Anda di halaman 1dari 6

RINGKASAN STRATEGI PENCEGAHAN FRAUD

Guna Memenuhi Tugas Individu Mata Kuliah Akuntansi Forensik dan


Eksaminasi Fraud yang Diampu oleh Bapak Prof. Gugus Irianto, SE.
MSA. PhD. Ak. CA. CSRS. CSRA.

Disusun Oleh:

Koni Royyan
NIM 175020304111001

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
2018
Jika semua individu atau karyawan dapat dipercaya sebagai orang yang jujur,
maka kesempatan korupsi, budaya perusahaan, dan pengendalian tidaklah terlalu
penting adanya. Sayangnya, kebanyakan orang mampu untuk melakukan fraud.
Seseorang cenderung menyesuaikan pada lingkungannya, misalnya jika ditempatkan
pada lingkungan yang rendah integritas, pengendalian yang lemah, atau tekanan
yang tinggi, maka mereka akan cenderung tidak jujur.
Organisasi dapat membuat lingkungan yang rendah-kecurangan ataupun
tinggi-kecurangan. Pada bab ini akan dibahas mengenai 2 faktor penting yang terlibat
dalam sebuah lingkungan rendah-kecurangan, yang mana sangat penting untuk
mencegah kecurangan (fraud). Yang pertama yaitu menciptakan sebuah budaya
kejujuran, keterbukaan, dan saling menolong. Yang kedua meliputi mengeliminasi
peluang-peluang untuk melakukan fraud dan membuat ekspektasi bahwa pelaku
fraud akan mendapat hukuman.

Menciptakan Sebuah Budaya Kejujuran, Keterbukaan, dan Saling Menolong


3 faktor utama di dalam mencegah kecurangan untuk menciptakan budaya jujur,
keterbukaan, dan saling menolong adalah:
1. Merekrut orang-orang yang jujur dan menyediakan pelatihan kesadaran
kecurangan.
Dengan undang-undang yang ketat saat ini, penting bahwa perusahaan
memiliki kebijakan perekrutan karyawan yang baik. Bahkan dalam lingkungan
yang sangat terkendali, karyawan yang tidak jujur dengan tekanan berat sering
melakukan penipuan. Verifikasi dan sertifikasi dari calon karyawan adalah dua
taktik yang harus digunakan organisasi untuk mencegah penipuan. Salah satu
tanggung jawab yang paling penting dari seorang pemberi kerja adalah
mempekerjakan dan mempertahankan karyawannya. Di masa sekarang, omset
cenderung tinggi dan kesetiaan karyawan mungkin rendah.
Keputusan perekrutan yang buruk tidak hanya mengarah pada perekrutan
karyawan yang tidak jujur tetapi juga menyangkut klaim pada karyawan yang lalai.
Contoh klaim dimaksud mencakup perusahaan truk yang bertanggung jawab atas
kematian yang salah yang diakibatkan salah satu pengemudi truknya mengemudi
mabuk di sisi jalan yang salah dan bertabrakan dengan mobil yang melaju,
sehingga menewaskan pengemudi.
Tidak ada pemberi kerja yang sempurna dalam merekrut karyawan yang akan
memberikan kejujuran dalam bekerja. Namun, pemberi kerja dapat mengikuti
rekomendasi berikut sebagai bagian kebijakan perekrutan karyawan.
Pertama, sebelum merekrut karyawan dalam posisi apapun, terutama posisi
kunci, pemberi kerja harus memverifikasi semua informasi yang diberikan oleh
pelamar kerja. Kedua, pemberi kerja harus mensyaratkan untuk pelamar kerja
memberikan sertifikat dalam lamarannya. Ketiga, pemberi kerja harus melakukan
wawancara yang objektif apakah pelamar memang cocok untuk posisi yang
ditawarkan.
Namun demikian, masih banyak cara kreatif dalam proses prerekrutan
karyawan.
2. Menciptakan lingkungan kerja yang positif.
Lingkungan kerja yang positif tidak tercipta begitu saja, namun dibentuk oleh
perusahaan. Ada 3 elemen yang berkontribusi pada penciptaan lingkungan kerja
positif, yaitu menciptakan harapan tentang kejujuran melalui budaya organisasi,
memiliki kebijakan yang mudah diakses, dan memiliki personel yang positif dan
prosedur operasi.
3. Menyediakan program saling menolong antar karyawan dimana dapat membantu
seorang karyawan bila menghadapi tekanan dalam bekerja.
Faktor ketiga dalam menciptakan budaya kejujuran, keterbukaan, dan saling
tolong menolong adalah memiliki Employee Assistance Program (EAP).
Perusahaan yang menyediakan cara-cara yang efektif kepada karyawan untuk
mengatasi tekanan dalam bekerja akan mengalami sedikit potensi untuk
dicurangi.

Mengurangi Kesempatan Munculnya Kecurangan


Pada bagian ini, akan didiskusikan ekemen kedua dalam pencegahan
kecurangan (mengeliminasi peluang untuk berbuat ilegal). Ada 5 metode yang untuk
mengeliminasi peluang kecurangan.
1. Memiliki pengendalian internal yang baik.
The Committee of Sponsoring Organizations (COSO) mendefinisikan kerangka
kerja pengendalian internal harus memasukkan sebuah lingkungan pengendalian
yang bagus, sistem akuntansi yang bagus, aktivitas pengendalian yang bagus,
pemantauan, dan informasi dan komunikasi yang bagus.
Tapi tidak ada pengendalian internal yang efektif, walaupun telah didesain
sedemikian rupa. Karena implementasinya tergantung dari kompetensi dari orang
yang melakukannya.
2. Menghilangkan kolusi antara karyawan dengan vendor.
3. Memantau karyawan dan menyediakan sebuah sistem whistle-blowing untuk
akun tanpa nama.
Menurut KAP Deloitte, ada 4 alasan mengapa beberapa sistem whistle-blowing
gagal dalam mendeteksi adanya kecurangan. Alasan tersebut yaitu,
a. Kurangnya anonimity. Jika seorang karyawan ingin melaporkan mengenai
indikasi kecurangan namun tidak ada sarana menyembunyikan identitas
pelaporm maka karyawan akan cenderung memilih bermain aman dengan
mendiamkan.
b. Budaya. Jika pemimpin memiliki budaya yang kurang perhatian pada tindak
kecurangan, maka karyawan akan lebih memilih untuk tidak melaporkan
indikasi kecurangan.
c. Kebijakan. Jika kebijakan tentang perilaku dan etika tidak jelas di dalam
internal perusahaan, karyawan akan merasa lebih malas untuk melaporkan
tindakan yang mencurigakan.
d. Kekurangtahuan. Sistem whistle-blowing akan terasa tidak berguna jika tidak
diketahui atau tidak dikomunikasikan kepada karyawan.
Sejalan dengan temuan tersebut, penelitian menunjukkan bahwa sistem
whistle-blowing akan efektif jika memiliki elemen berikut ini,
a. Anonimity. Seorang karyawan akan merasa identitasnya aman jika melapor
mengenai tindakan yang mencurigakan. Walaupun mungkin kelemahannya
adalah laporan palsu yang dibuat, namun dapat ditelusuri dan diverifikasi
dengan penyelidikan lebih lanjut.
b. Independensi. Karyawan merasa lebih nyaman untuk melapor pada instansi
yang independen di luar perusahaan namun masih terkait dengan
perusahaan terkait.
c. Kemudahan akses. Semakin banyak akses karyawan untuk melaporkan
tindak kecurangan, maka hal ini akan memudahkan karyawan dalam melapor.
d. Tindak lanjut. Hal yang paling penting kemudian adalah menindaklanjuti
laporan yang telah masuk dan mengambil langkah koreksi ketika dibutuhkan.
4. Menciptakan ekspektasi tentang hukuman.
5. Melakukan audit forensik secara proaktif.
Sangat sedikit organisasi yang aktif dalam audit untuk kecurangan. Organisasi
yang secara aktif melakukan audit untuk kecurangan menciptakan kesadaran di
antara karyawan dan meningkatkan ketakutan akan ditangkap, sehingga
diharapkan akan mengurangi tidak kecurangan dalam sebuah perusahaan.

Organisasi dan Kecurangan – Model Saat Ini


Seperti yang dapat dilihat, ada 6 elemen yang dimasukkan dalam model
perlawanan kecurangan. Pertama dan mungkin yang paling penting, adalah memiliki
pimpinan yang perhatian terhadap kecurangan dan menciptakan iklim positif. elemen
kedua adalah mengedukasi seluruh elemen organisasi tentang seriusnya dampak dari
kecurangan dan menyampaikan apa yang akan dilakukan jika kecurangan itu
ditemukan. Elemen ketiga melibatkan pengujian risiko integritas dan memiliki
pengendalian internal yang baik. Elemen ke 4 meliputi memiliki sebuah sistem
pelaporan dan pemantauan. Pelaporan kecurangan harus difasilitasi. Pelaporan juga
meliputi melakukan publikasi fakta tentang kecurangan kepada siapa saja yang dapat
diuntungkan terhadap informasi tersebut. Elemen kelima adalah memiliki metode
deteksi kecurangan yang proaktif. Tidak peduli bagaimanapun bagusnya usaha
pencegahan, beberapa kecurangan masih akan muncul. Dan karena kecurangan
tumbuh secara geometris, maka penting untuk melakukan deteksi dini kecurangan.
Elemen keenam adalah investigasi dan tindak lanjut ketika kecurangan muncul.
Prosedur investigasi harus ditetapkan, sehingga penanganan kecurangan akan tepat
dan memiliki standar.
DAFTAR PUSTAKA

Albrecht, W. Steve. 2012. Fraud Examination. South Western Cengace Learning.