Anda di halaman 1dari 5

PEMBUATAN GYPSUM (SULFATASI)

A. Tujuan Pembelajaran
1. Mengetahui dan memahami proses pembuatan gypsum
2. Mengetahui dan memahami variabel yang berpengaruh pada proses pembuatan gypsum
3. Mengetahui dan memahami analisis produk pembuatan gypsum
4. Menghitung harga konstanta kecepatan reaksi sulfatasi dari kalsium yang didapatkan dari
limbah cangkang atau tulang.

B. Landasan Teori
Gypsum adalah salah satu contoh mineral dengan kadar kalsium yang mendominasi pada
mineralnya. Gypsum yang paling umum ditemukan adalah jenis hidrat kalsium sulfat dengan
rumus kimia CaSO4.2H2O. Gypsum adalah salah satu dari beberapa mineral yang teruapkan.
Penambahan gypsum pada pembuatan semen berfungsi sebagai pengatur waktu pengerasan
semen (setting time). Selain itu, gypsum juga digunakan sebagai perban pengaman di bidang
kedokteran, dan sebagai bahan penggumpal pada industri tahu. Pembuatan gypsum dapat
dilakukan dengan pemurnian bahan yang mengandung gips, seperti pada kulit kerang,
cangkang telur maupun tulang hewan.
Reaksi sulfatasi pada pembuatan gypsum dapat dituliskan sebagai berikut :
Ca(OH)2 + H2SO4  CaSO4 + 2H2O
A B C D (1)
Kecepatan pengurangan Ca(OH)2 atau A :
𝑑𝐶𝐴
−𝑟𝐴 = − = 𝑘𝐶𝐴 𝐶𝐵 (2)
𝑑𝑡

Jika konsentrasi H2SO4 atau B mula-mula jauh lebih besar dari konsentrasi Ca(OH)2 atau A,
maka dapat dianggap konsentrasi B tetap selama reaksi berlangsung , sehingga pers (2)
menjadi:
𝑑𝐶𝐴
− = 𝑘′𝐶𝐴 (3)
𝑑𝑡

dengan kCB = k’
Penyelesaian persamaan (3) adalah sebagai berikut:
𝑑𝐶𝐴 𝐶 𝑑𝐶𝐴 𝑡
− = 𝑘 ′ 𝑑𝑡 ↔ − ∫𝐶 𝐴 = ∫0 𝑘′𝑑𝑡 (4)
𝐶𝐴 𝐴𝑜 𝐶𝐴

Integrasi persamaan (4) akan diperoleh:


ln 𝐶𝐴 = ln 𝐶𝐴𝑜 − 𝑘′𝑡 (5)
atau :
𝐶𝐴𝑜
ln = 𝑘′𝑡 (6)
𝐶𝐴

Nilai k’ pada persamaan (6) dapat ditentukan dengan cara membuat grafik Y vs X, dengan:
𝐶𝐴𝑜
𝑌 = ln , a= k’, dan 𝑋 = 𝑡, sehingga diperoleh persamaan Y = aX.
𝐶𝐴

Maka a adalah slope/kemiringan dari garis tersebut dan intersep garis adalah nol (garis melalui
titik (0, 0)). Slope garis tersebut dapat ditentukan dengan metode least square atau regresi linier
dari garis itu.

C. Bahan dan Alat


Bahan :
1. Limbah CaCO3 (Cangkang telur, Cangkang siput, Kulit kerang, Tulang ayam, dsb)
2. NaOH
3. EDTA
4. Indikator EBT
5. H2SO4
6. Larutan buffer pH 10 (ammonium hidroksida-ammonium klorida)
7. Air (aquades)

Alat:
1. Gelas beaker 1000 ml, 250 ml
2. Buret+statif
3. Magnetic stirer with heater
4. Gelas ukur 5 ml, 100 ml
5. Labu takar 250 ml
6. Corong
7. Heater/kompor pemanas
8. Termometer
9. Erlenmeyer 100 ml
10. pHmeter/ kertas pH
11. Kertas saring
12. Furnace
D. Cara Kerja
Pembuatan CaCO3
1. Cangkang/tulang dibersihkan lalu dikeringkan di udara terbuka.
2. Cangkang/tulang kemudian dihancurkan menjadi ukuran kecil dan diayak.
3. Setelah itu cangkang dikalsinasi sampai dengan suhu 700-800oC selama 2 jam.
4. Produk yang dihasilkan kemudian dihaluskan dan diayak sampai dihasilkan tepung
kalsium CaCO3.
Pembuatan Larutan (CaOH)2
1. Menimbang CaCO3 sebanyak 25 gram. Kemudian dilarutkan dengan 250 ml aquadest
dalam gelas beker.
2. Larutan tersebut dipanaskan hingga mencapai suhu 90ºC sambil diaduk dengan
menggunakan pengaduk kaca
3. Larutan kemudian disaring, filtrat yang diperoleh digunakan sebagai sampel larutan
Ca(OH)2
Reaksi sulfatasi pada 90ºC
1. Memanaskan larutan Ca(OH)2 yang telah dibuat pada cara kerja 1 sebanyak 100 ml
sampai suhunya 90ºC dan memanaskan 100 ml H2SO4 0,4 M sampai suhu 90ºC
2. Kedua larutan dicampur dalam gelas beker sambil tetap dilakukan pengadukan serta
suhu dijaga tetap 90ºC dan waktu reaksi mulai dihitung.
3. Mengambil 5 ml cuplikan setiap 10 menit selama 1 jam, kemudian dianalisa kadar
Ca(OH)2 nya
Analisis konsentrasi Ca(OH)2 pada sampel sebelum dan setelah reaksi sulfatasi
1. Memasukkan sampel sebanyak 5 ml dalam Erlenmeyer
2. Menambahkan beberapa tetes NaOH sampai didapat larutan pH 9 – 10
3. Ditambah larutan buffer 3 tetes dan EBT 3 tetes
4. Dititrasi dengan larutan EDTA sampai terjadi perubahan warna dari merah anggur
menjadi biru violet, dan mencatat volume yang digunakan.
5. Tahap ini dilakukan sebanyak 3 kali

E. Perhitungan
1. Menghitung konsentrasi Ca(OH)2 mula-mula (=CAo)
C2 = (V1/V2 )C1
C1 = konsentrasi EDTA = 0,01M
V1= volume larutan EDTA, ml
V2 = volume cuplikan, ml
C2 = CAo
2. Menghitung konsentrasi Ca(OH)2 setiap saat ( = CA ). Perhitungan analog
dengan poin 1. diatas kemudian hasilnya dibuat tabel :
Waktu (menit) CA CAo/CA ln CAo/CA
10
20
30
40
50
60

3. Buat grafik ln CAo/CA vs waktu (t) dan selanjutnya dengan metode linearisasi
atau regresi linier bisa ditentukan harga k’.
LAPORAN SEMENTARA
PEMBUATAN GYPSUM (SULFATASI)

Kelompok :
Anggota :

Hari/ Tanggal :
Data Percobaan
1. Menentukan konsentrasi Ca(OH)2, mula-mula pada sampel. Titrasi larutan Ca(OH)2 dengan
EDTA
Volum cuplikan Ca(OH)2 = ml
Volum EDTA = 1. ml
2. ml
3. ml
Volum EDTA rata-rata = ml
2. Menentukan konsentrasi Ca(OH)2 dalam cuplikan. Titrasi larutan Ca(OH)2 dengan larutan
EDTA
Volume cuplikan Ca(OH)2 = ml
Waktu (menit) Volume EDTA (ml) Volume EDTA rata-rata (ml)
1 2 3

Yogyakarta,

Asisten, Praktikan,

1.

2.

3.