Anda di halaman 1dari 7

Jurnal Kesehatan Panca Bhakti, Volume VI, No. 1, April 2018 P- ISSN.

2338-0020
E-ISSN 2615-8604

PENERAPAN TERAPI MUSIK PADA PASIEN YANG MENGALAMI


RESIKO PERILAKU KEKERASAN DI RUANG MELATI
RUMAH SAKIT JIWA PROVINSI LAMPUNG
Ketut Tuning Aprini, Anton Surya Prasetya
Akademi Keperawatan Panca Bhakti Bandar Lampung
Email : anton@pancabhakti.ac.id

ABSTRAK
Terapi musik bermanfaat untuk mengurangi agresif, memberikan rasa tenang, pendidikan moral, dan
bermanfaat bagi kesehatan fisik maupun mental. pada tahun 2010 memperkirakan 450 juta, bahkan
berdasarkan data study wold bank di beberapa negara menunjukan penderita skizofrenia sebanyak 8,1%
dari kesehatan global masyarakat menderita gangguan jiwa. Pasien gangguan jiwa di Indonesia
diperkirakan sebanyak 246 dari 1.000 anggota rumah tangga. Tujuan penelitian ini mengetahui apakah
penerapan terapi musik klasik dapat mengurangi perilaku kekerasaan pada pasien yang mengalami
resiko perilaku kekerasaan. Desain penelitian ini menggunakan terapi musik klasik. Dengan teknik
pengumpulan data pengisian kuesioner dan observasi. Hasil penelitian yang dilakukan dari tanggal 03-
06 Juli 2017 menunjukan bahwa klien Ny. A mengalami penurunan respons hari Senin 60%, Selasa
menjadi 42% mengalami penurunan katagori sedang. Rabu 28%, dan Kamis sebanyak 25% masuk
kategori ringan. Klien Ny. M mengalami penurunan respons pada hari Senin 37%, Selasa 34% masuk
kategori sedang, Rabu 31%, dan Kamis 20% kategori ringan. Penelitian ini menunjukan bahwa terapi
musik klasik efektif untuk menurunkan risiko perilaku kekerasaan pada pasien skizofrenia dengan
perilaku kekerasan. Diharapkan pasien yang mengalami perilaku kekerasan dapat mengontrol tanda dan
gejala dengan terapi musik klasik agar tidak sampai terjadi gangguan pada jiwa.

Kata kunci : Terapi musik klasik, Risiko perilaku kekerasan, Skizofrenia

ABSTRACT
Music theraphy has the advantages of reduce aggresivel, make a sense of calm, moral education abd
also beneficial to the physical and mental. in 2010 estimated 450 million even based on world bank
study data in some countries shows that 8,1% of the global health of people suffering from mental
disorders. Psychiatric patients in indonesia is estimated as many as 246 of 1000 house hold members.
The purpose of this research is to find ast whether the application of classical music therapy can reduce
the violent behavior in patients who have experiencing the risk of violent behavior. The design of this
research is using classical music therapy. With data collection techiques of questionnaire filling and
observation the results of research conducted on 3-6 july 2017 showed that the client Mrs.A descreased
response on Monday 60% , Tuesday became 42% desreased of middle category, Wednesday 28% and
Thursday as many as 25% was undemanding category. The client Mrs. M decrease response on Monday
37%, Tuesday 34% desreased of middle category Wednesday 31% and Thursday 20% was unde
manding category. This research shows that the classical music therapy is effective to resude the risk of
violent behavior in schizophrenic patients with violent behavior. It is expected that the patients who
experiencing violent behavior can control the signs and symptoms with clasical music therapy so as not
to occur mental disorders.
Keyword: Classical music therapy, Risk of violent behavior, Skizofrenia

84
Jurnal Kesehatan Panca Bhakti, Volume VI, No. 1, April 2018 P- ISSN. 2338-0020
E-ISSN 2615-8604

PENDAHULUAN riwayat perilaku kekerasan. (Muhith,

Kesehatan jiwa menurut UU No. 18 tahun 2015:178).

2014 adalah kondisi dimana seseorang


individu dapat berkembang secara fisik, Penyebab gangguan jiwa yang dapat

mental, spritual dan sosial sehingga menimbulkan risiko perilaku kekerasan

individu tersebut menyadari kemampuan salah satunya adalah agresi. Perilaku

sendiri, dapat mengatasi tekanan, dapat kekerasan adalah suatu keadaan emosi yang

berkerja secara produktif dan mampu merupakan campuran perasaan frustasi dan

memberikan kontribusi untuk benci atau marah (Yosep,2013:145). Hal ini

komunitasnya. didasari keadaan emosi secara mendalam


dari setiap orang sebagai bagian penting

Gangguan jiwa adalah gejala-gejala dari keadaan emosional kita yang dapat

patologik dominan berasal dari unsur psike. diproyeksikan ke lingkungan, ke dalam

Hal ini tidak berarti bahwa unsur yang lain diri atau secara destruktif.

tidak terganggu. Hal-hal yang dapat


mempengaruhi perilaku manusia ialah Di Indonesia, hasil Riset Kesehatan Dasar

keturunan dan konstitusi, umur dan jenis 2013, jumlah penderita gangguan jiwa di

kelamin, keadaan badaniah, keadaan Indonesia mencapai 1,7 per 1000

psikologik, keluarga, adat istiadat, penduduk. Prevalensi tinggi terjadi di

kebudayaan dan kepercayaan, pekerjaan, Yogyakarta dan Aceh masing- masing

pernikahan dan kehamilan, kehilangan dan 2,7% sedangkan terendah di Kalimantan

kematian orang yang dicintai, agresi, rasa Barat, yaitu sebesar 0,7%. Untuk Provinsi

permusuhan, hubungan antara manusia, Lampung jumlah penderita gangguan jiwa

dan sebagainya. didapatkan sebesar 0,8% (Badan Peneliti


dan Pengembangan Kesehatan Kementrian

Perilaku kekerasan adalah suatu bentuk Kesehatan, RI, 2013). Sedangkan

perilaku yang bertujuan untuk melukai berdasarkan data rekam medik RS Jiwa

seseorang secara fisik maupun psikologis. Daerah Provinsi Lampung diketehui

Berdasarkan definisi ini maka perilaku bahwa pasien gangguan jiwa pada

kekerasan dapat dilakukan secara verbal, periode bulan Januari sampai dengan Mei

diarahkan pada diri sendiri, orang lain, dan 2015 sudah tercatat sebanyak 469 pasien

lingkungan. Perilaku kekerasan dapat yang terbagi dalam 3 ruang, yaitu Ruang

terjadi dalam dua bentuk, yaitu saat sedang Melati sebanyak 136 pasien, Ruang

berlangsung perilaku kekerasan atau Cendrawasih terdapat 98 pasien dan paling

85
Jurnal Kesehatan Panca Bhakti, Volume VI, No. 1, April 2018 P- ISSN. 2338-0020
E-ISSN 2615-8604

banyak terdapat di Ruang Kutilang, yaitu sebagai suatu bentuk pikiran maupun
245 pasien (Medical Record RSJ Daerah perasaan dendam atau ancaman yang
Provinsi Lampung, 2015). memancing amarah yang dapat
membangkitkan suatu perilaku kekerasan
Penatalaksanaan pasien dengan perilaku sebagai suatu cara untuk melawan
kekerasan juga banyak dikaji ataumenghukum yang berupa tindakan
keakuratannya. Dari mulai memotivasi, menyerang, merusak, hingga membunuh.
terapi TAK (terapi aktivitas kelompok),
mengkomsumsi obat, dan pemberian Terapi musik merupakan salah satu bentuk
perhatian lebih dari pihak keluarga. Salah dari teknik relaksasi yang bertujuan untuk
satunya keabnormalan gangguan jiwa mengurangi agresif, memberikan rasa
dapat dibantu juga dalam proses tenang, sebagai pendidikan moral,
penyembuhkan dengan terapi musik. mengendalikan emosi, pengembangan
Menurut Association For Prefesional spritual dan menyembuhkan gangguan
Music Therapist In Great Bratain tahun psikologis. Terapi musik juga digunakan
2009, terapi musik adalah bentuk rawatan oleh psikolog maupun psikiater untuk
dengan hubungan timbal balik antara mengatasi berbagai macam gangguan
pasien dengan terapi yang memungkinkan kejiwaan dan gangguan psikologis
terjadinya perubahan dalam kondisi (Campbell, 2010). Manfaat musik untuk
pasien selama terapi berlangsung. kesehatan dan fungsi kerja otak telah
diketahui sejak zaman dahulu. Para dokter
Terapi musik merupakan salah satu yunani dan romawi kuno mengajurkan
bentuk dari teknik relaksasi yang metode penyembuhan dengan
bertujuan untuk mengurangi agresif, mendengarkan permainan alat musik seperti
memberikan rasa tenang, sebagai harpa secara psikologis pengaruh
pendidikan moral, mengendalikan emosi penyembuhan musik pada tubuh adalah
dan menyembuhkan gangguan psikologis. pada kemampuan saraf dalam menangkap
efek terapi musik pada sistem kerja tubuh.
Kekerasan (Violence) merupakan suatu
bentuk perilaku agresi yang menyebabkan Efek terapi musik pada sistem limbik dan
atau dimaksudkan untuk menyebabkan saraf otonom adalah menciptakan suasana
penderita atau menyakiti orang lain, rileks, aman dan menyenangkan sehingga
termasuk terhadap hewan atau benda- merangsang pelepasan zat kimia
benda. Ada perbedaan antara agresi Gamma Amino Butyic Acid (GABA).

86
Jurnal Kesehatan Panca Bhakti, Volume VI, No. 1, April 2018 P- ISSN. 2338-0020
E-ISSN 2615-8604

Enkefallin atau beta endorphin yang dapat resiko perilaku kekerasan. Terapi musik
mengeliminasi neurotransmiter rasa klasik diberikan selama 30 menit. Setelah
tertekan, cemas dan memperbaiki suasana responden diberikan terapi musik klasik
hati (mood) pasien (Djohan, 2016) selama 30 menit selanjutnya dilakukan
kembali pengamatan tanda dan gejala
Musik yang dapat digunakan untuk terapi resiko perilaku kekerasan yang terdiri
musik pada umumnya musik yang lembut, dari 35 item dengan pilihan jawaban yaitu
memiliki irama dan nada-nada teratur masuk dalam 3 kategori katagori ringan
seperti instumental dan musik klasik. <11, katagori sedang 12-24 , katagori
Musik klasik mempunyai perangkat musik berat >24. Lembar kuesioner tanda dan
yang beraneka ragam sehingga didalamnya gejala resiko perilaku kekerasan
terangkum warna-warni suara yang rentang meliputi respon fisiologik, respon emosi,
variasinya sangat luas. Dengan kata lain respon perilaku, respon sosial, respon
variasi bunyi pada musik klasik jauh lebih verbal, respon fisik, respon spritual.
kaya daripada variasi bunyi yang lainya,
karena musik klasik menyediakan variasi HASIL DAN PEMBAHASAN
stimulasi yang sedemikian luasnya bagi Tingkat resiko perilaku kekerasan sebelum
pendengar ( Campbell,2010). dilakukan pemberian terapi musik
responden dilakukan pengamatan dengan
METODOLOGI kuesioner tanda dan gejala resiko perilaku
Desain penelitian yang digunakan dalam kekerasan dengan katagori ringan <11,
penelitian ini adalah study dalam bentuk kategori sedang 12-24, katagori berat >24
intervensi, yaitu penerapan terapi musik Tabel 4.1 kuesioner sebelum dilakukan
pada pasien gangguan jiwa yang terapi musik
mengalami risiko perilaku kekerasan Hari/ tanggal Keterangan
dengan diberikan intervensi keperawatan Senin 3 juli 2017 21 x100= 60 %
terapi musik. Subjek dalam penelitian ini Ny. A 35
katagori sedang
ada 2 (dua) orang pasien yang mengalami
Senin 3 juli 2017 13 x100= 37%
risiko perilaku kekerasan Ny. M 35
katagori sedang

Teknik pengumpulan data ini yaitu


Hari/ tanggal Keterangan
dengan cara Pengamat dan memberikan
Selasa 4 juli 15 x100= 42 %
tanda check list pada daftar kuesioner
2017 35
yang berisi 35 poin tanda dan gejala
Ny. A 4 juli
Selasa 12 x100= 34%
87 2017
katagori sedang 35
Ny. M
katagori sedang
Jurnal Kesehatan Panca Bhakti, Volume VI, No. 1, April 2018 P- ISSN. 2338-0020
E-ISSN 2615-8604

Resiko perilaku kekerasan pada responden dalam perawatan. Komponen biosikososial


sebelum dilakukan tarapi musik, perawat dari model tersebut termasuk dalam faktor
melakukan kuesioner pada kedua responden predisposisi, presipitasi, penilain terhadap
pada tanggal 3-4 juli 2017 dan didapatkan stressor, sumber koping, dan mekanisme
sebagian besar dalam katagori sedang Ny. koping.
A 60% menjadi 42% dan Ny. M 37%
menjadi 34%. Penelitian belum menemukan Tabel 4.2 tingkat tanda dan gejala Setelah
hasil penelitian yang sama persis, tetapi hasil diberikan terapi musik
penelitian yang serumpun ada, yaitu hasil Hari/ tanggal Keterangan
penelitian yang dilakukan oleh candra, wayan. Rabu 5 juli 2017 10 x100= 38 %
Dkk (2013) yang meneliti tentang terapi musik Ny. A 35
katagori ringan
klasik terhadap perubahan gejala perilaku
Rabu 5 juli 2017 11 x100= 31%
agresif pasien skizofrenia. Hasil penelitian Ny. M 35
menunjukan sebelum diberikan terapi musik katagori ringan
klasik sebagian besar dalam kategori sedang
sebanyak 11 orang ( 73%) sebelum pre-test
diberikan terapi musik klasik Hari/ tanggal Keterangan
Kamis 6 juli 9 x100= 25 %
Kemarahan terjadi ketika Individu 2017 35
mengalami frustasi, terluka atau takut, Ny. A 6 juli
Kamis 7 x100= 20%
kesulitan dalam mengekspresikan 2017
katagori ringan 35
kemarahan sering dikaitkan dengan Ny. M
gangguan jiwa, perilaku kekerasan adalah Dari tabelringan
katagori di atas dapat dilihat bahwa,
akibat dari kemarahan yang ekstrem atau terdapat penurunan perilaku kekerasan
ketakutan. Penyebab kemarahan atau risiko pada kedua subjek penelitian sesudah
perilaku kekerasaan secara umum adalah diberikan terapi musik klasik pada tanggal
kebutuhan yang tidak terpenuhi, 05 Ny. A sebanyak
menyinggung harga diri, dan harapan tidak 28% mengalami penurunan perilaku
sesuai dengan kenyataan. Model stress kekerasan dan pada tanggal 06 menjadi 25
adaptasi stuart dari keperawatan jiwa %, dari perilaku kekerasaan sedang
memandang perilaku manusia dalam menjadi ringan, sedangkan Ny. M dari
perspektif yang holistik terdiri atas tanggal 05-06 mengalami penurunan
biologis, psikologis, dan berintegrasi perilaku kekerasaan dari respon kuesioner
resiko perilaku kekerasan 31% menjadi
20%.
88
Jurnal Kesehatan Panca Bhakti, Volume VI, No. 1, April 2018 P- ISSN. 2338-0020
E-ISSN 2615-8604

Hasil uji yang dilakukan pada tanggal 3-6 Penelitian ini menunjukan bahwa terapi
juli 2017 diruang melati rumah sakit jiwa musik klasik efektif untuk menurunkan
provinsi lampung didapatkan pengaruh resiko perilaku kekerasan pada
terapi musik klasik terhadap perubahan responden skizofrenia dengan resiko
gejala perilaku kekerasan ada pengaruh perilaku kekerasan. Di Ruang Melati
yang sangat signifikat. Pemberian terapi Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung 2017.
musik klasik terhadap perubahan gejala Hasil penelitian ini dapat digunakan
resiko perilaku kekerasan di Ruang Melati sebagai suatu alternatif dalam menurunkan
rumah sakit jiwa provinsi lampung 2017 gejala perilaku kekerasan pada responden
terapi musik klasik dapat menurunkan diberbagai tatanan pelayanan
gejala perilaku kekerasan pada kedua kesehatan jiwa yang ada.
responden.
KEPUSTAKAAN
Menurut Djohan, 2016 Musik merupakan
Pribadi T, Nurhayati. T I 2012. Jurnal
terapi utama, aktivitas musik digunakan
kesehatan. Pemberian terapi
untuk menumbuhkan hubungan saling relaksasi musik dan aromaterapi
percaya, mengembangkan fungsi fisik, dan terhadap perilaku kekerasaan dan
resiko perilaku kekerasaan klien
mental klien secara teratur serta
skizofrenia, III(2), hal 101-203
terprogram. Contoh intervensi bisa berupa Muhith, Abdul. 2015. Pendidikan
bernyanyi, mendengarkan musik, bermain keperawatan jiwa. Yogyakarta:
alat musik, menciptakan musik, mengikuti Andi offset.
Yosep, Iyus, 2013. Keperawatan jiwa
gerakan musik dan melatih imajinasi. (edisi
revisi). PT Refika Aditama:
KESIMPULAN Bandung.
Campbell,2010,EfekMozart:Memanfaatkan
Perilaku kekerasan adalah suatu bentuk
kekuatan musik untuk mempertajam
perilaku yang bertujuan untuk pikiran, meningkatkan kreativitas
melukai seseorang secara fisik maupun dan menyehatkan tubuh. Jakarta:
Gramedia Pustaka Utama
psikologis. Berdasarkan definisi ini maka
Dhojan, 2016, psikologi musik.
perilaku kekerasan dapat dilakukan secara Yogyakarta:
verbal, diarahkan pada diri sendiri, orang Penerbit indonesia cerdas.
lain, dan lingkungan.

89
Jurnal Kesehatan Panca Bhakti, Volume VI, No. 1, April 2018 P- ISSN. 2338-0020
E-ISSN 2615-8604

Candra wayan,2013, Terapi Musik Klasik


Terhadap Perubahan Gejala
Perilaku Agresif Pasien
Skizofrenia. Keperawatan
politeknik kesehatan.
Kusumawati, Farida. & Hartono, Yudi.
2010. Buku ajar keperawatan jiwa.
Jakarta: Selemba Medika
Profil Rumah Sakit Jiwa Provinsi
Lampung, Tahun 2010.
Kusumo, S. 2015. Buku ajar keperawatan
jiwa.
Pusat penelitian dan penerbitan
LP2M Institut Agama Islam Negeri
Raden Intan Lampung: Lampung.

90