Anda di halaman 1dari 86

LAPORAN HASIL AKTUALISASI

NILAI-NILAI DASAR APARATUR SIPIL NEGARA


SEBAGAI ANALIS KEIMIGRASIAN PERTAMA
DALAM UPAYA PENINGKATAN PELAYANAN INFORMASI
PADA SEKSI LALU LINTAS DAN STATUS KEIMIGRASIAN
MELALUI PEMBUATAN APLIKASI LAYANAN INFORMASI DAN
BERITA KEIMIGRASIAN BERBASIS WEBSITE DAN BERBASIS
ANDROID YANG TERINTEGRASI
PADA KANTOR IMIGRASI KELAS III NON TPI BAUBAU

KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA


KANTOR WILAYAH SULAWESI TENGGARA

OLEH:

IFRAN, S.T.
NIP. 19920329 201712 1 001

LATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL GOLONGAN


III ANGKATAN I
KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
BEKERJA SAMA DENGAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA (BPSDM)
PROVINSI SULAWESI TENGGARA
TAHUN 2018
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Hasil Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Aparatur Sipil Negara Sebagai


Analis Keimigrasian Pertama dalam Upaya Peningkatan Pelayanan Informasi
Pada Seksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian
Melalui Pembuatan Aplikasi Layanan Informasi dan Berita Keimigrasian Berbasis Website
dan Berbasis Android yang Terintegrasi Pada Kantor Imigrasi Kelas III Non TPI Baubau

Disusun Oleh :

IFRAN, S.T.
NIP 19920329 201712 1 001
Angkatan I (Satu)
No. Siswa 18

Telah diseminarkan dan dinyatakan disetujui pada Ujian Seminar Laporan Hasil Aktualisasi
Latihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Lingkup Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia
Angkatan I Kelompok IV Tahun 2018, pada:
Hari : Rabu, 31 Oktober 2018
Waktu : Pukul 08.00 Wita
Tempat : Asrama Haji Kendari

Menyetujui

Coach, Mentor,

Kamal N. Sidik T, S.ST., M.Pd Ridho Aprizal Zawawi, Amd.Im., SH


NIP 19780330 200901 1 005 NIP 19880415 200801 1 002

Penguji,

Sofyan, S.Sos., SH., MH.


NIP. 19641024 198503 1 002

Mengetahui,
Plt. Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM)
Provinsi Sulawesi Tenggara,

Dr. Hj. Nur Endang Abbas, SE., M.Si


NIP. 19620407 198103 2 002

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan atas kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan
rahmat dan hidayah-Nya lah seluruh rangkaian kegiatan aktualisasi dan penyusunan laporan
ini dapat terlaksana dengan baik.
Dalam menyelesaikan laporan ini, penulis mendapat bantuan dari banyak pihak yang
ikut serta membantu dengan tulus dan ikhlas. Oleh karenanya penulis menyampaikan
banyak terima kasih kepada:
1. Bapak Sofyan, S.Sos., S.H., M.H Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM
Sulawesi Tenggara selaku penguji.
2. Ibu Dr. Hj. Nur Endang Abbas, SE., M.Si selaku Plt. Kepala BPSDM Provinsi Sulawesi
Tenggara.
3. Bapak Kamal N. Sidik T, S.ST., M.Pd selaku Coach Kelompok IV.
4. Bapak Prihary Gani, S.Kom dan Bapak Ridho Aprizal Zawawi, Amd.Im., S.H. selaku
Mentor.
5. Bapak La Ode Samdin, S.Sos selaku Penanggung Jawab Kelas Golongan III
6. Seluruh Widyaiswara pemberi materi selama Pelatihan Dasar yang telah meluangkan
waktu, pemikiran, dan memberikan saran serta selalu sabar memberikan materi-materi
yang berkualitas selama Pelatihan Dasar untuk pembinaan menjadi ASN yang
professional.
7. Teman-teman Peserta Pelatihan Dasar Golongan III yang senantiasa kompak.
8. Kedua orang tua saya yang senantiasa mendoakan kesehatan dan kesuksesan anaknya,
semoga mereka selalu dalam lindungan Allah SWT dan diberi umur yang panjang.

Laporan ini masih jauh dari sempurna dan oleh karenanya seluruh kritik dan saran
yang membangun penulis terima dengan ucapan terima kasih.

Kendari, 30 Oktober 2018


Penulis,

Ifran

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................... ii
KATA PENGANTAR ................................................................................... iii
DAFTAR ISI ................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ......................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ....................................................................... 1
1.2 Tujuan .................................................................................... 2
1.3 Manfaat ................................................................................... 2
1.4 Ruang Lingkup........................................................................ 2
1.5 Waktu dan Tempat ................................................................. 3
BAB II GAMBARAN UMUM ORGANISASI DAN KONSEPSI
NILAI-NILAI DASAR KEDUDUKAN DAN PERAN ASN
2.1 Gambaran Umum Organisasi .................................................. 4
2.1.1 Kedudukan Organisasi .................................................. 4
2.1.2 Visi Misi Organisasi ...................................................... 4
2.1.3 Struktur Organisasi ................................................................ 5
2.1.4 Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi ............................. 6
2.1.5 Tugas Pokok Analis Keimigrasian Pertama .......................... 7
2.2 Konsepsi Nilai Dasar, Kedudukan
Dan Peran ASN ....................................................................... 7
2.2.1 Akuntabilitas.................................................................. 7
2.2.2 Nasionalisme ................................................................. 8
2.2.3 Etika Publik ................................................................... 10
2.2.4 Komitmen Mutu ............................................................ 11
2.2.5 Anti Korupsi .................................................................. 13
2.2.6 Manajemen ASN ........................................................... 14
2.2.7 Whole of Government .................................................... 15
2.2.8 Pelayanan Publik ........................................................... 16

iv
BAB III RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI
3.1 Keadaan yang Diharapkan dan Keadaan yang Sekarang ..... 17
3.2 Identifikasi, Analisis dan Penetapan Isu .............................. 17
3.3 Analisa Dampak Isu ............................................................. 19
3.4 Kegiatan Terpilih Sebagai Pemecahan Isu ........................... 19
3.5 Deskripsi Kegiatan ............................................................... 21
3.6 Perkiraan Masalah dalam
Pelaksaan dan Alternatif Solusi ............................................ 30
3.7 Kunci Sukses Pelaksanaan Kegiatan .................................... 30
3.8 Jadwal Implementasi ............................................................ 30

BAB IV CAPAIAN AKTUALISASI


4.1 Deskripsi Isu dan Strategi Penyelesaiannya dengan persetujuan atasan
.............................................................................................. 33
4.2 Hasil Pelaksanaan Aktualisasi Berdasarkan Kegiatan
Pemecahan/Penyelesaian Isu ................................................ 33

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................... 65
5.2 Tindak Lanjut ...................................................................... 65
5.3 Saran ..................................................................................... 66

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 67

LAMPIRAN .................................................................................................. 68

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Gambaran Struktur Organisasi Kantor Imigrasi Kelas III Baubau .............. 6
Gambar 4.1. Mengetuk pintu dan memberi salam ........................................................... 34
Gambar 4.2. Menjelaskan tujuan konsultasi kepada Pimpinan/Atasan Langsung .......... 35
Gambar 4.3. Menjelaskan manfaat pembuatan aplikasi kepada Pimpinan ..................... 36
Gambar 4.4. Mencatat masukan dari Pimpinan/Atasan Langsung ................................... 37
Gambar 4.5. Mengumpulkan informasi keimigrasian ..................................................... 39
Gambar 4.6. Mengumpulkan informasi biaya pelayanan ................................................ 40
Gambar 4.7. Koordinasi dengan rekan kantor bagian Tata Usaha .................................. 41
Gambar 4.8. Koordinasi dengan rekan kantor bagian Informasi dan Sarana Komunikasi
42
Gambar 4.9. Menyiapkan alat dan bahan pembuatan aplikasi ........................................ 43
Gambar 4.10. Menyiapkan software pengembangan aplikasi ......................................... 44
Gambar 4.11. Desain tampilan awal website ................................................................... 46
Gambar 4.12. Analisis perancangan perangkat lunak sistem Website ............................ 47
Gambar 4.13. Implementasi hasil desain website ............................................................ 49
Gambar 4.14. Implementasi hasil analisis kebutuhan aplikasi berbasis Website ............ 51
Gambar 4.15. Format data JSON untuk diakses aplikasi Android .................................. 52
Gambar 4.16. Desain tampilan awal aplikasi berbasis Android ...................................... 53
Gambar 4.17. Analisis perancangan perangkat lunak sistem Android ............................ 54
Gambar 4.18. Implementasi hasil desain aplikasi berbasis Android ............................... 56
Gambar 4.19. Implementasi hasil analisis kebutuhan aplikasi berbasis Android ............ 57
Gambar 4.20. Uji coba aplikasi dan memperbaiki error ................................................. 59
Gambar 4.21. Uji coba aplikasi oleh Pimpinan/Atasan Langsung .................................. 60
Gambar 4.22. Uji coba aplikasi oleh rekan kantor .......................................................... 61
Gambar 4.23. Menjelaskan kepada masyarakat tentang rencana uji coba aplikasi ......... 62
Gambar 4.24. Uji coba aplikasi oleh masyarakat/pemohon ............................................ 63

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Identifikasi Isu berdasarkan Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) ......................... 18
Tabel 3.2. Penetapan Isu dalam Skala Likert APKL ....................................................... 19
Tabel 3.3. Analisa Dampak Isu ....................................................................................... 19
Tabel 3.4. Deskripsi Kegiatan ......................................................................................... 21
Tabel 3.5. Jadwal Implementasi Aktualisasi ................................................................... 30
Table 4.1. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 1 ........................................................................ 33
Table 4.2. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 2 ........................................................................ 38
Table 4.3. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 3 ........................................................................ 43
Table 4.4. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 4 ........................................................................ 45
Table 4.5. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 5 ........................................................................ 48
Table 4.6. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 6 ........................................................................ 53
Table 4.7. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 7 ........................................................................ 55
Table 4.8. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 8 ........................................................................ 58
Table 4.9. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 9 ........................................................................ 62

vii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Undang-Undang No. 5 Tahun 2014 tentang fungsi Aparatur Sipil Negara yaitu
sebagai: 1) Pelaksana kebijakan publik, 2) Pelayan Publik, dan 3) Perekat dan pemersatu
bangsa yang harus dilakukan dengan penuh tanggung jawab dan dapat
dipertanggungjawabkan kepada publik (masyarakat). Untuk mewujudkan fungsi-fungsi ini
maka diperlukan sosok ASN yang profesional, yaitu ASN yang mampu memenuhi standar
kompetensi jabatannya sehingga tugas jabatannya dilaksanakan dengan efektif dan efisien.
Dalam Peraturan Lembaga Administrasi Negara No. 25 Tahun 2017 tentang Pedoman
Penyelenggaraan Pelatihan Dasar CPNS Golongan III, ditetapkan bahwa salah satu jenis
pendidikan dan pelatihan yang strategis untuk mewujudkan ASN yang profesional adalah
Pelatihan Dasar (Latsar).
Imigrasi termasuk salah satu instansi pemerintah, yang salah satu kegiatannya
memberikan pelayanan terhadap masyarakat. Pelayanan dalam hal memberikan segala
perizinan keimigrasian berupa Visa, Izin masuk, pendaftaran orang asing, izin masuk
kembali, izin keluar tidak kembali, Surat Perjalanan RI, tanda bertolak, tanda masuk, surat
keterangan keimigrasian dan perubahan keimigrasian. Tempat-tempat pelayanan
keimigrasian, meliputi bidang atau sub bidang imigrasi pada Perwakilan RI di luar negeri,
diperjalanan dalam pesawat udara, maupun kapal laut, tempat pemeriksaan imigrasi, Kantor
Imigrasi, Divisi Imigrasi pada Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM, serta
Direktorat Jenderal Imigrasi.
Kantor Imigrasi merupakan pusat pelayanan keimigrasian. Pada Kantor Imigrasi
Kelas III Baubau pelayanan keimigrasian berupa permohonan Paspor dan Izin Tinggal
Warga Negara Asing dilakukan pada Subseksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian. Pada
subseksi ini layanan informasi mengenai pelayanan keimigrasian masih tersedia secara
offline yang harus diakses dengan datang ke kantor imigrasi sehingga masyarakat akan
mengeluarkan biaya dan waktunya hanya untuk memperoleh informasi. Maka dibutuhkan
sebuah inovasi baru yaitu dengan menyediakan layanan infomasi yang dapat diakses baik
dengan menggunakan komputer maupun dengan menggunakan smartphone sehingga
memudahkan masyarakat dalam memperoleh informasi mengenai pelayanan keimigrasian
tanpa harus datang ke kantor menanyakan syarat-syarat permohonan paspor maupun izin
tinggal.

1
Saat ini penggunaan smartphone Android semakin digemari dari hari ke hari dan
penggunanya terus bertambah karena selain terdapat berbagai aplikasi yang menarik seperti
game, aplikasi sosial media, browser dan sebagainya yang sudah hampir menyamai fungsi
komputer, Android juga mempunyai berbagai fitur menarik mulai dari GPS, kompas,
Bluetooth, WiFi, Mobile Internet, kamera, dan lain-lain.
Pada penulisan laporan hasil aktualisasi ini diharapkan peserta Pelatihan Dasar Calon
Pegawai Negeri Sipil Golongan III Angkatan 1 Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia
Kantor Wilayah Sulawesi Tenggara dapat memahami nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara
yaitu ANEKA dan dapat mengaktualisasikan nilai-nilai dasar tersebut pada setiap kegiatan,
serta dapat menerapkannya ditempat tugas masing-masing.

1.2 TUJUAN
Adapun tujuan dari penulisan laporan Pelatihan Dasar CPNS ini adalah sebagai
berikut.
1. Mengaktualisasikan nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara dalam setiap
kegiatan di Subseksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian.
2. Membuat aplikasi berbasis Website dan berbasis Android untuk memudahkan
masyarakat memperoleh informasi tentang pelayanan keimigrasian dan berita
keimigrasian di Subseksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian khususnya dan di
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau pada umumnya.

1.3 MANFAAT
Adapun manfaat dari penulisan laporan Pelatihan Dasar CPNS ini adalah sebagai
berikut.
1. Peserta Pelatihan Dasar mampu menerapkan nilai-nilai dasar ASN dalam setiap
kegiatan secara berkelanjutan.
2. Masyarakat memperoleh dengan mudah setiap informasi pelayanan dan berita
keimigrasian dari Kantor Imigrasi Kelas III Baubau.
3. Instansi menjadi terbantu dalam menyebarkan informasi keimigrasian dan berita
keimigrasian kepada masyarakat.

1.4 RUANG LINGKUP


Ruang lingkup dalam laporan aktualisasi ini yaitu mengaktualisasikan nilai-nilai
dasar ASN yang mencangkup Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu,

2
dan Anti Korupsi terhadap kegiatan-kegiatan dilingkungan Kantor Imigrasi Kelas III
Baubau Subseksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian.

1.5 WAKTU DAN TEMPAT


Aktualisasi nilai-nilai dasar ASN ini dilakukan di Kantor Imigrasi Kelas III Baubau.
Aktualisasi ini dilaksanakan terhitung mulai tanggal 05 Juli 2018 s/d 26 Oktober 2018.

3
BAB II

GAMBARAN UMUM ORGANISASI DAN KONSEPSI NILAI-NILAI DASAR


KEDUDUKAN DAN PERAN ASN

2.1 GAMBARAN UMUM ORGANISASI


2.1.1 Kedudukan Organisasi
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau adalah salah satu Unit Pelaksanaan Teknis
dari Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Sulawesi Tenggara.
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dibuka pada tahun 2014 yang diresmikan oleh Bapak
Amir Samsudin selaku Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia pada saat itu.
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau beralamat di Jalan Moh. Husni Thamrin No.
32 Kota Baubau Provinsi Sulawesi Tenggara. Sebelumnya wilayah kerja Kantor
Imigrasi Kelas III Baubau merupakan bagian dari wilayah kerja Kantor Imigrasi Kelas
I Kendari. Seiring meningkatnya kebutuhan publik di daerah kepulauan yang ada di
Wilayah Sulawesi Tenggara maka Direktorat Jenderal Imigrasi memandang perlu
dibukanya kantor imigrasi baru untuk memudahkan dan mendekatkan pelayanan publik
di wilayah kepulauan.

2.1.2 Visi Misi Organisasi


Adapun visi dan misi Kantor Imigrasi Kelas III Baubau adalah sebagai berikut.
1) Visi
Mewujudkan pelayana prima, penegakan hukum Keimigrasian serta
pengamanan Negara oleh Aparat Imigrasi yang professional, berwibawa,
dan berwawasan global dalam rangka menunjang pembangunan daerah.
2) Misi
1. Melaksanakan pelayanan yang cepat, tepat, dan ramah kepada
masyarakat.
2. Menegakkan hukum keimigrasian dalam memperhatikan hak asasi
manusia.
3. Meningkatkan koordinasi dan artisipasi masyarakat dalam
penyelenggaraan tugas dan fungsi Imigrasi.
4. Meningkatkan profesionalisme dan kualitas sumber daya manusia.

4
5. Mengoptimalkan penerapan pendayagunaan peraturan perundang-
undangan, organisasi dan tata kerja, sarana dan prasarana serta sumber
daya manusia yang ada dalam penyelenggaraan tugas keimigrasian.
6. Memanfaatkan teknologi informasi mutakhir dalam penyelenggaraan
tugas Keimigrasian
3) Tata Nilai “SMILE”

1. Simpatik artinya bersifat membangkitkan rasa simpati atau menarik


hati.
2. Mumpuni artinya mampu melaksanakan tugas dengan baik (tanpa
bantuan orang lain); menguasai keahlian (kecakapan, keterampilan)
tinggi
3. Integritas artinya mutu, sifat, atau keadaan yang menunjukkan kesatuan
yang utuh sehingga memiliki potensi dan kemampuan yang
memancarkan kewibawaan; kejujuran.
4. Lugas artinya mengenai yang pokok-pokok saja, bersifat apa adanya,
serba bersahaja.
5. Empati artinya keadaan mental yang membuat seseorang merasa atau
mengidentifikasi dirinya dalam keadaan perasaan atau pikiran yang sama
dengan orang atau kelompok lain;
4) Janji Pelayanan
1. Kepastian Persyaratan
2. Kepastian Waktu
3. Kepastian Biaya

2.1.3 Struktur Organisasi


Susunan Organisasi Kantor Imigrasi Kelas III Baubau teridiri atas:
1. Kepala Kantor
2. Urusan Tata Usaha
3. Subseksi Informasi dan Sarana Komunikasi Keimigrasian dan Pengawasan
dan Penindakan Keimigrasian
4. Subseksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian

5
Gambar 2.1. Gambaran Struktur Organisasi Kantor Imigrasi Kelas III Baubau.

2.1.4 Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi


1. Tugas Pokok Kantor Imigrasi
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau di pimpin Oleh Kepala Kantor
Imigrasi yang bertanggung jawab pada Kepala Divisi Imigrasi yang berada pada
Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia yang ada di
Pemerintah Provinsi dimana mempunyai tugas pokok Memimpin, Mengatur,
Membina, Mengendalikan, Mengkoordinasikan dan Mempertanggung
jawabkan teknis pelaksanaan kebijakan di Unit Pelaksana Tugas Kementerian
Hukum dan HAM di bidang Keimigrasian.
2. Tugas Pokok Seksi Lalu Lintas Keimigrasian
Tugas pokok dan fungsi untuk Seksi Lalu Lintas Keimigrasian
berdasarkan formulir sasaran kerja Pegawai Negeri Sipil di Kantor Imigrasi
Kelas III Baubau antara lain adalah:
a. Membuat Program dan Rencana Kerja Seksi Lalu Lintas Keimigrasian
b. Melaksanakan pemberian perizinan dibidang lintas batas, izin masuk atau
izin keluar dan fasilitas keimigrasian
c. Melaksanakan pemberian dokumen perjalanan sesuai dengan aplikasi SPRI
d. Membuat Laporan Hasil Evaluasi Seksi Lalu Lintas Keimigrasian

6
2.1.5 Tugas Pokok Analis Keimigrasian Pertama
Adapun uraian tugas pokok Analis Keimigrasian Pertama di Kantor Imigrasi
Kelas III Baubau untuk Seksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian sesuai Sasaran
Kinerja Pegawai (SKP) adalah sebagai berikut:
1. Menyiapkan bahan pelayanan paspor
2. Menyiapkan perlengkapan yang diperlukan untuk melancarkan tugas pelayanan
paspor
3. Mencatat kebutuhan bahan dalam pelayanan paspor
4. Mencatat permasalahan yang muncul dalam pelayanan paspor
5. Mencatat pekerjaan pelayanan paspor yang telah selesai dilaksanakan
6. Mencatat pengaduan dalam pelayanan paspor
7. Melaksanakan penertiban antrean pemohon paspor
8. Menyiapkan bahan penyerahan paspor pada pemohon
9. Membuat laporan pelaksanaan tugas harian

2.2 KONSEPSI NILAI DASAR, KEDUDUKAN DAN PERAN ASN


2.2.1 Akuntabilitas
Akuntabilitas seringkali disalah artikan sebagai responsibilitas karena dua kata itu
memiliki pemahaman yang hampir sama. Akan tetapi dari kedua kata tersebut, terdapat
perbedaan tentang bagaimana cara mencapainya dan konsep yang mendasari pengertian
akuntabilitas dan responsibilitas. Menurut modul Akuntabilitas, responsibilitas adalah
kewajiban untuk bertanggung jawab, sedangkan akuntabilitas adalah kewajiban
pertanggungjawaban yang harus dicapai. Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap
individu, kelompok atau institusi untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi
amanahnya. Amanah seorang PNS adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik.
Nilai-nilai publik tersebut antara lain adalah:
1) Mampu mengambil pilihan yang tepat dan benar ketika terjadi konflik kepentingan,
antara kepentingan publik dengan kepentingan sektor, kelompok, dan pribadi;
2) Memiliki pemahaman dan kesadaran untuk menghindari dan mencegah
keterlibatan PNS dalam politik praktis;
3) Memperlakukan warga negara secara sama dan adil dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pelayanan publik;
4) Menunjukan sikap dan perilaku yang konsisten dan dapat diandalkan sebagai
penyelenggara pemerintahan.

7
Dari penjelasan dan definisi akuntabilitas di atas, maka dapat disimpulkan bahwa
Akuntabilitas diperlukan seorang PNS dalam mengambil keputusan, sehingga terhindar
dari konflik kepentingan. Hal lain yang harus diperhatikan adalah PNS diharapkan
melayani masyarakat dengan konsisten dan adil.

2.2.2 Nasionalisme
Nasionalisme sangat penting dimiliki oleh setiap pegawai ASN. Bahkan tidak
hanya sekedar wawasan saja tetapi kemampuan mengaktualisasikan nasionalisme
dalam menjalankan fungsi dan tugasnya merupakan hal yang lebih penting. Diharapkan
dengan nasionalisme yang kuat, maka setiap pegawai ASN memiliki orientasi berpikir
mementingkan kepentingan publik, bangsa, dan negara. Nilai-nilai yang berorientasi
pada kepentingan publik menjadi nilai dasar yang harus dimiliki oleh setiap pegawai
ASN. Pegawai ASN dapat mempelajari bagaimana aktualisasi sila demi sila dalam
Pancasila agar memiliki karakter yang kuat dengan nasionalisme dan wawasan
kebangsaannya. Nasionalisme dalam arti sempit merupakan sikap yang meninggikan
bangsanya sendiri, sekaligus tidak menghargai bangsa lain sebagaimana mestinya.
Dalam arti luas, nasionalisme berarti pandangan tentang rasa cinta yang wajar terhadap
bangsa dan negara, sekaligus menghormati bangsa lain. Nasionalisme Pancasila
merupakan pandangan atau paham kecintaan manusia Indonesia terhadap bangsa dan
tanah airnya yang didasarkan pada nilai-nilai Pancasila. Ada lima indikator dari nilai-
nilai dasar nasionalisme yang harus diperhatikan, yaitu:
1) Sila pertama : Ketuhanan Yang Maha Esa
Ketuhanan YME menjadikan Indonesia bukan sebagai negara sekuler yang
membatasi agama dalam ruang privat. Pancasila justru mendorong nilai-nilai
ketuhanan mendasari kehidupan masyarakat dan berpolitik. Nilai-nilai ketuhanan
yang dikehendaki Pancasila adalah nilai-nilai ketuhanan yang positif, yang digali
dari nilai-nilai keagamaan yang terbuka (inklusif), membebaskan dan menjunjung
tinggi keadilan dan persaudaraan. Dengan berpegang teguh pada nilai-nilai
ketuhanan diharapkan bisa memperkuat pembentukan karakter dan kepribadian,
melahirkan etos kerja yang positif, dan memiliki kepercayaan diri untuk
mengembangkan potensi diri dan kekayaan alam yang diberikan Tuhan untuk
kemakmuran masyarakat.
2) Sila kedua : Kemanusiaan yang Adil dan Beradab

8
Sila kedua memiliki konsekuensi ke dalam dan ke luar. Ke dalam berarti
menjadi pedoman negara dalam memuliakan nilai-nilai kemanusiaan dan hak asasi
manusia. Ini berarti negara menjalankan fungsi “melindungi segenap bangsa
Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum
dan mencerdaskan kehidupan bangsa
3) Sila ketiga: Persatuan Indonesia
Semangat kebangsaan adalah mengakui manusia dalam keragaman dan
terbagi dalam golongan-golongan. Keberadaan bangsa Indonesia terjadi karena
memiliki satu nyawa, satu asal akal yang tumbuh dalam jiwa rakyat sebelumnya,
yang menjalani satu kesatuan riwayat, yang membangkitkan persatuan karakter dan
kehendak untuk hidup bersama dalam suatu wilayah geopolitik nyata. Selain
kehendak hidup bersama, keberasaan bangsa Indonesia juga didukung oleh
semangat gotong royong. Dengan kegotong royongan itulah, Indonesia harus
mampu melindungi segenap bangsa dan tumpah darah Indonesia, bukan membela
atau mendiamkan suatu unsur masyarakat atau bagian tertentu dari teritorial
Indonesia. Tujuan nasionalisme yang mau didasari dari semangat gotong royong
yaitu ke dalam dan ke luar. Ke dalam berarti kemajemukan dan keanekaragaman
budaya, suku, etnis, agama yang mewarnai kebangsaan Indonesia, tidak boleh
dipandang sebagai hal negatif dan menjadi ancaman yang bisa saling menegasikan.
Sebaliknya, hal itu perlu disikapi secara positif sebagai limpahan karunia yang bisa
saling memperkaya khazanah budaya dan pengetahuan melalui proses penyerbukan
budaya. Ke luar berarti memuliakan kemanusiaan universal, dengan menjunjung
tinggi persaudaraan, perdamaian dan keadilan antar umat manusia.
4) Sila keempat : Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam
Permusyawaratan / Perwakilan
Demokrasi permusyawaratan mempunyai dua fungsi. Fungsi pertama , badan
permusyawaratan/perwakilan bisa menjadi ajang memperjuangkan asprasi
beragam golongan yang ada di masyarakat. Fungsi kedua, semangat
permusyawaratan bisa menguatkan negara persatuan, bukan negara untuk satu
golongan atau perorangan. Permusyawaratan dengan landasan kekeluargaan dan
hikmat kebijaksanaan diharapkan bisa mencapai kesepakatan yang membawa
kebaikan bagi semua pihak. Abraham Lincoln mendefinisikan demokrasi sebagai
“pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat”. Ada tiga prasyarat dalam
pemerintahan yang demokratis, yaitu : (1) kekuasaan pemerintah berasal dari rakyat
9
yang diperintah; (2) kekuasaan itu harus dibatasi; dan (3) pemerintah harus
berdaulat, artinya harus cukup kuat untuk dapat menjalankan pemerintahan secara
efektif dan efisien. Secara garis besar, terdapat dua model demokrasi, yaitu:
majoritarian democracy (demokrasi yang lebih mengutamakan suara mayoritas)
dan consensus democracy (demokrasi yang mengutamakan konsensus atau
musyawarah). Oleh karena itu, pilihan demokrasi konsensus berupa demokrasi
permusyawaratan merupakan pilihan yang bisa membawa kemaslahatan bagi
bangsa Indonesia.
5) Sila kelima : Keadilan Sosial Bagi Seluruh rakyat Indonesia
Dalam rangka mewujudkan keadilan sosial, para pendiri bangsa menyatakan
bahwa Negara merupakan organisasi masyarakat yang bertujuan
menyelenggarakan keadilan. Keadilan sosial juga merupakan perwujudan
imperative etis dari amanat pancasila dan UUD 1945. Peran negara dalam
mewujudkan rasa keadilan sosial, antara lain : (a) perwujudan relasi yang adil di
semua tingkat sistem kemasyarakatan; (b) pengembangan struktur yang
menyediakan kesetaraan kesempatan; (c) proses fasilitasi akses atas informasi,
layanan dan sumber daya yang diperlukan; dan (d) dukungan atas partisipasi
bermakna atas pengambilan keputusan bagi semua orang.

2.2.3 Etika Publik


Etika dipahami sebagai refleksi atas baik/ buruk, benar/ salah yang harus
dilakukan atau bagaimana melakukan yang baik atau benar, sedangkan moral mengacu
pada kewajiban untuk melakukan yang baik atau apa yang seharusnya dilakukan.
Apabila dikaitkan dengan tugas dan tanggung jawab pelayanan publik, adalah refleksi
tentang standar/norma yang menentukan baik/buruk dalam rangka menjalankan
tanggung jawab pelayanan publik. Integritas publik ini menuntut pemimpin dan pejabat
publik untuk memiliki komitmen moral dengan mempertimbangkan keseimbangan
antara penilaian kelembagaan, dimensi-dimensi pribadi, dan kebijaksanaan didalam
pelayanan publik (Haryatmoko, 2001).
Dalam melaksanakan etika publik, seorang pemimpin/ pelayan publik juga harus
mengetahui aturan-aturan yang mengatur tingkah laku mereka atau disebut dengan kode
etik. Kode etik ini adalah aturan-aturan yang mengatur tingkah laku dalam suatu
kelompok khusus, sudut pandangnya hanya ditujukan pada hal-hal prinsip dalam
bentuk-bentuk ketentuan tertulis. Adapun kode etik profesi dimaksudkan untuk

10
mengatur tingkah laku/etika suatu kelompok khusus dalam masyarakat melalui
ketentuan-ketentuan tertulis yang diharapkan dapat dipegang teguh oleh sekelompok
professional tertentu (Kumorotomo, Wirapradja, & Imbaruddin, 2015)
Berdasarkan Undang-Undang ASN, kode etik dan kode perilaku ASN yakni
sebagai berikut:
1) Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila.
2) Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik
Indonesia 1945.
3) Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak.
4) Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian.
5) Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif.
6) Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur.
7) Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada publik.
8) Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan program pemerintah
9) Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat, tepat, akurat,
berdaya guna, berhasil guna, dan santun.
10) Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi.
11) Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerjasama.
12) Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai.
13) Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan.
14) Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis sebagai perangkat
sistem karir.
Etika publilk hendaknya dimiliki oleh setiap anggota masyarakat terutama bagi
ASN karena merekalah yang mempunyai peranan penting dalam melayani urusan
pelayanan publik. Selain itu mereka juga harus memiliki pemahaman tentang
penggunaan kekuasaan legitimasi kebijakan. Jika hal ini dapat dikelola dengan baik,
maka tidak akan ada konflik kepentingan yang timbul.

2.2.4 Komitmen Mutu


Penyelenggaraan pemerintahan yang bagus dan bersih (good and clean
governance) sudah menjadi kepastian di era reformasi saat ini. Banyak upaya sudah
dilakukan untuk mewujudkannya akan tetapi implementasinya belum sesuai dengan
harapan. Untuk mengatasi masalah-masalah pelayanan publik yang sering dihadapi oleh

11
masyarakat, maka seorang ASN harus memiliki pemikiran kritis tentang konsep
efektivitas, efisiensi, inovasi dan mutu.
1. Konsep efektivitas dan efisiensi
Efektivitas organisasi dapat diartikan sejauh mana sebuah organisasi dapat
mencapai tujuan yang ditetapkan, atau berhasil mencapai apapun yang
dikerjakannya. Efektivitas organisasi berarti memberikan barang atau jasa yang
dihargai oleh pelanggan (Richard L. Daft dalam Tita Maria Kanita, 2000)
Pada era global dengan tingkat kompetensi yang tinggi, kinerja organisasi
lebih diarahkan pada terciptanya kepuasan pelanggan. Hal ini dapat diukur dari
kepuasan dan kesenangan pelanggan ketika mendapatkan barang/jasa sesuai
dengan keinginannya sehingga mendorongnya untuk mengulang transaksi yang ia
lakukan. Secara singkat, efektivitas tidak hanya diukur dari performan untuk
mencapai target, mutu, kuantitas, ketepatan waktu, dan alokasi sumber daya akan
tetapi juga diukur dari terciptanya kepuasan pelanggan.
Selanjutnya, efisiensi adalah ketepatan realisasi penggunaan sumber daya
dan bagaimana pekerjaan dilaksanakan, sehingga dapat diketahui ada atau tidaknya
pemborosan sumber daya, penyalahgunaan alokasi, penyimpangan prosedur, dan
mekanisme yang keluar alur.
Berdasar dari dua definisi tersebut di atas maka dapat disimpulkan bahwa
karakteristik utama yang dapat dijadikan dasar untuk mengukur tingkat efektivitas
adalah ketercapaian target yang telah direncanakan, baik dilihat dari capaian
jumlah, maupun mutu hasil kerja, sehingga dapat memberi kepuasan, sedangkan
tingkat efisiensi diukur dari penghematan biaya, waktu, tenaga, dan pikiran dalam
menyelesaikan kegiatan.
2. Konsep inovasi
Inovasi muncul karena adanya dorongan dari organisasi untuk beradaptasi
dengan tuntutan perubahan yang terjadi di sekitarnya. Perubahan bisa dipicu antara
lain oleh pergeseran selera pasar, peningkatan harapan dan daya beli masyarakat,
pergeseran gaya hidup, peningkatan kesejahteraan, perkembangan ekonomi,
pengaruh globalisasi, serta kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.
3. Konsep dasar dan pengertian mutu
Istilah mutu juga menjadi salah satu isu penting baik di lingkungan
pemerintahan atau perusahaan. Konsep mutu ini berkembang karena adanya
paradigma organisasi terkait dengan bagaimana cara memuaskan kebutuhan
12
manusia yang semula lebih berorientasi pada terpenuhinya jumlah (kuantitas)
sesuai permintaan, namun kini lebih berorientasi pada mutu (kualitas). Dari
pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa mutu merefleksikan nilai
keunggulan produk/jasa yang diberikan kepada customer sesuai dengan
keinginannya. Mengingat pentingnya aspek mutu, termasuk membuat standar
mutu (mulai dari input, proses, sampai hasil) yang akan menjadi pedoman dalam
proses implementasi, sampai ke pengawasan dan perbaikan mutu (Yuniarsih &
Taufiq, 2015).

2.2.5 Anti Korupsi


Berdasarkan etimologinya, kata korupsi berasal dari Bahasa latin yaitu Corruptio
yang berarti kerusakan, kebobrokan dan kebusukan. Sejalan dengan arti kata asalnya,
korupsi sering dikatakan sebagai kejahatan luar biasa, salah satu alasannya adalah
karena dampaknya yang luar biasa menyebabkan kerusakan, baik dalam ruang lingkup
pribadi, keluarga, masyarakat dan kehidupan yang luas (Dwiyanto, Kusumaatmaja,
Kristiadi, Effendi, & Idris, 2015). Di balik semua fenomena kehidupan yang
mengandung kerusakan selalu ada kaitannya dengan korupsi:
 Fenomena tentang kerusakan hutan atau lingkungan.
 Fenomena tentang bangunan yang cepat rusak.
 Fenomena penegakan hukum yang tidak dapat tegak dan berlaku adil.
 Fenomena layanan yang lama, sulit dan birokrasinya panjang.
 Fenomena merebaknya narkoba.
 Fenomena negara dengan sumber daya alam yang melimpah namun tidak dapat
memberikan kesejahteraan bagi rakyatnya.
Menurut Robert Klitgard Korupsi adalah diskresi atau monopoli tanpa adanya
akuntabilitas.

K=DXM–A

 K: Korupsi
 D: Diskresi
 M: Monopoli
 A: Akuntabilitas

13
Dari penjelasan tersebut di atas, maka sebagai ASN yang baik segala tingkah
laku dan tindakan yang melawan norma-norma dengan tujuan memperoleh
keuntungan pribadi, merugikan negara dan masyarakat baik secara langsung maupun
tidak langsung haruslah dihindari dengan memegang nilai-nilai dasar anti korupsi
yaitu:
1) Jujur
2) Peduli
3) Mandiri
4) Disiplin
5) Tanggung jawab
6) Kerja keras
7) Sederhana
8) Berani

2.2.6 Manajemen ASN


Untuk mewujudkan birokrasi yang profesional dalam menghadapi tantangan-
tantangan perlu dibangun Aparatur Sipil Negara yang memiliki integritas, profesional,
netral dan bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi dan
nepotisme, kemampuan menyelenggarakan pelayanan publik bagi masyarakat,
kemampuan menjalankan peran sebagai unsur perekat persatuan dan kesatuan bangsa
berdasarkan Pancasila dan UUD Tahun 1945. Untuk menjalankan kedudukannya
berdasarkan Pasal 10 Undang-Undang No. 5 tahun 2014, Pegawai ASN berfungsi
sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, perekat dan pemersatu bangsa.
Tugas Pegawai ASN menurut Undang-Undang No. 5 Tahun 2014 Pasal 11 mengatakan
bahwa tugas dari ASN adalah melaksanakan kebijakan publik yang dibuat oleh pejabat
pembina kepegawaian sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan,
memberikan pelayanan publik yang profesional dan berkualitas, dan mempererat
persatuan dan kesatuan bangsa. Peran ASN terdapat dalam pasal 12 Undang-Undang
No. 5 Tahun 2014, yaitu sebagai perencana, pelaksana dan pengawas penyelenggaraan
tugas umum pemerintahan dan pembangunan nasional melalui pelaksanaan kebijakan
dan pelayanan publik yang profesional, bebas dari intervensi politik, serta bersih dari
praktik korupsi, kolusi dan nepotisme. Dari pernyataan diatas jelaslah bahwa ASN
dibentuk untuk profesional dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat (Fatimah
& Irawati, 2015).

14
Asas penyelenggaraan kebijakan dan manajemen ASN, yaitu:
1. Asas kepastian hukum
2. Profesionalitas
3. Proporsionalitas
4. Keterpaduan
5. Delegasi
6. Netralitas
7. Akuntabilitas
8. Efektif dan efisien
9. Keterbukaan
10. Non diskriminatif
11. Persatuan dan kesatuan
12. Keadilan dan kesetaraan
13. Kesejahteraan

2.2.7 Whole of Government


Definisi Whole of Government (WoG) menurut United States Institute of Peace
(USIP) adalah sebuah pendekatan yang mengintegrasikan upaya kolaboratif dari
instansi pemerintah untuk menjadi kesatuan menuju tujuan bersama, juga dikenal
dengan kolaborasi, kerjasama antar instansi, actor pelayanan dalam menyelesaikan
suatu masalah pelayanan. Dengan kata lain, WoG menekankan pelayanan yang
berintegrasi sehingga prinsip kolaborasi, kebersamaan, kesatuan dalam melayani
permintaan masyarakat dapat selesai dengan waktu yang singkat.
Kemunculan WoG didorong oleh sejumlah faktor-faktor pendorong internal
maupun eksternal. problems) abad 21. Guncangan globalisasi yang menghadirkan
berbagai kontradiksi (paradoks) di berbagai sektor kehidupan seperti korupsi,
kemiskinan, dominasi pasar bebas di sektor ekonomi dan lain-lain yang sulit diatasi
dengan cara dan pendekatan biasa (in the box) membuat WoG menjadi keniscayaan
yang tidak terhindarkan. Salah satu bentuk penerapan WoG di sektor pelayanan publik
adalah e-government. E-government adalah salah satu faktor pendorong strategis
(strategic enabler) yang memungkinkan WoG dapat dilaksanakan, karena peran dan
fungsi e-government adalah menciptakan jejaring kerja (network) kolaboratif sehingga
fungsi integrasi intra dan inter agensi/instansi dapat dilaksanakan. Keberadaan jejaring
kerja yang ditopang oleh e-government berpotensi menjadi tuas pengungkit (leverage)

15
bagi pertumbuhan dan perkembangan ekonomi, sosial dan lingkungan, termasuk di
dalamnya pelayanan publik. Berdasarkan hal itu, maka e-government harus
dilaksanakan di berbagai level pelayanan publik (Suwarno & Sejati, 2017).

2.2.8 Pelayanan Publik


Menurut Dwiyanto (2010 : 21) dalam Modul Pelayanan Publik (Purwanto,
Tyastianti, Taufiq, & Novianto, 2017) mengatakan bahwa pelayanan publik adalah
semua jenis pelayanan untuk menyediakan barang/jasa yang dibutuhkan oleh
masyarakat yang memenuhi kriteria yaitu merupakan jenis barang atau jasa yang
memiliki eksternalitas tinggi dan sangat diperlukan masyarakat serta penyediaanya
terkait dengan upaya mewujudkan tujuan bersama yang tercantum dalam konstitusi
maupun dokumen perencanaan pemerintah, baik dalam rangka memenuhi hak dan
kebutuhan dasar warga, mencapai tujuan strategis pemerintah dan memenuhi komitmen
dunia internasional.
Paradigma administrasi publik sebagai bagian dari teori manajemen pelayanan
publik:
1) Old Public Administration (OPA) (Wilson, 1887-1937) melihat pelayanan publik
merupakan segala kegiatan yang dilakukan oleh pemerintah saja, negara sebagai
satusatunya lembaga yang dianggap mampu menyelesaikan masalah dlm
masyarakat.
2) New Public Management (NPM) (Osborn, 1992-2000) melihat kekurangan dari
OPA yang hanya dikuasai pemerintah, maka NPM memunculkan peran swasta
dalam pemberian pelayanan publik, sayangnya NPM terlalu berorientasi pada
keuntungan.
3) New Public Service (NPS) (Denhardt, 2003) melihat kekurangan dari OPA dan
NPM, maka NPS melibatkan partisipasi masyarakat sebagai pemberi mandat pada
pemerintah, maka masyarakat memiliki peran aktif dalam pengambilan keputusan
dan kebijakan
Terdapat 3 unsur penting dalam pelayanan publik, yaitu unsur pertama, adalah
organisasi penyelenggara pelayanan publik, unsur kedua, adalah penerima layanan
(pelanggan) yaitu orang, masyarakat atau organisasi yang berkepentingan, dan unsur
ketiga, adalah kepuasan yang diberikan dan atau diterima oleh penerima layanan /
pelanggan.

16
BAB III
RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI

3.1 KEADAAN YANG DIHARAPKAN DAN KEADAAN YANG SEKARANG


Pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau pada umumnya dan Subseksi Lalu Lintas dan
Status Keimigrasian khususnya saat ini layanan informasi mengenai pelayanan keimigrasian
masih tersedia secara offline yang harus diakses masyarakat dengan datang ke kantor
imigrasi sehingga masyarakat akan mengeluarkan biaya dan waktunya hanya untuk
memperoleh informasi. Maka dibutuhkan sebuah inovasi baru yaitu dengan menyediakan
layanan infomasi yang dapat diakses baik dengan menggunakan komputer maupun dengan
menggunakan smartphone sehingga memudahkan masyarakat dalam memperoleh informasi
mengenai pelayanan keimigrasian tanpa harus datang ke kantor menanyakan syarat-syarat
permohonan paspor maupun izin tinggal.

3.2 IDENTIFIKASI, ANALISIS DAN PENETAPAN ISU


Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dipimpin oleh Kepala Kantor Imigrasi yang
bertanggung jawab pada Kepala Divisi Imigrasi yang berada pada Kantor Wilayah
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Sulawesi Tenggara. Di bawah Kepala Kantor
Imigrasi terdapat Kepala Urusan Tata Usaha, Kepala Subseksi Lalu Lintas dan Status
Keimigrasian (Lalintuskim), dan Kepala Subseksi Pengawasan dan Penindakan
Keimigrasian dan Informasi dan Sarana Komunikasi (Wasdakim dan Insarkom). Di Kantor
Imigrasi Kelas III Baubau sudah menjalankan tugas dan fungsinya dengan baik sesuai
amanat Undang Undang Keimigrasian, namun setiap kantor pasti memiliki beberapa
masalah yang belum terselesaikan. Beberapa masalah ini terkendala karena kurangnya
sumber daya manusia, dana, dan skill yang memadai.
Identifikasi isu yang dilakukan adalah berdasarkan analisis dari tugas pokok Analis
Keimigrasian Pertama di Kantor Imigrasi Kelas III Baubau untuk Seksi Lalu Lintas dan
Status Keimigrasian sesuai Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) dan berdasarkan pantauan
selama kurang lebih 4 bulan menjalani tugas sebagai CPNS di Kantor Imigrasi Kelas III
Baubau adalah sebagai berikut.

17
Tabel 3.1. Identifikasi Isu berdasarkan Sasaran Kinerja Pegawai (SKP)
No. Uraian Tugas Kondisi yang Kondisi saat ini Rumusan Isu/
diharapkan Masalah

1. Menyiapkan Mudah dan Masyarakat harus Belum efisiennya


perlengkapan cepatnya akses mengeluarkan biaya layanan informasi
yang diperlukan layanan informasi dan waktunya hanya tentang pelayanan
untuk oleh masyarakat untuk memperoleh keimigrasian di
melancarkan tentang pelayanan informasi tentang Subseksi Lalu Lintas
tugas pelayanan keimigrasian pada pelayanan dan Status
paspor Subseksi keimigrasian. Keimigrasian.
Lalintuskim.

2. Mencatat Tersusunnya arsip Arsip berkas Belum tersusunnya


pekerjaan berkas permohonan permohonan paspor arsip berkas
pelayanan paspor berdasarkan belum tersusun permohonan paspor
paspor yang bulan dan tahun berdasarkan bulan dan berdasarkan bulan dan
telah selesai kelahiran pemohon tahun kelahiran tahun kelahiran
dilaksanakan. pemohon pemohon.

Berdasarkan hasil identifikasi isu diatas maka isu yang saya angkat adalah sebagai
berikut.
1. Belum efisiennya layanan informasi tentang pelayanan keimigrasian di Subseksi Lalu
Lintas dan Status Keimigrasian.
2. Belum tersusunnya arsip berkas permohonan paspor berdasarkan bulan dan tahun
kelahiran pemohon.

Penentuan isu aktual prioritas tersebut dilakukan dengan menggunakan skala nilai
(Rensis Likert) dengan rentang angka dari 1-5 yang menyatakan bahwa isu tersebut: “(1)
Tidak Penting”, “(2) Kurang Penting”, “(3) Cukup Penting”, “(4) Penting” dan “(5) Sangat
Penting”. Skala penilaian ini berpedoman pada 4 (empat) kriteria isu yaitu isu yang bersifat
Aktual, Problematik, Khalayak dan Layak atau biasa di singkat APKL. Adapun penentuan
isu aktualnya dengan Skala Likert adalah sebagai berikut:

18
Tabel 3.2. Penetapan Isu dalam Skala Likert APKL
LIKERT SCALE
NO ISU AKTUAL RANK
A P K L 
Belum efisiennya layanan informasi
tentang pelayanan keimigrasian di
1 4 5 5 5 19 I
Subseksi Lalu Lintas dan Status
Keimigrasian.
Belum tersusunnya arsip berkas
2 permohonan paspor berdasarkan bulan dan 3 4 3 4 14 II
tahun kelahiran pemohon.

3.3 ANALISA DAMPAK ISU


Berdasarkan hasil penetapan isu di atas, maka analisa dampak isu dapat dijabarkan
pada tabel berikut.
Tabel 3.3. Analisa Dampak Isu
Jika Masalah Tidak
Isu Terpilih Jika Masalah Diselesaikan
Diselesaikan

Belum efisiennya Mempermudah masyarakat Masyarakat harus datang ke


layanan informasi mengakses informasi kantor untuk mendapatkan
tentang pelayanan pelayanan keimigrasian pada informasi dan akan
keimigrasian di Subseksi Subseksi Lalintuskim. mengeluarkan biaya dan
Lalu Lintas dan Status waktunya hanya untuk
Keimigrasian. memperoleh informasi tentang
pelayanan keimigrasian.

3.4 KEGIATAN TERPILIH SEBAGAI PEMECAHAN ISU


Berdasarkan hasil identifikasi dan analisa maka ditetapkan isu terpilih yaitu belum
efisiennya layanan informasi tentang pelayanan keimigrasian di Subseksi Lalu Lintas dan
Status Keimigrasian. Untuk menyelesaikan isu tersebut maka gagasan pemecahan isu yaitu
dengan membuat aplikasi layanan informasi dan berita keimigrasian berbasis Website dan
berbasis Android dimana kedua aplikasi ini saling terhubung untuk memberikan berita-
berita aktual tentang keimigrasian di Kantor Imigrasi Kelas III Baubau pada umumnya dan

19
Subseksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian khususnya. Adapun kegiatan-kegiatan terpilih
untuk mewujudkan pembuatan aplikasi tersebut adalah sebagai berikut.
1. Melakukan konsultasi kepada Pimpinan/Atasan Langsung terkait rencana pembuatan
aplikasi berbasis Website dan berbasis Android untuk pelayanan informasi dan berita
keimigrasian.
2. Mengumpulkan informasi-informasi pelayanan keimigrasian yang akan ditampilkan di
aplikasi.
3. Menyiapkan alat dan bahan pembuatan aplikasi.
4. Merancang desain Website, melakukan analisis kebutuhan aplikasi.
5. Melakukan proses pembuatan aplikasi berbasis Website.
6. Merancang desain aplikasi berbasis Android dan melakukan analisis kebutuhan
aplikasi.
7. Melakukan proses pembuatan aplikasi berbasis Android.
8. Melakukan koordinasi dengan Pimpinan/Atasan Langsung dan rekan kantor untuk
melakukan uji coba aplikasi.
9. Menguji coba aplikasi kepada masyarakat.

20
3.5 DESKRIPSI KEGIATAN
Unit Kerja : Kantor Imigrasi Kelas III Baubau
Identifikasi Isu : 1. Belum efisiennya layanan informasi tentang pelayanan keimigrasian di Subseksi Lalu Lintas dan
Status Keimigrasian.
2. Belum tersusunnya arsip berkas permohonan paspor berdasarkan bulan dan tahun kelahiran
pemohon.
Isu yang Diangkat : Belum efisiennya layanan informasi tentang pelayanan keimigrasian di Subseksi Lalu Lintas dan
Status Keimigrasian.
Gagasan Pemecahan Isu : Membuat aplikasi layanan lnformasi dan berita keimigrasian berbasis Website dan berbasis Android
tentang pelayanan keimigrasian pada Subseksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian khususnya dan
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau pada umumnya.

Tabel 3.4. Deskripsi Kegiatan


Kontribusi
Keterkaitan Substansi Mata Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil terhadap Visi Misi
Pelatihan Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Melakukan 1. Mengetuk pintu 1. Terbangunnya a. Saya terlebih dahulu Konsultasi dengan 1. Dengan menerapkan Nilai
konsultasi kepada dan mengucapkan hubungan yang mengetuk pintu dan memberi Pimpinan/Atasan Etika Publik yakni sopan
Pimpinan/Atasan salam kepada lebih baik dengan salam ketika menghadap Langsung terkait maka nilai Simpatik pada
Langsung terkait Pimpinan/Atasan Pimpinan / Pimpinan/Atasan Langsung. rencana pembuatan Kantor Imigrasi Kelas III
rencana Langsung. Atasan Langsung. Etika publik (nilai aplikasi berbasis Baubau dapat diperkuat.
pembuatan kesopanan) Website dan berbasis 2. Dengan menerapkan Nilai
aplikasi berbasis Android untuk Nasionalisme yakni
Website dan 2. Menjelaskan 2. Tersampaikannya b. Saya berdiskusi dengan pelayanan informasi kerjasama maka nilai
berbasis Android kepada maksud dan Pimpinan/Atasan Langsung dan berita Mumpuni pada Kantor
untuk pelayanan Pimpinan/Atasan tujuan konsultasi. dengan bahasa yang santun keimigrasian Imigrasi Kelas III Baubau
informasi dan Langsung dan membangun kerjasama sebagai awal dari dapat diperkuat.
berita mengenai maksud untuk merencanakan inovasi baru dan 3. Dengan menerapkan Nilai
keimigrasian. pembuatan aplikasi. Etika diharapkan dapat Komitmen Mutu yakni
21
dan tujuan publik (nilai kesopanan); berkontribusi efektif, efisien maka nilai
konsultasi Nasionalisme (nilai terhadap visi yaitu Integritas pada Kantor
kerjasama) “Masyarakat akan Imigrasi Kelas III Baubau
3. Menjelaskan 3. Tersampaikannya c. Saya menjelaskan kepada mendapatkan dapat diperkuat.
kepada tujuan dan Pimpinan/Atasan Langsung kepastian hukum 4. Dengan menerapkan Nilai
Pimpinan/Atasan manfaat bahwa aplikasi layanan yaitu kepastian Akuntabilitas yakni
Langsung tentang pembuatan informasi dan berita persyaratan, tanggung jawab maka
tujuan dan manfaat aplikasi layanan keimigrasian ini akan kepastian waktu nilai Akuntabel pada
pembuatan informasi dan bermanfaat dalam pelayanan penyelesaian dan Kantor Imigrasi Kelas III
aplikasi layanan berita informasi karena akan kepastian biaya” Baubau dapat diperkuat.
informasi berbasis keimigrasian mempermudah dan dan misi 5. Dengan menerapkan Nilai
Website dan berbasis Website mempercepat akses informasi “Melindungi hak Anti Korupsi indikator
Android. dan Android. dan sebagai wujud tanggung asasi manusia”. kerja keras nilai
jawab dan transparansi dalam Akuntabel,
memberikan informasi Transparansi pada
kepada masyarakat. Kantor Imigrasi Kelas III
Komitmen mutu(efektif Baubau dapat diperkuat.
dan efisien); Akuntabilitas
4. Mencatat masukan (tanggung jawab dan
dan ide-ide yang transparansi)
disampaikan 4. Tercatatnya d. Saya mencatat setiap
Pimpinan/Atasan masukan dan ide- masukan dan ide-ide dari
Langsung terkait ide yang Pimpinan/ Atasan Langsung
fitur-fitur aplikasi disampaikan yang nantinya akan saya
layanan informasi pimpinan kerjakan dan
dan berita pertanggungjawabkan.
keimigrasian Akuntabilitas(tanggung
nantinya. jawab); Anti korupsi (kerja
keras)
2. Mengumpulkan 1. Mengumpulkan 1. Terkumpulnya a. Mengambil informasi yang Pengumpulan 1. Dengan menerapkan Nilai
informasi- informasi terkait syarat-syarat dapat informasi Akuntabilitas yakni
informasi syarat-syarat permohonan dipertanggungjawabkan dan keimigrasian dari tanggung jawab maka
pelayanan permohonan paspor dan izin mencatat dengan teliti dan berbagai sumber nilai Akuntabel pada
keimigrasian yang paspor dan syarat- tinggal. cermat. Akuntabilitas yang akan Kantor Imigrasi Kelas III
syarat izin tinggal. (tanggung jawab); ditampilkan Baubau dapat diperkuat.

22
akan ditampilkan Komitmen mutu (teliti dan diaplikasi akan 2. Dengan menerapkan Nilai
diaplikasi. cermat) memudahkan Komitmen Mutu yakni
2. Mengumpulkan 2. Terkumpul b. Informasi mengenai biaya proses pembuatan teliti, cermat maka nilai
informasi tentang informasi biaya akan menunjukkan aplikasi dan Integritas pada Kantor
biaya-biaya permohonan transparansi organisasi dan diharapkan dapat Imigrasi Kelas III Baubau
permohonan paspor dan izin kepastian biaya. berkontribusi dapat diperkuat.
paspor maupun tinggal. Akuntabilitas terhadap visi yaitu 3. Dengan menerapkan Nilai
izin tinggal 3. Terkumpul dan (transparan); Anti korupsi “Masyarakat Anti Korupsi indikator
3. Mengumpulkan tersusunnya (kepastian biaya) akan kepastian biaya nilai
dan menyusun profil Kantor. c. Saya berkoordinasi dengan mendapatkan Akuntabel, Transparan
profil Kantor rekan kantor dibagian Tata kepastian hukum pada Kantor Imigrasi
Imigrasi Kelas III Usaha untuk mengumpulkan yaitu kepastian Kelas III Baubau dapat
Baubau. softcopy profil kantor, foto persyaratan, diperkuat.
dan Struktur Organisasi yang kepastian waktu 4. Dengan menerapkan Nilai
telah ada sebelumnya dan penyelesaian dan Nasionalisme yakni
akan saya tampilkan kepastian biaya” kerjasama maka nilai
diaplikasi. Nasionalisme dan misi Mumpuni pada Kantor
(kerjasama); Komitmen “Melindungi hak Imigrasi Kelas III Baubau
mutu(efektif dan efisien) asasi manusia”. dapat diperkuat.
4. Mengumpulkan 4. Terkumpul d. Saya berkoordinasi dengan 5. Dengan menerapkan Nilai
informasi yang informasi terkait rekan kantor dibagian Komitmen Mutu yakni
terkait dengan dengan kegiatan Informasi dan Sarana efektif, efisien maka nilai
kegiatan kantor kantor dan berita Komunikasi Keimigrasian Integritas pada Kantor
dan berita keimigrasian. untuk mengumpulkan Imigrasi Kelas III Baubau
keimigrasian dokumentasi setiap kegiatan dapat diperkuat.
keimigrasian yang dilakukan
Kantor Imigrasi Kelas III
Baubau dan berita
keimigrasian dengan teliti
dan cermat. Komitmen
mutu (teliti dan cermat);
Nasionalisme (kerjasama)
3. Menyiapkan alat 1. Menyiapkan alat 1. Tersedianya alat a. Saya menyiapkan alat dan Menyiapkan alat, a. Dengan menerapkan Nilai
dan bahan tulis, buku, dan bahan yang bahan pembuatan aplikasi bahan dan software Anti Korupsi yaitu
Laptop, kabel data digunakan untuk dengan biaya sendiri, milik pengembangan mandiri nilai Akuntabel,

23
pembuatan dan Smartphone pembuatan pribadi dan memastikan aplikasi merupakan Transparansi pada
aplikasi. Android aplikasi. semuanya berfungsi dengan rangkaian proses Kantor Imigrasi Kelas III
baik. Komitmen mutu pengembangan Baubau dapat diperkuat.
(teliti); Anti korupsi aplikasi untuk b. Dengan menerapkan Nilai
(mandiri) menciptakan Anti Korupsi yaitu bebas
2. Menyiapkan 2. Tersedianya b. Saya menyiapkan software sebuah aplikasi biaya maka nilai
Sistem Operasi Software untuk pengembangan aplikasi yang pelayanan Akuntabel,
dan Software pengembangan tersedia secara gratis informasi dan Transparansi pada
pengembangan aplikasi. sehingga efisien dalam diharapkan dapat Kantor Imigrasi Kelas III
aplikasi. proses pembuatan aplikasi. berkontribusi Baubau dapat diperkuat.
Sistem operasi yang terhadap visi yaitu c. Dengan menerapkan Nilai
digunakan yaitu Windows 10, “Masyarakat Komitmen Mutu yakni
software untuk akan efektif dan efisien maka
pengembangan website yaitu mendapatkan nilai Integritas pada
Sublime Text dan xampp, kepastian hukum Kantor Imigrasi Kelas III
software untuk yaitu kepastian Baubau dapat diperkuat.
pengembangan aplikasi persyaratan, d. Dengan menerapkan Nilai
Android yaitu Android kepastian waktu Komitmen Mutu yakni
Studio. Komitmen penyelesaian dan teliti maka nilai
mutu(efektif dan efisien); kepastian biaya” Mumpuni pada Kantor
Anti korupsi (bebas biaya) dan misi Imigrasi Kelas III Baubau
“Melindungi hak dapat diperkuat.
asasi manusia”.
4. Merancang desain 1. Merancang 1. Terciptanya a. Saya merancang tampilan Merancang a. Dengan menerapkan Nilai
Website dan tampilan awal desain awal awal website sebagai dasar tampilan awal Komitmen Mutu yakni
melakukan website. website. dalam pengembangan website dan kreatif, inovatif maka
analisis kebutuhan aplikasi seperti pemilihan melakukan analisis nilai Mumpuni,
aplikasi. warna dan desain website. perancangan Profesional, Inovatif
Komitmen mutu (kreatif perangkat lunak pada Kantor Imigrasi
dan inovatif) sistem merupakan Kelas III Baubau dapat
2. Melakukan 2. Tersedianya b. Saya melakukan analisis bagian penting dari diperkuat.
analisis hasil analisis perancangan perangkat lunak proses b. Dengan menerapkan Nilai
perancangan perancangan sistem untuk pengembangan Anti Korupsi yakni
perangkat lunak sistem. mendeskripsikan apa yang aplikasi untuk peduli maka nilai Empati
sistem. seharusnya dilakukan oleh merencanakan pada Kantor Imigrasi

24
sistem berdasarkan proses Kelas III Baubau dapat
kebutuhan pengguna. Anti pengembangan diperkuat.
korupsi (peduli, kerja aplikasi dan c. Dengan menerapkan Nilai
keras) diharapkan dapat Anti Korupsi yakni kerja
berkontribusi keras maka nilai
terhadap visi yaitu Akuntabel dan
“Masyarakat Profesional pada Kantor
akan Imigrasi Kelas III Baubau
mendapatkan dapat diperkuat.
kepastian hukum
yaitu kepastian
persyaratan,
kepastian waktu
penyelesaian dan
kepastian biaya”
dan misi
“Melindungi hak
asasi manusia”.
5. Melakukan proses 1. Mengimplementas 1. Terciptanya a. Saya mengimplementasikan Implementasi hasil a. Dengan menerapkan Nilai
pembuatan ikan hasil desain tampilan Website hasil desain ke dalam kode desain dan hasil Komitmen Mutu yakni
aplikasi berbasis Website melalui yang user friendly pemrograman html dan css analisis kreatif, inovatif maka
Website. kode dengan segala kemampuan perancangan nilai Mumpuni,
pemrograman html yang saya miliki untuk perangkat lunak Profesional, Inovatif
dan css untuk menciptakan sebuah sistem akan pada Kantor Imigrasi
mempercantik tampilan website yang menghasilkan Kelas III Baubau dapat
tampilan Website. menarik dan informatif. sebuah website diperkuat.
Komitmen mutu (kreatif yang sesuai b. Dengan menerapkan Nilai
dan Inovatif); rancangan yang Komitmen Mutu
Akuntabilitas (Informatif); akan memberikan indikator pelayanan maka
Anti korupsi (mandiri dan informasi kepada nilai Integritas, Empati
kerja keras) masyarakat pada Kantor Imigrasi
2. Mengimplementas 2. Terciptanya b. Menulis kode pemrograman mengenai Kelas III Baubau dapat
ikan hasil analisis Website pelayanan dengan selalu semangat dan informasi layanan diperkuat.
perancangan informasi dan selalu mengedepankan nilai keimigrasian dan c. Dengan menerapkan Nilai
perangkat lunak pelayanan dalam membuat diharapkan dapat Akuntabilitas indikator

25
sistem yaitu berita aplikasi. Nasionalisme berkontribusi informatif maka nilai
melalui kode keimigrasian. (semangat bekerja); terhadap visi yaitu Akuntabel pada Kantor
pemrograman php Komitmen Mutu (inovatif “Masyarakat Imigrasi Kelas III Baubau
dan javascript. dan kreatif); Akuntabilitas akan dapat diperkuat.
(Informatif) mendapatkan d. Dengan menerapkan Nilai
3. Membuat format 3. Tersedianya c. Format JSON ini akan kepastian hukum Nasionalisme indikator
pertukaran data format pertukaran memudahkan dalam yaitu kepastian semangat bekerja maka
berupa format data di Website. membagikan informasi persyaratan, nilai Profesional dan
JSON untuk data maupun berita keimigrasian kepastian waktu Integritas pada Kantor
berita secara terpusat dan real time penyelesaian dan Imigrasi Kelas III Baubau
keimigrasian yang karena hanya sekali posting kepastian biaya” dapat diperkuat.
nantinya akan di Website maka dan misi
diakses oleh informasinya juga langsung “Melindungi hak
aplikasi berbasis tersedia di aplikasi Android. asasi manusia”.
Android. Komitmen Mutu (inovatif);
Akuntabilitas (informatif)
6. Merancang desain 1. Membuat tampilan 1. Terciptanya a. Saya merancang tampilan Merancang a. Dengan menerapkan
aplikasi berbasis awal aplikasi tampilan awal awal aplikasi Android tampilan awal Nilai Komitmen Mutu
Android dan berbasis Android. aplikasi sebagai dasar dalam aplikasi Android yakni kreatif, inovatif
melakukan pengembangan aplikasi dan melakukan maka nilai Mumpuni,
analisis kebutuhan seperti pemilihan warna dan analisis Profesional, Inovatif
aplikasi. desain aplikasi. Komitmen perancangan pada Kantor Imigrasi
mutu (kreatif dan inovatif) perangkat lunak Kelas III Baubau dapat
sistem merupakan diperkuat.
2. Melakukan 2. Tersedianya b. Saya melakukan analisis bagian penting dari b. Dengan menerapkan
analisis hasil analisis perancangan perangkat lunak proses Nilai Anti Korupsi
perancangan perancangan sistem untuk pengembangan yakni peduli maka nilai
perangkat lunak sistem. mendeskripsikan apa yang aplikasi untuk Empati pada Kantor
sistem. seharusnya dilakukan oleh merencanakan Imigrasi Kelas III
sistem berdasarkan proses Baubau dapat diperkuat.
kebutuhan pengguna. Anti pengembangan c. Dengan menerapkan
korupsi (peduli, kerja aplikasi dan Nilai Anti Korupsi
keras) diharapkan dapat yakni kerja keras maka
berkontribusi nilai Akuntabel dan
terhadap visi yaitu Profesional pada Kantor

26
“Masyarakat Imigrasi Kelas III
akan Baubau dapat diperkuat.
mendapatkan
kepastian hukum
yaitu kepastian
persyaratan,
kepastian waktu
penyelesaian dan
kepastian biaya”
dan misi
“Melindungi hak
asasi manusia”.
7. Melakukan proses 1. Mengimplementas 1. Terciptanya a. Saya mengimplementasikan Implementasi hasil a. Dengan menerapkan
pembuatan ikan hasil desain tampilan aplikasi hasil desain ke dalam kode desain dan hasil Nilai Komitmen Mutu
aplikasi berbasis aplikasi melalui Android yang user pemrograman xml di Android analisis yakni kreatif, inovatif
Android. kode friendly Studio dengan tekun memilih perancangan maka nilai Mumpuni,
pemrograman xml warna-warna terang dan perangkat lunak Profesional, Inovatif
untuk desain desain menu yang dinamis sistem akan pada Kantor Imigrasi
aplikasi pada agar aplikasi memiliki menghasilkan Kelas III Baubau dapat
Android Studio. tampilan yang menarik, sebuah aplikasi diperkuat.
mudah digunakan dan android yang b. Dengan menerapkan
informatif. Komitmen mutu sesuai rancangan Nilai Komitmen Mutu
(kreatif dan inovatif); yang akan indikator pelayanan
Akuntabilitas (informatif memberikan publik maka nilai
dan tanggung jawab) informasi kepada Integritas, Empati pada
masyarakat Kantor Imigrasi Kelas III
2. Mengimplementas 2. Terciptanya b. Menulis kode pemrograman mengenai Baubau dapat diperkuat.
ikan hasil analisis Aplikasi dengan selalu semangat dan informasi layanan c. Dengan menerapkan
perancangan Pelayanan selalu mengedepankan nilai keimigrasian dan Nilai Akuntabilitas
perangkat lunak Informasi pelayanan dalam membuat diharapkan dapat indikator informatif
sistem melalui Berbasis Android aplikasi. Nasionalisme berkontribusi maka nilai Akuntabel
kode (semangat kerja); terhadap visi yaitu pada Kantor Imigrasi
pemrograman Akuntabilitas (informatif); “Masyarakat Kelas III Baubau dapat
Java. Komitmen mutu akan diperkuat.
(pelayanan publik) mendapatkan

27
kepastian hukum d. Dengan menerapkan
yaitu kepastian Nilai Nasionalisme
persyaratan, indikator semangat
kepastian waktu bekerja maka nilai
penyelesaian dan Profesional dan
kepastian biaya” Integritas pada Kantor
dan misi Imigrasi Kelas III
“Melindungi hak Baubau dapat diperkuat.
asasi manusia”.
8. Melakukan 1. Melakukan uji 1. Tersedianya a. Menguji aplikasi untuk Aplikasi informasi a. Dengan menerapkan Nilai
koordinasi dengan coba dan aplikasi yang siap mengetahui efektifitas pelayanan publik Komitmen Mutu yakni
Pimpinan/Atasan memperbaiki error digunakan kinerja aplikasi pelayanan yang telah diuji efektif dan efisien maka
Langsung dan pada aplikasi informasi serta memperbaiki coba oleh nilai Integritas, Simpatik
rekan sejawat layanan informasi error jika ada. Komitmen Pimpinan/Atasan pada Kantor Imigrasi
untuk melakukan dan berita mutu (efektif dan efisien) Langsung dan Kelas III Baubau dapat
uji coba aplikasi. keimigrasian rekan kantor akan diperkuat
berbasis Website siap dipublikasikan b. Dengan menerapkan Nilai
dan berbasis kepada masyarakat Nasionalisme yakni tidak
Android. dan diharapkan diskriminatif maka nilai
dapat berkontribusi Empati pada Kantor
2. Aplikasi berbasis 2. Terujinya aplikasi b. Hasil uji coba aplikasi dari terhadap visi yaitu Imigrasi Kelas III Baubau
Website dan oleh Pimpinan/ Pimpinan/Atasan Langsung “Masyarakat dapat diperkuat.
aplikasi berbasis Atasan Langsung menentukan apakah aplikasi akan c. Dengan menerapkan Nilai
Android di uji layak dipublikasikan. Etika mendapatkan Etika Publik yakni sopan
coba oleh publik (sopan santun dan kepastian hukum santun dan taat aturan
pimpinan/atasan taat aturan) yaitu kepastian maka nilai Integritas pada
langsung. persyaratan, Kantor Imigrasi Kelas III
kepastian waktu Baubau dapat diperkuat
3. Menguji coba 3. Terujinya aplikasi c. Tidak membeda-bedakan penyelesaian dan
Website dilaptop oleh rekan kantor. rekan kantor yang akan kepastian biaya”
dan aplikasi menguji coba aplikasi. dan misi
Android di Nasionalisme (tidak “Melindungi hak
Smartphone milik diskriminatif) asasi manusia”.
rekan kantor.

28
9. Menguji coba 1. Menjelaskan 1. Tersampaikannya a. Menjelaskan kepada Aplikasi yang telah a. Dengan menerapkan Nilai
aplikasi kepada kepada salah satu maksud dan tujuan masyarakat dengan sikap diuji coba di Etika Publik yakni sopan
masyarakat. pemohon terkait uji coba kepada sopan dan ramah. Etika smartphone milik dan santun maka nilai
uji coba aplikasi masyarakat. publik (sopan dan santun) masyarakat telah Simpatik pada Kantor
untuk pelayanan siap untuk disebar Imigrasi Kelas III Baubau
informasi luaskan ke dapat diperkuat.
keimigrasian. masyarakat banyak b. Dengan menerapkan Nilai
2. Menginstal 2. Terujinya aplikasi b. Menginstal aplikasi di dan diharapkan Anti Korupsi yaitu
aplikasi berbasis pelayanan smartphone milik pemohon dapat berkontribusi peduli nilai Simpatik
Android di informasi. dan mempersilahkan terhadap visi yaitu pada Kantor Imigrasi
smartphone milik pemohon untuk melihat-lihat “Masyarakat Kelas III Baubau dapat
pemohon. informasi keimigrasian dan akan diperkuat.
berita keimigrasian. Anti mendapatkan c. Dengan menerapkan Nilai
korupsi (peduli); kepastian hukum Komitmen Mutu yakni
Komitmen mutu yaitu kepastian produktif maka nilai
(produktif) persyaratan, Inovatif pada Kantor
kepastian waktu Imigrasi Kelas III Baubau
penyelesaian dan dapat diperkuat
kepastian biaya”
dan misi
“Melindungi hak
asasi manusia”.

29
3.6 PERKIRAAN MASALAH DALAM PELAKSAAN DAN ALTERNATIF
SOLUSI
Dalam pelaksanaan Aktualisasi di unit kerja, berbagai kemungkinan hambatan dapat
saja terjadi sehingga Rancangan Kegiatan Aktualisasi dapat terhambat untuk dilaksanakan
atau mengganti dengan kegiatan lainnya. Hambatan dalam pelaksanaan Aktualisasi ini
diantaranya:
1. Kepadatan jadwal kerja mentor sehingga konsultasi kurang optimal.
2. Keadaan yang sering terjadi ketika menulis kode pemrograman android seperti Human
Error dan App Error.
Adapun alternatif solusinya adalah sebagai berikut.
1. Menjaga komunikasi atau konsultasi dengan mentor.
2. Membangun kerjasama yang kuat sesama pegawai.
3. Segera mencari sumber error pada kode yang ditulis.
4. Segera mengganti kegiatan yang gagal dengan kegiatan yang baru agar jumlah kegiatan
dapat tercukupi.

3.7 KUNCI SUKSES PELAKSANAAN KEGIATAN


Adapun kunci sukses pelaksanaan kegiatan aktualisasi adalah sebagai berikut.
1. Rajin dan selalu semangat mengerjakan setiap kegiatan selama aktualisasi.
2. Selalu mengkoordinasikan dengan mentor jika terdapat hambatan.
3. Setiap usaha selalu dibarengi dengan do’a.

3.8 JADWAL IMPLEMENTASI


Adapun jadwal dalam melakukan kegiatan-kegiatan aktualisasi dijelaskan pada tabel
berikut ini.
Tabel 3.5. Jadwal Implementasi Aktualisasi
Nama Peserta : Ifran, S.T.
Unit Kerja : Kantor Imigrasi Kelas III Baubau
Tempat Aktualisasi : Kantor Imigrasi Kelas III Baubau
No Kegiatan Waktu Output
1. Melakukan konsultasi 05 Juli 2018 s/d 09 Juli 1. Terbangunnya hubungan yang
kepada Pimpinan/Atasan 2018 lebih baik dengan Pimpinan /
Langsung terkait rencana Atasan Langsung.
pembuatan aplikasi 2. Tersampaikannya maksud dan
berbasis Website dan tujuan konsultasi.

30
berbasis Android untuk 3. Tersampaikannya tujuan dan
pelayanan informasi dan manfaat pembuatan aplikasi
berita keimigrasian. layanan informasi dan berita
keimigrasian berbasis Website
dan Android.
4. Tercatatnya masukan dan ide-
ide yang disampaikan
pimpinan
2. Mengumpulkan 09 Juli 2018 s/d 13 Juli 1. Terkumpulnya syarat-syarat
informasi-informasi 2018 permohonan paspor dan izin
pelayanan Keimigrasian tinggal.
yang akan ditampilkan 2. Terkumpul informasi biaya
diaplikasi. permohonan paspor dan izin
tinggal.
3. Terkumpul dan tersusunnya
profil Kantor.
4. Terkumpul informasi terkait
dengan kegiatan kantor dan
berita keimigrasian.
3. Menyiapkan alat dan 13 Juli 2018 s/d 20 Juli 1. Tersedianya alat dan bahan
bahan pembuatan 2018 yang digunakan untuk
aplikasi. pembuatan aplikasi.
2. Tersedianya Software untuk
pengembangan aplikasi.
4. Merancang desain 20 Juli 2018 s/d 27 Juli 1. Terciptanya desain awal
Website dan melakukan 2018 website.
analisis kebutuhan 2. Tersedianya hasil analisis
aplikasi. perancangan sistem.
5. Melakukan proses 27 Juli 2018 s/d 07 1. Terciptanya tampilan Website
pembuatan aplikasi September 2018 yang user friendly
berbasis Website. 2. Terciptanya Website
pelayanan informasi dan berita
keimigrasian.
3. Tersedianya format pertukaran
data di Website.
6. Merancang desain 07 September 2018 s/d 1. Terciptanya tampilan awal
aplikasi berbasis Android 14 September 2018 aplikasi.
dan melakukan analisis 2. Tersedianya hasil analisis
kebutuhan aplikasi. perancangan sistem.

7. Melakukan proses 14 September 2018 s/d 1. Terciptanya tampilan aplikasi


pembuatan aplikasi 12 Oktober 2018 Android yang user friendly
berbasis Android. 2. Terciptanya tampilan aplikasi
Android yang user friendly
3. Terciptanya Aplikasi
Pelayanan Informasi Berbasis
Android

31
8. Melakukan koordinasi 12 Oktober 2018 s/d 22 1. Tersedianya aplikasi yang siap
dengan Pimpinan/Atasan Oktober 2018 digunakan.
Langsung dan rekan 2. Terujinya aplikasi oleh
sejawat untuk melakukan Pimpinan/ Atasan Langsung
uji coba aplikasi. 3. Terujinya aplikasi oleh rekan
kantor.

9. Menguji coba aplikasi 22 Oktober 2018 s/d 26 1. Tersampaikannya maksud dan


kepada masyarakat. Oktober 2018 tujuan uji coba kepada
masyarakat.
2. Terujinya aplikasi pelayanan
informasi.

32
BAB IV
CAPAIAN AKTUALISASI

4.1 Deskripsi Isu dan Strategi Penyelesaiannya dengan persetujuan atasan


Informasi merupakan sesuatu yang penting untuk melancarkan proses pelayanan
publik. Di zaman millennial ini kecanggihan teknologi dan internet berperan besar dalam
setiap kegiatan dan aktivitas masyarakat, informasi yang dapat diakses dengan mudah sangat
dibutuhkan saat ini. Masyarakat lebih suka mendapatkan informasi dari ponsel maupun dari
komputernya yang dapat diakses dimana saja dan kapan saja.
Saat ini Kantor Imigrasi Kelas III Baubau belum memiliki aplikasi berbasis Website
dan aplikasi berbasis Android. Dengan adanya aplikasi ini akan memudahkan penyebaran
informasi baik layanan keimigrasian maupun berita-berita keimigrasian.
Tujuan pembuatan aplikasi berbasis Website dan berbasis Android ini secara umum
sebagai berikut:
1. Meningkatkan pelayanan informasi keimigrasian.
2. Memberikan informasi berupa berita keimigrasian dan kegiatan Kantor Imigrasi Kelas
III Baubau yang selalu up to date yang dapat diakses melalui Website dan aplikasi
Android
3. Mengevaluasi tingkat kepuasan masyarakat terhadap pelayanan publik dengan
menyediakan halaman kritik dan saran pada Website.
4. Menyediakan fitur pilih bahasa pada aplikasi Android yang berisi beberapa bahasa asing
yang memudahkan orang asing dalam mendapatkan informasi.

4.2 Hasil Pelaksanaan Aktualisasi Berdasarkan Kegiatan Pemecahan/Penyelesaian


Isu
Berdasarkan hasil aktualisasi yang telah dilaksanakan sejak tanggal 05 Juli 2018 s/d
26 Oktober 2018 di Kantor Imigrasi Kelas III Baubau yang terdiri dari 9 Kegiatan, yaitu:
Table 4.1. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 1
Kegiatan 1 Melakukan konsultasi kepada Pimpinan/Atasan Langsung terkait
rencana pembuatan aplikasi berbasis Website dan berbasis Android
untuk pelayanan informasi dan berita keimigrasian.

Tanggal 05 – 09 Juli 2018

33
Tahapan kegiatan:

1. Mengetuk pintu dan mengucapkan salam kepada Pimpinan/Atasan Langsung.


Etika publik (nilai kesopanan)
Saya terlebih dahulu mengetuk pintu dan memberi salam ketika menghadap
Pimpinan/Atasan Langsung.
Dokumentasi

Gambar 4.1. Mengetuk pintu dan memberi salam

Output/Hasil
Terbangunnya hubungan yang lebih baik dengan Pimpinan/Atasan Langsung.

Analisis dampak
Jika saya mengetuk pintu dan memberi salam akan memberi kesan penghormatan dan
penghargaan kepada Pimpinan/Atasan Langsung dan jika saya langsung masuk dan

34
tidak memberi salam maka saya akan memberi kesan tidak sopan dan tidak memiliki
etika.

2. Menjelaskan kepada Pimpinan/Atasan Langsung mengenai maksud dan tujuan


konsultasi
Etika publik (nilai kesopanan); Nasionalisme (kerjasama)
Saya berdiskusi dengan Pimpinan/Atasan Langsung dengan bahasa yang santun dan
membangun kerjasama untuk merencanakan pembuatan aplikasi.

Dokumentasi

Gambar 4.2. Menjelaskan tujuan konsultasi kepada Pimpinan/Atasan Langsung

Output/Hasil
Tersampaikannya maksud dan tujuan konsultasi.

Analisis dampak
Komunikasi dan koordinasi merupakan hal yang utama dalam berorganisasi. Untuk
itu dalam merancang kegiatan dalam suatu unit kerja perlu dikomunikasikan dan
dikoordinasikan kepada atasan. Jika saya tidak berkomunikasi dan berkoordinasi
dengan santun dan jelas kepada atasan maka proses pembuatan aplikasi akan
terhambat.

3. Menjelaskan kepada Pimpinan/Atasan Langsung tentang tujuan dan manfaat


pembuatan aplikasi layanan informasi berbasis Website dan Android.
Komitmen mutu(efektif dan efisien); Akuntabilitas(tanggung jawab); Anti
korupsi(transparansi biaya)

Saya menjelaskan kepada Pimpinan/Atasan Langsung bahwa aplikasi layanan


informasi dan berita keimigrasian ini akan bermanfaat dalam pelayanan informasi

35
karena akan mempermudah dan mempercepat akses informasi, transparansi biaya dan
sebagai wujud tanggung jawab dalam memberikan informasi kepada masyarakat.

Dokumentasi

Gambar 4.3. Menjelaskan manfaat pembuatan aplikasi kepada Pimpinan

Output/Hasil
Tersampaikannya tujuan dan manfaat pembuatan aplikasi layanan informasi dan
berita keimigrasian berbasis Website dan Android.

Analisis dampak

Komunikasi dan koordinasi merupakan hal yang utama dalam berorganisasi. Untuk
itu tujuan dan manfaat pembuatan aplikasi dijelaskan terlebih dahulu kepada
Pimpinan/Atasan Langsung agar dapat memberikan izin dan ide-ide untuk pembuatan
aplikasi. Jika saya tidak menjelaskan tujuan dan manfaat dari pembuatan aplikasi
maka atasan tidak dapat memberikan izin.

4. Mencatat masukan dan ide-ide yang disampaikan Pimpinan/Atasan Langsung terkait


fitur-fitur aplikasi layanan informasi dan berita keimigrasian nantinya.
Akuntabilitas(tanggung jawab); Anti Korupsi (kerja keras)

36
Saya mencatat setiap masukan dan ide-ide dari Pimpinan/Atasan Langsung yang
nantinya akan saya kerjakan dan pertanggungjawabkan.

Dokumentasi

Gambar 4.4. Mencatat masukan dari Pimpinan/Atasan Langsung

Output/Hasil
Tercatatnya masukan dan ide-ide yang disampaikan pimpinan.
Analisis dampak
Jika saya mencatat setiap masukan dari pimpinan maka apa yang disampaikan akan
dilaksanakan dengan baik. Jika tidak saya catat maka apa yang disampaikan oleh
pimpinan sewaktu-waktu dapat saya lupa dan tidak saya laksanakan.

Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi


Konsultasi dengan Pimpinan/Atasan Langsung terkait rencana pembuatan aplikasi berbasis
Website dan berbasis Android untuk pelayanan informasi dan berita keimigrasian sebagai
awal dari inovasi baru dan diharapkan dapat berkontribusi terhadap visi yaitu
“Masyarakat akan mendapatkan kepastian hukum yaitu kepastian persyaratan,
kepastian waktu penyelesaian dan kepastian biaya” dan misi “Melindungi hak asasi
manusia”.
Penguatan Nilai Organisasi
1. Dengan menerapkan Nilai Etika Publik yakni sopan maka nilai Simpatik pada
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
2. Dengan menerapkan Nilai Nasionalisme yakni kerjasama maka nilai Mumpuni
pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.

37
3. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni efektif, efisien maka nilai
Integritas pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
4. Dengan menerapkan Nilai Akuntabilitas yakni tanggung jawab maka nilai
Akuntabel pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
5. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi indikator kerja keras nilai Akuntabel,
Transparansi pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.

Table 4.2. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 2


Kegiatan 2 Mengumpulkan informasi-informasi pelayanan Keimigrasian yang
akan ditampilkan diaplikasi.
Tanggal 09 – 13 Juli 2018

Tahapan kegiatan:
1. Mengumpulkan informasi terkait syarat-syarat permohonan paspor dan syarat-syarat
izin tinggal.
Akuntabilitas (tanggung jawab); Komitmen mutu (teliti dan cermat)
Saya mengambil informasi dari beberapa sumber yang dapat dipertanggungjawabkan
yaitu website Direktorat Jenderal Imigrasi dan website Imigrasi Jakarta Pusat
kemudian saya menyimpan dan mengelompokkannya ke dalam folder-folder dengan
nama file yang jelas sehingga memudahkan pencarian pada saat digunakan dan
mengefisienkan waktu kerja.
Dokumentasi

38
Gambar 4.5. Mengumpulkan informasi keimigrasian

Output/Hasil
Terkumpulnya syarat-syarat permohonan paspor dan izin tinggal.

Analisis dampak
Jika saya mengumpulkan informasi keimigrasian dari sumber yang dapat
dipertanggungjawabkan seperti dari website Direktorat Jenderal Imigrasi maka saya
memiliki dasar untuk menyusun informasi yang akan ditampilkan diaplikasi dan jika
saya tidak menyimpan dan mengelompokkannya ke dalam folder-folder dengan nama
file yang jelas maka pekerjaan saya menjadi tidak efisien dan berdampak pada
tahapan kegiatan selanjutnya.

2. Mengumpulkan informasi tentang biaya-biaya permohonan paspor maupun izin


tinggal.
Akuntabilitas (Transparan); Anti Korupsi (Kepastian Biaya)
Saya mengambil informasi tentang biaya berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor
10 Tahun 2015 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2014
tentang Jenis dan Tarif PNBP. Informasi mengenai biaya akan menunjukkan
transparansi organisasi dan kepastian biaya.

39
Dokumentasi

Gambar 4.6. Mengumpulkan informasi biaya pelayanan

Output/Hasil
Terkumpul informasi biaya permohonan paspor dan izin tinggal.

Analisis dampak
Jika saya mengumpulkan informasi biaya pelayanan berdasarkan sumbernya yaitu
berdasarkan Peraturan Pemerintah maka kepastian biaya terwujud dan jika saya tidak
mengambil informasi biaya pelayanan dari sumbernya maka dapat memberikan
informasi yang belum dipastikan kebenarannya kepada masyarakat.

3. Mengumpulkan dan menyusun profil Kantor Imigrasi Kelas III Baubau.


Nasionalisme (kerjasama); Komitmen mutu(efektif dan efisien)
Saya berkoordinasi dengan rekan kantor dibagian Tata Usaha untuk mengumpulkan
softcopy profil kantor, foto dan Struktur Organisasi yang telah ada sebelumnya dan
akan saya tampilkan diaplikasi.

40
Dokumentasi

Gambar 4.7. Koordinasi dengan rekan kantor bagian Tata Usaha

Output/Hasil
Terkumpul dan tersusunnya profil Kantor.

Analisis dampak
Jika saya berkoordinasi dengan rekan kantor dibagian Tata Usaha maka saya dengan
mudah mengumpulkan profil kantor dan jika saya tidak berkoordinasi dengan rekan
kantor dibagian Tata Usaha maka pekerjaan saya menjadi tidak efisien karena akan
membutuhkan waktu yang lama menyusun kembali profil kantor.

4. Mengumpulkan informasi yang terkait dengan kegiatan kantor dan berita


keimigrasian
Komitmen Mutu (Teliti dan Cermat); Nasionalisme (kerjasama)
Saya berkoordinasi dengan rekan kantor dibagian Informasi dan Sarana Komunikasi
Keimigrasian untuk mengumpulkan dokumentasi setiap kegiatan keimigrasian yang
dilakukan Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dan berita keimigrasian dengan teliti dan
cermat.

41
Dokumentasi

Gambar 4.8. Koordinasi dengan rekan kantor bagian Informasi dan Sarana Komunikasi

Output/Hasil

Terkumpul informasi terkait dengan kegiatan kantor dan berita keimigrasian.

Analisis dampak
Jika saya berkoordinasi dengan rekan kantor dibagian Informasi dan Sarana
Komunikasi Keimigrasian maka dokumentasi kegiatan kantor terkumpul dan
pekerjaan saya lancar. Jika saya tidak berkoordinasi dengan rekan kantor dibagian
Informasi dan Sarana Komunikasi Keimigrasian maka pekerjaan saya menjadi
terhambat.
Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Pengumpulan informasi keimigrasian dari berbagai sumber yang akan ditampilkan
diaplikasi akan memudahkan proses pembuatan aplikasi dan diharapkan dapat
berkontribusi terhadap visi yaitu “Masyarakat akan mendapatkan kepastian hukum
yaitu kepastian persyaratan, kepastian waktu penyelesaian dan kepastian biaya” dan
misi “Melindungi hak asasi manusia”.
Penguatan Nilai Organisasi

42
1. Dengan menerapkan Nilai Akuntabilitas yakni tanggung jawab maka nilai
Akuntabel pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
2. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni teliti, cermat maka nilai
Integritas pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
3. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi indikator kepastian biaya nilai Akuntabel,
Transparan pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
4. Dengan menerapkan Nilai Nasionalisme yakni kerjasama maka nilai Mumpuni
pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
5. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni efektif, efisien maka nilai
Integritas pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.

Table 4.3. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 3


Kegiatan 3 Menyiapkan alat dan bahan pembuatan aplikasi.
Tanggal 13 – 20 Juli 2018
Tahapan kegiatan:
1. Menyiapkan alat tulis, buku, Laptop, kabel data dan Smartphone Android

Komitmen mutu (teliti); Anti korupsi (mandiri)


Saya menyiapkan alat dan bahan pembuatan aplikasi dengan biaya sendiri, milik
pribadi dan memastikan semuanya berfungsi dengan baik.
Dokumentasi

Gambar 4.9. Menyiapkan alat dan bahan pembuatan aplikasi

43
Output/Hasil
Tersedianya alat dan bahan yang digunakan untuk pembuatan aplikasi.
Analisis dampak
Jika saya segera menyiapkan alat dan bahan pembuatan aplikasi maka pekerjaan saya
akan cepat saya kerjakan dan jika saya tidak mengecek dari awal apakah alat yang
saya gunakan berfungsi dengan baik maka akan menghambat pekerjaan saya dan
berdampak pada kegiatan saya selanjutnya.
2. Menyiapkan Sistem Operasi dan Software pengembangan aplikasi.

Komitmen mutu(efektif dan efisien); Anti korupsi (bebas biaya)


Saya menyiapkan software pengembangan aplikasi yang tersedia secara gratis
sehingga efektif dan efisien dalam proses pembuatan aplikasi. Sistem operasi yang
digunakan yaitu Windows 10, software untuk pengembangan website yaitu Sublime
Text dan xampp, software untuk pengembangan aplikasi Android yaitu Android
Studio.

Dokumentasi

Gambar 4.10. Menyiapkan software pengembangan aplikasi

44
Output/Hasil
Tersedianya Software untuk pengembangan aplikasi.

Analisis dampak
Jika saya menyiapkan software pengembangan aplikasi yang tersedia secara gratis
maka pekerjaan saya menghemat biaya dan jika saya tidak segera menyiapkan
software pengembangan aplikasi maka pekerjaan saya akan tertunda dan berdampak
pada kegiatan saya selanjutnya.
Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Menyiapkan alat, bahan dan software pengembangan aplikasi merupakan rangkaian proses
pengembangan aplikasi untuk menciptakan sebuah aplikasi pelayanan informasi dan
diharapkan dapat berkontribusi terhadap visi yaitu “Masyarakat akan mendapatkan
kepastian hukum yaitu kepastian persyaratan, kepastian waktu penyelesaian dan
kepastian biaya” dan misi “Melindungi hak asasi manusia”.
Penguatan Nilai Organisasi
1. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi yaitu mandiri maka nilai Akuntabel,
Transparansi pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
2. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi yaitu bebas biaya maka nilai Akuntabel,
Transparansi pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
3. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni efisien maka nilai Integritas pada
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.

Table 4.4. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 4


Kegiatan 4 Merancang desain Website, melakukan analisis kebutuhan
aplikasi.
Tanggal 20 – 27 Juli 2018
Tahapan kegiatan:
1. Merancang tampilan awal Website.

Komitmen mutu (kreatif dan inovatif)


Saya merancang tampilan awal website sebagai dasar dalam pengembangan aplikasi
seperti pemilihan warna dan desain website.

45
Dokumentasi

Gambar 4.11. Desain tampilan awal website


Output/Hasil
Terciptanya desain awal website.

Analisis dampak
Jika saya mendesain tampilan awal website sebelum masuk ke tahap implementasi
maka saya sudah mempunyai gambaran seperti apa desain website yang saya akan
buat dan jika saya tidak mendesain tampilan awal website maka saya tidak
mempunyai gambaran seperti apa desain website yang saya akan buat dan akan
berdampak pada kegiatan saya selanjutnya.

2. Melakukan analisis perancangan perangkat lunak sistem.


Anti korupsi (peduli, kerja keras)
Saya melakukan analisis perancangan perangkat lunak sistem untuk mendeskripsikan
apa yang seharusnya dilakukan oleh sistem berdasarkan kebutuhan pengguna.

46
Dokumentasi

Gambar 4.12. Analisis perancangan perangkat lunak sistem Website

Output/Hasil
Tersedianya hasil analisis perancangan sistem.

Analisis dampak
Jika saya melakukan analisis perancangan perangkat lunak sistem maka saya dapat
mendeskripsikan apa saja yang akan dilakukan oleh sistem berdasarkan kebutuhan
pengguna dan jika saya tidak melakukan analisis perancangan perangkat lunak sistem
maka proses pengembangan aplikasi tidak terarah dan tidak ada batasan dalam
pengembangan aplikasi.
Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi

47
Merancang tampilan awal website dan melakukan analisis perancangan perangkat lunak
sistem merupakan bagian penting dari proses pengembangan aplikasi untuk merencanakan
proses pengembangan aplikasi dan diharapkan dapat berkontribusi terhadap visi yaitu
“Masyarakat akan mendapatkan kepastian hukum yaitu kepastian persyaratan,
kepastian waktu penyelesaian dan kepastian biaya” dan misi “Melindungi hak asasi
manusia”.
Penguatan Nilai Organisasi
1. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni kreatif, inovatif maka nilai
Mumpuni, Profesional, Inovatif pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat
diperkuat.
2. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi yakni peduli maka nilai Empati pada
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
3. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi yakni kerja keras maka nilai Akuntabel
dan Profesional pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.

Table 4.5. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 5


Kegiatan 5 Melakukan proses pembuatan aplikasi berbasis Website.
Tanggal 27 Juli – 07 September 2018
Tahapan kegiatan:
1. Mengimplementasikan hasil desain Website melalui kode pemrograman html dan css
untuk mempercantik tampilan Website.
Komitmen mutu (kreatif, dan Inovatif); Akuntabilitas (Informatif); Anti
korupsi (mandiri dan kerja keras)
Saya mengimplementasikan hasil desain ke dalam kode pemrograman html dan css
dengan segala kemampuan yang saya miliki untuk menciptakan sebuah tampilan
website yang menarik dan informatif.

48
Dokumentasi

Gambar 4.13. Implementasi hasil desain website

49
Output/Hasil
Terciptanya tampilan Website yang user friendly

Analisis dampak
Jika saya mengerjakan website tersebut dengan kemampuan sendiri maka saya dapat
dengan leluasa mengeksplorasi kemampuan diri sendiri sekaligus menghemat biaya
pengembangan aplikasi dan jika saya bergantung pada orang lain untuk membantu
membangun website tersebut maka selain akan mengeluarkan biaya juga ilmu yang
saya miliki tidak dapat saya manfaatkan.

2. Mengimplementasikan hasil analisis perancangan perangkat lunak sistem yaitu


melalui kode pemrograman php dan javascript.
Nasionalisme (semangat bekerja); Komitmen mutu (inovatif dan kreatif);
Akuntabilitas (informatif)
Saya menulis kode program dengan selalu semangat untuk dapat
mengimplementasikan apa yang seharusnya dilakukan sistem yaitu pertama
menyediakan fitur untuk admin agar dapat mengelola halaman profil, layanan publik,
info publik, mengelola kritik dan saran, yang kedua menyediakan fitur untuk
masyarakat untuk dapat mengakses profil, layanan publik, info publik, menyediakan
fitur pencarian, dan menyediakan fitur untuk mengirim kritik, saran atau keluhan.

Dokumentasi

50
Gambar 4.14. Implementasi hasil analisis kebutuhan aplikasi berbasis Website

Output/Hasil
Terciptanya Website pelayanan informasi dan berita keimigrasian.

Analisis dampak
Jika saya mengimplementasikan hasil analisis perancangan perangkat lunak sistem
dengan selalu semangat maka website tersebut dapat saya selesaikan tepat waktu dan
jika saya mengimplementasikan hasil analisis perancangan perangkat lunak dengan
malas-malasan maka pekerjaan saya akan tertunda dan berdampak pada kegiatan saya
selanjutnya.
3. Membuat format pertukaran data berupa format JSON untuk data berita keimigrasian
yang nantinya akan diakses oleh aplikasi berbasis Android.
Komitmen Mutu (inovatif); Akuntabilitas (informatif)
Saya memilih format data JSON ini karena akan memudahkan dalam membagikan
informasi maupun berita keimigrasian secara terpusat dan real time karena hanya
sekali posting di Website maka informasinya juga langsung tersedia di aplikasi
Android.

51
Dokumentasi

Gambar 4.15. Format data JSON untuk diakses aplikasi Android

Output/Hasil
Tersedianya format pertukaran data di Website.

Analisis dampak
Jika saya menyediakan format data berupa format JSON untuk integrasi data maka
aplikasi android akan dapat mengakses berita keimigrasian dari Website untuk
ditampilkan dan jika saya tidak menyediakan format di Website maka aplikasi
Android tidak dapat menampilkan berita keimigrasian dari Website.
Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Implementasi hasil desain dan hasil analisis perancangan perangkat lunak sistem akan
menghasilkan sebuah website yang sesuai rancangan yang akan memberikan informasi
kepada masyarakat mengenai informasi layanan keimigrasian dan diharapkan dapat
berkontribusi terhadap visi yaitu “Masyarakat akan mendapatkan kepastian hukum
yaitu kepastian persyaratan, kepastian waktu penyelesaian dan kepastian biaya” dan
misi “Melindungi hak asasi manusia”.
Penguatan Nilai Organisasi
1. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni kreatif, inovatif maka nilai
Mumpuni, Profesional, Inovatif pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat
diperkuat.

52
2. Dengan menerapkan Nilai Nasionalisme indikator semangat bekerja maka nilai
Profesional dan Integritas pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
3. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi indikator mandiri dan kerja keras maka
nilai Transparan pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
4. Dengan menerapkan Nilai Akuntabilitas indikator informatif maka nilai Akuntabel
pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.

Table 4.6. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 6


Kegiatan 6 Merancang desain aplikasi berbasis Android dan melakukan
analisis kebutuhan aplikasi.
Tanggal 07 – 14 September 2018
Tahapan kegiatan:
1. Membuat tampilan awal aplikasi berbasis Android.
Komitmen mutu (kreatif dan inovatif)
Saya merancang tampilan awal aplikasi Android sebagai dasar dalam pengembangan
aplikasi seperti pemilihan warna dan desain aplikasi.
Dokumentasi

Gambar 4.16. Desain tampilan awal aplikasi berbasis Android

Output/Hasil
Terciptanya tampilan awal aplikasi

53
Analisis dampak
Jika saya mendesain tampilan awal aplikasi sebelum masuk ke tahap implementasi
maka saya sudah mempunyai gambaran seperti apa desain aplikasi yang saya akan
buat dan jika saya tidak mendesain tampilan awal aplikasi maka saya tidak
mempunyai gambaran seperti apa desain aplikasi yang saya akan buat dan akan
berdampak pada kegiatan saya selanjutnya.

2. Melakukan analisis perancangan perangkat lunak sistem.


Anti korupsi (peduli, kerja keras)
Saya melakukan analisis perancangan perangkat lunak sistem untuk mendeskripsikan
apa yang seharusnya dilakukan oleh sistem berdasarkan kebutuhan pengguna.

Dokumentasi

Gambar 4.17. Analisis perancangan perangkat lunak sistem Android

Output/Hasil
Tersedianya hasil analisis perancangan sistem.

Analisis dampak
Jika saya melakukan analisis perancangan perangkat lunak sistem untuk aplikasi
Android maka saya dapat mendeskripsikan apa saja yang akan dilakukan oleh sistem
berdasarkan kebutuhan pengguna dan jika saya tidak melakukan analisis perancangan
perangkat lunak sistem maka proses pengembangan aplikasi tidak terarah dan tidak
ada batasan dalam pengembangan aplikasi.

54
Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Merancang tampilan awal aplikasi Android dan melakukan analisis perancangan perangkat
lunak sistem merupakan bagian penting dari proses pengembangan aplikasi untuk
merencanakan proses pengembangan aplikasi dan diharapkan dapat berkontribusi terhadap
visi yaitu “Masyarakat akan mendapatkan kepastian hukum yaitu kepastian
persyaratan, kepastian waktu penyelesaian dan kepastian biaya” dan misi
“Melindungi hak asasi manusia”.
Penguatan Nilai Organisasi
1. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni kreatif, inovatif maka nilai
Mumpuni, Profesional, Inovatif pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat
diperkuat.
2. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi yakni peduli maka nilai Empati pada
Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
3. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi yakni kerja keras maka nilai Akuntabel
dan Profesional pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.

Table 4.7. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 7


Kegiatan 7 Melakukan proses pembuatan aplikasi berbasis Android.
Tanggal 14 September – 12 Oktober 2018
Tahapan kegiatan:
1. Mengimplementasikan hasil desain aplikasi melalui kode pemrograman xml untuk
desain aplikasi pada Android Studio.
Komitmen mutu (kreatif, inovatif); Akuntabilitas (informatif, tanggung jawab)
Saya mengimplementasikan hasil desain ke dalam kode pemrograman xml di Android
Studio dengan tekun memilih warna-warna terang dan desain menu yang dinamis
agar aplikasi memiliki tampilan yang menarik, mudah digunakan dan informatif.

55
Dokumentasi

Gambar 4.18. Implementasi hasil desain aplikasi berbasis Android

Output/Hasil
Terciptanya tampilan aplikasi Android yang user friendly

Analisis dampak
Jika saya mengimplementasikan hasil desain dengan memilih warna-warna yang
sesuai dan desain menu fitur yang dinamis maka aplikasi akan menarik digunakan
oleh masyarakat dan jika saya mendesain aplikasi dengan biasa-biasa saja maka
aplikasi tidak akan menarik untuk digunakan oleh masyarakat.

2. Mengimplementasikan hasil analisis perancangan perangkat lunak sistem melalui


kode pemrograman Java.
Nasionalisme (semangat kerja); Akuntabilitas (informatif); Komitmen mutu
(pelayanan publik)
Saya menulis kode program dengan selalu semangat untuk dapat
mengimplementasikan apa yang seharusnya dilakukan sistem yaitu menyediakan
fitur untuk masyarakat untuk dapat mengakses profil, layanan publik yang terdiri dari
layanan kepada Warga Negara Indonesia dan Warga Negara Asing, info publik yang
berisi berita keimigrasian maupun kegiatan Kantor Imigrasi Baubau yang terhubung
dengan Website, dan menyediakan fitur pilih bahasa yang berisi beberapa bahasa
dapat dipilih berdasarkan kebutuhan pengguna.

56
Dokumentasi

Gambar 4.19. Implementasi hasil analisis kebutuhan aplikasi berbasis Android

Output/Hasil
Terciptanya Aplikasi Pelayanan Informasi Berbasis Android

Analisis dampak
Jika saya mengimplementasikan hasil analisis perancangan perangkat lunak sistem
dengan selalu semangat maka aplikasi Android tersebut dapat saya selesaikan tepat
waktu dan jika saya mengimplementasikan hasil analisis perancangan perangkat
lunak dengan malas-malasan maka pekerjaan saya akan tertunda dan berdampak pada
kegiatan saya selanjutnya.

57
Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Implementasi hasil desain dan hasil analisis perancangan perangkat lunak sistem akan
menghasilkan sebuah aplikasi android yang sesuai rancangan yang akan memberikan
informasi kepada masyarakat mengenai informasi layanan keimigrasian dan diharapkan
dapat berkontribusi terhadap visi yaitu “Masyarakat akan mendapatkan kepastian
hukum yaitu kepastian persyaratan, kepastian waktu penyelesaian dan kepastian
biaya” dan misi “Melindungi hak asasi manusia”.
Penguatan Nilai Organisasi
1. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni kreatif, inovatif maka nilai
Mumpuni, Profesional, Inovatif pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat
diperkuat.
2. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu indikator pelayanan publik maka nilai
Integritas, Empati pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
3. Dengan menerapkan Nilai Akuntabilitas indikator informatif maka nilai
Akuntabel pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
4. Dengan menerapkan Nilai Nasionalisme indikator semangat bekerja maka nilai
Integritas pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.

Table 4.8. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 8


Kegiatan 8 Melakukan koordinasi dengan Pimpinan/Atasan Langsung
dan rekan sejawat untuk melakukan uji coba aplikasi.
Tanggal 12 – 22 Oktober 2018
Tahapan kegiatan:
1. Melakukan uji coba dan memperbaiki error pada aplikasi layanan informasi dan
berita keimigrasian berbasis Website dan berbasis Android.
Komitmen Mutu (efektif dan efisien)
Saya menguji aplikasi untuk mengetahui apakah Website dan aplikasi Android untuk
mengetahui efektifitas kinerja aplikasi pelayanan informasi serta memperbaiki error
jika ada.

58
Dokumentasi

Gambar 4.20. Uji coba aplikasi dan memperbaiki error

Output/Hasil
Tersedianya aplikasi yang siap digunakan

Analisis dampak
Jika saya menguji coba aplikasi dan memperbaiki bug atau error yang ada maka
aplikasi akan siap dipublikasi dan digunakan oleh masyarakat dan jika saya tidak
melakukan uji coba dan memperbaiki bug atau error yang ada maka aplikasi belum
siap untuk dipublikasi dan masih harus masuk tahapan uji coba.

2. Aplikasi berbasis Website dan aplikasi berbasis Android di uji coba oleh
pimpinan/atasan langsung.
Etika publik (sopan santun dan taat aturan)
Saya berkonsultasi kepada Pimpinan/Atasan Langsung untuk menguji coba aplikasi
dan hasil uji coba dari pimpinan menentukan apakah aplikasi layak dipublikasikan.
Jika ada tambahan dan masukan dari Pimpinan/Atasan Langsung untuk aplikasi
maka saya akan laksanakan dan tambahkan sesuai arahan pimpinan.

59
Dokumentasi

Gambar 4.21. Uji coba aplikasi oleh Pimpinan/Atasan Langsung

Output/Hasil
Terujinya aplikasi oleh Pimpinan/ Atasan Langsung

Analisis dampak
Jika saya konsultasi kepada Pimpinan/Atasan Langsung untuk menguji coba aplikasi
pelayanan informasi keimigrasian yang saya buat maka Pimpinan/Atasan Langsung
akan memberikan penilaian dan mengoreksi apa yang kurang yang harus
ditambahkan dan jika saya tidak konsultasi kepada Pimpinan/Atasan Langsung maka
aplikasi tersebut tidak dapat dipublikasikan karena belum dikoreksi oleh pimpinan.

3. Menguji coba Website dilaptop dan aplikasi Android di Smartphone milik rekan
kantor.
Nasionalisme (tidak diskriminatif)
Saya menguji coba aplikasi berbasis Website dan aplikasi berbasis Android kepada
rekan kantor dengan tidak membeda-bedakan rekan kantor yang akan menguji coba
aplikasi tersebut.

60
Dokumentasi

Gambar 4.22. Uji coba aplikasi oleh rekan kantor

Output/Hasil
Terujinya aplikasi oleh rekan kantor.

Analisis dampak
Jika saya menguji coba aplikasi pelayanan informasi keimigrasian bersama rekan
kantor dengan tanpa membeda-bedakan dengan siapa saya menguji aplikasi maka
tidak akan timbul diskriminasi yang dirasakan oleh rekan kantor yang lain, dan jika
saya menguji aplikasi pelayanan informasi dengan memilih-milih teman maka akan
timbul diskriminasi yang dirasakan rekan yang lain dan akan merusak hubungan
dengan rekan kantor.
Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Aplikasi informasi pelayanan publik yang telah diuji coba oleh Pimpinan/Atasan Langsung
dan rekan kantor akan siap dipublikasikan kepada masyarakat dan diharapkan dapat
berkontribusi terhadap visi yaitu “Masyarakat akan mendapatkan kepastian hukum
yaitu kepastian persyaratan, kepastian waktu penyelesaian dan kepastian biaya” dan
misi “Melindungi hak asasi manusia”.

61
Penguatan Nilai Organisasi
1. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni efektif dan efisien maka nilai
Integritas, Simpatik pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
2. Dengan menerapkan Nilai Nasionalisme yakni tidak diskriminatif maka nilai
Empati pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
3. Dengan menerapkan Nilai Etika Publik yakni sopan santun dan taat aturan maka
nilai Integritas pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.

Table 4.9. Hasil Pelaksanaan Kegiatan 9


Kegiatan 9 Menguji coba aplikasi kepada masyarakat.
Tanggal 22 – 26 Oktober 2018
Tahapan kegiatan:
1. Menjelaskan kepada salah satu pemohon terkait uji coba aplikasi untuk pelayanan
informasi keimigrasian.
Etika publik (sopan dan santun)
Saya menjelaskan kepada masyarakat dengan bahasa yang santun, sikap sopan dan
ramah mengenai uji coba aplikasi pelayanan informasi keimigrasian dan meminta
kesediaan pemohon untuk menguji aplikasi pelayanan informasi keimigrasian di
smartphone milik yang bersangkutan.
Dokumentasi

Gambar 4.23. Menjelaskan kepada masyarakat tentang rencana uji coba aplikasi

Output/Hasil
Tersampaikannya maksud dan tujuan uji coba kepada masyarakat.

Analisis dampak

62
Jika saya menjelaskan mengenai rencana uji coba aplikasi pelayanan informasi
dengan bahasa yang santun, sikap yang ramah dan sopan maka masyarakat akan
antusias mengikuti dan menyetujui rencana uji coba di smartphone milik yang
bersangkutan dan jika saya menjelaskan mengenai rencana uji coba aplikasi
pelayanan informasi dengan bahasa yang tidak santun, bersikap tidak sopan dan tidak
ramah maka masyarakat akan marah dan tidak akan mau mengikuti rencana uji coba.

2. Menginstal aplikasi berbasis Android di smartphone milik pemohon.


Anti korupsi (peduli); Komitmen mutu (produktif)
Saya menginstal aplikasi di smartphone milik pemohon dan mempersilahkan
pemohon untuk melihat-lihat informasi keimigrasian dan berita keimigrasian.

Dokumentasi

Gambar 4.24. Uji coba aplikasi oleh masyarakat/pemohon

Output/Hasil
Terujinya aplikasi pelayanan informasi.

Analisis dampak
Jika aplikasi dapat diinstal di smartphone milik masyarakat dan pemohon dapat
mengakses semua informasi dengan baik maka aplikasi telah siap untuk disebarkan
secara luas dan jika aplikasi tidak dapat diinstal di smartphone milik masyarakat
maka aplikasi tersebut harus kembali ke tahap perbaikan error/bug.
Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Aplikasi yang telah diuji coba di smartphone milik masyarakat telah siap untuk disebar
luaskan ke masyarakat banyak dan diharapkan dapat berkontribusi terhadap visi yaitu
“Masyarakat akan mendapatkan kepastian hukum yaitu kepastian persyaratan,
kepastian waktu penyelesaian dan kepastian biaya” dan misi “Melindungi hak asasi
manusia”.

63
Penguatan Nilai Organisasi
1. Dengan menerapkan Nilai Etika Publik yakni sopan dan santun maka nilai
Simpatik pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
2. Dengan menerapkan Nilai Anti Korupsi yaitu peduli nilai Simpatik pada Kantor
Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat.
3. Dengan menerapkan Nilai Komitmen Mutu yakni produktif maka nilai Inovatif
pada Kantor Imigrasi Kelas III Baubau dapat diperkuat

64
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Setelah melakukan aktualisasi di unit kerja dan membuat laporan hasil aktualisasi,
maka kesimpulan dari hasil pelaksanaan aktualisasi ini adalah:
1. Kegiatan yang dilakukan dalam pelaksanaan aktualisasi sejak tanggal 05 Juli – 26
Oktober 2018 adalah konsultasi dengan Pimpinan/Atasan Langsung tentang rencana
pembuatan aplikasi berbasis Website dan berbasis Android, mengumpulkan informasi-
informasi pelayanan keimigrasian, menyiapkan alat dan bahan pembuatan aplikasi,
merancang desain website dan melakukan analisis kebutuhan aplikasi, melakukan
proses pembuatan aplikasi berbasis website, merancang desain aplikasi berbasis
Android dan melakukan analisis kebutuhan aplikasi, melakukan proses pembuatan
aplikasi berbasis Android, melakukan koordinasi dengan Pimpinan/Atasan Langsung
dan rekan sejawat untuk melakukan uji coba aplikasi, menguji coba aplikasi kepada
masyarakat, dapat menyelesaikan isu yang terjadi pada Kantor Imigrasi Kelas III
Baubau yaitu Belum efisiennya layanan informasi tentang pelayanan keimigrasian di
Subseksi Lalu Lintas dan Status Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas III Baubau.
2. Dengan mengaktualisasikan nilai-nilai dasar ASN yaitu nilai ANEKA dan mengetahui
kedudukan dan peran ASN, pekerjaan yang saya lakukan menjadi lebih efisien,
menghasilkan luaran yang lebih berkualitas, terbangunnya hubungan yang lebih baik
dengan pimpinan, rekan kerja, dan utamanya masyarakat sebagai penerima jasa
pelayanan keimigrasian. Saya pribadi merasa menjadi ASN yang lebih professional
dan baik.
3. Atasan, rekan kerja dan masyarakat sebagai orang-orang yang berinteraksi langsung
dengan saya merasa lebih dihormati, lebih terbuka dalam komunikasi dan lebih senang
dalam berinteraksi.

5.2 Tindak Lanjut


Adapun tindak lanjut hasil aktualisasi setelah pelaksanaan latihan dasar adalah:
1. Aplikasi pelayanan keimigrasian berbasis Website ini selanjutnya akan diresmikan
oleh Kepala Kantor Imigrasi Kelas III Baubau sebagai Website resmi Kantor Imigrasi
Kelas III Baubau setelah mendapat alamat Website resmi dan mendapatkan izin dari
Direktorat Jenderal Imigrasi.

65
2. Aplikasi pelayanan keimigrasian berbasis Android ini selanjutnya oleh Kantor
Imigrasi Kelas III Baubau akan melaporkan ke Direktorat Jenderal Imigrasi untuk
mendapatkan izin publikasi ke Google Play Store agar aplikasi dapat di download oleh
masyarakat luas.

5.3 Saran
Adapun saran saya dari hasil pelaksanaan latihan dasar CPNS yaitu, sebaiknya seluruh
ASN di lingkungan kerja selalu diingatkan mengenai pentingnya mengaktualisasikan nilai-
nilai ANEKA dalam keseharian kerjanya sehingga seluruh pelayanan dalam instansi dapat
menjadi layanan yang prima serta terbangunnya suasana kerja yang kondusif, komunikatif,
kompetitif dan tetap menjunjung tinggi nilai-nilai luhur pancasila.

66
DAFTAR PUSTAKA

Lembaga Administrasi Negara. 2014. Akuntabilitas: Modul Diklat Prajabatan Golongan III.
Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2014. Nasionalisme: Modul Diklat Prajabatan Golongan III.
Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2014. Etika Publik: Modul Diklat Prajabatan Golongan III.
Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2014. Komitmen Mutu: Modul Diklat Prajabatan Golongan
III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2014. Anti Korupsi: Modul Diklat Prajabatan Golongan III.
Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2013. Peraturan Kepala LAN Nomor 21 Tahun 2013
Tentang Pedoman Penyelenggaraan Diklat Prajabatan Golongan I dan II. Jakarta:
Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2017. Manajemen ASN: Modul Diklat Prajabatan Golongan
III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2017. Whole of Government: Modul Diklat Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2017. Pelayanan Publik: Modul Diklat Prajabatan Golongan
III. Jakarta: Lembaga Admintrasi Negara.

67
LAMPIRAN

68
Jadwal Konsultasi Coach

Nama Peserta : Ifran, S.T.


Unit kerja : Kantor Imigrasi Kelas III Baubau
Tempat Aktualisasi : Kantor Imigrasi Kelas III Baubau

No Tanggal Kegiatan Metode Konsultasi Paraf


1 20 September Bimbingan dan konsultasi Via Whats App (WA)
2018 mengenai pelaksanaan
kegiatan aktualisasi, capain
kegiatan aktualisasi dan
format laporan
2 16 Oktober Bimbingan dan konsultasi Via Whats App (WA)
2018 mengenai perubahan,
penggantian kegiatan dan
tahapan kegiatan aktualisasi
3 28 Oktober Bimbingan dan konsultasi Via Whats App (WA)
2018 mengenai laporan hasil dan e-mail
aktualisasi

4 30 Oktober Konsultasi final mengenai Konsultasi langsung


2018 laporan hasil aktualisasi dan
presentasi

Coach,

Kamal N. Sidik T, S.ST., M.Pd


NIP. 19780330 200901 1 005

69
Jadwal Konsultasi Mentor

Nama Peserta : Ifran, S.T.


Unit kerja : Kantor Imigrasi Kelas III Baubau
Tempat Aktualisasi : Kantor Imigrasi Kelas III Baubau

No Tanggal Kegiatan Metode Konsultasi Paraf


1 09 Juli 2018 Bimbingan dan Konsultasi Konsultasi langsung
mengenai rencana
pembuatan aplikasi
pelayanan keimigrasian.
2 20 Juli 2018 Bimbingan dan Konsultasi Konsultasi langsung
mengenai desain awal
aplikasi berbasis Website.

3 07 September Bimbingan dan Konsultasi Konsultasi langsung


2018 mengenai desain awal
aplikasi berbasis Android.

4 12 Oktober Konsultasi dan Uji Coba Konsultasi langsung


2018 aplikasi berbasis Website dan
berbasis Android.

5 14 Oktober Bimbingan dan Konsultasi Konsultasi langsung


2018 mengenai laporan kegiatan.

6 26 Oktober Konsultasi final dan Konsultasi langsung


2018 presentasi ujian.

Mentor,

Ridho Aprizal Zawawi, Amd.Im., SH


NIP. 19880415 200801 1 002

70
Formulir Pengendalian Aktualisasi Oleh Mentor

Nama : Ifran, S.T.


NIP : 19920329 201712 1 001
Jabatan : Analis Keimigrasian Pertama
Unit Kerja : Kantor Imigrasi Kelas III Baubau
Isu : Belum efisiennya layanan informasi tentang pelayanan keimigrasian di Subseksi Lalu Lintas dan
Status Keimigrasian.
No. Kegiatan Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor Paraf Mentor

1 Melakukan konsultasi Tahapan Kegiatan:


kepada
Pimpinan/Atasan 5. Mengetuk pintu dan mengucapkan salam kepada Pimpinan/Atasan
Langsung terkait Langsung.
rencana pembuatan 6. Menjelaskan kepada Pimpinan/Atasan Langsung mengenai maksud dan
aplikasi berbasis tujuan konsultasi
Website dan berbasis 7. Menjelaskan kepada Pimpinan/Atasan Langsung tentang tujuan dan
Android untuk manfaat pembuatan aplikasi layanan informasi berbasis Website dan
pelayanan informasi Android.
dan berita 8. Mencatat masukan dan ide-ide yang disampaikan Pimpinan/Atasan
keimigrasian. Langsung terkait fitur-fitur aplikasi layanan informasi dan berita
keimigrasian nantinya.
Output/Hasil:

5. Terbangunnya hubungan yang lebih baik dengan Pimpinan / Atasan


Langsung.
6. Tersampaikannya maksud dan tujuan konsultasi.

71
7. Tersampaikannya tujuan dan manfaat pembuatan aplikasi layanan
informasi dan berita keimigrasian berbasis Website dan Android.
8. Tercatatnya masukan dan ide-ide yang disampaikan pimpinan.
2 Mengumpulkan Tahapan Kegiatan:
informasi-informasi
pelayanan 5. Mengumpulkan informasi terkait syarat-syarat permohonan paspor dan
Keimigrasian yang syarat-syarat izin tinggal.
akan ditampilkan 6. Mengumpulkan informasi tentang biaya-biaya permohonan paspor
diaplikasi. maupun izin tinggal
7. Mengumpulkan dan menyusun profil Kantor Imigrasi Kelas III Baubau.
8. Mengumpulkan informasi yang terkait dengan kegiatan kantor dan berita
keimigrasian
Output/Hasil:

5. Terkumpulnya syarat-syarat permohonan paspor dan izin tinggal.


6. Terkumpul informasi biaya permohonan paspor dan izin tinggal.
7. Terkumpul dan tersusunnya profil Kantor.
8. Terkumpul informasi terkait dengan kegiatan kantor dan berita
keimigrasian.
3 Menyiapkan alat dan Tahapan Kegiatan:
bahan pembuatan
aplikasi. 3. Menyiapkan alat tulis, buku, Laptop, kabel data dan Smartphone Android
4. Menyiapkan Sistem Operasi dan Software pengembangan aplikasi.
Output/Hasil:

3. Tersedianya alat dan bahan yang digunakan untuk pembuatan aplikasi.


4. Tersedianya Software untuk pengembangan aplikasi.
4 Merancang desain Tahapan Kegiatan:
Website dan

72
melakukan analisis 3. Merancang tampilan awal website.
kebutuhan aplikasi. 4. Melakukan analisis perancangan perangkat lunak sistem.
Output/Hasil:

3. Terciptanya desain awal website.


4. Tersedianya hasil analisis perancangan sistem.
5 Melakukan proses Tahapan Kegiatan:
pembuatan aplikasi
berbasis Website. 4. Mengimplementasikan hasil desain Website melalui kode pemrograman
html dan css untuk mempercantik tampilan Website.
5. Mengimplementasikan hasil analisis perancangan perangkat lunak sistem
yaitu melalui kode pemrograman php dan javascript.
6. Membuat format pertukaran data berupa format JSON untuk data berita
keimigrasian yang nantinya akan diakses oleh aplikasi berbasis Android.
Output/Hasil:

4. Terciptanya tampilan Website yang user friendly


5. Terciptanya Website pelayanan informasi dan berita keimigrasian.
6. Tersedianya format pertukaran data di Website.
6 Merancang desain Tahapan Kegiatan:
aplikasi berbasis
Android dan 3. Membuat tampilan awal aplikasi berbasis Android.
melakukan analisis 4. Melakukan analisis perancangan perangkat lunak sistem.
kebutuhan aplikasi. Output/Hasil:

3. Terciptanya tampilan awal aplikasi


4. Tersedianya hasil analisis perancangan sistem.

73
7 Melakukan proses Tahapan Kegiatan:
pembuatan aplikasi
berbasis Android. 1. Mengimplementasikan hasil desain aplikasi melalui kode pemrograman
xml untuk desain aplikasi pada Android Studio.
2. Mengimplementasikan hasil analisis perancangan perangkat lunak sistem
melalui kode pemrograman Java.
Output/Hasil:

3. Terciptanya tampilan aplikasi Android yang user friendly


4. Terciptanya Aplikasi Pelayanan Informasi Berbasis Android

8 Melakukan koordinasi Tahapan Kegiatan:


dengan
Pimpinan/Atasan 1. Melakukan uji coba dan memperbaiki error pada aplikasi layanan
Langsung dan rekan informasi dan berita keimigrasian berbasis Website dan berbasis Android.
sejawat untuk 2. Aplikasi berbasis Website dan aplikasi berbasis Android di uji coba oleh
melakukan uji coba pimpinan/atasan langsung.
aplikasi. 3. Menguji coba Website dilaptop dan aplikasi Android di Smartphone milik
rekan kantor.
Output/Hasil:

4. Tersedianya aplikasi yang siap digunakan


5. Terujinya aplikasi oleh Pimpinan/ Atasan Langsung
6. Terujinya aplikasi oleh rekan kantor.
9 Menguji coba aplikasi Tahapan Kegiatan:
kepada masyarakat.
3. Menjelaskan kepada salah satu pemohon terkait uji coba aplikasi untuk
pelayanan informasi keimigrasian.

74
4. Menginstal aplikasi berbasis Android di smartphone milik pemohon.
Output/Hasil:

3. Tersampaikannya maksud dan tujuan uji coba kepada masyarakat.


4. Terujinya aplikasi pelayanan informasi.

75
Screenshot aplikasi berbasis Website (Fitur Google Map Lokasi Kantor)

Screenshot aplikasi berbasis Website


(Halaman Layanan Publik untuk Warga Negara Indonesia)

76
Screenshot aplikasi berbasis Website
(Halaman Layanan Publik untuk Warga Negara Asing)

Screenshot aplikasi berbasis Website (Halaman Berita dan Kegiatan Keimigrasian)

77
Screenshot aplikasi berbasis Website (Fitur Pencarian)

Screenshot aplikasi berbasis Website (Halaman Profil)

78
Screenshot aplikasi berbasis Android (Berbahasa Inggris)

79