Anda di halaman 1dari 87

DAFTAR ISI

BAB I. UMUM .................................................................................................. 1


1. PERATURAN – PERATURAN ......................................................................................................2
1.1. PERATURAN-PERATURAN YANG TERKAIT .............................................................................................2
2. DEFINISI...................................................................................................................................3
3. MOBILISASI DAN DEMOBILISASI ...............................................................................................4
3.1. RUANG LINGKUP .....................................................................................................................................4
3.2. MOBILISASI ..............................................................................................................................................4
3.3. DEMOBILISASI .........................................................................................................................................4
4. SURVEI ....................................................................................................................................5
4.1. RUANG LINGKUP .....................................................................................................................................5
4.2. SURVEI PENELITIAN HASIL DESAIN KONSTRUKSI ....................................................................................5
4.3. SURVEI TOPOGRAFI .................................................................................................................................5
4.4. SURVEI UTILITAS ......................................................................................................................................5
4.5. PENYELIDIKAN TANAH .............................................................................................................................5
4.6. SURVEI HIDROLOGI DAN HIDROLIKA.......................................................................................................6
5. RUANG KERJA ..........................................................................................................................7
5.1. RUANG KERJA (RIGHT OF WAY) ..............................................................................................................7
5.2. PERIJINAN ................................................................................................................................................7
5.3. PEMBERSIHAN LOKASI KERJA ..................................................................................................................7
6. WINDOW TIME ........................................................................................................................8
6.1. RUANG LINGKUP .....................................................................................................................................8
6.2. RENCANA KERJA PELAKSANAAN DI LAPANGAN ......................................................................................8
6.3. WINDOW TIME ........................................................................................................................................8
6.4. PEMBATASAN KECEPATAN OPERASI KA ..................................................................................................8
7. DIREKSI KEET DAN GUDANG .....................................................................................................9
7.1. RUANG LINGKUP .....................................................................................................................................9
7.2. PERSYARATAN TEKNIS .............................................................................................................................9
7.2.1. MATERIAL .......................................................................................................................................9
8. FASILITAS OPERASIONAL ........................................................................................................ 10
8.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................10
8.2. ALAT KOMUNIKASI ................................................................................................................................10
8.3. LISTRIK DAN PENERANGAN ...................................................................................................................10
8.4. TELEPON SEMENTARA...........................................................................................................................10
8.5. PETUNJUK PANGGILAN DARURAT.........................................................................................................10
8.6. PEMBERSIHAN LOKASI KERJA ................................................................................................................11
9. KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3)........................................................................... 12
9.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................12
9.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................12
9.3. KESELAMATAN KERJA ............................................................................................................................12

i
9.4. PROSEDUR OPERASI STANDAR (SOP) KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3) .......................12
10. DAMPAK LINGKUNGAN .......................................................................................................... 13
10.1. PERTIMBANGAN LINGKUNGAN ............................................................................................................13
10.2. PERLINDUNGAN LINGKUNGAN .............................................................................................................13
10.3. PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN ..............................................................................................13
11. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU ................................................................................... 14
11.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................14
11.2. PERSYARATAN UMUM ..........................................................................................................................14
12. SUBMITTAL ............................................................................................................................ 15
12.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................15
12.2. PERSYARATAN UMUM ..........................................................................................................................15
12.3. JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN. ....................................................................................................15
12.4. IJIN PELAKSANAAN PEKERJAAN. ...........................................................................................................15
12.5. MATERIAL ..............................................................................................................................................15
12.6. SUB KONTRAKTOR .................................................................................................................................16
12.7. GAMBAR KERJA (SHOP DRAWING) .......................................................................................................16
12.8. METODA PELAKSANAAN PEKERJAAN ....................................................................................................16
12.9. USULAN PERUBAHAN DESAIN (REVIEW DESAIN) ..................................................................................16
12.10. PERUBAHAN PEKERJAAN / VARIATION ORDER. ....................................................................................17
12.11. GAMBAR HASIL PELAKSANAAN PEKERJAAN (AS BUILT DRAWING) ......................................................17
13. PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN ............................................................................................. 18
13.1. KETENTUAN UMUM ..............................................................................................................................18
13.2. PELAKSANAAN PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN ..................................................................................18
14. ORGANISASI PROYEK ............................................................................................................. 19
14.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................19
14.2. KUASA PENGGUNA ANGGARAN (KPA) ..................................................................................................19
14.3. PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN (DIREKSI PEKERJAAN) ........................................................................19
14.4. BENDAHARA ..........................................................................................................................................19
14.5. SPM .......................................................................................................................................................19
14.6. PANITIA PENERIMA HASIL PEKERJAAN .................................................................................................19
14.7. KONSULTAN ..........................................................................................................................................19
14.8. KONTRAKTOR ........................................................................................................................................19
14.9. STRUKTUR ORGANISASI KONTRAKTOR .................................................................................................20
15. RAPAT PROYEK ...................................................................................................................... 21
15.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................21
15.2. PERSYARATAN UMUM ..........................................................................................................................21
15.3. RAPAT PRA-KONSTRUKSI DENGAN AGENDA. .......................................................................................21
15.4. RAPAT KEMAJUAN PEKERJAAN .............................................................................................................21
16. PELAPORAN ........................................................................................................................... 22
16.1. LAPORAN HARIAN .................................................................................................................................22
16.2. LAPORAN MINGGUNAN ........................................................................................................................22
16.3. LAPORAN BULANAN ..............................................................................................................................22
17. SERAH TERIMA HASIL PEKERJAAN .......................................................................................... 23
17.1. TAHAPAN SERAH TERIMA HASIL PEKERJAAN ........................................................................................23
17.2. KETENTUAN PELAKSANAAN TAHAPAN SERAH TERIMA HASIL PEKERJAAN ..........................................23
18. MASA PEMELIHARAAN........................................................................................................... 24
18.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................24

ii
18.2. MASA PEMELIHARAAN ..........................................................................................................................24
18.3. KETENTUAN PELAKSANAAN PEMELIHARAAN .......................................................................................24
19. ALAT – ALAT SEMBOYAN ATAU PEMBATASAN KECEPATAN ..................................................... 25
19.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................25
19.2. SEMBOYAN 2A DAN 2B .........................................................................................................................25
19.3. SEMBOYAN 2C .......................................................................................................................................25
19.4. SEMBOYAN 3 .........................................................................................................................................25
19.5. KETENTUAN PELAKSANAAN PEMBUATAN DAN PEMASANGAN SEMBOYAN .......................................25

BAB II. SIPIL .................................................................................................... 26


1. PEKERJAAN PEMBONGKARAN DAN PEMBERSIHAN LAHAN ..................................................... 27
1.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................27
1.2. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................27
1.3. SUBMITTAL ............................................................................................................................................27
1.4. SURVEI LAPANGAN ................................................................................................................................27
1.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................27
1.5.1. Keselamatan Kerja Pembongkaran Bangunan .............................................................................27
1.5.2. Mobilisasi Peralatan .....................................................................................................................28
1.5.3. Peralatan Yang Di Perlukan : ........................................................................................................28
1.5.4. Jadwal Pelaksanaan Konstruksi ....................................................................................................28
1.5.5. SURVEI LAPANGAN .......................................................................................................................29
1.5.6. Pembongkaran dan pembersihan Lokasi Pekerjaan .....................................................................29
2. GALIAN UMUM ...................................................................................................................... 30
2.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................30
2.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................30
2.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................30
2.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................30
2.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................30
2.5.1. PERSYARATAN. ..............................................................................................................................30
2.5.2. pelaksanaan..................................................................................................................................30
2.5.3. PERLINDUNGAN TERHADAP AIR ...................................................................................................31
3. TIMBUNAN DENGAN MATERIAL TANAH PILIHAN .................................................................... 32
3.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................32
3.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................32
3.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................32
3.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................32
3.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................32
3.5.1. PENIMBUNAN DAN PENIMBUNAN KEMBALI ...............................................................................32
3.5.2. PERLINDUNGAN TERHADAP AIR ...................................................................................................34
4. SALURAN DRAINASE .............................................................................................................. 35
4.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................35
4.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................35
4.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................35
4.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................35
4.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................35
4.5.1. MATERIAL .....................................................................................................................................35
4.5.2. PELAKSANAAN ..............................................................................................................................35
5. LAPIS PEREKAT....................................................................................................................... 37
5.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................37
iii
5.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................37
5.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................37
5.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................37
5.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................38
6. LATASIR ................................................................................................................................. 41
6.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................41
6.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................41
6.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................42
6.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................42
6.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................42
7. PEKERJAAN PEMAGARAN DENGAN PASANGAN BATU BATA ................................................... 46
7.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................46
7.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................46
7.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................46
7.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................46
7.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................46
7.5.1. MATERIAL .....................................................................................................................................46
7.5.2. PELAKSANAAN ..............................................................................................................................47

BAB III. TRACK .............................................................................................. 49


1. BANTALAN BETON DAN SISTEM PENAMBAT ........................................................................... 50
1.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................50
1.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................50
1.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................50
1.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................50
1.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................50
2. PENGERJAANSUB BALAS DAN BALAS ...................................................................................... 52
2.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................52
2.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................52
2.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................52
2.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................52
2.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................52
3. PEKERJAAN ANGKATAN, LISTRINGAN DAN PEMECOKAN (TAMPING)....................................... 53

BAB IV. JEMBATAN DAN BOX CULVERT ........................................................ 57


1. BETON STRUKTUR .................................................................................................................. 58
1.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................58
1.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................58
1.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................58
1.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................58
1.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................59
1.5.1. MATERIAL .....................................................................................................................................59
1.5.2. Syarat-syarat pelaksanaan. ..........................................................................................................60
1.5.3. BETON READY MIX ........................................................................................................................62
2. BAJA TULANGAN.................................................................................................................... 63
2.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................63
2.2. PEDOMAN DAN STANDAR.....................................................................................................................63
2.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................63

iv
2.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................63
2.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................63
3. TURAP ................................................................................................................................... 65
3.1. RUANG LINGKUP ...................................................................................................................................65
3.2. PEDOMAN DAN STANDAR .....................................................................................................................65
3.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................65
3.4. SUBMITTAL ............................................................................................................................................65
3.5. PERSYARATAN TEKNIS ...........................................................................................................................65

BAB V. BANGUNAN ..................................................................................... 67


1. PEKERJAAN PERSINYALAN ...................................................................................................... 68
1.1. Penjelasan Umum .................................................................................................................................68
1.2. Peralatan Interlocking Mekanik ............................................................................................................68
1.3. Pesawat Blok .........................................................................................................................................71
1.4. Peralatan Luar Ruangan ........................................................................................................................72
1.5. Peraga Sinyal .........................................................................................................................................72
1.6. Penggerak Wesel Mekanik ....................................................................................................................75
1.7. Petunjuk kedudukan wesel mekanik .....................................................................................................76
1.8. Pengontrol kedudukan lidah wesel mekanik ........................................................................................77
1.9. Saluran Kawat Tarik ...............................................................................................................................78
1.10. Pendeteksi Sarana Perkeretaapian .......................................................................................................82

v
BAB I. UMUM

1
1. PERATURAN – PERATURAN

1.1. PERATURAN-PERATURAN YANG TERKAIT

Dibawah ini adalah peraturan – peraturan yang dijadikan Pedoman dalam pelaksanaan pekerjaan dalam
penyusunan spesifikasi teknis apabila terdapat perbedaan antara peraturan – peraturan dibawah ini dan spesifikasi
teknis, maka yang berlaku adalah sesuai yang tercantum dalam spesifikasi teknis ini:

• Standar Nasional Indonesia (SNI)


• Peraturan Menteri Perhubungan No 28 Tahun 2011 tentang Persyaratan Teknis Jalur KA
• PD 10 (Peraturan Dinas) tentang Perencanaan Kontruksi Jalan
• PM No. 60 Tahun 2012 tentang Persyaratan Teknis Jalur Kereta Api
• AVBP 1932 tentang Peraturan dan Perencanaan Jembatan Beton dan Baja
• Hasil konsensus nasional rancangan SNI 1995, mengenai penambat elastis (clip, insulator, alas rel dan
shoulder)
• Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971
• Tata Cara Perhitungan Struktur Beton Untuk Bangunan Gedung (SKSNI T-15- 1991-03);
• Peraturan Bahan Jalan Rel Indonesia
• Peraturan Pelaksanaan Pembangunan Jalan Rel
• Peraturan setempat yang berlaku
• Peraturan tenaga kerja/hukum perburuhan yang berlaku
• Peraturan-peraturan lain yang berlaku
• Standar pelaksanaan yang dikeluarkan oleh industri-industri bahan bangunan yang dipakai di kegiatan ini.

2
2. DEFINISI

ISTILAH DEFINISI
A : Ampere
AASHTO : AmericanAssociation of StateHighwayandTransportationOfficials
ACI : AmericanConcreteInstitute
ANSI : AmericanNational StandarInstitute
ASTM : AmericanSocietyforTestingandMaterial
AREA : American Railway EngineeringAssociation
AWS : AmericanWelding Society
BS : `BritishStandars
JIS : JapaneseIndustrial Standars
CBR : CaliforniaBearingRatio
UIC : International Union ofRailwaysTechnical Specification
SNI : StandarNasionalIndonesia
PBI : PeraturanBeton Indonesia
Satker : SatuanKerja
Konsultan : Penyedia Jasa Pengawasan
KonsultanPerencana : Penyedia Jasa Perencanaan
Konsultan MK : Penyedia Jasa ManajemenKonstruksi
Kontraktor : Penyedia Jasa Konstruksi

3
3. MOBILISASI DAN DEMOBILISASI

3.1. RUANG LINGKUP

Pekerjaan ini meliputi pekerjaan pengiriman dan penarikan kembali semua sumber daya, tenaga kerja, bahan,
peralatan, perlengkapan, dan lain lain untuk mendukung kegiatan pelaksanaan pekerjaan.

3.2. MOBILISASI

1. Mobilisasi terdiri dari pekerjaan persiapan dan pelaksanaan, termasuk, tapi tidak terbatas pada kebutuhan-
kebutuhan untuk mobilisasi personil, peralatan, pemasokan, dan suplemen lainnya yang diperlukan ke lokasi
proyek, untuk pembangunan kantor, gudang dan fasilitas lainnya yang diperlukan untuk bekerja di proyek, dan
untuk seluruh pekerjaan dan operasi lainnya yang harus dilakukan atau biaya yang diperlukan sebelum
mulainya berbagai item pekerjaan kontrak di lokasi proyek.
2. Mobilisasi adalah pengiriman ke lokasi pekerjaan sumber daya yang dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan.
3. Mobilisasi dianggap selesai bila Kontraktor dapat melaksanakan dan diterima oleh Konsultan mengenai
pemenuhan masing-masing persyaratan yang terkait yang disebutkan dalam kontrak.

3.3. DEMOBILISASI

1. Demobilisasi mencakup penyiapan pengajuan yang diperlukan sebelum pengakhiran pekerjaan.Demobilisasi


adalah penarikan kembali dari lokasi pekerjaan sumber daya yang dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan.
2. Demobilisasi akan dianggap selesai jika seluruh peralatan, bahan, personil, atau lainnya milik kontraktor telah
dikeluarkan dari lokasi proyek, dan persyaratan – persyaratan penyelesaian pekerjaan sebagaimana diatur
dalam kontrak telah terpenuhi.

4
4. SURVEI

4.1. RUANG LINGKUP

Pekerjaan ini meliputi survei penelitian hasil desain konstruksi, survei topografi, survei utilitas, penyelidikan tanah,
survei hidrologi dan hidrolika, dan lain - lain yang dibutuhkan untuk mendukung pelaksanaan pekerjaan.

4.2. SURVEI PENELITIAN HASIL DESAIN KONSTRUKSI

1. Sebelum pekerjaan dimulai, Kontraktor wajib melakukan penelitian terhadap desain konstruksi yang terdapat
dalam Kontrak.
2. Bila terdapat hal-hal yang meragukan dalam desain konstruksi, Kontraktor harus berkoordinasi dengan
Konsultan Perencana, Konnsultan dan DIREKSI PEKERJAAN.
3. Perbaikan terhadap desain (review design) diusulkan oleh Kontraktor kepada DIREKSI PEKERJAAN untuk
mendapat persetujuan.

4.3. SURVEI TOPOGRAFI

1. Kontraktor harus mengadakan pengukuran-pengukuran serta pemasangan patok-patok yang diperlukan untuk
pekerjaan pembangunan dan bertanggung jawab penuh atas kebenaran dan ketepatan pengukuran tersebut
sehingga dapat dijadikan benchmark sebagai titik acuan elevasi dan posisi bangunan. Patok-patok serta tanda
patok harus dijaga sedemikian rupa sehingga kedudukannya tetap serta tidak terganggu selama pekerjaan
berlangsung.
2. Kesalahan-kesalahan yang terjadi sebagai akibat kelalaian di dalam menentukan ukuran selama pelaksanaan
menjadi tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya. Oleh karena itu sebelum pelaksanaan dimulai Kontraktor
diwajibkan mengadakan pemeriksaan menyeluruh terhadap gambar-gambar dan ketentuan yang ada.

4.4. SURVEI UTILITAS

1. Kontraktor sebelum melaksanakan pekerjaan harus melakukan survei utilitas yang berada di lokasi pekerjaan.
2. Kontraktor sebelum melaksanakan pekerjaan harus berkoordinasi dengan PT.KAI untuk mengetahui kondisi
utilitas yang ada di lokasi pekerjaan.
3. Hasil survei harus dibuat dokumentasi yang baik sebagai alat kerja.

4.5. PENYELIDIKAN TANAH

1. Kontraktor sebelum melaksanakan pekerjaan harus melakukan penelitian terhadap hasil penyelidikan
tanah yang digunakan dalam proses desain.
2. Jika terdapat hal – hal yang belum diperhitungkan atau meragukan, Kontraktor dapat melakukan penyelidikan
tanah tambahan.
3. Dalam melakukan penyelidikan tanah, Kontraktor harus mendapat persetujuan Konsultan dan DIREKSI
PEKERJAAN.

5
4.6. SURVEI HIDROLOGI DAN HIDROLIKA

Kontraktor harus melakukan survei hidrologi dan hidrolika untuk memastikan bahwa akibat yang ditimbulkan
selama pelaksanaan pekerjaan tidak menimbulkan dampak negatif seperti banjir, penyumbatan, dan lain – lain.

6
5. RUANG KERJA

5.1. RUANG KERJA (RIGHT OF WAY)

1. Ruang kerja akan menjadi lahan sementara atau permanen untuk melaksanakan pekerjaan. Konsultan harus
menentukan lebar efektif dan batas-batas ruang kerja.
2. Kontraktor harus memperhatikan ruang kerja sebagaimana ditetapkan oleh Konsultan.
3. Kontraktor bertanggung jawab untuk menyediakan ruang kerja tambahan yang diperlukan untuk
penyimpanan material, peralatan, dan lain – lain atas biaya sendiri.

5.2. PERIJINAN

1. Setiap perijinan yang dibutuhkan untuk memindahkan material dan peralatan menjadi tanggung jawab
Kontraktor.
2. Kontraktor akan melakukan survei untuk mengetahui kondisi - kondisi dan kesulitan yang mungkin ditemui
dalam pengangkutan material, pengangkutan peralatan, dan lain – lain.
3. Kontraktor harus menentukan jalan akses untuk mengangkut material, peralatan, dan lain - lain.

5.3. PEMBERSIHAN LOKASI KERJA

1. Wilayah kerja harus dipelihara secara tertib dan bebas dari hambatan untuk memberikan kondisi terbaik yang
mungkin untuk berbagai operasi dan instalasi yang diperlukan.
2. Limbah dan puing-puing harus dihilangkan dari lokasi kerja.

7
6. WINDOW TIME

6.1. RUANG LINGKUP

Bagian ini mengatur penggunaan waktu untuk pelaksanaan pekerjaan terutama pekerjaan yang berpengaruh bagi
operasi kereta api.

6.2. RENCANA KERJA PELAKSANAAN DI LAPANGAN

1. Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor harus menyiapkan dan menyampaikan Rencana Kerja kepada
Konsultan.
2. Didalam rencana kerja harus tercantum mengenai program keselamatan yang akan dilaksanakan oleh
Kontraktor.
3. Kontraktor dan DIREKSI PEKERJAAN serta Konsultan harus berkoordinasi dengan PT.KAI sebelum
melaksanakan pekerjaannya di track existing.
4. Pelaksanaan pekerjaan yang terletak di lokasi ruang manfaat jalan KA harus berkoordinasi secara intensif
kepada PT.KAI.

6.3. WINDOW TIME

1. Window Time adalah waktu yang digunakan diluar jam operasional kereta api.
2. Pekerjaan – pekerjaan yang telah diidentifikasi memerlukan window time adalah sebagai berikut:
• Pergeseran Track (Track shifting)
• Peninggian Track (Track raising)
• Penyambungan Track (Connecting of track)
• Pemasangan Wesel (Setting of turnouts)
• Pembangunan Platform dan Sistem Drainase (Construction of new platform and drainage system)
• Perlintasan Sebidang (Level crossing)
• Pekerjaan yang menyangkut perbaikan “Track Existing”
• Pekerjaan jembatan
• Relokasi dan Proteksi Utilitas (Relocation and protection of Utilities)
3. Kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan yang memerlukan window time harus menyampaikan rencana
kerja dan kebutuhan waktu pekerjaan serta berkoordinasi dengan Operator Prasarana untuk memperkirakan
waktu yang dibutuhkan.

6.4. PEMBATASAN KECEPATAN OPERASI KA

Kontraktor dan DIREKSI PEKERJAAN / Konsultan harus berkoordinasi dengan PT.KAI untuk pelaksanaan
pembatasan kecepatan Kereta Api untuk menjaga operasi Kereta Api yang aman selama pelaksanaan kegiatan
konstruksi sesuai hasil pembahasan Rencana Kerja.

8
7. DIREKSI KEET DAN GUDANG

7.1. RUANG LINGKUP

Pekerjaan ini meliputi pembuatan Direksi Keet dan Gudang yang digunakan untuk tempat pertemuan dan
penyimpanan barang – barang sementara di lapangan.

7.2. PERSYARATAN TEKNIS

7.2.1. MATERIAL
1. Direksi keet dibuat dengan rangka kayu kelas III, dengan triplek tebal lebih besar/sama dengan 4 mm, atap
seng gelombang BJLS 28, lantai plesteran dengan campuran 1 PC : 5 PC, tebal = 10 cm, jendela nako, daun
pintu dari triplek, dicat.
2. Di Direksi keet harus dilengkapi dengan :

No Item Volume
1 Papan Nama 1 bh
2 Meja 1 bh
3 Kursi 4 bh
4 Kalender 1 bh
5 Kotak Obat 1 set
6 Papan Tulis/White Board 1 bh
7 Papan Informasi 1 bh
8 Papan untuk menempel Gambar Kerja 1 bh
3. Setelah pekerjaan selesai, lokasi yang digunakan sebagai Direksi Keet dan Gudang harus dibongkar dan
dibersihkan.

9
8. FASILITAS OPERASIONAL

8.1. RUANG LINGKUP

Fasilitas operasional kerja yang perlu dilengkapi oleh Kontraktor antara lain seperti alat komunikasi, operasional
kantor kontraktor, listrik/penerangan, dan lain – lain sesuai kebutuhan di lapangan.

8.2. ALAT KOMUNIKASI

1. Kontraktor harus menyediakan peralatan komunikasi berupa HT dilengkapi dengan RIG (bila perlu) yang
diperlukan untuk komunikasi pemantauan operasi KA pada saat bekerja dijalur atau dalam batas operasi KA.
2. Jika penguat/booster diperlukan, antena booster harus disediakan untuk menjamin komunikasi yang
baik/lancar antara alat komunikasi didalam seluruh area pekerjaan, termasuk ke stasiun terdekat.

8.3. LISTRIK DAN PENERANGAN

1. Menyediakan dan memelihara semua penerangan sementara dan tenaga listrik sementara yang diperlukan
untuk konstruksi.
2. Menyediakan koneksi ke semua peralatan konstruksi yang memerlukan tenaga listrik.
3. Menyediakan dan memelihara tenaga listrik sementara untuk peralatan mekanik permanen memerlukan
layanan tenaga listrik sampai tenaga listrik tetap dapat digunakan.
4. Menyediakan penerangan lapangan sementara untuk keamanan sesuai dengan arahan DIREKSI PEKERJAAN /
Konsultan.
5. Menyediakan grounding untuk semua perangkat sesuai standar yang berlaku.
6. menyediakan semua item yang diperlukan untuk penerangan.
7. Menyediakan dan menjaga semua peralatan layanan sementara sampai kerja permanen terinstal dan
diaktifkan.
8. Kesalahan-kesalahan yang terjadi sebagai akibat kelalaian di dalam penyediaan, penggunaan dan perawatan
peralatan akibat dari tenaga listrik selama proses pelaksanaan pekerjaan menjadi tanggung jawab Kontraktor
sepenuhnya. Oleh karena itu sebelum pelaksanaan dimulai Kontraktor diwajibkan mengadakan pemeriksaan
menyeluruh terhadap syarat dan ketentuan yang ada.

8.4. TELEPON SEMENTARA

Kontraktor akan menyediakan layanan telepon sementara selama konstruksi untuk kelancaran komunikasi.

8.5. PETUNJUK PANGGILAN DARURAT

Kontraktor harus menyediakan daftar lokasi terdekat dan bekerja sama dengan instansi terkait seperti polisi,
rumah sakit atau pelayanan kesehatan di Direksi Keet, untuk mengantisipasi apabila terjadi keadaan darurat.

10
8.6. PEMBERSIHAN LOKASI KERJA

1. Selama proyek berlangsung, Kontraktor harus menjaga kebersihan dan mengatur lokasi bahan bangunan dan
alat kerja serta daerah kerja sehingga kelancaran pelaksanaan pekerjaan tidak terlambat karenanya.
2. Pembersihan tumbuh-tumbuhan yang ada pada lokasi peruntukan kerja sesuai petunjuk Gambar Kerja dan
Pengawas Lapangan.
3. Sesudah proyek selesai dan sebelum melakukan penyerahan pekerjaan kepada pemilik proyek, Kontraktor
harus membersihkan seluruh daerah kerja dari segala macam peralatan tersebut, sisa-sisa bahan bangunan,
bekas bongkaran dan bangunan-bangunan sementara, termasuk pengangkutannya tanpa tambahan biaya.

11
9. KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3)

9.1. RUANG LINGKUP

Bagian ini mengatur mengenai pelaksanaan program Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) dalam pelaksanaan
pekerjaan.

9.2. PEDOMAN DAN STANDAR

1. Undang-undang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja


2. Keputusan Menteri Tenaga Kerja R.I. No. Kep. 1135/MEN/1987 tentang Bendera Keselamatan Dan Kesehatan
Kerja
3. Keputusan Menteri Tenaga Kerja R.I. No.: Kep.245/MEN/1990 tentang Hari Keselamatan Dan Kesehatan Kerja
Nasional
4. Peraturan Menteri Tenaga Kerja R.I. No. Per.05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja

9.3. KESELAMATAN KERJA

1. Dari permulaan hingga penyelesaian pekerjaan dan selama masa pemeliharaan, Kontraktor bertanggung
jawab atas keselamatan dan keamanan pekerja, material dan peralatan teknis serta konstruksi.
2. Kontraktor wajib menjaga keselamatan kerja di ruang kerja dengan melengkapi dengan perlengkapan
keselamatan kerja seperti safety line, rambu – rambu, papan promosi keselamatan, dan lain – lain.
3. Kontraktor wajib menjamin keselamatan tenaga kerja yang terlibat dalam pelaksanaan pekerjaan dari segala
kemungkinan yang terjadi dengan memenuhi aturan dan ketentuan kesehatan dan keselamatan kerja yang
berlaku (Jamsostek).
4. Kontraktor diwajibkan menyediakan obat-obatan menurut syarat-syarat Pertolongan Pertama Pada
Kecelakaan (PDIREKSI PEKERJAAN) yang selalu dalam keadaan siap digunakan di lapangan, untuk mengatasi
segala kemungkinan musibah bagi semua petugas dari pekerja lapangan.
5. Setiap pekerja diwajibkan menggunakan sepatu pada waktu bekerja dan di lokasi harus disediakan Alat
Pelindung Diri (APD) berupa safety belt, safety helmet, masker/kedok las terutama untuk dipakai pada
pekerjaan pemasangan kuda-kuda baja dan pekerjaan yang beresiko tertimpa benda keras.
6. Kontraktor wajib menyediakan air bersih, kamar mandi dan WC yang layak dan bersih bagi semua petugas dan
pekerja. Membuat tempat penginapan di lapangan pekerjaan untuk para pekerja tidak diperkenankan, kecuali
atas ijin DIREKSI PEKERJAAN.
7. Apabila terjadi kecelakaan, Kontraktor segera mungkin memberitahukan kepada Konsultan dan mengambil
tindakan yang perlu untuk keselamatan korban- korban kecelakaan itu.

9.4. PROSEDUR OPERASI STANDAR (SOP) KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3)

1. Kontraktor harus membuat SOP Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3).


2. SOP diajukan kepada Konsultan untuk dievaluasi.
3. Kontraktor harus menyampaikan laporan pelaksanaan SOP kepada Direktur Keselamtan, Ditjen
Perkeretaapian, Direktur Prasarana Ditjen Perkeretaapian, DIREKSI PEKERJAAN, dan Konsultan.

12
10. DAMPAK LINGKUNGAN

10.1. PERTIMBANGAN LINGKUNGAN

1. Kontraktor akan membangun fasilitas, sehingga tidak satu pun pekerjaan mempunyai dampak merugikan pada
lingkungan, komunitas serta fasilitas kereta api yang berdekatan.
2. Pertimbangan harus dilakukan sebagai berikut tetapi tidak terbatas pada:
3. Penggunaan bahan bakar ramah lingkungan untuk meminimalkan emisi polusi udara
4. Pengendalian sulfur dioksida dan polutan udara lainnya
5. Pemisahan air limbah industri dan kota
6. Reklamasi air limbah
7. Pemulihan dan daur ulang bahan-bahan yang sesuai
8. Pengendalian kebisingan kendaraan
9. Pengendalian kebisingan dari industri dan fasilitas komersial
10. Batasan getaran
11. Pelestarian tanah alam sedapat mungkin.
12. Pelestarian situs arkeologi

10.2. PERLINDUNGAN LINGKUNGAN

1. Kontraktor harus menyadari dan mengikuti praktek-praktek perlindungan lingkungan dan prosedur
sebagaimana ditetapkan oleh otoritas dan instansi terkait yang relevan.
2. Lanau dan lumpur yang diklasifikasikan sebagai limbah bahan tidak boleh dibuang langsung ke perairan dekat
pantai. Bahan ini akan dibuang di TPA yang disetujui.
3. Limbah / sisa material dengan klasifikasi berbahan kimia berbahaya atau tidak berbahaya akan dibuang
dan/atau disimpan di TPA yang disetujui.
4. Tidak ada pembayaran terpisah akan dibuat untuk perlindungan lingkungan hidup tetapi semua biaya yang
daripadanya akan dimasukkan dalam harga kontrak dibayarkan item.

10.3. PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN

1. Kontraktor wajib mengikuti ketentuan yang ada dalam usaha pelaksanaan pengendalian lingkungan.
2. Dampak lingkungan yang perlu diperhatikan antara lain:
• Banjir
• Longsor
• Debu
• Suara

13
11. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

11.1. RUANG LINGKUP

Bagian ini mencakup persyaratan untuk jaminan dan pengendalian mutu produk, hasil kerja, dan penyiapan
sertifikat pemenuhan persyaratan.

11.2. PERSYARATAN UMUM

1. Material dan peralatan yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi persyaratan yang berlaku dalam hal
ukuran, pembuatan, jenis dan kualitas yang ditentukan, kecuali secara spesifik ditentukan bebas dari
persyaratan.
2. Konsultan dan DIREKSI PEKERJAAN mempunyai hak untuk menolak material atau cara dan hasil kerja yang
tidak sesuai dengan persyaratan, pada setiap saat.
3. Kontraktor harus membongkar pekerjaan yang tidak diterima atau ditolak oleh Konsultan dan DIREKSI
PEKERJAAN dan mengerjakan kembali sesuai persyaratan kontrak dan/atau petunjuk dari Konsultan tanpa
tambahan biaya.
4. Jika Kontraktor menolak untuk membongkar atau mengganti, DIREKSI PEKERJAAN akan melakukan
pembongkaran atas biaya dari Kontraktor.
5. Pekerjaan yang dihasilkan harus sesuai dengan sasaran dan gambar desain yang telah ditetapkan.

14
12. SUBMITTAL

12.1. RUANG LINGKUP

Bagian ini mencakup persyaratan dan prosedur pengajuan dokumen yang diperlukan selama pelaksanaan
pekerjaan berupa jadwal pelaksanaan pekerjaan, ijin pelaksanaan pekerjaan, material, sub kontraktor, gambar
kerja (Shop Drawing), metoda pelaksanaan pekerjaan, usulan review desain, perubahan pelaksanaan pekerjaan
(variation order) dan gambar pelaksanaan hasil pekerjaan (as built drawing).

12.2. PERSYARATAN UMUM

1. Pengajuan submittal harus disertai surat penyampaian, yang berisi:


a. Nomor dan tanggal penyampaian / revisi penyampaian
b. Nama proyek, paket dan bagian pekerjaan
c. Nama Kontraktor, Subkontraktor, dan Pemasok/Supplier
d. Identifikasi dan spesifikasi produk dan material
e. Hal – hal yang diperlukan untuk identifikasi dan konfirmasi yang terkait pengajuan
2. Dalam setiap pengajuan submittal, Kontraktor dianggap sudah mempelajari, mengetahui dan memeriksa
dokumen kontrak.
3. Pengajuan yang tidak disetujui akan diberikan catatan dan dikembalikan kepada Kontraktor. Kontraktor harus
melakukan perbaikan dan diajukan kembali.

12.3. JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN.

1. Kontraktor harus menyampaikan jadwal Pelaksanaan Pekerjaan yang berisi antara lain uraian item pekerjaan,
urutan dan keterkaitan antar bagian pekerjaan, bobot pekerjaan, bobot rencana mingguan dan bulanan serta
mencantumkan grafik kurva-S.
2. Jadwal pelaksanaan yang telah disetujui akan dijadikan panduan dalam melakukan evaluasi secara periodik.

12.4. IJIN PELAKSANAAN PEKERJAAN.

1. Kontraktor harus mengajukan Ijin Pelaksanaan pekerjaan kepada Konsultan sesuai format yang disediakan
Konsultan.
2. Konsultan akan melakukan pengecekan di lapangan sesuai ijin pelaksanaan yang diajukan.
3. Pada pekerjaan yang bersifat khusus, Kontraktor harus mengajukan metode kerja dan mempresentasikan
kepada DIREKSI PEKERJAAN dan Konsultan.

12.5. MATERIAL

1. Kontraktor harus menyampaikan contoh material/peralatan atau brosur material yang akan digunakan untuk
pekerjaan sesuai dengan gambar dan spesifikasi teknis dan mendapat persetujuan dari DIREKSI PEKERJAAN
2. Contoh material harus dalam ukuran dan kuantitas yang cukup untuk dilihat secara visual, termasuk data
lokasi dan teknis produksi dari pemasok.
3. DIREKSI PEKERJAAN dapat meminta pengujian tambahan dan/atau pemeriksaan laboratorium atas bahan,
material dan/atau produk oleh pihak independen, bila diperlukan.

15
4. Kontraktor tidak boleh memesan bahan atau memulai pembuatan suatu produk sebelum pengajuan disetujui
dan ditandatangani oleh DIREKSI PEKERJAAN dengan rekomendasi Konsultan.

12.6. SUB KONTRAKTOR

1. Perusahaan Sub Kontraktor harus disetujui oleh DIREKSI PEKERJAAN.


2. Kontraktor harus mengajukan usulan Sub Kontraktor kepada DIREKSI PEKERJAAN.
3. DIREKSI PEKERJAAN dibantu Konsultan melakukan pemeriksaan terhadap kemampuan yang dimiliki Sub
Kontraktor sesuai ketentuan dalam peraturan yang berlaku.
4. Pengajuan usulan harus dilengkapi dengan dokumen yang berisi company profile, daftar pengalaman, jenis
pekerjaan ddan hal – hal lain yang dianggap perlu untuk penilaian.

12.7. GAMBAR KERJA (SHOP DRAWING)

1. Sebelum melaksanakan pekerjaan, Kontraktor harus mengajukan Gambar Kerja (Shop Drawing).
2. Gambar Kerja (Shop Drawing) harus disetujui oleh Kontraktor, Konsultan, dan DIREKSI PEKERJAAN.
3. Pengajuan Gambar Kerja harus mengacu kepada gambar rancangan (desain) dan spesifikasi teknis yang sudah
disetujui oleh Direktur Prasarana Ditjen Perkeretaapian.
4. Dalam melakukan pembuatan gambar kerja, Kontraktor harus melakukan penelitian terhadap gambar
rancangan (desain) yang sudah ditetapkan. Apabila terjadi perbedaan antara kondisi lapangan dan gambar
rancangan (desain) maka Kontraktor dapat mengajukan usulan perubahan / review desain.
5. Kontraktor dalam melakukan penelitian desain (spesifikasi teknis dan gambar rancangan) harus berkoordinasi
dengan Konsultan Perencana.
6. Untuk mendapatkan hasil kerja yang optimal, Kontraktor diminta selalu berkoordinasi dengan Konsultan dan
pihak terkait.
7. Perhitungan volume untuk semua item pekerjaan mengacu kepada shop- drawing yang telah disetujui.
8. Gambar kerja dibuat dalam bentuk Hard Copy dan Soft Copy (dalam bentuk CAD dan PDF File)

12.8. METODA PELAKSANAAN PEKERJAAN

Kontraktor harus mengajukan metode kerja dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
1. Lokasi dan aksesibilitas tempat berlangsungnya pekerjaan.
2. Gambar kerja dan persyaratan teknis serta alokasi waktu untuk pekerjaan yang bersangkutan.
3. Jumlah dan kapasitas sumber daya yang diperlukan untuk pekerjaan yang bersangkutan.
4. Uraian detail aktifitas pekerjaan dengan mempertimbangkan kendala kondisi yang ada selama pelaksanaan
pekerjaan dalam bentuk gambar skematik, bagan-alir bagian pekerjaan lain dengan menggunakan software
seperti Microsoft project, Primavera, dan lain – lain.
5. Uraian dan perhitungan struktur pengaman sementara yang diperlukan.
6. Aspek lingkungan dan sosial disekitar lokasi kerja.
7. Pengamanan utilitas dan/atau infrastruktur yang ada disekitar, baik dibawah atau diatas lokasi kerja.
8. Pengamanan operasi KA.

12.9. USULAN PERUBAHAN DESAIN (REVIEW DESAIN)

Perubahan gambar rancangan (desain) dan spesifkasi teknis harus mendapat persetujuan Konsultan dan DIREKSI
PEKERJAAN untuk perubahan kecil (minor). Jika perubahan yang harus dilakukan besar (major) maka harus
mendapat persetujuan Direktur Prasarana Ditjen Perkeretaapian.

16
12.10. PERUBAHAN PEKERJAAN / VARIATION ORDER.

1. Jika ada perubahan pekerjaan Kontraktor harus mengajukan secara tertulis.


2. Pengajuan dilengkapi dengan gambar awal dan gambar perubahan secara detil.
3. Jika ada perubahan biaya dan waktu pelaksanaan yang ditimbulkan akibat perubahan tersebut, maka perlu
dibahas lebih lanjut dengan DIREKSI PEKERJAAN untuk memperoleh persetujuan dengan rekomendasi
Konsultan.

12.11. GAMBAR HASIL PELAKSANAAN PEKERJAAN (AS BUILT DRAWING)

1. Kontraktor harus menyampaikan gambar “as-built” pada akhir pelaksanaan konstruksi untuk mendapat
persetujuan dari Konsultan dan DIREKSI PEKERJAAN.
2. As Built Drawing disampaikan paling lambat 14 (empat belas) hari setelah serah terima akhir.
3. Kontraktor harus menyampaikan gambar “as built drawing” yang telah disetujui sebanyak:
• 1 (satu) set asli
• 5 (lima) set copy dijilid
• Rekaman soft copy dalam CD atau jenis lainnya dalam bentuk CAD dan PDF file.

17
13. PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN

13.1. KETENTUAN UMUM

1. Pengujian sampel di laboratorium harus dilakukan di laboratorium independent yang telah disetujui oleh
DIREKSI PEKERJAAN / Konsultan.
2. Kontraktor harus melakukan pengujian yang diperlukan untuk menjamin kualitas yang ditetapkan sesuai
arahan Konsultan / DIREKSI PEKERJAAN.
3. Segala biaya yang timbul akibat pelaksanaan pemeriksaan dan pengujian ditanggung oleh Kontraktor.

13.2. PELAKSANAAN PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN

1. KontraktorwajibmemfasilitasiKonsultandanDIREKSIPEKERJAANdalampelaksanaanpengujian.
2. Konsultan dan DIREKSI PEKERJAAN dapat meminta tambahan pengujian jika perlu
3. Hasil pemeriksaan dan pengujian harus didokumentasi
4. Kontraktor harus menyiapkan personil untuk menyaksikan proses pemeriksaan dan pengujian
5. Kontraktor harus menyiapkan alat uji yang diperlukan.

18
14. ORGANISASI PROYEK

14.1. RUANG LINGKUP

Bagian ini mencakup mengenai susunan organisasi pekerjaan dari mulai DIREKSI PEKERJAAN, penyedia jasa dan
konsultan pengawas.

14.2. KUASA PENGGUNA ANGGARAN (KPA)

Pejabat yang ditetapkan oleh PA untuk menggunakan APBN.

14.3. PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN (DIREKSI PEKERJAAN)

Pejabat yang bertanggung jawab atas pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa.

14.4. BENDAHARA

Bendahara adalah personil yang bertugas dalam melakukan pembukuan keuangan.

14.5. SPM

SPM adalah personil yang bertugas melakukan verifikasi dokumen dalam rangka persetujuan pembayaran.

14.6. PANITIA PENERIMA HASIL PEKERJAAN

Pejabat yang ditetapkan oleh PA/KPA yang bertugas memeriksa dan menerima hasil pekerjaan.

14.7. KONSULTAN

Konsultan merupakan wakil DIREKSI PEKERJAAN dilapangan yang bertanggung jawab terhadap segala aktifitas
dilapangan serta memberikan dukungan teknis kepada DIREKSI PEKERJAAN sesuai dengan bidang keahlian yang
dimiliki serta mempunyai keahlian dibidangnya.

14.8. KONTRAKTOR

Kontraktor adalah suatu badan usaha yang melaksanakan pekerjaan yang bertanggung jawab segala kegiatan
konstruksi dilapangan serta mengkoordinasikan semua kegiatannya dengan DIREKSI PEKERJAAN dan Konsultan
sehingga mencapai target serta hasil sesuai dengan kontrak. Selama pekerjaan berlangsung Kontraktor harus
menempatkan perwakilannya dilapangan yang mempunyai hak dan wewenang penuh terhadap hasil pekerjaan.

19
STRUKTUR ORGANISASI PELAKSANA KEGIATAN

PENGGUNA ANGGARAN TimPelaksana

UNITLAYANAN BENDAHARA PEJABAT PANITIA


PENGADAAN &SPM PEMBUATKOMI PENERIMAHASILP
TMEN EKERJAAN

KONSULTANMANAJEMENKONSTRUKSI TimKonsultan

KONSULTAN
PERENCANA KONSULTAN
SUPERVISI

KONTRAKTOR KONTRAKTOR KONTRAKTOR


1 2 3

14.9. STRUKTUR ORGANISASI KONTRAKTOR

1. Kontraktor diharapkan memiliki personil sesuai dengan fungsi – fungsi yang terlibat dalam struktur organisasi
dibawah ini.
2. Site Manager sebagai pengendali di lapangan harus memiliki pengetahuan tentang manajemen sumber daya,
teknis, operasional KA, dan kesehatan dan keselamatan kerja (K3) serta pengendalian dampak lingkungan.

STRUKTUR ORGANISASI KONTRAKTOR

PROJECTMANAGER

DESIGNMANAGER TIMQA/QC

ADMINISTRASI KEUANGAN SITEMANAGER LOGISTIK

20
15. RAPAT PROYEK

15.1. RUANG LINGKUP

Bagian ini mencakup persyaratan untuk pertemuan pra-konstruksi, koordinasi rutin pertemuan dan kemajuan dan
distribusi menit dan informasi terkait..

15.2. PERSYARATAN UMUM

1. Konsultan harus mengadakan Rapat Pra-konstruksi, Rapat Berkala, dan Rapat Khusus" selama pelaksanaan
pekerjaan.
2. Perwakilan kontraktor, subkontraktor dan pemasok harus menghadiri rapat yang diselenggarakan oleh
Konsultan dan DIREKSI PEKERJAAN.
3. Konsultan adalah pemimpin rapat dan membuat risalah rapat untuk semua proses yang dijalankan.
4. Hasil rapat harus didistribusikan kepada seluruh stakeholeder.

15.3. RAPAT PRA-KONSTRUKSI DENGAN AGENDA.

Dalam rapat Pra dibahas hal–hal sekurang–kurangnya:


1. Organisasi kerja
2. Program Kerja
3. Jadwal Pelaksanaan
4. Program Mutu
5. Prosedurpelaksanaanpekerjaansepertipengajuansubmittal,perubahanruanglingkup, rencana, danlain-lain.
6. Pelaksanaan Program Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3)
7. Pelaksaan Program Pengendalian Dampak Lingkungan
8. Rencana pelaksanaan pemeriksaan lapangan bersama

15.4. RAPAT KEMAJUAN PEKERJAAN

1. Jadwal rapat rutin, dan pertemuan untuk kemajuan pekerjaan.


2. Agenda Rapat :
a. Review dan persetujuan risalah rapat sebelumnya.
b. Observasi lapangan, kendala selama pekerjaan.
c. Masalah yang menghambat kemajuan pekerjaan.
d. Peninjauan ke pabrikasi dan jadwal pengiriman.
e. Tindakan korektif dan prosedur yang diperlukan untuk mempertahankan target yang ditetapkan.
f. Jadwal pekerjaan yang akan datang.
g. Jadwal Shop Drawing dan tanggal persetujuan.
h. Proposal perubahan untuk penyelesaian pekerjaan.
i. Dan lain – lain yang diperlukan.

21
16. PELAPORAN

16.1. LAPORAN HARIAN

Kontraktor harus membuat Laporan Harian yang menggambarkan peristiwa- peristiwa penting yang berkaitan
dengan pekerjaan, jam kerja, jumlah buruh yang dipekerjakan, waktu operasi peralatan, jam lembur,
keterlambatan beserta penyebabnya, kondisi meteorologi, bahan atau peralatan, kemajuan yang dibuat, dan
petunjuk, pemberitahuan dan rekomendasi yang dibuat oleh Konsultan Pengawas. Laporan harian harus diajukan
dan disetujui oleh Konsultan Pengawas.

16.2. LAPORAN MINGGUNAN

Kontraktor harus menyampaikan Laporan Mingguan kepada Konsultan pada hari Selasa setiap minggu. Laporan
mingguan ini menggambarkan peristiwa-peristiwa berkaitan dengan keterlambatan beserta penyebabnya,
kemajuan kerja yang dibuat, jadwal/target satu minggu kedepan beserta perencanaan sumber daya yang akan
digunakan ( tenaga, material dan peralatan )

16.3. LAPORAN BULANAN

1. Kontraktor harus memberikan Laporan Kemajuan Bulanan kepada Konsultan paling lambat tanggal 2 setiap
bulannya. Laporan bulanan ini menggambarkan peristiwa-peristiwa berkaitan dengan keterlambatan beserta
penyebabnya, kemajuan kerja yang dibuat, kondisi meteorologi, jadwal/target satu bulan kedepan beserta
perencanaan sumber daya yang akan digunakan (tenaga, material dan peralatan)
2. Kontraktor harus menyampaikan “Laporan Kemajuan Bulanan” yang sudah disetujui oleh Konsultan paling
lambat tanggal 5 setiap bulannya kepada DIREKSI PEKERJAAN.

22
17. SERAH TERIMA HASIL PEKERJAAN

17.1. TAHAPAN SERAH TERIMA HASIL PEKERJAAN

Pelaksanaan pekerjaan dapat dikatakan selesai setelah kontraktor melakukan serah terima hasil pekerjaan kepada
DIREKSI PEKERJAAN. Dalam penyelesaiannya kontraktor harus melalui tahapan-tahapan sebagai berikut :
1. Pemeriksaan Kemajuan Pekerjaan oleh tim DIREKSI PEKERJAAN pada saat pengajuan pengajuan termin,
2. Serah Terima Hasil Pekerjaan Pertama (ST-1),
3. Serah Terima Hasil Pekerjaan Kedua (ST-2).
Pada pelaksanaannya, kontraktor harus melakukan persiapan-persiapan antara lain:
1. Menyiapkan personil untuk pelaksanaan pemeriksaan dan pengujian.
2. Menyiapkan peralatan yang diperlukan untuk pemeriksaan dan pengujian.
3. Menyiapkan alat uji yang diperlukan untuk pemeriksaan dan pengujian.
4. Menyiapkan fasilitas sarana untuk mobilisasi ke lokasi pekerjaan
5. Menyiapkan dokumen - dokumen untuk proses serah terima hasil pekerjaan
6. Melakukan pembersihan lapangan.
7. Melakukan pemeriksaan akhir kondisi hasil pelaksanaan pekerjaan.

17.2. KETENTUAN PELAKSANAAN TAHAPAN SERAH TERIMA HASIL PEKERJAAN

Ketentuan pelaksanaan tahapan serah terima hasil pekerjaan adalah sebagai berikut:
1. Pemeriksaan Kemajuan Pekerjaan oleh tim DIREKSI PEKERJAAN pada saat pengajuan pengajuan termin
a. Menyampaikan surat permohonan kepada DIREKSI PEKERJAAN untuk pelaksanaan pemeriksaan
kemajuan pekerjaan
b. Menyerahkan laporan harian, laporan mingguan, laporan bulanan, Working permit, Material sample
sheet, RFI, RFM sesuai progress pekerjaan yang sudah dikerjakan
2. Serah Terima Hasil Pekerjaan Pertama (ST-1)
c. Menyampaikan surat permohonan kepada DIREKSI PEKERJAAN untuk pelaksanaan serah terima hasil
pekerjaan pertama.
d. Menyerahkan garansi pabrikan.
e. Melaksanakan pemeriksaan dan pengujian hasil pelaksanaan pekerjaan dengan Konsultan dan tim
DIREKSI PEKERJAAN.
f. Menyampaikan pedoman pemeliharaan (maintenance manual).
g. Penyerahan pekerjaan terakhir hanya dapat dilaksanakan apabila seluruh pekerjaan telah dapat
berfungsi secara baik dan dapat diterima oleh DIREKSI PEKERJAAN.
3. Serah Terima Hasil Pekerjaan Kedua (ST-2)
h. Menyampaikan surat permohonan kepada DIREKSI PEKERJAAN untuk pelaksanaan serah terima hasil
pekerjaan kedua
i. Menyampaikan Dokumen hasil monitoring pada saat masa pemeliharaan
j. Melaksanakan pemeriksaan dan pengujian hasil pelaksanaan pekerjaan dengan Konsultan dan tim
DIREKSI PEKERJAAN

23
18. MASA PEMELIHARAAN

18.1. RUANG LINGKUP

Masa Pemeliharaan adalah masa tanggung jawab perbaikan atas cacat atau rusak hasil pekerjaan yang telah
dilaksanakan dalam periode pemeliharaan yang telah ditetapkan.

18.2. MASA PEMELIHARAAN

1. Masa Pemeliharaan adalah sesuai yang tercantum dalam dokumen kontrak. mulai dari tanggal Sertifikat
Penyelesaian Pekerjaan (ST 1)/PHO.
2. Sebelum akhir masa pemeliharaan berakhir Kontraktor harus mengajukan surat permohonan pemeriksaan
lapangan kepada DIREKSI PEKERJAAN (Pejabat Pembuat Komitmen).
3. Setelah dilakukan evaluasi dan disimpulkan bahwa hasil pekerjaan dalam kondisi baik maka DIREKSI
PEKERJAAN akan mengeluarkan Sertifikat Serah Terima Kedua (ST 2)/FHO.
4. Rekomendasi untuk paket ini pemeliharaan selama 12 bulan.

18.3. KETENTUAN PELAKSANAAN PEMELIHARAAN

1. Kontraktor harus melakukan pemeriksaan secara rutin untuk menjaga kondisi hasil pekerjaan tetap baik
selama masa pemeliharaan.
2. Kontraktor harus membuat laporan bulanan hasil pemeriksaan rutin selama masa pemeliharaan.
3. Setiap pelaksanaan pekerjaan di lapangan dalam rangka perbaikan hasil pekerjaan harus diinformasikan
kepada DIREKSI PEKERJAAN.
4. Kontraktor harus memperbaiki hasil pekerjaan yang mengalami cacat atau rusak selama masa pemeliharaan.
5. Biaya timbul akibat pelaksanaan perbaikan pekerjaan menjadi tanggung jawab Kontraktor.

24
19. ALAT – ALAT SEMBOYAN ATAU PEMBATASAN KECEPATAN

19.1. RUANG LINGKUP

Bagian ini mencakup pekerjaan pembuatan dan pemasangan alat-alat semboyan berupa semboyan 2A, 2B, 2C dan
3 serta lentera/lampu digunakan pada malam hari, semboyan sementara sebagai tanda pembatas kecepatan yang
mengisyaratkan bahwa jalur kereta api yang akan dilewati berstatus kurang aman, atau kereta api berjalan dengan
kecepatan yang tidak melebihi batas kecepatan yang ditunjukkan demi keselamatan..

19.2. SEMBOYAN 2A DAN 2B

1. Semboyan 2A adalah semboyan sementara yang berupa satu bendera hijau atau satu rambu berbentuk bulat
yang berwarna hijau yang mengisyaratkan bahwa jalur kereta api yang akan dilewati berstatus '''kurang
aman'''.
2. Semboyan 2B adalah semboyan sementara yang berupa dua bendera hijau atau dua rambu berbentuk bulat
yang berwarna hijau yang mengisyaratkan bahwa jalur kereta api yang akan dilewati berstatus kurang aman.

19.3. SEMBOYAN 2C

Semboyan 2C adalah semboyan sementara yang berupa bendera hijau atau lampu semboyan yang dapat
mengeluarkan warna hijau yang mengisyaratkan bahwa jalur kereta api yang akan dilewati berstatus kurang aman.

19.4. SEMBOYAN 3

Semboyan 3 adalah semboyan sementara yang berupa bendera merah atau lampu semboyan yang dapat
mengeluarkan warna merah yang mengisyaratkan bahwa jalur kereta api yang akan dilewati berstatus tidak aman,
kereta api yang akan melewatinya diharuskan untuk berhenti

19.5. KETENTUAN PELAKSANAAN PEMBUATAN DAN PEMASANGAN SEMBOYAN

1. Semboyan 2A harus dipasang atau diperlihatkan pada jarak minimum 500 meter dari bagian jalan rel yang
hanya boleh dilalui dengan kecepatan paling tinggi 40 km/jam dan harus dapat terlihat oleh masinis dari jarak
300 meter, terbuat dari plat seng datar bundar dengan tiang kayu dan dibuat 2 unit.
2. Semboyan 2B harus dipasang atau diperlihatkan pada jarak minimum 500 meter dari bagian jalan rel yang
hanya boleh dilalui dengan kecepatan paling tinggi 20 km/jam dan harus dapat terlihat oleh masinis dari jarak
300 meter, terbuat dari plat seng datar bundar dengan tiang kayu dan dibuat 2 unit.
3. Semboyan 2C harus dipasang atau diperlihatkan oleh petugas yang membawa bendera hijau atau lampu
semboyan yang diayun-ayunkan pada jarak minimum 500 meter dari bagian jalan rel yang hanya boleh dilalui
dengan kecepatan paling tinggi 5 km/jam dan harus dapat terlihat oleh masinis dari jarak 300 meter, dibuat
dari kain hijau yang diikat tongkat dan lampu/lentera yang dapat mengeluarkan sinar hijau untuk
dipergunakan pada malam hari.
4. Semboyan 3 yang dipasang atau diperlihatkan oleh petugas yang mengayun- ayunkan semboyan yang
berwarna merah pada jarak minimum 500 m dari bagian jalan yang berupa 2 unit bendera merah yang
diikatkan pada tongkat, 1 unit lampu/lentera yang dapat mengeluarkan cahaya merah

25
BAB II. SIPIL

26
1. PEKERJAAN PEMBONGKARAN DAN PEMBERSIHAN LAHAN

1.1. RUANG LINGKUP

Pekerjaan bongkaran meliputi pembongkaran bangunan exsisting yang terdiri dari:


1. Struktur Baja dan Penutup Atap
2. Dinding dan Plesteran
3. Kontruksi Beton
4. Pagar Eksisting
5. PasanganBatu

1.2. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

1.3. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

1.4. SURVEI LAPANGAN

Kontraktor melakukan survei sesuai gambar yang telah disetujui. Apabila terjadi perbedaan gambar dengan
lapangan atau diidentifikasi perlu adanya perubahan, maka Kontraktor harus mengajukan perubahannya kepada
Konsultan.

1.5. PERSYARATAN TEKNIS

1.5.1. KESELAMATAN KERJA PEMBONGKARAN BANGUNAN


1. Merencanakan langkah-langkah pengamanan K3 untuk semua pekerja yang berada di tempat kerja sebelum
memulai kegiatan pembongkaran bangunan.
2. Melakukan engineering survey, antara lain mencakup :
a. Melihat kondisi struktur yang akan di bongkar termasuk peninjauan atas kekuatan bangunan, bagian yang
tidak stabil dari bangunan dan kemungkinan collapse .
b. Merencanakan metode, peralatan dan tenaga yang akan dipergunakan untuk pembongkaran serta untuk
pengamanan kepentingan publik.
c. Perhitungkan potensial hazard seperti terkubur, celaka dll
d. Menetapkan perangkat K3 kedalam setiap tahap kegiatan, antara lain : jaring pengaman, rambu / tanda
peringatan, alat pelindung diri dll.
e. Jika bangunan yang akan dibongkar sudah rusak karena kebakaran, banjir, huru-hara atau sebab lainnya,
maka perlu direncanakan suatu sistem pengamanan seperti : bracing, shoring dll untuk melindungi
pekerja dari kemungkinan robohnya bangunan.
3. Menetapkan petugas yang kompeten dan berpengalaman atau ahli dalam melaksanakan pembongkaran
bangunan
4. Membuat jalanan yang aman untuk lalu lintas pekerja.

27
5. Memastikan semua aliran listrik dalam kondisi mati ( shut off ) sebelum pelaksanaan pembongkaran di mulai
dan saluran air dan gas dalam kondisi mati / tertutup. Jika dipandang membahayakan, maka aliran listrik,
saluran air dan gas dapat dipindahkan ke lokasi sementara di luar bangunan dan dalam kondisi aman.
6. Mengunakan alat pelindung diri yang sesuai, helm, sepatu bot, sarung tangan, masker dsb.
7. Menyiapkan pelayanan kecelakaan kerja, antara lain : petugas P3K atau tenaga medis bila perlu, denah dan
rujukan rumah sakit / klinik terdekat, kendaraan untuk mengangkut dan alat komunikasi.
8. Memasang barikade, pagar pengaman agar orang tidak melewati area bongkaran.
9. Memastikan bangunan yang akan dibongkar sudah tidak terdapat sisa barang – barang yang berbahaya,
misalnya : bahan yang mudah terbakar atau meledak dll.
10. Pembongkaran dimulai dengan :
a. Memindahkan benda-benda yang mudah dilepas, misalnya pintu dan jendela
b. Bangunan yang menjorok keluar.
c. Bagian atas bangunan dan diteruskan ke arah bawah.
11. Pembongkaran dinding dan pasangan batu bata harus dilakukan lapis demi lapis dan bertahap
12. Mengarsipkan semua catatan yang terkait dengan proses pembongkaran bangunan termasuk foto
dokumentasi.

1.5.2. MOBILISASI PERALATAN


Semua peralatan kerja yang akan dipakai dalam pekerjaan ini harus sudah dipersiapkan oleh Pemborong. Peralatan
tersebut harus dalam kondisi baik dan laik pakai. Jika dalam masa pelaksanaan pekerjaan, peralatan mengalami
kerusakan/tidak bisa dipergunakan, pemborong harus segera menyiapkan peralatan pengganti yang baru yang laik
pakai. Penempatan material di areal site harus dikonsultasikan dengan Direksi Tenis, agar tidak mengganggu
pekerjaan selama proses pekerjaan berlangsung.

1.5.3. PERALATAN YANG DI PERLUKAN :


1. Tang
2. Tang Kakaktua(Catut)
3. Bor
4. Palu
5. Gergaji
6. Linggis
7. Martil
8. Meteran
9. Sepatu Boot (sepatu proyek)
10. Helm Proyek
11. Kaos Tangan
12. Excavator (bila diperlukan)
13. Alat Pengangkut (Truk)

1.5.4. JADWAL PELAKSANAAN KONSTRUKSI


1. Jadwal Pelaksanaan Kontruksi diperlukan untuk pedoman waktu pelaksanaan dan pemantauan kemajuan
pekerjaan. Jadwal tersebut diperlukan untuk menguraikan aktivitas pekerjaan. Pihak Penyedia jasa harus
menyiapkan jadwal konstruksi yang memperlihatkan waktu kegiatan yang diusulkan dalam pelaksanaan
pekerjaan dan diserahkan kepada Direksi untuk mendapatkan persetujuan;
2. Perencanaan jadwal konstruksi ini harus direncanakan dengan seksama dan teliti sebab kalau tidak dapat
mengganggu jadwal sub pekerjaan lain dan mengakibatkan jadwal waktu pelaksanaan yang ditetapkan dalam
Kontrak menjadi terganggu;

28
1.5.5. SURVEI LAPANGAN
Kontraktor melakukan survei sesuai gambar yang telah disetujui. Apabila terjadi perbedaan gambar dengan
lapangan atau diidentifikasi perlu adanya perubahan, maka Kontraktor harus mengajukan perubahannya kepada
Konsultan.

1.5.6. PEMBONGKARAN DAN PEMBERSIHAN LOKASI PEKERJAAN


1. Sebelum memulai pekerjaan,pihak kontraktor terlebih dahulu membuat direksi keet dan pagar pembatas
barulah pembongkaran bangunan eksisting dilaksanakan,sehingga pihak kontraktor haruslah merencanakan
metode pembongkaran yang tepat dengan mempertimbangkan kondisi yang ada,supaya kegiatan akan
berjalan sebagaimana biasanya.
2. Metode pembongkaran haruslah dipertimbangkan dengan baik,termasuk tata penyusunan bekas-bekas
bongkaran,penumpukan material bongkaran,dan pembuangan.
3. Selama pelaksanaan pekerjaan penyedia jasa harus tetap memelihara pekerjaan sedemikian rupa sehingga
bebas dari tumpukan sisa bangunan, kotoran-kotoran, sampah- sampah dan lain-lain akibat adanya kegiatan
proyek sehingga seluruh system tetap dapat difungsikan sebagaimana mestinya
4. Pada akhir kontrak, Penyedia jasa harus menyingkirkan seluruh bahan sisa, perlengkapan, peralatan dan lain-
lain dari site sehingga permukaan hasil penananganan terlihat bersih dan rapi
5. Pada saat pembersihan akhir, seluruh pekerjaan yang tercakup dalam kontrak harus diperiksa kembali dari
kemungkianan adanya kerusakan fisik.
6. Pembayaran terhadap kegiatan pembersihan akhir telah termasuk dalam harga penawaran
7. Bila Penyedia jasa tidak melaksanakan pembersihan akhir pekerjaan, maka Penyedia Jasa penyedia jasa berhak
tidak akan menyetujui pembayaran anggaran sampai pekerjaan tersebut dilaksanakan.

29
2. GALIAN UMUM

2.1. RUANG LINGKUP

Pekerjaan galian berupa pembuatan lubang di tanah untuk keperluan :


1. Pembuatan segala macam pondasi untuk bagian / unsur semua gedung.
2. Pembuatan saluran-saluran terbuka dan tertutup dengan perlengkapannya.
3. Pembuatan septicktank dan rembesannya.

2.2. PEDOMAN DAN STANDAR

Spesifikasi Umum 2010 Kementrian Pekerjaan Umum.

2.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

2.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

2.5. PERSYARATAN TEKNIS

2.5.1. PERSYARATAN.
1. Pekerjaan galian harus dilaksanakan setelah papan patok (bouwplank) dengan penandaan as/sumbu selesai
diperiksa dan disetujui Pengawas/Direksi.
2. Dalamnya galian pada lubang pondasi harus mencapai tanah yang keras, atau sesuai dengan gambar kerja.
Dasar galian harus sesuai dengan gambar kerja dan harus bersih dari kotoran. Galian miring harus mampu
mencegah longsornya tanah.
3. Segala resiko akibat pekerjaan galian tanah menjadi tangung jawab Pemborong.
4. Pemindahan tanah bekas galian harus diangkut ke tempat penimbunan yang ditentukan dan tidak
mengganggu kelancaran dan keselamatan kerja.

2.5.2. PELAKSANAAN
1. Penggalian tanah dilakukan untuk mencapai/membentuk elevasi permukaan tanah rencana seperti yang
dipersyaratkan atau diperlihatkan dalam gambar-gambar.
2. Penggalian mencakup pemindahan tanah serta batuan-batuan bahan lain yang dijumpai dalam pengerjaannya.
3. Kecuali dinyatakan lain oleh Konsultan Pengawas maka penggalian untuk pondasi harus mempunyai lebar
yang cukup untuk dapat memasang maupun memindahkan rangka/bekisting yang diperlukan.
4. Kalau ternyata dijumpai kondisi yang tidak memuaskan pada kedalaman yang diperlihatkan dalam gambar-
gambar maka penggalian harus diperdalam, diperbesar atau diubah sampai disetujui Konsultan Pengawas
untuk mana pekerjaan ini akan dinilai sebagai pekerjaan tambah.

30
5. Kalau terjadi kesalahan dalam penggalian tanah sehingga mencapai kedalaman yang melebihi apa yang tertera
dalam gambar atau yang dapat disetujui oleh Konsultan Pengawas, maka kelebihan diatas harus di timbun
kembali dengan pasir yang dipadatkan tanpa pembebanan biaya tambahan kepada Pemilik.
6. Pada pekerjaan penggalian untuk mencapai/membentuk permukaan tanah rencana, maka Pemborong harus
mengusahakan dan meyakini bahwa pada pekerjaan galian tersebut tidak merusak/mengganggu bangunan
atau konstruksi yang sudah ada.

2.5.3. PERLINDUNGAN TERHADAP AIR


Selama pekerjaan berlangsung Pemborong harus dengan segala cara yang disetujui Konsultan Pengawas,
menjamin agar tidak terjadi genangan-genangan air yang dapat menggangu/merusak semua pekerjaan galian
ataupun urugan.

31
3. TIMBUNAN DENGAN MATERIAL TANAH PILIHAN

3.1. RUANG LINGKUP

Pekerjaan timbuan meliputi :


1. Semua pekerjaan yang membutuhkan penimbunan, pemadatan dan perataan kembali, baik dengan tanah
maupun dengan pasir, sehingga diperoleh permukaan baru.
2. Penutupan kembali lubang bekas galian.
3. Urugan tanah humus untuk tanaman

3.2. PEDOMAN DAN STANDAR

ASTM D – 1556

3.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

3.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

3.5. PERSYARATAN TEKNIS

3.5.1. PENIMBUNAN DAN PENIMBUNAN KEMBALI


Pekerjaan penimbunan dan penimbunan kembali terdiri dari pekerjaan penimbunan tanah serta pemadatannya
yang bertujuan membentuk ketinggian tanah sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam gambar rencana
seperti dimensi-dimensi, ketinggian, kemiringan arah-arah aliran atau petunjuk-petunjuk lain yang diberikan oleh
Perencana.

3.5.1.1. MATERIAL TIMBUNAN


Material untuk timbunan harus terdiri dari material-material yang sesuai untuk itu, bebas dari kotoran-kotoran,
tumbuh-tumbuhan atau bahan-bahan lain yang dapat merusak pekerjaan dan semuanya itu telah disetujui oleh
Konsultan Pengawas.
Material yang dalam keadaan basah dimana dalam keadaan kering dapat dipakai, harus dikeringkan terlebih
dahulu baru digunakan untuk timbunan.
Material lebih atau material yang tidak dapat dipakai untuk keperluan timbunan harus dibuang/dikeluarkan dari
daerah pekerjaan dan utnuk itu tidak akan diberikan pembayaran tambahan.

3.5.1.2. KADAR AIR.


Material timbunan yang tidak mengandung kadar air yang cukup untuk dapat mecapaikepadatan yang
dikehendaki, harus ditambah air dengan alat penyemprot (sprinklers) dan dicampur sampai merata (homogen).

32
Material timbunan yang mengandung kadar air lebih tinggi seharusnya tidak boleh dipadatkan sebelum cukup
dikeringkan dan disetujui oleh Konsultan Pengawas untuk dipakai.
Cara-cara pengeringan tanah basah tersebut dapat dengan cara digelar atau cara lain yang umum dipakai.
Pekerjaan pemadatan tanah timbunan harus dilaksanakan pada kadar air optimum sesuai dengan sifat alat
pemadat yang tersedia.
Pada pelaksanaan Pemborong harus mengambil langkah-langkah yang perlu agar pada pekerjaan tersebut air
hujan dapat mengalir dengan lancar dan harus dipersiapkan kemungkinan adanya pengerutan atau pengembangan
(swelling) tanah.

3.5.1.3. MATERIAL CAMPURAN UNTUK TIMBUNAN.


Bila material timbunan tersebut terdiri dari sifat-sifat yang sangat berbeda seperti lempung, kapur atau pasir dan
didapat dari sumber asal yang berbeda-beda, maka harus dihamparkan lapis demi lapis menurut macamnya, lebar
dan tebalnya akan ditentukan oleh Konsultan Pengawas.
Batu-batuan lempung dan material yang berupa bongkah-bongkah besar harus dihancurkan dan tidak bolehkan
adanya pengumpulan bongkah-bongkah tersebut pada kaki timbunan.

3.5.1.4. PERBAIKAN TANAH DASAR


Sebelum pekerjaan konstruksi timbunan dimulai pada daerah tempat yang telah selesai dibersihkan dan dikupas
Pemborong harus mengerjakan pengisian lobang-lobang yang disebabkan pencabutan akar-akar pohon dengan
menggunakan material yang baik sesuai dengan petunjuk Konsultan Pengawas dan harus segera dilakukan
perataan pada permukaan tanah tersebut. Sebelum pekerjaan penimbunan dimulai, bila perlu Konsultan
Pengawas dapat memerintahkan untu memadatkan tanah permukaan yang telah dibersihkan itu yang kepadatan
sesuai dengan ketentuaan yang disyaratkan.

3.5.1.5. PERCOBAAN PEMADATAN


Sebelum dimulai pekerjaan pemadatan yang sesungghnya Pemborong harus mengadakan percobaan pemadatan
atas petunjuk Konsultan Pengawas, pada jalur dengan panjang tertentu, dengan alat-alat dan material yang ama
seperti material yang akan digunakan pada pekerjaan pemadatan sesungguhnya.
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk menentukan kadar air optimum yang akan dipakai dan hubungan antara
jumlah penggilasan dengan kepadatan yang dapat dicapai untuk macam material timbunan tertentu.
Tidak diadakan pembayaran tersendiri untuk percobaan ini, sudah termasuk dalam penawaran Pemborong.

3.5.1.6. PENGHAMPARAN DAN PEMADATAN


Material untuk timbunan yang didapat dan yang telah disetujui oleh Konsultan Pengawas akan dihamparkan pada
lapis-lapis horizontal dengan tebal yang sama dan meliputi lebar yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas dan
sesuai dengan yan tercantum pada gambar perencanaan.
Lapisan dari material lepas selain dari material batu-batuan tebalnya harus tidak lebih dari 20 cm, kecuali kalau
tersedia alat pemadat (compaction-equipment) yang dapat memadatkan lapisan lebih tebal dari 20 cm, sam[pai
mencapai kepadatan yang merata untuk seluruh tebalnya. Dalam hal ini Pemborong tidak dibatasi untuk
menghampar dan memadatkan material bukan batu-batuanmdengan tebal lapisan-lapisan yang diinginkan.
Setelah mengatur kadar air dapat dicapai kepadatan yang maksimum, material lepas harus segera dipadatkan
hingga mencapai kepadatan seperti yang ditentuakan. Harus diusahakan agar lebar timbunan baru dapat
menampung alat pemadat yang dipergunakan.
Pada pengukuran hasil pekerjaan timbunan hanya volume tanah yang diperlukan untuk seluruh timbunan yang
dihitung.

33
3.5.1.7. KEPADATAN YANG DISYARATKAN
Kepadatan yang harus dicapai untuk konstruksi timbunan adalah 90 % kepadatan kering maksimum sesuai dengan
pengujian standar ASTM D – 1556. Pada pelaksanaan pemadatan, lapisan berikutnya tidak boleh dihampar
sebelum lapisan terdahulu selesai dipadatkan dan sudah diperiksa oleh Konsultan Pengawas.

3.5.1.8. PENYELESAIAN TANAH DASAR.


Bila diakibatkan oleh penurunan timbunan memerlukan tambahan material tidak lebih dari tebal 30 cm sehingga
dicapai kembali permukaan yang ditentukan bagian atas dari konstruksi timbunan harus digaruk sebelum material
tambahan itu dihampar.
Permukaan air akan dicapai harus diperbaiki kembali sesuai dengan keperluan kemiringan melintang dan
sebagainya menurut ketentuan yang disyaratkan. Talud samping harus dibentuk sedemikian sesuai dengan gambar
pelaksanaan dan petunjuk Konsultan Pengawas.
Pemborong bertanggung jawab atas stabilitas dari timbunan dan harus mengganti bagian-bagian yang rusak yang
menurut Konsultan Pengawas mengakibatkan karena kecerobahan atau keteledoran dari Pemborong dan atau
akibat dari aliran air tapi disebabkan oleh gerakan tanah dasar timbunan.
Selama pelaksanaan timbunan harus tetap dijaga bentuknya dan diusahakan agar terhindar dari bahaya air.
Bila material yang sudah tidak memenuhi syarat digunakan untuk konstruksi timbunan, maka Pemborong harus
membongkar dan menggantikannya dengan material yang sesuai, untuk hal ini tidak diadakan tambahan biaya.

3.5.2. PERLINDUNGAN TERHADAP AIR


Selama pekerjaan berlangsung Pemborong harus dengan segala cara yang disetujui Konsultan Pengawas,
menjamin agar tidak terjadi genangan-genangan air yang dapat menggangu/merusak semua pekerjaan galian
ataupun urugan.

34
4. SALURAN DRAINASE

4.1. RUANG LINGKUP

1. Pekerjaan ini harus mencakup penyediaan material beton, besi tulangan, bekisting dan pelaksanaannya sesuai
dengan detail yang ditunjukkan dalam pada Gambar dan memenuhi Spesifikasi ini.
2. Pemasangan harus dilakukan pada tubuh baan, lereng timbunan, lereng galian, dan permukaan lain yang
terdiri dari bahan yang mudah tererosi di mana perlindungan terhadap erosi dikehendaki.

4.2. PEDOMAN DAN STANDAR

1. Kontraktor harus melakukan survey untuk memastikan aliran air drainase dapat keluar dari sistem drainase.
2. Pedoman dan standar pekerjaan beton sesuai dengan pedoman dan standar beton struktur pada BAB VII.1.

4.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

4.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

4.5. PERSYARATAN TEKNIS

4.5.1. MATERIAL

4.5.1.1. BETON
Sesuai dengan persyaratan teknis material beton pada BAB IV. 1.5.1.1. , BAB IV. 1.5.1.2. , BAB IV. 1.5.1.3. , BAB IV.
1.5.1.4. dan BAB IV. 1.5.1.7. .

4.5.1.2. BESI TULANGAN


Sesuai dengan persyaratan teknis material Besi Tulangan pada BAB IV. 1.5.1.5. dan BAB IV. 1.5.1.6.

4.5.2. PELAKSANAAN

4.5.2.1. SURVEI LAPANGAN


Kontraktor melakukan survei kesesuaian lapangan terhadap gambar yang telah disetujui. Apabila terjadi
perbedaan gambar dengan lapangan atau diidentifikasi perlu adanya perubahan, maka Kontraktor harus
mengajukan perubahannya kepada Konsultan.
Kontraktor harus dapat memastikan bahwa sistem drainase dapat berfungsi dengan baik dan mengeluarkan air
dari sistem drainase.

4.5.2.2. GALIAN
Apabila diperlukan galian tanah disesuaikan dengan ukuran subdrainase yang akan dibuat.

35
4.5.2.3. PENGECORAN
Sesuai dengan persyaratan teknis syarat-syarat pelaksanaan pada BAB IV. 1.5.2.

36
5. LAPIS PEREKAT

5.1. RUANG LINGKUP

Pekerjaan ini harus mencakup penyediaan dan penghamparan bahan pada permukaan yang telah disiapkan
sebelumnya, lapis Resap Pengikat harus dihampar di atas permukaan pondasi tanpa bahan pengikat aspal atau
semen (misalnya Lapis Pondasi Agregat), sedangkan Lapis Perekat harus dihampar di atas permukaan berbahan
pengikat semen (seperti Semen Tanah, RCC, CTB, Perkerasan Beton, Lapis Penetrasi Macadam, Laston, Lataston
dll).

5.2. PEDOMAN DAN STANDAR

SNI 03-2432-1991 : Metode Pengujian Daktilitas Bahan – Bahan Aspal


SNI 03-2434-1991 : Metode Pengujian Titik Lembek Aspal dan Ter
SNI 06-2456-1991 : Metode Pengujian Penetrasi Bahan – Bahan Bitumen
SNI 03-3642-1994 : Metode Pengujian Kadar Residu Aspal Emulsi dengan Penyulingan.
SNI 03-3643-1994 : Aspal Emulsi Tertahan Saringan No. 20
SNI 03-3644-1994 : Metode Pengujian Jenis Muatan Partikel Aspal Emulsi
SNI 03-4798-1998 : Spesifikasi Aspal Emulsi Kationik
SNI 03-6721-2002 : Metode Pengujian Kekentalan Aspal Cair dan Aspal Emulsi dengan Alat Saybolt
SNI 06-6832-2002 : Spesifikasi Aspal Emulsi Anionik
AASHTO :
AASHTO M20 - 70 : Penetration Graded Asphalt Cement
AASHTO M140 - 88 : Emulsified Asphalt
ASTM :
ASTM D 244 : Standard Test Methode and Practices for Emulsified Asphalts
Brirish Standards :
BS 3403 : Industrial Tachometers

5.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

5.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

37
5.5. PERSYARATAN TEKNIS

5.5.1. BAHAN

Bahan Lapis Perekat:

1. Aspal emulsi reaksi cepat (rapid setting) yang memenuhi ketentuan SNI 03-6932-2002 atau SNI 03-4798-
1998. Direksi Pekerjaan dapat mengijinkan penggunaan aspal emulsi yang diencerkan dengan perbandingan 1
bagian air bersih dan 1 bagian aspal emulsi dengan syarat tersedia alat pengaduk mekanik yang disetujui oleh
Direksi Pekerjaan..
2. Aspal semen Pen.60/70 atau Pen.80/100 yang memenuhi ketentuan AASHTO M20, diencerkan dengan 25 -
30 bagian minyak tanah per 100 bagian aspal (25 pph – 30 pph).
3. Jika digunakan aspal emulsi modifikasi, jenis aspal emulsi yang digunakan adalah jenis kationik reaksi cepat
(rapid setting). Bahan modifikasi yang digunakan haruslah latex dengan kandungan karet kering minimum 60
%. Kadar bahan modifikasi dalam aspal emulsi haruslah 2-3 % terhadap berat residu aspal. Dalam kondisi
apapun, aspal emulsi modifikasi tidak boleh diencerkan di lapangan. Aspal emulsi modifikasi yang digunakan
(CRS-1) yang digunakan harus memenuhi Tabel 6.1.2.(1).
4. Bila lapis perekat dipasang di atas lapis beraspal atau berbahan pengikat aspal, gunakan aspal emulsi kationik.
Bila lapis perekat dipasang di atas perkerasan beton atau berbahan pengikat semen, gunakan aspal emulsi
anionik. Bila ada keraguan atau bila bila aspal emulsi anionik sulit didapatkan, Direksi Pekerjaan dapat
memerintahkan untuk menggunakan aspal emulsi kationik.
5.5.2. PELAKSANAAN PEKERJAAN
5.5.2.1. PENYIAPAN PERMUKAAN YANG AKAN DISEMPROT ASPAL
1. Apabila pekerjaan Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat akan dilaksanakan pada permukaan perkerasan
jalan yang ada atau bahu jalan yang ada, semua kerusakan perkerasan maupun bahu jalan harus diperbaiki
menurut Seksi 8.1 dan Seksi 8.2 dari Spesifikasi ini.
2. Apabila pekerjaan Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat akan dilaksanakan pada perkerasan jalan baru atau
bahu jalan baru, perkerasan atau bahu itu harus telah selesai dikerjakan sepenuhnya, menurut Seksi 4.1, 4.2,
5.1, 5.4, 6.3, 6.4, atau 6.6 dari Spesifikasi ini yang sesuai dengan lokasi dan jenis permukaan yang baru
tersebut.
3. Untuk lapis resap pengikat, jenis aspal emulsi yang digunakan harus mengacu pada Pasal 6.1.2.1. dan Untuk
lapis perekat, jenis aspal emulsi yang digunakan harus mengacu pada Pasal 6.1.2.2.
4. Permukaan yang akan disemprot itu harus dipelihara menurut standar butir (a) dan butir (b) di atas sebelum
pekerjaan pelaburan dilaksanakan.
5. Sebelum penyemprotan aspal dimulai, permukaan harus dibersihkan dengan memakai sikat mekanis atau
kompresor atau kombinasi keduanya. Bilamana peralatan ini belum dapat memberikan permukaan yang
benar-benar bersih, penyapuan tambahan harus dikerjakan manual dengan sikat yang kaku.
6. Pembersihan harus dilaksanakan melebihi 20 cm dari tepi bidang yang akan disemprot.
7. Tonjolan yang disebabkan oleh benda-benda asing lainnya harus disingkirkan dari permukaan dengan
memakai penggaru baja atau dengan cara lainnya yang telah disetujui atau sesuai dengan perintah Direksi
Pekerjaan dan bagian yang telah digaru tersebut harus dicuci dengan air dan disapu.
8. Untuk pelaksanaan Lapis Resap Pengikat di atas Lapis Pondasi Agregat Kelas A, permukaan akhir yang telah
disapu harus rata, rapat, bermosaik agregat kasar dan halus, permukaan yang hanya mengandung agregat
halus tidak akan diterima.
9. Pekerjaan penyemprotan aspal tidak boleh dimulai sebelum perkerasan telah disiapkan dapat diterima oleh
Direksi Pekerjaan.
5.5.2.2. TAKARAN DAN TEMPERATUR PEMAKAIAN BAHAN ASPAL
38
1. Penyedia Jasa harus melakukan percobaan lapangan di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan untuk
mendapatkan tingkat takaran yang tepat (liter per meter persegi) dan percobaan tersebut akan diulangi,
sebagaimana diperin-tahkan oleh Direksi Pekerjaan, bila jenis dari permukaan yang akan disemprot atau
jenis dari bahan aspal berubah. Biasanya takaran pemakaian yang didapatkan akan berada dalam batas-
batas sebagai berikut :
a. Lapis Resap Pengikat : 0,4 sampai 1,3 liter per meter persegi untuk Lapis Pondasi Agregat
tanpa bahan pengikat.
b. Lapis Perekat : Sesuai dengan jenis permukaan yang akan mene-rima pelaburan dan
jenis bahan aspal yang akan dipakai. Lihat Tabel 6.1.4.(1) untuk jenis takaran pemakaian lapis aspal.
2. Temperatur penyemprotan harus sesuai dengan Tabel 6.1.4.(1), kecuali diperintahkan lain oleh Direksi
Pekerjaan. Temperatur penyemprotan untuk aspal cair yang kandungan minyak tanahnya berbeda dari
yang ditentukan dalam daftar ini, temperaturnya dapat diperoleh dengan cara interpolasi.
3. Frekuensi pemanasan yang berlebihan atau pemanasan yang berulang-ulang pada temperatur tinggi
haruslah dihindari. Setiap bahan yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan, telah rusak akibat
pemanasan berlebihan harus ditolak dan harus diganti atas biaya Penyedia Jasa.
5.5.2.3. PELAKSANAAN PENYEMPROTAN
1. Batas permukaan yang akan disemprot oleh setiap lintasan penyemprotan harus diukur dan ditandai.
Khususnya untuk Lapis Resap Pengikat, batas-batas lokasi yang disemprot harus ditandai dengan cat atau
benang.
2. Agar bahan aspal dapat merata pada setiap titik maka bahan aspal harus disemprotkan dengan batang
penyemprot dengan kadar aspal yang diperintahkan, kecuali jika penyemprotan dengan distributor tidaklah
praktis untuk lokasi yang sempit, Direksi Pekerjaan dapat menyetujui pemakaian penyemprot aspal tangan
(hand sprayer).Alat penyemprot aspal harus dioperasikan sesuai grafik penyemprotan yang telah disetujui.
Kecepatan pompa, kecepatan kendaraan, ketinggian batang semprot dan penempatan nosel harus disetel
sesuai ketentuan grafik tersebut sebelum dan selama pelaksanaan penyemprotan.
3. Bila diperintahkan, bahwa lintasan penyemprotan bahan aspal harus satu lajur atau setengah lebar jalan dan
harus ada bagian yang tumpang tindih (overlap) selebar 20 cm sepanjang sisi-sisi lajur yang bersebelahan.
Sambungan memanjang selebar 20 cm ini harus dibiarkan terbuka dan tidak boleh ditutup oleh lapisan
berikutnya sampai lintasan penyemprotan di lajur yang bersebelahan telah selesai dilaksanakan. Demikian
pula lebar yang telah disemprot harus lebih besar dari pada lebar yang ditetapkan, hal ini dimaksudkan agar
tepi permukaan yang ditetapkan tetap mendapat semprotan dari tiga nosel, sama seperti permukaan yang
lain.
4. Lokasi awal dan akhir penyemprotan harus dilindungi dengan bahan yang cukup kedap. Penyemprotan harus
dimulai dan dihentikan sampai seluruh batas bahan pelindung tersemprot, dengan demikian seluruh nosel
bekerja dengan benar pada sepanjang bidang jalan yang akan disemprot.Distributor aspal harus mulai
bergerak kira-kira 5 meter sebelum daerah yang akan disemprot dengan demikian kecepatan lajunya dapat
dijaga konstan sesuai ketentuan, agar batang semprot mencapai bahan pelindung tersebut dan kecepatan ini
harus tetap dipertahankan sampai melalui titik akhir.
5. Sisa aspal dalam tangki distributor harus dijaga tidak boleh kurang dari 10 persen dari kapasitas tangki untuk
mencegah udara yang terperangkap (masuk angin) dalam sistem penyemprotan.
6. Jumlah pemakaian bahan aspal pada setiap kali lintasan penyemprotan harus segera diukur dari volume sisa
dalam tangki dengan meteran tongkat celup.
7. Takaran pemakaian rata-rata bahan aspal pada setiap lintasan penyemprotan, harus dihitung sebagai volume
bahan aspal yang telah dipakai dibagi luas bidang yang disemprot. Luas lintasan penyemprotan didefinisikan
sebagai hasil kali panjang lintasan penyemprotan dengan jumlah nosel yang digunakan dan jarak antara

39
nosel. Takaran pemakaian rata-rata yang dicapai harus sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Pekerjaan
menurut Pasal 6.1.4.(2).(a) dari Spesifikasi ini, dalam toleransi berikut ini :
Toleransi takaran pemakaian 1 % dari volume tangki
= + (4 % dari takaran yg diperintahkan + ---------------------------- )
Luas yang disemprot

Takaran pemakaian yang dicapai harus telah dihitung sebelum lintasan penyemprotan berikutnya dilaksanakan
dan bila perlu diadakan penyesuaian untuk penyemprotan berikutnya.
8. Penyemprotan harus segera dihentikan jika ternyata ada ketidaksempurnaan peralatan semprot pada saat
beroperasi.
9. Setelah pelaksanaan penyemprotan, khususnya untuk Lapis Perekat, bahan aspal yang berlebihan dan
tergenang di atas permukaan yang telah disemprot harus diratakan dengan menggunakan alat pemadat roda
karet, sikat ijuk atau alat penyapu dari karet.
10. Tempat-tempat yang disemprot dengan Lapis Resap Pengikat yang menun-jukkan adanya bahan aspal
berlebihan harus ditutup dengan bahan penyerap (blotter material) yang memenuhi Pasal 6.1.2.(1).(b) dari
Spesifikasi ini sebelum penghamparan lapis berikutnya. Bahan penyerap (blotter material) hanya boleh
dihampar 4 jam setelah penyemprotan Lapis Resap Pengikat.
11. Tempat-tempat bekas kertas resap untuk pengujian kadar bahan aspal harus dilabur kembali dengan bahan
aspal yang sejenis secara manual dengan kadar yang hampir sama dengan kadar di sekitarnya.
5.5.3. PENGENDALIAN MUTU DAN PENGUJIAN DI LAPANGAN
1. Contoh aspal dan sertifikatnya, seperti disyaratkan dalam Pasal 6.1.1.(6).(a) dari Spesifikasi ini harus
disediakan pada setiap pengangkutan aspal ke lapangan pekerjaan.
2. Dua liter contoh bahan aspal yang akan dihampar harus diambil dari distributor aspal, masing-masing
pada saat awal penyemprotan dan pada saat menjelang akhir penyemprotan.
3. Distributor aspal harus diperiksa dan diuji, sesuai dengan ketentuan Pasal 6.1.3.(6) dari Spesifikasi ini
sebagai berikut :
a. Sebelum pelaksanaan pekerjaan penyemprotan pada Kontrak tersebut;
b. Setiap 6 bulan atau setiap penyemprotan bahan aspal sebanyak 150.000 liter, dipilih yang lebih dulu
tercapai;
c. Apabila distributor mengalami kerusakan atau modifikasi, perlu dilakukan pemeriksaan ulang
terhadap distributor tersebut.
4. Gradasi agregat penutup (blotter material) harus diajukan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan
persetujuan sebelum agregat tersebut digunakan.
5. Catatan harian yang terinci mengenai pelaksanaan penyemprotan permukaan, termasuk pemakaian
bahan aspal pada setiap lintasan penyemprotan dan takaran pemakaian yang dicapai, harus dibuat
dalam formulir standar Lembar 1.10 seperti terdapat pada Gambar.

40
6. LATASIR

6.1. RUANG LINGKUP

1. Pekerjaan ini meliputi penyediaan suatu campuran yang terdiri dari batuan aspal alam dari Buton, agregat
dan bahan peremaja, dicampur secara dingin di tempat tertentu, serta dihampar dan dipadatkan diatas lapis
pondasi atas (base) yang telah disiapkan sesuai dengan Spesifikasi ini dan memenuhi garis, elevasi dan
penampang melintang dalam Gambar atau sebagaimana diperlukan Direksi Pekerjaan.
2. Campuran aspal yang diproduksi sesuai dengan Spesifikasi ini umumnya berbeda dengan aspal beton
campuran dingin bergradasi terbuka konvensional yang biasanya digunakan di daerah berhawa dingin atau
sedang, perbedaan utamanya adalah penggunaan batuan aspal alam (Asbuton), yang merupakan sebagian
sumber bahan pengikatnya, total kadar aspal yang lebih tinggi pada campuran itu dan agregat yang
bergradasi semi rapat.
3. Campuran harus dirancang dengan menggunakan prosedur khusus yang diberikan dalam Spesifikasi ini untuk
menjaga agar asumsi rancangan tentang kadar aspal efektif minimum, rongga udara, stabilitas, kelenturan,
tebal film aspal, keawetan, rasio filler terhadap aspal, dan viskositas aspal efektif, harus dipenuhi secara
tepat. Perlu dicatat bahwa cara konvensional untuk rancangan campuran bergradasi rapat yang dimulai
dengan usaha untuk memperoleh kepadatan maksimum agregat yang memungkinkan, tidak boleh digunakan
karena pendekatan ini umumnya tidak akan menghasilkan campuran yang memenuhi Spesifikasi ini.

6.2. PEDOMAN DAN STANDAR

SNI 03-1968-1990 : Metode Pengujian Tentang Analisa Saringan Agregat Halus dan Kasar.
SNI 06-2432-1991 : Metode Pengujian Daktilitas Bahan-bahan Aspal.
SNI 06-2440-1991 : Metode Pengujian Kehilangan Berat Minyak dan Aspal dengan Cara A.
SNI 06-2456-1991 : Metode Pengujian Penetrasi Bahan-bahan Bitumen.
SNI 06-2489-1991 : Metode Pengujian Campuran Aspal Dengan Alat Marshall.
SNI 03-4428-1997 : Metode Pengujian Agregat Halus Atau Pasir Yang Mengandung Bahan Plastis
Dengan Cara Setara Pasir
SNI 03-6723-2002 : Spesifikasi Bahan Pengisi untuk Campuran Beraspal.
SNI 2417 : 2008 : Cara Uji Keausan Agregat dengan Mesin Abrasi Los Angeles.
SNI 6753 : 2008 : Cara uji ketahanan campuran beraspal terhadap kerusakan akibat rendaman
AASHTO :
AASHTO T73 – 89 : Flash Point by Pensky Martens Closed Tester
AASHTO T78 : Distillation of Cutback Asphaltic (Bituminous) Products
AASHTO T164 - 90 : Quantitative Extraction of Bitumen from Bituminous Paving Mixtures
AASHTO M20 - 70 : Penetration Graded Asphalt Cement
AASHTO T201-03 (2007) : Kinematic Viscosity of Asphalt (Bitumens)

41
6.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

6.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

6.5. PERSYARATAN TEKNIS

6.5.1. BAHAN
6.5.1.1. ASBUTON
1. Semua Asbuton yang akan digunakan harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan.
2. Sebelum memulai pekerjaan Penyedia Jasa harus sudah menumpuk bahan Asbuton, paling sedikit 40 %
kebutuhan Asbuton untuk proyek tersebut dan selanjutnya tumpukan persediaan harus dipertahankan paling
sedikit 40 % kebutuhan sisanya.
3. Tempat untuk menumpuk Asbuton harus rata, bersih dari tanaman, mudah mengalirkan air dan harus
mampu menahan kendaraan berat tanpa kerusakan selama musim hujan. Pada umumnya tempat ini
memerlukan suatu lapis pondasi yang dihampar dan dipadatkan agar mampu menahan kendaraan berat.
Lapis pondasi agregat ini harus mempunyai kelandaian paling sedikit 3 % untuk menjaga agar air bebas
mengalir.
4. Asbuton harus diletakkan dalam lapisan-lapisan dengan tebal tiap lapis tidak lebih dari 30 cm dan membentuk
timbunan akhir yang tingginya tidak lebih dari 2.00 meter. Bagian atas timbunan harus dibentuk dengan
kelandaian paling sedikit 5 % agar air yang tergenang dapat diperkecil.
5. Asbuton harus dipecah agar memenuhi gradasi dalam Tabel 6.4.2.(1). Semakin halus pemecahannya semakin
baik stabilitas campuran dan semakin pendek waktu pemeramannya.
6. Kadar air Asbuton pada saat pencampuran dengan agregat dan bahan peremaja, tidak boleh lebih besar dari
6 %.
7. Untuk mengurangi variasi kadar aspal dalam tumpukan bahan Asbuton, dapat dilakukan pencampuran
kembali tumpukan bahan Asbuton di lapangan.
8. Bahan Asbuton dengan kadar aspal rata-rata kurang dari 15 % atau dengan deviasi standar kadar aspal lebih
dari 2 % setelah pencampuran, sebagaimana diukur menurut metode yang tercantum dalam Lampiran 6.4.C
tidak boleh digunakan.
9. Kadar aspal harus ditentukan dengan metode Extraksi Reflux. Dalam keadaan apapun tidak dibenarkan untuk
menggunakan kadar aspal klasifikasi Asbuton sebagai kadar aspal Asbuton untuk maksud-maksud rancangan
campuran.
10. Gradasi bahan Asbuton sebelum ekstraksi dan agregat mineral Asbuton setelah ekstraksi harus dilaksanakan
dengan cara pencucian (washed grading).
6.5.1.2. AGREGAT - UMUM
1. Agregat tidak boleh digunakan sebelum disetujui secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Bahan harus
ditumpuk sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 1.11.
2. Sebelum memulai pekerjaan Penyedia Jasa harus sudah menumpuk setiap fraksi agregat pecah dan pasir
untuk Lasbutag atau Latasbusir, paling sedikit untuk kebutuhan satu bulan dan selanjutnya tumpukan
persediaan harus dipertahankan paling sedikit untuk kebutuhan campuran aspal satu bulan berikutnya.
3. Direksi Pekerjaan dapat menyetujui, atau memerintahkan penggunaan agregat yang tidak memenuhi
ketentuan gradasi yang disyaratkan dalam Pasal 6.4.2.3), atau 6.4.2.4) asalkan dapat dibuktikan sampai dapat
42
diterima oleh Direksi Pekerjaan, bahwa campuran Lasbutag yang dihasilkannya memenuhi sisfat-sifat
campuran yang disyaratkan dalam Pasal 6.4.3. 8).
6.5.1.3. AGREGAT KASAR
1. Agregat kasar harus terdiri atas batu pecah atau kerikil pecah atau kerikil alam yang bersih, atau campuran
dari bahan-bahan tersebut, dan mendekati gradasi yang diberikan Tabel 6.4.2.(2).
2. Agregat kasar harus terdiri atas bahan yang bersih, keras, awet, bebas dari lempung atau bahan-bahan lain
yang tidak dikehendaki dan mempunyai prosentase keausan tidak lebih dari 40 % pada 500 putaran
sebagaimana ditentukan dengan SNI 2417 : 2008.
3. Bilamana Kelekatan Agregat Terhadap Aspal diuji sesuai dengan SNI 2417 : 2008, permukaan agregat yang
terselimuti aspal tidak boleh kurang dari 95 persen. Agregat yang tidak memenuhi ketentuan ini masih
dapat disetujui untuk digunakan bilamana bahan aditif yang digunakan mengandung suatu bahan adhesi yang
disetujui, dan menghasilkan campuran yang menunjukkan penyelimutan aspal dan ketahanan terhadap air
memenuhi ketentuan ini.
6.5.1.4. AGREGAT HALUS
1. Agregat halus harus terdiri dari satu atau beberapa jenis pasir atau batu pecah halus atau kombinasinya yang
sesuai dan mendekati gradasi (secara basah) yang diberikan dalam Tabel 6.4.2.(3),
2. Agregat halus harus terdiri dari bahan yang bersih, keras, bebas dari lempung atau bahan lain yang tidak
dikehendaki. Batu pecah halus yang dihasilkan dari batu harus memenuhi mutu dalam Pasal 6.4.2.(3). Dalam
segala hal, pasir yang kotor dan berdebu serta mempunyai partikel lolos ayakan No.200 (0,075 mm) lebih dari
8 % atau pasir yang mempunyai nilai setara pasir (sand equi-valent) kurang dari 50 sesuai dengan SNI 03-
4428-1997, tidak diperkenankan untuk digunakan dalam campuran. Pasir dengan kadar filler (lolos ayakan 75
mikron) yang rendah (< 3 %) adalah lebih baik.
6.5.1.5. BAHAN PENGISI (FILLER)

Bahan pengisi yang ditambahkan biasanya tidak diperlukan dalam Latasbusir atau Lasbutag karena Asbuton telah
mengandung cukup banyak bahan pengisi (filler).

6.5.1.6. BAHAN PEREMAJA

Bahan peremaja harus dipasok oleh suatu pusat distribusi atau harus dicampur di lapangan dengan komponen :
minyak berat peremaja, aspal semen dan minyak tanah. Suatu prosedur untuk menentukan komposisi komponen
bahan peremaja diberikan pada Lampiran 6.4.(A). Bahan peremaja harus memenuhi ketentuan yang diberikan
pada Tabel 6.4.2.(6). Komponen-komponen yang digunakan untuk membuat bahan peremaja harus memenuhi
ketentuan berikut :

1. Minyak Berat Peremaja Minyak berat peremaja harus merupakan minyak yang berasal dari minyak bumi, dan
harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Tabel 6.4.2.(4). Beberapa bunker oil, minyak bekas mesin
dan Long Residue Aromatis ternyata dapat dipakai juga.
2. Aspal Semen Aspal semen haruslah dari Jenis Penetrasi 60/70 atau 80/100 yang memenuhi ketentuan
AASHTO M20 - 70.
3. Minyak Pelunak (Cutter Oil) Minyak pelunak yang digunakan untuk membuat bahan peremaja yang dicam-pur
di lapangan haruslah berupa minyak tanah yang memenuhi ketentuan yang diberikan.
6.5.1.7. BAHAN TAMBAH (ADDITIVE)

Suatu bahan adhesi dan anti pengelupasan harus ditambahkan kedalam bahan peremaja sebagaimana
diperintahkan atau disetujui Direksi Pekerjaan.

43
Bahan tambah itu harus dari jenis yang telah disetujui Direksi Pekerjaan dan kadar bahan tambah yang dibutuhkan
harus dicampur dengan bahan peremaja (modifier) sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya dan sebagaimana
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dengan waktu pencampuran yang sedemikian agar diperoleh campuran yang
homogen.

6.5.1.8. PRECOAT DENGAN ASPAL CAIR (CUT-BACK)

Precoat yang digunakan dalam pencampuran dua tahap harus merupakan campuran dari 70 persen aspal semen
yang memenuhi Pasal 6.4.2.(6).(b) dan 30 persen minyak pelunak yang memenuhi sifat-sifat yang diberikan Tabel
6.4.2.(5). Takaran pema-kaiannya harus cukup untuk memperoleh penyelimutan seluruh agregat tetapi tidak boleh
lebih 2 persen berat agregat kasar. Kadar aspal residu dari film precoat (yaitu setelah minyak pelunak menguap)
harus dimasukkan kedalam perhitungan rancangan untuk kadar aspal total dari campuran.

6.5.1.9. SUMBER PENGADAAN


1. Persetujuan terhadap sumber pemasokan agregat harus diperoleh dari Direksi Pekerjaan sebelum bahan
tersebut dikirim. Contoh agregat dari masing-masing sumber harus diserahkan sebagaimana yang
diperintahkan.
2. Dalam pemilihan sumber agregat, Penyedia Jasa dianggap sudah memperhitungkan penyerapan aspal oleh
agregat untuk menjamin bahwa agregat lokal dengan penyerapan terendahlah yang digunakan. Variasi kadar
aspal akibat tingkat penyerapan aspal yang berbeda, tidak dapat diterima sebagai alasan untuk negosiasi
kembali harga satuan dari campuran aspal
3. Contoh bahan peremaja yang telah dicampur, minyak berat peremaja, minyak pelunak, aspal semen dan
bahan anti pengelupasan yang diusulkan Penyedia Jasa untuk digunakan dalam pekerjaan, bersama dengan
pernyataan tentang sumber dan sifat-sifatnya, harus diserahkan dan disetujui sebelum pekerjaan dimulai.
Minyak atau bahan aspal yang lain dari contoh yang diserahkan tidak boleh digunakan oleh Penyedia Jasa,
kecuali jika ada persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan. Bahan-bahan yang digunakan itu harus memenuhi
semua ketentuan yang disyaratkan dalam Spesifikasi ini.
6.5.2. PENGENDALIAN MUTU DAN PEMERIKSAAN DI LAPANGAN
6.5.2.1. PEMERIKSAAN PERMUKAAN PERKERASAN
1. Permukaan harus diperiksa dengan mistar lurus dengan panjang 3 m, yang disediakan oleh Penyedia Jasa,
digunakan masing-masing untuk tegak lurus dan sejajar sumbu jalan.
Penyedia Jasa harus menunjuk beberapa orang pekerja untuk menggunakan mistar lurus ini menurut
perintah Direksi Pekerjaan untuk memeriksa semua permukaan.
2. Pemeriksaan kerataan sesuai dengan toleransi permukaan yang disyaratkan, harus dilaksanakan segera
setelah pemadatan awal, dan setiap penyimpangan harus diperbaiki dengan membuang atau menambah
bahan sebagaimana diperlukan. Kemudian penggilasan dilaksanakan sesuai dengan yang disyarat-kan. Setelah
pemadatan akhir, toleransi permukaan harus diperiksa kembali dan setiap ketidakrataan permukaan yang
melebihi batas-batas diatas dan setiap lokasi yang cacat tekstur, kepadatan atau komposisinya harus
diperbaiki sebagaimana diperintahkan Direksi Pekerjaan.
6.5.2.2. KETENTUAN PEMADATAN

Memadai atau tidaknya hasil penggilasan awal dan penggilasan kedua akan ditentukan dengan mengukur
kepadatan campuran segera setelah pemadatan. Kepadatan rata-rata dari setiap kelompok yang terdiri dari 4 buah
pengujian yang dilaksanakan dengan metode sand cone (Lampiran 6.4.C) harus mencapai kepadatan minimum 97
% kepadatan Marshall dengan Metode A. Setelah pemadatan lanjutan kepadatan harus mencapai minimum 100 %
kepadatan Marshall, Metode B.

6.5.2.3. PENGAMBILAN CONTOH UNTUK PENGENDALIAN MUTU CAMPURAN

44
1. Contoh campuran Lasbutag atau Latasbusir yang masih baru harus diambil setiap 100 ton produksi, untuk
ekstraksi kadar aspal, gradasi, kadar air, stabilitas Marshall dan evaluasi rongga udara. Bilamana produksi
lebih besar dari 100 ton per hari, frekuensi pengambilan contoh dapat dikurangi menurut pendapat Direksi
Pekerjaan tetapi dalam hal ini tidak boleh kurang dari satu contoh per harinya.
2. Bilamana terdapat perubahan Rumusan campuran kerja, atau setiap saat dari waktu ke waktu sebagaimana
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, contoh tambahan harus diambil untuk menenentuan berat jenis
agregat Asbuton.
6.5.2.4. PEMERIKSAAN PENGENDALIAN MUTU CAMPURAN
1. Penyedia Jasa harus menyimpan semua catatan hasil pengujian. Salinan catatan yang telah ditandatangani
harus dikirimkan kepada Direksi Pekerjaan segera setelah setiap hari produksi.
2. Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan hasil dan catatan setiap pengujian yang
dilaksanakan setiap hari produksi bersama dengan lokasi yang tepat dari setiap hari produksi untuk pekerjaan
yang telah selesai berikut ini :
a. Analisa ayakan dan kadar air, tidak kurang dua contoh untuk setiap agregat.
b. Kepadatan laboratorium campuran yang dipadatkan (Kepadatan Standar Kerja / Job Standard Density)
tidak kurang dari dua contoh (pemadatan metode A dan B).
c. Persen rongga udara dalam campuran yang dipadatkan di lapangan relatif terhadap kepadatan
maksimum laboratorium masing-masing dengan tidak kurang dari empat pengujian setelah penggilasan
kedua dan setelah masa pelayanan 60 hari. Titik-titik pemeriksaan yang dipilih harus meliputi dua titik
pada jejak roda lalu lintas dan 2 titik di antara jejak roda lalu lintas.
d. Stabilitas dan Kelelehan serta Marshall Quotient.
e. Kadar air, kadar aspal dan gradasi agregat dalam campuran. Bilamana digunakan metode ekstraksi
dengan alat sentifugal maka koreksi abu (ash correction) harus digunakan sebagaiamana yang
disyaratkan dalam AASHTO T164.

45
7. PEKERJAAN PEMAGARAN DENGAN PASANGAN BATU BATA

7.1. RUANG LINGKUP

Pekerjaan ini meliputi pengadaan profil kolom precast dan rooster precast, pembuatan pondasi telapak, pondasi
batu kali, balok sloof, dinding pasangan batu bata dan kolom beton.

7.2. PEDOMAN DAN STANDAR

Peratusan dan standar yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan ini adalah sebagai berikut:
Standar Nasional Indonesia (SNI)
Peraturan Beton Indonesia (PBI-1971-NI.2) dan SKSNI T-15-1991
Peraturan Umum untuk Pemeriksaan Bahan-bahan Bangunan (PUBB 170 NI.3) dan PUBI 1981

7.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

7.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

7.5. PERSYARATAN TEKNIS

7.5.1. MATERIAL

7.5.1.1. BATU BELAH / BATU KALI


Batu harus menyerupai kubus, keras, dan kuat dengan ukuran antara 15 dan 30 cm, atau ukuran lain yang disetujui
oleh Konsultan. Batu harus relatif rata, bersudut dan cembung. Permukaan dasar tidak kurang dari 1/16 dari
permukaan depan. dan lebar terkecil dari permukaan dasar harus lebih dari 1/10 dari panjang terbesar.

7.5.1.2. BETON
Kuat tekan karakteristik minimum 225 kg/cm2 (pada umur 28 hari), dengan kandungan semen (PC) minimum 275
kg/m3 dan kandungan / ratio air semen = 0.60.
Persyaratan bahan untuk beton pondasi adalah sebagai berikut :

1. Adukan
Kuat tekan karakteristik minimum 225 kg/cm2 (pada umur 28 hari) dan mengacu pada pekerjaan BAGIAN BETON.

2. Air
Air yang dipergunakan harus bersih tak bercampur dengan minyak, garam, asam, alkali, gula dan material lain yang
dapat merugikan.

46
3. Pasir
Pasir (Agregat halus) yang dipakai harus terdiri dari pasir alam atau sungai yang mempunyai karekteristik yang
sama dan mempunyai partikel yang kerasserta tidak mengandung material yang dapat merusak konstruksi dan
melebihibatas ketentuan sebagai berikut :
a. Tanah Lumpur = 1 %
b. Material lolos saringan no. 200 = 4 %
c. Gradasi material harus memenuhi persyaratan :

Ukuran Saringan (ASTM) Prosentase Lolos Saringan (Berdasarkan Berat)


3/8 inch 100
No. 4 90 – 100
No. 4 80 – 100
No. 16 45 – 80
No. 30 25 – 80
No. 50 10 – 30
No.100 2 - 100

4. Koral
Koral (Agregat kasar) yang dipakai harus terdiri dari batu pecah, kerikil atau material lain yang mempunyai
karakteristik yang sama dan mempunyai partikelyang keras serta tidak mengandung material yang dapat merusak
konstruksidan melebihi batas ketentuan sebagai berikut:
• Tanah Lumpur = 0.25 %
• Material lolos saringan no. 200 = 1 %

5. Semen
Semen (PC) yang dipakai harus sesuai dengan SNI dan berasal dari produk yang sama.Semen yang dipakai harus
terlindung dari hujan dan tempat penyimpanannya harus terjaga kelembabannya, semen yang sudah mengeras
akibat pengaruh kelembaban udara tidak boleh digunakan.

7.5.1.3. BATU BATA


Ukuran batu bata yang dipergunakan adalah Panjang 240 mm, Lebar 115 mm dan Tebal 52 mm atau Panjang 230
mm, Lebar 110 mm dan Tebal 50 mm, penyimpangan yang diijinkan untuk ukuran tersebut adalah :
1. Panjang maksimum 3%, Lebar maksimum 4 % dan Tebal maksimum 5%.
2. Jenis Batu bata yang digunakan adalah Batu Bata Tanah Liat
3. Kuat Tekan rata – rata minimum 80 – 100 kg/cm2
4. Nilai penyerapan tidak lebih dari 7%
5. Batu bata harus bebas dari retak atau cacat, dan dari batu dan benjolan apapun
6. Batu bata harus seragam dalam ukuran, dengan sudut tajam dan tepi yang rata.
7. Permukaan harus benar dalam bentuk persegi satu sama lainuntuk menjamin kerapian pekerjaan.

7.5.2. PELAKSANAAN

7.5.2.1. SURVEI LAPANGAN


Kontraktor melakukan survei sesuai gambar yang telah disetujui. Apabila terjadi perbedaan gambar dengan
lapangan atau diidentifikasi perlu adanya perubahan, maka Kontraktor harus mengajukan perubahannya kepada
Konsultan.

47
7.5.2.2. PEMASANGAN BOWPLANK
Pemasangan bowplank harus dilaksanakan dengan pengukuran untuk menentukan elevasi ketinggian pagar, jarak
tiang pagar dan pondasi pagar yang akan dilaksanakan serta digunakan sebagai referensi pekerjaan galian pondasi.
Bowplank harus dipasang pada setiap rencana posisi pondasi pagar.

7.5.2.3. PEKERJAAN GALIAN TANAH PONDASI


Pekerjaan galian tanah harus dilaksanakan sesuai dengan dimensi dan posisi yang ditentukan dan harus didasarkan
pada gambar kerja yang telah disetujui oleh Penerima Tugas / Pemberi Tugas.
Tanah bekas galian dapat digunakan sebagai urugan kembali dan diratakan setelah dilaksanakan pengecoran beton
pondasi.

7.5.2.4. PEKERJAAN PONDASI BETON


Pengecoran pondasi dilaksanakan dengan metode pengadukan / pencampuran menggunakan beton mollen
(mixer) dengan komposisi campuran sesuai spesifikasi teknis sebagaimana disyaratkan dalam dokumen lelang.

7.5.2.5. PEKERJAAN PONDASI BATU KALI


Pasangan pondasi pada tanah yang daya dukungnya kecil seperti tanah sawah, kondisi tertentu seperti pada tepi /
tebing sungai pondasi yang digunakan pondasi bore pile atau yang sesuai, agar kedudukan pagar stabil. Untuk
memperkuat pondasi dapat menggunakan cerucuk kayu (kayu dolken) atau dengan pondasi batu kali dengan
dimensi dan bentuk sesuai dengan petunjuk pengawas lapangan (Penerima Tugas) atau oleh Pemberi Tugas.

7.5.2.6. PEKERJAAN URUGAN KEMBALI


Setelah dilakukan pengecoran pondasi dan kolom tiang maka tanah bekas galian galian pondasi dapat diratakan
pada lokasi disekitar pagar.

48
BAB III. TRACK

49
1. BANTALAN BETON DAN SISTEM PENAMBAT

1.1. RUANG LINGKUP

Bantalan beton berfungsi untuk meneruskan beban kereta api dan berat konstruksi jalan rel ke balas,
mempertahankan lebar jalan rel dan stabilitas ke arah luar jalan rel.
Alat penambat yang digunakan adalah alat penambat jenis elastis yang terdiri dari sistem elastis tunggal dan
sistem elastis ganda. Pada bantalan beton terdiri dari shoulder/insert, clip, insulator dan rail pad.

1.2. PEDOMAN DAN STANDAR

Peraturan Mentri Nomor PM. 60 Tahun 2012 Tentang Persyaratan Teknis Jalur Kereta Api

1.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

1.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

1.5. PERSYARATAN TEKNIS

1.5.1. BANTALAN BETON


Bantalan Beton harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
1. Untuk lebar jalan rel 1067 mm dengan kuat tekan karakteristik beton tidak kurang dari 500 kg/cm2, dan mutu
baja prategang dengan tegangan putus (tensile strength) minimum sebesar 16.876 kg/cm2 (1.655 MPa).
Bantalan beton harus mampu memikul momen minimum sebesar +1500 kg m pada bagian dudukan rel dan -
930 kg m pada bagian tengah bantalan.
2. Untuk lebar jalan rel 1435 mm dengan kuat tekan karakteristik beton tidak kurang dari 600 kg/cm2, dan mutu
baja prategang dengan tegangan putus (tensile strength) minimum sebesar 16.876 kg/cm2 (1.655 MPa).
Bantalan beton harus mampu memikul momen minimum sesuai dengan desain beban gandar dan kecepatan.
3. Dimensi bantalan beton:
a. Untuk lebar jalan rel 1067 mm:
- Panjang : 2.000 mm
- Lebar maksimum : 260 mm
- Tinggi maksimum : 220 mm
b. Untuk lebar jalan rel 1435 mm:
- Panjang : - 2.440 mm untuk beban gandar sampai dengan 22,5 ton; 2.740 mm untuk beban gandar di
atas 22,5 ton
- Lebar maksimum : 330 mm
- Tinggi di bawah dudukan rel : 220 mm

50
1.5.2. SISTEM PENAMBAT
1. Alat penambat harus mampu menjaga kedudukan kedua rel agar tetap dan kokoh berada di atas bantalan.
2. Clip harus mempunyai gaya jepit 900 – 1100 kgf.
3. Pelat landas harus mampu memikul beban yang ada dengan ukuran sesuai jenis rel yang digunakan. Pelat
landas terbuat dari baja dengan komposisi kimia sebagai berikut :
- Carbon : 0.15 – 0.30%
- Silicon : 0.35% max
- Mangaanese : 0.40 – 0.80%
- Phospor : 0.050% max
- Sulphur : 0.05%
4. Alas rel (rail pad) dapat terbuat dari bahan High Density Poly Ethylene
5. (HDPE) dan karet (Rubber) atau Poly Urethane (PU).
6. Seluruh komponen alat penambat harus memiliki identitas produk tercetak permanen sebagai berikut:
- Merek dagang;
- dentitas pabrik pembuat;
- Nomor komponen (part number);
- Dua angka terakhir tahun produksi.

51
2. PENGERJAANSUB BALAS DAN BALAS

2.1. RUANG LINGKUP

Lapisan sub-balas dan balas pada dasarnya adalah terusan dari lapisan tanah dasar dan terletak di daerah yang
mengalami konsentrasi tegangan yang terbesar akibat lalu lintas kereta pada jalan rel, oleh karena itu material
pembentukannya harus sangat terpilih. Fungsi utama balas dan sub-balas adalah untuk:
1. Meneruskan dan menyebarkan beban bantalan ke tanah dasar.
2. Mengokohkan kedudukan bantalan.
3. Meluruskan air sehingga tidak terjadi penggenangan air di sekitar bantalan rel.

2.2. PEDOMAN DAN STANDAR

Peraturan Mentri Nomor PM. 60 Tahun 2012 Tentang Persyaratan Teknis Jalur Kereta Api

2.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

2.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

2.5. PERSYARATAN TEKNIS

2.5.1. SUB-BALAS
Sub-balas harus memenuhi persyaratan berikut:
1. Material sub-balas dapat berupa campuran kerikil (gravel) atau kumpulan agregat pecah dan pasir;
2. Material sub-balas tidak boleh memiliki kandungan material organik lebih dari 5%;
3. Untuk material sub-balas yang merupakan kumpulan agregat pecah dan pasir, maka harus mengandung
sekurang-kurangnya 30% agregat pecah;
4. Lapisan sub-balas harus dipadatkan sampai mencapai 100% γd menurut percobaan ASTM D 698.
2.5.2. BALAS
Material pembentuk balas harus memenuhi persyaratan berikut:
1. Balas harus terdiri dari batu pecah (25 – 60) mm dan memiliki kapasitas ketahanan yang baik, ketahanan
gesek yang tinggi dan mudah dipadatkan;
2. Material balas harus bersudut banyak dan tajam;
3. Porositas maksimum 3%;
4. Kuat tekan rata-rata maksimum 1000 kg/cm2;
5. Specific gravity minimum 2,6;
6. Kandungan tanah, lumpur dan organik maksimum 0,5%;
7. Kandungan minyak maksimum 0,2%;
8. Keausan balas sesuai dengan test Los Angeles tidak boleh lebih dari 25%.

52
3. PEKERJAAN ANGKATAN, LISTRINGAN DAN PEMECOKAN (TAMPING)

3.1. RUANG LINGKUP


Pekerjaan ini meliputi pekerjaan penyetelan bantalan beton, pemasangan rel dan penambat, penyebaran balas,
angkat listring sepur, dan pemecokan.
3.2. PEDOMAN DAN STANDAR
1. Peraturan Menteri No 28 Tahun 2011 tentang Persyaratan Teknis Jalur KA
2. Peraturan Dinas No. 10 (PD 10)
3.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU
Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan dalam seksi ini.
3.4. SUBMITTAL
Submittal yang harus disampaikan oleh Kontraktor adalah : Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan dalam
seksi ini.
3.5. PERSYARATAN TEKNIS
Materialbalassesuaidenganbagian bab VII PekerjaanStruktur JalanRel.
3.6. PERALATAN
Peralatan minimal yang digunakan dalam pelaksanaankegiatan ini adalah:
1. MTT
2. HTT
3. Dongkrak
3.7. KONSTRUKSI
3.7.1. PERSIAPAN
1. Kontraktor harus bertanggung jawab atas kualitas pekerjaan setiapsaat. Kontraktor akan memberikan
insinyur atau supervisor yangkompeten dan berkualitas baik selama periode pelaksanaan pekerjaansecara
langsung di lokasi.
2. Kontraktor harus melakukan survei dan pengukuran lapangansebelum pekerjaan pengangkatan dan
pelestrengan dilakukan dimanapekerjaan ini memerlukan ketelitian, karena itu harus dievaluasi dandisetujui
oleh Pengawas.
3. Pekerjaan persiapan harus dilakukan sedapat mungkin pada siang harisebelumpekerjaan dilaksanakan.
3.7.2. PROSEDUR KERJA ANGKATAN
1. Menaikkan atau menurunkan jalan rel tidak boleh dilakukan tanpa Iebihdahulu mendapat izin tertulis dari
Pengawas yang akan berkoordinasidengan operasional PT Kereta Api Indonesia (Persero) untuk
menjaminkeselamatanoperasi kereta eksisting.

53
2. Dengan persetujuan yang diberikan oleh Pengawas, Kontraktor wajibmulai mengangkat jalan rel eksisting.
Apabila tersedia sepur samping,operasi kereta api di jalan rel akan dialihkan untuk sementara waktu kesepur
samping. Dalam situasi ini, pengangkatan , atau peninggian jalanrel, harus dilakukan secara maksimal tanpa
batasan durasi kerja.Sebaliknya, jika sepur samping tidak tersedia padajalur baru, Kontraktorharus
melaksanakanpekerjaan dalam kurun waktu yang dialokasikan danpekerjaan menaikkan dan menurunkan
dibatasi sampai maksimum 30mm pada satu waktu
3. Pada jalan rel baru, kontraktor wajib menqanqkat/menvesuatkan sesuailevel memanjang pada gambar shop
drawing yang akan disahkan PTKereta Api Indonesia (Persero).
4. Jika operasi kereta api dibuka kembali pada jalan rel di manapekerjaan menaikkan dan menurunkan belum
selesai, maka harusdisediakan jalan rel sementara dengan kerniringan 25 %0 antara jalan reldi mana
pekerjaan selesaidan pekerjaan belum selesai.
5. Kontraktor harus memberitahu Pengawas saat pekerjaan menaikkanatau menurunkan jalan rel telah selesai
dan jalan rel yang digesersiap untuk menerima kereta api untuk pertama kali.
6. Agar kereta api dapat melanjutkan operasi diatas jalan rel yang telahdigeser, perlukan persetujuan
operasional PT Kereta Api Indonesia(Persero) dan Pengawassetelah lebih dahulu diperiksa.
7. Setelah jalan rel mencapai elevasi yang diinginkan, balas baru harusdiisikan dan dipadatkan pada kedalaman
yang cukup denganmenggunakan mesin pecok atas persetujuan Pengawas.
8. Bilamana dianggap perlu, pembatasan kecepatan harus dipasanguntuk menjaga keamananoperasi kereta api.
9. Jika tambahan timbunan diperlukan, pekerjaan harus dilakukan sesuaidengan bagian Timbunan, BagianSub
Balasdan Bagian Balas.
10. Ballas harus dipecokketidakberaturan sepur.
11. Setelah selesai, Kontraktor melaporkan kepada Pemberi Tugas / Pengawas untuk mencoba kereta yang
pertama.
12. Direksi / Pengawas akan melakukan evaluasi terhadap hasil pekerjaanyang telah dilewati oleh kereta
pertama.
13. Kontraktor harus memantau hasil pekerjaan secara terusmenerus,menambahkan ballas dan melakukan
manual tamping sampaikereta bisajalan dengan aman, dan tanda batas kecepatandapat dicabut;
14. Kontraktor harus mengoptimalkanwaktu untuk bekerja untuk mengurangitingkat ketergangguan operasi KA.
15. Angkat Lestring dengan MTT dilakukan untuk mencapai kecepatannormal.
16. Kontraktor harus menyediakan tenaga untuk membantu pengoperasianMTT ini antara lain penjagaan
semboyan, pengaturan/pemasukkanbalas, sedangkan MTT dan Operator dapat menggunakan/meminjam
dariPT Kereta Api Indonesia (Persero).
17. Kontraktor harus membantu kelancaran pengoperasianMTT ini, agar MTIdapat dioperasikan seoptimal
mungkin serta mengikuti petunjuk DireksiI Pengawas.

54
3.7.3. PROSEDUR KERJA LESTRENGAN
1. Pekerjaan penggeseran jalan rel tidak boleh dilakukan tanpalebih dahulu mendapat izin tertulis dari
Pengawas yang akanberkoordinasi dengan operasional PT Kereta Api Indonesia(Persero) untuk menjamin
keselamatanoperasi kereta eksisting.
2. Persetujuan Pengawas didasarkan pada penerimaan operasionalPT Kereta Api Indonesia (Persero) atas
window time kerja yangdisesuaikan dengan semua personel PT Kereta ApiIndonesia (Persero) yang diberitahu
sebelumnya. Tidakdibenarkan melakukan pekerjaan tanpa pengawasan langsungdari petugas PT Kereta Api
Indonesia (Persero) yang akanmendampingi Kontraktor saat pekerjaan penggeseran di jalanrel yang
beroperasi dimulai.
3. Dengan persetujuan yang diberikan, Kontraktor wajib mulaimenggeserjalan rel eksisting dan menyelesaikan
sambunganpada kedua ujungnya. Tidak diperkenankan memotong ataumelubangi rel Baru tanpa persetujuan
Pengawas. Penyetelanpanjang rel harus dibuat pada sambungan rel eksisting denganmelepaskan/
mengendorkan baut sambungan. Setelahperpanjangan rel akibat panas telah terjadi baut harusdikencangkan
kembali ke kondisi semula.
4. Pergeseranhorisontal maksimumdibatasi sampai50 mm untuk jalanrel sedangoperasi. Kontraktor harus
memberitahu Pengawasecara tertulis jika pembatasan kecepatan diperlukan, sebelumdimulainya pekerjaan
penggeseran.
5. Jika operasi kereta api dibuka kembali pada jalur dimanapekerjaa n penggeseran belum selesai, maka harus
disediakanlengkung horisontal tidak permanen yang memadai antara jalanrel di mana pekerjaan penggeseran
selesai dan yang belumselesai.
6. Kontraktor harus memberitahu Pengawasbila pergeseranjalan reltelah selesai dan siap untuk dilalui kereta
api untuk pertama kali.Persetujuan PT Kereta Api Indonesia (Persero) dan Pengawas.
7. Agar kereta api bisa melanjutkan operasi diatas jalan rel yangtelah digeser, diperlukan persetujuan
operasional PT Kereta ApiIndonesia (Persero) dan Pengawassetelah lebih dahulu diperiksa.
8. Pembersihan dan perataan harus dilakukan jika diperlukan,sesuai dengan Bagian Pembersihan Lahan, Bagian
Timbunandan Bagian Sub Balas dan BagianBalas
9. Balas harus dipadatkan dengan menggunakan mesinpemadatan portabel sejauh penyimpanganjalan rel
masih dalamtoleransi.
3.7.4. TOLERANSI
1. Pada saat penyerahan pekerjaan dari Kontraktor, penyimpangan pada track harus berada dalam toleransi
sebagai berikut:
Ukuran
Lebar sepur 1067mm - 1069mm
Cross level maksimum 2 mm
Puntiran/Twist maksimum 6 mm per 5 m panjang

55
Lonqitudinal level maksimum 2 mm per 10 meter panjang
Horizontal maksimum 2 mm per 10 meter panjanq pada sepur lurus
2. Penyimpangan as track dan elevasi rel dari patok permanen harus berada dalam batas sebagai berikut:
As track Maksimum + 4 mm
Elevasi rel Maksimum + 5 mm

56
BAB IV. JEMBATAN DAN BOX CULVERT

57
1. BETON STRUKTUR

1.1. RUANG LINGKUP

Penyediaan dan pendayagunaan semua tenaga kerja, bahan-bahan, instalasi konstruksi dan perlengkapan-
perlengkapan untuk semua pembuatan dan mendirikan semua baja tulangan, bersama dengan semua pekerjaan
pertukangan / keahlian lain sesuai yang diperlukan.
Semua pekerjaan beton tidak bertulang, antara lain untuk neut kaki kusen, pengisi lubang angker, pinggiran kaki
sudut.
Semua pekerjaan beton tumbuk, antara lain untuk rabat dan lantai kerja.
Semua pekerjaan beton bertulang yang menurut sifat kontruksinya merupakan struktur termasuk pondasi, sloof
pengaku, balok lingkar (ring balk), kolom-kolom pengaku pada dinding 1/2 bata.
Semua pekerjaan yang dilakukan sebelum, selama dan setelah pengecoran yaitu :
1. Pembuatan cetakan
2. Persiapan dan pemasangan penulangan / stek-stek
3. Pengecoran.
4. Pemeliharaan.
5. Pembukaan cetakan.
6. Pembuatan benda-benda uji.

1.2. PEDOMAN DAN STANDAR

3. Pemborong harus bertanggung jawab atas instalasi semua alat yang terpasang, selubung-selubung dan
sebagaimana yang tertanam dalam beton.
4. Pengendalian pekerjaan ini sesuai dengan yang tercantum Peraturan Beton Indonesia (PBI-1971) dan SKSNI-T
15. 1991.
5. Ukuran-ukuran (dimensi) dari bagian-bagian beton bertulang yang tidak tercantum dalam gambar-gambar
rencana pelaksanaan arsitektur adalah ukuran-ukuran dalam garis besar. Ukuran-ukuran yang tepat, begitu
pula besi penulangnya ditetapkan dalam gambar-gambar struktur kontruksi beton bertulang. Jika terdapat
selisih dalam ukuran antara kedua macam gambar itu, maka ukuran yang berlaku harus dikonsultasikan
terlebih dahulu dengan Perencana / Konsultan untuk mendapatkan ukuran sebenarnya.
6. Jika karena keadaan pasaran besi penulangan perlu diganti dengan kelangsungan pelaksanaan, maka jumlah
luas penampang tidak boleh kurang dengan memperhatikan syarat-syarat lainnya yang termuat dalam PBI-71
dan SKSNI T 15 –1991. Dalam hal ini harus mendapatkan persetujuan dari Pengawas.
7. Peraturan-peraturan beton yang berlaku untuk semua pekerjaan beton yang tercantum dalam PBI - 71 NI.2
dan SKSNI T 15 –1991.

1.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

1.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

58
1.5. PERSYARATAN TEKNIS

1.5.1. MATERIAL

1.5.1.1. PORTLAND CEMENT (PC).

IV.1.5.1.1.1 Mutu Semen.


Semen portland harus memenuhi persyaratan Standard Indonesia atau NI-8 untuk butir pengikat awal, kekekalan
bentuk, kekuatan aduk dan susunan kimia. Semen yang hampir mengeras hanya boleh digunakan jika ada petunjuk
dari Pengawas / Konsultan.

IV.1.5.1.1.2 Penyimpanan Semen.


Penyimpanan semen harus dilaksanakan dalam tempat penyimpanan dan dijaga agar semen tidak lembab, dengan
lantai terangkat bebas dari tanah dan ditumpuk sesuai dengan syarat-syarat penumpukan semen dan menurut
urutan pengiriman. Semen yang telah rusak karena terlalu lama disimpan sehingga mengeras atau tercampur
bahan lain, tidak boleh digunakan dan harus disingkirkan dari tempat pekerjaan. Semen harus dalam sak-sak yang
utuh dan terlindung baik dari pengaruh cuaca, dengan ventilasi secukupnya dan dipergunakan sesuai dengan
urutan pengiriman.

1.5.1.2. AGREGAT HALUS (PASIR).


Jenis dan syarat campuran agregat harus memenuhi syarat-syarat dalam PBI-71, Bab 3.
• Mutu Pasir.
Butir-butir tajam, keras, bersih, dan tidak mengandung lumpur dan bahan-bahan organis.
• Ukuran.
- Sisa di atas ayakan 4 mm harus minimal 2 % berat.
- Sisa di atas ayakan 2 mm harus minimal 10 % berat.
- Sisa di atas ayakan 0,25 mm harus minimal 80 % - 90 % berat.

1.5.1.3. AGREGAT KASAR (KORAL/BATU PECAH).

IV.1.5.1.3.1 Mutu Koral.


Butir-butir keras, bersih dan tidak berpori, jumlah butir-butir pipih maksimal 20 % berat, tidak pecah atau hancur
serta tidak mengandung zat-zat reaktif alkali

IV.1.5.1.3.2 Ukuran
Sisa diatas ayakan 31,5 mm harus 0 % berat, sisa diatas ayakan 4 mm harus berkisar 90 % - 98 % berat.
Selisih antara sisa-sisa kumulatif diatas dua ayakan yang berurutan, adalah maksimal 60 % dan minimal 10 % berat.

IV.1.5.1.3.3 Penyimpanan.
Pasir dan kerikil atau batu pecah harus disimpan sedemikian rupa sehingga terlindung dari pengotoran oleh bahan-
bahan lain.

1.5.1.4. AIR.
Air untuk pembuatan dan perawatan beton tidak boleh mengandung minyak, asam, alkali, garam-garam, bahan
organis atau bahan lain yang dapat merusak beton serta baja dengan atau jaringan kawat baja. Dalam hal ini
sebaiknya dipakai air bersih yang dapat diminum.

59
Pengawas dapat memerintahkan untuk diadakan pengujian contoh air di Lembaga Pemeriksaan bahan-bahan yang
diakui apabila terdapat keragu-raguan mengenai mutu air tersebut. Biaya pengujian contoh air tersebut untuk
keperluan pelaksanaan proyek ini adalah sepenuhnya menjadi tanggung jawab Pemborong.

1.5.1.5. BESI TULANGAN.


Besi penulangan beton harus disimpan dengan cara-cara sedemikian rupa sehingga bebas dari hubungan langsung
dengan tanah lembab ataupun basah. Baik besi penulangan rata (Round Bars) maupun besi-besi penulangan
bergelombang (Deformed Bars) harus disimpan berkelompok berdasarkan ukurannya masing-masing dan sesuai
dengan persyaratan dalam NI-2, pasal 3.7.
Besi Penulangan yang dipergunakan harus sesuai dengan persyaratan sebagai berikut :
1. Penulangan dengan diameter sampai dengan 12 mm, menggunakan baja mutu U-24 (Round Bars) dengan
tegangan leleh Fy = 2400 kg/cm2
2. Penulangan dengan diameter lebih besar dari 12 mm, menggunakan baja mutu U-32 (Deformed Bars) dengan
tegangan leleh Fy = 3200 kg/cm2
3. Besi yang akan digunakan harus bebas dari karat dan kotoran lain. Apabila terdapat karat pada bagian
permukaan besi, maka besi harus dibersihkan dengan cara disikat atau digosok tanpa mengurangi diameter
penampang besi, atau menggunakan bahan cairan sejenis “Vikaoxy Off” atau yang setaraf yang disetujui
Pengawas.
Pengawas dapat memerintahkan untuk diadakan pengujian terhadap benda uji yang diambil dari besi yang akan
digunakan, dan harus dilaksanakan pada Lembaga Pemeriksaan bahwa bahan yang diakui serta yang disetujui
Pengawas. Semua biaya sehubungan dengan pengujian tersebut diatas sepenuhnya menjadi tanggungan
Pemborong.

1.5.1.6. KAWAT PENGIKAT.


Kawat pengikat harus berukuran minimal diameter 1 mm seperti yang disyaratkan dalam NI-2 pasal 3.7.

1.5.1.7. ADDITIVE.
Untuk mempercepat pengerasan beton atau bila slump yang disyaratkan tinggi, beton harus menggunakan bahan
additive yang disetujui Pengawas. Additive untuk campuran beton kedap air (Concrete Water Profing Admixture)
yang digunakan setaraf dengan “Febroof” produksi FEB atau Caltide produksi “Cement-Aids”. Semua perubahan
desain mix atau penambahan semen content akibat penambahan additive, sepenuhnya menjadi tanggungan
Pemborong dan tidak ada biaya tambahan untuk hal tersebut.

1.5.2. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN.

1.5.2.1. ADUKAN BETON


Adukan beton harus diadakan “Trial Mix” sebelumnya dan disamping itu mutu beton harus sesuai dengan standard
dalam PBI-71 dan SKSNI T-15/1991, dan K-300 digunakan untuk pile cap, sloof, balok, kolom, dan pelat lantai
dengan kekuatan fc’ = 250 kg/cm2. Pekerjaan tidak boleh dimulai sebelum diperiksa dan disetujui Pengawas
mengenai kekuatan / kebersihannya. Semua biaya pengujian tersebut menjadi beban Pemborong.
Perbandingan aduk harus sesuai dengan mutu yang diminta K 200 dan K 300 untuk semua pekerjaan struktural.
Angka dalam perbandingan adukan menyatakan takaran dalam isi yang ditakar dalam keadaan kering tanpa
digetarkan.
Pemakaian jenis adukan sesuai dengan pasal 4.2. PBI-71 NI.2,

1.5.2.2. PENGUJIAN / PEMERIKSAAN MUTU BETON.


Pengujian mutu beton ditentukan melalui pengujian sejumlah benda uji kubus beton 15x15 cm atau silinder sesuai
standard PBI-71.

60
Kekentalan adukan beton diperiksa dengan pengujian “slump”, dimana nilai slump tersebut harus dalam batas-
batas yang disyaratkan dalam PBI-71.

1.5.2.3. TEBAL PENUTUP BETON MINIMAL.


Bila tidak disebutkan lain, tebal penutup beton harus sesuai dengan persyaratan PBI 1971 dan SKSNI T-15.1991.
Perhatian khusus perlu dicurahkan terhadap ketepatan tebal penutup beton, untuk itu tulangan harus dipasang
dengan penahan jarak yang terbuat dari beton dengan mutu paling sedikit sama dengan mutu beton yang akan
dicor.
Penahan-panahan jarak dapat berbentuk blok-blok persegi atau gelang-gelang yang harus dipasang minimal 4
(empat) buah tiap meter persegi cetakan atau lantai kerja. Penahan-penahan jarak harus tersebar merata.

1.5.2.4. SLUMP
Slump yang diijinkan untuk beton dalam keadaan mix yang normal adalah 7,5 – 15 cm. Slump yang terjadi di luar
batas tersebut diatas akan ditolak.

1.5.2.5. PENGECORAN.
Beton harus dicor sesuai dengan persyaratan dalam PBI-71.
Pengawas harus menerima pemberitahuan minimal 2 x 24 jam sebelum pengecoran dilakukan, agar dapat
dilakukan pemeriksaan dan persetujuan dapat diberikan pada waktunya.
Bila tidak disebutkan lain, atau persetujuan Pengawas, tinggi jatuh dari beton yang dicor jangan melebihi 1 meter.
Sebelum pengecoran dimulai, Pemborong harus menyiapkan stek-stek maupun angker-angker yang diperlukan
dalam kolom-kolom, balok-balok beton yang akan berhubungan dengan dinding bata, dan kecuali dinyatakan lain
pada gambar maka stek-stek dan angker-angker dipasang dengan jarak setiap 1 (satu) meter.
Pengadukan beton harus dilakukan dengan mesin pengaduk (beton molen) sekurang-kurangnya 3 (tiga) menit
setelah semua bahan-bahan dimasukkan kedalam drum pengaduk. Setelah selesai pengadukan, adukan beton
harus memperlihatkan susunan dan warna yang sama.
Adukan beton harus dicor dalam waktu maksimal 1 jam setelah pengadukan dengan mesin pengaduk (beton
molen). Bila adukan beton digerakkan kontinu secara mekanis, jangka waktu ini dapat diperpanjang sampai dengan
2 jam.
Beton yang telah mengeras, kotoran-kotoran dan bahan-bahan lain harus dibuang dari dalam cetakan Mesin
Pengaduk (Beton Molen).
Penulangan harus dimatikan pada posisinya, diperiksa sebelum pengecoran dimulai, agar pemeriksaan dan
persetujuan dapat diberikan pada waktunya.
Pada saat pengecoran, lapisan-lapisan beton ini harus dipadatkan dengan penggetar (Internal Concrete Vibrator)
dan dibantu dengan penyendokan dan pengrojokan. Tidak diperbolehkan melakukan pengetokan pada cetakan
beton. Dalam hal ini, Vibrator tidak boleh dipakai untuk memasukkan beton ke dalam cetakan dan kecepatan
vibrator dalam adukan harus tetap dan lebih besar dari 7.000 impuls/menit.

1.5.2.6. PERAWATAN BETON


Secara umum harus memenuhi persyaratan dalam PBI-71, NI-pasal 6.6. Beton setelah dicor dilindungi terhadap
proses pengeringan yang belum saatnya dengan cara mempertahankan kondisi dimana kehilangan kelembaban
adalah minimal dan suhu yang konstan dalam jangka waktu yang diperlukan untuk proses hydrasi semen serta
pengerasan beton.
Perawatan beton segera dimulai setelah pengecoran beton selesai dilaksanakan dan harus berlangsung terus-
menerus selama paling sedikit 2 (dua) minggu jika tidak ditentukan lain. Suhu beton pada awal pengecoran harus
dipertahankan supaya tidak melebihi 30 C.

61
Dalam jangka waktu tersebut, cetakan dan acuan beton pun harus tetap dalam keadaan basah. Apabila cetakan
dan acuan beton dibuka sebelum selesai masa perawatan, maka selama sisa waktu tersebut pelaksanaan
perawatan tetap dilakukan dengan membasahi permukaan beton terus menerus dengan menutupi dengan karung-
karung basah atau dengan cara lain yang disetujui Pengawas.

1.5.3. BETON READY MIX


Pemborong boleh mempergunakan adukan beton dari ready mix plant, maka harus dipilh yang mempunyai
kapasitas serta alat pengangkut yang mencukupi untuk menjamin pengiriman yang sesuai dengan kecepatan
pengecoran yang dituntut. Cara penyerahan dan penanganan adukan harus sedemikian, sehingga tidak akan
menimbulkan kerusakan pada konstruksinya dan adukannya sendiri.
Konsultan Pengawas bisa menangguhkan pengadaan dan pengecoran adukan bilamana peralatan yang
dipersiapkan oleh Pemborong dianggap tidak mencukupi, sampai peralatan tersebut ditambah sesuai dengan
jumlah yang telah disetujui.Pengangkutan adukan beton dari mixing plant sampai ketempat pengecoran harus
mempergunakan transit mixer atau alat pengangkut lain yang bisa diterima oleh Konsultan Pengawas.
Ketentuan teknis lain tentang beton ready mix ini harus sesuai dengan ketentuan teknis dalam sub bab ini.

62
2. BAJA TULANGAN

2.1. RUANG LINGKUP

Pekerjaan ini harus mencakup pengadaan dan pemasangan baja tulangan sesuai dengan Spesifikasi dan Gambar,
atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

2.2. PEDOMAN DAN STANDAR

SNI 07-6401-2000 : Spesifikasi Kawat Baja dengan Proses Canay Dingin untuk Tulangan Beton.
SNI 03-6812-2002 : SpesifikasiAnyaman Kawat Baja Polos yang Dilas untuk Tulangan Beton.
SNI 03-6816-2002 : Tata Cara Pendetailan Penulangan Beton.
AASHTO M31M - 90 : Deformed and Plain Billet-Steel Bar for Concrete Rein-forcement.
AWS D 2.0 : Standards Specifications for Welded Highway and Railway Bridges.

2.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

2.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

2.5. PERSYARATAN TEKNIS

6.5.1. BAHAN
6.5.1.1. BAJA TULANGAN
1. Baja tulangan harus baja polos atau berulir dengan mutu yang sesuai dengan Gambar dan memenuhi Tabel
7.3.2.(1) berikut ini :
Tabel 7.3.2.(1) Tegangan Leleh Karakteristik Baja Tulangan

Tegangan Leleh Karakteristik atau Tegangan


Karakteristik yang memberikan regangan tetap
Mutu Sebutan
0,2 (kg/cm2)

U24 Baja Lunak 2.400

U32 Baja Sedang 3.200

U39 Baja Keras 3.900

U48 Baja Keras 4.800


2. Bila anyaman baja tulangan diperlukan, seperti untuk tulangan pelat, anyaman tulangan yang di las yang
memenuhi SNI 03-6812-2002 dapat digunakan.

63
6.5.2. PENGAJUAN KESIAPAN KERJA
1. Sebelum memesan bahan, seluruh daftar pesanan dan diagram pembengkokan harus disediakan oleh
Penyedia Jasa untuk mendapatkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan, dan tidak ada bahan yang boleh
dipesan sebelum daftar tersebut serta diagram pembengkokan disetujui.
2. Sebelum memulai pekerjaan baja tulangan, Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan
daftar yang disahkan pabrik baja yang memberikan berat satuan nominal dalam kilogram untuk setiap ukuran
dan mutu baja tulangan atau anyaman baja dilas yang akan digunakan dalam pekerjaan

6.5.3. MUTU PEKERJAAN DAN PERBAIKAN ATAS PEKERJAAN YANG TIDAK MEMENUHI KETENTUAN

5. Persetujuan atas daftar pesanan dan diagram pembengkokan dalam segala hal tidak membebaskan Penyedia
Jasa atas tanggung jawabnya untuk memastikan ketelitian dari daftar dan diagram tersebut. Revisi bahan
yang disediakan sesuai dengan daftar dan diagram, untuk memenuhi rancangan dalam Gambar, harus atas
biaya Penyedia Jasa.
6. Baja tulangan yang cacat sebagai berikut tidak akan diijinkan dalam pekerjaan :
c. Panjang batang, ketebalan dan bengkokan yang melebihi toleransi pembuatan yang disyaratkan
dalam SNI 03-6816-2002;
d. Bengkokan atau tekukan yang tidak ditunjukkan pada Gambar atau Gambar Kerja Akhir (Final Shop
Drawing);
e. Batang dengan penampang yang mengecil karena karat yang berlebih atau oleh sebab lain.
2. Bilamana terjadi kesalahan dalam membengkokkan baja tulangan, batang tulangan tidak boleh dibengkokkan
kembali atau diluruskan tanpa persetujuan Direksi Pekerjaan atau yang sedemikian sehingga akan merusak
atau melemahkan bahan. Pembengkokan kembali dari batang tulangan harus dilakukan dalam keadaan
dingin terkecuali disetujui lain oleh Direksi Pekerjaan. Dalam segala hal batang tulangan yang telah
dibengkokkan kembali lebih dari satu kali pada tempat yang sama tidak diijinkan digunakan pada Pekerjaan.
Kesalahan yang tidak dapat diperbaiki oleh pembengkokan kembali, atau bilamana pembengkokan kembali
tidak disetujui oleh Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan mengganti seluruh batang tersebut dengan
batang baru yang dibengkokkan dengan benar dan sesuai dengan bentuk dan dimensi yang disyaratkan.
3. Penyedia Jasa harus menyediakan fasilitas di tempat kerja untuk pemotongan dan pembengkokan tulangan,
baik jika melakukan pemesanan tulangan yang telah dibengkokan maupun tidak, dan harus menyediakan
persediaan (stok) batang lurus yang cukup di tempat, untuk pembengkokan sebagaimana yang diperlukan
dalam memperbaiki kesalahan atau kelalaian.

64
3. TURAP

3.1. RUANG LINGKUP

1. Yang dimaksud dengan Turap adalah suatu jenis tiang pancang khusus yang digunakan untuk dinding
penahan tanah atau untuk pengamanan terhadap gerusan.
2. Pekerjaan yang diatur dalam Seksi ini harus mencakup turap yang disediakan dan dipancang atau
ditempatkan sesuai dengan Spesifikasi ini, dan sedapat mungkin mendekati Gambar menurut penetrasi atau
kedalamannya sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan
Pekerjaan ini juga harus mencakup jenis-jenis turap berikut ini :
a. Turap Kayu
b. Turap Baja
c. Turap Beton Pracetak
Jenis turap yang akan digunakan harus seperti yang ditunjukkan dalam Gambar

3.2. PEDOMAN DAN STANDAR

SNI 07-0722-1989 : Baja Canai Panas untuk Konstruksi Umum


SNI 03-6764-2002 : Spesifikasi Baja Struktural
AASHTO :
AASHTO M202M-02 : Steel Sheet Piling.
AASHTO M168-96 (2003) : Wood Products
AASHTO M133-04 : Preservatives and Pressure Treatment Processes for Timber.
AASHTO M 111-04 : Zinc (Hot-DipGalvanized) Coatings om Iron and Steel Products
ASTM :
ASTM A252 : Steel Pipe

3.3. JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

Sesuai dengan ketentuan dalam “Jaminan dan Pengendalian Mutu” dan yang diatur di bagian ini.

3.4. SUBMITTAL

Sesuai dengan ketentuan dalam “Submittal” dan yang diminta di bagian ini.

3.5. PERSYARATAN TEKNIS

Karena adanya berbagai cara pemasangan turap, maka sebelum melakukan perencanaan, keadaan lapangan harus
benar-benar diperiksa dan diselidiki. Ciri-ciri topografi, kondisi geologi, susunan tanah dilapangan, keadaan

65
bangunan-bangunan yang telah ada, serta besarnya gaya luar seperti tekanan air, juga berpengaruh besar dalam
memilih cara yang dipakai, bersama-sama dengan ukuran dan jenis konstruksi, serta syarat-syarat konstruksinya.
Hal-hal tambahan yang perlu diperhatikan adalah :
1. Stabilitas terhadap gaya luar, misalnya tekanan tanah atau tekanan air.
2. Ketahanan dinding halang (cut-off).
3. Ruang yang cukup untuk pembangunan konstruksi yang besar (penggunaan balok penopang yang
secukupnya).
4. Kesulitan relatif dalam pembangunan.
5. Kesulitan relatif dalam pemindahan pekerjaan.
6. Pengaruh terhadap daerah sekelilingnya (surutnya muka air tanah, turunnya tanah pondasi).
7. Syarat-syarat pekerjaan pembangunan yang diijinkan.
8. Biaya pekerjaan.
Pada waktu melakukan perencanaan dan pembangunannya, penting sekali untuk mengetahui keadaan tanahnya,
ditinjau dari segi mekanika tanah, dan menjamin kestabilan dalam menahan gaya luar yang berkerja padanya.
Untuk keperluan tersebut, berikut ini akan diberikan penjelasannya.
1. Ciri-ciri topografis di lapangan : Dengan mengadakan penyelidikan yang menyeluruh atas ciri-ciri topografis di
sekitar lokasi, maka tinggi rendah dan dalamnya dasar sungai atau dasar laut harus dapat diketahui benar-
benar. Selanjutnya, cara dan jalur pengankutan alat-alat penggali atau bahan-bahannya ke lokasi, juga
dipelajari.
2. Tanah Pondasi : Perlu ditekankan di sini bahawa dalam melakukan penyelidikan geologi dan penyelidikan
tanah untuk bangunan utama yang didirikan, titik berat penyelidikannya sedikit berbeda antara bangunan
utama atau bagunan sementara, misalnya untuk turap dan sebagainya. Keterangan tentang tekstur tanah
juga perlu diperoleh, dan contoh-contoh tentang konstruksi yang telah ada pada tanah pondasi yang sejenis,
juga harus dipelajari.
a. Lapisan jelek : Lapisan yang jelek harus cukup aman terhadap kelongsoran selama penggalian dilakukan.
Ditinjau dari segi keamanannya, galian yang dangkal pada tanah pondasi yang kohesif dan lunak, adalah
sama artinya dengan galian yang dalam pada tanah pondasi yang kohesif dan keras. Dalamnya galian tak
mungkin melampaui kekuatan kohesi tanah yang diijinkan. Sebagai pendekatan pertama, syarat berikut
ini harus dipenuhi.
Di sini, : Kekuatan geser unconfined dari tanah kohesif (t/ )
: Berat total tanah dan air yang lebih tinggi dari dasar galian
b. Tanah pondasi yang berbatu besar : Pada tanah pondasi yang berbatu-batu besar, atau bila didekat
permukaan tanah terdapat batuan dasar, maka usaha pemancangan turap akan sia-sia belaka.
c. Tanah pondasi yang tidak kedap air : Bila lubang galian diperkirakan akan digenangi air cukup banyak,
maka perlu dipancangkan suatu turap penahan yang dapat mencegah air memasuki lapisan yang tembus
air. Bila ujung turap tidak dapat mencapai tanah yang kedap air karena panjang tiang pancang tidak
mencukupi, maka timbulnya gejala-gejala bahaya akibat rembesan air harus diamati sebelumnya dan
cara penanggulangan kejadian ini harus dipelajari sebaik-baiknya.
Prosedur Perencanaan
Pada waktu merencanakan turap, mula-mula harus ditentukan syarat-syarat perencanaannya berdasarkan data
survei di lokasi proyek, misalnya dengan mengadakan penyelidikan tanah kemudian baru dipilih jenis konstruksi
yang cocok.
Setelah itu berturut-turut dihitung beban yang bekerja, diselidiki dalamnya pemancangan, diperiksa daya
“heaving” (pemuaian) dan tegangan-tegangan pada bagian konstruksi harus dihitung pula.

66
BAB V. BANGUNAN

67
1. PEKERJAAN PERSINYALAN

1.1. Penjelasan Umum

Peralatan persinyalan merupakan fasilitas pendukung operasi yang memberi petunjuk atau isyarat yang
berupa warna atau cahaya dengan arti tertentu yang dipasang pada tempat tertentu. Peralatan persinyalan
meliputi:

a. Sinyal
Merupakan alat atau perangkat yang digunakan untuk menyampaikan perintah bagi pengaturan
perjalanan kereta api dengan peragaan dan/atau warna.
Terdiri dari:
1) Peralatan Sinyal Dalam Ruangan.
2) Peralatan Sinyal Luar Ruangan.
b. Tanda
Merupakan isyarat yang berfungsi untuk memberi peringatan atau petunjuk kepada petugas yang
mengendalikan pergerakan sarana kereta api, dapat berupa:
1) Suara
2) Cahaya
3) Bendera
4) Papan Berwarna
c. Marka
Merupakan tanda berupa gambar atau tulisan yang berfungsi sebagai peringatan atau petunjuk tentang
kondisi tertentu pada suatu tempat yang tekait dengan perjalanan kereta api, terdiri dari:
1) Marka batas
2) Marka sinyal
3) Marka pengingat masinis
4) Marka kelandaian
5) Marka lengkung
6) Marka kilometer
7) Marka letak sinyal
8) Marka nomor wesel elektrik
9) Marka tampak sinyal masuk

1.2. Peralatan Interlocking Mekanik

Interlocking berfungsi membentuk, mengunci, dan mengontrol untuk mengamankan rute kereta api yaitu
petak jalur KA yang akan dilalui kereta api secara mekanis.

68
a. Persyaratan Penempatan
1) Ditempatkan di dalam ruangan Pos P/PPKA atau di rumah sinyal.
2) Harus memperhatikan ketersediaan ruang gerak yang cukup baik bagi PPKA dalam melayani,
maupun bagi petugas teknik dalam melaksanakan pemeliharaan teknik.

b. Persyaratan Pemasangan
1) Perkakas hendel ditempatkan di atas dua besi kanal minimal ukuran 20 yang berkedudukan
horizontal, ditambatkan dengan baut dan semua ujungnya menembus dinding pondasi rumah sinyal
sedalam minimal 15 cm.
2) Di antara dua besi kanal tersebut di atas dipasang pula dua besi kanal minimal ukuran 16 melintang
sejajar dengan jarak 40 cm, ruang di antara dua besi kanal ini digunakan untuk menyalurkan kawat
tarik.
3) Bagian depan pada waktu hendel dibalik (kedudukan hendel mendatar), berjarak dengan dinding
minimum 75 cm.
4) Bagian sisi kiri dan kanan perkakas hendel harus berjarak minimum 80 cm dari dinding.
5) Lemari mistar ditempatkan di atas perkakas hendel.
6) Dasar kaki perkakas hendel harus rata dengan lantai.
7) Bagian paling belakang dari lemari mistar, harus berjarak dari dinding, minimum 45 cm.

c. Persyaratan Teknis
1) Persyaratan Operasi
a) Harus menjamin aman hasil proses interlocking pembentukan rute.
b) Mampu membentuk, mengunci, mengontrol, mengamankan rute kereta api dan rute langsiran
yang tertuang di dalam daftar interlocking.
c) Mampu membentuk, mendeteksi serta mengunci wesel pada rute yang dibentuk untuk
mengamankan perjalanan kereta api.
d) Harus memiliki fasilitas pencegah kesalahan pelayanan kruk mistar yang bukan pasangannya.
e) Semua hendel wesel yang terkait dengan pembentukan rute terkunci dalam kedudukan yang
ditentukan.
f) Mampu mencegah kemungkinan pelayanan kereta api yang menuju jalur yang sama dalam
waktu bersamaan.
g) Dilengkapi dengan lemari mistar berikut perkakas hendel, kunci listrik, tingkapan/indikator dan
lonceng panggil.
h) Tiap hendel dilengkapi dengan identitas penomoran dengan warna:
- Warna dasar merah dengan tulisan putih untuk sinyal;
- Warna dasar putih dengan tulisan hitam untuk wesel;
- Warna dasar hijau dengan tulisan putih untuk kancing wesel.
i) Minimal dilengkapi :
- tuas pembantu untuk perangkat hendel;
- gambar emplasemen;
- alat bantu untuk penguncian lidah wesel (apitan Iidah wesel/tongklem).
j) Dapat dilengkapi dengan kunci clauss dan/atau kunci dinas malam dan/atau kunci jamin.
k) Harus memperhatikan ketersediaan ruang gerak yang cukup untuk pelayanan dan
pemeliharaan.
l) Khusus untuk hendel sinyal masuk dapat dilengkapi dengan sekat yang dihubungkan seri
dengan kawat tarik sinyal masuk untuk mengunci kedudukan lidah wesel.
m) Hendel Sinyal harus memenuhi sebagai berikut :
- Kedudukan biasa/ kedudukan normal hendel-hendel ke bawah;
- Untuk sinyal kedudukan biasa harus kedudukan berhenti;
- Tiap hendel harus dilengkapi dengan plat petunjuk nomor hendel.
n) Hendel Wesel harus memenuhi sebagai berikut:

69
- Kedudukan biasa/ kedudukan normal hendel-hendel ke bawah;
- Tiap hendel harus dilengkapi dengan plat petunjuk nomor wesel.
o) Hendel Kancing harus memenuhi sebagai berikut :
- Kedudukan biasa/ kedudukan normal hendel-hendel kebawah;
- Tiap hendel harus dilengkapi dengan plat petunjuk nomor wesel.
p) Dilengkapi dengan Gambar emplasemen yang menggambarkan Jalur KA, Wesel (digambar
dalam kedudukan biasa), Kontak Rel, Roda penggerak wesel, Kunci - kunci, Jalur-jalur yang
biasanya dipergunakan untuk memasukkan dan memberangkatkan kereta api digambar dengan
garis tebal dengan angka romawi, dan Jalur-jalur lainnya (bukan jalur kereta api) digambar
dengan garis tipis dengan angka numerik.

2) Persyaratan Material
a) Perkakas hendel harus memenuhi standar material sebagai berikut:
 Perkakas hendel terdiri atas dua kaki minimal dari besi tuang yang dipasang pada dua batang
besi kanal yang atas minimal besi ukuran 16 dan yang bawah minimal besi kanal ukuran 24;
 Kedudukan kedua batang besi kanal yang berukuran minimal 24 harus horizontal dan semua
ujungnya menembus dinding pondasi rumah sinyal, kaki perkakas hendel ditambatkan pada
besi kanal tersebut, dasar kaki tersebut harus rata dengan lantai;
 Di antara dua besi kanal ini dipasang dua batang besi kanal minimal ukuran 16 dengan jarak
antara 400 mm merupakan sebagian dari dasar perkakas hendel;
 Ruang di antara dua besi kanal ini dipakai untuk jalan kawat tarik.
b) Mistar harus memenuhi standar material sebagai berikut :
 Terbuat dari bahan besi plat minimal ST 41;
 Ukuran tebal 5 mm, lebar 24 mm dan panjang minimum 940 mm.
c) Pegas Mistar harus memenuhi standard material sebagai berikut:
 Terbuat dari kawat baja berdiameter 0,5 mm dengan diameter Iingkaran 5 mm;
 Panjang lingkaran spiral harus rapat sepanjang 90 mm;
 Ujung-ujung pegas harus diberi penambat pegas.
d) Poros Kanan harus memenuhi standar material sebagai berikut :
 Terbuat dari bahan besi bulat minimal ST 41;
 Dilengkapi 31 buah lubang untuk penambat sentiI posisi tegak lurus;
 Ukuran panjang keseluruhan 437 mm, diameter 16,2 mm.
e) Poros Kiri harus memenuhi standar material sebagai berikut :
 Berhubungan dengan kruk;
 Terbuat dari bahan besi bulat minimal ST 41;
 Ukuran panjang keseluruhan 437 mm, diameter 16,2 mm;
 Pada ujung belakang berdiameter 11 mm sepanjang 15 mm;
 Pada bagian muka berdiameter 11 mm sepanjang 35 mm terdapat lubang berdiameter 4 mm
untuk penambat kruk dengan posisi sejajar terhadap lubang penambat sentil;
 Dilengkapi 31 buah lubang untuk penambat sentiI posisi tegak lurus dan tidak boleh terdapat
kelonggaran/presisi;
 Lubang penambat sentil harus berbentuk tirus.
f) Pegas untuk Poros harus memenuhi standar material sebagai berikut:
 Terbuat dari kawat baja berdiameter 1,5 mm;
 Panjang lingkaran spiral minimum 25 mm;
 Ujung pegas diberi penambat pegas, sedangkan ujung lainnya diberi speling lurus sepanjang
125 mm.
g) Roset untuk Poros harus memenuhi standar material sebagai berikut:
 Terbuat dari bahan kuningan dan divernekel;
 Ukuran berdiameter 42 mm;
 Dilengkapi Iubang penambat roset yang berbentuk tirus.

70
h) Sentil harus memenuhi standar material sebagai berikut:
 Terbuat dari kuningan;
 Baut sentil
- terbuat dari bahan ST 41 dan kepala baut berbentuk tirus;
- pada kedua ujung baut diberi tempat untuk ujung obeng;
- panjang ulir 14 mm, panjang kepala baut 11 mm, diameter ulir 6 mm, panjang
keseluruhan 25 mm;
 Semat sentil terbuat dari besi dengan ukuran kepala semat berdiameter 8 mm, panjang 6 mm
dan dikeling.
i) Kruk harus memenuhi standar material sebagai berikut:
 Terbuat dari kuningan dan divernekel;
 Dilengkapi pen pengunci;
 Dilengkapi pegas plat yang harus menekan kruk sehingga dalam kedudukan biasa dan tidak
biasa harus masuk coakan roset;
 Bagian bawah kruk dapat diberi tambahan sayap yang dipakai untuk memperingan
pembalikan kruk.

1.3. Pesawat Blok

Pesawat blok berfungsi untuk berhubungan dengan stasiun sebelah, mengunci peralatan interlocking
mekanik pada saat pengoperasian kereta api di petak jalan dan menjamin hanya ada satu kereta api dalam
satu petak jalan.

a. Persyaratan Penempatan
Pesawat blok terletak di dalam ruang Pengatur Perjalanan Kereta Api (PPKA) dan/atau rumah sinyal.
b. Persyaratan Teknis
1) Persyaratan Operasi
a) Bekerja dengan prinsip saling ketergantungan antara stasiun asal dengan stasiun tujuan.
b) Stasiun asal akan meminta aman ke stasiun tujuan melalui pesawat blok.
c) Pemberangkatan kereta api hanya dapat dilakukan setelah mendapatkan ijin dari stasiun tujuan.
d) Urutan operasi blok dimulai dari permintaan aman stasiun asal.
e) Untuk tiap satu kali permintaan aman, pemberian ijin hanya dapat dilakukan satu kali.
f) Pesawat blok terhubung secara mekanik dengan interlocking di dalam lemari mistar.
g) Harus mengunci sinyal blok apabila belum ada ijin aman dari stasiun tujuan.
h) Harus mengunci sinyal berangkat stasiun asal yang mengarah ke stasiun tujuan sebelum
mendapatkan warta masuk kereta api dari stasiun tujuan.
i) Harus dapat berhubungan dengan pesawat blok mekanik maupun peralatan blok sinyal elektrik.
j) Indikator yang ditunjukkan dapat berupa LED atau aspek yang memiliki fungsi yang sama dengan
indikator mekanik, dimana warna merah ditunjukkan dengan indikasi LED merah dan warna putih
ditunjukkan dengan indikasi LED putih.
k) Dilengkapi fasilitas pengetesan nyala LED
c. Persyaratan Material
a) Daapt berupa Programable Logic Controller (PLC) standar industry.
b) Panel pesawat blok harus dilengkapi dengan indikator minta aman, indikator beri aman, indikator
warta lepas, indikator warta masuk, tombol pelayanan, dan alarm gangguan.
c) Dapat dilengkapi juga dengan indikator arah blok.
d) Mekanisme penguncian minimal menggunakan solenoid actuator.
e) Komunikasi data antar pesawat blok mengggunakan system komunikasi serial.

71
1.4. Peralatan Luar Ruangan

Peralatan sinyal mekanik luar ruangan minimum harus memenuhi persyaratan sistem dan persyaratan
komponen sebagai berikut :
a. Tahan terhadap cuaca.
b. Tingkat kehandalan tinggi.
c. Mudah perawatannya.

1.5. Peraga Sinyal

Peraga sinyal berfungsi untuk menunjukkan perintah “ berjalan” , “berjalan hati-hati” atau “ berhenti
“kepada masinis yang mendekati sinyal yang bersangkutan.
Jenis Peraga Sinyal yaitu sebagai berikut :
a. Peraga sinyal terdiri atas:
1) Sinyal utama;
2) Sinyal pembantu.
b. Sinyal utama terdiri atas:
1) Sinyal masuk berlengan dua;
2) Sinyal blok berlengan satu.
c. Sinyal pembantu dapat berupa :
1) Sinyal muka berlengan satu;
d. Persyaratan Penempatan
Peraga sinyal pada dasarnya harus berada di sisi sebelah kanan jalan rel yang bersangkutan, di luar batas
ruang bebas, dan harus terlihat oleh masinis kereta api yang datang mendekati sinyal dari jarak tampak,
dan jika kondisi lapangan tidak memungkinkan maka penempatan sinyal bisa ditempatkan di sebelah kiri
jalan kereta api.
e. Persyaratan Pemasangan
1) Peraga sinyal dipasang dengan persyaratan :
a) Tiang sinyal dipasang dengan ketinggian pondasi sama dengan kepala reI.
b) Apabila jarak ruang bebas tidak terpenuhi, sedapat mungkin diusahakan tiang dipasang di
sebelah kanan jalur KA yang bersangkutan dengan menggunakan portal.
2) Sinyal masuk berlengan dua dipasang dengan persyaratan:
a) Sinyal masuk harus terlihat oleh masinis kereta api dari titik tampak dengan jarak minimum 400
m;
b) Ditempatkan dari as jalan kereta api minimum 2,75 m;
c) Ditempatkan dijalur masuk ke stasiun minimum 150 m dari wesel ujung untuk jalur ganda, dan
350 m untuk jalur tunggal; dan
d) Kaki tiang sinyal ditanam sekurang-kurangnya 2 meter, sebelum dicor dengan standar kualitas
beton K.225, dilandasi plat beton ukuran 80 x 80 x 10 cm.
3) Sinyal berangkat berlengan satu dipasang dengan persyaratan:
a) Harus terlihat oleh masinis kereta api dari titik tampak dengan jarak minimum 400 m;
b) Ditempatkan dari as jalan kereta api minimum 2,75 m;
c) Dipasang sebelum sinyal blok;
d) Kaki tiang sinyal ditanam sedalam 1,5 meter, dicor dengan standar kualitas beton K.225,
dilandasi plat beton ukuran 80 x 80 x 10 cm.
4) Sinyal muka berlengan satu dipasang dengan persyaratan:
a) Dipasang apabila jarak tampak sinyal utama kurang dari jarak tampak minimum sinyal masuk;
b) Harus terlihat oleh masinis kereta api dari titik tampak dengan jarak minimum 400 m;
c) Dipasang minimal 500 m di depan sinyal masuk;
d) Ditempatkan dari poros jalan kereta api minimum 2,75 m; dan

72
e) Kaki tiang sinyal ditanam sedalam 1,5 meter, dicor dengan standar kualitas beton
K.225,dilandasi plat beton ukuran 80 x 80 x 10 cm.
f. Persyaratan Teknis
1) Persyaratan Operasi
a) Peraga Sinyal Mekanik:
 Harus dapat memperagakan aspek sinyal mekanik;
 Konstruksi penggerak lengan sinyal dibuat sedemikian apabila kawat tariknya putus,
lengannya harus dapat jatuh sendiri kembali ke kedudukan biasa "berhenti", sedangkan
pada sinyal muka lengannya harus dapat jatuh sendiri kembali ke kedudukan "berjalan hati-
hati";
 Lengan sinyal harus berwarna merah dan pendar cahaya;
 Tiang sinyal harus dibuat anti korosi.
b) Sinyal masuk berlengan dua:
 Untuk sinyal masuk, aspek tersebut di atas diperagakan dengan cara sebagai berikut :
 Aspek berjalan dengan indikasi lengan sinyal atas membentuk sudut 45° terhadap
tiangnya (serong ke atas);
 Aspek berjalan hati-hati dengan indikasi lengan sinyal bawah membentuk sudut 45°
terhadap tiangnya (serong ke atas);
 Aspek berhenti dengan indikasi kedua lengan sinyal membentuk sudut 90° terhadap
tiangnya (horizontal).
 Aspek tersebut di atas harus dapat terlihat dengan jelas dalam berbagai cuaca baik siang
maupun malam dari kabin masinis kereta api pada jarak tampak.
c) Sinyal berangkat berlengan satu:
 Aspek tersebut di atas diperagakan dengan cara sebagai berikut:
 Aspek berjalan dengan indikasi lengan sinyal membentuk sudut 45° terhadap
tiangnya (serong ke atas);
 Aspek berhenti dengan indikasi lengan sinyal membentuk sudut 90° terhadap
tiangnya (horizontal).
 Aspek tersebut di atas harus dapat terlihat dengan jelas dalam berbagai cuaca baik siang
maupun malam dari kabin masinis kereta api pada jarak tampak.
d) Sinyal muka berlengan satu harus memenuhi standar operasi sebagai berikut:
 Sinyal muka harus dapat menunjukan aspek "berjalan", lengan sinyal membentuk sudut
45° terhadap tiangnya (serong ke atas);
 Sinyal muka harus dapat menunjukan aspek "berjalan hati-hati", lengan sinyal membentuk
sudut 135° terhadap arah vertikal (serong ke bawah);
 Aspek sinyal tersebut di atas harus dapat terlihat dengan jelas dalam berbagai cuaca baik
siang maupun malam dari kabin masinis kereta api pada jarak tampak.

2) Persyaratan Material
a) Sinyal masuk berlengan dua:
 Tiang sinyal persegi terbuat dari konstruksi rangka besi siku ST 37 ukuran 50x50x5 mm;
 Lengan sinyal atas dan bawah dari kerangka besi siku ST 37 ukuran 30x30x3 mm, ujung
lengan dibentuk bulat, ditutup dengan plat aluminium tebal 2 mm
 dan dilapisi stiker pendar cahaya warna merah; dan
 Roda penggerak lengan minimal terbuat dari besi tuang.
 Gambar :

73
b) Sinyal berangkat berlengan satu:
 Tiang sinyal persegi terbuat dari konstruksi rangka besi siku ST 37 ukuran 50x50x5 mm;
 Lengan sinyal dari kerangka besi siku ST 37, ukuran 30x30x3 mm, ujung lengan dibentuk
bulat, diberi plat aluminium tebal 2 mm dan dilapisi stiker pendar cahaya warna merah; dan
 Roda penggerak lengan minimal terbuat dari besi tuang.
 Gambar :

c) Sinyal muka berlengan satu:


 Tiang sinyal persegi terbuat dari konstruksi rangka besi siku ST 37 ukuran 50x50x5 mm;
 Lengan sinyal dari kerangka besi siku ST 37, ukuran 30x30x3 mm, ujung lengan dibentuk
bulat, diberi plat aluminium tebal 2 mm dan dilapisi stiker pendar cahaya warna merah; dan
 Roda penggerak lengan minimal terbuat dari besi tuang.
74
 Gambar :

1.6. Penggerak Wesel Mekanik

Penggerak wesel mekanik berfungsi untuk menggerakkan lidah wesel secara mekanik mengikuti arah rute
yang dibentuk.

a. Persyaratan Penempatan
Penggerak wesel sedapat mungkin dipasang di samping wesel pada arah lurus.

b. Persyaratan Pemasangan
1. Penggerak wesel di atas tanah harus dipasang di luar ruang bebas dengan jarak minimum dari as jalan
kereta api 1,30 meter dan tinggi maksimum dari permukaan kepala rel 20 cm;
2. Besarnya penguncian lidah wesel yang menggunakan cakar/claw maksimum 60 mm dan minimum 40
mm dengan kerenggangan lidah wesel yang tertutup maksimum 4 mm.

c. Persyaratan Teknis
1. Persyaratan Operasi
i. Penggerak wesel harus bisa mengikuti gerakan lidah wesel apabila terlanggar.
ii. Dilengkapi dengan pengunceian lidah wesel yang berupa claw atau arrow.
iii. Dilengkapi dengan petunjuk kedudukan wesel dengan kriteria:
1. Dapat memperagakan petunjuk yang dapat terlihat baik siang maupun malam hari.
2. Dapat memberikan:
a. Petunjuk wesel menuju jalur lurus, segi empat warna hijau;
75
b. Petunjuk wesel menuju jalur belok, lingkaran warna kuning.

2. Persyaratan Material
i. Roda penggerak wesel terbuat minimal dari besi tuang.
ii. Peti roda penggerak wesel terbuat dari besi plat tebal 3 mm.
iii. Rangka untuk menempatkan peti roda wesel terbuat dari besi plat berukuran lebar 12 cm
dan tebal 2 cm.
iv. Petunjuk kedudukan wesel biasa:
1. Tebeng berbentuk lingkaran warna kuning pendar cahaya berdiameter 40 cm;
2. Berbentuk persegi warna hijau pendar cahaya berukuran 29 x 29 cm;
3. Terbuat dari plat besi dengan ketebalan 3 mm.

3. Gambar :

Wesel Biasa Menuju Jalur Lurus

1.7. Petunjuk kedudukan wesel mekanik

Petunjuk kedudukan wesel berfungsi untuk menunjukkan arah kedudukan wesel.

a. Persyaratan Penempatan
Tanda wesel dipasang sebelah kanan jalan rel, kecuali apabila keadaan setempat tidak mengijinkan.

b. Persyaratan Pemasangan
1. Tanda wesel untuk wesel biasa harus ditempatkan diluar ruang bebas atau minimum 200 cm dari
poros jalan rel yang bersangkutan,dengan tinggi maksimum 45 cm diatas kepala rel.
2. Ragangan petunjuk kedudukan wesel harus dipasang tegak lurus terhadap poros jalur lurus wesel
yang bersangkutan dan harus ditambat pada rel lantaknya.
3. Poros putar petunjuk kedudukan wesel harus bisa berputar sebesar 90 derajat dari satu posisi ke
posisi lain dengan lancar.
4. Tuas pemutar poros petunjuk kedudukan wesel harus dipasang sedemikian rupa sehingga tidak akan
terjadi salah putar yang mengakibatkan tebeng petunjuk kedudukan wesel terbalik.
5. Pada semua suku bagian untuk menggerakan Petunjuk Kedudukan Wesel Biasa tidak boleh ada
kelonggaran terlalu besar serta splitpen (semat belah) harus lengkap dan terbuka.

76
6. Kedudukan tebeng Petunjuk Kedudukan Wesel Biasa harus dapat berputar 90° dengan mengatur tuas
dan batang penggeraknya.
7. Batang penggerak tanda wesel harus dapat digerakkan dengan ringan dan tidak boleh ada terlalu
banyak kelonggaran.
8. Kedua rol pengangkat batang penggerak arah wesel harus tepat ada di tengah-tengah antara kedua
dinding peti kanan dan kiri.

c. Persyaratan Teknis
1. Persyaratan Operasi
i. Petunjuk kedudukan wesel (tanda wesel) harus dapat memperagakan tanda yang
mempunyai arti tertentu, baik siang maupun malam hari.
ii. Petunjuk kedudukan wesel terdiri dari dua tebeng masing-masing berbentuk bulat warna
kuning pendar cahaya dan berbentuk persegi warna hijau pendar cahaya.
iii. Tebeng kuning bulat menunjukan wesel ke arah belok.
iv. Tebeng hijau persegi menunjukan wesel ke arah lurus.

2. Persyaratan Material
i. Terbuat dari dua buah tebeng plat besi dengan ketebalan 3 mm, berbentuk bulat dan
berbentuk persegi empat, dilapisi warna kuning pendar cahaya untuk yang bulat dan hijau
untuk yang persegi.
ii. Tiang tanda wesel terbuat dari besi bulat ST 37.
iii. Dengan ukuran plat yang bulat berdiameter 40 cm, sedangkan plat persegi berukuran 29 x
29 cm.

3. Gambar

Minimum 2000mm

Minimum 450mm
Tanda Wesel

Petunjuk kedudukan wesel biasa

1.8. Pengontrol kedudukan lidah wesel mekanik

Pendeteksi kedudukan lidah wesel berfungsi untuk mengetahui kedudukan akhir suatu lidah wesel yang dilalui dari
depan.
a. Persyaratan Penempatan
1) Diletakkan di luar ruang bebas; dan
2) Diletakkan di samping wesel yang harus dideteksi kedudukan akhir lidahnya.

77
b. Persyaratan Pemasangan
1) Kancing dipasang sejajar dengan jalan kawat tarik berjarak minimum 2 meter dari as jalan kereta api
digerakkan dengan hendel tersendiri.
2) Sekat dipasang sejajar dengan jalan kawat tarik berjarak minimum 2 meter dari as jalan kereta api
digandengkan dengan kawat tarik sinyal masuk digerakkan dengan hendel sinyal.
3) Untuk wesel yang jaraknya kurang dari 150 m dari tempat pelayanan tidak perlu dipasang pengontrol
kedudukan wesel lurus atau belok, kecuali yang dilalui dari arah depan pada jalur yang digunakan
untuk kereta api jalan langsung.
c. Persyaratan Teknis
1) Persyaratan Operasi
a) Dapat mengontrol kedudukan akhir lidah wesel sesuai program interlocking.
b) Peralatan tersebut harus dapat menjamin aman perjalanan kereta api yang melewati wesel yang
bersangkutan.
2) Persyaratan Material
a) Sekat:
 Sekat terbuat dari bahan besi tuang;
 Diameter roda sekat = 280 mm;
 Lebar coakan sekat = 135 mm;
 Tinggi dari dasar sampai dengan as roda sekat = 210 mm.
b) Kancing:
 Kancing terbuat dari bahan besi tuang;
 Diameter kancing = 280 mm;
 Lebar kancing = 135 mm;
 Tinggi dari dasar sampai dengan kancing = 210 mm.
c) Jidar:
 Terbuat dari bahan besi tempa;
 Ukuran panjang 65 cm, lebar 5 cm dan tebal 1 cm.
3) Gambar :

Pengontrol kedudukan lidah wesel mekanik

1.9. Saluran Kawat Tarik

Media transmisi/saluran kawat berfungsi untuk menggerakkan sinyal, wesel, kancing dan sekat.
a. Persyaratan Penempatan
1) Dipasang di kanan atau kiri jalan rel.
2) Dipasang di luar batas bangun ruang bebas.
b. Persyaratan Pemasangan
78
1) Penyangga roda di bawah perkakas hendel ditempatkan di atas dua buah batang besi kanal ukuran
18 yang dipasang sejajar dan masing-masing kedua ujungnya ditanam di dalam tembok sedalam 15
cm.
2) Patok pertama yang langsung berhubungan dengan penyangga roda rantai di dalam tanah atau roda
wesel atau peralatan lain, dipasang sejauh 4 meter atau 5 meter dari peralatan tersebut.
3) Patok yang kedua dipasang sejauh 15 meter dari patok pertama.
4) Khusus yang menyangga kawat sinyal pada arah lurus jarak antara patok adalah 20 meter.
5) Khusus kawat sinyal pada arah lengkung jarak antara patok 15 meter.
6) Arah lurus, untuk kawat sinyal dan kawat lainnya jarak antar patok 17 meter.
7) Arah lengkung, untuk kawat sinyal dan kawat lainnya jarak antar patok 15 meter.
8) Roda kawat pada jalan kawat yang lurus harus dipasang dengan cara tegak lurus, sedangkan pada
jalan kawat belokan harus dipasang miring disesuaikan dengan arah beloknya.
9) Penyangga roda rantai harus dipasang di atas kaki tanah dengan kemiringan disesuaikan dengan arah
kawat tariknya.
10) Poros roda rantai harus dipasang di arah dalam dari belokan, agar alur Iubang minyak pelumas tidak
tersumbat akibat keausan as roda rantai.
11) Lubang untuk masuknya minyak pelumas harus dilengkapi kawat sebagai penutup lubang.
12) Sambungan antara rantai lorak dengan kawat tarik tidak boleh berada di dalam alur roda rantai,
minimum berjarak 20 cm.
13) Rantai lorak tidak boleh dipasang terpuntir, sehingga gerakannya terhambat.
14) Penambatan rantai lorak pada roda penggerak wesel, pada roda sekat/kancing atau roda hendel
tidak boleh berada di luar garis tengah putarannya.
c. Persyaratan Teknis
1) Persyaratan Operasi
a) Panjang gerakan kawat tarik harus cukup untuk menggerakan peralatan sinyal atau roda wesel
dengan sempurna.
b) Penggunaan roda kawat, roda rantai, palang penyangga dan patok roda kawat harus dapat
memperlancar gerakan kawat tarik.

2) Persyaratan Material
a) Kawat Tarik diameter 4 mm
 terbuat dari kawat baja berlapis seng dengan diameter 4 mm mempunyai muatan patah
minimum 1257 kg atau tegangan patah minimum 120 kg/mm2;
 jika dililitkan rapat pada silinder berdiameter 10 kali lipat garis tengah kawat tersebut,
lapisan sengnya tidak boleh retak/terkelupas.
b) Kawat Tarik diameter 5 mm
 terbuat dari kawat baja berlapis seng dengan diameter 5 mm mempunyai muatan patah
minimum 1964 kg atau tegangan patah minimum 120 kg/mm2;
 jika dililitkan rapat pada silinder berdiameter 10 kali lipat garis tengah kawat tersebut,
lapisan sengnya tidak boleh retak/terkelupas.
c) Roda Kawat:
 Terbuat dari besi tuang;
 Kedudukan harus dapat diatur tegak sampai kedudukan 45° dari bidang horizontal;
 Poros roda harus terbuat dari besi dan diberi lubang untuk semat belah.

d) Penyangga Roda Kawat:


 Patok dibuat dari besi siku berukuran 55 x 55 x 6 mm, atau 70 x 70 x 7 mm atau bahan lain
(beton bertulang);
 Jembatan dibuat dari besi pelat ukuran lebar 90 mm tebal8 mm;
 Palang roda kawat dibuat dari besi siku L 75 X 75 X 7.5 mm.
 Gambar :

79
80
Pemasangan roda kawat

e) Roda Rantai:
 Terbuat dari besi tuang;

81
 Poros roda harus terbuat dari besi dan diberi alur untuk pelumasan.
f) Rantai Lorak:
 Rantai lorak dibuat dari baja;
 Ukuran:
 Garis tengah : 6 mm;
 Tinggi luar : 27 mm;
 Lebar luar : 19 mm.
 Beban patah minimum 1600 kg;
 Muatan patah yang diijinkan 790 s/d 1450 kg.
g) Penyambung Rantai:
 Dibuat dari besi baja ST 62;
 Harus mempunyai beban patah minimum 2.800 kg.
h) Mur Penegang Kawat:
 Mur penegang kawat dibuat dari besi, untuk bautnya dengan uliran yang berbeda, ujung
yang satu ulir kanan dan ujung lainnya ulir kiri, sedangkan murnya terbuat dari kuningan;
 Mur penegang kawat harus mempunyai beban tarik minimal 1370 kg.

1.10. Pendeteksi Sarana Perkeretaapian

1. Fungsi
Pendeteksi sarana perkeretaapian berfungsi untuk mendeteksi keberadaan sarana pada jalur kereta
api baik di emplasemen maupun di petak jalan.
2. Jenis
a) Pendeteksi sarana perkeretaapian menurut cara kerjanya terdiri atas :
1) Track circuit;
2) Axle counter.
3) Kontak Deteksi
3. Letak
Pendeteksi sarana perkeretaapian terletak di rel jalur kereta api.
4. Pemasangan
a) Kontak Deteksi dipasang pada rel di belakang sinyal masuk dan di belakang sinyal blok yang
dikuasai oleh rumah sinyal.
5. Spesifikasi Teknis
1) Kontak Deteksi
a) Kontak deteksi harus dapat memberikan informasi kepada pesawat blok pada saat KA
menginjak/melewati kontak tersebut.
b) Kontak deteksi baru menjadi aktif pada saat sinyal masuk ditarik (untuk kedatangan KA) atau
pada saat sinyal blok ditarik (untuk keberangkatan KA).
c) Kontak deteksi harus memenuhi standar IP67.

82