Anda di halaman 1dari 24
USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA POTENSI 1,25-DIHIDROKSIVITAMIN D 3 DALAM MINYAK IKAN KEMBUNG ( RASTELLIGER
USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA POTENSI 1,25-DIHIDROKSIVITAMIN D 3 DALAM MINYAK IKAN KEMBUNG ( RASTELLIGER

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

POTENSI 1,25-DIHIDROKSIVITAMIN D 3 DALAM MINYAK IKAN KEMBUNG (RASTELLIGER FAUGHNI) SEBAGAI PENGAKTIVASI

RESEPTOR PPAR- γ PADA DIABETES MELITUS TIPE II

BIDANG KEGIATAN:

PKM GAGASAN TERTULIS

Diusulkan oleh:

Ketua

: Suci Lestari

2010730102

Angkatan 2010

Anggota 1

: Aulia Syifa

2011730014

Angkatan 2010

Anggota 2

: Sri Nindiana Putri Atiningrum

2012730101

Angkatan 2012

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA JAKARTA

2013

HALAMAN PENGESAHAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

1. Judul kegiatan

2. Bidang kegiatan

: Potensi 1,25-Dihidroksivitamin D 3 dalam Minyak Ikan Kembung (Rastelliger Faughni) sebagai Pengaktivasi Reseptor PPAR-γ pada Diabetes Melitus Tipe II :( )PKM-AI (√)PKM-GT

3. Bidang ilmu

:(√)Kesehtan

(

)Pertanian

(

)MIPA

(

)Teknologi dan rekayasa

(

)Sosial Ekonomi

(

)Humaniora

4. Ketua Pelaksana kegiatan

a. Nama lengkap

b.

c. Jurusan

d. Universitas/Institut/Politeknik

e. Alamat rumah dan No.Tepl/HP

NIM

f. Alamat email

5. Anggota pelaksana

kegiatan/penulis

6. Dosen pendamping

a. Nama lengkap dan gelar

b. NIP/NIDN

c. Alamat rumah dan No. telp/HP

Menyetujui, Wakil Dekan III FKK UMJ

rumah dan No. telp/HP Menyetujui, Wakil Dekan III FKK UMJ (dr.Slamet Sudi Santoso, M.Pd.Ked) NIP: 20.693

(dr.Slamet Sudi Santoso, M.Pd.Ked) NIP: 20.693

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan

M.Pd.Ked) NIP: 20.693 Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan (Ir. Sularno, M.Si) NIP: 20.314 : Suci Lestari :

(Ir. Sularno, M.Si) NIP: 20.314

: Suci Lestari

:

: Pendidikan Dokter

: Universitas Muhammadiyah Jakarta

: JL.KH. Ahmad Dahlan, Cirendeu, Ciputat- Tangerang Selatan HP (087886911580)

: sucijoe@yahoo.co.id

: 2 orang

2010730102

: Dr.Suherman, Ph.D

: 20.825/0325116804

: Taman Harapan Baru, Jl. Vanda III, Blok A9 No. 3 Bekasi Barat, HP

(081387666385)

Jakarta,16 Maret 2013 Ketua Pelaksana kegiatan

Jakarta,16 Maret 2013 Ketua Pelaksana kegiatan (Suci Lestari) NIM: 2010730102 Dosen Pendamping (Dr.

(Suci Lestari) NIM: 2010730102

Dosen Pendamping

2013 Ketua Pelaksana kegiatan (Suci Lestari) NIM: 2010730102 Dosen Pendamping (Dr. Suherman, Ph.D ) NIDN: 20.825

(Dr. Suherman, Ph.D ) NIDN: 20.825

RINGKASAN

Saat ini penyakit degeneratif telah menjadi masalah kesehatan masyarakat di berbagai belahan dunia termasuk Indonesia. WHO memprediksi kenaikan jumlah pasien

diabetes melitus tipe 2 dari 8,4 juta pada tahun 2000 menjadi sekitar 21,3 juta pada tahun 2003. Sedangkan penelitian terakhir antara 2001 dan 2005 di daerah Depok didapatkan prevalensi DM tipe 2 sebesar 14,7%. Penelitian yang dilakukan pada pasien diabetes melitus tipe 2 yang dilakukan di Rumah Sakit Baltimore menunjukkan bahwa 91,1 % pasien diabetes melitus tipe 2 mengalami defisiensi vitamin D dalam tubuhnya. Hal ini memperkuat adanya hubungan langsung antara vitamin D dengan resistensi insulin pada

Hal ni juga menunjukkan bahwa peranan vitamin D sangatlah

penting dalam terapi pada diabetes melitus tipe 2. Pemanfaatan vitamin D dalam minyak ikan kembung (Rastelliger faughni) sebagai terapi gizi medis untuk diabetes melitus tipe 2 merupakan suatu terapi alami yang dapat menjadi alternatif terbaru untuk mengatasi kasus diabetes melitus tipe 2 ,Cara sederhana untuk mendapatkan asupan vitamin D yang cukup adalah melalui diet, suplemen, dan paparan sinar ultraviolet melalui olahraga. Maka dari itu, pemanfaatan vitamin D dalam minyak ikan kembung diharapkan dapat dijadikan pilihan terapi bagi para dokter di instansi-instansi kesehatan di Indonesia. Kita ketahui bahwa saat ini kegunaan ikan kembung hanya sebatas lauk pauk sehari-hari bagi masyarakat Indonesia. Padahal dalam minyak ikan kembung itu sendiri terdapat vitamin D yang sangat berfungsi untuk dijadikan terapi gizi diabetes melitus tipe 2. Metode yang digunakan dalam penulisan ilmiah ini adalah melalui penelusuran fakta yang ada, teori-teori dan konsep yang relevan. Penulis melakukan literatur searching yang selektif terutama dengan menelusuri fakta lapangan tentang 1,25 dihidroksivitamin D 3 dalam minyak ikan kembung (Rastelliger faughni) dengan diabetes melitus tipe 2, studi terbaru dari jurnal-jurnal kedokteran-kesehatan dalam dan luar negeri. Mekanisme minyak ikan kembung tidak lepas dari peran serta 1,25 dihidroksivitamin D 3 , yaitu suatu bentuk vitamin D aktif yang berikatan dengan reseptor vitamin D (VDR) dan ikatan ini akan mempengaruhi ekspresi dari nuclear reseptor ,yaitu PPAR-γ. Interaksi tersebut akan mengaktifkan transkripsi gen-gen yang terdapat pada reseptor insulin. Proses transkripsi dari gen-gen tersebut akan meningkatkan ekspresi gen pada reseptor insulin tersebut yang akan meningkatkan sensitivitas insulin pada penderita diabetes melitus tipe 2. Selain bermanfaat pada bidang kesehatan, pemberian minyak ikan kembung pada pasien diabetes melitus tipe 2 juga dapat meningkatkan sektor ekonomi yang nantinya akan membuka lahan pekerjaan bagi masyarakat Indonesia. Selain itu dengan sumber daya alam dan sumber daya manusia yang memadai untuk pemanfaatan minyak ikan kembung ini, diharapkan dapat memicu pengembangan penelitian lebih lanjut di Indonesia.

diabetes melitus tipe

KATA PENGANTAR

ﮫﺗ ﺎﻛ ﺮﺑ و ا ﺔﻤﺣرو ﻢﻜﯿﻠﻋ م ﻼﺴﻟ ا

Segala puji kehadirat Allah SWT, yang tidak pernah tidur dan selalu dekat dengan hamba-Nya. Syukur senantiasa terucapkan atas segala nikmat dan rahmat- Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan tulisan ilmiah berupa gagasan tertulis yang bertajuk ”Potensi 1,25-Dihidroksivitamin D 3 dalam Minyak Ikan Kembung (Rastelliger Faughni) sebagai Pengaktivasi Reseptor PPAR-γ pada Diabetes Melitus Tipe II”. Tulisan ini disusun dalam rangka mengikuti Program Kreatifitas Mahasiswa (PKM) yang diselenggarakan oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementrian Pendidikan Nasional. Penyusunan tulisan ini semata-mata bukanlah hasil usaha penulis, melainkan banyak pihak yang telah memberikan bantuan, bimbingan, motivasi, dan semangat. Maka dari itu penyusun sangat berterima kasih kepada :

1. DIKTI yang selalu memberikan kesempatan mahasiswa untuk lebih berprestasi dalam bidang penulisan.

2. dr. Toha Muhaimin, M.Sc selaku dekan Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Universitas Muhammadiyah Jakarta

3. Dr. Suherman, Ph.D yang telah memberikan bekal ilmu selaku dosen pembimbing

4. Serta semua pihak yang turut membantu hingga terselesaikannya gagasan

tertulis ini Penulis berharap semoga gagasan tertulis ini dapat memberikan manfaat terutama bagi perkembangan ilmu pengetahuan di bidang Kesehatan khususnya mengenai pemanfaatan potensi alamiah makhluk hidup. Akhir kata, penulis sangat mengharapkan berbagai saran dan masukan yang dapat membangun demi tercapainya kesempurnaan laporan ini karena tiada hal yang sempurna di dunia ini, melainkan hanya kebesaran Allah.

ﮫﺗ ﺎﻛ ﺮﺑ و ا ﺔﻤﺣرو ﻢﻜﯿﻠﻋ م ﻼﺴﻟ ا و

Jakarta, 16 Maret 2013

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL………………………………………………

……………………

i

HALAMAN PENGESAHAN ………………………………………………

ii

RINGKASAN………………………………………………………………

iii

KATA PENGANTAR

iv

DAFTAR ISI

v

DAFTAR TABEL DAN GAMBAR………………………………………

vi

PENDAHULUAN

1

Latar Belakang Masalah……………………………………………………

1

Tujuan………………………………………………………………………

2

Manfaat……………………………………………………

2

GAGASAN…………………………………………………………………….

3

Diabetes Melitus Tipe 2………………

Morfologi Ikan Kembung ……………………………

3

6

Pemanfaatan 1,25-dihidroksivitamin D 3 dalam Minyak Ikan Kembung

8

(Rastelliger faughni) sebagai Pengaktivasi Reseptor PPAR-γ pada Diabetes Melitus Tipe II SIMPULAN DAN SARAN…………………………………………………

10

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………

12

LAMPIRAN…………………………………………………………………

15

DAFTAR TABEL

Tabel 1 :Faktor-faktor yang menurunkan respons jaringan terhadap

3

insulin Tabel 2 : Kadar Minyak Ikan dari Berbagai Jenis Ikan

7

Tabel 3 : Angka Kecukupan Vitamin D yang dianjurkan Sumber :

11

Wiyakarya Nasional Pangan dan Gizi, 2004 Tabel 4 : Nilai vitamin D berbagai bahan makanan (µg/100 gram)

12

 

DAFTAR GAMBAR

 

Gambar 1

: Resistensi Insulin Pada DM Tipe 2

3

Gambar 2

: Peran GLUT 4 pada Resistensi Insulin

4

Gambar 3

: Rastelliger faughni

7

Gambar 4

: Ekstrak Minyak Ikan Kembung

8

Gambar 5

: Tahap-tahap pembuatan minyak ikan dengan metode wet

9

Gambar 6

rendering (Bimbo,1990) : Pengaktifan 1,25 dihidroksivitamin D 3 pada tubuh

10

Gambar 7

: Inisiasi Transkripsi Gen 1,25 dihidroksivitamin D 3 Pada VDR

10

Gambar 8

:Minyak ikan kembung

meningkatkan

Sensitivitas

11

Gambar 9

Reseptor Insulin : Suplemen Minyak Ikan Kembung

12

Gambar 10

: Minyak Ikan Kembung

13

Gambar 11

: Pemberian minyak ikan kembung mengacu pada dosis

13

Gambar 12

sendok takar : Tambak Ikan Kembung menjadikan Lahan pekerjaan baru bagi masyarakat

14

1

Latar Belakang

PENDAHULUAN

Penyakit degeneratif adalah masalah kesehatan masyarakat di berbagai belahan dunia termasuk Indonesia. Penyakit degeneratif tidak hanya menimbulkan kerugian di sektor kesehatan saja. Menurut data World Health Organization (WHO) tahun 2005 banyak negara di dunia mengalami kerugian mencapai miliaran dolar akibat penyakit degeneratif di sektor ekonomi sehingga menimbulkan kemerosotan ekonomi. Ada sembilan negara dengan penderita penyakit degeneratif terbesar yakni : Brasil, China, India, Inggris, Kanada, Nigeria, Pakistan, Rusia dan Tanzania. Seperti masalah kesehatan pada umumnya, penyakit degeneratif juga mempengaruhi banyak faktor dalam kehidupan manusia. Faktor ekonomi adalah faktor yang sangat dipengaruh oleh penyakit ini, hal ini terjadi karena penyakit ini mempengaruhi produktivitas kerja seseorang. Laporan terbaru WHO mengatakan bahwa pendapatan tiga negara yang memiliki penderita penyakit degeneratif terbesar yaitu China, India, dan Rusia dan diperkirakan akan mengalami kerugian hingga ratusan dolar dalam 10 tahun ke depan. Di antara penyakit degeneratif yang berbahaya, DM adalah salah satu di antara penyakit tidak menular yang akan meningkat jumlahnya di masa yang akan datang. Diabetes melitus merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan karakteristik glukosa darah yang tinggi (hiperglikemia) yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin, dan kedua-duanya. American Diabetes Association (ADA) menjabarkan empat kategori utama yaitu DM tipe 1 (IDDM- insulin dependent diabetes mellitus), DM tipe 2 (NIDDM-noninsulin dependent diabetes mellitus), DM tipe lain, dan DM gestasional. Berdasarkan penelitian epidemiologi menunjukkan adanya kecenderungan peningkatan angka insiden dan prevalensi DM tipe 2 di berbagai penjuru dunia, termasuk Indonesia. WHO memprediksi kenaikan jumlah pasien dari 8,4 juta pada tahun 2000 menjadi sekitar 21,3 juta pada tahun 2003. Sedangkan penelitian terakhir antara 2001 dan 2005 di daerah Depok didapatkan prevalensi DM tipe 2 sebesar 14,7%. Demikian juga di Makassar prevalensi diabetes terakhir tahun 2005 yang mencapai 12,5%. WHO juga memperkirakan bahwa Indonesia pada tahun 2025 akan menempati peringkat nomor 5 sedunia dengan jumlah pengidap ± 12,4 juta orang. Empat pilar penatalaksanaan DM tipe 2 merupakan pengelolaan DM yang terpopuler saat ini, yang terdiri dari edukasi, terapi gizi medis, latihan jasmani, dan intervensi farmakologis. Terapi gizi yang sedang dikembangkan salah satunya adalah penggunaan minyak ikan kembung (Rastelliger faughni) yang dapat menjadi jawaban atas permasalahan tersebut. Minyak yang terdapat pada ikan kembung yang selama ini telah dikonsumsi oleh masyarakat sebagai lauk pauk sehari-hari tersebut ternyata berguna untuk mengobati DM tipe 2. Hal ini dikarenakan minyak yang dihasilkan oleh ikan kembung tersebut dapat memaksimalkan sintesis 1,25 dihidroksivitamin D 3 di dalam tubuh yang akhirnya berguna untuk meningkatkan sensitivitas reseptor insulin di membran sel tubuh. Selain itu, terdapat berbagai faktor-faktor yang mendukung di antaranya adalah dapat dijangkau oleh semua lapisan masyarakat, efek samping yang sedikit, dan

2

dapat dikembangbiakan sendiri oleh semua masyarakat sehingga dapat memajukan perekonomian Indonesia. Selain berperan dalam faktor kesehatan, minyak ikan kembung juga dapat memajukan sektor perekonomian. Hal ini dikarenakan Indonesia merupakan negara yang sangat potensial untuk memproduksi minyak ikan, mengingat jumlah perairan yang sangat luas. Berdasarkan latar belakang itulah gagasan tertulis ini dibuat. Dalam gagasan tertulis ini kami mengajukan pemanfaatan potensi minyak ikan yang terdapat pada ikan kembung (Rastelliger faughni) sebagai terapi gizi medis pasien DM tipe 2. Selain sebagai terapi, ikan kembung juga dapat digunakan untuk meningkatkan perekonomian masyarakat Indonesia dengan cara membudidayakannya. Oleh karena itu, dengan pemanfaatan ikan kembung ini, penulis mengharapkan dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat Indonesia baik dalam bidang kesehatan maupun ekonomi.

Tujuan

Berdasarkan gagasan tertulis yang dibuat, tujuan dari penulisan ini adalah untuk membuka wawasan mengenai potensi pemanfaatan vitamin D dalam minyak ikan kembung sebagai terapi gizi medis sehingga dapat memberikan kontribusi yang nyata dalam penanganan diabetes melitus tipe 2. Selain itu, pemanfaatan minyak ikan kembung secara tradisional dapat diaplikasikan kepada seluruh kalangan masyarakat Indonesia. Kemudian tulisan ini diharapkan dapat memberi manfaat bagi sektor ekonomi masyarakat Indonesia, dimana produk minyak ikan kembung (Rastelliger faughni) dalam bentuk suplemen nutrisi akan membuka lapangan usaha dan penyerapan tenaga kerja serta meningkatkan nilai tambah dan pendapatan

Manfaat

Untuk Masyarakat Dengan pemanfaatan maksimal minyak ikan kembung, diharapkan mampu memberikan solusi terhadap permasalahan Diabetes melitus Tipe 2 yang semkakin banyak diderita masyarakat.

Untuk Lembaga Kesehatan Melalui gagasan tertulis ini diharapkan potensi 1.25 Dihidroksivitamin D dalam minyak ikan kembung dapat dijadikan alternatif terapi DM Tipe 2 dengan harga terjangkau dan tidak menimbulkan efek samping bagi tubuh, sehingga dapat dikembangkan menjadi solusi yang inovatif dan terjangkau bagi masyarakat.

Untuk Penelitian lebih lanjut Pemanfaatan maksimal vitamin D dalam minyak ikan kembung dapat dijadikan batu pijakan untuk para peneliti sehingga produk ini dapat lebih dikembangkan dalam bentuk yang lebih baik dan lebih efektif.

3

Diabetes Melitus Tipe 2

GAGASAN

Diabetes melitus termasuk dalam kelompok penyakit metabolik yang ditandai dengan hiperglikemia kronik yang disebabkan oleh gangguan sekresi insulin, aksi insulin, atau keduanya. Secara umum DM dibagi menjadi dua bentuk utama yaitu kerusakan sel-β pankreas yang menyebabkan defisiensi sebagian atau keseluruhan insulin dan resistensi insulin pada jaringan dengan sedikit atau tanpa gangguan sintesis atau pelepasan insulin. Penurunan aksi pada jaringan target menyebabkan gangguan metabolisme karbohidrat, lemak, dan protein. Diabetes melitus dibagi dalam empat klasifikasi, yaitu DM tipe 1, DM tipe 2, DM tipe lain, dan DM gestasional. Diabetes melitus tipe 2 terjadi akibat resistensi insulin. DM tipe 2 selalu dihubungkan dengan bentuk sindrom resistensi insulin lainnya (hiperlipidemia, hipertensi, hiperandrogenisme ovarium, dan penyakit perlemakan hati non-alkohol).

ovarium, dan penyakit perlemakan hati non-alkohol). Gambar 1. Resistensi Insulin Pada DM Tipe 2 Pada uji

Gambar 1.Resistensi Insulin Pada DM Tipe 2

Pada uji toleransi oral, sekresi insulin tergantung pada derajat dan lama penyakit serta sangat bervariasi antara paling lambat sampai cepat. Onset DM tipe 2 biasa terjadi setelah usia 40 tahun, tetapi dapat pula terjadi pada semua usia termasuk masa anak dan remaja. Sebelumnya DM tipe 2 dikenal sebagai diabetes onset dewasa, maturity onset diabetes atau diabetes stabil, dan pada anak yang mempunyai riwayat keluarga DM tipe 1 dikenal dengan istilah maturity onset diabetes young (MODY). Lebih dari sepertiga kasus DM tipe 2 ditemukan dengan ketosis atau ketoasidosis diabetikum (KAD) sehingga terjadi kesalahan diagnosis sebagai tipe 1. Kadang-kadang juga dapat ditemukan dengan gejala dehidrasi berat (koma hiperglikemik hiperosmolar, hipokalemia) yang dapat berakibat fatal. Kemungkinan mekanisme gangguan respon jaringan terhadap insulin dapat dilihat pada tabel 1.

Tabel 1. Faktor-faktor yang menurunkan respons jaringan terhadap insulin

Inhibitor Paraseptor

Antibodi terhadap insulin

Inhibitor reseptor

Down regulation receptor yang disebabkan oleh hiperinsulinisme, hiperinsulinisme primer, (adenoma sel-β), hiperinsulinisme sekunder terhdap defek pascareseptor (obesitas, sindrom cushing, akromegali, kehamilan) atau

4

 

hiperglikemia yang lama (diabetes melitus pasca uji toleransi glukosa)

Kelainan pascareseptor

Respons yang buruk terhdap organ sasaran akibat obesitas, penyakit hepatik, inaktivitas otot

Kelebihan hormon

Glukokortikoid, hormon pertumbuhan, kontrasepsi oral, progesteron, somatomamotropin chorionic manusia, katekolamin, tirosin

Pada dasarnya resistensi insulin dapat terjadi akibat perubahan-perubahan yang mencegah insulin untuk mencapai reseptor (prareseptor), perubahan dalam pengikatan insulin atau transduksi sinyal oleh reseptor, atau perubahan dalam salah satu tahap kerja insulin pascareseptor. Scrader dkk (1996) mengamati adanya hubungan bermakna antara polimorfisme gen reseptor insulin dengan kejadian resistensi insulin. Didapatkan adanya polimorfisme gen Insulin Receptor Substrate (IRS)-1 pada resistensi insulin dan hiperinsulinemia baik in vitro, maupun in vivo pada individu obes dan penderita DM tipe 2. Selain itu, keadaan resistensi insulin pada DM tipe 2 juga bisa disebabkan oleh disfungsi GLUT-4 dengan kofaktor hormon resistin yang menyebabkan sel jaringan, terutama pada hati menjadi kurang peka terhadap insulin. Hal ini mengakibatkan terjadinya peningkatan sekresi glukosa darah pada hepar.

terjadinya peningkatan sekresi glukosa darah pada hepar. Gambar 2. Peran GLUT 4 pada Resistensi Insulin Diabetes

Gambar 2. Peran GLUT 4 pada Resistensi Insulin

Diabetes melitus tipe 2 adalah gabungan dari resistensi dan sekresi insulin yang tidak adekuat, hal tersebut menyebabkan predominan resistensi insulin sampai dengan pedoman kerusakan sel-β. Kerusakan sel-β yang ada bukan suatu autoimmune mediated. Pada DM tipe 2 tidak ditemukan pertanda autoantibodi. Pada resistensi insulin konsentrasi insulin yang beredar mungkin tinggi tetapi pada keadaan gangguan fungsi sel-β yang berat konsentrasinya dapat rendah. Selain DM tipe 2 yang disebabkan kelainan pada gen reseptor insulin, terdapat DM tipe 2 yang disebabkan oleh autoimun. Patofisiologi DM tipe 2 autoimun belum jelas, mungkin merupakan DM tipe 1 autoimun pada individu dengan overweight atau obesitas yang didasari oleh resistensi insulin.

5

Gejala khas pada pasien DM tipe 2 adalah polidipsi, polifagi, dan poliuri. Selain itu terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi terjadinya DM tipe 2 yaitu obesitas, riwayat keluarga DM tipe 2, dan akantosis nigrikans. Gejala klinis dapat ringan sampai berat dan tidak jarang ditemukan KAD Pada umumnya pengobatan, tindak lanjut, dan pemantauan DM tipe 2 sama dengan DM tipe 1. Perubahan gaya hidup, obat hipoglikemik oral, dan insulin merupakan terapi utama pada DM tipe 2. Perubahan gaya hidup dengan menurunkan berat badan, pemilihan jenis makanan, dan meningkatkan aktivitas merupakan rekomendasi pada DM tipe 2. Dianjurkan olahraga paling sedikit 30- 60 menit per hari dan kurang dari 1-2 jam untuk menonton televisi. Konsumsi kalori harian harus diturunkan, asupan lemak diturunkan menjadi 25-30% dari kebutuhan total kalori per hari. Tujuan pemberian obat-obatan adalah menurunkan resistensi insulin, meningkatkan sekresi insulin, atau menurunkan absorpsi glukosa postprandial. Obat hipoglikemik oral pilihan pada DM tipe 2 adalah metformin dan tiazolidinedion. Metformin dapat meningkatkan sensitivitas pada insulin, memperbaiki kadar glukosa darah tanpa menyebabkan peningkatan berat badan, menurunkan HbA1c tanpa risiko hipoglikemia, kadar trigliserida dan low density lipoprotein-cholesterol (LDL-C) cenderung turun selama terapi. Metformin merupakan suatu biguanid yang dapat diberikan sebagai terapi tunggal pertama dengan dosis 500-1700 mg/hari. Metformin menurunkan produksi glukosa hepatik dan meningkatkan kepekaan insulin. Efek samping dari metformin adalah diare, mual, dispepsia, kembung, dan sakit perut. Selain itu, pemberian insulin juga sering diberikan untuk mencapai kontrol glukosa yang baik. Dosis awal 0,5-1,0 U/kg BB/hari sampai target kadar glukosa darah tercapai, Tetapi terkadang tingkat kepatuhan pasien menjadi masalah pada terapi ini. Terapi farmakologis lainnya adalah dengan pemberian tiazolidinedion, golongan dari obat ini bisa dipakai sebagai terapi farmakologi untuk DM tipe 2 sebagai agonis PPAR-γ dapat menurunkan asam lemak bebas atau free fatty acid (FFA) 20-40%, meningkatkan sensitifitas insulin di jaringan perifer, menurunkan produksi glukosa hati, dan meningkatkan transport glukosa ke dalam otot dan lemak. Efek samping dari pemakaian obat ini berupa hepatotoksik, anemia, peningkatan berat badan, edema, peningkatan volume plasma. Efek samping dari penggunaan obat-obatan tersebut merupakan suatu hal yang harus dipertimbangkan kembali mengingat terapi edukasi dan gizi merupakan pilar utama dalam mengobati pasien DM tipe 2.

6

6 Gambar 3. Mekanisme Thiazolidinedione Pada Diabetes Melitus Tipe 2 Dengan demikian, pembuatan karya tulis ini

Gambar 3. Mekanisme Thiazolidinedione Pada Diabetes Melitus Tipe 2

Dengan demikian, pembuatan karya tulis ini bertujuan untuk lebih mengedepankan terapi gizi medis yang memanfaatkan potensi 1,25 dihidroksivitamin D 3 dalam minyak ikan kembung (Rastelliger faughni) kepada pasien DM tipe 2. Hal ini disebabkan karena menurut penelitian yang dilakukan

oleh Rumah Sakit Baltimore, U.S.A, terdapat hubungan antara defisiensi vitamin

D pada pasien DM tipe 2. Mereka menemukan hanya sekitar 8,9 % pasien DM

tipe 2 yang tidak mengalami defisiensi vitamin D, sedangkan sisanya 91,1% terjadi defisiensi vitamin D yang dapat dikatakan sangat berat. Oleh karena itu, penulis merekomendasikan pemanfaatan 1,25 dihidroksivitamin D 3 dalam minyak ikan kembung (Rastelliger faughni) sebagai terapi gizi pada pasien DM tipe 2 dikarenakan potensi alam Indonesia yang sangat besar dalam produksi minyak ikan kembung. Disamping itu, penulis mengharapkan pemanfaatan 1,25 dihidroksivitamin D 3 dalam minyak ikan kembung pada pasien DM tipe 2 dapat mengurangi pemakaian obat-obatan pensensitif insulin seperti tiazolidinedion karena 1,25 dihidroksivitamin D 3 sendiri mempunyai mekanisme kerja yang sama,

yaitu sebagai agonis PPAR-γ pada pasien dengan DM tipe 2.

Morfologi Ikan Kembung

Ikan kembung (Rastelliger faughni) merupakan ikan yang sering ditemukan

di daerah tropis dan subtropis, termasuk Indonesia. Di Indonesia ikan kembung

tersebar luas di seluruh wilayah dan terkenal dengan beberapa nama yang berbeda. Di Ambon, ikan ini terkenal dengan nama lema atau tatare, di Makassar disebut banyar atau banyara. Ikan kembung dapat berkembang biak dengan baik dengan kedalaman sekitar 1500 meter di atas permukaan laut dengan iklim 28° LU – 19 o LS dan 79°-170° BT. Ikan kembung memiliki tubuh ramping memanjang, memipih, dan agak tinggi dengan warna biru kehijauan hingga kecoklatan. Sisik-sisik yang menutupi tubuh kembung berukuran kecil dan seragam. Sirip punggung terdiri dari dua berkas, diikuti oleh 5 sirip kecil tambahan (finlet). Jumlah finlet yang sama juga terdapat di belakang sirip anal, duri pertama sirip anal tipis dan kecil (rudimenter). Sepasang tunas ekor berukuran kecil terdapat di masing-masing sisi batang ekor.

Di depan dan belakang mata terdapat pelupuk mata berlemak (adipose).

7

7 Gambar 4 . Rastelliger faughni Berdasarkan ciri-ciri tersebut ikan kembung dapat diklasifikasikan sebagai berikut :

Gambar 4.Rastelliger faughni

Berdasarkan ciri-ciri tersebut ikan kembung dapat diklasifikasikan sebagai berikut :

Kingdom

: Animali

Filum

: Chordata

 

Kelas

: Actinopterygii

 

Ordo

: Perciformes

 

Famili

: Scombridae

Species: Rastrellinger Ikan kembung termasuk ikan pelagis kecil yang memiliki nilai ekonomis menengah, sehingga terhitung sebagai komoditas yang cukup penting bagi nelayan lokal. Ikan kembung biasanya dijual segar atau diproses menjadi ikan pindang dan ikan asin yang lebih tahan lama. Kondisi geografis Indonesia yang mendukung, perlautan yang sangat luas, dan iklim yang tropis membuat ikan kembung mampu berkembang biak di seluruh laut Indonesia. Ikan kembung mengandung 5-20 % minyak ikan yang banyak ditemukan di dalam hati.

Tabel 2. Kadar Minyak Ikan dari Berbagai Jenis Ikan Sumber : Departemen Teknologi dan Gizi, Institut Pertanian Bogor

Jenis Ikan

Tempat Simpanan

Kandungan Minyak (%)

Minyak

 

Hati

7-11

Halibut Pasifik

Tubuh

3,6

 

Hati

45-67

Cod

Tubuh

1,4

Tongkol

Tubuh

4,9

Kembung

Hati

5-20

Hiu

Hati

60-70

8

Tabel tersebut menunjukkan kandungan minyak ikan tertinggi terdapat pada ikan hiu sebanyak 60-70%, lalu diikuti oleh ikan cod sebanyak 45-67%, dan terakhir ikan kembung sebanyak 5-20%. Mengingat ikan hiu sangat susah diperoleh dan ikan cod yang masih tergolong mahal bagi masyarakat menengah ke bawah, penulis merekomendasikan penggunaan minyak ikan kembung sebagai terapi gizi pada DM tipe 2. Pemanfaatan minyak ikan kembung sebagai terapi gizi pada DM tipe 2 didasarkan pada kandungan vitamin D pada minyak ikan tersebut dan dinilai cukup potensial untuk dijadikan sumber vitamin D bagi pasien diabetes. Vitamin D dalam minyak ikan kembung secara farmakologis memiliki efek kerja yang sama dengan salah satu obat anti hiperglikemik golongan tiazolidinedion. Dengan adanya efek samping yang terdapat pada obat tersebut, maka kami menjadikan vitamin D yang terdapat pada minyak ikan sebagai terapi pengganti yang lebih efektif dan tidak menimbulkan efek samping.

Pemanfaatan 1,25-dihidroksivitamin D 3 dalam Minyak Ikan Kembung (Rastelliger faughni) sebagai Pengaktivasi Reseptor PPAR-γ pada Diabetes Melitus Tipe II

Potensi 1,25 dihidroksivitamin D 3 dalam minyak ikan kembung untuk pasien DM tipe 2 merupakan sebuah terapi yang mengedepankan lini pertama dan kedua dari penatalaksanaan DM tipe 2. Selain itu, pemanfaatan 1,25 dihidroksivitamin D 3 sebagai terapi gizi pada DM tipe 2 adalah terapi yang sangat optimal dibandingkan dengan intervensi farmakologis. Karena minyak ikan kembung itu sendiri mudah diperoleh, mudah diaplikasikan, dan secara farmakologis sangat rendah kemungkinan terjadinya efek samping yang terjadi. Minyak ikan kembung sendiri diperoleh dengan metode ekstraksi yang bertujuan untuk mendapatkan minyak atau lemak dari ikan kembung tersebut (Ketaren,1986). Terdapat lima cara ekstraksi minyak ikan yang biasa dilakukan, yaitu rendering basah, rendering kering, hidrolisis, silase asam, dan ekstraksi dengan pelarut.

hidrolisis, silase asam, dan ekstraksi dengan pelarut. Gambar 5. Ekstrak Minyak Ikan Kembung Proses ekstraksi yang

Gambar 5. Ekstrak Minyak Ikan Kembung

Proses ekstraksi yang paling banyak dilakukan adalah proses rendering basah (wet rendering), tahap utama dari teknik ini adalah perebusan dan pengepresan. Perebusan yang dilakukan melibatkan pemanasan (steam) di bawah

9

tekanan [172-516 kPa (25-75 psi)] selama 90-150 menit. Tujuan dari perebusan tersebut adalah untuk mengkoagulasikan protein, memecah dinding sel, dan melepaskan minyak dengan air. Tujuan pengepresan adalah untuk memisahkan minyak dari padatan dengan sempurna. Minyak kasar diperoleh setelah dipisahkan dari air melalui pengendapan (Brody, 1985). Selain itu, Lemak yang dihasilkan dari proses tersebut harus disentrifusa dan disaring (Johnson, 2002). Hal ini berbeda pada ekstraksi minyak ikan dengan menggunakan metode rendering kering karena pada metode ini tidak dilakukan pengepresan dan pada umumnya minyak ikan yang dihasilkan dari proses ini membutuhkan suatu pemurnian sebelum digunakan. Selain itu, metode rendering kering lebih cocok digunakan pada ikan yang berlemak rendah dan dalam jumlah kecil, sedangkan metode wet rendering lebih cocok digunakan oleh industri minyak ikan maupun tradisional. Pada gambar 6 dapat dilihat tahap-tahap ekstraksi minyak ikan dengan menggunakan metode wet rendering.

Ikan Utuh

Pencucianikan dengan menggunakan metode wet rendering. Ikan Utuh Pengukusan (Suhu 105 O C, 30 Menit) Pengepresan

Pengukusan (Suhu 105 O C, 30 Menit) Pengepresan Cairan Minyak dan Air Padatan Corong Pemisah
Pengukusan (Suhu 105 O C, 30 Menit)
Pengepresan
Cairan Minyak dan Air
Padatan
Corong Pemisah
Lapisan Bawah (sisa
hasil presan dan air)
Lapisan Atas (Minyak)
Sentrifuse 10.000 rpm,10 menit
Minyak Ikan
Minyak Ikan Kasar

Gambar 6. Tahap-tahap pembuatan minyak ikan dengan metode wet rendering

(Bimbo,1990)

Minyak ikan berbeda dengan minyak lainnya karena mengandung 25 % asam lemak jenuh dan 75 % asam lemak tak jenuh ganda (polyunsaturated fatty acid/PUFA). Selain itu, minyak ikan merupakan sumber vitamin D yang sangatpotensial dan bermanfaat bagi pasien DM tipe 2. Vitamin D yang berasal dari minyak ikan kembung akan merangsang bentuk vitamin D tidak aktif yang disimpan dikulit yaitu 7-dehidrokolesterol, lalu senyawa tersebut akan dikonversi menjadi previtamin D 3 . Previtamin D 3 ini akan dikonversi lagi menjadi vitamin D 3 . Selanjutnya, vitamin D 3 ini akan mengalami dua hidroksilasi di dalam tubuh.

10

10 Gambar 7. Pengaktifan 1,25 dihidroksivitamin D 3 pada tubuh Hidroksilasi pertama terjadi di dalam hati

Gambar 7. Pengaktifan 1,25 dihidroksivitamin D 3 pada tubuh

Hidroksilasi pertama terjadi di dalam hati dan membentuk 25- hidroksivitamin D 3 (25(OH)D 3 ). Hidroksilasi ini dikatalisis oleh vitamin D-25 hidroksilase (25-OHase). Hidroksilasi yang kedua terjadi di dalam ginjal dan membentuk vitamin D yang aktif yaitu, 1,25 dihidroksivitamin D 3 (1,25(OH) 2 D 3 ). Bentuk vitamin D yang aktif yaitu 1,25 (OH) 2 D 3 akan menemui target jaringan melalui VDR yang berada hampir di seluruh organ tubuh. Target vitamin D tersebut adalah jantung, hepar, otak, kulit, kelenjar pankreas (khususnya sel-β), Kelenjar tiroid dan paratiroid, otot pada tulang, dan kelenjar adrenal. Mekanisme dari 1,25 dihidroksivitamin D 3 dalam pensensitif reseptor insulin didasarkan pada kehadiran VDR pada otot tulang (skeletal muscle) yang akan mengaktifkan PPAR-γ. 1,25 dihidroksivitamin D 3 yang telah ditangkap oleh VDR pada otot tulang, sel pankreas, dan hepar akan mempengaruhi secara langsung transkripsi dari gen pada reseptor insulin pada tiap-tiap membran sel melalui interaksi VDR dengan PPAR-γ, di mana hal ini akan menstimulasi dan meningkatkan ekspresi dari gen reseptor insulin dan meningkatkan transport glukosa secara in vitro ke dalam sel. Vitamin D receptor sendiri merupakan reseptor 1,25 dihidroksivitamin D 3 yang diregulasi oleh faktor-faktor transkripsi gen. Selain itu, VDR merupakan kelompok nuclear hormone receptors yang juga dapat mempengaruhi kelompok retinoid X receptor (RXR) yang secara langsung akan mengaktifkan PPAR-γ .

(RXR) yang secara langsung akan mengaktifkan PPAR- γ . Gambar 8. Inisiasi Transkripsi Gen 1,25 dihidroksivitamin

Gambar 8. Inisiasi Transkripsi Gen 1,25 dihidroksivitamin D 3 Pada VDR

11

Pengaktifan PPAR-γ oleh ikatan 1,25 dihidroksivitamin D 3 dengan VDR dikarenakan seluruh PPAR yang berada di dalam tubuh manusia berada dalam bentuk dimer dengan RXR dan berikatan dengan daerah spesifik DNA, yaitu pada gen target. Sekuen DNA target ini disebut dengan peroxisome proliferator response element (PPRE). Retinoid-X-receptor sendiri juga akan membentuk heterodimer dengan beberapa reseptor, salah satunya adalah dengan VDR. Sekuen DNA konsensus dari PPRE adalah AGGTCAXAGGTCA dengan X sebagai nukleotida acak. Secara umum, sekuen ini terdapat pada region promotor dari suatu gen, dan saat PPAR-γ berikatan dengan ligannya, yaitu dengan reseptor insulin, transkripsi gen target akan meningkat

reseptor insulin, transkripsi gen target akan meningkat Minyak Ikan Kembung Gambar 9. Minyak ikan kembung
Minyak Ikan Kembung
Minyak Ikan Kembung

Gambar 9. Minyak ikan kembung meningkatkan Sensitivitas Reseptor Insulin

Meningkatnya ekspresi gen tersebut menyebabkan meningkatnya sensitivitas reseptor insulin pada membran sel. Dengan alasan-alasan tersebut, maka penulis merekomendasikan pemanfaatan minyak ikan kembung (Rastelliger faughni) pada pasien DM tipe 2. Cara pemberian minyak ikan kembung yang diberikan pada pasien DM tipe 2 mengacu pada angka kecukupan gizi vitamin D per hari pada pasien DM tipe 2. Angka kecukupan vitamin D per hari berdasarkan golongan umur dan jenis kelamin yang dapat dilihat pada tabel 3.

Tabel 3.Angka Kecukupan Vitamin D yang dianjurkan Sumber : Wiyakarya Nasional Pangan dan Gizi, 2004

 

Golongan Umur

AKD* (µg)

Golongan

Umur

 

AKD*

(Pria)

(Wanita)

(µg)

 

30-49

5

30-49

 

5

 

50-64

10

50-64

 

10

 

≥ 65

15

≥ 65

 

15

Pada tabel tersebut, dapat dilihat angka kecukupan vitamin D dari rentang umur 30-65 tahun. Kadar tersebut harus dipenuhi oleh setiap orang termasuk pada pasien DM tipe 2 untuk memperbaiki sensitivitas insulin melalui konsumsi

12

minyak ikan kembung. Selain itu, ikan kembung sendiri termasuk ikan yang mengandung minyak ikan yang cukup potensial untuk dijadikan terapi gizi medis pada pasien DM tipe 2. Hal ini disebabkan minyak ikan yang terdapat pada ikan kembung mempunyai kadar vitamin D yang paling banyak jika dibandingkan dengan sumber makanan yang lain.

Tabel 4. Nilai vitamin D berbagai bahan makanan (µg/100 gram)

Bahan

µg

 

Bahan Makanan

µg

Makanan

 

Susu sapi

0,01-0,03

Minyak ikan kembung (Rastelliger faughni)

210

ASI

0,04

 

Margarin

5,8-8,0

Tepung susu

0,21

 

Mentega

0,76

Krim

0,1-0,28

 

Daging sapi, babi, biri-

ss

biri

Keju

0,03-0,5

 

Unggas

ss

Telur utuh

1,75

 

Ikan berlemak

ss-25

Kuning telur

4,94

 

Udang dan Kerang

ss

Sumber : Holland (1991) dalam Garrow, J.S. dan W.P.T. James, Human Nutrition and

Dietetics,1993,hlm.223

Keterangan :

ss = sedikit sekali

Seperti yang terlihat pada tabel di atas, terdapat kandungan vitamin D yang tinggi pada minyak ikan kembung (210 µg) yang berguna sebagai terapi gizi pada DM tipe 2. Tetapi dosis minyak ikan kembung yang diberikan pada pasien DM tipe 2 tidak akan sebanyak itu. Hal ini dikarenakan pemberian minyak ikan kembung lebih dari 11,9 gr per hari atau sekitar 25 µg (1000 SI) akan menyebabkan keracunan. Tanda-tanda khasnya adalah akibat hiperkalsemia, seperti lemah, sakit kepala, kurang nafsu makan, diare, dan muntah-muntah. Dosis minyak ikan kembung yang paling ideal untuk terapi gizi pada pasien DM tipe 2 adalah sebesar 7,1 gr per hari. Cara pemberian minyak ikan kembung tersebut dapat digunakan dengan dua cara. Pertama dengan cara tradisional, yaitu dengan diminum menggunakan takaran sendok takar dan cara kedua, yaitu dengan dosis yang sudah ditetapkan pada suplemen minyak ikan kembung (Rastelliger faughni). Untuk pasien DM tipe 2 yang tergolong menengah ke bawah, penulis menganjurkan untuk mengonsumsi minyak ikan kembung tersebut dengan diminum menggunakan sendok takar dikarenakan biaya yang dikeluarkan jauh lebih murah dibandingkan dengan pemberian suplemen karena tidak dikenakan biaya produksi obat oleh pabrik

dengan pemberian suplemen karena tidak dikenakan biaya produksi obat oleh pabrik Gambar 10. Suplemen Minyak Ikan

Gambar 10. Suplemen Minyak Ikan Kembung

13

13 Gambar 11. Minyak Ikan Kembung Pemberian minyak ikan kembung dengan menggunakan sendok takar harus tetap

Gambar 11. Minyak Ikan Kembung

Pemberian minyak ikan kembung dengan menggunakan sendok takar harus tetap mengacu pada dosis vitamin D harian yang dibutuhkan pada pasien dengan diabetes melitus tipe 2. Dosis harian minyak ikan kembung pada pasien diabetes adalah sebesar 7,1 gr. Jika dikonversi ke dalam ml maka akan menjadi 7,71 ml dengan acuan berat jenis minyak ikan kembung sebesar 0,92 gr/ml. Jadi, pemberian minyak ikan kembung dapat diberikan dengan dosis 1 setengah sendok takar 5 ml yang dosisnya kurang lebih mendekati 7,71 ml minyak ikan kembung

dosisnya kurang lebih mendekati 7,71 ml minyak ikan kembung Gambar 12. Pemberian minyak ikan kembung mengacu

Gambar 12. Pemberian minyak ikan kembung mengacu pada dosis sendok takar

Selama pemberian terapi minyak ikan kembung, dokter harus tetap memantau glukosa darah pasien dan tetap mengontrol pola makan pasien. Jika pasien bersifat kooperatif serta diimbangi dengan diet rendah glukosa dan latihan fisik yang rutin, maka diharapkan pemanfaatan minyak ikan kembung dapat dijadikan terapi pilihan pada pasien dengan DM tipe 2. Selain itu dengan sumber daya alam dan sumber daya manusia yang memadai untuk pemanfaatan minyak ikan kembung ini, diharapkan dapat memicu pengembangan penelitian lebih lanjut di Indonesia. Selain berperan dalam faktor kesehatan, minyak ikan kembung juga dapat memajukan sektor perekonomian. Hal ini dikarenakan Indonesia merupakan

14

Negara yang sangat potensial untuk memproduksi minyak ikan, mengingat jumlah perairan yang sangat luas dan banyaknya limbah kaleng. Selain itu, berdasarkan fakta khasiat dan kebutuhan minyak ikan dunia yang cukup besar , maka produksi minyak ikan di Indonesia mempunyai prospek yang sangat menjanjikan di masa yang akan datang. Selain itu, penulis merekomendasikan kepada setiap masyarakat untuk mengembangbiakkan ikan kembung tersebut karena produksi dari minyak ikan sangat tergantung pada jumlah ikan kembung yang tersedia

.

sangat tergantung pada jumlah ikan kembung yang tersedia . Gambar 13. Tambak Ikan Kembung menjadikan Lahan

Gambar 13. Tambak Ikan Kembung menjadikan Lahan pekerjaan baru bagi masyarakat

15

Simpulan

SIMPULAN DAN SARAN

Minyak ikan kembung (Rastelliger faughni) dapat digunakan sebagai terapi gizi pada pasien DM tipe 2 dengan alasan terdapat hubungan yang erat antara resistensi insulin pada DM tipe 2 dengan defisiensi vitamin D. Mekanisme minyak ikan kembung tidak lepas dari peran serta 1,25 dihidroksivitamin D 3 , yaitu suatu bentuk vitamin D aktif yang berikatan dengan VDR dan ikatan ini akan mempengaruhi ekspresi dari nuclear reseptor, yaitu PPAR-γ. Interaksi tersebut akan mengaktifkan transkripsi gen-gen yang terdapat pada reseptor insulin. Proses transkripsi dari gen-gen tersebut akan meningkatkan ekspresi gen pada reseptor insulin tersebut yang akan meningkatkan sensitivitas insulin pada penderita DM tipe 2. Selain bermanfaat pada bidang kesehatan, pemberian minyak ikan kembung pada pasien diabetes melitus tipe 2 juga dapat meningkatkan sektor ekonomi yang nantinya akan membuka lahan pekerjaan bagi masyarakat Indonesia.

Saran

Kami menyarankan agar pemanfaatan minyak ikan kembung bisa mulai diaplikasikan di Indonesia mengingat potensinya yang cukup besar untuk penyakit DM s tipe 2. Penulis sangat menyarankan pemberian dengan cara tradisional bagi golongan masyarakat menengah ke bawah dikarenakan biaya yang dikeluarkan tidak sebesar dengan pemberian dengan cara suplemen minyak ikan kembung. Selain itu dengan sumber daya alam dan sumber daya manusia yang memadai untuk pemanfaatan minyak ikan kembung ini, diharapkan dapat memicu pengembangan penelitian lebih lanjut di Indonesia.

16

DAFTAR PUSTAKA

Afrianty,Fatmah. Penanggulangan Penyakit Degeneratif di Masyarakat. Center for Policy Analysis (CEPSIS) : Makasar

APEG Handbook on Childhood

and Adolescent Diabetes; Edisi ke- 1 Sidney:

NSW Goverment Printing Service1996.h.61-8

Batubara, Jose RL, Bambang Tridjaja, dan Aman B.Pulungan. 2010. Buku Ajar Endokrinologi Anak Edisi 1. Jakarta: Badan Penerbit IDAI

Corwin, J, Elizabeth. 2009. Buku Saku Patofisiologi. Jakarta : EGC

Greenspan FS, Gardner DG : Basic and clinical endocrinology, ed 6, Norwalk, Conn, 2000, Appleton & Lange

Hariawan, Kadek Ngurah, dan Ketuk Suastika. 2008. Hubungan Kendali Glikemik Asymetric Dimethylarginine Penderita Diabetes Melitus Tipe 2 Lanjut Usia. Bagian/SMF Ilmu Penyakit Dalam FK UNUD: Denpasar Accessed from: http://pdfsearchpro.com/diabetes-melitus-pdf.html at April 30 th 2011, 11.25 am.

Konsensus

Pengelolaan

dan

Pencegahan

Diabetes

Melitus

Tipe

2

Di

Indonesia.2006.Jakarta : Departemen Kesehatan RI

Made Astawan. 1998. Teknik Ekstraksi dan Pemanfaatan Minyak Ikan Untuk Kesehatan. Bagian Teknik dan Industri Pangan.

Permana, Hikmat. 2009. Pengelolaan Hipertensi Pada Diabetes Melitus Tipe 2. Sub Bagian Endokrinologi dan Metabolisme Bagian Ilmu Penyakit dalam.

Accesed from

FK UNPAD

:

Bandung

http://pdfsearchpro.com/pengelolaan-hipertensi-pada-diabetes-mellitus-

tipe-2-pdf.html# at April 30 th 2011, 10.15 am

Syarif, Amir, dkk. 2009.Farmakologi dan Terapi Edisi 5. Jakarta: Departemen Farmakologi dan Terapeutik FK UI.

Sudoyo,

Eru

W,

dkk.

2009.

InternalPublishing.

Buku

Ajar

Ilmu

Penyakit

Dalam.

Jakarta:

Suyono, Slamet, dan Gustaviani, Reno. 2007. Diabetes Melitus di Indonesia, UI.Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta : Balai Penerbit Departemen FKUI World Health Organization.2005. Degenerative Disease. USA

17

LAMPIRAN

BIODATA PENULIS

1. Ketua Pelaksana Kegiatan

a. Nama Lengkap

b. NIM

c. Tempat/Tanggal Lahir

d. Alamat

e. No.Telp/HP

f. Alamat Email

2. Anggota Kelompok 1

a. Nama Lengkap

b. NIM

c. Tempat/Tanggal Lahir

Alamat

e. No.Telp/HP

f. Alamat Email

3. Anggota Kelompok 2

a. Nama Lengkap

b. NIM

c. Tempat/Tanggal Lahir

Alamat

e. No.Telp/HP

f. Alamat Email

: Suci Lestari : 2010730102 : Tangerang, 15 April 1992 : Rusunawa Asrama Putri UMJ, JL. KH. Ahmad Dahlan, Cirendeu, Ciputat-Tangsel : 087886911580 : sucijoe@yahoo.co.id

: Aulia Syifa : 2011730014 : Jakarta, 24 Februari 1993 Rusunawa Asrama Putri UMJ, JL. KH. Ahmad Dahlan, Cirendeu, Ciputat-Tangsel : 085214888930 : nurahminovita@yahoo.com

:

: Sri Nindiana Putri Atiningrum : 2012730101 : Magelang, 2 Maret 1994

Rusunawa Asrama Putri UMJ, JL. KH. Ahmad Dahlan, Cirendeu, Ciputat-Tangsel : 085215271918 : srinindiana@yahoo.com

:

Ketua Pelaksana,

: 085215271918 : srinindiana@yahoo.com : Ketua Pelaksana, (Suci Lestari) NIM: 20107300102 Anggota 1, (Aulia Syifa)

(Suci Lestari) NIM: 20107300102

Anggota 1,

Ketua Pelaksana, (Suci Lestari) NIM: 20107300102 Anggota 1, (Aulia Syifa) NIM: 2011730014 Anggota 2, (Sri Nindiana

(Aulia Syifa) NIM: 2011730014

Anggota 2,

NIM: 20107300102 Anggota 1, (Aulia Syifa) NIM: 2011730014 Anggota 2, (Sri Nindiana Putri Atiningrum) NIM: 2012730101

(Sri Nindiana Putri Atiningrum) NIM: 2012730101

18

BIODATA DOSEN PENDAMPING

1. Nama

2. NIP/NIDN

3. Tempat/TanggalLahir

4. Alamat

Jabatan

5. No.Telp/HP

6. Alamat Email

7. Pendidikan

:

: Dr.Suherman, Ph.D

: 20.825/0325116804

: Pabenaan, 25 November 1968

:Taman Harapan Baru, Jl. Vanda III, Blok A9 No. 3 Bekasi Barat :Kepala Pusat Penelitian FKK UMJ dan Dosen tetap FKK UMJ

: 081387666385

: suheriau@yahoo.com

1. Strata 3 (S3) University Putra Malaysia

(UPM) (2005)

2. Strata 2 (S2) University Kebangsaan Malaysia (UKM) (1999)

3. Strata 1 (S1) Universitas Islam Riau (UIR)

(1995)

8. Prestasi 1. Pemegang Beasiswa Penelitian, Jabatan Biomedik, Fakultas Kedokteran dan Sains

Kesehatan, Universitas Putra Malaysia

 

2.

Pemegang Beasiswa Gubernur Riau

3.

Pemegang anugerah perak (Silver Award) dalam Pameran Rekacipta dan Penyelidikan, Universitas Putra Malaysia

2397

9. Karya

1.

Susi E, Suherman J, Himmi M, Fauziah O

 

and Asmah R. 2011. Effects of colanut (Cola nitida) on the apoptotic cell of human breast carcinoma cell lines. Journal of Medicinal Plants Research 5(11): 2393-

 

2.

Suherman, J. 2008. Kurkuminoid: Fakta Berbasis Penelitian, Jurnal Kedokteran dan Kesehatan 4(2): 207-212.

Jakarta, 16 Maret 2013 (Dr. Suherman, Ph.D) NIDN: 0325116804
Jakarta, 16 Maret 2013
(Dr. Suherman, Ph.D)
NIDN: 0325116804