Anda di halaman 1dari 10

Nama : Stiyawati Hinelo

Nim : 421 415 059


Tugas : Chapter Riport
Mk : Penelitian Pengejaran Fisika
(Experimental Research)
Penelitian Eksperimental
Penelitian eksperimental adalah salah satu metodologi penelitian yang paling kuat
yang dapat digunakan para peneliti. Dari sekian banyak jenis penelitian yang bisa digunakan,
eksperimen merupakan cara terbaik untuk menjalin hubungan sebab-akibat antar variabel.
Namun percobaan tidak selalu mudah dilakukan. Dalam bab ini, kami akan menunjukkan
kepada Anda kekuatan dan masalah yang terlibat dalam, melakukan eksperimen.
1.Keunikan Penelitian Eksperimental
Dari semua metodologi penelitian yang dijelaskan dalam buku ini, penelitian
eksperimental unik dalam dua hal yang sangat penting: Ini adalah satu-satunya jenis
penelitian yang secara langsung mencoba mempengaruhi variabel tertentu, dan bila
diterapkan dengan benar, ini adalah tipe terbaik untuk menguji hipotesis tentang hubungan
sebab-akibat.
Dalam Studi eksperimental, peneliti melihat efek (s) dari setidaknya satu variabel
independen pada satu atau lebih variabel dependen. Variabel independen dalam penelitian
eksperimental juga sering disebut sebagai eksperimen, atau perlakuan, variabel. Variabel
dependen, yang juga dikenal sebagai kriteria, atau hasil, variabel, mengacu pada hasil atau
hasil penelitian. Karakteristik utama penelitian eksperimental yang membedakannya dari
semua jenis penelitian lainnya adalah bahwa peneliti memanipulasi variabel independen.
Mereka memutuskan sifat pengobatan (yaitu, apa yang akan terjadi pada subyek penelitian),
kepada siapa penerapannya, dan sampai sejauh mana. Variabel independen yang sering
dimanipulasi dalam penelitian pendidikan meliputi metode pengajaran, jenis tugas, bahan
pembelajaran, penghargaan yang diberikan kepada siswa, dan jenis pertanyaan yang diajukan
oleh guru. Variabel dependen yang sering diteliti meliputi prestasi, minat pada subjek,
rentang perhatian, motivasi, dan sikap terhadap sekolah.
Beberapa contoh aktual dari jenis penelitian eksperimental yang telah dilakukan
oleh peneliti pendidikan adalah sebagai berikut:
1"Perbandingan pembelajaran kooperatif, pembelajaran kompetitif, dan individualistik
dibantu komputer
2" Interpretasi intervensi pencegahan kelompok intensif; . . mengisolasi remaja berisiko di
sekolah menengah atas
3" Dampak pertanyaan siswa dan pertanyaan guru tentang perolehan konsep
4" Mengubah praktik pengajaran di kelas utama untuk memperbaiki ikatan dan perilaku
orang berprestasi rendah
5" Strategi pembelajaran kosakata mnemonik versus nonmnemonik untuk anak-anak
6"Kualitas pembelajaran dengan dorongan motivasi aktif versus pasif
2.Karakteristik penting dari Penelitian Eksperimental
Percobaan kata memiliki sejarah panjang dan terkenal dalam sejarah penelitian. Hal
ini sering dianggap sebagai metode paling kuat yang ada untuk mempelajari sebab dan akibat.
Asal-muasalnya kembali ke awal sejarah ketika, misalnya, manusia purba pertama kali
bereksperimen dengan cara menghasilkan api. Kita bisa membayangkan percobaan coba-coba
yang tak terhitung jumlahnya dari pihak mereka sebelumnya.
Eksperimen formal terdiri dari dua kondisi dasar :
Pertama, paling sedikit dua (tapi sering lebih) kondisi atau metode dibandingkan untuk
menilai efek dari kondisi atau perlakuan tertentu (variabel independen).
Kedua, variabel independen secara langsung dimanipulasi oleh peneliti. Perubahan
direncanakan dan sengaja dimanipulasi untuk mempelajari efeknya pada satu atau lebih hasil
(variabel dependen). Mari kita bahas beberapa karakteristik penting dari penelitian
eksperimental dengan sedikit lebih detail.
3.Perbandingan Kelompokan
Grup eksperimen dan kontrol atau kelompok pembanding, walaupun hanya
memerlukan koreksi pada satu kelompok saja (dengan memberikan semua perawatan pada
subyek yang sama) atau dengan tiga atau lebih kelompok. Kelompok eksperimen menerima
perlakuan semacam itu (seperti buku teks baru atau metode pengajaran yang berbeda),
sementara kelompok kontrol tidak menerima pengobatan (atau kelompok pembanding
menerima perlakuan yang berbeda). Kontrol atau riset komparatif untuk penelitian
eksperimental konvensional, karena memungkinkan peneliti untuk menentukan apakah
pengobatan tersebut memiliki efek atau apakah pengobatan lebih efektif daripada yang lain.
Secara historis, kelompok kontrol murni adalah orang yang sama sekali tidak mendapat
perawatan. Meskipun hal ini sering terjadi pada penelitian medis atau psikologis, hal ini
jarang terjadi dalam penelitian pendidikan. Kelompok kontrol hampir selalu menerima
perlakuan berbeda. Beberapa peneliti pendidikan, oleh karena itu, mengacu pada kelompok
pembanding daripada kelompok kontrol. Perhatikan sebuah contoh. Misalkan seorang
peneliti ingin mempelajari keefektifan metode pengajaran sains baru. Dia akan meminta
siswa dalam kelompok eksperimen yang diajarkan dengan metode baru, namun siswa dalam
kelompok pembanding akan terus diajar dengan metode biasa guru mereka. Peneliti tidak
akan mengelola metode baru ke kelompok eksperimen dan kelompok kontrol tidak
melakukan apa-apa. Metode pengajaran apa pun mungkin akan lebih efektif daripada metode
sama sekali.
4.Manipulasi Variabel Independen
Karakteristik penting kedua dari semua percobaan adalah bahwa peneliti secara
aktif memanipulasi variabel independen.
Meski banyak variabel independen dalam pendidikan bisa dimanipulasi, banyak
lainnya tidak bisa. Contoh variabel independen yang dapat dimanipulasi meliputi metode
pengajaran, jenis konseling, aktivitas belajar, tugas yang diberikan, dan bahan yang
digunakan; Contoh variabel independen yang tidak dapat dimanipulasi meliputi gender,
etnisitas, usia, dan preferensi keagamaan. Periset dapat memanipulasi jenis kegiatan belajar
dimana siswa terpapar di kelas, tapi mereka tidak dapat memanipulasi, katakanlah, preferensi
agama - yaitu, siswa tidak dapat "dijadikan" orang-orang Protestan, Katolik, Yahudi, atau
Muslim, misalnya, untuk melayani tujuan belajar. Untuk memanipulasi variabel, peneliti
harus memutuskan siapa yang akan mendapatkan sesuatu dan kapan, di mana, dan bagaimana
mereka akan mendapatkannya. Variabel independen dalam sebuah studi eksperimental dapat
dilakukan dengan beberapa cara - baik (1) satu bentuk variabel versus yang lain; (2)
kehadiran versus tidak adanya bentuk tertentu; atau (3) derajat yang berbeda dari bentuk yang
sama. Contoh (1) adalah studi yang membandingkan metode penyelidikan dengan metode
pengajaran perkuliahan dalam pengajaran kimia. Contoh (2) adalah studi yang
membandingkan penggunaan transparansi versus tidak ada transparansi dalam statistik
pengajaran. Contoh (3) adalah studi yang membandingkan efek dari jumlah antusiasme guru
yang berbeda terhadap sikap siswa terhadap matematika. Dalam kedua (1) dan (2), variabel
(metode) jelas kategoris. Dalam (3), variabel yang pada kenyataannya adalah kuantitatif
(tingkat antusiasme) diperlakukan sebagai kategori (hanya efek dari jumlah antusiasme
tertentu yang akan dipelajari) agar peneliti dapat memanipulasi (yaitu untuk mengendalikan)
jumlah antusiasme.
5.Randomisasi
Aspek penting dari banyak eksperimen adalah penugasan acak subjek ke kelompok.
Penelitian mencoba menggunakan pengacakan kapan pun layak dilakukan. Ini adalah salah
satu alasan mengapa eksperimen secara umum lebih efektif daripada jenis penelitian lainnya
untuk menilai hubungan sebab-akibat.

6.Kontrol Variabel Asing


Periset dalam sebuah penelitian eksperimental memiliki kesempatan untuk
melakukan kontrol yang jauh lebih besar daripada kebanyakan bentuk penelitian lainnya.
Mereka menentukan pengobatan (atau perawatan), pilih sampel, tetapkan individu ke
kelompok, putuskan kelompok mana yang akan mendapatkan perawatannya, cobalah untuk
mengendalikan faktor lain selain pengobatan yang mungkin mempengaruhi hasil penelitian,
dan kemudian (akhirnya) mengamati atau ukur efek pengobatan pada kelompok saat
perawatan selesai.
Sangat penting bagi peneliti yang melakukan studi eksperimental untuk melakukan
yang terbaik untuk dikendalikan - yaitu, untuk menghilangkan atau meminimalkan
kemungkinan efek dari - ancaman ini. Jika peneliti tidak yakin apakah variabel lain mungkin
penyebab hasil pengamatan dalam penelitian, mereka tidak dapat memastikan penyebabnya
sebenarnya. Misalnya, jika seorang peneliti mencoba membandingkan dua metode
pengajaran yang berbeda mengenai sikap siswa terhadap sejarah tetapi tidak memastikan
bahwa kelompok yang terlibat setara kemampuan, maka kemampuan mungkin merupakan
penjelasan alternatif yang mungkin (bukan perbedaan dalam metode) untuk setiap perbedaan
dalam sikap kelompok yang ditemukan pada posttest. Secara khusus, peneliti yang
melakukan studi eksperimental mencoba yang terbaik untuk mengendalikan setiap dan semua
karakteristik subjek yang mungkin mempengaruhi hasil penelitian. Mereka melakukan ini
dengan memastikan bahwa kedua kelompok itu setara mungkin pada semua variabel selain
satu oronesbeingstudied (thatis, theindependentvariables). Bagaimana peneliti meminimalkan
atau menghilangkan ancaman karena karakteristik subjek? Banyak cara yang ada. Berikut
adalah beberapa yang paling umum.
Pengacakan: Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, jika subjek dapat ditugaskan
secara acak ke berbagai kelompok yang terlibat dalam studi eksperimental, peneliti dapat
berasumsi bahwa kelompok tersebut setara. Ini adalah cara terbaik untuk memastikan bahwa
efek dari satu atau lebih variabel asing yang mungkin telah dikendalikan.
Memegang variabel tertentu konstan: Idenya di sini adalah untuk menghilangkan
kemungkinan efek variabel dengan menghapusnya dari penelitian. Misalnya, jika seorang
peneliti menduga bahwa gender dapat mempengaruhi hasil sebuah penelitian, dia dapat
mengendalikannya dengan membatasi subyek penelitian kepada wanita dan
dengan mengecualikan semua laki-laki. Variabel gender, dengan kata lain, tetap konstan.
Namun, ada biaya yang terlibat (seperti biasanya ada) untuk kontrol ini, karena generalisasi
hasil penelitian ini juga berkurang.
Membangun variabel ke dalam desain: Solusi ini melibatkan pengembangan variabel (s)
ke dalam penelitian untuk menilai pengaruhnya. Ini adalah kebalikan dari gagasan
sebelumnya. Dengan menggunakan contoh sebelumnya, peneliti akan memasukkan
perempuan dan laki-laki (sebagai kelompok yang berbeda) dalam perancangan penelitian dan
kemudian menganalisis dampak gender dan metode pada hasil.
Pencocokan: Seringkali pasangan subjek dapat disesuaikan dengan variabel minat tertentu.
Jika seorang peneliti merasa bahwa usia, misalnya, dapat mempengaruhi hasil sebuah
penelitian, dia mungkin berusaha untuk mencocokkan siswa sesuai dengan usia mereka dan
kemudian menetapkan satu anggota dari setiap pasangan (secara acak jika mungkin) ke
masing-masing kelompok pembanding.
Menggunakan subjek sebagai kontrol mereka sendiri: Bila subjek digunakan sebagai
kontrol mereka sendiri, kinerja mereka berdasarkan kedua perlakuan (atau semua)
dibandingkan. Dengan demikian, siswa yang sama dapat diajarkan unit aljabar terlebih
dahulu dengan metode penyelidikan dan kemudian dengan metode ceramah. Contoh lain
adalah penilaian perilaku individu selama periode waktu sebelum dan sesudah perawatan
diterapkan untuk melihat apakah perubahan perilaku terjadi.
Dengan menggunakan analisis kovarians: Sebagaimana disebutkan dalam Bab 11, analisis
kovarians dapat digunakan untuk menyamakan kelompok secara statistik berdasarkan
variabel pretest atau variabel lainnya. Skor posttest dari subyek di masing-masing kelompok
kemudian disesuaikan
Kami akan segera menunjukkan sejumlah desain penelitian yang menggambarkan bagaimana
beberapa kontrol di atas dapat diimplementasikan dalam sebuah studi eksperimental.
group design in experimental reseaarch:Desain sebuah eksperimen bisa mengambil
berbagai bentuk. Beberapa desain yang kami sajikan di bagian ini lebih baik dari yang lain.
Mengapa "lebih baik"? Karena berbagai ancaman terhadap validitas internal yang
diidentifikasi di Bab 9: Desain yang baik mengendalikan banyak ancaman ini, sementara
desain yang buruk hanya mengendalikan beberapa. Kualitas eksperimen bergantung pada
seberapa baik berbagai ancaman terhadap validitas internal dikendalikan.
7.Perancangan
Desain yang "lemah" tidak memiliki kontrol internal untuk ancaman terhadap
validitas internal. Selain variabel independen, ada beberapa penjelasan lain yang masuk akal
untuk setiap hasil yang terjadi. Akibatnya, setiap peneliti yang menggunakan salah satu dari
desain ini mengalami kesulitan menilai keefektifan variabel independen.
* Desain Pretest-Posttest One-Group.
Dalam desain pretest-posttest satu kelompok, satu kelompok diukur atau diamati
tidak hanya setelah terpapar perlakuan, tapi juga sebelumnya. Diagram desain ini adalah
sebagai berikut:
Desain Pretest-Posttest One-Group
O X O
Pretest Treatment Posttest

Peneliti tidak akan tahu apakah ada perbedaan antara pretest dan posttest karena
perlakuan atau satu atau lebih dari ancaman ini. Untuk memperbaiki ini, kelompok
pembanding, yang tidak menerima pengobatan, dapat ditambahkan. Kemudian jika terjadi
perubahan sikap antara pretest dan posttest, peneliti memiliki alasan untuk percaya bahwa hal
itu disebabkan oleh perlakuan (dilambangkan dengan X).
* Desain Perbandingan Statis-Grup.
Dalam desain perbandingan kelompok statis, ada dua kelompok yang sudah ada
atau yang utuh. Ini kadang disebut sebagai kelompok statis, maka nama untuk desainnya.
Desain ini terkadang disebut desain kelompok kontrol nonequivalent. Diagram desain ini
adalah sebagai berikut:
Desain Perbandingan Statis-Grup

X.....................O
O

Garis putus-putus menunjukkan bahwa kedua kelompok yang dibandingkan sudah


terbentuk-yaitu, subjek tidak ditugaskan secara acak ke dua kelompok. X melambangkan
perlakuan eksperimental. Ruang kosong dalam desain menunjukkan bahwa kelompok
"kontrol" tidak menerima perlakuan eksperimental; itu mungkin menerima perlakuan yang
berbeda atau tidak ada perawatan sama sekali. Kedua Os ditempatkan persis vertikal satu
sama lain, menunjukkan bahwa pengamatan atau pengukuran kedua kelompok terjadi pada
saat bersamaan.
“Sejarah dan pematangan tetap merupakan ancaman yang mungkin terjadi karena peneliti
tidak dapat memastikan bahwa kedua kelompok telah terpapar pada peristiwa asing yang
sama atau memiliki proses pematangan yang sama” .
X buku teks baru O Skala sikap untuk mengukur minat

Buku teks reguler O Skala sikap untuk mengukur minat

* Desain Pretest-Posttest Statis-Grup.


Desain pretest-posttest statis-grup berbeda dari desain perbandingan kelompok
statis hanya dengan pretest diberikan pada kedua kelompok. Diagram untuk desain ini adalah
sebagai berikut:
Desain Pretest-Posttest Statis-Grup
O X O
O O
Dalam menganalisa data, skor pretest masing-masing dikurangkan dari nilai
posttestnya, sehingga memungkinkan analisis "keuntungan" atau "perubahan."
Whilethisprovide kontrol yang lebih baik terhadap karakteristik karakteristik subjek (karena
ini adalah perubahan pada setiap siswa yang dianalisis), jumlah keuntungan sering
bergantung pada kinerja awal; Artinya, kelompok yang mencetak skor lebih tinggi pada
pretest cenderung akan memperbaiki lebih banyak (tidak terkendali), dan kriteria penelitian
ini tidak akan terlalu jauh. Lebih jauh lagi, aturlah
praktikistikuntukmemeriksahatiestreatthreat. Hal ini menunjukkan bahwa pretest digunakan
untuk mencocokkan kelompok, desain ini hanya menerapkan desain.
8.Desain Eksperimental Yang Benar
Bahan penting dari desain eksperimental sejati adalah bahwa subjek secara acak
ditugaskan ke kelompok perlakuan. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, tugas acak adalah
teknik yang ampuh untuk mengendalikan karakteristik subjek yang mengancam validitas
internal, sebuah pertimbangan utama dalam penelitian pendidikan.
* Desain Kelompok Kontrol Randomized Posttest-Only.
Desain kelompok kontrol posttest acak hanya melibatkan dua kelompok, yang
keduanya dibentuk oleh tugas acak. Satu kelompok menerima perlakuan eksperimental
sementara yang lain tidak, dan kemudian kedua kelompok diberi posttested pada variabel
dependen. Diagram desain ini adalah sebagai berikut:

The Randomized Posttest-Only Control Group Design


Kelompok perawatan R C O

Kelompok kontrol R X O

Seperti sebelumnya, simbol X mewakili paparan terhadap perlakuan dan O


mengacu pada pengukuran variabel dependen. R mewakili penugasan acak individu ke
kelompok. C sekarang mewakili kelompok kontrol.
Dalam desain ini, pengendalian ancaman tertentu sangat bagus. Melalui
penggunaan tugas acak, ancaman karakteristik subjek, pematangan, dan regresi statistik
dikendalikan dengan baik. Karena tidak ada subjek dalam penelitian yang diukur dua kali,
pengujian bukanlah ancaman yang mungkin terjadi. Ini mungkin yang terbaik dari semua
desain yang akan digunakan dalam studi eksperimental, asalkan setidaknya ada 40 subjek di
setiap kelompok.
Desain Kelompok Kontrol Pretest-Posttest Randomized. Desain kelompok kontrol
pretest-posttest acak berbeda dari desain kelompok kontrol hanya posttest secara acak hanya
dalam penggunaan pretest. Dua kelompok subjek digunakan, dengan kedua kelompok diukur
atau diamati dua kali.
Pengukuran berfungsi sebagai pretest, yang kedua sebagai posttest. Penugasan
acak digunakan untuk membentuk kelompok. Pengukuran atau pengamatan dikumpulkan
pada waktu yang sama untuk kedua kelompok. Diagram desain berikut
iniTheuseofthetpretestraisesthepossibilityofapraktest pengobatan interaksi ancaman, karena
mungkin "waspada" anggota kelompok eksperimen, sehingga menyebabkan
merekatodobetter (ormorepoorly) ontheposttestthest anggota kelompok kontrol. Sebuah
trade-off adalah bahwa ia memberi peneliti cara untuk memeriksa apakah kedua kelompok
benar-benar serupa-yaitu, apakah tugas acak benar-benar berhasil membuat kelompok setara.
Hal ini sangat diinginkan jika kelompok nomor kecil (kurang dari 30) .Ikhir benar
menunjukkan bahwa kelompok tersebut tidak setara, peneliti dapat berusaha membuatnya
demikian dengan menggunakan salah satu desain yang sesuai yang akan kita diskusikan
sebentar lagi. Sebuah pretest juga diperlukan jika jumlah perubahan dari waktu ke waktu
harus dinilai.
Desain empat kelompok Solomon secara acak menggabungkan kelompok kontrol
pretest-posttest dan desain kelompok kontrol posttest-only. Dua kelompok pertama mewakili
rancangan kelompok kontrol pretest-posttest, sementara dua kelompok terakhir mewakili
desain kelompok kontrol posttest-only. Gambar 13.6 menyajikan contoh rancangan empat
kelompok Solomon yang acak.
Desain empat kelompok Solomon secara acak memberikan kontrol terbaik terhadap
ancaman terhadap validitas internal yang telah kita diskusikan. Kelemahannya,
bagaimanapun, adalah memerlukan sampel yang besar karena subjek harus ditugaskan ke
empat kelompok. Selanjutnya, melakukan penelitian yang melibatkan empat kelompok pada
saat bersamaan memerlukan sejumlah besar energi dan usaha dari pihak peneliti.
Desain Empat Kelompok Acak Acak. Desain empat kelompok Solomon secara acak
merupakan upaya untuk menghilangkan kemungkinan individu mungkin cocok dengan
variabel tertentu. Pilihan variabel yang menjadi kecocokan didasarkan pada penelitian, teori,
dan / atau pengalaman peneliti sebelumnya. Anggota masing-masing pasangan yang cocok
kemudian ditugaskan ke kelompok eksperimen dan kontrol secara acak. Adaptasi ini dapat
dilakukan pada desain kelompok kontrol posttest-only control dan rancangan kelompok
kontrol pretest-posttest, walaupun yang terakhir lebih umum. Diagram desain ini disediakan
di bawah ini.
Pencocokan mekanis adalah proses memasangkan dua orang yang nilainya pada
variabel tertentu serupa. Dua anak perempuan, misalnya, yang memiliki nilai bakat
matematika dan skor kecemasan tes serupa dapat disesuaikan dengan variabel tersebut.
Setelah pencocokan selesai untuk keseluruhan sampel, sebuah cek harus dilakukan (melalui
penggunaan poligon frekuensi) untuk memastikan bahwa kedua kelompok tersebut memang
setara pada masing-masing variabel yang sesuai. Sayangnya, dua masalah membatasi
kegunaan pencocokan mekanis. Pertama, sangat sulit untuk mencocokkan lebih dari dua atau
tiga variabel - orang hanya tidak berpasangan dengan lebih dari beberapa karakteristik,
sehingga perlu memiliki sampel awal yang sangat besar untuk diambil. Kedua, agar bisa
mencocokkan, hampir tak terelakkan beberapa subjek harus dihilangkan dari penelitian
karena tidak ada "korek api" untuk mereka dapat ditemukan. Sampel kemudian tidak lagi
acak meskipun mungkin sebelum pencocokan terjadi.
Jika pencocokan mekanis digunakan, satu anggota dari masing-masing pasangan
yang cocok secara acak ditugaskan ke kelompok eksperimen, yang lain ke kelompok kontrol.
Jika pencocokan statistik digunakan, sampel dibagi secara acak sejak awal, dan penyesuaian
statistik dilakukan setelah semua data dikumpulkan. Meskipun beberapa peneliti
menganjurkan penggunaan statistik daripada pencocokan mekanis, pencocokan statistik tidak
sempurna. Kelemahan utamanya adalah mengasumsikan bahwa hubungan antara variabel
dependen dan masing-masing variabel prediktor dapat digambarkan dengan benar oleh garis
lurus dan bukan garis melengkung. Apapun prosedur yang digunakan, peneliti harus (dalam
perancangan ini) mengandalkan tugas acak untuk menyamakan kelompok pada semua
variabel lain yang terkait dengan variabel dependen.
Penugasan Acak dengan Pencocokan. Dalam upaya untuk meningkatkan kemungkinan
kelompok subjek dalam eksperimen akan setara, pasangan
Simbol Mr mengacu pada fakta bahwa anggota dari setiap pasangan yang cocok secara acak
ditugaskan ke kelompok eksperimen dan kontrol.
Meskipun pretest dari variabel dependen biasanya digunakan untuk memberikan
skor yang sesuai, ukuran dari berbagai variabel yang menunjukkan hubungan permanen
dengan variabel dependen sesuai. Pencocokan dapat dilakukan dengan dua atau dua cara:
mekanis atau statistik. Keduanya membutuhkan skor untuk setiap subjek pada setiap variabel
yang subjeknya harus dicocokkan.
Persamaan statistik adalah istilah yang lebih umum daripada sinonimnya, pencocokan
statistik. Kami percaya arti bagi siswa awal lebih baik disampaikan dengan istilah matching.
Perlu ditekankan bahwa pencocokan (baik mekanis maupun statistik) tidak pernah
merupakan pengganti untuk tugas acak. Selanjutnya, korelasi antara variabel pencocokan (s)
dan variabel dependen harus cukup besar. (Sebaiknya setidaknya 0,40.) Sadarilah juga bahwa
kecuali jika digunakan bersamaan dengan tugas acak, kontrol pencocokan hanya untuk
variabel yang sesuai. Diagram dari masing-masing desain kelompok kontrol yang sesuai
hanya mengikuti.
9.Desain Quasi-Experimental
Desain kuasi eksperimental tidak termasuk penggunaan tugas acak. Periset yang
menggunakan desain ini mengandalkan teknik lain untuk mengendalikan (atau setidaknya
mengurangi) ancaman terhadap validitas internal. Kami akan menjelaskan beberapa teknik ini
saat kami membahas beberapa rancangan kuasi eksperimental.
Desain Pencocokan Khusus. Desain ini berbeda dari tugas acak dengan hanya cocok
dalam kenyataan bahwa penugasan acak tidak digunakan. Peneliti masih sesuai dengan
subyek dalam kelompok eksperimen dan kontrol pada variabel tertentu, namun dia tidak
memiliki kepastian bahwa mereka setara pada orang lain. Mengapa? Karena meski cocok,
subjek sudah berada dalam kelompok utuh. Ini adalah batasan yang serius namun seringkali
tidak dapat dihindari bila tugas acak tidak mungkin dilakukan - yaitu, ketika kelompok utuh
harus digunakan.
10.Desain Faktorial
Desain faktorial memperluas jumlah hubungan yang dapat diperiksa dalam studi
eksperimental. Mereka pada dasarnya adalah modifikasi dari kelompok kontrol hanya
posttest atau rancangan kelompok kontrol pretest-posttest(dengan atau tanpa tugas acak),
yang memungkinkan dilakukannya investigasi terhadap variabel independen tambahan. Nilai
lain dari desain faktorial adalah memungkinkan peneliti mempelajari interaksi variabel
independen dengan satu atau lebih variabel lainnya, kadang-kadang disebut variabel
moderator. Variabel moderator dapat berupa variabel perlakuan atau variabel karakteristik
subjek.
Desain ini merupakan modifikasi dari desain kelompok kontrol pretest-posttest. Ini
melibatkan satu perlakuan dan satu kelompok kontrol, dan variabel moderator memiliki dua
tingkat (Y1 dan Y2). Dalam contoh ini, dua kelompok akan menerima pengobatan (X) dan
dua tidak akan (C). Kelompok yang menerima pengobatan akan berbeda pada Y, namun,
seperti juga kedua kelompok yang tidak menerima perawatan tersebut. Karena setiap variabel
atau faktor, memiliki dua tingkat, desain di atas disebut 2 oleh 2 desain faktorial.
Desain ini merupakan modifikasi dari desain kelompok kontrol pretest-posttest. Ini
melibatkan satu perlakuan dan satu kelompok kontrol, dan variabel moderator memiliki dua
tingkat (Y1 dan Y2). Dalam contoh ini, dua kelompok akan menerima pengobatan (X) dan
dua tidak akan (C). Kelompok yang menerima pengobatan akan berbeda pada Y, namun,
seperti juga kedua kelompok yang tidak menerima perawatan tersebut. Karena setiap
variabel, atau faktor, memiliki dua tingkat, desain di atas disebut 2 oleh 2 desain faktorial.
Desain ini juga bisa diilustrasikan sebagai berikut:
Variasi desain ini menggunakan dua atau lebih kelompok perlakuan yang berbeda
dan tidak ada kelompok kontrol. Perhatikan contoh yang telah kita gunakan sebelumnya dari
seorang peneliti yang membandingkan keefektifan metode tanya jawab dan pengajaran
tentang pencapaian prestasi dalam sejarah. Variabel independen dalam kasus ini (metode
pengajaran) memiliki dua tingkat pertanyaan (X1) dan ceramah (X2). Sekarang bayangkan
peneliti ingin melihat apakah prestasi juga dipengaruhi oleh ukuran kelas. Dalam kasus ini,
Y1 mungkin mewakili kelas kecil dan Y2 mungkin mewakili kelas besar.
Oleh karena itu, rancangan faktorial adalah cara yang efisien untuk mempelajari
beberapa hubungan dengan satu kumpulan data. Mari kita tekankan lagi, bagaimanapun,
bahwa kebajikan terbesar mereka terletak pada kenyataan bahwa mereka memungkinkan
seorang peneliti mempelajari interaksi antar variabel.
11.Pengendalian Ancaman terhadap Validitas Internal: Ringkasan
Desain ini paling efektif dalam mengendalikan ancaman karakteristik subjek,
mortalitas, sejarah, pematangan, dan regresi. Perhatikan bahwa mortalitas dikontrol dalam
beberapa desain karena subjek yang hilang hilang baik pada metode eksperimen maupun
metode kontrol.
12.Kontroversi Dalam Penelitian
Sadar bawah sadar pada bagian pengumpul data tidak dikendalikan oleh desain ini,
juga bukan efek implementasi. Entah pelaksana atau kolektor data bisa, secara tidak sengaja,
mendistorsi hasil sebuah penelitian. Pengumpul data harus dijaga agar tidak tahu siapa yang
menerima perlakuan mana, jika hal ini layak dilakukan. Harus diverifikasi bahwa perlakuan
diberikan dan data dikumpulkan sesuai tujuan peneliti.
Regresi tidak mungkin menjadi masalah kecuali pada desain pretest-posttest satu
grup, karena harus terjadi sama dalam kondisi eksperimental dan kontrol jika terjadi sama
sekali. Bisa saja, bagaimanapun, mungkin terjadi pada desain kelompok kontrol pretest-
posttest staticgroup, jika ada perbedaan awal yang besar antara kedua kelompok.
13.Mengevaluasi Kemungkinan Ancaman terhadap Validitas Internal dalam Studi
Eksperimental
Pertimbangan penting dalam merencanakan sebuah studi eksperimental atau dalam
mengevaluasi hasil penelitian yang dilaporkan adalah kemungkinan ancaman terhadap
validitas internal. Seperti yang telah kita tunjukkan, sejumlah kemungkinan ancaman
terhadap validitas internal mungkin ada. Pertanyaan yang harus ditanyakan seorang peneliti
adalah: Seberapa besar kemungkinan adanya ancaman tertentu dalam penelitian ini?
Untuk membantu menilai kemungkinan ini, kami menyarankan prosedur berikut
Langkah 1: Tanyakan: Faktor spesifik apa yang diketahui mempengaruhi variabel dependen
atau mungkin secara logis diharapkan mempengaruhi variabel ini? (Perhatikan bahwa peneliti
tidak perlu memperhatikan faktor-faktor yang tidak terkait dengan apa yang mereka pelajari.)
Langkah 2: Tanyakan: Berapakah kemungkinan kelompok pembanding membedakan
masing-masing faktor ini? (Perbedaan antara kelompok tidak dapat dijelaskan oleh faktor
yang sama untuk semua kelompok.)Langkah 3: Evaluasi ancaman berdasarkan seberapa
besar kemungkinan dampaknya dan rencanakan untuk mengendalikannya.
Bagaimanapun, pretest akan mempengaruhi kedua kelompok secara setara,
bagaimanapun, dan tidak akan cenderung berinteraksi dengan metode, karena instruktur yang
menggunakan setiap metode mengajarkan keterampilan berpikir kritis. Langkah 3:
Kemungkinan memiliki efek kecuali dikendalikan: rendah.
Langkah 1: Peristiwa asing yang mungkin mempengaruhi kemampuan berpikir kritis sulit
untuk diduga, namun mungkin termasuk hal-hal seperti serial TV spesial tentang pemikiran,
kehadiran di sebuah lokakarya di distrik tentang pemikiran kritis oleh beberapa siswa, atau
partisipasi dalam aktivitas ekstrakurikuler tertentu (mis. , perdebatan) yang terjadi selama
penelitian berlangsung. Langkah 2: Dalam kebanyakan kasus, peristiwa ini kemungkinan
akan mempengaruhi kedua kelompok secara seimbang dan karenanya tidak mungkin
merupakan ancaman. Peristiwa semacam itu harus dicatat dan dampaknya pada masing-
masing kelompok dinilai sejauh mungkin. Langkah 3: Kemungkinan memiliki efek kecuali
dikendalikan: rendah.
14.Kontrol Perawatan Eksperimental
Dalam situasi ideal, seorang peneliti dapat menentukan dengan tepat bahan
pengobatan; Dalam praktiknya sebenarnya, banyak perawatan atau metode yang terlalu rumit
untuk dijelaskan dengan tepat. Perhatikan contoh yang telah kita berikan sebelumnya tentang
studi yang membandingkan keefektifan metode pengajaran dan pengantar pengajaran. Apa
tepatnya, individu yang menerapkan setiap metode yang harus dilakukan? Periset mungkin
sangat berbeda dalam menjawab pertanyaan ini. Ambiguitas dalam menentukan secara tepat
apa yang harus dilakukan oleh pelaksana penanganan masalah utama dalam pelaksanaannya.
Bagaimana peneliti melatih guru untuk menerapkan metode yang ada dalam studi jika mereka
tidak dapat menentukan karakteristik penting dari metode tersebut? Sekalipun seandainya
spesifikasi yang memadai bisa diraih dan metode pelatihan dikembangkan, bagaimana
peneliti bisa memastikan metodenya diterapkan dengan benar? Masalah ini harus dihadapi
oleh peneliti menggunakan salah satu desain yang telah kita diskusikan.
Pertimbangan masalah ini sering kali mengarah pada pertimbangan (dan penilaian)
kemungkinan terjadinya trade-off. Kontrol terbesar kemungkinan besar terjadi ketika peneliti
adalah orang yang menerapkan pengobatan; Ini, bagaimanapun, juga memberi kesempatan
terbesar untuk ancaman implementasi terjadi. Semakin peneliti menyimpulkan penerapannya
dengan menambahkan pelaksana lain untuk mengurangi ancaman, semakin berisiko distorsi
atau pengenceran pengobatan. Kasus ekstremnya adalah penggunaan kelompok pengobatan
yang ada - yaitu kelompok yang berada di tempat peneliti yang sudah menerima perawatan
tertentu.
Yakin bahwa penelitian semacam itu, jika perawatan diidentifikasi secara hati-hati, harus
inferior sehubungan dengan kesimpulan sebab-akibat dibandingkan dengan studi di mana
perawatan diberikan kepada guru (atau orang lain) oleh peneliti. Keduanya sama terbuka
terhadap sebagian besar ancaman yang telah kita bahas. Kelompok yang ada lebih rentan
terhadap karakteristik subjek, lokasi, dan ancaman regresi daripada eksperimen sebenarnya,
namun belum tentu lebih daripada eksperimen kuasi. Orang akan mengharapkan lebih sedikit
masalah dengan efek sikap, karena praktik yang ada tidak diubah. Diperlukan sejarah dan
pematangan yang lebih besar karena peneliti kurang memiliki kontrol. Implementasi sulit
untuk dinilai. Guru yang sudah menerapkan metode baru mungkin antusias jika awalnya
memilih metode ini, tapi guru juga bisa menjadi guru yang lebih baik. Di sisi lain, guru yang
ditugaskan pada metode yang baru mengenalnya mungkin antusias.
15.Contoh Penelitian Eksperimental
penelitian eksperimental yang dipublikasikan. Seiring dengan cetak ulang studi
aktual itu sendiri, kami mengkritik penelitian ini, mengidentifikasi kekuatannya, dan
mendiskusikan area yang menurut kami dapat ditingkatkan.
Dalam memilih studi untuk ditinjau, kami menggunakan kriteria berikut:
*Studi tersebut harus menunjukkan tipikal, namun tidak menonjol, metodologi dan
memberikan kritik yang membangun
*Studi ini harus memiliki nilai minat yang cukup untuk menarik perhatian siswa, walaupun
kepentingan profesional tertentu mungkin tidak langsung ditangani.
*Studi tersebut harus dilaporkan secara ringkas.