Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN PRAKTIKUM

LABORATORIUM TEKNIK KIMIA

ABSORBSI GAS

Disusun oleh:

KELOMPOK 7

DEDI FIRDAUS (1707165533)


FRANSISKA KRISTANTI S. (1707165537)
FUJI DELITA (1707165545)
M. RAFI YUNANDA (1707165629)
ULFI RAHAYU (1707165543)

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA S1 NON REGULER

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS RIAU

PEKANBARU

2018
Lembar Pengesahan Laporan Praktikum
Laboratorium Teknik Kimia
Absorbsi Gas

Dosen pengampu praktikum Laboratorium Teknik Kimia dengan ini


menyatakan bahwa:
Kelompok VII
Dedi Firdaus 1707165533
Fransiska Kristanti S. 1707165537
Fuji Delita 1707165545
M. Rafi Yunanda 1707165629
Ulfi Rahayu 1707165543

1. Telah melakukan perbaikan-perbaikan yang disarankan oleh Dosen


pengampu/Asisten Praktikum.
2. Telah menyelesaikan laporan lengkap praktikum Absorbsi Gas dari
praktikum Laboratorium Teknik Kimia yang disetujui oleh Dosen
Pengampu/Asisten Praktikum.
Catatan Tambahan :

Pekanbaru, 2018
Dosen Pengampu

( Syelvia Putri Utami, ST., M.Eng )

ii
ABSTRAK

Absorbsi gas adalah proses pemisahan gas dari komponennya dengan mengontakkan
campuran gas dengan cairan sebagai absorbennya. Tujuan dari percobaan ini adalah
untuk menentukan gas CO2 yang terabsorbsi, baik pada masing-masing packing maupun
secara keseluruhan, pada berbagai komposisi gas CO2 dalam udara dan laju alir absorban
(air). Serta membandingkan hasil analisa gas CO2 dalam udara yang di ukur berdasarkan
Hempl Analyzer dengan yang berdasarkan pengukuran laju alir, dan mambandingkan
jumlah CO2 yang terabsorbsi dari hasil percobaan dengan yang diperoleh dari neraca
massa. Percobaan dilakukan dengan mengalirkan gas CO2 dari bawah kolom absorbsi dan
air di alirkan dari atas kolom (counter current). Variasi yang dilakukan pada percobaan
ini adalah laju alir air (F1), yaitu 5, 6,dan 7 L/menit, laju alir udara (F2) konstan yaitu 70
liter/menit dan laju alir CO2 (F3) yaitu 1, 2 dan 3 liter/menit. Sampel gas yang dianalisis
diambil dari 3 bagian kolom yaitu kolom 1 (bagian atas/S1), kolom 2 (bagian tengah/S2),
dan kolom 3 (bagian bawah/S3). Semakin besar laju alir CO2 dan laju alir air maka jumlah
CO2 terabsorpsi akan semakin besar. Pada bagian S1 (bagian paling atas menara) memiliki
nilai CO2 yang terserap paling banyak dan nilainya tertinggi pada laju alir CO2 sebesar 3
l/menit dengan nilai sebesar 3,042 L/min. Dengan begitu, semakin besar laju alir pelarut
air, semakin tinggi gas CO2 yang terabsorbsi dan nilai terbesar terjadi pada bagian atas
kolom S1. Hasil percobaan juga menunjukkan, banyaknya gas CO2 yang terserap oleh air
dipengaruhi oleh ketinggian kolom absorbsi dan laju alir CO2. Semakin tinggi kolom
absorbsi semakin banyak CO2 yang terserap oleh air.

Kata Kunci: analisa hempl, absorpsi gas, absorben, kolom, packing

iii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENUGASAN ................................................................................. i


LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................. ii
ABSTRAK ......................................................................................................... iii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Pernyataan Masalah ................................................................................... 1
1.2 Tujuan Percobaan ...................................................................................... 2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Absorbsi ..................................................................................................... 3
2.2 Jenis Alat Transfer Massa.......................................................................... 4
2.3 Absorben ................................................................................................... 7
2.4 Bagian-bagian Kolom Absorbsi ............................................................... 8
2.5 Aplikasi Absorbsi ..................................................................................... 8

BAB III METODE PERCOBAAN


3.1 Bahan yang digunakan ............................................................................... 12
3.2 Alat-alat yang digunakan ........................................................................... 12
3.3 Variabel Percobaan .................................................................................... 12
3.4 Prosedur Kerja ........................................................................................... 12
3.4.1 Pembuatan Larutan NaOH 1 M ..................................................... 12
3.4.2 Pengambilan Sampel Gas CO2 ..................................................... 13
3.4.3 Analisa Sampel Gas ....................................................................... 14

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Perbandingan Nilai Fraksi CO2 dari Neraca Massa dan Hempl analyzer . 13
4.1.1 Pengambilan Sampel Gas dari Bawah Menara (S3) ......................... 13
4.1.2 Pengambilan Sampel Gas dari Tengah Menara (S2) ........................ 14
4.1.3 Pengambilan Sampel Gas dari Atas Menara (S1) ............................. 15
4.2 Perbandingan Jumlah CO2 yang Terabsorbsi dengan Neraca Massa ........ 17
4.2.1 Pada Kolom Atas (S1) ...................................................................... 17
4.2.2 Pada Kolom Tengah (S2) .................................................................. 18
4.2.3 Pada Kolom Bawah (S3)................................................................... 18
4.3 Hubungan Variasi Laju Alir CO2 terhadap CO2 Terabsorbsi .................... 19
4.3.1 Pada Kolom Atas (S1) ...................................................................... 19
4.3.2 Pada Kolom Tengah (S2) .................................................................. 20
4.4 Hubungan Variasi Laju Alir Air terhadap CO2 Terabsorbsi ..................... 21
4.4.1 Pada Kolom Atas (S1) ...................................................................... 21
4.4.2 Pada Kolom Tengah (S2) .................................................................. 22

iv
4.5 Hubungan Tinggi Kolom terhadap Gas CO2 Terabsorbsi ......................... 23
4.5.1 Berdasarkan Laju Alir CO2 (F3) ....................................................... 23
4.5.2 Berdasarkan Laju Alir Air (F1)......................................................... 24

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


4.1 Kesimpulan ................................................................................................ 27
4.2 Saran .......................................................................................................... 27

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 28


LAMPIRAN A PERHITUNGAN .................................................................... 29
LAMPIRAN B DATA HASIL PERHITUNGAN .......................................... 34

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Absorpsi ....................................................................................... 4


Gambar 2.2 Menara Sembur ........................................................................... 5
Gambar 2.3 Menara Gelembung ..................................................................... 5
Gambar 2.4 Menara Pelat ................................................................................ 5
Gambar 2.5 Menara Packing ........................................................................... 7
Gambar 3.1 Skema Peralatan Absorbsi Gas .................................................... 11
Gambar 4.1 Kurva Perbandingan Nilai Fraksi CO2 dari Flowmeter dan Fraksi
CO2 dari Hempl analyzer pada Valve S1 dengan F2 70 L/min
.......................................................................................................13
Gambar 4.2 Kurva Perbandingan Nilai Fraksi CO2 dari Flowmeter dan Fraksi
CO2 dari Hempl analyzer pada Valve S2 dengan F2 70 L/min
.......................................................................................................14
Gambar 4.3 Kurva Perbandingan Nilai Fraksi CO2 dari Flowmeter dan Fraksi
CO2 dari Hempl analyzer pada Valve S1 dengan F2 70 L/min
.......................................................................................................15
Gambar 4.4 Kurva Hubungan Variasi Laju Alir CO2 terhadap CO2 Terabsorbsi
Valve S1 dengan F2 70 L/min .......................................................19
Gambar 4.5 Kurva Hubungan Variasi Laju Alir CO2 terhadap CO2 Terabsorbsi
Valve S2 dengan F2 70 L/min .......................................................20
Gambar 4.6 Kurva Hubungan Variasi Laju Alir Air terhadap CO2 Terabsorbsi
Valve S1 dengan F2 70 L/min .......................................................21
Gambar 4.7 Kurva Hubungan Variasi Laju Alir Air terhadap CO2 Terabsorbsi
Valve S2 dengan F2 70 L/min .......................................................21
Gambar 4.8 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F3 1 L/menit dan F2 70 L/min ...............23
Gambar 4.9 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F3 2 L/menit dan F2 70 L/min ...............23
Gambar 4.10 Kurva Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F3 3 L/menit dan F2 70 L/min ...............24
Gambar 4.11 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F1 5 L/menit dan F2 70 L/min ...............25
Gambar 4.12 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F1 6 L/menit dan F2 70 L/min ...............25
Gambar 4.13 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F1 7 L/menit dan F2 70 L/min ...............26

vi
DAFTAR TABEL

Tabel B.1 Hasil Percobaan dan Perhitungan Pada Bagian Bawah Menara (S3 ), F2
= 70 L/min ...........................................................................................34
Tabel B.2 Hasil Percobaan dan Perhitungan Pada Bagian Tengah Menara (S2 ), F2
= 70 L/min ...........................................................................................34
Tabel B.3 Hasil Percobaan dan Perhitungan Pada Bagian Atas Menara (S1), F2 =
70 L/min ............................................................................................35
Tabel B.4 Neraca Massa CO2 Yang Terabsorbsi Pada Bagian Atas Menara ......35
Tabel B.5 Neraca Massa CO2 Yang Terabsorbsi Pada Bagian Tengah Menara ..36

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Pernyataan Masalah


Setiap proses kimia sebagian besar menggunakan bahan dalam bentuk
campuran dari beberapa komponen dan fasa yang berbeda-beda. Untuk memisahkan
atau mengeluarkan satu atau beberapa komponen dari suatu campuran, maka campuran
tersebut harus dikontakkan terlebih dahulu dengan fasa lain. Selama kontak antara
kedua fasa terjadi, komponen-komponen yang terdapat dalam campuran terdistribusi
diantara kedua fasa.
Absorpsi gas dalam cairan merupakan proses perpindahan massa antar fasa,
dimana sebuah komponen dalam campuran gas diserap oleh cairan. Absorpsi
merupakan proses dengan kontak kontinu (terjadi kontak antara dua fluida yang
digunakan). Kelarutan gas yang akan diserap dapat disebabkan hanya oleh gaya-gaya
fisik (pada absorpsi fisik) atau selain gaya tersebut juga oleh ikatan kimia (pada
absorpsi kimia). Pada industri, absorpsi gas bertujuan untuk memisahkan suatu gas
yang merugikan dari campuran gas.
Pemisahan CO2 dapat dilakukan dengan beberapa metode, diantaranya yaitu
menggunakan membrane dan absorpsi. Pemisahan CO2 dan CH4, namun memiliki
beberapa kelemahan yaitu selektivitasnya yang buruk dan penurunan tekanan, yang
cukup besar, dan dapat menyebabkan banyaknya karbon yang ikut terlewatkan bersama
CO2. Pemisahan CO2 dengan metode absorpsi juga memiliki kelemahan kurang baik
dalam absorpsi CO2, karena efektivitasnya yang buruk, selain itu regenerasi dari
absorben ini relative sulit dan membutuhkan suhu yang tinggi. Pemisahan CO2 dengan
teknologi absorpsi kekurangannya adalah akan terbentuknya floading, foaming, dan
channeling. Hal ini menyebabkan absorpsi tidak efisien dan laju perpindahan massa
kurang baik.
Dalam proses pencairan gas alam, CO2 bersifat merugikan, karena pada suhu sangat
rendah CO2 akan menjadi padat (icing), sehingga mengakibatkan tersumbatnya sistem
perpipaan, dan karena sifatnya yang korosif, dapat merusak bagian dalam utilitas

1
pabrik dan sistem perpipaannya. Gas CO2 juga merupakan produk samping pada
industri amoniak. Karena CO2 merupakan racun terhadap katalis sintesa amoniak,
maka CO2 harus dipisahkan dari gas proses sebelum memasuki unit sintesa amoniak.
Melihat besarnya kerugian yang dapat ditimbulkan oleh CO2, maka penting sekali
dilakukan proses pemisahan CO2 dari aliran gas.

1.2. Tujuan Percobaan


1. Menentukan jumlah gas CO2 terabsorbsi, baik pada masing-masing packing
maupun secara keseluruhan, pada berbagai komposisi gas CO2 dalam udara dan
laju alir absorben (air).
2. Membandingkan hasil analisis gas CO2 dalam udara yang diukur berdasarkan
hempl analysis dengan yang berdasarkan pengukuran laju alir
3. Membandingkan jumlah CO2 terabsorbsi hasil percobaan dengan yang
diperoleh dari neraca massa.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Absorbsi
Absorpsi secara umum adalah proses penggumpalan substansi terlarut
(soluble) yang ada dalam larutan, oleh permukaan zat atau benda penyerap, dimana
terjadi suatu ikatan kimia fisika antara substansi dengan penyerapannya. Absorpsi
menggunakan istilah adsorben dan adsorbat, dimana adsorben merupakan suatu
penyerap yang dalam hal ini berupa senyawa karbon, sedangkan adsorbat adalah
suatu media yang diserap [Soedarsono, et al, 2005].
Absorbsi merupakan salah satu proses pemisahan dengan mengontakkan
campuran gas dengan cairan sebagai penyerapnya. Penyerap tertentu akan
menyerap setiap satu atau lebih komponen gas. Pada absorbsi sendiri ada dua
macam proses yaitu :
1. Absorbsi fisika
Merupakan adsorpsi yang terjadi karena adanya gaya Vander Waals. Gaya
Van der Waals merupakan gaya tarik menarik yang relatif lemah antara absorbat
dengan permukaan absorben. Pada adsorpsi fisika, absorbat tidak terikat kuat pada
adsorben sehingga adsorbat dapat bergerak dari suatu bagian permukaan absorben
ke bagian permukaan absorben lainnya dan pada permukaan yang ditinggalkan oleh
absorbat tersebut dapat digantikan oleh absorbat lainnya. Absorpsi fisika
merupakan peristiwa yang reversibel sehingga jika kondisi operasinya diubah,
maka akan membentuk kesetimbangan yang baru. Proses absorpsi fisika terjadi
tanpa memerlukan energi aktivasi. Ikatan yang terbentuk dalam absorpsi ini dapat
diputuskan dengan mudah yaitu dengan pemanasan pada temperatur sekitar 150-
200°C selama 2-3 jam. Contoh proses ini adalah absorbsi gas H2S dengan air,
smethanol, propilen karbonase.
2. Absorbsi kimia
Adalah absorpsi yang terjadi karena terbentuknya ikatan kimia antara
molekul-molekul adsorbat dengan absorben. Contoh absorbsi ini adalah absorbsi
dengan adanya larutan MEA, NaOH, K2CO3, dan sebagainya. Aplikasi dari

3
absorbsi kimia dapat dijumpai pada proses penyerapan gas CO2 pada pabrik
amoniak. Keuntungan absorbsi kimia adalah meningkatnya koefisien perpindahan
massa gas, sebagian dari perubahan ini disebabkan makin besarnya luas efektif
permukaan. Absorbsi kimia dapat juga berlangsung di daerah yang hampir stagnan
disamping penangkapan dinamik [Sugiyanto, 2012].

Gambar 2.1 Absorpsi [Utami, et al 2012].


Hal-hal yang mempengaruhi dalam proses absorbsi [Sugiyanto, 2012] :
a. Zat yang diabsorbsi
b. Luas permukaan yang diabsorbsi
c. Temperatur
d. Tekanan

2.2 Jenis Alat Transfer Massa


Menurut [Tim Penyusun, 2017] Operasi transfer massa umumnya dilakukan
dengan menggunakan menara yang dirancang sedemikian sehingga diperoleh
kontak yang baik antara kedua fase. Alat transfer massa yang berupa menara secara
umum dapat dibagi ke dalam 4 golongan, yaitu : menara sembur, menara
gelembung, menara pelat dan menara paking.
Menara sembur terdiri dari sebuah menara, dimana dari puncak menara
cairan disemburkan dengan menggunakan nosel semburan. Tetes-tetes cairan akan
bergerak ke bawah karena gravitasi, dan akan berkontak dengan arus gas yang naik
ke atas. Nosel semburan dirancang untuk membagi cairan kecil- kecil. Makin kecil
ukuran tetes cairan, makin besar kecepatan transfer massa. Tetapi apabila ukuran
tetes cairan terlalu kecil, tetes cairan dapat terikut arus gas keluar. Menara sembur
biasanya digunakan untuk transfer massa gas yang sangat mudah larut.

4
Gambar 2.2 Menara Sembur [Utami, et al 2012].

Menara gelembung terdiri dari sebuah menara, dimana di dalam menara


tersebut gas didispersikan dalam fase cair dalam bentuk gelembung. Transfer massa
terjadi pada waktu gelembung terbentuk dan pada waktu gelembung naik ke atas
melalui cairan. Menara gelembung digunakan untuk transfer massa gas yang relatif
sukar larut. Gelembung dapat dibuat misalnya dengan pertolongan distributor pipa,
yang ditempatkan mendatar pada dasar menara.

Gambar 2.3 Menara Gelembung [Utami, et al 2012].

Menara pelat adalah menara yang secara luas telah digunakan dalam
industri. Menara ini mempunyai sejumlah pelat dan fasilitas yang ada pada setiap
pelat, maka akan diperoleh kontak yang sebaik-baiknya antara fase cair dengan fase
gas. Fasilitas ini dapat berupa topi gelembung (bubble caps) atau lubang ayak

5
(sieve). Pada pelat topi gelembung dan lubang ayak, gelembung-gelembung gas
akan terbentuk. Transfer massa antar fase akan terjadi pada waktu gelembung gas
terbentuk dan pada waktu gelembung gas naik ke atas pada setiap pelat. Cairan akan
mengalir dari atas ke bawah melintasi pelat di dalam kolom.

Gambar 2.4 Menara Pelat [Utami, et al 2012].

Menara paking adalah menara yang diisi dengan bahan pengisi, gambar 3.
Adapun fungsi bahan pengisi ialah untuk memperluas bidang kontak antara kedua
fase. Bahan pengisi yang banyak digunakan antara lain cincin rasching, cincin
lessing, cincin partisi, sadel bell, sadel intalox dan cicin pall. Di dalam menara ini,
cairan akan mengalir ke bawah melalui permukaan bawah pengisi, sedangkan
cairan akan mengalir ke atas secara arus berlawanan, melalui ruang kosong yang
ada diantara bahan pengisi.
Persyaratan yang diperlukan untuk isian menara ialah :
a. Tidak bereaksi (kimia) dengan fluida di dalam menara.
b. Mengandung cukup banyak laluan untuk kedua arus tanpa terlalu banyak
zat cair yang terperangkap (hold up) atau menyebabkan penurunan tekanan
terlalu tinggi.
c. Memungkinkan terjadinya kontak yang memuaskan antara zat cair dan gas.
d. Harus kuat, tetapi tidak terlalu berat, serta tidak terlalu mahal.

6
Kalau diperhatikan cara kontak antara fase-fase yang berkontak di dalam
keempat menara tersebut, maka ada dua macam cara kontak yaitu, cara kontak
kontinyu yang terjadi di menara sembur, menara gelembung dan menara paking,
dan cara kontak bertingkat yang terjadi di menara pelat [Sulaiman, 2008].

Gambar 2.5 Menara Packing [Sulaiman, 2008]

2.3 Absorben
Absorben adalah cairan yang dapat melarutkan bahan yang akan diabsorpsi
pada permukaannya, baik secara fisik maupun secara reaksi kimia. Absorben sering
juga disebut sebagai cairan pencuci. Persyaratan absorben :
a. Memiliki daya melarutkan bahan yang akan diabsorpsi yang sebesar
mungkin (kebutuhan akan cairan lebih sedikit, volume alat lebih kecil).
b. Selektif
c. Memiliki tekanan uap yang rendah
d. Tidak korosif.
e. Mempunyai viskositas yang rendah
f. Stabil secara termis.
g. Harganya murah

7
Jenis-jenis bahan yang dapat digunakan sebagai absorben adalah air (untuk
gas-gas yang dapat larut, atau untuk pemisahan partikel debu dan tetesan cairan),
natrium hidroksida (untuk gas-gas yang dapat bereaksi seperti asam) dan asam
sulfat (untuk gas-gas yang dapat bereaksi seperti basa) [Utami, 2012].

2.4 Bagian-Bagian Kolom Absorbsi


a. Bagian atas : Spray untuk memercikkan air
b. Bagian tengah : Packed tower untuk memperluas permukaan sentuh
sehingga mudah untuk diabsorpsi
c. Bagian bawah : Input gas sebagai tempat masuknya gas ke dalam
reaktor

2.1.5 Aplikasi Absorbsi


Absorbsi dalam dunia industri digunakan untuk meningkatkan nilai guna
dari suatu zat dengan cara merubah fasenya.
1. Proses Pembuatan Formalin
Formalin yang berfase cair berasal dari formaldehid yang berfase gas dapat
dihasilkan melalui proses absorbs. Teknologi proses pembuatan formalin
Formaldehid sebagai gas input dimasukkan ke daalam reaktor. Output dari reaktor
yang berupa gas yang mempunyai suhu 182°C didinginkan pada kondensor hingga
suhu 55°C, dimasukkan ke dalam absorber.
2. Proses Pembuatan Asam Nitrat
Tahap akhir proses pembuatan asam nitrat berlangsung dalam kolom
absorbsi. Pada setiap kolom terjadi oksidasi NO dan NO2 dan reaksi absorbsi oleh
air menjadi asam nitrat. Kolom absorbsi mempunyai empat fluks masuk dan dua
fluks keluar. Empat fluks masuk yaitu air umpan absorber, udara pemutih, gas
proses, dan asam lemah. Dua fluks keluar yaitu asam nitrat produk dan gas buang.
Kolom absorbsi dirancang untuk menghasilkan asam nitrat dengan konsentrasi 60%
berat dan kandungan NOx gas buang tidak lebih dari 200 ppm [Maesaroh dan Yulia,
2011].

8
BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1. Bahan yang Digunakan


Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah larutan NaOH 1 M,
air, gas CO2 dan udara.

3.2. Alat-Alat yang Digunakan


Alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah tabung gas CO2 yang
dilengkapi dengan pengatur tekanan (Regulator) yang dihubungkan dengan packing
tower pada saluran gas masuk, packing tower absorpsi gas, Hempl Analyzer, corong
kaca, botol semprot, labu ukur 1 L dan gelas kimia.

3.3. Variable Percobaan


Variabel yang digunakan dalam praktikum ini adalah laju alir air (F1) sebesar
5, 6 dan L/min. Laju alir udara (F2) sebesar 70 L/min dan laju alir gas CO2 sebesar 1,
2 dan 3 L/min serta Volume (V1) yaitu 20 x 10-3 ml

3.4. Prosedur Kerja


3.4.1. Pembuatan Larutan NaOH 1 M
1. Ditimbang kristal NaOH sebanyak 40 gr.
2. Dilarutkan kristal NaOH tersebut di dalam gelas kimia dengan aquadest.
3. Setelah kristal NaOH larut, larutan NaOH dipindahkan ke dalam labu ukur 1000
ml dan ditambahkan aquadest sampai tanda batas.
4. Kemudian labu tersebut diaduk agar NaOH larut dalam aquadest secara merata.
3.4.2 Pengambilan Sampel Gas CO2
1. Dua tabung bola pada perangkat analisa absorbsi diisi dengan 1 M NaOH.
Kemudian diatur level permukaan NaOH pada tabung bola sampai angka 0
pada pipa skala menggunakan valve pembuangan Cv dan menampung buangan
ke dalam labu.

10
2. Tangki penampung cairan diisi sampai ¾ bagian dengan air bersih.
3. Dengan valve pengendali aliran gas C2 dan C3 tertutup mulai dijalankan pompa
cairan, diatur air menu kolom sehingga flowmeter F1 menunjukkan kecepatan
tertentu dengan cara mengatur valve C1.
4. Mulai dijalankan compresor dan diatur valve pengendali C2 sehingga kecepatan
aliran pada flowmeter F2 kira-kira 70 liter/menit.
5. Dibuka secara hati-hati valve regulator tekanan pada tabung CO2, lalu diatur
valve C3 sampai flowmeter F3 menunjukkan kira-kira 1, 2 dan 3 liter/menit.
Dipastikan lapisan cairan didasar kolom tetap terjaga, jika perlu diatur dengan
valve C4.
6. Pengambilan sampel gas dilakukan setelah 5 menit atau operasi telah berjalan
mantap. Sampel gas diambil dari bawah kolom dan dari atas atau tengah kolom.
Untuk mengambil sampel gas dibawah, maka buka valve S3 dengan valve
saluran atas S1 dan tengah S2 tertutup, begitu juga sebaliknya.

Gambar 3.1 Skema Peralatan Absorpsi Gas

11
3.4.3. Analisa sampel Gas
1. Mula-mula sisa gas yang terdapat pada saluran pengambilan sampel
dibersihkan dengan cara menghisap saluran itu menggunakan piston dan
mendorong atau mengeluarkannya ke atmosfir (dengan saluran pada tabung
penyerapan / tabung terisolasi). Prosedur ini dilakukan secara berulang-ulang
sebanyak 4 kali sampai diperkirakan saluran sudah dianggap bersih.
2. Tabung penyerapan/tabung bola dan lubang ke atmosfir ditutup, tabung
penghisap diisi dengan sampel gas dengan cara menarik piston perlahan-lahan
sampai tabung terisi kira-kira 20 ml (V1). Valve S ditutup kembali yang telah
dibuka tadi. Tabung penghisap ditutup dari kolom dan tabung bola. Ditunggu
sedikitnya 2 menit agar suhu gas sama dengan suhu tabung.
3. Dengan mengisolasi saluran yang menuju ke kolom, saluran ke atmosfir dibuka
selama 5 detik, kemudian ditutup kembali dan tabung penghisap dihubungkan
dengan tabung penyerapan / tabung bola.
4. Level cairan ditunggu sampai ditabung penyerapan atau tabung bola pada posisi
’0’, yang menunjukan bahwa tekanan di tabung adalah atmosferis.
5. Piston ditekan secara perlahan sehingga semua gas berpindah ke tabung bola.
Setelah itu piston ditarik kembali ke posisi semula. Diperhatikan level
ketinggian yang terbaca pada sekala. Langkah diulangi ini sampai level cairan
tidak berubah dan dicatat volume akhir cairan (V2), yang menunjukan volume
sampel gas CO2 yang dianalisa.

Keterangan Gambar 3.1:


F1 = Kecepatan aliran air C1 = Pengatur kecepatan alir air
F2 = Kecepatan aliran udara C2 = Pengatur kecepatan alir udara
F3 = Kecepatan aliran gas CO2 C3 = Pengatur kecepatan alir CO2
S1 = Valve pada posisi kolom atas C4 = Pengatur outlet air
S2 = Valve pada posisi tengah kolom
S3 = Valve pada posisi kolom bawah

12
Pembuatan Larutan NaOH 1 M dan Pengambilan Sampel Gas CO2

Ditimbang kristal Dilarutkan kristal NaOH tersebut di

NaOH sebanyak 40 gr. dalam gelas kimia dengan aquadest.

labu tersebut diaduk agar larutan NaOH dipindahkan ke dalam


NaOH larut dalam aquadest labu ukur 1000 ml dan ditambahkan
secara merata. aquadest sampai tanda batas

Tangki
Dua tabung bola pada perangkat analisa absorbsi penampung
diisi dengan 1 M NaOH. Kemudian diatur level cairan diisi
permukaan NaOH pada tabung bola sampai angka sampai ¾
0 pada pipa skala menggunakan valve pembuangan bagian
Cv dan menampung buangan ke dalam labu. dengan air
bersih.
Mulai
dijalankan Dengan valve pengendali aliran gas C2 dan C3
compresor dan tertutup mulai dijalankan pompa cairan, diatur air
diatur valve menu kolom sehingga flowmeter F1 menunjukkan
pengendali C2 kecepatan tertentu dengan cara mengatur valve C1.
sehingga
Dibuka secara hati-hati valve regulator tekanan
kecepatan
pada tabung CO2, lalu diatur valve C3 sampai
aliran pada
flowmeter F3 menunjukkan kira-kira 1, 2 dan 3
flowmeter F2
liter/menit.
kira-kira 70
liter/menit.
Pengambilan sampel gas dilakukan setelah 5 menit
atau operasi telah berjalan mantap. Sampel gas diambil
dari bawah kolom dan dari atas atau tengah kolom.

13
Analisa Sampel Gas

Mula-mula sisa gas yang terdapat pada saluran pengambilan sampel


dibersihkan dengan cara menghisap saluran itu menggunakan piston
dan mendorong atau mengeluarkannya ke atmosfir (dengan saluran
pada tabung penyerapan / tabung terisolasi). Prosedur ini dilakukan
secara berulang-ulang sebanyak 4 kali sampai diperkirakan saluran
sudah dianggap bersih.

Tabung penyerapan/tabung bola dan lubang ke atmosfir ditutup,


tabung penghisap diisi dengan sampel gas dengan cara menarik
piston perlahan-lahan sampai tabung terisi kira-kira 20 ml (V1).
Valve S ditutup kembali yang telah dibuka tadi. Tabung penghisap
ditutup dari kolom dan tabung bola. Ditunggu sedikitnya 2 menit
agar suhu gas sama dengan suhu tabung.

Level cairan ditunggu sampai


Dengan mengisolasi saluran
ditabung penyerapan atau tabung
yang menuju ke kolom,
bola pada posisi ’0’, yang
saluran ke atmosfir dibuka
menunjukan bahwa tekanan di
selama 5 detik, kemudian
tabung adalah atmosferis.
ditutup kembali dan tabung
penghisap dihubungkan
dengan tabung penyerapan / Piston ditekan secara perlahan sehingga
tabung bola. semua gas berpindah ke tabung bola.
Setelah itu piston ditarik kembali ke
posisi semula. Diperhatikan level
ketinggian yang terbaca pada sekala..

14
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada percobaan absorpsi gas CO2 dilakukan dengan variabel bebas berupa
laju alir air (F1) yaitu 5, 6 dan 7 L/min dengan laju alir udara (F2) yaitu 70 L/min
serta laju alir gas CO2 (F3) yaitu 1, 2 dan 3 L/min agar diketahui penyerapan gas
CO2 yang paling efisien dari S1, S2 atau S3. Pada percobaan ini digunakan Menara
isian (packing tower) yang berbentuk silinder diisi dengan packing dengan jenis
isiannya adalah rasching ring. Packing berfungsi untuk memperbesar luas
permukaan kontak fase gas dan cair. Pendistribusian gas dilakukan dari bawah
karena densitas gas lebih rendah dibandingkan zat cair.

4.1 Perbandingan Nilai Fraksi CO2 dari Neraca Massa dan Hempl analyzer
4.1.1 Pengambilan Sampel Gas dari Bawah Menara (S3)
Pada praktikum absorpsi gas dilakukan pengambilan sampel dari bagian
bawah menara packing yang bertujuan untuk mengetahui kadar CO2 mula-mula
yang terdapat di dalam aliran udara. Pada kondisi ini, valve S3 dibuka sedangkan
valve S1 dan valve S2 ditutup
Dari percobaan yang dilakukan, didapatkan kurva perbandingan nilai fraksi
CO2 dari flowmeter dan fraksi CO2 dari Hempl analyzer pada valve S3 adalah
sebagai berikut:
0,045
0,040
0,035
0,030
F3/(F2+F3)

0,025
F1 5 L/min
0,020
0,015
F1 6 L/min
0,010 F1 7 L/min
0,005
0,000
0,055 0,06 0,065 0,07 0,075 0,08 0,085
V2/V1

Gambar 4.1 Kurva Perbandingan Nilai Fraksi CO2 dari Flowmeter dan Fraksi
CO2 dari Hempl analyzer pada Valve S3 dengan F2= 70 L/min.

15
Berdasarkan Gambar 4.1 dapat dilihat perbandingan nilai fraksi gas CO2
(Yi) yang diperoleh dari hasil perhitungan laju alir memiliki sedikit perbedaan
dengan hasil pengukuran alat Hempl analyzer. Pada kecepatan laju alir air 5 L/menit
dan laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai Yi yang di ukur dari
flowmeter sebesar 0,014; 0,028 dan 0,041. Sedangkan nilai Yi dari Hempl analyzer
sebesar 0,06; 0,0625 dan 0,065. Pada kecepatan laju alir air 6 L/menit dan laju alir
CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai Yi yang di ukur dari flowmeter
sebesar 0,014; 0,028 dan 0,041. Sedangkan nilai Yi dari Hempl analyzer sebesar
0,065; 0,07 dan 0,0725. Pada penggunaan kecepatan laju alir air yaitu 7 L/min
dengan laju alir CO2 adalah CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min, maka diperoleh
nilai Yi yang diukur dengan menggunakan flowmeter yaitu 0,014; 0,028 dan 0,041,
sedangkan nilai Yi dari Hempl analyzer adalah sebesar 0,07; 0,075 dan 0,08.

4.1.2 Pengambilan Sampel Gas dari Tengah Menara (S2)


Percobaan ke-2 diperoleh hasil percobaan untuk pengambilan sampel
bagian tengah menara atau S2 . Dari hasil percobaan yang dilakukan, maka didapat
kurva perbandingan nilai fraksi CO2 dari flowmeter dan fraksi CO2 dari Hempl
analyzer pada valve S2 adalah sebagai berikut:
0,045
0,040
0,035
0,030
F3/(F2+F3)

0,025
F1 5 L/min
0,020
F1 6 L/min
0,015
F1 7 L/min
0,010
0,005
0,000
0,07 0,075 0,08 0,085 0,09 0,095

V2/V1

Gambar 4.2 Kurva Perbandingan Nilai Fraksi CO2 dari Flowmeter dan Fraksi
CO2 dari Hempl analyzer pada Valve S2 dengan F2 70 L/min

16
Berdasarkan Gambar 4.2 dapat dilihat perbandingan nilai fraksi gas CO2
(Yi) yang diperoleh dari hasil perhitungan laju alir memiliki sedikit perbedaan
dengan hasil pengukuran alat Hempl Analyzer. Pada kecepatan laju alir air 5
L/menit dan laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai Yi yang di
ukur dari flowmeter sebesar 0,013; 0,027 dan 0,040. Sedangkan nilai Yi dari Hempl
analyzer sebesar 0,075; 0,08 dan 0,0825. Pada kecepatan laju alir air 6 L/menit dan
laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai Yi yang di ukur dari
flowmeter sebesar 0,013; 0,026 dan 0,039, Sedangkan nilai Yi dari Hempl analyzer
sebesar 0,08; 0,0825 dan 0,085. Pada penggunaan kecepatan laju alir air yaitu 7
L/min dengan laju alir CO2 adalah CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min, maka
diperoleh nilai Yi yang diukur dengan menggunakan flowmeter yaitu 0,013; 0,026
dan 0,039, sedangkan nilai Yi dari Hempl analyzer adalah sebesar 0,08; 0,0875 dan
0,09.

4.1.3 Pengambilan Sampel Gas dari Atas Menara (S1)


Percobaan ke-3 diperoleh hasil percobaan untuk pengambilan sampel
bagian atas atau S1 . Dari hasil percobaan yang dilakukan, maka didapat kurva
perbandingan nilai fraksi CO2 dari flowmeter dan fraksi CO2 dari Hempl analyzer
pada valve S1 adalah sebagai berikut:
0,045
0,040
0,035
0,030
F3/(F2+F3)

0,025
F1 5 L/min
0,020
F1 6 L/min
0,015
F1 7 L/min
0,010
0,005
0,000
0,015 0,02 0,025 0,03 0,035 0,04 0,045
V2/V1

Gambar 4.3 Kurva Perbandingan Nilai Fraksi CO2 dari Flowmeter dan Fraksi
CO2 dari Hempl analyzer pada Valve S1 dengan F2 70 L/min

17
Berdasarkan Gambar 4.3 dapat dilihat perbandingan nilai fraksi gas CO2
(Yi) yang diperoleh dari hasil perhitungan laju alir memiliki sedikit perbedaan
dengan hasil pengukuran alat Hempl Analyzer. Pada kecepatan laju alir air 5
L/menit dan laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai Yi yang di
ukur dari flowmeter sebesar 0,013; 0,027 dan 0,040. Sedangkan nilai Yi dari Hempl
analyzer sebesar 0,02; 0,025 dan 0,03. Pada kecepatan laju alir air 6 L/menit dan laju
alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai Yi yang di ukur dari
flowmeter sebesar 0,013; 0,026 dan 0,039, Sedangkan nilai Yi dari Hempl analyzer
sebesar 0,025; 0,03 dan 0,0325. Pada penggunaan kecepatan laju alir air yaitu 7
L/min dengan laju alir CO2 adalah CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min, maka
diperoleh nilai Yi yang diukur dengan menggunakan flowmeter yaitu 0,013; 0,026
dan 0.039, sedangkan nilai Yi dari Hempl analyzer adalah sebesar 0,03; 0,035 dan
0,04.
Jadi, dari ketiga data tabel dan grafik di atas dapat disimpulkan bahwa pada
kecepatan alir udara (F2) 75 L/min data yang didapat adalah semakin naik laju alir
air (F1) maka nilai Yi pada Hempl analyzer semakin meningkat. Hal ini dapat terjadi
karena semakin tinggi laju alir absorben (air) maka semakin banyak jumlah
absorben dan memperbesar kecepatan difusi dan transfer massa, sehingga semakin
tinggi laju alir absorben maka nilai fraksi gas CO2 akan semakin besar pula. Hal ini
juga berbanding lurus terhadap komposisi atau laju alir CO2 jika semakin tinggi laju
alir CO2 maka nilai Yi pada Hempl analyzer semakin meningkat. Semakin tinggi
laju alir gas CO2 maka semakin besar kecepatan aliran CO2 dihasilkan, jumlah CO2
yang terserap semakin besar pada setiap pengambilan S3. Hal ini karena gas CO2
dengan jumlah yang banyak ada pada sumber inlet CO2 yang mengalir ke dalam
menara isian yaitu pada S3 sedangkan pada S1 kadar CO2 tidak sebanyak pada S3
karena pada S1 air mengalir sudah mengalami kontak dengan campuran udara dan
CO2 sehingga terjadi kontak yang menyebabkan absorpsi atau perpindahan massa
CO2 pada campuran udara dan gas CO2.
Berdasarkan hasil perhitungan pada Tabel 4.1, 4.2 dan 4.3 diketahui bahwa
hasil perhitungan Yi secara teoritis memiliki perbedaan yang tidak terlalu jauh
dengan pecobaan yang dilakukan. Hasil tersebut menunjukan bahwa proses analisa
sampel dilakukan dengan baik sehingga diperoleh hasil yang memiliki keakuratan

18
tinggi, sehingga dapat dikatakan bahwa sampel yang dianalisa tidak mengalami
kontak dengan NaOH pada tabung bola. Hal ini terjadi karena sebelum
dihubungkan dengan tabung bola, saluran dari tabung penghisap lebih dahulu
dibuka menuju ke atmosfir untuk menyamakan tekanan gas dengan tekanan larutan
NaOH. Selain itu, perbedaan kecil pada hasil perhitungan Yi teoritis dengan hasil
pecobaan terjadi karena secara teoritis (F3/(F2+F3)) diasumsikan bahwa gas yang
mengalir adalah gas ideal, sementara pada percobaan, gas yang digunakan adalah
gas real.
Pengaruh laju alir udara (F2) terhadap kadar nilai CO2 yang didapat pada
masing-masing titik pengambilan sampel yaitu S1, S2 dan S3 dapat disimpulkan
bahwa semakin besar nilai laju alir udara yang digunakan maka semakin besar nilai
Yi yang dihasilkan hal ini disebabkan karena laju alir udara pada 70 L/min masih
dapat memberikan perpindahan massa antara CO2 dengan laju alir air tertinggi yaitu
7 L/min, sehingga di dalam kolom isian terjadi absorsi yang lebih baik antara CO2
dengan air.

4.2 Hubungan Variasi Laju Alir CO2 terhadap CO2 Terabsorbsi


4.2.1 Pada Kolom Atas (S1)
Pada pengambilan sampel dari bagian atas menara packing yang bertujuan
untuk mengetahui kadar CO2 yang terdapat di dalam aliran udara. Pada kondisi ini,
perbedaan kecepatan laju alir CO2 berpengaruh terhadap hasil absorbsi yang
didapat. Hubungan variasi laju alir CO2 terhadap CO2 yang terabsorbsi dengan
kecepatan alir udara 70 L/min dapat dilihat pada Gambar 4.4.

19
3,1
3,05

CO2 yang Terabsorbsi 3


2,95
2,9
2,85 f1 5 L/min
2,8 f1 6 L/min
2,75 f1 7 L/min
2,7
2,65
2,6
0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5
Aliran CO2 Masuk

Gambar 4.4 Kurva Hubungan Variasi Laju Alir CO2 terhadap CO2 Terabsorbsi
Valve S1 dengan F2 70 L/min

Berdasarkan Gambar 4.4 dapat dilihat hubungan perbedaan kecepatan laju


alir CO2 dengan hasil gas CO2 yang terabsorbsi, semakin besar laju alir CO2 yang
masuk kedalam menara maka semakin besar pula CO2 yang terabsorbsi, hal tersebut
disebabkan oleh semakin banyaknya gas CO2 yang berkontak dengan air. Pada
kecepatan laju alir air 5 L/menit dan laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min
diperoleh nilai CO2 yang terabsorbsi yaitu 2,634 ; 2,769 dan 2,898 L/min . Pada
kecepatan laju alir air 6 L/menit dan laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min
diperoleh nilai CO2 yang terabsorbsi yaitu 2,913 ; 2,928 dan 2,969 L/min. Pada
penggunaan kecepatan laju alir air yaitu 7 L/min dengan laju alir CO2 adalah CO2
1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min, maka diperoleh nilai CO2 yang terabsorbsi yaitu
2,984 ; 3,018 dan 3,042 L/min. Pada laju alir CO2 1 L/ menit sedangkan laju alir air
5, 6 dan 7 L/menit terdapat perbedaan yang sangat jauh. Hal tersebut disebabkan
oleh padalaju alir CO2 1 L/menit CO2 yang masuk belum maksimal, sehingga
pembacaan pada alat juga tidak maksimal.

4.2.2 Pada Kolom Tengah (S2)


Pada pengambilan sampel dari bagiantengah menara packing yang
bertujuan untuk mengetahui kadar CO2 yang terdapat di dalam aliran udara. Pada

20
kondisi ini, perbedaan kecepatan laju alir CO2 berpengaruh terhadap hasil absorbsi
yang didapat. Hubungan variasi laju alir CO2 terhadap CO2 yang terabsorbsi dengan
kecepatan alir udara 70 L/min dapat dilihat pada Gambar 4.5.
1,5

1,4

1,3
CO2 yang Terabsorbsi

1,2

1,1
f1 5 L/min
1
f1 6 L/min
0,9 f1 7 L/min
0,8

0,7

0,6
0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5
Aliran CO2 Masuk

Gambar 4.5 Kurva Hubungan Variasi Laju Alir CO2 terhadap CO2 Terabsorbsi
Valve S2 dengan F2 70 L/min

Berdasarkan Gambar 4.5 dapat dilihat hubungan perbedaan kecepatan laju


alir CO2 dengan hasil gas CO2 yang terabsorbsi. Pada gambar tersebut dapat
diketahui bahwa semakin besar aliran CO2 yang masuk serta dengan meningkatnya
laju alir air pada percobaan tersebut maka CO2 yang terabsorbsi juga semakin besar.
Pada kecepatan laju alir air 5 L/menit dan laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3
L/min diperoleh nilai CO2 yang terabsorbsi yaitu 0,802; 0,981, dan 0,986 L/min.
Pada kecepatan laju alir air 6 L/menit dan laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3
L/min diperoleh nilai CO2 yang terabsorbsi yaitu 0,997; 1,151 dan 1,158 L/min.
Pada penggunaan kecepatan laju alir air yaitu 7 L/min dengan laju alir CO2 adalah
CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min, maka diperoleh nilai CO2 yang terabsorbsi yaitu
1,164 ; 1,370 dan 1,392 L/min.

21
4.3 Hubungan Variasi Laju Alir Air terhadap CO2 Terabsorbsi
4.3.1 Pada Kolom Atas (S1)
Pada pengambilan sampel dari bagian atas menara packing yang bertujuan
untuk mengetahui kadar CO2 yang terdapat di dalam aliran udara. Pada kondisi ini,
perbedaan kecepatan laju alir air berpengaruh terhadap hasil absorbsi yang didapat.
Hubungan variasi laju alir air terhadap CO2 yang terabsorbsi dengan kecepatan alir
udara 70 L/min dapat dilihat pada Gambar 4.6.
3,1
3,05
3
CO2 yang Terabsorbsi

2,95
2,9
2,85 f3 1 L/min
2,8 f3 2 L/min
2,75 f3 3 L/min
2,7
2,65
2,6
4 4,5 5 5,5 6 6,5 7 7,5
Laju Alir Air

Gambar 4.6 Kurva Hubungan Variasi Laju Alir Air terhadap CO2 Terabsorbsi
Valve S1 dengan F2 70 L/min

Berdasarkan Gambar 4.6 dapat dilihat hubungan perbedaan kecepatan laju


alir air dengan hasil gas CO2 yang terabsorbsi. Semakin besar laju alir air dan laju
alir CO2 maka semakin besar gas CO2 yang terabsorbsi. Pada kecepatan laju alir air
5 L/menit dan laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai CO2 yang
terabsorbsi yaitu 2,634 ; 2,769 dan 2,898 L/min . Pada kecepatan laju alir air 6
L/menit dan laju alir CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai CO2 yang
terabsorbsi yaitu 2,913 ; 2,928 dan 2,969 L/min. Pada penggunaan kecepatan laju
alir air yaitu 7 L/min dengan laju alir CO2 adalah CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3
L/min, maka diperoleh nilai CO2 yang terabsorbsi yaitu 2,984 ; 3,018 dan 3,042
L/min.

22
4.3.2 Pada Kolom Tengah (S2)
Pada pengambilan sampel dari bagian tengah menara packing yang
bertujuan untuk mengetahui kadar CO2 yang terdapat di dalam aliran udara. Pada
kondisi ini, perbedaan kecepatan laju alir air berpengaruh terhadap hasil absorbsi
yang didapat. Hubungan variasi laju alir air terhadap CO2 yang terabsorbsi dengan
kecepatan alir udara 70 L/min dapat dilihat pada Gambar 4.7.
1,5

1,4

1,3
CO2 yang Terabsorbsi

1,2

1,1
F3 1 L/min
1
F3 2 L/min
0,9 F3 3 L/min
0,8

0,7

0,6
4 4,5 5 5,5 6 6,5 7 7,5
Laju Alir Air

Gambar 4.7 Kurva Hubungan Variasi Laju Alir Air terhadap CO2 Terabsorbsi
Valve S2 dengan F2 70 L/min

Berdasarkan Gambar 4.7 dapat dilihat hubungan perbedaan kecepatan laju


alir air dengan hasil gas CO2 yang terabsorbsi. Semakin besar laju alir air dan
semakin besar laju alir gas CO2 yang dialirkan ke dalam menara maka semakin
besar gas CO2 yang terabsorpsi. Sedangkan pada laju alir 2 dan 3 hanya terdapat
sedikit perbedaan CO2 yang terabsorpsi hal tersebut disebabkan oleh kinerja alat
yang kurang maksimal. Pada kecepatan laju alir air 5 L/menit dan laju alir CO2 1
L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai CO2 yang terabsorbsi yaitu 0,802;
0,981, dan 0,986 L/min. Pada kecepatan laju alir air 6 L/menit dan laju alir CO2 1
L/min, 2 L/min dan 3 L/min diperoleh nilai CO2 yang terabsorbsi yaitu 0,997; 1,151
dan 1,158 L/min. Pada penggunaan kecepatan laju alir air yaitu 7 L/min dengan laju
alir CO2 adalah CO2 1 L/min, 2 L/min dan 3 L/min, maka diperoleh nilai CO2 yang
terabsorbsi yaitu 1,164 ; 1,370 dan 1,392 L/min.

23
4.4 Hubungan Tinggi Kolom terhadap Gas CO2 yang Terabsorbsi
4.4.1 Berdasarkan Variasi Laju Alir CO2 (F3)
Jumlah CO2 yang terabsorbsi dipengaruhi oleh tinggi menara absorbsi.
Semakin tinggi kolom absorbsi maka jumlah gas CO2 yang terbasorbsi akan
semakin banyak. Pengaruh tinggi kolom terhadap gas CO2 yang terabsorbsi
berdasarkan variasi laju alir CO2 (F3) dengan kecepatan laju alir udara 70 L/min
dapat dilihat pada Gambar 4.8; 4.9; 4.10.

3,5
CO2 yang Terabsorbnsi

3
2,5
2
1,5
1
0,5
0
0 20 40 60 80 100 120 140 160

Tinggi Kolom (cm)

F1 6 l/min F1 5 l/min" F1 7 l/min

Gambar 4.8 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F3 1 L/menit dan F2 70 L/min
3,5
3
CO2 yang Terabsorbnsi

2,5
2
1,5
1
0,5
0
0 20 40 60 80 100 120 140 160
Tinggi Kolom (cm)

F1 5 l/min F1 6 l/min F1 7 l/min

Gambar 4.9 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F3 2 L/menit dan F2 70 L/min

24
3,5
3
2,5
CO2 yang Terabsorbnsi

2
1,5
1
0,5
0
0 20 40 60 80 100 120 140 160

F1 5 l/min Tinggi F1
Kolom (cm)
6 l/min F1 7 l/min

Gambar 4.10 Kurva Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi
dengan Ketinggian Kolom pada F3 3 L/menit dan F2 70 L/min

Gambar 4.8 ; 4.9 dan 4.10 diatas merupakan hubungan antara tinggi kolom
dengan jumlah CO2 yang terabsorbsi dengan menggunakan air sebagai absorben
dengan laju alir CO2 sebesar 1, 2, dan 3 L/menit, serta laju alir udara 70 L/menit.
Secara keseluruhan, dapat diamati bahwa semakin tinggi kolom absorbsi maka
semakin meningkat jumlah CO2 yang terserap. Hal ini berhubungan dengan
efektivitas luas transfer massa yang semakin meningkat sesaat laju alir gas dan laju
alir cair nya ditingkatkan.

4.4.2 Berdasarkan Variasi Laju Alir Air (F1)


Jumlah CO2 yang terabsorbsi dipengaruhi oleh tinggi menara absorbsi.
Semakin tinggi kolom absorbsi maka jumlah gas CO2 yang terbasorbsi akan
semakin banyak. Pengaruh tinggi kolom terhadap gas CO2 yang terabsorbsi
berdasarkan variasi laju alir air (F1) dengan kecepatan laju alir udara 70 L/min dapat
dilihat pada Gambar 4.11; 4.12; 4.13.

25
3,5

3
CO2 yang Terabsorbnsi
2,5

2
f3 1 L/min
1,5 f3 2 L/min

1 f3 3 L/min

0,5

0
0 20 40 60 80 100 120 140 160
Tinggi Kolom (cm)

Gambar 4.11 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F1 5 L/menit dan F2 70 L/min
3,5

3
CO2 yang Terabsorbnsi

2,5

2
f3 1 L/min
1,5
f3 2 L/min
1 f3 3 L/min

0,5

0
0 20 40 60 80 100 120 140 160
Tinggi Kolom (cm)

Gambar 4.12 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F1 6 L/menit dan F2 70 L/min

26
3,5

3
CO2 yang Terabsorbnsi
2,5

2
f3 1 L/min
1,5 f3 2 L/min

1 f3 3 L/min

0,5

0
0 20 40 60 80 100 120 140 160
Tinggi Kolom (cm)

Gambar 4.13 Kurva Hubungan antara Jumlah CO2 yang Terabsopsi dengan
Ketinggian Kolom pada F1 7 L/menit dan F2 70 L/min

Gambar 4.11 ; 4.12 dan 4.13 diatas merupakan hubungan antara tinggi kolom
dengan jumlah CO2 yang terabsorbsi dengan menggunakan air sebagai absorben
dengan laju alir air sebesar 5, 6, dan 7 L/menit, serta laju alir udara 70 L/menit.
Secara keseluruhan, dapat diamati bahwa semakin tinggi kolom absorbsi maka
semakin meningkat jumlah CO2 yang terserap. Hal ini berhubungan dengan
efektivitas luas transfer massa yang semakin meningkat sesaat laju alir gas dan laju
alir cair nya ditingkatkan.

4.5 Perbandingan Jumlah CO2 yang Terabsorbsi dengan Neraca Massa


4.5.1 Pada Kolom Atas (S1)
Fraksi CO2 dalam arus gas masuk melalui S3 disebut fraksi input atau
Yi=(V2/V1) dan fraksi CO2 yang diambil dari S1 disebut fraksi CO2 output. Pada
S1 atau Y0-1 = (V2/V1)0-1, maka nilai Fa1-3 dapat dicari dengan neraca massa pada
kolom absorbsi:

(CO2)input – (CO2)output = (CO2)absorbed


(F2 + F3)Yi – (F2 + F3 – Fa1-3)(Y0 – 2) = Fa1–3
(F2 + F3)Yi – (F2 + F3)(Y0–1) = (Fa1–3) – (Fa1–3)(Y0–1)

27
(F2 + F3)Yi – [(F2 + F3)(Y0–1)] = Fa1–3 (1 – Y0–1)
(F2 + F3 )Y1 – [(F2 + F3 )Y0−2 ]
Fa1–3 = 1− 𝑌0−2
(Y1−Y0−1 )
Fa1-3 = (F2 + F3)
1−Y0−1

4.5.2 Pada Kolom Tengah (S2)


Fraksi CO2 dalam arus gas masuk melalui S3 disebut fraksi input atau
Yi=(V2/V1) dan fraksi CO2 yang diambil dari S2 disebut fraksi CO2 output. Pada
S2 atau Y0-2 = (V2/V1)0-2, maka nilai Fa2-3 dapat dicari dengan neraca massa pada
kolom absorbsi:
erhitungan gas CO2 yang terabsorbsi dengan neraca massa sebagai berikut:
(CO2)input – (CO2)output = (CO2)absorbed
(F2 + F3)Y1 – (F2 + F3 – Fa2-3)(Y0 – 2) = Fa2 – 3
(F2 + F3)Y1 – (F2 + F3)(Y0 – 2) = (Fa2 – 3) – (Fa2 – 3)(Y0 – 2)
(F2 + F3)Y1 – [(F2 + F3)(Y0 – 2)] = Fa2 – 3 (1 – Y0 – 2)
(F2 + F3 )Y1 – [(F2 + F3 )Y0−2 ]
Fa2 – 3 = 1− 𝑌0−2
(Y1−Y0−2)
Fa2 – 3 = (F2 + F3)
1−Y0−2

4.2.3 Pada Kolom Bawah (S3)


Fraksi CO2 dalam arus gas masuk melalui S3 disebut fraksi input atau
Yi=(V2/V1) dan fraksi CO2 yang diambil dari S3 disebut fraksi CO2 output. Pada
S3 atau Y0-3 = (V2/V1)0-3, karena fraksi awal CO2 diambil melalui S3, maka Y0-3 =
Yi. Nilai Fa3-3 dapat dicari dengan neraca massa pada kolom absorbsi:
(CO2)input – (CO2)output = (CO2)absorbed
(F2 + F3)Yi – (F2 + F3 – Fa3-3)(Yi) = Fa3–3
(F2 + F3)Yi – (F2 + F3)(Yi) = (Fa3–3) – (Fa3–3)(Yi)
(F2 + F3)(Yi –Yi) = Fa3 – 3 (1 – Yi)
0
Fa3-3 = 1−Yi (F2 + F3)

Fa3–3 =0

28
Pada pengambilan sampel di bagian bawah kolom (S3), kontak antara gas
CO2 dengan absorben (air) sangat kecil karena bagian bawah kolom, merupakan
tempat input gas dan udara. Sehingga dalam perhitungan diasumsikan belum ada
gas CO2 yang terkontak dengan air dan fraksi gas CO2 diudara yang didapat
menjadi fraksi mula-mula atau Yi.

29
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
1. Hasil percobaan menunjukkan bahwa jumlah CO2 yang terabsorpsi paling
banyak pada setiap bagian kolom S1, S2, dan S3 terjadi pada laju alir pelarut (F1)
sebesar 3 l/menit.
2. Semakin besar laju alir air (F1) masuk, maka semakin besar jumlah CO2 yang
terabsorpsi oleh air pada laju alir CO2 (F3) masuk yang tetap.
3. Semakin tinggi kolom, maka semakin besar jumlah CO2 yang terabsorpsi
4. CO2 yang terserap akan meningkat sepanjang kolom menara absorbsi, meningkat
dengan laju alir CO2 yang diperbesar dikarenakan jumlah CO2 dalam sistem
meningkat. Hal ini dibuktikan dengan hasil percobaan yang dilakukan, dimana
bagian S1 (bagian paling atas menara) memiliki nilai CO2 yang terserap paling
banyak dan nilainya tertinggi pada laju alir CO2 sebesar 3 l/menit dengan nilai
gas CO2 yang terabsorbsi 3,042 L/min.

5.2 Saran
1. Diperhatikan dan diperiksa aliran masuk gas CO2 yang masuk dari tabung gas
sehingga tidak ada kebocoran yang mengakibatkan gas yang masuk tidak sesuai
dengan yang diinginkan.
2. Praktikan diharapkan berhati-hati dalam menggunakan alat, karena pada
praktikum ini menggunakan gas CO2

30
DAFTAR PUSTAKA

Maesaroh, Imas dan Yulia Maharani. 2011. Absorbsi. Politeknik Negeri Bandung
: Bandung.
Soedarsono dan Benny Syahputra (2005); Pengolahan Air Limbah Batik Dengan
Proses Kombinasi Elektrokimia, Filtrasi, dan Adsorbsi. Prosiding Seminar
Nasional Pengolahan Limbah : Prospek dan Tantangan Aplikasi. Akademi
Kimia Industri (AKIN) Semarang, hal. 76
Sugiyanto, D. 2012. Absorpsi Laporan Praktikum Satuan Operasi. Politeknik
Negeri Bandung : Bandung.
Sulaiman, F. 2008. Modul1-01 Absorpsi. Universitas Sultan Ageng Tirtayasa :
Banten.
Tim Penyusun. 2017. Penuntun Praktikum Laboratorium Teknik Kimia 2.
Universitas Riau : Pekanbaru.
Utami, R. 2012. Absorpsi Laporan Praktikum Satuan Operasi. Politeknik Negeri
Bandung : Bandung.

31
LAMPIRAN A
PERHITUNGAN

A.1. Perhitungan
1. Perhitungan Yi dari flowmeter untuk valve S1, S2, S3
a. Diketahui: F1 = 5 L/menit; F2 = 70 L/menit; F3 = 1 L/menit
𝐹3
Yi = 𝐹2+𝐹3
1
Yi = 70+1

Yi = 0.014

b. Diketahui: F1 = 5 L/menit; F2 = 70 L/menit; F3 = 2 L/menit


2
Yi = 70+2

Yi = 0.08

c. Diketahui: F1 = 5 L/menit; F2 = 70 L/menit; F3 = 3 L/menit


3
Yi = 70+3

Yi = 0.041

2. Perhitungan Yi dari Hempl analyzer


1. Pada valve S3
a. Untuk F1 & F2 = 5 & 70 L/menit
F3 = 1, 2, 3 L/menit
V1 = 20 ml V2 = 0.0012 ml Yi = 0.06
V1 = 20 ml V2 = 0.0013 ml Yi = 0.0625
V1 = 20 ml V2 = 0.0014 ml Yi = 0.065
b. Untuk F1 & F2 = 6 & 70 L/menit
F3 = 1, 2, 3 L/menit
V1 = 20 ml V2 = 0.00125 ml Yi = 0.065

32
V1 = 20 ml V2 = 0.0014 ml Yi = 0.07
V1 = 20 ml V2 = 0.0015 ml Yi = 0.0725

c. Untuk F1 & F2 = 7 & 70 L/menit


F3 = 1, 2, 3 L/menit
V1 = 20 ml V2 = 0.0013 ml Yi = 0.07
V1 = 20 ml V2 = 0.00145 ml Yi = 0.075
V1 = 20 ml V2 = 0.0016 ml Yi = 0.08

2. Pada valve S2
a. Untuk F1 & F2 = 5 & 70 L/menit
F3 = 1, 2, 3 L/menit
V1 = 20 ml V2 = 0.0015 ml Yi = 0.006
V1 = 20 ml V2 = 0.0016 ml Yi = 0.0625
V1 = 20 ml V2 = 0.0017 ml Yi = 0.065
b. Untuk F1 & F2 = 6 & 70 L/menit
F3 = 1, 2, 3 L/menit
V1 = 20 ml V2 = 0.0016 ml Yi = 0.065
V1 = 20 ml V2 = 0.00165 ml Yi = 0.07
V1 = 20 ml V2 = 0.00175 ml Yi = 0.0725
c. Untuk F1 & F2 = 7 & 70 L/menit
F3 = 1, 2, 3 L/menit
V1 = 20 ml V2 = 0.00165 ml Yi = 0.07
V1 = 20 ml V2 = 0.0017 ml Yi = 0.075
V1 = 20 ml V2 = 0.0018 ml Yi = 0.08

3. Pada valve S1
a. Untuk F1 & F2 = 5 & 70 L/menit
F3 = 1, 2, 3 L/menit
V1 = 20 ml V2 = 0.0004 ml Yi = 0.006

33
V1 = 20 ml V2 = 0.0005 ml Yi = 0.0625
V1 = 20 ml V2 = 0.0006 ml Yi = 0.65

b. Untuk F1 & F2 = 6 & 70 L/menit


F3 = 1, 2, 3 L/menit
V1 = 20 ml V2 = 0.0005 ml Yi = 0.065
V1 = 20 ml V2 = 0.0006 ml Yi = 0.07
V1 = 20 ml V2 = 0.0007 ml Yi = 0.0725

c. Untuk F1 & F2 = 7 & 70 L/menit


F3 = 1, 2, 3 L/menit
V1 = 20 ml V2 = 0,0006 ml Yi = 0.07
V1 = 20 ml V2 = 0,00065 ml Yi = 0.075
V1 = 20 ml V2 = 0,0008 ml Yi = 0.08

A.2.Pembuktian rumus Fa dengan neraca massa pada kolom absorbsi


1. Pada Kolom Atas (S1)
Bila fraksi CO2 dalam arus gas masuk melalui S3 disebut fraksi CO2 input atau Yi
= (V2/V1) dan fraksi CO2 yang diambil dari S1 disebut fraksi CO2 output pada S1
atau Y0-1 = (V2/V1)0-1, maka nilai Fa1-3 dapat dicari dengan neraca massa pada
kolom absorpsi:

[CO 2 ]in - [CO 2 ]out  [CO 2 ]absorbed


[F2  F3 ]Yi - [F2  (F3 - Fa1-3 )] Y0-1  Fa1-3

Maka,
[F2  F3 ]Yi - [F2  F3 ] Y0-1  Fa1-3 - Fa1-3 x Y0-1
[F2  F3 ]( Yi - Y0-1 )  Fa1-3 (1 - Y0-1 )
( Yi - Y0-1 )
Fa1-3   [F2  F3 ]
(1 - Y0-1 )

34
(0.06−0.02)
Fa1 – 3 = (71)
1−0.02

Fa1 – 3 = 2,898 L/min

2. Pada Kolom Tengah (S2)


Bila fraksi CO2 dalam arus gas masuk melalui S3 disebut fraksi CO2 input atau
Yi = (V2/V1) dan fraksi CO2 yang diambil dari S2 disebut fraksi CO2 output
pada S2 atau Y0-2 = (V2/V1)0-2, maka nilai Fa2-3 dapat dicari dengan neraca
massa pada kolom absorpsi:

[CO 2 ]in - [CO 2 ]out  [CO 2 ]absorbed


[F2  F3 ]Yi - [F2  (F3 - Fa 2-3 )] Y0-2  Fa 2-3

Maka,
[F2  F3 ]Yi - [F2  F3 ] Y0-2  Fa 2-3 - Fa 2-3 x Y0-2
[F2  F3 ]( Yi - Y0-2 )  Fa 2-3 (1 - Y0-2 )
( Yi - Y0-2 )
Fa 2-3   [F2  F3 ]
(1 - Y0-2 )
(0,08−0,075)
Fa2 – 3 = (71)
1−0,075

Fa2 – 3 = 0,3838 L/min

3. Neraca massa pada bagian bawah Valve S3


Bila fraksi CO2 dalam arus gas masuk melalui S3 disebut fraksi CO2 input atau
Yi = (V2/V1) dan fraksi CO2 yang diambil dari S3 disebut fraksi CO2 output
pada S3 atau Y0-3 = (V2/V1)0-3, karena fraksi CO2 diambil melalui S3, maka Y0-3
= Yi, sehingga nilai Fa3-3 dapat dicari dengan neraca massa pada kolom
absorpsi:

[CO 2 ]in - [CO 2 ]out  [CO 2 ]absorbed


[F2  F3 ]Yi - [F2  (F3 - Fa 3-3 )] Yi  Fa 3-3
Maka,

35
[F2  F3 ]Yi - [F2  F3 ] Yi  Fa 3-3 - Fa 3-3 x Yi
[F2  F3 ]( Yi - Yi )  Fa 3-3 (1 - Yi )
0
Fa 3-3   [F2  F3 ]
(1 - Y0-2 )
Fa 3-3  0

36
LAMPIRAN B
DATA HASIL PERHITUNGAN

Tabel B.1 Hasil Percobaan dan Perhitungan Pada Bagian Bawah Menara (S3 ), F2 = 70
L/min
PEMBACAAN GAS MASUK SALURAN DARI BAWAH S3
laju alir laju alir laju CO2
V1 V2 PERHITUNGAN Yi
air F1 udara F2 (F3)
l/menit l/menit l/menit liter liter Y0-1 = (V2/V1)0-1 F3/(F2+F3)
5 70 1 0,02 0,0012 0,06 0,014
5 70 2 0,02 0,00125 0,0625 0,028
5 70 3 0,02 0,0013 0,065 0,041
6 70 1 0,02 0,0013 0,065 0,014
6 70 2 0,02 0,0014 0,07 0,028
6 70 3 0,02 0,00145 0,0725 0,041
7 70 1 0,02 0,0014 0,07 0,014
7 70 2 0,02 0,0015 0,075 0,028
7 70 3 0,02 0,0016 0,08 0,041

Tabel B.2 Hasil Percobaan dan Perhitungan Pada Bagian Tengah Menara (S2 ), F2 = 70
L/min
PEMBACAAN GAS MASUK SALURAN DARI TENGAH S2
laju alir laju
laju alir
udara CO2 V1 V2 PERHITUNGAN Yi
air F1
F2 (F3)
Y0-1 =
l/menit l/menit l/menit liter liter F3/(F2+F3)
(V2/V1)0-1
5 70 1 0,02 0,0015 0,075 0,013
5 70 2 0,02 0,0016 0,08 0,027
5 70 3 0,02 0,00165 0,0825 0,040
6 70 1 0,02 0,0016 0,08 0,013
6 70 2 0,02 0,00165 0,0825 0,026
6 70 3 0,02 0,0017 0,085 0,039
7 70 1 0,02 0,0017 0,085 0,013
7 70 2 0,02 0,00175 0,0875 0,026
7 70 3 0,02 0,0018 0,09 0,039

37
Tabel B.3 Hasil Percobaan dan Perhitungan Pada Bagian Atas Menara (S1), F2 = 70
L/min
PEMBACAAN GAS MASUK SALURAN DARI ATAS S1
laju alir laju
laju alir
udara CO2 V1 V2 PERHITUNGAN Yi
air F1
F2 (F3)
Y0-1 =
l/menit l/menit l/menit liter liter F3/(F2+F3)
(V2/V1)0-1
5 70 1 0,02 0,0004 0,02 0,013
5 70 2 0,02 0,0005 0,025 0,027
5 70 3 0,02 0,0006 0,03 0,040
6 70 1 0,02 0,0005 0,025 0,013
6 70 2 0,02 0,0006 0,03 0,026
6 70 3 0,02 0,00065 0,0325 0,039
7 70 1 0,02 0,0006 0,03 0,013
7 70 2 0,02 0,0007 0,035 0,026
7 70 3 0,02 0,0008 0,04 0,039

Tabel B.4 Neraca Massa CO2 Yang Terabsorbsi Pada Bagian Atas Menara
laju
laju laju Absorbsi
alir
alir air CO2 V1 V2 PERHITUNGAN Yi CO2
udara
F1 (F3) y1 F2+F3 (Fa2-3)
F2
Y0-1 =
l/menit l/menit l/menit liter liter F3/(F2+F3) (L/menit)
(V2/V1)0-1
5 70 1 0,02 0,0004 0,02 0,013 0,06 71 2,634
5 70 2 0,02 0,0005 0,025 0,027 0,0625 72 2,769
5 70 3 0,02 0,0006 0,03 0,040 0,065 73 2,898
6 70 1 0,02 0,0005 0,025 0,013 0,065 71 2,913
6 70 2 0,02 0,0006 0,03 0,026 0,07 72 2,928
6 70 3 0,02 0,00065 0,0325 0,039 0,0725 73 2,969
7 70 1 0,02 0,0006 0,03 0,013 0,07 71 2,984
7 70 2 0,02 0,0007 0,035 0,026 0,075 72 3,018
7 70 3 0,02 0,0008 0,04 0,039 0,08 73 3,042

38
Tabel B.5 Neraca Massa CO2 Yang Terabsorbsi Pada Bagian Tengah Menara
laju
laju laju Absorbsi
alir
alir air CO2 V1 V2 PERHITUNGAN Yi CO2
udara
F1 (F3) (Fa2-3)
F2 y1 F2+F3
Y0-1 =
l/menit l/menit l/menit liter liter (V2/V1)0- F3/(F2+F3) (L/menit)
1
5 70 1 0,02 0,0015 0,075 0,013 0,06 71 0,802
5 70 2 0,02 0,0016 0,08 0,027 0,0625 72 0,981
5 70 3 0,02 0,00165 0,0825 0,040 0,065 73 0,986
6 70 1 0,02 0,0016 0,08 0,013 0,065 71 0,997
6 70 2 0,02 0,00165 0,0825 0,026 0,07 72 1,151
6 70 3 0,02 0,0017 0,085 0,039 0,0725 73 1,158
7 70 1 0,02 0,0017 0,085 0,013 0,07 71 1,164
7 70 2 0,02 0,00175 0,0875 0,026 0,075 72 1,37
7 70 3 0,02 0,0018 0,09 0,039 0,08 73 1,392

39