Anda di halaman 1dari 205

LOGIKA SAINTIFIK

Wawasan Dasar, Keilmuan,


dan Filsafati

Sokhi Huda
A.M. Moefad

IAIN Sunan Ampel Press


Judul : LOGIKA SAINTIFIK
Wawasan Dasar, Keilmuan, dan Filsafati
Penulis : Sokhi Huda, A.M. Moefad
Editor : M. Anis Bachtiar
Layout : Moh. Navis
Desain Cover : Desy Wulansari

Copy Right @ 2011, IAIN Sunan Ampel Surabaya Press (IAIN SA Press)
Hak cipta dilindungi undang-undang
All Rights Reserved

Perpustakaan Nasional; Katalog Dalam Terbitan (KDT)

Sokhi Huda, A.M. Moefad


LOGIKA SAINTIFIK
Wawasan Dasar, Keilmuan, dan Filsafati
Cet. I – Surabaya: SA Press, 2011 M/ 1432 H
viii + 194 hlmn.; 14,7x21 cm.

ISBN 978-602-9329-27-0

Diterbitkan oleh;
IAIN Sunan Ampel Press
Gedung SAC IAIN Sunan Ampel Lt.2 Jl. A. Yani No. 117 Surabaya
e-mail: sunanampelpress@yahoo.co.id

Hak cipta dilindungi undang-undang


Dilarang mencetak ulang, menyimpan dalam sistem retrival, atau
memindahkan dalam bentuk apa pun dan dengan cara bagaimanapun,
elektronik, mekanik, fotokopi, dan sebagainya, tanpa izin tertulis
dari penerbit

ii
KATA PENGANTAR

Tulisan ini hadir di hadapan para pembaca yang budiman,


sebagai persembahan dalam rangka menjunjung tinggi luhurya
khazanah ilmu pengetahuan.
Buku ini pada kondisi awalnya merupakan buku ajar,
selanjutnya dikemas menjadi buku yang diterbitkan secara luas
agar dapat bermanfaat secara luas pula. Buku ini memuat tiga
materi: (1) logika dasar, (2) logika keilmuan, dan (3) pengenalan
filsafat ilmu. Materi pertama dan kedua merupakan materi pokok
sebagaimana harapan kurikulum. Sedang materi ketiga
merupakan materi ekstra. Materi terakhir ini tetap memperhatikan
konsistensi muara pokok kurikulum matakuliah Logika Saintifik,
sambil mengembangkan sayap untuk memperluas informasi dan
mempertajam cakrawala intelektual mahasiswa.
Asumsi dalam buku ini adalah kemampuan logika berposisi
strategis dalam wacana, kajian, dan pengembangan studi
(intelektual) mahasiswa, khususnya ketika mereka berada pada
paro pertama masa studi, sehingga hasilnya diharapkan
memberikan manfaat yang optimal bagi paroh kedua studinya.
Selanjutnya, dengan bekal kemampuan logika yang mapan,
mereka diharapkan mampu secara lebih dinamis dan produktif
dalam studinya pada jenjang-jenjang berikutnya (S-2 dan S-3).
Buku ini dilengkapi dengan contoh-contoh operasional dan
penjelasan secara grafis yang disajikan dalam bentuk-bentuk
tabel, skema, dan gambar. Maksud kelengkapan ini adalah untuk
memudahkan pembaca dalam mempelajari isinya.

iii
Dengan kadar isi dan model penyajiannya buku ini
dimaksudkan sebagai salah satu referensi yang bersifat
instrumental bagi siapa saja yang bermaksud mengkaji dan
mendalami ilmu pengetahuan. Meskipun demikian, untuk
dinamika keilmuan, buku ini niscaya harus senantiasa terbuka
terhadap segala bentuk kritik dan saran, untuk revisi dan
pengembangan lebih lanjut.
Demikian, editor ucapkan “Selamat berstudi logika saintifik.
Semoga sukses dan bermanfaat. Amin!”

Surabaya, September 2011


Editor

iv
DAFTAR ISI

Kata Pengantar Editor ~ iii


Daftar Isi ~ v
Daftar Tabel, Skema, dan Gambar ~ viii
BAB I : PENDAHULUAN
A. Pengertian Logika ...................................................................... 1
B. Lapangan Pembahasan Logika ............................................... 5
C. Pembagian Logika .................................................................... 7
D. Logika Saintifik dalam Telaah Filsafat dan Metodologi Keilmuan 10
E. Konsep Dasar Ilmu Pengetahuan ........................................ 13
BAB II : KEDUDUKAN LOGIKA SEBAGAI ALAT
PENCARI KEBENARAN
A. Memahami Makna Kebenaran ............................................... 51
B. Tugas dan Fungsi Logika ......................................................... 52
C. Hubungan Filsafat, Logika, dan Psikologi ............................ 54
D. Logika sebagai Ilmu dan Seni ................................................. 58
BAB III: DASAR PENTINGNYA LOGIKA
A. Alasan Urgensi Studi Logika ................................................... 64
B. Tujuan dan Manfaat Mempelajari Logika ............................. 65
BAB IV : SEJARAH SINGKAT LOGIKA
A. Latar Belakang Logika.............................................................. 67
B. Logika Zaman Yunani Kuno .................................................. 69
C. Logika Zaman Pertengahan .................................................... 70
D. Logika Zaman Modern ........................................................... 71
E. Logika di India dan Indonesia ................................................ 72

BAB V : PRASYARAT BERFIKIR LOGIS


A. Prasyarat Berpikir Logis ........................................................... 75
B. Asas-Asas Pemikiran ................................................................. 77

v
BAB VI : IDEOGENESIS DAN ABSTRAKSI
A. Ideogenesis .................................................................................. 81
B. Abstraksi ...................................................................................... 82
C. Ideogenesis dan Abstraksi dalam Telaah Teori Pengetahuan .. 86
BAB VII : HUBUNGAN BAHASA DAN PIKIRAN
A. Bahasa dan Pikiran .................................................................... 91
B. Gerak Pikiran dan Bahasa terhadap Sistem dan Konsep ... 93
C. Studi Bahasa dalam Metodologi Kontemporer .................. 94
BAB VIII : IDEA ATAU KONSEP
A. Pengantar ..................................................................................... 97
B. Pengertian .................................................................................... 100
1. Wilayah dan Isi Pengertian ................................................. 101
2. Macam-Macam Pengertian ................................................ 102
3. Pembatasan (Definisi) ......................................................... 106
C. Komposisi Konsep ................................................................... 111
D. Konsep dan Teori dalam Ilmu ............................................... 113
BAB IX : SISTEMATIKA KERJA AKAL
A. Pengertian Sistematika Kerja Akal .......................................... 121
B. Unsur-Unsur Sistematika Kerja Akal ...................................... 121
BAB X : KEPUTUSAN (PROPOSISI)
A. Keputusan sebagai Unsur Pemikiran ..................................... 131
B. Macam-Macam Proposisi ........................................................ 133
C. Pembagian Proposisi ................................................................ 135
D. Oposisi Proposisi ...................................................................... 137
BAB XI : PEMIKIRAN DAN BENTUK-BENTUKNYA
A. Pengertian dan Hakikat Pemikiran.......................................... 143
B. Bentuk-Bentuk Pemikiran ........................................................ 144
1. Penalaran Induksi ................................................................. 144
2. Penalaran Deduksi ............................................................... 146
a. Deduksi Langsung ......................................................... 147
b. Deduksi Tidak Langsung (Silogisme) ........................ 151

vi
BAB XII : KESALAHAN BERPIKIR
A. Persoalan dan Bentuk-Bentuk Kesalahan Berpikir .............. 163
B. Kerancuan Pola-Pikir dalam Memperlakukan Realitas (Masalah) Sosial 167
BAB XIII : SEKILAS FILSAFAT ILMU: PENGENALAN;
SEJARAH ILMU DAN MODEL-MODEL KEMAJUANNYA
A. Pendahuluan ............................................................................. 171
B. Ilmu dan Filsafat Ilmu .............................................................. 174
C Sekilas Teleskop Sejarah Ilmu .................................................. 175
D. Ilmu dan Realitas dalam Sejarah Ilmu ................................... 179
E. Model-Model Kemajuan Ilmu................................................ 180
F. Kemajuan Ilmu-Ilmu Keislaman ............................................ 189
BIBLIOGRAFI ............................................................................. 195
BIODATA PENULIS................................................................... 201

DAFTAR TABEL, SKEMA, DAN GAMBAR


Daftar Tabel:
Tabel 1 : Tujuan dan Cara Perolehan Pengetahuan dan Ilmu Pengetahuan39
Tabel 2 : Relasi Ilmu dan Kepentingan ............................ 40
Tabel 3 : Tahap-Tahap Abstraksi ...................................... 71
Tabel 4 : Teori Pengetahuan dan Abstraksi ..................... 76
Tabel 5 : Peta Komponen Logika .................................... 83
Tabel 6 : Proposisi Kategoris ............................................ 113
Tabel 7 : Macam-Macam Deduksi Langsung ................ 123
Tabel 8 : Contoh-Contoh Proposisi dan PenalaranLangsung 124
Tabel 9 : Hukum Dasar Penyimpulan dalam Silogisme26
Tabel 10 : Contoh-Contoh Prinsip Dasar Penyimpulan
dalam Silogisme .................................................. 128
Tabel 11 : Silogisme Kategoris ............................................ 130
Tabel 12 : Contoh-Contoh Silogisme Kategoris .............. 131
Tabel 13 : Pembagian dan Contoh-Contoh Silogisme Hipotetis 134

vii
Daftar Skema:
Skema 1 : Komponen Logika ............................................ 84
Skema 2 : Komposisi Konsep ............................................ 94
Skema 3 : Konsep dan Teori dalam Ilmu ......................... 99
Skema 4 : Rumus Pembagian .............................................. 103
Skema 5 : Gerak Argumentasi ............................................ 108
Skema 6 : Proposisi Kategoris ............................................ 113
Skema 7 : Falsifikasionisme Popper ................................... 154
Skema 8 : Development of Science Kuhn ................................. 155

Daftar Gambar:
Gambar 1: Bagan Ilmu Pengetahuan ................................... 17
Gambar 2: Rumus Pembuktian Oposisi Proposisi ........... 117
Gambar 3: Model-Model Prototipe Hubungan antara
Tuhan, Alam, dan Manusia ................................ 149
Gambar 4: Model-Model Prototipe Hubungan antara
Ilmu, Filsafat, dan Agama ................................. 150
Gambar 6: Program Riset Lakatos ...................................... 157

viii
1

BAB I
PENDAHULUAN

A. PENGERTIAN LOGIKA
Dardiri mengemukakan, bahwa perkataan “logika”, yang
disebut juga dengan istilah “mantiq”, diturunkan dari kata sifat
“logike”, bahasa Yunani, yang berhubungan dengan kata benda
“logos”, yang berarti pikiran atau perkataan sebagai pernyataan
dari pikiran itu.1 M. Taib Thahir Abd. Mu’in juga sepakat, bahwa
logika berasal dari bahasa Yunani “logos”. Namun ia mengartikannya
dengan kata –bukan perkataan sebagaimana ajuan Dardiri—
dan pikiran yang benar.2 Ini membuktikan bahwa ternyata ada
hubungan erat antara pikiran dan kata atau perkataan yang
merupakan pernyataan dalam bahasa (kata atau perkataan).
Dari penjelasan tersebut, secara etimologis (kebahasaan)
dapat dinyatakan bahwa logika adalah bidang penyelidikan yang
membahas pikiran yang dinyatakan dalam bahasa.

1
Dardiri, Humaniora, Filsafat, dan Logika, (Jakarta: Rajawali, Cet.I, 1986), h. 26.
2
M. Taib Thahir Abd. Mu’in, Ilmu Mantiq, (Jakarta: Wijaya, 1993), h. 16.
3
Irving M. Copy, Introduction to Logicy (New York: Macmillan, 1972), h. 1.
2 Logika Saintifik

Pengertian logika secara etimologis tersebut belum


memberikan gambaran sepenuhnya tentang apa itu logika,
sehingga kita juga perlu memahaminya dari pengertiannya secara
terminologis (keistilahan) atau definitif. Di antara sekian banyak
definisi, penulis hadirkan pendapat Irving M. Copy (1972) yang
menyatakan pengertian logika sebagai berikut:
“Logic is the study of methods and principles used to distinguish good
(correct) from bad (incorrect) reasoning.”3
Artinya:
“Logika adalah penelaahan mengenai metode-metode dan prinsip-
prinsip yang digunakan untuk memperbedakan penalaran yang
baik dalam arti benar dari penalaran yang jelek dalam arti tidak
benar.”
Definisi tersebut memberikan kesan bahwa logika adalah
alat (tool) yang digunakan untuk dapat berpikir secara sah; dalam
arti benar. Dalam kenyataannya, logika dapat membantu orang
yang mempelajarinya untuk dapat berpikir logis. Demikian ini
semakin memperteguh pemahaman apabila dibandingkan
dengan definisi yang ditawarkan oleh Susanne K. Langer dalam
bukunya yang berjudul “An Introduction To Symbolic Logic” yang
menyatakan:
“Logic is to the philosopher what the telescope is to the astronomer: an
instrument of vision. Logic is a tool of philosophical thought as mathematics
is a tool to physics.”4
Artinya:
“Logika bagi filsuf adalah seperti halnya teropong bagi
astronom: suatu alat pelihatan. Logika merupakan suatu alat

4
Susanne K. Langer, sebagaimana dikutip oleh Dardiri, Humaniora...., h.
26.
Pendahuluan 3

(tool) dari pemikiran filsafat seperti halnya matematika


merupakan alat bagi fisika.”
Alex Lanur OFM menyatakan bahwa Logika adalah ilmu
pengetahuan dan kecakapan (keahlian) untuk berpikir lurus
(tepat).5
Kemudian Mu’in menyatakan lima macam ta’rif (pengertian)
logika yang menurutnya bahwa simpulan (inti)-nya sama; sebagai
berikut:
1. Ilmu tentang undang-undang berpikir;
2. Ilmu untuk mencapai dalil;
3. Ilmu untuk menggerakkan pikiran kepada jalan yang lurus
dalam memeroleh sesuatu kebenaran;
4. Ilmu yang membahas tentang undang-undang yang umum
untuk berpikir;
5. Alat yang merupakan undang-undang dan apabila undang-
undang ini dipelihara, maka hati nurani manusia pasti dapat
terhindar dari pikiran-pikiran yang salah.6
Beberapa pengertian dan definisi tersebut telah memberikan
masukan bahwa logika adalah ilmu yang membahas tentang
syarat-syarat mengenai bentuk pemikiran; peraturan-peraturan
tentang pembentukan pengertian, keputusan, dan pembuktian.
Oleh karena demikian, maka ia disebut juga “logika formal”.
Sedangkan isinya, yang meliputi pengertian, keputusan, dan
pembuktian, itu tidak dibicarakannya atas otoritasnya sendiri.
Pada hakikatnya, pertama-tama olehnya dipikirkan tentang
tepatnya pembuktian itu, bergantung pada teori pengetahuan7,

5
Alex Lanur OFM, Logika Selayang Pandang (Yogyakarta: Kanisius: Cet. XI,
1995), h. 7.
6
Mu’in, Ilmu Mantiq, h. 16.
4 Logika Saintifik

ia dapat pula turut kompeten pada apakah pembuktian itu selain


tepat adalah benar pula. Pembuktian itu dikatakan tepat, apabila
telah diadakan keputusan-keputusan yang diharuskan dan dari
padanya telah ditarik simpulan menurut hukum berpikir secara
logis. Pembuktian itu benar serta tepat juga, jika simpulan itu
ditarik menurut hukum dari keputusan-keputusan yang benar
(premise), yang secara tepat menyatakan kejadian sesungguhnya.
Dengan demikian, logika, sebagai logika formal, yang
memutuskan tentang ketepatan saja, dapat dibedakan dengan
teori yang memutuskan ten­tang kebenaran pula, sebagai teori
pengetahuan yang telah menduga terlebih dulu adanya logika
formal.
Tentang hal-hal yang berkenaan dengan kebenaran, pengertian,
keputusan, pembuktian, dan lain-lain dalam batas lapangan studi
logika akan dijelaskan dalam bab-bab pembahasan berikutnya.
Kata kunci dari paparan pengertian tentang logika di atas
adalah, bahwa logika adalah alat/instrumen (a tool) untuk
mencapai pemikiran yang tepat-benar. Kata kunci ini tampaknya
konsis bermuara pada dasar yang ditancapkan oleh Aristoteles
yang mengidentitasi sejumlah karyanya dengan istilah “to
Organon”, berarti alat.

7
Beberapa teori pengetahuan adalah: Rasionalisme, Empirisisme,
Positivisme, Intuisionisme (dalam Islam disebut teori “Kashf“). Periksa Ahmad
tafsir, Filsafat Umum: Akal dan Hati sejak Thales sampai James (Bandung: Remaja
Rosdakarya Offset, 1990), h. 21-30.
Pendahuluan 5

B. LAPANGAN PEMBAHASAN LOGIKA


Setiap ilmu memiliki lapangan pembahasan yang lazim
disebut “objek studi”. Objek studi dalam ilmu terbagi menjadi
dua, yaitu: (1) objek material dan (2) objek formal.
Objek material merupakan lapangan pembahasan ilmu yang
masih bersifat umum, dan kemungkinan terjadi kesamaan dengan
wilayah kajian ilmu lain, karena sifat umum tersebut. Sedangkan
objek formal merupakan lapangan kajian ilmu yang bersifat khas
atau spesifik yang hanya dimikili oleh ilmu tertentu saja, dan
membedakannya dari ilmu-ilmu lainnya. Objek formal ilmu
ditentukan oleh perspektif khusus yang digunakan oleh ilmu
yang bersangkutan.
Lapangan pembahasan (objek stdi) logika adalah asas-asas
yang menentukan pemikiran yang lurus, tepat dan sehat; dan
mencari dalil-dalil untuk menghasilkan ilmu pengetahuan secara
benar. Agar dapat berpikir lurus, tepat, dan teratur, maka logika
menyelidiki, merumuskan serta menerapkan hukum-hukum
yang harus ditepati.
Dengan menerapkan hukum-hukum pemikiran yang lurus,
tepat dan sehat, berarti kita masuk kedalam lapangan logika
sebagai suatu kecakapan. Hal ini menyatakan bahwa logika
bukan sekadar teori, tetapi juga merupakan suatu ketrampilan
dan keahlian (skill) untuk menerapkan hukum-hukum pemikiran
itu dalam praktik nyata. Inilah sebabnya, mengapa logika disebut
filsafat yang praktis.
Sebagaimana pembagian lapangan pembahasan (objek studi)
ilmu pengetahuan lainnya, maka lapangan pembahasan logika
inipun dibedakan menjadi dua, yakni objek material dan objek
formal.
6 Logika Saintifik

Oleh karena yang berpikir itu hanya manusia, maka objek


material logika adalah manusia itu sendiri. Akan tetapi manusia,
dalam kompetensi ini disoroti dari sudut (perspektif) budinya,
sehingga logika disebut juga sebagai filsafat budi.
Secara lebih luas dapat dinyatakan bahwa objek material
logika adalah kegiatan berpikir manusia; yaitu “mengolah”,
“mengerjakan” pengetahuan yang telah diperolehnya. Dengan
“mengolah” dan “mengerjakan”-nya, ia dapat memeroleh
kebenaran. Pengolahan dan pengerjaan ini terjadi dengan
mempertimbangkan, menguraikan, membandingkan, serta
menghubungkan pengertian yang satu dengan pengertian lainnya,
atau bahkan memproduk pengertian baru dari sejumlah
pengertian yang tersusun sebelumnya.
Namun, bukan sembarang berpikir yang diselidiki oleh
logika. Dalam logika, berpikir dipandang dari sudut kelurusan
dan ketepatannya. Oleh karena itu, berpikir lurus dan tepat
merupakan objek forma logika. Suatu pemikiran disebut lurus
dan tepat, apabila pemikiran itu sesuai dengan hukum-hukum
serta aturan-aturan yang telah ditetapkan dalam logika. Kalau
peraturan-peraturan itu ditepati, maka kesalahan dan kesesatan
berpikir dapat dihindarkan. Dengan demikian, kebenaran juga
dapat diperoleh dengan lebih mudah dan selamat.
Pendahuluan 7

C. MACAM (PEMBAGIAN) LOGIKA


Sejarah telah mencatat adanya dua macam logika, yaitu
logika naturalis (alamiah/kodratiah) dan logika artifisialis
(buatan/ilmiah). Demikian ini sebagaimana apa yang dinyatakan
oleh Dardiri8 dan Alex Lanur9. Kemudian Lanur menambahkan,
bahwa antara keduanya tidak dapat dipisahkan satu dan lainnya.

1. Logika Naturalis
Sejak manusia mulai melakukan kegiatan berpikir, saat itulah
ia mempraktikkan hukum-hukum atau aturan-aturan berpikir,
meskipun belum disadarinya. Sejak manusia ada secara potensial,
manusia sudah berlogika dan termanifestasikan sejak budi
manusia berfungsi sebagaimana mestinya. Namun kemampuan
berlogika seperti itu hanya merupakan bawaan kodrat manusia
(kodratiah), masih sangat sederhana, sehingga disebut logika
naturalis. Misalnya: manusia dengan logika naturalisnya
mengetahui bahwa hujan menurunkan air, kemudian di sisi lain
ia mengetahui bahwa tanah menjadi basah jika terkena air.
Dengan dua pengetahuannya itu, secara naturalis manusia dapat
berlogika bahwa jika ada hujan, maka tanah yang terkena hujan
menjadi basah.
Secara potensial, akal budi manusia dapat bekerja menurut
hukum-hukum logika dengan cara yang spontan, terbatas pada
hal-hal yang bersifat badihi (sederhana, tanpa memerlukan
pemikiran). Akan tetapi dalam hal-hal yang rumit, yang berskala
nazari (memerlukan pemkiran), baik akal budinya maupun
seluruh diri manusia dapat, dan nyatanya dipengaruhi oleh
8
Dardiri, Humaniora..., h. 27.
9
Lanur, Logika ..., h. 8.
8 Logika Saintifik

keinginan-keinginan dan kecenderungan-kecenderungan yang


subjektif. Selain itu, baik manusia sendiri maupun perkembangan
pengetahuannya dapat terbatas.
Hal yang rumit, kecenderungan yang subjektif, dan
keterbatasan manusia dapat menyebabkan kesesatan tidak dapat
dihindarkan. Di sisi lain, dalam diri manusia sendiri terdapat
kebutuhan untuk menghindarkan kesesatan tersebut. Untuk ini
diperlukan suatu ilmu khusus yang merumuskan asas-asas yang
harus ditepati dalam setiap pemikiran. Oleh karena itu,
muncullah macam logika berikutnya, yaitu logika artifisialis.

2. Logika Artifisialis
Meskipun potensi manusia telah memiliki kemampuan
menggunakan logika, tetapi kadang kala dapat tersesat apabila
memikirkan masalah-masalah yang rumit. Untuk menolong
manusia dalam berpikir agar tidak sesat, maka manusia membuat
logika buatan (artifisialis/ilmiah). Jadi, logika artifisialis dilahirkan
oleh sekurang-kurangnya tiga penyebab, yakni:
a. kemampuan berlogika secara alami yang sangat terba­tas,
b. permasalahan yang dihadapi manusia semakin kompleks,
dan
c. tampilnya keinginan-keinginan, kepentingan-kepentingan,
atau pengaruh-pengaruh tertentu yang dapat merusak
potensi logika manusia.
Logika ilmiah pada dasarnya membantu logika kodratiah.
Logika artifisialis memperhalus, mempertajam pikiran serta akal
budi manusia, sehingga dengan bantuan logika artifisialis,
manusia dapat berpikir dengan tepat, teliti, lebih mudah dan
lebih aman. Pada giliran berikutnya, kesesatan dapat
dihindarkan, atau paling tidak dapat dikurangi.
Pendahuluan 9

Logika artifisialis dibagi menjadi dua, yaitu logika material


(mayor) dan logika formal (minor). Logika material membicarakan
persesuaian antara pikiran dengan objeknya (materinya) atau
hal yang dipikirkan. Logika material ini biasanya disebut
episte­mologi. Sedangkan logika formal merupakan logika yang
mempelajari bentuk-bentuk berpikir; aturan-aturan, patokan-
patokan dan metode-metode yang digunakan manusia untuk
dapat berpikir tepat.

3. Logika Tradisional (Klasik) dan Modern


Pada pembagian selanjutnya logika formal di atas dibagi
menjadi dua, yaitu logika tradisional/klasik dan logika modern.
Logika tradisional merupakan suatu bentuk formal logic yang
mempelajari asas dan penyim­pulan yang sahih menurut bentuk
penalaran saja. Apa yang disimpulkannya atau isi perbincangan
yang bersangkutan tidak berperan menentukan sah atau tidaknya
simpulan yang diturunkan. Sedangkan logika modern (simbolik)
merupakan suatu bentuk formal logic, tetapi daya formalnya lebih
besar, karena lingkup bentuk-bentuk yang dijangkaunya jauh
meliputi logika tradisional, lebih daripada sekadar berbicara
tentang asas-asas penyimpulan dalam penalaran. Logika
simbolik memanfaatkan metode-metode matematik, sehingga
kadang-kadang disebut juga logika matematik.
Dalam gambaran praktis dapat dinyatakan dengan dua
penjelasan, yaitu: pertama, logika klasik bertumpu pada
pengertian, dengan mengedepankan pola S = P. Sedangkan
lambang-lambang yang lazim digunakan adalah S, P, dan M
(Subjek, Predikat, dan Media). Logika pengertian ini
mengutamakan keterangan yang telah bulat sebagai fokus
perhatian. Akan tetapi, lebih daripada logika pengertian,
10 Logika Saintifik

perhatian logika modern tertuju pada proposisi, dengan kode p


dan q. Bahkan logika proposisi juga diproyeksikan untuk
menjelaskan hubungan timbal-balik atau relasi antar proposisi.
Kedua, dalam logika modern digunakan simbol-simbol, yang
tidak terdapat dalam logika klasik. Simbol-simbol itu di
antaranya adalah: ¬ (negasi), ^ (kopulasi/konjungsi),
(implikasi), dan ü (disjungsi). Selebihnya, digunakan juga simbol-
simbol matematika.

D. LOGIKA SAINTIFIK DALAM TELAAH FILSAFAT


DAN METODOLOGI ILMU PENGETAHUAN
Arah dari perkuliahan logika saintifik adalah memban­tu
mahasiswa (aktifis ilmu) untuk memahami, menguasai hukum-
hukum dasar berpikir logis yang dapat diaplikasikan untuk
berpikir ilmiah dalam rangka mendasari epistemologi dan
metodologi keilmuan. Dengan demikian, mempelajari logika
berarti mendasari diri dalam kandungan filsafat ilmu, karena
sebagian dari kajian filsafat ilmu adalah epistemologi (cara
memeroleh/sumber ilmu, batas-batas, validitas dan metodologi),
yang seka­ligus –apabila dikembangkan lebih jauh—terkait juga
dengan aksiologi (penetapan arah dan tujuan ilmu dan
mengevaluasi dasar-dasar ilmu tersebut). Selain episte­mologi
dan aksiologi, filsafat ilmu juga memuat ontologi (berbicara
tentang hakikat ilmu).
Kaitannya dengan ontologi, epistemologi, dan aksiologi,
logika memberikan dasar-dasar filsafat ilmu pengetahuan yang
bersangkutan. Dalam kaitan ini, aktifis ilmu akan diantar terlebih
dulu oleh mata kuliah Epistemologi Ilmu secara umum,
kemudian mereka akan mengapresiasi intisari dan esensi,
Pendahuluan 11

sekaligus prosedur, metodologi, dan agresifitas ilmu pengetahuan


yang bersangkutan dalam mata kuliah Filsafat Ilmu yang
bersangkutan. Akan tetapi materi Filsafat Ilmu dalam kurikulum
S1 pada sebagian perguruan tinggi belum diporsikan, karena
materi Logika Saitifik dipandang cukup sebagai dasar.
Dalam hemat penulis, misalnya untuk materi komunikasi,
terdapat perbedaan antara Filsa­fat Komunikasi dengan Filsafat
Ilmu Komunikasi. Filsafat Komunikasi membahas esensi
(hakikat) komunikasi sebagai kegiatan/proses penyampaian
pesan. Sebagian materinya adalah hakikat unsur-unsur
komunikasi. Sedangkan Filsafat Ilmu Komunikasi membahas
hakikat ilmu komunikasi (ontologi), sumber, batas-batas,
validitas, metodologi Ilmu Komunikasi (epistemologi), dan
evaluasi atas produktifitasnya dalam transaksi antara produk Ilmu
Komunikasi dan konsumennya (aksiologi).
Sebagai salah satu ilmu sosial, Ilmu Komunikasi mensyaratkan
keharusan metodologi bagi dirinya sendiri –terutama pada objek
forma (wilayah khas/spesifik)-nya. Sebab dengan metodologi
itulah, sebagaimana ilmu-ilmu lainnya, Ilmu Komunikasi dapat
tampil dalam sosok ilmu yang khas yang tidak dimiliki oleh ilmu-
ilmu lainnya.
Dalam arti konstruk logis, logika dalam Ilmu Komunikasi
sangat penting posisinya sebagai dasar kemampuan untuk
mentransformasikan conceptual world (dunia konsep) ke empirical
world (dunia empirik). Tuntutan daya (power requirement) dan
modal alur pikir (reasoning) semacam ini bertujuan untuk
mencapai gradasi ilmu komunikasi menjadi objektif dan rasional
ilmiah untuk memeroleh pengertian (understanding), kemampuan
menerangkan (explanation), kemampuan meramalkan (prediction),
dan daya kontrol (control power). Usaha transformasi ilmiah seperti
12 Logika Saintifik

ini mencerminkan kadar metodologis, sehingga peran metode


ilmiah merupakan karaktaristik kunci dalam pembentukan
kebenaran objektif Ilmu Komunikasi dan tetap didukung oleh
peran deduksi dan induksi logis.10 Dengan demikian, peran logika
dalam metodologi ilmu (termasuk Ilmu Komunikasi) adalah
sebagai kontrol metodologis.
Sebagai kontrol metodologis, logika saintifik mena­warkan
minimal tiga hal, yaitu: (1) menawarkan cara kerja secara logis
dan sistematis, (2) melakukan kritik atas cara kerja tertentu;
apakah cara kerja tersebut logis atau tidak, dan (3) menawaran
pemecahan cara kerja sebagai konsekuensi kritiknya atas cara
kerja tertentu.
Sebagaimana penjelasan di muka, oleh karena logika saintifik
terkait dengan filsafat ilmu, maka dalam tulisan ini sengaja
penulis tambahkan “bonus” tentang filsafat ilmu –meskipun
hanya sekilas pengenalan—dan ditambah dengan sejarah ilmu
dan model-model kemajuan ilmu, termasuk sketsa model-model
kemajuan ilmu-ilmu keislaman.

E. KONSEP DASAR ILMU PENGETAHUAN


1. Istilah Pengetahuan dan Ilmu Pengetahuan
a. Istilah Pengetahuan
Dalam pemahaman yang sederhana, pengetahuan (knowledge)
adalah kesan dalam pemikiran manusia sebagai hasil penggunaan

10
Bandingkan dengan Walter L. Wallace, Metode Logika Ilmu Sosial (The
Logic of Science in Sociology), terj. Ali Mandan (Jakarta: Bumi Aksara, Cet. II,
1994), h. v.
Pendahuluan 13

panca indera yang berbeda dengan kepercayaan (belief) dan


takhayul (superstition). Kemudian pengetahuan tersebut tersusun
secara sistematis. Sistematis berarti urut-urutan yang tertentu
dari unsur yang merupakan suatu kebulatan, sehingga dengan
adanya sistematika tersebut akan jelas tergambar apa yang
merupakan garis besar dari Ilmu Pengetahuan yang bersangkutan.
Sedangkan pemikiran adalah pemikiran dengan menggunakan
otak (akal/rasio). Artinya, pengetahuan tersebut diperoleh
melalui kenyataan (fakta) dengan melihat dan mendengar sendiri
serta melalui alat-alat yang digunakan untuk memeroleh
pengetahuan.
Kemudian tentang pembagian pengetahuan, Ibnu Khaldun
melakukan penggolongan sebagai berikut:
1) Pengetahuan inderawi yang berhubungan dengan hal-hal
yang konkrit-materiil.
2) Pengetahuan naluriah yang khas sebagai bagian dari misteri
kehidupan sejauh telah memperlihatkan bayangan kesadaran
yang pertama.
3) Pengetahuan rasional yang dicirikan atas kesadaran akan
sebab-musabab keputusan.
4) Pengetahuan intuitif karena kalbu.
5) Pengetahuan transendental yang disebut juga pengetahuan
Robbani.11
Selajutnya, untuk memperkaya informasi dapat dipertimbangkan
pendapat Suparlan Suhartono yang menyatakan, bahwa dari
bahasan tentang pngetahuan terdapat ha-hal mendasar yang
perlu dicatat khusus, yakni: (1) urgensi, (2) makna, dan (3)
metode.
11
Achmad Charris Zubair, Aktualisasi Filsafat Islam di Masa Kini dan Masa
Depan, (Yogyakarta: Jurnal Filsafat Fak. Filsafat UGM, Februari 1992).
14 Logika Saintifik

Pertama, pentingnya pengetahuan, yakni mengetahui secara


benar tentang batas-batas pengetahuan, agar tidak melakukan
penyelidikan dan pemikiran-pemikiran tentang sesuatu hal yang
pada akhirnya menjadi sia-sia karena tidak akan diketahui. Akan
tetapi, apakah pengetahuan hanya terbatas pada kemampuan
pengalaman idra dan pemikiran saja?
Kedua, makna pengetahuan, jika dikatakan bahwa
seserorang mempunyai pengetahuan, berarti ia mempunyai
kepastian tentang sesuatu hal, dan bahwa apa yang dipikirkan
di dalam pernyataan-pernyataan adalah sungguh-sungguh
merupakan halnya sendiri. Akan tetapi kenyataan membuktikan,
bahwa hampir tidak ada yang dapat dipastikan dalam kehidupan
ini.
Ketiga, metode memeroleh pengetahuan, menentukan sifat
kebenaran pengetahuan yang terdiri dari:
1) metode empirik (empirisme),
2) metode rasional (rasionalisme),
3) metode fenomenologi (fenomenologisme),
4) medote ilmiah (menggabungkan metode empiris dan
rasional).12

b. Istilah Ilmu Pengetahuan


Ada beberapa rumusan definisi yang berusaha menjelaskan
istilah ilmu pengetahuan yang dikemukakan oleh para ahli.
Meskipun masing-masing terdapat rumusan yang berbeda,
namun secara umum mempunyai inti pengertian yang sama.

12
Suparlan Suhartono, Filsafat Ilmu Pengetahuan, (Yogyakarta: penerbit Ar-
Ruzz, 2005), h. 81.
Pendahuluan 15

Pertama, Soerjono Soekanto mengemukakan, bahwa:


Ilmu Pengetahuan adalah pengetahuan (knowledge) yang tersusun
secara sistematis dengan menggunakan kekuatan pemikiran,
pengetahuan mana selalu dapat diperiksa dan ditelaah
(dikontrol) dengan kritis oleh setiap orang yang ingin
mengetahuinya.13
Definisi di atas memuat 4 (empat) unsur yang merupakan
satu kesatuan yang utuh, yaitu:
1) pengetahuan (knowledge),
2) tersusun secara sistematis,
3) menggunakan pemikiran, dan
4) dapat dikontrol secara kritis.
Kedua, J.B. Mayor Polak mengemukakan, bahwa:
Ilmu Pengetahuan ialah suatu kompleks atau disiplin
pengetahuan tentang suatu bidang rialitas tertentu yang
didasarkan pada kenyataan (fakta-fakta) dan yang disusun serta
diantar hubungkan secara sistematis dan menurut hukum-
hukum logika. 14
Definisi di atas pada dasarnya hampir sama dengan definisi
sebelumnya, hanya saja definisi tersebut lebih ditekankan bahwa
pengetahuan sifatnya terbatas hanya pada bidang realitas
tertentu. Dengan demikian, setiap ilmu pengetahuan mempunyai
objek studi atau kajian tertentu yang membedakan antara ilmu
pengetahuan yang satu dan ilmu pengetahuan yang lainnya.
Ketiga, Amir Dien Indrakusuma mengemukakan, bahwa:
Ilmu Pengetahuan ialah uraian yang sistematis dan metodis
tentang sesuatu hal atau masalah.15

13
Soerjono Soekanto. Sosiologi Suatu Pengantar, h. 5.
14
J.B. Major Polah, Sosiologi Suatu Pengantrar Ringkas, (Cet. IX, 1979)
16 Logika Saintifik

Definsisi di atas memuat 3 (tiga) unsur, yaitu:


1) Masalah; artinya, suatu ilmu pengetahuan harus mempunyai
masalah yang akan dibahas.
Masalah yang dibahas oleh suatu ilmu pengatahuan
itulah yang merupakan objek atau sasaran ilmu pengetahuan
tersebut.
Dalam dunia Ilmu Pengetahuan dibedakan 2 (dua)
macam objek, yaitu objek material dan objek formal.
Objek material ialah bahan atau masalah yang menjadi
sasaran penyelidikan dari suatu ilmu pengetahuan, misalnya:
tentang manusia, tentang ekonomi, hukum dan lain-lain.
Sedangkan objek formal ialah sudut tinjauan dari penyelidikan
atau pembicaraan suatu ilmu pengetahuan, misalnya tentang
manusia, dari segi manakah kita mengadakan pengkajian
tentang manusia itu; dari segi tubuhnya atau dari segi
jiwanya? Dari objek formal inilah suatu ilmu pengetahuan
berbeda dengan ilmu pengetahuan lainnya. Ada kemungkinan
beberapa ilmu pengetahuan yang objek meterialnya sama,
tetapi objek formalnya berbeda.
2) Uraiannya harus metodis, maksudnya adalah dalam usaha
penyelidikan untuk suatu ilmu pengetahuan harus digunakan
cara-cara atau metode-metode ilmiah yang dapat dipertanggung-
jawabkan, dikontrol, dan dibuktikan kebenarannya.
3) Sistematis; artinya, Ilmu Pengetahuan tersebut harus
disusun secara teratur menurut urutan-urutan tertentu yang
merupakan suatu kebulatan yang utuh.

15
Amir Dien Indrakusuma, Pengantar Ilmu Pendidikan, (Surabaya: Usaha
Nasional), h. 14.
Pendahuluan 17

Selanjutnya, sebagai pengembangan wacana, dapat diperhatikan


pandangan beberapa ahli tentang ilmu pengetahuan. Pertama,
Moh. Nazir mengemukakan, bahwa ilmu tidak lain dari suatu
pengetahuan, baik natural ataupun sosial, yang sudah
terorganisasi serta tersusun secara sistematis menurut kaidah
umum.16 Kedua, Ahmad Tafsir memberikan batasan ilmu sebagai
pengetahuan logis dan mempunyai bukti empiris.17 Ketiga, Sikun
Pribadi (1972: 1-2) merumuskan pengertian ilmu secara lebih
rinci dengan menyebutnya ilmu pengetahuan, bahwa:
“Objek ilmu pengetahuan ialah dunia fenomenal, dan metode
pendekatannya berdasarkan pengalaman (experience) dengan
menggunakan berbagai cara seperti observasi, eksperimen,
survey, studi kasus, dan sebagainya. Pengalaman-pengalaman
itu diolah oleh fikiran atas dasar hukum logika yang tertib.
Data yang dikumpulkan diolah dengan cara analitis, induktif,
kemudian ditentukan relasi antara data-data, diantaranya relasi
kausalitas. Konsepsi-konsepsi dan relasi-relasi disusun menurut
suatu sistem tertentu yang merupakan suatu keseluruhan yang
terintegratif. Keseluruhan integratif itu kita sebut ilmu
pengetahuan.”
Keempat, Lorens Bagus mengemukakan, bahwa ilmu
menandakan seluruh kesatuan ide yang mengacu ke objek (atau
alam objek) yang sama dan saling keterkaitan secara logis.18
Dari keempat pendapat terakhir di atas dapat diperoleh
gambaran, bahwa pada prinsipnya ilmu merupakan suatu usaha
untuk mengorganisasikan dan mensistematisasikan pengetahuan
16
Moh. Nazir, Metode Penelitian, (Jakarta: Ghalia Indonesia, 1995), h.9.
17
Ahmad Tafsir, Filsafat Umum: Akal dan Hati sejak Thales sampai James,
(Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 1990), h. 15.
18
Lorens Bagus, Kamus Filsafat, (Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama,
2000), h. 307-308.
18 Logika Saintifik

atau fakta yang berasal dari pengalaman dan pengamatan dalam


kehidupan sehari-hari, dan dilanjutkan dengan pemikiran secara
cermat dan teliti dengan menggunakan berbagai metode yang
biasa dilakukan dalam penelitian ilmiah (observasi, eksperimen,
survai, studi kasus, dan lain-lain).
Pada sisi lain, dalam konteks perspektif keislaman, dapat
dipertimbangkan pendapat Mulyadhi Kartanegara, peraih gelar
doktor di bidang Filsafat Islam di Universitas Chicago. Mulyadhi
Kartanegara agak keberatan dengan penerjemahan kata science
menjadi ilmu dalam bahasa Indonesia, walaupun pada akhirnya
ia setuju, namun ia memberikan beberapa syarat. Mulyadhi menulis:
“Kata science sebenarnya dapat saja diterjemahkan dengan ilmu.
Seperti science, kata ‘ilm dalam epistemologi Islam, tidak sama
dengan pengetahuan biasa, tetapi, seperti yang didefinisikan
oleh Ibn Hazm (w. 1064 M), ilmu dipahami sebagai
“pengetahuan tentang sesuatu sebagaimana adanya”, dan seperti
science dibedakan dengan knowledge, ilmu juga dibedakan oleh
para ilmuwan Muslim dengan opini (ra’y). Akan tetapi, di Barat
ilmu dalam pengertian ini telah dibatasi hanya pada bidang-
bidang ilmu fisik atau empiris, sedangkan dalam epistemologi
Islam, ia dapat diterapkan dengan sama validnya, baik pada
ilmu-ilmu yang fisik-empiris maupun nonfisik atau metafisis…
Oleh karena itu, menurut hematku, kita pada dasarnya bisa
menerjemahkan kata science dengan ilmu, dengan syarat bahwa
ilmu dalam epistemologi Islam tidak dibatasi hanya pada
bidang-bidang fisik, seperti dalam epistemologi Barat.”19
Pada akhirnya, dari seluruh penjelasan tentang ilmu
pengetahuan di atas dapat dirumuskan secara singkat dua pokok
sebagai berikut:
19
Mulyadhi Kartanegara, Menembus Batas Waktu: Panorama Filsafat Islam,
(Bandung: Mizan, Cet. I, 2002), h. 57-59.
Pendahuluan 19

1) Ilmu (science) haruslah “diusahakan” dengan aktivitas


manusia, aktivitas itu harus dilaksanakan dengan metode
tertentu dan terukur, dan akhirnya “aktivitas yang
bermetode” itu akan mendatangkan pengetahuan yang
sistematis (tahu/mengerti).
2) Kesatuan dan interaksi dari ketiga komponen yang tersusun
menjadi Ilmu (science) dapat dijelaskan dengan bagan di bawah
ini:

GAMBAR 1:
BAGAN ILMU PENGETAHUAN

Se b agai Prose s:
Ak tivitas Pe ne litian

Se b agai Prose d ur:


Il
m u Pe nge tah uan
M e tod e Il
m iah

Se b agai Prod uk :
Pe nge tah uan Siste m atis

2. Syarat-Syarat dan Sistem Ilmu Pengetahuan


Dari uraian ketujuh definisi di atas dapat diambil
kesimpulan, pengetahuan dapat dikatakan sebagai ilmu apabila
dapat memenuhi 3 (tiga) syarat pokok sebagai sistemnya, yaitu:
a. Objektif, yang berarti bahwa suatu Ilmu Pengetahuan harus
mempunyai objek tertentu (khususnya objek formal);
b. Metodis, yang berarti bahwa suatu Ilmu pengetahuan harus
mempunyai metode-metode tertentu yang sesuai.
20 Logika Saintifik

c. Sistematis, yang berarti bahwa suatu Ilmu Pengetahuan


harus menggunakan sistematika tertentu yang mencerminkan
suatu keutuhan sebagai ilmu.
Di samping ketiga syarat di atas, Amir Dien mengemukakan
syarat-syarat tambahan bagi suatu ilmu pengetahuan, yaitu:
a. Suatu Ilmu Pengetahuan harus mempunyai dinamika; ilmu
pengetahuan itu harus senantiasa tumbuh dan berkembang
untuk mempunyai kesempurnaan diri.
b. Suatu Ilmu Pengetahuan harus praktis; ilmu pengetauan
itu harus berguna atau dapat dipraktikkan untuk kehidupan
sehari-hari.
c. Suatu Ilmu Pengetahuan harus diabadikan untuk kesejahteraan
umat manusia. Oleh karena itu, penyelidikan-penyelidikan
suatu ilmu pengetahuan yang mempunyai akibat kehancuran
bagi umat manusia selalu mendapat tantangan dan kutukan20,
dari masyarakat agama.
Pokok-pokok penjelasan tersebut didukung oleh tiga
ilustrasi sebagai berikut. Pertama, ilmu mensyaratkan adanya
objek yang diteliti, baik yang berhubungan dengan alam
(kosmologi) maupun tentang manusia (biopsikososial). Ilmu
mensyaratkan adanya objek yang diteliti. Lorens Bagus
menjelaskan, bahwa dalam teori skolastik terdapat pembedaan
antara objek material dan objek formal. Objek formal
merupakan objek konkret yang disimak ilmu. Sedang objek
formal merupakan aspek khusus atau sudut pandang terhadap
ilmu. Yang menjadi ciri khas setiap ilmu adalah objek formalnya.
Sedang objek material yang sama dapat dikaji oleh banyak ilmu
lain.21

20
Ibid., h. 15.
Pendahuluan 21

Kedua, ilmu mensyaratkan adanya metode tertentu, yang


di dalamnya berisi pendekatan dan teknik tertentu. Metode ini
dikenal dengan istilah metode ilmiah. Dalam hal ini, Moh. Nazir
mengungkapkan, bahwa metode ilmiah boleh dikatakan
merupakan suatu pengejaran terhadap kebenaran yang diatur
oleh pertimbangan-pertimbangan logis. Karena ideal dari ilmu
adalah untuk memeroleh interrelasi yang sistematis dari fakta-
fakta, maka metode ilimiah berkehendak untuk mencari jawaban
tentang fakta-fakta dengan menggunakan pendekatan kesangsian
sistematis.22
Almack (1939) mengatakan, bahwa metode ilmiah adalah
cara menerapkan prinsip-prinsip logis terhadap penemuan,
pengesahan, dan penjelasan kebenaran. Sedangkan Ostle (1975)
berpendapat, bahwa metode ilmiah adalah pengejaran terhadap
sesuatu untuk memeroleh sesutu interrelasi. Selanjutnya pada
bagian lain Moh. Nazir mengemukakan beberapa kriteria metode
ilmiah dalam perspektif penelitian kuantitatif, diantaranya: (a)
berdasarkan fakta, (b) bebas dari prasangka, (c) menggunakan
prinsip-prinsip analisa, (d) meng gunakan hipotesis, (e)
menggunakan ukuran objektif dan menggunakan teknik
kuantifikasi. Belakangan ini berkembang pula metode ilmiah
dengan pendekatan kualitatif. Nasution mengemukakan ciri-ciri
metode ilimiah dalam penelitian kualitatif, diantaranya: (a)
sumber data ialah situasi yang wajar atau natural setting, (b)
peneliti sebagai instrumen penelitian, (c) sangat deskriptif, (d)
mementingkan proses maupun produk, (e) mencari makna, (f)
mengutamakan data langsung, (g) triangulasi, (h) menonjolkan
rincian kontekstual, (h) subjek yang diteliti dipandang berkedudukan
21
Bagus, Kamus Filsafat, h. 308.
22
Moh. Nazir, Metode Penelitian, h. 43.
22 Logika Saintifik

sama dengan peneliti, (i) mengutamakan perspektif emic, (j)


verifikasi, (k) sampling yang purposif, (l) menggunakan audit
trail, (m)partisipatipatif tanpa mengganggu, (n) mengadakan
analisis sejak awal penelitian, (o) disain penelitian tampil dalam
proses penelitian.23
Ketiga, pokok permasalahan (subject matter atau focus of
interest). ilmu mensyaratkan adanya pokok permasalahan yang
akan dikaji. Mengenai focus of interest ini Husein al-Kaff dalam
kuliah Filsafat Islam di Yayasan Pendidikan Islam al-Jawad
menjelaskan, bahwa ketika masalah-masalah itu diangkat dan
dibedah dengan pisau ilmu maka masalah masalah yang
sederhana tidak menjadi sederhana lagi. Masalah-masalah itu
akan berubah dari sesuatu yang mudah menjadi sesuatu yang
sulit, dari sesuatu yang sederhana menjadi sesuatu yang rumit
(complicaed). Oleh karena masalah-masalah itu dibawa ke dalam
pembedahan ilmu, maka ia menjadi sesuatu yang diperselisihkan
dan diperdebatkan. Perselisihan tentang masalah-masalah itu
menyebabkan perbedaan dalam cara memandang dunia (world
view), sehingga pada gilirannya muncul perbedaan ideologi
(Husein al-Kaff, Filsafat Ilmu).

3. Karakteristik Ilmu Pengetahuan


Di samping ilmu pengetahuan memiliki syarat-syarat
tertentu, ia memiliki pula karakteristik atau sifat yang menjadi
ciri hakiki ilmu. Randall dan Buchler mengemukakan beberapa
ciri umum ilmu, yakni: (1) hasil ilmu bersifat akumulatif dan
merupakan milik bersama, (2) Hasil ilmu kebenarannya tidak
mutlak dan bisa terjadi kekeliruan, dan (3) objektif tidak

23
Nasution, Metode Penelitian Kualitatif, (1996), h. 9-12.
Pendahuluan 23

bergantung pada pemahaman secara pribadi. Pendapat senada


diajukan oleh Ralph Ross dan Enerst Van den Haag, bahwa
ilmu memiliki sifat-sifat rasional, empiris, umum, dan akumulatif
(Uyoh Sadulloh, 1994: 44).
Di sisi lain, dari pendapat Lorens Bagus tentang pengertian
ilmu dapat didentifikasi, bahwa salah satu sifat ilmu adalah
koheren yakni tidak kontradiksi dengan kenyataan. Sedangkan
berkenaan dengan metode pengembangan ilmu, ilmu memiliki
ciri-ciri dan sifat-sifat yang reliabel, valid, dan akurat. Artinya,
usaha untuk memeroleh dan mengembangkan ilmu dilakukan
melalui pengukuran dengan menggunakan alat ukur yang
memiliki keterandalan dan keabsahan yang tinggi, serta
penarikan kesimpulan yang memiliki akurasi dengan tingkat
siginifikansi yang tinggi pula. Bahkan dapat memberikan daya
prediksi atas kemungkinan-kemungkinan suatu hal.24
Selanjutnya Ismaun mengemukakan sifat atau ciri-ciri ilmu
sebagai berikut: (1) objective; ilmu berdasarkan hal-hal yang
objektif, dapat diamati dan tidak berdasarkan pada emosional
subjektif, (2) koheren; pernyataan/susunan ilmu tidak kontradiksi
dengan kenyataan; (3) reliabele; produk dan cara-cara memeroleh
ilmu dilakukan melalui alat ukur dengan tingkat keterandalan
(reabilitas) tinggi, (4) valid; produk dan cara-cara memeroleh
ilmu dilakukan melalui alat ukur dengan tingkat keabsahan
(validitas) yang tinggi, baik secara internal maupun eksternal,
(5) memiliki generalisasi; suatu kesimpulan dalam ilmu dapat
berlaku umum, (6) akurat; penarikan kesimpulan memiliki
keakuratan (akurasi) yang tinggi, dan (7) dapat melakukan

24
Bagus, Kamus Filsafat, h. 307-308.
24 Logika Saintifik

prediksi; ilmu dapat memberikan daya prediksi atas kemungkinan-


kemungkinan suatu hal.25

4. Strategi Mencari Ilmu


Kaitannya dengan strategi mencari ilmu, Eugene Meehan
pernah menyatakan:
“Pada tingkat yang paling fundamental, pengetahuan adalah
pengalaman yang diorganisasi, dan pencarian pengetahuan
adalah suatu pencarian bagi pola-pola organisasi. Organisasi
selalu dibentuk, bukannya ditemukan.”26
Awal kali perlu disadari bersama, bahwa pada pembahasan
kali ini, dengan topik di atas, tidak lagi dipersoalkan tentang
perbedaan antara ilmu dan pengetahuan. Sebab, kedua istilah
itu merupakan wewenang bahasan topik-topik sebelumnya,
terutama topik pertama (Landasan-Landasan Filsafat Ilmu dan
Filsafat Ilmu), topik ketiga (Ruang Lingkup, Peran, dan Problem-
Problem Filsafat Ilmu: sebuah Analisis), dan topik keempat
(Dimensi, Struktur, dan Penggolongan Ilmu).
Sedangkan topik seminar ini berwenang membahas tentang
“Strategi dan Metode Mencari Ilmu Pengetahuan”, dengan
antaran dua problem pokoknya, yaitu “fakta dan kebenaran”.
Kedua problem ini niscaya terkait dengan sifat ilmu yang memuat
kebenaran fakta yang nisbi (non absolut), karena kebenaran
absolut hanya milik Tuhan. Akan tetapi di sisi lain, sifat ilmiah

25
Ismaun, Filsafat Ilmu, (Bandung: UPI Bandung, 2001).
26
Eugene Meehan, sebagaimana dikutip oleh Kerneth R. Hoover, Unsur-
Unsur Pemikiran Ilmiah dalam Ilmu-Ilmu Sosial, terj. Hartono, (Yogyakarta: PT
Tiara Wacana Yogya,Cet.II, 1990), h. 37.
Pendahuluan 25

menuntut adanya kebenaran objektif, setelah ilmu melalui


pengalaman, uji realitas, dan analisis data.
Menurut A.F. Chalmers,
“Pengetahuan ilmiah adalah pengetahuan yang telah dibuktikan
kebenarannya. Teori-teori ilmiah ditarik dengan cara ketat dari
fakta-fakta pengalaman yang diperoleh melalui observasi dan
eksperimen. Ilmu didasarkan pada apa yang dapat dilihat,
didengar, diraba, dan sebagainya. Pendapat atau selera subjektif
dan dugaan-dugaan spekulatif perorangan tidak mempunyai
tempat di dalam ilmu. Ilmu itu objektif. Pengetahuan ilmiah
adalah pengetahuan yang dapat dipercaya, karena ia telah
dibuktikan kebenarannya secara objektif.”27
Kebenaran objektif itulah yang diharapkan mampu menjadi
standar penjelasan (kebenaran) tentang fakta. Di sinilah muncul
persoalan tentang bagaimana semestinya cara-cara yang layak
dilakukan oleh pelaku studi ilmu (manusia) untuk mencapai
status sebagai “standar penjelasan tentang fakta”. Cara-cara
tersebut, lazimnya dalam dunia ilmu, disebut ‘metode ilmiah’
atau ‘metode mencari ilmu pengetahuan’. Sedangkan cara
membentuk gagasan-gagasan mengenai fakta (realitas, dunia)
kedalam suatu bentuk yang memungkinkan uji realitas, termasuk

27
A.F. Chalmers, Apa itu yang dinamakan ilmu?, terj. Redaksi Hasta Mitra
(Jakarta: Hasta Mitra, 1983), h. 1. Sebagai tambahan informasi, tulisan Chalmers
ini berkomposisi perkenalan yang sederhana, tetapi mendalam, tentang
pemikiran filsafati mengenai cara kerja dan ciri khas ilmu-ilmu modern. Topik-
topik yang dibahasnya adalah: Induktivisme, Falsifikasionisme, Rasionalisme
lawan Relativisme, Objektivisme, Realisme, dan Instrumentalisme. Masing-
masing isme disajikannya dengan kritik yang tajam terhadapnya. Sedangkan
materi bahasannya difokuskan pada ilmu pengetahuan alam.
26 Logika Saintifik

langkah-langkah yang diperlukan untuk memahami hasil-hasil riset,


disebut ‘strategi ilmiah’ atau ‘strategi mencari ilmu pengetahuan’.28
Berdasarkan paparan di atas, pembahasan ini meliputi tiga
hal, yakni: (a) profil fakta dan kebenaran dalam ilmu
pengetahuan dan (b) strategi mencari ilmu pengetahuan dan
perangkat-perangkat yang diperlukan olehnya.
Kemudian di bagian akhir pembahasan, penulis menyajikan
sekilas al-Qur’an tentang strategi dan metode mencari ilmu
pengetahuan. Sajian tentang itu, tidak lain, dimaksudkannya
sebagai sedikit usaha transformasi konseptual kedalam
konsentrasi studi keislaman.

a. Problem Pokok: Fakta dan Kebenaran


‘Fakta’, menurut akar katanya, berarti sesuatu yang telah
dikerjakan. Sesuatu yang telah dikerjakan itu tidak diragukan,
tetapi masalahnya adalah bahwa hal-hal yang dikerjakan’ itu
dicerap bukan oleh pengamat serba kuasa, tetapi oleh manusia.
Manusia memiliki kemampuan melakukan cerapan (persepsi)
dan struktur-struktur kepentingan yang terbatas yang
mempengaruhi cara mereka memandang dunia (fakta, realitas).
Sedangkan ilmu sendiri merupakan suatu proses untuk
mengontrol cerapan-cerapan itu seeksplisit dan seterbuka
mungkin terhadap pemeriksaan atas fakta. Akan tetapi hasil dari
prosedur ilmiah harus dianggap sebagai apa adanya, yaitu suatu
proses yang sulit dikontrol sepenuhnya oleh sifat kemanusiaan.29

28
Khusus tentang ‘strategi ilmiah’, bandingkan dengan Hoover, Unsur-
Unsur Pemikiran Ilmiah ....., h. 39.
29
Ibid., h. 38.
Pendahuluan 27

Demi tujuan-tujuan tugas, para ilmuwan (khususnya


ilmuwan sosial) biasanya menganggap suatu fakta sebagai ‘suatu
penataan realitas secara khusus dalam kerangka suatu minat
teoretis’.30 Pernyataan seperti itu berarti bahwa dalam fakta
terkandung kepentingan-kepentingan tertentu yang dibawa oleh
pengamat (pelaku studi ilmu) ke dalam studinya tentang
fenomena.
Sedangkan istilah ‘kebenaran’, dalam konteks ilmu, berisi
pernyataan-pernyataan –dengan bukti-buktinya—yang dapat
dicek oleh orang lain. Wajah kebenaran yang dinyatakan oleh
ilmu berupa proposisi dan generalisasi ilmiah tentang fakta,
selanjutnya berupa teori-teori. Untuk mencapai tingkat
kebenaran sebagai suatu pertimbangan yang permanen dalam
ilmu, diperlukan sikap yang tidak tergesa-gesa dalam
pengambilan kesimpulan-kesimpulan ilmiah, sampai diperoleh
bukti-bukti yang benar-benar kuat. 31 Contoh ilustratifnya
demikian: jika ada pernyataan bahwa ‘hutan Tebuireng gundul’,
maka pernyataan itu harus terbukti secara nyata dan harus
memenuhi standar konseptual ‘gundulnya hutan’.
Atas dasar makna kebenaran dan contoh ilustratif di atas,
kemudian muncul persoalan ‘apa yang dapat dipercayai?’. Untuk
ini dapat diajukan jawaban bahwa sesuatu yang dapat dipercayai
adalah sikap tidak memihak (objektif) terhadap fakta dan
kebenaran. Jika anda ingin mempercayai sesuatu yang absolut,
carilah itu di luar ilmu. Ilmu merupakan hasil prosedur kerja
untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan melalui penghalusan

30
David Easton, The Political System (New York, 1953), h. 53, sebagaimana
dikutip oleh Hoover, Unsur-Unsur Pemikiran Ilmiah…h. 38.
31
Bandingkan dengan Hoover, Unsur-Unsur Pemikiran Ilmiah…h. 38.
28 Logika Saintifik

(abstraksi) pengalaman. Para ilmuwan mungkin menciptakan


dan mengembangkan teori-teori yang berdampak besar, tetapi
cara teori-teori itu memenuhi kebutuhan untuk mempercayai
merupakan suatu persoalan khusus yang terpisah dari makna
ilmu bagi penelitian dan pengembangannya. ‘Percaya kepada
ilmu’ secara relatif berarti percaya kepada pertimbangan-
pertimbangan yang didasarkan pada uji realitas, tidak pada bukti
atau proses mental lainnya.

b. Strategi Mencari Ilmu Pengetahuan


Strategi mencari ilmu pengetahuan penulis maksudka juga
dengan istlah strategi ilmiah. Hover menyatakan bahwa strategi
ilmiah meliputi tiga hal, yaitu: (1) memikirkan dalam-dalam
masalahnya, (2) uji realitas, dan (3) memahami hasil-hasilnya.32
Penjelasannya masing-masing disampaikan di bawah ini. Di
dalamnya penulis mengembangkan substansi bahasan dengan
beberapa informasi yang relevan.
1) Memikirkan dalam-dalam Masalahnya
Yang dimaksud ‘merenungkan masalahnya’ adalah
memahami substansi dan menentukan topiknya, kemudian

32
Ibid., h. 39-52. Secara universal-konseptual, tawaran Hover tentang unsur-
unsur strategi ilmu itu dapat diterima, meskipun dalam penjelasan masing-
masing dari ketiga unsur strategi itu, Hover lebih cenderung menggunakan
konteks pendekatan (paradigma) kuantitatif. Indikasinya adalah dimasukkannya
aspek ‘mengoperasional pengubah’ sebagai salah satu dari ketiga aspek dalam
unsur ‘merenungkan masalah’, untuk pengukuran (measurement) terhadap fakta.
Sedangkan dua aspek lainnya adalah ‘fokus’ dan ‘pembentukan hipotesis’.
Gaya kuantitatif (pengukuran) tersebut juga digunakan untuk menjelaskan
dua unsur lainnya, yaitu: ‘uji realitas’ dan ‘memahami hasil-hasilnya’.
Pendahuluan 29

menentukan pendekatan yang dianggap strategis (terbaik dan


sesuai) untuk memahami dan menjelaskan sesuatu. Jika masalah
tidak direnungkan secara sungguh-sungguh, maka terjadi
disstrategis dalam pembahasan ilmu. Contohnya adalah
kebanyakan mahasiswa telah memiliki pengetahuan dan
pengalaman menulis makalah yang panjang, tetapi pembahasannya
melingkar-lingkar dan tidak terfokus secara akurat. Hal ini, tidak
lain, disebabkan oleh karena mereka tidak merenungkan
masalahnya.
2) Uji Realitas
Uji realitas dapat dipahami sebagai semacam studi kelayakan
atas masalah tentang fakta, kemudian dilanjutkan pada kegiatan
riset sampai diperoleh dan dilakukan analisis hasil-hasilnya.
Uji realitas dapat dilakukan dengan tiga kegiatan, yaitu: (a)
mengorganisasi kepustakaan, (b) melakukan riset, dan (3)
menganalisis hasil-hasil riset.
Pertama, mengorganisasi kepustakaan dapat dilakukan
dengan memeriksa sejumlah referensi, khususnya yang terkait
dengan masalah dan fokus yang dikaji/ dibahas oleh pelaku studi
ilmu. Jika jawaban atas masalah dan fokus tersebut sudah ada
dalam referensi tertentu, maka kajiannya bersifat deskriptif dari
referensi yang bersangkutan. Akan tetapi jika sebaliknya, maka
kajiannya merupakan hal baru.
Lebih jauh, pengorganisasian kepustakaan dapat menjadi
sumber yang bermanfaat bagi konstruksi latar belakang masalah,
penyusunan konsep, sekaligus penajaman analisis. Dalam kaitan
ini, sering dijumpai sejumlah artikel dan referensi yang memuat
catatan-catatan kaki dan daftar kepustakaan yang dapat
30 Logika Saintifik

membantu pelaku studi ilmu untuk menemukan lietarur-literatur


yang relevan dan paling berarti.
Para peneliti yang canggih pada umumnya menggunakan
cara di atas. Sedangkan para peneliti (termasuk mahasiswa)
pemula sering memulai kajiannya dalam keadaan masih segar,
belum melakukan apa-apa, dalam arti belum melakukan
pengorganisasian kepustakaan, kecuali langsung pada kajian atas
masalahnya, sehingga mereka tidak tahu persis apakah masalah
yang dikaji itu usang atau baru, bersifat deskriptif, komparatif,
atau developmentatif.
Kedua, melakukan riset, dilakukan dengan kejelasan
rancangan (strategi)-nya, yang secara umum meliputi 4 unsur
pokok, yaitu: (1) pendekatannya (kualitatif, kuantitatif,
lapangan, atau tekstual), (2) perspektif teoretisnya, (3)
metodenya (deskriptif, korelatif, komparatif, eksploratif,
eksperimental, developmental, atau historis), (4) teknik analisis
yang sesuai. Tentu saja, seluruh tahap kerja penelitian harus
dilakukan oleh seorang peneliti, sampai diperoleh kesimpulan
penelitian.
Ketiga, menganalisis hasil-hasil riset, dapat dilakukan
dengan dua langkah. Pertama, menjelaskan tentang cara
bagaimana hasil-hasil penelitian cocok dengan lingkup ragaman
yang mungkin. Artinya, apakah mungkin hasil penelitian tersebut
diterapkan (transferable) pada lokal lain yang memiliki karakter
masalah yang sama. Karakter masalah yang sama ini, dalam studi

33
Transferability adalah satu dari keempat kriteria yang digunakan untuk
menilai keabsahan data. Ketiga kriteria lainnya adalah credibility (derajat
keterpercayaan, yang dapat disejajarkan dengan konsep validitas internal dalam
penelitian kuantitatif); dependibility (kebergantungan pada konteks, dapat
Pendahuluan 31

hukum Islam misalnya, disebut ‘illah, dalam hasil penelitian


Clifford Geertz –pelopor interpretative social sciences (ilmu-ilmu sosial
interpretatif)—disebut micro copies, dan dalam penelitian
kualitatif disebut transferability33. Misalnya, ada hasil penelitian
tentang cloning terhadap kambing. Kemudian pada analisis hasil
penelitian, peneliti dapat menjelaskan, bahwa cloning itu dapat
diterapkan juga terhadap sapi, jika sapi dipandang memenuhi
syarat-syarat yang sama dengan kambing untuk cloning serupa.
Demikian juga, peneliti dapat melanjutkan analisisnya, bahwa
cloning terhadap kambing tidak dapat diterapkan terhadap burung,
misalnya, karena alasan bahwa jumlah kaki burung tidak
memenuhi syarat jumlah kaki kambing. Kedua, membandingkan
hasil penelitian dengan studi-studi lain yang mengkaji masalah
serupa, dan jika dipandang perlu, dapat dilanjutkan dengan
menjelaskan posisi hasil penelitian dalam skala teori agung (grand
theory) yang menjadi dasar perspektifnya.
3) Memahami Hasil-Hasilnya
‘Memahami hasil-hasil penelitian’ ini dapat dipahami sebagai
upaya evaluatif dan developmentatif terhadap hasil penelitian
yang telah dilakukan sampai pada tahap uji realitas di atas.
Dalam upaya evaluatif, peneliti melakukan kajian secara
lebih mendalam tentang berbagai faktor yang dialami selama
penelitiannya berlangsung, misalnya: faktor-faktor yang
melingkupi sumber/informan/ responden (dokumen, alam,
sosial, politik, maupun psikologis), faktor-faktor pendukung bagi

disenadakan dengan istilah reliabilitas dalam penelitian kuantitatif); dan


confirmability (dapat atau tidaknya dikonfirmasikan kepada sumbernya, dalam
penelitian kuantitatif disebut objektivitas).
32 Logika Saintifik

pelaksanaan penelitian, maupun profil hubungan antara peneliti


dengan sumber informasi.
Sedangkan dalam upaya developmentatif, peneliti
melakukan penelitian serupa pada lokal/ wilayah lain yang
memiliki karakter serupa dengan lokal pada penelitian
sebelumnya atau peneliti mengembangkan sisi lain dari penelitian
terdahulu dalam bentuk penelitian baru.
Kemudian kaitannya dengan strategi mencari ilmu pengetahuan
dalam al-Qur’an, didapati firman Allah SWT:

         

      

Artinya:
“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam
keadaan tidak mengetahui sesuatu pun, dan Dia memberi kamu
pendengaran, penglihatan, dan hati, agar kamu bersyukur”.
(Q.S. al-Nahl [16]: 78)
Ayat al-Qur’an di atas pada tahap awal berkenaan secara
langsung dengan substansinya tentang sarana mencari ilmu,
sebagaimana dinyatakan secara ekspresif oleh Yusuf Qardhawi,
sebagai titel sub bahasan bukunya.34 Akan tetapi dalam hemat
penulis, jika diperhatikan lebih jauh, dari ayat tersebut dapat
diperoleh pemahaman tentang metode dan strategi mencari ilmu.
Pertama, metode mencari ilmu. Dalam pemahaman penulis,
kata-kata firman Tuhan yang mengisyaratkan metode mencari

34
Yusuf Qardhawi, Al-Qur’an Berbicara tentang Akal dan Ilmu Pengetahuan,
terj. Abdul Hayyie al-Kattani, at. al., (Jakarta: Gema Insani, 1998), h. 260.
Pendahuluan 33

ilmu adalah: al-sam’ (pendengaran), al-absar (penglihatan), dan


afi’dah (hati).
Ketiganya merupakan alat-alat untuk mencari ilmu
(instrumen epistemologis). Dalam kategori yang sederhana, al-
sam’ dan al-absar digunakan untuk kerja teori Empirisisme
(termasuk Induktivisme dan Positivisme), sedangkan afi’dah
digunakan untuk kerja teori Rasionalisme (termasuk Anarkisme
dan Falsifikasionisme). Akan tetapi, dalam pemahaman penulis,
al-Qur’an justru menghendaki pemakaian ketiganya secara
sinergis (terkait) dan sirkuler (terpadu), bukan secara terpisah,
apalagi secara kontradiktif, sama sekali bukan. Sebab antara
ketiga instrumen itu dihubungkan dengan kata ataf “wa” (dan),
bukan “aw” (atau). Dengan demikian, kehendak al-Qur’an
tersebut memberikan rekomendasi positif terhadap teori
Intuisionalisme (termasuk Iluminasionalisme). Rekomendasi ini
tampak tandas pada instrumen ketiga, yaitu af ’idah, dan substansi
hati ini adalah alat untuk intuisi, bukan untuk rasio dan atau
indera.
Kedua, strategi mencari ilmu. Dalam pemahaman penulis,
strategi ilmu itu diperoleh dari kata firman Tuhan ‘la’allakum
tashkurun” (agar kamu bersyukur). Syukur di sini dapat dipahami
sebagai pemanfaatan secara benar, akurat, dan optimal terhadap
karunia Tuhan berupa al-sam’ (pendengaran), al-absar
(penglihatan), dan afi’dah (hati), untuk mencari ilmu pengetahuan.
Sebab, diberikannya karunia itu oleh Tuhan, berada dalam
konteks bahwa sebelumnya manusia tidak mengetahui sesuatu
pun (tidak berpengetahuan) dan oleh karena itulah Tuhan
memberikan karunia itu agar manusia menggunakannya untuk
mencari pengetahuan, sehingga mereka berpengetahuan.
Dalam beberapa tafsir al-Qur’an dijelaskan bahwa kata
syukur dapat diartikan taat kepada Tuhan dan Rasulnya dan
34 Logika Saintifik

memanfaatkan karunia Tuhan secara fungsional, dalam arti


secara tepat dan optimal. Semakin tinggi pemanfaatan karunia
itu, maka semakin tinggi juga derajat optimalitas syukur, dan
ini berarti semakin tinggi juga kualitas strategi ilmunya. Dengan
demikian, pada tingkat tertentu, seseorang tidak hanya terbatas
pada pengkajian ilmu, aka tetapijuga sekaligus pengembangan
ilmu, seiring dengan derajat syukurnya.
Dalam kaitan dengan nilai strategis itu dapat diterima
tawaran unsur-unsur strategi mencari ilmu sebagaimana
penjelasan di muka, yaitu: (1) memahami secara mendalam
masalah, (2) uji realitas, dan (3) menganalisis hasil-hasil uji
tersebut.
Selanjutnya, sebagai tambahan informasi ringkas dalam sub
bahasan tentang metode mencari ilmu pengetahuan ini, perlu
penulis sajikan tentang unsur-unsur metode ilmiah, sumbangan
wawasan dari The Liang Gie, yaitu empat unsur sebagai berikut:
a. Pola prosedural, yang meliputi: (1) pengamatan, (2)
percobaan, (3) pengukuran (4) survai, (5) deduksi, (6)
induksi, (7) analisis, dan (8) lainnya.
b. Tata langkah, yang meliputi: (1) penentuan masalah, (2)
perumusan hipotesis (apabila perlu), (3) pengumpulan data,
(4) penarikan kesimpulan, dan (5) pengujian hasil.
c. Berbagai teknik, yang meliputi: (1) daftar pertanyaan, (2)
wawancara, (3) perhitungan, (4) pemanasan, dan (5) lainnya.
35
The Liang Gie, Pengantar Filsafat Ilmu, (Yogyakarta: Penerbit Liberty,
1999), h. 118.
36
Lihat sebagai konfirmasi rujukan, Mukayat D Brotowidjoyo, Penulisan
Karangan Ilmiah, (Jakarta: Akademika Pressindo, 1993), h. 1-20, 32-34; Slamet
Soeseno, Teknik Penulisan Ilmiah Populer: Kiat Menulis Nonfiksi untuk Majalah,
(Jakarta: PT Gramedia Pustska Utama, 1993), h. 1-6; dan Ismail Haramain,
Menulis secara Populer, (Jakarta: Pustaka Jaya, 1994).
Pendahuluan 35

d. Aneka alat, yang meliputi: (1) timbangan, (2) meteran, (3)


perapian, (4) komputer, dan (5) lainnya.35

5. Karakteriktik Karya dan Sikap Ilmiah


Pembahasan tentang karakteristik dan sikap ilmiah ini
dirumuskan sedemikian rupa, sengaja disajikan secara ringkas,
dengan mempertimbangkan penjelasan di muka serta beberapa
referensi terkait.36
a. Karakter Karya Ilmiah
Dengan mempertimbangkan karakter ilmu dalam penjelasan
di muka, karakter karya ilmiah secara singkat adalah sebagai
berikut:
1) menyajikan fakta secara objektif, deskriptif, dan sistematis,
2) tidak mengejar keuntungan pribadi, tidak berambisi agar
pembacanya berpihak kepadanya, tidak berprasangka, dan
tidak emosional,
3) didukung oleh referensi-referensi dan hasil-hasil penyelidikan
terkait,
4) ditulis secara tulus, memuat hanya kebenaran, tidak
memancing pernyataan-pernyataan yang bernada meragukan,
5) tidak persuasif, membiarkan fakta berbicara sendiri,
6) karakter bahasa yang digunakan adalah sebagai berikut:
a) menggunakan bahasa ragam resmi,
b) bersifat deskriptif, objektif, tidak ambigu, tidak
tendensius, tidak bersifat vonis,
c) tidak mengemukakan gejolak perasaan,
d) terus-menerus mengacu kepada hal yang dibahas
(objektif), tidak mengacu kepada perasaan atau
kepentingan pribadi penulis (subjektif), tidak agitatif,
tidak ambisius, tidak emosional,
36 Logika Saintifik

e) meyakinkan (tandas), bermodus indikatif, karena


merupakan janji yang dapat dipenuhi dalam hubungannya
dengan fakta yang dikatakan,
f) mendukung derajat pembahasan dengan sifat
kohesif, koheren, bertujuan tertentu, dapat diterima
pembaca, dan bertalian dengan ilmu pengetahuan lain
yang menjadi latarnya,
g) efektif dan efisien. Ilmu bukan ceramah, bukan cerita,
tetapi merupakan ungkapan realitas dan kebenaran
objektif atas dasar fakta, bukan imajinasi.

b. Sikap Ilmiah
Sikap ilmiah sebagai fondasi bagi lahirnya karya ilmiah
adalah sebagai berikut:
1) sikap ingin tahu terhadap berbagai hal yang dihadapinya,
2) sikap kritis dan analitis untuk menemukan berbagai jawaban
yang ada di balik fakta yang dihadapinya,
3) sikap terbuka terhadap berbagai pandangan lain yang
berbeda dengan pandangan dan pendiriannya,
4) sikap objektif; melihat dan menyatakan sesuatu secara apa
adanya, tidak dikuasai oleh pikiran-pikiran atau perasaan-
perasaannya sendiri, dan tidak dipengaruhi oleh prasangka
pribadi.
5) sikap rela menghargai karya orang lain, termasuk kejujuran
dalam hal kutipan,
6) sikap berani menyatakan dan mempertahankan kebenaran,
7) sikap menjangkau ke depan, sehingga pengkajian ilmu,
termasuk penulisan karya ilmiah, merupakan suatu
kebutuhan bagi jangkauan ke depannya itu.
Pendahuluan 37

6. Bahasa Ilmiah
Bahasa dalam dunia ilmu pengetahuan berposisi strategis,
karena sebuah istilah dalam ilmu bukan sekadar kata. Ia
merepresentasi kebenaran tentang realitas. Kebenaran bukan
milik pribadi seseorang, tetapi milik kebenaran itu sendiri. Untuk
kebenaran inilah bahasa ilmiah memeroleh amanat universal.
Dalam studi komunikasi ada pameo, bahwa bahasa, sebagai
media pernyataan, telah ada setua usia manusia. Kemudian ada
ungkapan kunci: “tiada pikiran dan bahasa tanpa realitas, dan
tiada realitas tanpa pikiran dan bahasa”. Ungkapan terakhir ini
muncul dalam subjek tentang bahasa dalam relevansinya dengan
realitas, pikiran, dan ilmu.
Sedangkan ilmu merupakan penjelasan tentang realitas
perilaku dunia. Penjelasan tersebut diwakili oleh teori-teori
ilmu37. Penjelasan tentang realitas itu menggunakan bahasa. Di
sinilah peran bahasa menjadi sentral dalam ilmu, untuk membuat
realitas itu menjadi nyata; untuk membuat penjelasan ilmiah
itu menjadi mungkin. Meskipun demikian, bahasa yang
digunakan dalam penjelasan ilmiah merupakan produk pikiran
manusia. Di sinilah muncul persoalan tentang konstruksi pikiran
dan sikap manusia yang disyaratkan dapat menyesuaikan diri
dengan karakter ilmu, sehingga bahasa yang diproduknya
bersifat ilmiah.
Kemudian dalam konteks kekinian (era kontemporer),
terutama sejak paruh pertama abad ke-20, bahasa tidak hanya
dijadikan sebagai media pernyataan tentang realitas sebagaimana

37
Hoover, Unsur-Unsur Pemikiran Ilmiah…, h. 28, menjelaskan bahwa tanpa
peran teori, tidak akan ada ilmu, dan berbagai ahli menegaskan tidak akan ada
juga realitas yang dapat dimengerti.
38 Logika Saintifik

yang digunakan secara elaboratif sejak abad modern, tetapi juga


sebagai subjek penting dalam studi. Hal ini ditandai oleh
pertumbuhan dan maraknya studi bahasa, terutama aliran-aliran
analisis bahasa dan hermeneutika.
Di antara aliran-aliran studi bahasa adalah “Bahasa
Generatif ” Noam Chomsky, “Sosiolinguistika” Basil Berstein,
“Linguistika Struktural” de Saussure, “Konsepsi Bahasa”
Gadamer, “Semiologi” Roland Barthes38, dan “Makna dan Permainan
Bahasa” Wittgenstein39.
Asumsi filosofis yang dipedomani oleh mazhab studi bahasa
adalah bahwa dalam bahasa terdapat esensi manusia, dan oleh
karena manusia merupakan pelaku utama sejarah dunia, maka
bahasa merupakan realitas penting dunia. Dengan jargon ini,
mazhab studi bahasa membawa perkembangan dari “bahasa
sebagai media pernyataan tentang realitas dunia” ke “bahasa
sebagai realitas dunia”. Untuk hal ini, Wittgenstein –
sebagaimana dikutip oleh Suriasumantri—memberikan
sumbangan substantif tentang bahasa, dengan pernyataannya
“Die Grenzen meiner Sprache bedeuten die Grenzen meiner Welt” (Batas
bahasaku adalah batas duniaku)40.

38
Bandingkan dengan Poespoprodjo, Logika Scientifika: Pengantar Dialektika
Ilmu, (Bandung: Remaja Rosdakarya, 1991), h. 74, yang engemukakan macam-
macam studi bahasa.
39
Lihat Asmoro Ahmad, Filsafat Umum, (Jakarta: Raja Grafindo Press,
1997), h. 25; FX. Mudji Sutrisno dan F. Budi Hardiman, Para Filosof Penentu
Gerak Zaman, (Yogyakarta: Kanisius, 1992), hh. 93-94. Dari kedua sumber ini
dapat diperoleh keterangan tentang asal-usul mazhab studi bahasa dan
ketokohan Wittgenstein.
40
Jujun S. Suriasumantri, Filsafat Ilmu sebuah Pengantar Populer, (Jakarta:
Pustaka Sinar Harapan, 2001), h. 171.
Pendahuluan 39

Sesuai dengan komposisi yang dikehendaki pembahasan ini,


skup dibatasi pada profil bahasa ilmiah. Istilah profil ini, oleh
penulis, dimaksudkan sebagai gambaran karakter bahasa yang
representatif terhadap sifat ilmiah. Dengan pembatasan skup
tersebut, pembahasan ini bersifat pragmatis, tidak menyoroti
bahasa dari aspek historis, dan tidak membahas aliran-aliran
studi bahasa yang marak pada era kontemporer. Aliran-aliran
yang dikemukakan di atas hanyalah merupakan informasi tentang
perkembangan bahasa dalam ilmu.
Dengan sifat pragmatis tersebut, pembahasan ini tidak
mendiskusikan tentang apa realitas itu, apa kebenaran itu, dan
apa berfikir ilmiah itu, karena ketiga hal tersebut merupakan
porsi tersendiri dalam lingkup pembahasan filsafat dan filsafat
ilmu. Dalam kaitan ini, penulis telah memeroleh informasi
bahwa masalah “sarana berfikir ilmiah” telah didiskusikan pada
kala sebelumnya.
a. Sekilas Fungsi Bahasa
Poespoprodjo mengemukakan tiga kategori fungsi bahasa.
Pertama: bahasa untuk menyampaikan informasi (fungsi
informatif); merumuskan dan menerima atau menolak proposisi,
atau menyajikan argumentasi. Kedua: bahasa untuk mengungkapkan
rasa (fungsi ekspresif); sedih, gembira, sayang, benci, semangat,
dan sebagainya. Fungsi ini digunakan juga untuk menyampaikan
sikap tertentu. Ketiga: bahasa untuk menyatakan perintah atau
larangan (fungsi direktif).41 Kemudian dalam hemat penulis,
fungsi kedua dapat digunakan juga untuk membuat karya seni.

41
Poespoprodjo, Logika Scientifika:…, h. 74.
42
Suriasumantri, Filsafat Ilmu…, h. 184.
40 Logika Saintifik

Dari ketiga kategori fungsi tersebut, bahasa ilmiah termasuk


pada kategori fungsi pertama (fungsi informatif). Sebab, bahasa
ilmiah merupakan informasi, bukan doktrin, bukan ungkapan
rasa, dan bukan perintah atau larangan.
Sedangkan Suriasumantri mengemukakan tiga fungsi bahasa,
yaitu: emotif, afektif, dan simbolik. Kemudian dia menjelaskan
bahwa dalam komunikasi ilmiah, fungsi bahasa yang digunakan
adalah fungsi simbolik.42

b. Karakter Bahasa Ilmiah


Setelah penulis melakukan eksplorasi, ada tujuh karanter
bahasa ilmiah sebagaimana dijelaskan berikut ini.43
Pertama, bahasa ilmiah menggunakan bahasa ragam resmi,
yaitu bahasa yang mengikuti kaidah bahasa baku secara ketat,
bukan bahasa pasaran, bahasa koran, atau bahasa gaul. Bahasa
Ilmiah juga menggunakan tata bahasa yang benar dan baik.
Penguasaan tata bahasa yang demikian ini mutlak diperlukan
untuk proses komunikasi ilmiah secara benar.
Kedua, bahasa ilmiah bersifat deskriptif, objektif, tidak
ambigu, tidak tendensius, tidak bersifat vonis. Sifat “deskriptif ”
dalam bahasa ilmiah menjelaskan realitas (fakta) secara tepat,
utuh, dan apa adanya. Misalnya ada realitas “onde-onde” dan
“ondel-ondel”. Dua fakta ini menuntut penggunaan bahasa
secara tepat, utuh, dan apa adanya. Dalam hal ini, bahasa ilmiah
tidak boleh menggunakan bahasa “onde-onde” untuk fakta

43
Karakter pertama dan ketiga sampai ketujuh dikutip dari Brotowidjoyo,
Penulisan Karangan Ilmiah, h. 1-21. Kemudian kutipan tersebut dielaborasi dan
dikembangkan oleh penulis dengan referensi lain dan contoh-contoh praktis.
Sedangkan karakter kedua merupakan hasil elaborasi penulis sendiri, berdasarkan
wawasan bacanya.
Pendahuluan 41

“ondel-ondel”; demikian juga sebaliknya. Bahasa ilmiah harus


menjelaskan sesuatu sesuai dengan fakta sebenarnya (objektif).
Secara semiotis, dalam sifat “deskriptif ” terdapat “kata” dan
“istilah”. “Kata” hanya mewakili arti bahasa, sedangkan “istilah”
mewakili substansi realitas. Dalam bahasa ilmiah, penggunaan
istilah dipilih berdasarkan asas ketepatan untuk mewakili
realitas. Dalam perkembangan selanjutnya, “istilah” dalam sifat
“deskriptif ” berwujud “konsep”. Konsep merupakan penjelasan
yang utuh dan selengkap-lengkapnya tentang realitas. Coba anda
perhatikan dua kata ini: “dan” dan “Reformasi”. “Dan” hanyalah
“kata” yang mewakili arti bahasa ekuivalensi, sedangkan
“Reformasi” merupakan “istilah” yang mewakili substansi
realitas, yaitu realitas peristiwa pembaharuan, dan istilah ini
menjadi monumental dalam skala perjuangan mahasiswa di
pentas historisitas bangsa Indonesia. Secara konseptual, satu
istilah “Reformasi” mewakili penjelasan yang utuh dan
selengkap-lengkapnya tentang realitasnya, dan dalam istilah itu
terkandung banyak hal yang diwakilinya.
Selanjutnya, untuk memberikan dukungan terhadap sifat
“deskriptif ” dan sifat “objektif ”, dalam sifat “tidak ambigu”
perlu digunakan bahasa yang bermakna tunggal. Misalnya: kata
“Ini bisa membuahkan hasil” (kata “bisa” mengawali kata kerja
“membuahkan” di depannya). Dalam pertimbangan ilmiah, kata
“bisa” perlu diganti dengan kata lain yang bermakna tunggal,
misalnya: “dapat” atau “mampu”. Sebab kata “bisa” mempunyai
arti ganda, yaitu “racun”, “dapat”, dan “mampu”.
Secara teknis dalam penulisan, penulis bahasa ilmiah perlu
berupaya secara optimal untuk mengantisipasi kesalahan tulis
bahasa. Sebab, setiap kata dan istilah yang digunakan –secara
substansial—mewakili realitas ilmu. Lebih jauh, jika dikaitkan
42 Logika Saintifik

dengan kebenaran dalam ilmu, setiap kata dan istilah yang


digunakan mewakili kebenaran dalam ilmu. Dalam hal ini, karya-
karya besar dan monumental (terutama ensiklopedi-ensiklopedi)
telah memberikan contoh yang baik. Penulis belum pernah
menemukan kesalahan tulis dalam karya-karya tersebut.
Ketiga, bahasa ilmiah tidak mengemukakan gejolak
perasaan. Oleh karena itu, bahasa yang digunakannya adalah
bahasa yang sederhana dan lugas, dan tidak dianjurkan
penggunaan bahasa yang bergaya metafora, hiperbol, ilusi, ironi,
atau gaya bahasa lainnya. Dalam kaitan ini, perlu dibedakan
antara bahasa seni dan bahasa ilmu seni. Bahasa seni (misalnya:
puisi) menggunakan gaya bahasa tertentu, tetapi bahasa ilmu
seni menggunakan bahasa tanpa gaya.
Keempat, bahasa ilmiah terus-menerus mengacu kepada
hal yang dibahas (objektif), tidak mengacu kepada perasaan atau
kepentingan pribadi penulis (subjektif), tidak agitatif, tidak
ambisius, tidak emosional 44. Dalam hal ini, bahasa ilmiah
melakukan pengendalian terhadap penggunaan kata-kata
“saya”, “kami”, “kita” yang bernuansa subjektif. Agar objektif,
kata-kata tersebut dapat diganti dengan kata-kata “penulis”,
“editor”, “peneliti”, “kritikus”, “korektor”, atau kata lain yang
mewakili substansinya.
Kelima, bahasa ilmiah harus meyakinkan (tandas),
bermodus indikatif, karena merupakan janji yang dapat dipenuhi
dalam hubungannya dengan fakta yang dikatakan. Misalnya, ada

44
Dalam penjelasan Suriasumantri, bahasa ilmiah harus terbebas dari unsur-
unsur emotif dan bersifat reproduktif (jelas dan objektif sesuai dengan sumber
dan kenyataan sebenarnya), dan di bagian lain dia menjelaskan bahwa bahasa
ilmiah harus bersifat antiseptik dan reproduktif. Lihat Suriasumantri, Filsafat
Ilmu…, h. 181, 184.
Pendahuluan 43

tiga hal yang disebutkan, maka secara tandas dinyatakan dengan


ungkapan “tiga hal”, bukan dengan ungkapan “beberapa”.
Keenam, bahasa ilmiah harus mendukung derajat
pembahasan dengan sifat kohesif, koheren, bertujuan tertentu,
dapat diterima pembaca, dan bertalian dengan ilmu pengetahuan
lain yang menjadi latarnya. Dalam hal ini, bahasa ilmiah harus
sistematis, jujur, jelas, dan mengarah pada tujuan tertentu dalam
pembahasan. Semua fakta yang diungkapkannya dinyatakan
secara terbuka; termasuk kutipan dan sumber fakta, relevansi
dengan informasi lain yang menjadi latarnya.
Ketujuh, bahasa ilmiah harus efektif dan efisien. Ilmu bukan
ceramah, bukan cerita, tetapi merupakan ungkapan realitas dan
kebenaran objektif atas dasar fakta, bukan imajinasi. Oleh karena
itu dalam karya ilmiah, ungkapan bahasa yang bernuansa
ceramah, cerita, imajinasi, atau bahkan justifikatif dan vonis,
perlu dikendalikan. Demikian juga, penggunaan kata-kata dan
penjelasan yang tidak efisien perlu dikendalikan. Misalnya:
ungkapan “agar supaya”, “seperti misalnya”.
Sebagai pengembangan informasi, para penulis berbahasa
Inggris memberikan contoh yang baik tentang penggunaan
bahasa yang efektif dan efisien dalam pemaparan informasi
ilmiahnya. Pada umumnya, mereka menggunakan cara “to the
point” untuk menjelaskan sesuatu dan cara “deductive structure”
dalam penyajian informasi topik. Bagian-bagian pokok
dikemukakan di bagian awal, kemudian dikemukakan
penjelasan, data, dan argumentasi. Cara ini membuat karya-karya
mereka enak dibaca, tidak melelahkan, dan dalam waktu relatif
singkat dapat dimengerti pokok-pokok informasi dan
penjelasannya.
44 Logika Saintifik

c. Tradisi Penulisan Bahasa Asing


Pembahasan pada sub ini bersifat teknis, tetapi dalam
relevansinya dengan bahasa ilmiah perlu dikemukakan, semata-
mata untuk memperkokoh wacana penulisan bahasa dalam skala
global.
Dalam tradisi ilmiah berskala global, semua bahasa asing
(selain bahasa pokok tulisan yang digunakan) ditulis dengan
cetak miring secara konsisten. Cetak miring ini bukan sekedar
cara penulisan, tetapi merupakan simbol identitas wacana dalam
tata tulis bahasa ilmiah. Misalnya: jika bahasa pokok tulisan
adalah bahasa Indonesia, maka kata-kata selain bahasa Indonesia
(misalnya: bahasa-bahasa daerah, Inggris, Arab) ditulis dengan
cetak miring. Demikian juga, jika bahasa pokok tulisan adalah
bahasa Inggris, maka kata-kata selain bahasa Inggris ditulis
dengan cetak miring.
Secara praktis, atas dasar penjelasan di atas, jika ada tulisan
yang bahasa pokoknya adalah bahasa Indonesia, tetapi kata-
kata asingnya tidak dicetak miring, maka tulisan itu tidak
memiliki wacana ilmiah, atau minimal, wacana ilmiahnya tidak
konsisten.

d. Antisipasi Kejenuhan dalam Penggunaan Istilah


Bahasa
Jika diperhatikan karakter bahasa ilmiah sebagaimana
tersebut pada nomor pertama di atas, maka dapat diperoleh
pandangan sekilas bahwa profil bahasa ilmiah cenderung formal,
konseptual, tidak indah, bahkan terkesan kaku, ketat, dan
membosankan.
Pendahuluan 45

Khusus untuk antisipasi kejenuhan dalam bahasa ilmiah,


dapat digunakan kata-kata dan istilah-istilah variatif yang
semakna, terutama untuk hal-hal non-konseptual. Untuk hal
ini, dapat digunakan istilah-istilah dari bahasa pokok dan bahasa
asing yang telah diderivasi kedalam bahasa pokok. Sedangkan
kata dan istilah tertentu yang bersifat deskriptif dan konseptual,
yang tidak dapat diganti oleh kata dan istilah lain, tidak perlu
diganti dengan istilah lain hanya karena alasan antisipasi
kejenuhan.
Coba anda perhatikan dua kelompok kata dan istilah berikut:
Kelompok pertama: inti, hakikat, esensi. Ketiga kata ini
dapat digunakan secara variatif, karena mempunyai makna yang
sama.
Kelompok kedua: kategori, klasifikasi, diferensiasi,
stratifikasi. Keempat istilah ini memiliki inti (bukan arti) yang
sama, yaitu “adanya perbedaan”, tetapi masing-masing istilah
itu mewakili fakta yang berbeda antara satu dan lainnya. Oleh
karena itu, penggunaan satu istilah –dari keempat istilah
tersebut—tidak dapat merepresentasi istilah lainnya.

7. Pengetahuan, Ilmu Pengetahuan dan Relasinya


dengan Kepentingan
Dengan mempertimbangkan beberapa sumber/referensi,
dalam pembahasan ini penulis menyajikan paparan secara
ketegorik dalambentuk tabel, agar simpel untuk dipahami.
46 Logika Saintifik

TABEL 1
TUJUAN DAN CARA PEROLEHAN
PENGETAHUAN DAN ILMU PENGETAHUAN

Pe nge tah uan Nonil m iah


Aspe k Pe nge tah uan Il
m iah
atau Ek siste nsial
Tujuan 1. D e sk riptif (m e nje l ask an Be rtah an h id up d al am
ge jala-ge jal a) k e h id upan se h ari-h ari
2. Ek spl anatif (h ub ungan (pragm atis)
k ausal )
3. Pre d ik tif (le w at d ata-d ata
ob je k tif d apat d il ak uk an
pre d ik si/ram al an te rh ad ap
gejal a-gejal a yang m uncul )
Cara 1. M e tod is: m e l alui jal an 1. W arisan b ud aya
Pe rol
e h an tertentu dan setel ah sam pai 2. Trad isi
pad a pe rnyataan m ak a 3. M e tod e tid ak m e njad i
pe rnyataan te rse b ut h arus m asal ah
dapatdipertanggungjaw ab - 4. Pe rnyataan am b igu,
k an (ve rifik asi /fal sifik asi) k ab ur, tid ak ob je k tif
2. Siste m atis (m e ngik uti
urutan-urutan yang k e tat)
3. O b je k tif (b e b as nilai)

Pada tabel tersebut dapat diketahui, bahwa di antara cara-


cara perolehan pengetahuan ilmiah adalah objektif (bebas nilai).
Menurut hemat penulis, istilah “bebas nilai” dalam ilmu
pengetahuan memiliki inti maksud, bahwa ilmu harus bebas dari
muatan-muatan interes egoistik dan emosional pribadi ilmuwan.
Ilmu harus merupakan deskripsi, analisis, atau gagasan-gagasan
konseptual dan filosofis atas dasar data-data atau fakta-fakta
yang sebenarnya. Sebab, ilmu diharapkan memberikan informasi
Pendahuluan 47

yang benar tentang sesuatu atau perilaku dunia. Jika ilmu


memberikan informasi yang tidak benar, apalagi hal ini disengaja
oleh ilmuwan, maka ilmu tersebut dapat berakibat negatif
terhadap kehidupan umat manusia. Misalnya, ada ilmu yang
memberikan informasi yang benar, menyatakan, bahwa “air accu
dapat menyembuhkan penyakit kanker, dengan cara
meminumnya.” Betapa informasi ini dapat membahayakan
kehidupan umat manusia.
Selanjutnya, pada dimensi aksiologis (dimensi nilai dan
kegunaan ilmu), ilmu pengetahuan memiliki kepentingan-
kepentingan tertentu. Hal ini dapat dilihat secara ringkas pada
tabel di bawah ini.

TABEL 2
RELASI ILMU DAN KEPENTINGAN

No. Kelom pok Il mu Tujuan d an K e pe ntingan


1 Il
m u-Il
m u Em piris Anal
itis: Tujuan:
Il
m u-Il
m u Alam M e ncari h uk um al am yang pasti
K e pe ntingan:
Pe nguasaan al am (k e pe ntingan
k ontrolte k nis)
2 Ilm u-Il m u H istoris Tujuan:
H e rm e ne utis; Pe ngungk apan m ak na
Ilm u-Il m u Sastra, Se jarah K e pe ntingan:
Pe rl uasan sub je k tivitas d an
k om unik asi inte rsub je k tif
3 Il
m u-Il m u Tind ak an Tujuan:
(Pol itik , Sosiologi, Fil
safat, K e h id upan m anusiaw i yang l e bih
K ritik Id e ologi) b aik
K e pe ntingan:
Pe m b e b asan d an e m ansipatoris
48 Logika Saintifik

8. Relativitas Ilmu Pengetahuan


Ilmu pengetahuan bukanlah sesuatu yang sudah selesai
dipikirkan. Ia merupakan suatu hal yang tidak mutlak.
Kebenaran yang dihasilkan oleh ilmu pengetahuan bersifat relatii
(nisbi), positif, dan terbatas. Hal ini disebabkan karena ilmu
pengetahuan tidak mempunyai alat lain dalam menguak rahasia
alam, indera, dan kecerdasan (otak)—termasuk di sini adalah
peralatan yang diproduksi oleh otak manusia.
Hasil penelitian, penyelidikan, dan percobaan ilmu
pengetahuan lama akan disisihkan oleh penelitian, penyelidikan,
dan percobaan baru yang dilakukan dengan metode-metode baru
dan dengan perlengkapan-perlengkapan yang lebih sempurna.
Teori Einstein yang didasarkan atas studi percobaan-percobaan
Michelsou dan Morley, misalnya, menyisihkan ketentuan fisika
Newton. Teori Relativitas Einstein ini pun bukanlah kebenaran
mutlak, ia tetap terbuka terhadap kritik.
Kebenaran-kebenaran ilmiah selalu terbuka bagi penin­jauan
kembali berdasarkan fakta dan data baru yang sebelum­nya tidak
diketahui. Kebenaran ilmiah tidak bergantung kepada siapa yang
menyampaikan ilmu tersebut, tetapi ilmu itu sendiri yang akan
mengoreksinya. Matematika sering diistilah­kan dengan ilmu
pasti. Namun demikian, ia tidak selalu memba­has yang pasti.
Sebagai misal: teori probabilitas merupakan teori kemungkinan.
Demikian pula dengan perhitungan yang dipergunakan matematika
dalam kebanyakan praktiknya merupakan “approximations”
(taksiran).
Dalam pandangan sebagian ilmuwan, alam yang diketahui
manusia merupakan alam ciptaannya sendiri, bukan alam
ciptaan Allah. Alam yang diselidiki ilmu pengetahuan ibarat­nya
Pendahuluan 49

sebuah “gunung es”. Pengetahuan manusia terbatas pada bagian


yang muncul ke permukaan samudera, selebihnya merupakan
misteri.
Bagaimanapun telitinya ilmuwan menyelidiki dan mem­peroleh
pandangan-pandangan yang jitu tentang zat yang hidup, tetapi
asal hidup yang sebenarnya merupakan rahasia baginya. Ilmu
pengetahuan tidak dapat menjawab pertanyaan tentang inti
hidup, roh, arti kematian, dan sengsara. Ia tidak dapat mengobati
kerinduan dan kehausan manusia pada cinta mutlak dan abadi.
Sebagian pertanyaan-pertanyaan yang tidak mampu dijawab oleh
ilmu pengetahuan itu akan dijawab oleh filsafat sebagai ilmu
universal.
BAB II
KEDUDUKAN LOGIKA
SEBAGAI ALAT PENCARI KEBENARAN

A. MEMAHAMI MAKNA KEBENARAN


Endang Saifuddin Ansori (1982; 17) menyajikan kongklusi
analisis bahwa manusia itu adalah hewan yang berpi­kir (al-
hayawan al-natiq atau homo sapiens). Berpikir berarti bertanya.
Bertanya berarti mencari jawaban. Mencari jawaban berarti
mencari kebenaran. Mencari jawaban tentang Tuhan, alam, dan
manusia, berarti mencari kebenaran ten­tang Tuhan, alam, dan
manusia. Dengan demikian, manusia adalah makh­luk
pencari kebenaran.
Berbicara tentang kebenaran berkaitan dengan pengeta­huan.
Tahu itu mencakup objeknya; setidaknya mengetahui dasar
pengetahuannya itu. Oleh karena tahu itu mencakup objeknya,
maka ia berusaha menyesuaikan pengetahuan itu dengan
objeknya. Objek yang berhadapan dengan orang yang tahu itu
tidak hanya merupakan sasaran pandangan, tetapi juga sebagai
52 Logika Saintifik

alat pengontrol bagi pengetahuannya tentang objek itu. Mungkin


orang tahu bahwa pengeta­huannya tidak sesuai dengan
objeknya, maka pengetahuannya salah. Kalau pengetahuan itu
ternyata sesuai dengan objeknya, maka pengetahuan tersebut
benar, dan orangnya berhasil mencapai kebenaran. Secara ringkas
dapat dikata­kan bahwa yang disebut kebenaran dalam
kompetensi logika adalah persesuaian antara pengetahuan dan
objeknya.
Kebenaran dalam logika dapat dikatakan sebagai kebe­naran
objektif, adaptif, dan akuratif; bukan kebenaran normatif, apalagi
subjektif. Poejawijatna mengemukakan bahwa ada yang
menyebut kebenaran ini sebagai objektifitas (objectivity),
kemudian dia menegaskan bahwa pengeta­huan benar adalah
pengetahuan objektif.45
Hanya saja, oleh karena objek itu amat banyak aspeknya,
maka tentu mencakup seluruh objek merupakan hal yang
mustahil. Justru yang penting adalah; setidaknya pengetahuan
itu harus sesuai dengan objek yang diketahui. Jika seseorang
tidak tahu mengenai sebagian aspek dari objeknya, maka itu
bukan merupakan kesalahan, kecuali pengeta­huannya tentang
objek tersebut belum lengkap.

B. TUGAS LOGIKA
Poejawijatna mengemukakan bahwa tahu itu bukan suatu
alat atau daya manusia yang dimilikinya sejak lahir, seperti:
mata, telinga atau alat indra lainnya, melainkan merupakan suatu

45
Poejawijatna, Tahu dan Pengetahuan: Pengantar ke Ilmu dan Filsafat (Jakarta:
Rineka Cipta, Cet.VII, 1991), h. 17.
Kedudukan Logika sebagai Alat Pencari Kebenaran 53

tindakan yang mempunyai hasil yang dise­but pengetahuan.


Sedangkan alat atau dayanya disebut pikir, budi, atau akal.
Lazimnya, dalam bahasa, mengguna­kan daya ini disebut
berpikir. Berpikir tidak dijalankan manusia sejak lahir, walaupun
kemampuannya ada. Dengan demikian, berpikir itu, pada
manusia adalah secara potensial. Pada suatu ketika manusia
berpikir juga secara aktual.46
Pada kenyataannya, berpikir itu tidak amat mudah; mungkin
orang salah dalam berpikir; bukan pengetahuannya yang salah,
melainkan jalan pikirannya yang tidak lurus; tidak mengikuti
aturan atau undang-undang berpikir. Misalnya: kalau dikatakan
terhadap seseorang yang berbe­lanja agak berlebih-lebihan serta
tidak menawar-nawar; ‘itu kan orang metropolitan!’, hal
demikian itu disebut tidak logis. Sebab, walaupun mungkin benar
bahwa orang yang berbelanja itu adalah orang metropolitan,
tetapi tidak benar bahwa ia bertindak demikian itu karena
semata-mata ia adalah orang metropolitan, karena tidak semua
orang metropolitan selalu bertindak demikian kalau ia berbelanja.
Demikian juga apabila orang hendak membuk­tikan bahwa
“Tuhan itu ada” dengan mengatakan: karena ‘manusia itu
ciptaan Tuhan’; sebab yang diminta justru bukti mengapa Tuhan
itu harus ada, dan orang menyajikan bahwa Tuhan itu (tanpa
bukti) ada, bahkan Tuhan itulah yang menciptakan manusia.
Sebaliknya, apabila dikatakan: A sama dengan B, dan B sama
dengan C, maka A sama dengan C. Itu segera tampak kelurusan
jalan pikirannya, sehingga dikatakan logis.

46
Poejawijatna, Logika Filsafat Berpikir (Jakarta: Rineka Cipta, Cet.VII, 1992),
h. 13.
54 Logika Saintifik

Suatu tugas ilmiah untuk mencari aturan berpikir, agar


diketahui –untuk dikontrol—jika ada pelanggaran aturan atau
penyelewengan dari jalan berpikir yang lurus. Kemudian para
ahli pikir mengadakan percobaan, untuk memenuhi tugas itu.
Hasilnya memang bermanfaat besar bagi manusia yang hendak
berpikir. Pengetahuan itu merupakan bagian dari filsafat dan
disebut logika. Pada intinya, tugas logika adalah memberikan
pejelasan bagaimana orang seharusnya berpikir. Ada yang
menyebut bahwa logika itu mengutarakan teknik berpikir, yaitu
cara yang sebenarnya untuk berpikir.

C. HUBUNGAN FILSAFAT, LOGIKA, DAN PSIKOLOGI


Sebagaimana penjelasan terdahulu, bahwa logika berke­naan
langsung dengan pemikiran (atau akal budi) manusia, sehingga
logika disebut juga sebagai filsafat budi, dan dalam kaitannya
dengan logika sebagai kegiatan praktis yang beriringan dengan
sebagai ilmu pengetahuan, logika juga disebut sebagai filsafat
praktis. Kemudian, karena berpikir itu merupakan kegiatan
kejiwaan, maka keduanya (filsafat dan logika) tentu menjadi
telaah langsung psikologi.
Hal yang menarik untuk dikaji, adalah bagaimana hubungan
antara filsafat, logika dan psikologi tersebut. Demikian ini
memungkinkan ditemukannya jalinan propor­sional dan
supportif antara ketiganya apabila telah diketa­hui hubungan
tersebut.
Mencari hubungan antara ketiganya dihadapkan pada
kebutuhan untuk mencari proporsinya masing-masing, sehingga
dapat diketahui kedirian dan kaitannya secara valid-objektif.
Kedudukan Logika sebagai Alat Pencari Kebenaran 55

Oleh karena logika telah dimengerti pada bab pertama, maka


selanjutnya, yang perlu dimengerti lebih dekat adalah filsafat
dan psikologi.
Hasbullah Bakry mendefinisikan filsafat sebagai Ilmu yang
menyelidiki segala sesuatu dengan mendalam mengenai
ketuhanan, alam semesta, dan manusia sehing ga dapat
menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana sikap manusia
itu seharusnya setelah mencapai pengetahuan itu.47
Poejawijatna mengemukakan bahwa filsafat adalah ilmu
yang berusaha untuk mencari sebab-sebab yang sedalam-
dalamnya, bagi segala sesuatu berdasarkan alam pikiran belaka.
Dan dalam bagian yang lainnya ia menambahkan bahwa filsafat
sebagai ilmu yang mencari keterangan yang sedalam-dalamnya
bagi segala sesuatu yang ada dan mungkin ada.48
Sebenarnya tidak hanya itu saja pengertian filsafat secara
terminologis yang dikemukakan oleh para ahli, dan sudah barang
tentu masing-masing definisi dalam hal ini tampil beda antara
seorang dan lainnya. Demikian ini merupakan hal yang wajar;
bukan hal yang aneh, karena disebabkan adanya perbedaan
konotasi terhadap filsafat oleh tokoh-tokoh tersebut yang
dilandasi dengan adanya perbedaan keyakinan hidup yang
dianutnya.
Secara global, dapat dikatakan bahwa berfilsafat adalah
berpikir yang sedalam-dalamnya, seluas-luasnya tentang segala
sesuatu yang ada dan yang mungkin ada.

47
Hasbullah Bakry, Sistematika Filsafat (1986), h. 12.
48
Poejawijatna, Tahu dan Pengetahuan..., h. 11.
56 Logika Saintifik

Sementara itu, Bimo Walgito, setelah menyajikan dan


mengadakan perbandingan beberapa definisi psikologi dari
beberapa tokoh, mengemukakan bahwa psikologi merupakan
ilmu pengetahuan yang menyelidiki serta mempelajari tentang
tingkah laku atau aktifitas-aktifitas, dimana ting­kah laku serta
aktifitas-aktifitas itu sebagai manifestasi hidup kejiwaan.49
Ilustrasi tentang hubungan logika, filsafat dan psikologi,
dijelaskan sebagai berikut.
Sejak dahulu, filsafat memang erat hubungannya dengan
logika, bahkan kadang-kadang ada yang berani menyamakan
antara keduanya. Dalam perkembangan filsafat, banyak ilmu
yang semula merupakan bagian filsafat, melepaskan diri dari
filsafat. Namun logika, meskipun sejak dulu dipandang sebagai
bagian tersendiri, tidak pernah dapat melepaskan sepenuhnya
dari ikatannya dengan filsafat. Justru anggapan bahwa logika
itu berdiri sendiri, menimbulkan pertanyaan-pertanyaan yang
hanya dapat dipecahkan di dalam rangka filsafat. Menyelami
logika berarti menyelami juga fungsi logis manusia dan bersama
dengan itu menyela­mi kemungkinan-kemungkinan filsafat.50
Logika menganalisis pengetahuan manusia dan proses
terjadinya pengetahuan itu. Hal yang diselidikinya bukan
pengetahuan mengenai alam, kebudayaan atau manusia,
melainkan pengetahuan mengenai pengetahuan atau, secara
prosedural, pengetahuan yang menghasilkan pengetahuan,
sehingga disebut ‘Ilmu al-Mizan atau Mi’jar al-’Ulum.

49
Bimo Walgito, Pengantar Psikologi Umum (Yogyakarta: Andi Offset, 1994),
h. 9.
50
C.A. Van Peursen, Orientasi di Alam Filsafat, (Jakarta: Gramedia, cet.VI,
1991), h. 38.
Kedudukan Logika sebagai Alat Pencari Kebenaran 57

Mengenai pengetahuan, berkenaan dengan jalan-jalan yang


ditempuh oleh arus pikiran manusia. Pada titik inilah ada
kebersangkutan dengan psikologi, dan memang pernah proses
pengetahuan diselidiki dengan bantuan psikologi; seperti yang
akhir-akhir ini dikembangkan oleh Piaget. Dalam penelitian ini
dapat diselidiki, misalnya, bilamana dalam perkembangan
seorang anak mulai tampak bakatnya menyusun suatu jalan
pikiran yang logis. Dapat pula diselidiki lebih lanjut, apakah
suku-suku primitif tertentu, mungkin memperlihatkan pola-pola
bernalar dan berpikir yang berlainan. Ini semua penting bagi
refleksi filsafat mengenai pengetahuan manusia. Akan tetapi
sasaran logika lebih luas, sekalipun sebagian orang ingin
menjadikan logika sebagai cabang dari psikologi.
Logika menelusuri bentuk-bentuk jalan pikiran atau
penalaran yang menghasilkan pernyataan-pernyataan yang berlaku
umum (perhatikan pada; mempelajari logika sama dengan
mempelajari ilmu pasti). Namun jalan pikiran dan penalaran yang
ditelaah dan dihasilkan psikologi hanya bersifat relatif; tidak
berlaku umum, melainkan hanya untuk tahap tertentu dalam
perkembangan manusia dan kebudayaannya.
Kalau sifat “berlaku umum” itu tidak hanya didasarkan atas
fakta-fakta tertentu (perkembangan psikis yang normal,
pengamatan yang tepat, penarikan simpulan yang tepat dari
pengalaman, dan seterusnya), maka logika memang melebihi
ilmu empiris (pengalaman) semata-mata. Akan tetapi, ketika
ada pertanyaan; “dari mana datangnya norma-norma (hukum-
hukum berpikir) itu?, logika formal akhirnya berhadapan dengan
masalah-masalah non-formal, yaitu masalah mengenai ada dan
nilai, mengenai kebenaran dan dusta; pokoknya, masalah-
58 Logika Saintifik

masalah yang melibatkan manusia dalam filsafat dan pandangan


hidup selengkapnya.
Lebih lanjut dapat dikemukakan bahwa logika sebagai studi
tentang bentuk pemikiran, tidak berhubungan dengan pemikiran
sebagai bahan psikologi; bukan hygiene psikologi, karena ia
menyelidiki pemikiran sebagai perbuatan manusia yang mencari
kebenaran; sebagai perbuatan yang yang mengandung
terbentuknya, tersusunnya dan terurainya pengetahuan
manusia. 51 Walau estetika sekalipun, tidak menyelami cara
terbentuknya pengalaman-pengalaman keindahan di dalam jiwa;
misalnya: pada si A berhubungan dengan hal tertentu, sedangkan
pada si B berhubungan dengan hal lain. Ahli psikologi
memfokuskan perhatiannya pada kenyataan, bahwa ketika
seseorang memikirkan waktu lahirnya, muncul bahan-bahan
keterangan beraga tertentu (gambar rumah atau kampung
halaman, misalnya). Bagi ahli logika, hal tersebut dapat jadi tidak
penting sedikitpun. Permasalahan yang dipentingkannya adalah;
apakah dia, dengan menyusun pikiran secara tepat, telah
memberitahukan tanggal lahirnya yang tepat. Psikologi menyelidiki
pemikiran orang sebagai proses kenyataan di dalam pribadi kongkrit,
sementara logika mengambilnya sebagai ukuran; ketepatan.

D. LOGIKA SEBAGAI ILMU DAN SENI


Pada penjelasan di muka dinyatakan bahwa logika adalah
ilmu yang membahas tentang hukum-hukum berpikir dan
bentuk-bentuk pemikiran; peraturan-peraturan tentang

51
M.J. Langeveld, Menuju ke Pemikiran Filsafat (Jakarta: Pustaka Sarjana,
tt.), h. 47.
Kedudukan Logika sebagai Alat Pencari Kebenaran 59

pembentukan pengertian, keputusan dan pembuktian, sehing­ga


dalam logika dikenal teori pembentukan pengertian, teori
keputusan dan teori pembuktian.
Dalam kaitan logika sebagai pengetahuan mengenai
pengetahuan, ia mempelajari syarat-syarat yang harus dipenuhi
oleh pemikiran yang menurut akal untuk menghasilkan
pengetahuan yang benar. Dengan demikian, logika tidak
mempela­jari semua syarat yang harus dicukupi oleh pemikiran
akal, kecuali hanya syarat-syarat yang mengenai bentuk-bentuk
pemikiran tersebut. Selain ini masuk dalam wilayah filsafat dan
filsafat ilmu.
Sedangkan logika sebagai seni terkait dengan sebutannya
sebagai filsafat praktis. Mu’in mengemukakan bahwa sebagian
besar ulama menganggap bahwa ilmu mantiq (logi­ka) itu mirip
dengan ilmu kesenian. Sebab manusia, walau­pun seringkali
berpikir, bahkan manusia itu sendiri disebut juga sebagai
binatang berpikir, sebelum mengenal logika, belum tentu berpikir
itu menjadi kebiasaannya.52
Berpikir yang merupakan pembawaan manusia, tidak
berhadapan dengan kesulitan apabila baru pada tingkat
sederhana. Namun, jika pikiran itu dihadapkan pada hal-hal yang
rumit, maka dapat terjadi kemungkinan mengalami kebingungan,
dan seringkali mengakibatkan pendapat yang bertentangan
apabila tidak dibekali dan dikendalikan oleh logika. Kecuali jika
didasari logika, maka orang pasti mendapatkan natijah yang tidak
dapat dibantah lagi. Dengan demikian jelaslah, bahwa simpulan
yang tidak berpedoman pada logika, tidak dapat dipegangi
kebenarannya.

52
Mu’in, Ilmu Mantiq, h. 18.
60 Logika Saintifik

Kalaupun ada pendapat bahwa manusia dapat berpikir tanpa


bantuan logika, maka demikian ini sama dengan pernyataan
bahwa manusia dapat hidup dengan kesehatan yang baik tanpa
bantuan dokter dalam memelihara kesehatannya, atau
mahasiswa dalam hal-hal tertentu dapat belajar secara mandiri
tanpa bantuan dosen. Memang manusia dapat hidup dalam
memelihara kesehatannya tanpa pertolongan dokter, selama
badannya sehat dan dalam situasi yang mendukung. Begitu juga
manusia tidak membutuhkan logika selama pikirannya sehat dan
masalah-masalah yang dihadapi selalu sederhana. Mahasiswa
juga demikian.
Memang dapat diterima juga, bahwa tidak semua orang yang
berbekal logika itu pasti mempunyai pemikiran yang kokoh dan
selalu kuat kala berhadapan dengan hal yang sulit. Demikian
ini berada pada batas maklum bahwa penerapan logika sebagai
kegiatan praktis yang tertuang dalam bahasa dan pernyataan-
pernyataan komunikasi, bergantung pada variasi masing-masing
individu manusia tersebut. Pada sisi ini seni berlogika dapat dilihat.
Miharja mengemukakan bahwa seni adalah kegiatan rohani
manusia yang merefleksikan kenyataan dalam suatu karya yang
bentuk dan isinya dapat membangkitkan pengalaman tertentu
dalam alam rohani si penerimanya.53
Dengan demikian, seni berlogika itu merupakan refleksi atas
kenyataan (kebenaran) dalam bentuk pernyataan-pernyataan
(bahasa) yang logis dan tidak terbantahkan kebenarannya,
sehingga membangkitkan orang lain untuk mengakui kebenaran
yang dinyatakannya. Pengakuan yang diberikan oleh lawan
bicara (misalnya) dapat berupa asumsi bahwa hal yang
53
Achadiyat Karta Miharja dalam Tim MGMP, Pendidikan Seni (Jakarta: Tri
Jaya Pustaka Raya), h. 10.
Kedudukan Logika sebagai Alat Pencari Kebenaran 61

dikatakannya itu memang demikian ada (kebenaran)nya;


sebagaimana pengakuannya bahwa 2 kali 2 sama dengan 4.
Oleh karena seni itu berunsurkan individualisasi (variatif
dan unik), di samping kreasi dan harmonisasi, maka seni selalu
terkait dengan kekhasan individu, sehingga terjadi perbedaan
praktis sebagai pernyataan dari variasi itu.
Seni berlogika dapat juga diterapkan dalam proses
komunikasi, misalnya. Apalagi komunikasi sekarang berhadapan
dengan daya kritis komunikan (penerima pesan) yang cenderung
meningkat, akibat dari akse­lerasi informasi dan derajat
intelektualitasnya.
Di sini, dapat diambil contoh ringan dalam penyam­paian
materi al-Qur’an, surat Luqman: 17: “...ya bunayy aqim al-salah...”.
Kata “ya bunayy” dapat diartikan “wahai anak kesayanganku!”
atau “duh, ngger!” (bahasa Jawa). Apabila komunikator mengikuti
logika ayat ini, maka dia dapat menjelaskan kepada komunikan,
bahwa agar pesan komunikasi dilaksanakan dengan baik oleh si
anak, maka orang tua sebaiknya memerintahkan anaknya untuk
melaksanakan shalat, dengan penuh kasih-sayang, bukan dengan
hardikan atau kekerasan. Cara demikian ini berkenaan dengan
penyampaian ajaran kepada anak yang masih kecil, yang
disimbolkan dengan kata “ya bunayy”. Tentu saja ini berbeda,
jika penerima ajaran tersebut adalah selain anak-anak, misalnya
ABG, pemuda, atau orang dewasa.
BAB III
DASAR PENTINGNYA LOGIKA

A. ALASAN URGENSI STUDI LOGIKA


Sebagaimana disampaikan dalam bab pendahuluan; bahwa
logika membantu manusia untuk berpikir lurus, tepat, benar
dan teratur. Dengan berpikir demikian ia dapat memeroleh
kebenaran dan menghindari kesesatan.
Semua ilmu pengetahuan tidak dapat dilepaskan dari logika.
Logika juga memperkenalkan analisis-analisis yang digunakan
dalam ilmu filsafat. Selain itu, logika terutama mendorong orang
untuk berpikir sendiri.
Kaitan dengan syarat-syarat ilmu pengetahuan (di antaranya:
objektif, metodik, universal, dan sistematis), maka untuk
dapat mencapai objektifitas ilmiah, logika menduduki posisi
kunci sebagai alat untuk itu. Dengan logika, ilmu-ilmu
pengetahuan dapat mengontrol dirinya sendiri dalam mencapai
kebenaran objektif. Oleh karena itulah logika sering disebut
sebagai kontrol metodologis; tidak terkecuali bagi ilmu-ilmu
sosial.
64 Logika Saintifik

Atas dasar itu, untuk dapat mengkaji dan mengembang­kan


ilmu secara metodologis maupun filosofis, penguasaan terhadap
logika tidak dapat dilepaskan. Para aktifis ilmu (dosen dan
mahasiswa) sudah tentu berada dalam lingkaran tersebut.
Pengalaman lapangan telah memberikan masukan bagi kritik
konstruktif, bahwa kemampuan mahasiswa dalam memilih topik
dan malakukan analisis dalam penyajian tugas-tugas perkuliahan
maupun penulisan skripsi disebabkan secara langsung oleh
kemampuan logikanya yang berakibat pada derajat potensi
metodologisnya.
Selain karya-karya yang berkualitas bagus mahasiswa, ada
beberapa fakta pengerjaan tugas-tugas umumnya dan penulisan
skripsi khususnya, yang tidak cukup kuat orien­tasi keilmuannya,
kecuali hanya sekadar memenuhi komponen nilai dan beban
kredit. Di sisi lain, seringnya dijumpai fenomena-fenomena
keberatan mahasiswa ketika topik atau judul tugasnya
ditentukan oleh dosen, ternyata juga dimodali oleh di antaranya
faktor kemampuan logika. Kalaupun ada faktor lainnya, tidak
perlu dibicarakan di sini.
Lebih jauh, alasan urgensi studi logika adalah karena logika
merupakan alat kunci analisis bagi kajian dan pengembangan
ilmu pengetahuan, khususnya dalam posisi kuncinya yang
menghubungkan antara conceptual world (dunia konsep) dan
empirical world (dunia empiris). Analisis yang bergerak dari antara
conceptual world ke empirical world dikenal sebagai pola deduksi.
Sedangkan analisis yang berberak dari empirical world ke conceptual
world dikenal sebagai pola induksi.
Alasan urgensi studi logika itu tampak juga dalam filsafat
ilmu, karena logika merupakan bagian dari substansi filsafat ilmu
Dasar Pentingnya Logika 65

yang memuat empat bagian, yakni: (1) fakta atau kenyataan,


(2) kebenaran (truth), (3) konfirmasi, dan (4) logika inferensi.
Hal ini semakin mantap ketika dipahami, bahwa filsafat ilmu
bertugas menganalisis prosedur dan logika dari penjelasan ilmiah.
Dengan demikian logika berposisi sebagai alat kunci dalam kerja
filsafat ilmu.
Akhirnya dapat dipahami, bahwa alasan urgensi studi logika
adalah karena logika merupakan instrumen kunci dalam kajian
dan pengembangan ilmu pengetahuan. Usaha kajian dan
pengembangan ilmu dilakukan secara metodologis ilmiah oleh
para ilmuwan praktis (praktisi ilmu). Sedangkan desain landasan
filosofis, metodologis, dan pengembangan ilmu diberikan oleh
filsafat ilmu melalui karya-karya para ilmuwan filosofisnya dalam
bentuk-bentuk konsep-konsep dan teori-teori filsafat ilmu.

B. TUJUAN DAN MANFAAT MEMPELAJARI LOGIKA


Mu’in mengemukakan bahwa tujuan mempelajari logika
adalah untuk membahas hal-ihwal tentang sesuatu persoalan
dengan syarat-syarat, dan jika syarat-syarat itu dapat dipenuhi,
maka manusia akan memeroleh apa yang telah dianggap benar,
yang bagi masalah lain dianggap baru yang belum diketahui
kebenarannya. Jadi, ilmu ini khusus menerangkan jalan-jalan
yang benar, dan dengannya manusia dapat mencapai kebenaran
tanpa memperhatikan keadaan-keadaan yang sedang dipikirkannya.54
Sedangkan manfaat mempelajari logika adalah:
1. melatih jiwa manusia agar dapat memperhalus jiwa pikirannya;
dan

54
Mu’in, Ilmu Mantiq, h. 17.
66 Logika Saintifik

2. mendidik kekuatan akal pikiran dan memperkembangkannya


secara sebaik-baiknya dengan melatih dan membiasakan
mengadakan penyelidikan-penyelidikan tentang cara berpikir
yang benar.
Dengan membiasakan latihan berpikir, manusia akan mudah
dan cepat mengetahui dimana letak kesalahan yang manggelincir-
kannya dalam usaha menuju hukum-hukum yang diperoleh
dengan pikiran itu.
Dengan demikian, maka mempelajari logika itu dapat
dikatakan sama dengan mempelajari ilmu pasti; dalam arti sama-
sama tidak langsung memeroleh faidah dengan ilmu itu sendiri,
tetapi ilmu-ilmu itu sebagai perantara yang menjembatani ilmu-
ilmu lain; juga menimbang sampai di mana kebenaran ilmu-ilmu
tersebut. Dengan demikian, logika dapat disebut ilmu
pertimbangan atau ukuran; dalam bahasa Arab disebut ‘Ilm
al-Mizan atau Mi‘jar al-‘Ulum.
67

BAB IV
SEJARAH SINGKAT LOGIKA

A. LATAR BELAKANG LOGIKA


Pada mulanya logika (mantiq) lahir dari gerakan para sofisme;
yaitu golongan yang mementingkan perdebatan. Golongan ini
terdiri dari ahli-ahli filsafat Yunani sejak abad kelima sebelum
Masehi.
Sebagaimana dikemukakan oleh Mu’in, bahwa peletak batu
pertama logika adalah Socrates (470-399 SM), kemudian
dilanjutkan oleh Plato (427-347 SM), dan dilengkapi oleh
Aristoteles (384-322 SM) yang menyusunnya dengan pembahasan
sistematis; bersumber pada filsafat. Maka, Aristoteles digelari
‘guru pertama’ ilmu pengetahuan.55
Pada perkembangan selanjutnya; abad pertengahan filsafat
Islam, lahirlah ahli-ahli filsafat Islam yang turut aktif
memberikan sumbangan bagi pengembangan logika yang sempat
statis sejak masa Arstoteles. Sumbangan itu dapat dibuktikan
dengan masuknya materi baru tentang beberapa persoalan yang
berkenaan dengan pembahasan lafaz-lafaz. Maka tampillah pada
55
Mu’in, Ilmu Mantiq, h. 16.
68 Logika Saintifik

masa ini, al-Farabi (wafat 950) yang digelari ‘guru kedua’ ilmu
pengetahuan, setelah Aristoteles. Ia melakukan tajdid
(pembaruan) terhadap logika; yang sebelumnya hanya
merupakan teori-teori, kemudian dipertajamnya secara praktis
(amaliah); dalam arti bahwa tiap-tiap qadiyah (proposisi)
diveri­fikasi (diuji) kebenarannya.
Aristoteles dan al-Farabi; keduanya adalah tokoh filsafat.
Akan tetapi mereka memeroleh gelar sebagai ‘guru’ bukan
dengan karya filsafatnya, melainkan dengan karya logikanya.
Ini membuktikan bahwa karena sedemikian penting peran logika
dalam ilmu, sehingga perintisnya digelari sebagai ‘guru ilmu
pengetahuan’. Apa yang dilakukan oleh mereka merupakan pintu
pembuka bagi konstelasi logika bagi para pemikir periode-
periode selanjutnya.
Demikian ini memberikan jalan bagi pembahasan logika
pada abad baru yang dipelopori oleh Herbert Spencer (1820-
1903 M) dengan menggunakan eksperimen-eksperimen yang
berdasarkan pancaindra; juga percobaan Descartes (1596-1650
M) dan Immanuel Kant (1724-1804 M) yang dalam banyak
pembahasan-nya berpedoman pada logika, dan tidak sedikit
sumbangan mereka terhadap ilmu ini.
Meskipun logika telah bergerak ke periode modern, melalui
tokoh-tokohnya, tetapi hingga sekarang belum ada pemikir yang
diberi julukan ‘guru ketiga’ setelah al-Farabi, seorang pemikir
Islam yang cukup terkenal.
Selanjutnya, secara periodik, sejarah ringkas logika dapat
diperiksa lebih dekat pada penjelasan berikut.56
56
Lihat Lanur, Logika Selayang Pandang, 9-11; W. Poespoprojo, Logika
Scientifika: Pengantar Dialektika Ilmu (Bandung; Remaja Rosdakarya, 1991), h.
28-48; dan juga Ali Hasan, Ilmu Mantiq (Logika) (Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya,
1995), h. 4-18.
Sejarah Singkat Logika 69

B. LOGIKA PADA ZAMAN YUNANI KUNO


Kaum Sofis beserta Plato telah merintis dan memberi­kan
saran-saran dalam bidang ini. Socrates dengan “metode bidan”
(metode mayeutis)nya juga telah banyak memberikan dasar bagi
logika. Namun, penemuan yang sebenarnya baru terjadi
(dilakukan) oleh Aristoteles, Theoprastus (372-287 SM) dan
kaum Stoa. Aristoteles meninggalkan enam buah buku yang oleh
murid-muridnya diberi nama to Organon. Keenam buku itu
adalah;
1. Categoriae (tentang pengertian-pengertian);
2. De Interpretatione (tentang keputusan-keputusan);
3. Analityca Priora (tentang Sillogisme);
4. Analityca Posteriora (tentang pembuktian);
5. Topica (tentang metode berdebat); dan
6. De Shopisticis Elenchis (tentang kesalahan-kesalahan berpikir).
To Organon berarti alat; dalam bahasa Inggris berarti a tool.
Arti ini sering dijadikan sebagai referensi di kalangan logisi,
termasuk logisi modern, untuk mengarti­kan logika secara
terminologis, juga untuk menjelaskan fungsi-fungsi logika dalam
ilmu pengetahuan maupun dalam konteks secara luas. Ini tampak
jelas pada penjelasan tentang pengertian logika sebagaimana
penjelasan di muka.
Theoprastus memperkembangkan logika Aristoteles
tersebut. Sedangkan kaum Stoa, terutama Chrisippus (± 280-
207 SM) mengajukan bentuk-bentuk berpikir yang sistematis.
Logika kemudian mengalami sistematisasi. Hal ini terjadi
dengan mengikuti metode ilmu ukur. Ini terutama dikembangkan
oleh Galenus (± 130-201) dan Sextus Empiri­cus (± 200).
70 Logika Saintifik

Kemudian logika mengalami masa dekadensi. Logika


menjadi sangat dangkal dan sederhana sekali. Namun, masih
ada juga karya yang pantas disebut pada masa itu. Karya-karya
tersebut adalah Eisagoge dari Porphyrius (± 232-305), Fons Scientiae
dari Johanes Damascenus (± 674-749) dan komentar-komentar
dari Boethius (± 480-524).

C. LOGIKA PADA ABAD PERTENGAHAN (ABAD IX-


XVI)
Pada masa itu masih dipakai buku-buku seperti Inter­pretatione
dan Categoriae (Aristoteles), Eisagoge (Porphyrius) dan buku-buku
dari Boethius (Abad XII-XIII).
Ada usaha untuk mengadakan sistematisasi dan komentar-
komentar (kritik). Usaha ini dilakukan oleh Thomas Aquinas
(1224-1274) dan kawan-kawannya. Mereka juga serentak
mengembangkan logika yang telah ada.
Logika modern muncul dalam abad XIII-XV. Tokoh-tokoh
penting dalam bidang ini ialah Petrus Hispanus (1212-1278).
Roger Bacon (1214-1292), Raymundus Lullus (1232-1315),
Wilhelmus Ockhman (1295-1349) dan lain-lain. Khususnya
Raymundus Lullus menemukan suatu metode logika baru yang
disebut Ars Magna; yang merupakan semacam aljabar
pengertian. Aljabar ini bermaksud membuktikan kebenaran-
kebenaran yang tertinggi.
Kemudian logika Aristoteles mengalami perkembangan yang
‘murni’. Logika itu dilanjutkan oleh beberapa tokoh seperti
Thomas Hobbes (1588-1679) dalam Levitan-nya dan John Locke
(1632-1704) dalam An Essay Concerning Human Understandingnya.
Namun tekanan yang mereka berikan sebenarnya juga berbeda-
Sejarah Singkat Logika 71

beda. Di sini ajaran-ajaran Aristoteles telah diberi warna


nominalistis yang sangat kuat (Wilhelmus Ockhman dan kawan-
kawannya).

D. EROPA MODERN (ABAD XVII-XVIII/XX)


Masa ini juga dapat disebut masa penemuan-penemuan yang
baru. Francis Bacon (1561-1626) mengembangkan metode
induktif. Ini terutama dinyatakan dalam bukunya Novan Organum
Scientiarum. W. Leibnitz (1646-1716) menyusun logika aljabar
(Ars Magna dari Raymundus Lullus). Logika ini bertujuan
menyederhanakan pekerjaan akal budi dan lebih memberikan
kepastian.
Logika Aristoteles masih dikembangkan dalam jalur yang
murni. Ini dijalankan, misalnya oleh para Neo-Thomis. Tradisi
Aristoteles dilanjutkan juga dengan tekanan pada induksi. Hal
ini tampak antara lain dalam buku System of Logic; karya John
Stuart Mill (1806-1873).
Logika Metafisis mengalami perkembangannya dengan
Immanuel Kant (1724-1804). Dia menamainya logika
transen­dental. Dinamakan logika karena membicarakan bentuk-
bentuk pikiran pada umumnya, dan dinamakan transendental
karena mengatasi batas pengalaman.
Kemudian logika menjadi sekadar suatu peristiwa psikologis
dan metodologis. Hal ini, misalnya dikembang­kan oleh Wilhem
Wundt (1832-1920), John Dewey (1859-1952) dan J.M. Baldwin
(1861-1934).
Pada kurun akhir, logistik pada abad XIX dan XX. Ini
terutama diperkembangkan oleh A. de Morgan (1806-1817),
72 Logika Saintifik

G. Boole (1815-1864), W.S. Jevonse (1835-1882), E. Schroder


(1841-1902), B. Russel (1872-1970), G. Peano (1858-1932) dan
masih banyak nama lain lagi.

E. LOGIKA DI INDIA DAN INDONESIA


Di India, logika lahir karena Sri Gautama (± 563-183 SM)
sering berdebat dengan golongan Hindu fanatik yang menentang
ajaran kesusilaannya. Dalam Nyaya Sutra, logika diuraikan secara
sistematis. Ini pendapat komentar dari Prasastapa (abad V),
kemudian disempurnakan oleh para penganut Buddha lainnya
terutama Dignaga (abad VI).
Kemudian logika terus diakui sebagai metode berdebat.
Kemudian muncullah berbagai komentar seperti yang
dikemukakan Uddyotakara (abad VII), Udayana (abad X) dan
lain-lain. Mereka ini hanya menyusun serta meningkatkan
sistematisasi ajaran-ajaran klasik saja.
Muncullah karya yang disebut Navya Nyaya (abad XIII). Hal
ini merupakan pengintegrasian secara kritis ajaran-ajaran
golongan Brahmanisme, Buddhisme, dan Jainisme.
Sedangkan di Indonesia, tampaknya logika belum memeroleh
perhatian besar. Baru sedikit orang saja yang menaruh perhatian
secara ilmiah pada logika.
Oleh karenanya, untuk kepentingan pertumbuhan dan
perkembangan ilmu pengetahuan, perhatian tersebut perlu
diperbesar, seiring dengan posisi dan peran kuat logika sebagai
pisau analisis dan pemecahan berbagai masalah. Memang, di
sana-sini usaha untuk itu sudah mulai tampak –sebagaimana
beberapa sumber yang penulis hadirkan dalam referensi tulisan
Sejarah Singkat Logika 73

ini—dan membawa hasil juga. Akan tetapi, itu harus diperluas


dan dikembangkan lebih jauh dan agresif. Perluasan serta
pengembangan ini merupakan usaha raksasa dalam historiografi
logika dalam mempertinggi taraf intelegensi setiap orang
Indonesia.
BAB V
PRASYARAT BERPIKIR LOGIS

A. PRASYARAT BERPIKIR LOGIS


Prasyarat berpikir logis tidak lain adalah kondisi yang
diperlukan supaya dapat terwujud kemampuan berpikir benar-
tepat, logis-dialektis.
Prasyarat berpikir logis adalah: (1) mencintai kebenaran; (2)
mengetahui dengan sadar apa yang sedang diker­jakan; (3)
mengetahui dengan sadar apa yang sedang dika­takan; (4)
membuat distingsi (pembedaan) dan klasifikasi (pembagian)
yang semestinya; (5) mencintai definisi yang tepat; (6)
mengetahui dengan sadar alasan penyimpulan dalam penalaran;
(7) menghindari kesalahan-kesalahan, dengan segala usaha, serta
sanggup mengenali jenis, macam, dan nama kesalahan, demikian
juga mengenali sebab-sebab kesalahan pemikiran.57 Khusus
prasyarat ketujuh, dibahas pada bab XII.
Mencintai kebenaran merupakan landasan motivatif dalam
kajian keilmuan. Itu menjadi kerangka sikap sebagai aktifis ilmu;
57
Poespoprojo, Logika Scientifika..., h. 49-53.
76 Logika Saintifik

yang disyaratkan untuk mengetahui dengan sadar apa yang


sedang dikerjakan dan dikatakannya. Langkah teknisnya adalah
bertindak wajar (semestinya, logis) dalam distingsi dan klasifikasi
terhadap setiap persoalan. Demikian ini dijadikan sebagai aset
untuk memetakan persoalan-persoalan secara proporsional.
Persoalan-persoalan tersebut memerlukan penggambaran secara
utuh dan tepat, agar tidak terjadi kesalahpahaman. Oleh karenanya,
aktifis dituntut untuk mencintai (membiasakan diri) dalam
melakukan pendefinisian terhadapnya secara tepat. Ketika setiap
persoalan melalui tahap-tahap pembahasan secara lebih luas
daripada sekadar definisi, ia kemudian berhadapan dengan
kebutuhan penyimpulan sebagai inti bahasan dan analisis, sehingga
aktifis diharuskan mengetahui secara sadar alasan-alasan
penyimpulannya; di antaranya adalah, kesesuaian penyimpulan
dengan pendekatan, metode dan teknis analisisnya, maupun wilayah
bahasannya. Selama pembahasan dan analisis, aktifis harus
memperhatikan rambu-rambu pemikiran yang benar-tepat, agar
dapat menghindarkan kesalahan-kesalahan dalam karya
keilmuannya.
Untuk melengkapi prasyarat berpikir logis tersebut, penting
diketahui asas-asas pemikiran sebagaimana penje­lasan berikut
ini.58 Posisinya merupakan syarat –lebih dari sekadar prasyarat—
yang harus dimiliki, menuju kemampuan berpikir logis.

58
Lihat Lanur, Logika ..., h. 57-60; Jan Hendrik Rapar, Pengantar Filsafat
(Yogyakarta: Kanisius, 1996), h. 53; Partap Sing Mehra, Pengantar Logika
Tradisional (Bandung: Bina Cipta, 1986), h. 16-18.
Prasyarat Berpikir Logis 77

B. ASAS-ASAS PEMIKIRAN
Asas-asas ini merupakan dasar yang terdalam dari setiap
pemikiran dan pengetahuan. Kecuali menjadi dasar, asas-asas
pemikiran juga merupakan asas-asas yang dengan sendirinya
sudah jelas sekali, terutama berkaitan dengan penyimpulan dan
sillogisme (keduanya dibahas pada bab XI tentang penalaran
atau bentuk-bentuk pemikiran).
Asas ialah sesuatu yang mendahului; juga dapat dika­takan
sebagai titik pangkal dari mana sesuatu itu muncul dan
dimengerti. Sedangkan asas pemikiran adalah pengeta­huan
tentang dari mana pengetahuan lain bergantung dan dimengerti;
juga disebut pengetahuan yang menunjukkan mengapa pada
umumnya kita dapat menarik suatu simpulan.
Asas-asas pemikiran dibagi menjadi dua; yaitu asas-asas
primer dan asas-asas sekunder, sebagaimana penjelasan masing-
masing berikut.

1. Asas-Asas Primer
Asas ini mendahului asas-asas lainnya; juga dalam arti tidak
tergantung asas-asas lain. Asas primer berlaku untuk segala
sesuatu yang ada; terutama tentu saja dalam kaitannya dengan logika.

a. Asas Identitas (Principium Identitatis)


Asas ini merupakan dasar dari semua pemikiran, dan tampak
dalam pengakuan, misalnya, bahwa benda ini adalah benda ini
dan bukan benda lainnya, atau benda itu adalah benda itu dan
bukan benda lainnya. Dalam logika, pernyataan ini berarti
bahwa, apabila sesuatu diakui, semua simpulan yang ditarik dari
pengakuan itu juga harus diakui. Apabila sesuatu diakui, tetapi
78 Logika Saintifik

simpulan yang ditarik darinya dipungkiri, maka hal itu


menyatakan bahwa pengakuan tadi dibatalkan lagi. Tidak dapat
sesuatu diakui serentak pula dipungkiri.
Contoh asas identitas: kemeja adalah busana.

b. Asas Kontradiksi (Principium Contradictionis)


Asas ini merupakan perumusan negatif dari asas identitas.
Dalam logika hal ini berarti: menaati asas identitas dengan
menjauhkan diri dari kontradiksi. Dengan penjelasan lain, tidak
boleh membatalkan atau memungkiri begitu saja sesuatu yang
sudah diakui. Misalnya: kemeja bukan busana.

c. Asas Penyisihan Kemungkinan Ketiga (Principium


Tertii Exclusi)
Asas ini menyatakan bahwa kemungkinan yang ketiga tidak
ada. Artinya, jika ada dua keputusan yang kontradiktif, pastilah
salah satu di antaranya salah. Sebab, keputusan yang satu
merobohkan keputusan lainnya. Tidak mungkin keduanya sama-
sama benar atau salah. Misalnya:
1) Kemeja adalah busana (kemungkinan I)
2) Kemeja bukan busana (kemungkinan II)
3) Kemeja adalah busana, bukan busana (kemungkinan III)
Kemungkinan pertama adalah benar, kemungkinan kedua
adalah salah, dan kemungkinan ketiga adalah benar dan salah
sekaligus. Kemungkinan terakhir (ketiga) ini harus disisihkan
jauh-jauh dari pemikiran, karena ia berada di luar wilayah logis.

d. Asas Cukup Alasan (Principium Rationis Sufficien­tis)


Asas ini menyatakan bahwa sesuatu yang ada mempunyai
alasan yang cukup untuk adanya. Bukan hanya sesuatu, tetapi
Prasyarat Berpikir Logis 79

segala sesuatu mempunyai alasan yang cukup untuk adanya.


Segala sesuatu itu dapat dimengerti. Akan tetapi tidak boleh
memperluas penerapan asas ini pada semua yang ada, juga tidak
pada sesuatu yang hanya satu saja. Sebab tidak semua kenyataan
dapat dimengerti dengan cara yang memadai. Pikiran manusia
dapat terbatas. Misalnya:
1) Alam semesta itu bukti adanya Tuhan.
2) Mahasiswa itu bukti adanya perguruan tinggi.
Asas cukup alasan digunakan jika terjadi peru­bahan pada
sesuatu. Perubahan itu harus berdasarkan pada alasan yang
cukup. Hal ini berarti bahwa tidak ada perubahan yang terjadi
secara tiba-tiba tanpa ada alasan yang dapat dipertanggungjawabkan
secara rasional. Hukum ini merupakan pelengkap hukum
identitas.

2. Asas-Asas Sekunder
Asas-asas ini merupakan pengkhususan (spesifikasi) dari
asas-asas primer di atas, dan terbagi menjadi dua, yaitu dari sudut
isi dan luasnya.
a. Dari Sudut Isinya, terdapat:
1) Asas Kesesuaian (Principium Convinientiae)
Asas ini menyatakan bahwa ada dua hal yang sama. Salah
satu di antaranya sama dengan hal yang ketiga. Dengan
demikian, hal yang lain itu juga sama dengan hal ketiga.
Misalnya: S = M, dan M = P, maka S = P (dengan catatan
bahwa S dan P di sini dihubung­kan satu sama lain
dengan satu M).
Contohnya:
- Pak Antik adalah dosen
80 Logika Saintifik

- Dosen adalah cendekiawan


- Maka, Pak Antik adalah cendekiawan
2) Asas Ketidaksesuaian (Principium Inconvinientae)
Asas ini juga menyatakan bahwa ada dua hal yang sama,
tetapi salah satu di antaranya tidak sama dengan yang
ketiga. Maka, hal yang lain itu juga tidak sama dengan
yang ketiga tadi.
Misalnya:
Jika A = B, tetapi B # C, maka A # C.
Contohnya:
- Bu Lan adalah mantan super model
- Super model bukan pelawak
- Maka, Bu Lan bukan mantan pelawak
b. Dari Sudut Luasnya, ada:
1) Asas Dikatakan tentang semua (Principium Dictum de
Omni)
Apa yang secara universal (umum) diterapkan pada
seluruh lingkungan suatu pengertian (subjek), juga boleh
diterapkan pada semua bawahan (bagian)-nya. Misalnya:
Mobil adalah kendaraan. Maka, apapun jenis mobil itu
dikatakan kendaraan.
2) Asas tidak dikatakan tentang manapun juga (Principium
Dictum de Nullo)
Apa saja yang secara universal tidak dapat diterapkan
pada suatu pengertian (subjek), juga tidak dapat
diterapkan pada semua bawahan (bagian)-nya.
Misalnya : Buah-buahan itu bukan kue. Maka, buah apa
pun bukan kue.
81

BAB VI
IDEOGENESIS DAN ABSTRAKSI

A. IDEOGENESIS
Secara sederhana dapat dikatakan bahwa ideogenesis adalah
instrumen (alat/media) untuk memeroleh pengetahuan, ide atau
konsep. Di sini sengaja digunakan kata “instrumen”, agar
pembahasan tidak tergesa-gesa bergerak terlalu jauh ke wilayah
epistemologi atau filsafat ilmu. Meskipun di dalamnya memang
terdapat kandungan epistemologi.
Ada dua media bagi manusia untuk memeroleh pengetahuan,
yaitu indera dan intelek. Pertama: indera, baik ekstern (kelima
indera pisikis) maupun intern (indera psikis: imajinasi, ingatan
dan sebagainya), menangkap pengetahuan tentang realitas (ada-
khusus) secara materi­alistik, berdasarkan aspek kongkret. Kerja
indera mengumpulkan bahan mentah, tanpa mengambil
keputusan tertentu, untuk diberikan kepada intelek. Kedua:
intelek berfungsi mengolah bahan mentah itu; untuk membuat
konsep, membuat keputusan, melakukan refleksi, mengabstraksikan
dan menyimpulkannya. Pengetahuan yang diperoleh lewat
82 Logika Saintifik

intelek bersifat umum dan abstrak (ada-umum), sehingga dapat


digunakan untuk menunjuk berbagai realitas-individual.
Oleh karena itulah, kemudian dikenal dua momen dalam
proses pengetahuan, yakni momen asensif (meningkat) dan
momen desensif (menurun). Momen asensif bergerak dari taraf
indera ke intelek. Sedangkan momen desensif bergerak kembali
menyusun, menghubungkan diri dengan realitas kongkret.
Sebagai contoh, indera menangkap realitas pena, kertas dan
mesin ketik. Secara asensif, ketiga realitas itu dibentuk
(ditingkatkan) menjadi abstraksi tentang alat-alat tulis.
Kemudian secara desensif, abstraksi tentang alat-alat tulis itu
dihubungkan kembali dengan ketiga realitas tersebut. Proses
desensif ini dapat diperluas ke selain tiga realitas itu, jika
memiliki ciri-ciri yang dapat disebut sebagai alat tulis.

B. ABSTRAKSI
Abstraksi merupakan proses untuk menghasilkan ab­strak.
Proses ini dapat disebut proses immaterialisasi. Ia berusaha
membersihkan sifat-sifat materialistik dari realitas-realitas yang
ditawarkan oleh indera, sebagaima­na gerak momen asensif.
Ada tiga taraf abstraksi, yaitu abstraksi fisik, matematik dan
metafisik. Pertama: abstraksi fisik mene­tralisasi –untuk tidak
dikatakan menafikan/membersih­kan—ciri-ciri individual dan
kongkret, tetapi kualitas materinya tetap dibiarkan melekat
padanya. Kedua: ab­straksi matematik tidak hanya mengangkat
ciri-ciri indi­vidual dan kongkret saja, tetapi juga kualitasnya.
Abstraksi ini mempertahankan aspek kuantitas materi. Ketiga:
abstraksi metafisik menetralisasi kesemuanya; ciri-ciri individual
dan kongkret, kualitas dan kuantitas materi. Hasil abstraksi
Ideogenesis dan Abstraksi 83

terakhir ini dapat digunakan sebagai bahan metafisika; misalnya


sebab, hakikat, eksistensi, kebenaran, keadilan, nilai, dan
sebagainya.
Contoh aplikasinya, penulis gambarkan pada tabel berikut.

TABEL 3
TAHAP-TAHAP ABSTRAKSI

R e al
itas Ab strak si Ab strak si
Ab strak si Fisik
M ate m atik M e tafisik
K uantitas K ual
itas (Tah ap Pertam a)
(Tah ap K e d ua) (Tah ap K e tiga)
M e rah Be rani W AR NA: ID ENTITAS: LAM BANG
Putih Suci - Corak Se ni - Id e ntitas EK SPR ESI
Biru R ind u - Corak Z am an Se ni M e ngab strak si
H ijau D inam is - Sim b ol - Id e ntitas se m uanya;ciri-
H itam Ge l ap K e prib ad ian Se jarah ciri ind ivid ual,
K uning H ati-h ati M e ngab strak si - Id e ntitas k ongk tre t,
Ungu R agu ciri-ciri ind ivid ual K e jiw aan k ual itas, d an
Contoh d i Aspe k ini d an k ongk re t; M e ngab strak si k uantitasnya;
atas d apat d apat k ual itas te tap ciri-ciri Se b agai b ah an
and a d ise b ut d ipe rtah ank an ind ivid ual , m e tafisik a.
lanjuk an m ak na. k ongk re t d an
k ual itasnya;
k uantitas
d ipe rtah ank an

Coba anda perhatikan perkembangan realitas warna yang


muncul pada abad millenium ini; dalam busana, seni, atau
advertising. Tampak di dalamnya terjadi perubahan minat (corak)
dari zaman sebelumnya, sehingga muncul istilah ‘warna
millenium’ yang dicirikan dengan nuansa kilap, kelip, mencolok,
yang kadang dipadu dengan pernik-pernik tertentu sebagai
dekorasi. Bagaimanapun abstraksi fisik dan abstraksi matematiknya,
84 Logika Saintifik

pada akhirnya, semua itu sampai pada abstraksi metafisik


(abstraksi tertinggi); yakni, bahwa ‘warna’ merupakan ‘lambang
ekspresi’ yang dapat digunakan sebagai bahan metafisika; berupa
sebab, hakikat, eksistensi, kebenaran, keadilan, nilai, dan
sebagainya.
Kemudian, mengenai pembagian abstraksi dikenal ab­straksi
total/universal dan abstraksi parsial/formal.
Abstraksi universal mengabstraksi kategori, dengan mengabaikan
cara keberadaan realitas-realitas yang bersifat spesifik, sehingga
diperoleh suatu ciri umum. Sedangkan abstraksi formal
mengabstraksi satu bagian (pars) atau satu ciri (form) tertentu.
Abstraksi universal digunakan sebagai dasar ilmu. Sedangkan
abstraksi formal digunakan sebagai dasar dari spesifikasi ilmu
tertentu.
Sebagai contoh aplikatif, penulis hadirkan ilustrasi dalam
aplikasi ilmu pengetahuan. Misalnya: didapatkan abstraks
universal tentang “manusia”. “Manusia”, dalam objek keilmuan
dapat disebut sebagai objek materia, karena masih bersifat
universal, sehingga dapat dijadikan sebagai objek oleh berbagai
ilmu pengetahuan. Kemudian “manusia” dalam aspek-aspek/
kategori-kategori tertentu dapat dinyatakan sebagai objek
forma/spesifik oleh ilmu-ilmu tertentu; misalnya: sosiologi,
psikologi, komunikasi, biologi, bahkan oleh logika sendiri, atau
perspektif tertentu lainnya.
Sebagai pengembangan informasi, didapati beberapa
ungkapan yang dapat diabstraksikan. Misalnya: ungkapan-
ungkapan dalam dunia advertising: (1) Yang penting..., rasanya,
Bung! (Rokok Djarum), (2) Susu saya susu Bendera (Susu Bendera),
(3) Anda akan lupa pernah berketombe (Shampo Head &
Ideogenesis dan Abstraksi 85

Soldiers), (4) Terus terang, Philip terang terus (Lampu Philip),


(5) Energi pemberani, energi M150, Bisa! (Minuman energi
M150), (6) Fit Up, the power to do more! (Minuman energi Fit Up),
(7) Lux; memahami wanita apa adanya (Sabun Lux), (8) Mild
plus for Male plus (Rokok Bentoel Mild), (9) Pokoknya..., puas!
(Rokok Bentoel Internasional). Kesembilan ungkapan tersebut
dapat diabstraksikan menjadi “slogan”. Apapun jenis dan
realitas masing-masing ungkapan tersebut, pada intinya adalah
“Slogan”.
Contoh lainnya adalah ungkapan-ungkapan dalam khazanah
budayah daerah Jawa: (1) Terima ing pandhum (menerima
pemberian Tuhan apapun adanya), (2) Mendhem jero, mikul dhuwur
(menjaga rahasia sedalam-dalamnya, menjunjung amanat/
kehormatan setinggi-tingginya), (3) Pasrah ing pasthen (Pasrah
terhadap ketentuan Tuhan), (4) Menang tanpa ngalahake, mulya
tanpa ngasorake (menang tanpa harus mengalahkan lawan/pihak
lain, mulia tanpa harus merendahkan lawan/pihak lain). (5)
Ngambil bayu apikulan warih, ngambil geni sarwa adedamar
(mengambil air dengan pikulan air, mengambil api dengan pelita;
maksudnya: bercermin pada diri sendiri untuk berbuat sesuatu
yang bermanfaat bagi orang lain dalam kehidupan sosial).
Kelima ungkapan tersebut dapat diabstraksikan menjadi
“falsafah hidup”.
86 Logika Saintifik

C. IDEOGENESIS DAN ABSTRAKSI DALAM TELAAH


TEORI PENGETAHUAN
Sub ini dapat dikatakan sebagai suplemen untuk pembahasan
mengenai ideogenesis dan abstraksi.
Dalam sub ini terdapat beberapa istilah terkait yang
memerlukan penjelasan khusus, seperti “konsep” dan “teori”;
kedua istilah ini dijelaskan pada bab VIII, mengenai ide/konsep,
terutama pada sub C, tentang konsep dan teori dalam ilmu.
Terdapat dua teori pengetahuan yang berkompeten langsung
terhadap ideogenesis dan abstraksi, yaitu rasionalisme dan
empirisisme. Sebagai teori pengetahuan, keduanya merupakan
bagian dari telaah epistemologi.
Pertama, rasionalisme adalah teori pengetahuan yang
menekankan akal (reason) sebagai alat terpenting dalam memeroleh
dan menguji pengetahuan. Ia, dalam bidang agama adalah lawan
otoritas, dan dalam bidang filsafat adalah lawan empirisisme.
Jargon-metodik –produk Descartes—yang terkenal adalah cogito
ergo sum (aku berpi­kir, jadi aku ada). Tokoh utama aliran ini
adalah Rene Descartes, kemudian diikuti oleh Spinoza dan
Liebniz.59 Pandangan yang mendasarinya adalah, bahwa sesuatu
dianggap benar jika sesuatu itu dapat diukur dan dirasionalisasikan.
Apabila rasionalisme menelaah, maka sumber pengetahuan
(ideogenesis) itu adalah intelek (rasio) yang sekaligus berfungsi
sebagai alat penguji pengetahuan. Sedangkan kronologi tahap
abstraksi yang dikehendaki adalah; berangkat dari abstraksi
metafisik, ke abstraksi matematik, kemudian ke abstraksi fisik
yang dapat ditangkap oleh indera (pengalaman).

59
Ahmad Tafsir, Filsafat Umum ..., h. 111.
Ideogenesis dan Abstraksi 87

Dalam filsafat ilmu, rasionalisme merupakan akar yang


melahirkan falsifikasionisme 60; instrumen kuncinya adalah
hukum-hukum logika deduktif. Pola ini berkonsekeunsi, bahwa
falsifikasionisme sengaja tidak memperhatikan hal-hal spesifik
dari bagian-bagian konsepsional teori. Ia memfokuskan pada
pengujian-pengujian spekulatif yang berani, untuk memacu
pertumbuhan ilmu secara dinamis, sehingga kesadaran akan
kredibilitas ilmiah telah memompanya untuk melakukan
pengajuan hipotesis-hipotesis atau teori-teori baru.
Kedua, empirisisme adalah teori pengetahuan yang
menekankan pengalaman untuk memeroleh pengetahuan, dan
mengecilkan peran rasio. Sebagai doktrin filsafat, empirisisme
adalah lawan dari rasionalisme.61 Pandangan yang mendasari
empirisisme adalah, bahwa sesuatu dianggap benar jika dapat
diindra.
Pada abad pertengahan, teori makna aliran empirisme
diringkas dalam rumusan Nihil est in intellectu quod non prius fruerit
in sensu (tidak ada sesuatu di dalam pikiran kita selain didahului
oleh pengalaman).62
Gaya empirisisme melakukan telaah menyatakan bahwa
sumber pengetahuan adalah pengalaman (indera). Sedangkan
kronologi tahap abstraksi yang diminati adalah; berangkat dari
abstraksi fisik, ke abstraksi matematik, kemudian ke abstraksi
metafisik.

60
A.F. Chalmers, Apa itu yang dinamakan ilmu?, terj. Redaksi Hasta Mitra
(Jakarta: Hasta Mitra), 1982. Chalmers memberikan bahasan yang detil
mengenai falsifikasionisme pada halaman h. 39-79.
61
Ahmad Tafsir, Filsafat Umum..., h. 136.
62
Lihat Encyclopedia Americana (1997), h. 10.
88 Logika Saintifik

Dalam filsafat ilmu, empirisisme menjadi akar bagi


induktivisme; instrumen kuncinya adalah hukum-hukum logika
induktif. Induktivisme memiliki bodi yang kokoh di tangan John
Stuart Mill, sebagai tokoh terpentingnya.63 Di tangannya, tugas
utama logika yang tidak hanya terbatas dalam ilmu-ilmu alam,
tetapi juga dalam ilmu-ilmu sosial dan psikologi, memeroleh
tempat serius. Ia juga mengakui silogisme deduktif untuk
pembenaran proses induksi dan untuk penyusunan konsep-
konsep dan teori-teori yang dihasilkan dari pengalaman. Selain
Mill, dua tokoh lainnya adalah David Hume dan Herbert Spencer.
Berikut ini disajikan tabel teori pengetahuan dan abstraksi.

63
Mill telah menampilkan usaha klasiknya dan lebih terakhir untuk
mensistemasikan penjelasan tentang induktivisme dalam karyanya A System
of Logic (London: Longman, 1961)
Ideogenesis dan Abstraksi 89

TABEL 4
TEORI PENGETAHUAN DAN ABSTRAKSI

Al iran Te ori Tok oh - Se m b oyan d an Tah ap


K e te rangan
Pe nge tah uan Tok oh Pandangan Abstrak si
R asional
ism e D e scarte s, Cogito ergo sum D ari D al am fil safat
- Sum b e r Spinoza, (Ak u b e rpik ir, M e tafisik k e ilm u,
il
m u ad alah jad i ak u ad a). M ate m atik R asional ism e
Lie biz k e Fisik . m e rupak an
inte l
ek . Se suatu d ianggap ak ar al iran
- Instrum e n b e nar jik a d apat “fal sifik asi-
k uncinya d iuk ur d an onism e ” yang
ad al ah d irasional isasi- d itok oh i ol eh
logik a k an. K arlR .
d e d uk tif. Poppe r.
Em pirisism e Joh n Lock e , Nih ilest in D ari Fisik D al am fil safat
- Sum b e r Bark e l
e y, intel lectu q uod ke ilm u,
il
m u ad al ah n on prius fruerit M ate m atik Em pirisism e
D avid ke m e rupak an
ind e ra/pe ng in sensu (tiad a
H um e M e tafisik . ak ar aliran
alam an. se suatu d i d alam
pik iran k ita “Ind uk tiv-
- Instrum e n se lain d id ah ului ism e ” yang
k uncinya ol eh d itok oh i oleh
ad alah pe ngal am an). Joh n Stuart
logik a M il l.
ind uk tif. Se suatu d ianggap
b e nar apab il a
d apat d iind e ra.
BAB VII
HUBUNGAN BAHASA DAN PIKIRAN

A. BAHASA DAN PIKIRAN


Pertama: bahasa sebagai media pernyataan telah ada setua
usia manusia. Dalam perkembangan studi tentang bahasa,
terdapat kemajuan yang cukup pesat, terutama sejak paruh
kedua abad XX yang ditandai oleh munculnya studi analisis
bahasa dan hermeneutik.
Di antara beberapa studi tentang bahasa itu adalah “bahasa
generatif ” milik Noam Chomsky, “sosiolinguistika” Basil
Berstein, “linguistika struktural” de Saussure, “konsepsi
bahasa” Gadamer, dan “semiologi” Roland Barthes, 64 dan
“makna dan permainan bahasa” Ludwig von Wittgenstein.
Bahasa sebagai alat/media, menawarkan beberapa bentuk
pemakaian. Wittgenstein menyatakan berbagai permainan
bahasa. Di antaranya adalah memberi perintah, memerikan
sesuatu, melaporkan sesuatu, menyuguhkan hasil eksperimen/

64
Poespoprojo, Logika ..., h. 74.
92 Logika Saintifik

penelitian ke dalam tabel dan diagram, melawak, memaki,


menghormati, berdoa, mengucapkan salam, dan mengucapkan
terima kasih.
Secara garis besar, pemakaian bahasa dikelompokkan ke
dalam tiga kategori fungsi. Pertama: bahasa untuk menyampaikan
informasi (fungsi informatif); merumuskan dan menerima atau
menolak proposisi, atau menyajikan argumentasi. Kedua: bahasa
untuk mengungkapkan rasa (fungsi ekspresif); sedih, gembira,
sayang, benci, semangat, dan sebagainya. Fungsi ini juga digunakan
untuk menyampaikan sikap tertentu. Ketiga: bahasa untuk
menyatakan perintah atau larangan (fungsi direktif).65
Sementara, studi logika berkepentingan terhadap fungsi
pertama dari ketiga fungsi bahasa di atas.
Kedua: berpikir adalah mempersoalkan, memberi tanggapan,
jawaban dan argumentasi, bukan sikap objektivistik dan bukan
sikap mengambil jarak. Oleh karenanya, berpikir tidak bergerak
di antara batas-batas yang telah ditentukan dan tidak bertujuan
untuk meregam, menguasai dan memaksakan kekuasaan teori-
teori, metode-metode dan sistem-sistem. Demikian ini
menjadikan berpikir bergerak dinamis untuk menggali dan
menemukan realitas-realitas baru dan lebih fresh, sehingga ilmu
menjadi dinamis pula.
Logika digunakan sebagai alat analisis bagi dinamika ilmu
berdasarkan realitas-realitas baru yang dapat diungkapnya.
Sedangkan realitas bukan hasil pikiran, dan bahasa bukan
sebagai alat untuk menggalinya. Bahasa dan pikiran merupakan
ruang terjadinya peristiwa realitas tersebut.

65
Ibid.
Hubungan Bahasa dan Pikiran 93

B. GERAK PIKIRAN DAN BAHASA TERHADAP


SISTEM DAN KONSEP
Berpikir berarti juga membiarkan realitas terjadi sebagai
realitas yang terungkap dalam bahasa. Dalam ungkapan kata
kunci: “tiada pikiran dan bahasa tanpa realitas, dan tiada realitas
tanpa pikiran dan bahasa”.
Dinamika berpikir tidak dibatasi oleh dinding-dinding
konvensi (conventional wisdom). Berpikir bersifat kon­struktif dan
investigatif; tidak berhenti pada pola-pola, konsep-konsep, teori-
teori dan sistem-sistem yang ada. Justru semua itu harus
diterobosnya untuk mengetahui realitas-realitas baru yang
sebelumnya masih terpendam.
Jean Piaget menyatakan bahwa setiap sistem mempunyai
ciri totalisasi, transformasi, dan autoregulasi, yang memiliki
validasi dan pola justifikasi tertentu. Terhadap semua sistem,
berpikir harus menerobos dan membedahnya; mempersoalkan,
menanggapinya.66
Pernyataan tersebut dapat dipahami apabila disan­darkan
pada asumsi bahwa sistem bukan hal yang membuat sesuatu
benar. Sesuatu itu benar, tidak karena ditetapkan. Akan tetapi,
karena sesuatu itu benar, kemudian ia ditetapkan. Demikian ini
apabila kita memperhatikan posi­tivisme moral dan positivisme
yuridis. Maka, sesuatu itu benar tidak karena diberi sistem.
Kecuali, karena setelah dilakukan pandangan yang mendasar
terhadap realitas (sesuatu), kemudian sistem tertentu
ditempatkan padanya.

66
Ibid., h. 68.
94 Logika Saintifik

Kemudian, terhadap konsep, dijelaskan secara kronologis


demikian. Konsep adalah suatu perspektif (pandangan), sebagai
artikulasi realitas dalam prosesnya untuk membahasa.
Sedangkan berpikir merupakan jawaban terhadap “suara”
realitas, dan mencari konsep ungkapannya secara tepat, sehingga
realitas dapat menjadi bahasa. Oleh karena itu, konsep tidak
boleh diberlakukan sebagai ekspresi yang sempurna, kecuali
harus disikapi selalu siap dianalisis.

C. STUDI BAHASA DALAM METODOLOGI


KONTEMPORER
Pada era kontemporer ini, terdapat dua aliran yang trendy;
yaitu hermeneutik dan filsafat analisis. Hermeneutik
menekankan pada pemahaman (penafsiran) terhadap pesan.
Sedangkan filsafat analisis mengaksentuasikan pada analisis
bahasa. Meskipun di antara keduanya terdapat perbedaan
spesifikasi, tetapi dapat dikatakan bahwa keduanya memberikan
perhatian serius terhadap lambang-lambang bahasa, baik bahasa
tulis (teks) maupun bahasa fenomena.
Hermeneutik termasuk dalam kajian ilmu-ilmu sosial dan
historis. Semula, dikenal istilah hermeneute yang berarti to say, to explain,
dan to translate.67 Hermeneutik merupakan aliran metodologi yang
berusaha mengungkap makna pesan. Istilah ini secara sederhana
berarti penafsiran. Sebagai istilah metodologis, hermeneutik
diartikan mengubah sesuatu ketidaktahuan menjadi mengerti68.
67
John Wild (ed.), Hermeneutics Interpretation Theory in Schleiermacher, Dilthey,
Heidegger, and Gadamer (USA: Northwestern University Press, 1969), h. 13.
68
Jon Avery dan Askari, Menuju Humanisme Spiritual: Kontribusi Perspektif
Muslim-Humanis (Surabaya: Risalah Gusti, 1995), h. 64.
Hubungan Bahasa dan Pikiran 95

Objek hermeneutik dapat berupa pesan tekstual dan fenomena-


fenomena sosiologis maupun historis.
Urgensi studi bahasa sebagai aliran yang mendunia, berasal
dari filsafat analisis. Tokoh terkemukanya adalah Ludwig Josef
Johan Wittgenstein (1889-1951)69. Oleh karena aliran ini meminati
analsis atas kalimat-kalimat, proposisi-proposisi dan juga logika,
maka ia masyhur dengan gelar “analisis bahasa” (linguistic-
analysis), salah satu aliran yang paling berpengaruh pada abad
keduapuluh.70
Filsafat analisis berasal dari Vienna Circle (Austria),
berkembang hingga ke luar Jerman, terutama ke Inggris dan
Polandia. Pada umumnya, para filosof analisis menolak
metafisika, karena mereka sependapat bahwa metafisika tidak
dapat “dipertanggung-jawabkan” secara ilmiah. Ada dua metode
yang digunakannya, yaitu: (1) verifikasi atau konfirmasi dan (2)
klarifikasi.71
Analisis bahasa berbekal dengan asumsi filosofis bahwa pada
bahasa itulah terdapat esensi manusia. Oleh karena manusia
adalah pelaku utama dalam panggung kehidupan ini, maka
bahasa yang diekspresikannya menjadi sangat penting untuk
69
Asmoro Ahmad, Filsafat Umum (Jakarta: Raja Grafindo Press, 1997), h.
125. Lihat juga FX. Mudji Sutrisno dan F. Budi Hardiman, ed., Para Filsuf
Penentu Gerak Zaman (Yogyakarta: Kanisius, 1982), h. 93-94, bahwa Wittgenstein
lahir di Wina dan wafat di Cambridge, seorang keturunan Yahudi dari keluarga
kaya dan berpengaruh terhadap kehidupan intelektual di Wina. Tokoh-tokoh
lainnya adalah Bertrand Russel, Ramsey, Searle, dan Austin.
70
Sutrisno, dan Hardiman, Para Filsuf..., h. 93.
71
Rapar, Pengantar Filsafat..., h. 121. Metode (prinsip) verifikasi dicuatkan
oleh A.Y. Ayer (1910-1970) lewat karyanya The Elimination of Metaphisics.
Sedangkan metode klarifikasi ditancapkan oleh Wittgenstein lewat analisis atas
form of life dalam konsep terkenalnya mengenai language game (permainan bahasa)
96 Logika Saintifik

memahami dan mengartikulasikan segala hal yang terjadi di dunia


ini, baik dalam fenomena sosial maupun fakta-faka keilmuan.
Selain asumsi tersebut, terdapat pandangan di kalangan
penganalisis bahasa bahwa bahasa memiliki karakteristik
“akustik” (mendalam). Bahasa yang terungkap dalam
kepentingan apapun, mewakili nuansa akustiknya. Dari sinilah
kemudian muncul diskusi mengenai kredibilitas, validitas, dan
objektifitas dalam dunia keilmuan.
Dalam wacana realitas, untuk kasus di Indonesia pada era
Reformasi, muncul kata kunci “interpretasi” dalam aspek politik
dan hukum. Kata kunci ini berporos pada persoalan bahasa sebagai
sentra perhatian. Oleh karena itu kaum politisi, praktisi hukum,
dan birokrat, berupaya untuk menyusun bahasa hukum dan aturan
permainan yang setepat mungkin, agar tidak terjadi kesalahan
interpretasi, dan untuk mengantisipasi penyalahgunaan hukum dan
aturan yang dicanangkan; termasuk yang telah disepakati bersama.
Sedangkan untuk dunia komunikasi misalnya, kekuatan
bahasa (the power of word) memegang peran penting dalam
komuni­kasi pesan. Bahasa merupakan teknik yang luar biasa
perkasanya, dan dapat digunakan untuk kepentingan apa pun
sesuai dengan selera peminatnya. Bahasa ini tidak ditemukan
oleh psikolog, tidak berasal dari pemberian makhluk halus, tidak
juga diperoleh lewat ilmu teknik. Teknik bahasa telah dimiliki
oleh manusia sejak masa prasejarah.
Kekuatan bahasa inilah yang membedakan kita dari binatang.
Al-Qur’an menyebutkan penciptaan manusia dengan mengatakan,
“Dia menciptakan manusia, mengajarnya pandai bicara. (Q.S. al-
Rahman: 3-4). Kata orang Arab: “dalam berbicara, ada sihirnya”.
Berbicara mengunakan bahasa. Pada giliran berikutnya, bahasa
adalah pesan dalam bentuk kata-kata dan kalimat; untuk
selanjutnya disebut pesan linguistik.
97

BAB VIII
IDEA ATAU KONSEP

A. PENGANTAR
Sebelum dibahas tentang idea atau konsep, telebih dulu perlu
dipahami mengenai komponen-komponen logika. Komponen-
komponen logika, yang kadangkala disebut juga unsur-unsur
logika, ada tiga; yaitu (1) pengertian, (2) keputusan dan (3)
penalaran. Pada bab ini dibahas unsur pertama (pengertian).
Sedangkan unsur kedua (keputusan) dibahas pada bab X, dan
unsur ketiga (penalaran) dibahas pada bab XI.
Berikut disajikan tabel gambaran masing-masing komponen
logika.
98 Logika Saintifik

TABEL 5
KOMPONEN LOGIKA

No. K om pone n K om posisi Sifat


1 Pe nge rtian/Id e a/ M e nangk ap h ak ik at - Statis
K onse p se suatu - Ind ivid ual
2 K e putusan/ M e ne gask an - Ase nsus
Proposisi/Pre m is pe ngak uan atau - H ub ungan antar
pe nol ak an te rh ad ap id e a
se suatu
3 Pe m ik iran/ Mel ah irk an pe nge rtian - Prod uk tif
Pe nal aran b aru d ari se jum lah - K ongk l usif
pre m is - H ub ungan antar
pre m is

Secara skematis, komponen logika pada tabel di atas dapat


digambarkan demikian:

SKEMA 1
KOMPONEN LOGIKA

Pe m ik iran/Pe nal
aran

K e putusan/Proposisi/ K e putusan/Proposisi/
Prem is 1 Pre m is 2

Pe nge rtian/Id e a Pe nge rtian/Id e a Pe nge rtian/Id e a Pe nge rtian/Id e a


/ K onse p 1 / K onse p 2 / K onse p 1 / K onse p 2
Idea atau Konsep 99

Skema komponen logika tersebut berbentuk piramida


struktural. Piramida tersebut merupakan tahapan proses dari
tahapan pengertian/ide/konsep ke tahapan keputusan/
proposisi/premis dan selanjutnya ke tahapan pemikiran/
penalaran. Tahapan proses ini berkaitan dengan fungsi logika
sebagai pengetahuan yang menghasilkan pengetahuan (‘Ilmu al-
Mizan atau Mi’jar al-’Ulum). Fungsi ini dilakukan oleh logika
pada tahapan puncaknya, yakni tahapan penalaran. Penalaran
merupakan tahapan logika yang menghasilkan pengetahuan dan
selanjutnya ilmu pengetahuan.
Selanjutnya dalam pembahasan tentang masing-masing
komponen logika sebagaimana tersebut pada tabel di atas,
terlebih dulu perlu dipahami tentang “subjek” (sesuatu yang
menjadi dasar) dan “predikat” (sesuatu yang diakui hubungannya
dengan subjek itu). 72 Memang telah diakui, bahwa bahasa
(dengan kata dan kalimatnya) merupakan alat dan penjelmaan
berfikir, dan karenanya, logika erat hubungannya dengan bahasa.
Akan tetapi logika bukan bahasa, sehingga sering terjadi, bahwa
hukum bahasa tidak sama persis dengan hukum logika.
Misalnya, ada orang yang mengatakan kepada orang lain di
depannya: ‘hebat!’ (predikat). Menurut tata bahasa, dalam
perkataan itu tidak ada subjek, tetapi menurut logika ada
subjeknya, yaitu misalnya: ‘engkau’, sebab maksudnya adalah
‘engkau hebat!’.

72
Poejawijatna, Logika..., h. 28, menjelaskan bahwa istilah “subjek” berasal
dari kata “subjectum“, berarti ‘yang menjadi dasar’, sedangkan istilah “predikat”
dari kata “praedicatum“, berarti ‘yang dikatakan’. Dalam tata bahasa Indonesia,
subjek disebut pokok kalimat, sedangkan predikat disebut juga sebutan.
100 Logika Saintifik

B. PENGERTIAN
Pengertian adalah hasil penangkapan esensi objek (yang
dimengerti). Maka, mengerti berarti menangkap hakikat objek.73
Istilah pengertian ini dalam kitab-kitab mantiq disebut ta’rif.74
Lebih jauh Dardiri mengemukakan bahwa pengertian dapat
disebut juga “idea” berasal dari kata “ideos” yang arti sebenarnya
adalah gambar. Kemudian, dalam karya Plato idea berarti
pengertian atau maksud75. Pada abad pertengahan, istilah yang
digunakan adalah universale dan jamaknya adalah universalia,
yang artinya “umum”. Ini disebabkan bahwa pengertian itu
berlaku umum. Selain idea atau universale, ada istilah lain yang
searti dengan istilah pengertian; yaitu “konsep” yang berasal
dari kata “conceptus” dari kata “concipere” yang berarti menangkap.
Arti ini disamakan dengan pengertian, karena pengertian itu
merupakan hasil tangkapan manusia dengan budinya.
Secara lebih dalam, dari uraian di atas muncul persoalan:
apa sebenarnya pengertian itu? Untuk menjawabnya, dapat
diajukan jawaban bahwa pengertian itu adalah buah fikiran
umum mengenai suatu himpunan benda-benda atau hal-hal yang
biasanya dibedakan dari pelihatan atau perasaan, seperti
pengertian tentang buku, pengertian mengenai mahasiswa. Jadi,
pengertian itu isinya hanya satu, atau sekelompok subjek,
individu atau hal.

73
Dardiri, Humaniora..., h. 29.
74
Mu’in, Ilmu Mantiq, h. 57.
75
Sebagai pengembangan informasi, Plato, sebagai pelopor tentang “idea”,
memberikan perhatian besar terhadap “jiwa” yang dapat diringkas dalam
ungkapan “... suatu kerinduan untuk kembali ke alam jiwa...”. Lihat Jostein
Gaarder, Dunia Sophie: Sebuah Novel filsafat, (Bandung; Mizan, 1996), h. 98.
Idea atau Konsep 101

1. Wilayah dan Isi Pengertian


Ada rumusan filsafat kuno yang menyatakan demikian:
“makin banyak isi pengertian, makin sempit wilayahnya”.76
Dapat ditegaskan bahwa ‘isi pengertian’ menunjuk pada
syarat-syarat/sifat-sifat/kriteria (aspek kualitas). Sedangkan
‘wilayah pengertian’ mereferensi pada jumlah individu/subjek
yang dapat dimasukkan di dalamnya (aspek kuantitas).
Dapat diambil contoh tentang pengertian “mahasiswa”.
Semua mahasiswa dapat dimasukkan dalam pengertian itu. Akan
tetapi kala diajukan pengertian “mahasiswa yang aktif”, maka
tidak semua mahasiswa dapat dimasukkan kedalam pengertian
itu, kecuali mereka yang memenuhi sifat-sifat (syarat-syarat)
‘dikatakan aktif ’. Suatu misal syarat-syarat itu adalah: (1) aktif
mengikuti perku­liahan, (2) aktif mengemukakan tanggapan dan
pendapat dalam perkuliahan, (3) aktif mengikuti kegiatan
akademik selain perkuliahan, (4) aktif mengikuti kegiatan
mahasiswa, dan (5) aktif memenuhi syarat administratif.
Semakin banyak sifat-sifat yang dicantumkan dalam dalam
pengertian, maka semakin sempit wilayah penger­tian itu. Sebab
semakin sedikit individu (mahasiswa, dengan menunjuk contoh
di atas) yang dapat dimasukkan kedalam pengertian itu;
mahasiswa yang aktif. Demikian juga apabila dikemukakan
pengertian “dosen dan dosen ideal”.
Semakin sempit wilayah pengertian itu, karena semakin
banyak sifat-sifat yang dicantumkan, berarti semakin kongkrit
sesuatu itu. Namun, semakin luas wilayahnya, karena hanya
sedikit sifat-sifat yang dicantumkan, maka semakin abstrak

76
Poejawijatna, Logika..., h. 33.
102 Logika Saintifik

sesuatu itu, kare­nanya semakin banyak individu-individu yang


dapat dimasukkan kedalamnya.
Sering ditemui kata “abstrak” dalam dialog ilmiah secara
tertulis atau lisaniah. Demikian ini mempunyai makna
penyedikitan sifat-sifat dalam pengertian mengenai sesuatu,
sehingga banyak hal (atau subjek) yang dapat dimasukkan
kedalam pengertian tersebut. Demikian ini sering dinyatakan
sebagai “konsep yang makro”, maksudnya adalah konsep tentang
sesuatu yang berkemungkinan mencakup banyak hal.
Di bawah ini disajikan gambar perbandingan luas dan isi
pengertian.
A
P Q
K e te rangan:
ABC = isi pe nge rtian
(sifat-sifat pe nge rtian)
PQ R = l uas pe nge rtian
B C (anggota pe nge rtian)
R

2. Macam-Macam Pengertian
Poejawijatna mengemukakan bahwa dalam meninjau isi
pengertian, jelaslah bahwa pengertian memang tidak identik
dengan kata. Oleh karena itulah, maka ada satu kata saja yang
memang menunjuk satu pengertian, tetapi isinya banyak sekali,
misalnya pengertian ‘manusia’ (sepatah kata), tetapi sebagai
penger­tian, isinya banyak; yaitu ‘sesuatu yang hidup sensi­tif
dan rasional’. Sedangkan ‘binatang’ (juga sepatah kata), isinya
kurang dari isi manusia.77

77
Ibid.
Idea atau Konsep 103

Jika pengertian itu bukan kata, bukan tanggapan atau


gambar angan-angan, ataupun bukan ingatan, maka dengan
tinjauan di atas harus dikatakan, bahwa pengertian adalah hasil
pengetahuan manusia mengenai aspek atau beberapa aspek
realitas. Makin banyak aspek yang tercantum dalam pengertian
itu, makin sedikit individu yang dapat dimasukkan kedalam
wilayahnya.
Di bawah ini penulis sajikan macam-macam pengertian.

a. Pengertian Universal
Pengertian universal (umum) adalah pengertian yang
mewilayahi terhadap semua dan tiap-tiap dalam macamnya. Ini
berarti bahwa manusia, dalam mengha­dapi realitas tertentu,
hanya memperhatikan sifat atau aspek yang terdapat pada semua
hal yang terma­suk dalam macam realitas, dan dari itu kemudian
umum. Sifat tersebut umum, karena harus juga terda­pat pada
realitas tersebut, sehingga sifat itu mutlak. Misalnya: jika realitas
yang ditunjuk dengan pengertian ‘manusia’: maksud manusia
itu tidak lain adalah manusia kongkrit dengan segala aspeknya,
tetapi aspek-aspek yang membedakan manusia satu dengan
manusia lainnya itu sekarang ini tidak diperhatikan; apa yang
diperhatikan adalah sifat yang menyamakan satu dengan lainnya.
Sifat atau aspek itu dipandang lepas dari subjeknya, sehingga
mungkin berlaku bagi semua dan tiap orang (yang dalam
kongkritnya selalu berlainan). Adapun jika ada persoalah: sifat-
sifat manakah yang memanusiakan manusia itu, sehingga
kemudian mempunyai ‘kemanusiaan’, belum perlu dibahas dalam
subbahasan ini.
Pengertian universal inilah yang seringkali dipakai dalam
ilmu-ilmu; dalam banyak putusan yang merupakan hukum ilmu.
104 Logika Saintifik

Tujuan ilmu di antaranya adalah usaha untuk menciptakan


hukum yang umum dalam memberikan penjelasan ilmiah. Sebab,
salah satu syarat (sifat) ilmu itu adalah universal. Dalam
praktiknya, orang harus hati-hati, teliti secara seksama. Itupun
disadari benar oleh ilmuwan. Sebab seringkali dikatakan bahwa
hukum itu hanya berlaku sepanjang pengalaman yang telah
dipunyai oleh ilmu itu. Keumuman (universalitas) mutlak
biasanya hanya dapat dicapai dalam ilmu pasti, dan itupun
terutama dalam aljabar dan ilmu ukur, sedangkan dalam ilmu
alam sering belum terlalu pasti. Sementara dalam ilmu sosial,
kepastian itu tidak terlalu pasti. Dalam ilmu-ilmu sosial amat
disadari bahwa hukum-hukumnya tidak mutlak umum; lebih
baik dikatakan bahwa putusan terutarakan dalam hukumnya,
hanya berlaku bagi kebanyakan. Meskipun dikatakan ‘pada
umumnya’, tetapi dalam arti bahwa ‘pada umumnya demikian’.
Kekecualiannya ada juga. Kalau dikatakan, misalnya dalam tata
bahasa, bahwa kali­mat itu terdiri dari subjek dan predikat, itu
sungguh-sungguh pada umumnya dalam arti tersebut di atas.
Sebab dalam tata bahasa, terutama bahasa Indonesia, disadari
benar bahwa ada kalimat yang tidak bersubjek.

b. Pengertian Partikular
Pengertian partikular adalah pengertian dalam putusan yang
tidak umum mutlak. Pengertian ini tidak berlaku bagi semua
dan tiap-tiap pada macamnya. Mengenai apakah pengertian
partikular ini menunjuk pada yang berlaku banyak atau sedikit,
bukan masalah. Pengertian partikular tidak berlaku bagi semua
dan tiap-tiap pada macamnya. Di sinilah letak perbedaannya
dengan pengertian universal.
Idea atau Konsep 105

Dalam praktinya, seringkali benar bahwa penger­tian


partikular ini dianggap sebagai pengertian universal. Apabila
seseorang berkata kepada gadis Sunda, misalnya: “Anda gadis
Sunda, tidak dapat menari Jaipong, mana mungkin?!” dengan
maksud bahwa mustahil seorang gadis Sunda tidak dapat menari
Jaipong. Sebab gadis Sunda dianggapnya pasti dapat menari
Jaipong. Akan tetapi keharusan dan kepastian tidak mutlak
umum. Kepastiannya tidak amat pasti. Ada dan banyak juga
gadis Sunda yang tidak dapat menari Jaipong. Dalam putusan:
‘gadis Sunda dapat menari Jaipong’, pengertian ‘gadis Sunda’
ini hanya pengertian partikular. Anggapan bahwa tiap-tiap dan
semua gadis Sunda dapat menari Jaipong, keliru; yang hanya
partikular dianggap universal. Secara logis harus dikatakan,
bahwa wilayah pengertian partikular tidak seluas pengertian
universal.

3. Pembatasan (Definisi)
Tidak semua pengertian itu sama jelasnya. Sebenarnya, jelas-
tidaknya pengertian itu bukan tergantung pada pengertian itu
sendiri, melainkan dari yang mengerti. Misalnya pengertian
tentang ‘rudal’. Bagi siswa SMP, dapat jadi, itu telah dianggap
jelas olehnya (atau justru sebaliknya), tetapi bagi ahli rudal, tentu
akan lebih jelas lagi. Demikian juga kata demokrasi menunjukkan
suatu pengertian. Akan tetapi, maksud pengertian itu tentu tidak
sama bagi tiap orang yang mempergunakannya atau tidak.
Dengan demikian, yang ditunjuk oleh pengertian demokrasi itu
bukan satu pengertian, atau sekurang-kurangnya bukan suatu
pengertian yang jelas. Oleh karenanya, jelas-tidaknya dan variasi
maksud pengertian bergantung pada yang mengerti, dan
seringkali terjadi kemungkinan adanya salah pengertian (salah
106 Logika Saintifik

paham) bila ada dua atau tiga orang yang berke­pentingan


terhadap suatu pengertian.
Sementara itu, dalam perbincangan ilmiah atau dalam aturan-
aturan, agar tidak terjadi kesalahpahaman dalam memahami kata
yang menunjuk suatu pengertian, maka kemudian penjelasan
terhadap kata itu ditentukan dan dibatasi. Dalam pembatasan
itu ditentukan patokan pokok bagi yang berbicara dan yang diajak
bicara menuju arah sepemahaman atau sepengertian terhadap
maksud tentang sesuatu kata atau istilah. Pembatasan sifat-sifat
ini lazim diistilahkan dengan definisi.78 Dalam mantiq, definisi
disebut “ta’rif bi al-hadd”, dan ta’rif ini merupakan bagian dari
ta’rif haqiqi .79
Membuat definisi itu tidak mutlak diperlukan, kecuali
biasanya untuk kepentingan ilmiah dan pembuatan aturan-
aturan. Definisi tidak menjamin sepenuhnya bahwa pendengar
atau pembaca mesti mengerti maksudnya. Akan tetapi, minimal,
telah dirumuskan suatu patokan pokok untuk memahami
maksud pengertian itu, sehingga ada pijakan pengendali apabila
seseorang atau beberapa orang sengaja menggunakan atau
menginterpretasikan kata yang bersangkutan. Misalnya: ada
banyak orang yang telah memahami maksud pengertian
‘dakwah’. Di antara mereka ada yang memahaminya dalam
kapasitas yang sederhana, cukup jelas, atau bahkan sangat jelas.
Misalnya: masayarakat awam memahami bahwa dakwah itu
identik dengan ceramah. Kemudian mereka menentukan vonis
pemahaman bahwa insan dakwah harus dapat berceramah. Akan

78
Definisi berasal dari kata latin ‘definitio’; kata dasarnya ‘finis’, berarti
‘batas’.
79
Mu’in, Ilmu Mantiq, h. 59-60.
Idea atau Konsep 107

tetapi, kelompok aktifis dakwah sendiri memahami bahwa


dakwah itu tidak hanya ceramah, sehingga, insan dakwah tidak
harus dapat berceramah. Antara keduanya (masyarakat awam
dan aktifis dakwah) terdapat pemahaman yang berbeda. Oleh
karena itu, adanya defi­nisi dakwah merupakan acuan pokok
dan pengendali bagi variasi maksud itu.

a. Macam-Macam Definisi
1) Definisi nominal (ta’rif lafzi; dalam fiqh sering digunakan
istilah makna lughawi); yaitu pembatasan penerangan nama
(identitas), yang biasanya dipinjam dari bahasa asing.
Definisi ini kemudian dikenal oleh pembaca (pendengar).
Misalnya: kata ‘hadith’ (bahasa Arab) diterang­kan dengan
‘ucapan’; dan kata ‘nagasari’ (bahasa Jawa) yang terdiri dari
kata-kata ‘naga’ (ular besar) dan ‘sari’ (bunga). Kalaupun
ternyata nagasari itu nama makanan yang tidak berunsurkan
ular besar dan bunga, tidak menjadi urusan definisi ini.
Definisi nominal tidak memberi banyak manfaat untuk
menangkap pengertian, kecuali hanya membantu ke arah
pengertian. Oleh karenanya untuk menangkap pengertian
secara jelas, perlu dilan­jutkan pada macam definisi
berikutnya.
2) Definisi real (ta’rif bi al-hadd; dalam fiqh sering digunakan
istilah makna istilahi); yakni pembatasan yang mencoba
mendekati pengertian realitas, dan dengan demikian hendak
memberi pengertian yang jelas, sehingga terhindar darin­ya
kesalahpahaman.
Pembatasan inilah yang sesungguhnya diperlukan dalam
ilmu dalam hubungannya dengan objektivitas dan
universalitas ilmiah.
108 Logika Saintifik

Penjelasan lebih lanjut tentang definisi ini pada pembahasan


tentang syarat-syarat membuat definisi (yang tidak lain adalah
definisi real) berikut.

b. Syarat-Syarat Membuat Definisi


Empat syarat berikut merupakan syarat pokok bagi
pembuatan definisi.
1) Jami’ (inclusief); yakni pembatasan harus meli­puti seluruh
sifat-sifat atau aspek-aspek sesua­tu yang didefinisikan.
2) Mani’ (exclusief); yaitu pembatasan harus meno­lak segala
sesuatu yang lain daripada sesuatu yang didefinisikan.
3) Pembatasan tidak mengakibatkan kemustahilan (imposibilitas)
seperti definisi yang mengandung daur-tasalsul atau
berkumpulnya dua hal yang bertentangan sebagaimana
contoh-contoh berikut:
a) Contoh daur:
A melahirkan B, B melahirkan C, dan C mela­hirkan A.
b) Contoh tasalsul:
Segala sesuatu ada sebab dan akibat, kalau ini tidak
diakhiri dengan sebab yang pertama, maka tidak akan
ada habisnya.
c) Contoh berkumpulnya dua hal yang bertentangan:
Suatu angka dikatakan ganjil dan genap seka­ligus.
Seorang lelaki dikatakan wanita sekaligus.
Seseorang dikatakan berdiri dan duduk.
4) Pembatasan harus lebih jelas daripada sesuatu yang
didefinisikan dan mudah diterima akal, karena, jika tidak
demikian, tujuan definisi tidak akan tercapai, karena tujuan
Idea atau Konsep 109

definisi adalah menerangkan gambaran sesuatu agar jelas


hakikatnya.
Dua syarat pokok definisi (nomor 1 dan 2) tersebut di atas,
oleh al-Farabi diringkas dengan kata kunci “jami’-mani’”.
Sementara itu, syarat-syarat berikut merupakan syarat-syarat
sekunder.
1) Definisi bersih dari kesalahan-kesalahan tata bahasa;
misalnya adanya subjek dan objek, sifat dan yang disifati,
dan lainnya.
2) Definisi dan yang didefinisikan harus dapat dibalik.
Misalnya; “segitiga adalah bidang yang dibatasi oleh garis
tiga”. Sebab berlaku juga bila dikatakan: “bidang yang
dibatasi oleh garis tiga adalah segitiga”.
3) Kata (yang menunjukkan pengertian) yang harus didefinisikan
tidak boleh diulangi dalam definisi. Misalnya: logika ialah
pengetahuan yang mempelajari masalah-masalah logika.
4) Definisi tidak boleh memberikan kata-kata yang searti.
Misalnya: “materi ialah bahan”.
5) Sedapat mungkin definisi tidak berupa bentuk ingkar.
Misalnya: “manusia adalah bukan tumbuh-tumbuhan”.
Contoh ini juga bertentangan dengan syarat kedua, karena
tidak dapat dibalik.
6) Definisi harus menggunakan kata-kata yang jelas artinya.

c. Contoh Operasionalisasi Penyusunan Definisi


Di bawah ini penulis berikhtiar untuk memberikan resep
praktis yang sederhana berupa langkah-langkah penyusunan
definisi.
110 Logika Saintifik

Ada dua langkah praktis penyusunan definisi. Pertama,


ambillah genus terdekat. Kedua, berikan sifat-sifat lengkap
(primer) yang diperlukan. Antara kata yang didefinisikan dan
isi definisi dihubungkan oleh kata “adalah” atau “ialah”, hanya
untuk membedakan antara definisi dan non-definisi. Untuk non-
definisi, dapat digunakan kata “merupakan” atau sejenisnya.

Contoh 1:
- Masjid (kata yang didefinisikan)
- adalah (penghubung)
- tempat ibadah (genus terdekat)
- bagi umat Islam (sifat primer)

Contoh 2:
- Bendera (kata yang didefinisikan)
- adalah (penghubung)
- identitas idealisme (genus terdekat)
- diekspresikan dalam bentuk gambar (sifat primer)
- beralas kain atau sejenisnya yang
dapat dikibarkan (sifat primer)

d. Latihan
Buatlah 5 (lima) definisi dari genus yang berbeda, dengan
prosedur sebagaimana contoh-contoh di atas.
Idea atau Konsep 111

C. KOMPOSISI KONSEP

SKEMA 2
KOMPOSISI KONSEP
(Contoh Konsep tentang Sepeda Motor)

K e nd araan R od a
Ge nus/Abstrak
D ua

D e finisi D efinisi tentang


KONSEP
Seped a M otor

Sifat-sifat sek und er: D iusah ak an untuk


digal i inform asi
- Fungsi te rb aru dal am
pe rk e m banganya;
- M acam -m acam se d apat m ungk in
- Perk em bangan inform asi te ntang
- Perbandingan se pe da m otor dal am
- Pand angan para lim a tah un te rak h ir.
ah l
i (teori-teori)
- D an sebagainya

Dengan memperhatikan contoh di atas, maka unsur konsep


setidaknya tersusun dari tiga hal, yaitu: (1) genus/abstraks,
diusahakan yang terdekat dengan sesuatu yang dikonsepkan,
(2) definisi sesuatu yang dikonsepkan, dan (3) sifat-sifat
sekundernya. Tidak boleh dilupakan bahwa yang menjadi pusat
perhatian adalah sesuatu yang dikonsepkan (sepeda motor,
menunjuk contoh di atas).
112 Logika Saintifik

Genus/abstrak hanya dibahas sekilas, sebagai pintu masuk bagi


definisi. Genus terdekat bagi sepeda motor adalah kendaraan
roda dua.
Definisi memuat sifat-sifat primer sepeda motor. Oleh karena
posisi definisi strategis sebagaimana penjelasan di muka, maka
sedapat mungkin diupayakan untuk dihadirkan pendapat atau
sumber yang kredibel dalam spesifikasi yang berkenaan langsung
dengan sepeda motor. Konseptor benar-benar diharapkan untuk
tidak secara mudah menggunakan kamus umum, karena
kredibilitasnya yang masih umum, belum spesifik. Kalaupun ia
memanfaatkannya, maka informasi dari kamus umum hanya
berposisi sebagai sekilas informasi pengantar, atau untuk
melacak akar bahasa/istilah, sekadar untuk memenuhi
pengertian secara etimologis.
Sedangkan sifat-sifat sekunder, tidak berarti posi­sinya tidak
penting. Justru ia membantu konseptor untuk dapat menyajikan
konsep selengkap-lengkapnya. Konsep mana yang mampu
menyajikan informasi terbaru dan lengkap, maka dia menjadi
konsep yang kokoh, fresh, aktual. Demikian juga sebaliknya.
Oleh karenanya, sedapat mungkin diupayakan untuk
menghadirkan wacana terbaru dalam kurun lima tahun terakhir,
dalam dan untuk dinamika informasi. Ukuran waktu ini
direferensikan pada evaluasi atas akselerasi perubahan selera
dan budaya hidup yang semakin cepat dan penuh persaingan.
Tidakkah benar-benar masih segar di hadapan mata kita, bahwa
perpacuan masuknya produk sepeda motor Cina ke Indonesia
sejak tahun 2000, cukup pesat?. Ini adalah satu di antara sekian
bukti dari informasi terbaru tentang sepeda motor. Pada
informasi ini didapati juga bahwa terdapat sekitar 400
perusahaan sepeda motor di Cina, yang sebagian besarnya adalah
Idea atau Konsep 113

perusahaan rumahan (Home-Industry). Sebenarnya, sejumlah


mereknya yang masuk ke Indonesia belum seberapa banyak
dibandingkan dengan jumlah perusa­haannya tersebut.
Sedangkan untuk dunia keilmuan, ukuran waktu tersebut
direferensikan pada dua tradisi, yaitu: (1) tradisi perubahan
kurikulum pendidikan pada umumnya, sehubungan dengan hasil
evaluasi lapangan dan tantangan ke depan dan (2) tradisi
penggo­dogan mutu sebuah karya tulis yang memerlukan tingkat
mutu khusus untuk konsumsi akademik bernuansa keilmuan,
lebih bermutu daripada sekadar pengembangan wawasan.

D. KONSEP DAN TEORI DALAM ILMU


Sub bahasan ini sengaja dihadirkan sebagai pengembangan
informasi, karena kedudukan konsep dan juga teori dalam ilmu,
sangat strategis. Bahkan dapat dikatakan bahwa konsep dan teori
merupakan nafas ilmu; tanpa keduanya, ilmu tidak ada. Antara
keduanya terdapat hubungan erat; dapat digambarkan secara
sederhana, bahwa konsep merupakan bagian dari teori,
sedangkan teori tersusun dari dua atau lebih konsep.
Khusus mengenai teori, dapat ditemui bahasan lanjutannya
dalam kajian tentang filsafat ilmu (bab XIII).

1. Konsep
Konsep adalah abstraks yang dibentuk dengan menggeneralisasi-
kan hal-hal khusus.80 Atau dapat juga dinyatakan bahwa konsep

80
Kerlinger, Foundation of Behavioral Research (New York: Hotl, Rinehart
and Winston, 1973), 28, sebagaimana dikutip oleh Jalaluddin Rahmat, Metode
Penelitian Komunikasi (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 1989), h. 12.
114 Logika Saintifik

adalah generalisasi dari sekelompok fenomena tertentu, sehingga


dapat digunakan untuk mendeskripsikan berbagai fenomena yang
sama.81 Sebagai perbandingan dapat juga dikemukakan bahwa
konsep (concept) atau konsepsi (conception) berarti gagasan
mengenai sesuatu yang dibentuk dengan mamadu­kan secara
mental semua ciri atau kekhasannya (an idea of somthing formed
by mentally combining all its characteristics or particulars).82
Misalnya: kemeja, celana, kebaya, dan jilbab, digeneralisasikan
sebagai “busana”. Sepeda, becak, motor, mobil, kereta api, kapal
laut, dan kapal udara, digeneralisasikan sebagai “kendaraan”.
Membaca buku, mengikuti kuliah, dan mengerjakan resitasi
(tugas), digeneralisasikan sebagai “belajar”. Merah, hitam, hijau,
biru, dan kuning, digeneralisasikan sebagai “warna”. 20 m3, 9
liter, dan 15 galon, digeneralisasi­kan sebagai “volume”. Mangga,
apel, durian, jeruk, anggur, dan pepaya, digeneralisasikan sebagai
“buah-buahan”. Radio, televisi, dan telepon, digeneralisasi­kan
sebagai “media elektronik”.
Kemudian, konsep “perilaku menyimpang” dipakai oleh
sosiolog untuk meng gambarkan fenomena bunuh diri,
mengonsumsi alkohol/narkoba, mencuri, berkencan bebas, dan
sebagainya. Konsep “ibadah” digunakan untuk menggambarkan
fenomena shalat, puasa, haji dan sebagainya.
Ada empat cara menyusun konsep.83 Pertama, melalui imajinasi,
yakni dengan kemampuan manusia untuk mengakomodasikan sesuatu
81
Masri Singarimbun, Metode Penelitian Survey (Jakarta: LP3ES, 1983), h.
13.
82
Onong Uchyana Effendy, Hubungan Insani (Bandung: Remaja Rosdakarya,
1988), h. 5.
83
Baca dan bandingkan dengan Nur Syam, Metode Penelitian Dakwah (Solo:
CV Ramadhani, 1991), h. 33-34.
Idea atau Konsep 115

melalui kekuatan imajinasinya. Misalnya: konsep status sosial


digunakan untuk mendeskripsikan/meneliti perbedaan prestasi
kerja atau pendapatan; atau konsep status kerja dimanfaatkan
untuk menggambarkan/meneliti fenomena status sosial
ekonomi dari pekerjaan yang disukai.
Kedua, melalui pengalaman, yaitu konsep yang dikonstruksikan
dari pengalaman ilmuwan/peneliti. Misalnya: konsep organisasi
digunakan untuk meneliti suatu kelompok yang terkenal, dengan
indikator-indikator tertentu yang dapat direalisasikan
(diterapkan).
Ketiga, melalui konsepsi, yaitu dari generalisasi fenomena-
fenomena sosial melalui pengertian-pengertian yang berkembang
sehari-hari, seperti group, masyarakat, kebudayaan, minoritas,
adolesen, media massa dan sebagainya.
Keempat, melalui konsep lain, misalnya konsep status
ekonomi yang berbeda dapat menggunakan konsep heterophili
dan konsep ekonomi yang sama dengan konsep homiphili.

2. Teori
Sebelum dipahami apa itu teori, terlebih dulu perlu dipahami
mengenai proposisi. Dalam ilmu, propo­sisi disebut pernyataan
mengenai korelasi (hubungan) antara dua konsep atau lebih yang
dapat diuji kebenarannya. Misalnya: daya serap terhadap pesan
komunikasi ditentukan oleh metode yang tepat dari komunikator,
penerimaan kontrasepsi modern oleh masyarakat pedesaan
dipengaruhi oleh persepsi mereka terhadap nilai ekonomis anak.

84
Nan Lin, Foundation of Research (USA: Mc. Graw Hill Inc., 1976), 1; dan
Masri Singarimbun, Metode Penelitian..., h. 19.
116 Logika Saintifik

Sedangkan teori adalah seperangkat hubungan antara


proposisi yang bersifat logis dan dapat dites secara empirik.84
Ada yang menyatakan bahwa teori adalah seperangkat set konsep
atau konstruk yang berhubungan satu dengan lainnya, suatu set
dari proposisi yang mengandung suatu pandangan sistematis dari
fenomena.85
Untuk memeroleh dan menentukan teori, seorang ilmuwan/
peneliti mengubah tingkat abstraksi dan proposisi yang telah
ditentukan. Misalnya: proposisi “Penerimaan kontrasepsi
modern oleh masyarakat pede­saan dipengaruhi oleh persepsi
mereka terhadap nilai ekonomis anak. Hubungan dua konsep
ini diteorikan menjadi “Pengaruh Persepsi masyarakat pedesaan
tentang nilai ekonomis anak terhadap penerimaan kontrasepsi
modern”.
Dapat juga dijelaskan, bahwa teori adalah hubungan dua
konsep atau lebih, sebagaimana contoh di atas. Misalnya:
gambaran mengenai “Persepsi masyarakat pedesaan terhadap
nilai ekonomis anak” dan “Penerimaan kontrasepsi modern”,
masing-masing adalah konsep; yakni konsep tentang “Persepsi
masyarakat pedesaan terhadap nilai ekonomis anak” dan konsep
mengenai “Penerimaan kontrasepsi modern”. Kemudian,
hubungan kedua konsep itu disebut teori. Padanya ada hubungan
pengaruh persepsi masyarakat pedesaan terhadap peneri­maan
kontrasepsi modern.

85
Kerlinger dalam Nazir, Metode Penelitian (Jakarta: Ghalia Indonesia, 1985),
h. 12.
Idea atau Konsep 117

SKEMA 3
KONSEP DAN TEORI DALAM ILMU

Pe rh atik an Pe rspe k tif: Pe rspe k tif:


k e se suaian - Sosiol ogi - Sosiol ogi
d e ngan - D ram atol ogi - K om unik asi
spe sifik asi/ - Agam a/e tik a - Psik ol ogi
pe rspe k tif - Tata Busana - Agam a/e tik a
stud i. - M od e l l
ing - Se ni pe ran

m e nurut m e nurut

K onse p Busana O K Pe nam pil an O K


(K onsep 1): (K onsep 2):
a.R api a. Tid ak m ind e r
b.Ind ah b.Pe ran b agus
c. K e ren c. K om unik asi
d .Sopan l
ancar
e . H arm onis d .Suk se s m e nggaet
f. D sb . m itra/l aw an
e .D sb.

Te ori
(H ubungan d ua k onse p/l
ebih )
118 Logika Saintifik

Contoh teori (dalam bentuk proposisi/pernyataan):


1. “Busana rapi” (X1) menentukan terhadap “penampilan yang
tidak minder” (Y1).
2. “Busana indah” (X1) berpengaruh terhadap “peran yang
bagus” (Y1).
3. “Komunikasi lancar” (Y1) ditentukan oleh “busana keren”
(X1).
4. “Sukses menggaet mitra” (Y1) dipengaruhi oleh “Busana
yang keren” (X1).
5. “Busana harmonis” (X1) menentukan terhadap “peran yang
bagus” (Y1) dan “Komunikasi yang lancar” (Y2).
6. “Sukses menggaet mitra” (Y1) disebabkan oleh “busana
rapi” (X1) dan “busana sopan” (X2).
7. “Busana indah” (X1) dan “Busana keren” (X2) menentukan
terhadap “peran yang bagus” (Y1) dan “komunikasi yang
lancar” (Y2).
Keterangan:
1. Untuk kepentingan ilmu tertentu, perlu diperhatikan
perspektif keilmuan atau spesifikasi studinya, sehing­ga
konsep tentang sesuatu tidak tercabik-cabik oleh berbagai
pandangan atau aneka teori lintas ilmu yang menyebabkan
kekaburan konsep tentang sesuatu yang sedang dibahas.
Penjelasan ini diperlukan, terutama berkaitan dengan
penulisan karya studi.
2. Dalam penelitian, konsep 1 di atas (Busana OK) disebut
“variabel independen/bebas/pengaruh/X”, sedangkan
konsep 2 (Penampilan OK) disebut “variabel dependen/
terikat/yang dipengaruhi/Y).
Idea atau Konsep 119

3. Dalam pembahasan tentang satu konsep tertentu (misalnya


konsep 1; tentang “Busana OK”), dapat dihadirkan
pandangan beberapa teori, tetapi yang penting diperhatikan
adalah bahwa penjelasan dari beberapa teori tersebut terarah
untuk menggambarkan secara utuh tentang sesua­tu yang
dikonsepkan; tidak untuk menggambarkan hubungan
konsep 1 dan konsep 2. Sebab, hubungan kedua konsep itu
dibahas pada pembahasan tentang teori.
BAB IX
SISTEMATIKA KERJA AKAL

A. PENGERTIAN SISTEMATIKA KERJA AKAL


Sistem terdiri dari unsur-unsur yang saling terkait,
membentuk satu kesatuan. Sedangkan sistematika kerja akal
ialah urutan unsur-unsur kerja akal yang bekerja secara saling
terkait dan membentuk satu kesatuan.

B. UNSUR-UNSUR SISTEMATIKA KERJA AKAL


Sistematika kerja akal terdiri dari tiga unsur, yaitu: (1)
pembagian, (2) definisi, dan (3) argumentasi.86
Pertama, akal bekerja dalam memahami sesuatu sebagai
pengetahuan tentang keseluruhan dan bagian. Agar kerja akal
berlangsung sistematis, maka terlebih dulu harus dilakukan
pembagian terhadap sesuatu itu. Fungsi utamanya adalah untuk
memastikan seberapa luas wilayah konsep (ide/pengertian) pada
objek tertentu.
86
Baca dan bandingkan dengan Poespoprojo, Logika..., h. 117-148.
122 Logika Saintifik

Kedua, pembagian dilanjutkan dengan pendefinisian, untuk


memeroleh gambaran standar dan objektif tentang sesuatu.
Posisi definisi dalam sistematika ini adalah memberikan
gambaran secara utuh dan spesifik terhadap masing-masing objek
sesuai wilayah pembagiannya.
Ketiga, argumentasi melakukan telaah lebih jauh terhadap
definisi. Di sini, argumentasi berarti pemikiran; akal tidak sekadar
menerima definisi, tetapi juga memperlakukannya. Akal
melakukan argumentasi dengan memperhatikan prinsip-
prinsipnya dan sekaligus berekspresi dengan aneka gaya
(macam/model)-nya.
Argumentasi dapat juga diartikan sebagai proses mental
menuju pada pembuktian. Arti ini menunjuk pada argumentasi
sebagai metode pemikiran. Sebagai metode pemikiran, ia
menggunakan corak yang bagaimana yang digunakannya untuk
membuktikan sesuatu. Di sini, argumentasi mempertimbangkan
substansi sesuatu, tujuan argumentasi dan cara yang sesuai untuk
pembuktian.
Manfaat dari pengetahuan tentang sistematika kerja akal ini
dapat digunakan untuk menyusun kerangka kerja, kerangka
konsep, organisasi data, hingga proposal suatu kegiatan, dengan
visi, misi, tujuan, dan strategi, yang jelas-tandas dan sistematis.

87
Bandingkan dengan Mehra dan Burhan, Pengantar Logika..., h. 30-33.
Sistematika Kerja Akal 123

1. Pembagian
a. Cara Pembagian
Pembagian (disebut taqsim dalam mantiq) dapat dilakukan
dengan dua cara, yaitu: (1) pembagian secara logis dan (2)
pembagian secara dikotomis.87
Pembagian secara logis adalah pemecahan genus/kull (kelas
yang lebih luas) kedalam species/juz’ (kelas-kelas yang lebih kecil).
Apabila dibalik, species dapat membentuk genus. Pembagian logis
dilakukan atas prinsip-prinsip tertentu.
Pembagian logis bukan merupakan pembagian individu
kedalam bagian bagiannya, juga bukan pembagian kelas kedalam
atribut-atributnya.
Cara dan contoh berikut bukan pembagian logis:
1) Pembagian secara fisik (pembagian individu kedalam bagian-
bagiannya).
Misalnya: Meja dibagi kedalam: sandaran, tangan, dan
kakinya.
2) Pembagian secara metafisik (kelas ke dalam atribut-
atributnya).
Misalnya: Meja dibagi kedalam: keras, bentuk, dan motifnya.
Pembagian logis harus memenuhi prinsip-prinsip sebagai
berikut:
1) Pembagian logis harus membagi kelas (genus) kedalam sub-
kelasnya (species), tidak sebagaimana cara pembagian secara
fisik dan metafisik di atas.
Apabila pembagian dilanjutkan, maka species dapat menjadi
genus bagi species bagiannya. Perhatikan rumus berikut.
124 Logika Saintifik

SKEMA 4
RUMUS PEMBAGIAN

Species
Species
Genus Species
(Genus) Species

Species Species
Misalnya:
Spanyol
Jawa
Manusia Indonesia
(Genus) Sumatera

Dst. Dst.

Contoh tersebut membagi kelas ‘manusia’ menurut prinsip


‘negara’, yang menghasilkan sub-sub kelas; Spanyol,
Indonesia, dan seterusnya. Kemudian, negara ‘Indonesia’
dibagi menurut prinsip ‘pulau’, yang menghasilkan sub-sub
kelas; Jawa, Sumatera, dan seterusnya.
2) Pembagian secara logis hanya berdasarkan atas satu prinsip
tertentu. Misalnya: “manusia” dibagi menurut rasnya.
Dengan prinsip ini “manusia” terbagi kedalam: kaukasid,
mongolid, dan negroid.
Jika prinsip ini tidak dipenuhi, maka dapat terjadi cross
devision (pembagian yang menyimpang) seperti contoh
berikut:
Sistematika Kerja Akal 125

Manusia dibagi kedalam: cerdas, gemuk, tinggi, dan putih.


Pembagian tersebut berdasarkan empat prinsip (IQ, besar
tubuh, ketinggian, dan warna kulit), sehingga menimbulkan
kekacauan bagi wilayah genus.
3) Jumlah species harus sama dengan luasnya wilayah genus, agar
tidak terjadi pembagian yang terlalu sempit, atau sebaliknya,
terlalu luas.
Dengan merujuk pada contoh bagian b di atas, maka semua
jenis ras manusia (species) harus disebutkan, tidak boleh ada
satupun yang tersisa.
4) Sub-sub kelas dari genus yang dibagi harus benar-benar
terpisah; satu anggota tidak boleh menjadi anggota lainnya.
Apabila prinsip ini tidak dipenuhi, maka dapat terjadi
overlapping devision (pembagian yang saling meliputi, saling
tumpang-tindih).
5) Nama genus dapat diberlakukan untuk mencakup nama-
nama species-nya.
Prinsip ini merupakan kelanjutan dari prinsip bagian b di
atas.
Jika prinsip ini dilanggar, dapat terjadi pembagian secara
fisik atau metafisik.
Kemudian, pembagian secara dikotomis adalah peme­cahan
genus menjadi dua bagian; satu bagian merupakan ‘term positif ’
dan bagian lainnya merupakan ‘term pa­sangan negatif ’nya.
Pembagian ini mengikuti asas kon­tradiksi dan penyisihan
kemungkinan ketiga/penyisihan jalan tengah. Misalnya:
126 Logika Saintifik

Contoh 1: Itali
Eropa
Manusia Bukan Itali
Bukan Eropa
Contoh 2: Kreatif
Pop
Musik Bukan Kreatif
Bukan Pop

b. Istilah-Istilah Konseptual dalam Pembagian


Dalam pembagian terdapat dua istilah kon­septual;
pembedaan/ kebedaan dan perbedaan, dengan penjelasan
demikian:
1) Istilah Pembedaan menunjuk pada ketidaksamaan identitas
(beda).
Misalnya:
a) Anda sebagai mahasiswa, tentu ‘beda’ (distinct) dengan
Anda sebagai direktur PT “Anti Rugi”.
b) Ibu Megawati sebagai Presiden, ‘beda’ dengan Pak Amin
sebagai Ketua Umum MPR.
c) Rhoma Irama sebagai raja dangdut, ‘beda’ dengan KH
Zainuddin MZ sebagai da’i sejuta ummat.
d) Zawawi Imran yang bergelar “si celurit emas”, ‘beda’
dengan Vina Panduwinata yang bergelar “si burung
camar”.
Sistematika Kerja Akal 127

2) Istilah Perbedaan menunjuk pada ketidaksamaan rupa


(berbeda).
Misalnya:
a) Mobil X yang berwarna merah, tentu ‘berbeda’ (different)
dengan mobil Y yang berwarna biru.
b) Si A yang berpakaian rapi, ‘berbeda’ dengan si B yang
berpakaian tidak rapi.
Sebagai penegasan, identitas merupakan hubungan logis.
Sedangkan keserupaan (similaritas) merupakan hubungan riel.
Kemudian, pembedaan (distinction) menunjuk pada tidak adanya
kesamaan identitas. Semen­tara perbedaan (difference) menunjuk
pada tidak adanya keserupaan.

2. Definisi
Tinjau kembali penjelasan tentang definisi yang telah dibahas
pada penjelasan di muka.

3. Argumentasi
Pertama, terdapat dua prinsip argumentasi, yaitu prinsip
material dan prinsip formal.
a. Prinsip Material (PM), terdiri dari term-term, proposisi-
proposisi (premis-premis).
b. Prinsip Formal (PF), merupakan rambu-rambu untuk
mencapai pemikiran yang benar dan tepat.
Misalnya:
1) Prinsip formal silogisme kategoris adalah prinsip
identitas.
2) Prinsip formal silogisme kondisional, induksi dan
argumen kumulatif adalah prinsip alasan yang mencukupi.
128 Logika Saintifik

Kedua, terdapat tiga macam argumentasi, yakni: (a)


Demonstrasi dan Argumen Probabel, (b) Argumentasi Langsung
dan tidak Langsung, dan (c) Argumentasi a Priori dan a Posteriori.
Masing-masing argumentasi dijelaskan sebagai berikut.

a. Demonstrasi dan Argumen Probabel


Demonstrasi adalah argumen yang benar dan bertolak dari
premis-premis yang pasti dan eviden. Sedangkan argumen
probabel adalah argumen yang benar dan bersumber premis-
premis yang mungkin.
Misalnya:
Ketika mahasiswa mengacungkan tangan pada peristiwa
Reformasi, sambil mengatakan bahwa negara dan bangsa
Indonesia dikungkung oleh budaya KKN yang benar-benar
akut. (Demonstrasi, didasari dengan data-data evidensial)
Kemudian mereka “mendobrak pagar besi pemerintah Orde
Baru” (baca: mengampanyekan) agar Soeharto turun dari
tahta kepresidenan. Hanya dengan cara inilah Indonesia
mampu membangun dirinya dengan cara demokratis.
(Argumen probabel, didasari dengan ajuan asumsi yang
probabel)
Perbedaan antara demonstrasi dan argumen proba­bel
terdapat pada simpulan. Simpulan demonstrasi bersifat pasti dan
eviden. Sedangkan simpulan argumen probabel bersifat
kemungkinan.
Sistematika Kerja Akal 129

b. Argumentasi Langsung dan tidak Langsung


Keduanya mereferensi pada kontradiksi simpulan yang harus
dibuktikan.
Argumentasi langsung menunjuk pada bukti secara langsung.
Sedangkan argumentasi tidak langsung menggunakan cara
pembuktian tidak langsung.
Argumentasi langsung menunjuk pada fakta riel, tanpa
berputar-putar dengan permainan konsep dan teori. Akan tetapi
argumentasi tidak langsung seringkali menuntut keharusan
untuk mengakui kebenarannya, meskipun tidak diikuti dengan
bukti yang diperlu­kannya. Apalagi ketika membicarakan
prinsip-prinsip pegetahuan dalam epistemologi, kita dituntut
untuk menerimanya sebagai pembuktian yang spekulatif.

c. Argumentasi a Priori dan a Posteriori


Keduanya bersandar pada prioritas riel antara premis-premis
dan simpulan.
Misal (1):
Ada ‘sebab’ berupa praktik pemerintahan yang korup, kolutis,
dan nepotis, juga kontrademokratis dan kontrahumanis, pada
masa Orde Baru.
Ada ‘akibat’ berupa goncangan ekonomi, sosial, politik, dan
budaya, yang melanda negara dan bangsa Indonesia.
Misal (2):
Ada ‘konsep/teori’ bahwa baca buku dapat menghapus
“tulalit”.
Ada ‘fakta’ bahwa para mahasiswa yang ber-IP di atas 3,00
ternyata sering baca buku.
130 Logika Saintifik

Apabila argumentasi bergerak dari ‘sebab’ atau ‘konsep/


teori’ ke ‘akibat’ atau ‘fakta’, disebut ‘argumentasi a priori’, dan
jika berangkat dari ‘akibat’ atau ‘fakta’ ke ‘sebab’ atau ‘konsep/
teori’, disebut ‘argumentasi a posteriori’.
Coba anda perhatikan gambaran berikut.

SKEMA 5
GERAK ARGUMENTASI

Argumentasi A
Priori

- Sebab - Akibat
- Konsep/Teori - Fakta

Argumentasi
A Posteriori
131

BAB X
KEPUTUSAN (PROPOSISI)

A. KEPUTUSAN SEBAGAI UNSUR PEMIKIRAN


Hasil tahu itu tercetus dalam keputusan (dikatakan atau
tidak). Unsur-unsur keputusan terdiri dari Subjek (S) dan
Predikat (P), dan Kopula (penghubung antara subjek dan
Predikat). Baik S atau P, keduanya berupa pengertian. Ini berarti
bahwa pengertian-pengertian/konsep-konsep merupakan bahan
untuk menyusun keputusan. Tanpa mengecilkan makna dan
fungsi pengertian, justru yang penting dalam pengetahuan adalah
keputusannya, karena pengertian secara langsung merupakan
bagian dari keputusan ini.
Istilah lain untuk keputusan adalah proposisi. Propo­sisi
merupakan bentuk nyata dari keputusan yang telah ditentukan,
berupa pernyataan dalam bahasa. Dengan ini terdapat beberapa
istilah yang kandungan maksudnya sama, yaitu keputusan,
proposisi, pernyataan dan pengutaraan. Dalam Mantiq dikenal
istilah qadiyah.
132 Logika Saintifik

Keputusan, yang merupakan cetusan pengetahuan itu, tak


lain adalah pengetahuan sesuatu terhadap sesuatu; manusia tidak
membuat hubungan itu, melainkan mengakui adanya hubungan
tersebut; dalam hal ini, pada dasarnya, dikatakan mengakui
hubungan S dan P. Sung guhpun demikian, masih ada
kemungkinan bahwa dalam keputusan itu diingkari hubungan
S dengan P, misalnya: Gelang itu bukan emas.88
Dengan demikian, menurut bentuknya, memang ada keputusan
positif dan keputusan negatif.
Perumusan selanjutnya adalah, bahwa: keputusan adalah
tindakan manusia (dengan budinya) yang mengakui/menegaskan
atau mengingkari sesuatu terhadap sesuatu.
Jika pengakuan dan pengingkaran itu sesuai dengan realitas,
maka benarlah keputusan itu. Kebenaran ini dapat diteliti, dan
dalam ilmu memang harus diteliti. Misal, ‘gelang itu emas’,
mudah saja diteliti, karena banyak cara-cara untuk mengetahui
secara pasti apakah logam itu emas atau bukan, misalnya ujicoba
dengan air keras. Jika tidak hancur, emaslah gelang itu; dengan
demikian kebenaran dapat dibuktikan. Bukti itu ialah tanda
kebenaran. Kebenaran pengetahuan yang terbuktikan
persesuaiannya dengan objek yang diketahui ini disebut
kebenaran logis atau kebenaran objektif.
Memang ada kemungkinan bahwa pengetahuan seseorang
itu tidak benar (keliru), tetapi ia tidak mengetahui kekeliruannya.
Maka, padanya tidak ada kebenaran objek­tif, kecuali
kebenaran subjektif, karena hanya terdapat pada subjek yang
mempunyai pengetahuan itu. Demikian ini disebut kebenaran
menurut keyakinan, dan kebenaran ini disebut kebenaran
etis (moral).
88
Poejawijatna, Logika..., h. 59.
Keputusan (Proposisi) 133

B. MACAM-MACAM PROPOSISI
Sebagaimana dikemukakan di atas, bahwa keputusan itu
terdiri dari dua bagian; yaitu S dan P. P ini merupakan keterangan
dari S; paling tidak P dikatakan terhadap S. Hubungan S dan P
ini bermacam-macam, dan untuk corak hubungan S dan P ada
beberapa macam, sebagai berikut.

1. Proposisi Analitis dan Proposisi Sintetis


Untuk memeroleh pengetahuan yang lebih jelas seseorang
melakukan analisis.
Jika orang menganalisis dakwah, misalnya, sampai pada
simpulan bahwa dalam dakwah ada da’i dan mad’u, maka
keputusan ini disebut keputusan analisis; karena antara S
(dakwah) dan P (da’i dan mad’u) berhubungan secara mutlak;
karena P sebenarnya sudah tercantum dalam S (P tidak
merupakan sesuatu yang baru bagi S). Keputusan analisis
muncul manakala ada analisis ‘keseluruhan’ dan ‘bagian’.
P dalam keputusan analisis merupakan suatu aspek dari S
yang terdapat secara mutlak pada S; dalam arti pada semua
individu dan tiap individu yang termasuk dalam macam S. Maka,
P kemudian berlaku umum dan mutlak bagi S, dan keputusan
seluruhnya berlaku umum dan mutlak.
Keputusan analisis merupakan hasil analisis (bukan karena
pengalaman), dan berlaku umum dan mutlak. Oleh karena
keputusan analisis dicapai tidak melalui pengalaman, maka ia
disebut keputusan a priori.
Tidak semua keputusan berlaku umum dan mutlak.
Misalnya: ‘mobil itu merah’. P (merah) hanya berlaku bagi mobil
itu saja (S) –tidak umum dan tidak mutlak. Oleh karena P tidak
134 Logika Saintifik

mutlak terdapat pada S, maka P dalam keputusan ini dapat


dikatakan menambah sesuatu terhadap S. Keputusannya
disebut keputusan sistetik.89
Keputusan sintetis dimiliki orang melalui pengalaman (lewat
sentuhan indera). Kemudian keputusan ini disebut keputusan
a posteriori.
Filsafat kuno menyimpulkan, bahwa keputusan analisis
selalu a priori, sedangkan keputusan sintetis selalu a posteriori.

2. Proposisi Positif dan Proposisi Negatif


Keputusan dikatan positif jika ada pengakuan hubungan S
dan P, dan dikatakan negatif apabila ada pengingkaran
hubungan antara S dan P. Tentu saja, pengakuan dan
pengingkaran harus secara logis –bukan menurut tata bahasa.
Pada prosesnya, keputusan positif lebih dulu ada. Sedangkan
diadakannya atau adanya keputusan negatif (pengingkaran)
karena demi sesuatu yang positif yang mendahuluinya. Misal:
apabila ada keputusan lukisan itu tidak indah, maka pengingkaran
ini atas dasar pengeta­huan tentang indah, dan setiap
pengetahuan adalah positif.

3. Proposisi Universal, Partikular, dan Singular


Keputusan erat hubungannya dengan pengertian, dan pada
keputusan ini kemudian muncul sifat hubungan antara S dan P.
Jika hubungan mengenai semua dan tiap-tiap macamnya, maka
keputusan tersebut merupakan keputusan universal. Misalnya:
semua manusia berbudi. Semua dan tiap manusia mamiliki
budi. Apabila ini tidak berlaku bagi semua, meskipun jumlahnya
89
Sintetis berasal dari kata ‘shintesa’, berarti kumpulan, susunan.
Keputusan (Proposisi) 135

banyak, maka keputusan itu disebut keputusan partikular.


Misalnya: Orang Madura ulet. Jika hubungan S dan P itu
berlaku bagi satu individu (S) saja, maka disebut keputusan
singular. Misal, Orang Madura ini ulet.

C. PEMBAGIAN PROPOSISI
Berikut ini dipaparkan pembagian proposisi menurut aspek
dan karaktaristiknya. Kemudian mengenai contoh-contohnya,
sengaja dikemas secara khusus pada tabel-tabel berikutnya.

1. Proposisi Kategoris
Proposisi kategoris adalah proposisi yang menjelaskan
identitas subjek.

SKEMA 6
PROPOSISI KATEGORIS

Universal
1) Kuantitas
Partikular
Proposisi Kategoris
Positif
2) Kualitas
Negatif
136 Logika Saintifik

Berikut disampaikan tabel pembagian proposisi kategoris


beserta kode-kode dan contoh-contohnya.

TABEL 6
PROPOSISI KATEGORIS

ASPEK
NO . KO D E CO NTO H
K uantitas K ual
itas
Se m ua filosof ad alah
1 Unive rsal Positif A m anusia
Se m ua filosof b uk an
2 Unive rsal Ne gatif E onta
Se b agian dose n ad al ah
3 Partik ul
ar Positif I D ok tor
Se b agian dose n b uk an
4 Partik ul
ar Ne gatif O D ok tor

Keterangan Kode:
a. Kode A berasal dari “Affirmo” berarti mengakui.
b. Kode E berasal dari “nEgo” berarti mengingkari.
c. Kode I berasal dari “affIrmo” berarti mengakui.
d. Kode O berasal dari “negO” berarti mengingkari.

2. Proposisi Hipotetis
Proposisi ini, antara bagian-bagiannya terdapat hubungan
dependensi (ketergantungan). Misal:
a. Apabila anda tekun studi, maka prestasi anda pasti bagus.
b. Jika lama tidak hujan, maka tumbuh-tumbuhan menjadi
kering.
Keputusan (Proposisi) 137

D. OPOSISI PROPOSISI
1. Oposisi Kontradiktori (A O dan E I)
Pertentangan kontradiktori adalah pertentangan dalam
kuantitas (wilayah) dan kualitas (bentuk) kepu­tusan.
Contoh 1:
a. Semua benda berzat (universal-positif, A),
bertentangan dengan
b. Beberapa benda tak berzat (partikular-negatif, O)
Contoh 2:
a. Tidak ada orang desa kaya (universal-negatif, E),
bertentangan dengan
b. Ada orang desa kaya (partikular-positif, I)
Dalam pertentangan kontradiktori, jika ada satu yang benar,
maka yang lain tentu salah. Tidak mungkin keduanya salah atau
keduanya benar.

2. Oposisi Kontrari (A E)
Pertentangan kontrari adalah pertentangan dalam kualitasnya
saja, sedangkan kuantitas keduanya adalah univer­sal.

Contoh 1:
a. Semua Nabi menerima wahyu (universal-positif, A),
bertentangan dengan
b. Semua Nabi tak menerima wahyu (universal-negatif, E)
Contoh 2:
a. Semua binatang dapat berenang (universal-positif, A),
bertentangan dengan
138 Logika Saintifik

b. Semua binatang tidak dapat berenang (universal-negatif, E)


Dalam pertentangan kontrari, jika keputusan perta­ma
benar, maka keputusan lainnya salah. Akan tetapi apabila
keputusan pertama salah, ada kemungkinan yang lain pun salah.
Contoh:
a. Semua orang Batak kaya (universal-positif, A),
bertentangan dengan
b. Semua orang Batak tidak kaya (universal-negatif, E)

3. Oposisi Subkontrari (I O)
Pertentangan subkontrari adalah pertentangan dalam
kualitasnya, sedangkan kuantitas kedua proposisi adalah
partikular.
Contoh 1:
a. Beberapa orang Jawa kaya (partikular-positif, I),
bertentangan dengan
b. Beberapa orang Jawa tidak kaya (partikular-negatif, O)
Contoh 2:
a. Beberapa mahasiswa pandai (partikular-positif, I),
bertentangan dengan
b. Beberapa mahasiswa tidak pandai (partikular-negatif,O)
Dalam pertentangan subkontrari, jika keputusan pertama
benar, maka yang kedua mungkin benar, mungkin salah. Akan
tetapi, jika keputusan pertama salah, maka tentu yang kedua
benar. Kalau dikatakan: beberapa orang Jawa kaya, dan ini
benar, maka keputusan yang bertentangan secara subkontraris:
beberapa orang Jawa tidak kaya, mungkin benar, mungkin
salah. Untuk menge­tahui kebenaran atau kesalahannya, harus
dibuktikan dengan penyelidikan.
Keputusan (Proposisi) 139

Benar-tidaknya keputusan tidak muncul dari kebe­naran


keputusan pertama. Sebaliknya, jika keputusan pertama salah,
maka keputusan yang bertentangan secara subkontraris tentu
benar.
Misal:
a. Beberapa dosen Fakultas dakwah adalah menteri (salah)
b. Beberapa dosen Fakultas Dakwah adalah bukan menteri
(tentu benar)

4. Oposisi Subalternasi (A I dan E O)


Pertentangan subalternasi/superimplikasi merupakan
pertentangan dalam kuantitas, tetapi kualitasnya sama.
Contoh 1:
a. Semua rakyat Indonesia adalah warga Asia (universal-positif,
A),
bertentangan dengan
b. Sebagian rakyat Indonesia adalah warga Asia (partikular-
positif, I)
Contoh 2:
a. Semua cendekiawan bukan pekerja kasar (universal-negatif,
E),
bertentangan dengan
b. Sebagian cendekiawan bukan pekerja kasar (partikular-
negatif, O)
Cara pengujiannya adalah, apabila A benar, maka I benar;
jika I benar, maka A netral (dapat benar, dapat salah). Demikian
juga, apabila E benar, maka O benar; jika O benar, maka E
netral.
140 Logika Saintifik

Dalam komunikasi sehari-hari, keputusan-keputusan yang


terungkapkan tentu saja tidak seketat contoh-contoh di atas.
Dapat jadi, keputusan terkemas dalam kalimat-kalimat
sederhana dan fleksibel, misalnya: hanya anda yang
diinginkan –tidak harus menghadirkan pertentangan antar
keputusan. Bahkan, dalam bahasa ilmiah, keputusan-keputusan
dapat disajikan dalam bahasa yang lentur, tetapi objektif dan
konsisten.
Berikut disajikan skema ringkas oposisi proposisi dengan
rumus-rumus pengujian kebenaran, agar mudah dipahami
posisinya masing-masing.
Keputusan (Proposisi) 141

GAMBAR 2
RUMUS PEMBUKTIAN OPOSISI PROPOSISI

Se tiap b e si adal
ah logam Se tiap b e si b uk an l
ogam
R um us: Ab Es Ab Os
Eb As Ob As
A K ontrari E

Ab Os
Ab Ib Ob As Eb Ob
Ib An Ob En
K ontrad ik tori
Sub alte rnasi/ Sub alte rnasi/
Supe rim plik asi Supe rim plik asi
Ib Es
Eb Is

I Sub k ontrari O
IO b (m ungk in)
IO s (m ustah il
)
Se b agian b e si adalah logam Se b agian b e si b uk an l
ogam

Keterangan:
b = benar
s = salah
n = netral (dapat salah, dapat benar)
142 Logika Saintifik

Cara membaca rumus demikian:


Ab Es = Jika A benar, maka E salah
Eb As = Jika E benar, maka A salah
Ab Ib =Jika A benar, maka I benar
Ib An =Jika I benar, maka A netral
IOb (mungkin) =IO benar, mungkin
IOs (mustahil) =IO salah, mustahil
143

BAB XI
PEMIKIRAN DAN
BENTUK-BENTUKNYA

A. PENGERTIAN DAN HAKIKAT PEMIKIRAN


Pemikiran adalah kerja akal budi untuk mempersoalkan
(bertanya dan mencari jawaban), mengritik, menanggapi,
melakukan asensus terhadap sesuatu, atau menyusun
penger­tian baru.
Hakikat berpikir adalah kesenantiasaan mempersoalkan
(bertanya dan mencari jawaban), mengritik, menanggapi,
melakukan asensus terhadap sistem-sistem, pola-pola, teori-teori
maupun konsep-konsep yang ada, atau menyusun pengertian
baru
Pemikiran disebut juga dengan penalaran. Penalaran adalah
rangkaian kegiatan budi manusia untuk tiba pada suatu simpulan
(pendapat baru) dari satu atau lebih keputusan atau pendapat
yang telah diketahui (premis). Simpulan (konklusi) merupakan
akibat lanjut yang runtut dari premis-premis yang bersangkutan.
144 Logika Saintifik

Dalam melakukan penalaran (mengambil simpulan), manusia


dapat menempuh dua jalan; yaitu induksi dan deduksi.
Kemudian, lebih jauh, tinjau kembali pembahasan
sebelumnya, pada bab VII tentang hubungan bahasa dan pikiran,
dan juga bab VI mengenai asas-asas pemikiran.

B. BENTUK-BENTUK PEMIKIRAN
1. Penalaran Induksi
Induksi adalah suatu metode penalaran yang berda­sarkan
sejumlah hal khusus untuk tiba pada suatu simpulan yang bersifat
kemungkinan. Dikatakan kemung­kinan, karena hal-hal
khusus sebagai data hanyalah mendukung atau menguatkan
simpulan yang bersangkutan, tetapi tidak mutlak menjamin
kebenarannya; mungkin benar atau mungkin salah; boleh jadi
benar atau boleh jadi salah.
Aristoteles sendiri mendefinisikan induksi sebagai suatu
aluran (proses peningkatan) dari hal-hal yang bersifat khusus
individual, menuju ke hal-hal yang bersifat universal (a passage
from individuals to universals).
Ada dua macam induksi, yakni induksi sempurna dan
induksi tidak sempurna.
Dalam induksi sempurna, peneliti (observer) menyelidiki
seluruh subjek (individu) dalam kelasnya tanpa satupun yang
meleset. Dari hasil penyelidikan itu kemudian ia mengambil
simpulan yang sifatnya lebih umum. Misalnya: obsever akan
menyimpulkan apakah mangga satu keranjang itu manis semua
atau tidak, maka dia mencoba semua mangga dalam keranjang
itu tanpa satupun yang dikecualikan. Inilah sebabnya, mengapa
Pemikiran dan Bentuk-bentuknya 145

disebut induksi sempurna, karena simpulan ditarik dari seluruh


individu tanpa kecuali. Demikian ini dikenal dengan istilah
penelitian populasi.
Masalah yang timbul dari cara di atas adalah, mungkinkah
observer menyelidiki semua anggota populasi (kumpulan
individu-individu), apabila jumlah populasinya banyak sekali?
Hal ini dipertanyakan, karena dalam penelitian biasanya serba
terbatas baik anggaran, waktu, tenaga maupun lainnya.
Dalam induksi tidak sempurna, observer tidak membutuhkan
seluruh subjek untuk diselidiki semuanya, melainkan cukup
sebagiannya saja. Demikian ini dikenal dengan istilah metode
sampling (penelitian sampel).
Misalnya demikian:
Kucing butuh makan
Kerbau butuh makan
Harimau butuh makan
Maka, semua binatang butuh makan
Dengan memperhatikan contoh di atas, tidak semua
binatang diteliti, kecuali hanya sebagiannya; yaitu kucing, kerbau
dan harimau. Oleh karena dalam induksi tidak sempurna
tidak semua individu diteliti, maka induksi ini disebut sebagai
generalisasi (ciri umum).
Dengan rumusan singkat, demikian:
a. Induksi Sempurna: hasilnya disebut
Menyelidiki semua kongklusi
individu (hal khusus)
b. Induksi Tidak Sempurna: hasilnya disebut
Menyelidiki sebagian generalisasi
Individu
146 Logika Saintifik

2. Penalaran Deduksi
Deduksi adalah suatu metode penalaran yang menurunkan
suatu simpulan sebagai keniscayaan dari pernya­taan yang
merupakan pangkal pikir (premis). Simpulan itu merupakan
kelanjutan yang sah dan tak terlepas dari premis yang
bersangkutan. Kalau premisnya benar, maka konklusinya niscaya
benar.
Lebih lanjut, deduksi dapat dikatakan sebagai suatu metode
penalaran yang berpangkal dari pendapat umum untuk tiba pada
suatu simpulan yang bersifat khusus. Maka simpulan dari deduksi
harus lebih khusus dari premis-premisnya. Dan yang perlu dicatat
adalah, bahwa dalam deduksi, simpulan merupakan kemestian.
Artinya, mau tidak mau harus begitu.
Contoh 1:
Semua mahasiswa adalah manusia
Nani adalah mahasiswa
Maka, Nani adalah manusia
Contoh 2:
Semua motor adalah kendaraan
Honda bebek adalah motor
Maka, Honda bebek adalah kendaraan
Apabila diadakan komparasi antara penalaran induktif dan
penalaran deduktif, maka ditemui bahwa dalam penalaran
deduktif tidak ada penalaran baru yang dapat diperoleh, karena
simpulannya merupakan pengetahuan yang secara implisit sudah
ada pada premis terdahulu. Oleh karenanya penalaran deduktif
dikatakan sebagai penalaran yang menghasilkan kebenaran
tautologik. Sedangkan pada penalaran induktif didapatkan
Pemikiran dan Bentuk-bentuknya 147

pengeta­huan baru, karena simpulannya baru diperoleh setelah


meneliti terlebih dulu sejumlah hal-hal khusus.
Kemudian, mengenai mana yang lebih dulu ada: deduksi
atau induksi, melibatkan perdebatan dua tokoh filsafat; yaitu
Plato dan Aristoteles. Menurut Plato, yang lebih dulu ada adalah
pengertian umum (deduksi) yang ada di alam hakikat (asli) dalam
budi umum. Sedangkan alam khusus yang kongkrit yang dialami
oleh pancaindra manusia hanyalah bayang-bayang dari alam
hakikat itu. Sebagai contoh, kita mengenal binatang sebagai
binatang, manusia sebagai manusia, dan pohon sebagai pohon,
dengan mensyaratkan ide umum yang ada pada kita dari semula,
yang kita bawa sejak lahir kepada pohon yang kita sentuh dengan
panca indra.
Sementara itu, menurut Aristoteles, yang lebih dulu ada
adalah yang kongkrit individual dan yang khusus (induksi), baru
setelahnya, budi membentuk pengertian umum.
Meskipun ada perbedaan tersebut, sama sekali tidak
menghalangi seringnya kedua metode penalaran itu dipakai
bersama-sama dalam mendekati banyak persoalan. Sebab tidak
setiap persoalan dapat didekati hanya dengan salah satunya.
Berpijak pada hal inilah, maka kita dapat menggunakan metode
induksi terlebih dulu, atau sebaliknya.

a. Deduksi Langsung
Deduksi langsung (eduksi) merupakan proses penyimpulan
dari satu premis. Deduksi ini meliputi iversi, konversi, obversi,
dan kontraposisi.
148 Logika Saintifik

TABEL 7
MACAM-MACAM DEDUKSI LANGSUNG

INVER SI K O NVER SI O BVER SI K O NTR APO SISI


KO D E M e ne gasik an M e m b al
ik M e nuk ar M e m b alik ,
S d an P S P K ualitas M e ne gasik an SP
A I I E (D apat)
E O E A (Tid ak d apat)
I - I O (Tid ak d apat)
O - - I (D apat)

Contoh-contohnya disajikan pada tabel berikut.


Pemikiran dan Bentuk-bentuknya 149
150 Logika Saintifik

Keterangan:
1) Tanda garis bawah menunjukkan kualitas proposisi (positif/
negatif).
Demikian ini terkait dengan kopula.
2) Perhatikan tanda sambung “-” pada negasi subjek atau
predikat.
3) Kedua tanda garis bawah dan tanda sambung itu digunakan
untuk memastikan perubahan proposisi ke bentuk-bentuk
inversi, konversi, obversi, atau kontraposisi.
4) Proposisi yang belum diubah disebut proposisi premis, dan
yang telah diubah ke bentuk lain disebut proposisi konklusi.

Rambu-Rambu untuk Penalaran Langsung:


1) Inversi:
a) Negasikan subjek dan predikat.
b) Ubahlah pembilang subjek dari universal menjadi
partikular.
2) Konversi:
Kuantitas subjek dan predikat harus tetap sama, sebelum
atau sesudah dikonversi. Demikian juga kualitasnya.
3) Obversi:
a) Ubahlah kualitasnya.
b) Negasikan predikatnya.
4) Kontraposisi:
a) Negasikan subjek dan predikatnya.
b) Konversikan subjek dan predikat yang telah dinegasikan.
Pemikiran dan Bentuk-bentuknya 151

b. Deduksi Tidak Langsung (Silogisme)


Kedua metode di atas (induksi dan deduksi langsung) dapat
dikatakan sebagai metode penyimpulan langsung dari premis-
premis yang sama. Dalam sillogisme digunakan cara penyimpulan
tidak lang­sung yang penalarannya menggunakan term
pembanding atau penghubung antara dua term lain yang akan
disusun dalam pernyataan baru sebagai simpulan.
Maka dalam silogisme didapati struktur yang terdiri dari 3
keputusan, yaitu:
1) Term Subjek (S),
2) Term Predikat (P), dan
3) Term Pembanding atau Penghubung (M).
Posisinya masing-masing sebagaimana demikian:
1) Unsur-unsur dalam premis mayor dan premis minor:
S (Subjek), P (Predikat), dan M (Media)
2) Bentuk-bentuk premis deduksi silogisme :
a) Premis Mayor (PMy/P1) Keduanya disebut
b) Premis Minor (PMn/P2) Anteseden
c) Premis Simpulan (PSm/P3) Ini disebut Konsekuen

Berikut disajikan tabel hukum dasar penyimpulan dalam


silogisme.
152 Logika Saintifik

TABEL 9
HUKUM DASAR PENYIMPULAN DALAM SILOGISME

PR EM IS
K ETER ANG-
PR INSIP NO M AYO R M INO R SIM PULAN
AN
K onotasi 1 A=B B=C A=C Sal ah satu
Te rm proposisi yang
2 A=B B∩C A∩C d ipe rb and ing-
k an b e rbe ntuk
3 A=B B≠C A≠C e k uival en
D e notasi 4 AB B=C AC Sal ah satu
Te rm proposisi yang
5 AB B=C AC ipe rb and ing-
6 AB BC AC k an b e rbe ntuk
im pl ik asi
7 AB B≠C A≠C

Keterangan Simbol:
1) Tanda “=” berarti afirmatif (persamaan).
2) Tanda “#” berarti negatif (pertidaksamaan).

3) Tanda “ ” berarti satu adalah bagian lainnya (perpotongan).
4) Tanda “Ì” berarti bagian dan keseluruhan (peliputan).
5) Tanda “É” berarti keseluruhan dan bagian (peliputan).
Cara membaca rumus di atas demikian:
1) Jika A sama dengan B (premis mayor), sedangkan B sama dengan
C (premis minor), maka A sama dengan C (simpulan).
2) Jika A sama dengan B (premis mayor), sedangkan B
berpotongan dengan C (premis minor), maka A berpotongan
dengan C (simpulan).
Pemikiran dan Bentuk-bentuknya 153

3) Jika A sama dengan B (premis mayor), sedangkan B tidak


sama dengan C (premis minor), maka A sama tidak dengan
C (simpulan).
4) Jika A bagian dari B (premis mayor), sedangkan B sama
dengan C (premis minor), maka A bagian dari C (simpulan).
5) Jika A keseluruhan bagi B (premis mayor), sedangkan B sama
dengan C (premis minor), maka A keseluruhan bagi C
(simpulan).
6) Jika A bagian dari B (premis mayor), sedangkan B bagian
dari C (premis minor), maka A bagian dari C (simpulan).
7) Jika A bagian dari B (premis mayor), sedangkan B tidak sama
dengan C (premis minor), maka A tidak sama dengan C
(simpulan).
Contoh-contoh hukum dasar penyimpulan dalam silogisme
disampaikan pada tabel sebagai berikut.
154 Logika Saintifik

TABEL 10
CONTOH-CONTOH PRINSIP DASAR PENYIMPULAN
DALAM SILOGISME

PR INSIP ANTESED EN K O NSEK UEN


1 PM y Se m ua m anusia b e rak alb ud i Se m ua m anusia
PM n Se m ua yang b e rak alb ud i be rbud aya
be rb ud aya
2 Pm y R ak yat Ind one sia ad alah Se b agian rak yat
orang yang m e njad i w arga Ind one sia b eragam a
ne gara Ind one sia Islam
PM n Se bagian w arga ne gara
Ind one sia b eragam a Isl am
3 Pm y Yang b e rbud aya ad al ah Se m ua yang
m anusia be rbud aya buk an
PM n Se m ua m anusia b uk an k e turunan k e ra
k e turunan k e ra
4 PM y W NI k e turunan asing d ise but Se m ua W NI
juga rak yat Ind one sia k e turunan asing
PM n Se m ua rak yat Ind one sia m e m punyai
m e m punyai k e d ud uk an yang k e d ud uk an yang
sam a d al am b id ang h uk um sam a d al am b id ang
Ind one sia Ind one sia h uk um
Ind one sia
5 PM y Se bagian m ak h l uk ad alah Se b agian m ak h l uk
m anusia ad a yang b e rb ud aya
PM n Se m ua m anusia b e rb ud aya
6 PM y Se m ua m ah asisw a ad al ah Se m ua m ah asisw a
insan ak ad e m ik m e ngk aji il
mu
PM n Se m ua insan ak ad e m ik pe nge tah uan
m e ngk aji ilm u pe nge tah uan
7 PM y Se m ua anggota M PR ad al ah Se m ua anggota
w arga ne gara Ind one sia M PR tid ak b oleh
PM n Se m ua w arga ne gara Ind onesia be ral
iran k om unis
tid ak b ole h b e raliran k om unis
Pemikiran dan Bentuk-bentuknya 155

Selanjutnya, menurut jenisnya, silogisme terbagi menjadi


dua; yakni silogisme kategoris dan silogis­me hipotetis.
silogisme kategoris adalah silogisme yang premis-premisnya
berupa keputusan kategoris, yaitu keputusan yang berisi
hubungan antara subjek dan predikat tanpa menggunakan syarat-
syarat apa pun. Sedangkan silogisme hipotetis adalah silogisme
yang premis-premisnya berupa proposisi hipotetis, yaitu proposisi
yang berisi hubungan antara subjek dan predikat dengan
menggunakan syarat-syarat tertentu.
Di bawah ini dipaparkan secara ringkas penjelasan mengenai
silogisme kategoris, kemudian disusul dengan contoh-
contohnya.
1) Silogisme Kategoris
Silogisme Kategoris mendeduksi identitas dan diversitas dua
premis, dengan menggunakan term pembanding.
a) Contoh sederhana:
PMy : Semua makhluk dapat mati
M P
PMn : Manusia adalah makhluk
S M
PSm : Manusia dapat mati
S P
b) Bentuk-bentuk silogisme kategoris
(1) Silogisme Sub-Pre (Subjek-Predikat)
(2) Silogisme Pre-Pre (Predikat-Predikat)
(3) Silogisme Sub-Sub (Subjek-Subjek)
(4) Silogisme Pre-Sub (Predikat-Subjek)
156 Logika Saintifik

Berikut disampaikan tabel silogisme kategoris.

TABEL 11
SILOGISME KATEGORIS

PR EM IS
No. K ATEGO R I
SILO GISM E M AYO R M INO R SIM PULAN
S= P S= P
1 Sub -Pre M = P S= M S= P
2 Pre-Pre P= M S= M S= P
3 Sub -Sub M = P M = S S= P
4 Pre-Sub P= M M = S S= P

Keterangan:
(1) Coba anda perhatikan tanda lingkaran pada tabel di atas.
(2) Tanda tersebut mengingatkan anda terhadap posisi term
pembanding, yakni M (Media) sebagai subjek atau predikat.
Misal demikian (merujuk pada nomor 1/silogisme sub-pre):
(a) Pada premis mayor, M = P, berarti M sebagai subjek.
(b) Pada premis minor, S = M, berarti M sebagai predikat.
(3) Dari penjelasan nomor 2, secara mandiri anda dapat
merumus­kan pengertian; bahwa silogisme sub-pre adalah
bentuk silogisme yang term pemban­dingnya dalam premis
mayor sebagai subjek dan dalam premis minor sebagai
predikat. Demikian ini dapat anda terapkan pada silogisme
lainnya.
Pemikiran dan Bentuk-bentuknya 157

TABEL 12
CONTOH-CONTOH SILOGISME KATEGORIS

SILO GISM E ANTESED EN K O NSEK UEN


Sub -Pre
PM y Se m ua R asulad alah M ak a, M uh am m ad ad alah
m anusia pil ih an m anusia pil ih an Tuh an
Tuh an
PM n M uh am m ad ad al ah
R asul
Pre -Pre
PM y Se bagian m anusia M ak a, M uh am m ad ad alah
pilih an Tuh an m anusia pil ih an Tuh an
ad alah R asul
PM n M uh am m ad ad al
ah
R asul
Sub -Sub
PM y Se m ua R asulad al ah M ak a, se b agian yang
Nab i b e rtugas m e m ak m urk an
PM n Se m ua R asulad al ah k e h id upan d unia ad al
ah
b e rtugas Nab i
m e m ak m urk an
k e h id upan d unia
Pre -Sub
PM y Se bagian Nab i M ak a, se b agian yang
ad al ah R asul b e rtugas m e m ak m urk an
PM n Se m ua R asulad al ah k e h id upan d unia ad al
ah
b e rtugas Nab i
m e m ak m urk an
k e h id upan d unia
158 Logika Saintifik

Keterangan:
(1) Tanda garis bawah pada contoh-contoh tersebut menunjukkan
M sebagai term pembanding dalam posisinya sebagai subjek
atau predikat.
(2) Term pembanding dihilangkan dalam simpulan.
(3) Tanda cetak miring pada konsekuen menunjukkan posisi
sebagai subjek atau predikat.

2) Silogisme Hipotetis
a) Unsur-Unsur:
(1) Premis mayornya berupa proposisi hipote­tis atau
proposisi majemuk.
(2) Premis minornya berupa pengakuan atau penolakan
terhadap salah satu proposisi premis mayor.
b) Pembagian:
(1) Silogisme Ekuivalen (SE):
Bentuk penyimpulan yang premis mayornya berupa
proposisi ekuivalen.
Simpulannya berbentuk MPP dan MTT.
(2) Silogisme Kondisional (SK):
Bentuk penyimpulan yang premis mayornya berupa
proposisi implikatif.
Simpulannya berbentuk MPP dan MTT.
(3) Silogisme Hipotetis (SH):
Bentuk penyimpulan berdasarkan perbandingan dua
bentuk implikasi.
Bentuk logisnya sama dengan silogisme kategoris.
(4) Silogisme Disjungtif (SD):
Pemikiran dan Bentuk-bentuknya 159

Bentuk penyimpulan berdasarkan perbandingan


antara proposisi mayor yang ber­bentuk pengatauan
dengan proposisi minor yang berbentuk penegasan
atau pengingkar­an. Ini terdapat tiga bentuk:
(a) Eksklusif (SDE);
Antara kedua bagian premis mayornya saling
menyisihkan. (hanya MPT)
(b) Inklusif (SDI);
Kedua bagian premis mayornya dapat bersatu.
(hanya MTP)
(c) Alternatif (SDA);
Antara kedua bagian premis mayornya tidak
dapat bersatu dan tidak ada kemungkinan lain.
(MPT dan MTP)
c) Modus dalam Silogisme Hipotetis
(1) Modus Ponendo Ponen (MPP)
- Mengakui salah satu bagian proposisi mayor.
- Menetapkan bagian lainnya.
(2) Modus Tolendo Tolen (MTT)
- Menolak salah satu bagian proposisi mayor
- Mengingkari bagian lainnya.
(3) Modus Ponendo Tolen (MPT)
- Mengakui salah satu bagian proposisi mayor.
- Simpulannya mengingkari bagian lainnya.
(4) Modus Tolendo Ponen (MTP)
- Menolak salah satu bagian proposisi mayor.
- Simpulannya mengakui bagian lainnya.
Mengenai contoh-contoh silogisme hipotetis disampaikan
pada tabel berikut.
160 Logika Saintifik
Pemikiran dan Bentuk-bentuknya 161
BAB XII
KESALAHAN BERPIKIR

A. PERSOALAN DAN BENTUK-BENTUK


KESALAHAN BERPIKIR
Persoalan pokok yang menyebabkan munculnya kesalahan
berpikir adalah tidak ditetapinya prinsip-prinsip dasar (asas-asas)
berpikir logis, seperti asas identitas, kontradiksi, penyisihan
kemungkinan ketiga, dan alasan yang mencukupi. Di samping
itu, kesalahan pikiran dapat disebabkan oleh penggunaan istilah
yang sama artinya untuk menjelaskan pengertian istilah tertentu.
Berikut ini disajikan bentuk-bentuk kesalahan berpi­kir.

1. Petitio Principii
Kesalahan ini terjadi apabila sesuatu dijadikan seba­gai
pangkal pikir, kemudian konklusi, dan pangkal itu dianggap
benar, padahal kebenarannya belum pasti. Misalnya: “Manusia
adalah ciptaan Tuhan”, sebagai pangkal pikir­an. Lalu darinya
secara tergesa-gesa diambil kesimpulan bahwa Tuhan harus ada.
164 Logika Saintifik

Kesalahan pada contoh tersebut adalah: pertama: dalam


aspek formal, kesimpulan tersebut tergesa-gesa diambil, padahal
ia masih memerlukan data (premis) lain sebagai bahan pelengkap.
Kedua: dalam aspek material, yang pertama kali harus diuji
sebelum menca­pai kesimpulan itu adalah apakah manusia itu
ciptaan Tuhan. Dalam hal ini, mengenai manusia itu ada, tidak
perlu diper-masalahkan, karena secara evidensial ter­bukti.
Setelah itu, diperlukan premis bahwa “yang menciptakan
manusia harus ada”, untuk menyusun kesimpulan.

2. Circulus Vitousus
Ini adalah kesalahan karena lingkaran tak berujung­pangkal
dalam pembuktian dan penyimpulan. Misalnya: “Mengapa
keadaan ekonomi negara kita goncang?” Lalu diajukan bukti
“karena banyak pejabat yang korup”. “Mengapa banyak yang
korup?” Untuk ini diajukan penje­lasan “karena ekonomi negara
kita goncang”.
Contoh lainnya: “Mengapa kuliah logika tidak efektif ?”
Kemudian diaju­kan jawaban “karena pertemuan kuliah tidak
aktif ”. “Mengapa pertemuan kuliah tidak aktif ?” Kemudian
diajukan jawaban “karena kuliah tidak efektif ”.

3. Pertukaran Kata dan Pengertian


Kesalahan ini disebabkan oleh penggunaan satu kata, tetapi
dimaksudkan memiliki arti yang berbeda dalam premis yang
berbeda. Dengan demikian terjadi pertukaran kata dan
pengertian. Misalnya: Kata “madu” dalam premis pertama berarti
“madu-lebah”, sedangkan dalam premis kedua berarti “isteri
kedua, ketiga, dan seterusnya”. Demikian ini dapat mengacaukan
penyimpulan.
Kesalahan Berpikir 165

Coba anda perhatikan penerapan kata “madu” dalam dua


premis berikut :
a. Mayoritas wanita tidak suka dimadu. (dimisalkan bahwa
ini adalah premis mayor)
b. Rasa madu adalah manis. (dimisalkan bahwa ini adalah
premis minor)
Kata “madu” pada kedua premis tersebut tidak mamiliki
arti yang konsisten, sehingga, apabila dipaksakan untuk diambil
simpulan deduktif, maka dapat terjadi kekacauan dalam
simpulan tersebut. Simpulan yang dipaksakan itu adalah
demikian: “Mayoritas wanita tidak suka dirasa manis”.

4. Metabasis eis allo genos


Kesalahan ini terjadi apabila digunakan dua ukuran yang
berbedan untuk menilai satu kausalitas. Misalnya;
Orang itu adalah sarjana, maka ia pasti berakhlak mulia.
Padahal, formalitas pendidikan itu dilihat dari dera­jat
pengetahuan, sedangkan akhlak baik dipandang dari etika. Pada
contoh tersebut terdapat kesalahan penggunaan etika untuk
menilai kesarjanaan seseorang Mestinya, ukuran yang digunakan
adalah derajat pengetahuan.
Contoh-contoh lain kesalahan berpikir metabasis eis allo genos
adalah: (1) menilai berat badan dengan meter, (2) menilai tinggi
badan atau mengukur luas dengan timbangan.

5. Loncatan dari Persamaan ke Kesamaan


Ini adalah kesalahan dalam pemberian klaim terhadap hal-
hal yang sama secara analogis (persamaan) ke hal-hal yang
dianggap memiliki kesamaan. Misalnya:
166 Logika Saintifik

a. Tuhan “menciptakan” alam semesta.


b. Pelukis “menciptakan” lukisan.
Perbuatan “menciptakan” pada manusia dapat dianalogi­kan
dengan perbuatan “menciptakan” pada Tuhan. Akan tetapi, jika
dikatakan bahwa Tuhan memerlukan bahan dalam “menciptakan
alam semesta” sama dengan pelukis memer­lukan bahan dalam
“menciptakan lukisan”, maka demikian ini disebut loncatan dari
persamaan ke kesamaan. Sebab, diperlukannya bahan dalam
“menciptakan” antara Tuhan dan pelukis, tidak dapat dianggap
sama. Sebagai penegasan, apabila ada dua hal yang tidak sama,
maka tidak boleh dipaksakan untuk dianggap sama, kecuali
hanya dapat dianggap ada persamaan antara kedua hal tersebut.
Contoh lainnya adalah, kata “berkuliah” pada dua kalimat
berikut:
a. Dosen berkuliah
b. Mahasiswa berkuliah
Kata “berkuliah” pada kedua kalimat tersebut tidak dapat
dianggap sama. Sebab, kata “berkuliah” pada kalimat pertama
(Dosen) berarti memberikan/memandu kuliah, sedangkan pada
kalimat kedua (mahasiswa) berarti partisipasi aktif dalam kuliah
yang diberikan/dipandu oleh dosen. Jika arti “berkuliah pada
dosen dan mahasiswa dianggap sama, maka terjadilah kesalahan
“loncatan dari persamaan ke kesamaan.”
Kesalahan Berpikir 167

B. KERANCUAN POLA PIKIR DALAM MELIHAT ATAU


MEMPERLAKUKAN REALITAS (MASALAH) SOSIAL
Kerancuan pola-pikir diistilahkan fallacy. Kerancuan berpikir
oleh para ilmuwan disebut cul-de-sac (kebuntuan pikiran). Sebutan
lainnya adalah intelectual crisis (krisis intelektual).
Terdapat lima bentuk fallacy dalam memahami dan memer-
lakukan realitas atau masalah sosial90, sebagai berikut.

1. Fallacy of Dramatic Instance (Kerancuan Contoh


Dramatis)
Kerancuan ini terjadi apabila pengamat menggunakan satu
atau dua kasus saja, sebagai contoh dramatis, untuk membuat
generalisasi secara simplifikatif (terlalu sederhana). Padahal
sejumlah kasus itu belum cukup komprehensif/kuat untuk
melakukan generalisasi. Misalnya:
Peristiwa penjarahan dan perkosaan massal di Jakarta dan
Solo, di kota yang mayoritas warganya miskin dan muslim.
Konsekuensinya, muncul darinya generalisasi bahwa pelaku
penjarahan dan kerusuhan identik dengan pelaku perkosaan.
Secara sepihak mayoritas muslim dituding mekalukan ethnic
cleaning (pembersihan etnis) terhadap warga keturunan Tionghoa.

2. Fallacy of Retrospective Determination (Kerancuan


Determinasi Retrospektif)
Kesalahan ini terjadi, karena kebiasaan orang yang
menganggap bahwa masalah sosial yang terjadi sebagai sesuatu
yang selalu ada, sehingga ia tidak dapat dihindari. Kesimpulannya
90
Lihat Musa Kazim, ed., Menuju Indonesia Baru: Menggagas Reformasi Total
(Bandung: Pustaka Hidayah, 1998) h. 19-23.
168 Logika Saintifik

selalu mengacu ke belakang. Oleh karenanya, kesalahan berpikir


ini disebut kesalahan retrospective.
Determinisme retrospektif adalah upaya kembali pada
sesuatu yang seakan-akan sudah ditentukan (deter­mined)
sebelumnya, sehingga pemecahan apa pun yang dilakukan
terkotak oleh romantisisme masa lalu, dan pemecahan tersebut,
dapat jadi, ibarat memadamkan api dengan bensin.
Misal (1): Minimalisasi terhadap kesenjangan sosial.
Kesalahan berpikir melihatnya sebagai kesia-siaan, karena
kesenjangan sosial dianggapnya sebagai hal yang determined.
Kalaupun ini diatasi, pada giliran beri­kutnya, selalu muncul
kesenjangan lain serupa atau bahkan lebih parah. Demikianlah
kerancuan kedua ini berargumentasi.
Misal (2): Pembauran ras sebagai pemecahan atas perbedaan
ras.
Langkah pembauran ras ini dapat terjadi karena kesalahan
berpikir yang disebabkan oleh kesalahan asumsi atau kesalahan
konsepsi. Sebab, konsepsi (atau disebut ‘anggapan’ menurut
pemahaman umum) tentang pembauran itu justru masih memuat
perbedaan ras, dan tetap berporos pada konsepsi sikap
diskriminatif antar ras.
Sebenarnya, apa yang diperlukan adalah menetralisasi
terhadap anggapan perbedaan ras itu, agar tidak terja­di
kesalahan berpikir. Di sini, adanya perbedaan ras diposisikan
sebagai kekayaan manusia, yang dijunjung dalam sikap
indiskriminatif antar sesamanya.
Kesalahan Berpikir 169

3. Fallacy of Post Hoc Ergo Hoc (Kerancuan Akibat


Peris­tiwa Beruntun)
Kerancuan ini disebabkan oleh sikap simplifikatif, atau
bahkan a priori terhadap sejumlah peristiwa yang berurutan.
Misalnya:
Sejumlah peristiwa beruntun pasca lengsernya Soeharto.
Meskipun sebenarnya yang terjadi adalah bahwa sejumlah
peristiwa beruntun itu merupakan akibat dari masa kepemimpinan
Soeharto, yang terpendam secara kursif dan otoriter. Pendaman
sejumlah masalah yang kronis justru memeroleh kesempatan
untuk mengekspresikan diri secara transparan, pada peristiwa
reformasi. Peristiwa inilah yang diharapkan menjadi pintu solving
bagi masalah-masalah tersebut.
Kesalahan berpikir justru melihatnya sebagai kebalikan.

4. Fallacy of Composition (Kerancuan Komposisi)


Kesalahan ini disebabkan oleh tidak diperhitung­kannya
komposisi medan. Ini dapat berakibat munculnya over-stock
(kelebihan stok), lalu crisis sharing (pembagian krisis) atau proverty
sharing (pembagian kemiskinan).
Misal (1): Warga desa berbondong-bondong menjual
sawahnya untuk berbisnis jangkrik, disebabkan oleh suksesnya
seorang pengusaha jangkrik. Ini dapat berakibat over stock yang
dapat mengancam kebangkrutan usaha. Di sisi lain, mereka telah
terlan­jur kehilangan sawahnya.
Misal (2): Keterpesonaan banyak orang yang mengejar ilmu
dan keahlian teknologi non-keagamaan. Dalam hal ini,
beruntunglah para aktifis studi keaga­maan. Sebab, meski
bagaimanapun, kebutuhan terhadap agama merupakan sisi
170 Logika Saintifik

penting yang bersifat esensial dalam kehidupan manusia. Secara


praksis, mereka merupakan aset yang tidak mudah terjebak
dalam crisis sharing.

5. Fallacy of Circular Reasoning (Kerancuan Pemikiran


yang Berputar-putar)
Kesalahan ini terjadi apabila seseorang mengguna­kan
kesimpulan untuk mendukung asumsi yang digunakan dalam
membuat kesimpulan yang sama.
Misal (1):
K : Kebijakan Presiden SBY untuk mengatasi masalah
ekonomi tidak efektif.
A : Agar kebijakan Presiden SBY untuk mengatasi masalah
ekonomi efektif, koruptor harus diadili.
K : Agar koruptor dapat diadili, kebijakan Presiden SBY untuk
mengatasi masalah ekonomi harus efektif.
Misal (2):
K : Kegiatan penelitian oleh warga IAIN kurang produktif.
A : Agar kegiatan penelitian warga IAIN produktif, jaminan
dana harus diperbesar.
K : Agar jaminan dana dapat diperbesar, kegiatan penelitin
warga IAIN harus produktif.
Misal (3):
K : Output Fakultas Dakwah kurang aplikabel.
A : Agar output Fakultas Dakwah aplikabel, Laboratorium
Dakwah (LABDA) harus berfungsi secara optimal.
K : Agar LABDA berfungsi secara optimal, output Fakultas
Dakwah harus aplikabel.
Fallacy of circular reasoning pada dasarnya sama dengan circulus
vitousus.
171

BAB XIII
SEKILAS FILSAFAT ILMU:
Pengenalan; Sejarah dan Model-Model Kemajuan
Ilmu

A. PENDAHULUAN
Dunia keilmuan Islam mengekspresikan tiga gelombang
besar dalam sejarahnya. Pertama, pada abad ke-9 sampai ke-
12 (bagian abad klasik dalam sejarah Islam), Islam berhasil
membangun menara tertinggi –dalam skala internal maupun
global—ilmu-ilmu keislaman dan ilmu-ilmu lain dari khazanah
Islam dan umatnya. Bahkan sejak awal abad kesembilan, dunia
Islam berhasil menancapkan metodologi yang representatif.
Sejak abad itu, strategi isnad Hadis telah menawarkan apa yang
sejak tahun 1950-an dan 1960-an dikenal dengan pendekatan
kualitatif (natural setting), sebagai respon terhadap pendekatan
172 Logika Saintifik

kuantitatif yang berakar pada logico-positivism sejak abad


kedelapanbelas.
Kedua, pada abad ke-13 sampai ke-18 (abad pertengahan
Islam), Islam menikmati romantisisme sejarah dan hegemoni
tasawuf. Apa yang dicapai oleh umat Islam pada kurun ini adalah
kemajuan rasa, bukan agresifitas rasio.
Ketiga, pada abad ke-19 dan ke-20 (abad modern Islam),
muncul tanda-tanda kebangkitan Islam, bersamaan dengan
modernisasi keilmuan Barat sejak abad ke-17 yang berembrio
renaissance Eropa.
Pada abad modern global (abad ke-17 sampai sekarang),
umat Islam berposisi kuat sebagai konsumen ilmu pengeta­huan
Barat. Dalam puncak kejenuhan sejarah, ada upaya-upaya yang
bertema sentral ‘islamisasi ilmu’. Diantaranya adalah, pertama:
pada tahun 1960-an dan awal 1970-an, Syed Husain Nasr,
sarjana satu-satunya yang menyajikan perspektif sufi secara
terbuka atas krisis epistemologi dalam peradaban Barat, lewat
karyanya Encounter of Man and Nature. Kedua, Syed Muhammad
Nuqaib al-Attas, dan Ismail Raji al-Faruqi, memusatkan
perhatian di sekitar masalah ‘islamisasi ilmu pengetahuan’.
Dalam tulisannya The De-Westernisation of Knowladge, al-Attas
mengajukan kritik jitu terhadap epistemologi Barat. Dia
mengatakan bahwa skeptisisme yang tidak mengenal batas-batas
etik dan nilai dari sistem ilmu pengetahuan Barat merupakan
antitesis terhadap epistemologi Islam. Semen­tara al-Faruqi
menawarkan suatu rencana sistematis yang menyeluruh untuk
merumuskan kembali epistemologi Islam kontemporer dalam
karya Islamisation of Knowledge: Gener­al Principles and Workplan.
Asumsi yang mendasarinya adalah, bahwa penyakit umat hanya
dapat diobati dengan injeksi epistemologi. Ketiga, Fazlurrahman,
Sekilas Filsafat Ilmu 173

dengan metode pemahaman (tafsir) al-Qur’an, dengan teori


mashurnya ‘puncak gunung es di tengah samudera’. Keempat,
Muhammed Arkoun, melalui ‘kritik epistemologi terhadap
bangunan keilmun Agama’. Kelima, yang tampak definitif,
adalah model ‘jihad intelektual’ Zainuddin Sardar.
Upaya pemberian dopping maupun dinamisasi keilmuan
dalam Islam, secara filosofis-metodologis berporos pada
persoalan normatifitas dan tantangan global, atau antara doktrin-
absolutis dan realitas-historis.
Di sisi lain, pada abad modern global, mazhab Barat, sejak
abad ke-17 melaju kencang dengan pengembangan metodologinya,
bahkan pembangunan fondasi filosofis keilmuan. Diakui atau
tidak, mereka telah solid di permukaan. Ijtihadnya tidak dapat
dipandang dengan “sebelah mata”.
Tulisan ini berikhtiar sekilas untuk mengontruksi sketsa
model-model kemajuan ilmu-ilmu keislaman dengan memper-
timbangkan tawaran teori-teori modern filsafat ilmu. Oleh
karena ilmu terkait erat dengan sejarahnya, kemajuan tersebut
terlebih dulu diteropong lewat sejarah ilmu.
Pertimbangan itu penulis posisikan dalam tradisi kajian
kontemporer yang membuka komunikasi antar disiplin,
termasuk dalam pemanfaatan metodologi. Penulis tidak
menekankan secara penuh akan objektifitas sebagai alasan,
tetapi setidaknya, dengan model komunikasi tersebut disiplin
apa pun, termasuk studi keislaman, tidak bersikap a priori
terhadap disiplin lain yang nyata-nyata telah menyumbangkan
kemampuannya untuk menjunjung keluhuran ilmu.
174 Logika Saintifik

B. ILMU DAN FILSAFAT ILMU


Ilmu, secara umum, adalah penjelasan tentang fakta-fakta;
apakah itu fakta alam, budaya (gagasan, ide, konsep), sosial,
maupun agama. Penjelasan tersebut diwu­judkan dalam bentuk
teori. Hakikat fakta dijelaskan oleh filsafatnya. Oleh karena itu,
setiap ilmu pasti memiliki filsafatnya. Sedangkan filsafat ilmu
sendiri merupakan analisis mengenai prosedur dan logika dari
penjelasan ilmiah. Materi kajiannya adalah: (1) ontologi
(metafisika, membahas hakikat ilmu), (2) epistemologi
(membahas sum­ber, prosedur, metodologi, dan validitas ilmu),
dan (3) aksiologi (membahas dimensi nilai dalam hubungan
antara produk ilmu dan konsumennya).
Ontologi dikerjakan oleh ahlinya lewat pemikiran filosofisnya.
Epistemologi digodognya di laboratorium. Sedangkan aksiologi
melibatkan partisipasi responsif masyarakat luas, khususnya
para tokoh agama dan masyara­kat, yang memegang otoritas
dan kepercayaan untuk memim­pin dan membimbing anggotanya.
Partisipasi ini dapat berbentuk kritisisme, counter issue, dan
community of reseacher (LSM, lembaga pembela hak-hak
konsumen, dan sebagainya).
Kemudian, khusus dalam ilmu-ilmu keislaman, didapati
anggotanya demikian: (1) Ilmu al-Qur’an, (2) Ilmu Hadis, (3)
Ilmu Pemikiran Keislaman (Kalam, Filsafat, dan Tasa­wuf), (4)
Ilmu Hukum dan Pranata Sosial Islam, (5) Ilmu Sejarah dan
Peradaban Islam, (6) Ilmu Pendidikan Islam, (7) Ilmu Dakwah
Islam, dan (8) Ilmu Aliran-Aliran Modern di Dunia Islam
(AMDI).
Peta ilmu-ilmu keislaman tersebut secara formal merujuk
pada SK LIPI tahun 1982, atas usulan Harun Nasu­tion. Ketika
mengajukan usulan, ilmu AMDI dijadikannya sebagai
Sekilas Filsafat Ilmu 175

argumentasi untuk meyakinkan LIPI agar sejumlah anggota di


atas diakui sebagai ilmu, sejajar dengan ilmu-ilmu pengetahuan
lainnya.
Perlu dipahami secara tegas, bahwa, sebagaimana ilmu-ilmu
lain, kesemua ilmu keislaman itu memuat teori-teori, dan teori
itu merupakan human construction (buatan manu­sia), bukan God
construction (buatan Tuhan). Dalam hal inilah harus dibedakan
antara Islam sebagai ajaran dan sebagai ilmu. Harus dibedakan
antara mempelajari al-Qur’an dan Hadis sebagai ajaran dan
sebagai ilmu. Dalam al-Qur’an misalnya, apa yang dikaji dan
dipersoalkan bukan qawl Allah yang bermakna God construction,
tetapi yang bernilai human construction.

C. SEKILAS TELESKOP SEJARAH ILMU


Sub ini penulis maksudkan sebagai wacana pengantar untuk
memahami konstelasi perkembangan ilmu sebelum memahami
karya-karya modern dalam filsafat ilmu. Secara horisontal, pasca
kajian ini, diharapkan terpicu minat para aktivis untuk mencari
modus yang dipandang propor­sional, untuk pengkajian dan
pengembangan ilmu-ilmu keislaman.
Menurut Kuhn, sejarah –sebagai khazanah—dapat menghasilkan
transformasi yang menentukan citra sains yang merasuki kita
sekarang. Ada dua tugas utama bagi sejarahwan; (1) menetapkan
oleh orang apa dan pada saat mana fakta, dalil, dan teori sains
(khususnya sains kontemporer) ditemukan dan diciptakan, dan
(2) mengurai­kan dan menerangkan penumpukan kekeliruan,

91
Thomas S. Kuhn The Structure of Scientific Revolutions (Chicago: University
of Chicago Press, 1970), h. 1-2.
176 Logika Saintifik

mitos, dan takhayul yang telah mengisi akumulasi yang lebih


cepat dari unsur-unsur pokok buku teks sains modern.91
Secara isuistik-historik, corak pembahasan ilmu terklasifikasi
kedalam tiga periode. Pertama: periode Aristoteles (abad
klasik) adalah Cosmosentris (didomina­si oleh mitos-mitos tentang
alam). Kedua: periode wahyu (abad pertengahan/skolastik)
adalah Teosentris (diwarnai oleh hegemoni agama, berorientasi
pada kepentingan Tuhan). Ketiga: periode renaissance (abad ke-
17, 18, 19/modern) adalah Antroposentris (berorientasi pada
kepen­tingan manusia).92 Pada periode terakhir ini, pembahasan
ilmu dilengkapi perangkat keilmuan yang lebih mapan daripada
kedua periode sebelumnya, sehingga dapat dilihat di dalamnya
kaitan tiga hal, yakni ilmu (science), filsa­fat (philosophy), dan
agama (God).93 Bahkan dapat digambarkan bahwa dua abad
terakhir mengungguli ribuan tahun usia manusia, dalam
pencapaian kualitas ilmu pengetahuan.
Secara tipikal dijumpai model-model prototipe hubungan
antara Tuhan, alam, dan manusia, dapat digambarkan demikian:

92
Pada periode ini, posisi umat Islam masih kuat sebagai konsumen ilmu-
ilmu modern yang berkembang.
93
Ian G. Barbaur, Issues in Science and Religion (New York: Torchbooks
Harpers Row Publishers, 1996). Dalam buku ini, Barbaur menyajikan tulisan
yang luas, dengan menghadirkan isu-isu keilmuan dan keagamaan. Kemudian
penulis mencoba sedapat mungkin untuk mengabstraksikannya dalam bahasan
sejarah ilmu pada diktat ini, sambil memberikan ulasan kritis.
Sekilas Filsafat Ilmu 177

GAMBAR 3
MODEL-MODEL PROTOTIPE HUBUNGAN
ANTARA TUHAN, ALAM, DAN MANUSIA

1. Periode Klasik/Skolastik: God Nature Man

2. Periode Renaissance : God Nature Man

3. Periode Kontemporer : God Nature

Man

Periode klasik memperlihatkan keterpisahan masing-masing


pihak. Periode renaissance memperlihatkan adanya hubungan antara
Tuhan dengan alam dan alam dengan manusia, dan tidak adanya
relasi antara Tuhan dan manusia. Dalam periode kontemporer
tampak adanya kerjasama antara Tuhan, alam dan manusia.94 Secara
empirik dapat dilihat indikasinya dalam revolusi genetika, seperti
clonning, KB, penentuan jenis kelamin bayi, semangka tanpa biji,
jerpaya (jeruk-pepaya, sebagaimana pada Festival Walisanga), dan
sejumlah fakta yang seirama dengannya.
Substansi historisnya adalah, bahwa perkembangan ilmu
memaksa manusia (kita) untuk memperhatikan dan menggunakan
model 3. Kalau contoh indikasi di atas dalam lingkup ilmu-ilmu
94
Periode kontemporer memfasilitasi media komunikasi-objektif antar
ilmuwan secara lintas isme, ideologi, maupun spesifikasi.
178 Logika Saintifik

eksak, kemudian bagaimana dalam pengembangan ilmu-ilmu


keislaman, khususnya ilmu dakwah? Mari kita cari bersama-sama!
Sedangkan model-model prototipe hubungan antara ilmu,
filsafat, dan agama, didapati demikian:
GAMBAR 4
MODEL-MODEL PROTOTIPE HUBUNGAN
ANTARA ILMU, FILSAFAT, DAN AGAMA

1. Periode Klasik/Skolastik : Ilmu Filsafat Agama

2. Periode Renaissance : Filsafat Ilmu Agama

3. Periode Kontemporer : Ilmu Agama

Filsafat

Dalam metodologi ilmu pada periode kontemporer, didapati


peta bahwa Ilmu-ilmu Alam menggunakan metode Erkleren
(menjelaskan), dan Ilmu-ilmu Sosial menggunakan metode
Verstehen (memahami). Metode Erkleren digambarkan seperti
hubungan I and It, sedangkan metode Verstehen seperti relasi I
and You. Kalau memang ide sentralnya adalah “rahmah li al-
‘alamin” dan “membumikan Islam”, maka tampaknya,
pengembangan ilmu-ilmu keislaman perlu memperhatikan
secara serius terhadap penggunaan metode Verstehen. Apabila
Sekilas Filsafat Ilmu 179

tidak demikian, maka pola studi keilmuan dapat terperosok ke


pola studi ajaran.

D. ILMU DAN REALITAS DALAM SEJARAH ILMU


Secara material-strategis, kaitan ilmu dan realitas dapat
digambarkan demikian; ilmu merupakan penjelasan tentang
realitas (fakta). Penjelasan itu lazim disebut teori. Oleh
karenanya, bangunan ilmu pengetahuan berbahan teori. Dapat
juga dikatakan, ilmu adalah teori, dan teori adalah ilmu. Secara
khusus dalam kajian ilmu-ilmu keis­laman seperti penjelasan di
atas, teori merupakan human construction, bukan God construction.
Ia merupakan produk kerja keilmuan. Apabila perbincangan
keilmuan hanya berkutat pada teori, maka itu berisiko statis.
Oleh karenanya harus juga dilacak “mesin produksi”nya, yang
tidak lain adalah filsafat ilmu. Filsafat inilah yang menganalisis
prosedur dan logika dari penjelasan ilmiah. Analisis tersebut
merupakan fondasi bagi kajian maupun pengembangan ilmu.
Dikatakan demikian, sebab filsafat ilmu juga melakukan kritik
dan tawaran format kerja metodologis.
Dalam kerangka pikir penulis –searah jarum tulisan ini—
ada dua realitas dalam ilmu, yaitu realitas pasif dan realitas aktif.
Realitas pasif berupa fakta-fakta material, dan realitas aktif
berupa analisis atau teori-teori.
Sejarah telah mencatat hubungan ilmu dan realitas perabad,
yang memunculkan “kata-kata kunci” variatif sebagai ide
sentralnya. Di sini penulis tekankan pada posisi realitas dalam
ilmu. Pertama: sebelum abad ke-17 (abad skolastik/klasik),
kata kuncinya adalah “Tuhan tentang realitas” atau “realitas
menurut Tuhan”. Kedua: abad ke-17 sampai ke-19 (abad
180 Logika Saintifik

renaissance/modern), kata kuncinya adalah “aku (manusia) tentang


realitas”. Ketiga: abad ke-20 (persinggungan abad modern
dengan posmodern), kata kuncinya adalah “realitas menurut
aku bekerjasama dengan Tuhan.”
Kata kunci abad klasik memposisikan realitas sebagai
supraobjek, abad renaissance/modern menjadikannya sebagai
objek, dan abad ke-20 mendudukkan realitas sebagai subjek
dalam kerjasama antara manusia dan Tuhan.

E. MODEL-MODEL KEMAJUAN ILMU


Sebagai bekal, semua model yang penulis kemukakan
berikut mempersoalkan metodologi, dan agenda tertingginya
adalah pentingnya konsorsium ilmu pengetahuan.
Pada abad ke-18, metodologi dikuasai oleh empiricism dan
rasionalism (keduanya merupakan generasi pertama dalam
percaturan filsafat ilmu), dengan bentuk-bentuknya verifikasi
dan klarifikasi, di antaranya. Kedua isme itu lebih menitikberatkan
pada pemberian bekal bagi pengka­jian ilmu pengetahuan,
sedangkan pengembangan ilmu dipandang sebagai konsekuensi
alamiah.
Pada abad ke-19, generasi kedua, agresifitas berkembang
pesat. Hal ini memunculkan beberapa model kemajuan/
pengemban­gan ilmu dan dinamisasi sejarah ilmu; diantaranya
adalah lima perspektif/teori, yaitu: (1) Falsifi­kasionistik (Karl
R. Popper), (2) Paradigmatik (Thomas S. Kuhn), (3) Program
Riset (Imre Lakatos), (4) Kombinasi (Feyerabend), dan (5) Ilmu-
ilmu Sosial Interpretatif (Clifford Geertz).
Sekilas Filsafat Ilmu 181

Sementara pada abad ke-20, generasi ketiga, muncul tren


baru –menengarai munculnya era baru posmodernime—yaitu
hermeneutik dan filsafat analisis (Gadamer, Dilthey, Wittgenstein,
Derida, di antaranya). Akan tetapi, tawaran tren ini lebih
menonjol di bidang metodologi daripada model kemajuan ilmu.
Oleh karenanya, dalam tulisan ini keduanya tidak dikupas.

1. Karl R. Popper
Popper manggunakan istilah “falsifikasi” (alir­annya disebut
falsifikasionisme) sebagai development of science, bukan dengan
“verifikasi” seperti yang didapati pada aliran empirisisme dan
rasionalisme (abad ke-18), karena dua aliran ini hanya bermetode
mencocokkan antara fakta dan teori (empirisisme), atau teori
dan fakta (rasionalisme).
Dalam kemajuan ilmu versi Popper, antar teori saling
bertempur. Teori yang bertahan dikonfirmasi/dikokohkan
(corroborated), dan teori yang tidak mampu bertahan dikatakan
terfalsifikasi. Peristiwa ini merupakan tonggak penting history
of science. Oleh karenanya, karakter falsifikasionisme bernuansa
his­toris.
Sebelum pertempuran itu berlangsung, gaya falsifi­kasionisme
menggalakkan pengajuan hipotesis-hipotesis baru secara berani,
untuk menantang teori-teori konvensional (teori-teori yang
dianggap sudah mapan dan secara umum diakui).
Cara kerja falsisikasionisme adalah menguji teori-teori dalam
pertempurannya, kemudian mengokohkan teori yang dinyatakan
bertahan (menang) dan memfalsisikasi teori yang dinyatakan
tidak mampu bertahan (kalah).
182 Logika Saintifik

Kemajuan ilmu dalam perspektif falsifikasionisme adalah


sebagai perkembangan problema yang meningkat ke hipotesis
spekulatif, kemudian ke kritik dan akhirnya ke falsifikasi, dan
meningkat ke problem baru lagi. Demikian seterusnya.95 Konsep
tentang kemajuan mengenai pertumbuhan ilmu inilah sebagai
inti pandangan falsifikasionis tentang ilmu.
Secara konstelatif-skematis, kemajuan ilmu tersebut penulis
gambarkan sebagaimana berikut:

95
Untuk hal ini, Chalmers, Apa itu ..., h. 49-51, menampilkan dua contoh:
pertama, mengenai kelelawar terbang, dan kedua, yang lebih ambisius, mengenai
kemajuan fisika dari Aristoteles melalui Newton sampai Einsten, dalam skala
besar.
Sekilas Filsafat Ilmu 183

SKEMA 7
FALSIFIKASIONISME POPPER

Prob le m -Prob l
e m Baru
(jauh d ari proble m yang te l
ah terpecah k an)

Falsifik asi
(se bagai tah ap puncak k ritik )

K ritik /Ujian K eras


(terh ad ap h ipotesis)

H ipote sis-H ipote sis


(yang fal sifiabeluntuk m em e cah k an probl
em )

Il
mu Prob le m -Prob l
em
(tentang perilak u d unia/al
am sem esta)

2. Thomas S. Kuhn
Kuhn menggunakan istilah “paradigma”. Sebagai history of
science, paradigma meninggalkan ciri positivistik (memperlakukan
objek secara a priori dan menyejajarkan manusia seperti benda-
184 Logika Saintifik

benda mati) ke humanistik (mengutamakan manusia sebagai


subjek yang potensial).
Kemudian sebagai development of science, paradigma memiliki
siklus revolusi sains. Deskripsi Kuhn tentang cara ilmu
berkembang dapat diringkas dalam suatu skema yang ‘open-ended’
yakni sebuah akhir yang selalu terbuka untuk diperbaiki atau
dikembangkan lebih lanjut. Skemanya demikian:

SKEMA 8
DEVELOPMENT OF SCIENCE THOMAS S. KUHN
Pra-Paradigm a Pra-Il
mu Paradigm a Il
m u Biasa

Anom al
i K risis R e vol
usi Parad igm a Baru

Pra-paradigma hanya menjelaskan fakta-fakta. Pra-ilmu


melakukan interpretasi atas fakta-fakta. Paradig­ma melakukan
klasifikasi-klasifikasi yang dihasilkan oleh interpretasi, kemudian
itu diwujudkan secara lebih konkrit dalam bentuk teori-teori.
Suatu paradig­ma terdiri dari asumsi-asumsi teoretis yang umum
dan hukum-hukum serta teknik-teknik untuk penerapan yang
diterima oleh para anggota suatu masyarakat ilmiah. Ilmu Biasa
(Normal Science) merupakan bentuk baku yang konvensional,
yang dikemas dalam buku-buku, diktat-diktat96. Anomali
memperlihatkan adanya ketidaktepatan-ketidaktepatan yang

96
Untuk ini, terdapat istilah anekdotik, yaitu “diktator” untuk ilmuwan
(tenaga edukatif) yang menimang-nimang diktatnya, bersikap “bagai katak dalam
tempurung”, atau bahkan menjadikannya sebagai “kitab suci” dalam servis
kuliahnya. Meskipun anomali dan krisis menggoncang keras terhadap status
konvensi ilmu, ia tetap khusuk sambil mengelus-elus diktatnya.
Sekilas Filsafat Ilmu 185

ditemui dalam normal science, setelah melalui ujian-ujian atas


kehandalan represen­tatifnya. Ilmu normal inilah yang dijadikan
sebagai landasan oleh pekerja-pekerja di dalam suatu paradigma.
Krisis merupakan agenda puncak dari tumpukan anomali yang
tidak segera memeroleh jawaban. Revolusi menjadi tonggak
penting untuk memberi solusi atas krisis tersebut. Setelah
revolusi, muncullah paradigma baru sebagai peng ganti
paradigma sebelumnya. Mulai dari pra-paradigma sampai
paradigma baru sebagai hasil revolusi ilmu, terjadi siklus yang
selalu dinamis dalam perkembangan ilmu pengetahuan, sehingga
paradigma baru pun pada saat berikutnya dapat lahir kembali
sebagai pra-paradigma, setelah melalui sederetan seleksi dan
ujian kehandalannya. Demikian seterusnya.
Ada dua hal yang penting dicatat dari gagasan di atas dalam
kelindannya dengan faktor manusia dalam ilmu, yakni pertama:
kelompok yang memberikan landasan filosofis –yang secara
langsung bermuatan metodologis—ilmu dan kedua: kelompok
praktisi atau konsumen-praktis ilmu. Kelompok pertama, dengan
keah­liannya, memiliki otoritas termasuk dalam teknik
operasional ilmu, dan karenanya bertanggungjawab atas
kesulitan-kesulitan yang dialami oleh para praktisi. Sedangkan
kelompok kedua, karena desakan kepentingan praktisnya, hanya
bergerak berputar-putar pada aspek teknis atau pengayaan praktis
ilmu biasa. Kalaupun ia benar-benar menguasai bidangnya, itu
pun terbatas pada sisi penguasaan ketrampilan teknis, dan paling
tinggi pada kematangan metodologis yang disandarkan pada segi
filosofis (paradigma) yang dasarnya telah ditanamkan oleh
kelompok pertama. Oleh karenanya, kelompok perta­ma disebut
ilmuwan filosofis, sedangkan kelompok kedua disebut ilmuwan
biasa.
186 Logika Saintifik

Dalam pandangan Kuhn, satu fakta dapat dikembang­kan


dengan cara apa pun sesuai dengan pandangan spesi­fik yang
dikehendaki oleh paradigma pengembangnya. Misalnya: dalam
fisika, adanya satu fakta yang memun­culkan berbagai paradigma
seperti paradigma Newton, paradigma Einstein, dan paradigma
Hussenberg. Atas dasar itulah Kuhn diklaim sebagai seorang
relativis, karena tidak ada ukuran paten dalam kerangka
perkem­bangan ilmunya.

3. Imre Lakatos
Lakatos menggunakan kata kunci “program riset”, mengutama-
kan riset terbaik sebagai acuan.
Dalam “program riset” terdapat dua wilayah keilmuan, yaitu
heuristik negatif (HN) dan heuristik positif (HP). HN adalah
wilayah kerja ilmu yang tidak dapat diganggu gugat, dan
karenanya harus ditetapkan/disepakati batas-batasnya.
Sedangkan HP adalah wilayah kerja ilmu yang dapat
dikembangkan, dengan cara mela­kukan pengujian terhadap
problem-problem historikal yang ada. Oleh karenanya, HP
disebut juga wilayah historisitas.
Pembagian wilayah HN dan HP dapat diperiksa pada
gambaran sebagai berikut:
Sekilas Filsafat Ilmu 187

GAMBAR 6
PROGRAM RISET LAKATOS

Program R ise t
1. H N;tid ak b ol e h d iganggu gugat;
h arus ad a b atas-b atas yang
d ise pak ati. M isal nya: M ate m atik a,
HP Fisik a, Biol ogi, K im ia, d an
HN se b againya.
2. H P;w il ayah h istorisitas;
pe ngujian te rh ad ap prob l em -
prob l e m h istorik alyang ad a.

Program R ise t d al
am Il
m u-il
m u K e isl
am an

1. H N;al -Q ur’an d an H ad is.


HP 2. H P;Tafsir, Fiq h , K alam ,
QH D ak w ah , Tasaw uf,
d an se b againya.

4. Paul Feyerabend
Kata kunci Fayerabend adalah “any thing goes” dan “reality is
very complex”, untuk mengungkapkan gaga­sannya tentang
kombinasi antar ilmu.
Dalam pandangannya, karena realitas itu sangat kompleks,
maka ilmu-ilmu pengetahuan dapat saling bertemu. Misalnya:
teologi bertemu dengan psikologi, melahirkan psikologi agama;
188 Logika Saintifik

teologi bertemu dengan sosiologi, melahirkan sosiologi agama;


teologi bertemu dengan komunikasi, melahirkan dakwah; dan
sebagainya. Dalam hal ini, yang diperlukan adalah teori-teori
gabungan dari ilmu-ilmu yang saling bertemu.
Dengan prinsip any thing goes, yang dikritik oleh model
Feyerabend adalah metodologi yang eksklusif yang menafikan
adanya realitas yang sangat kompleks.

5. Clifford Geertz
Clifford Geertz adalah pelopor interpretative social sciences
(ilmu-ilmu sosial interpretatif). Sebagaimana identitasnya, model
ini mengandalkan keberanian interpretasi, ketika tidak dijumpai
teori-teori yang dapat menjelaskan tentang fakta yang
dite­mukan dalam penelitian. Untuk ini, bekal yang dimiliki oleh
Geertz adalah (1) teori, (2) fakta, dan (3) interpretasi, dalam
penelitian etnografis yang dilaku­kannya di Pare Kediri.
Penelitian etnografis yang dilakukannya terdiri dari empat
unsur metodologis, yaitu (1) perbincangan sosial, (2) interpretasi
mendalam, (3) kata-kata/istilah-istilah kunci, (4) micro copies.
Micro copies marupakan hasil pengamatan lokal, tetapi berlaku
untuk yang lain; yang dalam penelitian kualitatif dikenal istilah
transferability97.

97
Transferability adalah satu dari keempat kriteria yang digunakan untuk
menilai keabsahan data. Ketiga lainnya adalah credibility (derajat keterpercaya-
an, yang dapat disejajarkan dengan konsep validitas internal dalam penelitian
kuantitatif); dependibility (kebergantungan pada konteks, dapat disenadakan
dengan istilah reliabilitas dalam penelitian kuantitatif); dan confirmability (dapat
atau tidaknya dikonfirmasikan kepada sumbernya, dalam penelitian kuantitatif
disebut objektivitas).
Sekilas Filsafat Ilmu 189

Penelitian tersebut awalnya menghasilkan thick description


(deskripsi ringan tentang fakta), kemudian dilanjutkan dengan
grounded research (penelitian komparasi konstan, model tertinggi
dalam analisis penelitian kualitatif untuk menemukan teori-teori
baru). Penelitian grounded yang dilakukannya menghasilkan,
bahwa (1) teori-teori yang ada tidak dapat menjelaskan tentang
fakta yang ditemukannya, (2) sebagai konsekuensinya,
diperlukan keberanian inter­pretasi. Oleh karena demikian, maka
Geertz melakukan interpretasi terhadap fakta penelitian,
sehingga menghasilkan tiga kata/istilah kunci, yaitu (a) santri,
(b) priyayi dan (c) abangan98.
Itu merupakan interpretasi yang paling tinggi, karena Geertz
menamakan klasifikasi tersebut dengan the religion of Java (agama
Jawa). Karya Geertz ini diterjemahkan dalam bahasa Indonesia
dengan judul “Santri, Priyayi, dan Abangan dalam Masyarakat
Jawa”. Oleh karena begitu pentingnya bobot interpretasi Geertz,
sehingga karya itu bernilai “kitab suci” di kalangan ilmuwan di
Amerika.

F. KEMAJUAN ILMU-ILMU KEISLAMAN


Dalam hemat penulis, ada lima model kemajuan ilmu-ilmu
keislaman, berdasarkan tawaran teori-teori modern filsafat ilmu
sebagaimana disebutkan di muka.
Pertama, model “falsifikasionisme” Popper menghendaki
bahwa teori-teori terdahulu diganti dengan teori-teori baru yang
lebih ampuh, sebagai tonggak historisitas ilmu. Di antaranya,
cara itu dilakukan oleh Hassan Hanafi yang membalik prinsip

98
Antara ketiganya secara bergantian terjadi konflik dan integrasi.
190 Logika Saintifik

“al-`ibrah bi `umum al-lafz la bi khusus al-sabab”99 menjadi “al-


`ibrah bi `umum al-sabab la bi khusus al-lafz. Sebagai hipotesis
baru yang melawan hipotesis lama, maka prinsip ajuan Hanafi
itu harus diuji. Kalau benar-benar ampuh, maka prinsip tersebut
dikonfirmasi/dikokohkan (corroborated) sebagai pengganti
hipotesis lama yang terfalsifikasi.
Disiplin keislaman apa pun (tafsir, fiqh, hadis, kalam,
dakwah, ataupun tasawuf) merupakan kekayaan studi keislaman
yang memuat teori-teori. Demi dinamika histor­inya, kaum
falsifikasionis tidak akan menjadikan karya-karya monumental
itu sebagai “jimat” sejarah. Akan tetapi, mereka justru
menyikapinya secara agresif, kemudian menyapu kanvasnya
dengan warna-warna aktual sesuai tuntu­tan yang berkembang.
Sakralisasi terhadap Islam dibe­narkan hanya sebatas Islam
sebagai ajaran. Akan tetapi, terhadap Islam sebagai ilmu, harus
dilakukan sikap yang berani/agresif. Demikianlah gaya kaum
falsifikasionis berkampanye.
Kedua, model “paradigma” Kuhn mengharuskan ada dan
suburnya jurnal-jurnal ilmu-ilmu keislaman, menuju terciptanya
revolusi ilmiah, dengan memperhatikan akselerasi perkembangan
ilmu-ilmu di luarnya. Dapat dilihat di permukaan umum,
beberapa majalah/jurnal ilmu-ilmu keislaman, seperti Antologi
Kajian Islam, Islamika, Ulumul Qur’an, dan sebagainya.
Sedangkan relativisme Kuhn, dengan paradigma tersebut,
terwakili oleh munculnya variasi mazhab untuk fakta yang sama.
Dalam sejarah telah tercatat adanya mazhab empat dalam
fiqh, setelah melalui seleksi ketat historis. Akan tetapi

99
‘Abdullah Mahmud, Manhaj al-Imam Muhammad ‘Abduh fi Tafsir al-Qur’an
al-Karim (Kairo, Mesir: Nashr al-Rasail al-Jami’ah, tt), h. 36-37.
Sekilas Filsafat Ilmu 191

sebenarnya, yang dikehendaki oleh model paradigmatik Kuhn


adalah, mazhab-mazhab tersebut, apabila substansi keilmuannya
mengalami titik krisis karena tumpukan anomali sehubungan
dengan tuntutan yang berkembang, maka itu harus segera direspon
dengan gerakan revolusi ilmu fiqh. Kalaupun yang terjadi adalah
model-model sharah}, h}ashiyah, analogi dan sejenisnya100, maka
minimal ada dua kemungkinan; (1) kredibilitas keilmuan
maupun filsafat para mazhab itu benar-benar solid, atau (2)
adanya sakralisasi terhadap mazhab-mazhab tersebut.
Cara Kuhn beragitasi dapat dinyatakan bahwa eksistensi
sebuah perguruan tinggi ilmu keislaman dapat dibaca dari
eksistensi jurnalnya. Apabila tidak demikian, maka dapat diklaim
olehnya bahwa “wuju- duh ka adamih”. Minimal, jurnal itu harus
ada. Dengan media inilah tanda kehidupan itu dikibarkan,
meskipun tidak harus menciptakan dramatisasi revolusi ilmu;
sekaligus, para ilmuwannya yang gelisah101 dapat memeroleh
tempat untuk mengekspresikan kegelisahannya.
Selanjutnya, format development of science Kuhn dapat
digunakan untuk melakukan kritik-introspektif oleh kalangan
ilmuwan muslim dalam pemetaan komposisi ilmuwan filosofis

100
Model yang menghendaki pengayaan pola-pola analogi adalah
induktivisme John Stuart Mill, bersifat suportif terhadap teori-teori
konvensional, dan karenanya a-historis (kontras terhadap sifat historis
falsifikasionisme Popper). Dengan karakter ini induktivisme Mill lebih dekat
pada karakter romantisisme, lebih bernuansa dukungan terhadap “status quo”
ilmu daripada memperjuangkan kondisi yang lebih dinamis.
101
Istilah “ilmuwan yang gelisah” merupakan identitas artifisialis bagi
mereka yang energik terhadap dinamika perkembangan ilmu, dalam spektrum
makro maupun mikro, setelah ia memperhatikan tumpukan anomali yang
menyebabkan krisis. Jurnal merupakan wadah yang aktual dan interaktif untuk
menampung kegelisahan mereka.
192 Logika Saintifik

dan ilmuwan biasa (praktisi/konsumen praktis). Kelahiran


ilmuwan filosofis, dengan karakter produktifnya, sangat
dibutuhkan sebagai pemasok bekal kepada para praktisi, bagi
masing-masing disiplin ilmu-ilmu keislaman. Tentu saja, harapan
besar kebutuhan tersebut bertumpu kepada para Guru Besar
dan Doktornya. Apabila mereka produktif sebagai ilmuwan
filosofis, maka dapat dibaca akibatnya dalam dinamika
keilmuan102. Demikian juga sebaliknya. Sedangkan produktifitas
para praktisi cukup diukur dengan karya-karya buku atau diktat
yang ditulisnya, berbekal landasan dari ilmuwan filosofis.
Ketiga, model “program riset” Lakatos tampaknya lebih
mungkin untuk dapat konsisten secara normatif –sesuai dengan
norma-norma (epistemologi) keilmuan Islam—maupun secara
improvisatif, karena kreatifitas pengembangan ilmu (wilayah
historisitas/heuristik positif) dikontrol oleh norma pokok yang tidak
dapat diganggu gugat (wilayah fundamental/heuristik negatif)
berupa al-Qur’an dan Hadis. Hanya saja, harus disepakati oleh
para ilmuwan muslim mengenai kejelasan batas-batas tiap disiplin,
sekaligus perangkat-perangkat metodologisnya; mulai dari
kerangka filosofis, format metodologis, hingga pola operasionalisasinya.
Dari kerangka itu kemudian dikembangkan program-
program riset, dan riset terbaik dijadikan sebagai acuan dalam
heuristik positif. Pengembangan ini bersekitar perbincangan
teori-teori keilmuan. Aplikasi yang sederhana adalah,
ditetapkannya riset terbaik sebagai referensi wajib dalam
dinamika keilmuan kurikulum studi.

102
Karya-karya yang diharapkan dari para Guru Besar dan Doktor adalah
semisal “Metodologi Studi Islam”, bahkan yang substansinya di atas itu, berupa
kerangka filosofis yang di dalamnya terdapat tawaran format metodologis.
Sekilas Filsafat Ilmu 193

Keempat, model “teori-teori gabungan” Feyerabend


menuntut adanya produk-produk singkritis dari pertemuan antar
disiplin ilmu-ilmu keislaman; dapat berupa sosiologi fiqh, teologi
adab, psikologi dakwah, komunikasi pendidikan Islam, dan
sebagainya.
Khusus bagi dakwah sendiri sebagai ilmu, apabila mengikuti
alur Feyerabend, dapat dikembangkan dengan gabungan teori-
teori teologi dan ilmu komunikasi, yang keduanya dipandang
telah berjasa dalam melahirkan dakwah.
Dengan prinsip reality is very complex, Feyerabend menghendaki
tradisi komunikasi lintas disiplin ilmu-ilmu keislaman, lebih dari
sekadar konsorsium setiap disiplin. Inilah di antara makna
kritiknya terhadap eksklusifitas metodologi yang mengkooptasi
masing-masing disiplin.
Kelima, model “ilmu-ilmu sosial interpretatif ” Geertz
menghendaki agresifitas interpretasi dalam penelitian ilmu-ilmu
sosial yang megutamakan pencarian ladang-ladang baru, untuk
memeroleh temuan-temuan baru. Tipe-tipe penelitian yang
diharapkannya adalah etnografis/antropologis. Sebab, melalui
ini temuan-temuan yang benar-benar fresh lebih mungkin didapatkan.
Bagi ilmu-ilmu keislaman, yang pada tataran aplikasinya
sebenarnya berorientasi ke aspek sosiologis/human­istis, dapat
mempertimbangkan gaya Geertz tersebut. Misalnya: bagaimanakah
peran agama dalam kehidupan sosial dan kemanusiaan. Untuk
ini, penelitian agama sebaiknya tidak hanya terbatas pada aspek
pure theories, tetapi didalami dan diperkaya dengan bentuk-bentuk
ap­plied theories. Di sini diambil contoh dalam disiplin shari’ah
dan akhlak/tasawuf; pure theories hanya berbicara tentang,
misalnya, halal-haram (teori-teori usul fiqh), baik-buruk (teori-teori
etika Islam), tetapi applied theories melacak tentang bagaimana
194 Logika Saintifik

masyarakat menerima dan memperlakukan halal-haram dan baik-


buruk menurut agama, dan bagaimana agama menawarkan
kemaslahatan bagi operasi kehidupan manusia berdasarkan data-
data riset lapangan.
Benang emas kelima model di atas adalah munculnya dua
agenda yang penting untuk dicatat secara tegas bagi pemegang
otoritas masing-masing ilmu-ilmu keislaman, yaitu: (1)
metodologi dan (2) konsorsium ilmu pengetahuan. Pertama,
apakah masing-masing ilmu itu telah memiliki metodologi yang
mapan. Apabila demikian, persoalan beri­kutnya adalah, apakah
ada rasa puas dengan sementara metodologi yang dimiliki, atau
ada usaha intensif untuk melakukan kritik-metodologis untuk
dinamisasi ilmu. Kedua, pernahkan sengaja diselenggarakan
konsorsium ilmu. Apabila pernah, bagaimana dan seberapakah
kontrol terha­dap kompetensinya untuk mengevaluasi hasilnya,
kemudian meningkatkan kualitasnya. Hasil dari konsorsium
dapat dibaca secara riil dari perkembangan karya-karya keilmuan
secara kolektif maupun individual, seberapa pun hasilnya.
Apabila tidak demikian, maka kegiatan itu lebih bersifat
seremonial daripada responsibel.
Urgensi dua agenda itu tidak dapat semata-mata ditun­dukkan
pada “wangsit” kurikulum dari pemegang otoritasnya (wewenang
Departemen Agama untuk kurikulum nasional dan wewenang
birokrasi lokal untuk kurikulum lokal). Akan tetapi, justru yang
diperlukan adalah introspeksi agresif secara horisontal antar
ilmuwan muslim, kemudian dilanjuti dengan pengayaan ijtihad
nyata, karena perkembangan ilmu-ilmu modern di luar ilmu-
ilmu keislaman, telah sedemikian pesat, diakui atau tidak.
195

BIBLIOGRAFI

Arifin, Imron (Ed.). 1996. Penelitian Kualitatif dalam Ilmu-ilmu


Sosial dan Keagamaan. Malang: Kalimasada Press.
Asmoro, Achmad. 1997. Filsafat Umum. Jakarta: Raja Grafindo
Press.
Avery, Jon dan Askari, Hasan. 1995. Menuju Humanisme Spiritual:
Kontribusi Perspektif Muslim-Humanis. Surabaya: Risa­lah
Gusti.
Bagus, Lorens. 2000. Kamus Filsafat. Jakarta: PT Gramedia
Pustaka Utama.
Bakry, H. Hasbullah. 1986. Sistematika Filsafat.
Barbaur, Ian G. 1996. Issues in Science and Religion. New York:
Torchbooks Harpers Row Publishers.
Brotowidjoyo, Mukayat D. 1993. Penulisan Karangan Ilmiah.
Jakarta: Akademika Pressindo.
Campbell, Tom. 1994. Tujuh Teori Sosial: Sketsa, Penilaian dan
Perbandingan, terj. F. Budi Hardiman. Yogyakarta: Kanisius.
196 Logika Saintifik

Chalmers, A.F. 1983. Apa itu yang dinamakan ilmu?, terj. Redaksi
Hasta Mitra. Jakarta: Hasta Mitra.
Champion. 1981. Basic Statistic for Social Research. New York:
Macmillan Publishing Co., Inc.
Copy, Irving M. 1972. Introduction to Logic, Macmillan, New York.
Dardiri, H.A. 1986. Humaniora, Filsafat dan Logika. Jakarta:
Rajawali.
Davies, J.J. 1968. On the Scientific Method. London: Longman.
Effendy, Onong Uchyana. 1988. Hubungan Insani. Bandung:
Remaja RosdaKarya.
Encyclopedia Americana, 1997.
Gaarder, Jostein. 1996. Dunia Sophie: Sebuah Novel Filsafat.
Bandung: Mizan.
Gie, The Liang. 1999. Pengantar Filsafat Ilmu. Yogyakarta:
Penerbit Liberty.
Haramain, Ismail. 1994. Menulis secara Populer. Jakarta: Pustaka
Jaya.
Hasan, Ali. 1995. Ilmu Mantiq (Logika). Jakarta: Pedoman Ilmu
Jaya.
Hoover, Kerneth R. 1990. Unsur-Unsur Pemikiran Ilmiah dalam
Ilmu-Ilmu Sosial, terj. Hartono. Yogyakarta: PT Tiara Wacana
Yogya.
Hornby, AS. 1987. Oxford Advanced Leaner’s Dictionary for Current
English, 3rd Ed. 25th Imp. New York: Oxford University,
Press.
Bibliografi 197

Indrakusuma, Amir Dien. Pengantar Ilmu Pendidikan. Surabaya:


Usaha Nasional.
Kartanegara, Mulyadhi. 2002. Menembus Batas Waktu: Panorama
Filsafat Islam. Bandung: Mizan.
Kazhim, Musa (Ed). 1998. Menuju Indonesia Baru: Menggagas
Re­formasi Total. Bandung: Pustaka Hidayah.
Kerlinger. 1973. Foundation of Behavioral Research. New York:
Holt, Rinehart and Winston.
Kuhn, Thomas S. 1970. The Structure of Scientific Revolutions.
Chicago: University of Chicago Press.
Langer, Susanne K. dalam Dardiri. 1986. Humaniora, Filsafat
dan Logika. Jakarta: Rajawali.
Langeveld, M.J. tt. Menuju ke Pemikiran Filsafat. Jakarta: Pustaka
Sarjana.
Lanur, Alex, OFM. 1995. Logika Selayang Pandang. Yogyakarta:
Kanisius.
Lin, Nan. 1976. Foundation of Social Research. The United Stated
of America: Mcgraw Hill Inc.
Mahmud, Abdullah. tt. Manhaj al-Imam Muhammad ‘Abduh fi Tafsir
al-Qur’an al-Karim. Kairo, Mesir: Nashr al-Rasail al-Jami’ah.
Mehra, Partap Sing dan Burhan, Jazir. 1986. Pengantar logika
Tradisional. Bandung: Bina Cipta.
Miharja, Achdiyat Karta dalam Tim MGMP, Pendidikan Seni.
Jakarta: Tri Jaya Pustaka Raya.
Mill, John Stuart. 1961. A System of Logic. London: Longman.
198 Logika Saintifik

Mu’in, M. Taib Thahir Abdul. 1993. Ilmu Mantiq (Logika).


Jakar­ta: Wijaya.
Nazir, Moh. 1995. Metode Penelitian. Jakarta: Ghalia Indonesia.
Peursen, C.A. Van. 1991. Orientasi di Alam Filsafat. Jakarta:
Gramedia.
Poejawijatna. 1992. Logika Filsafat Berpikir. Jakarta: Rineka
Cipta.
———. 1991. Tahu dan Pengetahuan Pengantar ke Ilmu dan Filsafat.
Jakarta: Rineka Cipta.
Poespoprodjo, W. 1991. Logika Scientifika: Pengantar Dialektika
Ilmu. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Polah, J.B. Major. 1979. Sosiologi Suatu Pengantrar Ringkas.
Popper, Karl Raymond. 1968. Logic of Scientific Discovery. London:
Hutchinson.
———. 1969. Conjuctures and Refutations. London: Routledge &
Kegan Paul.
———. 1972. Objective Knowledge. Oxford: Oxford University
Press.
Qardhawi, Yusuf. 1998. Al-Qur’an Berbicara tentang Akal dan Ilmu
Pengetahuan, terj. Abdul Hayyie al-Kattani, at.al. Jakarta:
Gema Insani.
Rahmat, Jalaluddin. 1989. Metode Penelitian Komunikasi.
Ban­dung: PT Remaja Rosdakarya.
Rapar, Jan Hendrik. 1996. Pengantar Filsafat. Yogyakarta:
Kani­sius.
Bibliografi 199

Sardar, Zainuddin. 1998. Jihad Intelektual: Merumukan Parameter-


parameter Sains Islam, A.E. Priyono. Surabaya: Risalah Gusti.
Singarimbun, Masri. 1983. Metode Penelitian Survey. Jakarta:
LP3ES.
Soeseno, Slamet. 1993. Teknik Penulisan Ilmiah Populer: Kiat
Menulis Nonfiksi untuk Majalah. Jakarta: PT Gramedia
Pustska Utama.
Suhartono, Suparlan. 2005. Filsafat Ilmu Pengetahuan. Yogyakarta:
Penerbit Ar-Ruzz.
Suriasumantri, Jujun S. 2001. Filsafat Ilmu sebuah Pengantar Populer.
Jakarta: Pustaka Sinar Harapan.
Sutrisno, FX. Mudji dan Hardiman, F. Budi (Ed.). 1992. Para
Filsuf Penentu Gerak Zaman. Yogyakarta, Kanisius.
Syam, Nur. 1991. Metode Penelitian Dakwah. Solo: CV
Ramadhani.
Tafsir, Ahmad. 1990. Filsafat Umum: Akal dan Hati sejak Thales
sampai James. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.
Tim MGMP. 1991. Pendidikan Seni, Jakarta: Tri Jaya Pustaka
Raya.
Verhaak, C. dan R. Haryono Imam. 1997. Filsafat Ilmu
Pengeta­huan: Cara Kerja Ilmu Pengetahuan. Jakarta: Gramedia
Pustaka Utama.
Walgito, Bimo. 1994. Pengantar Psikologi Umum. Yogyakarta: Andi
Offset.
200 Logika Saintifik

Wallace, Walter L. 1994. Metode Logika Ilmu Sosial”. Jakarta: Bumi


Aksara.
Wild, John (ed.). 1969. Hermeneutics Interpretation Theory in
Schleiermacher, Dilthey, Heidegger, and Gadamer. USA:
Northwestern University Press.
Zubair, Achmad Charris. 1992. Aktualisasi Filsafat Islam di Masa
Kini dan Masa Depan. Yogyakarta: Jurnal Filsafat Fak. Filsafat
UGM.
201

BIODATA PENULIS

Sokhi Huda, lahir di Sidoarjo, pada 28 Januari 1967, dari


pasangan Hasan Aijuddin dan Nur Azah. Pendidikan dasar
hingga menengahnya ia tempuh di Sidoarjo: SDN (1979),
MTs (1983), MA (1985). Ia berhasil menyelesaikan S1 di
Fakultas Dakwah pada 1990 dan Magister Pemikiran Islam
pada 2001. Keduanya ditempuh di IAIN Sunan Ampel,
Surabaya. Sekarang, ia sedang menempuh Program Doktoral
Pemikiran Islam pada lembaga yang sama.
Selain sebagai dosen tetap di Fakultas Dakwah IAIN Sunan Ampel Surabaya,
Sokhi Huda juga menjadi dosen Dpk di Fakultas Dakwah dan DLB di Fakultas
Syari’ah Institut Keislaman Hasyim Asy’ari (IKAHA) Tebuireng, Jombang. Dia
pernah menjabat Ketua Jurusan Komunikasi dan Penyiaran Islam (KPI) dan
Kepala Laboratorium Dakwah (LABDA), menjadi Pembantu Dekan Fakultas
Dakwah, dan pernah menjadi Kepala Biro Administrasi Umum, Akademik, dan
Kemahasiswaan di tingkat Institut.
Buku barunya yang terbit secara nasional berjudul Tasawuf Kultural Fenomena Shalawat
Wahidiyah (Yogyakarta: LKiS, 2008).
Artikel-artikel ilmiahnya turut mewarnai beberapa media dan jurnal ilmiah, seperti
di Antologi Kajian Islam Program Pascasarjana IAIN Sunan Ampel Surabaya, Jurnal
Ilmu Sosial dan Dakwah Fakultas Dakwah IAIN Surabaya, jurnal “Al-’Adalah” STAIN
Jember, jurnal Tsaqafah ISID Gontor, jurnal Menara Tebuireng IKAHA, Bulletin al-
Fikrah IKAHA, dan di Bulletin RABU Fakultas Tarbiyah IKAHA. Dia juga pernah
menjadi editor di media dan jurnal ilmiah di IKAHA (1995-sekarang), dan Ketua
Seksi Pelatihan/Penelitian pada Forum Kajian Islam dan Sosial (FKIS) Program
Pascasarjana IAIN Surabaya (1999/2000).
Beberapa artikelnya yang telah diterbitkan, antara lain: Sintesis Quthb al-Din dalam
Membangun Rangka Pikir Islamisasi Ilmu (1997); Beberapa Model Kemajuan Ilmu-Ilmu
Keislaman (2000); Nilai-Nilai Humanistik Advokasi Fikih al-Imam al-Shafi’i terhadap
Wanita (2002); Paradigma Ilmu Dakwah dan Pengembangannya Melalui Kajian Empiris
202 Logika Saintifik

(2003); “Telaah Kasuistik tentang Khalq al-Qur’an dalam Latar Historis (2004), dan
Studi Kritis atas Pemikiran Wensinck tentang Sumber dan Perkembangan Akidah Muslim
(2006), Hak Berpikir, Hak Reproduksi, dan Hak Kepemilikan dalam Islam (Tinjauan
Historis, Yuridis, dan Sosiologis) (2006); Menggagas Sketsa Konsep Dakwah Kontemporer
(Perspektif Historis-Paradigmatis) (2008); Potret Rekonstruksi Pilar-Pilar Filosofis
Ilmu-Ilmu Keislaman di Indonesia (2009); Gerak Ilmu dalam Perspekif Induktivisme
dan Falsifikasionisme: Tinjauan atas Ilmu-Ilmu Sosial dan Keislaman (2010); Pendidikan
Tasawuf Model Walisanga: Telaah Teori-Teori Pendidikan (2010). Sedang beberapa
penelitian yang pernah dilakukannya bersama Tim Fakultas Dakwah dan Syari’ah
IKAHA, antara lain: Kerukunan Antarumat Beragama di Kecamatan Mojowarno Kabupaten
Jombang (Studi Deskriptif) (1998); Sistem Pengelolaan Masjid dan Gereja (Studi Kasus
Masjid Jami’ dan Gereja Katolik Tanjunganom Nganjuk) (2002); Urgensi Teori Maslahah
al-Mursalah dalam Meres­pons Problematika Ketatanegaraan di Indonesia (Studi Kasus Pasca
Gagasan Era Reformasi) (2001); dan Reorientasi Pengembangan Bank Syari’ah Pasca
Bergulirnya Lembaga Perbankan Syari’ah (Developmental Research untuk Studi Mu’amalah)
(2001). Sejumlah penelitian ini diperkaya penelitian mandirinya: Shalawat Wahidiyah;
Produk Tasawuf Indonesia dengan Misi Inklusivisme Global (2007); Perbedaan Hasil
Belajar Ragam Rasional dan Sosial antara Siswa Pria dan Siswa Wanita (Studi Komparatif
di Madrasah Aliyah “Manba’ul Ulum” Kebun Jeruk, Kedoya, Jakarta Barat (2009);
Pengaruh Perilaku Kepemimpinan dan Kemampuan Manajerial Kepala Sekolah terhadap
Motivasi dan Kinerja Guru (Studi Korelasi Kausal Eksploratif di SMK/STM “Sultan
Agung 1” Tebuireng Jombang) (2010); Bambu Wahidiyah: Antara Cita dan Fakta
(2011).
Selain aktif mengajar, menulis, dan melakukan penelitian, Sokhi Huda juga pernah
mengikuti “Kajian Content Analysis” (1997); “Lokakarya Penelitian Kualitatif ”
(1999); “Lokakarya Penguatan Participatory Action Research (PAR) bagi PTAIS se-
Indonesia” (Surakarta, 2006); “Workshop Pemberdyaan Diri Dosen” (2003);
Workshop Emotional Freedom Technique (2005); Temu Ilmiah Worldview Islam &
Modernisme (2004); dan “ToT Program Pengembangan Pesantren dan Madrasah”
(2005), “Lokakarya Pengembangan Kurikulum PTAIS di lingkungan Kopertais
Wilayah IV Surabaya (2008)”; “Pelatihan Sistem Penjaminan Mutu Perguruan
Tinggi (SPMPT) (2009)”; “Workshop Course Design” Lembaga Penelitian (Lemlit)
IAIN Sunan Ampel Surabaya (2009). Selain itu, Sokhi Huda juga aktif mengisi
ke­giatan di luar kampus, seperti diskusi, bedah buku, pembinaan masyarakat,
penelitian, dan aktivitas pemberdayaan pesantren dan madrasah.