Anda di halaman 1dari 53

Rapikan isi laporanmu de’ ….

Masih berantakan

Bahasa Latin

Daftar lampiran

Lampiran

Daftar gambar

Daftar tabel
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN LENGKAP INI DISUSUN SEBAGAI SALAH SATU SYARAT


UNTUK MENGIKUTI UJIAN PRAKTIKUM FARMAKOGNOSI DAN
TELAH DISETUJUI PADA TANGGAL….TAHUN AKADEMIK 2016/2017

Oleh

Dosen/Asisten Praktikum

No Nama Dosen/Asisten Praktikum Tanda Tangan

1 Mus Ifaya, S.Farm.,M.Si.,Apt

2. Dian Rahmaniar Trisna Putri, S.Farm.,Apt

Kendari, ……………………2016
LAPORAN LENGKAP PRAKTEK KERJA LAPANG FARMAKOGNOSI

PEMERIKSAAN SIMPLISIA ALANG-ALANG (Imperata cylindrica)


DESA WATUNGGARANDU KEC. LALONGGASOMEETO
PROVINSI SULAWESI TENGGARA

NAMA : ABD. RAHMAN


NUR CAHYA
KELOMPOK : 6 (Enam)
GOLONGAN :B
KELAS : D1 FARMASI

LABORATORIUM FARMAKOGNOSI
PROGRAM STUDI S1 FARMASI
STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI
2016
ABSTRAK

Abd. Rahman, Pemeriksaan farmakognostik yaitu morfologi, anatomi


dan kandungan kimia Alang-Alang (Imperata cylindrica) Asal desa watunggarandu
kec. Lalonggasomeeto Provinsi sulawesi tenggara ( Mus Ifaya, S.Farma.,Apt .dan
Dian Rahmaniar Trisna Putri S.Farm.,Apt)
Penelitian ini dimaksudkan untuk melakukan pemeriksaan morfologi,
anatomi dan identifikasi komponen kimia dengan tujuan untuk mengetahui bau,
rasa dan warna yaitu dengan uji organoleptis dan kandungan kimia yang terdapat
pada tanaman Alang-alang seperti :,citric acid, coixol, arundoin, cylidrin, xylem,
fernenol.untuk menunjang pengembangannya sebagai obat tradisional.

ABSTRACT

Abd. Rahman and Nur Cahya , Inspection farmakognostik ie


morphology, anatomy and chemistry Alang-Alang (Imperata cylindrica) Originally
village watunggarandu excl. Lalonggasomeeto in Southeast Sulawesi Province
( Mus Ifaya, S.Farma.,Apt .dan Dian Rahmaniar Trisna Putri S.Farm.,Apt)
This examination to mean for to do examination morphology, anatomy
and chemical compound identifity with color reaction that bewitchh for to know
smell, feel and color that is organoleptis and reaction chemistry that can for
of:,citric acid, coixol, arundoin, cylidrin, xylem, fernenol. for to support
development as traditional medicene.
DAFTAR ISI

Halaman Judul...........................................................................................................
Lembar Pengesahan ..................................................................................................
Abstrak .....................................................................................................................
Abstrac .....................................................................................................................
Kata Pengantar ..........................................................................................................
Daftar Isi....................................................................................................................
Daftar Tabel ..............................................................................................................
Daftar Gambar ...........................................................................................................
Daftar Lampiran ........................................................................................................
BAB 1 Pendahuluan
1.1 Latar Belakang .................................................................................
1.2 Rumusan Masalah............................................................................
1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................
1.4 Manfaat Penelitian ...........................................................................
1.5 Kontribusi Penelitian bagi IPTEK ...................................................
BAB 2 Tinjaun Pustaka
2.1 Tinjauan Tentang Tanaman………………………………………
2.1.1 Sistematika Tanaman……………………………………..
2.1.2 Nama Daerah Tanaman……………………………………
2.1.3 Morfologi Tanaman………………………………………
2.1.4 Anatomi Tanaman…………………………………………
2.1.5 Kandungan Kimia Tanaman……………………………….
2.1.6 Kegunaan Tanaman………………………………………..
2.2 Tinjauan Tentang Pemeriksaan Farmakognostik
2.2.1 Pengertian dan Sejarah Farmakognosi ........................................
2.2.2 Ruang Lingkup Pemeriksaan Farmakognosi ..............................
2.2.2.1 Identifikasi dan Determinasi Tanaman ..........................
2.2.2.2 Morfologi Tanaman .......................................................
2.2.2.3 Anatomi Tanaman .........................................................
2.2.2.4 Identifikasi Kandungan Kimia Tanaman .......................
2.2.2.5 Pemeriksaan Mutu dan Standarisasi ..............................
2.3 Tinjauan Tentang Simplisia
2.3.1 Pengertian Simplisia ...................................................................
2.3.2 Penggolongan Simplisia ..............................................................
2.3.3 Cara Pembuatan Simplisia ..........................................................
2.3.4 Pemeriksaan Mutu Simplisia ......................................................
2.4 Identifikasi Kandungan Kimia Simplisia Secara Kemotaksonomi
2.4.1 Penggolongan Tanaman Berdasarkan Kemotaksonomi..............
2.4.2 Kegunaan Umum Tanaman Berdasarkan Kemotaksonomi ........
2.4.3 Cara Mengidentifikasi Kandungan Kimia Simplisia………
a. Reaksi Warna ..........................................................................
b. Reaksi Pengendapan ...............................................................
c. Kromotografi Lapis Tipis .......................................................
BAB 3 KERANGKA KONSEPTUAL, HIPOTESIS DAN SKEMA KERJA
3.1 Kerangka Konseptual ...........................................................................
3.2 Hipotesis...............................................................................................
3.3 Skema kerja ..........................................................................................
BAB 4 MATERI DAN METODE PRAKTIKUM
4.1 Bahan, Alat Praktikum .........................................................................
4.1.1 Bahan Kimia...............................................................................
4.1.2 Bahan Kimia...............................................................................
4.1.3Alat ..............................................................................................
4.2 Lokasi Praktikum .................................................................................
4.3 Prosedur Praktikum ..............................................................................
4.3.1 Pemeriksaan Farmakognostik ....................................................
4.3.1.1 Identifikasi dan Determinasi Tanaman ..........................
4.3.1.1.1 Morfologi Tanaman .......................................
4.3.1.1.2 Anatomi Tanaman .........................................
4.3.1.2 Pemeriksaan Simplisia .....................................................
4.3.1.2.1 Pengambilan Simplisia .....................................
4.3.1.2.2 Pembuatan Simplisia ........................................
4.3.1.2.3 Pemeriksaan Mutu Simplisia ...........................
a. Organoleptik ................................................
b. Makroskopik ...............................................
c. Mikroskopik ................................................
4.3.2 Identifikasai Kandungan Kimia ....................................................
4.3.2.1 Lignin ................................................................................
4.3.2.2 Tanin .................................................................................
BAB 5 HASIL
5.1 Identifikasi dan DeterminasiTtanaman ......................................................
5.2 Morfologi Tanaman ...................................................................................
5.3 Anatomi Tanaman ......................................................................................
5.4 Pemerian Mutu Simplisia ...........................................................................
5.5 Identifikasi Kandungan Kimia Simplisia ...................................................
BAB 6 PEMBAHASAN
BAB 7 PENUTUP
7.1 Kesimpulan ................................................................................................
7.2 Saran ...........................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA
KATA PENGANTAR

Assalammu’alaikum Wr.Wb.

Puji Syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat,
Hidayah, dan Inayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan
Lengkap Farmakognosi ini dengan judul: Alang-alang(Imperata cylindrica).
Laporan Lengkap Farmakognosi ini disusun untuk memenuhi sebagian
tugas dan syarat Untuk Mengikuti Ujian Praktikum Yang Akan dilaksanakan
pada tanggal 1 desember. Dalam penulisan dan penyusunan Laporan Lengkap
Farmakognosi ini penulis banyak mendapat bantuan dari berbagai pihak. Oleh
karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Orang Tua Kami, yang senantiasa memberikan kami dukungan dan


semangat, serta doa yang tak henti-hentinya dipanjatkan kepada kami.

2. Dian Rahmaniar Tisna Putri, S,Farm., Apt. selaku Dosen Pembimbing yang
selalu berkenan meluangkan waktu untuk memberikan bimbingan, petunjuk,
dan saran-saran dalam penyusunan Laporan Lengkap Farmakognosi ini.

3. Ibu Musifayah,S.Farm.,Apt. selaku Dosen Pembimbing Akademik yang telah


memberikan motivasi dan bimbingannya.

4. Semua pihak terkait yang tidak bisa disebutkan satu persatu, terima kasih atas
bantuannya dalam menyelesaikan Laporan Lengkap Farmakognosi ini,
semoga amal baik yang telah diberikan senantiasa mendapat ridho Allah
SWT.
Penulis menyadari bahwa Laporan Lengkap Farmakognosi ini masih
jauh dari kata sempurna karena terbatasnya pengetahuan yang dimiliki penulis.
Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan demi
kesempurnaan Laporan Lengkap Farmakognosi ini. Penulis berharap semoga
Laporan Lengkap Farmakognosi ini dapat memberikan manfaat dan menambah
pengetahuan bagi penulis maupun bagi pembaca pada umumnya.

Wassalammu’alaikum Wr. Wb
Kendari,Desember 2016

Penulis
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sekarang ini perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang
kesehatan telah memulai pengembangan teknik-teknik dalam mengolah hasil
alam yaitu tumbuhan yang diyakini berkhasiat sebagai obat. Sehingga
mengurangi pemakaian bahan-bahan kimia yang dapat berdampak negatif bagi
tubuh manusia. Hal ini juga dapat mensejahterakan masyarakat karena dapat
memperoleh obat yang harganya lebih terjangkau, bermutu, mudah didapat,
dan kurang atau tidak ada efek sampingnya (Cullen, 2011).
Tumbuhan merupakan salah satu organisme yang hidup
dan berkembang biak di alam ini selain hewan dan manusia. Tumbuhan ini
ada yang tergolong tumbuhan yang dapat membuat makanan sendiri dan ada
pula yangtidak dapat membuat makanan sendiri (Cullen, 2011).
Indonesia merupakan Negara yang agraris yang kaya akan floranya.
Dimana flora-flora tersebut banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari
baik sebagai tanaman hias maupun untuk pengobatan (Kaltsum, 2010).
Obat-obatan, dalam bentuk tumbuh-tumbuhan dan mineral telah ada
jauh lama dari manusianya sendiri, penyakit dari manusia dan naluri untuk
mempertahankan hidup setelah bertahun-tahun, membawa kepada penemuan-
penemuan (Kaltsum, 2010).
Penggunaan obat-obatan walaupun dalam bentuk yang sederhana tidak
diragukan lagi sudah berlangsung sejak jauh sebelum adanya sejarah yang
ditulis karena naluri orang-orang primitif untuk menghilangkan rasa sakit pada
luka dengan merendamnya dalam air dingin atau menempelkan daun segar
pada luka tesebut atau menutupinya dengan Lumpur, hanya berdasarkan pada
kepercayaan (Anonim, 2011).
Orang-orang primitif belajar dari pengalaman dan mendapatkan cara
pengobatan yang satu lebih efektif dari yang lain, dari dasar permulaan ini
pekerjaan terapi dengan obat dimulai. Namun seiring dengan berkembangnya
zamanpenggunaan obat-obatan sudah mulai memasuki tahap modern misalnya
dengan menggunakan alat-alat canggih akan tetapi penggunaan obat secara
primitif tidak boleh dilupakan karena dari sinilah awal semuanya (Anonim,
2011).
Pada umumnya tanaman Alang alang (Imperata cylindrica) ini di tanam
di halaman rumah atau taman bisa tumbuh liar. alang sering ditemukan pada
tempat-tempat yang menerima curah hujan lebih dari 1000 mm, atau pada
kisaran sebesar 500-5000 mm. Di beberapa negara, spesies ini tumbuh pada
ketinggian dari batas permukaan air laut hingga 2000 m, dan tercatat tumbuh
pada ketinggian hingga 2700 m dpl di Indonesia. Rumput ini dijumpai pada
kisaran habitat yang luas mencakup perbukitan pasir kering di lepas pantai dan
gurun, juga rawa dan tepi sungai di lembah. Tumbuhan ini tumbuh di padang-
padang rumput, daerah-daerah pertanian, dan perkebunan. Selain itu juga pada
kawasan-kawasan hutan gundul. Dalam pelaksanaan kegiatan Praktek Kerja
Lapang ini bertujuan mencari tanaman obat yang berkhasiat. Keampuhan
pengobatan herba banyak dibuktikan melalu berbagai pengalaman. Berbagai
macam penyakit yang sudah tidak dapat disembuhkan melalui pengobatan
alopati (kedokteran), ternyata masih bisa diatasi dengan pengobatan herba,
contohnya sebagai peningkat kerja ginjal dan melancarkan pencernaan.
Tumbuhan alang - alang ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang
sudah diketahui, antara lain : Malic acid, citric acid, coixol, arundoin, cylidrin,
fernenol, simiarenol, anemonin, asam kersik, skharosa, glukosa, manitol,
damar dan logam alkali. Adapula pengalaman yang membuktikan bahwa
untuk beberapa penyakit, ternyata pengobatan herba lebih efektif memberikan
solusi penyembuhan dibandingkan dengan pengobatan menggunakan bahan
kimia (Anonim, 2011).

1.2 Rumusan Masalah


Bagaimana cara pemeriksaan farmakognostik meliputi pemeriksaan
morfologi, anatomi, organoleptik dan identifikasi kandungan kimia dari
tanaman Alang-alang(Imperata cylindrica).
1.3 Tujuan Praktikum
Untuk melakukan pemeriksaan farmakognostik meliputi pemeriksaan
morfologi, anatomi, organoleptik dan identifikasi kandungan kimia dari
tanaman Alang-Alang (Imperata cylindrica).

1.4 Manfaat Praktikum


Manfaat Praktikum ini yaitu dapat melengkapi data ilmiah dari tanaman
Alang-Alang (Imperata cylindrica), Sebagai obat tradisional.

1.5 Kontribusi bagi IPTEK


Dengan melakukan Praktikum mengenai tumbuhan Alang-alang
(Imperata cylindrica) diharapkan masyarakat mengetahui manfaat dari
tumbuhan Alang-alang (Imperata cylindrica) dan seiring berkembangnya
IPTEK diharapkan semakin banyak manfaat dari tumbuhan Alang-alang
(Imperata cylindrica) yang didapatkan sehingga penggunaannya semakin
meluas.
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Tentang Tanaman


2.1.1Sistematika Alang-alang (Imperata cylindrica)
Klasifikasi (http://plantamor.com Alang-alang /celosiacristata.html):
Kingdom : Plantae (Tumbuhan)

Sub Kingdom : Tracheobionta

Divisio : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)

Super Divisio : Spermatophyta

Classic : Liliopsida

Sub Classic : Hamamelidae

Ordo : Poales

Super Ordo : Lilianae

Familia : Poaceae

Genus : Imperata

Spesies : Imperata cylindrical

2.1.2 Nama Daerah Tanaman


Alang-alang ialah sejenis rumput berdaum tajam, yang kerap
menjadi gulma dilahan pertanian. Rumput ini juga dikenal dengan nama-
nama daerah seperti ( Bjs,Min ) alang alang, ( Sulsel ) Rea, ( Ambon dan
Seram ) Eri, Weri, Weli, ( Menado ) Kusu-kusu.
2.1.3 Morfologi Tumbuhan
a. Akar
Akarnya memiliki tunas yang merayap di dalam tanah,
panjang dan bersisik. Biasanya sistem perakarannya serabut dan
banyak memiliki rambut akar yang lebat dan ujungnya meruncing.
Pada setiap ujungnya terdapat kaliptra yang berfungsi untuk
menembus tanah dan melakukan banyak percabangan.
b. Batang
Batang alang-alang ini memiliki tinggi 1,2-1,5 m.
Permukaan batang alang-alang ini beruas-ruas. Ruas tersebut sebagai
tempat duduknya daun. Arah tumbuhnyya batang alang-alang ini ke
atas. Batang menjulang berbunga naik keatas tanah.
c. Daun
Daun alang-alang berbentuk garis lanset dengan pangkal
menjepit dan berbentuk talang. Panjangnya sekitar 15-80 cm. Tepi
daunnya juga sangat kasar, pada pangkal berambut panjang, dengnan
tulang daun tengah yang lebar dan pucat. Alang-alang juga memiliki
malai yang panjangnya 10-20cm.
d. Bunga
Bunga alang-alang ini memiliki benag sari yang kerap kali
dengan 2 kepala sari putih atau ungu. Tangkai putik 2 dengan kepala
putik yang panjang berwarna ungu dan muncul dari anak bulir yang
panjangnya 4 mm, putih ataupun keunguan.
d. Buah
Buah alang-alang ini tidak begitu terlihat tetapi ketika
masak buah alang-alangberfungsi sebagai alat untuk melayang.
Berbentuk bulat panjang dengan ujung buah yang runcing. Buahnya
di tutupi oleh daun pelindung dan apabila sudah masak buahnya akan
rontok. (Gembong,1999).
2.1.4 Anatomi Tumbuhan
Pengetahuan tentang anatomi tumbuhan adalah ilmu yang
merangkum uraian organ, susunan, bagian, atau fungsi dari organ
tumbuhan itu, pemeriksaan ini bertujuan untuk mencari unsur-unsur
anatomi serta fragmen pengenal jaringan serbuk yang khas, guna
mengetahui jenis-jenis simplisia yang diuji berupa sayatan melintang,
membujur atau serbuk dari tanaman (Gembong,1999)
2.1.5 Kandungan Tumbuhan
a. Dalam akar alang-alang terkandung imperanene yang ternyata
mempunyai efek menghambat agregasi trombosit (sel pembeku
darah) sesuai hasil penelitian para ahli dari Universitas di Jepang.
Efek menghambat agregasi ini sama dengan efek yang ditimbulkan
oleh asetosal (asam asetil salisilat) yang digunakan untuk mencegah
pembekuan darah pada penderita infrak jantung.
b. Cylindol A yang terkandung di dalam akar alang-alang mempunyai
efek menghambat enzim 5- lipoksigenase. Dengan terhambatnya 5-
lipoksigenase maka pembentukan prostaglandin yang menimbulkan
rasa sakit atau nyeri pada otot dapat terhalangi. Bahan lain yang
terkandung, yaitu Cylendrene mempunyai aktivitas menghambat
kontraksi pembuluh darah pada otot polos sehingga sirkulasi darah
tetap lancar.
c. Graminone B menghambat penyempitan pembuluh darah aorta
(pembuluh darah terbesar).
d. Dari hasil pengujian ternyata tumbuhan yang juga disebut ilalang ini
mempunyai efek farmakologis atau dengan kata lain tumbuhan ini
mempunyai sifat: antipiretik (menurunkan panas), hemostatik (untuk
menghentikan pendarahan), menghilangkan haus, dan diuretik
(peluruh kemih).
2.1.6 Kegunaan Tumbuhan
Menurut Hembing (2008), khasiat akar alang-alang sangat
banyak sebagai obat untuk berbagai gangguan kesehatan, seperti: batu
ginjal, infeksi ginjal, kencing batu, batu empedu, buang air kecil tidak
lancar atau terus-menerus, air kemih mengandung darah, prostat,
keputihan, batuk rejan, batuk darah, mimisan, pendarahan pada wanita,
demam, campak, radang hati, hepatitis, tekanan darah tinggi, urat saraf
melemah, asma, radang paru-paru, jantung koroner, gangguan
pencernaan, diare, dan lain-lain.
2.2 Tinjauan Tentang Pemeriksaan Farmakognostik
2.2.1 Pengertian dan sejarah Farmakognosi
Istilah Farmakognosi pertama kali dicetuskan oleh C.A. Seydler
(1815), seorang peneliti kedokteran di Haalle Jerman, dalam
disertasinya berjudul Anelecta Pharmacognostica. Farmakognosi
berasal dari bahasa Yunani, pharmacon yang artinya "obat" (ditulis
dalam tanda petik karena obat disini maksudnya adalah obat alam,
bukan obat sitetis) dan gnosis yang artinya pengetahuan. Jadi
farmakognosi adalah pengretahuan tentang obat-obat alamiah (Sri
mulyani, dkk, 2004).
Farmakognosi mencakup seni dan pengetahuan pengobatan dari
alam yang meliputi tanaman, hewan, mikroorganisme dan mineral.
Keberadaan farmakognosi dimulai sejak manusia pertama kali mulai
mengenal penyakit, seperti menjaga kesehatan, menyembuhkan
penyakit, meringankan penderitaan, menanggulangi gejala penyakit dan
rasa sakit, serta semua yang berhubungan dengan minuman dan
makanan kesehatan (Gunawan, 2004).
Namun mereka tidak sadar bahwa yang diketahui itu adalah
bidang dari farmakognosi. Merekapun ytidak mengetahui kalau bahan-
bahan yang berbahaya seperti minyak jarak, biji saga (sogok telik) dan
tempe bongkrek (avlatoksin) merupakan bagian dari pembicaraan
farmakognosi (Sri mulyani, dkk, 2004).
Pada awalnya masyarakat awam tidak mengenal istilah
"farmakognosi". Oleh karenanya, mereka tidak bisa menaikkan
farmakognosi dengan bidang-bidang yang berhubungan dengan
kesehatan. Padahal, farmakognosi sebenarnya menjadi mata pelajaran
yang sangat spesifik dibidang kesehatan dan farmasi. Masyarakat telah
mengetahui khasiat dari opium (candu), kina, kelembak, penisilin,
digitalis, insulin, tiroid, vaksin polio, dan sebagainya (Sri mulyani, dkk.
2004).
2.2.2 Ruang lingkup Pemeriksaan Farmakognostik
2.2.2.1 Identifikasi dan determinasi Tumbuhan
Dalam melakukan suatu determinasi tanaman itu
membutuhkan alat-alat khusus dalam mengolah tanaman
bandotan tersebut di samping itu bahan-bahan tumbuhan tidak
lupa pula untuk turut disertakan dalam penentuan determinasi
ini yang meliputi beberapa eksemplar yang kalau dikumpulkan
member gambaran yang lebih lengkap (Sri mulyani, dkk.
2004).
Menentukan kunci determinasi tanaman dilakukan
berdasarkan bentuk morfologi tanaman melalui uraian tanaman
atau ciri-ciri umum tanaman secara lengkap serta tak lupa pula
dari segi pengelompokkan atau klasifikasi tanaman yang
mempermudah dalam menentukan kunci determinasi tanaman
tersebut (Anonim, 2010).
Dalam praktikum ini pula bertujuan untuk membuat
herbarium baik itu herbarium basah maupun herbarium kering.
Adapun pengertian dari herbarium adalah penyimpanan dan
pengawetan tumbuhan. Untuk herbarium kering perlakuannya
disimpan dalam keadaan kering sedangkan herbarium basah
disimpan dalam keadaan basah dengan cairan tertentu
(Vansteenis,1972).
Pembuatan herbarium tanaman dilakukan dengan
mengumpulkan seluruh bagian tanaman yang utuh (akar,
batang, daun), termasuk bagian-bagian khusus tanaman seperti
bunga, buah dan bij,bila tidak dikumpulkan secara lengkap
akan susah untuk mengidentifikasinya serta jangan sekali-kali
mengambil tanaman pada waktu yang berbeda kemudian
dikumpulkan menjadi satu, itu akan membuat herbarium
memberikan hasil yang tidak baik (Vansteenis,1972).
Herbarium kering adalah tumbuhan yang diambil
akarnya dan dibersihkan dengan air, setelah kering kita
masukkan kedalam lipatan kotan kemudian tumbuhan diatur
sedemikian rupa, jangan sampai ada yang rusak pada baian
tumbuhan , daun diatur agar terlihat permukaan daun atas dan
bawah kemudian dipress herbarium diatas kertas Koran dengan
kemudian dikeringkan pada sinar matahari atau dipanaskan
dalam oven listrik pada suhu 60 - 70oC sampai materi kering
dan siap untuk ditempel pada karton herbarium (Anonim,
2010).
Herbarium basah umumnya jenis Bryophyta dan larutan
yang Anatomi tanaman digunakan adalah alcohol 70%m,
formalin 4% atau FAA (Formalin, Alkohol 70% dan Asetat
perbandingan 50:500:900 ml) (Vanstennis,1972).
2.2.2.2 Morfologi Tumbuhan
Alang-alang (Imperata cylindrica) merupakan tumbuhan
yang dikenal sebagai g ulma, tumbuh merumput dengan tunas
yang merayap di dalam tanah. Tingginya bisa mencapai 30 –
180 cm, mudah berkembang biak, mempunyai rimpang kaku
yang tumbuh menjalar (Hembing, 2008). Alang-alang
ditempatkan dalam anak suku Panicoideae.
2.2.2.3 Anatomi Tumbuhan
Tumbuhan alang - alang ini kaya dengan berbagai
kandugan contoh kandungan anatomiya antara lain :,citric acid,
coixol, arundoin, cylidrin, xylem, fernenol.
2.2.2.4 Identifikasi Kandungan Kimia Tumbuhan
Uji dengan reaksi warna dilakukan terhadap hasil
penyaringan zat berkhasiat baik sebagai hasil mikrosublimasi
atau langsung terhadap irisan serbuk simplisia (uji histokimia)
dan ekstrak, meliputi uji lignin, seberin, kutin, minyak lemak,
minyk atsiri, getah dan resin, pati dan aleuron, lender dan pectin,
selulosa, zat zamak atau tannin dan katekol, dioksiantrakinon
bebas, fenol,saponin, flvanoid, karbohidrat, glikosida, glikosida
antrakinon dan steroid (Amin, 2009).
2.2.2.5 Pemeriksaan Mutu dan Standarisasi
Pemeriksaan mutu simplisia terdiri atas pemeriksaan :
1. Organoleptik, yaitu pemeriksan warna, bau, dan rasa
bahan/simplisia.
2. Makroskopik, yaitu memuat uraian makroskopik mengenai
bentuk ukuran, warna, dan bidang patahan/irisan.
3. Mikroskopik, yaitu membuat paparan anatomis,
penampang melintang simplisia, fragmen pengenal
serbuk simplisia, meliputi uraian mengenai:
a. Jaringan pada batang, akar, dan daun, terdiri dari:
 Jaringan primer (epidermis, corteks, endodermis,
caspari, perisikel, silinder pusat dan empelur ) .
 Jaringan sekunder (periderm, felogen, dan ritidom).
 Perubahan susunan silinder pusat
b. Jaringan pada daun, terdiri dari :
 Tipe stomata.
 Jenis rambut (rambut penutup, dan rambut kelenjar).
c. Jaringan pada daun, batang, dan akar terdiri dari :
 Tipe idioblas
 Tipe sel sklerenkim (MMI Edisi V,1995)
2.3 Tinjauan Tentang Simplisia
2.3.1 Pengertian Simplisia
Pengertian simplisia menurut Farmakope Indonesia Edisi III,
adalah bahan alam yang digunakan sebagai obat yang belum
mengalami pengolahan apapaun juga kecuali dinyataka lain berupa
bahan yang telah dikeringkan. (Ditjen POM, 1979)
2.3.2 Penggolongan Simplisia
Simplisia terbagi 3 golongan yaitu (Amin, 2011) :
1. Simplisia nabati adalah simplisia yang berupa tanaman utuh,
bagian tanaman dan eksudat tanaman. Eskudat tanaman ialah isi
yang spontan keluar dari tanaman atau isi sel yang dikeluarkan
dari selnya, dengan cara tertentu atau zat yang dipisahkan dari
tanamannya dengan cara tertentu yang masih belum berupa zat
kimia murni.
2. Simplisia hewani adalah simplisia berupa hewan utuh, bagian
hewan atau zat-zat berguna yang dihasilkan oleh hewan dan
belum berupa zat kimia murni.
3. Simplisia mineral adalah simplisia yang berupa bahan pelican
(mineral) yang belum diolah atau telah diolah dengan cara
sederhana dan belum berupa zat kimia murni.
Selain ketiga jenis simplisia diatas juga terdapat hal lain, yaitu
benda organik asing yang disingkat benda asing, adalah satu atau
keseluruhan dari apa-apa yang disebut dibawah ini (Amin, 2010):
1. Fragmen, merupakan bagian tanaman asal simplisia selain bagian
tanaman yang disebut dalam paparan makroskopik, atau bagian
sedemikian nilai batasnya disebut monografi.
2. Hewan hewan asing, merupakan zat yang dikeluarkan oleh hewan,
kotoran hewan, batu tanah atau pengotor lainnya.
Kecuali yang dinyatakan lain, yang dimaksudkan dengan benda
asing pada simplisia nabati adalah benda asing yang berasal dari
tanaman. Simplisia nabati harus bebas serangga, fragmen hewan, atau
kotoran hewan tidak boleh menyimpang bau dan warnanya, tidak
boleh mengandung lendir, atau cendawan, atau menunjukkan adanya
zat pengotor lainnya; pada perhitunganpenetapan kadar abu yang
tidak larut dalam asam, kadar abu yang larut dalam air , sari yang
larut dalam air, atau sari yang larut dalam etanol didasarkan pada
simplisia yang belum ditetapkan susut pengeringannya.
Sedangkan susut pengering sendiri adalah banyaknya bagian zat
yang mudah menguap termasuk air, tetapkan dengan cara
pengeringan, kecuali dinyatakan lain, dilakukan pada suhu 150o
hingga bobot tetap.
2.3.3 Cara Pembuatan Simplisia
Pembuatan simplisia merupakan proses memperoleh simplisia
dari alam yang baik dan memenuhi syarat-syarat mutu yang
dikehendaki (Ditjen POM, 1985) :
a. Pemanenan
Pada waktu panen dan tempat yang diinginkan harus bersih
dan bebas dari cemaran dan dalam keadaan kering. Alat yang
digunakan dipilih dengan tepat untuk mengurangi terbawanya
bahan atau tanah yang tidak diperlukan. Seperti rimpang, alat
untuk panen dapat menggunkan garpu atau cangkul. Bahan yang
rusak atau busuk harus segera dibuang atau dipisahkan.
Penempatan dalam wadah (keranjang,kantong, karung dan lain-
lain) tidak boleh terlalu penuh sehingga bahan tidak menumpuk
dan tidak rusak, Selanjutnya dalam dalam waktu pengangkatan
diusahakan supaya bahan tidak terkena panas yang berlebihan,
karena dapat menyebabkan terjadinya proses fermentasi/busuk.
Bahan juga harus dijaga dari gang-gang hama.
b. Penanganan pasca panen
Pasca panen merupakan kelanjutan dari proses panen
terhadap tanamanbudidaya atau hasil dari pembagian alam yang
fungsinya antara lain untuk membuat bahan hasil panen tidak
mudah rusak dan memiliki kualitas yang baik serta mudah
disimpan untuk proses selanjutnya. Untuk memulai proses pasca
panen perlu diperhatikan cara dan tenggang watu pengumpulan
bahan tanaman yang ideal setelah dilakukan proses panen
tanaman tersebut. Selama proses paca panen sangat penting
diperhatikan kebersihan dari alat-alat dan bahan yang digunakan,
juga bagi pelaksananya perlu memperhatikan perlengkapan seperti
masker dan sarung tangan. Tujuan dari pasca panen ini untuk
menghasilkan simplisia tanaman obat yang bermutu, efek
terapinya tinggi sehingga memiliki nilai jual yang tinggi. Secara
umum faktor-faktor dalam penganaan pasca panen yang perlu
diperhatikan adalah sebagai berikut:
1. Penyortiran (Segar)
Penyortiran segar dilakukan setelah selesai panen dengan
tujuan untuk memisahkan kotoran-kotoran atau bahan-bahan
asing, bahan yang tua dengan yang muda atau bahan yang
ukurannya yang lebih besar atau lebih kecil. Bahan nabati yang
baik memiliki kandungan campuran bahan organic asing tidak
lebih dari 2%. Proses penyortiran pertama bertujuan untuk
memisahkan bahan yang busuk atau bahan yang muda dan
yang tua serta untuk mengurangi jumlah pengotor yang ikut
terbawa dalam bahan.
2. Pencucian
Pencucian bertujuan menghilangkan kotoran-kotoran dan
mengurangi mikroba-mikroba yang melekat pada bahan.
Pencucian harus segera dilakukan setelah panen karena dapat
mempengaruhi mutu bahan. Pencucian menggunakan air besih
seperti air dari mata air, sumur atau PAM. Penggunaan air
kotor menyebabkan jumlah mikroba pada bahan tidak akan
berkurang bahkan akan bertambah. Pada saat pencucian
perhatikan air cucian dan air bilasannya, jika masih terlihat
kotor ulangi pencucian/pembilasan sekali atau dua kali lagi.
Perlu diperhatikan bahwa pencucian harus dilakukan dalam
waktu yang sesingkat mungkin untuk menghindari larut dan
terbuangnya zat yang terkandung dalam bahan. Pencucian
bahan dapat dilakukan dengan beberapa cara antara lain:
 Perendaman bertingkat
Perendaman biasanya dilakukan pada bahan yang tidak
banyak mengandung kotoran seperti daun,bunga buah dll.
Proses perendaman dilakukan beberapa kali pada wadah
dan air yang berbeda. Pada rendaman pertama air cucianya
mengandung kotoran paling banyak, saat perendaman
kotoran-kotoran yang melekat kuat pada bahan dapat
dihilangkan langsung dengan tangan. Metode ini akan
menghemat penggunaan air, namun sangat mudah
melarutkan zat-zat yang terkandung dalam bahan.
 Penyemprotan
Penyemprotan biasanya dilakukan pada bahan yang
kotorannya banyak melekat pada bahan seperti rimpang,
akar, umbi dan lain-lain. Proses penyemprotan dilakukan
dengan menggunakan air yang bertekanan tinggi. Untuk
lebih meyakinkan kebersihan bahan, kotoran yang melekat
kuat pada bahan dapat dihilangkan langsung dengan tangan.
Proses ini biasanya menggunakan air yang cukup banyak,
namun dapat mengurangi resiko hilang / larutan kandungan
dalam bahan.
 Penyikatan (Manual maupun otomatis)
Pencucian dengan menyikat dapat dilakukan terhadap jenis
bahan yang keras/tidak lunak dan kotorannya melekat
sangat kuat. Pencucian ini memakai alat bantu sikat yang
digunakan bentuknya bisa bermacam-macam, dalam hal ini
perlu diperhatikan kebersihan dari sikat yang digunakan.
Penyikatan dilakukan terhadap bahan secara perlahan dan
teratur agar tidak merusak bahannya. Pembilasan dilakukan
pada bahan yang sudah disikat. Metode pencucian ini dapat
menghasilkan bahan yang lebih bersih dibandingkan
dengan metode pencucian lainnya, namun meningkatkan
resiko kerusakan bahan, sehingga merangsang tumbuhnya
bakteri atau mikroorganisme.
 Perajangan
Perajangan pada bahan dilakukan untuk mempermudah
proses selanjutnya seperti pengeringan, pengemasan,
penyulingan minyak atsiri dan penyimpanan, perajangan
biasanya hanya dilakukan pada bahan yang agak besar dan
tidak lunak seperti akar, rimpang, batang, buah dan laian-
lain. Ukuran peranjangan tergantung pada bahan yang
digunakan dan berpengaruh terhadap kualitas simplisia.
Perajangan terlalu tipis dapat mengurangi zat aktif yang
terkandung dalam bahan. Sedangkan terlalu tebal, maka
pengurangan kadar air dalam bahan agak sulit dan
memerlukan waktu yang lama dalam penjemuran dan
kemungkinan besar bahan mudah ditumbuhi oleh jamur.
Ketebalan perajangan untuk rimpang temulawak sebesar 7-
8 mm, jahe, kunyit dan kencur 3-5 mm. Perajangan bahan
dilakukan secara manual dengan pisau yang tajam dan
terbuat dari setenlis atau pun dengan mesin pemotong atau
perajang. Bentuk irisan split atau slice tergantung tujuan
pemakain. Untuk tujuan mendapatkan minyak atsiri yang
tinggi bentuk irisan sebaiknya adalah membujur (Split) dan
jika bahan yang lebih cepat kering bentuk irisan sebaiknya
melintang (Slice).
3. Pengeringan
Pengeringan adalah suatu cara pengawetan atau
pengolahan pada bahan dengan cara mengurangi kadar air,
sehingga proses pembusukan dapat terhambat. dengan
demikian dapat dihasilkan simplisia berstandar, tidak
mudah rusak dan tahan disimpan dalam waktu yang lama
dalam proses ini kadar air dan reaksi-reaksi zat aktif dalam
bahan akan berkurang, sehingga suhu dan waktu
pengeringan perlu diperhatikan. Pada umumnya sushu
pengeringan adalah 40-60oC dan hasil yang baik dari proses
pengeringan adalah simplisia yang mengandung kadar air
10%. Demekian dengan waktu pengeringa juga bervariasi,
tergantung pada jenis bahan yang dikeringkan sperti
rimpang, daun, ataupun bunga. Hal ini yang perlu
diperhatikan dalam proses pengeringan adlah kebersihan
(Khususnya pengeringan menggunkan sinar matahari)
kelembaban udara, aliran udara dan tebal bahan (Tidak
saling menumpuk). Pengeringan bahan dapat dilakukan
secara tradisional dengan menggunkan sinar matahari
ataupun secara modern dengan menggunakan alat
pengering seperti oven, rak pengering, blower ataupun
dengan fresh dryer.
Pengeringan hasil rajangan dari temuan-temuan dapat
dilakukan dengan menggunakan sinar matahari, oven, dan
fresh dryer pada suhu 30-50oC. pengeringan pada suhu
terlalu tinggi dapat meruksak komponen aktif sehingga
mutunya dapat menurun, untuk irisan rimpang, jahe dapat
dikeringkan menggunakan alat pengering energy surya,
dimana suhu pengeringan dalam ruang pengering berkisar
antara 36-45oC dengan tingkat kelembaban 32,28-53,3%
menghasilkan kadar minyak atsiri lebih tinggi dibandingkan
dengan pengeringan matahari langsung maupun oven.
Untuk irisan temulawak yang dikeringkan dengan sinar
matahari langsung, sebelum dikeringkan irisan rimpang
direndam dalam larutan asam sitrat 3% selama 3 jam.
Selesai perendaman irisan dicuci kembali sampai bersih,
ditiriskan kemudian dijemur di panas matahari. Tujuan dari
perendaman adalah untuk mencegah terjadinya degradasi
Curcuminoid simplisia pada saat penjemuran juga
mencegah penguapan minyak atsiri yang berlebihan dari
hasil analisis diperoleh kadar minyak atsiri 13,18% dan
curcumin 1,89%. Disamping menggunakan sinar matahari
langsung, penjemuran juga dapat dilakukan dengan
menggunakan blower 40-50oC. kelebihan dari alat ini
adalah waktu penjemuran lebih singkat yaitu sekitar 8 jam,
dibandingkan dengan sinar matahari membutuhkan waktu
lebih dari satu minggu. Pelain kedua jenis pengering
tersebut juga terdapat alat pengering fresh dryer, dimana
suhunya hampir sama dengan suhu ruang, tempat tertutup
dan lebih higienis. kelemahan dari alat tersebut waktu
pengeringan selama 3 hari. Untuk daun atau herba,
pengeringan dapat dilakukan dengan sinar matahari.
Didalam tempat yang tertutup dengan kain hitam,
menggunakan alat pengering fresh dryer atau cukup
dikering anginkan saja.
Pengeringan dapat menyebabkan hidrolisa enzimatis,
pencoklatan, fermentasi, dan oksidasi. Ciri-ciri waktu
pengeringan sudah berakhir apabila daun ataupun temuan-
temuan sudah dapat dipatahkan dengan mudah. Pada
umumnya bahan (simplisia) yang sudah kering memiliki
kadar air 8-10%. Dengan jumlah kadar air tersebut
kerusakan bahan dapat ditekan baik dalam pengolahan
maupun waktu penyimpanan.
4. Penyortiran
Penyortiran dilakukan bertujuan untuk memisahkan
benda-benda asing yang terdapat pada simplisia, misalnya
akar-akar, pasir, kotoran unggas atau benda asing lainnya.
Proses peyortiran merupakan tahap akhir dari pembuatan
simplisia kering sebelum dilakukan pengemasan,
penyimpanan atau pengolahan lebih lanjut. Setelah
penyortiran simplisia ditimbang untuk mengetahui
rendaman hasil dari proses pasca panen yang dilakukan.
2.3.4 Pemeriksaan Mutu Simplisia
Pemeriksaan mutu simplisia terdiri atas (Amin, 2009):
 Identifikasi meliputi pemeriksaan
1. Organoleptik, yaitu pemeriksaan warna, bau dan rasa dari bahan
simplisia. Dalam buku resmi dinyatakan pemerian yaitu memuat
paparan mengenai bentuk dan rasa yang dimaksudka untuk
dijadikan petunjuk mengenal simplisia nabati sebagai syarat
baku.
2. Mikroskopik, yaitu membuat uraian mikroskopik paparan
mengenai bentuk ukuran, warna dan bidang patahan atau irisan.
3. Mikroskopoik yaitu membuat paparan anatomi penempang
melintang simplisia fragmen pengenal serbuk simplisia.
4. Tetapan fisika, melipti pemeriksaan indeks bias, bobot jenis,
titik lebur, rotasi optic, mikrosublimasi, dan rekristalisasi.
5. Kimiawai, meliputi reaksi warna, pengendapan, penggaraman,
logam, dan kompleks.
6. Biologi, meliputi pemeriksaan mikrobiologi seperti
penetapan angka kuman, pencemaran, dan percobaan terhadap
hewan.
7. Analisis bahan meliputi penetapan jenis konstituen
(Zat kandungan), kadar konstituen (Kadar abu, kadar sari, kadar
air, kadar logam), dan standarisasi simplisia.
8. Kemurnian, meliputi kromatografi: kinerja tinggi, lapis tipis,
kolom, kertas, dan gas untuk menentukan senyawa atau
komponen kimia tunggal dalam simplisia hasil metabolit primer
dan sekunder tanaman

2.4 Identifikasi Kandungan Kimia Simplisia Secara Kemotaksonomi


2.4.1 Penggolongan Tanaman berdasarkan Kemotaksonomi (uraikan
tentang penggolongan tanaman berdasarkan suku/familinya,
disertai rumus struktur tiap golongan)
Pengolongan tumbuhan ini merupakan suku atau family
Amaranthaceae Alang-alang (Imperata cylindrica) tumbuh di daerah
panas dan dingin, tetapi tumbuh lebih,subur di dataran rendah pada lah
an terbuka yang udaranya agak panas. Tumbuh setahun, tegak atau
agak condong, tinggi 0,4-1 m, dan bercabang. Batang lemah dan
berair. Daun bertangkai, berbentuk bulat telur, lemas,panjang 5-8 cm,
ujung tumpul, pangkal runcing, serta warnanya hijau, merah, atau hijau
keputihan. Bunga dalam tukal yang rapat, bagian atas berkumpul
menjadi karangan bunga diujung tangkai dan ketiak percabangan.
Bunga berbentuk bulir (Anonim, 2010).

2.4.2 Kegunaan Umum Tanaman Berdasarkan Kemotaksonomi


Menurut Hembing (2008), khasiat akar alang-alang sangat
banyak sebagai obat untuk berbagai gangguan kesehatan, seperti: batu
ginjal, infeksi ginjal, kencing batu, batu empedu, buang air kecil tidak
lancar atau terus-menerus, air kemih mengandung darah, prostat,
keputihan, batuk rejan, batuk darah, mimisan, pendarahan pada wanita,
demam, campak, radang hati, hepatitis, tekanan darah tinggi, urat saraf
melemah, asma, radang paru-paru, jantung koroner, gangguan
pencernaan, diare, dan lain-lain
 Melancarkan air semi
Ambil kira kira 250 gram akar alang alang lalu cuci bersih
,campur dengan gula batu , kemudian rebus dengan 3 gelas air
selama 10 menit, dinginkan,saring, selanjutya minum 3 kali
 Mengobati kencing batu
Rebus 100 gram akar alang-alang ½ genggam daun
meniran, ½ genggam daun kumis kucing, 5 geram air sampai
airnya tinggi setengah (2,5 gelas), dinginkan, saring, minum 3 kali
sehari, 1gelas sampai batu keluar.
 Mengatasi hipertensi akibat sakit ginjal
Siapkan 200 akar alang alang, tangkue (manisan dibuat dari
labu putih) secukupnya, lalu rebus setenga, dinginkan, saring,
kemudian minum 2 kali
2.3.3 Cara mengidentifikasi Kandungan Kimia Simplisia
a. Reaksi warna
1. Pada 2 mg serbuk daun tambahkan 5 tetes asam sulfat P,
terjadi warna coklat kehijauan.
2. Pada 2 mg serbuk daun tambahkan 5 tetes asam sulfat 10
N, terjadi warna hijau tua.
3. Pada 2 mg serbuk dau tambahkan 5 tetes larutan natrium
hidroksida P 5% b/v dalam etanol, terjadi warna hijau.
4. Pada 2 mg serbuk daun tambahkan 5 tetesamonia (25%)
P, terjadi warna coklat kehijauan.
5. Pada 2 mg serbuk daun tambahkan 5 tetes larutan besi
(III) klorida P 5% b/v, terjadi warna hijau kecoklatan.
b. Reaksi pengendapan
Alkaloid Merupakan senyawa organic yang mengandung
unsur nitrogen dan bersifat basa. Senyawa ini dijumpai
pada golongan tanaman leguminosae, rubiaceae,
ladoceae, dan liliaceae. Untuk menentukan adanya
alkaloid maka ditimbang 500 mg serbuk simplisia,
tambahkan 1 ml asam klorida 2 N dan 9 ml air, panaskan
di atas penangas air selama 2 menit, dinginkan dan saring,
pindahkan masing-masing 3 tetes filtrate pada dua kaca
arloji:
1. Tambahkan 2 tetes mayer LP pada kaca arloji pertama,
terbentuk endapan menggumpal berwarna putih
2. Tambahkan 2 tetes bouchardat LP pada kaca arloji kedua,
terbentuk endapan berwarna coklat sampai hitam
c. Kromatografi Lapis Tipis
Kromatografi lapis tipis adalah salah satu teknik
pemisahan komponen kimia dengan prinsip adsorpsi dan
partisi menggunakan lempeng berukuran 3 x 7 cm, yang
dilapisi oleh silica gel sebagai fase adsorben atau disebut
fase diam dan eluen berupa campuran beberapa pelarut
atau fase gerak yang dapat memisahkan senyawa kimia
yang dapat memisahkan senyawa kimia dengan baik.
(MMI/FI/Handbook lain).
BAB 3
KERANGKA KONSEPTUAL, HIPOTESIS SKEMA KERJA

3.1 Kerangka konseptual

Obat tradisional Aktivitas farmakologi


Alang-alang
Indonesia demam, batuk, dll

Pemeriksaan
Farmakognosi Bioaktivitas
Invitro dan invivo

Kandungan kimia
Praklinik
dan identifikasi
kemotaksonomi

Pengembangan Obat
Tradisisonal dan
Fitofarmako

3.2 Hipotesis
Berdasarkan hasil pemeriksaan farmakognostik Alang-alang
(Imperata cylindrica) melalui pemeriksaan identifikasi kandungan kimia
diduga mengandung katekol pada daun, Lignin dan Pati,aleuron pada batang
dan Lignin, dioksiantrakinan, pati dan aleuron pada akar. Dari pemeriksaan
morfologi tanaman Bentuk daun bundar telur memanjang, termasuk daun
tunggal, panjang daun 1,5 - 60 cm, lebar daun 0,5 – 3,2 cm, ujung daun
obsatus dan pangkal daun acutus, tangkai daun berbentuk bulat permukaannya
apucus, batang bulat (teres) dan memiliki warna khas pada urat daun yaitu
merah pada batang,lunak berair, batang tegak bisa mencapai satu meter dan
percabangannya monopodial, batangnya berwarna merah kecoklatan. Akar
tunggang (Radix primaria). Bunga berkelamin tunggal yang berwarna
kehitaman hingga hijau, setiap bunga memiliki 5 mahkota, kumpulan
bunganya berbentuk bulir untuk bunga jantannya, bunga betina berbentuk
bulat yang terdapat pada ketiak batang, dan bunga ini termasuk bunga
inflorencin.
3.3 Skema Kerja

Alang-alang (Imperata cylindrica)

Sampel yang dikeringkan Sampel yang diserbukan

Identifikasi Kimia
Pemeriksaan
a. Lignin
a. Morfologi
b. Tanin
b. Anatomi
c. Organoleptik
pada akar,batang
dan daun

Hasil

Pembahasan

Kesimpulan
BAB 4
MATERI DAN METODE PRAKTIKUM

4.1 Bahan, Alat dan Istrumen Praktikum


4.1.1 Bahan Tanaman Alang-alang (Imperata cylindrica)
a. Akar
b. Batang
c. Daun
4.1.2 Bahan Kimia
1. Pereaksi Identifikasi :
a. Etanol 90%
b. Fecl3
c. HCL Pekat
d. Florogusin P
4.1.3 Alat
1. Cutter
2. Deg gelas
3. Handscun
4. Jarum preparat
5. Mikroskop
6. Objek gelas
7. Penjepit
8. Pinset
9. Pipet tetes
10. Rak tabung
11. Silet gold
12. Tabung reaksi
4.2 Lokasi Praktikum
Desa. watunggarandu, Kec. Lalonggasomeeto, Kab. Kendari Provinsi
Sulawesi Tenggara.
4.3 Prosedur Praktikum
4.3.1 Pemeriksaan Farmakognostik
4.3.1.1 Identifikasi dan Determinasi Tanaman
-
4.3.1.1.1 Morfologi Tanaman
Mengamati dan menggambar bentuk morfologi
dari tanaman, yaitu berupa bentuk batang daun, akar,
bunga, dan buah.
4.3.1.1.2 Anatomi Tanaman
Pemeriksaan anatomi di Laboratorium, yaitu
anatomi akar, batang, dan daun serta mencari bentuk
stomata dengan membuat preparatsetipis mungkin diatas
objek gelas yang ditutupi deg gelas dengan ditetesi air
atau kloralhidrat, dan diamati serta digambar anatominya
dibawah mikroskop.
4.3.1.2 Pemeriksaan Simplisia
4.3.1.2.1 Pengambilan simplisia
Pengumpulan simplisia dilakukan dengan
menggunakan pisau dan tangan yang telah dilapisi
dengan kaos tangan karena permukaan dari gandarusa
yang tebal sehingga pengambilan harus hati-hati. Daun
dikumpulkan pada saat tanaman ingin berbunga dan
berbunga.
4.3.1.2.1 Pengambilan Simplisia
Dipetik sampel yang berada didarat tepatnya
didaerah kecamatan Lalonggasomeeto Kabupaten
KENDARI dengan mengambil secara utuh dari akar,
batang, daun buah maupun bunganya kemudian
diawetkan dan dimasukkan kedalam toples untuk
dilakukan uji praktikum dilokasi Laboratorium
Farmakognosi STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI untuk diamati morfologi dan anatominya
pada mikroskop.
4.3.1.2.2 Pembuatan Simplisia
Simplisia yang telah dikumpulkan kemudian
dicuci untuk membersihkan simplisia dari kotoran atau
debu dan memisahkan tanaman itu sendiri yang tidak
dikehendaki saat pencucian. Setelah dicuci dan
dibersihkan dari debu dan kotoran, sampel dipotong
kecil-kecil kemudian dikeringkan. Pengeringan yang
digunakan pada percobaan ini ialah pengeringan alamiah
yakni dengan bantuan sinar matahari, atau diangin
anginkan. Untuk bagian tanaman yang keras, seperti
batang dan akar pengeringan dilakukan dibawah sinar
matahari. Untuk bagian tanaman yang lunak seperti daun
cukup diangin anginkan.
4.3.1.2.3 Pemeriksaan Mutu Simplisia
1. Organoleptis yaitu pemeriksaan warna, bau, dan rasa
dari bahan / simplisia. Dari simplisia yang telah
dibuat, diamati warnanya, baunya
2. Makroskopik yaitu memuat paparan mengenai
bentuk dari simplisia, ukuran, warna serta bidang
patahannya.
3. Mikroskopik yakni memuat paparan anatomis,
penampang melintang simplisia, fragmen pengenal
bentuk simplisia.
4.3.2 Identifikasi Kandungan Kimia
4.3.2 Identifikasi Kandungan Kimia
4.3.2.1 Lignin
a. Dimasukkan serbuk sampel kedalam tabung reaksi.
b. Dibasahi irisan atau serbuk dengan larutan florogusin P,
amati dalam asam klorida P, dinding sel berwarna merah.
4.3.2.2 Uji Tanin
a. Dimasukkan serbuk sampel kedalam tabung reaksi
b. Ditambahkan FeCl3 dan senyawa tannin ( katekol)
berwarna hijau. Tannin (Pirogalol) berwarna biru.
BAB 5
HASIL

5.1 Identifikasi dan Determinasi Tanaman

5.2 Morfologi Tanaman


Hasil pemeriksaan morfologi tanaman Alang-alang (Imperata cylindrica)
No Pemeriksaan Hasil Pengamatan
Bentuk helai daun (memanjang (ovalis))
1. Daun Bentuk ujung daun (Tajam ( obosou))
Bentuk tepi daun (Rata (integer))
Pertulangan daun (Menyirip (penninervis)

2. Batang Bentuk batang (Bulat (teres)


Arah tumbuh (batang tegak)

3. Akar Sistem perakaran (Tunggang (Radix primaria))


Bentuk akar (Benang (Filiformis))
5.3 Anatomi Tanaman
No Pemeriksaan Hasil Pengamatan
1. Daun (Melintang) Memiliki berkas pembuluh, kutikula, korteks,
epidermis, yaitu sebagai sel pipih dan terletak pada
permukaan atas dan bawah daun, memiliki jaringan
bunga karang yang meliputi ruang antara sel yang
luas, xylem yang mengangkut air zat hara, floem
yang mengangkut hasil asimilasi keseluruhan.

2. Batang (Melintang) Memiliki korteks yaitu bagian terluar dari batang,


epidermisnya terdiri dari selapis sel yang
melindungi jaringan dibawahnya.

3. Akar (Melintang) Memiliki epidermis yang juga berderivat menjadi


rambut akar untuk memperluas bidang penyerapan
air terdapat jaringan korteks akar lebih tebal
disbanding jaringan korteks yang ada di batang.
Jaringan ini terdiri dari parenkim penyimpan
dengan rongga sel yang luas.

Gambar Anatomi
Keterangan :
1. Xilem
2. Floem
3. Epidermis Atas
4. Epidermis Bawah
5. Gelembung udara

Gambar 5.1 Penampang melintang daun Alang-alang (Imperata cylindrica)


Keterangan : 1. Epidermis atas
2. Epidermis bawah
3. Xilem
4. Gelembung udara

Gambar 5.2 Penampang melintang batang Alang-alang (Imperata cylindrica)

Keterangan :

1. Jaringan pembuluh
2. Epidermis
3. Xilem
4. Gelembung udara

Gambar 5.2 Penampang melintang Akar batang Alang-alang (Imperata


cylindrica)

5.4 Pemeriksaan mutu simplisia


Pemeriksaan mutu dari tapak kuda berduri bertujuan untuk diperoleh
simplisia agar memenuhi persyaratan umum yang ditetapkan oleh departemen.
Kesehatan RI dalam buku resmi seperti MMI, farmakope Indonesia dan
ekstrak FI.
5.5 Identifikasi Kandungan Kimia Simplisia
Tabel 5.5.1 Uji Organoleptiks Pada Tanaman Alang-alang (Imperata
cylindrica)
Bagian Pengujian
No
Tanaman Warna Rasa Bau
1. Daun Hijau Tawar Khas
2. Batang Hijau Tawar Khas
3. Akar Kecoklatan Tawar Khas

Tabel 5.5.2 Uji identifikasi kandungan kimia


A. Daun
Uji Uji Hasil Keterang
No Uji Pereaksi
pustaka Sebelum Sesudah an
Hijau
Florogusin P
1. Lignin Merah kecoklat Merah Positif (+)
HCL P
an
Pati Biru
2. dan Iodium 0,1 N (fell) / ˗ ˗ ˗
aleuron Kuning
Glikosida
3. Air panas Buih ˗ ˗ ˗
saponin
Hijau
4. Uji tannin FeCl3 Hijau kecoklat Hijau Positif (+)
an
Endapan
coklat
Wagner
5. Alkaloid dan ˗ ˗ ˗
dan Mayer
Endapan
putih
Minyak Sudan dan
6. Jingga ˗ ˗ ˗
menguap Etanol
B. Batang
Uji Uji Hasil Keterang
No Uji Pereaksi
pustaka Sebelum Sesudah an
Florogusin P Kuning- Positif
1. Lignin Merah Merah
HCL P bening (+)
Biru
Pati dan
2. Iodium 0,1 N (fell) / ˗ ˗ ˗
aleuron
Kuning
Glikosida
3. Air panas Buih ˗ ˗ ˗
saponin

4. Uji tannin FeCl3 Hijau Coklat Biru Positif(+)

Endapan
coklat
Wagner dan
5. Alkaloid dan ˗ ˗ ˗
Mayer
Endapan
putih
Minyak Sudan dan
6. Jingga ˗ ˗ ˗
menguap Etanol
C. Akar
Uji Uji Hasil Keterang
No Uji Pereaksi
pustaka Sebelum Sesudah an
Florogusin P Kuning- Positif
1. Lignin Merah Biru
HCL P bening (+)

Pati dan Biru (fell)


2. Iodium 0,1 N ˗ ˗ ˗
aleuron / Kuning
Glikosida
3. Air panas Buih ˗ ˗ ˗
saponin

4. Uji tannin FeCl3 Hijau Bening Merah Positif (+)

Endapan
coklat
Wagner dan
5. Alkaloid dan ˗ ˗ ˗
Mayer
Endapan
putih
Minyak Sudan dan
6. Jingga ˗ ˗ ˗
menguap Etanol
BAB 6

PEMBAHASAN

A. Data Morfologi

Pengamatan morfologi dilakukan dengan mengamati bentuk fisik


tanaman yakni warna, zat, bentuk tanaman, dan merupakan salah satu cara
memperkenalkan tanaman, karena mengingat tanaman yang sama belum tentu
mempunyai bentuk morfologi yang sama pula, Alang-alang (Imperata
cylindrica) merupakan tumbuhan yang dikenal sebagai gulma, tumbuh
merumput dengan tunas yang merayap di dalam tanah. Tingginya bisa
mencapai 30 – 180 cm, mudah berkembang biak, mempunyai rimpang kaku
yang tumbuh menjalar (Hembing, 2008). Alang-alang ditempatkan dalam
anak suku Panicoideae Alang-alang sering ditemukan pada tempat-tempat
yang menerima curah hujan lebih dari 1000 mm, atau pada kisaran sebesar
500-5000 mm. Di beberapa negara, spesies ini tumbuh pada ketinggian dari
batas permukaan air laut hingga 2000 m, dan tercatat tumbuh pada ketinggian
hingga 2700 m dpl di Indonesia. Rumput ini dijumpai pada kisaran habitat
yang luas mencakup perbukitan pasir kering di lepas pantai dan gurun, juga
rawa dan tepi sungai di lembah. Tumbuhan ini tumbuh di padang-padang
rumput, daerah-daerah pertanian, dan perkebunan. Selain itu juga pada
kawasan-kawasan hutan gundul.
B. Anatomi tumbuhan
Pengamatan anatomi tumbuhan dilakukan untuk mengamati
bentuk sel dan jaringan dan yang diuji berupa sayatan melintang dan
membujur pada daun, batang, dan akar. Pada anatomi daun dari tanaman
Alang-alang (Imperata cylindrica) ini memiliki berkas pembuluh, sklerenkim,
dan epidermis yang merupakan selapis sel dan sisi sel terdapat stomata,
memiliki parenkim palisade terdapat tepat dibawah epidermis dan didalamnya
terdapat banyak klorofil, xylem yang mengangkut air dan zat hara, floem yang
mengangkut hasil asimilasi keseluruhan, mempunyai tipe stomata aktinositik
pada penampang melintang epidermis atas dan bawah.
Anatomi batang memiliki epidermis yang terdiri dari selapis sel
yang melindungi jaringan dibawahnya, memiliki jaringan korteks yang terdiri
dari kolenkim, serabut-serabut dan parenkima.
Anatomi akar memiliki serabut serabut dan memiliki jaringan
pembuluh.
C. Data organoleptiks
Pengamatan organoleptiks pada tumbuhan dimaksudkan untuk
mengetahui sifat-sifat yang khas dan spesifik dari suatu tanaman Alang-alang
(Imperata cylindrica). adapun hasil dari pengujian organoleptiks dari Alang
alang (Imperata cylindrica) adalah :
1. Daun Alang-alang(Imperata cylindrica)
 Warna : Hijau
 Rasa : Tawar
 Bau : Khas
2. Batang Alang-alang (Imperata cylindrica)
 Warna : Hijau Kecoklatan
 Rasa : Tawar
 Bau : Khas
3. Akar Alang-alang (Imperata cylindrica)
 Warna : Kecoklatan
 Rasa : Tawar
 Bau : Khas

D. Penentuan kandungan kimia


Penentuan kandungan kimia secara kualitatif dilakukan dengan
menggunakan pereaksi kimia yang umum untuk senyawa tersebut. Metode ini
dilakukan untuk mengetahui secara kualitatif kemungkinan senyawa yang
terkandung dalam serbuk Alang-alang(Imperata cylindrica) dari praktikum ini
dilakukan, dan diperoleh hasil yang positif pada :
a. Daun : Katekol, Lignin
b. Batang : Pirogalol, Batang
c. Akar : Piragalol, Akar
BAB VII
PENUTUP

7.1 Kesimpulan

Kesimpulan yang dapat diambil, yaitu :


1. Dari pemeriksaan organoleptik dapat diketahui bahwa Alang-alang
memiliki warna hijau tuah hingga hijau muda di bagian urat daun, berasa
tawar dan berbau khas

2. Setelah dilakukan reaksi identifikasi diketahui bahwa tanaman Alang-


alang(Imperata cylindrica ) mengandung Ligninl,Aleuron,Glikosida
saponin minyak atsiri, dan alkaloid

3. Anatomi dari Alang-alang yakni terdapat jaringan epidermis, xylem,


floem, Parenkim, jaringan pembuluh.
4. Daun : Bentuk helai daun (memanjag) Bentuk ujung daun (Tajam)
Bentuk tepi daun (Rata (integer)) Pertulangan daun (Menyirip
(penninervis)
Batang : Bentuk batang (Bulat (teres) Arah tumbuh (batang tegak)
Mempuyai bulu-bulu halus
kar : Siste perakaran (Tunggang (Radix primaria)) Bentuk akar
(Benang (Filiformis)) sebagai obat untuk berbagai gangguan
kesehatan, seperti: batu ginjal, infeksi ginjal, kencing batu, batu
empedu, buang air kecil tidak lancar atau terus-menerus, air
kemih mengandung darah, prostat, keputihan, batuk berdara.
7.2 Saran

Diharapkan penelitian yang lebih lanjut mengenai tanaman Alang alang


(Imperata cylindrica ), sehingga dapat diketahui khasiat dan kandungan kimia
lain dari tanaman ini.
DAFTAR PUSTAKA

Amin, Asni dkk. 2009. Penuntun Praktikum Farmakognosi I. UMI. Makassar.

Ditjen POM. 1979.Farmakope Indoneia Edisi III. Depkes RI :Jakarta.

Mus ifaya, dkk. 2016. Penuntun Praktikum Farmakognosi. STIKES Mandala


Waluya : Kendari

Rusli, dkk. 2009. Tuntunan Praktek Kerja Lapang Praktikum Farmakognosi I.


Universitas Muslim Indonesia : Makassar.

Sri, Mulyani dkk. 2004. Morfologi Tumbuhan. Gadjah Mada University Press :.,
Yogyakarta.

Redaksi Agromedia,2008. Tanaman Obat. Penerbit ? Jakarta.

Tjitrosoepomo.G, 1994. Taksonomi Tumbuhan Obat-Obatan. Gadjah Mada


University Press: Yogyakarta.
DAFTAR TABEL

1. MARFOLOGI TANAMAN
2. ANATOMI TANAMAN
3. UJI ORGANOLEPTIKS PADA TANAMAN ALANG-ALANG
4. UJI INDENTIFIKASI KANDUNGAN KIMIA DAUN
5. UJI INDENTIFIKASI KANDUNGAN KIMIA BATANG
6. UJI INDENTIFIKASI KANDUNGAN KIMIA AKAR
DAFTAR GAMBAR

1. GAMBAR ANATOMI DAUN


2. GAMBAR ANATOMI BATANG
3. GAMBAR ANATOMI AKAR
DAFTAR LAMPIRAN
1. CUTTER
2. DECK GLASS
3. OBJEK GLASS
4. MIKROSKOP
5. GELAS KIMIA
6. TABUNG REAKSI
7. TIMBAGAN NERACA
8. PIPET VOLOM
9. GEGEP
10. RAK TABUNG
11. PENGANAS AIR / HOTPLATE
LAMPIRAN

1. Cutter

2. Deck Glass
3. Objek glass

4. Mikroskop
5. Gelas kimia

6. Tabung reaksi

7. Pipet volum
8. Timbangan neraca

9. Rak tabung

10. Gegep
11. Penganas air/Hot plate

Anda mungkin juga menyukai