Anda di halaman 1dari 251

MODUL TERAPAN

PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK


& LINGKUNGAN, EKONOMI SERTA
SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN
RENCANA TATA RUANG
PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NO.20/PRT/M/2007

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
PEDOMAN PENATAAN RUANG
KAWASAN REKLAMASI PANTAI
PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NO.40/PRT/M/2007

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
JL.PATIMURA NO.20 KEB.BARU, JAKARTA SELATAN
DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

MODUL TERAPAN
PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK
& LINGKUNGAN, EKONOMI SERTA
SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN
RENCANA TATA RUANG
Sumber gambar cover: www.thebalikpapan.wordpress.com
Kata Pengantar
Berkat limpahan Rahmat dan KaruniaNYA, serta puji syukur kehadirat Allah SWT, telah
tersusun Modul Terapan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi,
serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang. Sebagaimana tercantum
dalam Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang bahwa Pemerintah
dan pemerintah daerah berkepentingan dalam penyusunan rencana tata ruang sebagai
arahan pelaksanaan pembangunan agar tercipta keterpaduan dan keserasian
pembangunan oleh seluruh pemangku kepentingan.

Dalam kaitan pelaksanaan pembangunan dan pelaksanaan pembinaan di daerah, Ditjen


Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum telah menyusun beberapa pedoman bidang
penataan ruang dalam rangka operasionalisasi Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007
tentang Penataan Ruang dan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah Nasional. Salah satu pedoman tersebut adalah Pedoman Teknis Analisis
Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata
Ruang yang ditetapkan oleh Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/PRT/M/2007.

Modul Terapan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial
Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ini disusun dalam rangka untuk dapat lebih
memahami dan untuk memberikan penjelasan sistematis substansi pedoman, serta
memberikan penjelasan cara penggunaan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan
Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya.

Mudah-mudahan Modul Terapan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan,
Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ini dapat
mempercepat terwujudnya penataan ruang yang aman, nyaman, produktif, dan
berkelanjutan di persada Nusantara.

Jakarta, Desember 2008


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG i
Daftar Isi
Kata Pengantar .................................................................................................................... i
Daftar Isi ..................................................................................................................... iii

Bab 1 Pendahuluan.......................................................................................................... 1
Kedudukan Legal Aspek Dalam Peraturan Penataan Ruang................................... 5
Kedudukan Dalam Proses Penataan Ruang............................................................ 6
Ruang Lingkup........................................................................................................ 7
Sistematika Buku Modul ........................................................................................ 8

Bab 2 Wahana Acuan....................................................................................................... 11


Acuan Normatif dan Pengaturan Teknis................................................................. 13
Pendekatan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, Serta Sosial
Budaya Dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang................................................... 15
Terminologi Istilah ................................................................................................. 16

Bab 3 Langkah Pelaksanaan ............................................................................................ 19


A. Analisis Aspek Fisik Dan Lingkungan ...................................................................... 21
Langkah 1: Pengumpulan Data............................................................................... 23
1. Data Klimatologi........................................................................................... 24
2. Data Topografi.............................................................................................. 26
3. Data Geologi ................................................................................................ 30
4. Data Hidrologi .............................................................................................. 36
5. Data Sumberdaya Mineral dan Bahan Galian .............................................. 38
6. Data Bencana Alam ...................................................................................... 40
7. Data Penggunaan Lahan .............................................................................. 44
8. Data Studi Fisik/Lingkungan yang Pernah Dilakukan.................................... 46
9. Data Kebijakan Pengembangan Fisik Yang Ada ............................................ 46
Langkah 2: Analisis Kemampuan Lahan ................................................................. 47
1. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Morfologi.................................... 50
2. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kemudahan Dikerjakan............... 53
3. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kestabilan Lereng ....................... 54
4. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kestabilan Pondasi...................... 57
5. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Ketersediaan Air ......................... 60
6. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Untuk Drainase ........................... 63
7. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Terhadap Erosi ............................ 66
8. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Pembuangan Limbah .................. 69
9. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Terhadap Bencana Alam ............. 72
Langkah 3: Analisis Kesesuaian Lahan.................................................................... 79
1. Arahan Tata Ruang Pertanian....................................................................... 80
2. Arahan Rasio Penutupan.............................................................................. 82
3. Arahan Ketinggian Bangunan....................................................................... 85
4. Arahan Pemanfaatan Air Baku ..................................................................... 87
5. Perkiraan Daya Tampung Lahan ................................................................... 89
6. Persyaratan dan Pembatasan Pengembangan ............................................. 92

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG iii
7. Evaluasi Penggunaan Lahan Yang Ada Terhadap Kesesuaian Lahan ............ 93
Langkah 4: Penyusunan Rekomendasi & Kesesuaian Lahan .................................. 96
B. Analisis Aspek Ekonomi.......................................................................................... 98
Langkah 1: Identifikasi Potensi Sumber Daya......................................................... 100
1. Analisis Aspek Lokasi.................................................................................... 101
2. Analisis Aspek Sumber Daya Alam .............................................................. 108
3. Analisis Aspek Sumber Daya Buatan ............................................................ 112
4. Analisis Aspek Sumber Daya Manusia.......................................................... 121
Langkah 2: Analisis Perekonomian ......................................................................... 129
1. Struktur Ekonomi dan Pergeserannya.......................................................... 130
2. Sektor Basis.................................................................................................. 134
3. Komoditi Sektor Basis Yang Memiliki Keunggulan Komparatif Dan
Berpeluang Ekspor ....................................................................................... 139
Langkah 3: Analisis Penentuan Sektor/Komoditas Potensial ................................. 143
Langkah 4: Analisis Penentuan Sektor/Komoditas Unggulan................................. 147
1. Analisis Pengaruh Kebijakan Pemerintah ..................................................... 150
2. Analisis Pasar Unggulan dan Pola Aliran Komoditas Unggulan .................... 151
3. Analisis Potensi Pengembangan Kegiatan / Komoditas Unggulan ............... 153
4. Analisis Pemilihan Sektor/Komoditas Unggulan .......................................... 156
Langkah 5: Penilaian kelayakan Pengembangan Komoditas Unggulan .................. 160
1. Analisis Kebutuhan Teknologi Untuk Mengolah Komoditas Unggulan ........ 161
2. Analisis Kebutuhan Infrastruktur Untuk Pengembangan Komoditas
Unggulan...................................................................................................... 165
C. Analisis Aspek Sosial Budaya.................................................................................. 168
Langkah 1: Pengumpulan Data............................................................................... 171
Langkah 2: Analisis Potensi Pengembangan Wilayah Berdasarkan Aspek
Sosial Budaya ......................................................................................................... 197
Langkah 3: Analisis Penentuan Sektor/Komoditas Potensial ................................. 201
Langkah 4: Rekomendasi Pengembangan Sosial Budaya Melalui Pemberdayaan
Masyarakat ............................................................................................................ 203
D. Keterkaitan Hasil Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Aspek Ekonomi dan
Aspek Sosial Budaya............................................................................................... 206
Langkah 1: Penyusunan Konsep Rencana Tata Ruang ........................................... 208
Langkah 2: Penyusunan Rencana Struktur dan Pola Ruang ................................... 212

Bab 4 Penutup ................................................................................................................. 221

Daftar Alamat Stasiun Meteorologi di Indonesia ................................................................. 225

iv MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
DAFTAR GAMBAR

Gambar A-1 Contoh Peta Topografi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................................ 27
Gambar A-2 Contoh Peta Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)..................................... 29
Gambar A-3 Contoh Peta Jenis Batuan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)s Batuan
Kabupaten Minahasa Tenggara .................................................................................. 31
Gambar A-4 Contoh Peta Formasi Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..................... 32
Gambar A-5 Contoh Peta Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................................... 33
Gambar A-6 Contoh Peta Jenis Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ............................. 35
Gambar A-7 Contoh Peta Daerah Aliran Sungai /DAS (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .... 37
Gambar A-8 Contoh Peta Kawasan Pertambangan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ........ 39
Gambar A-9 Contoh Peta Rawan Bencana (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..................... 41
Gambar A-10 Contoh Peta Tipologi Kerawanan Gunung Api (Kasus: Kabupaten Minahasa
Tenggara) ................................................................................................................... 42
Gambar A-11 Contoh Peta Rawan Banjir dan Longsor (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..... 43
Gambar A-12 Contoh Peta Penggunaan Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................ 45
Gambar A-13 Contoh Peta SKL Morfologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ....................... 52
Gambar A-14 Contoh Peta Kestabilan Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .................. 56
Gambar A-15 Contoh Peta Kestabilan Pondasi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................. 59
Gambar A-16 Contoh Peta SKL Ketersedian Air (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................ 62
Gambar A-17 Contoh Peta SKL Drainase (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .......................... 65
Gambar A-18 Contoh Peta SKL Erosi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................................ 68
Gambar A-19 Contoh Peta SKL Pembuangan Limbah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ...... 71
Gambar A-20 Contoh Peta SKL Terhadap Bencana Alam (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .. 74
Gambar A-21 Contoh Peta Kemampuan Lahan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ............... 78
Gambar A-22 Contoh Peta Arahan Tata Ruang Pertanian(Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara).. 81
Gambar A-23 Contoh Peta Arahan Rasio Tutupan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ............ 84
Gambar A-24 Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) 86
Gambar A-24 Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) 88

Gambar B-1 Contoh Peta Jaringan Transportasi Utama ................................................................. 114


Gambar B-2 Pohon Industri Komoditas Kelapa .............................................................................. 155

Gambar D-1 Konsep Struktur Tata Ruang Wilayah ......................................................................... 214


Gambar D-2 Contoh Peta Struktur Ruang (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ...................... 217
Gambar D-3 Contoh Peta Pola Ruang (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ............................. 219

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG v
DAFTAR TABEL

Tabel B-1 Laju Pertumbuhan Ekonomi Menurut Kabupaten/Kota 2002-2006 (%)......................... 102
Tabel B-2 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Konstan 2000 Menurut
Kabupaten/Kota 2003-2006 (Juta Rupiah) .................................................................... 103
Tabel B-3 Realisasi APBD Kota Bitung Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2006 .................. 104
Tabel B-4 Data Volume Ekspor Impor Di Wilayah Pontianak Tahun 2006 ...................................... 104
Tabel B-5 Tata Jenjang Pusat Pengembangan/Perkotaan Di Kabupaten Minahasa Tenggara ........ 105
Tabel B-6 Contoh Sejarah atau Perubahan Penggunaan Lahan (Data simulasi)............................. 106
Tabel B-7 Contoh Tabel Kepadatan Penduduk Menurut Kecamatan (Kasus: Kabupaten
Minahasa Tenggara Tahun 2007).................................................................................... 107
Tabel B-8 Contoh Tabel Produksi Pertanian di Wilayah Perencanaan Tahun t .............................. 109
Tabel B-9 Contoh Tabel Produksi Hasil Hutan (dalam M3) di Wilayah Perencanaan ..................... 109
Tabel B-10 Contoh Tabel Populasi Ternak di Wilayah Perencanaan Tahun t ................................... 110
Tabel B-11 Contoh Tabel Produksi dan Nilai Perikanan Laut Menurut Jenis Ikan di Wilayah
Perencanaan Tahun t ..................................................................................................... 110
Tabel B-12 Produksi Sumber Daya Pertambangan Di Wilayah Perencanaan .................................. 111
Tabel B-13 Contoh Tabel Panjang Jaringan Transportasi Utama di Wilayah Perencanaan
(simulasi) ....................................................................................................................... 115
Tabel B-14 Contoh Tabel Penilaian Potensi Pengembangan Dari Kondisi Jaringan Jalan di Wilayah
Perencanaan Tahun t ..................................................................................................... 115
Tabel B-15 Contoh Tabel Potensi Pelayanan Utilitas Di Wilayah Perencanaan Tahun t ................... 116
Tabel B-16 Contoh Tabel Analisis Potensi Pengembangan Dari Keberadaan Prasarana dan Sarana
Ekonomi di Wilayah Perencanaan (Tahun t) .................................................................. 117
Tabel B-17 Contoh Tabel Analisis Kondisi Utilitas Penyediaan Air Bersih Perumahan Formal di
Kota Palembang ............................................................................................................. 118
Tabel B-18 Contoh Tabel Proyeksi Kebutuhan Listrik Di Wilayah Perencanaan ............................... 119
Tabel B-19 Jumlah Penduduk Akhir Tahun Kabupaten Minahasa Tenggara Menurut Kecamatan
Dan Menurut Jenis Pekerjaan Tahun 2007 (Jiwa) .......................................................... 112
Tabel B-20 Perkembangan Keadaan Industri di Wilayah dan/atau Kawasan (Contoh: Kota Bekasi
Tahun 2004) ................................................................................................................... 123
Tabel B-21 Struktur Penduduk Menurut Kelompok Umur di wilayah dan/atau kawasan
(Ex. Kabupaten Bekasi, 2007) ........................................................................................ 124
Tabel B-22 Jumlah Penduduk Akhir Tahun Kabupaten Minahasa Tenggara Menurut Kecamatan
dan Menurut Pendidikan Tahun 2007 (Jiwa) ................................................................. 125
Tabel B-23 Contoh Tabel Tingkat Kesejahteraan Yang Telah Dicapai ............................................... 126
Tabel B-24 Contoh Tabel Distribusi Pendapatan per 20 % (kuantil) Kelompok Rumah Tangga ...... 126
Tabel B-25 Jumlah Keluarga Pra KS, KS I, KS II, KS III dan KS III+ Di Kabupaten Bekasi Tahun 2001
s/d 2006 ......................................................................................................................... 127
Tabel B-26 Laju Pertumbuhan Ekonomi Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000 Menurut
Kabupaten/Kota 2003-2006 (Juta Rupiah) .................................................................... 131

vi MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Tabel B-27 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Konstan 2000 Menurut
Lapangan Usaha Kota Bitung Tahun 2003-2007 ............................................................ 132
Tabel B-28 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Sambas Atas Dasar Harga Tetap
Menurut Lapangan Usaha Tahun 2000 – 2007 (Jutaan Rupiah).................................... 136
Tabel B-29 Persentase PDRB tiap sektor Kabupaten Xxx terhadap PDRB Propinsi Xxx ................... 138
Tabel B-30 Perhitungan RCA Produksi Komoditas Pertanian Atas Dasar Harga Tetap di
Kabupaten Xxx Tahun 2000 – 2007 ................................................................................ 141
Tabel B-31 Contoh Perbandingan Volume Eksport Tiap Jenis Komoditas Tahun 2006 Di Kab A, B
dan C .............................................................................................................................. 142
Tabel B-32 Contoh Tabel PDRB Kegiatan Sektor Ekonomi Primer Wilayah Kabupaten Xxx dan
Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 ......................................................... 144
Tabel B-33 Contoh Tabel Kontribusi Nilai PDRB Pada Kegiatan Sektor Ekonomi Sekunder di
Wilayah Kabupaten Xxx Dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 ............ 145
Tabel B-34 Contoh Tabel Kontribusi Nilai PDRB Pada Kegiatan Sektor Ekonomi Tersier di Wilayah
Kabupaten Xxx Dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 .......................... 145
Tabel B-35 Contoh Tabel Penentuan Sektor Unggulan .................................................................... 149
Tabel B-36 Contoh Alokasi Lahan Kabupaten Xxx Berdasarkan Sektor Perekonomiannya .............. 154
Tabel B-37 Contoh Tabel Pemilihan Sektor/Komoditas Unggulan ................................................... 158
Tabel B-38 Besar Investasi dan Pendapatan Usaha Penanaman Kelapa Sawit ................................ 163
Tabel B-39 Contoh Hasil Perhitungan Internal Rate Of Return (IRR) ............................................... 164
Tabel B-40 Contoh Analisis Kebutuhan Infrastruktur Untuk Pengembangan Komoditas
Unggulan ....................................................................................................................... 166

Tabel C-1 Jumlah Penduduk, Jumlah Penduduk Usia Produktif dan Tidak Produktif, Penduduk
Menurut Daerah Tempat Tingal, Penduduk Menurut Daerah, Kotamadya Jakarta
Utara .............................................................................................................................. 174
Tabel C-2 Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun Ke Atas Menurut Partisipasi Sekolah
Provinsi Bali Tahun 2005 ................................................................................................ 177
Tabel C-3 Perbandingan Banyak Murid, Rasio Jumlah Guru, Rasio Murid – Guru, Rasio Murid –
Kelas dalam beberapa tahun ......................................................................................... 178
Tabel C-4 Rasio Jumlah Murid dan Guru Sekolah Dasar di Provinsi Bali Tahun 2004 – 2006 ....... 179
Tabel C-5 Penduduk Yang Bekerja, Penduduk Yang Mencari Pekerjaan, Penduduk Bukan
Angkatan Kerja (Kotamadya Jakarta Utara) ................................................................... 181
Tabel C-6 Contoh Tabel Angka Kematian Bayi Per 1000 Kelahiran Menurut Jenis Kelamin dan
Wilayah/Kawasan Perencanaan Tahun .......................................................................... 185
Tabel C-7 Contoh Tabel Angka Kematian Balita Per 1000 Kelahiran Menurut Jenis Kelamin dan
Wilayah/Kawasan Perencanaan Tahun .......................................................................... 185
Tabel C-8 Contoh Tabel Angka Harapan Hidup Pada Waktu Lahir Menurut Jenis Kelamin dan
Daerah Tempat Tinggal Tahun ....................................................................................... 186
Tabel C-9 Kondisi Kesehatan Menurut Kabupaten/Kota Provinsi Bali, 1999 ................................. 186
Tabel C-10 Persentase rumah tangga menurut beberapa fasilitas perumahan dan daerah tempat
tinggal ............................................................................................................................ 190

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG vii
Tabel C-11 Persentase rumah tangga menurut sumber air minum di Jakarta Utara 2004 – 2005 .. 190
Tabel C-12 Persentase rumahtangga menurut Luas Lantai Rumah di Jakarta Utara, 2004 – 2005 .. 191
Tabel C-13 Jumlah Suku/Etnis, dan Situs Bersejarah di Provinsi Bali Tahun 2003-2004 .................. 194
Tabel C-14 Jumlah Desa dan Banjar Adat di Provinsi Bali Tahun 2003-2005 ................................... 195
Tabel C-15 Indeks Pembangunan Manusia di Provinsi Bali Tahun 1999 – 2005 .............................. 199

Tabel D-1 Contoh Model Analisis Skalogram ................................................................................. 213


Tabel D-2 Contoh Analisis Skalogram dalam Penentuan Struktur Kawasan Kawista Kabupaten
Garut ............................................................................................................................. 216

viii MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
&
TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL
BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG disusun untuk
memberikan penjelasan sistematis substansi Pedoman dan cara penggunaan buku
Pedoman dalam Perencanaan Tata Ruang.
Substansi dari buku Pedoman yang dianggap sudah jelas tidak akan dijabarkan
kembali dalam buku modul ini. Oleh karenanya penggunaan buku modul ini tidak
dapat terpisah dari buku PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK
LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM
PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG ix
PENDAHULUAN
1
Pendahuluan

PENGENALAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK


FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL
BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA
RUANG

Apa yang dimaksud dengan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan,


Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang?

Tahapan analisis merupakan tahapan yang harus dilakukan dalam


penyusunan Rencana Tata Ruang. Aspek yang dianalisis adalah aspek Fisik
Lingkungan, Ekonomi, dan Sosial Budaya. Dalam menganalisis aspek-aspek
tersebut diperlukan teknik/cara tertentu agar sesuai dengan tujuan Penataan Ruang.

Apa Tujuan dilakukannya Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi,


serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang?

Pedoman ini bertujuan untuk memberikan arahan bagi pemangku


kepentingan dalam melakukan analisis-analisis dalam aspek penataan ruang
sebagai salah satu tahapan yang diperlukan dalam penyusunan Rencana Tata Ruang

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 3
Siapa yang harus menggunakan Analisis Aspek Fisik Lingkungan,
Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang?

• Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota: sebagai acuan dalam


penyelenggaraan penataan ruang di daerah, khususnya instansi yang
mempunyai tugas, pokok, dan fungsi menyusun rencana tata ruang
daninstansi-instansi sektoral yang terkait dengan pelaksanaan penataan ruang
• Praktisi/Perencana/Planner: sebagai acuan dalam menyusun rencana tata ruang
• Stakeholder lain: sebagai bahan informasi dalam menentukan lokasi dan besaran
kegiatan pemanfataan ruang termasuk investasi, antara lain wakil masyarakat, pihak
akademisi, asosiasi, dan dunia usaha yang terlibat dalam proses penyusunan rencana
tata ruang

Mengapa dilakukan Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial


Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang?

Analisis ini dilakukan untuk mengenali karakteristik sumber daya fisik


lingkungan, ekonomi dan sosial budaya daerah sehingga pemanfaatan lahan
dalam pengembangan wilayah dan kawasan dapat dilakukan secara optimal
dengan tetap memperhatikan keseimbangan ekosistem.

Kapan perlu digunakan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi,


serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ?

Bila suatu daerah hendak menyusun Rencana Tata Ruang, digunakan


untuk menganalisa data dan fakta fisik lingkungan, ekonomi, sosial dan
budaya di daerah agar dapat menjadi acuan dasar penetapan struktur dan
pola ruang serta kebijakan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan
ruang

4 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
KEDUDUKAN LEGAL ASPEK DALAM
PERATURAN PENATAAN RUANG

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004


Tentang Pemerintahan Daerah

Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007


Tentang Penanggulangan Bencana
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007
Tentang Penataan Ruang

PP No. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan PP Bidang Penataan


Hak dan Kewajiban Serta Bentuk dan Tata Ruang lainnya
Cara Peran Serta Masyarakat dalam
Penataan Ruang PP Penatagunaan Tanah
PP Penatagunaan Air
PP Rencana Tata Ruang Wilayah PP Penatagunaan Hutan
Nasional (RTRWN) PP Pengelolaan DAS
Terpadu

Pedoman-Pedoman Bidang
Penataan Ruang lainnya

Kepmen Kimpraswil No.


Permen PU No 20/PRT/M/2007
327/KPTS/M/2002 tentang
tentang Pedoman Analisis Aspek Fisik
dan Lingkungan, Ekonomi serta Sosial
Penetapan Enam Pedoman
Budaya dalam Penyusunan Rencana Bidang Penataan Ruang
Tata Ruang

Acuan Pemerintah Daerah dalam menyusun Peraturan Daerah mengenai


rencana tata ruang wilayah/kawasan pada tahapan analisis data dan fakta kondisi
fisik dan lingkungan, ekonomi, serta sosial budaya

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 5
KEDUDUKAN DALAM PROSES PENATAAN RUANG

Identifikasi Penetapan Kawasan

Pengumpulan & Analisis Data

Pedoman Teknik Analisis


Aspek Fisik &
Lingkungan, Ekonomi, dan Aspek Fisik Aspek Aspek Sosial
Sosial Budaya dalam Lingkungan Ekonomi Budaya
Penataan Ruang

Analisis Pola Ruang: Analisis Struktur Ruang:

Kawasan Lindung: §
Sistem Perkotaan & Perdesaan
§ Kawasan yang memberi §
Hirarki Pusat-pusat Pengembangan
perlndungan kawasan §
Hirarki Pusat Pelayanan
bawahannya §
Fungsi Pusat-pusat Pelayanan
§ Kawasan perlindungan §
Sistem Prasarana Wilayah:
setempat § Sistem Jaringan Prasarana
§ Kawasan suaka alam Transportasi
§ Kawasan pelestarian alam § Prasarana Telematikan
§ Kawasan rawan bencana § Sistem Prasarana
alam Pengairan
§ Kawasan lindung lainnya § Sistem Jaringan Prasarana
Energi
§ Sistem Prasarana
Lingkungan
Kawasan Budi Daya:
§ Kawasan hutan produksi
§ Kawasan pertanian
Pedoman Kriteria § Kawasan pertambangan
Kawasan Budi Daya § Kawasan industri
§ Kawasan pariwisata
§ Kawasan permukiman
§ Kawasan konservasi budaya
& sejarah

Rencana Tata Ruang

6 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
RUANG LINGKUP

Penetapan Wilayah Perencanaan

Pengumpulan Data & Identifikasi


Karakteristik Kawasan/Wilayah

ANALISIS KAWASAN/WILAYAH

Aspek Fisik & Aspek Aspek


Lingkungan Ekonomi Sosial Budaya

Rencana Pola Ruang dan Struktur Ruang

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 7
SISTEMATIKA BUKU MODUL

Isi Materi Maksud & Tujuan


Bagian 1 Pendahuluan Mengenalkan lingkup isi yang dimaksud
dalam buku pedoman
Bagian 2 Wacana Acuan Menjadikan referensi bagi
pengaplikasian pedoman teknis analisis
?
materi pengayaan
aspek fisik dan lingkungan, ekonomi ,
?
acuan normatif dan pengaturan serta sosial budaya dalam penyusunan
teknis rencana tata ruang

Bagian 3 Langkah Pelaksanaan: Memudahkan dalam operasionalisasi /


implementasi buku pedoman teknis
?
Langkah 1 Langkah Analisis Aspek
analisis aspek fisik dan lingkungan,
Fisik dan Lingkungan
ekonomi, serta sosial budaya dalam
?
Langkah 2 Langkah Analisis Aspek penyusunan rencana tata ruang
Ekonomi
?
Langkah 3 Langkah Analisis Aspek
Sosial Budaya

Bagian 4 Penutup

8 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
CARA MENGGUNAKAN BUKU MODUL TERAPAN

Bila anda menemukan


informasi/notasi sebagai
berikut...

...maka itu berarti anda


harus mengacu/mencari
informasi tersebut di
dalam Buku Pedoman
teknis analisis aspek fisik
dan lingkungan, ekonomi
Diagram ini merupakan model sederhana
serta sosial budaya
dari diagram yang menggambarkan hal-hal
yang harus dilakukan untuk mencapai dalam penyusunan
output pada setiap langkah pelaksanaaan. rencana tata ruang
Bagian kotak berwarna dari model
sederhana ini menjadi panduan untuk
mengetahui sampai di tahap mana kita
berada dalam melaksanakan langkah
tersebut.

Sebelum anda mulai menyusun Dokumen Rencana Tata Ruang, perlu


dipahami terlebih dahulu tentang beberapa hal yang terkait dengan buku
Pedoman teknis analisis aspek fisik dan lingkungan, ekonomi serta sosial
budaya dalam penyusunan rencana tata ruang.

WACANA ACUAN yang memuat beberapa hal tersebut dapat dibaca pada
Bagian 2 buku modul ini!

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 9
WACANA ACUAN
2
Wacana Acuan

ACUAN NORMATIF DAN PENGATURAN TEKNIS

Dasar Dasar
Pertimbangan Pertimbangan
Acuan Normatif Mengapa digunakan?
dalam untuk
perencanaan pelaksanaan
1. Undang-Undang Nomor 26 Tahun
2007 tentang Penataan Ruang
pasal 3
Payung utama sebagai
acuan penyusunan berbagai
dokumen penataan ruang
P
2. Undang-undang No.23 Tahun 1997
tentang Pengelolaan Lingkungan
Hidup
Sebagai acuan utama bagi
pengelolaan aspek fisik dan
lingkungan hidup
P
3. Peraturan Pemerintah RI No.26
Tahun 2008 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional.
Sebagai dasar hukum bagi
pengaturan dan strategi
penataan ruang
P
4. Peraturan Pemerintah RI No.38
Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara
Sebagai dasar hukum bagi
pemerintah daerah untuk
menyusun penataan ruang
P
Pemerintah, Pemerintah Daerah di daerahnya.
Provinsi, dan Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota.
5. Peraturan Pemerintah RI No. 10
Tahun 2000 tentang Tingkat
Ketelitian Peta Untuk Penataan
Sebagai acuan hukum bagi
tampilan peta P
Ruang dan Wilayah
6. Peraturan Pemerintah No.69
Tahun 1996 tentang Pelaksanaan
Hak dan Kewajiban serta Bentuk
Sebagai acuan bagi
pelibatan masyakarat dalam
penataan ruang
P
dan Tata Cara Peran Serta
Masyarakat Dalam Penataan
Ruang
7. Keputusan Presiden No.32 Tahun
1990 tentang Pengelolaan
Kawasan Lindung
Sebagai acuan bagi
pengelolaan aspek fisik dan
lingkungan hidup di
P
kawasan lindung
8. Keputusan Menteri KIMPRASWIL
Nomor 327 Tahun 2002 tentang
Penetapan Enam Pedoman Bidang
Acuan bagi penyusunan
RTRW Provinsi, RTRW
Kabupaten, dan RTRW Kota
PP
Penataan Ruang

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 13
Dasar Dasar
Pertimbangan Pertimbangan
Referensi Tambahan Mengapa diperlukan?
dalam untuk
Perencanaan Pelaksanaan
1. Permen PU No 21/PRT/M/2007 Sebagai masukan langkah P
tentang Pedoman Penataan Ruang untuk analisis aspek fisik dan
Kawasan Rawan Letusan Gunung lingkungan di kawasan
Berapi dan Kawasan Rawan Gempa bencana gunung berapi dan
Bumi gempa
2. Permen PU No 22/PRT/M/2007 Sebagai masukan langkah P
tentang Pedoman Penataan Ruang untuk analisis aspek fisik dan
Kawasan Rawan Bencana Longsor lingkungan di kawasan rawan
longsor
3. Permen PU No 41/PRT/M/2007 Sebagai masukan langkah
tentang Pedoman Kriteria Teknis dalam menentukan fungsi
Kawasan Budi Daya kawasan budi daya sesuai
dengan kondisi fisik lahan yang
ada
4. SNI 13-4691-1998 tentang Sebagai acuan pembuatan peta P
Penyusunan Peta Geologi geologi (warna, simbol, dll)
5. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Sebagai acuan bagi pengaturan
Tahun 1997 tentang Rencana Tata dan strategi penataan ruang P
Ruang Wilayah Nasional wilayah skala nasional
6. Pedoman Kawasan Agropolitan Acuan bagi pertimbangan
aspek fisik, lingkungan, dan P
sosial budaya di kawasan
agropolitan
7. Pedoman Pemanfaatan Kawasan Acuan bagi analisis fisik dan
Tepi Pantai lingkungan di kawasan lindung P
tepi pantai
8. Pedoman Pengendalian Ruang di Acuan bagi analisis teknik
Kawasan Rawan Bencana Banjir aspek fisik dan lingkungan di P
kawasan rawan banjir

Bahan Materi yang Perlu Ada Mengapa diperlukan?

1. Data hasil survei fisik dan lingkungan, ekonomi, dan Sebagai bahan analisis
sosial budaya di daerah perencanaan

2. Pemetaan hasil survei fisik dan lingkungan Sebagai bahan analisis

14 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
PENDEKATAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK
LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA
DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Pendekatan PENATAAN RUANG

Pendekatan penataan ruang dilakukan melalui pertimbangan-pertimbangan pada aspek-


aspek penggunaan ruang yang didasarkan pada perlindungan terhadap keseimbangan
ekosistem dan jaminan terhadap kesejahteraan masyarakat yang dilakukan secara harmonis,
yaitu:
a. Penilaian pada struktur ruang dan pola ruang pada kawasan/wilayah perencanaan.
b. Menjaga kesesuaian antara kegiatan pelaksanaan pemanfaatan ruang dengan fungsi
dan daya dukung kawasan berdasarkan hasil analisis aspek fisik lingkungan, ekonomi,
dan sosial budaya.

Pendekatan KETERPADUAN

Pendekatan keterpaduan didapatkan melalui analisis ketiga aspek, yaitu fisik dan
lingkungan, ekonomi, serta sosial budaya, secara terpadu dan bersifat saling memperkuat
keputusan. Analisis aspek ekonomi, untuk mendapatkan keuntungan yang optimum,
mempertimbangkan analisis daya dukung fisik dan lingkungan yang memperhatikan
keseimbangan ekosistem dan didukung pula oleh peningkatan struktur sosial budaya kawasan
tersebut sehingga perencanaan mendorong kesejahteraan masyarakat pada kawasan/wilayah
yang direncanakan.

Pendekatan PENGEMBANGAN WILAYAH

Pendekatan pengembangan wilayah didapatkan melalui analisis ketiga aspek yang


didasarkan pada daya dukung ekosistem yang tetap terjaga atau meningkat, kesejahteraan
ekonomi masyarakat yang terus meningkat, dan struktur sosial budaya masyarakat yang makin
berkualitas sehingga wilayah terus berkembang, kompetitif, dan berkelanjutan.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 15
TERMINOLOGI ISTILAH

• Bencana alam adalah bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa
yang disebabkan oleh alam antara lain berupa gempa bumi, tsunami, gunung meletus,
banjir, kekeringan, angin topan, dan tanah longsor.
• Geologi adalah ilmu tentang komposisi, struktur, dan sejarah bumi.
• Hidrologi adalah ilmu tentang air yang ada di dalam tanah atau pun di muka bumi,
keterdapatannya, peredaran dan sebarannya, sifat kimia dan fisikanya, serta reaksinya
dengan lingkungan, termasuk hubungannya dengan makhluk hidup.
• Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia (IPM) adalah suatu
indeks komposit yang mampu mencerminkan kinerja pembangunan manusia pada suatu
wilayah atau rentang waktu tertentu.
• Indikator Sosial Budaya adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk mengindikasikan
kondisi sosial budaya dari suatu masyarakat.
• Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budi daya.
• Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan
sumber daya buatan.
• Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan.
• Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian, termasuk
pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat
permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan
ekonomi.
• Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian
dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan
distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
• Klimatologi adalah ilmu tentang sebab terjadinya, ciri, dan pengaruh iklim terhadap bentuk
fisik dan kehidupan di berbagai negeri yang berbeda.
• Pedoman adalah acuan bersifat umum, yang harus dijabarkan lebih lanjut dan dapat
disesuaikan dengan karakteristik dan kemampuan daerah setempat.
• Penataan ruang adalah sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan
pengendalian pemanfaatan ruang.
• Peta adalah suatu gambar dari unsur-unsur alam dan atau buatan manusia, yang berada di
atas maupun di bawah permukaan bumi yang digambarkan pada suatu bidang datar dengan
skala tertentu.

16 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
• Peta topografi adalah peta yang menunjukkan bentuk serta ukuran yang tepat dari gunung,
bukit, lembah, danau, sungai, rawa, teluk, laut, dan bagian lain dari daratan dan air.
• Pohon industri adalah skema yang menggambarkan mata rantai pengembangan industri
lanjutan/turunan dari berbagai bagian fisik suatu komoditas untuk mendapatkan nilai
tambah (value added).
• Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya.
• Prasarana dan sarana adalah bangunan fisik yang terkait dengan kepentingan umum dan
keselamatan umum, seperti prasarana dan sarana perhubungan, prasarana dan sarana
sumber daya air, prasarana dan sarana permukiman, serta prasarana dan sarana lainnya.
• Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) adalah jumlah nilai tambah bruto (gross value
added) yang timbul dari seluruh sektor perekonomian di suatu wilayah/daerah.
• Rawan bencana alam adalah tingkat atau besarnya bencana alam yang menyebabkan
kehilangan atau kerusakan bagi manusia dan lingkungannya, yang diukur berdasarkan jenis
penyebab bencana, lokasi dan luasnya, lingkup dan intensitas potensi kerusakan, banyaknya
kejadian, durasi dan frekuensi kejadian.
• Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
• Ruang adalah wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan, dan ruang udara, termasuk
ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain
hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.
• Sektor/Komoditas Potensial adalah sektor/kegiatan ekonomi yang mempunyai potensi,
kinerja dan prospek yang lebih baik dibandingkan sektor lainnya sehingga diharapkan
mampu mengerakkan kegiatan usaha ekonomi turunan lainnya, dan dapat tercipta
kemandirian pembangunan wilayah/kawasan.
• Sektor/Komoditas Unggulan adalah sektor perekonomian yang mempunyai nilai sangat
dominan serta mempunyai keunggulan dalam kontribusi produksi, baik sektoral maupun
total, daya persebaran dan derajat yang kuat, serta mempunyai basis ekonomi yang kuat.
• Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan
sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara
hirarkis memiliki hubungan fungsional.
• Sumber Daya Alam adalah sumber daya yang terdapat di alam dan dapat dimanfaatkan
secara langsung masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya baik secara langsung maupun
tidak langsung.
• Sumber Daya Buatan adalah sarana dan prasarana yang mendukung kawasan budi daya,
lindung atau kawasan perkotaan dan perdesaaan.
• Sumber Daya Manusia adalah masyarakat yang berada di kawasan perencanaan yang
diharapkan dapat mandiri dan berdaya, serta mampu memenuhi kebutuhannya baik secara
langsung maupun tidak langsung.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 17
• Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.
• Topografi adalah kajian atau penguraian yg terperinci tentang keadaan muka bumi pada
suatu daerah yang menunjukkan tempat-tempat di muka bumi dengan ketinggian yang
sama.
• Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait
yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif dan/atau aspek
fungsional.

Sekarang...
Anda dapat mulai melakukan berbagai Teknik Analisis Aspek Fisik
Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata
Ruang

18 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
LANGKAH
PELAKSANAAN
3
Langkah Pelaksanaan

A. ANALISIS ASPEK FISIK DAN LINGKUNGAN

Mengapa harus menganalisis Aspek Fisik dan Lingkungan dalam


Penyusunan Rencana Tata Ruang?
Lahan pada kawasan/wilayah perencanaan merupakan SUMBER DAYA
ALAM yang memiliki KETERBATASAN dalam menampung kegiatan manusia
dalam pemanfaatannya. Banyak contoh kasus kerugian ataupun korban yang
disebabkan oleh ketidaksesuaian penggunaan lahan yang melampaui kapasitasnya.
Untuk itu, perlu dikenali sedini mungkin karakteristik fisik suatu wilayah maupun
kawasan yang dapat dikembangkan untuk dimanfaatkan oleh aktivitas manusia.

TUJUAN Menemukenali berbagai karakteristik sumber daya alam melalui telaah


kemampuan dan kesesuaian lahan, agar penggunaan lahan dalam
perencanaan pengembangan wilayah/kawasan dapat dilakukan secara
optimal dengan tetap memperhatikan keseimbangan ekosistem untuk
keberlanjutan pembangunan wilayah/kawasan tersebut

OUTPUT • Peta Kemampuan Lahan


• Peta Kesesuaian Lahan
• Rekomendasi Kesesuaian Lahan

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 21
22
CARA MENCAPAI OUTPUT

Arahan
Tata Ruang Pertanian
SKL Morfologi
Klimatologi

SKL Kemudahan Arahan Rasio Tutupan


Dikerjakan
Topografi

SKL Kestabilan
Arahan Ketinggian
Lereng
Bangunan
Geologi
SKL Kestabilan
Pondasi
Arahan Pemanfaatan
Hidrologi Air Baku

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


SKL Ketersediaan Air
Analisa Analisa Rekomendasi
Perkiraan
Kemampuan Lahan Kesesuaian Lahan Kesesuaian Lahan
Sumber Daya Mineral/ Daya Tampung Lahan
Bahan Galian SKL Untuk Drainase

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


Persyaratan dan
Pembatas Pengembangan
SKL Terhadap Erosi
Bencana Alam

SKL Pembuangan
Penggunaan Lahan Limbah
Evaluasi
Pemanfaatan Lahan
SKL Terhadap yang Ada terhadap
Bencana Alam Kesesuaian Lahan

Studi yang ada

Kebijakan pemerintah
PENGUMPULAN DATA

Jenis Data:
1. Klimatologi Data

2. Topografi Data

3. Geologi Data

4. Hidrologi Data

5. Sumber Daya Mineral/ Data


Bahan Galian Data
6. Bencana Alam Data
7. Penggunaan Lahan
8. Studi yang ada
9. Kebijakan pemerintah Data

Data

Pengumpulan Data adalah langkah pertama yang harus dilakukan. Data-data


ini merupakan data dasar yang kemudian diolah untuk mendapatkan peta
kemampuan dan kesesuaian lahan yang kemudian diusulkan rekomendasi
penggunaannya.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 23
1. DATA KLIMATOLOGI

Jenis Data Sumber Data Kedalaman Data Acuan dalam Buku


Pedoman
Curah Hujan BMG/Stasiun Klimatogi Rentang waktu 10 Sub bab 2.2.1 Tabel
terdekat tahun 2.1
Hari Hujan BMG/Stasiun Klimatogi Rentang waktu 10 Sub bab 2.2.1 Tabel
terdekat tahun 2.2
Intensitas Hujan BMG/Stasiun Klimatogi Rentang waktu 10 Sub bab 2.2.1 Tabel
terdekat tahun 2.3
Temperatur Rata -rata BMG/Stasiun Klimatogi Rentang waktu 10
terdekat tahun
Kelembaban Relatif BMG/Stasiun Klimatogi Rentang waktu 10
terdekat tahun
Kecepatan dan Arah BMG/Stasiun Klimatogi Rentang waktu 10
Angin terdekat tahun
Penyinaran Matahari BMG/Stasiun Klimatogi Rentang waktu 10
terdekat tahun

Data klimatologi ini bisa diperoleh dari Stasiun Meteorologi Penerbangan, Stasiun
Meteorologi Maritim, Stasiun Meteorologi dan Klimatologi, atau Stasiun Meteorologi dan
Geofisika yang terdekat atau berada di wilayah/kawasan perencanaan. Stasiun-stasiun ini
mengirimkan datanya pada Balai Besar Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG) yang di
Indonesia terbagi dalam lima wilayah yaitu:
1. Balai Besar BMG Wilayah I yang berkedudukan di Medan (Jl. Ngumban Surbakti No. 15
Selayang II Medan), telp: 061-8222877, 8222878, fax: 061-8222878.
2. Balai Besar BMG Wilayah II yang berkedudukan di Ciputat (Jl. KP Bulak Raya Cempaka
Putih - Ciputat ) telp: 021-7402739, 7444338, 7426485, fax: 021-7402739.
3. Balai Besar BMG Wilayah III yang berkedudukan di Denpasar (Jl. Raya Tuban, Badung,
Bali), telp: 0361-751122, fax: 0361-757975.
4. Balai Besar BMG Wilayah IV yang berkedudukan di Makassar (Jl. Racing Centre No 4
Panaikang KP 1351 Makassar), telp: 0411-456493, 449243, fax: 0411-449286, 455019.
5. Balai Besar BMG Wilayah V yang berkedudukan di Jayapura (Jl. Raya Abepura Entrop Kp
1572 Jayapura 99224), telp: 0967-535418, 534439, 535419.

Sedangkan alamat stasiun meteorologi yang ada di Indonesia dapat dilihat dalam bagian
Lampiran dari buku modul ini.

24 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Tabel A-1. Contoh tabel Rekap Data Klimatologi Daerah”X” Selama Kurun Waktu 10 Tahun

Temperatur ( oC) Curah Hari Durasi Angin


Kelembaban
No Bulan Hujan Hujan Penyinaran
Rata- nisbi (%) Kecepatan Arah Arah
Maks min (mm) (hari) (%)
rata (m/dtk) maks terbanyak
1 Januari 29,70 22,88 25,64 157,6 28,1 87,92 43,35 1,81 U U

2 Februari 30,04 22,87 25,65 384,7 30,2 85,92 47,69 1,98 TL TL

3 Maret 30,51 22,84 25,95 361,5 27,7 85,28 43,16 2,07 TL TL

4 April 30,74 23,22 26,29 276,3 26,4 84,88 50,64 1,79 TL TL

5 Mei 31,7 23,00 26,72 203,9 25,6 83,92 55,45 1,54 S S

6 Juni 31,28 22,77 26,27 32,4 2,3 84,03 49,51 1,70 S S

7 Juli 31,86 21,95 26,50 52,4 4,1 77,76 67,93 3,24 S S

8 Agustus 32,17 22,53 26,85 0,0 0,0 73,76 62,09 4,16 S S

9 September 32,47 22,16 26,62 5,4 0,6 78,15 61,55 2,31 S S

10 Oktober 31,83 22,65 26,70 131,8 15,9 81,17 53,75 1,74 S S

11 Nopember 31,18 23,11 26,39 176,5 17,5 84,24 49,61 1,65 B B

12 Desember 30,49 23,23 26,44 323,0 26,9 85,19 47,77 2,11 TL TL

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
25
Kendala umum yang sering terjadi dalam pengumpulan data klimatologi adalah kelengkapan
data yang minim, karena ketiadaan data/pengukuran dari stasiun klimatologi terdekat.

2. DATA TOPOGRAFI

Kedalaman Acuan dalam Buku


Jenis Data Sumber Data
Data Pedoman
Peta Rupabumi Bakosurtanal Skala Gambar 2.2
1: 20.000
1: 25.000
1: 30.000
1: 50.000
Peta Topografi Badan Pertanahan Nasional (BPN) Skala terbesar
Direktorat TNI-AD yang ada
Ditjen Geologi dan Sumber Daya
Mineral, Departemen ESDM
Bapeda

Kedalaman Acuan dalam Buku


Jenis Data Sumber Data
Data Pedoman
Peta Morfologi Bakosurtanal
· Turunan dari Gambar 2.2
Badan Pertanahan Nasional
· data topografi
(BPN)
Ditjen Geologi dan Sumber Daya
·
Mineral, Departemen ESDM
Bapeda
Peta Kemiringan Bakosurtanal
· Turunan dari Gambar 2.3
Lereng (Peta Badan Pertanahan Nasional
· data topografi
Lereng) (BPN)
Ditjen Geologi dan Sumber Daya
·
Mineral, Departemen ESDM
Bapeda

Data Topografi seringkali menjadi peta dasar dari berbagai peta lainnya. Peta ini bisa didapatkan
di Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional yang berkedudukan di Cibinong dalam
bentuk peta rupabumi baik dalam format cetak maupun digital. Dengan pengolahan secara
spasial, peta ini dapat diturunkan menjadi peta morfologi dan peta lereng. Contoh peta
topografi suatu wilayah dapat dilihat pada gambar berikut ini.

26 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

TOPOGRAFI WILAYAH

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan
Batas Provinsi
Wongkai Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN Jalan Arteri
RATAHAN
RANOKETANG TOMBATU
Jalan Kolektor
D. Buililin Wio
Winorangin Jalan Lokal
Kuyanga

Londola Rasi Jalan Lain


Molompar
Liwutung

Garis Pantai
Tambelang
KEC. TOMBATU Sungai
KEC. PUSOMAEN

Permukiman
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag
Ketinggian (m)
MINANGA 2000
KEC. BELANG
Malompar 1600
1400
KABUPATEN
BELANG
MINAHASA SELATAN 1200
1000
800
600
400
KEC. RATATOTOK
200
0
Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Hasil Analisis
Y
# Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

Gambar A-1 Contoh Peta Topografi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

27
Klasifikasi Kelas Lereng

Terdapat berbagai macam pembagian kelas lereng. Pada umumnya, pembagian kelas lerengan
ini disesuaikan dengan kebutuhan analisa. Pada analisis aspek fisik wilayah, kelas lereng yang
biasa dipakai adalah sebagai berikut:
1) Lereng 0 % - 2%
2) Lereng 2% - 5%
3) Lereng 5% - 15%
4) Lereng 15% - 40%
5) Lereng > 40%

Pada peta topografi dengan skala dan kelengkapan yang memungkinkan, selang kelas lereng
5% -15%, dapat dibagi lagi menjadi kelas lereng 5% - 8%, dan 8% - 15%. Pada dasarnya, semakin
banyak pembagian kelas lereng ini akan semakin baik, karena akan semakin diketahui kondisi
lahan dengan lebih detil dimana setiap aktivitas pemanfaatan lahan akan membutuhkan
kesesuaian lahan dengan kriteria kelas lereng tertentu.

Cara Membuat Peta Lereng dari Peta Topografi


Peta lereng diturunkan dari peta topografi. Kategori kelas lereng yang diinginkan ditentukan
terlebih dahulu, baru kemudian dituangkan dalam bentuk spasial dari data yang ada pada peta
topografi dengan menggunakan rumus:

Interval Kontur
Persen kemiringan yang diinginkan = X 100
Jarak sesungguhnya yang ingin diketahui

Keterangan:
• Interval kontur adalah jarak antar garis kontur yang ada dalam peta topografi. Dalam peta
rupa bumi dapat diketahui contoh jarak antar garis kontur adalah 25 m.
• Persen kemiringan yang diinginkan adalah batas-batas kategori kelas lereng yang akan
dihitung, misalnya 2 (%), 5 (%), 15 (%), dan seterusnya.
• Jarak sesungguhnya yang ingin diketahui adalah jarak antar garis kontur yang ingin
diketahui kemiringan lerengnya. Jarak yang didapat ini adalah jarak sesungguhnya yang
ada di lapangan, sehingga bila akan dihitung dalam peta harus dikonversikan kembali
dengan skala peta yang bersangkutan.

Penentuan peruntukan banyak ditentukan oleh kelas lereng, misalnya peruntukan perumahan
ditempatkan pada lereng 0-15%, sementara perkebunan dan hutan pada kelas lereng 15%-40%.
Contoh peta spasial sebagai gambaran peta lereng dapat dilihat pada Gambar A-2 berikut ini.

28 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

LERENG
U

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN RATAHAN Jalan Arteri
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Kolektor
å Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Londola Rasi
Molompar Jalan Lain
Liwutung

Tambelang Garis Pantai


KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN Sungai

Permukiman
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag

MINANGA Lereng 0 - 2 %
Malompar Lereng 2 - 15 %
KABUPATEN KEC. BELANG
Lereng 15 - 25 %
BELANG
MINAHASA SELATAN
Lereng 25 - 40 %
å
Lereng > 40 %
Ket : Klasifikasi lereng berdasarkan :
- Buku Pedoman Analisis Fisik dan Lingkungan untuk
KEC. RATATOTOK Penyusunan Tata Ruang
- Permen PU No. 20/PRT/M/2007

Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Hasil Analisis

Y
# Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
Gambar A-2 Contoh Peta Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

29
3. DATA GEOLOGI

Acuan dalam Buku


Jenis Data Sumber Data Kedalaman Data
Panduan
Geologi Umum Departemen ESDM Peta Geologi tata Sub Bab 2.2.3.1
lingkungan Tabel 2.4
Gambar 2.5
Geologi Wilayah Departemen ESDM Turunan peta Sub Bab 2.2.3.2
Pengamatan geologi Umum & Tabel 2.5
Lapangan Pengecekan
Lapangan
Geologi Permukaan Penelitian Lapangan Kondisi geologi Sub Bab 2.2.3.3
tanah permukaan Tabel 2.6
dan sebarannya Gambar 2.6
lateral dan
vertikal.

Untuk data geologi umum, bisa didapat dengan skala 1 : 250.000, walaupun dimungkinkan data
geologi wilayah dengan informasi yang lebih rinci dan dengan skala yang lebih besar.

Seringkali mengingat keterbatasan waktu dan biaya, maka peta geologi wilayah perencanaan
lebih bersifat geologi tinjau yang berpegang pada geologi umum, dan lebih menekankan pada
rincian karakteristik litologi dan struktur geologinya, dengan tidak mengabaikan stratigrafi serta
unsur-unsur geologi lainnya. Contoh data peta geologi dapat dilihat pada gambar-gambar
berikut ini.

30 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Contoh Peta Jenis Batuan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
JENIS BATUAN

Andesite
Alluvium

Tepftra
Basalt

Peta JeniaGambar A-3

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 31
32
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
GEOLOGI
Tufa Tondano
Alluvium & Endapan Pantai
Endapan Danau dan Sungai
Batuan Gn api muda

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


Batuan Gn Api Pinogu
Batuan Gn Api Bilungala
Batugamping Ratatoto
Batuan Gn Api

Gambar A-4 Contoh Peta Formasi Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

GEOLOGI

KABUPATEN
MINAHASA
KABUPATEN 3 0 3 6 Km
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Batas Provinsi
Wongkai Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN RATAHAN Jalan Arteri
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Kolektor
å Winorangin
Kuyanga Jalan Lokal
Londola Rasi
Molompar Jalan Lain
Liwutung

Garis Pantai
Tambelang
KEC. TOMBATU Sungai
KEC. PUSOMAEN

Permukiman
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag

MINANGA
KEC. BELANG QTv Tufa Tondano
Malompar
Qa Alluvium dan Endapan pantai
KABUPATEN Qs Endapan Danau & Sungai
BELANG
MINAHASA SELATAN
Qv Batuan Gunung Api Muda
å
TQpv Batuan Gunung Api Pinogu
Tmbv Batuan Gunung Api Bilungala
Tml Batu Gamping Ratatoto
KEC. RATATOTOK
Tmv Batuan Gunung Api

Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Peta Geologi dan Potensi bahan Galian Sulawesi Utara,
Departemen Pertambangan dan Energi Tahun 1995

å Indeks Lokasi
0°52'30"

0°52'30"
123° 124° 125°

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
Gambar A-5 Contoh Peta Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

33
Peta jenis batuan pada Gambar A-3 di atas didapat dari Peta Geologi dan Potensi Bahan Galian
yang dikeluarkan oleh Departemen Pertambangan dan Energi, Tahun 1995. Peta tersebut
menggambarkan kondisi wilayah berdasarkan faktor litologi atau jenis batuan induk
pembentuknya. Sedangkan berdasarkan formasi batuan wilayah akan didapat peta formasi
geologi seperti terlihat pada Gambar A-4.

Untuk data penggunaan tanah eksisting, pada buku pedoman belum dijelaskan sumber data
ataupun cara mendapatkan datanya. Jenis tanah dapat dilihat pula dari data geologi, karena
jenis batuan induk tertentu akan menghasilkan jenis tanah tertentu pula. Peta jenis tanah ini
dapat dilihat dari peta sistem lahan yang diambil dari peta RePProT (Rencana Pengembangan
Proyek Transmigrasi) tahun 1997 seperti contoh pada Gambar A-6. berikut ini.

34 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

SEBARAN JENIS TANAH

KABUPATEN
MINAHASA
KABUPATEN 3 0 3 6 Km
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Batas Provinsi
Wongkai Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN RANOKETANG
RATAHAN Jalan Arteri
TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Kolektor
å Winorangin
Kuyanga Jalan Lokal
Londola Rasi
Molompar Jalan Lain
Liwutung

Garis Pantai
Tambelang
KEC. TOMBATU Sungai
KEC. PUSOMAEN
Permukiman
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang JENIS TANAH
Tatengesan
Lowotag
Dystropepts; Dystrandepts; Tropaquepts
MINANGA Dystropepts; Humitropepts; Tropohumults
Malompar
Dystropepts; Humitropepts; Tropudalfs
Dystropepts; Tropudults; Troperthents
KABUPATEN KEC. BELANG
BELANG Euntrandepts; Eutropepts
MINAHASA SELATAN
Eutropepts
å
Eutropepts; Dystrandept
Eutropepts; Eutrandepts
Humitropepts; Dystrandepts; Hydrandepts
KEC. RATATOTOK Rendolls; Eutropepts
Sulfaquents; Hydraquents
Tropopsamments; Tropaquents
Tropudults; Dystropepts; Eutropepts
Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
Y
# - Peta Tanah, Puslitanah Bogor skala 1 : 200.000
0°52'30"

0°52'30"
Indeks Lokasi
123° 124° 125°

L A U T
M A L U K U
KABUPATEN

BOLAANG MONGONDOW

Prov. Sulawesi Utara


123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
Gambar A-6 Contoh Peta Jenis Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

35
4. DATA HIDROLOGI

Jenis Data Sumber Data Kedalaman Data Acuan dalam Buku


Panduan
Air Permukaan Dilengkapi data: Sub Bab 2.2.4.1
· Sungai (DAS& WS) Instansi Pengairan · Pola Aliran Tabel 2.7
setempat · Arah Aliran Gambar 2.7
· Danau · Debit air setiap
· Mata Air Peta Hidrologi BPN musim
Air Tanah Sub Bab 2.2.4.2
· Air tanah Dangkal Kedalaman sumur Mutu & Kualitas Air Gambar 2.8
penduduk Gambar 2.9
Air tanah Dalam
· · Ditjen Geologi &
Sumber daya
Mineral, Dep.
ESDM
· Ditjen
Sumber daya Air
Dep. PU
· Hasil Penelitian

Data hidrologi merupakan data yang terkait dengan tata air yang ada, baik di permukaan
maupun di dalam tanah/bumi. Tata air yang berada di permukaan tanah dapat berbentuk
badan-badan air terbuka seperti sungai, kanal, danau/situ, mata air, dan laut. Sedangkan tata air
yang berada di dalam tanah (geohidrologi) dapat berbentuk aliran air tanah atau pun sungai
bawah tanah. Data tata air diperlukan untuk dapat melihat dan memperkirakan ketersediaan air
untuk suatu wilayah. Informasi yang dibutuhkan dari data hidrologi ini adalah kuantitas dan
kualitas air yang ada. Data kuantitas terkait dengan pola dan arah aliran serta debit air yang ada
dari masing-masing badan air. Sedangkan data kualitas terkait dengan mutu air (dilihat dari sifat
fisik, kimia dan biologi). Namun data yang terkait dengan kondisi hidrologi ini biasanya sukar
didapat karena harus melakukan pengambilan data primer/pengamatan langsung. Data
sekunder biasanya didapat dari instansi yang terkait dengan lingkungan dan PAM. Data umum
hidrologi yang biasa tersedia adalah peta lokasi badan air (sungai, danau, laut) yang dapat dilihat
dari peta rupabumi. Dari peta ini biasanya bisa didapat informasi wilayah sungai dan daerah
aliran sungai, termasuk pola dan arah alirannya.

Gambar Berikut ini merupakan contoh peta daerah aliran sungai yang terdapat pada suatu
wilayah. Lokasi DAS yang ada di wilayah ini dideliniasi dari peta rupabumi yang dikeluarkan oleh
Bakosurtanal.

36 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
DAERAH ALIRAN SUNGAI (DAS)

Abuang Lowatag
Bangasu Makalu
Banger Malompar
Belang Minanga
Bentenan Palaus
Kalait Pangu
Kaluya Ranoako
Katayang Ratahan
Kuala Nunuk Tatengesan
Lahendong Tilawat
Liwutung Totok

Sumber:
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
- Peta Lampiran UU No. 9 Tahun 2007
- Hasil Analisis

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
Gambar A-7 Contoh Peta Daerah Aliran Sungai/DAS (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

37
5. DATA SUMBERDAYA MINERAL DAN BAHAN GALIAN

Acuan dalam Buku


Jenis Data Sumber Data Kedalaman Data
Panduan
Potensi Bahan Galian • Departemen Peta jenis bahan Sub Bab 2.2.5
Golongan C ESDM galian Tabel 2.8
• Analisis Peta
Geologi
• Informasi Pemda
setempat
Sumber daya lainnya • Departemen Peta sumber daya Sub Bab 2.2.5
(minyak bumi, batu bara, ESDM mineral Gambar 2.10
mineral logam) • Informasi Pemda Tabel 2.8
setempat

Data sumber daya mineral dan bahan galian merupakan data lokasi dari berbagai jenis bahan
tambang dan galian yang ada di wilayah/kawasan perencanaan. Peta ini dapat diperoleh di
instansi terkait (misal: Departemen ESDM), pemerintah setempat yang telah
mengidentifikasinya, serta dari hasil analisis peta geologi berdasarkan jenis dan formasi batuan
pembentuk wilayah. Gambar A-8. berikut ini adalah contoh peta kawasan pertambangan yang
ada di suatu wilayah.

38 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

KAWASAN PERTAMBANGAN
DAN BAHAN GALIAN (EKSISTING)
U

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA
T
$
Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan
%
U
Batas Provinsi
%
U Wongkai
Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN %
U RATAHAN
RANOKETANG TOMBATU
Jalan Arteri
D. Buililin Wio Jalan Kolektor
å Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Londola Rasi
Molompar Jalan Lain
Liwutung

Tambelang Garis Pantai


KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN Sungai
%
U
Permukiman
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang T
$ Tatengesan
Lowotag
KONTRAK KARYA PERTAMBANGAN
MINANGA
KEC. BELANG Pasca Penutupan Tambang
Malompar

KABUPATEN T
$ LOGAM MULIA
BELANG Emas (Au)
MINAHASA SELATAN
T
$ å
T
$ MINERAL INDUSTRI
Barit, Batu Gamping, Batu Lempung, Belerang,
Bentonit, Posfat
T
$
%
U BAHAN GALIAN BANGUNAN
KEC. RATATOTOK Obsidian, Pasir, Andesit, Batu Paras,
Batu Apung, Granit, Batu dan Pasir, Tras
Basaan

T
$ Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Dit Geologi DEP-ESDM RI, Tahun 2005
RATATOTOK - Dinas Pertambangan Prov. SULUT, Tahun 2006

Indeks Lokasi
0°52'30"

0°52'30"
123° 124° 125°

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN

BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
Gambar A-8 Contoh Peta Kawasan Pertambangan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

39
6. DATA BENCANA ALAM

Acuan dalam Buku


Jenis Data Sumber Data Kedalaman Data
Panduan
Letusan Gunung Api • Informasi kondisi Tipologi Sub Bab 2.2.6
geologi Kerawanan Gambar 2.11
bencana
Gempa Bumi • Informasi kondisi Tipologi Gambar 2.11
geologi Kerawanan
bencana
Tanah Longsor • Informasi kondisi Tipologi Gambar 2.11
geologi Kerawanan
bencana
Banjir • Informasi kondisi Tipologi Gambar 2.11
topografi dan Kerawanan
klimatologi bencana

Data bencana alam merupakan informasi penting yang harus dimiliki oleh wilayah/kawasan
perencanaan. Pendeliniasian serta penentuan tipologi wilayah berdasarkan kerawanan atas
bencana ini dapat dilihat lebih detil pada buku pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan
Letusan Gunung Berapi dan Kawasan Rawan Gempa Bumi serta buku pedoman Penataan Ruang
Kawasan Rawan Bencana Longsor. Dari masing-masing data/peta kerawanan (Gambar A-10
dan A-11) ditumpang tindih sehingga didapat peta kerawanan wilayah terhadap bencana alam
seperti terlihat pada contoh gambar berikut ini.

40 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O
BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

RAWAN BENCANA

KABUPATEN
MINAHASA
KABUPATEN 3 0 3 6 Km
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

Kuntung Kawatak

1°7'30"

1°7'30"
Dungusan Soputan Kuntung Potong
Z
$ Kuntung Maim beng
LEGENDA
Pinus
Dungusan Potong
Kuntung Manimporok
Ibukota Provinsi
Londola Incit
Pangu Kuala Sapangk o

Ibukota Kabupaten
Londola Kelewaha
Kuala Kaluy a
Kuala Palaus Kalatin
Dungusan Keleweng
Dungusan Pas o Kantor Kecamatan
Kuala Lalaus
å
Kuala Pantuah

Kuala Lahendong

Kuala Makalu
Batas Provinsi
Londola M amaya
Londola Lim bale Kuala Kaw iwi
Batas Kabupaten
Londola Bangasu Londoa Sue Silian Dua Silian Satu KEC. RATAHAN Low u 1
Low u 2
Kuala Npung
Lobu
Kuala Ralih
Batas Kecamatan
Kuala Ropoa
Londola R anoak o
Ranoketangatas Ratahan
Dungusan T otadel
Tosuraya
Luah Kaw elaan Luah Seledan R A T A H A N
KEC. TOULUAAN Londola Pinam angk ulan Jalan Arteri
Tombatu Londola Lim bale
Londola Lim bale Luah Sos ong Londola T utua Waw ali Wioi
Tombatu Dua
Londola M alebu Luah Bulilin
Dungusan T akalelang Luah Tutud Kuala Pula Kuala Palaus Jalan Kolektor
Betelen
Kali
Tombato Tiga Luah Kuy anga Winorangin kuala T awang
å Kuy anga Rasi
Dungusan Kuni Tombato Satu
Londola T iwalai Jalan Lokal
Kuala Muningkawok
Luah Us eban
Kuala Sinoran
Londola Lim bale Kuala Masew eng
Ranoako Dungusan Keneng Mundung
Luah Derel
Londola Sos oan Molompar D ua
Jalan Lain
Dungusan Bas ian
Molompar Liw utung 2 Kuala Abuang
Tolombukan Liw utung
Es andon
Molompar s atu Kuala Banger
Liw utung 1

Liw utung 1
Garis Pantai
Kuala Nunuk
KEC. TOMBATU Londoya Katayan
Kuala Molampar
Kuala Lahendong
Tambelang Londala Yarorongan
Luah Lahendong Sungai
Kuala Hais
Bunag
Kuala Kok or KEC. PUSOMAEN
Londola T iwalako

Luah Mongkawok

Dungusan D okoliuan
Londola T iwatak oDungusan Am burum alad
Maulit
Kuala Nunuk Sesar/Patahan
Kuala Kok or Ponik i
Dungusan Solas ang
Kuala Malompar
Londola Lom angi Londola R anoak o Kuala W ongangaan
Dungusan T hewe Kuala Hais Som pini
Kuala Sepel Kuala Poniki
1°00'00"

Kuala Minanga

1°00'00"
Banga
Kuala Abuang Tatengesan

Kuala W aw esan 1 Z
$ Daerah BAHAYA Gunung Api (Radius 5 Km)
Londola Suratkedong Kuala Mongawo Y
#
Tonsawang
Kuala Paneren
Dungusan Pongotitingan
Low atag Dungusan M okowatak Dungusan Bok ason Teluk Sompini
Kuala Palaus 2
Dungusan M ogoy unggung Kuala Palaus 1 Kuala Makalu
Tonbatu Kuala Banger
Minanga
Dungusan Lom angi Rumput Tumbak
Bak au
Dungusan Surat
Dungusan Kas arengan

Minahas a
KEC. BELANG Z
$ Daerah WASPADA Gunung Api (Radius 8 Km)
K E C. Kuala Malompar
Kuala W aw esan 2
Tababo
Watuliney
Londola M atuatuahKuala Totok Dungusan Lem o
Londola T ambaga
TOMBATU Londola Kas arengan
Pis a
Beringin
Kuala W aw esan 2 Malompar
Kuala Kaanon
Dungusan Buk u Rawan bahaya Aliran Lava
KABUPATEN
Dungusan R antai Dungusan Supit Buk u
Kuala Binuang
MINAHASA SELATAN Dungusan M abiringan
Dungusan D ahera Dungusan Solinggoat
Rawan Banjir dan Gelombang Pasang
Kuala Binuang
å
Morea

Kuala Morea Rawan Longsor


Teluk Manggadaging

Kuala Mangkit

Kuala Limpoga

Kuala Bas aan

KEC. RATATOTOK Mangkit


Sumber :
Gunung Alas on Kuala Maaya - Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Bas aan
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
Kuala Monss alleleos
- Peta Lampiran UU No. 9 Tahun 2007
Kuala Monsalk awi

Kuala Dongit
Kuala Totok

Ratatotok 1 Pltd
Y
#
Indeks Lokasi
Ratatotok 2
12 3° 12 4° 12 5°
0°52'30"

0°52'30"
Bak au

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
Prov. Sulawesi Utara
BOLAANG MONGONDOW

12 3° 12 4° 12 5°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
Gambar A-9 Contoh Peta Rawan Bencana (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

41
42
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
TIPOLOGI KAWASAN RAWAN BENCANA LETUSAN GUNUNG API

Tipe A (Tingkat Resiko Rendah)

Tipe B (Tingkat Resiko Sedang)

Tipe C (Tingkat Resiko Tinggi)

Pemukiman

Sumber:
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
- Hasil Analisa

Gambar A-10 Contoh Peta Tipologi Kerawanan Gunung Berapi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
LOKASI BANJIR DAN LONGSOR 2007

Longsor

Banjir

Sumber:
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
- Peta Lampiran UU No. 9 Tahun 2007

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
Gambar A-11 Contoh Peta Rawan Banjir dan Longsor (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

43
7. DATA PENGGUNAAN LAHAN

Jenis Data Sumber Data Kedalaman Data Acuan dalam Buku


Panduan

Luas Permukiman • Peta Rupa Bumi Peta Penggunaan • Sub Bab 2.2.7
Luas Perdagangan • Pengamatan Lahan (Land Use) • Tabel 2.9
Luas Industri Lapang • Gambar 2.12
Luas Sawah • Peta citra satelit,

Luas Kebun ICONOS

Luas Hutan • Foto udara

Luas Rawa
Luas Danau, sungai,
kolam
Luas Tambak
Luas penggunaan lainnya

Data penggunaan lahan (Land Use) didapat dari kombinasi berbagai data dan peta seperti:
• Peta Rupabumi (terdapat informasi lahan permukiman, sawah, kebun/tegalan, hutan, rawa,
danau, sungai)
• Peta citra satelit (terdapat informasi penutupan lahan yang dapat dibedakan karakter
vegetasi dan non vegetasi)
• Peta foto udara (terdapat informasi yang lebih detil seperti kawasan perumahan,
perdagangan/perniagaan, industri, sawah/ladang, perkebunan, hutan, kolam, tambak, dan
lainnya)
• Pengamatan lapang (observasi) dan informasi/wawancara masyarakat secara langsung.

Berikut ini merupakan contoh informasi penggunaan lahan yang ada di suatu wilayah.

44 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

PENGGUNAAN TANAH
U

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)
SKALA 1 : 100.000

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN RATAHAN Jalan Arteri
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Kolektor
å Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Londola Rasi
Molompar Jalan Lain
Liwutung

Tambelang Garis Pantai


KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN Sungai

Permukiman
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag Penggunaan Tanah di Kabupaten Minahasa Tenggara :

MINANGA Alang-alang Perkebunan rakyat


KEC. BELANG
Malompar Hutan belukar Rawa

KABUPATEN Hutan lebat Sawah 2x padi/thn


BELANG
MINAHASA SELATAN
Hutan sejenis alami Semak
å
Padang rumput Sungai/danau

Pemakaman umum/kuburan Tambak

Perkampungan Tegalan
KEC. RATATOTOK
Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Citra Landsat TM7 , Pathrow 112-59 , 5 November 2005
- Survey Lapang Tahun 2008

Y
# Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
45
Gambar A-12 Contoh Peta Penggunaan Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
8. DATA STUDI FISIK/LINGKUNGAN YANG ADA/PERNAH DILAKUKAN

Jenis Data Sumber Data Kedalaman Data Acuan dalam Buku


Panduan

Studi fisik/lingkungan Dinas Tata Kot a


· Peta peruntukan Sub Bab 2.2.8
lahan
Hasil penelitian
· Peta daya dukung
lahan

Data-data yang ada dan dihasilkan dari studi-studi ini dapat menjadi data pendukung yang
diperlukan dalam menganalisis aspek fisik dan lingkungan. Dengan begitu, penting untuk
mengumpulkan berbagai studi terkait sebagai bahan referensi dan dalam mempertajam hasil
analisis yang dilakukan.

9. DATA KEBIJAKAN PENGEMBANGAN FISIK YANG ADA

Jenis Data Sumber Data Kedalaman Data Acuan dalam Buku


Panduan

Kebijakan Pemerintah
· Bahan pertimbangan Sub Bab 2.2.9
Penggunaan Lahan Pemerintah
· dalam membuat
Daerah rekomendasi kesesuaian
lahan

Data kebijakan pengembangan fisik ini terkait dengan berbagai program dan kebijakan
Pemerintah dan Pemerintah Daerah setempat dalam pemanfaatan ruang. Misalnya:
• berbagai program pertanian untuk pengembangan komoditas tertentu dapat dilaksanakan
pada lahan-lahan yang sesuai secara fisik dan kondisi agroklimat yang ada di
wilayah/kawasan perencanaan.
• Program pembangunan perumahan dari pemerintah dapat dilaksanakan pada lahan-lahan
yang sesuai untuk peruntukan pembangunan rumah.
• Dan sebagainya.

46 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
ANALISIS KEMAMPUAN LAHAN

Jenis Analisis:
SKL
1. SKL Morfologi SKL
2. SKL Kemudahan SKL
Dikerjakan SKL
3. SKL Kestabilan Lereng SKL
KL
4. SKL Kestabilan Pondasi SKL
5. SKL Ketersediaan Air SKL

6. SKL Untuk Drainase SKL

7. SKL Terhadap Erosi SKL

8. SKL Pembuangan
Limbah

ANALISIS KEMAMPUAN LAHAN

Analisis Kemampuan Lahan merupakan langkah yang harus dilakukan setelah


tahap pengumpulan data sebelumnya yang telah dilakukan.

Sebelum memulai langkah penyusunan masing-masing SKL, maka perlu diketahui terlebih
dahulu beberapa parameter penting yang digunakan, yaitu:

KETINGGIAN
Peta ketinggian dibuat dari peta topografi yang bersumber dari peta topografi dengan skala
terbesar yang tersedia, yang dapat diperoleh pada instansi: Badan Koordinasi Survei dan
Pemetaan Nasional (BAKOSURTANAL), Badan Pertanahan Nasional (BPN), Direktorat Topografi-
TNI Angkatan Darat, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral Departemen Energi
dan Sumber Daya Mineral, dan instansi terkait lainnya.
Kelas ketinggian dapat dibuat dengan membagi wilayah studi dari titik minimum hingga titik
tertinggi menjadi beberapa kelas yang diinginkan.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 47
LERENG
Peta lereng diturunkan dari peta topografi, karena penataan ruang dan peruntukannya banyak
sekali ditentukan oleh kondisi kemiringan suatu wilayah. Demikian juga pengembangan jaringan
utilitas sangat dipengaruhi oleh kondisi lereng ini. Peta ini memuat pembagian atau klasifikasi
kelas lereng di wilayah dan/atau kawasan perencanaan atas beberapa kelas. Berikut ini adalah
adalah kelas lereng yang biasa dipakai dalam penyusunan rencana tata ruang:
1) Lereng 0 % - 2%
2) Lereng > 2% - 5%
3) Lereng > 5% - 15%
4) Lereng > 15% - 40%
5) Lereng > 40%
(Klasifikasi lereng dapat disesuaikan dengan kondisi lereng wilayah kegiatan)

MORFOLOGI
Gunung/Gunung Berapi:
Satuan tubuh gunung/gunung berapi ini hampir sama dengan satuan morfologi perbukitan, dan
umumnya merupakan sub satuan perbukitan sedang hingga terjal, namun membentuk kerucut
tubuh gunung/gunung berapi. Satuan tubuh gunung/gunung berapi ini perlu dipisahkan dari
satuan perbukitan, karena tubuh gunung/gunung berapi mempunyai karakterisitk tersendiri
dan berbeda dari perbukitan umumnya, seperti banyak dijumpai mata air, kandungan-
kandungan gas beracun, dan sumber daya mineral lainnya yang khas gunung/gunung berapi.

Bukit/Perbukitan:
Satuan morfologi perbukitan adalah bentuk bentang alam yang memperlihatkan relief baik
halus maupun kasar, serta membentuk bukit-bukit dengan kemiringan lereng yang bervariasi.
Secara lebih rinci, satuan morfologi perbukitan dapat dibagi lagi atas tiga sub satuan, yakni :
• Sub satuan morfologi perbukitan landai dengan kemiringan lereng antara 5% - 15% dan
memperlihatkan relief halus;
• Sub satuan morfologi perbukitan sedang dengan kemiringan lereng berkisar antara 15% -
40% dan memperlihatkan relief sedang, dan
• Sub satuan morfologi perbukitan terjal dengan kemiringan lebih dari 40% dan
memperlihatkan relief kasar.

Datar/Dataran:
Satuan morfologi dataran adalah bentuk bentang alam yang didominasi oleh daerah yang relatif
datar atau sedikit bergelombang, dengan kisaran kelas lereng 0% - 5%. Lebih rinci lagi satuan
morfologi dataran ini dapat dibedakan atas dua sub satuan, yakni:
• Sub satuan morfologi dataran berkisar antara 0% - 2%; dan
• Sub satuan morfologi medan bergelombang dengan kisaran kelas lereng lebih dari 2% hingga
5%.

48 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
GEOLOGI
Data geologi yang diperlukan dalam analisis aspek fisik dan lingkungan terdiri dari tiga bagian,
yakni data geologi umum, data geologi wilayah, dan data geologi permukaan.

Data geologi umum diperlukan untuk mengetahui kondisi fisik secara umum, terutama pada
batuan dasar yang akan menjadi tumpuan dan sumber daya alam wilayah ini, serta beberapa
kemungkinan bencana yang bisa timbul akibat kondisi geologinya atau lebih dikenal dengan
bencana alam beraspek geologi. Data geologi ini mencakup stratigrafi uraian litologinya, struktur
geologi, serta penampang-penampang geologi.

Peta geologi wilayah memuat semua unsur geologi seperti yang dikehendaki pada geologi
umum, hanya lebih terinci yang kemungkinan akan berbeda dari peta geologi umum, karena
dilakukan penelitian pada skala lebih besar. Mengingat keterbatasan waktu dan biaya, maka
peta geologi wilayah perencanaan ini lebih bersifat geologi tinjau yang berpegang pada geologi
umum, dan lebih menekankan pada rincian karakteristik litologi dan struktur geologinya, dan
tentunya dengan tidak mengabaikan stratigrafi serta unsur-unsur geologi lainnya.

Data geologi permukaan adalah kondisi geologi tanah/batu yang ada di permukaan dan
sebarannya baik lateral maupun vertikal hingga kedalaman batuan dasar serta sifat-sifat
keteknikan tanah/batu tersebut, dalam kaitannya untuk menunjang pengembangan kawasan.
Data geologi permukaan hanya dapat diperoleh dari penelitian lapangan (data primer), dengan
penyebaran vertikal diperoleh berdasarkan hasil pemboran dangkal. Sifat keteknikan dengan
keterbatasan biaya dan waktu penelitian hanya dapat disajikan berupa pengamatan
megaskopis, kecuali daya dukung tanah/batu yang dapat dipertajam dari hasil pengujian sondir.

AIR TANAH
Data air tanah dapat dipisahkan atas air tanah dangkal dan air tanah dalam, yang masing-masing
diupayakan diperoleh besaran potensinya. Air tanah dangkal adalah air tanah yang umum
digunakan oleh masyarakat sebagai sumber air bersih berupa sumur-sumur, sehingga untuk
mengetahui potensi air tanah bebas ini perlu diketahui kedalaman sumur-sumur penduduk, dan
kemudian dikaitkan dengan sifat fisik tanah/batunya dalam kaitannya sebagai pembawa air.
Selain besarannya, air tanah ini perlu diketahui mutunya secara umum, dan kalau
memungkinkan hasil pengujian mutu air dari laboratorium.

AIR TANAH DALAM (GEOHIDROLOGI)


Data air tanah dapat dipisahkan atas air tanah dangkal dan air tanah dalam, yang masing-masing
diupayakan diperoleh besaran potensinya. Air tanah dalam adalah air pada akuifer yang berada
diantara dua lapisan batuan geologis tertentu, yang menerima resapan air dari bagian hulunya.
PP No. 82/2001 tentang Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Selain besarannya, air
tanah ini perlu diketahui mutunya secara umum, dan kalau memungkinkan hasil pengujian mutu
air dari laboratorium.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 49
HIDROLOGI & KLIMATOLOGI
Untuk data hidrologi, yang dibutuhkan adalah: pola aliran dan karakteristik sungai, serta debit
air sungai. Untuk data klimatologi, data yang dibutuhkan untuk analisa SKL adalah : curah hujan,
serta kecepatan dan arah angin.

PENGGUNAAN LAHAN
Penggunaan lahan didapat dari citra satelit tahun terakhir yang bisa didapat. Dari hasil
interpretasi citra satelit ini, lengkapi pula cara dengan groundcheck dan survei lapangan.

DATA BENCANA ALAM


Data bencana alam untuk mengetahui sejarah dan potensi bancana alam di wilayah studi. Data
tersebut adalah: bencana gunung api, gempa bumi, gelombang pasang/tsunami, dan banjir atau
daerah tergenang.

1. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) MORFOLOGI

Tujuan analisis Data yang Keluaran Acuan dalam Buku


dibutuhkan Panduan

Memilah bentuk bentang alam/ • Peta Morfologi • Peta SKL Sub Bab 2.3.1
morfologi pada wilayah dan/atau • Peta Morfologi Gambar 2.13
kawasan perencanaan yang mampu Kemiringan
untuk dikembangkan sesuai dengan • Potensi &
Lahan
fungsinya Kendala untuk
• Pengamatan tiap kelas
Lapang Morfologi

Langkah Pelaksanaan
1) Hitung kemiringan lereng wilayah perencanaan secara terinci dari peta topografi, dan
sesuaikan/pertajam dengan hasil pengamatan lapangan, dengan pembagian seperti yang
disyaratkan pada kompilasi data.
2) Dalam kasus tidak tersedia peta topografi yang memadai, kemiringan lereng ditentukan
berdasarkan pengamatan langsung di lapangan dan plotting pada peta dasar (peta ini adalah
merupakan peta sketsa kemiringan lereng).
3) Tentukan satuan-satuan morfologi yang membentuk wilayah perencanaan berdasarkan peta
topografi dan atau peta kemiringan lereng tersebut.
4) Tentukan tingkatan kemampuan lahan morfologi berdasarkan peta-peta hasil analisis di atas,
dan persyaratan atau batasan yang diharapkan pada pengembangan kawasan.
5) Deskripsikan potensi dan kendala morfologi masing-masing tingkatan SKL Morfologi
tersebut

50 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Parameter (Data Masukan) :
• Peta Morfologi
• Peta Lereng
• Hasil Pengamatan

HASIL
MORFOLOGI LERENG SKL MORFOLOGI NILAI
PENGAMATAN
Gunung/Pegunungan (Groundcheck / Kemampuan lahan dari morfologi
> 40 % 1
dan Bukit/Perbukitan Survei Lapangan) tinggi
Gunung/Pegunungan Kemampuan lahan dari morfologi
25 - 40 % 2
dan Bukit/Perbukitan cukup
Kemampuan lahan dari morfologi
Bukit/Perbukitan 15 - 25 % 3
sedang
Kemampuan lahan dari morfologi
Datar 2 - 15 % 4
kurang
Kemampuan lahan dari morfologi
Datar 0-2% 5
rendah

SKL Morfologi
Morfologi berarti bentang alam. Kemampuan lahan dari morfologi tinggi berarti kondisi
morfologis suatu kawasan kompleks. Morfologi kompleks berarti bentang alamnya berupa
gunung, pegunungan, dan bergelombang. Akibatnya, kemampuan pengembangannnya sangat
rendah sehingga sulit dikembangkan dan atau tidak layak dikembangkan. Lahan seperti ini
sebaiknya direkomendasikan sebagai wilayah lindung atau budi daya yang tak berkaitan dengan
manusia, contohnya untuk wisata alam. Morfologi tinggi tidak bisa digunakan untuk peruntukan
ladang dan sawah. Sedangkan kemampuan lahan dari morfologi rendah berarti kondisi
morfologis tidak kompleks. Ini berarti tanahnya datar dan mudah dikembangkan sebagai tempat
permukiman dan budi daya.

Perhatikan..!!
Penghitungan/pengamatan kemiringan lereng harus dilakukan dengan teliti,
karena beberapa analisis satuan kemampuan lahan menggunakan
kemiringan lereng ini sebagai salah satu masukannya.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 51
52
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

SKL MORFOLOGI
U

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN RATAHAN Jalan Arteri
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Kolektor
å Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Londola Rasi
Molompar Jalan Lain
Liwutung

Tambelang Garis Pantai


KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN Sungai

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


Permukiman
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag
Warna SKL Morfologi Luas (Ha) %
MINANGA
KEC. BELANG Kemampuan Lahan dari
9.381,33 13,20
Malompar
Morfologi Tinggi

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


Kemampuan Lahan dari
KABUPATEN 22.117,91 31,12
Morfologi Cukup
BELANG
MINAHASA SELATAN
Kemampuan Lahan dari
25.672,65 36,12
å Morfologi Sedang
Kemampuan Lahan dari
10.798,38 15,19
Morfologi Kurang
Kemampuan Lahan dari
3.109,73 4,37
Morfologi Rendah
KEC. RATATOTOK
Total 71.080,0 100

Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Permen PU No. 20/PRT/M/2007
- Hasil Analisis

Y
# Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

Gambar A-13 Contoh Peta SKL Morfologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
2. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) KEMUDAHAN DIKERJAKAN

Tujuan analisis Data yang Keluaran


dibutuhkan
Untuk mengetahui tingkat Peta-peta: Peta SKL
· Sub Bab 2.32
kemudahan lahan di wilayah · Topografi Kemudahan Gambar 2.14
dan/atau kawasan untuk · Morfologi Dikerjakan
digali/dimatangkan dalam · Kemiringan Potensi &
·
proses pembangunan/ Lereng kendalan
pengembangan kawasan · Geologi pengerjaan untuk
· Geologi tiap SKL
Permukaan Metode
·
· Penggunaan pengerjaan yang
Lahan saat ini sesuai untuk tiap
SKL

Langkah Pelaksanaan
1) Tentukan tingkat kekerasan batuan berdasarkan peta topografi, peta geologi, peta
penggunaan lahan yang ada saat ini, dan sesuaikan dengan data geologi permukaan yang
merupakan hasil pengamatan langsung di lapangan.
2) Tentukan kemudahan pencapaian berdasarkan peta morfologi, peta kemiringan lereng,
dan penggunaan lahan yang ada saat ini.
3) Tentukan tingkat kemudahan dikerjakan berdasarkan kedua hal tersebut di atas, lengkap
dengan deskripsi masing-masing tingkatan.

Perhatikan..!!
Ketelitian data geologi permukaan serta penentuan lokasi pengeboran akan
sangat menentukan ketepatan analisis tingkat kemudahan dikerjakan ini.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 53
3. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) KESTABILAN LERENG

Acuan dalam
Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Untuk mengetahui 1. Peta-peta: • Peta SKL Kestabilan Sub Bab 2.3.3
tingkat kemantapan • Topografi Lereng Gambar 2.15
lereng di wilayah/ • Morfologi • Daerah lereng yang
kawasan • Kemiringan Lereng aman untuk
pengembangan • Geologi dikembangkan sesuai
dalam menerima • Geologi Permukaan dgn fungsi kawasan
beban. • Penggunaan Lahan saat • Batasan
ini pengembangan pada
• Curah hujan tiap tingkat
2. Karakteristik Air tanah kestabilan lereng
dangkal
3. Data bencana alam

Langkah Pelaksanaan
1) Tentukan dahulu daerah yang diperkirakan mempunyai lereng tidak stabil dari peta
topografi, morfologi, dan kemiringan lereng.
2) Pertajam perkiraan di atas dengan memperhatikan kondisi geologi daerah-daerah tersebut.
3) Kaitkan hasil analisis di atas dengan kondisi geologi permukaan serta pengamatan lapangan,
dan karakteristik air tanah dangkalnya.
4) Perhatikan penggunaan lahan yang ada saat ini pada daerah tersebut apakah bersifat
memperlemah lereng atau tidak.
5) Bila sudah ada hasil penelitian mengenai bencana gerakan tanah di wilayah ini, maka daerah
yang rawan bencana adalah daerah yang mempunyai lereng tidak stabil, dan ini merupakan
masukan langsung bagi SKL Kestabilan Lereng.
6) Amati kondisi kegempaan di wilayah ini, karena gempa akan memperlemah kestabilan
lereng.
7) Tentukan tingkat kestabilan lereng di wilayah ini serta deskripsi masing-masing tingkat
tersebut berdasarkan tahapan-tahapan di atas.

Parameter (Data Masukan) :


1 Peta Morfologi
2 Peta Lereng
3 Peta Ketinggian
4 Peta Geologi
5 Peta Air Tanah
6 Peta Curah Hujan
7 Peta Penggunaan tanah

54 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
AIR SKL KESTA-
KETING- CURAH PENGGUNA-
MORFOLOGI LERENG GEOLOGI TANAH BILAN NILAI
GIAN HUJAN AN LAHAN
DANGKAL LERENG
Gunung/ Semak, Kestabilan
Pegunungan dan > 40 % Tinggi (sama) Belukar, Lereng 1
Bukit/Perbukitan Ladang Rendah
Kebun,
Gunung/ Kestabilan
25 - 40 Cukup Hutan,
Pegunungan dan (sama) Lereng 2
% Tinggi Hutan
Bukit/Perbukitan Kurang
Belukar
Kestabilan
Bukit/Perbukitan 15 - 25 % Sedang (sama) Semua Lereng 3
Sedang
Datar 2 - 15 % Rendah (sama) Semua Kestabilan 4
Lereng
Sangat
Datar 0-2% (sama) Semua Tinggi 5
Rendah

SKL Kestabilan Lereng


Kestabilan lereng artinya wilayah tersebut dapat dikatakan stabil atau tidak kondisi lahannya
dengan melihat kemiringan lereng di lahan tersebut. Bila suatu kawasan disebut kestabilan
lerengnya rendah, maka kondisi wilayahnya tidak stabil. Tidak stabil artinya mudah longsor,
mudah bergerak yang artinya tidak aman dikembangkan untuk bangunan atau permukiman dan
budi daya. Kawasan ini bisa digunakan untuk hutan, perkebunan dan resapan air. Sebenarnya,
satu SKL saja tidak bisa menentukan peruntukan lahan apakah itu untuk pertanian,
permukiman, dll. Peruntukan lahan didapatkan setelah semua SKL ditampalkan (overlay) lagi.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 55
56
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

SKL KESTABILAN LERENG

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Wongkai
Batas Provinsi
Silian KEC. RATAHAN Batas Kabupaten
Wiau
Batas Kecamatan
KEC. TOULUAAN RATAHAN
RANOKETANG TOMBATU Jalan Arteri
D. Buililin Wio
å Winorangin Jalan Kolektor
Kuyanga

Londola Rasi Jalan Lokal


Molompar
Liwutung Jalan Lain

Tambelang
KEC. TOMBATU Garis Pantai
KEC. PUSOMAEN Sungai

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


Permukiman
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag

MINANGA Warna SKL Kestabilan Lereng Luas (Ha) %


KEC. BELANG
Malompar 13,44
Kestabilan Lereng Rendah 9.556,11

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


KABUPATEN
BELANG Kestabilan Lereng Kurang 46.802,21 65,84
MINAHASA SELATAN
å
Kestabilan Lereng Sedang 11.543,25 16,24

Kestabilan Lereng Tinggi 3.178,43 4,47

KEC. RATATOTOK Total 71.080,0 100

Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Permen PU No. 20/PRT/M/2007
- Hasil Analisis

Y
# Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

Gambar A-14 Contoh Peta Kestabilan Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
4. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) KESTABILAN PONDASI

Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran Acuan dalam


Buku Panduan
Mengetahui tingkat 1. Peta-peta: • Peta SKL Kestabilan Sub Bab 2.3.4
kemampuan lahan • Kestabilan Lereng Pondasi Gambar 2.16
untuk mendukung • Geologi • Gambaran daya
bangunan berat • Geologi Permukaan dukung tanah
dalam • Penggunaan Lahan saat • Deskripsi tingkat
pengembangan ini kestabilan pondasi
perkotaan, serta 2. Karakteristik Air tanah • Perkiraan jenis
jenis-jenis pondasi dangkal pondasi untuk tiap
yang sesuai untuk tingkatan kestabilan
masing-masing pondasi
tingkatan

Langkah Pelaksanaan
1) Pisahkan daerah-daerah yang berlereng tidak stabil, karena daerah ini merupakan juga
daerah yang memiliki kestabilan pondasi rendah.
2) Perhatikan kondisi geologi yang akan memperlemah daya dukung tanah, seperti: struktur
geologi, dan bantuan yang mempunyai daya dukung lemah (gambut, batu gamping, dan
lain-lain).
3) Kaitkan dengan kondisi geologi permukaan, yang memperlihatkan sifat fisik dan nilai
konus/daya dukung masing-masing jenis tanah.
4) Perhatikan karakteristik air tanah dangkal, terutama kedalaman muka air tanah, dan
pengaruh penyusupan air laut (terjadi salinasi).
5) Perhatikan penggunaan lahan yang ada saat ini, apakah ada yang bersifat memperlemah
daya dukung tanah, seperti penggalian bahan galian C yang tidak beraturan.

Parameter (Data Masukan):


1 Peta Kestabilan lereng
2 Peta Geologi
3 Karakteristik Air tanah dangkal
4 Peta Penggunaan tanah

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 57
AIR
SKL KESTABILAN PENGGUNAAN
GEOLOGI TANAH SKL KESTABILAN PONDASI NILAI
LERENG LAHAN
DANGKAL
Kestabilan Semak, Belukar, Daya Dukung dan Kestabilan
1
Lereng Rendah Ladang Pondasi Rendah
Kestabilan Kebun, Hutan,
2
Lereng Kurang Hutan Belukar Daya Dukung dan kestabilan
Kestabilan pondasi Kurang
Semua 3
Lereng Sedang
Semua 4
Kestabilan Daya Dukung dan Kestabilan
Lereng Tinggi pondasi tinggi
Semua 5

SKL Kestabilan Pondasi


Kestabilan pondasi artinya kondisi lahan/wilayah yang mendukung stabil atau tidaknya suatu
bangunan atau kawasan terbangun. SKL ini diperlukan untuk memperkirakan jenis pondasi
wilayah terbangun. Kestabilan pondasi tinggi artinya wilayah tersebut akan stabil untuk pondasi
bangunan apa saja atau untuk segala jenis pondasi. Kestabilan pondasi rendah berarti wilayah
tersebut kurang stabil untuk berbagai bangunan. Kestabilan pondasi kurang berarti wilayah
tersebut kurang stabil, namun mungkin untuk jenis pondasi tertentu, bisa lebih stabil, misalnya
pondasi cakar ayam.

Perhatikan..!!
1) Penentuan lokasi pemboran dan sondir yang tepat akan membantu
ketelitian analisis kestabilan pondasi ini.
2) Bangunan berat/tinggi yang sudah ada di salah satu tempat bukan
merupakan indikasi daerah tersebut mempunyai kestabilan pondasi tinggi.

58 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

SKL KESTABILAN PONDASI

KABUPATEN
MINAHASA
KABUPATEN 3 0 3 6 Km
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan
Wongkai
Batas Provinsi
Silian KEC. RATAHAN Batas Kabupaten
Wiau
Batas Kecamatan
KEC. TOULUAAN RATAHAN
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Arteri
å Winorangin
Kuyanga
Jalan Kolektor
Londola Rasi
Molompar Jalan Lokal
Liwutung
Jalan Lain
Tambelang
KEC. TOMBATU Garis Pantai
KEC. PUSOMAEN
Sungai

banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang Permukiman
Tatengesan
Lowotag

MINANGA
Warna SKL Kestabilan Pondasi Luas (Ha) %
Malompar
Daya Dukung dan Kestabilan
KEC. BELANG 5.009,91 7,05
KABUPATEN Pondasi Tinggi
BELANG
MINAHASA SELATAN Daya Dukung dan Kestabilan
46.559,47 65,50
Pondasi Kurang
å
Daya Dukung dan Kestabilan
Pondasi Rendah 19.510,62 27,45

Total 71.080,0 100


KEC. RATATOTOK

Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Hasil Analisis

Y
# Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

59
Gambar A-15 Contoh Peta Kestabilan Pondasi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
5. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) KETERSEDIAAN AIR

Acuan dalam
Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Mengetahui 1. Peta-peta: • Peta SKL Ketersedian air & Sub Bab 2.3.5
tingkat • Morfologi deskripsi tiap tingkatan Gambar 2.17
ketersediaan air • Kemiringan Lahan • Perkiraan kapasitas
dan kemampuan • Geologi air permukaan & air tanah
penyediaan air • Geologi Permukaan • Metode pengolahan
pada masing- • Penggunaan Lahan sederhana untuk air yang
masing tingkatan, saat ini mutunya tidak memenuhi
guna • Curah hujan persyaratan kesehatan.
pengembangan 2. Data-data: • Sumber-sumber air yang
kawasan. • Hidrologi bisa dimanfaatkan sebagai
• Klimatologi sumber air bersih.

Langkah Pelaksanaan
1) Tentukan tingkatan ketersediaan air berdasarkan data hidrologi.
2) Pertajam analisis tersebut dengan melihat kondisi geologi serta geologi permukaan.
3) Hitung kapasitas air berdasarkan data klimatologi dan morfologi, kemiringan lereng,
dengan memperhatikan juga tingkat peresapan berdasarkan kondisi geologi, geologi
permukaan, serta penggunaan lahan yang ada saat ini.
4) Perhatikan pemanfaatan air yang ada saat ini sehingga kapasitas air hasil perhitungan
pada butir 3 dapat diperluas lagi.
5) Uraikan kendala dan potensi masing-masing tingkatan kemampuan ketersediaan air.

Parameter (Data Masukan) :


1 Peta Morfologi
2 Peta Lereng
3 Peta Geologi/Geohidrologi
4 Data Hidrologi dan Klimatologi
5 Peta Penggunaan tanah

SKL Ketersediaan Air


Geohidrologi sudah memperlihatkan ketersediaan air. Geohidrologi sudah ada kelasnya yaitu
tinggi, sedang, hingga rendah. Untuk melihat ketersediaan air seharusnya menggunakan data
primer, tetapi karena keterbatasan waktu dan dana biasanya pengambilan data primer tidak
dapat dilakukan. Ketersediaan air sangat tinggi artinya ketersediaan air tanah dalam dan dangkal
cukup banyak. Sementara ketersediaan air sedang artinya air tanah dangkal tak cukup banyak,
tapi air tanah dalamnya banyak.

60 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
GEOLOGI/ HIDROLOGI
PENGGUNAAN
MORFOLOG I LERENG GEO- DAN SKL DRAINASE NILAI
LAHAN
HIDROLOGI KLIMATOLOGI
Semak,
Gunung/Pegunungan ketersediaan air
> 40 % Belukar, 1
dan Bukit/Perbukitan sangat rendah
Ladang
Gunung/Pegunungan Kebun, Hutan, ketersediaan air
25 - 40 % 2
dan Bukit/Perbukitan Hutan Belukar rendah
ketersediaan air
Bukit/Perbukitan 15 - 25 % Semua 3
sedang
Datar 2 - 15 % Semua 4
ketersediaan air
tinggi
Datar 0-2% Semua 5

Perhatikan..!!
1) Hati-hati dalam merekomendasikan air tanah dalam atau artesis, karena tanah
artesis ini pengisiannya lambat dan daerah peresapannya perlu pengaman.
Eksploitasi air tanah dalam yang melebihi kapasitasnya akan menimbulkan
berbagai permasalahan, seperti amblesan di permukaan, dan penyusupan air laut
pada daerah pantai.
2) Data curah hujan yang digunakan dalam penghitungan ketersediaan air adalah
data curah hujan minimal rata-rata (10 tahunan), karena penghitungan ini
didasarkan pada ketersediaan air minimal, sehingga pada musim kering pun masih
bisa disediakan air sebesar yang diperhitungkan tersebut.
3) Untuk air tanah yang mutunya kurang atau tidak memenuhi persyaratan,
digolongkan dalam kemampuan yang rendah, dan tidak diperhitungkan dalam
perhitungan kapasitas air. Dalam kasus air yang tersedia hanya dengan mutu
demikian, maka analisis harus dilengkapi dengan pengolahan air secara sederhana
untuk dapat digunakan langsung oleh penduduk.
4) Kondisi geologi yang perlu diperhatikan juga adalah kemungkinan adanya gejala
mineralisasi baik ditempat maupun di bagian hulu, karena proses tersebut akan
menimbulkan pengayaan unsur kimia tertentu yang bersifat beracun seperti
Sulfur, Arsen, dan lainnya.
5) Penggunaan lahan yang ada saat ini yang kemungkinan bersifat
mencemari air seperti: industri, pembuangan sampah, dan lainnya perlu
diperhatikan dalam merekomendasikan ketersediaan air tanah ini.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 61
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

62
D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

SKL KETERSEDIAAN AIR

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Wongkai
Batas Provinsi
Silian KEC. RATAHAN Batas Kabupaten
Wiau Batas Kecamatan
KEC. TOULUAAN RATAHAN
RANOKETANG TOMBATU Jalan Arteri
D. Buililin Wio
å Winorangin Jalan Kolektor
Kuyanga

Londola Rasi Jalan Lokal


Molompar
Liwutung Jalan Lain

Tambelang
KEC. TOMBATU Garis Pantai
KEC. PUSOMAEN
Sungai

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


banga Permukiman
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag

MINANGA
Warna SKL Ketersediaan Air Luas (Ha) %

Malompar Ketersediaan Air Tinggi 9.723,30 13,68

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


KABUPATEN KEC. BELANG
BELANG Ketersediaan Air Sedang 26.552,34 37,37
MINAHASA SELATAN
å
Ketersediaan Air Rendah 27.988,07 39,38

Ketersediaan Air Sangat


Rendah 6.816,29 9,59

KEC. RATATOTOK Total 71.080,0 100

Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Hasil Analisis

Y
# Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
Prov. Sulawesi Utara
BOLAANG MONGONDOW

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

Gambar A-16 Contoh Peta SKL Ketersedian Air (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
6. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) UNTUK DRAINASE

Acuan dalam
Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Mengetahui tingkat 1. Peta-peta: • Peta SKL Drainase & Sub Bab 2.3.6
kemampuan lahan • Morfologi deskripsi tiap Gambar 2.18
dalam mematuskan • Kemiringan Lahan tingkatannya
air hujan secara • Topografi • Tingkat kemampuan
alami, sehingga • Geologi lahan dalam proses
kemungkinan • Geologi Permukaan pematusan
genangan baik • Penggunaan Lahan saat • Daerah-daerah yang
bersifat lokal ini cenderung tergenang
ataupun meluas • Curah hujan di musim hujan
dapat dihindari 2. Data-data:
• Hidrologi
• Klimatologi

Langkah Pelaksanaan
1) Tentukan tingkat kemudahan pematusan berdasarkan peta morfologi, kemiringan lereng,
dan topografi.
2) Pertajam penentuan pada butir 1 dengan melihat kemampuan batuan/tanah dalam
menyerap air guna mempercepat proses pematusan berdasarkan kondisi geologi dan
geologi permukaan.
3) Perhatikan kondisi hidrologi yang berpengaruh dalam proses pematusan ini seperti:
kedalaman muka air tanah, pola aliran sungai, dan lainnya.
4) Kaitkan juga analisis kemampuan drainase ini dengan kondisi klimatologi setempat.
5) Perhitungkan juga penggunaan lahan yang berpengaruh pada proses pematusan, seperti
pengupasan bukit, kepadatan bangunan yang tinggi, penggalian bahan galian Golongan C
yang tidak tersistem, dan lainnya.
6) Deskripsikan masing-masing tingkatan kemampuan drainase setelah memperhatikan
semua hal tersebut di atas.

Parameter (Data Masukan) :


1 Peta Morfologi
2 Peta Lereng
3 Peta Ketinggian
4 Peta Geologi
5 Hidrologi dan Klimatologi
6 Peta Penggunaan tanah

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 63
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

SKL DRAINASE
U

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN RATAHAN Jalan Arteri
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Kolektor
å Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Londola Rasi
Molompar Jalan Lain
Liwutung

Tambelang Garis Pantai


KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN Sungai

Permukiman
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag

MINANGA
KEC. BELANG Warna SKL Drainase Luas (Ha) %
Malompar

Kemampuan Drainase Tinggi 9.422,39 67,11


KABUPATEN
BELANG
MINAHASA SELATAN
Kemampuan Drainase Cukup 47.702,25 19,63
å
Kemampuan Drainase Kurang 13.956,36 13,26

Total 71.080,0 100

KEC. RATATOTOK
Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Permen PU No. 20/PRT/M/2007
- Hasil Analisis

Y
# Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

65
Gambar A-17 Contoh Peta SKL Drainase (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
7. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) TERHADAP EROSI

Acuan dalam
Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Mengetahui daerah- 1. Peta-peta: • Peta SKL terhadap Erosi Sub Bab 2.3.7
daerah yang • Morfologi • Deskripsi / Gambaran Gambar 2.19
mengalami • Kemiringan Lahan batasan pada tiap
keterkikisan tanah, • Geologi tingkat kemampuan
sehingga dapat • Geologi Permukaan lahan terhadap erosi.
diketahui tingkat • Penggunaan Lahan • Daerah yang peka
ketahanan lahan saat ini terhadap erosi dan
terhadap erosi serta • Curah hujan perkiraan arah
antisipasi dampaknya 2. Data-data: pengendapan hasil erosi
pada daerah yang • Hidrologi tersebut pada bagian
lebih hilir. • Klimatologi hilirnya.

Langkah Pelaksanaan
1) Tentukan tingkat keterkikisan berdasarkan peta geologi permukaan, peta geologi, peta
morfologi, dan peta kemiringan lereng.
2) Pertajam batasan tersebut dengan memperhatikan kondisi hidrologi dan klimatologi
seperti: pola aliran dan karakteristik sungai, debit sungai, curah hujan, kecepatan dan arah
angin.
3) Perhatikan juga penggunaan lahan yang mempengaruhi aktivitas erosi tersebut seperti:
pengupasan lahan terutama pada perbukitan, penggalian bahan galian Golongan C yang
tidak tersistem, dan lainnya.
4) Tentukan tingkat ketahanan terhadap pengikisan ini setelah diperoleh tingkat keterkikisan
di atas.

Parameter (Data Masukan):


1 Peta Morfologi
2 Peta Lereng
3 Hidrologi dan klimatologi
4 Geologi
5 Penggunaan tanah Eksisting

66 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
HIDROLOGI
PENGGUNAAN
MORFOLOGI LERENG DAN GEOLOGI SKL EROSI NILAI
LAHAN
KLIMATOLOGI
Semak,
Gunung/Pegunungan
> 40 % Belukar, Erosi Tinggi 1
dan Bukit/Perbukitan
Ladang
Gunung/Pegunungan Kebun, Hutan, Erosi Cukup
25 - 40 % 2
dan Bukit/Perbukitan Hutan Belukar Tinggi
Bukit/Perbukitan 15 - 25 % Semua Erosi Sedang 3
Erosi Sangat
Datar 2 - 15 % Semua 4
Rendah
Datar 0-2% Semua Tidak ada Erosi 5

SKL Erosi
Erosi berarti mudah atau tidaknya lapisan tanah terbawa air atau angin. Erosi tinggi berarti
lapisan tanah mudah terkelupas dan terbawa oleh angin dan air. Erosi rendah berarti lapisan
tanah sedikit terbawa oleh angin dan air. Tidak ada erosi berarti tidak ada pengelupasan lapisan
tanah.

Perhatikan..!!
1) Peta geologi permukaan yang memuat juga sifat fisik tanah/batu merupakan penentu
untuk SKL Terhadap Erosi ini, oleh karenanya diperlukan sekali ketelitian data ini.
2) SKL Terhadap Erosi ini seringkali berlawanan dengan SKL Untuk Drainase, namun
demikian tidak berarti berlaku umum dengan menganggap SKL Terhadap
Erosi ini adalah kebalikan dari SKL Untuk Drainase, dan tidak berarti pula
pada waktu di-superimpose-kan akan saling menghilangkan, karena
kedua SKL ini berbeda bobotnya dalam suatu wilayah dan/atau kawasan.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 67
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T

68
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

SKL EROSI

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Wongkai Batas Provinsi


Silian KEC. RATAHAN Batas Kabupaten
Wiau Batas Kecamatan
KEC. TOULUAAN RATAHAN
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Arteri
å Winorangin
Kuyanga Jalan Kolektor
Londola Rasi
Molompar Jalan Lokal
Liwutung
Jalan Lain
Tambelang
KEC. TOMBATU Garis Pantai
KEC. PUSOMAEN
Sungai

banga
Permukiman
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


Lowotag

MINANGA Warna SKL Erosi Luas (Ha) %


KEC. BELANG
Malompar
Erosi Tinggi 9.461,62 4,02
KABUPATEN
BELANG
MINAHASA SELATAN Erosi Sedang 26.852,12 44,89

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


å
Erosi Rendah 31.909,64 37,78

Erosi Sangat Rendah 2.856,62 13,31

KEC. RATATOTOK Total 71.080,0 100

Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Permen PU No. 20/PRT/M/2007
- Hasil Analisis

Y
# Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

Gambar A-18 Contoh Peta SKL Erosi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
8. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) PEMBUANGAN LIMBAH

Acuan dalam
Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Mengetahui daerah- 1. Peta-peta: • Peta SKL Sub Bab 2.3.8
daerah yang mampu • Morfologi Pembuangan Limbah Gambar 2.20
untuk ditempati • Kemiringan Lahan • Prioritas lokasi
sebagai lokasi • Topografi penampungan akhir
penampungan akhir • Geologi sampah dan
dan pengolahan • Geologi Permukaan pengelolaan limbah
limbah, baik limbah • Penggunaan Lahan saat serta daya
padat maupun ini tampungnya,
limbah cair • Curah hujan termasuk
2. Data-data: pengamanan
• Hidrologi lokasinya.
• Klimatologi

Langkah Pelaksanaan
1) Menentukan daerah yang mampu sebagai tempat pembuangan akhir sampah berdasarkan
morfologi, kemiringan lereng, dan topografinya.
2) Mempertajam batasan daerah yang relatif kedap air berdasarkan kondisi geologi dan
geologi permukaan.
3) Memperhatikan kondisi hidrologi dan klimatologi, yakni: curah hujan, pola aliran air baik
permukaan maupun air tanah, dan kedalaman muka air tanah dangkal.
4) Memperhalus analisis kemampuan pembuangan limbah ini dengan mempertimbangkan
kondisi penggunaan lahan yang ada saat ini, yakni jarak pencapaian, jenis penggunaan
lahan di sekitar daerah yang diusulkan, dan kemungkinan jenis limbah yang akan dihasilkan.

Parameter (Data Masukan) :


1 Peta Morfologi
2 Peta Lereng
3 Peta Ketinggian
4 Peta Geologi
5 Hidrologi dan Klimatologi
6 Peta Penggunaan tanah

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 69
HIDROLOGI SKL
TOPOGRAFI/ PENGGUNAAN
MORFOLOGI LERENG GEOLOGI DAN PEMBUANGAN NILAI
KETINGGIAN LAHAN
KLIMATOLOGI LIMBAH
Gunung/Pegunungan Semak,
dan > 40 % Tinggi Belukar, Kemampuan 1
Bukit/Perbukitan Ladang lahan untuk
Gunung/Pegunungan pembuangan
Kebun, Hutan,
dan 25 - 40 % Cukup Tinggi limbah Kurang 2
Hutan Belukar
Bukit/Perbukitan
Kemampuan
lahan untuk
Bukit/Perbukitan 15 - 25 % Sedang Semua 3
pembuangan
limbah Sedang
Kemampuan
Datar 2 - 15 % Rendah Semua 4
lahan untuk
Sangat pembuangan
Datar 0-2% Semua 5
Rendah limbah cukup

SKL Pembuangan Limbah


SKL pembuangan limbah adalah tingkatan untuk memperlihatkan wilayah tersebut cocok atau
tidak sebagai lokasi pembuangan. Analisa ini menggunakan peta hidrologi dan klimatologi.
Kedua peta ini penting, tetapi biasanya tidak ada data rinci yanng tersedia. SKL pembuangan
limbah kurang berarti wilayah tersebut kurang/tidak mendukung sebagai tempat pembuangan
limbah.

Perhatikan..!!
1) Peresapan dan pengaliran air yang melalui penampungan tersebut hendaknya benar-
benar diperhitungkan dalam analisis, dikaitkan dengan pemanfaatan air tersebut pada
daerah hilirnya. Hal ini tentunya memerlukan ketajaman analisis menurut kondisi
hidrologi dan geologinya.
2) Jenis limbah yang akan ditempatkan juga harus diperhitungkan untuk menghindari
bahan berbahaya dan beracun (B3), karena jenis limbah ini memerlukan lokasi
pembuangan khusus.
3) Penggunaan lahan yang ada saat ini, terutama permukiman dan prasarana
kota lainnya hendaknya jauh dari daerah yang diusulkan, mengingat
berbagai kesulitan yang mungkin timbul akibat penampungan tersebut.

70 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN RANOKETANG
RATAHAN Jalan Arteri
TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Kolektor
å Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Londola Rasi
Molompar Jalan Lain
Liwutung

Tambelang Garis Pantai


KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN Sungai

banga
Permukiman
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag

Hutan Lindung
MINANGA
KEC. BELANG
Malompar
Warna SKL Pembuangan Limbah Luas (Ha) %
KABUPATEN
BELANG Kemampuan Lahan untuk
MINAHASA SELATAN 16.885,59 23,76
Pembuangan Limbah CUKUP
å Kemampuan Lahan untuk
35.932,63 25,69
Pembuangan Limbah SEDANG
Kemampuan Lahan untuk 18.261,78 50,55
Pembuangan Limbah RENDAH
KEC. RATATOTOK Total 71.080,0 100

Basaan Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Permen PU No. 20/PRT/M/2007
- Hasil Analisis
RATATOTOK

Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

71
Gambar A-19 Contoh Peta SKL Pembuangan Limbah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
9 ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) TERHADAP BENCANA ALAM

Tujuan analisis Data yang Keluaran Acuan dalam


dibutukan Buku Panduan
Mengetahui tingkat 1. Peta-peta: • Peta SKL terhadap bencana Sub Bab 2.3.9
kemampuan lahan • Morfologi alam Gambar 2.21
dalam menerima • Kemiringan • Deskripsi tiap tingkat
bencana alam Lahan kemampuan lahan terhadap
khususnya dari sisi • Topografi bencana alam (daerah rawan
geologi, untuk • Geologi & kecenderungan terkena
menghindari/ • Geologi bencana serta bahaya ikutan
mengurangi kerugian Permukaan dari bencana tsb.)
dan korban akibat • Penggunaan • Batasan pengembangan (pola
bencana tersebut Lahan saat ini & pengamanan) pada tiap
2. Data-data: tingkat kemampuan lahan
• Hidrologi terhadap bencana alam
• Klimatologi
• Bencana Alam

Langkah Pelaksanaan
1) Menentukan tingkat kemampuan lahan terhadap bencana alam berdasarkan data bencana
alam.
2) Mempertajam penentuan di atas dengan memperhitungkan kecenderungan untuk terkena
bencana berdasarkan peta topografi, morfologi, kemiringan lereng, kondisi geologi, geologi
permukaan dan data hidrologi serta klimatologi.
3) Menganalisis penggunaan lahan yang ada saat ini yang memperbesar kemungkinan
terkena bencana alam, seperti penggalian sumber mineral atau bahan galian golongan C,
peningkatan aktivitas perkotaan pada daerah-daerah rawan bencana, pengupasan
hutan/bukit, gangguan pada keseimbangan tata air baik air permukaan maupun tanah.
4) Menentukan batasan pengembangan pada masing-masing tingkat kemampuan lahan
terhadap bencana alam tersebut, yang merupakan deskripsi lengkap setiap tingkatan.

Parameter (Data Masukan):


1 Data Bencana Alam
2 Peta Morfologi
3 Peta Lereng
4 Peta Ketinggian
5 Peta Geologi
6 Hidrologi dan Klimatologi
7 Peta Penggunaan tanah

72 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
HIDROLOGI
TOPOGRAFI/ PENGGUNAAN SKL BENCANA
MORFOLOGI LERENG GEOLOGI DAN NILAI
KETINGGIAN LAHAN ALAM
KLIMATOLOGI
Gunung/Pegunungan Semak,
dan > 40 % Tinggi Belukar, 5
Potensi
Bukit/Perbukitan Ladang
Bencana Alam
Gunung/Pegunungan
Kebun, Hutan, Tinggi
dan 25 - 40 % Cukup Tinggi 4
Hutan Belukar
Bukit/Perbukitan
Potensi
Bukit/Perbukitan 15 - 25 % Sedang Semua bencana alam 3
Cukup
Datar 2 - 15 % Rendah Semua Potensi 2
Bencana Alam
Sangat
Datar 0-2% Semua Kurang 1
Rendah

SKL Bencana alam


SKL bencana alam merupakan pertampalan (overlay) dari lima peta bencana alam, yaitu:
• Rawan gunung berapi dan aliran lava
• Kawasan rawan gempa bumi dan kawasan zona patahan/sesar
• Kawasan rawan longsor dan gerakan tanah
• Kawasan rawan gelombang pasang dan abrasi pantai
• Kawasan rawan banjir
Jadi, morfologi gunung dan perbukitan dinilai tinggi pada peta rawan bencana gunung api dan
longsor. Sedangkan lereng datar yang dialiri sungai dinilai tinggi pada rawan bencana banjir.
Penentuan kelas pada rawan bencana ini ada lima. Kelas 1 artinya rawan bencana alam dan kelas
5 artinya tidak rawan bencana alam.

Perhatikan..!!
1) Setiap gejala bencana alam hendaknya diperhitungkan dalam analisis, karena data ini
merupakan indikasi kehadiran bencana alam tersebut.
2) Kehati-hatian dalam melakukan analisis ini, karena akibat bencana yang muncul
sangat merugikan. Oleh karenanya ketelitian data sangat diperlukan.
3) Kemungkinan suatu jenis bencana alam beraspekan geologi, hendaknya
diperkirakan juga kemungkinan bencana ikutannya seperti kemungkinan
longsoran akibat guncangan gempa.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 73
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O
BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T

74
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

SKL RAWAN BENCANA


U

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)
SKALA 1 : 100.000

1°7'30"

1°7'30"
Z
$
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan

Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
Silian KEC. RATAHAN
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN RATAHAN Jalan Arteri
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Kolektor
å Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Londola Rasi
Molompar Jalan Lain
Liwutung

Tambelang KEC. TOMBATU Garis Pantai


KEC. PUSOMAEN Sungai
Sesar
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan
Permukiman
Lowotag

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MINANGA
KEC. BELANG Warna SKL Rawan Bencana Luas (Ha) %
Malompar
Rawan bencana Rendah 56.897,55 80,05
KABUPATEN
BELANG
MINAHASA SELATAN Rawan bencana Cukup 8.466,22 11,91
å

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


Rawan bencana Tinggi 5.716,23 8,04

Total 71.080,0 100

KEC. RATATOTOK
Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Permen PU No. 20/PRT/M/2007
- Hasil Analisis

Y
#
Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

Gambar A-20 Contoh Peta SKL Terhadap Bencana Alam (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
ANALISIS KEMAMPUAN LAHAN

ANALISIS KEMAMPUAN LAHAN

Kemampuan
Lahan

Data yang Acuan dalam


Tujuan analisis Keluaran
dibutuhkan Buku Panduan
Untuk memperoleh 1. Peta-peta hasil • Peta Klasifikasi Sub Bab 2.3.10
gambaran tingkat analisis SKL kemampuan lahan Gambar 2.22
kemampuan lahan 2. Data-data: untuk pengembangan Gambar 2.23
untuk dikembangkan • Topografi kawasan Tabel 2.10
sebagai perkotaan, • Geologi • Kelas kemampuan lahan
sebagai acuan bagi • Hidrologi untuk dikembangkan
arahan-arahan · Klimatologi sesuai fungsi kawasan.
kesesuaian lahan pada • Sumberdaya • Potensi dan kendala fisik
tahap analisis mineral/ bahan pengembangan lahan
berikutnya. galian
• Bencana Alam
• Penggunaan Lahan
• Studi yang ada

Langkah Pelaksanaan
1) Melakukan analisis satuan-satuan kemampuan lahan, untuk memperoleh gambaran
tingkat kemampuan pada masing-masing satuan kemampuan lahan.
2) Tentukan nilai kemampuan setiap tingkatan pada masing-masing satuan kemampuan
lahan, dengan penilaian 5 (lima) untuk nilai tertinggi dan 1 (satu) untuk nilai terendah.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 75
3) Kalikan nilai-nilai tersebut dengan bobot dari masing-masing satuan kemampuan lahan.
Bobot ini didasarkan pada seberapa jauh pengaruh satuan kemampuan lahan tersebut
pada pengembangan perkotaan. Bobot yang digunakan hingga saat ini adalah seperti
terlihat pada Tabel 2.10.
4) Superimpose-kan semua satuan-satuan kemampuan lahan tersebut, dengan cara
menjumlahkan hasil perkalian nilai kali bobot dari seluruh satuan-satuan kemampuan
lahan dalam satu peta, sehingga diperoleh kisaran nilai yang menunjukkan nilai
kemampuan lahan di wilayah dan/atau kawasan perencanaan.
5) Tentukan selang nilai yang akan digunakan sebagai pembagi kelas-kelas kemampuan lahan,
sehingga diperoleh zona-zona kemampuan lahan dengan nilai …… - …… yang menunjukkan
tingkatan kemampuan lahan di wilayah ini, dan digambarkan dalam satu peta klasifikasi
kemampuan lahan untuk perencanaan tata ruang.

Pembuatan peta nilai kemampuan lahan ini yang merupakan penjumlahan nilai dikalikan
bobot ini ada dua cara, yakni:
a. Men-superimpose-kan setiap satuan kemampuan lahan yang telah diperoleh hasil
pengalian nilai dengan bobotnya secara satu persatu, sehingga kemudian diperoleh peta
jumlah nilai dikalikan bobot seluruh satuan secara kumulatif.
b. Membagi peta masing-masing satuan kemampuan lahan dalam sistem grid, kemudian
memasukkan nilai dikalikan bobot masing-masing satuan kemampuan lahan ke dalam grid
tersebut. Penjumlahan nilai dikalikan bobot secara keseluruhan adalah tetap dengan
menggunakan grid, yakni menjumlahkan hasil nilai dikalikan bobot seluruh satuan
kemampuan lahan pada setiap grid yang sama.

Berikut ini merupakan contoh perhitungan peta kemampuan lahan dari hasil tumpang tindih
berbagai peta SKL yang telah dibuat sebelumnya.

SKL
SKL SKL SKL SKL SKL SKL
SKL SKL untuk Pembua- KEMAMPU
Kemudahan Kestabilan Kestabilan Ketersedia- Terhadap Bencana
Morfologi Drainase ngan AN LAHAN
Dikerjakan lereng Pondasi an Air Erosi Alam
Limbah
Total
Bobot : 5 Bobot : 1 Bobot : 5 Bobot : 3 Bobot : 5 Bobot : 3 Bobot : 5 Bobot : 0 Bobot : 5
nilai
5 1 5 3 5 3 25 0 25
Bobot x nilai

10 2 10 6 10 6 20 0 20
15 3 15 9 15 9 15 0 15
20 4 20 12 20 12 10 0 10
25 5 25 15 25 15 5 0 5

76 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Dari total nilai, dibuat beberapa kelas yang memperhatikan nilai minimum dan maksimum total
nilai. Dari angka di atas, nilai minimum yang mungkin didapat adalah 32, sedangkan nilai
maksimum yang mungkin didapat adalah 160. Dengan begitu, pengkelasan dari total nilai ini
adalah:
• Kelas a dengan nilai 32-58
• Kelas b dengan nilai 59-83
• Kelas c dengan nilai 84-109
• Kelas d dengan nilai 110-134
• Kelas e dengan nilai 135-160
Setiap kelas lahan memiliki kemampuan yang berbeda-beda seperti terlihat pada tabel berikut
ini.

KELAS
TOTAL
KEMAMPUAN KLASIFIKASI PENGEMBANGAN
NILAI
LAHAN
32 – 58 Kelas a Kemampuan Pengembangan Sangat rendah
59 – 83 Kelas b Kemampuan Pengembangan Rendah
84 – 109 Kelas c Kemampuan Pengembangan Sedang
110 – 134 Kelas d Kemampuan Pengembangan Agak tinggi
135 – 160 Kelas e Kemampuan Pengembangan Sangat tinggi

Perhatikan..!!
1) Penentuan klasifikasi kemampuan lahan tidak mutlak berdasarkan selang nilai,
tetapi memperhatikan juga nilai terendah = 1 dari beberapa satuan kemampuan
lahan, yang merupakan nilai penentu apakah selang nilai tersebut berlaku atau
tidak. Dengan demikian apabila ada daerah atau zona tertentu yang mempunyai
selang nilai cukup tinggi, tetapi karena mempunyai nilai terendah dan
menentukan, maka mungkin saja kelas kemampuan lahannya tidak sama
dengan daerah lain yang memiliki nilai kemampuan lahan yang sama.
2) Klasifikasi kemampuan lahan yang dihasilkan di sini adalah hanya
berdasarkan kondisi fisik apa adanya, belum mempertimbangan
hal-hal yang bersifat non-fisik.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 77
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

78
D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

KEMAMPUAN LAHAN

U
KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan
Wongkai

Silian KEC. RATAHAN Batas Provinsi


Wiau
Batas Kabupaten
KEC. TOULUAAN Batas Kecamatan
RANOKETANG TOMBATU RATAHAN
D. Buililin Wio
å Winorangin Jalan Arteri
Kuyanga

Londola Rasi Jalan Kolektor


Molompar
Kalait
Liwutung Jalan Lokal
Jalan Lain
Tambelang
KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN Garis Pantai
Sungai

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


Suhuyon
banga
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang Permukiman
Tatengesan
Lowotag

MINANGA Warna Kemampuan Lahan Luas (Ha) %


KEC. BELANG
Malompar
Kemampuan Pengembangan
Sangat Rendah 7.750,22 10,90

KABUPATEN

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


Kemampuan Pengembangan
BELANG 21.590,89 30,38
MINAHASA SELATAN Rendah

å Kemampuan Pengembangan
25.497,30 35,87
Sedang
Kemampuan Pengembangan
11.363,61 15,99
Agak Tinggi

Kemampuan Pengembangan
KEC. RATATOTOK 4.878,02 6,86
Sangat Tinggi

Total 71.080,0 100

Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, skala 1:50.000 Tahun 1991
Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Hasil Analisis
Y
#
Indeks Lokasi
0°52'30"

0°52'30"
123° 124° 125°

L A U T
M A L U K U
KABUPATEN

BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

Gambar A-21 Contoh Peta Kemampuan Lahan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
ANALISIS KESESUAIAN LAHAN

ANALISIS KESESUAIAN LAHAN

Kesesuaian
Lahan

Jenis Analisis:
1. Arahan Tata Ruang
Pertanian
2. Arahan Rasio Tutupan
3. Arahan Ketinggian
Bangunan
4. Arahan Pemanfaatan Air
Baku
5. Perkiraan Daya Tampung
Lahan
6. Persyaratan dan Pembatas
Pengembangan
7. Evaluasi Pemanfaatan
Lahan yang Ada terhadap
Kesesuaian Lahan

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 79
1. ARAHAN TATA RUANG PERTANIAN

Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran Acuan dalam


Buku Panduan
Untuk mendapatkan ATLAS Arahan Tata Ruang • Peta Arahan Sub Bab 2.4.1
arahan pengembangan Pertanian Indonesia, skala Tata Ruang Gambar 2.24
pertanian sesuai 1:1.000.000 (Sumber: Pertanian
dengan kesesuaian Departemen Pertanian, Badan
lahannya. Litbang Pertanian, Pusat Litbang
Tanah & Agroklimat, 2001)

Langkah Pelaksanaan
Deliniasi kawasan perencanaan pada peta arahan tata ruang pertanian yang sudah ada.

Kemampuan Lahan Arahan Tata Ruang Pertanian


Kelas Kemampuan Pengembangan Klasifikasi Nilai

Kelas a Kemampuan Pengembangan Sangat rendah Lindung 1

Kelas b Kemampuan Pengembangan Rendah Kawasan Penyangga 2

Kelas c Kemampuan Pengembangan Sedang Tanaman Tahunan 3

Kelas d Kemampuan Pengembangan Agak tinggi Tanaman Setahun 4

Kelas e Kemampuan Pengembangan Sangat tinggi Tanaman Setahun 5

80 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Contoh Peta Arahan Tata Ruang Pertanian(Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
Gambar A-22

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 81
2. ARAHAN RASIO PENUTUPAN

Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran Acuan dalam


Buku Panduan
Mengetahui gambaran Peta-peta: • Peta Arahan Rasio Sub Bab 2.4.2
perbandingan daerah • Klasifikasi Penutupan Lahan Gambar 2.25
yang bisa tertutup Kemampuan Lahan • Batasan rasio
oleh bangunan bersifat • SKL untuk drainase tutupan lahan untuk
kedap air dengan luas • SKL Kestabilan tiap arahan serta
lahan keseluruhan beserta Lereng persyaratan
kendala fisik pada tiap • SKL terhadap erosi pengembangannya
tingkatan • SKL terhadap
Bencana alam

Langkah Pelaksanaan
1) Tentukan tingkatan rasio tutupan lahan berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan, dan
pertajam dengan skala SKL untuk drainase.
2) Saring lagi kesesuaian rasio tutupan lahan ini dengan memperhatikan SKL kestabilan lereng,
SKL terhadap erosi, dan SKL terhadap bencana alam.
3) Gunakan kurva keseimbangan tata air untuk menentukan batasan rasio tutupan lahan,
terutama perbandingan peningkatan aliran permukaan akibat peningkatan tutupan lahan.

Arahan Rasio Tutupan


Kelas Kemampuan Lahan Klasifikasi Nilai
Kelas a Non Bangunan 1
Kelas b Rasio Tutupan Lahan maks 10 % 2
Kelas c Rasio Tutupan Lahan maks 20 %
3
Kelas d Rasio Tutupan Lahan maks 30 %
Kelas e Rasio Tutupan Lahan maks 50 % 4

82 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Perhatikan..!!
1) Arahan rasio tutupan lahan ini lebih memperhatikan kemungkinan kesulitan
drainase dan gangguan kestabilan lereng bila terjadi peningkatan tutupan lahan.
Sedangkan untuk penurunan muka air tanah memang terjadi, namun konsekuensi
dari mengikuti arahan tutupan lahan maksimum adalah sudah memikirkan sumber
air lain guna memenuhi kebutuhan air bersih/baku.
2) Arahan rasio tutupan lahan ini adalah merupakan perbandingan bruto, dengan
pengertian perbandingan antara luas lahan yang tertutup oleh bangunan bersifat
kedap air dengan luas lahan keseluruhan pada tingkat rasio tutupan lahan yang
ditekan, terutama dalam satu sistem wilayah sungai atau daerah aliran sungai
(DAS).
3) Pengembangan yang kemungkinan diperkirakan akan melampaui
arahan ini disarankan untuk dikembangkan secara vertikal atau
bertingkat.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 83
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
L A U T
S U L A W E S I

84
KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

ARAHAN RASIO TUTUPAN


U

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan
Wongkai Batas Provinsi
Silian KEC. RATAHAN Batas Kabupaten
Wiau Batas Kecamatan
KEC. TOULUAAN RATAHAN
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Arteri
å Winorangin
Kuyanga Jalan Kolektor
Londola Rasi
Molompar Jalan Lokal
Liwutung
Jalan Lain
Tambelang
KEC. TOMBATU Garis Pantai
K E C.
KEC. PUSOMAEN P U S O M A E N

K E C.
Sungai
T O M B A T U

banga Permukiman
1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang
Tatengesan

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


Lowotag

MINANGA
KEC. BELANG
Warna Arahan Rasio Tutupan Luas (Ha) %
Malompar

KABUPATEN Non Bangunan (Kawasan Lindung) 7.847,50 11,04


BELANG
MINAHASA SELATAN
Rasio Tutupan Lahan Maks. 10 %

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


å 21.613,06 30,41

Rasio Tutupan Lahan Maks. 20 % 27.074,82 38,09


K E C.
R A T O T O K

Rasio Tutupan Lahan Maks. 30 % 9.666,51 13,60


KEC. RATATOTOK
Rasio Tutupan Lahan Maks. 50 % 4.878,10 6,86

Total 71.080,0 100


Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Hasil Analisis

Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

Gambar A-23 Contoh Peta Arahan Rasio Tutupan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
3. ARAHAN KETINGGIAN BANGUNAN

Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran Acuan dalam


Buku Panduan
Mengetahui Peta-peta: • Peta Arahan Sub Bab 2.4.3
gambaran daerah- • Klasifikasi Ketinggian Bangunan Gambar 2.26
daerah yang sesuai Kemampuan Lahan • Batasan / persyaratan
untuk dikembangkan • SKL Kestabilan pengembangan
dengan bangunan pondasi bangunan tinggi
berat/tinggi pada • SKL terhadap
pengembangan Bencana Alam
kawasan • Pemanfaatan Lahan
saat ini

Langkah Pelaksanaan
1) Menentukan arahan ketinggian bangunan berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan dan
memperhatikan SKL kestabilan pondasi dan SKL terhadap bencana alam.
2) Memperhatikan penggunaan lahan yang ada saat ini yang kemungkinan akan
memperlemah kekuatan bangunan, seperti penggalian bahan galian golongan C, atau
daerah bekas penambangan/pengurukan
3) Menentukan batasan atau persyaratan pengembangan bangunan tinggi pada masing-
masing arahan.

Arahan Ketinggian Bangunan


Kelas Kemampuan Lahan Klasifikasi Nilai
Kelas a Non Bangunan 1
Kelas b Non Bangunan 2
Kelas c
Bangunan < 4 lantai 3
Kelas d
Kelas e Bangunan > 4 lantai 4

Perhatikan..!!
Arahan Ketinggian Bangunan Bersifat Umum, Yakni Sesuai Untuk
pengembangan bangunan tinggi (4 lantai ke atas), sesuai dengan persyaratan
tertentu, dan tidak sesuai.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 85
124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

D A N A U
T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG

86
L A U T
S U L A W E S I KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA

ARAHAN KETINGGIAN BANGUNAN


U

KABUPATEN
MINAHASA
3 0 3 6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.000 (Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

1°7'30"
LEGENDA

Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å Kantor Kecamatan
Wongkai
Batas Provinsi
Silian KEC. RATAHAN Batas Kabupaten
Wiau
Batas Kecamatan
KEC. TOULUAAN RANOKETANG RATAHAN
TOMBATU
D. Buililin Wio Jalan Arteri
å Winorangin
Kuyanga
Jalan Kolektor
Londola Rasi
Molompar Jalan Lokal
Liwutung
Jalan Lain
Tambelang
KEC. TOMBATU Garis Pantai
KEC. PUSOMAEN
Sungai

banga

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


1°00'00"

1°00'00"
Tonsawang Permukiman
Tatengesan
Lowotag

MINANGA
KEC. BELANG
Warna Arahan Ketinggian Bangunan Luas (Ha) %
Malompar

KABUPATEN Ketinggia n Bangunan < 4 Lantai 36.425,57 51,25


BELANG
MINAHASA SELATAN

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


Ketinggian Bangunan > 4 Lantai 4.885,90 6,87
å
Non Bangunan (Kawasan Lindung) 29.768,53 41,88

Total 71.080,0 100

KEC. RATATOTOK

Basaan
Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Hasil Analisis

RATATOTOK

Indeks Lokasi
123° 124° 125°
0°52'30"

0°52'30"

L A U T
M A L U K U

KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

123° 124° 125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

Gambar A-24 Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
4. ARAHAN PEMANFAATAN AIR BAKU

Data yang Acuan dalam


Tujuan analisis Keluaran
dibutuhkan Buku Panduan
Mengetahui 1. Peta-peta: Peta Arahan Pemanfaatan Air
· Sub Bab 2.4.4
sumber-sumber · SKL Ketersediaan Baku
air yang dapat Air Kapasitas sumber-sumber air
·
dimanfaatkan · Penggunaan yang disarankan untuk
sebagai sumber air Lahan saat ini dikembangkan
baku dalam 2. Data: Gambaran prioritas
·
perencanaan tata · Hasil Perhitungan pengembangan sumber-
ruang Ketersediaan Air sumber air baku sesuai dengan
kapasitas dan kebutuhan, serta
teknis pemanfaatannya

Langkah Pelaksanaan
1. Mempelajari SKL ketersediaan air, dan tentukan sumber-sumber air yang paling
memungkinkan sebagai sumber air baku untuk pusat-pusat kegiatan dalam wilayah
dan/atau kawasan (termasuk memperhitungkan jarak) berdasarkan SKL tersebut.
2. Memperhatikan juga penggunaan lahan yang ada saat ini, terutama yang berkaitan dengan
pemanfaatan air seperti pertanian, industri, dan lainnya.
3. Menentukan prioritas pemanfaatan sumber-sumber yang telah diarahkan tersebut sesuai
dengan tingkat kebutuhan dan ketersediaan, serta teknis eksploitasinya.

Arahan Pemanfaatan Air Baku


Kelas Kemampuan Lahan Klasifikasi Nilai
Kelas a Sangat Rendah 1
Kelas b rendah 2
Kelas c Cukup 3
Kelas d Baik 4
Kelas e Sangat Baik 5

Perhatikan..!!
1) Dalam memberikan arahan pemanfaatan sumber-sumber air baku, berikan juga
tindakan pengamanan pada sumber-sumber tersebut agar kesinambungan
ketersediaan air dan keseimbangan tata air tetap terjaga.
2) Untuk arahan pemanfaatan air yang mengambil dari sumber penggunaan
lain seperti irigasi, industri dan lainnya, hitung dengan teliti agar tidak
menganggu sistem yang sudah ada.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 87
Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
Gambar A-24

88 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
5. PERKIRAAN DAYA TAMPUNG LAHAN

Acuan dalam
Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Mengetahui Peta-peta: • Peta Perkiraan Daya Sub Bab 2.4.5
perkiraan jumlah • Proyeksi jumlah tampung lahan
penduduk yang bisa penduduk • Persyaratan
ditampung di wilayah • Standar kebutuhan pengembangan
dan/atau kawasan, air/hari/orang berdasarkan daya
dengan pengertian tampung lahan
masih dalam batas
kemampuan lahan

Langkah Pelaksanaan
1) Menghitung daya tampung berdasarkan ketersediaan air, kapasitas air yang bisa
dimanfaatkan, dengan kebutuhan air perorang perharinya disesuaikan dengan jumlah
penduduk yang ada saat ini, atau misalnya rata-rata 100 l/jiwa/hari (tergantung standar
yang digunakan). Berikut ini merupakan contoh perhitungan ketersediaan sumber air
permukaan pada setiap satuan wilayah sungai (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara).

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 89
Luas DEBIT RUN OFF Ketersediaan Air Pemukaan
No DAS
(Ha) (m3/detik hari-hujan) (Juta M3/tahun)
1 Abuang 1455.77 78.51 1,090.21
2 Bangasu 11417.28 357.89 4,969.75
3 Banger 1830.95 93.14 1,293.36
4 Belang 7193.78 231.05 3,208.47
5 Bentenan 2331.49 78.93 1,096.01
6 Kalat 2339.88 83.47 1,159.13
7 Kaluya 993.24 37.94 526.88
8 Katayang 5127.58 158.59 2,202.16
9 Kuala Nunuk 1631.89 50.52 701.54
10 Lahendong 1900.68 46.81 650.03
11 Liwutung 2114.58 58.80 816.46
12 Lowatag 4039.76 168.47 2,339.37
13 Makalu 1829.20 123.04 1,708.60
14 Malompar 3713.01 131.08 1,820.17
15 Minanga 2032.48 197.10 2,736.91
16 Palaus 676.99 15.63 217.05
17 Pangu 1207.36 90.51 1,256.77
18 Ranoako 4813.29 137.60 1,910.72
19 Ratahan 1124.48 48.33 671.07
20 Tatengesan 2054.72 128.86 1,789.34
21 Tilawat 1425.57 36.57 507.84
22 Totok 8309.58 268.40 3,727.12
23 Pulau 1517.43 44.13 612.81
Jumlah 71080.98 2665.36 37,011.80
KETERSEDIAAN PERHARI 101,37

2) Menghitung daya tampung berdasarkan arahan rasio tutupan lahan dengan asumsi
masing-masing arahan rasio tersebut dipenuhi maksimum, dan dengan anggapan luas
lahan yang digunakan untuk permukiman hanya 50% dari luas lahan yang boleh tertutup
(30% untuk fasilitas dan 20% untuk jaringan jalan serta utilitas lainnya). Kemudian dengan
asumsi 1KK yang terdiri dari 5 orang memerlukan lahan seluas 100 m2. Maka dapat
diperoleh daya tampung berdasarkan arahan rasio tutupan lahan ini sebagai berikut:
50% {n % x luas lahan (m2)}
Daya tampung (n) = --------------------------------------- x 5 (jiwa)
100

90 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
3) Membandingkan daya tampung ini dengan jumlah penduduk yang ada saat ini dan
proyeksinya untuk waktu perencanaan. Untuk daerah yang melampaui daya tampung
berikan persyaratan pengembangannya.

Perhatikan..!!
1) Daya tampung ideal adalah dengan mengambil batasan minimal dari masing-
masing perkiraan di atas.
2) Dalam kasus daya tampung ini dilampaui, maka lahan pengembangan disesuaikan
dengan batasan daya tampung masing-masing seperti: perlunya tambahan air
untuk keperluan penduduk pada daerah yang melampaui daya tampung
berdasarkan ketersediaan air, dan pengembangan vertikal/bertingkat untuk daerah
yang daya tampung berdasarkan rasio tutupan lahannya dilampaui.
3) Daya tampung berdasarkan arahan rasio tutupan lahan didasarkan pada
asumsi bahwa lahan permukiman adalah 50% dari daerah yang boleh
ditutup. Bila ada angka yang lebih pasti tentunya persentase ini bisa
diubah.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 91
7. EVALUASI PENGGUNAAN LAHAN YANG ADA TERHADAP KESESUAIAN LAHAN

Acuan dalam
Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Mengetahui 1. Peta-peta: • Penyimpangan- Sub Bab 2.4.7
penyimpangan • Penggunaan Lahan saat ini penyimpangan
atau • Semua SKL penggunaan lahan
ketidaksesuaian • Klasifikasi Kemampuan yang ada saat ini dari
penggunaan lahan Lahan kemampuan dan
yang ada saat ini 2. Data: kesesuaian lahan.
dilihat dari hasil • Arahan Kesesuaian Lahan • Arahan-arahan
studi kesesuaian • Persyaratan dan Pembatas penyesuaian dan
lahan ini pembangunan pengembangan
berikutnya

Langkah Pelaksanaan
1) Membandingkan penggunaan lahan yang ada dengan karakteristik fisik wilayah
berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan, satuan-satuan kemampuan lahan, dan arahan-
arahan kesesuaian lahan.
2) Memberikan arahan penyesuaian penggunaan lahan yang ada saat ini dan pengembangan
selanjutnya berdasarkan persyaratan dan pembatas pembangunan.

Perhatikan..!!
1) Teliti secermat mungkin penyimpangan ini, karena hal ini menyangkut konsistensi
hasil studi dan toleransi penyimpangan yang diperkenankan.
2) Berikan penilaian yang tegas, terutama untuk hal-hal yang sangat berpengaruh
seperti gangguan keseimbangan tata air, atau kestabilan lereng.
3) Berikan usulan penyelesaian yang jelas dan tuntas untuk masing-masing
penyimpangan, serta diusahakan untuk tidak banyak merugikan.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 93
7. EVALUASI PENGGUNAAN LAHAN YANG ADA TERHADAP KESESUAIAN LAHAN

Acuan dalam
Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Mengetahui 1. Peta-peta: • Penyimpangan- Sub Bab 2.4.7
penyimpangan • Penggunaan Lahan saat ini penyimpangan
atau • Semua SKL penggunaan lahan
ketidaksesuaian • Klasifikasi Kemampuan yang ada saat ini dari
penggunaan lahan Lahan kemampuan dan
yang ada saat ini 2. Data: kesesuaian lahan.
dilihat dari hasil • Arahan Kesesuaian Lahan • Arahan-arahan
studi kesesuaian • Persyaratan dan Pembatas penyesuaian dan
lahan ini pembangunan pengembangan
berikutnya

Langkah Pelaksanaan
1) Membandingkan penggunaan lahan yang ada dengan karakteristik fisik wilayah
berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan, satuan-satuan kemampuan lahan, dan arahan-
arahan kesesuaian lahan.
2) Memberikan arahan penyesuaian penggunaan lahan yang ada saat ini dan pengembangan
selanjutnya berdasarkan persyaratan dan pembatas pembangunan.

Perhatikan..!!
1) Teliti secermat mungkin penyimpangan ini, karena hal ini menyangkut konsistensi
hasil studi dan toleransi penyimpangan yang diperkenankan.
2) Berikan penilaian yang tegas, terutama untuk hal-hal yang sangat berpengaruh
seperti gangguan keseimbangan tata air, atau kestabilan lereng.
3) Berikan usulan penyelesaian yang jelas dan tuntas untuk masing-masing
penyimpangan, serta diusahakan untuk tidak banyak merugikan.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 93
ANALISIS KESESUAIAN LAHAN

ANALISIS
KESESUAIAN LAHAN

Kesesuaian
Lahan

Acuan dalam
Tujuan analisis Data yang dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Untuk mengetahui • Klasifikasi Kemampuan • Peta Arahan Sub Bab 2.4.8
arahan-arahan Lahan, Kesesuaian Gambar 2.27
kesesuaian lahan, • Arahan Rasio Tutupan Peruntukan Lahan
sehingga diperoleh Lahan, • Deskripsi pada tiap
arahan kesesuaian • Arahan Ketinggian arahan
peruntukan lahan Bangunan, peruntukan
untuk • Arahan Pemanfaatan Air
pengembangan Baku,
kawasan • Perkiraan Daya Tampung
berdasarkan Lahan,
karakteristik fisiknya • Persyaratan/Pembatas
Pengembangan,
• Evaluasi Penggunaan
Lahan yang ada

Langkah Pelaksanaan
1) Melakukan lebih dahulu analisis masing-masing arahan kesesuaian lahan untuk
memperoleh arahan-arahan kesesuaian lahan yang merupakan masukan bagi analisis
peruntukan lahan ini.
2) Menentukan arahan peruntukan lahan berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan dan
arahan-arahan kesesuaian lahan di atas.

94 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
3) Dalam penentuan arahan peruntukan lahan ini, mengarahkan pada kondisi ideal sesuai
dengan kemampuan dan kesesuaian lahannya, yang tentunya meliputi
persyaratan/pembatas pengembangan, serta telah mengevaluasi penggunaan lahan yang
ada saat ini.
4) Mempertajam arahan ini dengan memasukkan hasil studi fisik/lingkungan yang ada,
seperti: studi pertanian, kehutanan, analisis dampak lingkungan, dan lainnya.
5) Mendeskripsikan masing-masing arahan peruntukan, termasuk persyaratan dan pembatas
pengembangannya.

Perhatikan..!!
1) Arahan-arahan ini tidak mengikat, namun perencanaan sebaiknya diusahakan untuk
bisa mengikuti arahan tersebut.
2) Untuk kondisi yang ada saat ini yang menyimpang dari arahan ini
pengembangannya agar ditahan, dan bila terdapat kecenderungan akan
terus berkembang usahakan untuk memindahkan arah
pengembangannya pada daerah yang lebih sesuai.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 95
Penyusunan Rekomendasi
Kesesuaian Lahan

REKOMENDASI

Rekomendasi

Penyusunan Rekomendasi Kesesuaian Lahan merupakan langkah terakhir


yang harus dilakukan pada tahap analisis aspek fisik dan lingkungan ini.

Tujuan penyusunan Acuan dalam


Data yang dibutuhkan Keluaran
rekomendasi Buku Panduan
Merangkum • Arahan kesesuaian • Peta Rekomendasi Sub Bab 2.5
semua hasil studi peruntukan lahan Kesesuaian Lahan. Gambar 2.28
kesesuaian lahan dalam • Penggunaan lahan • Kapasitas
satu rekomendasi yang ada saat ini pengembangan
kesesuaian lahan untuk • Kebijakan lahan
pengembangan Pengembangan • Deskripsi masing-
kawasan, yang akan kota/wilayah yang masing arahan
menjadi masukan ada, baik dari pusat dalam rekomendasi
bagi penyusunan maupun daerah tersebut, termasuk
rencana pengembangan persyaratan
kawasan pengembangannya

96 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Langkah Pelaksanaan
1) Membandingkan kembali arahan peruntukan lahan dengan penggunaan lahan yang ada
saat ini.
2) Menyesuaikan arahan tersebut dengan penggunaan lahan yang ada saat ini dan perkiraan
kecenderungannya, sejauh tidak terlalu menyimpang.
3) Menyesuaikan arahan peruntukan tersebut dengan kebijaksanaan pengembangan yang
ada baik kebijaksanaan pusat maupun daerah serta sektoral.
4) Menentukan persyaratan pengembangan pada masing-masing arahan yang
direkomendasikan, terutama dalam mengikuti kebijaksanaan yang ada.
5) Menentukan kapasitas pengembangan wilayah perencanaan.
6) Memberikan deskripsi masing-masing arahan kesesuaian lahan yang telah
direkomendasikan tersebut.

Perhatikan..!!
1) Rekomendasi sejauh mungkin disesuaikan dengan kebijaksanaan
pengembangan. Untuk kasus kebijaksanaan yang bertentangan dengan
kesesuaian lahannya, arahan kesesuaian lahan diusahakan mengikuti
kebijaksanaan namun dilengkapi dengan persyaratan dan pembatas
pengembangannya.
2) Untuk arahan kesesuaian lahan yang bertentangan dengan kebijaksanaan
tersebut, dalam rekomendasi bila memungkinkan dimasukkan pula
perhitungan biaya pembangunan jika mengikuti kebijaksanaan tersebut,
sehingga ketidak sesuaian ini bisa diterjemahkan dalam bentuk biaya.

Selamat..!!
Anda telah menyelesaikan tahap analisis Aspek fisik dan Lingkungan dalam
penyusunan Rencana Tata Ruang

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 97
B. ANALISIS ASPEK EKONOMI

Mengapa harus menganalisis Aspek Ekonomi dalam Penyusunan


Rencana Tata Ruang ?
Hal yang mendasar dalam analisis ekonomi pengembangan wilayah
dan/atau kawasan yaitu perlunya MENGENALI POTENSI lokasi, potensi
sumber daya alam, sumber daya manusia dan sumber daya buatan, sehingga
akan terjadi EFISIENSI TINDAKAN. Dengan usaha yang minimum akan diperoleh hasil
yang optimum yang kesemuanya bertujuan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi dan
KEMAKMURAN BAGI SELURUH MASYARAKAT, serta terjadinya investasi dan mobilisasi
dana.

TUJUAN Untuk menemukenali potensi dan sektor-sektor yang dapat dipacu,


serta permasalahan perekonomian khususnya untuk penilaian
kemungkinan aktivitas ekonomi yang dapat dikembangkan pada
wilayah dan/atau kawasan tersebut.

OUTPUT Hasil identifikasi potensi sumber daya lokasi, sumber daya


alam, sumber daya buatan, dan sumber daya manusia.

OUTCOME meningkatnya pertumbuhan ekonomi kawasan dan kemakmuran bagi


seluruh masyarakat.

98 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
CARA MENCAPAI OUTPUT

Identifikasi
Potensi
Sumber Daya

Lokasi

Sumber Daya Alam


Tidak Perlu Teknologi Khusus
Sumber Daya Buatan

Sumber Daya Manusia Layak


Sektor/ Ada Potensi Ada Sektor/ Ada
Pasar Pengembang- Teknologi Investasi Infrastruktur Investasi
Komoditas Komoditas
an Teknologi Baru Infrastruktur
Analisis Potensial Unggulan
Kondisi Perekonomian
Wilayah/Kawasan

Struktur Ekonomi dan


Pergeserannya

Tidak ada
Tidak ada
Tidak ada
Tidak layak

Sektor Basis
Peningkatan Nilai
Komoditi Sektor Basis yang Output Sektor/
Memiliki Keunggulan Komoditas
Komparatif dan Berpotensi
Ekspor
Unggulan (Layak
dikembangkan)

Kebijakan Pemerintah Tidak Ada Peluang Investasi (Tidak Layak Dikembangkan)

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG


MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
99
IDENTIFIKASI POTENSI SUMBER DAYA

Jenis Analisis:
1. Analisis Aspek Lokasi
2. Analisis Aspek Sumber Daya Alam
3. Analisis Aspek Sumber Daya Buatan
4. Analisis Aspek Sumber Daya Manusia

Identifikasi Potensi
Sumber Daya

Lokasi
Sumber Daya Alam
Sumber Daya Buatan
Sumber Daya Manusia

Identifikasi potensi sumber daya adalah langkah


pertama yang harus dilakukan sebelum mulai
melakukan analisis perekonomian wilayah. Hasil ini
akan menjadi data/masukan bagi analisis selanjutnya.

100 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
1. ANALISIS ASPEK LOKASI

Acuan dalam Buku


Tujuan Analisis Data yang Dibutuhkan Keluaran
Panduan
Melakukan 1. Laju Pertumbuhan Angka-angka Tabel 3.1
analisis potensi Ekonomi wilayah/ pertumbuhan untuk
ekonomi lokasi kawasan & Regional proyeksi pertumbuhan
kawasan (lihat contoh tabel B-1). ekonomi, kegiatan sektor
berdasarkan & investasi
posisi geografis 2. Biaya Pembangunan & Perbandingan biaya Tabel 3.2
wilayah/kawasan Total pengeluaran belanja rutin dengan
terhadap wilayah/kawasan (lihat belanja pembangunan
kawasan- contoh tabel B-3)
kawasan lain 3. Volume ekspor & impor Potensi lokasi kawasan Tabel 3.3
dalam lingkup wilayah kawasan (lihat dalam keterkaitan
regional, contoh tabel B-4) ekonomi antar wilayah
nasional dan 4. Sistem permukiman & dan menetapkan wilayah Tabel 3.4
global. sistem jaringan sarana pengaruh setiap pusat
prasarana (lihat contoh kegiatan sesuai fungsi
tabel B-5) dan perannya dalam
sistem perwilayahan
provinsi
5. Sejarah/perubahan tingkat perubahan Tabel 3.5
Penggunaan lahan Penggunaan lahan
wilayah/kawasan (lihat
contoh tabel B-6)
6. Kepadatan penduduk Kepadatan kawasan Tabel 3.6
per kecamatan/wilayah
(lihat contoh tabel B-7)

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 101
Langkah Pelaksanaan :
1) Mengidentifikasi hubungan antar pusat pengembangan dalam lingkup nasional dan global.
2) Mengidentifikasi awal potensi lokasi bagi produksi komoditas unggulan dan ikutannya.
3) Mengidentifikasi konsentrasi lokasi yang menjadi pusat pertumbuhan dan perkembangan
ekonomi wilayah.

Penjelasan dari Data yang Dibutuhkan :

1. Data Laju Pertumbuhan Ekonomi

Data laju pertumbuhan ekonomi wilayah/kawasan dan regionalnya seringkali sudah tersedia di
daerah dan dapat diambil dari buku Kabupaten Dalam Angka dan Provinsi Dalam Angka. Contoh
data tersebut adalah seperti terlihat pada Tabel berikut ini.

Tabel B-1 Laju Pertumbuhan Ekonomi Menurut Kabupaten/Kota 2002-2006 (%)

No Kabupaten/Kota 2002 2003 2004 2005 2006*


1 Kab. Sambas 2,98 4,73 4,96 5,68 3,87
2 Kab. Bengkayang 8,31 20,42 6,68 9,07 6,29
3 Kab. Landak 4,40 3,34 4,18 3,61 4,73
4 Kab. Pontianak 4,88 2,36 1,76 3,89 4,15
5 Kab. Sanggau 3,83 3,17 7,96 3,35 8,23
6 Kab. Ketapang 7,16 7,38 7,23 17,62 12,45
7 Kab. Sintang 3,36 6,23 2,04 3,89 4,93
8 Kab. Kapuas Hulu 3,81 1,96 -1,95 0,39 3,27
9 Kab. Sekadau -2,23 2,43 2,56 5,69 6,13
10 Kab. Melawi 2,48 3,06 3,64 3,58 4,79
11 Kota Pontianak 5,40 4,24 4,91 4,88 5,04
12 Kota Singkawang 2,19 4,14 5,04 5,83 5,93
Sumber: BPS Provinsi Kalimantan Barat
*) Angka sementara

Apabila data tersebut tidak tersedia, maka dapat juga digunakan data PDRB berdasarkan harga
konstan. Contoh data PDRB ini dapat dilihat pada Tabel B-2. Dari data tersebut dapat dihitung
laju pertumbuhan ekonomi per kabupaten dan provinsi dengan rumus sebagai berikut:
PDRB (N) - PDRB (N-1)
Pertumbuhan ekonomi tahun ke N = x 100
PDRB (N-1)
PDRB (N) = PDRB tahun ke N
PDRB (N-1) = PDRB tahun ke N-1

102 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Hasil dari perhitungan PDRB dengan menggunakan rumus diatas akan dapat menghasilkan laju
pertumbuhan ekonomi seperti hasil dalam tabel 1 di atas.

Tabel B-2 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)


Atas Dasar Harga Konstan 2000 Menurut Kabupaten/Kota 2003-2006 (Juta Rupiah)

Kabupaten/Kota 2003 2004 2005 2006*


1. Kab. Sambas 2.050.246,13 2.151.868,33 2.274.166,33 2.362.079,32
2. Kab. Bengkayang 769.794,72 821.207,47 895.704,54 952.088,57
3. Kab. Landak 1.175.127,70 1.224.250,32 1.268.488,77 1.328.522,56
4. Kab. Pontianak 4.499.832,49 4.579.156,46 4.757.133,27 4.954.340,39
5. Kab. Sanggau 1.850.196,44 1.997.447,87 2.064.292,07 2.234.132,33
6. Kab. Ketapang 1.921.094,92 2.059.974,75 2.422.960,03 2.724.548,14
7. Kab. Sintang 946.125,85 965.470,99 1.002.989,52 1.052.442,26
8. Kab. Kapuas Hulu 1.015.912,64 996.137,32 999.995,22 1.032.646,43
9. Kab. Sekadau 458.073,66 469.814,49 496.548,66 526.965,05
10. Kab. Melawi 390.252,91 404.439,03 418.919,66 438.990,66
11. Kota Pontianak 4.739.983,68 4.972.714,62 5.215.226,10 5.477.863,74
12. Kota Singkawang 845.331,12 887.910,14 939.718,97 995.476,65
PDRB Provinsi 20.661.972,26 20.374.000,11 22.756.143,14 24.080.096,10
Sumber: BPS Provinsi Kalimantan Barat

2. Data Biaya Ekonomi

Untuk dapat melihat biaya ekonomi yang ada pada suatu wilayah maka dibutuhkan data APBD.
Data ini dapat diperoleh di kantor Pemda, Bappeda atau insatansi daerah terkait lainnya. Selain
itu dapat juga diperoleh dari buku terbitan BPS Daerah Dalam Angka. Contoh bentuk data APBD
dapat dilihat pada Tabel B-3 berikut ini.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 103
Tabel B-3 Realisasi APBD Kota Bitung Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2006

KOMPONEN BELANJA JUMLAH (Rp) %


A. BELANJA APARATUR DAERAH 139.350.133.181 52,63
1. Belanja Administrasi Umum 109.000.093.756 78,22
2. Belanja Operasional dan Pemeliharaan 24.161.426.050 17,34
3. Belanja Modal 6.188.613.375 4,44
B. BELANJA PELAYANAN PUBLIK 125.420.668.706 47,37
1. Belanja Administrasi Umum 38.395.119.506 30,61
2. Belanja Operasional dan Pemeliharaan 31.084.377.200 24,78
3. Belanja Modal 37.672.172.000 30,04
4. Belanja Bagi Hasil dan Bantuan 16.769.000.000 13,37
5. Belanja Tidak Tersangka 1.500.000.000 1,20
Jumlah (A+B)/Total 264.770.801.887 100,00
Sumber: Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Kota Bitung

3. Volume Ekspor dan Impor di Wilayah/Kawasan

Data Volume ekspor dan impor dapat di temukan di Departemen Perdagangan dan BPS. Data
yang digunakan dalam analisis aspek ekonomi ini, harus memakai data yang sama dengan yang
digunakan dalam analisis aspek fisik lingkungan. Contoh data ini dapat dilihat pada tabel B-4.

Tabel B-4 Data Volume Ekspor Impor Di Wilayah Pontianak Tahun 2006

Volume Impor Volume Ekspor


Tahun
Ton Pertumbuhan (%) Ton Pertumbuhan (%)
2006 198.252,00 22,20 1.187.601,00 100,34
2005 162.233,00 92,26 592.789,00 -8,20
2004 84.383,00 -47,54 645.768,00 -7,12
2003 160.864,00 -28,02 695.296,00 -7,13
2002 223.477,00 748.640,00
Rata-rata 165.841,80 9,72 774.018,80 19,47
Sumber: PT. Pelabuhan Indonesia II Pontianak

104 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
4. Data Jenjang Pusat Pengembangan Perkotaan di Wilayah/Kawasan data ini terdapat di
RTRW/RTRWK

Data yang digunakan dalam analisis aspek ekonomi ini, memakai data Sistem Pusat–Pusat
Perkotaan yang telah ditetapkan dalam RTRWN, RTRW Provinsi atau RTRW kabupaten/kota.
Contoh data ini dapat dilihat pada tabel B-5.

Tabel B-5 Tata Jenjang Pusat Pengembangan/Perkotaan Di Kabupaten Minahasa Tenggara

Lokasi (Nama Kota, Fungsi


Ukuran Kota
Kecamatan/Desa Tercakup) (PKN,PKW,PKL)
Kawasan Perkotaan
Manado–Bitung (Arahan Kota Besar (> 500.000 jiwa) PKN
RTRWN PP 26/2008)
Tondano (Arahan RTRWN PP
Kota Besar (> 500.000 jiwa) PKW
26/2008)
Kecamatan Ratahan Kota Sedang (100.000-500.000 jiwa) PKL
Kec. Tombatu, Kec. Belang Kota Sedang (100.000-500.000 jiwa) Sub PKL
Kec. Toulaan, Ratatotok,
Kota Kecil (50.000-100.000 jiwa) Sub-sub PKL
Pusomaen
Sumber : RTRW Kab. Minahasa Tenggara
Keterangan : PKN : Pusat Kegiatan Nasional
PKW : Pusat Kegiatan Wilayah
PKL : Pusat Kegiatan Lokal

5. Sejarah atau perubahan penggunaan lahan di Wilayah Perencanaan.

Data ini merupakan rekomendasi pola ruang yang ada dalam dokumen RTRW/RTRWK pada
tahun berjalan dan pada tahun sebelumnya (semakin panjang tahun data series yang digunakan,
akan menghasilkan kesimpulan semakin baik). Data Penutupan lahan bisa diperoleh dari
pengolahan peta RePProT atau pun data sekunder dari BPS. Silahkan lihat contoh-contoh tabel
di bawah ini.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 105
Tabel B-6 Contoh Sejarah atau Perubahan Penggunaan Lahan (Data simulasi)

2
Luas (Km )
NO Jenis Tutupan Lahan
2002 2003 2004 2005 2006
1 alang-alang 0.45 0.53 0.56 0.64 0.75
2 hutan belukar 383.98 382.49 380.32 380.2 376.34
3 hutan lebat 93.1 90.21 87.24 86.67 85.93
4 hutan sejenis alami 4.35 4.21 4.21 4.26 4.35
5 padang rumput 0.48 0.55 0.56 0.59 0.59
6 pemakaman umum/kuburan 0.04 0.04 0.04 0.05 0.05
7 perkampungan 7.21 7.59 7.97 8.89 9.34
8 perkebunan rakyat 115.87 120.36 121.23 122.65 126.46
9 Rawa 0.71 0.54 0.52 0.51 0.51
10 sawah 2x padi/thn 23.89 23.28 23.28 20.98 20.87
11 Semak 53.11 53.14 53.76 53.87 53.56
12 Danau 0.45 0.45 0.45 0.45 0.45
13 Tambak 0.41 0.42 0.54 0.69 0.73
14 Tegalan 26.75 26.99 30.12 30.35 30.87
TOTAL 710.8 710.8 710.8 710.8 710.8

Dari tabel di atas terlihat adanya perubahan luas kawasan hutan yang semakin sedikit
sedangkan kawasan untuk aktivitas manusia seperti permukiman, sawah, tegalan dan
sebagainya semakin meningkat. Perubahan ini dapat menjadi informasi tren arah pemanfaatan
lahan yang ada hingga saat ini.

6. Kepadatan Penduduk

Data kepadatan penduduk dapat di peroleh di BPS ataupun Sensus Penduduk Departemen
Nakertrans. Data yang digunakan dalam analisis aspek ekonomi ini, harus memakai data yang
sama dengan yang digunakan dalam analisis aspek fisik lingkungan dan aspek sosial budaya.

106 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Tabel B-7 Contoh Tabel Kepadatan Penduduk Menurut Kecamatan
(Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara Tahun 2007)

Kepadatan
Jumlah Penduduk
No Kecamatan Luas wilayah (ha) Penduduk
(jiwa)
(jiwa/ha)
1 Belang 8.390 16.078 191.63
2 Ratatotok 8.160 13.913 170.50
3 Pusomaen 5.720 9.968 174.26
4 Ratahan 18.190 26.240 144.25
5 Tombatu 13.550 26.303 194.11
6 Touluaan 17.080 17.617 103.14
TOTAL JUMLAH PENDUDUK KAB.
71.080 110.119 154.92
MINAHASA TENGGARA

Perhatikan..!!
1) Potensi lokasi dapat juga dilihat dari kenyataan bahwa kawasan budi daya
merupakan kombinasi/kumpulan lokasi berbagai kegiatan manusia yang saling
berkaitan.
2) Kawasan budi daya akan menampilkan struktur tata ruang sebagai gambaran
adanya potensi lokasi dari keseluruhan kinerja wilayah perencanaan.
3) Struktur ruang memperlihatkan pusat-pusat permukiman/kegiatan. Terbentuknya
pusat tersebut didukung oleh kegiatan pertanian atau potensi sumber daya alam
daerah belakangnya. Pusat permukiman tersebut mempunyai fungsi sebagai pusat
koleksi dan distribusi komoditas/jasa. Karena pengaruh potensi sumber daya
buatan dan sumber daya manusia, terbentuklah struktur pusat permukiman yang
berjenjang atau bertumbuh sesuai dangan fungsi dan perannya sbg pusat
pengembangan/pusat kegiatan lokal.
4) Pusat Permukiman yg berfungsi sebagai Pusat Pengembangan Wilayah akan
menjadi pintu gerbang terjadinya hubungan sinergi antar kawasan dalam lingkup
regional, nasional dan global. Berkembangnya kota sebagai pusat
pengembangan didukung oleh potensi lokasi dimana kegiatan ekonomi
dapat dilakukan secara efisien sesuai fungsinya. Efisiensi yang dikaitkan
dengan potensi lokasi adalah efisiensi paling menguntungkan dengan
usaha yang minimum.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 107
2. ANALISIS ASPEK SUMBER DAYA ALAM

Acuan dalam
Tujuan Analisis Data yang Dibutuhkan Keluaran
Buku Panduan
Melakukan analisis Produksi Pertanian • Produksi SDA yang sudah Sub Bab 3.2.2
kondisi fisik wilayah/kawasan dimanfaatkan & yang Tabel 3.7
wilayah dan/atau Produksi Hasil Hutan prospektif beserta Sub Bab 3.2.2
kawasan yang lokasinya. Tabel 3.8
memiliki potensi Populasi Ternak • Kualitas & kuantitas Sub Bab 3.2.2
menjadi sumber produksi SDA sbg bahan Tabel 3.9
pendapatan Produksi Sumber Daya mentah maupun Sub Bab 3.2.2
kawasan Laut komoditas. Tabel 3.10
Produksi Sumber Daya • Kepastian komoditas Sub Bab 3.2.2
Pertambangan andalan dari sektor Tabel 3.11
pertanian &
pertambangan

Langkah Pelaksanaan
1) Menghitung produktivitas komoditas pertanian dan pertambangan sehingga dikenali
komoditas unggulan karena mendominasi PDRB wilayah perencanaan.
2) Menghitung kebutuhan konsumsi produksi komoditas pertanian bagi penduduk wilayah
Perencanaan.
3) Menganalisis komoditas pertanian dan komoditas pertambangan baik yang unggulan
maupun yang bukan dalam kemungkinan kegiatan sambung (linkage), baik kegiatan
sambung ke depan (forward linkage effect) dan atau kegiatan sambung ke belakang
(backward linkage effect).
4) Menganalisis kebutuhan pasar dari komoditas yang berkaitan dengan produksi pertanian
dan produksi pertambangan.
5) Melihat kemungkinan terjadinya kegiatan ikutan dan penunjang dari kegiatan produksi
pertanian dan produksi pertambangan.
6) Merumuskan permasalahan dalam produksi komoditas pertanian maupun komoditas
tambang misalnya masalah aksesibilitas, perlunya peremajaan tanaman perkebunan,
penyerapan tenaga kerja, dan sebagainya.

Penjelasan dari Data yang Dibutuhkan :

Sektor pertanian terdiri dari berbagai bagai sub sektor seperti tanaman pangan, tanaman
hortikultura, tanaman obat-obatan, peternakan, dan perikanan. Informasi yang diperlukan
dalam hal ini adalah informasi tentang produksi dan produktivitas dari masing-masing sub
sektor sehingga dapat menjadi gambaran bagi aktivitas perekonomian wilayah di sektor
pertanian.

108 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Tabel B-8 Contoh Tabel Produksi Pertanian di Wilayah Perencanaan Tahun t

Luas
Luas Tanam Produksi
NO Jenis Produksi Panen Lokasi Kecamatan
(Ha) (Ton)
(Ha)
Makanan Pokok
1 Padi Sawah 7.342 6.106 28.413 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
2 Padi Ladang 883 511 1.278 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
3 Jagung 4.880 3.549 7.986 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
4 Kacang Tanah 247 209 236 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
Dst.
Hortikultura
1 Bawang Merah 62 41 287 Belang, Ratatotok, Ratahan
2 Bawang Daun 28 25 250 Tombatu, Touluaan, Ratahan
3 Kentang 6 3 51 Tombatu
Dst.
Buah-buahan
1 Rambutan N.A 1.642 9.852 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
2 Jambu Air N.A 461 1.545 Belang, Ratatotok, Tombatu, Ratahan
3 Nanas N.A 21.526 5.802 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
Dst.
Tanaman Perkebunan
1 Kopi N.A 260 71 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
2 Kakao N.A 80 18 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
3 Kelapa N.A 20.218 31.086 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
Dst.

Sumber : Minahasa Selatan dalam Angka 2004/2005

Tabel B-9 Contoh Tabel Produksi Hasil Hutan (dalam m3) di Wilayah Perencanaan

NO Jenis Produksi Tahun t-3 Tahun t-2 Tahun t-1 Tahun t


1 Kayu Jati
2 Kayu Lapis
Dst.

Sumber : ...

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 109
Tabel B-10 Contoh Tabel Populasi Ternak di Wilayah Perencanaan Tahun t

JUMLAH
NO JENIS TERNAK LOKASI KECAMATAN
(ekor)
1 Sapi 2.766 Belang, Ratatotok, Tombatu, Touluaan, Ratahan
2 Ayam Pedaging 16.850 Tombatu, Touluaan, Ratahan
3 Itik 1.238 Ratatotok, Tombatu, Ratahan
Dst.
Sumber : ...

Tabel B-11 Contoh Tabel Produksi dan Nilai Perikanan Laut Menurut Jenis Ikan
di Wilayah Perencanaan Tahun t

Jenis Produksi Produksi (Ton) Nilai (000 Rp)


Perikanan Laut
Manyung 24,3 83.010
Bawal Hitam 15,8 42.780
Ikan Napoleon 1,5 33.130
Dst.
Jumlah xxx.xxx,x xx.xxx.xxx
Perikanan Tambak
Bandeng 4.9 67.200
Udang 27,0 163.680
Dst.
Jumlah xx,x xxx.xxx
Perikanan Air Tawar
Ikan Mas 26,4 301.500
Mujair 22,7 69.600
Dst.
Jumlah xx,x xxx.xxx
Sumber : ...

110 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Tabel B-12 Produksi Sumber Daya Pertambangan Di Wilayah Perencanaan

Deposit Pengambilan pada tahun t


Jenis Tambang 3
Kapasitas Lokasi Ton/m Nilai (Ribuan rupiah)
1. Marmer
2. Biji besi
3. Batubara
Dst
Sumber : ...

Perhatikan..!!
1) SDA merupakan salah satu modal utama yang dapat dipergunakan oleh masyarakat
untuk memenuhi kebutuhannya secara langsung maupun tidak langsung.
2) Kajian sumber daya alam ini sangat penting dilakukan karena merupakan potensi
pengembangan ekonomi yang dapat dipergunakan sebagai sarana kesejahteraan
masyarakat.
3) Ada tiga kelompok sumber daya alam yang dapat disebutkan: sumber daya bahan
galian, lahan dan lokasi.
4) Bahan galian adalah sumber daya alam yang meliputi komoditas yang berasal dari
bahan organik (seperti minyak bumi, batu bara, batu kapur dsb.) dan bahan anorganik
(seperti logam, batuan andesit dan batuan lain yang berasal dari batuan beku) yang
biasanya potensinya tidak dapat diperbaharui.
5) Sumber daya lahan dapat dimanfaatkan kesuburannya untuk menanam berbagai
tanaman alternatif sesuai dengan kesuburan lahan, elevasi, dan iklim yang
melingkupinya. Sumber daya lahan ini dapat dipergunakan untuk memproduksi dan
memperbaharui komoditas nabati secara langsung maupun untuk memproduksi dan
memperbaharui komoditas hewani secara tidak langsung.
6) Lokasi adalah sumber daya alam yang berwujud bentang alam yang mempunyai
lingkungan geografis, iklim, lingkungan alam, potensi wisata, serta sarana dan
prasarana, dan sebagainya; sehingga lokasi tersebut sangat cocok untuk
memproduksi komoditas/jasa karena menjanjikan terjadinya efisiensi dan
efektifitas proses produksi.Pemanfaatannya antara lain sebagai lokasi
obyek wisata, pusat simpul jasa distribusi dan pusat kegiatan lainnya.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 111
3. ANALISIS SUMBER DAYA BUATAN

Tujuan Analisis Data yang Dibutuhkan Keluaran Acuan dalam


Buku Panduan
Melakukan analisis Penggunaan lahan • Tingkat pelayanan Sub Bab 3.2.3
kondisi prasarana perkotaan di wilayah prasarana Tabel 3.12
dan sarana yang perencanaan (tabel B-6) • Tingkat pelayanan
ada dalam Jaringan Transportasi sarana Sub Bab 3.2.3
mendukung Utama di wilayah Tabel 3.13
berhasilnya upaya perencanaan (tabel B-13)
pengembangan Penilaian potensi Sub Bab 3.2.3
kawasan pengembangan dari kondi- Tabel 3.14
si jaringan jalan (tabel B-14)
Potensi pelayanan utilitas Sub Bab 3.2.3
(tabel B-15) Tabel 3.15
Hasil analisis potensi Sub Bab 3.2.3
pengembangan dari Tabel 3.16
keberadaan sarana & pra
sarana ekonomi (tabel B-16)

Langkah Pelaksanaan
1) Menilai tingkat pelayanan sarana dan prasarana ekonomi yang ada di perkotaan maupun di
permukiman desa, menyimpulkan jenis sarana dan lokasi yang memerlukan
pengembangan atau pembuatan unit sarana baru. Penilaian ditentukan oleh kualitas dan
kuantitas tampungnya, serta ditentukan pula oleh lokasinya. Semakin mudah dijangkau
oleh calon pemanfaat, nilainya semakin tinggi.
2) Memproyeksikan kebutuhan pembangunan prasarana dan sarana baru, yang
memperhitungkan pula perkembangan kegiatan yang akan terjadi di wilayah dan/atau
kawasan.
3) Memproyeksikan tingkat kemungkinan realisasi pembangunan sarana dan prasarana (bisa
dikaji dari adanya peningkatan pendapatan dan nilai Incremental Capital Output
Ratio/ICOR).
Untuk melakukan perhitungan ICOR (incremental capital output ratio), menggunakan rumus
sebagai berikut;
I
k = -----
?y

dimana : k = nilai ICOR


I = investasi
? y = tambahan pendapatan.

112 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Dalam hal ini, persentase tingkat pertumbuhan pendapatan adalah ekivalen dengan tabungan
dibagi nilai ICOR; sehingga makin rendah nilai ICOR, maka tingkat pertumbuhan semakin cepat.

Penjelasan dari Data yang dibutuhkan :

1. Penggunaan lahan di perkotaan, dapat dilihat tabel B-6.


2. Jaringan transportasi utama dapat dilihat dari peta jaringan jalan, lokasi pelabuhan dan
bandar udara. Sedangkan kondisi jaringan jalan dapat dilihat tabel B-13 dan B-14.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 113
Contoh Peta Jaringan Transportasi Utama
Gambar B-1

114 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Tabel B-13 Contoh Tabel Panjang Jaringan Transportasi Utama
di Wilayah Perencanaan (simulasi)

Sistem Jaringan Transportasi Panjang (Km)


Jalan Kereta Api
Jalan Bebas Hambatan
Jalan Arteri Primer
Sumber: ....

Tabel B-14 Contoh Tabel Penilaian Potensi Pengembangan Dari Kondisi Jaringan Jalan
di Wilayah Perencanaan Tahun t
kondisi Jalan Prosentase Kondisi Tingkat Pelayanan
CUKUP KURANG SANGAT KURANG
Rusak Berat
Baik (B) Rusak (R) 51-100 % (b) 26-50 % (b) < 25 % (b)
(RB)
Fungsi < 25 % (rb) 26-50 % (rb) > 50 % (rb)
Arteri Primer 30,08 - -
Kolektor Primer 173,73 99,7 1
Lokal Primer 233,69 389,24 212,15
Sumber: ....; Hasil Analisa

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 115
Tabel B-15 Contoh Tabel Potensi Pelayanan Utilitas Di Wilayah Perencanaan Tahun t

Nilai Daya Tarik


Kapasitas
No Jenis Utilitas Keterangan Satuan Sangat
Pelayanan Cukup Kurang
Kurang
1 AIR BERSIH Terpasang L/detik
Terpakai 476 L/detik
Pelanggan Orang
2 ENERGI LISTRIK PLTA 182,136 KW
PLTD MW
Dst MW
3 STO Tersedia 5,755 SST
Terpasang SS
4 DRAINASE Luas Ha
Genangan %
Terlayani
5 SAMPAH TPA 6 Unit
Terlayani %
6 AIR LIMBAH IPAL Unit
IPLT Unit
Terlayani %
7 (sesuai
KAPASITAS AIR juta
rencana 101,37 m3/tahun
BAKU
DAS)
8 RENCANA (sesuai
IRIGASI/PENCETA rencana
KAN SAWAH DAS)

9 Dst
Sumber: Daerah Dalam Angka; Hasil Analisis

Pada tabel B-15 dan B-16, untuk mendapatkan kesimpulan analisis yang menyatakan tingkat
pelayanan dikategorikan kurang, sedang atau baik, digunakan standar pelayanan minimal
sektoral (sektor ke-PU-an, lingkungan hidup, perdagangan) yang diberlakukan di daerah
setempat. Contoh penggunaan standar dalam menilai tingkat pelayanan utilitas dan sarana
prasarana dapat dilihat pada tabel B-17 (kasus: untuk penyediaan air bersih di wilayah
perkotaan).

116 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Tabel B-16 Contoh Tabel Analisis Potensi Pengembangan Dari
Keberadaan Prasarana dan Sarana Ekonomi di Wilayah Perencanaan (Tahun t)

Tingkat Pelayanan
No Lembaga Perekonomian Unit Keterangan
Cukup Kurang Sangat Kurang
1 Lembaga Perbankan
Swasta
Pemerintah
2 Perdagangan dan Koperasi
Pengusaha kecil
Pengusaha menengah
Pengusaha besar
Koperasi KUD
Koperasi Non KUD

3 Jasa Konstruksi

4 Pasar

5 Perusahaan jasa
Angkutan Udara
Angkutan Laut
Angkutan Darat
Ekspedisi

6 Industri
Industri kecil
Industri menengah
Industri besar

7 Asuransi

8 Penginapan & Hotel


Hotel
Wisma
Penginapan

9 Restoran/Rumah makan

10 Obyek wisata

11 Pergudangan
Pemerintah
Swasta

12 Pelabuhan Pelelangan Ikan

13 Bandara

14 Pelabuhan Laut
Sumber: Daerah Dalam Angka; Hasil Analisis

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,


SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 117
118
Tabel B-17 Contoh Tabel Analisis Kondisi Utilitas Penyediaan Air Bersih Perumahan Formal di Kota Palembang

SAMBUNGAN RUMAH
PIPA PIPA
JUMLAH LUAS METER
DINAS METER KON- DINAS TINGKAT
RUMAH/ KA- AIR dia KON-
NO KAWASAN dia AIR dia STRUK dia PELAYANAN KONDISI
PDDK WASAN Min STRUKSI
min Min (m) SI min
(unit/jiwa) (ha) (mm)
(m) (mm)