Anda di halaman 1dari 64

KATA PENGANTAR

Segala pujian dan rasa syukur hanya bagi Allah SWT, atas rahmat dan karunia-Nya
yang telah memberikan kesehatan, pengetahuan, kekuatan dan kesempatan kepada penulis
sehingga dapat menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan Industri (PKLI) dan menyusun
laporan.
Laporan Praktek industri ini sebagai tugas bagi setiap mahasiswa Jurusan Teknik
Mesin, Program Studi Pendidikan Teknik Mesin di Universitas Negeri Medan yang telah
menyelesaikan Praktek Industri.
Dalam Penyelesaian laporan Praktek Industri ini, penulis telah banyak mendapatkan
bimbingan dan bantuan dari beberapa pihak, baik berupa material, spiritual, informasi,
maupun dari segi administrasi. Oleh sebab itu, pada kesempatan ini penulis menyampaikan
ucapan terima kasih kepada :
1. Bapak Prof. Dr.Syawal Gultom, M.Pd selaku Rektor Universitas Negeri Medan
(UNIMED).
2. Prof.Dr.Harun Sitompul., M.Pd selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Negeri
Medan (UNIMED).
3. Ibu Hj.Rosnelli,M.Pd selaku Wakil Dekan Bidang Akademik Fakultas Teknik
Universitas Negeri Medan (UNIMED).
4. Bapak Drs. Hidir Efendi, M.Pd selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik
Universitas Negeri Medan (UNIMED).
5. Bapak Drs.Selamat Riadi, ST, M.Pd selaku Sekretaris Jurusan Teknik Mesin Fakultas
Teknik Universitas Negeri Medan (UNIMED).
6. Bapak Janter P. Simanjuntak, ST, MT, Ph.D selaku Ketua Program Studi Pendidikan
Teknik Mesin (S-1) Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri
Medan (UNIMED).
7. Bapak Bisrul Hafiz Tambunan, ST, M.Pd selaku Dosen Pembimbing Praktek Kerja
Lapangan Industri yang telah memberikan bimbingan, arahan, saran dan koreksi pada
penulisan Praktek Industri ini.
8. Bapak dan Ibu Dosen serta Staff pegawai di lingkungan Fakultas Teknik Universitas
Negeri Medan (UNIMED).
9. Bapak T. Zahrial Fauza, ST , selaku manajer PKS unit usaha Sawit Hulu.
10. Bapak H. Sitanggang, ST , selaku masinis kepala.

i
11. Bapak Mutahar, ST, selaku asisten bengkel dan jugai pembimbing lapangan kami.
12. Bapak Azizul Adyan, SST dan Bapak Ahmad Rizky Ramadhan, SST selaku asisten
pengolahan.
13. Bapak Edwar Rambe, Bapak Adi Sutrisno, Bapak M Burhan selaku mandor bengkel
dan tukang bubut yang telah membantu kami selama pekerjaan dibengkel.
14. Seluruh Pimpinan, Staff, dan Karyawan yang telah memberikan kerjasama dan
informasi yang sangat membantu dalam menyelesaikan penulisan laporan ini.
15. Keluarga Pak Soeyato/ibu Herlina dan keluarga yang telah menyediakan segala
fasilitas kebutuhan penulis selama melaksanakan PKLI di PTPN II Sawit Hulu.
16. Teman-teman Prodi Pendidikan Teknik Mesin 2015 yang tidak henti-hentinya memberikan
dukungan, semangat, dan motivasi kepada penulis.
Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam laporan ini, oleh karena itu,
penulis mengharapkan kritik dan saran dan masukkan yang bersifat membangun sangat
penyusun harapkan sehingga makalah laporan ini lebih baik.
Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang terlibat
dalam pelaksanaan PKLI hingga penyelesaian laporan ini, semoga laporan PKLI ini dapat
bermanfaat bagi pembaca.

Medan, Oktober 2018


Penulis

KURNIA AGUNG SIREGAR


NIM. 5153321008

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................... i


DAFTAR ISI........................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL ................................................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................... 1
1.1 Gambaran Umum Proyek/Pekerjaan ......................................................................... 1
1.1.1 Latar Belakang Pekerjaan ................................................................................ 1
1.2 Profil PT.PERKEBUNAN NUSANTARA IV (Persero) Kebun Tinjowan .............. 2
1.2.1 Sejarah Singkat PT. PERKEBUNAN NUSANTARA IV (Persero) Kebun
Tinjowan. ......................................................................................................... 2
1.2.2 Geografis Perusahaan....................................................................................... 3
1.2.3 Visi dan Misi PT. PERKEBUNAN NUSANTARA IV (PERSERO) KEBUN
TINJOWAN ..................................................................................................... 4
1.3 Struktur Organisasi Perusahaan................................................................................. 4
1.4 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) .............................. 9
1.5 Maksud dan Tujuan ................................................................................................. 10
1.5.1 Tujuan Kerja Praktek ..................................................................................... 10
1.5.2 Manfaat Kerja Praktek ................................................................................... 11
BAB II KAJIAN TEORI ....................................................................................................... 12
2.1 PENGENALAN MEKANISME KERJA SISTEM PEMBANGKIT LISTRIK
TENAGA UAP (POWER PLANT SYSTEM) ....................................................... 12
2.2 Proses Singkat Produksi Listrik .............................................................................. 12
2.3 Komponen-Komponen Utama PLTU Pabrik Kelapa Sawit Unit Usaha Kebun
Tinjowan .................................................................................................................. 13
2.3.1 Turbin Uap ..................................................................................................... 14
2.3.2 Generator........................................................................................................ 15
2.4 Klasifikasi Mekanisme Kerja Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Uap (Power Plant
System) .................................................................................................................... 15
BAB III TEKNIK PELAKSANAAN ................................................................................... 46
3.1 Diskripsi Pelaksanaan PKLI.................................................................................... 46
3.2 Prosedur Pekerjaan Mekanisme Kerja Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Uap
(Power Plant System) .............................................................................................. 49
3.3 Proses Perbaikan Pada Turbin Uap ......................................................................... 55
3.4 Proses Perbaikan Pada Lemari Pembagi Listrik (SwitchBoard) ............................. 55
3.5 Pembahasan hasil PKLI........................................................................................... 56

iii
3.6 Refleksi Mahasiswa/Praktikan ................................................................................ 56
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................... 58
3.7 Kesimpulan.............................................................................................................. 58
3.8 Saran ........................................................................................................................ 60

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Struktur Organisasi Perusahaan ............................................................................ 7


Gambar 2. 7. Generator di Pabrik Kelapa Sawit Kebun TinjowanError! Bookmark not
defined.
Gambar 2. 8. Ketel Uap (Boiler) .............................................................................................. 23
Gambar 2. 9. Blower Hisap...................................................................................................... 25
Gambar 2. 10. Turbin Uap ....................................................................................................... 34
Gambar 2. 11. Alternator Turbin Uap (Generator Uap) .......................................................... 41

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Gangguan Kapasitas Demineralizer Plant Menurun ............................................... 19


Tabel 2. 2. Gangguan Conductivity pada Demineralizer Plant ............................................... 20
Tabel 2. 3. Feed Water Tank .................................................................................................... 20
Tabel 2. 4. Syarat-syarat tidak terjadinya korosi ..................................................................... 24

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Gambaran Umum Proyek/Pekerjaan


1.1.1 Latar Belakang Pekerjaan
Mekanisme kerja stasiun pembangkit listrik tenaga uap (Power Plant Station)
dibagi menjadi 2 yaitu Ketel Uap dan Turbin Uap. Ketel Uap adalah suatu sistemyang
membentuk uap dengan tekanan lebih besar dari 1 atmosfirsebagai instatalasi induk
pada tenaga uap. Turbin uapadalahsuatu alat atau mesin yang digunakan untuk merubah
energi panas dalam uap air yang dikonversikan menjadi energi mekanik yang
ditransmisikan ke rotor turbin. Pada sistem pembangkit tenaga unit Tinjowan
memerlukan banyak sekali zat cair yang harus disirkulasikan menjadi pembangkit
listrik, itulah sebabnya jumlah mesin pembangkit cukup banyak dipergunakan, sehingga
pekerjaan pemeliharaan terhadap pembangkitan listrik yang bertenaga uap sering
dilakukan mengingat jumlahnya yang banyak dan jam operasinya yang tinggi.Secara
umum sistem pembangkit listrik tenaga uap yang terdapat di Pabrik Kelapa Sawit unit
Tinjowanadalah De-mineralisasi (De-min Plat), Tangki Air Umpan (Feed Water Tank),
Tangki Pembuangan Gas (Deaerator), Pompa Pengisi Air Ketel (Feed Water Pump),
Konveyor Bahan Bakar (Fuel Konveyor), Ketel Uap (Boiler), Turbin Uap (Steam
Turbine), Alternator Turbin Uap(Generator Uap), Diesel Genset, Back Pressure Vessel
(PBV), Lemari Pembagi Listrik (Switch Board).
Maka dalam dalam kerja praktek ini mahasiswa diposisikan pada Alur Kerja
Pembangkit Listrik Tenaga Uap (Power Plant System). Dalam hal ini mahasiswa
dibimbing dan dilibatkan dalam mempelajari sistem pengoperasian dan pemeliharaan
komponen-komponen pendukung pada sistem pembangkit tersebut. Dalam penulisan
laporan PKLI ini, penulis hanya membahas salah satu jenis pekerjaan yang dikerjakan
yaitu, Mekanisme Kerja Sistem Pembangkit Tenaga Uap (Power Plant System) di
PT.PERKEBUNAN NUSANTARA II Unit Usaha Sawit Hulu.

1
1.2 Profil PT.PERKEBUNAN NUSANTARA II Unit Usaha Sawit Hulu
1.2.1 Sejarah Singkat PT. PERKEBUNAN NUSANTARA II Unit Usaha Sawit
Hulu.
PT.Perkebunan Nusantara II Sawit Hulu adalah salah satu perkebunan milik
PT.Perkebunan Nusantara II Tanjung Morawa yang berlokasi dikecamatan Padang
Tualang Kabupaten Langkat.
Berdasarkan keterangan-keterangan yang diperoleh,sejarah berdirinya
PT.Perkebunan Nusantara II Tanjung Morawa kebun Sawit Hulu dapat diuraikan secara
singkat berikut ini
Perseroan terbatas perkebunan Nusantara II Sawit Hulu adalah sebuah perusahaan
perkebunan yang bergerak dibidang tanaman kelapa sawit, yang dibuka dan ditanami
pada tahun 1923 oleh VDM(Verenegde Deli Maatscppi) dan pada tahun 1930 didirikan
pabrik pengolahan kelapa sawit yang menghasilkan minyak sawit dan inti sawit
Pada mulanya semasa diusahai oleh VDM kebun Sawit Hulu bergabung dengan
kebun Tanjung Keliling dengan total luas areal ±11500 Ha,tetapi pada tahun 1979
perkebunan Sawit Hulu dipisahkan dengan perkebunan Tanjung Keliling sehingga luas
areal tanaman sampai sekarang ±8700 Ha. Jenis tanaman kelapa sawit yang ditanam
sekarang ini dikebun Sawit Hulu ada 3 jenis yaitu :
1. Kelapa Sawit DxD (Persilangan Dura dengan Dura)
2. Kelapa Sawit DxT (Persilangan Dura dengan Tenera)
3. Kelapa Sawit DxP (Persilangan Dura dengan Pesipera)
Pelaksanaan penanaman varietas kelapa sawit tersebut dilakukan dengan beberapa tahun
sebagai berikut :
a. Tahun 1923 semua areal hanya ditanami dengan jenis kelapa sawit DxD
b.Tahun 1955 - 1957 sebagai areal perkebunan ditanami dengan jenis baru DxT ynag
kemudian diperluaskan penanamannya.
c. Tahun 1968 sampai sekarang kelapa sawit DxP dikembangkan karena jenis tersebut
mengandung minyak lebih dibanding dengan kedua jenis diatas . Jenis kelapa sawit
yang banyak ditanam saat ini adalah DxP sedangkan jenis DxT sudah hampIr habis
masa memproduksinya saat ini .
d.Kegiatan produksi pabrik tergantung pada panen buah dari kebun ,yang panennya
bervariasi setiap harinya disini dikenal 2 (dua) musim panen yakni :

2
1.Panen puncak yaitu antara bulan Agustus-Desember
2.Panen kecil yaitu antara bulan Januari-Juli.
Pada musim panen pucak produksi tandan buah segar (TBS) yang dapat diolah pada
tahun 1990 kira kira 60 ton TBS/jam sedangkan musim panen kecil kira kira 28-40
ton TBS/jam.

1.2.2 Geografis Perusahaan


PT. Perkebunan Nusantara II mempunyai total area 109.409,61 Ha dan total
area yang ditanami 52.118,06 Ha. Produk perkebunan yang dihasilkan yaitu Minyak
Sawit (CPO) , Inti Sawit (Palm Kernel), RSS, Gula, Tetes, dan Tembakau.
1.Kelapa Sawit
Kelapa Sawit merupakan core business dari PT Perkebunan Nusantara II yang
terbagi atas 3 distrik yaitu Distrik Rayon Utara, Distrik Semusim dan Distrik Rayon
Selatan. Total kebun Kelapa Sawit PTPN II adalah sebanyak 16 kebun.
2.Tebu
Salah satu tanaman musiman yang dikelola PT Perkebunan Nusantara II yaitu
tanaman tebu. Tanaman tebu lahan kering ditanama pada areal seluas 5.365,96 Ha.
3.Tembakau
Tembakau Deli merupakan salah satu komoditi yang dimiliki PT Perkebunan
Nusantara II. Komoditi ini terdapat pada kebun Bulu Cina, Helvetia dan Bandar
Klippa. Luas areal untuk keseluruhan ladang Tembakau adalah 80 Ha.
4.Pabrik Gula
PT Perkebunan Nusantara II memiliki 2 unit usaha Pabrik Gula yaitu PG Kwala
Madu dan PG Sei Semayang. Dengan kapasitas masing-masing pabrik 4000 ton per
hari.
5.Pabrik Kelapa Sawit
PT Perkebunan Nusantara II memiliki 4 unit usaha pabrik kelapa sawit yang
beroperasi pada 2 Distrik yaitu 3 PKS di Distrik Rayon Utara dan 1 PKS di Distrik
Rayon Selatan. Masing-masing PKS tersebut memiliki kapasitas 30 ton TBS/jam.
6.Bengkel Pusat
Bengkel Pusat merupakan salah satu unit usaha PT Perkebunan Nusantara II
yang melayani ” Captive Market ” yang ada di lingkungan PTPN II di bidang

3
mekanisasi pertanian, perbaikan dan pembuatan produk barang teknik(alat pertanian
pabrik, dsb)

1.2.3 Visi dan Misi PT. PERKEBUNAN NUSANTARA II Unit Usaha Sawit Hulu
PT Perkebunan Nusantara II unit usaha Sawit Hulu ( Persero ) memiliki visi dan Misi
sebagai berikut :
Visi : “ MENJADIKAN PERUSAHAAN PENGOLAHAN KELAPA SAWIT
TERKEMUKAKA, TERPERCAYA, MENGUTAMAKAN MUTU DAN
KEPUASAAN PELANGGAN “
Misi: Menghasilkan produk minyak dan inti kelapa sawit yang bermutu tinggi dengan
pemberdayaan potensi SDM dan teknologi ramah lingkungan yang berkesinambungan
Adapun tujun dari PTPN II unit usaha Sawit Hulu adalah :
1. Rendement CPO > 23% dan Inti > 5%
2. Harga pokok yang rendah
3. Meningkatkan pendapatan perusahaan
4. Meningkatkan pendapatan karyawan

1.3 Struktur Organisasi Perusahaan


Struktur organisasi perusahaan merupakan hal yang sangat penting dimana
dengan struktur organisasi yang baik akan membuat pembagian tugas yang jelas dan
aktifitas kerjasama yang baik serta semangat kerja yang lebih tinggi sehingga
tercapailah mekanisme prosedur kerja dan efisiensi dan efektif, seperti pada gambar
dibawah ini :

4
Struktur Organisasi
PT.PERKEBUNAN NUSANTARA II UNIT USAHA SAWIT HULU

Manajer

Asisten Kepala Tanaman Masinis Kepala Asisten Kepala Tata


Usaha

Asst . Gudang

Asst Asst Asst Asst Asst Asst Asst Asst Asst SDM Umum &
Afd Afd II Afd III Afd IV Afd V Teknik Pengolahan Pengolahan Keamanan
I Pabrik

Kary Kary Kary Kary Kary Kary Kary Kary Kary Kary
Pelaksana Pelaksana Pelaksana Pelaksana Pelaksana Pelaksana Pelaksana Pelaksana Pelaksana Pelaksana

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Perusahaan

7
8
1.4 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3)
PT. Perkebunan Nusantara II Unit Usaha Tinjowan menyadari pentingnya
kebutuhan mengenai Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dalam upaya untuk
memberikan kepastian bahwa semua bahaya yang mungkin timbul selama
melakukan kegiatan usaha telah diidentifikasi, dinilai dan dikendalikan secara
sistematis sehingga semua karyawan perusahaan, kontraktor, tamu dan peralatan
kerja / asset perusahaan yang terkait dalam pelaksanaan kegiatan usaha tersebut
dapat terlindungi dari kemungkinan kecelakaan, dengan ini perusahaan menetapkan
Kebijakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja sebagai berikut :
1. Menyadari dengan sepenuhnya bahwa keselamatan dan kesehatan kerja
adalah salah satu sarana untuk mencapai terciptanya tempat kerja yang
aman, efisien dan produktif di perusahaan.
2. Mematuhi segala bentuk perundang–undangan mengenai keselamatan dan
kesehatan kerja.
3. Mengutamakan keselamatan dan kesehatan kerja dalam semua aspek
pekerjaan dalam rangka mencegah dan mengurangi kecelakaan serta
penyakit akibat kerja.
4. Mencegah dan mengurangi kecelakaan serta penyakit akibat kerja dengan
merawat/mengawasi alat kerja yang disediakan dengan membudidayakan
hidup disiplin dan bersih yang berwawasan k-3 sehingga tercipta stabilitas
keamanan termasuk kebakaran, peledakan dan pencemaran lingkungan.
5. Melakukan pekerjaan sesuai prosedur, mendukung dan mensosialisasikan
keselamatan dan kesehatan kerja disemua tempat kerja.
6. Mengintegrasikan lingkungan kerja serta perlindungan keselamatan dan
kesehatan dalam upaya melestarikan k-3, maka perlu meningkatkan
pengertian, kesadaran, pemahaman dan penghayatan oleh semua unsur
“pimpinan dan pekerja” di PT. Perkebunan Nusantara II Unit Usaha
Tinjowan.
7. Memonitor serta menyelesaikan semua masalah yang ditimbulkan oleh
kegiatan kerja maupun kebiasaan yang merugikan keselamatan dan
kesehatan kerja serta lingkungan dengan musyawarah dan
menginventarisir sehingga tidak terjadi lagi.
9
8. Guna menjamin terlaksananya hal-hal tersebut diatas perusahaan
mengalokasikan sumber daya, tenaga dan dana sesuai dengan kebutuhan
operasi perusahan.
9. Mari kita terapkan PP 50 tahun 2012 ditempat kita bekerja dengan lebih
serius dan konsekwen.
10. Kebijakan ini dapat ditinjau kembali untuk perbaikan bila diperlukan.

1.5 Maksud dan Tujuan


1.5.1 Tujuan Kerja Praktek
Adapun maksud dilaksanakannya praktek kerja lapangan industri adalah
sebagai berikut:
a. Untuk menggali informasi tentang praktek teknik permesinan di dunia
industri
b. Untuk mebekali mahasiswa dalam bidang teknik permesinan sebagai
bentuk pembelajaran praktek di luar peroses belajar mengajar di kelas
c. Sebagai tempat untuk mengaplikasikan teori – teori permesin yang di
dapat dari perkulihan teknik permesinan.
d. Untuk meningkatkan keahlian dalam bidang teknik mesin agar setelah
tamat mahasiswa mampu mandiri dan berdikari didalam menghadapi
tantangan hidup serta mampu memenuhi standard kerja dunia usaha
dan industri.
1. Tujuan PKLI :
Adapun tujuan dari praktek industri adalah :
a. Untuk mengenali seluk beluk wilayah pekerjaan di PT.Perkebunan
Nusantara II.
b. Untuk menambah wawasan mahasiswa dalam bidang praktik
permesinan.
c. Untuk menambah wawasan mahasiswa tentang prosedur perawatan
(Maintenance) di industri.
d. Sebagai salah satu syarat mahasiswa mengikuti mata kuliah praktek
industri.
e. Untuk menambah wawasan mahasiswa tentang lingkungan kerja.
10
f. Untuk menambah wawasan mahasiswa tentang prosedur kerja yang
sesuai dengan Stadar Operating Procedures (SOP).
g. Sebagai persiapan dalam menghadapi atau memasuki dunia usaha
yang sesungguhnya,
h. Mahasiswa dapat memahami dan mengaplikasikan teori pelajaran
yang didapat perkuliahan ke dunia industri.
i. Meningkatkan hubungan kerjasama antara Universitas Negeri Medan
dengan perusahaan.

1.5.2 Manfaat Kerja Praktek


Manfaat yang diperoleh dari pkli ini adalah :
1. Bagi Mahasiswa :
a. Memperoleh pengetahuan di lapangan tentang mekanisme kerja system
pembangkit listrik tenaga uap
b. Memperoleh pengetahuan di lapangan tentang prinsip kerja alat dan mesin
yang ada di pabrik kelapa sawit

2. Bagi Universitas
a. Mempererat kerjasama perusahan PKS Sawit Hulu dengan Universitas
Negeri Medan (UNIMED), khususnya dengan mahasiswa Jurusan Teknik
Mesin.
b. Memperluas pengetahuan tentang mekanisme kerja system pembangkit
listrik tenaga uap terhadap Universitas Negeri Medan (UNIMED)
khususnya Jurusan Teknik Mesin
c. Bagi Perusahaan :
1) Sebagai sarana penyaluran program perusahaan dalam rangka
mencerdaskan anak bangsa.
2) Dapat melihat keadaan perusahaan dari sudut pandang pendidikan
khususnya mahasiswa.

11
BAB II
KAJIAN TEORI

2.1 PENGENALAN MEKANISME KERJA SISTEM PEMBANGKIT


LISTRIK TENAGA UAP (POWER PLANT SYSTEM)
Mekanisme kerja sistem pembangkit listrik tenaga uap adalah suatu peranan
yang sangat penting dalam proses pengolahan di Pabrik Kelapa Sawit. Mekanisme
Pembangkit Listrik Tenaga Uap yang dioperasikan memiliki beban pabrik itu sendiri
pada PT. Perkebunan Nusantara II Unit Usaha Sawit Hulu yang berbahan bakar fiber
dan cangkang sawit hasil dari pengolahan.
Bagian pengolahan kelapa sawit di bawah ini yang akan penulis lebih fokuskan
pada bagian Mekanisme Kerja Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Uap (Power Plant
System) sebagai pusat tenaga pada Pabrik Kelapa Sawit, dengan listrik yang
dihasilkan oleh pembangkit listrik adalah dari turbin uap dan sumber uap berasal dari
boiler. Desain pada sebuah pembangkit listrik di Pabrik Kelapa Sawit (PKS) Unit
Usaha Sawit Hulu adalah dengan mendesain sebuah hooper atau tempat
penampungan bahan bakar dengan kapasitas 4 ton yang akan di bawa oleh konveyor
ke dapur boiler sebagai bahan bakar. Bahan bakar dimuat oleh sebuah loader dengan
kapasitas bucket 1,5 ton.
Suplai air ke boiler ditreatment terlebih dahulu pada stasiun water treatment
yang akan diubah menjadi steam untuk memutar turbin uap. Setelah uap dari boiler
sampai pada tekanan kerjanya, uap akan dialirkan menuju turbin untuk memutar
turbin uap. Setelah sampai pada kecepatan nominalnya (1500 rpm) maka generator
siap untuk digunakan seperti pada gambar.
2.2 Proses Singkat Produksi Listrik
Pabrik Kelapa Sawit Unit Usaha Sawit Hulu merupakan unit usaha dari PT.
Perkebunan Nusantara II yang memiliki pembangkit listrik jenis thermal yang
memanfaat energi panas (uap) hasil pembakaran bahan bakar yang dikonversi
menjadi energi listrik. Energi panas (uap) yang dihasilkan diubah menjadi energi
mekanik dalam bentuk putaran.Sirkulasi secara tertutup fluida kerja air uap
digunakan pada PLTU. Siklus tertutup artinya menggunakan fluida yang sama secara
berulang-ulang. Urutan sirkulasinya secara singkat adalah sebagai berikut :

12
1) Air diisikan ke boiler hingga mengisi penuh seluruh luas permukaan pemindah
panas. Di dalam boiler air ini di panaskan dengan panas hasil pembakaran bahan
bakar dengan udara sehingga berubah menjadi uap.
2) Uap hasil produksi boiler dengan tekanan dan temperatur tertentu di arahkan
untuk memutar turbin sehingga menghasilkan daya mekanik berupa putaran.
3) Generator yang dikopel langsung dengan turbin berputar menghasilkan energi
listrik sebagai hasil dari perputaran medan magnet dalam kumparan sehingga
ketika turbin berputar dihasilkan energi listrik dari terminal output generator.

Gambar 2. 2. Proses Singkat Produksi Listrik Pabrik Kelapa Sawit Kebun Tinjowan

4) Uap bekas keluar turbin masuk ke kondensor untuk di dinginkan dengan air
pendingin agar berubah kembali menjadi air yang disebut air kondensat. Air
kondensat hasil kondensasi uap kemudian digunakan lagi sebagai air pengisi
boiler.
2.3 Komponen-Komponen Utama PLTU Pabrik Kelapa Sawit Unit Usaha
Kebun Tinjowan

Adapun komponen-komponen utama daripada Pembangkit listrik bertenaga uap


adalah sebagai berikut:

13
2.3.1 Turbin Uap

Turbin uap adalah turbin yang menggunakan energi potensial uap yang
dihasilkan oleh boiler yang di ubah menjadi energi mekanik di sudu-sudu rotor yang
berputar dan diubah menjadi energi listrik di alternator.

Spesifikasi

Type : 703 W dan 503 W

Merk : Drasser Rand

Buatan : USA

- Untuk type 703 W (Tahun 2005)

- Untuk type 503 W (Tahun 2010)

Kapasitas : 800 KW

3.3.2 Boiler (Ketel Uap)


Boiler (Ketel Uap) adalah sebuah alat yang berfungsiuntuk menghasilkan uap
yang bertekanan. Adapun tipe-tipe dari boiler adalah :
1) Menurut Penggunaannya.
- Stationary Boiler (Ketel Uap Tetap)
- Non Stationary Boiler (Ketel Uap Tidak Tetap)
2) Menurut Tekanan Kerja.
- Low Pressure (2-16 Kg/cm²).
- Medium Pressure (17-30 Kg/cm²).
- High Pressure (31-140 Kg/cm²).
- Super High Pressure (141-225 Kg/cm²).
- Super Critical Pressure (Hingga 226 Kg/cm²).
3) Menurut Kandungan Pipa.
- Fire Tube Boiler (Ketel Pipa Api)
- Water Tube Boiler (Ketel Pipa Air)
- Combi Boiler (Kelet Pipa Api dan Pipa Air)
Spesifikasi

14
Merk : Takuma
Buatan : PT. Super Andalas Steel
Model : N 900 R
Max working pressure : 29.0 kg/cm2
Max steam evaroration : 30.000 kg/h
Steam temperature : 280 0C
Serial nomor : 1293
Years built : 2008
2.3.2 Generator
Generator berfungsi untuk mengubah energi putar dari turbin menjadi energi
listrik. Hampir semua energi listrik dibangkitkan dengan menggunakan generator
sinkron. Oleh sebab itu, generator sinkron memegang peranan penting dalam sebuah
pusat pembangkit listrik.Generator sinkron sering disebut alternator yang merupakan
sebuah mesin sinkron yang berfungsi mengubah energi mekanik berupa putaran
menjadi energi bolak-balik (AC).
Spesifikasi

Type : 3412 Cat

Merk : Caterpillar

Buatan : USA

Tahun Pemakaian : Tahun 1997

Daya : 455 KVA 657 A

2.4 Klasifikasi Mekanisme Kerja Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Uap


(Power Plant System)
Klasifikasi Mekanisme Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Uap (Power Plant
System) merupakan sistem pembangkit listrik yang di jadikan sebagai pusat tenaga
dari Pabrik Kelapa Sawit (PKS), adapun stasiun-stasiun pembangkitnya sebagai
Power Plant System antara lain :
a. Demineralisasi (Demineralizer Plant)

15
Demineralisasi merupakan cara untuk memurnikan air dan mineral-mineralnya,
terutama bila air banyak mengandung silica. Demineralisasi terdiri dari
anionexchanger dan kation exchanger. Pada Pabrik Kelapa Sawit Kebun Tinjowan
terdapat 2 jalur demineralisasi agar regenerasi dan perbaikan dapat dilaksanakan
tanpa mengganggu proses.
Spesifikasi Teknik dan Alat-alat Demineralisasi (Demineralizer Plant) antara
lain :
 1 (satu) Unit Cation Exchanger
- Kapasitas 30 M³/jam, Resin Merk ‘AMBERILLE’ Prod. Rohm & Haas type IR
120 Plus atau Equivalennya.
- Isi Resin 800 liter, Distibusi Nozzle type KL.
- Isi Pasir 400 Kg
- Piting PVC 1 s/d 3̎, Valve PVC, Ejector PVC, Hydrometer 2̎.
 1 (satu) Buah Acid Regenal Tank
- Volume 500 liter bahan Plastic

 1 (satu) Unit Union Exchanger


- Kapasitas 20 M³/jam Resin Merk ‘AMBERILLE’ Prod. Rohm & Haas type IRA
402.

- Isi 250 liter, distribusi Nozzle engkol type KL.

- Isi Pasir 600 Kg, Piting 1 s/d 3̎, Valve PVC.

- Volume 2500 liter, bahan mildsteel, lengkap Thermometer, Stirrer, Drain Valve,
Bonze, Pompa 5 M³/jam, Motor 1 Hp 2900 rpm.

 1 (satu) Unit Control Panel


Sesuai untuk mengoperasikan seluruh sistem Demineralizer Plant, maksud dan
tujuan dari sistem Demineralizer Plant adalah menurunkan jumlah mineral dalam air
sehingga berat dibawah 10 ppm dan silikat di bawah 5 ppm sesuai untuk air umpan
ketel bertekanan sedang maksimal 30 bar. Cara menurunkan jumlah mineral adalah
mengggunakan Ion Exchanger dan Anion Exchanger Resin dengan Cation Recin H
Cycle dan Anion Resin OH Cycle, untuk menurunkan Silika dipergunakan Anion
type basah kuat dengan regenerasi pakai Caustic Soda larutan 4% pada temperatur ±
50 ºC.
16
Katup-katup Demineralizer Plant diatur sesuai dengan proses yang dikehendaki.
Proses-proses yang ada dalam Demineralizer Plant dan posisi katup-katupnya dapat
dijelaskan sebagai berikut :

 Service
- Katup nomor 1,2,8 dan 9 dibuka, katup-katup yang lain hidup.
- Conductivity Control dioperasikan. Posisi Hydrometer dicatat.

 Backwash Cation Exchanger


- Katup nomor 4 dibuka, katup nomor 2 ditutup, katup-katup yang lain tetap pada
posisi sebelumnya.
- Proses Backwash dilakukan selama ± 15 menit.
- Pembukaan katup nomor 4 harus sebesar mungkin, tetapi mesin tidak boleh
sampai keluar.
 Regenerasi Cation Exchanger
- Persiapkan larutan H2SO4 – 15% sebanyak ± 350 liter (80 Kg H2SO4 pekat 98 %
dicampur dengan 300 liter air).

- Katup nomor 6 dibuka, nomor 4 ditutup, nomor 5a,5b dan 5c dibuka, nomor 3
ditutup. Katup-katup lain tetap pada posisi semula. Atur pembukaan katup nomor
6 sampai Flow Ratel Air antara 2 s/d 5 M³/jam dan atur katup no.5a, b, c, supaya
larutan habis dalam waktu antara 30-45 menit.

 Slow Rinse Cation Exchanger


- Posisi katup-katup tetap tidak berubah, lamanya proses rinsing ± 15 menit.

 Backwash Anion Exchanger


- Matikan pompa buka katup nomor 11 dan nomor 10. Atur katup Cation
Exchanger pada posisi service. Atur besarrnya pembukaan katup no.11 sebesar
mungkin tetapi resin jangan sampai keluar.

- Lamanya proses Backwash ± 20 menit atau sisa asam pada Cation Exchanger
telah habis. Tanda bahwa sisa asam pada cation exchanger telah habis adalah air

17
yang keluar dari katup nomor 7 telah habis conductivitynya atau telah hampir
sama dengan kondisi airnya.

 Regenerasi Anion Exchanger


Tutup katup pengeluaran pompa. Larutan regerasi jauh sebelumnya telah
dipersiapkan. Mempersiapkan larutan regenerasi dengan cara :

- Isilah air kedalam Regenerant Tank Sebanyak ± 2500 liter.


- Masukkan 125 Kg Na OH Pekat (98 %).
- Stirrer dioperasikan sehingga NaOH menjadi larutan selanjutnya.
- Katub steam dibuka, supaya temperatur bisa mencapai ± 50 ºC.
- Tutup katup nomor 10 dan nomor 11, buka katup nomor 12,12a,12b dan 12c serta
sedemikian rupa sehingga Flow Rate Regenerant yang keluar sekitar 5 M³/jam
atau Regenerant habis dalam waktu ± 45 menit.
 Slow Rince Anion Exchanger
- Buka katup nomor 8 dan nomor 13.
- Tutup katup nomor 12a dan 12b sedangkan katup yang lain tetap.
- Katup nomor 13 dibuka ½ sampai air yang mengalir ± 3 M³/jam.
- Lamanya proses ± 15 menit.
 Fast Rinse
- Katup-katup pada posisi Slow Rince hanya katup nomor 13 dibuka lebih besar
sehingga diperoleh Flow Rate ± 8 M³/jam.

- Lamanya proses Fast Rinse ± 20 menit atau air yang keluar dari sample nomor 14
telah cukup rendah kadar silicanya (dibawah 1ppm).

- Jika Demineralizer Plant dihentikan dalam waktu yang cukup lama, yaitu lebih
dari 4 jam, maka sebelum dioperasikan kembali, Ction Exchanger harus di Rince
terlebih dahulu sampai air yang keluar dari katup sample no.7 sudah baik.
Lamanya proses Rince ± 10 menit.

- Kemudian Cation Exchanger diatur posisi service dan Anion Exchanger juga
harus di rince terlebih dahulu selama ± 10 menit, baru boleh diatur pada posisi
service.

18
- Walaupun Flow Rate yang diperlukan hanya ± 20 M³/jam, tetapi katup
pengeluaran pompa tidak boleh diperkecil sebab Flow Rate minimum adalah 16
liter/hari/liter Resin. Berhubung jumlah Resin Anion 1250 liter, maka Flow Rate
minimum adalah 20 M³/jam.

- Jika tidak ada Steam untuk memanasi Regenerant, maka terpaksa harus dipakai
Regenerant dingin. Untuk Regenerant cara dingin, maka Regenerant harus
dilakukan dengan 2x, yaitu Regenerant tahap I dengan 50 Kg NaOH 98 %,
diencerkan menjadi 4 %, cara Regenerant tersebut dimaksud untuk menurunkan
kadar Silica.

Gangguan-gangguan yang mungkin terjadi dan mengatasinya :

 Kapasitas Menurun
Kemungkinan-kemungkinan Cara Mengatasi

a. Regenerasi Tidak Sempurna - Disempurnakan


b. Resin telah berkurang - Ditambah resin baru (pada
umumnya 10% per tahun.
c. H2SO4 Tidak mau terhisap - Operasi Water Treatment harus
ditinjau kembali/diperiksa dengan
seksama terlebih dahulu baru
resin boleh diganti.

Tabel 2. 1 Gangguan Kapasitas Demineralizer Plant Menurun


 Conductivity
Kemungkinan-kemungkinan Cara Mengatasi

a. Katup Nomor 3 bocor dan - Diperbaiki/Diganti.


nomor 10 bocor.
b. Flow Rate terlalu rendah - Periksa sistem pemasukan air.
c. Resin telah rusak - Ganti resin baru
d. Resin Anion tercampur - Bongkar dan pisahkan
dengan Resin Kation

19
Tabel 2. 2. Gangguan Conductivity pada Demineralizer Plant
Jika sampai Resin Anion tercampur dengan Resin Kation, maka total di solved solid
air yang diharuskan pasti tidak akan bisa rendah. Untuk memisahkan Resin tersebut
dilakukan langkah-langkah sebagai berikut :

- Masukkan resin kedalam drum plastik.

- Campurkan larutan Na OH dingin dengan kosenstrasi 20 % dan diaduk.

- Resin Anion akan berada disebelah atas (naik keatas) dan resin cation berada
dibawah.

- Resin Anion diambil dan masukkan kedalam Anion Exchanger tank kembali.
Pada perbatasan dibuang sebab masih mengandung resin cation. Resin cation
dimasukkan kembali kedalam tabung cation Exchanger.

- Tambah resin baru secukupnya.

- Rinsing Cation Exchanger dengan flow rate seperti service selama ½ jam.

- Rinsing cation exchanger diikuti flow rate.

- Perbaikan selesai dan bisa dioperasikan seperti semula.

- Kapasitas dan data teknik Ion Exchanger resin secara lengkap lihat terlampir.

b. Tangki Air Umpan (Feed Water Tank)

Tabel 2. 3. Feed Water Tank

20
Tangki air umpan dipakai untuk penimbunan air umpan ketel pada uap. Kapasitas
tangki dibuat sedemikian rupa sehingga mencukupi kebutuhan ketel uap selama
waktu regenerasi (± 4 jam). Air dalam tangki umpan dipanasi dengan uap injeksi
sampai 60 – 70 ºC guna mempermudah dan pelepasan gas pada alat selanjutnya.
Hal-hal yang harus diperhatikan selama proses pengoperasian :
- Harus dicegah agar abu jangan sampai masuk kedalam tangki.
- Tutup tangki air umpan harus terpasang untuk mencegah abu/kotoran naik
kedalam air.
- Pembersihan dan pemeriksaan secara menyeluruh dilakukan setiap 3 bulan.

c. Tangki Pembuangan Gas (Deaerator)


Tangki ini dipakai untuk mengeluarkan gas-gas yang terlarut dalam air (oksigen dan
karbon dioksida). Alat ini merupakan silinder mendatar (horizontal) yang dilengkapi
dengan pipa injeksi uap. Untuk memudahkan pengeluaran gas-gas terlarut tadi,
diperlukan suhu ± 115 0C. Air dari tangki air umpan dipompakan kedalam tangki
daerator, dan uap injeksi dimasukkkan berlawanan arah dengan arah masuk air,
sehingga gas – gas yang terlarut keluar dengan sempurna.
Isi tangki dijaga pada batas yang ditentukan yang diatur dengan alat pelampung
otomatis. Hal – hal yang harus diperhatikan dalam pengoperasian :
- Injeksi uap dengan tekanan 3 kg/cm2
- Pelampung harus bekerja baik.
- Pembersihan dan Pemeriksaan secara menyeluruh dilakukan setiap bulan.
d. Pompa Pengisi Air Ketel (Feed Water Pump)
Feed Water Pump dipakai untuk memasukkan air umpan ke dalam ketel uap dan
pompa yang dipakai ada 2 macam yaitu :
 Pompa air umpan listrik (electrik pump).
 Pompa air tenaga uap (Steam pump/Turbin Uap).

Kapasitas pompa diatur sedemikan rupa agar pompa bekerja kontinyu


(berkesinambungan) dan tidak terjadi fluktuasi air yang menyolok dalam ketel uap.
 Pompa Air Tenaga Listrik

21
Merupakan pompa sentrifugal tekanan tinggi (jenis sihi pump) dan pompa torak
(donkey pump). Apabila tidak menghisap dan tekanan tidak dapat mengimbangi
tekanan pada ketel uap, agar dilakukan hal-hal sebagai berikut :
- Lakukan pembuangan udara dengan membuka kran buang udara.
- Lakukan pemeriksaan pada packing-packing.
- Lakukan pemeriksaan pada impeler, spi penahan impeler dan casing.
Pembersihan dan pemeriksaan secara menyeluruh dilakukan setiap bulan.
 Pompa Air Tenaga Uap

Pompa air tenaga uap yang digunakan memakai 2 unit piston (duplex), hal ini
diperlukan untuk menjaga kontiniutas dari pemasukan air kedalam ketel uap.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengoperasiannya :
- Kran uap baru boleh dibuka setelah kran air keluar dibuka dahulu.
- Apabila pompa tidak dapat menghisap dan tidak dapat mengimbangi tekanan ketel
uap lakukan pemeriksaan pada :
- Pembuangan udara

- Kebocoran pada packing uap dan air

- Keausan ring piston uap dan air

- Kedudukan katup uap dan katup air

e. Konveyor Bahan Bakar

Bahan bakar untuk keperluan Ketel Uap, yaitu cangkang dan ampas kering dibawah
oleh konveyor bahan bakar dari stasiun pabrik biji ke stasiun ketel uap.Conveyor
Bahan Bakar ini terdiri dari Conveyor miring (Inclined Conveyor), dan conveyor
mendatar, dimana satu buah conveyor ulir (screw conveyor) terpasang mendatar
diatas sisi depan ketel uap.
Pada masing-masing corong pemasukan bahan bakar ke ketel uap dipasang alat
pengatur pemasukan bahan bakar otomotis (Boiler Fuel Feeding Device).
Hal-hal yang harus diperhatikan :
- Pembersihan dan pemeriksaan rutin dilakukan sekali seminggu.
- Jika rantai kendur segera dilakukan penyetelan.

22
f. Ketel Uap (Boiler)

Gambar 2. 3. Ketel Uap (Boiler)


Untuk kebutuhan uap pengolahan dan pembangkit tenaga listrik, dibutuhkan ketel
uap sebagai sumber energi. Ketel Uap yang dipergunakan adalah jenis ketel pipa air
(water tube Boiler). Ketahanan ketel uap tergantung pada mutu air umpan dan mutu
air ketel. Unit Usaha Kebun Tinjowan mempunyai 2 unit Ketel Uap dengan kapasitas
21 ton/jam. Untuk memenuhi kebutuhan pengolahan pabrik cukup digunakan satu
unit saja dan yang lainnya sebagai cadangan.
Agar tidak terjadi pengapuran (scalling) dan korosi, air umpan dan air ketel harus
memenuhi persyaratan sebagai berikut :

SYARAT-SYARAT
URAIAN SATUAN
Air Umpan Air Ketel
- PH - 7,5 – 9,5 10,3 – 11,5
- Alkalinitas RI Ppm - Max. 300
- Alkalinitas PR Ppm - Max. 300
- Alkalinitas Total Ppm 20 Max. 700
- Kesodahan Total Ppm Max. 10 -

23
- D.M. Valus
- - 12 – 16
(Tannis Index)
- T.D.S Ppm Max. 100 Max. 2500
- Silika
Ppm Max. 120 -
(Sebagai SiO2)

Tabel 2. 4. Syarat-syarat tidak terjadinya korosi


Pada garis besarnya Ketel Uap terdiri dari :
 Ruang Pembakar
 Drum atas
 Pipa Uap Pemanas Lanjut
 Drum Bawah
 Pipa-pipa air (header)
 Pembuangan abu (Ash Hooper)
 Pembuangan gas bekas
 Alat-alat pengaman

 Ruang Pembakar (Dapur)


Ruang pembakar terdiri dari 2 ruangan, yaitu :
- Ruang pertama, berfungsi sebagai ruang pembakaran, sebagai panas yang
dihasilkan diterima langsung oleh pipa-pipa air yang berada didalam ruangan
dapur tersebut, yang terdiri dari pipa-pipa air dari drum ke Header samping
kanan/kiri.
- Ruang kedua, merupakan ruang gas panas yang diterima dari hasil pembakaran
dalam ruang pertama. Dalam ruang kedua ini sebagian besar panas dari gas
diterima oleh pipa-pipa air drum atas ke drum bawah. Dalam ruang pembakaran
pertama, udara pembakaran ditiupkan oleh Blowler pengembus udara (Forced
Draft Fan) melalui lubang-lubang kecil kecil sekeliling dinding ruang
pembakaran dan melalui kisi-kisi bagian bawah dapur (Fire Grates).

24
Gambar 2. 4. Blower Hisap
Jumlah udara yang diperlukan diatur melalui klep (air draft controller) yang
dikendalikan dari panel saklar ketel. Sedangkan dalam ruang kedua, gas panas
dihisap oleh Blower Isap (Induced Draft Fan), sehingga terjadi aliran panas dari
ruangan pertama ke ruang kedua dapur pembakaran.
Didalam ruang kedua dipasang sekat-sekat sedemikian rupa yang dapat
memperpanjang permukaan yang dilalui gas panas agar supaya gas panas tersebut
dapat memanasi seluruh pipa-pipa air, sebagian permukaan luar drum atas dan
seluruh bagian luar drum bawah.
 Drum Atas
Drum atas berfungsi sebagai tempat pembentukan uap yang dilengkapi dengan sekat-
sekat penahan butir-butir air untuk memperkecil kemungkinan air terbawa oleh uap.
 Pipa Uap Pemanas Lanjut (Superheater Pipa)
Uap asal hasil penguapan didalam drum atas belum dapat dipergunakan untuk Turbin
Uap, Oleh karena itu harus dilakukan pemanasan uap lebih lanjut, melalui pipa-pipa
uap pamanas lanjut (Superheater Pipe), sehingga uap benar-benar kering dengan
suhu 260 – 280 ºC.

25
Pipa-pipa Pemanas Uap Lanjut ini dipasang di dalam ruang pembakaran kedua. Hal
ini mengakibatkan uap basah yang dialirkan melalui pipa tersebut akan mengalami
panas lebih lanjut.
 Drum Bawah
Drum bawah berfungsi sebagai tempat pemanasan air ketel yang didalamnya
dipasang plat-plat pengumpul endapan lumpur untuk memudahkan pembuangan
keluar (Blow Down).

 Pipa-pipa Air (Header)


Pipa-pipa air berfungsi sebagai tempat pemanasan air ketel yang dibuat sebanyak
mungkin, sehingga penyerapan panas lebih merata dengan efisiensi tinggi.

Pipa-pipa air ini berfungsi dalam :


a. Pipa air yang menghubungkan drum atas dengan Header Muka/Belakang
b. Pipa air yang menghubungkan drum dengan Header Samping kanan/Samping
kiri.
c. Pipa air yang menghubungkan drum atas dengan drum bawah.
d. Pipa air yag menghubungkan drum bawah dengan Header Belakang.
 Pembuangan Abu (Ash Hooper)
Abu yang terbawa gas panas dari ruang pembakaran pertama, terbuang/jatuh didalam
pembuangan abu yang berbentuk kerucut.

 Pembuangan Gas Bekas


Gas bekas setelah ruang pembakaran kedua dihisap oleh Blower isap (Induced Draft
Fun) melalui saringan abu (Dust Colector) kemudian dibuang ke udara bebas melalui
corong asap (Chinney).
Pengaturan tekanan didalam dapur dilakukan pada corong keluar Blowler (exhaust)
dengan klep yang diatur secara otomatis oleh Hydrolis (Furnace Draft Controller).

 Alat-alat Pengaman
Mengingat bahwa tekanan kerja dan temperatur ketel yang tinggi maka ketel harus
dilengkapi dengan alat – alat pengaman sebagai berikut :

26
- Katup Pengaman (Safety Valve)
Alat ini bekerja membuang uap apabila tekanan melebihi dari tekanan yang telah
ditentukan sesuai dengan penyetelan klep pada alat ini. Umumnya pada Katup
Pengaman Tekanan Uap Basah (Saturated Steam) distel pada tekanan 21 Kg/Cm2,
sedang pada Katup Pengaman uap kering tekanan 20,5 Kg/Cm2. Penyetelan hanya
dilakukan bersama dengan petugas (IPNKK setelah adanya Pemeriksaan
Berskala/Revisi Besar).
- Gelas Penduga (Sight Glass)
Gelas penduga adalah alat untuk melihat tinggi air didalam drum atas, untuk
memudahkan pengontrolan air dalam ketel selama operasi. Agar tidak terjadi
penyumbatan-peyumbatan pada kran-kran uap dan air pada alat ini, maka perlu
diadakan penyepuan air dan uap secara priodik pada semua kran minimal setiap 3
(tiga) jam. Gelas penduga ini dilengkapi dengan alat pengontrolan air otomatis yang
akan berbunyi bellnya dan lampu merah akan menyala pada waktu kekurangan air.
Pada waktu kelebihan air, bell akan berbunyi dan lampu hijau akan hidup.
- Kran Spei Air (Blow Down Valve)
Kran spei air ini dipasang 2 (dua) tingkat, satu buah kran buka cepat (Quick Action
Valve) dan satu buah lagi kran ulir. Bahan dari kedua kran ini dibuat dari ahan yang
tahan tekanan dan temperatur tinggi.
- Pengukur Tekanan (Manometer)
Manometer adalah alat pengukur tekanan uap didalam ketel yag diapasang satu buah
untuk tekanan uap dipanasi lanjut dan satu buah lagi untuk tekanan uap basah. Untuk
menguji keberanian penunjukan alat ini, pada setiap manometer dipasang kran
cabang tiga yang digunakan untuk memasang manometer penara (Manometer Tera).

27
- Kran Uap Induk
Kran uap induk berfungsi sebagai alat untuk membuka dan mentup aliran uap ketel
yang terpasang pada pipa uap induk. Alat ini dibuat dari alat tahan tahan panas dan
tekanan tinggi.
- Kran Pemasukan Air
Kran pemasukan air 2 (dua) buah kran yaitu satu buah kran ulir dan satu buah lagi
kran satu arah (No Retum Valve) . Kedua alat ini terbuat dari bahan yang tahan
panas dan tekanan tinggi.
- Peralatan yang diperlukan untuk Ketel Uap
a. Alat penghembus Debu pada pipa air ketel (Mechanical Soot Blowler).
b. Pemasukan Air Ketel Otomatis (Automatic Feed Regulator).
c. Panel-panel listrik komplit dengan alat-alat ukur.
d. Meter pencatat tekanan dan temperatur (Manometer/Temperature Recorder)
e. Kran – kran Buangan Udara, air kondesat, Header.

 Hal-hal yang perlu diperhatikan pada waktu operasi :


- Untuk memperoleh pembakaran yang baik, pemasukan bahan bakar harus diatur
dengan merata
- Bahan bakar harus cukup kering dan perbandingan bahan bakar cangkang dan
ampas diatur kira – kira 1:3
- Tinggi air dalam ketel uap diatur agar berada pada pertengahan gelas penduga dan
diusahakan supaya stabil.
- Hindarkan udara dingin masuk dalam ruang pembakaran melalui pintu depan.
- Pintu-pintu dapur ketel tertutup.
- Panas air umpan dijaga agar minimal 80ºC
- Pemakaian bahan kimia dalam ketel (Internet Water Treatment) secara terus
menerus selama ketel beroperasi dilakukan dengan dosis yang telah ditentukan.
- Lakukan peniupan abu setiap 3 jam sekali
Lakukan spui air ketel (Blow Down) sesuai dengan analisa TDS, air ketel dengan
ketentuan sebagai berikut :
 TDS 2500 ppm, spei setiap 3 jam

28
 TDS 2000 ppm, spei setiap 4 jam
 TDS 1500 ppm, spei setiap 6 jam
 TDS 1000 ppm, spei setiap 8 jam

 Jika pada pengoperasian ketel dijumpai :


- Uap Basah karena kelebihan air, maka :
- Kran-kran air kondensat pada pipa induk dibuka
- Kurangi air dalam ketel dengan jalan spei
- Uap Basah karena membuka (Foaming), maka :
- Buka kran air kondesat pada pipa uap induk
- Tutup kran uap ke Turbin
- Adakan spei air (Blow Down) tetapi sebanding dengan penambahan air
kedalam ketel. Jika air yang membusa ini berkelanjutan dalam waktu lama,
maka ketel harus distop, diadakan penggantian air dan dicari/diatasi penyebab
pembusaannya, kemungkinan air bercampur minyak.
 Dalam hal kekurangan air sedangkan pompa air ketel tidak dapat
beroperasi, lakukan tindakan pengamanan sebagai berikut :
- Tarik api
- Tutup kran induk
- Hentikan Induced Draft Fan dan Force Draft Fan
- Tutup semua pintu setelah selesai tarik api agar udara dingin tidak masuk
kedalam dapur.
- Periksa penyebab pompa tidak beroperasi dengan baik. Jangan memakai air
untuk mematikan api dalam dapur. Pembersihan dan pemeriksaan rutin pada
bagian luar dan dalam ketel dilakukan setiap minggu. Dan pemeriksaan berkala
oleh (PNKK, 2 tahun sekali – kali).
 Cara Mengoperasikan/Menghidupkan Ketel Uap
Ketel Uap dapat dihidupkan bila telah memenuhi syarat sebagai berikut :
- Tangki air umpan dalam keadaan penuh dengan mutu air menurut persyaratan
air umpan.

29
- Pompa air umpan dalam kondisi yang baik (yang digerakkan oleh listrik
maupun uap)
- Seluruh peralatan pengaman ketel uap dalam kondisi yang baik.
- Tinggi permukaan air dalam ketel sesuai dengan batas yang ditentukan.
- Dapur dalam keadaan bersih.
- Bahan bakar cukup tersedia.
 Urutan Menghidupkan Ketel Uap
Setelah persyaratan tersebut diatas dipenuhi maka Ketel Uap dapat dihidupkan
dengan urutan-urutan sebagai berikut :
- Buka kran buang udara pada drum super heater
- Spei air pada gelas penduga (Peil Glass)
- Hidupkan pompa air umpan listrik dan buka kran buangan air pada drum
(Blower Down) selama ± 1 menit. Kemudian kran tersebut ditutup dan
ketinggian air diatur sampai batas yang ditentukan.
- Pasang Api.
- Setelah api cukup besar, hidupkan Induce Draft Fan (Pintu Dapur Tertutup)
- Hidupkan conveyor bahan bakar.
- Hidupkan Force Draft Fan dan dijaga agar tekanan udara dalam ruang bakar (±
10-30 mm Hg)
- Pada tekanan 5 Kg/Cm2 pompa uap dibaca
- Pada tekanan 10 Kg/Cm2 air kondensart pada pipa-pipa dibuang dengan
tekanan 10 Kg/Cm2 Air Kondensart pada pipa-pipa dibuang dengan membuka
kran selama ± ½ menit
- Tutup kran buang udara pada drum Super Heater dan bka kran uap induk
perlahan-lahan samapai terbuka penuh
- Naikkan tekanan Ketel sampai tekanan kerja.
 Menghentikan Ketel Uap
- Hentikan Fuel Conveyor, Fuel Feeder, Blower dan tarik api.
- Turunkan tekanan dengan mengadakan sirkulasi air dan blow down.
- Buka kran buangan sampai pada superheater.
- Buka kran kondens
- Tutup kran uap induk.
30
- Atur lever air pada ketel uap dengan ketinggian 75 % pada gelas penduga dan
selanjutnya matikan pompa-pompa air dan dremical pamp.
- Tutup kran-krauap pada Deareator dan Feed Tank
 Pengawetan Ketel Uap
Bila suatu Ketel Uap tidak dipakai atau tidak dioperasikan dalam jangka waktu
yang lama, tidak mengalami hal-hal yang merugikan, langkah-langkah yang harus
diambil adalah melakukan tindakan pengawetan. Tindakan ini perlu dilakukan
agar terjadinya korosi pada ketel uap dapat dicegah.
Cara pengawetan untuk ketel uap dikenal ada dua yaitu :
- Cara pengawetan Kering
- Cara Pengawetan Basah
- Pengawetan Kering
Setelah ketel uap berhenti/diberhentikan untuk dibebas tugaskan dan benar-benar
sudah dingin baru boleh diambil tindakan-tindakan pengawetan. Bila air ketel uapnya
tidak melalui pengolahan air pengisi ketel (Softener Demineralizer), maka ketel
uapnya harus dibersihkan lebih dahulu.
Cara membersihkan ketel uap adalah sebagai berikut :
Cara-cara pembersihan telah diuraikan sebelum ini. Setelah bersih bagian sisi air dan
dapurnya maka lakukanlah hal-hal sebagai berikut :
- Perawatan alat-alat pengamanannya dengan seksama, dan disimpan tersendiri.
- Tempat atau dudukan (Nozzle) dimana alat-alat pengaman ditempatkan harus
ditutup dengan flens buntu (blind flange) dan diberi packing.
- Siapakan suatu tempat berupa kaleng bekas tempat biskuit atau minyak tanah
yang besar (18 ltr), belah menjadi dua memanjang beri lobang – lobang pada
bagian sampingnya.
- Keringan bagian dalam ketel uap dan periksa dengan seksama dengan bantuan
penerangan lampu dengan tegangan 24 volt atau lampu senter (flash light).
- Tempat ini berfungsi sebagai wadah untuk kapur tohor (unslaked lime), yang
akan dimasukkan dalam ketel uap secara hati-hati dan diletakkan diatas deretan
pipa-pipa ruang uap, ruang air dan dapur.

31
- Periksa setiap 2 minggu sekali apakah kapur tersebut sudah hancur. Bila
terlihat hancur segera diganti baru. Demikian seterusnya hingga ketel uap akan
dioperasikan lagi.
- Pengawetan Basah
Cara ini dipakai bila ketel uapnya berhenti operasi untuk satu minggu saja. Tindakan
yang diambil untuk pengawetannya antara lain :
- Buang air ketel, bersihkan, periksa dengan seksama bagian sisi air maupun
bagian sisi api. Isi kembali ketel uap dengan air lalu panaskan sampai tekanan
mencapai 0,14 sampai 0,35 Kg/Cm2 untuk menghalau gas yang larut.
- Buat larutan air pengisi ketel uap menjadi alkalis, denga perbandingan 1,359
Kg soda caustic lawan 4545 liter dengan kelebihan 400 ppm, kemudian
campurkan/tambahkan larutan sodium sulfit dengan perbandingan 0,679 Kg
sodium sulfit lawan 4545 liter, uji untuk mengetahui kadar sulfit (minimum
masih ada sisa sulfit 100 ppm).
- Setelah itu larutan tersebut dalam ketel uap hingga air penuh dan keluar
melalui lobang yang letaknya paling tinggi. Pengisiannya harus dilakukan
setelah ketel uap cukup dingin begitu tekanan kembali menjadi nol, tetapi
sebelum terjadi vacum. Kemudian tutup semua hubungan dengan luar.
- Periksa air ketel setiap minggu sekali bagi ketel uap yang dibebas tugaskan.
Periksa tingkat alkalinitas dan kosentrasi sulfit menurut keperluannya. Lebih
dingin air didalam ketel uap yang bebas operasi lebih baik.
- Sebelum ketel uap akan dipakai/dioperasikan lagi, harus dikuras/dibuang (blow
down) dulu agar alkalini tas air didalam ketel turun. Maksudnya agar setelah
operasi pada air ketel tidak terjadi pembuihan. Tambahkan air dan uji apakah
kadar/kosentrasi air sudah benar. Bila belum harus dikuras/dibuang (blow
down).

 Mencuci Dengan Air Bagian Sisi Dapur/Api Ketel Uap


Mencuci dengan memakai air untuk bagian sisi dapur/api dapat membersihkan terak-
terak secara cepat dan mudah, baik pada ketel uap darat maupun ketel laut. Cara ini
tak akan merusak tembokan bila pelaksanaannya mengikuti petunjuk :

32
- Ketel uap perlu dicuci secara priodik karena untuk mendapat efisien yang
tinggi maksimum, permukaan-permukaan ketel uap yang memindahkan panas
harus selalu bersih. Pergunakan soft blowler secara benar dan baik.
- Perlu diingat bahwa terak yang tertimbun disela-sela pipa akan banyak
mempengaruhi kerja ketel uap, antara lain :
- Diperlukan tekanan udara yang tinggi untuk pembakarannya.
- Menimbulkan pemanasan lanjut.
- Suhu uap keluar dan efisien menurun.
- Cara membersihkan hanya dapat dilakukan sebagai berikut :
- Tiupkan/ semprotkan air bersuhu 650 – 710C bertekanan 14 – 121 Kg/Cm2
dan lakukan pencucian dari atas.
- Lindungi lantai dapur dengan plastik lembaran agar air yang mengalir tidak
merusak lantai atau bagian dapur lainnya.
- Terak ada yang tidak mudah larut dengan air ada pula yang mudah larut.
Yang tidak mudah larut bersihkan dengan air bertekanan sedang yang
mudah semprot dengan air panas.
- Keringkan segera lantai dapur dengan : api kecil.
- Perhatikan bahwa didalam ketel harus berisi air. Lakukan pengeringan
selama 8 – 12 jam.
- Fungsi Ketel Uap adalah :
- Menerima ampas dari hasil pengolahan untuk dimanfaatkan menjadi bahan
bakar yang menjadi tenaga berupa uap.
- Menerima air dari Vacuum Daearator
- Mengirim Steam ke Turbin Uap

33
g. Turbin Uap

Gambar 2. 5. Turbin Uap


Pada prinsip kerjanya Turbin Uap menerima energi kinetik dari superheated
vapor (uap kering) yang dkeluarkan oleh nozzle sehingga sudu-sudu turbin terdorong
secara anguler atau bergerak memutar. Uap masuk kedalam turbin melalui nozzle.
Didalam nozzle energi panas dari uap diubah menjadi energi kinetis dan uap
mengalami pengembangan.
Pada proses ini tekanan uap saat keluar dari nozzle lebih kecil dari pada saat
masuk ke dalam nozzle, akan tetapi sebaliknya kecepatan uap keluar nozzle lebih
besar dari pada saat masuk ke dalam nozzle.Uap yang memancar keluar dari nozzle
diarahkan ke sudu-sudu turbin yang berbentuk lengkungan dan dipasang disekeliling
roda turbin. Uap yang mengalir melalui celah-celah antara sudu turbin itu dibelokkan
kearah mengikuti lengkungan dari sudu turbin. Perubahan kecepatan uap ini
menimbulkan gaya yang mendorong dan kemudian memutar roda dan poros turbin.
Setelah uap mempunyai kecepatan saat meninggalkan sudu turbin berarti hanya
sebagian yang energi kinetis dari uap yang diambil oleh sudu-sudu turbin yang
berjalan. Supaya energi kinetis yang tersisa saat meninggalkan sudu turbin
dimanfaatkan maka pada turbin dipasang lebih dari satu baris sudu gerak. Sebelum
memasuki baris kedua sudu gerak. Maka antara baris pertama dan baris kedua sudu

34
gerak dipasang satu baris sudu tetap ( guide blade ) yang berguna untuk mengubah
arah kecepatan uap, supaya uap dapat masuk ke baris kedua sudu gerak dengan arah
yang tepat.Kecepatan uap saat meninggalkan sudu gerak yang terakhir harus dapat
dibuat sekecil mungkin, agar energi kinetis yang tersedia dapat dimanfaatkan
sebanyak mungkin. Dengan demikian effisiensi turbin menjadi lebih tinggi karena
kehilangan energi relatif kecil
Rangkaian pembangkit listrik tenaga uap ini terdiri dari :
- 1 (satu) Unit Turbin Uap
- 1 (satu) Unit Roda Gigi (Gear Box)
- 1 (satu) Unit Generator (Altenator 3-pase)

Klasifikasi Turbin berdasarkan Prinsip Kerja (ekspansi uap) :


- Turbin Impuls
Turbin impuls adalah turbin sederhana berotor satu atau banyak (gabungan)
yang mempunyai sudu-sudu pada rotor itu. Sudu biasanya simetris dan mempunyai
sudut masuk dan sudut keluar. Karena pada sudu gerak tidak terjadi ekspansi maka
bentuk sudu gerak turbin tersebut adalah simetris. Uap kering (superheated vapor)
diekspansikan di nozzle sehingga terjadi pengubahan energi potensial maksimal
menjadi energi kinetik maksimal.
Turbin impuls dapat merupakan turbin impuls sederhana (bertingkat tunggal),
turbin impuls kecepatan bertingkat (turbin Curtis) atau turbin impuls tekanan
bertingkat (turbin Rateau). Keadaan aliran uap dalam turbin tersebut dapat
diterangkan dengan menggunakan grafik tekanan dan kecepatan absolut.Kecepatan
uap naik karena nozzle berfungsi menaikkan kecepatan uap, kemudian uap rnengalir
ke dalarn baris sudu gerak pada tekanan konstan. Tetapi kecepatan absolutnya turun
karena energi kinetik uap diubah menjadi kerja mernutar roda turbin. Uap yang ke
luar turbin masih berkecepatan tinggi, sehingga rnasih rnengandung energi tinggi
atau kerugian energi rnasih terlalu besar.
Untuk rnencegah kerugian energi yang terlalu besar, uap diekspansikan secara
bertahap didalam turbin bertingkat ganda. Dengan turbin bertingkat ganda,
diharapkan proses penyerapan energi (proses pengubahan energi termal menjadi
kerja rnekanik) dapat berlangsung efisien. Perubahan tekanan dan kecepatan absolut

35
dari uap didalarn turbin irnpuls kecepatan bertingkat (turbin Curtis). Uap hanya
diekspansikan di dalam nosel (baris sudu tetap pertarna) dan selanjutnya tekanannya
konstan. Akan tetapi turbin tersebut rnasih dalarn golongan turbin irnplus karena
didalarn baris sudu Gerak tidak terjadi ekspansi (penurunan tekanan). Meskipun
tekanan uap didalam sudu gerak konstan, kecepatan absolut turun karena sebagian
dari energi uap diubah menjadi kerja memutar roda turbin.

- Turbin Reaksi
Turbin reaksi adalah turbin dengan proses ekspansi (penurunan tekanan) yang
terjadi baik di dalam baris sudu tetap maupun sudu gerak, energi termal uap diubah
menjadi energi kinetik di sudu-sudu penghantar dan sudu-sudu jalan, dan kemudian
gaya reaksi dari uap akan mendorong sudu-sudu untuk berputar. Turbin reaksi
disebut juga turbin Parsons sesuai dengan nama pembuat turbin pertama, yaitu Sir
Charles Parsons (Suyanto:2010).
Turbin reaksi, turbin yang proses ekspansi fluida kerjanya terjadi baik pada
nosel maupun sudu gerak, energi termal uap diubah menjadi energi kinetik di sudu-
sudu penghantar dan sudu-sudu jalan, dan kemudian gaya reaksi dari uap akan
mendorong sudu-sudu untuk berputar.
Turbin reaksi mempunyai tiga tahap, yaitu masing-masingnya terdiri dari baris
sudu tetap dan dua baris sudu gerak. Sudu bergerrak turbin reaksi dapat dibedakan
dengan mudah dari sudu impuls karena tidak simetris, karena berfungsi sebagai
nozzle bentuknya sama dengan sudu tetap walaupun arahnya lengkungnya
berlawanan.Turbin reaksi nekatingkat/bertingkat. Setiap tingkat terdiri dari nosel
tetap dan nozzle bergerak. Penurunan tekanan terjadi di ke dua nozzle tersebut.
Turbin reaksi merupakan turbin bertingkat dengan nozzle tetap dan nozzle bergerak
silih berganti. Pasangan nozzle tetap dan nozzle bergerak disebut satu tingkat. Seperti
turbin impuls, turbin reaksi nekatingkat dapat bekerja pada sudu dengan kecepatan
rendah untuk menghasilkan daya maksimum.
Turbin uap yang dipakai di PKS umumnya Turbin Uap satu tingkat (Single Stage).
Pada garis besarnya turbin uap ini terdiri dari :
- Bagian yang diam (Casing)
- Bagian yang bergerak (Rotor)

36
- Bantalan-bantalan rotor (Bearing)
Peralatan-peralatan pembantu :
- Kran masuk I & II (atas dan bawah)
- Kran uap masuk otomatis
- Klep pengaman (Emergency valve Trip)
- Pengatur putaran otomatis (Governor)
- Kran uap bekas
- Pompa minyak pelumas bantalan (Bearing)
- Kran-kran air kondesat
- Tabung air pendingin minyak pelumas
Alat-alat pengukur :
- Pengukur tekanan uap
- Pengukur tekanan minyak pelumas
- Pengukur putaran
Uap yang berasal dari ketel uap masuk kedalam sudu – sudu dan menggerakkan rotor
yang porosnya dikopel dengan poros roda gigi (Gear Box). Putaran turbin diatur
dengan alat pengatur otomatis (Govenor) sehingga mencapai putaran yang telah
ditentukan. Tergantung dari mesin. Pada umumnya diperlukan putaran 5000 rpm.
Mengingat putaran pembangkit tenaga listrik (Generator) yang rendah yaitu 1500
rpm, maka putaran dari turbin harus ditentukan dengan bantuan roda gigi (Gear
Box). Turbin uap yang terdapat di Tinjowan berkapasitas 600 kW berjumlah 3 (tiga)
unit, dengan kapasitas masing-masing sebesar 893 HP, 718 HP, dan 932 HP. Setiap
turbin mempunyai kecepatan rotasi sebesar 5000 Rpm,5000 Rpm dan 5750 Rpm.
Fungsi dari peralatan-peralatan pembantu :
- Kran Uap Masuk
Membuka atau menutup aliran uap pada pipa uap masuk turbine (inlet) yang
dikendalikan secara manual.
- Kran Uap masuk Otomatis
Membuka atau menutup aliran uap setelah kran uap masuk yang dikendalikan
dengan alat pengatur otomatis (Gorvenor).
- Klep pengaman (Emergency Valve Trip)

37
Turbin dilengkapi dengan alat pengaman, yang berfungsi untuk dapat secara otomatis
aliran uap masuk kedalam casing rotor terjadi sebagai berikut :

 Putaran Turbine Terlalu Tinggi


Bila putaran terlalu tinggi melebihi batas yan telah ditentukan (5350 – 5400 rpm),
maka peralatan pada over speed trip akan bekerja dan mendoromg tuas (Weight trip
lever), melepaskan kaitan (Trip Valve lever), dan klep pengaman menutup uap
masuk dengan cepat karena tarikan pegas yang kuat.
 Putaran Terlalu Rendah
Bila putaran terlalu rendah dari putaran yang diizinkan meyebabkan tekanan minyak
pelumas turun 3 psig (0,2 kg/Cm2) , maka alat pengaman tekanan minyak akan
melepaskan luas (valve trip lever), dan emergency Valve menutup dengan cepat.

Penyetelan Over Speed Trip

- Penyetelan penting untuk keamanan Turbin beroperasi dan dicoba (Test) minimal
setiap 2 minggu.
- Pendataan dibuat tercatat setiap kali pelaksanaan pekerjaan.
- Over speed trip distel bekerja pada kecepatan putaran turbin 3% lebih besar dari
kecepatan putaran kerja.
Cara Penyetelan :
- Buka tutup bearing case dan atau tutup steam dan bearing case.
- Putar shaft turbin secara manual, sehingga lock screw terlihat kemudian
longgarkan lock screw.
- Putar adjusting screw. Sesuai putaran jam untuk meninggikan tripping speed.
Berlawanan putaran jam untuk merendahkan tripping speed. Stel jika perlu. Ikat
kembali lock screw agar kedudukannya tetap, kemudian turbine dijalankan untuk
dicoba putaran over speed. Bila berlebih atau berkurang dari putaran yang
ditentukan, stel sesuai keterangan diatas. Jarak antara over speed trip lever (239)
dan emergency weight adalah 0,254 – 1,524 mm.
- Longgarkan lock screw (screw pengunci) pada valve lever connection yang
terpasang pada valve spindle.

38
- Geser valve lever connection sepanjang valve spindle untuk mendapatkan jarak
yang ditentukan 0,254 – 1,524 mm.
- Setelah diperoleh jarak sesuai diatas, ikat kembali lock screw agar tidak berobah
kedudukan valve lever connection pada valve spindle.
 Pengaruh Putaran Otomatis
Agar putaran turbine dapat tetap (stabil) walaupun beban yang diterima berubah –
ubah maka turbine dilengkapi dengan alat pengatur putaran (Gorvenor). Alat ini
bekerja dengan sistem hydrolis, yang dapat mengatur kran uap yang masuk agar
terbuka/tertutup secara otomatis tergantung dari kebutuhan uap yang diperlukan oleh
turbin uap.
 Kran Uap Bekas
Kran ini dipasang pada pipa uap bekas turbine (exhaust pipe) kran ini dibuka dulu
sebelum turbine beroperasi dan ditutup bila turbine berhenti.
 Pompa Minyak Pelumas
Pompa ini gunanya untuk memompa minyak pelumas untuk pelumasan bantalan-
bantalan (bearing) poros turbine dan roda – roda gigi (Gear Box). Tekanan minyak
pelumas adalah 8 psig (0,55 Kg/Cm2) dan tekanan minyak terendah yang diizinkan
adalah 3 psig (0,2 Kg/Cm2). Pompa dipasang pada poros dari gear box.

 Kran-kran Kondensat Uap


Kran air kondesat dipasang pada pipa uap masuk, pipa uap bebas dan pada turbine
yang gunanya adalah untuk membuang air kondesat yang terjadi, agar tidak terjadi
tumbukan butiran air didalam pipa turbine yang sangat berbahaya bagi alat
tersebut.Untuk mengurangi butiran – butiran air ini, juga dipasang saringan uap.
Steam Condesor dan condesat pipa induk (Main Pipe Line). Butir – butir air tidak
dibenarkan masuk kedalam turbine, karena dapat merusak peralatan dalam turbin
terutama Blade Rotor, Nozzle dan menimbulkan karat yang menyebabkan alat
pengaman (Emergency Valve Trip) tidak dapat bekerja.
 Tabung Air Pendingin Minyak Pelumas
Karena putaran yang demikian tinggi, maka suhu minyak pelumas cepat naik. Untuk
mendinginkannya dipakai tabung pendingin dengan mengalirkan air kedalam tabung
yang berlawanan arah dengan aliran minyak. Kran – kran air ini harus tetap terbuka

39
selama turbine beroperasi. Panas dari minyak pelumas tertinggi yang diizinkan
adalah 820C.

Alat-alat pengukur
Untuk memudahkan pengontrolan/pengamatan, maka turbine dilengkapi dengan alat-
alat pengukur seperti :
 Pengukur Tekanan Uap 3 (tiga) buah
- 1 (satu) buah untuk tekanan dalam pipa uap masuk
- 1 (satu) buah untuk tekanan uap dalam turbine
- 1 (satu) buah untuk tekanan uap bekas
 Pengukur Tekanan Uap 3 (tiga) buah
- 1 (satu) buah untuk tekanan minyak sebelum filter
- 1 (satu) buah untuk tekanan minyak setelah filter
- Pengukur putaran
- 1 (satu) buah frekuensi meter untuk putaran tinggi
Hal-hal yaang harus diperhatikan dalam pengoperasian turbin adalah sebagai
berikut :
- Tekanan minyak pelumas
- Air pendingin
- Putaran mesin
- Tekanan uap masuk
- Tekanan uap bekas pada Back Pressure Vassel
- Beban normal (tidak lebih)
Apabila dalam pengoperasian dijumpai uap basah dan ketel masuk kedalam turbin,
maka diambil langkah-langkah penanggulangannya :
- Semua kran-kran kondesat pada pipa dan turbine dibuka (by pass)
- Beban mesin dikurangi
- Beritahukan pada operator ketel bahwa uap dari ketel basah, Bila uap basah terus
berlanjut, maka turbine diberhentikan (stop). Untuk keamanan pengoperasian
turbine, maka dapat dilakukan percobaan (test) pada klep pengaman (Emegency
Valve Trip) minimum setiap 2 (dua) minggu. Bila alat ini tidak bekerja baik,
maka segera diperbaiki.

40
h. Alternator Turbin Uap (Generator Uap)

Gambar 2. 6. Alternator Turbin Uap (Generator Uap)


Turbin generator adalah sumber yang populer pembangkit listrik yang bersih di
PKS, karena kebanyakan tidak menggunakan jenis bahan bakar minyak melainkan
dari uap yang dihasilkan. Uap digunakan untuk memproduksi listrik yang terjadi di
generator turbin. Uap adalah bentuk, yang mudah dan murah dan juga ramah
lingkungan sebagai bahan bakar pada Pabrik Kelapa Sawit.
Pada generator turbin, uap digunakan dengan bertekanan tinggi untuk memutar
turbin dimana energi panas uap akan dikonversi menjadi gerakan berputar. Turbin
dihubungkan dengan alternator's rotor, maka konsep putar dari turbin digunakan
untuk menghasilkan tenaga listrik. Pembangkit dapat digerakkan oleh turbin uap
melalui motor berkecepatan rendah.
Konsep Alternator Turbin Uap (Generator Uap) yang digunakan adalah :

 Turbine Prime Mover


Turbin akan bertindak sebagai penggerak utama dalam generator turbo dan
dilengkapi di poros yang sama seperti dari alternator's rotor.
 Alternator

41
Alternator ini digunakan untuk mengkonversi gerak rotasi dari turbin menjadi energi
listrik dan outputnya dipasok ke papan switch.
 Gavernor Kontrol steam
Governor digunakan untuk mengontrol kecepatan generator turbin selama mulai,
operasi normal dan menghentikan. Hal ini mengendalikan kuantitas inlet uap untuk
generator turbin.
 Steam Control Valve
Katup kontrol bertekanan yang berbeda dipasang di line uap dan dikendalikan
menggunakan governor untuk aliran uap dari sistem boiler.
 Pump Kondensat
Uap terkondensasi, setelah turbin didinginkan lebih lanjut, dipompa kembali ke
tangki oleh pompa kondensat.
 Vacuum pump for glands
Poros turbin uap dilengkapi dengan kelenjar dimana uap disemprotkan pada tekanan
0,3 ~ 0,5 bar sehingga vakum di dalam casing turbin tidak drop.
 Kondensator
Sebagai Alat penukar panas sebagai kondensor untuk mendinginkan dan
memadatkan semua uap dari turbin menjadi air sehingga dapat dipompa kembali
dengan panas dengan baik.
 Vacuum pump header tank
Sebuah pompa vakum tangki header yang disediakan untuk mendinginkan pompa
vakum karena kesepakatan kemudian bersama uap temperatur yang tinggi.

i. Diesel Genset
Disamping Pembangkit Listrik tenaga uap (Turbine), dibutuhkan juga Pembangkit
Listrik Tenaga Diesel.Penggunaan mesin ini terutama dipakai pada waktu Turbin
Uap belum/tidak beroperasi.
Jika tenaga listrik dari Turbine Uap cukup untuk proses pengolahan maka Diesel
genset tidak dipakai, tetapi bila beban Turbin Uap berlebih maka Diesel Genset dapat
dipakai dengan Turbin Uap.

42
Hal – hal yang harus diperhatikan dalam pengoperasian adalah sebagai berikut :
- Tekanan dan level minyak pelumas
- Temperatur mesin dan air pendingin
- Putaran dari mesin
- Beban dari mesin
Mesin diesel bejumlah 1 (satu) unit. Dengan type 3306 B buatan USA.
Pelaksanaan Maintenance mesin dilakukan, sebagai berikut :
- Setiap 5000 jam jalan dapat di Top Overhaul
- Setiap 10.000 jam jalan mesin dapat dioverhaul
j. Back Pressure Vessel (BPV)

BPV merupakan bejana tekan yang berfungsi untuk menampung steam


buangan Turbin untuk selanjutnya steam ini didistribusikan ke unit pengolahan.
Prinsip Kerja BPV (Back Pressure Vessel), yaitu menampung steam buangan Turbin
sampai tekanan maksimum 3.2 Kg/cm². Agar tekanannya stabil maka dilengkapi
dengan make up valve.

Pada beberapa PKS alat ini dilengkapi dengan pompa yang dapat
menginjeksikan air kedalam bejana untuk memperbesar produksi uap, mendinginkan
temperatur dan tinggi air dapat dilihat pada gelas penduga (Sight Glass) yang
terpasang pada bejana ini. Disamping alat ini, dan alat lain yang gunanya juga untuk
penambah uap yaitu Reducer Ventil, yang dapat mengatur pemasukan uap secara
otomatis dari tekanan tinggi ke tekanan rendah dan dipasang pada pipa uap yang
tersambung langsung pada pipa induk (Main Pipe Line).
Bejana ini dilengkapi dengan :

- Make up valve yang berfungsi untuk menaikkan atau menambah tekanan.

- Safety valve dan surplus valve berfungsi untuk membuang kelebihan steam.

- Kerangan-kerangan berfungsi untuk distribusi steam ke stasiun pengolahan.

- Steam trap berfungsi untuk membuang kondensate.

- Pressure gauge dan recorder berfungsi untuk mengukur dan mencatat tekanan.

43
Pada bagian bawah bejana dipasang kran spei yang dapat digunakan bila perlu.

Hal – hal yang perlu diperhatikan pada saat pengoperasian sebagai berikut :

- Tekanan uap pada bejana ini 3 – 3,2 Kg/Cm2


-
Katup pengaman (Safety Valve) membuka pada tekanan 3 – 3,2 Kg/Cm2
-
Bila katup pengaman kurang mampu bekerja dan tekanan berlanjut terus, maka
kran darurat dibuka perlahan-lahan secara manual.
k. Lemari Pembagi Listrik (Switchboard)

Switchboard dalam pegertian secara umum adalah peralatan yang berfungsi sebagai
penghubung dan pemutus antara dua sisi dengan tujuan tertentu.
Pada sistem tenaga listrik makna dan fungsi switchboard adalah:
- Menghubungkan dan memutuskan sisi sumber tenaga listrik dengan sisi beban
- Menghubungkan dan memutuskan sumber tenaga listrik dengan peralatan listrik
yang lain.
- Menghubungkan jaringan listrik utama dengan jaringan listrik cabang
Pada system tenaga listrik secara luas pengertian switchgear adalah komponen-
komponen hubung/pemutus dan pendukung-pendukungnya dalam satu kesatuan
(unit) terintegrasi, sehingga dapat difungsikan sebagai penghubung, pemutus, dan
pelindung terhadap dua sisi rangkaian tersebut.
Komponen-komponen dalam switchboard tersebut adalah:
- Kompartemen bus bar (bus bar compartment)
- Kompartemen penghubung dan pemutus (switchboard compartment)
- Kompartemen kabel/kabel control (cable compartment)
- Kompartmen lain pendukung operasional (PT, CT, relay proteksi).
Switchboard berdasarkan fungsinya dibagi menjadi :
- Switchboard rangkaian daya (tegangan rendah dan tegangan menengah)
- Switchboard rangkaian control, yang berfungsi untuk mengoperasikan dan
mengontrol rangkain daya pada pembangkit
- Switchboard rangkain pengukuran daya.
Switchboard dengan fungsinya sebagai penghubung dan pembagi biasa disebut
dengan panel hubung bagi atau perlengkapan hubung.

44
Perlengkapan listrik yang bertegangan tidak terlindung dari sentuhan luar, tidak
terlindung terhadap benda-benda luar maupun semprotan/tetesan air jadi tingkat
bahaya terhadap sentuhan langsung tinggi. Switchboard banyak dijumpai/terpasang
pada pusat-pusat pembangkit listrik.
Kapasitas pemutusan dan penyambungan pada Switchboard. Yang dimaksud
kapasitas pemutusan pada peralatan hubung/Switchboard adalah kemampuan
terhadap arus hubung singkat yang melewati dan memutuskannya tanpa mengalami
kerusakan fisik dan siap dioperasikan kembali dalam keadaan normal.
Gangguan-gangguan yang biasa / umum terjadi pada switchboard adalah :
- Panas
- Sering trip tanpa sebab yang diketahui dengan pasti.
- Tidak dapat dioperasikan

45
BAB III
TEKNIK PELAKSANAAN

3.1 Diskripsi Pelaksanaan PKLI


Praktek Kerja Lapangan Industri dilaksanakan setiap hari Senin sampai
Sabtu, mulai pukul 06:30 – 15:00 WIB hari Senin sampai Kamis, jam 06.30 - 12.00
WIB hari Jumat dan jam 06.30 – 13.00 WIB hari Sabtu.
Kegiatan praktek kerja lapangan industri ini dilakukan selama 30 hari kerja
yang dilaksanakan pada tanggal 25 Juni 2018 sampai dengan 25 Agustus. Praktek
Kerja Lapangan Industri dilaksanakan di PT. PERKEBUNAN NUSANTARA IV
(Persero) Unit Usaha Kebun Tinjowan Sumatera Utara.
Adapun uraian harian pelaksanaan PKLI selama 60 hari kerja adalah :
Senin 25 Juni 2018

- Penyerahan surat ke kantor SDM

Selasa, 26 – 27 Juni 2018

- Libur pilkada

Kamis, 28 Juni 2018

- Observasi dan perkenalan suasana tempat PKLI

Jum’at, 29 Juni 2018

- Observasi dan perkenalan suasana tempat PKLI, dan menerima bimbingan dari
pembimbing lapangan tentang proses pengolahan di PKS Tinjowan

Sabtu , 30 Juni 2018

- Melihat proses penimbangan TBS (Tandan Buah Segar), sortasi buah di bagian
Loading Ramp serta bagaimana cara mensortasi buah.

Senin,2 - 3 Juli 2018

46
- Mengamati dan meminta penjelasan kepada operator stasiun perebusan tentang
proses perebusan di sterilizer

Rabu, 4 Juli 2018

- Mengamati dan meminta penjelasan kepada operator stasiun penebah tentang


proses di stasiun penebah

Kamis, 5 – 7 Juli 2018

- Mengamati dan meminta penjelasan kepada operator stasiun kempa tentang


proses di stasiun kempa

Senin, 9 - 13 Juli 2018

- Memotret dan mencatat informasi yang tersedia di Papan Instruksi Kerja di

- Mengamati dan meminta penjelasan kepada operator stasiun klarifikasi tentang


proses di stasiun klarifikasi di semua stasiun

Jum’at, 14 – 16 Juli 2018

- Mengamati dan meminta penjelasan kepada operator stasiun pengolahan biji tentang
proses di stasiun pengolahan biji

Senin, 17 - 19 Juli 2018

- Meminta penjelasan kepada operator ketel uap mengenai ketel uap yang digunakan
di PKS Tinjowan.

Kamis, 20 Juli 2018

- Meminta penjelasan kepada operator kamar mesin mengenai turbin, generator, dan
BVP.

Jum’at, 21 Juli 2018

- Mengamati dan meminta penjelasan tentang Diesel Genset

Sabtu, 22 Juli 2018

47
- Mengamati Pengolahan Limbah Pabrik

Senin, 24 - 26 Juli 2018

- Membersihkan storage tank CPO (tangki timbun CPO)

Jum’at, 27 - 28 Juli 2018

- Mengamati proses jalannya BPV (Back Pressure Vessel) dimana uap dari turbin
akan didistribusikan ke unit.

Senin, 30 Juli - 4 Agustus 2018

- Meminta penjelasan kepada Operator mengenai cara menghidupkan Ketel Uap

Sabtu, 5 Agustus 2018

- Meminta penjelasan kepada Operator mengenai perawatan dan Perbaikan Ketel Uap

Senin, 6 - 11Agustus 2018

- Mencuci dapur dari ketel uap

Senin, 13 – 14 Agustus

- Mengoperasikan Turbin uap yang di bantu oleh operator kamar mesin

Rabu, 15 Agustus

- Meminta penjelasan terhadap gangguan-gangguan yang biasa terjadi di Lemari


Pembagi Listrik (SwitchBoard)

Kamis, 16 Agustus 2018

- Meminta penjelasan kepada Operator mengenai perawatan terhadap tangki


pembuangan gas

Jum’at, 17 Agustus

- Upacara HUT RI

48
Sabtu, 18 Agustus

- Mengerjakan laporan system Pembangkit Listrik Tenaga Uap

Senin, 20 - 21 Agustus

- Melanjutkan mengerjakan laporan system Pembangkit Listrik Tenaga Uap

Rabu, 22 Agustus 2018

- Revisi system Pembangkit Listrik Tenaga Uap oleh pembimbing lapangan

Kamis,23 Agustus 2018

- Acc laporan system Pembangkit Listrik Tenaga Uap oleh pembimbing lapangan

Jum’at, 24 Agustus 2018

- Mengurus surat-surat bukti telah mengikuti PKLI dan meminta lembar penilaian
selama PKLI

Sabtu, 25 Agustus 2018

- Hari terakhir PKLI, ijin kepada pihak perusahaan.

3.2 Prosedur Pekerjaan Mekanisme Kerja Sistem Pembangkit Listrik Tenaga


Uap (Power Plant System)
1. Pemeriksaan-pemeriksaan yang dilakukan pada pelaksanaan PKLI :

a. Pemeriksaan Pendahuluan
1) Pemeriksaan sistem listrik
Ketepatan kapasitas pemutus sirkuit, harga preset rele arus lebih, dan ukuran
serta sambungan kabel harus diyakinkan. Untuk motor, terutama motor benam,
tahanan isolasinya harus diukur dan dipastikan bahwa harganya sesuai dengan
jaminan dari pabriknya.
2) Pemeriksaan minyak pelumas bantalan
Gemuk dan minyak untuk bantalan harus diperiksa kebersihan dan jumlahnya.

49
3) Pemeriksaan arah putaran.
Pemeriksaan arah putaran biasanya dilakukan dengan terlebih dahulu melepas
kopling atau sabuk yang menghubungkan pompa dan motor penggerak.
4) Pemeriksaan kelurusan.
Kelurusan poros pompa dan motor harus diperiksa. Jika ada penyimpangan,
harus dikoreksi lebih dahulu.

b. Pemeriksaan Kondisi Operasi

Di bawah ini akan diuraikan berbagai hal yang perlu diperiksa serta cara
penilaian kasar tentang kondisi pompa baik pada waktu uji coba, maupun pada
waktu operasi.
1) Pembacaan manometer dan ampermeter
a). Tekanan keluar dan tekanan isap harus sesuai atau mendekati harga yang telah
ditentukan.
b). Arus listrik yang dikonsumsikan harus lebih rendah dari pada yang di nyatakan
pada label motor. Arus ini tidak berfluktuasi secara tidak normal. Jika ada benda
asing atau pasir yang terselip pada celah-celah sempit antara impeler dan rumah
pompa, arus listrik dapat berfluktuasi secara tak normal sebelum impeler macet.
2) Temperatur dan kebocoran pada stuffing box.
Kebocoran dari kotak paking (pada paking tekan) harus berupa tetesan-tetesan
zat air yang jumlahnya tidak lebih dari 0,5 cm3/s. Jika jumlah tetesan lebih dari ini,
penekan paking harus dikencangkan pelan-pelan dan merata (dengan mengencang-
kan kedua mur secara bergantian) sampai tetesanmenjadi normal. Pengencangan
yang berlebihan akan menyebabkan paking menjadi panas. Jika hal ini terjadi maka
mur penekan harus dikendorkan dan sementara pompa berjalan mur penekan
dikendorkan untuk membocorkan zat cair lebih banyak selama beberapa saat.
Kemudian penekan paking dikencangkan kembali secara lebih baik. Adapun
temperatur kotak paking yang masih diizinkan adalah tidak lebih dari 30°C di atas
temperatur zat cair yang dipompa.Jika kebocoran tidak mengecil setelah penekan
paking dikencangkan dan pompa dioperasikan beberapa jam, maka paking harus
diganti dengan yang baru. Sediakan paking dalam jumlah dan ukuran yang sesuai.

50
Masing-masing potongan paking harus dapat melilit poros secara penuh tanpa celah
pada belakangnya. Bila paking dipasang pada poros, arah anyamannya harus sesuai
dengan arah putaran poros.
3). Pemeriksaan bantalan
a). Jika bantalan yang digunakan memakai cara pelumasan cincin maka cincin ini
harus dapat berputar secara normal.
b). Jika rumah bantalan dipegang dengan tangan, harus tidak terasa adanya panas
yang berlebihan. Jika diukur dengan termometer, biasanya bantalan dianggap
normal bila temperaturnya tidak lebih dari 40°C di atas temperatur udara di
sekitarnya.
4). Pemeriksaan getaran dan bunyi
a). Bila tangan diletakkan di atas permukaan stasiun pembangkit harus tidak terasa
adanya getaran yang berlebihan. Untuk pengukuran yang teliti, amplitudo
getaran dapat diukur dengan vibrometer pada rumah bantalan dan pada motor
pembangkit.
b). Tidak boleh ada bunyi yang luar biasa karena kavitasi maupun bunyi dari
bantalan.
5). Cara menangani instrument
Beberapa alat ukur seperti manometer dan vakummeter selalu diperlengkapi
dengan katup sumbat. Katup ini sering dibiarkan terbuka selama operasi
sehingga meter akan terus-menerus mengukur tekanan. Namun hal yang
demikian itu dapat menyebabkan meter menurun ketelitiannya atau rusak
setelah jangka waktu pendek. Hal ini disebabkan oleh lonjakan tekanan yang
dapat terjadi waktu pompa distart, dimatikan, atau karena fluktuasi tekanan lain
pada waktu operasi. Karena itu sebaiknya selalu dalam keadaan tertutup kecuali
bila sedang dilakukan pemeriksaan.
6). Penanganan Komponen Stasiun Cadangan Pembangkit
a). Komponen cadangan harus dipersiapkan untuk dapat distart setiap saat. Minyak
pelumas atau air pelumas, air pendingin bantalan, dan air perapatuntuk
kotak paking, harus siap dialirkan bila diperlukan.
b). Komponen cadangan harus dioperasikan secara periodik. Jika tidak pernah di-
jalankan, bagian dalam stasiun pembangkit dapat berkarat sehingga tidak dapat

51
menghasilkan uap yang baik. Jika pembangkit dioperasikan secara otomatis,
komponen cadangan sebaiknya direncanakan seperti suatu komponen biasa
yang dioperasikan secara bergantian dari pada dibiarkan berhenti untuk jangka
waktu lama.
7). Butir dan jangka waktu pemeriksaan
Butir atau bagian yang perlu diperiksa beserta jangka waktunya perlu ditentukan
lebih dahulu. Ketentuan ini selanjutnya dipakai sebagai dasar untuk
melaksanakan pemeriksaan rutin. Atas dasar petunjuk ini kondisi mesin pada
saat pemeriksaan dibandingkan dengan harga-harga standar yang diperoleh dari
pemeriksaan-pemeriksaan sebelumnya.
Adapun frekuensi pemeriksaan adalah seperti diuraikan berikut ini.
a) Pemeriksaan harian
Hal-hal yang perlu diperiksa setiap hari adalah sebagai berikut :
- Temperatur permukaan tiap stasiun pembangkit: Dapat dirasakandengan
tangan, dan didengar.
- Kebocoran dari kotak paking pada pompa: Diamati secara visual.
- Arus listrik: Dibaca pada ampermeter.
- Jumlah minyak pelumas di dalam rumah bantalan dan perputaran cincin
minyak: Dirasakan dengan tangan, dilihat, dan didengarkan.
b). Pemeriksaan bulanan
Setiap bulan stasiun pembangkit pada bagian pompa harus diperiksa. Besarnya
tahanan terhadap yang dihasilkan.
- Pemeriksaan tiga bulanan
- Setiap tiga bulan diadakan pemeriksaan atau penggantian berikut.
- Penggantian minyak di dalam Pompa pengisian Air Ketel
- Pemeriksaan gemuk: Gemuk harus diganti jika memburuk.
c). Pemeriksaan enam bulanan
Setiap enam bulan diadakan pemeriksaan berikut:
- Pemeriksaan paking tekan dan selubung poros stasiun: Jika pada selubung poros
terlihat alur-alur dalam karena keausan, paking dan selubung poros harus
diganti.
- Keadaan kopling kaku antara pompa dan motor listrik: Jika kelurusan banyak

52
menyimpang dari harga yang ditentukan pada waktu pompa dipasang, harus
dilakukan pelurusan kembali.

d). Pemeriksaan lima tahunan


Hal-hal yang diperiksa di sini adalah:
- Keausan pada bagian-bagian yang berputar, terutama besarnya celah pada cincin
perapat (wearing ring).
- Korosi di dalam bagian stasiun pembangkit.
- Kelurusan poros: Harus dilakukan pelurusan kembali setelah pompa dibongkar
dan dipasang.
Meskipun jangka waktu pemeriksaan dapat bervariasi tergantung pada jenis zat cair
yang dipompa, laju aliran uap, tingkat kepentingan komponen, dll., namun dapat
dianjurkan untuk mengadakan pemeriksaan menyeluruh (overhaul) yang pertama
dalam jangka satu tahun setelah pompa mulai dipergunakan.

8). Penyediaan suku cadang


Macam dan jumlah suku cadang yang diperlukan untuk pemiliharaan tergantung -
pada jenis komponen seperti pompa, dan elektromotor, jenis zat cair yang
dipompa, keadaan operasi, dan derajat kepentingan pompa. Namun pada
umumnya suku cadang perlu disediakan pada saat proses overhaul.

Proses perbaikan pada Pelaksanaan PKLI

Tahap proses pengerjaan Stasiun pembangkit Listrik yaitu:

Sebelum melakukan pembongkaran mesin pompa terlebih dahulu di persiapkan alat-


alat yang dibutuhkan. Alat-alat yang dibutuhkan dalam perbaikan ini adalah yaitu :

53
1. Persiapan Alat

1) Kunci pass/ring 14 = 2 buah 13) Aspak


2) Kunci pass/ring 30 = 2 buah 14) Majun
3) Kunci pass/ring 24 = 2 buah 15) Skrap
4) Kunci pass/ring 36 = 2 buah 16) Lem silicon
5) Kunci pss/ring/shock 46 = 2 buah 17) Tracker
6) Kunci pipa / monyet 18) Gerinda
7) Jack pump 19) Tang Scur Klep
8) Kantrol / crank 20) Senter
9) Kunci L = 1set 21) Kertas pasir
10) Martil 22) Grass
11) 0beng 23) Shim
12) Tang Press 24) Packing

2. Proses Perbaikan PadaKetel Uap


Jika pada pengoperasiannya dijumpai Uap Basah karena kelebihan air, maka :
1) Kran-kran air kondensat pada pipa induk dibuka.
2) Kurangi air dalam ketel dengan jalan spei
3) Adakan spei air (Blow Down) tetapi sebanding dengan penambahan air kedalam
ketel. Jika air yang membusa ini berkelanjutan dalam waktu lama, maka ketel
harus distop, diadakan penggantian air dan dicari/diatasi penyebab
pembusaannya, kemungkinan air bercampur minyak.
Jika dalam hal kekurangan air sedangkan pompa air ketel tidak dapat beroperasi,
lakukan tindakan pengamanan sebagai berikut :
1) Tarik api
2) Tutup kran induk
3) Hentikan Induced Draft Fan dan Force Draft Fan
4) Tutup semua pintu setelah selesai tarik api agar udara dingin tidak masuk
kedalam dapur.
5) Periksa penyebab pompa tidak beroperasi dengan baik. Jangan memakai air
untuk mematikan api dalam dapur. Pembersihan dan pemeriksaan rutin pada
bagian luar dan dalam ketel dilakukan setiap minggu. Dan pemeriksaan berkala
oleh (PNKK, 2 tahun sekali – kali).

1
3.3 Proses Perbaikan Pada Turbin Uap
Jika pada pengoperasiannya dijumpai uap basah dari ketel masuk kedalam
turbin maka perbaikan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :

1) Semua kran-kran kondesat pada pipa dan turbin dibuka (by pass)

2) Beban mesin dikurangi

3) Bila uap basah terus berlanjut, maka turbin diberhentikan (stop). Untuk
keamanan pengoperasian turbin.

4) Terakhir, lakukan percobaan (test) pada klep pengaman (Emegency Valve Trip)

3.4 Proses Perbaikan Pada Lemari Pembagi Listrik (SwitchBoard)


Jika pada pengoperasiannya SwitchBoard mengalami Panas, sering trip tanpa
sebab yang diketahui dengan pasti, juga tidak dapat beroperasi, maka yang harus
dilakukan adalah :

- Jika SwitchBoard terlalu panas

1) Periksa arus beban.

2) Periksa sambungan-sambungan.

3) Periksa kotoran yang menempel/debu.

4) Periksa system pendingin dan suhu ruangan.

- Jika ditemukan trip tanpa sebab yang diketahui dengan pasti

1) Periksa atau cek pada kabel-kabel pada rangkaian pengontrol sesuai gambar
diagram rangkaian control.

2) Periksa penyetelan/setting dari relay proteksi.

3) Periksa tegangan catu daya rangkaian control.

4) Periksa kondisi/spesifikasi peralatan proteksi dan pemutus (switchboard).

5) Periksa hubungan ke beban.

55
- Jika gagal dioperasikan (On/Off)

1) Periksa kondisi fisik switchboard

2) Periksa atau melacak kabel-kabel control

3) Periksa komponen rangkaian control dan karakteristik atau spesifikasi

4) Periksa hubungannya ke beban

3.5 Pembahasan hasil PKLI


Praktik Kerja Lapangan Industri (PKLI) yang dilaksanakan oleh mahasiswa
selama satu bulan lebih (yang dilaksanakan penulis pada tanggal 25 Juni- 25 Agustus
2018 di PT. PERKEBUNAN NUSANTARA IV (Persero) Unit Usaha Kebun
Tinjowan, berlangsung sesuai jadwal yang penulis rencanakan. Ilmu dan pengalaman
yang penulis inginkan telah didapatkan meskipun belum maksimal. Hal tersebut
dikarenakan waktu pelaksanan PKLI yang belum cukup sehingga belum mampu
mengembangkan diri secara efektif.
Hasil maupun out put yang bisa penulis dapatkan dari kegiatan pelaksanaan
PKLI ini adalah peningkatan pengetahuan tentang proses di stasiun Pembangkit
Listrik Tenaga Uap. Dengan melakukan pemeriksaan, pemeliharaan, dan perbaikan.
Di PT. PERKEBUNAN NUSANTARA IV (Persero) Unit Usaha Kebun
Tinjowan tempat PKLI penulis,khusus nya di bagian StasiunPembangkit Listrik
penulis diberi pengarahan/petunjuk dalam pemeliharaanoleh pembimbing yang juga
selaku Teknisi. Setelah penulis diberi pengetahuan oleh pembimbing lapangan
mengenai Sistem Pembangkit di Pabrik Kelapa Sawit Kebun Tinjowan,
penulisakhirnya dapat mengetahui proses terjadi nya listrik pada tiap-tiap stasiun
pembangkit yang penulis pelajari

3.6 Refleksi Mahasiswa/Praktikan


Setelah melaksanakan kegiatan PKLI maka banyak hal yang berbeda antara
dunia pendidikan dengan dunia usaha dan dunia industri meskipun kedua ketegori
tersebut berhubungan satu sama lainnya. Namun didunia usaha dan industri seorang

56
praktikan dituntut lebih kreatif dan aktif. Seperti halnya ketika penulis mengerjakan
Mekanisme Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Uap (Power Plant System)banyak hal
yang didapatkan contohnya :pemeliharaan, proses kerja dan perbaikan ketel uap,
turbin uap, generator uap yang mana disini dituntut adalah kesabaran karna dapat
memakan waktu yang cukup lama.

Pada saat melaksanakan kegiatan PKLI inilah kesempatan untuk memperoleh


pengetahuan dan kemampuan di bidang pembangkitan listrik. Yang mana ini
merupakan pengetahuan baru bagi penulis sendiri meskipun terkesan singkat.

Ada beberapa hal yang menjadi refleksi bagi penulis sebagai praktikan setelah
pelaksanaan PKLI yaitu:

1. Penulis sebagai Pelaksana Kegiatan PKLI merasakan manfaat yang besar setelah
melaksanakan PKLI di perusahaan PT. PERKEBUNAN NUSANTARA IV
(Persero) Unit Usaha Kebun Tinjowan.
2. Pelaksana Kegiatan PKLI tidak hanya sebatas melaksanakan pekerjaan
berdasarkan hasil pemeriksaan tetapi juga wadah pengembangan diri praktikan
didalam menjalin kerja sama dengan team dan rasa tanggung jawab terhadap
pekerjaan.
3. Penulis dapat membedakan antara Proses Pembangkit Listrik Tenaga Uap serta
Proses Kelapa Sawit sampai menjadi CPO (Crude Palm Oil).
Penulis sebagai Pelaksana Kegiatan di Perusahaan harus mampu mengembangkan
teoritis yang didapatkan dibangku perkuliahan menjadi praktis di perusahaan seperti
Mekanisme Pembangkit Listrik Tenaga Uap (Power Plant System).

57
BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

3.7 Kesimpulan
Setelah melaksanakan kerja praktik di PT. PERKEBUNAN NUSANTARA II
Unit Usaha Sawit Hulu, maka dapat diambil beberapa kesimpulan, yaitu:
1. Penulis perlu banyak belajar tentang bagaimana sistem kerja dalam perusahaan,
bagaimana cara bersosialisasi dengan karyawan dan bagaimana bersikap dan
menjaga kedisiplinan ditempat lingkungan kerja.
2. Penulis perlu banyak belajar tentang bagaimana cara sistem kerja pembangkit
listrik tenaga uap. Karena penulis dalam prakteknya mengalami kesulitan pada
saat mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja dari boiler sebagai
salah satu pembangkit tenaga dari Pabrik Kelapa Sawit itu sendiri.
3. Teori yang diperoleh praktikan dari kampus kurang sesuai dengan praktek yang
dilapangan, itu dikarenakan kurangnya pembenahan dari kampus sebelum
praktikan terjun ketempat PKLI.
4. Dari kegiatan PKLI yang dilakukan Penulis banyak mengetahui bagaimana
sistem kerja dan sistem perawatan berbagai macam dari stasiun pembangkitan
listrik tenaga uap (Power Plant System)
5. Penulis mendapat pengalaman yang sedemikian rupa sehingga menambah
perbendaharaan, baik ditinjau dari segi pengetahuan maupun penyesuaian
dengan lingkungan kerja, khusus nya di bidang perawatan untuk setiap stasiun
pembangkit tenaga di Pabrik.
6. Penulis Mengetahui bahwa: Uap yang digunakan pada proses pengolahan kelapa
sawit umumnya adalah uap basah yang merupakan uap buangan yang berasal
dari boiler setelah digunakan pada Turbin Uap sebagai tenaga penggerak
Generator.
7. Untuk kebutuhan uap pengolahan dan pembangkit tenaga listrik, dibutuhkan
ketel uap sebagai sumber energi.

58
8. Ketel uap yang dipergunakan adalah jenis ketel pipa air (Water Tube Boiler).
Ketahanan ketel uap tergantung pada mutu air umpan dan mutu air ketel.
9. Pada garis besarnya ketel uap terdiri dari :
- Ruang Pembakar
- Drum Atas
- Pipa uap pemanas lanjut (Superheater Pipa)
- Drum Bawah
- Pipa-pipa air (header)
- Pembuangan Abu (Ash Hooper)
- Pembuangan Gas Besar
- Alat-alat Pengaman.
10. Turbin uap adalah pembangkit listrik tenaga uap yang digerakkan oleh tenaga
uap dari ketel uap.
11. Turbin Uap yang dipakai di PKS PTPN II Unit Usaha Sawit Hulu - yaitu
Turbin Uap satu tingkat (Single Stage). Pada garis besarnya terdiri dari :
a. Bagian yang diam (casing)
b. Bagian yang bergerak (Rotor)
c. Bantalan-bantalan rotor (Bearing)
d. Peralatan-peralatan pembantu :
- Kran masuk I dan II (atas dan bawah)
- Kran uap masuk otomatis
- Klep pengaman (Emergency valve Trip)
- Pengatur putaran otomatis (Governor)
- Kran Uap Bekas
- Pompa minyak pelumas bantalan (Bearing)
- Kran-kran air kondesat
- Tabung air pendingin minyak pelumas
- Alat-alat pengukur
12. Putaran turbin diatur dengan alat pengatur otomatis (Governor) sehingga
mencapai putaran yang telah ditentukan. Pada umumnya diperlukan putaran
5000 rpm.

59
3.8 Saran
1. Jika dilihat dari pelaksanaan praktek kerja lapangan industri, praktikan
mengalami kesulitan saat diberikan suatu perkejaan. Itu diakibatkan program
praktek yang diterima dari kampus belum kurang sesuai dengan bidang praktek
yang dilapangan. Sehingga Praktikan harus belajar dari awal. Untuk itu
program praktek dikampus terutama didalam jurusan teknik mesin harus lebih
diperbanyak lagi waktu dan kegiatannya.
2. Universitas harus menjalin suatu kerjasama dengan berbagai perusahaan
industri supaya mahasiswa dapat ditempatkan pada industri tersebut sesuai
dengan jurusannya masing-masing. Supaya teori yang didapat dikampus sesuai
dengan praktek yang dilakukan di industri. Sehingga mahasiswa tidak
mengalami kesulitan baik melakukan praktek dan mencari tempat PKLI yang
sesuai dengan jurusannya.
3. Menambah waktu pelaksanaan PKLI sehingga lebih meningkatkan skill
mahasiswa didalam melaksanakan praktik memperluas pengetahuan dibidang
pada saat praktik.
4. Dari pihak perguruan tinggi diharapkan agar dapat mengawasi atau memberi
kunjungan ke tempat kerja praktek mahasiswa agar dapat memonitoring
sekaligus lebih memotivasi mahasiswa dalam melaksanakan kerja praktek di
dunia usaha dan industri.

60