Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN PRAKTIKUM

METODE GEOLISTRIK SELF POTENTIAL

oleh:
KENNETH CHRISTIAN NATHANAEL
165090700111010

Asisten:
ANDHIKA PRATAMA (155090700111006)
TANIA FEBRIOLA RACHMAWATI (155090701111012)
YUSUF PRATAMA (155090700111004)
DIMAS ANDREAS (155090707111001)
WIADIRDA FEBRIARAHMA HELIUMETRINA (155090707111016)
KHANSA RASYIDATUL HUSNA (155090701111006)
BOMA DWI NUR WICAKSONO (155090700111008)

PROGRAM STUDI GEOFISIKA


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERISTAS BRAWIJAYA
MALANG
2018
1
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM
METODE GEOLISTRIK SELF POTENTIAL
2018

oleh:
KENNETH CHRISTIAN NATHANAEL
165090700111010

Setelah dilakukan Praktikum Geolistrik pada tanggal 20 November 2018 bertempat di


Lapangan Tidar Malang dan laporan dikumpulkan pada tanggal 2 Desember 2018
dengan ini dinyatakan memenuhi syarat kelulusan matakuliah Praktikum Metode
Geolistrik

Co. Asisten Praktikum Asisten Praktikum

YUSUF PRATAMA WIADIRDA F.H.


155090700111004 155090707111016

2
LEMBAR PERNYATAAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:


Nama : Kenneth Christian Nathanael
NIM : 165090700111010
Jurusan : Fisika
Program Studi : Teknik Geofisika
Penulis laporan berjudul :

LAPORAN PRAKTIKUM
METODE GEOLISTRIK SELF POTENTIAL

Dengan ini menyatakan bahwa :

1. Laporan ini adalah benar-benar karya saya sendiri, dan bukan hasil plagiat dari karya orang
lain. Karya-karya yang tercantum dalam daftar pustaka laporan ini, semata-mata digunakan
sebagai acuan/referensi.
2. Apabila di kemudian hari diketahui bahwa isi laporan saya merupakan hasil plagiat, maka
saya bersedia menanggung akibat dari keadaan tersebut.

Demikian pernyataan ini dibuat dengan segala kesadaran.

Malang, 02 Desember 2018


Yang menyatakan,

Kenneth Christian Nathanael


165090700111010

3
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
rahmat dan karunianya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Geolistrik Self
Potential ini dengan baik dan tepat waktu.
Praktikum Geolistrik Self Potential ini merupakan salah satu matakuliah yang wajib
ditempuh di Program Studi Teknik Geofisika Universitas Brawijaya. Laporan Praktikum ini
disusun sebagai salah satu tugas dari Praktikum Metode Geolistrik.
Dengan selesainya laporan praktikum ini tidak terlepas dari bantuan banyak pihak yang
telah memberikan masukan-masukan kepada penulis. Untuk itu penulis mengucapkan banyak
terimakasih kepada:
1. Dosen Pengampu matakuliah Metode Geolistrik, Bapak Ir. Wiyono.
2. Seluruh Asisten Praktikum
3. Teman-Teman Penulis
4. Semua pihak yang berperan baik secara langsung maupun tidak langsung, yang
membantu serta mendukung terselesaikannya laporan ini.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dari laporan ini, baik dari materi
maupun teknik penyajiannya, mengingat kurangnya pengetahuan dan pengalaman penulis.
Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan. Terima Kasih.

Malang, 1 Desember 2018

Penulis

4
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................................... 1


LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................. 2
LEMBAR PERNYATAAN ............................................................................................ 3
KATA PENGANTAR ..................................................................................................... 4
DAFTAR ISI ................................................................................................................... 5
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... 7
DAFTAR TABEL ........................................................................................................... 8
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................. . 9

BAB I: PENDAHULUAN ............................................................................................... 10


1.1 Latar Belakang ........................................................................................................... 10
1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................................... 10
1.3 Tujuan Penelitian ....................................................................................................... 10
1.4 Batasan Masalah ........................................................................................................ 10
1.5 Manfaat Penelitian ..................................................................................................... 11

BAB II: TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 13


2.1 Potensial Listrik di Alam ........................................................................................... 13
2.1.1 Potensial Elektrokinetik .................................................................................... 13
2.1.2 Potensial Difusi ................................................................................................ 14
2.1.3 Potensial Nernst ................................................................................................. 14
2.1.4 Potensial Mineralisasi ....................................................................................... 14
2.2 Mekanisme Geolistrik Potensial Diri Pada daerah Mineralisasi ............................... 16
2.3 Komponen Data Geolistrik Potensial Diri .................................................................. 17
2.4 Dasar Penafsiran Anomali Geolistrik Potensial Diri ................................................. 18
2.5 Teknik Pengukuran .................................................................................................... 19
2.6 Geologi Regional Daerah Penelitian ......................................................................... 20
2.6.1 Fisiografi Jawa Timur ...................................................................................... 20
2.6.2 Stratigrafi Jawa Timur ..................................................................................... 23
2.6.3 Tektonik Regional Jawa Timur ....................................................................... 25

BAB III: METODE PENELITIAN ................................................................................. 27


3.1 Waktu dan Tempat Penelitian .................................................................................... 27
5
3.2 Rancangan Penelitian ................................................................................................ 27
3.3 Materi Penelitian ....................................................................................................... 27
3.4 Langkah Penelitian .................................................................................................... 28
3.4.1 Akuisisi Data .................................................................................................... 34
3.4.2 Pengolahan Data ................................................................................................ 34
3.4.3 Interpretasi ........................................................................................................ 35
3.4.3.1 Interpretasi Kualitatif ............................................................................ 35
3.4.3.2 Interpretasi Kualitatif ............................................................................ 35
3.5 Diagram Alir Penelitian ............................................................................................. 36

BAB IV: ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................... 37

BAB V: PENTUTUP ...................................................................................................... 39


5.1 Kesimpulan ................................................................................................................ 39
5.2 Saran .......................................................................................................................... 39

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 40


LAMPIRAN .................................................................................................................... 41

6
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Potensial Elektrokinesis (Handoko, 2016). .......................................................... 14


Gambar 2.2 Potensial Mineralisasi (Handoko, 2016)............................................................... 15
Gambar 2.3 Porous Pot Elektrode (Handoko, 2016). .............................................................. 16
Gambar 2.4 Parameter-parameter mineral untuk bola dua dimensi dan anomali self potensial
yang dimilikinya ....................................................................................................................... 18
Gambar 2.5 Elektroda Porous Pot ............................................................................................ 19
Gambar 2.6 (A) metode potensial gradient dan (B) metode potensial amplitudo .................... 20
Gambar 2.7 Potensial diri dan gradien potensial diri sepanjang penampang melintang tubuh
bijih ........................................................................................................................................... 21
Gambar 2.8 Peta Fisiografi daerah Jawa Timur diambil dari Peta Fisiografi Pulau Jawa oleh
van Bemmelen .......................................................................................................................... 22
Gambar 2.9 Kolom stratigrafi umum Zona Kendeng ............................................................... 25
Gambar 2.10 Peta Struktur Regional Jawa Timur .................................................................... 26
Gambar 3.1 Desain Survey Akuisisi Data Self Potensial ......................................................... 27
Gambar 3.2 Kabel ..................................................................................................................... 28
Gambar 3.3 Multimeter ............................................................................................................ 29
Gambar 3.4 Payung .................................................................................................................. 29
Gambar 3.5 Porous Pot ............................................................................................................. 30
Gambar 3.6 Alat Bor ................................................................................................................ 30
Gambar 3.7 Sekop .................................................................................................................... 31
Gambar 3.8 Meteran Teknik..................................................................................................... 31
Gambar 3.9 Bubuk CuSO4 ....................................................................................................... 31
Gambar 3.10 Akuades .............................................................................................................. 32
Gambar 3.11 Data Sheet Self Potensial .................................................................................... 32
Gambar 3.12 Microsoft Excell ................................................................................................. 33
Gambar 3.13 Surfer 13 ............................................................................................................. 33
Gambar 3.14 Metode Leap Frog............................................................................................... 34
Gambar 4.1 Peta Kontur Isopotensial 2D dan 3D serta Hasil Profiling pada line A-A’ .......... 37
Gambar 4.2 Peta Kontur Elevasi Daerah Penelitian ................................................................. 38

7
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian .................................................................................. 27

8
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1: Data Hasil Pengukuran ........................................................................................ 41


Lampiran 2: Dokumentasi ........................................................................................................ 42

9
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Survei geolistrik memiliki tiga metode survei, yaitu geolistrik resistivity, geolistrik
induction potential, geolistrik self potential. Geolistrik self potential (potensial diri) adalah
memanfaatkan potensial alami. Metode ini termasuk pengambilan data pasif karena tidak
mengganggu dan tidak memerlukan arus listrik. Self-potential ini berhubungan dengan lapisan
mineral yang mengandung sulfide, sifat batuan pada daerah kontak-kontak geologi, aktifitas
bioelektrik material organik, korosi, dan fenomena yang lainnnya. Daerah sulfida merupakan
penghantar yang baik untuk dapat membawa elektron dari kedalaman tertentu ke daerah dekat
permukaan.
Dalam penelitian ini peta pesebaran nilai potensial yang didapatkan digunakan untuk
mencari keberadaan aliran air dibawah permukaan. Penemuan air yang mungkin didapatkan
dari metode ini untuk selanjutnya dapat dimanfaatkan sebagai sumber air bersih bagi
masyarakat setempat disekitar lapangan Tidar Malang. Self-potential ini dapat muncul karena
adanya aktifitas elektrokimia dan mekanik di dalam bumi. Faktor pengontrol dari aktifitas
tersebut adalah air tanah (ground water).

1.2 Rumusan Masalah


Rumusan masalah yang timbul pada praktikum ini adalah apa saja yang perlu
diperhatikan dalam melakukan survey SP dan bagaimana cara melakukan survey SP mulai dari
akuisisi, pengolahan hingga interpretasi data untuk mencari aliran fluida berupa air dibawah
permukaan.

1.3 Tujuan Penelitian


Tujuan dilakukan praktikum ini adalah untuk mengetahui hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam melakukan survey SP dan cara melakukan survey SP. Serta menentukan
adanya aliran fluida berupa air dibawah permukaan yang nantinya dapat digunakan untuk
membantu masyarakat sekitar daerah penelitian untuk dimanfaatkan untuk keperluan sehari-
hari

1.4 Batasan Masalah


Batasan masalah pada praktikum ini adalah:
1. Data yang digunakan adalah data primer (hasil pengukuran langsung)
10
2. Pengolahan dilakukan dengan perangkat lunak Microsoft Excell dan Surfer
3. Hasil penelitian berupa peta Isopotensial pada daerah penelitian
4. Interpretasi dilakukan secara kualitatif untuk mencari kemungkinan adanya aliran
fluida berupa air dibawah permukaan

1.5 Manfaat Penelitian


Setelah dilakukan praktikum SP diharapkan dapat memahami hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam melakukan survey SP dan cara melakukan survey SP mulai dari akuisisi
data, pengolahan data, hingga interpretasi untuk mencari air bawah permukaan yang dapat
digunakan masyarakat sekitar untuk penggunaan sehari-hari.

11
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Metode potensial diri (SP) merupakan salah satu metode Geofisika yang prinsip
kerjanya adalah mengukur tegangan statis di alam (static natural voltage) yang berada
dikelompok titik - titik di permukaan tanah. Self Potensial (SP) yang dibangkitkan oleh aliran
air dalam medium berpori dikenal sebagai potensial elektrokinetik. Arus listrik konveksi
persatuan luas:
𝜍𝜀𝑟 𝜀𝑜
𝐼𝑐𝑜𝑛𝑣 = ∇𝑛 𝑃 … (1)
𝜂

Dimana 𝜍 adalah potential zeta (yaitu potensial antara solid and liquid phases), εr adalah
konstanta dielektrik relatif cairan (liquid), εo adalah konstanta dielektrik ruang hampa, 𝜂 adalah
viskositas dari fluida, ∇𝑛 𝑃 adalah gradien perbedaan tekanan (Rupiningsih, 2010).
Sebagai konsekuensi dari arus listrik konveksi, gradien potensial listrik (streaming
potential) dibangkitkan sepanjang lintasan aliran. Arus listrik konveksi persatuan luas selain
tergantung pada beberapa konstanta, berbanding lurus dengan perbedaan gradien tekanan dan
berbanding terbalik dengan viscositas dari fluida. Artinya nilai arus akan bertambah besar jika
gradien perbedaan tekanan semakin besar atau sebaliknya, dan nilai arus akan semakin kecil
jika viscositas dari fluida semakin besar atau sebaliknya (Handoko, 2016).
Gradien potensial eketrokinetik merupakan penyebab arus aliran balik melalui cairan
secara konduksi. Selain itu arus konduksi persatuan luas (icond) yang berlawanan arah dengan
arus konveksi (iconv) juga dipengaruhi oleh koduktivitas dari fluida yang dilalui, sehingga
sesuai dengan hukum Ohm konsep ini bisa dinyatakan dalam bentuk:
𝐼𝑐𝑜𝑛𝑑 = −𝜎𝑤 ∇𝑛 𝑉 … (2)
Dimana 𝜎𝑤 adalah konduktivitas dari fluida (I2T3M-1L-2) dan ∇𝑛 𝑉 adalah gradien potential
elektrokinetik normal (mV) (Rupiningsih, 2010).
Keberadaan arus internal dan eksternal membuat arus total adalah merupakan jumlah
arus konveksi dan arus konduksi, itot = iconv + icond. Dalam kondisi setimbang produksi arus
konvektif aliran fluida diimbangi oleh arus balik konduktif icond = - iconv karena arus total sama
dengan nol. Hasil kombinasi persamaan (1) dan (2) adalah hubungan proporsional antara ∇𝑛 𝑉
dan ∇𝑛 𝑃 yang diketahui sebagai persamaan Helmholz-Smoluchovsky:
𝜍𝜀𝑟 𝜀𝑜
∇𝑛 𝑉 = ∇𝑛 𝑃 = 𝐶𝑠 ∇𝑛𝜌 … (3)
𝜂𝜎𝑤

dimana Cs adalah koefisien streaming potensial (Rupiningsih, 2010).


Air akan mengalir jika terdapat perbedaan tinggi muka air “hydraulik head”. Menurut
hukum Darcy kecepatan aliran air dalam medium sebanding dengan gradien hidrolik. Gradien
12
selisih ketinggian air dibandingkan dengan jarak antara dua titik disebut gradien hidrolik ∇H.
Karena P=𝜌gH, dimana 𝜌 adalah densitas dari fluida (kg/m3), g konstanta gravitasi (9.81 m/s2)
dan H adalah ketinggian fluida air atau hydraulic head, maka persamaan 36) dapat ditulis
kembali sebagai berikut:
𝜍𝜀𝑟 𝜀𝑜 𝜌𝑔
∇𝑉 = ∇𝐻 = 𝐶∇𝐻 … (4)
𝜂𝜎𝑤

dimana 𝜍 adalah zeta-potensial, εr adalah konstanta dielektrik relatif cairan, εo adalah konstanta
dielektrik dalam ruang vakum, dan 𝜂 adalah viskositas fluida (Handoko, 2016).
Selanjutnya, besaran C yang baru ini, didefinisikan sebagai konstanta konduktivitas
elektrohidrolik. Berikut ini jenis potensial diri yang mungkin terjadi di alam (Rupiningsih,
2010).

2.1 Potensial Listrik di Alam


Aktivitas elektrokimia dan mekanik adalah penyebab dari potensial diri (SP)
dipermukaan Bumi. Faktor pengontrol dari semua kejadian ini adalah aliran air tanah.
Potensial ini juga berhubungan erat dengan pelapukan yang terjadi pada tubuh mineral,
variasi sifat batuan (kandungan mineral), aktivitas biolistrik dari bahan organik, karatan
(proses korosi) gradien tekanan, panas dalam permukaan cairan, serta fenomena lain
dari alam yang proses kejadiannya mirip. Prinsip mekanisme yang menghasilkan
potensial diri ini adalah proses mekanik serta proses elektrokimia. Pertama adalah
proses mekanik, proses ini menghasilkan potensial liquid junction, potensial serpih dan
potensial mineralisasi (Handoko, 2016).

2.1.1 Potensial Elektrokinetik


Potensial elektrokinetik (electrofiltration atau streaming atau
electromechanical potential) yang bernilai kurang dari 10 mV dibentuk sebagai
akibat adanya sebuah elektrolit yang mengalir melalui medium yang berpori atau
kapiler. Besarnya resultan beda potensial antara ujung gaya dirumuskan dalam
persamaan (5):
𝜀𝜇𝐶𝐸 𝛿𝑝
𝐸𝑘 = … (5)
4𝜋𝜂

dimana 𝜀 adalah konstanta dielektrik, 𝜇 adalah resistivitas elektrolit, 𝜂


adalah viskositas dinamis elektrolit, 𝛿𝑝 adalah beda tekanan, CE adalah koefisien
kopling elektrofiltrasi (Rupiningsih, 2010).

13
Gambar 2.1 Potensial Elektrokinesis (Handoko, 2016).

2.1.2 Potensial Difusi


Jika konsentrasi elektrolit dalam tanah bervariasi secara lokal,
maka perbedaan potensial akan muncul sebagai akibat perbedaan mobilitas
anion dan kation dalam larutan yang konsentrasinya berbeda. Potensial ini
disebut potensial difusi (liquid junction atau difusion potential). Besarnya
potensial ini dirumuskan dalam bentuk:
𝑅𝑇(𝐼𝑎 −𝐼𝑐 ) 𝐶1
𝐸𝑑 = ln … (6)
𝐹𝑛(𝐼𝑎 +𝐼𝑐 ) 𝐶2

dimana R adalah konstanta gas (8.31 J/OC), F adalah konstanta Faraday


(9.65 x 104 C/mol), T adalah suhu mutlak (K), n adalah elektron valensi, Ia dan
Ic adalah mobilitas anion dan kation, C1 dan C2 adalah konsentrasi larutan 1 dan
2 (Rupiningsih, 2010).

2.1.3 Potensial Nernst


Potensial Nernst (shale) terjadi ketika muncul perbedaan
potensial antara 2 logam identik yang dicelupkan dalam larutan yang homogen
dan konsentrasi larutan masing – masing elektroda berbeda.
𝑅𝑇 𝐶
𝐸𝑠 = 𝐹𝑛 ln 𝐶1 … (7)
2

dimana R adalah konstanta gas (8.31 J/OC), F adalah konstanta Faraday


(9.65 x 104 C/mol), T adalah suhu mutlak (K), n adalah elektron valensi, C1 dan
C2 adalah konsentrasi larutan 1 dan 2 (Handoko, 2016).

2.1.4 Potensial Mineralisasi

14
Bila 2 macam logam dimasukkan dalam suatu larutan homogen,
maka pada logam tersebut akan timbul beda potensial. Beda potensial ini disebut
sebagai potensial kontak elektrolit. Pada daerah yang banyak mengandung
mineral, potensial kontak elektrolit dan potensial elektrokimia sering timbul dan
dapat diukur dipermukaan dimana mineral itu berada. Sehingga dalam hal ini
kedua proses timbulnya potensial ini disebut juga dengan potensial mineralisasi.
Potensial mineralisasi bernilai kurang dari 100 mV. Prinsip dasar dari metode
potensial diri adalah pengukuran tegangan statis alam (Static Natural Voltage)
pada permukaan tanah (Rupiningsih, 2010).

Gambar 2.2 Potensial Mineralisasi (Handoko, 2016).

Berdasarkan Gambar 2.2 diatas dapat dilihat bahwa bagian atas dari
tubuh sulfida mengalami proses reduksi sedangkan bagian bawah mengalami
proses oksidasi, sehingga terbentuk cell. Bagian dalam dari tubuh mineral
berfungsi sebagai jalur transport elektron dari anoda ke katoda.
Pengukuran potensial dalam metode SP menggunakan Digital
Milivoltmeter. Untuk menghindari kesalahan pengukuran potensial (alam)
karena adanya potensial polarisasi yang timbul pada permukaan elektroda
logam, maka pengukuran SP menggunakan elektroda khusus yang disebut non
polarisable electrode. Elektroda ini dibuat dari logam yang dicelupkan dalam
larutan yang ditempatkan dalam wadah yang berpori-pori (keramik), elektroda

15
ini sering disebut juga dengan porous pot electrode, seperti Gambar 2.19
(Rupiningsih, 2010).

Gambar 2.3 Porous Pot Elektrode (Handoko, 2016).

2.2 Mekanisme Geolistrik Potensial Diri Pada daerah Mineralisasi


Prinsip dasar dari metode potensial diri adalah pengukuran tegangan statis alam
(Static Natural Voltage) pada permukaan tanah. Orang yang pertama kali menggunakan
metode ini adalah untuk menentukan daerah yang mengandung mineral logam. Setelah
keberhasilan metode ini kemudian banyak orang untuk mencari mineral-mineral logam
yang berhubungan dengan mineral-mineral sulfida, grafit, magnetit. Berawal dari inilah
maka banyak pakar geofisika berusaha untuk mengungkap mekanisme dari fenomena
potensial mineralisasi (Indriana dkk, 2007).
Mekanisme dari polarisasi spontan pada daerah mineral belum seluruhnya
dimengerti, meskipun ada berbagai teori dikembangkan untuk mengungkapnya. Sato
dan Mooney mengusulkan alasan lain dan teori yang lengkap dari potensial mineralisasi,
yang antara lain mengatakan bahwa pada tubuh mineral terjadi reaksi setengah sel
elektrokimia dimana anoda berada di bawah air tanah. Pada anoda terjadi reaksi
oksidasi, maka anoda merupakan sumber arus sulfida yang berada di bawah permukaan
tanah, sulfide mengalami oksidasi dan reduksi yang diakibatkan oleh H2O dan O2 di
dalam tanah. Sato dan Mooney menggambarkan aliran-aliran ion dan elektron mengalir
di sekitar sulfida dan di dalam sulfida. Jika suatu sulfida, misalnya pirit (FeS2) di dalam
tanah, maka akan timbul reaksi sebagai berikut: Untuk sulfida yang tertanam di dalam
air tanah berlaku:
FeS2 + 2H2O  Fe(OH)2 + 2S + H+ + 2e-

16
Oleh karena jumlah H2O di sini berlebih, maka Fe(OH)2 yang terbentuk masih
bereaksi lagi menjadi:
Fe(OH)2 + H2O  Fe(OH)3 + H+ + e-
Jika reaksi-reaksi ini berlangsung terus, maka di sekitar sulfida akan banyak
mengandung ion-ion H+, hal ini mengakibatkan terjadinya aliran ion negatif ke arah
bawah (tertariknya ion-ion OH- dari atas air tanah oleh H+ membentuk H2O. Jika
jumlah ion-ion H+ yang terjadi banyak, maka akan mencapai daerah di atas air tanah,
dan ditarik oleh O2 untuk membentuk H2O dengan persamaan reaksinya sebagai
berikut:
4H+ + O2 + 4e-  H2O
Pada umumnya e- diambil dari dalam tubuh sulfida (FeS2). Hal ini
mengakibatkan adanya aliran ion-ion positif dari atas ke bawah (di luar tubuh sulfida)
dan aliran elektron dari bawah ke atas (di dalam tubuh sulfida). Untuk H2O yang terjadi
di daerah atas air tanah akan bereaksi dengan sulfida tersebut, menjadi:
FeS2 + 2H2O  Fe(OH)2 + 2S + H+ + 2e-
Karena jumlah H2O nya di daerah ini tidak berlebihan, maka tidak akan terjadi
Fe(OH)3, sehingga Fe(OH)2 yang terjadi akan terurai menjadi:
Fe(OH)2  Fe2+ + 2(OH)-
Jika jumlah Fe++ yang terjadi banyak, maka akan dapat mencapai daerah dibawah
permukaan air tanah, dan bereaksi dengan H2O menjadi:
Fe2+ + 3H2O  Fe(OH)3 +3 H+ + e-
Dengan adanya reaksi ini akan mempercepat bertambahnya jumlah ionion H+ di daerah
tersebut. Jika jumlah Fe++ itu tidak banyak, maka akan berubah menjadi:
Fe2+  Fe3+ + e-
Teori Sato dan Mooney mengasumsikan bahwa daerah sulfide seharusnya merupakan
penghantar yang baik untuk dapat membawa elektron dari suatu kedalaman ke daerah
dekat permukaan tanah. Gambar 2.4 menunjukkan mekanisme polarisasi pada mineral
(Vaidila, 2014).

2..3 Komponen Data Geolistrik Potensial Diri


Data potensial diri yang diperoleh dari lapangan merupakan gabungan dari tiga
komponen data dengan panjang gelombang yang berbeda, yaitu potensial diri noise
(SPN), Efek topografi (Topographic Effect (TE)), dan SP sisaatau residu (residual SP
(SPR)). SP noise dicirikan dengan panjang gelombang yang pendek dan gradiennya
yang curam. Karena SPN hanya disebabkan oleh sumber yang ada di permukaan.
17
Penyebab SPN antara lain: potensial aliran skala kecil, potensial aliran difusi serta
aktivitas akar tumbuh-tumbuhan. Amplitudo SPN sangat tergantung pada vegetasi maka
nilai amplitudonya menjadi tinggi di hutan yang lebat, nilainya berkurang di hutan biasa
dan amplitudonya rendah pada tanah terbuka (Indriana dkk, 2007).
Hasil pengukuran SP ke arah naik (up hill) menunjukkan harga potensial yang
semakin positif. Sedangkan pada keadaan lainnya untuk pengukuran ke arah turun
(down hill) berkurang. Keadaan di atas dinamakan efek topografi. Penyebab TE adalah
adanya medan aliran potensial oleh karena aliran air dari tempat yang tinggi. SP sisa
dicirikan oleh panjang gelombang yang relatif panjang dan gradiennya relatif landai.
Komponen inilah yang mempunyai hubungan dengan litologi bawah tanah (Vaidila,
2014).

2.4 Dasar Penafsiran Anomali Geolistrik Potensial Diri


Dalam perumusan anomali self potensial yang disebabkan oleh mineral di
bawah permukaan bumi, model penyebab anomali dapat didekati dengan model bola
pada gambar 2.4

Gambar 2.4 Parameter-parameter mineral untuk bola dua dimensi dan anomali self
potensial yang dimilikinya (Indriana dkk, 2007).

Bola mineral yang tertanam dalam tanah dianggap sebagai suatu mineral yang
merupakan sumber anomali potensial diri yang terletak pada kedalaman h serta
memiliki sudut polarisasi α. Untuk setiap titik-titik di permukaan tanah (hasil
18
penampang melintang pada peta kontur tegangan sama), besar potensial di titik-titik
tersebut yang berada disekitar bola terpolarisasi dapat ditulis dengan persamaan sebagai
berikut:
𝑥 cos 𝛼+ℎ sin 𝛼
𝑉(𝑥) = 𝑀 3 … (8)
(𝑥 2 +ℎ2 )2

dengan V(x) merupakan potensial yang terukur di titik x (volt), M merupakan


momen dipole listrik (volt), x titik-titik pada potongan melintang pada peta kontur, a
sudut polarisasi (o), dan h kedalaman titik pusat bola dari permukaan tanah (m) (Indriana
dkk, 2007).

2.5 Teknik Pengukuran


Pengukuran dengan metode SP cukup sederhana, dua elektroda porous-pot
dihubungkan dengan multimeter dengan precisi tinggi dengan input impedansi lebih
dari 108 ohms dan kemampuan mengukur hingga ketelitian 1 mV. Tiap elektroda dibuat
dari plat tembaga yang berada di dalam larutan jenuh tembaga sulfat yang dapat
berhubungan dengan tanah dan menghasilkan listrik (gambar 2.5). Selain itu, eletroda
seng di dalam larutan jenuh seng sulfat atau elektroda perak di dalam larutan jenuh perak
klorida, dapat digunakan untuk menggantikan tembaga dan larutan tembaga sulfat.
Terdapat dua teknik pengukuran di lapangan, yaitu metode potensial gradien
dan metode potensial amplitudo.

Gambar 2.5 Elektroda Porous Pot

19
Metode potensial gradien menggunakan dua elektoda yang terpisah secara tetap dengan
jarak 5 m atau 10 m. Hasil pengukuran perbedaan potensial dibagi dengan spasi elektroda
menghasilkan potensial gradien. Titik pergukuran adalah titik tengah diantara kedua elektroda
tersebut. Kedua elektoda berpindah dari satu titik ke titik lainnya. Pada metode pengukuran ini
yang perlu diperhatikan adalah pencatatan polaritas potensial.
Pada metode potensial amplitudo, satu elektroda dibiarkan menjadi titik tetap di base
station yang berada diluar daerah mineralisasi dan mengukur perbedaan potensial diantara
kedua elektroda. Sedangkan elektroda lainnya selalu berpindah sesuai lintasan pengukuran
(leap-froged). Metode ini menghindari problem polaritas dan akumulatif error. Tetapi yang
perlu diperhatikan adalah menjaga suhu larutan elektrolit pada elektroda yang berpindah-
pindah agar tetap sama dengan suhu pada elektroda di base station. Koefisien suhu untuk
tembaga-tembaga sulfat, sekitar 0,5 mV/0C sedangkan untuk elektroda perak-perak klorida
sekitar 0,25 mV/0C.

Gambar 2.6 (A) metode potensial gradient dan (B) metode potensial amplitudo.

Sensitivitas metode SP, untuk kedalaman maksimun adalah sekitar 60 – 100 meter,
tergantung kedalaman badan bijih dan sifat overburdennya. Pengukuran SP dapat juga
dilakukan di atas air dengan tujuan pengukuran potensial streaming. Elektroda ditempatkan di
tempat khusus sehingga elektroda tersebut dapat terhubung dengan air tanpa kehilangan larutan
elektrolit dari dalam pots. Metode ini hanya dapat dilakukan jika terdapat aliran arus (vertikal
ataupun horizontal) meskipun sangat sedikit (Ogilvy, 1969).
20
Hasil pengukuran digrafikkan antara jarak (m) dengan hasil pengukuran (mV). Jika
gradien hasil pengukuran memperlihatkan gradien yang tinggi (negatif ke positif yang tinggi)
terhadap zero level dapat dijadikan sebagai indikator anomali (titik infleksi), lihat gambar
berikut.

Gambar 2.7 Potensial diri dan gradien potensial diri sepanjang penampang melintang tubuh
bijih.

Hasil dari survei potensial ini disajikan dalam bentuk peta isopotensial, dan interpretasi
dilakukan terhadap daerah anomali dengan menggunakan penampang melintang yang
memotong daerah anomali.

2.6 Geologi Regional Daerah Penelitian


2.6.1 Fisiografi Jawa Timur
Secara fisiografis, menurut van Bemmelen (1949) Jawa Timur dapat
dibagi menjadi 7 satuan fisiografi (Gambar 2.8), satuan tersebut dari selatan ke
utara adalah:
 Pegunungan Selatan

21
 Busur Vulkanik Kuarter
 Zona Pusat Depresi Jawa
 Zona Kendeng
 Zona Depresi Randublatung
 Zona Rembang dan Madura.
 Dataran Aluvial Utara Jawa

Gambar 2.8 Peta Fisiografi daerah Jawa Timur diambil dari Peta Fisiografi Pulau Jawa
oleh van Bemmelen (1949)

Ditinjau dari fisiografisnya, maka daerah penelitian berada dalam Zona


Kendeng. Zona Kendeng terletak di utara deretan gunung api yang terdiri dari
endapan Kenozoikum muda, umumnya terlipat kuat disertai sesar-sesar sungkup
dengan kemiringan ke Selatan. Zona ini memiliki panjang 250 km dan lebarnya
40 km. Zona Kendeng dapat dibagi menjadi tiga bagian berdasarkan atas
perbedaan stratigrafi dan perbedaan intensitas tektoniknya (Van Bemelen, 1949)
yaitu:
 Kendeng Barat
Kendeng Barat meliputi daerah yang terbatas antara Gunung
Ungaran hingga daerah sekitar Purwodadi dengan singkapan batuan tertua
berumur Oligo-Miosen Bawah yang diwakili oleh Formasi Pelang.
Batuannya mengandung bahan volkanis. Daerah ini memiliki struktur
geologi yang rumit yaitu banyak sesar-sesar sungkup.
 Kendeng Tengah

22
Kendeng Tengah mencakup daerah Purwodadi hingga Gunung
Pandan batuan tertua yang tersingkap berumur Miosen Tengah. Daerah ini
terdiri dari sedimen bersifat turbidit (laut dalam) yang diwakili oleh
Formasi Kerek dan Formasi Kalibeng, prosentase kandungan bahan
piroklastik dalam batuan sedimen menurun ke arah Utara. Struktur
geologinya relatif kurang rumit.
 Kendeng Timur
Kendeng Timur terdiri dari endapan-endapan Kenozoikum akhir
yang tersingkap di antara Gunung Pandan dan Mojokerto. Di daerah ini
hanya endapan Pliosen dan Plistosen. Struktur geologinya adalah antiklin
yang sumbunya menggeser ke utara dan menunjam ke timur.

2.6.2 Stratigrafi Jawa Timur


Menurut Pringgoprawiro (1983), maka secara stratigrafi Zona Kendeng dapat
dibagi menjadi unit-unit stratigrafi sebagai berikut (Gambar 2.9):
 Formasi Pelang: terdiri dari napal abu-abu yang masif sampai berlapis
yang kaya fosil dan batulempung abu-abu dengan sisipan batugamping
bioklastik. Lapisan ini diendapkan pada lingkungan neritik dan berumur
Oligosen Akhir - Miosen Awal.
 Formasi Kerek: terdiri dari endapan turbidit dengan ketebalan 800 m,
sebagian besar terbentuk oleh lapisan yang menghalus dan menipis keatas
dengan tipe struktur sedimen arus densitas. Litologinya terdiri atas
batupasir tufaan, batulempung, napal, dan batugamping. Formasi ini
berumur Miosen Awal – Miosen Akhir.
 Formasi Kalibeng (Kalibeng Bawah): terdiri dari napal abu-abu kehijauan
kaya fosil dengan sisipan tuf berlapis tipis. Sedimen ini diendapkan pada
lingkungan bathyal. Bagian atas dari Formasi Kalibeng (Anggota
Atasangin) terdiri atas perlapisan batupasir tufaan berukuran halus-kasar,
tuf putih, dan breksi volkanik. Sedimen ini diendapkan oleh mekanisme
turbidit. Formasi ini berumur Miosen Akhir – Pliosen.
 Formasi Sonde (Kalibeng Atas): bagian bawah dari formasi ini (Anggota
Klitik) didominasi oleh perlapisan napal pasiran, batupasir gampingan,
dan tuf. Sedangkan bagian atasnya terdiri atas batugamping mengandung

23
Balanus dan grainstone. Formasi ini diendapkan di lingkungan laut
dangkal dan berumur Pliosen.
 Formasi Pucangan: terdiri atas batupasir kasar-konglomeratan, batupasir,
batupasir tufaan, dan lempung hitam yang mengandung moluska air tawar.
Di Zona Kendeng bagian barat dan tengah, Formasi Pucangan
berkembang sebagai fasies daratan. Sedangkan di bagian timur Zona
Kendeng, Formasi Pucangan merupakan endapan laut dangkal. Formasi
ini berumur Pliosen Akhir – Pleistosen Awal.
 Formasi Kabuh: terdiri dari perlapisan batupasir kasar dengan perlapisan
silang-siur, fosil vertebrata, lensa konglomerat, dan tuf. Di Zona Kendeng
bagian barat dan tengah, Formasi Kabuh diendapkan pada lingkungan
darat, sedangkan di Zona Kendeng bagian timur Formasi Kabuh
mempunyai fasies yang berbeda-beda, fasies darat berangsur- angsur
berubah menjadi fasies laut yang makin keatas berubah ke batuan volkanik
yang diendapkan pada lingkungan pantai.
 Formasi Notopuro: terdiri dari endapan lahar, tuf, dan batu pasir tufaan
berumur Pleistosen yang diendapkan pada lingkungan darat.

24
Gambar 2.9 Kolom stratigrafi umum Zona Kendeng (Pringgoprawiro, 1983)

2.6.3 Tektonik Regional Jawa Timur


Secara umum wilayah Jawa Timur dapat dikelompokkan menjadi 5 (lima)
provinsi tektonik (Yulihanto, dkk., 1995 dalam Darman dan Sidi, 2000) dari utara
sampai selatan yaitu:
1. Lereng utara termasuk paparan benua stabil Rembang dan zona transisi
Randublatung.
2. Zona Kendeng, merupakan kemenerusan Zona Bogor di sebelah timur, yang
merupakan sebuah cekungan laut dalam yang labil.
3. Busur Vulkanik modern.
4. Lereng selatan, wilayah pengangkatan regional.

25
Gambar 2.10 Peta Struktur Regional Jawa Timur (Pulunggono dan Martodjojo, 1994)

Zona Kendeng yang terletak di lereng utara, secara tektonik merupakan wilayah
yang secara kuat terlipat dan kadang-kadang tersesarkan dengan kuat. Pembentukan
struktur masih sangat muda dan kemungkinan besar masih aktif. Sumbu perlipatan
memiliki orientasi barat-timur dan paralel dengan rangkaian pegunungan vulkanik di
selatan, hal ini mengindikasikan adanya keterkaitan rezim kompressi dengan
pembentukan struktur yang terjadi di wilayah ini.
Pola struktur yang dominan berkembang di Pulau Jawa (Pulunggono dan
Martodjojo, 1994) adalah Pola Meratus berarah timurlaut – baratdaya terbentuk pada
80 sampai 53 juta tahun yang lalu (Kapur Akhir – Eosen Awal). Pola Sunda berarah
utara-selatan, terbentuk 53 sampai 32 juta tahun yang lalu (Eosen Awal – Oligosen
Awal) dan Pola Jawa yang berarah barat-timur terbentuk sejak 32 tahun yang lalu.
Di Jawa Timur (Gambar 2.10), pola Meratus merupakan arah yang dominan di
kawasan lepas pantai Utara. Pola Sunda (utara-selatan) yang umumnya berpola
regangan tidak terlihat jelas di kawasan Jawa Timur. Untuk Pola Jawa yang berarah
barat-timur, kelurusan Pegunungan Kendeng adalah yang paling khas mewakili Pola
Jawa. Pola Jawa umumnya diwakili oleh perlipatan atau sesar yang beranjak naik ke
utara atau timurlaut.

26
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian


Penelitian dan tempat akuisisi dilakukan pada:
Kegiatan Waktu Tempat
Akusisi Data Selasa, 20 November 2018 Lapangan Tidar Malang
Pengolahan Data Jumat, 30 November 2018 Kedai Hidayah
Interpretasi Data Jumat, 30 November 2018 Kedai Hidayah
Penyusunan Laporan Jumat, 30 November 2018 Kedai Hidayah
Tabel 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian

3.2 Rancangan Penelitian


Berikut ini adalah rancangan akuisisi data self potensial di lapangan tidar malang

Gambar 3.1 Desain Survey Akuisisi Data Self Potensial

Koordinat pada tiap titik awal line yaitu:


• Line 1 : 7°57'30.33"S dan 112°35'51.48"T
• Line 2 : 7°57'30.30"S dan 112°35'51.34"T
• Line 3 : 7°57'30.25"S dan 112°35'51.19"T
• Line 4 : 7°57'30.21"S dan 112°35'51.04"T
• Line 5 : 7°57'30.16"S dan 112°35'50.89"T
27
• Line 6 : 7°57'30.10"S dan 112°35'50.75"T
• Line 7 : 7°57'30.04"S dan 112°35'50.61"T
• Line 8 : 7°57'29.96"S dan 112°35'50.48"T
• Line 9 : 7°57'29.88"S dan 112°35'50.35"T
• Line 10 : 7°57'29.82"S dan 112°35'50.20"T
• Line 11 : 7°57'29.76"S dan 112°35'50.04"T
• Line 12 : 7°57'29.70"S dan 112°35'49.89"T
• Line 13 : 7°57'29.63"S dan 112°35'49.75"T
• Line 14 : 7°57'29.55"S dan 112°35'49.60"T’
Dengan luas daerah penelitian adalah 70 meter x 30 meter

3.3 Materi Penelitian


Dalam penelitian ini digunakan beberapa materi yang berupa data dan pengolahan data,
antara lain:
1. Data yang digunakan, antara lain:
 Data koordinat tiap titik (Latitude, Longitude)
 Data elevasi tiap titik pengukuran
 Data potensial tiap titik pengukuran
 Data waktu pengukuran

2. Peralatan yang digunakan pada akuisisi data metode ini antara lain:
 Kabel

Gambar 3.2 Kabel

Kabel digunakan untuk menghubungkan antara multimeter dengan Porous Pot

28
 Multimeter

Gambar 3.3 Multimeter

Kabel digunakan untuk mengukur nilai potensial pada titik pengukuran

 Payung

Gambar 3.4 Payung

Payung digunakan untuk melindungi praktikan agar terlindung dari cuaca ekstrim
(panas terik, hujan, dll)

 4 Porous Pot Tanah Liat (2 Porous Pot Rover, 2 Porous Pot Base)

29
Gambar 3.5 Porous Pot

Porous Pot digunakan sebagai alat utama dalam pengukuran self potensial yang
terbuat dari elektroda tembaga dan wadah dari tanah liat dan ditanam di permukaan
tanah

 Alat Bor

Gambar 3.6 Alat Bor

Alat bor digunakan untuk melubangi tanah tempat menanam porous pot.

 Sekop

30
Gambar 3.7 Sekop

Sekop digunakan untuk membersihkan lubang bor dari tanah yang tersisa

 Meteran Teknik

Gambar 3.8 Meteran Teknik

Meteran teknik digunakan untuk mengukur panjang dari tiap line pengukuran yang
nantinya digunakan sebagai titik pengukuran.

 Bubuk CuSO4

Gambar 3.9 Bubuk CuSO4

31
Bubuk CuSO4 digunakan sebagai medium fluida pada pengukuran data self
potensial yang kemudian dilarutkan dengan akuades hingga memiliki nilai molaritas
sebesar 1.

 Akuades

Gambar 3.10 Akuades

Akuades merupakan air murni (H2O) tanpa kontaminan lain yang digunakan untuk
melarutkan bubuk CuSO4

 Data Sheet Self Potensial

Gambar 3.11 Data Sheet Self Potensial

Data Sheet Self Potensial digunakan sebagai Qualtity Control dan mencatat data
hasil pengukuran di lapangan.

3. Perangkat lunak yang digunakan antara lain:

32
 Microsoft Excell

Gambar 3.12 Microsoft Excell

Software Microsoft Excell digunakan untuk mengolah data hasil pengukuran berupa
waktu, koordinat, elevasi dan nilai pengukuran dan melakukan koreksi sesuai
metode Leap Frog. Serta digunakan untuk melakukan perhitungan estimasi
kedalaman investigasi

 Sufer 13

Gambar 3.13 Surfer 13

Software Surfer 13 digunakan untuk pengolahan data untuk mengubah koordinat


geografis (Longitude dan Latitude kedalam UTM easting dan northing). Software
ini juga digunakan untuk membuat peta kontur isopotensial dan profiling line yang
dipilih.
33
3.4 Langkah Penelitian
3.4.1 Akuisisi Data
Metode yang dungakan dalam akuisisi data Self Potensial di lapangan adalah
metode Leap Frog. Berikut adalah langkah-langkah dalam melakukan pengambilan
data dengan metode Leap Frog di lapangan:
1. Disiapkan alat dan bahan praktikum.
2. Diukur lapangan dan dibuat 14 line dengan jarak 5 m sebanyak 84 titik.
3. Dibuat lubang pada setiap titik untuk ditanam porous pot.
4. Dilarutkan bubuk CuSO4 dengan akuades sampai keadaan terjenuhkan.
Larutan ini berfungsi sebagai larutan penghantar elektroda.
5. Dimasukkan larutan CuSO4 yang sudah jadi kedalam kedua porous pot.
6. Dilakukan kalibrasi terhadap dua porous pot hingga nilai voltase stabil.
7. Dilakukan pengukuran pada porous pot dari dua titik yang berbeda yakni
pada potensial base dan potensial rover.
8. Pada pengukuran potensial, Porous Pot pertama berlaku sebagai potensial
positif, dan Porous Pot negatif. Setelah dilakukan pengukuran, Porous Pot
pertama (positif) dipindah ke lubang berikut dan bertindak sebagai porous
Pot Negatif.

Gambar 3.14 Metode Leap Frog

9. Dicatat nilai potensial pada setiap titik sampai benar-benar stabil.


10. Setelah didapatkan nilai potensial pada titik pertama

3.4.2 Pengolahan Data


Berikut adalah langkah-langkah dalam pengolahan data Self-Potential:
1. Data hasil pengukuran di lapangan berupa waktu, koordinat, elevasi dan
voltase dimasukan kedalam Microsoft Excell (untuk base dan rover)
2. Dicari nilai variasi harian pada data base, dan dilakukan koreksi harian yaitu
dengan mengurangi nilai pembacaan di rover dengan pembacaan di base.

34
3. Dilakukan koreksi Leap Frog
4. Dicari nilai persamaan streaming potensial dengan plotting data koreksi
Leap Frog dalam grafik dan dicari persamaan trend nya.
5. Dengan mengurangi nilai koreksi Leap Frog dengan Streaming Potential
didapatkan hasil akhir potensial
6. Data koordinat, elevasi dan hasil akhir potensial dimasukan dalam software
Surfer 13
7. Diubah nilai koordinat latitiude dan longitude menjadi UTM (easting dan
northing)
8. Dilakukan interpolasi nilai dengan x merupakan easting, y merupakan
northing dan z sebagai potensial dengan metode Minimum Curvature.
9. Didapatkan peta isopotensial dan dilakukan profiling/slicing pada peta
isopotensial dan dilakukan perhitungan estimasi kedalaman pada Software
Microsoft Excell.

3.4.3 Interpretasi
3.4.3.1 Interpretasi Kualitatif
Interpretasi dilakukan secara kualitatif dari peta isopotensial yang dihasilkan
dapat dilakukan interpretasi bahwa nilai beda potensial yang terjadi pada daerah
percobaan tidaklah konstan dengan begitu dapat diketahui bahwa pada daerah
percobaan terjadi aktivitas-aktivitas tertentu yang dapat mengakibatkan terjadinya
fluktuasi beda potensial. Akan tetapi dengan data hasil percobaan saja tidak cukup
untuk dapat mengetahui penyebab terjadinya perubahan beda potensial yang terjadi.
Namun, yang kita ketahui bahwa perubahan nilai beda potensial terjadi disebabkan
karena perubahan suhu, gerakan akar pohon, organisme bawah tanah, hingga
keterdapatan kandungan air dan beberapa faktor lain.

3.4.3.2 Interpretasi Kualitatif


Interpretasi kuantitatif yang dilakukan pada percobaan ini guna mendapatkan
perkiraan kedalaman dari anomali (h) sehingga dapat diperkirakan kedalaman anomali
pada peta isopotensial yang didapatkan.

35
3.5 Diagram Alir Penelitian

36
BAB IV
ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN

Bedasarkan hasil akuisisi data, pengolahan dan interpretasi data Self Potensial pada
lapangan Tidar Malang didapakan hasil yaitu berupa peta Isopotensial 2D dan 3D seperti pada
gambar 4.1.

Gambar 4.1 Peta Kontur Isopotensial 2D dan 3D serta Hasil Profiling pada line A-A’

Bedasarkan pada peta isopotensial didapatkan bahwa persebaran nilai potensial berkisar
dari nilai -75 mV hingga 75 mV. Ditemukan potensial positif yang cukup tinggi pada bagian
utara daerah penelitian dengan kisaran nilai potensial 45 mV hingga 75 mV. Sedangkan
ditemukan potensial negatif yang tinggi pada bagian tenggara dan barat laut dengan kisaran
nilai potensial -35 hingga -75 mV.
Berdasarkan peta kontur isopotensial yang telah dibuat dapat diinterpretasi bahawa
daerah penelitian di bagian utara yang berwarna merah hingga kuning adalah zona konduktif.
Hal ini berasosiasi dengan rendahnya nilai potensial diri yang terukur, yang secara numerik
bernilai negatif. Hal ini mengidikasikan bahwa di zona tersebut kemungkinan terdapat sumber
aliran fluida sumber mata air permukaan bawah tanah yang cukup dangkal.
Sementara itu, di bagian barat laut dan tenggara yang berwarna biru hingga hijau muda
yaitu daerah penelitian yang nilai elevasinya (nilai ketinggiannya) lebih tinggi memiliki sebaran
37
nilai potensial diri yang relatif lebih positif dari pada bagian tengah warna hijau. Hal ini
mengindikasikan atau menunjukkan kemungkinan terjadinya akumulasi (pengumpulan) aliran
fluida air di bawah permukaan tanah.

Gambar 4.2 Peta Kontur Elevasi Daerah Penelitian

Aliran fluida air permukaan bawah tanah dari timur hingga barat warna biru, selain
diperkirakan mengikuti perubahan topografi, ternyata juga sesuai dengan perubahan anomali
potensial diri. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian bahwa semakin kecil anomali potensial diri
(bernilai negatif), maka akumulasi aliran air ke lokasi itu relatif semakin besar
Profiling atau pembuatan penampang melintang bedasarkan nilai anomali potensial diri
yang tinggi (dibagian utara) hingga yang paling rendah dibagian tenggara. Bedasarkan hasil
perhitungan estimasi kedalaman daerah investigasi pada penampang melintang A-A’
didapatkan bahwa aliran fluida berada pada kedalaman 3.39 m dibawah permukaan.

38
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Bedasarkan hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa
1. Bagian utara dari peta Isopotensial merupakan zona sumber aliran fluida sumber mata
air permukaan bawah tanah yang cukup dangkal yang diindikasikan nilai potensial yang
negatif.
2. Bagian tenggara dan barat laut daerah penelitian merupakan zona kemungkinan
terjadinya akumulasi aliran fluida di bawah permukaan tanah yang diindikasikan
dengan nilai potensial yang lebih positif.
3. Dari peta kontur topografi dapat diketahui bahwa terjadi aliran air yang berasal dari
zona bagian utara ke bagian tenggara pada kedalaman 3,39 m dibawah permukaan
tanah. Dimana terjadi pula akumulasi air di bagian tenggara zona penelitian.
4. Zona bagian tenggara dapat menjadi daerah yang cukup baik untuk dilakukan pemboran
hingga kedalaman 3,39 m yang diindikasikan sebagai tempat akumulasi air bawah
permukaan. Yang selanjutnya dapat berfungsi sebagai sumber mata air yang dapat
digunakan masyarakat sekitar permukaan.

5.2 Saran
Bedasarkan hasil praktikum dapat disarankan bahwa:
1. Praktikum di lapangan di daerah yang memiliki masalah kesulitan air bersih hingga
pemanfaatan dari hasil penelitian dapat berguna lebih maksimal
2. Daerah penelitian baiknya mencakup kawasan yang lebih luas dengan titik pengukuran
yang lebih banyak agar hasil yang didapatkan lebih maksimal dan lebih akurat.
3. Penelitian dapat diusulkan sebagai percontohan bagi penelitian lain untuk mencari
sumber mata air bagi masyarakat yang membutuhkan.

39
DAFTAR PUSTAKA

Bemmelen, R.W. Van., 1949. The Geology of Indonesia, Vol. 1 A, Government Printing
Office, The Hauge.

Darman, H. dan Sidi, F.H., 2000, An Outline of The Geology of Indonesia, Ikatan Ahli
Geologi Indonesia.

Rupiningsih, 2010. APLIKASI METODE SELF POTENSIAL DALAM MENENTUKAN


ALIRAN AIR BAWAH TANAH DI WILAYAH CISOKA TANGERANG.
Universitas Indonesia: Depok

Handoko dkk. 2016. Aplikasi Metode Self Potential untuk Pemetaan Sebaran Lindi di
Wilayah Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Putri Cempo Surakarta. Universitas
Sebelas Maret Surakarta: Solo

Indriana dkk, 2007. INTERPRETASI BAWAH PERMUKAAN DENGAN METODE SELF


POTENTIAL DAERAH BLEDUG KUWU KRADENAN GROBOGAN. Universitas
Diponegoro: Semarang

Ogilvy, A. A. 1967.: Studies of underground water movement, Geol. Surv. Can. Rep., 26,
540–543,

Pringgoprawiro, H., 1983, Biostratigrafi dan Paleogeografi Cekungan Jawa Timur Utara:
Suatu Pendekatan Baru. Disertasi Doktor, ITB, Bandung

Pulunggono dan Martodjojo, S., 1994, Perubahan Tektonik Paleogene – Neogene Merupakan
Peristiwa Tektonik Terpenting di Jawa, Proceeding Geologi dan Geotektonik Pulau
Jawa, Percetakan NAFIRI, Yogya.

Vaidila, 2014. SURVEI STRUKTUR BAWAH PERMUKAAN DENGAN METODE SELF


POTENTIAL UNTUK MENGETAHUI POTENSI PANAS BUMI (STUDI KASUS
OBYEK WISATA GUCI, JAWA TENGAH). Universitas Negeri Semarang:
Semarang

40
LAMPIRAN

Lampiran 1: Data Hasil Pengukuran


 Pengukuran Base

 Pengukuran Rover dan Pengolahan Hingga Nilai Akhir di Microsoft Excell

41
 Perhitungan Estimasi Kedalaman

Lampiran 2: Dokumentasi

42