Anda di halaman 1dari 70

PENGARUH SISTEM EKSITASI TERHADAP PERFORMA

GENERATOR SINKRON UNIT 2 DI PT.INDONESIA POWER UPJP


KAMOJANG

LAPORAN PKL

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan


Mata Kuliah PKL
Oleh :
Muhamad Rizkan

PRODI TEKNIK ELEKTRO


UNIVERSITAS GARUT
2018
HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PKL

Judul : PENGARUH SISTEM EKSITASI TERHADAP


PERFORMA GENERATOR SINKRON UNIT 2 PLTP
KAMOJANG
Penyusun
1. Nama : MUHAMAD RIZKAN
2. NIM : 24052115022
Program Studi : TEKNIK ELEKTRO
Jurusan : TEKNIK ELEKTRO
Waktu Pelaksanaan : 2 s/d 31 Juli 2018
Tempat Pelaksanaan : PT. Indonesia Power UPJP Kamojang
Ds. Laksana Kec. Ibun Kab. Bandung Prov. Jawa barat

Pembimbing Teknik Elektro …………..,…………….


UNIGA Pembimbing Perusahaan

HELFY SUSILAWATY, MT SAHRUL UMAM


NIDN.04-1128901 NIK.7193072K3

Mengesahkan
Ketua Prodi Teknik Elektro Uniga

HELFY SUSILAWATY, MT
NIDN.04-1128901

i
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis ucapka kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan rahmat dan hidayah – Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
laporan dengan judul “PENGARUH SISTEM EKSITASI TERHADAP
PERFORMA GENERATOR SINKRON UNIT 2 DI PT.INDONESIA POWER
UPJP KAMOJANG” dengan baik di PT.INDONESIA POWER UPJP
KAMOJANG. Laporan ini disusun sebagai pertanggungjawaban penulis selama
kerja praktek di kantor dan lapangan, juga sebagai salahsatu syarat untuk
memenuhi mata kuliah Praktek Kerja Lapangan (PKL) dalam kurikulum studi
Teknik Elektro Universitas Garut.
Pada kesempatan ini, penulis sampaikan banyak terima kasih kepada :
1. Ayah, Ibu, teman – teman, serta seluruh keluarga yang telah
memberikan semangat dan do’a.
2. Bapak Budi Wibowo selaku pimpinan PT.INDONESIA POWER
UPJP Kamojang.
3. Bapak Dito Hasta Krisandy dan bapak Dodi selaku Humas
PT.INDONESIA POWER UPJP Kamojang.
4. Bapak Drs.H. Muchtar selaku Dekan Fakultas Universitas Garut.
5. Bapak Akmad Fauzi Iksan, MT selaku ketua bidang Akademik Teknik
Elektro Universitas Garut.
6. Ibu Helfy Susilawati, MT selaku ketua prodi Fakultas Teknik Elektro
Universitas Garut dan pembimbing Praktek Kerja Lapangan.
7. Bapak Syahrul Umam selaku pembimbing dalam pelaksanaan Praktek
Kerja Lapangan di PT.INDONESIA POWER.
8. Bapak Tri Haryono selaku pembimbing dalam pelaksanaan Praktek
Kerja Lapangan di PT.INDONESIA POWER.
9. Bapak Febian Tomy Pramadi, Ganta Yuda, Fachrizal Nur Rahmat dan
Yogi selaku Pembimbing Praktek di PT.INDONESIA POWER.

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN …………………………………………………….. i
KATA PENGANTAR ………………………………………………………….. ii
DAFTAR ISI …………………………………………………………………... iii
DAFTAR GAMBAR ….….….…………………………………………………. v
DAFTAR TABEL ……………………………………………………………. viii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah ……………………………………………... 1
1.2 Tujuan ……………………………………………………………….. 2
1.3 Waktu Pelaksanaan dan Tempat Pelaksanaan ……………………….. 2
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Landasan Teori ………..……………………………………………... 3
2.1.1 Generator Sinkron ……….……….……………………...… 3
2.1.2 Prinsip Kerja Generator Sinkron ……….……….…………. 4
2.1.3 Konstruksi Generator Sinkron ……….……….……..……... 5
2.1.4 Sinkronisasi Generator ……….……….………………..… 10
2.1.5 Pengertian Daya ...……….……….………………………. 12
2.1.6 Faktor Daya …….……….……….……………………….. 13
2.1.7 Sistem Eksitasi ………….……….……………………….. 14
2.1.8 Sistem Eksitasi Menggunakan Sikat (Brush Excitation) … 15
2.1.9 Sistem Eksitasi Tanpa Sikat (Brushless Excitation) ……... 17
BAB III PELAKSANAAN PKL
3.1 Tinjauan Umum PT. Indonesia Power UPJP Kamojang …………... 19
3.2 Kegiatan PT. Indonesia Power UPJP Kamojang ………………..…. 19
3.3 Struktur Organisasi PT. Indonesia Power UPJP Kamojang ……….. 20
3.4 Tujuan dan Fungsi PT. Indonesia Power UPJP Kamojang ………… 27
3.5 Gambaran Pelaksanaan PKL ……………………………..……........ 30
3.6 Dokumentasi Pelaksanaan PKL …………………………..………... 31
3.7 Analisis Permasalahan dan Pembahasan …………………………… 41

iii
3.7.1 Analisis Permasalahan ………………………………………... 41
3.7.2 Pembahasan ………….………………………………………... 41
3.7.2.1 Peralatan Brushless Excitation System Di PLTP Kamojang
Unit 2 …………………………………............................ 42
3.7.2.2 Cara Kerja Sistem Eksitasi Pada Generator Sinkron …... 46
3.7.2.3 Analisis Karakteristik Sistem Eksitasi Di PLTP Kamojang
Unit 2 …………………………………………………… 47
3.7.2.3.1 Hubungan Antara Arus Eksitasi dan Arus Jangkar .49
3.7.2.3.2 Hubungan Antara Arus Eksitasi (If) Terhadap Waktu
(Hari) …………………………………………….. 50
3.7.2.3.3 Hubungan Arus Jangkar (Ia) Terhadap Waktu (Hari)
…………………………………………………….. 51
3.7.2.3.4 Hubungan Antara Arus Eksitasi (If) Terhadap
Tegangan Terminal (Vt) …………………………. 52
3.7.2.3.5 Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap Arus
Eksitasi (If) ………………………………………. 53
3.7.2.3.6 Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap Frekuensi
(Hz) ……………………………………………… 54
3.7.2.3.7 Persentase Tegangan Supply Pada Genrator Sinkron
……………………………………………………. 55
3.7.2.3.8 Persenyase Tegangan Supply Generator Terhadap
Daya Aktip ………………………………………. 58
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan ………………………………………………………… 60
4.2 Saran ………………………………………………………………... 61
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Cara Kerja Generator ………………………………………………. 4


Gambar 2.2 Konstruksi Generator Sinkron ...…………………………………… 5
Gambar 2.3 Rotor Jenis Salient Pole ……………………………………………. 7
Gambar 2.4 Non – Salient Pole Rotor …………………………………..………. 8
Gambar 2.5 Konstruksi Generator ………………………………………………. 9
Gambar 2.6 Bentuk – bentuk Alur Stator ………………………………………. 10
Gambar 2.7 Sistem Eksitasi Secara Sederhana ….……………………………... 14
Gambar 2.8 Sistem Eksitasi Statis ……………………………………………... 16
Gambar 2.9 Brushless Excitation …..…………………………………………... 17
Gambar 2.10 Sistem Eksitasi Menggunakan PMG …………………………….. 18
Gambar 3.1 Struktur Organisasi PT. Indonesia Power UPJP Kamojang ………. 21
Gambar 3.2 Flow Diagram PLTP Kamojang …………………………………... 28
Gambar 3.3 Pipe Line ………………………...…………………………........... 31
Gambar 3.4 Steam Receiving Header ……...…………………………………... 32
Gambar 3.5 Separator …………………………………………………………... 32
Gambar 3.6 Vent Structure ……………………………………………………... 33
Gambar 3.7 Demister …………………………………………………………... 33
Gambar 3.8 Turbin ……………………………………………………………... 34
Gambar 3.9 Generator ………………………...………………………………... 34
Gambar 3.10 Main Step – Up Transformer ………..…………………………... 35
Gambar 3.11 Switch Yard ………………….…………………………………... 35
Gambar 3.12 Kondenser ……………………………………………………….. 36
Gambar 3.13 MCWP (Main Cooling Water Pump)…………...……………….. 36
Gambar 3.14 Cooling Tower ………………….……………………………….. 37
Gambar 3.15 Switch Board ………………...…………………………………... 37
Gambar 3.16 Ruang Kontrol ……………….…………………………………... 38
Gambar 3.17 Control Board ………………….………………………………... 38
Gambar 3.18 Review Membuat Vakum Kondenser ……………………………. 39
Gambar 3.19 Pengecekan Suhu Kabel Menggunakan Thermo Gun …………… 39
Gambar 3.20 Pembersihan Switch Board Menggunakan Kuas ………………... 40

v
Gambar 3.21 Pengecekan Pelumas Bearing ….………………………………... 40
Gambar 3.22 Automatic Voltage Regulator …..………………………………... 45
Gambar 3.23 Grafik Hubungan Arus Eksitasi (If) dengan Arus Jangkar (Ia) ….. 49
Gambar 3.24 Grafik Hubungan Arus Eksitasi (If) Terhadap Waktu (Hari) ……. 40
Gambar 3.25 Grafik Hubungan Arus Jangkar (Ia) Terhadap Waktu (Hari) …... 51
Gambar 3.26 Grafik Hubungan Arus Eksitasi (If) Terhadap Tegangan Terminal 52
Gambar 3.27 Grafik Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap Arus Eksitasi (If) 53
Gambar 3.28 Grafik Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap Frekuensi (Hz) .. 54
Gambar 3.29 Grafik Nilai Persentase Tegangan Supply (%) Terhadap Daya Aktif
(MW) …………………………………………………………….. 58

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Pembangkit yang Dimiliki PT. Indonesia Power .…………………… 20


Tabel 3.2 Unit UPJP Kamojang .……………………..……………….………... 28
Tabel 3.3 Spesifikasi Sistem Eksitasi ………………..………………..………... 43
Tabel 3.4 Spesifikasi Generator Unit 2 …………...…………………..………... 44
Tabel 3.5 Spesifikasi Dioda …………………………………………..………... 44
Tabel 3.6 Spesifikasi PMG ……………………….…………………..………... 45
Tabel 3.7 Data Operasi Harian Generator Sinkron Unit 2 ……………………... 48
Tabel 3.8 Hasil Perhitungan Persentase Tegangan Supply Generator ….……… 57

vii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Praktek Kerja Lapangan (PKL) merupakan sebuah kegiatan yang
melibatkan dunia industri / instansi dengan pihak kampus. Dengan
pelaksanaannya yang tersusun secara sistematik dimaksudkan untuk
meningkatkan mutu lulusan suatu kampus / universitas.
PKL ini diharapkan dapat menjadi media mahasiswa/i untuk pengamalan
ilmu yang digali dan dipelajari di kampus. Sehingga dengan adanya PKL ini
mahasiswa/i mendapat banyak bekal dan pengalaman untuk siap bersaing di dunia
industri / instansi.
Dewasa ini, seiring dengan perkembangan teknologi dan cara hidup
masyarakat modern, kebutuhan energi listrik akan terus meningkat setiap harinya,
baik untuk industri, pendidikan, perumahan, perkantoran dll. Dengan demikian
ketersediaan energi listrik yang besar dengan pengelolaan yang baik dapat
meningkatkan kemajuan di berbagai bidang, sehingga perekonomian masyarakat
akan meningkat dan diharakan kesejahteraan masyarakat akan tercapai.
Oleh karena itu ketersediaan pasokan listrik harus dapat terpenuhi untuk
menunjang kegiatan masyarakat. Pembangkit listrik dengan memanfaatkan energi
panas bumi dapat menjadi salah satu solusi untuk menghasilkan energi listrik
yang ramah lingkugan. Gas buang atau emisi yang dihasilkan oleh pembangkit
panas bumi lebih rendah dibandingkan dengan pembangkit listrik berbahan bakar
minyak, gas, atau batu bara.
Listrik yang dihasilkan merupakan hasil konversi dari gaya gerak putar
turbin menjadi gaya listrik dengan bantuan mesin generator. Generator tersebut
dipasang atau di coupling dengan turbin yang berputar karena adanya tekanan dari
uap yang dihasilkan dari panas bumi. Uap dikeluarkan dari dalam tanah dengan
cara pengeboran sehingga diperoleh sumur uap (sumur produksi) yang
mengeluarkan uap untuk disalurkan melalui pipa saluran menuju turbin uap.
Pada generator terdapat sistem penguatan medan (sistem eksitasi) yang
mempunyai fungsi sangat penting untuk proses pembangkitan karena sistem
eksitasi lah yang mengatur besarnya tegangan keluaran dari generator supaya

1
2

tetap setabil terhadap beban. Oleh karena itu suatu generator harus mampu
membangkitkan daya listrik sesuai dengan besarnya beban yang selalu berubah –
ubah tersebut. Fluktuasi akibat beban yang selalu brubah tersebut dapat diatasi
dengan mengatur tegangan eksitasi yang dikontrol oleh AVR (Automatic Voltage
Regulator) untuk dialirkan ke rotor generator, dengan putaran rotor generator
yang konstan maka daya listrik dapat sesuai dengan pembebanan yang diperlukan.
Dari pembahasan di atas, dengan mengetahui karakteristik dan presentase
tegangan masukan dari generator sinkron karena pengaruh dari sistem eksitasi,
maka penulis membuat judul laporan “PENGARUH SISTEM EKSITASI
TERHADAP PERFORMA GENERATOR SINKRON UNIT 2 DI PLTP
KAMOJANG”.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dilaksanakannya PKL adalah sebagai berikut :
1. Mahasiswa/i belajar menerapkan ilmu pengetahuan di lingkungan industri.
2. Mahasiswa belajar Sistem Management Perusahaan dan mengenal Proses
Produksi.
3. Mahasiswa belajar mengembangkan interpersonal skill (human relation).
4. Mengamalkan ilmu yang didapat di kampus untuk bisa diterapkan di
lingkungan industry.
1.3 Waktu Pelaksanaan dan Tempat Pelaksanaan
Waktu pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan yaitu pada tanggal 2 Juli s/d
31 Juli 2018 yang bertempat di PLTP Kamojang dengan alamat Des. Laksana
Kec. Ibun Kab.Bandung Prov. Jawa Barat.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI
2.1 Landasan Teori
2.1.1 Generator Sinkron
Generator sinkron adalah suatu mesin listrik yang digunakan untuk
memproduksi energi listrik dari sumber mekanikal dengan menggunakan induksi
elektromagnetik. Energi mekanik diperoleh dari putaran rotor yang digerakkan
oleh penggerak mula, sedangkan energi listrik diperoleh dari perpotongan medan
magnet dengan penghantar, maka pada penghantar akan timbul gaya gerak listrik
melalui proses induksi elektromagnetik yang terjadi pada kumparan rotor dan
stator. Perubahan energi ini terjadi karena adanya pergerakan relatif antara medan
magnet dengan kumparan generator. Pergerakan relatif merupakan terjadinya
perubahan medan magnet pada kumparan jangkar (tempat terbangkitnya tegangan
pada generator) karena pergerakan medan magnet terhadap kumparan jangkar.
Dikatakan generator sinkron karena kecepatan putaran medan magnet
sama dengan kecepatan putaran rotor generator, sehingga kecepatan sinkron
dihasilkan dari kecepatan putar rotor dengan kutub-kutub magnet yang berputar
dengan kecepatan yang sama dengan medan putar pada stator. Kumparan medan
generator sinkron terdapat pada rotor, sedangkan kumparan jangkar terdapat pada
stator. Rotor generator sinkron yang terdiri dari belitan medan yang suplai dengan
arus searah akan menghasilkan medan magnet yang berputar dengan kecepatan
yang sama dengan kecepatan putar rotor. Karena kecepatan putaran medan
magnet sama dengan kecepatan putaran rotor generator, maka generator sinkron
ini akan menghasilkan energi listrik bolak balik (AC). Hubungan antara kecepatan
putar dengan frekuensi ditunjukkan pada persamaan di bawah ini:
𝑛.𝑝
f= …………………………………………..…………………..(2.1)
120
Dimana : f = Frekuensi (Hz)
n = Kecepatan putar (rpm)
p = Jumlah kutub
Frekuensi adalah banyaknya siklus (gelombang) dalam setiap detik (s).
Standar frekuensi listrik di Indonesia adalah 50 Hz. Oleh karena itu apabila
generator unit pembangkit diputar oleh turbin dengan kecepatan 3000 rpm, maka

3
4

jumlah kutub magnetnya adalah 2 pasang. Jumlah kutub magnet suatu generator
ditentukan berdasarkan putaran kerja dan frekuensi generator yang dinginkan.
Frekuensi listrik harus dijaga konstan sepanjang waktu, karena perubahan
frekuensi akan menyebabkan berubahnya putaran motor. Indikator kualitas listrik
yang baik salah satunya ditunjukkan dengan frekuensi yang stabil.
2.1.2 Prinsip Kerja Generator Sinkron

Gambar 2.1 Cara Kerja Generator


Prinsip kerja alternator menerapkan prinsip pembangkitan listrik
berdasarkan induksi. Menurut hukum faraday, apabila kumparan berputar di
dalam medan magnet atau sebaliknya medan magnet berputar di dalam kumparan,
maka pada ujung-ujung kumparan tersebut akan timbul gaya gerak listrik (GGL)
atau timbul tegangan. Besar tegangan yang diinduksikan pada kumparan medan
sangat bergantung pada panjang penghantar dalam kumparan medan, kecepatan
putaran dan kuat medan magnet.
Suatu mesin listrik akan bekerja apabila memiliki kumparan medan yang
berfungsi untuk menghasilkan medan magnet dan kumparan jangkar untuk
menghasilkan ggl induksi pada konduktor yang terdapat pada medan jangkar,
serta celah udara yang berfungsi untuk memungkinkan berputarnya jangkar dalam
medan magnet.
Secara umum prinsip kerja dari generator sinkron adalah apabila kumparan
medan yang terdapat pada rotor dihubungkan dengan sumber eksitasi yang akan
mensuplai arus searah (DC) terhadap kumparan medan, maka dengan adanya arus
searah yang mengalir melalui kumparan medan akan menimbulkan fluks.
5

Penggerak mula (prime mover) yang sudah terkopel dengan rotor generator segera
dioperasikan, sehingga rotor akan berputar dengan kecepatan tertentu sesuai
dengan jumlah putaran yang diharapkan. Perputaran dari rotor generator tersebut
akan sekaligus memutar medan magnet yang dihasilkan oleh kumparan medan
rotor. Medan putar yang terdapat pada rotor tersebut, selajutnya akan diinduksikan
pada kumparan jangkar, sehingga kumparan jangkar yang terdapat pada stator
generator akan menghasilkan fluks magnetik yang berubah-ubah nilainya setiap
waktu. Adanya perubahan fluks yang terdapat suatu kumparan medan akan
menimbulkan ggl induksi pada ujung kumparan medan tersebut.
2.1.3 Konstruksi Gnerator Sinkron
Generator sinkron merupakan komponen utama dalam sistem
pembangkitan yang berfungsi untuk merubah energi mekanik menjadi energi
listrik. Kapasitas generator pembangkitan di Indonesia sangat bervariasi, karena
pembangunannya disesuaikan dengan kebutuhan energi yang harus dilayani.
Konstruksi generator sinkron semuanya menggunakan medan magnet putar stator.
Hal ini bertujuan untuk memudahkan penyambungan (connection) energi listrik
keluar generator, karena titik terminal penyambungannya terdapat pada stator
generator.

Gambar 2.2 Konstruksi Generator Sinkron


Secara umum konstruksi generator sinkron sama dengan motor sinkron,
dimana konstruksi generator sinkron terdiri dari rotor, stator dan celah udara.
Rotor yaitu bagian yang berputar dalam suatu generator dimana kumparan medan
disuplai arus searah dari eksitasi. Stator yaitu bagian dari generator sinkron yang
diam, dimana akan menghasilkan ggl induksi pada konduktor yang terdapat pada
6

medan jangkar. Celah udara adalah ruang antara rotor dan stator yang berfungsi
sebagai tempat terjadinya fluks atau induksi energi listrik dari rotor ke stator dan
memungkinkan berputarnya jangkar dalam medan magnet.
1. Rotor
Rotor berfungsi sebagai tempat ketika medan magnet dibangkitkan,
secara umum rotor juga dapat disebut sebuah electromagnet yang besar.
Rotor memiliki beberapa komponen seperti :
a. Sikat (Brush)
Ada dua jenis generator sinkron yaitu yang menggunakan sikat
(brush) dan tanpa menggunakan sikat (brushless). Sikat pada generator
sinkron berguna sebagai saklar putar untuk mengalirkan arus searah ke
kumparan medan. Namun daya yang dihasilkan dengan menggunakan
sikat pada generator ini sangat terbatas tidak sebesar seperti daya yang
dihasilkan oleh generator yang menggunakan sistem brushless.
Penggunaan sikat pada generator dengan daya yang besar dapat
menimbulkan losses yang besar dan loncatan api yang dapat
menimbulkan kebakaran pada sistem pembangkit tersebut.
b. Slip Ring
Slip ring berfungsi untuk mengaliri arus searah menuju medan
magnet pada rotor. Slip ring ini terbuat dari bahan yang kuat dan tahan
terhadap panas sehingga Slip ring ini mampu mengaliri arus ke rotor
generator dengan baik. Kemudian Slip ring dipasangkan pada terminal
kumparan rotor dan dihubungkan ke sumber arus searah menggunakan
sikat (brush).
c. Kumparan Medan
Kumparan medan merupakan tempat terjadinya medan magnet
pada generator. Kumparan medan terbuat dari tembaga berlapiskan
perak yang dibuat dengan rapi. Kumparan ini berfungsi untuk
menghasilkan medan magnet pada rotor yang mendapat sumber dari
eksitasi.
7

d. Poros Rotor
Poros rotor adalah sebagai tempat untuk meletakkan kumparan
medan, dimana pada poros rotor generator tersebut berbentuk slot-slot
secara paralel terhadap poros rotor.
Pada dasarnya rotor generator sinkron adalah sebuah elektromagnet yang
besar, dimana kutub medan magnet pada rotor generator sinkron berupa salient
pole (kutub menonjol) dan non-salient pole (kutub tak menonjol).
a) Salient pole (Kutub Menonjol)
Pada jenis salient pole, kutub magnet menonjol keluar dari
permukaan rotor. Belitan-belitan medannya dihubung seri. Ketika belitan
medan ini disuplai oleh eksiter, maka kutub yang berdekatan akan
membentuk kutub berlawanan. Salient pole mempunyai jumlah kutub
yang banyak, hal ini ditandai dimana salient pole memiliki diameter yang
besar dan panjang serta memiliki sumbu pendek.

Gambar 2.3 Rotor Jenis Salient Pole


Pada umumnya rotor salient pole (kutub menonjol) digunakan pada
generator sinkron dengan kecepatan putaran yang rendah dan sedang (120-
400 rpm). Generator sinkron menggunakan rotor salient pole seperti ini
biasanya dikopel oleh mesin diesel atau turbin air pada sistem pembangkit
listrik. Rotor salient pole sangat bagus untuk digunakan pada putaran
rendah dan sedang, hal ini dikarenakan apabila digunakan pada kecepatan
yang tinggi rotor ini dapat menimbulkan rugi-rugi yang besar,
8

menimbulkan suara bising dan tidak cukup kuat untuk menahan tekanan
mekanis apabila diputar dengan kecepatan tinggi.
b) Non-Salient Pole Rotor (Rotor Kutub Silinder)
Pada jenis non-salient pole, rotor jenis ini terbuat dari plat baja
yang berbentuk silinder dimana kontruksi medan magnetnya rata dengan
permukaan rotor generator sinkron. Belitan medannya dipasang pada alur-
alur sisi luar dan terhubung seri yang mendapatkan pasokan listrik yang
terhubung dengan exciter. Konstruksi dari rotor non-salient pole adalah
dengan memberikan keseimbangan mekanis yang lebih baik dibandingkan
rotor salient pole karena rugi-ruginya lebih kecil.

Gambar 2.4 Non-Salient Pole Rotor


Rotor kutub non-salient pole ini biasanya digunakan pada
generator sinkron dengan kecepatan putar yang tinggi (lebih dari 1500
rpm) dengan diameter kecil dan panjang. Kumparan rotor diatur
sedemikian sehingga terdapat fluks maksimum pada satu posisi tertentu.
Rotor dengan bentuk ini biasanya lebih balance dan memiliki kebisingan
(noise) yang rendah. Rotor silinder baik digunakan pada kecepatan putar
tinggi karena konstruksinya memiliki kekuatan mekanik yang baik pada
kecepatan putar tinggi. Selain itu distribusi di sekeliling rotor mendekati
bentuk gelombang sinus sehingga lebih baik dari kutub menonjol.
9

2. Stator
Stator (armature) adalah bagian yang berfungsi sebagai tempat
untuk menerima induksi magnet dari rotor. Arus AC yang menuju ke
beban disalurkan melalui stator. Komponen ini berbentuk sebuah rangka
silinder dengan lilitan kawat konduktor yang sangat banyak.

Gambar 2.5 Konstruksi Generator


Terdapat beberapa komponen utama dalam stator generator sinkron
yaitu sebagai berikut:
a. Rangka stator (Stator Frame)
Rangka stator merupakan sebagai tempat dari kumparan
jangkar pada generator. Rangka stator berupa kerangka (rumah
pembangkit) yang terbuat dari elemen plat baja yang dibentuk
sedemikian rupa hingga diperoleh rangka stator yang sesuai dengan
kebutuhan. Pemasangan rangka stator dilakukan dengan cermat agar
diperoleh kedudukannya yang tepat dan mampu menahan hal-hal dan
kondisi yang tidak menguntungkan baik pada saat gangguan seperti
hubung singkat maupun gangguan bencana alam. Gambar dibawah
memperlihatkan rangka stator pada generator.
b. Inti Stator
Inti stator merupakan tempat mengalirnya fluks magnet yang
memotong kumparan jangkar di stator. Dimana inti stator terbuat dari
laminasi-laminasi baja campuran atau besi magnetik khusus yang
terpasang ke rangka stator. Tujuan dari laminasi-laminasi tersebut
10

adalah untuk mengurangi besarnya arus pusar (eddy current), karena


arus pusar ini dapat menimbulkan panas pada inti stator yang dapat
merusak inti stator dan isolasi kumparan penghantar.
c. Slot (alur) dan Gigi
Slot (alur) dan gigi adalah tempat konduktor berada yang
letaknya pada bagian dalam sepanjang keliling stator. Pada Slot (alur)
dan gigi terdapat tiga bentuk yaitu, slot terbuka, slot setengah terbuka
dan slot tertutup.

Gambar 2.6 Bentuk – bentuk Alur Stator


d. Kumparan Stator (Kumparan Jangkar)
Kumparan jangkar adalah tempat terbentuknya GGL induksi
yang diakibatkan adanya perpotongan medan magnet putar dari rotor
yang memotong kumparan jangkar atau penghantar stator. Kumparan
jangkar ini berupa gulungan kawat penghantar yang berisolasi yang
disusun sedemikian rupa dan ditempatkan pada alur-alur inti besi..
Pada kumparan jangkar stator akan mengalirkan arus jangkar bolak –
balik 3 fasa apabila pada kumparan tersebut terhubung dengan beban.
Dimana arus tersebut akan menimbulkan panas pada kumparan yang
dapat merusak isolasi kumparan jangkar dan memberi efek pemanasan
pada inti besi. Kumparan tersebut dibagi menjadi 3 bagian yang
berbeda fasa 1200 listrik. Dimana umumnya dihubungkan dengan
sambungan bintang (Y) dan delta (Δ).
2.1.4 Sinkronisasi Generator
Sebuah generator dapat terhubung ke dalam sistem maka ada beberapa
persyaratan yang harus dipenuhi untuk menjaga generator agar bekerja seperti
halnya generator, bukan menjadi motor. Syarat-syarat yang harus dipenuhi
sebelum terhubung ke sistem menurut Michael J. Thompson dalam bukunya yang
11

berjudul “Fundamentals and Advancements in Generator Synchronizing Systems


(March 2012)” diantaranya yaitu:
1. Tegangan alternator harus sama dengan tegangan sistem
Pada saat tegangan sinusoidal memiliki nilai sama baik tegangan
yang ada pada jaringan maupun yang dibangkitkan dari generator sinkron.
Saat proses sinkronisasi perbedaan tegangan generator sangat sensitif
terhadap pembebanan. Pengaturan generator sinkron dapat dilakukan
dengan cara penurunan arus eksitasi yang masuk pada kumparan medan
(field winding) generator. Hal ini dimaksudkan agar tidak terjadi
kerusakan pada aspek mekanis generator. Perbedaan tegangan akan
menimbulkan loncatan bunga api sehingga dapat merusak transformator.
Pada saat proses paralel generator, tegangan pada generator lebih besar
dibandingkan tegangan pada jaringan. Oleh karena itu maka generator
akan menerima lonjakan beban lagging (induktif) yang apabila dalam
jumlah yang besar dapat menimbulkan panas pada belitan stator.
2. Frekuensi harus sama dengan frekuensi sistem
Sebelum proses sinkronisasi dilakukan, generator harus diputar,
sehingga frekuensi tegangan output sama dengan frekuensi sistem. Namun
untuk memastikan fungsi kerja mesin tersebut adalah sebagai generator,
maka sebelum proses sinkronisasi, frekuensi dinaikkan sedikit diatas
frekuensi sistem. Namun yang perlu diketahui, bahwa semakin besar
perbedaan frekuensi maka semakin besar hentakan mekanis yang akan
diterima generator. Untuk mencegah terjadinya kerusakan pada sistem
maka perbedaan frekuensi sistem dan frekuensi generator di ubah sekecil
mungkin. Frekuensi generator dengan frekuensi sistem harus sama. Untuk
menyamakan frekuensi tersebut, maka putaran generator harus diatur
terlebih dahulu dengan mengatur katup governor (aliran uap masuk
turbin). Ketika frekuensi generator lebih besar dari frekuensi sistem, maka
sistem akan mengalami sentakan beban (MW) dari mesin yang
menyebabkan mesin membangkitkan MW. Namun sebaliknya ketika
frekuensi generator lebih rendah dari frekuensi sistem, maka mesin akan
mengalami sentakan (MW) dari sistem yang menyebabkan mesin menjadi
12

motor (motoring). Standar frekuensi yang digunakan di Indonesia yaitu 50


Hz. Sesuai standar dari PLN, frekuensi sebaiknya tidak melebihi  0.5 dari
50 Hz, yaitu: 49,5 - 50,5 Hz atau 2970 - 3030 Rpm.
3. Urutan jumlah dan sudut phasa harus sama dengan sistem
Urutan sudut phase pada generator sinkron terhadap jaringan jala-
jala harus sama, dimana urutan U,V dan W dari generator sinkron
urutannya harus sama dengan phase R,S dan T jaringan jala-jala.
2.1.5 Pengertian Daya
Daya listrik memiliki satuan Watt dalam Standar Internasional (SI), dimana
daya listrik berfungsi sebagai bentuk besaran terukur yang ditunjukkan dengan
adanya produksi energi listrik dari pembangkit, maupun penyerapan energi listrik
pada beban. Secara umum daya listrik adalah kecepatan aliran suatu energi listrik
pada suatu jaringan listrik ke beban dalam tiap satuan waktu. Dalam suatu sistem
pembangkit daya dikenal dengan tiga daya yaitu:
1. Daya Aktif / Nyata (P)
Daya nyata / aktip memiliki satuan Watt (W). Daya aktif
merupakan daya yang dibutuhkan oleh beban resistif, dimana daya ini
akan menunjukkan adanya aliran energi listrik dari pembangkit ke beban.
Secara umum daya ini sering digunakan oleh konsumen dan sebagai
satuan yang digunakan untuk daya listrik. Dalam kehidupan sehari-hari
energi listrik yang disalurkan dari PLN ke rumah-rumah, maka daya yang
tertulis pada kWH meter merupakan daya aktif dan itu merupakan daya
yang akan dibayarkan oleh pelanggan.
Rumus daya aktif (P) untuk sistem 3 fasa :
P = √3 x V x I x Cos φ ………………………………………..(2.2)
Ket :
P = Daya aktif (Watt)
V= Tegangan (Volt)
I = Arus yang mengalir pada penghantar (Amper)
Cos φ = Faktor daya
13

2. Daya Reaktif (Q)


Daya reaktif memiliki satuan (VAR). Daya reaktif merupakan daya
yang tidak termanfaatkan oleh konsumen, namun hanya dapat
termanfaatkan pada pembangkitan. Pada pembangkit daya reaktif ini
digunakan untuk membangkitkan medan magnet, sehingga dari
pembangkitan medan magnet tersebut akan terbentuk fluks-fluks magnet.
Rumus daya reaktif (Q) untuk sistem 3 fasa :
Q = √3 x V x I x Sin φ ………………………………………..(2.3)
Ket :
Q = Daya reaktif (VAR)
V= Tegangan (Volt)
I = Arus yang mengalir pada penghantar (Amper)
Sin φ = Faktor daya
3. Daya Semu (S)
Daya semu memiliki satuan (VA). Daya semu merupakan daya
sebenarnya yang disuplai oleh PLN, yang merupakan resultan antara daya
aktif (P) dengan daya reaktif (Q).
Rumus daya semu (S) untuk sistem 3 fasa :
S = √3 x V x I ………………………………………………..(2.4)
Ket :
S = Daya semu (VA)
V= Tegangan (Volt)
I = Arus yang mengalir pada penghantar (Amper)
2.1.6 Faktor Daya
Faktor daya merupakan perbandingan antara daya nyata (P) terhadap daya
semu (Q). Faktor daya menunjukkan besarnya rasio daya nyata yang bisa
dimanfaatkan pada daya semu yang dihasilkan oleh sumber. Pernyataan tersebut
berdasarkan persamaan berikut :
𝑃
Cos φ = ………………………….………………………………... (2.5)
𝑆
Dimana : Cos φ = Faktor daya
P = Daya aktip (Watt)
14

S = Daya semu (VA)


2.1.7 Sistem Eksitasi
Sistem eksitasi merupakan suatu proses penguatan medan magnet dengan
cara memberikan arus searah (DC) ke belitan medan pada rotor generator sinkron.
Secara umum ketika suatu konduktor berupa kumparan dialiri arus searah (DC),
maka kumparan tersebut akan menjadi magnet yang nantinya akan menghasilkan
fluks magnet. Ketika kumparan medan sudah diberi arus searah yang di dapat dari
arus eksitasi dan berputar dengan kecepatan tertentu, maka kumparan jangkar
stator generator akan terinduksi dari fluks-fluks magnet yang dihasilkan oleh
kumparan medan, sehingga akan menghasilkan tegangan listrik bolak-balik (AC).
Tegangan yang dihasilkan oleh generator sangat tergantung dari besarnya arus
eksitasi dan putaran rotor, hal ini dikarenakan semakin besar arus eksitasi dan
putaran yang diberikan, maka akan semakin besar tegangan yang dihasilkan oleh
generator.

Gambar 2.7 Sistem Eksitasi Secara Sederhana


Seperti yang diketahui bahwa arus eksitasi menggunakan arus searah,
maka sebagai eksiternya adalah mesin arus searah (generator DC) atau dapat juga
dengan menggunakan mesin arus bolak-balik (generator AC) kemudian
disearahkan dengan rectifier. Secara umum dalam penyaluran sistem arus searah
pada rotor, sistem eksitasi terbagi atas dua jenis yaitu sistem eksitasi
menggunakan sikat (brush excitation) dan sistem eksitasi tanpa menggunakan
sikat (brushless excitation).
Sistem eksitasi dengan menggunakan sikat (brush excitation) ada dua jenis
yaitu:
1. Sistem eksitasi konvensional (menggunakan generator arus searah).
15

2. Sistem eksitasi statis.


Sedangkan sistem eksitasi tanpa menggunakan sikat (brushless excitation)
terdiri dari:
1. Sistem eksitasi dengan menggunakan baterai.
2. Sistem eksitasi dengan menggunakan Permanent Magnet Generator
(PMG).
2.1.8 Sistem Eksitasi Menggunakan Sikat (Brush Excitation)
1. Sistem eksitasi konvensional (menggunakan generator arus searah).
Untuk sistem eksitasi yang konvensional, arus searah diperoleh dari
sebuah generator arus searah berkapasitas kecil yang disebut dengan eksiter.
Generator arus searah tersebut terkopel dengan generator sinkron dalam
satu poros, sehingga putaran generator arus searah sama dengan putaran
generator sinkron. Tegangan yang dihasilkan oleh eksiter diberikan
kebelitan rotor generator sinkron melalui sikat karbon dan slip ring.
Akibatnya arus searah mengalir ke rotor dan menimbulkan medan magnet
yang dibutuhkan untuk menghasilkan tegangan arus bolak- balik pada
kumparan utama yang terletak di stator generator sinkron. Pada sistem
eksitasi konvensional ini terdapat beberapa kerugian yaitu:
1) Generator arus searah merupakan beban tambahan untuk
penggerak mula (prime mover).
2) Penggunaan slip ring dan sikat dapat menimbulkan masalah
ketika digunakan untuk mensuplai sumber arus searah pada
belitan medan generator sinkron.
3) Terdapat sikat arang yang menekan slip ring sehingga
menimbulkan rugi gesekan pada generator utamanya.
4) Generator arus searah juga memiliki keandalan yang rendah.
2. Sistem Eksitasi Statis
Sistem eksitasi statis merupakan sistem eksitasi yang
menggunakan peralatan eksitasi yang tidak bergerak (static), yang berarti
peralatan eksitasi tersebut tidak ikut berputar bersama dengan rotor
generator sinkron. Sistem eksitasi satis (static excitation system) ini biasa
disebut juga dengan self excitation yang merupakan sistem eksitasi yang
16

tidak memerlukan generator tambahan sebagai sumber eksitasi generator


sinkron tersebut. Sumber eksitasi pada sistem eksitasi statis ini berasal dari
tegangan output generator itu sendiri yang disearahkan terlebih dahulu
dengan menggunakan penyearah thyristor.
Pada mulanya pada rotor terdapat sedikit sisa magnet, magnet sisa
ini akan menimbulkan tegangan pada stator, tegangan ini akan masuk
dalam penyearah dan dimasukkan kembali ke rotor. Akibatnya medan
magnet yang dihasilkan makin besar dan tegangan AC akan naik.
Demikian seterusnya hingga dicapai tegangan nominal yang dibutuhkan
oleh generator untuk proses pembangkitan. Biasanya penyearah itu juga
mempunyai pengatur sehingga tegangan generator dapat diatur konstan.
Pengaturan tersebut biasanya dilakukan oleh peralatan yang disebut
dengan AVR (Automatic Voltage Regulator).
Sistem eksitasi statis, apabila dibandingkan dengan sistem eksitasi
konvensional memang sudah jauh lebih baik karena tidak ada generator
arus searah (yang keandalannya rendah) dan beban pada penggerak utama
berupa generator arus searah dihilangkan. Pada sistem eksitasi statis ini,
untuk keperluan eksitasi awal pada generator sinkron saat belum mampu
menghasilkan tegangan keluaran, maka energi yang digunakan untuk
sistem eksitasi diambil dari baterai. Dan proses ini dinamakan dengan
proses field flashing. Di mana pada proses field flashing ini baterai
menginjeksikan arus eksitasi ke rotor generator. Hal ini dibutuhkan karena
generator sinkron tidak memiliki sumber arus dan tegangan sendiri untuk
mensuplai kumparan medan. Dengan adanya arus eksitasi ini maka
generator akan menghasilkan tegangan keluaran.

Gambar 2.8 Sistem Eksitasi Statis


17

2.1.9 Sistem Eksitasi Tanpa Sikat (Brushless Excitation)


1. Sistem eksitasi dengan menggunakan baterai.
Sistem eksitasi tanpa sikat diaplikasikan pada generator sinkron,
sebagaimana suplai arus searah kebelitan medan dilakukan tanpa melalui
sikat. Arus searah yang digunakan untuk suplai eksitasi start awal
generator menggunakan suplai dari baterai, dimana arus ini selanjutnya
disalurkan ke belitan medan AC eksiter. Tegangan keluaran dari generator
sinkron ini disearahkan oleh penyearah yang menggunakan dioda, yang
disebut rotating rectifier, yang diletakkan pada bagian poros ataupun pada
bagian dalam rotor generator sinkron, sehingga rotating rectifier tersebut
ikut berputar sesuai dengan putaran rotor.

Gambar 2.9 Brushless Excitation


2. Sistem eksitasi dengan menggunakan Permanent Magnet Generator
(PMG).
Suatu generator sinkron harus memiliki sebuah medan magnet
yang berputar agar generator tersebut menghasilkan tegangan pada
statornya. Medan magnet ini dapat dihasilkan dari belitan rotor yang
disuplai dengan sumber listrik arus searah. Cara lain untuk menghasilkan
medan magnet pada rotor adalah dengan menggunakan magnet permanen
sebagai sumber eksitasinya ini disebut dengan Permanen Magnet
Generator (PMG). Generator sinkron yang berkapasitas besar biasanya
menggunakan sistem brushless excitation yang dilengkapi dengan
permanen magnet generator. Hal ini dimaksudkan agar sistem eksitasi dari
generator sama sekali tidak tergantung pada sumber daya listrik dari luar
mesin itu.
18

Gambar 2.10 Sistem Eksitasi Menggunakan PMG

Dari gambar 2.10, dilihat bahwa pada bagian mesin yang berputar
(rotor) terdapat magnet permanent, kumparan jangkar generator eksitasi,
kumparan medan generator utama. Hal ini memungkinkan generator
tersebut tidak menggunakan slip ring dan sikat dalam pengoperasiaanya
sehingga lebih efektif dan efesien. Permanent Magnet Generator akan
berputar ketika rotor berputar, karena telah terhubung pada satu sumbu
atau poros. PMG di sini berfungsi untuk membangkitkan tegangan atau
arus AC yang selanjutnya disearahkan dan dimasukkan ke AVR untuk
diatur dan dikontrol. Dikarenakan tegangan atau arus AC pada PMG
sangat kecil, maka arus AC yang telah disearahkan dimasukkan ke eksiter
yang bertujuan untuk membangkitkan tegangan AC yang lebih besar. Arus
keluaran dari eksiter kemudian akan disearahkan menggunakan rotating
diode. Dan selanjutnya arus eksitasi diinjeksikan ke rotor sehingga
terdapat medan magnet pada generator yang akhirnya menimbulkan fluks
listrik yang menghasilkan tegangan keluaran pada generator.
BAB III
PELAKSANAAN PKL
3.1 Tinjauan Umum PT. Indonesia Power UPJP Kamojang
PT. Indonesia Power UPJP Kamojang merupakan salah satu dari Sembilan
unit bisnis yang dimiliki oleh PT. Indonesia Power. Dengan demikian sejarah
berdirinya PLTP Kamojang sangat erat hubungannya dengan sejarah PT.
Indonesia Power. Sejarah terbentuknya PT.Indonesia power dipicu oleh kebijakan
pemerintah Indonesia yang memandang perlunya deregulasi di sektor ketenaga
listrikan. Pada tanggal 3 Oktober 1995, PT. PLN (Persero) membentuk 2 anak
perusahaan yaitu PT. PLN PJB I & II sebagai langkah untuk memisakan misi
sosial dan misi komersial yang diemban oleh Badan Usaha Milik Negara
(BUMN) tersebut. Salah satu anak perusahaan yaitu PT. Pembangkitan Tenaga
Listrik Jawa - Bali I atau lebih dikenal dengan nama PT. PLN PJB I merubah
namanya menjadi PT. Indonesia Power pada tanggal 8 Oktober 2000 sebagai
upaya menyikapi persaingan yang semakin ketat dalam bisnis ketenaga listrikan.
Unit Pembangkitan dan Jasa Pembangkitan (UPJP) Kamojang merupakan
salah satu dari sembilan unit bisnis pembangkitan di bawah PT. Indonesia Power
yang mengelola pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) terbesar di
Indonesia. PLTP Kamojang memiliki tiga sub unit yaitu PLTP Kamojang (140
MW), PLTP Darajat (55 MW) dan PLTP Gunung Salak (180 MW). PLTP ini
dibangun secara bertahap mulai dari tahun 1983 dengan ditandai peresmian unit 1
oleh Presiden Soeharto pada tanggal 7 Februari 1987. Kemuidan pada tahun 1993
pembangunan PLTP Darajat telah selesai dibangun kemudian disusul PLTP
Gunung Salak unit 1 (1994), unit 2 (1995) serta unit 3 (1997), PLTP Gunung
Salak pun telah mengalami peningkatan kapasitas dari masing – masing 55 MW
menjadi 60 MW.
3.2 Kegiatan PT. Indonesia Power UPJP Kamojang
Sesuai dengan tujuan pembentukannya PT. Indonesia Power menjalankan
bisnis tenaga listrik sebagai bisnis utamanya di pulau Jawa dan Bali. Pada tahun
2005, PT. Indonesia Power tercatat telah memasok listrik ke sistem JAMALI
(Jawa , Madura dan Bali) sebesar 48.320 GWh (Gigawatt Hour) atau sekitar
48,34% dari produksi sistem Jawa Bali. Selain itu kemampuan pembangkit PT.

19
20

Indonesia Power juga dapat dilihat dari faktor kapasitas rata – rata sebesar 62,07%
dengan tingkat keandalan pembangkit yang ditunjukan oleh Equivalent
Availability Factor (EAF) diatas 86,12%. Daya mampu per unit bisnis
pembangkit PT. Iindonesia Power adalah sebagai berikut :
Unit Pembangkitan dan Jasa Daya pada Juni 2006
Pembangkitan (MW)
SURALAYA 2.962
PRIOK 1.081

SAGULING 792

KAMOJANG 321

MRICA 306

SEMARANG 1.034

PERAK – GRATI 675

BALI 342

DAYA TOTAL 7.522

Tabel 3.1 Pembangkit yang Dimiliki Indonesia Power


(Sumber: PT. Indonesia Power UPJP Kamojang)
UPJP Kamojang merupakan salah satu penyedia energi listrik yang berasal dari
energi panas bumi yaitu berupa uap dari sumur produksi milik PGE (Pertamina
Geothermal Energi). Uap tersebut diolah menjadi energi listrik kemudian dikirim
ke P3B dan disalurkan ke sistem jaringan listrik Jawa Bali.

3.3 Struktur Organisasi PT. Indonesia Power UPJP Kamojang


Struktur organisasi PLTP Kamojang berdasarkan STO Maret 2018
ditunjukan pada Gambar 1.2
21

Gambar 3.1 Struktur Organisasi PT. Indonesia Power UPJP Kamojang.


Adapun tugas – tugas pokok dalam managemen adalah sebagai berikut :
 General Manager (GM)
Tugas dari seorang general manajer (GM) adalah memimpin dan mengurus
unit pembangkitan sesuai dengan tujuan dan lapagan usahanya, dengan berusha
meningkatkan kerja unit pembangkitan dan mempunyai tugas sebagai berikut:
1. Mengevaluasi perkembangan unit pembangkitan dan lingkungan yang
mempengaruhinya serta melaksanakan identifikasi kekuatan, kelemahan,
peluang, dan ancaman yang dihadapi PLTP Kamojang.
2. Menyusun rencana strategi PLTP Kamojang untuk mencapi tujuan sesuai
dengan lapangan usahanya, dengan memperhatikan strategi dan
kebijaksanaan perusahaan dan memproses pengesahan Direksi.
3. Mengarahkan dan membina program-program operasi dan pemeliharaan
unit pembangkitan.
4. Menetapkan standar-standar prosedur pelaksanaan meliputi operasi,
pemeliharaan, logistik, anggaran keuangan, dan akuntansi dengan
memperlihatkan ketentuan yang lebih tinggi.
 Manager Operasi dan Pemeliharaan
Tugas pokok: mengkoordinasikan pengelolaan operasi dan pemeliharaan Unit
bangkit dan Jasa Pembangkitan dengan kegiatan utama sebagi berikut :
1. Penyusunan rencana kegiatan operasional bidang operasi.
2. Penyusunan rencana operasional penggunaan uap.
3. Pengembangan sistem dan prosedur operasi.
4. Pengkoordinasian pelaksanaan operasi.
5. Pengelolaan penjualan energi.
22

6. Pengendalian kehandalan dan efisiensi pengoperasian.


7. Pembinaan kompetensi bidang operasi pembangkitan.
 Manager Engineering (mesin, listrik, kontrol dan intrumen)
Membantu GM dalam penyusunan anggaran keuangan dan akuntansi,
pembinaan, pengembangan, manajemen pengelolaan lingkungan, serta
melaksanakan evaluasi dari realisasi dan pencapaian target kinerjanya. Dengan
membuat suatu analisis dan masukan kepada GM.
Perannya: memimpin dan mengelola bidang masing-masing untuk mencapai
target dan sasaran unit bisnis.
 Manager Administrasi
Tugasnya mengkoordinasikan pengelolaan sumber daya manusia dan sitem
informasi Unit Pembangkitan dan Jasa Pembangkitan dengan kegiatan utama
sebagai berikut:
1. Pengembangan organisasi
2. Perencanaan dan pengadaan pegawai.
3. Pengembangan kompetensi.
4. Administrasi.
5. Pengelolaan implementasi budaya perusahaan
 Manager Unit PLTP Gunung Salak
Tugas pokoknya adalah mengelola kegiatan pengoperasian dan pemeliharaan
PLTP yang menjadi pengawasannya dengan kegiatan sebagai berikut:
1. Penyusunan rencana pengoperasian dan pemeliharaan PLTP.
2. Pengendalian pelaksanaan sistem dan prosedur operasi serta pemeliharaan.
3. Pengawasan kegiatan operasi dan pemeliharaan PLTP sesuai dengan
kebutuhan sistem.
4. Pengawasan kegiatan administrasi umum dan keamanan.
 Supervisor Senior Pemeliharaan Mesin
Fungsi jabatan: mensupervisi pemeliharaan mesin dan alat-alat bantunya
termasuk daftar kebutuhan suku cadang dan material, peralatan kerja, kebutuhan
jasa, tenaga kerja serta penjadwalannya.
Uraian tugas :
23

1. Mempelajari Rencana kerja dan Anggaran (RKA) Unit Pembangkit serta


menyetujui target-target pemeliharaan mesin.
2. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pemeliharaan (RPP) berdasarkan target -
target yang disetujui bersama melalui proses prohar.
3. Menyusun kebutuhan suku cadang, material, peralatan kerja, tenaga kerja,
dan jasa-jasa yang dibutuhkan.
4. Menyelenggarakan pekerjaan pemeliharaan sesuai dengan batasan RPP
yang telah disetujui serta meyakinkan bahwa tersedianya suku cadang,
material, peralatan kerja, tenaga ketja, dan jasa-jasa yang dibutuhkan.
5. Membagi tugas-tugas supervisi regu pemeliharaan pelaksanaan pekerjaan
serta meyakinkan bahwa setiap anggotanya telah menguasai Standard
Operating Prosedure (SOP) dalam tugasnya.
6. Mengkoordinasikan pelaksanaan comisioning dan uji coba perbaikan dan
atau modifikasi, termasuk menyelesaikan masalah administrasinya.
7. Memiliki, menyimpan dengan teratur, memelihara kelengkapan keutuhan
Operation and Maintenance Manual (O&M Manual), gambar teknik,
dokumen serah terima, data uji operasi, dan data teknik operasional
lainnya dibidang pemeliharaan.
8. Mengikuti perkembangan dibidang teknologi bahan dan peralatan
pemeliharaan, sumber-sumber suku cadang dan material alternatif,
termasuk kemampuan produksi dalam negeri.
9. Secara aktif meningkatkan pengetahuan, kemampuan, dan kemauan kerja
serta membina hubungan yang konstruktif dengan mitra kerja.
10. Melaksanakan pembinaan profesionalisme dan spesialisasi kepada
bawahan melalui pengaturan dan tugas-tugas, diktat, dan On Job Training
(OJT), pengembangan karier penetapan dan penilaian kerjanya termasuk
pembinaan loyalitas.
11. Melaksanakan tugas kedinasan yang diberikan atasan.
 Supervisor Pemeliharaan Listrik
Fungsi jabatan: mensupervisi pemeliharaan listrik dan alat-alat bantunya
termasuk daftar kebutuhan suku cadang dan material, peralatan kerja, kebutuhan
jasa, tenaga kerja serta penjadwalannya.
24

Uraian tugas :
1. Mempelajari Rencana kerja dan Anggaran (RKA) Unit Pembangkit serta
menyetujui target-target pemeliharaan mesin.
2. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pemeliharaan (RPP) berdasarkan target -
target yang disetujui bersama melalui proses prohar.
3. Menyusun kebutuhan suku cadang, material, peralatan kerja, tenaga kerja,
dan jasa-jasa yang dibutuhkan.
4. Menyelenggarakan pekerjaan pemeliharaan sesuai dengan batasan RPP
yang telah disetujui serta meyakinkan bahwa tersedianya suku cadang,
material, peralatan kerja, tenaga ketja, dan jasa-jasa yang dibutuhkan.
5. Membagi tugas-tugas supervisi regu pemeliharaan pelaksanaan pekerjaan
serta meyakinkan bahwa setiap anggotanya telah menguasai Standard
Operating Prosedure (SOP) dalam tugasnya.
6. Mengkoordinasikan pelaksanaan comisioning dan uji coba perbaikan dan
atau modifikasi, termasuk menyelesaikan masalah administrasinya.
7. Memiliki, menyimpan dengan teratur, memelihara kelengkapan keutuhan
Operation and Maintenance Manual (O&M Manual), gambar teknik,
dokumen serah terima, data uji operasi, dan data teknik operasional
lainnya dibidang pemeliharaan.
8. Mengikuti perkembangan dibidang teknologi bahan dan peralatan
pemeliharaan, sumber-sumber suku cadang dan material alternatif,
termasuk kemampuan produksi dalam negeri.
9. Secara aktif meningkatkan pengetahuan, kemampuan, dan kemauan kerja
serta membina hubungan yang konstruktif dengan mitra kerja.
10. Melaksanakan pembinaan profesionalisme dan spesialisasi kepada
bawahan melalui pengaturan dan tugas-tugas, diktat, dan On Job Training
(OJT), pengembangan karier penetapan dan penilaian kerjanya termasuk
pembinaan loyalitas.
11. Melaksanakan tugas kedinasan yang diberikan atasan.
25

 Supervisor Pemeliharaan Kontrol dan Instrumen


Fungsi jabatan: mensupervisi pemeliharaan Kontrol, Instrumen dan alat-alat
bantunya termasuk daftar kebutuhan suku cadang dan material, peralatan kerja,
kebutuhan jasa, tenaga kerja serta penjadwalannya.
Uraian tugas :
1. Mempelajari Rencana kerja dan Anggaran (RKA) Unit Pembangkit serta
menyetujui target-target pemeliharaan mesin.
2. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pemeliharaan (RPP) berdasarkan target -
target yang disetujui bersama melalui proses prohar.
3. Menyusun kebutuhan suku cadang, material, peralatan kerja, tenaga kerja,
dan jasa-jasa yang dibutuhkan.
4. Menyelenggarakan pekerjaan pemeliharaan sesuai dengan batasan RPP
yang telah disetujui serta meyakinkan bahwa tersedianya suku cadang,
material, peralatan kerja, tenaga ketja, dan jasa-jasa yang dibutuhkan.
5. Membagi tugas-tugas supervisi regu pemeliharaan pelaksanaan pekerjaan
serta meyakinkan bahwa setiap anggotanya telah menguasai Standard
Operating Prosedure (SOP) dalam tugasnya.
6. Mengkoordinasikan pelaksanaan comisioning dan uji coba perbaikan dan
atau modifikasi, termasuk menyelesaikan masalah administrasinya.
7. Memiliki, menyimpan dengan teratur, memelihara kelengkapan keutuhan
Operation and Maintenance Manual (O&M Manual), gambar teknik,
dokumen serah terima, data uji operasi, dan data teknik operasional
lainnya dibidang pemeliharaan.
8. Mengikuti perkembangan dibidang teknologi bahan dan peralatan
pemeliharaan, sumber-sumber suku cadang dan material alternatif,
termasuk kemampuan produksi dalam negeri.
9. Secara aktif meningkatkan pengetahuan, kemampuan, dan kemauan kerja
serta membina hubungan yang konstruktif dengan mitra kerja.
10. Melaksanakan pembinaan profesionalisme dan spesialisasi kepada
bawahan melalui pengaturan dan tugas-tugas, diktat, dan On Job Training
(OJT), pengembangan karier penetapan dan penilaian kerjanya termasuk
pembinaan loyalitas.
26

11. Melaksanakan tugas kedinasan yang diberikan atasan.


 Supervisor Tools dan Sarana
Fungsi jabatan: Mensupervisi dan melaksanakan proses penerimaan,
penyimpanan, perawatan, dan pemakaian peralatan maupun alat uji sesuai
dengan ketentuan berlaku, dengan mengutamakan ketetapan jumlah dan mutu
pelayanan.
Uraian tugas :
1. Menyelenggarakan dan memproses pinjam meminjam tools untuk
menunjang kelancaran pemeliharaan.
2. Menyelenggarakan dan memproses penyimpanan dan perawatan tools
untuk mendukung program pemeliharaan unit sesuai dengan ketentuan
pergudangan yang berlaku.
3. Mengkoordinasikan pelaksanaan tugas-tugas pelaksana senior atau
pelaksana sesuai dengan bidangnya dan memastikan bahwa masing-
masing pelaksana telah memahami dan melaksanakan tugas-tugasnya
sesuai dengan ketentuan dan kebijakan yang berlaku.
4. Menyelenggarakan tata usaha tools, serta memastikan bahwa proses
telah dikerjakan dengan benar, sesuai dengan ketentuan dan kebijakan
atasan, serta dokumen terkait telah dikelj akan sebagaimana mestinya.
5. Mengelola sistem informasi tools, serta mensupervisi administrasi
yang meliputi pencatatan pada kartu-kartu persediaan, kartu gantung
serta laporan pandangan bulanan (persediaan) secara periodik.
6. Mengikuti perkembangan manajemen tools untuk lebih meningkatkan
efisiensi dan efektivitas sistem pergudangan.
7. Secara aktif meningkatkan pengetahuan, kemampuan, dan kemampuan
kerja serta membina hubungan yang konstruktif dengan mitra kerja.
8. Melaksanakan pembinaan profesionalisme dan loyalitas bawahan
melalui pengaturan dan tugas-tugas, usulan diklat dan On Job T
raining (OJT), pengembangan karier serta penilaian kinerjanya.
9. Membuat laporan pertanggung jawaban pelaksanaan pekerjaan sesuai
dengan bidang tugasnya.
10. Melaksankan tugas kedinasan yang diberikan atasan.
27

3.4 Tujuan dan Fungsi PT. Indonesia Power PLTP Kamojang


Sejak berdiri pada tahun 1995, PT Indonesia Power sebagai anak
Perusahaan dari PT PLN (Persero) telah dirancang untuk berperan menjadi solusi
pemenuhan kebutuhan pasokan listrik di Indonesia. Melalui keunggulan
kompetensi untuk mengoperasikan dan memelihara berbagai jenis Pembangkit
Listrik yang bersahabat dengan lingkungan, Indonesia Power selalu memastikan
keberlanjutan pasokan energi melalui perbaikan proses secara berkelanjutan dan
inovasi dalam berbagai bidang, untuk menjadi perusahaan penyedia energi listrik
yang terpercaya.
Pengalaman dalam mengelola berbagai pembangkit di Jawa Bali terdiri
dari: PLTU, PLTG, PLTGU, PLTP, PLTA, PLTMH dan PLTD merupakan dasar
yang kuat bagi Indonesia Power dalam melakukan ekspansi ke pengelolaan Jasa
Operation & Maintenance (O&M). Dalam pengelolaan Pembangkit dan Jasa
O&M Indonesia Power menerapkan tata kelola pembangkit berdasarkan dari asset
Manajemen. Ini dilakukan oleh Sumber Daya Manusia yang kompeten di dalam
bidang Operasi Pemeliharaan dan Engineering.
PT Indonesia Power melakukan perbandingan dengan standar kinerja
internasional yang dikeluarkan oleh North American Electric Reliability
Corporation (NERC). The North American Electric Reliability Corporation
(NERC) adalah otoritas peraturan internasional non-profit yang memiliki misi
untuk menjamin kehandalan sistem kelistrikan di Amerika Utara. NERC
mengembangkan dan memberlakukan standar kehandalan, menilai kehandalan
jangka panjang dan memonitor sistem ketenagalistrikan.
Unit Pembangkitan dan Jasa Pembangkitan Kamojang mengelola 7 unit
Pembangkit Tenaga Listrik Panas Bumi yang berkapasitas sebesar 375 MW.
Pembangkit – pembangkit tersebut dioperasikan oleh 3 Sub Unit yaitu PLTP
Kamojang (3 Unit) di Kabupaten Bandung. PLTP Drajat (1 Unit) di Kabupaten
Garut dan PLTP Gunung Salak (3 Unit) di Kabupaten Sukabumi. Panas bumi
merupakan salah satu sumber energi yang dapat diperbaharui (renewable) dan
ramah lingkungan. Selain UPJP Kamojang mengelola pembangkit yang dimiliki
Indonesia Power, Perusahaan juga mengelola jasa O&M milik PLN yaitu PLTP
Ulumbu dengan kapasitas terpasang 4 x 2,5 MW.
28

UNIT Kapasitas Manufaktur Mulai Operasi


Kamojang 1 30 MW Ansaldo -
Kamojang 2 55 MW Mitsubishi 29 Agustus 1987
Kamojang 3 55 MW Mitsubishi 13 September 1987
Darajat 55 MW Mitsubishi 6 Oktober 1994
Gunung Salak 1 60 MW Ansaldo 12 Maret 1994
Gunung Salak 2 60 MW Ansaldo 12 Juni 1994
Gunung Salak 3 60 MW Ansaldo 16 Juli 1997
Tabel 3.2 Unit UPJP Kamojang
 Proses Produksi Energi Listrik

Gambar 3.2 Flow Diagram PLTP Kamojang


Energi Primer untuk PLTP kamojang adalah uap panas bumi yang dipasok
oleh Pertamina, dimana uap dari sumur produksi lapangan panas bumi Kamojang
dialirkan melalui beberapa Pipe Line.
Uap dari sumur produksi mula-mula dialirkan ke steam receiving header
yang berfungsi menampung uap panas bumi yang disupply dari beberapa
lapangan sumur produksi uap dan juga menjaga tekanannya supaya konstan
sebesar 6.5 Bar. Pada steam receiving header terdapat (Vent structure) yang
berfungsi untuk menjaga tekanan pasokan uap ke pembangkit apabila terjadi
29

perubahan pasokan dari sumur produksi maupun terjadi perubahan pembebanan


dari pembangkit. Selanjutnya melalui flow meter uap dialirkan ke separator yang
berfungsi untuk memisahkan partikel padat yang terbawa dari sumur produksi,
dan demister untuk memisahkan butiran air dari uap panas bumi. Hal ini
dilakukan untuk menghindari terjadinya vibrasi erosi dan pembentukan kerak
pada sudu dan nozzle turbine.
Uap yang telah dibersihkan itu dialirkan melalui main steam valve/electric
control valve/governor valve menuju ke turbine. Di dalam turbine, uap tersebut
berfungsi untuk memutar double flow condensing (kipas) yang dikopel dengan
generator dengan kecepatan 3000 rpm. Proses ini menghasilkan energi listrik
dengan arus 3 phase, frekuensi 50 Hz, dan tegangan 11,8 kV. Melalui step-up
transformer, arus listrik dinaikan tegangannya hingga 150 kv, selanjutnya
dshubungkan secara paralel dengan sistem penyaluran Jawa-Bati
Agar turbin bekerja secara efisien, maka exhaust steam yang keluar dari
turbin harus dalam kondisi vakum (0,10 bar) dengan mengkondensasikan uap
dalam condenser kontak langsung yang dipasang di bawah turbine. Exhaust steam
dari turbm masuk dari sisi atas condenser, kemudian terkondensasi sebagai akibat
penyerapan panas oleh air pendingin yang diinjeksikan lewat spray-nozzle. Level
kondensat dijaga selalu dalam kondisi normal oleh dua buah cooling water pump,
lalu didinginkan dalam cooling tower sebelum disirkulasikan kembali.
Untuk menjaga kevakuman condenser, gas yang tak terkondensasi harus
dikeluarkan secara kontinyu oleh sistem ekstraksi gas. Gas-gas ini mengandung :
C02 85-90% wt; H2S 3,596 wt; sisanya adalah N2 dan gas-gas lainnya. Di
Kamojang dan Gunung Salak, sistem ekstraksi gas terdiri atas first-stage dan
second-stage sedangkan di Darajat terdiri dari ejector dan liquid ring vacuum
pump.
Sistem pendingin di PLTP merupakan sistem pendingin dengan sirkulasi
tertutup dari air hasil kondensasi uap, dimana kelebihan kondensat yang terjadi
direinjeksi ke dalam sumur reinjeksi. Prinsip penyerapan energi panas dari air
yang disirkulasikan adalah dengan mengalirkan udara pendingin secara paksa
dengan arah aliran tegak lurus, menggunakan 5 forced draft fan. Proses ini terjadi
di dalam cooling tower
30

Sekitar 70% uap yang terkondensasi akan hilang karena penguapan dalam
cooling tower, sedangkan sisanya diinjeksikan kembali ke dalam reservoir.
Reinjeksi dilakukan untuk mengurangi pengaruh pencemaran lingkungan.
Mengurangi ground subsidence, menjaga tekanan, serta recharge water bagi
reservoir. Aliran air dari reservoir disirkulasikan lagi primary pump. Kemudian
melalui after condenser dan inter condenser dimasukan kembali ke dalam
kondensor.
3.5 Gambaran Pelaksanaan PKL
Pelaksanaan PKL dimulai dari hari Senin – Jum’at pukul 08.00 WIB dan
berahir pukul 14.30 WIB. Setiap pagi siswa PKL melakukan absensi di bagian pos
satpam, setelah absensi di bagian pos satpam, absensi dilakukan kembali di ruang
humas dengan menggunakan finger print, prosedur yang sama dilakukan pada saat
pulang. Setelah melakukan absensi siswa PKL pergi bagian tempat PKL nya
masing – masing seperti Bagian Mesin, Kelistrikan, Instrument, Control Room dll
sesuai dengan jurusan untuk melakukan PM (Preventive Maintenance) dan
kegiatan lainnya bersama mentor atau teknisi lain.
Preventive Maintenance merupakan perawatan berkala terhadap peralatan
yang berkaitan dengan proses pembangkitan. PM dilaksanakan dengan upaya
menjaga peralatan – peralatan pembangkitan supaya dapat bekerja secara normal.
Pengerjaan PM dilakukan sesuai dengan SPK (Surat Perintah Kerja) yang
diberikan oleh bagian Perencanaan dan Pengendalian ke tiap – tiap bagian
pemeliharaan.
 Job Desk Bagian Pemeliharaan Kelistrikan
1. Melaksanakan pemeliharaan korektif listrik pembangkit dan subsistemnya
sesuai workorder untuk memastikan penanggulangan gangguan terlaksana
dengan baik dan secepat mungkin.
2. Melaksanakan pelaksanaan pemeliharaan proaktif dan preventif listrik
pembangkit dan subsistemnya sesuai dengan Rencana Kerja Pemeliharaan
untuk memastikan keandalan listrik unit pembangkit.
3. Melaksanakan pemasangan suku cadang listrik sesuai kebutuhan
pemeliharaan listrik untuk memastikan penggunaan material sesuai usulan
rencana kerja.
31

4. Melaksanakan pengumpulan data terkait pemeliharaan listrik untuk


memastikan ketersediaan data yang akan diinput dalam aplikasi ProHar
(maximo).
5. Membuat laporan pemeliharaan atau kerusakan peralatan mesin untuk
memastikan ketersediaan data untuk database dan dasar tindak lanjut
pemeliharaan.
Setelah melaksanakan Pemeliharaan (PM) siswa PKL diberi waktu istirahat
untuk melaksanaan ibadah dan makan siang sampai pukul 13.00 WIB. Setelah
waktu istrahat biasanya siswa disuruh belajar di perpustakaan oleh tiap – tiap
mentor untuk menambah wawasan siswa PKL terhadap bidang yang sedang
didalami.

3.6 Dokumentasi Pelaksanaan PKL

Gambar 3.3 Pipe Line


Pipe Line berfungsi untuk menyalurkan uap dari sumur produksi ke unit
pembangkitan.
32

Gambar 3.4 Steam Receiving Header


Steam Receiving Header , merupakan sebuah wadah penampungan uap
sementara untuk menjaga tekanan uap sebesar 6.5 bar.

Gambar 3.5 Separator


Seperator berfungsi untuk memisahkan partikel – partikel padat yang
masih terdapat pada uap dengan memanfaatkan gaya sentrifugal, partikel padat
akan jatuh ke bawah karena adanya gravitasi sedangkan uap keluar ke bagian atas
separator.
33

Gambar 3.6 Vent Structure


Vent Structure, berfungsi untuk pembuangan uap berlebih apabila adanya
kenaikan tekanan uap dari perut bumi ke Steam Receiving Header sehingga
tekanan di Steam Receiving Header tetap di angka 6.5 bar.

Gambar 3.7 Demister


Demister memiliki fungsi yang sama seperti separator tetapi lebih
menyaring atau memisahkan uap dengan butiran – butiran air yang dapat
menimbulkan kerak dan merusak sudu – sudu turbin.
34

Gambar 3.8 Turbin


Turbin merupakan bagian yang menghasilkan putaran dari tekanan uap
yang menekan sudu – sudu turbin. Turbin ini di pasangkan dengan gengerator
supaya putaran turbin juga dapat memutar generator.

Gambar 3.9 Generator


Generator brfungsi merubah energy mekanik (putar) yang dihasilkan oleh
turbin menjadi energi listrik. Besarnya generator juga mempengaruhi daya
keluaran dari suatu generator
35

Gambar 3.10 Main Step Up Transformer


Tegangan keluaran dari generator yaitu sekitar 11.8 KV , untuk
menyamakan tegangan generator dengan tegangan jaringan PLN , maka
dibutuhkan step up transformer yaitu untuk menaikan tegangan 11.8 KV menjadi
150 KV.

Gambar 3.11 Switch Yard


Switch Yard befungsi untuk mengatur aliran daya listrik dari saluran
transmisi lainnya yang kemudian didistribusikan ke jaringan PLN, sebagai tempat
kontrol, sebagai pengamanan opersi sistem.
36

Gambar 3.12 Kondenser


Kondensor merupakan suatu tempat yang berfungsi untuk
mengkondensasikan uap dari exaust turbin menjadi air dengan cara
menyemprotkan butiran – butiran air dingin langsung ka uap.

Gambar 3.13 MCWP (Main Cooling Water Pump)


MCWP merupakan sebuah pompa air berkapasitas besar yang berfungsi
untuk memompakan air kondensat hasil dari kondensasi uap di kondensor ke
cooling tower untuk didinginkan.
37

Gambar 3.14 Cooling Tower


Cooling Tower merupakan sebuah bangunan yang dirancang sedemikian
rupa untuk mendinginkan air kondensat yang masih panas dengan memanfaatkan
udara sekitar sebagai media pendinginnya.

Gambar 3.15 Switch Board


Switch Board berisi saklar – saklar dan juga Circuit Breaker untuk
pemutus aliran arus listrik ke peralatan – peralatan apabila terjadi masalah pada
peralatan – peralatan listrik tersebut.
38

Gambar 3.16 Ruangan Kontrol

Gambar 3.17 Control Board


Pada ruangan control berisi indicator – indicator untuk pencatatan kinerja
alat – alat pembangkitan dan juga ruangan tempat mengontrol alat – alat
pembangkitan.
39

Gambar 3.18 Review Membuat Vakum Kondensor


Pemaparan kembali cara membuat vakum kondensor oleh SP ruang
control bersama para OJT dan mahasiswa yang sedang PKL.

Gambar 3.19 Pengecekan Suhu Kabel Menggunakan Thermo Gun


Pengecekan suhu kabel menggunakan Thermo Gun dilakukan untuk
pencegahan apabila terjadi panas berlebih pada kabel yang dapat mengakibatkan
kebakaran pada Switch Board.
40

Gambar 3.20 Pembersihan Switch Board Menggunakan Kuas


Pembersihan Switch Board dimaksudkan untuk menjaga Switch Board dari
debu dan kotoran lain yang dapat menyebabkan kerusakan pada komponen Switch
Board.

Gambar 3.21 Pengecekan Pelumas Bearing


Pengecekan pelumas bearing dilakukan supaya pelumas untuk
mendinginkan bearing tetap terjaga.
41

3.7 Analisis Permasalahan dan Pembahasan


3.7.1 Analisis Permasalahan
Suatu pembangkit tenaga listrik mempunyai generator untuk
membangkitkan energi listrik, karena generator merupakan suatu mesin yang
dapat mengubah energi gerak (mekanik) menjadi energi listrik. Pembangkit listrik
tidak pernah lepas dari yang namanya generator (dalam artian akan selalu
berhubungan), sedangkan generator tidak akan pernah lepas terhadap sistem
eksitasi.
Sistem eksitasi pada generator memiliki fungsi yang sangat penting dalam
proses pembangkitan karena tujuan dari sistem eksitasi pada generator adalah
untuk mengendalikan tegangan keluaran dari generator supaya tetap stabil
terhadap beban. Oleh karena itu, suatu pembangkit tenaga listrik harus mampu
membangkitkan daya listrik sesuai dengan besarnya beban yang berubah-ubah.
Pada pembangkit tenaga listrik, fluktuasi dapat diatasi dengan mengatur
arus eksitasi yang diinjeksikan ke rotor generator dengan putaran rotor yang
konstan, sehingga akan dihasilkan daya listrik yang sesuai dengan pembebanan
yang diterapkan.
Pada generator gangguan yang sering terjadi meliputi gangguan pada
rotor, stator, mesin penggerak dan back up instalasi diluar generator. Berdasarkan
permasalahan tersebut, salah satu permasalahan pada generator yaitu sistem
penguat atau sistem eksitasi. Gangguan pada sistem eksitasi dapat berakibat fatal
pada generator sinkron, sehingga dapat menyebabkan generator padam dan sistem
kelistrikan konsumen juga akan padam.
Kerena hal tersebut, maka dibahas sistem eksitasi terhadap performa
generator sinkron yang diterapkan pada PLTP Kamojang. Dengan mengetahui
karakterisitik dan persentase tegangan supply generator sinkron, maka performa
generator sinkron dapat dijaga agar bekerja secara optimal dan gangguan pada
generator sinkron dapat diminimalisir akibat dari under excitation dan over
excitation.
3.7.2 Pembahasan
Unit Pembangkitan dan Jasa Pembangkitan (UPJP) Kamojang merupakan
salah satu dari sembilan unit bisnis pembangkitan di bawah PT. Indonesia Power
42

yang mengelola pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) terbesar di


Indonesia. PLTP Kamojang memiliki tiga sub unit yaitu PLTP Kamojang (140
MW), PLTP Darajat (55 MW) dan PLTP Gunung Salak (180 MW). PLTP ini
dibangun secara bertahap mulai dari tahun 1983 dengan ditandai peresmian unit 1
oleh Presiden Soeharto pada tanggal 7 Februari 1987. Kemuidan pada tahun 1993
pembangunan PLTP Darajat telah selesai dibangun kemudian disusul PLTP
Gunung Salak unit 1 (1994), unit 2 (1995) serta unit 3 (1997), PLTP Gunung
Salak pun telah mengalami peningkatan kapasitas dari masing – masing 55 MW
menjadi 60 MW.
Untuk sistem yang memerlukan kontinuitas pelayanan yang tinggi, maka
sistem eksitasi yang digunakan pada generator sinkron di PLTP Kamojang
menggunakan sistem eksitasi tanpa sikat (brushless excitation) dengan
menggunakan permanent magnet generator. Selain cocok digunakan untuk
pelayanan yang tinggi, sistem brushless excitation biasanya digunakan untuk
generator yang mempunyai kapasitas yang besar. Sistem eksitasi yang digunakan
pada generator di Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Kamojang
adalah sistem brushless excitation. Hal ini dikarenakan generator yang digunakan
pada PLTP Kamojang unit 2 merupakan generator yang mempunyai kapasitas
yang besar (55 MW) dan memerlukan kontinuitas pelayanan yang sangat tinggi
karena dioperasikan untuk melayani beban besar Jawa-Bali.
Sistem eksitasi pada PLTP Kamojang dikendalikan secara otomatis
menggunakan peralatan tambahan yang disebut AVR (Automatic Voltage
Regulator). Pada unit pembangkit yang telah terhubung ke jaringan interkoneksi,
apabila terjadi perubahan beban, maka AVR akan bekerja secara otomatis dengan
menjaga tegangan generator tetap stabil.
3.7.2.1 Peralatan Brushless Excitation System di PLTP Kamojang Unit 2
Peralatan utama pada Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP)
Kamojang unit 2 yang digunakan dalam sistem eksitasi dan spesifikasinya adalah
sebagai berikut:
1. Sistem Eksitasi
Sistem eksitasi generator pada PLTP Kamojang menggunakan
sistem eksitasi dinamik. Pada eksitasi dinamik untuk mendapatkan medan
43

magnet pada rotor agar terjadi GGL induksi, maka kumparan stator
tegangan DC juga ikut berputar (dinamik). Sehingga dalam eksitasi
dinamik tidak membutuhkan sikat arang dan slip ring karena sumber DC
nya ikut berputar. Sistem eksitasi dinamik sering disebut juga dengan
brushless excitation system (sistem eksitasi tanpa sikat).
Berikut adalah spesifikasi sistem eksitasi pada generator sinkron unit 2
PLTP Kamojang :

Tabel 3.3 Spesifikasi Sistem Eksitasi


(Sumber : Vol.TD-02 Generator Design Manual Mitsubishi Heavy Indutries, LTD)
2. Generator
Generator berfungsi untuk menghasilkan daya listrik yang ditransmisikan
ke jaringan interkoneksi Jawa-Bali dan untuk pemakaian sendiri dalam
mengoperasikan peralatan-peralatan bantu, instalasi penerangan, peralatan
kontrol, relay proteksi dan lain sebagainya. Berikut adalah spesifikasi dari
generator unit 2 di PLTP Kamojang :
44

Tabel 3.4 Spesifikasi Generator Unit 2


(Sumber : Vol.TD-02 Generator Design Manual Mitsubishi Heavy Indutries, LTD)

3. Dioda (Rectifier)
Rectifier merupakan rangkaian penyearah gelombang penuh tiga
fasa yang menyearahkan keluaran tegangan bolak-balik dari exciter.
Keluaran exciter disearahkan sebelum di suplai sebagai sumber eksitasi
pada generator utama. Berikut spesifikasi dioda pada generator sinkron
unit 2 PLTP Kamojang :

Tabel 3.5 Spesifikasi Dioda


(Sumber : Vol.TD-02 Generator Design Manual Mitsubishi Heavy Indutries, LTD)
4. Pilot Exciter (PMG)
Pilot Exciter merupakan exciter mula yang digunakan untuk
membangkitkan listrik AC untuk disalurkan menuju main exciter. Pilot
exciter memiliki rotor berupa magnet permanen (Permanent Magnet
Generator) yang terletak pada poros utama dan stator yang berupa
kumparan. Berikut spesifikasi Pilot Exciter generator unit 2 :
45

Tabel 3.6 Spesifikasi PMG


(Sumber : Vol.TD-02 Generator Design Manual Mitsubishi Heavy Indutries, LTD)
5. AVR (Automatic Voltage Regulator)
AVR (Automatic Voltage Regulator) berfungsi untuk menjaga agar
tegangan generator tetap konstan. Dengan kata lain generator akan
menjaga tegangan keluaran supaya tetap stabil terhadap perubahan beban
yang selalu berubah-ubah yang dikarenakan beban sangat mempengaruhi
tegangan keluaran generator.

Gambar 3.22 Automatic Voltage Regulator


46

3.7.2.2 Cara Kerja Sistem Eksitasi Pada Generator Sinkron


Pada generator yang berkapasitas besar, penggunaan sikat arang dan slip
ring sangat tidak handal dan efisien dikarenakan perlu adanya perawatan berkala
terhadap sikat arang yang dapat mengganggu kontinuitas dari pembangkitan
generator. Apabila sikat arang kotor atau mulai aus maka akan mengakibatkan
penyaluran arus eksitasi terhadap rotor generator terganggu, secara otomatis
performa generator juga akan menurun. Oleh karena itu sistem eksitasi yang
dipakai di generator sinkron unit 2 PLTP Kamojang menggunakan sistem eksitasi
tanpa sikat (brushless excitation). Sistem eksitasi ini dirancang sedemikian rupa
untuk memberikan tingkat keandalan yang tinggi dan tahan lama, yang diperlukan
oleh mesin listrik berkapasitas besar.
Berdasarkan pengamatan yang dilakukan di PLTP Kamojang diperoleh
hasil bahwa generator sinkron yang digunakan di PLTP Kamojang menggunakan
magnet permanen. Maka dari itu, medan magnet yang digunakan untuk
membangkitkan tegangan induksi diperoleh dengan cara menginjeksikan arus DC
ke kumparan medan yang terdapat pada rotor digenerator tersebut tidak
menggunakan slip ring dan sikat arang (brushless excitation).
Sistem eksitasi pada PLTP Kamojang disuplai dari pilot exciter dengan
menggunakan kemagnetan tetap atau biasa disebut Permanent Magnet Generator
(PMG). Pilot Exciter merupakan exciter mula yang digunakan untuk
membangkitkan listrik AC untuk disalurkan menuju main exciter. Pilot exciter
memiliki rotor berupa magnet permanen yang terletak pada poros utama dan stator
yang berupa kumparan. Ketika poros turbin bergerak akibat pergerakan turbin,
maka poros exciter juga ikut bergerak sehingga menyebabkan poros pilot exciter
berputar yang akan memotong garis gaya magnet dalam kumparan, sehingga
menimbulkan tegangan induksi pada stator.
Perubahan fluks magnet yang memotong kumparan inilah yang
menyebabkan timbulnya arus listrik AC. Selanjutnya keluaran dari Permanent
Magnet Generator akan menjadi sumber untuk AVR (Automatic Voltage
Regulator). AVR berfungsi untuk mengontrol tegangan keluaran generator
sinkron dalam batas-batas yang ditetapkan, yang secara tidak langsung membantu
mengonrol tegangan jaringan. Selain itu, alat ini juga berfungsi untuk mengatur
47

banyaknya eksitasi yang diperlukan untuk disalurkan ke


main exciter. Sehingga AVR akan menjaga tegangan generator sinkron selalu
stabil dan tidak terpengaruh oleh perubahan beban. Tegangan AC AVR tersebut
kemudian disearahkan oleh rectifier menjadi tegangan DC dan diatur besar
tegangannya untuk kemudian disalurkan ke main exciter. Main exciter merupakan
generator yang memiliki kumparan medannya terletak pada stator dan kumparan
jangkarnya terletak pada rotor. Energi listrik yang diperlukan oleh kumparan
stator diperoleh dari pilot exciter setelah sebelumnya disearahkan terlebih dahulu
oleh rectifier. Besar kecilnya daya yang dihasilkan oleh main exciter diatur oleh
pengatur tagangan otomatis (AVR). Kumparan medan akan memotong garis garis
gaya pada kumparan jangkar sehingga akan menginduksikan tegangan pada
kumparan jangkar yang merupakan rangkaian tertutup.
Tegangan keluaran dari main exciter ini merupakan tegangan AC yang
selanjutnya digunakan untuk memberikan eksitasi pada kumparan medan rotor
generator utama yang sebelumnya disearahkan terlebih dahulu menggunakan
penyearah berputar (rotating rectifier). Rotating rectifier merupakan rangkaian
dioda yang ikut berputar bersama dengan poros utama generator. Rotating diode
berupa rangkaian penyearah tiga fasa dimana tegangan dari main exciter
disearahkan sebagai sumber eksitasi bagi generator utama. Tegangan yang
dihasilkan oleh rotating diode kemudian akan disalurkan ke rotor generator.
3.7.2.3 Analisis Karakteristik Sistem Eksitasi di PLTP Kamojang Unit 2
Untuk menganalisis daripada sistem eksitasi generator sinkron unit 2 ini,
dapat menggunakan data operasi harian generator sinkron unit 2 yang terdapat di
PLTP Kamojang. Data tersebut berkaitan dengan tegangan generator, frekuensi,
arus jangkar, daya beban, faktor daya, tegangan eksitasi dan arus eksitasi.
Data yang akan dianalisis kali ini yaitu data operasi harian generator
sinkron unit 2 PLTP Kamojang yang diamati dan dicatat oleh bagian kontrol
selama 31 hari, dimulai dari tanggal 1 Januari s/d 31 Januari 2018. Berikut adalah
data operasi harian tersebut :
48

Data Operasi Harian Generator Sinkron Unit 2 PLTP Kamojang per


1 - 31 Januari 2018

Generator

Frekuensi
Hari ke -

Jangkar

Exciter

Exciter
Reaktif

Faktor
Daya

Daya

Daya
Aktif

Arus

Arus
Volt

Volt
Pukul
17.00 MW MVAR KV Hz Amp. Cos φ Amp. Volt
1 55.1 11.8 11.73 50 2756 0.97 734 113
2 55.3 10.6 11.59 50.1 2793 0.98 700 105
3 55.3 5.4 11.62 50 2784 1 663 94
4 55.2 10.5 11.6 50 2785 0.98 678 117
5 55.3 11.2 11.72 50 2773 0.97 691 103
6 55.3 8.1 11.73 50 2741 0.98 686 109
7 55.2 7.1 11.73 50 2728 0.99 658 94
8 55.2 11.2 11.67 50 2778 0.97 688 102
9 55.3 9.2 11.64 50 2776 0.98 677 99
10 54.8 9.3 11.59 50 2763 0.99 680 99
11 55.2 7.6 11.62 50 2760 0.97 688 104
12 55.2 5 11.68 50 2737 0.98 668 98
13 55.3 5.7 11.74 50.1 2720 0.99 684 91
14 55.2 12.1 11.71 50.1 2771 0.99 701 103
15 55.1 14 11.72 50 2792 0.99 699 109
16 55.1 10.2 11.67 50 2765 0.99 672 99
17 55.2 8.7 11.71 50 2744 0.97 664 97
18 55.1 14.1 11.74 50 2785 0.96 689 111
19 55.2 8.2 11.73 50 2737 0.98 654 95
20 55.1 8.1 11.73 50 2732 0.98 655 101
21 55.1 11.2 11.76 49.9 2751 0.99 689 105
22 54.6 5.3 11.72 50.1 2694 0.99 681 103
23 55.2 9.7 11.68 50 2763 0.98 711 112
24 55.3 10.6 11.7 50 2771 0.98 680 101
25 55.3 7.5 11.69 50 2753 0.99 674 98
26 55.2 11.3 11.7 50 2771 0.98 685 103
27 54.8 11.1 11.76 50 2734 0.98 683 102
28 54.9 8.6 11.77 50 2758 0.98 656 94
29 55.2 8.7 11.75 50 2793 0.98 653 94
30 55.3 8.4 11.77 50 2736 0.98 686 102
31 55.2 13.4 11.8 50 2775 0.97 702 108
Tabel 3.7 Data Operasi Harian Generator Sinkon Unit 2
49

Data pada tabel 3.7 diatas diambil pada pukul 17.00 WIB setiap harinya
untuk mempermudah dalam proses analisis dan pembuatan grafik hubungan dari
sistem eksitasi .
3.7.2.3.1 Hubungan Antara Arus Eksitasi dan Arus Jangkar
Berdasarkan tabel 3.7 , karakteristik yang pertama kali dianalisis adalah
hubungan antara arus eksitasi (If) terhadap arus jangkar (Ia) pada generator
sinkron. Untuk mempermudah dalam proses analisis, maka dibuat grafik yang
menunjukan hubungan antara arus eksitasi (If) terhadap arus jangkar (Ia).

Hubungan Arus Eksitasi (If)


Terhadap Arus Jangkar (Ia)
2820
2800
2780
Arus Jangkar (A)

2760
2740
2720
2700
2680
2660
2640

702
734
663
691
658
677
688
684
699
664
654
689
711
674
683

Arus Eksitasi (A) 653

Gambar 3.23 Grafik Hubungan Arus Eksitasi (If) Terhadap Arus Jangkar (Ia)
Berdasarkan data dari tabel 3.7 dapat dilihat pada grafik 3.23 yang
menunjukan adanya hubungan antara arus eksitasi (If) dengan arus jangkar (Ia).
Nilai arus jangkar terbesar yaitu 2793 A dengan nilai arus eksitasi 700 A dan nilai
arus jangkar terkecil 2694 A dengan nilai arus eksitasi 681 A. Dari data tersebut
nilai arus eksitasi berbanding lurus dengan arus jangkar pada generator sinkron.
Hal ini dikarenakan semakin besar arus eksitasi yang disuplai ke generator sinkron
maka arus jangkar generator sinkron juga akan semakin besar, begitupun
sebaliknya ketika arus eksitasi yang disuplai pada generator sinkron berkurang,
maka nilai arus jangkar generator sinkron juga ikut berkurang. Sehingga nilai arus
jangkar akan berubah-ubah sesuai dengan besar arus eksitasi yang disuplai
menuju kumparan rotor generator sinkron.
50

Pada grafik diatas menunjukkan adanya ketidakstabilan (fluktuasi) ketika


arus eksitasi semakin meningkat sedangkan nilai dari arus jangkar menurun, hal
ini dikarenakan ketika sistem sudah di sinkronkan dengan jaringan, maka sistem
yang ada akan melayani permintaan beban dan arus eksitasi akan menyesuaikan
nilai pembebanan yang juga akan mempengaruhi nilai arus jangkar. Ketika
permintaan beban semakin besar, maka nilai dari arus eksitasi diperbesar yang
menyebabkan GGL di rotor generator semakin kuat, sehingga tegangan dan daya
generator yang dihasilkan akan semakin besar.
3.7.2.3.2 Hubungan Antara Arus Eksitasi (If) Terhadap Waktu (Hari)
Dengan berubahnya nilai arus eksitasi pada generator terhadap waktu
setiap harinya, maka akan terlihat hubungan antara arus eksitasi (If) Terhadap
Waktu (Hari) seperti pada garfik berikut :

Hubungan Arus Eksitasi (If)


Terhadap Waktu (Hari)
760
740
Arus Eksitasi (A)

720
700
680
660
640
620
600
1 6 11 16 21 26 31
Hari Ke -

Gambar 3.24 Grafik Hubungan Arus Eksitasi (If) Terhadap Waktu (Hari)
Berdasarkan data tabel 3.7 dapat dilihat pada grafik 3.24 diatas
menunjukkan hubungan arus eksitasi (If) terhadap waktu (hari) yang ada pada
generator PLTP Kamojang unit 3, dengan nilai arus eksitasi berkisar antara 653 A
hingga 734 A. Dari data tersebut menunjukkan bahwa arus eksitasi yang disuplai
untuk memperkuat medan magnet setiap harinya tidak tetap. Besarnya nilai arus
eksitasi sangat berpengaruh terhadap nilai arus jangkar. Hal ini dikarenakan
semakin besar arus eksitasi yang disuplai ke generator sinkron, maka arus jangkar
generator sinkron juga akan semakin besar, begitupun sebaliknya ketika arus
eksitasi yang disuplai pada generator sinkron berkurang, maka nilai arus jangkar
51

generator sinkron juga ikut berkurang. Sehingga nilai arus jangkar akan berubah-
ubah sesuai dengan besar arus eksitasi yang disuplai menuju kumparan rotor
generator sinkron.
Pada grafik diatas menunjukkan adanya ketidakstabilan (fluktuasi) pada
arus eksitasi, hal ini disebabkan kondisi pembebanan yang selalu berubah-ubah
setiap hari, sehingga menyebabkan terjadinya ketidakstabilan pada grafik tersebut.
3.7.2.3.3 Hubungan Arus Jangkar (Ia) Terhadap Waktu (Hari)
Dengan berubahnya nilai arus jangkar setiap harinya, maka dapat terlihat
hubungan antara arus jangkar (Ia) dengan waktu (hari) pada generator unit 2
PLTP Kamojang pada grafik berikut :

Hubungan Arus Jangkar (Ia) Terhadap


Waktu (Hari)
2820
2800
2780
Arus Jangkar (A)

2760
2740
2720
2700
2680
2660
2640
1 3 5 7 9 11 13 15 17 19 21 23 25 27 29 31
Hari ke -

Gambar 3.25 Grafik Hubungan Arus Jangkar (Ia) Terhadap Waktu (Hari)
Berdasarkan data tabel 3.7 dapat dilihat pada grafik 3.25 diatas
menunjukkan hubungan arus jangkar (Ia) terhadap waktu (hari) yang ada pada
PLTP Kamojang generator unit 3, dengan nilai arus jangkar berkisar antara 2694
A sampai 2793 A.
Dari data diatas menunjukkan bahwa arus jangkar yang disuplai oleh arus
eksitasi setiap harinya tidak tetap. Besarnya nilai arus jangkar sangat dipengaruhi
dari nilai arus eksitasi. Hal ini dikarenakan semakin besar arus eksitasi yang
disuplai ke generator sinkron, maka arus jangkar generator sinkron juga akan
semakin besar, begitupun sebaliknya ketika arus eksitasi yang disuplai pada
generator sinkron berkurang, maka nilai arus jangkar generator sinkron juga ikut
52

berkurang. Sehingga nilai arus jangkar akan berubah-ubah sesuai dengan besar
arus eksitasi yang disuplai menuju kumparan rotor generator sinkron.
3.7.2.3.4 Hubungan Arus Eksitasi (If) Terhadap Tegangan Terminal (Vt)
Dengan berubahnya nilai arus eksitasi (If) pada generator , maka hubungan
antara arus eksitasi (If) dengan tegangan terminal generator (Vt) dapat terlihat
pada grafik dibawah ini :

Hubungan Arus Eksitasi (If) Terhadap


Tegangan Terminal (Vt)
11.85
11.8
Tegangan Termina (KV)

11.75
11.7
11.65
11.6
11.55
11.5
11.45
689
734
663
691
658
677
688
684
699
664
654

711
674
683
653
702
Arus Eksiter (A)

Gambar 3.26 Grafik Hubungan Arus Eksitasi (If) Terhadap Tegangan Terminal
Berdasarkan data tabel 3.7 dapat dilihat pada grafik 3.26 diatas maka
terdapat hubungan antara arus ektasi (If) dengan tegangan terminal generator (Vt)
pada generator sinkron unit 2 PLTP Kamojang. Nilai terbesar tegangan terminal
generator yaitu 11.8 KV dengan nilai arus eksitasi 702 A sedangankan nilai
terkecil tegangan terminal generator adalah 11.59 KV dengan nilai arus eksitasi
680 A.
Tegangan terminal generator terjadi akibat adanya kumparan yang
berputar di dalam medan magnet yang menimbulkan GGL induksi, ketika
tegangan terminal generator turun, maka dapat dinaikkan dengan memperbesar
arus eksitasi yang akan memperkuat medan magnet yang menyebabkan tegangan
terminal generator menjadi naik. Sehingga berdasarkan data tegangan terminal
generator menunjukkan performa generator sinkron masih bekerja dalam keadaan
tegangan generator sekitar 11.8 KV.
53

Pada grafik di atas menunjukkan adanya ketidakstabilan (fluktuasi), hal ini


dapat terjadi karena nilai pembebanan yang selalu berubah-ubah setiap waktu
tergantung dari tingkat kebutuhan beban, sehingga arus eksitasi akan mengatur
tegangan keluaran generator agar tetap stabil. Ketidakstabilan (fluktuasi) ini
dianggap tidak bermasalah karena masih berada dalam batas aman dari tegangan
output yang telah ditentukan yaitu sebesar 11.8 KV.
Salah satu upaya yang dilakukan oleh PLTP Kamojang sebagai penyedia
jasa energi listrik untuk menjaga tegangan agar tidak berubah-ubah secara
signifikan dengan mengatur arus eksitasi generatornya, meskipun terjadi
perbedaan nilai pembebanan yang tidak terlalu jauh, maka dapat dilakukan
penyesuaian dengan besaran beban yang terpakai.
3.7.2.3.5 Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap Arus Eksitasi (If)
Pada dasarnya tegangan terminal dan arus eksitasi memiliki hubungan
yang saling berkaitan terhadap pembebanan pada generator sinkron. Pada
prinsipnya ketika nilai pembebanan naik, maka tegangan jaringan dan tegangan
terminal generator akan turun. Sehingga dibutuhkan penambahan arus eksitasi
untuk menjaga tegangan terminal generator sinkron tetap berada pada kondisi
nominalnya. Sehingga untuk mempermudah proses analisis terkait dengan
pembebanan, maka dapat dibuat grafik pengaruh pembebanan terhadap arus
eksitasi.

Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap


Arus Eksitasi (If)
55.4
Daya Aktif (MW)

55.2
55
54.8
54.6
54.4
54.2
658
734
663
691

677
688
684
699
664
654
689
711
674
683
653
702

Arus Eksitasi (A)

Gambar 3.27 Grafik Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap Arus Eksitasi (If)
Berdasarkan data tabel 3.7 dapat dilihat pada grafik 3.27 diatas maka
terdapat hubungan antara pembebanan (MW) terhadap arus eksitasi (If) yang ada
54

pada generator sinkron unit 2 dengan nilai pembebanan terbesar yaitu 55.3 MW
dengan nilai arus eksitasi sebesar 700 A dan nilai pembebanan terkecil yaitu 54.6
MW dengan nilai arus eksitasi sebesar 683 A.
Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa semakin besar nilai pembebanan
(MW), maka nilai dari arus eksitasi (If) yang disuplai pada generator sinkron juga
akan meningkat, hal ini dilakukan supaya tegangan terminal generator sinkron
menjadi stabil. Pada grafik di atas menunjukkan bahwa beban generator sinkron
mengalami penaikan dan penurunan (fluktuasi). Proses penaikan dan penurunan
beban pada generator disebabkan pembebanan yang selalu berubah-ubah setiap
waktu dari kebutuhan pembebanan. Walaupun terjadi fluktuasi performa generator
masih mampu bekerja dengan baik yang ditunjukkan pada data tabel dan grafik
diatas. Hal ini dikarenakan ketika sistem sudah di sinkronkan terhadap jaringan,
maka sistem yang ada akan melayani permintaan beban dan arus eksitasi akan
menyesuaikan nilai pembebanan yang juga akan mempengaruhi nilai pembebanan
(MW). Ketika permintaan beban semakin besar, maka nilai dari arus eksitasi
diperbesar yang menyebabkan penguatan medan rotor generator akan semakin
besar, sehingga tegangan dan daya generator yang dihasilkan akan semakin besar.
3.7.2.3.6 Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap Frekuensi (Hz)
Dengan berubahnya nilai arus eksitasi pada generator, maka akan terlihat
pengaruh hubungan antara pembebanan (MW) terhadap frekuensi (Hz) generator
sinkron di PLTP Kamojang unit 3.

Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap


Frekuensi (If)
50.15
Daya Aktif (MW)

50.1
50.05
50
49.95
49.9
49.85
49.8

Frekuensi (Hz)

Gambar 3.28 Grafik Hubungan Pembebanan (MW) Terhadap Frekuensi (Hz)


55

Berdasarkan data tabel 3.7 dapat dilihat pada grafik 3.28 diatas bahwa nilai
frekuensi Di PLTP Kamojang unit 2 berkisar antara 49.9 Hz dan 50.1 Hz. Hal ini
menunjukan bahwa PLTP Kamojang menjaga frekuensi supaya tetap konstan
berada pada 50 Hz.
Dari grafik 3.28 diatas juga menunjukkan hubungan antara pembebanan
(MW) terhadap frekuensi (Hz) yang ada di PLTP Kamojang unit 2, bahwa nilai
frekuensi terendah yaitu 49.9 Hz dengan nilai pembebanan 55.1 MW, sedangkan
nilai frekuensi tertinggi yaitu 50.1 Hz dengan nilai pembebanan 55.3 MW. Dari
grafik diatas dapat dilihat bahwa perubahan pembebanan akan mempengaruhi
nilai frekuensi, walaupun frekuensi berdasarkan grafik diatas menunjukkan tidak
terjadi perubahan yang signifikan. Nilai frekuensi harus dijaga konstan setiap
waktu, hal ini dikarenakan perubahan frekuensi dapat menyebabkan berubahnya
kecepatan putaran motor. Kecepatan putaran motor juga harus dijaga agar
frekuensi generator tetap stabil. Salah satu indikator kualitas listrik yang baik
yaitu ditunjukkan dengan frekuensi yang stabil. Oleh karena itu kenaikan nilai
frekuensi dikontrol agar konstan 50 Hz dan tidak melebihi dari batas ketetapan
PLN yaitu ± 0.5 dari 50 Hz.
3.7.2.3.7 Persentase Tegangan Supply Pada Generator Sinkron
Untuk mengetahui nilai persetase tegangan supply pada generator sinkron
unit 2 di PLTP Kamojang menggunakan rumus sebagai berikut:
𝑉𝑜𝑢𝑡 𝐺𝑒𝑛𝑟𝑎𝑡𝑜𝑟
%= x 100% …………………………………………(2.6)
𝑅𝑎𝑡𝑒𝑑 𝑉𝑜𝑙𝑡𝑎𝑔𝑒

Dimana : Vout Generator = Tegangan Keluaran Generator (V)


Rated Voltage = Tegangan Spesifikasi Generator (V)
Setelah di dapat hasil dari perhitungan tersebut, maka hasil tersebut
dikurangi 100% supaya di dapat persentase tegangan supply generator apakah
telah sesuai standar PLN atau tidak.
Dari tabel 3.7 dan spesifikasi generator maka dapat ditentukan nilai
persentasi tegangan generator sinkron unit 2 di PLTP Kamojang. Berikut adalah
perhitungan persentase tegangan supply generator:
Rated Voltage = 11.8 KV
Data dari tabel diketahui sebagai berikut :
 Data hari ke – 1 : Vout Generator = 11.73 KV
56

Maka diperoleh :
11.73
%= x 100%
11.8
= 99.407 %

= - 0.593 % (kurang dari 100%)

 Data hari ke – 2 : Vout Generator = 11.59 KV


Maka diperoleh :
11.59
%= x 100%
11.8
= 98.220 %

= - 1.780 % (kurang dari 100%)

 Data hari ke – 3 : Vout Generator = 11.62 KV


Maka diperoleh :
11.62
%= x 100%
11.8
= 98.475 %

= - 1.525 % (kurang dari 100%)

 Data hari ke – 4 : Vout Generator = 11.6 KV


Maka diperoleh :
11.6
%= x 100%
11.8
= 98.305 %

= - 1.695 % (kurang dari 100%)

 Data hari ke – 5 : Vout Generator = 11.72 KV


Maka diperoleh :
11.72
%= x 100%
11.8
= 99.322 %

= - 0.678 % (kurang dari 100%)


57

Untuk perhitungan persentase tegangan supply generator pada hari ke-6


sampai hari ke-31 dapat dilakukan dengan menggunakan rumus yang sama.
Berdasarkan perhitungan di atas, maka dapat dibuat tabel sebagai berikut:
Persentase
Vout Daya Aktif
Hari ke - Tegangan
Generator (KV) (MW)
Supply (%)
1 -0.593 11.73 55.1
2 -1.780 11.59 55.3
3 -1.525 11.62 55.3
4 -1.695 11.6 55.2
5 -0.678 11.72 55.3
6 -0.593 11.73 55.3
7 -0.593 11.73 55.2
8 -1.102 11.67 55.2
9 -1.356 11.64 55.3
10 -1.780 11.59 54.8
11 -1.525 11.62 55.2
12 -1.017 11.68 55.2
13 -0.508 11.74 55.3
14 -0.763 11.71 55.2
15 -0.678 11.72 55.1
16 -1.102 11.67 55.1
17 -0.763 11.71 55.2
18 -0.508 11.74 55.1
19 -0.593 11.73 55.2
20 -0.593 11.73 55.1
21 -0.339 11.76 55.1
22 -0.678 11.72 54.6
23 -1.017 11.68 55.2
24 -0.847 11.7 55.3
25 -0.932 11.69 55.3
26 -0.847 11.7 55.2
27 -0.339 11.76 54.8
28 -0.254 11.77 54.9
29 -0.424 11.75 55.2
30 -0.254 11.77 55.3
31 100 11.8 55.2
Tabel 3.8 Hasil Perhitungan Persentase Tegangan Supply Generator
Pada tabel 3.8 di atas, dapat dilihat persentase tegangan supply generator
sinkron di PLTP Kamojang unit 2 dijaga agar tetap stabil pada kisaran +5% dan -
10% sesuai dengan standar yang ditetapkan PLN. Untuk mempermudah proses
58

analisis, maka dari data tabel 4.8 diatas dapat dibuat grafik hubungan antara
persentase tegangan supply generator terhadap daya aktif (MW) pada PLTP
Kamojang unit 2.
3.7.2.3.8 Persentase Tegangan Supply Generator Terhadap Daya Aktif (MW)
Dengan berubahnya nilai persentase tegangan supply pada generator, maka
akan terlihat pengaruh hubungan persentase tegangan supply terhadap daya aktif
(MW) pada generator sinkron di PLTP Kamojang unit 2.

Persentase Tegangan Supply (% )Generator


Terhadap Daya Aktif (MW)
55.4
55.2
Daya Aktif (MW)

55
54.8
54.6
54.4
54.2

Persentase Tegangan (%)

Gambar 3.29 Grafik Nilai Persentase Tegangan Supply (%) Terhadap Daya Aktif (MW)
Berdasarkan data tabel 3.8 dapat dilihat pada gambar grafik 3.29
menunjukkan hubungan antara persentase tegangan supply (%) terhadap daya
aktif (MW) yang ada pada PLTP Kamojang unit 2, bahwa nilai beban tertinggi
yaitu 55.3 MW dengan nilai persentase tegangan supply generator sinkron sebesar
-0.254%, sedangkan nilai terendah dari pembebanan 54.6 MW dengan persentse
tegangan supply generator sinkron sebesar -0.678%.
Kenaikan nilai daya aktif dipengaruhi oleh konsumsi energi listrik yang
banyak digunakan beban. Untuk menaikkan daya aktif dapat dilakukan dengan
cara menaikkan tegangan terminal generator yang disuplai dari arus eksitasi yang
akan mempercepat putaran medan magnet dengan medan arus searah untuk
menghasilkan fluks magnet di rotor generator. Ketika rotor berputar, maka fluks
magnet yang timbul akibat arus searah tersebut mengakibatkan timbulnya ggl
induksi di stator generator, sehingga akan menaikkan tegangan terminal dan daya
generator sinkron.
59

Dari data perhitungan dan data operasi harian generator sinkron tersebut,
dapat disimpulkan bahwa performa generator sinkron dapat bekerja secara optimal
dengan mengatur arus eksitasi supaya terhindar dari gangguan berupa under
excitation dan over excitation. Sehingga berdasarkan data tabel operasi harian
generator sinkron menunjukkan bahwa performa generator sinkron di PLTP
Kamojang unit 2 masih bekerja dalam keadaan yang aman dan sesuai dengan
standar yang telah ditetapkan oleh PLN.
BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil perhitungan dan analisis sistem eksitasi terhadap
performa generator sinkron unit 2 di PLTP Kamojang, maka dapat diambil
beberapa kesimpulan sebagai berikut:
1. Analisis yang telah dilakukan menyatakan bahwa kenaikan nilai arus
eksitasi (If) akan menyebakan nilai arus jangkar (Ia) juga akan meningkat.
Nilai arus jangkar nilai terendah yaitu 2694 A dengan nilai arus eksitasi
sebesar 681 A. Sedangkan nilai arus jangkar tertinggi yaitu 2793 A dengan
nilai arus eksitasi sebesar 700 A.
2. Berdasarkan analisis yang telah dilakukan menyatakan bahwa terdapat
hubungan antara arus eksitasi (If) dengan tegangan keluaran generator (Vt)
pada generator sinkron pada PLTP Kamojang unit 2. Ketika nilai arus
eksitasi berkisar 653 A terhadap tegangan keluaran generator 11.75 KV
hingga nilai arus eksitasi berkisar 734 A terhadap tegangan keluaran
generator 11.73. Hal ini dikarenakan ketika kondisi tegangan generator
mengalami penurunan, maka arus eksitasi yang disuplai akan meningkat
dan membuat GGL induksi juga ikut meningkat.
3. Persentase tegangan supply generator sinkron berada pada kisaran -1.78%
dengan nilai pembebanan 54.8 MW dan tegangan terminal generator 11.59
KV sampai -0% dengan nilai pembenanan 55.2 MW dan tegangan
terminal generator 11.8 KV. Dari kondisi tersebut dapat disimpulkan
bahwa performa generator berdasarkan tegangan supply generator sinkron
di PLTP Kamojang unit 2 masih bekerja dalam kondisi yang baik.
Tegangan terminal generator akan mempengaruhi pembebanan, ketika
tegangan terminal generator turun, maka nilai dari pembebanan juga akan
turun.
4. Sistem eksitasi pada PLTP Kamojang unit 2 dapat dikatakan berada dalam
kondisi yang baik, hal ini dikarenakan sistem eksitasi tersebut menjaga
tegangan keluaran generator sinkron stabil pada kisaran tegangan 11.8 KV
sesuai dengan spesifikasi dari generator unit 2 tersebut.

60
61

5. Setelah mengetahui karakteristik dari sistem eksitasi dan persentase


tegangan supply generator, maka kerusakan pada generator sinkron akibat
over excitation dan under excitation dapat diminimalisir.
4.2 Saran
Setelah dilakukan perhitungan dan analisis mengenai sistem eksitasi,
karakteristik sistem eksitasi dan persentase tegangan supply pada generator
sinkron PLTP Kamojang, maka terdapat beberapa hal yang harus dipahami, yaitu
sebagai berikut:
1. Pada penelitian selanjutnya agar karakteristik sistem eksitasi ini harus
selalu diperhatikan karena sistem eksitasi merupakan salah satu sistem
sangat penting dalam proses.
2. Pada penelitian selanjutnya, untuk dapat melakukan perawatan dan
pengujian pada peralatan-peralatan sistem eksitasi harus dilakukan secara
berkala dan teliti. Hal ini dilakukan agar performa dan kontinuitas operasi
generator dapat ditingkatkan.
DAFTAR PUSTAKA
Basofi. (2014). Studi Pengaruh Arus Eksitasi Pada Generator Sinkron Yang
Bekerja Paralel Terhadap Perubahan Faktor Daya. Medan: Universitas
Sumatera Utara.

Irawan, Heri (2010). Sistem Penguatan Dengan Sikat (Brush Excitation System)
Pada Ganarator Unit 1 PLTU Cilacap . Malang: Universitas Diponegoro.

Kurniawan, Aditya (2015). Analisa Pengaruh Arus Eksitasi Generator Terhadap


Pembebanan Pada PLTA Cirata Unit 2. Bandung: Politeknik Negeri
Bandung.

Mitsubishi Heavy Indrustries, LTD. Kamojang Geothermal Power Station Unit 2


& 3 Design Manuals (Vol. TD 02) REV.2

Peraturan Mentri ESDM No.3 Tahun 2007 tentang Aturan Jaringan Sistem
Tenaga Listrik Jawa – Madura – Bali.

Sentosa, Ari (2018). Analisis Sistem Eksitasi Terhadap Performa Generator


Sinkron Di PLTU Suralaya

Thompson, Michael J (2012). Fundamentals and Advancements in Generator


Synchronizing Systems. Texas: Schweitzer Engineering Laboratories, Inc.

www.indonesiapower.co.id/id/komunikasi-berkelanjutan/Reports/
CompanyProfile.pdf