Anda di halaman 1dari 4

BAB IV

METODE PELAKSANAAN EXCAVATION di Lapangan

Untuk pekerjaan galian, alat excavator di datangkan langsung dari perusahaan kontraktor
dengan jenis PC-75 berkapasitas Bucket 0,5m^3. Pelaksanaan dari pekerjaan excavating ini bertujuan
untuk membuat saluran selebar 1,75 M dan sedalam 1,5 M untuk pemasangan pipa DSDP (Denpasar
Sewerage Development Project). Kondisi tanah pada lapangan yaitu tanah berkapur, tanah liat berair/
berlumpur. Material hasil galian yang memenuhi syarat akan digunakan sebagai timbunan kembali pada
saluran pipa DSDP. Sedangkan yang tidak memenuhi syarat akan dibuang ke disposal area yang sudah
ditentukan.

Volume Total Pekerjaan : 211,335 M^3

I.Persiapan

1. Pembersihan dan pembuatan jalan masuk.

Sebelum pekerjaan dimulai, lapangan kerja harus dibersihkan dari berbagai tanaman.

2.Pemasangan profil dan bowplank.

Pada pekerjaan ini harus disediakan alat ukur yang diperlukan.

II. Pekerjaan galian

1.Material yang digunakan adalah

a. Papan dan kayu untuk bowplank

b. Precast pipa DSDP dan Manhole

2.Peralatan yang digunakan

a. Peralatan ukur (theodholit, waterpass dan bak ukur). Untuk menentukan as dan lebar
saluran serta elevasi dasar saluran serta elevasi dasar saluran

b. Back hoe (excavator) untuk menggali tanah saluran sekaligus memuat ke atas dump truck.

c. Dump truck untuk mengangkut tanah galian ke disposal area.

III. Urutan Pelaksanaanan

a. Pemasangan bouwplank untuk menentukan as dan elevasi dasar saluran.

b. Penggalian tanah menggunakan alat back hoe (excavator)

c. Pengangkutan (hauling) dengan menggunakan dump truck.


d. pengurugan kembali dan pemadatan tanah

IV. Metode Pelaksanaan

a. Penggalian dengan menggunakan back hoe dimulai dari pertigaan gang 19 dengan Jalan
Paku Sari di Sesetan, Pekerjaan dilakukan hingga ujung dari gang 19.

b. Penggalian dilakukan dengan waktu 6 jam perhari, dengan detail 1 jam kerja = 50 menit, 10
menit sisanya merupakan waktu toleransi.

c. Alat Excavator Memiliki sudut Putar 180 derajat pada proyek.

d. Penggalian dengan excavator dikontrol oleh peralatan ukur yang dioperasikan oleh
beberapa orang agar sesuai dengan target penggalian.

e. Tanah hasil galian excavator akan dipilah berdasarkan kondisinya (Kadar airnya) apakah
memenuhi syarat atau tidak, tanah yang tidak memenuhi syarat akan dipindahkan
kedalam Dump Truck berkapasitas 5m^3 untuk di bawa ke disposal area (Hauling).

f. tanah yang memenuhi syarat akan diletakkan di sekitar lubang galian

g. setiap 4m penggalian lubang, maka akan dipasangi sebuah pipa DSDP dan setiap … m akan
dipasangi manhole.

h. tanah yang memenuhi syarat akan digunakan untuk mengurug kembali lubang galian yang
sudah dipasangi manhole dan pipa DSDP.

i. setiap satu hari pekerjaan excavating sampai pada pengurugan, maka tanah akan di
padatkan menggunakan stamper.
METODE PELAKSANAAN (EXCAVATION) di Rancangan

Untuk pekerjaan galian yyang kami rencanakan, alat excavator teteap di datangkan langsung
dari perusahaan kontraktor dengan jenis PC-75 denganKapasitas Bucket 9m^3. Pelaksanaan dari
pekerjaan excavating ini bertujuan untuk membuat saluran selebar 1,75 M dan sedalam 1,5 M untuk
pemasangan pipa DSDP (Denpasar Sewerage Development Project). Kondisi tanah pada lapangan yaitu
tanah berkapur, tanah liat berair/ berlumpur. Material hasil galian yang memenuhi syarat akan
digunakan sebagai timbunan kembali pada saluran pipa DSDP. Sedangkan yang tidak memenuhi syarat
akan dibuang ke disposal area yang sudah ditentukan.

Volume Pekerjaan : 211,335 M^3

I.Persiapan

1. Pembersihan dan pembuatan jalan masuk.

Sebelum pekerjaan dimulai, lapangan kerja harus dibersihkan dari berbagai tanaman.

2.Pemasangan profil dan bowplank.

Pada pekerjaan ini harus disediakan alat ukur yang diperlukan.

II. Pekerjaan galian

1.Material yang digunakan adalah

a. Papan dan kayu untuk bowplank

b. Precast pipa DSDP dan Manhole

2.Peralatan yang digunakan

a. Peralatan ukur (theodholit, waterpass dan bak ukur). Untuk menentukan as dan lebar
saluran serta elevasi dasar saluran serta elevasi dasar saluran

b. Back hoe (excavator) untuk menggali tanah saluran sekaligus memuat ke atas dump truck.

c. Dump truck untuk mengangkut tanah galian ke disposal area.


III. Urutan Pelaksanaanan

a. Pemasangan bouwplank untuk menentukan as dan elevasi dasar saluran.

b. Penggalian tanah menggunakan alat back hoe (excavator)

c. Pengangkutan (hauling) dengan menggunakan dump truck.

IV. Metode Pelaksanaan

a. Penggalian dengan menggunakan back hoe dimulai dari pertigaan gang 19 dengan Jalan
Paku Sari di Sesetan, Pekerjaan dilakukan hingga ujung dari gang 19.

b. Penggalian dilakukan dengan waktu 6 jam perhari, dengan detail 1 jam kerja = 50 menit, 10
menit sisanya merupakan waktu toleransi.

c. Alat Excavator Memiliki sudut Putar 180 derajat pada proyek.

d. Penggalian dengan excavator dikontrol oleh peralatan ukur yang dioperasikan oleh
beberapa orang agar sesuai dengan target penggalian.

e. Tanah hasil galian excavator akan dipilah berdasarkan kondisinya (Kadar airnya) apakah
memenuhi syarat atau tidak, tanah yang tidak memenuhi syarat akan dipindahkan
kedalam Dump Truck berkapasitas 9m^3 untuk di bawa ke disposal area (Hauling).

f. tanah yang memenuhi syarat akan diletakkan di sekitar lubang galian

g. setiap 4m penggalian lubang, maka akan dipasangi sebuah pipa DSDP dan setiap … m akan
dipasangi manhole.

h. tanah yang memenuhi syarat akan digunakan untuk mengurug kembali lubang galian yang
sudah dipasangi manhole dan pipa DSDP.

i. setiap satu hari pekerjaan excavating sampai dengan pengurugan, tanah akan di padatkan
menggunakan stamper.