Anda di halaman 1dari 88

LAPORAN PRAKTIKUM

METODE GRAVITASI DAN MAGNETIK


“Aplikasi Butterworth Filter, Upward Continuation dan Moving Average Dalam
Mengidentifikasi Bawah Permukaan Lapangan Konstruksi BTU, Sawojajar, Kab.
Malang Menggunakan Metode Gravitasi dan Magnetik”

oleh:
CATUR KUKUH YULIANTO
165090707111024

Asisten:
Hakam Ezra Elyusa
Dhoni Aslam Bhawikarsu
Novita Awal Ristanti
Rendra Rifaldi
Rizal Aulia Nur Rochman
Andriyanto Dwi Nugroho
Abrorul Amin

PROGRAM STUDI TEKNIK GEOFISIKA


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERISTAS BRAWIJAYA
MALANG
2018
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM
METODE GRAVITASI DAN MAGNETIK

oleh:
CATUR KUKUH YULIANTO
165090707111024

Setelah dilakukan Praktikum Gravitasi dan Magnetik pada 27 - 28 April 2018 bertempat di
Lapangan Konstruksi Bulan Terang Utama yang terletak di Madiopuro, Sawojajar, Kab.
Malang, Jawa Timur dan laporan dikumpulkan pada 14 Mei 2018 dengan ini dinyatakan
memenuhi syarat kelulusan matakuliah Praktikum Gravitasi dan Magnetik.

Co. Asisten Asisten

HAKAM EZRA ELYUSA NOVITA AWAL RISTANTI


145090701111016 1450907011110003

i
LEMBAR PERNYATAAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama : Catur Kukuh Yulianto
NIM : 165090707111024
Jurusan : Fisika
Program Studi : Teknik Geofisika
Penulis laporan berjudul : Aplikasi Butterworth Filter, Upward Continuation dan Moving
Average Dalam Mengidentifikasi Bawah Permukaan Lapangan
Konstruksi BTU, Sawojajar, Kab. Malang Menggunakan Metode
Gravitasi dan Magnetik

LAPORAN PRAKTIKUM METODE GRAVITASI DAN MAGNETIK

Dengan ini menyatakan bahwa :

1. Laporan ini adalah benar-benar karya saya sendiri, dan bukan hasil plagiat dari karya orang
lain. Karya-karya yang tercantum dalam daftar pustaka laporan ini, semata-mata digunakan
sebagai acuan/referensi.
2. Apabila di kemudian hari diketahui bahwa isi laporan saya merupakan hasil plagiat, maka
saya bersedia menanggung akibat dari keadaan tersebut.

Demikian pernyataan ini dibuat dengan segala kesadaran.

Malang, 12 Mei 2018


Yang menyatakan,

Catur Kukuh Yulianto


165090707111024
ii
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum wr. wb.

Segala puji bagi Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-
Nya sehingga Laporan Praktikum Metode Gravitasi dan Magnetik ini dapat selesai pada waktu
yang telah ditentukan. Terima kasih kepada Ibu Cholisina Anik Perwita, S.Si, M.Sc selaku
dosen matakuliah Metode Gravitasi dan Magnetik yang telah memberikan materi diperkuliahan
sebagai jembatan dalam Praktikum Metode Gravitasi dan Magnetik. Terimakasih juga kepada
kakak-kakak selaku asisten praktikum dan teman-teman yang telah memberikan bantuan baik
itu dari sisi materi maupun yang lainnya.

Saya selaku penulis menyadari Laporan Praktikum Metode Gravitasi dan Magnetik ini
masih banyak kekurangan. Oleh karena itu, diharapkan saran dan masukan dari pembaca agar
laporan ini lebih baik sehingga laporan ini dapat menjadi salah satu referensi yang baik. Terima
kasih, Wassalamualaikum wr.wb.

Malang, 8 Mei 2018

Hormat kami

Penulis

iii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................................ i


LEMBAR PERNYATAAN .............................................................................................. ii
KATA PENGANTAR .....................................................................................................iii
DAFTAR ISI .................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................vii
DAFTAR TABEL .............................................................................................................. x
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................... xi
LAPORAN PRAKTIKUM METODE GRAVITASI
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang......................................................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah ................................................................................................. 1
1.3 Batasan Masalah ...................................................................................................... 1
1.4 Tujuan Penelitian ..................................................................................................... 1
1.5 Manfaat Penelitian ................................................................................................... 2
BAB II TINJUAN PUSTAKA ....................................................................................... 3
2.1 Geologi Regional .................................................................................................... 3
2.1.1 Fisiografis Jawa Timur ...................................................................................... 3
2.1.2 Fisiografis Zona Solo ........................................................................................ 3
2.1.3 Geologi Regional Malang .................................................................................. 4
2.2 Teori Medan Gravitasi ............................................................................................. 5
2.3 Metode Gravitasi .................................................................................................... 6
2.4 Koreksi – Koreksi ................................................................................................... 7
2.4.1 Koreksi Apungan (Drift) ................................................................................... 7
2.4.2 Koreksi Pasang Surut ........................................................................................ 7
2.4.3 Koreksi Medan .................................................................................................. 8
2.4.4 Koreksi Lintang (Latitude) ................................................................................ 8
2.4.5 Koreksi Udara Bebas (Free Air) ........................................................................ 9
2.4.6 Koreksi Bougeur ............................................................................................... 9
2.4.7 Analisa Spektrum ............................................................................................ 10
2.4.8 Upward Continuation ..................................................................................... 10
2.4.9 Moving Average............................................................................................... 11
2.4.10 Filter Butterworth .......................................................................................... 11
2.5 Metode Penentuan Densitas................................................................................... 12
iv
2.5.1 Metode Parasnis .............................................................................................. 12
2.5.2 Metode Nettleton ............................................................................................ 13
2.6 Interpretasi ............................................................................................................ 14
BAB III METODOLOGI ............................................................................................. 15
3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ............................................................................... 15
3.2 Rancangan Penelitian ............................................................................................ 15
3.3 Materi Penelitian .................................................................................................. 15
3.4 Langkah Penelitian ............................................................................................... 20
3.4.1 Akuisisi Data ................................................................................................... 20
3.4.2 Pengolahan Data .............................................................................................. 21
3.4.3 Interpretasi Data .............................................................................................. 26
3.5 Diagram Alir ......................................................................................................... 27
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................................... 28
4.1 Estimasi Densitas................................................................................................... 28
4.2 Analisa Penampang Anomali Bougeur Lengkap................................................... 28
4.3 Pemisahan Anomali ............................................................................................... 29
4.3.1 Analisa Spektrum ........................................................................................... 29
4.3.2 Filter Butterworth ........................................................................................... 30
4.3.3 Upward Continuation ...................................................................................... 31
4.3.4 Moving Average............................................................................................... 32
4.4 Analisa Penampang Anomali Regional ................................................................. 33
4.5 Analisa Penampang Anomali Residual ................................................................. 34
BAB V PENUTUP ........................................................................................................ 35
5.1 Kesimpulan ........................................................................................................... 35
5.2 Saran ................................................................................................................... 35
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 36
LAMPIRAN .................................................................................................................. 37
LAPORAN METODE MAGNETIK
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................. 43
1.1 Latar Belakang....................................................................................................... 43
1.2 Perumusan Masalah ............................................................................................... 43
1.3 Batasan Masalah .................................................................................................... 43
1.4 Tujuan Penelitian ................................................................................................... 43
1.5 Manfaat Penelitian ................................................................................................. 43
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 44
v
2.1 Geologi Regional ................................................................................................ 44
2.1.1 Fisiografis Jawa Timur .................................................................................... 44
2.1.2 Fisiografis Zona Solo ...................................................................................... 45
2.1.3 Geologi Regional Lembar Malang ................................................................. 45
2.2 Teori Medan Magnet ............................................................................................ 46
2.3 Metode Magnetik ................................................................................................ 47
2.4 Koreksi – Koreksi ................................................................................................ 48
2.4.1 Koreksi Harian .............................................................................................. 48
2.4.2 Koreksi IGRF ................................................................................................. 48
2.4.3 Reduksi ke Kutub ........................................................................................... 49
2.4.4 Filter Butterworth ........................................................................................... 49
2.5 Suseptibilitas Batuan ............................................................................................ 50
2.6 Interpretasi ........................................................................................................... 51
BAB III METODOLOGI ............................................................................................ 52
3.1 Waktu dan Tempat Penelitian............................................................................... 52
3.2 Rancangan Penelitian ............................................................................................ 52
3.3 Materi Penelitian ................................................................................................... 52
3.4 Langkah Penelitian ............................................................................................... 56
3.4.1 Akuisisi Data ................................................................................................... 56
3.4.2 Pengolahan Data .............................................................................................. 57
3.4.3 Interpretasi Data .............................................................................................. 60
3.5 Diagram Alir ......................................................................................................... 61
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 62
4.1 Hasil Pengolahan ................................................................................................... 62
4.1.1 Anomali Magnetik Total ................................................................................ 62
4.1.2 Filter Butterworth ........................................................................................... 62
4.2 Interpretasi Kualitatif ............................................................................................. 64
4.2.1 Anomali Regional .......................................................................................... 64
4.2.2 Anomali Residual ........................................................................................... 64
4.2.3 RTP Residual ................................................................................................. 64
BAB V PENUTUP....................................................................................................... 66
5.1 Kesimpulan ........................................................................................................... 66
5.2 Saran ................................................................................................................... 66
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 67
LAMPIRAN ................................................................................................................. 68
vi
DAFTAR GAMBAR

Metode Gravitasi
Gambar 2.1 Fisiografis Jawa Timur ................................................................................... 3
Gambar 2.2 Pembagian 3 Subzona pada Zona Solo ........................................................... 4
Gambar 2.3 Geologi Regional Lembar Malang ................................................................. 4
Gambar 2.4 Gaya Tarik menarik antara dua partikel bermassa ........................................ 5
Gambar 2.5 LaCoste Romberg Gravitymeter ...................................................................... 6
Gambar 2.6 Koreksi Apungan ............................................................................................. 7
Gambar 2.7Hammer Chart ................................................................................................. 8
Gambar 2.8 Pengaruh bentuk bumi terhadap nilai gravitasi .............................................. 8
Gambar 2.9 Koreksi Udara Bebas ...................................................................................... 9
Gambar 2.10 Koreksi Bougeur ........................................................................................... 9
Gambar 2.11 Zona pada Analisa Spektrum ....................................................................... 10
Gambar 2.12 Illustrasi Kontinuasi Ke atas ....................................................................... 10
Gambar 2.13 Tapis Lolos Rendah Butterworth ................................................................. 11
Gambar 2.14 Metode Parasnis .......................................................................................... 13
Gambar 2.15 Metode Nettleton ......................................................................................... 13
Gambar 3.1 Design Survey ................................................................................................ 15
Gambar 3.2 Gravitymeter LaCoste & Romberg type G-1053 ........................................... 16
Gambar 3.3 Logbook Magnetik ........................................................................................ 16
Gambar 3.4 GPS ................................................................................................ 17
Gambar 3.5 Jam ................................................................................................ 17
Gambar 3.5 Kompas Geologi ............................................................................................ 17
Gambar 3.7 Laman Kerja Microsoft Excel ........................................................................ 18
Gambar 3.8 Laman Kerjal Oasis Montaj ......................................................................... 18
Gambar 3.9 Laman Kerja Google Earth Pro ................................................................... 19
Gambar 3.10 Laman Kerja Global Mapper ...................................................................... 19
Gambar 3.11 Laman Kerja Grav-tc ................................................................................... 20
Gambar 3.12 Data pada Microsoft Excel ........................................................................... 21
Gambar 3.13 Membuat grid pada Global Mapper ............................................................ 23
Gambar 3.14 Jendela pada Menu Terrain Correction ....................................................... 23
Gambar 3.15 Jendela pada Pemisahan Anomali dengan Butterworth Filter .................... 24
Gambar 3.16 Jendela pada Pemisahan Anomali dengan Upward Continuation Filter..... 25
Gambar 3.17 Jendela pada Pemisahan Anomali dengan Moving Average ....................... 25
vii
Gambar 4.1 Grafik Estimsi Densitas Menggunakan Metode Nettleton ........................... 28
Gambar 4.2 Grafik Estimasi Densitas Menggunakan Metode Parasnis ............................ 28
Gambar 4.3 Penampang Anomali Bougeur Lengkap ....................................................... 29
Gambar 4.4 Estimasi Kedalaman dan Lebar Jendela dengan Analisa Spektrum .............. 30
Gambar 4.5 Anomali Regional dengan Filter Butterworth ............................................... 30
Gambar 4.6 Anomali Residual dengan Filter Butterworth ............................................... 31
Gambar 4.7 Anomali Regional dengan Upward Continuation ........................................ 31
Gambar 4.8 Anomali Residual dengan Upward Continuation.......................................... 32
Gambar 4.9 Anomali Regional dengan Moving Average .................................................. 32
Gambar 4.10 Anomali Residual dengan Moving Average ................................................ 33
Gambar 4.11 Anomali Regional dengan Moving Average ................................................ 33
Gambar 4.12 Anomali Residual dengan Moving Average ................................................ 34

Metode Magnetik

Gambar 2.1 Fisiografis Jawa Timur .................................................................................. 44


Gambar 2.2 Pembagian 3 Subzona pada Zona Solo .......................................................... 45
Gambar 2.3 Geologi Regional Lembar Malang ................................................................ 45
Gambar 2.4 Medan magnetik dari benda yang termagnetisasi di bawah permukaan ....... 47
Gambar 2.5 Proton Precession Magnetometer ................................................................ 48
Gambar 2.6 Tapis Lolos Rendah Butterworth .................................................................. 50
Gambar 3.1 Design Survey ................................................................................................ 52
Gambar 3.2 PPM G-865 .................................................................................................... 53
Gambar 3.3 Logbook Magnetik ........................................................................................ 53
Gambar 3.4 GPS ....................................................................................................... 54
Gambar 3.5 Jam ....................................................................................................... 54
Gambar 3.6 Kompas Geologi ............................................................................................ 55
Gambar 3.7 Laman Kerja Microsoft Excel ........................................................................ 55
Gambar 3.8 Laman Kerjal Oasis Montaj ......................................................................... 56
Gambar 3.9 Laman Kerja Google Earth Pro .................................................................... 57
Gambar 3.10 Hasil Import Data pada Laman Kerja Oasis Montaj ................................... 58
Gambar 3.11 Laman Setelah dilakukan Kriging .............................................................. 58
Gambar 3.12 Jendela pada Proses Pemisahan Anomali dengan Butterworth Filter ......... 59
Gambar 3.13 Jendela pada Proses Penampang Anomali Residual .................................... 59
Gambar 3.14 Jendela pada Proses Penambahan Filter Reduce to Magnetic Pole ............. 60

viii
Gambar 3.15 Jendela untuk Menampilkan Hasil Penambahan Filter ............................... 62
Gambar 4.1 Penampang Anomali Magnet Total ............................................................... 62
Gambar 4.2 Penampang Anomali Regional dengan Butterworth Filter ........................... 63
Gambar 4.3 Penampang Anomali Residual dengan Butterworth Filter............................ 63
Gambar 4.4 Penampang Residual dengan Reduce Magnetic to Pole Filter ...................... 65

ix
DAFTAR TABEL

METODE GRAVITASI

Tabel 2.1 Variasi Densitas Batuan ................................................................................... 12

METODE MAGNETIK

Tabel 2.1 Suseptibilitas Batuan ...................................................................................... 51

x
DAFTAR LAMPIRAN

METODE GRAVITASI
Lampiran 1 : Data Hasil Pengukuran .............................................................................. 37
Lampiran 2 : Proses Pengolahan Data ............................................................................. 37
Lampiran 3 : Dokumentasi ........................................................................................... 41

METODE MAGNETIK
Lampiran 1 : Data Hasil Pengukuran .............................................................................. 68
Lampiran 2 : Proses Pengolahan Data ............................................................................. 68
Lampiran 3 : Dokumentasi ........................................................................................... 72

xi
LAPORAN PRAKTIKUM
METODE GRAVITASI

oleh:
CATUR KUKUH YULIANTO
165090707111024

PROGRAM STUDI TEKNIK GEOFISIKA


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERISTAS BRAWIJAYA
MALANG
2018
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ilmu geofisika adalah suatu cabang ilmu yang mempelajari bawah permukaan bumi
melalui pendekatan parameter fisik seperti densitas, suseptibilitas, resistivitas, cepat rambat
gelombang dan sebagainya. Dari pendekatan parameter – parameter tersebut diperoleh
beberapa metode seperti metode gravitasi, metode magnetik, metode seismik, metode
geolistrik, metode elektromagnetik dan sebagainya. Pada praktikum kali ini, dilakukan
identifikasi struktur dibawah permukaan bumi dengan metode gravitasi.
Daerah Lapangan Konstruksi Kantor Bulan Terang Utama yang terletak di
Madiopuro, Sawojajar, Malang, Jawa Timur, merupakan daerah yang akan dijadikan
sebagai daerah hunian dengan desain gedung – gedung bertingkat dengan jumlah yang
banyak. Ditinjau dari segi konstruksi bangunan diperlukan suatu pondasi bawah permukaan
yang kokoh agar bangunan tersebut dapat berdiri dengan kokoh dan terjamin keamanannya.
Oleh karena itu diperlukan survei bawah permukaan dengan menggunakan metode gravitasi
pada lapangan tersebut agar dapat diketahui zona yang memiliki struktur bawah permukaan
yang kokoh.
1.2 Perumusan Masalah
Adapun permasalahan yang harus di selesaikan dengan adanya praktikum Metode Gravitasi
di Lapangan Kontruksi BTU ini yaitu :
1. Bagaimana nilai densitas dari daerah pengukuran?
2. Bagaimana pola anomali bawah permukaan daerah pengukuran?
1.3 Batasan Masalah
Batasan masalah dalam penulisan Laporan Metode Gravitasi ini antara lain :
1. Pengolahan data dengan menggunakan Oasis Montaj untuk didapatkan hasil pemisahan
regional dan residual dengan menggunakan Butterworth Filter, Analisa Spektrum, dan
Upward Continuation.
2. Penentuan densitas dengan menggunakan metode Nettleton.
1.4 Tujuan Penelitian
Praktikum metode gravitasi ini memiliki beberapa tujuan antara lain sebagai berikut :
1. Mengetahui cara akuisisi, pengolahan dan interpretasi data.
2. Mencari persebaran anomali Lapangan Konstruksi BTU dan mengidentifikasi densitas
batuan penyusun bawah permukaan.
3. Mengetahui estimasi kedalaman anomali.

1
1.5 Manfaat Penelitian
Manfaat dari percobaan ini ialah dapat mengetahui cara akuisisi menggunakan alat
gravitymeter, cara pengolahan data metode gravitasi, mengetahui estimasi kedalaman
anomali, menentukan densitas dari daerah tersebut, dan mengetahui persebaran anomali
pada daerah.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Geologi Regional
2.1.1 Fisiografi dan Stratigrafi Jawa Timur
Zona fisiografi regional Jawa Timur mengacu pada publikasi Pannekoek dan Van
Bemmelen. Fisiografi regional Jawa Timur adalah Zona Solo, Zona Pegunungan Kendeng,
Zona Depresi Randublatung, Zona Pegunungan Rembang, dan Zona Pesisir Utara Jawa
yang ditunjukkan oleh gambar 2.1. Setiap zona memiliki karakteristik geomorfologi,
stratigrafi, dan tektonik tersendiri (Husein, 2016). Daerah penelitian kali ini berada pada
zona solo.

Gambar 2.1 Fisiografis Jawa Timur (Husein, 2016)


2.1.2 Fisiografis Zona Solo
(Husein, 2016) Zona Solo (sensu latto - secara luas) merupakan suatu depresi (cekungan
antara dua lajur pegunungan) memanjang di bagian tengah (median) Pulau Jawa, berarah
TTg-BBL, terhampar dari Solo hingga Banyuwangi. Zona Solo (sensu latto) dapat dibagi
menjadi tiga subzona (van Bemmelen, 1949), mulai dari paling utara hingga selatan yang
ditunjukkan oleh gambar 2.2, yaitu:
1) Subzona Ngawi, merupakan lajur depresi yang ada di antara Perbukitan Kendeng dan
busur gunungapi sekarang. Zona Ngawi ini terbentuk sebagai dataran banjir sungai-sungai
Bengawan Solo, Bengawan Madiun, dan Brantas.
2) Subzona Solo (sensu stricto), merupakan lajur depresi di antara deretan gunung api
sekarang (intermontane plains).

3
3) Subzona Blitar, merupakan lajur depresi yang berada di antara deretan gunungapi
sekarang hingga berbatasan dengan Pegunungan Selatan. Pembentukan Zona Blitar ini
dipengaruhi oleh tektonik Pegunungan Selatan, dimana penyesaran bongkah Pegunungan
Selatan di Tulungagung - Blitar terbentuk cukup jauh dari posisi kemunculan busur
gunungapi modern (G. Kelud - G. Kawi), sehingga terbentuk depresi struktural yang
kemudian diisi dataran banjir S. Brantas.

Gambar 2.2 Pembagian 3 Subzona pada Zona Solo (Husein, 2016)


2.1.3 Geologi Regional Lembar Malang
Mengacu pada hasil interpretasi peta geologi Jawa Timur, Kota Malang berada pada
daerah dengan kode QHU, yang dalam legenda menunjukan bahwa Kawasan dengan kode
tersebut merupakan kawasan busur gunung api lajur tengah yang terbentuk pada periode
Holosen. Batuan penyusunnya terdiri atas breksi, aglomerat, lahar, tuff, lapilli, bom, debu
gunung api, dan susunan andesit basalt. Berdasarkan kondisi wilayahnya maka pada Kota
Malang lahan banyak dimanfaatkan sebagai area pemukiman, pusat pemerintahan, pusat
pendidikan, dan pusat kegiatan ekonomi. Berikut adalah gambar Peta Geologi Lembar
Malang pada gambar 2.3.

Gambar 2.3 Geologi Regional Lembar Malang


4
2.2 Teori Medan Gravitasi

Hukum Newton tentang gravitasi universal menyatakan bahwa besarnya gaya tarik-
menarik antara dua partikel bermassa m1dan m2 yang terpisah sejauh r adalah berbanding
lurus dengan hasil kali kedua massanya dan berbanding terbalik dengan kuadrat jaraknya
dan dinyatakan dalam persamaan berikut (Sears & Zemansky, 1982):

𝑚1 𝑚2
𝐹=𝐺 …………………………………(1)
𝑟2

Dengan G adalah konstanta gravitasi universal yang besarnya adalah 6,67x10-8 g-1cm3s-2.
Persamaan tersebut diperoleh beradasarkan ilustrasi yang ditunjukkan pada gambar 2.4.

Gambar 2.4 Gaya tarik menarik antara dua partikel bermassa (Jaenudin, 2012)

Jika r = Re adalah jari-jari bumi, m1 : me sebagai rnassa bumi dan menganggap bumi
homogen berbentuk bola serta tidak berotasi, maka besarnya medan gravitasi bumi adalah:

𝑚𝑒
𝑔 = |𝐸(𝑟)| = 𝐺 ……………………………………(2)
𝑅𝑒2

karena medan gravitasi merupakan medan yang konservatif, maka medan gravitasi
dinyatakan sebagai gradien dari suatu fungsi potensial skalar u(r) sebagai berikut :

𝐸(𝑟) = −∇u(r) ……………………………………….(3)

𝐺𝑚𝑒
Dengan 𝑢(𝑟) = − merupakan potensial gravitasi yang diakibatkan massa bumi me ,
𝑟

karena itu potensial di suatu titik pada ruang bersifat penjumlahan, sedangkan potensial
gravitasi dari suatu distribusi massa yang kontinu pada titik p di luar distribusi massa
tersebut merupakan suatu benfuk integral, jika massa yang terdistribusi kontinu tersebut
mempunyai rapat massa ρ(r0) di dalam volume V, maka potensial pada titik P diluar V
seperti yang terlihat pada persamaan (1) adalah :

𝐺𝑑𝑚
𝑈𝑒 (𝑟) = − ∫𝑣 ………………………………….(4)
|𝑟−𝑟0 |

𝜌(𝑟0 )𝑑3 𝑟0
= −𝐺 ∫𝑣 ……………………………..(5)
|𝑟−𝑟0 |

5
2.3 Metode Gravitasi

Metode Gravitasi bekerja berdasarkan kontras densitas dari batuan bumi. Jika ada
anomali di bawah permukaan, maka nilai medan gravitasi akan menyimpang dari normal
yang diukur. Jika deviasi adalah penambahan nilai, yang disebut anomali positif maka
kepadatan anomali lebih besar dari kepadatan daerah sekitarnya. Sebaliknya, jika
penyimpangan tersebut adalah pengurangan nilai, yang disebut anomali negatif maka
densitas anomali kurang dari kepadatan daerah sekitarnya. Nilai gravitasi yang diukur
dipengaruhi oleh pasang bumi-bulan, keuntungan dan kerugian dari massa karena topografi
bumi, dan referensi. Oleh karena itu, data yang diukur harus dikoreksi untuk
menghilangkan pengaruh-pengaruh ini (Sunaryo, 2012).
Metode gravitasi pada dasarnya banyak digunakan sebagai survei awal dalam suatu
pendugaan struktur bawah permukaan bumi. Survey dengan menggunakan metode
gravitasi memanfaatkan nilai percepatan gravitasi di daerah survey tersebut. Perubahan
nilai gravitasi antara satu titik ke titik lainnya disekitar menandakan terdapat kandungan di
bawah permukaan bumi. Namun, perubahan nilai yang terjadi relatif sangat kecil sehingga
dibutuhkan alat khusus dalam metode gravitasi, alat tersebut yaitu gravitymeter yang
ditunjukkan oleh gambar 2.5.

Gambar 2.5 LaCoste Romberg Gravitymeter (Sunaryo, 2012)


Dalam gravitymeter terdapat massa yang tergantung pada sebuah pegas, sehingga jika
densitas batuan bawah permukaan berbeda akan menyebabkan tarikan atau gaya yang
berbeda pula. Pada tempat yang memiliki kandungan batuan bawah permukaan dengan
densitas yang leboh tinggi akan menyebabkan nilai gravitasi yang terukur lebih besar pula
dan begitu pula sebaliknya untuk densitas yang lebih rendah. Distribusi massa jenis yang
tidak homogen ini dapat disebabkan oleh stuktur geologi yang ada di bawah permukaan
bumi. Walaupun kontribusi struktur geologi terhadap variasi harga medan gravitasi di
permukaan bumi sangat kecil dibandingkan dengan nilai absolutnya, tetapi dengan
peralatan yang baik variasi medan gravitasi di permukaan bumi dapat terukur dari titik ke
titik sehinga dapat dipetakan. Selanjutnya dari peta tersebut dapat dilakukan interpretasi
bentuk atau struktur bawah permukaan (Jaenudin, 2012).
6
2.4 Koreksi – Koreksi
Dalam pengukuran nilai gravitasi dengan menggunakan gravitymeter, nilai gravitasi
yang diperoleh bukan merupakan nilai gravitasi absolut akan tetapi nilai tersebut telah
dipengaruhi oleh keadaan sekitar seperti ketinggian, lintang, massa sekitar maupun benda
diluar bumi. Oleh karena itu nilai gravitasi dari pembacaan alat harus dilakukan koreksi
– koreksi untuk menghilangkan efek – efek tersebut.
2.4.1 Koreksi Apungan (Drift)
Koreksi apungan perlu dilakukan untuk menghilangkan kesalahan / penyimpangan
harga berat disebabkan oleh perubahan alat karena pengaruh guncangan, ataupun
pemuluran alat. Pengaruh drift ini dihilangkan dengan cara harga beda pembacaan akibat
drift dibagi dalam satu lintasan tertutup dengan asumsi bahwa koreksi drift linear terhadap
waktu (Untung, 2001). Koreksi drift dapat dituliskan dalam persamaan (6) sebagai
berikut:
𝑔𝑡 −𝑔0
𝑔𝑑 = (𝑡𝑛 − 𝑡0 ) ……………………………………(6)
𝑡−𝑡0

Perubahan linear koreksi drift terhadap waktu ditunjukkan oleh gambar 2.6.

Gambar 2.6 Koreksi Apungan (Untung, 2001)


2.4.2 Koreksi Pasang Surut
Koreksi ini dilakukan untuk menghilangkan efek benda – benda langit yang berada
disekitar bumi seperti bulan dan matahari. pasang-surut akan maksimum bila bulan dan
matahari terletak pada satu arah dan berlawanan, dan akan minimum jika keduanya tegak
lurus. Menurut Heiland, komponen tegak gaya pasang-surut ∆𝑔𝑇𝐷𝐿 dirumuskan sebagai
(Untung, 2001) :
3𝐺𝑟𝑀𝑚 1 3𝐺𝑟𝑀𝑠 1
∆𝑔𝑇𝐷𝐿 = 2 [cos 2𝑎𝑚
2𝐷𝑚
+ 3] − 2𝐷𝑠2
[cos 2𝑎𝑠 + 3] ……………………………. (7)

2.4.3 Koreksi Medan (Terrain)


Adanya efek medan akibat terdapat bukit ataupun lembah disekitar titik pengukuran
yang dapat menyebabkan efek penambahan ataupun pengurangan nilai gayaberat

7
pengukuran. Oleh karena itu dilakukan koreksi medan. Koreksi medan didapatkan dengan
Hammer Chart (Telford, 1990) yang ditunjukkan oleh gambar 2.7.

Gambar 2.7 Hammer Chart (Untung, 2001)


Koreksi Medan hasil pengukuran dengan menggunakan Hammer Chart dapat ditulis
sebagai persamaan (8) berikut :
2𝜋𝐺𝑝
𝑇𝐶 = (𝑅𝐿 − 𝑅𝐷 + √𝑅𝐷2 − 𝑧 2 − √𝑅𝐿2 − 𝑧 2 ) ………………… (8)
𝑛

2.4.4 Koreksi Lintang (Latitude)


Bumi memiliki bentuk yang tidak bulat melainkan ellipsoid dan berputar pada
porosnya sehingga menyebabkan terjadinya persebaran massa bumi yang berbeda. Sebaran
bumi massa yang berbeda tergatung dari nilai lintang suatu tempat. Berdasarkan Geodetic
Refrence System 1967, formula gravitasi berdasarkan lintang dapat dirumuskan sebagai
persamaan (9) yaitu :
𝑔𝑜 = 9,78031846(1 + 0,0053024 𝑠𝑖𝑛2 𝜆 − 0,0000058 𝑠𝑖𝑛2 2𝜆 ……………..(9)
𝑔𝑜 dapat dikatakan juga sebagi nilai gravitasi teoritis (Blakey, 1996). Perumusan pada
persamaan (9) diperoleh dari perhitungan akibat bentuk bumi yang tidak bulat sempurna
yang diilustrasikan pada gambar 2.8 di bawah ini.

Gambar 2.8 Pengaruh bentuk bumi terhadap nilai gravitasi (Islamiyah, 2015)

8
2.4.5 Koreksi Udara Bebas (Free Air)
Menurut (Sleep & Fujita, 1997), pengukuran gravitasi yang dilakukan dengan
ketinggian berbeda – beda ataupun dari permukaan air laut rata – rata akan menghasilkan
nilai gravitasi yang berbeda pula. Koreksi udara bebas ini dilakukan sebagai kompensasi
perbedaan ketinggian dari titik pengukuran terhadap permukaan air laut rata – rata (mean
sea level) yang ditunjukkan pada gambar 2.9 dibawah ini .

Gambar 2.9 Koreksi Udara Bebas (Islamiyah, 2015)


Rata-rata perubahan gayaberat terhadap ketinggian sebesar 0.3086 mGal/m. Koreksi ini
dapat dinyatakan sebagai persamaan (10) yaitu :
𝐹𝐴𝐶 = 0,3086 𝑥 10−5 ℎ …………………………………(10)
Dengan FAC dalam m s-2 jika h (m) dan FAC dalam Gal jika h (cm).
2.4.6 Koreksi Bougeur
Pada koreksi udara bebas harga yang dikompensasi hanya berupa perbedaan
ketinggian dari ketinggian tempat pengukuran terhadap permukaan air laut rata – rata. Pada
dasarnya koreksi bouguer mirip dengan koreksi udara bebas namun koreksi bouguer
memperhitungkan akumulasi massa antara ketingggian pengukuran terhadap muka air laut
rata – rata dengan dimisalkan semua massa diatas permukaan laut bersifat homogen
(infinitive slab) yang ditunjukkan pada gambar 2.10 berikut.

Gambar 2.10 Koreksi Bougeur (Islamiyah, 2015)

Koreksi Bougeuer dapat dirumuskan dalam persamaan (11) sebagai berikut :


𝑔𝑠𝑏 = 0,1119 𝑥 10−5 ℎ ……………………………………(11)
Dengan 𝑔𝑠𝑏 dalam m s-2 jika h (m) dan 𝑔𝑠𝑏 dalam Gal jika h (cm) (Blakely, 1996).

9
2.4.7 Analisa Spektrum
Analisa spektrum merupakan proses Transformasi Fourier (transformasi dari domain
waktu ke dalam domain frekuensi) untuk mengubah suatu sinyal menjadi penjumlahan
beberapa sinyal sinusoidal dengan berbagai frekuensi. Hasil dari transformasi ini akan
berupa spektrum amplitude dan spektrum phase sehingga dapat memperkirakan kedalaman
dengan mengestimasi nilai bilangan gelombang (k) dan amplitudo (A) yang dapat
digunakan untuk menghitung lebar jendela filter yang selanjutnya dijadikan sebagai input
data dalam proses filtering, pemisahan anomali regional, dan anomali residual (Grandis,
2001). Pada Analisa spektrum akan terbagi menjadi 3 bagian zona yaitu zaona regional,
zona residual dan zona noise seperti yang ditunjukkan oleh gambar 2.11 dibawah ini.

Gambar 2.11 Zona pada Analisa Spektrum (Grandis, 2001)


2.4.8 Upward Continuation
Upward Continuation atau kontinuasi keatas adalah langkah pengubahan data medan
potensial yang diukur pada suatu level permukaan, menjadi data yang seolah – olah diukur
pada level permukaan lebih atas sebagaimana yang ditunjukkan gambar 2.12. Kontinuitas
ke atas juga merupakan salah satu metode yang sering digunakan sebagai filter yang
berguna untuk menghilangkan noise yang ditimbulkan oleh benda benda dekat permukaan.
Kontinuitas juga dapat mengurangi efek dari sumber anomaly lokal atau residual (Blakely,
1995).

Gambar 2.12 Illustrasi Kontinuasi Ke atas (Blakely, 1995)

10
2.4.9 Moving Average
Moving average merupakan suatu metode atau teknik pemisahan anomali yang jika
dianalisis dari spektrumnya akan menyerupai low pass filter sehingga output dari proses
ini adalah frekuensi rendah dari anomali Bouguer yang akan merepresentasikan kedalaman
yang lebih dalam (regional). Karena frekuensi rendah ini mempunyai penetrasi yang lebih
dalam. Selanjutnya anomali residual didapatkan dengan cara mengurangkan anomali
regional dari anomali Bouguernya. Berdasarkan karakter spektrum dari filter ini, lebar
jendela berbanding langsung dengan low cut dari panjang gelombang atau high cut
frekuensi spasial dari low-pass filter, sehingga dengan bertambahnya lebar window akan
menyebabkan bertambahnya panjang gelombang regional output. Dengan kata lain, lebar
window terkecil menyebabkan harga regionalnya mendekati anomali Bouguernya
(Grandis, 2011)
2.4.10 Filter Butterworth
Pada dasarnya pemfilterab dilakukan untuk meloloskan sinyal yang diinginkan,.
Terdapat bermacam – macam tipe dari filter, contoh yang paling sering digunakan adalah
low pass filter. Low pass filter digunakan untuk meloloskan sinyal yang memiliki frekuensi
lebih rendah dari cutoff yang digunakan. High pass filter meloloskan sinyal yang lebih
tinggi dari cutoff yang digunakan. Filter Butterworth memberikan harga respon yang
maksimal flat pada frekuensi yang diewatkan (passband) dan harga yang nol pada freuensi
yang ditapis. Menggunakan filter Butterworth, dapat dilakukan tapis lolos tinggi dan tapis
lolos rendah. Signal yang diloloskan adalah signal yang memiliki panjang gelombang lebih
kecil dari panjang gelombang cutoff (Satiawan, 2009). Penggunaan filter Butterworth ini
dapat diilustrasikan pada gambar 2.6 berikut.

Gambar 2.13 Tapis Lolos Rendah Butterworth (Satiawan, 2009

11
2.5 Metode Penentuan Densitas
Perbedaan densitas suatu batuan akan menyebabkan terjadinya perbedaan nilai
anomali yang diperoleh. Variasi nilai densitas suatu batuan dapat dilihat pada table 2.1
dibawah ini:

Tabel 2.1Variasi Densitas Batuan (Telford, 1990)

2.5.1 Metode Parasnis


Untuk menentukan rapat massa telah dikembangkan oleh Parasnis dalam persamaan
anomaly bouguer yaitu :
𝑔𝑜𝑏𝑠 − 𝑔𝑁 + 0,3086ℎ = (0.04192) 𝑥 ℎ − 𝑇𝑒𝑟𝑟𝑎𝑖𝑛 𝐶𝑜𝑟𝑟𝑒𝑐𝑡𝑖𝑜𝑛………..(12)
Dengan asumsi bahwa harga anomaly bouguer yang mempunyai nilai acak, error-nya
sama dengan nol pada daerah survey. Data di plot ( 𝑔𝑜𝑏𝑠 − 𝑔𝑁 + 0,3086ℎ) terhadap
((0.04192) 𝑥 ℎ − 𝑇𝑒𝑟𝑟𝑎𝑖𝑛 𝐶𝑜𝑟𝑟𝑒𝑐𝑡𝑖𝑜𝑛) untuk memastikan garis regresi linier yang
tepat pada kemiringan ρ yang dianggap sebagai nilai densitas yang benar (Latifah, 2010)
seperti yang ditunjukkan oleh gambar 2.

12
Gambar 2.14 Metode Parasnis (Latifah, 2010)
2.5.2 Metode Nettleton
Metode Nettleton merupakan salah satu metode untuk megestimasi densitas atau rapat
massa batuan yang dapat dilihat pada gambar 2. Metode ini didasarkan pada pengertian
tentang koreksi Bouguer dan koreksi medan dimana jika rapat massa yang digunakan
sesuai dengan rapat massa permukaan, maka penampang anomali gravitasi menjadi mulus
(smooth). Nilai rapat massa yang didapat dari metode ini adalah nilai rapat massa rata -
rata permukaan untuk suatu daerah penelitian. Dengan menerapkan korelasi silang antara
perubahan elevasi terhadap referensi tertentu dengan anomali gravitasi, rapat massa terbaik
diberikan oleh harga korelasi silang terkecil (Telford, 1990).

Gambar 2.15 Metode Nettleton (Grandis, 2001)

13
2.6 Interpretasi Data
Menurut (Islamiyah, 2015) dalam mengintepretasi data, terdapat dua metode yang
digunakan yaitu secara kuantitatif dan kualitatif. Interpretasi dilakukan dengan menganalisa
dan mengiris anomali lokal tersebut, proses ini dinamakan dengan interpretasi kuantitatif.
Interpretasi kuantitatif dilakukan dengan menganalisis penampang pola anomali sepanjang
lintasan tertentu yang telah ditentukan Interpretasi kualitatif merupakan suatu bentuk
penafsiran terhadap suatu anomali yang dilakukan dengan cara membaca pola anomali
gravitasi yang kemudian dihubungkan dengan tatanan geologi daerah setempat dan data-
data kebumian lainnya. Sehingga secara umum dapat memberikan gambaran struktur
geologi bawah permukaan daerah penelitian. Gambaran umum yang dihasilkan dari
penafsiran ini hanya berupa pola-pola atau bentuk-bentuk struktur geologi tertentu saja,
belum menyangkut ukuran/besaran geologi

14
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian


Praktikum ini dilaksanakan pada Jumat dan Sabtu, 27-28 April 2018 pada pukul 08.00-
17.30 WIB. Tempat penelitan dilaksanakan di Lapangan Konstruksi Kantor Bulan Terang
Utama yang terletak di Madiopuro, Sawojajar, Malang, Jawa Timur.

3.2 Rancangan Penelitian


Desain survei untuk akuisisi metode gravitasi kali ini dibuat dengan titik ikat / base
stasion yang berada didekat Gedung Fisika UB dan titik sebayak 35 titik yang dibuat
dengan interval tiap titik ± 50 m. Kemudian ketika dibuka melalui google earth maka
diperoleh gambar seperti gambar 3.1 berikut :

Gambar 3.1 Design Survey


3.3 Materi Penelitian
Dalam penelitian ini digunakan beberapa materi yang digunakan dalam Metode
Gravitasi, antara lain:

1. Data yang digunakan, antara lain: nama titik pengukuran, tanggal, waktu (jam, menit,
detik), longitude, latitude, elevasi, nilai elevasi pada North, East, South dan West,
keterangan (saat pengukuran di lapangan) serta g terbaca. Pada pengolahan data akan
didapatkan data, antara lain : latitude dan longitude (derajat), nili pembacaan (mgal),
Easting & Northing (UTM), koreksi tidal, g koreksi tidal, koreksi apungan, g koreksi

15
apungan, delta g, g obs, latitude (radian), koreksi udara bebas, anomali udara bebas,
koreksi bouguer (5 densitas), anomali bouguer sederhana, koreksi medan, anomaly
bouguer lengkap

2. Peralatan yang digunakan pada akuisisi data dengan metode gravitasi antara lain:
• Gravitymeter LaCoste & Romberg type G-1053
Gravitymeter Lacoste & Romberg type G-1053 terbuat dari bahan logam yang
tahan pada tekanan panas dan penyusutan. Gravitymeter ini bekerja berdasarkan prinsip
zero spring balance, sehingga sedikit getaran saja dapat mempengaruhi pengukuran.
Alat ini bekerja optimal saat suhu tetap 56,7oC (thermostate). Gravitymeter yang
menggunakan sumberdaya DC 12 volt ini memiliki batas ketelitian sebesar 0,01 mGal.
Display yang digunakan adalah 5 digit angka untuk tampilan nilai gaya berat lapangan,
dengan batas nilai tertinggi yaitu 7000,0. Bentuk dan rupa Gravitymeter LaCoste &
Romberg type G-1053 dapat dilihat pada gambar 3.2.

Gambar 3.2 Gravitymeter LaCoste & Romberg type G-1053

• Logbook Gravitasi
Logbook ini digunakan untuk mencatat data – data yang diperolah pada saat
akuisisi. Tampilan dan isi dari logbook gravitasi dapat dilihat pada gambar 3.3 dibawah
ini.

Gambar 3.3 Logbook Gravitasi

16
• GPS
GPS merupakan perangkat navigasi yang menggunakan satelit yang digunakan
untuk menetukan letak atau posisi di permukaan bumi. Bentuk dari alat GPS dapat dilihat
pada gambar 3.4.

Gambar 3.4 GPS


• Jam
Jam digunakan untuk mencatat waktu pada saat pengambilan data disetiap titik
yang ditunjukkan pada gambar 3.5

Gambar 3.5 Jam

• Kompas Geologi
Kompas geologi adalah alat navigasi untuk mencari arah berupa sebuah panah
penunjuk magnetis yang bebas menyelaraskan dirinya dengan medan magnet bumi
secara akurat. kompas geologi, selain dapat di pakai untuk mengukur komponen arah,
juga komponen besar sudut. Kompas geologi ada dua macam, yaitu kompas tipe
kuadran dan kompas tipe azimuth. Lokasi magnet di Kutub Utara selalu bergeser dari
masa ke masa.

Gambar 3.6 Kompas Geologi

17
3. Perangkat lunak yang digunakan antara lain :
1. Microsoft Excel 2016
Microsoft Excel merupakan perangkat lunak yang digunakan sebagai tempat
memasukan data pengukuran yang kemudian akan dilakukan perhitungan lebih
lanjut. Laman kerja pada Microsoft Excel dapat dilihat pada gambar 3.7 dibawah
ini.

Gambar 3.7 Laman Kerja Microsoft Excel


2. Oasis Montaj versi 8.4
Oasis Montaj merupakan perangkal lunak yang digunakan untuk memproses
informasi data spasial dan pemetaan dalam eksplorasi geofisika. Laman kerja pada
Oasis Montaj dapat dilihat pada gambar 3.8.

Gambar 3.8 Laman Kerjal Oasis Montaj

18
3. Google Earth Pro
Google Earth Pro merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk
melakukan plottingan titik pada desain survey pengukuran yang berupa titik
koordinat. Laman kerja pada Google Earth Pro dapat dilihat pada gambar 3.9.

Gambar 3.9 Laman Kerja Google Earth Pro


4. Global Mapper
Global Mapper merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk
memetakan titik koordinat pengukuran yang selanjutnya akan digunakan dalam
pencarian nilai koreksi medan. Laman kerja Global Mapper ditunjukkan pada
gambar 3.10.

Gambar 3.10 Laman Kerja Global Mapper

19
5. Grav-tc
Grav-tc merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk memperoleh nilai
koreksi tidal sesuai dengan waktu pada setiap pengukuran. Laman kerja pada Grav-
tc dapat dilihat pada gambar 3.11.

Gambar 3.11 Laman Kerja Grav-tc


3.4 Langkah Penelitiam
3.4.1 Akuisisi Data
Langkah awal yang dilakukan dalam proses akuisisi data adalah dipastikan daerah
titik pengukuran dapat terjangkau dan memungkinkan untuk dilakukan akuisisi. Jika tidak
bisa dilakukan dengan menggeser titik pengukuran ke tempat yang mungkin untuk
dilakukan akuisisi. Kemudian, piringan diletakkan pada station yang telah ditentukan
kemudian tas pembawa gravitymeter diletakkan di depan titik amat Kemudian gravitymeter
diletakkan diatas piringan. Pada saat meletakkan alat gravitymeter harus dilakukan dengan
sangat hati-hati karena alat ini sangat sensitif terhadap goncangan. Diuahakan berdiri
menghadap alat serta membelakangi matahari, dengan harapan sinar matahari tidak
mengenai gravitimeter. Kemudian lampu gravitymeter dinyalakan. Kemudian atur
keseimbangan alat gravitymeter dengan mengatur ketingggian 3 kaki penyangga dengan
cara memutarkan ketiga sekrup. Keseimbangan dapat ditentukan dengan melihat
gelembung air pada waterpass berada ditengah. Setelah semua langkah tersebut dilakukan,
langkah selanjutnya adalah proses pembacaan gravitymeter, yaitu diawali dengan membuka
sekrup pengunci (clamp) yang diputar berlawanan jarum jam sampai arah putarannya
terhenti. Posisi benang bacaan diamati pada lensa pengamatan. Benang bacaan diamati dan
digerakkan dengan memutar sekrup pembacaan secara perlahan searah ataupun berlawanan
dengan arah jarum jam sampai diperoleh nilai 3. Kemudian dicatat nilai pembacaan dan

20
dilakukan kembali sebanyak 3 kali dengan cara memutarkan memutarkan sekrup
pembacaan 360º hingga pada nilai pembacaan awal, kemudian diputar kembali dengan
berlawanan arah hingga pada nilai pembacaan awal lagi. Setelah itu dilakukan pembacaan
nilai yang diperoleh. Setelah selesai, Lalu sekrup pengunci diputar searah jarum jam sampai
habis untuk mengunci pegas. Lalu, lampu gravitymeter dimatikan dan alat kembali
diletakkan ke dalam tas gravitymeter.
3.4.2 Pengolahan Data
Setelah dilakukan akuisisi data, data yang diperoleh akan dimasukkan ke dalam
Microsoft Excel untuk dilakukan pengolahan data seperti pada gambar 3.12

Gambar 3.12 Data pada Microsoft Excel


Nilai hasil pembacaan alat dikonversi menjadi pemcbacaan mGal dengan cara
memasukkan persamaan (13) yaitu :

g (mGal) = ((g terbaca – counter reading) x interval + value in mgal )………….(13)

Kemudian dilakukan koreksi pasang surut untuk mengurangi adanya gangguan gravitasi
akibat benda – benda langit. Koreksi pasang surut dengan cara memasukkan data berupa
tanggal, waktu longitude, latitude serta elevasi yang sebelumnya telah dimasukkan dalam
software Notepad. Kemudian data dalam format software Notepad tersebut ke dalam
software Grav-tc yang kemudian akan dibaca dan akan dihasilkan nilai koreksi tidal dari
titik pengukuran. Kemudian dimasukkan ke dalam Microsoft Excel. Setelah itu nilai g
(mGal) dikurangkan dengan nilai koreksi pasang surut. Selanjutnya dilakukan koreksi
21
apungan untuk mengkompensasi nilai pengukuran akibat kelelahan alat. Koreksi apungan
dilakukan pada setiap hari pengambilan data. Jadi pada proses pengolahan koreksi apungan
didapat 2 koreksi apungan yaitu pada tanggal 27 April 2018 dan 28 April 2018. Koreksi ini
dilakukan dengan memasukkan persamaan (6) dalam Microsoft Excel. Kemudian nilai g
(mGal) dikurangkan terhadap nilai koreksi apungan.Hasil dari kedua nilai g terkoreksi ini
akan emnghasilkan nilai g observasi. Setelah didapatkan nilai g observasi dilakukan koreksi
lintang sebagai kompensasi harga akibat bentuk bumi yang tidak bulat sempurna. Faktor
yang menjadi parameter dalam perhitungan koreksi ini merupakan nilai Lintang dari suatu
temppat. Koreksi lintang diperoleh dengan memasukkan persamaan (9) ke dalam Microsoft
Excel yang kemudian akan diperoleh dalam satuan radian. Selanjutnya dilakukan koreksi
udara bebas akibat adanya perbedaan ketinggian antara titik pengukurang dengan datum
atau permukaan air laut rata – rata. Koreksi ini dapat dihitung dengan menggunakan
persamaan (10) pada Microsoft Excel. Jika titik pengukuran diatas datum maka koreksi
udara bebas dijumlahkan sedangkan jika titik pengukuran dibawah datum maka koreksi
udara bebas dikurangkan. Selanjutnya akan diperoleh anomali udara bebas dengan nilai
koreksi ini akan dihitung dengan persamaan (14) yaitu :

FAA = (g observasi – Koreksi Lintang + Koreksi udara bebas)……………(14)

Setalah itu dilakukan koreksi bouguer akibat adanya massa diantara titik pengukuran
dengan permukaan air laut rata – rata yang kemudian dihitung dengan persamman (11) pada
Microsoft Excel. Densitas yang digunakan pada perhitungan koreksi bouguer ini sebanyak
5 densitas dengan range 1,8 – 2,4. Untuk laporan kali ini digunakan 5 densitas yaitu 1,9;
2,15; 2,2; 2,3 dan 2,4. Pada koreksi bougeuer jika titik pengukuran diatas datum maka nilai
koreksi bouguer dikurangkan sedangkan jika titik pengukuran berada dibawah datum maka
koreksi bouguer dijumlahkan. Kemudian dihasilkan anomali bouguer sederhana dengan
mengurangkan nilai FAA dengan nilai koreksi bouguer. Selanjutnya dilakukan koreksi
medan yang merupakan nilai kompensasi akibat bentuk muka bumi yang tidak rata. Nilai
koreksi medan dapat diperoleh dengan bantuan software Global Mapper yaitu dengan
memasukkan data koordinat yang telah dirubah kedalam UTM untuk memunculkan
koordinat titik pengukuran. Kemudian dilakukan grid terhadap area titik pengukuran
sebagaimana yang ditunjukkan pada gambar 3.13. Untuk residual grid dilakukan dekat
dengan titik pengukuran sedangkan regional grid dilakukan jauh diluar titik pengukuran.

22
Gambar 3.13 Membuat grid pada Global Mapper
Selanjutnya disimpan dengan format (*GRD) dengan nama Residual dan Regional.
Kemudian hasil grid tersebut dimasukkan kedalam software Oasis Montaj pada menu bar
gravity. Klik menu Gravity kemudian pilih Terrain Corrections kemudian pilih Create
Regional Correction Grid. Kemudian pada Regional DEM grid diisi dengan file Regional,
pada Lokal DEM grid diisi file Residual, pada Output disi dengan Terrain dan dipilih format
(*GRD), untuk Elevation Unit diisi “metres”, Terrain density diisi “2,67”, Outer Correction
Distance diisi “1000” dan Inner Correction Distance diisi “500” dan Survey Type diisi
dengan Ground Survey kemudian OK. Untuk memunculkan nilai Terrain, klik menu
Gravity kemudian pilih Terrain Corecction maka akan muncul jendela baru seperti gambar
3.14 dimana X channel dipilih “Easting”, Y channel dipilih “Northing”, Elevation dipilih
Elevasi. Kemudian Output Terrain diisi dengan nama “Terrain” maka akan muncul nilai
koreksi medan pada database.

Gambar 3.14 Jendela pada Menu Terrain Correction


23
Selanjutnya nilai koreksi medan dimasukkan ke dalam Microsoft Excel yang kemudian akan
diperoleh nilai anomali bouguer lengkap dengan nilai anomali bouguer sederhana
dikurangkan dengan koreksi medan. Kemudian 5 nilai anomali bouguer lengkap tersebut
dilakukan uji densitas dengan menggunakan metode Parasnis dan Nettleton. Setelah
diperoleh nilai densitas, kemudian nilai Anomali Bougeuer Lengkap dengan densitas yang
diperoleh dimasukkan kedalam database pada Oasis Montaj. Langkah selanjutnya ialah
membuat peta kontur Anomali Bouguer Lengkap (CBA), yaitu dengan Grid and Image,
pilih Minimum Curvature. Setelah dipilih Minimum Curvature maka akan muncul kotak
dialog. Pada kotak Channel to grid dipilih data yang akan dibuat kontur yaitu dalam hal ini
adalah peta anomali bouguer. Name of new grid file berisi nama hasil dari gridding peta
kontur sesuai kemauan kita. Lalu Grid cell size yaitu jarak gridding, jarak terbaik dalam
memilih yaitu jarak seperempat atau setengah dari jarak gridding pada lapangan (jarak
sesungguhnya di lapangan yaitu 50 meter sehingga jarak pada Grid Cell Size yaitu 12,5
kemudian diklik OK. Kemudian dilakukan estimasi kedalaman dan menentukan lebar
jendela dengan Analisa Spektrum. Kemudian dilakukan pemisahan anomali regional dan
residual dengan menggunakan Butterworth Filter, Upward Continuation dan Moving
Average.
Pemisahan anomali dengan menggunakan Butterworth Filter data penampang
anomali bouguer lengkap yang telah dilakukan Fast Fourier Transform kemudian pilih
menubar Magmap kemudian pilih Interactive Filtering kemudian pilih Interactive Spektrum
Filter kemudian akan muncul jendela seperti pada gambar 3.15.Kemudian filter name diisi
dengan Butterworth Filter, Panjang gelombang diisi sesuai hasil dari Analisa Spektrum
kemudian Filter Degree diisi dengan nilai terendah yaitu 1. Kemudian pilih regional sebagai
Output. Lalu OK.

Gambar 3.15 Jendela pada Pemisahan Anomali dengan Butterworth Filter


24
Pemisahan anomali dengan menggunakan Upward Continuation dengan
menggunakan data anomali bouguer lengkap dengan cara pilih menubar Magmap,
kemudian pilih Step by Step Filtering, kemudian pilih Defines Filter kemudian akan muncul
jendela seperti gambar 3.16. Filter 1 diisi Upward Continuation, kemudian Distance
Upward Continuation nya diisi dengan jarak yang ingin dilakukan pengangkatan dalam hal
ini diisi dengan 100. Lalu OK.

Gambar 3.16 Jendela pada Pemisahan Anomali dengan Upward Continuation Filter
Pemisahan anomali dengan Moving Average menggunakan data anomaly bouguer
lengkap dengan pilih menubar Grid and Image kemudian pilih Filters kemudian pilih 5x5
Symmetric Convolution maka akan muncul jendela seperti pada gambar 3.17. Untuk input
file diisi dengan data Anomali Bougeur lengkap kemudian untuk New Resultant Grid diisi
dengan nama dari hasil pemisahan dimana berupa anomali regional. Pada OPTION 1 diisi
none, OPTION 2 diisi dengan data “mva5x5” dan OPTION 3 dibiarkan tidak terisi.
Kemudian Number Passes to Apply diisi dengan nilai Lebar Jendela (N) dari hasil Analisa
spektrum yang dalam hal ini diisi dengan 7. Lalu OK.

Gambar 3.17 Jendela pada Pemisahan Anomali dengan Moving Average


25
3.4.3 Interpretasi
Pada interpretasi data Metode Gravitasi kontras warna pada hasil pengolahan data
menunjukan perbedaan nilai densitas pada setiap wilayah batuan yang tersebar pada daerah
penelitian. Kontras dengan warna merah dan sejenisnya menunjukan nilai densitas yang
tinggi, kontras dengan warna hijau menunjukan nilai densitas yang biasa saja, dan kontras
dengan warna biru menunjukan nilai densitas yang rendah.

26
3.5 Diagram Alir Penelitian

27
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Estimasi Densitas


Setelah didapatkan nilai Anomali Bougeur Lengkap dilakukan estimasi densitas bawah
permukaan daerah pengukuran dengan menngunakan metode Nettleton dan Parasnis.
4.1.1 Metode Nettleton
Dengan menggunakan metode Nettleton diperoleh grafik setiap nilai parameter densitas
yang digunakan seperti pada gambar 4.1 dibawah ini :

Gambar 4.1 Grafik Estimasi Densitas Menggunakan Metode Nettleton


Jika dilihat dari 5 grafik yang dihasilkan dari nilai Anomali Bougeur Lengkap, tidak
terdapat perbedaan jauh antara kelima 5 grafik tersebut. Namun grafik pada CBA 2.15
cenderung lebih smooth dibandingkan dengan grafik lainnya sehingga estimasi densitas
yang diperoleh dari metode Nettleton adalah densitas 2.15.
4.1.2 Metode Parasnis
Berbeda dengan metode Nettleton, dengan metode Parasnis diperoleh grafik dengan
persebaran nilai Parasnis (X) terhadap Anomali Udara Bebas.(Y) pada gambar 4.2 di
bawah ini

Gambar 4.2 Grafik Estimasi Densitas Menggunakan Metode Parasnis


28
Dengan menggunakan metode parasnis terjadi kesalahan sehingga nilai densitas yang
diperoleh 9,296 padahal seperti yang telah diketahui bumi kita mempunyai rentang
densitas ± 1- 3. Dengan menggunakan metode Parasnis tidak dapat ditentukan kisaran
besar densitas yang berada dibawah permukaan daerah pengukuran.
4.2 Analisa Penampang Anomali Bouguer Lengkap
Setelah didapatkan nilai estimasi densitas bawah permukaan daerah pengukuran, nilai
densitas tersebut yang kemudian akan dipetakan, seperti yang ditunjukkan oleh gambar 4.3
dibawah ini :

Gambar 4.3 Penampang Anomali Bougeur Lengkap


Pada peta Anomali Bougeur Lengkap untuk densitas 2,15 ini diperoleh persebaran
anomali mulai dari 57,6 – 73,8 mGal. Pada peta ini dapat terlihat bahwa daerah ini
didominasi oleh anomali yang tinggi sehingga dapat kita indikasikan bahwa daerah ini
memiliki densitas yang tinggi tepatnya didaerah selatan dan tenggara daerah pengukuran.
Dari data geologi regional lembar Malang, daerah pengukuran didominasi oleh batuan
beku yaitu batuan gunungapi seperti breksi, tuf dan aglomerat.
4.3 Pemisahan anomali
4.3.1 Analisa Spektrum & Estimasi Kedalaman
Dari peta Anomali Bougeur Lengkap dapat dilakukan Analisa Spektrum yang
sebelumnya peta Anomali Bougeur telah dilakukan Fast Fourier Transform. Dalam
analisa spektrum seperti pada gambar 4.4 akan diperoleh estimasi kedalaman yang dalam
hal ini kedalaman sumber anomali sekitar ± 900 m dengan kedalaman anomali regional
29
±700m dan residual ±200m. Pada Analisa spektrum juga dapat dihasilkan k cutoff sebesar
13,024, lambda sebesar 81, 8322 dan nilai lebar jendela sebesar 6,5 jika dibulatkan menjadi
7 dikarenakan lebar jendela harus bernilai ganjil dan merupakan bilangan bulat.

Gambar 4.4 Estimasi Kedalaman dan Lebar Jendela dengan Analisa Spektrum
4.3.2 Filter Butterworth
Dari analisa spektrum dapat dilakukan Filter Butterworth untuk pemisahan anomali
regional dan residual dengan memasukkan nilai lambda yang ada, maka diperoleh peta
anomali regional seperti yang ditunjukkan pada gambar 4.5 sebagai berikut :

Gambar 4.5 Anomali Regional dengan Filter Butterworth


30
Gambar 4.6 Anomali Residual dengan Filter Butterworth
4.3.3 Upward Continuation
Dengan menggunakan pengangkatan terhadap jarak anomali yang kali ini digunakan
nilai 100 diperoleh anomali regional dan residual. Seperti pada gambar 4.7 dan 4.8.

Gambar 4.7 Anomali Regional dengan Upward Continuation

31
Gambar 4.8 Anomali Residual dengan Upward Continuation
4.3.4 Moving Average

Gambar 4.9 Anomali Regional dengan Moving Average

32
Gambar 4.10 Anomali Residual dengan Moving Average
4.4 Analisa Penampang Anomali Regional
Dari hasil pemisahan anomali deangan menggunakan 3 filter, dipilih penampang
anomali regional dengan menggunakan Moving Average seperti pada gambar 4.11 dibawah
ini.

Gambar 4.11 Anomali Regional dengan Moving Average

33
Dari peta ini dapat diketahui pola anomali ini hanya terdapat satu pola yaitu rentang
nilai anomali 48,7 – 58,9 mGal. Daerah dengan pola anomali tinggi terletak pada bagian
tenggara daerah pengukuran. Jika ditinjau peta geologi regional Malang , pada daerah dalam
merupakan batuan breksi gunungapi yang memiliki nilai densitas yang besar.
4.5 Analisa Penampang Anomali Residual
Dari hasil pemisahan anomali deangan menggunakan 3 filter, dipilih penampang
anomali residual dengan menggunakan Moving Average seperti pada gambar 4.12 dibawah
ini.

Gambar 4.12 Anomali Residual dengan Moving Average

Dari peta ini dapat dibagi menjadi 2 pola yaitu untuk pola pertama anomali tinggi
dengan rentang nilai anomali 13,5 – 15,3 mGal dan untuk pola kedua dengan rentang nilai
anomali 8,7 – 13,3 mGal. Pola anomali tinggi berada pada daerah selatan, tenggara dan
disepanjang titik pada line 2. Jika dilihat pada peta regional lembar Malang., pada bagian
yang dekat permukaan diodminasi oleh batuan gunungapi berupa tuf pasir, tuf batuapung
dan aglomerat yang memiliki densitas cukup tinggi. Pola anomali tinggi ini dapat diiduga
sebagai suatu batuan dengan densitas yang tinggi dan berada didekat permukaan. Jika dilihat
dari pola pada line 2 diduga sebagai intrusi batuan beku.

34
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan praktikum Metode Gravitasi, telah dilakukan 3 proses, pertama proses
akuisisi data dimana pada proses ini dilakukan pembacaan nilai gravitasi dengan
menggunakan gravitymeter, pengambilan koordinat titik pengukuran, elevasi dan nilai
elevasi pada arah utara, timur, selatan dan barat sejauh 10 m dari titik pengukuran serta
tanggal & waktu (jam, menit, detik). Kedua, proses pengolahan data dimana pada proses ini
dilakukan dengan menggunakan software Microsoft Excel, Oasis Montaj, Global Mapper
dan Grav-tc untuk menentukan nilai - nilai koreksi dan Oasis Montaj untuk melakukan
pemetaan anomali gravitasi. Ketiga, proses interpretasi data dimana pada proses ini hasil
dari pemetaan dilakukan pendugaan dan kemungkinan bawah permukaan berdasarkan peta
anomali yang dihasilkan. Didapatkan pola persebaran anomali gravitasi yang
direpresentasikan dalam penampang anomali regional dan residual dengan estimasi
densitas pada daerah tersebut sebesar 2,15 gr cm-1 dan estimasi kedalaman sumber anomali
regional sejauh ±700 m dan residual sejauh ±200 m
5.2 Saran
Dalam praktikum Metode Gravitasi disarankan kepada peserta praktikum agar
dipastikan keadaan alat Gravitymeter dalam keadaan optimal sebelum dilakukannya
akuisisi dan lebih berhati – hati dalam penggunaan alat dikarenakan pegas alat gravitymeter
sangat sensitif terhadap suatu guncangan.

35
DAFTAR PUSTAKA

Blakely, Richard. J. 1996. Potential Theory in Gravity and Magnetic Applications. Cambridge
: Cambridge University Press

Grandis, H, T, Y. 2001. Transformasi Data Magnetik dengan Menggunakan Sumber Ekivalen


3-D. Jakarta : HAGI

Husein,S, dkk. 2016. Buku Panduan Ekskursi Geologi Regional 2016 Jawa Timur Bagian
Barat Indonesia. Yogyakarta : Universitas Gajah Mada.

Islamiyh, R. 2015. Analisis Data Anomali Gravitasi Untuk Memodelkan Struktur Geologi
Bawah Permukaan Ranu Segaran (Desa Segaran, Kecamatan Tiris, Kabupaten
Probolinggo. Malang : UIN Malang

Jaenudin. 2012. Mengidentifikasi Keaktifan Gunung Berapi Berdasarkan Pergerakan Magma


dengan Menggunakan Metode Gravitasi. Jatinangor : Universitas Padjajaran Press

Satiawan, Soni. 2009. Aplikasi Kontinuasi Ke atas dan FilterPanjang Gelombang untuk
Pemisahan ANomali Regional dan Residual. Bandung : Institut Teknologi Bandung

Sears & Zemansky. 1982. Fisika Universitas 1. Bandung : Binacipta

Sleep, N.H. and Fujita, K. 1997. Principles of Geophysics. USA : Blackwell Science Inc

Sunaryo. 2012. Identification Of Arjuno-Welirang Volcano-Geothermal Energy Zone By


Means Of Density And Susceptibility Contrast Parameters. International Journal of
Civil & Environmental Engineering IJCEE-IJENS Vol: 12 No: 01

Telford, W. M., Geldart, L.P., Sheriff, R.E. 1990. Applied Geophysics Second Edition. USA :
Cambridge University Press

Untung, M., 2001. Dasar - Dasar Magnet dan Gayaberat Serta Beberapa Penerapannya
(Seri Geofisika). Jakarta : Himpunan Ahli Geofisika Indonesia

36
LAMPIRAN

Lampiran 1 : Data Hasil Pengukuran

Lampiran 2 : Pengolahan Data (Screenshot)

37
38
39
40
Lampiran 3 : Dokumentasi

41
LAPORAN PRAKTIKUM
METODE MAGNETIK

oleh:
CATUR KUKUH YULIANTO
165090707111024

PROGRAM STUDI TEKNIK GEOFISIKA


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERISTAS BRAWIJAYA
MALANG
2018

42
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ilmu geofisika adalah suatu cabang ilmu yang mempelajari bawah permukaan bumi
melalui pendekatan parameter fisik seperti densitas, suseptibilitas, resistivitas, cepat rambat
gelombang dan sebagainya.. Dari pendekatan parameter – parameter tersebut diperoleh
beberapa metode seperti metode gravitasi, metode magnetik, metode seismik, metode
geolistrik, metode elektromagnetik dan dan sebagainya. Pada praktikum kali ini, penyusun
ingin mengetahui bagaimana struktur dibawah permukaan bumi dengan metode Magnetik.
Daerah Lapangan Konstruksi Kantor Bulan Terang Utama yang terletak di Madiopuro,
Sawojajar, Malang, Jawa Timur, merupakan daerah yang akan dijadikan sebagai daerah
hunian dengan desain gedung – gedung bertingkat dengan jumlah yang banyak. Ditinjau
dari segi konstruksi bangunan diperlukan suatu pondasi bawah permukaan yang kokoh agar
bangunan tersebut dapat berdiri dengan kokoh dan terjamin keamanannya. Oleh karena itu
diperlukan survei bawah permukaan dengan menggunakan metode gravitasi pada lapangan
tersebut agar dapat diketahui zona yang memiliki struktur bawah permukaan yang kokoh.
1.2 Perumusan Masalah
Adapun permasalahan yang harus di selesaikan dengan adanya praktikum Metode Magnetik
di Lapangan Kontruksi BTU ini yaitu :
1. Bagaimana anomali magnet dari daerah pengukuran?
2. Bagaimana kondisi batuan bawah permukaan daerah pengukuran?
1.3 Batasan Masalah
Batasan masalah dalam penulisan Laporan Metode Magnetik ini antara lain :
1. Pengolahan data dengan menggunakan Microsoft Excel dan Oasis Montaj
2. Pemisahan anomali regional dan residual dengan menggunakan Butterworth Filter dan
penambahan Reduce Magnetic to Pole Filter pada anomali residual.
1.4 Tujuan Penelitian
Praktikum metode magnetik ini memiliki beberapa tujuan antara lain sebagai berikut :
1. Mengetahui cara akuisisi, pengolahan dan interpretasi data magnetik.
2. Mengentukan persebaran anomali Magnet di Lapangan Konstruksi BTU
1.5 Manfaat Penelitian
Manfaat dari percobaan ini ialah dapat mengetahui cara akuisisi menggunakan alat
Proton Precession Magnetometer, cara pengolahan data metode magnetik, dan mengetahui
persebaran anomali magnet pada daerah pengukuran.

43
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Geologi Regional
2.1.1 Fisiografi Jawa Timur
Zona fisiografi regional Jawa Timur mengacu pada publikasi Pannekoek dan Van
Bemmelen. Fisiografi regional Jawa Timur adalah Zona Solo, Zona Pegunungan Kendeng,
Zona Depresi Randublatung, Zona Pegunungan Rembang, dan Zona Pesisir Utara Jawa
yang ditunjukkan oleh gambar 2.1. Setiap zona memiliki karakteristik geomorfologi,
stratigrafi, dan tektonik tersendiri (Husein, 2016). Daerah penelitian kali ini berada pada
zona solo.

Gambar 2.1 Fisiografis Jawa Timur (Husein, 2016)


2.1.3 Fisiografis Zona Solo
(Husein, 2016) Zona Solo (sensu latto - secara luas) merupakan suatu depresi (cekungan
antara dua lajur pegunungan) memanjang di bagian tengah (median) Pulau Jawa, berarah
TTg-BBL, terhampar dari Solo hingga Banyuwangi. Zona Solo (sensu latto) dapat dibagi
menjadi tiga subzona (van Bemmelen, 1949), mulai dari paling utara hingga selatan yang
ditunjukkan oleh gambar 2.2, yaitu:
1) Subzona Ngawi, merupakan lajur depresi yang ada di antara Perbukitan Kendeng dan
busur gunungapi sekarang. Zona Ngawi ini terbentuk sebagai dataran banjir sungai-sungai
Bengawan Solo, Bengawan Madiun, dan Brantas.
2) Subzona Solo (sensu stricto), merupakan lajur depresi di antara deretan gunung api
sekarang (intermontane plains).

44
3) Subzona Blitar, merupakan lajur depresi yang berada di antara deretan gunungapi
sekarang hingga berbatasan dengan Pegunungan Selatan. Pembentukan Zona Blitar ini
dipengaruhi oleh tektonik Pegunungan Selatan, dimana penyesaran bongkah Pegunungan
Selatan di Tulungagung - Blitar terbentuk cukup jauh dari posisi kemunculan busur
gunungapi modern (G. Kelud - G. Kawi), sehingga terbentuk depresi struktural yang
kemudian diisi dataran banjir S. Brantas.

Gambar 2.2 Pembagian 3 Subzona pada Zona Solo (Husein, 2016)


2.1.3 Geologi Regional Malang
Mengacu pada hasil interpretasi peta geologi Jawa Timur, Kota Malang berada pada
daerah dengan kode QHU, yang dalam legenda menunjukan bahwa Kawasan dengan kode
tersebut merupakan kawasan busur gunung api lajur tengah yang terbentuk pada periode
Holosen. Batuan penyusunnya terdiri atas breksi, aglomerat, lahar, tuff, lapilli, bom, debu
gunung api, dan susunan andesit basalt. Berdasarkan kondisi wilayahnya maka pada Kota
Malang lahan banyak dimanfaatkan sebagai area pemukiman, pusat pemerintahan, pusat
pendidikan, dan pusat kegiatan ekonomi. Berikut adalah gambar Peta Geologi Lembar
Malang pada gambar 2.3.

Gambar 2.3 Geologi Regional Lembar Malang


45
2.2 Teori Medan Magnetik

(Telford, 1990) Konsep dasar magnet adalah gaya Coulomb yang diberikan melalui
persamaan :

𝑚1 𝑚2
𝐹= 𝑟 …………………………………….. (1)
𝜇0 𝑟 2

Kuat medan magnet adalah besarnya medan magnet pada suatu titik dalam ruang yang
timbul sebagai akibat sebuah kutub yang berada sejauh r dari titik tersebut. Kuat medan
magnet ( H )pada suatu titik yang berjarak r dari m didefinisikan sebagai gaya persatuan
kuat kutub magnet, dapat dituliskan sebagai :

𝑚
𝐻 = 𝜇𝑟 2 ………………………………………...(2)

Prinsip kerja metode magnetik di dalam survei Geofisika adalah memetakan sumber-
sumber anomali bawah permukaan. Anomali magnetik didefinisikan sebagai medan
magnetik yang berasal dari distribusi benda bawah permukaan yang termagnetisasi. Suatu
volume benda yang terdiri atas mineral-mineral magnetik dapat diasumsikan sebagai dipol
magnetik seperti persaman 1. Besar magnetisasi yang terjadi pada batuan tersebut sesuai
dengan rekam jejaknya selama berada di dalam medan magnetik bumi, sehingga
magnetisasinya dapat diasumsikan hanya berasal dari induksi magnetik yang diterima dari
medan magnetik bumi. Induksi magnetik total seluruh batuan tersebut dapat dirumuskan
sebagai berikut :

1
𝐵(𝑟0 ) = 𝐶𝑚 ∇ ∫𝑣 𝑀(𝑟) . ∇ [|𝑟 ] 𝑑𝑉 ………………………….(3)
0 −𝑟|

Induksi magnetik di dalam persamaan (1) disebut anomali magnetik. Anomali


magnetik bersama-sama dengan medan magnetik utama bumi (B0) selalu berada di setiap
titik di permukaan bumi. Oleh karena itu, medan magnetik total yang terukur pada
peralatan di permukaan bumi adalah gabungan nilai medan magnetik utama bumi (B0 ) dan
anomali magnetik (Bro) dengan asumsi bahwa medan magnetik luar dapat diabaikan.
Berdasarkan hal ini nilai medan magnetik total (BT) yang terukur dapat dinyatakan dengan
persamaan :

𝐵𝑇 = 𝐵0 + 𝐵(𝑟0 ) ……………………………………….(4)

46
Gambar 2.4 Medan magnetik dari benda yang termagnetisasi di bawah permukaan
(Jaya,2012)

2.3 Metode Magnetik

Metode magnetik merupakan metode geofisika yang dapat digunakan untuk


menentukan struktur geologi besar bawah permukaan seperti sesar, lipatan, intrusi batuan
beku atau kubah garam dan reservoir geothermal. Menurut metode magnetik dapat
digunakan untuk mengetahui kedalaman dan struktur permukaan, pengukuran dapat
diperoleh dengan mudah untuk studi lokal dan regional. Metode magnetik bekerja
didasarkan pada pengukuran variasi kecil ntensitas medan magnetik di permukaan bumi.
Variasi ini disebabkan oleh kontras sifat kemagnetan antar batuan di dalam kerak bumi,
sehingga menimbulkan medan magnet bumi yang tidak homogen, bisa disebut juga sebagai
suatu anomali magnetik (Jaya, 2012).

Pada prinsipnya, dalam penyelidikan magnet selalu dianggap bahwa kemagnetan


batuan yang memberikan respon terhadap pengukuran magnet hanya disebabkan oleh
pengaruh kemagnetan induksi. Dengan demikian, sifat kemagnetan ini dipergunakan
sebagai dasar dalam penyelidikan-penyelidikan magnet. Sedangkan kemagnetan sisa pada
umumnya seringkali diabaikan dalam penyelidikan magnet karena disamping pengaruhnya
sangat kecil, juga untuk memperoleh besaran dan arah kemagnetannya harus dilakukan
pengukuran di laboratorium paleomagnetik dengan menggunakan alat khusus. Perubahan
yang terjadi pada kuat medan magnet bumi adalah sangat kecil dan memerlukan waktu yang
sangat lama mencapai ratusan sampai ribuan tahun. Oleh karena itu, dalam waktu
penyelidikan magnet, kuat medan magnet tersebut selalu dianggap konstan. Dengan
menganggap kuat medan magnet bumi ( H ) adalah konstan, maka besarnya intensitas
magnet bumi ( I ) semata-mata adalah hanya tergantung pada variasi kerentanan magnet
batuan yang merefleksikan harga pengukuran magnet. Prinsip inilah yang digunakan
sebagai dasar dalam penyelidikan magnet (Telford, 1990).

47
Salah satu alat yang banyak digunakan dalam metode magnetik yaitu PPM (Proton
Precession Magnetometer). Prinsip kerja alat ini dengan mengalirkan arus ke kumparan
pada sensor sehingga dihasilkan medan magnet pada sensor akibat proton yang bergerak
dan apabila arus dihentikan maka proton akan kembali menyelaraskan kembali ke arah
medan magnet bumi. Waktu yang diperlukan untuk kembali menyelaraskan ke arah medan
magnet bumi yang disebut dengan precession.

Gambar 2.5 Proton Precession Magnetometer (Jaya,2012)

2.4 Koreksi – Koreksi

Sama halnya dengan metode gravitasi, dalam metode magnetik nilai yang terbaca
pada alat bukan merupakan nilai medan kuat magnet absolut melainkan telah dipengaruhi
oleh kondisi lainnya. Maka dari itu diperlukan koreksi terhadap nilai yang diperoleh dari
hasil pengukuran.

2.4.1 Koreksi Harian

Koreksi variasi harian (diurnal correction) dilakukan karena adanya penyimpangan


nilai medan magnetik bumi akibat perbedaan waktu dan efek radiasi matahari dalam satu
hari. Waktu yang dimaksudkan harus mengacu atau sesuai dengan waktu pengukuran data
medan magnetik di setiap titik lokasi yang akan dikoreksi. Apabila nilai variasi harian
negatif, maka dapat dituliskan dalam persamaan (Singarimbun, 2013) :

𝐻 = 𝐻𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙 + ∆𝐻ℎ𝑎𝑟𝑖𝑎𝑛 ……………………………………(5)

2.4.2 Koreksi IGRF

IGRF merupakan International Geomagnetic Refrence Field yang merupakan nilai


acuan medan magnetik utama di bumi. Dalam pengukuran, nilai medan magnet yang

48
diperoleh dari pengukuran telah termasuk juga nilai IGRF sehingga harus IGRF harus
dihilangkan. Koreksi IGRF dapat dituliskan (Singarimbun, 2013):

∆𝐻 = 𝐻𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙 ± ∆𝐻ℎ𝑎𝑟𝑖𝑎𝑛 ± 𝐻0 …………………………………(6)

2.4.3 Reduksi ke Kutub

Reduksi ke kutub dilakukan dengan mengubah arah magnetisasi danmedan utama


dalam arah vertikal. Hal ini dapat memperlihatkan klosur-klosur lokasi benda penyebab
anomali. Menurut (Suyanto, 2012), reduksi ke kutub bertujuan agar anomali medan magnet
maksimum terletak tepat di atas tubuh benda penyebab anomali (anomali bersifat
monopole).

Reduksi ke kutub dilakukan dengan cara membuat sudut inklinasi benda menjadi 90o
dan deklinasinya 0o. Karena pada kutub magnetik, medan magnetbumi dan induksi
magnetisasinya berarah ke bawah. Dari data hasil reduksi ke kutub ini, sudah dapat
dilakukan interpretasi secara kualitatif. Reduksi ini dilakukan dengan menggunakan
program Magpick (Nurdiyanto et al, 2004).

2.4.5 Filter Butterworth


Pada dasarnya pemfilteran dilakukan untuk meloloskan sinyal yang diinginkan,.
Terdapat bermacam – macam tipe dari filter, contoh yang paling sering digunakan adalah
low pass filter. Low pass filter digunakan untuk meloloskan sinyal yang memiliki frekuensi
lebih rendah dari cutoff yang digunakan. High pass filter meloloskan sinyal yang lebih
tinggi dari cutoff yang digunakan. Filter Butterworth memberikan harga respon yang
maksimal flat pada frekuensi yang diewatkan (passband) dan harga yang nol pada
frekuensi yang ditapis. Menggunakan filter Butterworth, dapat dilakukan tapis lolos tinggi
dan tapis lolos rendah. Sinyal yang diloloskan adalah sinyal yang memiliki panjang
gelombang lebih kecil dari panjang gelombang cutoff (Satiawan, 2009). Penggunaan filter
Butterworth ini dapat diilustrasikan pada gambar 2.6 berikut.

49
Gambar 2.6 Tapis Lolos Rendah Butterworth (Satiawan, 2009)
2.6 Suseptibilitas Batuan
Menurut Telford (1990), tingkat suatu benda magnetik untuk mampu dimagnetisasi
ditentukan oleh suseptibilitas kemagnetan atau . Besaran yang tidak berdimensi ini
merupakan parameter dasar yang dipergunakan dalam metode magnetik. Harga pada batuan
semakin besar apabila dalam batuan tersebut semakin banyak dijumpai banyak mineral –
mineral yang bersifat magnetik.
Suseptibilitas magnetik sebagian besar material tergantung pada temperatur, tetapi
beberapa material (feromagnetik dan ferrite) tergantung pada H. Secara umum dapat ditulis
sebagai persamaan (7) berikut:
𝐵 = 𝜇0 (𝐻 + 𝑀) = 𝜇0 𝐻(1 + 𝑘) = 𝜇0 𝜇𝐻 ………………………(7)
Kuantitas = (1 + k ) adalah permebilitas magnetik dari material, tidak memiliki dimensi,
adalah permeabilitas ruang hampa (4π x m/A). Logam feromagnetik memiliki permeabilitas
magnetik sangat tinggi, sedangkan logam diamagnetic merupakan mineral dan batuan yang
memiliki suseptibilitas kecil dan permebilitas magnetik μ 1. Untuk bahan paramagnetik,
berupa bilangan positif kecil yang bergantung pada temperatur. Untuk bahan diamagnetik,
berupa bilangan negatif kecil yang tidak bergantung pada temperatur. Berdasarkan nilai
bahan yang ada di alam dapat diklasifikasikan berdasarkan tinggi rendahnya nilai
suseptibilitas magnetik dari bahan tersebut (Tipler,2001). Berikut dapat dilihat nilai
suseptibilitas pada setiap batuan yang ditunjukkan pada table 2.1. berikut :

50
Jenis Suseptibilitas (x106emu) Jenis Suseptibilitas (x106emu)
Batuan/Mineral Interval Rata–rata Batuan/Mineral Interval Rata-
rata
Dolomit 0 - 75 10 Piroxenit 7600-15600 13.000
Batu Kapur 2-280 25 Andesit 13.500
Batu Pasir 0-1660 30 Quartz -1
Lempung 5-1480 50 Kalsit -0,6 - 1
Amphibolit 60 Batubara 2
Sekis 25-240 120 Kalkopirit 32
Philite 130 Pirit 4 – 420 130
Gneiss 10 – 2.000 Chromit 240 - 9400 600
Kuarsit 350 Franklinit 36.000
Slate 0-3000 500 Pirrhotit 100-500.000 125.000
Granit 100-3.000 200 Ilmenit 150.000
Diabas 80-13.000 4500 Magnetit 500.000
Basalt 20-14.500 6000 Casiterite 90
Tabel 2.1 Nilai Suseptibilitas Batuan (Telford, 1990)
2.5 Interpretasi Data
Secara umum interpretasi data geomagnetik terbagi menjadi dua, yaitu interpretasi
kualitatif dan kuantitatif. Interpretasi kualitatif didasarkan pada pola kontur anomali medan
magnetik yang bersumber dari distribusi benda-benda termagnetisasi atau struktur geologi
bawah permukaan bumi. Selanjutnya pola anomali medan magnetik yang dihasilkan
ditafsirkan berdasarkan informasi geologi setempat dalam bentuk distribusi benda
magnetik atau struktur geologi, yang dijadikan dasar pendugaan terhadap keadaan geologi
yang sebenarnya.

Interpretasi kuantitatif bertujuan untuk menentukan bentuk atau model dan kedalaman
benda anomali atau strukutr geologi melalui pemodelan matematis. Untuk membuat model
struktur bawah permukaan pada daerah penelitian dengan menggunakan perangkat lunak seperti
contohnya Mag2dc dengan memasukan nilai – nilai yang dibutuhkan seperti inklinasi, deklinasi
dan lainnya (Sunaryo, 2012)

51
BAB III
METODE PENELITIAN

3.3 Waktu dan Tempat Penelitian


Praktikum ini dilaksanakan pada Jumat dan Sabtu, 27-28 April 2018 pada pukul
08.00-17.30 WIB. Tempat penelitan dilaksanakan di Lapangan Konstruksi Kantor Bulan
Terang Utama yang terletak di Madiopuro, Sawojajar, Malang, Jawa Timur.

3.4 Rancangan Penelitian


Desain survei untuk akuisisi metode Magnetuk kali ini memiliki titik base didekat
daerah pengukuran yaitu pada koordinat Latitude 7º59’32,35” dan Longitude 112º40’23,2”
dan titik pengukuran sebayak 35 titik yang dibuat dengan interval tiap titik ± 50 m.
Kemudian ketika dibuka melalui Google Earth maka diperoleh gambar seperti gambar 3.1
berikut :

Gambar 3.1 Design Survey


3.5 Materi Penelitian
Dalam penelitian ini digunakan beberapa materi yang digunakan dalam Metode
Gravitasi, antara lain:

1. Data yang digunakan, antara lain: nama titik pengukuran, tanggal, waktu (jam, menit,
detik), longitude, latitude, elevasi, dan nilai pembacaan. Pada pengolahan data akan
didapatkan data, antara lain : latitude dan longitude (derajat), nili pembacaan rata – rata,

52
Easting & Northing (UTM), koreksi diurnal, koreksi IGRF, inklinasi, deklinasi, dan
nilai delta H.

2. Peralatan yang digunakan pada akuisisi data dengan metode gravitasi antara lain:
• PPM G-865
PPM merupakan alat yang portable dengan sistem pengoperasian yang cukup
mudah dan sederhana. Dalam penelitian PPM yang digunakan berjumlah dua buah, satu
sebagai rover dan satunya sebagai base station. PPM dapat digunakan untuk mengukur
medan magnet gradien maupun medan magnet total. Pengukuran medan magnet gradien
dengan menggunakan dua buah sensor dan medan magnet total dengan menggunakan
satu buah sensor yang dapat dilihat pada gambar 3.2.

Gambar 3.2 Ptoron Precession Magnetometer G-865

• Logbook Magnetik
Logbook ini digunakan untuk mencatat data – data yang diperolah pada saat
akuisisi. Tampilan dan isi dari logbook gravitasi dapat dilihat pada gambar 3.3
dibawah ini.

Gambar 3.3 Logbook Magnetik

53
• GPS
GPS merupakan perangkat navigasi yang menggunakan satelit yang digunakan
untuk menetukan letak atau posisi di permukaan bumi. Bentuk dari alat GPS dapat
dilihat pada gambar 3.4.

Gambar 3.4 GPS

• Jam
Jam digunakan untuk mencatat waktu pada saat pengambilan data disetiap titik
yang ditunjukkan pada gambar 3.5

Gambar 3.5 Jam

• Kompas Geologi
Kompas geologi adalah alat navigasi untuk mencari arah berupa sebuah panah
penunjuk magnetis yang bebas menyelaraskan dirinya dengan medan magnet bumi
secara akurat. kompas geologi, selain dapat di pakai untuk mengukur komponen arah,
juga komponen besar sudut. Kompas geologi ada dua macam, yaitu kompas tipe
kuadran dan kompas tipe azimuth. Lokasi magnet di Kutub Utara selalu bergeser dari
masa ke masa. Bentuk dari kompas geologi ditunjukkan oleh gambar 3.6.

Gambar 3.6 Kompas Geologi

54
3. Perangkat lunak yang digunakan antara lain :
1. Microsoft Excel 2016
Microsoft Excel merupakan perangkat lunak yang digunakan sebagai tempat
memasukan data pengukuran yang kemudian akan dilakukan perhitungan lebih
lanjut. Laman kerja pada Microsoft Excel dapat dilihat pada gambar 3.7 dibawah
ini.

Gambar 3.7 Laman Kerja Microsoft Excel


2. Oasis Montaj versi 8.4
Oasis Montaj merupakan perangkal lunak yang digunakan untuk memproses
informasi data spasial dan pemetaan dalam eksplorasi geofisika. Laman kerja pada
Oasis Montaj dapat dilihat pada gambar 3.8.

Gambar 3.8 Laman Kerja Oasis Montaj

55
3. Google Earth Pro
Google Earth Pro merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk
melakukan plottingan titik pada desain survey pengukuran yang berupa titik
koordinat. Laman kerja pada Google Earth Pro dapat dilihat pada gambar 3.9.

Gambar 3.9 Laman Kerja Google Earth Pro


3.4 Langkah Penelitian
3.4.1 Akuisisi Data
Langkah penggunaan alat Proton Precession Magnetometer (PPM).
1. Memasang baterai pada Console.
2. Memasang sensor di tiang penyangga diarahkan ke utara.
3. Menghubungkan seluruh kabel konektor.
4. Memeriksa isi memori.
5. Melakukan ‘Tuning’ dengan mengambil kuat sinyal (signal strength) yang paling kuat
sesuai dengan harga medan di daerah survei.
6. Mengatur konfigurasi dari waktu: hari, tanggal, jam, dan menit saat pengambilan data.
7. Menyetel konfigurasi lintasan (modus survei dan gradiometer) dan interval waktu
pengambilan data otomatis (modus auto).
8. Mengambil data.
- Pengambilan data dilakukan dengan operasi :
READ => STORE
- Arah sensor sesuai dengan tanda anak panah (N).
- Pengambilan data dengan modus AUTO dilaksanakan di tempat yang tetap (fixed
station).
9. Mentransfer data di memori ke komputer untuk pemrosesan lebih lanjut.

56
3.4.2 Pengolahan Data
Setelah dilakukan akuisisi data, data hasil pengukuran dimasukkan ke dalam
Microsoft Excel untuk dilakukan pengolahan data. Untuk latitude dan longitude diubah ke
dalam derajat. Selanjutnya nilai latitude dan longitude di-convert dalam format UTM
Selanjutnya ditentukan modus hasil pembacaan magnetik atau dengan merata- rata hasil
pembacaan magnetik. Kemudian dilakukan koreksi diurnal. Selanjutnya dilakukan koreksi
IGRF. Setelah ditentukan nilai inklinasi dan deklinasi pada hari akuisisi berlangsung.
Setelah itu akan diperoleh nilai delta H dengan cara nilai pembacaan rata – rata
dikurangkan dengan koreksi diurnal dan koreksi IGRF.
Setelah selesai dilakukan pengolahan data di Microsoft Excel data hasil tersebut
kemudiam di import ke dalam Oasis Montaj dengan data yang di import antara lain :
Easting, Northing dan nilai delta H dan akan muncul pada laman kerja Oasis Montaj
seperti pada gambar 3.10 dibawah ini.

Gambar 3.10 Hasil Import Data pada Laman Kerja Oasis Montaj
Setelah itu dilakukan pemebrian koordinat pada data tersebut dengann menggunakan
menubar Coordinates. Setelah itu dilakukan pemetaan anomali magnetik total dengan cara
klik menubar Grid and Image kemudian pilih Grid kemudian pilih Kriging kemudian akan
muncul jendela baru. Untuk Channel to grid diisi dengan data delta H, untuk Output Grid
diisi dengan nama Anomali Magnet Total, untuk Grid Cell Size diisi dengan 12,5.
Kemudian akan muncul peta anomali magnet total seperti yang ditunjukkan pada gamabar
3.11.

57
Gambar 3.11 Laman Setelah dilakukan Kriging
Kemudian dilakukan Fast Fourier Transform pada anomali magnet total kemudian
dilakukan pemisahan anomali dengan menggunakan Butterworth Filter dengan cara klik
menubar Magmap kemudian pilih Interactive Filtering kemudian pilih Interactive
Spectrum Filter maka akan muncul jendela baru seperti pada gambar 3.12. Dengan
menngunakan filter Butterworth dimasukkan nilai panjang gelombang yang diperoleh dari
analisa spektrum dan untuk Filter Degree dimasukkan nilai terendah yaitu 1. Kemudian
pilih penampang yang ingin dihasilkan dalam hal ini dipilih penampang regional.

Gambar 3.12 Jendela pada Proses Pemisahan Anomali dengan Butterworth Filter

58
Setelah itu ditentukan penampang anomali residual dengan menggunakan menubar
Grid and Image pilih Grid Math maka akan muncul jendela seperti pada gamabar 3.13.
Untuk memunculkan penampang residual dimana yang harus dilakukan penampang
anomali magnet total dikurangkan dengan penampang regional.

Gambar 3.13 Jendela pada Proses Penampang Anomali Residual


Setelah diperoleh penampang anomali residual kemudian penampang residual tersebut
ditambahkan filter Reduce to Magnetic Pole dengan cara pilih menu Magmap kemudian
pilih Step by Step Filtering kemudian pilih Defines Filter maka akan muncul jendela pada
gambar 3.14. Kemudian diisi tanggal/bulan/tahun, inklinasi, deklinasi sesuai hari
pelaksanaan akuisisi data. Untuk Amplitue Correction Inclination diisi -20 dikarenakan
daerah pengukuran berada pada bagian selatan bumi. Lalu klik OK.

Gambar 3.14 Jendela pada Proses Penambahan Filter Reduce to Magnetic Pole
59
Untuk memunculkan peta hasil penambahan filter Reduce to Magnetic Pole, pilih menubar
Magmap kemudian pilih Step by Step Filtering kemudian pilih Apply Filter maka akan
muncul jendela seperti pada gambar 3.15. Kemudian Output Grid diisi dengan nama
Residual RTP, untuk Refrence Grid diisi dengan data Residual hasil pemisahan dengan
Butterworth dikarenakan yang ingin dilakukan filter Reduce to Magnetic Pole hanya
penampang residual. Lalu OK.

Gambar 3.15 Jendela untuk Menampilkan Hasil Penambahan Filter


3.4.3 Interpretasi
Interpretasi merupakan tahap akhir dari metode magnetik. Dalam melakukan proses
interpretasi dibutuhkan pula peta geologi daerah penelitian untuk mendapatkan litologi
batuan yang berada di bawah permukaan. Interpretasi sederhana dengan melihat nilai
anomaly magnetic baik yang rendah maupun yang tinggi sesuai dengan objek yang akan
diteliti. Sedangkan untuk penelitian lebih lanjut menggunakan metode tertentu. Interpretasi
dibagi menjadi 2, yaitu interpretasi kualitatif dan interpretasi kuantitatif. Interpretasi secara
kuantitaif berkaitan dengan analisa dari hasil pengolahan. Bila memiliki nilai anomaly yang
tinggi, dapat diperkirakan tersebut terdapat banyak mineral magnetik.

60
3.5 Diagram Alir .

61
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengolahan


4.1.1 Anomali Magnetik Total
Pada hasil anomali magnet total diperoleh 3 pola anomali, yaitu untuk pola pertama
nilai anomali berkisar dari nilai -216,7nT hingga -77,9 nT yang merupakan suatu anomali
magnet rendah sehingga dapat diduga bahwa daerah tersebut memiliki nilai suseptibilitas
yang rendah. Untuk pola kedua nilai anomali berkisar dari nilai -77,9 nT hingga 116,9 nT
yang merupakan daerah dengan anomali sedang hingga tinggi. Untuk pola ketiga diperoleh
nilai anomali berkisar dari -17,3 nT hingga 156,5 nT. Berdasarkan peta anomali magnet
total, pada bagian barat laut hingga utara daerah pengukuran diperoleh nilai anomali
magnet yang sangat tinggi, namun nilai anomali magnet tinggi tidak benar benar
disebabkan oleh respon dari batuan melainkan dipengaruhi oleh respon benda lain yaitu
sumber tegangan tinggi (SUTET) yang dekat dengan titik pengukuran.

Gambar 4.1 Penampang Anomali Magnet Total


4.1.2 Filter Butterworth
Dengan menggunakan filter Butterworth akan dihasilkan suatu anomali dengan hanya
meloloskan sinyal yang diharapkan. Hasil dari pemfilteran Butterworth ini menghasilkan
suatu anomali tanpa adanya efek diurnal dan IGRF dikarenakan yang ingin diketahui hanya
sinyal dari respon batuan dalam hal ini akan dihasilkan anomali regional yang ditunjukkan

62
pada gambar 4.2. Setelah itu dilakukan pemisahan untuk anomali regional yang hasilnya
ditunjukkan oleh gambar 4.3.

Gambar 4.2 Penampang Anomali Regional dengan Butterworth Filter

Gambar 4.3 Penampang Anomali Residual dengan Butterworth Filter

63
4.2 Interpretasi Kualitatif
4.2.1 Anomali Regional
Berdasarkan penampang pada gambar 4.2 diperoleh 3 pola anomali magnet, untuk pola
pertama didapatkan nilai anomali -59,2 nT hingga 94 nT, untuk pola kedua didapatkan nilai
anomali -84,0 nT hingga -46,2 nT dan untuk pola ketiga didapatkan nilai anomali -4,3 nT
hingga 120,8 nT. Sama pada peta anomali magnet total didapatkan pola anomali yang sangat
tinggi pada arah barat laut tapi dalam hal ini tidak dapat dipastikan bahwa respon tersebut
merupakan hasil dari respon batuan yang ada dibawah permukaan akibat adanya respon yang
sangat besar dari benda lain. Untuk daerah timur laut daerah pengukuran diperoleh nilai
anomali yang rendah dan jika ditinjau peta geologi regional Malang pada bawah permukaan
daerah tersebut sebenarnya disuse oleh batuan beku yang memiliki nilai suseptibilitas yang
tinngi, dapat diduga pada daerah timur laut daerah pengukuran ada suatu lapisan yang
menutupi batuan tersebut dan dapat diduga adanya suatu lapisan sedimen yang tebal.
4.2.2 Anomali Residual
Berdasarkan penampang pada gambar 4.3 didapatkan 2 pola anomali medan magnet
yaitu pada pola pertama didapatkan besaran nilai anomali -155,7 nT hingga -45,6 nT dan
untuk pola kedua didapatkan pola anomali -45,6 nT hingga 95,6 nT. Pata penampang ini
diperoleh pola anomali magnet tinggi pada daerah tenggara dan utara. Pada daerah tenggara,
nilai anomali magnet tinggi ini dapat diduga akibat adanya batuan dengan suseptibilitas
tinggi yang dekat permukaan. Jika ditinjau berdasarkan tabel 2.1, pada umumnya nilai
suseptibilitas batuan yang tinggi termasuk dalam kelompok batuan beku dan batuan
metamorf. Akan tetapi dalam hal ini dapat diduga adanya anomali tinggi diakibatkan intrusi
batuan beku yang dekat dengan permukaan. Pada daerah timur laut didapatkan duatu anomali
rendah seperti pada penampang anomali regional (gambar 4.2)
4.2.3 Reduce Magnetic To Pole Residual
Dilakukan reduksi ke kutub terhadap anomali residual agar didapatkan suatu anomali
magnet bumi dimana anomali tersebut akan langsung menunjukkan posisi bendanya.
Berdasarkan penampang pada gambar 4.4, terdapat 2 pola anomali yaitu pola pertama
didapatkan besaran nilai anomali -390,9 nT hingga 82,0 dan pola kedua didapatkan besaran
nilai anomali 82,0 nT hingga 244,9 nT. Anomali yang muncul baik itu rendah maupun tinggi
yang muncul pada penampang anomali residual pada gambar 4.4 dapat dikatatakan akibat
adanya respon langsung dari suatu benda tepat pada posisinya.

64
Gambar 4.4 Penampang Residual dengan Reduce Magnetic to Pole Filter

65
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan praktikum Metode Magnetik, telah dilakukan 3 proses, pertama proses
akuisisi data dimana pada proses ini dilakukan pembacaan nilai medan magnet sebanyak 5
kali dengan menggunakan PPM, pengambilan koordinat titik pengukuran, elevasi serta
tanggal & waktu (jam, menit, detik). Kedua, proses pengolahan data dimana pada proses ini
dilakukan dengan menggunakan software Microsoft Excel, Oasis Montaj untuk menentukan
nilai - nilai koreksi dan Oasis Montaj untuk dilakukan pemetaan anomali magnet total.
Ketiga, proses interpretasi data dimana pada proses ini hasil dari pemetaan dilakukan
pendugaan dan kemungkinan bawah permukaan berdasarkan peta anomali yang dihasilkan.
Didapatkan pola persebaran anomali magnet yang direpresentasikan dengan penampang
anomali regional, anomali residual dan anomali residual yang ditambahkan Reduce
Magnetic to Pole
5.2 Saran
Dalam praktikum Metode Magnetik disarankan kepada peserta praktikum agar
dipastikan keadaan alat PPM seperti baterai, sebelum dilakukannya akuisisi dan lebih
berhati – hati dalam penggunaan alat PPM. Kemudian diperhatikan lingkungan sekitar
dalam penentuan titik pengukuran.

66
DAFTAR PUSTAKA

Jaya, B.S., dkk. 2012. Interpretasi Data Magnetik Untuk Penentuan Struktur Bawah
Permukaan Di Sekitar Gunung Kelud, Kabupaten Kediri. Surabaya : ITS

Nurdiyanto, B., Wahyudi, & I Suyanto. 2004. Analisis Data Magnetik untuk Mengetahui
Struktur Bawah Permukaan Daerah Manifestasi Airpanas di Lereng Utara Gunungapi
Ungaran. Prosiding Pertemuan Ilmiah Tahunan ke-29 Himpunan Ahli Geofisika
Indonesia: Yogyakarta, 5-7 Oktober 2004. Yogyakarta : Himpunan Ahli Geofisika
Indonesia.

Santosa, B.J. 2013. Magnetic Method Interpretation to Determine Subsurface Structure


Around Kelud Volcano. Indian Journal of Applied Reasearch, 3(5):328-331

Singarimbun, A., C.A.N. Bujung & R.C. Fatikhin. 2013. Penentuan Struktur Bawah
Permukaan Area Panas Bumi Patuha dengan Menggunakan Metode Magnetik. Jurnal
Matematika & Sains, 18 (2)

Sunaryo, dkk,. 2012. Pendugaan Jenis Batuan Bawah Permukaan Daerah Bendungan
Karangkates Menggunakan Metode Geomagnetik. Malang : FMIPA Universitas
Brawijaya

Suyanto, I. 2012. Pemodelan Bawah Permukaan Gunung Merapi dari Analisis Data
Magnetik dengan Menggunakan Software Geosoft. Yogyakarta: FMIPA Universitas
Gadjah Mada.

Tipler, Paul., A. 2001. Fisika Sains dan Teknik. Jakarta : Erlangga.

Telford, W. M., Geldart, L.P., Sheriff, R.E. 1990. Applied Geophysics Second Edition. USA :
Cambridge University Press

67
LAMPIRAN
Lampiran 1 : Data Hasil Pengukuran

Lampiran 2 : Proses Pengolahan Data

68
69
70
71
Lampiran 3 : Dokumentassi

72
73
74
Mulai

Konversi Ke Koreksi
Data Lapangan
mGal Latitude

Koreksi Tidal Koreksi FAC

Koreksi Drift Koreksi


Bougeur

g Absolut

Estimasi Anomali Bougeur Estimasi


Densitas Lengkap Kedalaman

Nettleton Parasnis
Pemisahan Analisa Spektrum

Butterworth Moving Average Upward


Continuation

Regional Residual Regional Residual Regional Residual

Data Geologi Interpretasi

Selesai

75