Anda di halaman 1dari 6

Akuntansi Penjualan Konsinyasi

9.1. Sifat Konsinyasi


Menurut Allan R. Drebin, dalam bukunya “Advanced Accounting, edisi kelima
(1999:158) mengatakan bahwa : “Berkaitan dengan penyerahan fisik barang-barang oleh pihak
pemilik kepada pihak lain yang bertindak sebagai agen penjual, secara hukum dapat dinyatakan
bahwa hak atas barang-barang ini tetap berada ditangan pemilik sampai barang-barang ini dijual
oleh pihak agen penjual. Penyerahan ini disebut konsinyasi. Pihak yang memiliki barang disebut
konsinyor (consignor), sedangkan pihak yang mengusahakan penjualan barang ini disebut
konsinyi (consignee), faktor (factor), atau pedagang komisi (commission merchant).”
Konsinyasi (consignment) menurut Hadori Yunus – Harnanto adalah suatu perjanjian
dimana salah satu pihak yang memiliki barang menyerahkan sejumlah barangnya kepada pihak
tertentu untuk dijualkan dengan memberikan komisi tertentu. Dari dua pengertian di atas, dapat
disimpulkan bahwa konsinyasi adalah penjualan dengan cara pemilik menitipkan barang kepada
pihak lain untuk dijualkan dengan harga dan syarat yang telah diatur dalam perjanjian.

Pihak-pihak yang terlibat dalam konsinyasi adalah:


a. Pengamanat (consignor) adalah pihak yang menitipkan barang atau pemilik barang.
Pengamanat akan tetap mencatat barang yang dititipkannya sebagai persediaan selama
barang yang dititipkan belum terjual atau menunggu laporan dari komosioner. Bagi
pengamanat barang yang dititipkan kepada pihak lain untuk dijualkan dengan harga dan
persyaratan tertentu biasa disebut sebagai barang-barang konsinyasi (consignment out).
b. Komisioner (consignee) adalah pihak yang menerima titipan barang. Bagi pihak penerima
barang-barang titipan tersebut disebut dengan barang-barang komisi (consignment in).

Dalam transaksi konsinyasi penyerahan barang dari pengamanat kepada komisioner tidak
diikuti dengan penyerahan hak milik atas barang yang bersangkutan. Meskipun diakui bahwa
dalam transaksi konsinyasi itu telah terjadi perpindahan pengelolaan dan penyimpanan barang
kepada komisioner, namun demikian “hak milik” atas barang yang bersangkutan tetap berada
pada pengamanat (consignor). Hak milik akan berpindah dari pengamanat apabila komisioner
telah berhasil menjual barang tersebut kepada pihak ketiga.
Terdapat perbedaan prinsipal antara transaksi penjualan dengan transaksi konsinyasi.
Dalam transaksi penjualan hak milik atas barang berpindah kepada pembeli pada saat
penyerahan barang. Namun di dalam transaksi konsinyasi penyerahan barang dari pengamat
kepada komisioner tidak diikuti adanya hak milik atas barang yang bersangkutan.

Karakteristik Penjualan Konsinyasi


Karakteristk penjualan konsinyasi yang sekaligus merupakan perbedaan perlakuan
akuntansi dengan transaksi penjualan yaitu :
a) Barang-barang konsinyasi harus dilaporkan sebagai persediaan oleh pengamanat karena hak
milik atas barang-barang konsinyasi masih berada ditangan pengamanat. Jadi barang-barang
konsinyasi tidak boleh diakui sebagai persediaan oleh pihak komisioner (consignee).
b) Pengiriman barang-barang konsinyasi tidak mengakibatkan timbulnya pendapatan dan tidak
boleh dipakai sebagai kriteria untuk mengakui timbulnya pendapatan, baik bagi pengamanat
maupun bagi komisioner sampai barang dagangan dapat dijual kepada pihak ketiga.
c) Pihak pengamanat (consignor) sebagai pemilik barang tetap bertanggung jawab sepenuhnya
terhadap semua biaya yang berhubungan dengan barang-barang konsinyasi sejak saat
pengiriman sampai dengan saat komisioner berhasil menjual barang tersebut kepada pihak
ketiga. Kecuali ditentukan lain dalam perjanjian diantara kedua belah pihak.
d) Komisioner dalam batas kemampuannya mempunyai kewajiban untuk menjaga keamanan
dan keselamatan barang-barang komisi yang diterimanya itu. Oleh karena itu komisioner
perlu menyelenggarakan administrasi yang baik dan tertib.

Pada pelaksanaan penjualan konsinyasi sebaiknya kontrak perjanjian antara pengamanat dan
komisioner harus dibuat terlebih dahulu. Isi perjanjian biasanya terdiri dari beban-beban yang
dikeluarkan oleh komisioner yang ditanggung oleh pengamanat, kebijaksanaan harga jual dan
syarat kredit, komisi bagi komisioner dan laporan pertanggungjawaban oleh komisoner kepada
pengamanat (account sale) yang dilakukan secara berkala atas barang-barang yang sudah terjual
dan pengiriman uang hasil penjualan tersebut.
Alasan-alasan bagi pengamat untuk mengadakan perjanjian konsinyasi
1) Konsinyasi merupakan suatu cara untuk lebih memperluas pasaran yang dapat dijamin oleh
seorang produsen, pabrikan,atau distributor.
2) Resiko-resiko tertentu dapat dihindari oleh pengamat.
3) Mungkin pengamat ingin mendapatkan penjualan khusus dalam perdagangan barang-
barangnya, terutama untuk ternak, hasil pertanian, dan lain-lain.
4) Harga eceran barang-barang yang bersangkutan tetap dapat dikontrol oleh pengamat,
demikian pula terhadap jumlah barang-barang yang siap dipasarkan dan stock barang-barang
tersebut.

Alasan-alasan komisioner menerima perjanjian konsinyasi, antara lain:


1) Komisioner dilindungi dari kemungkinan resiko gagal untuk memasarkan barang-barang
tersebut atau keharusan menjual dengan rugi.
2) Resiko rusaknya barang dan adanya fluktasi harga dapat dihindarkan.
3) Kebutuhan akan modal kerja dapat dikurangi, sebab adanya barang-barang konsinyasi yang
di titipkan oleh pengamat.

Hak-hak dan Kewajiban-kewajiban berhubungan dengan perjanjian konsinyasi


Ketentuan-ketentuan dalam perjanjian konsinyasi pada umumnya dinyatakan secara tertulis
yang menekankan hubungan kerja sama antar kedua pihak. Selain ketentuan dalam perjanjian,
ada juga ketentuan umum yang diatur oleh undang-undang (hukum) yang berlaku dalam dunia
perdagangan, antara lain:
1. Tentang hak-hak komisioner, yaitu :
a) Komisioner berhak mendapatkan komisi dan penggantian biaya yang dikeluarkan untuk
menjual barang titipan tersebut, sesuai dengan jumlah yang diatur dalam perjanjian
diantara dua pihak.
b) Dalam batasan-batasan tertentu biasanya kepada kuosioner diberikan hak untuk memberikan
jaminan terhadap kualitas barang yang dijualnya.
c) Untuk menjamin pemasaran barang yang bersangkutan komisioner berhak memberikan syarat-
syarat pembayaran kepada langganan seperti yang berlaku pada umumnya untuk barang-barang
yang sejenis, mskipun pengamanat dapat mengadakan pembatasn-pembatasn yang harus
dinyatakan dalam perjanjian.
2. Tentang Kewajiban-kewajiban komisioner
a) Melindungi keamanan dan keselamatan barang-barang yang diterima dari pihak pengamat.
b) Mematuhi dan berusaha semaksimal mungkin untuk menjual barang-barang milik pengamat
sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang diatur dalam perjanjian.
c) Mengelola secara terpisah baik dari segi phisik maupun administratip terhadap barang-barang
milik pengamat, sehingga identitas barang-barang tersebut tetap dapat diketahui setiap saat.
d) Membuat laporan secara periodik tentang barang yang diterima, barang-barang yang berhasil
dijual dan barang-barang yang masih dalam persediaan serta mengadakan penyelesaian keuangan
seperti dinyatakan dalam perjanjian.
https://dokumen.tips/documents/sifat-dan-karakteristik-dari-penjualan-konsinyasi.html
Adapun sifat dan karakteristik dari penjualan konsinyasi adalah sebagai berikut :
1. Konsinyasi merupakan satu-satunya produsen atau distributor memperoleh daerah pemasaran
yang lebih luas.
2. Konsinyor dapat memperoleh spesialis penjualan.
3. Harga jual eceran barang konsinyasi dapat dikendalikan oleh pihak konsinyor yang masih
menjadi pemilik barang ini.

9.2. Operasi Konsinyasi

Dalam penyerahan barang atas dasar konsinyasi, harus disusun kontrak (atau persetujuan tertulis
) yang menunjukkan sifat hubungan antara pihak yang menyerahkan dan pihak yang menerima
barang. Hak dan kewajiban pihak konsinyi ditetapkan dan ditentukan oleh undang-undang
penitipan dan kegenan seperti yang dimodifikasi oleh Uniform Commercial Code. Hal-hal yang
terpenting adalah sebagai berikut :
Hak pihak konsinyi :
1. Pihak konsinyi berhak memperoleh penggantian atas pengeluaran yang dibutuhkan berkaitan
dengan barang konsinyasi dan juga berhak memperoleh imbalan atas penjualan barang konsiyasi.
2. Pihak konsinyi berhak menawarkan garansi biasa atau barang konsinyasi yang dijual, dan
sementara itu pihak konsiyor terikat pada sayrat pembelian garansi seperti ini.
Kewajiban pihak konsinyi :
1. Pihak konsinyi harus melindungi barang-barang pihak pemilik dengan cara yang baik dan
sesuai dengan sifat barang dan kondisi konsinyasi.
2. Pihak konsinyi harus menjual barang konsinyasi dengan harga yang telah ditentukan, atau jika
tidak ada ketentuan tidak mengenai harga ia harus menjualnya dengan harga yang memuaskan
kepentinagn pihak pemilik.
3. Pihak konsinyi harus memisahkan barang konsinyasi dari barang dagangan lainnya
4. Pihak konsinyi harus mengirimkan laporan berkala mengenai kemajuan penjualan barang
konsinyasi.
Alasan Komisioner menerima perjanjian Konsinyasi, antara lain :
1. Komisioner terhindar dari resiko kegagalan memasarkan barang tsb.
2. Komisioner terhindar dari resiko rusaknya barang atau adanya fluktuasi harga.
3. Kebutuhan akan modal kerja dapat dikurangi.
Alasan Konsinyor untuk mengadakan perjanjian Konsinyasi :
1. Konsinyasi merupakan cara untuk lebih memperluas pemasaran.
2. Resiko-resiko tertentu dapat dihindarkan misalnya komisioner bangkrut maka barang
konsinyasi tidak ikut disita.
3. Harga eceran barang tersebut lebih dapat dikontrol.

9.3. Akuntansi untuk Konsinyasi

Metode pencatatan yang dapat dipakai baik oleh pengamanat (consignor) maupun komisioner
(consignee) ada dua , yaitu: Metode Terpisah dan Metode Tidak Terpisah.
1. Metode Terpisah
Dalam metode terpisah laba atau rugi dari penjualan konsinyasi disajikan secara terpisah dengan
laba atau rugi penjualan biasa atau penjualan lainnya. Hal ini dilakukan dengan tujuan agar pada
akhir periode dapat diketahui berapa laba atau rugi yang diperoleh dari penjualan konsinyasi dan
berapa laba atau rugi yang diperoleh dari penjualan lainnya.
2. Metode Tidak Terpisah
Dalam metode tidak terpisah laba atau rugi dari penjualan konsinyasi tidak dipisahkan dengan
laba atau rugi dari penjualan biasa atau penjualan lainnya. Hal ini akan mengakibatkan pada
akhir periode perusahaan tidak dapat mengetahui berapa laba atau rugi yang diperoleh dari
penjualan konsinyasi dan berapa laba yang diperolah dari penjualan biasa atau penjualan lainnya.
Untuk tujuan pengendalian intern sebaiknya perusahaan tidak menggunakan metode ini.