Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pada saat starting motor arus starting agar motor dapat bekerja sangatlah
tinggi mencapai 6-7 kali arus nominalnya. Sehingga membutuhkan pengaman dan
juga penghantar yang kemampuannya besar. Waktu dari starting motor ini hanya
beberapa detik saja setelah running motor akan berjalan secara nominal(normal).
Oleh karena itu diperlukan starter yang berguna untuk arus starting, salah satunya
adalah starter resistor primer.
Starter resistor primer yaitu dimana unit resistor dihubungkan seri dengan
belitan starter pada saat motor start atau bekerja untuk mengurangi arus start, lalu
setelah jalan ( running) resistor di short sehingga motor mendapat tegangan penuh
motor. Pada starter tahanan primer resistor dihubungkan seri sebelum motor
sehingga nilai tahanan semakin besar dan akan mengurangi tegangan yang masuk
ke motor. Karena tegangan berkurang maka arus stratingnya juga berkurangdan
menjadi kecil. Setelah beberapa detik kemudian motor akan berjalan (running)
dengan tegangan penuh.

1.2 Tujuan
a. Dapat menjelaskan konstruksi dan mengoperasikan starter resistor primer
b. Dapat menggambar diagram starter resistor primer
c. Dapat menghubungkan motor yang digunakan dengan starter resistor primer
d. Dapat menyelesaikan kendala yang terjadi dalam starter resistor primer
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Motor Induksi Tiga Fasa


Motor induksi merupakan motor listrik arus bolak balik (AC) yang paling luas
digunakan. Penamaannya berasal dari kenyataan bahwa motor ini bekerja berdasarkan
induksi medan magnet stator ke statornya, dimana arus rotor motor ini bukan
diperoleh dari sumber tertentu, tetapi merupakan arus yang terinduksi sebagai akibat
adanya perbedaan relative antara putaran rotor dengan medan putar (rotating magnetic
field) yang dihasilkan oleh arus stator. Motor induksi ini terdiri dari dua jenis, yaitu:
motor induksi satu fasa, dan motor induksi tiga fasa. Motor induksi sangat banyak
digunakan di dalam kehidupan sehari-hari baik di industry maupun di rumah tangga.
Hal ini disebabkan karena motor induksi memiliki berbagai keunggulan disbanding
dengan motor listrik yang lain, yaitu diantaranya karena harganya yang relative
murah, konstruksinya yang sederhana dan kuat serta karakteristik kerja yang baik.
Motor induksi tiga fasa merupakan jenis motor yang paling banyak digunakan pada
perindustrian, motor inilah yang akan digunakan untuk memutar beban yang ada di
perindustrian. motor induksi tiga fasa keluaran besarannya berupa torsi untuk
menggerakkan beban. Jika torsi bebanyang dipikul motor induksi tiga fasa lebih besar,
maka motor induksi tiga fasa tidak akan berputar. Dan jika torsi beban yang dipikul
motor induksi tiga fasa terlalu kecil, maka ini dianggap suatu hal yang berlebihan.
Motor induksi tiga fasa yang mempunyai efisiensi tinggi biasanya memiliki tahanan
rotor yang kecil. Akibatnya motor ini akan menghasilkan torsi awal yang kecil dan
menarik arus awal yang besar. Namun terkadang batangan yang rusak pada cangkang
rotor dapat menyebabkan belitan motor yang tidak seimbang, yang memberikan
pengaruh terhadap torsi dan putarannya.

2.2 Starter resistor primer


Starter resistor primer yaitu dimana unit resistor dihubungkan seri dengan
belitan starter pada saat motor start atau bekerja untuk mengurangi arus start, lalu
setelah jalan ( running) resistor di short sehingga motor mendapat tegangan penuh
motor.
Cara ini memberikan start motor yang sangat halus tanpa ada sama sekali
kejutan mekanik, dan dapat memperkecil arus start yang mengalir pada motor atau
dapat mengurangi kejutan listrik pada motor Tegangan jatuh pada semua resistor pada
awalnya tinggi namun berangsur-angsur berkurang selama motor menambah
kecepatan dan arus turun, sehingga tegangan pada terminal motor bertambah dengan
demikian kecepatan motor bertambah.

2.3 Identifikasi Motor


Motor yang digunakan : Motor induksi rotor sangkar Terco MV 123
Keterangan :
P = 1,5 Kw
Nr = 1415 rpm
V ∆/Y = 220/380 V
I ∆/Y = 6,6/3,8 A
Cos𝜑 = 0,78
f = 50 Hz
IP = 54
Kelas = B
2.4 Daftar komponen

No Komponen Jumlah
1 Pemutus sirkit magnetik 3-pole 1 buah
2 Kontaktor 3-pole (KM1, KM3, dan KM2) 3 buah
3 Relay Thermis beban lebih (F2) 1 buah
4 Blok kontak bantu (2NO, 2NC) 1 buah
5 Timer on delay 2 buah
6 Push button O/I 1 unit
7 Lampu pilot 2 buah
8 Motor induksi 3 fasa rotor sangkar MV123 1 buah
9 Resistor starting 1 unit
10 MCB 1-pole (F1) 1 buah
11 Kabel penghubung secukupnya
2.5 Rangkaiansirkitdayadansirkitkendali
2.5.1 Starter resistor primer dengan 3 resistor dan 3 kontaktor
2.5.2 Starter resistor primer dengan 6 resistor dan 3 kontaktor
2.6 Langkah Kerja
1. Siapkan peralatan (komponen-komponen) yang akan digunakan sesuai dengan
daftar komponen.
2. Pasang komponen atau alat tersebut pada papan rakit (kit board ) dan hubungkan
sesuai dengan diagram sirkit.
3. Selesai memasang dan mengawati (wiring) mintalah kepada pengajar untuk
memeriksa hasil rakitan anda.
4. Aabila pemasangannya sudah benar, hubungkan sirkit kontrol/kendali ke sumber
tegangan 1 fasa 220V 50Hz. Operasikan, amati kerja sirkit dan catat hasilnya
dalam tabel 1. Beri tanda X (ON) atau O (OFF) pada kontaktor dan lampu tanda.
5. Selesai praktek simpan kembali se,ua komponen ditempat semula.

Tabelkerjasirkitkendali

Langkah Tindakan KM1 KM3 KM2 H2 H1

Operasikan (tekan) tombol


1
start S2

Setelah waktu setting timer


2
KM3 habis

Setelah waktu setting timer


3
KM2 habis

4 Tekan tombol stop S2

Operasikan kembali tombol


5 start S2.
Tes trip TOR

6 Reset TOR
2.7 Pertanyaandantugas
1. Jelaskan cara kerja starter resistor primer sesuai dengan diagram sirkit
2. Apakah motor mengalami pemutusan daya ketika perpindahan dari start ke run ?
3. Berapakah presentase penurunan torsi starting untuk pengasutan dengan resistor
primer jika arus startingnya diturunkan 65% ?

2.8 Jawaban pertanyaan


1. Starter resistor primer dengan 3 resistor dan 3 kontaktor
 MCB dan MCCB dalam posisi close (on)
 Saat S11 ditekan, maka KM2 akan bekerja.
- 3 kontak utama pada jalur 3 akan menutup. Motor akan start dengan tahanan
R1, tegangan yang diterima tidak tegangan penuh.
- Kontak NO KM2 pada jalur 7 akan menutup mengunci S1, sehingga saat S1
dilepas KM2 masih mendapatkan supplay.
- Kontak NO KM2 pada jalur 8 akan menutup membuat K3 (timer) akan
bekerja, dan lampu H1 menyala menandakan motor kondisi start.
 K3 timer akan bekerja
- Beberapa saat kemudian, kontak NO on delay K3 pada jalur 9 akan menutup,
sehingga KM1 akan bekerja
 KM1 akan bekerja
- 3 kontak utama KM1 pada jalur 2 akan menutup, tahanan R1 short sehingga
motor bekerja dengan tegangan penuh.
- Kontak NO KM1 pada jalur 11 akan menutup, lampu H2 menyala
menandakan motor kondisi run.
 Apabila S01 ditekan
- Kontak NC S01 pada jalur 6 akan membuka sehingga memutus supplay KM2
dan membuat KM2 tidak bekerja.
- Kontak kontak KM2 dalam posisi normal, sehingga motor akan berhenti.
 Apabila terjadi overload
- Kontak NC F1 pada jalur 6 akan membuka, memutus supplay kontaktor,
sehingga motor berhenti.
- Kontak NO F1 pada jalur 12 akan menutup, lampu H3 menyala menandakan
motor kondisi overload.
Starter resistor primer dengan 6 resistor dan 3 kontaktor
 MCB dan MCCB dalam posisi close (on)
 Apabila S11 ditekan, maka KM3 akan bekerja
- 3 kontak utama KM3 pada jalur 4 akan menutup, sehingga motor start dengan
tahanan R2 + R1, tegangan yang diterima motor kecil tidak mencapai
maksimal, lampu H3 akan menyala menandakan motor kondisi start.
- Kontak NO KM3 pada jalur 8 akan menutup, mengunci S11, sehingga
apabila S11 dilepas, KM3 tetap bekerja
- Beberapa saat kemudian, kontak NO KM3 on delay pada jalur 8 akan
menutup sehingga KM2 akan bekerja.
 KM2 bekerja
- 3 kontak utama KM2 pada jalur 3 akan menutup dan menshort R2, motor
start dengan tahanan R1 sehingga tegangan yang diterima motor bertambah
tetapi belum mencapai tegangan maksimal.
- Beberapa saat kemudian, kontak NO KM2 on delay pada jalur 10 akan
menutup sehingga KM1 akan bekerja.
 KM1 bekerja
- 3 kontak utama KM1 pada jalur 2 akan menutup dan menshort R1, sehingga
tidak ada tahanan yang terpasang, motor run dan mendapat tegangan penuh.
- Kontak NO KM1 pada jalur 9 akan menutup dan mengunci kontak on delay
KM2
- Kontak NC KM1 pada jalur 6 dan 8 akan membuka, mematikan KM3 dan
KM2 untuk tidak bekerja.
- Kontak NO KM1 pada jalur 11 akan menutup, lampu H1 akan menyala,
menandakan motor kondisi run.
 Apabila S01 ditekan
- Kontak NC S01 pada jalur 6 akan membuka sehingga memutus supplay KM3
sehingga KM3 tidak bekerja, motor akan mati
 Apabila terjadi overload
- Kontak NC F1 pada jalur 6 akan membuka, memutus supplay kontaktor,
sehingga motor berhenti.
- Kontak NO F1 pada jalur 12 akan menutup, lampu H2 menyala menandakan
motor kondisi overload.

2. Tidak, karena saat kontak utama KM1 menutup (bekerja), pada kontak bantu KM2
juga menutup (bekerja), tetapi resistor yang dihubungkan seri dengan KM2 di short
sehingga motor dapat bekerja secara tegangan penuh (nominal).

3. T ≈ I2
T = ( 65 % )2
= ( 0,65 )2
= 0,4225
= 0,4225 x 100%
T = 42,25 %
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Pada saat starting motor arus starting agar motor dapat bekerja sangatlah
tinggi mencapai 6-7 kali arus nominalnya. Untuk mengurangi arus starting pada
starting motor dapat meggunakan starter resistor primer. Starter resistor primer
yaitu dimana unit resistor dihubungkan seri dengan belitan motor pada saat motor
start atau bekerja untuk mengurangi arus start, lalu setelah jalan (kondisi running)
resistor di short sehingga motor mendapat tegangan penuh motor.
Pada starter tahanan primer resistor dihubungkan seri sebelum motor
sehingga nilai tahanan semakin besar dan akan mengurangi tegangan yang masuk
ke motor. Karena tegangan berkurang maka arus stratingnya juga berkurang dan
menjadi kecil. Torsi starting berbanding dengan kuadrat arus starting. Jika arus
strating berkurang 50% maka torsi startingnya menjadi 25%. Setelah beberapa
detik kemudian motor akan berjalan (running) dengan tegangan penuh.
DAFTAR RUJUKAN

Manaf, Abdul. 2015. Desain Instalasi I. Malang.


http://belajarlistrik456.blogspot.co.id/2014/01/v-behaviorurldefaultvmlo.html