Anda di halaman 1dari 16

RMK SAP 7 PENGAUDITAN II

PENGAUDITAN SIKLUS PERSEDIAAN DAN PENGGUDANGAN


PERTEMUAN KE-7

Oleh:
Kelompok 5
1. I Made Hendra Atmaja NIM. 1415351194
2. Ni Wayan Yantiari NIM. 1607532029
3. Clara Yunneke Tanadi NIM. 1607532037

PROGRAM STUDI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS UDAYANA
2018/2019

PENGAUDITAN SIKLUS PERSEDIAAN DAN PENGGUDANGAN

0
7.1. FUNGSI-FUNGSI BISNIS DALAM SIKLUS DAN DOKUMEN SERTA
CATATAN YANG BERSANGKUTAN

Persediaan bisa memiliki berbagai macam bentuk, tergantung sifat entitasnya. Untuk
perusahaan dagang pengecer dan pedagang besar, akun terbesar dalam nereca sering berupa
persediaan barang dagangan yang tersedia untuk dijual. Untuk mempelajari siklus persediaan
dan penggudangan, kita akan menggunakan perusahaan menufaktur sebagai contoh, yang
persediaanya bisa meliputi bahan baku, perlengkapan, dan suku cadang untuk digunakan
dalam produksi, barang dalam proses yang masih akan diolah lebih lanjut, dan barang jadi
yang siap untuk dijual.
Siklus persediaan dan penggudangan dapat dipandang sebagai dua sistem terpisah
tetapi berkaitan erat, yang satu menyangkut aliran fisik barang dan lainnya adalah aliran
biaya yang bersangkutan
(a) Pembuatan Order Pembelian
Siklus pembeliaan dan penggudangan dimulai dengan adanya permintaan bahan baku
untuk produksi. Pengendalian yang memadai perlu diciptakan apakah pembelian persediaan
untuk bahan baku (dalam perusahaan menufaktur) ataukah untuk barang jadi (dalam
perusahaan dagang pengecer. Permintaan pembelian adalah formulir yang digunakan untuk
meminta agar bagian pembelian memesan persediaan. Permintaan ini bisa diinisiasi oleh
pegawai gudang ketika bahan baku dibutuhkan, atau oleh perangkat lunak computer yang
secara otomatis akan memesan barang ketika persediaan mencapai tingkat tertentu, dipesan
ketika ada permintaan untuk kebutuhan produksi, atau dipesan secara rutin setelah dilakukan
perhitungan persediaan periodik.
(b) Penerimaan Bahan Baku
Penerimaan bahan baku, yang juga merupakan bagian dari siklus pembelian dan
pembayaran, meliputi inspeksi atas barang yang diterima untuk memeriksa kebenaran jumlah
maupun kualitasnya. Bagian penerimaan membuat laporan penerimaan barang yang akan
menjadi salah satu dokumen yang diperlukan sebelum pembayaran bisa dilakukan. Setelah
diperiksa, bahan baku dikirim ke gudang dan copy dari laporan penerimaan barang, atau
electronic notifications berkenaan dengan penerimaan barang, biasanya dikirim juga ke
bagian pembelian, bagian gudang, dan bagian piutang usaha. Pengawasan dan
pertanggungjawaban diperlukan setiap pengiriman/perpindahan barang.
(c) Penggudangan Bahan Baku

1
Segera setelah diterima, bahan baku biasanya disimpan dalam gudang. Apabila bagian
lain memerlukan bahan baku untuk produksi, pegawai dari bagian produksi mengirimakan
permintaan bahan baku telah mendapat otoritas dari kepala bagian produksi, perintah kerja,
atau dokumen serupa itu, yang menyebutkan jenis dan jumlah material yang diperlukan.
Dokumen permintaan ini digunakan untuk memutahirkan master file persediaan perpentual
dan mencatat pengiriman dari bahan baku kea kun persediaan barang dalam proses. Pada
entitas yang memiliki manajemen persediaan terintegrasi dan menggunakan sistem akuntansi
berkomputer, pemutahiran ini berlangsung secara otomatis.
(d) Pengolahan Barang
Proses pengolahan barang sangat bervariasi antara perusahaan yang satu dengan
perusahaan lainnya.perusahaan menentukan barang yang akan diproduksi berdasarkan
pesanan tertentu dari konsumen, ramalan penjualan, tingkat persediaan yang ditetapkan di
muka, atau atas dasar lain. Biasanya perusahaan memiliki bagian khusus yang
bertanggungjawab untuk menentukan jenis dan kuantitas barang yang akan diproduksi.
(e) Penyimpanan Barang Jadi
Setelah barang jadi selesai, barang-barang tersebut disimpan di gudang, menunggu
pengiriman ke konsumen. Dalam perusahaan yang memiliki pengendalian internal yang baik,
persediaan barang jadi berada dalam pengawasan fisik di lokasi yang terpisah, di area yang
hanya bisa dimasuki oleh petugas tertentu. Pengendalian atas barang jadi sering dipandang
sebagai bagian dari siklus penjualan dan penerimaan piutang.
(f) Pengiriman Barang Jadi
Pengiriman barang jadi merupakan bagian dari siklus penjualan dan penerimaan
piutang. Pengiriman barang ke konsumen dalam pertukaran dengan kas atau asset lainnya.
Pada kebanyakan transaksi penjualan, pengiriman sesungguhnya menjadi penyebab
terjadinya pengakuan piutang dan penjualan dalam sistem akuntansi. Oleh kerena itu,
pengiriman barang jadi harus diotorisasi dengan menggunakan dokumen pengiriman barang
yang tepat.
1) Master Files Persediaan Perpetual
Master file persediaan perpentual adalah suatu catatan yang biasanya secara khusus
digunakan untuk bahan baku dan barang jadi. Kebanyakan perusahaan tidak
menyelenggarakan catatan perpentual untuk barang dalam proses.
Master file perpetual persediaan biasanya berisi tentang jumlah unit persediaan yang
dibeli, dijual, dan sisa dalam persediaan.untuk pembelian bahan baku, master file persediaan

2
perpentual dimutakhirkan secara otomatis ketika pembelian persediaan diproses sebagai
bagian dari pencatatan pembelian.
Transfer bahan baku dari gudang harus dimasukkan tersendiri ke computer untuk
memutakhirkan catatan perpentual. Biasanya hanya jumlah unit saja yang harus dimasukkan
ke komputer, karena komputer menemtukan biaya unit dari master file.
Persediaan perpetual barang jadi berisi informasi sama dengan perpentual bahan baku
tetepi lebih kompleks karena selain biaya juga disertai dengan unitnya. Biaya pokok barang
jadi terdiri dari bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik, yang
seringkali memerlukan pengalokasian dan pembukuan yang rinci. Apabila perpentual barang
jadi meliputi biaya pokok per unit, catatan akuntansi biaya harus diintegrasikan ke sistem
komputer.

7.2. BAGIAN-BAGIAN DALAM PENGAUDITAN PERSEDIAAN

Tujuan keseluruhan pengauditan siklus persediaan dan penggudangan adalah untuk


memberikan asurans bahwa laporan keuangan menyajikan bahan baku, barang dalam proses,
dan persediaan barang jadi secara wajar.
Audit atas siklus persediaan dan penggudangan dapat dibagi menjadi lima aktivitas
dalam siklus sebagai berikut:
1) Pembelian dan pencatatan bahan baku, tenaga kerja langsung, dan overhead.
2) Transfer asset dan biaya internal.
3) Pengiriman barang dan pencatatan pendapatan dan biaya.
4) Observasi perhitungan fisik persediaan.
5) Penetapan harga dan kompilasi persediaan.
(a) Pembelian dan Pencatatan Bahan Baku, Tenaga Kerja Langsung, Dan Overhead
Auditor harus memperoleh pemahaman tentang pengendalian internal ketiga fungsi
ini dan kemudian melakukan pengujian pengendalian serta pengujian subtantif golongan
transaksi pada kedua siklus yaitu siklus pembelian dan pembayaran, serta siklus penggajian
dan personalia. Pengujian-pengujian tersebut harus memuaskan auditor bahwa pengendalian
yang berkaitan dengan pembelian bahan baku dan biaya manufaktur beroperasi secara efEktif
dan bahwa transaksi pembelian telah ditetapkan dengan benar. Apabila tenaga kerja langsung
merupakan bagian yang signifikan dari persediaan barang yang diproduksi, auditor harus
memeriksa ketetapan akuntansi untuk biaya-biaya yang tercakup dalam siklus pengajian dan
personalia.
(b) Transfer Aset Dan Biaya Internal

3
Klien mencatat aktivitas dalam catatan akuntansi biaya yang independen terhadap
siklus lain dan diuji sebgai bagian dari audit atas siklus persediaan dan penggudangan.
(c) Pengiriman Barang dan Pencatatan Pendapatan Dan Biaya
Pencatatan pengiriman barang dan biaya yang bersangkutan merupakan fungsi
terakhir. Karena ini merupakan bagian dari siklus penjualan dan pengumpulan piutang,auditor
memperoleh pemahaman dan menguji pengendalian internal atas pencatatan pengiriman
sebagai bagian dari pengauditan atas siklus tersebut, termasuk prosedur-prosedur untuk
memeriksa ketelitian pengkreditan atas catatan persediaan dalam master file persediaan.
(d) Observasi Perhitungan Fisik Persediaan
Auditor harus mengobservasi (mengamati) perhitungan fisik persediaan yang
dilakukan klien untuk memastikan bahwa persediaan terbukukan sungguh-sungguh ada pada
tanggal neraca dan telah dihitung dengan benar oleh klien. Pemeriksaan fisik merupakan jenis
bukti penting yang digunakan untuk memeriksa keberadaan dan penghitungan persediaan,
lebih-lebih jika persediaan material terhadap laporan keuangan.
(e) Penetapan Harga dan Kompilasi Persediaan
Biaya perolehan yang digunakan untuk menilai persediaan harus diuji untuk
menentukan apakah klien telah menerapkan metoda persediaan yang sesuai dengan standar
akuntansi dan kinsistn dengan tahun sebelumnya. Prosedur audit yang digunakan untuk
memeriksa biaya perolehan ini disebut pengujian harga. Selain itu, auditor juga harus
melakukan, pengujian kompilasi persediaan yaitu pengujian yang dilakukan untuk memeriksa
apakah perhitungan fisik tekah diikhtisarkan dengan benar, jumlah dan harga telah dikalikan
dengan benar, dan hasil perkalian tersebut telah dijumlahkan vertikal untuk kemudian
dicocokkan dengan saldo di buku besar.

7.3. PENGAUDITAN AKUNTANSI BIAYA

Pembahasan tentang pengauditan akuntansi biaya akan kita mulai dengan transfer
internal, mulai dari bahan baku ke barang dalam proses dan kemudian ke persediaan barang
jadi.
Sistem dan pengendalian akuntansi biaya berbeda-beda antar perusahaan yang satu
dengan perusahaan lainnya. Perbedaan ini sangat bervariasi dan lebih banyak disbanding
dengan bidang audit kainnya karena keanekaragaman unsur persediaan dan tingkat
kecanggihan yang diinginkan manajemen.
(a) Pengendalian Akuntansi Biaya

4
Pengaendalian akuntansi biaya adalah pengendalian yang berkaitan dengan proses yang
memengaruhi persediaan fisik dan jejak biaya sejak biaya bahan baku diminta hingga
selesainya hasil produksi dan memindahkannya ke gudang. Pengendalian ini dapat dibagi
menjadi dua ketegori utama sebagai berikut:
1) Pengendalian fisik atas persediaan bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi.
2) Pengendalian atas biaya yang bersangkutan.
Hampir semua perusahaan memerlukan pengawasan fisik atas asset-asetnya untuk
mencegah terjadinya kerugian akibat penyalahgunaan dan pencurian. Untuk melindungi
asset, kebanyakan perusahaan memisahkan secara fisik dan membatasi akses ke area
penyimpanan barang (gudang) bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi untuk
mengawasi pergerakan persediaan.
Master file persediaan perpetual diselenggarakan oleh orang yang tidak bertugas
menyimpan asset atau tidak memiliki akses ke asset adalah pengendalian akuntansi biaya
untuk mencapai tujuan-tujuan berikut:
1) Menyediakan catatan tentang persediaan yang ada, yang digunakan untuk
menginisiasi produksi atau permintaan tambahan bahan baku atau barang.
2) Menyediakan suatu catatan tentang pemakaian bahan baku dan penjualan barang jadi,
yang bisa direview untuk melihat ada tidaknya barang yang usang atau lambat laku.
3) Menyediakan catatan yang dapat menunjukkan penanggungjawabannya apabila
terjadi selisih antara hasil perhitungan fisik dengan jumlah yang tercantum dalam
catatan perpentual.
Selain itu, pengendalian internal yang memadai yang mengintegrasikan catatan
produksi dan akuntasi untuk menyediakan data biaya yang akurat untuk semua produk sangat
penting untuk membantu manajemen dalam menetapkan harga barang jadi, mengendalikan
biaya, dan menetapkan harga pokok persediaan.
(b) Pengujian Akuntansi Biaya
Konsep pengauditan akuntansi biaya persediaan tidak berbeda dengan apa yang telah kita
bahas untuk siklus-siklus transaksi lainnya, yaitu: memahami pengendalian internal dalam
sistem akuntansi biaya, menilai risiko pengendalian direncanakan, menentukan luasnya
pengujian pengendalian, dan merancang pengujian pengendalian dan pengujian subtantif
golongan transaksi untuk memenuhi tujuan audit transaksi. Auditor biasanya menekankan
pada empat aspek akuntansi biaya sebagai berikut:
1) Pengendalian fisik atas persediaan.
2) Dokumentasi dan catatan untuk perpindahan persediaan.
3) Master file persediaan perpetual.
4) Catatan harga pokok perunit

5
(c) Pengendalian Fisik
Pengujian atas pengendalian fisik bahan baku,barang dalam proses, dan barang jadi
yang dilakukan auditor biasanya dibatasi pada observasi dan meminta keterangan. Auditor
dapat memeriksa area gudang bahan baku untuk menentukan apakah persediaan dilindungi
dari kemungkinan pencurian dan penyalahgunaan dengan menggunakan gudang berkunci
atau alat pengaman lainnya, termasuk ada tidaknya penanggungjawab penyimpangan dalam
gudang. Apabila auditor berkesimpulan bahwa pengendalian fisik sangat tidak memadai
sehingga persediaan akan menjadi sulit untuk dihitung dengan tepat, maka auditor harus
memperluas observasi atas pengujian perhitungan fisik persediaan untuk memastikan bahwa
penghitungan yang memadai telah dilakukan.
(d) Dokumentasi dan Catatan untuk Perpindahan Persediaan
Pada waktu mengaudit perpindahan persediaan, auditor pertama harus memahami
pengendalian internal klien dalam pencatatan perpindahan sebelum auditor melakukan
pengujian yang relevan. Setelah pengendalian internal dipahami,auditor akan mudah
melakukan pengujian pengendalian atau pengujian subtantif golongan transaksi, dengan
memeriksa dokumen dan catatan untuk menguji keterjadian dan ketelitian perpindahan
barang dari gudang bahan baku ke pabrik.
(e) Master File Persediaan Perpentual
Auditor menguji master file persediaan perpentual dengan memeriksa dokumentasi
yang mendukung penambahan dan pengurangan jumlah persediaan dalam master file.
Pengujian ketelitian master file persediaan perpentual relative mudah setelah auditor
menentukan kecukupan rancangan dan implementasi pengendalian internal persediaan dan
menilai tingkat risiko pengendalian. Auditor menguji catatan perpentual untuk pembelian
bahan baku dalam siklus pembelia n dan pembayaran, sedangkan pengurangan dalam barang
jadi karena adanya penjualan diuji dalam siklus penjualan dan penerimaan piutang.
Pada kebanyakan perusahaan, dokumen tradisional yang ada hanya dalam bentuk
elektronik dan sistem pengendalian perpentual diintegrasikan dengan siklus akuntansi lain.
Sebagai akibatnya,auditor bisa menguji pengendalian computer untuk mendukung
pengurangan dalam risiko pengendalian, yang selanjutnya akan mengurangi pengujian
subtansifdan berdampak pada efisiensi audit.
(f) Catatan Harga Pokok Per Unit
Pada waktu melakukan pengujian atas catatan persediaan, auditor pertama-tama harus
mendapatkan pemahaman tentang pengendalian internal dengan sistem akuntansi biaya.
Pemahaman ini bisa memakan banyak waktu karena aliran biaya diintegrasikan dalam catatan

6
akuntansi dalam tiga siklus lainnya, yaitu: pembelian dan pembayaran, penggajian dan
personalia, dan penjualan dan pengumpulan piutang.
Setelah auditor memahami pengendalian internal uang memengaruhi
catatan,akuntansi biaya ,pendekatan terhadap verifikasi internal atas catatan akuntasi biya
menyangkut konsep yang sama seperti yang telah kita bahas dalam verifikasi terhadap
transaksi pembelian,penggajian,dan penjualan. Auditor biasanya menguji catatan akuntansi
biaya sebagai bagian dari pengujian atas pembelian, penggajian, dan penjualan untuk
menghindari pengujia catatan lebih dari sekali dan untuk meningkatkan efisiensi audit. Ketika
menguji trnsaksi pembelian, auditor harus menelusur jumlah unit dan biaya perolehan bahan
baku per unit ke catatan penambahan dalam master file persediaan perpentual dan total biaya
ke akuntansi biaya. Demikian pula, ketika klien menyelenggarakan data biaya tenaga kerja
untuk pesanan yang berbeda,auditor harus menelusur dari ikhtisar biaya tenaga kerja
langsung ke catatan biaya per pesanan pada saat auditor mengaudit penggajian.
Manajemen biasanya mengalokasikan overhead dengan menggunakan total biaya
tenaga kerja langsung sebagai basisi pengalokasian. Dalam situasi demikian, tariff overhead
merupakan rata-rata dari total biaya overhead pabrik dibagi dengan total biaya tenaga kerja
langsung. Karen auditor menguji total biaya overhead pabrik sebagai bagian dari pengujian
siklus pembelian dan pembayaran dan pengujian biaya tenaga kerja langsung sebagai bagian
dari siklus penggajian dan personalia, seandainya biaya overhead pabrik dibebankan atas
dasar jam kerja mesin, auditor harus memeriksa kewajaran jam kerja mesin dalam perusahaan
klien.
Karena pengendalian internal atas catatan akuntansi biaya bervariasi sangat signifikan
pada berbagai perusahaan, maka pengujian uang spesifik tidak dibahas disini. Auditor harus
merancang pengujian sesuai berdasarkan pemahamannya tentang catatan akuntansi biaya dan
seberapa jauh bisa dipercaya untuk mengurangi pengujian subtnantif.

7.4. PROSEDUR ANALITIS

Tabel Prosedur Analitis Siklus Persediaan dan Penggudangan


Prosedur Analitis Kemungkinan Kesalahan Penyajian
Membandingkan persentase laba kotor Lebih saji atau kurang saji persediaan dan
dengan tahun lalu. harga pokok penjualan.
Membandingkan kecepatan perputaran Keusangan persediaan yang mempengaruhi
persediaan dengan tahun lalu. persediaan dan harga pokok penjualan. Lebih

7
saji atau kurang saji persediaan.
Membandingkan harga pokok per unit Lebih saji atau kurang saji harga pokok per
dengan tahun lalu. unit yang mem[engaruhi persediaan dan harga
pokok penjualan.
Membandingkan biaya produksi tahun ini Kesalahan penyajian harga pokok per unit
dengan tahun lalu. persediaan, terutama biaya tenaga kerja
langsung dan overhead pabrik, yang
mempengaruhi persediaan dan harga pokok
penjualan.

7.5. OBSERVASI FISIK PERSEDIAAN

Karena persediaan sangat berbeda antara perusahaan yang satu dengan yang perusahaan
lainnya, maka pemahaman tentang bisnis usaha klien menjadi lebih penting baik untuk
observasi fisik persediaan maupun untuk penetapan harga serta kompilasi daripada untuk
area-area audit yang lain. Contoh pertimbangan kunci yang harus dilakukan auditor meliputi
metoda penilaian persediaan yang harus dipilih oleh manajeman,potensi terjadinya keusangan
persediaan, risiko bahwa persediaan barang konsinyasi bercampur baur dengan persediaan
milik perusahaan sendiri.
Auditor seringkali baru mengenal persediaan yang terdapat pada perusahaan klien,
setelah melakukan inspeksi langsung dengan meninjau (tour) ke fasilitas-fasilitas persediaan
klien,seperti misalnya tepat penerimaan bahan baku yang diibeli, penyimpanan di gudang,
area produksi perencanaan ,dan pencatatan pembukuan. Peninjau sebaiknya dipandu oleh
mandor (supervisor) yang dapat menjawab pertanyaan tentang produksi, terutama tentang
setiap perubahan dalam pengendalian internal dan proses lainnya sejak tahun lalu.
Dengan memahami pengaruh bisnis klien terhadap persediaan, auditor menilai risiko
bisnis klien untuk menentukan apakah risiko tersebut meningkatkan kemungkinan terjadinya
kesalahan penyajian internal material dalam persediaan. Setelah menilai risiko bisnis klien,
auditor menentukan materialitas pelaksanaan dan menilai risiko inheren untuk persediaan,
yang pada umunya tinggi pada bidang-bidang usaha seperti manufaktur dan perusahaan
dagang. Auditor sering menilai tinggi risiko inheren untuk perusahaan-perusahaan dengan
persediaan yang signifikan, tergantung pada situasi yang dihadapi. Auditor juga sering
mengkhawatirkan terjadinya kesalahan penyajian apabila persediaan disimpan di berbagai
lokasi, metoda perhitungan harga pokoknya rumit, dan kemungkinan.

8
Pada waktu menilai risiko pengendalian, auditor terutama memusatkan perhatian pada
pengendalian internal atas catatan perpentual, pengawasan fisik, penghitungan pengendalian,
kompilasi persediaan serta penetapan harganya. Sifat dan luasnya ini bervariasi antara
perusahaan satu dengan perusahaan lainnya.

7.6. PERSYARATAN OBSERVASI FISIK PERSEDIAAN

Di Amerika Serikat, auditor diwajibkan untuk melakukan observasi atas perhitungan


fisik persediaan sejak terjadinya kecurangan menggemparkan berupa pencatatan persediaan
yang senyatanya tidak ada oleh McKensson & Robbins company pada tahun 1938.
Kecurangan tersebut tidak terdeteksi karena auditor tidak mengobservasi perhitungan fisik
persediaan yang pada waktu itu memang merupakan persyaratan yang harus dilakukan
auditor.
Standar audit (SA 501.4) berisi ketentuan sebagai berikut:
Jika persediaan berjumlah material dalam laporan keuangan, auditor harus memperoleh bukti
audit yang cukup dan tepat tentang eksistensi dan kondisi persediaan dengan:
(a) Menghadiri perhitungan fisik persediaan, kecuali jika praktis, untuk:
1. Mengevaluasi instruksi dan prosedur manajemen untuk mencatat dan
mengendalikan hasil penghitungan persediaan fisik
2. Mengobservasi pelaksanaan prosedur perhitungan yang dibuat oleh manajemen.
3. Menginspeksi persediaan
4. Menguji penghitungan fisik (test count).
(b) Melaksanakan prosedur audit atas catatan persediaan final untuk menentukan
apakah catatan tersebut mencerminkan hasil penghitungan fisik aktual
Hal penting dalam standar audit adalah pemisah antara siapa yang bertanggungjawab
untuk melakukan perhitungan fisik dan siapa yang siapa yang melakukan observasi atas
perhitungan fisik. Klien bertanggungjawab untuk menetapkan prosedur perhitungan fisik
yang akurat dan melaksanakan serta mencatat hasil perhitungan tersebut. Auditor
bertanggungjawab untuk mengevaluasi dan mengobservasi prosedur klien, termasuk
melakukan pengujian perhitungan (test count),persediaan, dan menarik kesimpulan tentang
kecukupan dan penghitungan fisik persediaan.
(a) Mengevaluasi Intruksi dan Prosedur Yang Dibuat Manajemen
Metoda apapun yang digunakan dalam pembukuan persediaan, klien harus melakukan
penghitungan fisik persediaan, tetapi tidak selalu harus dilakukan pada akhir tahun.
Penghitungan fisik bisa dilakukan pada tanggal neraca atau mendekati tanggal neraca, pada
tanggal interim, atau berdsarkan siklus yang terjadi sepanjang tahun.

9
Pengendalian yang memadai atas penghitungan persediaan, antara lain meliputi
adanya intruksi dan prosedur yang dibuat manajemen tentang berbagai hal yang berkaitan
dengan pelaksanaan penghitungan fisik tersebut. Hal-hal yang relevan bagi auditor dalam
mengevaluasi instruksi dan prosedur tersebut antara lain:
1) Penerapan aktivitas pengendalian yang tepat dalam penghitungan fisik.
2) Identifikasi yang tepat atas persediaan yang ada.
3) Prosedur yang digunakan untuk mengeestimasi kuantitas fisik, seperti prosedur yang
mungkin diperlukan dalam mengestimasi kuantitas fisik suatu batu bara, atau cairan
yang disimpan dalam tangki.
4) Pengendalian terhadap pergerakan persediaan di antara area serta pengiriman dan
penerimaan persediaan sebelum dan sesudah tanggal penghitungan fisik.
Auditor perlu memahami penghitungan fisik yang akan dilakukan klien sebelum
perhitungan fisik berlangsung. Pemahaman ini selai diperlukan untuk mengevaluasi
efektivitas prosedur klien, juga berguna sebagai dasar untuk member saran konstruktif kepada
klien demi terselenggaranya penghitungan fisik yang efektif. Apabila pengendalian
penghitungan fisik persediaan klien tidak memadai, auditor harus menggunakan waktu lebih
banyak untuk memastikan bahwa penghitungan fisik akurat.
(b) Mengobservasi Pelaksanaan Prosedur Penghitungan
Hal terpenting dalam mengobservasi persediaan adalah menentukan apakah
penghitungan fisik dilakukan sesuai intruksi yang telah ditetapkan klien. Untuk mencapai hal
tersebut auditor wajib hadir pada saat penghitungan fisik berlangsung. Apabila klien tidak
mengikuti intruksi, auditor harus memberitahu pengawas (supervisor) untuk memecahkan
masalah atau memodifikasi prosedur observasi fisik.

(c) Keputusan Auditor


Keputusan auditor dalam obsevasi fisik persediaan adalah serupa dengan keputusan
yang dilakukan auditor dalam bidang audit yang lain. Keputusan tersebut meliputi: pemilihan
prosedur audit, keputusan tentang saat prosedur akan dilakukan, penentuan ukuran sampel,
dan pemilihan unsur-unsur.
(1) Saat Penghitungan Fisik
Auditor memutuskan apakah penghitungan fisik dapat dilakukan sebelum akjir tahun
terutama berdasarkan ketelitian dalam master file persediaan perpentual. Apabila klien
melakukan penghitungan fisik interim, yang akan disetujui auditor hanya apabila
pengendalian internal efektif, auditor melakukan observasi penghitungan fisik pada saat itu,

10
dan juga menguji transaksi-transaksi yang dicatat dalam catatan pepentual sejak
penghitungan fisik akhir tahun. Auditor cukup melakukan perbandingan antara catatan
perpentual dengan persediaan yang sesungguhnya ada berdasarkan sampel pada saat-saat
tertentu sepanjang tahun, asalkan penambahan dan pengurangan atas catatan perpentual diuji
dan terbukti berjalan dengan efektif. Apabila klien tidak menyelenggarakan catatan
perpentual, dan catatan persediaan berjumlah material, klien harus melakukan penghitungan
fisik secara lengkap menjelang akhir tahun buku.
(2) Ukuran Sampel
Jumlah persediaan yang harus dihitung auditor sulit untuk ditentukan karena auditor
berkonsentrasi pada observasi atas prosedur klien, bukan pada pemilihan unsur yang akan
diuji. Faktor yang menentukan jumlah waktu yang diperlukan untuk menguji persediaan
adalah: kecukupan pengendalian internal atas penghitungan fisik, ketelitian master file
persediaan perpentual, umlah rupiah dan tipe persediaan, jumlah lokasi persediaan yang
signifikan, sifat dan luasnya kesalahan penyajian yang ditemukan pada tahun lalu, dan data
inheren lainnya. Dalam situasi tertentu, persediaan adalah sedemikian material sehingga
membutuhkan belasan orang auditor untuk mengonservasi penghitungan fisiknya. Dalam
situasi lain, satu orang auditor dapat menyelesaikan observasi dalam waktu singkat.
Perencanaan audit untuk pengujian fisik dan koordinasi dengan personil klien adalah hal yang
kritikal. Perencanaan lemah bisa menimbulkan kesulitan audit.
(3) Pemilihan Unsur
Ketika auditor mengobservasi penghitungan persediaan yang dilakukan klien, auditor
harus cermat untuk:
i. Mengobservasi penghitungan atas unsur yang paling signifikan dan sampel yang
reresentatif dari unsur-unsur yang tipikal.
ii. Meminta keterangan tentang unsur-unsur yang mungkin usang atau rusak.
iii. Membahas dengan manajemen, alasan tidak mengikutsertakan unsur yang material.

(d) Pengujian Observasi Fisik


Tabel menunjukan berbagai prosedur audit pengujian rinci saldo atas observasi
persediaan fisik. Tujuan memeriksa kecocokan saldo tidak dimasukkan dalam tujuan audit
saldo ini. Disini kita berasumsi bahwa klien melakukan penghitungan fisik persediaan pada
tanggal neraca dan mencatat hasil penghitungan dalam label bernomor urut tercetak. Apabila
mereka mencatat hasil penghitungan persediaan dengan cra lain, audit prosedurnya perlu
diubah.

11
7.7. AUDIT PENETAPAN HARGA DAN KOMPILASI

Tujuan Audit Saldo dan Pengujian Rinci Saldo untuk Penetapan Harga Persediaan dan
Kompilasi
Tujuan audit saldo Prosedur Observasi Komentar
Persediaan
Persediaan sebagaimana Lakukan pengujian Batasilah pengujian
tercantum dalam daftar kompilasi. kebenaran perkalian dan
persediaan cocok dengan Jumlahkan daftar persediaan . penambahan, kecuali bila
hasil penghitungan fisik, Telusur totalnya ke buku pengendalian internal lemah.
perkalianya benar, demikian besar.
juga penjumlahannya dan Kalikan kuantitas dengan
cocok juga dengan saldo di harga atas unsur-unsur
bukuk besar (kecocokan terpilih.
saldo).
Unsur-unsur persediaan Telusur persediaan yang Lima tujuan berikutnya
sebagaimana tercantum tercantum dalam daftar ke dipengaruhi oleh hasil
dalam daftar persediaan label persediaan dan catatan observasi fisik.
sungguh-sungguh ada penghitungan auditor untuk Pemeriksaan nomor tag dan
memeriksa keberadaan dan penghitungan yang dilakukan
deskripsi. sebagai bagian dari observasi
Periksa nomor label yang penghitungan fisik ditelusur
belum digunakan yang ke daftar bagian pengujian
tercantum dalam ini.
dokumentasi auditor untuk
memastikan tidak ad label
yang ditambahkan.
Unsur-unsur persediaan yang Tlusur dari label persediaan
ada telah tercantum dalam ke daftar persediaan untuk
daftar persediaan. memastikan persediaan yang
tercantum dalam label telah
dimasukkan ke dalam daftar.
Periksa nomor-nomor label
untuk memastikan tidak ada
yang dibataljan.

12
Unsur-unsur persediaan yang Telusur persediaan yang
tercantum dalam daftar tercantum dalam dafter ke
persediaan telah akurat. label persediaan dan catatan
penghitungan persediaan
auditor untuk memeriksa
kebenaran kuantitas dan
deskripsinya.
Lakukan pengujian harga
persediaan.
Unsur-unsur persediaan yang Periksa kebenaran
tercantum dalam daftar penggolongan menjadi bahan
persediaan telah digolongkan baku, barang dalam proses,
dengan benar. dan barang jadi dengan
deskripsi dalam label
persediaan dan catatan
pengujian penghitungan
auditor dengan daftar
persediaan.
Unsur-unsur persediaan yang Lakukan pengujian harga
tercantum dalam daftar bisa direalisasi, harga juak,
ditetapkan harganya sebesar dan keusangan.
yang bisa direalisasi.
Klien mempunyai hak atas Telusur label persediaan yang
persediaan yang tercantum bertuliskan “bukan milik
dalam daftar persediaan. perusahaan” ke daftar
persediaan untuk memastikan
bahwabarng tersebut tidak di
masukkan ke dalam daftar.
Review kontrak-kontrak
dengan konsumen dan
pemasok dari manajemen
untuk memeriksa
kemungkinan
dimasukkannya barang bukan

13
milik perusahaan, tau tidak
dimasukkannya barang milik
perusahaan ke dalam daftar.

7.8. PENGINTERGRASIAN PENGUJIAN


(a) Pengujian Siklus Pembelian dan Pembayaran
Apabila auditor memerikisa pembelian persediaan sebagai bagian dari pengujian
siklus pembelian dan pembayaran, auditor juga mendapat bukti tentang ketelitian bahan baku
yang dibeli dan semua biaya overhead pabrik, kecuali biaya tenaga kerja. Dalam pengauditan
di mana klien memiliki master file persediaan perpentual, auditor biasanya menguji hal ini
sbagai bagian dari prosedur pengujian pengendalian dan pengujian subtantif golongan
transaksi siklus pembelian dan pembayaran. Demikian pula, apabila biaya produksi
dibebankan ke pesanan atau proses individual, hal tersebut biasanya diuji sebagai bagian dra
siklus yang sama.
(b) Pengujian Siklus Penggajian dan Personalia
Ketika auditor memeriksa biaya tenaga kerja, kondisi yang sama diterapkan seperti
halnya pada pembelian. Dalam banyak hal, catatan akuntansi biaya untuk tenaga kerja
langsung dn tidak langsung dapat diuji sebagai bagian dari siklus penggajian dan personalia.
(c) Pengujian Siklus Penjualan dan Pengumpulan Piutang
Hubungan antar siklus penjualan dan pengumpulan piutang dan siklus persediaan dan
penggudangan tidak seerat dua siklus yang baru saja kita bicarakan. Namun demikian,
kebanyakan pengujian audit dalam penggudangan barang jadi, dan pengiriman serta
pencatatan penjulan dilakukan ketika siklus penjulan dan pengumpulan piutang terjadi.
Apabila klien menggunakan catatan akuntansi biaya, auditor bisa menguji standar harga
pokok penjualan pada waktu yang bersamaan dengan pelaksanaan pengujian penjualan.
(d) Pengujian Akuntansi Biaya
Pengujian atas catatan akuntansi biaya berarti memeriksa pengendalian yang
mempengaruhi persediaan yang tidak diperiksa auditor sebagai bagian dari pengujian atas
ketiga siklus yang lalu. Auditor menguji persediaan fisik, pemindahan barang yang sudah
selesai ke barang jadi, master file persediaan perpentual, dan catatan biaya per unit.
(e) Persediaan Fisik, Penetapan Harga, dan Kompilasi
Penghitungan fisik persediaan, penetapan harga, dan kompilasi ketiganya sama
pentingnya dalam pengauditan persediaan karena kesalahan penyajian dalam salah satu
aktivitas tersebut akan menyebabkan kesalahan penyajian dan darga pokok penjualan.

14
Dalam menguji persediaan fisik, auditor bisa menitikberatkan pada master file
persediaan perpentual jika master file tersebut sudah diuji sebagai bagian dari satu atau lebih
siklus. Jika demikian auditor dapat mengobservasi dan menguji penghitungan fisik
persediaan pada suatu waktu tertentu selain dari saat akhir tahun dan mengandalkan pada
catatan perpentual yang telah mencatat secara memadai kuantitas persediaan. Ketika menguji
harga pokok per unit, sampai pad suatu batas tertentu, auditor juga bisa mengandalkan pada
pengujian catatan biaya yang dilakukan selama pengujian subtantif golongan transaksi.
Dan yang terakhir, ketika auditor melakukan pengujian pengendalian dan pengujian
subtantif yang berkaitan dengan transaksi dan saldo persediaan, mereka juga
mengintegrasikan pengujian yang berkaitan dengan tujuan audit saldo dengan pengujian yang
dilakikan untuk memenuhi keempat tujuan penyajian dan pengungkapan. Uditor harus
memperoleh pemahaman tentang pengendalian klien mengenai pengungkapan persediaan
tersebut dan pengujian subtantif lain untuk mendapatkan bukti yang cukup dan tepat untuk
keempat tujuan penyajian dan pengungkapan.

DAFTAR PUSTAKA:
Jusup, Haryono. 2014. Auditing (Pengauditan Berbasis ISA), Edisi 2. Yogyakarta :
STIE YKPN.

15