Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Menurut Darmawan (2008), definisi infus adalah salah satu cara atau bagian
dari sebuah pengobatan untuk memasukkan obat atau vitamin kedalam tubuh
pasien melalui pembuluh darah. Untuk melakukan prosedur tindakan
pemasangan infus, salah satu alat dan bahan yang wajib digunakan yaitu jarum
infus atau dalam dunia medis biasa disebut abocath.

Infus adalah adalah pemasukan suatu cairan atau obat ke dalam tubuh melalui
rute intravena dengan laju konstan selama periode waktu tertentu. Infus dilakukan
untuk seorang pasien yang membutuhkan obat sangat cepat atau membutuhkan
pemberian obat secara pelan tetapi terus menerus. Pemberian obat atau cairan ke
dalam tubuh melalui mulut akan memasuki proses pencernaan terlebih dahulu
sehingga tidak dengan cepat diserap oleh tubuh. Saat proses pencernaan juga
dimungkinkan ada enzim pencernaan yang akan mengubah atau memecah obat
yang diminum sehingga akan kurang efektif dan lebih baik jika langsung masuk
ke dalam aliran darah melalui infus. Infus dilakukan dengan cara memasukkan
sebuah jaru kecil ke alirah pembuluh darah. Biasanya jarum di tanam di dekat siku-
siku, pergelangan tangan, atau di bagian punggung tangan pasien. Selain pada
bagian tangan, infus juga dapat dipasang pada bagian kaki. Kecepatan pasien
menyerap cairan infus tergantung dari keadaan tubuh pasien dan penyakit yang
diderita. Jumlah tetesan cairan infus setiap menitnya akan dipantau oleh seorang
perawat.
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan infus?
2. Apa saja tujuan pemasangan infus?
3. Apa saja indikasi pemasangan infus?
4. Apa saja kontraindikasi pemasangan infus?
5. Apa saja alat-alat yang perlu dipersiapkan saat pemasangan infus?
6. Apa saja jenis cairan infus?
7. Apa saja macam-macam ukuran jarum untuk infus?
8. Apa saja jenis dan kegunaan selang infus?
9. Bagaimana cara menghitung tetesan infus?
10. Apa saja prosedur pemasangan infus?
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan infus
2. Untuk mengetahui tujuan pemasangan infus
3. Untuk mengetahui indikasi pemasangan infus
4. Untuk mengetahui kontraindikasi pemasangan infus
5. Untuk mengetahui alat-alat yang perlu dipersiapkan saat pemasangan infus
6. Untuk mengetahui jenis cairan infus
7. Untuk mengetahui macam-macam ukuran jarum untuk infus
8. Untuk mengetahui jenis dan kegunaan selang infus
9. Untuk mengetahui cara menghitung tetesan infus
10. Untuk mengetahui prosedur pemasangan infus
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Definisi Pemasangan Infus

Pemasangan infus merupakan tindakan keperawatan yang dilakukan pada


pasien dengan cara memasukkan cairan melalui intra vena (pembuluh balik) yaitu
melalui transkutan dengan stilet tajam yang kaku seperti angiokateler atau dengan
jarum yang di sambungkan. Dan yang di maksud dengan pemberian cairan
intravena adalah memasukan cairan atau obat langsung kedalam pembuluh darah
vena dalam jumlah dan waktu tertentu dengan menggunakan infus set. (Potter &
Perry, 2005)
Infus terdiri dari beberapa komponen utama yaitu :
1. Botol infus : merupakan wadah dari cairan infus, biasa dijumpai dijual dalam
tiga ukuran 500mL, 1000mL dan 1500mL .
2. Selang infus : merupakan sarana tempat mengalirnya cairan infus .
3. Klem selang infus : merupakan bagian untuk mengatur laju aliran dari cairan
infus, dengan mempersempit atau memperlebar jalur aliran pada selang.
4. Jarum infus : Sarana masuknya cairan infus dari selang infus menuju pembulu
vena

2.2 Tujuan Pemasangan Infus


Pemasangan infus biasanya diberikan pada klien dengan dehidrasi, sebelum
transfusi darah, pra dan pasca bedah sesuai program pengobatan, serta klien yang
sistem pencernaannya terganggu. Tujuan dari pemasangan infus yaitu,
mempertahankan atau mengganti cairan tubuh yang mengandung air, elektrolit,
vitamin, protein lemak, dan kalori yang tidak dapat dipenuhi melalui oral,
memperbaiki keseimbangan asam basa, memperbaiki volume komponen-
komponen darah, memberikan jalan masuk untuk pemberian obat-obatan kedalam
tubuh, memonitor tekan Vena Central (CVP), memberikan nutrisi pada saat sistem
pencernaan diistirahatkan. (Darwis, Aprisal, 2014)

2.3 Indikasi
Istilah pemasangan infus lebih tepat jika menggunakan istilah Kanulasi
intravena perifer atau kateterisasi intravena perifer atau dengan istilah
venipuncture. Hal ini disebabkan ada beberapa kegunaan lain dari sekedar
memasukan cairan infus, yaitu termasuk: (Darwis, Aprisal, 2014)
1. Pemberian obat intravena pada keadaan emergency yang memungkinkan
respon yang cepat terhadap pemberian obat.
2. Hidrasi intravena.
3. Transfusi darah atau komponen darah.
4. Situasi lain di mana akses langsung ke aliran darah diperlukan. Misalnya Upaya
profilaksis (tindakan pencegahan) sebelum prosedur, misalnya pada operasi
besar dengan risiko perdarahan, dipasang jalur infus intravena untuk persiapan
jika terjadi syok, juga untuk memudahkan pemberian obat. Upaya profilaksis
pada pasien-pasien yang tidak stabil, misalnya dengan risiko dehidrasi dan
syok, sebelum pembuluh darah kolaps (tidak teraba) sehingga tidak dapat
dipasang jalur infus. (Darwis, Aprisal, 2014)

2.4 Kontraindikasi
Kontraindikasi relatif pada pemasangan kanulasi intravena perifer di lokasi
tubuh tertentu, termasuk: (Darwis, Aprisal, 2014)
1. Infeksi kulit sekitar.
2. Flebitis vena/ peradangan vena.
3. Sklerosis vena/ penyempitan pembuluh vena.
4. Infiltrasi/ bocornya intravena sebelumnya.
5. Luka bakar di sekitar lokasi venipuncture.
6. Cedera traumatis proksimal dari lokasi pemasangan.
7. Fistula arteriovenosa di ekstremitas.
8. Prosedur bedah yang mempengaruhi ekstremitas.
Ada situasi yang tidak memungkinkan untuk melakukan pemasangan kanulasi
intravena perifer. Misalnya pada dehidrasi ekstrim atau syok dimana vena perifer
telah kolaps. Pada keadaan dimana pemasangan kanulasi memakan waktu lama
atau tidak mungkin dilakukan, perlu dilakukan pemasangan kanulasi vena sentral
atau intraoseous atau melalui insisi vena besar. (Darwis, Aprisal, 2014).

2.5 Persiapan Alat


1. Sarung tangan 1 pasang
2. Selang infus sesuai kebutuhan (makro drip atau mikro drip)
3. Cairan parenteral sesuai program (500 mL, 1000 mL, 1500 mL)
4. Jarum intra vena (ukuran sesuai)
5. Kapas alkohol dalam kom (secukupnya)
6. Desinfektan
7. Torniquet/manset
8. Perlak dan pengalas
9. Bengkok 1 buah
10. Plester / hypafix
11. Kassa steril
12. Penunjuk waktu
13. Standard infus

2.6 Jenis Cairan Infus


Berdasarkan osmolalitasnya, menurut Perry dan Potter, (2005)
cairan intravena (infus) dibagi menjadi 3, yaitu :
1. Cairan bersifat isotonis : osmolaritas (tingkat kepekatan) cairannya mendekati
serum (bagian cair dari komponen darah), sehingga terus berada di dalam
pembuluh darah. Bermanfaat pada pasien yang mengalami hipovolemi
(kekurangan cairan tubuh, sehingga tekanan darah terus menurun). Memiliki
risiko terjadinya overload (kelebihan cairan), khususnya pada penyakit gagal
jantung kongestif dan hipertensi. Contohnya adalah cairan Ringer-Laktat
(RL), dan normal saline/larutan garam fisiologis (NaCl 0,9%).
2. Cairan bersifat hipotonis : osmolaritasnya lebih rendah dibandingkan serum
(konsentrasi ion Na+ lebih rendah dibandingkan serum), sehingga larut dalam
serum, dan menurunkan osmolaritas serum. Maka cairan ditarik dari dalam
pembuluh darah keluar ke jaringan sekitarnya (prinsip cairan berpindah dari
osmolaritas rendah ke osmolaritas 16 tinggi), sampai akhirnya mengisi sel-sel
yang dituju. Digunakan pada keadaan sel mengalami dehidrasi, misalnya pada
pasien cuci darah (dialisis) dalam terapi diuretik, juga pada pasien
hiperglikemia (kadar gula darah tinggi) dengan ketoasidosis diabetik.
Komplikasi yang membahayakan adalah perpindahan tiba-tiba cairan dari
dalam pembuluh darah ke sel, menyebabkan kolaps kardiovaskular dan
peningkatan tekanan intrakranial (dalam otak) pada beberapa orang.
Contohnya adalah NaCl 45% dan Dekstrosa 2,5%.
3. Cairan bersifat hipertonis : osmolaritasnya lebih tinggi dibandingkan serum,
sehingga menarik cairan dan elektrolit dari jaringan dan sel ke dalam
pembuluh darah. Mampu menstabilkan tekanan darah, meningkatkan
produksi urin, dan mengurangi edema (bengkak). Penggunaannya kontradiktif
dengan cairan hipotonik. Misalnya Dextrose 5%, NaCl 45% hipertonik,
Dextrose 5%+Ringer-Lactate.

2.7 Macam-Macam Ukuran Jarum Intravena ( Infus )


Macam-macam ukuran abocath menurut Potter (1999) ukuran jarum infuse
yang biasa digunakan adalah :
1. Ukuran 16G warna abu-abu untuk dewasa, bedah mayor, trauma. Apabila
sejumlah besar cairan perlu diinfuskan. Pertimbangan perawat : Sakit pada
insersi, butuh vena besar
2. Ukuran 18G Warna hijau untuk anak dan dewasa, untuk darah, komponen
darah, dan infus kental lainnya. Pertimbangan Perawat : Sakit pada insersi,
butuh vena besar
3. Ukuran 20G Warna merah muda untuk anak dan dewasa. Sesuai untuk
kebanyakan cairan infus, darah, komponen darah, dan infus kental lainnya.
Pertimbangan Perawat : Umum dipakai
4. Ukuran 22G Warna biru untuk bayi, anak, dan dewasa (terutama usia lanjut).
Cocok untuk sebagian besar cairan infus. Pertimbangan Perawat : Lebih mudah
untuk insersi ke vena yang kecil, tipis dan rapuh, Kecepatan tetesan harus
dipertahankan lambat, Sulit insersi melalui kulit yang keras
5. Ukuran 24G Warna kuning, 26 Warna putih untuk nenonatus, bayi, anak
dewasa (terutama usia lanjut). Sesuai untuk sebagian besar cairan infus, tetapi
kecepatan tetesan lebih lambat. Pertimbangan Perawat : Untuk vena yang
sangat kecil, Sulit insersi

2.8 Jenis dan Kegunaan Selang Infus


1. Ukuran Macrodrip yang setiap 1ml nya terdiri dari 15 tetes dan biasanya
digunakan untuk pasien dewasa.
2. Ukuran Microdrip yang setiap 1ml nya terdiri dari 60 tetes dan biasanya
digunakan untuk pasien yang masih anak-anak.
2.9 Cara Menghitung Tetesan Infus
(Kebutuhan cairan x faktor tetes) = Jumlah tetesan/menit
Jumlah jam x 60 menit
1. Faktor tetes ( Otsuka )
1 cc = 15 tetes
2. Faktor tetes ( Terumo )
1 cc = 20 tetes
Contoh :
(Kebutuhan cairan x faktor tetes) = Jumlah tetesan/menit
(Jumlah jam x 60 menit)
Infus set Otsuka ( 2500 x 15 ) = 37.500 = 26 tetes/menit
24 x 60 1.440
Infus set Terumo ( 2500 x 20 ) = 50.000 = 35 tetes/menit
24 x 60 1.440

Macro
Jika yang ingin dicari tahu adalah berapa tetesan yang harus kita cari dengan
modal kita tahu jumlah cairan yang harus dimasukkan dan lamanya waktu maka
rumusnya adalah 1 cc = 20 tts/mnt
Tetes/menit : ( Jumlah cairan x 20) / (Lama Infus x 60)
Jika yang dicari adalah lama cairan akan habis maka rumusnya adalah
sebagai berikut :
Lama Infus: (Jumlah Cairan x 20) / (Jumlah tetesan dlm menit x 60)
Misal : Seorang pasien harus mencatat terapi cairan 500 ml dalam waktu 4
jam maka jumlah tetesan yang harus kita berikan adalah (500 x 20 ) /
( 4 x 60 ) = 10000/ 240 = 41,6 = 22 tetes/menit begitupun untuk rumus
lama infuse tinggal dibalik saja.
Micro
Selang infuse micro adalah selang infuse yang jumlah tetesannya lebih kecil
dari macro, biasanya terdapat besi kecil di selangnya, dan biasanya digunakan
untuk bayi, anak dan pasien jantung dan ginjal rumus untuk menghitung
jumlah tetesannya adalah sebagai berikut :

Jumlah tetes/menit : (Jumlah cairan x 60 ) / (Lama Infus x 60)


Sedangkan rumus lamanya cairan habis adalah sebagai berikut :
Lama waktu : (Jumlah Cairan x 60) / (Jumlah tetesan dalam menit x
60 )
Contoh Kasus :
Dokter meresepkan kebutuhan cairan Nacl 0,9% kepada Tn N 1000
ml/12 jam, faktor drips (tetes) 15 tetes/1 ml berapa tetes per menit cairan
tersebut diberikan?
Strategi menjawab kasus:
1. Ketahui jumlah cairan yang akan diberikan
2. Konversi jam ke menit (1 jam = 60 menit)
3. Masukkan kedalam rumus (Jumlah cairan yang dibutuhkan dikali
dengan faktor drips, lalu dibagi dengan lamanya pemberian). Jadi
jawabannya adalah (1000 x 15) / (12 x 60) = 15000 / 720 = 20,86
dibulatkan jadi 21 cairan tersebut harus diberikan 21 tetes/menit
Terkadang kita agak kesulitan dalam menghitung tetesan infus yang
akan kita berikan kepada seorang pasien, berikut tips-tipsnya :
Rumus : 1 cc = 20 tetes makro = 60 tetes mikro
Contoh Soal :
1. Infus 500 cc diberikan kepada seorang pasien 20 tetes makro/menit
habis dalam berapa jam? jika dalam micro?
Jawab :
1 cc = 20 tetes makro berarti pasien diberikan 1 cc/ menit infus yang
tersedia 500 cc akan habis dalam 500 dibagi 60 menit = 8,333 jam
kalo dalam micro tinggal di kali 3 saja jadinya = 24,99 jam
2. Berapa tetes macro per menit tetesan 500 cc RL infus harus
diberikan agar habis dalam 4 jam?
Jawab :
500 cc dibagi 4 jam = 125 cc, ini jumlah cc RL yang harus
diberikan per jamnya 125 cc dibagi 60 = 2,083 cc / menit, ini
jumlah cc yang harus diberikan per menitnya.
1 cc = 20 tetes makro = 60 tetes mikro jadi 2,083 cc = (2,083 x 20)
41,66tetes makro = (2,083 x 60) 124,98 tetes mikro

3.0 Prosedur (Muchtar, Amrizal, 2015)


1. Tahap PraInteraksi
a. Melakukan verifikasi data sebelumnya bila ada agar mengetahui kebenaran
data.
b. Mencuci tangan terlebih dahulu supaya dalam pemasangan infus tetap
steril.
c. Menempatkan alat di dekat pasien dengan benar agar tidak terjadi
kesalahan dan agar lebih efektif dalam pemasangan infus.
2. Tahap Orientasi
a. Memberikan salam sebagai pendekatan terapeutik terhadap pasien agar
pasien merasa dirinya dihargai.
b. Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakan pada keluarga/pasien agar
mengetahui tindakan yang akan dilakukan perawat.
c. Menanyakan kesiapan klien sebelum kegiatan dilakukan supaya kita
mengetahui bahwa pasien telah siap untuk dilakukan pemasangan infus dan
supaya memperlancar dalam pemasangan infus.
3. Tahap Kerja
a. Melakukan desinfeksi tutup botol cairan untuk mencegah kontaminasi pada
objek yang steril
b. Menutup saluran infus (klem) untuk mencegah penetesan cairan pada
klien,perawat, tempat tidur atau lantai
c. Menusukkan saluran infus dengan benar agar tidak terjadi kesalahan dan
komplikasi dalam pemasangan infus
d. Menggantung botol cairan pada standard infuse
e. Mengisi tabung reservoir infus sesuai tanda
f. Mengalirkan cairan hingga tidak ada udara dalam selang supaya jalannya
cairan infus lancar dan udara tidak dapat menimbulkan emboli
g. Mengatur posisi pasien dan pilih vena
h. Memasang perlak dan alasnya supaya cairan tidak mengotori tempat tidur
dan supaya terjaga kebersihan
i. Membebaskan daerah yang akan di insersi
j. Meletakkan torniquet 5 cm proksimal yang akan ditusuk
k. Memakai hand schoen supaya tangan kita tetap steril
l. Membersuhkan kulit dengan kapas alkohol (melingkar dari dalam keluar)
m. Mempertahankan vena pada posisi stabil
n. Memegang IV cateter dengan sudut 30°
o. Menusuk vena dengan lobang jarum menghadap ke atas
p. Memastikan IV cateter masuk intra vena kemudian menarik Mandrin + 0,5
cm
q. Memasukkan IV cateter secara perlahan
r. Menarik mandrin dan menyambungkan dengan selang infuse karena
penghubungan cepat perangkat infuse mempertahankan perangkat vena,
kesterilan
s. Melepaskan toniquet agar memungkinkan aliran vena dan mengurangi
aliran balik darah
t. Mengalirkan cairan infuse supaya cairan bekerja didalam tubuh
u. Melakukan fiksasi IV cateter agar mencegah pelepasan kateter dari vena
secara tidak sengaja. Mencegah gerakan kedepan dan kebelakang yang
dapat mengititasi vena dan menyebabkan bakteri kulit masuk ke dalam
vena
v. Memberi desinfeksi daerah tusukan dan menutup dengan kassa supaya
mengurangi bakteri pada kulit dan menurukan resiko infeksi local dan
sistemi
w. Mengatur kecepatan aliran sampai tetesan tepat per menit untuk
mempertahankan kecepatan aliran IV yang tepat
4. Tahap Terminasi
a. Melakukan evaluasi tindakan untuk memastikan keberhasilan atau
tidaknya pemasangan infus
b. Melakukan kontrak untuk kegiatan selanjutnya supaya klien mengetahui
kejelasan asuhan keperawatan
c. Berpamitan dengan klien agar klien mengetahui tindakan telah selesai di
lakukan
d. Membereskan alat-alat supaya terjaganya kebersihan
e. Mencuci tangan supaya tangan tetap steril
f. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan perawatan untuk data yang
mungkin akan digunakan lembar terapi khusus
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Pemasangan infus merupakan tindakan keperawatan yang dilakukan pada


pasien dengan cara memasukkan cairan melalui intra vena (pembuluh balik) yaitu
melalui transkutan dengan stilet tajam yang kaku seperti angiokateler atau dengan
jarum yang di sambungkan. Dan yang di maksud dengan pemberian cairan
intravena adalah memasukan cairan atau obat langsung kedalam pembuluh darah
vena dalam jumlah dan waktu tertentu dengan menggunakan infus set. (Potter &
Perry, 2005)
Infus terdiri dari beberapa komponen utama yaitu :
1. Botol infus
2. Selang infus
3. Klem selang infus
4. Jarum infus
DAFTAR PUSTAKA

http://ikaarahma.blogspot.com/2016/03/makalah-pemasangan-infus.html