Anda di halaman 1dari 6

1

RANGKUMAN PPKN
BAB I
MEMAHAMI KEDUDUKAN DAN FUNGSI PANCASILA
1. Istilah pancasila itu sendiri menurut Darji Darmodihardjo, SH (1995: 3) sudah
dikenal sejak zaman Majapahit pada abad ke XIV, terdapat dalam buku
Nagarakertagama karangan Prapanca dan buku Sutasoma karangan Tantular.
2. Istilah pancasila dalam bahasa Sansakerta, asal kata panca (lima) dan sila (Sendi,
asas), berarti batu sendi yang lima, juga berarti pelaksanaan kesusilaan yang lima
(Pancasila krama).
3. Pancasila berfungsi sebagai dasar negara. Hal ini mengandung maksud bahwa
Pancasila digunakan sebagai dasar untuk mengatur penyelenggaraan ketatanegaraan
negara, yang meliputi bidang ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, dan
pertahanan keamanan.
4. Fungsi dan peranan Pancasila yaitu:
a. Pancasila sebagai Jiwa Bangsa Indonesia
b. Pancasila sebagai Kepribadian Bangsa Indonesia
c. Pancasila sebagai Sumber dari Segala Sumber Hukum
d. Pancasila sebagai Perjanjian Luhur
e. Pancasila sebagai Cita-Cita dan Tujuan Bangsa Indonesia
f. Pancasila sebagai Satu-Satunya Asas dalam Kehidupan Berbangsa dan
Bernegara
g. Pancasila sebagai Moral Pembangunan
5. Makna Pancasila sebagai Dasar Negara dan Pandangan Hidup yaitu:
a. Pancasila sebagai Dasar Negara yang berarti Dasar tersebut dijadikan tujuan,
cita-cita, dan acuan yang ingin dicapai atau disebut dengan pandangan hidup
bangsa dan ideologi negara.
b. Pancasila sebagai Pandangan Hidup berarti petunjuk dalam kehidupan sehari–
hari masyarakat Indonesia. Sikap maupun perilaku masyarakat Indonesia
haruslah selalu dijiwai oleh nilai–nilai luhur Pancasila.
6. Pengertian Pancasila sebagai dasar negara dinyatakan secara jelas dalam Pembukaan
UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang berbunyi”... maka disusunlah
kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar Negara
Indonesia, yang terbentuk dalam suatu susunan negara Indonesia yang
berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada...”
7. Semua sila dari Pancasila tersebut tidak dapat dilaksanakan secara terpisah-pisah,
karena Pancasila merupakan satu kesatuan yang utuh dan saling berkaitan. Sila-
sila dalam Pancasila merupakan rangkaian kesatuan yang bulat sehingga tidak dapat
dipisah-pisahkan satu sama lain atau tidak dapat dibagi-bagi atau diperas.
2

8. Upaya mempertahankan Pancasila dapat dilakukan dengan melaksanakan nilai-nilai


Pancasila oleh setiap warga negara Indonesia dalam kehidupan sehari-hari di
manapun berada.
9. Ciri atau karakteristik yang terkandung dalam nilai-nilai Pancasila, yaitu sebagai
berikut:
a. Ketuhanan Yang Maha Esa
Mengandung pengakuan atas keberadaan Tuhan sebagai pencipta alam semesta
beserta isinya. Oleh karenanya, sebagai manusia yang beriman, yaitu meyakini
adanya Tuhan yang diwujudkan dalam ketaatan kepada Tuhan Yang Maha Esa,
dengan menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.
b. Kemanusiaan yang Adil dan Beradab
Mengandung rumusan sifat keseluruhan budi manusia Indonesia yang mengakui
kedudukan manusia yang sederajat dan sama, mempunyai hak dan kewajiban
yang sama sebagai warga negara yang dijamin oleh negara.
c. Persatuan Indonesia
Merupakan perwujudan dari paham kebangsaan Indonesia yang mengatasi
paham perseorangan, golongan, suku bangsa, dan mendahulukan persatuan dan
kesatuan bangsa sehingga tidak terpecah-belah oleh sebab apa pun.
d. Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan
Perwakilan Merupakan sendi utama demokrasi di Indonesia berdasar atas asas
musyawarah dan asas kekeluargaan.
e. Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia Merupakan salah satu tujuan
negara yang hendak mewujudkan tata masyarakat Indonesia yang adil dan
makmur berdasarkan Pancasila.
BAB II
MENUMBUHKAN KESADARAN TERHADAP UUD 1945
1. Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 merupakan uraian
terperinci dari Proklamasi Kemerdekaan.
2. Pembukaan merupakan pokok kaidah negara yang fundamental, memuat prinsip-
prinsip negara seperti tujuan negara, bentuk negara, dan dasar negara.
3. Sebagai pokok kaidah negara yang fundamental Pembukaan telah memenuhi
persyaratan, yaitu sebagai berikut.
a. Berdasarkan sejarah terjadinya, bahwa Pembukaan ditentukan oleh pembentuk
negara. PPKI yang menetapkan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945
telah mewakili bangsa Indonesia.
b. Berdasarkan isinya, bahwa Pembukaan memuat asas falsafah negara (Pancasila),
asas politik negara (kedaulatan rakyat), dan tujuan negara.
c. Pembukaan menetapkan adanya suatu UUD Negara Republik Indonesia.
3

4. Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 memiliki nilai universal dan
lestari. Universal mengandung arti bahwa diterima oleh bangsa-bangsa beradab di
dunia. Lestari adalah mampu menampung dinamika masyarakat dan akan tetap
menjadi landasan perjuangan bangsa.
5. Makna alinea Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
 Alinea pertama mengandung makna dalil objektif dan dalil subjektif.
 Alinea kedua mengandung makna perjuangan bangsa Indonesia telah
mencapai tingkat yang menentukan.
 Alinea ketiga mengandung makna pengukuhan makna dari proklamasi yang
luhur Makna tersebut didorong dari motivasi spiritual yang luhur.
 Alinea keempat mengandung tujuan negara, bentuk negara, dan dasar
negara.
6. Bangsa Indonesia bertekad untuk tidak mengubah Pembukaan UUD Negara
Republik Indonesia Tahun 1945. Karena mengubah Pembukaan UUD Negara
Republik Indonesia Tahun 1945 pada hakikatnya mengubah Negara Kesatuan
Republik Indonesia yang diproklamasikan 17 Agustus 1945.
7. Sistematika UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 sebelum perubahan
adalah:
1) Pembukaan, terdiri atas 4 alinea.
2) Batang Tubuh, terdiri atas 16 bab, 37 pasal, 4 pasal aturan peralihan, 2 ayat
aturan tambahan
3) Penjelasan, terdiri atas penjelasan umum dan pasal demi pasal.
8. Sistematika setelah perubahan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945
adalah:
1) Pembukaan, terdiri atas 4 alinea.
2) Pasal-pasal, terdiri atas 21 bab, 73 pasal, 3 pasal aturan peralihan, 2 ayat
aturan tambahan.
9. Sifat Konstitusi dikelompokkan di antaranya konstitusi tertulis, konstitusi tidak
tertulis serta konstitusi fleksibel – rigid.
10. Konstitusi yang dikatakan fleksibel (luwes) atau rigid (kaku) dapat ditinjau dari dua
sudut pandang, yaitu sebagai berikut.
a. Dilihat dari cara mengubah Undang-Undang Dasar
Suatu UUD dikatakan fleksibel (luwes) jika cara mengubah UUD tidak sulit atau
tidak memerlukan cara-cara yang istimewa
b. Mudah tidaknya mengikuti perkembangan zaman
Suatu konstitusi dikatakan fleksibel apabila konstitusi tersebut dapat me ngikuti
perkembangan zaman dan dikatakan rigid apabila tidak dapat mengikuti
perkembangan zaman.
11. UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 memiliki fungsi sebagai berikut.
4

a. Alat Kontrol apakah aturan hukum yang lebih rendah sesuai atau tidak dengan
norma hokum yang lebih tinggi,
b. Pengatur bagaimana kekuasaan negara disusun, dibagi, dan dilaksanakan.
c. Penentu hak dan kewajiban negara, aparat negara, dan warga negara.
12. Kesepakatan dasar berkaitan dengan perubahan Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945 yaitu
a. tidak mengubah Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945;
b. tetap mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia;
c. mempertegas sistem pemerintahan pre sidensial;
d. penjelasan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945
yang memuat hal-hal normatif akan dimasukkan ke dalam pasal-pasal (batang
tubuh);
e. melakukan perubahan dengan cara adendum.
13. Kesepakatan MPR tersebut tertuang dalam Ketetapan MPR No. IX/MPR/1999
bahwa Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 tidak akan diubah.
Alasannya, bahwa Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945
memuat cita-cita bersama, memuat tujuan-tujuan yang biasa juga disebut sebagai
falsafah kenegaraan atau staatsidee (cita negara)
BAB III
MEMAKNAI PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN
1. Negara Indonesia adalah negara hukum sebagaimana dinyatakan dalam UUD Negara
Republik Indonesia Tahun 1945 pasal 1 ayat (3) ”Negara Indonesia adalah negara
hukum.”
2. Hal ini berarti bahwa kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara harus
didasarkan pada hukum yang berlaku. Hukum dijadikan panglima,segala sesuatu
harus atas dasar hukum.
3. Tata urutan peraturan perundang-undangan di Indonesia diatur dalam UU Nomor 12
Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang- undangan.
4. Jenis dan tata urutan peraturan perundang-undangan adalah sebagai berikut.
a. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945
b. Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat
c. Undang-Undang/Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang
d. Peraturan Pemerintah
e. Peraturan Presiden
f. Peraturan Daerah Provinsi
g. Peraturan Daerah Kabupaten/Kota
5

5. Asas-asas dalam pembentukan peraturan perundang-undangan ditegaskan dalam


pasal 5 dan penjelasannya, yaitu sebagai berikut.
a. Kejelasan tujuan
b. Kelembagaan atau organ pembentuk yang tepat
c. Kesesuaian antara jenis, hierarki, dan materi muatan
d. Dapat dilaksanakan
e. Kedayagunaan dan kehasilgunaan
f. Kejelasan rumusan
g. Keterbukaan
6. Dalam Ppasal 6 bahwa materi muatan peraturan perundang-undangan harus
mencerminkan asas sebagai berikut.
a. Pengayoman
b. Kemanusiaan
c. Kebangsaan
d. Kekeluargaan
e. Kenusantaraan
f. Bhinneka Tunggal Ika
g. Keadilan
h. Kesamaan kedudukan
i. Ketertiban dan kepastian hokum
j. Keseimbangan, keserasian, dan keselarasan
7. Kesadaran hukum warga negara dapat diukur dari beberapa indikator, berikut.
a. Pengetahuan hukum
b. Pemahaman kaidah-kaidah hukum
c. Sikap dan norma-norma hukum
d. Perilaku hukum
8. Secara historis UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 disusun oleh Badan
Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) dan ditetapkan oleh
Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) pada tanggal 18 Agustus 1945.
9. Majelis Permusyawaratan Rakyat berwenang mengubah dan menetapkan UUD
sesuai amanat pasal 3 ayat (1) UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
10. Ketika MPRS dan MPR masih berkedudukan sebagai lembaga tertinggi negara salah
satu produk hukum MPR adalah Ketetapan MPR. Ketetapan MPR adalah putusan
majelis yang memiliki kekuatan hukum mengikat ke dalam dan ke luar majelis.
11. Undang-Undang adalah peraturan perundang-undangan yang dibentuk oleh DPR
dengan persetujuan bersama presiden.
12. Peraturan Pemerintah Pengganti UndangUndang adalah peraturan yang ditetapkan
oleh presiden dalam hal ihwal kegentingan yang memaksa.
6

13. Proses pembuatan undang-undang apabila rancangan diusulkan oleh DPR sebagai
berikut.
a. DPR mengajukan rancangan undang-undang secara tertulis kepada presiden.
b. Presiden menugasi menteri terkait untuk membahas rancangan undang-undang
bersama DPR.
c. Apabila disetujui bersama oleh DPR dan presiden, selanjutnya rancangan
undang-undang disahkan oleh presiden menjadi undang-undang.

14. Peraturan pemerintah adalah peraturan perundangan-undangan yang ditetapkan oleh


presiden untuk melaksanakan Undang-Undang sebagaimana mestinya.
15. Peraturan Presiden adalah peraturan perundang-undangan yang ditetapkan oleh
Presiden untuk menjalankan perintah peraturan perundang-undangan yang lebih
tinggi atau dalam menyelenggarakan kekuasaan pemerintahan.
16. Peraturan Daerah (Perda) Provinsi adalah peraturan perundang-undangan yang
dibentuk oleh DPRD provinsi dengan persetujuan Bersama gubernur.
17. Peraturan Daerah (Perda) Kabupaten/Kota adalah peraturan perundang-undangan
yang dibentuk oleh DPRD Kabupaten/Kota dengan persetujuan bersama
bupati/walikota