Anda di halaman 1dari 3

DASAR TEORI

Jika uji t digunakan untuk pengujian dua sampel, uji F atau Anova digunakan untuk pengujian
lebih dari dua sampel. Distribusi F digunakan untuk menguji hipotesis, apakah variansi dari sebuah
populasi normal sama dengan variansi dari populasi normal lainnya. Satu variansi sampel yang
lebih besar ditempatkan pada pembilang, sehingga rasio minimalnya adalah 1,00. Distribusi F juga
digunakan untuk menguji asumsi-asumsi bagi beberapa statistik uji.

Berdasarkan pendapat Douglas A. Lind (2005, p387-388), Distribusi F memiliki ciri-


cirisebagai berikut:

1. Terdapat suatu keluarga distribusi F.

Suatu anggota keluarga distribusi F di tentukan berdasarkan dua parameter : derajat


kebebasan pada pembilang dan derajat kebebasan pada penyebut.

2. Distribusi F bersifat kontinu.

3. Distribusi F tidak dapat bernilai negatif.

4. Bentuknya tidak simetris.

5. Bersifat Asimtotik (Asymptotic).

Distribusi F memberikan sebuah perangkat untuk menjalankan suatu uji variansi dari dua
populasi normal. Menentukan validasi sebuah asumsi untuk suatu statistik uji, mula-mula kita tetap
harus menentukan hipotesis nolnya. Hipotesis nolnya adalah bahwa variansi dari suatu populasi
(σ1²), sama dengan variansi dari populasi normal lainnya (σ2²). Hipotesis alternatifnya dapat
berupa perbedaan variansi tersebut.

Uji F Statistik digunkan untuk mengetahui apakah variable independent motivasi (X1),
iklim komunikasi (X2), secara parsial berdampak terhadap variabel dependent hasil belajar kimia
(Y). Rumus Uji F seperti yang dikemukakan oleh Sugiyono (2003: 47) sebagai berikut

Freg =
Keterangan:
N = banyak sampel
m = banyak prediktor
R = koefisien korelasi antara kriterium dengan prediktor.

Koefisien korelasi ganda dikatakan signifikan apabila Ftabel < Fhitung dengan derajat
signifikasi 5%. Uji statistik F pada dasarnya menunjukkan apakah semua variabel bebas yang
dimasukkan dalam model mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap variabel terikat.
Hipotesis nol (Ho) yang hendak diuji adalah apakah semua parameter dalam model sama dengan
nol, atau

Ho : b1 = b2 = b…. = bk = 0

Artinya apakah semua variabel independen bukan merupakan penjelas yang signifikan
terhadap variabel dependen. Hipotesis alternatifnya (Ha), tidak semua parameter secara simultan
sama dengan nol, atau :

Ha : b1 _ b2 _ ….. _ bk _ 0

Artinya, semua variabel independen secara simultan merupakan penjelas yang signifikan
terhadap variabel dependen. Pengambilan keputusannya adalah dengan membandingkan nilai F
hasil perhitungan dengan F menurut tabel; bila nilai F hitung lebih besar daripada F tabel maka
hipotesis alternatif, yang menyatakan bahwa semua variabel independen secara bersama-sama /
serentak dan signifikan mempengaruhi variabel dependen.
Anonym.2009. tinjauan pustaka. http://www.damandiri.or.id/file/abdwahidchairulahunairbab2.pdf

anonym 2009.teori statistika.


http://www.damandiri.or.id/file/srisupenikaptiunmuhsolobab3.pdf

nayna chan.2010.statistik annova


http://gorgeousdoctors.blogspot.com/2010/07/statistik-anova-anava.html