Anda di halaman 1dari 53

Laporan Bengkel

PRAKTEK INSTALASI PENERANGAN DAN TENAGA

Oleh :

NUR AZIZAH KARIM 42117016


FITRI WILDANI 42117010
SRI RAHMA MULYANI 42117013

PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK D4


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLTEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
OKTOBER 2018

i
LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini, menyatakan bahwa mahasiswa yang


namanya di bawah ini benar telah menyelesaikan praktek bengkel “Instalasi
Penerangan dan Tenaga Industri”.

Nama : Nur Azizah Karim


NIM : 42117016
Kelas : II A
Judul : Instalasi Penerangan dan Tenaga

Telah selesai dilaksanakan kurang lebih tiga minggu, Pelaksanaan dimulai pada
hari Senin tanggal 24 September 2018 s/d hari Jumat tanggal 12 Oktober
2018, dan laporan ini telah diperiksa dan disetujui oleh instruktur yang
bersangkutan.

Makassar, Oktober 2018


Penanggung jawab,

H. RUSLAN L. S.T., M.T.


NIP. 19640918 199003 1 002

ii
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, atas limpahan
rahmat dan karunia-Nya yang tak pernah henti sehingga penyusunan Laporan
Bengkel Praktek Instalasi Penerangan dan Tenaga Industri untuk semester III
dapat diselesaikan.

Laporan ini berisikan mengenai apa yang telah dikerjakan selama kegiatan dan
proses praktek bengkel yang telah dilaksanakan selama 3 pekan. Adapun
penyusunan laporan ini juga berasal dari beberapa referensi dan dari pembimbing.

Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada dosen-
dosen pembimbing yang telah membimbing dan mendampingi kami, memberi
motivasi dan ilmu-ilmu yang bermanfaat untuk penulis. Terima kasih pula kepada
staff teknisi yang telah membantu memperlancar pekerjaan praktikan serta teman-
teman sekalian yang telah membantu praktikan dalam proses praktek bengkel.

Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan bengkel ini masih jauh dari
sempurna, namun atas kerja keras dan bantuan dari berbagai pihak maka laporan
ini dapat dirampungkan, Adapun kekurangan maka penulis mengharapkan segala
kritik dan saran yang membangun untuk kesempurnaan laporan ini.

Akhir kata, penulis berharap semoga laporan ini memberi manfaat, tidak hanya
bagi pribadi penulis, namun bagi seluruh mahasiswa yang lain dan juga
masyarakat umum dan semua pihak yang membutuhkan informasi yang
bersangkutan dengan laporan ini.

Makassar, 15 Oktober 2018

Penulis
iii
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ............................................................................................ i

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii

KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii

DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii

DAFTAR TABEL .................................................................................................. ix

SINGKATAN ......................................................................................................... x

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ......................................................................................1

1.2 Tujuan....................................................................................................2

BAB II TEORI DASAR ........................................................................................ 3

2.1 Panel Hubung Bagi................................................................................3

2.2 Pengaman Listrik...................................................................................5

2.2.1 Thermal Overload Relay…………………………………………….5

2.2.2 Miniatur Circuit Breaker…………………………………………….6

2.2.3 Sekering………………………………………………………... 6

2.3 Saklar.....................................................................................................7

2.3.1 Saklar Tekan…………………………………………………… 7

2.3.2 Saklar Tukar…………………………………………………… 8

2.4 Kontaktor ...............................................................................................9

2.5 Timer On Delay ...................................................................................10

iv
2.6 Impuls ..................................................................................................11

2.7 Lampu..................................................................................................12

2.8 Line Up Terminal ................................................................................12

2.9 Saklar Pembatas ..................................................................................13

2.10 Jenis-jenis Kabel .................................................................................13

2.12.1 Kabel NYA…………………………………………………………...13

2.12.2 Kabel NYM………………………………………………………….. 14

2.12.3 Kabel NYY…………………………………………………………....15

2.12.4 Kabel NYAF………………………………………………………….15

2.11 Wire Duct ............................................................................................16

2.12 Fitting ..................................................................................................16

2.13 Kotak Kontak ......................................................................................17

2.14 Motor Listrik .......................................................................................17

2.15 J-Box....................................................................................................18

BAB III ANALISA ............................................................................................... 19

3.1 Diskripsi Kerja ....................................................................................19

3.2 Prinsip Kerja........................................................................................23

3.3 Alat Dan Bahan ...................................................................................25

3.4 Gambar Rangkaian ..............................................................................27

3.5 Analisa Traubleshooting .....................................................................34

BAB IV PENUTUP............................................................................................... 35

4.1 Kesimpulan..........................................................................................35

4.2 Kritik Dan Saran..................................................................................35

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 36

v
LAMPIRAN .......................................................................................................... 37

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 (a) PHB dan (b) Simbol PHB ..................................................... 3

Gambar 2 Gambar Panel Daya .................................................................... 4

Gambar 3 Gambar Panel Penerangan ......................................................... 4

Gambar 4 (a) Thermal Overload Relay dan (b) Simbol Thermal Overload
Relay ............................................................................................................ 5

Gambar 5 (a) MCB dan (b) Simbol MCB................................................... 6

Gambar 6 (a) Sekering dan (b) Simbol Sekering ........................................ 7

Gambar 7 (a) Push Button dan (b) Simbol Push Button ............................. 8

Gambar 8 (a) Saklar Tukar (b) Simbol Saklar Tukar (c) Simbol
Pengawatan .................................................................................................. 8

Gambar 9 (a) Kontaktor dan (b) Simbol Pengawatan Kontaktor .............. 10

Gambar 10 (a) Timer On Delay dan (b) Diagram Kerja Timer On Delay 11

Gambar 11 (a) Impuls dan (b) Simbol Impuls........................................... 11

Gambar 12 (a) Lampu dan (b) Simbol Lampu .......................................... 12

Gambar 13 (a) Line Up Terminal dan (b) Simbol Line Up Terminal ....... 12

Gambar 14 (a) Limit Switch dan (b) Simbol Limit Switch ........................ 13

Gambar 15 Bentuk Fisik Kabel NYA ........................................................ 14

Gambar 16 Bentuk Fisik Kabel NYM........................................................ 14

Gambar 17 Bentuk Fisik Kabel NYY......................................................... 15

Gambar 18 Bentuk Fisik Kabel NYAF ...................................................... 15

Gambar 19 Bentuk Fisik Wire Duct .......................................................... 16

Gambar 20 Bentuk Fisik Fitting................................................................ 16

vii
Gambar 21 (a) Kotak Kontak dan (b) Simbol Stop Kontak ...................... 17

Gambar 22 (a) Motor Listrik dan (b) simbol Motor Listrik ...................... 17

Gambar 23 Bentuk Fisik J-Box ................................................................. 18

Gambar 24 Instalasi Penerangan………………….………………………40

Gambar 25 Rangkaian Y – Δ dan Autorevers…………………………… .... 37

Gambar 26 Pengerjaan pada kontaktor autorevers ................................... 37

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Daftar Alat.................................................................................... 25

Tabel 2 Daftar Bahan Instalasi Penerangan .............................................. 26

Tabel 3 Daftar Bahan Instalasi Tenaga ..................................................... 26

ix
SINGKATAN

1. DOL : Direct On Line


2. IEC : International Electrotechnical Commission
3. MCB : Miniature Circuit Breaker
4. NC : Normal Close
5. NO : Normal Open
6. PHB : Panel Hubung Bagi
7. PLC : Programmable Logic Controller
8. PUIL : Peraturan Umum Instalasi Listrik
9. PVC : Polyvinyl Chloride
10. TL : Turbular Lamp
11. TOR : Thermal Overload Relay

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Di dunia kerja saat ini sangat dibutuhkan tenaga kerja yang terampil dan
profesional. Menciptakan tenaga kerja yang terampil dan profesional bukanlah
perkara yang mudah. Peranan lembaga pendidikan diharapkan mampu mengatasi
masalah ini sehingga betul-betul tercipta tenaga kerja yang handal dan
professional.
Politeknik Negeri Ujung Pandang adalah salah satu lembaga pendidikan yang
mengerti masalah ini. Dalam rangka menyeimbangkan kemampuan skill maupun
akademis, maka dibuatlah suatu program perkuliahan dengan nama Praktek
Bengkel yang dilaksanakan tiap semester.
Praktek bengkel ini memberikan kesempatan bagi mahasiswa untuk
mempraktekkan langsung skillnya dalam dunia kelistrikan khususnya bagi
mahasiswa teknik listrik. Praktek ini bermanfaat mengasah mental mahasiswa
sebelum terjun di dunia kerja yang menuntut para tenaga kerja mempunyai
keterampilan yang bisa diandalkan dan professional.

Adapun praktek bengkel yang dikerjakan pada semester 3 ini yaitu “Praktek
Instalasi Penerangan dan Tenaga Industri”. Dalam praktek ini secara umum
mahasiswa diajarkan bagaimana cara memasang instalasi penerangan dan juga
diajarkan bagaimana memasang dan menggunakan motor-motor listrik.

1
1.2 Tujuan

Setelah menyelesaikan praktek bengkel semester III ini, mahasiswa diharapkan


mampu:
1. Mampu melakukan instalasi dengan baik, benar dan sesuai standar.
2. Mampu memahami proses kerja dan fungsi, baik itu komponen sampai
dengan rangkaian kerja.
3. Mampu meningkatkan kemampuan dan pengetahuan dalam menggunakan
alat dan bahan sesuai dengan fungsi dan kegunaannya.
4. Mampu menganalisa dan melakukan perbaikan pada rangkaian bila terjadi
kerusakan.

2
BAB II

TEORI DASAR

2.1 Panel Hubung Bagi

Panel hubung bagi (PHB) adalah panel distribusi sekunder yang berisi
peralatan-peralatan listrik sekaligus peralatan kontrol lainnya, misalnya MCB,
fuse, relay, saklar impuls, dan lain-lain. Sesuai dengan namanya panel ini
merupakan pusat pengaturan dari sistem dikontrol.
Berikut gambar dan simbol PHB pada gambar 1 di bawah ini :

(a) (b)

Gambar 1 (a) PHB dan (b) Simbol PHB

Panel dapat dibedakan atas dua macam, yaitu :


a. Panel Daya
Digunakan untuk menyalurkan energi listrik dari PLN ke motor-motor
listrik atau alat-alat yang menggunakan daya-daya besar.

3
Berikut gambar panel daya pada gambar 2 di bawah ini:

Gambar 2 Gambar Panel Daya

b. Panel Penerangan
Digunakan pada lampu penerangan. Sedangkan komponen-komponen yang
terdapat dalam panel adalah sebagai berikut :
1. Pengaman, yaitu MCB dan Fuse,
2. Alat kontrol, yaitu Kontaktor,
3. Terminal, sebagai tempat penyambungan ke beban.
Berikut gambar panel penerangan pada gambar 3 di bawah ini:

Gambar 3 Gambar Panel Penerangan

4
2.2 Pengaman Listrik

2.2.1 Thermal Overload Relay

Thermal Overload Relay (TOR) ini dipasang sebelum peralatan, hal ini
dimaksudkan apabila terjadi gangguan arus beban lebih (overload), dengan
cepat memutuskan hubungan rangkaian.
Alat ini terdiri dari tiga buah kontak utama dan kontak bantu yang terdiri
dari NO dan NC. Prinsip kerjanya berdasarkan adanya panas yang
ditimbulkan oleh arus beban lebih, yang mempengaruhi logam bimetal yang
mempunyai kepekaan terhadap suhu atau panas.
Jika arus bekerja melebihi batas arus yang ditentukan pada alat ini, maka
hal ini akan mengakibatkan panas pada bimetalnya, sehingga melengkung
dan melepaskan kontak utamanya, dengan demikian sumber listriknya akan
terputus. Peralatan ini akan berfungsi kembali atau menghubung pada beban
pada posisi dimana kontak-kontaknya kembali ke posisi sebelum terjadi
gangguan.
Berikut gambar dan simbol TOR pada gambar 4 di bawah ini :

(a) (b)

Gambar 4 (a) Thermal Overload Relay dan (b) Simbol Thermal Overload Relay

5
2.2.2 Miniatur Circuit Breaker

MCB merupakan singkatan dari Miniature Circuit Breaker yang


berfungsi sebagai alat pengaman saat terjadi hubung singkat (korsleting)
maupun beban lebih (overload). MCB akan memutuskan arus apa bila arus
yang melewatinya melebihi dari arus nominal MCB.

Prinsip kerja dari MCB ini adalah jika arus atau tegangan yang melewati
bimetal yaitu campuran dua logam yang berbeda koefisien muainya terlalu
besar, maka MCB pada bimetal tersebut akan menjadi panas yang
selanjutnya akan melengkung memutuskan rangkaian. Jika temperature
dimana bimetal itu belum turun, maka rangkaian akan tetap terputus atau
terbuka, walaupun MCB dinaikkan. Berikut gambar dan simbol MCB pada
gambar 5 di bawah ini :

(a) (b)

Gambar 5 (a) MCB dan (b) Simbol MCB

2.2.3 Sekering

Sekering (Pengaman Lebur) berfungsi untuk memutuskan rangkaian


listrik apabila terjadi mengalirnya arus yang berlebihan.

Dalam sekering juga terdapat pasir yang dimaksudkan untuk meredam


bunga api yang timbul jika kawat leburnya putus. Pemakaian dari patron
lebur mempunyai klasifikasi berdasarkan pada kemampuan hantaran
sarusnya dengan menggunakan kode warna tertentu, yaitu:
6
 2 Ampere : Merah muda
 4 Ampere : Cokelat
 6 Ampere : Hijau
 10 Ampere : Merah
 16 Ampere : Kelabu
 20 Ampere : Biru
 25 Ampere : Kuning
 35 Ampere : Hitam
 50 Ampere : Putih
 65 Ampere : Warna tembaga
Berikut gambar dan simbol Sekering pada gambar 6 di bawah ini:

(a) (b)

Gambar 6 (a) Sekering dan (b) Simbol Sekering

2.3 Saklar

Dalam praktikum bengkel Semester III digunakan berbagai macam jenis


saklar antara lain :

2.3.1 Saklar Tekan

Sakelar tekan (Push Button) merupakan sakelar sesaat, yang hanya


menghubungkan suatu rangkaian dengan rangkaian yang lain pada saat
kontaknya ditekan. Bila tekanan pada kontak dilepas, maka posisi sakelar
akan kembali ke posisi semula. Hal ini disebabkan karena kontak dari
sakelar tidak mempunyai pengunci.
7
Sakelar tekan ini mempunyai dua anak kontak yaitu kontak NO (Normaly
Open) dan kontak NC (Normaly Close), apabila dikombinasi dengan saklar
impuls maka pada saat saklar dilepas hubungannnya dengan beban tetap ada
karena saklar tersebut terkunci oleh impuls.
Berikut gambar dan simbol Push Button pada gambar 7 di bawah ini :

(a) (b)

Gambar 7 (a) Push Button dan (b) Simbol Push Button

2.3.2 Saklar Tukar

Saklar tukar atau saklar dua arah adalah saklar yang dapat
mengontrol beban dari dua tempat secara terpisah. Sistem
pengaturannya adalah dua arah dimana pengoperasiannya dapat
dilakukan secara terpisah. Sakelar tukar menpunyai tiga buah terminal,
dimana satu buah terminal masukan sumber dan dua buah terminal lagi
dihubungkan dengan sakelar tukar kedua dihubungkan kebeban lampu.
Berikut gambar, simbol Saklar, dan symbol pengawatan saklar Tukar
pada gambar 8 di bawah ini :

A B

Com

(a) (b) (c)


Gambar 8 (a) Saklar Tukar (b) Simbol Saklar Tukar (c) Simbol Pengawatan
8
2.4 Kontaktor

Kontaktor adalah suatu alat penghubung listrik yang bekerja atas dasar
magnet yang dapat menghubungkan antara sumber tegangan dengan beban.
Jenis kontaktor ada dua yaitu kontaktor arus searah dan kontaktor arus
bolak-balik.

Kontaktor arus searah inti kumparannya tidak menggunakan kumparan


hubungan singkat, sedangkan untuk kontaktor arus bolak-balik intinya
dipasang kumparan hubungan singkat, pergerakan kotak kontaknya terjadi
karena adanya gaya elektromagnetik.

Pada kontaktor apabila tegangan yang melewatinya terlalu besar maka


kumparan akan panas yang akan mengakibatkan berkurangnya umur dari
kontaktor tersebut. Demikian pula sebaliknya jika tegangan yang
melewatinya terlalu rendah maka tegangan pada kotak kontaknya akan
berkurang sehingga dapat menimbulkan bunga api. Toleransi tegangan pada
sebuah kontaktor adalah 58/1000 V.

Pada penggunaannya kontaktor sering kita kombinasikan dengan saklar


tekan (push botton) yang dimaksudkan sebagai saklar pengoperasoan dari
kontaktor. Pada kontaktor terdapat 2 jenis kontak yaitu :
1. Kontak Utama, umumnya terdiri dair 3 buah kontak yang
kerjanya secara Normaly Open (NO).
2. Kotak Kontak Bantu untuk beban rangkaian kontrol, biasanya
terdiri dari banyak kontak yang kerjanya secara Normaly Open
(NO) dan Normaly Close (NC).

Menurut IEC, penandaan konektor-konektor dari kontaktor adalah


sebagai berikut :
1,3,5 : hubungan untuk suply atau kontak utama,
2,4,6 : hubungan untuk beban atau rangkaian utama,

9
13,14 : kotak-kontak bantu yang prinsip kerjanya secara normaly open
(NO),
21,22 : kotak-kontak bantu yang prisnisp kerjanya secara normaly close
(NC),
a,b : kumparan magnet (koil).

Berikut gambar dan simbol pengawatan kontaktor pada gambar 9 di bawah :

(a) (b)

Gambar 9 (a) Kontaktor dan (b) Simbol Pengawatan Kontaktor

2.5 Timer On Delay

Kontaktor delay / timer ini berfungsi untuk memindahkan kerja dari


rangkaian pengontrol dalam waktu tertentu yang bekerja secara otomatis,
misalnya untuk rangkaian kontrol hubungan Ү – Δ secara otomatis,
hubungan kontrol secara berurutan dan lain – lain.

Prinsip kerja dari alat ini tidak terlalu rumit, pada saat lilitannya
mendapat supply tegangan listrik maka kontak bantunya yang semula dalam
keadaan membuka menjadi menutup setelah beberapa detik atau sesuai
dengan setting waktu yang telah dipilih. Dan begitu pula sebaliknya kontak
bantu yang semula tertutup menjadi terbuka setelah setting waktu yang
dipilih tercapai.

10
Berikut gambar dan diagram kerja Timer On Delay pada gambar 10 dibawah ini:

Coil
ON
t
Relay

Coil
OFF
t Relay

(a) (b)

Gambar 10 (a) Timer On Delay dan (b) Diagram Kerja Timer On Delay

2.6 Impuls

Saklar impuls adalah suatu saklar yang bekerja berdasarkan prinsip kerja
magnet, dimana posisi saklarnya akan berubah setiap impuls. Lamanya
mengoperasikan dari kontak tekan tidak mempengaruhi sistem kerjanya.
Saklar ini mempunyai dua posisi kontak, “off” pada impuls kedua dan
kontak “on” pada posisi pertama. Berikut gambar dan simbol impuls pada
gambar 11 di bawah ini :

(a) (b)

Gambar 11 (a) Impuls dan (b) Simbol Impuls

11
2.7 Lampu

Lampu dikenal beberapa macam, antara lain lampu pijar, lampu TL,
lampu mercury, lampu halogen dan lain-lain. Cahaya lampu pijar
dibangkitkan dalam suatu kawat listrik dalam hal ini energi listrik diubah
menjadi energi panas dan energi cahaya. Arus listrik dalam kawat pijar
adalah gerakan-gerakan pada inti atom.
Berikut gambar dan simbol lampu pada gambar 12 di bawah ini:

Simbol Lampu TL
Simbol Lampu

(a) (b)
Gambar 12 (a) Lampu dan (b) Simbol Lampu

2.8 Line Up Terminal

Terminal adalah tempat penyambungan kabel dari satu peralatan ke


peralatan-peralatan lainnya. Terminal line up dimaksudkan untuk
mempermudah pemasangan pengawatan instalasi listrik untuk kontrol serta
mempermudah mencari gangguan yang terjadi dalam suatu rangkaian.
Berikut gambar dan simbol dari Line Up Terminal pada gambar 13 di bawah
ini:

(a) (b)
Gambar 13 (a) Line Up Terminal dan (b) Simbol Line Up Terminal

12
2.9 Saklar Pembatas

Limit switch atau saklar pembatas adalah suatu alat yang berfungsi untuk
memutuskan dan menghubungkan arus listrik pada suatu rangkaian,
berdasarkan struktur mekanik dari limit switch itu sendiri. Limit
switch memiliki tiga buah terminal, yaitu: central terminal, normally close
(NC) terminal, dan normally open (NO) terminal. Sesuai dengan
namanya, limit switch digunakan untuk membatasi kerja dari suatu alat yang
sedang beroperasi.
Berikut gambar dan symbol dari Limit Switch pada gambar 14 di bawah ini:

(a) (b)

Gambar 14 (a) Limit Switch dan (b) Simbol Limit Switch

2.10 Jenis-jenis Kabel

Pada Praktik bengkel Semester III berbagai macam kabel yang


digunakan, diantaranya yaitu :

2.12.1 Kabel NYA

Digunakan dalam instalasi rumah dan sistem tenaga. Dalam instalasi


rumah digunakan kabel NYA dengan ukuran 1,5 mm2 dan 2,5 mm2.
Syarat penandaan dari kabel NYA yaitu berinti tunggal, berlapis bahan
isolasi PVC, untuk instalasi luar/kabel udara. Kode warna isolasi ada
warna merah, kuning, biru dan hitam. Kabel tipe ini umum dipergunakan
di perumahan karena harganya yang relatif murah. Lapisan isolasinya

13
hanya 1 lapis sehingga mudah cacat, tidak tahan air (NYA adalah tipe
kabel udara) dan mudah digigit tikus.
Agar aman memakai kabel ini, kabel harus dipasang dalam pipa /
conduit jenis PVC atau saluran tertutup. Sehingga tidak mudah menjadi
sasaran gigitan tikus, dan apabila ada isolasi yang terkelupas tidak
tersentuh langsung oleh manusia.
Berikut gambar dari kabel NYA pada gambar 15 di bawah ini :

Gambar 15 Bentuk Fisik Kabel NYA

2.12.2 Kabel NYM

Kabel NYM memiliki lapisan isolasi PVC (biasanya warna putih


atau abu-abu), ada yang berinti 2, 3 atau 4.
Kabel NYM memiliki lapisan isolasi dua lapis, sehingga tingkat
keamanannya lebih baik dari kabel NYA (harganya lebih mahal dari
NYA). Kabel ini dapat dipergunakan dilingkungan yang kering dan
basah, namun tidak boleh ditanam.
Berikut gambar dari kabel NYM pada gambar 16 di bawah ini:

Gambar 16 Bentuk Fisik Kabel NYM

14
2.12.3 Kabel NYY

Memiliki lapisan isolasi PVC (biasanya warna hitam), ada yang


berinti 2, 3 atau 4. Kabel NYY dieprgunakan untuk instalasi tertanam
(kabel tanah), dan memiliki lapisan isolasi yang lebih kuat dari kabel
NYM (harganya lebih mahal dari NYM). Kabel NYY memiliki isolasi yang
terbuat dari bahan yang tidak disukai tikus.
Berikut gambar dari kabel NYY pada gambar 17 di bawah ini :

Gambar 17 Bentuk Fisik Kabel NYY

2.12.4 Kabel NYAF

Kabel NYAF merupakan jenis kabel fleksibel dengan penghantar


tembaga serabut berisolasi PVC. Digunakan untuk instalasi panel-panel
yang memerlukan fleksibelitas yang tinggi.
Berikut gambar dari kabel NYAF pada gambar 18 di bawah ini:

Gambar 18 Bentuk Fisik Kabel NYAF

15
2.11 Wire Duct

Wire duct adalah alat yang mengatur kawat di lemari, sehingga lebih
mudah untuk mengganti atau menambah kabel dan komponen. Dengan
adanya wire duct ini para praktikan jadi dapat dengan mudah menyusun
kawat ke terminal-terminal pengawatan.
Berikut gambar dari Wire duct pada gambar 19 di bawah ini :

Gambar 19 Bentuk Fisik Wire Duct

2.12 Fitting

Fitting adalah suatu komponen listrik tempat menghubungkan lampu


dengan kawat-kawat hantaran. Ada bermacam-macam fitting di antaranya
fitting duduk, fitting gantung, fitting bayonet, dan fitting kombinasi stop
kontak. Fitting terbuat dari bahan isolasi, yaitu bakelit atau porselen.
Berikut gambar dari fitting pada gambar 20 di bawah ini :

Gambar 20 Bentuk Fisik Fitting

16
2.13 Kotak Kontak

Kotak kontak atau stop kontak adalah kotak tempat sumber tegangan
listrik yang siap pakai. Berdasarkan bentuknya, terdapat beberapa macam
yaitu stop kontak biasa, stop kontak dengan hubungan tanah dan stop kontak
tahan air (tetesan air). Berdasarkan pemasangannya, stop kontak terdiri dari
stop kontak yang dapat ditanam dalam dinding dan stop kontak yang harus
dipasang di permukaan dinding atau kayu. Berikut gambar dan simbol dari
Stop kontak pada gambar 21 di bawah ini :

(a) (b)

Gambar 21 (a) Kotak Kontak dan (b) Simbol Stop Kontak

2.14 Motor Listrik

Motor listrik merupakan sebuah perangkat elektromagnetis yang


mengubah energi listrik menjadi energi mekanik. Motor listrik digunakan
juga di rumah (mixer, bor listrik, fan angin) dan di industri.
Berikut gambar dan simbol Motor Listrik pada gambar 22 di bawah ini : :

(a) (b)

Gambar 22 (a) Motor Listrik dan (b) simbol Motor Listrik

17
2.15 J-Box

J-Box adalah suatu alat yang digunakan sebagai tempat


penyambungan kabel agar terlihat rapi dan aman dari gangguan luar.
Berikut gambar dari J-Box pada gambar 23 di bawah ini :

Gambar 23 Bentuk Fisik J-Box

18
BAB III

ANALISA

3.1 Diskripsi Kerja

Pada bagian ini akan dipaparkan mengenai diskripsi kerja dari Praktek
Instalasi Penerangan dan Instalasi Tenaga. Hal awal yang akan dikerjakan
yaitu dengan mengerjakan panel distribusi, pada panel distribusi kita
melakukan penyaluran tegangan yang masuk dari MCB 3 phasa ( MCB
utama ). Percabangan dari MCB 3 phasa di masukkan ke terminal line up
terlebih dahulu lalu kemudian masuk menuju ke MCB 3 phasa lainnya yang
nantinya akan dipergunakan untuk masuk ke bagian penerangan sampai
dengan tenaga. Setelah itu kita masuk ke instalasi penerangan.

Instalasi Penerangan

Penerangan merupakan hal yang penting dalam suatu lapangan kerja


karena mempengaruhi kinerja dan hasil dari sebuah pekerjaan yang nanti
ditangani. Penentuan jenis penerangan yang akan dipasang dipengaruhi oleh
beberapa faktor mulai dari kondisi ruang yang akan dipasangi sampai
dengan kebutuhan / permintaan dari klien.

Namun pada praktek ini, kita dituntut untuk memasang instalasi sesuai
dengan gambar dan instruksi dari pembimbing. Dengan tujuan agar lebih
mahir melakukan instalasi dan melatih kita untuk bekerja sesuai dengan apa
yang diharapkan. Berikut ini langkah – langkah yang dilakukan dari proses
instalasi :

1. Hal yang pertama kali dilakukan yaitu mempersiapkan segala


sesuatunya yang berhubungan dengan proses instalasi , mulai dari
mempersiapkan alat, bahan sampai dengan gambar kerja yang jelas.

19
Untuk alat dan bahan, dilakukan proses pengecekan terlebih dahulu
guna menghindari trouble yang disebabkan alat nantinya.
2. Membaca dan memahami gambar kerja (Diagram lokasi sampai
dengan diagram pengawatan) setelah itu menentukan tata letak
komponen yang akan digunakan sesuai dengan fungsi dan tujuannya
masing - masing.
3. Setelah perencanaan kemudian masuk ke pelaksanaannya, dengan
mulai meneruskan sumber tegangan yang dari panel distribusi menuju
ke panel penerangan.
4. Kemudian dilakukan proses penarikan kabel pada dinding, sesuai
dengan perencanaan awal dan fungsi yang diinginkan. Kemudian
dilanjutkan dengan menghubungkannya dengan komponen –
komponen, seperti saklar mulai dari tunggal, tukar sampai dengan
push button, fitting, Kotak Kontak baik yang 3 phasa maupun 1
phasa, dan Lampu, baik itu pijar hingga TL.
5. Jika pada dinding telah selesai , kemudian dilanjutkan dengan
mengerjakan kontrol pada panel penerangan. Kontrol tersebut
dikerjakan sesuai dengan gambar kerja. Komponen yang terdapat pada
panel penerangan seperti Fuse, MCB 3 phasa, MCB 1 phasa,
Kontaktor, Terminal, Busbar dan Impuls. Jika telah selesai, lalu
menghubungkan kabel yang mewakili kerja dari komponen yang
terpasang di dinding ke kontrol.
6. Kemudian dilanjutkan dengan menghubungkan kontrol penerangan
dengan sumber tegangan yang berasal dari panel distribusi. Dan
instalasi penerangan telah siap diuji, namun sebelum diuji, dilakukan
pengecekan ulang untuk memastikan rangkaian telah sesuai dengan
perencanaan dan gambar.
7. Apabila telah diuji namun terjadi trouble, maka dilakukan proses
identifikasi untuk mengetahui trouble yang terjadi pada rangkaian.
Jika sumber masalah dari rangkaian telah diketahui kemudian
dilakukan langkah perbaikan.

20
8. Dalam proses instalasi, dilakukan proses penandaan yang jelas pada
rangkaian (Kabel, MCB, dan lain - lain) untuk menghindari kesalahan
pasang dan memudahkan jika dilakukan perbaikan.
9. Selama proses instalasi dilakukan , tetap mengutamakan keselamatan
kerja agar terhindar dari kecelakaan kerja yang tidak diduga serta tetap
mengacu dengan PUIL 2000 agar menciptakan instalasi yang ideal.

Apabila instalasi penerangan telah berhasil dikerjakan kemudian masuk ke


proses pengerjaan instalasi tenaga.

Instalasi Tenaga
Pada praktek yang dilakukan, Instalasi Tenaga bertujuan untuk
menghidupkan motor. Ada banyak jenis rangkaian yang dikerjakan untuk
menghidupkan serta mengontrol motor. Rangkaian tersebut seperti bintang
segitiga, DOL ( Direct On Line ) dan Auto Reverse. Berikut langkah –
langkah yang dilakukan pada proses instalasi ini :
1. Hal awal yang dilakukan, kurang lebih sama seperti hal awal yang
dilakukan pada instalasi penerangan. Mempersiapkan alat, bahan,
gambar kerja sampai dengan melakukan perencanaan.
2. Setelah itu, dilanjutkan dengan mengerjakan rangkaiannya baik itu
dimulai dengan rangkaian DOL ( DOL daalam dan luar ), bintang –
segitiga, atau Auto Reverse.
3. Pada praktek praktikan dituntut untuk bekerja secara berkelompok.
Jadi hal ini dapat dimanfaatkan untuk mengefisienkan waktu dan
tenaga , maka pada pengerjaan rangkaian praktikan dapat membagi
tugas pada masing – masing anggota.
4. Untuk rangkaian yang memiliki diagram daya , maka diutamakan
untuk mengerjakan diagram dayanya terlebih dahulu lalu masuk ke
kontrol.
5. Pada pengerjaan diagram daya atau kontrolnya, harus menyesuaikan
dengan standar. Baik itu penggunaan kabel yang sesuai sampai dengan
penyambungan kabel yang tepat.

21
6. Pada saat memasangan kabel ke komponen pastikan bahwa terpasang
dengan rapat agar terhindar dari trip. Selain itu, kabel yang
bersilangan diatur, agar memberi kesan rapi.
7. Memasang komponen dengan baik dan kuat, seperti TOR, Kontaktor,
DOL, Time Relay ( On Delay ) dan lain – lain. Dan memperhatikan
komponen dari hal – hal yang dapat mengganggu fungsi alat tersebut.
8. Pada saat mengerjakan rangkaian tetap harus teliti dan menyesuaikan
dengan gambar kerja. Serta tetap berkomunikasi dengan pembimbing
jika terdapat suatu masalah.
9. Jika seluruh rangkaian telah selesai dikerjakan , maka rangkaian
tersebut diberi tegangan yang berasal dari panel distribusi. Dan
dilakukan kembali pengecekan ulang sebelum diuji.
10. Pada pengujian instalasi tenaga, dilakukan secara bertahap. Mula –
mula dicek dengan menggunakan lampu simulasi dan jika telah pasti
instalasi sukses maka dapat dilanjutkan dengan menggunakan motor.
11. Dalam proses instalasi, dilakukan proses penandaan yang jelas pada
rangkaian ( kabel , kontaktor, dan lain – lain ) untuk menghindari
kesalahan pemasangan dan memudahkan jika dilakukan perbaikan.
12. Apabila telah diuji namun terjadi trouble, maka dilakukan proses
identifikasi untuk mengetahui trouble yang terjadi pada rangkaian.
Jika sumber masalah dari rangkaian telah diketahui kemudian
dilakukan langkah perbaikan.
13. Selama proses Instalasi dilakukan , tetap mengutamakan keselamatan
kerja agar terhindar dari kecelakaan kerja yang tidak diduga serta tetap
mengacu dengan PUIL 2000 agar menciptakan instalasi yang ideal.

22
3.2 Prinsip Kerja

Berikut ini prinsip kerja dari Instalasi yang dilakukan :

a. Instalasi Penerangan

Instalasi Penerangan memiliki 4 group yaitu :

1. Group I

Pada group ini terdapat sebuah sekering (F2) sebagai pengaman yang
berfungsi melayani sebuah kotak kontak 3 phasa untuk Cooker. Jadi
MCB 3 phasa untuk penerangan pada panel utama melayani fuse
yang terdapat pada panel penerangan dan setelah masuk dari fuse
kemudian berlanjut menuju cooker. Pada bagian ini memang
ditujukan untuk Cooker.

2. Group II

Pada group ke – 2 untuk bagian Penerangan Dapur Bengkel WC. Di


group ini terdapat MCB 1 phasa (F3) sebagai pengaman yang
berfungsi melayani Penerangan Dapur Gedung WC dimana terdapat
sebuah lampu pijar yang dikontrol dengan 2 buah saklar tukar A1
dan A2. Jadi Saklar A1 dan A2 dihubungkan dengan sedemikian
rupa sehingga lampu mampu dikontrol pada tempat yang berbeda.
Selain itu terdapat pula Kotak Kontak baik yang dikontrol dengan
saklar tunggal atau pun langsung.

3. Group III

Sedangkan pada group ini meliputi MCB 3 phasa (F4) sebagai


pengaman yang berfungsi melayani Penerangan Bengkel yang
memiliki 2 buah lampu pijar dan 3 buah Lampu TL (Turbular Lamp)
yang dioperasikan dengan menggunakan impuls yang mengontrol
kerja kontaktor. Impuls dikontrol dengan 2 buah Saklar Tekan (Push
23
Button). Jadi push button terhubung dengan saklar impuls kemudian
output dari impuls masuk ke koil kontaktor. Jadi ketika saklar
ditekan menyebabkan impuls bekerja kemudian output dari impuls
menuju ke koil dari kontaktor sehingga membuat kontaktor bekerja.
Dan kontaktor menyalurkan tegangan menuju ke lampu pijar
maupun lampu TL. Group ini merupakan Penerangan Bengkel.

b. Instalasi Tenaga

Pada Instalasi Tenaga , ada 3 group pada bagian ini , yaitu :

1. Starting Motor dengan Y - Δ

Pada rangkaian ini terdapat 3 buah kontaktor yang


dihubungkan dengan 2 buah push button yang berfungsi untuk
mengaktifkan ( NO ) dan menghentikan ( NC ) motor.

Sedangkan 3 buah kontaktor tersebut yaitu Kontaktor Motor (


KM ) untuk On Delay Relay ( KM Utama ) , KM untuk Δ dan KM
untuk Y. Selain itu terdapat pula TOR yang terkopel pada KM Δ
dengan KM Y.

Proses starting dimulai dengan aktifnya KM Utama ( U1, V1


dan W1 ) kemudian diikuti dengan aktinya KM Y ( U2, V2 dan W2 )
dan ketika timer berjalan sampai batas waktu yang ditentukan maka
KM Y akan berhenti dan beralih ke KM Δ yang telah aktif.

Jadi ketika motor pada saat hubungan Y maka jumlah


tegangan pada tiap kumparan sebesar 120 Volt dan ketika beralih ke
hubungan Δ maka jumlah tegangan pada tiap kumparan sebesar 380.
Tujuan dari rangkaian ini yaitu untuk menghindarkan motor dari
starting awal yang berat.

24
2. Pengendalian Motor dengan Auto Reverse

Pada rangkaian ini terdapat 2 buah Kontaktor serta dilengkapi


dengan 1 TOR pada salah satu Kontaktor Motor ( KM ) serta 3
buah Push Button. Push Button tersebut terdiri dari 2 buah NO dan
1 buah NC. NO untuk arah motor ( kanan dan kiri ) dan NC untuk
menonaktifkan motor. Selain proses kontrol dilakukan pada Push
Button , KM juga dapat dikontrol pada Saklar Limit Switch.

Ketika motor bekerja pada arah tertentu kemudian ingin diubah


pada arah sebaliknya. Maka motor terlebih dahulu dimatikan
kemudian tunggu sampai motor berhenti. Lalu arah motor baru bisa
diubah pada arah yang sebaliknya.

3. Starting dengan Menggunakan DOL ( Direct On Line )

Pada rangkaian ini ada 2 jenis DOL yang dipergunakan yaitu DOL
jenis Mechanical / Manual Operated dan Electromagnetic Operated.
Sesuai dengan namanya DOL merupakan starter yang memberikan
suplai tegangan secara langsung menuju ke motor.

3.3 Alat Dan Bahan

a. Alat yang digunakan

Tabel 1 Daftar Alat

NO NAMA PERALATAN SPESIFIKASI JUMLAH SATUAN


1 Tang Kombinasi Prohex 6 “ 1 Buah
2 Tang Potong Prohex 6 “ 1 Buah
3 Tang Lancip Prohex 6 “ 1 Buah
4 Obeng Terminal Stanley 1 Buah
5 Obeng Plat (-) Stanley 1 Buah
6 Obeng Bunga (+) Stanley 1 Buah
7 Tespen Philips 1 Buah
8 Helmet Krisbow kw1000319 1 Buah

25
b. Bahan Instalasi Penerangan

Tabel 2 Daftar Bahan Instalasi Penerangan

NAMA
NO JUMLAH SATUAN
PERALATAN SPESIFIKASI
1 Fuse Philips 4,6.10 A 3 Buah
2 MCB 3 Phasa, 380 V 25 A 1 Buah
3 MCB 1 Phasa, 220 V 10 A 1 Buah
4 Busbar 2 Buah
5 Saklar Impuls, Impor 1 Buah
6 Saklar Tukar, Impor 2 Buah
7 Saklar Tunggal, Impor 1 Buah
8 Push Button Impor 2 Buah
9 Kontaktor 3 Phasa, 220 V, 10 A 1 Buah
10 Kotak kontak 3 Phasa, Impor 1 Buah
11 Kotak kontak 1 Phasa, 6A 2 Buah
12 Fitting lampu Philips 3 Buah
13 Lampu Pijar, 40 watt 3 Buah
14 Lampu Armatur, TL 3 Buah
15 Lampu TL, 20 watt 3 Buah
16 Ballast 20 watt Sinar 20 V 3 Buah
17 Stater Philips 3 Buah
18 Terminal ring 2 Buah
19 Penutup terminal Impor 2 Buah
20 Pipa Union, 5 / 8” 12 Meter
21 Pipa besi End tube, 5/ 8” 8 Buah
22 Kabel NYA 5x1,5 mm2 20 Meter
23 Panel control Merlin Gerin 1 Set

c. Bahan Instalasi Tenaga

Tabel 3 Daftar Bahan Instalasi Tenaga

NO NAMA PERALATAN SPESIFIKASI JUMLAH SATUAN


a b c D e
1 Panel kontrol Merlin Gerin 1 Buah
2 Terminal line up Impor 25 Buah
3 Wiring channel Impor 3 Meter
4 MCB 3 Phasa 6 Buah
26
a b c D e
5 Kontaktor Telemechanic 6 Buah
6 ON relay Telemechanic 1 Buah
7 TOR Telemechanic 6 Buah
8 Push Button Impor 7 Buah
9 Saklar 3 Kutub 1 Buah
10 Saklar Pengereman 2 Buah
11 Pipa Baja 16 mm2 6 Meter
2
12 Pipa Baja 29 mm 2 Meter
13 Pipa PVC 36 mm2 2 Meter
14 Pipa PVC 29 mm2 2 Meter
15 Pipa PVC 16 mm2 3 Meter
2
16 Klem Besi Sadel 36 mm 4 Buah
2
17 Klem Besi Sadel 29 mm 10 Buah
2
18 Klem Besi Sadel 16 mm 20 Buah
19 Kabel NYMHY 3x2,5mm2 15 Meter
20 Kabel NYM 4 x 4 mm2 4 Meter
2
21 Kabel NYMHY 5x1,5mm 8 Meter
2
22 Kabel NYAF 2,5 mm 15 Meter
2
23 Kabel NYM 5 x 2,5 mm 6 Meter

3.4 Gambar Rangkaian

27
28
29
30
31
32
33
3.5 Analisa Traubleshooting

Setelah proses proses instalasi secara keseluruhan telah benar – benar


sukses. Kemudian dilakukan sesi Troubleshooting. Tujuannya untuk melatih
mahasiswa dalam menanggulangi permasalahan yang terjadi pada sebuah
rangkaian. Pada bagian ini mahasiswa dituntut untuk melakukan proses
identifikasi pada rangkaian guna mengetahui hal – hal yang menyebabkan
rangkaian bermasalah. Berikut ini troubleshooting yang didapatkan pada
rangkaian :
1. Pada rangkaian autorevers tidak ada arus yang mengalir. Hal ini
disebabkan karena terdapat penghantar kabel yang kehilangan kawat
tembaganya. Maka untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan
mengganti kabel penghantar tersebut
2. Pada rangkaian instalasi penerangan, saklar pushbutton tidak mau
mengunci/ hal ini disebabkan karena salah penyambungan input yang
terpasang seri. Maka untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan
melepas sambungan, lalu memasang ulang sambungan saklar secara
pararel

34
BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Setelah melakukan praktek Instalasi Penerangan dan Tenaga , maka


diharapkan mampu :
1. Mengerjakan instalasi penerangan menggunakan petunjuk yang telah
disediakan berupa gambar diagram satu garis dan diagram kontrol.
2. Mengetahui proses kerja dan fungsi, baik itu komponen sampai
dengan rangkaian kerja.
3. Meningkatkan kemampuan dan pengetahuan dalam menggunakan
alat dan bahan sesuai dengan fungsi dan kegunaannya.
4. Mengetahui cara untuk melakukan troubleshooting pada setiap
kesalahan pada pemasangan instalasi.

4.2 Kritik Dan Saran

Adapun beberapa hal yang ingin disampaikan untuk menjadi


masukkan yang berarti bagi teknisi dan pembimbing. Agar nantinya dapat
lebih baik lagi pada pertemuan yang selanjutnya.

 Praktikan mengharapkan alat dan bahan yang dipergunakan dalam


praktek memiliki kualitas memadai. Sehingga memperkecil
kemungkinan terjadinya trouble yang disebabkan oleh alat.
 Para pembimbing diharapkan selalu berada pada ruang kerja / tempat
praktek untuk melakukan pengawasan dan membimbing praktikan
selama proses praktikum berlangsung.
 Para pembimbing juga diharapkan dalam memberikan instruksi serta
penjelasan untuk jauh lebih komunikatif lagi.

35
DAFTAR PUSTAKA

 Buku Mecanicalworkshop, PEDC Bandung 1982, diakses 28 September 2018


 Buku Fisika Mekanik, oleh Drs. Daryanto, tahun 2000, diakses 28 September
2018
 Buku Energi, oleh Prof. Ir. Abdul Kadir, Jakarta 1982, diakses 29 september
2018
 Buku Instalasi Listrik Penerangan, oleh Ir. Satriani Said diakses 5 Oktober
2018
 PUIL 2011, diakses pada 5 Oktober 2018
 Joobsheet Praktek Instalai Tenaga Dan Industri (TL 333423), oleh Purwito,
S.T, M.T, diakses pada 6 Oktober 2018

36
LAMPIRAN

Gambar 24 Instalasi Penerangan Gambar 25 Rangkaian Y – Δ dan Autorevers

Gambar 26 Pengerjaan pada kontaktor autorevers


37
38
39
40
41
42
43