Anda di halaman 1dari 53

1.

OPERASI BOILER
Luhur Pambudi Wijayanto (04211540000021)
Muchammad Insan Kamil (04211640000008)
Afanda Dwi Ragil Risnavian (04211640000023)
Mohamad Roby Alamsyah (04211640000028)
Khilal Aura Maulana (04211640000031)
Mohammad Teguh Fiqih Irawan (04211640000033)
Abdi Sauqi Akram (04211640000037)
Firman Maulana Erawan Hakam (04211640000059)
Dodi Fasha (04211640000063)
Prafasta Aru Ginantaka (04211640000072)
Feizar Fahreza (04211640000090)
Marfen Nugraha (04211640000091)
Departemen Teknik Sistem Perkapalan
Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Kampus ITS Keputih, Sukolilo, Surabaya 60111

1. Pendahuluan
Boiler adalah suatu bejana tertutup yang berisi air untuk dipanaskan. Energi panas tersebut
mengakibatkan air akan menguap, selanjutnya uap air tersebut digunakan untuk berbagai
macam keperluan, seperti pada turbin uap, pemanas ruangan, mesin uap, dan lain
sebagainya. Seperti pada gambar 1, penggunaan boiler pada bidang maritim sering kita
jumpai pada kapal-kapal tanker. Pada kapal tanker, boiler digunakan untuk menunjang
auxiliary boiler di mana berfungsi sebagai penghasil uap panas yang akan digunakan untuk
memanaskan muatan, memompa keluar muatan, memanaskan bahan bakar, sebagai
pengontrol suhu udara bila kita berlayar di daerah dingin dan digunakan untuk keperluan
lainnya. Boiler dituntut untuk selalu dapat menghasilkan uap panas yang mencukupi sesuai
kebutuhan di atas kapal. Tersedianya uap panas merupakan hal yang mutlak bagi kelancaran
operasional permesinan yang membutuhkan uap panas. Pelayaran dan pelayanan dapat
terganggu jika penghasilan uap panas ada masalah karena kita tidak tahu cara pengoperasian
yang aman dan benar sehingga boiler mengalami gangguan atau mengalami kerusakan.

Berdasarkan proses konversi energi, boiler berfungsi merubah energi kimia pada bahan bakar
menjadi energi panas yang akan ditransfer ke fluida cair, sehingga fluida cair akan berubah
wujud menjadi uap. Energi panas yang diberikan kepada fluida di dalam boiler berasal dari
proses pembakaran bahan bakar. Jenis bahan bakar yang dapat digunakan diantaranya, kayu,
batubara, minyak bumi, dan gas.
2
Boiler Operation

Gambar 1. Marine Boiler


Sumber : hurstboiler.com

2. Operasi Boiler
2.1 Pengolahan Air
Di dalam boiler, air diubah menjadi uap, yang meninggalkan drum dalam kondisi relatif
murni. Kotoran- dan gas lainnya yang masuk bersamaan dengan air masukan, akan tertahan
dan terpusat di dalam air di boiler. Konsentrasi yang tinggi dari produksi busa padat dalam
air boiler memperberat pembawaan air dan mengkontaminasi uap-nya. Kesetimbangan
kimia juga mempengaruhi, seperti kenaikan temperatur / suhu.

Air alami yang mengandung kotoran, yang akan membahayakan dalam operasi di dalam
boiler. Kotoran yang terbawa dari dalam tanah, dan dari udara atmosfer (atau dari perkotaan
dan limbah industri), secara umum tergolong sebagai bahan organik dan anorganik yang
mudah larut, serta gas yang mudah dilarutkan.

Dengan beberapa pengecualian, air yang ditemukan di alam ini merupakan air yang tidak
cocok untuk digunakan sebagai air umpan pada boiler, tapi air ini dapat digunakan sebagai
perawatan layak. Pada dasarnya ini memerlukan; penghapusan dari air mentah dari unsur-
unsur yang diketahui berbahaya; perawatan tambahan (dalam boiler atau sistem terhubung)
dari sisa kotoran untuk mengubahnya menjadi bentuk yang tidak berbahaya; dan
penghapusan sistematis, dengan meniupkan konsentrat air boiler, untuk mencegah
akumulasi padatan yang berlebihan di dalam unit.
3
Boiler Operation

Tujuan akhir dari air umpan dan pengolahan air boiler adalah untuk menjaga permukaan
internal bebas dari timbunan endapan atau lumpur dan untuk mencegah korosi pada
permukaan-permukaan ini. Endapan berbentuk keras, yang dibentuk oleh unsur tertentu di
zona input panas tinggi, menghambat aliran panas dan menaikkan logam ke suhu yang lebih
tinggi dari normal. Ini dapat menyebabkan panas berlebih dan kegagalan pada komponen
tekanan. Endapan atau partikel padat biasanya terbawa dalam suspensi, dapat mengendap
secara lokal dan membatasi aliran air pendingin, atau dalam beberapa kasus, dapat
mengendap dalam bentuk lapisan isolasi dengan efek yang mirip dengan endapan keras.

Minyak dan lemak mencegah pembasahan yang memadai dari permukaan internal dan, di
area input tinggi, hingga menyebabkan panas berlebih; minyak dan lemak juga dapat
mengkarbonisasi dan membentuk lapisan isolasi yang melekat kuat. Korosi karena kondisi
asam, atau gas terlarut, dapat melemahkan kerja boiler dengan menghilangkan atau
mengupas lapisan logam. Ini biasanya terjadi di area lokal dalam bentuk rongga dan lubang
yang jika tidak dapat dikendalikan dapat menyebabkan penetrasi dan kebocoran sempurna.
Reaksi kimia tertentu menghasilkan gesekan intergranular (butiran-butiran) pada logam,
yang menyebabkan terjadinya kerapuhan dan patahan logam.

Air adalah media yang berguna dan murah untuk konduksi panas ke suatu proses. Kualitas
uap yang dihasilkan dalam sistem boiler dipengaruhi oleh pengolahan air yang tepat.
Kualitas air yang dipasok ke dalam boiler juga mempengaruhi efisiensi operasi dan umur
boiler. Air mengandung berbagai zat yang terlarut seperti mineral, gas-gas campuran dan
benda asing yang seperti kotoran dan sebagainya. Apabila terjadi kenaikan panas dan
tekanan terhadap air, hampir semua bahan-bahan terlarut akan terpisah dari larutan menjadi
partikel padat yang jika dibiarkan akan terjadinya pembentukan endapan dan kerak air. Air
boiler harus bebas dari endapan padat supaya proses transfer panas terjadi dengan cepat dan
efisien.

Bahan kimia oxygen scavenger sangat sering ditambahkan ke feed water boiler deaerated
untuk mengeluarkan sisa-sisa oksigen yang tidak dihapus oleh deaerator tersebut. Oxygen
scavenger yang sering digunakan adalah natrium sulfit(Na2SO3). Hal ini st efektif dan cepat
bereaksi dengan oksigen membentuk sodiumsulfat (Na2SO4) yang non-scaling. Oxygen
scavenger lainnya yang biasa digunakan adalah hidrazin (N2H4). Scavenger lainnya
termasuk 1,3 - diaminourea ( juga dikenal sebagai carbohydrazide ), Di Ethyl Hydroxyl Amine
(DEHA), asam Ni Trilo Acetic (NTA), asam Ethylene Diamine Tetra Acetic (EDTA), dan
Hidroquinon.

Dealkaliasation air mengacu pada penghapusan ion alkalinitas dari air. Kloridasiklus anion
pertukaran ion dealkalisers menghapus alkalinitas dari air. Dealkalisers siklus Klorida
beroperasi mirip dengan siklus kation pelunak airnatrium. Seperti pelunak air, dealkalisers
mengandung resin pertukaran ion yang diregenerasi dengan garam terkonsentrasi (brine)
solusi - NaCl. Dalam kasus pelembut air, resin pertukaran kation adalah pertukaran natrium
(Na ion NaCl) untuk kekerasan mineral seperti kalsium dan magnesium. Dealkaliser A berisi
dasar resin pertukaran anion kuat bahwa pertukaran klorida (ion Cl dari NaCl) untuk
karbonat, bikarbonat dan sulfat. Ketika air melewati resin anionion karbonat, bikarbonat dan
sulfat yang ditukar ion klorida.
4
Boiler Operation

2.2 Air Umpan


Air umpan adalah air yang digunakan dalam proses pemanasan di dalam boiler untuk
menghasilkan uap. Pada penggunaan boiler secara umum, Air umpan dihasilkan dari uap air
dari hasil pemanasan ditambah dengan air murni baru yang kemudian dialirkan ke dalam
boiler untuk dilakukan proses pemanasan. Proses penyaluran air ini dilakukan berulang-
ulang di dalam sistem tertutup boiler itu sendiri.

Hampir semua kapal yang berlayar di laut menggunakan Air umpan dari air laut untuk boiler
dan dengan demikian, pengolahan air Air umpan di minimalkan. Beberapa kontaminasi
mungkin ditemukan dalam distilat karena terbawanya partikel air dengan uap dan
reabsorpsi dari gas yang tidak dapat dikondensasikan tetapi tidak diperlukan penghapusan
padatan tambahan. Namun, gas yang terlarut harus dibuang untuk mencegah
korosi.

Oksigen yang terlarut biasanya merupakan faktor terbesar dalam korosi yang terjadi pada
permukaan boiler saat terjadinya kontak dengan air. Mungkin dalam makeup water atau di
air umpan (Air umpan), sebagai akibatnya, dari kontak yang terjadi sebelumnya dengan
udara atmosfer, atau mungkin air ditambahkan pada saat terjadinya kebocoran ke dalam
sistem melalui segel pompa bertekanan, tangki penyimpanan, dll. Untungnya sebagian besar
oksigen dapat dengan mudah dikeluarkan dari air dengan menggunakan pemanas air
umpan tipe deaerasi (Deareating type feed water).

Gambar 2. Air umpan tank


Sumber : en.klenzoid.com

Korosi juga dapat dialami dalam pipa kondensat dan sistem preboil karena gas yang terlarut,
seperti karbon dioksida, sulfur dioksida, atau hidrogen sulfida yang berada di dalam air. Gas-
gas ini berasal dari atmosfer dari konstituen dalam air boiler. Gas-gas itu akan dilepaskan
dalam uap dan akhirnya terbuang ke kondensor.
5
Boiler Operation

Air yang dibutuhkan boiler tentu harus memenuhi parameter-parameter tertentu untuk
kondisi operasional yang baik untuk boiler, diantaranya dissolved oksigen, copper, silica, pH,
conductivity, dll. Pertimbangan utamanya adalah masalah korosi dan scalling pada tube-tube
di boiler.

Deaerator Air umpan tank mempunyai tiga fungsi utama, yaitu:


1. Menghilangkan dissolved oksigen dan non-condensable gas dari condensate
2.Menaikkan temperatur Air umpan sampai saturated temperature.
3. Sebagai reservoir untuk menjaga supply Air umpan dan condensate yang stabil pada
demand yang fluktuatif.

Air dari demineralization plant dan condensate dispray pada deaerator melalui nozzle,
kemudian untuk mengurangi kadar gas dan oksigen terlarut, low pressure steam diinjeksikan
ke dalam deaerator, seperti tampak pada gambar di bawah. Gas dan oksigen kemudian
dibuang ke udara melalui deaerator venting, sebaliknya air yang sudah berkurang kadar
oksigen terlarutnya masuk ke Air umpan tank. Lebih lanjut, untuk mengurangi kadar oksigen
dalam Air umpan ditambahkan chemical seperti hydrazine (N2H4) atau sodium sulfite
(Na2SO3). Selain untuk membantu mengurangi oksigen terlarut, low pressure steam juga
digunakan untuk meningkatkan temperature Air umpan sampai 115-130 C.

Gambar 3. Boiler Air umpan system


Sumber : tofanhakim.wordpress.com

Gambaran umum proses pengontrolan Air umpan tank level adalah sebagai berikut,
condensate dan make up water dari demineralization plant masuk ke dearator/Air umpan
tank, kemudian level air pada Air umpan tank dijaga pada setpoint tertentu dengan control
output pada make up water control valve. Tekanan pada Air umpan tank dicontrol dengan
low pressure steam control valve. Pada saat kondisi Air umpan level melebihi batas
6
Boiler Operation

maksimum, make up water control valve dan turbine condensate inlet valve menutup,
kemudian drain line akan membuka untuk mengurangi level Air umpan.

Gambar 4. Boiler Air umpan system


Sumber : tofanhakim.wordpress.com

Air umpan dipompa oleh 3-4 pompa Air umpan yang bekerja secara parallel, biasanya salah
satu pompa Air umpan berada dalam kondisi standby. Pada beberapa boiler, Air umpan
pump digerakkan oleh konstan speed motor sementara salah satu Air umpan pump
menggunakan turbine driven pump yang digerakkan secara mekanikal oleh steam turbine.
Sebelum Air umpan pump dipasang strainer atau filter untuk menyaring kotoran-kotoran
dalam Air umpan. Strainer ini dilengkapi dengan differential pressure transmitter dengan
tapping point pada sisi inlet dan outlet strainer, sehingga dapat mengindikasikan banyaknya
kotoran pada strainer tergantung seberapa besar perbedaan tekanan pada sisi inlet dan outlet
strainer. Untuk menjaga kualitas air, Air umpan system biasanya juga dilengkapi dengan
chemical dosing diantaranya oxygen scavenger, amine dan phosphate dosing tank.

2.3 Air Ketel


Untuk pembentukan uap di dalam ketel diperlukan sejumlah air isian ketel. Air ketel bisa
diambil dari air sumur, air sungai, air laut, dll. Penyediaan air isian ketel yang ideal harus
memenuhi persyaratan tertentu sehingga kapasitas uap dan tekanan kerja dari ketel akan
sesuai dengan yang dibutuhkan. Jadi apabila menginginkan kapasitas yang besar dan
tekanan kerja yang tinggi, maka air isian ketel yang diperlukan adalah air yang berkualitas.
Secara umum persyaratan air yang digunakan untuk pengisian ketel adalah :
a. Tidak akan mengendapkan beberapa zat yang dapat menyebabkan kerak sehingga
dapat mengurangi daya hantar panas dan menyebabkan efesiensi ketel rendah.
b. Tidak akan mengakibatkan korosi pada ketel uap yang dapat mengakibatkan
kerusakan.
7
Boiler Operation

Batas kandungan zat-zat yang terlarut di dalam air isian ketel (Babcock & Willcox, 1960,
Steam Its Generation & Use) :
Tekanan Kerja Ketel (Psig) Total Solid (ppm)

0 – 300 3500

301 – 450 3000

451 – 600 2500

601 – 750 2000

751 – 900 1500

901 -1000 1250


Tabel 1. Batas Kandungan Zat Terlarut Air Isian Ketel

Air pada boiler harus diolah untuk mencegah terjadinya korosi pada boiler, fouling pada
permukaan penyerapan panas dan uap yang telah terkontaminasi. Fouling adalah
pembentukan lapisan deposit pada permukaan perpindahan panas dari bahan atau senyawa
yang tidak diinginkan. Bahan atau senyawa itu berupa kristal, sedimen, senyawa biologi,
produk reaksi kimia, ataupun korosi.

Pencegahan Kerak dan Lumpur


Pelunakan air yang digunakan untuk mencegah pembentukan kerak dan lumpur adalah :

a. Eksternal Pengolahan air


Yaitu membersihkan air isian ketel dari garam-garam yang dapat menimbulkan kerak
dan lumpur sebelum air masuk ketel. Cara-cara yang digunakan antara lain :
1. Proses pemanasan
Cara ini digunakan jika dalam air isian ketel terdapat garam-garam sadah
sementara (karbonat asam). Dengan adanya pemanasan
karbonat-karbonat asam akan mengendap. Reaksinya ((Babcock & Willcox, 1960,
Steam Its Generation & Use) :
Mg(HCO3)2 + panas → MgCO3 + CO2 +H2 (1)
Ca(HCO3)2 + panas → CaCO3 + CO2 +H2O (2)
2. Pengendapan dengan proses koagulasi Dengan menambahkan bahan kimia
tertentu ke dalam air yang akan dijernihkan. Bahan yang digunakan adalah
Natrium Aluminat (Na2Al2O4). Reaksinya (Babcock & Willcox, 1960, Steam Its
Generation & Use):
Na2Al2O4 + CaCl → CaAl2O4 + 2NaCl (3)
Na2Al2O4 + Ca(HCO3)2 → CaAlO4 +Na2CO3 + CO2 + H2O (4)

3. Pelunakan air dengan soda kapur. Proses pelunakan air dengan soda kapur untuk
mengubah bahan-bahan penyebab kesadahan yang larut menjadi senyawa yang
tidak larut. Dimana air sadah merupakan air yang kelebihan kandungan garam.
Kesadahan air terbagi menjadi 2 macam:
8
Boiler Operation

a. Kesadahan sementara
b. Kesadahan tetap

Kesadahan sementara disebabkan berlebihnya garam-garam asam seperti


Ca(HCO3) dan Mg(HCO3)2. Sedangkan kesadahan tetap disebabkan karena
berlebihnya garam-garam CaSO4, MgSO4, CaCl2 dan MgCl2. Adapun bahan-
bahan kimia yang biasanya digunakan untuk proses ini daharapkan kesadahan air
akan hilang atau setidaknya berkurang. Reaksinya ((Babcock & Willcox, 1960,
Steam Its Generation & Use) :
Ca(HCO3)2 + Ca(OH)2 → 2CaCO3 + 2H2O (5)
Mg(HCO3)2 + Ca(OH)2 → CaCO3 + Mg(OH)2 + 2H2O (6)

b. Internal Pengolahan air


Yaitu penambahan bahan kimia ke dalam air yang sedang memasuki ketel uap dan
reaksinya terjadi di dalam ketel. Bahan kimia yang dibubuhkan ke dalam ketel ini
dimaksudkan untuk menghilangkan sisa-sisa kesadahan air (sisa-sisa garam) yang dapat
menimbulkan kerak dimana bahan kimia yang dimasukkan ke dalam air isian ketel akan
bereaksi dengan garam-garam pembentuk kerak yang berupa lumpur yang dapat
dikeluarkan melalui blow down (saluran pembuangan). Bahan kimia yang
digunakan adalah Natrium Phospat (Na3PO4). Reaksinya ((Babcock & Willcox, 1960,
Steam Its Generation & Use) :
3CaCO3 + 2Na3PO4 → Ca(PO4)2 +3Na3CO3 (7)

Korosi pada boiler diminimalisir dengan cara memelihara air alkaline boiler. Dimana
kondisi pH dari alkaline tersebut dalam rentang 10.2 – 11.5.

Pada Air umpan boiler hal yang harus dihindari juga adalah oksigen terlarut. Oksigen
dan gas-gas terlarut lainya dapat menimbulkan korosi. Oleh karena itu untuk
menghilangkan gas terlarut tersebut dilakukan chemical treatment, yaitu dengan
menggunakan scavenging oxygent (pengikat oksigen). Scavenger juga disebut dengan
deaerator, caranya dengan cara mereaksikan oksigen terlarut dengan sodium sulfite.

Pencegahan Korosi
Korosi adalah peristiwa oksidasi terhadap logam sehingga menjadi senyawa logam karena
pengaruh sekitar (udara, air, lembab, dll) Korosi terjadi akibat adanya proses oksidasi oleh
O2, maka guna mencegah terjadinya korosi pada bagian ketel uap, kadar oksigen dalam air
ketel harus diperhatikan. Pada korosi itu secara alamiah tidak dapat dicegah tapi hanya
dapat dihambat. Untuk menghambat terjadinya korosi pada ketel uap, dapat dilakukan
dengan berbagai cara, antara lain :
a. Dengan memasukkan soda sulfit (Na2SO3) ke dalam air isian ketel untuk mengikat
O2 sehingga terbentuklah soda sulfat (Na3SO4). Reaksinya ((Babcock & Willcox,
1960, Steam Its Generation & Use)
O2 + 2Na2SO3 → 2Na2SO4 (8)
Namun cara ini kurang ekonomis karena menimbulkan zat-zat yang larut dalam
air isian ketel.
9
Boiler Operation

b. Dengan cara memisahkan O2 dan CO2 dari air ketel dengan mengalirkan uap
terhadap arah aliran air isian. Dalam proses ini aliran air bersinggungan dengan
aliran uap. Korosi menjadi salah satu masalah yang sangat lazim terjadi pada
boiler. Bahkan dapat dikatakan bahwa, tidak ada boiler yang tidak mengalami
korosi. Karena boiler menggunakan media kerja air yang jika tidak diperhatikan,
akan sangat mudah mengkorosi pipa-pipa boiler.

Air murni yang hanya tersusun oleh molekul H2O dan tanpa ada zat lain yang
terlarut di dalamnya, bersifat tidak korosif. Zat-zat lain yang terlarut di dalam air
lah yang menjadi salah satu pemicu air memiliki sifat yang korosif. Oksigen
menjadi salah satu gas yang mudah larut di dalam air dan menjadi penyebab
utama terjadinya korosi pada pipa-pipa boiler.

Temperatur air juga menjadi salah satu faktor pendukung terjadinya korosi.
Seperti yang kita ketahui bersama bahwa air di dalam boiler akan mencapai
temperatur yang sangat tinggi sesuai dengan jenis boiler yang digunakan. Air yang
berada pada temperatur tinggi akan memiliki sifat-sifat yang sangat berbeda
dengan air pada temperatur ruang. Pada temperatur di atas temperatur kritisnya,
air akan menjadi lebih mudah melarutkan berbagai macam zat yang bahkan
sebelumnya tidak mudah larut. Hal ini diakibatkan karena pada temperatur
tersebut air lebih mudah terionisasi dan pecah membentuk ion-ion H3O+ dan OH-
. Faktor inilah yang semakin mendorong terjadinya korosi pada pipa-pipa boiler.


Gambar 5. Proses Terjadinya Korosi
Sumber : https://www.xstreamscience.org/H_Glaze/H_Glaze_2.htm

Korosi pada pipa-pipa boiler melibatkan atom Fe yang mengalami kontak dengan air
sehingga teroksidasi membentuk kation Fe2+dengan jalan melepaskan dua elektronnya.
Elektron-elektron tersebut selanjutnya akan mereduksi atom oksigen dan bereaksi dengan air
membentuk ion hidroksida.
Fe → Fe2+ + 2e- (9)
O2 + 2H2O + 4e- → 4OH- (10)
10
Boiler Operation

Selanjutnya ion Fe2+ bereaksi dengan ion OH- membentuk ferro hidroksida.
Fe2+ + 2OH- → Fe(OH)2 (11)

Pada kondisi kekurangan oksigen, atau biasa disebut dengan anaerobik, ferro hidroksida
dapat teroksidasi lebih lanjut untuk membentuk lapisan magnetit yang justru bermanfaat
bagi boiler untuk mencegah korosi yang lebih parah.
3Fe(OH)2 → Fe3O4 + H2 + H2O (12)

Berikut adalah bentuk-bentuk korosi yang terjadi pada boiler:


1. Penipisan Pipa
Korosi pertama pada boiler biasa terjadi pada pipa yang alirannya mengalami semacam
tabrakan atau turbulen, seperti pada lekukan pipa. Kondisi ini menyebabkan molekul-
molekul Fe hanya teroksidasi hingga membentuk Fe2+ dan tidak lebih lanjut
membentuk Fe3+ yang berfungsi untuk membentuk magnetit. Karena tidak terbentuk
lapisan magnetit, maka korosi akan lebih dalam mengikis pipa boiler. Pengikisanpun
terus berlanjut didukung dengan aliran fluida di dalam pipa yang turbulen, sehingga
ketebalan pipa berangsur-angsur menipis akibat korosi jenis ini.

Berikut adalah kondisi-kondisi yang memicu terjadinya korosi jenis ini:


a. Aliran yang bertabrakan.
b. Nilai pH yang rendah
c. Kandungan oksigen di dalam air terlalu tinggi
d. Adanya zat kimia yang memudahkan besi untuk lebih mudah terlarutkan

Korosi ini sangat berbahaya karena pada suatu saat pipa yang terkorosi dapat pecah dan
meledak akibat tekanan fluida yang tinggi pada sisi pipa yang menipis. Untuk
menghindarinya perlu dilakukan inspeksi menyeluruh pada setiap bagian pipa boiler.
Jika ditemukan tanda-tanda penipisan pipa atau korosi, segera ganti bagian tersebut
dengan pipa baru.

2. Oxygen Pitting. Korosi ini disebabkan oleh adanya kandungan oksigen yang berlebihan
pada air boiler. Molekul oksigen akan terlokalisasi pada suatu titik tertentu dan
mengoksidasi besi pipa pada titik tersebut. Hasil korosi yang ditimbulkan tidak tetap
menempel pada area sebelumnya, akan tetapi molekul Fe(OH)2 akan terlarut ke dalam
air dan meninggalkan jejak berupa lubang kecil (pitting) pada permukaan pipa. Jika
kandungan oksigen terus berlebihan, maka akan semakin banyak lubang pitting yang
ditimbulkan atau bahkan akan semakin memperdalam lubang yang sebelumnya sudah
terbentuk.
11
Boiler Operation

Gambar 6. Oxygen Pitting Pada Pipa Boiler


Sumber : http://davidnfrench.com/pitting-corrosion.html

Oxygen pitting biasa terjadi pada boiler kecil yang tidak terdapat fasilitas deaerasi untuk
menghilangkan udara terlarut di dalam air. Boiler yang dalam kondisi tidak sedang
beroperasi dan pipa-pipanya terisi oleh udara bebas, kemungkinan terjadinya oxygen
pitting juga cukup besar.

3. Chelant Corrosion. Chelant adalah salah satu jenis zat kimia yang umumnya berupa asam
ethylenediaminetetraacetic dan asam nitrilotriacetic, yang berfungsi sebagai pengikat ion-
ion kalsium, magnesium, dan besi agar tetap larut di dalam air boiler. Zat ini biasa
digunakan pada sistem pengolahan air boiler untuk mencegah ion-ion mineral agar
tidak mengendap dan membentuk kerak pada pipa boiler. Akan tetapi jika penggunaan
chelant ini tidak terkontrol, maka ia akan justru mengkorosi pipa boiler itu sendiri karena
sifatnya yang asam.

4. Corrosion Fatigue. Korosi jenis ini biasa terjadi pada boiler yang berukuran besar. Lebih
spesifik lagi, korosi ini terjadi pada pipa-pipa boiler sisi waterwall yang menggantung
tinggi. Area waterwall menjadi area transisi fluida air dari cair untuk menjadi uap,
sehingga proses nucleate boilling yang terjadi pada permukaan sisi dalam pipa ditambah
dengan adanya tegangan pada pipa akibat posisinya yang "menggantung", mendorong
terjadinya corrosion fatigue. Faktor lain yang akan mempercepat terjadinya korosi ini
adalah kandungan oksigen terlarut di dalam air boiler yang terlalu tinggi, serta pH air
yang terlalu rendah.
12
Boiler Operation

Gambar 7. Formasi Corrosion Fatigue


Sumber : http://www.hse.gov.uk/comah/alerts/corrosion.htm

5. Korosi Asam Fosfat. Sodium fosfat menjadi salah satu zat kimia yang lazim disuntikan
ke air boiler untuk mencegah menggumpalnya ion-ion mineral yang masih mungkin
terkandung di dalam air boiler. Namun penggunaan sodium fosfat yang tidak
terkontrol justru akan menimbulkan korosi pada pipa boiler, karena terbentuknya asam
fosfat. Beberapa faktor yang lain mendukung terjadinya korosi ini yaitu terbentuknya
kerak di dalam pipa, meningkatnya tekanan kerja boiler, serta rasio molar sodium fosfat
yang kurang dari 2,8.

6. Under-deposit acid corrosion. Korosi jenis ini terjadi pada saat air boiler menjadi bersifat
asam pada permukaan dalam pipa yang terbentuk kerak. Ion hidrogen yang terbentuk
akan menembus kerak sehingga pada saat bertemu dengan permukaan pipa ia akan
men-dekarbonasi pipa tersebut. Ion hidrogen mengikat karbon yang terkandung pada
pipa dan membentuk metana. Di sisi lain secara perlahan atom-atom Fe pun akan
teroksidasi.
13
Boiler Operation

Gambar 8. Proses Korosi Asam dan Dekarbonasi


Sumber: B&W Steam, It's Generation And Use

7. Caustic Embrittlement. Material pipa boiler dapat berubah menjadi sangat rapuh akibat
konsentrasi basa yang meningkat. Fenomena ini biasa terjadi pada boiler yang
menggunakan sodium karbonat untuk mengontrol kandungan mineral-mineral
magnesium dan kalsium di dalam air agar tidak mengendap. Pada saat air berubah fase
menjadi uap, sodium karbonat tidak ikut menguap sehingga konsentrasinya di dalam
air semakin banyak. Konsentrasi sodium karbonat yang terlalu tinggi akan
menghidrolisis air sehingga terbentuk sodium hidroksida yang bersifat basa.
Na2CO3 + H2 O → 2NaOH + CO2 (13)

Terbentuknya sodium hidroksida menyebabkan air bersifat basa. Air boiler yang telah
bersifat basa tersebut dapat secara kapiler masuk ke sela-sela material pipa dan
menimbulkan reaksi kimia antara sodium hidroksida dengan besi membentuk sodium
ferit (Na2FeO4). Fenomena ini akan menyebabkan bagian-bagian pipa seperti lekukan,
las-lasan, menjadi rapuh.

8. Galvanic Corrosion. Mineral-mineral yang terlarut di dalam air boiler dapat


menimbulkan korosi galvanik. Korosi galvanik adalah korosi yang diakibatkan oleh
adanya perbedaan potensial elektroda antar logam. Adanya perbedaan potensial
tersebut menjadi gaya yang mendorong ion-ion anoda dan katoda untuk saling bertukar
posisi. Mineral-mineral yang umum terlarut di dalam air adalah kalsium dan
magnesium. Keduanya jika larut ke dalam air akan membentuk ion-ion positif. Ion-ion
mineral ini karena perbedaan nilai potensial elektrode alaminya dengan besi pipa boiler,
akan bekerja sebagai katoda. Sedangkan ion-ion Fe2+ akan bekerja sebagai anoda.
Korosi terjadi pada saat atom-atom Fe larut ke dalam air, sedangkan ion-ion mineral
mengendap ke permukaan pipa boiler.
14
Boiler Operation

Kerusakan ketel kebanyakan diakibatkan oleh korosi dan endapan kerak air isian ketel.
Kalau kerak yang menempel pada ketel dibiarkan saja, maka akan berakibat fatal pada ketel
karena hal ini bisa menyebabkan over heating atau kelebihan panas setempat dan ketel bisa
pecah sehingga tidak bisa beroperasi lagi. Sehingga bagi operator ketel harus benar- benar
teliti dan rajin dalam perawatan ketel. Untuk mencegah kerusakan ketel yang disebabkan
oleh endapan kerak dan korosi bisa dilakukan dengan cara external Pengolahan air, internal
Pengolahan air dan untuk korosi yaitu dengan cara memisahkan O2 dan CO2 dari air ketel.

2.4 Pengoperasian Boiler


Dalam pengoperasian boiler harus memperhatikan beberapa faktor-faktor untuk
menjalankannya, diantaranya persiapan awal, operasi normal termasuk start-up rutin dan
proses mematikan, operasi darurat, inspeksi dan perawatan, dan penyimpanan kosong.

a. Commisioning Boiler.
Commissioning adalah proses pengujian operasional suatu pekerjaan secara nyata maupun
secara simulasi untuk memastikan bahwa pekerjaan tersebut telah dilaksanakan dan
memenuhi semua peraturan yang yang berlaku, regulasi, kode dan sesuai dengan standar
yang telah ditetapkan antara kontraktor dan pengguna.

Commissioning dilakukan apabila pelaksana pekerjaan (kontraktor) telah menyelesaikan


pekerjaan dan siap untuk melakukan proses menyalakan, sekaligus untyuk didapatkan
kepastian hasil suatu hasil pekerjaan. Proses Commisioning boiler ini meliputi sub pekerjaan
sipil, mekanik, elektrikal, dan instrumentasi. Semua sub pekerjaan tersebut harus selesai
baik dari sisi prosedur maupun administrasinya.

Proses persiapan awal yang dilakukan baik terhadap boiler yang baru ataupun yang sudah
lama adalah suatu pemeriksaan utama yang terdiri dari proses pembersihan kerak ataupun
material asing pada boiler (boiler cleaning) setelah uji hidrostatik dan pemeriksaan pada
kebocoran boiler. Boiler dioperasikan dengan cara pendidihan yang menggunakan larutan
alkali untuk menghilangkan material- material yang mengandung minyak dan deposit-
deposit yang lain Selama pendidihan, boiler dioperasikan pada tekanan rendah yang dijaga
setengah dari tekanan penuh. Waktu pendidihan lebih kurang 24 jam. Untuk boiler tekanan
tinggi pembersihan secara kimia dengan mengurangi zat-zat dilakukan untuk
menghilangkan kerak. Setelah pendidihan atau pembersihan secara asam (acid cleaning)
boiler dikosongkan, diisi kembali dan dicuci dengan air segar. Boiler kemudian siap untuk
beroperasi pada tekanan uap optimal sesuai dengan kapasitas yang diinginkan.

Persyaratan administrasi sebelum dilakukan Commisioning harus dilengkapi adalah


kumpulan arsip pekerjaan yang terdiri dari Calibration Certificate (sertifikasi kalibrasi),
Assembly Certificate (sertifikat dari produsen barang yang terpasang), Test Certificate (sertifikat
pengetesan peralatan pada boiler, baik peralatan mekanik, elektrik maupun
instrumentasinya), Installation Certification (sertifikat instalasi Boiler), Flushing Certificate
(sertifikat pembersihan) dan lain – lain.
15
Boiler Operation

Kegiatan Inti pada Commissioning Boiler ini antara lain :


1. Air Leakage Test (Uji kebocoran)
2. Hydro Testing of Boiler (Hidro test pada Boiler)
3. Readiness of Boiler Auxilliary (Uji kesiapan peralatan)
4. Gas Distribution Test (Test distribusi gas)
5. Boiler Light Up (penyalaan boiler)
6. Alkali boil-out and first stage passivation
7. Acid cleaning and second stage passivation
8. Steam blowing of critical piping
9. Safety valve floating (test safety valve)
10. Fuel firing (test pembakaran)

Tujuan dilakukannya Commissioning ini untuk memastikan bahwa boiler baru akan siap
dioperasikan sekaligus menjamin keamanan bagi operator yang menggunakan boiler
tersebut.

b. Proses menyalakan Boiler


Sistem yang ada pada boiler secara umum terdiri dari sistem air umpan, sistem steam dan
sistem bahan bakar. Sistem air umpan ini berfungsi untuk menyediakan air umpan
untuk boiler secara otomatis sesuai dengan kebutuhan produksi steam. Sistem steam ini
berfungsi mengumpulkan dan sekaligus mengontrol produksi steam dalam boiler,
kemudian didistribusikan melalui sistem pemipaan ke titik pengguna steam tersebut. Pada
keseluruhan sistem, tekanan dan produksi steam diatur secara otomatis dan dipantau
sesuai dengan standar yang telah dibuat. Sistem bahan bakar adalah semua peralatan yang
digunakan untuk menyediakan bahan bakar untuk proses pembakaran didalam dapur
boiler. Peralatan yang diperlukan pada sistem ini tergantung pada jenis bahan bakar yang
digunakan oleh boiler tersebut.

Langkah-langkah Proses menyalakan Boiler dimulai dari tahap persiapan, pengoperasian


sampai dengan pengaturan operasinya dan stop operasi (Proses mematikan) Boiler.

1. Persiapan Pengoperasian.
Sebelum dioperasikan perlu pemeriksaan secara teliti terdapat semua peralatan yang
berhubungan dengan boiler tersebut agar operasi dapat berjalan lancar dan aman.
Untuk itu secara umum langkah - langkah persiapan yang dilakukan adalah
sebagai berikut :
a. Yakinkan bahwa alat-alat di bawah ini telah dilakukan pengecekan sebelum
pengoperasian boiler dilakukan :
16
Boiler Operation

Gambar 9. Water Level Gauge and Pressure Gauge di Boiler


Sumber : image.google.com
• Water Level Gauge atau petunjuk level air harus ditutup, yakinkan bahwa
level air yang diinginkan dari drum boiler dapat dilihat pada
water level glass. Penunjukkan Water Level Gauge tidak boleh
berada di bawah dari level air yang aman pada saat terjadi perubahan
naik turunnya level air secara berkala terhadap kenaikan suhu air pada
boiler.
• Pressure Gauge atau Penunjuk Tekanan.YakinkaDrain Cock terbuka
penuh dan jarum menunjukkan angka nol. Petunjuk tekanan
ditempatkan dibawah sehingga mudah untuk dilihat.
• Blow Down valve.Yakinkan blow down valve pada boiler tertutup penuh.
Segera lakukan tindakan yang perlu dilakukan jika ada kebocoran pada
sambungan maupun pipa pada Blow Down Valve.
• Water Feed Valve atau Kran Pengisian Air umpan.
Jaga valve pada pengisian air umpan agar selalu terbuka dan lakukan
kontrol level air secara berkala. Sebaliknya lakukan penutupan valve
jika ada kelebihan pemakaian air umpan.
• Steam Stop Valve atau Kran Stop Uap.
Dengan membuka atau menutup pengendali kran ini, yakinkan bahwa
kran tertutup penuh pada saat boiler pertama kali dinyalakan dan buka
jika boiler sudah beroperasi.
• Safety Valve atau Pressure Safety Valve.
Yakinkan tidak ada kesalahan yang terjadi dalam pemasangan dan
setting tekanan pada safety valve sesuai dengan syarat pada boiler.
• Air Venting Valve atau Kran Ventilasi Udara.
Buka kran ventilasi udara secara penuh ketika steam pertama kali dialirkan, dan
utup kembali setelah itu udara yang masuk ke dalam boiler dibuang.

b. Yakinkan semua perbaikan- perbaikan telah selesai dan peralatan boiler


sudah terpasang pada tempatnya.
17
Boiler Operation

c. Periksa semua peralatan yang ada pada boiler dan yakinkan dapat bekerja
dengan baik.
d. Periksa semua sambungan agar terhindar dari kebocoran dan
kencangkan baut pengikat bila diperlukan.
e. Siapkan kebutuhan utama operasi Boiler:
- Isi bejana dengan air umpan sampai level yang ditentukan.
- Bahan bakar untuk boiler. Power listrik untuk tenaga dan sistem
pengontrolan.
- Udara bertekanan untuk penggerak peralatan instrumentasi.
f. Yakinkan sekali lagi bahwa unit boiler siap dioperasikan

2. Pemanasan Bahan Bakar


Salah satu bahan bakar yang digunakan boiler adalah bahan bakar cair seperti
minyak solar ataupun residu, dimana syarat sempurnanya pembakaran bahan bakar
adalah adanya pemanasan dan penyampuran yang baik antara bahan bakar dengan
udara juga adanya panas yang sesuai. Maksud pemanasan pada bahan bakar adalah :
a. Supaya minyak menjadi encer sehingga mudah dipisahkan atau dibersihkandari
kotoran serta mencapai viskositas pengabutan yang sempurna.
b. Dengan suhu setinggi mungkin minyak dapat dengan mudah dipompakan
sampai di pembakaran oleh karena viscositas yang sudah rendah maka
pengabutan minyak akan berjalan dengan lancar dan segera bisa dibakar.
Pemanasan dilakukan sampai mencapai suhu sekitar 10°C dibawah titik nyala.
Jika pemanasan melampaui titik nyala, maka akan timbul kesukaran selama
dalam perjalanan ke pembakaran dikarenakan suhu yang tinggi mengakibatkan
pengendapan pada pipa yang nantinya akan melekat di pipa sehingga akan
memperkecil saluran pipa.
c. Proses pembakaran dalam boiler dapat digambarkan dalam bentuk diagram alir
energi. Diagram ini menggambarkan secara grafis tentang bagaimana energi
masuk dari bahan bakar diubah menjadi aliran energi dengan berbagai
kegunaan dan menjadi aliran kehilangan panas dan energi. Panah tebal
menunjukan jumlah energi yang dikandung dalam aliran masing-masing.
Dibawah ini digambarkan tentang diagram neraca energi untuk sebuah boiler
dimulai dari masuknya bahan bakar sampai dengan keluarnya uap (steam).
18
Boiler Operation

Gambar 10. Neraca Energi Boiler


Sumber : image.google.com
Neraca panas merupakan keseimbangan energi total yang masuk kedalam boiler
terhadap energi yang keluar meninggalkan boiler dalam bentuk yang berbeda.
Gambar diatas memberikan gambaran. berbagai kehilangan energi yang terjadi
pada saat proses pembentukan uap (steam).

3. Pembakaran Bahan Bakar.


Bahan bakar minyak pada dasarnya mengandung unsur-unsur kimia
karbon (C), hidrogen (H) dan sedikit belerang (S). Masing-masing unsur
tersebut dalam proses pembakaran dengan unsur oksigen (O2) dari udara
akan menimbulkan panas. Secara sederhana reaksi kimia dalam proses
pembakaran tersebut dapat dituliskan sebagai berikut :
C + O2 → CO 2 + panas (14)
2H2 + O2 → 2H2O + panas (15)
S + O2 → SO2 + panas (16)
Dari reaksi diatas ternyata pada proses pembakaran dihasilkan H2O yaitu air.
Disinilah yang menyebabkan perbedaan pendapat terhadap jumlah panas yang
dihasilkan. Untuk dapat mencapai suatu pembakaran yang sempurna, maka
perbandingan antara jumlah minyak dan udara harus baik. Agar diperoleh
pembakaran yang sempurna dibutuhkan:
a. Minyak harus bersih dari segala kotoran yang sifatnya padat atau cair.
b. Minyak harus dipanasi lebih dahulu sampai suhu tertentu.
c. Saat meninggalkan mulut pembakaran minyak mempunyai kecepatan yang
cukup dan dalam keadaan dikabutkan bisa terbakar dan tidak akan mengenai
dinding pembakaran.
d. Udara yang masuk mempunyai kecepatan yang cukup dan mempunyai cara
penyampuran dengan bahan bakar dengan baik sehingga tiap bagian dari
minyak terbakar habis. Untuk itu cara memasukkan udara ke dalam dapur
19
Boiler Operation

pembakaran mengikuti arah suatu perputaran, dan udara yang masuk harus
dipanasi agar bisa membantu terlaksananya pembakaran.

Udara diperlukan pada proses pembakaran di dalam boiler untuk menjamin


pembakaran yang sempurna, dan untuk memperoleh variasi proses pembakaran
dan untuk menjamin kondisi cerobong untuk mendapatkan proses pembakaran
yang sempurna pada beberap pemakaian bahan bakar. Tingkat optimalisasi udara
pembakaran untuk efisiensi boiler yang maksimum terjadi bila jumlah kehilangan
yang diakibatkan pembakaran yang tidak sempurna dan kehilangan yang
disebabkan oleh panas dalam gas buang dapat diminimalkan. Tingkatan ini berbeda-
beda tergantung pada rancangan dapur pembakaran, jenis burner, bahan bakar dan
variabel proses. Hal ini dapat ditentukan dengan melakukan berbagai uji dengan
perbandingan bahan bakar dan udara yang berbeda-beda. Dibawah ini adalah
data mengenai data pembakaran pada suatu boiler yang meliputi jumlah udara
berlebih yang diperlukan dan prosentase CO2 dalam cerobong pada proses
pembakaran.

c. Pengoperasian Boiler
Berikut adalah langkah-langkah dalam mengoperasikan boiler:
1. Pengisian air lunak (Feed Water) ke dalam boiler
✓ Lakukan pengisian air umpan (Feed Water) ke boiler begitu juga dengan
ventilasi udara dan sistemnya.
✓ Pastikan water feed level gauge dan pressure gauge bekerja dengan normal
✓ Cek sistem pipa dari kebocoran.
✓ Lakukan pengecekan level air boiler.
2. Ventilasi udara dari sirkulasi bahan bakar
✓ Buka semua kran sistem bahan bakar.
✓ Pastikan sistem ventilasi udara dan bahan bakar siap dioperasikan
✓ Cek sistem bahan bakar dari kebocoran.
✓ Pastikan pompa bahan bakar dan sistem udara pembakaran berjalan normal.
3. Pembakaran
✓ Lakukan pemeriksaan saat pembakaran terjadi.
✓ Lakukan pengecekan warna, tingkat pengabutan dan stabilitas penyalaan
pembakaran.
✓ Jika terjadi masalah segera hentikan pembakaran dan cek tekanan serta suhu
minyak. Periksa sistem dari kebocoran.
4. Langkah Pengaturan Pengoperasian
✓ Lakukan blow down sesuai dengan prosedur hasil pemeriksaan air umpan
boiler di laboratorium. Bila hasil pemeriksaan total solid tinggi maka
dilakukan blow down setiap 2 jam sekali (atau sesuai dengan aturan
masing-masing pabrikan pembuat).
✓ Lakukan drain gelas penduga (level glass) minimum 2 jam sekali atau sesuai
dengan aturan pada masing-masing manual yang ada.
✓ Tulis kondisi operasi boiler pada log sheet yang disediakan setiap jam.
20
Boiler Operation

✓ Lakukan pengaturan-pengaturan operasi dengan setting sesuai yang


dikehendaki, sehingga operasi dapat berlangsung dengan efisiensi yang
maksimum.

d. Proses Mematikan Boiler


Sebelum dilakukan penghentian operasi kita harus memastikan bahwa uap sudah tidak
digunakan lagi, hal ini mutlak dilakukan karena dengan terhentinya operasi maka suplai
uap dari boiler ke unit pengguna akan terhenti. Kecuali jika ada switch operasi (satu boiler
beroperasi kemudian ada boiler yang dimatikan atau begitu juga sebaliknya) dengan
tujuan akan dilakukan perbaikan.

Cold starting atau operasi boiler pada kondisi dingin, yaitu ketika tekanan uap jatuh
pada nol atau khususnya dalam kasus ini adalah percobaan pengoperasian boiler
baru, maka perlu diperhatikan :
• Hindari penyalaan secara tiba-tiba pada saat air di boiler dalam keadaan
dingin, jangan menaikkan tekanan uap secara tiba-tiba tapi secara bertahap
sampai tekanan boiler sesuai dengan yang diharapkan.
• Periksa semua sistem dan lakukan tindakan yang perlu dilakukan untuk
mencegah hal-hal yang tidak diingikan.

Standar Operasi Prosedur Boiler


1. Pendahuluan sebelum pemanasan
Penting dilakukan pemanasan/kontrol yang seksama terhadap semua peralatan pada
boiler untuk memastikan bahwa semuanya berada dalam kondisi siap pakai sebelum
dilakukan pemanasan :
● Periksa dan pastikan semua valve pada boiler dalam posisi tertutup.
● Periksa semua visual terhadap semua fan, seperti casing, bearing, v-belt, baut
penahan dan lain-lain.
● Periksa level air pada glass penduga, cobakan gelas penduga, guna memastikan
bahwa level air sekitar setengah gelas penduga.
● Periksa perssure gauge, berfungsi baik/tidak.
● Kontrol air compressor, dan pastikan tekanannya lebih besar 8 bar.
● Inspeksi ruang bakar dan pastikan bahwa dapur bersih dan fibre bar dan dinding
batu secara umum siap pakai.
● Periksa dan pastikan blow down valve dalam posisi tertutup.
● Periksa tangki air umpan dan isi bila di perlukan.
● Tes alarm untuk level air tinggi dan level air rendah (level pertama dan kedua). Ini
dilakukan dengan memompakan air ke level yang tinggi kemudian buang menjadi
level pertama dan kedua, kembalikan lagi level air diboiler sekitar setengahnya.

2. Pemanasan (Menaikkan Steam)


Waktu yang dibutuhkan untuk pemanasan boiler bervariasi diantara jenis/type boiler,
jika boiler di padamkan malam sebelumnya, lakukan hal seperti berikut :
● Masukkan fibre dan sebarkan secara merata diatas fire grate, kemudian nyalakan
api.
21
Boiler Operation

● Hidupkan ID Fan, FD Fan, dan secondary Fan dengan damper yang setengah
tebuka.
● Jika memiliki sitem pendingin pendukung batang ruang bakar, buka water valve
atau jalankan pompa sirkulasi jika ada.
● Panaskan boiler secara berlahan untuk menaikkan steam ketekanan kerja, pastikan
bahwa level air di glass penduga tidak bertambah (terkontrol).
● Lakukan blowdown pada heater dinding samping dan pastikan bahwa level air
tetap terjaga (jangan melakukan blowdown pada header dinding samping ketika
boiler operasi).

3. Menghubungkan Boiler ke pipa induk steam (Main Steam Pipe)


Saat menghubungkan boiler ke main steam pipe, perlu dibiasakan untuk melindungi
boiler, pipa-pipa dan steam turbin dari kerusakan :
● Buka penuh semua steam trap bypass valve pada jalur main steam pipe dan steam
turbin.
● Buka sedikit boiler main stop valve untuk meratakan pemanasan pada main steam
pipa.
● Pada steam berhembus bebas keluar dari aliran bypass velve, segera tutup bypass
velve.
● Biarkan steam trap valve dalam posisi terbukan dan buka berlahan-lahan boiler
main stop valve sampai terbuka penuh.
● Ketika hendak menggabungkan boiler kedua atau ketiga pada main steam pipe,
pastikan bahwa boiler tersebut berada pada tekanan yang seimbang terhadap boiler
yang sebelumnya sudah stabil.
● Bypass valve pada main steam line dan steam turbin dibuka.
● Setelah beberapa menit, buka berlahan-lahan boiler main stop valve dan segera
tutup bypass velve.
● Biarkan semua steam trap velve dalam posisi terbuka.

4. Pembersihan Boiler

Gambar 11. Pembersihan boiler.


Sumber : futureengineer.com
22
Boiler Operation

Bagian pada boiler yang terkena air dan api harus tetap bersih demi menjaga efisiensi
operasi. Dengan menjaga bahan kimia yang ada dalam waterside pada batas yang
ditentukan, seharusnya hanya diperlukan sedikit pembersihan pada waterside. Pada
fireside, dibutuhkan pengecekan harian untuk menjaga temperatur uap dan efisiensi
boiler pada nilai optimumnya.

Untuk boiler, air yang digunakan hanya yang sudah disuling dan dideaerasi. Total
padatan yang ada pada air boiler pada saat operasi normal tidak boleh lebih dari
500ppm. Padatan yang tersuspensi sebaiknya tidak ada atau tidak lebih dari 5% dari
total padatan. Klorida harus lebih rendah dari 2ppm dan fosfat pada range 10-25ppm.
pH pada air boiler harus diantara 10,2 – 11,5. Sodium sulfit sebaiknya pada range 30-
50ppm. Air boiler yang dijaga pada limit ini tidak akan menghasilkan endapan lumpur
pada permukaan tabung.

Untuk mendukung kebersihan kondisi waterside, perlu dilakukan pembersihan


permukaan setiap harinya. Test untuk total padatan terlarut yang terjadi sebelum dan
sesudah pembersihan permukaan akan menentukan apakah perlu dilakukan perlakuan
khusus. Water drum bottom blowoff connection dan waterwall blowdowns perlu
digunakan untuk menjaga total padatan pada air boiler.

Jika kondisi memburuk hingga ditemukan endapan lumpur pada saat pengecekan
waterside, maka analisa kimia pada endapan tersebut diperlukan untuk menentukan
cara membersihkan yang paling cocok. Tabung bisa dibersihkan dengang sikat air-
turbine-driven dan pemotong skala dan disiram dengan selang air bertekanan tinggi.
Seluruh bagian boiler dapat dibersihkan dengan lebih cepat dan efisien dengan
menggunakan pembersihan asam. Untuk melakukan pembersihan asam diperlukan
tenaga ahli. Tingkat keasaman, penetralan asam, dan temperatur harus dijaga dengan
seksama agar tetap aman dalam pelaksanaanya. Tingkat keasaman yang berlebih atau
asam yang tidak berhasil dinetralkan akan merusak bagian-bagian boiler hingga ada
bagian yang perlu diganti.

Gambar 12. Kondisi sebelum dan sesudah air ketel-tube dibersihkan.


Sumber : image.google.com
23
Boiler Operation

Boiler seharusnya didesain agar bisa membersihkan fireside. Bank pembangkit


superheater boiler serta economizer dan pemanas udara seharusnya disusun secara
lurus sehingga pemeriksaan dan pembersihan dapat dilakukan lebih mudah.
Penyusunan dengan pola terhuyung sebenarnya lebih efisien dalam proses
perpindahan panas namun lebih sulit untuk melakukan pengecekan dan pembersihan.

Pada kondisi ekstrim pembersihan dengan manual atau menggunakan air bertekanan
tinggi mungkin diperlukan, namun pengembangan dan penyusunan pada boiler serta
perlengkapan pembersihnya telah meminimalisir kebutuhan untuk membersihkan
secara manual. Blower jelaga diperlukan untuk membersihkan fireside pada interval
reguler. Frekuensi penggunaanya tergantung dari karakteristik abu bakarnya, efisiensi
pembakaran serta tingkat operasi.

Blower jelaga biasanya menggunakan udara atau uap. Namun yang sering digunakan
adalah uap karena lebih murah. Ada 3 tipe blower jelaga yang digunakan. Tipe yang
panjang, menarik, mass-action digunakan untuk membersihkan superheater. Tipe rotari
digunakan pada bank, economizer dan tabung pemanas udara. Tipe stationary
digunakan untuk membersihkan hoppers dan tempat-tempat yang pasti akan
membentuk endapan seperti yang ada pada atas tangki air. Blower jelaga dapat
dioperasikan secara manual atau bisa juga secara otomatis yang dikontrol dengan
tombol-tombol yang dipakai secara berurutan.

Scale adalah sebuah masalah umum yang biasa ditemukan pada Steam boiler
dimanapun berada. Dan dalam postingan Olah-Air.Com kali ini kita akan membahas
sekilas tentang Cara Membersihkan Scale dari Boiler beserta dengan prinsip-prinsip
dasarnya.
Pada umumnya Scale terjadi disebabkan oleh Calcium Carbonate yang masuk kedalam
dinding ketel Boiler. Calcoum Carbonate ini berasal dari air yang digunakan air yang
digunakan sebagai boiler feed water. Air yang terkena panas akan berubah menjadi uap
atau steam, sedangkan Dissolved Solid akan berubah menjadi Scale, yang paling umum
adalah Calcium Scale. Selain dari Calcium Scale juga bisa terjadi dari Silican dan
Magnessium. Ketika Scale semakin menumpuk dalam sistem boiler Anda, maka akan
terjadi efek isolasi yang meningkatkan keberegaman temperature. Hal ini akan
mengakibatkan kebocoran pada boiler tube atau dalam kondisi ekstrem boiler dapat
meledak.

Efek lain yang terjadi akibat Scaling dalam boiler adalah turunnya efektifitas dari boiler
serta menurunnya pula jumlah steam, tentu akan membuat boiler Anda tidak effektif
karena menggunakan bahan bakar yang lebih banyak namun hanya menghasilkan
sedikit steam yang berkualitas.

Berikut ini adalah langkah demi langkah cara untk membersihkan deposit scale yang
ada dalam boiler. Beberapa langkah tambahan dan mungkin produk anti scale atau scale
remover mungkin harus di pertimbangkan jika Cara Membersihkan Scale ini di rasa
kurang efektif.
24
Boiler Operation

Proses ini tidak akan membuat Boiler kembali pada performa Awal namun hanya untuk
memperbaiki performanya. Prosedur dibawah ini kadang harus diulang beberapa kali
untuk mendapatkan hasil terbaik, terlebih lagi jika ternyata scale yang ada ternyata sulit
sekali terlepas. Dsimi menggunakan Asam yang akan mengeluarkan asap. Oleh
karenanya diharapkan juga menyiapkan exhaust fan agar tidak terjadi keracunan.

Berikut ini adalah langkah-langkah untuk membersihkan scale :


1. Isolasi boiler dengan menutup valve in dan out boiler. Biarkan tutup man hole
bagian atas tetap terbuka.
2. Hitunglah Volume Boiler dan Gunakan Chemi SR-06 kemudian lakukan spraying
pada area ketel bagian dalam.
3. Isi Boiler dengan air hingga sekitar setengah kapasitas boiler. Pastikan pH sebelum
start berada di angka 1-2.
4. Aktifkan boiler dengan temperature maximum 54 Celcius. Pastikan suhu tidak
melebihi 54 Celcius sebab dapat menyebabkan korosi. Anda akan menyaksikan scale
mulai terlepas dari dinding bagian dalam boiler.
5. Terus nyalakan dan matikan boiler dalam range 45-54 Celcius. Selalu pastikan pH
dalam range 1-2. Ketika scale sudah terlihat menumpuk maka lakukan pengurasan
dan ulangi langkah nomor 2 hingga 5 hingga scale sudah tidak terlihat.
6. Setelah Scale sudah tidak terlihat menumpuk, maka cairan yang ada di dalam boiler
ditambahkan dengan Penetral Chemi BN 06. Kemudian lakukan sirkulasi selama
beberapa menit (10 menit). Setelah selesai segera lakukan pengurasan.
7. Tambahkan soft water pada boiler dan lakukan pembilasan cepat dan lambat
masing-masing satu kali.
8. Setelah pembersihan selesai, maka isilah boiler dengan Boiler Feed Water dan
kondisikan parameternya sesuai dengan spek boiler yang Anda miliki (Kandungan
Phosphate, Sulfite dan pH disesuaikan).

2.5 Penyimpanan Boiler


Terdapat dua jenis metode penyimpanan boiler, yaitu:
1. Penyimpanan Kering
Metode penyimpanan kering dilakukan jika boiler akan tidak digunakan dalam waktu
yang cukup lama. Untuk melakukan metode ini, yang harus dilakukan adalah
mengosongkan boiler, membersihkan bagian dalam dan luar boiler, kemudian
dikeringkan, dan terakhir tutup rapat untuk mencegah kelembaban dan udara masuk.
Endapan kapur, gel silika, atau penyerap kelembaban lainnya diletakkan pada tong
untuk mengumpulkan kelembaban yang terjebak di udara ketika menutup boiler.

Untuk memastikan tidak ada cairan korosif yang meluap setelah kelembaban diserap,
lebih dari 75% endapan harus diisi dengan penyerap kering. Pengawasan harus selalu
dilakukan untuk mencegah air, uap, atau kebocoran udara ke dalam boiler dan inspeksi
rutin harus dilakukan untuk memastikan tidak terjadinya korosi dan penyerap juga
harus diganti seperlunya.
25
Boiler Operation

Penyimpanan kering melibatkan pengeringan secara menyeluruh dan pengeringan


boiler dan kemudian menambahkan baik penyerap kelembaban (desiccant) atau
inhibitor korosi fase uap sebelum penyegelan. Tindakan pencegahan harus diambil
untuk mencegah masuknya uap air selama penyimpanan, terutama saat menggunakan
pengering. Semua katup harus diperiksa untuk memastikan bahwa mereka tidak bocor.
Jika perlu putuskan hubungan air dan saluran uap selama status siaga dan tutup
bukaan.

Silica gel adalah pengering yang paling umum digunakan untuk penyimpanan boiler
kering. Biasanya lima pon silika dapat digunakan per 30 kaki kubik (225 galon) volume
boiler. Silica Gel tidak mengindikasikan karena menyerap kelembaban jika tetap tidak
berubah (baik dalam warna dan konsistensi). Silica Gel dikemas dalam kantong katun
dijahit sehingga sangat efektif. Ini akan menyerap hingga 40% dari beratnya sendiri
dalam uap air. Efisiensi adsorpsi ini kira-kira 35% lebih besar daripada lempung
pengering yang khas, menjadikan silika gel pilihan yang disukai di mana berat atau
efisiensi merupakan faktor penting.

Gambar 13. Silica Gel


Sumber : https://www.heritagesteamsupplies.co.uk/water-treatment/silica-gel-for-dry-
storage/silica-gel.html

Ia memiliki umur simpan yang hampir tidak terbatas jika disimpan dalam kondisi
kedap udara. Ini dapat diregenerasi dan digunakan kembali jika diperlukan. Dengan
26
Boiler Operation

lembut memanaskan gel slicia akan mengusir kelembaban yang teradsorpsi dan
membuatnya siap untuk digunakan kembali. Ini adalah bahan yang sangat lembam,
tidak akan biasanya menyerang atau menimbulkan korosi pada material lain dan
dengan pengecualian alkali kuat dan asam fluorida sendiri tahan terhadap serangan.
Itu tidak mudah terbakar.

Silika gel harus ditempatkan pada baki plastik atau kayu dan dimasukkan ke dalam
drum atau cangkang ketel sehingga udara dapat bersirkulasi di bawahnya. Kartu
Indikator Kelembaban tersedia untuk memantau kelembaban relatif dan memandu
penggantian bahan pengering. Setelah penyegelan, boiler harus ditandai secara jelas
untuk menandakan bahwa boiler tidak boleh dioperasikan sampai gel silika dilepaskan
dan boiler diisi ulang. Setiap dua bulan boiler harus dibuka dan pengering diperiksa
dan diubah jika perlu.

2. Penyimpanan Basah
Metode penyimpanan basah dilakukan jika boiler akan digunakan kembali dalam
waktu dekat dan siap digunakan dalam waktu singkat tersebut. Untuk melakukan
penyimpanan ini, sebelum boiler dimatikan, unit-unit boiler harus di semprot uap
untuk menyeimbangkan kondisi air dalam boiler dan untuk menghilangkan
gelembung oksigen pada permukaan dalam boiler. Laju pengapian boiler harus
diturunkan perlahan dan ketinggian uap air harus ditingkatkan hingga mencapai titik
konsisten ketika nanti dioperasikan pada kaca pengukur.

Hidrat alkalinitas pada air boiler harus ditingkatkan minimal 400 ppm, dan dengan
tambahan sodium sulfat sejumlah 100 ppm, korosi dari oksigen dapat dicegah. Selama
penyimpanan, hubungan boiler sambungan boiler harus di periksa apakah ada terjadi
kebocoran atau tidak. Beberapa sampel juga harus diperiksa secara rutin.

Jika hasil pemeriksaan menunjukkan hidrat alkalinitas kurang dari 250 ppm, air dalam
tong harus dikurangi sampai ketinggian pada operasi normal, lalu bahan kimia
tertentu ditambahkan untuk membuat hidrat alkalinitas kembali ke 400 ppm. Boiler
kemudian harus diberi uap secukupnya untuk mensirkulasikan tambahan bahan
kimia pada proses penyimpanan basah.

3. Steam Blanket
Steam blanketing digunakan untuk menyimpan boiler dan peralatan tambahan di
bawah tekanan positif untuk mencegah masuknya oksigen terlarut. Suhu air menjaga
permukaan logam di atas titik embun, yang membantu melindungi api dari korosi.
Deaerator dan pemanas air umpan juga dapat disimpan di bawah selimut uap. Karena
tingginya biaya energi yang terkait dengan blanketing uap, bagaimanapun, itu tidak
27
Boiler Operation

dianjurkan untuk periode penyimpanan lebih dari 6 bulan. Metode steam blanket
memproteksi dengan baik untuk penyimpanan boiler untuk waktu yang singkat.
Namun membutuhkan sumber uap bertekanan rendah secara kontinyu (sekitar 150
psig) dan membutuhkan sambungan untuk menjaga tekanan uap pada penyimpanan
boiler.

Gambar 14. Steam Blanket


Sumber : blanket-insulation.com

Sejumlah kondisi memungkinkan aliran uap dan air bertingkat dalam tabung tertentu, yang
biasanya terjadi di zona input panas rendah dari boiler. Masalah ini dipengaruhi oleh sudut
tabung yang terkena, bersama dengan beban yang sebenarnya dipertahankan pada boiler.
Stratifikasi terjadi ketika, untuk alasan apapun, kecepatan tidak cukup untuk
mempertahankan turbulensi atau pencampuran menyeluruh air dan uap selama perjalanan
melalui tabung. Stratifikasi paling sering terjadi pada tabung miring yang terletak jauh dari
zona panas radiasi dari boiler, di mana input panas rendah dan sirkulasi positif dalam tabung
mungkin kurang.

Pemeriksaan tabung yang terkena biasanya menunjukkan garis air yang menonjol dengan
penipisan umum di bagian atas tabung atau mahkota. Dalam kasus yang jarang terjadi,
bagian bawah tabung menipis. Ketika air boiler mengandung kaustik, konsentrasi tinggi
menumpuk dan menyebabkan korosi kaustik dan gouging di bawah endapan yang
terakumulasi pada garis air.
Dalam beberapa kasus, stratifikasi dapat terjadi bersamaan dengan masukan panas ke atas
atau mahkota tabung. Ini menciptakan tingkat panas super tinggi dalam selimut uap. Reaksi
28
Boiler Operation

langsung uap dengan baja panas terjadi jika suhu logam mencapai 750 ° F atau lebih tinggi.
Korosi baja akan berlangsung dalam keadaan seperti apakah ada atau tidak adanya kaustik.
Ketika ada keraguan tentang penyebab pastinya, analisis metalografi akan menunjukkan
apakah kunjungan suhu abnormal berkontribusi pada masalah. Deposito biasanya
ditemukan dalam keadaan seperti itu terutama terdiri dari oksida besi magnetik (Fe3O4).
Hidrogen juga terbentuk sebagai hasil dari reaksi dan dilepaskan dengan uap.

Masalah yang tidak biasa terkait dengan masalah sirkulasi dan masukan panas telah
ditemukan di tabung atap. Tabung-tabung ini biasanya dirancang untuk mengambil panas
di sisi bawah saja. Masalah umumnya berkembang ketika tabung melorot atau melepaskan
diri dari atap, menyebabkan paparan seluruh permukaan tabung ke gas panas. Overheating
yang biasanya berkembang, bersama dengan tekanan internal, menyebabkan pembesaran
bertahap tabung, kadang-kadang cukup seragam.

Kegagalan terjadi ketika tabung yang diperluas tidak dapat lagi menahan efek gabungan dari
tekanan panas dan tekanan internal. Tabung superheater sering menunjukkan efek
pembengkakan atau pembesaran yang sama. Dalam hal demikian, aliran uap telah dibatasi
untuk beberapa alasan, yang menyebabkan panas berlebih dan akhirnya menjadi gagal.

4. Nitrogen Blanket.
Nitrogen blanketing digunakan untuk menyediakan lingkungan korosi bebas inert.
Nitrogen adalah gas yang tidak berbau dan tidak berwarna dengan titik embun yang sangat
rendah. Ini digunakan secara rutin untuk membersihkan oksigen dari pembuluh tertutup.
Korosi tidak dapat terjadi di lingkungan nitrogen inert. Dalam kondisi lay-up basah,
nitrogen dapat dihubungkan ke ventilasi uap untuk menyediakan selimut nitrogen tekanan
rendah untuk mencegah masuknya oksigen.

Sebagai alternatif, nitrogen dapat digunakan selama kondisi lay-up kering untuk
memberikan tekanan nitrogen positif (5 psig) dalam bejana boiler tertutup untuk mencegah
intrusi oksigen dan uap air. Ini juga dapat digunakan untuk superheater inert, dan
menyediakan selimut nitrogen di deaerators dan pemanas air umpan. Metode ini
menggunakan nitrogen pada tekanan 10-15 psig yang menjaga bagian-bagian boiler selama
kondisi kosongnya. Metode ini akan sangat memuaskan jika boiler, terminal valve, dan
fitting erat di bawah tekanan hidrostatis normal. Boiler dapat juga dikosongkan atau
dirawat pada ketinggian air normal dalam tong uap. Nitrogen ditambahkan ketika tekanan
boiler turun di bawah tekanan gas yang akan dirawat di dalamnya. Proteksi yang baik
melawan korosi bergantung pada pengecekan system dan penggantian nitrogen lama
dengan yang baru.
29
Boiler Operation

Gambar 15. Nitrogen Blanket


Sumber : www.ness.de

Korosi Boiler
Pada dasarnya prinsip kerja dari sebuah boiler adalah jika air dipanaskan pada tekanan satu
atmosfir, suhunya akan berangsur-angsur naik sampai 100° C. Tetapi pemanasan lebih lanjut
tidak akan menaikkan suhu lebih tinggi. Air akan mendidih dan yang ditambahkan itu
seluruhnya terpakai untuk membangkitkan uap. Jadi tekanan uap yang dihasilkan adalah 1
atmosfir dan suhunya 100°C. Akan tetapi, jika air dipanaskan pada tekanan lebih besar dari
pada 1 atmosfir, suhunya akan naik sampai lebih tinggi dari pada 100°C dan air akan
mendidih pada suhu yang sebanding dengan tekanannya. Sesudah mendidih, suhu tidak
akan meningkat oleh pemanasan lanjut dan semua panas hanya dipakai membentuk uap.

Suhu tertentu yang sebanding tekanan disebut suhu jenuh (saturation temperatur) dan
tekanannya disebut tekanan jenuh (saturation presure). Antara suhu jenuh dan tekanan jenuh
terdapat hubungan yang pasti sehingga jika tekanan diketahui, suhu jenuh yang se-banding
sudah tentu puia. Demikian pula jika suhu diketahui, tekanan jenuh yang sebanding juga
diketahui. Uap yang dibangkitkan pada tekanan jenuh dan suhu jenuh disebut uap jenuh
(saturated steam). label B.1. memperlihatkan hubungan antara tekanan dan suhu uap jenuh.
Uap jenuh biasanya mengandung sejurnlah air sehingga disebut uap jenuh basah, uap yang
sarna sekali tidak mengandung air {karena telah menguap semua) disebut uap jenuh kering.
Jika uap jenuh kering dipanaskan lebih lanjut pada tekanan jenuh, suhu-nya akan naik
melebihi suhu jenuh disertai penambah volume uap ini disebut uap pemana-san lanjut
(superheated steam). Panas yang di tambah untuk menaikkan suhu sampai titik didih disebut
panas nyata dan panas yang di tambahkan sesudah titik didih tercapai dan dipakai untuk
membangkitkan uap disebut panas laten (latent heat).

Korosi dalam boiler tekanan rendah dapat disebabkan oleh oksigen terlarut, keasaman dan
alkalinitas berlebihan. Pengolahan air karenanya harus menghapus oksigen terlarut dan
30
Boiler Operation

menjaga air boiler dengan pH yang tepat dan tingkat alkalinitas. Oleh karena itu berikut yang
hanya meningkatkan suhu air umpan, dan memberikan oksigen kesempatan yang cukup
untuk melarikan diri, secara signifikan akan mengurangi resiko korosi oksigen. Dengan
demikian, seorang feedtank yang dirancang atau Hotwell adalah garis pertahanan pertama
dalam melindungi boiler.

Perhatikan khususnya bahwa dingin make-up dan kembali kondensat harus didistribusikan
oleh pengaturan menyembur untuk memastikan pencampuran menyeluruh dan
menghindari suhu stratifikasi. Ini akan mendorong efek de-aerasi maksimal. Suhu feed tank
harus dipertahankan minimal 80 ° C. Ini harus dicapai dengan mengembalikan sebanyak
panas kondensat sebanyak mungkin dan dengan injeksi uap. Sebuah suhu umpan dari 85-90
°C sangat ideal, tetapi harus menghindari mendorong suhu terlalu tinggi, karena akan
mendorong kerusakan kavitasi di pompa feed.

Suhu yang berlebihan, mengepul dan "membenturkan" di Hotwell dapat menjadi indikasi
bahwa steam trap yang lewat dan memungkinkan uap hidup kembali. Ini harus diselidiki
dengan segera, karena dapat membuang banyak energi panas. Pengujian air boiler rutin
adalah penting untuk memastikan bahwa cadangan pemulung oksigen kimia yang baik
dipertahankan pada setiap saat. Sistem Pengendalian Korosi Kondensat. Garis kondensat
menunjukkan korosi karbon dioksida.

Uap kering tidak korosif, tetapi sekali lagi mengembun untuk membentuk air, dapat
menyerap gas yang korosif, oksigen dan karbon dioksida, yang jika tidak diobati secara
akurat dapat menyebabkan gagal kembali di garis kondensat. Tempat pertama gagal di garis
kondensat cenderung benang dan siku dan laju korosi alam akan cenderung meningkat di
mana alkalinitas air baku dan karbon dioksida yang tinggi.Korosi oksigen, yang mengarah
ke pin-holing dari garis kondensat, biasanya dapat dikendalikan dengan menambahkan
scavenger oksigen kimia yang efektif untuk air umpan boiler.

Karbon dioksida korosi, yang menyebabkan hilangnya logam seragam di bawah garis air
yang disebabkan oleh serangan asam, dapat dikontrol baik oleh teknik pra-pengobatan
seperti de-alkalisation dan reverse osmosis, atau dengan penambahan uap kimia volatil
khusus seperti penetral dan syuting amina. Tergantung pada sifat mereka, bahan kimia ini
juga dapat tertutup ke dalam air umpan boiler atau disuntikkan langsung ke header uap.

Korosi akan terjadi pada bagian dimana air di uapkan secara terus-menerus bila corong asap
di atas ruang pembakaran dan menunjukkan pipa air menuju ruang pembakaran, saat
beberapa korosi terjadi segera atasi dengan reaksi kimia, ketika reaksi berlangsung cepat
maka korosi terjadi tidak sampai mengakar. Jika, bagaimanapun melakukan pencucian
dengan reaksi kimia akan memperlambat terjadinya korosi. Beberapa penyebab terjadinya
korosi adalah kelalaian dalam blow off, tidak bersihnya pembersihan dalam boiler, tidak
cukupnya sirkulasi air boiler dan pemakaian berlebihan.

Besi berkarat atau berkorosi akibat terendam dalam air atau suhu yang tinggi dan pemakaian
bahan yang mudah korosif. Dalam kasus ini terkandungnya oksigen dalam penyediaan air
sangat bagus untuk pengubangan atau pelubangan, kejadian ini bagian dalam ruangan uap
31
Boiler Operation

dimana kurangnya pergantian air, jalannya air dari drum boiler dan pipa-pipa, pipa air dan
economiser. Asam karbon hasil dari karbon dioxida ketika pelarutan dalam air dan bereaksi
dengan besi untuk menghasilkan karbon besi. Karbon besi bereaksi dengan oksigen untuk
menghasilkan oksida besi kedua. Sejak proses reaksi ini berlangsung di mana karbon
dioksida terbebaskan, dengan demikian mempercepat siklus pengkorosian lainnya.

Satu bagian dari pengubangan atau pelubangan, perluasan area pengkorosian di sebabkan
oleh terpisahnya asam-asam dalam air boiler dan terpisahnya asam besar/gemuk dari
binatang atau tanaman tenunan dalam air boiler. Korosi magnesium klorida pada boiler
terjadi sampai berakar. Kejadian ini karena terpisahnya hasil asam hidroklorik dalam air
boiler dan ini tidak berhenti dalam pelubangan tapi berhenti dalam bentuk karat skala ikan
melakukan perluasan, dimana sering terjadi dalam bagian-bagian menunjukkan untuk
kuatnya panas dimana gelembung-gelembung udara sukar untuk di lepaskan. Uap adalah
pemisah dalam hidrogen dan oksigen ketika suhu dari permukaan baja naik menjadi 400
degrees centrigrade atau lebih tinggi. Oksigen adalah pengkorosi bagian penampang baja.

Perawatan Boiler
Pengecekan jumlah air pada tanki expansi. Apabila jumlah air di tanki expansi berkurang,
tindakan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Buka kran pada pipa inlet pup yang menuju ke tanki expansi
b. Pastikan kran pada pipa inlet pump dalam keadaan terbuka
c. Jalankan pompa pengisian
d. Lihat gelas duga pada expansi tank, pastikan jumah air tidak
melebihi batas yang diijinkan
e. Setelah jumlah air pengisian sudah cukup, matikan pompa
f. Tutup kembali kran-kran yang telah dibuka ke posisi semula

Perawatan burner, komponen-komponen yang harus diberrsihkan meliputi :


a. Pembersihan filter bahan bakar dari kotoran
b. Pembersihan elektroda dan mengatur jarakmya
c. Pembersihan foto chell dari jelaga
d. Pembersihan nozzle dari kotoran agar penyemprotan bahan bakar bisa sempurna
e. Pengechekan elektromotor

Perawatan feed pump dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut :


a. Pembersihan impeller dari lumpur atau kotoran yang masuk
b. Pemeriksaan mechanikal seal
c. Pemeriksaan ball bearing
d. Penambahan pelumas pada ball bearing

Pengecekan kadar PH dalam air pengisian. Pengechekan kadar ph dalam air pengisian
adalah untuk mengetahui air tersebut bersifat asam, netral ataupun alkalis. Adapun cara
untuk mengetahui PH adalah dengan menggunakan alat PH meter, PH meter adalah suatu
alat yang digunakan untuk mengukur tingkat keasaman dan kebasa’an, keasaman dalam
larutan itu dinyatakan sebagai kadar ion hidrogen (H+), dengan kata lain PH merupakan
32
Boiler Operation

ukuran kekuatan suatu asam. PH suatu larutan dapat ditra dengan beberapa cara antara
lain dengan jalan menitrasi larutan dengan asam dan indikator yang lebih teliti dengan
menggunakan PH meter, pengukur PH tingkat asam dan basa air ini bekerja secara digital,
PH air asam bila kurang dari 7dan PH basa apabila lebih dari 7, PH air disebut netral
apabila PH sama dengan 7 - Menggunakan kertas lakmus.

Selain menggunakan PH meter, pendeteksi laruratan asam basadapat dilakukan dengn


menggunakan kertas lakmus dengan cara yang sederhana, adapun caranya adalah warna
kertas lakmus dalam larutan asam,larutan basa, dan larutan bersifat netral berbeda. Ada 2
macam kertas lakmus, yaitu lakmus merah dan lakmus biru. Sifat dari masing-masing
kertas lakmus tersebut sebagai berikut :
a. Lakmus merah dalam larutan asam berwarna merah dan dalam larutan basa
berwarna biru dan dalam larutan netrl berwarna merah.
b. Lakmus biru dalam larutan asam berwarna merah dan dalam larutan basa
berwarna biru dan dalam larutan netral berwarna biru.
c. Metil merah dalam larutan asam berwarna merah dan dalam larutan basa
berwarna kuning dan dalam larutan netral berwarna kuning.
d. Metil jingga dalam larutan asam berwarna merah dalam larutan basa berwarna
kuning dan dalam larutan netral berwarna kuning.
e. Fenolftalim dalam larutan asam berwarna sedangkan dalam larutan basa berwarna
merah dan dalam larutan netral berwarna.

Ciri-ciri umum larutan asam yaitu : terasa masam,bersifat korosif,dapat memerahkan kertas
lakmus biru,larutan dalam air dapat menghantarkan arus listrik, menyebabkan perkaratan
logam (korosi). Ciri-ciri umum larutan basa yaitu : rasanya pahit, bersifat licin, dapat
membirukan kertas lakmus merah, larutan dalam air dapat menghantarkan arus listrik, jika
mengenai kulit maka kulit akan melepuh (kaustik).

Alkalinity test, yaitu dengan menghitung P-Alkalinity range : 0 – 300 mg/l. Langkah-
langkahnya adalah sebagai berikut :
a. Gunakan gelas ukur kecil, buka tutupnya bilas dengan air contoh : isi dengan 5 ml
air sample lalu tutup.
b. Tambahkan 1 tetes “Phenolphtalein Indicator” melalui lubang pada tutup gelas ukur,
aduk dengan menggoyang gelas ukur, jika larutan berwarna kuning berarti P-
Alkalinity = 0. Bila larutan berwarna ungu lanjutkan dengan titrasi menggunakan
larutan HI 3811-0.
c. Ambil larutan HI 3811-0 memakai Syringe (seperti jarum suntik) sampai batas
skala = 0.
d. Teteskan ke dalam gelas ukur tetes demi tetes.
e. Hasil P-Alkalinity dilihat dari skala pemakaian reagent dalam pipet titrasi,
kemudian dikalikan factor = 300 untuk mendapatkan hasil mg/l (ppm) CaCO3.
Sedangkan yang untuk range : 0 – 100 mg/l (ppm) CaCO3 adalah sebagai berikut :
a. Lakukan metode ini jika hasil yang didapatkan lebih kecil dari 100 mg/L untuk
mendapatkan hasil yang lebih akurat.
b. Gunakan gelas ukur yang besar, buka tutupnya, bilas dengan air sampel lalu isi
dengan : 15 ml air sampel.
33
Boiler Operation

c. Lanjutkan proses titrasi sama dengan point langkah 1 s/d 5 seperti di atas.
d. Baca tanda tera pada pipet lalu kalikan dengan factor 100 untuk mendapatkan
angka mg/L CaCO3.

Dengan menggunakan chloride tes, untuk yang rentang tinggi (0-1000) mg/LCl adalah
sebagai berikut :
a. Ambil gelas ukur kecil. Bilas gelas ukur dengan contoh air, isi gelas ukur dengan
contoh air sampai tanda tera.
b. Teteskan 2 tetes Diphenylcarbazone melalui lubang pada tutup gelas ukur, lalu
goyangkan gelas ukur untuk mencampurkan larutan sampai warna larutan
menjadi merah keunguan.
c. Sambil tetap mengaduk (menggoyang) gelas ukur, tambahkan larutan asam nitrit
sampai larutan berubah warna menjadi kuning.
d. Ambil penyemprot titrasi (seperti jarum suntik), masukkan jarum ke larutan
merkuri nitrit H3813, lalu ambil larutan sampai karet pendorong pada tanda tera :
0 ml.
e. Masukkan jarum pipet titrasi melalui lubang, ditutup gelas ukur. Lakukan titrasi
sampai larutan di gelas ukur berubah warna dari kuning menjadi ungu.
f. Baca tanda tera pada jarum penyemprot (pipet titrasi), kalikan dengan 1000 untuk
mendapatkan angka mgr/l chlorite.
Sedangkan untuk entang rendah (0-100) mg/LCl, yaitu sebagai berikut:
a. Lakukan metode ini jika hasil yang didapatkan lebih kecil dari 100 mg/l clorit
untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat.
b. Gunakan gelas ukur yang besar, buka tutupnya, bilas dengan air sampel lalu isi
dengan : 50 ml air sampel.
c. Lanjutkan seperti test untuk kisaran rentang tinggi.
d. Baca tanda tera pada pipet lalu kalikan 100 untuk mendapatkan angka mg/l
chlorite.

Sulfite tes. Untuk rentang tinggi (0 – 200) mg/l Na2SO3, langkahnya sebagai berikut :
a. Buka tutup wadah plastic kecil, bilas dengan air sampel. Isi gelas ukur dengan air
sampel sampai dengan tanda tera : 5 ml lalu tutup.
b. Teteskan 4 tetes sulfamide acid solution dan edta melalui lubang pada tutup
wadah plastic lalu goyangkan dengan baik agar dapat larut sempurna.
c. Teteskan 2 tetes sulfuride acid solution, goyang kembali dengan baik.
d. Tambahkan 1 tetes starch indicator, goyang kembali dengan baik.
e. Ambil penyemprot titrasi (seperti jarum suntik), masukkan jarum ke larutan
reagen titran Hl3822-0 lalu ambil larutan sampai karet mendorong pada tanda tera
0 ml.
f. Masukkan jarum pipet titrasi melalui lubang ditutup dengan gelas ukur, lakukan
titrasi sampai larutan di gelas ukur berubah warna menjadi biru.
g. Baca angka tertera pada jarum penyemprot (pipet titrasi), kalikan dengan 200
untuk mendapatkan angka mg/l sodium sulfide.
Sedangkan untuk rentang rendah (0 – 20) mg/l Na2SO3, yaitu sebagai berikut :
a. Lakukan metode ini jika hasil yang didapatkan lebih kecil dari (0 – 20) mg/l
Na2SO2 untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat.
34
Boiler Operation

b. Gunakan gelas ukur yang besar, buka tutupnya, bilas dengan air sampel lalu isi
dengan : 50 ml air sampel.
c. Lanjutkan proses seperti test untuk kisaran rentang tinggi.
d. Baca tanda tera pada pipet lalu kalikan 20 untuk mendapatkan angka mg/l (ppm)
sodium sulfide.

Ketel uap tidak akan dapat berumur panjang apabila tidak dilaksanakan pemeliharaan secara
seksama (intensif), baik dalam masa operasi maupun dalam masa penyimpanan.
Pemeliharaan secara seksama dalam masa operasi dimaksud adalah bagaimana cara
mengoprasikan ketel uap tersebut sesuai dengan petunjuk yang berlaku atau yang sesuai
dengan design pembuat boiler tersebut.

Disamping itu pula, maka penggunaan air umpan juga harus sesuai atau memenuhi syarat
sebagai air pengisi ketel. Yang jelas bahwa air pengisi boiler harus bebeas dari zat-zat yang
dapt merusak boiler, baik korosi maupun kerak. Untuk mencegah hal demikian, maka
dilakukan perlakuan external treatment dan internal treatment, misalnya dipasang PH
control pada condensate line, atau dilakukan Pengolahan air untuk raw water, juga
penginjeksian chemical pada feed water dan air ketel.

Untuk mengetahui bahwa sifat-sifat air sudah memenuhi syarat, maka dilakukan penelitian
air pengisi dan air boiler secara intensif di laboratorium. Denga menjaga angka-angka yang
disajikan sebagai air pengisi dari air boiler berarti juga membantu penggunaanboiler
berumur panjang.

Tidak kalah pentingnya pemeliharaan boiler selama setelah masa operasi disbanding dengan
masa selama operasi. Sebab bagaimanapun logam itu akan dengan mudah dirusak oleh zat-
zat perusak logam , misalnya oksigen dsb. Apalagi katel uap yang akan disimpan dalam
jangka waktu yang cukup lama, hal tersebut harus mendapatkan perawatan yang betul baik.
Langkah pertama yang diambil setelah boiler mengalami operasi beberapa bulan dan akan
disimpan cukup lama adalah chemical Cleaning dan mechanical Cleaning,adapun
penginjeksian chemical kedalam boiler untuk penginjeksian proses chemical Cleaning yaitu
sebagai berikut :
1. Dua hari sebelum boiler dimatikan, maka jenis chemical yang telahditentukan serta
dosisnya mulai diinjeksikan dengan memonitor PH air boiler tidak boleh lebih dari
13.
2. Secara rutin dilakukan Blow Down lower drum, untuk membuang kotoran-kotoran
yang mengendap.
3. Setelah dua hari di injeksikan chemical, maka boiler dimatiakn dan selanjutnya
dilakukan sirkulasi air/penggantian air pengisi.
4. Setelah boiler dalam keadaan dingin, maka air boiler di blow (dikosongkan).
5. Diadakan pemeriksaan oleh pihak depnaker, untuk menentukan hal-hal yang perlu
dilaksanakan pada langkah selanjutnya contohnya pada perlakuan
mechanicalCleaning dalam dan luar pada bagian boiler.
6. Setelah diadakan pembersihan baik bagian luar maupun dalam yang mana hal
tersebut dilakukan dengan dengan meerlukan waktu, maka akan dilakukan ulang
35
Boiler Operation

oleh pihak depnaker, untuk menentukan apakah masih perlu dilakukan


pembersihan ulang atau tidak.

Pemeriksaan katel uap dilakukan dengan dua cara yaitu:


1. Pemeriksaan yang dilakukan oleh depnaker, yaitu steam drum, water drum,
superheater tube, kebersihan, kekuatan material, kondisi maerial dan Water Tube.
Bagian-bagian tersebut tentunya dikaitkan dengan bagian-bagian yang bertekanan
tinggi yang sangat membahayakan bagi keselamatan manusia.
2. Pemeriksaan yang dilakukan oleh pihak perusahaan yaitu bagian yang tidak
bertekanan tinggi, yang mana bagian tersebut dikaitkan dengan produktivitas dan
hal-hal yang mengganggu efisiensi boiler misalnya pada rangka bakar, dinding
boilercasing, impeller, damper, isolasi dsb. Setelah kedua belah pihak menentukan
bagian-bagian mana yang perludiadakan perbaikan dan penggantian, maka
dimulailah repair missal nya pada :
a. Penggantian pipa – pipa air.
b. Penggantian pipa – pipa uap.
c. Penggantian pipa – pipa gas.
d. Perbaikan batu-batu dinding.
e. Perbaikan casing.
f. Perbaikan impeller
g. Isolasi
h. Apabila pekerjaan repair dinyatan sudah selesai, maka selanjutnya akan
diadakan periksaan yang ketiga oleh pihak depnaker dan perusahaan.

Untuk menetukan bahwa boiler tersebut sudah memenuhi syarat untuk di operasikan maka
dilakukan hydrostatis test. hydrostatis test yaitu perlakuan pemadatanboiler dengan
menggunakan air dingin dan bersih untuk mengetahui dan meyakinkan bahwaboiler
tersebut dalam keadaan tidak bocor baik pada valve, packing dan pipa. Cara pemadatan yang
benar adalah :
1. Boiler dalam keadaan kosong, drain-drain valve di tutup rapat, safty valve
difrange mati, steam valve uap induk ditutup rapa, vent valve steam drum dan
superheaterdibuka penuh.
2. Jalankan pompa feed Water dengan bukaan kecil, dengan kondisi air pengisi yang
memenuhi syarat.
3. Setelah air boiler penuh sehingga air tumpah melalui vent valve, dan yakinkan
bahwa udara sudah tidak ada, matikan pompa dan tutup vent valve.
4. Jalankan pompa khusus pemadatan, dengan kapasitas yang kecil (ditentukan),
untuk mendapatkan kenaikan tekanan secara perlahan.
5. Kenaikan tekanan pada pemadata adalah 10% dari tekanan kerja yang di izinkan.
Tekanan pengujian (pemadatan) yang di izinkan adalah tekanan kerja kurang atau
sama dengan 5 kg/cm2, maka tekanan pemadatan = 2 kali tekanan kerja. Tekanan
kerja lebih besar dari 5 kg/cm2, lebih kecil dari 10 kg/cm2, maka tekanan
pemadatan = 5 + tekanan kerja. Tekanan kerja lebih besar dari 10 kg/cm2, maka
tekanan pemadatan = 1,5 kali tekanan kerja. Sedangkan untuk boiler yang sudah
digunakan, tekanan pemadatan = tekanan kerja maksimum + 3 kg/cm2.
36
Boiler Operation

6. Penekanan pada tekanan pengujian dilakukan tidak terlau lama, maka sesudah
nya tekanan diturunkan pelan-pelan dengan kecepatan 5 kg/cm2/menit
maksimum.

Steam test (percobaan dengan tekanan uap). Percobaan ini dilakukan untuk mengetahui
kemampuan kerja dari tingkat pengamanan (safety valve) disesuaikan dengan maksud
pemakayan. Dengan tidak melebihi tekanan yang di izinkan. Percobaan ini dilakukan
pada tiap:
a. Penggantian tiap-tiap pengaman.
b. Pemakayan tingkat pengaman dengan menggunakan pegas.
c. Tingkat-tingkat pengaman yang bekerjanya diragukan.
d. Penggantian jenis bahan bakar.
e. Setiap boiler yang dilengkapi dengan alat otomatis.

Pengoperasian Boiler

a. Persiapan Pengoperasian
Hal yang perlu diperhatikan sebelum tahap pengoperasian boiler, adapun diperlukan
tahap pengecekan yang meliputi:

1. Pemeriksaan Valve
Sebelum starting, semua valve harus dalam keadaan tertutup, kecuali valve superheater
drain dan valve Air umpan

2. Water Level Gauge atau Petunjuk Level Air


Drain cock harus ditutup penuh juga gauge cock bagian atas dan bawah dari petunjuk
level air, yakinkan bahwa level air yang diinginkan dari drum boiler dapat diindikasi
oleh petunjuk level air. Bagaimanapun juga petunjuk level air menunjukkan bahwa
level air tidak boleh berada di bawah dari level air yang aman di saat terjadi perubahan
naik turunnya level air secara berkala terhadap kenaikan suhu air pada boiler.

3. Pressure Gauge atau Penunjuk Tekanan.


Yakinkan Drain Cock terbuka penuh dan jarum menunjukkan angka nol. Petunjuk
tekanan ditempatkan dibawah sehingga mudah untuk dilihat.

4. Blow Off Valve atau Kran Blow Down.


Yakinkan kran tengah dan kran blow down di kapal tertutup penuh. Segera lakukan
tindakan yang perlu dilakukan jika ada kebocoran pada sistem ini.

5. Water Feed Valve atau Kran Air Pengisian.


Jaga kran stop air pengisian selalu terbuka untuk menambah air tiap saat guna level air
dapat terkontrol. Tutup kran pengecek air pengisian agar tidak ada penambahan dalam
pemakaian kapasitas air pengisian yang berlebihan.
37
Boiler Operation

6. Steam Stop Valve atau Kran Stop Uap.


Dengan membuka atau menutup pengendali kran ini, yakinkan bahwa kran tertutup
penuh.

7. Safety Valve atau Kran Keamanan.


Yakinkan tidak ada kesalahan yang terjadi dalam membuka kran pembagi secara
manual (The Manual Valve Opening Device) dan juga pipa drain pada body di buka.

8. Air Vent. Valve atau Kran Ventilasi Udara.


Buka kran ventilasi udara secara penuh ketika steam pertama kali dialirkan, dan tutup
kembali setelah itu udara yang masuk ke dalam boiler dibuang.

9. Other Unit atau Unit Lainnya.


Hindari kesalahan selama pengoperasian, cek unit lainnya secara teliti dan cermat.

b. Pemanasan Bahan Bakar


Salah satu syarat sempurnanya pembakaran bahan bakar adalah adanya pemanasan
dan penyampuran yang baik antara bahan bakar dengan udara juga adanya panas yang
sesuai. Maksud diadakannya pemanasan pada bahan bakar adalah :

1. Supaya minyak menjadi encer sehingga mudah dipisahkan atau dibersihkan dari
kotoran serta mencapai viskositas pengabutan yang sempurna.

2. Dengan suhu setinggi mungkin minyak dapat dengan mudah dipompakan sampai
di pembakaran oleh karena viscositas yang sudah rendah maka pengabutan
minyak akan berjalan dengan lancar dan segera bisa dibakar.

Pemanasan dilakukan sampai mencapai suhu sekitar 10° C dibawah titik nyala dan
viscositasnya kira-kira 2° Engler. Jika pemanasan melampaui titik nyala, maka akan
timbul kesukaran selama dalam perjalanan ke pembakaran dikarenakan suhu yang
tinggi mengakibatkan pengendapan pada pipa yang nantinya akan melekat di pipa
sehingga akan memperkecil saluran pipa.

c. Pembakaran Bahan Bakar.


Bahan bakar minyak pada dasarnya mengandung unsur-unsur kimia karbon (C),
hidrogen (H) dan sedikit belerang (S). Masing-masing unsur tersebut dalam proses
pembakaran dengan unsur oksigen (O2) dari udara akan menimbulkan panas. Secara
sederhana reaksi kimia dalam proses pembakaran tersebut dapat dituliskan sebagai
berikut :
C + O2 → CO2+panas (17)
2H2+O2 → 2H2O+panas (18)
S+O2 → SO2+panas (19)

Dari reaksi diatas ternyata pada proses pembakaran dihasilkan H2O yaitu air. Disinilah
yang menyebabkan perbedaan pendapat terhadap jumlah panas yang dihasilkan.
38
Boiler Operation

Untuk dapat mencapai suatu pembakaran yang sempurna, maka perbandingan antara
jumlah minyak dan udara harus baik. Agar diperoleh pembakaran yang sempurna
dibutuhkan:

1. Minyak opak ketel harus bersih dari segala kotoran yang sifatnya padat atau cair.
2. Minyak harus dipanasi lebih dahulu sampai suhu tertentu.
3. Saat meninggalkan mulut pembakaran minyak mempunyai kecepatan yang cukup
dan dalam keadaan dikabutkan bisa terbakar dan tidak akan mengenai dinding
pembakaran.
4. Udara yang masuk mempunyai kecepatan yang cukup dan mempunyai cara
penyampuran dengan bahan bakar dengan baik sehingga tiap bagian dari minyak
terbakar habis. Untuk itu cara memasukkan udara ke dalam dapur pembakaran
mengikuti arah suatu perputaran, dan udara yang masuk harus dipanasi agar bisa
membantu terlaksananya pembakaran.

d. Pengoperasian Boiler
1. Air umpan ke boiler atau air pengisian ke boiler.
a. Buka semua kran air pengisian dari tangki cascade ke boiler begitu juga dengan
ventilasi udara dari feed pump dan sistemnya.
b. Nyalakan sumber tebaga dari boiler.
c. Pindahkan pompa pengisian dari manual ke otomatis.
d. Tekan tombol untuk pengoperasian pompa pengisian dan pastikan pilot lamp
menyala, pilot lamp menyala untuk level air rendah juga buzzer alarm level air
rendah.
e. Pastikan motor pompa pengisian berjalan dengan halus dan panasnya tidak
berlebihan.
f. Pastikan compound gauge dan pressure gauge bekerja dengan normal.
g. Cek sistem pipa dari kebocoran.
h. Hidupkan stop switch untuk alarm buzzer level air rendah.

2. Ventilasi udara dari sirkulasi bahan bakar


a. Buka semua kran sistem bahan bakar.
b. Tutup kran cock dari kran pengembalian bahan bakar, juga udara ventilasi dari
sistem bahan bakar dan pompa pengisian.
c. Naikkan setting dari alarm termostat suhu rendah sesuai sirkulasi dari bahan bakar.
d. Pindahkan pembakaran ke pengoperasian otomatis dan pindahkan switch
pembakaran ke posisi ON.
e. Buka cock ventilasi udara pada pipa pengembalian bahan bakar untuk semua
pembuangan udara dari sisem.
f. Cek sistem bahan bakar dari kebocoran.
g. Pastikan motor poma bahan bakar dan fan force drop berjalan lembut dan panasnya
terkontrol.
h. Pastikan bahwa termometer mencatat sesuai dengan suhun pemanasan bahan bakar
dan tidak ada kebocoran saat melewati pipa nozzle.
39
Boiler Operation

3. Pembakaran
a. Jika suhu pemanasan bahan bakar sudah sesuai dan tidak ada masalah dalam setiap
unitnya, nyalakan termostat alarm pada suhu normal.
b. Pembuangan air setiap 35 menit.
c. Pembakaran mulai beberapa detik setelah lampu pilot pembakaran menyala.
d. Pemeriksaan saat pembakaran:
✓ Warna, tingkat pengabutan dan stabilitas penyalaan.
✓ Warna asap, bocornya gas buang dari sisi atas dan pelindung.
✓ Getaran tidak normal.
✓ Jika terjadi masalah segera hentikan pembakaran.
✓ Setelah itu cek tekanan minyak, suhu minyak, dan ujung nozzle.
✓ Buka kran uap utama perlahan-lahan untuk mencegah ketukan air dalam
sistem.
✓ Periksa sistem dari kebocoran

4. Proses mematikan atau pembuangan


a. Menaikan tekanan uap mendekati maksimum tekanan kerja normal.
b. Tutup kran uap utama, blow off permukaan air.
c. Pembakaran di nyalakan kembali, mendekati maksimum tekanan kerja normal.
d. Matikan switch pembakaran, tekan pengunci penghentian pengoperasian dan putus
sumber tenaga listrik.
e. Tutup kran sistem pengisian, periksa level air dalam tanki cascade dari jumlah
minyak dalam tanki harian sebelum penutupan kran utama.

5. Cold starting atau jalankan pada kondisi dingin


Ketika tekanan uap jatuh pada nol atau khususnya dalam kasus ini adalah percobaan
pengoperasian atau boiler baru, perhatikan hal-hal di bawah ini :
a. Sejak bagian dalam boiler dingin hindari penyalaan pembakaran tiba-tiba. Jangan
menikan tekanan uap tiba-tiba tapi ambil waktu yang baik sampai tekanan naik ke
1 Kg/cm².
b. Periksa semua sistem dan lakukan tindakan yang perlu dilakukan untuk mencegah
hal-hal yang tidak diingikan.

Klasifikasi Ketel Uap


Ketel uap ada beberapa macam, untuk memilih ketel uap harus mengetahui
klasifikasinya terlebih dahulu, sehingga dapat memilih dengan benar dan sesuai
dengan kegunaannya di industri. Karena jika salah dalam pemilihan ketel uap
akan menyebabkan penggunaan tidak akan maksimal dan dapat menyebabkan masalah
dikemudian harinya.
1. Berdasarkan fluida yang mengalir dalam pipa
a. Ketel Pipa api ( Fire tube boiler )
Pada ketel pipa api, gas panas melewati pipa-pipa dan air umpan ketel ada di dalam
shell untuk dirubah menjadi steam. Ketel pipa api biasanya digunakan untuk
kapasitas steam sampai 14.000 kg/jam dengan tekanan 18 kg/cm2. Ketel pipa api
dapat menggunakan bahan bakar minyak bakar, gas atau bahan bkar padat
40
Boiler Operation

dalam operasinya. Untuk alasan ekonomis, sebagian besar ketel pipa api
dikontruksi sebagai “paket” boiler ( dirakit pabrik )untuk semua bahan bakar.

b. Ketel pipa air (water tube boiler)


Pada ketel pipa air, air diumpankan boiler melalui pipa-pipa masuk kedalam drum. Air
yang tersirkulasi dipanaskan oleh gas pembakaran membentuk steam pada daerah
uap dalam drum. Ketel ini dipilih jika kebutuhan steam dan tekanan steam sangat
tinggi seperti pada kasus ketel untuk pembangkit tenaga. Ketel yang modern
dirancang dengan kapasitas steam antar 4.500 – 12.000 ton/jam, dengan
tekanan sangat tingi. Banyak ketel pipa air yang dikontruksikan secara paket
jika digunankan bahan bakar minyak bakar dan gas. untuk ketel pipa air yang
menggunakan bahan bakar padat, tidak umum dirancang secara paket. Karakteristik
ketel pipa air sebagai berikut:
a. Fored, induced dan balanced draft membantu untuk meningkatkan efisiensi
pembakaran.
b. Kurang toleran terhadap kualitas air yang dihasilkan dari plant pengolahan air.
c. Memungkinkan untuk tingkat efisiensi panas yang lebih tinggi.

2. Berdasarkan pemakaiannya
a. Ketel stasioner ( stasionary boiler ) atau ketel tetap, yang termasuk stasioner
adalah ketel-ketel yang didudukan pada suatu pondasi yang tetap, seperti ketel
untuk pembangkitan tenaga, untuk industri dll.
b. Ketel mobil ( mobile boiler ), ketel pndah / portable boiler yang
termasuk ketel mobil adalah ketel yang dipasang pada pondasi yang
berpindah-pindah (mobil ), seperti boiler lokomotif, loko mobile dan ketel
panjang serta lain yan sepertinya termasuk ketel kapal ( marine boiler )

3. Berdasarkan letak dapur (furnace posisition )


a. Ketel dengan pembakaran di dalam (internally fired steam boiler ) dalam
hai ini dapur berada (pembakaran terjadi )di bagian dalam ketel . kebanyakan
ketel pipa api memakai system ini.
b. Ketel dengan pembakaran di luar ( outernally fired steam boiler ) dalam
hal ini dapur berada (pembakaran terjadi )di bagian dalam ketel . kebanyakan
ketel pipa air memakai system ini.

4. Berdasarkan jumlah lorong (boiler tube )


a. Ketel dengan lorong tunggal (single tube steam boiler) pada
single tube steam boiler, hanya terdapat 1 lorong saja, lorong api maupun
lorong air. Cornish boiler adalah single fire tube boiler dan simple vertikal
boiler adalah single water tube boiler
c. Ketel dengan lorong ganda ( multi tube steamboiler ) multi
fire tube boiler misalnya ketel scotch dan multi water tube boiler misalnya
ketel B dan W dll.

5. Berdasarkan pada porosnya tutup drum (shell)


a. Ketel tegak ( vertikal steam boiler ), seperti ketel cocharn, ketel clarkson dll.
b. Ketel mendatar ( horizontal steam boiler ), seperti ketel cornish, lancashire, scotch dll.
41
Boiler Operation

6. Berdasarkan bentuk dan letak pipa


a. ketel dengan pipa lurus, bengok dan berllekak-lekuk ( stright, bent and sinous
tubeler heating surface )
b. ketel dengan pipa miring datar dan miring tegak ( horizontal, inclined or vertical tubeler
heating surface )

7. Berdasarkan peredaran air ketel ( water circulation )


a. Ketel dengan peredaran alami ( natural circulation steam boiler )
Pada natural circulation boiler, peredaran air dalam ketel terjadi secara alami
yaitu air yang ringan naik, sedangkan terjadilah aliran aliran conveksi alami.
Umumnya ketel beroperasi secara aliran alami, seperti ketel lancashire, babcock
& wilcox
b. Ketel dengan peredaran paksa ( forced circulation steam boiler )
Pada ketel dengan aliran paksa, aliran paksa diperoleh dari sebuah pompa
centrifugal yang digerakkan dengan elektric motor misalnya la-mont boiler,
benson boiler, loeffer boiler dan velcan boiler.

8. Berdasarkan tekanan kerjanya


a. Tekanan kerja rendah : ≤5 atm
b.tekanan kerja sedang : 5-40 atm
c. tekanan kerja tinggi : 40-80 atm
d. tekanan kerja sangat tinggi : >80 atm

9. Berdasarkan kapasitasnya
a.kapasitas rendah : ≤2500 kg/jam
b.kapasitas sedang : 2500-50000 kg/jam
c.kapasitas tinggi : >50000 kg/jam

10. Berdasarkan pada sumber panasnya (heat source)


a.ketel uap dengan bahan bakar alami
b.ketel uap dengan bahan bakar buatan
c.ketel uap dengan dapur listrik
d.ketel uap dengan energi nuklir

Parameter yang harus diperhatikan dalam pengoperasian ketel uap


1. Kualitas air
Air sebagai bahan pengisi ketel uap untuk di panasi menjadi uap, maka harus
diperhatikan kandungan – kandungan yang terlarut di dalam air untuk mencegah
terjadinya pengrusakan terhadap ketel uap, misalnya pengerakkan, pengaratan,
yang bisa menyebabkan kejadian fatal seperti ledakan. Air untuk mengisi ketel
uap dapat berasal dari :
a. Air yang dihasilkan dari dalam pabrik, berupa air embun yang keluar dari pemanasan.
b. Air yang berasal dari alam, seperti air sungai.
c. Terbawanya air dalam uap.
42
Boiler Operation

2. Aliran uap ( Steam Flow )


Yaitu banyaknya uap yang harus dihasilkan boiler pada tingkat pengoperasian tertentu.
Pengoperasian pada MCR (Maximum Continous Rating) merupakan pengoperasian
boiler pada tingkat aliran uap maksimum yang bisa dijalankan secara
berkelanjutan.Jika melebihi tingkat ini bisa merusak peralatan ataupun
meningkatkan biaya perawatan.

Control Load untuk beban penuh aliran uap sekitar 48% dan sekitar 47 % untuk aliran uap
pada tingkat MCR. Control load merupakan titik dimana suhu uap utama maupun uap
pemanasan ulang telah mencapai titik desain kerjanya (kondisi stabil).

2. Tekanan Boiler
Untuk mendapatkan energi yang sesuai dengan kebutuhan turbin agar dapt
menggerakkangenerator,maka tekanan uap panas kering yang dihasilkan pun harus sesuai
dengan kebutuhan beban.Dalam hal ini ,tekanan uap dapat diatur melalui reheater dan
superheater.

3. Temperatur Uap
Dalam proses konversi wujud dari cair menjadi uap,air perlu dipanaskan dalam
furnace.Panas yang dihasilkan dari proses pembakaran dalam furnace tersebut
juga harus diperhatikan agar suhu uap yang dihasilkan memenuhi standar yang
ditentukan.Karena jika suhu uap kurang maka efisiensi akan turun tapi jika
terlalu tinggi akan berpengaruh pada gas buangnya.

4. Efisiensi Boiler
Untuk melihat apakah desain suatu boiler telah tepat ditentukan oleh beberapa faktor
yang mempengaruhi,diantaranya kegunaan unit boiler itu sendiri yaitu apakah uap
yang harus dihasilkan konstan atau bervariasi sesuai kebutuhan generator
pembangkit listrik. Selanjutnya yang menentukan juga adalah jenis dan kualitas
bahan bakar yang akan dibakar: apakah padat,cair atau gas.Seberapa banyak uap
harus dihasilkan tiap jamnya apakah ratusan atau bahkan jutaan pon tiap jamnya
juga perlu dipertimbangkan dalam desain. Pembentukan uap yang dipengaruhi
penyerapan panas harus memenuhi setidaknya komponen berikut ini :
a. Tekanan kerja tiap bagian dari boiler,hal ini penting untuk distribusi dan
pemenuhan kebutuhan sistem dalam proses pengubahan air menjadi uap.
b. Struktur power plant yang tepat untuk tipe proses pembakaran yang dipilih.
c. Ukuran yang tepat dan pengaturan permukaan perpindahan panas untuk
penyerapan panas saat proses pembakaran.
d. Perlengkapan yang dibutuhkan selama proses. Alat untuk memasukkan
udara, bahan bakar dan mengalirkan air.Piranti untuk memindahkan hasil
pembakaran dan sistem pengendalian proses. Permukaan penyerapam panas boiler
dirancang untuk efisiensi dan biaya yang optimum agar empat tujuan dasar boiler
tercapai yaitu :
1. Uap kering yang dihasilkan memilki tingkat kemurnian yang tinggi dalam
keadaan apapun.
2. Pemanasan super terhadap uap kering sementara menjaga suhu tidak melebihi
dari kondisi operasional boiler.
43
Boiler Operation

3. Pemanasan ulang terhadap uap yang tekanannya turun untuk digunakan


kembali oleh turbin sementara menjaga suhu tidak melebihi dari kondisi
operasional boiler.
4. Mengurangi suhu gas buang untuk meminimalkan rugi-rugi panas ,
mengendalikan korosi dan menghasilkan emisi yang tidak melebihi ketentuan.

Efisiensi termal adalah indikator seberapa baik kemampuan input panas boiler untuk
menghasilkan uap pada suhu dan tekanan yang diminta. Adanya prinsip ekonomi dan
biaya bahan bakar membuat powerplant harus beroperasi seefisien mungkin. Unit 5
dan 6 didesain dengan efisiensi 92,5 – 93,5 % tergantung kondisi operasional
boiler ,pada MCR, normal full load atau pada control load conditions. Untuk
membandingkan performance boiler pada kondisi sekarang dengan kondisi desain
awal nya ada tiga parameter yang bisa diperiksa.

5. Analisis Bahan Bakar


Analisa ini dilakukan untuk mengatuhi kandungan oksigen ,hidrogen dan karbon yang
terdapat dalam bahan bakar yang digunakan.Karena kualitas bahan bakar dulu
dengan sekarang bisa sangat berbeda.Perbedaan ini berpengaruh terhadap
kebutuhan udara dan panas yang dilepaskan di ruang bakar ,begitu juga dengan
massa aliran gas buang yang meninggalkan ruang bakar.

6. Air umpan temperature


Perubahan suhu air yang masuk ke boiler menentukan tingkat pembakaran yang
diperlukan di furnace ,lebih lanjut akan mempengaruhi panas yang dihasilkan dan
banyaknya massa aliran.

7. Udara Berlebih
Banyaknya udara yang masuk ruang bakar berpengaruh terhadap jumlah panas yang
dibawa dari furnace (dry gas loss), banyaknya udara yang keluar merupakan faktor penting
untuk menghitung efisiensi boiler.

Jenis bahan bakar untuk ketel uap


Ada tiga jenis bahan bakar yang biasanya digunakan untuk ketel uap, yaitu :
a. Bentuk padat
Bentuk padat ini ada yang bisa langsung dipakai seperti batu bara. Ada juga yang
diolah terlebih dahulu, seperti kokas dan arang kayu
b. Bentuk Cair
Minyak bumi, bensin, residu, dll
c. Bentuk gas
Gas bumi, LPG, gas biomass, dll
Dalam industri tekstil, biasanya menggunakan ketel uap yang berbahan bakar minyak.

Aplikasi boiler pada industri

1. Aplikasi Boiler pada Imdustri Pembangkit Listrik


44
Boiler Operation

Setelah kita mengetahui jenis dan tipe boiler serta fungsi boiler dan komponennya dari
uraian di atas, maka akan menjadi lebih jelas lagi bagaimana cara kerja boiler
dalam suatu sistem pembangkit listrik. Dalam makalah ini sistem yang kita ambil
sebagai aplikasi contoh adalah sistem pada PLTU Paiton khususnya pada PT. YTL
Jawa Timur

2. Proses Dasar Produksi Listrik


Di dalam PLTU batubara atau coal fired power plant , energi panas batubara dikonversikan
ke dalam energi listrik dengan bantuan boiler , turbin dan generator. Batubara dari tempat
penyimpanannya di bawa ke tempat penampungan batubara di area
boiler setelah terlebih dahulu dihancurkan di ruangan penghancur batubara. Batubara
tersebut kemudian disalurkan ke pengumpan batubara ( coal feeder ) yang dilengkapi alat
pengatur aliran untuk dihaluskan pada mesin penghalus (pulveriser atau coal mill)
sehingga dihasilkan tepung batubara yang halus.

Batubara halus didorong dengan udara panas yang dihasilkan dari Primary Air Fan dan
dibawa ke pembakar batubara dengan cara di injeksikan ke ruang bakar boiler (furnace ).
Di sini tepung batubara yang keluar dari corner (sudut – sudut boiler) dibakar bersama-
sama dengan udara panas dan api yang di injeksikan ke ruang bakar secara bersamaan.
Udara panas yang masuk kefurnace dihasilkan dari fan yang disebut Forced Draft Fan ,
sedangkan api di hasilkan dari pemantik api atau ignitor.

Panas yang di hasilkan dari proses pembakaran ini melalui proses perpindahan panas
secara konveksi akan mengubah air yang mengalir dalam pipa – pipa yang ada di
dalam boiler menjadi uap jenuh ( saturated steam ) . Uap panas ini kemudian di
panaskan lebih lanjut oleh super heater sampai menjadi uap panas kering ( dry
super heated steam ) sehingga efisiensi boiler makin tinggi.

Uap panas kering kemudian disalurkan ke turbin bertekanan tinggi dengan bantuan pipa –
pipa tebal bertekanan tinggi dimana steam itu dikeluarkan lewat nozzle – nozzle
mengenai baling –baling turbin. Saat mengenai baling – baling, energi kalor
yang dimiliki steam akan berubah menjadi energi kinetik dan menggerakkan baling–baling
turbin dan shaft turbin yang disambungkan dengan generator ikut
berputar.

Shaft yang disambungkan dengan generator berupa silinder elektromagnetik besar


sehingga ketika turbin berputar generator ikut berputar ,yaitu bagian
rotor.Rotor generator tergabung dengan stator.Stator adalah bagian generator
yang tidak ikut berputar , berupa gulungan yang menggunakan batang tembaga
sebagai pendingin internal.Listrik dihasilkan dalam batang – batang tembaga
stator dengan elektostatik di dalam rotor melalui putaran magnet. Listrik yang
dihasilkan bertegangan 21 kV dan dengan trafo step up dinaikkan menjadi 500 kV, sesuai
tegangan yang diminta PLN . Lihat gambar sistem pada lampiran.
45
Boiler Operation

3. Boiler Master System


Coal fired power plant atau pembangkit listrik tenaga uap merupakan pembangkit
listrik dengan menggunakan uap sebagaitenaga pembangkitnya.Untuk fungsi ini
powerplant ini dapat dibagi menjadi dua bagian penting yaitu boiler master dan
turbine master .Uap yang digunakan untuk pembangkit listrik ini dihasilkan dari
proses perubahan wujud dari air ke uap yang dilakukan oleh boiler yang
merupakan bagian dari boiler master. Sehingga boiler merupakan suatu komponen
dalam power plant yang berfungsi untuk mengubah air menjadi uap melalui
serangkaian proses yang kompleks dimana didalamnya terjadi perpindahan panas
dan konversi energi dari kimia ke panas.

Jenis boiler yang digunakan pada unit 5 dan 6 adalah tipe menggantung dengan
pengontrol sirkulasi (controlled circulation)yaitu sirkulasi air dan uap pada
boiler tidak terjadi secara naturaltapi dipaksa dengan pompa BWCP ( Boiler
water Circulating Pump) , hal ini memudahkan dalam pengoperasian boiler untuk
menyesuaikan dengan kebutuhan air dan uap agar sesuai dengan beban yang
diinginkan.Boiler ini didesain dengan satu kali proses pemanasan kembali
(reheat) Boiler merupakan .suatu komponen besar yang terdiri dari
komponen-komponen utama dan komponen pembantu agar dalam proses kerjanya
mencapai efisiensi optimum.

Pada Dunia Industri Aplikasi boiler di PT. Sri Rejeki Isman Tbk. merupakan contoh boiler
jenis industrial boiler yang berguna memenuhi konsumsi panas di semua bagian. Dalam
perusahaan tekstil steam tersebut digunakan pada mesin steamer, yaitu mesin yang
digunakan untuk mensteam kain setelah di print / warna dengan tujuan agar warna tetap
melekat tanpa luntur. Adapun proses boiler yang terjadi hingga menjadi steam yang
digunakan oleh mesin adalah mesin steamer.

Proses awal sebelum boiler pemompaan air yang akan di masak, air di pompa dari sumber
air (misal laut), kemudian oli juga di pompa dari drum oli menuju boiler. Perusahaan ini
menggunakan batu bara sebagai bahan bakar. Kemudian pengapian siap dilakukan. Setelah
itu air dimasak hingga suhu tertentu hingga menimbulkan uap air. Setelah itu uap (steam)
di pompa menuju steam header pada mesin steamer. Steam header, merupakan terminal
pembagi konsumsi steam tiap mesin. Dari terminal uap menuju gentongan (aerator) untuk
memisahkan uap dengan uap yang benar benar kering. Jika sudah benar benar steam maka
steam di pompa ke mesin steamer untuk pensteaman , dengan kata lain mengoven kain.
Setelah itu sisa sisa uap menjadi air dan dibuang ke pembuangan. Air bisa digunakan lagi
di boiler.

Pada Pembangkit Listrik Pembangkit Listrik Tenaga Uap


a) Pengertian PLTU
Pembangkit Listrik Tenaga Uap adalah pembangkit yang mengandalikan energi kinetik
dari uap untuk menghasilkan energi listrik. Uap merupakan sumber energi sekunder dalam
sistem PLTU, sementara bahan bakar yang digunakan untuk memproduksi uap tersebut
merupakan sumber energi primer. Bentuk utama dari pembangkit listrik jenis ini adalah
generator yang terhubung ke turbin yang digerakkan oleh tenaga kinetik dari uap panas /
46
Boiler Operation

kering. Pembangkit listrik tenaga uap menggunakan berbagai macam bahan bakar
terutama batu-bara dan minyak bakar serta MFO untuk start awal.
Sistem kerja PLTU menggunakan bahan bakar minyak HSD (solar) dan gas alam. Kelebihan
dari PLTU adalah daya yang dihasilkan sangat besar. Konsumsi energi pada peralatan
PLTU bersumber dari putaran turbin uap. PLTU adalah suatu pembangkit yang
menggunakan uap sebagai penggerak utama (prime mover). Untuk hasil uap, maka ada
proses untuk memanaskan air. PLTU merupakan suatu sistem pembangkit tenaga listrik
yang mengkonversikan energi kimia menjadi energi listrik dengan menggunakan uap air
sebagai fluida kerja, yaitu dengan memanfaatkan energi kinetik uap untuk menggerakkan
proses sudu-sudu turbin menggerakkan poros turbin, untuk selanjutnya poros turbin
menggerakkan generator yang kemudian dibangkitkannya energi listrik. Energi listrik yang
dihasilkan akan menyuplai alat- alat yang disebut beban.

Dengan bahan bakar batubara jika dilihat dari bahan baku untuk memproduksinya maka
pembangkit listrik tenaga uap bisa dikatakan pembangkit yang berbahan baku dasar air,
karena untuk menghasilkan uap dalam jumlah tertentu. Dalam PLTU ada proses yang terus
menerus berlangsung dan berulang-ulang. Prosesnya antara udara menjadi uap kemudian
uap kembali menjadi udara dan seterusnya. Proses inilah yang disebut siklus uap pada
sistem PLTU.

b) Prinsip Kerja PLTU


Prinsip kerja dari PLTU adalah dengan menggunakan siklus udara uap air yang merupakan
suatu sistem tertutup air dari kondensat atau air dari hasil proses pengkondensasian di
kondensor dan make up water (udara yang dimurnikan) dipompa oleh condensat pump ke
pemanas tekanan rendah. Disini air dipanasi kemudian oleh oleh daerator untuk
menghilangkan oksigen, maka air ini dipompa oleh boiler feed waetr pump masuk ke
ekonomizer. Dari ekonomizer yang selanjutnya dialirkan ke pipa untuk dipanaskan pada
tabung boiler.

Pada tabung, air dipanasi berbentuk uap air. Uap air ini dikumpulkan kembali pada steam
drum, kemudian dipanaskan lebih lanjut pada superheater sudah berubah menjadi uap
kering yang memiliki tekanan dan temperatur tinggi, dan selanjutnya uap ini digunakan
untuk menggerakkan sudu turbin tekanan tinggi, untuk sudu turbin menggerakkan poros
turbin. Hasil dari putaran poros turbin kemudian berputar poros generator yang
dihubungkan dengan coupling, dari putaran ini dihasilkan. Energi listrik yang dihasilkan
dari generator disalurkan dan di distribusikan lebih lanjut ke pelanggan. Bebas dari turbin
selanjutnya di kondensasikan dari kondensor dan bersama air dari make up water pompa
dipompa lagi oleh pompa kondensat masuk ke pemanas tekanan rendah, daerator, pompa
air umpan boiler, pemanas tinggi, economizer, dan akhirnya menuju boiler untuk
dipanaskan menjadi uap lagi. Proses ini akan terjadi berulang-ulang.
Siklus kerja PLTU yang merupakan siklus tertutup dapat terus dengan diagram T - s
(Temperatur - entropi). Siklus ini adalah penerapan siklus rankine ideal Seperti urutan
langkahnya adalah sebagai berikut :

a. Pertama-tama air demin berada dalam sebuah tempat bernama hotwell. Air demin
(demineralisasi) adalah air yang memiliki konduktivitas (kemampuan untuk
47
Boiler Operation

menghantarkan listrik) sebesar 0,2 kita (mikro siemen). Sebagai perbandingannya air
mineral yang kita minum sehari-hari punya konduktivitas sekitar 100-200 us. Untuk
mendapatkan air demin ini, setiap unit PLTU biasanya dilengkapi dengan desalination
plant dan demineralization plant yang berfungsi untuk memproduksi air demin. Dari
hotwell, air mengalir menuju condensate pump untuk kemudian dipompakan menuju LP
heater (low pressure heater) yang berfungsi untuk menghangatkan air pada tahap pertama.
Lokasi hotwell dan condensate pump berada dilantai paling dasar dari suatu pembangkit
listrik atau biasa disebut dengan ground floor. Selanjutnya udara akan masuk ke daerator.

b. Di daerator air akan mengalami proses pelepasan ion-ion mineral yang masih tertinggal
di air dan tidak diperlukan seperti oksigen dan lainnya, bisa pula dikatakan daerator
memiliki fungsi untuk menghilangkan gelembung yang biasa ada dipermukaan air. Agar
proses pelepasan ini berlangsung sempurna, suhu air harus memenuhi suhu yang
disyaratkan. Oleh karena itu selama perjalanan menuju daerator air beberapa proses
pemanasan oleh peralatan yang disebut dengan pemanas LP. Letak daerator berada di atas
bukan yang paling atas sekitar 4 m dari bagian dasar kontruksi boiler.

c. Dari daerator, air turun kembali ke ground floor. Sesampainya di ground floor, air
langsung dipompakan oleh boiler feed pump / BFP (Pompa Air Pengisi) menuju boiler. Air
yang dipompakan adalah air yang bertekanan tinggi, karena itu syarat agar uap yang
dihasilkan juga bertekanan tinggi Karena kebutuhan kontruksi PLTU daerator berada di
lantai atas dan BFP berada di tingkat dasar. Karena dengan meluncurnya air dari ketinggian
membuat air menjadi bertekanan tinggi.

d. Sebelum masuk ke boiler, air kembali mengalami beberapa proses pemanasan di HP


heater (High Pressure Heater). Setelah itu air masuk ke boiler yang letaknya berada di lantai
atas. Di dalam boiler ini terjadi proses memanaskan air untuk menghasilkan uap. Proses ini
membutuhkan energi panas yang pada umumnya.

e. Bahan bakar PLTU bermacam macam. Ada yang menggunakan minyak, minyak dan gas
atau istilahnya dual firing dan batubara.

f. Udara untuk pembakaran bahan bakar dipasok oleh force draft fan (FD fan). FD fan
mengambil udara luar untuk membantu proses tambahan di boiler. Dalam perjalanannya
menuju ke boiler, udara tersebut dinaikkan suhunya oleh air heater (pemanas udara).

g. Kembali ke siklus air. Setelah terjadi, air mulai berubah wujud menjadi uap. Namun uap
hasil pembakaran ini belum layak untuk memutar turbin, karena masih uap uap atau uap
yang masih mengandung kadar air tinggi (uap basah). Kadar air ini berbahaya bagi turbin,
karena dengan putaran hingga 3000 rpm, setitik air sanggup untuk membuat sudu sudu
turbin terkikis.

h. Oleh karena itu uap basah dikeringkan kadar air nya jadi menjadi uap yang benar benar
kering dan bisa digunakan untuk menggerakkan turbin dan kemudian memutar generator
yang terhubung satu poros dengan turbin.
48
Boiler Operation

c) Prinsip Kerja Boiler pada PLTU


Pada pembangkit listrik tenaga uap (PLTU), boiler memegang peranan penting sebagai
tempat mengubah air dari fase cair ke fase uap yang bertekanan lebih tinggi dari 1 atm
dengan cara memanfaatkan panas. Salah satu jenis boiler adalah Circulating Fluidized Bed
Combustion Boilers (CFBC). Pembakaran dengan fluidized bed (FBC) memiliki beberapa
keunggulan : rancangan boiler yang kompak, fleksibel terhadap bahan bakar, efisiensi
pembakaran yang tinggi dan berkurangnya emisi polutan yang merugikan seperti SOx dan
NOx (UNEP,2006). Bahan bakar yang dapat dibakar dalam boiler ini adalah batubara,
sekam padi, bagas & limbah pertanian lainnya.

Boiler fluidized bedmemiliki kisaran kapasitas antara 0.5 T/jam sampai lebih dari 100
T/jam. Bila udara atau gas yang terdistribusi secara merata dilewatkan ke atas melalui bed
partikel padat seperti pasir yang disangga oleh saringan halus, partikel tidak akan
terganggu pada kecepatan yang rendah. Begitu kecepatan udaranya berangsur-angsur naik,
terbentuklah suatu keadaan dimana partikel tersuspensi dalam aliran udara – bed tersebut
disebut “fluidized”.

Dengan kenaikan kecepatan udara selanjutnya, terjadi pembentukan gelembung,


turbulensi yang kuat, pencampuran cepat dan pembentukan permukaan bed yang rapat.
Bed partikel padat menampilkan sifat cairan mendidih dan terlihat seperti fluida – “bed
gelembung fluida/ bubbling fluidized bed”.

Jika partikel pasir dalam keadaan terfluidisasikan dipanaskan hingga ke temperatur nyala
batubara, dan batubara diinjeksikan secara terus menerus ke bed, batubara akan terbakar
dengan cepat dan bed mencapai temperatur yang seragam. Pembakaran dengan fluidized
bed (FBC) berlangsung pada temperatur sekitar 840oC hingga 950oC. Karena temperatur
ini jauh berada dibawah temperatur fusi abu, maka pelelehan abu dan permasalahan yang
terkait didalamnya dapat dihindari.

Temperatur pembakaran yang lebih rendah tercapai disebabkan tingginya koefisien


perpindahan panas sebagai akibat pencampuran cepat dalam fluidized bed dan ekstraksi
panas yang efektif dari bed melalui perpindahan panas pada pipa dan dinding bed.
Kecepatan gas dicapai diantara kecepatan fluidisasi minimum dan kecepatan masuk
partikel. Hal ini menjamin operasi bed yang stabil dan menghindari terbawanya partikel
dalam jalur gas. Gambar 2.1 menunjukkan skema boiler jenis Circulating Fluidized Bed
Combustion Boilers dengan menggunakan bahan bakar dari batu bara.

Sisitem boiler terdiri dari sistem air umpan, sistem steam,dan sistem bahan bakar. Sistem
air umpan menyediakan air untuk boiler secara otomatis sesuai dengan kebutuhan steam.
berbagai kran disediakan untuk keperluan perawatan dan perbaikan. Sistem steam
mengumpulkan dan mengontrol produksi steam dalam boiler. Steam dialirkan melalui
sistem perpipaan ke titik pengguna. Pada keseluruhan sistem, tekanan steam diatur
menggunakan kran kran dan dipantau dengan alat pemantau tekanan. Sistem bahan bakar
adalah semua peralatan yang digunakan untuk menyediakan bahan bakar untuk
menghasilkan panas yang dibutuhkan.peralatan yang diperlukan pada sistem bahan bakar
tergantung pada jenis bahan bakar yang digunakan pada sistem.
49
Boiler Operation

d) Evaluasi Kinerja Boiler


Parameter kinerja boiler, seperti jumlah steam yang dihasilkan, jumlah bahan bakar yang
dibutuhkan, jumlah udara yang diperlukan dan entalpi steam yang dihasilkan. Meskipun
untuk boiler yang baru, alasan seperti buruknya kualitas bahan bakar dan kualitas air dapat
mengakibatkan buruknya kinerja boiler. Neraca panas dapat membantu dalam
mengindetifikasi kehilangan panas yang dapat atau tidak dapat dihindari. Uji efisiensi
boiler dapat membantu dalam menemukan penyimpangan efisiensi boiler dan efisiensi
terbaik dan terget area permasalahan untuk tindakan perbaikan. Pengujian boiler dapat
membantu dalam menemukan penyimpangan efisiensi boiler dan efisiensi terbaik. Di
dalam pengujian boiler, hal yang harus diperhatikan yaitu :

e) Turbin
Turbin uap merupakan suatu penggerak mula yang mengubah energi potensial uap
menjadi energi kinetik dan selanjutnya diubah menjadi energi mekanis dalam bentuk
putaran poros turbin. Poros turbin, lansung atau dengan bantuan roda gigi reduksi,
dihubungkan dengan mekanisme yang akan digerakkan. Tergantung pada jenis
mekanisme yang digunakan, turbin uap dapat digunakan pada berbagai bidang seperti
pada bidang industri, untuk pembangkit tenaga listrik dan untuk transportasi. Pada proses
perubahan energi potensial menjadi energi mekanisnya yaitu dalam bentuk putaran poros
dilakukan dengan berbagai cara.

Dimana energi fluida kerja dipergunakan langsung untuk memutar roda/poros turbin.
Pada turbin tidak terdapat bagian mesin yang bergerak translasi, melainkan gerakan rotasi.
Bagian turbin yang berputar biasa disebut dengan istilah rotor/roda/poros turbin,
sedangkan bagian turbin yang tidak berputar dinamai dengan istilah stator. Roda turbin
terletak di dalam rumah turbin dan roda turbin memutar poros daya yang digerakkannya
atau memutar bebannya yaitu generator. Di dalam turbin, fluida kerja mengalami ekspansi
yaitu proses penurunan tekanan dan mengalir secara kontinu.

Penamaan turbin didasarkan pada jenis fluida yang mengalir di dalamnya, apabila fluida
kerjanya berupa uap maka turbin tersebut disebut dengan turbin uap. Pada dasarnya turbin
uap terdiri dari dua bagian utama, yaitu stator dan rotor yang merupakan komponen utama
pada turbin kemudian di tambah komponen lainnya yang meliputi pendukunnya seperti
bantalan, kopling dan sistem bantu lainnya agar kerja turbin dapat lebih baik. Sebuah turbin
uap memanfaatkan energi kinetik dari fluida kerjanya yang bertambah akibat penambahan
energi termal.
Turbin uap adalah suatu penggerak mula yang mengubah energi potensial menjadi energi
kinetik dan energi kinetik ini selanjutnya diubah menjadi energi mekanik dalam bentuk
putaran poros turbin. Poros turbin langsung atau dengan bantuan elemen lain,
dihubungkan dengan mekanisme yang digerakkan. Tergantung dari jenis mekanisme yang
digerakkan turbin uap dapat digunakan pada berbagai bidang industri, seperti untuk
pembangkit listrik. Turbin uap digunakan sebagai penggerak mula PLTU, seperti untuk
menggerakkan pompa, compressor dan lain-lain.

Siklus yang terjadi pada turbin uap adalah siklus Rankine, yaitu berupa siklus tertutup,
50
Boiler Operation

dimana uap bekas dari turbin di manfaatkan lagi dengan cara mendinginkanya kembali di
kondensor, kemudian dialirkan lagi di pompa dan seterusnya sehingga merupakan siklus
tertutup. Secara umum turbin uap dapat digolongkan menjadi tiga macam yaitu turbin
impuls, reaksi dan gabungan. Penggolongan ini berdasarkan cara mendapatkan perubahan
energi potensial menjadi energi kinetik dari semburan uapnya.

Adapun turbin impuls mengubah energi potensial uapnya menjadi energi kinetik didalam
nosel (yang dibentuk oleh sudu-sudu diam yang berdekatan). Nosel diarahkan kepada
sudu gerak. Didalam sudu-sudu gerak, energi kinetik diubah menjadi energi mekanis.
Energi potensial uap berupa ekspansi uap, yang diperoleh dari perubahan tekanan awal
hingga tekanan akhirnya di dalam sebuah nosel atau dalam satu grup nosel yang
ditempatkan didepan sudu-sudu cakram yang berputar.

Penurunan tekanan uap didalam nosel diikuti dengan penurunan kandungan kalornya
yang terjadi didalam nosel. Hal ini menyebabkan naiknya kecepatan uap yang keluar dari
nosel (energi kinetik). Kemudian energi kecepatan semburan uap yang keluar dari nosel
yang diarahkan kepada sudu gerak (sudu-sudu cakram yang berputar) memberikan gaya
impuls pada-pada sudu gerak sehingga menyebabkan sudu-sudu gerak berputar
(melakukan kerja mekanis). Atau bisa dapahami secara sederhana pronsip kerja dari turbin
impuls yaitu turbin yang proses ekspansi lengkap uapnya hanya terjadi pada kanal diam
(nosel) saja, dan energi kecepatan diubah menjadi kerja mekanis pada sudu-sudu turbin.
Kecepatan uap yang keluar dari turbin jenis ini bisa mencapai 1200/detik.

Turbin jenis ini pertama kali dibuat oleh de Laval, yang mana turbin ini mampu beroperasi
pada putaran 30.000rpm. Pada aplikasinya turbin impuls ini dilengkapi dengan roda gigi
reduksi untuk memindahkan momen putar ke mekanisme yang akan digerakkan seperti
generator listrik. Turbin reaksi yaitu turbin yang ekspansi uapnya tidak hanya terjadi pada
laluan-laluan sudu pengarah (nosel) yang tetap saja tetapi juga terjadi pada laluan sudu
gerak (sudu-sudu cakram yang berputar), sehingga terjadi penurunan keseluruhan
kandungan kalor pada semua tingkat sehingga terdistribusi secara seragam. Turbin yang
jenis ini umumnyan digunakan untuk kepentingan industri. Kecepatan uap yang mengalir
pada turbin (yang biasanyan nekatingkat) lebih rendah yaitu sekitar 100 – 200 m/detik.

f) Generator
Generator listrik adalah sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari sumber energi
mekanik, biasanya dengan menggunakan induksi elektromagnetik. Proses ini dikenal
sebagai pembangkit listrik. Walau generator dan motor punya banyak kesamaan, tapi
motor adalah alat yang mengubah energi listrik menjadi energi mekanik. Generator
mendorong muatan listrik untuk bergerak melalui sebuah sirkuit listrik eksternal, tapi
generator tidak menciptakan listrik yang sudah ada di dalam kabel lilitannya. Hal ini bisa
dianalogikan dengan sebuah pompa air, yang menciptakan aliran air tapi tidak
menciptakan air di dalamnya. Sumber enegi mekanik bisa berupa resiprokat maupun
turbin mesin uap, air yang jatuh melakui sebuah turbin maupun kincir air, mesin
pembakaran dalam, turbin angin, engkol tangan, energi surya atau matahari, udara yang
dimampatkan, atau apa pun sumber energi mekanik yang lain.
51
Boiler Operation

Konversi energi elektromagnetik yaitu perubahan energi dari bentuk mekanik ke bentuk
listrik dan bentuk listrik ke bentuk mekanik. Generator sinkron (alternator) merupakan
jenis mesin listrik yang berfungsi untuk menghasilkan tegangan bolak-balik dengan cara
mengubah energi mekanis menjadi energi listrik. Energi mekanis diperoleh dari putaran
rotor yang digerakkan oleh penggerak mula (prime mover), sedangkan energi listrik
diperoleh dari proses induksi elektromagnetik yang terjadi pada kumparan stator dan
rotornya. Generator sinkron dengan definisi sinkronnya, mempunyai makna bahwa
frekuensi listrik yang dihasilkannya sinkron dengan putaran mekanis generator tersebut.
Rotor generator sinkron yang diputar dengan penggerak mula (prime mover) yang terdiri
dari belitan medan dengan suplai arus searah akan menghasilkan medan magnet putar
dengan kecepatan dan arah putar yang sama dengan putaran rotor tersebut. Generator
sinkron sering kita jumpai pada pusat-pusat pembangkit tenaga listrik (dengan kapasitas
yang relatif besar). Misalnya, pada PLTA, PLTU, PLTD dan lain-lain. Selain generator
dengan kapasitas besar, kita mengenal juga generator dengan kapasitas yang relatif kecil,
misalnya generator yang digunakan untuk penerangan darurat yang sering disebut
Generator Set atau generator cadangan.

Aplikasi Boiler pada Kapal


Boiler kapal atau dalam bahasa indonesia disebut Ketel Uap adalah alat untuk
menghasilkan uap air, yang akan digunakan untuk pemanasan atau tenaga gerak. Bahan
bakar pendidih bermacam-macam dari yang populer batubara dan minyak bakar, sampai
listrik, gas, biomasa, nuklir dan lain-lain.

Fungsi utama boiler di kapal adalah untuk menghasilkan uap. Uap yang dihasilkan oleh
boiler selain sebagai pemanas bahan bakar kapal seperti yang telah disebutkan, juga bisa
digunakan untuk menggerakkan turbin uap yang juga digunakan sebagai motor penggerak
utama kapal.

Boiler kapal (Ketel uap) memanaskan cairan yang ada di dalamnya dan mengubah cairan
tersebut menjadi uap. Uap yang telah terbentuk kemudian dialirkan ke bagian bagian yang
membutuhkan, bisa untuk menggerakkan turbin uap atau digunakan sebagai sumber
panas.

Fungsi boiler di kapal adalah untuk Menghasilkan daya untuk penggerak utama dan
penggerak bantu, Untuk peralatan pemanas ( pemanas ruangan, bahan bakar, muatan
minyak dln), Pada kapal tanker digunakan sebagai pembersih tangki minyak ( Tank
Cleaning).

Boiler kapal merupakan bagian dari peralatan yang digunakan untuk membantu kerja
mesin penggerak utama. Dalam melaksanakan kerjanya, boiler kapal membutuhkan
beberapa peralatan yang lain. Seperti definisinya, boiler kapal merupakan peralatan yang
digunakan untuk mengubah cairan, yaitu air, menjadi uap, maka boiler kapal
membutuhkan bahan yang akan diubah menjadi uap, yaitu air ( biasa disebut: feed water).
Untuk mengubah cairan menjadi uap boiler membutuhkan panas, panas yang diperlukan
52
Boiler Operation

diperoleh dari bahan bakar. Aliran cairan sampai menjadi uap digambarkan pada gambar

Jika pompa digunakan untuk memindahkan bahan bakar dari tanki bahan bakar menuju
mesin penggerak utama, bagaimana dengan boiler kapal? Boiler kapal memiliki peran yang
penting juga dalam operasional mesin penggerak utama. Bahan bakar yang dipindahkan
oleh pompa pada umumnya adalah bahan bakar yang memiliki viskositas yang tinggi,
viskositas ini mempengaruhi kekentalan bahan bakar. sehingga jika nilai viskositas tidak
diturunkan maka bahan bakar akan mengental dan sulit untuk dipompa dan sulit untuk
masuk menuju nozzle bahan bakar mesin penggerak utama. Untuk menurunkan
kekentalan ini maka bahan bakar harus dipanaskan terlebih dahulu. Proses pemanasan
bahan bakar tidak boleh menggunakan api, karena bahan bakar akan dengan mudah
terbakar. Proses pemanasan bahan bakar tersebut menggunakan aliran uap panas yang
dialirkan melalui pipa –pipa yang dipasang dalam tangki bahan bakar atau pada jalur aliran
bahan bakar menuju mesin penggerak utama. Uap panas yang dialirkan tersebut diperoleh
dari boiler kapal.

Referensi
R.L. Harrington. (1992). Marine Engineering, The Society of Naval Architects and Marine
Engineers, Jersey City
Art, Techno. (2018). Pengertian Boiler Ketel Uap, dilihat pada 21 September 2018,
<http://artikel-teknologi.com/pengertian-boiler-ketel-uap>
Abi. (2018), Langkah-langkah Menyalakan Starting Boiler, dilihat pada 21 September 2018,
<http://abi-blog.com/langkah-langkah-menyalakan-starting-boiler>
General Electric Company. (2012). Boiler System Failure, dilihat pada 22 September 2018,
<https://www.suezwatertechnologies.com/handbook/boiler_water_systems/ch_
14_systemfailure.jsp>
Tofan. (2010). Boiler Feed Water System, dilihat pada 22 September 2018,
<https://tofanhakim.wordpress.com/2010/01/10/boiler-Air umpan-system-2/>
Heri. (2013). Ketel Uap, dilihat pada 22 September 2018,
<http://heri949.blogspot.com/2013/12/ketel-uap.html?m=1>
Art, Techno. (2018). Korosi Pada Boiler, dilihat pada 22 September 2018,
<https://artikel-teknologi.com/korosi-pada-boiler/>
Rusnoto. (2014). PENCEGAHAN KERAK DAN KOROSI PADA AIR ISIAN KETEL UAP,
dilihat pada 22 September 2018,
<http:/s/download.portalgaruda.org/article.php?article=116935&val=5331>
Anonim. (2015). Aplikasi Boiler Pada Industri, dilihat pada 22 September,
<http://pembangkit-uap.blogspot.com/2015/03/aplikasi-dasar-boiler-pada-
industri.html?m=1>
Andryastama, Rengga. (2017). Aplikasi Boiler di Pembangkit Listrik, dilihat pada 22 September,
<http://rengastama.blogspot.com/2017/10/aplikasi-boiler-di-pembangkit-
listrik.html?m=1>
Wahyuddin, Mohamad. (2011). Boiler Kapal, dilihat pada 22 September 2018,
<http://kapal-cargo.blogspot.com/2011/04/boiler-kapal-ketel-uap-
kapal.html?m=1>
53
Boiler Operation

Adi W., Fendi. (2017). Perawatan Boiler di Kapal, dilihat pada 22 September 2018,
<http://fendiadiwibowo.blogspot.com/2017/01/contoh-karya-tulis-perawatan-
boiler-di.html>
S. Agus, Andi. (2011), Pengoperasian dan Perawatan Boiler, dilihat pada 22 September 2018
<https://tugas2kuliah.wordpress.com/2011/11/29/pengoperasian-boiler-serta-
cara-perawatannya/amp/>