Anda di halaman 1dari 647

Perpajakan

Ketentuan Umum dan Tata Cara


MODUL
Diklat Teknis Substantif Dasar Pajak I

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK


Jalan Sakti Raya No. 1 Kemanggisan Jakarta Barat
Telp. (021)5481155-5481476; Fax. (021) 5481394
www.bppk.depkeu.go.id/unit-kerja/unit-pusat/pusdiklat-pajak/
DIKLAT TEKNIS SUBSTANTIF DASAR PAJAK I

MODUL

Ketentuan Umum dan


Tata Cara Perpajakan

Oleh:

Agus Suharsono
Widyaiswara Madya

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA


BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEUANGAN
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK
2014
KUP

KATA PENGANTAR

Berdasarkan Surat Keputusan Kuasa Pengguna Anggaran Pusat Pendidikan dan


Pelatihan Pajak Nomor KEP-43/PP.4/2014 tanggal 17 Maret 2014, Sdr. Agus
Suharsono ditugaskan untuk menyusun Modul Ketentuan Umum dan Tata Cara
Perpajakan (KUP) untuk Diklat Teknis Substantif Dasar (DTSD) Pajak II di
Pusdiklat Pajak.

Mengingat modul sebagaimana terlampir telah diseminarkan, dengan ini kami


menyatakan bahwa Modul dimaksud telah sah dan layak untuk digunakan sebagai
Modul KUP untuk DTSD Pajak II.

Kami mengucapkan selamat dan terima kasih kepada Penyusun dan semua pihak
yang telah membantu penyelesaian materi modul tersebut.

Demikian kata pengantar dan pengesahan ini dibuat untuk dipergunakan


sebagaimana mestinya.

Jakarta, Mei 2014


Kepala Pusdiklat Pajak

Plmam Arifin
NIP 196706271992011001

DTSD Pajak II
KUP

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i
DAFTAR ISI .........................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... xviii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ xx
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ................................................................ xxi
PETA KONSEP MODUL................................................................................... xxii
PENDAHULUAN.................................................................................................. 1
Deskripsi Singkat .......................................................................................... 1
Prasyarat Kompetensi................................................................................... 2
Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar................................................. 2
Standar Kompetensi ............................................................................ 2
Kompetensi Dasar ............................................................................... 2
Relevansi Modul ........................................................................................... 2
KEGIATAN BELAJAR 1 ....................................................................................... 5
SISTEMATIKA UNDANG­UNDANG KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA
PERPAJAKAN ..................................................................................................... 5
Hukum Pajak Materiil dan Hukum Pajak Formil ............................................ 6
Reformasi Perpajakan tahun 1983 ................................................................ 8
Self Assessment++ ...................................................................................... 11
CircumNavigation Undang­Undang KUP .................................................... 15
Ketentuan Umum dalam Undang­Undang KUP .......................................... 18
Latihan ........................................................................................................ 21
Rangkuman ................................................................................................ 21
Tes Formatif................................................................................................ 22
Umpan Balik dan Tindak Lanjut .................................................................. 24
KEGIATAN BELAJAR 2 ..................................................................................... 25
KEWAJIBAN MENDAFTARKAN DIRI DAN MELAPORKAN USAHA................. 25
Kewajiban Mendaftar dan Fungsi NPWP .................................................... 27
Subyek Yang Wajib Mendaftarkan Diri untuk Memperoleh NPWP .............. 28
Kewajiban Mendaftar NPWP bagi Wanita Kawin dan Anak Yang Belum
Dewasa ....................................................................................................... 31
Kewajiban NPWP Warisan Yang Belum Terbagi......................................... 33

DTSD Pajak II
iii
KUP

Cara Pendaftaran NPWP dan Pelaporan PKP ............................................ 33


Tempat Pendaftaran NPWP........................................................................ 35
Penerbitan NPWP Secara Jabatan ............................................................. 37
Jangka Waktu Pendaftaran atau Pengukuhan ............................................ 38
Dokumen Syarat Permohonan Pendafatran NPWP .................................... 39
Tata Cara Ekstensifikasi Dalam Rangka Pendaftaran NPWP atau
Pengukuhan PKP........................................................................................ 42
Penghapusan NPWP .................................................................................. 43
Proses Penghapusan NPWP Melalui e­Registration .......................... 46
Proses Penghapusan NPWP Tidak Melalui e-Registration ................ 48
Jangka Waktu Penghapusan NPWP.................................................. 50
Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak .......................................................... 51
Tempat Melaporkan Usaha untuk Dikukuhkan Sebagai PKP ............. 52
Cara Melaporkan Usaha untuk Dikukuhkan Sebagai PKP ................. 52
Dokumen Kelengkapan Permohonan Pengukuhan PKP .................... 54
SK Pengukuhan PKP ......................................................................... 55
Pengukuhan PKP Secara Jabatan ..................................................... 56
Pencabutan Pengukuhan PKP ........................................................... 58
Jangka Waktu Pencabutan Pengukuhan PKP ................................... 61
Perubahan Data Wajib Pajak Dan/Atau Pengusaha Kena Pajak........ 62
Latihan ........................................................................................................ 65
Rangkuman ................................................................................................ 65
Test Formatif 2 ............................................................................................ 67
Umpan Balik Dan Tindak Lanjut .................................................................. 68
KEGIATAN BELAJAR 3 ..................................................................................... 69
PEMBUKUAN DAN PENCATATAN ................................................................... 69
Pembukuan atau Pencatatan ...................................................................... 70
Kewajiban Pembukuan atau Pencatatan ..................................................... 72
Prinsip Taat Asas dalam Pembukuan ......................................................... 73
Perubahan Metode Pembukuan dan/atau Tahun Buku ............................... 74
Informasi Minimal dalam Pembukuan atau Pencatatan ............................... 76
Pembukuan dengan Menggunakan Bahasa Asing dan Satuan Mata Uang
Selain Rupiah ............................................................................................. 76
Ketentuan Pencatatan................................................................................. 86

DTSD Pajak II
iv
KUP

Bentuk Pencatatan...................................................................................... 89
Kewajiban Menyimpan Dokumen Dasar Pembukuan atau Pencatatan ....... 94
Pembukuan Terpisah .................................................................................. 95
Latihan ........................................................................................................ 98
Rangkuman ................................................................................................ 98
Tes Formatif.............................................................................................. 100
Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................ 101
KEGIATAN BELAJAR 4 ................................................................................... 103
PEMBAYARAN PAJAK.................................................................................... 103
Batas Waktu Pembayaran dan Penyetoran............................................... 104
Batas Waktu Pembayaran dan Penyetoran Pajak Untuk Masa Pajak ....... 105
Batas Waktu Pembayaran Pajak dalam SPT Tahunan ............................. 107
Sanksi Administrasi Atas Keterlambatan Pembayaran Pajak .................... 108
Batas Waktu Pembayaran STP, Ketetapan dan Keputusan ...................... 108
Mengangsur atau Menunda Pembayaran PPh Tahunan ........................... 109
Jika Batas Waktu Bertepanan Hari Libur................................................... 110
Sarana Melakukan Pembayaran Pajak ..................................................... 111
Tempat Pembayaran Pajak....................................................................... 112
Bentuk, Tata Cara Pengisian SSP ............................................................ 118
Latihan ...................................................................................................... 122
Rangkuman .............................................................................................. 122
Tes Formatif.............................................................................................. 124
Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................ 125
KEGIATAN BELAJAR 5 ................................................................................... 127
PELAPORAN PAJAK ...................................................................................... 127
SPT dan Fungsinya .................................................................................. 130
Kewajiban Mengisi SPT ............................................................................ 131
Penandatanganan SPT ............................................................................. 132
Wajib Pajak Yang Dikecualikan Menyampaikan SPT ................................ 132
Bentuk SPT............................................................................................... 133
Pengambilan SPT ..................................................................................... 134
Batas Waktu Penyampaian SPT ............................................................... 135
Tempat Penyampaian SPT ....................................................................... 138
SPT Dianggap Tidak Disampaikan ........................................................... 139

DTSD Pajak II
v
KUP

WP Tertentu Yang Dapat Melaporkan Beberapa Masa Pajak Dalam Satu


SPT Masa ................................................................................................. 140
Perpanjangan Penyampaian SPT ............................................................. 142
Jenis SPT ................................................................................................. 144
Isi SPT ...................................................................................................... 145
Pembetulan SPT ....................................................................................... 147
Jangka Waktu Pembetulan SPT ............................................................... 148
Sanksi Karena Pembetulan SPT ............................................................... 149
Pembetulan SPT Karena Menerima Ketetapan, Keputusan atau Putusan 150
Ketentuan Pembetulan SPT Karena Menerima Ketetapan, Keputusan atau
Putusan..................................................................................................... 152
Pengungkapan Ketidakbenaran SPT ........................................................ 154
Pengungkapan Ketidakbenaran SPT Setelah Tindakan Pemeriksaan Tetapi
Belum Diterbitkan Surat Ketetapan Pajak ................................................. 156
Latihan ...................................................................................................... 158
Rangkuman .............................................................................................. 159
Tes Formatif .............................................................................................. 161
Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................ 162
KEGIATAN BELAJAR 6 ................................................................................... 163
PEMERIKSAAN PAJAK DAN VERIFIKASI ...................................................... 163
Pemeriksaan Pajak ................................................................................... 164
Tujuan Pemeriksaan Pajak ....................................................................... 165
Syarat sebagai Pemeriksa Pajak .............................................................. 166
Kewajiban Wajib Pajak Yang Diperiksa ..................................................... 167
Penghitungan Penghasilan Kena Pajak Secara Jabatan........................... 169
Peniadaan Kewajiban Merahasiakan Data Pembukuan atau Pencatatan . 170
Penyegelan ............................................................................................... 170
Pendeleasian Pengaturan Pemeriksaan ................................................... 171
Pemeriksaan Pajak Yang Ditindaklanjuti Pemeriksaan Bukti Permulaan... 172
Pemeriksaan Untuk Menguji Kepatuhan Pemenuhan Kewajiban Perpajakan
174
Ruang Lingkup dan Kriteria Pemeriksaan untuk Menguji Kepatuhan175
Jenis Pemeriksaan untuk Menguji Kepatuhan.................................. 176

DTSD Pajak II
vi
KUP

Jangka Waktu Pemeriksaan untuk Menguji Kepatuhan dalam


Pemeriksaan untuk Menguji Kepatuhan........................................... 177
Pemeriksaan Ulang ......................................................................... 178
Pemeriksaan Untuk Tujuan Lain ............................................................... 179
Ruang Lingkup, Kriteria, dan Jenis Pemeriksaan untuk Tujuan Lain 179
Kewajiban Pemeriksa Pajak............................................................. 180
Kewenangan Pemeriksa Pajak dalam Pemeriksaan Lapangan ....... 181
Kewenangan Pemeriksa Pajak dalam Pemeriksaan Kantor untuk
Tujuan Lain ...................................................................................... 182
Hak Wajib Pajak dalam Pemeriksaan Tujuan Lain ........................... 182
Kewajiban Wajib Pajak dalam Pemeriksaan Lapangan untuk Tujuan
Lain.................................................................................................. 183
Kewajiban Wajib Pajak dalam Pemeriksaan Kantor untuk Tujuan Lain
........................................................................................................ 183
Jangka Waktu Pemeriksaan ............................................................ 184
SP2 dan Surat Yang Berisi Perubahan Tim Pemeriksa Pajak .......... 184
Ketentuan Lain­Lain .................................................................................. 185
Verifikasi ................................................................................................... 185
Pengertian dan Ketentuan Umum Verifikasi..................................... 186
Tujuan Verifikasi .............................................................................. 187
Verifikasi Dalam Rangka Menerbitkan NPWP Secara Jabatan Atau
Berdasarkan Permohonan Wajib Pajak............................................ 188
Verifikasi Dalam Rangka Mengaktifkan NPWP ................................ 189
Verifikasi Dalam Rangka Menghapuskan NPWP Secara Jabatan Atau
Berdasarkan Permohonan Wajib Pajak............................................ 190
Ketentuan Kegiatan Verifikasi Dalam Rangka Menerbitkan atau
Menghapus NPWP .......................................................................... 192
Verifikasi Dalam Rangka Mengukuhkan PKP Secara Jabatan Atau
Berdasarkan Permohonan Wajib Pajak............................................ 193
Verifikasi Dalam Rangka Mencabut PKP Secara Jabatan Atau
Berdasarkan Permohonan Wajib Pajak............................................ 194
Ketentuan Kegiatan Verifikasi Dalam Rangka Mengukuhkan atau
Mencabut PKP ................................................................................. 196
Verifikasi Dalam Rangka Menerbitkan Surat Ketetapan Pajak 197

DTSD Pajak II
vii
KUP

Ruang Lingkup dan Kriteria Verifikasi Dalam Rangka


Menerbitkan Surat Ketetapan Pajak ........................................ 197
Tata Cara Verifikasi Dalam RangkaMenerbitkan Surat Ketetapan
Pajak ....................................................................................... 199
Kewajiban dan Kewenangan Petugas Verifikasi ...................... 202
Kewajiban dan Hak Wajib Pajak .............................................. 202
Pemberitahuan Hasil Verifikasi dan Pembahasan Akhir Hasil
Verifikasi ................................................................................. 203
Jika Hasil Verifikasi Tidak Terdapat Pajak Kurang Bayar ........ 204
Jangka waktu penyelesaian Verifikasi ..................................... 204
Jika Hasil Verifikasi Tidak Terdapat Kelebihan Pembayaran Pajak
205
Pembatalan Surat Ketetapan Pajak Hasil Verifikasi................. 206
Latihan ...................................................................................................... 207
Rangkuman .............................................................................................. 207
Tes Formatif .............................................................................................. 210
Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................ 211
KEGIATAN BELAJAR 7 ................................................................................... 213
SURAT KETETAPAN PAJAK DAN SURAT TAGIHAN PAJAK ........................ 213
Latar Belakang Surat Ketetapan Pajak dan Surat Tagihan Pajak .............. 214
Jenis Ketetapan Pajak .............................................................................. 217
Penerbitan Surat Ketapan Pajak Sebelum Wajib Pajak Mempunyai NPWP
217
Penerbitan Surat Ketetapan Pajak Setelah Penghapusan NPWP ............. 218
Jika Ketetapan Pajak Rusak, Tidak Terbaca, Hilang, atau Tidak Dapat
Ditemukan................................................................................................. 219
Jika SPT Menggunakan Satuan Mata Uang Dollar Amerika Serikat.......... 220
Tata Cara Penerbitan Surat Ketetapan Pajak dan Surat Tagihan Pajak .... 220
Tata Cara Penerbitan SKP............................................................... 221
Tata Cara Penerbitan STP ............................................................... 222
Tahun Pajak 2007 dan Sebelumnya ................................................ 222
Tahun Pajak 2008 dan Setelahnya .................................................. 223
Bentuk Dan Isi Nota Penghitungan, Surat Ketetapan Pajak Dan Surat
Tagihan Pajak .................................................................................. 224

DTSD Pajak II
viii
KUP

Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar........................................................ 227


Jangka Waktu Penerbitan SKPKB ................................................... 228
Sebab Diterbitkan SKPKB ............................................................... 230
Sebab Diterbitkan SKPKB Menurut PP 74 Tahun 2011 ................... 231
SKPKB Dengan Sanksi Bunga 2% .................................................. 233
SKPKB Dengan Sanksi Kenaikan 50% atau 100% .......................... 235
SKPKB Dengan Sanksi Kenaikan Setelah Mendapat Pengembalian
Pendahuluan ................................................................................... 236
SKPKB atas Wajib Pajak dengan Kriteria Tertentu Dikenakan Sanksi
Kenaikan 100% atau Bunga 2% ...................................................... 236
SKPKB atas Wajib Pajak Yang Memenuhi Syarat Tertentu Dikenakan
Sanksi Kenaikan 100% .................................................................... 238
SKPKB Dengan Sanksi Berupa Kenaikan 200%.............................. 239
SKPKB Dengan Sanksi Bunga 48% ................................................ 240
SKPLB ...................................................................................................... 241
Penerbitan SKPLB Setelah DJP Melakukan Pemeriksaan atau
Verifikasi .......................................................................................... 241
Jangka Waktu Penerbitan SKPLB Setelah DJP Melakukan
Pemeriksaan .................................................................................... 242
Jika Jangka Waktu Penerbitan SKPLB Terlewati ............................. 242
Jika Wajib Pajak Sedang Dilakukan Pemeriksaan Bukti Permulaan 243
SKPLB Setelah DJP Melakukan Penelitian ...................................... 244
SKPPKP Setelah DJP Melakukan Penelitian ............................................ 245
SKPPKP Setelah DJP Melakukan Penelitian Atas Wajib Pajak Dengan
Kriteria Tertentu ............................................................................... 245
SKPPKP Setelah DJP Melakukan Penelitian Atas Wajib Pajak Yang
Memenuhi Syarat Tertentu............................................................... 249
Wajib Pajak Yang Dapat Diberikan Pengembalian Pendahuluan
Kelebihan Pembayaran Pajak Berdasarkan Persyaratan Tertentu ... 250
Pengajuan Permohonan Pengembalian Pendahuluan Kelebihan
Pembayaran Pajak .......................................................................... 251
Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pembayaran Pajak Dan
Penerbitan SK Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak .......... 252
Ketentuan Lain­Lain ......................................................................... 254

DTSD Pajak II
ix
KUP

Ketentuan Peralihan ........................................................................ 255


SKPPKP Atas Penelitian Terhadap PKP Yang Berisiko Rendah...... 255
Pengembalian PPN Yang Tidak Dikonsumsi Di Daerah Pabean............... 257
Jika Setelah Terbit SKPLB Terdapat Data Baru Lebih Bayar .................... 257
Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak (Restitusi)........................... 257
Surat Ketetapan Pajak Nihil ...................................................................... 260
SKPKBT.................................................................................................... 261
Jangka Waktu Penerbitan SKPKBT ................................................. 261
Sebab Diterbitkan SKPKBT ............................................................. 262
Sebab Diterbitkan SKPKBT Menurut PP 74 Tahun 2011 ................. 265
SKPKBT dengan Sanksi Kenaikan Sebesar 100% .......................... 267
SKPKBT Tanpa Sanksi .................................................................... 267
SKPKBT dengan Sanksi Bunga Sebesar 48% ................................. 267
Surat Tagihan Pajak ................................................................................. 268
Sebab Diterbitkan Surat Tagihan Pajak ........................................... 268
Surat Tagihan Pajak dengan Sanksi Berupa Bunga 2% .................. 270
STP dengan Sanksi Berupa Denda 2% Dari Dasar Pengenaan Pajak
........................................................................................................ 271
Surat Tagihan Pajak Atas PKP Gagal Produksi dan Telah Mendapat
Pengembalian Pajak Masukan......................................................... 272
STP Bunga Penagihan .................................................................... 273
STP Mengangsur atau Menunda ..................................................... 275
STP Mengangsur atau Menunda PPh Pasal 29 UU PPh ................. 276
STP Atas Penundaan SPT Tahunan................................................ 278
Latihan ...................................................................................................... 278
Rangkuman .............................................................................................. 279
Tes Formatif .............................................................................................. 282
Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................ 283
KEGIATAN BELAJAR 8 ................................................................................... 285
PENAGIHAN PAJAK ....................................................................................... 285
Pengertian Penagihan Pajak ..................................................................... 286
Tindakan Penagihan Pajak ....................................................................... 287
Dasar penagihan pajak ............................................................................. 289
Jatuh Tempo Pelunasan Dasar Penagihan Pajak ..................................... 291

DTSD Pajak II
x
KUP

Penangung Pajak...................................................................................... 293


Penagihan Seketika Sekaligus .................................................................. 293
Hak Mendahulu ......................................................................................... 295
Daluwarsa Penagihan ............................................................................... 297
Penghapusan Piutang Pajak ..................................................................... 298
Latihan ...................................................................................................... 301
Rangkuman .............................................................................................. 301
Tes Formatif.............................................................................................. 303
Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................ 304
KEGIATAN BELAJAR 9 ................................................................................... 307
UPAYA HUKUM DI DIREKTORAT JENDERAL PAJAK................................... 307
Pembetulan............................................................................................... 310
Pengertian Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak ................ 310
Obyek Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak ....................... 311
Ruang Lingkup Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak ......... 313
Permohonan Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak ............. 315
Cara Menyampaikan Permohonan Pembetulan Ketetapan dan
Keputusan Pajak.............................................................................. 316
Jangka Waktu Penyelesaian Pembetulan Ketetapan dan Keputusan
Pajak ............................................................................................... 318
Keputusan Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak ................ 318
Keputusan Pembetulan Secara Jabatan .......................................... 320
Keberatan ................................................................................................. 321
Objek Keberatan .............................................................................. 322
Bukan Objek Keberatan ................................................................... 323
Larangan WP yang sudah Mengajuan Keberatan ............................ 324
Surat Permohonan Keberatan ......................................................... 324
Jangka Waktu Permohonan Keberatan dan Force Majeure ............. 328
Surat Permohonan Keberatan Yang Tidak Memenuhi Syarat .......... 329
Cara dan Tempat Penyampaian Surat Permohonan Keberatan ...... 330
Hak Wajib Pajak Sehubungan dengan Permohonan Keberatan ...... 332
Proses Penyelesaian Keberatan ...................................................... 334
Keputusan Keberatan ...................................................................... 337
Sanksi Denda 50% Atas Keputusan Keberatan ............................... 338

DTSD Pajak II
xi
KUP

Jangka Waktu Pelunasan Jika Wajib Pajak Mengajuan Keberatan .. 340


Upaya Hukum Dalam Pasal 36 Ayat (1) Undang­Undang KUP ................. 341
Hak Mengajukan Permohonan ......................................................... 343
Penyampaian Permohonan Wajib Pajak .......................................... 343
Bukti Penerimaan Surat Permohonan .............................................. 344
Jangka Waktu Keputusan ................................................................ 344
Upaya Hukum Pasal 36 ayat (1) Undang­Undang KUP Berdasarkan
Permohonan Wajib Pajak.......................................................................... 345
Pasal 36 ayat (1) Huruf a Undang­Undang KUP .............................. 346
Hak Mengajukan Permohonan ................................................ 346
Ketentuan Permohonan Pasal 36 Ayat (1) Huruf a UU KUP.... 347
Syarat Permohonan ................................................................ 349
Pengujian Permohonan Pengurangan atau Penghapusan Sanksi
Administrasi............................................................................. 350
Tindak Lanjut Permohonan Pengurangan atau Penghapusan
Sanksi Administrasi ................................................................. 351
SK Pengurangan atau Penghapusan Sanksi Administrasi....... 351
Pasal 36 ayat (1) Huruf b Undang­Undang KUP .............................. 356
Hak Mengajukan Permohonan Pengurangan Atau Pembatalan
Surat Ketetapan Pajak Yang Tidak Benar ............................... 357
Ketentuan Pengurangan atau Pembatalan Surat Ketetapan Pajak
Yang Tidak Benar ................................................................... 357
Syarat Pengurangan atau Pembatalan Surat Ketetapan Pajak
yang Tidak Benar .................................................................... 358
Pengujian Permohonan Pengurangan Atau Pembatalan Surat
Ketetapan Pajak Yang Tidak Benar......................................... 359
Tindak Lanjut Permohonan Pengurangan atau Pembatalan Surat
Ketetapan Pajak Yang Tidak Benar......................................... 360
SK Permohonan Pengurangan atau Pembatalan Surat Ketetapan
Pajak Yang Tidak Benar.......................................................... 361
Pasal 36 ayat (1) huruf c Undang­Undang KUP ............................... 362
Hak Mengajukan Permohonan Pengurangan Atau Pembatalan
Surat Ketetapan Pajak Yang Tidak Benar ............................... 362

DTSD Pajak II
xii
KUP

Ketentuan Pengurangan atau Pembatalan Surat Tagihan Pajak


yang Tidak Benar .................................................................... 363
Syarat Pengurangan atau Pembatalan Surat Tagihan Pajak ... 364
Pengujian Permohonan Pengurangan atau Pembatalan STP
Yang Tidak Benar ................................................................... 365
SK Permohonan Pengurangan atau Pembatalan STP Yang Tidak
Benar ...................................................................................... 366
Pasal 36 ayat (1) huruf d Undang­Undang KUP............................... 367
Hak Mengajukan Pembatalan Surat Ketetapan Pajak dari Hasil
Pemeriksaan atau Verifikasi .................................................... 367
Ketentuan Pembatalan Surat Ketetapan Pajak dari Hasil
Pemeriksaan atau Verifikasi .................................................... 367
Syarat Pembatalan Surat Ketetapan Pajak dari Hasil
Pemeriksaan atau Verifikasi .................................................... 368
Pengujian Pembatalan Surat Ketetapan Pajak dari Hasil
Pemeriksaan atau Verifikasi .................................................... 369
SK Pembatalan Surat Ketetapan Pajak dari Hasil Pemeriksaan
atau Verifikasi ......................................................................... 370
Pencabutan Permohonan Pasal 36 ayat (1) Undang­Undang KUP oleh Wajib
Pajak......................................................................................................... 372
Upaya Hukum Pasal 36 ayat (1) Undang­Undang KUP Secara Jabatan... 372
Pengurangan atau Penghapusan Sanksi Administrasi Secara Jabatan
........................................................................................................ 373
Pengurangan atau Pembatalan Surat Ketetapan Pajak yang Tidak
Benar Secara Jabatan ..................................................................... 374
Pengurangan atau Pembatalan STP yang Tidak Benar Secara Jabatan
........................................................................................................ 375
Pembatalan Surat Ketetapan Pajak dari Hasil Pemeriksaan atau
Verifikasi Secara Jabatan ................................................................ 376
Latihan ...................................................................................................... 377
Rangkuman .............................................................................................. 377
Tes Formatif.............................................................................................. 380
Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................ 381
KEGIATAN BELAJAR 10 ................................................................................. 383

DTSD Pajak II
xiii
KUP

UPAYA HUKUM DI LUAR DJP DAN IMBALAN BUNGA ................................. 383


Kekuasaan Pengadilan Pajak ................................................................... 384
Kedudukan dan Pembinaan Pengadilan Pajak ......................................... 386
Kuasa Hukum ........................................................................................... 387
Banding..................................................................................................... 388
Pihak yang Mengajukan Banding ..................................................... 390
Persyaratan Pengajuan Banding...................................................... 390
Pencabutan Pengajuan Banding ...................................................... 392
Proses Banding Dengan Acara Cepat.............................................. 393
Proses Banding Dengan Acara Biasa .............................................. 395
Putusan Banding ............................................................................. 398
Gugatan .................................................................................................... 399
Objek Gugatan................................................................................. 400
Gugatan Hanya Kepada Pengadilan Pajak ...................................... 402
Ketentuan Gugatan Dalam UU Penagihan....................................... 402
Ketentuan Sanggahan Dalam UU Penagihan .................................. 404
Ketentuan Gugatan Dalam UU Pengadilan Pajak ............................ 405
Pihak yang Mengajukan Gugatan .................................................... 406
Persyaratan Pengajuan Gugatan ..................................................... 407
Pencabutan Pengajuan Gugatan ..................................................... 408
Gugatan Tidak Menunda Penagihan................................................ 409
Proses Gugatan Dengan Acara Cepat ............................................. 409
Proses Gugatan Dengan Acara Biasa.............................................. 412
Putusan Pengadilan Pajak ........................................................................ 414
Pelaksanaan Putusan Pengadilan Pajak ................................................... 416
Peninjauan Kembali Di Mahkamah Agung ................................................ 418
Alasan Permohonan Peninjauan Kembali ........................................ 419
Jangka Waktu Pengajuan Peninjauan Kembali ................................ 420
Jangka Waktu Putusan oleh Mahkamah Agung ............................... 420
Hukum Acara Dalam UU MA ........................................................... 421
Tempat Pengajuan Peninjauan Kembali .......................................... 422
Panjar Biaya Perkara ....................................................................... 422
Jawaban Pihak Lawan ..................................................................... 424
Pemeriksaan Tambahan .................................................................. 425

DTSD Pajak II
xiv
KUP

Berkas Permohonan Peninjauan Kembali ........................................ 426


Ketentuan Lain­lain .......................................................................... 427
Imbalan Bunga.......................................................................................... 428
Imbalan Bunga karena Keterlambatan Pengembalian Kelebihan
Pembayaran Pajak .......................................................................... 430
Imbalan Bunga Tahun Pajak 2008 dan Sesudahnya ....................... 432
Imbalan Bunga Tahun Pajak 2001 sampai dengan 2007 ................. 436
Imbalan Bunga Tahun Pajak 1995 sampai dengan 2000 ................. 438
Imbalan Bunga PBB ........................................................................ 439
Imbalan Bunga karena Keberatan, Banding, atau Peninjauan Kembali
........................................................................................................ 441
Imbalan Bunga karena Pembetulan, Pengurangan Ketetapan Pajak,
atau Pembatalan Ketetapan Pajak ................................................... 448
Imbalan Bunga karena Pengurangan Sanksi Administrasi atau
Penghapusan Sanksi Administrasi akibat Dikabulkannya Keberatan,
Banding, atau Peninjauan Kembali .................................................. 450
Tidak Diberikan Imbalan Bunga ....................................................... 450
Tata Cara Pemberian Imbalan Bunga .............................................. 454
Ketentuan Pemberian Imbalan Bunga ............................................. 454
Surat Keputusan Pemberian Imbalan Bunga ................................... 454
Imbalan Bunga Wajib Pajak yang Menggunakan Pembukuan dengan
Mata Uang Dollar Amerika ............................................................... 457
Kompensasi Utang Pajak ................................................................. 457
Surat Keputusan Perhitungan Pemberian Imbalan Bunga dan Surat
Perintah Membayar Imbalan Bunga ................................................. 458
Surat Perintah Pencairan Dana ....................................................... 460
Perubahan Besarnya Imbalan Bunga Dan Sanksi ........................... 462
Latihan ...................................................................................................... 462
Rangkuman .............................................................................................. 463
Tes Formatif.............................................................................................. 466
Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................ 468
KEGIATAN BELAJAR 11 ................................................................................. 469
KETENTUAN KHUSUS DAN KETENTUAN PIDANA ...................................... 469
Ketentuan Khusus..................................................................................... 469

DTSD Pajak II
xv
KUP

Wakil Wajib Pajak ............................................................................ 471


Kuasa Wajib Pajak ........................................................................... 472
Rahasia Jabatan Bagi Pejabat ......................................................... 475
Keterangan yang dapat Diberitahukan oleh Pejabat ........................ 477
Keterangan yang dapat Diberitahukan Untuk Kepentingan Negara . 477
Keputusan Menteri Keuangan Terhadap Permintaan Keterangan ... 480
Keterangan yang dapat Diberitahukan Untuk Kepentingan
Pemeriksaan Di Pengadilan ............................................................. 482
Rahasia Jabatan Bagi Pihak Ketiga ................................................. 483
Kewajiban Pihak Lain Memberi Data dan Informasi Kepada DJP .... 486
Jenis Data Dan Informasi Yang Wajib Disampaikan Ke DJP ........... 489
Pihak Yang Wajib Menyampaikan Data Dan Informasi Ke DJP ....... 490
Rincian Data Dan Informasi Yang Disampaikan Ke DJP.................. 492
Penangung Jawab Penyampaian Data dan Informasi Ke DJP ......... 495
Ketentuan Khusus Bagi Pegawai DJP ............................................. 495
Perubahan Besarnya Imbalan Bunga Dan Sanksi ........................... 496
Sunset Policy ................................................................................... 496
Ketentuan Pidana ..................................................................................... 497
Kealpaan Setelah Pertama Kali ....................................................... 501
Kesengajaan .................................................................................... 502
Residivis .......................................................................................... 503
Percobaan Tindak Pidana Perpajakan ............................................. 504
Pidana Sehubungan dengan Faktur Pajak, Bukti Pemotongan, Bukti
Pemungutan dan Bukti Pembayaran ................................................ 505
Daluwarsa Penuntutan..................................................................... 506
Pidana Sehubungan dengan Rahasia Jabatan ................................ 506
Sanksi Pidana Sehubungan Kewajiban Permintaan Data Kepada Pihak
Ketiga .............................................................................................. 508
Sanksi Pidana Orang yang Menghalangi Penyidikan ....................... 508
Sanksi Pidana Sehubungan Kewajiban Memberi Data dan Informasi
Kepada DJP..................................................................................... 509
Penyertaan Tindak Pidana Perpajakan ............................................ 510
Pemeriksaan Bukti Permulaan ......................................................... 512
Ruang lingkup Pemeriksaan Bukti Permulaan ......................... 514

DTSD Pajak II
xvi
KUP

Jenis Pemeriksaan Bukti Permulaan ....................................... 515


Pemeriksaan bukti permulaan tertutup .................................... 515
Pemeriksaan bukti permulaan terbuka .................................... 519
Penyidikan ....................................................................................... 529
Wewenang Penyidik ................................................................ 530
Penghentian Penyidikan.......................................................... 531
Tata Cara Permintaan Penghentian Penyidikan Oleh Wajib Pajak
................................................................................................ 532
Pembuatan Jaminan Dalam Bentuk Escrow Account .............. 533
Tata Cara Permintaan Penghentian Penyidikan Oleh Menteri
Keuangan................................................................................ 534
Ketentuan Peralihan ........................................................................ 536
Ketentuan Penutup .......................................................................... 540
Latihan ...................................................................................................... 542
Rangkuman .............................................................................................. 542
Tes Formatif.............................................................................................. 546
Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................ 548
PENUTUP ....................................................................................................... 549
Kesimpulan ............................................................................................... 549
Implikasi .................................................................................................... 549
Tindak Lanjut ............................................................................................ 549
TES SUMATIF ................................................................................................. 551
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF DAN TES SUMATIF................................ 573
DAFTAR ISTILAH ............................................................................................ 577
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................... 579
LAMPIRAN ...................................................................................................... 581

DTSD Pajak II
xvii
KUP

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Pembagian Keseluruhan Materi KUP .................................................. 1
Gambar 2 Self assesment++(6M+1).................................................................... 15
Gambar 1­3 CircumNavigation Undang­Undang KUP™ .................................... 17
Gambar 2­1 Kedudukan NPWP dan PKP dalam CircumNavigation UU KUP.. 26
Gambar 2­2 Skema Pendaftaran NPWP dan Pengukuhan PKP ........................ 26
Gambar 3­1 Kedudukan Pembukuan atau Pencatatan dalam CircumNavigation
UU KUP ............................................................................................. 69
Gambar 3­2 Kewajiban Pembukuan atau Pencatatan bagi Wajib Pajak ............ 71
Gambar 4­1 Kedudukan Pembayaran Pajak dalam CircumNavigation UU KUP
........................................................................................................ 103
Gambar 4­2 Skema Pembayaran Pajak ........................................................... 104
Gambar 5­1 Kedudukan Pelaporan Pajak dalam CircumNavigation UU KUP 127
Gambar 5­2 Bagan Pelaporan, Penyetoran, Pembetulan, dan
Pengungkapanketidakbenaran SPT ................................................ 129
Gambar 6­1 Kedudukan Pemeriksaan Pajak dalam CircumNavigation UU KUP
........................................................................................................ 164
Gambar 6­2 Jangka Waktu Pemeriksaan......................................................... 178
Gambar 7­1 Kedudukan Penetapan dan Penagihan dalam CircumNavigation
Undang­Undang KUP ................................................................... 213
Gambar 7­2 Skema Pasal 12 Undang­Undang KUP ........................................ 214
Gambar 7­3 Skema SKPKB ............................................................................. 227
Gambar 7­4 Skema SKPKBT........................................................................... 261
Gambar 7­5 Skema STP.................................................................................. 268
Gambar 8­1 Kedudukan Penagihan Pajak dalam CircumNavigation UU KUP
........................................................................................................ 286
.Gambar 8­2 Tindakan Penagihan Pajak ......................................................... 287
Gambar 9­1 Kedudukan Upaya Hukum dan Imbalan Bunga dalam
CircumNavigation Undang­Undang KUP ...................................... 308
Gambar 9­2 CircumNavigation SKP, STP, & Upaya Hukum ......................... 309
Gambar 9­3 Skema Pembetulan Ketetapan dan Keputusan ............................ 310
Gambar 9­4 Skema Keberatan ........................................................................ 322
Gambar 9­5 Skema Upaya Hukum Pasal 36 Undang­Undang KUP ................ 342

DTSD Pajak II
xviii
KUP

Gambar 9­6 Proses Pasal 36 ayat (1) Undang­Undang KUP ........................... 345
Gambar 10­1 Proses Banding Dengan Acara Cepat........................................ 393
Gambar 10­2 Proses Banding Dengan Acara Biasa ........................................ 396
Gambar 10­3 Proses Gugatan Dengan Acara Cepat ....................................... 409
Gambar 10­4 Proses Gugatan Dengan Acara Biasa........................................ 412
Gambar 10­5 Ketentuan Imbalan Bunga.......................................................... 429
Gambar 10­6 Proses Imbalan Bunga Karena Keterlambatan Pengembalian
Kelebihan Pajak............................................................................... 431
Gambar 10­7 Penghitungan Jangka Waktu Pemberian Imbalan Bunga karena SK
Keberatan ........................................................................................ 446
Gambar 10­8 Penghitungan Jangka Waktu Pemberian Imbalan Bunga karena
Putusan Banding ............................................................................. 447
Gambar 11­1 Skema Ketentuan Peralihan....................................................... 536
Gambar 11­2 Skema Ketentuan Penutup ........................................................ 540

DTSD Pajak II
xix
KUP

DAFTAR TABEL
Tabel 2­1 Jangka Waktu Pendaftaran NPWP .................................................... 38
Tabel 4­1 Batas Waktu Pembayaran atau Penyetoran Pajak ........................... 105
Tabel 5­1 Batas Waktu Penyampaian SPT ...................................................... 136
Tabel 7­1 Bentuk Dan Isi Nota Penghitungan, Surat Ketetapan Pajak dan Surat
Tagihan Pajak.................................................................................. 224
Tabel 7­2 Kode Nota Penghitungan ................................................................. 226
Tabel 8­1 Tindakan Penagihan ........................................................................ 294
Tabel 9­1 Obyek Pembetulan Ketetapan atau Keputusan ................................ 312
Tabel 9­2 Syarat Pengajuan Surat Permohonan Keberatan Sebelum dan
Sesudah Tahun 2007 ...................................................................... 326
Tabel 10­1 Persyaratan Formal Banding.......................................................... 392
Tabel 10­2 Imbalan Bunga karena Keberatan, Banding, atau Peninjauan Kembali
........................................................................................................ 441
Tabel 10­3 Imbalan Bunga karena Pembetulan, Pengurangan Ketetapan Pajak,
atau Pembatalan Ketetapan Pajak................................................... 449
Tabel 10­4 Tidak Diberikan Imbalan Bunga ..................................................... 451
Tabel 11­1 Perkembangan Bab Ketentuan Khusus Undang­Undang KUP ...... 470
Tabel 11­2 Instansi Pemerintah, Lembaga, Asosiasi, Dan Pihak Lain Yang Wajib
Memberikan Data Dan Informasi Kepada DJP................................. 491
Tabel 11­3 Ketentuan Pidana dalam Undang­Undang KUP ............................. 499
Tabel 11­4 Tindak Pidana, Sanksi, dan Dasar Hukum ..................................... 511
Tabel 11­5 Ketentuan Penyidikan dalam Undang­Undang KUP ...................... 529

DTSD Pajak II
xx
KUP

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL


Tercapainya tujuan pembelajaran Diklat Teknis Substantif
Dasar (DTSD) Pajak I sesuai dengan standar kompetensi dan
kompetensi dasar tidak tergantung dari Widyaiswara saja.
Tetapi sangat tergantung dari partisipasi aktif Anda sebagai
peserta diklat. Untuk lebih maksimal dalam mengunakan
modul ini sebaiknya Anda melakukan tahapan­tahapan
berikut:
1. Telah membaca modul ini sebelum mengikuti tatap muka;
2. Bacalah peta konsep modul untuk mendapatkan gambaran besar dari
modul ini;
3. Membaca modul ini halaman demi halaman, karena modul ini disusun
secara sekuen;
4. Kerjakan soal latihan dan tes formatif yang ada pada bagian akhir dari
kegiatan belajar;
5. Cocokkan jawaban tes formatif Anda dengan kunci jawaban yang ada di
halaman belakang modul ini;
6. Ingat! Anda tidak boleh melihat kunci jawaban sebelum mecoba
mengerjakan tes formatifnya;
7. Lakukan penilaian agar Anda mendapat umpan balik;
8. Jika nilai Anda 79 ke bawah maka Anda harus mengulangi kegiatan belajar
tersebut;
9. Jika nilai Anda 80 ke atas maka Anda sudah bisa melanjutkan mempelajari
kegiatan belajar berikutnya;
10. Jika semua kegiatan belajar sudah dipelajari silahkan Anda mengerjakan
tes sumatif yang tersedia di halaman belakang modul ini dan melakukan
penilaian dengan mencocokkan jawaban dengan kunci jawaban agar Anda
mendapat umpan balik seberapa besar Anda menguasai modul ini;
11. Untuk lebih memahami materi ini sebaiknya Anda membaca daftar
peraturan yang ada di daftar pustakan;
12. Jika Anda memerlukan penjelasan lebih lanjut silahkan hubung pengajar
ke alamat yang tertera di halaman modul ini.

Study Tip

Ilmu diperoleh dengan


keterbukaan hati dan pikiran

DTSD Pajak II xxi


KUP

KEDUDUKAN MODUL DALAM DIKLAT

DTSD Pajak II
xxii
KUP

PETA KONSEP MODUL

PETA KONSEP MODUL

DTSD Pajak II xxiii


KUP

PENDAHULUAN

Deskripsi Singkat

Diklat Teknis Substantif Dasar (DTSD) Pajak merupakan diklat tingkat dasar yang
diperuntukkan bagi semua pagawai yang baru masuk dalam organisasi Direktorat
Jenderal Pajak. DTSD Pajak ada dua jenis, yaitu DTSD Pajak I untuk pegawai
yang masuk pada golongan II dan DTSD Pajak II untuk pegawai baru yang masuk
pada golongan III. Modul ini berada pada lingkungan DTSD Pajak I untuk pegawai
yang baru lulus dari Program Diploma III Akuntasi Pemerintahan Sekolah Tinggi
Akuntansi Pemerintahan.

Tujuan Diklat ini menciptakan para pegawai Direktorat Jederal Pajak yang dapat
menjelaskan ketentuan hukum formal maupun hukum material. Hukum formal di
bidang perpajakan adalah Undang­Undang KUP. Untuk memudahkan
pemahaman dan proses pembelajaran kelompok KUP dibuat menjadi lima bagian
yaitu 1) Modul KUP 1: Pengantar KUP, NPWP/PKP, Pembayaran, dan Pelaporan
Pajak; 2) Modul KUP 2: Pembukuan, Pemeriksaan, dan Verifikasi; 3) Modul KUP
3: SKP, STP, dan Penagihan; 4) Modul KUP 4: Upaya Hukum dan Imbalan
Bungga; dan 5) Modul KUP 5: Ketentuan Khusus dan Ketentuan Pidana.
Pembagian dalam keseluruhan materi diklat kelompok KUP terlihat dalam Gambar
1.

Gambar 1 Pembagian Keseluruhan Materi KUP

DTSD Pajak II 1
KUP

Prasyarat Kompetensi

Diklat Teknis Substantif Spesialisasi (DTSS) Pajak I spesialisasi Akuntansi


Pemerintahan adalah diklat yang ditujukan untuk mendidik dan melatih Pegawai
Direktorat Jenderal Pajak yang merupakan Calon Pegawai Negeri Sipil Direktorat
Jenderal Pajak dan Lulusan Program Diploma III Keuangan spesialisasi Akuntansi
Pemerintahan pada Sekolah Tinggi Akuntansi Negara.

Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar

Standar Kompetensi

Standar kompetensi merupakan kecakapan untuk hidup dan belajar sepanjang


hayat yang dibakukan dan harus dicapai oleh peserta diklat melalui pengalaman
belajar. Dari kurikulum diklat dan pengertian tersebut, maka standar kompetensi
untuk para peserta diklat setelah mempelajari modul ini diharapkan mampu
menerapkan pengetahuan tentang KUP dalam pekerjaannya nanti sebagai
Account Representative.

Kompetensi Dasar

Berdasarkan standar kompetensi di atas, maka kompetensi dasar dari peserta


diklat setelah mengikuti mata diklat KUP bagi Account Representative Dasar ini
adalah dapat menerapkan pengetahuan tentang KUP dalam pekerjaannya.

Relevansi Modul

Modul KUP bagi Account Representative Dasar ini sangat bermanfaat bagi peserta
diklat khususnya calon AR. Pemahaman pengetahuan teknis perpajakan
khususnya KUP sangat diperlukan oleh AR dalam melaksanakan tugas. Terlebih
dalam memberikan bimbingan maupun himbauan kepada Wajib Pajak dalam
rangka mengamankan penerimaan pajak. Sebagai ujung tombak dalam
memberikan konsultasi perpajakan sekaligus menghimpun dana untuk
pembiayaan keberlangsungan kehidupan berbangsa dan bernegara, peserta
diklat yang telah memahami modul ini diharapkan dapat mempraktikkan
pengetahuannya secara optimal pada saat nanti diangkat menjadi AR. Keadaan
ini tentunya akan memberikan dampak positif terhadap pelayanan kepada Wajib

DTSD Pajak II
2
KUP

Pajak di Kantor Pelayanan Pajak masing­masing disamping pada akhirnya dapat


membantu pengamanan target penerimaan pajak secara nasional.

Study Tip
Modul adalah gudang ilmu, membaca adalah
pintu masuknya

DTSD Pajak II 3
KUP

KEGIATAN

SISTEMATIKA UNDANG-UNDANG BELAJAR 1

KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA


PERPAJAKAN

Indikator Keberhasilan
 Menguraikan Ketentuan Umum
 Menjelaskan dan Self Assestment
 Merangkum CircumNavigation UU KUP

Uraian dan Contoh

Bagi kita yang mempunyai latar belakang pendidikan hukum mempelajari Undang­
Undang KUP beserta aturan pelaksanaannya tidak begitu sulit karena kita terbiasa
membaca pasal­pasal sebuah aturan dan belajar cara menafsirkan sebuah
peraturan. Namun harus disadari bahwa pegawai DJP tidak semua, kalau tidak
boleh disebut sebagian besar, berlatar belakang pendidikan hukum. Tidak jarang
latar belakang mereka adalah akuntansi, ekonomi, manajemen, teknik, pertanian,
informatika, perpustakaan, bahkan sarjana statistik. Bagi mereka yang disebut
belakangan mempunyai kesulitan tersendiri dalam mempelajari maksud
peraturan, mereka biasanya menyebutnya sebagai pelajaran ‘anak IPS’ yang
sangat dihindari ketika di SMU. Tetapi setelah masuk sebagai pegawai DJP mau
tidak mau merka harus bisa dan paham membaca dan memahami undang­undang
perpajakan, salah satunya Undang­Undang KUP.

Berdasarkan pengalaman mengajar Undang­Undang KUP bagi mereka yang


‘anak IPA’ akhirnya penulis menemukan metode mempelajari Undang­Undang
KUP dengan sebuah peta yang akhirnya kami sebut sebagai CircumNavigation
Undang-Undang KUP. Dan, metode itu yang digunakan sebagai pendekatan
dalam menyusun modul ini.

Modul KUP ini akan membahas tentang ketentuan umum, pendaftaran,


pembayaran, dan pelaporan pajak. Ketentuan umum sebuah undang­undang
dapat dilihat dari konsiderans dan penjelasan umumnya. Kita sering mendengar
bahwa sistem perpajakan Indonesia menganut sistem self assessment, namun

DTSD Pajak II 5
KUP

tidak banyak yang paham bahwa secara gramatikal self assessment disebut dalam
penjelasan umum Undang­Undang Nomor 28 Tahun 2007 tentang Perubahan
Ketiga Atas Undang­Undang Nomor 6 Tahun 1983 Tentang Ketentuan Umum Dan
Tata Cara Perpajakan. Kegiatan Belajar ini akan membahas bahwa sebenarnya
self assessment yang dianut Indonesia bukan self assessment murni tetapi ada
unsur official assessment dan with holding tax sehingga disebut sebagai Self
Assessment++™.

Sedangkan ketentuan pendaftaran, pembayaran, dan pelaporan pajak diatur


dalam Bab II NPWP, Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, Surat Pemberitahuan,
dan Tata Cara Pembayaran Pajak yang meliputi Pasal 2, Pasal 2A, Pasal 3, Pasal
4, Pasal 5, Pasal 6, Pasal 7, Pasal 8, Pasal 9, Pasal 10, dan Pasal 11. Hanya saja
ketentuan Pasal 11 sebenarnya lebih tepat dikategorikan sebagai ketentuan
tentang pengembalian kelebihan pajak atau restitusi maka tidak dibahas dalam
kegaiatan belajar ini tetapi dalam kegaitan belajar tentang SKPLB dan restitusi.

Hukum Pajak Materiil dan Hukum Pajak Formil

Hukum dapat dibagi menjadi hukum pajak formal dan hukum material, demikian
juga hukum pajak dibagi hukum pajak formal dan hukum pajak material. Hukum
pajak formal adalah hukum pajak yang mengatur tentang bagaimana caranya
hukum pajak material bisa dijalankan dan menjadi nyata. Hukum pajak formal
memuat antara lain cara pendaftaran diri untuk memperoleh NPWP, cara
pembukuan, cara pemeriksaan, sanksi administrasi, cara penagihan, hak dan
kewajiban Wajib Pajak, cara penyidikan, dan sanksi pidana. Undang­undang pajak
yang termasuk hukum pajak formal adalah sebagai berikut.

 UU No. 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan,
sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang­undang No. 16 Tahun
2000.
 UU No. 19 Tahun 1997 sebagaimana teah diubah dengan Undang­undang
No. 19 Tahun 2000 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa.
 Undang­undang Nomor 14 Tahun 2011 tentang Pengadilan Pajak.

Perlu diketahui bahwa dalam praktek pemisahan hukum pajak formal dan hukum
pajak material tidak murni benar­benar dipisahkan. Akan tetapi ada juga yang

DTSD Pajak II
6
KUP

merupakan ketentuan formal dan ketentuan material dalam satu undang­undang,


yaitu:

 Undang­undang Nomor 12 Tahun 1985 tentang Pajak Bumi dan Bangunan


diundangkan dalam Lembaran Negara Nomor 68 Tahun 1985, Tambahan
Lembaran Negara nomor 3312, yang telah berkali­kali diubah terakhir dengan
UU Nomor 12 Tahun 1994;
 Undang­undang Nomor 13 Tahun 1985 tentang Bea Materai diundangkan
Lembaran Negara Nomor 69 Tahun 1983, Tambahan Lembaran Negara
nomor 3313;
 Undang­undang Nomor 18 Tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah diundangkan Lembaran Negara Nomor 41 Tahun 1998;
 Undang­undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang PPN Barang dan Jasa dan
PPnBM diundangkan Lembaran Negara Nomor 51 Tahun 1983, Tambahan
Lembaran Negara nomor 3264, yang telah berkali­kali diubah, terakhir dengan
UU Nomor 42 Tahun 2009.

Hukum pajak material adalah hukum pajak yang memuat antara lain norma­
norma yang menerangkan keadaan­keadaan, perbuatan­perbuatan dan peristiwa­
peristiwa hukum yang harus dikenakan pajak, siapa­siapa yang harus dikenakan
pajak, berapa besarnya pajak, kapan timbulnya pajak, berapa besarnya tarif dan
pajak yang harus dibayar, hapusnya utang pajak, dan hubungan hukum antara
pemerintah dan wajib pajak. Undang­undang pajak yang termasuk dalam hukum
pajak material ialah sebagai berikut.

 Undang­undang Nomor 7 Tahun 1983 Tentang Pajak Penghasilan


diundangkan Lembaran Negara Nomor 50 Tahun 1983, Tambahan Lembaran
Negara 3263, yang telah berkali­kali diubah terakhir dengan UU Nomor 36
Tahun 2008.
 Undang­undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang PPN Barang dan Jasa dan
PPnBM diundangkan Lembaran Negara Nomor 51 Tahun 1983, Tambahan
Lembaran Negara nomor 3264, yang telah berkali­kali diubah, terakhir dengan
UU Nomor 42 Tahun 2009.
 Undang­undang Nomor 12 Tahun 1985 tentang Pajak Bumi dan Bangunan
diundangkan dalam Lembaran Negara Nomor 68 Tahun 1985, Tambahan

DTSD Pajak II 7
KUP

Lembaran Negara nomor 3312, yang telah berkali­kali diubah terakhir dengan
UU Nomor 12 Tahun 1994.
 Undang­undang Nomor 13 Tahun 1985 tentang Bea Materai diundangkan
Lembaran Negara Nomor 69 Tahun 1983, Tambahan Lembaran Negara
nomor 3313.
 Undang­undang Nomor 18 Tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah diundangkan Lembaran Negara Nomor 41 Tahun 1998.

Reformasi Perpajakan tahun 1983

Hindia Belanda, yang setelah merdeka menjadi Indonesia, dijajah Belanda selama
tiga setengah abad sehingga membuat aturan hukum yang cukup banyak, juga
hukum pajak, antara lain: Aturan Bea Meterai tahun 1921, Ordonansi1 Pajak
Perseroan tahun 1925, Ordonansi Pajak Kekayaan tahun 1932, dan Ordonansi
Pajak Pendapatan tahun 1944. Hanya saja hukum pajak warisan kolonial tersebut
dibuat semata­mata hanya untuk menghimpun dana bagi Pemerintah Penjajah
dalam rangka mempertahankan dan memperbesar kekuasaannya di tanah air kita.
Pemungutan pajak saat itu dirasakan oleh rakyat sebagai beban yang berat, sebab
baik penetapan jumlah pajak, jenis pajak maupun tata cara pemungutannya
dilaksanakan di luar rasa keadilan tanpa menghiraukan kemampuan serta
menambah beban penderitaan dan jauh dari pertimbangan dan penghargaan
kepada hak asasi rakyat. Pajak hanyalah merupakan kewajiban semata­mata
yang harus dilaksanakan rakyat secara patuh. Ciri dan corak sistem pemungutan
pajak jaman kolonial antara lain:2

a. tanggung jawab pemungutan pajak terletak sepenuhnya pada penguasa


pemerintahan seperti yang tercermin dalam sistem penetapan pajak yang
keseluruhannya menjadi wewenang administrasi perpajakan; dan

b. pelaksanaan kewajiban perpajakan, dalam banyak hal sangat tergantung dari


pelaksanaan administrasi perpajakan yang dilakukan oleh aparat perpajakan,
hal mana mengakibatkan anggota masyarakat Wajib Pajak kurang mendapat
pembinaan dan bimbingan terhadap kewajiban perpajakannya dan kurang ikut

1Ordonansi adalah peraturan pemerintah; surat pemerintah; peraturan kerajaan Jaman Hindia Belanda
2Penjelasan Umum UU Nomor 6 Tahun 1983 tentang KUP

DTSD Pajak II
8
KUP

berperan serta dalam memikul beban negara dalam mempertahankan


kelangsungan pembangunan nasional.

Setelah merdeka Indonesia adalah negara hukum berdasarkan Pancasila dan


Undang­Undang Dasar 1945 yang menjunjung tinggi hak dan kewajiban warga
negara, karena itu menempatkan perpajakan sebagai salah satu perwujudan
kewajiban kenegaraan bagi para warganya yang merupakan sarana peran serta
dalam pembiayaan negara dan pembangunan nasional. Untuk itu, sejak 1983
perlu diadakan pembaharuan sistem perpajakan yang berlaku dengan sistem yang
memberikan kepercayaan kepada subyek pajak untuk melaksanakan kewajiban
serta memenuhi haknya di bidang perpajakan, sehingga dapat mewujudkan
perluasan dan peningkatan kesadaran kewajiban perpajakan serta meratakan
pendapatan masyarakat. Ciri dan corak tersendiri dari sistem pemungutan pajak
tersebut adalah:3

a. pemungutan pajak merupakan perwujudan dari pengabdian kewajiban dan


peran serta Wajib Pajak untuk secara langsung dan bersama­sama
melaksanakan kewajiban perpajakan yang diperlukan untuk pembiayaan
negara dan pembangunan nasional;

b. tanggung jawab atas kewajiban pelaksanaan pajak, sebagai pencerminan


kewajiban di bidang perpajakan berada pada anggota masyarakat Wajib
Pajak sendiri. Pemerintah, dalam hal ini aparat perpajakan sesuai dengan
fungsinya berkewajiban melakukan pembinaan, penelitian dan pengawasan
terhadap pelaksanaan kewajiban perpajakan Wajib Pajak berdasarkan
ketentuan yang digariskan dalam peraturan perundang­undangan
perpajakan; dan

c. anggota masyarakat Wajib Pajak diberi kepercayaan untuk dapat


melaksanakan kegotongroyongan nasional melalui sistem menghitung,
memperhitungkan, dan membayar sendiri pajak yang terhutang (self
assessment), sehingga melalui sistem ini pelaksanaan administrasi
perpajakan diharapkan dapat dilaksanakan dengan lebih rapi, terkendali,
sederhana dan mudah untuk dipahami oleh anggota masyarakat Wajib Pajak.

3Penjelasan Umum UU Nomor 6 Tahun 1983 tentang KUP

DTSD Pajak II 9
KUP

Berdasarkan ketiga prinsip pemungutan pajak tersebut, Wajib Pajak diwajibkan


menghitung, memperhitungkan, dan membayar sendiri jumlah pajak yang
seharusnya terhutang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan, sehingga penentuan penetapan besarnya pajak yang terhutang
berada pada Wajib Pajak sendiri. Selain dari pada itu Wajib Pajak diwajibkan pula
melaporkan secara teratur jumlah pajak yang terhutang dan telah dibayar
sebagaimana ditentukan dalam peraturan perundang­undangan perpajakan.
Dengan sistem ini diharapkan pelaksanaan administrasi perpajakan yang berbelit­
belit dan birokratis akan dihilangkan. Jelaslah bahwa sistem pemungutan pajak
yang ditentukan menurut undang­undang ini, memberi kepercayaan lebih besar
kepada anggota masyarakat Wajib Pajak untuk melaksanakan kewajiban
perpajakannya.

Selain itu jaminan dan kepastian hukum mengenai hak dan kewajiban perpajakan
bagi Wajib Pajak lebih diperhatikan, dengan demikian dapat merangsang
peningkatan kesadaran dan tanggung jawab perpajakan di masyarakat. Tugas
administrasi perpajakan tidak lagi seperti yang terjadi pada waktu yang lampau,
dimana administrasi perpajakan meletakkan kegiatannya pada tugas
merampungkan/menetapkan semua SPT guna menentukan jumlah pajak yang
terhutang dan jumlah pajak yang seharusnya dibayar, tetapi menurut ketentuan
undang­undang ini administrasi perpajakan, berperan aktif dalam melaksanakan
pengendalian administrasi pemungutan pajak yang meliputi tugas­tugas
pembinaan, penelitian, pengawasan, dan penerapan sanksi administrasi.
Pembinaan masyarakat Wajib Pajak dapat dilakukan melalui berbagai upaya,
antara lain pemberian penyuluhan pengetahuan perpajakan baik melalui media
masa maupun penerangan langsung dalam masyarakat.

Kedudukan Undang­Undang KUP akan menjadi "ketentuan umum" bagi


perundang-undangan perpajakan yang lain.4 Sistem, mekanisme, dan tata cara
pelaksanaan hak dan kewajiban perpajakan yang sederhana menjadi ciri dan
corak dalam perubahan Undang­Undang KUP tahun 2007 tetap menganut sistem
self assessment. Perubahan tersebut khususnya berkaitan dengan peningkatan
keseimbangan hak dan kewajiban bagi masyarakat Wajib Pajak sehingga

4Penjelasan Umum UU Nomor 16 Tahun 2000 tentang Perubahan kedua UU KUP

DTSD Pajak II
10
KUP

masyarakat Wajib Pajak dapat melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya


dengan lebih baik.5

Self Assessment++

Sistem perpajakan yang dianut Indonesia sejak reformasi undang­undang


perpajakan tahun 1983 adalah self assessment. Kebanyakan orang
mendefinisikan self assessment adalah menghitung, memperhitungkan,
membayar dan melaporkan kewajiban perpajakannya. Secara gramatikal self
assessment hanya disebut dalam penjelasan umum Undang­Undang Nomor 28
Tahun 2007 tentang Perubahan Ketiga Atas Undang­Undang Nomor 6 Tahun
1983 Tentang Ketentuan Umum Dan Tata Cara Perpajakan. Kegiatan belajar ini
akan membahas bahwa sebenarnya self assessment yang dianut Indonesia bukan
self assessment murni tetapi ada unsur official assessment dan with holding tax
sehingga disebut sebagai Self Assessment++.

Pasal 1 angka 1 Undang­Undang KUP mendefinikan pajak adalah kontribusi wajib


kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat
memaksa berdasarkan Undang­Undang, dengan tidak mendapatkan imbalan
secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar­besarnya
kemakmuran rakyat. Makna kontribusi wajib dalam pengertian pajak tersebut
berhubungan dengan pemungutan pajak. Banyak sarjana yang berpendapat
tentang pemungutan pajak.

1. R. Santoso Brotodihardjo, SH menyitir pendapat Prof. Adriani bahwa teknik


pemungutan pajak dibagi dalam tiga golongan.
a. Wajib Pajak menentukan sendiri jumlah pajak yang terutang sesuai dengan
ketentuan undang­undang perpajakan. Cara pembayaran dapat dilakukan
dengan meterai atau pembayaran ke kas negara. Fiskus membatasi diri
pada pengawasan, kadang­kadang insidental atau secara teratur.
b. Ada kerja sama antara Wajib Pajak dan Fiskus, tetapi fiskus sebagai
penentu terakhir dalam bentuk pemberitahuan sederhana dari Wajib Pajak
dan pemberitahuan yang lengkap dari Wajib Pajak.

5Penjelasan Umum UU Nomor 28 Tahun 2007 tentang Perubahan ketiga UU KUP

DTSD Pajak II 11
KUP

c. Fiskus menentukan sendiri (di luar wajib pajak) jumlah pajak yang
terhutang.

Sistem pemungutan pajak sampai dengan tahun 1967 inisiatif dan kegiatan
dalam penghitungan dan pemungutan pajak sebagian besar ada pada fiskus
(huruf b dan c). Cara tersebut berasal dari jaman Hindia Belanda, dan juga
masih berlaku di Belanda. Sejak disadari, bahwa tatacara pemungutan pajak
dengan sistem tersebut jalannya seret, timbulah gagasan untuk mengubahnya
menjadi self assessment. Sistem self assessment dilakukan antara lain di
Amerika Serikat dan Jepang. Dalam self assessment, kegiatan pemungutan
pajak diletakkan kepada aktivitas dari Wajib Pajak untuk menghitung sendiri
besarnya pendapatan/kekayaan/laba, dan menghitung sendiri besarnya pajak
Pendapatan/Kekayaan/Perseroan yang terutang dan menyetorkannya ke kas
negara. Self assessment dibedakan antara self assessment murni dan semi
self assessment. Self assessment murni berarti menghitung, dan menyetor
pajak sendiri, yang menjadi dasar MPS, sedangkan semi self assessment
pada dasarnya adalah pembayaran oleh Wajib Pajak sendiri tetapi dihitung
dan disetorkan ke kas negara oleh orang lain, yang menjadi dasar MPO
(Brotodiharjo, 1987, hal. 64­66).

2. Prof. Dr. H. Rochmat Soemitro, SH berpendapat bahwa sejak tanggal 26


Agustus 1967 yaitu disahkannya Undang­Undang Nomor 8 Tahun 1967
tentang Perubahan dalam Penyempurnaan Tata Cara Pemungutan Pajak
Pendapatan 1944, Pajak Kekayaan 1932, dan Pajak Perseroan 1925, dengan
Tata Cara MPS dan MPO. Semenjak itulah sistem self assessment
diintrodusirkan di Indonesia, tetapi hanya untuk menghitung Pajak
Pendapatan yang harus dibayar sendiri oleh Wajib Pajak tiap bulan yang
dikenal dengan nama ‘menghitung pajak sendiri’ dan ‘menghitung pajak orang
lain’ yang peranannya bukan lagi dipegang fiskus tetapi oleh Wajib Pajak
sendiri. Tahun 1984 sistem self assessment diterapkan pada Pajak
Penghasilan bukan saja Pajak Penghasilan Pasal 25 Undang­Undang PPh
yang harus dibayar sendiri tiap bulan (dulunya MPS), tetapi juga Pajak
Penghasilan Pasal 29 Undang­Undang PPh yang harus dibayar sendiri tiap
akhir tahun (Sumitro, 1991, hal. 13­14).

3. Prof. Dr. Mardiasmo, MBA, Ak membagi pemungutan pajak menjadi tiga.

DTSD Pajak II
12
KUP

a. Official Assessment, yang memberi wewenang kepada pemerintah


(fiskus) untuk menentukan besarnya pajak yang terutang oleh Wajib Pajak,
dengan ciri­ciri: Wewenang menentukan besarnya pajak ada pada fiskus,
Wajib Pajak bersifat pasif, Utang pajak timbul setelah dikeluarkan surat
ketetapan pajak oleh fiskus.
b. Self Assessment, yang memberi wewenang kepada Wajib Pajak untuk
menentukan sendir besarnya pajhak yang terutang, dengan ciri­ciri:
Wewenang menentukan besarnya pajak ada pada Wajib Pajak, Wajib
Pajak bersifat aktif mulai dari menghitung, menyetor, dan melaporkan
sendiri pajak yang terutang, fiskus tidak campur tangan dan hanya
mengawasi.
c. With Holding, yang memberi wewenang kepada pihak ketiga (bukan
fiskus dan juga bukan Wajib Pajak yang bersangkutan) untuk menentukan
besarnya pajak yang terutang oleh Wajib Pajak (Mardiasmo, 2003, hal. 7­
8).

Dari pendapat para ahli tersebut dapat disimpulkan bahwa ada tiga sistem
pemungutan pajak yaitu self assessment, official assessment, dan with holding.
Penjelasan Umum Undang­Undang KUP menjelaskan bahwa sistem perpajakan
yang dipakai Indonesia adalah self assessment dan karena kedudukan Undang­
Undang KUP akan menjadi "ketentuan umum" bagi perundang-undangan
perpajakan yang lain maka perlu ditelisik apakah dalam perundang­undangan
perpajakan lain tersebut menerapkan self assessment.

Pasal 3A ayat (1) Undang­Undang PPN Tahun 1984 mengatur bahwa Pengusaha
yang melakukan penyerahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (1) huruf
a, huruf c, huruf f, huruf g, dan huruf h Undang­Undang PPN Tahun 1984, kecuali
pengusaha kecil yang batasannya ditetapkan oleh Menteri Keuangan, wajib
melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai PKP dan wajib memungut,
menyetor, dan melaporkan PPN dan PPnBM yang terutang. PPN adalah pajak
tidak langsung, jadi sebenarnya yang membayar pajak adalah pembeli tetapi yang
wajib memungut, menyetor, dan melaporkan adalah PKP. Jadi, untuk PPN lebih
tepat jika sistem yang digunakan bukan self assessment tetapi ada unsur with
holding. Pembedaan tersebut juga bisa ditilik dari penggunaan frasa bagaimana
kontribusi wajib kepada negara dilaksanakan. Self assessment mengunakan kata

DTSD Pajak II 13
KUP

membayar, sedangkan menyetor digunakan untuk pembayaran uang pajak dalam


kas negara oleh orang atau badan yang diberi wewenang memotong pajak dari
wajib pajak yang dituju atau destinataris (Sumitro, 1991, hal. 77).

Pasal 21 ayat (1) Undang­Undang PPh mengatur bahwa pemotongan pajak atas
penghasilan sehubungan dengan pekerjaan, jasa, atau kegiatan dengan nama
dan bentuk apa pun yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak orang pribadi dalam
negeri wajib dilakukan oleh pemberi kerja, bendahara pemerintah, dana pensiun,
badan yang membayar honorarium, dan penyelenggara kegiatan. Pasal 22 ayat
(1) huruf a Undang­Undang PPh mengatur bahwa Menteri Keuangan dapat
menetapkan bendehara pemerintah untuk memungut pajak sehubungan dengan
pembayaran atas penyerahan barang. Pasal 23 ayat (1) Undang­Undang PPh
mengatur bahwa atas penghasilan tersebut di bawah ini dengan nama dan dalam
bentuk apa pun yang dibayarkan, disediakan untuk dibayarkan, atau telah jatuh
tempo pembayarannya oleh badan pemerintah, subjek pajak badan dalam negeri,
penyelenggara kegiatan, bentuk usaha tetap, atau perwakilan perusahaan luar
negeri lainnya kepada Wajib Pajak dalam negeri atau bentuk usaha tetap,
dipotong pajak oleh pihak yang wajib membayarkan.

Pasal 12 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila Dirjen Pajak
mendapatkan bukti jumlah pajak yang terutang menurut SPT sebagaimana
dimaksud pada ayat (2) tidak benar, Dirjen Pajak menetapkan jumlah pajak
yang terutang. Ketentuan ini menjadi dasar kewenangan Dirjen Pajak untuk
menerbitkan ketetapan pajak, dan adanya ketetapan pajak merupakan ciri sistem
official assessment.

Pasal 9 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa STP, SKPKB, serta
SKPKBT, dan SK Keberatan, SK Pembetulan, Putusan Banding, serta Putusan
Peninjauan Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayar
bertambah, harus dilunasi dalam jangka waktu satu bulan sejak tanggal
diterbitkan. Jika cara kontribusi wajib ke kas negara untuk self assessment adalah
membayar sedangkan untuk with holding adalah membayar maka untuk official
assessment adalah melunasi.

Untuk memudahkan dalam mengingat bahwa self assessment yang diterapkan di


Indonesia bukanlah self assessment murni tetapi ada unsur with holding dan

DTSD Pajak II
14
KUP

official assessment maka penulis namakan Self assesment++(6M+1). Rangkaian


kegiatan dalam self assessment dapat disingkat dengan (6M+1) yaitu: Mendaftar
untuk mendapatkan NPWP/Melaporkan untuk dikukuhkan sebagai PKP,
Menghitung, Memperhitungkan/mengkreditkan, Memungut/memotong,
Membayar/Menyetor/ Melunasi, Menyampaikan, dan Menghapuskan
NPWP/Mencabut penggukuhan PKP. Sebenarnya memang ada tujug ‘M’ tetapi
karena untuk menghapuskan NPWP Wajib Pajak Orang Pribadi salah satunya
karena meninggal dunia sehingga tidak benar­benar dilakukan secara self
assessment maka tidak disingkat 7M tetapi (6M+1). Guna memudahkan
mengingat Self assesment++(6M+1) dapat disajikan sebagaimana dalam Gambar
2.

Gambar 2 Self assesment++(6M+1)

CircumNavigation Undang-Undang KUP

Pernahkah Anda mendapat surat undangan pernikahan seorang kerabat? Hampir


semua dari kita pernah mendapatkannya. Biasanya pesta pernikahan
dilangsungkan disebuah gedung yang belum kita ketahui. Ada dua cara agar kita
dapat menuju lokasi, pertama telepon kepada oarang yang sudah mengetahuinya.
Anda akan mendapat penjelasan secara rinci dari ujung telepon. Masalahnya
adalah setelah telefon ditutup, berapa informasi yang Anda ingat? Biasanya tidak

DTSD Pajak II 15
KUP

banyak. Kedua, Anda mendatangi orang yang tahu lokasi yang dituju kemudian
Anda minta dijelaskan lokasi tersebut dalam sebuah peta. Peta tersebut yang akan
Anda bawa selama perjalanan menuju lokasi. Cara kedua ini lebih mudah bagi
Anda untuk mencapai lokasi.

Harus disadari bahwa Undang­Undang KUP bukan hanya untuk pegawai DJP
tetapi semua Wajib Pajak idealnya harus memahaminya karena pajak adalah
kewajiban semua warga negara. Namun, mempelajari Undang­Undang KUP
bukanlah sekedar membaca teks tulisannya saja karena ada penalaran dan
penafsiran hukum untuk memahaminya. Jika Anda mempelajarinya dengan cara
membaca pasal demi pasal secara berurutan bagaikan Anda mendapat
penjelasan menuju lokasi yang belum Anda ketahui secara lisan di telepon. Ingat,
dibalik setiap amplop undangan pernikanan selalu ada gambar denah yang
walaupun sangat tidak presisi untuk disebut sebagai peta tapi membantu Anda
mencapai lokasi yang dituju. Demikian juga dalam mempelajari Undang­Undang
KUP Anda juga perlu sebuah peta agar memahami gambar besarnya terlebih
dahulu baru kemudian mempalari detail­detailnya. Berdasarkan pengalaman
mengajar di Pusdiklat Pajak penulis menemukan metode mempelajari Undang­
Undang KUP dengan sebuah peta yang akhirnya kami sebut sebagai
CircumNavigation Undang-Undang KUP sebagaimana dalam Gambar 1­3.
Metode itu yang digunakan sebagai pendekatan memahami Undang­Undang KUP
dalam buku ini.

DTSD Pajak II
16
KUP

Gambar 1­3 CircumNavigation Undang­Undang KUP™

DTSD Pajak II 17
KUP

Ketentuan Umum dalam Undang-Undang KUP

Pasal 1 Undang-Undang KUP mengatur tentang ketentuan umum6 sebagai


berikut.

1. Pajak adalah kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi
atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang­Undang, dengan
tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan
negara bagi sebesar­besarnya kemakmuran rakyat.
2. Wajib Pajak adalah orang pribadi atau badan, meliputi pembayaran pajak,
pemotong pajak, dan pemungut pajak, yang mempunyai hak dan kewajiban
perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan.
3. Badan adalah sekumpulan orang dan/atau modal yang merupakan kesatuan
baik yang melakukan usaha maupun yang tidak melakukan usaha yang
meliputi perseroan terbatas, perseroan komanditer, perseroan lainnya, badan
usaha milik negara atau badan usaha milik daerah dengan nama dan dalam
bentuk apa pun, firma, kongsi, koperasi, dana pensiun, persekutuan,
perkumpulan, yayasan, organisasi massa, organisasi sosial politik, atau
organisasi lainnya, lembaga dan bentuk badan lainnya termasuk kontrak
investasi kolektif dan bentuk usaha tetap.
4. Pengusaha adalah orang pribadi atau badan dalam bentuk apa pun yang
dalam kegiatan usaha atau pekerjaannya menghasilkan barang, mengimpor
barang, mengekspor barang, melakukan usaha perdagangan, memanfaatkan
barang tidak berwujud dari luar daerah pabean, melakukan usaha jasa, atau
memanfaatkan jasa dari luar daerah pabean.
5. PKP adalah Pengusaha yang melakukan penyerahan Barang Kena Pajak
dan/atua penyerahan Jasa Kena Pajak yang dikenai pajak berdasarkan
Undang­Undang PPN 1984 dan perubahannya.
6. NPWP adalah nomor yang diberikan kepada Wajib Pajak sebagai sarana
dalam administrasi perpajakan yang dipergunakan sebagai tanda pengenal
diri atau identitas Wajib Pajak dalam melaksanakan hak dan kewajiban
perpajakannya.
7. Masa Pajak adalah jangka waktu yang menjadi dasar bagi Wajib Pajak untuk
menghitung, menyetor, dan melaporkan pajak yang terutang dalam suatu
jangka waktu tertentu sebagaimana ditentukan dalam Undang­Undang ini.
8. Tahun Pajak adalah jangka waktu satu tahun kalender kecuali bila Wajib
Pajak menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun kalender.
9. Bagian Tahun Pajak adalah bagian dari jangka waktu satu Tahun Pajak.

6 Angka 98 Lampiran II UU No. 12 Tahun 2011 mengatur bahwa ketentuan umum berisi: a. Batasan
pengertian atau definisi, b. Singkatan atau akronim yang dituangkan dalam batasan pengertian atau
definisi, dan/atau hal-hal lain yang bersifat umum yang berlaku bagi pasal atau beberapa pasal
berikutnya anatara lain ketentuan yang mencerminkan asas, maksud dan tujuan tanpa dirumuskan
tersendiri dalam pasal atau bab.

DTSD Pajak II
18
KUP

10. Pajak yang terutang adalah pajak yang harus dibayar pada suatu saat, dalam
Masa Pajak, dalam Tahun Pajak, atau dalam Bagian Tahun Pajak sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.
11. SPT adalah surat yang oleh Wajib Pajak digunakan untuk melaporkan
penghitungan dan/atau pembayaran pajak, objek pajak dan/atau bukan objek
pajak, dan/atau harta dan kewajiban sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan.
12. SPT Masa adalah SPT untuk suatu Masa Pajak.
13. SPT Tahunan adalah SPT untuk suatu Tahunn Pajak atau Bagian Tahun
Pajak.
14. SSP adalah bukti pembayaran atau penyetoran pajak yang telah dilakukan
dengan menggunakan formulir atau telah dilakukan dengan cara lain ke kas
negara melalui tempat pembayaran yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan.
15. Surat Ketetapan Pajak adalah surat ketetapan yang meliputi SKPKB,
SKPKBT, Surat Ketetapan Pajak Nihil, atau SKPLB.
16. Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar adalah surat ketetapan pajak yang
menentukan besarnya jumlah pokok pajak, jumlah kredit pajak, jumlah
kekurangan pembayaran pokok pajak, besarnya sanksi administrasi, dan
jumlah pajak yang masih harus dibayar.
17. Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan adalah surat ketetapan
pajak yang menentukan tambahan atas jumlah pajak yang telah ditetapkan.
18. Surat Ketetapan Pajak Nihil adalah surat ketetapan pajak yang menentukan
jumlah pokok pajak sama besarnya dengan jumlah kredit pajak atau pajak
tidak terutang dan tidak ada kredit pajak.
19. Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar adalah surat ketetapan pajak yang
menentukan jumlah kelebihan pembayaran pajak karena jumlah kredit pajak
lebih besar daripada pajak yang terutang atau seharusnya tidak terutang.
20. STP adalah surat untuk melakukan tagihan pajak dan/atau sanksi administrasi
berupa bunga dan/atau denda.
21. Surat Paksa adalah surat perintah membayar utang pajak dan biaya
penagihan pajak.
22. Kredit Pajak untuk Pajak Penghasilan adalah pajak yang dibayar sendiri
oleh Wajib Pajak ditambah dengan pokok pajak yang terutang dalam Surat
Tagihan Pajak karena Pajak Penghasilan dalam tahunn berjalan tidak atau
kurang dibayar, ditambah dengan pajak yang dipotong atau dipungut,
ditambah dengan pajak atas penghasilan yang dibayar atau terutang di luar
negeri, dikurangi dengan pengembalian pendahuluan kelebihan pajak, yang
dikurangkan dari pajak yang terutang.
23. Kredit Pajak untuk PPN adalah Pajak Masukan yang dapat dikreditkan
setelah dikurangi dengan pengembalian pendahuluan kelebihan pajak atau
setelah dikurangi dengan pajak yang telah dikompensasikan, ang dikurangkan
dari pajak yang terutang.

DTSD Pajak II 19
KUP

24. Pekerjaan bebas adalah pekerjaan yang dilakukan oleh orang pribadi yang
mempunyai keahlian khusus sebagai usaha untuk memperoleh penghasilan
yang tidak terikat oleh suatu hubungan kerja.
25. Pemeriksaan adalah serangkaian kegiatan menghimpun dan mengolah data,
keterangan, dan/atau bukti yang dilaksanakan secara objektif dan profesional
berdasarkan suatu standar pemeriksaan untuk menguji kepatuhan
pemenuhan kewajiban perpajakan dan/atau untuk tujuan lain dalam rangka
melaksanakan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.
26. Bukti Permulaan adalah keadaan, perbuatan, dan/atau bukti berupa
keterangan, tulisan, atau benda yang dapat memberikan petunjuk adanya
dugaan kuat bahwa sedang atau telah terjadisuatu tindak pidana di bidang
perpajakan yang dilakukan oleh siapa saja yang dapat menimbulkan kerugian
pada pendapatan negara.
27. Pemeriksaan Bukti Permulaan adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk
mendapatkan bukti permulaan tentang adanya dugaan telah terjadi tindak
pidana di bidang perpajakan.
28. Penanggung Pajak adalah orang pribadi atau badan yang bertanggung
jawab atas pembayaran pajak, termasuk wakil yang menjalankan hak dan
memenuhi kewajiban Wajib Pajak sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan.
29. Pembukuan adalah suatu proses pencatatan yang dilakukan secara teratur
untuk mengumpulkan data dan informasi keuangan yang meliputi harta,
kewajiban, modal, penghasilan dan biaya, serta jumlah harga perolehan dan
penyerahan barang atau jasa, yang ditutup dengan menyusun laporan
keuangan berupa neraca, dan laporan laba rugi untuk periode Tahun Pajak
tersebut.
30. Penelitian adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk menilai
kelengkapan pengisian SPT dan lampiran­lampirannya termasuk penilaian
tentang kebenaran penulisan dan penghitungannya.
31. Penyidikan Tindak Pidana Di Bidang Perpajakan adalah serangkaian
tindakan yang dilakukan oleh penyidik untuk mencari serta mengumpulkan
bukti yang dengan bukti itu membuat terang tindak pidana di bidang
perpajakan yang terjadi serta menemukan tersangkanya.
32. Penyidik adalah pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu di lingkungan DJP
yang diberi wewenang khusus sebagai penyidik untuk melakukan penyidikan
tindak pidana di bidang perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang­undangan.
33. Surat Keputusan Pembetulan adalah SK yang membetulkan kesalahan
tulis, kesalahan hitung, dan/atau kekeliruan penerapan ketentuan tertentu
dalam peraturan perundang­undangan perpajakan yang terdapat dalam surat
ketetapan pajak, STP, SK Pembetulan, SK Keberatan, SK Pengurangan
Sanksi Administrasi, SK Penghapusan Sanksi Administrasi, SK Pengurangan
Ketetapan Pajak, Surat Pembatalan Ketetapan Pajak, SK Pengembalian
Pendahuluan Kelebihan Pajak, atau SK Pemberian Imbalan Bunga.

DTSD Pajak II
20
KUP

34. Surat Keputusan Keberatan adalah SK atas keberatan terhadap surat


ketetapan pajak atau terhadap pemotongan atau pemungutan oleh pihak
ketiga yang diajukan oleh Wajib Pajak.
35. Putusan Banding adalah putusan badan peradilan pajak atas banding
terhadap SK Keberatan yang diajukan oleh Wajib Pajak.
36. Putusan Gugatan adalah putusan badan peradilan pajak atas gugatan
terhadap hal­hal yang berdasarkan ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan dapat diajukan gugatan.
37. Putusan Peninjauan Kembali adalah putusan Mahkamah Agung atas
permohonan peninjauan kembali yang diajukan oleh Wajib Pajak atau oleh
Dirjen Pajak terhadap Putusan Banding atau Putusan Gugatan dari badan
peradilan pajak.
38. Surat Keputusan Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak adalah SK
yang menentukan jumlah pengembalian pendahuluan kelebihan pajak untuk
Wajib Pajak Tertentu.
39. Surat Keputusan Pemberian Imbalan Bunga adalah SK yang menentukan
jumlah imbalan bunga yang diberikan kepada Wajib Pajak.
40. Tanggal dikirim adalah tanggal stempel pos pengiriman, tanggal fasimili,
atau dalam hal disampaikan secara langsung adalah tanggal pada saat surat,
keputusan, atau putusan disampaikan secara langsung.
41. Tanggal diterima adalah tanggal stempel pos pengiriman, tanggal faksimili,
atau dalam hal diterima secara langsung adalah tanggal pada saat surat,
keputusan, atau putusan diterima secara langsung.

Latihan

1. Rangkumlah ciri dan corak Undang­Undang KUP!


2. Terangkan self assessment yang diterapkan di Indonesia!
3. Rangkumlah Undang­Undang KUP dengan CircumNavigation UU KUP!

Rangkuman

Sebagai Negara bekas jajahan Belanda masih banyak berlaku hokum tinggalan
colonial yang sudah tidak sesuai lagi dengan Indonesia sebagai bangsa yang
merdeka, termasuk hokum pajak. Untuk itulah perlu dibuat hokum pajak yang
sesuai dengan ciri dan corak tersendiri yaitu pemungutan pajak merupakan
perwujudan dari pengabdian kewajiban dan peran serta Wajib Pajak untuk
pembiayaan negara dan pembangunan nasional, tanggung jawab atas kewajiban
pelaksanaan pajak, anggota masyarakat Wajib Pajak diberi kepercayaan untuk
dapat melaksanakan kegotongroyongan nasional melalui sistem menghitung,
memperhitungkan, dan membayar sendiri pajak yang terhutang (self assesment).

DTSD Pajak II 21
KUP

Dengan sistem ini diharapkan pelaksanaan administrasi perpajakan yang berbelit­


belit dan birokratis akan dihilangkan. Jelaslah bahwa sistem pemungutan pajak
yang ditentukan menurut undang­undang ini, memberi kepercayaan lebih besar
kepada anggota masyarakat Wajib Pajak untuk melaksanakan kewajiban
perpajakannya. Undang­Undang KUP akan menjadi "ketentuan umum" bagi
perundang­undangan perpajakan yang lain.

Self assessment yang diterapkan di Indonesia bukanlah self assessment murni


tetapi ada unsur with holding dan official assessment maka penulis namakan Self
Assesment++(5M+1)™yaitu: Mendaftar untuk mendapatkan NPWP/Melaporkan
untuk dikukuhkan sebagai PKP, Menghitung, Memperhitungkan atau
mengkreditkan, Membayar/Menyetor/Melunasi, Menyampaikan, dan
Menghapuskan NPWP/Mencabut penggukuhan PKP. Mempelajari Undang­
Undang KUP dengan membaca­pasal demi pasal beserta penjelasannya secara
berurutan tidak efektif karena undang­undang harus dipahami dalam sebuah
kaitan yang saling berhubungan (penafsiran sistematik). Untuk mempelajari
Undang­Undang KUP perlu sebuah peta agar memehami gambar besarnya
terlebih dahulu baru kemudian mempalari detail­detailnya, peta tersebut adalah
CircumNavigation Undang-Undang KUP™.

Tes Formatif

Isilah titik­titik dalam soal dengan pilihan jawaban yang tersedia. Ingat! Jumlah
jawaban lebih banyak dari jumlah soal dan hanya ada satu jawaban yang tepat.

Soal Jawaban
1. Pelaksanaan kewajiban perpajakan, dalam banyak A. jaman kolonial
hal sangat tergantung dari pelaksanaan B. jaman awal
administrasi perpajakan yang dilakukan oleh kemerdekaan
aparat perpajakan, merupakan ciri dan corak C. Hindia Belanda
system pemungutan pajak .... D. reformasi Undang­
Undang Pajak
2. Pemungutan pajak merupakan perwujudan dari
tahun 1983
pengabdian kewajiban dan peran serta Wajib
E. self assesment
Pajak untuk secara langsung dan bersama­sama
F. official assessment
melaksanakan kewajiban perpajakan yang
G. withholding

DTSD Pajak II
22
KUP

Soal Jawaban
diperlukan untuk pembiayaan negara dan H. semua perundang­
pembangunan nasional, merupakan ciri dan corak undangan
pemungutan pajak …. perpajakan
I. Beban
3. Wajib Pajak diberi kepercayaan untuk dapat
J. Kewajiban
melaksanakan kegotongroyongan nasional
K. kemakmuran rakyat
melalui sistem menghitung, memperhitungkan,
L. dilunasi
dan membayar sendiri pajak yang terhutang
M. dibayar
disebut dengan ….
N. disetor
4. Kedudukan Undang­Undang ini yang akan menjadi
ketentuan umum bagi ….

5. Aturan Bea Meterai tahun 1921 merupakan aturan


hukum produk ….

6. Pemungutan pajak pada jaman kolonial dirasakan


rakyat sebagai ….

7. Pajak bersifat memaksa berdasarkan Undang­


Undang, dengan tidak mendapatkan imbalan
secara langsung dan digunakan untuk sebesar­
besarnya ….

8. Jumlah pajak yang harus dibayar dalam STP,


SKPKB, SKPKBT, SK Keberatan, atau Putusan
Banding harus … dalam jangka waktu satu bulan
sejak tanggal diterbitkan.

9. Jumlah kurang bayar dalam SPT Masa PPN harus


… sebelum SPT disampaikan.

10. Adanya pemotong dan pemungut pajak


merupakan ciri dari pemungutan pajak dengan
sistem ….

DTSD Pajak II 23
KUP

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Bandingkan hasil jawaban Saudara dengan kunci jawaban tes formatif yang ada
di bagian akhir modul ini. Hitung jumlah jawaban Saudara dengan benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman
Saudara terhadap materi kegiatan belajar ini.

Jumlah jawaban benar


ℎ = × 100
JUmlah seluruh soal

Tingkat nilai adalah sebagai berikut:

DTSD Pajak II
24
KUP

KEGIATAN
BELAJAR 2

KEWAJIBAN MENDAFTARKAN DIRI DAN


MELAPORKAN USAHA

Indikator Keberhasilan

 Merangkum pendaftaran NPWP


 Menerangkan penghapusan NPWP
 Menjelasakan pengukuhan PKP
 Menjelasakan pencabutan PKP
 Menjelasakan perubahan data Wajib Pajak/PKP

Uraian dan Contoh

Pasal 1 angka 6 Undang­Undang KUP memberi pengertian NPWP adalah nomor


yang diberikan kepada Wajib Pajak sebagai sarana dalam administrasi perpajakan
yang dipergunakan sebagai tanda pengenal diri atau identitas Wajib Pajak dalam
melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya. Saat mulai menjadi WP dalam
literatur sering disebut dengan istilah taatbestand yaitu pada saat syarat subjektif
bertemu dengan syarat objektif maka ia sudah memenuhi syarat sebagai Wajib
Pajak. Wajib Pajak yang sudah terdaftar akan mendapatkan Kartu NPWP dan
SKT. Kartu NPWP adalah kartu yang diterbitkan oleh KPP atau KP2KP yang
berisikan NPWP dan identitas lainnya.1 SKT yang selanjutnya disingkat menjadi
SKT adalah surat keterangan yang diterbitkan oleh KPP atau KP2KP sebagai
pemberitahuan bahwa Wajib Pajak telah terdaftar pada KPP tertentu yang berisi
NPWP dan kewajiban perpajakan Wajib Pajak.2

Pendaftaran untuk memperoleh NPWP dan Pelaporan untuk dikukuhkan sebagai


PKP adalah tahap pertama dalam CircumNavigation UU KUP sebagaimana
dalam Gambar 2­1.

1Pasal 1 angka 9 PER-20/PJ/2013


2Pasal 1 angka 10 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II 25
KUP

Gambar 2­1 Kedudukan NPWP dan PKP dalam CircumNavigation UU KUP

Pendaftaran NPWP dan pengukuhan PKP diatur dalam Pasal 2 Undang­Undang


KUP yang dapat dijelaskan sebagaimana Gambar 2­2.

Gambar 2­2 Skema Pendaftaran NPWP dan Pengukuhan PKP

DTSD Pajak II
26
KUP

Kewajiban Mendaftar dan Fungsi NPWP

Secara yuridis taatbestand diatur dalam Pasal 2 ayat (1) Undang­


Undang KUP yang mengatur bahwa bahwa setiap Wajib Pajak
yang telah memenuhi persyaratan subjektif dan objektif sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan
wajib mendaftarkan diri pada kantor DJP yang wilayah kerjanya meliputi tempat
tinggal atau tempat kedudukan Wajib Pajak dan kepadanya diberikan NPWP.

Sesuai dengan sistem self assessment setiap Wajib Pajak yang telah memenuhi
persyaratan subjektif dan objektif tersebut wajib mendaftarkan diri pada kantor
DJP untuk dicatat sebagai Wajib Pajak dan sekaligus untuk mendapatkan NPWP.
Adapun apa itu persyaratan sbyektif dan obyektif disebutkan dalam penjelasan
Pasal 2 ayat (1) Undang­Undang KUP, sebagai berikut.

 Persyaratan subjektif adalah persyaratan yang sesuai dengan ketentuan


mengenai subjek pajak dalam Undang­Undang Pajak Penghasilan 1984 dan
perubahannya.

 Persyaratan objektif adalah persyaratan bagi subjek pajak yang menerima


atau memperoleh penghasilan atau diwajibkan untuk melakukan
pemotongan/pemungutan sesuai dengan ketentuan Undang­Undang Pajak
Penghasilan 1984 dan perubahannya.

Perlu dipahami bahwa meskipun penjelasan Pasal 2 ayat (1) Undang­Undang


KUP hanya menjelaskan tentang persyaratan subjektif dan persyaratan objektif
sebagaimana diatur dalam Undang­Undang PPh beserta perubahannya, tetapi
ketentuan taatbestand juga berlaku untuk Undang­undang PPN 1984 dan
perubahannya. Alasannya adalah karena aturan yang berisi norma dalam undang­
undang adalah apa yang ada dalam batang tubuh, penjelasan bukanlah norma
yang mengatur tetapi lebih bersifat penafsiran otentik dari batang tubuhnya. Wajib
Pajak lazimnya dipakai untuk menyebut subyek Pajak Penghasilan, sedangkan
untuk subyek pajak PPN disebut dengan istilah PKP. Pengukuhan PKP akan
dibahas dalam subbab tersendiri.

Perlu ditekankan bahwa fungsi NPWP merupakan sarana dalam administrasi


perpajakan yang dipergunakan sebagai tanda pengenal diri atau identitas Wajib
Pajak, bukan untuk menentukan saat terutangnya pajak atau saat mulai harus

DTSD Pajak II 27
KUP

melaporkan pajaknya. Masing­masing orang mempunyai tanda pengenal diri atau


identitas berupa nama, tetapi nama banyak yang sama atau mirip sehingga
menyulitkan dalam administrasi dan pengawasan perpajkannya. Agar masing­
masing identitas Wajib Pajak unik untuk memudahkan administrasi perpajakannya
maka selain nama, juga diberikan NPWP sebagai identitas.

Setiap Wajib Pajak, baik orang pribadi maupun badan hanya diberikan satu
NPWP, sepanjang hidupnya, walaupun domisilinya berpindah­pindah. NPWP juga
dipergunakan untuk menjaga ketertiban dalam pembayaran pajak dan dalam
pengawasan administrasi perpajakan. Dalam hal berhubungan dengan dokumen
perpajakan, Wajib Pajak diwajibkan mencantumkan NPWP yang dimilikinya.

Wajib Pajak yang sudah mendaftarkan diri akan memperoleh NPWP yang secara
fisik berupa kartu NPWP dan SKT. SKT adalah surat keterangan yang diterbitkan
oleh KPP atau KP2KP sebagai pemberitahuan bahwa Wajib Pajak telah terdaftar
pada KPP tertentu yang berisi NPWP dan kewajiban perpajakan Wajib Pajak.3

Terhadap Wajib Pajak yang tidak mendaftarkan diri untuk mendapatkan NPWP
dikenai sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan.4

Subyek Yang Wajib Mendaftarkan Diri untuk Memperoleh NPWP

Penjelasan Pasal 2 ayat (1) Undang­Undang KUP menyebutkan bahwa


kewajiban mendaftarkan diri tersebut berlaku pula terhadap wanita kawin yang
dikenai pajak secara terpisah karena hidup terpisah berdasarkan keputusan hakim
atau dikehendaki secara tertulis berdasarkan perjanjian pemisahan penghasilan
dan harta.Wanita kawin selain tersebut di atas dapat mendaftarkan diri untuk
memperoleh NPWP atas namanya sendiri agar wanita kawin tersebut dapat
melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban perpajakannya terpisah dari hak dan
kewajiban perpajakan suaminya.

Kewajiban mendaftarkan diri bagi wanita kawin dengan dua kondisi tersebut dalam
Undang­Undang KUP tahun 1983 belum diatur secara khusus. Mulai 1 Januari

3 Pasal 1 angka 10 PER-20/PJ/2013


4Penjelasan Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang KUP

DTSD Pajak II
28
KUP

19955 diatur bahwa kewajiban mendaftarkan diri tersebut berlaku pula terhadap
wanita kawin yang dikenakan pajak secara terpisah karena hidup terpisah
berdasarkan keputusan hakim atau dikehendaki secara tertulis berdasarkan
perjanjian pemisahan penghasilan dan harta.6 Ketentuan ini juga masih ada dalam
perubahan Undang­Undang KUP tahun 2000. Undang­Undang KUP perubahan
tahun 2007 menambah ketentuan baru bahwa bagi wanita kawin selain dua
kondisi tersebut di atas dapat mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP atas
namanya sendiri agar wanita kawin tersebut dapat melaksanakan hak dan
memenuhi kewajiban perpajakannya terpisah dari hak dan kewajiban perpajakan
suaminya.7

Jadi yang harus mendaftarkan diri adalah Wajib Pajak yang telah memenuhi syarat
subjektif dan syarat objektif, termasuk wanita kawin,8 meliputi:9

a) Wajib Pajak orang pribadi, termasuk wanita kawin yang dikenai pajak secara
terpisah (yang tidak menjalankan usaha atau pekerjaan bebas dan
memperoleh penghasilan di atas PTKP) karena:

a. hidup terpisah berdasarkan keputusan hakim;

b. menghendaki secara tertulis berdasarkan perjanjian pemisahan


penghasilan dan harta; atau

c. memilih melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban perpajakannya


terpisah dari suaminya meskipun tidak terdapat keputusan hakim atau
tidak terdapat perjanjian pemisahan penghasilan dan harta, yang tidak
menjalankan usaha atau pekerjaan bebas dan memperoleh penghasilan
di atas Penghasilan Tidak Kena Pajak;

b) Wajib Pajak orang pribadi, termasuk wanita kawin yang dikenai pajak secara

5 mulai berlakunya Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 1994 tentang Perubahan Atas
Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 Tentang Ketentuan Umum Dan Tata Cara Perpajakan
6 Penjelasan Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 1994 tentang Perubahan

Atas Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 Tentang Ketentuan Umum Dan Tata Cara Perpajakan,
ketentuan ini diatur dalam (batang tubuh) Pasal 2 ayat (2) PP Nomor 74 Tahun 2011
7 Penjelasan Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2007 tentang Perubahan

Ketiga Atas Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 Tentang Ketentuan Umum Dan Tata Cara
Perpajakan
8 Ketentuan ini dijabarkan lebih lanjut dalam Pasal 2 PP No. 74 Tahun 2011 dan Pasal 2 PMK Nomor

73/PMK.03/2012 dan Pasal 2 Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER-20/PJ/2013


9Pasal 2 ayat (3) PER - 20/PJ/2013

DTSD Pajak II 29
KUP

terpisah (yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas) karena:

a. hidup terpisah berdasarkan keputusan hakim;

b. menghendaki secara tertulis berdasarkan perjanjian pemisahan


penghasilan dan harta; atau

c. memilih melaksanakan hak dan kewajiban perpajakan terpisah dari


suaminya meskipun tidak terdapat keputusan hakim atau tidak terdapat
perjanjian pemisahan penghasilan dan harta, yang menjalankan usaha
atau pekerjaan bebas;

Catatan 1: Wanita kawin yang ingin melaksanakan hak dan memenuhi


kewajiban perpajakan terpisah dari hak dan kewajiban perpajakan suami
harus mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP.10 Contoh: Bapak Bagus
yang telah memiliki NPWP 12.345.678.9­XXX.000 menikah dengan Ibu Ayu
yang belum memiliki NPWP. Ibu Ayu memperoleh penghasilan dan ingin
melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban perpajakan secara terpisah dari
suaminya. Oleh karena itu, Ibu Ayu harus mendaftarkan diri ke Kantor DJP
untuk memperoleh NPWP dan diberi NPWP baru dengan nomor
98.765.432.1­XXX.000.

Catatan 2: Dalam hal wanita kawin yang ingin melaksanakan hak dan
memenuhi kewajiban perpajakan terpisah dari hak dan kewajiban perpajakan
suami telah memiliki NPWP sebelum kawin, tidak perlu mendaftarkan diri
untuk memperoleh NPWP.11 Contoh: Lisa memperoleh penghasilan dan telah
memiliki NPWP dengan nomor 56.789.012.3­XYZ.000. Lisa kemudian
menikah dengan Hengki yang telah memiliki NPWP 78.901.234.5­XYZ.000.
Apabila Lisa setelah menikah memilih untuk melaksanakan hak dan
memenuhi kewajiban perpajakan secara terpisah dari suaminya, maka Lisa
tidak perlu mendaftarkan diri lagi untuk memperoleh NPWP dan tetap
menggunakan NPWP 56.789.012.3­XYZ.000 dalam melaksanakan hak dan
memenuhi kewajiban perpajakannya.

c) Wajib Pajak badan yang memiliki kewajiban perpajakan sebagai pembayar

10Pasal 2 ayat (4) PP 74 Tahun 2011


11Pasal 2 ayat (5) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
30
KUP

pajak, pemotong dan/atau pemungut pajak sesuai ketentuan peraturan


perundang­undangan perpajakan, termasuk bentuk usaha tetap dan
kontraktor dan/atau operator di bidang usaha hulu minyak dan gas bumi;

d) Wajib Pajak badan yang hanya memiliki kewajiban perpajakan sebagai


pemotong dan/atau pemungut pajak sesuai ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan, termasuk bentuk kerja sama operasi (Joint Operation);
dan

e) Bendahara yang ditunjuk sebagai pemotong dan/atau pemungut pajak sesuai


ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.

Wajib Pajak orang pribadi selain Wajib Pajak tersebut di atas dapat memilih untuk
mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP.12

Pengecualian:

 Wanita kawin yang telah memenuhi persyaratan subjektif dan objektif sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang­undangan di bidang perpajakan dan
tidak hidup terpisah atau tidak melakukan perjanjian pemisahan penghasilan
dan harta secara tertulis, hak dan kewajiban perpajakannya digabungkan
dengan pelaksanaan hak dan pemenuhan kewajiban perpajakan suaminya.13
Contoh: Suami istri berdomisili di Salatiga, karena suami bekerja di
Pekanbaru, yang bersangkutan bertempat tinggal di Pekanbaru sedangkan
istri bertempat tinggal di Salatiga.14

Kewajiban Mendaftar NPWP bagi Wanita Kawin dan Anak Yang Belum
Dewasa

Pada prinsipnya sistem administrasi perpajakan di Indonesia menempatkan


keluarga sebagai satu kesatuan ekonomis, sehingga dalam satu keluarga hanya
terdapat satu NPWP. Dengan demikian, wanita kawin yang tidak menghendaki
untuk melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban perpajakan terpisah dari

12Pasal2 ayat (7) PMK No. 73/PMK.03/2012 jo. Pasal 2 ayat (6) PER - 20/PJ/2013
13Pasal2 ayat (3) PP 74 Tahun 2011
14 Penjelasan Pasal 2 ayat (3) PP Nomor 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 31
KUP

suaminya dan anak yang belum dewasa, harus melaksanakan hak dan memenuhi
kewajiban perpajakannya menggunakan NPWP suami atau kepala keluarga.15

Wanita kawin yang telah memiliki NPWP sebelum kawin, wanita kawin tersebut
harus mengajukan permohonan penghapusan NPWP dengan alasan bahwa
pelaksanaan hak dan pemenuhan kewajiban perpajakannya digabungkan dengan
pelaksanaan hak dan pemenuhan kewajiban perpajakan suaminya. Demikian
halnya terhadap "anak yang belum dewasa" sebagaimana diatur dalam Undang­
Undang Pajak Penghasilan 1984 dan perubahannya, yaitu yang belum berumur
18 tahun dan belum pernah menikah, kewajiban perpajakan anak yang belum
dewasa tersebut digabung dengan orang tuanya.16

Dalam Hukum Perdata dikenal dua keadaan yang berhubungan dengan lembaga
perkawinan, pertama perkawinan yang hidup terpisah berdasarkan keputusan
hakim, kedua perkawinan yang dikehendaki secara tertulis berdasarkan perjanjian
pemisahan penghasilan dan harta. Perkawinan yang hidup terpisah berdasarkan
putusan hakim juga dikenal dengan istilah perceraian, sedangkan perkawinan
dengan perjanjian pisah penghasilan dan harta status perkawinan masih utuh
seperti perkawinan pada umumnya hanya penghasilan dan hartanya secara
yuridis dipisahkan. Tidak termasuk dalam pengertian hidup terpisah adalah suami
istri yang hidup terpisah antara lain karena tugas, pekerjaan, atau usaha.

Terdapat perbedaan istilah untuk anak yang belum dewasa, penjelasan Pasal 2
ayat (3) PP Nomor 74 Tahun 2011 untuk anak yang belum dewasa digabung
dengan orang tuanya, sedangkan Pasal 2 ayat (5) PER­20/PJ/2013 disebut
dengan istilah kepala keluarga. Penulis setuju menggunakan istilah orang tua
bukan kepala keluarga. Makna kepala keluarga di Indonesia identik dengan suami
atau laki­laki sedangkan orang tua bisa bapak atau ibu. Anak yang belum dewasa
dalam kasus hidup terpisah atau perceraian dapat ikut bapak atau ibunya,
sedangkan kewajiban perpajakannya mengikuti kepada siapa ia secara nyata
yang ditunjuk menjadi wali, bisa bapak atau ibu.

15Pasal 2 ayat (5) PER - 20/PJ/2013


16 Penjelasan Pasal 2 ayat (3) PP Nomor 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
32
KUP

Kewajiban NPWP Warisan Yang Belum Terbagi

Undang­Undang KUP tidak mengatur ketentuan NPWP bagi warisan yang belum
terbagi, namun karena Undang­Undang PPh mengakui sebagai sebagai satu
kesatuan menggantikan yang berhak dalam kedudukannya sebagai subyek pajak
maka perlu aturan sebagai dasar hukumnya. PP 74 Tahun 2011 mengatur bahwa
warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan menggantikan yang berhak
dalam kedudukannya sebagai subjek pajak menggunakan NPWP dari orang
pribadi yang meninggalkan warisan tersebut dan diwakili oleh salah seorang ahli
waris, pelaksana wasiat, atau pihak yang mengurus harta peninggalan.17 Wakil
dari Wajib Pajak orang pribadi yang meninggalkan warisan wajib melaporkan
perubahan data ke KPP tempat Wajib Pajak terdaftar.18 Maksud melaporkan
perubahan data ke KPP tempat Wajib Pajak terdaftar adalah melaporkan bahwa
Wajib Pajak sudah meninggal dunia sehingga nantinya subyek pajak berubah
namanya menjadi warisan yang belum terbagi tetapi NPWP­nya masih
menggunakan NPWP almahum/almahumah, tetapi dalam menghitung PPh­nya
tidak mendapat penguang PTKP.

Cara Pendaftaran NPWP dan Pelaporan PKP

Cara pendaftaran NPWP dan pengukuhan PKP dapat dilakukan secara manual
maupun e-Registration. Pendaftaran NPWP dan Pelaporan PKP secara manual
(termasuk jika tidak bisa e-Registration) adalah sebagai berikut.

 Wajib Pajak yang mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP dan/atau


melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai PKP dilakukan melalui
permohonan tertulis,19 dengan mengisi dan menandatangani Formulir
Pendaftaran Wajib Pajak dan harus melengkapi formulir pendaftaran tersebut
dengan dokumen yang disyaratkan ke KPP atau KP2KP yang wilayah
kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan atau tempat kegiatan
usaha Wajib Pajak secara langsung, melalui pos, atau melalui perusahaan
jasa ekspedisi atau jasa kurir. KPP atau KP2KP memberikan Bukti

17 Pasal 3 PP No. 74 Tahun 2011


18 Pasal 5 ayat (3) PMK No. 73/PMK.03/2012
19 Pasal 4 ayat (1) dan Pasal 7 ayat (1) PMK No. 73/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 33
KUP

Penerimaan Surat apabila permohonan dinyatakan telah diterima secara


lengkap.

 Berdasarkan permohonan tersebut, KPP atau KP2KP menerbitkan NPWP


paling lambat 1 hari kerja terhitung sejak permohonan diterima secara lengkap
dan pengukuhan PKP paling lambat 5 hari kerja terhitung sejak permohonan
diterima secara lengkap.20

 Pengukuhan PKP diberikan setelah dilakukan verifikasi.21

 Kartu NPWP dan SKT disampaikan kepada Wajib Pajak melalui pos tercatat.22

Pendaftaran NPWP melalui e-Registration yang dilakukan secara online via


internet sehingga memungkinkan pendaftran melalui dunia maya yang bisa
dilakukan dimana saja.23 Cara pendaftaran NPWP pada Aplikasi e-Registration
sebagai berikut.24

 Wajib Pajak yang diwajibkan untuk mendaftarkan diri karena diwajibkan atau
Wajib Pajak memilih untuk mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP, wajib
mengajukan permohonan pendaftaran NPWP dengan menggunakan Formulir
Pendaftaran Wajib Pajak. Permohonan pendaftaran dilakukan secara
elektronik pada Aplikasi e-Registration yang tersedia pada laman DJP di
www.pajak.go.id dan dianggap telah ditandatangani secara elektronik atau
digital dan mempunyai kekuatan hukum.

 Wajib Pajak yang telah menyampaikan Formulir Pendaftaran Wajib Pajak


melalui Aplikasi e-Registration harus mengirimkan dokumen yang disyaratkan
ke KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan
atau tempat kegiatan usaha Wajib Pajak dengan cara mengunggah (upload)
salinan digital (softcopy) dokumen melalui Aplikasi e-Registration atau
mengirimkan dengan menggunakan Surat Pengiriman Dokumen yang telah
ditandatangani. Apabila dokumen yang disyaratkan belum diterima KPP

20 Pasal 4 ayat (2) PMK No. 73/PMK.03/2012 dan Pasal 7 ayat (1) PER - 20/PJ/2013
21 Pasal 4 ayat (3) PMK No. 73/PMK.03/2012
22Pasal 7 ayat (2) PER - 20/PJ/2013
23 Pasal 4 PER-20/PJ/2013
24 Pasal 4 PER - 20/PJ/2013

DTSD Pajak II
34
KUP

dalam jangka waktu 14 hari kerja setelah penyampaian permohonan


pendaftaran secara elektronik, permohonan tersebut dianggap tidak diajukan.

 Apabila dokumen yang disyaratkan telah diterima secara lengkap, KPP


menerbitkan Bukti Penerimaan Surat secara elektronik.KPP atau KP2KP
menerbitkan Kartu NPWP dan SKT paling lambat 1 hari kerja setelah Bukti
Penerimaan Surat diterbitkan.25

Tempat Pendaftaran NPWP

Pasal 2 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa setiap Wajib Pajak yang
telah memenuhi persyaratan subjektif dan objektif sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang­undangan perpajakan wajib mendaftarkan diri pada kantor
DJP yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan Wajib
Pajak dan kepadanya diberikan NPWP. Dalam penjelasannya disebutkan bahwa
selain itu, bagi Wajib Pajak orang pribadi pengusaha tertentu, yaitu Wajib Pajak
orang pribadi yang mempunyai tempat usaha tersebar di beberapa tempat,
misalnya pedagang elektronik yang mempunyai toko di beberapa pusat
perbelanjaan, di samping wajib mendaftarkan diri pada kantor DJP yang wilayah
kerjanya meliputi tempat tinggal Wajib Pajak, juga diwajibkan mendaftarkan diri
pada kantor DJP yang wilayah kerjanya meliputi tempat kegiatan usaha Wajib
Pajak dilakukan. Maksud kantor DJP adalah,26 KPP atau KP2KP yang wilayah
kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan Wajib Pajak; KPP tertentu
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan di bidang perpajakan;
atau tempat lain yang ditunjuk oleh Dirjen Pajak.

Pasal 2 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak dapat
menetapkan:

a. tempat pendaftaran dan/atau tempat pelaporan usaha selain yang ditetapkan


pada ayat (1) dan ayat (2); dan/atau

b. tempat pendaftaran pada kantor DJP yang wilayah kerjanya meliputi tempat
tinggal dan kantor DJP yang wilayah kerjanya meliputi tempat kegiatan usaha
dilakukan, bagi Wajib Pajak orang pribadi pengusaha tertentu.

25Pasal 7 ayat (1) PER - 20/PJ/2013


26Pasal 3 ayat (1) PMK-73/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 35
KUP

Bagi Wajib Pajak orang pribadi pengusaha tertentu selain mendaftarkan diri ke
KPP atau tempat lain juga mendaftarkan diri ke KPP yang wilayah kerjanya
meliputi tempat-tempat kegiatan usaha Wajib Pajak.27 Wajib Pajak Orang
Pribadi Pengusaha Tertentu adalah Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan
kegiatan usaha sebagai pedagang pengecer yang mempunyai satu atau lebih
tempat usaha sebagaimana dimaksud dalam peraturan perundang­undangan di
bidang perpajakan yang mengatur mengenai Orang Pribadi Pengusaha
Tertentu.28 Dalam hal tempat tinggal atau tempat kedudukan, dan/atau tempat
kegiatan usaha Wajib Pajak berada dalam dua atau lebih wilayah kerja KPP,
Dirjen Pajak dapat menetapkan KPP tempat Wajib Pajak terdaftar.29 Tempat
tinggal atau tempat kedudukan tersebut merupakan tempat tinggal atau tempat
kedudukan menurut keadaan yang sebenarnya.30 Tempat pendaftaran masing­
masing Wajib Pajak berbeda, sebagai berikut.31

 Pendaftaran diri untuk memperoleh NPWP bagi Wajib Pajak orang pribadi
dilakukan pada:32

a. KPP atau KP2KP yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau
tempat kedudukan Wajib Pajak;

b. KPP tertentu sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan di


bidang perpajakan; atau

c. tempat lain yang ditunjuk oleh Dirjen Pajak.

 Bagi Wajib Pajak orang pribadi pengusaha tertentu selain mendaftarkan diri
ke KPP atau tempat lain juga mendaftarkan diri ke KPP yang wilayah kerjanya
meliputi tempat­tempat kegiatan usaha Wajib Pajak.33

 Wajib Pajak orang pribadi yang memenuhi syarat sebagai PKP melaporkan
usahanya untuk dikukuhkan sebagai PKP pada KPP atau KP2KP

27Pasal 3 ayat (2) PMK-73/PMK.03/2012 juga diatur lebih lanjut dalam PER - 20/PJ/2013 sebenarnya ketentuan
ini awalnya ada pada penjelasan Pasal 2 ayat (3) Undang-Undang KUP
28Pasal 1 ayat (1) PER - 20/PJ/2013 sebenarnya ketentuan ini awalnya ada pada penjelasan Pasal 2 ayat (3)

Undang-Undang KUP
29Pasal 3 ayat (4) PMK-73/PMK.03/2012
30Pasal 2 ayat (2) PER - 20/PJ/2013
31 Pasal 3 PMK-73/PMK.03/2012
32Pasal 3 ayat (1) PMK No. 73/PMK.03/2012 tidak mengatur kewajiban bagi Wajib Pajak Badan
33Pasal 3 ayat (2) PMK No. 73/PMK.03/2012 jo. Pasal 2 ayat (4) PER - 20/PJ/2013

DTSD Pajak II
36
KUP

yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan,


dan/atau tempat kegiatan usaha Wajib Pajak, atau KPP tertentu (LTO, PMA,
Badora) sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan di bidang
perpajakan.34

 Dalam hal tempat tinggal atau tempat kedudukan, dan/atau tempat kegiatan
usaha Wajib Pajak berada dalam dua atau lebih wilayah kerja KPP, Dirjen
Pajak dapat menetapkan KPP tempat Wajib Pajak terdaftar.35

Penerbitan NPWP Secara Jabatan

Pasal 2 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak menerbitkan
NPWP dan/atau mengukuhkan PKP secara jabatan apabila Wajib Pajak atau
PKP tidak melaksanakan kewajibannya sebagaimana dimaksud pada Pasal ayat
(1) dan/atau ayat (2) Undang­Undang KUP.36 Hal ini dapat dilakukan apabila
berdasarkan data yang diperoleh atau dimiliki oleh DJP ternyata orang pribadi atau
badan atau Pengusaha tersebut telah memenuhi syarat untuk memperoleh NPWP
dan/atau dikukuhkan sebagai PKP.37 Penerbitan NPWP dan/atau pengukuhan
PKP oleh Dirjen Pajak secara jabatan dilakukan berdasarkan hasil pemeriksaan
atau hasil verifikasi,38 sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan di
bidang perpajakan yang mengatur mengenai tata cara Pemeriksaan atau tata cara
Verifikasi.39 Tanggal terdaftar yang tercantum dalam Kartu NPWP dan SKT yang
diterbitkan secara jabatan sesuai dengan tanggal penerbitan Kartu NPWP dan
SKT.40

Pasal 2 ayat (4a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa kewajiban perpajakan


bagi Wajib Pajak yang diterbitkan NPWP dan/atau yang dikukuhkan sebagai PKP
secara jabatan dimulai sejak saat Wajib Pajak memenuhi persyaratan subjektif dan
objektif seusai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan,
paling lama lima tahun sebelumnya diterbitkannya NPWP dan/atau dikukuhkannya

34Pasal 3 ayat (3) PMK No. 73/PMK.03/2012 tidak mengatur kewajiban bagi Wajib Pajak Badan
35Pasal 3 ayat (4) PMK No. 73/PMK.03/2012
36Juga diatur dalam Pasal 2 ayat (9) PMK No. 73/PMK.03/2012 jo Pasal 8 ayat (1) PER - 20/PJ/2013
37 Pasal 2 ayat (4) UU KUP
38 Pasal 2 ayat (10) PMK No. 73/PMK.03/2012
39 Pasal 8 ayat (2) PER-20/PJ/2013
40 Pasal 8 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II 37
KUP

sebagai PKP secara jabatan tersebut. Ayat ini mengatur bahwa dalam penerbitan
NPWP dan/atau pengukuhan sebagai PKP secara jabatan harus memperhatikan
saat terpenuhinya persyaratan subjektif dan objektif dari Wajib Pajak yang
bersangkutan. Selanjutnya terhadap Wajib Pajak tersebut tidak dikecualikan dari
pemenuhan kewajiban perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan
kepastian hukum kepada Wajib Pajak maupun Pemerintah berkaitan dengan
kewajiban Wajib Pajak untuk mendaftarkan diri dan hak untuk memperoleh NPWP
dan/atau dikukuhkan sebagai PKP, misalnya terhadap Wajib Pajak diterbitkan
NPWP secara jabatan pada tahun 2008 dan ternyata Wajib Pajak telah memenuhi
persyaratan subjektif dan objektif sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan terhitung sejak tahun 2005, kewajiban perpajakannya timbul
terhitung sejak tahun 2005. Penerbitan SKPKB sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 13 ayat (1) dan ayat (2) Undang­Undang KUP.

Jangka Waktu Pendaftaran atau Pengukuhan

Pasal 2 ayat (5) Undang­Undang KUP mengatur bahwa jangka waktu pendaftaran
dan pelaporan serta tata cara pendaftaran dan pengukuhan termasuk
penghapusan NPWP dan/atau pencabutan Pengukuhan PKP diatur dengan atau
berdasarkan PMK.41 Kewajiban mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP dan
kewajiban melaporkan usaha untuk memperoleh pengukuhan PKP dibatasi jangka
waktunya karena hal ini berkaitan dengan saat pajak terutang dan kewajiban
menggenakan pajak terutang.42 Ketentuan pasal ini sebetulnya adalah
taatbestand. Adapun jangka waktu pendaftaran adalah sebagaimana dalam Tabel
2­1.43

Tabel 2­1 Jangka Waktu Pendaftaran NPWP

Wajib Pajak/Pengusaha Kena


No Jangka Waktu
Pajak
1. Wajib Pajak orang pribadi yang paling lama pada akhir bulan
tidak menjalankan usaha atau berikutnya setelah
tidak melakukan pekerjaan bebas penghasilan Wajib Pajak

41 PMK yang mengatur adalah PMK Nomor 73/PMK.03/2012.


42Penjelasan Pasal 2 ayat (5) Undang-Undang KUP
43 Pasal 3 PER - 20/PJ/2013

DTSD Pajak II
38
KUP

Wajib Pajak/Pengusaha Kena


No Jangka Waktu
Pajak
(termasuk wanita kawin yang tersebut pada suatu bulan
dikenai pajak secara terpisah) yang disetahunkan telah
melebihi PTKP
2. Wajib Pajak orang pribadi yang paling lambat satu bulan
menjalankan usaha atau setelah saat usaha, atau
melakukan pekerjaan bebas pekerjaan bebas nyata­nyata
(termasuk wanita kawin yang mulai dilakukan
dikenai pajak secara terpisah) 44
3. Wajib Pajak badan45 wajib mendaftarkan diri untuk
memperoleh NPWP paling
lambat satu bulan setelah
saat pendirian
4. Bendahara yang ditunjuk sebagai paling lambat sebelum
pemotong dan/atau pemungut melakukan pemotongan
pajak dan/atau pemungutan pajak

Dokumen Syarat Permohonan Pendafatran NPWP

Dokumen yang disyaratkan sebagai kelengkapan permohonan pendaftaran


NPWP meliputi:46

1. Wajib Pajak orang pribadi, yang tidak menjalankan usaha atau pekerjaan
bebas dan Wajib Pajak orang pribadi berupa:

a. fotokopi KTP bagi Warga Negara Indonesia; atau

b. fotokopi paspor, fotokopi KITAS atau KITAP, bagi Warga Negara Asing.

2. Wajib Pajak orang pribadi, yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas
berupa:

a. fotokopi KTP bagi WNI, atau fotokopi paspor, fotokopi KITAS atau KITAP,
bagi WNA, dan fotokopi dokumen izin kegiatan usaha yang diterbitkan
oleh instansi yang berwenang atau surat keterangan tempat kegiatan
usaha atau pekerjaan bebas dari Pejabat Pemerintah Daerah sekurang­
kurangnya Lurah atau Kepala Desa atau lembar tagihan listrik dari
Perusahaan Listrik/bukti pembayaran listrik; atau

44 Pasal 2 ayat (3) PMK No. 73/PMK.03/2012


45 Pasal 2 ayat (3) PMK No. 73/PMK.03/2012
46 Pasal 6 ayat (1) PER-38/PJ/2013

DTSD Pajak II 39
KUP

b. fotokopi e­KTP bagi WNI dan surat pernyataan di atas meterai dari Wajib
Pajak orang pribadi yang menyatakan bahwa yang bersangkutan benar­
benar menjalankan usaha atau pekerjaan bebas.

3. Wajib Pajak badan yang berorientasi pada profit (profit oriented) berupa:

a. fotokopi akta pendirian atau dokumen pendirian dan perubahan bagi


Wajib Pajak badan dalam negeri, atau surat keterangan penunjukan dari
kantor pusat bagi bentuk usaha tetap;

b. fotokopi Kartu NPWP salah satu pengurus, atau fotokopi paspor dan surat
keterangan tempat tinggal dari Pejabat Pemerintah Daerah sekurang­
kurangnya Lurah atau Kepala Desa dalam hal penanggung jawab adalah
WNA;dan

c. fotokopi dokumen izin usaha dan/atau kegiatan yang diterbitkan oleh


instansi yang berwenang atau surat keterangan tempat kegiatan usaha
dari Pejabat Pemerintah Daerah sekurang­kurangnya Lurah atau Kepala
Desa atau lembar tagihan listrik dari Perusahaan Listrik/bukti pembayaran
listrik.

4. Wajib Pajak badan yang tidak berorientasi pada profit (non profit oriented)
berupa:

a. fotokopi e­KTP salah satu pengurus badan atau organisasi; dan

b. surat keterangan domisili dari pengurus RT/RW.

5. Wajib Pajak badan yang hanya memiliki kewajiban perpajakan sebagai


pemotong dan/atau pemungut pajak sesuai ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan, termasuk bentuk kerja sama operasi (Joint
Operation)berupa:

a. fotokopi Perjanjian Kerjasama/Akte Pendirian sebagai bentuk kerja sama


operasi (Joint Operation);

b. fotokopi Kartu NPWP masing­masing anggota bentuk kerja sama operasi


(Joint Operation) yang diwajibkan untuk memiliki NPWP ;

c. fotokopi Kartu NPWP orang pribadi salah satu pengurus perusahaan


anggota bentuk kerja sama operasi (Joint Operation), atau fotokopi

DTSD Pajak II
40
KUP

paspor dan surat keterangan tempat tinggal dari Pejabat Pemerintah


Daerah sekurang­kurangnya Lurah atau Kepala Desa dalam hal
penanggung jawab adalah Warga Negara Asing; dan

d. fotokopi dokumen izin usaha dan/atau kegiatan yang diterbitkan oleh


instansi yang berwenang atau surat keterangan tempat kegiatan usaha
dari Pejabat Pemerintah Daerah sekurang­kurangnya Lurah atau Kepala
Desa.

6. Bendahara sebagai Wajib Pajak pemotong dan/atau pemungut pajak berupa:

a. fotokopi surat penunjukan sebagai Bendahara; dan

b. fotokopi Kartu Tanda Penduduk.

7. Wajib Pajak dengan status cabang dan Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha
Tertentu berupa:

a. fotokopi Kartu NPWP pusat atau induk;

b. surat keterangan sebagai cabang untuk Wajib Pajak Badan; dan

c. fotokopi dokumen izin kegiatan usaha yang diterbitkan oleh instansi yang
berwenang atau surat keterangan tempat kegiatan usaha atau pekerjaan
bebas dari Pejabat Pemerintah Daerah sekurang­kurangnya Lurah atau
Kepala Desa.

8. Wanita kawin yang dikenai pajak secara terpisah karena menghendaki secara
tertulis berdasarkan perjanjian pemisahan penghasilan dan harta, dan wanita
kawin yang memilih melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya secara
terpisah, permohonan juga harus dilampiri dengan:47

a. fotokopi Kartu NPWP suami;

b. fotokopi Kartu Keluarga; dan

c. fotokopi surat perjanjian pemisahan penghasilan dan harta, atau surat


pernyataan menghendaki melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban
perpajakan terpisah dari hak dan kewajiban perpajakan suami.

47 Pasal 6 ayat (2) PER-38/PJ/2013

DTSD Pajak II 41
KUP

Tata Cara Ekstensifikasi Dalam Rangka Pendaftaran NPWP atau


Pengukuhan PKP

Dirjen Pajak dapat melakukan kegiatan ekstensifikasi dalam rangka pemberian


NPWP dan pengukuhan PKP.48 Tata cara pendaftaran dan pelaporan kegiatan
usaha, tata cara pendaftaran, pemberian, dan penghapusan NPWP, serta
pengukuhan dan Pencabutan Pengukuhan PKP serta kegiatan ekstensifikasi,
diatur dengan Peraturan Dirjen Pajak.49 Ekstensifikasi dilakukan dengan cara:50

a. Mendatangi Wajib Pajak di lokasi Wajib Pajak

Meminta Wajib Pajak untuk mengisi dan menandatangani Formulir Pendaftaran


dan/atau Formulir Pengukuhan dengan jelas, benar, dan lengkap, dan
melengkapi dokumen yang disyaratkan sebagai kelengkapan permohonan
pendaftaran Wajib Pajak dan/atau pengukuhan PKP. Dalam hal Wajib Pajak
tidak melakukan hal tersebut atau tidak dapat ditemui, kepada Wajib Pajak
diberikan Surat Himbauan.51

b. Melalui Pemberi Kerja/Bendaharawan Pemerintah

Pemberi Kerja/Bendaharawan Pemerintah wajib membuat Daftar Nominatif dan


menyerahkannya ke KPP tempat Pemberi Kerja/Bendaharawan Pemerintah
terdaftar,52 dengan perincian sebagai berikut:53

a. Memiliki penghasilan di atas PTKP dan belum ber­NPWP, maka harus


dilengkapi dengan dokumen yang disyaratkan sebagai kelengkapan
permohonan pendaftaran Wajib Pajak.54 Setiap Pengurus, Komisaris,
Pemegang Saham/Pemilik dan Pegawai wajib mengisi dan
menandatangani Formulir Pendaftaran NPWP.55

b. Memiliki penghasilan di atas PTKP dan telah ber­NPWP;

48 Pasal 2 ayat (11) PMK No. 73/PMK.03/2012


49 Pasal 10 PMK No. 73/PMK.03/2012 Peraturan Dirjen Pajak yang mengatur adalah PER-35/PJ/2013 kemudian
juga SE-51/PJ/2013
50Pasal 3 PER-35/PJ/2013
51Pasal 4 ayat (2) PER-35/PJ/2013
52Pasal 5 ayat (1) PER-35/PJ/2013
53Pasal 5 ayat (2) PER-35/PJ/2013
54Pasal 5 ayat (3) PER-35/PJ/2013
55Pasal 5 ayat (4) PER-35/PJ/2013

DTSD Pajak II
42
KUP

c. Memiliki penghasilan di bawah PTKP.

c. Mengirimkan Surat Himbauan kepada Wajib Pajak.

Dalam hal ekstensifikasi dilakukan dengan cara mengirimkan Surat Imbauan


kepada Wajib Pajak atau Wajib Pajak diberikan Surat Imbauan setelah
didatangi ke lokasi tidak dapat ditemui, Wajib Pajak harus memberikan
tanggapan paling lama empat belas hari sejak Surat Imbauan diterima.56
Tanggapan tersebut adalah Wajib Pajak telah mendaftarkan diri untuk
memperoleh NPWP dan/atau melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai
PKP pada KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat
kedudukan, dan/atau tempat kegiatan usaha Wajib Pajak.57 Wajib Pajak yang
tidak memberikan tanggapan, terhadap Wajib Pajak tersebut diterbitkan NPWP
dan/atau dikukuhkan PKP secara jabatan.58

Penghapusan NPWP

Penghapusan NPWP adalah tindakan menghapuskan NPWP dari administrasi


Kantor Pelayanan Pajak.59 Pasal 2 ayat (6) Undang­Undang KUP mengatur
bahwa penghapusan NPWP dilakukan oleh Dirjen Pajak apabila:

a. diajukan permohonan penghapusan NPWP oleh Wajib Pajak dan/atau ahli


warisnya apabila Wajib Pajak sudah tidak memenuhi persyaratan subjektif
dan/atau objektif sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan;60

b. Wajib Pajak badan dilikuidasi karena penghentian atau penggabungan


usaha;61

c. Wajib Pajak bentuk usaha tetap menghentikan kegiatan usahanya di


Indonesia;62 atau

56Pasal 6 ayat (1) PER-35/PJ/2013


57Pasal 6 ayat (1) PER-35/PJ/2013
58Pasal 6 ayat (1) PER-35/PJ/2013
59 Pasal 1 angka 7 PMK No-73/PMK.03/2012
60Juga diatur dalam Pasal 7 ayat (1) huruf a angka 1) PMK No. 73/PMK.03/2012 jo. Pasal 9 ayat (1) PER-

38/PJ/2013. Pasal 9 ayat (2) PER-38/PJ/2013 diatur juga bisa secara jabatan.
61Juga diatur dalam Pasal 7 ayat (1) huruf a angka 2) PMK No. 73/PMK.03/2012 dengan redaksi yang sedikit

berbeda yaitu Wajib Pajak badan dalam rangka likuidasi atau pembubaran karena penghentian
atau penggabungan usaha
62Juga diatur dalam Pasal 7 ayat (1) huruf a angka 4) PMK No. 73/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 43
KUP

d. dianggap perlu oleh Dirjen Pajak untuk menghapuskan NPWP dari Wajib
Pajak yang sudah tidak memenuhi persyaratan subjektif dan/atau objektif
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.63

e. wanita yang sebelumnya telah memiliki NPWP dan menikah tanpa membuat
perjanjian pemisahan harta dan penghasilan.64 Penghapusan NPWP bagi
Wajib Pajak wanita dapat dilakukan dalam hal suami dari wanita tersebut telah
terdaftar sebagai Wajib Pajak.65

Cara penghapusan NPWP dan pencabutan PKP dapat dilakukan karena jabatan
atau atas permohonan Wajib Pajak, berdasarkan Pemeriksaan atau Verifikasi.
Untuk Wajib Pajak yang memenuhi kriteria tertentu berdasarkan verifikasi. 66

Penghapusan NPWP atas permohonan Wajib Pajak atau secara jabatan


dilakukan berdasarkan hasil Verifikasi, apabila penghapusan tersebut dilakukan
terhadap:67

a. Wajib Pajak orang pribadi yang telah meninggal dunia dan


tidak meninggalkan warisan;

b. Wajib Pajak bendahara pemerintah yang tidak lagi


memenuhi syarat sebagai Wajib Pajak karena yang
bersangkutan sudah tidak lagi melakukan pembayaran;

c. Wajib Pajak orang pribadi yang telah meninggalkan


Indonesia untuk selama­lamanya;

d. Wajib Pajak yang memiliki lebih dari satu NPWP untuk menentukan NPWP
yang dapat digunakan sebagai sarana administratif dalam pelaksanaan hak
dan pemenuhan kewajiban perpajakan;

e. Wajib Pajak orang pribadi yang berstatus sebagai pengurus, komisaris,


pemegang saham/pemilik dan pegawai yang telah diberikan NPWP melalui
pemberi kerja/bendahara pemerintah dan penghasilan netonya tidak melebihi
Penghasilan Tidak Kena Pajak;

63Juga diatur dalam Pasal 7 ayat (1) huruf b PMK No. 73/PMK.03/2012
64 Pasal 7 ayat (1) huruf a angka 3) PMK No. 73/PMK.03/2012.
65Pasal 7 ayat (5) PMK No. 73/PMK.03/2012
66Pasal 4 PP 74 Tahun 2011 dan Pasal 7 ayat (2) PMK No. 73/PMK.03/2012
67 Pasal 9 ayat (4) PER-20/PJ/2003

DTSD Pajak II
44
KUP

f. Wajib Pajak badan kantor perwakilan perusahaan asing yang tidak


mempunyai kewajiban Pajak Penghasilan badan dan telah menghentikan
kegiatan usahanya;

g. Warisan yang belum terbagi dalam kedudukan sebagai Subjek Pajak sudah
selesai dibagi;

h. Wanita yang sebelumnya telah memiliki NPWP dan menikah tanpa membuat
perjanjian pemisahan harta dan penghasilan serta tidak ingin melaksanakan
hak dan memenuhi kewajiban perpajakannya terpisah dari suaminya;

i. Wanita kawin yang memiliki NPWP berbeda dengan NPWP suami dan
pelaksanaan hak dan pemenuhan kewajiban perpajakannya digabungkan
dengan pelaksanaan hak dan pemenuhan kewajiban perpajakan suami;

j. Anak belum dewasa yang telah memiliki NPWP;

k. Wajib Pajak bentuk usaha tetap yang telah menghentikan kegiatan usahanya
di Indonesia; atau

l. Wajib Pajak badan tertentu selain perseroan terbatas dengan status tidak aktif
(non efektif) yang tidak mempunyai kewajiban Pajak Penghasilan dan secara
nyata tidak menunjukkan adanya kegiatan usaha.

Penghapusan NPWP untuk Wajib Pajak selain tersebut di atas dilakukan


berdasarkan hasil Pemeriksaan.68

Pemeriksaan atau Verifikasi dalam rangka penghapusan NPWP secara jabatan,


dilakukan apabila:69

a. terdapat data dan informasi perpajakan yang dimiliki atau diperoleh DJP yang
menunjukkan bahwa Wajib Pajak tidak memenuhi persyaratan subjektif
dan/atau objektif; dan

b. Wajib Pajak tidak mengajukan permohonan penghapusan NPWP.

Berdasarkan hasil Pemeriksaan atau hasil Verifikasi dalam rangka penghapusan


NPWP, KPP memberikan keputusan atas permohonan penghapusan NPWP yang

68 Pasal 9 ayat (4) PER-20/PJ/2003


69 Pasal 12 ayat (2) PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II 45
KUP

disampaikan oleh Wajib Pajak.70 Dalam memberikan keputusan, KPP juga


mempertimbangkan:71

a. utang pajak; dan

Penghapusan NPWP dilakukan dalam hal utang pajak telah dilunasi atau hak
untuk melakukan penagihan telah daluwarsa,72 mempunyai utang pajak
namun tidak dapat atau tidak mungkin ditagih lagi, antara lain disebabkan,73
Wajib Pajak orang pribadi meninggal dunia dengan tidak meninggalkan
warisan dan tidak mempunyai ahli waris atau ahli waris tidak dapat ditemukan
atau Wajib Pajak tidak mempunyai harta kekayaan.

b. proses hukum atau proses administrasi berupa:


1) pembetulan sebagaimana diatur dalam Pasal 16 Undang­Undang KUP;
2) gugatan sebagaimana diatur dalam Pasal 23 Undang­Undang KUP;
3) keberatan sebagaimana diatur dalam Pasal 25 Undang­Undang KUP;
4) banding sebagaimana diatur dalam Pasal 27 Undang­Undang KUP;
5) pengurangan sanksi administrasi, pengurangan atau pembatalan surat
ketetapan pajak, pengurangan atau pembatalan STP sebagaimana diatur
dalam Pasal 36 Undang­Undang KUP; dan
6) peninjauan kembali sebagaimana diatur dalam Pasal 40 Undang­Undang
Pengadilan Pajak.
c. Status seluruh NPWP cabang Wajib Pajak, dalam hal penghapusan NPWP
dilakukan terhadap NPWP pusat.

Dalam hal penghapusan NPWP dilakukan terkait penggabungan usaha, ketentuan


tersebut tidak dipertimbangkan.74 Tetapi berlaku ketentuan tentang penggabungan
usaha bahwa hak dan kewajiban perpajakan beralih ke entitas yang baru.

Proses Penghapusan NPWP Melalui e-Registration

Aplikasi e-Registration adalah sarana pendaftaran Wajib Pajak dan/atau


pelaporan usaha untuk dikukuhkan sebagai PKP, perubahan data Wajib Pajak

70 Pasal 13 ayat (1) PER-20/PJ/2013


71Pasal 13 ayat (2) PER-20/PJ/2013
72Pasal 7 ayat (3) PMK No. 73/PMK.03/2012
73Pasal 7 ayat (4) PMK No. 73/PMK.03/2012
74 Pasal 13 ayat (6) PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II
46
KUP

dan/atau PKP, pemindahan Wajib Pajak, penghapusan NPWP, dan pencabutan


pengukuhan PKP melalui internet yang terhubung langsung secara on-line dengan
Direktorat Jenderal Pajak.75 Adapun langkah penghapusan NPWP melalui e-
Registration adalah sebagai berikut.

 Permohonan penghapusan dilakukan secara elektronik dengan mengisi


Formulir Penghapusan NPWP pada Aplikasi e-Registration yang
tersedia pada laman DJP diwww.pajak.go.id.76

 Permohonan penghapusan yang telah disampaikan oleh Wajib Pajak


melalui Aplikasi e-Registration dianggap telah ditandatangani secara
elektronik atau digital dan mempunyai kekuatan hukum.77

 Wajib Pajak yang telah menyampaikan Formulir Penghapusan NPWP


dengan lengkap melalui Aplikasi e-Registration harus mengirimkan
dokumen yang disyaratkan ke KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat
tinggal atau tempat kedudukan atau tempat kegiatan usaha Wajib
Pajak.78

 Pengiriman dokumen yang disyaratkan dapat dilakukan dengan cara


mengunggah (upload) salinan digital (softcopy) dokumen melalui Aplikasi
e-Registration atau mengirimkannya dengan menggunakan Surat
Pengiriman Dokumen yang telah ditandatangani.79

 Apabila dokumen yang disyaratkan belum diterima KPP dalam jangka


waktu empat belas hari kerja setelah penyampaian permohonan
penghapusan secara elektronik permohonan tersebut dianggap tidak
diajukan.80

75 Pasal 1 angka 15 PER-20/PJ/2013


76 Pasal 10 ayat (2) PER-20/PJ/2013
77 Pasal 10 ayat (3) PER-20/PJ/2013
78 Pasal 10 ayat (4) PER-20/PJ/2013
79 Pasal 10 ayat (5) PER-20/PJ/2013
80 Pasal 10 ayat (6) PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II 47
KUP

 Apabila dokumen yang disyaratkan telah diterima secara lengkap, KPP


menerbitkan Bukti Penerimaan Surat secara elektronik.81

 Dalam hal penghapusan NPWP terkait dengan Wajib Pajak orang pribadi
yang meninggal dunia, permohonan penghapusan NPWP dapat diajukan
oleh salah seorang ahli waris, pelaksana wasiat, atau pihak yang
mengurus harta peninggalan.82

Proses Penghapusan NPWP Tidak Melalui e-Registration

Permohonan penghapusan NPWP tidak melalui e-Registration sebagai


berikut.83

 permohonan penghapusan dapat dilakukan dengan menyampaikan


84
permohonan secara tertulis.

 Permohonan secara tertulis tersebut dilakukan dengan mengisi dan


menandatangani Formulir Penghapusan NPWP.85

 Wajib Pajak yang telah mengisi dan menandatangani Formulir Penghapusan


NPWP harus melengkapi formulir penghapusan tersebut dengan dokumen
yang disyaratkan.86 Dokumen yang disyaratkan
tersebut meliputi:87

a. surat keterangan kematian atau dokumen


sejenis dari instansi yang berwenang dan
surat pernyataan bahwa tidak mempunyai
warisan atau surat pernyataan bahwa
warisan sudah terbagi dengan
menyebutkan ahli waris, untuk orang pribadi yang meninggal dunia;

81 Pasal 10 ayat (7) PER-20/PJ/2013


82 Pasal 10 ayat (8) PER-20/PJ/2013
83 Pasal 11 PER-20/PJ/2013
84 Pasal 11 ayat (1) PER-20/PJ/2013
85 Pasal 11 ayat (2) PER-20/PJ/2013
86 Pasal 11 ayat (3) PER-20/PJ/2013
87 Pasal 11 ayat (4) PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II
48
KUP

b. dokumen yang menyatakan bahwa Wajib Pajak telah meninggalkan


Indonesia untuk selama­lamanya, untuk orang pribadi yang
meninggalkan Indonesia selama­lamanya;

c. dokumen yang menyatakan bahwa Wajib Pajak sudah tidak ada lagi
kewajiban sebagai bendahara, untuk bendahara pemerintah;

d. surat pernyataan mengenai kepemilikan NPWP ganda dan fotokopi


semua kartu NPWP yang dimiliki, untuk Wajib Pajak yang memiliki lebih
dari satu NPWP;

e. fotokopi buku nikah atau dokumen sejenis dan surat pernyataan tidak
membuat, perjanjian pemisahan harta dan penghasilan atau surat
pernyataan tidak ingin melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban
perpajakannya terpisah dari suami, untuk Wanita kawin yang sebelumnya
telah memiliki NPWP;

f. dokumen yang menunjukkan bahwa Wajib Pajak badan termasuk bentuk


usaha tetap telah dibubarkan sehingga tidak memenuhi persyaratan
subjektif dan objektif, seperti akta pembubaran badan yang telah
disahkan oleh instansi berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang­undangan, untuk Wajib Pajak badan.

 Permohonan secara tertulis disampaikan ke KPP yang wilayah kerjanya


meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan atau tempat kegiatan usaha
Wajib Pajak dengan cara langsung ke KPP atau melalui KP2KP; melalui pos;
atau melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir.
 permohonan secara tertulis yang disampaikan melalui KP2KP maka KP2KP
meneruskan permohonan penghapusan NPWP ke KPP, KPP memberikan
Bukti Penerimaan Surat apabila permohonan dinyatakan telah diterima secara
lengkap. Jika tidak lengkap, berlaku ketentuan:
a. dalam hal permohonan disampaikan secara langsung, permohonan
dikembalikan kepada Wajib pajak; atau

b. dalam hal permohonan disampaikan melalui pos atau melalui perusahaan


jasa ekspedisi atau jasa kurir, KPP menyampaikan pemberitahuan secara
tertulis mengenai ketidaklengkapan tersebut.

DTSD Pajak II 49
KUP

Jangka Waktu Penghapusan NPWP

Pasal 2 ayat (7) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak setelah
melakukan pemeriksaan harus memberikan keputusan atas permohonan
penghapusan NPWP dalam jangka waktu 6 (enam) bulan untuk Wajib Pajak orang
pribadi atau 12 (dua belas) bulan untuk Wajib Pajak badan, sejak tanggal
permohonan diterima secara lengkap.88 Selain setelah melakukan pemeriksaan
juga setelah melakukan verifikasi.89 Apabila jangka waktu telah terlampaui dan
Dirjen Pajak tidak memberi suatu keputusan, permohonan penghapusan NPWP
dianggap dikabulkan.90 Dalam hal permohonan Wajib Pajak dianggap
dikabulkan, Dirjen Pajak harus menerbitkan SK Penghapusan NPWP dalam
jangka waktu paling lambat satu bulan setelah jangka waktu berakhir.91 Keputusan
permohonan penghapusan NPWP dapat berupa penerbitan SK Penghapusan
NPWP atau penerbitan Surat Penolakan Penghapusan Nomor Pokok Wajib
Pajak.92 SK Penghapusan NPWP diterbitkan dalam hal:93

a. berdasarkan hasil Pemeriksaan atau hasil Verifikasi terdapat rekomendasi


penghapusan NPWP;

b. tidak terdapat utang pajak, atau terdapat utang pajak tetapi penagihannya
sudah daluwarsa, Wajib Pajak orang pribadi meninggal dunia dengan tidak
meninggalkan warisan dan tidak mempunyai ahli waris atau ahli waris tidak
dapat ditemukan, atau Wajib Pajak tidak mempunyai harta kekayaan;

c. tidak terdapat proses hukum atau proses administrasi; dan

d. seluruh NPWP cabang Wajib Pajak telah dihapus, dalam hal penghapusan
NPWP dilakukan terhadap NPWP pusat.

Surat Penolakan Penghapusan NPWP diterbitkan dalam hal:94

a. berdasarkan hasil Pemeriksaan atau hasil Verifikasi terdapat rekomendasi


untuk tidak melakukan penghapusan NPWP;atau

88Juga diatur dalam Pasal 13 ayat (7) PER-20/PJ/2013


89 Pasal 7 ayat (6) PMK No. 73/PMK.03/2012 jo. Pasal 9 ayat (3) PER-38/PJ/2013
90Pasal 7 ayat (7) PMK No. 73/PMK.03/2012
91Pasal 7 ayat (8) PMK No. 73/PMK.03/2012 juga diatur dalam Pasal 13 ayat (8) PER-20/PJ/2013
92 Pasal 13 ayat (3) PER-20/PJ/2013
93 Pasal 13 ayat (4) PER-20/PJ/2013
94 Pasal 13 ayat (5) PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II
50
KUP

b. berdasarkan hasil Pemeriksaan atau hasil Verifikasi terdapat rekomendasi


penghapusan NPWP, namun terdapat utang pajak; terdapat proses hukum
atau proses administrasi; dan/atau terdapat NPWP cabang yang belum
dihapus, dalam hal penghapusan NPWP dilakukan terhadap NPWP pusat.

Apabila setelah diterbitkan Surat Penolakan Penghapusan NPWP, diketahui:95

a. Wajib Pajak melunasi utang pajak;

b. proses hukum atau proses administrasi telah selesai ditindaklanjuti sesuai


dengan ketentuan peraturan perundang­undangan di bidang perpajakan;
dan

c. seluruh NPWP cabang Wajib Pajak telah dihapus, dalam hal permohonan
penghapusan NPWP diajukan terhadap NPWP pusat,

Wajib Pajak dapat mengajukan kembali permohonan penghapusan NPWP dan


permohonan tersebut dianggap sebagai permohonan baru.

Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

Pasal 2 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa setiap Wajib Pajak
sebagai Pengusaha yang dikenai pajak berdasarkan Undang­Undang PPN 1984
dan perubahannya, wajib melaporkan usahanya pada kantor DJP yang wilayah
kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan Pengusaha, dan tempat
kegiatan usaha dilakukan untuk dikukuhkan menjadi PKP. Ketentuan tersebut
dikecualikan bagi pengusaha kecil (batasannya ditetapkan oleh Menteri
Keuangan) yang memilih menjadi PKP.96

Fungsi pengukuhan PKP dipergunakan sebagai identitas PKP untuk


melaksanakan hak dan kewajiban di bidang PPN dan PPnBM serta untuk
pengawasan administrasi perpajakan. Pengusaha yang telah memenuhi syarat
sebagai PKP, tetapi tidak melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai PKP
dikenai sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan.97

95Pasal 14 PER-20/PJ/2013
96Pasal 15 PER-20/PJ/2013
97Penjelasan Pasal 2 ayat (2) Undang-Undang KUP

DTSD Pajak II 51
KUP

Kewajiban pengukuhan PKP tidak hanya diatur dalam Undang­Undang KUP saja,
tetapi juga diatur dalam Undang­Undang PPN Tahun 1984 pada Bab IIA
Kewajiban Melaporkan Usaha Dan Kewajiban Memungut, Menyetor Dan
Melaporkan Pajak Yang Terutang Pasal 3A Undang-Undang PPN Tahun 1984
sebagai berikut.

(1) Pengusaha yang melakukan penyerahan sebagaimana dimaksud dalam


Pasal 4 ayat (1) huruf a, huruf c, huruf f, huruf g, dan huruf h, kecuali
pengusaha kecil yang batasannya ditetapkan oleh Menteri Keuangan,
wajib melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai PKP dan wajib
memungut, menyetor, dan melaporkan PPN dan PPnBM yang terutang.
(2) Pengusaha Kecil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat memilih
untuk dikukuhkan sebagai PKP.
(3) Pengusaha Kecil yang memilih untuk dikukuhkan sebagai PKP wajib
melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1).
(4) Orang pribadi atau badan yang memanfaatkan Barang Kena Pajak Tidak
Berwujud dari luar Daerah Pabean sebagaimana dimaksud dalam pasal
4 ayat (1) huruf d dan/atau yang memanfaatkan Jasa Kena Pajak dari
luar Daerah Pabean sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (1)
huruf e wajib memungut, menyetor, dan melaporkan PPN yang terutang
yang penghitungan dan tata caranya diatur dengan PMK.

Tempat Melaporkan Usaha untuk Dikukuhkan Sebagai PKP

Penjelasan Pasal 2 ayat (2) Undang­Undang KUP menjelaskan bahwa


pengusaha orang pribadi berkewajiban melaporkan usahanya pada kantor DJP
yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal Pengusaha dan tempat kegiatan
usaha dilakukan, sedangkan bagi Pengusaha badan berkewajiban melaporkan
usahanya tersebut pada kantor DJP yang wilayah kerjanya meliputi tempat
kedudukan Pengusaha dan tempat kegiatan usaha dilakukan. Jika pengusaha
tersebut mempunyai beberapa tempat usaha maka ia juga harus melaporkan
usahanya pada beberapa KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat­tempat
kegiatan usaha Wajib Pajak.98

Cara Melaporkan Usaha untuk Dikukuhkan Sebagai PKP

Cara melaporkan usaha untuk mendapatkan PKP dapat dilakuakn secara e-

98Pasal 3 ayat (2) PMK No.73/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
52
KUP

Registration atau tidak secara e-Registration. Pelaporan PKP secara e-


Registration adalah sebagai berikut.99

 Wajib Pajak sebagai Pengusaha wajib melaporkan usahanya dan


mengajukan permohonan untuk dikukuhkan sebagai PKP dengan
menggunakan Formulir Pengukuhan PKP pada Aplikasi e-Registration yang
tersedia pada laman DJP di www.pajak.go.id.

 Permohonan pengukuhan yang telah disampaikan oleh Wajib Pajak melalui


Aplikasi e­Registration dianggap telah ditandatangani secara elektronik atau
digital dan mempunyai kekuatan hukum.

 Wajib Pajak yang telah menyampaikan Formulir Pengukuhan PKP melalui


Aplikasi e-Registration harus mengirimkan dokumen yang disyaratkan ke KPP
yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan atau
tempat kegiatan usaha Wajib Pajak.

 Pengiriman dokumen yang disyaratkan dapat dilakukan dengan cara


mengunggah (upload) salinan digital (softcopy) dokumen melalui Aplikasi e-
Registration atau mengirimkannya dengan menggunakan Surat Pengiriman
Dokumen yang telah ditandatangani.

 Apabila dokumen yang disyaratkan belum diterima KPP dalam jangka waktu
empat belas hari kerja setelah penyampaian permohonan pengukuhan secara
elektronik, permohonan tersebut dianggap tidak diajukan.

 Apabila dokumen yang disyaratkan telah diterima secara lengkap, KPP


menerbitkan Bukti Penerimaan Surat secara elektronik.

Cara melaporkan usaha untuk mendapatkan PKP tidak secara e-Registration


sebagai berikut.100

 Dalam hal Wajib Pajak tidak dapat mengajukan permohonan pengukuhan


secara elektronik, permohonan pengukuhan dapat dilakukan dengan
menyampaikan permohonan secara tertulis dengan mengisi dan

99 Pasal 16 PER-20/PJ/2013
100 Pasal 17 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II 53
KUP

menandatangani Formulir Pengukuhan PKP dilengkapi dengan dokumen


yang disyaratkan.

 Permohonan secara tertulis disampaikan ke KPP atau KP2KP yang wilayah


kerjanya meliputi tempat tinggal, tempat kedudukan atau tempat kegiatan
usaha Wajib Pajak secara langsung, melalui pos, atau melalui perusahaan
jasa ekspedisi atau jasa kurir.

 Terhadap penyampaian permohonan secara tertulis, KPP atau KP2KP


memberikan Bukti Penerimaan Surat apabila permohonan dinyatakan telah
diterima secara lengkap.

 Terhadap penyampaian permohonan secara tertulis yang diterima secara


tidak lengkap dalam hal permohonan disampaikan secara langsung,
permohonan dikembalikan kepada Wajib Pajak atau dalam hal permohonan
disampaikan melalui pos atau melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa
kurir, KPP menyampaikan pemberitahuan secara tertulis mengenai
ketidaklengkapan tersebut.

Dokumen Kelengkapan Permohonan Pengukuhan PKP

Dokumen yang di disyaratkan sebagai kelengkapan permohonan pengukuhan


PKP, meliputi:101

1. Untuk Wajib Pajak orang pribadi:

a. fotokopi KTP bagi Warga Negara Indonesia, atau fotokopi paspor, fotokopi
KITAS atau KITAP bagi Warga Negara Asing, yang dilegalisasi oleh
pejabat yang berwenang;

b. dokumen izin kegiatan usaha yang diterbitkan oleh instansi yang


berwenang; dan

c. surat keterangan tempat kegiatan usaha atau pekerjaan bebas dari Pejabat
Pemerintah Daerah sekurang­kurangnya Lurah atau Kepala Desa.

2. Untuk Wajib Pajak badan:

101 Pasal 18 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II
54
KUP

a. fotokopi akta pendirian atau dokumen pendirian dan perubahan bagi Wajib
Pajak badan dalam negeri, atau surat keterangan penunjukan dari kantor
pusat bagi bentuk usaha tetap, yang dilegalisasi oleh pejabat yang
berwenang;

b. fotokopi Kartu NPWP salah satu pengurus, atau fotokopi paspor dan surat
keterangan tempat tinggal dari Pejabat Pemerintah Daerah sekurang­
kurangnya Lurah atau Kepala Desa dalam hal penanggung jawab adalah
Warga Negara Asing;

c. dokumen izin usaha dan/atau kegiatan yang diterbitkan oleh instansi yang
berwenang; dan

d. surat keterangan tempat kegiatan usaha dari Pejabat Pemerintah Daerah


sekurang­kurangnya Lurah atau Kepala Desa.

3. Untuk Wajib Pajak badan bentuk kerja sama operasi (Joint Operation):

a. fotokopi Perjanjian Kerjasama/Akta Pendirian sebagai bentuk kerja sama


operasi (Joint Operation), yang dilegalisasi oleh pejabat yang berwenang;

b. fotokopi Kartu NPWP masing­masing anggota bentuk kerja sama operasi


(Joint Operation) yang diwajibkan untuk memiliki NPWP;

c. fotokopi Kartu NPWP orang pribadi salah satu pengurus perusahaan


anggota bentuk kerja sama operasi (Joint Operation), atau fotokopi paspor
dalam hal penanggung jawab adalah orang Warga Negara Asing;

d. dokumen izin kegiatan usaha yang diterbitkan oleh instansi yang


berwenang; dan

e. surat keterangan tempat kegiatan usaha dari Pejabat Pemerintah Daerah


sekurang­kurangnya Lurah atau Kepala Desa bagi Wajib Pajak badan
dalam negeri maupun Wajib Pajak badan asing.

SK Pengukuhan PKP

Surat Pengukuhan PKP adalah surat yang diterbitkan oleh KPP atau KP2KP
sebagai pemberitahuan bahwa Pengusaha telah dikukuhkan sebagai PKP pada

DTSD Pajak II 55
KUP

KPP tertentu yang berisi identitas dan kewajiban perpajakan PKP.102 Sedangkan
Surat Penolakan Pengukuhan PKP adalah surat yang diterbitkan oleh KPP atau
KP2KP yang menyatakan pelaporan usaha untuk dikukuhkan sebagai PKP tidak
dapat dikabulkan.103 Ketentuan tentang SK pengukuhan PKP sebagai berikut.104

 Terhadap permohonan pengukuhan PKP yang telah diberikan Bukti


Penerimaan Surat, KPP atau KP2KP harus memberikan keputusan dalam
jangka waktu lima hari kerja setelah Bukti Penerimaan Surat diterbitkan.

 Keputusan diberikan setelah KPP atau KP2KP melakukan Verifikasi dalam


rangka pengukuhan PKP.

 Dalam hal keputusan mengabulkan permohonan Wajib Pajak, KPP atau


KP2KP menerbitkan Surat Pengukuhan PKP.

 Dalam hal keputusan tidak mengabulkan permohonan Wajib Pajak, KPP


atau KP2KP menerbitkan Surat Penolakan Pengukuhan PKP.

 Apabila jangka waktu telah terlampaui dan KPP atau KP2KP tidak memberi
suatu keputusan, permohonan pengukuhan PKP dianggap dikabulkan.

 Dalam hal permohonan Wajib Pajak dianggap dikabulkan, KPP atau KP2KP
harus menerbitkan Surat Pengukuhan PKP dengan tanggal pengukuhan
adalah hari kerja ke­lima setelah tanggal Bukti Penerimaan Surat.

Pengukuhan PKP Secara Jabatan

Pasal 2 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak menerbitkan
NPWP dan/atau mengukuhkan PKP secara jabatan apabila Wajib Pajak atau
PKP tidak melaksanakan kewajibannya sebagaimana dimaksud pada Pasal ayat
(1) dan/atau ayat (2) Undang­Undang KUP.105 Hal ini dapat dilakukan apabila
berdasarkan data yang diperoleh atau dimiliki oleh DJP ternyata orang pribadi atau
badan atau Pengusaha tersebut telah memenuhi syarat untuk memperoleh NPWP
dan/atau dikukuhkan sebagai PKP.106

102 Pasal 1 angka 11 PER-20/PJ/2013


103 Pasal 1 angka 12 PER-20/PJ/2013
104 Pasal 19 PER-20/PJ/2013
105Juga diatur dalam Pasal 2 ayat (9) PMK No. 73/PMK.03/2012 jo Pasal 8 ayat (1) PER - 20/PJ/2013
106 Pasal 2 ayat (4) UU KUP

DTSD Pajak II
56
KUP

Penerbitan NPWP dan/atau pengukuhan PKP oleh Dirjen Pajak secara jabatan
dilakukan berdasarkan data dan informasi perpajakan yang dimiliki atau
diperoleh Direktorat Jenderal Pajak, pengusaha yang diwajibkan untuk
melaporkan usahanya tidak melaksanakan kewajiban melaporkan usahanya
untuk dikukuhkan sebagai PKP107 berdasarkan hasil pemeriksaan atau hasil
verifikasi. Dirjen Pajak dapat melakukan kegiatan ekstensifikasi dalam rangka
pemberian NPWP dan pengukuhan PKP.108 Tanggal penerbitan yang tercantum
dalam Surat Pengukuhan PKP yang diterbitkan secara jabatan adalah sesuai
dengan tanggal penerbitan Surat Pengukuhan PKP.

Pasal 2 ayat (4a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa kewajiban perpajakan


bagi Wajib Pajak yang diterbitkan NPWP dan/atau yang dikukuhkan sebagai PKP
secara jabatan dimulai sejak saat Wajib Pajak memenuhi persyaratan subjektif dan
objektif seusai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan,
paling lama lima tahun sebelumnya diterbitkannya NPWP dan/atau dikukuhkannya
sebagai PKP secara jabatan tersebut. Ayat ini mengatur bahwa dalam penerbitan
NPWP dan/atau pengukuhan sebagai PKP secara jabatan harus memperhatikan
saat terpenuhinya persyaratan subjektif dan objektif dari Wajib Pajak yang
bersangkutan. Selanjutnya terhadap Wajib Pajak tersebut tidak dikecualikan dari
pemenuhan kewajiban perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan.

Hal ini dimaksudkan untuk memberikan kepastian hukum kepada Wajib Pajak
maupun Pemerintah berkaitan dengan kewajiban Wajib Pajak untuk mendaftarkan
diri dan hak untuk memperoleh NPWP dan/atau dikukuhkan sebagai PKP,
misalnya terhadap Wajib Pajak diterbitkan NPWP secara jabatan pada tahun 2008
dan ternyata Wajib Pajak telah memenuhi persyaratan subjektif dan objektif sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan terhitung sejak
tahun 2005, kewajiban perpajakannya timbul terhitung sejak tahun 2005.
Penerbitan SKPKB sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (1) dan ayat (2)
Undang­Undang KUP.

107 Pasal 2 ayat (10) PMK No. 73/PMK.03/2012


108 Pasal 2 ayat (11) PMK No. 73/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 57
KUP

Pencabutan Pengukuhan PKP

Pencabutan Pengukuhan PKP adalah tindakan mencabut Pengukuhan PKP dari


administrasi Kantor Pelayanan Pajak.109 Pencabutan pengukuhan Pengusaha
Kena Pajak dilakukan oleh Direktur Jenderal Pajak terhadap:110

1. Pengusaha Kena Pajak dengan status Wajib Pajak Non Efektif;


2. Pengusaha Kena Pajak yang tidak diketahui keberadaan dan/atau kegiatan
usahanya;
3. Pengusaha Kena Pajak menyalahgunakan pengukuhan Pengusaha Kena
Pajak;
4. Pengusaha Kena Pajak pindah alamat ke wilayah kerja KPP lain;
5. Pengusaha Kena Pajak yang sudah tidak memenuhi persyaratan sebagai
Pengusaha Kena Pajak;
6. Pengusaha Kena Pajak telah dipusatkan tempat terutangnya Pajak
Pertambahan Nilai di tempat lain; atau
7. Pengusaha Kena Pajak yang sudah tidak memenuhi persyaratan subjektif
dan/atau objektif sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan.

Pasal 2 ayat (8) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Direktur Jenderal Pajak
karena jabatan atau atas permohonan Wajib Pajak dapat melakukan pencabutan
pengukuhan Pengusaha Kena Pajak.

Pencabutan Pengukuhan PKP dilakukan melalui verifikasi atau pemeriksaan.111


Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak atas permohonan Pengusaha
Kena Pajak atau secara jabatan, dilakukan berdasarkan hasil Verifikasi apabila
pencabutan pengukuhan tersebut dilakukan terhadap:112

1. Pengusaha Kena Pajak orang pribadi yang telah meninggal dunia;


2. Pengusaha Kena Pajak telah dipusatkan tempat terutangnya Pajak
Pertambahan Nilai di tempat lain;
3. Pengusaha Kena Pajak yang pindah alamat tempat tinggal, tempat

109 Pasal 1 angka 8 PMK No. 73/PMK.03/2012


110 Pasal 8 ayat (2) PMK No. 73/PMK.03/2012 dan Pasal 21 ayat (1) PER-20/PJ/2013
111 Pasal 8 ayat (3) PMK No. 73/PMK.03/2012
112 Pasal 21 ayat (4) PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II
58
KUP

kedudukan dan/atau tempat kegiatan usaha ke wilayah kerja Kantor


Pelayanan Pajak lainnya;
4. Pengusaha Kena Pajak yang jumlah peredaran usaha dan/atau penerimaan
brutonya untuk satu tahun buku tidak melebihi batas jumlah peredaran usaha
dan/atau penerimaan bruto untuk pengusaha kecil dan tidak memilih untuk
menjadi Pengusaha Kena Pajak;
5. Pengusaha Kena Pajak selain perseroan terbatas dengan status tidak aktif
(non efektif) dan secara nyata tidak menunjukkan adanya kegiatan usaha;
atau
6. Pengusaha Kena Pajak bentuk usaha tetap yang telah menghentikan
kegiatan usahanya di Indonesia.

Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan juga dapat


dilakukan berdasarkan hasil Verifikasi dalam hal pencabutan tersebut terkait
dengan:113

1. hasil sensus pajak nasional;


2. hasil konfirmasi lapangan atau pengawasan setelah pengukuhan
Pengusaha Kena Pajak;atau
3. hasil kegiatan lain yang dilakukan oleh Direktur Jenderal Pajak.

Pencabutan pengukuhan PKP terhadap PKP selain tersebut di atas dilakukan


berdasarkan hasil Pemeriksaan.114

Pencabutan PKP berdasarkan permohonan yang diproses secara e-Registration


sebagai berikut.115

 Permohonan menggunakan Formulir Pencabutan Pengukuhan PKP pada


Aplikasi e-Registration yang tersedia pada laman DJP di www.pajak.go.id
yang dianggap telah ditandatangani secara elektronik atau digital dan
mempunyai kekuatan hukum.

 PKP yang telah menyampaikan Formulir Pencabutan Pengukuhan PKP


dengan lengkap pada Aplikasi e-Registration harus mengirimkan dokumen

113 Pasal 21 ayat (5) PER-20/PJ/2013


114 Pasal 21 ayat (6) PER-20/PJ/2013
115 Pasal 22 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II 59
KUP

yang disyaratkan ke KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau
tempat kedudukan atau tempat kegiatan usaha PKP.

 Pengiriman dokumen yang disyaratkan dapat dilakukan dengan cara


mengunggah (upload) salinan digital (softcopy) dokumen melalui Aplikasi e-
Registration atau mengirimkannya dengan menggunakan Surat Pengiriman
Dokumen yang telah ditandatangani.

 Apabila dokumen yang disyaratkan belum diterima KPP dalam jangka waktu
empat belas hari kerja setelah penyampaian permohonan pencabutan
pengukuhan PKP secara elektronik, permohonan tersebut dianggap tidak
diajukan.

 Apabila dokumen yang disyaratkan telah diterima secara lengkap, KPP


menerbitkan Bukti Penerimaan Surat secara elektronik.

 Dalam hal pencabutan pengukuhan PKP terkait dengan PKP orang pribadi
yang meninggal dunia, permohonan pencabutan pengukuhan PKP dapat
diajukan oleh salah seorang ahli waris, pelaksana wasiat, atau pihak yang
mengurus harta peninggalan.

Pencabutan PKP berdasarkan permohonan yang diproses tidak secara e-


Registration sebagai berikut.116

 permohonan pencabutan pengukuhan PKP dapat dilakukan dengan


menyampaikan permohonan secara tertulis dengan mengisi dan
menandatangani Formulir Pencabutan Pengukuhan PKP dan harus
melengkapi formulir penghapusan tersebut dengan dokumen yang
disyaratkan meliputi dokumen yang menunjukkan bahwa PKP sudah tidak lagi
memenuhi persyaratan sebagai PKP.

 Permohonan secara tertulis disampaikan ke KPP tempat PKP dikukuhkan


dengan cara langsung ke KPP atau melalui KP2KP, melalui pos, atau melalui
perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir. Permohonan secara tertulis yang
disampaikan melalui KP2KP, KP2KP meneruskan permohonan pencabutan
pengukuhan PKP ke KPP.

116 Pasal 23 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II
60
KUP

 Terhadap penyampaian permohonan secara tertulis, KPP memberikan Bukti


Penerimaan Surat apabila permohonan dinyatakan telah diterima secara
lengkap. Permohonan secara tertulis yang diterima secara tidak lengkap,
dalam hal permohonan disampaikan secara langsung, permohonan
dikembalikan kepada Pengusaha Kena Pajak atau dalam hal permohonan
disampaikan melalui pos atau melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa
kurir, KPP menyampaikan pemberitahuan secara tertulis mengenai
ketidaklengkapan tersebut.

Jangka Waktu Pencabutan Pengukuhan PKP

Atas permohonan Wajib Pajak untuk melakukan Pencabutan Pengukuhan PKP,


Dirjen Pajak setelah melakukan verifikasi atau pemeriksaan harus memberikan
keputusan dalam jangka waktu enam bulan sejak tanggal permohonan diterima
secara lengkap.117 Apabila jangka waktu telah terlampaui dan Dirjen Pajak tidak
memberi suatu keputusan, maka permohonan Pencabutan PengukuhanPKP
dianggap dikabulkan.118 Dalam hal permohonan Pencabutan Pengukuhan PKP
dianggap dikabulkan, Dirjen Pajak menerbitkan keputusan mengenai Pencabutan
Pengukuhan PKP dalam jangka waktu paling lambat satu bulan setelah jangka
waktu enam bulan berakhir.119

Penghapusan NPWP dan/atau Pencabutan Pengukuhan PKP dimaksudkan


untuk kepentingan administrasi perpajakan, dan tidak menghilangkan kewajiban
perpajakan yang harus dilakukan Wajib Pajak dan/atau PKP yang
bersangkutan.120

Ketentuan SK pencabutan pengukuhan PKP adalah sebagai berikut.121

 Berdasarkan hasil Verifikasi atau hasil Pemeriksaan dalam rangka


pencabutan pengukuhan PKP, KPP memberikan keputusan atas permohonan
pencabutan pengukuhan PKP yang disampaikan oleh PKP.

 Keputusan dapat berupa:

117 Pasal 8 ayat (4) PMK No. 73/PMK.03/2012 juga diatur dalam Pasal 25 ayat (3) PER-20/PJ/2013
118 Pasal 8 ayat (5) PMK No. 73/PMK.03/2012
119 Pasal 8 ayat (6) PMK No. 73/PMK.03/2012 juga diatur dalam Pasal 25 ayat (4) PER-20/PJ/2013
120 Pasal 9 PMK No. 73/PMK.03/2012
121 Pasal 25 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II 61
KUP

a. Penerbitan Surat Pencabutan Pengukuhan PKP dalam hal berdasarkan


hasil Verifikasi atau hasil Pemeriksaan terdapat rekomendasi pencabutan
pengukuhan Pengusaha Kena Pajak; atau

b. Penerbitan Surat Penolakan Pencabutan Pengukuhan PKP dalam hal


berdasarkan hasil Verifikasi atau hasil Pemeriksaan terdapat
rekomendasi untuk tidak melakukan pencabutan pengukuhan PKP.

Dalam hal dilakukan pencabutan pengukuhan PKP, DJP dapat mengumumkan


pencabutan pengukuhan PKP tersebut melalui laman www.pajak.go.id.122

KPP melakukan pengawasan terhadap Pengusaha yang telah dikukuhkan


sebagai PKP untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban sebagai PKP dan
pemenuhan persyaratan subjektif dan objektif PKP yang dilakukan secara
sistematis dan berkesinambungan selama Pengusaha dikukuhkan sebagai PKP.
Pengawasan sebagaimana dapat dilakukan melalui konfirmasi lapangan dan KPP
berwenang meminta dokumen yang diperlukan kepada PKP. PKP harus
memberikan dokumen yang diminta. Hasil pengawasan dapat digunakan
sebagai:123

a. dasar untuk melakukan perubahan data PKP secara jabatan dalam


sistem administrasi perpajakan;

b. bahan pertimbangan untuk melakukan pencabutan PKP secara jabatan;


atau

c. dasar untuk melakukan tindakan lain sesuai ketentuan peraturan


perundang­undangan di bidang perpajakan.

Perubahan Data Wajib Pajak Dan/Atau Pengusaha Kena Pajak

Perubahan data Wajib Pajak dan/atau PKP dapat dilakukan dalam hal data yang
terdapat dalam administrasi perpajakan berbeda dengan data Wajib Pajak
dan/atau PKP menurut keadaan yang sebenarnya yang tidak memerlukan

122Pasal 27 PER-20/PJ/2013
123 Pasal 26 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II
62
KUP

pemberian NPWP baru dan/atau pengukuhan PKP baru.124 Termasuk dalam


perubahan data berupa:125

a. perubahan identitas Wajib Pajak orang pribadi;

b. perubahan alamat tempat tinggal Wajib Pajak orang pribadi atau tempat
kedudukan Wajib Pajak badan masih dalam wilayah kerja KPP yang sama;

c. perubahan kategori Wajib Pajak orang pribadi;

d. perubahan sumber penghasilan utama Wajib Pajak orang pribadi;

e. perubahan identitas Wajib Pajak badan tanpa perubahan bentuk badan


seperti CV MAKMUR TANJUNG berubah namanya menjadi CV TANJUNG
MULIA atau PT ABADI JAYA berubah nama menjadi PT ABADI JAYA
MAKMUR; dan/atau

f. perubahan permodalan atau kepemilikan Wajib Pajak badan tanpa


perubahan bentuk badan seperti PT ALAM JAYA semula status
permodalannya sebagai Penanaman Modal Dalam Negeri berubah menjadi
PT ALAM JAYA dengan permodalan sebagai Penanaman Modal Asing.

Perubahan data Wajib Pajak dan/atau PKP dapat dilakukan atas permohonan
Wajib Pajak atau secara jabatan,126 apabila:127

a. terdapat data dan/atau informasi yang menunjukkan adanya perubahan data


Wajib Pajak dan/atau Pengusaha Kena Pajak; dan

b. Wajib Pajak dan/atau PKP tidak mengajukan permohonan perubahan data.

Cara perubahan data secara e-Registration sebagai berikut.128

 Permohonan perubahan data diajukan melalui permohonan dengan


menggunakan Formulir Perubahan Data Wajib Pajak pada Aplikasi e-
Registration yang tersedia pada laman DJP di www.pajak.go.id yang dianggap
telah ditandatangani secara elektronik atau digital dan mempunyai kekuatan
hukum.

124Pasal 28 ayat (1) PER-20/PJ/2013


125Pasal 28 ayat (2) PER-20/PJ/2013
126Pasal 28 ayat (3) PER-20/PJ/2013
127Pasal 31 PER-20/PJ/2013
128 Pasal 29 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II 63
KUP

 Wajib Pajak yang telah menyampaikan Formulir Perubahan Data Wajib Pajak
dengan lengkap pada Aplikasi e-Registration harus mengirimkan dokumen
yang disyaratkan ke KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau
tempat kedudukan atau tempat kegiatan usaha Wajib Pajak.

 Pengiriman dokumen yang disyaratkan dapat dilakukan dengan cara


mengunggah (upload) salinan digital (softcopy) dokumen melalui Aplikasi e-
Registration atau mengirimkannya dengan menggunakan Surat Pengiriman
Dokumen yang telah ditandatangani.

 Apabila dokumen yang disyaratkan belum diterima KPP dalam jangka waktu
empat belas hari kerja setelah permohonan perubahan data secara elektronik,
permohonan tersebut dianggap tidak diajukan.

 Apabila dokumen yang disyaratkan telah diterima secara lengkap, KPP


menerbitkan Bukti Penerimaan Surat secara elektronik.

Cara perubahan data tidak secara e-Registration adalah sebagai berikut.129

 Dalam hal Wajib Pajak tidak dapat menyampaikan permohonan perubahan


data secara elektronik, permohonan perubahan data dapat dilakukan dengan
menyampaikan permohonan secara tertulis dengan mengisi dan
menandatangani Formulir Perubahan Data Wajib Pajak serta melengkapi
dengan dokumen yang disyaratkan yaitu dokumen yang menunjukkan bahwa
data Wajib Pajak dan/atau PKP mengalami perubahan.

 Permohonan secara tertulis disampaikan ke KPP yang wilayah kerjanya


meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan atau tempat kegiatan usaha
Wajib Pajak secara langsung ke KPP atau melalui KP2KP, melalui pos, atau
melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa. Permohonan secara tertulis
yang disampaikan melalui KP2KP, KP2KP meneruskan permohonan
perubahan data Wajib Pajak ke KPP. Terhadap penyampaian permohonan
secara, KPP memberikan Bukti Penerimaan Surat apabila permohonan
dinyatakan telah diterima secara lengkap.

129 Pasal 30 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II
64
KUP

 Terhadap penyampaian permohonan secara tertulis yang diterima secara


tidak lengkap, berlaku ketentuan dalam hal permohonan disampaikan secara
langsung, permohonan dikembalikan kepada Wajib Pajak atau dalam hal
permohonan disampaikan melalui pos atau melalui perusahaan jasa ekspedisi
atau jasa kurir, KPP menyampaikan pemberitahuan secara tertulis mengenai
ketidaklengkapan tersebut.

Dalam hal KPP melakukan perubahan data Wajib Pajak dan/atau PKP baik atas
permohonan Wajib Pajak atau secara jabatan, KPP menyampaikan
pemberitahuan mengenai perubahan data tersebut kepada Wajib Pajak dan/atau
PKP. 130

Latihan

1. Rangkumlah dokumen yang menjadi syarat pendaftaran NPWP untuk


masing­masing Wajib Pajak!
2. Terangkan dalam hal apa saja NPWP bisa dihapuskan dan bagaimana
kaitannya dengan kewajiban perpajakannya?
3. Jelaskan tempat dan saat pengusaha harus melaporkan untuk dikukuhkan
sebagai PKP!
4. Jelasakan dalam hal apa pengukuhan PKP bisa dicabut!
5. Data Wajib Pajak apa saja yang bisa diubah dan bagaimana caranya?

Rangkuman

Setiap subyek pajak yang sudah memenuhi syarat obyektif harus mendaftarkan
diri untuk mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP dan bagi pengusaha wajib
melaporkan untuk dikukuhkan sebagai PKP pada KPP tempat tinggal atau
kedudukan. Titik temu syarat subyektif dan obyektif disebut dengan taatbestand.
Wanita kawin dapat dikenakan pajak secara terpisah karena hidup terpisah, pisah
penghasilan dan harta, atau memilih. Warisan yang belum terbagi merupakan satu
kesatuan menggantikan yang berhak dalam kedudukannya sebagai subyek pajak
menggunakan NPWP pewarisnya. Wakil dari pewaris harus melaporkan

130Pasal 32 PER-20/PJ/2013

DTSD Pajak II 65
KUP

perubahan data ke KPP terdaftar. Pendaftaran NPWP dapat juga dilakukan


melalui eRegistration.

DJP dapat menerbitkan NPWP dan/atau mengukuhkan PKP secara jabatan


apabila subyek pajak tidak melakukan kewajibannya, dan kewajiban
perpajakannya dimulai sejak saat memenuhi taatbestand, paling lama 5 tahun.
Jangka waktu pendaftaran dan pelaporan diatur dalam Peraturan Menteri
Keuangan Nomor 73/PMK.03/2012 bahwa Wajib Pajak orang pribadi yang
menjalankan usaha atau melakukan pekerjaan bebas dan Wajib Pajak badan
paling lambat satu bulan setelah saat usaha mulai dijalankan.

Dokumen yang disyaratkan sebagai kelengkapan permohonan pendaftaran


Nomor Pokok Wajib Pajak untuk masing­masing Wajib Pajak berbeda. Dokumen
yang disyaratkan dibedakan untuk Wajib Pajak orang pribadi, yang tidak
menjalankan usaha atau pekerjaan bebas, Wajib Pajak orang pribadi, yang
menjalankan usaha atau pekerjaan bebas, Wajib Pajak badan yang berorientasi
pada profit (profit oriented), Wajib Pajak badan yang tidak berorientasi pada profit
(non profit oriented), Wajib Pajak badan yang hanya memiliki kewajiban
perpajakan sebagai pemotong dan/atau pemungut pajak sesuai ketentuan
peraturan perundang­undangan perpajakan, termasuk bentuk kerja sama operasi
(Joint Operation), Bendahara sebagai Wajib Pajak pemotong dan/atau pemungut
pajak, Wajib Pajak dengan status cabang dan Wajib Pajak Orang Pribadi
Pengusaha Tertentu.

NPWP dapat dihapus dalam hal utang pajak telah dilunasi atau uatang pajaknya
tidak mungkin ditagih lagi anatara lain karena telah meninggal dunia atau tidak
mempunyai harta kekayaan. Jangka waktu penghapusan NPWP adalah enam
bulan dengan verifikasi. Jika dalam enam bulan tidak ada keputusan maka
permohonan dianggap dikabulkan.

Pencabutan Pengukuhan PKP dapat dilakukan dalam hal PKP pindah alamat ke
wilayah kerja Kantor Pelayanan Pajak lain, sudah tidak memenuhi persyaratan
sebagai PKP termasuk PKP yang jumlah peredaran dan/atau penerimaan bruto
untuk suatu tahun buku tidak melebihi batas jumlah peredaran
dan/atau penerimaan bruto untuk Pengusaha Kecil, PKP telah dipusatkan tempat
terutangnya Pajak Pertambahan Nilai di tempat lain, atau PKP menyalahgunakan

DTSD Pajak II
66
KUP

pengukuhan PKP. Cara pencabutan PKP dengan verifikasi yang dapat dilakukan
berdasarkan permohonan yang harus diselesaikan dalam jangka waktu enam
bulan atau secara jabatan.

Test Formatif 2

Lingkarilah B jika pernyataan benar dan S jika pernyataan salah

1 (B–S) Salah satu fungsi NPWP aalah merupakan saat untuk


menentukan saat terutangnya pajak atau saat mulai harus
melaporkan pajaknya.

2 (B–S) Wanita kawin yang memilih melaksanakan hak dan memenuhi


kewajiban perpajakannya terpisah dari suaminya meskipun tidak
terdapat keputusan hakim dapat meiliki NPWP terpisah dengan
suaminya.

3 (B–S) NPWP bagi warisan yang belum terbagi menggunakan NPWP


dari salah seorang ahli warisnya.

4 (B–S) Kepala Kantor Pelayanan Pajak melakukan pengukuhan PKP


paling lambat satu hari kerja terhitung sejak permohonan
diterima secara lengkap.

5 (B–S) Permohonan pendaftaran NPWP melalui Aplikasi e­Registration


dianggap telah ditandatangani secara elektronik atau digital
mmepunyai kekuatan hukum yang sama dengan tanda tangan
basah.

6 (B–S) Tempat pendaftaran NPWP bagi Wajib Pajak Orang Pribadi


menrut Undang­Undang KUP pada pada kantor Direktorat
Jenderal Pajak yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal
saja.

7 (B–S) Kewajiban perpajakan bagi Wajib Pajak yang dikukuhkan


sebagai Pengusaha Kena Pajak secara jabatan dimulai sejak
saat Wajib Pajak memenuhi persyaratan subjektif dan objektif.

DTSD Pajak II 67
KUP

8 (B–S) Penghapusan NPWP adalah tindakan menghapuskan NPWP


dari administrasi Kantor Pelayanan Pajak semata bukan
menghapuskan kewajiban perpajakan.

9 (B–S) Wajib Pajak masih mempunyai utang pajak yang belum


daluwarsa maka NPWPnya belum bisa dihapuskan.

10 (B–S) PKP pindah alamat ke wilayah kerja Kantor Pelayanan Pajak lain
maka pengukuhan PKPnya hars dicabut.

Umpan Balik Dan Tindak Lanjut

Bandingkan hasil jawaban Saudara dengan kunci jawaban tes formatif yang ada
di bagian akhir modul ini. Hitung jumlah jawaban Saudara dengan benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman
Saudara terhadap materi kegiatan belajar ini.

Jumlah jawaban benar


ℎ = × 100
JUmlah seluruh soal

Tingkat nilai adalah sebagai berikut

DTSD Pajak II
68
KUP

KEGIATAN
BELAJAR 3

PEMBUKUAN DAN PENCATATAN

Indikator Keberhasilan

 Menerangkan kewajiban pembukuan atau pencatatan


 Merangkum pengertian prinsip taat asas dengan stelsel akrual atau
stelsel kas
 Menjelaskan perubahan metode pembukuan dan/atau tahun buku
 Menerangkan pembukuan dengan menggunakan bahasa asing dan
satuan mata uang selain rupiah
 Menjelaskan kewajiban menyimpan dokumen dasar pembukuan atau
pencatatan
 Menerangkan ketentuan pembukuan terpisah

Uraian dan Contoh

Bab ini akan membahas tentang pembukuan atau pencatatan yang berhubungan
dengan cara agar Wajib Pajak bisa menghitung atau memperhitungkan pajaknya.
Untuk lebih memudahkan, disajikan kembali CircumNavigationUU KUP dalam
Gambar 3­1.

Gambar 3­1 Kedudukan Pembukuan atau Pencatatan dalam CircumNavigation


UU KUP

DTSD Pajak II 69
KUP

Bab ini akan membahas pembukuan atau pencatatan yang diatur dalam Pasal 28
Undang­Undang KUP.

Pembukuan atau Pencatatan

Untuk dapat menghitung dan juga memperhitungkan maka Wajib Pajak harus
mempunyai semua transaksi usaha yang ia lakukan. Untuk mengetahui semua
transaksi tersebut diwajibkan membuat pencatatan atau pembukuan. Istilah yang
digunakan KUP adalah Pembukuan dan Pencatatan sedangkan dalam praktek
yang banyak digunakan adalah akuntansi. Ketentuan ini sering menjadikan
pertanyaan mengapa disebut pembukuan bukan akuntansi selain boleh
melakukan pencatatan. Salah satu alasannya adalah, hukum yang berlaku di
Indonesia berdasarkan asas konkordasi berasal dari
peninggalan Hindia Belanda, sedangkan Hindia Belanda
mengadopsi hukum Belanda.

Undang­Undang KUP mengatur pembukuan menjadi satu bab


dengan pemeriksaan dalam bab VI tentang Pembukuan Dan
Pemeriksaan yang meliputi Pasal 28, Pasal 29, Pasal 29A, Pasal 30, dan Pasal
31. Pembukuan diatur hanya dalam satu pasal yaitu Pasal 28 Undang­Undang
KUP.

Pasal 1 angka 29 Undang­Undang KUP mendefinisikan pembukuan adalah suatu


proses pencatatan yang dilakukan secara teratur untuk mengumpulkan data dan
informasi keuangan yang meliputi harta, kewajiban, modal, penghasilan dan biaya,
serta jumlah harga perolehan dan penyerahan barang atau jasa, yang ditutup
dengan menyusun laporan keuangan berupa neraca, dan laporan laba rugi untuk
periode Tahun Pajak tersebut.

Informasi yang benar dan lengkap tentang penghasilan Wajib Pajak sangat
penting untuk dapat mengenakan pajak yang adil dan wajar sesuai dengan
kemampuan ekonomis Wajib Pajak. Untuk dapat menyajikan informasi dimaksud,
Wajib Pajak harus menyelenggarakan pembukuan. Namun, disadari bahwa tidak
semua Wajib Pajak mampu menyelenggarakan pembukuan. Semua Wajib Pajak
badan dan bentuk usaha tetap diwajibkan menyelenggarakan pembukuan. Wajib
Pajak orang pribadi yang menjalankan usaha atau melakukan pekerjaan bebas
dengan jumlah peredaran bruto tertentu tidak diwajibkan untuk menyelenggarakan

DTSD Pajak II
70
KUP

pembukuan.1 Untuk memudahkan dalam memahami dapat dijelaskan


sebagaimana Gambar 3­2.

Gambar 3­2 Kewajiban Pembukuan atau Pencatatan bagi Wajib Pajak

Untuk memberikan kemudahan dalam menghitung besarnya penghasilan neto


bagi Wajib Pajak orang pribadi yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas
dengan peredaran bruto tertentu, Dirjen Pajak menerbitkan norma penghitungan.
Informasi yang benar dan lengkap tentang penghasilan Wajib Pajak sangat
penting untuk dapat mengenakan pajak yang adil dan wajar sesuai dengan
kemampuan ekonomis Wajib Pajak. Untuk dapat menyajikan informasi dimaksud,
Wajib Pajak harus menyelenggarakan pembukuan. Namun, disadari bahwa tidak
semua Wajib Pajak mampu menyelenggarakan pembukuan.

Semua Wajib Pajak badan dan bentuk usaha tetap diwajibkan menyelenggarakan
pembukuan. Wajib Pajak orang pribadi yang menjalankan usaha atau melakukan
pekerjaan bebas dengan jumlah peredaran bruto tertentu tidak diwajibkan untuk
menyelenggarakan pembukuan. Untuk memberikan kemudahan dalam

1Pasal 14 UU PPh dan penjelasannya

DTSD Pajak II 71
KUP

menghitung besarnya penghasilan neto bagi Wajib Pajak orang pribadi yang
menjalankan usaha atau pekerjaan bebas dengan peredaran bruto tertentu, Dirjen
Pajak menerbitkan norma penghitungan.

Kewajiban Pembukuan atau Pencatatan

Pasal 28 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak orang
pribadi yang melakuan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas dan Wajib Pajak
badan di Indonesia wajib menyelenggarakan pembukuan.

Ketentuan yang juga mengatur tentang pembukuan adalah Pasal 6 Kitab Undang­
Undang Hukum Dagang (KUHD) sebagai berikut.

 setiap orang yang menyelenggarakan suatu perusahaan, iapun tentang


keadaan kekayaannya dan tentang segala sesuatu berkenaan dengan
perusahaan itu diwajibkan, sesuai dengan kebutuhan perusahaan, membuat
catatan-catatan dengan cara demikian, sehingga sewaktu­waktu dari
catatan­catatan itu dapat diketahui segala hak dan kewajibannya.
 Ia diwajibkan pula dari tahun ketahun, dalam waktu enam bulan yang pertama
dari tiap­tiap tahunnya, membuat dan menanndatangani dengan tangan
sendiri, akan sebuah neraca tersusun sesuai dengan kebutuhan perusahaan
itu.
 Iapun diharuskan menyimpan selama tigapuluh tahun, akan segala buku­
buku dan surat­surat yang bersangkutan, dalam mana menurut ayat kesatu
catatan­catatan tadi dibuatnya beserta neracanya, dan selama sepuluh
tahun akan surat­surat dan surat­surat kawat yang diterimanya beserta
segala tembusan dari surat­surat dan surat­surat kawat yang dikirimkannya.

Istilah yang digunakan dalam KUHD adalah membuat catatan­catatan, tetapi


banyak ahli hukum menyebut ketentuan Pasal 6 KUHD sebagai ketentuan tentang
kewajiban melakukan pembukuan. Menurut Hilman Hadikusuma pembukuan
artinya pemasukan atau pencatatan dalam buku (Hadikusuma, 2010). Rupanya
ketentuan Pasal 28 Undang­Undang KUP juga terpengaruh Pasal 6 KUHD paling
tidak dengan penyebutan istilah pencatatan dan pembukuan. Namun, saat ini
berkembang ilmu yang mencatat kekayaan dan segala sesuatu berkenaan dengan
perusahaan sehingga diketahui segala hak dan kewajibannya yaitu Akuntansi.

DTSD Pajak II
72
KUP

Sepertinya hal ini terjadi karena Undang­Undang KUP terpengaruh dengan hukum
Belanda, sedangkan ‘pembukuan’ saat ini terpengaruh dengan ilmu akuntansi
yang berkembang di Amerika Serikat.

Pasal 28 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwaWajib Pajak yang


dikecualikan dari kewajiban menyelenggarakan pembukuan, tetapi wajib
melakukan pencatatan, adalah Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan
kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan diperbolehkan menghitung penghasilan neto
dengan menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Neto dan Wajib Pajak
orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas.

Pasal 28 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa pembukuan atau


pencatatan tersebut harus diselenggarakan dengan memperhatikan iktikad baik
dan mencerminkan keadaan atau kegiatan usaha yang sebenarnya.

Pasal 28 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa pembukuan atau


pencatatan harus diselenggarakan di Indonesia dengan menggunakan huruf
Latin, angka Arab, satuan mata uang Rupiah, dan disusun dalam bahasa
Indonesia atau dalam bahasa asing yang diizinkan oleh Menteri Keuangan.

Prinsip Taat Asas dalam Pembukuan

Pasal 28 ayat (5) Undang­Undang KUP mengatur bahwa pembukuan


diselenggarakan dengan prinsip taat asas dan dengan stelsel akrual atau stelsel
kas.

Prinsip taat asas adalah prinsip yang sama digunakan dalam metode pembukuan
dengan tahun­tahun sebelumnya untuk mencegah penggeseran laba atau rugi.
Prinsip taat asas dalam metode pembukuan misalnya dalam penerapan stelsel
pengakuan penghasilan, tahun buku, metode penilaian persediaan, atau metode
penyusutan dan amortisasi.

Stelsel akrual adalah suatu metode penghitungan penghasilan dan biaya dalam
arti penghasilan diakui pada waktu diperoleh dan biaya diakui pada waktu
terutang. Jadi, tidak tergantung kapan penghasilan itu diterima dan kapan biaya
itu dibayar secara tunai.Termasuk dalam pengertian stelsel akrual adalah
pengakuan penghasilan berdasarkan metode persentase tingkat penyelesaian

DTSD Pajak II 73
KUP

pekerjaan yang umumnya dipakai dalam bidang konstruksi dan metode lain yang
dipakai dalam bidang usaha tertentu seperti build operate and transfer (BOT) dan
real estat. Stelsel kas adalah suatu metode yang penghitungannya didasarkan
atas penghasilan yang diterima dan biaya yang dibayar secara tunai.

Menurut stelsel kas, penghasilan baru dianggap sebagai penghasilan apabila


benar­benar telah diterima secara tunai dalam suatu periode tertentu serta biaya
baru dianggap sebagai biaya apabila benar­benar telah dibayar secara tunai
dalam suatu periode tertentu.Stelsel kas biasanya digunakan oleh perusahaan
kecil orang pribadi atau perusahaan jasa, misalnya transportasi, hiburan, dan
restoran yang tenggang waktu antara penyerahan jasa dan penerimaan
pembayarannya tidak berlangsung lama.

Dalam stelsel kas murni, penghasilan dari penyerahan barang atau jasa
ditetapkan pada saat pembayaran dari pelanggan diterima dan biaya­biaya
ditetapkan pada saat barang, jasa, dan biaya operasi lain dibayar. Dengan cara
ini, pemakaian stelsel kas dapat mengakibatkan penghitungan yang mengaburkan
terhadap penghasilan, yaitu besarnya penghasilan dari tahun ke tahun dapat
disesuaikan dengan mengatur penerimaan kas dan pengeluaran kas. Oleh karena
itu, untuk penghitungan Pajak Penghasilan dalam memakai stelsel kas harus
memperhatikan hal­hal antara lain sebagai berikut.

1. Penghitungan jumlah penjualan dalam suatu periode harus meliputi seluruh


penjualan, baik yang tunai maupun yang bukan. Dalam menghitung harga
pokok penjualan harus diperhitungkan seluruh pembelian dan persediaan.
2. Dalam memperoleh harta yang dapat disusutkan dan hak­hak yang dapat
diamortisasi, biaya­biaya yang dikurangkan dari penghasilan hanya dapat
dilakukan melalui penyusutan dan amortisasi.
3. Pemakaian stelsel kas harus dilakukan secara taat asas (konsisten).

Dengan demikian penggunaan stelsel kas untuk tujuan perpajakan dapat juga
dinamakan stelsel campuran.

Perubahan Metode Pembukuan dan/atau Tahun Buku

Pasal 28 ayat (6) Undang­Undang KUP mengatur bahwa perubahan terhadap


metode pembukuan dan/atau tahun buku harus mendapat persetujuan dari Dirjen
Pajak. Pada dasarnya metode pembukuan yang dianut harus taat asas, yaitu
harus sama dengan tahun­tahun sebelumnya, misalnya dalam hal penggunaan

DTSD Pajak II
74
KUP

metode pengakuan penghasilan dan biaya (metode kas atau akrual), metode
penyusutan aktiva tetap, dan metode penilaian persediaan. Namun, perubahan
metode pembukuan masih dimungkinkan dengan syarat telah mendapat
persetujuan dari Dirjen Pajak. Perubahan metode pembukuan harus diajukan
kepada Dirjen Pajak sebelum dimulainya tahun buku yang bersangkutan dengan
menyampaikan alasan yang logis dan dapat diterima serta akibat yang mungkin
timbul dari perubahan tersebut.

Perubahan metode pembukuan akan mengakibatkan perubahan dalam prinsip


taat asas yang dapat meliputi perubahan metode dari kas ke akrual atau
sebaliknya atau perubahan penggunaan metode pengakuan penghasilan atau
pengakuan biaya itu sendiri, misalnya dalam metode pengakuan biaya yang
berkenaan dengan penyusutan aktiva tetap dengan menggunakan metode
penyusutan tertentu.

Contoh:

Wajib Pajak dalam tahun 2008 menggunakan metode penyusutan garis lurus atau
straight line method. Jika dalam tahun 2009 Wajib Pajak bermaksud mengubah
metode penyusutan aktiva dengan menggunakan metode penyusutan saldo
menurun atau declining balance method, Wajib Pajak harus minta persetujuan
terlebih dahulu kepada Dirjen Pajak yang diajukan sebelum dimulainya tahun buku
2009 dengan menyebutkan alasan dilakukannya perubahan metode penyusutan
dan akibat dari perubahan tersebut.

Selain itu, perubahan periode tahun buku juga berakibat berubahnya jumlah
penghasilan atau kerugian Wajib Pajak. Oleh karena itu, perubahan tersebut juga
harus mendapat persetujuan Dirjen Pajak. Tahun Pajak adalah sama dengan
tahun kalender kecuali Wajib Pajak menggunakan tahun buku yang tidak sama
dengan tahun kalender. Apabila Wajib Pajak menggunakan tahun buku yang tidak
sama dengan tahun kalender, penyebutan Tahun Pajak yang bersangkutan
menggunakan tahun yang di dalamnya termasuk enam bulan pertama atau lebih.
Contoh:

a) Tahun buku 1 Juli 2008 sampai dengan 30 Juni 2009 adalah Tahun Pajak
2008.
b) Tahun buku 1 Oktober 2008 sampai dengan 30 September 2009 adalah
Tahun Pajak 2009.

DTSD Pajak II 75
KUP

Informasi Minimal dalam Pembukuan atau Pencatatan

Pasal 28 ayat (7) Undang­Undang KUP mengatur bahwa pembukuan sekurang­


kurangnya terdiri atas catatan mengenai harta, kewajiban, modal, penghasilan dan
biaya, serta penjualan dan pembelian sehingga dapat dihitung besarnya pajak
yang terutang.

Dalam penjelasannya disebutkan bahwa pengaturan dalam ayat ini dimaksudkan


agar berdasarkan pembukuan tersebut dapat dihitung besarnya pajak yang
terutang. Selain dapat dihitung besarnya Pajak Penghasilan, pajak lainnya juga
harus dapat dihitung dari pembukuan tersebut. Agar PPN dan PPnBM dapat
dihitung dengan benar, pembukuan harus mencatat juga jumlah harga perolehan
atau nilai impor, jumlah harga jual atau nilai ekspor, jumlah harga jual dari barang
yang dikenakan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah, jumlah pembayaran atas
pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud dari luar daerah pabean di dalam
daerah pabean dan/atau pemanfaatan Jasa Kena Pajak dari luar daerah pabean
di dalam daerah pabean, jumlah Pajak Masukan yang dapat dikreditkan dan yang
tidak dapat dikreditkan. Dengan demikian, pembukuan harus diselenggarakan
dengan cara atau sistem yang lazim dipakai di Indonesia, misalnya berdasarkan
Standar Akuntansi Keuangan, kecuali peraturan perundang­undangan perpajakan
menentukan lain.

Pembukuan dengan Menggunakan Bahasa Asing dan Satuan Mata


Uang Selain Rupiah

Pasal 28 ayat (8) Undang­Undang KUP mengatur bahwa pembukan dengan


menggunakan bahasa asing dan mata uang selain Rupiah dapat diselenggarakan
oleh Wajib Pajak setelah mendapat izin Menteri Keuangan. Wajib Pajak dapat
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa asing dan satuan
mata uang selain Rupiah yaitu Bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar
Amerika Serikat.2 Wajib Pajak yang dapat menyelenggarakan pembukuan
tersebut meliputi:3

2Pasal 2 PMK 196/PMK.03/2007


3Pasal 3 PMK 196/PMK.03/2007 yang telah diubah dengan PMK Nomor 24/PMK.011/2012

DTSD Pajak II
76
KUP

a. Wajib Pajak dalam rangka Penanaman Modal Asing yang beroperasi


berdasarkan ketentuan peraturan perundang­undangan Penanaman Modal
Asing;

b. Wajib Pajak dalam rangka Kontrak Karya yang beroperasi berdasarkan


kontrak dengan Pemerintah Republik Indonesia sebagaimana dimaksud
dalam ketentuan peraturan perundang­undangan pertambangan selain
pertambangan minyak dan gas bumi;

c. Wajib Pajak Kontraktor Kontrak Kerja Sama yang beroperasi berdasarkan


ketentuan peraturan perundang­undangan pertambangan minyak dan gas
bumi;

d. Bentuk Usaha Tetap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (5) Undang­
Undang PPh atau sebagaimana diatur dalam Perjanjian Penghindaran Pajak
Berganda (P3B) terkait;

e. Wajib Pajak yang mendaftarkan emisi sahamnya baik sebagian maupun


seluruhnya di bursa efek luar negeri;

f. Kontrak Investasi Kolektif (KIK) yang menerbitkan reksadana dalam


denominasi satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dan telah memperoleh
SPT Efektif Pernyataan Pendaftaran dari Badan Pengawas Pasar Modal­
Lembaga Keuangan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­
undangan pasar modal;

g. Wajib Pajak yang berafiliasi langsung dengan perusahaan induk di luar negeri,
yaitu perusahaan anak (subsidiary company) yang dimiliki dan/atau dikuasai
oleh perusahaan induk (parent company) di luar negeri yang mempunyai
hubungan istimewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (4) huruf a
dan huruf b Undang­Undang PPh; atau

h. Wajib Pajak yang menyajikan laporan keuangan dalam mata uang


fungsionalnya menggunakan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat sesuai
Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku di Indonesia.

Penyelenggaraan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan


mata uang Dollar Amerika Serikat oleh Wajib Pajak harus terlebih dahulu
mendapat izin tertulis dari Menteri Keuangan, kecuali bagi Wajib Pajak dalam

DTSD Pajak II 77
KUP

rangka Kontrak Karya atau Wajib Pajak dalam rangka Kontraktor Kontrak Kerja
Sama.4 Izin tertulis tersebut dapat diperoleh Wajib Pajak dengan mengajukan surat
permohonan kepada Kepala Kantor Wilayah, paling lambat tiga bulan:5

a. sebelum tahun buku yang diselenggarakan dengan menggunakan bahasa


Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat tersebut dimulai;atau
b. sejak tanggal pendirian bagi Wajib Pajak baru untuk Bagian Tahun Pajak atau
Tahun Pajak pertama.

Kepala Kantor Wilayah atas nama Menteri Keuangan memberikan keputusan atas
permohonan paling lama satu bulan sejak permohonan dari Wajib Pajak diterima
secara lengkap.6 Apabila jangka waktu tersebut telah lewat dan Kepala Kantor
Wilayah belum memberikan keputusan maka permohonan dianggap diterima dan
Kepala Kantor Wilayah atas nama Menteri Keuangan menerbitkan keputusan
pemberian izin untuk menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan
bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat.7

Wajib Pajak dalam rangka Kontrak Karya atau Wajib Pajak Kontraktor Kontrak
Kerja Sama yang sejak pendiriannya menyelenggarakan pembukuan dengan
menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat, wajib
menyampaikan pemberitahuan secara tertulis ke KPP tempat Wajib Pajak
terdaftar paling lambat tiga bulan sejak tanggal pendirian.8 Wajib Pajak dalam
rangka Kontrak Karya atau Wajib Pajak Kontraktor Kontrak Kerja Sama yang akan
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat, wajib menyampaikan pemberitahuan secara
tertulis ke Kantor Pelayanan Pajak tempat Wajib Pajak terdaftar paling lambat tiga
bulan sebelum tahun buku yang diselenggarakan dengan menggunakan bahasa
Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat tersebut dimulai.9 Bagi Wajib
Pajak yang diizinkan untuk menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan

4Pasal 4 ayat (1) PMK 196/PMK.03/2007


5Pasal 4 ayat (2) PMK 196/PMK.03/2007
6Pasal 4 ayat (3) PMK 196/PMK.03/2007
7Pasal 4 ayat (4) PMK 196/PMK.03/2007
8Pasal 5 ayat (1) PMK 196/PMK.03/2007
9Pasal 5 ayat (2) PMK 196/PMK.03/2007

DTSD Pajak II
78
KUP

bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat, berlaku ketentuan
konversi ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat sebagai berikut:10

1. Pada awal tahun buku :

Penyelenggaraan pembukuan dengan menggunakan satuan mata uang


Dollar Amerika Serikat untuk pertama kali dilakukan dengan bertitik tolak dari
Neraca akhir tahun buku sebelumnya (dalam satuan mata uang Rupiah) yang
dikonversikan ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan
menggunakan kurs:

a. untuk harga perolehan harta berwujud dan/atau harta tidak berwujud yang
mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun menggunakan kurs yang
sebenarnya berlaku pada saat perolehan harta tersebut;
b. untuk harta lainnya dan kewajiban menggunakan kurs yang sebenarnya
berlaku pada akhir tahun buku sebelumnya, berdasarkan sistem
pembukuan yang dianut yang dilakukan secara taat asas;
c. apabila terjadi revaluasi aktiva tetap, disamping menggunakan nilai
historis, atas nilai selisih lebih dikonversi ke dalam satuan mata uang
Dollar Amerika Serikat dengan menggunakan kurs yang sebenarnya
berlaku pada saat dilakukannya revaluasi;
d. untuk laba ditahan atau sisa kerugian dalam satuan mata uang Rupiah
dari tahun­tahun sebelumnya, dikonversi ke dalam satuan mata uang
Dollar Amerika Serikat dengan menggunakan kurs yang sebenarnya
berlaku pada akhir tahun buku sebelumnya, yakni kurs tengah Bank
Indonesia, berdasarkan sistem pembukuan yang dianut yang dilakukan
secara taat asas;
e. untuk modal saham dan ekuitas lainnya menggunakan kurs yang
sebenarnya berlaku pada saat terjadinya transaksi;

f. dalam hal terdapat selisih laba atau rugi sebagai akibat konversi dari
satuan mata uang Rupiah ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat
maka selisih laba atau rugi tersebut dibebankan pada rekening laba
ditahan.

10Pasal 6 PMK 196/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 79
KUP

2. Dalam tahun berjalan:

a. Untuk transaksi yang dilakukan dengan satuan mata uang Dollar Amerika
Serikat, pembukuannya dicatat sesuai dengan dokumen transaksi yang
bersangkutan;

b. Untuk transaksi, baik dalam negeri maupun luar negeri, yang


menggunakan satuan mata uang selain Dollar Amerika Serikat,
dikonversikan ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan
menggunakan kurs yang sebenarnya berlaku pada saat terjadinya
transaksi, yaitu sebagai berikut :

1) apabila dari dokumen transaksi diketahui kurs yang berlaku, maka


kurs yang dipakai adalah kurs yang diketahui dari transaksi
tersebut;

2) apabila dari dokumen transaksi tidak diketahui kurs yang berlaku,


maka kurs yang dipakai adalah kurs tengah Bank Indonesia yang
berlaku, berdasarkan sistem pembukuan yang dianut yang
dilakukan secara taat asas.

Besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25


ayat (1), ayat (2), ayat (4), dan ayat (6) Undang­Undang PPh untuk Tahun Pajak
pertama penyelenggaraan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan
satuan mata uang Dollar Amerika Serikat adalah sebesar Pajak Penghasilan Pasal
25 dalam satuan mata uang Rupiah yang dikonversikan dengan menggunakan
kurs tengah Bank Indonesia yang berlaku:11

a. pada akhir tahun buku sebelum dimulainya pembukuan dengan


menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat
untuk konversi Pajak Penghasilan sebagaimana dimaksud Pasal 25 ayat (2)
Undang­Undang PPh;

b. pada saat penyampaian atau batas waktu penyampaian SPT Tahunan Pajak
Penghasilan Tahun Pajak sebelum dimulainya pembukuan dengan
menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat

11Pasal 7 ayat (1) PMK 196/PMK.03/2007

DTSD Pajak II
80
KUP

untuk konversi Pajak Penghasilan sebagaimana dimaksud Pasal 25 ayat (1)


Undang­Undang PPh;atau

c. pada saat surat ketetapan pajak diterbitkan untuk Tahun Pajak sebelum
dimulainya pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat untuk konversi Pajak Penghasilan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (4) Undang­Undang PPh dan
pada saat penetapan penghitungan besarnya angsuran pajak sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 25 ayat (6) Undang­Undang PPh.

Pembayaran Pajak Penghasilan Pasal 25 dan Pasal 29 serta Pajak Penghasilan


Final yang dibayar sendiri oleh Wajib Pajak yang memperoleh izin untuk
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat, dapat dilakukan dalam satuan mata uang
Rupiah.12Dalam hal pembayaran pajak dilakukan dalam satuan mata uang Rupiah,
Wajib Pajak harus mengkonversikan pembayaran dalam satuan mata uang
Rupiah tersebut ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan
menggunakan kurs yang ditetapkan dalam Keputusan Menteri Keuangan yang
berlaku pada tanggal pembayaran.13

Wajib Pajak yang diizinkan untuk menyelenggarakan pembukuan dengan


menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat, wajib
menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan beserta
lampirannya dalam bahasa Indonesia kecuali lampiran berupa laporan keuangan,
dan menggunakan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat.14 Dalam hal terdapat
bukti pembayaran atau pemotongan/pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 dan
Pasal 23 dengan menggunakan satuan mata uang Rupiah yang akan dikreditkan
dalam Surat Pemberitahuan Tahunan PPh Wajib Pajak Badan, harus dikonversi
ke dalam satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan menggunakan kurs
yang ditetapkan dalam Keputusan Menteri Keuangan yang berlaku pada tanggal
pembayaran atau pemotongan/pemungutan pajak tersebut.15

12Pasal 7 ayat (2) PMK 196/PMK.03/2007


13Pasal 7 ayat (3) PMK 196/PMK.03/2007
14Pasal 8 ayat (1) PMK 196/PMK.03/2007
15Pasal 8 ayat (2) PMK 196/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 81
KUP

Dalam hal Wajib Pajak telah memperoleh izin untuk menyelenggarakan


pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar
Amerika Serikat namun merencanakan untuk tidak memanfaatkan izin yang
dimilikinya, Wajib Pajak wajib menyampaikan pemberitahuan tertulis atau
mengajukan permohonan pembatalan secara tertulis untuk menyelenggarakan
pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar
Amerika Serikat.16 Wajib Pajak yang merencanakan untuk tidak memanfaatkan izin
wajib menyampaikan pemberitahuan pembatalan secara tertulis untuk
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat ke KPP dalam hal Tahun Pajak sebagaimana
tercantum dalam surat izin belum dimulai dan pemberitahuan tersebut harus sudah
diterima oleh KPP sebelum Tahun Pajak tersebut dimulai.17

Wajib Pajak yang merencanakan untuk tidak memanfaatkan izin wajib


mengajukan permohonan pembatalan secara tertulis untuk menyelenggarakan
pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar
Amerika Serikat ke KPP paling lama tiga bulan setelah tahun buku yang
diselenggarakan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang
Dollar Amerika Serikat tersebut dimulai.18

Wajib Pajak Kontrak Karya atau Wajib Pajak Kontraktor Kontrak Kerja Sama
yang telah memberitahukan ke KPP tempat Wajib Pajak terdaftar untuk
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat namun Wajib Pajak tersebut akan
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Indonesia dan
satuan mata uang Rupiah, wajib mengajukan permohonan untuk
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Indonesia dan
satuan mata uang Rupiah kepada Kepala Kantor Wilayah paling lama tiga bulan
sebelum tahun buku yang diselenggarakan dengan menggunakan bahasa
Indonesia dan satua mata uang Rupiah tersebut dimulai.19

16Pasal 9 ayat (1) PMK 196/PMK.03/2007


17Pasal 9 ayat (2) PMK 196/PMK.03/2007
18Pasal 9 ayat (3) PMK 196/PMK.03/2007
19Pasal 9 ayat (4) PMK 196/PMK.03/2007

DTSD Pajak II
82
KUP

Kepala Kantor Wilayah atas nama Menteri Keuangan memberikan keputusan atas
permohonan pembatalan penyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan
bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dalam jangka waktu
paling lama satu bulan sejak permohonan dari Wajib Pajak diterima secara
lengkap.20 Apabila jangka waktu telah lewat dan Kepala Kantor Wilayah belum
memberikan keputusan, maka permohonan dianggap diterima.21 Dalam hal
permohonan Wajib Pajak dikabulkan, Wajib Pajak tersebut tidak diperbolehkan
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat dalam jangka waktu lima tahun sejak izin
tersebut dicabut.22 Dalam hal Wajib Pajak kemudian bermaksud
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat lagi, Wajib Pajak harus mengajukan surat
permohonan kepada Kepala Kantor Wilayah setelah jangka waktu lima tahun
terlampaui.23

Wajib Pajak yang tidak memperoleh izin tertulis untuk menyelenggarakan


pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar
Amerika Serikat, atau Wajib Pajak dalam rangka Kontrak Karya atau Wajib Pajak
dalam rangka Kontraktor Kontrak Kerja Sama, yang tidak menyampaikan
pemberitahuan secara tertulis ke KPP tempat Wajib Pajak terdaftar, tetapi tetap
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat, terhadap Wajib Pajak tersebut diperlakukan
sebagai Wajib Pajak yang tidak menyelenggarakan pembukuan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 28 Undang­Undang KUP.24

Wajib Pajak yang telah memperoleh izin tertulis untuk menyelenggarakan


pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar
Amerika Serikat, atau Wajib Pajak dalam rangka Kontrak Karya atau Wajib Pajak
dalam rangka Kontraktor Kontrak Kerja Sama, yang menyampaikan
pemberitahuan secara tertulis ke KPP tempat Wajib Pajak terdaftar, tetapi tetap
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Indonesia dan

20Pasal 9 ayat (5) PMK 196/PMK.03/2007


21Pasal 9 ayat (6) PMK 196/PMK.03/2007
22Pasal 9 ayat (7) PMK 196/PMK.03/2007
23Pasal 9 ayat (8) PMK 196/PMK.03/2007
24Pasal 10 ayat (1) PMK 196/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 83
KUP

satuan mata uang Rupiah, terhadap Wajib Pajak tersebut dicabut izin untuk
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat oleh Kepala Kantor Wilayah dan tidak dapat
diberikan izin untuk menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan
bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat.25

Sisa kerugian fiskal dalam satuan mata uang Rupiah dari tahun­tahun
sebelumnya yang dapat dikompensasikan ke Tahun Pajak dimulainya pembukuan
dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika
Serikat, dikonversikan ke dalam satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan
menggunakan kurs tengah Bank Indonesia yang berlaku pada akhir tahun buku
pada saat kerugian fiskal tersebut terjadi.26

Wajib Pajak yang telah memperoleh izin untuk menyelenggarakan pembukuan


dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika
Serikat, harus menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa
Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat tersebut dalam jangka waktu
paling sedikit lima tahun pajak sejak diterbitkan izin atau penyampaian
pemberitahuan.27

Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan pencabutan atas izin untuk


menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat dengan syarat:28

a. disampaikan secara tertulis kepada Dirjen Pajak paling lama tiga bulan
sebelum tahun buku berakhir;

b. mengemukakan alasan pencabutan sesuai dengan kondisi yang


sebenarnya;dan

c. permohonan harus memenuhi ketentuan jangka waktu paling sedikit lima


tahun pajak sejak diterbitkan izin atau penyampaian pemberitahuan.

Kepala Kantor Wilayah atas nama Menteri Keuangan memberikan keputusan atas
permohonan pencabutan penyelenggaraan pembukuan dengan menggunakan

25Pasal 10 ayat (2) PMK 196/PMK.03/2007


26Pasal 11 PMK 196/PMK.03/2007
27Pasal 12 PMK 196/PMK.03/2007
28Pasal 13 ayat (1) PMK 196/PMK.03/2007

DTSD Pajak II
84
KUP

bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dalam jangka waktu
paling lama satu bulan sejak permohonan dari Wajib Pajak diterima secara
lengkap.29 Apabila jangka waktu telah lewat dan Kepala Kantor Wilayah belum
memberikan keputusan, maka permohonan dianggap diterima.30

Wajib Pajak yang telah dicabut izin untuk menyelenggarakan pembukuan


dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika
Serikat, wajib menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa
Indonesia dan satuan mata uang Rupiah pada awal tahun buku berikutnya, dan
tidak dapat mengajukan permohonan untuk menyelenggarakan pembukuan
dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika
Serikat dalam jangka waktu lima tahun sejak izin tersebut dicabut.31

Bagi Wajib Pajak yang izin untuk menyelenggarakan pembukuan dengan


menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat
dicabut, konversi dilakukan dengan bertitik tolak dari Neraca akhirtahun buku
diselenggarakannya pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan
satuan mata uang DollarAmerika Serikat dengan dengan menggunakan kurs yang
berlaku dengan mengacu pada peralihan pembukuandari satuan mata uang
Rupiah ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat.32

Bagi Wajib Pajak yang telah memperoleh izin untuk menyelenggarakan


pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar
Amerika Serikat sebelum berlakunya PMK Nomor 196/PMK.03/2007, berlaku
ketentuan sebagai berikut:33

a. tidak perlu mengajukan permohonan baru dan izin tersebut tetap berlaku; dan

b. ketentuan yang diatur dalam PMK ini diberlakukan untuk Tahun Pajak yang
dimulai setelah tanggal 31 Desember 2007.

Bagi Wajib Pajak yang telah menyampaikan pemberitahuan atau mengajukan


permohonan izin untuk menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan

29Pasal 13 ayat (2) PMK 196/PMK.03/2007


30Pasal 13 ayat (3) PMK 196/PMK.03/2007
31Pasal 14 PMK 196/PMK.03/2007
32Pasal 15 PMK 196/PMK.03/2007
33Pasal 17 ayat (1) PMK 196/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 85
KUP

bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat sebelum berlakunya
PMK ini, hak dan kewajiban Wajib Pajak sehubungan dengan penyelenggaraan
pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar
Amerika Serikat berlaku PMK ini.34

Ketentuan Pencatatan

Pasal 28 ayat (9) Undang­Undang KUP mengatur bahwa pencatatan


sebagaimana dimaksud pada ayat (2) terdiri atas data yang dikumpulkan secara
teratur tentang peredaran atau penerimaan bruto dan/atau penghasilan bruto
sebagai dasar untuk menghitung jumlah pajak yang terutang, termasuk
penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau yang dikenai pajak yang bersifat
final. Pencatatan oleh Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha
dan pekerjaan bebas meliputi peredaran atau penerimaan bruto dan penerimaan
penghasilan lainnya, sedangkan bagi mereka yang semata­mata menerima
penghasilan dari luar usaha dan pekerjaan bebas, pencatatannya hanya mengenai
penghasilan bruto, pengurang, dan penghasilan neto yang merupakan objek Pajak
Penghasilan. Di samping itu, pencatatan meliputi pula penghasilan yang bukan
objek pajak dan/atau yang dikenai pajak yang bersifat final.35

Pasal 28 ayat (12) Undang­Undang KUP mengatur bahwabentuk dan tata cara
pencatatan diatur dengan atau berdasarkan PMK.36 Wajib Pajak orang pribadi
yang dikecualikan dari kewajiban menyelenggarakan pembukuan tetapi wajib
menyelenggarakan pencatatan adalah :37

a. Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan
bebas sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan diperbolehkan menghitung penghasilan neto dengan
menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Neto. Pencatatan yang
harus diselenggarakan oleh Wajib Pajak orang pribadi tersebut meliputi:38

34Pasal 17 ayat (2) PMK 196/PMK.03/2007


35Penjelasan Pasal 28 ayat (9) UU KUP
36PMK dimaksud adalah PMK Republik Indonesia Nomor 197/PMK.03/2007
37Pasal 1 PMK 197/PMK.03/2007
38Pasal 2 PER-4/PJ/2009

DTSD Pajak II
86
KUP

1. peredaran dan/atau penerimaan bruto yang diterima dari kegiatan


usaha dan/atau pekerjaan bebas yang penghasilannya merupakan
objek pajak yang tidak dikenai pajak bersifat final;
2. penghasilan bruto yang diterima dari luar kegiatan usaha dan/atau
pekerjaan bebas yang penghasilannya merupakan objek pajak yang
tidak dikenai pajak bersifat final, termasuk biaya yang dikeluarkan
untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan tersebut;
3. penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau penghasilan yang
pengenaan pajaknya bersifat final, baik yang berasal dari kegiatan
usaha dan/atau pekerjaan bebas maupun dari luar kegiatan usaha
dan/atau pekerjaan bebas.

Selain harus menyelenggarakan pencatatan, Wajib Pajak orang pribadi harus


menyeleggarakan pencatatan atas harta dan kewajiban baik yang digunakan
untuk melaksanakan kegiatan usaha dan/atau pekerjaan bebas maupun yang
tidak digunakan untuk melaksanakan kegiatan usaha dan/atau pekerjaan bebas.
Bagi Wajib Pajak orang pribadi yang mempunyai lebih dari satu jenis usaha
dan/atau tempat usaha, pencatatan harus dapat menggambarkan secara jelas
untuk masing­masing jenis usaha dan/atau tempat usaha yang bersangkutan.

b. Wajib Pajak orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau
pekerjaan bebas. Pencatatan yang harus diselenggarakan oleh Wajib
Pajak orang pribadi meliputi :39
1. penghasilan bruto yang diterima yang merupakan objek pajak yang
tidak dikenai pajak bersifat final termasuk biaya yang dikeluarkan untuk
mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan tersebut;
dan/atau
2. penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau penghasilan yang
pengenaan pajaknya bersifat final.

Selain harus menyelenggarakan pencatatan, Wajib Pajak orang pribadi


tersebut harus menyelenggarakan pencatatan atas harta dan kewajiban yang
dimiliki.

39Pasal 3 PER-4/PJ/2009

DTSD Pajak II 87
KUP

Pokok­pokok ketentuan tentang pencatatan adalah sebagai berikut:40

a. Pencatatan peredaran dan/atau penerimaan bruto dan/atau penghasilan bruto


oleh Wajib Pajak orang pribadi meliputi seluruh peredaran dan/atau
penerimaan dan/atau penghasilan bruto yang telah diterima secara tunai.
b. Pencatatan harus dibuat dalam suatu Tahun Pajak, yaitu jangka waktu satu
tahun kalender mulai tanggal 1 Januari sampai dengan 31 Desember.
c. Pencatatan harus dibuat secara kronologis dan sistematis berdasarkan urutan
tanggal diterimanya peredaran dan/atau penerimaan bruto dan/atau
penghasilan bruto.
d. Pencatatan dilakukan dengan menggunakan mata uang Rupiah sebesar nilai
yang sebenarnya terjadi dan disusun dalam bahasa Indonesia.
e. Pencatatan harus diselenggarakan dengan memperhatikan itikad baik dan
mencerminkan keadaan yang sebenarnya serta didukung dengan dokumen
yang menjadi dasar pencatatan.
f. Catatan dan dokumen yang menjadi dasar pencatatan harus disimpan
ditempat tinggal Wajib Pajak dan/atau tempat kegiatan usaha dan/atau
pekerjaan bebas dilakukan selama sepuluh tahun terhitung sejak berakhirnya
Tahun Pajak.

Pencatatan harus diselenggarakan secara teratur dan mencerminkan keadaan


yang sebenarnya dengan menggunakan huruf latin, angka Arab, satuan mata
uang Rupiah, dan disusun dalam bahasa Indonesia. Pencatatan dalam satu tahun
harus diselenggarakan secara kronologis dan harus dapat menggambarkan
antara lain:

a. Peredaran atau penerimaan bruto dan/atau jumlah penghasilan bruto yang


diterima dan/atau diperoleh;
b. Penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau penghasilan yang pengenaan
pajaknya bersifat final.

Bagi Wajib Pajak yang mempunyai lebih dari satu jenis usaha dan/atau tempat
usaha, pencatatan harus dapat menggambarkan secara jelas untuk masing­
masing jenis usaha dan/atau tempat usaha yang bersangkutan. Selain kewajiban

40Pasal 4 PER-4/PJ/2009

DTSD Pajak II
88
KUP

untuk menyelenggarakan pencatatan, Wajib Pajak Orang pribadi harus


menyelenggarakan pencatatan atas harta dan kewajiban.41

Bentuk Pencatatan

Pencatatan bagi Wajib Pajak Orang Pribadi terdiri dari empat bentuk sebagai
berikut.42

1. Bentuk dan Tata Cara Pencatatan Penghasilan Yang Diterima Dari


Kegiatan Usaha dan/atau Pekerjaan Bebas Yang Merupakan Objek Pajak
Yang Tidak Dikenai Pajak Bersifat Final

a. Peredaran kegiatan usaha dan/atau penerimaan bruto dari pekerjaan


bebas harus dicatat secara teratur dan kronologis menurut urutan
waktu.

b. Bentuk catatan Peredaran dan/atau Penerimaan Bruto adalah seperti


pada contoh di bawah ini :
Peredaran dan/atau Penerimaan Bruto
Jenis Usaha...............
Tempat Usaha............
Tahun....
Tanggal Uraian Jumlah Bruto (Rp) Keterangan
(1) (2) (3) (4)
1 Januari

31 Desember
Jumlah

c. Bagi Wajib Pajak Orang Pribadi yang menggunakan cash register,


maka jumlah peredaran dari kegiatan usaha dan/atau penerimaan
bruto dari pekerjaan bebas yang dicatat secara harian adalah catatan
cash register tersebut.

d. Bagi Wajib Pajak Orang Pribadi yang tidak menggunakan cash register
dan tidak menerbitkan faktur/nota/bon penjualan (sales invoice) atau
bukti penerimaan lainnya, maka jumlah peredaran dari kegiatan usaha

41Pasal 2 PMK 197/PMK.03/2007


42 Pasal 5 PER-4/PJ/2009

DTSD Pajak II 89
KUP

dan/atau penerimaan bruto dari pekerjaan bebas yang dicatat secara


harian adalah penjumlahan dari penjualan tunai.

e. Dalam hal Wajib Pajak orang Pribadi mempunyai beberapa jenis


kegiatan usaha dan/atau pekerjaan bebas dan/atau beberapa tempat
usaha dan/atau pekerjaan bebas maka pencatatan dibuat secara
terpisah untuk masing­masing jenis kegiatan usaha dan/atau pekejaan
bebas, dan/atau beberapa tempat usahadan/atau pekerjaan bebas.

f. Jumlah peredaran dari kegiatan usaha dan/atau penerimaan bruto dari


pekerjaan bebas dalam suatu Tahun Pajak dihitung dengan cara
menjumlahkan peredaran dan/atau penerimaan bruto dari bulan
Januari sampai dengan Desember.

g. Wajib Pajak orang pribadi wajib menyimpan semua dokumen yang


berkaitan dengan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas, baik
mengenai peredaran atau penerimaan bruto maupun mengenai
pembelian, biaya usaha, dan pengeluaran lainnya.

2. Bentuk dan Tata Cara Pencatatan Penghasilan Yang Diterima Dari Luar
Kegiatan Usaha dan/atau Pekerjaan Bebas Yang Merupakan Objek Pajak
Yang Tidak Dikenai Pajak Bersifat Final (Penghasilan Lainnya)

a. Pencatatan penghasilan lainnya meliputi pencatatan atas penghasilan


bruto yang diterima, pencatatan biaya, dan penghasilan neto.

b. Penghasilan lainnya harus dicatat secara teratur dan kronologis


menurut urutan waktu.

c. Bentuk catatan penghasilan lainnya adalah seperti pada contoh di


bawah ini :
Penghasilan Lainnya
Bulan ......... Tahun ........
Penghasilan Penghasilan
Tanggal Uraian Biaya (Rp) Keterangan
Bruto (Rp) Neto (Rp)
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1 Januari

31 Desember
Jumlah

DTSD Pajak II
90
KUP

d. Dalam hal Wajib Pajak yang melakukan kegiatan usaha dan/atau


pekerjaan bebas juga memperoleh penghasilan sehubungan dengan
pekerjaan, penghasilan sehubungan dengan pekerjaan tersebut
diklasifikasikan sebagai penghasilan lainnya sehingga harus dicatat
dengan menggunakan formulir Penghasilan Lainnya sebagaimana
dalam Lampiran ini.

e. Selain pencatatan tersebut diatas, pencatatan penghasilan lainnya


dapat pula dilakukan dengan cara menyimpan dokumen mengenai
penghasilan lainnya tersebut secara teratur dan kronologis menurut
waktu sesuai dengan jenis penghasilan masing­masing misalnya
dokumen mengenai penghasilan bunga, premium dan diskonto
disimpan dalam arsip tersendiri.

f. Pada Tanggal 31 Desember, jumlah penghasilan lainnya disajikan


dengan jenis penghasilan.

g. Wajib Pajak Orang Pribadi wajib menyimpan semua dokumen yang


berkaitan dengan penghasilan lainnya, termasuk rekening koran bank,
buku tabungan, fotokopi deposito atau sertifikat deposito, Sertifikat
Bank Indonesia(SBI) dan/atau bukti pemotongan/pemungutan Pajak
Penghasilan.

3. Bentuk dan Tata Cara Pencatatan Penghasilan Bruto Yang Diterima oleh
Wajib Pajak Orang Pribadi Yang Tidak Melakukan Kegiatan Usaha
Dan/Atau Pekerjaan Bebas

a. Penghasilan Bruto yang diterima oleh Wajib Pajak orang pribadi yang
tidak melakukan kegiatan usaha dan/atau pekerjaan bebas meliputi
penghasilan bruto sehubungan dengan pekerjaan yang diterima Wajib
Pajak sendiri, isteri, dan anak/anak angkat yang belum
dewasa, termasuk penghasilan yang diterima dari pemberi kerja yang
tidak wajib memotong PPh Pasal 21 serta dari pemberi kerja yang
bukan subjek pajak namun tidak dikecualikan untuk memotong PPh
Pasal 21 kecuali :

1. Penghasilan isteri dari satu pemberi kerja;

DTSD Pajak II 91
KUP

2. Anak/anak angkat yang belum dewasa yang memperoleh


penghasilan dari pekerjaan yang tidak ada hubungannya dengan
usaha orang yang mempunyai hubungan istimewa.

b. Penghasilan Bruto yang diterima oleh Wajib Pajak orang pribadi yang
tidak melakukan kegiatan usaha dan/atau pekerjaan bebas harus
dicatat secara teratur dan kronologis menurut urutan waktu.

c. Pencatatan penghasilan bruto dapat dilakukan dengan catatan


seperti contoh di bawah ini :

Penghasilan Bruto
Tahun 200........
Pengurang
Penghasilan Penghasilan
Tanggal Uraian Penghasilan Keterangan
Bruto (Rp) Neto (Rp)
Bruto (Rp)
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1 Januari

31 Desember
Jumlah
d. Bagi Wajib Pajak orang pribadi yang semata­mata
menerima penghasilan dari pemberi kerja, menyimpan dokumen
berupa formulir 1721­A1/1721­A2 tersebut sudah dapat dianggap
melakukan pencatatan.

e. Pada Tanggal 31 Desember, jumlah penghasilan bruto disajikan


sesuai dengan jenis penghasilan.

f. Wajib Pajak Orang Pribadi wajib menyimpan semua dokumen yang


berkaitan dengan penghasilan bruto, termasuk rekening koran bank,
buku tabungan, fotokopi deposito atau sertifikat deposito, Sertifikat
Bank Indonesia, dan/atau bukti pemotongan/pemungutan Pajak
Penghasilan.

4. Bentuk dan Tata Cara Pencatatan Penghasilan Yang Bukan Objek Pajak
dan/atau
Penghasilan Yang Pengenaan Pajaknya Bersifat Final

1) Pencatatan Penghasilan Yang Bukan Objek Pajak

DTSD Pajak II
92
KUP

a. Pencatatan penghasilan yang bukan objek pajak meliputi


peredaran dan/atau penerimaan bruto dari kegiatan usaha
dan/atau pekerjaan bebas yang bukan merupakan objek pajak
dan penghasilan bruto yang bukan dari kegiatan usaha dan/atau
pekerjaan bebas yang bukan merupakan objek pajak.

b. Penghasilan yang bukan objek pajak harus dicatat secara teratur


dan kronologis menurut urutan waktu.

c. Bentuk catatan Penghasilan yang bukan objek pajak adalah


seperti pada contoh di bawah ini :

Peredaran atau Penerimaan Bruto dan/atau Penghasilan Bruto


Tahun ........
Tanggal Uraian Jumlah Bruto (Rp) Keterangan
(1) (2) (3) (4)
1 Januari

31 Desember
Jumlah

d. Wajib Pajak Orang Pribadi wajib menyimpan semua dokumen


yang berkaitan dengan peredaran bruto dan/atau penerimaan
bruto dan/atau penghasilan bruto yang bukan merupakan objek
pajak.

2) Pencatatan Penghasilan Yang Pengenaan Pajaknya Bersifat Final

a. Pencatatan penghasilan yang pengenaan pajaknya bersifat final


meliputi penghasilan bruto dari kegiatan usaha dan/atau pekerjaan
bebas yang pengenaan pajaknya bersifat final; dan penghasilan
bruto yang bukan dari kegiatan usaha dan/atau pekerjaan bebas
yang pengenaan pajaknya bersifat final.

b. Penghasilan yang pengenaan pajaknya bersifat final harus dicatat


secara teratur dan kronologis menurut urutan waktu

c. Bentuk catatan Penghasilan yang pengenaan pajaknya bersifat


final adalah seperti pada contoh di bawah ini :

DTSD Pajak II 93
KUP

Penghasilan Bruto
Tahun ........

DPP/ Penghasilan PPh Terutang


Tanggal Uraian Keterangan
Bruto (Rp) (Rp)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Januari

31 Desember
Jumlah

d. Wajib Pajak Orang Pribadi wajib menyimpan semua dokumen yang


berkaitan dengan peredaran bruto dan/atau penerimaan bruto
dan/atau penghasilan bruto yang bukan merupakan objek pajak.

Kewajiban Menyimpan Dokumen Dasar Pembukuan atau Pencatatan

Pasal 28 ayat (11) Undang­Undang KUP mengatur


bahwa buku, catatan, dan dokumen yang menjadi dasar
pembukuan atau pencatatan dan dokumen lain
termasuk hasil pengolahan data dari pembukuan yang
dikelola secara elektronik atau secara program aplikasi
on-line wajib disimpan selama sepuluh tahun di
Indonesia, yaitu di tempat kegiatan atau tempat tinggal Wajib Pajak orang pribadi,
atau di tempat kedudukan Wajib Pajak badan.43 Dalam hal Wajib Pajak melakukan
transaksi dengan para pihak yang mempunyai hubungan istimewa dengan Wajib
Pajak, kewajiban menyimpan dokumen lain meliputi dokumen dan/atau informasi
tambahan untuk mendukung bahwa transaksi yang dilakukan dengan pihak yang
mempunyai hubungan istimewa telah sesuai dengan prinsip kewajaran dan
kelaziman usaha.44

Buku, catatan, dan dokumen termasuk yang diselenggarakan secara program


aplikasi on­line dan hasil pengolahan data elektronik yang menjadi dasar
pembukuan atau pencatatan harus disimpan selama sepuluh tahun di Indonesia.

43Juga diatur dalam Pasal 10 ayat (1) PP Nomor 74 Tahun 2011


44Pasal 10 ayat (2) PP Nomor 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
94
KUP

Hal itu dimaksudkan agar apabila Dirjen Pajak akan mengeluarkan surat ketetapan
pajak, bahan pembukuan atau pencatatan yang diperlukan masih tetap ada dan
dapat segera disediakan. Kurun waktu sepuluh tahun penyimpanan buku, catatan,
dan dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan adalah sesuai
dengan ketentuan yang mengatur mengenai batas daluwarsa penyidikan tindak
pidana di bidang perpajakan. Penyimpanan buku, catatan, dan dokumen yang
menjadi dasar pembukuan atau pencatatan dan dokumen lain termasuk yang
diselenggarakan secara program aplikasi on-line harus dilakukan dengan
memperhatikan faktor keamanan, kelayakan, dan kewajaran penyimpanan.

Pembukuan Terpisah

Kewajiban pembukuan terpisah diatur dalam Pasal 27 Peraturan Pemerintah


Republik Indonesia Nomor 94 Tahun 2010 Tentang Penghitungan Penghasilan
Kena Pajak Dan Pelunasan Pajak Penghasilan Dalam Tahun Berjalan.
Pembukuan secara terpisah merupakan proses pencatatan yang dilakukan secara
teratur dengan melakukan pemisahan pencatatan untuk setiap transaksi,
penghasilan dan biaya­biaya antara kegiatan usaha yang dikenai Pajak
Penghasilan dengan tarif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 Undang­
Undang Pajak Penghasilan dengan kegiatan usaha yang dikenai Pajak
Penghasilan yang bersifat final maupun atas penerimaan penghasilan bruto yang
merupakan objek pajak dan yang bukan merupakan objek pajak, serta
penghasilan dan biaya­biaya dari usaha yang tidak mendapatkan fasilitas
perpajakan dan yang mendapatkan fasilitas perpajakan sebagaimana diatur dalam
Pasal 31A Undang­Undang Pajak Penghasilan.

Wajib Pajak harus menyelenggarakan pembukuan secara terpisah dalam hal:45

a. memiliki usaha yang penghasilannya dikenai Pajak Penghasilan yang bersifat


final dan tidak final;

b. menerima atau memperoleh penghasilan yang merupakan objek pajak dan


bukan objek pajak; atau

45 Pasal 27 ayat (1) PP Nomor 94 Tahun 2010

DTSD Pajak II 95
KUP

c. mendapatkan dan tidak mendapatkan fasilitas perpajakan sebagaimana


diatur dalam Pasal 31A Undang­Undang Pajak Penghasilan.

Contoh:

PT A bergerak di bidang industri pengalengan ikan yang berkedudukan di Jakarta


mempunyai aset berupa gudang dan mesin pengolahan di Papua dalam rangka
pengembangan kegiatan dan produksi perusahaan.Sesuai dengan Peraturan
Pemerintah Nomor 1 Tahun 2007 tentang Fasilitas Pajak Penghasilan untuk
Penanaman Modal di Bidang­Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah­Daerah
Tertentu sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 62
Tahun 2008, atas industri pengalengan ikan dan biota perairan lainnya di daerah
Papua dapat diberikan fasilitas Pajak Penghasilan. Salah satu bentuk fasilitas
Pajak Penghasilan yang dimaksud adalah penyusutan dan amortisasi yang
dipercepat. Dalam hal ini, pencatatan secara terpisah harus dilakukan untuk biaya
penyusutan atas aset dalam rangka usaha yang mendapatkan fasilitas perpajakan
(di Papua) dan yang tidak mendapatkan fasilitas perpajakan (di Jakarta).

Biaya bersama bagi Wajib Pajak yang tidak dapat dipisahkan dalam rangka
penghitungan besarnya Penghasilan Kena Pajak, pembebanannya dialokasikan
secara proporsional.46 Biaya bersama adalah pengeluaran atau biaya yang
berhubungan langsung dengan kegiatan untuk mendapatkan, menagih, dan
memelihara suatu penghasilan dan sekaligus berhubungan langsung dengan
kegiatan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan lainnya.

Biaya­biaya bersama yang menjadi dasar alokasi pembebanan dalam rangka


menghitung besarnya Penghasilan Kena Pajak adalah biaya bersama setelah
dilakukan penyesuaian/koreksi fiskal sesuai dengan Undang­Undang Nomor 7
Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah diubah terakhir
dengan Undang­Undang Nomor 36 Tahun 2008 dan peraturan pelaksanaannya.

Contoh:

PT A bergerak dalam bidang usaha yang penghasilannya dikenakan Pajak


Penghasilan yang bersifat final. Dalam suatu tahun pajak, PT A memperoleh
penghasilan bruto yang terdiri dari:

46 Pasal 27 ayat (2) PP Nomor 94 Tahun 2010

DTSD Pajak II
96
KUP

a. penghasilan dari usaha yang telah dikenakan


Pajak Penghasilan yang bersifat final .......................................Rp
300.000.000,00
b. penghasilan bruto lainnya yang dikenakan
Pajak Penghasilan yang bersifat tidak final .............................. Rp
200.000.000,00
c. Jumlah penghasilan bruto ..........................................................Rp
500.000.000,00

Apabila biaya­biaya bersama yang tidak dapat dipisahkan setelah dilakukan


penyesuaian fiskal adalah sebesar Rp250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta
rupiah), maka biaya yang boleh dikurangkan untuk mendapatkan, menagih dan
memelihara penghasilan adalah sebesar: 2/5 x Rp250.000.000,00 = Rp
100.000.000,00

Pasal 28 ayat (1) Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 94 Tahun 2010
mengatur bahwa Wajib Pajak yang melakukan perubahan tahun buku dan telah
mendapat persetujuan dari Dirjen Pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28
ayat (6) Undang­­Undang KUP, harus melaporkan penghasilan yang diterima atau
diperoleh dalam bagian tahun buku yang tidak termasuk dalam tahun buku yang
baru dalam SPT Tahunan Pajak Penghasilan tersendiri untuk Bagian Tahun Pajak
yang bersangkutan.

Contoh:

Wajib Pajak dengan tahun buku dari 1 Juli 2009 sampai dengan 30 Juni 2010
(tahun buku 2009) melakukan perubahan tahun bukunya yang telah disetujui
Dirjen Pajak menjadi 1 Oktober 2009 sampai dengan 30 September 2010 (tahun
buku 2010). Dalam hal ini, penghasilan yang diterima atau diperoleh sejak 1 Juli
2010 sampai dengan 30 September 2010 harus dilaporkan dalam SPT Tahunan
Pajak Penghasilan tahun 2010 tersendiri.

Pasal 28 ayat (2) Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 94 Tahun 2010
mengatur bahwa sisa rugi fiskal yang masih dapat dikompensasikan yang berasal
dari tahun­tahun pajak sebelum perubahan tahun buku dapat dikompensasikan
dengan penghasilan untuk Bagian Tahun Pajak dan Tahun Pajak berikutnya. Sisa
rugi fiskal dalam bagian tahun buku yang tidak termasuk dalam tahun buku yang

DTSD Pajak II 97
KUP

baru, dapat dikompensasikan dengan penghasilan mulai Tahun Pajak berikutnya


berturut­turut sampai dengan lima tahun.

Contoh:

Tahun buku PT X adalah Oktober sampai dengan September. PT X berencana


mengubah tahun buku menjadi Januari sampai dengan Desember mulai Tahun
Pajak 2010. PT X memiliki rugi fiskal yang berasal dari Tahun Pajak 2007. Untuk
sisa rugi fiskal Tahun Pajak 2007 (Oktober 2006 sampai dengan September 2007)
dapat dikompensasikan dengan penghasilan mulai Tahun Pajak berikutnya
berturut­turut sampai dengan lima tahun, yaitu mulai Tahun Pajak 2008 sampai
dengan 2011 sebagai berikut:

 Tahun Pajak I : 2008 (Oktober 2007 sampai dengan September 2008)


 Tahun Pajak II : 2009 (Oktober 2008 sampai dengan September 2009)
 Tahun Pajak III : Bagian Tahun Pajak 2009 (Oktober 2009 s.d. Desember
2009)
 Tahun Pajak IV : 2010 (Januari 2010 sampai dengan Desember 2010)
 Tahun Pajak V : 2011 (Januari 2011 sampai dengan Desember 2011).

Latihan

1. Terangkan kewajiban pembukuan atau pencatatan!


2. Rangkum pengertian prinsip taat asas dengan stelsel akrual atau stelsel
kas!
3. Jelaskan perubahan metode pembukuan dan/atau tahun buku!
4. Terangkan pembukuan dengan menggunakan bahasa asing dan satuan
mata uang selain rupiah!
5. Jelaskan kewajiban menyimpan dokumen dasar pembukuan atau
pencatatan!
6. Terangkan ketentuan pembukuan terpisah!

Rangkuman

Wajib Pajak orang pribadi yang melakuan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas
dan Wajib Pajak badan di Indonesia wajib menyelenggarakan
pembukuan.Dikecualikandari kewajiban menyelenggarakan pembukuan, tetapi

DTSD Pajak II
98
KUP

wajib melakukan pencatatan, adalah Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan
kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan diperbolehkan menghitung penghasilan neto
dengan menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Neto dan Wajib Pajak
orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas.
Pembukuan atau pencatatan tersebut harus diselenggarakan dengan
memperhatikan iktikad baik dan mencerminkan keadaan atau kegiatan usaha
yang sebenarnya, diselenggarakan di Indonesia dengan menggunakan huruf
Latin, angka Arab, satuan mata uang Rupiah, dan disusun dalam bahasa
Indonesia atau dalam bahasa asing yang diizinkan oleh Menteri Keuangan,
diselenggarakan dengan prinsip taat asas dan dengan stelsel akrual atau stelsel
kas, sekurang­kurangnya terdiri atas catatan mengenai harta, kewajiban, modal,
penghasilan dan biaya, serta penjualan dan pembelian sehingga dapat dihitung
besarnya pajak yang terutang.Perubahan terhadap metode pembukuan dan/atau
tahun buku harus mendapat persetujuan dari Direktur Jenderal Pajak.

Pencatatan terdiri atas data yang dikumpulkan secara teratur tentang peredaran
atau penerimaan bruto dan/atau penghasilan bruto sebagai dasar untuk
menghitung jumlah pajak yang terutang, termasuk penghasilan yang bukan objek
pajak dan/atau yang dikenai pajak yang bersifat final.Pencatatan oleh Wajib Pajak
orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha dan pekerjaan bebas meliputi
peredaran atau penerimaan bruto dan penerimaan penghasilan lainnya,
sedangkan bagi mereka yang semata­mata menerima penghasilan dari luar usaha
dan pekerjaan bebas, pencatatannya hanya mengenai penghasilan bruto,
pengurang, dan penghasilan neto yang merupakan objek Pajak Penghasilan. Di
samping itu, pencatatan meliputi pula penghasilan yang bukan objek pajak
dan/atau yang dikenai pajak yang bersifat final.

Bentuk Pencatatan diatur dalam Pasal 5 Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor
PER ­ 4/PJ/2009 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Pencatatan Bagi Wajib Pajak
Orang Pribadi yang dibagi empat bentuk untuk penghasilan yang diterima dari
kegiatan usaha dan/atau pekerjaan bebas yang merupakan objek pajak yang tidak
dikenai pajak bersifat final, penghasilan yang diterima dari luar kegiatan usaha
dan/atau pekerjaan bebas yang merupakan objek pajak yang tidak dikenai pajak
bersifat final (penghasilan lainnya), penghasilan bruto yang diterima oleh wajib

DTSD Pajak II 99
KUP

pajak orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha dan/atau pekerjaan
bebas, serta penghasilan yang bukan objek pajak dan/ataupenghasilan yang
pengenaan pajaknya bersifat final.

Buku, catatan, dan dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan dan
dokumen lain termasuk hasil pengolahan data dari pembukuan yang dikelola
secara elektronik atau secara program aplikasi on-line wajib disimpan selama
sepuluh tahun di Indonesia, yaitu di tempat kegiatan atau tempat tinggal Wajib
Pajak orang pribadi, atau di tempat kedudukan Wajib Pajak badan.

Wajib Pajak harus menyelenggarakan pembukuan secara terpisah dalam


halmemiliki usaha yang penghasilannya dikenai Pajak Penghasilan yang bersifat
final dan tidak final, menerima atau memperoleh penghasilan yang merupakan
objek pajak dan bukan objek pajak, ataumendapatkan dan tidak mendapatkan
fasilitas perpajakan sebagaimana diatur dalam Pasal 31A Undang­Undang Pajak
Penghasilan.

Tes Formatif

Lingkarilah B jika pernyataan benar dan S jika pernyataan salah

1 (B–S) Wajib Pajak orang pribadi yang melakuan kegiatan usaha atau
pekerjaan bebas di Indonesia wajib menyelenggarakan
pembukuan, dapat dikecualikan tetapi harus menyelenggarakan
pencatatan.

2 (B–S) Kemajuan teknologi dan informasi saat ini semakin canggih


tetapi pembukuan atau pencatatan harus diselenggarakan di
IndonBesia dengan menggunakan huruf Latin, angka Arab,
satuan mata uang Rupiah, dan disusun dalam bahasa Indonesia
atau dalam bahasa asing yang diizinkan oleh Menteri
Keuangan.

3 (B–S) Prinsip taat asas adalah prinsip yang sama digunakan dalam
metode pembukuan dengan tahun­tahun sebelumnya untuk
mencegah penggeseran laba atau rugi.

DTSD Pajak II
100
KUP

4 (B–S) Prinsip taat asas dalam metode pembukuan misalnya dalam


penerapan stelsel pengakuan penghasilan, tahun buku, metode
penilaian persediaan, atau metode penyusutan dan amortisasi.
Stelsel kas dalam perpajakan di Indonesia penghitungan jumlah
5 (B–S)
penjualan dalam suatu periode harus meliputi seluruh
penjualan, baik yang tunai maupun yang bukan.

6 (B–S) Pembukuan harus dilaksanakan dengan taat asas tetapi


diperbolehkan melakukan perubahan terhadap metode
pembukuan dan/atau tahun buku harus mendapat persetujuan
dari Direktur Jenderal Pajak.

7 (B–S) Pembukuan sekurang­kurangnya terdiri atas catatan mengenai


harta, kewajiban, modal, penghasilan dan biaya, serta penjualan
dan pembelian sehingga dapat dihitung besarnya pajak yang
terutang agar dapat dihitung besarnya pajak yang terutang.

8 (B–S) Pembukan dengan menggunakan bahasa asing dan mata uang


selain Rupiah dapat diselenggarakan oleh Wajib Pajak setelah
mendapat persetujuan dari Direktur Jenderal Pajak.

9 (B–S) Wajib Pajak Bentuk Usaha Tetap dapat menyelenggarakan


pembukuan dengan menggunakan bahasa asing dan satuan
mata uang selain Rupiah yaitu Bahasa Inggris dan satuan mata
uang Dollar Amerika Serikat.

10 ( B – S ) Wajib Pajak yang penghasilannya dikenai Pajak Penghasilan


yang bersifat final dan tidak final harus menyelenggarakan
pembukuan secara terpisah.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Bandingkan hasil jawaban Saudara dengan kunci jawaban tes formatif yang ada
di bagian akhir modul ini. Hitung jumlah jawaban Saudara dengan benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman
Saudara terhadap materi kegiatan belajar ini.

DTSD Pajak II 101


KUP

Jumlah jawaban benar


ℎ = × 100
JUmlah seluruh soal

Tingkat nilai adalah sebagai berikut:

DTSD Pajak II
102
KUP

KEGIATAN
BELAJAR 4

PEMBAYARAN PAJAK

Indikator Keberhasilan

 Merangkum batas waktu penyetoran atau pembayaran pajak untuk


masa pajak dan tahun pajak
 Merangkum sanksi administrasi atas keterlambatan pembayaran pajak
 Menjelaskan batas waktu pembayaran STP, ketetapan dan keputusan
 Menguraikan ketentuan mengangsur atau menunda pembayaran PPh
tahunan
 Menjelaskan jika batas waktu bertepanan hari libur
 Menguraikan tentang ketentuan sarana, tempat, bentuk, dan tata cara
melakukan pembayaran pajak

Uraian dan Contoh

Kedudukan pembayaran pajak dalam circumNavigation UU KUP sebagaimana


dalam Gambar 4­1.

Gambar 4­1 Kedudukan Pembayaran Pajak dalam CircumNavigation UU KUP

DTSD Pajak II 103


KUP

Bab ini akan membahas tentang pembayaran pajak yang diatur dalam Pasal 9 dan
Pasal 10 Undang­Undang KUP. Skema pembayaran pajak adalah sebagaimana
Gambar 4­2.

Gambar 4­2 Skema Pembayaran Pajak

Batas Waktu Pembayaran dan Penyetoran

Pasal 9 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa


Menteri Keuangan menentukan tanggal jatuh tempo
pembayaran dan penyetoran pajak yang terutang untuk suatu
saat atau Masa Pajak bagi masing­masing jenis pajak, paling
lama 15 (lima belas) hari setelah saat terutangnya pajak atau
berakhirnya Masa Pajak. Keterlambatan dalam pembayaran
dan penyetoran tersebut berakibat dikenai sanksi administrasi sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan. Atas kuasa Pasal 9 ayat
(1) Undang­Undang KUP tersebut, Menteri Keuangan menentukan tanggal jatuh
tempo pembayaran dalam PMK Nomor 184/PMK.03/2007 tentang Penentuan
Tanggal Jatuh Tempo Pembayaran dan Penyetaran Pajak, Penentuan Tempat

DTSD Pajak II
104
KUP

Pembayaran Pajak, dan Tata Cara Pembayaran, Penyetoran dan Pelaporan Pajak
Serta Tata Cara Pengangsuran dan Penundaan Pembayaran Pajak.

Batas Waktu Pembayaran dan Penyetoran Pajak Untuk Masa Pajak

Penetapan tanggal jatuh tempo pembayaran atau penyetoran pajak sebagaimana


Tabel 4­1.1

Tabel 4­1 Batas Waktu Pembayaran atau Penyetoran Pajak

No Jenis Setoran Disetor Paling Lama


1 PPh Pasal 4 ayat (2) yang tanggal sepuluh bulan berikutnya setelah
dipotong oleh Pemotong Masa Pajak berakhir kecuali ditetapkan
Pajak Penghasilan lain oleh Menteri Keuangan.
2 PPh Pasal 4 ayat (2) yang tanggal lima belas bulan berikutnya
harus dibayar sendiri oleh setelah Masa Pajak berakhir kecuali
Wajib Pajak ditetapkan lain oleh Menteri Keuangan
3 PPh Pasal 15 yang dipotong tanggal sepuluh bulan berikutnya setelah
oleh Pemotong PPh Masa Pajak berakhir
4 PPh Pasal 15 yang harus tanggal lima belas bulan berikutnya
dibayar sendiri setelah Masa Pajak berakhir
5 PPh Pasal 21 yang dipotong tanggal sepuluh bulan berikutnya setelah
oleh Pemotong PPh Masa Pajak berakhir
6 PPh Pasal 23 dan PPh Pasal tanggal sepuluh bulan berikutnya setelah
26 yang dipotong oleh Masa Pajak berakhir
Pemotong PPh
7 PPh Pasal 25 tanggal lima belas bulan berikutnya
setelah Masa Pajak berakhir
8 PPh Pasal 22, PPN atau bersamaan dengan saat pembayaran
PPN dan PPnBM atas impor Bea Masuk dan dalam hal Bea Masuk
ditunda atau dibebaskan, PPh Pasal 22,
PPN atau PPN dan PPnBM atas impor
harus dilunasi pada saat penyelesaian
dokumen pemberitahuan pabean impor
9 PPh Pasal 22, PPN atau Dalam jangka waktu satu hari kerja
PPN dan PPnBM atas impor setelah dilakukan pemungutan pajak
yang dipungut oleh DJBC
10 PPh Pasal 22 yang dipungut pada hari yang sama dengan
oleh bendahara pelaksanaan pembayaran atas
penyerahan barang yang dibiayai dari
APBN/D, dengan menggunakan SSP
atas nama rekanan dan ditandatangani
oleh bendahara

1 Pasal 2 PMK-80/PMK.03/2010 sebagai perubahan PMK-184/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 105


KUP

No Jenis Setoran Disetor Paling Lama


11 PPh Pasal 22 atas tanggal sepuluh bulan berikutnya setelah
penyerahan bahan bakar Masa Pajak berakhir
minyak, gas, dan pelumas
kepada penyalur/agen atau
industri yang dipungut oleh
Wajib Pajak badan yang
bergerak dalam bidang
produksi bahan bakar
minyak, gas, dan pelumas
12 PPh pasal 22 yang tanggal sepuluh bulan berikutnya setelah
pemungutannya dilakukan Masa Pajak berakhir
oleh Wajib Pajak badan
tertentu sebagai Pemungut
Pajak
13 PPN atau PPn dan PPnBM tanggal lima belas bulan berikutnya
yng terutang dalam satu setelah Masa Pajak berakhir
Masa Pajak
13a PPN yang terutang atas tanggal lima belas bulan berikutnya
pemanfaatan Barang Kena setelah saat terutangnya pajak
Pajak tidak berwujud
dan/atau Jasa Kena Pajak
dari luar Daerah Pabean
harus disetor oleh orang
pribadi atau badan yang
memanfaatkan Barang Kena
Pajak tidak berwujud
dan/atau Jasa Kena Pajak
dari luar Daerah Pabean
14 PPN atau PPN dan PPnBM tanggal tujuh bulan berikutnya setelah
yang pemungutannya Masa Pajak berakhir
dilakukan oleh Bendahara
Pemerintah atau instansi
Pemerintah yang ditunjuk
14a PPN atau PPN dan PPnBM pada hari yang sama dengan
yang pemungutannya pelaksanaan pembayaran kepada PKP
dilakukan oleh Pejabat Rekanan Pemerintah melalui Kantor
Penandatangan Surat Pelayanan Perbendaharaan Negara
Perintah Membayar sebagai
Pemungut PPN, harus
disetor
15 PPN atau PPN dan PPnBM tanggal lima belas bulan berikutnya
yang pemungutannya setelah Masa Pajak berakhir
dilakukan oleh Pemungut
PPN selain Bendahara
Pemerintah atau instansi
Pemerintah yang ditunjuk

DTSD Pajak II
106
KUP

No Jenis Setoran Disetor Paling Lama


16 PPh Pasal 25 bagi Wajib pada akhir Masa Pajak terakhir
Pajak dengan kriteria
tertentu sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 3
ayat (3b) Undang­Undang
KUP yang melaporkan
beberapa Masa Pajak dalam
satu SPT Masa
17 Pembayaran masa selain sesuai dengan batas waktu untuk masing­
PPh Pasal 25 bagi Wajib masing jenis pajak
Pajak dengan kriteria
tertentu sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 3
ayat (3b) Undang­Undang
KUP yang melaporkan
beberapa masa pajak dalam
satu SPT Masa
Pasal 2A PMK­80/PMK.03/2010 sebagai perubahan PMK­184/PMK.03/2007
menetapkan tanggal jatuh tempo pembayaran atau penyetoran PPN atau PPN
dan PPnBM yang terutang dalam satu Masa Pajak harus disetor paling lama akhir
bulan berikutnya setelah Masa Pajak berakhir dan sebelum SPT Masa PPN
disampaikan. Hal ini untuk mengakomodasi ketentuan Pasal 15A Undang­
undang Nomor 42 tahun 2009 tentang Perubahan Ketiga atas Undang­undang
Nomor 8 Tahun 1983 tentang PPN Barang dan Jasa dan PPnBM yang
diundangkan setelah UU KUP. Sehingga dalam UU PPN yang merupakan hukum
material terdapat ketentuan hukum formal.

Batas Waktu Pembayaran Pajak dalam SPT Tahunan

Pasal 9 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Kekurangan pembayaran


pajak yang terutang berdasarkan SPT Tahunan Pajak Penghasilan harus dibayar
lunas sebelum SPT Pajak Penghasilan disampaikan.2 Ketentuan ini berhubungan
dengan ketentuan batas waktu penyampaian SPT sebagaimana diatur dalam
Pasal 3 ayat (3) Undang­Undang KUP.

2 Pasal 9 ayat (2) UU KUP

DTSD Pajak II 107


KUP

Sanksi Administrasi Atas Keterlambatan Pembayaran Pajak

Pasal 9 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa pembayaran atau


penyetoran pajak untuk masa pajak yang dilakukan setelah tanggal jatuh tempo
pembayaran atau penyetoran pajak, dikenai sanksi administrasi berupa bunga
sebesar 2% per bulan yang dihitung dari tanggal jatuh tempo pembayaran sampai
dengan tanggal pembayaran, dan bagian dari bulan dihitung penuh satu bulan.
Untuk jelasnya cara penghitungan bunga tersebut diberikan contoh sebagai
berikut:

Angsuran masa Pajak Penghasilan Pasal 25 PT A tahun 2008 sejumlah Rp


10.000.000,00 per bulan. Angsuran masa Mei 2008 dibayar tanggal 18 Juni 2008
dan dilaporkan tanggal 19 Juni 2008. Apabila pada tanggal 15 Juli 2008 diterbitkan
STP, sanksi bunga dalam STP dihitung satu bulan sebagai berikut:

1 x 2% x Rp 10.000.000,00 = Rp
200.000,00.

Pasal 9 ayat (2b) Undang­Undang KUP mengatur bahwa atas pembayaran atau
penyetoran pajak untuk Pajak Penghasilan Setahun yang dilakukan setelah
tanggal jatuh tempo penyampaian SPT Tahunnan, dikenai sanksi
administrasi berupa bunga sebesar 2% per bulan yang dihitung mulai dari
berakhirnya batas waktu penyampaian SPT Tahunan sampai dengan tanggal
pembayaran, dan bagian dari bulan penuh satu bulan.

Batas Waktu Pembayaran STP, Ketetapan dan Keputusan

Pasal 9 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa STP, SKPKB, serta
SKPKBT, dan SK Keberatan, SK Pembetulan, Putusan Banding, serta Putusan
Peninjauan Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayar
bertambah, harus dilunasi dalam jangka waktu satu bulan sejak tanggal
diterbitkan.

Pasal 9 ayat (3a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa bagi Wajib Pajak usaha
kecil dan Wajib Pajak di daerah tertentu, jangka waktu pelunasannya dapat

DTSD Pajak II
108
KUP

diperpanjang paling lama menjadi dua bulan yang ketentuannya diatur dengan
atau berdasarkan PMK.3

Wajib Pajak usaha kecil terdiri dari Wajib Pajak orang pribadi dan Wajib Pajak
badan,4 harus memenuhi kreteria sebagai berikut:

1. Wajib Pajak orang pribadi usaha kecil:5

a. Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri; dan

b. Menerima atau memperoleh peredaran usaha dari kegiatan usaha atau


menerima penerimaan bruto dari pekerjaan bebas dalam Tahun Pajak
sebelumnya tidak lebih dari Rp600.000.000,00.

2. Wajib Pajak badan usaha kecil:6

a. modal Wajib Pajak badan 100% dimiliki oleh Warga Negara Indonesia;

b. menerima atau memperoleh peredaran usaha dalam Tahun Pajak


sebelumnya tidak lebih dari Rp900.000.000,00.

Sedangkan Wajib Pajak di daerah tertentu adalah Wajib Pajak yang tempat
tinggal, tempat kedudukan, atau tempat kegiatan usahanya berlokasi di daerah
tertentu yang ditetapkan oleh Dirjen Pajak.7

Mengangsur atau Menunda Pembayaran PPh Tahunan

Pasal 9 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak atas
permohonan Wajib Pajak dapat memberikan persetujuan untuk mengangsur atau
menunda pembayaran pajak termasuk kekurangan pembayaran yang terutang
berdasarkan SPT Tahunan Pajak Penghasilan paling lama 12 (dua belas) bulan,
yang pelaksanaannya diatur dengan atau berdasarkan PMK. Atas permohonan
Wajib Pajak, Dirjen Pajak dapat memberikan persetujuan untuk mengangsur atau
menunda pembayaran pajak yang terutang termasuk kekurangan pembayaran
Pajak Penghasilan yang masih harus dibayar dalam SPT Tahunan Pajak
Penghasilan meskipun tanggal jatuh tempo pembayaran telah ditentukan.

3 PMK dmaksud adalah PMK Nomor 187/PMK.03/2007


4 Pasal 1 ayat (1) PMK 187/PMK.03/2007
5 Pasal 2 ayat (2) PMK 187/PMK.03/2007
6 Pasal 2 ayat (3) PMK 187/PMK.03/2007
7 Pasal 3 PMK 187/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 109


KUP

Kelonggaran tersebut diberikan dengan hati­hati untuk paling lama dua belas
bulan dan terbatas kepada Wajib Pajak yang benar­benar sedang mengalami
kesulitan likuiditas.

Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan secara tertulis kepada Dirjen Pajak
untuk mengangsur atau menunda pembayaran pajak yang masih harus dibayar
dalam STP, SKPKB, SKPKBT, SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding,
serta Putusan Peninjauan Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang
terutang bertambah, serta Pajak Penghasilan Pasal 29.

Permohonan tersebut, harus diajukan paling lama sembilan hari kerja sebelum
saat jatuh tempo pembayaran utang pajak berakhir disertai alasan dan jumlah
pembayaran pajak yang dimohon diangsur atau ditunda.8 Apabila ternyata batas
waktu sembilan hari kerja tersebut tidak dapat dipenuhi oleh Wajib Pajak karena
keadaan di luar kekuasaannya, permohonan Wajib Pajak masih dapat
dipertimbangkan oleh Dirjen Pajak sepanjang Wajib Pajak dapat membuktikan
kebenaran keadaan di luar kekuasaannya tersebut.9

Dirjen Pajak menerbitkan SK atas permohonan berupa menerima seluruhnya,


menerima sebagian, atau menolak, paling lama tujuh hari kerja setelah tanggal
diterimanya permohonan.10 Apabila jangka waktu telah lewat, Dirjen Pajak tidak
memberi suatu keputusan, permohonan Wajib Pajak dianggap diterima.11 SK yang
menerima seluruhnya atau sebagian, dengan jangka waktu masa angsuran atau
penundaan tidak melebihi dua belas bulan dengan mempertimbangkan kesulitan
likuiditas atau keadaan di luar kekuasaan Wajib pajak.12 Terhadap utang pajak
yang telah diterbitkan SK tidak dapat lagi diajukan permohonan untuk mengangsur
atau menunda pembayaran.13

Jika Batas Waktu Bertepanan Hari Libur

Dalam hal tanggal jatuh tempo pembayaran atau penyetoran pajak bertepatan
dengan hari libur termasuk hari Sabtu atau hari libur nasional, pembayaran atau

8 Pasal 10 ayat (1) PMK-184/PMK.03/2007


9 Pasal 10 ayat (2) PMK-184/PMK.03/2007
10 Pasal 11 ayat (1) PMK-184/PMK.03/2007
11 Pasal 11 ayat (2) PMK-184/PMK.03/2007
12 Pasal 11 ayat (3) PMK-184/PMK.03/2007
13 Pasal 11 ayat (4) PMK-184/PMK.03/2007

DTSD Pajak II
110
KUP

penyetoran pajak dapat dilakukan pada hari kerja berikutnya.14 Hari libur
nasional tersebut termasuk hari yang diliburkan untuk penyelenggaraan Pemilihan
Umum yang ditetapkan oleh Pemerintah dan cuti bersama secara nasional yang
ditetapkan oleh Pemerintah.15

Sarana Melakukan Pembayaran Pajak

Pasal 10 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak wajib
membayar atau menyetor pajak yang terutang dengan menggunakan SSP ke kas
negara melalui tempat pembayaran yang diatur dengan atau berdasarkan PMK.
SSP adalah bukti pembayaran atau penyetoran pajak yang telah dilakukan dengan
menggunakan formulir atau telah dilakukan dengan cara lain ke kas negara melalui
tempat pembayaran yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan.16 Pembayaran dan
penyetoran pajak harus dilakukan dengan menggunakan SSP atau sarana
17
administrasi lain yang disamakan dengan SSP. Surat Setoran Pabean, Cukai,
dan Pajak, yang selanjutnya disebut dengan SSPCP adalah surat yang digunakan
untuk melakukan pembayaran dan sebagai bukti pembayaran atau penyetoran
penerimaan negara.18 Dalam UU KUP hanya menyebutkan sarana pembayaran
pajak adalah SSP kemudian dalam PMK disebutkan selain SSP juga bisa dengan
sarana administrasi lain yang disamakan dengan SSP.

Pasal 10 ayat (1a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa SSP berfungsi sebagai
bukti pembayaran pajak apabila telah disahkan oleh Pejabat kantor penerima
pembayaran yang berwenang atau apabila telah mendapatkan validasi, yang
ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan PMK. SSP atau sarana administrasi
lain tersebut berfungsi sebagai bukti pembayaran pajak apabila telah disahkan
oleh pejabat kantor penerima pembayaran yang berwenang atau apabila telah
mendapatkan validasi.19 SSP atau sarana administrasi lain tersebut dianggap sah
apabila telah divalidasi dengan Nomor Transaksi Penerimaan Pajak (NTPN).20

14 Pasal 3 ayat (1) PMK 184/PMK.03/2007


15 Pasal 3 ayat (2) PMK 184/PMK.03/2007
16 Pasal 1 ayat (1) PER-38/PJ/2009
17 Pasal 5 ayat (1) PMK 184/PMK.03/2007
18 Pasal 1 ayat (2) PER-38/PJ/2009
19 Pasal 5 ayat (2) PMK 184/PMK.03/2007
20 Pasal 5 ayat (3) PMK 184/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 111


KUP

Pasal 10 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa tata cara pembayaran,
penyetoran pajak, dan pelaporannya serta tata cara mengangsur dan menunda
pembayaran pajak diatur dengan atau berdasarkan PMK. Adanya tata cara
pembayaran pajak, penyetoran pajak, dan pelaporannya, serta tata cara
mengangsur dan menunda pembayaran pajak yang diatur dengan atau
berdasarkan PMK diharapkan dapat mempermudah pelaksanaan pembayaran
pajak dan administrasinya.

Tempat Pembayaran Pajak

Pasal 10 ayat (1) Undang­Undang KUP selain mengatur sarana pembayaran dan
penyetoran juga tempat pembayaran, yaitu melalui tempat pembayaran yang
diatur dengan atau berdasarkan PMK. Pembayaran dan penyetoran pajak
dilakukan di Kantor Pos atau bank yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan.21

Penunjukkan Bank sebagai bank persepsi diatur dalam Keputusan Menteri


Keuangan Republik Indonesia Nomor 5/KMK.01/1993 tentang Penunjukan Bank
Sebagai Bank Persepsi Dalam Rangka Pengelolaan Penerimaan Negara.
Pengertian yang berhubungan dengan bank sebagai tempat pemabayaran pajak
antara lain:22

a. Bank Persepsi adalah bank yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan untuk
menerima setoran penerimaan negara bukan dalam rangka impor, yang
meliputi penerimaan pajak, cukai dalam negeri dan penerimaan negara bukan
pajak;

b. Bank Devisa Persepsi adalah Bank Devisa yang menerima setoran


penerimaan negara dalam rangka ekpor dan impor;

c. Bank Tunggal adalah Bank Indonesia yang mengelola penerimaan dan


pengeluaran yang membebani Rekening Kas Negara;

d. Bank Operasional I adalah Bank yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan untuk
mengelola penerimaan dan pengeluaran yang membebani Rekening Kas
Negara, dalam daerah dimana tidak terdapat Bank Indonesia.

21 Pasal 4 PMK 184/PMK.03/2007


22 Pasal 1 PMK No 5/PMK.01/1993 sebagaimana telah diubah dengan PMK No 94/PMK.02/2005

DTSD Pajak II
112
KUP

Tidak semua bank dapat ditunjuk menjadi bank tempat pembayaran pajak. Untuk
dapat ditunjuk sebagai Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi, Bank harus
memenuhi syarat­syarat sebagai berikut:23

a. mempunyai status sebagai Bank Umum;

b. memenuhi kriteria tingkat kesehatan selama 12 (duabelas) bulan terakhir


minimal tergolong cukup sehat;

c. didukung dengan peralatan yang memadai;

d. bersedia mematuhi ketentuan­ketentuan yang berlaku; dan

e. bersedia diperiksa atas pelaksanaan pengelolaan setoran penerimaan negara


yang diterima.

Penunjukan sebagai Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi ditetapkan oleh Menteri


Keuangan dan berlaku baik bagi Kantor Pusat maupun seluruh cabang­cabang
Bank yang bersangkutan.24 Untuk dapat menerima penyetoran penerimaan pajak,
Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi harus memenuhi syarat tambahan sebagai
berikut:25

a. memiliki jaringan sistem informasi yang terhubung langsung secara on-line


antara kantor pusat dan seluruh atau sebagian kantor cabangnya;

b. memiliki sistem informasi yang dapat dihubungkan secara on­line dengan


sistem informasi DJP dan Direktorat Jenderal Anggaran; dan

c. mendapatkan pertimbangan tertulis dari Dirjen Pajak.

Untuk dapat menerima penyetoran penerimaan Bea Masuk, Cukai, Denda


Administrasi, Bunga, dan Pajak Dalam Rangka Impor, Bank Persepsi/Bank Devisa
Persepsi harus memenuhi syarat tambahan sebagai berikut:26

a. memiliki jaringan sistem informasi yang terhubung langsung secara on­line


antara Kantor Pusat dan Kantor Cabangnya;

23 Pasal 2 ayat (1) PMK No 5/PMK.01/1993 sebagaimana telah diubah dengan PMK No 296/KMK.03/2003
24 Pasal 2 ayat (2) PMK No 5/PMK.01/1993 sebagaimana telah diubah dengan PMK No 296/KMK.03/2003
25 Pasal 2 ayat (3) PMK No 5/PMK.01/1993 sebagaimana telah diubah dengan PMK No 296/KMK.03/2003
26 Pasal 2 ayat (4) PMK No 5/PMK.01/1993 sebagaimana telah diubah dengan PMK No 296/KMK.03/2003

DTSD Pajak II 113


KUP

b. memiliki sistem informasi yang dapat dihubungkan secara on­line dengan


sistem EDI Kepabeanan; dan

c. mendapatkan pertimbangan tertulis dari Direktur Jenderal Bea dan Cukai.

Untuk dapat ditunjuk sebagai Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi, Direksi bank
yang bersangkutan mengajukan surat permohonan kepada Menteri Keuangan
melalui Direktur Jenderal Anggaran dengan tembusan disampaikan kepada
Direksi Bank Indonesia.27 Surat permohonan tersebut diajukan dengan
melampirkan dokumen sebagai berikut:28

a. mempunyai status sebagai Bank Umum;

b. memenuhi kriteria tingkat kesehatan selama duabelas bulan terakhir minimal


tergolong cukup sehat;

c. didukung dengan peralatan yang memadai;

d. bersedia mematuhi ketentuan­ketentuan yang berlaku; dan

e. bersedia diperiksa atas pelaksanaan pengelolaan setoran penerimaan negara


yang diterima.

Persetujuan atau penolakan atas permohonan untuk ditunjuk sebagai Bank


Persepsi/Bank Devisa Persepsi harus sudah ditetapkan selambat­lambatnya
dalam batas waktu tigapuluh hari sejak diterimanya kelengkapan surat
permohonan dari Direksi Bank yang bersangkutan.29

Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi yang ditunjuk wajib melimpahkan setoran


penerimaan negara kepada Bank Tunggal/Bank Operasional I setiap tiga hari
sekali dan pada akhir bulan kecuali setoran penerimaan negara pada akhir tahun
anggaran.30 Dalam hal batas waktu tersebut jatuh pada hari libur, maka waktu
pelimpahan dilaksanakan pada hari kerja berikutnya.31 Pelimpahan penerimaan
negara pada akhir tahun anggaran ditetapkan oleh Direktur Jenderal Anggaran.32

27 Pasal 3 ayat (1) PMKNo 5/PMK.01/1993


28 Pasal 3 ayat (2) PMKNo 5/PMK.01/1993
29 Pasal 3 ayat (3) PMKNo 5/PMK.01/1993
30 Pasal 4 ayat (1) PMK No 5/PMK.01/1993
31 Pasal 4 ayat (3) PMK No 5/PMK.01/1993
32 Pasal 4 ayat (2) PMK No 5/PMK.01/1993

DTSD Pajak II
114
KUP

Terhadap Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi yang terlambat atau tidak


melimpahkan setoran penerimaan negara sampai batas waktu yang ditetapkan,
dikenakan sanksi administrasi berupa denda bunga sebesar 3% perbulan dari
jumlah setoran penerimaan negara yang seharusnya dilimpahkan.33 Tata cara
penerimaan, penatausahaan, pelaporan setoran penerimaan negara, dan
pengenaan saksi diatur lebih lanjut oleh Direktur Jenderal Anggaran, Direktur
Jenderal Bea dan Cukai, Direktur Jenderal Pajak dan Direksi Bank Indonesia.34

Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi wajib memenuhi ketentuan penyetoran


penerimaan negara.35 Dalam hal Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi melanggar
ketentuan tersebut, Menteri Keuangan melalui Direktur Jenderal Anggaran
memberikan peringatan sesuai dengan jenis dan tingkat kesalahan yang
dilakukan.36 Apabila peringatan dimaksud telah diberikan sampai dengan tiga kali
dan belum juga diindahkan, maka Menteri Keuangan dapat mencabut penunjukan
bank sebagai Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi.37

Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi dilarang mengadakan kerjasama dengan


bank yang tidak ditunjuk/ditetapkan sebagai Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi
atau dengan kantor pos dan giro dalam rangka pengelolaan setoran penerimaan
negara.38 Pelanggaran terhadap ketentuan tersebut dapat berakibat dicabutnya
penunjukan sebagai Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi tanpa peringatan
terlebih dahulu.39

Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi selama jam buka kas wajib menerima setiap
setoran pajak dari Wajib Pajak tanpa melihat jumlah pembayaran.40 Dalam hal
Wajib Pajak membayar pajak melalui Teller, Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi
tidak dibenarkan mengenakan biaya atas transaksi pembayaran pajak.41 Dalam
hal Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi melanggar ketentuan tersebut, Menteri
Keuangan melalui Direktur Jenderal Anggaran memberikan peringatan sesuai

33 Pasal 4 ayat (4) PMK No 5/PMK.01/1993


34 Pasal 4 ayat (5) PMK No 5/PMK.01/1993
35 Pasal 5 ayat (1) PMK No 5/PMK.01/1993
36 Pasal 5 ayat (2) PMK No 5/PMK.01/1993
37 Pasal 5 ayat (3) PMK No 5/PMK.01/1993
38 Pasal 6 ayat (1) PMK No 5/PMK.01/1993
39 Pasal 5 ayat (2) PMK No 5/PMK.01/1993
40 Pasal 6A ayat (1) PMK 296/KMK.03/2003
41 Pasal 6A ayat (2) PMK 296/KMK.03/2003

DTSD Pajak II 115


KUP

dengan jenis dan tingkat kesalahan yang dilakukan.42 Pengawasan atas Bank
Persepsi/Bank Devisa Persepsi dalam rangka pengelolaan setoran penerimaan
negara dilakukan oleh Direktorat Jenderal Anggaran dan Bank Indonesia, sesuai
dengan kewenangannya masing­masing.43 Bank­bank yang telah berfungsi Bank
Persepsi/Bank Devisa Persepsi pada saat keputusan ini mulai berlaku, secara
otomatis tetap berstatus sebagai Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi tanpa
mengajukan permohonan untuk ditunjuk sebagai Bank Persepsi/Bank Devisa
Persepsi.44

Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi yang belum memenuhi persyaratan, tetap


dapat menerima setoran penerimaan pajak sampai dengan tanggal 30 Juni 2003.45
Unit Pelayanan Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi seperti Kantor Cabang,
Kantor Cabang Pembantu, Kantor Kas dan sejenisnya yang telah dapat
melakukan administrasi penerimaan pajak secara on-line wajib menerima setoran
penerimaan pajak secara on-line.46 Unit pelayanan Bank Persepsi/Bank Devisa
Persepsi seperti Kantor Cabang, Kantor Cabang Pembantu, Kantor Kas dan
sejenisnya yang belum dapat melakukan administrasi penerimaan pajak secara
on­line tetap dapat menerima setoran penerimaan pajak sampai dengan tanggal
31 Desember 2003 sepanjang:47

a. Unit Pelayanan tersebut telah ditunjuk sebagai Bank Persepsi/Bank Devisa


Persepsi; dan

b. Kantor Pusat dan atau sebagian Kantor Cabang Bank tersebut telah
memenuhi syarat dan telah mengadministrasikan penerimaan pajak secara
on-line.

Dalam hal antara Kantor Pusat dan unit Pelayanan Bank Persepsi/Bank Devisa
Persepsi pada suatu daerah yang belum terjangkau sistem informasi secara on-
line dikarenakan kondisi geografis dan atau tidak tersedianya fasilitas teknologi
yang mengakibatkan Unit Pelayanan Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi

42 Pasal 6A ayat (3) PMK 296/KMK.03/2003


43 Pasal 7 PMK No 5/PMK.01/1993
44 Pasal 8 PMK No 5/PMK.01/1993
45 Pasal 8A ayat (1) PMK 296/KMK.03/2003
46 Pasal 8A ayat (2) PMK 296/KMK.03/2003
47 Pasal 8A ayat (3) PMK 296/KMK.03/2003

DTSD Pajak II
116
KUP

tersebut tidak dapat mengadministrasikan penerimaan pajak secara on-line, maka


akan diatur lebih lanjut dengan Keputusan Bersama Direktur Jenderal Anggaran
dan Dirjen Pajak. 48

Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi yang memenuhi persyaratan wajib


memelihara sistem informasi yang dimiliki untuk tetap menjaga kelancaran sistem
on-line dengan Direktorat Jenderal Anggaran dan Direktorat Jenderal Pajak.49
Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi yang menerima setoran penerimaaan pajak
namun tidak mampu melaksanakan kewajiban memelihara sistem informasi yang
dimiliki untuk tetap menjaga kelancaran sistem on-line dengan Direktorat Jenderal
Anggaran dan DJP setelah tanggal 30 Juni 2003, akan dicabut hak untuk
menerima setoran penerimaan pajak oleh Direktur Jenderal Anggaran
berdasarkan pertimbangan tertulis dari Dirjen Pajak.50 Apabila Bank
Persepsi/Bank Devisa Persepsi yang tidak berhak menerima setoran penerimaan
pajak setelah tanggal 30 Juni 2003, dikenakan sanksi berupa denda sebesar 100%
dari jumlah setoran penerimaan pajak yang tidak seharusnya diterima dan wajib
melimpahkan penerimaan tersebut sesuai dengan ketentuan.51 Penagihan denda
tersebut dilaksanakan berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Anggaran.52

Bank Devisa yang telah berfungsi sebagai Bank Devisa Persepsi pada saat
Keputusan ini mulai berlaku (10 Oktober 2005), secara otomatis dapat menerima
setoran penerimaan negara dalam rangka ekspor dan impor tanpa mengajukan
permohonan untuk ditunjuk sebagai Bank Devisa Persepsi.53 Perlu untuk diketahui
bahwa berdasarkan Pasal 9 PMK: 5/PMK.01/1993 diatur bahwa khusus untuk
menampung setoran penerimaan negara Pajak Bumi dan Bangunan, diatur
tersendiri dalam Keputusan Menteri Keuangan.

48 Pasal 8A ayat (4) PMK 296/KMK.03/2003


49 Pasal 9A ayat (1) PMK 536/KMK.03/2002
50 Pasal 9A ayat (2) PMK 536/KMK.03/2002
51 Pasal 9A ayat (3) PMK 536/KMK.03/2002
52 Pasal 9A ayat (4) PMK 536/KMK.03/2002
53 Pasal 9C PMK 94/PMK.02/2005

DTSD Pajak II 117


KUP

Bentuk, Tata Cara Pengisian SSP

Bentuk dan isi formulir SSP adalah sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran I
Peraturan Dirjen Pajak Nomor : PER­38/PJ/2009.54 Formulir SSP tersebut di atas
dibuat dalam rangkap empat, dengan peruntukan sebagai berikut:55

 lembar ke­1 untuk arsip Wajib Pajak;

 lembar ke­2 untuk Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN);

 lembar ke­3untuk dilaporkan oleh Wajib Pajak ke Kantor Pelayanan Pajak;

 lembar ke­4 untuk arsip Kantor Penerima Pembayaran.

 lembar ke­5 untuk arsip Wajib Pungut atau pihak lain sesuai dengan ketentuan
perpajakan yang berlaku, dalam hal diperlukan.56

Wajib Pajak dapat mengadakan sendiri formulir SSP dengan bentuk dan isi sesuai
dengan formulir SSP sebagaimana dimaksud dalam lampiran I Peraturan Dirjen
Pajak Nomor: PER­38/PJ/2009.57 Satu formulir SSP hanya dapat digunakan untuk
pembayaran satu jenis pajak dan untuk satu Masa Pajak atau satu Tahun
Pajak/surat ketetapan pajak/STP dengan menggunakan satu Kode Akun Pajak
dan satu Kode Jenis Setoran, kecuali Wajib Pajak dengan kriteria tertentu
sebagaimana dimaksud dalam Penjelasan Pasal 3 ayat (3a) huruf a Undang­
Undang KUP, dapat membayar Pajak Penghasilan Pasal 25 untuk beberapa Masa
Pajak dalam satu SSP.58

Contoh SSP

54 Pasal 2 ayat (1) PER-38/PJ/2009


55 Pasal 2 ayat (2) PER-38/PJ/2009
56 Pasal 2 ayat (3) PER-38/PJ/2009
57 Pasal 3 PER-38/PJ/2009
58 Pasal 4 PER-38/PJ/2009

DTSD Pajak II
118
KUP

SURAT SETORAN PAJAK


DEPARTEMEN KEUANGAN R.I. LEMBAR 1
DIREKTORAT JENDERAL PAJAK (SSP) Untuk Arsip Wajib Pajak

NPWP :
Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP : ………….……………………...……………………………………….…………………………………………………………………………………………….

ALAMAT WP : ………….……………………...……………………………………….…………………………………………………………………………………………….
………….……………………...……………………………………….…………………………………………………………………………………………….

NOP :
Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP : ………….……………………...……………………………………….…………………………………………………………………………………………….
………….……………………...……………………………………….…………………………………………………………………………………………….
Uraian Pembayaran : ……………………………………………...……………………………….
Kode Akun Pajak Kode Jenis Setoran
……………………………………………...…………………..…………………………………………………….
……………………………………………...…………………..……………………………………………………
……………………………………………...…………………..……………………………………………………
Masa Pajak
Tahun Pajak
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

Beri tanda silang (x) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran untuk masa yang berkenaan Diisi Tahun terutangnya Pajak

Nomor Ketetapan : / / / /
Diisi sesuai Nomor Ketetapan : STP, SKPKB, SKPKBT

Jumlah Pembayaran : …………………………………………………………………………….……………………………………. Diisi dengan rupiah penuh


Terbilang : ………………………………….……………………………………………...…………………………...……………………………………………………………………
………………………………………………….…….……………...………………………………………………………………………………………………………………………………..
………………………………………………….…….……………...………………………………………………………………………………………………………………………………..
Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran Wajib Pajak/Penyetor
Tanggal …………………………………………… ……………………………….. , Tanggal ……………...………….
Cap dan tanda tangan Cap dan tanda tangan

Nama Jelas : ……………………………………. Nama Jelas : …………………………………………..

" Terima kasih Telah Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa "
Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

F.2.0.32.01

DTSD Pajak II 119


KUP

PETUNJUK PENGISIAN FORMULIR SURAT SETORAN PAJAK

NPWP diisi dengan NPWP (NPWP ) yang dimiliki Wajib pajak.


NAMA NPWP diisi dengan Nama Wajib Pajak
ALAMAT NPWP diisi sesuai dengan alamat yang tercantum dalam Surat
Keterangan Terdafta (SKT).
Catatan: Bagi WP yang belum memiliki NPWP
1. NPWP diisi : a. Untuk WP berbentuk Badan Usaha diisi dengan
01.000.000.0­XXX.000
b. Untuk WP orang Pribadi diisi dengan 04.000.000.00­
X.000
2. XXX Diisi dengan Nomor Kode KPP Domisili pembayar pajak.
Nama dan Alamat diisi dengan lengkap sesuai dengan KTP(KTP) atau
identitas lain yang sah.
NOP diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak berdasarkan SPT
Pajak Terutang (SPPT) Pajak Bumi dan Bangunan (PBB).
Alamat Objek diisi sesuai dengan alamat tempat Objek Pajak berada
Pajak berdasarkan SPPT.
Catatan : Diisi hanya apabila terdapat transaksi yang terkait dengan tanah
dan/atau bangunan yaitu transaksi pengalihan hak atas tanah dan/atau
bangunan dan kegiatan membangun sendiri.
Kode Akun Pajak diisi dengan angka Akun Pajak sebagaimana dalam
Lampiran II untuk setiap akun pajak yang akan dibayar
atau disetor.
Kode Jenis diisi dengan angka dalam kolom "Kode Jenis Setoran"
Setoran sebagaimana dalam Lampiran II untuk setiap jenis setoran
pajak yang akan dibayar atau disetor.
Catatan: Kedua kode tersebut harus diisi dengan benar dan lengkap agar
kewajiban perpajakan yang telah dibayar dapat diadministrasikan dengan tepat.
Uraian diisi sesuai dengan uraian dalam kolom "Jenis Setoran"
Pembayaran yang berkenaan dengan Kode Akun Pajak dan Kode Jenis
Setoran.

DTSD Pajak II
120
KUP

Khusus PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas transaksi


Pengalihan Hak atas Tanah dan Bangunan, dilengkapi
dengan nama pembeli.
Khusus PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas transaksi
Persewaan Tanah dan Bangunan yang disetor oleh yang
menyewakan, dilengkapi dengan nama penyewa.
Masa Pajak diisi dengan memberi tanda silang pada salah satu kolom
Masa Pajak untuk masa pajak yang dibayar atau disetor.
Pembayaran atau penyetoran untuk lebih dari satu masa
pajak dilakukan dengan menggunakan satu SSP untuk
setiap masa pajak. Untuk Wajib Pajak dengan kriteria
tertentu, dapat menyetorkan PPh Pasal 25 untuk beberapa
Masa Pajak dalam satu SSP.
Tahun Pajak diisi tahun terutangnya paja.
Nomor Ketetapan diisi nomor ketetapan yang tercantum pada surat
ketetapan pajak (SKPKB, SKPKBT) atau STP (STP )
hanya apabila SSP digunakan untuk membayar atau
menyetor pajak yang kurang dibayar/disetor berdasarkan
surat ketetapan pajak, STP atau putusan lain.
Jumlah diisi dengan angka jumlah pajak yang dibayar atau disetor
Pembayaran dalam rupiah penuh.
Pembayaran pajak dengan menggunakan mata uang
Dollar Amerika Serikat (bagi WP yang diwajibkan
melakukan pembayaran pajak dalam mata uang Dollar
Amerika Serikat), diisi secara lengkap sampai dengan sen.
Terbilang diisi jumlah pajak yang dibayar atau disetor dengan huruf
latin dan menggunakan bahasa Indonesa.
Diterima oleh diisi tanggal penerimaan pembayaran atau setoran oleh
Kantor Penerima Kantor Penerima Pembayaran, tanda tangan, dan nama
Pembayaran jelas petugas penerima pembayaran atau setoran, serta
cap/stempel Kantor Penerima Pembayaran.

DTSD Pajak II 121


KUP

Wajib diisi tempat dan tanggal pembayaran atau penyetoran,


Pajak/Penyetor tanda tangan, dan nama jelas Wajib Pajak/Penyetor serta
stempel usaha.
Ruang Validasi diisi Nomor Transaksi Penerimaan Negara (NTPN) dan
Kantor Penerima Nomor Transaksi Bank (NTB) atau Nomor Transaksi
Pembayaran Penerimaan Negara (NTPN) dan Nomor Transaksi Pos
(NTP) oleh Kantor Penerima Pembayaran.

Kode jenis setoran dapat dilihat dalam lampiran.

Latihan

1. Rangkumlah batas waktu penyetoran atau pembayaran pajak untuk masa


pajak dan tahun pajak!
2. Rangkumlah sanksi administrasi atas keterlambatan pembayaran pajak!
3. Jelaskan batas waktu pembayaran STP, ketetapan dan keputusan!
4. Uraikan ketentuan mengangsur atau menunda pembayaran PPh tahunan!
5. Jelaskan jika batas waktu pembayaran bertepanan hari libur!
6. Uraikan tentang ketentuan sarana, tempat, bentuk, dan tata cara
melakukan pembayaran pajak!

Rangkuman

Menteri Keuangan menentukan tanggal jatuh tempo pembayaran dan penyetoran


pajak yang terutang untuk suatu saat atau Masa Pajak bagi masing­masing jenis
pajak, paling lama lima belas hari setelah saat terutangnya pajak atau berakhirnya
Masa Pajak. Pasal 2A PMK­80/PMK.03/2010 sebagai perubahan PMK­
184/PMK.03/2007 menetapkan tanggal jatuh tempo pembayaran atau penyetoran
PPN atau PPN dan PPnBM yang terutang dalam satu Masa Pajak harus disetor
paling lama akhir bulan berikutnya setelah Masa Pajak berakhir dan sebelum Surat
Pemberitahuan Masa PPN disampaikan. Hal ini untuk mengakomodasi ketentuan
Pasal 15A Undang­Undang PPN Tahun 1984. Kekurangan pembayaran pajak
yang terutang berdasarkan Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan
harus dibayar lunas sebelum Surat Pemberitahuan Pajak Penghasilan
disampaikan. Pembayaran atau penyetoran pajak untuk masa pajak yang

DTSD Pajak II
122
KUP

dilakukan setelah tanggal jatuh tempo pembayaran atau penyetoran pajak, dikenai
sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2% per bulan yang dihitung dari tanggal
jatuh tempo pembayaran sampai dengan tanggal pembayaran, dan bagian dari
bulan dihitung penuh satu bulan. Pembayaran atau penyetoran pajak untuk Pajak
Penghasilan Setahun yang dilakukan setelah tanggal jatuh tempo penyampaian
Surat Pemberitahuan Tahunnan, dikenai sanksi administrasi berupa bunga
sebesar 2% (dua persen) per bulan yang dihitung mulai dari berakhirnya batas
waktu penyampaian Surat Pemberitahuan Tahunan sampai dengan tanggal
pembayaran, dan bagian dari bulan penuh satu bulan.

Jumlah pajak yang harus dibayar dalam surat ketetapan pajak, SKPKB, SKPKBT
dan SK Keberatan, SK Pembetulan, Putusan Banding, serta Putusan Peninjauan
Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayar bertambah, harus
dilunasi dalam jangka waktu satu bulan sejak tanggal diterbitkan.Wajib Pajak
usaha kecil dan Wajib Pajak di daerah tertentu, jangka waktu pelunasannya dapat
diperpanjang paling lama menjadi dua bulan.

Direktur Jenderal Pajak atas permohonan Wajib Pajak dapat memberikan


persetujuan untuk mengangsur atau menunda pembayaran pajak termasuk
kekurangan pembayaran yang terutang berdasarkan Surat Pemberitahuan
Tahunan Pajak Penghasilan paling lama dua belas bulan. Direktur Jenderal Pajak
menerbitkan surat keputusan atas permohonan tersebut berupa menerima
seluruhnya, menerima sebagian, atau menolak, paling lama tujuh hari kerja
setelah tanggal diterimanya permohonan. Dalam hal tanggal jatuh tempo
pembayaran atau penyetoran pajak bertepatan dengan hari libur termasuk hari
Sabtu atau hari libur nasional, pembayaran atau penyetoran pajak dapat dilakukan
pada hari kerja berikutnya.

Wajib Pajak wajib membayar atau menyetor pajak yang terutang dengan
menggunakan Surat Setoran Pajak ke kas negara melalui tempat pembayaran
yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan. Surat Setoran
Pajak berfungsi sebagai bukti pembayaran pajak apabila telah disahkan oleh
Pejabat kantor penerima pembayaran yang berwenang atau apabila telah
mendapatkan validasi, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan
Peraturan Menteri Keuangan. Pembayaran dan penyetoran juga tempat

DTSD Pajak II 123


KUP

pembayaran, yaitu melalui tempat pembayaran yang diatur dengan atau


berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.

Tes Formatif

Lingkarilah B jika pernyataan benar dan S jika pernyataan salah

1 (B–S) Undang­Undang KUP memberi wewenang Menteri


Keuangan menentukan tanggal jatuh tempo penyetoran
PPN yang terutang untuk suatu Masa Pajak paling lama
lima belas hari setelah berakhirnya Masa Pajak.

2 (B–S) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Kekurangan


pembayaran pajak yang terutang berdasarkan Surat
Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan harus dibayar
lunas sebelum Surat Pemberitahuan Pajak Penghasilan
disampaikan. Jika Tuan Amir menyampaikan SPT
Tahunannya tanggal 4 April dan membayar tanggal 3 April
maka tidak dianggap terlambat melakukan pembayaran
PPh Pasal 29.

3 (B–S) Putusan Peninjauan Kembali yang menyebabkan jumlah


pajak yang harus dibayar bertambah, harus dilunasi dalam
jangka waktu satu bulan sejak tanggal diterbitkan.

4 (B–S) PT Jaya Abadi menyampaikan SPT Tahunan, laporan


keuangan sudah selesai dikerjakan tetapi belum tersedia
uang untuk membayar PPh Pasal 29. PT Jaya Abadi tidak
ingin mengajukan perpanjangan penyampaian SPT
Tahunan maka ia boleh mengajukan permohonan
mengangsur pembayaran PPh Pasal 29.

5 (B–S) Dalam hal tanggal jatuh tempo pembayaran atau


penyetoran pajak bertepatan dengan hari dilaksanakannya
pemilu maka pembayaran atau penyetoran pajak dapat
dilakukan pada hari kerja sebelumnya.

DTSD Pajak II
124
KUP

6 (B–S) SSP berfungsi sebagai bukti pembayaran pajak apabila


telah disahkan oleh Pejabat kantor penerima pembayaran
yang berwenang atau apabila telah mendapatkan validasi.

7 (B–S) Bank Persepsi adalah bank yang menerima setoran


penerimaan negara dalam rangka ekpor dan impor.

8 (B–S) Bank Persepsi harus mempunyai status sebagai Bank


Umum

9 (B–S) Formulir SSP tersebut di atas dibuat dalam rangkap empat

10 (B–S) Satu formulir SSP dapat digunakan untuk pembayaran


beberapa jenis pajak asal dalam satu Masa Pajak.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Bandingkan hasil jawaban Saudara dengan kunci jawaban tes formatif yang ada
di bagian akhir modul ini. Hitung jumlah jawaban Saudara dengan benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman
Saudara terhadap materi kegiatan belajar ini.

Jumlah jawaban benar


ℎ = × 100
JUmlah seluruh soal

Tingkat nilai adalah sebagai berikut:

DTSD Pajak II 125


KUP

KEGIATAN

PELAPORAN PAJAK BELAJAR 5

Indikator Keberhasilan

 Merangkum fungsi SPT, jenis, bentuk, dan pengisianSPT


 Menjelaskan pengambilan, pengisian, penyampaian dan batas waktu
penyampaian SPT
 Menjelaskan ketentuan perpanjangan penyampaian SPT
 Merangkum pembetulan dan pengungkapan ketidakbenaran SPT

Uraian dan Contoh

Pembayaran pajak adalah tahap kedua dalam CircumNavigation UU KUP


sebagaimana dalam Gambar 5­1.

Gambar 5­1 Kedudukan Pelaporan Pajak dalam CircumNavigation UU KUP

Pelaporan pajak diatur dalam Pasal 3, Pasal 4, Pasal 5, Pasal 6, dan Pasal 8
Undang­Undang KUP. Pasal 7 Undang­Undang KUP akan dibahas dalam

DTSD Pajak II 127


KUP

kegiatan belajar SKP, STP, dan Penagihan. Pelaporan pajak dapat dijelaskan
sebagaimana Gambar 5­2.

DTSD Pajak II
128
KUP

Gambar 5­2 Bagan Pelaporan, Penyetoran, Pembetulan, dan


Pengungkapanketidakbenaran SPT

DTSD Pajak II 129


KUP

SPT dan Fungsinya

Pasal 1 angka 11 Undang­Undang KUP mendefinisikan SPT adalah surat yang


oleh Wajib Pajak digunakan untuk melaporkan penghitungan dan/atau
pembayaran pajak, objek pajak dan/atau bukan objek pajak, dan/atau harta dan
kewajiban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.
Pasal 1 angka 12 Undang­Undang KUP membagi jenis SPT terdiri dari dua yaitu
SPT Masa dan SPT Tahunan. SPT Masa adalah SPT untuk suatu Masa Pajak.
Pasal 1 angka 13 Undang­Undang KUP mendefinisikan SPT Tahunan adalah
SPT untuk suatu Tahun Pajak atau Bagian Tahun Pajak.

Batang tubuh Undang­Undang KUP tidak mengatur apa fungsi SPT, fungsi SPT
terdapat dalam penjelasan Pasal 3 ayat (1) Undang­Undang KUP, sebagai
berikut.

 Bagi Wajib Pajak Pajak Penghasilan adalah sebagai sarana untuk melaporkan
dan mempertanggungjawabkan penghitungan jumlah pajak yang sebenarnya
terutang dan untuk melaporkan tentang:

a. pembayaran atau pelunasan pajak yang telah dilaksanakan sendiri


dan/atau melalui pemotongan atau pemungutan pihak lain dalam satu
Tahun Pajak atau Bagian Tahun Pajak;

b. penghasilan yang merupakan objek pajak dan/atau bukan objek pajak;

c. harta dan kewajiban; dan/atau

d. pembayaran dari pemotong atau pemungut tentang pemotongan atau


pemungutan pajak orang pribadi atau badan lain dalam satu Masa Pajak
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.

 Bagi PKP, fungsi SPT adalah sebagai sarana untuk melaporkan dan
mempertanggungjawabkan penghitungan jumlah PPN dan PPnBM yang
sebenarnya terutang dan untuk melaporkan tentang:

a. pengkreditan Pajak Masukan terhadap Pajak Keluaran; dan

b. pembayaran atau pelunasan pajak yang telah dilaksanakan sendiri oleh


PKP dan/atau melalui pihak lain dalam satu Masa Pajak, sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.

DTSD Pajak II
130
KUP

 Bagi pemotong atau pemungut pajak, fungsi SPT adalah sebagai sarana
untuk melaporkan dan mempertanggungjawabkan pajak yang dipotong atau
dipungut dan disetorkannya.

Kewajiban Mengisi SPT

Pasal 3 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa setiap Wajib Pajak wajib
mengisi SPT dengan benar, lengkap, dan jelas, dalam bahasa Indonesia
dengan menggunakan huruf Latin, angka Arab, satuan mata uang Rupiah, dan
menandatangani serta menyampaikannya ke kantor DJP tempat Wajib Pajak
terdaftar atau dikukuhkan atau tempat lain yang ditetapkan oleh Dirjen Pajak.

Yang dimaksud dengan mengisi SPT adalah mengisi formulir SPT, dalam bentuk
kertas dan/atau dalam bentuk elektronik, dengan benar, lengkap, dan jelas sesuai
dengan petunjuk pengisian yang diberikan berdasarkan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan. Sementara itu, yang dimaksud dengan benar,
lengkap, dan jelas dalam mengisi SPT adalah:1

a. benar adalah benar dalam perhitungan, termasuk benar dalam penerapan


ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan, dalam penulisan, dan
sesuai dengan keadaan yang sebenarnya;

b. lengkap adalah memuat semua unsur­unsur yang berkaitan dengan objek


pajak dan unsur­unsur lain yang harus dilaporkan dalam SPT; dan

c. jelas adalah melaporkan asal­usul atau sumber dari objek pajak dan unsur­
unsur lain yang harus dilaporkan dalam SPT.

SPT yang telah diisi dengan benar, lengkap, dan jelas tersebut wajib disampaikan
ke kantor DJP tempat Wajib Pajak terdaftar atau dikukuhkan atau tempat lain yang
ditetapkan oleh Dirjen Pajak. Kewajiban penyampaian SPT oleh pemotong atau
pemungut pajak dilakukan untuk setiap Masa Pajak.

Pasal 3 ayat (1b) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak yang telah
mendapat izin Menteri Keuangan untuk menyelenggarakan pembukuan dengan
menggunakan bahasa asing dan mata uang selain Rupiah, wajib menyampaikan
SPT dalam bahasa Indonesia dengan menggunakan satuan mata uang selain

1Penjelasan Pasal 3 ayat (1) Undang-Undang KUP

DTSD Pajak II 131


KUP

Rupiah yang diizinkan, yang pelaksanaannya diatur dengan atau berdasarkan


PMK.

Penandatanganan SPT

Pasal 3 ayat (1b) Undang­Undang KUP mengatur bahwa penandatanganan SPT


dapat dilakukan secara biasa, dengan tanda tangan stempel, atau tanda tangan
elektronik atau digital, yang semuanya mempunyai kekuatan hukum yang
sama, yang tata cara pelaksanaannya diatur dengan atau berdasarkan PMK.2

Pasal 4 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa SPT Wajib Pajak badan
harus ditandatangani oleh pengurus atau direksi. SPT yang disampaikan wajib
ditanda tangani oleh Wajib Pajak atau Kuasa Wajib Pajak.3 Hal ini untuk
mengimbangi ketentuan Pasal 4 ayat (2) Undang­Undang KUP yang hanya
mengatur Wajib Pajak badan saja, padahal dalam kenyataan selain Wajib Pajak
badan juga terdapatWajib Pajak orang pribadi atau bendahara pemerintah yang
juga mempunyai kewajiban menyampaikan SPT masa.

Pasal 4 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal Wajib Pajak
menunjuk seorang kuasa dengan surat kuasa khusus untuk mengisi dan
menandatangani SPT, surat kuasa khusus tersebut harus dilampirkan pada SPT.

Pasal 3 ayat (7a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila SPT


disampaikan tetapi tidak ditandatangani maka berdasarkan Pasal 4 ayat (3)
Undang­Undang KUP SPT dianggap tidak disampaikan. Terhadap SPT yang
dianggap tidak disampaikan tersebut, Dirjen Pajak wajib memberitahukan
kepada Wajib Pajak.

Wajib Pajak Yang Dikecualikan Menyampaikan SPT

Pasal 3 ayat (8) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dikecualikan dari


kewajiban menyampaikan SPT adalah Wajib Pajak Penghasilan tertentu yang
diatur dengan atau berdasarkan PMK.4 Pada prinsipnya setiap Wajib Pajak Pajak
Penghasilan diwajibkan menyampaikan SPT, dengan pertimbangan efisiensi atau
pertimbangan lainnya, Menteri Keuangan dapat menetapkan Wajib Pajak Pajak

2 PMK 181/PMK.03/2007 sebagaimana diubah PMK Nomor 152/PMK.03/2009


3 Pasal6 PMK 181/PMK.03/2007
4 PMK 181/PMK.03/2007 kemudian sebagian pasalnya diubah dengan PMK Nomor 152/PMK.03/2009

DTSD Pajak II
132
KUP

Penghasilan yang dikecualikan dari kewajiban menyampaikan SPT, misalnya


Wajib Pajak orang pribadi yang menerima atau memperoleh penghasilan di bawah
Penghasilan Tidak Kena Pajak, tetapi karena kepentingan tertentu diwajibkan
memiliki NPWP.5

Wajib Pajak Pajak Penghasilan tertentu adalah Wajib Pajak yang memenuhi
kriteria sebagai berikut:6

a. Wajib Pajak orang pribadi yang dalam satu Tahun Pajak menerima atau
memperoleh penghasilan neto tidak melebihi Penghasilan Tidak Kena Pajak
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 Undang-Undang Perubahan Ketiga
Pajak Penghasilan 1984, dikecualikan dari kewajiban menyampaikan SPT
Masa Pajak Penghasailan Pasal 25 dan SPT Tahunan Pajak Penghasilan
Wajib Pajak Orang Pribadi.7
b. Wajib Pajak orang pribadi yang tidak menjalankan kegiatan usaha atau tidak
melakukan pekerjaan bebas, dikecualikan dari kewajiban menyampaikan SPT
Masa Pajak Penghasilan Pasal 25.8

Bentuk SPT

Pasal 3 ayat (6) Undang­Undang KUP mengatur bahwa bentuk dan isi Surat
Pemberitauan serta keterangan dan/atau dokumen yang harus dilampirkan, dan
cara yang digunakan untuk menyampaikan SPT diatur dengan atau berdasarkan
Peraturan Menteri Keuangan. SPT berbentuk,9 formulir kertas (hardcopy), atau e­
SPT.

Mengingat fungsi SPT merupakan sarana Wajib Pajak, antara lain untuk
melaporkan dan mempertanggungjawabkan penghitungan jumlah pajak dan
pembayarannya, dalam rangka keseragaman dan mempermudah pengisian serta
pengadministrasiannya, bentuk dan isi SPT, keterangan, dokumen yang harus
dilampirkan dan cara yang digunakan untuk menyampaikan SPT diatur dengan
atau berdasarkan PMK. SPT Tahunan Pajak Penghasilan sekurang­kurangnya
memuat jumlah peredaran, jumlah penghasilan, jumlah Penghasilan Kena Pajak,
jumlah pajak yang terutang, jumlah kredit pajak, jumlah kekurangan atau kelebihan

5 Penjelasan Pasal 3 ayat (8) UU KUP


6 Pasal 2 PMK-183/PMK.03/2007
7 Pasal 3 ayat (1) PMK-183/PMK.03/2007
8 Pasal 3 ayat (2) PMK-183/PMK.03/2007
9 Pasal 2 ayat (2) PMK 181/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 133


KUP

pajak, serta harta dan kewajiban di luar kegiatan usaha atau pekerjaan bebas bagi
Wajib Pajak orang pribadi.

SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak yang wajib menyelenggarakan


pembukuan harus dilengkapi dengan laporan keuangan berupa neraca dan
laporan laba rugi serta keterangan lain yang diperlukan untuk menghitung
besarnya Penghasilan Kena Pajak. SPT Masa PPN sekurang­kurangnya memuat
jumlah Dasar Pengenaan Pajak, jumlah Pajak Keluaran, jumlah Pajak Masukan
yang dapat dikreditkan, dan jumlah kekurangan atau kelebihan pajak.10

Pengambilan SPT

Pasal 3 ayat (8) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dan ayat (1a) mengambil sendiri SPT di tempat yang
ditetapkan oleh Dirjen Pajak atau mengambil dengan cara lain yang tata cara
pelaksanaannya diatur dengan atau berdasarkan PMK.11

Dalam rangka memberikan pelayanan dan kemudahan kepada Wajib Pajak,


formulir SPT disediakan pada kantor­kantor DJP dan tempat­tempat lain yang
ditentukan oleh Dirjen Pajak yang diperkirakan mudah terjangkau oleh Wajib
Pajak. Di samping itu, Wajib Pajak juga dapat mengambil SPT dengan cara lain,
misalnya dengan mengakses situs DJP untuk memperoleh formulir SPT tersebut.
Namun, untuk memberikan pelayanan yang lebih baik, Dirjen Pajak dapat
mengirimkan SPT kepada Wajib Pajak.12

SPT berbentuk formulir kertas (hardcopy) dapat diambil secara langsung di tempat
yang ditetapkan oleh Dirjen Pajak.13 SPT yang berbentuk formulir kertas
(hardcopy) dapat diambil langsung di tempat­tempat sebagai berikut:14

a. KPP (KPP);

b. Kantor Pelayanan, Penyuluhan dan Konsultasi Perpajakan (KP2KP);

c. Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak;

10Penjelasan Pasal 3 ayat (6) UU KUP


11 PMK 181/PMK.03/2007 kemudian sebagian pasalnya diubah dengan PMK Nomor 152/PMK.03/2009
12 Penjelasan Pasal 3 ayat (2) UU KUP
13 Pasal 5 ayat (1) PMK 152/PMK.03/2009
14 Pasal 3 ayat (1) PER-9/PJ/2009

DTSD Pajak II
134
KUP

d. Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak;

e. Pojok Pajak;

f. Mobil Pajak.
SPT berbentuk e­SPT, aplikasinya dapat diambil secara langsung oleh Wajib
Pajak di KPP atau Kantor Pelayanan Penyuluhan dan Konsultasi Perpajakan
atau diunduh dari website Direktorat Jenderal Pajak,15 dari situs internet DJP
dengan alamat http://www.pajak.go.id.16 Wajib Pajak dapat mencetak,
menggandakan, dan/atau fotokopi sendiri SPT selama tidak mengubah bentuk,
ukuran dan isi SPT.17

Batas Waktu Penyampaian SPT

Pasal 3 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa batas waktu


penyampaian SPT adalah:

b. untuk SPT Masa, paling lama 20 (dua puluh) hari setelah akhir Masa Pajak;
c. untuk SPT Tahunnan Pajak Penghasilan Wajib Pajak orang pribadi, paling
lama tiga bulan setelah akhir Tahun Pajak; atau
d. untuk SPT Tahunnan Pajak Penghasilan Wajib Pajak badan, paling lama 4
(empat) bulan setelah akhir Tahun Pajak.

Batas waktu penyampaian SPT Masa PPN diatur tersendiri berdasarkan Pasal
15A Undang­Undang PPN 1984 disampaikan paling lama akhir bulan berikutnya.

Batas waktu penyampaian SPT yang dianggap cukup memadai bagi Wajib Pajak
untuk mempersiapkan segala sesuatu yang berhubungan dengan pembayaran
pajak dan penyelesaian pembukuannya.18 Batas waktu dan tata cara pelaporan
atas permohonan dan pemungutan pajak yang dilakukan oleh bendahara
pemerintah dan badan tertentu diatur dengan atau berdasarkan PMK.19 Ketentuan
batas waktu penyampaian SPT dapat diringkas sebagaimana Tabel 5­1.

15 Pasal 5 ayat (2) PMK 152/PMK.03/2009


16 Pasal 3 ayat (5) PER-9/PJ/2009
17 Pasal 3 ayat (4) PER-9/PJ/2009
18 Penjelasan Pasal 3 ayat (3) UU KUP
19 PMK 80/PMK.03/2010 Tentang Perubahan PMK 184/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 135


KUP

Tabel 5­1 Batas Waktu Penyampaian SPT

No Jenis SPT Masa Batas Waktu


SPT Masa
1 PPh Pasal 22, PPN atau PPN dan PPnBM tidak
atas impor dilaporkan/disampaikan
2 PPh Pasal 22, PPN atau PPN dan PPnBM secara mingguan paling
atas impor yang dipungut oleh Direktorat lama pada hari kerja
Jenderal Bea dan Cukai terakhir minggu
berikutnya
3 PPh Pasal 4 ayat (2) yang dipotong oleh
Pemotong PPh
4 PPh Pasal 15 yang dipotong oleh Pemotong
PPh
5 PPh Pasal 21 yang dipotong oleh Pemotong
PPh
6 PPh Pasal 22 atas penyerahan bahan bakar
minyak, gas, dan pelumas kepada
penyalur/agen atau industri yang dipungut
oleh Wajib Pajak badan yang bergerak
dalam bidang produksi bahan bakar minyak,
gas, dan pelumas dua puluh hari setelah
7 PPh pasal 22 yang pemungutannya Masa Pajak berakhir
dilakukan oleh Wajib Pajak badan tertentu
sebagai Pemungut Pajak
8 PPh Pasal 23 yang dipotong oleh Pemotong
PPh
9 PPh Pasal 26 yang dipotong oleh Pemotong
PPh
10 PPh Pasal 4 ayat (2) yang harus dibayar
sendiri oleh Wajib Pajak
11 PPh Pasal 15 yang harusdibayarsendiri
12 PPh Pasal 25
13 PPh Pasal 25 bagi Wajib Pajak dengan
kriteria tertentu sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 3 ayat (3b) Undang­Undang
KUP yang melaporkan beberapa Masa Pajak
dalam satu SPT Masa dua puluh hari setelah
14 Pembayaran masa selain PPh Pasal 25 bagi Masa Pajak berakhir
Wajib Pajak dengan kriteria tertentu
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat
(3b) Undang­Undang KUP yang melaporkan
beberapa masa pajak dalam satu SPT Masa
15 PPh Pasal 22 yang dipungut oleh bendahara empat belas hari setelah
Masa Pajak berakhir
16 PPN atau PPN dan PPnBM yang terutang
dalam satu Masa Pajak

DTSD Pajak II
136
KUP

No Jenis SPT Masa Batas Waktu


17 PPN yang terutang atas kegiatan
membangun sendiri harus disetor oleh orang
pribadi atau badan yang melakukan kegiatan
membangun sendiri
18 PPN atau PPN dan PPnBM yang
pemungutannya dilakukan oleh Pemungut
PPN selain Bendahara Pemerintah atau
instansi Pemerintah yang ditunjuk
19 PPN atau PPN dan PPnBM yang
pemungutannya dilakukan oleh Bendahara
akhir bulan berikutnya
Pengeluaran sebagai Pemungut PPN
setelah Masa Pajak
20 PPN yang terutang atas pemanfaatan
berakhir
Barang Kena Pajak tidak berwujud dan/atau
Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean
harus disetor oleh orang pribadi atau badan
yang memanfaatkan Barang Kena Pajak
tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak
dari luar Daerah Pabean
21 PPN atau PPN dan PPnBM yang
pemungutannya dilakukan oleh Pejabat
Penandatangan Surat Perintah Membayar
sebagai Pemungut PPN
SPT Tahunan
1 SPT PPhTahunan Wajib Pajak orang pribadi tiga bulan setelah akhir
Tahun Pajak
2 SPT PPhTahunan Wajib Pajak badan empat bulan setelah akhir
Tahun Pajak
SPT Masa atau laporan hasil pemungutan pajak disampaikan ke KPP tempat
Wajib Pajak, Pemotong Pajak atau Pemungut Pajak terdaftar dan/atau
dikukuhkan.20 Dalam hal batas akhir pelaporan tersebut bertepatan dengan hari
libur termasuk hari Sabtu atau hari libur nasional, pelaporan dapat dilakukan pada
hari kerja berikutnya.21 Termasuk hari libur nasional adalah hari yang diliburkan
untuk penyelenggaraan Pemilihan Umum yang ditetapkan oleh Pemerintah dan
cuti bersama secara nasional yang ditetapkan oleh Pemerintah.22

20 Pasal 8 ayat (1) PMK-184/PMK.03/2007


21 Pasal 8 ayat (2) PMK-184/PMK.03/2007
22 Pasal 8 ayat (3) PMK-184/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 137


KUP

Tempat Penyampaian SPT

Pasal 5 Undang­Undang KUP mengatur bahwa Untuk menyampaikan SPT, Dirjen


Pajak dalam hal­hal tertentu dapat menentukan tempat lain bukan tempat
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1).

Pasal 6 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa SPT yang disampaikan
oleh Wajib Pajak ke kantor DJP harus diberi tanggal penerimaan oleh pejabat
yang ditunjuk dan kepada Wajib pajak diberikan bukti penerimaan.

Pasal 6 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa


Penyampaian SPT dapat dikirimkan melalui pos dengan
tanda bukti pengiriman surat atau dengan cara lain yang
diatur dengan atau berdasarkan PMK.23 Dalam rangka
peningkatan pelayanan kepada Wajib Pajak dan sejalan
dengan perkembangan teknologi informasi, perlu cara lain bagi Wajib Pajak untuk
memenuhi kewajiban menyampaikan SPTnya, misalnya disampaikan secara
elektronik.24

Pasal 6 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa tanda bukti dan tanggal
pengiriman surat untuk penyampaian SPT dianggap sebagai tanda bukti dan
tanggal penerimaan sepanjang SPT tersebut telah lengkap.25 Tanda bukti dan
tanggal pengiriman surat untuk penyampaian SPT melalui pos atau dengan cara
lain merupakan bukti penerimaan, apabila SPT dimaksud telah lengkap, yaitu
memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1), ayat (1a),
dan ayat (6) Undang­Undang KUP.26

Penyampaian SPT oleh Wajib Pajak ke KPP, atau tempat lain yang ditetapkan
oleh Dirjen Pajak, dapat dilakukan:27

a. secara langsung;
b. melalui pos dengan bukti pengiriman surat; atau

23 Pasal 6 ayat (2) UU KUP


24 Penjelasan Pasal 6 ayat (2) UU KUP
25 Pasal 6 ayat (3) UU KUP
26 Penjelasan Pasal 6 ayat (3) UU KUP
27 Pasal 8 ayat (1) PMK 152/PMK.03/2009

DTSD Pajak II
138
KUP

c. dengan cara lain, meliputi,28 melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir
dengan bukti pengiriman surat atau e-Filling.

Atas penyampaian SPT melalui jasa ekspedisi atau kurir diberikan tanda
penerimaan surat dan atas penyampaian SPT melalui e­filling diberikan Bukti
Penerimaan Elektronik.29 Bukti Pengiriman surat tersebut atau tanda penerimaan
surat serta Bukti Penerimaan Elektronik menjadi bukti penerimaan SPT.30

Pasal 3 ayat (3a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak dengan
kriteria tertentu dapat melaporkan beberapa Masa Pajak dalam satu SPT Masa.
Dalam penjelasannya disebutkan bahwa Wajib Pajak dengan kriteria tertentu,
antara lain Wajib Pajak usaha kecil, dapat:

a. menyampaikan SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 25 untuk beberapa Masa


Pajak sekaligus dengan syarat pembayaran seluruh pajak yang wajib dilunasi
menurut SPT Masa tersebut dilakukan sekaligus paling lama dalam Masa
Pajak yang terakhir; dan/atau

b. menyampaikan SPT Masa selain yang disebut pada huruf a untuk beberapa
Masa Pajak sekaligus dengan syarat pembayaran untuk masing­masing Masa
Pajak dilakukan sesuai batas waktu untuk Masa Pajak yang bersangkutan.

Pasal 3 ayat (3c) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Batas waktu dan tata
cara pelaporan atas permohonan dan pemungutan pajak yang dilakukan oleh
bendahara pemerintah dan badan tertentu diatur dengan atau berdasarkan PMK.

SPT Dianggap Tidak Disampaikan

Pasal 3 ayat (7) Undang­Undang KUP mengatur bahwa SPT dianggap tidak
disampaikan apabila:

a. SPT tidak ditandatangani;


b. SPT tidak sepenuhnya dilampiri keterangan dan/atau dokumen yang
disyaratkan;
c. SPT yang menyatakan lebih bayar disampaikan setelah tiga tahun sesudah
berakhirnya Masa pajak, bagian Tahun Pajak atau Tahun Pajak, dan Wajib
Pajak telah ditegur secara tertulis; atau

28 Pasal 8 ayat (2) PMK 152/PMK.03/2009


29 Pasal 8 ayat (3) PMK 152/PMK.03/2009
30 Pasal 8 ayat (4) PMK 152/PMK.03/2009

DTSD Pajak II 139


KUP

d. SPT disampaikan setelah Dirjen Pajak melakukan pemeriksaan atau


menerbitkan surat ketetapan pajak.

SPT yang ditandatangani beserta lampirannya adalah satu kesatuan yang


merupakan unsur keabsahan SPT. Oleh karena itu, SPT dari Wajib Pajak yang
disampaikan, tetapi tidak dilengkapi dengan lampiran yang dipersyaratkan, tidak
dianggap sebagai SPT dalam administrasi Direktorat Jenderal Pajak. Dalam hal
demikian, SPT tersebut dianggap sebagai data perpajakan.

Demikian juga apabila penyampaian SPT yang menyatakan lebih bayar telah
melewati tiga tahun sesudah berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun Pajak, atau
Tahun Pajak dan Wajib Pajak telah ditegur secara tertulis, atau apabila SPT
disampaikan setelah Dirjen Pajak melakukan pemeriksaan atau menerbitkan surat
ketetapan pajak, SPT tersebut dianggap sebagai data perpajakan.31 Apabila SPT
dianggap tidak disampaikan, Dirjen Pajak wajib memberitahukan kepada Wajib
Pajak.32

WP Tertentu Yang Dapat Melaporkan Beberapa Masa Pajak Dalam Satu


SPT Masa

Wajib Pajak dengan kriteria tertentu dapat melaporkan beberapa Masa Pajak
dalam satu SPT Masa. Wajib Pajak dengan kriteria tertentu, antara lain Wajib
Pajak usaha kecil, dapat:

a. menyampaikan SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 25 untuk beberapa Masa


Pajak sekaligus dengan syarat pembayaran seluruh pajak yang wajib dilunasi
menurut SPT Masa tersebut dilakukan sekaligus paling lama dalam Masa
Pajak yang terakhir; dan/atau
b. menyampaikan SPT Masa selain yang disebut pada huruf a untuk beberapa
Masa Pajak sekaligus dengan syarat pembayaran untuk masing-masing Masa
Pajak dilakukan sesuai batas waktu untuk Masa Pajak yang bersangkutan.

Pasal 3 ayat (3b) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak dengan
kriteria tertentu dan tata cara pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (3a)

31 Penjelasan Pasal 3 ayat (7) UU KUP


32 Pasal 3 ayat (7a) UU KUP

DTSD Pajak II
140
KUP

diatur dengan atau berdasarkan PMK. Wajib Pajak dengan kriteria tertentu
meliputi:33

a. Wajib Pajak usaha kecil, yang terdiri dari :34

1) Wajib Pajak orang pribadi yang menjalankan kegiatan usaha atau


melakukan pekerjaan bebas yang harus harus memenuhi kriteria sebagai
berikut :35

a) Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri;dan

b) menerima atau memperoleh peredaran usaha dari kegiatan usaha atau


penerimaan bruto dari pekerjaan bebas dalam Tahun Pajak sebelumnya
tidak lebih dari Rp600.000.000,00.

2) Wajib Pajak Badan yang harus memenuhi kriteria sebagai berikut:36

a) modal Wajib Pajak 100% dimiliki oleh Warga Negara Indonesia;

b) menerima atau memperoleh peredaran usaha dalam Tahun Pajak


sebelumnya tidak lebih dari Rp900.000.000,00.

b. Wajib Pajak di daerah tertentu.


Wajib Pajak di daerah tertentu ini yang tempat tinggal, tempat kedudukan,
atau tempat kegiatan usahanya berlokasi di daerah tertentu yang ditetapkan
oleh Dirjen Pajak. 37

Wajib Pajak yang termasuk dalam kriteria tertentu yang bermaksud melaporkan
beberapa Masa Pajak dalam satu SPT Masa harus menyampaikan pemberitahuan
secara tertulis kepada Dirjen Pajak.38 Pemberitahuan secara tertulis harus
disampaikan oleh Wajib Pajak paling lambat dua bulan sebelum dimulainya masa
pajak pertama yang oleh Wajib Pajak akan disampaikan dalam SPT Masa.39
Terhadap pemberitahuan secara tertulis dilakukan penelitian atas pemenuhan

33 Pasal 1 ayat (2) PMK-182/PMK.03/2007


34 Pasal 2 ayat (1) PMK-182/PMK.03/2007
35 Pasal 2 ayat (2) PMK-182/PMK.03/2007
36 Pasal 2 ayat (3) PMK-182/PMK.03/2007
37 Pasal 3 PMK-182/PMK.03/2007
38 Pasal 4 ayat (1) PMK-182/PMK.03/2007
39 Pasal 4 ayat (2) PMK-182/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 141


KUP

kriterianya.40 Apabila berdasarkan penelitian Wajib Pajak tidak memenuhi kriteria,


Dirjen Pajak memberitahukan secara tertulis kepada Wajib Pajak.41

Perpanjangan Penyampaian SPT

Pasal 3 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak dapat
memperpanjang jangka waktu penyampaian SPT Tahunan Pajak Penghasilan
untuk paling lama 2 (dua) bulan dengan cara menyampaikan pemberitahuan
secara tertulis atau dengan cara lain kepada Dirjen Pajak yang ketentuannya
diatur dengan atau berdasarkan PMK. Apabila Wajib Pajak baik orang pribadi
maupun badan ternyata tidak dapat menyampaikan SPT dalam jangka waktu yang
telah ditetapkan karena luasnya kegiatan usaha dan masalah­masalah teknis
penyusunan laporan keuangan, atau sebab lainnya sehingga sulit untuk
memenuhi batas waktu penyelesaian dan memerlukan kelonggaran dari batas
waktu yang telah ditentukan, Wajib Pajak dapat memperpanjang
penyampaianSPTTahunan Pajak Penghasilan dengan cara menyampaikan
pemberitahuan secara tertulis atau dengan cara lain misalnya dengan
pemberitahuan secara elektronik kepada Dirjen Pajak.42

Pemberitahuan Perpanjangan SPT Tahunan disampaikan,43 secara langsung,


melalui pos dengan bukti pengiriman surat, atau dengan cara lain, meliputi,44
melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir dengan bukti pengiriman surat
atau e-Filling.

Penyampaian Pemberitahuan Perpanjangan SPT Tahunan melalui jasa ekspedisi


atau jasa kurir diberikan tanda penerimaan surat dan penyampaian
Pemberitahuan Perpanjangan SPT Tahunan melalui e-filling diberikan Bukti
Penerimaan Elektronik.45 Bukti pengiriman surat atau tanda penerimaan surat
serta Bukti Penerimaan Elektronik menjadi bukti penerimaan Pemberitahuan
Perpanjangan SPT Tahunan.46

40 Pasal 4 ayat (3) PMK-182/PMK.03/2007


41 Pasal 4 ayat (4) PMK-182/PMK.03/2007
42 Penjelasan Pasal 3 ayat (4) UU KUP
43 Pasal 12 ayat (1) PMK 152/PMK.03/2009
44 Pasal 12 ayat (2) PMK 152/PMK.03/2009
45 Pasal 12 ayat (3) PMK 152/PMK.03/2009
46 Pasal 12 ayat (4) PMK 152/PMK.03/2009

DTSD Pajak II
142
KUP

Pemberitahuan Perpanjangan SPT Tahunan disampaikan dalam bentuk formulir


kertas (hardcofy) atau dalam bentuk data elektronik.47 Data elektronik tersebut
dihasilkan dari aplikasi yang dibuat oleh Dirjen Pajak.48 Pemberitahuan
perpanjangan SPT Tahunan harus disertai dengan penghitungan sementara pajak
yang terutang dalam satu Tahun Pajak dan SSP sebagai bukti pelunasan
kekurangan pembayaran pajak yang terutang, yang ketentuannya diatur dengan
atau berdasarkan PMK.49

Untuk mencegah usaha penghindaran dan/atau perpanjangan waktu pembayaran


pajak yang terutang dalam satu Tahun Pajak yang harus dibayar sebelum batas
waktu penyampaian SPT Tahunan, perlu ditetapkan persyaratan yang berakibat
pengenaan sanksi administrasi berupa bunga bagi Wajib Pajak yang ingin
memperpanjang waktu penyampaian SPT Tahunan Pajak Penghasilan.
Persyaratan tersebut berupa keharusan menyampaikan pemberitahuan
sementara dengan menyebutkan besarnya pajak yang harus dibayar berdasarkan
penghitungan sementara pajak yang terutang dalam satu Tahun Pajak dan SSP
sebagai bukti pelunasan, sebagai lampiran pemberitahuan perpanjangan jangka
waktu penyampaian SPT Tahunan Pajak Penghasilan.50

Pemberitahuan Perpanjangan SPT Tahunan dibuat secara tertulis dan


disampaikan ke KPP, sebelum batas waktu penyampaian SPT Tahunan berakhir,
dengan dilampiri:51

a. penghitungan sementara pajak terutang dalam satu Tahun Pajak yang batas
waktu penyampaiannya diperpanjang;

b. laporan keuangan sementara; dan

c. SSP sebagai bukti pelunasan kekurangan pembayaran pajak yang terutang.

Pemberitahuan Perpanjangan SPT Tahunan wajib ditandatangani oleh Wajib


Pajak atau Kuasa Wajib Pajak.52 Dalam hal Pemberitahuan Perpanjangan SPT
Tahunan ditandatangani oleh Kuasa Wajib Pajak, Pemberitahuan Perpanjangan

47 Pasal 10 ayat (1) PMK 181/PMK.03/2007


48 Pasal 10 ayat (2) PMK 181/PMK.03/2007
49 Pasal 3 ayat (5) UU KUP
50 Penjelasan Pasal 3 ayat (5) UU KUP
51 Pasal 11 ayat (1) PMK 181/PMK.03/2007
52 Pasal 11 ayat (2) PMK 181/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 143


KUP

SPT Tahunan harus dilampiri dengan Surat Kuasa Khusus.53 Pemberitahuan


Perpanjangan SPT Tahunan yang tidak memenuhi ketentuan dianggap bukan
merupakan Pemberitahuan Perpanjangan SPT Tahunan.54 Apabila
Pemberitahuan Perpanjangan SPT Tahunan dianggap bukan Pemberitahuan
Perpanjangan SPT Tahunan, Dirjen Pajak wajib memberitahukan kepada Wajib
Pajak.55 Apabila SPT tidak disampaikan sesuai batas yang telah ditentukan atau
batas waktu perpanjangan penyampaian SPT Tahunan, dapat diterbitkan Surat
Teguran.56 Dalam rangka pembinaan terhadap Wajib Pajak yang sampai dengan
batas waktu yang telah ditentukan ternyata tidak menyampaikan SPT, terhadap
Wajib Pajak yang bersangkutan dapat diberikan Surat Teguran.57

Jenis SPT

Undang­Undang KUP membagi SPT meliputi SPT Tahunan dan SPT Masa, yang
meliputi:58

a. SPT Tahunan Pajak Penghasilan, yang terdiri dari:59

1. SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan;

2. SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan bagi Wajib Pajak
yang diizinkan menyelenggarakan pembukuan dalam mata uang Dollar
Amerika Serikat;

3. SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Orang Pribadi; dan

4. SPT Tahunan Pajak Penghasilan Pasal 21.

b. SPT Masa Yang Terdiri dari:60

1. SPT Masa Pajak Penghasilan:61

a. SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 21 dan Pasal 26;

53 Pasal 11 ayat (3) PMK 181/PMK.03/2007


54 Pasal 13 ayat (1) PMK 181/PMK.03/2007
55 Pasal 13 ayat (2) PMK 181/PMK.03/2007
56 Pasal 3 ayat (5a) UU KUP
57 Penjelasan Pasal 3 ayat (5a) UU KUP
58 Pasal 2 ayat (1) PMK 181/PMK.03/2007
59 Pasal 2 ayat (1) PER-9/PJ/2009
60 Pasal 2 ayat (2) PMK 181/PMK.03/2007
61 Pasal 2 ayat (1) PER-9/PJ/2009

DTSD Pajak II
144
KUP

b. SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 22;

c. SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 23 dan Pasal 26;

d. SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 25;

e. SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 4 ayat (2);

f. SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 15;

2. SPT Masa Pajak Pertambahan Nilai; dan

3. SPT Masa PPN bagi Pemungut Pajak Pertambahan Nilai.

Isi SPT

SPT Paling sedikit memuat tiga hal yaitu:62

a. nama Wajib Pajak, NPWP, dan alamat Wajib Pajak;

b. Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak yang bersangkutan; dan

c. tanda tangan Wajib Pajak atau kuasa Wajib Pajak.

Seperti kita ketahui SPT terdiri dari SPT Tahunan dan SPT masa, masing­masing
SPT isinya selain tiga hal di atas juga harus memuat data lain sebagai berikut.

1. SPT Tahunan Pajak Penghasilan juga memuat data mengenai:63

a. jumlah peredaran usaha;

b. jumlah penghasilan, termasuk penghasilan yang bukan merupakan objek


pajak;

c. jumlah Penghasilan Kena Pajak;

d. jumlah pajak yang terutang;

e. jumlah kredit pajak;

f. jumlah kekurangan atau kelebihan pajak;

g. jumlah harta dan kewajiban;

h. tanggal pembayaran Pajak Penghasilan Pasal 29; dan

62 Pasal 3 ayat (1) PMK 181/PMK.03/2007


63 Pasal 3 ayat (2) PMK 181/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 145


KUP

i. data lainnya yang terkait dengan kegiatan usaha Wajib Pajak.

2. SPT Masa Pajak Penghasilan juga memuat data mengenai:64

a. jumlah objek pajak, jumlah pajak yang terutang, dan/atau jumlah pajak
dibayar;

b. tanggal pembayaran atau penyetoran; dan

c. data lainnya yang terkait dengan kegiatan usaha Wajib Pajak.

3. SPT Masa Pajak Pertambahan Nilai, juga memuat data mengenai:65

a. jumlah penyerahan;

b. jumlah Dasar Pengenaan Pajak;

c. jumlah Pajak Keluaran;

d. jumlah Pajak Masukan yang dapat dikreditkan;

e. jumlah kekurangan atau kelebihan pajak;

f. tanggal penyetoran; dan

g. data lainnya yang terkait dengan kegiatan usaha Wajib Pajak.

4. SPT Masa PPN bagi Pemungut PPN, juga memuat data mengenai:66

a. jumlah Dasar Pengenaan Pajak;

b. jumlah Pajak yang dipungut;

c. jumlah pajak yang disetor;

d. tanggal pemungutan;

e. tanggal penyetoran; dan

f. data lainnya yang terkait dengan kegiatan usaha Wajib Pajak.

Suatu SPT terdiri dari SPT Induk dan Lampiran yang merupakan satu kesatuan
yang tidak terpisahkan,67 kecuali untuk SPT bagi Wajib Pajak tertentu.68 Selain

64 Pasal 3 ayat (3) PMK 181/PMK.03/2007


65 Pasal 3 ayat (4) PMK 181/PMK.03/2007
66 Pasal 3 ayat (4) PMK 181/PMK.03/2007
67 Pasal 4 ayat (1) PMK 181/PMK.03/2007
68 Pasal 4 ayat (2) PMK 181/PMK.03/2007

DTSD Pajak II
146
KUP

lampiran SPT harus dilampiri dengan keterangan dan/atau dokumen sesuai


dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.69

SPT Tahunnan Pajak Penghasilan Wajib Pajak yang wajib menyelenggarakan


pembukuan harus dilampiri dengan laporan keuangan berupa neraca dan laporan
laba rugi serta keterangan lain yang diperlukan untuk menghitung besarnya
Penghasilan Kena Pajak.70 Laporan Keuangan adalah laporan keuangan dari
masing­masing Wajib Pajak.71 Maksudnya adalah laporan keuangan hasil
kegiatan usaha masing­masing Wajib Pajak.

Contoh 5-1:

PT A memiliki saham pada PT B dan PT C.


Dalam contoh tersebut, PT A mempunyai kewajiban melampirkan laporan
keuangan konsolidasi PT A dan anak perusahaan, juga melampirkan laporan
keuangan atas usaha PT A (sebelum dikonsolidasi), sedangkan PT B dan PT C
wajib melampirkan laporan keuangan masing­masing, bukan laporan keuangan
konsolidasi.72
Laporan keuangan yang diaudit oleh Akuntan Publik tetapi tidak dilampirkan pada
SPT maka SPT dianggap tidak lengkap dan tidak jelas, sehingga SPT dianggap
tidak disampaikan.73 Tata cara penerimaan dan pengolahan SPT diatur dengan
atau berdasarkan PMK.74 Tata cara penerimaan dan pengolahan SPT memuat
hal­hal mengenai, antara lain, penelitian kelengkapan, pemberian tanda terima,
pengelompokan SPT Lebih Bayar, Kurang Bayar, dan Nihil, prosedur perekaman
dan tindak lanjut pengelolaannya, yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan
Menteri Keuangan.75

Pembetulan SPT

Undang­Undang KUP memberi kesempatan kepada Wajib Pajak untuk melakukan


pembetulan SPT yang sudah disampaikan. Karena DJP berwenang melakukan
pemeriksaan maka pembetulan dibatasi sebelum DJP melakukan pemeriksaan.

69 Pasal 4 ayat (3) PMK 181/PMK.03/2007


70 Pasal 4 ayat (4) UU KUP
71 Pasal 4 ayat (4a) UU KUP
72 Penjelasan Pasal 4 ayat (4a) UU KUP
73 Pasal 4 ayat (4b) UU KUP
74 Pasal 4 ayat (5) UU KUP
75 Penjelasan Pasal 4 ayat (5) UU KUP

DTSD Pajak II 147


KUP

Jika DJP sudah melakukan pemeriksaan Wajib Pajak masih diberi kesempatan
untuk mengungkapkan ketidakbenaran pengisian SPT. Selain berwenang
melakukan pemeriksaan dalam rangka menguji kepatuhan DJP juga berwenang
melakukan pemeriksaan bukti permulaan sebelum melakukan penyidikan, jika
Wajib Pajak terindikasi melakukan tindak pidana perpajakan. Karena pidana
perpajakan bersifat ultimum remidium maka walaupun sedang dilakukan
pemeriksaan bukti permulaan Wajib Pajak masih boleh
mengungkapketidakbenaran pengisian SPT. Masing­masing tahap tersebut Wajib
Pajak dikenakan sanksi yang berbeda­beda.

Wajib Pajak dengan kemauan sendiri dapat membetulkan SPT yang telah
disampaikan dengan menyampaikan pernyataan tertulis, dengan syarat Dirjen
Pajak belum melakukan tindakan pemeriksaan.Terhadap kekeliruan dalam
pengisian SPT yang dibuat oleh Wajib Pajak, Wajib Pajak masih berhak untuk
melakukan pembetulan atas kemauan sendiri, dengan syarat Dirjen Pajak belum
mulai melakukan tindakan pemeriksaan. Yang dimaksud dengan “mulai
melakukan tindakan pemeriksaan” adalah pada saat SPT Pemeriksaan Pajak
disampaikan kepada Wajib Pajak, wakil, kuasa, pegawai, atau anggota keluarga
yang telah dewasa dari Wajib Pajak.76

Jangka Waktu Pembetulan SPT

Pasal 8 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak dengan
kemauan sendiri dapat membetulkan SPT yang
telah disampaikan dengan menyampaikan
pernyataan tertulis, dengan syarat Dirjen Pajak
belum melakukan tindakan pemeriksaan.

PP No. 74 Tahun 2011 memperkenalkan istilah


verifikasi maka Pasal 5 ayat (2) PP 74 Tahun
2011 memperluas pengertian syarat Dirjen Pajak belum melakukan tindakan
pemeriksaan menjadi: Verifikasi dalam rangka menerbitkan surat ketetapan pajak,
Pemeriksaan, atau Pemeriksaan Bukti Permulaan.Pernyataan tertulis dalam
pembetulan SPT dilakukan dengan cara memberi tanda pada tempat yang telah

76Penjelasan Pasal 8 ayat (1) Undang-Undang KUP

DTSD Pajak II
148
KUP

disediakan dalam SPT yang menyatakan bahwa Wajib Pajak yang bersangkutan
membetulkan SPT.77

Pasal 8 ayat (1a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal pembetulan
SPT menyatakan rugi atau lebih bayar, pembetulan SPT harus disampaikan paling
lama 2 (dua) tahun sebelum daluwarsa penetapan.78 Yang dimaksud dengan
daluwarsa penetapan adalah jangka waktu lima tahun setelah saat terutangnya
pajak atau berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak,
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (1) Undang­Undang KUP.79

Sanksi Karena Pembetulan SPT

Pasal 8 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal Wajib Pajak
membetulkan sendiri SPT Tahunan yang mengakibatkan utang pajak menjadi
lebih besar, kepadanya dikenai sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2%
(dua persen) per bulan atas jumlah pajak yang kurang dibayar, dihitung sejak jatuh
tempo pembayaran sampai dengan tanggal pembayaran, dan bagian dari bulan
dihitung penuh satu bulan. Dengan adanya pembetulan SPT Tahunan atas
kemauan sendiri membawa akibat penghitungan jumlah pajak yang terutang dan
jumlah penghitungan pembayaran pajak menjadi berubah dari jumlah semula.
Atas kekurangan pembayaran pajak sebagai akibat pembetulan tersebut dikenai
sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan. Bunga yang
terutang atas kekurangan pembayaran pajak tersebut, dihitung mulai dari
berakhirnya batas waktu penyampaian SPT Tahunan sampai dengan tanggal
pembayaran, dan bagian dari bulan dihitung penuh satu bulan. Yang dimaksud
dengan “satu bulan” adalah jumlah hari dalam bulan kalender yang bersangkutan,
misalnya mulai dari tanggal 22 Juni sampai dengan 21 Juli, sedangkan yang
dimaksud dengan “bagian dari bulan” adalah jumlah hari yang tidak mencapai satu
bulan penuh, misalnya 22 Juni sampai dengan 5 Juli.80

Pasal 8 ayat (2a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal Wajib Pajak
membetulkan sendiri SPT Masa yang mengakibatkan utang pajak menjadi lebih

77 Pasal 5 ayat (3) PP 74 Tahun 2011


78 Pasal 8 ayat (1a) UU KUP
79 Penjelasan Pasal 8 ayat (1a) UU KUP
80 Penjelasan Pasal 8 ayat (2) UU KUP

DTSD Pajak II 149


KUP

besar, kepadanya dikenai sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2% (dua


persen) per bulan atas jumlah pajak yang kurang dibayar, dihitung sejak jatuh
tempo pembayaran sampai dengan tanggal pembayaran, dan bagian dari bulan
dihitung penuh satu bulan.81

Pembetulan SPT Karena Menerima Ketetapan, Keputusan atau Putusan

Pasal 8 ayat (6) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak dapat
membetulkan SPT Tahunan yang telah disampaikan, dalam hal Wajib Pajak
menerima ketetapan pajak, SK Keberatan, SK Pembetulan, Putusan Banding,
atau Putusan Peninjauan Kembali Tahun Pajak sebelumnya atau beberapa Tahun
Pajak sebelumnya, yang menyatakan rugi fiskal yang berbeda dengan rugi fiskal
yang telah dikompensasikan dalam SPT Tahunan yang akan dibetulkan tersebut,
dalam jangka waktu tiga bulan setelah menerima surat ketetapan pajak, SK
Keberatan, SK Pembetulan, Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan Kembali,
dengan syarat Dirjen Pajak belum melakukan tindakan pemeriksaan.82

Dalam hal Wajib Pajak membetulkan SPT lewat jangka waktu tiga bulan atau Wajib
Pajak tidak mengajukan pembetulan sebagai akibat adanya surat ketetapan pajak,
SK Keberatan, SK Pembetulan, Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan
Kembali Tahun Pajak sebelumnya atau beberapa Tahun Pajak sebelumnya, yang
menyatakan rugi fiskal yang berbeda dengan rugi fiskal yang telah
dikompensasikan dalam SPT Tahunan Pajak Penghasilan, Dirjen Pajak akan
memperhitungkannya dalam menetapkan kewajiban perpajakan Wajib
Pajak.Penjelasan Pasal 6 ayat (1) PP Nomor 74 Tahun 2011 memberi contoh
sebagai berikut.

81 Pasal 8 ayat (2a) UU KUP


82 Pasal 8 ayat (6) UU KUP

DTSD Pajak II
150
KUP

Contoh 5-2:

PT A menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun 2008 yang


menyatakan:

 Penghasilan Neto sebesar Rp 200.000.000,00


 Kompensasi kerugian berdasarkan SPT
Tahunan Pajak Penghasilan tahun 2007 sebesar Rp 150.000.000,00
 Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp 50.000.000,00

Terhadap SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun 2007 dilakukan pemeriksaan,


dan pada tanggal 6 Januari 2010 diterbitkan surat ketetapan pajak yang
menyatakan rugi fiskal sebesar Rp 70.000.000,00.
Berdasarkan surat ketetapan pajak tersebut Dirjen Pajak akan mengubah
perhitungan Penghasilan Kena Pajak tahun 2008 menjadi sebagai berikut:

 Penghasilan Neto Rp 200.000.000,00


 Rugi menurut ketetapan pajak tahun 2007 Rp 70.000.000,00 (­)
 Penghasilan Kena Pajak Rp 130.000.000,00

Dengan demikian penghasilan kena pajak dari SPT yang semula


Rp50.000.000,00 (Rp200.000.000,00 – Rp150.000.000,00) setelah pembetulan
menjadi Rp130.000.000,00 (Rp200.000.000,00 – Rp70.000.000,00)

DTSD Pajak II 151


KUP

Contoh 5-3:

PT B menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun 2008 yang


menyatakan:

 Penghasilan Neto sebesar Rp 300.000.000,00


 Kompensasi kerugian berdasarkan SPT
Tahunan Pajak Penghasilan Tahun 2007
sebesar Rp 200.000.000,00 (­)
 Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp 100.000.000,00
Terhadap SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun 2007 dilakukan pemeriksaan
dan pada tanggal 6 Januari 2010 diterbitkan surat ketetapan pajak yang
menyatakan rugi fiskal sebesar Rp 250.000.000,00.
Berdasarkan surat ketetapan pajak tersebut Dirjen Pajak akan mengubah
perhitungan Penghasilan Kena Pajak tahun 2008 menjadi sebagai berikut:

 Penghasilan Neto Rp 300.000.000,00


 Rugi menurut ketetapan pajak tahun 2007 Rp 250.000.000,00 (­)
 Penghasilan Kena Pajak Rp 50.000.000,00

Dengan demikian penghasilan kena pajak dari SPT yang semula


Rp100.000.000,00 (Rp300.000.000,00 – Rp200.000.000,00) setelah
pembetulan menjadi Rp50.000.000,00 (Rp300.000.000,00 –
Rp250.000.000,00).

Ketentuan Pembetulan SPT Karena Menerima Ketetapan, Keputusan


atau Putusan

Pembetulan SPT karena Wajib Pajak menerima ketetapan, keputusan, atau


putusan dengan menyampaikan pernyataan tertulis,83 yang dilakukan dengan cara
memberi tanda pada tempat yang telah disediakan dalam SPT Tahunan yang
menyatakan bahwa Wajib Pajak yang bersangkutan membetulkan SPT
Tahunan.84 Pembetulan tersebut dilakukan dalam jangka waktu tiga bulan untuk
melakukan pembetulan SPT Tahunan dihitung sejak tanggal stempel pos
pengiriman, atau dalam hal diterima secara langsung, jangka waktu tiga bulan
dihitung sejak tanggal diterimanya surat ketetapan pajak, SK Keberatan, SK
Pengurangan Ketetapan Pajak, SK Pembatalan Ketetapan Pajak, SK Pembetulan,
Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan Kembali oleh Wajib Pajak.85 Dalam

83 Pasal 6 ayat (1) PP 74 Tahun 2011


84 Pasal 6 ayat (2) PP 74 Tahun 2011
85 Pasal 6 ayat (4) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
152
KUP

hal Wajib Pajak tidak membetulkan SPT Tahunan, Dirjen Pajak memperhitungkan
rugi fiskal menurut surat ketetapan pajak, SK Keberatan, SK Pengurangan
Ketetapan Pajak, SK Pembatalan Ketetapan Pajak, SK Pembetulan, Putusan
Banding, atau Putusan Peninjauan Kembali dalam penerbitan surat ketetapan
pajak, SK Keberatan, dan SK Pembetulan.86

Apabila Wajib Pajak tidak membetulkan SPT Tahunan dalam jangka waktu tiga
bulan, Dirjen Pajak menghitung kembali kompensasi kerugian dalam SPT
Tahunan secara jabatan berdasarkan rugi fiskal sesuai dengan surat ketetapan
pajak, SK Keberatan, SK Pengurangan Ketetapan Pajak, SK Pembatalan
Ketetapan Pajak, SK Pembetulan, Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan
Kembali. Untuk memperjelas ketentuan ini, diberikan contoh sebagai berikut:

Contoh 5-4:

PT Sukses telah menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan Tahun Pajak


2012 yang menyatakan:
Penghasilan Neto Rp 300.000.000,00
Kompensasi kerugian berdasarkan SPT Rp 200.000.000,00 (­)
Tahunan Pajak Penghasilan Tahun Pajak 2011
Penghasilan Kena Pajak Rp 100.000.000,00
Terhadap SPT Tahunan Pajak Penghasilan Tahun Pajak 2011 dilakukan
Pemeriksaan dan pada tanggal 11 Oktober 2013 diterbitkan surat ketetapan
pajak yang menyatakan rugi fiskal menjadi sebesar Rp250.000.000,00.
Berdasarkan surat ketetapan pajak tersebut, apabila terhadap SPT Tahunan
Pajak Penghasilan Tahun Pajak 2012 belum dilakukan Pemeriksaan atau
Verifikasi, Wajib Pajak harus membetulkan SPT Tahunan Pajak Penghasilan
Tahun Pajak 2012 sehingga perhitungan Penghasilan Kena Pajak Tahun Pajak
2012 menjadi sebagai berikut:
Penghasilan Neto Rp 300.000.000,00
Rugi menurut surat ketetapan pajak Th Pajak 2011 Rp 250.000.000,00
Penghasilan Kena Pajak Rp 50.000.000,00
Demikian halnya apabila hasil Pemeriksaan Tahun Pajak 2011 rugi fiskal untuk
surat ketetapan pajak misalnya menjadi sebesar Rp170.000.000,00, Wajib
Pajak juga harus membetulkan SPT Tahunan Pajak Penghasilan Tahun Pajak
2012 dengan cara yang sama.

86 Pasal 6 ayat (5) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 153


KUP

Pengungkapan Ketidakbenaran SPT

Pasal 8 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa walaupun telah


dilakukan tindakan pemeriksaan, tetapi belum dilakukan tindakan penyidikan
mengenai adanya ketidakbenaran yang dilakukan Wajib Pajak sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 38, terhadap ketidakbenaran perbuatan Wajib Pajak
tersebut tidak akan dilakukan penyidikan, apabila Wajib Pajak dengan kemauan
sendiri mengungkapkan ketidakbenaran perbuatannya tersebut dengan disertai
pelunasan kekurangan pembayaran jumlah pajak yang sebenarnya terutang
beserta sanksi administrasi berupa denda sebesar 150% (seratus lima puluh
persen) dari jumlah pajak yang kurang dibayar. Namun, apabila telah dilakukan
tindakan penyidikan dan mulainya penyidikan tersebut diberitahukan kepada
Penuntut Umum, kesempatan untuk membetulkan sendiri sudah tertutup bagi
Wajib Pajak yang bersangkutan.87 Jenis ketidakbenaran perbuatan, yaitu:88

1. tidak menyampaikan SPT; atau


2. menyampaikan SPT yang isinya tidak benar atau tidak lengkap, atau
melampirkan keterangan yang isinya tidak benar, sepanjang mulainya
Penyidikan belum diberitahukan kepada Penuntut Umum melalui penyidik
pejabat Polisi Negara Republik Indonesia.

Prinsip dari sistem self assessment dalam pemungutan pajak adalah memberikan
kesempatan kepada Wajib Pajak untuk secara sukarela menghitung, membayar
dan melaporkan pajak terutang berdasarkan peraturan perundang­undangan
perpajakan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. Dengan demikian,
meskipun terhadap Wajib Pajak sedang dilakukan tindakan penegakan hukum,
Wajib Pajak tetap memiliki kesempatan untuk secara sukarela memenuhi
kewajiban perpajakannya dengan mengungkapkan sendiri ketidakbenaran
perbuatannya.

Ketidakbenaran tersebut dilakukan karena kealpaan atau dengan sengaja, Dirjen


Pajak akan melakukan Pemeriksaan Bukti Permulaan sebelum melakukan
Penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan. Dalam rangka penerapan sistem
self assessment secara konsisten, meskipun Wajib Pajak telah melakukan

87 Penjelasan Pasal 8 ayat (3) UU KUP


88 Pasal 7 ayat (1) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
154
KUP

perbuatan sebagaimana tersebut di atas dan terhadap Wajib Pajak sedang


dilakukan Pemeriksaan Bukti Permulaan, Wajib Pajak tetap memiliki kesempatan
untuk mengungkapkan sendiri kesalahannya dan terhadap Wajib Pajak tidak akan
dilakukan Penyidikan. Untuk memberikan kepastian hukum, yang dimaksud
dengan mulai dilakukan Penyidikan sebagaimana diatur pada ayat ini adalah saat
SPT dimulainya Penyidikan diberitahukan kepada Penuntut Umum melalui
penyidik pejabat Polisi Negara Republik Indonesia. Dengan demikian, dalam hal
pemberitahuan dimulainya Penyidikan telah dilakukan, kesempatan untuk
mengungkapkan ketidakbenaran perbuatan sudah tertutup bagi Wajib Pajak.

Cara pengungkapan ketidakbenaran dengan pernyataan tertulis harus


ditandatangani oleh Wajib Pajak dan dilampiri dengan:89

1. penghitungan kekurangan pembayaran jumlah pajak yang sebenarnya


terutang dalam format SPT;
2. SSP sebagai bukti pelunasan kekurangan pembayaran pajak; dan
3. SSP sebagai bukti pembayaran sanksi administrasi berupa denda sebesar
150%.

Jika pengungkapan ketidakbenaran perbuatan yang dilakukan Wajib Pajak telah


sesuai dengan keadaan yang sebenarnya, terhadap Wajib Pajak tidak dilakukan
Penyidikan Tindak Pidana di Bidang Perpajakan.90 Untuk membuktikan bahwa
pengungkapan ketidakbenaran perbuatan Wajib Pajak tersebut telah sesuai
dengan keadaan yang sebenarnya, Dirjen Pajak menyelesaikan Pemeriksaan
Bukti Permulaan yang sedang dilakukan. Yang dimaksud dengan “sesuai dengan
keadaan yang sebenarnya” adalah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar
atau yang tidak seharusnya dikembalikan menurut pengungkapan Wajib Pajak
jumlahnya sama atau lebih besar daripada temuan Pemeriksaan Bukti Permulaan.
Apabila pengungkapan ketidakbenaran perbuatan Wajib Pajak telah sesuai
dengan keadaan yang sebenarnya, Pemeriksaan Bukti Permulaan tidak
ditindaklanjuti dengan Penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan dan kepada
Wajib Pajak disampaikan pemberitahuan secara tertulis mengenai tidak

89 Pasal 7 ayat (2) PP 74 Tahun 2011


90 Pasal 7 ayat (3) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 155


KUP

ditindaklanjutinya Pemeriksaan Bukti Permulaan dengan Penyidikan tindak pidana


di bidang perpajakan.Apabila setelah Wajib Pajak melakukan pengungkapan
ketidakbenaran masih ditemukan data yang menyatakan lain dari pengungkapan
ketidakbenaran perbuatan tersebut, terhadap Wajib Pajak tetap dapat dilakukan
Pemeriksaan Bukti Permulaan.91

Pengungkapan Ketidakbenaran SPT Setelah Tindakan Pemeriksaan


Tetapi Belum Diterbitkan Surat Ketetapan Pajak

Pasal 8 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa walaupun Dirjen Pajak
telah melakukan pemeriksaan, dengan syarat Dirjen Pajak belum menerbitkan
surat ketetapan pajak, Wajib Pajak dengan kesadaran sendiri dapat
mengungkapkan dalam laporan tersendiri tentang ketidakbenaran pengisian SPT
yang telah disampaikan sesuai keadaan yang sebenarnya, yang dapat
mengakibatkan:

a. pajak-pajak yang masih harus dibayar


menjadi lebih besar atau lebih kecil;
b. rugi berdasarkan ketentuan perpajakan
menjadi lebih kecil atau lebih besar;
c. jumlah harta menjadi lebih besar atau lebih
kecil; atau
d. jumlah modal menjadi lebih besar atau
lebih kecil.

Walaupun Dirjen Pajak telah melakukan pemeriksaan tetapi belum menerbitkan


surat ketetapan pajak, kepada Wajib Pajak baik yang telah maupun yang belum
membetulkan SPT masih diberikan kesempatan untuk mengungkapkan
ketidakbenaran pengisian SPT yang telah disampaikan, yang dapat berupa SPT
Tahunan atau SPT Masa untuk tahun atau masa yang diperiksa. Pengungkapan
ketidakbenaran pengisian SPT tersebut dilakukan dalam laporan tersendiri dan
harus mencerminkan keadaan yang sebenarnya sehingga dapat diketahui jumlah
pajak yang sesungguhnya terutang. Namun, untuk membuktikan kebenaran
laporan Wajib Pajak tersebut, proses pemeriksaan tetap dilanjutkan sampai
selesai.92

91 Pasal 7 ayat (4) PP 74 Tahun 2011


92 Penjelasan Pasal 8 ayat (4) UU KUP

DTSD Pajak II
156
KUP

Pasal 8 ayat (5) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Pajak yang kurang
dibayar yang timbul sebagai akibat dari pengungkapan ketidakbenaran pengisian
SPT beserta sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 50% (lima puluh
persen) dari pajak yang kurang dibayar, harus dilunasi oleh Wajib Pajak sebelum
laporan tersendiri dimaksud disampaikan. Perlu diingat bahwa sanksi administrasi
ini harus dilunasi sendiri oleh Wajib Pajak dan jika pengungkapan ketidakbenaran
sudah disampaikan sudah diterima KPP tetapi sanksi administrasinya belum
dilunasi, KPP tidak bisa menerbitkan STP.

Pada prinsipnya Wajib Pajak memiliki hak untuk membetulkan SPT sebelum Dirjen
Pajak melakukan Pemeriksaan sepanjang Dirjen Pajak belum menerbitkan surat
ketetapan pajak. Adapun maksud dan tujuannya adalah:93

1. Untuk memberikan kepastian hukum dan menghindari kemungkinan tidak


dipertimbangkannya pengungkapan ketidakbenaran pengisian SPT oleh
pemeriksa pajak.
2. SPT hasil Pemeriksaan harus mencerminkan seluruh temuan-temuan yang
dihasilkan selama pelaksanaan Pemeriksaan. Dengan demikian pengungkapan
ketidakbenaran pengisian SPT oleh Wajib Pajak yang dilakukan setelah SPT
hasil Pemeriksaan akan menyebabkan pengungkapan tersebut tidak tercermin
dalam SPT hasil Pemeriksaan.
3. Pengungkapan ketidakbenaran pengisian SPT yang disampaikan setelah SPT
hasil Pemeriksaan tidak mencerminkan pengungkapan ketidakbenaran
pengisian SPT yang dilandasi oleh kesadaran sendiri Wajib Pajak.

Cara Pengungkapan Ketidakbenaran ini mengunakan laporan tersendiri secara


tertulis harus ditandatangani oleh Wajib Pajak dan dilampiri dengan:94

1. penghitungan pajak yang kurang dibayar sesuai dengan keadaan yang


sebenarnya dalam format SPT;

2. SSP atas pelunasan pajak yang kurang dibayar; dan

3. SSP atas pembayaran sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 50%.

SSP atas pelunasan pajak yang kurang dibayar dan SSP atas pembayaran sanksi
administrasi harus dilampirkan apabila pengungkapan ketidakbenaran pengisian
SPT mengakibatkan pajak yang kurang dibayar menjadi lebih besar. Apabila

93 Penjelasan Pasal 8 ayat (1) PP 74 Tahun 2011


94 Pasal 8 ayat (2) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 157


KUP

pengungkapan ketidakbenaran pengisian SPT tidak mengakibatkan kekurangan


pembayaran pajak maka pengungkapan tersebut tidak perlu dilampiri dengan
SSP.

Untuk membuktikan kebenaran pengungkapan ketidakbenaran pengisian SPT,


Pemeriksaan tetap dilanjutkan dan atas hasil Pemeriksaan tersebut diterbitkan
surat ketetapan pajak dengan mempertimbangkan laporan tersendiri tersebut
serta memperhitungkan pokok pajak yang telah dibayar.95 Wajib Pajak yang
sedang dilakukan Pemeriksaan mengungkapkan ketidakbenaran pengisian SPT
dalam laporan tersendiri, pemeriksa pajak harus menyelesaikan pemeriksaannya
untuk membuktikan kebenaran laporan tersendiri tersebut.

Dalam hal hasil Pemeriksaan membuktikan bahwa pengungkapan ketidakbenaran


pengisian SPT yang dilakukan oleh Wajib Pajak ternyata tidak mencerminkan
keadaan yang sebenarnya, surat ketetapan pajak diterbitkan sesuai dengan
keadaan yang sebenarnya tersebut.96 SSP atas pelunasan pajak yang kurang
dibayar diperhitungkan sebagai kredit pajak dalam surat ketetapan pajak yang
diterbitkan berdasarkan hasil Pemeriksaan masih terdapat kurang bayar.97SSP
atas pembayaran sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 50% merupakan
bukti pembayaran sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 50% (lima puluh
persen) terkait dengan pengungkapan ketidakbenaran pengisian SPT.98

Dalam hal pengungkapan ketidakbenaran pengisian SPT dilakukan untuk SPT


Masa Pajak Pertambahan Nilai, Pajak Masukan atas perolehan Barang Kena
Pajak atau Jasa Kena Pajak yang tidak dilaporkan dalam SPT Masa PPN tidak
dapat diperhitungkan sebagai kredit pajak sebagaimana diatur dalam Pasal 9 ayat
(8) huruf i Undang­Undang PPN 1984 dan perubahannya.99

Latihan

1. Rangkumlah fungsi SPT, jenis, bentuk, dan pengisian SPT!

95 Pasal 8 ayat (3) PP 74 Tahun 2011


96 Pasal 8 ayat (4) PP 74 Tahun 2011
97 Pasal 8 ayat (5) PP 74 Tahun 2011
98 Pasal 8 ayat (6) PP 74 Tahun 2011
99 Pasal 8 ayat (7) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
158
KUP

2. Jelaskan pengambilan, pengisian, penyampaian dan batas waktu


penyampaian SPT!
3. Jelaskan ketentuan perpanjangan penyampaian SPT!
4. Rangkumlah ketentuan pembetulan dan pengungkapan ketidakbenaran
SPT!

Rangkuman

Fungsi SPT bagi Wajib Pajak Pajak Penghasilan adalah sebagai sarana untuk
melaporkan dan mempertanggungjawabkan penghitungan jumlah pajak yang
sebenarnya terutang dan untuk melaporkan tentang pembayaran atau pelunasan
pajak, penghasilan yang merupakan objek pajak dan/atau bukan objek pajak, harta
dan kewajiban, dan/atau pembayaran dari pemotong atau pemungut pajak. Bagi
Pengusaha Kena Pajak, fungsi SPTadalah sebagai sarana untuk melaporkan dan
mempertanggungjawabkan penghitungan jumlah Pajak Pertambahan Nilai dan
Pajak Penjualan Atas Barang Mewah yang sebenarnya terutang dan untuk
melaporkan tentang pengkreditan Pajak Masukan terhadap Pajak Keluaran, dan
pembayaran atau pelunasan pajak yang telah dilaksanakan sendiri oleh
Pengusaha Kena Pajak dan/atau melalui pihak lain dalam satu Masa Pajak. Bagi
pemotong atau pemungut pajak, fungsi SPTadalah sebagai sarana untuk
melaporkan dan mempertanggungjawabkan pajak yang dipotong atau dipungut
dan disetorkannya.

SPT harus diisi dengan benar, lengkap, dan jelas, dalam bahasa Indonesia
dengan menggunakan huruf Latin, angka Arab, satuan mata uang Rupiah, dan
menandatangani serta menyampaikannya ke kantor Direktorat Jenderal Pajak
tempat Wajib Pajak terdaftar atau dikukuhkan atau tempat lain yang ditetapkan
oleh Direktur Jenderal Pajak. Penandatanganan SPTdapat dilakukan secara
biasa, dengan tanda tangan stempel, atau tanda tangan elektronik atau digital,
yang semuanya mempunyai kekuatan hukum yang sama. SPTyang tidak
ditandatangani dianggap tidak disampaikan.

SPT dapat berbentu formulir kertas (hardcopy) atau e­SPT. Wajib Pajak
mengambil sendiri SPTdi tempat yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pajak.
Batas waktu penyampaian SPTadalah paling lama dua puluh hari setelah akhir
Masa Pajak untuk SPT Masa, paling lama tiga bulan setelah akhir Tahun Pajak

DTSD Pajak II 159


KUP

untuk SPT Tahunan PPh Wajib Pajak orang pribadi, atau paling lama empat bulan
setelah akhir Tahun Pajak untuk SPT Tahunan PPh Wajib Pajak badan. Wajib
Pajak dengan kriteria tertentu dapat melaporkan beberapa Masa Pajak dalam satu
SPT Masa. Wajib Pajak dengan kriteria tertentu, antara lain Wajib Pajak usaha
kecil.

SPT dapat dikirimkan melalui pos dengan tanda bukti pengiriman surat atau
dengan cara lain yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri
Keuangan. Wajib Pajak dapat memperpanjang jangka waktu penyampaian SPT
Tahunan Pajak Penghasilan untuk paling lama dua bulan.

Wajib Pajak dengan kemauan sendiri dapat membetulkan SPT yang telah
disampaikan dengan menyampaikan pernyataan tertulis, dengan syarat Direktur
Jenderal Pajak belum melakukan tindakan, kepadanya dikenai sanksi administrasi
berupa bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan atas jumlah pajak yang kurang
dibayar.

Wajib Pajak dapat membetulkan SPT Tahunan yang telah disampaikan, dalam hal
Wajib Pajak menerima ketetapan pajak, Surat Keputusan Keberatan, Surat
Keputusan Pembetulan, Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan Kembali
Tahun Pajak sebelumnya atau beberapa Tahun Pajak sebelumnya, yang
menyatakan rugi fiskal yang berbeda dengan rugi fiskal yang telah
dikompensasikan dalam SPT Tahunan yang akan dibetulkan tersebut, dalam
jangka waktu tiga bulan setelah menerima surat ketetapan pajak, Surat Keputusan
Keberatan, Surat Keputusan Pembetulan, Putusan Banding, atau Putusan
Peninjauan Kembali, dengan syarat Direktur Jenderal Pajak belum melakukan
tindakan pemeriksaan.

Walaupun telah dilakukan tindakan pemeriksaan, tetapi belum dilakukan tindakan


penyidikan mengenai adanya ketidakbenaran yang dilakukan Wajib Pajak
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38, terhadap ketidakbenaran perbuatan
Wajib Pajak tersebut tidak akan dilakukan penyidikan, apabila Wajib Pajak dengan
kemauan sendiri mengungkapkan ketidakbenaran perbuatannya tersebut dengan
disertai pelunasan kekurangan pembayaran jumlah pajak yang sebenarnya
terutang beserta sanksi administrasi berupa denda sebesar 150% dari jumlah
pajak yang kurang dibayar.

DTSD Pajak II
160
KUP

Tes Formatif

Lingkarilah B jika pernyataan benar dan S jika pernyataan salah

1 (B–S) SPT untuk PPh Pasal 21 erdiri dari SPT Masa dan SPT
Tahunan

2 (B–S) Bagi pemotong atau pemungut pajak, fungsi SPT adalah


sebagai sarana untuk melaporkan dan
mempertanggungjawabkan kredit pajak.

3 (B–S) Pengisian SPT harus jelas maksudnya harus sesuai dengan


ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan, dalam
penulisan, dan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya.

4 (B–S) Surat Pemberitahuan harus ditandatangani secara biasa dan


diberi stempel.
Wajib Pajak orang pribadi yang dalam satu Tahun Pajak
5 (B–S)
menerima atau memperoleh penghasilan neto tidak melebihi
Penghasilan Tidak Kena Pajak, dikecualikan dari kewajiban
menyampaikan SPT Masa Pajak Penghasailan Pasal 25 dan
SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Orang Pribadi.

6 (B–S) Pemungutan PPh Pasal 22, serta PPN atau PPN dan PPnBM
atas impor tidak perlu dilaporkan dengan SPT Masa.

7 (B–S) Surat Pemberitahuan yang menyatakan lebih bayar


disampaikan setelah 3 (tiga) tahun sesudah berakhirnya Masa
pajak, bagian Tahun Pajak atau Tahun Pajak, dan Wajib Pajak
telah ditegur secara tertulis dianggap tidak disampaikan.

8 (B–S) Wajib Pajak dapat memperpanjang jangka waktu penyampaian


SPT Masa untuk paling lama dua bulan dengan cara
menyampaikan pemberitahuan secara tertulis atau dengan cara
lain kepada Direktur Jenderal Pajak yang ketentuannya diatur
dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.

9 (B–S) Wajib Pajak dapat membetulkan Surat Pemberitahuan Tahunan


yang telah disampaikan, dalam jangka waktu tiga bulan setelah
menerima surat ketetapan pajak, Surat Keputusan Keberatan,

DTSD Pajak II 161


KUP

Surat Keputusan Pembetulan, Putusan Banding, atau Putusan


Peninjauan Kembali, dengan syarat Direktur Jenderal Pajak
belum melakukan tindakan pemeriksaan.

10 (B–S) Walaupun telah dilakukan tindakan pemeriksaan, tetapi belum


dilakukan tindakan penyidikan tindak pidana karena kealpaan
Wajib Pajak tersebut tidak akan dilakukan penyidikan, apabila
Wajib Pajak dengan kemauan sendiri mengungkapkan
ketidakbenaran perbuatannya tersebut dengan disertai
pelunasan kekurangan pembayaran jumlah pajak yang
sebenarnya terutang beserta sanksi administrasi berupa denda
sebesar 150%.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Bandingkan hasil jawaban Saudara dengan kunci jawaban tes formatif yang ada
di bagian akhir modul ini. Hitung jumlah jawaban Saudara dengan benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman
Saudara terhadap materi kegiatan belajar ini.

Jumlah jawaban benar


ℎ = × 100
JUmlah seluruh soal

Tingkat nilai adalah sebagai berikut:

DTSD Pajak II
162
KUP

KEGIATAN
BELAJAR 6

PEMERIKSAAN PAJAK DAN VERIFIKASI

Indikator Keberhasilan

 Menerangkan tujuan pemeriksaan


 Menguraikan syarat sebagai Pemeriksa Pajak
 Menjelasakan kewajiban Wajib Pajak yang diperiksa
 Menerangkan Penghitungan Penghasilan Kena Pajak secara jabatan
 Menerangkan peniadaan kewajiban merahasiakan data pembukuan
 Menjelaskan ketentuan penyegelan
 Merangkum ketentuan pemeriksaan pajak yang ditindaklanjuti
Pemeriksaan Bukti Permulaan
 Menjelasakan pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan
kewajiban perpajakan
 Merangkum ketentuan verifikasi

Uraian dan Contoh

Pemeriksaan pajak dapat bertujuan untuk menguji keptuhan maupun tujuan lain.
Untuk menguji kepatuhan pemeriksaan pajak akan menerbitkan surat ketetapan
pajak sehingga mirip ciri official assessment. Kedudukan pemeriksaan pajak
dalam CircumNavigation UU KUP dapat dijelasakan sebagaimana dalam
Gambar 6­1.

DTSD Pajak II 163


KUP

Gambar 6­1 Kedudukan Pemeriksaan Pajak dalam CircumNavigation UU KUP

Bab ini akan membahas pemeriksaan yang diatur dalam Pasal 29, Pasal 29A,
Pasal 30, dan Pasal 31 Undang­Undang KUP.

Pemeriksaan Pajak

Pasal 1 angka 25 Undang­Undang KUP mendefinisikan pemeriksaan adalah


serangkaian kegiatan menghimpun dan mengolah data, keterangan, dan/atau
bukti yang dilaksanakan secara objektif dan profesional berdasarkan suatu standar
pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan
dan/atau untuk tujuan lain dalam rangka melaksanakan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan.

Undang­Undang KUP mengatur tentang pemeriksaan pada Bab VI tentang


Pembukuan dan Pemeriksaan yang meliputi Pasal 29, Pasal 29A, Pasal 30, dan
Pasal 31. Secara garis besar selain mengatur ruang lingkup pemeriksaan juga
mengatur kewajiban Wajib Pajak yang diperiksa, penghitungan penghasilan kena
pajak secara jabatan, peniadaan kewajiban merahasiakan isi dokumen
pembukuan atau pencatatan, penyegelan, dan pendelegasian pengaturan
pemeriksaan.

DTSD Pajak II
164
KUP

Untuk memudahkan memahami ketentuan pemeriksaan, dalam subbab ini akan


dibahas apa yang diatur dalam Undang­Undang KUP dan PP nomor 74 Tahun
2011 baru kemudian dibahas ketentuan pemeriksaan berdasarkan Peraturan
Menteri Keuangan yang merupakan amanat Pasal Pasal 31 ayat (1) Undang­
Undang KUP.

Tujuan Pemeriksaan Pajak

Pasal 29 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Direktur Jenderal Pajak
berwenang melakukan pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan
kewajiban perpajakan Wajib Pajak dan untuk tujuan lain dalam rangka
melaksanakan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.
Berdasarkan ketentuan tersebut diketahui bahwa tujuan pemeriksaan ada dua
yaitu untuk menguji kepatuhan dan untuk tujuan lain.

Direktur Jenderal Pajak dalam rangka pengawasan kepatuhan pemenuhan


kewajiban perpajakan berwenang melakukan pemeriksaan untuk:1

a. menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan Wajib Pajak;


dan/atau
b. tujuan lain dalam rangka melaksanakan ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan.

Pemeriksaan dapat dilakukan di kantor (Pemeriksaan Kantor) atau di tempat Wajib


Pajak (Pemeriksaan Lapangan) yang ruang lingkup pemeriksaannya dapat
meliputi satu jenis pajak, beberapa jenis pajak, atau seluruh jenis pajak, baik untuk
tahun­tahun yang lalu maupun untuk tahun berjalan. Pemeriksaan dapat dilakukan
terhadap Wajib Pajak, termasuk terhadap instansi pemerintah dan badan lain
sebagai pemungut pajak atau pemotong pajak.

Pelaksanaan pemeriksaan dalam rangka menguji pemenuhan kewajiban


perpajakan Wajib Pajak dilakukan dengan menelusuri kebenaran Surat
Pemberitahuan, pembukuan atau pencatatan, dan pemenuhan kewajiban

1Penjelasan Pasal 29 ayat (1) UU KUP

DTSD Pajak II 165


KUP

perpajakan lainnya dibandingkan dengan keadaan atau kegiatan usaha


sebenarnya dari Wajib Pajak.

Selain itu, pemeriksaan dapat juga dilakukan untuk tujuan lain, di antaranya:

a. pemberian Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan;


b. penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak;
c. pengukuhan atau pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak;
d. Wajib Pajak mengajukan keberatan;
e. pengumpulan bahan guna penyusunan Norma Penghitungan
Penghasilan Neto;
f. pencocokan data dan/atau alat keterangan;
g. penentuan Wajib Pajak berlokasi di daerah terpencil;
h. penentuan satu atau lebih tempat terutang Pajak Pertambahan Nilai;
i. pemeriksaan dalam rangka penagihan pajak;
j. penentuan saat mulai berproduksi sehubungan dengan fasilitas
perpajakan; dan/atau
k. pemenuhan permintaan informasi dari negara mitra Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda.

Kedua tujuan pemeriksaan ini lebih lanjut diatur dalam PP nomor 74 Tahun
2011 dan PMK Nomor 17/PMK.03/2013 tentang Tata Cara Pemeriksaan,
karena materi tata cara pemeriksaan masing­masing tujuan berbeda maka
akan dibahas khusus dalam pembelajaran 10 dan 11. pembahasan akan
selanjutnya akan menyelesaikan ketentuan pemeriksaan yang diatur dalam
Pasal 29 sampai dengan Pasal 31 Undang­Undang KUP. 10

Syarat sebagai Pemeriksa Pajak

Pasal 29 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa keperluan pemeriksaan,


petugas pemeriksa harus memiliki tanda pengenal pemeriksa dan dilengkapi
dengan Surat Perintah Pemeriksaan serta memperlihatkannya kepada Wajib
Pajak yang diperiksa. Pemeriksaan dilaksanakan oleh petugas pemeriksa yang
jelas identitasnya. Oleh karena itu, petugas pemeriksa harus memiliki tanda
pengenal pemeriksa dan dilengkapi dengan Surat Perintah Pemeriksaan, serta

DTSD Pajak II
166
KUP

memperlihatkannya kepada Wajib Pajak yang diperiksa. Petugas pemeriksa harus


menjelaskan tujuan dilakukannya pemeriksaan kepada Wajib Pajak.

Petugas pemeriksa harus telah mendapat pendidikan teknis yang cukup dan
memiliki keterampilan sebagai pemeriksa pajak. Dalam menjalankan tugasnya,
petugas pemeriksa harus bekerja dengan jujur, bertanggung jawab, penuh
pengertian, sopan, dan objektif serta wajib menghindarkan diri dari perbuatan
tercela. Pendapat dan simpulan petugas pemeriksa harus didasarkan pada bukti
yang kuat dan berkaitan serta berlandaskan ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan. Petugas pemeriksa harus melakukan pembinaan kepada
Wajib Pajak dalam memenuhi kewajiban perpajakannya sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang­undangan perpajakan.

Kewajiban Wajib Pajak Yang Diperiksa

Pasal 29 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak yang
diperiksa wajib:

a. memperlihatkan dan/atau meminjamkan buku atau catatan, dokumen


yang menjadi dasarnya, dan dokumen lain yang berhubungan dengan
penghasilan yang diperoleh, kegiatan usaha, pekerjaan bebas Wajib
Pajak, atau objek pajak (yang terutang pajak2);
b. memberikan kesempatan untuk memasuki tempat atau ruang yang
dipandang perlu dan memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan;
atau
c. memberikan keterangan lain yang diperlukan.3

Dalam penjelasannya disebutkan bahwa kewajiban yang harus dipenuhi oleh


Wajib Pajak yang diperiksa sebagaimana dimaksud pada ayat ini disesuaikan
dengan tujuan dilakukannya pemeriksaan baik dalam rangka menguji kepatuhan
pemenuhan kewajiban perpajakan maupun untuk tujuan lain dalam rangka
melaksanakan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan. Apabila
Wajib Pajak menyelenggarakan pencatatan atau pembukuan dengan

2 Frasa ini muncul pasal 11 ayat (1) huruf a PP No. 74 Tahun 2011
3Pasal 11 ayat (1) huruf c PP No. 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 167


KUP

menggunakan proses pengolahan data secara elektronik (electronic data


processing/EDP), baik yang diselenggarakan sendiri maupun yang
diselenggarakan melalui pihak lain, Wajib Pajak harus memberikan akses kepada
petugas pemeriksa untuk mengakses dan/atau mengunduh data dari catatan,
dokumen, dan dokumen lain yang berhubungan dengan penghasilan yang
diperoleh, kegiatan usaha, pekerjaan bebas Wajib Pajak, atau objek yang terutang
pajak.

Wajib Pajak yang diperiksa juga memiliki kewajiban memberikan kesempatan


kepada pemeriksa untuk memasuki tempat atau ruangan yang merupakan tempat
penyimpanan dokumen, uang, dan/atau barang yang dapat memberi petunjuk
tentang keadaan usaha Wajib Pajak dan melakukan peminjaman dan/atau
pemeriksaan di tempat­tempat tersebut. Dalam hal petugas pemeriksa
membutuhkan keterangan lain selain buku, catatan, dan dokumen lain, Wajib
Pajak harus memberikan keterangan lain yang dapat berupa keterangan tertulis
dan/atau keterangan lisan.

Keterangan tertulis misalnya:

a. surat pernyataan tidak diaudit oleh Kantor Akuntan Publik;


b. keterangan bahwa fotokopi dokumen yang dipinjamkan sesuai dengan
aslinya;
c. surat pernyataan tentang kepemilikan harta; atau
d. surat pernyataan tentang perkiraan biaya hidup.

Keterangan lisan misalnya:

a. wawancara tentang proses pembukuan Wajib Pajak;


b. wawancara tentang proses produksi Wajib Pajak; atau
c. wawancara dengan manajemen tentang transaksi­transaksi yang
bersifat khusus.

Pasal 29 ayat (3a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa buku, catatan, dan
dokumen, serta data, informasi, dan keterangan lain wajib dipenuhi oleh Wajib
Pajak paling lama satu bulan sejak permintaan disampaikan. Untuk lebih detailnya
ketentuan ini dibahas dalam pembelajaran sebelumnya.

DTSD Pajak II
168
KUP

Penghitungan Penghasilan Kena Pajak Secara Jabatan

Pasal 29 ayat (3b) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal Wajib Pajak
orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas tidak
meminjamkan buku atau catatan, tidak memberi kesempatan pemeriksa
memasuki ruangan atau tidak memberikan keterangan lainnya sehingga tidak
dapat dihitung besarnya penghasilan kena pajak, penghasilan kena pajak tersebut
dapat dihitung secara jabatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan. Ketentuan ini mengatur Wajib Pajak orang pribadi untuk
Wajib Pajak badan diatur dalam Pasal 11 ayat (4) PP No. 74 Tahun 2011 bahwa
dalam hal Wajib Pajak badan yang diperiksa tidak memenuhi kewajiban Pasal
29ayat (3b) Undang­Undang KUP sehingga tidak dapat dihitung besarnya
penghasilan kena pajak, penghasilan kena pajaknya dapat dihitung secara jabatan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan di bidang perpajakan.

Pasal 31 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila dalam


pelaksanaan pemeriksaan Wajib Pajak tidak memenuhi kewajiban sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 29 ayat (3) sehingga penghitungan penghasilan kena pajak
dilakukan secara jabatan, Direktur Jenderal Pajak wajib menyampaikan surat
pemberitahuan hasil pemeriksaan kepada Wajib Pajak dan memberikan hak
kepada Wajib Pajak untuk hadir dalam pembahasan akhir hasil pemeriksaan
dalam batas waktu yang ditentukan.4

Pada saat Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan tersebut, pemeriksa Pajak dapat
mempertimbangkan dokumen yang diberikan oleh Wajib Pajak.5Dokumen tersebut
terbatas pada:6

a. dokumen yang terkait dengan penghitungan peredaran usaha atau


penghasilan bruto dalam rangka penghitungan penghasilan neto secara
jabatan; dan
b. dokumen kredit pajak sebagai pengurang Pajak Penghasilan.

4Juga diatur Pasal 11 ayat (5) PP No. 74 Tahun 2011


5 Pasal 11 ayat (6) PP No. 74 Tahun 2011
6 Pasal 11 ayat (7) PP No. 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 169


KUP

Peniadaan Kewajiban Merahasiakan Data Pembukuan atau Pencatatan

Pasal 29 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila dalam


mengungkapkan pembukuan, pencatatan, atau dokumen serta keterangan yang
diminta, Wajib Pajak terikat oleh suatu kewajiban untuk merahasiakannya, maka
kewajiban untuk merahasiakan itu ditiadakan oleh permintaan untuk keperluan
pemeriksaan. Untuk mencegah adanya dalih bahwa Wajib Pajak yang sedang
diperiksa terikat pada kerahasiaan sehingga pembukuan, catatan, dokumen serta
keterangan­keterangan lain yang diperlukan tidak dapat diberikan oleh Wajib
Pajak maka ayat ini menegaskan bahwa kewajiban merahasiakan itu ditiadakan.

Penyegelan

Pasal 30 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa jika Wajib Pajak yang
diperiksa tidak memberikan kesempatan untuk memasuki tempat atau ruang yang
dipandang perlu dan memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan, maka
Direktur Jenderal Pajak berwenang melakukan penyegelan tempat atau ruangan
tertentu serta barang bergerak dan/atau tidak bergerak. Dalam penjelasannya
disebutkan bahwa dalam pemeriksaan dapat ditemukan adanya Wajib Pajak yang
tidak tidak memberikan kesempatan kepada pemeriksa untuk memasuki tempat
atau ruang yang dipandang perlu dan memberi bantuan guna kelancaran
pemeriksaan. Keadaan tersebut dapat disebabkan oleh berbagai hal, misalnya,
Wajib Pajak tidak berada di tempat atau sengaja tidak memberikan kesempatan
kepada pemeriksa untuk memasuki tempat atau ruang yang dipandang perlu dan
tidak memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan.

Wajib Pajak yang pada saat dilakukan pemeriksaan tidak memberi kesempatan
kepada pemeriksa untuk memasuki tempat, ruang, dan barang bergerak dan/atau
tidak bergerak, serta mengakses data yang dikelola secara elektronik atau tidak
memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan dianggap menghalangi
pelaksanaan pemeriksaan.Dalam hal demikian, untuk memperoleh buku, catatan,
dokumen termasuk data yang dikelola secara elektronik dan benda­benda lain
yang dapat memberi petunjuk tentang kegiatan usaha atau pekerjaan bebas Wajib
Pajak yang diperiksa dipandang perlu memberi kewenangan kepada Direktur
Jenderal Pajak yang dilaksanakan oleh pemeriksa untuk melakukan penyegelan
terhadap tempat, ruang, dan barang bergerak dan/atau tidak bergerak.

DTSD Pajak II
170
KUP

Penyegelan merupakan upaya terakhir pemeriksa untuk memperoleh atau


mengamankan buku, catatan, dokumen termasuk data yang dikelola secara
elektronik, dan benda­benda lain yang dapat memberi petunjuk tentang kegiatan
usaha atau pekerjaan bebas Wajib Pajak yang diperiksa agar tidak dipindahkan,
dihilangkan, dimusnahkan, diubah, dirusak, ditukar, atau dipalsukan. Penyegelan
data elektronik dilakukan sepanjang tidak menghentikan kelancaran kegiatan
operasional perusahaan, khususnya yang berkaitan dengan kepentingan
masyarakat.

Untuk memberikan fasilitas kepada Wajib Pajak yang mendaftarkan sahamnya di


bursa efek, yaitu dalam hal Wajib Pajak dilakukan pemeriksaan, pemeriksaannya
dapat melalui Pemeriksaan Kantor. Dengan Pemeriksaan Kantor, proses
pemeriksaan menjadi lebih sederhana dan cepat penyelesaiannya sehingga Wajib
Pajak semakin cepat mendapatkan kepastian hukum, dibandingkan melalui
Pemeriksaan Lapangan.

Pasal 29A Undang­Undang KUP mengatur bahwa terhadap Wajib Pajak badan
yang pernyataan pendaftaran emisi sahamnya telah dinyatakan efektif oleh badan
pengawas pasar modal dan menyampaikan Surat Pemberitahuan dengan
dilampiri Laporan Keuangan yang telah diaudit oleh Akuntan Publik dengan
pendapat Wajar Tanpa Pengecualian yang :

a. Surat Pemberitahuan Wajib Pajak menyatakan lebih bayar


sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17B; atau
b. terpilih untuk diperiksa berdasarkan analisis risiko

dapat dilakukan pemeriksaan melalui Pemeriksaan Kantor.

Mengingat pemeriksaan dapat dilakukan melalui Pemeriksaan Kantor dan jangka


waktu pemeriksaannya cukup singkat, Direktur Jenderal Pajak melalui Wajib Pajak
dapat meminta kertas kerja pemeriksaan yang dibuat oleh Akuntan Publik.

Pendeleasian Pengaturan Pemeriksaan

Undang­Undang KUP mendelegasikan pengaturan tentang pemeriksaan dan


penyegelan kepada Menteri Keuangan, sebagai berikut.

DTSD Pajak II 171


KUP

 Pasal 30 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa tata cara


penyegelan diatur dengan atau berdasarkan peraturan Menteri
Keuangan.
 Pasal 31 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa tata cara
pemeriksaan diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri
Keuangan.
 Pasal 31 ayat (2) Undang­Undang KUP mengratu bahwa tata cara
pemeriksaan di antaranya mengatur tentang pemeriksaan ulang jangka
waktu pemeriksaan, kewajiban menyampaikan surat pemberitahuan
hasil pemeriksaan kepada Wajib Pajak, dan hak Wajib Pajak untuk hadir
dalam pembahasan akhir hasil pemeriksaan dalam batas waktu yang
ditentukan.Untuk lebih memberikan keseimbangan hak kepada Wajib
Pajak dalam menanggapi temuan hasil pemeriksaan, dalam tata cara
pemeriksaan tersebut, antara lain, mengatur kewajiban menyampaikan
surat pemberitahuan hasil pemeriksaan kepada Wajib Pajak dan
memberikan hak Wajib Pajak untuk hadir dalam pembahasan akhir hasil
pemeriksaan dalam batas waktu yang ditentukan. Dalam hal Wajib
Pajak tidak hadir dalam batas waktu yang ditentukan, hasil pemeriksaan
ditindaklanjuti sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan.

Peraturan Menteri Keuangan yang dimaksud adalah PMK Nomor 17/PMK.03/2013


tentang Tata Cara Pemeriksaan yang didalamnya juga mengatur tentang
penyegelan.

Pemeriksaan Pajak Yang Ditindaklanjuti Pemeriksaan Bukti Permulaan

Pemeriksaan pajak merupakan kegiatan dalam ranah hukum administrasi.


Undang­Undang KUP selain mengatur ranah hukum administrasi juga ada
ketentuan hukum pidana, dalam hukum pidana perpajakan ada ketentuan untuk
mencari bukti adanya tindak pidana perpajakan yaitu pemeriksaan bukti
permulaan. Apabila pada saat Pemeriksaan ditemukan adanya indikasi tindak
pidana di bidang perpajakan, Pemeriksaan ditindaklanjuti dengan Pemeriksaan

DTSD Pajak II
172
KUP

Bukti Permulaan.7 Dalam hal Pemeriksaan ditindaklanjuti dengan Pemeriksaan


Bukti Permulaan, Pemeriksaan ditangguhkan sampai dengan:8

a. Pemeriksaan Bukti Permulaan diselesaikan karena Wajib Pajak


mengungkapkan ketidakbenaran perbuatan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 8 ayat (3) Undang­Undang KUP;
b. Pemeriksaan Bukti Permulaan diselesaikan dengan penerbitan Surat
Ketetapan Pajak Kurang Bayar sebagaimana dimaksud dalam Pasal
13A Undang­Undang KUP;
c. Pemeriksaan Bukti Permulaan dihentikan karena Wajib Pajak orang
pribadi yang dilakukan Pemeriksaan Bukti Permulaan meninggal dunia;
d. Pemeriksaan Bukti Permulaan dihentikan karena tidak ditemukan
adanya bukti permulaan tindak pidana di bidang perpajakan;
e. Penyidikan dihentikan sesuai dengan ketentuan Pasal 44A Undang­
Undang KUP atau Pasal 44B Undang­Undang KUP; atau
f. Putusan Pengadilan atas tindak pidana di bidang perpajakan yang telah
mempunyai kekuatan hukum tetap dan salinan Putusan Pengadilan
tersebut telah diterima oleh Direktur Jenderal Pajak.

Pemeriksaan yang ditangguhkan dilanjutkan apabila:9

a. Pemeriksaan Bukti Permulaan dihentikan karena Wajib Pajak orang


pribadi yang dilakukan Pemeriksaan Bukti Permulaan meninggal dunia;
b. Pemeriksaan Bukti Permulaan dihentikan karena tidak ditemukan
adanya bukti permulaan tindak pidana di bidang perpajakan;
c. Penyidikan dihentikan karena Pasal 44A Undang­Undang KUP; atau
d. Putusan Pengadilan atas tindak pidana di bidang perpajakan yang telah
mempunyai kekuatan hukum tetap dan salinan Putusan Pengadilan
tersebut telah diterima oleh Direktur Jenderal Pajak.

7 Pasal 12 ayat (1) PP No. 74 Tahun 2011


8 Pasal 12 ayat (2) PP No. 74 Tahun 2011
9 Pasal 12 ayat (3) PP No. 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 173


KUP

Pemeriksaan yang ditangguhkan dihentikan apabila:10

a. Pemeriksaan Bukti Permulaan diselesaikan karena Wajib Pajak


mengungkapkan ketidakbenaran perbuatan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 8 ayat (3) Undang­Undang KUP;
b. Pemeriksaan Bukti Permulaan diselesaikan karena terhadap Wajib
Pajak diterbitkan Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 13A Undang­Undang KUP; atau
c. Penyidikan dihentikan karena Pasal 44B Undang­Undang KUP.

Direktur Jenderal Pajak masih dapat melakukan Pemeriksaan apabila setelah


Pemeriksaan dihentikan tersebut terdapat data selain yang diungkapkan dalam
Pasal 8 ayat (3) Undang­Undang KUP atau Pasal 44B Undang­Undang KUP.11

Pemeriksaan Untuk Menguji Kepatuhan Pemenuhan Kewajiban


Perpajakan

Seperti sudah dijelaskan sebelumnya bahwa salah satu tujuan pemeriksaan


adalah untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan (lihat
pembelajaran 2). Sesuai amanat Pasal 31 ayat (1) Undang­Undang KUP bahwa
tatacara pemeriksaan diatur atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan maka
Menteri Keuangan menerbitkan PMK Nomor 17/PMK.03/2013 tentang Tata Cara
Pemeriksaan. Pasal 31 ayat (2) Undang­Undang KUP menyebutkan bahwa yang
didelegasikan antara lain tentang pemeriksaan ulang jangka waktu pemeriksaan,
kewajiban menyampaikan surat pemberitahuan hasil pemeriksaan kepada Wajib
Pajak, dan hak Wajib Pajak untuk hadir dalam pembahasan akhir hasil
pemeriksaan dalam batas waktu yang ditentukan. Tetapi PMK Nomor
17/PMK.03/2013 mengatur lebih detail dan komplit, tidak sebatas yang disebutkan
dalam Pasal 31 ayat (1), hal ini terjadi karena frasa yang digunakan adalah ‘antara
lain’ bukan ‘meliputi’ sebagai berikut.

10 Pasal 12 ayat (4) PP No. 74 Tahun 2011


11 Pasal 12 ayat (5) PP No. 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
174
KUP

Ruang Lingkup dan Kriteria Pemeriksaan untuk Menguji Kepatuhan

Ruang lingkup Pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban


perpajakan dapat meliputi satu, beberapa, atau seluruh jenis pajak, baik untuk satu
atau beberapa Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak dalam tahun­
tahun lalu maupun tahun berjalan.12 Pemeriksan pajak untuk menguji kepatuhan
dapat mengusulkan untuk diterbitkannya surat ketetapan pajak atau surat tagihan
pajak, ketentuan ini seperti ciri­ciri official assessment, hal ini dimungkinkan karena
Indonesia menganut sistem self assessment++TM. Pemeriksaan untuk menguji
kepatuhan dibagi dua yaitu yang harus dilakukan dan yang dapat dilakukan,
sebagai berikut.

1. Pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban


perpajakan harus dilakukan terhadap Wajib Pajak yang mengajukan
permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak
sebagaimanadimaksud dalam Pasal 17B Undang­Undang KUP.13

Pemeriksaan dilakukan dengan Pemeriksaan Kantor terhadap Wajib


Pajak yang mengajukan permohonan pengembalian kelebihan
pembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17B Undang­
Undang KUP, dalam hal permohonan pengembalian kelebihan
pembayaran tersebut diajukan oleh Wajib Pajak yang memenuhi
persyaratan:

a. laporan keuangan Wajib Pajak untuk Tahun Pajak yang diperiksa


diaudit oleh akuntan publik atau laporan keuangan salah satu Tahun
Pajak dari 2 (dua) Tahun Pajak sebelum Tahun Pajak yang diperiksa
telah diaudit oleh akuntan publik, dengan pendapat wajar tanpa
pengecualian; dan
b. Wajib Pajak tidak sedang dilakukan Pemeriksaan Bukti Permulaan,
penyidikan, atau penuntutan tindak pidana perpajakan, dan/atau

12 Pasal 3 PMK 17/PMK.03/2013


13 Pasal 4 ayat (1) PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II 175


KUP

Wajib Pajak dalam 5 (lima) tahun terakhir tidak pernah dipidana


karena melakukan tindak pidana di bidang perpajakan.
2. Pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban
perpajakan dapat dilakukan dalam hal memenuhi kriteria sebagai
berikut:14
a. Wajib Pajak menyampaikan Surat Pemberitahuan yang menyatakan
lebih bayar, selain yang mengajukan permohonan pengembalian
kelebihan pembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal
17B Undang­Undang KUP ;
b. Wajib Pajak yang telah diberikan pengembalian pendahuluan
kelebihan pembayaran pajak;
c. Wajib Pajak menyampaikan Surat Pemberitahuan yang menyatakan
rugi;
d. Wajib Pajak melakukan penggabungan, peleburan, pemekaran,
likuidasi, pembubaran, atau akan meninggalkan Indonesia untuk
selama­lamanya;
e. Wajib Pajak melakukan perubahan tahun buku atau metode
pembukuan atau karena dilakukannya penilaian kembali aktiva tetap;
f. Wajib Pajak tidak menyampaikan atau menyampaikan Surat
Pemberitahuan tetapi melampaui jangka waktu yang telah ditetapkan
dalam surat teguran yang terpilih untuk dilakukan Pemeriksaan
berdasarkan analisis risiko; atau
g. Wajib Pajak menyampaikan Surat Pemberitahuan yang terpilih untuk
dilakukan Pemeriksaan berdasarkan analisis risiko.

Jenis Pemeriksaan untuk Menguji Kepatuhan

Pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan


dilakukan dengan jenis Pemeriksaan Lapangan atau Pemeriksaan
15
Kantor. Terhadap Pemeriksaan dengan kriteria huruf a sampai dengan huruf e,

14 Pasal 4 ayat (2) PMK 17/PMK.03/2013


15 Pasal 5 ayat (1) PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
176
KUP

penentuan jenis pemeriksaannya diatur oleh Direktur Jenderal Pajak.16Terhadap


Pemeriksaan dengan kriteria sebagaimana dimaksud dalam huruf f dan huruf g
dilakukan dengan jenis PemeriksaanLapangan.17Dalam hal Pemeriksaan Kantor
ditemukan indikasi transaksi yang terkait dengan transfer pricing dan/atau
transaksi khusus lain yang berindikasi adanya rekayasa transaksi keuangan,
pelaksanaan Pemeriksaan Kantor diubah menjadi Pemeriksaan Lapangan.18

Jangka Waktu Pemeriksaan untuk Menguji Kepatuhan dalam


Pemeriksaan untuk Menguji Kepatuhan

Pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan


dilakukan dalam jangka waktu Pemeriksaan yang meliputi jangka waktu
pengujian dan jangka waktu Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan dan
pelaporan.19 Jangka waktu pengujian dibagi dua yaitu pemeriksaan lapangan
paling lama 6 bulan sedangkan pemeriksaan kantor paling lama 4 bulan, namun
masing­masing dapat diperpanjang 2 bulan. Apabila jangka waktu, termasuk
perpanjangannya, berakhir pemeriksa harus menyampaikan Surat Pemberitahuan
Hasil Pemeriksaan (SPHP) dan dalam jangka waktu 2 bulan kemudian Laporan
Hasil Pemeriksaan harus sudah selesai dibuat. Untuk memudahkan memahami
sebelum dijelasakan lebih detail, dapat digambarkan sebagaimana Gambar 6­2.

16 Pasal 5 ayat (3) PMK 17/PMK.03/2013


17 Pasal 5 ayat (4) PMK 17/PMK.03/2013
18 Pasal 5 ayat (5) PMK 17/PMK.03/2013
19 Pasal 15 ayat (1) PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II 177


KUP

Gambar 6­2 Jangka Waktu Pemeriksaan

Pemeriksaan Ulang

Pemeriksaan Ulang hanya dapat dilakukan berdasarkan instruksi atau persetujuan


Direktur Jenderal Pajak.20Instruksi atau persetujuan Direktur Jenderal Pajak untuk
melaksanakan Pemeriksaan Ulang dapat diberikan apabila terdapat data baru
termasuk data yang semula belum terungkap.21Dalam hal hasil Pemeriksaan
Ulang mengakibatkan adanya tambahan atas jumlah pajak yang telah ditetapkan
dalam surat ketetapan pajak sebelumnya, Direktur Jenderal Pajak menerbitkan
Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan.22

Dalam hal hasil Pemeriksaan Ulang tidak mengakibatkan adanya tambahan atas
jumlah pajak yang telah ditetapkan dalam surat ketetapan pajak sebelumnya,
Pemeriksaan Ulang dihentikan dengan membuat LHP Sumir dan kepada Wajib
Pajak diberitahukan mengenai penghentian tersebut.23Dalam hal hasil
Pemeriksaan Ulang tidak mengakibatkan adanya tambahan atas jumlah pajak
yang telah ditetapkan dalam surat ketetapan pajak sebelumnya tetapi terdapat

20 Pasal 68 ayat (1) PMK 17/PMK.03/2013


21 Pasal 68 ayat (2) PMK 17/PMK.03/2013
22 Pasal 68 ayat (3) PMK 17/PMK.03/2013
23 Pasal 68 ayat (4) PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
178
KUP

perubahan jumlah rugi fiskal, Direktur Jenderal Pajak menerbitkan keputusan


mengenai rugi fiskal.24Keputusan mengenai rugi fiskal digunakan sebagai dasar
untuk memperhitungkan rugi fiskal ke tahun pajak berikutnya.25

Pemeriksaan Untuk Tujuan Lain

Seperti sudah dijelaskan sebelumnya bahwa salah satu tujuan pemeriksaan selain
untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan juga untuk tujuan lain.
Sesuai amanat Pasal 31 ayat (1) Undang­Undang KUP bahwa tatacara
pemeriksaan diatur atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan maka Menteri
Keuangan menerbitkan PMK Nomor 17/PMK.03/2013 tentang Tata Cara
Pemeriksaan. Pasal 31 ayat (2) Undang­Undang KUP menyebutkan bahwa yang
didelegasikan antara lain tentang pemeriksaan ulang jangka waktu pemeriksaan,
kewajiban menyampaikan surat pemberitahuan hasil pemeriksaan kepada Wajib
Pajak, dan hak Wajib Pajak untuk hadir dalam pembahasan akhir hasil
pemeriksaan dalam batas waktu yang ditentukan. Tetapi PMK Nomor
17/PMK.03/2013 mengatur lebih detail dan komplit, sebagai berikut.

Ruang Lingkup, Kriteria, dan Jenis Pemeriksaan untuk Tujuan Lain

Ruang lingkup Pemeriksaan untuk tujuan lain dalam rangka melaksanakan


ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan dapat meliputi penentuan,
pencocokan, atau pengumpulan materi yang berkaitan dengan tujuan
Pemeriksaan.26 Pemeriksaan untuk tujuan lain dalam rangka melaksanakan
ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan dilakukan dengan kriteria
antara lain sebagai berikut:27

a. pemberian Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan selain yang


dilakukan berdasarkan Verifikasi sebagaimana diatur dalam Peraturan
Menteri Keuangan yang mengatur mengenai tata cara Verifikasi;

24 Pasal 68 ayat (5) PMK 17/PMK.03/2013


25 Pasal 68 ayat (6) PMK 17/PMK.03/2013
26 Pasal 69 PMK 17/PMK.03/2013
27 Pasal 70 PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II 179


KUP

b. penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak selain yang dilakukan


berdasarkan Verifikasi sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri
Keuangan yang mengatur mengenai tata cara Verifikasi;
c. pengukuhan atau pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak
selain yang dilakukan berdasarkan Verifikasi sebagaimana diatur dalam
Peraturan Menteri Keuangan yang mengatur mengenai tata cara
Verifikasi;
d. Wajib Pajak mengajukan keberatan;
e. pengumpulan bahan guna penyusunan norma penghitungan
penghasilan neto;
f. pencocokan data dan/atau alat keterangan;
g. penentuan Wajib Pajak berlokasi di daerah terpencil;
h. penentuan satu atau lebih tempat terutang Pajak Pertambahan Nilai;
i. Pemeriksaan dalam rangka penagihan pajak;
j. penentuan saat produksi dimulai atau memperpanjang jangka waktu
kompensasi kerugian sehubungan dengan pemberian fasilitas
perpajakan; dan/atau
k. memenuhi permintaan informasi dari negara mitra Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda.

Pemeriksaan untuk tujuan lain dapat dilakukan dengan jenis Pemeriksaan


Lapangan atau Pemeriksaan Kantor.28

Kewajiban Pemeriksa Pajak

Dalam melakukan Pemeriksaan untuk tujuan lain, Pemeriksa Pajak wajib:29

a. menyampaikan Surat Pemberitahuan Pemeriksaan Lapangan dalam hal


Pemeriksaan dilakukan dengan jenis Pemeriksaan Lapangan atau Surat
Panggilan Dalam Rangka Pemeriksaan Kantor dalam hal Pemeriksaan
dilakukan dengan jenis Pemeriksaan Kantor;

28 Pasal 71 PMK 17/PMK.03/2013


29 Pasal 77 PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
180
KUP

b. memperlihatkan Tanda Pengenal Pemeriksa Pajak dan SP2 kepada


Wajib Pajak pada waktu Pemeriksaan;
c. memperlihatkan surat yang berisi perubahan tim Pemeriksa Pajak
kepada Wajib Pajak apabila susunan Tim Pemeriksa Pajak mengalami
perubahan;
b. menjelaskan alasan dan tujuan Pemeriksaan kepada Wajib Pajak yang
diperiksa;
c. menyampaikan Kuesioner Pemeriksaan kepada Wajib Pajak;
d. mengembalikan buku, catatan, dan dokumen pendukung lainnya
yangdipinjam dari Wajib Pajak; dan/atau
e. merahasiakan kepada pihak lain yang tidak berhak segala sesuatu yang
diketahui atau diberitahukan kepadanya oleh Wajib Pajak dalam rangka
Pemeriksaan.

Kewenangan Pemeriksa Pajak dalam Pemeriksaan Lapangan

Dalam melakukan Pemeriksaan untuk tujuan lain dengan jenis Pemeriksaan


Lapangan, Pemeriksa Pajak berwenang:30

a. melihat dan/atau meminjam buku, catatan, dan/atau dokumen yang


menjadi dasar pembukuan atau pencatatan dan dokumen lain, yang
berhubungan dengan tujuan Pemeriksaan;
b. mengakses dan/atau mengunduh data yang dikelola secara elektronik;
c. memasuki dan memeriksa tempat atau ruang, barang bergerak
dan/atau tidak bergerak yang diduga atau patut diduga digunakan untuk
menyimpan buku, catatan, dan/atau dokumen yang menjadi dasar
pembukuan atau pencatatan, dokumen lain, dan/atau barang, yang
berkaitan dengan tujuan Pemeriksaan;
d. meminta keterangan lisan dan/atau tertulis dari Wajib Pajak; dan/atau
e. meminta keterangan dan/atau data yang diperIukan dari pihak ketiga
yang mempunyai hubungan dengan Wajib Pajak yang diperiksa melalui
kepala unit pelaksana Pemeriksaan.

30 Pasal 78 ayat (1) PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II 181


KUP

Kewenangan Pemeriksa Pajak dalam Pemeriksaan Kantor untuk


Tujuan Lain

Dalam melakukan Pemeriksaan untuk tujuan lain dengan jenis Pemeriksaan


Kantor, Pemeriksa Pajak berwenang:31

a. melihat dan/atau meminjam buku, catatan, dan/atau dokumen yang


menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dan dokumen lain termasuk
data yang dikelola secara elektronik, yangberhubungan dengan
penghasilan yang diperoleh, kegiatan usaha, pekerjaan bebas Wajib
Pajak, atau objek yang terutang pajak;
b. meminta keterangan lisan dan/atau tertulis dari Wajib Pajak; dan/atau
c. meminta keterangan dan/atau data yang diperlukan dari pihak ketiga
yang mempunyai hubungan dengan Wajib Pajak yang diperiksa melalui
kepala unit pelaksana Pemeriksaan.

Hak Wajib Pajak dalam Pemeriksaan Tujuan Lain

Dalam pelaksanaan Pemeriksaan untuk tujuan lain, Wajib Pajak berhak:32

a. meminta kepada Pemeriksa Pajak untuk memperlihatkan Tanda


Pengenal Pemeriksa Pajak dan SP2 kepada Wajib Pajak pada waktu
Pemeriksaan;
b. meminta kepada Pemeriksa Pajak untuk memberikan Surat
Pemberitahuan Pemeriksaan Lapangan, dalam hal Pemeriksaan
dilakukan dengan jenis Pemeriksaan Lapangan;
c. meminta kepada Pemeriksa Pajak untuk memberikan penjelasan
tentang alasan dan tujuan Pemeriksaan;
d. meminta kepada Pemeriksa Pajak untuk memperlihatkan surat yang
berisi perubahan tim Pemeriksa Pajak apabila terdapat perubahan
susunan Tim Pemeriksa Pajak; dan/atau

31 Pasal 78 ayat (2) PMK 17/PMK.03/2013


32 Pasal 79 PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
182
KUP

e. memberikan pendapat atau penilaian atas pelaksanaan Pemeriksaan


oleh Pemeriksa Pajak melaluipengisian Kuesioner Pemeriksaan.

Kewajiban Wajib Pajak dalam Pemeriksaan Lapangan untuk Tujuan


Lain

Dalam pelaksanaan Pemeriksaan untuk tujuan lain dengan jenis Pemeriksaan


Lapangan,Wajib Pajak wajib:33

a. memperlihatkan dan meminjamkan buku, catatan, dan/atau dokumen


yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dan dokumen lain,
yang berhubungan dengan tujuan Pemeriksaan;
b. memberi kesempatan untuk mengakses dan/atau mengunduh data
yang dikelola secara elektronik;
c. memberi kesempatan untuk memasuki tempat atau ruang penyimpanan
buku, catatan, dan/atau dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau
pencatatan, dokumen lain, dan/atau barang, yang berkaitan dengan
tujuan Pemeriksaan serta meminjamkannya kepada Pemeriksa Pajak;
dan/atau
d. memberikan keterangan lisan dan/atau tertulis serta memberikan data
dan/atau keterangan lain yang diperlukan.

Kewajiban Wajib Pajak dalam Pemeriksaan Kantor untuk Tujuan Lain

Dalam pelaksanaan Pemeriksaan untuk tujuan lain dengan Jenis Pemeriksaan


Kantor, Wajib Pajak wajib:34

a. memperlihatkan dan meminjamkan buku, catatan, dan/atau dokumen


yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan, dan dokumen lain,
yang berhubungan dengan tujuan Pemeriksaan; dan/atau
b. memberikan keterangan lisan dan/atau tertulis serta memberikan data
dan/atau keterangan lain yang diperlukan.

33 Pasal 80 ayat (1) PMK 17/PMK.03/2013


34 Pasal 80 ayat (2) PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II 183


KUP

Jangka Waktu Pemeriksaan

Pemeriksaan untuk tujuan lain dengan jenis Pemeriksaan Lapangan dilakukan


dalam jangka waktu paling lama 4 (empat) bulan yang dihitung sejak tanggal Surat
Pemberitahuan Pemeriksaan Lapangan disampaikan kepada Wajib Pajak, wakil,
kuasa, pegawai, atau anggota keluarga yang telah dewasa dari Wajib
Pajak,sampai dengan tanggal LHP.35Pemeriksaan untuk tujuan lain dengan jenis
Pemeriksaan Kantor dilakukan dalam jangka waktu paling lama 14 (empat belas)
hari yang dihitung sejak tanggal Wajib Pajak, wakil, kuasa, pegawai, atau anggota
keluarga yang telah dewasa dari Wajib Pajak, datang memenuhi Surat Panggilan
Dalam Rangka Pemeriksaan Kantor sampai dengan tanggal dalam LHP.36Dalam
hal jangka waktu Pemeriksaan berakhir, Pemeriksaan harus diselesaikan.37Dalam
hal Pemeriksaan untuk tujuan lain dalam rangka permohonan penghapusan
Nomor Pokok Wajib Pajak, jangka waktu Pemeriksaan harus memperhatikan
jangka waktu penyelesaian permohonan penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (7) Undang­Undang KUP.38

Dalam hal Pemeriksaan untuk tujuan lain dalam rangka pencabutan pengukuhan
Pengusaha Kena Pajak, jangka waktu Pemeriksaan harus memperhatikan jangka
waktu penyelesaian permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena
Pajak sebagaimana dimaksud Pasal 2 ayat (9) Undang­Undang KUP.39

SP2 dan Surat Yang Berisi Perubahan Tim Pemeriksa Pajak

Pemeriksaan Lapangan untuk tujuan lain dalam rangka melaksanakan ketentuan


perundang­undangan perpajakan dilakukan oleh Pemeriksa Pajak yang tergabung
dalam suatu tim Pemeriksa Pajak berdasarkanSP2.40SP2 diterbitkan untuk satu
atau beberapa Masa Pajak dalam suatu Bagian Tahun Pajak atau Tahun Pajak
yang sama atau untuk satu Bagian Tahun Pajak atau Tahun Pajak terhadap satu

35 Pasal 81 ayat (1) PMK 17/PMK.03/2013


36
Pasal 80 ayat (2) PMK 17/PMK.03/2013
37 Pasal 80 ayat (3) PMK 17/PMK.03/2013
38 Pasal 80 ayat (4) PMK 17/PMK.03/2013
39 Pasal 80 ayat (5) PMK 17/PMK.03/2013
40 Pasal 82 ayat (1) PMK 17/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
184
KUP

Wajib Pajak.41Dalam hal susunan tim Pemeriksa Pajak perlu diubah, kepala unit
pelaksana Pemeriksaan tidak perlu memperbarui SP2 tetapi harus menerbitkan
surat yang berisi perubahan tim Pemeriksa Pajak.42

Ketentuan Lain-Lain

Pemeriksa Pajak tidak dikenai sanksi dalam hal Pemeriksaan yang dilakukan telah
sesuai dengan standar Pemeriksaan, serta dilaksanakan berdasarkan iktikad
baik dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.43
Ketentuan ini berhubungan dengan ketentuan Pasal 36A Undang­Undang KUP
yang akan dibahas dalam kegiatan belajar ketentuan khusus dan tindak pidana
perpajakan.

Verifikasi

Seperti halnya penelitian, verifikasi adalah suatu


proses untuk menerbitkan surat ketetapan pajak.
Tetapi ada perbedaan bahwa penelitian diatur dalam
Undang­Undang KUP, sedangkan verifikasi pertama kali muncul dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 74 Tahun 2011.

Penerbitan surat ketetapan pajak berdasarkan hasil Verifikasi harus dilakukan


melalui Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi, kecuali penerbitan:44

a. Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan berdasarkan hasil


Verifikasi atas keterangan tertulis dari Wajib Pajak atas kehendak
sendiri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (1) huruf d PP 74
Tahun 2011; dan
b. Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar berdasarkan hasil Verifikasi
terhadap kebenaran pembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 18 ayat (1) huruf a PP 74 Tahun 2011.

41 Pasal 82 ayat (2) PMK 17/PMK.03/2013


42 Pasal 82 ayat (3) PMK 17/PMK.03/2013
43 Pasal 91 PMK 17/PMK.03/2013
44Pasal 19 PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 185


KUP

Hasil Verifikasi, Pemeriksaan, Pemeriksaan ulang, atau Pemeriksaan Bukti


Permulaan dituangkan dalam laporan hasil Verifikasi, laporan hasil Pemeriksaan,
laporan hasil Pemeriksaan ulang atau laporan Pemeriksaan Bukti Permulaan.45
Berdasarkan laporan hasil Verifikasi, laporan hasil Pemeriksaan, laporan hasil
Pemeriksaan ulang atau laporan Pemeriksaan Bukti Permulaan dibuat nota
penghitungan.46 Berdasarkan nota penghitungan harus ditindaklanjuti dengan
penerbitan surat ketetapan pajak.47

Pasal 21 PP 74 Tahun 2011 mengatur bahwa ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara Verifikasi diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.
Peraturan Menteri Keuangan yang mengatur tentang verifikasi adalah Peraturan
Menteri Keuangan Nomor 146/PMK.03/2012 Tentang Tata Cara Verifikasi.

Pengertian dan Ketentuan Umum Verifikasi

Pasal 1 angka 4 PP 74 Tahun 2011 mendefinisikan verifikasi adalah serangkaian


kegiatan pengujian pemenuhan kewajiban subjektif dan objektif atau penghitungan
dan pembayaran pajak, berdasarkan permohonan Wajib Pajak atau berdasarkan
data dan informasi perpajakan yang dimiliki atau diperoleh Direktur Jenderal Pajak,
dalam rangka menerbitkan surat ketetapan pajak, menerbitkan/menghapus Nomor
Pokok Wajib Pajak dan/atau mengukuhkan/mencabut pengukuhan Pengusaha
Kena Pajak.

Beberapa ketentuan umum dalan verifikasi adalah sebagai berikut.

1. Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi adalah pembahasan antara Wajib


Pajak dan petugas Verifikasi atas hasil Verifikasi yang dituangkan dalam
Berita Acara Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi yang ditandatangani oleh
kedua belah pihak, dan berisi koreksi baik yang disetujui maupun yang
tidak disetujui.48

45Pasal 20 ayat (1) PP 74 Tahun 2011


46Pasal 20 ayat (2) PP 74 Tahun 2011
47Pasal 20 ayat (3) PP 74 Tahun 2011
48Pasal 1 angka 5 PP 74 Tahun 2011 juga diatur Pasal 1 angka 2 PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
186
KUP

2. Pemeriksaan adalah serangkaian kegiatan menghimpun dan mengolah


data, keterangan, dan/atau bukti yang dilaksanakan secara objektif dan
profesional berdasarkan suatu standar Pemeriksaan untuk menguji
kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan dan/atau untuk tujuan lain
dalam rangka melaksanakan ketentuan peraturan perundang­undangan
di bidang perpajakan.49
3. Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan adalah pembahasan antara Wajib
Pajak dan pemeriksa pajak atas temuan Pemeriksaan yang hasilnya
dituangkan dalam Berita Acara Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan
yang ditandatangani oleh kedua belah pihak, dan berisi koreksi baik yang
disetujui maupun yang tidak disetujui.50
4. Laporan Hasil Verifikasi adalah laporan yang berisi tentang pelaksanaan
dan hasil Verifikasi yang disusun oleh petugas Verifikasi secara ringkas
dan jelas serta sesuai dengan ruang lingkup dan tujuan Verifikasi.51

Tujuan Verifikasi

Direktur Jenderal Pajak berwenang melakukan Verifikasi dalam rangka:52

a. menerbitkan Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan;


b. menghapuskan Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan atau
berdasarkan permohonan Wajib Pajak;
c. mengukuhkan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan;
d. mengukuhkan Pengusaha Kena Pajak berdasarkan permohonan Wajib
Pajak;
e. mencabut pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan atau
berdasarkan permohonan Pengusaha Kena Pajak; dan/atau
f. menerbitkan surat ketetapan pajak.

49Pasal 1 angka 6 PP 74 Tahun 2011 juga diatur Pasal 1 angka 3 PMK 146/PMK.03/2012
50Pasal 1 angka 7 PP 74 Tahun 2011 juga diatur Pasal 1 angka 4 PMK 146/PMK.03/2012
51Pasal 1 angka 5 PMK 146/PMK.03/2012
52Pasal 2 PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 187


KUP

Verifikasi Dalam Rangka Menerbitkan NPWP Secara Jabatan Atau


Berdasarkan Permohonan Wajib Pajak

Verifikasi dalam rangka menerbitkan Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan
dilakukan terhadap:53Wajib Pajak orang pribadi yang tidak menjalankan usaha
atau pekerjaan bebas, Wajib Pajak orang pribadi yang menjalankan usaha atau
pekerjaan bebas, dan/atauWajib Pajak sesuai hasil kegiatan ekstensifikasi yang
dilakukan secara massal, (termasuk hasil kegiatan ekstensifikasi hasil kegiatan
sensus pajak nasional54 ) yang berdasarkan data dan informasi menunjukkan
telah memenuhi persayaratan subjektif dan objektif sebagai Wajib Pajak.

Verifikasi dilakukan untuk menentukan kebenaran pemenuhan persyaratan


subjektif dan objektif Wajib Pajak.55 Penerbitan Nomor Pokok Wajib Pajak secara
jabatan terhadap Wajib Pajak selain yang diatur dalam ketentuan ini, dilakukan
berdasarkan hasil pemeriksaan,56 bukan verifikasi.

Adapun cakupan kegiatan verifikasi masing­masing klasifikasi adalah sebagai


berikut.

5. Verifikasi terhadap Wajib Pajak orang pribadi yang tidak menjalankan


usaha atau pekerjaan bebas mencakup kegiatan:57
a. konfirmasi kepada pemberi kerja; dan
b. pengujian terhadap penghasilan Wajib Pajak apakah penghasilan
Wajib Pajak tersebut di atas Penghasilan Tidak Kena Pajak.
6. Verifikasi terhadap Wajib Pajak orang pribadi yang menjalankan usaha
atau pekerjaan bebas mencakup kegiatan:58
a. konfirmasi lapangan terhadap tempat kedudukan atau kegiatan
usaha;

53Pasal 3 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012


54
Pasal 3 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012
55Pasal 3 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012
56Pasal 3 ayat (5) PMK 146/PMK.03/2012
57Pasal 4 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012
58Pasal 4 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
188
KUP

b. pengujian terhadap penghasilan Wajib Pajak apakah penghasilan


Wajib Pajak tersebut di atas Penghasilan Tidak Kena Pajak; dan
b. analisa dalam rangka menentukan jumlah angsuran Pajak
Penghasilan Pasal 25 Undang­Undang Nomor 7 Tahun 1983
tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali
diubah terakhir dengan Undang­Undang Nomor 36 Tahun 2008.
7. Verifikasi terhadap Wajib Pajak hasil kegiatan ekstensifikasi yang
dilakukan secara massal mencakup kegiatan:59
a. pengujian terhadap kebenaran formulir isian data hasil kegiatan
ekstensifikasi yang dilakukan secara massal; dan
b. pencocokan terhadap data hasil kegiatan ekstensifikasi yang
dilakukan secara massal dan telah divalidasi dengan basis data
perpajakan.
8. Verifikasi terhadap Wajib Pajak hasil kegiatan sensus pajak nasional
mencakup kegiatan:60
a. pengujian terhadap kebenaran formulir isian sensus pajak nasional;
dan
b. pencocokan terhadap data hasil kegiatan sensus pajak nasional
dengan basis data perpajakan.

Verifikasi Dalam Rangka Mengaktifkan NPWP

Verifikasi juga dilakukan dalam rangka mengaktifkan kembali Nomor Pokok Wajib
Pajak yang telah dilakukan penghapusan dalam hal Direktur Jenderal Pajak
memperoleh data dan/atau informasi yang menunjukkan adanya hak dan/atau
kewajiban perpajakan Wajib Pajak.61Verifikasi terhadap Wajib Pajak dalam rangka
mengaktifkan kembali NPWP mencakup kegiatan:62

a. pengujian terhadap kebenaran data dan/atau informasi yang diperoleh;


dan

59Pasal 4 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012


60Pasal 4 ayat (5) PMK 146/PMK.03/2012
61Pasal 3 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012
62Pasal 4 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 189


KUP

b. pencocokan terhadap data dan/atau informasi yang diperoleh dengan


basis data perpajakan.

Verifikasi Dalam Rangka Menghapuskan NPWP Secara Jabatan Atau


Berdasarkan Permohonan Wajib Pajak

Verifikasi dalam rangka menghapuskan Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan
atau berdasarkan permohonan Wajib Pajak dilakukan terhadap:63

a. Wajib Pajak orang pribadi yang telah meninggal dunia dan tidak
meninggalkan warisan;
b. Wajib Pajak bendahara pemerintah yang tidak lagi memenuhi syarat
sebagai Wajib Pajak karena yang bersangkutan sudah tidak lagi
melakukan pembayaran;
c. Wajib Pajak orang pribadi yang telah meninggalkan Indonesia untuk
selama­lamanya;
d. Wajib Pajak yang memiliki lebih dari 1 (satu) Nomor Pokok Wajib Pajak
untuk menentukan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dapat digunakan
sebagai sarana administratif dalam pelaksanaan hak dan pemenuhan
kewajiban perpajakan;
e. Wajib Pajak orang pribadi yang berstatus sebagai pengurus, komisaris,
pemegang saham/pemilik dan pegawai yang telah diberikan Nomor
Pokok Wajib Pajak melalui pemberi kerja/bendahara pemerintah dan
penghasilan netonya tidak melebihi Penghasilan Tidak Kena Pajak;
f. Wajib Pajak badan kantor perwakilan perusahaan asing yang tidak
mempunyai kewajiban Pajak Penghasilan badan yang telah
menghentikan kegiatan usahanya;
g. Warisan yang belum terbagi dalam kedudukan sebagai Subjek Pajak
sudah selesai dibagi;
h. Wanita yang sebelumnya telah memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak dan
menikah tanpa membuat perjanjian pemisahan harta dan penghasilan

63Pasal 5 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
190
KUP

serta tidak ingin melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban


perpajakannya terpisah dari suaminya;
i. Wanita kawin yang memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak berbeda dengan
Nomor Pokok Wajib Pajak suami dan pelaksanaan hak dan pemenuhan
kewajiban perpajakannya digabungkan dengan pelaksanaan hak dan
pemenuhan kewajiban perpajakan suami;
j. Anak belum dewasa yang telah memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak;
k. Wajib Pajak bentuk usaha tetap yang telah menghentikan kegiatan
usahanya di Indonesia; atau
l. Wajib Pajak badan tertentu selain perseroan terbatas dengan status
tidak aktif (non efektif) yang tidak mempunyai kewajiban Pajak
Penghasilan dan secara nyata tidak menunjukkan adanya kegiatan
usaha.

Kegiatan verifikasi dalam rangka menghapuskan Nomor Pokok Wajib Pajak


secara jabatan atau berdasarkan permohonan Wajib Pajak dilakukan untuk
menentukan apakah Wajib Pajak sudah tidak memenuhi persyaratan subjektif dan
objektif.64Pelaksanaan Verifikasi dalam rangka menghapuskan Nomor Pokok
Wajib Pajak secara jabatan atau berdasarkan permohonan Wajib mencakup
kegiatan:65

a. pencocokan terhadap data dan/atau informasi yang diperoleh atau


dimiliki oleh Direktorat Jenderal Pajak yang menyatakan bahwa Wajib
Pajak sudah tidak memenuhi persyaratan subjektif dan objektif; dan
b. konfirmasi terhadap data dan/atau informasi yang diperoleh atau dimiliki
oleh Direktorat Jenderal Pajak yang menyatakan bahwa Wajib Pajak
sudah tidak memenuhi persyaratan subjektif dan objektif.

Dalam hal berdasarkan hasil Verifikasi terhadap Wajib Pajak tersebut di atas
diperoleh data dan/atau informasi yang menunjukkan adanya hak dan/atau

64Pasal 5 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012


65Pasal 6 PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 191


KUP

kewajiban perpajakan, terhadap Wajib Pajak tersebut dapat diterbitkan surat


ketetapan pajak dan/atau Surat Tagihan Pajak.66

Penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak berdasarkan permohonan Wajib Pajak


atau secara jabatan terhadap Wajib Pajak selain tersebut di atas dilakukan
berdasarkan hasil pemeriksaan, 67 bukan verifikasi.

Ketentuan Kegiatan Verifikasi Dalam Rangka Menerbitkan atau


Menghapus NPWP

Kegiatan verifikasi dalam rangka penerbitan atau penghapusan NPWP adalah


sebagai berikut.

 dilaksanakan oleh petugas Verifikasi,68yaitu Pegawai Negeri Sipil di


lingkungan Direktorat Jenderal Pajak yang diberi tugas, wewenang, dan
tanggung jawab untuk melaksanakan Verifikasi. 69
 dilakukan tanpa penyampaian Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi dan
Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi.70
 Hasil dari kegiatan dalam rangka Verifikasi dituangkan dalam Laporan
Hasil Verifikasi,71yang paling sedikit memuat keterangan mengena i:72
a. penugasan Verifikasi;
b. identitas Wajib Pajak;
c. tujuan Verifikasi;
d. uraian hasil Verifikasi;
e. simpulan dan usul petugas Verifikasi; dan
f. pengungkapan informasi lain yang terkait.

66
Pasal 5 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012
67Pasal 5 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012
68
Pasal 7 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012
69Pasal 7 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012
70Pasal 7 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012
71Pasal 7 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012
72Pasal 7 ayat (5) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
192
KUP

Verifikasi Dalam Rangka Mengukuhkan PKP Secara Jabatan Atau


Berdasarkan Permohonan Wajib Pajak

Verifikasi dalam rangka mengukuhkan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan


dilakukan terhadap:73

a. Wajib Pajak orang pribadi sebagai Pengusaha; dan/atau


b. Wajib Pajak orang pribadi dan badan sebagai Pengusaha, sesuai hasil
kegiatan ekstensifikasiyang dilakukan secara massal (termasuk hasil
kegiatan sensus pajak nasional74), yang berdasarkan data dan
informasi menunjukkan telahmemenuhi persyaratan subjektif dan
objektif sebagai Pengusaha Kena Pajak.

Verifikasi dalam rangka mengukuhkan Pengusaha Kena Pajak berdasarkan


permohonan Wajib Pajak (istilah yang lebih tepat Wajib Pajak atau Pengusaha?)
dilakukan terhadap:75

a. Wajib Pajak orang pribadi sebagai Pengusaha (termasuk Wajib Pajak


orang pribadi sebagai Pengusaha adalah Wajib Pajak orang pribadi
pengusaha tertentu berdasarkan peraturan perundang­undangan di
bidang perpajakan76); atau
b. Wajib Pajak badan sebagai Pengusaha, yang mengajukan permohonan
untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak.

Verifikasi dalam rangka mengukuhkan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan


atau permohonan dilakukan untuk menentukan kebenaran pemenuhan
persyaratan subjektif dan objektif sebagai Pengusaha Kena Pajak.77Pengukuhan
Pengusaha Kena Pajak secara jabatan terhadap Wajib Pajak selain tersebut di
atas, dilakukan berdasarkan hasil pemeriksaan, 78 bukan verifikasi.

73Pasal 8 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012


74
Pasal 8 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012
75Pasal 8 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012
76Pasal 8 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012
77Pasal 8 ayat (5) PMK 146/PMK.03/2012
78Pasal 8 ayat (6) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 193


KUP

Verifikasi terhadap Wajib Pajak dalam rangka mengukuhkan Pengusaha Kena


Pajak, mencakup kegiatan:79

a. Pengujian pemenuhan persyaratan subjektif yang meliputi:


1) pengujian atas kelengkapan dokumen terkait dengan identitas
Pengusaha, antara lain KartuTanda Penduduk (KTP) Pengusaha,
Kartu Tanda Penduduk (KTP) Pengurus, akta pendirian, dansurat
keterangan domisili; dan
2) pengujian atas kebenaran status Pengusaha, kebenaran alamat
Pengusaha, dan kebenarankeberadaan Pengusaha yang
bersangkutan di alamat tersebut, antara lain peta lokasi
kegiatanusaha, dan foto tempat kegiatan usaha.
b. Pengujian pemenuhan persyaratan objektif yang meliputi:
1) pengujian atas kelengkapan dokumen izin kegiatan usaha sesuai
dengan ketentuan yangberlaku, misalnya surat izin usaha
perdagangan dan surat izin usaha jasa konstruksi; dan
2) pengujian terhadap kesesuaian antara dokumen izin kegiatan usaha
dengan kegiatan usaha yang dilakukan untuk memperoleh informasi
antara lain mengenai gambaran kegiatan usaha, data peredaran
usaha, dan daftar harta di tempat kegiatan usaha.

Verifikasi Dalam Rangka Mencabut PKP Secara Jabatan Atau


Berdasarkan Permohonan Wajib Pajak

Verifikasi dalam rangka mencabut pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara


jabatan atau berdasarkan permohonan Pengusaha Kena Pajak (istilah yang
lebih tepat Pengusaha Kena Pajak, Wajib Pajak atau Pengusaha?) dilakukan
terhadap:80

a. Pengusaha Kena Pajak orang pribadi yang telah meninggal dunia;


b. Pengusaha Kena Pajak telah dipusatkan tempat terutangnya Pajak
Pertambahan Nilai di tempat lain;

79Pasal 9 PMK 146/PMK.03/2012


80Pasal 10 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
194
KUP

c. Pengusaha Kena Pajak yang pindah alamat tempat tinggal, tempat


kedudukan dan/atau tempatkegiatan usaha ke wilayah kerja Kantor
Pelayanan Pajak lainnya;
d. Pengusaha Kena Pajak yang jumlah peredaran usaha dan/atau
penerimaan brutonya untuk 1 (satu) tahun buku tidak melebihi batas
jumlah peredaran usaha dan/atau penerimaan bruto untuk pengusaha
kecil dan tidak memilih untuk menjadi Pengusaha Kena Pajak;
e. Pengusaha Kena Pajak selain perseroan terbatas dengan status tidak
aktif (non efektif) dan secara nyata tidak menunjukkan adanya kegiatan
usaha;
f. Pengusaha Kena Pajak yang tidak menyampaikan Surat
Pemberitahuan Masa Pajak Pertambahan Nilai untuk Masa Pajak
Januari sampai dengan Desember;
g. Pengusaha Kena Pajak yang menyampaikan Surat Pemberitahuan
Masa Pajak Pertambahan Nilai yang pajak keluaran dan pajak
masukannya nihil untuk Masa Pajak Januari sampai dengan Desember;
atau
h. Pengusaha Kena Pajak bentuk usaha tetap yang telah menghentikan
kegiatan usahanya di Indonesia.

Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan juga dapat


dilaksanakan setelah Direktur Jenderal Pajak melakukan Verifikasi atas:81

a. hasil sensus pajak nasional;


b. hasil konfirmasi lapangan setelah pengukuhan Pengusaha Kena Pajak;
atau
c. hasil kegiatan lain yang dilaksanakan oleh Direktur Jenderal Pajak.

Pelaksanaan Verifikasi terhadap Pengusaha Kena Pajak dalam rangka mencabut


pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan atau berdasarkan
permohonan Pengusaha Kena Pajak mencakup kegiatan:82

81Pasal 10 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012


82Pasal 11 PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 195


KUP

a. pencocokan terhadap data dan/atau informasi yang diperoleh atau


dimiliki oleh Direktorat Jenderal Pajak yang menyatakan bahwa Wajib
Pajak sudah tidak memenuhi persyaratan subjektif dan objektif;
b. konfirmasi lapangan terhadap tempat kedudukan atau kegiatan usaha;
dan/atau
c. pengujian terhadap jumlah nilai peredaran bruto atas penyerahan
Barang Kena Pajak atau Jasa Kena Pajak yang dilakukan oleh Wajib
Pajak telah melampaui batasan yang ditentukan sebagai pengusaha
kecil.

Verifikasi dalam rangka mencabut pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara


jabatan atau berdasarkan permohonan Pengusaha Kena Pajak dilakukan untuk
tertib administrasi dan/atau mengujipemenuhan persyaratan subjektif dan objektif
sebagai Pengusaha Kena Pajak.83

Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan atau


berdasarkan permohonan Pengusaha Kena Pajak terhadap Wajib Pajak tersebut
di atas,dilakukan berdasarkan hasil pemeriksaan,84 bukan verifikasi.

Ketentuan Kegiatan Verifikasi Dalam Rangka Mengukuhkan atau


Mencabut PKP

Kegiatan verifikasi dalam rangka pengukuhan atau pencabuta PKP adalah


sebagai berikut.

 dilaksanakan oleh petugas Verifikasi,85yaitu Pegawai Negeri Sipil di


lingkungan Direktorat Jenderal Pajak yang diberi tugas, wewenang, dan
tanggung jawab untuk melaksanakan Verifikasi.86

dilakukan tanpa penyampaian Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi dan
Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi.87

83
Pasal 10 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012
84Pasal 10 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012
85Pasal 12 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012
86Pasal 10 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012
87Pasal 10 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
196
KUP

 Hasil Verifikasi dituangkan dalam Laporan Hasil Verifikasi,88 yang paling


sedikit memuat keterangan mengenai:89
a. penugasan Verifikasi;
b. identitas Wajib Pajak;
c. tujuan Verifikasi;
d. uraian hasil Verifikasi;
e. simpulan dan usul petugas Verifikasi; dan
b. pengungkapan informasi lain yang terkait.

Verifikasi Dalam Rangka Menerbitkan Surat Ketetapan Pajak

Peraturan Menteri Keuangan Nomor 146/PMK.03/2012 mengatur ketentuan


verifikasi dalam rangka menerbitkan surat ketetapan pajak dalam enam bagian
yaitu:

1. Ruang Lingkup dan Kriteria Verifikasi


2. Tata Cara Verifikasi Dalam Rangka Menerbitkan Surat Ketetapan Pajak
3. Kewajiban dan Kewenangan Petugas Verifikasi
4. Kewajiban dan Hak Wajib Pajak
5. Pemberitahuan Hasil Verifikasi dan Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi
6. Pembatalan Surat Ketetapan Pajak Hasil Verifikasi

Ketentuan tersebut akan dibahas dalam subbab berikut, tetapi harus diingat bahwa
keenam aturan tersebut juga berhubungan dengan bab­bab lain seperti bab
tentang surat ketetapan pajak dan upaya hukum Pasal 36 Undang­Undang KUP.

Ruang Lingkup dan Kriteria Verifikasi Dalam Rangka Menerbitkan


Surat Ketetapan Pajak

Verifikasi dalam rangka menerbitkan surat ketetapan pajak dapat dilakukan untuk
1 (satu) atau beberapa jenis pajak, baik untuk 1 (satu) atau beberapa MasaPajak,
Bagian Tahun Pajak atau Tahun Pajak dalam tahun­tahun lalu maupun tahun

88Pasal 10 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012


89Pasal 10 ayat (5) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 197


KUP

berjalan.90 Surat ketetapan pajak yang dapat diterbitkan berdasarkan hasil


verifikasi adalah sebagai berikut.

1. Verifikasi dalam rangka menerbitkan Surat Ketetapan Pajak Kurang


Bayar dilakukan dalam hal terdapat:91
a. keterangan lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (1)
Undang­Undang KUP; atau
b. Putusan Pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap
terhadap Wajib Pajak yang dipidana karena melakukan tindak pidana
di bidang perpajakan atau tindak pidana lainnya yangdapat
menimbulkan kerugian pada pendapatan negara yang di dalamnya
memuat data konkret yang dapat dipergunakan untuk menghitung
besarnya pajak terutang yang tidak atau kurangdibayar.

2. Verifikasi dalam rangka menerbitkan Surat Ketetapan Pajak Kurang


Bayar Tambahan dilakukan dalamhal terdapat:92
a. keterangan tertulis dari Wajib Pajak atas kehendak sendiri
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (3) Undang­Undang
KUP;
b. data baru berupa hasil klarifikasi/konfirmasi Faktur Pajak yang
mengakibatkan penambahanjumlah pajak yang terutang; atau
c. Putusan Pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap
terhadap Wajib Pajak yang dipidana karena melakukan tindak pidana
di bidang perpajakan atau tindak pidana lainnya yangdapat
menimbulkan kerugian pada pendapatan negara. Putusan
Pengadilan ini meliputi Putusan Pengadilan yang memuat data baru
berupa Faktur Pajak yang dapatdipergunakan untuk menghitung
besarnya pajak yang terutang yang tidak atau kurang dibayar.93

90Pasal 13 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012


91Pasal 13 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012
92Pasal 13 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012
93Pasal 13 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
198
KUP

3. Verifikasi dalam rangka menerbitkan Surat Ketetapan Pajak Lebih


Bayar dilakukan dalam hal terdapat permohonan pengembalian
kelebihan pembayaran pajak yang seharusnya tidak terutang
sebagaimanadimaksud dalam Pasal 17 ayat (2) Undang­Undang
KUP.94

Tata Cara Verifikasi Dalam RangkaMenerbitkan Surat Ketetapan


Pajak

Verifikasi dalam rangka menerbitkan surat ketetapan pajak dilakukan dengan


ketentuan sebagai berikut:95

a. Verifikasi dilakukan oleh petugas Verifikasi;


b. petugas Verifikasi tersebut merupakan Pegawai Negeri Sipil di
lingkunganDirektorat Jenderal Pajak yang diberi tugas, wewenang, dan
tanggung jawab untuk melaksanakanVerifikasi;
c. Verifikasi dilaksanakan dengan meneliti keterangan lain dan
dikembangkan melalui pencocokan data,permintaan keterangan,
konfirmasi, dan pengujian lainnya berkenaan dengan Verifikasi;
d. petugas Verifikasi harus memanggil Wajib Pajak dalam rangka Verifikasi
atas keterangan lain, melaluiKepala Kantor Pelayanan Pajak;
e. pemanggilan Wajib Pajak dalam rangka Verifikasi dilakukan sebelum
menyampaikan Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi;
f. dalam hal Wajib Pajak hadir memenuhi panggilan dalam rangka
Verifikasi, petugas Verifikasi melakukan klarifikasi atas keterangan lain
yang hasilnya dituangkan dalamberita acara mengenai klarifikasi Wajib
Pajak;

 Apabila Wajib Pajak hadir sesuai waktu yang ditentukan dalam


undangan Pembahasan Akhir Hasil Verfikasi, petugas Verifikasi
melakukan Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi dengan Wajib Pajak
yang dituangkan dalam berita acara mengenai Pembahasan Akhir

94Pasal 13 ayat (5) PMK 146/PMK.03/2012


95Pasal 15 PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 199


KUP

Hasil Verifikasi.96 Berita acara mengenai Pembahasan Akhir Hasil


Verifikasi, berisi koreksi, baik yang disetujui maupun yang tidak
disetujui dan harus ditandatangani oleh kedua belah pihak.97
 Dalam hal Wajib Pajak menolak menandatangani berita acara
mengenai Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi, petugas Verifikasi
membuat catatan tentang penolakan tersebut dalam berita acara
mengenai Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi dan berdasarkan
berita acara tersebut Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi dianggap
telah dilaksanakan.98

g. berita acara mengenai klarifikasi Wajib Pajak, digunakan sebagaidasar


penyusunan Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi;
h. dalam hal Wajib Pajak tidak memenuhi panggilan dalam rangka
Verifikasi, petugas Verifikasi membuat berita acara mengenai tidak
dipenuhinya panggilan dalam rangkaVerifikasi oleh Wajib Pajak;

Dalam hal Wajib Pajak tidak hadir sesuai waktu yang ditentukan dalam
undangan Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi, petugas Verifikasi
membuat berita acara mengenai Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi
dengan mencantumkan keterangan mengenai ketidakhadiran Wajib
Pajak dalam berita acara mengenai Pembahasan Akhir Hasil
Verifikasi.99Berdasarkan berita acara mengenai Pembahasan Akhir
Hasil Verifikasi, Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi dianggap telah
dilaksanakan dan Wajib Pajak dianggap menyetujui hasil Verifikasi.100

i. berdasarkan berita acara mengenai tidak dipenuhinya panggilan dalam


rangka Verifikasi oleh WajibPajak dan keterangan lain yang dimiliki,
petugas Verifikasi menyusun Surat Pemberitahuan HasilVerifikasi;

96
Pasal 21 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012
97Pasal 21 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012
98Pasal 21 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012
99Pasal 21 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012
100Pasal 21 ayat (5) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
200
KUP

j. Wajib Pajak dapat membetulkan Surat Pemberitahuan yang dilakukan


Verifikasi sepanjang SuratPemberitahuan Hasil Verifikasi belum
disampaikan;
k. berdasarkan Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi, petugas Verifikasi
melakukan Pembahasan AkhirHasil Verifikasi dengan Wajib Pajak yang
hasilnya dituangkan dalam berita acara mengenai PembahasanAkhir
Hasil Verifikasi;

Jangka waktu Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi dalam rangka


menerbitkan surat ketetapan pajak paling lama 3 (tiga) hari kerja
terhitung sejak hari dan tanggal pelaksanaan pembahasan akhir
sebagaimana tercantum dalam undangan Pembahasan Akhir Hasil
Verifikasi.101

l. hasil Verifikasi dituangkan dalam Laporan Hasil Verifikasi;

Berdasarkan Laporan Hasil Verifikasi ini dibuat nota penghitungan.102


Nota penghitungan tersebut merupakan dasar penerbitan SKPKB,
SKPKBT, atau SKPLB.103Pajak yang terutang dalam SKPKB dan
SKPKBT, harus sesuai dengan Pembahasan Akhir Hasil
Verifikasi.104Kecuali SKPKBT berdasarkan keterangan tertulis dari Wajib
Pajak atas kehendak sendiri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15
ayat(3) Undang­Undang KUP.

m. Laporan Hasil Verifikasi dilampiri dengan berita acara mengenai


klarifikasi Wajib Pajak, berita acara mengenai tidak dipenuhinya
panggilan dalam rangka Verifikasi olehWajib Pajak, Surat
Pemberitahuan Hasil Verifikasi, dan berita acara mengenai
Pembahasan Akhir HasilVerifikasi, kecuali Verifikasi yang dilaksanakan
tanpa Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi maka LaporanHasil Verifikasi

101Pasal 21 ayat (6) PMK 146/PMK.03/2012


102Pasal 22 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012
103Pasal 22 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012
104Pasal 23 PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 201


KUP

tanpa dilampiri dengan Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi dan berita


acara mengenaiPembahasan Akhir Hasil Verifikasi.

Kewajiban dan Kewenangan Petugas Verifikasi

Dalam melakukan Verifikasi untuk menerbitkan surat ketetapan pajak, petugas


Verifikasi wajib:105

a. memberikan kesempatan kepada Wajib Pajak/Kuasanya untuk


memberikan klarifikasi terkait dengan keterangan lain yang dimiliki
oleh Direktorat Jenderal Pajak;
b. menyampaikan Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi kepada Wajib
Pajak; dan
c. memberikan kesempatan kepada Wajib Pajak untuk melakukan
Pembahasan Akhir HasilVerifikasi dalam jangka waktu yang telah
ditentukan.

Petugas Verifikasi melalui kepala Kantor Pelayanan Pajak berwenang memanggil


Wajib Pajak dengansurat panggilan untuk meminta klarifikasi secara lisan
dan/atau tertulis dari Wajib Pajak.106

Kewajiban dan Hak Wajib Pajak

Dalam pelaksanaan Verifikasi dalam rangka menerbitkan surat ketetapan pajak,


Wajib Pajakberkewajiban memenuhi panggilan dalam rangka Verifikasi untuk
memberikan klarifikasi secara lisan dan/atau tertulis.107

Dalam pelaksanaan Verifikasi dalam rangka menerbitkan surat ketetapan pajak,


Wajib Pajak berhakuntuk:108

a. memberikan klarifikasi secara lisan dan/atau tertulis terkait dengan


keterangan lain;

105Pasal 17 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012


106Pasal 17 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012
107Pasal 18 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012
108Pasal 18 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
202
KUP

b. meminta kepada petugas Verifikasi untuk memberikan penjelasan


tentang alasan dan tujuanVerifikasi;
c. menerima Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi; dan
d. menghadiri Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi dalam jangka waktu yang
telah ditentukan.

Pemberitahuan Hasil Verifikasi dan Pembahasan Akhir Hasil


Verifikasi

Penerbitan surat ketetapan pajak berdasarkan hasil Verifikasi harus dilakukan


melalui penerbitan Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi dan Pembahasan Akhir
Hasil Verifikasi.109 Ketentuan tersebut tidak berlaku untuk penerbitan:110

a. Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan berdasarkan hasil


Verifikasi atas keterangantertulis dari Wajib Pajak atas kehendak sendiri
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (3) Undang­Undang KUP;
dan
b. Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar berdasarkan hasil Verifikasi
terhadap kebenaranpembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 17 ayat (2) Undang­Undang KUP.

Hasil Verifikasi dalam rangka menerbitkan surat ketetapan pajak, diberitahukan


melalui Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi kepada Wajib Pajak, dengan
memberikan hak kepada Wajib Pajak untukhadir dalam Pembahasan Akhir Hasil
Verifikasi.111Undangan Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi dibuat secara tertulis
dengan mencantumkan hari dantanggal dilaksanakannya pembahasan akhir,
yang memperhatikan tempat tinggal atau tempat kedudukan Wajib Pajak.112Surat
Pemberitahuan Hasil Verifikasi dan undangan PembahasanAkhir Hasil Verifikasi

109Pasal 19 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012


110Pasal 19 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012
111Pasal 20 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012
112Pasal 20 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 203


KUP

disampaikan secara bersamaan oleh petugasVerifikasi melalui kurir, faksimili, pos,


atau jasa pengiriman lainnya.113

Jika Hasil Verifikasi Tidak Terdapat Pajak Kurang Bayar

Dalam hal berdasarkan keterangan lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13


ayat (1) Undang­Undang KUP:

 Tidakterdapat pajak yang kurang atau tidak dibayar, kegiatan Verifikasi


dilanjutkan dengan membuat Laporan Hasil Verifikasi tanpa usulan
penerbitan surat ketetapan pajak.114
 telah ditindaklanjuti oleh Wajib Pajak dengan melakukan pembetulan
Surat Pemberitahuan sebelum penyampaian Surat Pemberitahuan Hasil
Verifikasi, kegiatan Verifikasi dilanjutkan dengan:115

a) membuat Laporan Hasil Verifikasi tanpa usulan penerbitan surat


ketetapan pajak apabila pembetulan Surat Pemberitahuan sesuai
dengan keterangan lain; atau
b) membuat Laporan Hasil Verifikasi dengan usulan untuk penerbitan
surat ketetapan pajak berdasarkan Pembahasan Akhir Hasil
Verifikasi apabila pembetulan Surat Pemberitahuan belumsesuai
dengan keterangan lain.

Jangka waktu penyelesaian Verifikasi

Jangka waktu penyelesaian verifikasi diatur dalam Surat Edaran Direktur Jenderal
Pajak Nomor SE­ 48/PJ/2012 Tentang Kebijakan Pelaksanaan Verifikasi. Berbeda
dengan Undang­Undang KUP, Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2011 dan
PMK Nomor 146/PMK.03/2012 merupakan peraturan perundang­undangan maka
Surat Edaran Dirjen Pajak merupakan kebijakan yang artinya tidak mengikat untuk
masyarakat tetapi hanya berlaku internal pegawai DJP. Adapun kebijakan jangka
waktu penyelesaian verifikasi adalah sebagai berikut.

113Pasal 20 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012


114Pasal 24 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012
115Pasal 24 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
204
KUP

1. Verifikasi dalam rangka pengukuhan PKP berdasarkan permohonan


WPdiselesaikan dengan memperhatikan jangka waktu 5 (lima) hari
kerjasebagaimana diatur dalam PMK Nomor 73/PMK.03/2012 tentang
Jangka WaktuPendaftaran dan Pelaporan Kegiatan Usaha, Tata Cara
Pendaftaran, Pemberian, dan Penghapusan NPWP serta Pengukuhan
dan Pencabutan PKP.
2. Verifikasi dalam rangka penghapusan NPWP dan/atau pencabutan
pengukuhanPKP berdasarkan permohonan WP/PKP diselesaikan
dengan memperhatikanjangka waktu 6 (enam) bulan atau 12 (dua
belas) bulan sebagaimana diaturdalam Pasal 2 Undang­Undang KUP.
3. Verifikasi dalam rangka Pemberian NPWP dan/atau pengukuhan PKP
secaraJabatan untuk WP/PKP tertentu sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 3 dan/atauPasal 8 Peraturan Menteri Keuangan Nomor
146/PMK.03/2012 berdasarkan data dan informasi perpajakan yang
dimiliki atau diperoleh DJP diselesaikan dalam jangka waktu 3 (tiga)
bulan yang dihitung sejak tanggal surat tugas diterbitkan sampai
dengan tanggal Laporan Hasil Verifikasi ditandatangani.
4. Verifikasi dalam rangka Penghapusan NPWP dan/atau pencabutan
pengukuhan PKP secara jabatan untuk WP/PKP tertentu sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 5 dan/atau Pasal 10 Peraturan Menteri
Keuangan Nomor 146/PMK.03/2012 berdasarkan data dan informasi
perpajakan yang dimilikiatau diperoleh DJP diselesaikan dalam jangka
waktu 3 (tiga) bulan yangdihitung sejak tanggal surat tugas diterbitkan
sampai dengan tanggal LaporanHasil Verifikasi ditandatangani.
5. Verifikasi dalam rangka Penerbitan surat ketetapan pajak
sebagaimana diaturdalam Pasal 13 Peraturan Menteri Keuangan
Nomor 146/PMK.03/2012 diselesaikan dalam jangka waktu 3 (tiga)
bulan yang dihitung sejak tanggalsurat tugas diterbitkan sampai dengan
tanggal Laporan Hasil Verifikasi ditandatangani.

Jika Hasil Verifikasi Tidak Terdapat Kelebihan Pembayaran Pajak

Dalam hal berdasarkan hasil Verifikasi terhadap permohonan pengembalian


kelebihan pembayaran pajak yang seharusnya tidak terutang sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 17 ayat (2) Undang­Undang KUP, tidak terdapat kelebihan

DTSD Pajak II 205


KUP

pembayaran pajak, kegiatan Verifikasi dilanjutkan dengan membuat Laporan Hasil


Verifikasi tanpa usulan penerbitan surat ketetapan pajak.116

Pembatalan Surat Ketetapan Pajak Hasil Verifikasi

Surat ketetapan pajak hasil Verifikasi yang dilaksanakan tanpa:117

a. penyampaian Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi; atau


b. Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi, dapat dilakukan pembatalan oleh
Direktur Jenderal Pajak sesuai ketentuan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 35 ayat (1) huruf d Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun
2011 tentang Tata Cara Pelaksanaan Hak dan Pemenuhan Kewajiban
Perpajakan.

Dikecualikan dari ketentuan tersebut di atas adalah penerbitan surat ketetapan


pajak dari hasil Verifikasi,118 berupa:

a. Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan berdasarkan hasil


Verifikasi atas keterangan tertulis dari Wajib Pajak atas kehendak
sendiri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (3) Undang­
Undang KUP; dan
b. Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar berdasarkan hasil Verifikasi
terhadap kebenaranpembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 17 ayat (2) Undang­Undang KUP.

Dalam hal dilakukan pembatalan, proses Verifikasi harus dilanjutkan dengan


melaksanakan prosedur penyampaian Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi
dan/atauPembahasan Akhir Hasil Verifikasi.119Dalam hal pembatalan dilakukan
karena Verifikasi dilaksanakan tanpa penyampaian Surat Pemberitahuan Hasil
Verifikasi, berdasarkan surat keputusan pembatalan hasil Verifikasi, petugas
Verifikasi melanjutkan Verifikasi dengan memberitahukan hasil Verifikasi melalui

116Pasal 24 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012


117Pasal 25 ayat (1) PMK 146/PMK.03/2012
118Pasal 25 ayat (2) PMK 146/PMK.03/2012
119Pasal 25 ayat (3) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
206
KUP

Surat Pemberitahuan Hasil Verifikasi kepada Wajib Pajak dan melakukan


Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi sesuai dengan prosedur sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 20 dan Pasal 21 PMK 146/PMK.03/2012.120

Latihan

1. Terangkan tujuan pemeriksaan!


2. Uraikan secara singkat syarat sebagai Pemeriksa Pajak!
3. Jelaskan kewajiban Wajib Pajak yang diperiksa!
4. Terangkan Penghitungan Penghasilan Kena Pajak secara jabatan!
5. Terangkan peniadaan kewajiban merahasiakan data pembukuan!
6. Jelaskan ketentuan penyegelan!
7. Rangkumlah ketentuan pemeriksaan pajak yang ditindaklanjuti
Pemeriksaan Bukti Permulaan!
8. Jelaskan pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban
perpajakan!
9. Rangkumlah ketentuan verifikasi!

Rangkuman

Pemeriksaan adalah serangkaian kegiatan menghimpun dan mengolah data,


keterangan, dan/atau bukti yang dilaksanakan secara objektif dan profesional
berdasarkan suatu standar pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan
kewajiban perpajakan dan/atau untuk tujuan lain dalam rangka melaksanakan
ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan. Tujuan pemeriksaan ada
dua yaitu untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan Wajib Pajak
dan untuk tujuan lain dalam rangka melaksanakan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan. Pemeriksaan dapat dilakukan di kantor atau di
tempat Wajib Pajak yang ruang lingkup pemeriksaannya dapat meliputi satu jenis
pajak, beberapa jenis pajak, atau seluruh jenis pajak, baik untuk tahun­tahun yang
lalu maupun untuk tahun berjalan. Pemeriksaan dapat dilakukan terhadap Wajib
Pajak, termasuk terhadap instansi pemerintah dan badan lain sebagai pemungut
pajak atau pemotong pajak.

120Pasal 25 ayat (4) PMK 146/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 207


KUP

Pemeriksaan untuk tujuan lain, di antaranya:

a. pemberian Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan;


b. penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak;
c. pengukuhan atau pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak;
d. Wajib Pajak mengajukan keberatan;
e. pengumpulan bahan guna penyusunan Norma Penghitungan
Penghasilan Neto;
f. pencocokan data dan/atau alat keterangan;
g. penentuan Wajib Pajak berlokasi di daerah terpencil;
h. penentuan satu atau lebih tempat terutang Pajak Pertambahan Nilai;
i. pemeriksaan dalam rangka penagihan pajak;
j. penentuan saat mulai berproduksi sehubungan dengan fasilitas
perpajakan; dan/atau
k. pemenuhan permintaan informasi dari negara mitra Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda.

Petugas pemeriksa harus memiliki tanda pengenal pemeriksa dan dilengkapi


dengan Surat Perintah Pemeriksaan serta memperlihatkannya kepada Wajib
Pajak yang diperiksa. Pemeriksaan dilaksanakan oleh petugas pemeriksa yang
jelas identitasnya. Wajib Pajak yang diperiksa wajibmemperlihatkan dan/atau
meminjamkan buku atau catatan, dokumen yang menjadi dasarnya, dan dokumen
lain yang berhubungan dengan penghasilan yang diperoleh, kegiatan usaha,
pekerjaan bebas Wajib Pajak, atau objek pajak, memberikan kesempatan untuk
memasuki tempat atau ruang yang dipandang perlu dan memberi bantuan guna
kelancaran pemeriksaan, ataumemberikan keterangan lain yang diperlukan.

Buku, catatan, dan dokumen, serta data, informasi, dan keterangan lain wajib
dipenuhi oleh Wajib Pajak paling lama satu bulan sejak permintaan disampaikan.
Dalam hal Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau
pekerjaan bebas tidak meminjamkan buku atau catatan, tidak memberi
kesempatan pemeriksa memasuki ruangan atau tidak memberikan keterangan
lainnya sehingga tidak dapat dihitung besarnya penghasilan kena pajak,
penghasilan kena pajak tersebut dapat dihitung secara jabatan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan, Direktur Jenderal Pajak

DTSD Pajak II
208
KUP

wajib menyampaikan surat pemberitahuan hasil pemeriksaan kepada Wajib Pajak


dan memberikan hak kepada Wajib Pajak untuk hadir dalam pembahasan akhir
hasil pemeriksaan dalam batas waktu yang ditentukan.

Apabila dalam mengungkapkan pembukuan, pencatatan, atau dokumen serta


keterangan yang diminta, Wajib Pajak terikat oleh suatu kewajiban untuk
merahasiakannya, maka kewahiban untuk merahasiakan itu ditiadakan oleh
permintaan untuk keperluan pemeriksaan.Wajib Pajak yang diperiksa tidak
memberikan kesempatan untukmemasuki tempat atau ruang yang dipandang
perlu dan memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan, maka Direktur
Jenderal Pajak berwenang melakukan penyegelan tempat atau ruangan tertentu
serta barang bergerak dan/atau tidak bergerak.

Wajib Pajak badan yang pernyataan pendaftaran emisi sahamnya telah


dinyatakan efektif oleh badan pengawas pasar modal dan menyampaikan Surat
Pemberitahuan dengan dilampiri Laporan Keuangan yang telah diaudit oleh
Akuntan Publik dengan pendapat Wajar Tanpa Pengecualian yang SPT Wajib
Pajak menyatakan lebih bayar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17B, atau
terpilih untuk diperiksa berdasarkan analisis risikodapat dilakukan pemeriksaan
melalui Pemeriksaan Kantor.

Pemeriksaan Ulang hanya dapat dilakukan berdasarkan instruksi atau persetujuan


Direktur Jenderal Pajak.Instruksi atau persetujuan Direktur Jenderal Pajak untuk
melaksanakan Pemeriksaan Ulang dapat diberikan apabila terdapat databaru
termasuk data yang semula belum terungkap.Dalam hal hasil Pemeriksaan Ulang
mengakibatkan adanya tambahan atas jumlah pajak yang telah ditetapkan dalam
surat ketetapan pajak sebelumnya, Direktur Jenderal Pajak menerbitkan Surat
Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan.

Verifikasi adalah suatu proses untuk menerbitkan surat ketetapan pajak. Tetapi
ada perbedaan bahwa penelitian diatur dalam Undang­Undang KUP, sedangkan
verifikasi pertama kali muncul dalam Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun
2011.Penerbitan surat ketetapan pajak berdasarkan hasil Verifikasi harus
dilakukan melalui Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi, kecuali penerbitan SKPKBT
berdasarkan hasil Verifikasi atas keterangan tertulis dari Wajib Pajak atas
kehendak sendiri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (1) huruf d PP 74

DTSD Pajak II 209


KUP

Tahun 2011, dan SKPLB berdasarkan hasil Verifikasi terhadap kebenaran


pembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1) huruf a PP 74
Tahun 2011. Verifikasi dilakukan dalam rangka:

a. menerbitkan Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan;


b. menghapuskan Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan atau
berdasarkan permohonan Wajib Pajak;
c. mengukuhkan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan;
d. mengukuhkan Pengusaha Kena Pajak berdasarkan permohonan Wajib
Pajak;
e. mencabut pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara jabatan atau
berdasarkan permohonan Pengusaha Kena Pajak; dan/atau
f. menerbitkan surat ketetapan pajak.

Tes Formatif

Lingkarilah B jika pernyataan benar dan S jika pernyataan salah

1 (B–S) Pemeriksaan adalah serangkaian kegiatan menghimpun dan


mengolah data, keterangan, dan/atau bukti yang dilaksanakan
secara objektif dan profesional berdasarkan suatu standar
pemeriksaan untuk menetapkan jumlah pajak terutang.

2 (B–S) Pemeriksaan dapat dilakukan terhadap terhadap instansi


pemerintah dan badan lain sebagai pemungut pajak atau
pemotong pajak.

3 (B–S) Pemeriksa Pajak harus mendapat pendidikan teknis dan


bekerja dengan sopan, dan objektif serta wajib menghindarkan
diri dari perbuatan tercela.

4 (B–S) Pada saat melakukan pemeriksaan, Pemeriksa Pajak selain


dapat meminjam buku, catatan, dan dokumen lain, juga bisa
minta keterangan lisan kepada Wajib Pajak.
Pemeriksa Pajak dapat melakukan penyegelan ruang jika
5 (B–S)
Wajib Pajak yang pada saat dilakukan pemeriksaan tidak

DTSD Pajak II
210
KUP

memberi kesempatan kepada pemeriksa untuk mengakses


data yang dikelola secara elektronik.

6 (B–S) Apabila pada saat Pemeriksaan ditemukan adanya indikasi


tindak pidana di bidang perpajakan, Pemeriksaan
ditindaklanjuti dengan Penyidiakan.

7 (B–S) Jika Wajib Pajak mengajukan keberatan maka dapat dilakukan


pemeriksaan untuk menguji kepatuhan besarnya pajak
terutang.

8 (B–S) Pemeriksa Pajak dikenai sanksi dalam hal Pemeriksaan


sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan dan dilaksanakan berdasarkan iktikad baik.

9 (B–S) Pembahasan Akhir Hasil Verifikasi adalah pembahasan antara


Wajib Pajak dan petugas Verifikasi atas hasil Verifikasi yang
dituangkan dalam Berita Acara Pembahasan Akhir Hasil
Verifikasi yang ditandatangani oleh kedua belah pihak yang
berisi koreksi baik yang disetujui.

10 ( B – S ) Verifikasi terhadap Wajib Pajak orang pribadi yang tidak


menjalankan usaha atau pekerjaan bebas mencakup kegiatan
konfirmasi lapangan terhadap tempat kedudukan atau
kegiatan usaha.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Bandingkan hasil jawaban Saudara dengan kunci jawaban tes formatif yang ada
di bagian akhir modul ini. Hitung jumlah jawaban Saudara dengan benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman
Saudara terhadap materi kegiatan belajar ini.

Jumlah jawaban benar


ℎ = × 100
JUmlah seluruh soal

DTSD Pajak II 211


KUP

Tingkat nilai adalah sebagai berikut:

DTSD Pajak II
212
KUP

KEGIATAN
BELAJAR 7

SURAT KETETAPAN PAJAK DAN SURAT


TAGIHAN PAJAK

Indikator Keberhasilan

 Peserta mampu menjelaskan latar belakang surat ketetapan pajak


 Peserta mampu menyebutkan jenis ketetapan pajak
 Peserta mampu menjelaskan penerbitan surat ketapan pajak sebelum
Wajib Pajak mempunyai NPWP
 Peserta mampu menjelaskan penerbitan surat ketetapan pajak setelah
penghapusan NPWP
 Peserta mampu menjelaskan jika ketetapan pajak rusak, tidak terbaca,
hilang, atau tidak dapat ditemukan
 Peserta mampu menjelaskan penerbitan surat ketetapan apajak jika
SPT menggunakan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat
 Peserta mampu menjelaskan tata cara penerbitan surat ketetapan
pajak dan Surat Tagihan Pajak

Uraian dan Contoh

Kedudukan pokok bahasan dalam kegiatan belajar ini dalam CircumNavigation


Undang­Undang KUP adalah sebagaimana Gambar 7­1.

Gambar 7­1 Kedudukan Penetapan dan Penagihan dalam


CircumNavigation Undang­Undang KUP

DTSD Pajak II 213


KUP

Latar Belakang Surat Ketetapan Pajak dan Surat Tagihan Pajak

Undang­Undang KUP mengatur ketentuan penerbitan SKP dan STP dalam BAB
III tentang Penetapan Dan Ketetapan Pajak yang meliputi Pasal 12, Pasal 13,
Pasal 13A, Pasal 14, Pasal 15, Pasal 16, Pasal 17, Pasal 17A, Pasal 17B, Pasal
17C, Pasal 17D, dan Pasal 17E. Selain itu ada juga ketentuan yang diatur dalam
Undang­Undang PPN 1984 yaitu Pasal 9 ayat (4f) UU PPN Tahun 1984. Seperti
telah disebutkan dalam Bab II bahwa ketentuan Pasal 11 Undang­Undang KUP
berhubungan dengan SKPLB dan restitusi maka dibahas dalam kegiatan belajar
ini juga.

Seperti kita ketahui Indonesia menganut pemungutan pajak dengan sistem self
assessment dimana Wajib Pajak diberi kepercayaan untuk menghitung,
memperhitungkan, membayar dan melapor sendiri kewajiban perpajakannya. Self
assessment tersebut bukanlah self assessment murni dimana semua yang
dilaporkan Wajib Pajak sudah dianggap benar tetapi Dirjen Pajak masih diberi
kewenangan untuk menetapkan jumlah pajak yang terutang.

Dalam Undang­Undang KUP yang menjelasakan bahwa sistem perpajakan


Indonesia menggunakan self assessment ada pada penjelasan umum.
Sedangkan dalam batang tubuhnya tidak secara tersurat menyebutkannya, tetapi
jika disimah maksud bunyi pasal dan ayatnya ketentuan self assessment
sebenarnya adalah ketentuan Pasal 12 Undang­Undang KUP. Skema Pasal 12
Undang­Undang KUP adalah sebagaimana Gambar 7­2.

Gambar 7­2 Skema Pasal 12 Undang­Undang KUP

DTSD Pajak II
214
KUP

Adapun pembahasan selengkapnya adalah sebagai berikut.

Pasal 12 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa setiap Wajib Pajak wajib
membayar pajak yang terutang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan, dengan tidak menggantungkan pada adanya surat
ketetapan pajak. Dalam penjelasannya disebutkan bahwa pada prinsipnya pajak
terutang pada saat timbulnya objek pajak yang dapat dikenai pajak, tetapi untuk
kepentingan administrasi perpajakan saat terutangnya pajak tersebut adalah:

a. pada suatu saat, untuk Pajak Penghasilan yang dipotong oleh pihak ketiga;
b. pada akhir masa, untuk Pajak Penghasilan yang dipotong oleh pemberi kerja,
atau yang dipungut oleh pihak lain atas kegiatan usaha, atau oleh PKP atas
pemungutan PPN Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah;
atau
c. pada akhir Tahun Pajak, untuk Pajak Penghasilan.

Jumlah pajak yang terutang yang telah dipotong, dipungut, atau pun yang harus
dibayar oleh Wajib Pajak setelah tiba saat atau masa pelunasan pembayaran, oleh
Wajib Pajak harus disetorkan ke kas negara melalui tempat pembayaran.
Berdasarkan Undang­Undang KUP, DJP tidak berkewajiban untuk menerbitkan
surat ketetapan pajak atas semua SPT yang disampaikan Wajib Pajak. Penerbitan
suatu surat ketetapan pajak hanya terbatas pada Wajib Pajak tertentu yang
disebabkan oleh ketidakbenaran dalam pengisian SPT atau karena ditemukannya
data fiskal yang tidak dilaporkan oleh Wajib Pajak.

Berdasarkan penjelasan Pasal 12 ayat (2) tersebut diketahui bahwa pada


prinsipnya pajak terutang pada saat timbulnya objek pajak yang dapat dikenai
pajak, tetapi untuk kepentingan administrasi perpajakan saat terutangnya adalah
pasa saat, pada akhir masa, dan pada akhir tahun pajak. Namun nanti saat kita
mempelajari penerbitan surat ketetapan pajak saat terutangnya pajak yang ‘pada
saat’ untuk Pajak Penghasilan yang dipotong pihak ketiga tidak diatur dengan jelas
berbeda dengan masa pajak dan tahun pajak (termasuk didalamnya bagian tahun
pajak).

Pasal 12 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa jumlah Pajak yang
terutang menurut SPT yang disampaikan oleh Wajib Pajak adalah jumlah pajak
yang terutang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan. Dalam
penjelasannya disebutkan bahwa kepada Wajib Pajak yang telah menghitung dan

DTSD Pajak II 215


KUP

membayar besarnya pajak yang terutang secara benar sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang­undangan perpajakan, serta melaporkan dalam SPT, tidak
perlu diberikan surat ketetapan pajak atau pun Surat Tagihan Pajak.

Pasal 12 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila Dirjen Pajak
mendapatkan bukti jumlah pajak yang terutang menurut SPT tidak benar, Dirjen
Pajak menetapkan jumlah pajak yang terutang. Dalam penjelasannya disebutkan
bahwa apabila berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain, pajak yang
dihitung dan dilaporkan dalam SPT yang bersangkutan tidak benar, misalnya
pembebanan biaya ternyata melebihi yang sebenarnya, Dirjen Pajak menetapkan
besarnya pajak yang terutang sebagaimana mestinya sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang­undangan perpajakan.

Ketentuan Pasal 12 ayat (3) Undang­Undang KUP jelas mengatur “...apabila


Dirjen Pajak mendapatkan bukti jumlah pajak yang terutang menurut SPT tidak
benar, .... menetapkan jumlah pajak yang terutang.” Ketentuan ini jelas mengatur
bahwa Dirjen Pajak dapat menetapkan pajak yang terutang dengan surat
ketetapan pajak yang berbeda dengan SPT yang dilaporkan Wajib Pajak apabila
mendapatkan bukti. Maksud bukti dalam ketentuan ini dapat dihubungkan dengan
Pasal 69 ayat (1) Undang­Undang Pengadilan Pajak tentang alat bukti yang dapat
berupa; surat atau tulisan, keterangan ahli, keterangan para saksi, pengakuan
para pihak, dan/atau pengetahuan hakim. Sedangkan ‘data’ bisa dimaknai sebagai
kumpulan angka, memang bisa menjadi bagian dari alat bukti surat.

Pajak terutang yang dilaporkan Wajib Pajak dalam SPT bisa disebut dengan
penetapan. Tetapi dalam menghitung pajak tersebut harus sesuai dengan
ketentuan peraturan perundangan­undangan perpajakan yang berlaku. Jika
ternyata dalam penghitungan pajak tersebut ada yang tidak sesuai dengan
ketentuan peraturan perpajakan maka Dirjen Pajak berwenang menetapkan
jumlah pajak yang terutang berdasarkan ketentuan ditambah sanksi administrasi.
Namun tidak semua ketetapan berupa kurang bayar, karena bisa berupa lebih
bayar dan nihil. Pengenaan sanksi administrasi bertujuan agar Wajib Pajak
menghitung pajaknya sesuai dengan ketentuan karena jika DJP mendapatkan
bukti bahwa jumlah pajak yang terutang menurut SPT tidak sesuai dengan
ketentuan akan dikenakan sanksi administrasi perpajakan.

DTSD Pajak II
216
KUP

Jenis Ketetapan Pajak

Pasal 1 angka 15 Undang­Undang KUP mengatur bahwa Surat Ketetapan Pajak


adalah surat ketetapan yang meliputi:

1. SKPKB adalah surat ketetapan pajak yang menentukan besarnya jumlah


pokok pajak, jumlah kredit pajak, jumlah kekurangan pembayaran pokok
pajak, besarnya sanksi administrasi, dan jumlah pajak yang masih harus
dibayar.1
2. SKPKBT adalah surat ketetapan pajak yang menentukan tambahan atas
jumlah pajak yang telah ditetapkan.2
3. Surat Ketetapan Pajak Nihil adalah surat ketetapan pajak yang menentukan
jumlah pokok pajak sama besarnya dengan jumlah kredit pajak atau pajak
tidak terutang dan tidak ada kredit pajak.3
4. SKPLB adalah surat ketetapan pajak yang menentukan jumlah kelebihan
pembayaran pajak karena jumlah kredit pajak lebih besar daripada pajak yang
terutang atau seharusnya tidak terutang.4

Selain surat ketetapan pajak juga dikenal adanya Surat Tagihan Pajak. STP
adalah surat untuk melakukan tagihan pajak dan/atau sanksi administrasi berupa
bunga dan/atau denda.5

Penerbitan Surat Ketapan Pajak Sebelum Wajib Pajak Mempunyai


NPWP

Dirjen Pajak dapat menerbitkan surat ketetapan pajak dan/atau STP untuk Masa
Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak sebelum Wajib Pajak diberikan atau
diterbitkan NPWP dan/atau dikukuhkan sebagai PKP, apabila diperoleh data
dan/atau informasi yang menunjukkan adanya kewajiban perpajakan yang belum
dipenuhi Wajib Pajak.6

Berdasarkan sistem self assessment, kewajiban perpajakan Wajib Pajak


ditentukan oleh terpenuhinya persyaratan subjektif dan objektif. Dengan demikian,
surat ketetapan pajak dan/atau STP untuk Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau
Tahun Pajak dapat diterbitkan sebelum Wajib Pajak tersebut diberikan atau

1 Pasal 1 angka 16 UU KUP


2 Pasal 1 angka 17 UU KUP
3 Pasal 1 angka 18 UU KUP
4 Pasal 1 angka 19 UU KUP
5 Pasal 1 angka 20 UU KUP
6Pasal 24 ayat (1) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 217


KUP

diterbitkan NPWP atau dikukuhkan sebagai PKP, dapat diterbitkan apabila


diperoleh data dan/atau informasi yang menunjukkan adanya kewajiban
perpajakan yang belum dipenuhi oleh Wajib Pajak.

Contoh 7-1:

Terhadap Wajib Pajak orang pribadi diterbitkan NPWP pada tanggal 6 Januari
2011. Sampai dengan tanggal 31 Maret 2012 Wajib Pajak hanya menyampaikan
SPT Tahunan Pajak Penghasilan Tahun Pajak 2010. Dalam tahun 2012, Dirjen
Pajak memperoleh data yang menunjukkan bahwa Wajib Pajak dalam Tahun
Pajak 2009 memperoleh penghasilan di atas Penghasilan Tidak Kena Pajak.
Berdasarkan data tersebut Dirjen Pajak dapat menerbitkan surat ketetapan
pajak dan/atau STP untuk Tahun Pajak 2009.
Surat ketetapan pajak dan/atau STP diterbitkan dalam jangka waktu lima tahun
setelah saat terutangnya pajak, atau berakhirnya Masa Pajak, Bagian Tahun
Pajak, atau Tahun Pajak, kecuali terhadap Wajib Pajak dipidana karena
melakukan tindak pidana di bidang perpajakan atau tindak pidana lainnya yang
dapat mengakibatkan kerugian pada pendapatan negara berdasarkan Putusan
Pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap.7 Dalam hal Dirjen
Pajak menerbitkan surat ketetapan pajak dan/atau Surat Tagihan Pajakuntuk
Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak 2007 dan sebelumnya,
jangka waktu menjadi sepuluh tahun.8

Penerbitan Surat Ketetapan Pajak Setelah Penghapusan NPWP

Dirjen Pajak dapat menerbitkan surat ketetapan pajak dan/atau STP untuk Masa
Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak sebelum dan/atau setelah
penghapusan NPWP atau pencabutan Pengukuhan PKP, apabila setelah
penghapusan NPWP atau pencabutan Pengukuhan PKP, diperoleh data dan/atau
informasi yang menunjukkan adanya kewajiban perpajakan yang belum dipenuhi
Wajib Pajak.9

Penerbitan surat ketetapan pajak dan/atau STP dapat juga dilakukan apabila
setelah penghapusan NPWP atau pencabutan Pengukuhan PKP diperoleh data
dan/atau informasi yang menunjukkan adanya kewajiban perpajakan yang belum
dipenuhi Wajib Pajak untuk Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak
sebelum atau setelah penghapusan NPWP atau pencabutan Pengukuhan PKP.

7Pasal 13ayat (3) PMK 145/PMK.03/2012


8Pasal 13ayat (5) PMK 145/PMK.03/2012
9Pasal 24 ayat (2) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
218
KUP

Contoh 7-2:

Terhadap Wajib Pajak orang pribadi diterbitkan NPWP pada tanggal 6 Januari
2009. Pada tanggal 28 Desember 2011, NPWP tersebut dihapus. Dalam tahun
2013, Dirjen Pajak memperoleh data yang menunjukkan bahwa dalam Tahun
Pajak 2008, Wajib Pajak memperoleh penghasilan di atas Penghasilan Tidak
Kena Pajak, dalam Tahun Pajak 2010, Wajib Pajak memperoleh penghasilan
yang belum dilaporkan dalam SPT sebesar Rp100.000.000,00 (seratus juta
rupiah), dan dalam Tahun Pajak 2012, Wajib Pajak memperoleh penghasilan di
atas Penghasilan Tidak Kena Pajak. Berdasarkan data tersebut Dirjen Pajak
menerbitkan surat ketetapan pajak dan/atau STP untuk Tahun Pajak 2008,
2010, dan 2012.
Surat ketetapan pajak dan/atau STP diterbitkan dalam jangka waktu lima tahun
setelah saat terutangnya pajak, atau berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun
Pajak, atau Tahun Pajak, kecuali terhadap Wajib Pajak dipidana karena
melakukan tindak pidana di bidang perpajakan atau tindak pidana lainnya yang
dapat mengakibatkan kerugian pada pendapatan negara berdasarkan Putusan
Pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap.10
Surat ketetapan pajak dan/atau STP diterbitkan dengan terlebih dahulu
mengaktifkan kembali NPWP yang telah dihapus.11 Dalam hal Dirjen Pajak
menerbitkan surat ketetapan pajak dan/atau Surat Tagihan Pajakuntuk Masa
Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak 2007 dan sebelumnya, jangka
waktu menjadi sepuluh tahun.12 Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara
penerbitan surat ketetapan pajak dan/atau STP sebagaimana dimaksud pada
ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) diatur dengan atau berdasarkan PMK.13

Jika Ketetapan Pajak Rusak, Tidak Terbaca, Hilang, atau Tidak Dapat
Ditemukan

Dalam hal ketetapan dan/atau keputusan yang diterbitkan oleh Dirjen Pajak dalam
melaksanakan peraturan perundang­undangan di bidang perpajakan diketahui
rusak, tidak terbaca, hilang atau tidak dapat ditemukan lagi, karena keadaan di
luar kekuasaannya, Dirjen Pajak karena jabatannya, menerbitkan kembali
ketetapan dan/atau keputusan sebagai pengganti ketetapan dan/atau keputusan
yang rusak, tidak terbaca, hilang atau tidak dapat ditemukan lagi tersebut.14 Yang
dimaksud dengan “ketetapan dan/atau keputusan yang diterbitkan oleh Dirjen
Pajak dalam melaksanakan peraturan perundang­undangan di bidang perpajakan”
meliputi:

10Pasal 24 ayat (3) PP 74 Tahun 2011


11Pasal 13 ayat (4) PMK 145/PMK.03/2012
12Pasal 13 ayat (5) PMK 145/PMK.03/2012
13Pasal 24 ayat (4) PP 74 Tahun 2011
14Pasal 22 ayat (1) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 219


KUP

a. Surat Tagihan Pajak;

b. surat ketetapan pajak;

c. SK Pembetulan;

d. SK Keberatan;

e. SK Pengurangan Sanksi Administrasi;

f. SK Penghapusan Sanksi Administrasi;

g. SK Pengurangan Ketetapan Pajak;

h. SK Pembatalan Ketetapan Pajak; dan

i. Surat ketetapan atau keputusan lain yang berhubungan dengan


pelaksanaan hak dan pemenuhan kewajiban perpajakan Wajib Pajak.

Ketetapan dan/atau keputusan yang diterbitkan kembali oleh Dirjen Pajak tersebut
mempunyai kedudukan hukum yang sama dengan ketetapan dan/atau keputusan
yang telah diterbitkan oleh Dirjen Pajak.15

Jika SPT Menggunakan Satuan Mata Uang Dollar Amerika Serikat

Dalam hal Wajib Pajak memperoleh izin untuk menyelenggarakan pembukuan


dengan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dan diwajibkan untuk
menyampaikan SPT dengan menggunakan satuan mata uang Dollar Amerika
Serikat, surat ketetapan pajak dan STP diterbitkan dengan menggunakan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat kecuali STP berdasarkan Pasal 7 Undang­
Undang KUP.16 Alasan yuridis bahwa STP Pasal 7 Undang­Undang KUP tidak
menggunakan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat karena Pasal 7 secara
tertulis menyebutkan dikenakan denda dalam bentuk mata uang rupiah.

Tata Cara Penerbitan Surat Ketetapan Pajak dan Surat Tagihan Pajak

Berdasarkan laporan hasil Verifikasi, laporan hasil Pemeriksaan, laporan hasil


Pemeriksaan ulang atau laporan Pemeriksaan Bukti Permulaan dibuat nota
penghitungan.17 Berdasarkan nota penghitungan harus ditindaklanjuti dengan

15Pasal 22 ayat (2) PP 74 Tahun 2011


16Pasal 14 PMK 145/PMK.03/2012
17Pasal 20 ayat (2) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
220
KUP

penerbitan surat ketetapan pajak.18 Ketentuan lebih lanjut tentang penerbitan surat
ketetapan pajak dan STP diatur dalam PMK Nomor 145/PMK.03/2012 tentang
Tata Cara Penerbitan Surat Ketetapan Pajak dan Surat Tagihan Pajak. Pokok­
pokok tata cara penerbitan surat ketetapan pajak dan STP adalah sebagai berikut.

Tata Cara Penerbitan SKP

1. Surat ketetapan pajak diterbitkan untuk suatu Masa Pajak, Bagian Tahun
Pajak, atau Tahun Pajak,19 sesuai dengan Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak,
atau Tahun Pajak yang dilakukan Verifikasi, Pemeriksaan, Pemeriksaan
Ulang, atau Pemeriksaan Bukti Permulaan.20 Artinya untuk SKP PPN dan
PPnBM diterbitkan per masa, tidak boleh digabung satu SKP untuk beberapa
masa pajak, walaupun dalam satu tahun pajak. Ketentuan ini tidak
mengakomodir penjelasan Pasal 12 ayat (1) bahwa suatu saat juga
merupakan saat terutangnya pajak untuk Pajak Penghasilan yang dipotong
pihak ketiga.

2. Surat ketetapan pajak harus diterbitkan berdasarkan nota penghitungan.21


Nota penghitungan dibuat berdasarkan laporan hasil Verifikasi, laporanhasil
Pemeriksaan, laporan hasil Pemeriksaan Ulang atau laporan Pemeriksaan
Bukti Permulaan.22

a. Surat ketetapan pajak harus dikirimkan kepada Wajib Pajak.23


Pengiriman surat ketetapan pajak, dapat dilakukan24 secara
langsung, melalui pos dengan bukti pengiriman surat, atau melalui
perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir dengan bukti pengiriman
surat.

18Pasal 20 ayat (3) PP 74 Tahun 2011


19Pasal 3 ayat (1) PMK 145/PMK.03/2012
20Pasal 3 ayat (2) PMK 145/PMK.03/2012
21Pasal 4 ayat (1) PMK 145/PMK.03/2012
22Pasal 4 ayat (2) PMK 145/PMK.03/2012
23Pasal 5 ayat (1) PMK 145/PMK.03/2012
24Pasal 5 ayat (2) PMK 145/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 221


KUP

Tata Cara Penerbitan STP

Pasal 14 ayat (6) Undang­Undang KUP mendelegasikan tata cara penerbitan STP
diatur dengan atau berdasarkan PMK.25

Dirjen Pajak dapat menerbitkan STP setelah meneliti data administrasi


perpajakan atau setelah melakukan Verifikasi, Pemeriksaan, Pemeriksaan
Ulang, atau Pemeriksaan Bukti Permulaan dalam rangka penerbitan surat
ketetapan pajak.26 Karena UU KUP telah mengalami perubahan maka ketentuan
penerbitan STP diatur berdasarkan periodenya, yaitu untuk Tahun Pajak 2007 dan
sebelumnya serta Tahun Pajak 2008 dan Setelahnya.

Tahun Pajak 2007 dan Sebelumnya

Dirjen Pajak dapat menerbitkan STP untuk Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau
Tahun Pajak 2007 dan sebelumnya dalam hal:27

a. Pajak Penghasilan dalam tahun berjalan tidak atau kurang dibayar;

b. dari hasil penelitian SPT terdapat kekurangan pembayaran pajak sebagai


akibat salah tulis dan/atau salah hitung;

c. Wajib Pajak dikenai sanksi administrasi berupa denda dan/atau bunga. Dalam
hal ini termasuk sanksi administrasi berupa denda sebesar 50% sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 25 ayat (9) Undang­Undang KUP dan sebesar 100%
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 ayat (5d) Undang­Undang KUP.28

d. pengusaha yang dikenakan pajak berdasarkan Undang­Undang PPN tetapi


tidak melaporkan kegiatan usahanya untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha
Kena Pajak;

e. pengusaha yang tidak dikukuhkan sebagai PKP tetapi membuat Faktur Pajak;
atau

25PMK-145/PMK.03/2012
26Pasal 8 PMK 145/PMK.03/2012
27Pasal 6 PMK 145/PMK.03/2012
28Pasal 10 PMK 145/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
222
KUP

f. pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai PKP tidak membuat Faktur Pajak
atau membuat Faktur Pajak tetapi tidak tepat waktu atau tidak mengisi
selengkapnya Faktur Pajak.

Tahun Pajak 2008 dan Setelahnya

Dirjen Pajak dapat menerbitkan STP untuk Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau
Tahun Pajak 2008 dan setelahnya dalam hal:29

a. Pajak Penghasilan dalam tahun berjalan tidak atau kurang dibayar;

b. berdasarkan hasil penelitian terdapat kekurangan pembayaran pajak sebagai


akibat salah tulis dan/atau salah hitung;

c. Wajib Pajak dikenai sanksi administrasi berupa denda dan/atau bunga. Dalam
hal ini termasuk sanksi administrasi berupa denda sebesar 50% sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 25 ayat (9) Undang­Undang KUP dan sebesar 100%
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 ayat (5d) Undang­Undang KUP.30

d. pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai PKP, tidak membuat Faktur Pajak
atau membuat Faktur Pajak tetapi tidak tepat waktu;

e. pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai PKP tidak mengisi Faktur Pajak
secara lengkap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5) Undang­
Undang PPN, selain :

1. identitas pembeli sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5) huruf


b Undang­Undang PPN; atau

2. identitas pembeli serta nama dan tanda tangan sebagaimana dimaksud


dalam Pasal 13 ayat (5) huruf b dan huruf g Undang­Undang PPN, dalam
hal penyerahan dilakukan oleh PKP pedagang eceran;

f. PKP melaporkan Faktur Pajak tidak sesuai dengan masa penerbitan Faktur
Pajak; atau
g. PKP yang mengalami gagal berproduksi dan telah diberikan
pengembalian Pajak Masukan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9

29Pasal 7 PMK 145/PMK.03/2012


30Pasal 10 PMK 145/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 223


KUP

ayat (6a) Undang­Undang PPN. Sanksi administrasi berupa bunga


sebesar 2% per bulan dari jumlah pajak yang ditagih kembali, yang
dihitung dari tanggal penerbitan SK Pengembalian Kelebihan
Pembayaran Pajak sampai dengan tanggal penerbitan STP, dan bagian
dari bulan dihitung penuh satu bulan.31

Bentuk Dan Isi Nota Penghitungan, Surat Ketetapan Pajak Dan Surat
Tagihan Pajak

Ketentuan lebih lanjut mengenai bentuk dan isi nota penghitungan, bentuk dan isi
surat ketetapan pajak, serta bentuk dan isi STP diatur dengan Peraturan Dirjen
Pajak.32 Karena belum ada Peraturan Dirjen Pajak yang diterbitkan setelah
diterbitkannya PMK­145/PMK.03/2012 maka berdasarkan asas praduga
rechmatich bentuk dan isi nota penghitungan, surat ketetapan dan STP masih
menggunakan Peraturan Dirjen Pajak Nomor 25/PJ/2008 Tentang Bentuk Dan Isi
Nota Penghitungan, Surat Ketetapan Pajak Dan STP sebagaimana telah diubah
dengan PER­21/PJ/2010 dan PER­52/PJ/2011.

Daftar bentuk dan isi nota penghitungan, surat ketetapan dan STP dan
perubahannya dapat di sajikan dalam Tabel 7­1.

Tabel 7­1 Bentuk Dan Isi Nota Penghitungan, Surat Ketetapan Pajak
dan Surat Tagihan Pajak

JENIS SURAT KETETAPAN


JENIS PAJAK
STP SKPKB SKPKBT SKPLB SKPN
I. PPh Umum
1 PPh Pasal 21 101 201 301 401 501
2 PPh Pasal 22 102 202 302 402 502
3 PPh Pasal 22 Impor atas Impor/
Perolehan 122 222 322 422 522
4 PPh Pasal 23 103 203 303 403 503
5 PPh Pasal 26 104 204 304 404 504
6 PPh Pasal 25/29 Orang Pribadi 105 205 305 405 505
7 PPh Pasal 25/29 Badan 106 206 306 406 506
II. PPN

31Pasal 12 PMK 145/PMK.03/2012


32Pasal 15 PMK 145/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
224
KUP

JENIS SURAT KETETAPAN


JENIS PAJAK
STP SKPKB SKPKBT SKPLB SKPN
1 PPN 107 207 307 407 507
2 PPN yang ditunda/ditanggung
pemerintah/tidak seharusnya
ditangguhkan/ tidak
dipungut/dibebaskan/dikreditkan 117 217 317 417 517
3 PPN atas :
3.1 Impor 127 227 327 427 527
3.2 Penyerahan Aktiva Pasal
16D*) 137 237 337 437 537
3.3Pemanfaatan BKP Tidak
Berwujud Dari Luar Daerah
Pabean 167 267 367 467 567
3.4Pemanfaatan JKP Dari Luar
Daerah Pabean 177 277 377 477 577
3.5Pemungutan Pajak Oleh
Pemungut Pajak 187 287 387 487 587
3.6Pembayaran kembali Pajak
Masukan bagi PKP yang
gagal berproduksi 147
III. PPnBM
1 PPnBM 108 208 308 408 508
2 PPN yang ditunda/ditanggung
pemerintah/tidak seharusnya
ditangguhkan/ tidak
dipungut/dibebaskan/dikreditkan 118 218 318 418 518
3 PPn BM atas :
3.1 Impor 128 228 328 428 528
3.2Pemungutan Pajak Oleh
Pemungut Pajak 148 248 348 448 548
IV. Bunga/Denda Penagihan
1 Bunga Penagihan 109
2 Denda Penagihan 110
V. PPh Final
1 PPh Final Pasal 4 ayat (2) 140 240 340 440 540
2 PPh Final Pasal 15 141 241 341 441 541
3 PPh Final Pasal 19 142 242 342 442 542
4 PPh Final Pasal 21 143 243 343 443 543
5 PPh Final Pasal 22 144 244 344 444 544
6 PPh Final Pasal 23/26 145 245 345 445 545
VI. PPN Membangun Sendiri 157 257 357 457 557
VII. Pajak yang seharusnya tidak
terutang

DTSD Pajak II 225


KUP

JENIS SURAT KETETAPAN


JENIS PAJAK
STP SKPKB SKPKBT SKPLB SKPN
1 PPh Pasal 21 411
2 PPh Pasal 22 412
3 PPh Pasal 23 413
4 PPh Pasal 26 414
5 PPh Pasal 25/29 Orang Pribadi 425
6 PPh Pasal 25/29 Badan 426
7 PPh Final Pasal 4 ayat (2) 490
8 PPh Final Pasal 15 491
9 PPh Final Pasal 19 492
10 PPh Final Pasal 21 493
11 PPh Final Pasal 22 494
12 PPh Final Pasal 23/26 495
13 PPN 447
14 PPn BM 438
15 PPN Membangun Sendiri 497
VIII. Pengembalian PPN kepada
orang pribadi pemegang paspor
luar negeri 807
IX. PBB
1 PBB Sektor Perkebunan 172 272
2 PBB Sektor Perhutanan 173 273
3 PBB Sektor Pertambangan 174 274
4 PBB Sektor Migas 175 275
*) Berlaku untuk masa dan/atau tahun pajak 2006 dan sebelumnya

Masing­masing nota penghitungan dan kode ketetapan per jenis pajak mempunyai
kode sebagaimana diatur dalam Surat Edaran Nomor: SE­61/PJ/2010 tanggal 05
Mei 2011. Kode nota penghitungan diatur dalam lampiram I SE­61/PJ/2010
sebagaimana Tabel 7­2.

Tabel 7­2 Kode Nota Penghitungan

KODE KETERANGAN

1.1.5 Pemeriksaan Kantor yang dilakukan oleh Fungsional Pemeriksa KPP


1.2.3 Pemeriksaan Lapangan yang dilakukan oleh Tenaga Ahli
2.0.2 Pemeriksaan Lapangan yang dilakukan oleh Tim Gabungan DJP dan
Instansi Lain

DTSD Pajak II
226
KUP

KODE KETERANGAN

2.0.4 Pemeriksaan Lapangan yang dilakukan oleh Fungsional Pemeriksa


Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak
2.0.5 Pemeriksaan Lapangan yang dilakukan oleh Fungsional Pemeriksa
KPP
2.0.7 Pemeriksaan Bukti Permulaan yang dilakukan oleh Tenaga
Fungsional Pemeriksa Kantor Wilayah
3.0.2 Penelitian yang dilakukan oleh Seksi Penagihan
3.0.3 Penelitian yang dilakukan oleh Seksi Pengawasan dan Konsultasi
3.0.4 Penelitian yang dilakukan oleh Seksi Pelayanan
4.0.1 Penyidikan yang dilakukan oleh Kantor Pusat Direktorat Jenderal
Pajak
4.0.2 Penyidikan yang dilakukan oleh Kantor Wilayah

Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar

Pasal 1 angka 15 Undang­Undang KUP mendefinisikan SKPKB adalah surat


ketetapan pajak yang menentukan besarnya jumlah pokok pajak, jumlah kredit
pajak, jumlah kekurangan pembayaran pokok pajak, besarnya sanksi administrasi,
dan jumlah pajak yang masih harus dibayar. Ketentuan SKPKB diatur dalam Pasal
13 Undang­Undang KUP dan Pasal 9 ayat (4f) Undang­Undang PPN 1984. Skema
SKPKB adalah sebagaimana Gambar 7­3.

Gambar 7­3 Skema SKPKB

DTSD Pajak II 227


KUP

Jangka Waktu Penerbitan SKPKB

Pasal 13 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam jangka waktu
lima tahun setelah saat terutangnya pajak atau berakhirnya Masa Pajak, bagian
Tahun Pajak, atau Tahun Pajak, Dirjen Pajak dapat menerbitkan SKPKB dalam
hal­hal sebagai berikut. Ketentuan ini memberi wewenang kepada Dirjen Pajak
untuk dapat menerbitkan SKPKB, yang pada hakikatnya hanya terhadap kasus­
kasus yang diatur dalam Pasal 13 ayat (1) Undang­Undang KUP.

Terjadi perbedaan jangka waktu penerbitan ketetapan dari sepuluh tahun menjadi
lima tahun sehingga Pasal II UU Nomor 28 Tahun 2007 Tentang Perubahan Ketiga
Atas Undang­Undang Nomor 6 Tahun 1983 Tentang Ketentuan Umum Dan Tata
Cara Perpajakan mengatur bahwa, daluwarsa penetapan untuk Masa Pajak,
Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak 2007 dan sebelumnya, selain penetapan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5) UU KUP atau Pasal 15 ayat (4)
UU KUP, berakhir paling lama pada akhir Tahun Pajak 2013. Besarnya pajak yang
terutang yang diberitahukan oleh Wajib Pajak dalam SPT menjadi pasti sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan apabila dalam
jangka waktu lima tahun sebagaimana dimaksud pada Pasal 13 ayat (1) UU KUP,
setelah saat terutangnya pajak atau berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun Pajak,
atau Tahun Pajak tidak diterbitkan surat ketetapan pajak.

Hal ini diberikan untuk memberikan kepastian hukum bagi Wajib Pajak berkenaan
dengan pelaksanaan pemungutan pajak dengan sistem self assessment, apabila
dalam jangka waktu lima tahun sejak saat terutangnya pajak, berakhirnya Masa
Pajak, bagian Tahun Pajak, atau berakhirnya Tahun Pajak, Dirjen Pajak tidak
menerbitkan surat ketetapan pajak, jumlah pembayaran pajak yang diberitahukan
dalam SPT Masa atau SPT Tahunan pada hakikatnya telah menjadi tetap dengan
sendirinya atau telah menjadi pasti karena hukum sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang­undangan perpajakan.

Terdapat perubahan daluwarsa penerbitan SKKB seiring dengan perubahan UU


KUP tahun 2007 yang sebelumnya sepuluh tahun menjadi lima tahun sehingga
perlu diatur ketentuan pada masa peralihan. Ketentuan tersebut diatur dalam
Pasal II Undang­Undang Nomor 28 Tahun 2007 Tentang Perubahan Ketiga Atas

DTSD Pajak II
228
KUP

Undang­Undang Nomor 6 Tahun 1983 Tentang Ketentuan Umum Dan Tata Cara
Perpajakan. Aturan peralihan tersebut adalah sebagai berikut.

1. Terhadap semua hak dan kewajiban perpajakan Tahun Pajak 2001 sampai
dengan Tahun Pajak 2007 yang belum diselesaikan, diberlakukan ketentuan
Undang­Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata
Cara Perpajakan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir
denganUndang­Undang Nomor 16 tahun 2000.

2. Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada angka 1, daluwarsa


penetapan untuk Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak 2007
dan sebelumnya, selain penetapan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13
ayat (5) atau Pasal 15 ayat (4), berakhir paling lama pada akhir TahunPajak
2013.

Pasal 13 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa besarnya pajak yang
terutang yang diberitahukan oleh Wajib Pajak dalam SPT menjadi pasti sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan apabila dalam
jangka waktu lima tahun sebagaimana dimaksud pada ayat (1), setelah saat
terutangnya pajak atau berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun Pajak, atau Tahun
Pajak tidak diterbitkan surat ketetapan pajak. Dalam penjelasannya disebutkan
bahwa untuk memberikan kepastian hukum bagi Wajib Pajak berkenaan dengan
pelaksanaan pemungutan pajak dengan sistem self assessment, apabila dalam
jangka waktu lima tahun sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sejak saat
terutangnya pajak, berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun Pajak, atau berakhirnya
Tahun Pajak, Dirjen Pajak tidak menerbitkan surat ketetapan pajak, jumlah
pembayaran pajak yang diberitahukan dalam SPT Masa atau SPT Tahunan pada
hakikatnya telah menjadi tetap dengan sendirinya atau telah menjadi pasti karena
hukum sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.

Pasal 13 ayat (6) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Tata cara penerbitan
SKPKB sebagaimana dimaksud pada ayat (5) diatur dengan atau berdasarkan
PMK.33

33 PMK-145/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 229


KUP

Sebab Diterbitkan SKPKB

Hanya terhadap Wajib Pajak yang berdasarkan hasil pemeriksaan atau


keterangan lain tidak memenuhi kewajiban formal dan/atau kewajiban material.
Keterangan lain tersebut adalah data konkret yang diperoleh atau dimiliki oleh
Dirjen Pajak, antara lain berupa hasil konfirmasi faktur pajak dan bukti pemotongan
Pajak Penghasilan. Pasal 13 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa
dalam jangka waktu lima tahun setelah saat terutangnya pajak atau berakhirnya
Masa Pajak, bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak, Dirjen Pajak dapat
menerbitkan SKPKB dalam hal-hal sebagai berikut:

a. apabila berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain pajak yang


terutang tidak atau kurang dibayar.

SKPKB baru diterbitkan jika Wajib Pajak tidak membayar pajak


sebagaimana mestinya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan perpajakan. Diketahuinya Wajib Pajak tidak atau kurang membayar
pajak karena dilakukan pemeriksaan terhadap Wajib Pajak yang bersangkutan
dan dari hasil pemeriksaan itu diketahui bahwa Wajib Pajak tidak atau kurang
membayar dari jumlah pajak yang seharusnya terutang. Pemeriksaan dapat
dilakukan di tempat tinggal, tempat kedudukan, dan/atau tempat kegiatan
usaha Wajib Pajak. SKPKB dapat juga diterbitkan dalam hal Dirjen Pajak
memiliki data lain di luar data yang disampaikan oleh Wajib Pajak sendiri,
dari data tersebut dapat dipastikan bahwa Wajib Pajak tidak memenuhi
kewajiban pajak sebagaimana mestinya. Untuk memastikan kebenaran data
itu, terhadap Wajib Pajak dapat dilakukan pemeriksaan.

b. apabila SPT tidak disampaikan dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud


dalam Pasal 3 ayat (3) UU KUP dan setelah ditegur secara tertulis tidak
disampaikan pada waktunya sebagaimana ditentukan dalam Surat Teguran.

SPT yang tidak disampaikan pada waktunya walaupun telah ditegur secara
tertulis dan tidak juga disampaikan dalam jangka waktu yang ditentukan
dalam Surat Teguran sebagaimana dimaksud pada Pasal 13 ayat (1) huruf b
UU KUP membawa akibat Dirjen Pajak dapat menerbitkan SKPKB secara
jabatan. Terhadap ketetapan seperti ini dikenai sanksi administrasi berupa
kenaikan. Teguran, antara lain, dimaksudkan untuk memberi kesempatan
kepada Wajib Pajak yang beriktikad baik untuk menyampaikan alasan atau
sebab-sebab tidak dapat disampaikannya SPT karena sesuatu hal di luar
kemampuannya (force majeur).

DTSD Pajak II
230
KUP

c. apabila berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain mengenai PPN


dan PPnBM ternyata tidak seharusnya dikompensasikan selisih lebih pajak
atau tidak seharusnya dikenai tarif 0% (nol persen);

Bagi Wajib Pajak yang tidak melaksanakan kewajiban perpajakan di bidang


PPN dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah, yang mengakibatkan pajak
yang terutang tidak atau kurang dibayar sebagaimana dimaksud pada Pasal 13
ayat (1) huruf c UU KUP, dikenai sanksi administrasi dengan menerbitkan
SKPKB ditambah dengan kenaikan sebesar 100% (seratus persen).

d. apabila kewajiban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28 atau Pasal 29 tidak


dipenuhi sehingga tidak dapat diketahui besarnya pajak yang terutang;

Bagi Wajib Pajak yang tidak menyelenggarakan pembukuan sebagaimana


dimaksud dalam Pasal 28 atau pada saat diperiksa tidak memenuhi
permintaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 sehingga Dirjen Pajak
tidak dapat menghitung jumlah pajak yang seharusnya maka Dirjen Pajak
berwenang menerbitkan SKPKB dengan penghitungan secara jabatan, yaitu
penghitungan pajak didasarkan pada data yang tidak hanya diperoleh dari
Wajib Pajak saja. Pembuktian atas uraian penghitungan yang dijadikan dasar
penghitungan secara jabatan oleh Dirjen Pajak dibebankan kepada Wajib
Pajak. Sebagai contoh:

1) pembukuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28 tidak lengkap


sehingga penghitungan laba rugi atau peredaran tidak jelas;
2) dokumen-dokumen pembukuan tidak lengkap sehingga angka-angka
dalam pembukuan tidak dapat diuji; atau
3) dari rangkaian pemeriksaan dan/atau fakta-fakta yang diketahui besar
dugaan disembunyikannya dokumen atau data pendukung lain di suatu
tempat tertentu sehingga dari sikap demikian jelas Wajib Pajak telah
tidak menunjukkan iktikad baiknya untuk membantu kelancaran jalannya
pemeriksaan.

Beban pembuktian tersebut berlaku juga bagi ketetapan yang diterbitkan


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b.

e. apabila kepada Wajib Pajak diterbitkan NPWP dan/atau dikukuhkan


sebagai PKP secara jabatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (4a)
UU KUP.

Sebab Diterbitkan SKPKB Menurut PP 74 Tahun 2011

PP 74 Tahun 2011 memperkenalkan istilah verifikasi untuk menjalankan ketentuan


Pasal 13 ayat (1) Undang­Undang KUP, sehingga sebab diterbitkannya SKPKB

DTSD Pajak II 231


KUP

bertambah. Pasal 14 ayat (1) PP 74 Tahun 2011 mengatur bahwa dalam jangka
waktu lima tahun setelah saat terutangnya pajak atau berakhirnya Masa Pajak,
Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak, Dirjen Pajak dapat menerbitkan SKPKB
dalam hal terdapat pajak yang tidak atau kurang dibayar berdasarkan:34

a. hasil Verifikasi terhadap keterangan lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal


13 ayat (1) Undang­Undang KUP.
Keterangan lain tersebut merupakan data konkret yang diperoleh atau dimiliki
oleh Dirjen Pajak yang berupa:35

1. hasil klarifikasi/konfirmasi faktur pajak;

2. bukti pemotongan Pajak Penghasilan;

3. data perpajakan terkait dengan Wajib Pajak yang tidak menyampaikan


SPT dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (3)
Undang­Undang KUP dan setelah ditegur secara tertulis SPT tidak
disampaikan pada waktunya sebagaimana ditentukan dalam Surat
Teguran; atau

4. bukti transaksi atau data perpajakan yang dapat digunakan untuk


menghitung kewajiban perpajakan Wajib Pajak.

b. hasil Pemeriksaan terhadap:

1. SPT; atau

2. kewajiban perpajakan Wajib Pajak karena Wajib Pajak tidak


menyampaikan SPT dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 3 ayat (3) Undang­Undang, dan setelah ditegur secara tertulis SPT
tidak disampaikan pada waktunya sebagaimana ditentukan dalam Surat
Teguran;

c. hasil Pemeriksaan Bukti Permulaan terhadap Wajib Pajak yang melakukan


perbuatan sebagaimana diatur dalam Pasal 13A Undang­Undang KUP.

Dirjen Pajak dapat menerbitkan SKPKB berdasarkan hasil Pemeriksaan atau


hasil Verifikasi terhadap Putusan Pengadilan yang telah mempunyai kekuatan

34Pasal 14 ayat (1) PP 74 Tahun 2011


35Pasal 14 ayat (2) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
232
KUP

hukum tetap terhadap Wajib Pajak yang dipidana karena melakukan tindak
pidana di bidang perpajakan atau tindak pidana lainnya yang dapat
menimbulkan kerugian pada pendapatan negara.36

SKPKB Dengan Sanksi Bunga 2%

Pasal 13 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa jumlah kekurangan


pajak yang terutang dalam SKPKB karena:

 berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain pajak yang terutang tidak
atau kurang dibayar.37
 Wajib Pajak diterbitkan NPWP dan/atau dikukuhkan sebagai PKP secara
jabatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (4a) Undang-Undang
KUP.38

ditambah dengan sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2% per bulan paling
lama dua puluh empat bulan, dihitung sejak saat terutangnya pajak atau
berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak sampai dengan
diterbitkannya SKPKB. Sanksi administrasi berupa bunga, dihitung dari jumlah
pajak yang tidak atau kurang dibayar dan bagian dari bulan dihitung satu bulan.
Walaupun SKPKB tersebut diterbitkan lebih dari dua tahun sejak berakhirnya
Tahun Pajak, bunga dikenakan atas kekurangan tersebut hanya untuk masa dua
tahun.

36Pasal 14 ayat (3) PP 74 Tahun 2011


37Pasal 13 ayat (1) huruf a UU KUP
38Pasal 13 ayat (1) huruf e UU KUP

DTSD Pajak II 233


KUP

Contoh 7-3: SKPKB Pajak Penghasilan

Wajib Pajak PT A mempunyai penghasilan kena pajak selama Tahun Pajak


2006 sebesar Rp. 100.000.000,00 dan menyampaikan Surat Pemberitahuan
tepat waktu. Pada bulan April 2009 berdasarkan hasil pemeriksaan diterbitkan
SKPKB maka sanksi bunga dihitung sebagai berikut:
1. Penghasilan Kena Pajak Rp 100.000.000,00
2. Pajak yang terutang
(30% x Rp100.000.000,00) Rp 30.000.000,00
3. Kredit pajak Rp 10.000.000,00 (­)
4. Pajak yang kurang dibayar Rp 20.000.000,00
5. Bunga 24 bulan
(24 x 2% x Rp20.000.000,00) Rp 9.600.000,00 (+)
6. Jumlah pajak yang masih
harus dibayar Rp 29.600.000,00
Dalam hal pengusaha tidak melaporkan kegiatan usahanya untuk dikukuhkan
sebagai PKP, selain harus menyetor pajak yang terutang, pengusaha tersebut
juga dikenai sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan
dari pajak yang kurang dibayar yang dihitung sejak berakhirnya Masa Pajak untuk
paling lama 24 (dua puluh empat) bulan.

Pasal 9 ayat (4f) Undang-Undang PPN Tahun 1984 juga mengatur tentang
SKPKB dengan sanksi bunga 2%. Berbeda dengan Wajib Pajak yang sudah
mendapat pengembalian pendahuluan kemudian setelah dilakukan pemeriksaan
masih terdapat kurang bayar maka akan dikenakan sanksi kenaikan 100%.
Terhadap PKP yang berisiko rendah setelah diberikan pengembalian pendahuluan
masih terdapat kurang bayar setelah dilakukan pemeriksaan Dirjen Pajak
menerbitkan SKPKB, jumlah kekurangan pajak ditambah dengan sanksi
administrasi berupa bunga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2)
Undang­Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara
Perpajakan dan Perubahannya,39 yaitu berupa bunga 2% per bulan paling lama 24
(dua puluh empat) bulan. Tetapi apabila dalam pemeriksaan dimaksud ditemukan
adanya indikasi tindak pidana di bidang perpajakan, ketentuan ini tidak berlaku.

39Pasal 9 ayat (4f) UU PPN

DTSD Pajak II
234
KUP

SKPKB Dengan Sanksi Kenaikan 50% atau 100%

Pasal 13 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Jumlah pajak dalam
SKPKB karena:

a. SPT tidak disampaikan dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud dalam


Pasal 3 ayat (3) UU KUP dan setelah ditegur secara tertulis tidak
disampaikan pada waktunya sebagaimana ditentukan dalam Surat
Teguran.40
b. apabila berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain mengenai PPN
dan PPnBM ternyata tidak seharusnya dikompensasikan selisih lebih pajak
atau tidak seharusnya dikenai tarif 0% (nol persen).41
c. apabila kewajiban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28 atau Pasal 29
tidak dipenuhi sehingga tidak dapat diketahui besarnya pajak yang
terutang.42

ditambah dengan sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar :

a. 50% (lima puluh persen) dari Pajak Penghasilan yang tidak atau kurang
dibayar dalam satu Tahun Pajak;
b. 100% (seratus persen) dari Pajak Penghasilan yang tidak atau kurang
dipotong, tidak atau kurang dipungut, tidak atau kurang disetor, dan
dipotong atau dipungut tetapi tidak atau kurang disetor; atau
c. 100% (seratus persen) dari PPN Barang dan Jasa dan PPnBM yang tidak
atau kurang dibayar.

Dalam ketentuan ini terlihat bahwa sanksi kenaikan untuk kewajiban pembayaran
pajak sesuai dengan self assessment hanya dikenakan sanksi kenaikan sebesar
50%. Sedangkan untuk pembayaran pajak yang menganut sistem with holding
dikenakan sanksi lebih besar yaitu 100%. Dalam with holding pemotongan atau
pemungutan pajak penghasilan, wajib pungut atau wajib potong sudah diberi
kepercayaan untuk memotong atau memungut pajak pihak ketiga. Demikian juga
dalam pemungutan PPN, PKP juga diberi kepercayaan oleh negara untuk
memungut PPN keluaran. Sehingga atas kepercayaan tersebut jika tidak
dilaksanakan sudah sepantasnya diberi sanksi yang lebih besar.

40Pasal 13 ayat (1) huruf b UU KUP


41Pasal 13 ayat (1) huruf c UU KUP
42Pasal 13 ayat (1) huruf d UU KUP

DTSD Pajak II 235


KUP

SKPKB Dengan Sanksi Kenaikan Setelah Mendapat Pengembalian


Pendahuluan

SKPKB ditambah sanksi kenaikan 100% juga diterbitkan terhadap Wajib Pajak
dengan kriteria tertentu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17C Undang­
Undang KUP dan Wajib Pajak yang memenuhi persyaratan tertentu
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17D Undang­Undang KUP yang telah
mendapat pengembalian kelebihan pajak akan tetapi setelah dilakukan
pemeriksaan ternyata kurang bayar.

SKPKB atas Wajib Pajak dengan Kriteria Tertentu Dikenakan Sanksi


Kenaikan 100% atau Bunga 2%

Pasal 17C ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak dapat
melakukan pemeriksaan terhadap Wajib Pajak, dan menerbitkan surat ketetapan
pajak setelah melakukan pengembalian pendahuluan kelebihan pajak. Dalam
penjelasannya disebutkan bahwa surat ketetapan pajak tersebut diterbitkan dalam
jangka waktu lima tahun setelah DJP melakukan pemeriksaan terhadap Wajib
Pajak yang telah memperoleh pengembalian pendahuluan. Surat ketetapan pajak
tersebut dapat berupa SKPKB, Surat Ketetapan Pajak Nihil, atau SKPLB.

Untuk mendorong Wajib Pajak dalam melaporkan jumlah pajak yang terutang
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan yang
berlaku. Pasal 17C ayat (5) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila
berdasarkan hasil pemeriksaan, Dirjen Pajak menerbitkan SKPKB, jumlah
kekurangan pajak ditambah dengan sanksi administrasi berupa kenaikan
sebesar 100% (seratur persen) dari jumlah kekurangan pembayaran pajak. Untuk
jelasnya cara penghitungan SKPKB dan pengenaan sanksi administrasi berupa
kenaikan tersebut diberikan contoh sebagai berikut:

DTSD Pajak II
236
KUP

Contoh 7-4: Pajak Penghasilan

Wajib Pajak telah memperoleh pengembalian pendahuluan kelebihan pajak


sebesar Rp 80.000.000,00.
Dari pemeriksaan diperoleh hasil sebagai berikut :
 Pajak Penghasilan yang terutang sebesar Rp100.000.000,00
 Kredit pajak, yaitu:
- Pajak Penghasilan Pasal 22 Rp 20.000.000,00
- Pajak Penghasilan Pasal 23 Rp 40.000.000,00
- Pajak Penghasilan Pasal 25 Rp 90.000.000,00
Berdasarkan hasil pemeriksaan tersebut diterbitkan SKPKB dengan
penghitungan sebagai berikut :
 Pajak Penghasilan yang terutang sebesar Rp 100.000.000,00
 Kredit Pajak:
- Pajak Penghasilan Pasal 22 Rp 20.000.000,00
- Pajak Penghasilan Pasal 23 Rp 40.000.000,00
- Pajak Penghasilan Pasal 25 Rp 90.000.000,00(+)
Rp 150.000.000,00
 Jumlah Pengembalian Pendahuluan
Kelebihan Pajak Rp 80.000.000,00(­)
 Jumlah pajak yang dapat Dikreditkan Rp 70.000.000,00(­)
 Pajak yang tidak/kurang dibayar Rp 30.000.000,00
 Sanksi administrasi berupa kenaikan
sebesar 100% Rp 30.000.000,00(­)
 Jumlah yang masih harus dibayar Rp 60.000.000,00

DTSD Pajak II 237


KUP

Contoh 7-5: Pajak Pertambahan Nilai

Pengusaha Kena Pajak telah memperoleh pengembalian pendahuluan


kelebihan pajak sebesar Rp 60.000.000,00.
Dari pemeriksaan diperoleh hasil sebagai berikut:
 Pajak Keluaran Rp 100.000.000,00
 Kredit pajak, yaitu Pajak Masukan Rp 150.000.000,00
Berdasarkan hasil pemeriksaan tersebut diterbitkan SKPKB dengan
penghitungan sebagai berikut:
 Pajak Keluaran Rp 100.000.000,00
 Kredit Pajak, Pajak Masukan Rp 150.000.000,00
 Jumlah Pengembalian Pendahuluan
Kelebihan Pajak Rp 60.000.000,00(­)
 Jumlah pajak yang dapat dikreditkan Rp 90.000.000,00(­)
 Pajak yang kurang dibayar Rp 10.000.000,00
 Sanksi administrasi kenaikan 100% Rp 10.000.000,00(+)
 Jumlah yang masih harus Dibayar Rp 20.000.000,00
Berdasarkan Pasal 9 ayat (4f) UU PPN 1984 apabila berdasarkan pemeriksaan
setelah PKP mendapat pengembalian pendahuluan dan ternyata masih ada pajak
yang kurang dibayar maka Dirjen Pajak menerbitkan SKPKB, jumlah kekurangan
pajak ditambah dengan sanksi administrasi berupa bunga sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 13 ayat (2) Undang­Undang KUP, yaitu bunga sebesar 2% per
bulan paling lama 24 (dua puluh empat) Bulan. Artinya dalam hal ini tidak
dikenakan sanksi kenaikan 100% sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17C ayat
(5) Undang­Undang KUP.

SKPKB atas Wajib Pajak Yang Memenuhi Syarat Tertentu Dikenakan


Sanksi Kenaikan 100%

Pasal 17D ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak dapat
melakukan pemeriksaan terhadap Wajib Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) dan menerbitkan surat ketetapan pajak setelah melakukan pengembalian
pendahuluan kelebihan pajak. Dalam penjelasannya disebutkan bahwa untuk
mengurangi penyalahgunaan pemberian kemudahan percepatan pengembalian
kelebihan pembayaran pajak, Dirjen Pajak dapat melakukan pemeriksaan setelah
memberikan pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak
sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

DTSD Pajak II
238
KUP

Untuk memotivasi Wajib Pajak agar melaporkan jumlah pajak yang terutang sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan. Pasal 17D ayat (5)
Undang­Undang KUP mengatur bahwa Jika berdasarkan hasil pemeriksaan Dirjen
Pajak menerbitkan SKPKB, jumlah pajak yang kurang dibayar ditambah dengan
sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 100% dari jumlah kekurangan
pembayaran pajak.

SKPKB Dengan Sanksi Berupa Kenaikan 200%

Pasal 13A Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak yang karena
kealpaannya tidak menyampaikan SPT atau menyampaikan SPT, tetapi isinya
tidak benar atau tidak lengkap, atau melampirkan keterangan yang isinya tidak
benar sehingga dapat menimbulkan kerugian pada pendapatan negara, tidak
dikenai sanksi pidana apabila kealpaan tersebut pertama kali dilakukan oleh Wajib
Pajak dan Wajib Pajak tersebut wajib melunasi kekurangan pembayaran jumlah
pajak yang terutang beserta sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 200%
(dua ratus persen) dari jumlah pajak yang kurang dibayar yang ditetapkan melalui
penerbitan SKPKB.

Dalam penjelasannya disebutkan bahwa pengenaan sanksi pidana merupakan


upaya terakhir untuk meningkatkan kepatuhan Wajib Pajak. Namun, bagi Wajib
Pajak yang melanggar pertama kali ketentuan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 38 UU KUP tidak dikenai sanksi pidana, tetapi dikenai sanksi administrasi.
Oleh karena itu, Wajib Pajak yang karena kealpaannya tidak menyampaikan SPT
atau menyampaikan SPT, tetapi isinya tidak benar atau tidak lengkap, atau
melampirkan keterangan yang isinya tidak benar sehingga dapat menimbulkan
kerugian pada pendapatan negara tidak dikenai sanksi pidana apabila kealpaan
tersebut pertama kali dilakukan Wajib Pajak. Dalam hal ini, Wajib Pajak tersebut
wajib melunasi kekurangan pembayaran jumlah pajak yang terutang beserta
sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 200% (dua ratus persen) dari jumlah
pajak yang kurang dibayar.

Ketentuan ini dalam hukum pidana dikenal dengan istilah dekriminalisasi, yaitu
ketentuan yang dulunya merupakan tindak pidana (kriminal, delik) tetapi saat ini
bukan menjadi tindak pidana karena hanya dikenakan sanksi administrasi.
Sedangkan bahwa pengenaan sanksi pidana merupakan upaya terakhir dikenal

DTSD Pajak II 239


KUP

dengan istilah ultimum remidium, ketentuan ini menjadikan sanksi pidana sebagai
upaya terakhir setelah sanksi administrasi dikenakan. Tidak semua pelanggaran
walaupun memenuhi ketentuan tindak pidana perpajakan dikenakan sanksi pidana
tetapi diutamakan sanksi administrasi. Hal ini juga berhubungan dengan fungsi
bugedter pajak, yang mengutamakan penerimaan pajak dibanding memenjarakan
orang. Ada kemungkinan orang yang dipidana justru tidak bisa membayar pajak
lagi.

SKPKB Dengan Sanksi Bunga 48%

Pasal 13 ayat (5) Undang­Undang KUP mengatur bahwa walaupun jangka waktu
lima tahun sebagaimana dimaksud pada ayat (1) telah lewat, SKPKB tetap dapat
diterbitkan ditambah sanksi administrasi berupa bunga sebesar 48% (empat puluh
delapan persen) dari jumlah pajak yang tidak atau kurang dibayar, apabila Wajib
Pajak setelah jangka waktu tersebut dipidana karena melakukan tindak pidana di
bidang perpajakan atau tindak pidana lainnya yang dapat menimbulkan kerugian
pada pendapatan negara berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai
kekuatan hukum tetap.

Dalam penjelasannya disebutkan bahwa apabila terhadap Wajib Pajak dilakukan


penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan, untuk menentukan kerugian pada
pendapatan negara, atas jumlah pajak yang terutang belum dikeluarkan surat
ketetapan pajak. Untuk mengetahui bahwa Wajib Pajak memang benar­benar
melakukan tindak pidana di bidang perpajakan, harus dibuktikan melalui proses
pengadilan yang dapat membutuhkan waktu lebih dari lima tahun. Kemungkinan
dapat terjadi bahwa Wajib Pajak yang disidik oleh Penyidik Pegawai Negeri Sipil,
tetapi oleh penuntut umum tidak dituntut berdasarkan sanksi pidana perpajakan,
misalnya Wajib Pajak yang dijatuhi pidana oleh pengadilan karena melakukan
penyelundupan yang dalam putusan pengadilan tersebut menunjukkan adanya
suatu jumlah objek pajak yang belum dikenai pajak.

Oleh karena itu, dalam rangka memperoleh kembali pajak yang terutang
tersebut, dalam hal Wajib Pajak dipidana karena melakukan tindak pidana di
bidang perpajakan atau tindak pidana lainnya yang dapat menimbulkan kerugian
pada pendapatan negara berdasarkan putusan Pengadilan yang telah mempunyai
kekuatan hukum tetap, SKPKB masih dibenarkan untuk diterbitkan, ditambah

DTSD Pajak II
240
KUP

sanksi administrasi berupa bunga sebesar 48% (empat puluh delapan persen) dari
jumlah pajak yang tidak atau kurang dibayar meskipun jangka waktu lima tahun
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilampaui.

SKPLB

Penerbitan SKPLB berhubungan dengan pengembalian kelebihan pembayaran


pajak (restitusi) maka dalam membahas SKPLB ini akan dibahas dari sudut
pandang restitusi. Sehubungan dengan restitusi SKPLB dapat diterbitkan setelah
dilakukan pemeriksaan atau penelitian. Tetapi dalam Undang­Undang KUP juga
dikenal adanya pengembalian pendahuluan juga pengembalian atas PPN yang
tdak dikonsumsi di daerah pabean. Untuk itu walaupun dua yang terakhir tidak
berhubungan langsung dengan SKPLB tetapi akan dibahas dalam kegiatan belajar
ini.

Pasal 1 angka 19 Undang­Undang KUP mendefinisikan SKPLB adalah surat


ketetapan pajak yang menentukan jumlah kelebihan pembayaran pajak karena
jumlah kredit pajak lebih besar daripada pajak yang terutang atau seharusnya tidak
terutang. Pasal 1 angka 38 Undang­Undang KUP mendefinisikan SK
Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak adalah SK yang menentukan jumlah
pengembalian pendahuluan kelebihan pajak untuk Wajib Pajak Tertentu.

Undang­Undang KUP mengatur ketentuan pengembalian pajak terutang ini dalam


Bab II tentang Penetapan dan Ketetapan Pajak meliputi Pasal 17, Pasal 17B,
Pasal 17C, Pasal 17D, dan Pasal 17E. SKPLB diterbitkan berdasarkan
pemeriksaan, verifikasi, dan penelitian.

Penerbitan SKPLB Setelah DJP Melakukan Pemeriksaan atau


Verifikasi

Pasal 17 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak, setelah
melakukan pemeriksaan, menerbitkan SKPLB apabila jumlah kredit pajak atau
jumlah pajak yang dibayar lebih besar daripada jumlah pajak yang terutang. Dalam
penjelasannya disebutkan bahwa menurut ketentuan ayat ini SKPLB diterbitkan
untuk:

a. Pajak Penghasilan apabila jumlah kredit pajak lebih besar daripada jumlah
pajak yang terutang;

DTSD Pajak II 241


KUP

b. PPN apabila jumlah kredit pajak lebih besar daripada jumlah pajak yang
terutang. Jika terdapat pajak yang dipungut oleh Pemungut Pajak
Pertambahan Nilai, jumlah pajak yang terutang dihitung dengan cara jumlah
Pajak Keluaran dikurangi dengan pajak yang dipungut oleh Pemungut PPN
tersebut; atau

c. PPnBM apabila jumlah pajak yang dibayar lebih besar daripada jumlah pajak
yang terutang.

SKPLB tersebut diterbitkan setelah dilakukan pemeriksaan atas SPT yang


disampaikan Wajib Pajak yang menyatakan kurang bayar, nihil, atau lebih bayar
yang tidak disertai dengan permohonan pengembalian kelebihan pembayaran
pajak. Apabila Wajib Pajak setelah menerima SKPLB dan menghendaki
pengembalian kelebihan pembayaran pajak, wajib mengajukan permohonan
tertulis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2) Undang­Undang KUP.

Jangka Waktu Penerbitan SKPLB Setelah DJP Melakukan


Pemeriksaan

Pasal 17B ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak setelah
melakukan pemeriksaan atas permohonan pengembalian kelebihan pembayaran
pajak, selain permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak dari Wajib
Pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17C dan Wajib Pajak sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 17D, harus menerbitkan surat ketetapan pajak paling lama
12 (dua belas) bulan sejak surat permohonan diterima secara lengkap.

Dalam penjelasannya disebutkan bahwa yang dimaksud dengan “surat


permohonan telah diterima secara lengkap” adalah SPT yang telah diisi lengkap
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 Undang­Undang KUP. Sedangkan surat
ketetapan pajak yang diterbitkan berdasarkan hasil pemeriksaan atas
permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak dapat berupa SKPKB
atau Surat Ketetapan Pajak Nihil atau SKPLB.

Jika Jangka Waktu Penerbitan SKPLB Terlewati

Pasal 17B ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila setelah
melampaui jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Dirjen Pajak tidak
memberi suatu keputusan, permohonan pengembalian kelebihan pembayaran

DTSD Pajak II
242
KUP

pajak dianggap dikabulkan dan SKPLB harus diterbitkan paling lama satu bulan
setelah jangka waktu tersebut berakhir.

Dalam penjelasannya disebutkan bahwa batas waktu sebagaimana dimaksud


pada ayat (1) dimaksudkan untuk memberikan kepastian hukum terhadap
permohonan Wajib Pajak atau PKP sehingga bila batas waktu tersebut dilampaui
dan Dirjen Pajak tidak memberikan suatu keputusan, permohonan tersebut
dianggap dikabulkan. Selain itu, batas waktu tersebut dimaksudkan pula untuk
kepentingan tertib administrasi perpajakan.

Pasal 17B ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila SKPLB
terlambat diterbitkan setelah melampaui jangka waktu 12 (dua belas) bulan sejak
surat permohonan diterima secara lengkap, kepada Wajib Pajak diberikan
imbalan bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan dihitung sejak berakhirnya
jangka waktu tersebut sampai dengan saat diterbitkan SKPLB. Imbalan bunga
tersebut, dihitung sejak berakhirnya jangka waktu sampai dengan saat SKPLB
diterbitkan, dan bagian dari bulan dihitung satu bulan.

Pemberian imbalan bunga kepada Wajib Pajak jika jangka waktu pengembalian
kelebihan pajak terlewati untuk memberikan kepastian hukum dan keadilan bagi
Wajib Pajak, karena jika Wajib Pajak terlambat mambayar atau menyetor pajak
kurang bayar juga dikenai sanksi bunga 2%. Ketenttuan imbalan bunga ini akan
dibahas lebih lanjut dalam kegiatan belajar upaya hukum dan imbalan bunga.

Jika Wajib Pajak Sedang Dilakukan Pemeriksaan Bukti Permulaan

Pasal 17B ayat (1a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa ketentuan


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berlaku terhadap Wajib Pajak yang
sedang dilakukan pemeriksaan bukti permulaan tindak pidana di bidang
perpajakan, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan PMK. Dalam
penjelasannya disebutkan bahwa yang dimaksud dengan “sedang dilakukan
pemeriksaan bukti permulaan” adalah dimulai sejak SPT pemeriksaan bukti
permulaan disampaikan kepada Wajib Pajak, wakil, kuasa, pegawai, atau anggota
keluarga yang telah dewasa dari Wajib Pajak.

Pasal 17B ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila pemeriksaan
bukti permulaan tindak pidana di bidang perpajakan tersebut:

DTSD Pajak II 243


KUP

 tidak dilanjutkan dengan penyidikan;

 dilanjutkan dengan penyidikan, tetapi tidak dilanjutkan dengan penuntutan


tindak pidana di bidang perpajakan; atau

 dilanjutkan dengan penyidikan dan penuntutan tindak pidana di bidang


perpajakan, tetapi diputus bebas atau lepas dari segala tuntutan hukum
berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum
tetap,

dan dalam hal kepada Wajib Pajak diterbitkan SKPLB, kepada Wajib Pajak
yang diberikan imbalan bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan untuk
paling lama 24 (dua puluh empat) bulan, dihitung sejak berakhirnya jangka
waktu 12 (dua belas) bulan sejak surat permohonan diterima secara lengkap
sampai dengan saat diterbitkan SKPLB, dan bagian dari bulan dihitung
penuh satu bulan. Ketentuan imbalan bunga ini akan dibahas lebih lanjut
dalam kegiatan belajar upaya hukum dan imbalan bunga.

SKPLB Setelah DJP Melakukan Penelitian

Pasal 17 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa berdasarkan


permohonan Wajib Pajak, Dirjen Pajak, setelah meneliti kebenaran
pembayaran pajak, menerbitkan SKPLB apabila terdapat pembayaran pajak
yang seharusnya tidak terutang, yang ketentuannya diatur dengan atau
berdasarkan PMK.43 Dirjen Pajak menerbitkan SKPLB berdasarkan:44

a. hasil Verifikasi terhadap kebenaran pembayaran pajak atas permohonan


Wajib Pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (2) Undang­
Undang terdapat kelebihan pembayaran pajak yang seharusnya tidak
terutang. Dirjen Pajak menerbitkan SKPLB dalam hal berdasarkan hasil
Verifikasi terhadap kebenaran atas permohonan pengembalian kelebihan
pajak yang seharusnya tidak terutang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17
ayat (2) Undang­Undang KUP terdapat pembayaran pajak yang seharusnya
tidak terutang. Jadi walaupun dalam hal ini Undang­Undang KUP mengatur
penerbitan SKPLB setelah melakukan penelitian tapi dalam Peraturan

43 PMK-10/PMK.03/2013
44 Pasal 18 ayat (1) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
244
KUP

Pemerintah dan PMK mengatur SKPLB dalam hal ini diterbitkan berdasarkan
hasil verifikasi.45

b. hasil Pemeriksaan terhadap SPT terdapat jumlah kredit pajak atau jumlah
pajak yang dibayar lebih besar daripada jumlah pajak yang terutang
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) Undang­Undang; atau

hasil Pemeriksaan terhadap permohonan pengembalian kelebihan pembayaran


pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17B Undang­Undang terdapat jumlah
kredit pajak atau jumlah pajak yang dibayar lebih besar daripada jumlah pajak
yang terutang.

SKPPKP Setelah DJP Melakukan Penelitian

Pasal 1 angka 38 Undang­Undang KUP mendefinisikan SK Pengembalian


Pendahuluan Kelebihan Pajak adalah SK yang menentukan jumlah pengembalian
pendahuluan kelebihan pajak untuk Wajib Pajak Tertentu. Adapun tatacara
penerbitannya adalah sebagai berikut.

SKPPKP Setelah DJP Melakukan Penelitian Atas Wajib Pajak Dengan


Kriteria Tertentu

Pasal 17C ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak setelah
melakukan penelitian atas permohonan pengembalian kelebihan pembayaran
pajak dari Wajib Pajak dengan kriteria tertentu, menerbitkan SK Pengembalian
Pendahuluan Kelebihan Pajak paling lama tiga bulan sejak permohonan diterima
secara lengkap untuk Pajak Penghasilan, dan paling lama satu bulan sejak
permohonan diterima secara lengkap untuk Pajak Pertambahan Nilai. Dalam
penjelasannya disebutkan bahwa sejak permohonan diterima secara lengkap,
dalam arti bahwa SPT telah diisi lengkap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3
ayat (1), ayat (1a), dan ayat (6) Undang­Undang KUP. Permohonan dapat
disampaikan dengan cara mengisi kolom dalam SPT atau dengan surat tersendiri.
Pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak dapat diberikan setelah
Dirjen Pajak melakukan konfirmasi kebenaran kredit pajak.

45 Pasal 2 ayat (7) PMK Nomor 145/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 245


KUP

Pasal 17C ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa kriteria tertentu
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :

a. tepat waktu dalam menyampaikan SPT, termasuk dalam pengertian


kepatuhan penyampaian SPT adalah:46

1. tepat waktu dalam menyampaikan SPT Tahunan dalam tiga tahun


terakhir;
2. dalam Tahun Pajak terakhir, penyampaian SPT Masa untuk Masa Pajak
Januari sampai dengan November yang terlambat tidak lebih dari tiga
Masa Pajak untuk setiap jenis pajak dan tidak berturut-turut; dan
3. SPT Masa yang terlambat sebagaimana dimaksud dalam angka 2 telah
disampaikan tidak lewat dari batas waktu penyampaian SPT Masa Masa
Pajak berikutnya.

Pengertian tepat waktu dalam menyampaikan SPT adalah sebagai berikut:47

a. penyampaian SPT Tahunan selama tiga Tahun Pajak terakhir yang


wajib disampaikan sampai dengan akhir tahun sebelum tahun
penetapan Wajib Pajak Dengan Kriteria Tertentu dilakukan tepat
waktu;

b. penyampaian SPT Masa yang terlambat dalam tahun terakhir sebelum


tahun penetapan Wajib Pajak Dengan Kriteria Tertentu untuk Masa
Pajak Januari sampai November tidak lebih dari tiga Masa Pajak untuk
setiap jenis pajak dan tidak berturut­turut;

c. seluruh SPT Masa dalam tahun terakhir sebelum tahun penetapan


Wajib Pajak Dengan Kriteria Tertentu untuk Masa Pajak Januari
sampai November telah disampaikan; dan

d. SPT Masa yang terlambat sebagaimana dimaksud pada huruf b telah


disampaikan tidak lewat dari batas waktu penyampaian SPT Masa
Masa Pajak berikutnya.

b. tidak mempunyai tunggakan pajak untuk semua jenis pajak, kecuali


tunggakan pajak yang telah memperoleh izin untuk mengangsur atau
menunda pembayaran pajak. Bahwa Wajib Pajak tidak mempunyai tunggakan

46 Penjelasan Pasal 17C ayat (2) UU KUP


47 Pasal 3 ayat (1) PMK Nomor 74/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
246
KUP

pajak adalah keadaan pada tanggal 31 Desember. Utang pajak yang belum
melewati batas akhir pelunasan tidak termasuk dalam pengertian tunggakan
pajak.48

c. Laporan Keuangan diaudit oleh Akuntan Publik atau lembaga pengawasan


keuangan pemerintah dengan pendapat Wajar Tanpa Pengecualian selama
tiga tahun berturut­turut. Yang dimaksud adalah laporan keuangan yang
dilampirkan dalam SPT Tahunan Pajak Penghasilan yang wajib disampaikan
selama tiga tahun berturut­turut sampai dengan akhir tahun sebelum tahun
penetapan Wajib Pajak Dengan Kriteria Tertentu.49

d. tidak pernah dipidana karena melakukan tindak pidana di bidang perpajakan


berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum
tetap dalam jangka waktu lima tahun terakhir.

Pasal 17C ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak dengan
kriteria tertentu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan dengan
Keputusan Dirjen Pajak.

Pasal 17C ayat (4) dan ayat (5) Undang­Undang KUP mengatur tentang
pengembalian pendahuluan yang sudah dibahas dalam subbab SKPLB setelah
pemeriksaan. Ketentuan ini juga akan dibahas dalam subbab SKPKB dengan
sanksi 100%.

Pasal 17C ayat (6) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak dengan
kriteria tertentu tidak dapat diberikan pengembalian pendahuluan kelebihan
pembayaran pajak apabila:

a. terhadap Wajib Pajak tersebut dilakukan tindakan penyidikan tindak pidana di


bidang perpajakan;

b. terlambat menyampaikan SPT Masa untuk suatu jenis pajak tertentu 2 (dua)
Masa Pajak berturut­turut;

c. terlambat menyampaikan SPT Masa untuk suatu jenis pajak tertentu tiga
Masa Pajak dalam satu tahun kalender; atau

48 Hal ini juga diatur dalam Pasal 3 ayat (2) PMK Nomor 74/PMK.03/2012
49Pasal 3 ayat (2) PMK Nomor 74/PMK.03/2012

DTSD Pajak II 247


KUP

d. terlambat menyampaikan SPT Tahunan.

Pasal 17C ayat (7) Undang­Undang KUP mengatur bahwa tata cara penetapan
Wajib Pajak dengan kriteria tertentu diatur dengan atau berdasarkan PMK.50

Wajib Pajak yang telah ditetapkan sebagai Wajib Pajak dengan kriteria tertentu
dicabut penetapannya sebagai Wajib Pajak dengan kriteria tertentu dalam hal
Wajib Pajak:51

a. dilakukan Pemeriksaan Bukti Permulaan secara terbuka atau tindakan


Penyidikan Tindak Pidana di Bidang Perpajakan;
b. terlambat menyampaikan SPT Masa untuk suatu jenis pajak tertentu 2 (dua)
Masa Pajak berturut­turut;
c. terlambat menyampaikan SPT Masa untuk suatu jenis pajak tertentu tiga
Masa Pajak dalam satu tahun kalender; atau
d. terlambat menyampaikan SPT Tahunan.

Pemberian pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak merupakan


bentuk kemudahan yang diberikan kepada Wajib Pajak untuk mendorong agar
Wajib Pajak menjadi patuh dalam melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban
perpajakannya. Setelah Wajib Pajak ditetapkan sebagai Wajib Pajak dengan
kriteria tertentu yang sering dikenal sebagai “Wajib Pajak Patuh” maka diharapkan
Wajib Pajak tersebut selalu patuh dalam melaksanakan hak dan memenuhi
kewajiban perpajakannya. Oleh karena itu, apabila Wajib Pajak yang telah
ditetapkan sebagai Wajib Pajak dengan kriteria tertentu tersebut memenuhi
ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17C ayat (6) Undang­Undang
KUP maka penetapan sebagai Wajib Pajak dengan kriteria tertentu dicabut dan
terhadap Wajib Pajak tersebut tidak lagi diberikan pengembalian pendahuluan
kelebihan pembayaran pajak.

Salah satu faktor yang dapat menyebabkan Dirjen Pajak mencabut penetapan
Wajib Pajak dengan kriteria tertentu adalah apabila terhadap Wajib Pajak
dilakukan Penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan. Pemeriksaan Bukti
Permulaan merupakan proses yang tidak terpisahkan dari Penyidikan tindak

50 74/PMK.03/2012
51Pasal 27 ayat (1) PP 74 Tahun 2011 hal ini juga diatur dalam Pasal 11 ayat (1) PMK Nomor 74/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
248
KUP

pidana di bidang perpajakan. Oleh karena itu, walaupun Penyidikan tindak pidana
di bidang perpajakan belum dilakukan, tetapi Dirjen Pajak telah melakukan
Pemeriksaan Bukti Permulaan maka untuk mencegah agar tidak terjadi
pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak yang seharusnya tidak
dikembalikan maka Dirjen Pajak mencabut penetapan Wajib Pajak dengan kriteria
tertentu yang telah diterbitkan. Dengan demikian, pengembalian pendahuluan
kelebihan pembayaran pajak masih dapat diberikan kepada Wajib Pajak apabila
Dirjen Pajak belum mulai melakukan tindakan Pemeriksaan Bukti Permulaan
secara terbuka, yaitu pada saat SPT Pemeriksaan Bukti Permulaan disampaikan
kepada Wajib Pajak, wakil, kuasa, pegawai, atau anggota keluarga yang telah
dewasa dari Wajib Pajak.

SKPPKP Setelah DJP Melakukan Penelitian Atas Wajib Pajak Yang


Memenuhi Syarat Tertentu

Pasal 17D ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak setelah
melakukan penelitian atas permohonan pengembalian kelebihan pembayaran
pajak dari Wajib Pajak yang memenuhi persyaratan tertentu, menerbitkan SK
Pengembalian Pendahuluan Kelebihan pajak paling lama tiga bulan sejak
permohonan diterima secara lengkap untuk Pajak Penghasilan, dan paling lama
satu bulan sejak permohonan diterima secara lengkap untuk Pajak Pertambahan
Nilai.

Pasal 17D ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang dapat diberikan pengembalian
pendahuluan kelebihan pembayaran paaaaajak adalah:

a. Wajib Pajak orang pribadi yang tidak menjalankan usaha atau pekerjaan
bebas;

b. Wajib Pajak orang pribadi yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas
dengan jumlah peredaran usaha dan jumlah lebih bayar sampai dengan
jumlah tertentu;

c. Wajib Pajak badan dengan jumlah peredaran usaha dan jumlah lebih bayar
sampai dengan jumlah tertentu; atau

DTSD Pajak II 249


KUP

d. PKP yang menyampaikan SPT Masa PPN dengan jumlah penyerahan dan
jumlah lebih bayar sampai dengan jumlah tertentu.

Pasal 17D ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa batasan jumlah
peredaran usaha, jumlah penyerahan, dan jumlah lebih bayar diatur dengan atau
berdasarkan PMK. PMK dimaksud adalah PMK Republik Indonesia Nomor
198/PMK.03/2013 Tentang Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pembayaran
Pajak Bagi Wajib Pajak Yang Memenuhi Persyaratan Tertentu yang akan dibahas
dalam subbab berikut ini.

Wajib Pajak Yang Dapat Diberikan Pengembalian Pendahuluan


Kelebihan Pembayaran Pajak Berdasarkan Persyaratan Tertentu

Wajib Pajak yang memenuhi persyaratan tertentu yang dapat diberikan


pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak meliputi:52

a. Wajib Pajak orang pribadi yang tidak menjalankan usaha atau pekerjaan
bebas yang menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan lebih bayar
restitusi;

b. Wajib Pajak orang pribadi yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas
yang menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan lebih bayar restitusi
dengan jumlah lebih bayar paling banyak Rp10.000.000,00;

c. Wajib Pajak badan yang menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan


lebih bayar restitusi dengan jumlah lebih bayar paling banyak
Rp100.000.000,00; atau

d. PKP yang menyampaikan SPT Masa PPN lebih bayar restitusi dengan jumlah
lebih bayar paling banyak Rp 100.000.000,00.

Selain memenuhi persyaratan tertentu tersebut, pengembalian pendahuluan


kelebihan pembayaran pajak harus didasarkan pada analisis risiko yang
pedomannya ditetapkan oleh Dirjen Pajak.53 Analisis risiko tersebut harus
mempertimbangkan perilaku dan kepatuhan Wajib Pajak yang dapat berupa: 54

52 Pasal 2 PMK 198/PMK.03/2013


53 Pasal 3 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013
54 Pasal 3 ayat (2) PMK 198/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
250
KUP

a. kepatuhan penyampaian SPT;

b. kepatuhan dalam melunasi utang pajak; dan

c. kebenaran SPT untuk Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, dan Tahun Pajak
sebelum­sebelumnya.

Pengajuan Permohonan Pengembalian Pendahuluan Kelebihan


Pembayaran Pajak

Permohonan pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak oleh Wajib


Pajak, dilakukan dengan menyampaikan permohonan secara tertulis.55
Permohonan secara tertulis dilakukan dengan cara memberi tanda pada Surat
Pemberitahuan yang menyatakan lebih bayar restitusi atau dengan cara
mengajukan surat tersendiri. 56 Wajib Pajak yang menyampaikan: 57

a. Surat Pemberitahuan yang menyatakan lebih bayar tanpa ada


permohonan kompensasi dan tanpa ada permohonan restitusi; atau
b. Surat Pemberitahuan pembetulan yang menyatakan lebih bayar dengan
permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak,
dianggap mengajukan permohonan pengembalian pendahuluan kelebihan
pembayaran.

Dalam hal Wajib Pajak yang memenuhi persyaratan tertentu mengajukan


permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak sesuai ketentuan Pasal
17B Undang­Undang KUP, permohonan dimaksud diproses dengan mekanisme
pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak berdasarkan ketentuan
58
Pasal 17D Undang­Undang KUP. Atas penyelesaian permohonan
pengembalian kelebihan pembayaran pajak tersebut, Direktur Jenderal Pajak
memberitahukan (bahwa diproses sesuai Pasal 17D) kepada Wajib Pajak. 59

55
Pasal 4 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013
56 Pasal 4 ayat (2) PMK 198/PMK.03/2013
57 Pasal 4 ayat (3) PMK 198/PMK.03/2013
58 Pasal 5 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013
59 Pasal 8 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013

DTSD Pajak II 251


KUP

Dalam hal permohonan pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak


diajukan oleh Pengusaha Kena Pajak berisiko rendah sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 9 ayat (4c) Undang Undang PPN, pengembalian kelebihan
pembayaran pajak diproses berdasarkan ketentuan sebagaimana dimaksud
60
dalam Pasal 9 ayat (4c) Undang Undang PPN. Dalam hal permohonan
pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak diajukan oleh Wajib
Pajak Dengan Kriteria Tertentu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17C
Undang­Undang KUP, pengembalian kelebihan pembayaran pajak diproses
berdasarkan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17C Undang-
Undang KUP. 61

Permohonan pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak yang tidak


memenuhi ketentuan, diproses berdasarkan ketentuan Pasal 17B Undang-
62
Undang KUP. Atas penyelesaian permohonan pengembalian pendahuluan
kelebihan pembayaran pajak, Direktur Jenderal Pajak memberitahukan kepada
Wajib Pajak. 63

Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pembayaran Pajak Dan


Penerbitan SK Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak

Pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak kepada Wajib Pajak


yang memenuhi persyaratan tertentu, dilakukan setelah Dirjen Pajak melakukan
penelitian.64 Penelitian tersebut dilakukan atas: 65

a. kelengkapan SPT dan lampiran­lampirannya;

b. kebenaran penulisan dan penghitungan pajak;

c. kebenaran kredit pajak atau Pajak Masukan berdasarkan sistem aplikasi


Direktorat Jenderal Pajak; dan

d. kebenaran pembayaran pajak yang dilakukan oleh Wajib Pajak.

60 Pasal 6 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013


61 Pasal 6 ayat (2) PMK 198/PMK.03/2013
62
Pasal 7 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013
63
Pasal 7 ayat (2) PMK 198/PMK.03/2013
64 Pasal 8 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013
65 Pasal 8 ayat (2) PMK 198/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
252
KUP

Berdasarkan hasil penelitian, Dirjen Pajak menerbitkan SK Pengembalian


Pendahuluan Kelebihan Pajak paling lama:66

a. lima belas hari kerja sejak permohonan diterima secara lengkap, untuk
permohonan pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran Pajak
Penghasilan orang pribadi;

b. satu bulan sejak permohonan diterima secara lengkap, untuk permohonan


pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran Pajak Penghasilan
badan; dan

c. satu bulan sejak permohonan diterima secara lengkap, untuk permohonan


pengembalia pendahuluan kelebihan pembayaran Pajak Pertambahan Nilai.

Apabila setelah lewat jangka waktu tersebut, Dirjen Pajak tidak menerbitkan
keputusan, permohonan pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak
dianggap dikabulkan.67 Dalam hal permohonan pengembalian pendahuluan
kelebihan pembayaran pajak dianggap dikabulkan, Dirjen Pajak menerbitkan
SK Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak paling lama tujuh hari kerja
setelah jangka waktu berakhir.68 SK Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak
dibuat dengan menggunakan contoh format sebagaimana tercantum dalam
Lampiran PMK Nomor 198/PMK.03/2013.69 SK Pengembalian Pendahuluan
Kelebihan Pajak tidak diterbitkan dalam hal berdasarkan hasil penelitian
menunjukkan: 70

a. tidak terdapat kelebihan pembayaran pajak;

b. SPT beserta lampirannya tidak lengkap;

c. penulisan dan penghitungan pajak tidak benar;

d. kredit pajak atau Pajak Masukan berdasarkan sistem aplikasi DJP tidak benar;

e. pembayaran pajak yang dilakukan oleh Wajib Pajak tidak benar; atau

66 Pasal 9 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013


67 Pasal 9 ayat (2) PMK 198/PMK.03/2013
68 Pasal 9 ayat (3) PMK 198/PMK.03/2013
69 Pasal 9 ayat (4) PMK 198/PMK.03/2013
70 Pasal 10 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013

DTSD Pajak II 253


KUP

f. Wajib Pajak dilakukan Pemeriksaan Bukti Permulaan atau Penyidikan tindak


pidana di bidang perpajakan.

Dalam hal SK Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak tidak diterbitkan,


Dirjen Pajak memberitahukan secara tertulis kepada Wajib Pajak dan SPT yang
menyatakan lebih bayar tersebut ditindaklanjuti berdasarkan ketentuan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) Undang­Undang KUP. 71

Ketentuan Lain-Lain

Direktur Jenderal Pajak dapat melakukan pemeriksaan dalam rangka penerbitan


surat ketetapan pajak terhadap Wajib Pajak yang telah diterbitkan SK
Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak. 72 Pemeriksaan tersebut dilakukan
sesuai peraturan perundang­undangan dibidang perpajakan yang mengatur
mengenai pemeriksaan. 73

Jika berdasarkan hasil pemeriksaan Direktur Jenderal Pajak menerbitkan SKPKB,


jumlah pajak yang kurang dibayar tersebut ditambah dengan sanksi administrasi
berupa kenaikan sebesar 100% (seratus persen) sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 17D ayat (5) Undang­Undang KUP. 74 Dalam hal diterbitkan SKPKB, Wajib
Pajak dapat mengajukan permohonan pengurangan atau penghapusan sanksi
75
administrasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 Undang Undang KUP.
Atas permohonan pengurangan atau penghapusan sanksi administrasi tersebut,
Direktur Jenderal Pajak dapat memberikan pengurangan atau penghapusan
sanksi administrasi sehingga besarnya sanksi administrasi menjadi paling
banyak 48% (empat puluh delapan persen). 76 Jika menjadi paling banyak 48%
seharusnya hanya pengurangan bukan penghapusan sanksi.

71 Pasal 10 ayat (2) PMK 198/PMK.03/2013


72
Pasal 11 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013
73 Pasal 11 ayat (2) PMK 198/PMK.03/2013
74 Pasal 11 ayat (3) PMK 198/PMK.03/2013
75 Pasal 12 ayat (1) PMK 198/PMK.03/2013
76 Pasal 12 ayat (2) PMK 198/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
254
KUP

Ketentuan Peralihan

Dengan berlakunya PMK 198/PMK.03/2013: 77

1. terhadap SPT pembetulan lebih bayar restitusi atas Masa Pajak, Bagian
Tahun Pajak, dan Tahun Pajak sebelum berlakunya Peraturan Menteri ini
yang disampaikan sejak berlakunya Peraturan Menteri ini, diproses
berdasarkan ketentuan sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri ini;

2. terhadap permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak bagi Wajib


Pajak yang memenuhi persyaratan tertentu yang belum diselesaikan
pengembaliannya sampai dengan berlakunya Peraturan Menteri ini,
diselesaikan berdasarkan PMK Nomor 193/PMK.03/2007 tentang Batasan
Jumlah Peredaran Usaha, Jumlah Penyerahan, dan Jumlah Lebih Bayar Bagi
Wajib Pajak yang Memenuhi Persyaratan Tertentu yang Dapat Diberikan
Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak sebagaimana telah diubah
dengan PMK Nomor 54/PMK.03/2009.

Pasal 17D ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak dapat
melakukan pemeriksaan terhadap Wajib Pajak yang memenuhi persyaratan
tertentu dan menerbitkan surat ketetapan pajak setelah melakukan pengembalian
pendahuluan kelebihan pajak. Dalam penjelasannya disebutkan bahwa untuk
mengurangi penyalahgunaan pemberian kemudahan percepatan pengembalian
kelebihan pembayaran pajak, Dirjen Pajak dapat melakukan pemeriksaan
setelah memberikan pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak
sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

SKPPKP Atas Penelitian Terhadap PKP Yang Berisiko Rendah

Pasal 9 ayat (4d) UU PPN Tahun 1984 mengatur bahwa pengembalian


pendahuluan kepada Wajib Pajak sebagaiamana dimaksud dalam Pasal 17C ayat
(1) UU KUP termasuk Pengembalian kelebihan Pajak Masukan kepada PKP
sebagaimana dimaksud pada ayat (4b) huruf a sampai dengan huruf e UU PPN,
yang mempunyai kriteria sebagai PKP berisiko rendah.

77 Pasal 13 PMK 198/PMK.03/2013

DTSD Pajak II 255


KUP

Ketentuan ini juga ditegaskan dalam Pasal 25 Ayat (1) huruf c PP 74 Tahun 2011
yang mengatur bahwa Dirjen Pajak menerbitkan SK Pengembalian Pendahuluan
Kelebihan Pajak berdasarkan hasil Penelitian terhadap kebenaran pembayaran
pajak atas permohonan Wajib Pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat
(4c) Undang­Undang PPN Tahun 1984 dan perubahannya.

Atas permohonan Wajib Pajak, kelebihan pembayaran pajak sebagaimana


dimaksud dalam Pasal 9 ayat (4c) Undang­Undang PPN Tahun 1984 dan
perubahannya dikembalikan, dengan ketentuan bahwa apabila ternyata Wajib
Pajak mempunyai utang pajak, langsung diperhitungkan untuk melunasi terlebih
dahulu utang pajak tersebut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (1)
Undang­Undang KUP.78 Pengembalian kelebihan pembayaran pajak tersebut
dilakukan paling lama satu bulan sejak diterbitkan SK Pengembalian Pendahuluan
Kelebihan Pajak.79

Terdapat perbedaan penyebutan subjek yang diterbitkan SKPPKP yang berisiko


rendah. Dalam PP 74 tahun 2011 mengunakan sebutan ‘Wajib Pajak’ sedangkan
dalam UU PPN Tahun 1984 mengunakan sebutan ‘Pengusaha Kena Pajak’.
Penyebutan yang tepat dalam hal ini seharusnya ‘Pengusaha Kena Pajak’.

Yang dimaksud (Wajib Pajak) PKP berisiko rendah sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 9 ayat (4c) Undang­Undang PPN Tahun 1984 dan perubahannya adalah:

a. PKP yang melakukan ekspor Barang Kena Pajak Berwujud;


b. PKP yang melakukan penyerahan Barang Kena Pajak dan/atau penyerahan
Jasa Kena Pajak kepada Pemungut Pajak Pertambahan Nilai;
c. PKP yang melakukan penyerahan Barang Kena Pajak dan/atau penyerahan
Jasa Kena Pajak yang Pajak Pertambahan Nilainya tidak dipungut;
d. PKP yang melakukan ekspor Barang Kena Pajak Tidak Berwujud;
e. PKP yang melakukan ekspor Jasa Kena Pajak;

Pasal 9 ayat (4d) UU PPN Tahun 1984 menagtur bahwa ketentuan mengenai PKP
berisiko rendah yang diberikan pengembalian pendahuluan kelebihan pajak
sebagaimana dimaksud pada ayat (4c) UU PPN diatur dengan PMK.

Pasal 9 ayat (4e) UU PPN Tahun 1984 menagtur bahwa Dirjen Pajak dapat
melakukan pemeriksaan terhadap PKP yang mempunyai kriteria sebagai PKP

78Pasal 26 ayat (1) PP 74 Tahun 2011


79Pasal 26 ayat (2) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
256
KUP

berisiko rendah yang sudah mendapat pengembalian pendahuluan dan


menerbitkan surat ketetapan pajak setelah melakukan pengembalian
pendahuluan kelebihan pajak. Ketentuan ini bermaksud untuk mengurangi
penyalahgunaan pemberian kemudahan percepatan pengembalian kelebihan
pajak.

Pengembalian PPN Yang Tidak Dikonsumsi Di Daerah Pabean

Pasal 17E Undang­Undang KUP mengatur bahwa orang pribadi yang bukan
subjek dalam negeri yang melakukan pengembalian Barang Kena Pajak di dalam
daerah pabean yang tidak dikonsumsi di daerah pabean dapat diberikan
pengembalian PPN yang telah dibayar, yang ketentuannya diatur dengan atau
berdasarkan PMK.

Jika Setelah Terbit SKPLB Terdapat Data Baru Lebih Bayar

Pasal 17 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa SKPLB masih dapat
diterbitkan lagi apabila berdasarkan hasil pemeriksaan dan/atau data baru ternyata
pajak yang lebih dibayar jumlahnya lebih besar daripada kelebihan pembayaran
pajak yang telah ditetapkan. Ketentuan ini diatur kembali dengan penambahan
dalam Pasal 18 ayat (2) PP 74 Tahun 2011 mengatur bahwa SKPLB sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) masih dapat diterbitkan lagi apabila terdapat data baru,
termasuk data yang semula belum terungkap, apabila ternyata pajak yang lebih
dibayar jumlahnya lebih besar daripada kelebihan pembayaran pajak yang telah
ditetapkan.

Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak (Restitusi)

Pasal 11 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa atas permohonan Wajib
Pajak, kelebihan pembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17,
Pasal 17B, Pasal 17C, atau Pasal 17D dikembalikan, dengan ketentuan bahwa
apabila ternyata Wajib Pajak mempunyai utang pajak, langsung diperhitungkan
untuk melunasi terlebih dahulu utang pajak tersebut. Jika setelah diadakan
penghitungan jumlah pajak yang sebenarnya terutang dengan jumlah kredit pajak
menunjukkan jumlah selisih lebih (jumlah kredit pajak lebih besar daripada jumlah
pajak yang terutang) atau telah dilakukan pembayaran pajak yang seharusnya
tidak terutang, Wajib Pajak berhak untuk meminta kembali kelebihan pembayaran

DTSD Pajak II 257


KUP

pajak, dengan catatan Wajib Pajak tersebut tidak mempunyai utang pajak. Dalam
hal Wajib Pajak masih mempunyai utang pajak yang meliputi semua jenis pajak
baik di pusat maupun cabang­cabangnya, kelebihan pembayaran tersebut harus
diperhitungkan lebih dahulu dengan utang pajak tersebut dan jika masih terdapat
sisa lebih, dikembalikan kepada Wajib Pajak.80

Pasal 11 ayat (1a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Kelebihan pembayaran


pajak sebagai akibat adanya:

1. SK Keberatan,

2. SK Pembetulan,

3. SK Pengurangan Sanksi Administrasi,

4. SK Penghapusan Sanksi Administrasi,

5. SK Pengurangan Ketetapan Pajak,

6. SK Pembatalan Ketetapan Pajak,

7. Putusan Banding atau Putusan Peninjauan Kembali, serta

8. SK Pemberian Imbalan Bunga

dikembalikan kepada Wajib Pajak dengan ketentuan jika ternyata Wajib Pajak
mempunyai utang pajak, langsung diperhitungkan untuk melunasi terlebih
dahulu utang pajak tersebut.

Pasal 11 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Pengembalian kelebihan


pembayaran pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (1a) dilakukan
paling lama satu bulan sejak permohonan pengembalian kelebihan
pembayaran pajak diterima sehubungan dengan diterbitkannya SKPLB
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1), atau sejak diterbitkannya SKPLB
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (2) dan Pasal 17B, atau sejak
diterbitkannya SK Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 17C atau Pasal 17D, atau sejak diterbitkannya SK
Keberatan, SK Pembetulan, SK Pengurangan Sanksi Administrasi, SK
Penghapusan Sanksi Administrasi, SK Pengurangan Ketetapan Pajak, SK

80 Penjelasan Pasal 11 ayat (1) UU KUP

DTSD Pajak II
258
KUP

Pembatalan Ketetapan Pajak atau SK Pemberian Imbalan Bunga, atau sejak


diterimanya Putusan Banding atau Putusan Peninjauan Kembali, yang
menyebabkan kelebihan pembayaran pajak.

Untuk menjamin kepastian hukum bagi Wajib Pajak dan ketertiban administrasi,
batas waktu pengembalian kelebihan pembayaran pajak ditetapkan paling lama
satu bulan:81

a. untuk SKPLB sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1), dihitung sejak
tanggal diterimanya permohonan tertulis tentang pengembalian kelebihan
pembayaran pajak;

b. untuk SKPLB sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (2) dan Pasal 17B,
dihitung sejak tanggal penerbitan;

c. untuk SK Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak sebagaimana


dimaksud dalam Pasal 17C dan Pasal 17D, dihitung sejak tanggal penerbitan;

d. untuk SK Keberatan, SK Pembetulan, SK Pengurangan Sanksi Administrasi,


SK Penghapusan Sanksi Administrasi, SK Pengurangan Ketetapan Pajak, SK
Pembatalan Ketetapan Pajak, atau SK Pemberian Imbalan Bunga, dihitung
sejak tanggal penerbitan;

e. untuk Putusan Banding dihitung sejak diterimanya Putusan Banding oleh


Kantor DJP yang berwenang melaksanakan putusan pengadilan; atau

f. untuk Putusan Peninjauan Kembali dihitung sejak diterimanya Putusan


Peninjauan Kembali oleh Kantor DJP yang berwenang melaksanakan putusan
pengadilan

sampai dengan saat diterbitkan SK Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak.

Pasal 11 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Apabila pengembalian


kelebihan pembayaran pajak dilakukan setelah jangka waktu satu bulan,
Pemerintah memberikan imbalan bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan
atas keterlambatan pengembalian kelebihan pembayaran pajak, dihitung sejak
batas waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) berakhir sampai dengan saat
dilakukan pengembalian kelebihan. Untuk menciptakan keseimbangan hak dan

81 Penjelasan Pasal 11 ayat (2) UU KUP

DTSD Pajak II 259


KUP

kewajiban bagi Wajib Pajak melalui pelayanan yang lebih baik, diatur bahwa setiap
keterlambatan dalam pengembalian kelebihan pembayaran pajak dari jangka
waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (2), kepada Wajib Pajak yang
bersangkutan diberikan imbalan bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan
dihitung sejak berakhirnya jangka waktu satu bulan sampai dengan saat
diterbitkan SK Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak.82

Pasal 11 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Tata cara penghitungan
dan pengembalian kelebihan pembayaran pajak diatur dengan atau berdasarkan
PMK.

Surat Ketetapan Pajak Nihil

Pasal 17A ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak, setelah
melakukan pemeriksaan, menerbitkan Surat Ketetapan Pajak Nihil apabila:83

a. Pajak Penghasilan apabila jumlah kredit pajak sama dengan pajak yang
terutang atau pajak yang tidak terutang dan tidak ada kredit pajak;
b. PPN apabila jumlah kredit pajak sama dengan jumlah pajak yang terutang,
atau pajak tidak terutang dan tidak ada kredit pajak. Jika terdapat pajak yang
dipungut oleh Pemungut Pajak Pertambahan Nilai, jumlah pajak yang terutang
dihitung dengan cara jumlah Pajak Keluaran dikurangi dengan pajak yang
dipungut oleh Pemungut PPN tersebut; atau
c. PPnBM apabila jumlah pajak yang dibayar sama dengan jumlah pajak yang
terutang atau pajak tidak terutang dan tidak ada pembayaran pajak.

Tata cara penerbitan Surat Ketetapan Pajak Nihil diatur dengan atau berdasarkan
PMK.84 Dirjen Pajak menerbitkan Surat Ketetapan Pajak Nihil sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 17A ayat (1) Undang­Undang KUP berdasarkan hasil
Pemeriksaan terhadap SPT apabila jumlah kredit pajak atau jumlah pajak yang
dibayar sama dengan jumlah pajak yang terutang, atau pajak tidak terutang dan
tidak ada kredit pajak atau tidak ada pembayaran pajak. Ketentuan tata cara
penerbitan SKPN ini sama seperti penerbitan surat ketetapan pajak lainnya.85

82 Penjelasan Pasal 11 ayat (3) UU KUP


83 Juga diatur Pasal 17 PP 74 Tahun 2011
84 PMK-145/PMK.03/20012
85 Pasal 2 ayat (6) PMK-145/PMK.03/20012

DTSD Pajak II
260
KUP

SKPKBT

Pasal 1 angka 17 Undang­Undang KUP mendefinisikan SKPKBT adalah surat


ketetapan pajak yang menentukan tambahan atas jumlah pajak yang telah
ditetapkan. Berikut ini kita akan bahas jangka waktu penerbitan, sebab, dan sanksi
SKPKBT. Skema SKPKBT adalah sebagaimana Gambar 7­4.

Gambar 7­4 Skema SKPKBT

Jangka Waktu Penerbitan SKPKBT

Pasal 15 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak dapat
menerbitkan SKPKBT dalam jangka waktu lima tahun setelah saat terutangnya
pajak atau berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak
apabila ditemukan data baru yang mengakibatkan penambahan jumlah pajak yang
terutang setelah dilakukan tindakan pemeriksaan dalam rangka penerbitan
SKPKB Tambahan.

Pasal 15 ayat (5) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila jangka waktu
lima tahun sebagaimana dimaksud pada Pasal 15 ayat (1) UU KUP telah lewat,
SKPKBT tetap dapat diterbitkan, dalam hal Wajib Pajak setelah jangka waktu lima
tahun tersebut dipidana karena melakukan tindak pidana di bidang perpajakan
atau tindak pidana lainnya yang dapat menimbulkan kerugian pada pendapatan

DTSD Pajak II 261


KUP

negara berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum


tetap.

Ketentuan batas waktu ini sering disebut dengan istilah daluwarsa, sebagaimana
ketentuan Pasal 13 ayat (1), Ketentuan Pasal 15 ayat (1) ini mengatur daluwarsa
penerbitan surat ketetapan bukan daluwarsa pemeriksaan. Masih banyak orang
yang berpendapat bahwa daluwarsa pemeriksaan sama dengan daluwarsa
penerbitan SKPKB atau SKPKBT, pendapat ini kurang tepat karena Pasal 13 dan
Pasal 15 Undang­Undang KUP tidak mengatur daluwarsa pemeriksaan, bahkan
sebenarnya dalam Undang­Undang KUP tidak terdapat ketentuan tentang
daluwarsa pemeriksaan.

Sebab Diterbitkan SKPKBT

Untuk menampung kemungkinan terjadinya suatu SKPKB yang ternyata telah


ditetapkan lebih rendah atau pajak yang terutang dalam suatu Surat Ketetapan
Pajak Nihil ditetapkan lebih rendah atau telah dilakukan pengembalian pajak yang
tidak seharusnya sebagaimana telah ditetapkan dalam SKPLB, Dirjen Pajak
berwenang untuk menerbitkan SKPKBT dalam jangka waktu lima tahun setelah
saat terutangnya pajak atau berakhirnya Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak atau
Tahun Pajak.

SKPKBT merupakan koreksi atas surat ketetapan pajak sebelumnya. SKPKBT


baru diterbitkan apabila sudah pernah diterbitkan surat ketetapan pajak. Pada
prinsipnya untuk menerbitkan SKPKBT perlu dilakukan pemeriksaan. Jika surat
ketetapan pajak sebelumnya diterbitkan berdasarkan pemeriksaan, perlu
dilakukan pemeriksaan ulang sebelum menerbitkan SKPKB Tambahan. Dalam hal
surat ketetapan pajak sebelumnya diterbitkan berdasarkan keterangan lain
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (1) huruf a Undang­Undang KUP,
SKPKBT juga harus diterbitkan berdasarkan pemeriksaan, tetapi bukan
pemeriksaan ulang.

Dengan demikian, SKPKBT tidak akan mungkin diterbitkan sebelum didahului


dengan penerbitan surat ketetapan pajak. Penerbitan SKPKBT dilakukan dengan
syarat adanya data baru termasuk data yang semula belum terungkap yang
menyebabkan penambahan pajak yang terutang dalam surat ketetapan pajak
sebelumnya. Sejalan dengan itu, setelah SKPLB diterbitkan sebagai akibat telah

DTSD Pajak II
262
KUP

lewat waktu dua belas bulan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17B Undang­
Undang KUP, SKPKBT diterbitkan hanya dalam hal ditemukan data baru termasuk
data yang semula belum terungkap. Dalam hal masih ditemukan lagi data baru
termasuk data yang semula belum terungkap pada saat diterbitkannya SKPKB
Tambahan, dan/atau data baru termasuk data yang semula belum terungkap yang
diketahui kemudian oleh Dirjen Pajak, SKPKBT masih dapat diterbitkan lagi.

Yang dimaksud dengan “data baru” adalah data atau keterangan mengenai segala
sesuatu yang diperlukan untuk menghitung besarnya jumlah pajak yang terutang
yang oleh Wajib Pajak belum diberitahukan pada waktu penetapan semula, baik
dalam SPT dan lampiran­lampirannya maupun dalam pembukuan perusahaan
yang diserahkan pada waktu pemeriksaan.

Selain itu, yang termasuk dalam data baru adalah data yang semula belum
terungkap, yaitu data yang :

a. tidak diungkapkan oleh Wajib Pajak dalam SPT beserta lampirannya


(termasuk laporan keuangan); dan/atau
b. pada waktu pemeriksaan untuk penetapan semula Wajib Pajak tidak
mengungkapkan data dan/atau memberikan keterangan lain secara benar,
lengkap, dan terinci sehingga tidak memungkinkan fiskus dapat
menerapkan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan dengan
benar dalam menghitung jumlah pajak yang terutang.

Walaupun Wajib Pajak telah memberitahukan data dalam SPT atau


mengungkapkannya pada waktu pemeriksaan, tetapi apabila memberitahukannya
atau mengungkapkannya dengan cara sedemikian rupa sehingga membuat fiskus
tidak mungkin menghitung besarnya jumlah pajak yang terutang secara benar
sehingga jumlah pajak yang terutang ditetapkan kurang dari yang seharusnya, hal
tersebut termasuk dalam pengertian data yang semula belum terungkap.

DTSD Pajak II 263


KUP

Contoh 7-6:

1) Dalam SPT dan/atau laporan keuangan tertulis adanya biaya iklan Rp


10.000.000,00 sedangkan sesungguhnya biaya tersebut terdiri atas Rp
5.000.000,00 biaya iklan di media massa dan Rp 5.000.000,00 sisanya
adalah sumbangan atau hadiah yang tidak boleh dibebankan sebagai
biaya. Apabila pada saat penetapan semula Wajib Pajak tidak
mengungkapkan perincian tersebut sehingga fiskus tidak melakukan
koreksi atas pengeluaran berupa sumbangan atau hadiah sehingga pajak
yang terutang tidak dapat dihitung secara benar, data mengenai
pengeluaran berupa sumbangan atau hadiah tersebut tergolong data yang
semula belum terungkap.
2) Dalam SPT dan/atau laporan keuangan disebutkan pengelompokan harta
tetap yang disusutkan tanpa disertai dengan perincian harta pada setiap
kelompok yang dimaksud, demikian pula pada saat pemeriksaan untuk
penetapan semula Wajib Pajak tidak mengungkapkan perincian tersebut
sehingga fiskus tidak dapat meneliti kebenaran pengelompokan dimaksud,
misalnya harta yang seharusnya termasuk dalam kelompok harta berwujud
bukan bangunan kelompok 3, tetapi dikelompokkan ke dalam kelompok 2.
Akibatnya, atas kesalahan pengelompokan harta tersebut tidak dilakukan
koreksi, sehingga pajak yang terutang tidak dapat dihitung secara benar.
Apabila setelah itu diketahui adanya data yang menyatakan bahwa
pengelompokan harta tersebut tidak benar, maka data tersebut termasuk
data yang semula belum terungkap.
3) PKP melakukan pembelian sejumlah barang dari PKP lain dan atas
pembelian tersebut oleh PKP penjual diterbitkan faktur pajak. Barang­
barang tersebut sebagian digunakan untuk kegiatan yang mempunyai
hubungan langsung dengan kegiatan usahanya, seperti pengeluaran untuk
kegiatan produksi, distribusi, pemasaran, dan manajemen, dan sebagian
lainnya tidak mempunyai hubungan langsung. Seluruh faktur pajak tersebut
dikreditkan sebagai Pajak Masukan oleh PKP pembeli.
Apabila pada saat penetapan semula PKP tidak mengungkapkan rincian
penggunaan barang tersebut dengan benar sehingga tidak dilakukan koreksi atas
pengkreditan Pajak Masukan tersebut oleh fiskus, sebagai akibatnya PPN yang
terutang tidak dapat dihitung secara benar. Apabila setelah itu diketahui adanya
data atau keterangan tentang kesalahan mengkreditkan Pajak Masukan yang tidak
mempunyai hubungan langsung dengan kegiatan usaha dimaksud, data atau
keterangan tersebut merupakan data yang semula belum terungkap.

DTSD Pajak II
264
KUP

Sebab Diterbitkan SKPKBT Menurut PP 74 Tahun 2011

Pada prinsipnya untuk menerbitkan SKPKBT perlu dilakukan Pemeriksaan. Jika


surat ketetapan pajak sebelumnya diterbitkan berdasarkan Pemeriksaan, perlu
dilakukan Pemeriksaan ulang sebelum menerbitkan SKPKBT. Dalam hal surat
ketetapan pajak sebelumnya diterbitkan berdasarkan keterangan lain
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (1) huruf a Undang­Undang KUP,
SKPKBT harus diterbitkan berdasarkan pemeriksaan. Namun demikian, SKPKBT
juga dapat diterbitkan berdasarkan hasil Verifikasi. Dirjen Pajak dapat menerbitkan
SKPKBT berdasarkan:86

a. hasil Pemeriksaan atau Pemeriksaan ulang terhadap data baru yang


mengakibatkan penambahan jumlah pajak yang terutang, termasuk data yang
semula belum terungkap;
 SKPKBT ini diterbitkan dalam jangka waktu lima tahun setelah saat
terutangnya pajak atau berakhirnya Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau
Tahun Pajak.87
 Jumlah pajak yang tidak atau kurang dibayar dalam SKPKBT tersebut
ditambah sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 100% (seratus
persen) dari jumlah pajak yang tidak atau kurang dibayar tersebut.88

b. hasil Verifikasi, Pemeriksaan atau Pemeriksaan ulang atas data baru berupa
Putusan Pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap terhadap
Wajib Pajak yang dipidana karena melakukan tindak pidana di bidang
perpajakan atau tindak pidana lainnya yang dapat menimbulkan kerugian
pada pendapatan negara;
 SKPKBT berdasarkan hasil Verifikasi, Pemeriksaan atau Pemeriksaan
ulang terhadap Putusan Pengadilan diterbitkandalam jangka waktu lima
tahun setelah saat terutangnya pajak atau berakhirnya Masa Pajak, Bagian
Tahun Pajak, atau Tahun Pajak.89

86Pasal 15 ayat (1) PP 74 Tahun 2011


87Pasal 15 ayat (2) PP 74 Tahun 2011
88Pasal 16 ayat (1) PP 74 Tahun 2011
89Pasal 15 ayat (3) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II 265


KUP

 Jumlah pajak yang tidak atau kurang dibayar dalam SKPKBT tersebut
ditambah sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 100% dari jumlah
pajak yang tidak atau kurang dibayar tersebut.90
 SKPKBT berdasarkan hasil Verifikasi, Pemeriksaan atau Pemeriksaan
ulang terhadap Putusan Pengadilan tetap dapat diterbitkan setelah jangka
waktu lima tahun terlampaui sejak saat terutangnya pajak atau berakhirnya
Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak.91
 Jumlah pajak yang tidak atau kurang dibayar dalam SKPKBT tersebut
ditambah sanksi administrasi berupa bunga sebesar 48% dari jumlah pajak
yang tidak atau kurang dibayar tersebut.92

c. hasil Verifikasi atas data baru berupa hasil klarifikasi/konfirmasi faktur pajak
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (2) huruf a PP 74 Tahun 2011,
yang mengakibatkan penambahan jumlah pajak yang terutang; atau

d. hasil Verifikasi atas keterangan tertulis dari Wajib Pajak atas kehendak sendiri
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (3) UU KUP.
 Jumlah pajak yang kurang dibayar dalam SKPKBT hasil Verifikasi atas
keterangan tertulis dari Wajib Pajak atas kehendak sendiri tersebut harus
sesuai dengan jumlah kekurangan bayar berdasarkan keterangan tertulis
dari Wajib Pajak.93
 Dirjen Pajak tidak perlu melakukan Pemeriksaan atau Pemeriksaan ulang
dalam rangka menerbitkan SKPKB Tambahan, tetapi cukup melakukan
Verifikasi.

SKPKBT diterbitkan apabila sudah pernah diterbitkan surat ketetapan pajak


dengan jenis pajak dan Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak yang
sama dengan SKPKBT yang akan diterbitkan, kecuali surat ketetapan pajak yang
telah diterbitkan sebelumnya merupakan SKPLB dalam rangka pengembalian
kelebihan pembayaran pajak yang seharusnya tidak terutang sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 17 ayat (2) Undang­Undang KUP.

90Pasal 16 ayat (1) PP 74 Tahun 2011


91Pasal 15 ayat (4) PP 74 Tahun 2011
92Pasal 16 ayat (2) PP 74 Tahun 2011
93Pasal 15 ayat (5) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
266
KUP

SKPKBT dengan Sanksi Kenaikan Sebesar 100%

Pasal 15 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa jumlah kekurangan


pajak yang terutang dalam SKPKBT ditambah dengan sanksi administrasi berupa
kenaikan sebesar 100% (seratus persen) dari jumlah kekurangan pajak tersebut.
Dalam penjelasannya disebutkan bahwa dalam hal setelah diterbitkan surat
ketetapan pajak ternyata masih ditemukan data baru termasuk data yang belum
terungkap yang belum diperhitungkan sebagai dasar penetapan tersebut, atas
pajak yang kurang dibayar ditagih dengan SKPKBT ditambah sanksi administrasi
berupa kenaikan sebesar 100% (seratus persen) dari pajak yang kurang dibayar.

SKPKBT Tanpa Sanksi

Pasal 15 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa kenaikan sebagaimana


dimaksud pada ayat (2) tidak dikenakan apabila SKPKBT itu diterbitkan
berdasarkan keterangan tertulis dari Wajib Pajak atas kehendak sendiri,
dengan syarat Dirjen Pajak belum mulai melakukan tindakan pemeriksaan dalam
rangka penerbitan SKPKB Tambahan.

Ketentuan ini berhubungan dengan Pasal 8 ayat (1) Undang­Undang KUP tentang
pembetulan, yang membedakan adalah jika Pasal 8 ayat (1) dilakukan sebelum
pemeriksaan sehingga pembetulannya cukup dengan pembetulan SPT maka
Pasal 15 ayat (3) ini pernah dilakukan pemeriksaan tetapi belum dilakukan
pemeriksaan (ulang) dalam rangka menerbitkan SKPKBT, Wajib Pajak harus
menyampaikan adanya data baru dengan keterangan tertulis artinya tidak bisa
dengan SPT karena SPTnya sudah pernah dilakukan pemeriksaan.

SKPKBT dengan Sanksi Bunga Sebesar 48%

Pasal 15 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila jangka waktu
lima tahun sebagaimana dimaksud pada Pasal15 ayat (1) UU KUP telah lewat,
SKPKBT tetap dapat diterbitkan ditambah sanksi administrasi berupa bunga
sebesar 48% (empat puluh delapan persen) dari jumlah pajak yang tidak atau
kurang dibayar, dalam hal Wajib Pajak setelah jangka waktu lima tahun tersebut
dipidana karena melakukan tindak pidana di bidang perpajakan atau tindak pidana
lainnya yang dapat menimbulkan kerugian pada pendapatan negara berdasarkan
putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap.

DTSD Pajak II 267


KUP

Surat Tagihan Pajak

Pasal 1 angka 20 Undang­Undang KUP mendefinisikan STP adalah surat untuk


melakukan tagihan pajak dan/atau sanksi administrasi berupa bunga dan/atau
denda. Kita akan membahas sebab dan sanksi dalam STP. Skema STP adalah
sebagaimana Gambar 7­5.

Gambar 7­5 Skema STP

Sebab Diterbitkan Surat Tagihan Pajak

Pasal 14 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak dapat
menerbitkan STP apabila:

a. Pajak Penghasilan dalam tahun berjalan tidak atau kurang dibayar;


b. Dari hasil penelitian terdapat kekurangan pembayaran pajak sebagai akibat
salah tulis dan/atau salah hitung;
c. Wajib Pajak dikenai sanksi administrasi berupa denda dan/atau bunga;
Sanksi yang dapat ditagih dengan STP hanya berupa denda dan/atau bunga,
artinya tidak mungkin STP dengan sanksi kenaikan. Ketentuan ini sebagai
dasar hukum penerbitan sanksi administrasi selain yang diatur dalam pasal 14
ayat (3) dan ayat (4) Undang-Undang KUP, yaitu:
1. Sanksi denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (1);
2. Sanksi bunga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2);

DTSD Pajak II
268
KUP

3. Sanksi bunga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2a);


4. Sanksi bunga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (2a) ;
5. Sanksi bunga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (2b);
6. Sanksi bunga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1);
7. Sanksi bunga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (2);
8. Sanksi bunga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (3);
9. Sanksi denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (9);
10. Sanksi denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 ayat (5a).
d. Pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai PKP, tetapi tidak membuat faktur
pajak atau membuat faktur pajak, tetapi tidak tepat waktu;
e. Pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai PKP yang tidak mengisi faktur
pajak secara lengkap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5) Undang-
Undang PPN 1984 dan perubahannya, selain :
1. identitas pembeli sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5) huruf b
Undang-Undang PPN 1984 dan perubahannya; atau
2. identitas pembeli serta nama dan tandatangan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 13 ayat (5) huruf b dan huruf g Undang-Undang PPN 1984
dan perubahannya, dalam hal penyerahan dilakukan oleh PKP pedagang
eceran;
f. PKP melaporkan faktur pajak tidak sesuai dengan masa penerbitan faktur
pajak; atau
g. PKP yang gagal berproduksi dan telah diberikan pengembalian Pajak
Masukan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (6a) Undang-Undang
Pajak Pertambahan Nilai 1984 dan perubahannya.

Pasal 14 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa STP sebagaiana


dimaksud pada ayat (1) mempunyai kekuatan hukum yang sama dengan surat
ketetapan pajak. Dalam penjelasannya disebutkan bahwa STP disamakan
kekuatan hukumnya dengan surat ketetapan pajak sehingga dalam hal
penagihannya dapat juga dilakukan dengan Surat Paksa.

Namun ada sebagian orang yang berpendapat bahwa karena STP mempunyai
kekuatan hukum sama dengan SKP maka jika ada pajak yang kurang dibayar oleh
Wajib Pajak boleh saja memilih akan diterbitkan STP atau SKP. Pendapat ini
kurang tepat karena maksud mempunyai kekuatan hukum yang sama
berhubungan dengan kekuatan hukum yang dapat ditagih dengan surat paksa
berdasarkan Undang­Undang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa. Jadi
penerbitan STP dan SKP harus sesuai ketentuan yang mengaturnya, tidak boleh
ditukar­tukar. Jika seharusnya diterbitkan STP tetapi diterbitkan SKP maka dapat
menjadi obyek gugatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (2) huruf d
Undang­Udang KUP.

DTSD Pajak II 269


KUP

Surat Tagihan Pajak dengan Sanksi Berupa Bunga 2%

Pasal 14 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa jumlah kekurangan


pajak yang terutang dalam STP karena:

a. Pajak Penghasilan dalam tahun berjalan tidak atau kurang dibayar;


b. Dari hasil penelitian terdapat kekurangan pembayaran pajak sebagai akibat
salah tulis dan/atau salah hitung;

ditambah dengan sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2% (dua persen) per
bulan untuk paling lama 24 (dua puluh empat) bulan, dihitung sejak saat
terutangnya pajak atau berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun Pajak, atau Tahun
Pajak sampai dengan diterbitkannya Surat Tagihan Pajak.

Untuk jelasnya diberikan contoh cara penghitungan sebagai berikut:

Contoh 7-7: Pajak Penghasilan dalam tahun berjalan tidak atau kurang
dibayar

Pajak Penghasilan Pasal 25 tahun 2008 setiap bulan sebesar Rp


100.000.000,00 jatuh tempo misalnya tiap tanggal 15. Pajak Penghasilan Pasal
25 bulan Juni 2008 dibayar tepat waktu sebesar Rp 40.000.000,00.
Atas kekurangan Pajak Penghasilan Pasal 25 tersebut diterbitkan Surat Tagihan
Pajak pada tanggal 18 September 2008 dengan penghitungan sebagai berikut:
 Kekurangan bayar Pajak Penghasilan Pasal 25 bulan Juni 2008
(Rp 100.000.000,00 – Rp 40.000.000,00) Rp 60.000.000,00
 Bunga (3 x 2% x Rp 60.000.000,00) Rp 3.600.000,00(+)
 Jumlah yang harus dibayar Rp 63.600.000,00

DTSD Pajak II
270
KUP

Contoh 7-8: Hasil penelitian Surat Pemberitahuan

Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan tahun 2008 yang


disampaikan pada tanggal 31 Maret 2009 setelah dilakukan penelitian ternyata
terdapat salah hitung yang menyebabkan Pajak Penghasilan kurang bayar
sebesar Rp1.000.000,00. Atas kekurangan Pajak Penghasilan tersebut
diterbitkan Surat Tagihan Pajak pada tanggal 12 Juni 2009 dengan
penghitungan sebagai berikut:
 Kekurangan bayar Pajak Penghasilan Rp 1.000.000,00
 Bunga (3 x 2% x Rp1.000.000,00) Rp 60.000,00(+)
 Jumlah yang harus dibayar Rp 1.060.000,00

STP dengan Sanksi Berupa Denda 2% Dari Dasar Pengenaan Pajak

Pasal 14 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Terhadap pengusaha


atau PKP sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, huruf e, atau huruf f
masing­masing, selain wajib menyetor pajak yang terutang, dikenai sanksi
administrasi berupa denda sebesar 2% (dua persen) dari Dasar Pengenaan
Pajak.

Terdapat tiga hal penting yang perlu dibahas dalam ketentuan ini.

1. Subyek yang dikenakan

 Pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai PKP, tetapi tidak membuat


faktur pajak atau membuat faktur pajak, tetapi tidak tepat waktu;
 Pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai PKP yang tidak mengisi
faktur pajak secara lengkap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat
(5) Undang-Undang PPN 1984 dan perubahannya, selain :

o identitas pembeli sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5) huruf


b Undang-Undang PPN 1984 dan perubahannya; atau
o identitas pembeli serta nama dan tandatangan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 13 ayat (5) huruf b dan huruf g Undang-Undang PPN 1984
dan perubahannya, dalam hal penyerahan dilakukan oleh PKP pedagang
eceran;

 PKP melaporkan faktur pajak tidak sesuai dengan masa penerbitan


faktur pajak.

2. Kewajiban menyetor pajak terutang

DTSD Pajak II 271


KUP

Ketentuan ini berhubungan dengan pembuatan faktur pajak yang menjadi


kewajiban PKP. Jika PKP seharusnya memunggut PPN tetapi tidak
memungut dan tidak membuat faktur pajak maka ia akan dikenakan sanksi
STP 2% dari DPP dan pajak yang terutang ditagih dengan surat ketetapan
pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 Undang­Undang KUP, artinya
diterbitkan SKPKB dengan sanksi bunga atau kenaikan tergantung kasusnya.
Perlu diingat kasus ini muncul, yaitu diterbitkan STP dan SKP jika PKP tidak
melakukan pembetulan SPT sebagaimana dimaksud Pasal 8 ayat (1)
Undang­Undang KUP. Jika PKP membetulkan SPT maka akan dikenakan
sanksi bunga Pasal 8 ayat (2a) dan dapat diterbitkan STP dengan sanksi 2%
dari DPP jika diketahui membuat faktur pajak, tetapi tidak tepat waktu atau
PKP melaporkan faktur pajak tidak sesuai dengan masa penerbitan faktur
pajak.

3. Masih dikenakan sanksi 2% dari DPP

PKP yang tidak membuat faktur pajak maupun PKP yang membuat faktur
pajak, tetapi tidak tepat waktu atau tidak selengkapnya mengisi faktur pajak
dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar 2% (dua persen) dari Dasar
Pengenaan Pajak. Demikian pula bagi PKP yang membuat faktur pajak, tetapi
melaporkannya tidak tepat waktu, dikenai sanksi yang sama. Sanksi
administrasi berupa denda sebesar 2% (dua persen) dari Dasar Pengenaan
Pajak ditagih dengan STP.

Surat Tagihan Pajak Atas PKP Gagal Produksi dan Telah Mendapat
Pengembalian Pajak Masukan

Pasal 14 ayat (5) Undang­Undang KUP mengatur bahwa terhadap PKP


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf g dikenai sanksi administrasi berupa
bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan dari jumlah pajak yang ditagih kembali,
dihitung dari tanggal penerbitan SK Pengembalian Kelebihan Pembayaran pajak
sampai dengan tanggal penerbitan STP, dan bagian dari bulan dihitung penuh satu
bulan.

Pengembalian atas Pajak Masukan bagi PKP yang gagal produksi ini diatur dalam
Pasal 9 ayat (2a), ayat (6a), dan ayat (6b) Undang­Undang PPN 1984, jadi akan
dibahas juga dalam mata diklat PPN. Dalam subbab ini hanya akan dibahas garis

DTSD Pajak II
272
KUP

besarnya saja, bahwa bagi PKP yang belum berproduksi sehingga belum
melakukan penyerahan yang terutang pajak, Pajak Masukan atas perolehan
dan/atau barang modal dapat dikreditkan. Pajak Masukan yang telah dikreditkan
dan telah diberikan pengembalian wajib dibayar kembali oleh PKP dalam hal PKP
tersebut mengalami keadaan gagal berproduksi dalam jangka waktu paling lama
tiga tahun sejak Masa Pajak pengkreditan dimulai.

Pajak Masukan yang wajib dibayar kembali sebesar Pajak Masukan yang telah
dikreditkan dan telah diberikan pengembalian.94 Pajak Masukan yang wajib dibayar
kembali tersebut disetorkan paling lambat akhir bulan berikutnya setelah keadaan
gagal berproduksi. 95 Pembayaran kembali Pajak Masukan, dilakukan oleh PKP
yang mengalami keadaan gagal berproduksi dengan menggunakan SSP dengan
mencantumkan keterangan "Pembayaran kembali Pajak Masukan atas impor
dan/atau perolehan Barang Modal yang telah dikreditkan dan telah diberikan
pengembalian".96 Pembayaran kembali Pajak Masukan, dilaporkan pada masa
pajak dilakukan pembayaran.97 Terhadap PKP yang melakukan pembayaran
kembali tersebut, diterbitkan STP atas sanksi administrasi berupa bunga
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (5) Undang­Undang Ketentuan
Umum dan Tata Cara Perpajakan.

Dalam hal PKP tidak melakukan kewajiban pembayaran kembali, terhadap


PKP diterbitkan STP sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (1) huruf g
Undang­Undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan.98 STP tersebut,
terdiri dari Pajak Masukan dan ditambah sanksi administrasi berupa bunga
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (5) Undang­Undang KUP.99

STP Bunga Penagihan

Pasal 19 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila SKPKB atau
SKPKB Tambahan, serta SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding atau
Putusan Peninjauan Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang masih harus

94 Pasal 7 ayat (7) PMK 31/PMK.03/2014


95 Pasal 7 ayat (8) PMK 31/PMK.03/2014
96 Pasal 8 ayat (1) PMK 31/PMK.03/2014
97 Pasal 8 ayat (2) PMK 31/PMK.03/2014
98 Pasal 11 ayat (1) PMK 31/PMK.03/2014
99 Pasal 11 ayat (1) PMK 31/PMK.03/2014

DTSD Pajak II 273


KUP

dibayar bertambah, pada saat jatuh tempo pelunasan tidak atau kurang dibayar,
atas jumlah pajak yang tidak atau kurang dibayar itu dikenai sanksi administrasi
berupa bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan untuk seluruh masa, yang
dihitung dari tanggal jatuh tempo sampai dengan tanggal pelunasan atau
tanggal diterbitkannya STP, dan bagian dari bulan dihitung penuh satu bulan.

Ketentuan ini mengenakan sanksi 2% terhadap pajak yang tidak atau kurang
dibayar sampai dengan jatuh tempo pelunasan. Kata ‘pelunasan’ digunakan
karena sudah ada ketetapan pajak atau SK yang menyebabkan kurang bayar.
Keadaan ini merupakan ciri official assessment, karena adanya surat ketetapan
pajak.

Tetapi harus hati­hati memahami ketentuan ini karena sering rancu dengan Pasal
9 ayat (2a) yang mengatur bahwa atas pembayaran atau penyetoran pajak
sebagaimana dimaksud pada ayat (2) yang dilakukan setelah tanggal jatuh
tempo penyampaian SPT Tahunan, dikenai sanksi administrasi berupa bunga
sebesar 2% (dua persen) per bulan yang dihitung mulai dari berakhirnya batas
waktu penyampaian SPT Tahunnan sampai dengan tanggal pembayaran, dan
bagian dari bulan penuh satu bulan. Ketentuan setelah tanggal jatuh tempo sering
disebut dengan terlambat.

Jadi harus diingat bahwa Pasal 19 ayat (1) mengatur pengenaan sanksi atas tidak
atau kurang dibayar, yang dapat diartikan tidak dibayar sama sekali sampai
dengan penerbitan STP atau dibayar tepat waktu tetapi kurang, sehingga
selisihnya belum dibayar. Selain itu pelunasannya setelah ada surat ketetapan
pajak atau SK (official assessment). Sedangkan Pasal 9 ayat (2a) dibayar
seluruhnya tetapi terlambat atau setelah jatuh tempo tanpa menunggu surat
ketetapan pajak atau SK (dibayar untuk self assessment dan disetor untuk with
holding).

DTSD Pajak II
274
KUP

Contoh 7-9:

Jumlah pajak yang masih harus dibayar berdasarkan SKPKB sebesar


Rp10.000.000,00 yang diterbitkan tanggal 7 Oktober 2008, dengan batas akhir
pelunasan tanggal 6 November 2008. Jumlah pembayaran sampai dengan
tanggal 6 November 2008 Rp6.000.000,00. Pada tanggal 1 Desember 2008
diterbitkan Surat Tagihan Pajak dengan perhitungan sebagai berikut:

 Pajak yang masih harus dibayar Rp 10.000.000,00


 Dibayar sampai dengan jatuh tempo pelunasan Rp 6.000.000,00(­)
 Kurang dibayar Rp 4.000.000,00
 Bunga 1 (satu) bulan (1 x 2% x Rp4.000.000,00) Rp 80.000,00

Contoh 7-10:

Dalam hal terhadap SKPKB seperti dalam Contoh 7­9 di atas, Wajib Pajak
membayar Rp 10.000.000,00 pada tanggal 3 Desember 2008 dan pada tanggal
5 Desember 2008 diterbitkan Surat Tagihan Pajak, sanksi administrasi berupa
bunga dihitung sebagai berikut:

 Pajak yang masih harus dibayar Rp 10.000.000,00


 Dibayar setelah jatuh tempo pelunasan Rp 10.000.000,00(­)
 Kurang dibayar Rp 0,00
 Bunga 1 (satu) bulan
(1 x 2% x Rp10.000.000,00) Rp 200.000,00

STP Mengangsur atau Menunda

Pasal 19 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal Wajib Pajak
diperbolehkan mengangsur atau menunda pembayaran pajak juga dikenai sanksi
administrasi berupa bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan dari jumlah pajak
yang masih harus dibayar dan bagian dari bulan dihitung penuh satu bulan.

Ketentuan mengangsur atau menunda pembayaran pajak ini berhubungan


dengan ketentuan Pasal 19 ayat (1), sedangkan ketentuan mengangsur atau
menunda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (4) Undang­Undang KUP
akan diatur dalam subbab berikutnya.

DTSD Pajak II 275


KUP

Contoh 7-11:

Wajib Pajak menerima SKPKB sebesar Rp 1.120.000,00 yang diterbitkan pada


tanggal 2 Januari 2009 dengan batas akhir pelunasan tanggal 1 Februari 2009.
Wajib Pajak tersebut diperbolehkan untuk mengangsur pembayaran pajak
dalam jangka waktu 5 (lima) bulan dengan jumlah yang tetap sebesar Rp
224.000,00. Sanksi administrasi berupa bunga untuk setiap angsuran dihitung
sebagai berikut:

 angsuran ke­1 : 2% x Rp 1.120.000,00 = Rp 22.400,00


 angsuran ke­2 : 2% x Rp 896.000,00 = Rp 17.920,00
 angsuran ke­3 : 2% x Rp 672.000,00 = Rp 13.440,00
 angsuran ke­4 : 2% x Rp 448.000,00 = Rp 8.960,00
 angsuran ke­5 : 2% x Rp 224.000,00 = Rp 4.480,00

Contoh 7-12:

Wajib Pajak sebagaimana dimaksud dalam Contoh 7­11 diperbolehkan untuk


menunda pembayaran pajak sampai dengan tanggal 30 Juni 2009.

Sanksi administrasi berupa bunga atas penundaan pembayaran SKPKB


tersebut sebesar 5 x 2% x Rp 1.120.000,00 = Rp 112.000,00

STP Mengangsur atau Menunda PPh Pasal 29 UU PPh

Pasal 9 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak atas
permohonan Wajib Pajak dapat memberikan persetujuan untuk mengangsur atau
menunda pembayaran pajak termasuk kekurangan pembayaran sebagaimana
dimaksud pada ayat (2) paling lama 12 (dua belas) bulan, yang pelaksanaannya
diatur dengan atau berdasarkan PMK. Dalam penjelasannya disebutkan bahwa
atas permohonan Wajib Pajak, Dirjen Pajak dapat memberikan persetujuan untuk
mengangsur atau menunda pembayaran pajak yang terutang termasuk
kekurangan pembayaran Pajak Penghasilan yang masih harus dibayar dalam SPT
Tahunan Pajak Penghasilan meskipun tanggal jatuh tempo pembayaran telah
ditentukan. Kelonggaran tersebut diberikan dengan hati­hati untuk paling lama 12
(dua belas) bulan dan terbatas kepada Wajib Pajak yang benar­benar sedang
mengalami kesulitan likuiditas.

DTSD Pajak II
276
KUP

Ketentuan Pasal 19 ayat (2) Undang­Undang KUP tidak secara jelas mengatur
apakah yang dimaksud mengangsur dan menunda termasuk mengangsur atau
menunda sebagaimana dimaksud Pasal 9 ayat (4) Undang­Undang KUP. Tetapi
Pasal 9 ayat (4) mendelegasikan pengaturannya dengan PMK. PMK yang
dimaksud adalah PMK Nomor 184/PMK.03/2007 yang mengatur bahwa Wajib
Pajak dapat mengajukan permohonan secara tertulis untuk mengangsur atau
menunda pembayaran pajak yang masih harus dibayar dalam STP, SKPKB,
SKPKB Tambahan, dan SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding, serta
Putusan Peninjauan Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang terutang
bertambah, serta Pajak Penghasilan Pasal 29, kepada Dirjen Pajak.100

Permohonan harus diajukan paling lama sembilan hari kerja sebelum saat jatuh
tempo pembayaran utang pajak berakhir disertai alasan dan jumlah pembayaran
pajak yang dimohon diangsur atau ditunda.101 Apabila ternyata batas waktu
sembilan hari kerja tidak dapat dipenuhi oleh Wajib Pajak karena keadaan di luar
kekuasaannya, permohonan Wajib Pajak masih dapat dipertimbangkan oleh Dirjen
Pajak sepanjang Wajib Pajak dapat membuktikan kebenaran keadaan di luar
kekuasaannya tersebut.102

Dirjen Pajak menerbitkan SK atas permohonan berupa menerima seluruhnya,


menerima sebagian, atau menolak, paling lama tujuh hari kerja setelah tanggal
diterimanya permohonan.103 Apabila jangka waktu tersebut telah lewat, Dirjen
Pajak tidak memberi suatu keputusan, permohonan Wajib Pajak dianggap
diterima.104 Jangka waktu masa angsuran atau penundaan tidak melebihi dua
belas bulan dengan mempertimbangkan kesulitan likuiditas atau keadaan di luar
kekuasaan Wajib pajak.105 Terhadap utang pajak yang telah diterbitkan SK
penundaan atau angsuran tidak dapat lagi diajukan permohonan untuk
mengangsur atau menunda pembayaran.106

100Pasal 9 PMK-184/PMK.03/2007
101Pasal 10 ayat (1) PMK-184/PMK.03/2007
102Pasal 10 ayat (2) PMK-184/PMK.03/2007
103Pasal 11 ayat (1) PMK-184/PMK.03/2007
104Pasal 11 ayat (2) PMK-184/PMK.03/2007
105Pasal 11 ayat (3) PMK-184/PMK.03/2007
106Pasal 11 ayat (4) PMK-184/PMK.03/2007

DTSD Pajak II 277


KUP

Kekurangan pembayaran pajak yang terutang berdasarkan SPT Tahunan Pajak


Penghasilan harus dilunasi sebelum SPT Tahunan Pajak Penghasilan
disampaikan tetapi tidak melebihi batas waktu penyampaian SPT Tahunan Pajak
Penghasilan.107

Dalam hal Wajib Pajak disetujui untuk mengangsur atau menunda pembayaran
kecuali STP, Wajib Pajak dikenai sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2%
per bulan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (2) Undang­Undang KUP,
dihitung sejak jatuh tempo pembayaran sampai dengan pembayaran
angsuran/pelunasan, dengan ketentuan bagian dari bulan dihitung penuh satu
bulan.108

STP Atas Penundaan SPT Tahunan

Pasal 19 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal Wajib Pajak
diperbolehkan menunda penyampaian SPT Tahunan dan ternyata penghitungan
sementara pajak yang terutang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (5)
Undang­Undang KUP kurang dari jumlah pajak yang sebenarnya terutang atas
kekurangan pembayaran pajak tersebut, dikenai bunga sebesar 2% (dua persen)
per bulan yang dihitung dari saat berakhirnya batas waktu penyampaian SPT
Tahunan sampai dengan tanggal dibayarnya kekurangan pembayaran tersebut
dan bagian dari bulan dihitung penuh satu bulan.

Ketentuan ini tidak hanya berhubungan dengan Pasal 3 ayat (5) tetapi juga Pasal
3 ayat (4) Undang-Undang KUP, hanya saja dalam Pasal 3 ayat (4) istilah yang
digunakan adalah Wajib Pajak dapat memperpanjang jangka waktu penyampaian
SPT Tahunan, sedangkan Pasal 19 ayat (3) menggunakan istilah menunda
menyampaikan SPT Tahunan. Tentu saja memperpanjang maknanya berbeda
dengan menunda, selain itu istilah menunda sudah dipakai dalam Pasal 9 ayat (4)
dan Pasal 19 ayat (2) Undang­Undang KUP dalam arti menunda pembayaran.

Latihan

1. Jelaskan latar belakang diterbitkannya surat ketetapan pajak!

107Pasal 1 angka 2 PER - 38/PJ/2008


108Pasal 1 angka 4 PER - 38/PJ/2008

DTSD Pajak II
278
KUP

2. Sebutkan jenis ketetapan pajak!


3. Jelaskan penerbitan surat ketapan pajak sebelum Wajib Pajak mempunyai
NPWP!
4. Jelaskan penerbitan surat ketetapan pajak setelah penghapusan NPWP!
5. Jelaskan jika ketetapan pajak rusak, tidak terbaca, hilang, atau tidak dapat
ditemukan!
6. Jelaskan penerbitan surat ketetapan apajak jika SPT menggunakan satuan
mata uang Dollar Amerika Serikat!
7. Jelaskan tata cara penerbitan surat ketetapan pajak dan Surat Tagihan
Pajak!

Rangkuman

Penerbitan suatu surat ketetapan pajak hanya terbatas pada Wajib Pajak tertentu
yang disebabkan oleh ketidakbenaran dalam pengisian Surat Pemberitahuan atau
karena ditemukannya data fiskal yang tidak dilaporkan oleh Wajib Pajak. Adapun
jenis Ketetapan Pajak meliputi Surat Tagihan Pajak dan surat ketetapan pajak.
Surat Ketetapan Pajak adalah surat ketetapan yang meliputi, SKPKB, SKPKBT,
SKPN, SKPLB. Surat Tagihan Pajak adalah surat untuk melakukan tagihan pajak
dan/atau sanksi administrasi berupa bunga dan/atau denda. Surat ketetapan pajak
dapat diterbitkan sebelum Wajib Pajak mempunyai NPWP atau setelah
Penghapusan NPWP. Penerbitan surat ketetapan pajak ini berlaku masa
daluwarsa penetapan. Undang­Undang KUP memberi kesempatan kepada Wajib
Pajak untuk menyampaian SPT Tahunan menggunakan mata uang rupiah atau
dollar Amerika Serikat. Wajib Pajak yang menyampaikan SPT menggunakan
satuan mata uang Dollar Amerika Serikat surat ketetapan pajak dan Surat Tagihan
Pajak diterbitkan dengan menggunakan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat
kecuali Surat Tagihan Pajak berdasarkan Pasal 7 Undang­Undang KUP.

Surat ketetapan pajak dan Surat Tagihan Pajak dapat diterbitan setelah dilakukan
penelitian administrasi, verifikasi, dan pemeriksaan. Tata cara penerbitan surat
ketetapan pajak dan Surat Tagihan Pajak. Surat ketetapan pajak dan Surat
Tagihan Pajakditerbitkan berdasarkan nota penghitungan.Jika ketetapan pajak
rusak, tidak terbaca, hilang, atau tidak dapat ditemukan dapat dicetak ulang.

DTSD Pajak II 279


KUP

Ketentuan dasar jangka waktu penerbitan SKPKB adalah lima tahun sejak saat
terutangnya pajak, berakhirnya masa pajak, berakhirnya tahun pajak atau berakhir
bagian tahun pajak. Tetapi dalam hal Wajib Pajak melakukan tindak pidana di
bidang perpajakan maupun tindak pidana yang dapat merugikan pendapatan
negara SKPKB tetap dapat diterbitkan. SKPKB diterbitkan berdasarkan hasil
pemeriksaan atau keterangan lain masih terdapat pajak yang kurang dibayar.
Untuk keterangan lain tersebut berdasarkan PP 74 Tahun 2011 tidak dilakukan
dengan pemeriksaan tetapi dengan verifikasi. Sanksi yang berkaitan dengan
SKPKB meliputi sanksi bunga 2%, sanksi bunga 48%, sanksi kenaikan 50%,
kenaikan 100%, dan kenaikan 200%.

Untuk Pajak Penghasilan apabila jumlah kredit pajak lebih besar daripada jumlah
pajak yang terutang, Direktur Jenderal Pajak, setelah melakukan pemeriksaan
atau Verifikasi, menerbitkan SKPLB. Sedangkan SKPLB PPN diterbitan apabila
jumlah kredit pajak lebih besar daripada jumlah pajak yang terutang. Jika terdapat
pajak yang dipungut oleh Pemungut Pajak Pertambahan Nilai, jumlah pajak yang
terutang dihitung dengan cara jumlah Pajak Keluaran dikurangi dengan pajak yang
dipungut oleh Pemungut Pajak Pertambahan Nilai tersebut. Sedangan SKPLB
PPn BM apabila jumlah pajak yang dibayar lebih besar daripada jumlah pajak yang
terutang.SKPLB tersebut masih dapat diterbitkan lagi apabila terdapat data baru,
termasuk data yang semula belum terungkap, apabila ternyata pajak yang lebih
dibayar jumlahnya lebih besar daripada kelebihan pembayaran pajak yang telah
ditetapkan.

Direktur Jenderal Pajak, setelah melakukan pemeriksaan, menerbitkan SKPN


Pajak Penghasilan apabila jumlah kredit pajak sama dengan pajak yang terutang
atau pajak yang tidak terutang dan tidak ada kredit pajak. SKPNPPN diterbitkan
apabila jumlah kredit pajak sama dengan jumlah pajak yang terutang, atau pajak
tidak terutang dan tidak ada kredit pajak. Jika terdapat pajak yang dipungut oleh
Pemungut Pajak Pertambahan Nilai, jumlah pajak yang terutang dihitung dengan
cara jumlah Pajak Keluaran dikurangi dengan pajak yang dipungut oleh Pemungut
Pajak Pertambahan Nilai tersebut. Sedangkan SKPNPPn BM diterbitkan
apabilajumlah pajak yang dibayar sama dengan jumlah pajak yang terutang atau
pajak tidak terutang dan tidak ada pembayaran pajak.

DTSD Pajak II
280
KUP

SKPKBT diterbitkan oleh Direktur Jenderal Pajak dalam jangka waktu lima tahun
setelah saat terutangnya pajak atau berakhirnya Masa Pajak, bagian Tahun Pajak,
atau Tahun Pajak apabila ditemukan data baru yang mengakibatkan penambahan
jumlah pajak yang terutang setelah dilakukan tindakan pemeriksaan atau verifikasi
dalam rangka penerbitan SKPKBT. Tetapi apabila dalam hal Wajib Pajak setelah
jangka waktu lima tahun tersebut dipidana karena melakukan tindak pidana di
bidang perpajakan atau tindak pidana lainnya yang dapat menimbulkan kerugian
pada pendapatan negara berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai
kekuatan hukum tetap SKPKBT masih bisa diterbitkan. Untuk dapat diterbitan
SKPKBT jika sebelumnya sudah pernah diterbitan Surat Ketetapan Pajak dengan
syarat adanya data baru termasuk data yang semula belum terungkap yang
menyebabkan penambahan pajak yang terutang dalam surat ketetapan pajak
sebelumnya.

Surat Tagihan Pajak diterbitkan oleh DJP apabila Pajak Penghasilan dalam tahun
berjalan tidak atau kurang dibayar, dari hasil penelitian terdapat kekurangan
pembayaran pajak sebagai akibat salah tulis dan/atau salah hitung, Wajib Pajak
dikenai sanksi administrasi berupa denda dan/atau bunga, Pengusaha yang telah
dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak, tetapi tidak membuat faktur pajak
atau membuat faktur pajak, tetapi tidak tepat waktu, Pengusaha yang telah
dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak yang tidak mengisi faktur pajak
secara lengkap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5) Undang­Undang
Pajak Pertambahan Nilai 1984 dan perubahannya, selain identitas pembeli
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5) huruf b Undang­Undang Pajak
Pertambahan Nilai 1984 dan perubahannya atauidentitas pembeli serta nama dan
tandatangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5) huruf b dan huruf g
Undang­Undang Pajak Pertambahan Nilai 1984 dan perubahannya, dalam hal
penyerahan dilakukan oleh Pengusaha Kena Pajak pedagang eceran, Pengusaha
Kena Pajak melaporkan faktur pajak tidak sesuai dengan masa penerbitan faktur
pajak, atauPengusaha Kena Pajak yang gagal berproduksi dan telah diberikan
pengembalian Pajak Masukan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (6a)
Undang­Undang Pajak Pertabahan Nilai 1984 dan perubahannya.Sanksi yang
dikenakan dalam STP bisa berupa bunga sebesar 2% per bulan untuk paling lama
dua puluh empat bulan atau 2% dari Dasar Pengenaan Pajak.

DTSD Pajak II 281


KUP

STP Bunga Penagihan diterbitkan jika SKPKB, SKPKBT, serta SK Pembetulan,


SK Keberatan, Putusan Banding atau Putusan Peninjauan Kembali, yang
menyebabkan jumlah pajak yang masih harus dibayar bertambah. Sanksi yang
dikenakan dalam STP bunga penagihan berupa bunga sebesar 2% per bulan
untuk seluruh masa, yang dihitung dari tanggal jatuh tempo sampai dengan
tanggal pelunasan atau tanggal diterbitkannya Surat Tagihan Pajak, dan bagian
dari bulan dihitung penuh satu bulan.

Sedangkan STP mengangsur atau menunda bisa dikenakan baik atas


mengangsur atau menunda kurang bayar yang tercantum dalam ketetapan dan
keputusan maupun atas PPh Pasal 29 Undang­Undang PPh. Sanksi yang
dikenakan adalah bunga sebesar 2% per bulan dihitung sejak jatuh tempo
pembayaran sampai dengan pembayaran angsuran/pelunasan, dengan ketentuan
bagian dari bulan dihitung penuh satu bulan.

Tes Formatif

Lingkarilah B jika pernyataan benar dan S jika pernyataan salah

1 (B–S) Pasal dalam Undang­Undang KUP yang mengambarkan self


assessment adalah Pasal 13.

2 (B–S) Wajib Pajak dengan kriteria tertentu maupun memenuhi


persyaratan tertentu yang telah mendapat pengembalian
kelebihan pajak akan tetapi setelah dilakukan pemeriksaan
ternyata kurang bayar maka diterbitkan SKPKB ditambah sanksi
kenaikan 100%.

3 (B–S) Salah satu sanksi administrasi yang dapat ditambahkan dalam


SKPKB adalah kenaikan sebesar 200%.

4 (B–S) Untuk tahun setelah 2007 semua SKPKB atau SKPKBT harus
diterbitkan dalam jangka waktu lima tahun.
SKPLB PPN adalah surat ketetapan pajak yang menentukan
5 (B–S)
jumlah kelebihan pembayaran pajak karena jumlah kredit pajak
lebih besar daripada pajak yang terutang atau seharusnya tidak
terutang.

DTSD Pajak II
282
KUP

6 (B–S) Terdapat SKPKBT yang diterbitkan tanpa ada tamabhaan


sanksi administrasi.
Pajak Penghasilan dalam tahun berjalan tidak atau kurang
7 (B–S)
dibayar akan dikenakan sanksi ditambah dengan sanksi
administrasi berupa bunga sebesar 2% per bulan untuk paling
lama dua puluh empat bulan, dihitung sejak saat jatuh tempo
pembayaran.

8 (B–S) Pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena


Pajak, tetapi tidak membuat faktur pajak atau membuat faktur
pajak, tetapi tidak tepat waktu diterbitkan STP dengan sanksi
bunga 2% dari PPN kurang bayar.

9 (B–S) Wajib Pajak yang diperbolehkan menunda penyampaian SPT


dan ternyata penghitungan sementara pajak yang
terutangmasih kurang dari jumlah pajak yang sebenarnya
terutang atas kekurangan pembayaran pajak tersebut, dikenai
bunga sebesar 2% per bulan yang dihitung dari saat
berakhirnya batas waktu penyampaian SPT Tahunan sampai
dengan tanggal dibayarnya kekurangan pembayaran tersebut.
Pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena
10 ( B – S )
Pajak yang membuat faktur pajak tetapi tidak mengisi
identitas pembeli diterbitkan STP dengan sanksi denda 2%
dari Dasar Pengenaan Pajak.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Bandingkan hasil jawaban Saudara dengan kunci jawaban tes formatif yang ada
di bagian akhir modul ini. Hitung jumlah jawaban Saudara dengan benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman
Saudara terhadap materi kegiatan belajar ini.

Jumlah jawaban benar


ℎ = × 100
JUmlah seluruh soal

Tingkat nilai adalah sebagai berikut:

DTSD Pajak II 283


KUP

DTSD Pajak II
284
KUP

KEGIATAN
BELAJAR 8

PENAGIHAN PAJAK

Uraian dan Contoh

Indikator Keberhasilan

 Peserta mampu menjelaskan pengertian penagihan pajak


 Peserta mampu menyebutkan tindakan penagihan pajak
 Peserta mampu menjelaskan dasar penagihan pajak
 Peserta mampu menyebutkan jatuh tempo pelunasan dasar penagihan
pajak
 Peserta mampu menjelaskan penanggung pajak
 Peserta mampu menjelaskan penagihan pajak seketika dan sekaligus
 Peserta mampu menjelaskan hak mendahulu
 Peserta mampu menjelaskan daluwarsa penagihan
 Peserta mampu menjelaskan penghapusan piutang pajak
Penagihan pajak selain diatur dalam Undang­Undang KUP juga diatur dalam
Undang­Undang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa. Kedudukan penagihan
pajak dalam CircumNavigation UU KUP dapat dijelasakan sebagaimana dalam
Gambar 8­1.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 285


KUP

Gambar 8­1 Kedudukan Penagihan Pajak dalam CircumNavigation UU KUP

Bab ini akan membahas pemeriksaan yang diatur dalam Pasal 28, Pasal 19, Pasal
20, Pasal 21, dan Pasal 22 Undang­Undang KUP. Pasal 23 juga berkaitan dengan
penagihan tetapi akan dibahas dalam kegiatan belajar upaya hukum. Selain itu,
penagihan juga diatur dalam Undang­Undang Penagihan Pajak dengan Surat
Paksa.

Pengertian Penagihan Pajak

Meskipun Undang­Undang KUP mengatur tentang penagihan pajak, tetapi tidak


memberi pengertian apa itu penagihan pajak, pengertian penagihan pajak diatur
dalam Undang­Undang Penagihan Pajak Dengan Surat Paksa. Pasal 1 angka 20
Undang­Undang Nomor 19 Tahun 1997 Tentang Penagihan Pajak Dengan Surat
Paksa mendefinisikan penagihan pajak adalah serangkaian tindakan agar
Penanggung Pajak melunasi utang pajak dan biaya penagihan pajak dengan
menegur atau memperingatkan, melaksanakan penagihan seketika dan sekaligus,
memberitahukan Surat Paksa, mengusulkan pencegahan, melaksanakan
penyitaan, melaksanakan penyanderaan, menjual barang yang telah disita.

Tahun 2000 Undang­Undang Nomor 19 Tahun 1997 Tentang Penagihan Pajak


Dengan Surat Paksa diamandemen dengan Undang­Undang Republik Indonesia

DTSD Pajak II
286
KUP

Nomor 19 Tahun 2000 Tentang Perubahan Atas Undang­Undang Nomor 19


Tahun 1997 Tentang Penagihan Pajak Dengan Surat Paksa (Undang­Undang
PPSP). Tidak terdapat perubahan pengertian penagihan pajak, hanya
pengaturannya menjadi pada Pasal 1 angka 9, “Penagihan Pajak adalah
serangkaian tindakan agar Penanggung Pajak melunasi utang pajak dan biaya
penagihan pajak dengan menegur atau memperingatkan, melaksanakan
penagihan seketika dan sekaligus, memberitahukan Surat Paksa, mengusulkan
pencegahan, melaksanakan penyitaan, melaksanakan penyanderaan, menjual
barang yang telah disita. Artinya pengertian penagihan pajak dalam Undang­
Undang KUP maupun Undang­Undang PPSP sama.

Tindakan Penagihan Pajak

Tindakan penagihan pajak dimulai dari dasar penagihan pajak yang sudah jatuh
tempo kemudian dilanjutkan dengan menegur, memberitahukan Surat Paksa,
mengusulkan pencegahan, melaksanakan penyitaan, melaksanakan
penyanderaan, dan menjual barang yang telah disita. Masing­masing kegiatan
tersebut mempunyai jangka waktu yang sudah ditentukan oleh Undang­Undang
PPSP. Untuk memudahkan memahami tindakan penagihan dapat dijelasakan
sebagaimana Gambar 8­2.Gambar .Gambar 8­2 Tindakan Penagihan Pajak

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 287


KUP

DTSD Pajak II
288
KUP

Dasar penagihan pajak

Pada dasarnya yang menjadi dasar penagihan pajak adalah utang pajak yang
sampai dengan jatuh tempo pembayaran belum dilunasi. Pasal 1 angka 8 Undang­
Undang PPSP mendefinisikan utang Pajak adalah pajak yang masih harus
dibayar termasuk sanksi administrasi berupa bunga, denda atau kenaikan yang
tercantum dalam surat ketetapan pajak atau surat sejenisnya berdasarkan
ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan. Apa yang menjadi dasar
penagihan pajak tidak diatur dalam Undang­Undang Penagihan Pajak Dengan
Surat Paksa tetapi diatur dalam Undang­Undang KUP.

Pasal 18 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa STP, SKPKB, serta
SKPKB Tambahan, dan SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding, serta
Putusan Peninjauan Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang masih harus
dibayar bertambah, merupakan dasar penagihan pajak.

Untuk memudahkan memahami, dasar penagihan pajak dapat dikelompkkan


menjada empat yaitu:

1. Surat Tagihan Pajak,

2. SKPKB,

3. SKPKB Tambahan, dan

4. SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding, serta Putusan Peninjauan


Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang masih harus dibayar
bertambah. SK yang tidak menyebabkan jumlah pajak yang masih harus
dibayar bertambah bukan merupakan dasar penagihan, misalnya SK
Keberatan yang menjadikan leih bayar.

Pasal 46 ayat (1) PP Nomor 74 Tahun 2011 menjabarkan lenih lanjut yang
merupakan dasar pengenaan pajak adalah jumlah pajak yang masih harus dibayar
bertambah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (3), Pasal 18 ayat (1),
Pasal 19 ayat (1), Pasal 20 ayat (1), Pasal 21 ayat (4), dan Pasal 26 ayat (3)
Undang­Undang KUP termasuk pajak yang seharusnya tidak dikembalikan
kepada Wajib Pajak, atau jumlah sanksi administrasi berupa bunga, denda, atau
kenaikan bertambah. Ketentuan ini sebenarnya tidak menambah atau mengurangi

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 289


KUP

apa yang sudah diatur dalam Pasal 18 ayat (1) Undang­Undang KUP, hanya lebih
menjelaskan da menunjukkan adanya dalam pasal berapa.

Contoh 8-1:

Terhadap Wajib Pajak diterbitkan suatu SKPKB Rp 80.000.000,00


 Wajib Pajak setuju dalam PAHP Rp 50.000.000,00

Wajib Pajak mengajukan keberatan


 SK Keberatan menjadi kurang bayar Rp 70.000.000,00

Wajib Pajak mengajukan permohonan banding


 Putusan Banding menjadi kurang bayar Rp 40.000.000,00
 DJP menerbitkan SPMKP Rp 10.000.000,00
(pembayaran sebelum mengajukan keberatan dikurangi dengan jumlah
yang masih harus dibayar berdasarkan Putusan Banding: Rp 50.000.000 –
Rp 40.000.000)

DJP mengajukan permohonan peninjauan kembali ke MA


 Putusan PK, utang pajak sesuai SKPKB Rp 70.000.000,00
 Berdasarkan Putusan PK Wajib Pajak ditagih Rp 30.000.000,00
(terdiri dari jumlah pajak yang masih harus dibayar berdasarkan Putusan
Peninjauan Kembali dikurangi dengan pajak yang telah dilunasi sebelum
mengajukan keberatan (Rp 70.000.000,00 ­ Rp 50.000.000,00 = Rp
20.000.000,00) dan ditambah dengan pajak yang seharusnya tidak
dikembalikan berdasarkan Putusan Banding (Rp 50.000.000,00 ­ Rp
40.000.000,00 = Rp 10.000.000,00).

DTSD Pajak II
290
KUP

Contoh 8-2:

Wajib Pajak menyampaikan SPT Lebih Bayar Rp 90.000.000,00


 DJP menerbitkan SKPLB Rp 10.000.000,00
Wajib Pajak mengajukan keberatan
 SK Keberatan, SKPLB tetap Rp 10.000.000,00
Wajib Pajak mengajukan permohonan banding
 Putusan Banding, SKPLB menjadi Rp 80.000.000,00
 DJP menerbitkan SPMKP Rp 70.000.000,00
DJP mengajukan permohonan PK ke MA
 Putusan PK, pengembalian lebih bayar sebesar Rp 10.000.000,00
 Wajib Pajak ditagih atas jumlah pajak yang
seharusnya tidak dikembalikan sebesar Rp 70.000.000,00
Pasal 20 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa atas jumlah pajak yang
masih harus dibayar, yang menjadi dasar penagihan yang tidak dibayar oleh
Penanggung Pajak sesuai dengan jangka waktu sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 9 ayat (3) atau ayat (3a) Undang­Undang KUP dilaksanakan penagihan
pajak dengan Surat Paksa sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan. Yang dimaksud peraturan perundang­undangan
perpajakan dalam hal ini adalah Undang­Undang KUP dan Undang­Undang
Penagihan Pajak Dengan Surat Paksa beserta aturan pelaksanaannya.

Jatuh Tempo Pelunasan Dasar Penagihan Pajak

Pasal 9 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa STP, SKPKB, serta
SKPKB Tambahan, dan SK Keberatan, SK Pembetulan, Putusan Banding, serta
Putusan Peninjauan Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang harus
dibayar bertambah, harus dilunasi dalam jangka waktu satu bulan sejak tanggal
diterbitkan. Pasal 9 ayat (3) Undang­Undang KUP Undang­Undang KUP
mengatur bahwa bagi Wajib Pajak usaha kecil dan Wajib Pajak di daerah tertentu,
jangka waktu pelunasan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dapat diperpanjang
paling lama menjadi 2 (dua) bulan yang ketentuannya diatur dengan atau
berdasarkan PMK. Ketentuan ini juga sudah dibahas dalam subbab pembayaran
pajak.

Pasal 47 Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2011 menjabarkan lebih lanjut


ketentuan batas waktu pelunasan utang pajak, sebagai berikut:

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 291


KUP

1. Dalam hal diberikan penundaan pembayaran atau persetujuan angsuran


pembayaran, jangka waktu hak mendahulu selama lima tahun sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 21 ayat (5) huruf b Undang­Undang KUP, dihitung
sejak batas akhir penundaan diberikan atau sejak tanggal jatuh tempo
angsuran terakhir.1

2. Dalam hal Wajib Pajak mengajukan keberatan dan tidak mengajukan


permohonan banding, pelunasan atas jumlah pajak yang belum dibayar
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (3) atau ayat (3a) Undang­
Undang KUP dilakukan paling lama satu bulan sejak tanggal penerbitan SK
Keberatan.2

3. Dalam hal Wajib Pajak mengajukan permohonan banding, pelunasan atas


jumlah pajak yang belum dibayar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat
(3) atau ayat (3a) Undang­Undang KUP dilakukan paling lama satu bulan
sejak tanggal penerbitan Putusan Banding.3

4. Dalam hal Wajib Pajak menyetujui seluruh jumlah pajak yang masih harus
dibayar dalam PAHP atau PAHV, pelunasan atas jumlah pajak yang masih
harus dibayar dilakukan paling lama satu bulan sejak tanggal penerbitan surat
ketetapan pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (3) Undang­
Undang KUP.4

5. Dalam hal Wajib Pajak usaha kecil dan Wajib Pajak di daerah tertentu
menyetujui seluruh jumlah pajak yang masih harus dibayar dalam PAHP atau
PAHV, pelunasan atas jumlah pajak yang masih harus dibayar dilakukan
paling lama dua bulan sejak tanggal penerbitan surat ketetapan pajak
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (3a) Undang­Undang KUP.5

Disamping dilaksanakan penagihan pajak dengan surat paksa apabila SKPKB


atau SKPKB Tambahan, serta SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding
atau Putusan Peninjauan Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang masih
harus dibayar bertambah, pada saat jatuh tempo pelunasan tidak atau kurang

1Pasal 47 Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2011


2Pasal 48 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2011
3Pasal 48 ayat (2) Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2011
4Pasal 48 ayat (3) Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2011
5Pasal 48 ayat (4) Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
292
KUP

dibayar, atas jumlah pajak yang tidak atau kurang dibayar itu dikenai sanksi
administrasi berupa bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan untuk seluruh
masa, yang dihitung dari tanggal jatuh tempo sampai dengan tanggal pelunasan
atau tanggal diterbitkannya STP, dan bagian dari bulan dihitung penuh satu bulan.

Penangung Pajak

Penanggung pajak adalah subyek dalam penagihan pajak, ia harus melunasi


utang pajak. Pasal 1 angka 3 Undang­Undang Penagihan Pajak Dengan Surat
Paksa mendefinisikan Penanggung Pajak adalah orang pribadi atau badan yang
bertanggung jawab atas pembayaran pajak, termasuk wakil yang menjalankan hak
dan memenuhi kewajiban Wajib Pajak menurut ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan. Definisi tersebut penangung pajak didefinisikan lebih
luas daripada definisi Wajib Pajak yang diatur dalam Pasal 1 angka 2 Undang­
Undang KUP bahwa Wajib Pajak adalah orang pribadi atau badan, meliputi
pembayaran pajak, pemotong pajak, dan pemungut pajak, yang mempunyai hak
dan kewajiban perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­
undangan perpajakan. Dapat disimpulkan bahwa penanggung pajak adalah Wajib
Pajak termasuk wakil berdasarkan ketentuan Pasal 32 Undang­Undang KUP.

Penagihan Seketika Sekaligus

Tindakan penagihan pajak diatur secara kusus dalamUndang­Undang nomor


Penagihan Pajak Dengan Surat Paksa. Secara garis besar tindakan penagihan
dapat disajikan dalam tabel sebagaimana Tabel 8­1.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 293


KUP

Tabel 8­1 Tindakan Penagihan

No. Kegiatan Jangka Waktu Keterangan

Penerbitan Dasar 1 Bulan


1
Penagihan

Penerbitan Surat Minimal 7 hari setelah tanggal


2
Teguran jatuh tempo dasar penagihan Wajib Pajak

3 Surat Teguran 21 hari tidak atau


kurang
4 Surat Paksa 2 X 24 Jam
membayar
Surat Perintah Paling cepat 14 hari pajak terutang
5
Melakukan Penyitaan

6 Pengumuman lelang Paling cepat 14 hari

7 Lelang

Pasal 20 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dikecualikan dari


ketentuan ayat (1), penagihan seketika dan sekaligus dilakukan apabila:

a. Penanggung Pajak akan meninggalkan Indonesia untuk selama­lamanya atau


berniat untuk itu;

b. Penanggung Pajak memindahtangankan barang yang dimiliki atau yang


dikuasai dalam rangka menghentikan atau mengecilkan kegiatan perusahaan
atau pekerjaan yang dilakukannya di Indonesia;

c. terdapat tanda­tanda bahwa Penanggung Pajak akan membubarkan badan


usaha atau menggabungkan atau memekarkan usaha, atau
memindahtangankan perusahaan yang dimiliki atau yang dikuasainya, atau
melakukan perubahan bentuk lainnya;

d. badan usaha akan dibubarkan oleh negara; atau

e. terjadi penyitaan atas barang Penanggung Pajak oleh pihak ketiga atau
terdapat tanda­tanda kepailitan.

Dalam penjelasannya disebutkan bahwa yang dimaksud dengan “penagihan


seketika dan sekaligus” adalah tindakan penagihan pajak yang dilaksanakan

DTSD Pajak II
294
KUP

oleh Jurusita Pajak kepada Penanggung Pajak tanpa menunggu tanggal jatuh
tempo pembayaran yang meliputi seluruh utang pajak dari semua jenis pajak,
Masa Pajak, dan Tahun Pajak.

Hak Mendahulu

Pasal 21 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa negara mempunyai hak
mendahulu untuk utang pajak atas barang­barang milik Penanggung Pajak.
Dalam penjelasannya disebutkan bahwa ayat ini menetapkan kedudukan negara
sebagai kreditur preferen yang dinyatakan mempunyai hak mendahulu atas
barang­barang milik Penanggung Pajak yang akan dilelang di muka umum.
Pembayaran kepada kreditur lain diselesaikan setelah utang pajak dilunasi.

Pada prinsipnya penagihan pajak terjadi karena Wajib Pajak masih mempunyai
utang pajak yang sampai dengan jatuh tempo pembayaran belum dilunasi.
Sehingga secara hukum perdata terdapat hutang piutang dari Wajib Pajak kepada
negara. Tidak menutup kemungkinan Wajib Pajak juga mempunyai hutang kepada
pihak lain. Jika terjadi lelang atas harta Wajib Pajak untuk melunasi hutang­
hutangnya maka Negara mempunyai hak mendahulu untuk utang pajak atas
barang­barang milik Penanggung Pajak. Dalam hal ini secara hukum perdata
kedudukan negara sebagai kreditur preferen yang dinyatakan mempunyai hak
mendahulu atas barang­barang milik Penanggung Pajak yang akan dilelang di
muka umum. Pembayaran kepada kreditur lain diselesaikan setelah utang pajak
dilunasi.

Pasal 21 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa ketentuan tentang hak
mendahulu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi pokok pajak, sanksi
administrasi berupa bunga, denda, kenaikan, dan biaya penagihan pajak. Jika
pokok pajak dan sanksinya sudah dibahas dalam bab­bab sebelumnya,
sedangkan biaya penagihan pajak akan dibahas dalam subbab berikutnya yaitu
tentang surat paksa dala pelelangan.

Pasal 21 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa hak mendahulu untuk
utang pajak melebihi segala hak mendahulu lainnya, kecuali terhadap:

a. biaya perkara yang hanya disebabkan oleh suatu penghukuman untuk


melelang suatu barang bergerak dan/atau barang tidak bergerak;

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 295


KUP

b. biaya yang telah dikeluarkan untuk menyelamatkan barang dimaksud;


dan/atau

c. biaya perkara, yang hanya disebabkan oleh pelelangan dan penyelesaian


suatu warisan.

Pasal 21 ayat (3a) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal Wajib Pajak
dinyatakan pailit, bubar, atau dilikuidasi maka kurator, likuidator, atau orang atau
badan yang ditugasi untuk melakukan pemberesan dilarang membagikan harta
Wajib Pajak dalam pailit, pembubaran atau likuidasi kepada pemegang saham
atau kreditur lainnya sebelum menggunakan harta tersebut untuk membayar
utang pajak Wajib Pajak tersebut. Ketentuan ini maksudnya harta Wajib Pajak
harus digunakan untuk melunasi uatang pajaknya karena negara mempunyai hak
mendahulu dan jika Wajib Pajak tersebut sudah dibubarkan maka akan kehilangan
kewajiban subyektifnya sehingga menyulitkan tindakan penagihannya.

Pasal 21 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa hak mendahulu hilang
setelah melampaui waktu lima tahun sejak tanggal diterbitkan STP, SKPKB,
SKPKB Tambahan, SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding, atau
Putusan Peninjauan Kembali yang menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayar
bertambah.6

Pasal 21 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa perhitungan jangka


waktu hak mendahulu ditetapkan sebagai berikut:

a. dalam hal Surat Paksa untuk membayar diberitahukan secara resmi maka
jangka waktu lima tahun sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dihitung sejak
pemberitahuan Surat Paksa; atau
b. dalam hal diberikan penundaan pembayaran atau persetujuan angsuran
pembayaran maka jangka waktu lima tahun tersebut dihitung sejak
batas akhir penundaan diberikan atau sejak tanggal jatuh tempo
angsuran terakhir.

6Pasal 21 ayat (4) UU KUP

DTSD Pajak II
296
KUP

Daluwarsa Penagihan

Pasal 22 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa hak untuk melakukan
penagihan pajak, termasuk bunga, denda, kenaikan, dan biaya penagihan pajak,
daluwarsa setelah melampaui waktu lima tahun terhitung sejak penerbitan
STP, SKPKB, serta SKPKB Tambahan, dan SK Pembetulan, SK Keberatan,
Putusan Banding, serta Putusan Peninjauan Kembali. Saat daluwarsa penagihan
pajak perlu ditetapkan untuk memberi kepastian hukum kapan utang pajak
tersebut tidak dapat ditagih lagi.

Dalam hal Wajib Pajak mengajukan permohonan pembetulan, keberatan, banding


atau Peninjauan Kembali, daluwarsa penagihan pajak lima tahun dihitung sejak
tanggal penerbitan SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding, atau
Putusan Peninjauan Kembali.

Pasal 22 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa daluwarsa penagihan


pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tertangguh apabila:

a. diterbitkan Surat Paksa;

b. ada pengakuan utang pajak dari Wajib Pajak baik langsung maupun tidak
langsung;

c. diterbitkan SKPKB sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (5), atau


SKPKBT sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (4); atau

d. dilakukan penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan.

Dalam penjelasannya disebutkan bahwa Daluwarsa penagihan pajak dapat


melampaui lima tahun sebagaimana dimaksud pada ayat (1) apabila:

a. Dirjen Pajak menerbitkan dan memberitahukan Surat Paksa kepada


Penanggung Pajak yang tidak melakukan pembayaran utang pajak sampai
dengan tanggal jatuh tempo pembayaran. Dalam hal seperti itu, daluwarsa
penagihan pajak dihitung sejak tanggal pemberitahuan Surat Paksa
tersebut.

b. Wajib Pajak menyatakan pengakuan utang pajak dengan cara mengajukan


permohonan angsuran atau penundaan pembayaran utang pajak sebelum
tanggal jatuh tempo pembayaran. Dalam hal seperti itu, daluwarsa penagihan
pajak dihitung sejak tanggal surat permohonan angsuran atau

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 297


KUP

penundaan pembayaran utang pajak diterima oleh Dirjen Pajak.


Ketentuan ini berhubungan dengan Pasal 19 ayat (2) Undang­Undang KUP.

c. Terdapat SKPKB atau SKPKBT yang diterbitkan terhadap Wajib Pajak karena
Wajib Pajak melakukan tindak pidana di bidang perpajakan dan tindak pidana
lain yang dapat merugikan pendapatan negara berdasarkan putusan
pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap. Dalam hal seperti
itu, daluwarsa penagihan pajak dihitung sejak tanggal penerbitan surat
ketetapan pajak tersebut. Ketentuan ini berhubungan dengan Pasal 13 ayat
(5) dan Pasal 13 ayat (4) Undang­Undang KUP.

d. Terhadap Wajib Pajak dilakukan penyidikan tindak pidana di bidang


perpajakan, daluwarsa penagihan pajak dihitung sejak tanggal penerbitan
Surat Perintah Penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan. Ketentuan
ini berhubungan dengan Pasal 44 Undang­Undang KUP yang akan dibahas
dalam Kegiatan belajar Ketentuan Pidana Perpajakan.

Penghapusan Piutang Pajak

Pasal 24 Undang­Undang KUP mendelegasikan tata cara penghapusan piutang


pajak dan penetapan besarnya penghapusan diatur dengan atau berdasarkan
PMK. Menteri Keuangan mengatur tata cara penghapusan dan menentukan
besarnya jumlah piutang pajak yang tidak dapat ditagih lagi, antara lain karena
Wajib Pajak telah meninggal dunia dan tidak mempunyai harta warisan atau
kekayaan, Wajib Pajak badan yang telah selesai proses pailitnya, atau Wajib Pajak
yang tidak memenuhi syarat lagi sebagai subjek pajak dan hak untuk melakukan
penagihan pajak telah daluwarsa. Melalui cara ini dapat diperkirakan secara efektif
besarnya saldo piutang pajak yang akan dapat ditagih atau dicairkan.7 Piutang
pajak yang dapat dihapuskan adalah piutang pajak yang tercantum dalam:8

a. Surat Tagihan Pajak;

b. SKPKB;

c. SKPKBT;

7 PMK-68/PMK.03/2012
8 Pasal 1 ayat (1) PMK 68/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
298
KUP

d. SPT Pajak Terhutang PBB;

e. Surat Ketetapan Pajak;

f. Surat Ketetapan Pajak Tambahan;

g. SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding, serta Putusan Peninjauan


Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang masih harus dibayar
bertambah.

Piutang pajak yang dapat dihapuskan untuk Wajib Pajak orang pribadi adalah
piutang pajak yang tidak dapat ditagih lagi karena: 9

a. Wajib Pajak dan/atau Penanggung Pajak meninggal dunia dan tidak


mempunyai harta warisan atau kekayaan;

b. Wajib Pajak dan/atau Penanggung Pajak tidak dapat ditemukan;

c. hak untuk melakukan penagihan pajak sudah daluwarsa;

d. dokumen sebagai dasar penagihan pajak tidak ditemukan dan telah dilakukan
penelusuran secara optimal sesuai dengan ketentuan perundang­undangan
di bidang perpajakan; atau

e. hak negara untuk melakukan penagihan pajak tidak dapat dilaksanakan


karena kondisi tertentu sehubungan dengan adanya perubahan kebijakan
dan/atau berdasarkan pertimbangan yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

Piutang pajak yang dapat dihapuskan untuk Wajib Pajak badan adalah piutang
pajak yang tidak dapat ditagih lagi karena: 10

a. Wajib Pajak bubar, likuidasi, atau pailit dan Penanggung Pajak tidak dapat
ditemukan;

b. hak untuk melakukan penagihan pajak sudah daluwarsa;

c. dokumen sebagai dasar penagihan pajak tidak ditemukan dan telah dilakukan
penelusuran secara optimal sesuai dengan ketentuan perundang­undangan
di bidang perpajakan; atau

9 Pasal 1 ayat (2) PMK 68/PMK.03/2012


10 Pasal 1 ayat (3) PMK 68/PMK.03/2012

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 299


KUP

d. hak negara untuk melakukan penagihan pajak tidak dapat dilaksanakan


karena kondisi tertentu sehubungan dengan adanya perubahan kebijakan
dan/atau berdasarkan pertimbangan yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

Untuk memastikan keadaan Wajib Pajak atau piutang pajak yang tidak dapat
ditagih lagi, wajib dilakukan penelitian setempat atau penelitian administrasi oleh
Kantor Pelayanan Pajak.11 Penelitian dilakukan oleh Jurusita Pajak dan hasilnya
dituangkan dalam laporan hasil penelitian.12 Laporan hasil penelitian harus
menguraikan keadaan Wajib Pajak dan piutang pajak yang bersangkutan sebagai
dasar untuk menentukan besarnya piutang pajak yang tidak dapat ditagih lagi dan
diusulkan untuk dihapuskan.13

Berdasarkan laporan hasil penelitian, Kepala KPP menyusun daftar usulan


penghapusan piutang pajak.14 Daftar usulan penghapusan piutang pajak
disampaikan kepada Kepala Kantor Wilayah DJP atasannya.15 Kepala Kantor
Wilayah DJP menyampaikan daftar usulan penghapusan piutang pajak yang telah
dilakukan penelitian kepada Dirjen Pajak.16 Dirjen Pajak mengusulkan
penghapusan piutang pajak kepada Menteri Keuangan.17

Berdasarkan usulan penghapusan piutang pajak, Menteri Keuangan menerbitkan


18
Keputusan Menteri Keuangan mengenai penghapusan piutang pajak.
Keputusan Menteri Keuangan mengenai penghapusan piutang pajak untuk
menghapuskan piutang pajak, dibuat sesuai dengan contoh format dalam
Lampiran PMK Nomor 68/PMK.03/2012.19

Berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan mengenai penghapusan piutang


pajak, Dirjen Pajak melakukan: 20

a. penetapan mengenai rincian atas besarnya penghapusan piutang pajak; dan

11 Pasal 2 ayat (1) PMK 68/PMK.03/2012


12 Pasal 2 ayat (2) PMK 68/PMK.03/2012
13 Pasal 2 ayat (3) PMK 68/PMK.03/2012
14 Pasal 3 ayat (1) PMK 68/PMK.03/2012
15 Pasal 3 ayat (2) PMK 68/PMK.03/2012
16 Pasal 3 ayat (3) PMK 68/PMK.03/2012
17 Pasal 3 ayat (4) PMK 68/PMK.03/2012
18 Pasal 4 ayat (1) PMK 68/PMK.03/2012
19 Pasal 4 ayat (2) PMK 68/PMK.03/2012
20 Pasal 5 PMK 68/PMK.03/2012

DTSD Pajak II
300
KUP

b. hapus tagih dan hapus buku atas piutang pajak tersebut sesuai dengan
Standar Akuntansi Pemerintahan yang berlaku.

Inspektorat Jenderal Kementerian Keuangan atas penugasan dari Menteri


Keuangan melakukan reviu atas usulan penghapusan piutang pajak yang
disampaikan oleh Direktorat Jenderal Pajak.21 Ketentuan mengenai tata cara
pengusulan dan tindak lanjut penghapusan piutang pajak serta penetapan bentuk
lampiran Keputusan Menteri Keuangan mengenai penghapusan piutang pajak,
diatur lebih lanjut oleh Dirjen Pajak.22

Latihan

1. Jelaskan tentang pengertian penagihan pajak!


2. Peserta mampu menyebutkan tindakan penagihan pajak!
3. Jelaskan apa saja yang dapat menjadi dasar penagihan pajak!
4. Jelaskan kapan jatuh tempo pelunasan dasar penagihan pajak!
5. Jelaskan siapa saja yang dapat menjadi penanggung pajak!
6. Jelaskan ketentuan penagihan pajak seketika dan sekaligus!
7. Jelaskan ketentuan hak mendahulu!
8. Jelaskan ketentuan tentang daluwarsa penagihan!
9. Jelaskan ketentuan tentang penghapusan piutang pajak!

Rangkuman

Dasar penagihan pajak adalah Surat Tagihan Pajak, SKPKB, serta SKPKB
Tambahan, dan SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding, serta Putusan
Peninjauan Kembali, yang menyebabkan jumlah pajak yang masih harus dibayar
bertambah. Utang pajak tersebut harus dilunasi dalam jangka waktu satu bulan
sejak tanggal diterbitkan

Atas jumlah pajak yang masih harus dibayar, yang menjadi dasar penagihan yang
tidak dibayar oleh Penanggung Pajak dilaksanakan penagihan pajak dengan Surat
Paksa sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan.
Wajib Pajak usaha kecil dan Wajib Pajak di daerah tertentu, jangka waktu

21 Pasal 6 PMK 68/PMK.03/2012


22 Pasal 7 PMK 68/PMK.03/2012

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 301


KUP

pelunasan dapat diperpanjang paling lama menjadi dua bulan. Penagihan seketika
dan sekaligus dilakukan apabila Penanggung Pajak akan meninggalkan Indonesia
untuk selama­lamanya atau berniat untuk itu, Penanggung Pajak
memindahtangankan barang yang dimiliki atau yang dikuasai dalam rangka
menghentikan atau mengecilkan kegiatan perusahaan atau pekerjaan yang
dilakukannya di Indonesia, terdapat tanda­tanda bahwa Penanggung Pajak akan
membubarkan badan usaha atau menggabungkan atau memekarkan usaha, atau
memindahtangankan perusahaan yang dimiliki atau yang dikuasainya, atau
melakukan perubahan bentuk lainnya, badan usaha akan dibubarkan oleh negara,
atau terjadi penyitaan atas barang Penanggung Pajak oleh pihak ketiga atau
terdapat tanda­tanda kepailitan.

Negara mempunyai hak mendahulu untuk utang pajak atas barang­barang milik
Penanggung Pajak. Hak mendahulu meliputi pokok pajak, sanksi administrasi
berupa bunga, denda, kenaikan, dan biaya penagihan pajak. Hak mendahulu
untuk utang pajak melebihi segala hak mendahulu lainnya, kecuali terhadap biaya
perkara yang hanya disebabkan oleh suatu penghukuman untuk melelang suatu
barang bergerak dan/atau barang tidak bergerak, biaya yang telah dikeluarkan
untuk menyelamatkan barang dimaksud, dan/atau biaya perkara, yang hanya
disebabkan oleh pelelangan dan penyelesaian suatu warisan. Hak mendahulu
hilang setelah melampaui waktu lima tahun sejak tanggal diterbitkan dasar
penagihan pajak.

Hak untuk melakukan penagihan pajak, termasuk bunga, denda, kenaikan, dan
biaya penagihan pajak, daluwarsa setelah melampaui waktu lima tahun terhitung
sejak penerbitan dasar penagihan pajak. Daluwarsa penagihan pajak tertangguh
apabila diterbitkan Surat Paksa, ada pengakuan utang pajak dari Wajib Pajak baik
langsung maupun tidak langsung, diterbitkan SKPKB karena melakukan pidana
perpajakan, atau dilakukan penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan.

Piutang pajak yang dapat dihapuskan untuk Wajib Pajak orang pribadi adalah
piutang pajak yang tidak dapat ditagih lagi karena Wajib Pajak dan/atau
Penanggung Pajak meninggal dunia dan tidak mempunyai harta warisan atau
kekayaan, Wajib Pajak dan/atau Penanggung Pajak tidak dapat ditemukan, hak
untuk melakukan penagihan pajak sudah daluwarsa, dokumen sebagai dasar
penagihan pajak tidak ditemukan dan telah dilakukan penelusuran secara optimal

DTSD Pajak II
302
KUP

sesuai dengan ketentuan perundang­undangan di bidang perpajakan, atau hak


negara untuk melakukan penagihan pajak tidak dapat dilaksanakan karena kondisi
tertentu sehubungan dengan adanya perubahan kebijakan dan/atau berdasarkan
pertimbangan yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

Piutang pajak yang dapat dihapuskan untuk Wajib Pajak badan adalah piutang
pajak yang tidak dapat ditagih lagi karena Wajib Pajak bubar, likuidasi, atau pailit
dan Penanggung Pajak tidak dapat ditemukan, hak untuk melakukan penagihan
pajak sudah daluwarsa, dokumen sebagai dasar penagihan pajak tidak ditemukan
dan telah dilakukan penelusuran secara optimal sesuai dengan ketentuan
perundang­undangan di bidang perpajakan, atau hak negara untuk melakukan
penagihan pajak tidak dapat dilaksanakan karena kondisi tertentu sehubungan
dengan adanya perubahan kebijakan dan/atau berdasarkan pertimbangan yang
ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

Tes Formatif

Lingkarilah B jika pernyataan benar dan S jika pernyataan salah

1 (B–S) Penagihan pajak adalah serangkaian tindakan agar


Penanggung Pajak melunasi utang pajak dan biaya penagihan
pajak dimulai dengan menegur sampai dengan menjual barang
Penanggung Pajak yang telah disita.

2 (B–S) Tindakan penagihan pajak dimulai dari dasar penagihan pajak


yang sudah jatuh tempo kemudian dilanjutkan dengan
memberitahukan Surat Paksa.

3 (B–S) SK Pembetulan yang menyebabkan jumlah pajak yang masih


harus dibayar bertambah merupakan dasar penagihan pajak.

4 (B–S) Wajib Pajak usaha kecil dan Wajib Pajak di daerah tertentu
jangka waktu pelunasan dapat diperpanjang paling lama
menjadi dua bulan.

5 (B–S) Wakil yang menjalankan hak dan kewajiban Wajib Pajak


menurut ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan
adalah Penanggung Pajak.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 303


KUP

6 (B–S) Jika terjadi penyitaan atas barang Penanggung Pajak oleh


pihak ketiga atau terdapat tanda­tanda kepailitan maka
penagihan pajak dihentikan menunggu hasil lelang pihak ketiga
tersebut.

7 (B–S) Penagihan seketika dan sekaligus dilaksanakan oleh Jurusita


Pajak kepada Penanggung Pajak tanpa menunggu tanggal
jatuh tempo pembayaran yang meliputi seluruh utang pajak dari
semua jenis pajak, Masa Pajak, dan Tahun Pajak.

8 (B–S) Negara mempunyai hak mendahulu atas pokok pajak, sanksi


administrasi berupa bunga, denda, kenaikan, tetapi tidak
termasuk biaya penagihan pajak.

9 (B–S) Hak mendahulu untuk utang pajak melebihi segala hak


mendahulu lainnya kecuali terhadap biaya perkara yang hanya
disebabkan oleh suatu penghukuman untuk melelang suatu
barang bergerak dan/atau barang tidak bergerak.

10 ( B – S ) Daluwarsa penagihan pajak selama lima tahun tertangguh


apabila diterbitkan Surat Paksa.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Bandingkan hasil jawaban Saudara dengan kunci jawaban tes formatif yang ada
di bagian akhir modul ini. Hitung jumlah jawaban Saudara dengan benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat pemahaman
Saudara terhadap materi kegiatan belajar ini.

Jumlah jawaban benar


ℎ = × 100
JUmlah seluruh soal

Tingkat nilai adalah sebagai berikut:

DTSD Pajak II
304
KUP

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PAJAK 305


KUP

KEGIATAN
BELAJAR 9

UPAYA HUKUM DI DIREKTORAT


JENDERAL PAJAK

Indikator Keberhasilan

 Merangkum ketentuan pembetulan


 Menguraikan ketentuan keberatan
 Menguraikan ketentuan Pasal 36 Undang­Undang KUP
 Menguraikan ketantuan pengurangan, penghapusan, atau pembatalan
secara jabatan
Uraian dan Contoh

Dalam hukum acara pidana atau hukum acara


perdata dikenal dua upaya hukum yaitu upaya hukum
biasa yang terdiri dari banding dan kasasi, serta
upaya hukum luar biasa yaitu peninjauan kembali.
Hukum pajak yang diatur dalam Undang­Undang KUP
memang mengatur ketentuan tindak pidana
perpajakan, juga sebagian hukum acara pidana perpajakan, namun yang dibahas
dalam kegiatan belajar ini bukan hal tersebut. Upaya hukum yang dimaksud dalam
kegiatan belajar ini adalah upaya hukum pajak yang berada dalam ranah
administrasi, meliputi pembetulan, gugatan, keberatan, banding, peninjauan
kembali, mengurangkan atau menghapuskan sanksi administrasi, mengurangkan
atau membatalkan surat ketetapan pajak, mengurangkan atau membatalkan STP,
dan membatalkan hasil pemeriksaan pajak atau surat ketetapan pajak.

Selain itu juga dibahas tentang imbalan bunga. Imbalan bunga merupakan bentuk
keadilan atau keseimbangan hak dan kewajiban antara Wajib Pajak dengan fiskus.

DTSD Pajak II
307
KUP

Jika Wajib Pajak terlambat melaksanakan kewajiban maka dikenakan sanksi. Jika
fiskus terlambat mengembalikan hak Wajib Pajak maka harus membayar imbalan
bunga. Kedudukan kegiatan belajar ini dalam CircumNavigation Undang­Undang
KUP dapat dijelasakan dalam Gambar 9­1. Sedangkan upaya hukum dapat
dijelasakan sebagaimana Gambar 9­2.

Gambar 9­1 Kedudukan Upaya Hukum dan Imbalan Bunga


dalam CircumNavigation Undang­Undang KUP

DTSD Pajak II
308
KUP

Gambar 9­2 CircumNavigation SKP, STP, & Upaya Hukum

DTSD Pajak II
309
KUP

Pembetulan

Tujuan pokok dari hukum adalah keadilan, kepastian hukum dan kemanfaatan,
dari sudut pandang ini dalam Undang­Undang KUP juga dikenal adanya lembaga
untuk menciptakan kepastian hukum dan keadilan yaitu pembetulan ketetapan dan
keputusan. Skema pembetulan ketetapan dan keputusan adalah sebagaimana
Gambar 9­3.

Gambar 9­3 Skema Pembetulan Ketetapan dan Keputusan

Pengertian Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak

Pasal 1 angka 33 Undang­Undang KUP mendefinisikan Surat Keputusan


Pembetulan adalah surat keputusan yang membetulkan kesalahan tulis,
kesalahan hitung, dan/atau kekeliruan penerapan ketentuan tertentu dalam
peraturan perundang­undangan perpajakan yang terdapat dalam surat ketetapan
pajak, Surat Tagihan Pajak, Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan
Keberatan, Surat Keputusan Pengurangan Sanksi Administrasi, Surat Keputusan
Penghapusan Sanksi Administrasi, Surat Keputusan Pengurangan Ketetapan
Pajak, Surat Keputusan Pembatalan Ketetapan Pajak, Surat Keputusan
Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak, atau Surat Keputusan Pemberian
Imbalan Bunga.

Penerbitan surat ketetapan pajak, STP, maupun SK pajak idealnya tidak boleh
terdapat kesalahan. Akan tetapi karena proses penerbitan tersebut dilakukan oleh

DTSD Pajak II
310
KUP

manusia maka masih dimungkinkan terjadi kesalahan atau kekeliruan.


Dimungkinkan juga kesalahan atau kekeliruan tersebut disebabkan oleh sarana
dan prasarana yang digunakan untuk proses penerbitannya, misalnya sistem
informasi yang digunakan.

Dari sudut pandang administrasi pemerintahan penerbitan surat ketetapan pajak,


STP, maupun SK pajak merupakan bentuk pelayanan pemerintah yang dalam hal
ini dilakukan oleh fiskus kepada masyarakat. Sehingga jika terdapat kesalahan
harus segera dibetulkan sebagai perwujudan pelayanan. Selain itu jika kesalahan
tidak dibetulkan akan menyulitkan dalam pelaksanan atau eksekusinya, karena
dalam surat ketetapan pajak, STP maupun keputusan pajak harus secara spesifik,
jelas, benar, dan individual siapa subyek yang dituju, berapa obyeknya, dan
dimana domisilinya.

Dilihat dari sudut pandang ditemukannya kesalahan atau kekeliruan, bisa


ditemukan baik oleh fiskus maupun berdasarkan permohonan Wajib Pajak.
Siapapun yang menemukan kesalahan atau kekeliruan tersebut harus dibetulkan.
Pembetulan tersebut perlu dilaksanakan dalam rangka menjalankan tugas
pemerintahan yang baik. Akan tetapi kesalahan atau kekeliruan tersebut harus
bersifat manusiawi dan tidak mengandung persengketaan antara fiskus dan Wajib
Pajak.

Obyek Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak

Pasal 16 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa atas permohonan Wajib
Pajak atau karena jabatannya, Dirjen Pajak dapat membetulkan, surat ketetapan
pajak, STP, SK Pembetulan, SK Keberatan, SK Pengurangan Sanksi Administrasi,
SK Penghapusan Sanksi Administrasi, SK Pengurangan Ketetapan Pajak, SK
Pembatalan Ketetapan Pajak, SK Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak,
atau SK Pemberian Imbalan Bunga, yang dalam penerbitannya terdapat
kesalahan tulis, kesalahan hitung, dan/atau kekeliruan penerapan ketentuan
tertentu dalam peraturan perundang­undangan perpajakan.

Untuk memudahkan memahami obyek pembetulan ketetapan atau keputusan


dapat disajikan dalam Tabel 9­1.

DTSD Pajak II
311
KUP

Tabel 9­1 Obyek Pembetulan Ketetapan atau Keputusan

Dasar Hukum
Penjelas
Pasal
Penjelas an Pasal
No Objek Pembetulan Pasal 34 PP PMK
an Pasal 34 PP
16 UU 74 11/PMK.
16 UU 74
KUP Tahun 03/2013
KUP Tahun
2011
2011
a. Surat ketetapan pajak yang Disebut Disebut Disebut Disebut Pasal 2
meliputi: kan kan kan kan ayat (1)
Disebut Pasal 2
~SKPKB
kan ayat (1)
Disebut Pasal 2
~SKPKBT
kan ayat (1)
Disebut Pasal 2
~SKPN, dan
kan ayat (1)
~Surat Ketetapan Pajak Disebut Pasal 2
Lebih Bayar kan ayat (1)
b. Disebut Disebut Disebut Disebut Pasal 2
Surat Tagihan Pajak
kan kan kan kan ayat (1)
c. Disebut Disebut Disebut Disebut Pasal 2
SK Pembetulan
kan kan kan kan ayat (1)
d. Disebut Disebut Disebut Disebut Pasal 2
SK Keberatan
kan kan kan kan ayat (1)
e. SK Pengurangan Sanksi Disebut Disebut Disebut Disebut Pasal 2
Administrasi kan kan kan kan ayat (1)
f. SK Penghapusan Sanksi Disebut Disebut Disebut Disebut Pasal 2
Administrasi kan kan kan kan ayat (1)
g. SK Pengurangan Ketetapan Disebut Disebut Disebut Disebut Pasal 2
Pajak kan kan kan kan ayat (1)
h. Pasal 2
SK Pengurangan STP
ayat (2)
i. SK Pembatalan Ketetapan Disebut Disebut Disebut Disebut Pasal 2
Pajak kan kan kan kan ayat (1)
j. Pasal 2
SK Pembatalan STP
ayat (3)
k. SK Pengembalian
Pendahuluan Kelebihan Disebut Disebut Disebut Pasal 2
Pajak kan kan kan ayat (1)
l. SK Pemberian Imbalan Disebut Disebut Disebut Pasal 2
Bunga kan kan kan ayat (1)
m. Disebut Pasal 2
SPT Pajak Terhutang
kan ayat (1)
n. Disebut Pasal 2
Surat Ketetapan Pajak PBB
kan ayat (1)
o. Disebut Pasal 2
STP PBB
kan ayat (1)

DTSD Pajak II
312
KUP

p. SK Pemberian Pengurangan Disebut Pasal 2


PBB kan ayat (1)
q. Disebut Pasal 2
SK Pengurangan Denda PBB
kan ayat (1)

Ruang Lingkup Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak

Ruang lingkup pembetulan yang diatur pada Penjelasan Pasal 16 ayat (1) Undang­
Undang KUP terbatas pada kesalahan atau kekeliruan sebagai akibat dari:

a. kesalahan tulis, antara lain kesalahan yang dapat berupa nama, alamat,
NPWP, nomor surat ketetapan pajak, jenis pajak, Masa Pajak atau Tahun
Pajak, dan tanggal jatuh tempo;
b. kesalahan hitung, antara lain kesalahan yang berasal dari penjumlahan
dan/atau pengurangan dan/atau perkalian dan/atau pembagian suatu
bilangan; atau

Kesalahan hitung meliputi kesalahan hitung yang diakibatkan oleh adanya


penerbitan surat ketetapan pajak, STP, SK atau putusan yang terkait dengan
bidang perpajakan,1 yaitu Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan
Kembali yang terjadi adanya kesalahan atau kekeliruan yang bersifat
manusiawi.

Sifat kesalahan atau kekeliruan tersebut tidak mengandung persengketaan


antara Dirjen Pajak dengan Wajib Pajak. Selain itu, kewajiban perpajakan
berkesinambungan dan saling mempengaruhi dari Masa Pajak ke Masa Pajak
yang lain atau dari Tahun Pajak ke Tahun Pajak yang lain. Dengan demikian,
dapat terjadi suatu kesalahan yang ditimbulkan karena penerbitan suatu surat
ketetapan pajak, SK, atau putusan yang terkait dengan bidang perpajakan
atas Masa Pajak atau Tahun Pajak yang mempengaruhi Masa Pajak atau
Tahun Pajak lain, misalnya terdapat koreksi biaya penyusutan, amortisasi,
kompensasi kerugian, dan sebagainya.

Contoh 9-1:

1 Pasal 34 ayat (2) PP 74 Tahun 2011 dan Pasal 3 ayat (3) huruf b PMK No. 11/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
313
KUP

 PT A menyampaikan Surat Pemberitahuan Tahun Pajak 2008 dengan


rugi yang dikompensasikan ke tahun berikutnya sebesar Rp
200.000.000,00 dan lebih bayar sebesar Rp 50.000.000,00.
 PT A menyampaikan Surat Pemberitahuan Tahun Pajak 2009 dengan
penghasilan neto sebesar Rp 180.000.000,00. Sisa kerugian yang belum
dikompensasikan sampai dengan tahun pajak 2008 sebesar Rp
200.000.000,00 dan terdapat kredit pajak sebesar Rp 35.000.000,00.
Dengan demikian Surat Pemberitahuan Tahun Pajak 2009 menyatakan
lebih bayar sebesar Rp 35.000.000,00 dan masih terdapat sisa kerugian
yang dapat dikompensasikan ke tahun berikutnya sebesar Rp
20.000.000,00.
 Terhadap Wajib Pajak PT A telah diterbitkan surat ketetapan pajak untuk
Tahun Pajak 2008 dengan SKPLB sebesar Rp 15.000.000,00 dan
dengan rugi sebesar Rp 200.000.000,00, dan Tahun Pajak 2009 dengan
SKPN dan dengan rugi sebesar Rp 20.000.000,00.
 Atas surat ketetapan pajak Tahun Pajak 2008, PT A memperoleh
Putusan Banding yang menyatakan bahwa permohonan banding Wajib
Pajak diterima sebagian, sehingga mengakibatkan rugi yang dapat
dikompensasi menjadi lebih kecil dibanding dengan SKPLB yang pernah
diterbitkan, yaitu sebesar Rp 150.000.000,00 dan lebih bayar menjadi
sebesar Rp 40.000.000,00. Kerugian yang dapat dikompensasikan
dalam penghitungan surat ketetapan pajak untuk Tahun Pajak 2009
menjadi semakin kecil yakni dari sebesar Rp 200.000.000,00 menjadi
sebesar Rp 150.000.000,00.
 Oleh karena itu, berdasarkan Pasal 16 Undang­Undang, Direktur
Jenderal Pajak berwenang membetulkan surat ketetapan pajak untuk
Tahun Pajak 2009 yang diakibatkan karena perbedaan kompensasi
kerugian berdasarkan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan dari rugi sebesar Rp 20.000.000,00 menjadi laba sebesar Rp
30.000.000,00 (Rugi sebesar Rp 20.000.000,00 dikurangi dengan
pengurangan kompensasi kerugian sebesar Rp 50.000.000,00). Dengan
demikian SKPN Tahun 2009 yang pernah diterbitkan oleh Direktur
Jenderal Pajak harus dibetulkan secara jabatan menjadi SKPKB.

c. kekeliruan dalam penerapan ketentuan tertentu dalam peraturan


perundang-undangan perpajakan, yaitu kekeliruan dalam penerapan tarif,
kekeliruan penerapan persentase Norma Penghitungan Penghasilan Neto,
kekeliruan penerapan sanksi administrasi, kekeliruan Penghasilan Tidak
Kena Pajak, kekeliruan penghitungan Pajak Penghasilan dalam tahun
berjalan, dan kekeliruan dalam pengkreditan pajak.

DTSD Pajak II
314
KUP

 Kekeliruan pengkreditan Pajak Masukan PPN pada SK atau surat


ketetapan, pembetulan atas kekeliruan tersebut hanya dapat dilakukan
apabila terdapat perbedaan besarnya Pajak Masukan yang menjadi kredit
pajak dan Pajak Masukan tersebut tidak mengandung persengketaan
antara fiskus dan Wajib Pajak.2 Kekeliruan pengkreditan Pajak Masukan
PPN tersebut merupakan kekeliruan yang sifatnya manusiawi dan tidak
mengandung sengketa antara fiskus dan Wajib Pajak. Contohnya
sebagai berikut:

o Telah diterbitkan SKPKB PPN atas nama PT A untuk Masa Pajak


Februari 2012, dengan rincian sebagai berikut:

 Pajak Keluaran sebesar Rp 100.000.000,00


 Pajak Masukan sebesar RP 75.000.000,00

o Dari Pajak Masukan tersebut terdapat satu Faktur Pajak sebesar


Rp7.500.000,00 yang telah terjadi kekeliruan dalam penghitungan
Pajak Masukan pada saat Pemeriksaan menjadi sebesar
Rp5.700.000,00. Terhadap kekeliruan yang demikian, Dirjen Pajak
secara jabatan dapat membetulkan SKPKB tersebut.
o Namun demikian, dalam hal kekeliruan yang terjadi berupa tidak
diperhitungkannya suatu Faktur Pajak sebagai Pajak Masukan pada
surat ketetapan pajak, maka pembetulan atas kekeliruan berdasarkan
Pasal 16 Undang-Undang tidak dapat dilakukan.

 pembetulan atas kesalahan atau kekeliruan yang terkait dengan


pengkreditan Pajak Masukan dalam Pajak Pertambahan Nilai, hanya
dapat dilakukan apabila:3

a. terdapat perbedaan besarnya Pajak Masukan yang menjadi kredit


pajak; dan

Pajak Masukan tersebut tidak mengandung sengketa antara fiskus dan Wajib
Pajak.

Permohonan Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak

Syarat permohonan pembetulan adalah sebagai berikut:4

2 Pasal 34 ayat (3) PP 74 Tahun 2011


3 Pasal 3 ayat (5) PMK No. 11/PMK.03/2013
4 Pasal 4 PMK No. 11/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
315
KUP

a. satu permohonan diajukan untuk satu surat ketetapan pajak, STP, atau SK
lain yang terkait dengan bidang perpajakan;

b. permohonan harus disampaikan ke KPP tempat Wajib Pajak terdaftar


dan/atau tempat PKP dikukuhkan;

c. permohonan harus diajukan secara tertulis dalam bahasa Indonesia dengan


disertai alasan permohonan dan menggunakan format surat permohonan
sesuai contoh sebagaimana tercantum dalam Lampiran I PMK No.
11/PMK.03/2013; dan

d. surat permohonan ditandatangani oleh Wajib Pajak, dan dalam hal surat
permohonan ditandatangani bukan oleh Wajib Pajak, surat permohonan
tersebut harus dilampiri dengan surat kuasa khusus sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 32 ayat (3) Undang­Undang KUP.

Cara Menyampaikan Permohonan Pembetulan Ketetapan dan


Keputusan Pajak

Penyampaian surat permohonan pembetulan dapat dilakukan:5

a. secara langsung, Wajib Pajak diberikan bukti penerimaan surat yang diberikan
oleh petugas yang ditunjuk pada KPP tempat Wajib Pajak terdaftar dan/atau
tempat PKP dikukuhkan.6

b. melalui pos dengan bukti pengiriman surat, penyampaian surat permohonan


pembetulan melalui pos yang mempunyai bukti pengirimansecara tercatat.7

c. dengan cara lain, meliputi:8

1) melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir dengan bukti


pengiriman surat, Perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir adalah
perusahaan yang berbentuk badan hukum yang memberikan jasa
pengiriman surat jenis tertentu termasuk pengiriman surat permohonan

5 Pasal 5 ayat (1) PMK No. 11/PMK.03/2013


6 Pasal 5 ayat (5) PMK No. 11/PMK.03/2013
7 Pasal 5 ayat (2) PMK No. 11/PMK.03/2013
8 Pasal 5 ayat (3) PMK No. 11/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
316
KUP

pembetulan ke Direktorat Jenderal Pajak.9

2) e­Filing, penyampaian surat permohonan pembetulan secara elektronik


yang selanjutnya disebut e Filing adalah suatu cara penyampaian surat
permohonan pembetulan yang dilakukan secara on­line yang real time
melalui situs web DJP (www.pajak.go.id) atau Penyedia Jasa Aplikasi
atau Application Service Provider (ASP).10 Atas penyampaian surat
permohonan pembetulan melalui e­Fiing diberikan Bukti Penerimaan
Elektronik.11 Bukti Penerimaan Elektronik adalah informasi yang berisi
nama, NPWP, tanggal, jam, Nomor Tanda Terima Elektronik (NTTE) yang
tertera pada hasil cetakan bukti penerimaan, dalam hal e­Filing dilakukan
melalui situs web Direktorat Jenderal Pajak, atau informasi yang berisi
nama, NPWP, tanggal, jam, Nomor Tanda Terima Elektronik (NTTE) dan
Nomor Transaksi Pengiriman ASP (NTPA), serta nama perusahaan
Penyedia Jasa Aplikasi (ASP), yang tertera pada hasil cetakan surat
permohonan, dalam hal e­Filing dilakukan melalui Penyedia Jasa Aplikasi
atau Application Service Provider (ASP).12

Bukti penerimaan surat, bukti pengiriman surat, dan Bukti Penerimaan Elektronik,
merupakan tanda bukti penerimaan surat permohonan pembetulan.13Tanggal
yang tercantum dalam tanda bukti penerimaan surat permohonan pembetulan
merupakan tanggal surat permohonan pembetulan diterima.14

Dirjen Pajak meneliti pemenuhan persyaratan permohonan pembetulan.15 Dalam


hal permohonan pembetulan tidak memenuhi syarat, Dirjen Pajak mengembalikan
permohonan pembetulan dengan menyampaikan pemberitahuan tertulis kepada
Wajib Pajak sebelum jangka waktu enam bulan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 16 ayat (2) Undang­Undang KUP berakhir, menggunakan format sesuai

9 Pasal 5 ayat (4) PMK No. 11/PMK.03/2013


10 Pasal 1 angka 2 PMK No. 11/PMK.03/2013
11 Pasal 5 ayat (6) PMK No. 11/PMK.03/2013
12 Pasal 1 angka 3 PMK No. 11/PMK.03/2013
13 Pasal 5 ayat (7) PMK No. 11/PMK.03/2013
14 Pasal 5 ayat (8) PMK No. 11/PMK.03/2013
15 Pasal 6 ayat (1) PMK No. 11/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
317
KUP

contoh sebagaimana tercantum dalam Lampiran II PMK No. 11/PMK.03/2013.16


Dalam hal permohonan pembetulan dikembalikan, Wajib Pajak masih dapat
mengajukan permohonan lagi.

Permohonan pembetulan yang memenuhi syarat, Dirjen Pajak menindaklanjuti


permohonan tersebut dengan meneliti permohonan Wajib Pajak.17 Dalam rangka
meneliti permohonan pembetulan tersebut, Dirjen Pajak dapat meminta data,
informasi, dan/atau keterangan yang diperlukan.18

Jangka Waktu Penyelesaian Pembetulan Ketetapan dan Keputusan


Pajak

Pasal 16 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak dalam
jangka waktu paling lama 6 (enam) bulan sejak surat permohonan pembetulan
diterima, harus memberi keputusan atas permohonan pembetulan yang diajukan
Wajib Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Dalam penjelasannya
disebutkan bahwa untuk memberikan kepastian hukum, permohonan
pembetulan yang diajukan oleh Wajib Pajak harus diputuskan dalam batas waktu
paling lama 6 (enam) bulan sejak permohonan diterima.

Pasal 16 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila jangka waktu
sebagaimana dimaksud pada ayat (2) telah lewat, tetapi Dirjen Pajak tidak
memberi suatu keputusan, permohonan pembetulan yang diajukan tersebut
dianggap dikabulkan. Dalam penjelasannya disebutkan bahwa dalam hal batas
waktu 6 (enam) bulan terlampaui, tetapi Dirjen Pajak belum memberikan
keputusan, permohonan Wajib Pajak dianggap dikabulkan. Dengan dianggap
dikabulkannya permohonan Wajib Pajak, Dirjen Pajak menerbitkan SK
Pembetulan sesuai dengan permohonan Wajib Pajak.

Keputusan Pembetulan Ketetapan dan Keputusan Pajak

Penjelasan Pasal 16 ayat (1) Undang­Undang KUP memberi pengertian


”membetulkan” pada ayat ini, antara lain, menambahkan, mengurangkan, atau

16 Pasal 6 ayat (4) PMK No. 11/PMK.03/2013


17 Pasal 7 ayat (1) PMK No. 11/PMK.03/2013
18 Pasal 7 ayat (2) PMK No. 11/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
318
KUP

menghapuskan, tergantung pada sifat kesalahan dan kekeliruannya. Frasa antara


lain dapat dimaknai keputusan tidak hanya yang disebutkan saja tetapi bisa
lainnya misalnya menolak. SK Pembetulan berisi keputusan berupa:19

a. mengabulkan permohonan Wajib Pajak dengan membetulkan kesalahan atau


kekeliruan yang dapat berupa menambahkan, mengurangkan, atau
menghapuskan jumlah pajak yang terutang; atau

b. menolak permohonan Wajib Pajak.

Pasal 16 ayat (3) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila diminta oleh
Wajib Pajak, Dirjen Pajak wajib memberikan keterangan secara tertulis mengenai
hal­hal yang menjadi dasar untuk menolak atau mengabulkan sebagian
permohonan Wajib Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Undang­Undang
KUP.

Apabila jangka waktu enam bulan telah terlampaui tetapi Dirjen Pajak tidak
menerbitkan SK Pembetulan atau tidak mengembalikan permohonan pembetulan
yang tidak memenuhi syarat, permohonan pembetulan tersebut dianggap
dikabulkan dan Dirjen Pajak harus menerbitkan SK Pembetulan sesuai dengan
permohonan Wajib Pajak.20 Dalam hal atas suatu surat ketetapan pajak diajukan
permohonan pembetulan dan keberatan, SK Pembetulan diterbitkan secara
terpisah dengan SK Keberatan.21 Format SK Pembetulan dibuat dengan
menggunakan format sesuai contoh sebagaimana tercantum dalam Lampiran III
atau Lampiran IV PMK No. 11/PMK.03/2013.22

Jika masih terdapat kesalahan tulis, kesalahan hitung, dan/atau kekeliruan


penerapan ketentuan tertentu dalam peraturan perundang­undangan perpajakan,
Wajib Pajak dapat mengajukan lagi permohonan pembetulan kepada Dirjen Pajak,
atau Dirjen Pajak dapat melakukan pembetulan lagi karena jabatan.23

19Pasal 7 ayat (4) PMK No. 11/PMK.03/2013


20Pasal 7 ayat (5) PMK No. 11/PMK.03/2013
21Pasal 7 ayat (6) PMK No. 11/PMK.03/2013
22Pasal 7 ayat (7) PMK No. 11/PMK.03/2013
23Penjelasan Pasal 16 ayat (1) Undang-Undang KUP

DTSD Pajak II
319
KUP

Keputusan Pembetulan Secara Jabatan

Dirjen Pajak menerbitkan SK Pembetulan secara jabatan dalam hal:24

a. terdapat kesalahan hitung dalam surat ketetapan pajak akibat pelaksanaan


MAP yang menghasilkan Persetujuan Bersama setelah surat ketetapan pajak
diterbitkan dan terhadap surat ketetapan pajak tersebut tidak diajukan
keberatan atau tidak diajukan permohonan pengurangan atau pembatalan
surat ketetapan pajak yang tidak benar. Prosedur Persetujuan Bersama
(Mutual Agreement Procedure) yang selanjutnya disebut MAP adalah
prosedur administratif yang diatur dalam Persetujuan Penghindaran Pajak
Berganda (P3B) untuk menyelesaikan permasalahan yang timbul dalam
penerapan Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda (P3B).25

b. terdapat kesalahan hitung dalam SK Keberatan akibat pelaksanaan MAP


yang menghasilkan Persetujuan Bersama setelah Dirjen Pajak menerbitkan
SK Keberatan dan terhadap SK Keberatan tersebut tidak diajukan banding
atau Wajib Pajak mengajukan banding tetapi dicabut;

c. terdapat kesalahan tulis, kesalahan hitung, atau kekeliruan penerapan


ketentuan tertentu dalam peraturan perundang­undangan perpajakan yang
diketahui oleh Dirjen Pajak dan belum diajukan permohonan pembetulan oleh
Wajib Pajak. Atas SK Pembetulan secara jabatan tersebut yang
mengakibatkan jumlah pajak yang masih harus dibayar dalam surat ketetapan
pajak berubah, Wajib Pajak dapat mengajukan keberatan atas surat ketetapan
pajak yang dibetulkan secara jabatan tersebut.26 Pengajuan keberatan
tersebut disampaikan dalam jangka waktu paling lama tiga bulan sejak tanggal
dikirim SK Pembetulan.27

d. terdapat SK Keberatan yang nyata­nyata tidak benar sebagai akibat adanya


kesalahan dalam penghitungan pajak yang terutang atau pajak yang masih
harus dibayar untuk Masa Pajak, bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak 2007

24Pasal 8 ayat (1) PMK No. 11/PMK.03/2013


25Pasal 1angka 4 PMK No. 11/PMK.03/2013
26Pasal 9 ayat (1) PMK No. 11/PMK.03/2013
27Pasal 9 ayat (2) PMK No. 11/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
320
KUP

dan sebelumnya. Atas SK Keberatan tersebut tidak dapat diajukan Banding


atau diajukan banding dengan putusan tidak dapat diterima.28

SK Pembetulan secara jabatan dibuat dengan menggunakan format sesuai


contoh sebagaimana tercantum dalam Lampiran V PMK No.
11/PMK.03/2013.29

Keberatan

Keberatan merupakan upaya hukum dalam ranah hukum administrasi. Keberatan


sering disebut dengan kuasi peradilan karena sebenarnya keberatan adalah upaya
hukum atau proses peradilan tetapi dilaksanakan masih di dalam DJP yang
merupakan ranah eksekutif bukan yudikatif. Jika dalam pembetulan karena
adanya kesalahan atau kekeliruan yang bersifat manusiawi maka dalam keberatan
memang ada sengketa antara Wajib Pajak dengan fiskus terhadap materi
ketetapan pajak. Skema keberatan adalah sebagaimana Gambar 9­4.

28Pasal 10 PMK No. 11/PMK.03/2013


29Pasal 8 ayat (2) PMK No. 11/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
321
KUP

Gambar 9­4 Skema Keberatan

Objek Keberatan

Pasal 25 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak dapat
mengajukan keberatan hanya kepada Dirjen Pajak atas suatu:30

a. SKPKB;
b. SKPKBT;
c. Surat Ketetapan Pajak Nihil;
d. Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar; atau
e. Pemotongan atau pemungutan pajak oleh ketiga berdasarkan ketentuan
peraturan perundang-undangan perpajakan.

Keberatan yang diajukan adalah mengenai materi atau isi dari ketetapan pajak,
yaitu jumlah rugi berdasarkan ketentuan peraturan perundang­undangan
perpajakan, jumlah besarnya pajak, atau pemotongan atau pemungutan pajak.

30 Pasal 2 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
322
KUP

Yang dimaksud dengan "suatu" pada ayat ini adalah satu keberatan harus
diajukan terhadap satu jenis pajak dan satu Masa Pajak atau Tahun Pajak.

Contoh 9-2:

Keberatan atas ketetapan Pajak Penghasilan Tahun Pajak 2008 dan Tahun
Pajak 2009 harus diajukan masing­masing dalam 1 (satu) surat keberatan
tersendiri. Untuk 2 (dua) Tahun Pajak tersebut harus diajukan 2 (dua) buah surat
keberatan.
Obyek keberatan terhadap materi atau isi dari surat ketetapan pajak, yang meliputi
jumlah rugi berdasarkan ketentuan peraturan perundang­undangan perpajakan,
jumlah besarnya pajak, atau terhadap materi atau isi dari pemotongan atau
pemungutan pajak.31Dalam hal terdapat alasan keberatan selain mengenai materi
atau isi dari surat ketetapan pajak atau pemotongan atau pemungutan pajak,
alasan tersebut tidak dipertimbangkan dalam penyelesaian keberatan.32

Bukan Objek Keberatan

Wajib Pajak yang karena kealpaannya tidak menyampaikan SPT atau


menyampaikan SPT tetapi isinya tidak benar atau tidak lengkap, atau melampirkan
keterangan yang isinya tidak benar sehingga dapat menimbulkan kerugian pada
pendapatan negara, tidak dikenai sanksi pidana apabila kealpaan tersebut
pertama kali dilakukan oleh Wajib Pajak. Diterbitan SKPKB beserta sanksi
administrasi berupa kenaikan sebesar 200% (dua ratus persen) dari jumlah pajak
yang kurang dibayar.33 Yang dimaksud dalam ketentuan ini adalah SKPKB Pasal
13A Undang­Undang KUP dan atas SKPKB tersebut Wajib Pajak tidak dapat
mengajukan:

a. keberatan;34
b. pengurangan atau penghapusan sanksi administrasi; dan
c. pengurangan atau pembatalan surat ketetapan pajak yang tidak benar.

31 Pasal 2 ayat (3) PMK No.9/PMK.03/2013


32 Pasal 2 ayat (4) PMK No.9/PMK.03/2013
33 Pasal 29 PP 74 tahun 2011
34Pasal 2 ayat (2) PMK No.9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
323
KUP

Pengenaan sanksi pidana merupakan upaya terakhir untuk meningkatkan


kepatuhan Wajib Pajak. Namun demikian, bagi Wajib Pajak yang melanggar
pertama kali ketentuan Pasal 38 Undang­Undang KUP tidak dikenai sanksi pidana
tetapi sanksi adminitrasi berupa SKPKB beserta sanksi berupa kenaikan 200%
berdasarkan Pasal 13A Undang­Undang KUP SKPKB ini bukan merupakan hasil
pemeriksaan berdasarkan PAHP sebagaimana dimaksud Pasal 13 dan Pasal 15
Undang­Undang KUP Terhadap Wajib Pajak diwajibkan untuk melunasinya. Oleh
karenanya tidak tidak bisa diajukan keberatan maupun pengurangan atau
penghapusan sanksi administrasi (Pasal 36 ayat (1) huruf a), pengurangan atau
pembatalan skp yang tidak benar (Pasal 36 ayat (1) huruf b).

Larangan WP yang sudah Mengajuan Keberatan

Wajib Pajak yang mengajukan keberatan tidak dapat mengajukan permohonan:35

a. pengurangan, penghapusan, atau pembatalan sanksi administrasi berupa


bunga, denda, dan kenaikan yang terutang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan di bidang perpajakan. Yang dimaksud dengan “sanksi
administrasi” meliputi sanksi yang terdapat dalam surat ketetapan pajak
maupun dalam STP yang diterbitkan sebagai akibat dari penerbitan surat
ketetapan pajak;
b. pengurangan atau pembatalan surat ketetapan pajak yang tidak benar; atau
c. pembatalan surat ketetapan pajak dari hasil Pemeriksaan atau Verifikasi yang
dilaksanakan tanpa penyampaian SPT hasil Pemeriksaan atau SPT hasil
Verifikasi atau PAHP atau PAHV dengan Wajib Pajak.

Surat Permohonan Keberatan

Pasal 25 ayat (2) Undang­Undang KUP mengatur bahwa keberatan diajukan


secara tertulis dalam bahasa Indonesia dengan mengemukakan jumlah pajak
yang terutang, jumlah pajak yang dipotong atau dipungut, atau jumlah rugi menurut
penghitungan Wajib Pajak dengan disertai alasan yang menjadi dasar
penghitungan.

Surat Keberatan dibuat dengan menggunakan format sesuai contoh sebagaimana


tercantum dalam Lampiran I PMK No. 9/PMK.03/2013.36 Permohonan keberatan

35 Pasal 30 ayat (2) PP 74 tahun 2011


36 Pasal 2 ayat (6) PMK No. 9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
324
KUP

harus memenuhi syarat­syarat sebagai berikut:

1. Keberatan diajukan secara tertulis dalam bahasa Indonesia dengan


mengemukakan jumlah pajak yang terutang, jumlah pajak yang dipotong atau
dipungut, atau jumlah rugi menurut penghitungan Wajib Pajak dengan disertai
alasan yang menjadi dasar penghitungan.37 Yang dimaksud dengan “alasan-
alasan yang menjadi dasar penghitungan” dimaksud adalah alasan-alasan yang
jelas dan dilampiri dengan fotokopi surat ketetapan pajak, bukti pemungutan,
atau bukti pemotongan.
2. Satu surat keberatan diajukan hanya untuk satu surat ketetapan pajak, untuk
satu pemotong pajak, atau untuk satu pemungutan pajak.38
3. Keberatan harus diajukan dalam jangka waktu tiga bulan sejak tanggal dikirim
surat ketetapan pajak atau sejak tanggal pemotongan atau pemungutan pajak
kecuali apabila Wajib Pajak dapat menunjukkan bahwa jangka waktu tersebut
tidak dapat dipenuhi karena keadaan di luar kekuasannya.39 Batas waktu
pengajuan surat keberatan ditentukan dalam waktu tiga bulan sejak tanggal
dikirim surat ketetapan pajak atau sejak tanggal pemotongan atau pemungutan
pajak dengan maksud agar Wajib Pajak mempunyai waktu yang cukup
memadai untuk mempersiapkan surat keberatan beserta alasannya. Apabila
ternyata bahwa batas waktu tiga bulan tersebut tidak dapat dipenuhi oleh
Wajib Pajak karena keadaan di luar kekuasaan Wajib Pajak (force majeur),
tenggang waktu selama tiga bulan tersebut masih dapat dipertimbangkan
untuk diperpanjang oleh Dirjen Pajak.
4. Dalam hal Wajib Pajak mengajukan keberatan atas surat ketetapan pajak,
Wajib Pajak wajib melunasi pajak yang masih harus dibayar paling sedikit
sejumlah yang telah disetujui Wajib Pajak dalam PAHP, sebelum surat
keberatan disampaikan.40 Ketentuan ini mengatur bahwa persyaratan
pengajuan keberatan bagi Wajib Pajak adalah harus melunasi terlebih
dahulu sejumlah kewajiban perpajakannya yang telah disetujui Wajib
Pajak pada saat PAHP. Pelunasan tersebut harus dilakukan sebelum Wajib
Pajak mengajukan keberatan.

Syarat pengajuan surat permohonan keberatan berdasarkan tahun pajak,


sebagaimana Tabel 9­2.

37Pasal 25 ayat (2) UU KUP


38Penjelasan Pasal 25 ayat (1) Undang-Undang KUP
39Pasal 25 ayat (3) UU KUP, Pasal 28 ayat (1) PP 74 Tahun 2011
40Pasal 25 ayat (3a) UU KUP

DTSD Pajak II
325
KUP

Tabel 9­2 Syarat Pengajuan Surat Permohonan Keberatan Sebelum dan


Sesudah Tahun 2007

Tahun Pajak 2007 dan Sebelumnya Tahun Pajak 2008 dan Sesudahnya
(Pasal 3 ayat (1) PMK No. (Pasal 4 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013)
9/PMK.03/2013)
a diajukan secara tertulis dalam bahasa a diajukan secara tertulis dalam bahasa
Indonesia; Indonesia;
b mengemukakan jumlah pajak yang b mengemukakan jumlah pajak yang terutang
terutang atau jumlah pajak yang atau jumlah pajak yang dipotong atau
dipotong atau dipungut atau jumlah dipungut atau jumlah rugi menurut
rugi menurut penghitungan Wajib penghitungan Wajib Pajak dengan disertai
Pajak dengan disertai alasan­alasan alasan­alasan yang menjadi dasar
yang menjadi dasar penghitungan; penghitungan;
c 1 (satu) keberatan diajukan hanya c 1 (satu) keberatan diajukan hanya untuk 1
untuk 1 (satu) surat ketetapan pajak, (satu) surat ketetapan pajak, untuk 1 (satu)
untuk 1 (satu) pemotongan pajak, pemotongan pajak, atau untuk 1 (satu)
atau untuk 1 (satu) pemungutan pemungutan pajak;
pajak;
d diajukan dalam jangka waktu 3 (tiga) d Wajib Pajak telah melunasi pajak yang
bulan sejak tanggal: masih harus dibayar paling sedikit sejumlah
 surat ketetapan pajak diterbitkan; yang telah disetujui Wajib Pajak dalam
atau pembahasan akhir hasil pemeriksaan atau
 pemotongan atau pemungutan pembahasan akhir hasil verifikasi, sebelum
pajak oleh pihak ketiga, kecuali Surat Keberatan disampaikan;
Wajib Pajak dapat menunjukan
bahwa jangka waktu tersebut tidak
dapat dipenuhi karena keadaan di
luar kekuasaan Wajib Pajak;
e Surat Keberatan ditandatangani oleh e diajukan dalam jangka waktu 3 (tiga) bulan
Wajib Pajak, dan dalam hal Surat sejak tanggal:
Keberatan ditandatangani oleh bukan  surat ketetapan pajak dikirim; atau
Wajib Pajak, Surat Keberatan tersebut  pemotongan atau pemungutan pajak oleh
harus dilampiri dengan surat kuasa pihak ketiga, kecuali Wajib Pajak dapat
khusus sebagaimana dimaksud dalam menunjukan bahwa jangka waktu tersebut
Pasal 32 ayat (3) Undang­Undang tidak dapat dipenuhi karena keadaan di
KUP; dan luar kekuasaan Wajib Pajak;
f Wajib Pajak tidak mengajukan f Surat Keberatan ditandatangani oleh Wajib
permohonan sebagaimana dimaksud Pajak, dan dalam hal Surat Keberatan
dalam Pasal 36 Undang­Undang KUP. ditandatangani oleh bukan Wajib Pajak,
Surat Keberatan tersebut harus dilampiri
dengan surat kuasa khusus sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 32 ayat (3) Undang­
Undang KUP; dan
g g Wajib Pajak tidak mengajukan permohonan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36
Undang­Undang KUP.

DTSD Pajak II
326
KUP

Tahun Pajak 2007 dan Tahun Pajak 2008 dan


Sebelumnya Sesudahnya
Pasal 3 ayat (2) Pasal 4 ayat (2)

Dalam hal Surat Keberatan yang Dalam hal Surat Keberatan yang
disampaikan oleh Wajib Pajak disampaikan oleh Wajib Pajak tidak
tidak memenuhi persyaratan memenuhi persyaratan sebagaimana
sebagaimana dimaksud pada dimaksud pada ayat (1) huruf a, huruf
ayat (1) huruf a, huruf b, huruf c, b, huruf c, huruf d, atau huruf f, Wajib
atau huruf e, Wajib Pajak dapat Pajak dapat melakukan perbaikan atas
melakukan perbaikan atas Surat Surat Keberatan tersebut dan
Keberatan tersebut dan menyampaikan kembali sebelum
menyampaikan kembali sebelum jangka waktu 3 (tiga) bulan
jangka waktu 3 (tiga) bulan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
sebagaimana dimaksud pada huruf e terlampaui.
ayat (1) huruf d terlampaui.
Pasal 3 ayat (3) Pasal 4 ayat (3)

Tanggal penyampaian Surat Tanggal penyampaian Surat


Keberatan yang telah diperbaiki Keberatan yang telah diperbaiki
sebagaimana dimaksud pada sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
ayat (2) merupakan tanggal Surat merupakan tanggal Surat Keberatan
Keberatan diterima. diterima.
Pasal 3 ayat (4) Pasal 4 ayat (4)
Pengajuan keberatan
sebagaimana dimaksud pada Dalam hal Wajib Pajak mengajukan
ayat (1): keberatan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), jangka waktu pelunasan
pajak yang masih harus dibayar yang
a. tidak menunda kewajiban
tidak disetujui dalam pembahasan
membayar pajak
akhir hasil pemeriksaan atau
sebagaimana tercantum
pembahasan akhir hasil verifikasi
dalam SKPKB dan SKPKBT
sebagaimana tercantum dalam SKPKB
sebagaimana dimaksud
dan SKPKBT sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 2 ayat (1) huruf a
dalam Pasal 2 ayat (1) huruf a dan
dan huruf b; dan
huruf b, dan belum dibayar pada saat
b. tidak menunda pelaksanaan
pengajuan keberatan, tertangguh
penagihan pajak.
sampai dengan 1 (satu) bulan sejak
tanggal penerbitan Surat Keputusan
Keberatan.

Wajib Pajak yang mengajukan keberatan kemudian terdapat penerbitan SK


Pembetulan oleh Dirjen Pajak secara jabatan yang mengakibatkan persyaratan

DTSD Pajak II
327
KUP

jumlah pajak yang masih harus dilunasi bertambah, proses penyelesaian keberatan
yang diajukan oleh Wajib Pajak tersebut tetap dilanjutkan oleh Dirjen Pajak.41

Jangka Waktu Permohonan Keberatan dan Force Majeure

Pasal 25 ayat (3) Undang-Undang KUP mengatur bahwa keberatan harus diajukan
dalam jangka waktu 3 (tiga bulan) sejak tanggal dikirim surat ketetapan pajak atau
sejak tanggal pemotongan atau pemungutan pajak kecuali apabila Wajib Pajak dapat
menunjukkan bahwa jangka waktu tersebut tidak dapat dipenuhi karena keadaan di
luar kekuasannya.

Contoh:42

1. Apabila surat ketetapan pajak dikirim kepada Wajib Pajak pada tanggal 20
September 2012 maka Wajib Pajak dapat mengajukan keberatan paling lama
tanggal 19 Desember 2012.
2. Apabila surat ketetapan pajak dikirim kepada Wajib Pajak pada tanggal 30
November 2012, maka Wajib Pajak dapat mengajukan keberatan paling lama
tanggal 28 Februari 2013.
3. Apabila surat ketetapan pajak dikirim kepada Wajib Pajak pada tanggal 2
Januari 2013, maka Wajib Pajak dapat mengajukan keberatan paling lama
tanggal 1 April 2013.

Apabila terjadi suatu keadaan di luar kekuasaan


Wajib Pajak maka pengajuan keberatan dapat
dilakukan setelah jangka waktu tiga bulan. Dalam
hal demikian, Dirjen Pajak dapat
mempertimbangkan pengajuan keberatan yang
disampaikan oleh Wajib Pajak.

41Pasal 6 PMK No. 9/PMK.03/2013


42 Penjelasan Pasal 28 ayat (1) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
328
KUP

Force majeure atau keadaan diluar kekuasaan sebagaimana dimaksud pada


Pasal 25 ayat (3) Undang­Undang KUP meliputi:43

a. bencana alam;

b. kebakaran;

c. huru­hara/kerusuhan massal;

d. diterbitkan SK Pembetulan secara jabatan yang mengakibatkan jumlah pajak


yang masih harus dibayar yang tertera dalam surat ketetapan pajak berubah,
kecuali SK Pembetulan yang diterbitkan akibat hasil Persetujuan Bersama
dan Wajib Pajak belum mengajukan keberatan atas surat ketetapan pajak,
Wajib Pajak masih dapat mengajukan keberatan atas surat ketetapan pajak
tersebut dalam jangka waktu paling lama tiga bulan sejak tanggal dikirim SK
Pembetulan atau terdapat penerbitan SK Pembetulan secara jabatan dan
Wajib Pajak belum mengajukan keberatan atas surat ketetapan pajak, Wajib
Pajak masih dapat mengajukan keberatan atas surat ketetapan pajak tersebut
dalam jangka waktu paling lama tiga bulan sejak tanggal dikirim SK
Pembetulan.44

e. keadaan lain berdasarkan pertimbangan Dirjen Pajak.

Surat Permohonan Keberatan Yang Tidak Memenuhi Syarat

Pasal 25 ayat (4) Undang-Undang KUP mengatur bahwa keberatan yang tidak
memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), ayat (3),
atau ayat (3a) bukan merupakan surat keberatan sehingga tidak dipertimbangkan.
Surat Keberatan yang tidak memenuhi salah satu persyaratan berlaku ketentuan
sebagai berikut.

 Wajib Pajak dapat memperbaikinya dalam batas waktu penyampaian surat


keberatan, batas waktu penyelesaian keberatan dihitung sejak diterima surat
berikutnya yang memenuhi syarat sebagai surat keberatan.45
 tidak dipertimbangkan dan tidak diterbitkan SK Keberatan.46

43 Pasal28 ayat (2) PP 74 Tahun 2011


44Pasal 28 ayat (3) PP 74 Tahun 2011, Pasal 6 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013
45Penjelasan Pasal 25 ayat (5) UU KUP
46Pasal 7 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
329
KUP

 tidak diterbitkan SK Keberatan diberitahukan secara tertulis kepada Wajib


Pajak,47 yang bukan merupakan SK Keberatan sehingga tidak dapat diajukan
banding ke badan peradilan pajak.48 Surat pemberitahuan yang terkait dengan
Masa Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak 2008 dan sesudahnya,
pajak yang masih harus dibayardalam SKPKB atau SKPKBT yang tidak
disetujui dalam PAHP atau pembahasan akhir hasil verifikasi menjadi utang
pajak sejak tanggal penerbitan surat ketetapan pajak.49

Ketentuan Pasal 26 ayat (4) Undang­Undang KUP perlu dicermati karena


mengatur tentang persyaratan yang harus dipenuhi dan jika tidak dipenuhi
pengajuan keberatannya akan ditolak. Wajib Pajak yang mengajukan keberatan
atas surat ketetapan pajak yang diterbitkan secara jabatan karena Wajib Pajak
tidak menyampaikan SPT Tahunan meskipun telah ditegur secara tertulis, tidak
memenuhi kewajiban menyelenggarakan pembukuan, atau menolak untuk
memberikan kesempatan kepada pemeriksa memasuki tempat­tempat tertentu
yang dipandang perlu, dalam rangka pemeriksaan guna menetapkan besarnya
jumlah pajak yang terutang. Wajib Pajak yang bersangkutan harus dapat
membuktikan ketidakbenaran ketetapan pajak tersebut. Apabila Wajib Pajak tidak
dapat membuktikan ketidakbenaran surat ketetapan pajak secara jabatan,
pengajuan keberatannya ditolak.

Cara dan Tempat Penyampaian Surat Permohonan Keberatan

Pasal 25 ayat (5) Undang-Undang KUP mengatur bahwa tanda penerimaan surat
keberatan yang diberikan oleh pegawai DJP yang ditunjuk untuk menerima surat
keberatan atau tanda pengiriman surat keberatan melalui pos dengan bukti
pengiriman surat, atau melalui cara lain yang diatur dengan atau berdasarkan PMK
menjadi tanda bukti penerimaan surat keberatan. Dengan demikian, batas waktu
penyelesaian keberatan dihitung sejak tanggal penerimaan surat dimaksud.

Wajib Pajak menyampaikan Surat Keberatan ke KPP tempat Wajib Pajak terdaftar
dan/atau tempat PKP dikukuhkan yang dapat dilakukan:50

a. secara langsung, atas Penyampaian Surat Keberatan secara langsung

47Pasal 7 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013


48Pasal 8 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013
49Pasal 8 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013
50Pasal 9 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
330
KUP

diberikan bukti penerimaan surat yang diberikan oleh petugas yang ditunjuk
pada Kantor PelayananPajak tempat Wajib Pajak terdaftar dan/atau tempat
PKP dikukuhkan.51

b. melalui pos dengan bukti pengiriman surat surat secara tercatat.52

c. dengan cara lain, meliputi:53

1) melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir dengan bukti pengiriman
surat, Perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir adalah perusahaan yang
berbentuk badan hukum yang memberikan jasa pengiriman surat jenis
tertentu termasuk pengiriman Surat Keberatan ke Direktorat Jenderal
Pajak.54

2) e­Filing, yaitu suatu cara penyampaian Surat Keberatan yang dilakukan


secara on-line yang real time melalui situs web DJP (www.pajak.go.id) atau
ASP.55 Penyampaian Surat Keberatan melalui e-Filing diberikan Bukti
Penerimaan Elektronik,56 yaitu informasi yang berisi nama, NPWP, tanggal,
jam, NTTE yang tertera pada hasil cetakan bukti penerimaan dalam hal e-
Filing dilakukan melalui situs web Direktorat Jenderal Pajak, atau informasi
yang berisi nama, NPWP, tanggal, jam, NTTE dan NTPA, serta nama ASP,
yang tertera pada hasil cetakan surat permohonan, dalam hal e-Filing
dilakukan melalui ASP.57

Bukti penerimaan surat, bukti pengiriman surat, dan Bukti Penerimaan


Elektronik, merupakan tanda bukti penerimaan Surat Keberatan.58
Tanggal yang tercantum dalam tanda bukti penerimaan Surat Keberatan
merupakan tanggal Surat Keberatan diterima.59

51Pasal 9 ayat (5) PMK No. 9/PMK.03/2013


52Pasal 9 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013
53Pasal 9 ayat (3) PMK No. 9/PMK.03/2013
54Pasal 9 ayat (4) PMK No. 9/PMK.03/2013
55Pasal 1 angka 4 PMK No. 9/PMK.03/2013
56Pasal 9 ayat (6) PMK No. 9/PMK.03/2013
57Pasal 1 angka 5 PMK No. 9/PMK.03/2013
58Pasal 9 ayat (7) PMK No. 9/PMK.03/2013
59Pasal 9 ayat (8) PMK No. 9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
331
KUP

Hak Wajib Pajak Sehubungan dengan Permohonan Keberatan

1. Minta penjelasan

Pasal 25 ayat (6) Undang-Undang KUP mengatur bahwa apabila diminta


oleh Wajib Pajak untuk keperluan pengajuan keberatan, Dirjen Pajak wajib
memberikan keterangan secara tertulis hal-hal yang menjadi dasar
penggenaan pajak, penghitungan rugi, atau pemotongan atau pemungutan
pajak. Sebelum mengajukan keberatan, Wajib Pajak dapat meminta
keterangan secara tertulis hal-hal yang menjadi dasar pengenaan pajak,
penghitungan rugi, pemotongan atau pemungutan pajak kepada Dirjen Pajak
melalui KPP tempat Wajib Pajak terdaftar dan/atau tempat PKP dikukuhkan.60
Pemberian keterangan oleh Dirjen Pajak atas permintaan Wajib Pajak tidak
menambah jangka waktu pengajuan keberatan yang harus dipatuhi oleh Wajib
Pajak.61

2. Menyampaikan alasan tambahan

Pasal 26 ayat (2) Undang-Undang KUP mengatur bahwa sebelum surat


keputusan diterbitkan, Wajib Pajak dapat menyampaikan alasan tambahan
atau penjelasan tertulis. Wajib Pajak dapat menyampaikan alasan tambahan
atau penjelasan tertulis untuk melengkapi dan/atau memperjelas Surat
Keberatan yang telah disampaikan baik atas kehendak Wajib Pajak yang
bersangkutan maupun dalam rangka memenuhi permintaan Dirjen Pajak,
sebelum Dirjen Pajak menyampaikan SPUH.62

3. Hadir untuk memberi keterangan atau memperoleh penjelasan

Pasal 26A ayat (2) Undang-Undang KUP mengatur bahwa tata cara
pengajuan dan penyelesaian keberatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
antara lain, mengatur tentang pemberian hak kepada Wajib Pajak untuk hadir
memberikan keterangan atau memperoleh penjelasan mengenai keberatannya.
Agar dapat memberikan kesempatan yang lebih luas kepada Wajib Pajak
untuk memperoleh keadilan dalam penyelesaian keberatannya, Wajib Pajak
dapat hadir untuk memberikan keterangan atau memperoleh penjelasan
mengenai keberatannya.63

60Pasal 10 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013


61Pasal 10 ayat (3) PMK No. 9/PMK.03/2013
62Pasal 13 ayat (9) PMK No. 9/PMK.03/2013
63Penjelasan Pasal 26A ayat (2) UU KUP

DTSD Pajak II
332
KUP

Pasal 26A ayat (3) Undang-Undang KUP mengatur bahwa apabila Wajib
Pajak tidak menggunakan hak sebagaimana dimaksud pada ayat (2), proses
keberatan tetap dapat diselesaikan.

4. Mencabut pengajuan keberatan

Wajib Pajak dapat mencabut pengajuan keberatan sebelum tanggal diterima


SPUH oleh Wajib Pajak.64 SPUH adalah surat yang disampaikan kepada
Wajib Pajak yang berisi mengenai pemberian kesempatan kepada Wajib Pajak
untuk menghadiri pertemuan dengan pegawai pajak dalam waktu yang telah
ditetapkan guna memberikan keterangan atau memperoleh penjelasan
mengenai hasil penelitian.

Wajib Pajak yang mencabut pengajuan keberatan yang terkait dengan Masa
Pajak, Bagian Tahun Pajak, atau Tahun Pajak 2008 dan sesudahnya, pajak
yang masih harus dibayar dalam SKPKB atau SKPKBT yang tidak disetujui
dalam PAHP atau PAHV, menjadi utang pajak sejak tanggal penerbitan
surat ketetapan pajak.65

Jika sudah mencabut permohonan keberatan Wajib Pajak tidak dapat


mengajukan permohonan pengurangan atau pembatalan skp yang tidak tepat
sebagaimana diatur Pasal 36 ayat (1) huruf b akan tetapi masih dapat diajukan
pengurangan atau penghapusan sanksi administrasi sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 36 ayat (1) huruf a Undang-Undang KUP.66 Ketentuan ini
bertujuan untuk menjelaskan bahwa sanksi administrasi yang terdapat dalam
SKPKB dan SKPKBT masih dapat diajukan pengurangan atau penghapusan
sanksi administrasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (1) huruf a
Undang-Undang KUP apabila keberatan atas SKPKB dan SKPKBT dicabut
oleh Wajib Pajak.67 Pencabutan pengajuan keberatan dilakukan melalui
penyampaian permohonan dengan memenuhi persyaratan sebagai berikut:68

a. permohonan harus diajukan secara tertulis dalam bahasa Indonesia dan


dapat mencantumkan alasan pencabutan;69

b. surat permohonan ditandatangani oleh Wajib Pajak dan dalam hal surat
permohonan tersebut ditandatangani bukan oleh Wajib Pajak, surat

64Pasal 30 ayat (3) PP 74 tahun 2011, Pasal 11 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013
65Pasal 12 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013
66Pasal 30 ayat (4) PP 74 tahun 2011, Pasal 12 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013
67Penjelasan Pasal 30 ayat (4) PP 74 tahun 2011
68Pasal 11 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013
69 format sesuai Lampiran III PMK No. 9/PMK.03/2013;

DTSD Pajak II
333
KUP

permohonan tersebut harus dilampiri dengan surat kuasa khusus


sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 ayat (3) Undang­Undang KUP;
dan

c. surat permohonan harus disampaikan ke KPP tempat Wajib Pajak


terdaftar dengan tembusan kepada Dirjen Pajak dan Kepala Kantor
Wilayah Direktorat Jenderal Pajak yang merupakan atasan Kepala
Kantor Pelayanan Pajak.

Dirjen Pajak wajib memberikan jawaban atas permohonan pencabutan pengajuan


keberatan berupa surat persetujuan atau surat penolakan.70

Proses Penyelesaian Keberatan

Dalam proses penyelesaian keberatan, Dirjen Pajak berwenang untuk:71

a. meminjam buku, catatan, data, dan informasi dalam bentuk hardcopy


dan/atau softcopy kepada Wajib Pajak terkait dengan materi yang
disengketakan melalui penyampaian surat permintaan peminjaman buku,
catatan, data, dan informasi;

Pasal 26 ayat (4) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Wajib Pajak yang
mengungkapkan pembukuan, catatan, data, informasi, atau keterangan lain
dalam proses keberatan yang tidak diberikan pada saat pemeriksaan, selain
data dan informasi yang pada saat pemeriksaan belum diperoleh Wajib Pajak
dari pihak ketiga, pembukuan, catatan, data, informasi, atau keterangan lain
dimaksud tidak dipertimbangkan dalam penyelesaian keberatannya.72

Wajib Pajak harus memenuhi peminjaman dan/atau permintaan paling lama


lima belas hari kerja setelah tanggal surat dikirim.73 Apabila sampai dengan
jangka waktu tersebut berakhir, Wajib Pajak tidak meminjamkan sebagian
atau seluruh buku, catatan, data dan informasi dan/atau tidak memberikan
keterangan yang diminta, Dirjen Pajak menyampaikan,74 surat permintaan

70Pasal 11 ayat (3) PMK No. 9/PMK.03/2013 format Lampiran IV PMK No. 9/PMK.03/2013.
71Pasal 13 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013
72 Juga di Pasal 14 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013
73Pasal 13 ayat (3) PMK No. 9/PMK.03/2013
74Pasal 13 ayat (4) PMK No. 9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
334
KUP

peminjaman yang kedua; dan/atau surat permintaan keterangan yang kedua.


Wajib Pajak harus memenuhi peminjaman dan/atau permintaan yang kedua
paling lama sepuluh hari kerja setelah tanggal surat peminjaman dan/atau
permintaan yang kedua dikirim.75

Dalam hal masih diperlukan, Dirjen Pajak dapat meminjam buku, catatan,
data, dan informasi dan/atau meminta keterangan tambahan, dan Wajib
Pajak harus meminjamkan buku, catatan, data, dan informasi dan/atau
memberikan keterangan yang diminta dalam jangka waktu sebagaimana
disebutkan dalam,76 surat permintaan peminjaman tambahan dan/atau surat
permintaan keterangan tambahan.77 Jika Wajib Pajak tidak memenuhi
sebagian atau seluruhnya permintaan peminjaman dan/atau permintaan
keterangan, dan/atau tidak menyerahkan asli bukti pemotongan atau
pemungutan pajak, keberatan tetap diproses sesuai dengan data yang ada
atau yang diterima dan dibuat berita acara.78

Ketentuan lebih lanjut perihal perihal pembukuan, catatan, data, informasi,


atau keterangan lain adalah sebagai berikut.

 tidak diminta pada saat pemeriksaan tetapi diperlukan dan diminta oleh
Dirjen Pajak serta diberikan oleh Wajib Pajak dalam penyelesaian
keberatan, maka dapat dipertimbangkan.79
 tidak diminta pada saat pemeriksaan dan keberatan tetapi diberikan oleh
Wajib Pajak dalam penyelesaian keberatan, maka dapat
dipertimbangkan.80
 yang dipertimbangkan dalam penyelesaian keberatan atas surat
ketetapan pajak yang penghasilan kena pajaknya dihitung secara jabatan
terbatas pada, dokumen yang terkait dengan penghitungan peredaran
usaha atau penghasilan bruto dalamrangka penghitungan penghasilan

75Pasal 13 ayat (5) PMK No. 9/PMK.03/2013


76Pasal 13 ayat (6) PMK No. 9/PMK.03/2013
77Pasal 13 ayat (7) PMK No. 9/PMK.03/2013 format Lampiran VI PMK No. 9/PMK.03/2013.
78 menggunakan format Lampiran VII PMK No. 9/PMK.03/2013.
79Pasal 14 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013
80Pasal 14 ayat (3) PMK No. 9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
335
KUP

neto secara jabatan dan dokumen kredit pajak sebagai pengurang Pajak
Penghasilan.81

b. meminta Wajib Pajak untuk memberikan keterangan terkait dengan materi


yang disengketakan melalui penyampaian surat permintaan keterangan;

c. meminta keterangan atau bukti terkait dengan materi yang disengketakan


kepada pihak ketiga yang mempunyai hubungan dengan Wajib Pajak melalui
penyampaian surat permintaan data dan keterangan kepada pihak ketiga;82

d. meninjau tempat Wajib Pajak, termasuk tempat lain yang diperlukan;

e. melakukan pembahasan dan klarifikasi atas hal­hal yang diperlukan dengan


memanggil Wajib Pajak melalui penyampaian surat panggilan83 yang
dikirimkan paling lama sepuluh hari kerja sebelum tanggal pembahasan dan
klarifikasi atas sengketa perpajakan.84 Pembahasan dan klarifikasi tersebut
dituangkan dalam berita acara pembahasan dan klarifikasi sengketa
perpajakan.85

f. melakukan pemeriksaan untuk tujuan lain, dilaksanakan sesuai dengan


ketentuan peraturan perundang­undangan di bidang pemeriksaan,86 dalam
rangka keberatan untuk mendapatkan data dan/atau informasi yang objektif
yang dapat dijadikan dasar dalam mempertimbangkan keputusan keberatan.

Sebelum menerbitkan SK Keberatan, Dirjen Pajak meminta Wajib Pajak untuk


hadir guna memberikan keterangan atau memperoleh penjelasan mengenai
keberatan Wajib Pajak melalui penyampaian SPUH yang dilampiri dengan,87
Pemberitahuan Daftar Hasil Penelitian Keberatan, yang tidak bersifat final dan
bukan merupakan keputusan atas keberatan yang diajukan oleh Wajib Pajak88 dan

81Pasal 14 ayat (4) PMK No. 9/PMK.03/2013


82 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 54 PP 74 Tahun 2011
83 format sesuai Lampiran V PMK No. 9/PMK.03/201
84Pasal 13 ayat (10) PMK No. 9/PMK.03/2013
85Pasal 13 ayat (11) PMK No. 9/PMK.03/2013, format sesuai Lampiran VIII PMK No. 9/PMK.03/201.
86Pasal 13 ayat (12) PMK No. 9/PMK.03/2013
87Pasal 15 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013
88Pasal 15 ayat (5) PMK No. 9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
336
KUP

formulir surat tanggapan hasil penelitian keberatan.89 Pemberian keterangan dari


Wajib Pajak atau pemberian penjelasan oleh Dirjen Pajak dituangkan dalam berita
acara kehadiran.90 Dalam hal Wajib Pajak tidak menggunakan hak untuk hadir,91
maka dibuat berita acara ketidakhadiran92 dan proses keberatan tetap
diselesaikan tanpa menunggu kehadiran Wajib Pajak.

Wajib Pajak yang mengajukan keberatan dan mengajukan MAP secara


bersamaan namun Persetujuan Bersama belum diperoleh pada saat SK
Keberatan diterbitkan, Dirjen Pajak menerbitkan SK Keberatan dengan
mempertahankan temuan pemeriksaan dalam surat ketetapan pajak yang
diajukan MAP.93 Dalam hal Wajib Pajak mengajukan keberatan dan mengajukan
MAP secara bersamaan dan Persetujuan Bersama telah diperoleh sebelum SK
Keberatan diterbitkan, Dirjen Pajak memperhitungkan Persetujuan Bersama
dalam SK Keberatan.94

Keputusan Keberatan

Pasal 26 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak dalam
jangka waktu paling lama 12 (dua belas) bulan sejak tanggal surat keberatan
diterima harus memberi keputusan atas keberatan yang diajukan. Jangka waktu
paling lama dua belas bulan tersebut dihitung sejak tanggal surat pengajuan
keberatan diterima oleh Dirjen Pajak sampai dengan tanggal SK Keberatan
diterbitkan.95 Dengan ditentukannya batas waktu penyelesaian keputusan atas
keberatan tersebut, berarti akan diperoleh suatu kepastian hukum bagi Wajib
Pajak selain terlaksananya administrasi perpajakan.

89Pasal 15 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013 SPUH, pemberitahuan daftar hasil penelitian keberatan, dan
formulir surat tanggapan hasil penelitian keberatan tersebut dibuat sesuai Lampiran IX PMK No.
9/PMK.03/2013.
90Pasal 15 ayat (3) PMK No. 9/PMK.03/2013 format sesuai Lampiran X PMK No. 9/PMK.03/2013.
91Pasal 15 ayat (4) PMK No. 9/PMK.03/2013
92 format sesuai Lampiran XI PMK No. 9/PMK.03/2013;
93Pasal 16 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013
94Pasal 16 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013
95Pasal 33 ayat (2) PP 74 tahun 2011, Pasal 17 ayat (1) PMK No. 9/PMK.03/2013, Pasal 17 ayat (4) PMK No.

9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
337
KUP

Pasal 26 ayat (5) Undang­Undang KUP mengatur bahwa apabila jangka waktu 12
(dua belas) bulan telah terlampaui dan Dirjen Pajak tidak memberi suatu
keputusan, keberatan yang diajukan tersebut dianggap dikabulkan.96 Keberatan
Wajib Pajak yang dianggap dikabulkan maka Dirjen Pajak menerbitkan SK
Keberatan sesuai dengan pengajuan keberatan Wajib Pajak dalam jangka waktu
paling lama satu bulan sejak jangka waktu dua belas bulan tersebut berakhir.97

Keputusan atas keberatan yang diajukan diterbitkan berdasarkan laporan


penelitian keberatan.98 Keputusan Dirjen Pajak atas keberatan dapat berupa
mengabulkan seluruhnya atau sebagian, menolak atau menambah besarnya
jumlah pajak yang masih harus dibayar,99 yang dituangkan dalam SK
Keberatan.100 SK Keberatan tersebut disampaikan kepada Wajib Pajak,101 secara
langsung dengan bukti tanda terima, melalui pos dengan bukti pengiriman surat
atau melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir dengan bukti pengiriman
surat.

Sanksi Denda 50% Atas Keputusan Keberatan

Pasal 25 ayat (9) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal keberatan
Wajib Pajak ditolak atau dikabulkan sebagian, Wajib Pajak dikenai sanksi
administrasi berupa denda sebesar 50% (lima puluh persen) dari jumlah pajak
berdasarkan keputusan keberatan dikurangi dengan pajak yang telah dibayar
sebelum mengajukan keberatan.

Pengenaan sanksi administrasi berupa denda sebesar 50% dihitung dari jumlah
pajak yang masih harus dibayar menurut SK Keberatan dikurangi dengan pajak
yang telah dibayar sebelum pengajuan keberatan yang meliputi baik pembayaran
atas jumlah yang disetujui maupun yang tidak disetujui dalam PAHP atau PAHV.102

96Pasal 26 ayat (5) UU KUP


97Pasal 17 ayat (5) PMK No. 9/PMK.03/2013
98Pasal 17 ayat (2) PMK No. 9/PMK.03/2013
99Pasal 26 ayat (3) UU KUP
100Pasal 17 ayat (3) PMK No. 9/PMK.03/2013, format SK Keberatan sesuai Lampiran XII PMK No.

9/PMK.03/2013
101Pasal 17 ayat (7) PMK No. 9/PMK.03/2013
102Penjelasan Pasal 31 ayat (1) PP 74 Tahun 2011

DTSD Pajak II
338
KUP

Contoh 9-3:

 Pada tanggal 2 April 2012, diterbitkan SKPKB dengan nilai


Rp1.000.000.000,00. Jumlah pajak yang disetujui dalam PAHP sebesar
Rp300.000.000,00.
 Pada tanggal 1 Mei 2012, jumlah pajak yang disetujui maupun yang tidak
disetujui dalam PAHP telah dilunasi oleh Wajib Pajak.
 Pada tanggal 3 Mei 2012, Wajib Pajak mengajukan keberatan.

Jika SK Keberatan menolak pengajuan keberatan Wajib Pajak maka untuk


menghitung pengenaan sanksi administrasi berupa denda sebesar 50% seluruh
jumlah pajak yang telah dibayar sebelum pengajuan keberatan (baik yang
disetujui maupun tidak) harus dikurangkan dari jumlah pajak yang masih harus
dibayar dalam SK Keberatan. Dasar untuk menghitung sanksi administrasi
berupa denda sebesar 50% adalah sebesar Rp0,00 (nol rupiah), yaitu sebesar
Rp1.000.000.000,00 (jumlah pajak dalam SK Keberatan) dikurangi dengan
Rp1.000.000.000,00 (jumlah yang telah dibayar sebelum pengajuan
keberatan).
Sanksi administrasi berupa denda sebesar 50% juga dikenakan terhadap:103

 keputusan keberatan menambah jumlah pajak yang masih harus dibayar;


 Wajib Pajak mencabut pengajuan keberatan;
 pengajuan keberatan tidak dipertimbangkan karena tidak memenuhi
persyaratan pengajuan keberatan; atau

Wajib Pajak mengajukan permohonan banding atas SK Keberatan.

103Pasal 18 ayat (2), ayat (3) PMK No. 9/PMK.03/2013

DTSD Pajak II
339
KUP

Contoh 9-4:

 Untuk tahun pajak 2008 terhadap PT A diterbitkan SKPKB dengan


jumlah pajak yang masih harus dibayar sebesar Rp1.000.000.000,00.
 Dalam PAHP, Wajib Pajak hanya menyetujui pajak yang masih harus
dibayar sebesar Rp 200.000.000,00.
 Wajib Pajak telah melunasi sebagian SKPKB tersebut sebesar
Rp200.000.000,00 dan kemudian mengajukan keberatan atas koreksi
lainnya.
 Dirjen Pajak mengabulkan sebagian keberatan Wajib Pajak dengan
jumlah pajak yang masih harus dibayar menjadi sebesar
Rp750.000.000,00.
 Dalam hal ini, Wajib Pajak tidak dikenai sanksi administrasi
sebagaimana diatur dalam Pasal 19, tetapi dikenai sanksi sesuai dengan
ayat ini, yaitu sebesar 50% x (Rp 750.000.000,00 – Rp200.000.000,00)
= Rp275.000.000,00.
Pasal 25 ayat (10) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal Wajib Pajak
mengajukan permohonan banding, sanksi administrasi berupa denda sebesar
50% (lima puluh persen) sebagaimana dimaksud pada ayat (9) tidak dikenakan.

Jangka Waktu Pelunasan Jika Wajib Pajak Mengajuan Keberatan

Pasal 25 ayat (7) Undang­Undang KUP mengatur bahwa dalam hal Wajib Pajak
mengajukan keberatan, jangka waktu pelunasan pajak sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 9 ayat (3) atau ayat (3a) atas jumlah pajak yang belum dibayar pada
saat pengajuan keberatan tertangguh sampai dengan 1 (satu) bulan sejak tanggal
penerbitan Surat Keputusan Keberatan. Penangguhan jangka waktu pelunasan
pajak menyebabkan sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2% per bulan
sebagaimana diatur dalam Pasal 19 Undang­Undang KUP tidak diberlakukan atas
jumlah pajak yang belum dibayar pada saat pengajuan keberatan.

Pasal 25 ayat (8) Undang­Undang KUP mengatur bahwa jumlah pajak yang belum
dibayar pada saat pengajuan permohonan keberatan sebagaimana dimaksud
dalam ayat (7) tidak termasuk sebagai utang pajak sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 11 ayat (1) dan ayat (1a) Undang­Undang KUP.

Dalam hal Wajib Pajak mencabut pengajuan keberatan atau pengajuan keberatan
tidak dipertimbangkan oleh Dirjen Pajak karena tidak memenuhi persyaratan

DTSD Pajak II
340
KUP

pengajuan keberatan maka Wajib Pajak dianggap tidak mengajukan keberatan.104


Pajak yang masih harus dibayar dalam SKPKB atau SKPKBT yang tidak disetujui
dalam PAHP atau PAHV menjadi utang pajak sejak tanggal penerbitan surat
ketetapan pajak.105 Apabila utang pajak tersebut tidak dilunasi oleh Wajib Pajak
maka Dirjen Pajak dapat melakukan tindakan penagihan pajak dengan surat paksa
dan Wajib Pajak tidak dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar 50%,106
namun dikenai sanksi administrasi berupa bunga penagihan.107

Upaya Hukum Dalam Pasal 36 Ayat (1) Undang-Undang KUP

Dalam praktik dapat ditemukan sanksi administrasi yang dikenakan kepada Wajib
Pajak tidak tepat karena ketidaktelitian petugas pajak yang dapat membebani
Wajib Pajak yang tidak bersalah atau tidak memahami
peraturan perpajakan. Dalam hal demikian, sanksi administrasi
berupa bunga, denda, dan kenaikan yang telah ditetapkan
dapat dihapuskan atau dikurangkan oleh Dirjen Pajak.

Selain itu, Dirjen Pajak karena jabatannya atau atas


permohonan Wajib Pajak dan berlandaskan unsur keadilan dapat mengurangkan
atau membatalkan surat ketetapan pajak yang tidak benar, misalnya Wajib Pajak
yang ditolak pengajuan keberatannya karena tidak memenuhi persyaratan formal
(memasukkan surat keberatan tidak pada waktunya) meskipun persyaratan
material terpenuhi. Demikian juga, atas STP yang tidak benar dapat dilakukan
pengurangan atau pembatalan oleh Dirjen Pajak karena jabatannya atau atas
permohonan Wajib Pajak.

Dalam rangka memberikan keadilan dan melindungi hak Wajib Pajak, Dirjen Pajak
atas kewenangannya atau atas permohonan Wajib Pajak dapat membatalkan hasil
pemeriksaan pajak yang dilaksanakan tanpa penyampaian surat pemberitahuan
hasil pemeriksaan atau tanpa dilakukan PAHP dengan Wajib Pajak. Namun,

104Pasal 31ayat (3) PP 74 Tahun 2011


105Pasal 31ayat (4) PP 74 Tahun 2011
106 sebagaimana diatur dalam Pasal 25 ayat (9) Undang-Undang KUP
107 sebagaimana diatur dalam Pasal 19 ayat (1) Undang-Undang KUP.

DTSD Pajak II
341
KUP

dalam hal Wajib Pajak tidak hadir dalam PAHP sesuai dengan batas waktu yang
ditentukan, permohonan Wajib Pajak tidak dapat dipertimbangkan. Skema upaya
hukum Pasal 36 Undang­Undang KUP adalah sebagaimana Gambar 9­5.

Gambar 9­5 Skema Upaya Hukum Pasal 36 Undang­Undang KUP

Pasal 36 ayat (1) Undang­Undang KUP mengatur bahwa Dirjen Pajak karena
jabatan atau atas permohonan Wajib Pajak dapat:108

a. mengurangkan atau menghapuskan sanksi administrasi berupa bunga,


denda, dan kenaikan yang terutang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang­undangan perpajakan dalam hal sanksi tersebut dikenakan karena
kekhilafan Wajib Pajak atau bukan karena kesalahannya;

b. mengurangkan atau membatalkan surat ketetapan pajak yang tidak benar;

c. mengurangkan atau membatalkan STP sebagaimana dimaksud dalam pasal


14 yang tidak benar; atau
d. membatalkan hasil pemeriksaan pajak atau surat ketetapan pajak dari hasil
pemeriksaan