Anda di halaman 1dari 127

LAPORAN STUDI LAPANGAN

PROVINSI DKI JAKARTA DAN BANGKA BELITUNG

Oleh:

A.A. ISTRI LAKSMI DEWI (16112001)


LUCIA BERTILA KUDIAI (16112005)
MARIA FEBRIANI SILABAN (16112007)
PUBY MAULIDYA (16112012)
DEWA GEDE AGUNG Y. P. (16112020)
JOSE LAURENTIUS ZUTER (16112025)
RACHMAT BRYANDO GUNAWAN (16112029)

KEMENTRIAN PARIWISATA
SEKOLAH TINGGI PARIWISATA NUSA DUA BALI
PROGRAM STUDI DESTINASI PARIWISATA
2018
HALAMAN PEMERIKSAAN

Nusa Dua, 7 November 2018

DIPERIKSA OLEH:

Pembimbing I

Ni Kadek Silfina Vandramila, S.Par


NIP. -

Mengetahui,
Ketua Program Studi Destinasi Pariwisata

Luh Yusni Wiarti, A.Par.,SE.,M.Par.,M.Rech.


NIP. 19761101 200212 2 001

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan Kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas berkat

asung kertha waranugraha-Nya laporan yang berjudul “Laporan Studi Lapangan

DKI Jakarta dan Bangka Belitung“ ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya.

Dengan terselesaikannya laporan ini, ijinkanlah penulis mengucapkan terima kasih

yang sebesar-besarnya kepada seluruh pihak yang telah membantu menyelesaikan

serta menyusun karya tulis ini.

1. Luh Yusni Wiarti,A.Par.,SE.,M.Par.,M.Rech. selaku Ketua Program Studi

Destinasi Pariwisata

2. I Gede Made Sukariyanto, S.Par selaku Dosen Pembimbing I

3. Orang tua yang telah membantu baik secara materi maupun moril.

Penulis memohon maaf apabila laporan ini jauh dari kata sempurna. Penulis

menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan, untuk itu penulis

mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari seluruh pihak. Akhir

kata, semoga laporan ini dapat bermanfaat dan berguna bagi para pembaca.

Nusa Dua, 7 November 2018

Penulis

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN PEMERIKSAAN .............................................................................. i

KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii

DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii

DAFTAR TABEL ................................................................................................. x

DAFTAR LAMPIRAN ............................................ Error! Bookmark not defined.

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xi

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 3

1.3 Tujuan Studi ............................................................................................. 3

1.3.1 Tujuan Umum ................................................................................... 3

1.3.2 Tujuan Khusus .................................................................................. 4

1.4 Objek Studi ............................................................................................... 4

1.5 Metodologi Studi ...................................................................................... 4

1.5.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ............................................................ 5

1.5.2 Sumber Data ...................................................................................... 6

1.5.3 Teknik Pengumpulan Data ................................................................ 7

1.5.4 Teknik Analisis ................................................................................. 9

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Penelitian Terdahulu ............................................................................... 10

2.2 Konsep dan Teori Penelitian .................................................................. 14

iii
2.2.1 Pariwisata ........................................................................................ 14

2.2.2 Destinasi Pariwisata ........................................................................ 15

2.2.3 Pariwisata Bahari ............................................................................ 16

2.2.4 Persepsi Masyarakat ........................................................................ 17

BAB III

GAMBARAN UMUM DAYA TARIK WISATA

3.1 Kota Tua Jakarta ..................................................................................... 18

3.1.1 Letak Geografis ............................................................................... 18

3.1.2. Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 19

3.1.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 20

3.2 Dunia Fantasi .......................................................................................... 20

3.2.1 Letak Geografis ............................................................................... 20

3.2.2 Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 22

3.2.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 23

3.3 Replika SD Laskar Pelangi ..................................................................... 24

3.3.1 Letak Geografis ............................................................................... 24

3.3.2 Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 25

3.3.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 26

3.4 Museum Kata ......................................................................................... 27

3.4.1 Letak Geografis ............................................................................... 27

3.4.2 Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 28

3.4.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 29

3.5 Pantai Tanjung Kelayang ....................................................................... 29

3.5.1 Letak Geografis ............................................................................... 29

3.5.2 Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 31

iv
3.5.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 32

3.6 Pulau Hoping .......................................................................................... 33

3.6.1 Letak Geografis ............................................................................... 33

3.6.2 Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 34

3.6.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 35

3.7 Pantai Tanjung Tinggi ............................................................................ 36

3.7.1 Letak Geografis ............................................................................... 36

3.7.2 Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 38

3.7.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 39

3.8 Museum Geologi Belitung ..................................................................... 39

3.8.1 Letak Geografis ............................................................................... 39

3.8.2 Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 41

3.8.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 42

3.9 Rumah Adat Beltung .............................................................................. 42

3.9.1 Letak Geografis ............................................................................... 42

3.9.2 Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 44

3.9.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 45

3.10 Danau Kaolin .......................................................................................... 46

3.10.1 Letak Geografis ............................................................................... 46

3.10.2 Kondisi Fisik Alamiah .................................................................... 47

3.10.3 Kondisi Prasarana Penunjang .......................................................... 47

BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Kota Tua Jakarta ..................................................................................... 49

4.1.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 49

v
4.1.2 Aksesibilitas .................................................................................... 53

4.1.3 Amenitas ......................................................................................... 54

4.1.4 Pengelola ......................................................................................... 56

4.1.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 57

4.1.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 59

4.2 Dunia Fantasi .......................................................................................... 59

4.2.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 59

4.2.2 Aksesibilitas .................................................................................... 64

4.2.3 Amenitas ......................................................................................... 65

4.2.4 Pengelola ......................................................................................... 67

4.2.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 67

4.2.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 67

4.3 Repliksa SD Laskar Pelangi ................................................................... 69

4.3.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 69

4.3.2 Aksesibilitas .................................................................................... 70

4.3.3 Amenitas ......................................................................................... 70

4.3.4 Pengelola ......................................................................................... 71

4.3.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 71

4.3.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 72

4.4 Museum Kata ......................................................................................... 72

4.4.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 72

4.4.2 Aksesibilitas .................................................................................... 73

4.4.3 Amenitas ......................................................................................... 74

4.4.4 Pengelola ......................................................................................... 74

4.4.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 75

vi
4.4.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 75

4.5 Pantai Tanjung Kelayang ....................................................................... 75

4.5.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 75

4.5.2 Aksesibilitas .................................................................................... 79

4.5.3 Amenitas ......................................................................................... 80

4.5.4 Pengelola ......................................................................................... 82

4.5.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 82

4.5.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 83

4.6 Pulau Hoping .......................................................................................... 84

4.6.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 84

4.6.2 Aksesibilitas .................................................................................... 85

4.6.3 Amenitas ......................................................................................... 86

4.6.4 Pengelola ......................................................................................... 86

4.6.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 86

4.6.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 87

4.7 Pantai Tanjung Tinggi ............................................................................ 87

4.7.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 87

4.7.2 Aksesibilitas .................................................................................... 88

4.7.3 Amenitas ......................................................................................... 88

4.7.4 Pengelola ......................................................................................... 89

4.7.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 89

4.7.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 90

4.8 Museum Geologi Belitung ..................................................................... 90

4.8.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 90

4.8.2 Aksesibilitas .................................................................................... 91

vii
4.8.3 Amenitas ......................................................................................... 92

4.8.4 Pengelola ......................................................................................... 92

4.8.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 92

4.8.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 93

4.9 Rumah Adat Belitung ............................................................................. 93

4.9.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 93

4.9.2 Aksesibilitas .................................................................................... 95

4.9.3 Amenitas ......................................................................................... 96

4.9.4 Pengelola ......................................................................................... 96

4.9.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 96

4.9.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 97

4.10 Kota Tua Jakarta ..................................................................................... 97

4.10.1 Atraksi dan Potensi Wisata ............................................................. 97

4.10.2 Aksesibilitas .................................................................................... 98

4.10.3 Amenitas ......................................................................................... 98

4.10.4 Pengelola ......................................................................................... 99

4.10.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya .................................................... 99

4.10.6 Aktivitas Pemasaran ........................................................................ 99

BAB V

PERSEPSI MASYARAKAT TERHADAP PENGEMBANGAN TANJUNG


KELAYANG BANGKA BELITUNG

5.1 Persepsi Masyarakat Terhadap Pengembangan Tanjung Kelayang


Dibidang Ekonomi .......................................................................................... 101

5.2 Persepsi Masyarakat Terhadap Pengembangan Tanjung Kelayang


Dibidang Lingkungan ...................................................................................... 104

viii
5.3 Persepsi Masyarakat Terhadap Pengembangan Tanjung Kelayang
Dibidang Sosial-Budaya .................................................................................. 106

BAB VI

SIMPULAN DAN SARAN

6.1 Simpulan ............................................................................................... 111

6.2 Saran ..................................................................................................... 113

DAFTAR PUSTAKA

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Jawdal Kegiatan .................................................................................. 18

Tabel 3.1 Batas Administratif dan Alam Kota Tua Jakarta ................................ 21

Tabel 3.2 Batas Administratif dan Alam Dunia Fantasi ..................................... 20

Tabel 3.3 Batas Adminsitrasi dan Alam Replika SD Laskar Pelangi ................. 24

Tabel 3.4 Batas Adminsitrasi dan Alam Museum Kata ...................................... 27

Tabel 3.5 Batas Adminsitrasi dan Alam Pantai Tanjung Kelayang .................... 30

Tabel 3.6 Batas Adminsitrasi dan Alam Pulau Hoping ...................................... 33

Tabel 3.7 Batas Adminsitrasi dan Alam Pantai Tanjung Tinggi......................... 37

Tabel 3.8 Batas Adminsitrasi dan Alam Museum Geologi Belitung .................. 40

Tabel 3.9 Batas Adminsitrasi dan Alam Rumah Adat Belitung ......................... 43

Tabel 3.10 Batas Adminsitrasi dan Alam Danau Kaolin ...................................... 46

Tabel 5.1 Tabulasi Manfaat Pengembangan Dibidang Ekonomi ...................... 101

Tabel 5.2 Tabulasi Manfaat Pengembangan Dibidang Lingkungan ................. 104

Tabel 5.3 Tabulasi Manfaat Pengembangan Dibidang Sosial-Budaya ............. 107

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Lokasi Kota Tua Jakarta .................................................................... 19


Gambar 3.2 Lokasi Dunia Fantasi ......................................................................... 22
Gambar 3.3 Lokasi Replika SD Laskar Pelangi.................................................... 25
Gambar 3.4 Lokasi Museum Kata ........................................................................ 28
Gambar 3.5 Lokasi Pantai Tanjung Kelayang ...................................................... 31
Gambar 3.6 Lokasi Pulau Hoping ......................................................................... 34
Gambar 3.7 Lokasi Pantai Tanjung Tinggi ........................................................... 38
Gambar 3.8 Lokasi Museum Geologi Belitung .................................................... 41
Gambar 3.9 Lokasi Rumah Adat Belitung ............................................................ 44
Gambar 3.10 Lokasi Danau Kaolin ....................................................................... 47
Gambar 4.1 Café Batavia Kota Tua Jakarta .......................................................... 54
Gambar 4.2 Komunitas Patung di Kawasan Kota Tua ......................................... 58
Gambar 4.3 Wahana Bianglala Dufan .................................................................. 61
Gambar 4.4 Wahana Halilintar Dufan .................................................................. 64
Gambar 4.5 Bangunan Replika SD Laskar Pelangi .............................................. 69
Gambar 4.6 Buku Pajangan Museum Kata ........................................................... 73
Gambar 4.7 Pulau Batu Garuda ............................................................................ 77
Gambar 4.8 Snorkeling di Pulau Hoping .............................................................. 84
Gambar 4.9 Perahu Pulau Hoping......................................................................... 85
Gambar 4.10 Koleksi Museum Geologi................................................................ 91
Gambar 4.11 Rumah Adat Belitong ...................................................................... 94

xi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Indonesia merupakan salah satu negara yang saat ini sedang gencar

mengembangkan pariwisata. Pengembangan yang tidak hanya dilakukan pada

satu aspek namun beberapa aspek terus dikembangkan oleh pemerintah

Indonesia terlebih khusus pada aspek industri pariwisata, destinasi pariwisata,

pemasaran pariwisata, dan kelembagaan pariwisata yang merupakan arah

pembangunan kepariwisataan Indonesia berdasarkan UU Nomor 10 Tahun

2009 Pasal 6. Dari ke empat arah pembangunan kepariwisataan Indonesia,

pengembangan akan destinasi pariwisata menjadi aspek prioritas yang terus

dikembangkan. Hal tersebut dapat dibuktikan dengan telah ditetapkannya

destinasi-destinasi prioritas dalam rangka pencapaian target wisatawan serta

pemenuhan faktor ekonomi bagi masyarakat (Kemenpar, 2016).

Berdasarkan UU Nomor 10 Tahun 2009 Pasal 3, destinasi pariwisata

diartikan sebagai kawasan geografis yang berada dalam satu atau lebih wilayah

administratif yang di dalamnya terdapat daya tarik wisata, fasilitas umum,

fasilitas pariwisata, aksesibilitas, serta masyarakat yang saling terkait dan

melengkapi terwujudnya kepariwisataan. sehingga, maka suatu daerah dapat

disebut sebuah destinasi pariwisata apabila telah mampu memiliki atau

memenuhi komponen-komponen dari suatu destinasi pariwisata.

1
Indonesia memiliki destinasi wisata yang yang berpotensi yang tersebar

di setiap daerahnya. Provinsi DKI Jakarta dan Bangka Belitung merupakan

salah satu daerah di Indonesia yang dianggap telah mampu memenuhi

komponen-komponen terkait dengan destinasi pariwisata. Daya tarik wisata

mulai dari laut, pantai, wisata sejarah hingga wisata buatan menjadi ragam daya

tarik yang saat ini juga sudah didukung oleh sarana dan prasarana wisata.

Ragam daya tarik wisata yang dimiliki suatu daerah dapat mendorong jumlah

kunjungan wisatawan baik wisatawan domestik maupun wisatawan

mancanegara. Fenomena berkembangnya daya tarik wisata tentu tidak terlepas

dari masyarakat lokal di sekitar destinasi wisata. Masyarakat lokal merupakan

salah satu pemangku kepentingan yang berada di suatu destinasi wisata.

Masyarakat lokal sangat berperan penting dalam keberhasilan pengembangan

destinasi wisata, dalam hal ini masyarakat lokal yang berada di daya tarik wisata

pantai Tanjung Kelayang.

Perubahan perilaku budaya dan pola pikir masyarakat lokal terhadap

perkembangan pariwisata, selanjutnya menjadi isu yang menarik untuk dikaji.

Penelitian ini memiliki fokus untuk mengetahui bagaimana persepsi masyarakat

lokal di daya tarik wisata pantai Tanjung Kelayang. Kajian ini terinspirasi oleh

beberapa penelitian (Doxey, 1975; Monterrubio dan Bello, 2011) yang

meyakini bahwa, persepsi masyarakat lokal akan terus berubah seiring dengan

intensitas interaksi antara aktivitas pariwisata dan masyarakat lokal. Perubahan

tersebut dapat dipengaruhi oleh seberapa besar manfaat atau benefit dan

dampak negatif yang diterima oleh masyarakat lokal. Oleh Karena itu,

2
penelitian ini tidak lagi membahas tentang dampak yang dihasilkan dari

kegiatan pariwisata, namun lebih terfokus pada bagaimana penerimaan

(persepsi) masyarakat lokal terhadap perkembangan pariwisata itu sendiri.

Sehingga, untuk mengukur persepsi masyarakat lokal terhadap perkembangan

daya tarik wisata di pantai Tanjung Kelayang, Bangka Belitung, maka

penelitian ini mengangkat topik, “Persepsi masyarakat lokal terhadap

pengembangan Tanjung Kelayang, Bangka Belitung”.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah dari studi ini

adalah ”Bagaimana persepsi masyarakat lokal terhadap pengembangan

pariwisata Tanjung Kelayang, Bangka Belitung?”.

1.3 Tujuan Studi

Tujuan studi dalam penelitian ini dibagi menjadi beberapa tujuan,

antara lain tujuan umum dan tujuan khusus.

1.3.1 Tujuan Umum

1. Mahasiswa mampu mengidentifikasi potensi sumber daya pariwisata

atau kondisi aktual destinasi khususnya aspek atraksi, aksesibilitas,

dan amenitas.

2. Mahasiswa mampu mengidentifikasikan bentuk-bentuk organisasi

pengelolaan jenis-jenis daya tarik wisata yang berbeda.

3. Mahasiswa mampu mengumpulkan informasi mengenai kondisi

sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat sekitar.

3
4. Mahasiswa mampu menggambarkan aktivitas pemasaran masing-

masing Daya Tarik Wisata (DTW) yang dikunjungi.

5. Mahasiswa mampu menggambarkan persepsi wisatawan terhadap

daya tarik wisata (DTW) yang dikunjungi.

6. Mahasiswa mampu menganalisis data yang dikumpulkan dengan

metode kualitatif ataupun kuantitatif.

7. Mahasiswa mampu mengidentifikasikan permasalahan yang terjadi

pada Daya Tarik Wisata (DTW) yang dikunjungi.

8. Mahasiswa mampu membandingkan Daya Tarik Wisata (DTW) yang

dikunjungi dengan Daya Tarik sejenis di tempat lainnya.

1.3.2 Tujuan Khusus

Mengetahui persepsi masyarakat lokal terhadap pengembangan

Tanjung Kelayang, Bangka Belitung.

1.4 Objek Studi

Penelitian ini memiliki beberapa objek studi dalam tata kelola destinasi,

adapun diantaranya pada Provinsi DKI Jakarta adalah Kota Tua Jakarta, Dunia

Fantasi Ancol, dan pada Provinsi Bangka Belitung adalah Replika SD Laskar

Pelangi, Museum Kata, Pantai Tunjung Kelayang, Kepulauan Hoping, Pantai

Tanjung Tinggi, Museum Geologi Belitung,Rumah Adat Belitung, dan Danau

Kaolin.

1.5 Metodologi Studi

Adapun metodologi studi yang digunakan dalam penelitian ini sebagai

berikut :

4
1.5.1 Lokasi dan Waktu Penelitian

Studi ini langsung dilakukan di atraksi wisata di provinsi DKI

Jakarta dan Bangka Belitung dan dilaksanakan pada Senin sampai

Kamis, 22-25 Oktober 2018.

Tabel 1.1

Jadwal Kegiatan fieldtrip di DKI Jakarta & Bangka Belitung

No Hari/Tanggal Kegiatan

1 Senin, 22 Oktober 2018 - Berangkat ke DKI Jakarta


- Kota Tua Jakarta
- Makan Siang
- Dunia Fantasi Ancol
- Makan Malam Istirahat
2 Selasa, 23 Oktober 2018 - Berangkat ke Bangka
Belitung
- Replika SD Laskar
Pelangi
- Museum Kata
- Makan Siang
- Pantai Burung Mandi
- Makan Malam
- Istirahat

3 Rabu,24 Oktober 2018 - Pantai Tanjung Kalayang


- Kepulauan Hoping
- Pulau Lengkuas
(Snorkling)
- Pulau Burung

5
- Pulau Kepayang
- Makan Siang
- Pulau Pasir
- Pulau Batu Berlayar
- Pantai Tanjung Tinggi
- Makan Malam
- Istirahat

4 Kamis, 25 Oktober 2018 - Museum Geologi Bangka


Belitung
- Rumah Adat Bangka
Belitung
- Danau Kaolin
- Makan Siang
- Menuju Bandara
- Kembali ke Bali

Sumber : Juklak Penelitian, 2018

1.5.2 Sumber Data

Sumber data dalam penelitian ini dibagi menjadi dua, diantaranya

adalah data primer dan data sekunder.

a. Data Primer

Data primer merupakan data yang didapatkan langsung dari

hasil penelitian di lapangan. Sejalan dengan yang ditulis oleh

Kusmayadi dan Endar Sugiarto (2000:80) dalam bukunya

Metodologi Penelitian dalam Bidang Kepariwisataan yang

mendefinisikan, “Data primer adalah data yang diperoleh dengan

6
jalan dikumpulkan sendiri oleh 8 peneliti dan langsung dari objek

yang diteliti”. Di mana dalam penelitian ini, data primer didapatkan

langsung dengan melakukan penelitian di Daya Tarik Wisata

Tanjung Kelayang.

b. Data Sekunder

Data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini yaitu data

yang didapatkan dari studi literatur atau studi kepustakaan dari buku-

buku atau jurnal yang diterbitkan, serta data-data yang didapatkan

dari beberapa sumber online seperti website yang telah

dipublikasikan secara resmi. Hal ini serupa dengan yang ditulis oleh

Kusmayadi dan Endar Sugiarto (2000:80) yang mendefinisikan

bahwa data sekunder adalah data yang merupakan hasil pengumpulan

orang atau instansi lain dalam bentuk publikasi, seperti laporan

tahunan, company profile dan seterusnya.

1.5.3 Teknik Pengumpulan Data

Teknik dalam pengumpulan data pada penelitian ini adalah

sebagai berikut :

a. Observasi

Dalam penelitian ini, peneliti melakukan observasi lapangan

secara langsung dengan mengunjungi Daya Tarik Wisata Tanjung

Kelayang serta melihat kondisi Daya Tarik Wisata Tanjung Kelayang

dari sudut pengembangan pariwisata. Sutrisno Hadi dalam Sugiyono

(2013) mengemukakan bahwa observasi merupakan suatu proses

7
yang kompleks, suatu proses yang tersusun dari berbagai

prosesbilogis dan psikhologis. Dua di antara yang terpenting adalah

proses-proses pengamatan dan ingatan. Adapun alat yang digunakan

dalam mengumpulkan data menggunakan teknik ini yaitu berupa

ceklist penelitian lapangan.

b. Survei

Penelitian ini juga mengumpulkan data dengan melakukan

survei ke Daya Tarik Wisata Tanjung Kelayang. Survei dilakukan

melalui penyebaran angket menggunakan kuesioner.

c. Dokumentasi

Hasil-hasil dokumentasi saat melakukan observasi juga

dimaanfaatkan sebagai pengumpulan data guna mengantisipasi jika

terdapat data-data yang sulit untuk diingat. “Hasil penelitian juga

akan kredibel apabila didukung oleh foto-foto atau karya tulis

akademik dan seni yang telah ada” Sugiyono (2013:240). Adapun

dokumentasi yang peneliti lakukan yaitu merekam atau mengambil

gambar-gambar saat melakukan penelitian di Daya Tarik Wisata

Tanjung Kelayang.

d. Studi Kelayakan

Data-data yang penulis gunakan untuk mendukung penelitian

ini juga didapatkan dari studi kepustakaan yaitu dengan menganalisis

penelitian-penelitian terdahulu dari beberapa jurnal dan buku-buku

8
yang berkaitan dengan penelitian terkait kesamaan topik penelitian

dan/atau lokasi penelitian.

1.5.4 Teknik Analisis

Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu

menggunakan analisis dengan metode kuantitatif. Adapun analisis

tersebut yaitu analisis statistik deskriptif. Alat statistik yang digunakan

antara lain: tabel tunggal, tabel silang, distribusi frekuensi, dan lain-lain

(Sangadji dan Sopiah, 2010:210). Data-data hasil penelitian diolah dan

dipresentasikan ke dalam bentuk tabel maupun diagram yang

selanjutnya data-data tersebut diinterpretasikan secara deskriptif.

9
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Penelitian Terdahulu

Dalam penelitian ini terdapat beberapa penelitian terdahulu untuk mendasari

penelitian yang dilakukan di destinasi Pulau Belitung yaitu :

Dalam penelitian dari Komang Trisna Pratiwi Arcana (2016) yang

membahas tentang “PERSEPSI MASYARAKAT LOKAL TERHADAP

PERKEMBANGAN AKOMODASI PARIWISATA, STUDI KASUS: DESA

ADAT SEMINYAK, KECAMATAN KUTA KABUPATEN BADUNG, BALI”

memiliki fokus untuk mengetahui bagaimana persepsi masyarakat lokal di Desa

Adat Seminyak, Kecamatan kuta, Kabupaten Badung terhadap perkembangan

akomodasi pariwisata. Kajian ini terinspirasi oleh beberapa penelitian (Doxey,

1975; Monterrubio dan Bello, 2011) yang meyakini bahwa, persepsi masyarakat

lokal akan terus berubah seiring dengan intensitas interaksi antara aktivitas

pariwisata dan masyarakat lokal. Penelitian ini mengkombinasikan kedua bentuk

metodologi baik kuantitatif dan kualitiatif (multi-method). Metode kualitatif

dilakukan dengan cara melakukan observasi ke lokasi penelitian untuk melihat

perilaku masyarakat lokal di Desa Seminyak dan melakukan pembicaraan informal

(interview) yang dipandu oleh pedoman wawancara terkait dengan persepsi

masyarakat lokal, kepala desa, dan para pengelola akomodasi (villa). Sedangkan

10
metode kuantitatif dilakukan dengan menyebarkan kuesioner kepada masyarakat

lokal (90 reponden) yang dipilih secara acak. Hasil dari penelitian ini adalah bahwa

reaksi atau respon masyarakat terhadap perkembangan akomodasi berada pada fase

Euphoria. Hal ini dilihat dari beberapa gejala, dimana secara umum respon

masyarakat cenderung lebih fokus terhadap keuntungan dari aspek ekonomi dan

seolah-olah mengesampingkan dampak lain yang timbul seperti dalam aspek

sosial-budaya dan lingkungan.

Penelitian dari I Kadek Hariyana dan I Gst. Agung Oka Mahagangga (2015)

dengan judul “PERSEPSI MASYARAKAT TERHADAP PENGEMBANGAN

KAWASAN GOA PETENG SEBAGAI DAYA TARIK WISATA DI DESA

JIMBARAN KUTA SELATAN KABUPATEN BADUNG”. Penelitian ini

bertujuan untuk meneliti mengenai persepsi masyarakat terhadap pengembangan

Goa Peteng sebagai sebagai penunjang kepariwisataan karena Goa Peteng

merupakan situs peninggalan purbakala dan terdapat suatu tempat

persembahyangan yang disakralkan oleh penduduk setempat, maka dalam

pengembangannya perlu mendapatkan dukungan dari masyarakat sekitar. Lokasi

penelitian ini berlokasi di Jimbaran Kuta Selatan kabupaten Badung. Dalam

penelitian ini teknik pengumpaulan data meliputi wawancara mendalam (deep

interview) berupa wawancara langsung dengan narasumber, Teknik Kuesioner,

observasi langsung, studi kepustakaan dan studi dokumentasi. Teknik penentuan

sampel mempergunakan teknik accidental sampling, yaitu pengambilan sampel

yang diperoleh berdasarkan atas kebetulan bertemu dilokasi penelitian pada saat

11
pencarian data, dan dipandang orang yang kebetulan ditemui tersebut cocok

sebagai sumber data. Dalam penelitian ini Teknik analisis data berupa analisis

deskriptif kualitatif yang dikumpulkan dengan metode wawancara dan kuesioner.

Analisis yang dipergunakan adalah analisis skala sikap (likert) untuk memperoleh

gambaran yang jelas dan objektif mengenai persepsi masyarakat terhadap

Pengembangan Daya tarik wisata Goa Peteng. Hasil dari penelitian ini adalah,

persepsi masyarakat lokal terhadap pengembangan kawasan Goa Peteng sebagai

daya tarik wisata di desa Jimbaran Kuta Selatan Kabupaten Badung dalam skala

Likert yang dihitung dari keseluruhan rata-rata 4.54 menyatakan setuju dari 100

responden dalam rating 0-5.

Penelitian dari Maisum Sirojuddin dan Ida Ayu Suryasih (2014) dengan

judul “PERSEPSI MASYARAKAT DUSUN GERUPUK TERHADAP

PENGEMBANGAN PANTAI GERUPUK SEBAGAI DAYA TARIK WISATA”

Penelitian ini dilakukan di pantai Gerupuk di Provinsi Lombok Tengah. Penelitian

ini bertujuan untuk mengetahui persepsi masyarakat terhadap pembangunan dusun

pesisir Gerupuk Gerupuk sebagai objek wisata. Data dikumpulkan melalui

observasi, wawancara, dan kuesioner, studi literatur. Teknik sampling yang

digunakan adalah proporsional random sampling.Sampling data yang telah

dikumpulkan kemudian dianalisis menggunakan teknik kualitatif dan analisis

deskriptif. Berdasarkan hasil penelitian, ditemukan bahwa persepsi masyarakat

sekitar destinasi terhadap perkembangan dusun pesisir Gerupuk Gerupuk rata-rata

beranggapan sangat setuju, karena masyarakat lokal menyadari dan merasakan

12
pengembangan pariwisata di daerahnya akan memberikan banyak manfaat positif

untuk masa depan, seperti pertumbuhan ekonomi, pelestarian alam dan budaya di

wilayah tersebut.

Penelitian dari Hadiwijaya Lesmana Salim dan Dini Purbani (2015) dengan

judul “PENGEMBANGAN PARIWISATA BAHARI BERBASIS

MASYARAKAT DI PULAU KALEDUPA, KABUPATEN WAKATOBI,

PROVINSI SULAWESI TENGGARA”. Tujuan penelitian ini adalah untuk

mengetahui keterlibatan stakeholders dalam penentuan variabel kunci perencanaan,

pendefinisian kondisi (states) variabel di masa datang, pembangunan skenario

perencanaan, serta penyusunan implikasi strategis dan aksi antisipatif dalam

pengembangan pariwisata bahari variabel kunci pengembangan pariwisata bahari

di Pulau Kaledupa dan sekitarnya. Survei dilaksanakan dari tanggal 31 Oktober-2

November 2014 di Pulau Kaledupa dan sekitarnya, Kabupaten Wakatobi, Provinsi

Sulawesi Tenggara. Penelitian ini menggunakan metode analisis prospektif

partisipatif yang bertujuan untuk menghasilkan konsensus demi kepentingan

perencanaan (Damai dkk., 2011). Menurut Cornwall (1995), analisis prospektif

partisipatif dilakukan melalui temu pakar (expert meeting). Dalam pertemuan

tersebut, pakar atau partisipan diminta untuk mengidentifikasi variabel kunci yang

dianggap paling berpengaruh terhadap pengembangan pariwisata bahari di

Kaledupa. Pada tahap ini ditentukan perbedaan tingkat pengaruh variabel terhadap

sistem yang dikaji. Berdasarkan hasil penelitian dihasilkan tiga variabel utama

dalam pengembangan pariwisata bahari di Pulau Kaledupa yaitu variabel-variabel

13
informatif, koordinasi antar instansi, dan sumberdaya alam. Penelitian ini

menunjukkan bahwa bagi masyarakat Pulau Kaledupa ketiga variabel tersebut

berperan dan perlu dikuatkan bagi pengembangan pariwisata bahari, bukan hanya

memfokuskan pada pengembangan dan pembangunan infrastrukstur saja.

2.2 Konsep dan Teori Penelitian

2.2.1 Pariwisata

Menurut Undang-Undang RI tentang Kepariwisataan tahun 2009

menjelaskan pariwisata adalah Pariwisata adalah berbagai macam

kegiatan wisata dan didukung berbagai fasilitas serta layanan yang

disediakan oleh masyarakat, pengusaha, Pemerintah, dan Pemerintah

Daerah. Berpariwisata adalah suatu proses kepergian sementara

seseorang atsu lebih orsng-orang menuju tempat lain di luar temoat

tinggalnya (Suwantoro, 2009:3). Suatu obyek pariwisata harus

memenuhi tiga kriteria agar obyek tersebut diminati pengunjung, yaitu:

a. Something to see, adalah obyek wisata tersebut harus mempunyai

sesuatu yang bisa dilihat atau dijadikan tontonan oleh pengunjung

wisata. Dengan kata lain obyek tersebut harus mempunyai daya tarik

khusus yang mampu untuk menyedot minat dari wisatawan untuk

berkunjung di obyek tersebut.

b. Something to do, adalah agar wisatawan yang melakukan pariwisata

di sana bisa melakukan sesuatu yang berguna untuk memberikan

perasaan senang, bahagia, relax berupa fasilitas rekreasi baik itu

14
arena bermain ataupun tempat makan, terutama makanan khas dari

tempat tersebut sehingga mampu membuat wisatawan lebih betah

untuk tinggal di sana.

c. Something to buy adalah fasilitas untuk wisatawan berbelanja yang

pada umumnya adalah ciri khas atau icon dari daerah tersebut,

sehingga bisa dijadikan sebagai oleh-oleh. (Yoeti, 1985:164).

2.2.2 Destinasi Pariwisata

Kemudian destinasi pariwisata menurut UNWTO (2007)

mengandung beberapa elemen dasar yang dapat menarik pengunjung

untuk datang ke destinasi tersebut dan kepuasan tersebut menjadi

sebuah kebutuhan ketika wisatawan tiba. Komponen-komponen

tersebut adalah :

1. Atraksi (yang sering menjadi fokus perhatian pengunjung dan dapat

memberikan motivasi awal bagi wisatawan untuk mengunjungi

tujuan wisata),

2. Amenitas (berbagai layanan dan fasilitas yang mendukung

pengunjung untuk tinggal dan termasuk infrastruktur pendukung),

3. Aksesibilitas (sebuah destinasi harus dapat diakses ke basis populasi

yang besar melalui jalannya, layanan penumpang udara, kereta api

atau kapal pesiar).

4. Citra Destinasi (sebuah karakter yang unik dan sangat penting

dalam menarik pengunjung ke sebuah destinasi),

15
5. Harga (merupakan aspek penting dari kompetisi sebuah destinasi

dengan destinasi lainnya berdasarkan atas berbagai faktor),

6. Sumber Daya Manusia (tenaga kerja pariwisata yang terlatih dan

masyarakat yang menyadari manfaat dan tanggung jawab terkait

dengan pertumbuhan pariwisata adalah elemen yang tak terpisahkan

dari pengirim tujuan wisata dan perlu dikelola sesuai dengan strategi

destinasi pariwisata).

2.2.3 Pariwisata Bahari

Fandeli (1996) mendefinisikan wisata bahari adalah wisata yang

objek dan daya tariknya bersumber dari bentang laut (seascape) maupun

bentang darat pantai (coastal landscape). Menurutnya kegiatan wisata

bahari meliputi wisata seperti berenang, memancing (fishing),

menyelam (diving dan snorkeling), berlayar (sailing), berselancar

(surfing), ski laut (skying), berjemur, rekreasi pantai, photografi bawah

air, canoeing, dan lain–lain.

Sedangkan Djou (2013) menyatakan wisata bahari adalah bentuk

wisata yang menggunakan atau memanfaatkan potensi lingkungan

pantai dan laut sebagai daya tarik utama. Konsep wisata bahari

didasarkan pada view, keunikan alam, karakteristik

Penelitian yang dilakukan di Destinasi Pulau Belitung di

pusatkan pada wisata bahari. Hal ini dikarenakan atraksi wisata

unggulan yang menjadi daya tarik wisata di Destinasi Pulau Belitung

adalah pariwisata bahari. Aktivitas wisata yang dapat dilakukan di

16
Pulau Belitung adalah menikmati suasana pantai dan keindahan bawah

laut.

2.2.4 Persepsi Masyarakat

Pengertian persepsi dari kamus psikologi adalah berasal dari

bahasa Inggris, perception yang artinya: persepsi, penglihatan,

tanggapan; adalah proses seseorang menjadi sadar akan segala sesuatu

dalam lingkungannya melalui inderaindera yang dimilikinya; atau

pengetahuan lingkungan yang diperoleh melalui interpretasi data indera

(Kartono dan Gulo, 1987 dalam Adrianto, 2006)

Persepsi merupakan suatu proses yang didahului oleh

penginderaan. Penginderaan adalah merupakan suatu proses

diterimanya stimulus oleh individu melalui alat penerima yaitu alat

indera. Pada umumnya stimulus tersebut diteruskan oleh saraf ke otak

melalui pusat susunan saraf dan proses selanjutnya merupakan proses

persepsi. Stimulus diterima oleh alat indera, kemudian melalui proses

persepsi sesuatu yang di indera tersebut menjadi sesuatu yang berarti

setelah diorganisasaikan dan diinterpretasikan (Davidoff, 1980 dalam

Adrianto, 2006).

17
BAB III

GAMBARAN UMUM DAYA TARIK WISATA

3.1 Kota Tua Jakarta

3.1.1 Letak Geografis

Kota Tua Jakarta merupakan kawasan yang mencakup dua kabupaten

yakni Jakarta Barat dan Jakarta Utara. Kawasan ini terdiri dari lima

kelurahan. Namun, observasi yang dilakukan hanya berfokus pada kelurahan

Pinangsia, Kecamatan Taman Sari, Kabupaten Jakarta Barat, Provinsi DKI

Jakarta. Berikut adalah batas-batas wilayah dari Kota Tua Jakarta :

Tabel 3.1

Batas Adminisratif dan Batas Alam Kawasan Kota Tua

Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Pelabuhan Sunda Kelapa Pemukiman Warga

Barat Taman Fatahilah Pemukiman Warga

Selatan Pecinan Pemukiman Warga

Timur Batas Tembok Kota Pemukiman Warga

Sumber: Dokumentasi Penelitian, 2018

Kawasan Kota Tua Jakarta ditinjau dari batas-batas secara

administrasi pada bagian sebelah utara berbatasan dengan Pelabuhan Sunda

18
Kelapa/ Pasar Ikan, sebelah barat berbatasan dengan bagian dari Taman

Fatahilah, bagian sebelah selatan berbatasan dengan kawasan Pecinan dan

Peremajaan, dan sebelah timur berbatasan dengan Batas Tembok Kota.

Gambar 3.1 Peta Lokasi Kota Tua Jakarta


Sumber: Google Maps, 2018

Kota Tua Jakarta memiliki luas kawasan yaitu 1,3 kilometer persegi.

Untuk menuju kawasan ini wisatawan yang ingin berkunjung dapat

menempuh jarak sejauh 500 meter dari ibukota kecamatan, ± 7,2 km dari

ibukota kabupaten, ± 16 km dari ibukota propinsi, ± 22,1 km dari Bandar

Udara Soekarno-Hatta Jakarta, ± 1,8 km dari Pelabuhan Sunda Kelapa, dan

4 kilometer dari akomodasi terdekat yaitu Hotel de Rivier Hotel yang

berlokasi di Jalan Kongsi Besar 44-46, Jakarta.

3.1.2. Kondisi Fisik Alamiah

Kawasan Kota Tua Jakarta berada di ketinggian rata-rata lebih dari 7

meter diatas permukaan laut. Kawasan Kota Tua Jakarta merupakan

19
kawasan dengan konfigurasi umum lahan yaitu dataran dengan jenis material

tanah sebagai dasar yaitu tanah aluvial, tanah jenis ini merupakan tanah yang

terbentuk akibat endapan lumpur dan tanah aluvial memiliki warna cokelat

hingga kelabu. Untuk temperatur udara di kawasan Kota Tua Jakarta

memiliki suhu rata-rata tahunan sebesar 25,4oC hingga 32,7oC, maksimum

tahunan sebesar 32,7oC hingga 34oC, minimum tahunan sebesar 23,8oC

hingga 25,4oC dan curah hujan di kawasan ini rata-rata sebesar 237,96 mm.

3.1.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Kondisi prasarana penunjang di kawasan Kota Tua Jakarta terbilang

memadai di mana apabila dilihat dari sumber daya di kawasan ini baik itu

sumber daya air maupun listrik telah dapat didistribusikan dengan baik.

Sistem telekomunikasi yang tersedia sebagai salah satu prasarana penunjang

di Kawasan Kota Tua adalah berupa telepon yang dapat terhubung langsung

ke pihak Unit Pelaksana Teknis (UPT) yang bertugas mengelola kawasan

Kota Tua. Selain itu, terdapat prasarana penunjang lainnya seperti Stasiun

Jakarta Kota dan Halte Trans Jakarta.

3.2 Dunia Fantasi

3.2.1 Letak Geografis

Secara geografis, Dunia Fantasi atau Dufan terletak di wilayah

Kelurahan Padenganan Kecamatan Tamansari, Kabupaten Jakarta Utara,

20
Provinsi DKI Jakarta. Berikut adalah batas wilayah secara administrasi dan

alam dari Dunia Fantasi :

Tabel 3.2
Batas Adminisratif dan Batas Alam Dunia Fantasi
Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Kepulauan Seribu Laut Jawa

Barat Bandara Int. Soekarno Hatta Kali Krukut

Selatan Kawasan Kota Tua Pemukiman Warga

Timur Pelabuhan Tanjung Priuk Kali Ciliwung

Sumber: Dokumentasi Penelitian, 2018

Berdasarkan tabel diatas maka dapat disimpulkan bahwa destinasi

Dunia Fantasi berbatasan denngan Kepulauan Seribu di sebelah utara,

Bandara Int. Soekarno Hatta di sebelah barat, Kota Tua dan Mangga Dua

sebelah selatan dan Pelabuhan Tanjung Priuk di sebelah timur. Dengan

dikelilingi oleh batas alam yang berbatasan dengan Laut Jawa di sebelah

utara, Kali Krukut di sebelah barat, Pemukiman warga di sebelah selatan,

dan Kali Ciliwung di sebelah timur.

Dunia Fantasi terletak di lokasi yang sangat strategis, yaitu berada

tengah-tengah antara Jakarta Barat dan Jakarta Utara, berjarak sekitar ± 22,1

km dari Soekarno Harta International Airport, ± 1,8 km dari Pelabuhan

21
Sunda Kelapa, ± 1,2 km dari Ibukota Kecamatan, ± 7,2 km dari Ibukota

Kabupaten, ± 16 km dari Ibukota Propinsi dan hanya sekitar ± 200 m dari

akomodasi terdekat (Discovery Hotel).

Gambar 3.2 Peta Lokasi Dunia Fantasi


Sumber : Google Maps, 2018

Dengan luas areal sekitar ± 846 Ha yang sekitar 9,5 Ha luas lahan

Kawasan Dunia Fantasi ini. Didukung jarak yang relatif dekat dengan pusat

kota maka destinasi Dunia Fantasi ini akan sangat mudah ditemukan dengan

posisi yang sangat strategis tersebut.

3.2.2 Kondisi Fisik Alamiah

Kondisi lingkungan di areal Dunia Fantasi ini masih terjaga dengan

baik, mengingat dulunya ini merupakan salah satu destinasi ternama sebelum

munculnya destinasi yang sama seperti Trans Studio, dan Jungleland.

Namun ditemukan adanya pencemaran bau yang terdapat di toilet dan juga

pencemaran udara karena lokasi Dufan yang berada di tengah pusat industry

perkotaan. Kebisingan aktivitas kegiatan di Dunia Fantasi sangat tinggi

22
karena berada di pusat keramaian, dan kebisingan juga berasal dari suara

teriakan pengunjung yang menaiki wahana serta suara dari mesin-mesin

penggerak mainan tersebut. Namun tidak hanya itu saja, suara yang keluar

dari speaker yang tersebar di seluruh area Dufan juga menambah tingkat

kebisingan. Dengan bentang alam yang tidak baik dan visability yang sangat

terhalang karena kawasan ini berada dikelilingi oleh area permainan yang

tinggi – tinggi dan menghalang kita untuk melihat bentang alam.

Dunia Fantasi memiliki konfigurasi umum berupa Daratan dengan

ground cover berupa Paving dan aspal serta ketinggian rata-rata di atas

permukaan laut ± 85m, mengingat lokasinya yang sangat dekat dengan pusat

keramaian. Rata-rata tempratur udara tahunan berkisar antara 32,70C -

340C.Temperatur udara maksimum tahunan dapat mencapai 340C dan

terendah sekitar 23,80C. Curah hujan rata-rata sekitar 267,4 – 122,0 mm.

3.2.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Dunia Fantasi sangat mudah dicapai denganjenis kendaraan berupa

angkutan umum seperti taxi, Ojeg, Kendaraan Pribadi dan shuttle bus,

sehingga dapat memudahkan pengunjung yang ingin menuju ke Dunia

Fantasi. Jalan akses menuju Dunia Fantasi tersebut dapat dikatakan baik,

karena kondisi jalan yang sudah berpaving dan sangat terawat.

Sumber daya air yang dipergunakan di areal ini berasal dari air PAM

dengan kualitas air yang jernih, terasa tawar dan tidak berbau. Sedangkan

untuk sumber daya listrik, Dunia Fantasi mempergunakan listrik dari PLN

23
dengan voltage sekitar 220 volt. Pendistribusian listrik tersebut terbilang

baik. Untuk sarana telekomunikasi Dunia Fantasi ini, pengelola menyiapkan

telepon, Fax/Telegraf, Pos dan Giro serta Website untuk administrasi dan

sarana fasilitas.

3.3 Replika SD Laskar Pelangi

3.3.1 Letak Geografis

Replika SD Laskar Pelangi terletak di Desa Lenggang, Kecamatan

Gantung, kabupaten Belitung Timur, Provinsi Bangka Belitung. Berikut

adalah batas administrasi dan alam destinasi Replika SD Laskar Pelangi :

Tabel 3.3
Batas Adminisratif dan Batas Alam Replika SD Laskar Pelangi

Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Rumah Keong Belitung Dermaga Kirana

Barat Pulau Burung Dataran

Selatan Kecamatan Gantong Dataran

Timur Kecamatan Manggar Bendungan Pice

Sumber: Dokumentasi Penelitian, 2018

Batas administrasi Replika SD Laskar Pelangi sebelah utara

berbatasan dengan Rumah Keong Belitung,sebelah barat berbatasan dengan

24
Pulau Burung,sebelah selatan berbatasan dengan kecamatan Gantung,dan

sebelah timur berbatasan dengan Manggar. Sedangkan batas alam sebelah

utara berbatasan dengan Dermaga Kirana, sebelah timur berbatasan dengan

Bendungan Pice, sedangkan sebelah barat dan selatan berbatasan dengan

Dataran.

Gambar 3.3 Peta Lokasi Replika SD Laskar Pelangi


Sumber : Google Maps, 2018

Replika SD Laskar Pelangi terletak berjarak sekitar 59 km dari

Bandara Udara H.A.S.Hanandjoeddin, kurang lebih 39 km dari Pelabuhan

Laut, dari Ibukota Kecamatan berjarak sekitar 16 km, dari Ibukota

Kabupaten berjarak 16 km, sedangkan dari Ibukota Provinsi berjarak sekitar

17 km. Luas Areal sekitar Replika SD Muhammadiyah kurang lebih 3 Ha.

3.3.2 Kondisi Fisik Alamiah

Replika SD Laskar Pelangi memiliki konfigurasi umum lahan berupa

dataran dengan jenis material tanah berupa pasir ,dengan ketinggian rata-rata

di atas permukaan laut 500 mDPL. Rata-rata temperatur udara Tahunan

25
27,80C, Temperatur Udara Maksimum Tahunan 28,1 0C, dan Temperatur

Udara Minimum 27 0C. Curah hujan rata-rata sekitar 300,1 mm. Kondisi

lingkungan dan kebersihan/sanitasi di Replika SD Laskar Pelangi terjaga

dengan baik. Tidak terdapat adanya Rambu Iklan di sekitaran area destinasi

sehingga kenyamanan tetap terjaga. Untuk Pencemaran Air, Pencemaran

Udara, Pencemaran Sampah, Vandalisme, dan Rambu Iklan tidak terdapat

di Replika SD Laskar Pelangi. Tetapi untuk Pencemaran Bau, tercium cukup

bau di Toilet.

3.3.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Tidak terdapat adanya sarana akomodasi di Replika SD Laskar

Pelangi maupun di sekitaran area tersebut, di sekitaran area destinasi masih

gersang penuh dengan pohon-pohon sehingga destinasi ini masih terasa asri.

Selama observasi juga tidak terlihat adanya Restoran atau Rumah makan

yang ada di Destinasi maupun di sekitarannya. Terdapat kios atau tokoh-

tokoh cinderamata kurang lebih 10 buah yang berlokasi tersebar di sekitaran

area destinasi Replika SD Laskar Pelangi. Terdapat lahan parkir dengan daya

tampung kurang lebih 5 bus, 20 mobil, 50 motor, dengan lapisan permukaan

kerikil dalam kondisi baik.

Di Replika SD Laskar Pelangi ini terdapat satu pintu masuk yang

memiliki kondisi bangunan yang cukup baik. Terdapat juga toilet di

sekitaran area destinasi tepatnya dekat musholla di mana kondisi

bangunannya cukup baik.Namun cenderung banyak kurangnya, sehingga di

26
butuhkan perhatian yang lebih lagi tidak terlihat adanya pos PPPK dan juga

area permainan anak di Destinasi Replika SD Laskar Pelangi. Tidak terlihat

adanya bumi perkemahan di area destinasi wisata Replika SD Laskar

Pelangi, fasilitas penyewahan dan fasilitas olaraga juga tidak terdapat di

Replika SD Laskar Pelangi, begitu pila tempat bilas tidak tersedia di

Destinasi Replika SD Laskar Pelangi.

3.4 Museum Kata

3.4.1 Letak Geografis

Museum Kata terletak di Desa Lenggang, Kecamatan Gantong,

Kabupaten Belitung Timur, Provinsi Bangka Belitung. Berikut adalah batas-

batas wilayah secara administratif dan alam dari destinasi Museum Kata :

Tabel 3.4

Batas Adminisratif dan Batas Alam Museum Kata

Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Desa Selingsing Bendungan Pice

Barat Desa Lintang Pemukiman

Selatan Desa Gantong Pemukiman

Timur Desa Gantong Pemukiman

Sumber: dokumentasi penelitian, 2018

27
Berdasarkan data pada tabel diatas maka dapat dinyatakan bahwa

batas wilayah administrasi Museum Kata pada bagian utara adalah Desa

Selingsing, Desa Lintang pada bagian barat, dan Desa Gantong pada bagian

Timur dan Selatan. Sedangkan batas wilayah alam dari destinasi Museum

Kata adalah Bendungan Pice pada bagian utara, dan pemukiman pada bagian

barat, timur, dan selatan.

Gambar 3.4 Peta Lokasi Museum Kata


Sumber : Google Maps, 2018

Destinasi ini berjarak sekitar 68 km dari pusat ibu kota Tanjung

Pandan, 60 km dari bandara H.A.S. Hanandjoeddin, dan berjarak sekitar 71

km dari pelabuhan Tanjung Pandan.

3.4.2 Kondisi Fisik Alamiah

Museum Kata terletak di daerah pedesaan bertopografi dataran

dengan suhu rata-rata 28oC, suhu maksimum 31oC, dan suhu minimum 26oC

pertahun. Destinasi ini memiliki ground cover berupa tanah aluvial pada

28
pintu masuk, dan beton dan beberapa batu gosok untuk dibagian dalam

destinasi. Tidak ditemukan pencemaran sampah, air, bau, udara maupun

vandalisme pada destinasi ini. Namun, terdapat beberapa titik dimana

sanitasi kurang terjaga karena tingkat kelembaban yang tinggi.

3.4.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Kondisi prasarana penunjang dari destinasi Museum Kata ini tidak

banyak prasarana penunjang yang dapat ditemukan. Namun, kondisi dari

prasarana penunjang yang ada pada destinasi ini dalam kondisi yang kurang

baik. Jaringan listrik menggunakan sumber tenaga dari PLN, sedangkan

sumber daya air menggunakan sumber dari PAM.

Terdapat dua buah kamar mandi dalam kondisi yang kurang baik

dimana sanitasi dari prasarana penunjang tersebut kurang terjaga dengan

baik dan terlihat kondisi dari bangunan sedikit kusam. Terdapat juga loket

tiket masuk yang lokasinya sedikit tersembunyi didekat toko cinderamata.

3.5 Pantai Tanjung Kelayang

3.5.1 Letak Geografis

Tanjung Kelayang terletak di Kecamatan Sijuk, Kabupaten Belitung,

Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Dengan lahan seluas 324,4 Ha, kawasan ini

memiliki pantai berpasir putih dan gugusan berbatuan granit yang beraneka ragam.

29
Berikut adalah batas-batas wilayah daya tarik wisata ini disajikan dalam table

berikut :

Tabel 3.5
Batas Adminisratif dan Batas Alam Pantai Tanjung Kelayang

Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Laut Cina Selatan Laut Cina Selatan

Barat Pantai Tanjung Binga Selat Gaspar

Selatan Desa Tanjung Binga Laut Jawa

Timur Desa Keciput Laut Jawa

Sumber: PP No. 6, 2016

Berdasarkan tabel diatas maka dapat disimpulkan bahwa Pantai

Tanjung Kelayang berbatasan dengan Laut Cina Selatan pada bagian utara,

Pantai Tanjung Binga pada bagian barat, Desa Tanjung Binga pada bagian

selatan, dan Desa Keciput pada bagian timur dilihat secara administrasi.

Sedangkan, secara alamiah Pantai Tanjung Kelayang berbatasan dengan

Laut Cina Selatan pada bagian utara, Selat Gaspar pada bagian barat, dan

Laut Jawa pada bagian selatan dan timur. Untuk menuju kawasan ini

wisatawan yang ingin berkunjung dapat menempuh jarak sejauh 27 km dari

ibukota kabupaten, ± 31 km dari Bandar Udara H.A.S Hanandjoeddin, 28

km dari Pelabuhan Tanjung Pandan, dan 213 meter dari akomodasi terdekat

30
yaitu Dermaga Kelyang Cottages yang terletak di Jalan Tanjung Kelayang,

Desa Keciput, Sijuk, Belitung.

Gambar 3.5 Peta Lokasi Pantai Tanjung Kelayang


Sumber : Google Maps, 2018

Letak destinasi ini dapat dikatakan sangat strategis karena memiliki

jarak yang sangat dekat dengann pusat-pusat pelayanan yang dibutuhkan

oleh wisatawan, mulai dari penginapan, restoran dan fasilitas penunjang

lainnya.

3.5.2 Kondisi Fisik Alamiah

Tanjung Kelayang berada di ketinggian >600 mDPL dengan kawasan

dengan konfigurasi umum lahan yaitu dataran dengan jenis material tanah

yang didominasi oleh kwarsa dan pasir, batuan aluvial dan batuan granit.

Untuk temperatur udara di kawasan Tanjung Kelayang memiliki suhu rata-

rata bervariasi antara 25,1oC sampai 27,4oC, dan curah hujan di kawasan ini

rata-rata sebesar 502,0 mm.

31
Pada destinasi ini, tidak ditemukan berbagai macam bentuk

pencemaran lingkungan seperti pencemaran tanah, pencemaran air, dan

pencemaran udara. Namun terdapat pencemaran suara dimana pencemaran

tersebut bersumber dari musik kapal-kapal yang mengantar wisatawan

sehingga mengganggu ketenangan suasana pantai. Pada destinasi ini juga

tidak ditemukan segala macam bentuk vandalisme. Pepohonan pada

destinasi ini memiliki dominan pohon kelapa pada setiap pulau, dan

beberapa pohon rindang jenis lainnya yang terdapat di pulau dekat dengan

spot aktivitas snorkeling.

3.5.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Kondisi prasarana penunjang di kawasan Tanjung Kelayang terbilang

memadai di mana apabila dilihat dari sumber daya di kawasan ini baik itu

sumber daya air maupun listrik telah dapat didistribusikan dengan baik.

Sistem telekomunikasi yang tersedia sebagai salah satu prasarana penunjang

di Tanjung Kelayang adalah berupa telepon yang dapat terhubung langsung

ke pihak Unit Pelaksana Teknis (UPT) yang bertugas mengelola kawasan

Tanjung Kelayang.

32
3.6 Pulau Hoping

3.6.1 Letak Geografis

Pulau Hoping merupakan salah satu destinasi wisata yang terletak di

Desa Keciput, Kecamatan Sijuk, Kabupaten Belitung, Provinsi Bangka

Belitung. Destinasi ini memiliki luas kurang lebih sekitar 0,48 Ha. Berikut

merupakan table batas administrative dan batas alam di Pulau Hoping :

Tabel 3.6

Batas Adminisratif dan Batas Alam

Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Laut Cina Selatan Laut Natuna

Barat Desa Tanjung Binga Laut Gaspar

Selatan Desa Air Seru Laut Jawa

Timur Desa Selumar Selat Karimata

Sumber: dokumentasi penelitian, 2018

Berdasarkan data pada tabel diatas maka dapat dilihat bahwa batas

wilayah administrasi Pulau Hoping pada bagian utara adalah Laut Natuna,

Laut Gaspar pada bagian barat, Laut Jawa pada bagian Selatan dan Selat

Karimata pada bagian Timur. Sedangkan batas wilayah alam dari destinasi

33
Pulau Hoping adalah Laut Cina Selatan pada bagian utara, Desa Tanjung

Binga pada bagian barat, timur, dan selatan.

Gambar 3.6 Peta Pulau Hoping


Sumber: google maps 2018

Pulau Hoping merupakan sebutan untuk mengunjungi pulau-pulau

yang ada di Belitung timur dalam sehari. Pulau-pulau tersebut seperti ; Pulau

Tanjung Kelayang, Pulau Garuda, Pulau Kelayang, Pulau Pasir, Pulau

Kepayang, Pulau Lengkuas, Pulau Batu Berlayar, Pulau Tanjung Tinggi.

3.6.2 Kondisi Fisik Alamiah

Pulau Hoping memiliki ketinggian 500 mDPL diatas permukaan laut.

Pulau Hoping meiliki konfigurasi umum dataran rendah dan memiliki jenis

material tanah pasir. Pulau Hoping sendiri memiliki rata-rata tahunan ± 24-

27,9 ºC, maksimum tahunan ± 30 ºC, minmum tahunan 20 ºC serta curah

hujan rata-rata 3,3- 691,6 mm. Kelembapan udaranya berkisar kurang lebih

antara 81- 92 %. Cuaca di pulau hoping sangat terik dan panas.

34
Kondisi lingkungan atraksi wisata di Pulau Hoping tergolong baik.

Kebersihan/ sanitasi juga terjaga dengan baik karena masyarakat lokalnya

juga peduli akan kebersihan demi menjaga kealamian destinasi wisatanya.

Jenis ground cover di dalam atraksi wisata berupa tanah berpasir karena

dominan atraksi wisatanya adalah pantai.bentang alamnya tergolong sedang

karena berdasarkan letak geografisnya yang berada dikelilingi oleh lautan

maka sedikit sulit untuk menentukan batas- batas atau bentang alamnya.

Tingkat kebisingannya juga rendah karena lokasinya berada di tengah pantai

yang sunyi dan indah. Sedangkan rambu iklan, vandalisme, penemaran bau,

pencemaran udara, pencemaran sampah, dan pencemaran air tidak ada atau

tidak ditemukan di destinasi wisata Pulau Hoping.

3.6.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Kondisi prasaran penunjang di Pulau hoping seperti air bersih tersedia

dengan baik. Air yang disediakan ini kualitasnya jernih, rasa airnya asin, dan

tidak berbau dan juga pendistribusiannya berjalan dengan baik. Untuk

kebutuhan penerangan juga sudah tersedia aliran listrik yang berasal dari

generator karena melihat kondisi geografisnya yang dikelilingi oleh lautan

tidak memungkinkan PLN untuk menjangkau. Namun pendistribusian

penerangannya terlaksana dengan baik. Sistem telekomunikasi dan juga

prasarana lainnya seperti terminal bus/ taxi tidak ada di kawasan pariwisata

Pulau Hoping. Di setiap pulau terdapat rumah makan dan kios kecil menjual

cinderamata di yang menjual souvenir bagi wisatawan yang ingin membeli

35
oleh oleh bagi saudara di rumah. Kios tersebut berstatus kepemilikan pribadi

dengan kondisi yang cukup baik. Terdapat tempat parkir di tanjung kelayang

sebelum menyeberang ke pulau-puau lain, lapisan permukaannya adalah

tanah dengan kondisi cukup dan berstatus kepemilikan desa.

Terdapat pula toilet yang disewakan dengan harga 5000 rupiah bagi

para wisatawan yang datang. Toilet tersebut berjumlah 6 buah dan berlokasi

di dekat warung di pulau tanjung kelayang dengan kondisi bangunan yang

masih kurang dan aliran air yang kurang baik. Di obyek wisata ini tidak

terdapat tempat penitipan barang, pos P3K, arena permainan anak, fasilitas

penyewaan, fasilitas olahraga maupun bumi perkemahan. Namun terdapat

tempat bilas bagi wisatawan yang sudah selesai snorkeling di toilet yang

telah disediakan.

3.7 Pantai Tanjung Tinggi

3.7.1 Letak Geografis

Pantai Tanjung Tinggi Tanjung tinggi adalah pantai yang diapit oleh

dua semenanjung, yaitu tanjung Kelayang dan tanjung Pendam. Pantai

Tanjung Tinggi berada di Kecamatan Sijuk, Kabupaten Belitung, Bangka

Belitung. Adapun batas administratif dan batas alam Pantai Tanjung Tinggi

dapat dilihat pada tabel berikut :

36
Tabel 3.7

Batas Adminisratif dan Batas Alam Pantai Tanjung Tinggi

Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Laut Natuna Laut

Barat Selat Gaspar Selat

Selatan Kecamatan Tanjung Pandan dan Perkotaan

Badau

Timur Kabupaten Belitung Timur Perkotaan

Sumber: dokumentasi penelitian, 2018

Berdasarkan tabel diatas maka dapat disimpulkan bahwa secara

administrasi, pada bagian utara destinasi pantai Tanjung Tinggi berbatasan

dengan Laut Natuna, pada bagian Barat berbatasan dengan Selat Gaspar,

pada bagian selatan berbatasan dengan Desa Tanjung Pandan dan Desa

Badau, dan pada bagian timur berbatasan dengan Kabupaten Belitung

Timur.

Melihat kondisi yang terletak di pantai dan berada di ketinggian 150

meter dari permukaan laut. Secara umum material tanah yang menyusun

daya tarik wisata ini berdasarkan observasi adalah pasir putih, sedangkan

konfigurasi lahannya berupa pantai yang landai dan berbatu. Hal ini

37
berpengaruh pada suhu udara yang memang cukup panas dan berdasarkan

data berada pada titik 30oC.

Gambar 3.7 Peta Lokasi Pantai Tanjung Tinggi


Sumber : Google Maps, 2018

Luas objek wisata ini sendiri adalah 80 Ha yang di dominasi pasir

putih. Posisi Pantai Tanjung Tinggi ada di antara Tanjung Kalam dan

Tanjung Pendam. Dari Tanjung Pandan, cukup menempuh perjalanan sejauh

31 km menggunakan kendaraan dengan jarak tempuh 45-60 menit.

3.7.2 Kondisi Fisik Alamiah

Berdasarakan pengamatan yang dilakukan oleh peneliti dapat

ditemukan jika kondisi lingkungan berada pada level baik. Nilai dari kondisi

lingkungan ini didapat dari kebrsihan, bentang alam yang keduanya berada

pada level baik. Tidak ada pencemaran yang ditemukan di daya tarik wisata

ini baik berupa vandalisme, bau, sampah, dan pencemaran air. Terdapat

sedikit rambu iklan yang berada di pantai Tanjung Tinggi ini, tetapi ini masih

bisa ditoleransi oleh pengunjung.

38
3.7.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Jalan menuju daya tarik wisata ini merupakan jalan kelas 2 atau jalan

kabupaten/kecamatan. Jalan menuju ke tempat ini semuanya diaspal. Air

yang di gunakan di daya tarik wisata ini didapat dari air PDAM dan Air Laut.

Air yang ada cukup bersih dan tidak berbau. Sumber daya listrik yang

digunakan untuk menerangi fasilitas atau sarana wisata di sekitar daya tarik

wisata ini menggunakan listrik yang dialirkan oleh PLN dengan voltage 220

volt dan kapasitas sekitar 900 kw. Tempat ibadah seperti Mushola juga sudah

tersedia di beberapa restoran atau warung yang terdapat di sekitar Pantai

Tanjung Tinggi.

3.8 Museum Geologi Belitung

3.8.1 Letak Geografis

Destinasi Museum Geologi Belitung terletak di Desa Parit,

Kecamatan Tanjung Pandan, Kabupaten Belitung, Provinsi Bangka Belitung.

Berikut adalah batas wilayah secara administratif dan alam dari destinasi

Museum Geologi Belitung :

39
Tabel 3.8

Batas Adminisratif dan Batas Alam Museum Geologi Belitung

Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Desa Tanjung Pendam Pemukiman

Barat Pantai Tanjung Pendam Pantai

Selatan Pelabuhan Tanjung Pandan Pantai

Timur Desa Paal Satu Pemukiman

Sumber: dokumentasi penelitian, 2018

Berdasarkan data tabel diatas maka dapat disimpulkan bahwa batas

wilayah secara administrasi destinasi Museum Geologi Belitung pada bagian

utara adalah Desa Tanjung Pendam, pada bagian barat adalah Pantai Tanjung

Pendam, Selatan adalah Pelabuhan Tanjung Pandan, dan Desa Paal Satu

pada bagian timur. Sedangkan untuk batas wilayah secara alamiah adalah

pantai pada bagian barat dan selatan, dan pemukiman pada bagian utara dan

timur.

40
Gambar 3.8 Peta Lokasi Museum Geologi Belitung
Sumber : Google Maps, 2018

Destinasi ini berjarak sekitar 3,4 km dari pusat kota Tanjung Pandan,

15 km dari bandara H.A.S. Hanandjoeddin, dan berjarak 1 km dari pelabuhan

Tanjung Pandan.

3.8.2 Kondisi Fisik Alamiah

Museum Geologi Belitung berlokasi di daerah dataran dengan

kondisi alamiah yang baik karena terdapat pepohonan hijau disekitar

museum sehingga membuat suasana rindang. Destinasi ini memiliki suhu

rata-rata tahunan yaitu 29oC, dengan suhu maksimal 32oC, dan suhu

minimal 27oC. Tidak terdapat pencemaran pada destinasi ini seperti sampah,

suara, vandalisme dan air, namun terdapat pencemaran bau yang berasal

dari kandang hewan yang berada di kebun binatang di belakang museum.

Meski begitu, destinasi ini memiliki visabilitas yang sangat baik,

karena lokasinya yang terbuka dan berada disamping jalan. Pada daerah

kebun binatang terdapat vegetasi pelindung yang cukup hijau untuk

melindungi wisatawan dari terik matahari.

41
3.8.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Kondisi prasarana penunjang dari Museum Geologi Belitung dalam

kondisi yang sangat baik. Sumber daya listrik yang digunakan berasal dari

PLN dengan daya listrik 220 volt, dan sumber daya air yang digunakan

berasal dari PAM, dengan kualitas air yang sangat jernih dan tidak bebrbau.

Museum Geologi Belitung memiliki satu buah loket masuk disebelah

pintu masuk museum berupa meja stand. Loket ini dijaga oleh satu orang,

dan terdapat beberapa camilan ringan yang tersedia untuk dibeli oleh

wisatawan yang berkunjung ke destinasi ini.

3.9 Rumah Adat Beltung

3.9.1 Letak Geografis

Rumah Adat Belitong berada di Jalan Ahmad Yani, bersebelahan

dengan kantor Bupati Belitong Kecamatan Lesung Batang, Kota Tanjung

Pandan, Kabupaten Belitung, Kepulauan Bangka Belitung. Rumah adat

Belitong terletak di tengah kota yakni kota Tanjungpandan. Adapun batas

administratif dan batas alam rumah adat Belitong dapat dilihat pada tabel

berikut :

42
Tabel 3.9
Batas Adminisratif dan Batas Alam Rumah Adat Belitong

Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Laut Natuna Laut

Kecamatan Sijuk, Badau dan


Barat Pemukiman Warga
Membalong

Selatan Laut Jawa Laut

Timur Selat Karimata Selat

Sumber: dokumentasi penelitian, 2018

Berdasarkan tabel diatas, maka dapat disimpulkan bahwa secara

administrasi destinasi Rumah Adat Belitung berbatasan dengan Laut Natuna

pada bagian utara, berbatasan dengan kecamatan Sijuk, Badau, dan

Membalog pada bagian barat, berbatasan dengan Laut Jawa pada bagian

Selatan, dan berbatasan dengan Selat Karimata pada bagian timur.

Sedangkan batas wilayah secara alam, Rumah Adat Belitung berbatasan

dengan pemukiman warga pada bagian barat, dan berbatasan dengan laut

pada bagian utara, timur, dan selatan.

Melihat kondisi yang terletak di pusat kota dan berada di ketinggian

500 meter dari permukaan laut. Hal ini berpengaruh pada suhu udara yang

43
memang panas dan berdasarkan data berada pada titik 27oC. Luas objek

wisata ini sendiri ada lah 2 Ha.

Gambar 3.9 Peta Lokasi Rumah Adat Belitung


Sumber : Google Maps, 2018

Dari Bandara Hananjudin, cukup menempuh perjalanan sejauh 20

km menggunakan kendaraan dengan jarak tempuh 30 menit. Secara umum

material tanah yang menyusun daya tarik wisata ini berdasarkan observasi

adalah tanah humus, sedangkan konfigurasi lahannya berupa lahan

pemukiman karena letak rumah adat Belitong ini terletak di pinggir jalan

utama.

3.9.2 Kondisi Fisik Alamiah

Berdasarakan pengamatan yang dilakukan oleh peneliti dapat

ditemukan jika kondisi lingkungan berada pada level baik. Nilai dari kondisi

lingkungan ini didapat dari kebersihan, bentang alam yang keduanya berada

44
pada level baik. Tidak ada pencemaran yang ditemukan di daya tarik wisata

ini baik berupa vandalisme, bau, sampah, dan pencemaran air. Terdapat

banyak rambu iklan yang berada di sekitar obyek wisata ini dan juga tingkat

kebisingan yang cukup tinggi karena letaknya dipinggir jalan, tetapi ini

masih bisa ditoleransi oleh pengunjung.

3.9.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Objek wisata rumah Adat Belitong terdapat fasilitas penunjang seperti

Sumber Daya Listrik yang berasal dari PLN dengan tegangan sekitar 220 Volt yang

dapat memenuhi kegiatan sehari-hari seperti pencahayaan. Sampai saat ini

pengelola mendistribusikannya sangat baik, Sumber Daya Air berasal dari PAM

dengan pendistribusian yang cukup baik,dengan debit sekitar 40,16 m3/dtk, kualitas

air sangat jernih dan segar ini juga dipengaruhi oleh letak rumah Adat Belitong yang

terletak di pusat kota dan geografis Tanjung Pandan yang dekat dengan sumber air.

Tetapi untuk alat komunikasi berupa telepon umum maupun fax tidak tersedia di

objek wisata rumah adat Belitong. Untuk keamanan pengelola memiliki pos

keamanan yang tersedia di gerbang utama dan terdapat fasilitas penunjang berupa

tempat ibadah Mushala yang terletak di dalam rumah adat Belitong. Selain itu,

wisatawan juga dapat menikmati makan siang khas Belitung karena tersedia juga

rumah makan di dalam rumah adat Belitong.

45
3.10 Danau Kaolin

3.10.1 Letak Geografis

Danau Kaolin terletak di Desa Perawas, Kecamatan Tanjung Pandan,

Kabupaten Belitung, Provinsi Bangka Belitung. Berikut adalah batas-batas

wilayah secara administratif dan alam dari destinasi Danau Kaolin :

Tabel 3.10
Batas Adminisratif dan Batas Alam Danau Kaolin

Batas Bagian Batas Administratif Batas alam

Utara Jl. Sijuk Laut Natuna

Barat Jl. Pangeran Diponegoro Pantai Tanjung Pandan

Selatan Jl. Sudirman Laut Jawa

Timur Jl. Jerat Nangka Pantai Serdang

Sumber: dokumentasi penelitian, 2018

Berdasarkan data pada tabel diatas maka dapat dinyatakan bahwa

batas wilayah administrasi Danau Kaolin pada bagian utara adalah Jl. Sijuk,

Jl. Pangeran Diponegoro pada bagian barat, dan Jl. Jerat Nangka pada bagian

Timur dan Jl. Sudiran di Selatan. Sedangkan batas wilayah alam dari

destinasi Danau Kaolin adalah

46
Gambar 3.10 Peta Lokasi Danau Kaolin
Sumber : Google Maps, 2018

Destinasi ini berjarak sekitar 68 km dari pusat ibu kota Tanjung

Pandan, 60 km dari bandara H.A.S. Hanandjoeddin, dan berjarak sekitar 71

km dari pelabuhan Tanjung Pandan.

3.10.2 Kondisi Fisik Alamiah

Danau Kaolin terletak di daerah pedesaan bertopografi dataran dengan

suhu rata-rata 28oC, suhu maksimum 31oC, dan suhu minimum 26oC

pertahun. Destinasi ini memiliki ground cover berupa tanah aluvial pada

pintu masuk, dan beton dan beberapa batu gosok untuk dibagian dalam

destinasi.

3.10.3 Kondisi Prasarana Penunjang

Kondisi prasarana penunjang dari destinasi Danau Kaolin ini tidak

banyak prasarana penunjang yang dapat ditemukan. Namun, kondisi dari

prasarana penunjang yang ada pada destinasi ini dalam kondisi yang kurang

baik. Jaringan listrik menggunakan sumber tenaga dari PLN, sedangkan

47
sumber daya air menggunakan sumber dari PAM. Tidak ada ditemukan

prasaran penunjang untuk wisatawan seperti kamar mandi. Tidak system

telekomunikasi yang tersedia dan prasaran lain seperti terminal bus/taxi

tidak tersedia.

48
BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Kota Tua Jakarta

4.1.1 Atraksi dan Potensi Wisata

Pada wisata Kota Tua Jakarta ini, terdapat 9 jenis daya tarik yang

dapat dikunjungi, berikut adalah daya tarik yang dapat dikunjungi di

kawasan kota tua ini :

1. Museum Fatahillah

Museum ini sebenarnya memiliki nama resmi yaitu Museum

Sejarah Jakarta, namun nama Museum Fatahillah juga sudah sangat

familiar di telinga wisatawan. Museum Fatahillah sendiri merupakan

bangunan paling terkenal di kawasan Kota Tua. Letak bangunan ini

persis berada di depan pelataran Kota Tua atau biasa juga disebut Taman

Fatahillah. Museum Fatahillah memiliki dua lantai dan ruang bawah

tanah. Di lantai pertama wisatawan dapat belajar mengenai sejarah /masa

lalu dari kawasan Kota Tua yang merupakan kawasan Batavia dan

melihat beberapa replika dari bagunan-bagunan masa lalu yang telah

hancur dan beberapa alat-alat perang pada masa itu. Di lantai kedua,

wisatawan dapat melihat koleksi-koleksi perabotan dari masa lalu yang

masih dilestarikan sampai saat ini. Dan ruang bawah tanah yang terdapat

49
di museum ini digunakan sebagai penjara pria juga wanita. Museum

Fatahillah sendiri terdiri dari beberapa ruang yang masing-masing

memiliki nama sendiri-sendiri. Beberapa ruang yang ada di Museum

Fatahillah antara lain Ruang Tarumanegara, Ruang Jayakarta, Ruang

Prasejarah Jakarta, Ruang Fatahillah, Ruang Sultan Agung, Ruang Bayi

dan Ruang MH Thamrin.

2. Museum Wayang

Museum Wayang berlokasi di bagian selatan dari Museum

Fatahillah. Isi dari museum ini adalah segala sesuatu yang berhubungan

dengan dunia wayang. Wisatawan yang berkunjung dapat melihat-lihat

koleksi beragam jenis wayang yang tidak hanya berasal dari berbagai

daerah di Indonesia tetapi juga berasal dari mancanegara. Terdapat lebih

dari empat ribu wayang yang terpajang di etalase-etalase di Museum

Wayang.

3. Museum Seni Rupa dan Keramik

Tidak jauh dari Pelataran Kota Tua/Taman Fatahillah terdapat

Museum Seni Rupa dan Keramik. Di Museum Seni Rupa dan Keramik

wisatawan yang berkunjung dapat melihat-lihat barang-barang koleksi

yang terbuat dari keramik seperti lukisan dan patung. Di sini wisatawan

dapat menemukan berbagai macam benda-benda kreatif yang terbuat

dari bahan keramik.

4. Museum Bank Indonesia

50
Museum Bank Indonesia berlokasi agak jauh dari Museum

Fatahillah. Tepatnya sebelum memasuki pintu masuk kawasan Kota Tua.

Walau demikian wisatawan masih tetap bisa menjangkau museum ini

dengan berjalan kaki atau apabila wisatawan memilih memarkir

kendaraan di kawasan Museum Bank Indonesia. Wisatawan dapat

berkunjung ke Museum Bank Indonesia terlebih dahulu sebelum

mengunjungi kawasan Museum Fatahillah. Di Museum Bank Indonesia

ini wisatawan dapat mempelajari peran Bank Indonesia sebagai bank

yang memiliki otoritas tertinggi di Indonesia.

5. Museum Bank Mandiri

Lokasi Museum Bank Mandiri berdampingan dengan Museum

Bank Indonesia.Di museum ini wisatawan dapat melihat-lihat koleksi

uang yang pernah beredar di Indonesia dari jaman penjajahan hingga

sekarang. Selain itu, wisatawan juga dapat mengetahui sejarah

terbentuknya Museum Bank Mandiri sendiri.

6. Museum Bahari

Museum Bahari merupakan museum yang menyimpan koleksi

yang berhubungan dengan kebaharian dan kenelayanan bangsa

Indonesia dari Sabang hingga Merauke yang berlokasi di seberang

Pelabuhan Sunda Kelapa. Koleksi-koleksi yang disimpan terdiri atas

berbagai jenis perahu tradisional dengan aneka bentuk, gaya dan ragam

hias, hingga kapal zaman VOC. Selain itu ada pula berbagai model dan

51
miniatur kapal modern dan perlengkapan penunjang kegiatan pelayaran.

Juga peralatan yang digunakan oleh pelaut pada masa lalu seperti alat

navigasi, jangkar, teropong, model mercusuar dan meriam. Museum

Bahari juga menampilkan koleksi biota laut, data-data jenis dan sebaran

ikan di perairan Indonesia dan aneka perlengkapan serta cerita dan lagu

tradisional masyarakat nelayan Nusantara. Museum ini juga

menampilkan matra TNI AL, koleksi kartografi, maket Pulau Onrust,

tokoh-tokoh maritim Nusantara serta perjalanan kapal KPM Batavia -

Amsterdam. Museum ini adalah salah satu dari delapan museum yang

berada di bawah pengawasan dari Dinas Kebudayaan Permuseuman

Propinsi DKI Jakarta.

7. Stasiun Jakarta Kota (Stasiun Kereta Api Kota)

Stasiun Kota atau yang dikenal dengan Stasiun Beos selesai

dibangun pada tahun 1929 dan diresmikan langsung oleh gubernur

jenderal pada masa itu, A.C.D. de Graeff. Stasiun ini merupakan stasiun

terbesar di Indonesia dan dirancang oleh arsitek Frans Johan Louwrens

Ghijsels. Wisatawan yang berkunjung dapat menikmati perjalanan kereta

dari stasiun ini atau melakukan kegiatan berfoto juga berkeliling.

8. Pelabuhan Sunda Kelapa

Pelabuhan Sunda Kelapa ini hanyalah merupakan sebuah

pelabuhan nelayan kecil namun sempat menjadi pelabuhan penting pada

masa Hindu-Budha dan Hindia-Belanda karena pada masa itu sempat

52
menjadi pusat perdagangan antar negara maupun pulau. Pelabuhan ini

layak dikunjungi karena merupakan cikal bakal kota Jakarta. Sebelum

direbut oleh Kerajaan Demak, Sunda Kalapa atau Kalapa dulunya

merupakan pelabuhan utama Kerajaan Pajajaran dan Tarumanagara yang

menguasai wilayah Jawa Barat dan Jakarta sekarang.

9. Glodok

Glodok sudah dihuni oleh kaum Tionghoa sejak masa VOC. Sejak

gagalnya pemberontakan warga Tionghoa pada tahun 1740 dan

munculnya larangan bagi mereka untuk tinggal di dalam tembok kota,

Glodok dijadikan perkampungan resmi warga Tionghoa oleh VOC.

Sejak saat itu, kawasan Glodok berkembang menjadi kawasan pecinan

dan pusat perdagangan.

4.1.2 Aksesibilitas

Kota Tua memiliki akses darat yang cukup baik, yaitu adanya jalan

tol lingkar luar Jakarta, jalan arteri serta jalur kereta api yang juga melayani

antar kota. Dengan akses darat yang memadai wisatawan yang ingin

berkunjung ke Kota Tua Jakarta lebih dimudahkan karena berbagai macam

kendaraan dapat digunakan mulai dari bus/angkutan umum, kendaraan

pribadi maupun kereta api. Kelas jalan raya yang menjadi jalan utama

menuju Kota Tua adalah Kelas Jalan Propinsi dengan lebar jalan sebesar 8

53
meter. Jalan akses menuju ke Kota Tua Jakarta merupakan jalan akses

dengan kelas jalan Kabupaten.

4.1.3 Amenitas

Di sekitar Kota Tua Jakarta terdapat akomodasi yang mendukung

berlangsungnya kegiatan pariwisata di Kota Tua. Akomodasi tersebut

berjarak lebih dari 4 kilometer dari kawasan Kota Tua sendiri. Akomodasi

yang terdapat di sekitar kawasan Kota Tua adalah akomodasi jenis hotel dan

juga hostel yang berlokasi di daerah Pinangsia dan Glodok.

Gambar 4.1 Café Batavia Kota Tua Jakarta


Sumber: Google.com, 2018

Seperti Gambar 3.7 sarana wisata lain adalah restoran/rumah makan.

Di kawasan Kota Tua sendiri terdapat berbagai jenis restoran/rumah makan

mulai dari restoran yang menjual makanan Indonesia, Eropa, Jepang,

Belanda hingga Amerika dan juga restoran yang menerapkan konsep coffee

shop dengan jumlah restoran/rumah makan lebih dari sepuluh buah .

Berdasarkan hasil wawancara dengan salah satu pemandu wisata di Museum

54
Fatahillah. Dulunya, terdapat toko cinderamata di kawasan Kota Tua namun

saat ini sudah tidak ada lagi.

Kawasan Kota Tua Jakarta juga menyediakan tempat parkir bagi

wisatawan yang berkunjung dan tempat parkir tersebut berlokasi di sisi utara

kawasan kota tua dan di halaman belakang Museum Bank Indonesia.

Wisatawan yang akan berkunjung ke Kota Tua Jakarta hanya dapat melewati

satu pintu masuk saja dan lokasi pintu masuk terletak dekat dengan areal

Museum Bank Indonesia. Di Kota Tua Jakarta terdapat beberapa toilet

umum yang dapat digunakan wisatawan yang tersebar di kawasan Kota Tua

sendiri dengan jumlah toilet yaitu 10 buah dan dibedakan antara toilet laki-

laki dengan perempuan. Wisatawan yang berkunjung juga diberikan

kemudahan dengan disediakannya tempat penitipan barang yang terdapat di

pintu masuk utama museum. Di Kota Tua Jakarta terdapat fasilitas

penyewaan sepeda ontel yang memadai dan disewakan oleh komunitas ontel

di daerah tersebut. Sepeda ontel yang disewa oleh wisatawan dapat

digunakan untuk berkeliling kawasan Kota Tua atau hanya mengitari Taman

Fatahillah saja.

Selain sarana wisata, terdapat juga beberapa sarana umum terdekat

dengan kawasan maupun yang berada tepat di kawasan Kota Tua sendiri.

Sarana yang terdapat diluar kawasan Kota Tua adalah Puskesmas yang

berlokasi di Jalan Madu No. 10, Jakarta Barat. Sedangkan, sarana yang

berada tepat di kawasan Kota Tua adalah sarana seperti Pos Satuan Polisi

55
dan sarana peribadatan seperti Masjid. Masjid yang terdapat di kawasan Kota

Tua ini memiliki nama yaitu Masjid Luar Batang berlokasi di dekat

Pelabuhan Sunda Kelapa.

4.1.4 Pengelola

Tata guna lahan yang diperbolehkan di Kota Tua Jakarta adalah

sebagai fasilitas umum, fasilitas pemerintahan, bangunan-bangunan

komersial juga hunian, dan ruang terbuka hijau untuk kebutuhan masyarakat

umum maupun kebutuhan pariwisata.

Pengembangan Kawasan Kota Tua sendiri melibatkan banyak pihak

terkait baik di tingkat Pusat, Propinsi dan Kotamadya. Pihak pengelola

kawasan Kota Tua adalah pemerintah yang berasal dari unsur Pemerintah

Pusat, Pemerintah Propinsi DKI Jakarta dan Pemerintah Kotamadya. Unsur

Pemerintah Pusat, terdapat beberapa departemen dan instansi yang terlibat

antara lain Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, Kantor

Menteri Negara Pariwisata dan Kebudayaan, Kantor Menteri Negara

BUMN, Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup dan lain-lain.

Dinas dan Intansi di lingkungan Pemerintah Propinsi DKI yang terkait

dengan penanganan kawasan Kota Tua Jakarta antara lain yaitu Badan

Perencanaan Pembangunan (Bappeda), Dinas Tata Kota, Dinas Pekerjaan

Umum, Dinas Museum dan Kebudayaan, Dinas Pariwisata, Biro

Administrasi Perekonomian Daerah, Dinas Kebersihan, Dinas Pertamanan,

56
Suku Dinas dan Instansi Terkait di tingkat Kotamadya seperti Bapeko

(Jakarta Barat dan Jakarta Utara) dan Sudin- sudin terkait.

Sejak Februari 2008 Pemerintah DKI telah membentuk Unit

Pelaksanaan Teknis (UPT) Kota Tua Jakarta sebagai perpanjangan tangan

Pemerintah DKI Jakarta di bawah Dinas Museum dan Kebudayaan untuk

melaksanakan program- program pengembangan Kota Tua secara langsung

dan bersifat teknis. Berdasarkan Peraturan Gubernur No. 127 Tahun 2007

Unit Penataan dan Pengembangan kawasan Kota Tua mempunyai tugas

mengelola, menata, konservasi, mengembangkan, memonitor,

mengendalikan dan mempublikasikan kawasan Kota Tua. Tugas-tugas

tersebut ditangani oleh pihak pihak terkait yang dikoordinasikan oleh UPT

Kota Tua.

4.1.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Kawasan Kota Tua Jakarta pada masa lalu merupakan pusat kegiatan

ekonomi di mana aktivitas perdagangan baik antarnegara maupun antarpulau

dilakukan melalui Pelabuhan Sunda Kelapa yang terletak di kawasan ini.

Seiring dengan berkembangnya kegiatan ekonomi di kawasan ini, maka

tumbuh pula kegiatan-kegiatan jasa dan pelayanan yang terkait dengan

perdagangan, seperti: pergudangan, perusahaan ekspedisi dan perkantoran.

Meskipun tidak seramai dahulu, kegiatan-kegiatan perdagangan dan

perekonomian lainnya, masih tetap berjalan di kawasan ini. Kegiatan

57
ekonomi tersebut terdapat di kawasan Pecinan yaitu Pancoran, Glodok, Pintu

Kecil dan di kawasan Pasar Ikan. Selain itu, kegiatan ekonomi berupa

perdagangan yang menjadi pendukung berlangsungnya pariwisata di

kawasan Kota Tua juga terdapat di kawasan Pinangsia, Taman Sari

khususnya di area Museum Fatahillah dan sekitarnya di mana di area ini

cukup banyak masyarakat dengan mata pencaharian sebagai pedagang

menjual berbagai macam makanan/minuman dan terdapat komunitas sepeda

ontel yang khusus menyewakan sepeda ontel bagi pengunjung, komunitas

tato, dan komunitas patung yang dapat dilihat pada Gambar 4.1 :

Gambar 4.2 Komunitas Patung di Kawasan Kota Tua


Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2018

Kegiatan-kegiatan sosial budaya yang sampai saat ini masih dapat

dinikmati antara lain wisata museum dan wisata kampung tradisional di

beberapa bagian kawasan di Kota Tua. Kawasan Kota Tua sendiri telah

menjadi tempat percampuran sosial atau percampuran masyarakat dari

berbagai negara. Bukti-bukti tentang adanya kelompok masyarakat yang

berbeda-beda pada kawasan ini dapat dilihat dari nama-nama daerah yang

58
terdapat di sekitar kawasan ini, seperti kampung Pekojan yang menunjukkan

daerah permukiman masyarakat Koja (India). Selain itu, dapat dilihat dari

peninggalan-peninggalan arsitektur, seperti rumah-rumah Cina, rumah-

rumah di Pekojan, bangunan Eropa peninggalan Belanda dan kampung

nelayan tradisional di kampung Luar Batang.

4.1.6 Aktivitas Pemasaran

Bangunan yang bersejarah dan cerita sejarah menjadi daya tarik untuk

wisatawan, karena dengan nilai sejarah maka wisatawan akan antusia untuk

mengetahui dengan berwisata dan belajar mengenai sejarah yang ada di

kawasan Kota Tua. Kota tua sendiri juga telah melakukan promosi secara

langsung melalui event-event dan melalui media cetak dan online, mayoritas

pengunjung adalah pelajar dan mahasiswa serta wisatawan yang bertujuan

edukasi. Terdapat juga perkumpulan sepeda ontel di kawasan Kota Tua yang

menjadi nilai tambah untuk mempromosikan daya tarik mereka dengan

melakukan aktivitas yang positif.

4.2 Dunia Fantasi

4.2.1 Atraksi dan Potensi Wisata

Dunia Fantasi merupakan theme park yang sudah ada sedari dulu

memiliki atraksi yaitu berbagai wahana yang terus diperbaharui,

mengangkan dan menyenangkan. Wahana yang ada di Dufan saat ini

59
berjumlah 30 wahana termasuk dengan pertunjukan. Berikut adalah bahasan

tentang beberapa wahana favorit yang ada di Dufan :

a. Turangga Rangga

Wahana Turangga- Rangga adalah sebuah komedi putar yang

dilengkapi dengan 40 kuda tunggangan serta dihiasi ribuan lampu yang

membuat meriah dan semarak dan termasuk wahana klasik di Dunia

Fantasi. Permainan ini akan mengajak pengunjung memasuki

romantisme saat kanak-kanak, sehingga tak heran wahana ini

digandrungi pengunjung segala usia.

b. Kora-Kora

Konsep permainan ini sama seperti permainan ayunan, di mana

penumpang akan diayun maju mundur hingga 90° kemiringan. Wahana

ini masih menjadi wahana favorit pengunjung khususnya remaja sejak

pertama kali dioperasikan pada thun 1985.Permainan ini berasal dari

Jerman dan memiliki kapasitas maksimum 54 orang.

c. Ontang-Anting

Pertama kali dibuat oleh Zierer pada tahun 1972 dan hanya ada

200 unit di seluruh dunia. Uniknya masing-masing mempunyai desain

retroklasik bergaya Renaissance yang khas sehingga menjadikannya

tidak hanya sekedar wahana permainan tetapi juga karya seni. Beroperasi

sejak tahun 1987 dan asal negara pembuatanya dari German.Ontang-

60
Anting ini memiliki kapasitas sampai dengan 48 orang dan

permainannya seperti ayunan yang diputar.

d. Ala-Alap

Wahana kereta luncur yang sangat menyenangkan dan digemari

oleh berbagai kalangan. Pengunjung akan diajak meliuk-liuk dengan

kecepatan tinggi di sela-sela pepohonan. Beroperasi sejak 1988 dan asal

negara pembuatannya dari Jerman dengan kapasitas sebesar 28 orang.

e. Bianglala

Bianglala merupakan sebuah kincir besar yang membawa

pengunjung sampai pada ketinggian ± 30 meter dpl. Berkapasitas 180

orang, wahana ini tentunya lebih tepat untuk dinikmati bersama keluarga,

teman, dan kerabat.

Gambar 4.3 Wahana Bianglala Dufan


Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2018

Walaupun dapat dinikmati kapan saja, tetapi banyak pengunjung

yang memilih untuk menikmati wahana ini di sore hari karena selain

dapat menikmati pemandangan pantai dari ketinggian yang paling atas,

61
mereka juga dapat menikmati romantisme terbenamnya matahari yang

silih berganti dengan gemerlap lampu-lampu Ancol Taman Impian.

f. Arung Jeram

Dengan teknologi pompa yang mampu mengalirkan air hingga

1000 L/detik dan jeram buatan sepanjang 325 m, mampu membuat

pengunjung merasakan sensasi menaiki arung jeram sungguhan.

Beroperasi sejak 1996 dan asal negara pembuatan dari Amerika Serikat

dengan kapasitas sebanyak 72 orang.

g. Hysteria

Hysteria merupakan salah satu wahana yang memacu adrenalin

sehingga banyak pengunjung dari kalangan remaja yang menguji

adrenalin dengan menikmati wahana ini lebih dari sekali. Wahana ini

berkapasitas 24 orang ini mampu membawa pengunjung sampai pada

ketinggian 60 meter hanya dalam waktu 4 detik.

h. Istana Boneka

Bangunan Istana Boneka ini berarsitektur gaya eropa klasik,

dengan menggunakan perahu yang berjalan di atas air yang mengalir

dengan arus yang tenang, pengunjung dapat menjelajahi dan

mengapresiasikan budaya etnik seluruh Nusantara maupun kekhasan

budaya di seluruh dunia dengan iringan lagu dan 600 boneka animatronik

yang lucu. Beroperasi sejak tahun 1985 dan asal negara pembuatannya

dari Amerika Serikat dengan memiliki kapasitas 336 orang.

62
i. Niagara-gara

Wahana Niagara-gara merupakan perahu berbentuk balok kayu

yang meluncur bertualang mengikuti arus air kemudian pada klimaksnya

naik setinggi 20 meter dan terjun seolah-olah mencebur mengikuti air

terjun sungai-sungai Amerika. Beroperasi sejak 1985 dan asal negara

pembuatannya dari Perancis dengan kapasitas untuk 50 orang.

j. Tornado

Tornado merupakan Wahana paling atraktif karena tidak hanya

menegangkan tapi membuat merinding, karena wahana yang ini akan

memutar dan mengaduk isi perut para “penumpangnya”. Wahana ini

membuat pengunjung turun naik lalu berputar dengan cepat serta

memutarbalikan tubuh.

k. Ice Age Arctic Adventure

Wahana hasil kerjasama 20th Century Fox Consumer Product-

Amerika dan 3DBA- Eropa, Pengunjung dapat merasakan proses

pencairan es di kutub utara persis seperti yang diceritakan dalam ke 4

seri film Ice Age. Petualangan yang dikemas dalam konsep dark ride

akan diramaikan oleh berbagai efek spesial dan juga teknologi canggih

yang penuh dengan kejutan petualangan Ice Age sepanjang 365 m.

l. Halilintar

Roller Coaster merupakan salah satu wahana yang wajib ada

disetiap taman bermain karena roller coaster sendiri sudah seperti icon

63
utama dari sebuah theme park. Wahana ini bahkan dapat dijumpai

diberbagai theme park yang ada di dunia. Dufan memiliki salah satu

wahan roller coaster yaitu salah satunya adalah Halilintar.

Gambar 4.4 Wahana Halilintar Dufan


Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2018

Halilintar menjadi salah satu wahana favorit dan ekstrim di Dufan,

wahana Halilintar mampu menguji adrenalin pengunjung untuk merasakan

seluncuran dengan loop 360°, lintasan turunan dan tanjakan yang tinggi dan

cukup menikung. Berkapasitas 24 orang, wahana ini mampu membuat

pengunjung berteriak histeris untuk melupakan segala kejenuhan dari

rutinitas sehari-hari.

4.2.2 Aksesibilitas

Dunia Fantasi dapat dicapai dengan menggunakan kendaraan Bus

Umum, Angkutan Umum, Ojeg, Kendaraan Pribadi dan Bus Pariwisata

sehingga untuk menuju ke kawasan Dufan sangat mudah. Untuk memasuki

Dunia Fantasi ini dikenakan biaya tiket masuk reguler per Oktober 2018

64
yaitu IDR 200.000,- /dewasa untuk weekdays, dan Rp. 295.000,- /dewasa

untuk weekend. Dan juga dikenakan biaya masuk yaitu Rp 25.000 untuk

mobil, 15.000 untuk motor, 45.000 untuk bus dan 25.000 per orang saat

memasuki Taman Impian Jaya Ancol.

4.2.3 Amenitas

Amenitas yang tersedia di sekitar Kawasan Dunia Fantasi diantaranya

adalah akomodasi seperti hotel yang berjumlah lebih dari 5 buah dengan

berkualifikasi bintang 3-5 yang berada di daerah sekitar Dunia Fantasi

Jakarta yang antara lain Hotel Mercure, Discovery Hotel, Kartika Royal

Hotel and Executive Club dan City Hotel, namun terdapat pula Cottage yaitu

Pondok Putri Duyung Cottage.

Terdapat empat buah tempat makan berupa food court dan restoran

yang tersebar diseluruh area Dufan, kondisi dari bangunan tempat penyajian

makanan itu pun dapat dikatakan baik. Hal ini dikarenakan kebersihan

tempat sangat dijaga dan bangunan dirawat dengan baik, serta ada sebuah

bangunan baru penyedia jasa yang baru direnovasi sehingga kondisi

bangunan terlihat sangat baik. Banyak juga vendor-vendor yang menjual

berbagai makanan ringan dan minuman.

Di Dunia fantasi terdapat lima buah toko cinderamata yang tersebar

di kawasan Jakarta, Kawasan Asia, Kawasan Amerika, Kawasan Hikayat

Fantasi, dan Pintu Keluar sehingga wisatawan yang berkunjung dapat

65
membeli cinderamata, yang beraneka ragam mulai dari baju sampai

aksesoris ciri khas Dufan dan Jakarta. Toko Cinderamata tersebut dimiliki

pihak pengelola Dufan yaitu PT. Pembangunan Jaya Ancol Tbk.

Kawasan Dunia fantasi memiliki lahan parkir dengan luas areal

sekitar 1.000 m2 yang dapat menampung sekitar 10 Bus, 35 Mobil dan 70

Motor yang sangat luas dengan kepemilikan dan dikelola oleh pemerintah

propinsi DKI Jakarta.

Terdapat satu pintu masuk untuk menuju Dufan dan satu pintu keluar

menuju Dufan, namun ada perbedaan untuk pengunjung yang mempunyai

VIP Pass yaitu keuntungan untuk tidak mengantri di setiap wahana. Toilet

berjumlah 4 buah yang tersebar di seluruh kawasan di Dufan. Kondisi toilet

dapat dikatakan baik untuk bangunannya, namun sanitasinya terbilang cukup

karena masih ada beberapa toilet yang becek dan bau.

Untuk sarana peribadatan, terdapat satu buah musholla di Kawasan

Indonesia. Dengan kondisi sangat baik. Terdapat juga ATM Centre dan 2

buah tempat penitipan barang yang terletak di dekat loket annual pass,

namun salah satu dari tempat penitipan barang tersebut berupa loker yang

disewakan. Fasilitas penyewaan lainnya adalah penyewaan kursi roda yang

terdapat di dekat pintu masuk, pos PPPK pun disediakan oleh pihak

pengelola dengan kelengkapan obat yang baik. Pos PPPK ini terletak di

sebelah kiri pintu masuk dan terdapat pos keamanan yang terletak di dekat

pontu masuk.

66
4.2.4 Pengelola

Taman Rekreasi untuk Masyarakat atau yang sekarang lebih dikenal

dengan sebutan Taman Impian Jaya Ancol merupakan sebuah taman hiburan

yang diciptakan untuk masyarakat berekreasi menghabiskan waktu luang

oleh PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk. Pemerintah Propinsi DKI Jakarta

juga terlibat dalam pengelolaan daya tarik wisata ini sebanyak 80% dan PT

Pembangunan Jaya Ancol Tbk sebanyak 20%.

4.2.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Dunia Fantasi yang berada di kawasan yang menjadi pusat permainan

di DKI Jakarta. Masyarakat di sekitar lokasi Dufan berjumlah 18.055 jiwa

dengan mayoritas masyarakat beragama muslim dan rata-rata bermata

pencaharian sebagai Buruh, ABRI, Pedangan, Pegawai Negeri dan Pegawai

Swasta dengan hasil produksi adalah barang – barang Cinderamata dengan

menjualkan kaos yang bertuliskan tentang Dunia Fantasi dan permainan –

permainan disitu.

4.2.6 Aktivitas Pemasaran

Langkah pemasaran yang dilakukan pihak Dunia Fantasi adalah

dengan membuat maskot dari salah satu spesies kera di Indonesia yaitu

bekantan. Kera Bekantan merupakan spesies kera asli dari Indonesia yang

diberi DUFAN (singkatan dari dunia fantasi). Dipilih Bekatan sebagai

karakter adalah untuk mengingatkan bahwa Ancol dahulu adalah kawasan

67
kera. Pemilihan Kera Bekantan adalah semata-mata untuk mengenalkan

jenis satwa langka yang kini dilindungi. Bentuk karikatural Kera Bekantan

ini divisualisasikan oleh Metari Advertising yang ikut serta dalam program

komunikasi awal Dunia Fantasi.

Tidak hanya itu saja pihak Dunia Fantasi juga melakukan promosi –

promosi ke sekolah – sekolah baik dari SD, SMP, maupun SMA. Pihak

Dunia Fantasi Langsung mendatangi pihak sekolah dengan tujuan mendapat

respon yang baik serta pihak sekolah nantinya jika sudah musim libur

berlangsung agar datang mengunjungi Dunia Fantasi. Mengikuti pameran

seperti mengikuti pameran di PRJ (Pekan Raya Jakarta) dengan membuka

stand khusus Dunia Fantasi. Memiliki pameran di JCC (Jakarta Convention

Center).

Selain itu, dufan juga melakukan promosi lewat media elektronik

seperti televise dan juga mempromosikan atraksinya dengan cara

memberikan potongan harga tiket masuk di bulan-bulan tertentu,

memberlakukan annual pass jadi pengunjung bisa menikmati wahana secara

gratis tanpa membayar selama satu tahun yang bisa dibilang harganya jadi

lebih murah dibandingkan membeli tiket masuk reguler, dan juga Dufan

menjual tiket Fast Track, tiket ini berfungsi agar pengunjung tidak mengantri

di 14 wahana favorit seperti Kora-kora, Halilintar, Perang Bintang, Arung

Jeram, Panic House, Ubanga Banga, Niagara Gara, Tornado, Alap-alap,

Istana Boneka, Hysteria, Halilintar, Hello Kitty Adventure, dan Ice Age

68
Artic Adventure, walaupun harganya lebih mahal daripada tiket masuk

reguler.

4.3 Repliksa SD Laskar Pelangi

4.3.1 Atraksi dan Potensi Wisata

SD Muhammadiyah Gantung atau di kenal dengan sebutan SD Laskar

Pelangi, yang terletak di kecamatan Gantung, Kabupaten Belitung Timur, Bangka

Belitung. Bangunan ini ialah Replika SD Muhammadiyah yang merupakan

representasi sekolah asli tempat penulis novel Laskar Pelangi, Andre Hirata,

Menimbah ilmu dan Pengetahuan.

Gambar 4.5 Bangunan Replika SD Laskar Pelangi


Sumber : Dokumen Pribadi, 2018

Sejak meningkatnya jumlah kunjungan wisatawan yang berkunjung ke

Belitung dan turut menigkatkan popularitas Belitung sebagai daerah tujuan wisata.

Objek wisata SD Laskar Pelangi adalah salah satu objek wisata Belitung yang wajib

di kunjungi jika berkunjung ke Belitung.Berkat film dan novel karya Andre hirata

itu, kini bukan hanya Belitung timur tapi juga provinsi Bangka Belitung di kenal luas

69
dengan sebutan Negeri Laskar Pelangi. Replika SD ini di bangun menjadi 2 ruang

kelas dengan kondisi kelasnya yang tampak memprihatin. Lantainya hanya tanah,

dindingnya papan, mengingatkan kita pada kondisi sekolah di daerah pedalaman

yang kurang mendapat perhatian pemerintah. Di sini anda dapat berfoto-foto di

dalam bangunan sekolah, duduk di bangku-bangku sederhana, berfoto di teras

bangunan dengan latar foto papan bertuliskan “SD Muhammadiyah Gantong”.

4.3.2 Aksesibilitas

Replika SD Laskar Pelangi terletak di Belitung Timur, berjarak

sekitar 59 km dari Bandara Udara H.A.S.Hanandjoeddin, kurang lebih 39

km dari Pelabuhan Laut, dari Ibukota Kecamatan berjarak sekitar 16 km, dari

Ibukota Kabupaten berjarak 16 km, sedangkan dari Ibukota Provinsi berjarak

sekitar 17 km. Untuk kualitas jalan, jalan menuju ke Replika SD Laskar

Pelangi merupakan jalan arteri dengan panjang jalan 5km, dan lebar jalan 8

km, dengan kualitas jalan sangat baik untuk di lewati kendaraan besar.

4.3.3 Amenitas

Untuk sarana berupa akomodasi tidak terlihat adanya di destinasi

Replika SD Laskar Pelangi ini maupun di sekitar area, Destinasi Replika SD

Laskar Pelangi masih gersang, penuh dengan pohon-pohon dan rumput

sehingga Destinasi ini masih terasa asri. Selama observasi kemarin juga

tidak terlihat adanya Restoran atau Rumah makan yang ada di Destinasi

maupun di sekitarnya. Terdapat kios atau toko-toko cinderamata yang

berlokasi tersebar di sekitaran area Destinasi Replika SD Laskar Pelangi.

70
4.3.4 Pengelola

Replika SD Muhammadiyah di Gantung ini merupakan salah satu

destinasi favorit para wisatawan. Setelah ketenaran Laskar Pelangi di kenal

banyak orang, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Belitung makin

bersemangat dalam mengembangkan segala potensi wisata yang berada di

Belitung yang tersebar di tanah berjuluk “Negeri Sejuta Pelangi”.

Pemerintah Kabupaten Belitung Timur berkomitmen mendorong sektor

pariwisata guna menggerakkan perekonomian. Kondisi tersebut di rasakan

tepat oleh masyarakat.

4.3.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Keadaan sosial di tempat wisata Replika SD Laskar Pelangi di kaitkan

dengan pengelola tempat wisata dan sesama masyarakat. Hubungan sosial

masyarakat sekitar Replika SD Laskar Pelangi dengan pengelola cukup baik.

Yang menjadi dampak positif bagi masyarakat sekitar baik ekonomi, sosial,

budaya, dan lingkungan. Dampak tersebut di rasakan langsung oleh

masyarakat. Dampak positif yang di rasakan oleh masyarakat sekitar adalah

dari segi ekonomi yaitu tersediannya lapangan pekerjaan dan peluang usaha

bagi masyarakat sehingga menaikkan tingkat pendapatan masyarakat. Mata

pencaharian penduduk sekitar Destinasi Replika SD Laskar Pelangi secara

umum yaitu bermata pencaharian sebagai nelayan, karena mengingat banyak

laut di sekitar Destinasi. Namun ada juga yang bermata pencaharian sebagai

71
pedagang. Hasil produksi utama dari masyarakat sekitar yaitu ikan dan

pernak-pernik pantai. Pertumbuhan ekonomi kota Belitung meningkat

karena pengunjung yang datang, dengan datangnya wisatawan maka

pemasukan daerah kota Belitung menjadi meningkat.

4.3.6 Aktivitas Pemasaran

Aktivitas Pemasaran Replika SD Laskar Pelangi di lakukan oleh

Pemerintah daerah Belitung Timur dengan di dukung oleh masyarakat

sekitar Destinasi. Badan Pengelola Geopark Belitung juga menawarkan

agenda perjalanan wisata kepada wisatawan dengan nama Geotrails Belitong

Island Geopark .Perjalanan wisata ini akan mengunjungi destinasi-destinasi

yang ada di kedua kabupaten yang ada di Pulau Belitung. Dan Destinasi

Replika SD Laskar Pelangi merupakan salah satu destinasi yang masuk

dalam agenda perjalanan wisata tersebut.

4.4 Museum Kata

4.4.1 Atraksi dan Potensi Wisata

Museum Kata memiliki atraksi wisata berupa rumah yang dipenuhi

dengan puisi-puisi dan kalimat-kalimat kutipan bijak, yang dipajang

didinding dengan bingkai hias. Di museum ini terdapat lebih dari 200

literatur dari berbagai genre seperti literatur musik, film, anak, seni, hingga

literatur arsitektur. Diruangan museum ini, terdapat kumpulan kata-kata asli

Belitung yang sudah jarang diucapkan saat ini. Dalam museum ini bisa

72
dijumpai juga berbagai foto yang merupakan potongan-potongan adegan

dalam film Laskar Pelangi. Selain foto, terdapat berbagai buku, pernak

pernik khas Belitung hingga ruang belajar untuk anak usia dini. Di museum

ini juga tersedia ruang untuk berfoto bagi para pengunjung.

Gambar 4.6 Buku Pajangan Museum Kata


Sumber : Dokumen Pribadi, 2018

Selain itu, terdapat juga beberapa buku hasil karya pendiri Museum

kata, yaitu Andrea Hirata. Buku-buku tersebut memiliki berbagai jenis mulai

dari fiksi, non-fiksi, hingga biografi sang penulis. Wisatawan yang

berkunjung dapat berfoto dengan puisi-puisi yang telah terpajang didinding

dalam rumah, terdapat berbagai tulisan puisi yang dapat dipilih sebagai

objek berfoto sesuai dengan selera masing-masing.

4.4.2 Aksesibilitas

Aksesibilitas destinasi ini dapat dikatakan dalam kondisi baik.

Kondisi jalanan sudah memadai untuk dilalui kendaraan besar seperti bus

pariwisata dan telah beraspal. Jarak destinasi yang dekat dengan destinasi

73
lainnya membuat destinasi ini mudah untuk dijangkau, terutama jalur

menuju destinasi ini merupakan salah satu jalan utama rute perjalanan

wisata. Hal tersebut menyebabkan setiap wisatawan yang berkunjung akan

melewati destinasi ini dan akan masuk untuk melihat keunikan museum yang

memiliki banyak tulisan-tulisan karya Andrea Hirata ini.

4.4.3 Amenitas

Pada destinasi Museum Kata ini tidak dijumpai adanya hotel, restoran

maupun cafe yang terdapat pada kawasan destinasi ini, sehingga sangat

minim sarana wisata yang berada dekat dengan destinasi, dan hanya terdapat

toko cinderamata yang terletak disebelah utara destinasi Museumm Kata.

Toko cinderamata pada destinasi ini menjual yang sama seperti toko

cinderamata pada umumnya yang berada di Belitung, yaitu souvenir berupa

kaos, topi, kue dan cimalan-camilan ringan lainnya serta beberapa produk

perkebunan seperti kopi.

4.4.4 Pengelola

Museum Kata didirikan oleh penulis novel Laskar Pelangi yaitu

Andrea Hirata, dimana tujuan dari pendirian Museum Kata ini adalah agar

masyarakat Belitung dapat bermimpi dan mewujudkannya sehingga menjadi

kenyataan. Andrea Hirata bekerjasama dengan Dinas Pariwisata Belitung

Timur untuk pengelolaan dari destinasi ini. Sehingga, terdapat masyarakat

lokal yang dipekerjakan dalam pengelolaan destinasi ini.

74
4.4.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Rata-rata masyarakat yang tinggal disekitar kawasan destinasi ini

bermata pencaharian di perkebunan, dan perdagangan. Dimana, diantaranya

hasil perkebunan masyarakat yaitu kelapa dan jeruk. Sedangkan pada bidang

perdagangan, masyarakat menjual aneka makanan khas Belitung seperti

kerupuk ikan, udang dan cumi-cumi, dan beberapa cinderamata seperti baju

kaos dan tas. Hasil perkebunan juga dimanfaatkan masyarakat untuk

membuka usaha dibidang pariwisata, seperti mengolah kelapa menajdi es

kelapa, dan mengolah jeruk menjadi sirup.

4.4.6 Aktivitas Pemasaran

Destinasi Museum Kata pertama kali dikenal karena citra pendiri

museum, Andrea Hirata yang dikenal melalui karya novelnya yang berjudul

“Laskar Pelangi”. Selain itu, promosi destinasi ini juga dilakukan dibeberapa

website informasi pariwisata seperti Trip Advisor, dan terlihat destinasi ini

memiliki banyak review dan kunjungan dengan rating 4,0 pada website ini.

4.5 Pantai Tanjung Kelayang

4.5.1 Atraksi dan Potensi Wisata

Saat ini atraksi wisata yang menjadi daya tarik utama di Tanjung

Kelayang adalah pantai yang sangat indah dengan hamparan pasir pantai

yang putih serta kondisi pantai yang cukup tenang. Selain itu terdapat pula

hamparan bebatuan granit yang terdapat di sekitar pantai Tanjung Kelayang

75
dan beberapa pulau di sekitar pantai Tanjung Kelayang. Di pantai Tanjung

Kelayang dan sekitarnya wisatawan dapat melakukan aktivitas seperti

berenang, berfoto, snorkeling dan diving. Selain itu di pantai Tanjung

Kelayang wisatawan juga dapat menikmati indahnya sunrise dari pinggir

pantai.

Berikut merupakan beberapa pulau dan pantai indah yang terdapat di

sekitar pantai Tanjung Kelayang yang wisatawan dapat melakukan

aktivitas wisata :

1. Pulau Lengkuas

Pulau Lengkuas adalah salah satu primadona pariwisata di

Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Pulau ini merupakan satu dari

ratusan pulau yang mengelilingi Pulau Belitung. Daya tarik utama di

pulau ini adalah sebuah mercusuar tua yang dibangun oleh pemerintah

Kolonial Belanda pada tahun 1882. Hingga saat ini, mercusuar tersebut

masih berfungsi dengan baik sebagai penuntun lalu lintas kapal yang

melewati atau keluar masuk Pulau Belitung. Secara spesifik, lokasi dari

Pulau Lengkuas ini berada di sebelah utara Pantai Tanjung Kelayang,

Kecamatan Sijuk, Kabupaten Belitung. Keindahan panoramanya yang

dihiasi dengan banyaknya batu granit yang unik, pasir putih dan air laut

yang jernih menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang

berkunjung ke Pulau Belitung.

76
2. Pulau Batu Garuda

Pulau Batu Garuda terletak di lepas pantai Tanjung Kelayang.

Selain dapat menikmati keindahan alam bawah lautnya yang menawan

dengan snorkeling, Anda juga dapat melihat formasi bebatuan yang

sangat memukau. Sambil berlayar di atas perahu mengitari pulau ini,

Anda akan disuguhkan beberapa batu granit yang membentuk

menyerupai burung garuda yang sedang hinggap di tengah laut biru.

Karena keunikannya, tak heran kalau Batu Garuda jadi lokasi wajib

untuk berfoto ketika berkunjung ke pulau ini.

Gambar 4.7 Pulau Batu Garuda

Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2018

77
Pulau Batu Garuda dapat dicapai menggunakan perahu dari

Tanjung Kelayang dengan waktu tempuh 10 menit. Batu berbentuk

Garuda inilah yang menjadi ikon dari Tanjung Kelayang.

3. Pulau Batu Berlayar

Selain Pulau Lengkuas dan Pulau Batu Garudai\, jangan lupa juga

untuk singgah ke Pulau Batu Berlayar. Ini adalah pulau mungil yang

hanya terdiri dari pasir putih dan gugusan batu granit raksasa.

Dinamakan Pulau Batu Berlayar karena ada dua batu raksasa yang

berdiri vertikal, membentuk ibarat layar kapal. Karena hanya bisa

didatangi sewaktu surut, pasir di pantai ini sangat halus. Pulau mungil

ini juga bebas sampah dengan banyak spot foto. Perairan di sekitar pulau

sangat jernih, berwarna biru kehijauan, sehingga cocok untuk berenang

dan bermain air.

4. Pantai Tanjung Tinggi

Tanjung tinggi adalah pantai yang diapit oleh dua semenanjung,

yaitu tanjung Kelayang dan tanjung Pendam. Nama tanjung tinggi

diambil dari kata tanjung yang artinya semenanjung dan tinggi yang

artinya pantai yang memiliki bebatuan yang tinggi. Pantai Tanjung

Tinggi merupakan salah satu tempat wisata di pulau Belitung. Letaknya

tidak jauh dari Pantai Tanjung Kelayang dan berjarak sekitar 31 km dari

kota Tanjung Pandan. Pantai ini memiliki area seluas 80 hektar, berpasir

putih, dan terdapat ratusan batu granit besar yang tersebar di kedua

78
semenanjung dan juga di laut di depan pantai. Ukuran granit mulai dari

beberapa meter kubik hingga ratusan meter kubik lebih besar dari sebuah

bangunan sebesar rumah, sehingga menjadi tempat wisata ungulan di

Pulau Belitung.

5. Pulau Pasir

Pulau Pasir sebetulnya bukan merupakan sebuah pulau, melainkan

sebuah gusung pasir yang muncul ke permukaan saat air laut sedang

surut. Saking kecilnya (kurang dari satu hektar!), hanya memutar tubuh

saja Anda bisa melihat setiap sudut hamparan pasir putih. Mungkin Anda

bukan satu-satunya pengunjung ke Pulau Pasir, karena bintang laut yang

terbawa air laut pun bisa dengan mudah ditemukan. Pulau ini biasanya

hanya muncul di pagi hari sebelum ombak pasang tiba. Namun kadang

tak tentu juga, untung-untungan. Bisa saja pas ke sana pulau ini masih

bersembunyi di bawah permukaan air laut.

Untuk menuju ke sini Anda dapat naik perahu dari Tanjung Kelayang

dengan waktu tempuh 15-20 menit. Pulau ini terletak tak jauh dari Pulau

Kepayang; hanya terpisahkan oleh air laut setinggi pinggang orang dewasa

saat surut.

4.5.2 Aksesibilitas

Tanjung Kelayang memiliki akses darat yang sangat baik. Dengan

akses darat yang memadai wisatawan yang ingin berkunjung ke Tanjung

79
Kelayang dimudahkan karena berbagai macam kendaraan dapat digunakan

mulai dari bus/angkutan umum, maupun kandaraan pibadi. Kelas jalan raya

yang menjadi jalan utama menuju Tanjung Kelayang adalah Kelas Jalan

Propinsi dengan lebar jalan sebesar 8 meter. Jalan akses menuju ke Tanjung

Kelayang merupakan jalan akses dengan kelas jalan Kabupaten.

4.5.3 Amenitas

Di daerah Tanjung Kelayang ini lebih banyak homestay seperti yang

telah dicanangkan pemerintah demi memajukan rakyat setempat. Berikut

adalah beberapa akomodasi terdekat dari Tanjung Kelayang :

1. Hatika Grand Hotel

Hatika Grand Hotel terletak di dekat pusat kota Tanjung Pandan,

Belitung. Letaknya tepat di depan wisata Pantai terbesar di Pulau

Belitung, yaitu Pantai Tanjung Pendam. Dan hanyak berjarak kurang

lebih 1 km dari pantai Tanjung Kelayang.

2. Kelayang Beach Cottages

Terletak di tepi Pantai Tanjung Kelayang dengan pemandangan

Pulau Burung dan Pulau Lengkuas di kejauhan. Terdiri dari 8 cottage

yang berbentuk rumah panggung dengan dinding kayu dan atap rumbia,

cottage ini menawarkan sensasi menginap yang berbeda. Selain memiliki

fasilitas Kelayang Beach Restaurant, cottage ini juga menyewakan

80
perlengkapan diving, snorkeling, kano, rental mobil dan motor, serta tur

keliling pulau menggunakan boat.

3. Dermaga Kelayang Cottages

Dermaga Kelayang Cottages berada di Sijuk.Terdapat beberapa

tempat menarik di sekitarnya, seperti Pantai Tanjung Tinggi yang

berjarak sekitar 0,52 km dan Museum Tanjung Pandan berjarak sekitar

20,56 km. Tempat bermalam bagi yang ingin berlibur bersama keluarga

dalam jangka waktu yang cukup lama.

4. Belitung Homestay

Penginapan ini adalah tempat yang cocok untuk wisatawan

backpacker yang tak hanya mengutamakan bujet, tapi juga kenyamanan

saat beristirahat setelah menempuh petualangan seharian penuh.

Akomodasi ini cukup mudah dijangkau karena berdekatan dengan

fasilitas publik.

5. Toko Sovenir BnB Snack

Toko ini terletak di jalan Veteran Tanjung Pandan dimana

mayoritas yang dijual di toko ini adalah makanan, minuman dan snack

khas Belitung, meskipun juga ada beberapa souvenir dan baju kaos

bernuansa Belitung tapi pilihannya tidak banyak. Tokonya tidak

terlampau besar, tapi setelah membeli beberapa snack di toko ini seperti

kerupuk ikan, terasi, sirup jeruk kunci, kue sagu, dan ikan asin jambal

roti, ternyata kualitas dan rasanya sangat enak.

81
6. RM Batu Garuda

Terletak di Jl. Tanjung Kelayang, Pulau Belitung, rumah makan

ini adalah tempat favorit untuk menikmati seafood khas Belitung

bersama keluarga. keunggulan dari tempat ini yaitu Wi-Fi Gratis, Bawa

Pulang, Reservasi, Tempat Duduk di Area Terbuka, Tempat Duduk,

Pelayan, Tersedia Tempat Parkir, Menyajikan Alkohol, Anggur dan Bir.

4.5.4 Pengelola

Pengelolaan destinasi Tanjung Kelayang akan berbentuk lembaga

pengelolaan implementasi KEK Tanjung Kelayang dengan Pemerintah

Daerah dan Swasta dalam bentuk BUMD. Dewan Kawasan Ekonomi

Khusus merupakan pihak yang berperan penting dalam pengembangan

atraksi wisata di Tanjung Kelayang. Selain itu, Dewan ini juga dapat

berperan dalam mekanisme perijinan,penciptaan lingkungan bisnis yang

kondusif untuk investasi, dan strategi pemasaranTanjung Kelayang

sebagai destinasi pariwisata prioritas. Dalam hal ini, peran dewan KEK di

Tanjung Kelayang juga perlu mengevaluasi lahan milik swasta di lokasi

pengembangan KEK untuk segera dikembangkan.

4.5.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Secara ekonomis, masyarakat tentu terbantu dengan adanya kawasan

wisata yang akan dibangun. Lapangan kerja tumbuh seiring dengan

bertambahnya jumlah tamu yang berkunjung, berwisata, bersenang-senang

82
dengan dalih liburan. Bisnis-bisnis travel, kuliner, penginapan, penyewaan

alat, ruko-ruko, tumbuh subur. Bahkan semenjak masuknya pariwisata ke

Belitung khususnya Tanjunng Kelayang, dapat dikatakan perubahan yang

sangat drastic yang terjadi bagi masyarakat setempat. Rata-rata masyarakat

yang dulunya hanya sebagai pengangkut pasir bisa mendapatkan pekerjaan

yang lebih baik. Namun tetap menjadi penambang timah adalah penghasilan

utama masyarakat disana.

Kegiatan-kegiatan sosial budaya yang sampai saat ini masih dapat

dinikmati antara lain wisata museum dan wisata kampung tradisional yaitu

contohnya adanya rumah adat Belitung dan museum geologi yang juga

menyimpan peninggalan-peninggalan budaya Belitung. Selain itu, dapat

dilihat dari peninggalan-peninggalan arsitektur, seperti rumah-rumah Cina

dan rumah peninggalan Belanda yang pernah tinggal disana.

4.5.6 Aktivitas Pemasaran

Kementrian Pariwisata (KemenPar) menggandeng media dalam

negeri dan luar negeri. Kementerian pariwisata tidak hanya focus kepada

aksesibilitas, amenitas, atau atraksi, namun Kementerian Pariwisata juga

meningatkan pengingkatkan kapasitas sumber daya manusia (SDM) sebegai

kunci penting dalam mengelola destinasi. Kementerian pariwisata telahh

menggelar bimbingan teknis dalam rangka penguatan kelompok sadar wisata

(POPDARWIS). Selain itu kemenpar juga menggalakkan penggunaan

83
platform Indonesia Travel Xchange (ITX) di kalangan pemilik homestay di

Belitung. Dalam rangka itu pula kemenpar menggelar workshop penggunaan

ITX untuk pemasaran homestay secara digital.

4.6 Pulau Hoping

4.6.1 Atraksi dan Potensi Wisata

Atraksi wisata di pulau hoping adalah pulau-pulau di kepulauan

Hoping. Keindahan pulau-pulau masih sangat alami disukai oleh para

wisatawan yang ingin mencari kealamian laut untuk snorkeling dan ingin lari

sejenak dari kehiruk-pikukan kota yang menjemukan. Tempat ini sangat

cocok untuk para pecinta wisata bahari, dengan kealamian biota laut

membuat tempat ini cocok bagi wisatawan yang mendambakan kealamian

laut. Berikut ini merupakan gambar dasar laut di kepulauan hoping :

Gambar 4.8 Snorkeling di Pulau Hoping


Sumber : Google.com, 2018

Dari gambar diatas dapat kita lihat bahwa pada saat melakukan

aktivitas pulau hoping, kita dapat menikmati keindahan bahari laut yang ada

84
pada destinasi ini. Namun, pada destinasi ini hanya terdapat dua titik yang

aman untuk melakukan aktivitas snorkeling, yaitu didekat pulau lengkuas,

dan didekat pantai Tanjung Kelayang, yang disebabkan kencangnya ombak

di pantai.

4.6.2 Aksesibilitas

Aksesibilitas dari tanjung kelayang dapat dikatakan dalam kondisi

baik. Kondisi jalanan sudah memadai untuk dilalui kendaraan besar seperti

bus pariwisata dan telah beraspal. Jarak destinasi yang dekat antara satu

pulau ke pulau dapat ditempuh dengan perahu mudah untuk dijangkau. Hal

tersebut menyebabkan setiap wisatawan yang berkunjung akan dengan

mudahnya menikmati keindahan pulau-pulau hanya dengan perahu yang

sudah disediakan oleh destinasi. Berikut merupakan gambar perahu yang

digunakan untuk ke pulau-pulau yang ada di pualu hoping :

Gambar 4.9 Perahu Pulau Hoping


Sumber: Google.com, 2018

Perahu yang digunakan pada saat melakukan aktivitas pulau hoping,

adalah perahu nelayan yang sebelumnya digunakan untuk menangkap ikan,

85
yang telah dialih fungsikan untuk sarana transportasi wisata bagi wisatawan

yang akan melakukan aktivitas wisata di destinasi ini.

4.6.3 Amenitas

Pada destinasi Pulau Hoping ini tidak dijumpai adanya hotel, namun

ada beberapa reumah makan yang terdapat pada pulau-pulau untuk

bersinggah dan beristirahat wisatawan, sangat minim sarana wisata yang

berada dekat dengan destinasi dikarenakan berada di pulau, dan hanya

terdapat toko cinderamata kecil-kecil. Toko cinderamata pada destinasi ini

menjual yang sama seperti toko cinderamata pada umumnya disebuah pulau,

seperti gelang dan keong dan kerang hasil jarahan masyarakat lokal untuk

dijual kepada wisatawan.

4.6.4 Pengelola

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Kepulauan Bangka

Belitung (Disbudpar Babel) dan Dinas Pariwisata Belitung Timur untuk

pengelolaan dari destinasi ini. Sehingga, terdapat masyarakat lokal yang

dipekerjakan dalam pengelolaan destinasi ini.

4.6.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Masyarakat yang berlokasi di sekitaran pulau-pulau hoping rata-rata

bermata pencaharian sebagai nelayan dan pemandu wisata, dilihat dari

sekitar destinasi wisata yang dikelilingi laut. Namun, tidak hanya nelayan

dan pemandu wisata, sebagian masyarakat lokal juga bekerja sebagai

86
pedagang dan wiraswasta. Dari yang diteliti, banyak sekali masyarakat lokal

yang memiliki rumah makan seafood dan mempunyai warung kecil

berjualan barang-barang hasil temuan mereka, seperti keong dan kerang

yang mana mereka jual untuk para wisatawan.

4.6.6 Aktivitas Pemasaran

Destinasi Pulau Hoping terkenal karena pulaunya yang pernah

digunakan untuk syuting film terkenal “Laskar Pelangi”. Selain itu, promosi

destinasi ini juga dilakukan dibeberapa website informasi pariwisata seperti

Trip Advisor, dan terlihat destinasi ini memiliki beberapa review dan

kunjungan dengan rating 4,0 pada website ini. Beberapa promosi dilakukan

di blog-blog yang menawarkan paket wisata untuk mengunjungi pulau-pulau

di pulau hoping.

4.7 Pantai Tanjung Tinggi

4.7.1 Atraksi dan Potensi Wisata

Pantai Tanjung Tinggi terletak di Belitung Barat, dari bandara H.A.S.

Hanandjoeddin sekitar 45-1 jam. Posisi Pantai Tanjung Tinggi ada di antara

Tanjung Kalam dan Tanjung Pendam. Aksesibilitas menuju ke Pantai

Tanjung Tinggi sudah sangat baik dan bisa dijangkau dengan menggunakan

kendaraan baik pribadi maupun umum. Dari Tanjung Pandan, cukup

menempuh perjalanan sejauh 31 km. Untuk kualitas jalan,jalan menuju ke

87
pantai Tanjung Tinggi merupakan jalan provinsi terhitung sangat baik

dengan lebar ± 8 m yang sudah cukup lebar untuk dilewati kendaraan besar.

4.7.2 Aksesibilitas

Pantai Tanjung Tinggi terletak di Belitung Barat, dari bandara H.A.S.

Hanandjoeddin sekitar 45-1 jam. Posisi Pantai Tanjung Tinggi ada di antara

Tanjung Kalam dan Tanjung Pendam. Aksesibilitas menuju ke Pantai

Tanjung Tinggi sudah sangat baik dan bisa dijangkau dengan menggunakan

kendaraan baik pribadi maupun umum. Dari Tanjung Pandan, cukup

menempuh perjalanan sejauh 31 km. Untuk kualitas jalan,jalan menuju ke

pantai Tanjung Tinggi merupakan jalan provinsi terhitung sangat baik

dengan lebar ± 8 m yang sudah cukup lebar untuk dilewati kendaraan besar.

4.7.3 Amenitas

Amenitas berupa akomodasi yang tersedia di Pantai Tanjung Tinggi

di dominasi oleh hotel, namun juga terdapat jenis akomodasi lainnya seperti

homestay dan losmen. Restoran atau rumah makan yang tersedia di Pantai

Tanjung Tinggi lebih banyak merupakan restoran/rumah makan lokal

dengan cita rasa khas Pantai Tanjung Tinggi. Amenitas lainnya seperti toko

oleh-oleh/cinderamata tersebar di beberapa wilayah terdekat dari Pantai

Tanjung Tinggi, namun untuk amenitas berupa tourist information belum

tersedia.

88
4.7.4 Pengelola

Pantai Tanjung Tinggi atau Pantai Laskar Pelangi merupakan salah

satu pantai yang terdapat di pulau Belitung yang sudah banyak dikenal oleh

wisatawan baik nusantara maupun mancanegara. Pantai ini dikelola oleh PT.

Ranati dan pemerintah daerah kabupaten Belitung yang juga bekerja sama

dengan PT. Ranati. Pengelolaan dan pengembangan kawasan pulau

khususnya pemeliharaan dan pengembangan atraksi dikelola langsung oleh

PT. Ranati.

4.7.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Adanya pengembangan kawasan wiasta bahari di Tanjung Tinggi

kecamatan Sijuk memberikan beberapa peluang salah satunya adanya

kesempatan kerja yang lebih luas di bidang pariwisata terhadap masyarakat

sekitar terutama masyarakat nelayan. Sehingga dapat meningkatkan

ekonomi masyarakat untuk mencukupi kehidupan sehari-hari. Dengan

demikian terjadi perubahan keadaan sosial ekonomi masyarakat sekitar

kawasan wisata bahari secara bertahap.

Walau pengembangan kawasan wisata bahari terus ditingkatkan dan

dikembangkan, akan tetapi mata pencaharian masyarakat nelayan tetap

dijalankan. Secara tidak langsung dengan adanya pengembangan kawasan

wisata bahari dan masih adanya industri perikanan akan terlihat bahwa

masyarakat sekitar masih tetap melaksanakan sistem ekonomi tradisional

89
sebagai nelayan. Tetapi banyak juga terdapat peruabahan mata pencaharian

masyarakat sekitar yang semula adalah nelayan, kini telah menjadi pedagang

cinderamata, pengelola warung disekitar destinasi dan berbagai macam

pekerjaan dibidang Pariwisata.

4.7.6 Aktivitas Pemasaran

Aktivitas pemasaran Pantai Tanjung Tinggi dilakukan oleh swasta

yaitu PT. Ranati pemasaran dilakukan melalui website dan secara online

melalui Tripadvisor dan media sosial. Pemerintah kabupaten Belitung dan

steakholders yang memiliki keterkait dengan daya tarik wisata ini, seperti

hotel, villa, travel dan agen perjalanan juga melakukan pemasaran melalui

web site dan secara online.

4.8 Museum Geologi Belitung

4.8.1 Atraksi dan Potensi Wisata

Atraksi wisata yang terdapat pada destinasi museum geologi ini

berupa diorama pertambangan yang ada di Belitung, replika kapal tambang,

koleksi uang kartal pada jaman dahulu, satwa air tawar yang diawetkan, dan

artifak dari kapal dinasti China. Diorama tersebut dibuat sedemikian mirip

dengan bagaimana keadaan tambang namun dengan ukuran yang lebih kecil.

Begitu pula dengan kapal tambang yang terdapat pada museum ini, dimana

terdapat dua jenis kapal tambang yaitu kapal tambang kaolin dan kapal

tambang timah. Terdapat kebun binatang kecil yang terletak dibagian

90
belakang museum, pada kebun binatang ini terdapat satwa-satwa seperti ikan

patin, rusa, kelinci, burung puyuh, burung elang, buaya, dan monyet.

Gambar 4.10 Koleksi Museum Geologi Belitung


Sumber : Dokumen Pribadi, 2018

Aktivitas wisata yang dapat dilakukan pada destinasi ini tidak lain

adalah wisata edukasi dimana wisatawan dapat mempelajari sejarah artifak

peninggalan dinasti China, melihat beberapa benda peninggalan kebudayaan

Tionghoa pada zaman dahulu, dan melihat peralatan-peralatan yang

digunakan pada zaman dahulu. Wisata edukasi merupakan potensi wisata

yang sangat baik pad destinasi ini, karena destinasi ini merupakan sebuah

museum dimana museum sangat identik dengan unsur edukasinya.

4.8.2 Aksesibilitas

Aksesibilitas menuju destinasi ini dalam kondisi yang sangat baik.

Karena jaraknya yang sangat dekat dengan pusat kota, naka destinasi ini

sangat mudah dijangkau dari penginapan terdekat yang berada diarea

perkotaan. Destinasi ini juga memiliki letak yang sangat strategis karena

91
letaknya yang berada disepanjang jalur utama kegiatan pariwisata sehingga

destinasi ini tidak mungkin terlewatkan apabila ada wisatawan yang

mengunjungi Pulau Belitung.

4.8.3 Amenitas

Terdapat penginapan hotel berbintang mulai dari bintang 1 sampai

bintang 4 yang berjarak sekitar 192 m dari destinasi, dan paling jauh 1,1 km.

Terdapat beberapa restoran, rumah makan, dan café dengan menu makanan

Indonesia, Chinesse, dan Western. Tidak terdapat toko cinderamata yang

terlihat pada saat dilakukannya observasi di destinasi Museum Geologi

Belitung ini.

4.8.4 Pengelola

Museum Geologi Belitung dikelola oleh Dinas Pariwisata Belitung.

Terdapat harga tiket masuk dengan biaya sebesar Rp. 2.000,00 perorangnya.

Dan juga terdapat biaya parkir kendaraan sebesar Rp. 2000,00 perkendaraan.

Dalam pengelolaannya, Dinas Pariwisata Belitung mendapat bantuan dari

masyarakat lokal, yang bekerja pada bagian perawatan museum, kebun

binatang, dan koleksi-koleksi yang terdapat di dalam museum ini.

4.8.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Masyarakat pada sekitar kawasan destinasi Museum Geologi

memiliki rata-rata mata pencaharian sebagai perkebunan, dan perdagangan.

Dimana, diantaranya hasil perkebunan masyarakat yaitu kelapa dan jeruk.

92
Sedangkan pada bidang perdagangan, masyarakat menjual aneka makanan

khas Belitung seperti kerupuk ikan, udang dan cumi-cumi, dan beberapa

cinderamata seperti baju kaos dan tas. Hasil perkebunan juga dimanfaatkan

masyarakat untuk membuka usaha dibidang pariwisata, seperti mengolah

kelapa menajdi es kelapa, dan mengolah jeruk menjadi sirup.

4.8.6 Aktivitas Pemasaran

Aktivitas pemasaran pada destinasi Museum Geologi Belitung

didukung oleh pemerintah setempat seperti Disparda Belitung salah satunya,

dimana destinasi ini selalu tercantum dalam segala poster atau pamflet

destinasi wisata agar dapat dikeahui oleh wisatawan. Namun, meskipun

promosi dilakukan dengan giat, kegiatan pemasaran dari destinasi ini dapat

dikatakan masih kurang. Hal tersebut dikarenakan pada salah satu website

informasi wisata Trip Advisor, Museum Geologi Belitung hanya mendapat

rating sebanyak 3,5 dengan ulasan nilai rata-rata dan jumlah kunjungan yang

tidak terlalu banyak yang paling banyak dipilih.

4.9 Rumah Adat Belitung

4.9.1 Atraksi dan Potensi Wisata

Rumah Panggung khas Bangka Belitung juga secara keseluruhan

terbuat dari bahan alam. Tiang dan lantainya terbuat dari kayu, dindingnya

terbua dari bambu atau kulit kayu, sementara atapnya terbuat dari daun

rumbia dan ijuk. Tegaknya rumah adat ini ditopang oleh 9 tiang dengan 1

93
tiang utama berukuran besar berada di tengahnya. Tiang utama umumnya

diletakan pertama kali, sedangkan 8 tiang lainnya menyesuaikan garis

lintang dan bujur dari tiang utama tersebut. Tiang utama menyangga balok-

balok kayu melintang tempat diletakkannya papan sebagai lantai dan

kerangka atap di bagian atas. Dalam adat Melayu Bangka, pemilik tidak

diperkenankan untuk memberi warna atau mengecat dinding dan bagian

rumah lainnya. Aturan ini membuat rumah adat Bangka Belitung ini tampak

begitu lusuh dan tidak enak dilihat. Berikut ini merupakan gambar rumah

adat Belitong yang menjadi atraksi tersendiri bagi wisatawan

Gambar 4.11 Rumah Adat Belitong


Sumber : Dokumen Pribadi, 2018

Pada dinding rumah adat ini juga terdapat banyak ventilasi yang

mengatur pergantian udara di dalam rumah. Adapun untuk bagian atap,

rumah adat Panggung khas budaya Melayu Bangka ini disinyalir memiliki

94
desain hasil pembaruan desain atap rumah-rumah Tionghoa. Bentuknya

melengkung dan seperti terpancung layaknya pelana kuda. Selain itu,

keunikan dari obyek wisata ini adalah rumah Panggong ini hanya di tempati

oleh bangsawan. Perbedaan antara rumah Panggong untuk bangsawan

dengan rakyat biasa adalah ruangan lebih besar yang memiliki lima ruangan.

Sedangkan rakyat biasa hanya memiliki empat ruangan. Sebuah rumah

panggung besar yang kokoh berbahan dasar kayu lubin. Rumah ini terdiri

dari tiga bagian, ruang utama, loss dan dapur.

4.9.2 Aksesibilitas

Pantai Tanjung Tinggi terletak di Belitung Barat, dari bandara H.A.S.

Hanandjoeddin sekitar 20 menit. Rumah Adat Belitong berada di Jalan

Ahmad Yani, bersebelahan dengan kantor Bupati Belitong Kecamatan

Lesung Batang, Kota Tanjung Pandan, Kabupaten Belitung, Kepulauan

Bangka Belitung. Rumah adat Belitong terletak di tengah kota yakni kota

Tanjungpandan. Aksesibilitas menuju ke rumah adat Belitong sudah sangat

baik dan sangat mudah ditemukan. Menuju ke obyek wisata ini bisa

dijangkau dengan menggunakan kendaraan baik pribadi maupun umum.

Untuk kualitas jalan,jalan menuju ke rumah adat Belitong merupakan jalan

provinsi terhitung sangat baik dengan lebar ± 8 m yang sudah cukup lebar

untuk dilewati kendaraan besar.

95
4.9.3 Amenitas

Amenitas berupa akomodasi tidak tersedia di rumah Adat Belitong,hal

ini di karenakan obyek wisata rumah adat Belitong bukan tempat yang dapat

ditinggali. Namun terdapat restoran atau rumah makan yang tersedia di

dalam rumah adat Belitong. Wisatawan akan diajak menikmati makan siang

khas Belitong. Amenitas lainnya seperti toko oleh-oleh/cinderamata terdepat

di dalam rumah adat Belitong, amenitas berupa tourist information tersedia

karena hampir semua karyawan mengetahui tentang obyek wisata ini.

4.9.4 Pengelola

Amenitas berupa akomodasi tidak tersedia di rumah Adat Belitong,hal

ini di karenakan obyek wisata rumah adat Belitong bukan tempat yang dapat

ditinggali. Namun terdapat restoran atau rumah makan yang tersedia di

dalam rumah adat Belitong. Wisatawan akan diajak menikmati makan siang

khas Belitong. Amenitas lainnya seperti toko oleh-oleh/cinderamata terdepat

di dalam rumah adat Belitong, amenitas berupa tourist information tersedia

karena hampir semua karyawan mengetahui tentang obyek wisata ini.

4.9.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Sebagian besar penduduk bekerja sebagai buruh timah, sebagaimana

banyak di temukannya lokasi penambangan di beberapa kawasan yang dekat

dengan destinasi. Beberapa juga ada yang menjadi nelayan, ada yang

mengurus perkebunan sawit dan lada, serta beberapa sudah ada yang bekerja

96
menjadi pegawai negeri. Umumnya masyarakat sekitar obyek wisata ini

menggunakan bahasa Melayu. Namun, terdapat perbedaan nada bahasa yang

digunakan dari satu kampung dengan perkampungan yang lain. Mayoritas

penduduknya beragama Islam. Masyarakat yang beragama kristen dan

Budha lebih sedikit dibandingkan dengan yang beragama Islam. Beberapa

aktivitas yang biasanya sering diadakan yaitu, upacara adat setiap satu tahun

sekali. Dalam upacara adat yang biasa di sebut Maras Taun dan Gusong

Cine. Hal ini di sebagai tanda syukur masyarakat atas rezeki yang didapat

oleh masyarakat.

4.9.6 Aktivitas Pemasaran

Aktivitas pemasaran rumah Adat Belitong dilakukan oleh pemerintah

yaitu Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif kabupaten Belitung. Pemasaran

dilakukan melalui website resmi pemerintah dan secara online melalui

Tripadvisor, Blog maupun media sosial. Pemerintah kabupaten Belitung dan

stakeholders yang memiliki keterkait dengan daya tarik wisata ini, seperti

hotel, villa, travel dan agen perjalanan juga melakukan pemasaran melalui

web site dan secara online.

4.10 Kota Tua Jakarta

4.10.1 Atraksi dan Potensi Wisata

Danau Kaolin memiliki atraksi wisata menikmati suasana danau yang

unik. Wisatawan juga dapat berfoto disekitaran danau kaolin. Wisatawan

97
dapat menikmati pesona keindahan di sekitar danaiu kaolin ini memang

sangat menakjubkan, di mana air yang tertampung memiliki warna biru tosca

dan sangat jernih. Hamparan tanah bekas galian yang tertumpuk di sekitar

area bekas tambang ini sekilas menyerupai punggung seekor ular besar.

Selain itu Warna putih kaolin juga menjadi keindahan tersendiri yang elok

dan menarik untuk dinikmati dan dijadikan latar untuk berfoto.

4.10.2 Aksesibilitas

Aksesibilitas destinasi ini dapat dikatakan dalam kondisi baik.

Kondisi jalanan sudah memadai untuk dilalui kendaraan besar seperti bus

pariwisata dan belum beraspal. Jarak destinasi yang dekat dengan destinasi

lainnya membuat destinasi ini mudah untuk dijangkau, terutama jalur

menuju destinasi ini merupakan salah satu jalan utama rute perjalanan

wisata. Hal tersebut menyebabkan setiap wisatawan yang berkunjung akan

melewati destinasi ini dan akan masuk untuk melihat keunikan Danau

Kaolin.

4.10.3 Amenitas

Pada destinasi Danau Kaolin ini tidak dijumpai adanya hotel, restoran

maupun cafe yang terdapat pada kawasan destinasi ini, sehingga sangat

minim sarana wisata yang berada dekat dengan destinasi, dan hanya terdapat

toko cinderamata yang terletak disebelah utara destinasi Museumm Kata.

Toko cinderamata pada destinasi ini menjual yang sama seperti toko

98
cinderamata pada umumnya yang berada di Belitung, yaitu souvenir berupa

kaos, topi, kue dan cimalan-camilan ringan lainnya serta beberapa produk

perkebunan seperti kopi.

4.10.4 Pengelola

Status kepemilikan tanah di Danau Kaolin resmi dimiliki oleh PT.

Kaolin. Danau Kaolin merupakan bekas pertambangan yang mana tata guna

lahan digunakan untuk kegiatan Pertambangan.

4.10.5 Kondisi Sosial-Ekonomi-Budaya

Rata-rata masyarakat yang tinggal disekitar kawasan destinasi ini

bermata pencaharian sebagai penambah timah. Dimana, diantaranya hasil

pertambahan merupakan timah. Sedangkan pada bidang lain sepeti

perdagangan, masyarakat menjual aneka makanan khas Belitung seperti

kerupuk ikan, udang dan cumi-cumi, dan beberapa cinderamata seperti baju

kaos dan tas. Hasil perkebunan juga dimanfaatkan masyarakat untuk

membuka usaha dibidang pariwisata, seperti mengolah kelapa menajdi es

kelapa, dan mengolah jeruk menjadi sirup.

4.10.6 Aktivitas Pemasaran

Destinasi Danau Kaolin pertama kali dikenal karena bekas tambang

kaolin ini terbentuk sebuah danau yang berasal dari air yang terkumpul

dalam sebuah ceruk yang berada di sana. Danau besar bernama Danau

Kaolin itu bagaikan sebuah oase di tengah gersangnya area sekitar bekas

99
tambang yang rusak akibat eksploitasi yang dilakukan sebelumnya. Selain

itu, promosi destinasi ini juga dilakukan dibeberapa website informasi

pariwisata seperti Trip Advisor, dan terlihat destinasi ini memiliki banyak

review dan kunjungan dengan rating 4,0 pada website ini dan sekitar 383

reviews.

100
BAB V

PERSEPSI MASYARAKAT TERHADAP PENGEMBANGAN

TANJUNG KELAYANG BANGKA BELITUNG

5.1 Persepsi Masyarakat Terhadap Pengembangan Tanjung Kelayang Dibidang

Ekonomi

Pada penelitian ini, peneliti menggunakan kuesioner sebagai instrumen

penelitian untuk mengetahui persepsi masyarakat terhadap manfaat pengembangan

destinasi Tanjung Kelayang dibidang ekonomi, setelah melalui proses penyebaran

kuesioner dan validitas kuesioner, berikut kami tampilkan tabel sebagai hasil dari

penyebaran kuesioner sebagai berikut :

Tabel 5.1

Tabulasi Manfaat Pengembangan Dibidang Ekonomi

Indikator Persepsi Masyarakat Terhadap

Nomor Manfaat Pengembangan Tanjung Kelayang Rata – Keteragan

Dibidang Ekonomi Rata

Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang


Sangat
1 membuka lapangan pekerjaan baru masyarakat 4,23
Setuju
lokal
Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang Sangaat
2 4,43
meningkatkan penghasilan masyarakat lokal Setuju

101
Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang
3 mengakibatkan biaya pendidikan lebih 4,10 Setuju
terjangkau
Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang
4 menyebabkan pengalihan kepemilikan tanah 3,41 Setuju
desa menjadi tanah pemerintah
Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang
5 menyebabkan pengalihan kepemilikan tanah 2,88 Cukup Setuju
desa menjadi tanah swasta/investor
Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang
6 menyebabkan usaha pembangunan 4,17 Setuju
infrastruktur terlaksana dengan baik
Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang
mengakibatkan terjadinya penurunan biaya
7 2,88 Cukup Setuju
kebutuhan hidup (makanan pokok yang lebih
bergizi)
Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang
Sangat
8 meningkatkan jumlah usaha-usaha masyarakat 4,48
Setuju
dibidang pariwisata
Nilai Rataan 3,82 Setuju

Sumber : Hasil Penelitian, 2018

Berdasarkan hasil penelitian terhadap persepsi masyarakat terhadap

pembangunan Tanjung Kelayang, pada bidang ekonomi dapat disimpulkan bahwa

pada pernyataan pertama responden sangat setuju pengembangan Tanjung

Kelayang membuka lapangan pekerjaan baru untuk masyarakat lokal, dengan nilai

skala 4,23 dari 5. Responden juga sangat setuju bahwa pengembangan Tanjung

Kelayang meningkatkan penghasilan masyarakat lokal, dengan nilai skala 4,43 dari

102
5. Pada pernyataan ketiga, responden setuju bahwa pengembangan Tanjung

Kelayang mengakibatkan biaya pendidikan lebih terjangkau, dengan nilai skala

4,10 dari 5. Pada pernyataan keempat responden menyatakan setuju bahwa

pengembangan Tanjung Kelayang menyebabkan pengalihan kepemilikan tanah

desa menjadi tanah pemerintah, dengan nilai skala 3,41 dari 5.

Pada pernyataan kelima, responden menyatakan cukup setuju bahwa

pengembangan Tanjung Kelayang menyebabkan pengalihan kepemilikan tanah

dari milik desa menjadi milik swasta atau investor, dengan nilai skala 2,88 dari 5.

Selanjutnya pada pernyataan keenam, responden setuju bahwa pengembangan

Tanjung Kelayang menyebabkan pembangunan infrastruktur terlaksana dengan

baik, dengan nilai skala 4,17 dari 5. Pada pernyataan ketuju, responden menyatakan

cukup setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang mengakibatkan terjadinya

penurunan biaya kebutuhan hidup, dengan nilai skala 2,88 dari 5. Dan pada

pernyataan kedelapan, responden menyatakan sangat setuju bahwa pengembangan

Tanjung Kelayang meningkatkan jumlah usaha masyarakat dibidang pariwisata,

dengan nilai skala 4,48.

Dari delapan pernyataan yang kami ajukan kepada responden, dapat

disimpulkan bahwa rata-rata responden setuju dengan pernyataan tersebut dengan

nilai skala 3,82 dari 5.

103
5.2 Persepsi Masyarakat Terhadap Pengembangan Tanjung Kelayang Dibidang

Lingkungan

Pada penelitian ini, peneliti menggunakan kuesioner sebagai instrumen

penelitian untuk mengetahui persepsi masyarakat terhadap manfaat pengembangan

destinasi Tanjung Kelayang dibidang lingkungan, setelah melalui proses

penyebaran kuesioner dan validitas kuesioner, berikut kami tampilkan tabel sebagai

hasil dari penyebaran kuesioner sebagai berikut :

Tabel 5.2

Tabulasi Manfaat Pengembangan Dibidang Lingkungan

Pendapat Responden Terhadap

Nomor Manfaat Pengembangan Tanjung Rata - Keterangan

Kelayang Dibidang Lingkungan Rata

Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang

mendorong kegiatan pemeliharaan dan pelestarian


1 3,99 Setuju
lingkungan daratan Tanjung Kelayang (pantai,

peisisr pantai, gedung, taman, dll.)

Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang

mendorong kegiatan pemeliharaan dan pelestarian


2 4,18 Setuju
lingkungan laut Tanjung Kelayang (flora, dan

fauna)

Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang

3 menyebabkan pencemaran air (limbah cair rumah 2,64 Cukup Setuju

tangga, bahan bakar, dll.)

104
Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang

4 menyebabkan pencemaran udara (asap kendaraan 3,12 Cukup Setuju

bermotor, pembakaran sampah)

Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang

5 menyebabkan pencemaran suara (volume musik 2,83 Cukup Setuju

restauran, café, diskotik, dan bar)

Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang

6 menyebabkan pencemaran tanah (penumpukan 3,39 Cukup Setuju

sampah)

Pengembangan pariwisata Tanjung Kelayang

7 menyebabkan alih fungsi lahan (perikanan menjadi 3,36 Setuju

wisata tirta)

Nilai Rataan 3,36 Cukup


Setuju
Sumber : Hasil Penelitian, 2018

Berdasarkan hasil penelitian terhadap persepsi masyarakat terhadap

pembangunan Tanjung Kelayang, dalam bidang lingkungan dapat disimpulkan

bahwa pada pernyataan pertama responden setuju pengembangan Tanjung

Kelayang mendorong kegiatan pemeliharaan dan pelestarian lingkungan daratan

Tanjung kelayang (pantai, peisisr pantai, gedung, taman, dll.), dengan nilai skala 3,99 dari

5. Pada pernyataan kedua, responden juga menyatakan setuju bahwa

pengembangan Tanjung Kelayang mendorong kegiatan pemeliharaan dan

pelestarian lingkungan laut Tanjung Kelayang, dengan nilai skala 4,18 dari 5. Pada

pernyataan ketiga, responden cukup setuju bahwa pengembangan Tanjung

105
Kelayang menyebabkan pencemaran air, dengan nilai skala 2,64 dari 5. Pada

pernyataan keempat responden menyatakan cukup setuju bahwa pengembangan

Tanjung Kelayang menyebabkan pencemaran udara, dengan nilai skala 3,12 dari 5.

Pada pernyataan kelima, responden menyatakan cukup setuju bahwa

pengembangan Tanjung Kelayang menyebabkan pencemaran suara (volume musik

restauran, café, diskotik, dan bar), dengan nilai skala 2,83 dari 5. Selanjutnya pada

pernyataan keenam, responden cukup setuju bahwa pengembangan Tanjung

Kelayang menyebabkan pencemaran tanah (penumpukan sampah), dengan nilai

skala 3,39 dari 5. Pada pernyataan ketuju, responden menyatakan setuju bahwa

pengembangan Tanjung Kelayang menyebabkan alih fungsi lahan (perikanan

menjadi wisata tirta), dengan nilai skala 3,36 dari 5.

Dari ketuju pernyataan yang kami ajukan kepada responden, dapat

disimpulkan bahwa rata-rata responden cukup setuju dengan pernyataan tersebut

dengan nilai skala 3,36 dari 5.

5.3 Persepsi Masyarakat Terhadap Pengembangan Tanjung Kelayang Dibidang

Sosial-Budaya

Pada penelitian ini, peneliti menggunakan kuesioner sebagai instrumen

penelitian untuk mengetahui persepsi masyarakat terhadap manfaat pengembangan

destinasi Tanjung Kelayang dibidang sosial dan budaya, setelah melalui proses

penyebaran kuesioner dan validitas kuesioner, berikut kami tampilkan tabel sebagai

hasil dari penyebaran kuesioner sebagai berikut :

106
Tabel 5.3

Tabulasi Manfaat Pengembangan Dibidang Sosial-Budaya

Pendapat Responden Terhadap Manfaat Rata

Pengembangan Tanjung Kelayang –

Nomor Dibidang Sosial-Budaya Rata Keterangan

Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang

menciptakan peraturan dilarangnya masyarakat


1 2,58 Tidak Setuju
lokal untuk melakukan aktivitas di kawasan

pantai

Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang

2 meningkatkan tingkat keamanan di lingkungan 4,34 Sangat Setuju

masyarakat

Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang

3 mengakibatkan angka kriminalitas meningkat 2,05 Tidak Setuju

di masyarakat

Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang


4 3,81 Setuju
meningkatkan taraf pendidikan

Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang


5 3,80 Setuju
meningkatkan taraf kesehatan masyarakat

Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang


6 mendorong pemuda lokal untuk melestarikan 3,89 Setuju
budaya lokal
Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang
7 menyebabkan gaya hidup masyarakat lokal 2,14 Tidak Setuju

mengarah ke budaya luar

107
Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang
8 memepengaruhi gaya hidup masyarakat lokal 2,69 Cukup Setuju

dalam memilih jenis pakaian sehari-hari


Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang
9 mengakibatkan turunnya rasa gotong-royong 1,90 Tidak Setuju

masyarakat lokal
Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang
10 mengakibatkan perubahan mata pencaharian 4,27 Sangat Setuju

masyarakat ke bidang pariwisata


Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang
11 menfakibatkan bertambahnya pendatang baru 3,12 Cukup Setuju

yang berdomisili
Pengembangan Pariwisata Tanjung Kelayang
12 mendorong masyarakat untuk berkreasi dalam 3,90 Setuju
hal pariwisata

Nilai Rataan 3,21 Cukup


Setuju
Sumber : Hasil Penelitian, 2018

Berdasarkan hasil penelitian terhadap persepsi masyarakat terhadap

pembangunan Tanjung Kelayang, pada bidang sosial dan budaya dapat

disimpulkan bahwa pada pernyataan pertama responden tidak setuju

pengembangan Tanjung Kelayang menciptakan peraturan dilarangnya masyarakat lokal

untuk melakukan aktivitas di kawasan pantai, dengan nilai skala 2,58 dari 5.

Responden juga sangat setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang

meningkatkan tingkat keamanan di lingkungan masyarakat, dengan nilai skala 4,34

dari 5. Pada pernyataan ketiga, responden tidak setuju bahwa pengembangan

Tanjung Kelayang mengakibatkan angka kriminalitas meningkat di masyarakat,

108
dengan nilai skala 2,05 dari 5. Pada pernyataan keempat responden menyatakan

setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang meningkatkan taraf pendidikan,

dengan nilai skala 3,81 dari 5.

Pada pernyataan kelima, responden menyatakan setuju bahwa

pengembangan Tanjung Kelayang meningkatkan taraf kesehatan masyarakat,

dengan nilai skala 3,80 dari 5. Selanjutnya pada pernyataan keenam, responden

setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang mendorong pemuda lokal untuk

melestarikan budaya lokal, dengan nilai skala 3,89 dari 5. Pada pernyataan ketuju,

responden menyatakan tidak setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang

menyebabkan gaya hidup masyarakat lokal mengarah ke budaya luar, dengan nilai

skala 2,14 dari 5. Dan pada pernyataan kedelapan, responden menyatakan cukup

setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang mempengaruhi gaya hidup

masyarakat lokal dalam memilih jenis berpakaian sehari-hari, dengan nilai skala

2,69.

Selanjutnya pada pernyataan kesembilan, responden menyatakan tidak

setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang mengakibatkan turunnya rasa

gotong-royong masyarakat lokal, dengan nilai skala 1,90 dari 5. Selanjutnya pada

pernyataan kesepuluh, responden sangat setuju bahwa pengembangan Tanjung

Kelayang mengakibatkan perubahan mata pencaharian masyarakat ke bidang

pariwisata, dengan nilai skala 4,27 dari 5. Pada pernyataan kesebelas, responden

menyatakan cukup setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang mengakibatkan

bertambahnya pendatang baru yang berdomisili, dengan nilai skala 3,12 dari 5. Dan

109
pada pernyataan kedua belas, responden setuju bahwa pengembangan Tanjung

Kelayang mendorong masyarakat untuk berkreasi dalam hal pariwisata, dengan

nilai skala 3,90.

Dari kedua belas pernyataan yang kami ajukan kepada responden, dapat

disimpulkan bahwa rata-rata responden cukup setuju dengan pernyataan tersebut

dengan nilai skala 3,21 dari 5.

110
BAB VI

SIMPULAN DAN SARAN

6.1 Simpulan

Berdasarkan hasil pembahasan diatas, maka dapat diambil kesimpulan

bahwa :

1. Provinsi DKI Jakarta dan Bangka Belitung memiliki potensi sumber

daya wisata yang sangat baik. Daya tarik wisata yang tersedia memiliki

jenis dan aktivitas wisata yang beragam, baik itu daya tarik wsiata

berbasis alam maupun daya tarik wisata buatan. Prasarana penunjang

yang dibangun pun sangat mendukung kegiatan pariwisata, baik dari segi

amenitas maupun aksesibilitas.

2. Destinasi Wisata pada Provinsi DKI Jakarta dan Bangka Belitung

memiliki organisasi pengelolaan yang sudah terorganisir dengan baik,

baik itu oleh pemerintah pusat langsung maupun bekerja sama dengan

pihak swasta. Namun, pada beberapa destinasi terdapat beberapa

permasalahan dalam pengelolaan daya tarik terutama masalah

kepemilikan lahan, baik itu privatisasi lahan.

3. Kondisi ekonomi, sosial, dan budaya masyarakat pada Provinsi DKI

Jakarta dan Bangka Belitung masih terdapat masyarakat yang tetap pada

budaya bertani dan berkebun. Namun, dengan adanya pengembangan

111
pariwisata, banyak didapat bahwa mata pencaharian masyarakat telah

beralih dari sektor agrikultur ke sektor pariwisata.

4. Aktivitas pemasaran pada destinasi wisata Provinsi DKI Jakarta dan

Bangka Belitung memiliki teknik pemasaran yang sama antara satu sama

lain, yaitu memanfaatkan media sosial dan internet sebagai sarana

promosi destinasi. Salah satu media sosial yang paling banyak digunakan

oleh pengelola destinasi adalah Tripadvisor dimana pada penelitian ini,

rata-rata kesepuluh destinasi memiliki rating dan nilai kunjungan yang

cukup tinggi dan telah memiliki banyak ulasan.

5. Pada penelitian terhadap persepsi masyarakat Belitung terhadap

pengembangan pariwisata di Tanjung Kelayang, didapat hasil bahwa

masyarakat setuju pengembangan Tanjung Kelayang memiliki manfaat

terhadap kondisi ekonomi masyarakat. Masyarakat menyatakan cukup

setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang memiliki manfaat

terhadap kondisi lingkungan Tanjung Kelayang, dan masyarakat cukup

setuju bahwa pengembangan Tanjung Kelayang memiliki manfaat

terhadap kondisi sosial dan budaya masayrakat Tanjung Kelayang.

112
6.2 Saran

Berdasarkan pembahasan pada penelitian ini, maka penulis memiliki

beberapa saran untuk menangani permasalahan yang terdapat pada destinasi, yaitu

sebagai berikut :

1. Pemerintah perlu meningkatkan koordinasi dengan pihak swasta untuk

menjaga arah pengembangan destinasi tetap terarah sesuai dengan tujuan

pengembangan destinasi supaya kegiatan pariwisata tetap berkelanjutan.

2. Pemerintah perlu meningkatkan koordinasi dengan pihak-pihak yang

berkepentingan terutama bagian administrasi dan tata kelola

kewilayahan untuk mencegah adanya penggelapan tanah dan

menghindari terjadinya sengketa oleh pihak-pihak yang berusaha

mencari keuntungan dengan cara yang tidak baik.

113
DAFTAR PUSTAKA

Hadiwijaya, Purbani. 2014 PENGEMBANGAN PARIWISATA BAHARI


BERBASIS MASYARAKAT DI PULAU KALEDUPA, KABUPATEN
WAKATOBI, PROVINSI SULAWESI TENGGARA di
https://jurnal.ugm.ac.id/JML/article/view/18765 . 1 November 2018

Rizki Parhani.2016.Manajemen Pengelolaan Objek Pariwisata Kota Tua


Jakarta.Skripsi. Universitas Ageng Tirtayasa

Admin. 2015 PENGEMBANGAN KEPARIWISATAAN DI BANGKA BELITUNG,


di https://babelprov.go.id (di akses 3 November 2018)

Perda Belitung. 2015 RENCANA INDUK PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN


KABUPATEN BELITUNG TAHUN 2020-2025, di
http://www.jdih.setjen.kemendagri.go.id/files/Kab_Belitung_12_2015.pdf (di
akses 3 November 2018)

Admin.2017. Pantai Tanjung Kelayang, di


http://www.visitbangkabelitung.com/content/pantai-tanjung-kelayang. 5
November 2018

Muljadi, Warman.2014. Kepariwisataan dan Perjalanan. Ed.Revisi.Jakarta.


PT.RajaGrafindo Persada

Suwantoro, Gamal. 2004. Dasar-dasar Pariwisata. Ed. 2. Yogyakarta: Penerbit Andi.

Pendit, Nyoman S. 1994. Ilmu Pariwisata: Sebuah Pengantar Perdana. Cet. 5. Jakarta:
Pradnya Paramita.

Yoeti, Oka A. 1996. Anatomi Pariwisata Indonesia. Ed. 1. Bandung: Penerbit Angkasa

Utama, I Gusti Bagus Rai dan Ni Made Eka Mahadewi. 2012. Metodologi Penelitian
Pariwisata dan Perhotelan. Yogyakarta: Penerbit Andi.
Yoeti, Oka A. 2008. Perencanaan dan Pengembangan Pariwisata. Jakarta. PT.
Pradnya Paramita.

Sobur, Alex. 2003. Psikologi Umum. Bandung : Pustaka Setia.

Karyono. 1997. Istilah-Istilah Dunia Pariwisata. Jakarta :Pradnya Paramita.

Shodek, Muhammad. 2014. Dampak Kegiatan Pariwisata Terhadap Perekonomian


Masyarakat. Yogyakarta. 2018

Undang-Undang RI Tentang Kepariwisataan no 10 tahun 2009