Anda di halaman 1dari 96

PELATIHAN AHLI PENGAWASAN PEKERJAAN

JEMBATAN
PEKERJAAN
(SUPERVISION ENGINEER OF BRIDGE
CONSTRUCTION)

MODUL
SEBC – 04 :PENGAWASAN PEKERJAAN
JEMBATAN

2007

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


BADAN PEMBINAAN KONSTRUKSI DAN SUMBER DAYA MANUSIA
PUSAT PEMBINAAN KOMPETENSI DAN PELATIHAN
KONSTRUKSI (PUSBIN-KPK)

MyDoc/Pusbin-KPK/Draft1
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

KATA PENGANTAR

Modul ini disusun berdasarkan dokumen kontrak yang selama ini dipakai oleh proyek-
proyek pemerintah terutama proyek di lingkungan Direktorat Jenderal Bina Marga,
Departemen Pekerjaan Umum.

Pengawasan Pekerjaan Jembatan adalah kegiatan yang mencakup pengawasan


terhadap pelaksanaan pekerjaan semua komponen jembatan seperti: pondasi,
bangunan bawah, bangunan atas, bangunan pelengkap dan pengaman jembatan
serta pengendalian lalu lintas.

Pengawasan pekerjaan jembatan dilakukan terhadap kegiatan kontraktor mencakup:


kesiapan penyediaan bahan, alat dan tenaga kerja; kesiapan lapangan; penempatan
posisi elemen-elemen jembatan; dan kesesuaian dimensi dengan gambar kerja serta
pelaksanaan pengendalian lalu lintas.

Dengan mempelajari modul ini diharapkan seorang pengawas pekerjaan jembatan


dapat memperoleh pemahaman yang lebih baik mengenai pelaksanaan pengawasan
terhadap pekerjaan jembatan yang dilakukan oleh kontraktor secara berkeahlian
sesuai ketentuan dokumen kontrak dan mewujudkan sasaran proyek secara tepat
mutu, tepat waktu , dan tepat biaya.

Demikian modul ini dipersiapkan untuk membekali seorang Ahli Pengawasan


Pekerjaan Jembatan (Supervision Engineer of Bridge Construction) dengan
pengetahuan yang berkaitan dengan pekerjaan pengawasan pekerjaan jembatan.

Jakarta, Desember 2006


Penyusun

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -i-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

LEMBAR TUJUAN

JUDUL PELATIHAN : Pelatihan Ahli Pengawasan Pekerjaan Jembatan


(Supervision Engineer of Bridge Construction)

MODEL PELATIHAN : Lokakarya terstruktur

TUJUAN UMUM PELATIHAN :


Setelah modul ini dipelajari, peserta mampu mengawasi pelaksanaan pekerjaan jembatan
sesuai dengan spesifikasi teknik, gambar, metode kerja dan dokumen kontrak lainnya.

TUJUAN KHUSUS PELATIHAN :


Pada akhir pelatihan ini peserta diharapkan mampu:
1. Menerapkan ketentuan UUJK, mengawasi penerapan K3 dan memantau lingkungan
selama pelaksanaan pekerjaan jembatan
2. Menerapkan spesifikasi teknik, gambar, metode kerja dan ketentuan dokumen
kontrak yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan jembatan
3. Menyiapkan dan memeriksa bahan untuk rapat pra-pelaksanaan (pre construction
meeting/PCM), rapat-rapat pembahasan (berkala dan khusus), dan rapat
pembuktian (show cause meeting/SCM)
4. Melakukan pengawasan pelaksanaan metode kerja setiap kegiatan pekerjaan
jembatan
5. Melakukan pengawasan mutu, dimensi, kuantitas dan waktu pelaksanaan pekerjaan
jembatan
6. Membantu pengguna jasa dalam menyelenggarakan administrasi pelaksanaan
kontrak
7. Memeriksa laporan pelaksanaan dan membuat laporan pengawasan
8. Membantu proses serah terima hasil pekerjaan pertama (provisional hand
over/PHO), mengawasi pelaksanaan pemeliharaan (warranty period) dan membantu
proses serah terima hasil pekerjaan akhir (final hand over/FHO).

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -ii-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

NOMOR : SEBC – 04

JUDUL MODUL : PENGAWASAN PEKERJAAN JEMBATAN

TUJUAN PELATIHAN :

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM (TIU)


Setelah modul ini dipelajari, peserta mampu melakukan pengawasan pelaksanaan
metode kerja setiap kegiatan pekerjaan jembatan

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS (TIK)


Pada akhir pelatihan peserta mampu :
1. Melakukan pengawasan pelaksanaan pekerjaan pondasi jembatan
2. Melakukan pengawasan pelaksanaan pekerjaan bangunan bawah jembatan
3. Melakukan pengawasan pelaksanaan pekerjaan bangunan atas jembatan
4. Melakukan pengawasan pelaksanaan pekerjaan bangunan pelengkap dan pengaman
jembatan
5. Melakukan pengawasan pelaksanaan pengendalian lalu lintas

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -iii-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

DAFTAR ISI
Halaman

KATA PENGANTAR ...................................................................................... i


LEMBAR TUJUAN ........................................................................................ ii
DAFTAR ISI .................................................................................................... iv
DESKRIPSI SINGKAT PENGEMBANGAN MODUL PELATIHAN AHLI
PENGAWASAN PEKERJAAN JEMBATAN (Supervision
Engineer of Bridge Construction) ..................................................... vii
DAFTAR MODUL ........................................................................................... viii
PANDUAN INSTRUKTUR .............................................................................. ix

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Umum ............................................................................................... I-1
1.2 Lingkup Kegiatan Pengawasan ........................................................ I-2
1.3 Lingkup Pengawasan Pekerjaan Jembatan....................................... I-3

BAB II PENGAWASAN PELAKSANAAN PEKERJAAN PONDASI JEMBATAN


2.1 Umum ............................................................................................... II-1
2.2 Kelengkapan Alat, Bahan dan Tenaga Kerja ..................................... II-3
2.2.1 Alat ........................................................................................ II-3
2.2.2 Bahan .................................................................................... II-11
2.2.2.1. Beton ........................................................................ II-11
2.2.2.2. Tiang Kayu................................................................ II-15
2.2.2.3. Tiang Baja Struktur ................................................... II-15
2.2.2.4. Tiang Pipa Baja ........................................................ II-15
2.2.2.5. Tiang Beton Bertulang Pracetak .............................. II-16
2.2.2.6. Tiang Beton Pratekan Pracetak ............................... II-16
2.2.2.7. Tiang Bor Beton Cor Di Tempat ............................... II-17
2.2.3 Tenaga Kerja ......................................................................... II-18
2.3. Kesiapan Lapangan .......................................................................... II-20
2.3.1. Pengukuran ............................................................................ II-20
2.3.2. Titik Kontrol ............................................................................ II-21
2.3.3. Penentuan Elemen-Eleen Struktur ......................................... II-21
2.4. Kesesuaian Kegiatan Pelaksanaan Dengan Metode Kerja................ II-22
2.3. Pemeriksaan Posisi Dan Dimensi Pondasi ........................................ II-24

BAB III PENGAWASAN PELAKSANAAN PEKERJAAN BANGUNAN BAWAH


JEMBATAN
3.1 Umum ............................................................................................... III-1
3.2 Kelengkapan Alat, Bahan Dan Tenaga Kerja .................................... III-1

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -iv-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

3.2.1. Alat ........................................................................................ III-1


3.2.2. Bahan .................................................................................... III-5
3.2.3. Tenaga Kerja ......................................................................... III-8
3.3. Kesiapan Lapangan .......................................................................... III-9
3.4. Posisi Elemen-Elemen Bangunan Bawah ......................................... III-11
3.5. Kesesuaian Dimensi Dengan Gambar .............................................. III-13

BAB IV PENGAWASAN PELAKSANAAN


BANGUNAN ATAS JEMBATAN
4.1. Umum ............................................................................................... IV-1
4.1.1 Persiapan Pekerjaan Pratekan .............................................. IV-1
4.1.2 Persiapan Pekerjaan Rangka Baja ........................................ IV-2
4.2. Kelengkapan Alat, Bahan Dan Tenaga Kerja .................................... IV-2
4.2.1 Beton Pratekan ...................................................................... IV-2
4.2.1.1 Alat.......................................................................... IV-2
4.2.1.2 Bahan ..................................................................... IV-3
4.2.1.3
Tenaga Kerja........................................................... IV-6
4.2.1.4
Penanganan, Pengangkutan
dan Penyimpanan
Unit-Unit Beton Pracetak ......................................... IV-6
4.2.2 Rangka Baja .......................................................................... IV-7
4.2.2.1 Alat.......................................................................... IV-10
4.2.2.2 Bahan ..................................................................... IV-12
4.2.2.3 Tenaga Kerja........................................................... IV-18
4.3 Kesiapan Lapangan .......................................................................... IV-19
4.4. Posisi Elemen-Elemen Bangunan Bawah ......................................... IV-20
4.4.1 Beton Pratekan ...................................................................... IV-20
4.4.2 Rangka Baja .......................................................................... IV-21
4.5. Kesesuaian Dimensi Dengan Gambar .............................................. IV-23
4.5.1 Beton Pratekan ...................................................................... IV-23
4.5.2 Rangka Baja .......................................................................... IV-25

BAB V PENGAWASAN PELAKSANAAN


PEKERJAAN BANGUNAN PELENGKAP
DAN PENGAMAN JEMBATAN
5.1 Umum ............................................................................................... V-1
5.1.1 Bangunan Pelengkap ............................................................ V-1
5.1.2 Bangunan Pengaman ............................................................ V-2
5.2 Kelengkapan Alat, Bahan Dan Tenaga Kerja .................................... V-4
5.2.1 Alat ........................................................................................ V-5
5.2.2 Bahan .................................................................................... V-5
5.2.3 Tenaga Kerja ......................................................................... V-7

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -v-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

5.3 Kesiapan Lapangan .......................................................................... V-7


5.4 Posisi Elemen-Elemen Bangunan ..................................................... V-8
5.5 Kesesuaian Dimensi Dengan Gambar Kerja ..................................... V-9

BAB VI PENGAWASAN PELAKSANAAN


PENGENDALIAN LALU LINTAS
6.1 Umum ............................................................................................... VI-1
6.2 Metode Kerja ..................................................................................... VI-2
6.3. Jalan Dan Jembatan Darurat............................................................. VI-2
6.4. Kelancaran Dan Keamanan Lalu Lintas ............................................ VI-4

RANGKUMAN

DAFTAR PUSTAKA

HAND OUT

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -vi-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

DESKRIPSI SINGKAT PENGEMBANGAN MODUL PELATIHAN


AHLI PENGAWASAN PEKERJAAN JEMBATAN
(Supervision Engineer of Bridge Construction)

1. Kompetensi kerja yang disyaratkan untuk jabatan kerja Ahli Pengawasan


Pekerjaan Jembatan (Supervision Engineer of Bridge Construction) dibakukan
dalam Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) yang didalamnya
telah ditetapkan unit-unit kerja sehingga dalam Pelatihan Ahli Pengawasan
Pekerjaan Jembatan (Supervision Engineer of Bridge Construction) unit-unit
tersebut menjadi Tujuan Khusus Pelatihan.
2. Standar Latih Kerja (SLK) disusun berdasarkan analisis dari masing-masing Unit
Kompetensi, Elemen Kompetensi dan Kriteria Unjuk Kerja yang menghasilkan
kebutuhan pengetahuan, keterampilan dan sikap perilaku dari setiap Elemen
Kompetensi yang dituangkan dalam bentuk suatu susunan kurikulum dan silabus
pelatihan yang diperlukan untuk memenuhi tuntutan kompetensi tersebut.
3. Untuk mendukung tercapainya tujuan khusus pelatihan tersebut, maka berdasarkan
Kurikulum dan Silabus yang ditetapkan dalam SLK, disusun seperangkat modul
pelatihan (seperti tercantum dalam Daftar Modul) yang harus menjadi bahan
pengajaran dalam pelatihan Ahli Pengawasan Pekerjaan Jembatan (Supervision
Engineer of Bridge Construction).

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -vii-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

DAFTAR MODUL

Ahli Pengawasan Pekerjaan Jembatan


Jabatan Kerja :
(Supervision Engineer of Bridge Construction/SEBC)
Nomor
Kode Judul Modul
Modul
1 SEBC – 01 UUJK, K3 dan Pemantauan Lingkungan
2 SEBC – 02 Dokumen Kontrak

3 SEBC – 03 Rapat Pelaksanaan Pekerjaan Jembatan

4 SEBC – 04 Pengawasan Pekerjaan Jembatan


5 SEBC – 05 Pengawasan Mutu, Kuantitas dan Waktu

6 SEBC – 06 Administrasi Kontrak

7 SEBC – 07 Pelaporan

8 SEBC – 08 Serah Terima Pekerjaan

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -viii-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

PANDUAN INSTRUKTUR

A. BATASAN

NAMA PELATIHAN : AHLI PENGAWASAN PEKERJAAN JEMBATAN


(Supervision Engineer of Bridge Construction )

KODE MODUL : SEBC - 04

JUDUL MODUL : PENGAWASAN PEKERJAAN JEMBATAN

DESKRIPSI : Materi ini berisi tentang pengawasan pekerjaan


jembatan yang meliputi pengawasan pelaksanaan
pekerjaan pondasi jembatan, bangunan bawah
jembatan, bangunan atas jembatan, bangunan
pelengkap dan pengaman jembatan serta pelaksanaan
pengendalian lalu lintas yang memang penting untuk
diajarkan pada suatu pelatihan bidang jasa konstruksi
sehingga perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan
pekerjaan konstruksi betul-betul dapat dikerjakan
dengan penuh tanggung jawab yang berazaskan efektif
dan efisien, nilai manfaatnya dapat menyejahteraan
bangsa dan negara.

TEMPAT KEGIATAN : Ruangan Kelas lengkap dengan fasilitasnya.

WAKTU PEMBELAJARAN : 10 (Sepuluh) Jam Pelajaran (JP) (1 JP = 45 Menit)

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -ix-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

B. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Instruktur Kegiatan Peserta Pendukung

1. Ceramah Pembelajaran  Mengikuti penjelasan, pengantar, OHT


 Pengantar TIU,TIK, dan pokok bahasan.
 Menjelaskan TIU dan TIK serta  Mengajukan pertanyaan apabila
pokok pembahasan kurang jelas atau sangat berbeda
 Pendahuluan dengan pengalaman
 Merangsang motivasi peserta
untuk mengerti/memahami dan
membandingkan
pengalamannya
 Bab I Pendahuluan

Waktu = 15 menit

2. Ceramah Bab II Pengawasan  Mengikuti ceramah dengan tekun dan OHT


Pelaksanaan Pekerjaan Pondasi memperhatikan hal-hal penting yang
Jembatan perlu di catat
 Kelengkapan Alat, Bahan dan  Mengajukan pertanyaan apabila
Tenaga Kerja kurang jelas atau sangat berbeda
 Kesiapan Lapangan dengan fakta yang ada di lapangan
 Kesesuaian Kegiatan dan atau pengalaman
Pelaksanaan Dengan Metode
Kerja

Waktu = 135 menit

3. Ceramah Bab III Pengawasan  Mengikuti ceramah dengan tekun dan OHT
Pelaksanaan Pekerjaan Bangunan memperhatikan hal-hal penting yang
Bawah Jembatan perlu di catat
 Umum  Mengajukan pertanyaan apabila
 Kelengkapan Alat, Bahan dan kurang jelas atau sangat berbeda
Tenaga Kerja dengan fakta dilapangan dan atau
 Kesiapan Lapangan pengalaman
 Posisi Elemen-Elemen
Bangunan Bawah
 Kesesuaian Dimensi Dengan
Gambar

Waktu = 90 menit

4. Ceramah Bab IV Pengawasan  Mengikuti ceramah dengan tekun dan OHT


Pelaksanaan Pekerjaan Bangunan memperhatikan hal-hal penting yang
Atas Jembatan perlu di catat
 Kelengkapan Alat, Bahan dan  Mengajukan pertanyaan apabila
Tenaga Kerja kurang jelas atau sangat berbeda
 Kesiapan Lapangan dengan fakta dilapangan dan atau
 Posisi Elemen-Elemen pengalaman
Bangunan Atas
 Kesesuaian Dimensi Dengan
Gambar

Waktu = 90 menit

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -x-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan

Kegiatan Instruktur Kegiatan Peserta Pendukung

5. Ceramah Bab V Pengawasan  Mengikuti ceramah dengan tekun dan OHT


Pelaksanaan Bangunan Pelengkap memperhatikan hal-hal penting yang
dan Pengaman Jembatan perlu di catat
 Kelengkapan Alat, Bahan dan  Mengajukan pertanyaan apabila
Tenaga Kerja kurang jelas atau sangat berbeda
 Kesiapan Lapangan dengan fakta dilapangan dan atau
 Posisi Elemen-Elemen pengalaman
Bangunan Pelengkap dan
Pengaman Jembatan
 Kesesuaian Dimensi Dengan
Gambar

Waktu = 75 menit

6. Ceramah Bab V Pengawasan  Mengikuti ceramah dengan tekun dan OHT


Pelaksanaan Pengendalian Lalu memperhatikan hal-hal penting yang
Lintas perlu di catat
 Metode  Mengajukan pertanyaan apabila
 Jalan dan Jembatan Darurat kurang jelas atau sangat berbeda
 Kelancaran dan Keamanan Lalu dengan fakta dilapangan dan atau
Lintas pengalaman

Waktu = 45 menit

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) -xi-


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab I: Pendahuluan

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 UMUM
Manajemen proyek pada dasarnya dapat dikelompokkan dalam tiga kelompok kegiatan
yakni:
1. Kegiatan Perencanaan:
 Penetapan tujuan (goal setting)
 Perencanaan (planning)
 Pengorganisasian (organizing)
2. Kegiatan Pelaksanaan:
 Pengisian staff (staffing)
 Pengarahan (directing)
3. Kegiatan Perngendalian
 Pengawasan (supervising)
 Pengendalian (controlling)
 Koordinasi (coordinating)

Pengawasan dapat didefinisikan sebagai interaksi langsung antara pelaku kegiatan


proyek untuk mencapai kinerja tujuan proyek. Proses ini berlangsung secara
berkesinambungan dari waktu ke waktu guna mendapat keyakinan bahw pelaksanaan
kegiatan pelaksanaan sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan.

Kegiatan pengawasan sebagai bagian dari kegiatan pengendalian, bertujuan untuk


memantau, menilai, mengevaluasi dan memberi saran perbaikan agar kegiatan proyek
mencapai sasaran yang telah ditentukan, atau dengan perkataan lain bermaksud
mengarahkan kegiatan kearah sasaran yang dituju.

Karena maksud pengawasan adalah mengusahakan agar pekerjaan berjalan sesuai


dengan rencana kerja yang telah ditetapkan sebelumnya, maka aspek dan objek
pengawasan sama dengan rencana yang telah disusun oleh kontraktor yaitu menyangkut
mutu yang ditetapkan dan metode kerja yang direncanakan.

Kegiatan pengawasan tersebut juga sesuai dengan tuntutan ketentuan kontrak, yakni
bahwa setiap kegiatan pelaksanaan pekerjaan jembatan harus di bawah pengawasan dari
direksi pekerjaan/direksi teknis.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) I-1


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab I: Pendahuluan

1.2 LINGKUP KEGIATAN PENGAWASAN


Dengan demikian, dalam rangka pencapaian keberhasilan proyek, pengawasan
pelaksanaan selama siklus proyek terdiri atas:
 Pengawasan mutu
 Pengawasan metoda kerja

1. Pengawasan Mutu.

Secara umum yang dimaksud dengan mutu adalah sifat dan karakteristik produk yang
dihasilkan yang memenuhi kebutuhan pemberi tugas sesuai standar acuan yang telah
diberikan dalam kriteria dan spesifikasi.

Dengan demikian, kegiatan atau hasil kegiatan yang dilaksanakan yang terdiri dari
komponen peralatan, bahan yang digunakan, metode pelaksanaan dan sumber daya
pelaksananya harus memenuhi kriteria dan spesifikasi yang ditetapkan agar dapat
berfungsi secara memuaskan atau siap pakai. Untuk mencapai tujuan tersebut secara
efektif dan efisien harus diperlukan pengawasan, termasuk memonitor pelaksanaan
berupa pemeriksaan prosedur dan hasil pengujian, laporan pengawasan, laporan
pencapaian kemajuan pekerjaan yang dilaksanakan secara terprogram guna
menghindari pelaporan yang kurang akurat dan dapat dipertanggung jawabkan.

Jadi pengawasan mutu meliputi tindakan-tindakan yang berupa pengetesan,


pengukuran, dan pemeriksaan untuk memantau apakah kegiatan-kegiatan konstruksi
telah dilakukan sesuai kriteria yang di tetapkan, demikian juga halnya dengan
material, dan peralatan yang digunakan apakah telah sesuai dengan prosedur dan
kontrak pekerjaan, bila ternyata terdapat penyimpangan maka segera diadakan
koreksi dan rencana tindak lanjut.

Suatu program pengendalian mutu yang lengkap menjelaskan rencana pengendalian,


pengawasan dan pengetesan yang komprehensif, dalam konteks ini pengawasan
dimaksud adalah memantau kegiatan para konsultan supervisi dalam melakukan
pengendalian mutu bahan dan hasil pekerjaan di lapangan dengan mengkaji laporan
hasil pengendalian mutu yang dibandingkan dengan spesifikasi teknis yang telah
ditetapkan.

Metode yang dipakai dalam pengawasan mutu sebagai begian dari kegiatan
pengendalian mutu tergantung pada jenis objek dan ketepatan yang diinginkan, ada
beberapa metode yang sering digunakan dalam pengendalian mutu yaitu:

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) I-2


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab I: Pendahuluan

 Pengecekan dan Pengkajian


Hal ini dilakukan terhadap gambar teknis atau gambar kerja, tindakan ini dilakukan
untuk mengetahui dan meyakini bahwa dimensi dan desain yang telah ditetapkan
telah sesuai.
 Pemeriksaan/Inspeksi.
Kegiatan ini berupa pemeriksaan fisik saat pelaksanaan termasuk menyaksikan uji
coba pelaksanaan dan pengadaan material, serta proses produksi.
 Pengujian dengan Pengambilan Contoh
Cara ini dimaksudkan untuk menguji hasil pelaksanaan apakah material,
komposisi, metode pelaksanaan sudah sesuai spesifikasi.

2. Pengawasan Metode Kerja

Pengawasan ini bermaksud mengkaji apakah kegiatan telah dilaksanakan sesuai


prosedur dan metoda yang telah ditetapkan dalam spesifikasi dan peraturan yang
ada, jadi yang dilihat bukan saja pencapaian hasil pekerjaan tetapi juga diteliti apakah
cara-cara pencapaian hasil tersebut telah mengikuti prosedur dan metode secara
tepat, memantau atau mengawasi metode kerja dan mutu, secara terpisah tidak dapat
memberikan penjelasan perihal kinerja suatu kegiatan pada saat pelaporan, karena
walaupun suatu pekerjaan berlangsung secara cepat, tetapi apabila tidak
menggunakan metode yang dipersyaratkan belum tentu mendapatkan mutu hasil
pekerjaan sesuai spesifikasi. Misalnya dalam pemancangan tiang pancang beton
bertulang, metode yang dipersyaratkan adalah menggunakan alat pancang penumbuk
diesel, tetapi karena sesuatu hal, pemancangan dilakukan secara manual dengan
penumbuk jatuh bebas sehingga prestasi kerja tidak mungkin dapat menyamai hasil
pemancangan dengan peralatan mekanis, hal inilah yang menyebabkan perlunya
mengendalikan metoda pelaksanaan pekerjaan agar pencapaian mutu pekerjaan
tersebut sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan.

1.3 LINGKUP PENGAWASAN PEKERJAAN JEMBATAN


Sesuai dengan kegiatan pelaksanaan pekerjaan jembatan, maka pengawasan
pelaksanaan pekerjaan jembatan mencakup pengawasan terhadap kegiatan-kegiatan:
1. Pekerjaan pondasi jembatan;
2. Pekerjaan bangunan bawah jembatan;
3. Pekerjaan bangunan atas;
4. Pekerjaan bangunan pelengkap dan pengaman jembatan; dan
5. Pekerjaan pengendalian lalu lintas.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) I-3


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab I: Pendahuluan

Pengawasan pelaksanaan pekerjaan jembatan tersebut mencakup pengawasan terhadap


semua aspek pelaksanaan pekerjaan jembatan yakni:
1. Kelengkapan alat, bahan dan tenaga kerja;
2. Kesiapan lapangan;
3. Kesesuaian kegiatan pelaksaanaan dengan metode kerja; dan
4. Pemeriksaan posisi dan dimensi.

Khusus untuk pengawasan pelaksanaan pengendalian lalu lintas, pengawasan atas


kegiatan ini mencakup metode kerja, pembuatan jalan dan jembatan darurat serta
pengaturan kelancaran dan keamanan lalu lintas

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) I-4


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

BAB II
PENGAWASAN PELAKSANAAN PEKERJAAN PONDASI
JEMBATAN

2.1 UMUM
Pondasi jembatan merupakan bangunan yang akan menahan seluruh beban di atasnya
seperti: bangunan bawah jembatan, bangunan atas jembatan, termasuk beban lalu lintas
yang lewat di atas jembatan serta beban hidup lainnya. Kegagalan pondasi dalam
mendukung beban yang harus dipikulnya, akan menyebabkan secara keseluruhan
jembatan menjadi tidak berfungsi. Banyak kejadian yang menunjukkan kerusakan seluruh
jembatan sebagai akibat kerusakan pondasinya seperti terjadinya penurunan pondasi
jembatan yang mengakibatkan seluruh jembatan menjadi tidak berfungsi.

Selain hal-hal tersebut di atas, tidak seperti bangunan di atasnya, kerusakan pondasi
tidak mudah untuk diperbaiki, atau malah sering harus dibongkar dan diganti sama sekali.
Apalagi jika kerusakan bangunan pondasi tersebut terjadi pada saat seluruh bangnan
jembatan telah selesai dan sedang dalam pengoperasian untuk lalau lintas, hal tersebut
menjadi semakin rumit.

Permasalahan yang timbul pada konstruksi pondasi yang mengakibatkan kegagalan


berfungsinya jembatan untuk memikul beban lalu lintas, antara lain:
 Turunnya pondasi jembatan;
 Bergesernya pondasi jembatan;
 Pondasi berputar; dan
 Rusaknya pondasi;
 Runtuhnya pondasi.

Permasalahan pondasi tersebut timbul disebabkan oleh beberapa sebab, antara lain:
 Kesalahan perencanaan:
o Kesalahan mengambil asumsi beban rencana;
o Kesalahan dalam mengambil asumsi kondisi tanah;
o Kesalahan dalam penyelidikan geoteknik;
o Kesalahan dalam pemilhan jenis pondasi;
o Kesalahan dalam perhitungan kekuatan pondasi.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-1


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

 Kesalahan pelaksanaan dan pengawasan:


o Kesalahan dalam penentuan kedalaman pemancangan (khususnya untuk tiang
pancang geser);
o Pemancangan tiang secara berkelebihan pada batuan;
o Kesalahan lokasi tiang pancang;
o Pemancangan tiang belum memenuhi ketentuan perencanaan;
o Penyambungan tiang pancang meleset;
o Susunan lokasi tiang pancang pada tiang pancang kelompok tidak sesuai dengan
perencanaan;
o Kesalaha kemiringan tiang pancang pada tiang pancang miring;
o Kerusakan tiang pancang akibat penggunaan alat pancang yang terlalu berat;
o Tulangan berkarat akibat kurang tebalnya selimut beton;
o Terdapat bagian beton yang lemah akibat bahan beton yang tidak memenuhi syarat
atau akibat pelaksanaan;
o Kelalaian perawatan perlindungan pada tiang kayu yang dapat rusak akibat
serangan rayap atau serangga air;
o Mutu bahan pondasi tidak memenuhi persyaratan.
 Faktor eksternal lain-lain:
o Ketidak stabilan pondasi akibat gerusan air sungai/laut;
o Penggeseran pondasi akibat adanya pergerakan tanah;
o Penurunan tiang akibat tekanan tanah negatif (drag-down);
o Kerusakan pondasi akibat tegangan berlebih pada bangunan bawah/atas yang
diakibatkan tersumbatnya sambungan muai oleh bahan asing;
o Adanya beban lebih melampaui batas kemampuan pondasi dalam memikul beban.

Dari faktor-faktor penyebab kerusakan pondasi tersebut, terlihat kerusakan akibat


kesalahan pelaksanaan dan pengawasan memegang peranan penting dalam
memnyumbangkan penyebab kerusakan pondasi.
Penyebab kerusakan pondasi akibat kesalahan pelaksanaan dan pengawasan tersebut
mencakup beberapa faktor seperti: bahan, alat, metode kerja, dan pemeriksaan (baik
bahan, alat maupun hasil pelaksanaan).
Jenis pondasi jembatan seperti:
 Pondasi langsung;
 Pondasi sumuran;
 Pondasi tiang:
o Tiang pancang
 Kayu;

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-2


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

 Beton;
 Beton pratekan;
 Baja.
o Tiang bor

2.2 KELENGKAPAN ALAT, BAHAN DAN TENAGA KERJA


Pemilihan jenis alat, bahan dan tenaga kerja tergantung atas jenis pondasi yang
direncanakan seperti: pondasi langsung, pondasi sumuran atau pondasi tiang (kayu,
beton, beton pratekan, baja atau bor).

2.2.1 ALAT

Karena pelaksanaan pekerjaan pondasi langsung pada dasarnya menggunakan peralatan


sederhana dan tidak memerlukan peralatan yang khusus, maka pengawasan tidak
memerlukan perhatian khusus, kecuali pada pekerjaan pembuatan beton.
Perhatian khusus wajib diberikan pada pelaksanaan pekerjaan pondasi tiang, baik tiang
pancang maupun tiang bor.
Peralatan yang digunakan untuk pemancangan tiang baja, beton atau kayu pada
dasarnya sama.
Pada umumnya, peralatan dasar terdiri atas:
 Kerangka pemancangan tiang untuk menyangga (menopang) pemandu (leader)
 Pemandu untuk menyangga tiang pancang dan memberi arah pada waktu
pemancangan;
 Penumbuk – dari jenis jatuh bebas, udara bertekanan atau tenaga diesel;
 Topi tiang pancang yang juga diarahkan, untuk memindahkan pukulan penumbuk
pada tiang;
 Katrol atau crane untuk mengangkat tiang pada posisinya dan mengangkat
penumbuk.
Peralatan yang bergerak umumnya dipakai untuk pemancangan tiang di darat meskipun
kerangka tiang juga masih digunakan pada beberapa kondisi.

1. Kerangka Tiang Tetap (Stationary Pile Frame)

Kerangka tiang terdiri atas menara dengan satu set pemandu (leader) dan katrol.
Biasanya memerlukan biaya (modal) kecil tetapi pemasangan agak kaku, demikian
pula pemindahan dan pengoperasiannya sehingga tingkat kemajuan lambat.
Pemandu harus cukup tinggi untuk memegang tiang, penumbuk dan ruang bebas
untuk tinggi jatuh.
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-3
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

Kerangka dapat terbuat dari kayu atau baja dan seringkali dibuat atas pesanan untuk
pekerjaan tertentu. Pemandu harus tetap untuk pemancangan vertikal atau dengan
sudut kemiringan atau dapat diatur untuk memungkinkan keduanya. Tali digunakan
untuk memasang dan menstabilkan menara di atas posisi tiang dan memegang
pemandu (leader) di tempat pada waktu pemancangan.

2. Crane Yang Bergerak (Mobile) Dengan Pemandu (Leader) Yang Menggantung

Sistem ini biasanya terdiri atas crane dengan roda rantai dan satu set pemandu tiang
pancang baja atau pengarah yang digantung pada tiang (boom). Dasar dari pemandu
(guides) diikat pada crane dengan lengan (stay) yang dapat disetel. Crane harus
dapat menempatkan penumbuk tiang dalam pemandu dan mengangkat serta
menempatkan tiang di bawah penumbuk. Ini biasanya memerlukan crane besar
karena pemandu, tiang dan penumbuk semuanya harus diangkat dalam posisinya.
Gambar 2.1. menunjukkan gambar dari peralatan pemancang yang bergerak (mobile
pile-driver) yang umum dipakai.

Gambar 2.1: Keran Dengan Pemandu Menggantung

Tiang diletakkan di bawah penumbuk dengan pemandu terletak di tanah pada


penopang kayu. Unit ini dapat berdiri sendiri. Dalam beberapa hal, dan untuk
keamanan pelaksanaan, terutama dengan tiang yang panjang, mobil crane kedua
digunakan untuk membantu mengangkat tiang dalam posisinya di bawah penumbuk.
Pemancang tiang dengan roda rantai dapat juga dioperasikan dari ponton (tongkang),
dengan rodanya dibaut atau dirantai pada geladak.
Pada pengoperasian penumbuk diesel dengan pemandu miring yang menggantung
pemandu harus mempunyai cukup kekakuan untuk mencegah bengkok (disebabkan

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-4


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

berat penumbuk) pada waktu penumbuk mencapai titik tengah pemandu, jika tidak,
mekanisme tidak bekerja.

3. Penumbuk Tiang Pancang

Tanpa memandang jenis tiang pancang, harus digunakan penumbuk yang cukup
besar untuk mengatasi inersia dari tiang pancang. Untuk pemancangan yang efisien
dan ekonomis harus tersedia tenaga kinetis yang cukup untuk memancang tiang ke
dalam tanah setelah dikurangi kehilangan akibat pukulan (impact) dan sebab lain.
Penumbuk jatuh bebas dan diesel adalah jenis yan paling sering dipakai.

a. Penumbuk Jatuh Bebas (Drop Hammers)

Penumbuk jatuh bebas memerlukan biaya modal yang rendah dan hampir tanpa
pemeliharaan. Masukan tenaga dihitung sebagai hasil perkalian berat penumbuk,
tinggi jatuh dan faktor efisiensi, yang tergantung pada cara pengoperasian
penumbuk. Operasi penarikan pelatuk yang kira – kira menyerupai suatu yang
jatuh bebas dari penumbuk lebih daripada jatuh bebas katrol.
Penumbuk terbuat dalam berbagai bentuk dan dibuat dari blok besar besi cor atau
baja, yang memungkinkan penyesuaian berat penumbuk dengan mengurangi atau
menambah pelat.
Penumbuk jatuh bebas tersedia dalam bermacam ukuran dari 0,5 sampai 8 ton.
Pilihan akhir tergantung pada berat dan ukuran tiang yang akan dipancang.
Penumbuk digantung dengan tali yang dipasang di atas, diangkat pada ketinggian
yang ditentukan pada kepala tiang.
Tiap penumbuk harus diberi tanda yang menunjukkan beratnya.
Perbandingan antara berat penumbuk jatuh bebas dengan berat tiang pancang
yang disarankan untuk tiang baja dan beton bertulang adalah sebagai berikut:
 Tiang pancang dengan berat sampai 7,5 ton perbandingan penumbuk dengan
tiang minimum dua pertiga.
 Tiang 7,5 hingga 12 ton perbandingan penumbuk dengan tiang minimum satu
perdua.

Untuk tiang pancang beton bertulang dengan berat hingga 7,5 ton, hasil perkalian
jarak jatuh bebas penumbuk dalam meter dan berat penumbuk dalam ton tidak
boleh melebihi 5 ton meter. Untuk tiang baja dan beton yang lebih berat, tenaga
maksimum dapat ditentukan oleh pengawas lapangan/direksi teknis.
Untuk tiang pancang kayu dan beton pratekan, berat penumbuk jatuh bebas harus
mendekati berat tiang pancang.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-5


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

b. Penumbuk Diesel (Diesel Hammers)

Penumbuk diesel memerlukan modal awal yang tinggi dan memerlukan


pemeliharaan, tetapi dengan tingkat pemancangan 45 – 60 pukulan per menit
biasanya lebih cepat dan lebih ekonomis untuk pekerjaan besar. Panjang pukulan
berbanding lurus dengan perlawanan tiang. Semakin sulit pemancangan semakin
besar tenaga yang dikeluarkan oleh penumbuk. Pemancangan pada tanah yang
sangat lunak dapat merupakan masalah karena kurang daya dukung ketahanan
berarti penumbuk tidak dapat mengaktifkan dirinya kembali. Dalam hal demikian
penumbuk diangkat dan dijatuhkan dengan crane hingga menjumpai tanah, yang
cukup keras untuk menggerakkan/mengaktifkan penumbuk.
Penumbuk diesel mempunyai silinder vertikal yang terbuka di atas dimana suatu
ram bergerak ke atas dan ke bawah. Di ujung bawah terdapat dudukan (anvil).
Peralatan penunjang termasuk tangki bahan baker, pompa bahan baku, alat
tripping dan (pada beberapa jenis) radiator (water jacket) air untuk mendinginkan
silinder. Cara bekerja penumbuk diesel dijelaskan dalam sebagian besar buku
pedoman dan digambarkan pada Gambar 2.2. Beberapa penumbuk mempunyai
kemampuan mengubah masukan energi dengan menyemprotkan persediaan
bahan bakar.
Ukuran penumbuk yang disarankan untuk penumbuk diesel ditentukan dengan
memilih penumbuk dengan berat ram sekurang – kurangnya sepertiga berat tiang
yang dipancang.

Gambar 2.2. Penumbuk Diesel Ujung Terbuka

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-6


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

Ciri – ciri penumbuk tiang diberikan pada Daftar 2.3. berikut:

Massa dari Ram Energi Pukulan Tingkat Pemukulan


Buatan Tipe Maksimum
(Kg) (N-m) Pukulan per menit
Delmag D12 1250 31000 40 – 60
(Jerman) D22 2700 55000 40 – 60
D30 3000 33000 – 75000 39 – 60
D36 3600 42000 – 102000 37 – 53
Kobe K13 1300 37000 40 – 60
(Jepang) K25 2500 75000 39 – 60
K35 3500 105000 39 – 60
K45 4500 135000 39 – 60
Mitsubishi M14 1350 36000 42 – 60
(Jepang) M23 2295 60000 42 – 60
M33 3290 88500 40 – 60
M43 4290 116000 40 – 60

Tabel 2.1. Ciri – ciri Dari Penumbuk Tiang

4. Topi dan Dollies


a. Topi
Topi adalah blok baja yang digunakan untuk melindungi kepala tiang pada waktu
memancang. Paking secukupnya diletakkan pada ujung atas topi sebagai
bantalan antara penumbuk dan tiang, dan mendistribusi tumbukan pada seluruh
luas kepala tiang. Ini biasanya disebut ‘pile cap’.
Topi dibuat sesuai dengan jenis tiang yang dipancang dan terdiri atas pelat baja
horisontal setebal 50 mm dengan sisi kotak baja tebal 25 mm diteruskan 300 mm
di atas dan di bawah pelat pukulan (strike plate). Topi harus agak longgar pada
tiang untuk menghindari timbulnya tegangan pada tiang berputar pada waktu
pemancangan. Rongga atas kotak/box diisi penuh dengan kayu keras, blok
Novasteen atau Micarta dengan serat ujung terbuka terhadap penumbuk.
Penempatan kayu tidak boleh sedemikian rupa sehingga penumbuk jatuh tegak
lurus pada serat ujung, yang menyebabkan potongan paking pada kepala tiang.
Perlindungan untuk kepala tiang beton dapat diberikan oleh lapisan setebal 50
hingga 75 mm. Ini dapat berupa papan Oregon atau pinus atau papan kayu lunak
yang serupa, gulungan tali manila, lapisan sabuk karet, karung goni, karung dari
serbuk gergaji atau lapisan caneite. Tergantung pada lama dan kekuatan

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-7


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

tumbukan, paking mungkin memerlukan penggantian setelah pemancangan tiap


tiang. Tiang baja atau kayu tidak memerlukan paking pada kepala tiang.

Gambar 2.3. Cap Blok dan Topi Untuk Tiang Beton Pracetak

Topi harus mempunyai pegangan pengangkat yang sesuai, guna kemudahan


pemasangan dan pemindahan.
Susunan cap blok dan topi yang umum untuk tiang beton terlihat pada Gambar
2.3.

b. Dolly
Dolly atau follower adalah sambungan sementara pada tiang untuk
memungkinkannya dipasang di bawah air atau di bawah tanah. Dolly dipasang
pada topi dipuncak tiang dan dibuat dari kayu keras (hardwood) bulat atau dari
baja, sedapat mungkin penggunaan dolly harus dihindari karena terjadinya
kehilangan tenaga pada dolly dengan sambungan tiang dan sendi “bergerak”
dapat menyebabkan kehilangan pengendalian arah.
Beberapa pemandu tiang mempunyai tempat untuk memasang sambungan
pendek di bawah dasar pemandu untuk memungkinkan topi dan penumbuk
bergerak ke bawah melampaui batas normal geraknya. Hal ini dilakukan hanya
bila dianggap bahwa tiang dapat mencapai penurunan (set) yang ditentukan
sebelum menembus tanah terlalu dalam untuk dapat disambung.

5. Peralatan Penyemprot Air


Peralatan penyemprotan air dapat digunakan untuk membantu penetrasi tiang dalam
tanah pasir padat.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-8


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

Pipa baja ditekan masuk disamping tiang, pada saat dipancang, serta dihubungkan
dengan sumber air. Pipa biasanya berdiameter 30 hingga 50 mm dengan nozzle 10
hingga 15 mm pada ujung bawahnya.
Penyemprotan (jet) di tempatkan pada ujung tiang untuk meggemburkan tanah di
bawah tiang sehingga memungkinkan tiang menembus tanah dengan berat sendiri
atau dengan pemancangan.
Pipa dapat dipasang sentries ke dalam tiang beton pracetak untuk mengarahkan air
kepada empat (4) jet satu pada tiap sisi ujung yang mengecil (tapered point). Pipa
diberi bengkokan 900 kira – kira satu meter di bawah kepala tiang untuk penyediaan
air bertekanan kepada jet.
Penyemprotan harus dihentikan kira – kira 0,5 m di atas kedudukan ujung akhir dan
saat tiang dipancang pada posisi akhir.
Tingkat aliran air yang cocok untuk penyemprotan sebesar 7,5 liter per detik per
nozzle pada tekanan 70 kPa diukur pada nozzle.

6. Pengeboran Awal (Pre- Boring)


Pengeboran awal lubang dengan bor mekanis merupakan prosedur biasa untuk
membantu tiang pada kedalaman yang ditentukan dan untuk mendapatkan ketepatan
lebih besar dalam pemancangan. Kegiatan pengeboran harus dilakukan ketepatan
letak, arah vertikal dan kemiringan dan untuk kedalaman yang telah ditentukan.
Diameter lubang tidak boleh lebih besar daripada ukuran diameter tiang dikurangi 50
mm. Pengeboran melebihi kedalaman (over depth) harus dihindari. Kedalaman akhir
mungkin harus ditentukan dengan percobaan. Tujuannya adalah mencapai
kedalaman yang direncanakan. Lazimnya pengeboran awal berhenti satu meter di
atas kedalaman ujung tiang rencana. Pada akhir pemancangan, lubang – lubang
disekeliling tiang pasir bersih, diisi menggunakan sekop. Sambil disemprot atau
digenangi air.

7. Tiang Yang Dipancang Dan Dicor Di Tempat


Peralatan untuk pemancangan (pipa baja) dan peralatan yang digunakan untuk tiang
yang dicor setempat serupa dalam beberapa hal dengan jenis yang telah dijelaskan
tetapi seringkali dibuat modifikasi untuk menyesuaikan dengan persyaratan khusus
dari jenis yang digunakan untuk tiang yang berbeda pabrik.
Pipa pancang terbuat dari komponen berat, biasanya dirancang untuk dipancang dari
atas oleh penumbuk jatuh atau diesel, tetapi tiang Franki dipancang menggunakan
penumbuk jatuh internal. Pemandu (leader) dari kerangka tiang sering disesuaikan
untuk memasukkan pengarah (guide) untuk wadah pengecoran.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-9


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

Tiang selubung baja, yang dirancang untuk diisi beton, lebih efektif bila dipancang
dengan penumbuk yang beroperasi dari atas dari pada oleh penumbuk jatuh bebas
internal yang bekerja pada beton penyumbat didasar. Selain itu tiang pancang yang
dipancangkan dari atas dapat dipancang dengan ujung terbuka yang dapat
mengurangi daya dukung ujung (end bearing resistance) pada waktu pemancangan.

8. Tiang Bor Beton Cor Langsung Di Tempat


Tiang yang dibor adalah tiang yang tidak dipancang (non-displacement -
displacement), yang dipasang dengan cara membuang tanah melalui suatu proses
pengeboran, kemudian membuat tiang dengan pengecoran beton, atau bahan
bangunan lain, di dalam lubang bor. Bentuk yang paling sederhana yaitu mengebor
lubang tanpa dilapis kemudian mengisinya dengan beton. Akan tetapi seringkali akan
timbul masalah (misalnya kondisi tanah sulit, adanya air dan sebagainya), dan lubang
harus diperkuat sebelum pengecoran, biasanya dengan pemasangan pipa baja.
Pada tanah yang stabil, suatu lubang yang tidak dilapisi dapat dibor dengan bor
tangan atau bor mesin.
Jika diperlukan perkuatan, jalinan tulang ringan dipasang dalam lubang kemudian
dicor dengan beton. Pada beberapa jenis tanah diperlukan casing untuk mendukung
sisi lubang bor.
Dalam beberapa hal, terutama pada lempung keras (stiff) dan batuan lemah,
pelebaran dasar dibuat untuk menambah daya dukung ujung tiang. Pelebaran dasar
dapat dibuat dengan menggali atau menggunakan alat expanding yang berputar.
Ukuran lubang under – reamed yang digali dengan tangan dibatasi oleh pertimbangan
praktis penyanggaan kemiringan sisi – sisi dasar.
Bila dasar tiang tidak dapat dibersihkan dengan tangan (contohnya di bawah air atau
di dalam bentonite), dapat dilakukan dengan peralatan air – lifting.
Atas dasar pertimbangan ekonomi dan kebutuhan mendapatkan hambatan lekat (skin
fricton) pada tiang (shaft), biasanya casing akan dicabut pada saat pengecoran atau
sesudahnya. Prosedur ini memerlukan perhatian dan pengerjaan yang sungguh –
sungguh untuk mencegah beton terangkat oleh casing yang dapat menimbulkan
rongga dalam shaft atau masuknya longsoran tanah.
Penulangan pada tiang yang dibor perlu untuk melawan gaya angkat tiang. Jarak
(spacing) antara tulangan harus cukup besar sehingga dapat dijamin bahwa beton
tidak terhambat di antara batang.
Peralatan pengeboran biasanya dinaikkan di atas crane atau truk tetapi kadang-
kadang dipergunakan juga peralatan yang dinaikkan di atas tongkang/ponton (barge)
atau sled khusus. Kedalaman lubang dibatasi oleh panjang “kelly bar” (batang yang

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-10


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

meyangga alat penggali pada dasar lubang), sehingga biasanya diambil nilai
kedalaman maksimum 50 m.
Kedalaman dan diameter lubang yang dapat dibor tergantung pada sistem
pengeboran yang dipakai dan tenaga peralatan bornya. Penggali berputar (rotary)
dengan memakai mata bor dan ember bor (drilling bucket) adalah cara yang paling
cepat dan ekonomis bila keadaan tanahnya memungkinkan. Cara ini cocok untuk
memasang tiang yang dibor dalam tanah lempung dan dapat dipakai untuk penggalian
terbuka (open) atau dilapisi (lined), atau untuk penggunaan bentonite pada batuan
lunak dan pada bahan selain batuan.
Berbagai jenis bucket tersedia untuk pemakaian dengan bor berputar (rotary) jenis
standar mempunyai bukaan pisau sekop (scoop blade) dengan gigi yang keluar
(projecting). Bucket batuan yang mempunyai bukaan besar yang direncanakan
untuk mengambil batuan yang pecah akibat tumbukan alat pemotong (chopping bit)
pada kelly bar.
Dasar yang diperlebar dapat dipotong dengan memutar belling bucket di dalam lubang
berpiggiran lurus yang telah dibor sebelumnya.
Peralatan pengeboran dengan putaran khusus diperlukan untuk pengeboran pada
batuan. Suatu pilihan lain adalah peralatan kabel (cable tool), yang menggunakan
pahat batu, ember penciduk (bailing) untuk membuang bahan – bahan cair (slurry)
dan penciduk bercengkeram (clam shell grabs/alat menggali dan menciduk). Terdapat
beberapa jenis peralatan tersedia yang dapat disesuaikan dengan
penggunaannya,dan peralatan demikian keuntungan yaitu dapat beroperasi pada
penggalian yang dalam.

2.2.2 BAHAN

Bahan untuk pekerjaan pondasi meliputi: beton (agregat, semen, baja tulangan), tiang
kayu, tiang baja struktur, tiang pipa baja, tiang beton bertulang pracetak, tiang beton
prategang pracetak dan tiang bor beton cor langsung di tempat.

2.2.2.1. Beton

1. Agregat.
Pemilihan agregat yang sesuai sangat penting pada produksi beton yang baik.
Agregat beton harus terdiri atas partikel-partikel yang bersih, keras dan tahan serta
cukup kuat untuk menahan beban yang diterima oleh beton. Pada umumnya, agregat
tersebut terdiri dari pasir atau kerikil alam, atau batu pecah.
Agregat beton harus :

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-11


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

a. Cukup kuat dan keras untuk dapat menghasilkan beton dengan kekuatan tekan
yang memenuhi syarat, dan tahan abrasi.
b. Cukup tahan terhadap cuaca serta siklus basah dan kering.
c. Pasif secara kimia sehingga tidak bereaksi dengan semen yang bisa
menyebabkan kerusakan beton.
d. Bersih atau bebas dari kotoran seperti zat-zat organik, karena dapat menghambat
pembekuan dan pengerasan beton. Partikel-partikel yang lemah dan lunak dapat
mengurangi kekuatan beton dan dapat hancur bila terbuka terhadap cuaca.
Lempung atau bahan lemah lainnya yang menutupi permukaan agregat dapat
mengurangi ikatan antara agregat dan pasta semen.

Agregat biasanya diklasifikasikan sebagai agregat halus dan agregat kasar. Agregat
halus melewati saringan 9,5 mm sedangkan agregat kasar tertahan pada saringan
9,5 mm. Gradasi suatu agregat ditentukan dengan cara melewatkan contoh agregat
itu melalui serangkaian saringan dan menimbang jumlah yang tertahan pada masing-
masing saringan. Jumlah tersebut dinyatakan dalam persentase dari berat total
contoh/benda uji.
Adalah biasa untuk membedakan agregat kasar dan halus yang mengandung
berbagai ukuran partikel. Dengan kata lain agregat harus bergradasi. Agregat yang
bergradasi baik akan menghasilkan beton yang mudah dikerjakan, sedangkan agregat
yang tidak memenuhi gradasi yang disyaratkan cenderung untuk terjadi pemisahan
(segregasi) dan airnya akan merembes keluar (bleeding).
Agregat bergradasi senjang (gap) adalah agregat atau kombinasi agregat dimana
suatu kisaran (range) pada ukuran partikel antara (intermediate) ditiadakan. Beton
yang dibuat dari agregat bergradasi senjang biasanya lebih sukar dikendalikan,
karena kemampuan pengerjaannya (workability) sangat sensitif terhadap perubahan
pada kadar air, dan akan terjadi bahaya pemisahan (segregation) pada campuran
yang terlalu basah dan mortar yang terdapat di antara partikel agregat kasar akan
buruk hasilnya kecuali bila campuran cukup kering.
Pada umumnya pasir yang bergradasi kasar paling dikehendaki. Di sisi lain, semua
pasir harus mengandung kuantitas partikel halus cukup untuk membantu
mendapatkan kemampuan pengerjaan yang baik. Suatu gradasi pasir di mana satu
atau dua ukuran partikel sangat dominan harus dihindari. Pasir demikian mempunyai
kadar udara yang besar, oleh karena itu memerlukan pasta semen dalam jumlah
besar untuk dapat menghasilkan campuran yang dapat dikerjakan dengan baik.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-12


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

2. Semen
Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton harus semen portland yang
memenuhi SNI 15-2049-1994, kecuali jenis IA, IIA, IIIA dan IV.
Apabila menggunakan bahan tambah yang dapat menghasilkan gelembung udara,
maka gelembung yang dihasilkan tidak boleh lebih dari 5% dan harus mendapat
persetujuan dari pengawas/direksi teknis.
Dalam satu campuran hanya produk dari pabrik untuk satu jenis merk semen
portland yang boleh digunakan, kecuali disetujui oleh pengawas/direksi teknis.
Apabila digunakan lebih dari satu merk semen, maka penyedia jasa harus
mengajukan kembali rancangan campuran beton sesuai dengan merk yang
digunakan.

3. Air
Air yang dipakai untuk campuran beton, perawatan tidak boleh mengandung garam
dalam jumlah besar, larutan zat organik, minyak, asam, basa atau bahan lain yang
akan mengganggu hidrasi semen.
Air yang dapat diminum biasanya memuaskan. Jika ada keraguan, suatu batch
percobaan beton harus dibuat dan diuji untuk membandingkan tingkat pengerasan dan
kekuatan ultimatenya dengan beton serupa yang dibuat dengan air murni/segar. Air
yang diusulkan dapat digunakan bilamana kuat tekan mortar dengan air tersebut pada
umur 7 hari dan 28 hari minimum 90 % kuat tekan mortar dengan air murni untuk
periode perawatan yang sama.
Air laut tidak boleh digunakan pada beton bertulang, karena menyebabkan korosi
pada tulangan.
Pemeriksaan kualitas air meliputi:
 pH air
 Bahan tersuspensi dalam air
 Bahan organik dalam air
 Minyak dalam air

Pemeriksaan pH air dilakukan dengan mencelupkan kertas pH sepanjang kurang


lebih 1 cm kedalam benda uji dan lihatlah perubahan warna kertas pH; kemudian
bandingkan kertas pH tersebut dengan warna kertas pH pada bermacam-macam
keasaman dan kebasahan yang terdapat dalam pembungkus yang bersangkutan.
Dengan catatan nilai pH air minimum 4,5 dan maksimum 8,5.
Pemeriksaan bahan padat dalam air dimaksudkan untuk menentukan kadar bahan-
bahan padat mineral atau garam mineral dalam air. Penentuannya dengan menyaring

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-13


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

contoh air sebanyak 25 cm3 ke dalam cawan penguap dan diuapkan dengan
pemanas air.
Lanjutkan penyaringan dalam oven dengan suhu ± 110°C selama satu jam. Dengan
mendinginkan residu bersama cawan penguap dalam desikator. Kemudian
timbanglah dan tentukan berat residu. Bahan padat yang diizinkan dalam air = 2000
mg/1 (ppm).
Sedangkan pemeriksaan bahan organik dalam air dimaksudkan untuk menentukan
kadar bahan organik dalam air dengan cara memanaskan benda uji air sebanyak 50
cm3 kedalam cawan penguap platina. Kemudian uapkan di atas pemanas air,
lanjutkan pengeringan dalam oven dengan suhu ± 110°C selama 1 (satu) jam.
Dinginkan residu dalam desikator dan timbang. Pijarkan residu kemudian dinginkan
dalam desikator. Dengan selisih residu pertama dengan kedua dan mengalikan
dengan volume benda uji didapat bahan organik dalam air dalam mg/1 (ppm). Bahan
organik yang diizinkan dalam air 2000 mg/1 (ppm).

4. Baja Tulangan

Bahan yang diterima harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan
mengecek/ memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang
telah diterima harus sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan berikut ini.
a. Baja tulangan harus baja polos atau berulir dengan mutu yang sesuai dengan
gambar dan memenuhi Tabel 2.2. berikut ini :

Tabel 2.2 Tegangan Leleh Karakteristik Baja Tulangan

Tegangan Leleh Karakteristik atau


Mutu Sebutan Tegangan Karakteristik yang
memberikan regangan tetap 0,2%
Mpa
BJ 24 Baja Lunak 240
BJ 32 Baja Sedang 320
BJ 39 Baja Keras 390
BJ 48 Baja Keras 480

b. Bila anyaman baja tulangan diperlukan, seperti untuk tulangan pelat, anyaman
tulangan yang di las yang memenuhi SNI 07-0663-1995 dapat digunakan.
c. Tumpuan untuk Tulangan
Tumpuan untuk tulangan harus dibentuk dari batang besi ringan atau bantalan
beton pracetak dengan mutu > fc’ 20MPa atau K-250 seperti yang disyaratkan.
Kayu, bata, batu atau bahan lain tidak boleh diijinkan sebagai tumpuan.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-14


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

d. Pengikat untuk Tulangan


Kawat pengikat untuk mengikat tulangan harus kawat baja lunak yang memenuhi
Pd S-06-2000-02.

2.2.2.2. Tiang Kayu

Kayu untuk tiang pancang penahan beban (bukan cerucuk) dapat diawetkan atau tidak
diawetkan, dan dapat dipangkas sampai membentuk penampang yang tegak lurus terhadap
panjangnya atau berupa batang pohon lurus sesuai bentuk aslinya. Selanjutnya semua kulit
kayu harus dibuang.
Tiang pancang kayu harus seluruhnya keras (sound) dan bebas dari kerusakan, mata kayu,
bagian yang tidak keras atau akibat serangan serangga. Pengawetan harus sesuai dengan
AASHTO M133 - 86.
Cerucuk kayu harus terbuat dari jenis, diameter dan mutu yang ditunjukkan dalam Gambar.

2.2.2.3. Tiang Baja Struktur

Baja harus memenuhi ketentuan dari Spesifikasi dan AASHTO M183 - 90.
Kecuali ditunjukkan lain dalam Gambar, baja karbon untuk paku keling, baut atau dilas harus
sesuai dengan ketentuan AASHTO M183M - 90 : Structural Steel. Baja lainnya harus
mempunyai tegangan leleh minimum sebesar 2500 kg/cm2 dan tegangan tarik minimum
sebesar 4000 kg/cm2. Baja struktur untuk gelagar komposit harus mempunyai tegangan
leleh minimum sebesar 3500 kg/cm2 dan tegangan tarik minimum sebesar 4950 kg/cm2.
Mutu baja, dan data yang berkaitan lainnya harus ditandai dengan jelas pada unit-unit yang
menunjukkan identifikasi selama fabrikasi dan pemasangan.

2.2.2.4. Tiang Pipa Baja

Pipa baja yang akan diisi dengan beton harus memenuhi ketentuan dari ASTM A252 Grade
2. Pelat penutup untuk menutup ujung tiang pancang harus memenuhi ketentuan dari
AASHTO M183 - 90 (ASTM A36).
Pipa baja harus mempunyai garis tengah sebagaimana yang ditunjukkan dalam Gambar.
Kecuali ditunjukkan lain dalam Gambar, tebal dinding tidak boleh kurang dari 4,8 mm. Pipa
baja termasuk penutup ujung, harus mempunyai kekuatan yang cukup untuk dipan-cang
dengan metode yang ditentukan tanpa distorsi.
Pelat penutup dan las penyambung tidak boleh menonjol ke luar dari keliling ujung tiang
pancang.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-15


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

2.2.2.5. Tiang Beton Bertulang Pracetak

Tiang pancang harus dirancang, dicor dan dirawat untuk memperoleh kekuatan yang
diperlukan sehingga tahan terhadap pengangkutan, penanganan, dan tekanan akibat
pemancangan tanpa kerusakan. Tiang pancang segi empat harus mempunyai sudut-sudut
yang ditumpulkan. Pipa pancang berongga (hollow piles) harus digunakan bilamana panjang
tiang pancang yang luar biasa diperlukan.
Baja tulangan harus disediakan untuk menahan tegangan yang terjadi akibat pengang-
katan, penyusunan dan pengangkutan tiang pancang maupun tegangan yang terjadi akibat
pemancangan dan beban-beban yang didukung. Selimut beton tidak boleh kurang dari 40
mm dan bilamana tiang pancang terekspos terhadap air laut atau pengaruh korosi lainnya,
selimut beton tidak boleh kurang dari 50 mm.

2.2.2.6. Tiang Beton Prategang Pracetak

Tiang pancang beton pratekan pracetak harus memenuhi ketentuan Spesifikasi.

1. Beton

Beton harus dibuat memenuhi ketentuan dalam Spesifiksi sesuai dengan mutu yang
digunakan. Mutu beton untuk tiap jenis unit harus sebagaimana yang ditunjukkan dalam
Gambar.

2. Acuan
Acuan untuk unit pracetak harus memenuhi ketentuan dalam Spesifikasi dan dengan
ketentuan tambahan dalam Spesifikasi.
Acuan harus terbuat dari logam atau kayu yang dilapisi logam, atau kayu lapis yang
kedap air, dan harus cukup kuat sehingga tidak akan melendut melebihi batas-batas
toleransi selama pengecoran.
Penutup (seal) harus dipasang pada sambungan acuan untuk mencegah kehilangan
pasta semen.
Penumpulan acuan harus dilakukan pada semua sudut dan harus lurus dan sesuai
dengan bentuk dan garis yang tepat.
Pembentuk rongga harus dipasang dengan kencang dan harus dibungkus dengan pita
penutup berperekat sebagaimana yang diperlukan untuk mencegah masuknya adukan.

3. Grouting
Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, berdasarkan percobaan penyuntikan
(grouting), maka bahan penyuntikan harus terdiri dari semen portland biasa dan air.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-16


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

Rasio air - semen haruslah serendah mungkin sesuai dengan sifat kelecakan
(workability) yang diperlukan tetapi tidak akan pernah melebihi 0,45.
Bahan tambah (aditif) dapat digunakan bilamana disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Bahan
plasticizer yang umum diperdagangkan untuk penyuntikan (grouting) harus digunakan
sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya. Bahan ini tidak boleh mengandung chlorida,
nitrat, sulfat atau sulfida.

4. Baja Tulangan
Batang baja dan tulangan anyaman harus sesuai dengan Spesifikasi.

5. Baja Pra-tegang
a. Untaian kawat (strand) pra-tegang harus terdiri dari 7 kawat (wire) dengan kuat tarik
tinggi, bebas tegangan, relaksasi rendah dengan panjang menerus tanpa
sambungan atau kopel sesuai dengan AASHTO M203 - 90. Untaian kawat tersebut
harus mempunyai kekuatan leleh minimum sebesar 16.000 kg/cm2 dan kekuatan
batas minimum dari 19.000 kg/cm2.
b. Kawat (wire) pra-tegang harus terdiri dari kawat dengan kuat tarik tinggi dengan
panjang menerus tanpa sambungan atau kopel dan harus sesuai dengan AASHTO
M204 - 89.
c. Batang logam campuran dengan kuat tarik tinggi harus bebas tegangan kemu-dian
diregangkan secara dingin minimum sebesar 9.100 kg/cm2.

2.2.2.7. Tiang Bor Beton Cor Di Tempat

Contoh bahan yang digali harus disimpan untuk semua tiang bor. Pengujian penetro-meter
untuk bahan di lapangan harus dilakukan selama penggalian dan pada dasar tiang bor
sesuai dengan yang diminta oleh Direksi Pekerjaan. Pengambilan contoh bahan ini harus
selalu dilakukan pada tiang bor pertama dari tiap kelompok.
Lubang-lubang harus dibor sampai ke dalaman seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau
ditentukan berdasarkan pengujian hasil pengeboran. Semua lubang harus diperiksa,
bilamana diameter dasar lubang kurang dari setengah diameter yang ditentukan, pekerjaan
tersebut akan ditolak.
Sebelum pengecoran beton, semua lubang tersebut harus ditutup sedemikian rupa hingga
keutuhan lubang dapat terjamin. Dasar selubung (casing) harus dipertahankan tidak lebih
dari 150 cm dan tidak kurang dari 30 cm di bawah permukaan beton selama penarikan dan
operasi penempatan, kecuali ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-17


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

2.2.3 TENAGA KERJA

Kesiapan tenaga kerja dalam pelaksanaan pekerjaan pondasi jembatan mencakup


tenaga penyelia atau pengawas dan pekerja atau buruh lapangan.
Tenaga penyelia atau pengawas adalah tenaga ahli pelaksanaan sementara tenaga
pekerja adalah tenaga terampil yang mempunyai kemampuan atau kompetensi sesuai
dengan bidang pekerjaan konstruksi masing-masing.
Dilihat dari bentuk hubungan kerja antar pihak dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi,
maka tenaga kerja konstruksi dibedakan menjadi tenaga kerja langsung dan tenaga kerja
borongan. Tenaga kerja langsung adalah tenaga kerja konstruksi yang direkrut dan
melakukan ikatan kerja langsung secara perorangan dengan kontraktor. Umumnya
tenaga kerja ini telah mengalamai pelatihan sehingga dianggap cukup memiliki
pengetahuan dan kecakapan dasar, baik untuk tenaga kerja yang ahli maupun yang
terampil.
Tenaga kerja borongan adalah tenaga kerja yang bekerja berdasarkan ikatan kerja yang
ada antara perusahaan penyedia tenaga kerja dengan kontraktor untuk jangka waktu
tertentu.
Untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja, dengan memperhatikan uasaha
menyeimbangkan antara jumlah tenaga dan pekerjaan yang tersedia, umumnya
kontraktor memilih untuk mengkombinasikan tenaga kerja langsung dengan tenaga kerja
borongan. Sedangkan tenaga penyelia atau pengawas yang berkemampuan dan
berdedikasi tetap dipertahankan meskipun volume pekerjaan rendah.
Pekerja yang terlibat dalam pelaksanaan pekerjaan pondasi jembatan meliputi:
 Mandor;
 Tukang (kayu, las, besi, dls);
 Operator (crane, mesin pancang, mesin bor, pompa, pompa beton, dls)
 Pekerja
 Lain-lain.
Selain kesiapan tenaga kerja kontraktor, perlu diperiksa juga peralatan dan fasilitas dalam
rangka memenuhi ketentuan kesehatan dan keselamatan kerja seperti: topi keselamatan
(helm), tali pengaman, alat pemadam kebakaran, peralatan P3K, dan sebagainya.

2.3 KESIAPAN LAPANGAN


Pekerjaan suatu jembatan membutuhkan pelaksanaan seluruh elemen – elemen
strukturnya pada posisi yang benar. Untuk memindahkan suatu gambar kerja dari suatu
kertas ke suatu bangunan di lapangan, maka dibutuhkan:

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-18


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

 Sejumlah titik kontrol pengukuran yang harus dikaitkan pada suatu sistem koordinat
yang tetap.
 Perencanaan jembatan harus dikaitkan pada sistem koordinat yang sama.
Titik kontrol sementara setempat dapat ditentukan di sekitar lokasi jembatan dengan
melakukan pengukuran baik vertikal maupun horizontal dan dari titik kontrol tersebut
posisi akhir dari elemen dapat ditetapkan. Apabila terdapat ketidakjelasan informasi pada
Gambar Rencana yang menimbulkan keraguan interpretasi, maka pengawas lapangan
harus menghubungi perencananya untuk mendapatkan kejelasan. Penyedia jasa
bertanggung jawab dalam penentuan dan pematokan secara keseluruhan, sedang
pengawas lapangan harus memastikan bahwa penyedia jasa mendapat informasi yang
tepat serta telah menyiapkan titik – titik kontrol yang dipasang.

2.3.1 PENGUKURAN

1. Pengukuran Horisontal
Pengukuran horisontal didasarkan baik pada sistem kontrol garis ataupun sistem
koordinat, namun bila dibutuhkan dapat diterapkan kombinasi dari kedua sistem di
atas.

a. Sistem Kontrol Garis


Dalam sistem ini penentuan pengukuran didasarkan pada sistem referensi garis,
dalam hal ini biasanya digunakan garis tengah jembatan, garis kontrol offset dapat
pula digunakan. Titik – titik utama (key points) ditentukan dari pengikatan, titik –
titik kontrol offset serta jarak langsung dan pengukuran sudut sepanjang garis
referensi.
Garis – garis kontrol tidak perlu harus lurus, dapat berbentuk lingkaran atau
lengkungan spiral. Dalam hal ini, suatu perhitungan data koordinat kritis,
pengikatan, landasan serta lengkungan harus tercakup dan tertera pada gambar
alinemen.

b. Sistem Koordinat
Dalam sistem ini, titik – titik utama harus ditentukan koordinatnya. Untuk
menentukan posisi koordinat – koordinat tersebut dilapangan, dilakukan
pengukuran jarak dari titik kontrol hasil survai yang dihitung berdasarkan pada
ordinat arah utara – timur.

2. Pengukuran Vertikal
Ketinggian permukaan tanah dapat diukur dari titik Bench Mark. Bench Mark
pengendali bangunan dapat di tempatkan pada lokal atau pada gabungan datum.
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-19
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

Geometri vertikal garis kontrol biasanya telah ditentukan, data ini memerinci rangkaian
titik – titik vertikal, ketinggian dan kemiringan permukaan akhir. Pengukuran lengkung
vertikal sering diabaikan jika lengkungan vertikal normal dan dikurangi dengan
ketinggian yang diukur pada interval – interval pendek sepanjang garis – garis
rencana.

2.3.2 TITIK KONTROL

Suatu jaringan titik kontrol survai ditentukan untuk mencakup seluruh daerah proyek dan
di tempatkan pada posisi yang tepat di dalam lokasi pekerjaan. Jarak antar titik-titik
kontrol dianjurkan kira-kira 50 m.

2.3.3 PENENTUAN ELEMEN-ELEMEN STRUKTUR

1. Tiang Pancang

Penentuan dan pematokan posisi pondasi merupakan pekerjaan yang paling kritis.
Beberapa unsur penting seperti jarak antara beton kopel (pile cap) harus selalu
diperiksa ulang sesuai dengan ukuran bangunan atas, sebelum pekerjaan konstruksi
dimulai, terutama bila bangunan atas horizontal.

2. Telapak Pondasi Dan Beton Kopel Tiang (Footing And Pile Cap) Serta Kolom

Posisi garis – garis referensi harus tetap terletak pada telapak pondasi atau pada
garis poros beton kopel dan garis – garis poros kolom. Setelah pemancangan tiang
dilakukan, titik referensi yang telah ditentukan sebelumnya harus diperiksa kembali
untuk memastikan bahwa titik – titik tersebut tidak mengalami gangguan.
Acuan untuk pangkal atau ujung dari kolom harus ditentukan secara tepat dan akurat.
Bila pangkal kolom terletak pada posisi yang tepat dan akurat, maka ketegakan kolom
dapat dikontrol langsung dari pangkal.
Ketegakan dapat dikontrol dari pangkal kolom yang dibuat secara akurat, seperti yang
telah diterangkan di atas atau dengan unting – unting atau bila mungkin dapat
dilakukan dengan theodolit dari 2 arah.
‘Sprit level’ sebaiknya tidak digunakan untuk memeriksa ketegaklurusan. Unting –
unting yang digantungkan sepanjang tinggi kolom adalah cara yang terbaik untuk
mendapatkan hasil kontrol dan bahkan dapat digunakan untuk konstruksi kolom
mengecil ujungnya.
Ketinggian kolom juga dapat dikontrol dengan pita ukur atau dengan cara pengukuran
beda tinggi (leveling).

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-20


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

2.4 KESESUAIAN KEGIATAN PELAKSANAAN DENGAN


METODE KERJA
Detil pelaksanaan untuk pondasi sumuran terbuka dari beton bertulang yang tidak termasuk
dalam Dokumen Lelang akan disiapkan oleh Direksi Pekerjaan dan diterbitkan untuk
Kontraktor setelah peninjauan kembali rancangan telah selesai dikerjakan sesuai dengan
Seksi 1.9 dari Spesifikasi.
Sebelum memulai suatu pekerjaan pemancangan, Kontraktor harus mengajukan kepada
Direksi Pekerjaan hal-hal sebagai berikut :
1. Program yang terinci untuk pekerjaan pemancangan.
2. Rincian metode yang diusulkan untuk pemancangan atau penurunan tiang ber-sama
dengan peralatan yang akan digunakan.
3. Perhitungan rancangan, termasuk rumus penumbukan, yang menunjukkan kapa-sitas
tiang pancang bilamana penumbukan menggunakan peralatan yang diusul-kan oleh
Kontraktor.
4. Usulan untuk pengujian pembebanan tiang pancang. Usulan ini mencakup metode
pemberian beban, pengukuran beban dan penurunan serta penyajian data yang
diusulkan.
Persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan untuk pengajuan tersebut di atas harus diper-oleh
terlebih dahulu sebelum memulai setiap pekerjaan pemancangan.
Kesesuaian kegiatan pelaksanaan pekerjaan pondasi jembatan dengan metode kerja
yang telah direncanakan meliputi: pekerjaan pondasi langsung, pekerjaan pondasi
sumuran, pekerjaan tiang pancang, dan pekerjaan tiang bor beton cor di tempat

1. Pekerjaan Pondasi Langsung.


Kegiatan pemeriksaan kesesuaian pelaksanaan pekerjaan pondasi langsung ini
mencakup:
 Pemeriksaan daya dukung tanah dasar secara praktis;
 Perapihan tanah dasar;

2. Pekerjaan Pondasi Sumuran


Pondasi ini dapat dibuat dari bahan baja, beton bertulang atau beton pracetak.
Pemeriksaan kesesuaian pelaksanaan pekerjaan pondasi sumuran mencakup:
 Penurunan dinding sumuran;
 Penggalian tanah;
 Penyemprotan bertekanan tinggi (jika diperlukan)
 Pengecoran cincin sumuran;
 Pengeluaran air (dewatering);
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-21
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

 Penghalusan dasar sumuran (apabila sumuran telah mencapai kedalaman yang


ditentukan);
 Pengecoran lantai beton;
 Pengendalian keselamatan pekerja.

3. Pekerjaan Tiang Pancang


Pekerjaan tiang pancang pada jembatan berupa tiang kayu, tiang beton atau tiang
baja.
Kesesuaian pelaksanaan pekerjaan tiang pancang dengan metode kerja meliputi:
 Pembuatan (pengecoran dan perawatan) tiang pancang beton pracetak;
 Pengangkutan tiang pancang beton pracetak;
 Jenis dan kapasitas penumbuk tiang pancang;
 Pemasangan topi dan dolly;
 Pemancangan;
 Catatan pemancangan/kalendering;
 Penyambungan tiang pancang;
 Perpanjangan tiang pancang;
 Pengupasan kepala tiang pancang;
 Penanganan tiang pancang yang cacat.

4. Pekerjaan Tiang Bor Beton Cor Di Tempat


Kesesuaian pelaksanaan pekerjaan tiang bor beton cor di tempat meliputi:
 Pengeboran tiang bor beton;
 Pengecoran beton;
 Pengecoran beton di bawah air;
 Penanganan kepala tiang bor beton;
 Penanganan tiang bor beton yang cacat.

2.5 PEMERIKSAAN POSISI DAN DIMENSI PONDASI


Pemeriksaan atas kesesuaian posisi dan dimensi pondasi dilakukan sesuai gambar
rencana dan gambar kerja dengan ketentuan toleransi sebagai berikut:

1. Pondasi sumuran
a.. Toleransi Dimensi :
 Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m. + 5 mm
 Panjang keseluruhan lebih dari 6 m + 15 mm
 Panjang balok, pelat dek, kolom dinding, atau antara
kepala jembatan - 0 dan + 10 mm

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-22


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

b. Toleransi Bentuk :
 Persegi (selisih dalam panjang diagonal) 10 mm
 Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari garis
yang dimaksud) untuk panjang s/d 3 m 12 mm
 Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m - 6 m 15 mm
 Kelurusan atau lengkungan untuk panjang > 6 m 20 mm

c. Toleransi Kedudukan (dari titik patokan) :


 Kedudukan kolom pra-cetak dari rencana
 Kedudukan permukaan horizontal dari rencana ± 10 mm
 Kedudukan permukaan vertikal dari rencana ± 10 mm
± 20 mm
d. Toleransi Alinyemen Vertikal :
Penyimpangan ketegakan kolom dan dinding ± 10 mm

e. Toleransi Ketinggian (elevasi) :


 Puncak lantai kerja di bawah pondasi ± 10 mm
 Puncak lantai kerja di bawah pelat injak ± 10 mm
 Puncak kolom, tembok kepala, balok melintang ± 10 mm

f. Toleransi Alinyemen Horisontal : 10 mm dalam 4 m panjang mendatar.

g. Toleransi untuk Penutup / Selimut Beton Tulangan :


 Selimut beton sampai 3 cm 0 dan + 5 mm
 Selimut beton 3 cm - 5 cm - 0 dan + 10 mm
 Selimut beton 5 cm - 10 cm ± 10 mm

2. Pondasi tiang
a. Lokasi Kepala Tiang Pancang
Tiang pancang harus ditempatkan sebagaimana yang ditunjukkan dalam Gam-bar.
Penggeseran lateral kepala tiang pancang dari posisi yang ditentukan tidak boleh
melampaui 75 mm dalam segala arah.

b. Kemiringan Tiang Pancang


Penyimpangan arah vertikal atau kemiringan yang disyaratkan tidak boleh lebih
melampaui 20 mm per meter (yaitu 1 dalam 50).

c. Kelengkungan (Bow)
1). Kelengkungan tiang pancang beton cor langsung di tempat harus tidak boleh
melampaui 0,01 dari panjang suatu tiang pancang dalam segala arah.
2). Kelengkungan lateral tiang pancang baja tidak boleh melampaui 0,0007 dari
panjang total tiang pancang.

d) Tiang Bor Beton Cor Langsung Di Tempat


Garis tengah lubang bor tanpa selubung (casing) harus 0 sampai + 5% dari diameter
nominal pada setiap posisi.

3. Lokasi Akhir Tiang dalam Kelompok

Setelah menyelesaikan pemancangan tiang dalam kelompok, penyedia jasa harus


diminta untuk mempersiapkan dan menyerahkan pada pengawas lapangan/direksi
teknis, suatu denah yang menunjukkan lokasi tiap tiang dimana tiang – tiang bertemu
di bawah kopel tiang (pile cap) dan level pemotongan akhir kepala tiang. Hal ini
dimaksudkan agar pengawas lapangan/direksi teknis dapat memeriksa bahwa semua

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-23


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab II : Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Pondasi Jembatan

tiang telah dipancang dalam kopel tiang, bawah tiang cukup panjang untuk masuk dari
sisi bawah kopel pada level pemotongan rencana.
Bila ada usulan penyesuaian terhadap ukuran balok kopel tiang, panjang sambungan
tambahan tiang dan sebagainya, harus disetujui oleh pengawas lapangan/direksi
teknis dan dibiayai oleh penyedia jasa.
Tiang yang telah dipacang diluar batas toleransi yang diperlukan dapat diterima
dengan syarat balok kopel tiang diperbesar dan/atau sambungan dibuat pada tiang
yang telah dipancang agar terdapat cukup selubung di dalam kopel tiang beton.
Pekerjaan ini biasanya dilakukan atas biaya penyedia jasa.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) II-24


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

BAB III
PENGAWASAN PELAKSANAAN PEKERJAAN
BANGUNAN BAWAH JEMBATAN

3.1 UMUM
Bangunan bawah jembatan, adalah bagian dari konstruksi jembatan yang berfungsi
mendukung bangunan atas dan meneruskan beban-beban ke pondasi untuk selanjutnya
diteruskan ke tanah keras yang memenuhi daya dukung yang disyaratkan.
Bagian bangunan bawah ini terdiri atas:
1. Kepala Jembatan (Abutment)
Kepala jembatan ini berfungsi meneruskan beban dari bangunan atas ke pondasi dan
sebagai tembok penahan tanah.
2. Pilar (Pier)
Kegunaan pilar terutama untuk meneruskan beban dari bangunan atas ke pondasi.
Kepala jembatan dan pilar dapat berupa konmstruksi beton, baja atau kayu.

3.2 KELENGKAPAN ALAT, BAHAN DAN TENAGA KERJA

Pekerjaan bangunan bawah mencakup pekerjaan-pekerjaan: beton, baja, dan


kayu, dan dengan demikian kelengkapan pekerjaan bangunan bawah diuraikan
atas pelaksanaan pekerjaan-pekerjaan konstruksi: beton, baja, dan kayu.

3.2.1 ALAT

1. Konstruksi Beton
Pekerjaan konstruksi beton dilaksanakan dengan tahapan: pembuatan acuan,
pemasangan tulangan, pengadukan/pencampuran beton, dan pengangkutan beton.
Kesiapan peralatan (jenis, kapasitas, dan jumlah) yang harus disediakan kontraktor
harus diperiksa untuk masing-masing tahapan pekerjaan konstruksi beton tersebut
meliputi:
a. Pembuatan acuan (kayu atau baja)
 Alat angkat (keran);
 Alat angkut (truk).

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-1


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

b. Pemasangan tulangan
 Alat angkat (crane);
 Alat angkut (truk).

c. Pengadukan/pencampuran beton
 Pencampur beton (untuk pencampuran di lokasi pekerjaan);
Pencampur beton ini biasanya berukuran kecil, yaitu sekitar 0,25 meter
kubik. Ukuran ini sebetulnya terlalu kecil untuk pekerjaan beton jembatan,
walaupun campuran yang dipakai bilamana akan dilakukan pengecoran
besar, umumnya pada lantai beton.
 Batch plant;
 Ready mix plant (central mixing plant, stage mixed plant, atau truck
mixer).
o Central mixing plant yang mengaduk beton secara menyeluruh yang
kemudian diangkut ke lokasi dalam truk agitator atau truk pengaduk.
o Stage mixed plant mengaduk beton secara sebagian (1,5 hingga 30
menit) dan pengadukan kemudian diselesaikan dalam truk pengaduk.
Cara ini memperkecil persoalan yang berkaitan dengan gumpatan
tambahan dari bahan yang terpisah.
o Truck mixer (truk pengaduk) mengaduk beton secara keseluruhan dalam
truk, material yang terpisah biasanya dibatch kering pada central
batching plant. Air dapat ditambahkan pada plant, dari truk atau pada
site.
Bilamana plant demikian tersedia, beberapa hal harus diperhatikan:
o Untuk pengadukan beton secara menyeluruh yang truck mixer atau
stage mixed plant, jumlah perputaran drum yang dapat diterima pada
kecepatan pengadukan yang ditentukan pabrik adalah antara 55 dan
100.
o Penuangan harus selesai dalam batas waktu 45 menit sejak dimulainya
pengadukan. Waktu ini mungkin harus dikurangi untuk memperhitung-
kan pengaruh cuaca panas.

o Volume beton yang diaduk didalam truk pengaduk tidak boleh melebihi
63 persen dari volume internal bruto drum.

o Volume beton yang centrally mixed dan diangkut di dalam pengaduk


transit tidak boleh melebihi 80 persen dari volume internal bruto drum.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-2


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

d. Pengangkutan beton
 Talang/saluran;
Sistem ini yang paling sering digunakan pada proyek jembatan. Talang
terbuat dari kayu terdapat pada tempat pengadukan hingga tempat
pengecoran. Masalah utama pada talang adalah bahwa beton dapat keluar
langsung dari ujung talang kedalam acuan (dengan demikian terjadi
pemisahan) dan bukannya secara vertikal melalui baffle dan susunan
bukaan, seperti terlihat pada Gambar 7.19. Kemiringan talang harus cukup
curam untuk memungkinkan aliran beton akibat gaya berat pada slump
terendah. Sudut kemiringan 25 hingga 30 derajat biasanya sudah memadai.
Talang/saluran panjang lebih baik tertutup untuk melindungi beton dari
matahari.
 Kereta dorong (barrow) dan handcarts;
Kereta tersebut umum di Indonesia karena tidak memerlukan peralatan
yang khusus. Penting bahwa jembatan kerja yang digunakan didukung
dengan baik dan bahwa jalur pergi dan pulang disediakan untuk mencegah
kemacetan, terutama dekat pengaduk.
 Dump buggies;
Ini adalah suatu bentuk kereta dorong bermesin yang dipakai untuk
transport horizontal dan mempunyai ukuran sampai kira-kira 1 meter kubik.
 Keran dan ember;
Sistem ini adalah suatu bentuk transport yang dipakai bila beton harus
ditransport melalui jarak vertikal yang besar. Dianggap bahwa terdapat
suatu keran di lokasi yang berarti bahwa sistem hanya layak digunakan
pada proyek besar. Penampang ember berbentuk bulat atau persegi dan
harus mampu menuang sebagian isinya pada suatu saat, menggunakan
susunan bukaan yang mengayun pada alas ember.

 Kereta rel;
Sistem ini kadang-kadang dipakai untuk lantai atau dinding panjang dan
merupakan variasi dari sistem kereta dorong.
 Pompa.
Peralatan pompa khusus akan memungkinkan beton dalam kuantitas besar
untuk ditransport pada jarak horisontal dan vertikal lebih cepat daripada
cara-cara digariskan di atas. Oleh karena pompa beton mahal, hanya
kontraktor besar yang mempunyai fasilitas ini, dan pemakaiannya lebih
lazim pada lokasi bangunan daripada lokasi jembatan.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-3


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

e. Pengecoran
 Corong
 Tremie
Tremie adalah pipa kedap air berdiameter 150-300 mm dengan hopper
dipuncak dan katup atau alat lain di dasarnya yang mencegah air sekitarnya
bercampur dengan beton pada pengecoran awal. Dasar pipa harus terletak
pada pondasi pada waktu pengecoran awal dilakukan dan pipa serta hopper
harus sepenuhnya terisi oleh beton sebelum katup dasar dibuka untuk
pengecoran pertama beton. Ujung bawah tremie harus selalu berada di
bawah permukaan beton yang makin meninggi setiap saat. Tremie harus
mampu membuat gerakan terkendali pada ujung cor dalam arah lateral dan
vertikal serta harus dapat diturunkan dengan cepat tiap saat untuk
mengurangi tingkat pengecoran beton.

f. Pemadatan
 Vibrator Dalam (Immersion)
Jenis vibrator ini dapat digerakkan secara mekanis, listrik atau dengan
tekanan udara (pneumatic). Vibrator pneumatic mempunyai gerakan yang
aman dan fleksibel, tetapi bila motor udara kompresi relatif tidak efisien dan
mahal pemeliharaannya, mungkin tidak ekonomis kecuali bila kompresor
sedang dipakai ditempat lain juga. Motor listrik beroperasi dengan
kecepatan konstan dan mudah dibawa, tetapi memerlukan penyediaan
listrik yang memadai dan dapat diandalkan.
Vibrator dalam (kadang-kadang disebut sebagai vibrator internal atau poker)
mungkin merupakan jenis vibrator yang paling efisien karena menggetar
beton secara langsung. Vibrator ini tersedia dengan diameter kepala
berukuran antara 25 mm hingga 150 mm, kepala berdiameter 25 mm paling
sesuai untuk bagian-bagian dengan penulangan, sedang kepala berukuran
60 - 70 mm merupakan jenis yang paling umum yang dapat dipakai untuk
segala keperluan.
 Vibrator Acuan
Vibrator acuan atau vibrator luar, dipasang dengan kencang pada bagian luar
acuan menggunakan klem, dan memberi oskilasi atau gerakan bergoyang
pada acuan. Bentuk vibrator ini sesuai untuk bagian yang kecil atau sempit dan
bagian dengan banyak penulangan di mana sulit untuk memasukkan vibrator
dalam. Seringkali vibrator ini dipakai bersamaan dengan vibrator poker untuk
suatu derajat ketelitian pemadatan dan penyelesaian permukaan yang baik
dan padat.
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-4
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

g. Penghalusan
 Penghalus tangan
Penghalus tangan\biasanya terbuat dari kayu. Penghalus kayu
menghasilkan suatu tekstur kasar yang sering dapat untuk penyelesaian
akhir. Untuk memperbaiki ketahanan terhadap gelincir, karung goni atau
sapu kawat dapat ditarik secara ringan pada permukaan.
 Trowelling baja
Trowelling baja dipergunakan untuk memperoleh permukaan yang halus, padat
dan keras. Jenis permukaan ini tahan dan mudah dibersihkan tetapi menjadi
licin pada waktu basah.

h. Perawatan
 Penyemprot air
 Peralatan perawatan uap

2. Konstruksi Baja
Peralatan konstruksi baja mencakup:
 Keran;
 Mesin las;
 Mesin pemotong;
 Dongkrak hidraulis;
 Katrol;
 Grinda;
 Alat bor;
 Kit peralatan.

3.2.2 BAHAN

1. Konstruksi Beton
 Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton haruslah jenis semen portland yang
memenuhi AASHTO M85 kecuali jenis IA, IIA, IIIA dan IV. Terkecuali diperkenankan
oleh Direksi Pekerjaan, bahan tambahan (aditif) yang dapat menghasilkan
gelembung udara dalam campuran tidak boleh digunakan.
Terkecuali diperkenankan oleh Direksi Pekerjaan, hanya satu merk semen portland
yang dapat digunakan di dalam proyek.
 Semen harus disimpan memakai penutup tahan cuaca. Semen yang telah
terkena air atau mengandung gumpalan keras yang berarti, harus ditolak karena

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-5


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

tidak sesuai untuk dipakai. Semen yang berumur lebih dari yang disyaratkan
dalam Spesifikasi Teknik (biasanya antara 10 dan 16 minggu) harus dipakai
hanya setelah pemeriksaan yang teliti.
 Agregat untuk pekerjaan beton harus terdiri dari partikel yang bersih, keras, kuat
yang diperoleh dengan pemecahan batu (rock) atau berangkal (boulder), atau dari
pengayakan dan pencucian (jika perlu) dari kerikil dan pasir sungai.
 Agregat, terutama agregat halus, harus diuji kadar kelembabannya secara tetap
karena kadar kelembaban agregat mempengaruhi secara langsung jumlah air
campuran yang perlu ditambahkan pada material yang ada di batch. Agregat
kasar harus ditumpuk (stockpile) pada dasar yang dapat menyalurkan air secara
bebas sehingga air tidak akan tertahan pada tumpukan.
 Air yang digunakan dalam campuran, dalam perawatan, atau pemakaian lainnya
harus bersih, dan bebas dari bahan yang merugikan seperti minyak, garam, asam,
basa, gula atau organik. Air yang diketahui dapat diminum dapat digunakan tanpa
pengujian. Bilamana timbul keragu-raguan atas mutu air yang diusulkan dan
pengujian air seperti di atas tidak dapat dilakukan, maka harus diadakan
perbandingan pengujian kuat tekan mortar semen + pasir dengan memakai air
yang diusulkan dan dengan memakai air suling atau minum.
 Kualitas dari bahan acuan akan menentukan suatu tingkat kualitas dan
penyelesaian beton seperti bentuk, penyelesaian akhir permukaan dan
sebagainya. Acuan untuk permukaan yang terlihat (bagian depan kepala
jembatan, beton pinggir jalan, bagian luar tembok sayap dan sejenisnya) harus
dilapis plywood. Kayu yang dipakai sebagai penopang dan penjepit bermacam-
macam kualitasnya dan sering terlalu kecil ukurannya untuk mengatasi kelebihan
lendutan. Kontraktor tidak sering menggunakan suatu sistem penguat acuan
(untuk menahan gaya horisontal dalam acuan) tetapi mengandalkan pada
penopang luar.
 Kayu lapis (plywood) tahan air untuk pemakaian luar (exterior) adalah bahan
acuan kayu yang terbaik. Biasanya permukaan bahan ini mempunyai plastik
sehingga menghasilkan permukaan yang halus dan mempunyai ketahanan.
Dengan cara penggunaan yang hati-hati bahan ini dapat dipakai kembali hingga
20 kali. Plywood harus diluruskan dengan alur pada papan luar tegak lurus
terhadap stud atau sambungan untuk kekuatan dan kekakuan yang maksimum.
 Papan kayu juga dipakai sebagai permukaan acuan tetapi tidak menghasilkan
permukaan yang baik pada beton setelah dilepas. Papan yang digunakan di
Indonesia sering mempunyai lebar tidak seragam dan sulit untuk ditutup (seal).

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-6


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

 Acuan kayu tepi yang non-struktural dapat digunakan pada acuan kayu bangunan
(struktural). Tipe demikian termasuk hard board kayu ( 6 mm ) dan lapis tahan air
yang dipakukan pada papan penahan dengan paku kepala datar. Ini merupakan
alternatif yang praktis untuk (a) diatas bilamana papan kayu dipakai untuk acuan
pelat lantai.
 Papan Partikel Tahan Air (200 mm).
Bahan ini lebih murah daripada acuan lapis tetapi jumlah pemakaian kembali
sangat terbatas. Seharusnya tidak dipakai untuk acuan permukaan yang
tampak, dimana diperlukan penyelesaian permukaan yang halus.
 Acuan Baja.
Sering kali dibuat dengan sasaran tertentu (purpose built) di mana diharapkan
pemakaian kembali dalam frekwensi yang besar, sampai 200 kali atau lebih,
dan biayanya dapat seimbang. Bila penyelesaian permukaannya diutamakan,
baja tersebut harus disemprot (blast) dengan ringan dan dirawat untuk
mencegah berkaratnya baja.
 Baja tulangan yang digunakan harus bebas dari kerak lepas, adukan, karat
lepas atau tebal, atau bahan melekat lainnya.Meskipun batang ulir lebih baik
daripada batang polos untuk penulangan kebanyakan proyek di Indonesia
menggunakan batang polos untuk semua penulangan.
 Penggunaan batang polos untuk ukuran sampai dengan dan termasuk diameter
berukuran 10 mm dapat diterima.
 Sebelum pengiriman diterima, harus diperiksa hal-hal berikut:
o Diameter, bentuk, kuantitas tiap jenis, dan jenis bahan yang benar.
o Kerusakan pada batang pada waktu penanganan dan pengangkutan.
o Kebersihan dan kondisi karat.

2. Konstruksi Baja
 Baja Struktur
Mutu baja, dan data yang berkaitan lainnya harus ditandai dengan jelas pada unit-
unit yang menunjukkan identifikasi selama fabrikasi dan pemasangan.
 Baut, Mur dan Ring
o Baut dan mur harus memenuhi ketentuan dari ASTM A307 Grade A, dan
mempunyai kepala baut dan mur berbentuk segienam (hexagonal).
o Baut, Mur dan Ring dari Baja Geser Tegangan Tinggi.
o Baut, mur dan ring dari baja tegangan tinggi harus difabrikasi dari baja karbon
yang dikerjakan secara panas.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-7


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

o Baut dan mur harus ditandai untuk identifikasi. Ukuran baut harus sebagaimana
ditunjukkan dalam Gambar.
 Paku Penghubung Geser Yang Dilas
Paku penghubung geser (shear connector studs) harus memenuhi ketentuan dari
AASHTO M169 - 83 : Steel Bars, Carbon, Cold Finished, Standard Quality. Grade
1015, 1018 atau 1020, baik baja "semi-killed" maupun "fully killed".
 Bahan Untuk Keperluan Pengelasan
Bahan untuk keperluan pengelasan yang digunakan dalam pengelasan logam dari
kelas baja yang memenuhi ketentuan dari AASHTO M183 - 90, harus memenuhi
ketentuan dari ASTM A233.
 Sertifikat
Semua bahan baku atau cetakan yang dipasok untuk pekerjaan, bilamana diminta
oleh Direksi Pekerjaan, harus disertai sertifikat dari pabrik pembuatnya yang
menyatakan bahwa bahan tersebut telah di produksi sesuai dengan formula standar
dan memenuhi semua ketentuan dalam pengendalian mutu dari pabrik
pembuatanya. Sertifikat harus menunjukkan semua hasil pengujian sifat-sifat fisik
bahan baku, dan diserahkan kepada Direksi Pekerjaan tanpa biaya tambahan.
Ketentuan ini harus digunakan, tetapi tidak terbatas pada produk-produk atau
bagian-bagian yang dirol, baut, bahan dan pembuatan landasan (bearing) jembatan
dan galva-nisasi.

3.2.3 TENAGA KERJA

Tenaga kerja pelaksanaan pekerjaan bangunan bawah harus memenuhi persyaratan


sebagai berikut:
 Pengawas harus bersertifikat keahlian;
 Mandor harus bersertifikat keterampilan;
 Operator harus bersertifikat;
 Tukang las, tukang batu, tukang besi dan tukang kayu harus bersertifikat
keterampilan;
 Tenaga sub-kontraktor harus bersertifikat keterampilan.
 Semua tenaga kerja memakai alat pelindung diri yang sesuai dengan tugasnya;

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-8


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

3.3 KESIAPAN LAPANGAN


1. Penyiapan Tempat Kerja
 Kontraktor harus membongkar struktur lama yang akan diganti dengan beton yang
baru atau yang harus dibongkar untuk dapat memungkinkan pelaksanaan pekerjaan
beton yang baru.
 Kontraktor harus menggali atau menimbun kembali pondasi atau formasi untuk
pekerjaan beton sesuai dengan garis yang ditunjukkan dalam gambar atau
sebagaimana yang diperintahkan oleh direksi pekerjaan dan harus membersihkan
dan menggaru tempat di sekeliling pekerjaan beton yang cukup luas sehingga dapat
menjamin dicapainya seluruh sudut pekerjaan. Jalan kerja yang stabil juga harus
disediakan jika diperlukan untuk menjamin bahwa seluruh sudut pekerjaan dapat
diperiksa dengan mudah dan aman.
 Seluruh telapak pondasi, pondasi dan galian untuk pekerjaan beton harus dijaga
agar senatiasa kering dan beton tidak boleh dicor di atas tanah yang berlumpur atau
bersampah atau di dalam air. Atas persetujuan direksi pekerjan beton dapat dicor di
dalam air dengan cara dan peralatan khusus untuk menutup kebocoran seperti pada
dasar sumuran atau cofferdam.
 Sebelum pengecoran beton dimulai, seluruh acuan, tulangan dan benda lain yang
harus dimasukkan ke dalam beton (seperti pipa atau selongsong) harus sudah
dipasang dan diikat kuat sehingga tidak bergeser pada saat pengecoran.
 Bila disyaratkan atau diperlukan oleh direksi pekerjaan, bahan landasan untuk
pekerjaan beton harus dihampar sesuai dengan ketentuan dari spesifikasi.
 Direksi pekerjaan akan memeriksa seluruh galian yang disiapkan untuk pondasi
sebelum menyetujui pemasangan acuan atau baja tulangan atau pengecoran beton
dan dapat meminta Kontraktor untuk melaksanakan pengujian penetrasi ke dalaman
tanah keras, pengujian kepadatan atau penyelidikan lainnya untuk memastikan
cukup tidaknya daya dukung dari tanah di bawah pondasi.
 Bilamana dijumpai kondisi tanah dasar pondasi yang tidak memenuhi ketentuan,
Kontraktor dapat diperintahkan untuk mengubah dimensi atau ke dalaman dari
pondasi dan/atau menggali dan mengganti bahan di tempat yang lunak,
memadatkan tanah pondasi atau melakukan tindakan stabilisasi lainnya sebagai-
mana yang diperintahkan oleh direksi pekerjaan.
 Lokasi pengecoran beton harus dipastikan bebas dari resiko terkena air hujan
dengan memasang tenda seperlunya.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-9


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

 Lokasi pengecoran beton harus dipastikan bebas dari resiko terkena air pasang atau
muka air tanah dengan penanganan seperlunya.

2. Acuan
 Acuan dari tanah, bilamana disetujui oleh direksi pekerjaan, harus dibentuk dari
galian, dan sisi-sisi samping serta dasarnya harus dipangkas secara manual sesuai
dimensi yang diperlukan. Seluruh kotoran tanah yang lepas harus dibuang sebelum
pengecoran beton.
 Acuan yang dibuat dapat dari kayu atau baja dengan sambungan dari adukan yang
kedap dan kaku untuk mempertahankan posisi yang diperlukan selama pengecoran,
pemadatan dan perawatan.
 Kayu yang tidak diserut permukaannya dapat digunakan untuk permukaan akhir
struktur yang tidak terekspos, tetapi kayu yang diserut dengan tebal yang merata
harus digunakan untuk permukaan beton yang terekspos. Seluruh sudut-sudut tajam
Acuan harus dibulatkan.
 Acuan harus dibuat sedemikian sehingga dapat dibongkar tanpa merusak beton
dengan memberikan minyak pelumas.

3. Pematokan Dan Pengukuran


Suatu pembangunan membutuhkan pelaksanaan seluruh elemen-elemennya pada
posisi yang benar.
Untuk memindahkan suatu Gambar Rencana dari atas kertas ke suatu bangunan di
lapangan, maka dibutuhkan :
 Di sana harus ada sejumlah titik kontrol pengukuran yang harus dikaitkan pada
suatu sistem koordinat yang tetap.
 Perencanaan konstruksi harus dikaitkan pada sistem koordinat yang sama.
Apabila terdapat ketidak jelasan informasi pada gambar rencana yang menimbulkan
keraguan interpretasi, maka pengawas lapangan harus menghubungi perencananya
untuk mendapatkan kejelasan. Kontraktor bertanggung jawab dalam penentuan dan
pematokan secara keseluruhan, sedang pengawas lapangan harus memastikan
bahwa kontraktor mendapatkan informasi yang tepat serta menyiapkan titik-titik
kontrol yang dipasang.
 Pengukuran horisontal
Pengukuran horizontal didasarkan baik pada sistem kontrol garis ataupun sistem
koordinat, namun bila dibutuhkan dapat merupakan kombinasi dari kedua sistem
diatas.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-10


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

 Pengukuran vertikal
o Ketinggian permukaan tanah dapat diukur dari titik bench mark.
o Geometri vertikal garis kontrol biasanya telah ditentukan. Data ini merinci
rangkaian titik tangen vertikal, ketinggian dan kemiringan permukaan akhir.
 Titik kontrol survei
o Suatu jaringan titik kontrol survei ditentukan untuk mencakup seluruh daerah
proyek, dan ditempatkan pada posisi yang tepat didalam pekerjaan
konstruksi.
o Jarak antara titik-titik kontrol dianjurkan kira-kira 50 meter.
o Titik-titik kontrol survei sebaiknya berada dekat dengan lokasi pekerjaan
tetapi bebas dari area kegiatan, dimaksudkan untuk menghindari
kemungkinan adanya pergeseran posisi akibat aktivitas pekerjaan termasuk
pengoperasian dari peralatan. Untuk itu letak titik-titik kontrol tersebut harus
selalu dicek secara teratur. Perubahan letak titik kontrol juga dapat terjadi
pada dasar tanah, pada timbunan pelapisan tanah yang mudah mampat atau
proses dalam tanah itu sendiri, seperti proses yang terjadi akibat besarnya
variasi kadar kelembaban.

3.4 POSISI ELEMEN-ELEMEN BANGUNAN BAWAH


1. Penentuan elemen-elemen struktur
 Letak dari elemen-elemen utama seperti kepala jembatan, pilar dan bangunan
atas ditentukan berdasarkan pada sistem referensi yang digunakan.
 Titik offset referensi harus ditetapkan untuk tiap pilar dan kepala jembatan. Letak
dan jarak offset tiap-tiap titik referensi harus hati-hati diputuskan dan dikenali
dilapangan dan untuk menyiapkan tahap penentuan kembali yang mudah bagi
letak pilar dan kepala jembatan selama pelaksanaan pekerjaan sehingga titik-titik
ini tidak terganggu.
 Letak elemen-elemen kecil lain seperti kerb, parapet, galian drainase ditentukan
berdasarkan pada letak elemen-elemen dengan mempertimbangkan pengukuran.
 Penempatan dan pematokan letak elemen-elemen yang telah ditentukan harus
diperiksa. Pemeriksaan ini harus dilakukan secara terpisah dan dilakukan oleh
direksi teknis dengan menggunakan peralatan lain yang berbeda dengan
peralatan yang digunakan pada saat penempatan dan pematokan awal.
 Bagi kontraktor yang melaksanakan pemeriksaan ulang atas hasil pekerjaannya
sendiri, dianjurkan untuk menggunakan metode lain yang berbeda dengan metode
yang telah digunakan pada saat awal penempatan dan pematokan. Untuk

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-11


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

menghindari kesalahan dari ketidak tepatan identifikasi patok, ketidak-tepatan


panandaan atau kesalahan dalam melaksanakan survei, maka pengukuran jarak
dan beda tinggi dilakukan dengan memeriksa hasil pekerjaan dari titik awal suatu
sisi sampai pada titik akhir pada sisi yang lain, kemudian diikatkan pada titik
kontrol hasil survei pertama. Pemeriksaan ini tidak diperkenankan dilakukan hanya
dengan mengukur dari satu titik akhir saja atau dua titik akhir pada sisi yang
terpisah.
 Penentuan dan pematokan posisi pondasi merupakan yang paling kritis. Beberapa
unsur-unsur penting seperti jarak antara beton kopel tiang (pile cap) harus selalu
diperiksa ulang sesuai dengan ukuran bangunan atas, sebelum pekerjaan
konstruksi dimulai, terutama bila bangunan atas tidak horisontal.
 Pada penentuan dan pematokan kolom-kolom, ketegakan dapat dikontrol dari
pangkal kolom yang dibuat secara akurat, pengukuran dengan unting-unting atau
bila mungkin dapat dilakukan dengan Theodolit 2 arah.
 Ketinggian kolom juga dapat dikontrol dengan pita ukur atau dengan cara
pengukuran beda tinggi (levelling).
 Untuk landasan, ditempatkan secara tepat pada dasarnya yang telah diberi tanda
garis tengah. Beberapa perencanaan mensyaratkan balok atau gelegar didukung
pada landasan sementara. Penentuan landasan sementara dilakukan dengan cara
yang sama seperti landasan yang tetap.

2. Toleransi Bangunan Bawah

a. Toleransi Kedudukan (dari titik patokan) :


 Kedudukan kolom pra-cetak dari rencana ± 10 mm
 Kedudukan permukaan horizontal dari rencana ± 10 mm
 Kedudukan permukaan vertikal dari rencana ± 20 mm
b. Toleransi Alinyemen Vertikal :
Penyimpangan ketegakan kolom dan dinding ± 10 mm
c. Toleransi Ketinggian (elevasi) :
 Puncak lantai kerja di bawah pondasi ± 10 mm
 Puncak lantai kerja di bawah pelat injak ± 10 mm
 Puncak kolom, tembok kepala, balok melintang ± 10 mm
d. Toleransi Alinyemen Horisontal : 10 mm dalam 4 m panjang mendatar.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-12


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

3. Perletakan

a. Penempatan Perletakan
Perletakan, baut pengunci dan dowel pelengkap harus diletakkan sedemikian hingga
sumbunya berada dalam rentang + 3 mm dari posisi yang seharusnya. Elevasi
permukaan perletakan tunggal atau permukaan rata-rata dari perletakan yang lebih
dari satu pada setiap penyangga harus berada dalam rentang toleransi + 0,0001 kali
jumlah bentang-bentang yang bersebelahan dari suatu gelagar menerus tetapi tidak
melebihi + 5 mm.

b. Permukaan Beton
Permukaan beton untuk penempatan langsung dari perletakan tidak boleh
melampaui lebih dari 1/200 dari sebuah bidang datar rencana untuk perletakan dan
ketidakrataan setempat tersebut tidak boleh melampaui 1 mm tingginya.

c. Landasan Perletakan
Perletakan harus dilandasi pada seluruh bidang dasarnya sebagaimana yang
ditunjukkan dalam gambar atau disetujui oleh direksi pekerjaan. Setelah pema-
sangan, tidak boleh terdapat rongga atau bintik-bintik yang nyata pada landasan.
Bahan landasan harus mampu meneruskan beban yang diberikan struktur tanpa
kerusakan. Permukaan yang akan diberi adukan semen untuk landasan harus
disiapkan sebagaimana mestinya sampai suatu keadaan yang sesuai (compatible)
dengan adukan semen yang dipilih. Permukaan atas dari setiap bidang landasan di
luar perletakan harus mempunyai kelandaian yang menurun dari perletakan.

3.5 KESESUAIAN DIMENSI DENGAN GAMBAR


Kepala Jembatan dan pilar harus dilaksanakan sesuai dengan gambar dan spesifikasi
teknis yang diterbitkan secara terpisah, dan harus dikerjakan sesuai dengan denah dan
elevasi (permukaan atas) yang ditunjukkan pada gambar rencana dalam toleransi sebagai
berikut:

1. Toleransi Dimensi :
 Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m. + 5 mm
 Panjang keseluruhan lebih dari 6 m + 15 mm
 Panjang balok, pelat dek, kolom dinding, atau antara
kepala jembatan - 0 dan + 10 mm

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-13


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab III: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Bawah Jembatan

2. Toleransi Bentuk :
 Persegi (selisih dalam panjang diagonal) 10 mm
 Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari garis
yang dimaksud) untuk panjang s/d 3 m 12 mm
 Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m - 6 m 15 mm
 Kelurusan atau lengkungan untuk panjang > 6 m 20 mm

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) III-14


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

BAB IV
PENGAWASAN PELAKSANAAN PEKERJAAN
BANGUNAN ATAS JEMBATAN

4.1 UMUM

Jenis konstruksi bangunan atas jembatan berupa konstruksi beton, beton prategang, baja,
dan kayu.
Pengawasan pelaksanaan pekerjaan konstruksi beton bertulang dan kayu untuk
bangunan atas tidak berbeda dengan untuk bangunan bawah. Dengan demikian pada
bab ini uraian mengenai pengawasan pelaksanaan pekerjaan bangunan atas terbatas
pada pelaksanaan konstruksi beton prategang dan rangka baja.
Oleh karena pelaksanaan pekerjaan beton sudah dibahas dalam sebelunya, maka
pembahasan pekerjaan beton pratekan dalam bab ini dibatasi pada pekerjaan-pekerjaan
terkait dengan penegangan, penjangkaran, grouting dan pemasangan unit-unit pracetak.
Sedangkan untuk pekerjaan konstruksi baja, pembahasan pengawasan pelaksanaan
dilakukan terhadap pelaksanaan pemasangan rangka baja

4.1.1 PERSIAPAN PEKERJAAN BETON PRATEKAN

Sebelum dilaksanakannya pekerjaan beton pratekan, maka kontraktor diharuskan


melakukan pekerjaan persiapan sebagai berikut:
 Kontraktor harus menyerahkan rincian sistim, peralatan dan bahan yang hendak
digunakan dalam operasi pra-tegang. Rincian tersebut harus meliputi metode dan urutan
penegangan, rincian lengkap untuk baja pra-tegang, alat penjangkaran, jenis selongsong
dan data lainnya. Rincian tersebut juga harus menunjukkan penulangan yang bukan pra-
tegang.
 Bilamana sistim pra-tegang yang diusulkan oleh kontraktor memerlukan modifikasi dalam
jumlah, bentuk atau ukuran baja tulangan, maka Kontraktor harus menyerahkan gambar
dan perhitungan untuk mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan.
 Sertifikat persetujuan resmi untuk sistim pra-tegang harus diserahkan dan disetujui oleh
Direksi Pekerjaan sebelum penempatan setiap kabel prategang. Sertifikat persetujuan ini
harus dikeluarkan oleh suatu lembaga pengujian resmi. Direksi Pekerjaan dapat
memerintahkan suatu sertifikat persetujuan dari laboratorium pilihan Direksi Pekerjaan.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-1


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

 Untuk setiap jenis elemen pra-tegang Kontraktor harus menyerahkan 2 set semua detil
gambar kerja, disiapkan secara khusus, kepada Direksi Pekerjaan untuk peninjauan
ulang. Setelah peninjauan ulang, 3 set harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan,
untuk digunakan selama pelaksanaan. Kontraktor tidak boleh menge-cor setiap elemen
yang akan dipra-tegangkan sebelum peninjauan ulang detil gambar kerja terinci selesai.

4.1.2 PERSIAPAN PEKERJAAN RANGKA BAJA

Pekerjaan yang tercakup dalam pelaksanaan pemasangan rangak baja terdiri dari
pemasangan struktur jembatan rangka baja hasil rancangan patent, seperti
jembatan rangka (truss) baja, gelagar komposit, Bailey atau sistem rancangan
lainnya yang dibeli sebelumnya oleh Pemilik.
Sebelum pelaksanaan pemasangan rangka baja, kontraktor harus menyerahkan
rincian jadwal pekerjaan dan perlengkapan pengendalian lalu-lintas untuk semua
jembatan rangka baja yang akan dipasang dan harus mendapat persetujuan dari
direksi pekerjan sebelum memulai operasi pemasangan.
Setelah penerbitan detil pelaksanaan untuk tiap jembatan rangka baja yang
termasuk dalam cakupan Kontrak, Kontraktor harus menjadwalkan program
pekerjaannya sedini mungkin dalam periode pelaksanaan. Urutan dan waktu yang
sangat terinci dari operasi pemasangan untuk setiap jembatan harus digabungkan
dalam jadwal pelaksanaan Kontraktor, revisinya harus diserahkan kepada Direksi
Pekerjaan untuk mendapat persetujuan.

4.2 KELENGKAPAN ALAT, BAHAN DAN TENAGA KERJA


Kelengkapan alat, bahan dan tenaga kerja untuk pelaksanaan masing-masing jenis
konstruksi bangunan atas dipengaruhi oleh oleh hal-hal sebagai berikut:
1. Beton pratekan
 Sistem penegangan;
 Sistem pemasangan.
2. Rangka baja
 Sistem pemasangan

4.2.1 BETON PRATEKAN

Pekerjaan ini harus terdiri dari fabrikasi struktur beton pratekan pracetak, bagian beton
pratekan pracetak dari struktur komposit dan tiang pancang pracetak yang dibuat sesuai
dengan spesifikasi mendekati garis, elevasi, dan dimensi yang ditunjukkan dalam gambar.
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-2
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

Pekerjaan ini harus mencakup pembuatan, pengangkutan dan penyimpanan balok, tiang
pancang, pelat dan elemen struktur dari beton pracetak, yang dibuat dengan cara pre-
tension (penegangan sebelum pengecoran) maupun post-tension (penegangan setelah
pengecoran). Pekerjaan ini juga termasuk pemasangan semua elemen pratekan pracetak.

4.2.1.1. Alat
Peralatan pada pekerjan beton pratekan mencakup peralatan untuk kegiatan-kegiatan:
1. Acuan.
Berbagai jenis acuan yang sering digunakan dalam pekerjaan beton pratekan adalah
acuan kayu dan acuan baja. Untuk keperluan kegiatan pembuatan, pemasangan dan
penyetelan acuan diperlukan alat angkat seperti keran dan alat angkut seperti truk.
Yang perlu diperhatikan dalam penyiapan peralatan untuk pekerjaan ini adalah
kapasitas atau kemampuan peralatan yang sesuai dengan dimensi dan berat
elemen-elemen acuan yang dipasang.
2. Pengecoran beton
Peralatan pengecoran sesuia dengan yang diuraikan dalam peralatan pengecoran
beton pada bab di depan.
3. Penegangan
 Penegangan tendon baja tarik mutu tinggi adalah operasi yang sangat penting
yang kadang-kadang rumit. Ini dapat juga membahayakan. Oleh karena itu
penting bagi pengawas dan operator untuk memiliki pengalaman dan mempunyai
peralatan yang dapat diandalkan dan yang dipelihara dengan baik. Langkah-
langkah pengamanan yang ketat harus diambil pada waktu operasi penegangan.
Dongkrak (jack) harus sesuai untuk sistem angker yang digunakan, dipasang
secara sentris (centrally) di atas garis penarikan (tensioning) dan ditempatkan
tepat pada pengangkeran, serta beroperasi dalam batas kapasitas yang
ditentukan.
 Sebelum penegangan, peralatan harus diperiksa apakah memiliki sertifikat
kalibrasi yang berlaku dari laboratorium yang dapat diterima. Ujung kawat, kabel
atau batang harus dibersihkan dari bahan yang dapat mempengaruhi
cengkraman (grip) pada alat pengangkeran, di mana alat tersebut harus bersih.
 Dynamometer dan alat ukur lainnya harus mempunyai toleransi sampai 2 %. Alat
pengukur tekanan harus disesuaikan dengan petunjuk pabrik pembuatnya. Alat
pengukur tekanan ini juga harus dibuat sedemikian rupa sehingga tidak akan rusak
bila terjadi penurunan tegangan secara mendadak.
 Untuk maksud pencatatan, jika dipandang perlu dapat dipasang lebih dari satu alat
pengukur tekanan.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-3


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

4. Grouting
 Saluran harus di grout dengan tekanan dengan campuran grout sesuai yang
disetujui dalam batas 48 jam dari selesainya operasi peregangan, kecuali bila
ditentukan lain atau disetujui oleh Engineer.
 Grout harus diberikan dengan pemompaan terhadap lubang vent terbuka.

4.2.1.2. Bahan

1. Acuan

Acuan untuk unit pracetak harus memenuhi ketentuan dalam Bab II. dan dengan
ketentuan tambahan dalam bab ini.
 Acuan harus terbuat dari logam atau kayu yang dilapisi logam, atau kayu lapis yang
kedap air, dan harus cukup kuat sehingga tidak akan melendut melebihi batas-batas
toleransi selama pengecoran.
 Penutup (seal) harus dipasang pada sambungan acuan untuk mencegah kehilangan
pasta semen.
 Penumpulan acuan harus dilakukan pada semua sudut dan harus lurus dan sesuai
dengan bentuk dan garis yang tepat.
 Pembentuk rongga harus dipasang dengan kencang dan harus dibungkus dengan
pita penutup berperekat sebagaimana yang diperlukan untuk mencegah masuknya
adukan.

2. Baja pra-tegang

 Untaian kawat (strand) pra-tegang harus terdiri dari 7 kawat (wire) dengan kuat tarik
tinggi, bebas tegangan, relaksasi rendah dengan panjang menerus tanpa
sambungan atau kopel sesuai dengan AASHTO M203 - 90. Untaian kawat tersebut
harus mempunyai kekuatan leleh minimum sebesar 16.000 kg/cm2 dan kekuatan
batas minimum dari 19.000 kg/cm2.
 Kawat (wire) pra-tegang harus terdiri dari kawat dengan kuat tarik tinggi dengan
panjang menerus tanpa sambungan atau kopel dan harus sesuai dengan AASHTO
M204 - 89.
 Batang logam campuran dengan kuat tarik tinggi harus bebas tegangan kemu-dian
diregangkan secara dingin minimum sebesar 9.100 kg/cm2.
 Kawat baja kuat tarik tinggi atau batang baja kuat tarik tinggi yang akan digunakan
dalam pekerjaan pra-tegang harus dipasok dalam gulungan berdiameter cukup besar
agar dapat mempertahankan sifat-sifat yang disyaratkan dan akan tetap lurus bila

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-4


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

dibuka dari gulungan tersebut. Bahan harus dalam kondisi baik, tidak tertekuk atau
bengkok.
 Bahan tersebut harus bebas dari karat, kotoran, bahan lain yang lepas, minyak,
gemuk, cat, lumpur atau bahan-bahan lainnya yang tidak dikehendaki tetapi juga
tidak licin karena digosok.
 Kabel harus disimpan dalam kelompok-kelompok menurut ukuran dan panjangnya,
diikat dan diberi label yang menunjukkan ukuran kabel dalam gulungan.
 Bahan kabel, kawat, batang baja, jangkar, selongsong harus disimpan di bawah atap
yang kedap air, diletakkan terpisah dari permukan tanah dan harus dilindungi dari
setiap kemungkinan kerusakan.

3. Penjangkaran

 Penjangkaran harus mampu menahan paling sedikit 95 % kuat tarik minimum baja
pra-tegang, dan harus memberikan penyebaran tegangan yang merata dalam beton
pada ujung kabel pra-tegang. Perlengkapan harus disediakan untuk perlindungan
jangkar dari korosi.
 Alat penjangkaran untuk semua sistem pasca-penegangan (post-tension) akan
dipasang tepat tegak lurus terhadap semua arah sumbu kabel untuk pasca-
penegangan.
 Jangkar harus dilengkapi dengan selongsong atau penghubung yang cocok lainnya
untuk memungkinkan penyuntikan (grouting).

4. Selongsong

 Selongsong yang disediakan untuk kabel pasca-penegangan harus dibentuk dengan


bantuan selongsong berusuk yang lentur atau selongsong logam bergelombang
yang digalvanisasi, dan harus cukup kaku untuk mempertahankan profil yang
diinginkan antara titik-titik penunjang selama pekerjaan penegangan. Ujung
selongsong harus dibuat sedemikian rupa sehingga dapat memberikan gerak bebas
pada ujung jangkar. Sambungan antara ruas-ruas selongsong harus benar-benar
merupakan sambungan logam dan harus ditutup sampai rapat dengan
menggunakan pita perekat tahan air untuk mencegah kebocoran adukan.
 Selongsong harus bebas dari belahan, retakan, dan sebagainya. Sambungan harus
dibuat dengan hati-hati dengan cara sedemikian hingga saling mengikat rapat
dengan adukan. Selongsong yang rusak harus dikeluarkan dari tempat kerja. Lubang
udara harus disediakan pada puncak dan pada tempat lainnya dimana diperlukan
sedemikian hingga penyuntikan adukan semen dapat mengisi semua rongga
sepanjang seluruh panjang selongsong sampai penuh.
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-5
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

5. Air Pembilas

Air yang digunakan untuk pembilasan selongsong harus mengandung baik kapur sirih
(kalsium oksida) maupun kapur tohor (kalsium hidro-oksida) dengan takaran 12 gr/ltr.
Udara bertekanan, yang digunakan untuk meniup selongsong, harus bebas dari
minyak.

6. Grouting

 Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, berdasarkan percobaan


penyuntikan (grouting), maka bahan penyuntikan harus terdiri dari semen portland
biasa dan air. Rasio air - semen haruslah serendah mungkin sesuai dengan sifat
kelecakan (workability) yang diperlukan tetapi tidak akan pernah melebihi 0,45.
 Bahan tambah (aditif) dapat digunakan bilamana disetujui oleh Direksi Pekerjaan.
Bahan plasticizer yang umum diperdagangkan untuk penyuntikan (grouting) harus
digunakan sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya. Bahan ini tidak boleh
mengandung chlorida, nitrat, sulfat atau sulfida.

4.2.1.3. Tenaga Kerja

Kontraktor harus menempatkan tim khusus sesuai dengan metode pra-tegang yang
diusulkan untuk kepentingan direksi pekerjaan, termasuk sekurang-kurangnya seorang ahli
kepala, untuk menyediakan layanan keahlian dan perintah yang diperlukan selama operasi
pra-tegang.

4.2.1.4. Penanganan, Pengangkutan Dan Penyimpanan Unit-Unit Beton


Pracetak

1. Pemberian tanda unit-unit beton pracetak


Segera setelah pembongkaran acuan samping dan melaksanakan perbaikan kecil, maka
unit-unit harus diberi tanda untuk memudahkan indentifikasi di kemudian hari. Cat tahan
cuaca harus digunakan dalam menandai unit-unit tersebut. Data yang ditandakan pada
semua unit harus mencakup nomor rujukan dan tanggal pengecoran. Malahan pelat
pracetak harus mempunyai data yang digoreskan pada permukaan atas segera setelah
pengecoran. Juga tiang pancang harus mempunyai tanda ukuran panjang yang jelas
dan permanen di sepanjang panjang tiang, dengan interval satu meter yang diukur dari
ujung tiang panjang.

2. Penanganan dan pengangkutan


 Perhatian khusus harus diberikan dalam penanganan dan pemindahan unit-unit
beton pracetak. Gelagar dan pelat pracetak harus diangkat dengan alat pengangkat

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-6


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

atau melalui lubang-lubang dibuat pada unit-unit tersebut, dan harus diangkut dalam
posisi tegak. Titik angkat, bentuk dan posisinya harus disetujui oleh Direksi
Pekerjaan. Penyangga dan penggantung yang cocok harus digunakan setiap saat
dan tidak boleh ada unit beton pracetak yang akan digerakkan sampai sepenuhnya
lepas dari permukaan tanah.
 Unit-unit beton pracetak yang rusak akibat penyimpanan dan penanganan yang tidak
sebagaimana mestinya harus diganti oleh Kontraktor dengan biaya sendiri.
 Bilamana cara pengangkatan dan pengangkutan gelagar tidak disebutkan dalam
Gambar, maka Kontraktor harus menyerahkan cara yang diusulkan kepada Direksi
Pekerjaan. Setelah disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka Kontraktor harus
mengikuti cara yang telah disetujui.
 Bilamana unit-unit difabrikasi di luar tempat kerja, maka Kontraktor harus memeriksa
mutu dan kondisi pada saat barang tiba di tempat dan harus segera melapor secara
tertulis kepada direksi pekerjaan untuk setiap cacat atau kerusakan. Kontraktor
bertanggung-jawab atas semua kerusakan yang terjadi pada unit-unit setelah barang
tiba di tempat.

4.2.2 RANGKA BAJA

Secara umum jenis pemasangan jembatan rangka baja meliputi perancah, kantilever,
peluncuran bentang tunggal, dan metoda kombinasi.
Pemilihan jenis pemasangan didasarkan pada pertimbangan yang cermat atas:
 Jumlah bentang;
 Kedalaman dan kondisi dasar sungai;
 Kondisi aliran sungai;
 Kondisi daerah lokasi jembatan untuk perakitan.

1. Perancah
Metoda ini mungkin paling biasa dan dapat digunakan untuk struktur bentang
tunggal ataupun lebih dari satu bentang (multi). Penyangga sementara digunakan
sewaktu bangunan atas sedang dirakit. Mereka ditempatkan pada dasar sungai
antara bangunan bawah. Perancah harus dibongkar setelah pemasangan selesai
dan sebelum pengecoran lantai beton. Ini memungkinkan bangunan atas untuk
melendut sesuai yang direncanakan ketika lantai selesai dicor. Metoda ini
mempunyai sejumlah keuntungan untuk kebanyakan tempat. Keuntungan yang
terbesar adalah bahwa tidak diperlukan pemakaian bentang angker, alat-alat

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-7


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

penghubung dan kentledge (counter weight) yang diperlukan pada cara peluncuran
ataupun cara kantilever bagian per bagian.
Sebagai tambahan, tidak diperlukan peralatan angkat yang berat karena komponen
yang terberat hanyalah 1,5 ton. la adalah suatu metoda padat karya dengan
peralatan angkat yang diperlukan minimum. Di beberapa tempat, jembatan yang ada
dapat digunakan sebagai dasar-guna menyokong perancah dan disini biaya yang
dikeluarkan berkurang.
Salah satu kerugian ialah bahwa suatu jembatan perancah biasanya diperlukan
untuk dipasang melintang sungai, yang menimbulkan gangguan kepada kapal yang
melayari sungai. Umumnya, suatu pilar perancah atau rangka pendukung dipasang
pada tiap gelagar melintang dengan jarak kurang lebih 5 meter.
Sebagai tambahan, ada suatu kemungkinan satu perancah dapat turun akibat beban
dari rangka, jika tidak ditopang. Satu pilar perancah jembatan kelas A harus
mendukung kurang lebih 10 ton beban mati untuk rangka baja.
Pemasangan perancah menyeberangi sebuah sungai sebelum atau selama musim
penghujan harus dengan hati-hati dipertimbangkan sebab aliran sungai dapat
menghancurkan perancah dan sebagian rangka yang telah diselesaikan.

Gambar 4.1 - Pemasangan di atas Perancah

2. Kantilever
Pemasangan kantilever sebagian demi sebagian terdiri dari penyetelan berurutan
dari suatu bentang jembatan rangka dari satu kepala jembatan atau pilar ke kepala
jembatan dan pilar diseberang, dengan menambah dan memasang sampai
mencapai komponen-komponen mencapai peletakan di seberang. Prosedur
kantilever statis ini memerlukan suatu bentang angker dan baja penghubung.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-8


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

Perancah tidak diperlukan dan jalan untuk memasang komponen selanjutnya dapat
dilakukan dengan mempergunakan bagian-bagian rangka baja yang telah terpasang.
Sistem pemasangan kantilever mempunyai banyak keuntungan karena peralatan
pemasangan yang sederhana dengan tidak ada bagian-bagian yang bergerak, dan
ruang yang diperlukan untuk perakitan di atas tebing hanya diperlukan sesuai
dengan panjangnya bentang angker. Sebaliknya, ini memerlukan peralatan untuk
menarik atau mengerek komponen-komponen keluar menyeberangi sungai dan
pengangkatan dan menyokongnya ditempat di atas air. Ini adalah suatu metoda
pemasangan yang hanya memerlukan suatu jumlah peralatan mekanis yang kecil
seperti kerekan tangan, batang pendorong, blok-blok katrol dan takel-takel. Keran
dapat pula digunakan untuk mempercepat waktu pemasangan bila sebuah ponton
tersedia.

Gambar 4.2. - Konstruksi Kantilever Dipasang Sebagian Demi Sebagian

3. Peluncuran Bentang Tunggal


Dengan metoda pemasangan ini, bentang rangka dirakit secara lengkap pada tebing
dan didorong keluar pada posisinya dengan menggunakan bentang angker dan
beban imbangan (counter weight). Tidak diperlukan perancah pada penyeberangan
karena bentang didesain untuk kantilever penuh.
Metoda ini cocok untuk bentang tunggal atau bentang pertama dari jembatan
bentang banyak. Ini khusus cocok untuk tempat-tempat jembatan bentang tunggal
yang tidak dapat dipasang di atas perancah.
Tidak semua tempat jembatan sesuai untuk sistem ini karena diperlukan suatu
daerah pemasangan yang lebih panjang pada tebing dimana peluncuran
dilaksanakan, dibandingkan dengan metoda kantilever sebagian demi sebagian

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-9


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

dimana tidak diperlukan tempat pemasangan di atas tebing sungai selain daripada
yang telah ditentukan sebelumnya untuk pemasangan bentang angker. Tempat
tambahan pada oprit perlu untuk peluncuran panjang bentang tunggal dikarenakan
perlunya rel untuk peluncuran yang harus dibuat untuk menampung bentang utama
dan bentang angker.
Tempat yang diperlukan pada tebing sungai tergantung pada panjang bentang utama
dan bentang angker ditambah tempat untuk bekerja disekeliling bentang.

Gambar 4.3. - Konstruksi untuk Peluncuran Bentangan Tunggal

Tergantung dari panjangnya bentang yang sedang dibangun dan panjangnya bentang
angker, mungkin diperlukan untuk menambah beban pengimbang (counter weight)
untuk melawan guling dari bentang kantilever.

4. Metoda Kombinasi
Ada beberapa alternatip (pilihan) kombinasi-kombinasi dari kemungkinan metoda-
metoda pemasangan ini, walaupun ini jarang dipakai.
Ada kemungkinan untuk memasang bagian-bagian dari bentang di atas perancah dan
kemudian dengan sistem kantilever sisa bagian dari bentang, menggunakan beban
pengimbang (counter weight) untuk menjaga kestabilan. Juga dimungkinkan untuk
meluncurkan sebagian dan memasang sebagian dengan menggunakan konstruksi
kantilever bagian demi bagian.

4.2.1.4. Alat

Peralatan pemasangan untuk masing-masing metoda pemasangan adalah sebagai


berikut:

1. Perancah
Peralatan pemasangan berikut ini diperlukan dengan rangka baja utama :
 Manual Pemasangan
 Gambar-gambar rencana pemasangan
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-10
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

 Dongkrak Hidrolik kapasitas 25, 100 dan 150 ton


 Kotak Peralatan (guna merakit pekerjaan baja dan alat penghubung).

Sebagai tambahan terhadap peralatan di atas, Kontraktor harus menyediakan dan


memasang item-item sebagai berikut :
 Material untuk menopang perancah
 Paling sedikit 2 (dua) tackle untuk menaikkan komponen-komponen pada
posisinya
 Peralatan untuk menarik komponen-komponen baja dari tebing keatas perancah
 Pelat Dongkrak dan kayu pengisi digunakan dalam penurunan bentang
 Landasan kayu sementara

2. Kantilever
Peralatan pemasangan yang berikut diperlukan dengan rangka baja utama :
 Petunjuk Pemasangan
 Gambar Rencana Konstruksi
 Bentang rangka angker
 Peralatan penyambung pemasangan (linking steel) termasuk besi penguat
untuk batang tepi bila diperlukan
 Peralatan penguat beban imbangan (kentledge brace kit)
 Dongkrak Hidrolik yang kapasitas 25, 100 dan 150 ton
 Kit peralatan (untuk menyetel semua pekerjaan baja dan alat . penyambung).

Sebagai tambahan terhadap peralatan di atas, Kontraktor perlu menyediakan dan


memasang item-item sebagai berikut :
 Kerangka penyokong atau krib kayu sebagai bantalan sementara pada pelat
landasan bentang permanen (kentledge platform)
 Panggung beban imbangan (kentledge) untuk ujung akhir bentangan rangka
angker.
 Bahan-bahan yang sesuai untuk counter weight. Sebagai contoh kantong-
kantong pasir dalam karung, blok beton, komponen-komponen baja, batuan
dan sebagainya, tetapi apapun yang digunakan harus diketahui beratnya.
 Pelat dongkrak dan ganjal kayu yang digunakan pada penurunan bentang.
 Peralatan penarikan komponen-komponen baja dari pinggir menyeberangi
dengan alat pengangkat untuk memasang komponen-komponen pada
tempatnya.
 Landasan kayu sementara.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-11


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

3. Peluncuran Bentang Tunggal


Peralatan pemasangan yang berikut diperlukan dengan rangka baja utama :
 Petunjuk pemasangan
 Gambar rencana konstruksi
 Bentang rangka angker (anchor truss span)
 Kit penghubung pemasangan (linking steel)
 Kit penguat kentledge (kentledge bracing kit)
 Balok peluncuran dengan rol depan dan belakang
 Kit peralatan (untuk perakitan semua pekerjaan baja) .

Sebagai tambahan peralatan di atas, Kontraktor perlu memasok dan memasang item-
item sebagai berikut :
 Lintasan untuk roller yang diletakkan diatas balok beton atau baja pada ujung
akhir bentang untuk tempat peluncuran.
 Bantalan dongkrak beton dibelakang kepala jembatan.
 Kerekan-kerekan untuk penarikan dan penahan
 Panggung beban pengimbang (kentledge) untuk ujung akhir bentangan rangka
angker.
 Bahan-bahan yang cocok untuk beban pengimbang (counter weight). Sebagai
contoh pasir yang dibungkus karung, blok beton, komponen-komponen baja,
batuan dan lain-lain. Tetapi apapun yang digunakan harus diketahui beratnya.
 Pelat untuk alat dongkrak dan ganjal untuk digunakan pada operasi pekerjaan
penurunan.
 Peralatan penarik komponen-komponen baja dari tebing menyeberangi sungai
dan mengangkat pada posisinya.
 Landasan kayu sementara.

4.2.1.5. Bahan

1. Umum
Semua bahan atau komponen baja untuk pemasangan struktur jembatan rangka baja
yang telah dibeli sebelumnya oleh Pemilik dan disimpan dalam satu depot
penyimpanan berbagai peralatan Pemilik atau lebih. Bahan untuk setiap struktur
jembatan yang diberikan dapat baru atau pernah dipasang sebelumnya pada lokasi
lain.
Ketentuan bahan dan prosedur pemasangan untuk setiap stukrtur jembatan yang
diberikan dapat berbeda-beda menurut sumber sistem patent bahan yang telah dibeli
sebelumnya oleh pemilik. Sistem tersebut dapat termasuk atau tidak termasuk
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-12
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

komponen lantai jembatan dan dapat dipasang dengan salah satu cara pelaksanaan
kantilever berikut ini :
a. Perakitan awal seluruh komponen utama struktur jembatan termasuk beban
pengimbang (counter-balance) yang cocok, pada penyangga sementara yang
telah disiapkan, dengan demikian struktur yang terpasang dapat secara bertahap
diluncurkan dari satu ujung jembatan ke ujung jembatan lainnya.
b. Perakitan bertahap komponen utama struktur jembatan dimulai dari struktur
rangka jangkar yang telah dipersiapkan sebelumnya pada satu ujung jembatan.

2. Bahan Yang Disediakan oleh Pemilik


Bahan yang disediakan oleh Pemilik akan mencakup seluruh elemen, komponen,
perletakan, perkakas dan peralatan yang memungkinkan Kontraktor untuk merakit dan
memasang struktur jembatan rangka baja menurut prosedur yang disarankan oleh
pabrik pembuatnya.
Bahan-bahan yang disediakan untuk jembatan akan dipasang dengan dua prosedur
pokok pemasangan jembatan akan termasuk, tapi tidak boleh dibatasi, seperti berikut
ini :

a. Pemasangan Dengan Cara Peluncuran


Seluruh panel rangka utama termasuk batang-batang penulangan jika diperlukan,
semua trasom, ikatan angin, pengaku vertikal, alat penggaru, patok dan
perletakan sendi bersama dengan semua perlengkapan pengaku, pengangkat,
penyambung, perangkat penyambung antar struktur rangka (linking steel),
perkakas kecil untuk merakit dan komponen peluncuran tambahan seperti rol
perakitan, rol peluncur, rol pendaratan, peralatan dongkrak hidrolik dan bahan
untuk perakitan kerangka pengimbang dan ujung peluncuran (launching nose).

b. Pemasangan Dengan Perakitan Bertahap


Seluruh kerangka utama termasuk bagian elemen-elemen batang, diagonal,
gelagar melintang, pengaku (bracing), patok, balok (stringer), pelat buhul, pelat
sambungan, sandaran (railing), perletakan jenis neoprene, bersama dengan
seluruh penyambung yang diperlukan, perangkat penyambung antar struktur
rangka, dongkrak hidrolik, perkakas kecil untuk merakit dan bahan untuk perakitan
struktur rangka jangkar.
Tergantung pada rancangan patent dari struktur jembatan rangka baja yang akan
dipasang, Pemilik juga dapat menyediakan bahan untuk pemasangan seluruh
lantai jembatan, termasuk semua unit lantai pra-fabrikasi, kerb, klem, baut dan
perlengkapan lainnya, atau dapat menyediakan semua balok (stringer) baja yang

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-13


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

diperlukan, perletakan dan perlengkapan untuk pelaksanaan acuan lantai untuk


penempatan lantai kayu yang akan dilintasi kendaraan. Bilamana suatu lantai
kayu untuk lintasan kendaraan disediakan, maka papan dan kerb dari kayu akan
dipasok oleh Kontraktor.

3. Pemeriksaan, Pengumpulan, Pengangkutan dan Pengiriman Bahan Jembatan


Seluruh bahan yang disediakan oleh pemilik akan diperoleh kontraktor pada satu
depot penyimpanan peralatan atau lebih yang telah ditentukan dan disebutkan dalam
dokumen lelang.
Kontraktor harus membuat seluruh pengaturan yang diperlukan untuk serah terima
yang tepat pada waktunya, pengangkutan dan pengiriman yang aman ke lokasi peker-
jaan atas seluruh bahan yang disediakan oleh Pemilik. Kontraktor harus memeriksa
dan mengawasi kuantitas dan kondisi seluruh bahan yang akan disediakan oleh Pemi-
lik terhadap daftar pengapalan dari pabrik pembuatnya sebelum menerima bahan
tersebut dan harus melaporkan dan mendapatkan kepastian dari wakil Pemilik di
depot penyimpanan bahan atas setiap kerusakan atau kehilangan setiap bahan yang
ditemukan. Kontraktor harus menandatangani surat pengiriman begitu selesai peme-
riksaan dan pencatatan, dan selanjutnya harus bertanggung jawab atas kehilangan
setiap bahan dalam penanganannya.
Bahan yang disediakan oleh Pemilik yang hanya digunakan untuk sementara selama
operasi pemasangan, seperti bahan untuk struktur rangka jangkar (anchor frame),
struktur rangka pengimbang (counter-balance frame), perancah ujung peluncuran
(launching nose framework), rol perakitan, rol peluncuran, rol pendaratan, peralatan
dongkrak hidrolik dan perkakas perakitan lainnya, harus diinventarisasikan secara
terpisah pada saat diserahterimakan kepada Kontraktor. Kontraktor harus mengem-
balikan semua bahan tersebut pada Pemilik dalam keadaan baik setelah operasi
pemasangan selesai.

4. Penanganan dan Penyimpanan


Seluruh bahan harus disimpan sesuai dengan ketentuan spesifikasi dengan ketentuan
tambahan berikut :
a. Seluruh bagian struktur baja dan bentuk lainnya harus ditempatkan di atas
penyangga kayu atau penahan gelincir di atas gudang atau tempat penyim-panan
yang mempunyai drainase yang memadai.
b. Bagian struktur berbentuk balok I atau profil kanal harus disimpan dengan bagian
badan (web) balok dalam posisi tegak untuk mencegah tergenangnya air dan
tertahannya kotoran pada bagian badan (web) balok tersebut.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-14


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

c. Semua komponen sejenis harus disimpan di suatu tempat untuk kemudahan


pengenalan dan selama penyimpanan semua komponen harus diletakkan
sedemikian rupa sehingga semua tanda pengapalan pada komponen tersebut
dapat ditemukan tanpa menggeser atau memindah komponen yang berse-
belahan.
d. Seluruh baut dan perlengkapan kecil harus disimpan dalam penampung atau
kaleng di lokasi yang kering dan tidak terekspos cuaca.

5. Penggantian Komponen Yang Hilang Atau Rusak Berat


Bilamana diperintahkan oleh direksi pekerjaan, komponen yang hilang atau rusak
berat seperti yang dicatat belum diterima dari pemilik, maka harus disediakan oleh
kontraktor. Dalam hal ini, kontraktor harus menjamin bahwa semua komponen baru
yang dipasok terdiri dari bahan yang setara atau lebih baik dari spesifikasi pabrik
aslinya, dan semua komponen fabrikasi dibuat, diselesaikan dan ditandai dengan teliti
sesuai dengan dimensi dan toleransi seperti ditunjukkan dalam gambar kerja dari
pabrik aslinya.
Penggantian komponen harus dilaksanakan sesuai dengan hasil pemeriksaan dan
diterima oleh direksi pekerjaan. Sebagai tambahan, direksi pekerjaan dapat meminta
sertifikat bahan atau bukti pendukung lainnya atas sifat-sifat bahan yang dipasok bila
dianggap perlu.

6. Perbaikan Komponen Yang Agak Rusak


Bilamana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, maka komponen yang dicatat dalam
keadaan agak rusak saat diterima dari pemilik harus diperbaiki oleh kontraktor.
Perbaikan yang diperintahkan oleh direksi pekerjaan harus dibatasi pada pelurusan
pelat-pelat yang bengkok dan komponen minor lainnya, perbaikan retak yang bukan
karena kelelahan di bengkel dengan pengelasan dan pengembalian kondisi lapisan
permukaan yang rusak. Pekerjaan perbaikan tersebut harus dilaksanakan pada
bengkel yang disetujui sesuai dengan petunjuk dari direksi pekerjaan dengan
ketentuan berikut ini :

a. Pelurusan Bahan Yang Bengkok


Pelurusan pelat dan komponen minor dari bentuk-bentuk lainnya harus dilak-
sanakan menurut cara yang tidak akan menyebabkan keretakan atau kerusakan
lainnya. Logam tidak boleh dipanaskan kecuali kalau diijinkan oleh direksi
pekerjaan. Bilamana dilakukan pemanasan maka temperatur tidak boleh lebih
tinggi dari warna “merah cherry tua” yang dihasilkan.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-15


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

Bilamana pemanasan telah disetujui untuk pelurusan komponen yang meleng-


kung atau bengkok, logam harus didinginkan selambat mungkin setelah peker-
jaan pelurusan selesai. Setelah pendinginan selesai permukaan logam harus
diperiksa dengan teliti apakah terjadi keretakan akibat pelurusan tersebut. Bahan
yang retak tidak boleh digunakan dan seluruh bahan harus diganti sampai diterima
oleh direksi pekerjaan.

b. Perbaikan Hasil Pengelasan Yang Retak


Hasil pengelasan yang retak atau rusak pada komponen yang dilas di bengkel
harus dikupas, disiapkan dan dilas ulang dengan teliti menurut standar
pengelasan yang ditentukan pabrik pembuatnya sesuai dengan mutu atau mutu-
mutu bahan yang akan dilas. Prosedur pengelasan yang akan dipakai untuk
pekerjaan perbaikan harus dirancang sedemikian hingga dapat mem-perkecil
setiap distorsi pada elemen komponen yang sedang diperbaiki, agar toleransi
fabrikasi yang ditentukan pabrik pembuatnya dapat dipertahankan.

c. Perbaikan Lapisan Permukaan Yang Rusak


Sebagian besar komponen baja yang disediakan oleh Pemilik mempunyai
penyelesaian akhir pada permukaan dengan galvanisasi celup panas. Bila-mana
permukaan bahan yang dipasok terdapat lapisan yang dalam keadaan rusak,
maka pengembalian kondisi pada tempat-tempat yang rusak harus dilaksanakan
sesuai dengan ketentuan penyiapan permukaan dan pengecatan yang diuraikan
dalam spesifikasi, untuk perbaikan permukaan yang digalvanisasi dengan proses
celup panas.

7. Pemasokan Bahan Lantai Kayu


Jika disebutkan dalam gambar pabrik pembuat jembatan atau diperintahkan oleh
Direksi Pekerjaan, Kontraktor harus melengkapi semua bahan kayu seperti papan
lantai, papan lintasan kendaraan dan kerb.
Kayu gergajian yang utuh untuk bahan lantai jembatan secara umum harus memenuhi
ketentuan bahan, penyimpanan dan kecakapan kerja untuk batang kayu (lumber) dan
kayu (timber) sebagaimana yang disyaratkan dalam spesifikasi. Semua kayu harus
dipasok dalam keadaan sudah dipotong dan sudah dilubangi menurut ukuran yang
diberikan dalam gambar kerja dari pabrik pembuat jembatan. Kecuali diperintah lain
menurut spesifikasi, baut, pasak, ring penutup dan perangkat keras penghubung
lainnya untuk memasang lantai kayu tidak boleh dipasok oleh kontraktor.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-16


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

8. Pengkodean
Masing-masing fabrikan jembatan rangka baja seperti jembatan rangka Australia,
Belanda, dan Austria dsb, membuat daftar komponen jembatan untuk masing-masing
tipe dengan termasuk pengkodeannya.

a. Jembatan Australia
Kode untuk komponen utama yang dipakai untuk jembatan rangka Australia
diberikan dalam Tabel 4.1.

Tabel 4.1- Sistem Pemberian Nama Komponen-komponen Jembatan Rangka

Kode Uraian Awalan


C Batang tepi memanjang *
X Gelagar melintang *
D Diagonal *
B Penguat, Balok melintang (atas)
G Pelat buhul (Pelat Pertemuan) *
S Pelat Penyambung *
BA Pemasang landasan (kiri dan kanan)
RB Landasan karet ateu Bantalan
DA Siku Pelindung Lantai
FP Pelat untuk Pejalan Kaki
FSB Balok Penyangga Acuan
R Pagar (Railing)
THDB Baut Penahan
LS Penahan Lateral
TP Plat Pengisi
SP Plat Pengisi
EP Komponen untuk Pemasangan (termasuk pula
Komponen-komponen sementara)

Kolom ke 3 Tabel 3.1 menunjukkan komponen-komponen mana diberi awalan


(dengan simbol '*').

b. Jembatan Belanda
Sistem pemberian tanda komponen-komponen pada jembatan Belanda
berdasarkan suatu sistem numerik.
Komponen-komponen tidak dapat diidentifikasi dari nomor-nomor bagian
komponen selain dari akhiran untuk menunjukkan kiri atau kanan. Sistem
penomoran dibuat demikian sehingga secara umum mengikuti urutan

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-17


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

pemasangan, yakni pemasangan dimulai dari 1 (satu), Balok Melintang dan


dilanjutkan kurang lebih sesuai dengan urutannya.
Sejumlah komponen-komponen yang diperlukan sebagai bagian dari sistem
penghubung (link set) dan ini ditandai sebagai seri "500", sebagai contoh 509
adalah Batang Atas.

c. Jembatan Rangka Australia


Kode untuk komponen utama yang dipakai untuk jembatan rangka Austria diberikan
dalam Tabel 3.2.

Tabel 4.2. - Sistem Pemberian Nama Komponen Rangka Austria

Kode Uraian
TC Batang atas
BC Batang bawah
D Diagonal
CG Gelegar melintang
S Gelagar memanjang
GP Pelat Buhul
WB Ikatan angin
TS Lantai Baja Gelombang
RNTB Landasan jenis neopherene yangdiperkuat
HR Sandaran Tangan

Pemasangan komponen juga diberi awalan dengan kelas jembatan yang


dimaksud.

4.2.1.6. Tenaga kerja

Tenaga kerja pelaksanaan pekerjaan bangunan atas harus memenuhi persyaratan


sebagai berikut:
 Pengawas harus bersertifikat keahlian;
 Mandor harus bersertifikat keterampilan;
 Operator harus bersertifikat;
 Tukang las, tukang batu, tukang besi dan tukang kayu harus bersertifikat
keterampilan;
 Tenaga sub-kontraktor harus bersertifikat keterampilan.
 Semua tenaga kerja memakai alat pelindung diri yang sesuai dengan tugasnya;

Atas permintaan kontraktor, dukungan teknis tambahan oleh personil pemilik yang
berpengalaman, dapat dikirim ke lapangan dalam periode terbatas, untuk memberi

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-18


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

pengarahan kepada insinyur dan teknisi pemasangan dari kontraktor tentang prinsip-
prinsip perakitan dan pemasangan struktur jembatan rangka baja.

4.3 KESIAPAN LAPANGAN


Pemeriksaan kesiapan lapangan dilakukan dengan memeriksa hasil pematokan dan
pengukuran berdasarkan titik-titk referensi yang sudah dibuat pada saat pelaksanaan
bangunan bawah sebagai berikut:
 Kontraktor harus menyiapkan dan menentukan titik pengukuran pada salah satu oprit
jembatan yang cocok untuk merakit suatu rangka jangkar untuk pengimbang dimana
pemasangan dengan cara perakitan bertahap akan dikerjakan, atau, bilamana
pemasangan dengan cara peluncuran, struktur jembatan rangka baja yang telah
lengkap bersama dengan struktur rangka pengimbang dan ujung peluncur.
 Penempatan dan pematokan letak elemen-elemen yang telah ditentukan harus
diperiksa. Pemeriksaan ini harus dilakukan secara terpisah dan dilakukan oleh staf
konsultan pengawas dengan menggunakan peralatan lain yang berbeda dengan
peralatan yang digunakan pada saat penempatan dan pematokan awal.
 Bagi kontraktor yang melaksanakan pemeriksaan ulang atas hasil pekerjaannya
sendiri, dianjurkan untuk menggunakan methoda lain yang berbeda dengan methoda
yang telah digunakan pada saat awal penempatan dan pematokan. Untuk
menghindari kesalahan dari ketidak tepatan identifikasi patok, ketidak-tepatan
panandaan atau kesalahan dalam melaksanakan survei, maka pengukuran jarak dan
beda tinggi dilakukan dengan memeriksa hasil pekerjaan dari titik awal suatu sisi
sampai pada titik akhir pada sisi yang lain, kemudian diikatkan pada titik kontrol hasil
survei pertama. Pemeriksaan ini tidak diperkenankan dilakukan hanya dengan
mengukur dari satu titik akhir saja atau dua titik akhir pada sisi yang terpisah.
 Penentuan dan pematokan posisi pondasi merupakan yang paling kritis. Beberapa
unsur-unsur penting seperti jarak antara beton kopel tiang (pile cap) harus selalu
diperiksa ulang sesuai dengan ukuran bangunan atas, sebelum pekerjaan konstruksi
dimulai, terutama bila bangunan atas tidak horisontal.
 Pada penentuan dan pematokan kolom-kolom, ketegakan dapat dikontrol dari pangkal
kolom yang dibuat secara akurat, pengukuran dengan unting-unting atau bila mungkin
dapat dilakukan dengan Theodolit 2 arah.
 Ketinggian kolom juga dapat dikontrol dengan pita ukur atau dengan cara pengukuran
beda tinggi (levelling).
 Posisi horisontal crosshead dapat ditentukan dari titik tetap di puncak kolom
menggunakan koordinat-koordinat atau dari posisi garis poros yang ditransfer dari
dasar dengan menggunakan theodolit.
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-19
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

 Untuk landasan, ditempatkan secara tepat pada dasarnya yang telah diberi tanda
garis tengah. Beberapa perencanaan mensyaratkan balok atau gelegar didukung
pada landasan sementara. Penentuan landasan sementara dilakukan dengan cara
yang sama seperti landasan yang tetap.
 Titik-titik untuk penentuan balok dan gelegar dipindahkan dari permukaan tanah ke
balok melintang (cross head).
 Pengukuran horisontal lantai ditentukan dari garis tengah jembatan yang ditransfer
ketempat yang sesuai pada pekerjaan tetap seperti balok melintang (cross head),
dinding, pelat lantai dan sebagainya.
Pekerjaan sipil untuk kepala jembatan dan pilar yang mungkin terbuat dari kayu,
pasangan batu atau beton sesuai dengan gambar atau yang diperintahkan oleh direksi
pekerjaan harus dikerjakan sesuai dengan seksi yang berkaitan dengan spesifikasi atau
spesifikasi lainnya yang diterbitkan oleh direksi pekerjaan. Semua pekerjaan sipil harus
selesai di tempat dan diterima oleh direksi pekerjaan sebelum operasi perakitan dimulai.

4.4 POSISI ELEMEN-ELEMEN BANGUNAN ATAS


Kedudukan elemen-elemen jembatan sesuai dengan gambar dan ketentuan spesifikasi
sangat penting agar ketentuan-ketentuan perencanaan terkait dengan keamanan struktur
jembatan dapat dipenuhi.

4.4.1 BETON PRATEKAN

Pekerjaan ini terdiri dari perakitan, penyambungan dan penegangan segmen-segmen


pracetak di lapangan. Unit-unit ini harus difabrikasi sesuai dengan ketentuan dalam
spesifikasi.

1. Perakitan Segmen Pracetak


Penanganan unit-unit pracetak dalam pelaksanaan balok pracetak segmental selama
operasi pemasangan harus sesuai dengan ketentuan spesifikasi.
Segmen-segmen harus dirakit pada acuan atau pada penyangga di atas tanah lapang.
Kontraktor harus merancang sistem penyangga untuk menyalurkan semua beban yang
mungkin terjadi, dan harus menyertakan perlengkapan untuk menyesuaikan posisi setiap
segmen selama perakitan.
Unit harus dirakit dengan ketidaktepatan alinyemen selongsong dan permukaan luar
seminimum mungkin serta harus berada dalam toleransi yang diberikan dalam
spesifikasi ini.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-20


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

2. Sambungan Beton
Beton yang digunakan untuk sambungan dan diafragma yang terkait atau beton yang
dimasukkan lainnya untuk pelaksanaan penegangan setelah pengecoran (post-tension)
harus sesuai dengan ketentuan spesifikasi
Sambungan beton antara segmen-segmen harus ditempatkan dalam cetakan yang
memenuhi bentuk, garis dan dimensi yang diperlukan dalam penyelesaian pekerjaan ini.

3. Unit-unit Yang Diletakkan di atas Landasan Neoprene atau Elastomer


Bilamana unit-unit akan diletakkan di atas perletakan neoprene atau elastomer, maka
bantalan tersebut harus diletakkan sebagaimana ditunjukkan dalam Gambar dan harus
ditahan pada posisinya dengan merekatkan permukaan beton yang berkontak langsung
dengan perletakan, menggunakan bahan perekat yang disetujui untuk mencegah
pergeseran perletakan selama pemasangan unit-unit.

4. Unit-unit Yang Ditanamkan Pada Adukan Semen


Bilamana Gambar menunjukkan bahwa unit-unit harus ditanamkan pada adukan semen,
maka suatu lajur adukan semen harus disiapkan di atas struktur bagian bawah jembatan
segera sebelum pemasangan unit-unit beton pratekan. Adukan semen harus dibuat
dengan campuran 1 semen portland dan 3 pasir ditambah dengan bahan aditif yang
disetujui, ditempatkan dengan lebar yang ditunjukkan dalam Gambar dan tebal sekitar 10
mm, sehingga membentuk lajur tumpuan yang rata. Unit-unit beton pratekan harus
diletakkan pada bangunan bawah jembatan yang telah disiapkan dalam posisi yang
ditunjukkan dalam gambar. Setiap kelebihan adukan semen harus dibuang.

5. Pengaturan Posisi Unit-unit


Semua baut yang tertanam dan lubang untuk tulangan melintang, dan sebagainya harus
diluruskan dengan hati-hati selama pemasangan unit-unit tersebut. Batang baja harus
dipasang pada lubang untuk tulangan melintang sewaktu perakitan berlangsung, agar
dapat menjamin penempatan lubang dengan tepat.

4.4.2 RANGKA BAJA

Perakitan dan pemasangan struktur jembatan rangka baja, baik dengan peluncuran
maupun dengan prosedur pelaksanaan pemasangan bertahap, harus dilaksanakan
oleh kontraktor dengan teliti sesuai dengan prosedur yang ditetapkan oleh masing-
masing buku petunjuk perakitan dan pemasangan dari pabrik pembuat jembatan dan
ketentuan umum yang disyaratkan spesifikasi.
 Struktur jembatan rangka baja yang disediakan oleh pemilik dirancang untuk dirakit
dan dipasang di lapangan hanya dengan menggunakan baut penghubung.
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-21
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

Pengelasan di lapangan yang tidak diijinkan kecuali secara jelas diperintahkan oleh
direksi pekerjaan.
 Semua penyangga dan kumpulan balok-balok kayu sementara dan/atau pondasi
beton yang disediakan oleh kontraktor untuk pemasangan rol perakit, rol peluncuran,
rol pendaratan atau jangkar dan penyangga struktur rangka jangkar harus ditentukan
titik pengukurannya dengan akurat dan dipasang pada garis dan elevasi yang benar
sebagaimana yang ditunjukkan dalam gambar pemasangan dari pabrik pembuatnya.
Perhatian khusus harus diberikan untuk memastikan bahwa seluruh rol dan
penyangga sementara terpasang pada elevasi yang benar agar sesuai dengan bidang
peluncuran yang telah dihitung sebelumnya dan/atau karakteristik lendutan untuk
panjang ben-tang jembatan yang akan dipasang.
 Perletakan jembatan dapat berupa jenis perletakan elastomerik atau perletakan sendi
yang terpasang pada plat perletakan dan balok kisi-kisi. Tiap jenis perletakan harus
dipasang pada elevasi dan posisi yang benar dan harus pada perletakan yang rata
dan benar di atas seluruh bidang kontak. Untuk perletakan jembatan yang dipasang
di atas adukan semen, tidak boleh terdapat beban apapun yang diletakkan di atas
perletakan setelah adukan semen terpasang dalam periode paling sedikit 96 jam,
perlengkapan yang memadai harus diberikan untuk menjaga agar adukan semen
dapat dipelihara kelembabannya selama periode ini. Adukan semen harus terdiri dari
satu bagian semen portland dan satu bagian pasir berbutir halus.
 Komponen baja harus dirakit dengan akurat sesuai dengan tanda yang ditunjukkan
pada gambar kerja pabrik pembuat jembatan dan sesuai dengan prosedur urutan
pemasangan yang benar yang dirinci dalam prosedur pemasangan. Selama perakitan
bahan-bahan harus ditangani dengan hati-hati sedemikian rupa sehingga tidak
terdapat bagian yang melengkung, retak atau kerusakan lainnya. Pemaluan yang
dapat melukai atau menyebabkan distorsi terhadap elemen-elemen tidak diijinkan.
 Baut penghubung harus dipasang dengan panjang dan diameter yang benar sebagai-
mana yang ditunjukkan dalam daftar baut dari pabrik pembuat jembatan. Ring harus
ditempatkan di bawah elemen-elemen (mur atau kepala baut) yang berputar dalam
pengencangan. Bilamana permukaan luar bagian yang dibaut mempunyai kelandaian
1 : 20 terhadap bidang tegak lurus sumbu baut, maka ring serong yang halus harus
dipakai untuk mengatasi ketidaksejajarannya. Dalam segala hal, hanya boleh
terdapat satu permukaan tanpa kelandaian, elemen yang diputar harus berbatasan
dengan permukaan ini.
 Urutan pemasangan harus dilaksanakan dengan teliti sesuai dengan prosedur pema-
sangan yang diberikan dalam buku petunjuk dari pabrik pembuat jembatan.
Kontraktor harus melaksanakan operasi pemasangan dengan memperhatikan seluruh

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-22


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

ketentuan keselamatan umum dan harus memastikan bahwa struktur jembatan stabil
dalam setiap tahap dalam proses pemasangan.
 Untuk jembatan yang dipasang dengan prosedur peluncuran, Kontraktor harus meng-
ambil seluruh langkah pengamanan yang diperlukan untuk memastikan bahwa selama
seluruh tahap pemasangan struktur jembatan aman dari pergerakan bebas pada rol.
Pergerakan melintasi rol selama operasi peluncuran harus dikendalikan setiap saat.
 Seluruh bahan pengimbang (counterweight) dan perancah sementara pekerjaan baja
atau kayu untuk rangka pendukung pengimbang harus dipasok oleh Kontraktor.
Beban pengimbang harus diletakkan dengan berat sedemikian rupa sehingga faktor
keamanan untuk stabilitas yang benar seperti yang diasumsikan dalam perhitungan
pemasangan dari pabrik pembuat jembatan dicapai pada tiap tahap perakitan dan
pemasangan.
 Operasi pemasangan dengan peluncuran atau perakitan bertahap harus dilaksanakan
sampai struktur jembatan rangka baja terletak di atas lokasi perletakan akhir.
Kontraktor kemudian harus memulai operasi pendongkrakan dengan menggunakan
peralatan dongkrak hidrolik dan kerangka dongkrak yang disediakan oleh Pemilik.
Struktur jembatan harus didongkrak sampai elevasi yang cukup untuk memungkinkan
penyingkiran seluruh balol-balok kayu sementara, rol penyangga dan penyambung
antar struktur rangka (link sets) sebelum diturunkan sampai kedudukan akhir jem-
batan.
 Operasi pendongkrakan harus dilaksanakan denagn teliti sesuai dengan prosedur
pemasangan dari pabrik pembuat jembatan dan Kontraktor harus mengikuti urutan
dengan benar dari pemasangan dan penggabungan komponen-komponen khusus
selama operasi ini.

4.5 KESESUAIAN DIMENSI DENGAN GAMBAR

Kesesuaian dimensi dengan gambar diperiksa dengan ketentuan-ketentuan toleransi


penyimpangan sebagaimana ditentukan dalam spesifikasi.

4.5.1 BETON PRATEKAN

1. Toleransi dimensi
Panjang total setiap unit dari pusat ke pusat perletakan tidak boleh berbeda lebih dari
0,06 % panjang yang disyaratkan, dengan perbedaan maksimum sebesar 15 mm. Jarak
lubang dari pusat ke pusat untuk tulangan melintang, batang atau kabel tidak boleh
berbeda lebih dari 6 mm dari posisi yang ditentukan sebagaimana yang diukur dari
sumbu melintang unit tersebut.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-23


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

2. Toleransi bentuk

 Lebar total kurang dari 60 cm :  3 mm


 Lebar total lebih besar dari 60 cm :  5 mm
 Tinggi total :  5 mm

3. Lokasi rongga

 Diukur vertikal dari puncak :  10 mm


 Diukur melintang dari sumbu memanjang unit tersebut :  5 mm

4 Ketidak-sikuan

Penampang melintang : bidang-bidang yang berdampingan tidak boleh tidak siku lebih
dari 5 mm per m atau total 4 mm.
Penampang memanjang : lereng ujung bidang tidak boleh menyimpang dari yang
disyaratkan berikut ini :
 Panjang total bidang sampai 40 cm :  5 mm
 Untuk dimensi lebih besar dari 40 cm :  15 mm per m sampai maksimum 12 mm
untuk keseluruhan.

5. Lendutan

Nilai kelendutan unit sejenis yang digunakan pada bentang yang sama harus terletak
dalam rentang maksimum 20 mm untuk kondisi dan perawatan yang sama.

6. Kelengkungan

Sumbu memanjang tidak boleh menyimpang dalam arah melintang dari suatu garis lurus
yang menghubungkan titik pusat ujung-ujung elemen lebih dari 6 mm atau 0,06 %
panjang yang ditentukan, dipilih yang lebih besar.

7. Puntir

Rotasi sudut setiap penampang relatif terhadap suatu penampang ujung harus tidak
boleh lebih dari 5 mm per m untuk tepi yang sedang diperiksa.

8. Kabel

 Lubang keluar kabel dalam acuan :  2 mm


 Selimut kabel :  5 mm

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-24


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab IV: Pengawasan Pelaksanaan
Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan

4.5.2 RANGKA BAJA

1. Gelagar
Lendutan Balik : penyimpangan dari lendutan balik (camber) yang disyaratkan +
0,2 mm per meter panjang balok atau + 6 mm, dipilih yang lebih
kecil.
Penyimpangan lateral dari garis lurus di antara pusat-pusat perletakan 0,1 mm per meter
panjang balok sampai suatu maksimum sebesar 3 mm.
Penyimpangan lateral antara sumbu badan (web) dan sumbu flens dalam gelagar susun
: maksimum 3 mm.
Kombinasi kelengkungan dan kemiringan flens pada gelagar atau balok yang dilas akan
ditentukan dengan pengukuran penyimpangan pangkal flens terhadap bidang badan
(web) pada pertemuan sumbu badan (web) dengan permukaan luar dari pelat flens.
Penyimpangan ini tidak boleh melebihi 1/200 dari lebar flens total atau 3 mm. dipilih yang
lebih besar.
Ketidakrataan dari landasan atau dudukan :
 Ditempatkan pada penyuntikan (grouting) : maksimum 3,0 mm.
 Ditempatkan di atas baja, adukan liat : maksimum 0,25 mm.
Penyimpangan maksimum dari ketinggian yang disyaratkan untuk balok dan gelagar
yang dilas, diukur pada sumbu badan (web), harus sebagaimana beri-kut ini :

 Untuk ketinggian hingga 90 cm : + 3 mm


 Untuk ketinggian di atas 90 cm hingga : + 5 mm.
180 cm
 Untuk ketinggian di atas 180 cm : + 8 mm.
- 5 mm.

2. Batang Desak Panjang (Struts)


Penyimpangan maksimum terhadap garis lurus, termasuk dari masing-masing flens ke
segala arah : panjang / 1000 atau 3 mm, dipilih yang lebih besar.

3. Permukaan Yang Dikerjakan Dengan Mesin


Penyimpangan permukaan bidang kontak yang dikerjakan dengan mesin tidak boleh
lebih dari 0,25 mm untuk permukaan yang dapat dipahat dalam suatu segiempat dengan
sisi 0,5 m

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) IV-25


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab V: Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan PengamanJembatan

BAB V
PENGAWASAN PELAKSANAAN PEKERJAAN
BANGUNAN PELENGKAP DAN PENGAMAN JEMBATAN

5.1 UMUM

Bangunan pelengkap jembatan bukan merupakan bagian konstruksi jembatan, tetapi


merupakan konstruksi yang dimaksudkan untuk memberikan jaminan keamanan dan
kenyamanan terhadap pengguna jalan yang melewati jembatan tersebut dan informasi
mengenai jembatan sepert: rambu, sandaran, parapet, papan nama
Keamanan bagian bawah jembatan sangat dipengaruhi oleh perubahan aspek – aspek
dinamik morfologi sungai, khususnya masalah hidraulik dan muatan sedimen seperti:
 Masalah pelimpasan (over topping) terhadap gelagar jembatan dan terhadap oprit.
 Arah aliran sungai yang tidak serasi dengan lokasi arah pilar dan pangkal jembatan.
 Degradasi dasar sungai.
 Pendangkalan alur atau palung sungai.
 Local scouring di sekitar pilar dan pangkal jembatan.
 Benturan dan abrasi batu/pasir terhadap pilar dan pangkal jembatan.
 Sampah.

5.1.1 BANGUNAN PELENGKAP

Pelaksanaan pemasangan bangunan pelengkap pada pekerjaan jembatan dilakukan


pada akhir pelaksanaan konstruksi jembatan.

1. Rambu
Rambu adalah petunjuk yang memberikan saran mengenai kecepatan kendaraan,
berat kendaraan atau batasan dimensi.
Sistem perambuan ditetapkan oleh instansi lain yang terkait dengan lalu lintas.

2. Sandaran
Pekerjaan ini terdiri dari penyediaan, fabrikasi dan pemasangan sandaran baja untuk
jembatan dan pekerjaan lainnya seperti galvanisasi, pengecatan, tiang sandaran,
pelat dasar, baut pemegang, dan sebagainya, sebagaimana yang ditunjukkan dalam
gambar atau diperintahkan oleh direksi pekerjaan dan memenuhi spesifikasi.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) V-1


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab V: Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan PengamanJembatan

3. Parapet
Parapet adalah tembok yang dipasang diujung-ujung jembatan setelah sandaran.
Parapet terbuat dari pasangan batu atau batu bata.

4. Papan Nama
Papan nama jembatan adalah papan monumen yang menerangkan
 Nama dan nomor jembatan,
 jumlah bentang,
 panjang total,
 lokasi,
 tanggal selesai pembangunan,
 tipe bangunan atas,
 tipe pondasi jembatan
yang dipasang pada parapet jembatan

5.1.2 BANGUNAN PENGAMAN

Bangunan pengaman terdiri atas pengaman struktur jembatan dan pengaman sungai.
Fungsi utama bangunan pengaman struktur jembatan adalah melindungi bangunan
bawah dari pengaruh, benturan benda-benda hanyutan yang dapat mengakibatkan
kerusakan bangunan bawah tersebut seperti: fender
Bangunan pengaman sungai meliputi semua bentuk pengaman konstruksi jembatan
terhadap pengaruh aliran air seperti:
 Krib
 Bronjong atau matras
 Pengamanan tebing dinding beton dan pasangan batu kali
 Tiang turap
 Dinding penahan tanah
 Bangunan pengatur dasar sungai ( Bottom Controller )

1. Fender
Fender dipasang pada sekeliling pilar guna melindungi pilar dari sampah/kotoran atau
tumbukan kapal .
Fender dapat berupa satu buah tiang yang dipasang pada bagian hulu pilar
maupun dipasang mengelilingi pilar.
Ada kalanya di sekeliling tiang-tiang dipasang papan untuk mengarahkan arus.
Dengan papan ini biasanya sampah / kotoran yang tersangkut pada pilar akan
berkurang.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) V-2


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab V: Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan PengamanJembatan

2. Krib
Krib adalah suatu konstruksi timbunan yang dibangun guna mengarahkan aliran air
dari daerah yang dapat terkena erosi, dan konstruksi ini biasanya terbuat dari batu.
Krib dapat mengalami erosi dan rusak akibat hilangnya batu-batu

3. Bronjong
Suatu sistim bronjong dirancang untuk bertindak sebagai suatu struktur yang
homogen dan monolit yang dapat dirancang untuk menahan seluruh gaya-gaya
yang terlibat, tidak sebagai suatu sistim jalinan kawat terpisah yang ditempatkan
sebelah menyebelah.

4. Pengaman Tebing

a. Dinding Beton
Dinding Beton digunakan untuk mengamankan tebing sungai dan timbunan, tetapi
hal ini cukup mahal.
Pelaksanaan pembuatan dinding ini mengikuti cara pembuatan beton sesuai
dengan spesifikasi teknik yang berlaku.

Gambar 5.1. Dinding Beton Sebagai Pengaman Tebing

b. Pasangan Batu Kali


Pasangan batu kali juga lazim digunakan sebagai pengamanan tebing.
Pelaksanaan pembuatan pasangan batu kali ini sesuai dengan ketentuan dalam
spesifikasi teknik yang berlaku.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) V-3


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab V: Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan PengamanJembatan

Gambar 5.2. Pasangan Batu Kali Sebagai Pengaman Tebing

5. Tiang Turap
Tembok tiang turap sering dipergunakan untuk melindungi terhadap penggerusan
pada timbunan (embankment) suatu jembatan. Tembok-tembok harus dirancang
untuk didukung sendiri dan adalah penting bahwa tiang turap pancang dipancang
dengan interlock dihubungkan berpasangan (interlocks coupled). Bila ini tidak
dilaksanakan, dinding tidak akan berfungsi sebagai suatu kesatuan yang integral
dan kemungkinan akan gagal (karena turun kedepan pada bagian atas), sehingga
perlu pemasangan besi penguat atau walers.
Interlock harus benar-benar dilumasi sebelum pemasangan untuk menjamin bahwa
mereka dapat bergerak secara bebas sewaktu pemancangan dilaksanakan.

6. Pengaman Gerusan
Pengaman gerusan (scouring) merupakan bagian yang sangat penting dari jembatan.
Kegagalan/ keruntuhan bangunan pengaman dapat menyebabkan runtuhnya
jembatan.

5.2 KELENGKAPAN ALAT, BAHAN DAN TENAGA KERJA

Pekerjaan pasangan batu harus mencakup pembuatan struktur yang ditunjukkan dalam
gambar atau seperti yang diperintahkan direksi pekerjaan, yang dibuat dari Pasangan Batu.
Pekerjaan harus meliputi pemasokan semua bahan, galian, penyiapan pondasi dan seluruh
pekerjaan yang diperlukan untuk menyelesaikan struktur sesuai dengan Spesifikasi ini dan
memenuhi garis, ketinggian, potongan dan dimensi seperti yang ditunjukkan dalam Gambar
atau sebagaimana yang diperintahkan secara tertulis oleh direksi pekerjaan.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) V-4


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab V: Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan PengamanJembatan

Umumnya, pasangan batu harus digunakan hanya untuk struktur seperti dinding penahan,
gorong-gorong pelat, dan tembok kepala gorong-gorong besar dari pasangan batu yang
digunakan untuk menahan beban luar yang cukup besar. Bilamana fungsi utama suatu
pekerjaan sebagai penahan gerusan, bukan sebagai penahan beban, seperti lapisan
selokan, lubang penangkap, lantai gorong-gorong (spillway appron) atau pekerjaan
pelindung lainnya pada lereng atau di sekitar ujung gorong-gorong, maka kelas pekerjaan di
bawah pasangan batu (stone masonry) dapat digunakan seperti pasangan batu dengan
mortar (mortared stonework) atau pasangan batu kosong yang diisi (grouted rip rap) seperti
yang disyaratkan spesifikasi.

Pekerjaan bronjong harus mencakup penyediaan baik batu yang diisikan ke dalam bronjong
kawat (gabion) maupun pasangan batu kosong pada landasan yang disetujui sesuai dengan
detil yang ditunjukkan dalam pada gambar dan memenuhi spesifikasi.

Pemasangan harus dilakukan pada tebing sungai, lereng timbunan, lereng galian, dan
permukaan lain yang terdiri dari bahan yang mudah tererosi di mana perlindungan terhadap
erosi dikehendaki.

Pekerjaan sandaran baja terdiri dari penyediaan, fabrikasi dan pemasangan sandaran
baja untuk jembatan dan pekerjaan lainnya seperti galvanisasi, pengecatan, tiang
sandaran, pelat dasar, baut pemegang, dan sebagainya, sebagaimana yang ditunjukkan
dalam gambar atau diperintahkan oleh direksi pekerjaan dan memenuhi spesifikasi.

5.2.1 ALAT

Peralatan yang digunakan untuk memasang sandaran baja dan tiang turap baja harus
memenuhi persyaratan sebagaimana persyaratan peralatan yang ditentukan untuk
pekerjaan baja strukstur. Sedangkan persyaratan peralatan untuk pekerjaan dinding
beton sama dengan persyaratan uuntuk pekerjaan beton dan persyaratan peralatan untuk
pekerjaan bronjong dan dinding penahan tanah dari pasangan batu masing-masing sama
dengan persyaratan pekerjaan pasangan batu dan pasangan batu dengan mortar.

5.2.2 BAHAN

1. Semen
 Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton haruslah jenis semen portland yang
memenuhi AASHTO M85 kecuali jenis IA, IIA, IIIA dan IV. Terkecuali diperkenankan
oleh Direksi Pekerjaan, bahan tambahan (aditif) yang dapat menghasilkan
gelembung udara dalam campuran tidak boleh digunakan.
 Terkecuali diperkenankan oleh Direksi Pekerjaan, hanya satu merk semen portland
yang dapat digunakan di dalam proyek.
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) V-5
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab V: Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan PengamanJembatan

2. A i r
Air yang digunakan dalam campuran, dalam perawatan, atau pemakaian lainnya harus
bersih, dan bebas dari bahan yang merugikan seperti minyak, garam, asam, basa, gula
atau organik.

3. Agregat halus harus memenuhi ketentuan dalam AASHTO M45

4. Kapur tohor harus memenuhi ketentuan dalam jumlah residu, letupan dan lekukan
(popping & pitting), dan penahan air sisa untuk kapur jenis N dalam ASTM C207.

5. Batu
 Batu harus bersih, keras, tanpa bagian yang tipis atau retak dan harus dari jenis
yang diketahui awet. Bila perlu, batu harus dibentuk untuk menghilangkan bagian
yang tipis atau lemah.
 Batu harus rata, lancip atau lonjong bentuknya dan dapat ditempatkan saling
mengunci bila dipasang bersama-sama.
 Terkecuali diperintahkan lain oleh direksi pekerjaan, batu harus memiliki ketebalan
yang tidak kurang dari 15 cm, lebar tidak kurang dari satu setengah kali tebalnya dan
panjang yang tidak kurang dari satu setengah kali lebarnya.

6. Bronjong
 Keranjang haruslah merupakan unit tunggal dan disediakan dengan dimensi yang
disyaratkan dalam Gambar dan dibuat sedemikian sehingga dapat dikirim ke
lapangan sebelum diisi dengan batu.
 Batu untuk pasangan batu kosong dan bronjong harus terdiri dari batu yang keras
dan awet dengan sifat sebagai berikut :

7. Baja
Bahan untuk sandaran jembatan harus baja rol dengan tegangan leleh 2800 kg/cm2
memenuhi AASHTO M183 - 90 atau standar lain yang disetujui oleh Direksi Peker-
jaan. Atas perintah Direksi Pekerjaan, Kontraktor harus menguji baja rol di instasi
pengujian yang disetujui bilamana tidak terdapat sertifikat pabrik pembuatnya.
Kontraktor harus menyerahkan sertifikat pabrik pembuat sandaran baja yang
menunjukkan mutu baja, pengelasan, dan sebagainya.

8. Baut Pemegang (Holding Down Bolt)


Baut pemegang harus berbentuk U dan berdiameter 25 mm memenuhi ASTM A307
atau, bila disetujui oleh Direksi Pekerjaan, setara dengan Baut Jangkar Dengan
Perekat Epoxy (Epoxy Bonded Stud Anchor Bolts). Paku jangkar jenis lainnya tidak
diijinkan. Semua baut pemegang harus diproteksi terhadap korosi atau digalvanisasi.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) V-6


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab V: Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan PengamanJembatan

9. Papan Nama
Bahan yang digunakan adalah marmer. Marmer ini harus diukir lambang
penyelenggara jalan, dan nama jembatan yang telah disetujui secara tertulis, jumlah
dan lokasi jembatan yang telah disetujui oleh direksi pekerjaan.

5.2.3 TENAGA KERJA

Secara umum tenaga kerja untuk pelaksanaan pekerjaan bangunan pelengkap dan
bangunan pengaman tidak memerlukan persayaratan khusus, kecuali untuk pekerjaan
konstruksi baja, beton pratekan atau pemancangan tiang yang diperlukan tenaga pengawas
yang bersertifikat sesuai dengan keahlian yang dibutuhkan.
Kontraktor harus menempatkan tim khusus sesuai dengan metode pra-tegang yang
diusulkan untuk kepentingan direksi pekerjaan, termasuk sekurang-kurangnya seorang ahli
kepala, untuk menyediakan layanan keahlian dan perintah yang diperlukan selama operasi
pra-tegang.
Pengelasan harus dilaksanakan oleh tenaga yang trampil, dengan cara yang ahli,
mengetahui detil semua sifat-sifat bahan.

5.3 KESIAPAN LAPANGAN


 Kontraktor harus membongkar struktur lama yang akan diganti dengan beton yang baru
atau yang harus dibongkar untuk dapat memungkinkan pelaksanaan pekerjaan beton
yang baru. Pembongkaran tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan syarat yang
disyaratkan dalam spesifikasi.
 Kontraktor harus menggali atau menimbun kembali pondasi atau formasi untuk
pekerjaan beton sesuai dengan garis yang ditunjukkan dalam gambar atau sebagaimana
yang diperintahkan oleh direksi pekerjaan sesuai dengan ketentuan dalam spesifikasi
dan harus membersihkan dan menggaru tempat di sekeliling pekerjaan beton yang
cukup luas sehingga dapat menjamin dicapainya seluruh sudut pekerjaan. Jalan kerja
yang stabil juga harus disediakan jika diperlukan untuk menjamin bahwa seluruh sudut
pekerjaan dapat diperiksa dengan mudah dan aman.
 Seluruh telapak pondasi, pondasi dan galian untuk pekerjaan beton harus dijaga agar
senatiasa kering dan beton tidak boleh dicor di atas tanah yang berlumpur atau
bersampah atau di dalam air. Atas persetujuan direksi beton dapat dicor di dalam air
dengan cara dan peralatan khusus untuk menutup kebocoran seperti pada dasar
sumuran atau cofferdam.
 Sebelum pengecoran beton dimulai, seluruh acuan, tulangan dan benda lain yang harus
dimasukkan ke dalam beton (seperti pipa atau selongsong) harus sudah dipasang dan
diikat kuat sehingga tidak bergeser pada saat pengecoran.
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) V-7
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab V: Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan PengamanJembatan

 Bila disyaratkan atau diperlukan oleh direksi pekerjaan, bahan landasan untuk pekerjaan
beton harus dihampar sesuai dengan ketentuan spesifikasi ini.
 Direksi pekerjaan akan memeriksa seluruh galian yang disiapkan sebelum menyetujui
pemasangan acuan atau baja tulangan atau pengecoran beton dan dapat meminta
ikontraktor untuk melaksanakan pengujian penetrasi ke dalaman tanah keras, pengujian
kepadatan atau penyelidikan lainnya untuk memastikan cukup tidaknya daya dukung
dari tanah di bawah pondasi.
 Bilamana dijumpai kondisi tanah dasar yang tidak memenuhi ketentuan, Kontraktor
dapat diperintahkan untuk mengubah dimensi atau ke dalaman dari pondasi dan/atau
menggali dan mengganti bahan di tempat yang lunak, memadatkan tanah pondasi atau
melakukan tindakan stabilisasi lainnya sebagai-mana yang diperintahkan oleh direksi
pekerjaan.
 Acuan dari tanah, bilamana disetujui oleh direksi pekerjaan, harus dibentuk dari galian,
dan sisi-sisi samping serta dasarnya harus dipangkas secara manual sesuai dimensi
yang diperlukan. Seluruh kotoran tanah yang lepas harus dibuang sebelum pengecoran
beton.
 Acuan yang dibuat dapat dari kayu atau baja dengan sambungan dari adukan yang
kedap dan kaku untuk mempertahankan posisi yang diperlukan selama pengecoran,
pemadatan dan perawatan.
 Kayu yang tidak diserut permukaannya dapat digunakan untuk permukaan akhir struktur
yang tidak terekspos, tetapi kayu yang diserut dengan tebal yang merata harus
digunakan untuk permukaan beton yang terekspos. Seluruh sudut-sudut tajam acuan
harus dibulatkan.
 Acuan harus dibuat sedemikian sehingga dapat dibongkar tanpa merusak beton.
 Kontraktor harus menyerahkan gambar kerja untuk disetujui direksi pekerjaan untuk
setiap jenis sandaran baja yang akan dipasang. Fabrikasi tidak boleh dimulai sebelum
gambar kerja disetujui.

5.4 POSISI ELEMEN-ELEMEN BANGUNAN


Pemeriksaan posisi elemen-elemen bangunan dilakukan atas kesesuaiannya dengan
yang dinyatakan dalam gambar dengan toleransi penyimpangan sebagai berikut:
 Toleransi Kedudukan (dari titik patokan) :
o Kedudukan kolom pra-cetak dari rencana ± 10 mm
o Kedudukan permukaan horisontal dari rencana ± 10 mm
o Kedudukan permukaan vertikal dari rencana ± 20 mm

 Toleransi Alinyemen Vertikal :


o Penyimpangan ketegakan kolom dan dinding ± 10 mm

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) V-8


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab V: Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan PengamanJembatan

 Toleransi Ketinggian (elevasi) :


o Puncak lantai kerja di bawah pondasi ± 10 mm
o Puncak lantai kerja di bawah pelat injak ± 10 mm
o Puncak kolom, tembok kepala, balok melintang ± 10 mm

 Toleransi Alinyemen Horisontal : 10 mm dalam 4 m panjang mendatar.

5.5 KESESUAIAN DIMENSI DENGAN GAMBAR KERJA

Kesesuaian dimensi dengan gambar diperiksa dengan toleransi penyimpangan sebagai


berikut:
 Toleransi Dimensi :
o Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m. + 5 mm
o Panjang keseluruhan lebih dari 6 m + 15 mm
o Panjang balok, pelat dek, kolom dinding, atau antara
kepala jembatan - 0 dan + 10 mm

 Toleransi Bentuk :
o Persegi (selisih dalam panjang diagonal) 10 mm
o Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari garis
yang dimaksud) untuk panjang s/d 3 m 12 mm
o Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m - 6 m 15 mm
o Kelurusan atau lengkungan untuk panjang > 6 m 20 mm

 Tiang Sandaran : Akan dipasang baris demi baris serta ketinggian,


tiang-tiang harus tegak dengan toleransi tidak
melampaui 3 mm per meter tinggi.
 Sandaran (railing) : Panel sandaran yang berbatasan harus segaris satu
dengan lainnya dalam rentang 3 mm.
 Kelengkungan : Sandaran harus memenuhi kurva jembatan. Kurva
ini dapat dibentuk dengan serangkaian tali antara
tiang.
 Tampak : Sandaran harus menunjukkan penampilan yang
halus dan seragam jika dalam posisi akhir.
 Pelat dasar harus dilas ke tiang-tiang untuk menghitung setiap ketinggian yang
diberi-kan dalam Gambar dan dengan cara yang sedemikian hingga tiang-tiang ini
akan tegak jika dalam posisi akhir.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) V-9


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab VI: Pengawasan Pelaksanaan
Pengendalian Lalu Lintas

BAB VI
PENGAWASAN PELAKSANAAN PENGENDALIAN
LALU LINTAS

6.1 UMUM
Pelaksanaan pekerjaan jembatan terurtama yang dilakukan pada jalan yang telah ada,
yakni pada pekerjaan penggantian atau peningkatan jembatan,sekalipun akan
menimbulkan gangguan terhadap kelancaran lalu lintas, namun upaya-upaya guna
meminimalkan gangguan terhadap kelancaran lalu arus lalu lintas yang ada merupakan
tersebut harus dilakukan sehingga kondisi kelancaran lalu lintas terutama pada jam-jam
sibuk tidak terlalu terganggu.

Upaya-upaya pengaturan yang memadai harus dilakukan terhadap semua pengguna


jalan termasuk terhadap pejalan kaki terutama di daerah perkotaan.

Untuk pelaksanaan pekerjaan jembatan di kawasan perkotaan yang arus lalu lintasnya
padat, perencanaan penanganan arus lalu lintas memerlukan rekayasa lalu lintas yang
cermat sehingga kekurang-lancaran di lokasi pekerjaan tersebut tidak banyak
berpengaruh terhadap kondisi kelancaran lalu lintas ruas-ruas jalan di sekitarnya.

Pemberitahuan kepada masyarakat, terutama masyarakat sekitar lokasi pekerjaan,


mengenai penanganan lalu lintas tersebut harus disebarluaskan secara memadai
sehingga masyarakat terutama calon pengguna jalan telah menyadari akan adanya
pekerjaan jembatan dan dapat mempertimbangkan untuk mengambil jalur alternatif.

Jika jalan terpaksa karena oleh suatu hal yang tidak dapat dihindarkan ditutup, maka
pemberitahuan yang cukup memadai harus juga dilakukan sehingga masyarakat calon
pengguna jalan dapat memilih jalur lain.

Pengaturan lalu lintas dilakukan dalam rangka memenuhi hak-hak pengguna jalan dan
kewajiban penyelenggara pekerjaan yaitu:
 Pengguna jalan berhak mendapatkan kondisi perjalanan yang aman melewati
sepanjang dan sekitar lokasi pekerjaan;
 Dalam kondisi yang tidak dapat dihindarkan, ketidak-nyamanan pengguna jalan harus
diminimalkan;
 Pengguna jalan berhak atas adanya petunjuk jalan dengan alat pengatur lalu lintas
yang jelas terliahat baik pada siang hari maupun pada malam hari;
 Adanya pemberitahuan akan bahaya dan perubahan di jalan yang dilalui;

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) VI-1


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab VI: Pengawasan Pelaksanaan
Pengendalian Lalu Lintas

6.2 METODE KERJA


Tujuan pekerjaan pengaturan lalu lintas adalah untuk menjamin bahwa selama pelaksanaan
pekerjaan semua jalan lama tetap terbuka untuk lalu lintas dan dijaga dalam kondisi aman
dan dapat digunakan, dan pemukiman di sepanjang dan yang berdekatan dengan pekerjaan
disediakan jalan masuk yang aman dan nyaman ke pemukiman mereka.

Dalam keadaan khusus kontraktor dapat mengalihkan lalu lintas ke jalan alih sementara.
Pengalihan ini harus mendapat persetujuan dari direksi pekerjaan dan memenuhi ketentuan
spesifikasi seperti:

a) Kontraktor harus melaksanakan pekerjaan sedemikian rupa sehingga pekerjaan tersebut


terlindungi dari kerusakan akibat lalu lintas umum maupun proyek.
b) Pengendalian lalu lintas dan pengalihan lalu lintas harus dilaksanakan sebagaimana
diperlukan untuk melindungi pekerjaan.
c) Pengendalian lalu lintas harus mendapat perhatian khusus, pada saat kondisi cuaca
yang buruk, pada saat lalu lintas padat, dan selama periode dimana pekerjaan yang
sedang dilaksanakan sangat peka terhadap kerusakan.

Pengaturan lalu lintas mencakup semua semua kendaraan termasuk pejalan kaki.
Pemilik tanah/persil mempunyai hak memeperoleh jalan keluar masuk ke tanah/persilnya.
Hambatan atau kerusakan pada jalan tersebut harus diperbaiki kembali seperti semula agar
terjadi kerjasama yang baik dengan pemilik tanah/persil dengan cara mengadakan
pembicaraan denga pemilik tanah/persil sebelum dimulainya pekerjaan sebagai berikut:
 Memberiitahu kepada pemilik tanah/persil mengenai sifat dari pekerjaan yang akan
dilaksanakan dan program pelaksanaan pekerjaan;
 Menjelaskan bahwa semua usaha akan dibuat untuk mengurangi gangguan-gangguan
selama pelaksanaan pekerjaan;
 Mengajak para pemilik tanah/persil untuk membicarakan masalah-masalah yang
mungkin timbul setiap saat selama pelaksanaan pekerjaan.

6.3 JALAN DAN JEMBATAN DARURAT


Kontraktor harus menyediakan memelihara, dan membongkar semua jalan, jembatan, jalan
masuk dan sejenisnya yang diperlukan oleh kontraktor untuk menghubungkan kontraktor
dengan jalan umum pada saat penyelesaian pekerjaan.

Jalan sementara ini harus dibangun sampai diterima direksi p[ekerjaan, meskipun demikian
kontraktor tetap harus bertanggungjawab terhadap setiap kerusakan yang terjadi atau
disebabkan oleh jalan sementara ini.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) VI-2


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab VI: Pengawasan Pelaksanaan
Pengendalian Lalu Lintas

1. Lahan Yang Diperlukan

Sebelum membuat jalan atau jembatan sementara, Kontraktor harus melakukan


semua pengaturan yang diperlukan, bila diperlukan termasuk pembayaran kepada
pemilik tanah yang bersangkutan atas pemakaian tanah itu dan harus memperoleh
persetujuan dari pejabat yang berwenang dan Direksi Pekerjaan. Setelah pekerjaan
selesai, Kontraktor harus membersihkan dan mengembalikan kondisi tanah itu ke
kondisi semula sampai diterima oleh Direksi Pekerjaan dan pemilik tanah yang
bersangkutan.

2. Peralatan Kontraktor Lain Yang Lewat

Kontraktor harus melakukan semua pengaturan agar pekerjaan yang sudah dilak-
sanakan dapat dilewati dengan aman oleh peralatan konstruksi, bahan dan
karyawan kontraktor lain yang melaksanakan pekerjaan di dekat proyek. Untuk
keperluan ini, kontraktor dan kontraktor lain yang melaksanakan pekerjaan di dekat
proyek, harus menyerahkan suatu jadwal transportasi yang demikian kepada direksi
pekerjaan untuk mendapat persetujuannya, paling sedikit 15 (limabelas) hari
sebelumnya.

3. Jalan Alih Sementara atau Detour

Jalan alih sementara atau detour harus dibangun sebagaimana yang diperlukan
untuk kondisi lalu lintas yang ada, dengan memperhatikan ketentuan keselamatan
dan kekuatan struktur. Semua jalan alih yang demikian tidak boleh dibuka untuk
lalu lintas umum sampai alinyemen, pelaksanaan, drainase dan pemasangan
rambu lalu lintas sementara telah disetujui direksi pekerjaan. Selama digunakan
untuk lalu lintas umum kontraktor harus memelihara pekerjaan yang telah
dilaksanakan, drainase dan rambu lalu lintas sampai diterima oleh direksi
pekerjaan.

4. Jalan Samping (Ramp) Sementara untuk Lalu Lintas

Kontraktor harus membangun dan memelihara jembatan dan jalan samping


sementara untuk jalan masuk umum dari dan ke jalan raya pada semua tempat
bilamana jalan masuk tersebut sudah ada sebelum pekerjaan dimulai dan pada
tempat lainnya yang diperlukan atau diperintahkan oleh direksi pekerjaan.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) VI-3


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab VI: Pengawasan Pelaksanaan
Pengendalian Lalu Lintas

6.4 KELANCARAN DAN KEAMANAN LALU LINTAS


1. Pengaturan Sementara Untuk Lalu Lintas

a. Rambu dan Penghalang (Barrier)

Agar dapat melindungi Pekerjaan, dan menjaga keselamatan umum dan kelancaran
arus lalu lintas yang melalui atau di sekitar pekerjaan, Kontraktor harus memasang
dan memelihara rambu lalu lintas, penghalang dan fasilitas lainnya yang sejenis
pada setiap tempat dimana kegiatan pelaksanaan akan mengganggu lalu lintas
umum. Semua rambu lalu lintas dan penghalang harus diberi garis-garis (strips) yang
reflektif dan atau terlihat dengan jelas pada malam hari.
Tanda peringatan seperti tanda jalan, marka jalan, lampu dan penghalang harus
disediakan dan ditempatkan sehingga mampu memberikan peringatan dan
menyalurkan lalu lintas dengan lancar dan tertib.
Lampu peringatan sementara diperlukan pada jam-jam antara matahari terbenam
sampai dengan matahari terbit harus tetap menyala dan dapat mengeluarkan cahaya
tetap atau sesuai kebutuhan dengan intensitas yang dapat terlihat dari jarak
sekurang-kurangnya 100 meter dalam keadaan cuaca normal .
Tanda-tanda yang dipakai untuk pengaturan lalu lintas di waktu malam harus
memantulkan cahaya dan dibersihkan secara tetap.
Semua tanda-tanda, lampu-lampu atau penghalang tidak dapat digunakan dalam
semua jenis pekerjaan.
Peralatan peringatan sementara harus tetap pada posisi yang benar, siang maupun
malam dan harus diperiksa efektifitasnya secara berkala.
Peralatan yang bekerja di jalan pada malam hari harus dilengkapi denga lampu sorot
untuk menerangi lokasi pekerjaan.

b. Petugas Bendera Dan Pengatur Lalu Lintas

Kontraktor harus menyediakan dan menempatkan petugas bendera di semua tempat


kegiatan pelaksanaan yang mengganggu arus lalu lintas, terutama pada pengaturan
lalu lintas satu arah. Tugas utama petugas bendera adalah mengarahkan dan
mengatur arus lalu lintas yang melalui dan di sekitar pekerjaan tersebut.
Tiap pengatur lalu lintas harus memakai jaket pengaman berwarna dan dilengkapi
dengan tanda yang memantulkan cahaya di waktu malam dengan menggunakan
papan tanda diberi cat merah (untuk “BERHENTI”) di satu sisi dan hijau (untuk
“JALAN PERLAHAN”) di sisi lainnya.
Pengaturan lalu lintas harus dilakukan oleh petugas yang dianggap mampu dan
secara khusus ditunjuk untuk melakukan tugas pengaturan lalu lintas dengan diberi
Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) VI-4
SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab VI: Pengawasan Pelaksanaan
Pengendalian Lalu Lintas

petunjuk mengenai prosedur pengaturan lalu lintas yang benar sesuai prosedur yang
telah ditetapkan.

2. Pemeliharaan Untuk Keselamatan Lalu Lintas

a. Jalan Alih Sementara dan Pengendalian Lalu Lintas


Semua jalan alih sementara dan pemasangan pengendali lalu lintas yang disiapkan
oleh Kontraktor selama pelaksanaan Pekerjaan harus dipelihara agar tetap aman
dan dalam kondisi pelayanan yang memenuhi ketentuan dan dapat diterima direksi
pekerjaaan sehingga menjamin keselamatan lalu lintas dan bagi pengguna jalan
umum.

b. Pembersihan Penghalang
Selama pelaksanaan pelaksanaan, kontraktor harus menjamin bahwa perkerasan,
bahu jalan lokasi yang berdekatan dengan ruang milik j (RUMIJA) alan harus dijaga
agar bebas dari bahan pelaksanaan, kotoran dan bahan yang tidak terpakai lainnya
yang dapat mengganggu atau membahayakan lalu lintas yang lewat. Pekerjaan juga
harus dijaga agar bebas dari setiap parkir liar atau kegiatan perdagangan kaki lima
kecuali untuk daerah-daerah yang digunakan untuk maksud tersebut.
Setiap alat peringatan sementara harus segera diambil pada saat sudah tidak
diperlukan lagi.
Dalam hal lalu lintas boleh melewati sebagian jalan atau jembatan pada pelaksanaan
pekerjaan, semua peralatan yang dapat dipindahkan (movable plant) sebaiknya
dipindahkan dari jalur jalan pada malam hari. Jika terpaksa ditinggalkan karena
sebab yang tidak dapat dihindarkan, harus ditempatkan pada jarak 7 meter dari tepi
jalan dan diberi tanda lampu penerangan warna merah yang cukup terlihat.

3. Pekerjaan Pelebaran jembatan


Pada pekerjaan pelebaran jembatan, apabila pembuatan jalan sementara untuk
menyalurkan lalu lintas selama pelaksanaan pekerjaan, tindakan pencegahan khusus
harus dilakukan untuk melindungi pekerja maupun lalu lintas serta terjaminnya pekerjaan
yang sedang dilaksanakan. Pencegahan harus dilakukan untuk melindungi gangguan
dini terhadap pekerjaan baru dan untuk mengurangi pengaruh getaran yang disebabkan
oleh kendaraan yang lewat denga cara-cara sebagai berikut:
a. Menempatkan penghalang yang cukup di antara pekerjaan lama dan baru;
b. Memberikan ruangan yang cukup anatara pagar penghalang dengan pekerjaan
baru;

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) VI-5


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Bab VI: Pengawasan Pelaksanaan
Pengendalian Lalu Lintas

c. Membatasi kecepatan lalu nlintas hingga kurang dari 5 km/jam, khususnya pada saat
dilakukan pengecoran beton. Dalam kondisi tertentu, apabila diperlukan untuk
mencegah timbulnya getaran, lalu lintas dihentikan utnuk jangka waktu sebentar
denga pemberitahuan terlebih dahulu.
d. Dengan seijin direksi pekerjaan, bekerja pada malam hari.

Pekerjaan pelebaran jembatan sebanyak mungkin dilakukan sebelum kerb dan pagar
lama dipindahkan, seperti menyelesaikan pelebaran bangunan bawah sebelum
mengubah arus lalu lintas pada jembatan lama. Namun keselamatan pengguna jalan
harus tetap menjadi perhatian utama dengan selalu mencegah terjadinya kecelakaan
seperti dihindarkannya kondisi yang membingungkan dan membahayakan pengemudi
kendaraan.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) VI-6


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Rangkuman

RANGKUMAN

Pengawasan Pekerjaan Jembatan adalah kegiatan yang mencakup pengawasan


terhadap pelaksanaan pekerjaan semua komponen jembatan seperti: pondasi,
bangunan bawah, bangunan atas, bangunan pelengkap dan pengaman jembatan
serta pengendalian lalu lintas.

Pengawasan pekerjaan jembatan dilakukan terhadap kegiatan kontraktor mencakup:


kesiapan penyediaan bahan, alat dan tenaga kerja; kesiapan lapangan; penempatan
posisi elemen-elemen jembatan; dan kesesuaian dimensi dengan gambar kerja serta
pelaksanaan pengendalian lalu lintas.

Walaupun pelaksanaan pekerjaan sepenuhnya menjadi tanggung jawab kontraktor,


namun sesuai ketentuan spesifikasi terdapat kegiatan-kegiatan yang diatur dalam
spesifikasi yang kesesuaiannya perlu diawasi dan diperiksa oleh konsultan pengawas,
sebagai langkah awal dalam pengawasan mutu, kuantitas dan waktu, agar ketentuan
kontrak terutama terkait dengan sasaran mutu pekerjaan dapat terpenuhi.

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) R-1


SEBC-04: Pengawasan Pekerjaan Jembatan Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA

1. Asyianto, Ir.,MBA, IPM, Manajemen Produksi Untuk Jasa Konstruksi, PT Pradnya


Paramita, Jakarta, 2005

2. Ervianto, Wulfram I, Manajemen Proyek Konstruksi, Penerbit Andi, Yogyakarta,


2002.

3. , Spesifikasi Umum Direktorat Jenderal Bina Marga, Maret 2002

Pelatihan Supervision Engineer of Bridge Construction (SEBC) DP-1