Anda di halaman 1dari 70

i

LAPORAN PRAKTIKUM

PENGELOLAAN GULMA

DISUSUN OLEH :
Nama : Desyanggi Hadi Putri
NIM : H0717033
Kelompok : 17
Co Ass : Elyna Puspita Rahayu

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
2018

i
ii

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Praktikum Pengelolaan Gulma ini disusun untuk


melengkapi tugas mata kuliah Pengelolaan Gulma dan telah diterima, disetujui
dan disahkan oleh Co-Assiten dan Dosen Mata Kuliah Pengelolaan Gulma pada:
Hari :
Tanggal :

Disusun Oleh:
Nama : Desyanggi Hadi Putri
NIM : H0717033
Kelompok : 17

Dosen Pengampu, Co – Assisten


Praktikum Pengelolaan
Gulma

Prof. Dr. Ir. Supriyono M.S. Elyna Puspita Rahayu


NIP. 195907111984031002 NIM. H0716046

ii
iii

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat melaksanakan sebuah
praktikum dan menyelesaikan penyusunan Laporan Praktikum Pengelolaan Gulma
tepat pada waktunya.
Dalam menyelesaikan Laporan Praktikum Pengelolaan Gulma ini penulis
mendapat bantuan baik secara moril maupun materiil dari pihak-pihak lain. Oleh
karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak tersebut :
1. Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan karunia-Nya sehingga acara
praktikum berjalan lancar dan Laporan Praktikum Pengelolaan Gulma ini dapat
terselesaikan dengan baik.
2. Dosen Pengampu yang telah membimbing penulis dalam mata kuliah
Pengelolaan Gulma.
3. Orang tua penulis yang telah memberikan dukungan dan motivasi baik berupa doa maupun
materi.
4. Kepada tim Co-Asisten yang sudah memberikan pengarahan dan bimbingan
kepada penulis.
5. Teman-teman dan semua pihak yang telah memberi dukungan dan bantuannya
dalam menyusun laporan ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak
kekurangan dan masih jauh dari kesempurnaan. Maka dari itu penulis sangat
mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun. Dan semoga laporan
praktikum ini bermanfaat bagi penulis maupun pembaca. Amin.

Surakarta, November 2018

Penulis

iii
iv

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... ii


KATA PENGANTAR ...................................................................................... iii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii
I. IDENTIFIKASI GULMA ......................................................................... 1
A. PENDAHULUAN ................................................................................ 1
1. Latar Belakang ............................................................................... 1
2. Tujuan Praktikum .......................................................................... 2
B. METODOLOGI PRAKTIKUM ........................................................... 3
1. Waktu dan Tempat Praktikum ....................................................... 3
2. Alat dan Bahan............................................................................... 3
3. Cara Kerja ...................................................................................... 3
C. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN ............................... 4
1. Hasil Pengamatan .......................................................................... 4
2. Pembahasan ................................................................................... 18
D. KESIMPULAN DAN SARAN............................................................. 21
1. Kesimpulan .................................................................................... 21
2. Saran .............................................................................................. 21
DAFTAR PUSTAKA
II. ANALISIS VEGETASI DENGAN METODE KUADRAT ................... 23
A. PENDAHULUAN ................................................................................ 23
1. Latar Belakang ............................................................................... 23
2. Tujuan Praktikum .......................................................................... 24
B. METODOLOGI PRAKTIKUM ........................................................... 25
1. Waktu dan Tempat Praktikum ....................................................... 25
2. Alat dan Bahan............................................................................... 25
3. Cara Kerja ...................................................................................... 25
C. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN ............................... 26
1. Hasil Pengamatan .......................................................................... 26
2. Analisis Data .................................................................................. 27
3. Pembahasan ................................................................................... 32
D. KESIMPULAN DAN SARAN............................................................. 35
1. Kesimpulan .................................................................................... 35
2. Saran .............................................................................................. 35
DAFTAR PUSTAKA

iv
v

III. ANALISIS VEGETASI DENGAN METODE GARIS DAN


METODE TITIK .................................................................................. 37
A. PENDAHULUAN ........................................................................... 37
1. Latar Belakang .......................................................................... 37
2. Tujuan Praktikum ..................................................................... 38
B. METODOLOGI PRAKTIKUM ...................................................... 39
1. Waktu dan Tempat Praktikum .................................................. 39
2. Alat dan Bahan.......................................................................... 39
3. Cara Kerja ................................................................................. 39
C. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN .......................... 40
1. Hasil Pengamatan ..................................................................... 40
2. Analisis Data ............................................................................. 43
3. Pembahasan .............................................................................. 46
D. KESIMPULAN DAN SARAN........................................................ 49
1. Kesimpulan ............................................................................... 49
2. Saran ......................................................................................... 49
DAFTAR PUSTAKA
IV. KALIBRASI HAND SPRAYER DAN KANPSACK SPRAYER .... 51
A. PENDAHULUAN ........................................................................... 51
1. Latar Belakang .......................................................................... 51
2. Tujuan Praktikum ..................................................................... 52
B. METODOLOGI PRAKTIKUM ...................................................... 53
1. Waktu dan Tempat Praktikum .................................................. 53
2. Alat dan Bahan.......................................................................... 53
3. Cara Kerja ................................................................................. 53
C. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN .......................... 54
1. Hasil Pengamatan ..................................................................... 54
2. Analisis Data ............................................................................. 55
3. Pembahasan .............................................................................. 56
D. KESIMPULAN DAN SARAN........................................................ 60
1. Kesimpulan ............................................................................... 60
2. Saran ......................................................................................... 60
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

v
vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Hasil Pengamatan Identifikasi Gulma................................................... 4


Tabel 2.1 Hasil Pengamatan Vegetasi Suatu Lahan dengan Metode Kuadrat ...... 26
Tabel 3.1 Hasil Pengamatan Vegetasi Suatu Lahan dengan Metode Garis .......... 41
Tabel 3.2 Hasil Pengamatan Vegetasi Suatu Lahan dengan Metode Titik ........... 42
Tabel 3.3 Hasil Dominansi dan Frekuensi ............................................................ 43
Tabel 4.1 Hasil Kalibrasi Alat Hand Sprayer dalam lahan seluas 1,68 m2 ........... 55
Tabel 4.2 Hasil Kalibrasi Alat Knapsack Sprayer dalam lahan seluas 16 m2 ...... 55

vi
vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Babandotan (Ageratum conzoides).................................................... 4


Gambar 1.2 Meniran (Phyllanthus niruri) ............................................................ 6
Gambar 1.3 Alang – alang (Imperata cylindrica) ................................................. 7
Gambar 1.4 Bayam berduri (Amaranthus spinosus) ............................................. 9
Gambar 1.5 Teki (Cyperus rotundus) ................................................................... 10
Gambar 1.6 Jekeng (Cyperus iria L.).................................................................... 11
Gambar 1.7 Ciplukan (Physalis angulata L.) ...................................................... 13
Gambar 1.8 Rumput belulang (Eleusine indica) ................................................... 15
Gambar 1.9 Lempuyangan (Panioum repens) ...................................................... 16
Gambar 1.10 Krokot (Portulaca oleracea) ........................................................... 17

vii
I. IDENTIFIKASI GULMA

A. Pendahuluan
1. Latar Belakang
Gulma merupakan tumbuhan yang tumbuh pada tempat dan
waktu yang tidak dikehendaki. Definisi tersebut menunjukkan bahwa
gulma adalah tumbuhan yang merugikan baik secara langsung maupun
tidak langsung. Gulma dibedakan menjadi tiga kelompok besar
berdasarkan morfologi daunnya, yaitu gulma berdaun lebar, gulma
berdaun sempit, dan golongan teki-tekian.
Identifikasi gulma dapat dilakukan dengan berbagai cara, salah
satunya dengan melihat sifat-sifat morfologi atau sifat-sifat yang
nampak dan kelihatan. Sifat-sifat yang diamati dapat berupa sifat
vegetatif maupun generatif. Sifat vegetatif gulma meliputi perakaran,
batang, daun, dan lain sebagainya. Sifat generatif gulma biasa diamati
dari bunga dan buah serta biji. Cara lain untuk mengidentifikasi gulma
adalah dengan membandingkan gulma dengan spesies asli yang telah
diidentifikasi sebelumnya, mencari melalui kunci determinasi, dan
bertanya pada ahli-ahli yang berpengalaman dan berwawasan luas.
Identifikasi gulma memiliki tujuan agar cara pengendaliannya dapat
dilakukan dengan tepat, sehingga pengendalian gulma dapat berjalan
secara efektif dan efisien.
Identifikasi gulma perlu dilakukan agar kita mengetahui
karakteristik dari gulma tersebut. Hal ini diakibatkan karena banyak
sekali jenis gulma yang ada di bumi ini. Pengetahuan tentang
identifikasi gulma dapat membantu kita dalam mengendalikan
pertumbuhan dari gulma. Gulma dapat dikategorikan ke dalam gulma
perairan dan gulma lahan kering. Gulma perairan merupakan jenis
gulma yang hidup pada lahan yang jenuh air. Gulma lahan kering
merupakan jenis gulma yang yang tumbuh pada tempat yang rendah

1
2

atau minim air. Kedua jenis gulma tersebut memiliki karakeristik yang
berbeda, sehingga dalam upaya pengendaliannya juga akan berbeda.
2. Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum Pengelolaan Gulma acara I tentang
Identifikasi Gulma ini adalah agar mahasiswa mampu mengidentifikasi
dan menentukan nama ilmiah dari individu gulma dalam tingkatan
taksonominya dalam suatu lahan.
3

B. Metodologi praktikum

1. Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum Pengelolaan Gulma acara I temtang Identifikasi Gulma
ini dilaksanakan pada tanggal 11 Oktober 2018 di Lahan Melon,
Colomadu.
2. Alat dan Bahan
a. Lahan Melon dengan berbagai gulma
b. Buku kunci determinasi
c. Buku gulma bergambar dengan berbagai jenis gulma
3. Cara Kerja
a. Menentukan suatu kawasan yang memiliki berbagai jenis gulma
untuk dilakukan identifikasi
b. Mengambil minimal 10 sampel jenis gulma untuk setiap kelompok
dan memberikan nama pada masing-masing sampel, misalnya dari
A, B, C, dan seterusnya
c. Membawa sampel tersebut ke laboratorium untuk dilakukan
identifikasi
d. Melakukan identifikasi pada masing-masing jenis gulma dengan
kunci determinasi dan/atau buku gulma bergambar.
4

C. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


1. Hasil Pengamatan
Table 1.1 Hasil Pengamatan Identifikasi Gulma pada Lahan Melon
No Gambar Foto Deskripsi Tumbuhan
1. Daun: Memiliki daun tunggal
yang berbentuk bulat telur,
ujung daunnya runcing,
sedangkan pangkalnya tumpul.
Tepi daunnya beringgit dan
pertulangannya menyirip.
Daunnya berwarna hijau.
Batang: Batangnya tegak dan
bulat serta berambut.
Bunga: Bunganya majemuk,
berupa bongkol yang menyatu
Gambar 1.1 menjadi karangan, berbentuk
Babandotan malai rata, mahkotanya
(Ageratum berbentuk lonceng dan
conzoides) berwarna kekuningan, putih,
Keterangan : atau ungu.
1. Daun Akar: Memiliki akar tunggang
dan berwarna putih kotor.
2. Batang
3. Akar Organ tubuh lainnya:
Memiliki buah yang berbentuk
4. Bunga
bulat panjang, bersegi lima, dan
berwarna hitam. Bijinya kecil
dan berwarna hitam.
Kunci Determinasi:
1b. Tumbuhan dengan bunga
sejati. Tumbuhan berbunga…2
2b. Tidak ada alat pembelit…3
3b. Daun tidak berbentuk
jarum..4
4b. Tumbuhan yang tidak
menyerupai bangsa rumpu –
rumputan..6
6b. Terdapat daun – daun yang
jelas..7
7b. Bukan tumbuhan bangsa
palem atau yang
menyerupainya..9
9b. Tumbuhan tidak memanjat
atau membelit..10
10b. Daun tidak teratur…11
5

11b. Cabang tulang daun kesatu


dapat dibedakan jelas..12
12b. Duduk daun tidak
teratur..13
13b. Tumbuhan berbentuk
lain..14
14b. Semua daun
berhadapan…15
15a. Daun tunggal, tetapi tidak
terbagi menyirip rangkap
dua…(Golongan 8. Tanaman
dengan daun tunggal tersebar)
109
109b. Tanaman daratan..119
119b. Bukan merupakan
tanaman parasit..120
120b. Tanaman tak
bergetah..128
128b. Bukan rumput yang
merayap dan berakar tegak..129
129b. Tidak ada upih daun yang
jelas..135
135b. Daun tidak berbentuk
kupu – kupu berlekuk dua..136
136b. Susunan tulang daun
menjari atau menyirip…139
139b. Tidak ada berkas
melingkar pada batang…140
140b. Kelopak tidak memiliki
kelenjar demikian…142
142b. Cabang tidak
demikian…143
143b. Tidak bersisik…146
146b. Tanaman tidak
bersenjata…154
154b. Bunga tidak dalam
bongkol dengan selubung…155
155b. Bunga tidak tertanam
pada tangkai daun…156
156a. Bakal buah
tenggelam…157
157b. Rumput rumputan …161
161b. Bunga tidak
kuning,berbilangan
lima,sepihak terbelah buah buni
membulat…120 Asteraceae
6

1a. Mahkota putih,dan


berbulu…Ageratum conzoides

2. Daun: Memiliki daun majemuk


dengan tata daun berseling dan
bentuk daunnya bulat telur atau
oval dengan ujung daun tumpul,
sedangkan pangkalnya
membulat, tepi daunnya rata dan
berwarna hijau.
Batang: Batangnya berbentuk
bulat, memiliki jenis batang
yang basah dan berwarna hijau.
Gambar 1.2 Bunga: Bunganya merupakan
Meniran bunga tunggal, menggantung
(Phyllanthus menghadap ke arah bawah, daun
niruri) kelopak berbentuk bintang dan
mahkota bunganya kecil
Keterangan :
1. Daun berwarna putih.
2. Batang Akar: Akarnya merupakan akar
3. Akar tunggang berwarna putih.
Organ tubuh lainnya: Memiliki
4. Bunga
buah dengan bentuk kotak dan
bulat pipih, permukaan buahnya
licin dan berwarna hijau.
Memilkiki biji kecil yang keras,
berbentuk ginjal, dan berwarna
coklat.
Kunci Determinasi :
1b. Tumbuhan dengan bunga
sejati. Tumbuhan berbunga…2
2b. Tidak ada alat pembelit…3
3b. Daun tidak berbentuk
jarum..4
4b. Tumbuhan yang tidak
menyerupai bangsa rumpu –
rumputan..6
6b. Terdapat daun – daun yang
jelas..7
7b. Bukan tumbuhan bangsa
palem atau yang
menyerupainya..9
9b. Tumbuhan tidak memanjat
atau membelit..10
10b. Daun tidak teratur…11
7

11b. Cabang tulang daun kesatu


dapat dibedakan jelas..12
12b. Duduk daun tidak teratur
..13
13b. Tumbuhan berbentuk
lain..14
14a. Daun daun terpencar
kadang kadang sebagian
berhadapan…109
109b. Tanaman daratan (atau
tumbuh di paya-paya)…120
120b. Tanaman bergetah…121
121b. setengah perdu, perdu,
pohon, atau rumput-rumputan
berbentuk pohon…124
124b. Noda melingkar yang
mengelilingi cabang…125
125b. Kelopak dan mahkota
tidak jelas, tudung bunga
kadang - kadang tidak ada…67
Euphorbiaceae
7b. Daun berbentuk bulat telur
dengan tepi rata….Phyllanthus
niruri

3. Daun: Daunnnya berbentuk


lanset, tepinya kasar, pangkal
daunnya menjepit dan
berbentuk talang, berambut
panjang, tulang daun tengah
lebar dan pucat.
Batang: Permukaan batangnya
beruas-ruas, arah tumbuhnya ke
atas, rimpang dan merayap di
bawah tanah.
Gambar 1.3 Bunga: Memiliki bunga dengan
Alang – alang benang sari 2, kepala sarinya
(Imperata berwarna putih atau ungu,
cylindrica) tangkai putiknya 2, denga
kepala putiknya berwarna ungu,
Keterangan:
berbulir majemuk dan agak
1. Daun
menuncup.
2. Batang
Akar: Memiliki akar serabut,
3. Akar
rambut akarnya lebat dan ujung
4. Bunga
akarnya memiliki banyak
kaliptra.
8

Organ tubuh lainnya :


Memiliki buah yang berbentuk
bulat panjang, ujungnya
runcing, dan ditutupi daun
pelindung.
Kunci Determinasi :
1b. Tumbuhan dengan bunga
sejati setidaknya dengan benang
sari dan putik.Tumbuhan
berbunga…2
2b. Tidak ada alat pembelit…
3b. Tumbuhan tidak berbentuk
jarum…4
4a. Bangsa rumput rumputan
atau yang meneyerupainya
bertulang daun sejajar atau
melengkung…5
5a. Batang bulat,ibu tangkai
bunga berbuku buku,lidah lidah
atau karangan rambut terlihat
jelas pada batas antara pelepah
dan helaian daun. …19
Gramineae
1b. Karangan bunga tidak
demikian…2
2b. Bulir kecil bertangakai
pendek berjumlah dua atau lebih
terdapat pada ujung tangkai
bunga,membentuk malai yang
merapat dan terlihat seperti
bulir…17
17a. Bulir kecil tidak
berjarum,berpasangan pada
ujung malai dan bertangkai,pada
kaki terdapat rambut rambut
putih mengkilat yang berkarang
…16 Imperata cylindrica
9

4. Daun : Berdaun tunggal,


berwarna kehijauan, bentuk
bundar telur memanjang
(ovalis). Bentuk tulang daun
penninervis dan bertepi
repandus.
Batang : Kecil, bulat, lunak dan
berair. Tumbuh tegak dan
percabangan monopodial.
Akar : Tunggang
Gambar 1.4 Bunga : Merupakan bunga
Bayam berduri berkelamin tunggal, berwarna
(Amaranthus hijau dimana setiap bunga
spinosus) memiliki 5 mahkota.
Panjangnya 1,5-2,5 mm.
Keterangan:
1. Daun Berbentuk bulir bulat yang
2. Batang terdapat pada ketiak batang.
3. Akar Organ tubuh lainnya : Biji
hitam mengkilat dengan ukuran
4. Bunga
sekitar 1 mm.
Kunci Determinasi :
1b. Tumbuhan dengan bunga
sejati. Tumbuhan berbunga…2
2b. Tidak ada alat pembelit…3
3b. Daun tidak berbentuk
jarum..4
4b. Tumbuhan yang tidak
menyerupai bangsa rumpu –
rumputan..6
6b. Terdapat daun – daun yang
jelas..7
7b. Bukan tumbuhan bangsa
palem..9
9b. Tumbuhan tidak
membelit..10
10b. Daun tidak teratur…11
11b. Cabang tulang daun kesatu
dapat dibedakan jelas..12
12b. Duduk daun tidak
teratur..13
13b. Tumbuhan berbentuk
lain..14
14b. Semua daun
berhadapan…16
16a. Daun tunggal, dapat atau
tidak berlekuk…239
10

239b.Tumbuh tumbuhan tanpa


getah…243
243b.Tidak tumbuh dari
tumbuhan lain…270
270b. Bunga berbilang lima.
Daun , kelopak dan daun
mahkota berlepasan…41
Amaranthaceae
5a. Daun perhiasan sepanjang
2,5mm. Bakal biji satu…5
Amaranthus spinosus

5. Daun : Berbangun daun garis,


licin, tidak berambut, warna
permukaan atas hijau tua
sedangkan permukaan bawah
hijau muda, ujungnya agak
runcing, lebih pendek dari
batang yang membawa bunga,
lebarnya 2-6 mm.
Batang : Berbentuk segitiga,
berongga kecil dan agak lunak,
tingginya 10-30 cm dan
Gambar 1.5 penampangnya 1-2 mm.
Teki membentuk umbi di pangkal
(Cyperus rotundus) batang, membentuk rimpang
panang yang dapat membentuk
Keterangan:
1. Daun tunas baru.
2. Batang Bunga : Memiliki bulir longgar
3. Akar terbentuk di ujung batang,
braktea dua sampai empat, tidak
4. Bunga
rontok, panjangnya lebih
kurangnsama atau melebihi
panjang perbungaan, bercabang
utama tiga sampai sembilan
yang menyebar
Akar : Merupakan sistem
perakaran serabut, akar rumput
teki memiliki banyak
percabangan dan akar rumput
teki memiliki banyak anak
cabang akar.
Organ tubuh lain : Biji, adanya
buah berbentuk bulat telur
dengan panjang ± 1,5 cm dan
berwarna coklat.
11

Kunci determinasi :
1b. Tumbuhan dengan bunga
sejati setidaknya dengan benang
sari dan putik.Tumbuhan
berbunga…2
2b. Tidak ada alat pembelit…
3b. Tumbuhan tidak berbentuk
jarum…4
4a. Bangsa rumput rumputan
atau yang meneyerupainya
bertulang daun sejajar atau
melengkung tidak berduri
dengan pangkal daun
pelepah.Bunga merupakan bulir
terdepat diketiak sekam…5
5b. Batang umumnya
bersegitiga.Ibu tangkai
karangan bunga tidak
berbuku,tidak terdapat lidah
lidah sekam,tidak berbulu
seperti pada ujungnya…20
Cyperaceaea
1b. Bulir tidak hanya satu…2
2b. Bulir bulir terkumpul
menjadi berbentuk seperti
payung…3
3a. Sekam berhadapan batang
terdapat diujung umbi,yang
pada peremasan berbau
harum…3 Cyperus rotundus

6. Daun: Rata, meruncing ke arah


ujung, terdapat di bagian
pangkal batang dengan lebar 2 –
7 mm.
Batang:Tumbuh tegak,
berbentuk segitiga, tidak
berbulu – bulu
Bunga: Karangan bunga
berukuran 4 – 30 cm, anak
karangan bunga sedikit atau
Gambar 1.6 banyak, warna kuning emas
Jekeng kecoklatan. Bulir sering
(Cyperus iria L.) memanjang, sempit, dan agak
rapat. Anak bulir berwarna
Keterangan :
kuning atau kecoklatan, bentuk
1. Daun
12

2. Batang bulat panjang dengan panjang


3. Akar 2,5 – 10 mm, lebar 1 – 1,5 mm.
4. Bunga Jumlah daun pembalut 3 – 5.
Benangsari 2 – 3.
Akar : Serabut
Organ tubuh lain: Buah yang
disebut achene, bentuk elips,
bersegitiga, panjang lebih
kurang 1 mm, warna coklat
sampai hitam.
Kunci Determinasi :
1b. Tumbuh – tumbuhan dengan
bunga sejati setidaknya dengan
benang sari dan atau putik.
Tumbuh – tumbuhan
berbunga...2
2b. Tiada alat pembelit.
Tumbuh – tumbuhan dapat juga
memanjat atau membelit
(dengan batang poros dana tau
tangkai daun)..3
3b. Daun – daun tak berbentuk
jarum atau tak terdapat dalam
berkas tersebut di atas..4
4a. Bangsa rumput – rumputan
atau yang menyerupainya. Daun
mempunyai tulang – tulang
daun yang jalannya sejajar atau
melengkung, tak berduri,
dengan pangkal daun pelepah.
Bunga – bunga merupakan bulir
terdapat di ketiak sekam atau
sisik tipis..5
5b. Batang umumnya
bersegitiga, kadang – kadang
bersegi dua atau lebih. Kadang –
kadang bulat, kerap kali
mempunyai banyak rongga
udara......20. Cyperus
3a. Sekam berhadapan. Batang
terdapat pada ujung umbi yang
pada peremasan berbau
harum…….Cyperus iria L.
13

7. Daun: Daun tunggal bertangkai,


tersebar di bagian bawah dan
berpasangan di bagian atas.
Helaian daun berbentuk oval
atau bulat memanjang lanset
dengan ujung meruncing. Tepi
daun merata atau bergelombang.
Panjang daun 5-15 cm dan lebar
2,5-10,5 cm. Tangkai dan helai
daun berwarna hijau dengan urat
daun berwarna keputihan.
Gambar 1.7 Batang: Batang berdiri tegak,
Ciplukan bagian bawah berbentuk bulat
(Physalis dan beralur berwarna
angulata L.) kecoklatan. Batang ini berusuk,
Keterangan: bersegi lancip dan berongga,
1. Daun dan kulit batangnya berwarna
2. Batang hijau.
Bunga: Merupakan bunga
3. Akar
tunggal yang muncul di ujung
4. Bunga
tangkai atau ketiak daun.
Kelopak bunga berbagi lima,
mahkota berbentuk seperti
lonceng dan berwarna kuning
muda dengan noda-noda
kecoklatan.
Akar: Memiliki akar tunggang
yang kemudian bercabang dan
membentuk akar serabut.
Bentuk akar ini bulat
memanjang dan berwarna putih.
Akar ciplukan tidak intensif
menyebar ke dalam tanah.
Buah: Berbentuk seperti telur
yang terbungkus dalam kelopak
menggelembung. Warna buah
hijau muda kekuningan,
merupakan buah buni dan
memiliki rasa yang manis.
Kunci Determinasi :
1b. Tumbuhan dengan bunga
sejati. Tumbuhan berbunga…2
2b. Tidak ada alat pembelit…3
3b. Daun tidak berbentuk
jarum..4
14

4b. Tumbuhan yang tidak


menyerupai bangsa rumpu –
rumputan..6
6b. Terdapat daun – daun yang
jelas..7
7b. Bukan tumbuhan bangsa
palem atau yang
menyerupainya..9
9b. Tumbuhan tidak memanjat
atau membelit..10
10b. Daun tidak teratur…11
11b. Cabang tulang daun kesatu
dapat dibedakan jelas..13
13b. Tumbuhan berbentuk
lain..14
14a. Daun terpencar, sebagian
berhadapan..15
15a. Daun tunggal, tetapi tidak
terbagi menyirip rangkap
dua…(Golongan 8. Tanaman
dengan daun tunggal tersebar)
109
109b. Tanaman daratan..119
119b. Bukan merupakan
tanaman parasit..120
120b. Tanaman tak
bergetah..128
128b. Bukan rumput yang
merayap dan berakar tegak..129
129b. Tidak ada upih daun yang
jelas..135
135b. Daun tidak berbentuk
kupu – kupu berlekuk dua..136
136b. Susunan tulang daun
menjari atau menyirip…139
139b. Tidak ada berkas
melingkar pada batang..191
191a. Mahkota berbentuk
bintang…(Golongan 111.
Solanaceae)
5a. Kelompok buah
menggelembung kuat, buah
buni membulat…3. Physalis
1a. Mahkota lebar, berwarna
kuning muda, kepala sari biru
muda….Physalis angulata L.
15

8. Daun : Daun dari rumput


belulang yaitu memanjang
dengan tipe tulang daun sejajar
mempunyai lebar 1 cm dan
mempunya panjang sekitar 10 –
15 cm.
Batang: Membulat dan tidak
berbulu.
Bunga: Bunga tegak atau
condong ke samping dengan dua
Gambar 1.8 sampai tujuh bulir yang tumbuh
Rumput belulang menjari (digitatus) pada ujung
(Eleusine indica) batang. Bulir lainnya (nol
sampai tujuh) tumbuh di bawah
Keterangan :
atau tersebar atau rapat satu
1. Daun
2. Batang sama lain. Sumbu bulir lurus
3. Akar dan rata-rata 2,5-15 cm
4. Bunga panjangnya. Muncul di ujung
batang.
Akar: Akar serabut yang kecil-
kecil memiliki percabangan
yang sangat banyak.
Organ tubuh lain: Buah
berbentuk elips meruncing, biji
berwarna putih, berbentuk bulat
seperti telur, tidak keras, ringan,
biji tua berwarna kuning
kecoklatan.
Kunci determinasi :
1b. Tumbuhan dengan bunga
sejati setidaknya dengan benang
sari dan putik. Tumbuhan
berbunga…2
2b. Tidak ada alat pembelit…3
3b. Tumbuhan tidak berbentuk
jarum…4
4a. Bangsa rumput rumputan
atau yang meneyerupainya
bertulang daun sejajar atau
melengkung tidak berduri
dengan pangkal daun pelepah
…5
5a. Batang bulat,ibu tangkai
bunga berbuku buku,lidah lidah
atau karangan rambut terlihat
jelas pada batas antara pelepah
16

dan helaian daun.Sekam tidak


pernah tersusun menyerupai
spiral…19 Gramineae
1b. Karangan bunga tidak
demikian…2
2a. Bulir kecil,tangkai pendek
tidak bercabang, membentuk
tandan. Berdiri sendiri atau
merupakan karangan bunga
payung, tandan, atau malai…3
3b. Karangan bunga lain
bentuknya…4
4b. Bulir tanpa daun
pelindung…5
5b. Tumbuh tumbuhan lain…6
6b. Bulir - bulir tidak demikian
tempatnya…10
10b. Bulir kecil tak
berjarum…12
12b. Tangkai karangan bunga
berdiri sendiri…13
13b. Bulir kecil tertekan
kesamping…15
15b. Ujung ibu tangkai bulir
tidak memanjang…16
16a. Rumput yang kasar dan
meliat…14 Eleusine indica
9. Daun: Daunnya sempit, lebar
hanya 0,25 inchi dan
panjangnya 2 – 10 inchi,
permukaan daun terdapat bulu –
bulu halus dan sering
menggulung ke dalam.
Batang: Kaku dan membulat
Bunga: Panjang bunganya 3 – 9
inchi, bercabang dan agak
terbuka dengan ujung cabang
Gambar 1.9 yang terbuka.
Lempuyangan Akar: Serabut
(Panioum repens) Organ tubuh lainnya: Biji
dengan ukuran 0,5 – 0,8 mm.
Keterangan:
1. Daun Kunci Determinasi :
1b. Tumbuhan dengan bunga
2. Batang
sejati. Tumbuhan berbunga…2
3. Akar
2b. Tidak ada alat pembelit…3
4. Bunga
17

3b. Daun tidak berbentuk


jarum..4
4a. Bangsa rumput –
rumputan..5
5a. Batang bulat atau terkadang
sedikit pipih..(Gramineae)

10. Daun: Berwarna hijau,


permukaan atas daun hijau tua,
permukaan bawah kemerahan,
daun tunggal, tebal berdaging,
datar dan letaknya berhadapan
atau tersebar.
Batang: Warna kemerahan atau
coklat keunguan, bulat yang
tumbuh tegak atau sebagian atau
seluruhnya terletak di atas
Gambar 1.10 tanah, panjang sekitar 10 – 50
Krokot cm, tangkainya pendek
(Portulaca berbentuk bulat telur sungsang,
oleracea) bagian ujungnya bulat melekuk.
Bunga: Berkelomok 2 – 6 buah
Keterangan:
yang keluar dari ujung
1. Daun
percabangan, mahkota daun
2. Batang
berjumlah lima buah, berwarna
3. Akar
kuning dan kecil – kecil.
4. Bunga
Akar: Tunggang
Organ tubuh lainnya:
Buahnya berbentuk kotak,
bijinya banyak dengan warna
hitam cokelat mengkilap.
Kunci determinasi :
1b. Tumbuhan dengan bunga
sejati. Tumbuhan berbunga…2
2b. Tidak ada alat pembelit…3
3b. Daun tidak berbentuk
jarum..4
4b. Tumbuhan yang tidak
menyerupai bangsa rumpu –
rumputan..6
6b. Terdapat daun – daun yang
jelas..7
7b. Bukan tumbuhan bangsa
palem atau yang
menyerupainya..9
18

9b. Tumbuhan tidak memanjat


atau membelit..10
10b. Daun tidak teratur…11
11b. Cabang tulang daun kesatu
dapat dibedakan jelas..12
12a. Semua daun dalam karang,
terdapat batang yang jelas
berdaun..(Golongan 6. Daun –
daun berkarang)
Sumber : Laporan Sementara
2. Pembahasan
Gulma menurut Aminatun (2012) merupakan tumbuhan
pengganggu yang tumbuh di tempat yang tidak dikehendaki oleh
manusia. Gulma, sebagai tumbuhan liar yang tidak dibudidayakan,
dapat berkompetisi dengan tanaman budidaya untuk memperebutkan
cahaya matahari, air dan zat hara. Gulma di sisi lain juga dapat berfungsi
sebagai tanaman perangkap, yaitu sebagai inang alternatif bagi serangga
hama, dan penyedia makanan bagi serangga musuh alami dewasa
karena gulma tersebut menyediakan polen bagi parasitoid dewasa.
Riry dalam Palijama (2012) menyatakan bahwa karakteristik
gulma secara umum antara lain gulma memiliki daya kompetitif yang
tinggi sehingga memungkinkan terjadinya persaingan. Persaingan yang
terjadi antara lain persaingan cahaya, CO2, air, unsur hara, ruang
tumbuh yang digunakan secara bersamaan. Selain itu gulma memiliki
peranan lain yaitu sebagai alelopati, alelomediasi dan alelopoti.
Alelopati yaitu karena gulma dapat mengeluarkan bahan kimia untuk
menekan bahkan mematikan tumbuhan atau tanaman lain.
Identifikasi adalah menemukan nama jenis (spesies), nama marga
(genus), nama suku (famili) atau nama kelompok tertentu. Menurut
Palijama et al (2012), identifikasi sangat penting terutama dalam
memahami ciri-ciri seperti yang berhubungan dengan morfologi
(terutama morfologi luar) gulma. Identifikasi gulma dapat dilakukan
dengan salah satu atau kombinasi cara-cara sebagai berikut, bertanya
kepada orang yang sudah tahu, membandingkan gulma tersebut dengan
19

ilustrasi atau foto-foto yang sudah diidentifikasi, membandingkan


gulma tersebut dengan herbarium yang telah diidentifikasi, mencari
sendiri melalui kunci determinasi tumbuhan dan mengirimkan spesimen
ke lembaga-lembaga yang menyediakan jasa identifikasi tumbuhan.
Pengenalan dan identifikasi jenis-jenis gulma merupakan langkah awal
yang menentukan keberhasilan pengendalian gulma secara tepat.
Kunci determinasi merupakan salah satu cara yang dapat
digunakan untuk proses identifikasi gulma. Identifikasi gulma dengan
menggunakan kunci determinasi menekankan pada pengenalan ciri
morfologis atau ciri yang terlihat dari suatu tumbuhan dan
membandingkannya dengan data yang ada. Menurut Wijiyadi (2009)
dalam Suryoatmojo (2011), kunci determinasi adalah serangkaian
pernyataan khusus yang sengaja dirancang untuk mengidentifikasi
makhluk hidup yang sedang diteliti. Pernyataan yang digunakan
biasanya bersifat membandingkan satu sifat dengan sifat lainnya,
dimana sifat tersebut merupakan sifat yang spesifik dari suatu jenis
tumbuhan berdasarkan kelasnya. Wurianingrum (2007) dalam
Suryoatmojo (2011) menyatakan bahwa determinasi yaitu
membandingkan suatu tumbuhan dengan satu tumbuhan lain yang
sudah dikenal sebelumnya (dicocokkan atau dipersamakan). Kunci
determinasi adalah petunjuk yang digunakan untuk menentukan spesies
tumbuhan menggunakan ciri yang bersifat spesifik yang tidak dimiliki
oleh tumbuhan lainnya. Langkah penggunaan kunci determinasi adalah
mengambil obyek yang lengkap, jika tumbuhan maka bagian-bagian yang
diambil harus selengkap mungkin, mulai dari akar, batang dan buah,
mengamati objek, mencocokkan hasil pengamatan dengan kunci
determinasi yang memuat ciri objek, menentukan nama atau kelompok
objek dan menuliskan rumus determinasinya.
Praktikum mengenai identifikasi gulma ini dilaksanakan di Lahan
Melon, Colomadu. Berdasarkan hasil pengamatan, diperoleh 10 gulma.
Gulma yang ditemukan pada lahan Melon tersebut adalah Jukut pahit
20

(Axonopus compressus), Bunga cerutu (Cuphea platycentra), Putri


malu (Mimosa pudica), Kacang hias (Arachis pintoi), Kirinyuh
(Chromolaena odorata L.), Aur-aur (Commelina nudiflora L.), Patikan
kebo (Euphorbia hirta), Meniran (Phyllanthus niruri), Alang-alang
(Imperata cylindrica), Babadotan (Ageratum conyzoides). Setiap gulma
memiliki morfologi dan klasifikasi yang berbeda-beda. Masing-masing
dari jenis gulma yang diidentifikasi berdasarkan bentuk batang, struktur
bunga, daun akar dan lainnya serta dicari kunci determinasinya.
Manfaat dari identifikasi gulma adalah kita dapat menentukan
jenis gulma yang ada dan dapat menentukan bagaimana cara
pengendalian yang tepat untuk gulma tersebut. Pengendalian yang tepat
diperlukan agar proses pengendalian dapat berjalan tepat dan efektif
serta efisien. Proses pengendalian yang tepat didapatkan setelah kita
berhasil mengidentifikasi gulma yang akan dikendalikan. Menurut
Chaniago et al. (2011) identifikasi sangat penting terutama dalam
memahami tanda-tanda karakteristik seperti yang berkenaan dengan
morfologi gulma. Manfaat lain dari dilakukannya identifikasi gulma
menurut Triyono (2009) adalah identifikasi sangat penting terutama
dalam memahami tanda-tanda karakteristik seperti yang berkenaan
dengan morfologi (terutama morfologi luar) gulma. Memahami
karakteristik tersebut, maka dalam melakukan upaya pengendalian
gulma akan lebih mudah. Disamping itu juga kita harus memperhatikan
faktor-faktor lain, seperti misalnya iklim, jenis tanah, biaya yang
diperlukan, dan pengaruh-pengaruh negatif yang ditimbulkannya.
21

D. KESIMPULAN DAN SARAN


1. Kesimpulan
Berdasarkan praktikum pengelolaan gulma acara 1, maka dapat
ditarik kesimpulan bahwa:
a. Gulma merupakan tumbuhan yang tumbuh di waktu dan tempat
yang tidak dikehendaki karena dapat mengurangi hasil produksi
budidaya tanaman
b. Identifikasi gulma dapat dilakukan dengan salah satu atau
kombinasi dari cara-cara antara lain membandingkan gulma
tersebut dengan material yang telah diidentifikasi di herbarium,
konsultasi langsung dengan para ahli dibidang yang bersangkutan,
mencari sendiri melalui kunci identifikasi, membandingkannya
dengan determinasi yang ada, tanda-tanda karakteristik yang
dipakai dalam identifikasi gulma adalah bentuk morfologinya.
c. Gulma yang ditemukan pada lahan sawi tersebut adalah Jukut pahit
(Axonopus compressus), Bunga cerutu (Cuphea platycentra), Putri
malu (Mimosa pudica), Kacang hias (Arachis pintoi), Kirinyuh
(Chromolaena odorata L.), Aur-aur (Commelina nudiflora L.),
Patikan kebo (Euphorbia hirta), Meniran (Phyllanthus niruri),
Alang-alang (Imperata cylindrica), Babadotan (Ageratum
conyzoides).
d. Identifikasi gulma dilakukan untuk membantu mengetahui nama
spesies gulma serta karakteristik suatu gulma sehingga diketahui
upaya pengendalian yang tepat.
2. Saran
Praktikum Pengelolaan Gulma acara I tentang Identifikasi Gulma
telah berjalan dengan baik, namun alangkah lebih baik lagi apabila
selama proses praktikum, coass dapat mendampingi praktikan agar
praktikum benar-benar terarah.
22

DAFTAR PUSTAKA

Aminatun T, Edhi M, Suratman WS. 2012. Analisis pola interaksi serangga-


gulma pada ekosistem sawah surjan dan lembaran yang dikelola
secara organik dan konvensional. J Manusia dan Lingkungan
19(3): 207-216
Chaniago I, Miranda N, dan Suliansyah I. 2011. Eksplorasi dan identifikasi
gulma pada padi sawah lokal (Oryza sativa L.) di kota Padang.
J Jerami 4(1): 45-54
Palijama W, Riry J, Wattimena AY. 2012. Komunitas gulma pada pertanaman
pala (Myristica fragrans H) belum menghasilkan dan menghasilkan
di Desa Hutumuri Kota Ambon. J Agrologia 1(2): 134-142
Suryoatmojo A. 2011. Efektifitas penggunaan kunci determinasi dengan
pendekatan jelajah alam sekitar pada pembelajaran klasifikasi
tumbuhan di smp negeri 4 temanggung. Skripsi. Semarang:
Universitas Negeri Semarang
Triyono, Kharis. 2009. Pengaruh saat Pemberian Ekstrak Bayam Berduri dan
Teki terhadap Pertumbuhan dan Hasil Tanaman Tomat
(Lycopersicum esculentum). Jurnal Inovasi Pertanian 8(1): 20 – 27
23

II. ANALISIS VEGETASI GULMA DENGAN METODE KUADRAT

A. Pendahuluan

1. Latar Belakang
Analisis vegetasi merupakan cara yang dilakukan untuk
mengetahui seberapa besar sebaran berbagai spesies dalam suatu area
melaui pengamatan langsung. Analisis vegetasi dilakukan dengan
membuat plot dan mengamati morfologi serta mengidentifikasi vegetasi
yang ada. Kehadiran vegetasi akan memberikan dampak positif bagi
keseimbangan ekosistem dalam skala yang lebih luas. Secara umum,
peranan vegetasi dalam suatu ekosistem terkait dengan pengaturan
keseimbangan karbondioksida dan oksigen dalam udara, perbaikan sifat
fisik, kimia dan biologis tanah, pengaturan tata air tanah dan lain-lain.
Bentuk analisis vegetasi dapat berupa analisis secara kualitatif dan
kuantitatif.
Bentuk petak contoh yang dibuat tergantung pada bentuk morfologis
vegetasi dan efisiensi sampling pola penyebarannya. Misalnya untuk
vegetasi rendah, petak contoh berbentuk lingkaran lebih menguntungkan
karena pembuatan petaknya dapat dilakukan secara mudah dengan
mengaitkan seutas tali pada titik pusat petak. Selain itu, petak contoh
berbentuk lingkaran akan memberikan kesalahan sampling yang lebih
kecil daripada bentuk petak lainnya karena perbandingan panjang tepi
dengan luasnya lebih kecil. Tetapi dari segi pola distribusi vegetasi, petak
berbentuk lingkaran ini kurang efisien dibanding bentuk segiempat.
Sehubungan dengan efisiensi sampling banyak studi yang dilakukan
menunjukkan bahwa petak bentuk segiempat memberikan data komposisi
vegetasi yang lebih akurat dibanding petak berbentuk bujur sangkar yang
berukuran sama, terutama bila sumbu panjang dari petak tersebut sejajar
dengan arah perubahan keadaan lingkungan atau habitat. Pada umumnya
dilakukan jika hanya vegetasi tingkat tanaman saja yang menjadi bahan
penelitian, metode kuadrat lebih digunakan karena dengan metode tersebut

23
24

lebih mudah dan lebih cepat digunakan untuk mengetahui komposisi,


dominansi vegetasi dan menaksir volumenya.
Vegetasi merupakan kumpulan tumbuh-tumbuhan, biasanya
terdiri dari beberapa jenis yang hidup bersama-sama pada suatu tempat.
Terdapat interaksi dalam mekanisme kehidupan bersama yang erat, baik
diantara sesama individu penyusun vegetasi itu sendiri maupun dengan
organisme lainnya sehingga merupakan suatu sistem yang hidup dan
tumbuh serta dinamis.
Pelaksanaan praktikum analisis vegetasi perlu dilakukan guna
mengetahui macam-macam gulma yang hidup mendominasi di alam
bebas. Analisis vegetasi gulma dengan metode kuadrat akan
memberikan kemudaan dan keakuratan dalam data vegetasi gulma yang
ada karena memperhatikan kerapatan, frekuensi dan dominansinya.
Manfaat mengetahui analisis vegetasi gulma nantinya dapat dijadikan
acuan untuk dilakukan pengendalian gulma secara efektif.
2. Tujuan
Tujuan Praktikum Pengelolaan Gulma acara II tentang Analisis
Vegetasi Gulma Dengan Metode Kuadrat ini adalah menganalisis
vegetasi menggunakan metode kuadrat.
25

B. Metodologi Praktikum

1. Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum Pengelolaan Gulma Acara II tentang Analisis Vegetasi
Gulma dengan Metode Kuadrat dilaksanakan pada Sabtu, 27 Oktober
2018 pukul 07.00-11.00 WIB di Lahan Percobaan Fakultas Pertanian
UNS, Jumantono, Karanganyar.
2. Alat dan Bahan
a. Suatu kawasan dengan berbagai jenis gulm
b. Kuadrant 1m x 1m
3. Cara Kerja
a. Menentukan minimal 2 kawasan yang memiliki berbagai jenis
gulma untuk dilakukan identifikasi, tiap kawasan dianalisis 1
kelompok.
b. Menentukan luas petak minimal untuk melakukan analisis vegetasi.

c. Secara acak menentukan tempat-tempat masing-masing 1 m2


untuk melakukan analisis kerapatan, frekuensi dan dominansinya
d. Membandingkan 2 kawasan tersebut apakah sebaran gulmanya
sama atau berbeda. Menggunakan nilai penting (IV) ataupun
Summed Dominance Ratio (SDR)
26

C. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

1. Hasil Pengamatan
Tabel 2.1 Pengamatan Vegetasi Suatu Lahan dengan Metode Kuadrat
Petak
Nama FR DR
No contoh K KR F d1 d2 D INP SDR
Vegetasi (%) (%)
1 2 (%)
1 Taraxacum 4 - 4 6,34 0,5 11,11 132 24 42.653,76 5,51 22,96 7,63
Digitaria 313.057,2
2 17 8 25 39,68 1 22,22 607 328,5 40,4 102,3 34,1
sanguinalis 15
Cynodon 409.607,6
3 16 7 23 36,5 1 22,22 808 319 52,27 110,99 36,9
dactylon 4
Amaranthu
4 6 2 8 12,69 1 22,22 27 10 423,9 0,05 34,96 11,65
s spinosus
Heliotropiu
5 - 1 1 1,58 0,5 11,11 122 67 12.833,18 1,65 14,34 4,78
m indicum
Ageratum
6 - 1 2 3,17 0,5 11,11 25,5 12 480,42 0,06 14,34 4,78
conyzoides
77.411,11
∑ 43 20 63 99,96 4,5 99,99 1721,5 760,5 99,94 299,89 99,86
5
Rat
129.019,8
a- 10,5 16,66 0,75 16,665 286,91 126,75 16,65 49,98 16,64
5
rata
Sumber : Laporan Sementara
27

2. Analisis Data
a. Metode Kuadrat
1) Kerapatan Mutlak (K)
K = Jumlah individu Petak 1 + Petak 2
1. Taraxacum = Jumlah individu Petak 1 + Petak 2
= 4+0 = 4
2. Digitaria sanguinalis = Jumlah individu Petak 1 + Petak 2
= 17+8 =25
3. Cynodon dactylon = Jumlah individu Petak 1 + Petak 2
= 16+7 = 23
4. Amaranthus spinosus = Jumlah individu Petak 1 + Petak 2
= 6+2 =8
5. Heliotropium indicum = Jumlah individu Petak 1 + Petak 2
= 0+1 = 1
6. Ageratum conyzoides = Jumlah individu Petak 1 + Petak 2
= 0+2 = 2
Jumlah Kerapatan Mutlak (K) = ∑ K1 + ∑ K2 + ∑K3 + ∑K4 +
∑K5 + ∑K6
= 4+25+23+8+1+2 = 63
Rata-rata Kerapatan (K) = ∑ Ktotal / jumlah vegetasi

= 63/6 = 10.5

2) Kerapatan Relatif (KR)


𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
KR = x 100%
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
1. Taraxacum = x 100%
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
4
= 63
x 100% = 6.34%
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
2. Digitaria sanguinalis = x 100%
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
25
= x 100% = 39.68%
63
28

𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠


3. Cynodon dactylon = x 100%
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
23
= 63
x 100% = 36.5%
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
4. Amaranthus spinosus = x 100%
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
8
= x 100% = 12.69%
63
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
5. Heliotropium indicum = 𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
x 100%
1
= 63
x 100% = 1.58%
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
6. Ageratum conyzoides = x 100%
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
2
= x 100% = 3.17%
63

Jumlah Kerapatan Relatif (KR) total = KR1 + KR2 + KR3 + KR4 +


KR5 + KR6
= 6.34% + 39.68% + 36.5% + 12.69%
+ 1.58% + 3.17%
= 99.96%
Rata-rata (KR) = ∑ KR / jumlah vegetasi
= 99.96% / 6 = 16,66%
3) Frekuensi Mutlak (F)
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐵𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
F= 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐵𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
1. Taraxacum =
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ
1
= = 0.5
2
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐵𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
2. Digitaria sanguinalis =
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ
2
= =1
2
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐵𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
3. Cynodon dactylon = 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ
2
= =1
2
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐵𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
4. Amaranthus spinosus = 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ
2
= =1
2
29

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐵𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠


5. Heliotropium indicum =
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ
1
= 2
= 0.5
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐵𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
6. Ageratum conyzoides =
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ
1
= 2
= 0.5

Jumlah Frekuensi Mutlak (F) = ∑ F1 + ∑ F2 + ∑F3 + ∑F4 + ∑F5


+ ∑F6
= 0.5 + 1 + 1 + 1 + 0.5 + 0.5 = 4.5
Rata-rata Frekuensi (F) = ∑ F / jumlah vegetasi

= 4.5 / 6 = 0.75

4) Frekuensi Relatif (FR)


𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
FR = 𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑑𝑎𝑟𝑖 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
x 100%
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
1. Taraxacum = x 100%
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑑𝑎𝑟𝑖 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
0.5
= x 100% = 11.11%
4.5
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
2. Digitaria sanguinalis = 𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑑𝑎𝑟𝑖 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
x 100%
1
= x 100% = 22.22%
4.5
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
3. Cynodon dactylon = x 100%
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑑𝑎𝑟𝑖 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
1
= 4.5 x 100% = 22.22%
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
4. Amaranthus spinosus = x 100%
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑑𝑎𝑟𝑖 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
1
= x 100% = 22.22%
4.5
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
5. Heliotropium indicum = x 100%
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑑𝑎𝑟𝑖 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
0.5
= 4.5 x 100% = 11.11%
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
6. Ageratum conyzoides = x 100%
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑑𝑎𝑟𝑖 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
0.5
= x 100% = 11.11%
4.5
30

Jumlah Frekuensi Relatif (FR) total = FR1 + FR2 + FR3 + FR4 + FR5 +
FR6
= 11.11% + 22.22% + 22.22% +
11.11% + 11.11%
= 99.99%
Rata-rata FR = ∑ FR / jumlah vegetasi
= 99.99% / 6 = 16.665%
5) D (Dominansi Mutlak)
𝑑1𝑥𝑑2
𝐷=( ) 𝑥 2𝜋 𝑑𝑖𝑏𝑎𝑔𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑝𝑒𝑡𝑎𝑘 𝑐𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ
4
132×24
1. Taraxacum : 𝐷1 = ( 4
) × 2𝜋 ÷ 1000

= 42.653,76
607×328,5
2. Digitaria sanguinalis : 𝐷2 = ( 4
) × 2𝜋 ÷ 1000

= 313.057
808×319
3. Cynodon dactylon : 𝐷3 = ( ) × 2𝜋 ÷ 1000
4

= 409.670,67
27×10
4. Amaranthus spinosus : 𝐷4 = ( ) × 2𝜋 ÷ 1000
4

= 423,9
122×67
5. Heliotropium indicum : 𝐷5 = ( ) × 2𝜋 ÷ 1000
4

= 12.833,18
25,5×12
6. Ageratum conyzoides : 𝐷6 = ( 4
) × 2𝜋 ÷ 1000

= 480.67
JumlahDominasiMutlak (D) total = 774.119,115
774.119,115
𝑅𝑎𝑡𝑎 − 𝑟𝑎𝑡𝑎 = = 129.019,85
6

6) Dominansi Relatif (DR)

𝐷𝑜𝑚𝑖𝑛𝑎𝑛𝑠𝑖 𝑚𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑠𝑢𝑎𝑡𝑢 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠


𝐷𝑅 = 𝑥 100%
𝐷𝑜𝑚𝑖𝑛𝑎𝑛𝑠𝑖 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠
42.653,76
1. Taraxacum : 𝐷𝑅1 = × 100% = 5,51 %
774.119,115
31

313.057
2. Digitaria sanguinalis : 𝐷𝑅2 = × 100% = 40,4 %
774.119,115
409.670,67
3. Cynodon dactylon : 𝐷𝑅3 = 774.119,115
× 100% = 52,27 %
423,9
4. Amaranthus spinosus : 𝐷𝑅4 = × 100% = 0,05 %
774.119,115
12.833,18
5. Heliotropium indicum : 𝐷𝑅5 = × 100% = 0,05 %
774.119,115
480.67
6. Ageratum conyzoides : 𝐷𝑅6 = 774.119,115 × 100% = 62,09%

JumlahDominansiRelatif (DR) = 99,94%


Rata-rata = 16,66
7) Indeks Nilai Penting
INP = Kerapatan Relatif (KR) + Frekuenasi Relatif (FR) + Dominansi
Relatif (DR)
1. Taraxacum : INP 1 = 6,34 + 11,11 + 5,51 = 22,96
2. Digitaria sanguinalis : INP 2 = 39,68 + 22,22 + 40,4 = 102,3
3. Cynodon dactylon : INP 3 = 36,5 + 22,22 + 52,27 = 110,99
4. Amaranthus spinosus : INP 4 = 12,69 + 22,22 + 0,05 = 34,96
5. Heliotropium indicum : INP 5 = 1,58 + 11,11 + 0,06 = 14,34
6. Ageratum conyzoides :INP 6 = 3,17 + 11,11 + 0,06 = 14,34
Jumlah Indeks Nilai Penting (INP) = 299,89
Rata-rata Indeks Nilai Penting (INP) = 49,98

8) SDR
𝐼𝑛𝑑𝑒𝑘𝑠 𝑁𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑃𝑒𝑛𝑡𝑖𝑛𝑔
SDR =
3
22,96
1. Taraxacum : SDR1 = = 7,65
3
102,3
2. Digitaria sanguinalis : SDR2 = = 34,1
3
110,99
3. Cynodon dactylon : SDR3 = = 36,9
3
34,96
4. Amaranthus spinosus : SDR4 = = 11,65
3
14,34
5. Heliotropium indicum : SDR5 = = 4,78
3
14,34
6. Ageratum conyzoides : SDR6 = = 4,78
3
Jumlah SDR = 99, 86
Rata-rata SDR = 16,64
32

3. Pembahasan
Analisis vegetasi adalah suatu analisis dalam ekologi tumbuhan
yang untuk mengetahui berbagai jenis vegetasi dalam suatu komunitas
atau populasi tumbuhan yang berkembang dalam skala waktu dan ruang.
Keadaan vegetasi tumbuhan dapat diperkirakan bagaimana kondisinya
dimasa sekarang dan menduga kemungkinan perkembangan dimasa
depan. Menurut Supeksa et al (2012), metode kuadrat adalah salah satu
cara atau langkah untuk pengambilan data yang paling umum digunakan
dalam analisis vegetasi. Kuadrat yang dimaksud dalam metode ini adalah
suatu ukuran luas yang diukur dengan satuan kuadrat dengan besar
ukuran dalam cm dan m. Metode kuadrat dilakukan dengan
menggunakan beberapa petak contoh seperti lingkaran, segiempat,
dan/atau segipanjang. Luas petak sampel pada metode kuadrat menurut
Perdana dan Syam (2013) minimal adalah 0,25 cm2, pada areal dengan
kondisi gulma yang tidak terlalu rapat dan penyebaranannya merata. Luas
petak sampel menyesuaikan dengan jenis vegetasi yang akan dianalisis.
Semakin besar atau tinggi jenis vegetasi di suatu lahan, maka luasan
petak sampel akan semakin besar, agar keakuratan data lebih terjamin.
Pengamatan dalam metode kuadrat, menurut Puslitkoka (2010)
dapat dilakukan secara destruktif dan tidak destruktif. Pengamatan secara
destruktif adalah gulma dicabut atau dipotong untuk diamati jumlah dan
berat biomassanya. Pengamatan tidak destruktif adalah menghitung
jumlah masing-masing jenis gulma yang ada. Data yang diperoleh berupa
parameter kerapatan, frekuensi dan dominansi. Hasil pengamatan
parameter tersebut dapat langsung diterjemahkan menjadi nilai penting
(Important Value= IV). Bentuk petak contoh dapat berupa persegi empat,
persegi panjang atau lingkaran. Metode ini cukup teliti, cocok untuk
vegetasi gulma campuran yang rapat dan tidak jelas batas-batasnya, tetapi
memerlukan lebih banyak waktu dibandingkan dengan metode garis.
Bentuk petak contoh yang dibuat tergantung pada bentuk morfologis
vegetasi dan efisiensi sampling pola penyebarannya.
33

Terdapat beberapa parameter yang digunakan dalam analisis


metode kuadrat. Parameter-parameter tersebut meliputi kerapatan,
kerapatan relatif, frekuensi, frekuensi relatif, dominansi, dan dominansi
relatif. Parameter tersebut menurut Cahyanto et al. (2014) dapat
digunakan sebagai data untuk perhitungan pada analisis data dalam
analisis vegetasi menggunakan metode kuadrat.
Bentuk petak contoh dalam analisis dengan metode kuadrat
memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Hakim (2014)
menyatakan bahwa untuk vegetasi yang rendah, petak berbentuk
lingkaran lebih menguntungkan karena tingkat kesalahan samplingnya
kecil. Berbeda saat vegetasi rendah diberikan petak berbentuk segiempat,
tingkat kesalahan sampling akan lebih besar karena perbandingan
panjang tepi dengan luas lebih besar. Petak lingkaran memiliki
kekurangan, yaitu kurangnya efisiensi dari segi pola distribusi vegetasi.
Metode kuadrat, menurut Perdana dan Syam (2013) cenderung lebih
mudah dan cepat digunakan untuk mengetahui komposisi, dominansi
pohon, dan menaksir volume. Kekurangannya adalah biasanya hanya
dilakukan untuk vegetasi yang berupa pohon.
Manfaat analisis vegetasi menurut Wahyudi et al. (2008) adalah
untuk mengetahui komposisi jenis gulma dan menetapkan jenis yang
dominan. Biasanya hal ini dilakukan untuk keperluan perencanaan,
misalnya untuk memilih herbisida yang sesuai. Manfaat lainnya untuk
mengetahui tingkat kesamaan atau perbedaan antara dua vegetasi. Hal ini
penting misalnya untuk membandingkan apakah terjadi perubahan
komposisi vegetasi gulma sebelum dan setelah dilakukan pengendalian
dengan cara tertentu. Manfaat lain dari analisis vegetasi menurut
Tanasale (2013) adalah untuk mengelompokkan gulma berdasarkan jenis
morfologi untuk selanjutnya dilakukan penghitungan SDR guna
mengetahui dan memilih dengan tepat jenis herbisida yang digunakan
untuk pengendalian gulma.
34

Hasil pengamatan vegetasi pada suatu kawasan lahan bergulma


yang kelompok kami lakukan terdapat berbagai macam gulma seperti
Taraxacum, Digitaria sanguinalis, Cynodon dactylon, Amaranthus
spinosus, Heliotropium indicum, Ageratum conyzoides. Hasil vegetasi
gulma tersebut diperoleh dari dua petak contoh yang ada. Suatu gulma
yang ada dalam petak contoh 1 belum tentu terdapat juga pada petak
contoh 2. Jumlah jenis gulma Digitaria sanguinalis dan Cynodon
dactylon paling banyak ditemukan baik pada petak contoh pertama dan
gulma rumput mendominasi pada petak contoh pertama.
35

D. KESIMPULAN DAN SARAN

1. Kesimpulan
Berdasarkan Praktikum Pengelolaan Gulma acara II tentang
Metode Analisa Vegetasi Gulma dengan Metode Kuadrat maka dapet
disimpulkan sebagai berikut :
a. Analisis vegetasi adalah cara mempelajari susunan (komposisi jenis)
dan bentuk (struktur) vegetasi atau kelompok tumbuh-tumbuhan.
b. Metode kuadrat menurut merupakan analisis vegetasi dengan
pengamatan pada petak contoh yang luasnya diukur dalam satuan
kuadrat.
c. Rumput grinting merupakan gulma penting dikarenakan memiliki
Nilai Penting (NP) sebesar 101.98.
d. Metode kuadrat cukup detail dan teliti sehingga cocok untuk vegetasi
gulma campuran yang rapat dan tidak jelas batas-batasnya.
e. Analisis vegetasi dengan metode kuadrat memberikan manfaat
dalam kegiatan pengendalian gulma.
f. Beberapa jenis gulma yang didapat dengan menggunakan metode
kuadrat pada lahan laboratorium FP UNS yaitu Taraxacum,
Digitaria sanguinalis, Cynodon dactylon, Amaranthus spinosus,
Heliotropium indicum, Ageratum conyzoides.
2. Saran

Praktikum Pengelolaan Gulma acara II tentang Metode Analisis


Vegetasi Gulma dengan Metode Kuadrat telah berjalan dengan baik,
namun alangkah lebih baik lagi apabila sebaiknya ketelitian dalam
pengamatan vegetasi dalam petak kuadrat perlu ditingkatkan, agar
penentuan gulma yang penting dalam perlakuan pengendalian dapat
benar-benar tepat sasaran serta pendampingan coass yang lebih intensif.
36

DAFTAR PUSTAKA

Cahyanto T, Chairunnisa D, Sudjarwo T. 2014. Analisis vegetasi pohon hutan akan


gunung manglayang kabupaten bandung. J Istek 8 (2): 145-161
Hakim ML. 2014. Analisis vegetasi dengan metode kuadrat pada plot yang
ditentukan secara random di kawasan hutan edukasi universitas
diponegoro semarang. Semarang: Universitas Diponegoro
Perdana EO dan Syam Z. 2013. Analisis vegetasi gulma pada tanaman buah naga
merah (Hylocereus polyrhizus, L.) di kecamatan Batang Anai,
kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat. J Biologi 2(4): 23-33
Puslitkoka. 2010. Buku pintar budi daya kakao. Jakarta: Agromedia Pustaka
Supeksa K, Deviana NPE, Dewi NLGK 2012. Analisis vegetasi dengan metode
kuadrat pada plot yang dibuat dalam bentuk lingkaran di Kebun Raya
Eka Karya Bali. J Teknokolgi Lingkungan 3 (1): 11-23
Tanasale VL. 2012. Studi komunitas gulma di pertanaman gandaria (Bouea
macrophylla Griff.) pada tanaman belum menghasilkandan
menghasilkan di desa urimessing kecamatan nusaniwe pulau ambon.
J Budidaya Pertanian 8(1): 7-12
Wahyudi T, Panggabean TR, Pujiyanto. 2008. Panduan
lengkap kakao: manajemen agribisnis dari hulu hingga hilir. Jakarta: Penebar
Swadaya
37

III. ANALISIS VEGETASI GULMA DENGAN METODE GARIS DAN


METODE TITIK

A. Pendahuluan

1. Latar Belakang

Ilmu vegetasi telah dikembangkan berbagai metode untuk


menganalisis suatu vegetasi yang sangat membantu dalam
mendekripsikan suatu vegetasi sesuai dengan tujuannya. Suatu
metodologi sangat berkembang dengan pesat seiring dengan kemajuan
dalam bidang-bidang pengetahuan lainnya, tetapi tetap harus
diperhitungkan berbagai kendala yang ada.Metodologi-metodologi yang
umum dan sangat efektif serta efisien jika digunakan untuk penelitian,
yaitu metode kuadrat, metode garis, metode tanpa plot dan metode
kuarter.
Praktikum kali ini menitikberatkan pada penggunaan analisis
dengan metode garis dan metode intersepsi titik. Metode garis merupakan
suatu metode yang menggunakan cuplikan berupa garis. Penggunaan
metode ini pada vegetasi hutan sangat bergantung pada kompleksitas
hutan tersebut. Apabila vegetasi sederhana maka garis yang digunakan
akan semakin pendek. Biasanya panjang garis yang digunakan sekitar 50
m-100 m, sedangkan untuk vegetasi semak belukar, garis yang digunakan
cukup 5 m-10 m. Apabila metode ini digunakan pada vegetasi yang lebih
sederhana, maka garis yang digunakan cukup 1 m.Metode titik
merupakan suatu variasi metode kuadrat. Jika sebuah kuadrat diperkecil
sampai titik tidak terhingga, akan menjadi titik.
Kegiatan analisis vegetasi dengan menggunakan metode kuadrat
memang akan menghasilkan analisis yang paling mewakili keadaan
sesungguhnya di lapangan. Hal itu dikarenakan metode kuadrat
menggunakan petak contoh dengan luas petak minimal yang telah
ditentukan sesuai dengan keadaan lapangan. Namun, metode ini memiliki
beberapa kelemahan, diantaranya adalah tidak efektif dalam penggunaan

37
38

waktu, energi dan biayanya. Metode tersebut membutuhkan waktu dan


energi serta modal yang cukup tinggi. Maka dari itu, diperlukanlah
metode analisis vegetasi yang lebih efektif waktu, energi, dan biaya.
Metode tersebut adalah metode garis dan titik.
Metode garis dapat digunakan untuk menghemat biaya yang
digunakan dalam melakukan analisis vegetasi. Metode ini hanya
memerlukan tali rafia yang telah ditandai permeternya. Sementara
metode titik dapat digunakan untuk menghemat energy dan waktu.
Metode ini dilakukan hanya dengan melempar secara acak kerangka
jarum yang ada dan hanya melihat jenis tumbuhan yang terkena jarum.
2. Tujuan

Tujuan praktikum Pengelolaan Gulma acara III tentang Analisis


Vegetasi Gulma dengan Metode Garis dan Metode Titik ini adalah untuk
menganalisis vegetasi gulma dengan menggunakan metode garis dan
metode titik.
39

B. METODOLOGI PRAKTIKUM

1. Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum Pengelolaan Gulma Acara II tentang Analisis Vegetasi
Gulma dengan Metode Kuadrat dilaksanakan pada Sabtu, 27 Oktober
2018 pukul 07.00-11.00 WIB di Lahan Percobaan Fakultas Pertanian
UNS, Jumantono, Karanganyar.
2. Alat dan Bahan
a. Suatu kawasan dengan berbagai jenis gulma
b. Tali rafia
c. Kerangka berjarum untuk metode titik
d. Meteran
3. Cara Kerja
a. Menentukan minimal 2 kawasan yang memiliki berbagai jenis gulma
untuk dilakukan identifikasi. Tiap kawasan dianalisis oleh 1
kelompok.
b. Manarik tali rafia sepanjang 10 m (untuk metode garis)
c. Menentukan area sepanjang 1 m (untuk metode titik)
d. Melakukan analisis vegetasi dengan motode garis untuk menadpatkan
3 parameter sebagaimana pada metode kuadrat dan 2 parameter
(dominansi dan frekuensi untuk metode titik).
e. Membandingkan 2 kawasan tersebut apakah sebaran gulmanya sama
atau berbeda. Menggunakan nilai penting (IV) ataupun Summed
Dominance Ratio (SDR)
40

C. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

Tabel 3.1 Pengamatan Vegetasi Suatu Lahan dengan Metode Garis


Petak contoh Individu (K) : Dominansi (D)
cm KR DR FR
No Nama Vegetasi F INP SDR
1 2 (%) (%) (%)
D K D K
1 Gulma G 26 3 - - 27,2 3,8 0,5 14,2 15,2 15
Putri Malu
2 162 2 46 1 27,2 30,7 1 28,5 86,4 28,8
(Mimosa pudica)
3 Gulma H 178 2 10 1 27,2 27,7 1 28,5 83,4 27,8
4 Gulma I - - 215 1 9 31,7 0,5 14,2 54,9 18,3
5 Gulma J - - 40 1 9 5,9 0,5 14,2 29,1 9,7
∑ 366 7 311 4 99,6 99,8 3,5 99,6 269 99,6
Rata-
73,2 1,4 62,2 0,8 19,92 19,96 0,7 19,92 53,8 19,92
rata
Sumber : Laporan Sementara
41

Tabel 3.2 Pengamatan Vegetasi Suatu Lahan dengan Metode Titik


Petak Contoh dan Titik
Jumlah
No Jenis Vegetasi I II III
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Tempuyung
1 (Sonchus √ 1
Arvensis)
Teki ladang
2 (Cyperus √ √ √ √ √ √ √ 7
rotundus)
Rumput
bermuda
3 √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 13
(Cynodon
dactylon)
Sintrong
4 (Crassocephalu √ √ 2
m crepidioides)
Rija-
5 rija (Scleria √ 1
sumatrensis)
Bayam duri
6 (Amaranthus √ √ √ √ √ √ 6
spinosus)
Sumber : Laporan Sementara
42

Tabel 3.3 Hasil Dominansi dan Frekuensi


No Jenis Vegetasi Jumlah D DR (%) F FR (%) INP SDR
1 Sonchus arvenis 1 0,03 3,03 0,3 11,8 14,83 7,415
2 Cyperus rotundus 7 0,23 23,3 0,67 26,37 49,67 24,83
3 Cynodon dactylon 13 0,43 43,5 0,67 26,37 69,87 34,935
4 Crassocephalum crepidioides 2 0,067 6,78 0,3 11,8 18,58 9,29
5 Scleria sumateransis 1 0,03 3,03 0,3 11,8 14,83 7,415
6 Amaranthus spinonsus 6 0,2 20,2 0,3 11,8 32 16
∑ 30 0,987 93,06 2,54 99,94 199,78 99,905
Rata- 16,65
5 0,1645 15,51 0,42 16,65 33,29
rata
Sumber : Laporan Sementara
43

2. Analisis Data
a. Frekuensi Mutlak (F)
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐵𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
F=
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑃𝑒𝑡𝑎𝑘 𝐶𝑜𝑛𝑡𝑜ℎ

1
1. Taraxacum : F = = 0,3
3
2
2. Digitaria sanguinalis : F = = 0,67
3
2
3. Cynodon dactylon : F = = 0,67
3
1
4. Amaranthus spinosus : F = = 0,3
3
1
5. Heliotropium indicum : F = = 0,3
3
1 Commented [EPR1]: Formatnyadibenerinlagi
6. Ageratum conyzoides : F = = 0,3 1. Nama gulma = rumus
3
Jumlah Frekuensi Mutlak (F) = 7,54
Rata-rata Frekuensi (F) = 0,42
b. Frekuensi Relatif (FR)
𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
FR = 𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑑𝑎𝑟𝑖 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
x 100%

0,03
1. Taraxacum : FR = x 100% = 11,8 %
7,54
0,67
2. Digitaria sanguinalis : FR = x 100% = 22,37 %
7,54
0,67 Commented [EPR2]: Beda samatabel
3. Cynodon dactylon : FR = x 100% = 22,37 %
7,54
0,03
4. Amaranthus spinosus : FR = x 100% = 11,8 %
7,54
0,03
5. Heliotropium indicum : FR = x 100% = 11,8 %
7,54
44

0,03
6. Ageratum conyzoides : FR = x 100% = 11,8 %
7,54
Jumlah Frekuensi Relatif (FR) total = 99,94 %
Rata-rata FR = 16,65 %
c. Dominansi Mutlak (D)
𝒋𝒖𝒎𝒍𝒂𝒉 𝒃𝒆𝒓𝒂𝒑𝒂 𝒌𝒂𝒍𝒊 𝒔𝒖𝒂𝒕𝒖 𝒋𝒆𝒏𝒊𝒔 𝒕𝒆𝒓𝒌𝒆𝒏𝒂 𝒕𝒖𝒔𝒖𝒌𝒂𝒏
D=
𝐣𝐮𝐦𝐥𝐚𝐡 𝐬𝐞𝐥𝐮𝐫𝐮𝐡 𝐭𝐮𝐬𝐮𝐤𝐚𝐧

1
1. Taraxacum : D= = 0,03
30
7
2. Digitaria sanguinalis : D= = 0,23
30
13
3. Cynodon dactylon : D= = 0,43
30
2
4. Amaranthus spinosus : D= = 0,067
30
1
5. Heliotropium indicum : D= = 0,03
30
1
6. Ageratum conyzoides : D= = 0,03
30
Jumlah Dominasi Mutlak (D) = 0,987
Rata-rata Dominasi Mutlak (D) = 0,1645
d. Dominansi Relatif (DR)
𝐷𝑜𝑚𝑖𝑛𝑎𝑛𝑠𝑖 𝑀𝑢𝑡𝑙𝑎𝑘 𝑆𝑢𝑎𝑡𝑢 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠
DR = x 100%
𝐷𝑜𝑚𝑖𝑛𝑎𝑛𝑠𝑖 𝑆𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠

0,03
1. Taraxacum : DR = x 100% = 3,03 %
0,987
0,23
2. Digitaria sanguinalis : DR = x 100% = 23,3 %
0,987
0,43
3. Cynodon dactylon : DR = x 100% = 43,5 %
0,987
0,067
4. Amaranthus spinosus : DR = x 100% = 6,78 %
0,987
45

0,03
5. Heliotropium indicum : DR = x 100% = 3,03 %
0,987
0,2 Commented [EPR3]: Formatnyadibenerinlagi
6. Ageratum conyzoides : DR = x 100% = 20,2 % 1. Nama gulma = rumus
0,987
Jumlah Dominansi Relatif (DR) total = 93,06 %
Rata-rata DR = 15,51 % Commented [EPR4]: Enter dihapus

e. Indeks Nilai Penting (INP)


INP = FR + DR
1. Taraxacum : INP = 11,8 + 3,03 = 14,83
2. Digitaria sanguinalis : INP = 26,37 + 23,3 = 49,67
3. Cynodon dactylon : INP = 26,37 + 43,5 = 69,87
4. Amaranthus spinosus : INP = 11,8 + 6,78 = 18,58
5. Heliotropium indicum : INP = 11,8 + 3,03 = 14,83
6. Ageratum conyzoides : INP = 11,8 + 20,2 = 32 Commented [EPR5]: Formatnyadibenerinlagi
1. Nama gulma = rumus
Jumlah Indeks Nilai Penting (INP) = 199,78
Samadengannyasejajar
Rata-rata INP = 33, 29
f. SDR
SDR suatu jenis = INP : 2
1. Taraxacum : SDR = 14,83 : 2 = 7,415
2. Digitaria sanguinalis : SDR = 14,83 : 2 = 24,83
3. Cynodon dactylon : SDR = 14,83 : 2 = 34,945
4. Amaranthus spinosus : SDR = 14,83 : 2 = 9,29
5. Heliotropium indicum : SDR = 14,83 : 2= 7,415
6. Ageratum conyzoides : SDR = 32 : 2 = 16 Commented [EPR6]: Formatnyadibenerinlagi
1. Nama gulma = rumus
Jumlah SDR Suatu Jenis = 99,905
Samadengannyasejajar
Rata-rata INP = 16,65
46

3. Pembahasan
Metode garis merupakan metode yang secara khusus digunakan
dalam penarikan contoh tipe-tipe vegetasi yang bukan hutan. Metode garis
(line intercept) umumnya digunakan pada suatu vegetasi yang luas,
berbentuk semak dan vegetasi yang rendah. Tipe komunitas ini umumnya
berupa semak rendah/rumput. Menurut Kastanja (2011), metode garis atau
rintisan merupakan petak contoh memanjang yang diletakkan pada
komunitas vegetasi. Metode ini sering digunakan pada area yang sangat
luas karena cepat dan memiliki ketelitian yang tepat pada sasaran. Profil
arsitektur metode ini menjadi dasar untuk memperoleh gambaran
komposisi, struktur vertical dan horizontal suatu vegetasi, sehingga
memberikan informasi mengenai dinamika pohon dan kondisi ekologinya.
Interaksi antara masing-masing individu pohon dan peranannya di dalam
ekosistem suatu komunitas vegetasi dapat diketahui dari profil arsitektur
ini juga.
Beberapa parameter pengamatan dalam metode ini yaitu kerapatan,
frekuensi dan dominansi yang dinyatakan dalam kelindungan. Kerapatan
dalam metode garis dapat dihitung dengan nilai mutlak dan relatif dalam
suatu rintisan. Kerapatan menurut Bambang et al (2015) merupakan
jumlah individu suatu jenis dalam suatu kelompok yang dilalui rintisan.
Kerapatan relatif merupakan presentase kerapatan mutlak suatu jenis
dibanding dengan kerapatan seluruh jenis dalam suatu rintisan. Dominasi
merupakan jumlah panjang semua interval rintisan yang memuat suatu
jenis vegetasi yang melalui rintisan. Dominasi relatif merupakan
presentase dominasi mutlak suatu jenis dengan dominasi mutlak seluruh
jenis.
Frekuensi merupakan presentase kemunculan suatu spesies pada
suatu rintisan yang ada. Frekuensi dalam metode ini dapat dihitung dengan
frekuensi mutlak dan frekuensi relatif. Frekuensi mutlak merupakan
perbandingan jumlah rintisan yang ditemukan suatu jenis/spesies vegetasi
dengan jumlah seluruh rintisan yang dibuat.
47

Frekuensi relatif merupakan presentase dari frekuensi mutlak suatu


jenis vegetasi dengan frekuensi mulak dari seluruh jenis vegetasi dalam
suatu rintisan. Metode titik yaitu suatu variasi dari metode kuadrat dimana
jika sebuah kuadrat diperkecil sampai tidak terhingga akan menjadi sebuah
titik. Metode ini sangat efektif digunakan untuk sampling vegetasi rendah,
rapat dan membentuk anyaman yang tidak jelas batas satu dengan batas
yang lainnya. Ujung titik akan menunjukkan satu jenis gulma yang jelas
meskipun populasinya sangat rapat. Menurut Abadi et al. (2013), metode
titik merupakan modifikasi dari metode kuadrat. Pengamatan
menggunakan alat berupa kerangka yang mempunyai deretan jarum atau
paku dengan jarak yang sama. Apabila kerangka tersebut diletakan pada
komunitas gulma, jarum atau paku akan menyentuh daun atau bagian lain
dari gulma yang ada. Gulma yang tersentuh jarum atau paku tersebut
dicatat jenisnya pada lembar pengamatan.
Parameter yang diukur dalam metode ini adalah dominansi dan
frekuensi. Dominasi dihitung dengan nilai mutlak dan relatif. Dominasi
mutlak menurut Isnaini et al. (2015) merupakan jumlah berapa kali suatu
jenis yang terkena tusukan dibanding dengan jumlah seluruh tusukan,
sedangkan dominasi relatif merupakan presentase dominasi mutlak suatu
jenis dibanding dengan dominasi mutlak seluruh jenis. Frekuensi mutlak
merupakan jumlah petak contoh yang memuat suatu jenis dibagi dengan
jumlah petak contoh, sedangkan frekuensi relatif merupakan presentase
frekuensi mutlak dari suatu jenis dibanding dengan frekuensi mutlak dari
seluruh jenis vegetasi.
Pengambilan sampling dengan metode garis dilakukan dengan cara
membentangkan seutas tali pada suatu vegetasi. Menurut
Roemantyo et al. (2012) pengambilan sampel ditentukan dengan
mengidentifikasi jenis vegetasi yang dilalui oleh tali tersebut.
Penghitungan juga dilakukan berapa besar vegetasi tersebut mendominasi
dalam garis tersebut dengn menghitung panjang dari vegetasi yang
dilewati oleh garis. Pengambilan sampel pada metode titik dilakukan
48

dengan suatu alat yang berupa kerangka berjarum. Pengambillan sampel


dilakukan dengan menancapkan jerum pada suatu vegetasi secara random.
Jenis vegetasi yang terkena oleh jarum maka akan dihitung sebagai sampel
pada suatu vegetasi.
Manfaat analisa vegetasi dengan menggunakan metode garis dan
titik adalah sebagai berikut menurut Prawoto (2008) yaitu untuk
mengetahui komposisi jenis gulma dan menetapkan jenis yang dominan.
Biasanya hal ini dilakukan untuk keperluan perencanaan, misalnya untuk
memilih herbisida yang sesuai; dan untuk mengetahui tingkat kesamaan
atau perbedaan antara dua vegetasi. Hal ini penting menurut
Rohman et al (2011) misalnya untuk membandingkan apakah terjadi
perubahan komposisi vegetasi gulma sebelum dan setelah dilakukan
pengendalian dengan cara tertentu; mengetahui gulma-gulma yang
memiliki kemampuan tinggi dalam penguasaan sarana tumbuh dan ruang
hidup.
Berdasarkan tabel 3.1 dan 3.2 maka dapat diperoleh nilai kerapatan
relatif, dominansi relatif, frekuensi mutlak, frekuensi relatif dan indeks nilai
penting untuk metode garis. Sedangkan untuk metode titik yaitu
mendapatakan nilai dominansi mutlak, dominansi relatif, frekuensi mutlak,
frekuensi relatif, dan indeks nilai penting. Jumlah frekuensi mutlak didapatkan
sebesar 7,54 dengan rata-rata 0,42. Rata-rata frekuensi total yaitu 16,65%.
Jumlah dominasi mutlak yang didapatkan adalah sebesar 0,987 dengan rata-
rata 0,1645. Rata-rata dominasi relatif yaitu 15,51%. Jumlah INP 199,78
dengan rata-rata 33,29. Jumlah SDR suatu jenis yaitu 99,905 dengan rata-rata
16,65.
49

D. KESIMPULAN DAN SARAN

1. Kesimpulan
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat diambil
kesimpulan sebagai berikut :
a. Metode yang dapat digunakan dalam analisis vegetasi yaitu metode
garis dan metode titik.
b. Metode garis yaitu suatu metode yang menggunakan cuplikan
berupa garis biasa digunakan pada areal yang luas sebab cepat dan
teliti.
c. Metode titik yaitu suatu metode yang menggunakan cuplikan
berupa titik, tumbuhan yang dapat dianalisis hanya satu tumbuhan
yang benar-benar terletak pada titik-titik yang disebar.
d. Parameter pengukuran metode garis yaitu nilai kerapatan, frekuensi
dan dominansi, sedangkan untuk metode titik yaitu nilai frekuensi
dan dominansi.
e. Indek Nilai Penting (INP) tertinggi dalam metdoe garis adalah
gulma Cynodon dactylon sebesar 110,99
f. Indek Nilai Penting (INP) tertinggi dalam metode titik diperoleh
oleh gulma Cynodon dactylon sebesar 69,87.
g. Manfaat dari analisis vegetasi metode garis dan titik yaitu untuk
mengetahui komposisi jenis gulma dan menetapkan jenis yang
dominan, mengetahui tingkat kesamaan atau perbedaan antara dua
vegetasi dan mengetahui gulma - gulma yang memiliki kemampuan
tinggi dalam penguasaan sarana tumbuh dan ruang hidup.
2. Saran
Saran yang dapat diberikan untuk praktikum pengelolaan gulma
kedepannya yaitu alat yang digunakan untuk analisis vegetasi metode titik
seharusnya diperbaiki sebab ada lubang jarum yang terlalu sempit
sehingga jarum sulit untuk masuk.
50

DAFTAR PUSTAKA

Abadi IJ, Sebayang HT dan Widaryanto E. 2013. Pengaruh jarak tanam dan
teknik pengendalian gulma pada pertumbuhan dan hasil tanaman ubi
jalar (Ipomoea batatas). J Produksi Tanaman 1(2): 67-75
Bambang P, Margareta R, M Abdullah. 2015. Keanekaragaman vegetasi dan
profil habitat di taman kehati Universitas Negeri Semarang. J Sain
dan Teknologi 13(2) : 96-102
Ismaini L, Masfiro Lailati, Rustandi, Dadang Sunandar. 2015. Analisis
komposisi dan keanekaragaman tumbuhan di Gunung Dempo,
Sumatera Selatan. Pros Sem Nas Masy Biodiv Indon 1(6) : 1397-
1402
Kastanja Ariance Y 2011. Identifikasi jenis dan dominansi gulma pada
pertanaman padi gogo (studi kasus di kecamatan tobelo barat,
kabupaten halmahera utara). J Agroforestri 6(1): 40-46
Prawoto AA. 2008. Panduan lengkap kakao: manajenem agribisnis dari hulu
hingga hilir. Jakarta: Penebar Swadaya.
Roemantyo, Adriani Sri Nastiti, Ngurah N Wiadnyana. 2012. Struktur dan
komposisi vegetasi sekitar sarang penyu hijau (Chelonia Mydas
Linnaeus) Pantai Pangumbahan, Sukabumi Selatan, Jawa Barat.
J Biologi 11(3): 373-387
Rohman, Fatchur dan I Wayan Sumberartha. 2011. Petunjuk praktikum ekologi
tumbuhan. Malang: JICA
51

IV. KALIBRASI HAND SPRAYER DAN KNAPSACK SPRAYER

A. Pendahuluan

1. Latar Belakang

Produksi tanaman pertanian, baik yang diusahakan dalam bentuk


pertanian rakyat ataupun perkebunan besar ditentukan oleh beberapa
faktor antara lain hama, penyakit dan gulma. Kerugian akibat gulma
terhadap tanaman budidaya bervariasi, tergantung dari jenis
tanamannya, iklim, jenis gulmanya, dan tentu saja praktek pertanian di
samping faktor lain. Kerugian karena gulma di negara-negara
berkembang tidak saja tinggi, tetapi juga mempengaruhi persediaan
pangan dunia.
Tanaman perkebunan juga mudah terpengaruh oleh gulma,
terutama sewaktu masih muda. Apabila pengendalian gulma diabaikan
sama sekali, maka kemungkinan besar usaha tanaman perkebunan itu
akan rugi total. Pengendalian gulma yang tidak cukup pada awal
pertumbuhan tanaman perkebunan akan memperlambat pertumbuhan
dan masa sebelum panen. Beberapa gulma lebih mampu berkompetisi
daripada yang lain (misalnya Imperata cylindrica), yang dengan
demikian menyebabkan kerugian yang lebih besar.
Persaingan antara gulma dengan tanaman yang kita usahakan
dalam mengambil unsur-unsur hara dan air dari dalam tanah dan
penerimaan cahaya matahari untuk proses fotosintesis, menimbulkan
kerugian-kerugian dalam produksi baik kualitas maupun kuantitas.
Oleh karena itu diperlukan pengendalian gulma secara efektif dan
efisien. Pengendalian dapat berbentuk pencegahan dan pemberantasan.
Mencegah biasanya lebih murah tetapi tidak selalu lebih mudah.
Pengendalian gulma dapat dilakukan dengan cara-cara Preventif
(pencegahan), secara fisik, dan dengan sistem budidaya.

51
52

2. Tujuan Praktikum
Tujuan praktikum Pengelolaan Gulma acara IV tentang Kalibrasi
Hand Sprayer dan Knapscak Sprayer adalah untuk mengetahui akurasi
takaran dalam penggunaan Sprayer.
53

B. METODOLOGI PRAKTIKUM

1. Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum Pengelolaan Gulma Acara IV tentang Kalibrasi
Knapsack Sprayer dan Hand Sprayer dilaksanakan pada Sabtu, 27
Oktober 2018 pukul 07.00-11.00 WIB di Lahan Percobaan Fakultas
Pertanian UNS, Jumantono, Karanganyar.
2. Alat dan Bahan
a. Hand Sprayer dan Knapsack Sprayer
b. Papan plastik bergelombang 80 cm x 200 cm
c. Suatu lahan
d. Bak penampung air
e. Meteran
f. Rafia
g. Patok kayu
3. Cara Kerja
a. Kalibrasi Hand Sprayer
1) Mengisikan air bersih pada hand sprayer
2) Meletakkan papan plastik bergelombang pada posisi miring 30%
3) Meletakkan bak penampung air yang nantinya mengalir dari
papan plastik
4) Melakukan kalibrasi berulang ulang, setiap kali semprot berapa
cc air keluar.
b. Kalibrasi Knapsack Sprayer
1) Mengisikan air bersih pada Knapsack Sprayer
2) Membatasi suatu kawasan yang akan digunakan untuk uji coba,
misalnya 10 m x 10 m
54

C. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


Tabel 4.1 Hasil Kalibrasi Alat Hand Sprayer dalam Lahan Seluas 1,68 m2 Commented [EPR7]: 1,68 m2
No Vol. Awal Vol. Akhir Vol. Terpakai Vol. per Hektar
1 1000 ml 970 ml 30 ml 178,571 L/Ha
2 1000 ml 940 ml 60 ml 357,142 L/Ha
3 1000 ml 950 ml 50 ml 297,6 L/Ha
∑ 3000 ml 2860 ml 140 ml 833,313 L/Ha
Rata-
1000 ml 953,3 ml 46,67 ml 277,771 L/Ha
rata
Sumber : Laporan Sementara
Tabel 4.2 Hasil Kalibrasi Alat Knapsack Sprayer Dalam Lahan Seluas 1,68 m2
No Vol. Awal Vol. Akhir Vol. Terpakai Vol. per Hektar
1 8L 6,4 L 1,6 L 1000 L/Ha
2 8L 6,8 L 1,2 L 750 L/Ha
3 8L 6,9 L 1,1 L 687,5 L/Ha
∑ 24 L 20,1 L 3,9 L 2.437,5 L/Ha
Rata-
8L 6,7 L 1,3 L 812,5 L/Ha
rata
Sumber : Laporan Sementara
55

2. Analisis Data
a. Hasil Kalibrasi Alat Hand Sprayer dalam lahan seluas 210 x 80 cm = 16800
cm2 = 1,68 m2
1) Volume Terpakai = Vol awal - Vol akhir
a) Ul 1: 30 ml = 0,03 L
b) Ul 2: 60 ml = 0,06 L
c) Ul 3: 50 ml = 0,05 L
Jumlah volume terpakai = 1,4 L
Rata-rata volume terpakai = 0,04667 L Commented [EPR8]: Perhitungannya
1 ha
2) Vol per Hektar = Luas lahan
x Vterpakai= 1 ha /Luas lahan x Dijadiin liter
Vterpakai Commented [EPR9]: Dihapusaja
10000
a) Vol per Hektar 1 = x 0,03 L = 178,571 L/Ha
1,68
10000
b) Vol per Hektar 2 = x 0,06 L = 357,142 L/Ha
1,68
10000
c) Vol per Hektar 3 = x 0,05 L = 297,6 L/Ha
1,68
Jumlah volume per hektar = 833,313 L/ha
Rata-rata = 277,771 L/ha Commented [EPR10]: Perhitungannya
b. Hasil Kalibrasi Alat Knapshack Sprayer dalam lahan seluas 16 m2
Vol per ha 1 = 10000/1,68 x 0,03 L
1) Volume Terpakai = Vol awal - Vol akhir = 178,57 L/Ha
a) Ul 1 = 8 L – 6,4 L = 1,6 L
b) Ul 2 = 8 L – 6,8 L = 1,2 L
c) Ul 3 = 8 L – 6,9 L = 1,1 L
Jumlah volume terpakai = 3,9 L
Rata-rata volume terpakai = 1,3 L Commented [EPR11]: perhitungannya
1 ha
2) Vol per Hektar = x Vterpakai
Luas lahan
10000
a) Vol per Hektar 1 = x 1,6 L =1000 L/ha
16
10000
b) Vol per Hektar 2 = x 1,2 L = 750L/ha
16
10000
c) Vol per Hektar 3 = x 1,1 L = 687,5L/ha
16
Jumlah volume per hektar = 2437,5 L/ha
Rata-rata = 812,5 L/ha Commented [EPR12]: perhitungannya??

Vol per ha 1 = 10000/1,68 x 0,03 L


= 178,57 L/Ha
56

2. Pembahasan
Menurut Tarmana (2008) kalibrasi adalah mengukur berapa
banyak larutan semprot yang dikeluarkan oleh alat semprot (sprayer),
sehingga dapat mengetahui berapa banyak larutan semprot yang
disemprotkan pada setiap satuan lahan. 4 parameter yang
mempengaruhi kalibrasi sprayer, yaitu curah (flow rate) dari nozzle
yang digunakan (C; liter/menit), lebar gawang penyemprotan
(G; meter), kecepatan aplikasi (K; meter/menit) dan volume aplikasi
(V; liter/hektar). Manfaat kalibrasi yaitu menentukan takaran aplikasi
dengan tepat, mencegah pemborosan, dan mengadakan penyeragaman
perhitungan aplikasi. Kebanyakan kasus, kalibrasi adalah menentukan
volume semprot. Sesudah volume semprot diketahui, kemudian dapat
memperhitungkan konsentrasi (bila dosis diketahui) dan dosis (bila
konsentrasi ditentukan) penggunaan yang sesuai.
Menurut Tarmana (2008) berdasarkan tenaga yang digunakannya
alat penyemprot dibedakan menjadi alat penyemprot dengan tenaga
tangan (hand sprayer), dan alat penyemprot dengan pompa tekanan
tinggi. Kinerja sprayer sangat ditentukan kesesuaian ukuran droplet
aplikasi yang dapat dikeluarkan dalam satuan waktu tertentu sehingga
sesuai dengan ketentuan penggunaan dosis pestisida yang akan
disemprotkan. Hasil studi yang dilakukan oleh Departemen Pertanian
di beberapa tempat di Indonesia menunjukkan bahwa sprayer tipe
gendong sering mengalami kerusakan. Komponen-komponen sprayer
yang sering mengalami kerusakan tersebut antara lain : tabung pompa
bocor, batang torak mudah patah, katup bocor, paking karet sering
sobek, uliraus, selang penyalur pecah, nozzle dan kran sprayer mudah
rusak, tali gendong putus, sambungan las korosi, dsb. Masalah pada
perangkat alatnya, masalah lain adalah kebanyakan pest yang
direkomendasikan dan ini salah satunya disebabkan oleh disain sprayer
yang kurang menunjang aplikasi.
57

Menurut Adnan et al. (2012) alat semprot jenis knapsack sprayer


memiliki berbagai jenis nozel yang dapat menghasilkan butiran semprot
yang lebih besar. Fungsi utama sprayer adalah untuk memecahkan cairan
yang disemprotkan menjadi tetesan kecil (droplet) dan mendistribusikan
secara merata pada objek yang dilindungi. Menurut Hanani (2012)
sprayer dikelompokan berdasarkan tenaga penggerak dan jenis pompa
sprayer. Berdasarkan tenaga penggerak dibagi menjadi sprayer dengan
penggerak tangan (Hand operated sprayer) yang terdiri dari Atomizer
(Hand sprayer), Sprayer otomatis (Compressed air sprayer), Sprayer
semi otomatis (Knapsack sprayer), Bucket sprayer, Barrel sprayer,
Wheel barrow sprayer, Slide pump sprayer. Sprayer bermotor (Power
sprayer) yang terdiri dari Hydraulic sprayer, Blower sprayer, Hydro
pneumatic sprayer, Aerosol generator. Bagian-bagian utama sprayer
secara umum adalah nozel, pompa, pipa penyalur, saringan, tangki
cairan dan sebagian dilengkapi dengan alat pengukur tekanan serta klep
pengatur semprotan. Dari bagian-bagian di atas, nozel meruapakan
bagian yang terpenting.
Sprayer tipe gendong adalah sprayer yang paling banyak diminati
dan digunakan oleh petani kalangan menengah kebawah, karena mudah
dalam penggunaannya karena dimensi relatif kecil, mudah
perawatannya karena teknologi yang digunakan sederhana, selain itu
juga relatif murah sehingga terjangkau secara umum oleh kalangan
petani adalah merupakan keunggulan hand sprayer. Menurut
Priyatmoko (2016) hand sprayer memiliki spesifikasi dimensi yang
relatif kecil dan teknologi yang digunakan sederhana sehingga
memudahkan petani dalam penggunaan maupun perawatan terhadap
hand sprayer itu sendiri. Selain itu handsprayer juga relatif murah,
sehingga sangat diminati dan digunakan oleh petani Indonesia yang
rata-rata merupakan petani kalangan menengah kebawah.
Alat penyemprot yang digunakan di kalangan pertanian adalah
penyemprot tipe gendong atau hand sprayer. Menurut Adnan et al. (2012)
58

ada dua jenis yang menonjol di Indonesia di kenal sebagai penyemprot


otomatis dan semi otomatis. Penyemprot tipe ini terdiri atas 3 bagian pokok
antara lain : a) bagian tangki (reservoir) yaitu bentuk bulat panjang atau
silinder dan bentuk bulat pipih; b) bagian pompa (unit pompa) yaitu tipe
pompa angin disebut juga penyemprot otomatis dan tipe pompa isap
dikenal sebagai penyemprot semi otomatis; c) bagian pengabut (unit slang
dan pelengkap nozzle yaitu slang, laras penyembur dan kepala
penyemprot (nozzle).
Menurut Yulianto dan Rufinusta (2017) knapsack sparayer
merupakan sprayer berkapasitas empat gallons (15 liter) dengan bentuk
tangki seperti ginjal dan terbuat dari baja galvanisatau lembaran
kuningan yang dapat dibawa dengan cara digendong pada pundak dan
bahu operator. Leher gagang terdapat di bagian bawah tangki yang
membuat operator mudah untuk memompa. Sedikit pemompaan
memberikan tekanan dalam kamar udara sehingga ketika nozzle terbuka
maka aliran cairan yang kuat dapat berhembus.
Menurut Hanani (2012) komponen-komponen utama dari
knapsack sprayer dari baja tahan karat (stainless steel) beserta
perlengkapan dan fungsinya sebagai berikut: (a) Tangki, merupakan
komponen utama dalam penampungan cairan semprot, terdiri dari
tangki, tutup tangki, saringan, dan indikator permukaan cairan (b)
Pompa, merupakan komponen sprayer yang digerakkan oleh tuas
pompa yang dioperasikan secara manual, aliran cairannya diperoleh
dari hasil perpindahan (displacement) positif cairan oleh torak, yang
disebut pompa torak. Perlengkapan pompa terdiri dari silinder, torak,
dan katup (c) Tuas pompa, berfungsi sebagai batang penggerak pompa,
terdiri dari tuas (lengan) pengungkit serta pegangan beralur (grip) (d)
Sabuk gendong (straps) dan alas bahu sabuk gendong, berfungsi
sebagai bagian pengikat sprayer ke tubuh operator (e) Bagian
pengaturan (adjusting device), terdiri dari katup-katup pengaturan
pembukaan dan penutupan aliran sistem berupa bahan semprot ke nosel
59

(shut-off valve) serta katup penahan tekanan udara (f) Selang dan pipa
(hose and lance, merupakan bagian penyalur dari aliran cairan semprot
(g) Nosel, terdiri dari mulut nosel, saringan, tutup, plat cincin, gasket,
dan siku (elbow) merupakan komponen yang berfungsi sebagai
pemecah cairan bahan kimia menjadi butiran partikel halus (droplet)
yang langsung dihadapkan ke tanaman (h) Penyambung dan penyatu
(connectors and fasteners).
Kalibrasi digunakan untuk menyeragamkan setiap perlakuan
herbisida dan mendapatkan volume herbisida yang akan disemprotkan
per hektar. Menurut Lopes dan Djadani (2011) jika dosis herbisida tidak
diaplikasikan secara merata, maka akan terjadi dua hal yang tidak
diinginkan, yaitu gulma tidak akan mampu dikendalikan di areal yang
teralikasi herbisida dengan dosis yang lebih sedikit dari dosis yang
sebenernya dan tanaman budidaya akan mati di areal yang teraplikasi
herbisida dengan dosis tinggi, untuk menghindari kesalahan tersebut,
diperlukan penentuan areal penyemprotan yang aktual dengan
memperhatikan jumlah herbisida yang diperlukan, hal ini melibatkan
kalibrasi dari alat semprot (sprayer) yang akan digunakan dan orang
yang akan melakukan penyemprotan.
Menurut Moekasan (2011) daya racun pestisida ditentukan oleh
dosis atau konsentrasi formulasi pestisida yang digunakan. Dosis atau
konsentrasi pestisida yang lebih rendah atau lebih tinggi dari yang
dianjurkan akan memacu timbulnya generasi OPT yang akan kebal
terhadap pestisida yang digunakan. Penggunaan pestisida diharuskan
mengikuti dosis atau konsentrasi formulasi yang direkomendasikan.
Hal ini membutuhkan kalibrasi, karena dengan kalibrasi dapat
ditentukan pencampuran dari pestisida dengan air yang akurat dengan
alat semprotnya serta areal lahan yang disemprot.
60

D. Kesimpulan dan Saran


1. Kesimpulan
Berdasarkan praktikum Pengelolaan Gulma acara IV tentang
Kalibrasi Handsprayer dan Knapsack Sprayer yan telah dilakukan maka
dapat disimpulkan sebagai berikut :
a. Kalibrasi adalah suatu peneraan alat semprot untuk memperoleh
ukuran larutan yang keluar dari mulut nozel secara tepat persatuan
waktu.
b. Jenis-jenis sprayer yang digunakan pada praktikum iniyaitu
knapsack sprayer dan handsprayer.
c. Hand Sprayer merupakan sarana atau peralatan yang digunakan
petani dalam rangka pemberantasan dan pengendalian hama dan
penyakit tumbuhan dan pupuk cair (pupuk daun)
d. Penggunaan knapsack sprayer membutuhkan tenaga yang besar
untuk menarik pompa dan persentasi terkenanya gulma oleh larutan
tidak merata karena larutan yang dikeluarkan tidak stabil
e. Manfaat dari kalibrasi yaitu dapat menentukan takaran aplikasi
dengan tepat, mencegah pemborosan, dan mengadakan
penyeragaman perhitungan aplikasi.
f. Rata-rata volume dosis pestisida/herbisida per hektar yang digunakan
dengan hand sprayer adalah 277,771 L, sedangkan rata-rata volume
dosis pestisida/herbisida per hektar yang digunakan dengan Knapsack
sprayer adalah 812,5 L. Commented [EPR13]: perhitungannya??

2. Saran Vol per ha 1 = 10000/1,68 x 0,03 L


= 178,57 L/Ha
Saran yang dapat diberikan untuk praktikum pengelolaan gulma
kedepannya yaitu sebelum digunakan untuk praktikum seharusnya
coass terlebih dahulu mengecek kesiapan dari alat penyemprot tersebut
agar kelangsungan praktikum tidak terhambat.
61

DAFTAR PUSTAKA

Adnan A, Hasanudin dan Manfarizah H. 2012. Aplikasi beberapa dosis herbisida


glifosat dan paraquat pada sistem tanpa olah tanah serta pengaruhnya
terhadap sifat kimia tanah, karakteristik gulma dan hasil kedelai.
J Agrista 16(3): 78-88
Hanani I. 2012. Studi antropometri petani dan aplikasinya pada penggunaan
knapsack sparayer di kecamatan wedung kabupaten demak jawa
tengah. Skripsi. Bogor: Institut Pertanian Bogor
Lopes DIY dan Djadani AK. 2011. Kalibrasi pestisida dan alat semprot. NTB:
Departemen Managemen Pertanian Lahan Kering
Moekasan TK, Prabaningrum L. 2011. Penggunaan pestisida berdasarkan konsepsi
pengendalian hama terpadu (PHT). Bandung: Yayasan Bina Tani
Sejahtera
Priyatmoko A, Sri W, Xander S. 2016. Analisis tekanan tangki sprayer dengan
variasi besar diameter roda dan panjang tuas engkol peluncur dengan
menggunakan satu pompa pada sprayer semi otomatis. J Untidar 1(1):
33-54
Puslitkoka. 2010. Buku pintar budi daya kakao. Jakarta : Agromedia Pustaka.
Tarmana D. 2008. Alat dan mesin pertanian untuk proteksi tanaman pangan. Bogor:
IPB Press
Yuliyanto NWK, Rufinusta S. 2017. Efektivitas dan efisiensi penggunaan knapsack
sprayer dan knapsack motor pada penyemprotan gulma di perkebunan
kelapa sawit. J. Citra Widya Edukasi 4(1) : 35-42
62

LAMPIRAN
63