Anda di halaman 1dari 26

Kosmetologi

Kosmetik Rambut dan Kuku

Disusun Oleh :

Siti Rodiah 15330035

Rahmadyaning Ari A 15330037

Kelas B

Dosen : Dra. Nurul Akhatik M.Si

FAKULTAS FARMASI

INSTITUT SAINS DAN TEKNOLOGI NASIONAL

JAKARTA

2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat-NYA sehingga
makalah ini dapat tersusun hingga selesai . Tidak lupa kami juga mengucapkan banyak
terimakasih atas bantuan dari pihak yang telah berkontribusi dengan memberikan sumbangan
baik materi maupun pikirannya.

Dan harapan kami semoga makalah ini dapat menambah pengetahuan dan
pengalaman bagi para pembaca, Untuk ke depannya dapat memperbaiki bentuk maupun
menambah isi makalah agar menjadi lebih baik lagi.

Karena keterbatasan pengetahuan maupun pengalaman kami, Kami yakin masih


banyak kekurangan dalam makalah ini, Oleh karena itu kami sangat mengharapkan saran dan
kritik yang membangun dari pembaca demi kesempurnaan makalah ini.

Jakarta, 25 September 2018

Penulis
Daftar Isi
BAB I ......................................................................................................................................... 4
PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 4
1.1 Rambut dan Kuku............................................................................................................. 4
BAB II........................................................................................................................................ 5
RAMBUT .................................................................................................................................. 5
2.1 Generasi Rambut .............................................................................................................. 5
2.2 Bentuk dan Komposisi Batang Rambut ......................................................................... 10
2.3 Komposisi Kimiawi Rambut .......................................................................................... 14
2.4 Karakter Fisik Dari Rambut ........................................................................................... 17
2.5.Kondisi Kerusakan Rambut ........................................................................................... 19
BAB III .................................................................................................................................... 22
KUKU ...................................................................................................................................... 22
3.6 Fungsi dan Struktur Kuku .............................................................................................. 22
BAB IV .................................................................................................................................... 25
PENUTUP................................................................................................................................ 25
4.1 Kesimpulan..................................................................................................................... 25
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Rambut dan Kuku

Rambut dan kuku adalah sel epidermis yang dimodifikasi sehingga dapat disebut kulit
bersama dengan kelenjar keringat dan kelenjar sebaceous. Selain itu, mereka memiliki fungsi
yang sama seperti bulu, cakar, bulu dan kuku pada vertebrata dan terdiri dari keratin yaitu
komponen utama lapisan horny di kulit. Meskipun keratin dapat digolongkan ke dalam
keratin lunak dari lapisan horny, dan keratin keras pada kuku dan rambut, klasifikasi ini
hanya akan memilah perbedaan dalam kandungan sistein; keratin keras memiliki tingkat
sistein yang tinggi, sedangkan keratin lunak memiliki tingkat sistein yang rendah. Untuk
alasan ini, keratin keras sangat tahan terhadap guncangan secara mekanik dan serangan
kimia.

Bahan yang kita sebut keratin belum sepenuhnya di klarifikasi, tetapi dalam istilah
biokimia, keratin adalah bahan protein yang terakumulasi dan dibuat di epiderma sel dari
vertebrata. Banyak ikatan S-S membuat kerangka antara rantai peptida menghasilkan
kelarutan yang sangat rendah. Dalam istilah histologis, itu terdiri dari tiga bagian serat
keratin, bahan interfibrous dan bahan intermembran horny.
BAB II

RAMBUT

2.1 Generasi Rambut

Rambut adalah ciri khas dari semua mamalia seperti kelenjar susu dan menutupi
seluruh tubuh. Rambut hewan memiliki dua fungsi dasar yaitu pemeliharaan suhu tubuh
secara konstan dan digunakan sebagai organ sensorik. Rambut pada manusia terdahulu
memiliki fungsi yang sama yang penuh dengan rambut kasar, tetapi dari semua mamalia
hanya pada manusia modern telah terjadi pengurangan rambut tubuh kasar yang sekarang
hanya tumbuh terbatas pada kepala dan beberapa daerah terlarang lainnya. Namun, rambut
vellus masih ditemukan di seluruh tubuh.
Meskipun rambut tubuh kasar dapat dikatakan telah menghilang, rambut yang tersisa
di tubuh manusia modern masih memiliki fungsi aslinya. Rambut kepala melindungi
tengkorak dan tulang wajah, alis melindungi mata terhadap keringat dan debu, bulu mata
melindungi mata terhadap sinar matahari yang cerah; rambut hidung mencegah berlalunya
debu, serangga, dll ke saluran pernapasan bagian atas. Yang paling penting, semua folikel
rambut kaya dengan reseptor sansor dan memiliki sentuhan sentuhan yang sangat
berkembang.

2.1.1 Pembentukan dan Jenis Rambut

Struktur rambut manusia berkembang antara 9 minggu dan 4 bulan setelah


pembuahan. Semua struktur rambut dari embrio manusia terbentuk secara berurutan mulai
dari kepala hingga bagian seluruh tubuh. Pada kepala, struktur rambut pertama dibentuk
berurutan di alis mata, bibir atas dan dagu bawah dan kemudian pada kulit kepala dan wajah,
dan diakhiri pada bagian lain dari kepala. Struktur rambut baru terbentuk terus menerus
setelah viviparity dan meskipun mereka berkembang secara seragam pada periode pertama,
perbedaan kepadatan bergantung pada pertumbuhan kulit saat tubuh berkembang, dan pada
bagian tubuh. Rambut awal ini disebut lanugo dan sangat halus dan pendek. Tidak ada
struktur rambut baru yang terbentuk setelah lahir. Lanugo hilang pada bulan ke-8 setelah
viviparity diganti dengan rambut velib tebal relatif hingga sekitar 2 cm. Seluruh tubuh
manusia saat lahir ditutupi dengan rambut vellus. Rambut vellus Ini akhirnya diganti saat
pertumbuhan setelah lahir oleh rambut terminal yang tebal dan panjang sesuai dengan lokasi
tubuh. Munculnya rambut terminal bervariasi dengan usia pubertas yang dicapai, lokasi
tubuh, dan jenis kelamin.
Dengan pengecualian telapak tangan, telapak kaki, bibir, puting susu dan selaput
lendir kelamin dan organ lainnya, rambut menutupi seluruh tubuh dan panjang dan ketebalan
bergantung pada lokasi. Rambut ini digolongkan kedalam dua jenis: rambut terminal, dan
rambut vellus. Rambut terminal bisa panjang atau pendek. Tergantung pada lokasi, rambut
vellus berubah menjadi rambut rerminal saat pubertas tercapai. Klasifikasi ini ditunjukkan
pada Gambar 2.1.
Rambut tubuh
Rambut
vellus Rambut berubah menjadi rambut
Rambut terminal saat pubertas

Rambut pendek (alis, telinga, hidung dll)


Rambut
terminal
Rambut panjang (rambut kepala, jenggot,
rambut ketiak, rambut kemaluan

Gambar 2.1 Klasifikasi rambut

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, jumlah rambut pada manusia tidak meningkat
setelah tumbuh. Pinkus melaporkan jumlah rambut di kepala wanita sebagai berikut :
Pirang 140,000
Coklat 109,000
Hitam 102,000
Merah 88,000
Ada banyak laporan yang memperkirakan jumlah rambut kepala sekitar 100.000.
Selain itu, kecepatan pertumbuhan rambut tergantung pada lokasi. Saito et al melaporkan
bahwa rambut kepala mahkota pria Jepang tumbuh 0,44 mm / hari sementara rambut
temporal tumbuh pada 0,35 mm / hari. Di sisi lain, Farber et al, Melaporkan bahwa rambut
kepala dari orang dewasa kaukasia tumbuh 0,35 mm / hari sementara jenggot, rambut ketiak
dan tumbuh alis masing-masing: 0,38, 0,3 dan 0,16 mm.
2.1.2 Komposisi Rambut dan Struktur Folikel Rambut

Gambar 2.2 struktur akar rambut


Gambar 2.2 menunjukkan penampang rambut dan folikel rambut. Epidermis
diinvokasi ke dalam dermis untuk membentuk kantong tubular yang disebut folikel rambut.
Kelenjar sebaceous membuka langsung ke bagian atas folikel; kelenjar ini mengeluarkan
sebum yang melumasi dan melindungi kulit kepala dan rambut.
Otot polos yang disebut otot pili arrektor, yang berada di bawah kontrol otonom,
terletak di dekat pusat folikel rambut dan berjalan pada sudut menuju epidermis. Saat tubuh
merasakan dingin tubuh akan menciptakan rambut yang disebut horripilation.
Bagian rambut yang muncul dari permukaan kulit disebut batang rambut dan bagian
dalam kulit disebut akar rambut. Ujung bulat dari akar rambut disebut rambut bulb. Pusat
bulb rambut invaginasi untuk membentuk papilla dermal yang bersifat vaskularisasi dan
mengandung saraf. Nutrisi dari makanan, dan oksigen diserap oleh papilla dermal untuk
pembentukan dan pertumbuhan rambut. Sel-sel rambut yang kontak dengan papilla dermal
disebut matriks rambut dan bertanggung jawab untuk produksi tual rambut. Dengan kata lain,
matriks rambut menyerap nutrisi dan oksigen dari kapiler darah yang masuk, papilla dermal
dan membentuk rambut dengan pembelahan sel berulang. Matriks rambut juga mengandung
melanosit yang menentukan warna rambut. Gambar 2.3 menunjukkan model rambut bulb
yang diperbesar. Garis yang ditarik melalui diameter maksimal dari rambut bulb ditata
dengan tingkat kritis Auber, Garis ini menandai batas antara bagian atas dan bawah dari
rambut bulb. Setengah bagian bawah disebut matriks rambut dan terdiri dari sel-sel yang
tidak dapat dibedakan secara cepat. Sebagian besar sel dalam rambut bulb terjadi di sini dan
hampir tidak ada yang terjadi di bagian atas.
Sel matriks rambut bergerak menuju setengah bagian atas dari tingkat kritis rambut
bulb membentuk batang rambut, yang kemudian tumbuh dan membelah menjadi medulla,
korteks, kutikula dan selubung akar bagian dalam yang terbentuk dari keratin rambut.
Proses ini sangat mirip dengan proses di mana lapisan horny dari kulit digunakan
ketika keratinosit di lapisan sel basal epidermis membelah terus menerus dan keluar ke
permukaan kulit. Keratinosit epidermal bertanggung jawab untuk keratinisasi normal dan
mereka akhirnya berdiferensiasi menjadi sel keratin. Akan tetapi, dalam proses (keratinisasi)
pembentukan rambut, sel-sel tidak semuanya memenuhi medula, korteks, kutikula dan
selubung bagian dalam membedakan ciri morfologi dan mereka masing-masing memiliki
bentuk-bentuk khas keratin.

Gambar 2.3. Diagram batang rambut diperbesar.


Sel-sel korteks bermigrasi ke atas secara bertahap, memanjang dengan cara berbentuk
spindle dan menjadi keratin. Selain itu, serat-serat menjadi terbungkus bersama-sama untuk
membentuk inti sel serat nukleus dari sel-sel korteks keratinisasi tetap sebagai inti sel
Sel-sel kutikula membentuk satu lapisan dari matriks rambut ke bagian atas lb dan
bermigrasi ke atas. Pada sekitar bagian pertengahan bagian atas bulu rambut sel kutikula
mulai memanjang. Pada bagian atas rambut bulb, sumbu longitudinal dari sel bermula
menjadi cenderung tegak lurus dengan sumbu folikel rambut. Ketika sel berjarak sekitar 1/3
ke atas folikel rambut, tepi luar dari sel kutikula mengubah orientasi dari horizontal ke tegak
lurus dan pola skala yang tumpang tindih dari sel-sel tipis yang tidak biasa terbentuk.
Rekonstruksi kutikula dan reorientasi selesai pada saat mereka mencapai bagian pertengahan
folikel rambut. Pada titik ini, mereka telah kehilangan inti sel dan berada dalam kontak
langsung dengan sel cortex.
Selubung akar bagian dalam dibentuk oleh pinggiran dan tepi luar dari matriks
rambut. Selubung akar bagian dalam dipecah pada saat bagian atas rambut yang lebih tipis
untuk dicapai, atau dengan kata lain, di dekat pembukaan kelenjar sebaceous. Bagian
utamanya disebut penciptaan bentuk atau profil akar rambut di folikel rambut.
Sel-sel yang membentuk selubung akar luar sangat mirip dalam bentuk ke lapisan sel
basal dan sel-sel spinos epidermis, tetapi ada perbedaan yang bagus sehingga mereka
mungkin tidak terbentuk dari matriks rambut.

2.1.3 Siklus Rambut

Rambut berbeda dengan kuku karena tidak tumbuh terus menerus. Kehidupan setiap
rambut bebas dari rambut lain dan mereka berulang kali tumbuh, rontok dan tumbuh kembali
(siklus rambut). Siklus dibagi menjadi tiga bagian: anagen (masa pertumbuhan), catagen
(penghentian masa pertumbuhan) dan telogen (masa istirahat). Rambut hanya diproduksi
pada periode pertumbuhan. Selama periode ini, papilla dermal membesar dan rambut matriks
menjadi aktif, sehingga rambut memanjang. Selain itu, rambut bulb mencapai ke dalam
jaringan sub-dermal. Ketika pertumbuhan berhenti untuk sementara waktu, folikel rambut
telah mencapai periode catagen. Catagen adalah periode terpendek dan ini dimulai ketika
melanosit di rambut buib berhenti memproduksi melanin. Pada periode berikutnya,
pembelahan sel dalam matriks rambut menurun dan akhirnya berhenti. Selanjutnya, sel-sel di
bagian utama folikel dikonsumsi oleh makrofag sekitarnya. Akar rambut menyusut tepat
dibawah otot pili arrektor (1/2 sampai 1/3 panjang folikel rambut dalam periode
pertumbuhan) dan ini menandai awal periode telogen. Pada periode telogen, papilla dermal
membentuk bola dekat ujung folikel rambut.
Pada periode istirahat, generasi berikutnya rambut mulai tumbuh dari pangkal dan ini
secara alami mendorong rambut yang lebih tua keluar. Meskipun ini disebut kerontokan
rambut, sebenarnya dari 70-120 rambut (rambut telogen) hilang setiap hari. Panjang setiap
periode dalam siklus rambut adalah 5-6 tahun untuk periode anagen, 2-3 minggu untuk
periode catagen, dan 2-3 bulan untuk periode telogen.

2.2 Bentuk dan Komposisi Batang Rambut

2.2.1 Bentuk Rambut


Bentuk rambut manusia bervariasi dengan jenis rasial; F. Pinkus mengklasifikasikan
rambut ke dalam tiga jenis: lurus, berombak, dan keriting. Namun, tidak ada perbedaan yang
jelas antara keduanya. Selain itu, ada perbedaan yang jelas dalam bentuk menurut lokasi;
rambut kepala mungkin lurus sementara rambut kemaluan dan ketiak dapat bergelombang ke
keriting.
Ketebalan rambut tergantung pada jenis ras, usia, dan jenis kelamin (Tabel 2.1).
Jepang umumnya berada dalam kisaran 0,08-0,15 mm. Rambut tipis bisa dari 0,05-0,07 mm
sementara rambut tebal bisa dari 0,10-0,15 mm. Umumnya, rambut lebih tebal lebih kasar
dan rambut tipis lebih halus.
Bentuk potongan melintang rambut bisa hampir melingkar, oval atau rata. Rasio
sumbu minor dari penampang melintang ke sumbu utama disebut diameter rambut indext.
Indeks I menunjukkan rambut melingkar yang sempurna, sementara indeks yang lebih kecil
menunjukkan perubahan bentuk dari oval ke datar.
Indeks untuk rambut jepang adalah 0,75-0,58 atau yang mendekati, sedangkan untuk
ras negro adalah 0,50-0,60. Karakter rambut dari masing-masing ras yang berbeda
diperlihatkan pada tabel berikut :

Tipe Ras Indeks Diameter Rambut


Negro 0,5-0,6
Eskimo 0,77
Tibet 0,88
Kaukasia 0,62-0,72
Jepang 0,75-0,85

Tabel 2.1 Karakter rambut dari masing-masing ras


2.2.2 Warna Rambut
Warna rambut alami bervariasi dengan jenis ras dan ada seluruh spektrum warna
mulai dari hitam ke coklat gelap hingga pirang menjadi merah. Namun, spektrum warna ini
bukan karena variasi pigmen, tetapi hanya dua pigmen melanin. Dengan kata lain, perbedaan
antara rambut hitam dan merah adalah karena keseimbangan dalam hal jumlah dan ukuran
butiran eumelanin, melanin t responsible bertanggung jawab untuk pigmentasi hitam, dan
phaeomelanin adalah sub-melanin yang bertanggung jawab untuk pigmentasi merah.
Keseimbangan ini menentukan warna sebenarnya dari rambut.
Pigmen Melanin diproduksi di cabang melanosit di bagian atas matriks rambut dari
rambut bulb dari tempat produksi, oksidasi dan polimergasi tyrosin, asam amino.
Sintesis granula melanin memiliki bentuk seperti gelendong (panjang 0,8-1,8 um dan
0,3- 0,4 um tebal) dan mereka disimpan dalam sel korteks rambut, untuk bergerak ke atas
sebagai rambut tumbuh yang panjang. Tabel 2.2 menunjukkan hubungan bertaruh antara
warna rambut dan pigmen melanin.
Warna Rambut Eumelanin Phaeomelanin
Hitam Jumlah dan ukuran besar Hampir tidak ada
Coklat tua Jumlah yang cukup besar dan Hanya sedikit
ukuran sedang
Pirang Sedikit dalam jumlah dan Hanya sedikit
ukuran
Merah Hampir tidak ada Jumlah dan ukuran besar
Abu-abu Hampir tidak ada Hampir tidak ada

Pada orang-orang dengan rambut beruban, terutama jenis ras yang biasanya memiliki
rambut hitam, sangat jelas bahwa produksi melanin oleh melanosit telah benar-benar
berhenti. Ini adalah salah satu fenomena dari proses penuaan. Rambut yang mulai beruban
dengan usia biasanya dimulai di sisi kepala, berlanjut ke bagian atas kepala sampai akhirnya
seluruh rambut kepala menjadi abu-abu.
2.2.3 Struktur Batang Rambut
Gambar 2.4 menunjukkan bagian membujur dan melintang melalui batang rambut.
Pindah dari bagian luar ke tengah, rambut dibagi menjadi tiga lapisan; kutikula, korteks dan
medula.

Gambar 2.4

2.2.3.1 Kutikula
Kutikula membentuk permukaan luar rambut dan menutupi seluruh rambut dari ujung
akar. Ini memiliki struktur seperti skala yang tumpang tindih dan membungkus korteks
bagian dalam. Ini berasal dari translučent, sel non-berpigmen, Satu sel adalah sekitar 0,5-1,0
um tebal dan membengkak 45 um long. Sel rambut sehat yang normal memiliki sekitar 6-8
sel yang saling tumpang tindih dalam kontak dekat. Kutikula terdiri dari sekitar 10-15%
rambut, dan memiliki permukaan kasar yang terdiri dari protein keratin keras; cukup rentan
untuk dipakai dan mudah luntur dengan sampo yang berlebihan atau sampo yang kuat.
Struktur kutikula pada tingkat mikroskopis menggunakan transmisi electron
microscopy. Dapat dilihat bahwa kutikula memiliki sejumlah lempeng yang tumpang tindih.
Selain itu, kutikula dapat dibagi menjadi tiga lapisan dari bagian paling luar epikutikula ke
eksokutikula ke endokutikula terdalam.
1. Epikutikula: Epikutikula adalah dengan ketebalan sekitar 100 A dan
mengandung sejumlah besar cytine. Memiliki ketahanan tertinggi terhadap
bahan kimia yang melarutkan keratin dan protein. Namun, itu rentan terhadap
keausan mekanik.
2. Exokutikula : Exokutikula memiliki lapisan yang disebut lapisan-a yang
tersusun dari keratin non-kristal dengan sistein yang melimpah. Ia memiliki
ketahanan yang kuat terhadap bahan kimia yang melarutkan protein tetapi
lemah terhadap agen yang dapat merusak ikatan sistein.
3. Endokutikula: dibandingkan dengan a-layer, endocutikula memiliki lebih
sedikit sistein dan meskipun sangat tahan terhadap bahan kimia yang
melarutkan keratin, itu adalah agen yang melarutkan protein.
Batas kutub sel memiliki bagian yang terdiri dari bagian hitam pusat tertutup oleh dua
garis putih di kedua sisi. Ini disebut kompleks membran sel (CMC). CMC adalah titik di
mana dua selaput sel dari sel kutikula bersebelahan dan bersentuhan. Ini memiliki konstruksi
tiga-lapis); lapisan hitam pusat disebut ó-layer dan memiliki kepadatan elektron yang tinggi
dan cukup tebal (sekitar 100 Å). Garis putih di kedua sisi lapisan-disebut B-layer dan mereka
diyakini sebagai membran sel sederhana termasuk protein dan lemak. Dalam beberapa tahun
terakhir, pentingnya struktur ini telah diperiksa ulang dan mereka dipercaya memainkan
peran dalam adhesi antara sel kutikula dan antara sel-sel yang dianggap penting dalam
mencegah hilangnya air dan protein kortikal, serta dalam membentuk jalur untuk transmisi air
dan kimia, seperti solusi gelombang permanen dan agen pewarna rambut ke dalam cortex.

2.2.3.2 Cortex
Sumbu panjang sel sekitar 100 / 1m dan diameternya sekitar 1-6 µm. Inti sel dapat
dilihat di pusat sel. Sel-sel termasuk butiran pigmen melanin yang menentukan warna rambut,
Sel kortikal keratin pada wajah bagian dalam kutikula adalah sekelompok selaras panjang
sumbu panjang rambut dalam cara yang relatif teratur. Mereka terdiri dari sekitar 85% hingga
90% dari rambut. yang dapat dilihat sebagai hitam oval atau melingkar. Sel-sel kortikal juga
sangat penting dalam kualitas fisik dan kimia yang berhubungan dengan kehalusan dan
kelembutan rambut.
Sel-sel kortikal terdiri dari banyak bundel komponen berserat calle macro fibris (MF)
memiliki bentuk spindel seperti dengan diameter 0,1-0,4 µm.
Mikrostruktur dari sel-sel korteks menggunakan transmisi elektron micrograph. Pada
gambar jelas menunjukkan sel-sel kortikal dengan bundel MF sejajar serta kompleks
membran sel, dll, menghubungkan sel-sel korteks tetangga. Selain itu, gambar menunjukkan
bahan intermacrofibrillar mengisi ruang antara macrofibrils.

2.2.3.3 Medula
Medulla membentuk pusat batang rambut dan terdiri dari sel-sel seperti sarang lebah
dengan ruang ernpty sejajar sepanjang sumbu longitudinal dari rambut dan termasuk melanin.
Rambut tebal mungkin memiliki medulla yang tebal, sel mungkin patah di tempat-tempat,
atau mungkin tidak ada medula sama sekali seperti pada rambut vellus dan rambut bayi.
2.3 Komposisi Kimiawi Rambut
Komponen utama rambut adalah protein. Komponen minornya adalah pigmen
melanin, lipid, trace elemen, dan air.

2.3.1.1 Komposisi Asam Amino Pada Rambut


Komponen protein utama rambut adalah keratin kaya sistein. Keratin dapat terdiri dari
18 jenis asam smino. Tabel 2.3 menunjukkan komposisi komparatif dari rambut manusia, wol
domba dan epidermis manusia. Seperti yang ditunjukkan, fitur karakteristik dari komposisi
asam arnino dari keratin rambut adalah banyaknya sistein. Dibandingkan dengan wol domba
dan epidermis manusia, rambut manusia memiliki sekitar 40-50% lebih banyak sistein. Rasio
histidin asam amino dasar: lisin: arginin dalam rambut manusia adalah 1: 3: 10 dan rasio ini
adalah karakteristik. Rambut manusia memiliki komposisi ini karena berbagai alasan tetapi
ada perbedaan struktural. Menurut Robbin pria memiliki lebih banyak sistein dan ada
perbedaan dalam jumlah arginine dan metionin.
Kandungan Asam Amino Dari Keratin Utama
Asam Amino Keratin Rambut Keratin Wol Domba Epidermis Manusia
Manusia
Glisin 4,1-4,2 5,2-6,5 6,0
Alanin 2,8 3,4-4,4 -
Valin 5,5 5,0-5,9 4,2
Leusin 6,4 7,6-8,1 8,3
Isoalanin 4,8 3,1-4,5 6,8
Penilalanin 2,4-3,6 3,4-4,0 2,8
Proline 4,3 5,3-8,1 3,2
Serine 7,4-10,6 7,2-9,5 16,5
Threonin 7,0-8,5 6,6-6,7 3,4
Tyrosin 2,2-3,0 4,0-6,4 3,4-5,7
Aspargin 3,9-7,7 6,4-7,3 6,4-8,1
Asam Glutamat 13,6-14,2 13,1-16,0 9,1-15,4
Arginin 8,9-10,8 9,2-10,6 5,9-11,7
Lisin 1,9-3,1 2,8-3,3 3,1-6,9
Histidin 0,6-1,2 0,7-1,1 0,6-1,8
Trytopan 0,4-1,3 1,8-2,1 0,5-1,8
Sistein 16,6-18,0 11,0-13,7 2,3-3,8
Metionin 0,7-1,0 0,5-0,7 1,0-2,5
Tabel 2.3 Kandungan Asam Amino Dari Keratin Utama
Jumlah total elemen yang telah ditentukan oleh ashing dilaporkan sebanyak 0,55-
0,94%.

2.3.1.2 Pigmen melanin


Pigmen melanin dalam rambut manusia dilaporkan membentuk kurang dari 3% dari
total,
2.3.1.3 Trace elemments
Unsur-unsur logam dalam rambut termasuk tembaga, seng, besi, mangan, kalsium,
dan magnesium, dll. Selain unsur-unsur metalik ini, ada juga laporan komponen inorganik
seperti fosfor dan silikon.
2.3.1.4 Lipid
Lipid dalam rambut bervariasi dengan individu tetapi mereka dilaporkan membentuk
1% hingga 9%. Total lipid yang diperoleh dari rambut adalah sama dengan yang berasal dari
kulit, mereka diklasifikasikan kedalam lipid (eksternal) yang mencapai rambut melalui
kelenjar sebaccous kulit, dan lipid yang terjadi secara internal di rambut. Menurut hasil Koch
et al biasanya, hampir tidak ada perbedaan dalam komposisi lipid internal dan eksternal dan
komponen utamanya adalah asam lemak bebas. Lipid netral seperti (lilin, gliserida, kolestrol
dan squalene) telah dilaporkan juga. Menurut Zahn et al komponen utama dari lipid internal
adalah lipid yang terpolarisasi. Perbandingan dari dua set hasil ditunjukkan dalam tabel 2.4.
Lipid adalah bidang minat yang tumbuh di masa depan.

Lipid Koch Zahn


External Internal Internal
Squalene 9,3% 11,2% -
Ester kolestrol dan ester wax 19,9% 6,4% 1,3%
Monoglyserida 3,9% 7,7% -
Diglyserida 1,8% 5,6% 0,3%
Triglyserida 18,1% 13,3% 0,3%
Asam lemak bebas 45,2% 50,2% 20,7%
Kolesterol 1,8% 5,6% 0,8%
Lemak polaris - - 76,6%
Tabel 2.4 Lemak Internal dan External Dari Rambut Manusia

2.3.1.5 Air

Rambut dapat menyerap air dan kandungan air tergantung pada lingkungan
sekitarnya. Namun, dalam suasana di suhu 25ºC dan RH 65%, kandungan air rambut
biasanya sekitar 12-13%.

2.3.1.6 Ikatan Kimia dalam Rambut

Berbagai molekul protein yang terdiri dari protein rambut keratin dihubungkan oleh
gaya antar molekul atau ikatan. Ikatan ini dipercaya untuk menjaga sifat dan bentuk rambut.
2.3.2.1 Ikatan Garam-Garam Organik (-NH3...OOC-)

Ikatan ini dibentuk oleh daya tarik elektrostatik bersama antara ion amonium positif
dari residu lisin atau arginin dan ion karboksilat yang bermuatan negatif dari residu asam
aspargine.

2.3.2.2 Ikatan Peptida (-CO-NH-)

Ikatan -CO-NH- terbentuk ntara -COOH dari residu asam glutamat dan -NH2 dari
residu lisin ketika H2O dihapus adalah ikatan terkuat.

2.3.2.3 Ikatan Sistein diSulfida (-CH2S-SCH2-)

Ikatan ini adalah karakteristik dari protein yang mengandung belerang. Membentuk
ikatan rantai samping yang tidak terlihat pada serat-serat lain dan tipikal hubungan dengan
keratin. Saat ini, ini adalah prinsip dasar dimana gelombang permanen ditetapkan. Ikatan
sistin pada keratin rambut dipecahkan oleh agen pereduksi, setelah rambut telah diatur ke
gelombang yang diinginkan, bentuknya akan bergabung dengan ikatan yang rusak
menggunakan oksidator.

2.3.2.4 Ikatan Hidrogen (C=O...HN)

Ikatan ini terbentuk antara residu amida dan residu karboksil di dekatnya. Ikatan ini
menjelaskan mengapa serat keratin yang telah direndam dalam air memanjang lebih mudah
daripada dalam kondisi kering. Sebaliknya, sudah diketahui bahwa ketika rambut basah
melengkung dan kemudian dikeringkan, ikalnya tetap berada di rambut. Fenomena ini
disebut "gelombang air".

2.4 Karakter Fisik Dari Rambut


2.4.1 Ekstensi Rambut

Kelenturan rambut Ketika rambut ditarik secara bertahap di bawah beban berat,
rambut akan melebar kemudian menjadi lebih tipis dan akhirnya patah ketika tidak dapat
diperpanjang lagi. Ekstensibilitas dinyatakan sebagai persentase pemanjangan dan beban di
mana rambut pecah dinyatakan sebagai kekuatan dalam penarikan.

Ekstensibilitas rambut diukur dengan merentangkan rambut panjang yang diketahui


pada kecepatan konstan dalam air di bawah kelembaban konstan dan mengukur beban pada
titik istirahat.
Ektensibilitas dari rambut bukan fungsi dari permukaan luar tetapi jelas merupakan
fungsi bundel serat rambut dan dianggap karena karakteristik dari korteks bukan kutikula.
Dengan kata lain, rantai polipeptida dari keratin yang membentuk bundel serat rambut
biasanya dalam bentuk a-helix tetapi diperpanjang menjadi bentuk zig-zag B-keratin; panjang
bentuk zig-zag B-keratin tidak sebanyak dua kali dari a-helix. Ketika ketegangan dilepaskan,
rantai polipeptida kembali ke nilai normalnya. Ini juga bisa terjadi saat rambut diperpanjang.

2.4.2 Penyerapan Kelembapan Dalam Rambut

Ketika rambut terkena udara, baik diserap atau kehilangan air sampai mencapai
keseimbangan. kesetimbangan ini dipengaruhi oleh kelembaban relatif

Tabel 2.5 menunjukkan kandungan air rambut pada berbagai kelembaban (relatif),
Ketika kelembaban relatif tinggi, kadar air rambut juga meningkat. Rambut menjadi mudah
rontok pada musim hujan karena pemecahan ikatan hidrogen di rambut, ketika air diserap
oleh rambut melebihi titik tetap dan rambut kembali ke gaya sebelumnya. Selain itu, menyisir
rambut pada musim panas yang dingin menghasilkan listrik statis dan rambut menempel pada
sisir karena pengeringan.

Tabel 2.5. Kandungan air rambut pada berbagai kelembaban relatif.

Kelembapan alami (%) 29,2 40,3 50,0 65,0 70,3


Kandungan Air (%) 6,0 7,6 9,5 12,8 13,6

Rambut sangat sensitif terhadap perubahan kelembaban; ketika kadar air terlalu
tinggi, maka rambut pada tubuhakan menjadi berminyak (lepek) dan ketika terlalu rendah,
rambut menjadi kering dan rapuh.

Stam dkk., Mengukur hubungan antara perubahan panjang dan diameter rambut dan
kelembaban relatif menggunakan mikroskop dan menghitung luas penampang dan volume
dari hasil (Tabel 2.6). Hasilnya menunjukkan bahwa ketika kelembaban relatif tinggi,
panjang hanya sedikit meningkat tetapi ada peningkatan yang cukup besar pada diameter.
Tabel 2.6 Perubahan diameter dan panjang rambut dengan kelembapan alami

RH (%) Absorbsi
Meningkatkan Meningkatkan Meningkatkan Meningkatkan
Diameter (%) Panjang (%) Luas Area (%) Volume (%)
0 0 0 0 0
10 2,3 0,56 4,7 5,7
40 5,1 1,29 10,5 12,2
60 6,9 1,53 14,3 16,3
90 10,6 1,72 22,3 24,6
100 13,9 1,86 29,7 32,1

2.5.Kondisi Kerusakan Rambut


Rambut rusak adalah bagian batang rambut yang menonjol keluar dari serpihan dan
terus berubah sesuai dengan umur dan panjang rambut. Selain itu, sebelum dipotong, ia
mengalami proses seperti keramas, pengeringan rambut, menyisir, pewarnaan rambut
permanen atau perawatan rambut lainnya. Hal ini terjadi karena adanya tekanan terbesar
terbesar pada lingkungan termasuk atmosfer, sinar UV, air laut, dan klorin kolam renang, dll.
Secara khusus, kutikula dari batang rambut secara langsung dipengaruhi oleh tekanan-
tekanan ini menghasilkan beberapa jenis kerusakan kumulatif.

Pada rambut yang sehat tepi pada sel kutikula halus dan pola kutikula teratur.
Sebaliknya, pada rambut yang sedikit rusak, bagian tepi kutikula mengelupas atau hilang.

Ia merusak rambut, ujung kutikula hilang dan di beberapa bagian, pengelupasan dan
kehilangan berlanjut ke lapisan yang lain. Jenis rambut ini tidak memiliki kilau karena
hamburan acak dari cahaya yang dipantulkan, dan rambut tidak terasa halus. Ketika
kerusakan telah berkembang lebih jauh, pada rambut yang rusak parah, kutikula hampir
sepenuhnya hilang dan korteks terekspos. Jenis rambut ini pecah dan mudah pecah.

2.5.2 Kerusakan Rambut dan Penyebabnya

Sebagai akibat dari kerusakan, rambut menjadi kering dan rapuh dan kehilangan
pegangannya, kelenturan dan kilapnya menjadi sulit untuk bergaya dan tidak akan memiliki
gaya. warna berubah menjadi kemerahan dan ada banyak bagian yang terbelah dan patah.
Keindahan rambut asli hilang dan berbagai masalah akurasi. Tabel 2.7 merangkum berbagai
alasan untuk kerusakan ini.

Kerusakan Kimia Kriting rambut permanen, pewarnaan rambut


Lingkungan Cahaya UV, musim kemarau, pemanasan
dengan pengering
Fisik Berlebihan dalam menyisir rambut,
mengeringkan rambut saat basah

Perawatan kecantikan seperti perawatan gelombang permanen dan pewarnaan rambut


adalah penyebab kimia lain dari kerusakan rambut. Zat kimia ini melewati kompleks
membran sel (CMC) antara sel kutikula dan menyebar melalui CMC dari korteks ke pusat
rambut. Mereka diketahui merusak bagian CMC, dan protein menyisakan rambut. Korteks
memainkan peran dalam menjaga kandungan air dari rambut tetapi fungsi ini hilang sebagai
akibat dari pembubaran CMC dan protein internal. Akibatnya, rambut yang rusak
menyebabkan masalah seperti kekeringan dan ketidakmampuan untuk memegang gaya
rambut. Sangat mudah dipengaruhi oleh perubahan kelembaban lingkungan.

Selanjutnya, ada penyebab lain kerusakan seperti sinar UV dan udara panas dari
pengering rambut. Sinar uv menurunkan kekuatan tarik rambut dengan menghasilkan asam
cysteic yang memecah ikatan disulfida di rambut dengan adanya air. Pada saat yang sama,
rambut menjadi kemerahan dan ini diyakini karena pemecahan oksidatif eumelanin di rambut
dengan sinar UV43). Kerusakan dan perubahan warna seperti memerah umumnya terkait
dengan olahraga laut dan kolam renang, tetapi sebenarnya, sinar UV memainkan peran utama
dalam jenis kerusakan yang dipercepat oleh air laut dan air kolam renang.

Rambut mudah rusak karena panas akibat denaturasi protein yang terdiri dari bagian
utama rambut, dan penggunaan berlebihan dari pengering rambut dapat merusak rambut.
Kandungan normal rambut adalah 10-15% tetapi ini dikurangi melalui penguapan yang
disebabkan oleh pemanasan rambut menjadi kering dan kasar saat disentuh. Pada suhu di atas
80 ° C, rambut didenaturasi dan kutikula dikupas dari rambut jika disisir pada saat yang sama
dengan blow-dry pada titik yang sangat tinggi. Kehati-hatian diperlukan saat kita
memggunakan blow-dry untuk waktu yang lama dan itu penting. Rambut dirawat dengan
treatments kosmetik sebelum mengeringkan rambut.
Akhirnya, ada penyebab fisik kerusakan rambut seperti menyisisir rambut yang
antusias dan mengeringkan rambut sementara rambut masih basah. Ini selalu menyebabkan
hilangnya tikel. Keramas merupakan bagian penting dari kehidupan sehari-hari, tetapi
gesekan yang disebabkan hasil yang lebih baik pada kutikula terkelupas sebagai akibat
ketidakmampuannya untuk menahan.

Jika rambut dikeringkan saat masih basah kuyup (ditiup kering saat menyikat) korteks
membengkak dengan air dengan mudah sementara kutikula tidak, gaya yang tidak perlu saya
hamburkan ke kutikula yang terkelupas. Konsekuensinya, yang terbaik adalah mengeringkan
rambut sebelum mengeringkan rambut dan ada yang kering setelah rambut hampir kering.

Metode ultrasonik adalah cara cepat untuk mendeteksi seberapa mudah kutikula mati.
Perbandingan rambut yang dikeringkan permanen, rambut yang diberi perlakuan panas,
rambut yang terkena sinar UV dan rambut yang tidak dirawat menunjukkan bahwa setiap
perawatan meningkatkan kutikula. Hasil ini ditunjukkan pada Tabel 2.7 yang menunjukkan
kemudahan pemotongan kutikula terhadap penyebab kerusakan. Dari informasi ini, jelas
bahwa setelah rambut ments seperti pengeritingan permanen dan pewarnaan rambut, atau
setelah'swimming, sh rambut dicuci dalam sampo ringan, dibilas dan kemudian diobati
dengan perawatan rambut.

2.5.3 Rambut Pecah

Berbagai mikrograf menunjukkan, pada akar, ada 7 lembar sel dipotong tumpang
tindih dan tidak ada perbedaan dari rambut sehat. Namun, ada lipatan progresif dalam jumlah
lembar di setiap 10 cm, dan di ujung rambut tidak ada clese. Karena rambut tumbuh sekitar 1
cm per bulan, dipercayai bahwa berbagai fisik, kimia dan enviroment membutuhkan sekitar
2,5-3 tahun untuk menghilangkan semua kutikula.

Jenis pemecahan dan kutikula yang hilang hingga 2 atau lebih sedikit sel kutikel
meskipun disebabkan oleh guncangan fisik termasuk menyisir rambut dan keramas.
BAB III

KUKU

3.6 Fungsi dan Struktur Kuku


3.6.1 Fungsi dan Fisiologi Kuku

Kuku adalah lembaran keratin yang sangat keras yang tumbuh dari epidermis tanduk
dari bagian tumit dan jari-jari kaki bagian atas. Mereka adalah bentuk tambahan kulit. Kuku
melindungi ujung dista jari-jari tangan dan kaki, memungkinkan jari-jari untuk menangkap
benda-benda yang sangat halus, meningkatkan sensitivitas dari digit, serta meningkatkan
kekuatan jari tangan dan kaki, posisi, kondisi kuku juga mencerminkan kesehatan tubuh

Pada individu yang sehat, kuku tumbuh sekitar 0,1-0,15 mm per hari. Pertumbuhan
kuku pada setiap individu bervariasi, lebih cepat tumbuh pada anak anak dan remaja dan
lebih lambat pada orang dewasa. Pertumbuhan yang terjadi antara jari kaki dan jari tangan
berbeda. Pada jari tangan pertumbuhan kuku lebih cepat daripada jari kaki. Perbedaan
pertumbuhan kuku ini juga terjadi pada musim panas dan dingin, dimana pada musim panas
pertumbuhan kuku lebih cepat dan pada musing dingin pertumbuhan kuku lebih lama.

3.6.2 Struktur dan Komposisi Kuku

Apa yang umumnya disebut kuku, sebenarnya adalah lempeng kuku. kuku setara
dengan lapisan horny kulit, tidak memiliki cekung hidup, tersusun dari keratin yang sangat
keras dan terbentuk dari lembaran-lembaran keratin yang terkait erat.

Dibandingkan dengan lapisan kulit yang tanduk, kuku memiliki kandungan lemak
yang lebih rendah yaitu 0,15-0,75%. Di sisi lain, kandungan sulfur 3% relatif lebih tinggi
dibandingkan dengan keratin kulit. Meskipun bentuk kuku berbeda dari rambut, karena
protein dari yang ini adalah sama, asam amino pada kuku sangat mirip dengan rambut
dibandingkan dengan lapisan horny dari epidermis. Seperti rambut, kuku diproduksi oleh
matriks kuku. Kuku tumbuh di atas dasar kuku ke ujung jari. (Permukaan luar).

Kuku tidur memasok air ke kuku dan memainkan peran dalam memastikan bahwa
kuku di sepanjang dinding kuku (dijelaskan di bawah) dalam arah yang tetap. Kuku
memisahkan dari kuku tidur di margin bebas kuku dan karena air tidak lagi dipasok ke kuku
pada titik ini, kadar air turun, menjelaskan mengapa margin bebas c kuku mudah rusak.

Bentuk setengah bulan berwarna putih susu di akar kuku disebut lunula. Bagian ini
tidak sepenuhnya keratinisasi. Dibandingkan dengan bagian-bagian lain dari lempeng kuku
lunula lebih lembut dan tidak lengkap dengan kuku tidur.

Bagian-bagian kulit disekitar kuku disebut dinding kuku. Akar dari itu disebut kuku
belakang dan sisi-sisinya disebut dinding kuku samping.

Kulit yang menyentuh kuku di bagian kuku disebut eponychium; perannya


melindungi kuku yang tidak sempurna terbentuk. Ketika eponychium hilang, kuku adalah
bekas luka dan kuku yang baru terbentuk menunjukkan kelainan.

Matriks rel menyortir melanosit yang menghasilkan pigmen melanin dan ada
sejumlah kecil meianin pada kuku.

3.6.3 Ciri-ciri Fisik Kuku

Kuku mengandung dari 5% hingga 24% air tergantung pada lingkungan eksternal.
Seperti rambut, kuku dapat menyerap dan kehilangan air dengan mudah. Ketika kuku
menyerap air, kuku menjadi lebih bervolume dan tebal yang dapat merubah panjang dan
lebarnya. Perubahan ketangguhan yang disebabkan oleh penyerapan air dan kehilangan sama
dengan rambut menjadi lebih lembut dengan penyerapan air dan rapuh dengan kehilangan air.
Kuku yang dipegang mudah patah adalah hasil dari gaya hidup kita sehari-hari seperti mandi
dan mencuci setiap hari.

3.6.4 Kerusakan Kuku

Kerusakan kuku sangat umum, kuku split di mana margin bebas dari kuku terlihat
seperti mika disebut onychoschisis.

Salah satu penyebab kuku pisah di margin bebas adalah berkurangnya kadar air
karena kemampuan alas kuku di daerah ini untuk memasok air ke kuku.

Penyebab fisik lainnya adalah penggunaan yang berlebihan dari penggunaan kutek
dan pembersih kutek yang menyebabkan kehilangan air dan lipid, seperti kehilangan lipid
karena paparan sabun dan deterjen. Akibatnya, ketika menggunakan kutek dan pembersih
kuku, penting untuk memilih produk yang mengambil lipid dan kehilangan air dari kuku
Menjadi pertimbangan dan untuk menggunakan perawatan kuku sebagai bagian dari rutinitas
perawatan sehari-hari.
BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan
1. Rambut dan kuku adalah sel epidermis yang dimodifikasi sehingga dapat disebut kulit
bersama dengan kelenjar keringat dan kelenjar sebaceous.
2. Rambut dan kuku terdiri dari keratin.
3. Keratin digolongkan kedalam keratin lunak pada lapisan horny dan keratin keras pada
rambut dan kuku.
4. Keratin keras memiliki tingkat sistein yang tinggi sedangkan keratin lunak memiliki
tingkat sistein yang lebih rendah.
5. Siklus rambut dibagi menjadi tiga bagian: Anagen (masa pertumbuhan), Catagen
(penghentian masa pertumbuhan) dan Telogen (masa istirahat).
6. Struktur rambut yaitu kutikula, mendula, korteks.
7. Komposisi kimia rambut yaitu asam amino, pigmen melanin, trace elemen, lipid, air.
8. Ikatan kimia rambut terdiri dari ikatan kimia hidrogen, ikatan peptida, ikatan garam-
garam organik dan ikatan disulfida.
9. Kerusakan rambut dapat disebabkan karena kerusakan kimia, fisik dan lingkungan.
10. Bagian Kuku yaitu : lunula, dinding kuku, eponychium, dinding kuku, dan akarnya
disebut kuku.
11. Kandungan kuku terdiri dari ; air, lemak, asam amino, keratin.
12. Kerusakan pada kuku dapat disebabkan karena penggunaan kutek dan pembersih
kuku yang dapat menyebabkan kehilangan kandungan air dan lemak.
DAFTAR PUSTAKA

1. Noda, H: Protein Kimia 4, Struktur dan Fungsi, (1). hal.763, Kyoritsu Shuppan,
1981
2. Ocawa, H: Nishinihoa 3. Dermatol. 42 (3), 45S (1980)
3. Kobori. T: Paihology of Hair, hal. 107, Bunkodo, 1987.
4. Kobori, T: Patologi Rambut. p. 15, Bunkodo, 1987

Anda mungkin juga menyukai