Anda di halaman 1dari 93

LAPORAN PRAKTIKUM PRODUKTIVITAS PERAIRAN

ANALISIS PRODUKTIVITAS PERAIRAN PADA KOLAM SEMI INTENSIF

DI UPR SUMBER MINA LESTARI

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK 1
KELOMPOK 2
KELOMPOK 9
KELOMPOK 10

MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN

UNIVERSITAS BRAWIJAYA

MALANG

2018
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM PRODUKTIVITAS PERAIRAN

ANALISIS KUALITAS AIR KOLAM SEMI BETON DI UPTD SUMBER MINA

LESTARI

Oleh :

KELOMPOK 1

KELOMPOK 2

KELOMPOK 9

KELOMPOK 10

Dosen Mata Kuliah Ketua Kelompok

Setya Widi Ayuning, S.Pi., MP

NIP. 198404 20201404 2 001 NIM.

Tanggal : November 2018 Tanggal :


KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah

memberikan rahmat dan karunianya, sehingga kami dapat menyelesaikan

Laporan Praktikum Produktivitas Perairan. Laporan ini merupakan salah satu

syarat untuk lulus Praktikum Produktivitas Perairan. Laporan praktikum ini

disusun sebagai bukti telah melaksanakan Praktikum Produktivitas Perairan .

Kami menyadari bahwa masih banyak terdapat kekurangan pada laporan

ini, baik dari materi maupun teknik penyajiannya, mengingat kurangnya

pengetahuan dan pengalaman yang kami miliki. Kami mengharapkan agar

nantinya laporan ini bermanfaat bagi kami dan para pembaca. Kritik dan saran

yang membangun sangat kami harapkan agar dapat menjadi lebih baik

kedepannya.

Malang, 13 November 2018

Penyusun

3
DAFTAR ISI

COVER................................................................................................................. 1

LEMBAR PENGESAHAN....................................................................................1

KATA PENGANTAR.............................................................................................3

DAFTAR ISI.......................................................................................................... 4

1. PENDAHULUAN...........................................................................................8

1.1 Latar Belakang.......................................................................................8

1.2 Tujuan Praktikum..................................................................................10

1.3 Waktu dan Tempat................................................................................10

2. TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................11

2.1 Produktivitas Primer Perairan...............................................................11

2.2 Fitoplankton..........................................................................................13

2.3 Parameter Lingkungan untuk Pertumbuhan Fitoplankton.....................14

2.3.1 Suhu..............................................................................................14

2.3.2 Kecerahan.....................................................................................15

2.3.3 Dissolved Oxygen (Oksigen Terlarut)............................................16

2.3.4 pH..................................................................................................18

2.3.5 BOD..............................................................................................19

2.3.6 Nitrat..............................................................................................20

2.3.7 Orthofosfat.....................................................................................22

2.4 Metode Oksigen...................................................................................23

2.5 Metode Klorofil-a..................................................................................25

3. METODOLOGI............................................................................................28

3.1 Parameter Fisika..................................................................................28

3.1.1 Suhu..............................................................................................28

3.1.2 Kecerahan.....................................................................................29

4
3.2 Parameter Kimia...................................................................................30

3.2.1 Dissolved Oxygen (DO).................................................................30

3.2.2 pH..................................................................................................34

3.2.3 BOD..............................................................................................35

3.2.4 Nitrat..............................................................................................36

3.2.5 Orthofosfat.....................................................................................39

3.3 Klorofil-a...............................................................................................40

4. HASIL DAN PEMBAHASAN.......................................................................43

4.1 Parameter Fisika..................................................................................43

4.1.1 Suhu..............................................................................................43

4.1.2 Kecerahan.....................................................................................44

4.2 Parameter Kimia...................................................................................45

4.2.1 Dissolved Oxygen..........................................................................45

4.2.2 pH..................................................................................................46

4.2.3 BOD..............................................................................................47

4.2.4 Nitrat..............................................................................................49

4.2.5 Orthofosfat.....................................................................................50

4.3 Klorofil-a...............................................................................................52

4.4 Metode Oksigen...................................................................................53

5. PENUTUP...................................................................................................56

5.1 Kesimpulan...........................................................................................56

5.2 Saran....................................................................................................59

DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................61

LAMPIRAN.........................................................................................................71

5
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Alat pengukuran suhu (Data Primer, 2018)............................................27

Tabel 2. Bahan pengukuran suhu (Data Primer, 2018).......................................27

Tabel 3. Alat pengukuran kecerahan (Data Primer, 2018)...................................28

Tabel 4. Bahan pengukuran kecerahan (Data Primer, 2018)...............................28

Tabel 5. Alat pengukuran DO (Data Primer, 2018)..............................................29

Tabel 6. Bahan pengukuran DO (Data Primer, 2018)..........................................30

Tabel 7. Alat pengukuran pH (Data Primer, 2018)...............................................33

Tabel 8. Bahan pengukuran pH (Data Primer, 2018)...........................................33

Tabel 9. Alat pengukuran BOD (Data Primer, 2018)............................................34

Tabel 10. Bahan pengukuran BOD (Data Primer, 2018).....................................34

Tabel 11. Alat pengukuran Nitrat (Data Primer, 2018).........................................36

Tabel 12. Bahan pengukuran Nitrat (Data Primer, 2018).....................................36

Tabel 13. Alat pengukuran Orthofosfat (Data Primer, 2018)................................38

Tabel 14. Bahan pengukuran Orthofosfat (Data Primer, 2018)............................38

Tabel 15. Alat pengukuran Klorofil-a (Data Primer, 2018)....................................39

Tabel 16. Bahan pengukuran Klorofil-a (Data Primer, 2018)...............................40

6
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Perhitungan GPP, NPP, R, P/R Rasio.............................................71

Lampiran 2. Perhitungan Kandungan Klorofil-a kolam 1-5..................................61

Lampiran 3. Diagram GPP, NPP, R, P/R Ratio kolam 1-5...................................68

Lampiran 4. Dokumentasi...................................................................................68

7
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Produktivitas primer perairan adalah laju penyimpanan energi radiasi

matahari oleh organisme produsen dalam bentuk organik melalui proses

fotosintesis dimana organisme produsen yang dominan di perairan adalah

fitoplankton. Produktivitas primer dapat dinyatakan dalam mgC /m2 / thn

(Setiawanet al., 2015). Perairan yang subur tentunya dapat mendukung

keanekaragaman sumberdaya biota yang tersedia. Kesuburan perairan dapat

diindikasikan dengan kelimpahan fitoplankton yang tersedia, dimana perubahan

terhadap kualitas perairan dapat ditinjau dari kelimpahan dan komposisi

fitoplankton. Plankton merupakan suatu organisme yang berukuran kecil yang

hidupnya terombang-ambing oleh arus perairan, dimana organisme ini terdiri dari

mikroorganisme yang hidupnya sebagai hewan (zooplankton) dan tumbuhan

(fitoplankton). Plankton berperan penting dalam ekosistem perairan. Fitoplankton

merupakan produsen primer yang mampu membentuk zat organik dan zat

anorganik. Fitoplankton dapat melakukan fotosintesis yang menghasilkan

karbohidrat dan oksigen serta merupakan awal dari rantai makanan (Indrayani et

al.,2014).

Menurut Anggraini et al. (2016), plankton adalah organisme yang

terapung atau melayang-layang di dalam suatu perairan yang geraknya relatif

pasif. Keberadan dari plankton dapat dijadikan sebagai bioindikator kondisi suatu

perairan karena plankton memiliki batasan toleransi terhadap zat hara. Suhu

yang optimum bagi kehidupan plankton adalah 22 -30o C, dimana pertumbuhan

plankton yang baik yaitu pada salinitas 25 – 40 ppt serta pertumbuhan plankton

yang optimal diperlukan konsentrasi fosfat pada kisaran 0,27 – 5,51 mg/L dan

8
akan menjadi factor pembatas apabila kurang dari 0,002 mg/L. Menurut Rumanti

et al. (2014), kandungan unsur hara di suatu perairan pada umunya berkaitan

dengan kelimpahan fitoplankton di perairan tersebut. Kandungan unsure hara

nitrat dan fosfat sangat mempengaruhi keberadaan fitoplankton, namun

sebaliknya fitoplankton yang padat dapat menurunkan kandungan nutrient dalam

air, dimana perubahan komposisi fitoplankton selanjutnya dapat mempengaruhi

komposisi zooplankton dan komunitas plankton secara keseluruhan dalam suatu

ekosistem.

Menurut Rahman (2016), kesuburan suatu perairan mempengaruhi

tingkat produksi dari suatu perairan, sehingga untuk meningkatkan produksi di

suatu perairan perlu mengetahui produktivitas primer di perairan tersebut.

Pengetahuan tentang produktivitas perairan sangat penting karena bisa

digunakan sebagai dasar untuk menggali potensi sumberdaya yang ada di

perairan. Pengetahuan akan produktivitas perairan akan membantu dalam hal

penentuan maximal sustainable yield atau hasil tangkapan maksimal di suatu

perairan. Yuningsih et al. (2014), menambahkan bahwa besarnya produktivitas

primer suatu perairan mengindikasikan banyaknya ketersediaan bahan organik

terlarut di suatu perairan.

Produktivitas primer merupakan proses yang menghasilkan energi yang

di dapat dalam jangka waktu tertentu. Pada produktivitas primer mikroorganisme

yang berperan yaitu fitoplankton yang merupakan produsen pada rantai

makanan. Proses fotosistesis dipengaruhi oleh intensitas cahaya matahari, DO,

CO2, suhu dan bahan organik. Pada saat kadar DO pada perairan rendah, maka

kadar bahan organik yang terdapat pada perairan tersebut tinggi sehingga suhu

pada perairan rendah sehingga cahaya matahari yang ingin masuk pada

perairan akan terhambat dan akan mempengaruhi proses fotosintesis yang akan

terhambat karena intensitas matahari merupakan faktor utama yang dapat

9
mempengaruhi terjadinya fotosintesis pada tumbuhan dalam perairan. Pada saat

proses fotosintesis fitoplankton terhambat, maka rantai makanan akan berhenti

dan ikan tidak akan memiliki makanan untuk bertahan hidup, sehingga

pertumbuhan ikan akan terhambat. Perairan dikatakan subur jika produktivitas

primernya baik dan melimpah sehingga unsur hara juga meningkat dan

mikroorganisme dalam perairan dapat membentuk rantai makanan.

1.2 Tujuan Praktikum

Adapun tujuan dilakukannya praktikum Produktivitas Perairan yaitu:

1. Untuk mengetahui nilai produktivitas primer gram carbon/m 2/hari dengan

Metode Oksigen dan Klorofil-a

2. Untuk mengukur parameter kualitas perairan yaitu suhu, pH, DO,

kecerahan, nitrat dan fosfat

3. Untuk mengetahui parameter kelimpahan fitoplankton dan jenisnya

4. Untuk menganalisis hubungan antara parameter terhadap produktivitas

perairan.

1.3 Waktu dan Tempat

Praktikum lapang dilaksanakan pada hari Jumat dan Minggu pada

tanggal 19 dan 21 Oktober 2018 di UPR. Sumber Mina Lestari, Kecamatan Dau,

Malang. Sedangkan praktikum laboratorium dilaksanakan pada hari Senin

sampai Jumat tanggal 22–26 Oktober 2018 di Laboratorium Hidrobiologi, Divisi

Lingkungan dan Bioteknologi Perairan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Universitas Brawijaya, Malang.

10
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Produktivitas Primer Perairan

Menurut Manurung et al. (2015), fitoplankton merupakan kelompok

tumbuhan mikroskopis yang berperan penting pada siklus hara di perairan dan

mampu menghasilkan bahan organik melalui proses fotosintesis. Hasil

fotosintesis yang dilakukan oleh fitoplankton disebut dengan produktivitas primer.

Menurut Odum (1993), produktivitas primer merupakan laju produksi karbon

organik yang merupakan hasil penangkapan energi matahari oleh organisme

berklorofil untuk diubah menjadi energi kimia melalui fotosintesis. Salah satu

faktor yang mempengaruhi produktivitas primer suatu perairan yaitu klorofil-a

fitoplankton, dimana kondisi lingkungan seperti ketersediaan nutrien dan

komposisi spesies fitopankton akan mempengaruhi kandungan klorofil.

Perubahan konsentrasi korofil-a dipengaruhi oleh beberapa faktor pertumbuhan

fitoplankton yaitu intensitas sinar matahari, konsentrasi nutrien (nitrat dan fosfat),

pengadukan air, suhu, serta kualitas air (Fitra et al., 2013). Menurut Irawati et al.

(2013), peningkatan unsur hara yang berasal dari aktivitas manusia dapat

mengakibatkan peningkatan produktivitas primer perairan serta akan

mempengaruhi kelimpahan dan struktur komunitas di perairan, dalam kondisi

unsur hara yang tinggi, pertumbuhan jenis-jenis fitoplankton dapat berlangsung

dengan sangat cepat, sehingga diduga dapat memicu terjadi blooming dari

fitoplankton yang dominan di perairan tersebut. Adanya perbedaan parameter

fisika-kimia juga secara langsung merupakan penyebab bervariasinya

produktivitas primer di perairan. Perairan yang subur dan mempunyai

produktivitas yang tinggi tentunya akan memberikan daya dukung lingkungan

yang positif bagi kehidupan biota di laut (Adani et al., 2013).

11
Menurut Bhatnagar dan Devi (2013), dalam pengukuran produktivitas

primer di perairan terdapat beberapa metode yang digunakan, salah satu

diantaranya adalah metode oksigen yaitu botol gelap-botol terang. Prinsip kerja

metode ini adalah mengukur perubahan kandungan oksigen dalam botol terang

dan botol gelap yang berisi contoh air setelah diinkubasi dalam jangka waktu

tertentu pada perairan yang mendapat sinar matahari. Pada botol terang terjadi

proses fotosintesis dan respirasi, sedangkan dalam botol gelap terjadi respirasi.

Selain itu, produktivitas di perairan dapat diukur dengan metode klorofil. Menurut

Zulhaniarta et al. (2015), pengukuran konsentrasi klorofil-a perairan merupakan

salah satu cara untuk menentukan produktifitas primer suatu perairan.

Konsentrasi klorofil-a suatu perairan menunjukkan tingkat kesuburan suatu

perairan. Klorofil-a pada fitoplankton dapat disebabkan oleh beberapa faktor

antara lainnya yaitu aktivitas manusia atau dari alam sendiri (faktor fisika-kimia).

Faktor tersebut juga dapat menyebabkan turunnya kesuburan perairan dan

mengakibatkan turunnya hasil tangkapan dikarenakan pakan alami ikan atau

fitoplankton (Nurmala et al., 2017). Intensitas cahaya yang lebih tinggi dapat

menyebabkan laju pertumbuhan fitoplankton menjadi lebih cepat, karena

pertumbuhan fitoplankton sangat bergantung dengan intensitas cahaya (Taqwa

et al., 2013).

12
2.2 Fitoplankton

Plankton merupakan organisme yang pergerakannya melayang di kolom

perairan baik yang mampu melawan arus maupun yang tidak (Chrismadha dan

Widoretno, 2016). Secara fungsional, plankton dapat digolongkan menjadi dua

golongan utama yaitu fitoplankton dan zooplankton (Nurhatika et al, 2015).

Fitoplankton merupakan golongan plankton yang memiliki klorofil di dalam

tubuhnya, dimana daerah hidup fitoplankton adalah di lapisan yang masih dapat

terkena sinar matahari (Adani, et al. 2013). Fitoplankton merupakan produsen

utama pada suatu perairan yang dapat menghasilkan makannan sendiri (Pagora,

et al. 2015). Fitoplankton dapat membuat makanannya sendiri dengan

mengubah bahan anorganik menjadi bahan organik melalui proses fotosintesis

dengan menggunakan bantuan sinar matahari (Khasanah, et al. 2013).

Fitoplankton dijadikan sebagai indikator kualitas suatu perairan

dikarenakan siklus hidupnya yang pendek, respon yang sangat cepat terhadap

perubahan lingkungan dan merupakan produsen primer yang menghasilkan

bahan organik serta oksigen yang bermanfaat bagi kehidupan perairan dengan

cara fotosintesis (Khaeriyah, 2014). Menurut Myagitha et al. (2014), kelimpahan

fitoplankton yang tinggi pada suatu perairan terjadi bila ketersediaan bahan

organik juga tinggi. Menurut (Putri dan sari, 2015), selain sebagai dasar dari

sistem rantai makanan dalam suatu perairan, fitoplankton berperan penting

sebagai parameter tingkat kesuburan perairan. Terdapat hubungan positif antara

kelimpahan fitoplankton dengan produktivitas perairan, dimana apabila

kelimpahan fitoplankton di suatu perairan tinggi maka perairan tersebut

berpotensi memiliki produktivitas yang tinggi. Menurut Marwazi et al. (2018)

fitoplankton dapat memanfaatkan nutrien dan tumbuh di dalam tambak udang.

Sumber nutrien utama pada tambak budidaya intensif udang bagi pertumbuhan

13
fitoplankton adalah pakan buatan. Peningkatan nutrien yang masuk dalam

tambak berpengaruh terhadap komposisi dan kepadatan fitoplankton di dalam

perairan. Peningkatan produktivitas primer (klorofil-a) selama masa budidaya

menunjukkan ketersediaan nutrien yang cukup bagi pertumbuhan fitoplankton.

Dominasi fitoplankton pada perairan dapat dipengaruhi oleh kualitas air (salinitas)

dan rasio nitrogen dan fosfor (Arifin, 2018).

2.3 Parameter Lingkungan untuk Pertumbuhan Fitoplankton

2.3.1 Suhu

Suhu air merupakan salah satu faktor abiotik yang dapat mempengaruhi

kehidupan fitoplankton. Peningkatan suhu pada kisaran toleransi akan

meningkatkan laju metabolisme dan aktivitas fotosintensis fitoplankton (Mustofa,

2015). Menurut Linne et al. (2015), suhu mempunyai peranan penting dalam

menentukan pertumbuhan ikan budidaya, kisaran yang baik untuk menunjang

pertumbuhan optimal adalah 28°C - 32°C. Menurut Ayuningsih et al. (2014), suhu

air rata-rata berkisar antara 24 – 32°C pada kisaran tersebut plankton dapat

tumbuh dan berkembang biak dengan baik. Menurut Lantang dan Pakidi (2015),

pada nilai suhu tertinggi yaitu 32°C masih dapat ditolerir oleh fitoplankton.

Menurut Mustofa (2015), peningkatan suhu pada kisaran toleransi akan

meningkatkan laju metabolisme dan aktivitas fotosintensis fitoplankton. Menurut

Ainuddin dan Widyawati (2017), suhu sangat berpengaruh terhadap kehidupan

dan pertumbuhan ikan. Pada laju pertumbuhan meningkat sejalan dengan

kenaikan suhu, dapat menekan kehidupan ikan bahkan menyebabkan kematian

jika suhu tinggi. Suhu perairan yang tinggi juga dapat menyebabkan ikan stres.

Selain itu, suhu yang tinggi dapat menyebabkan tingginya kandungan racun

pada perairan antara lain amoniak dan H2S (Pratama, 2016).

14
Menurut patty (2013), nilai suhu yang terjadi di perairan, dapat

mengindikasikan bahwa nilai suhu di perairan dipengaruhi oleh faktor eksternal

yaitu cuaca, angin dan arus. Menurut Pambudi et al. (2016), faktor lainnya juga

diakibatkan oleh manusia seperti limbah panas yang berasal dari air pendingin

pabrik, penggundulan daerah aliran sungai yang menyebabkan hilangnya

perlindungan sehingga badan air terkena cahaya matahari secara langsung.

Menurut salim et al. (2017), kisaran suhu di perairan dangkal lebih besar dari

pada perairan laut dalam, dikarenakan mengalami banyak pergolakan yang

disebabkan oleh angin dan dinamika oseanografi fisika lainnya. Menurut Novia et

al. (2016), nilai suhu berkorelasi positif dengan plankton berhubungan dengan

waktu pada saat pengambilan sampel. Suhu akan semakin tinggi atau panas

menyebabkan tingkat kecerahan yang tinggi maka kelimpahan plankton di

perairan akan semakin tinggi.

2.3.2 Kecerahan

Kecerahan merupakan kemampuan penetrasi cahaya matahari hingga

kedalaman tertentu. Kecerahan menunjukan sampai sejauh mana intensitas

cahaya dapat menembus kedalaman suatu perairan, dari total sinar matahari

yang jatuh ke atmosfer dan bumi, hanya kurang dari 1% yang ditangkap oleh

klorofil, yang dipakai untuk proses fotosintesis (Hidayat et al. 2014). Menurut

Kusumaningtyas et al. (2013), pengukuran kecerahan dapat dilakukan dengan

menggunakan secchi disk dan dilakukan dengan posisi pengamat membelakangi

sinar matahari. Kecerahan yang mencapai 100% umumnya pada kedalaman < 5

m, sedangkan perairan yang lebih dalam (>10 m) tingkat kecerahannya lebih

kecil yakni <70% yang disebabkan oleh kemampuan tingkat intensitas cahaya

matahari yang menembus perairan rata-rata <10 m. Menurut Arizuna et al.

(2014), nilai kecerahan yang baik untuk kehidupan organisme adalah lebih besar

dari 0,45 m sehingga penetrasi dan absorbsi di perairan tersebut akan

15
berlangsung secara optimal. Menurut Aida dan Utomo (2016), perairan yang

kecerahannya kurang dari 2 m merupakan perairan yang tergolong eutrofik.

Kecerahan suatu perairan dipengaruhi oleh penetrasi cahaya matahari yang

masuk ke dalam perairan (Salim, et al. 2017). Menurut Saputra et al. (2016), nilai

kecerahan sangat dipengaruhi oleh bahan-bahan organik yang terbawa hanyut

ke perairan pada saat hujan jatuh ke permukaan tanah. Transparansi secchi disk

akan cenderung rendah di musim hujan. Hal ini bisa disebabkan oleh pencucian

sedimen, puing-puing, organik dan anorganik ke dalam reservoir yang menerima

run off tertinggi. Menurut Astuti et al. (2016), kecerahan juga dipengaruhi oleh

bahan-bahan halus yang melayang-layang dalam air seperti plankton, detritus,

jasad renik, lumpur dan pasir.

Menurut Indaryanto (2015), tingkat kecerahan yang tinggi sangat berguna

bagi fitoplankton untuk melakukan proses fotosintesis sehingga dapat

menghasilkan oksigen terlarut yang mencukupi kebutuhan organisme akuatik yg

lain. Sedangkan tingkat kecerahan yang rendah sangat mempengaruhi distribusi

dan kelimpahan fitoplankton (Radiarta, 2013). Menurut Sari dan Harlyan (2015),

kecerahan dan kekeruhan pada perairan alami merupakan salah satu faktor

penting yang mengendalikan produktivitas. Kekeruhan tinggi akan menurunkan

kecerahan perairan dan mengurangi penetrasi cahaya matahari ke dalam air

sehingga akan dapat membatasi proses fotosintesis dan produktivitas perairan

ditentukan oleh kombinasi antara ketersediaan nutrien dan cahaya matahari.

2.3.3 Dissolved Oxygen (Oksigen Terlarut)

Oksigen terlarut adalah konsentrasi gas oksigen yang terlarut di dalam air

(Patty, 2014). Menurut Maniagasi et al. (2013), oksigen terlarut dalam air

berpengaruh pada kelangsungan hidup organisme perairan. Ketersediaan

oksigen di perairan budidaya sangat penting bagi organisme perairan dalam

menentukan aktivitasnya, konversi pakan.dan juga laju pertumbuhannya. Nilai

16
DO optimum untuk ikan budidaya yaitu > 5 mg/l karena pada nilai tersebut baik

untuk organisme di dalamnya termasuk fitoplankton dan zooplankton (Dewanti,

et al. 2018). Menurut Patty et al. (2015), oksigen terlarut dalam perairan

dimanfaatkan oleh organisme perairan untuk proses respirasi dan penguraian

zat-zat organik oleh mikroorganisme. Sumber oksigen terlarut dalam air berasal

dari proses fotosintesis oleh fitoplankton atau tanaman air lainnya dan difusi dari

udara. Selain dari proses difusi oksigen dari udara, sumber oksigen terlarut juga

berasal dari hasil fotosintesis fitoplankton, sehingga tingginya kandungan oksigen

di perairan akan mencirikan tingginya kelimpahan organisme fitoplankton pada

perairan tesebut (Panggabean dan Puji, 2017).

Menurut Maniani et al., (2016), faktor yang mempengaruhi kandungan

oksigen terlarut di perairan yaitu bahan organik, laju dekomposisi dan suhu.

Rendahnya kandungan oksigen terlarut diakibatkan tingginya kandungan bahan

organik dan laju dekomposisi, sehingga selama terkumpul di suatu area bahan

organik didekomposisi oleh mikroorganisme dan menyebabkan kandungan

oksigen terlarut berkurang. Menurut Patty (2018), berkurangnya kadar DO di

perairan dapat menyebabkan terganggunya ekosistem perairan, dimana

kandungan oksigen terlarut dibawah 2 mg/l dapat menyebabkan kematian pada

organisme akuatik (Choirudin, et al. 2014). Menurut Fauzi et al. (2017), nilai

oksigen terlarut di perairan dipengaruhi oleh suhu, dimana pada saat siang hari

nilai DO akan meningkat. Peningkatan nilai DO dapat disebabkan karena

aktivitas fitoplankton yang meningkat setelah terjadinya penguraian bahan-bahan

organik. Terhambatnya penetrasi cahaya matahari ke dalam air menyebabkan

proses fotosintesis dalam air akan terganggu dan jumlah oksigen terlarut dalam

air akan berkurang (Maresi, et al. 2015).

17
2.3.4 pH

pH adalah derajat keasaman yang digunakan untuk menyatakan tingkat

keasaman atau kebasaan yang dimiliki oleh suatu perairan (Zulius, 2017). Nilai

pH mempunyai pengaruh besar terhadap kehidupan organisme perairan,

sehingga pH perairan dipakai sebagai salah satu komponen untuk menyatakan

baik buruknya suatu perairan (Samsundari et al. 2013). Menurut Faturohman et

al. (2016), tingkat kesuburan perairan berdasarkan kisaran pH yaitu pH 5,5-6,5

tidak produktif, pH 6,5-7,5 produktif, dan pH 7,5-8,5 sangat produktif. Hasil

pengukuran pH ini juga berpengaruh terhadap kelimpahan plankton. pH optimal

untuk kehidupan fitoplankton adalah 7-8,5 (Lantang dan Chalvin, 2015). Perairan

yang asam akan cenderung kurang produktif dan dapat membunuh organisme

budidaya (Indriani et al. 2016).

Menurut Megawati et al. (2014), besarnya nilai pH sangat menentukan

dominasi fitoplankton yang mempengaruhi tingkat produktivitas primer suatu

perairan dimana keberadaan fitoplankton didukung oleh ketersedian nutrien. Nilai

pH dalam suatu perairan merupakan suatu indikasi terganggunya perairan

tersebut, berkurangnya nilai pH dalam suatu perairan ditandai dengan semakin

meningkatnya senyawa organik di perairan tersebut. Menurut Manurung et al.

(2015), pada perairan dengan pH <7 didominasi oleh Chlorophyta, sedangkan

pada pH >7 didominasi oleh Cyanophyta. Menurut Salim et al. (2017), faktor

yang mempengaruhi pH perairan antara lain aktivitas biologis seperti fotosintesis

dan respirasi organisme, suhu dan keberadaan ion-ion dalam perairan. Proses

respirasi alga dan perombakan bahan organik oleh mikroba akan meningkatkan

tekanan parsial karbon anorganik yang berakibat pada penurunan pH perairan

(Nurhayati, et al. 2017). Menurut Tatangindatu et al. (2013), pH yang sangat

rendah, menyebabkan kelarutan logam-logam dalam air makin besar, yang

bersifat toksik bagi organisme air. Begitu pula sebaliknya, pH yang tinggi dapat

18
meningkatkan konsentrasi amoniak dalam air yang juga bersifat toksik bagi

organisme air.

2.3.5 BOD

PP No. 82 tahun 2001 menyatakan bahwa nilai BOD tidak boleh lebih dari

6 mg/l. Kadar perairan yang tercemar memiliki konsentrasi BOD > 10 mg/l. Kadar

BOD merupakan indikator pencemaran, dimana semakin tinggi kadar BOD maka

semakin tinggi pencemaran bahan organik (Arum et al., 2017). BOD

menunjukkan jumlah oksigen yang dibutuhkan oleh mikroorganisme untuk

menguraikan bahan-bahan organik yang terdapat dalam air limbah secara

biologi. Semakin tinggi nilai BOD maka semakin banyak tingkat pencemaran

bahan organik dalam perairan, sehingga semakin banyak jumlah oksigen yang

dibutuhkan oleh mikroorganisme untuk mendegradasi bahan organik dan

semakin sedikit jumlah oksigen yang tersedia atau tersisa untuk kehidupan

organisme di perairan (Fitria et al., 2016). Nilai BOD tidak memberikan pengaruh

secara langsung terhadap kehidupan plankton, namum BOD mampu

memberikan gambaran banyaknya bahan organik yang ada di perairan

(Hidayatun, 2016). Kandungan oksigen terlarut yang rendah, menandakan

bahwa bahan buangan organik di dalam air yang tinggi begitu juga sebaliknya

(Irham et al., 2017). Parameter BOD secara umum banyak dipakai untuk

menentukan tingkat pencemaran air buangan. Penentuan BOD sangat penting

untuk menelusuri aliran pencemaran dari tingkat hulu ke muara (Lensun dan

Tumenbouw, 2013).

Tingkat a-mesosaprobik memiliki ciri-ciri komunitas BOD yang tinggi dan

munculnya fitoplankton Cyanophyceae (Mahardi et al., 2018). Semakin besarnya

konsentrasi BOD mengindikasikan bahwa peraian tersebut telah tercemar,

dimana konsentrasi BOD yang tingkat pencemarannya masih rendah dapat

dikategorikan sebagai perairan yang baik memiliki kadar BOD berkisar antara 0 -

19
10 mg/ (Mahyudin et al., 2015), sedangkan perairan yang memiliki konsentrasi

BOD lebih dari 10 mg/l merupakan perairan yang telah tercemar (Sari et al.,

2017). Kadar BOD yang tinggi menunjukkan bahwa jumlah oksigen yang

dibutuhkan oleh mikroorganisme untuk mengoksidasi bahan organik dalam air

tersebut juga tinggi, hal ini berarti di dalam air sudah terjadi defisit oksigen.

Banyaknya mikroorganisme yang tumbuh dalam air disebabkan banyaknya

makanan yang tersedia (bahan organik), oleh karena itu secara tidak langsung

BOD selalu dikaitkan dengan kadar bahan organik dalam air (Tatangindatu et al.,

2013). Salah satu sumber peningkatan BOD dalam perairan ialah sampah hasil

alam. Sampah dedaunan yang cukup banyak yang merupakan salah satu

sumber dari berlebihnya nilai BOD dalam air. Rendahnya kualitas air tersebut

dapat dilihat dari beberapa parameter seperti tingginya nilai BOD, COD, Nitrat,

Detergen, dan Fenol (Yogafanny, 2015). Sampah dedaunan biasanya berasal

dari wilayah sekitar perairan.

2.3.6 Nitrat

Menurut Megawati et al. (2014), tingkat kesuburan suatu perairan sangat

dipengaruhi oleh kandungan unsur hara di dalamnya. Zat-zat hara merupakan

zat-zat yang diperlukan dan mempunyai pengaruh terhadap proses dan

perkembangan hidup organisme. Salah satu unsur zat hara anorganik utama

yang berpengaruh terhadap kesuburan perairan adalah nitrogen (dalam bentuk

nitrat). Menurut Utami et al. (2016), unsur ini memiliki peran vital bagi

pertumbuhan fitoplankton atau alga yang biasa digunakan sebagai indikator

kualitas air dan tingkat kesuburan suatu perairan. Nitrat berperan penting

terhadap sel jaringan jasad hidup organisme serta dalam proses fotosintesis.

Selain itu, nitrat juga merupakan bentuk utama nitrogen di perairan alami (Merian

et a., 2016). Menurut Fajar et al. (2016), kandungan unsur hara nitrat dalam

perairan yang tinggi, dapat diindikasikan bahwa perairan tersebut memiliki

20
kesuburan dan produktifitas yang tinggi pula. Namun, ditambahkan oleh Hamuna

et al. (2018), bahwa pengkayaan zat hara di lingkungan perairan dapat memiliki

dampak positif, serta pada tingkatan tertentu juga dapat menimbulkan dampak

negatif. Dampak positifnya adalah adanya peningkatan produksi fitoplankton dan

total produksi ikan, sedangkan dampak negatifnya adalah terjadinya penurunan

kandungan oksigen di perairan, penurunan biodiversitas dan terkadang

memperbesar potensi muncul dan berkembangnya jenis fitoplankton berbahaya

yang lebih umum dikenal dengan istilah Harmful Algal Blooms atau HABs.

Menurut Meirinawati dan Muchtar (2017), nitrat mengandung unsur

nitrogen yang berasal dari alam, buangan antropogenik, dekomposisi material

organik, limbah pertanian, sisa pakan peternakan, buangan domestik dan industri

yang masuk ke dalam perairan, di dalam sedimen nitrat diproduksi dari

biodegradasi bahan organik menjadi ammonia yang selanjutnya dioksidasi

menjadi nitrat. Bahan organik di perairan yang mengandung nitrat terlarut akan

mengalami proses denitrifikasi oleh bakteri aerob. Proses denitrifikasi tidak

memerlukan oksigen namun sangat dipengaruhi oleh temperatur. Ketika suhu

mencapai titik optimum, maka laju penguraian nitrat semakin cepat. Suhu di

lapisan permukaan cenderung tinggi sehingga proses denitrifikasi akan

berlangsung dengan cepat. Hal ini menjadikan konsentrasi nitrat di lapisan

permukaan lebih rendah karena telah diubah menjadi gas nitrogen sebagai hasil

akhirnya (Purba et al., 2015). Pendapat tersebut dibenarkan oleh Rahman et al.

(2016), bahwa bahwa semakin bertambahnya kedalaman semakin tinggi pula

kandungan nitrat tersebut dalam perairan. Namun menurut Handoko et al.

(2013), kandungan nutrien berupa nitrat yang tinggi pada area permukaan

perairan juga dapat terjadi akibat adanya pengadukan dasar perairan yang kuat,

sehingga nutrien yang berada di dasar perairan terangkat ke lapisan permukaan.

Selain itu, tingginya konsentrasi nitrat di sekitar muara diduga karena muara

21
merupakan tempat terkumpulnya beberapa macam polutan baik yang berasal

dari aktivitas manusia seperti kegiatan tambak, limbah rumah tangga, serta erosi

dari daratan (Fajri dan Kasry, 2013).

2.3.7 Orthofosfat

Menurut Dwirastina dan Ditya (2016), ortofosfat merupakan bentuk fosfor

yang dapat dimanfaatkan secara langsung oleh tumbuhan akuatik. Setelah

masuk ke dalam tumbuhan akuatik (fitoplankton) fosfat anorganik mengalami

perubahan menjadi organofosfat. Menurut Aziz et al. (2014), sebaran spasial

konsentrasi ortofosfat di suatu perairan dipengaruhi oleh faktor fisik seperti pola

arus dan pasang surut yang terjadi. Konsentrasi fosfat umumnya berasal dari

limbah industri, pupuk, limbah domestik dan penguraian bahan organik lainnya.

Menurut Effendi (2015), fosfor di air juga berasal dari sisa pakan dan ekskresi

ikan, selain itu konsentrasi orthofosfat juga dipengaruhi oleh suhu dan pH.

Konsentrasi orthofosfat akan meningkat dengan peningkatan suhu dan

penurunan pH. Peningkatan suhu mengakibatkan peningkatan dekomposisi

bahan organik oleh mikroba. Proses dekomposisi inilah yang nantinya

menghasilkan zat-zat hara seperti ortofosfat. Menurut Purwadi (2016), faktor

seperti arus dan pasang surut juga berperan mempengaruhi kondisi perairan,

karena arus tersebut membawa massa air yang di dalamnya juga terkandung

nitrat dan ortofosfat. Menurut Purnamaningtyas (2014), tingginya kadar fosfat di

perairan dapat menyebabkan peledakan pertumbuhan alga (eutrofikasi) yang

dapat mempengaruhi turunnya konsentrasi oksigen dalam badan air sehingga

menyebabkan kematian ikan dan fosfat akan kembali terdekomposisi ke dalam.

Menurut Rahman (2016), ortofosfat adalah fosfat organik yang merupakan salah

satu bentuk fosfor (P) yang larut dalam air dan dapat dimanfaatkan oleh

organisme nabati (fitoplankton dan tanaman air). Menurut Rigitta et al. (2015),

bentuk fosfor di dalam ekosistem terbagi menjadi tiga bentuk yaitu fosfor

22
anorganik seperti ortofosfat, senyawa organik dalam protoplasma dan senyawa

organik terlarut yang terbentuk karena kotoran atau tubuh organisme yang terurai

oleh dekomposer. Menurut Putri et al. (2016), banyak fitoplankton yang

memanfaatkan ortofosfat untuk pertumbuhan melalui proses fotosintesa, hal ini

dikarenakan organisme utama yang memerlukan keberadaan unsur ortofosfat di

perairan adalah fitoplankton untuk digunakan proses fitosintesis. Kisaran fosfat

yang optimum bagi pertumbuhan fitoplankton adalah 0,09–1,80 mg/l (Firda

2015). Menurut Radiarta dan Erlania (2015), pada saat perairan mengandung

fosfor dalam jumlah cukup, alga akan mengakumulasi fosfor di dalam sel

melebihi kebutuhannya (luxury consumption) dan apabila konsentrasi fosfor

tersebut berlebihan maka akan dimanfaatkan pada saat perairan mengalami

defisiensi fosfor sehingga alga masih dapat tumbuh selama beberapa waktu.

Namun pada perairan laut, biasanya fosfor bukan merupakan faktor pembatas

pertumbuhan.

2.4 Metode Oksigen

Menurut Irawati et al. (2013), pengukuran produktivitas primer dilakukan

dengan metode oksigen botol terang-botol gelap. Prinsip kerja metode ini adalah

mengukur perubahan kandungan oksigen dalam botol terang dan botol gelap

yang berisi sampel air setelah diinkubasi pada kedalaman perairan. Menurut

Elfridasari et al. (2015), pengambilan sampel menggunakan botol winkler,

dimana botol dimasukkan perlahan ke dalam air. Posisi mulut botol berlawanan

dengan arah aliran air sehingga air dapat masuk ke dalam botol tanpa adanya

gelembung udara. Botol disimpan dan diberi label untuk analisa fisika dan kimia

air danau. Menurut Yuningsih et al. (2014), produktivitas suatu perairan sangat

ditentukan oleh sifat fisika dan kimia serta organisme hidup pendukung lainnya.

Suhu perairan merupakan faktor pembatas dari proses produksi di perairan,

23
dimana apabila suhu terlalu tinggi dapat merusak jaringan tubuh fitoplankton,

sehingga akan mengganggu proses fotosintesa dan menghambat pembuatan

ikatan-ikatan organik yang kompleks dari bahan organik yang sederhana serta

akan mengganggu kestabilan perairan itu sendiri. Hasil sampling menunjukkan

bahwa suhu rata-rata pada setiap titik berkisar antara 26 – 27°C. Menurut

Supriyadi (2008), suhu merupkan salah satu faktor dalam metode oksigen. Suhu

perairan yang berkisar antara 26 – 30°C merupakan pendorong aktivitas

mikroorganisme dalam perombakan bahan organik. Menurut Febrina et al.

(2017), produktivitas primer juga dapat dilihat dari hasil pengukuran pada kondisi

pasang lebih tinggi dibandingkan pada saat surut. Perbedaan nilai diduga akibat

adanya pergerakan massa air laut yang dapat meningkatkan oksigen terlarut.

Pergerakan yang pada kondisi pasang dimana volume air didominasi oleh air

laut. Kondisi surut menunjukan volume air didominasi oleh air tawar melalui aliran

sungai.

Pengukuran produktivitas primer menggunakan metode oksigen (metode

Winkler) berdasarkan atas terbentuknya oksigen selama berlangsungnya proses

fotosintesis. Diasumsikan bahwa dalam proses fotosintesis, jumlah oksigen

setara dengan jumlah karbondioksida (CO2) yang terpakai (Asriyana dan

Yuliana, 2012). Menurut Pardede et al. (2016), pengukuran produktivitas primer

perairan dilakukan dengan cara mengambil contoh air pada setiap lokasi

penelitian menggunakan botol winkler yang terdiri dari botol terang (light bottle)

dan botol gelap (dark bottle), dimana satu botol winkler untuk Initial Bottle

sebagai oksigen awal (DOo). Botol terang dan botol gelap yang telah terisi air

sampel kemudian dilakukan proses inkubasi di dalam perairan selama 3 jam.

Setelah itu dilakukan pengukuran kandungan oksigen terlarut dengan

menggunakan metode winkler, kemudian dihitung nilai produktivitasnya. Menurut

24
Chen et al. (2016), pengukuran metode oksigen dilakukan dengan mencatat

perubahan konsentrasi oksigen selama 24 jam pada 3 kedalaman air yang

berbeda dari permukaan, tengah dan dekat bawah. Setelah mengumpulkan

sampel untuk menentukan konsentrasi oksigen awal, 3 lampu dan 2 botol gelap

ditunda di setiap kedalaman air di setiap kolam. konsentrasi oksigen diukur

menggunakan metode winkler. Menurut Nuzzapril et al. (2017), pengukuran

produktivitas primer dilakukan secara insitu dengan menggunakan metode botol

terang dan botol gelap. Pengukuran dilakukan secara komposit dari sampel air

yang telah didapat dari ketiga lapisan kedalaman. Botol tersebut kemudian

diinkubasi selama 3-5 jam pada siang hari antara pukul 10.00–15.00 WIB.

Sebelum menghitung nilai oksigen terlarut pada botol yang telah diinkubasi,

dilakukan pengukuran pada botol awal atau botol initial. Menurut Patty et al.

(2015), pada lapisan dasar perairan terjadi akumulasi bahan organik yang

membutuhkan oksigen dalam proses penguraiannya. Semakin banyak bahan

buangan organik yang ada di dalam air, maka akan semakin sedikit sisa

kandungan oksigen yang terlarut di dalamnya. Kecenderungan menurunnya

oksigen terlarut di perairan ini sangat dipengaruhi oleh meningkatnya bahan-

bahan organik yang masuk ke perairan disamping faktor-faktor lain seperti

kenaikan suhu, salinitas, respirasi, adanya lapisan di atas permukaan air,

senyawa yang mudah teroksidasi dan tekanan atmosfer. Hal tersebut juga

mempengaruhi pengukuran metode oksigen dalam produktivitas primer perairan.

2.5 Metode Klorofil-a

Klorofil-a adalah salah satu pigmen yang dimiliki oleh fitoplankton dan

dapat digunakan untuk menentukan produktivitas perairan. Keberadaan

fitoplankton di perairan dapat ditunjukkan dari konsentrasi klorofil-a diatas 0,2

mg/L yang dapat mendukung keberlangsungan kegiatan perikanan. Fitoplankton

25
dapat menjadi produsen primer serta pakan alami untuk organisme perairan,

sehingga produktivitas primer dapat diketahui dari jumlah fitoplankton yang

digambarkan oleh kandungan klorofil pada perairan (Semedi dan Safitri, 2015).

Menurut Prasetyo et al. (2014), fitoplankton merupakan organisme yang

berperan sebagai produsen primer di suatu perairan. Fitoplankton akan dimakan

oleh pemakan awal (primary consumer) dan pemakan selanjutnya, pada

umumnya ikan-ikan pelagis kecil berada pada tingkat primary consumer, yaitu

pemakan plankton. Menurut Marlian et al. (2015), produktivitas primer dapat

ditentukan dengan parameter konsentrasi klorofil-a yang ada di perairan, dimana

jumlah dan sebaran klorofil-a ditentukan oleh kondisi parameter perairan. Hal ini

didukung oleh pernyataan Putri et al. (2016), bahwa sebaran klorofil-a yang

terbentuk di perairan dipengaruhi berbagai faktor fisika, kimia, dan biologi di

perairan tersebut. Sebaran klorofil – a di perairan dapat menentukan warna

perairan. Warna air dapat ditentukan oleh kelimpahan dan jenis dari fitoplankton

yang mendominasi pada suatu perairan. Warna biru atau hijau pada perairan

dapat disebabkan oleh pigmen phycocyanin yang terdapat pada

fitoplankton(Khaqiqoh, et al. 2014).

Perairan Indonesia memiliki konsentrasi klorofil yang berkisar antara 0,19

mg/m3. Konsentrasi klorofil berkaitan dengan banyaknya intensitas cahaya yang

bisa masuk ke dalam perairan, hal ini berkaitan dengan fungsi cahaya matahari

sebagai energi utama dalam fotosintesis yang juga menghasilkan oksigen

(Nuzapril et al., 2017). Menurut Prianto et al. (2013), fitoplankton pada suatu

perairan dapat dipengaruhi dan mempengaruhi kadar oksigen terlarut di perairan

tersebut. Oksigen di dalam perairan digunakan oleh fitoplankton untuk

kelangsungan hidupnya, namun fitoplankton juga dapat menghasilkan oksigen

dari proses fotosintesis. Menurut Manurung et al. (2015), sumber DO dalam

perairan berasal dari difusi oksigen di atmosfer, arus atau aliran air melalui air

26
hujan, serta aktivitas fotosintesis oleh tumbuhan air dan fitoplankton. Selain itu,

dipengaruhi oleh CO2 bebas yang rendah dan pH yang rendah, yang

mengakibatkan fotosintesis yang dilakukan oleh fitoplankton tidak berlangsung

maksimal sehingga oksigen yang dihasilkan tidak begitu banyak. Pengambilan

sampel klorofil menggunakan larutan pengawet magnesium hidroksi karbonat

untuk mencegah keasaman. Larutan pengawet ditambahkan untuk menjaga

kualitas sampel klorofil dari perairan yang dilakukan penelitian atau pengamatan.

Sampel klorofil dapat diperoleh dari fitoplankton pada perairan. Sampel tersebut

dapat digunakan untuk mengetahui kelimpahan fitoplankton pada perairan

(Kusumaningtyas, et al. 2016). Menurut Linus et al. (2016), fluktuasi konsentrasi

klorofil-a tidak menunjukkan kesamaan dengan besarnya nilai kelimpahan

fitoplankton, yang berarti walaupun kelimpahan fitoplankton tinggi tidak berarti

konsentrasi klorofil-a tinggi. Hal ini dapat disebabkan adanya perbedaan

biovolume pada setiap jenis fitoplankton dan kandungan klorofil-a dalam

fitoplankton itu sendiri tergantung pada ukuran dari fitoplankton, sehingga

walaupun suatu jenis fitoplankton melimpah di perairan namun bila jenis tersebut

mempunyai biovolume yang kecil maka klorofil-a yang terkandung dalam sel-sel

fitoplakton tersebut akan sedikit.

27
3. METODOLOGI

3.1 Parameter Fisika

Adapun parameter fisika dalam praktikum Produktivitas Perairan meliputi

suhu dan kecerahan. Alat-alat yang dgunakan pada saat pengukuran adalah

sebagai berikut:

3.1.1 Suhu

a. Alat dan Fungsinya

Adapun alat–alat yang digunakan dalam pengukuran suhu adalah

sebagai berikut:

Tabel 1. Alat pengukuran suhu (Data Primer, 2018)


No Alat Fungsi
1 Thermometer Hg Untuk mengukur suhu di perairan
2 Stopwacth Untuk menghitung waktu pengukuran
Suhu

b. Bahan dan Fungsinya

Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam pengukuran suhu adalah

sebagai berikut:

Tabel 2. Bahan pengukuran suhu (Data Primer, 2018)


No Bahan Fungsi
1 Air Sampel Sebagai sampel yang diukur suhunya

28
c. Skema Kerja
Thermometer Hg

Dimasukkan kedalam perairan kolam, dengan posisi membelakangi sinar


matahari sampai batas skala baca dan jangan tersentuh tangan.
Ditunggu kurang lebih 2-5 menit
Dibaca skala air raksa saat masih didalam perairan
3.1.2
Dicatat dengan skala Celcious

Hasil Kecerahan

a. Alat dan Fungsinya

Adapun alat–alat yang digunakan dalam pengukuran kecerahan adalah

sebagai berikut:

No Alat Fungsi
1 Secchi disk Untuk mengukur kecerahan pada suatu perairan
2 Tali Tampar Untuk memegang secchi disk
3 Penggaris Untuk mengukur panjang d1 dan d2
Tabel 3. Alat pengukuran kecerahan (Data Primer, 2018)

b. Bahan dan Fungsinya

Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam pengukuran kecerahan

adalah sebagai berikut:

Tabel 4. Bahan pengukuran kecerahan (Data Primer, 2018)


No Bahan Fungsi
1 Air Sampel SSebagai sampel yang diukur kecerahan
2 Karet gelang Sebagai penandai d1 dan d2 pada tali

c. Skema Kerja

Secchi disk

29
- Dimasukkan kedalam kolom perairan secara perlahan dan
dilihat sampai tidak tampak pertama kali.
- Diberi tanda pada tali secchi disk tersebut sebagai D1.
- Dimasukkan lagi kedalam perairan dan diangkat secara
perlahan sampai tampak pertama kali dan diberi tanda
sebagai D2.
- Kemudian kecerahan dihitung dengan menggunakan rumus :
Keterangan :
D1: secchi disk tampak
(Indaryanto. 2013) pertama kali
D2: secchi disk tidak terlihat.
Hasil

3.2 Parameter Kimia

Adapun parameter kimia dalam praktikum Produktivitas Perairan meliputi

DO, pH, BOD, Nitrat, dan Orthofosfat. Alat-alat yang dgunakan pada saat

pengukuran adalah sebagai berikut:

3.2.1 Dissolved Oxygen (DO)

a. Alat dan Fungsinya

Adapun alat–alat yang digunakan dalam pengukuran Dissolved Oxygen

(DO) adalah sebagai berikut:

Tabel 5. Alat pengukuran DO (Data Primer, 2018)


No Alat Fungsi
1 Botol DO Untuk wadah pengambilan dan menyimpan
air sampel perairan
2 Pipet tetes Untuk mengambil larutan dalam skala kecil
3 Botol film Untuk wadah dari plankton yang terjaring
Planktonet
4 Buret Untuk wadah larutan titrasi
5 Statif Untuk penyangga buret
6 Corong Untuk memudahkan memasukkan air
sampel atau larutan Na2S3O3 dalam buret
7 Washing bottle Untuk tempat cairan kalibrasi

b. Bahan dan Fungsinya

30
Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam pengukuran Dissolved

Oxygen (DO) adalah sebagai berikut:

Tabel 6. Bahan pengukuran DO (Data Primer, 2018)


No. Bahan Fungsi
1. Air Sampel Sebagai sampel yang diukur kadar DO
2. MnSO4 Sebagai larutan pengikat oksigen
3. NaOH + KI Sebagai pembentuk endapan coklat dan
melepaskan I2
4. H2SO4 Sebagai pengkondisian asam dan melarutkan
endapan coklat
5. Amylum Sebagai larutan pengkondisian basa dan
indikator warna ungu
6. Na2S2O3 Sebagai larutan titran untuk mengikat O2
7. Aquades Sebagai cairan kalibrasi alat-alat yang sudah
Dibersihkan
8. Kertas label Sebagai penanda air sampel dan larutan

31
c. Skema kerja

- Botol DO volume botol DO


Dicatat
- Dimasukkan ke dalam air secara perlahan dengan posisi miring 45o,
membelakangi cahaya dan jangan sampai ada gelembung udara
- Ditutup botol DO dalam perairan lalu diangkat
- Dibuka tutup botol DO yang telah berisi air sampel
-
- Dibungkus
Botol botol
terang dan gelap
botol dengan alumunium foil
gelap
- Diikat botol terang dan gelap pada balok kayu dengan menggantung di
atas air
- Didiamkan selama 4 jam
- Dimasukkan botol gelap ke dalm coolbox untuk diinkubasi selama 5 hari
-
- Ditambahkan
Botol DO 2 ml MnSO4 dan 2 ml NaOH + KI lalu tutup kembali
- Dihomogenkan dengan cara dibolak-balik lalu dibiarkan hingga
terbentuk endapan coklat
- Dibuang filter lalu endapan yang tersisa diberi 1-2 ml H 2SO4 pekat dan
dihomogenkan sampai endapan larut
- Ditambahkan amylum 3-4 tetes dan dihomogenkan
- Dititrasi dengan Na2S2O3 (Na-thiosulfat) 0,025 N sampai jernih atau tidak
berwarna untuk pertama kali
- Dicatat volume Na2S2O3 yang terpakai (ml titran)
- Dihitung DO dengan rumus :

DO (mg/L) =

(Maulida et al. 2015)


Keterangan :
V titran : Volume Na-thiosulfat
N titran : Normalitas Na-thiosulfat
8 : Nilai ½ MR Oksigen
1000 : Konversi ml ke liter
4 : Asumsi volume air yang tumpah saat otol DO di
tutup
Hasil

3.2.2 pH

a. Alat dan Fungsinya

Adapun alat-alat yang digunakan dalam pengukuran pH adalah sebagai

berikut:

32
No Alat Fungsi
1 Kotak standart pH Untuk indikator pembanding nilai pH yang
Diperoleh
2 Stopwacth Untuk menghitung waktu pengukuran pH
3 Botol mineral 600ml Untuk wadah air kolam
Tabel 7. Alat pengukuran pH (Data Primer, 2018)

b. Bahan dan Fungsinya

Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam pengukuran pH adalah

sebagai berikut:

Tabel 8. Bahan pengukuran pH (Data Primer, 2018)


No Bahan Fungsi
1 Air Sampel Sebagai sampel yang diukur pHnya
2 pH paper Sebagai indikator mengukur pH air kolam

c. Skema Kerja
pH paper

dicelupkan di perairan
ditunggu ± 2 menit
diangkat kemudian dikibas – kibaskan hingga setengah kering
dicocokkan dengan kotak standart pH
dicatat nilai pHnya

Hasil

33
3.2.3 BOD

a. Alat dan Fungsinya

Adapun alat-alat yang digunakan dalam pengukuran BOD adalah sebagai

berikut:

Tabel 9. Alat pengukuran BOD (Data Primer, 2018)


No. Alat Fungsi
1. Botol DO Untuk wadah air sampel yang akan diukur BOD nya
2. Statif Untuk membantu menyangga buret
3. Corong Untuk membantu memasukkan larutan dan air sampel
4. Pipet tetes Untuk mengambil larutan dalam skala kecil
5. Buret Untuk tempat Na2S2O3 atau zat titran
6. Erlenmeyer Untuk tempat pencampuran larutan
250ml
7. Gelas Ukur Untuk mengukur jumlah air sampel yang digunakan
50ml

b. Bahan dan Fungsinya

Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam pengukuran BOD adalah

sebagai berikut:

Tabel 10. Bahan pengukuran BOD (Data Primer, 2018)


No. Bahan Fungsi
1. Air kolam Sebagai air sampel yang diukur kadar BODnya
2. Kertas label Sebagai penanda pada botol film yang berisi
sampel BOD
3. MnSO4 Sebagai pengikat O2 yang terlarut dalam air
4. NaOH + KI Sebagai pelepas I2 dan membentuk endapan coklat
5. H2SO4 Sebagai pelarut endapan coklat dan mengoksidasi
asam
6. Amylum Sebagai pengondisian suasana basa dan indikator
warna ungu
7. Na2S2O3 0,025 N Sebagai penetral nilai I dan O

34
c. Skema Kerja

Botol Winkler

- Diukur dan dicatat volume botol winkler yang akan digunakan


- Masukkan botol winkler ke dalam perairan dengan posisi 450
- Ditutup botol winkler saat masih diperairan agar tidak
terdapat gelembung udara. Apabila masih terdapat
gelembung harus diulang.
- Dilakukan aerasi pada air sampel dengan cara memindahkan
air sampel dari botol winkler kedalam beaker glass 1000 ml
lalu di aerasi selama 15 menit.
- Masukkan air sampel yang telah di aerasi ke dalam botol
winkler dan ditutp rapat.
- Dibungkus botol winkler dengan alumunium foil kemudian
disimpan selama 5 hari.
- Diukur BOD5 dengan metode titrasi seperti penentuan kadar
DO.
- Dihitung dengan rumus :

(Ramadhan et al., 2017)


Keterangan:
BOD (mg/l) = DO0 – DO5
BOD : Biological Oxygen Demand (mg/l)
DO0 : Nilai DO pada hari ke-0
DO5 : Nilai DO pada hari ke-5

Hasil

35
3.2.4 Nitrat

a. Alat dan Fungsinya

Adapun alat-alat yang digunakan dalam pengukuran nitrat adalah sebagai

berikut:

Tabel 11. Alat pengukuran Nitrat (Data Primer, 2018)


No Alat Fungsi
1 Hot plate Untuk memanaskan air sampel
2 Pipet tetes
Untuk mengambil larutan dalam skala kecil
3 Gelas ukur 25 ml
Untuk pengukur volume air sampel
4 Cawan porselen
Untuk wadah sampel yang akan dipanaskan
5 Spatula
Untuk menghomogenkan larutan
6 Tabung reaksi kecil
Untuk tempat lautan terakhir
7 Rak tabung reaksi
Untuk tempat meletakkan tabung reaksi
8 Nampan
Untuk wadah alat dan bahan
9 Washing bottle
Untuk wadah akuades
10 Spektofotometer
Untuk mengukur kadar nitrat
b. Bahan dan Fungsinya

Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam pengukuran nitrat adalah

sebagai berikut:

Tabel 12. Bahan pengukuran Nitrat (Data Primer, 2018)


No Bahan Fungsi
1 Asam fenol disulfonik Sebagai pelarut kerak nitrat

2 Aquades Sebagai pengencer larutan

3 NH4OH Sebagai indikator warna kuning,


pelarut lemak dan suplai ion H+

4 Kertas saring Sebagai penyaring endapan

5 Air sampel Sebagai sampel yang akan diukur


kadar nitrat
6 Kertas label Sebagai penanda alat

36
c. Skema Kerja
Air sampel

Menyaring air sampel sebanyak 12,5 ml


d.
Menuangkan air sampel kedalam cawan porselen

Menguapkan di atas pemanas sampai kering dan didinginkan

Menambahkan 0,25 ml (7 tetes) asam fenol disulfonik aduk


e.
menggunakan pengaduk gelas
f. dan encerkan dengan aquades
g.
Menambahkan tetes demi tetes NH4OH (1:1) sampai terbentuk
h.
warna (maksimal 5 ml) dan diencerkan dengan aquades
sampai 12,5 ml

Memasukkan dalam cuvet

Menghitung kadar nitrat menggunakan spektofotometer dengan


Hasil panjang gelombang 410 nm

37
3.2.5 Orthofosfat
a. Alat dan Fungsinya

Adapun alat-alat yang digunakan dalam pengukuran orthofosfat dalah

sebagai berikut:

Tabel 13. Alat pengukuran Orthofosfat (Data Primer, 2018)


No Alat Fungsi
1 Gelas ukur 50 ml Untuk mengukur larutan sampel
2 Erlenmeyer 50 ml Untuk wadah larutan yang akan di reaksi
3 Pipet tetes Untuk mengambil larutan
4 Tabung reaksi kecil Untuk tempat larutan yang akan diukur
5 Rak tabung reaksi Untuk tempat meletakan cuvet

6 Spektofotometer Untuk mengukur kadar orthofosfat

7 Washing bottle Untuk wadah aquades


8 Beaker glass 250 ml Untuk wadah larutan
9 Corong Untuk memudahkan memasukkan larutan

b. Bahan dan Fungsinya

Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam pengukuran orthofosfat

adalah sebagai berikut:

Tabel 14. Bahan pengukuran Orthofosfat (Data Primer, 2018)


No Bahan Fungsi
1 Amonium
molybdate Sebagai larutan untuk mengikat fosfat di
perairan menjadi amonium fosfamolybdate

2
SnCl2 Sebagai indikator warna biru
3
Air sampel Sebagai sampel yang akan diukur orthofosfat
4 Sebagai larutan kalibrasi
Aquades
5 Tisu Sebagai pembersih alat dan bahan
6 Kertas saring Sebagai penyaring endapan
7 Kertas label Sebagai penanda pada air sampel

38
c. Skema Kerja

Air Sampel

- Diukur dan di tuangkan 50 ml air sampel dalam erlenmayer


- Ditambahkan 2 ml amonium molybdate dan homogenkan
- Ditambahkan 5 tetes larutan SnCl2 dan di homogenkan

Spektrofotometer
- Ditekan power dan di hitung “method”
- Dihitung panjang gelombang dan di sesuaikan dengan bahannya
- Dimasukan aquades 10 ml dan tekan zero sampai 0,0
- Dibuang aquades dan diisi larutan orthofosfat
- Ditekan enter

Hasil

3.3 Klorofil-a

a. Alat dan Fungsinya

Adapun alat-alat yang digunakan dalam pengukuran klorofil-a adalah

sebagai berikut:

Tabel 15. Alat pengukuran Klorofil-a (Data Primer, 2018)


No Alat Fungsi
1 Botol polipropilen Untuk wadah pengambulan air sampel.
2 Vacum pump untuk mengeluarkan molekul-molekul gas.
3 Desikator untuk menghilangkan kadar air.
4 Spektrofotometer Untuk mengukur absorbansi sampel
menggunakan panjang 664, 647, 630 dan
750 nm.

5 Bola hisap Untuk mengambil larutan MgCO3


6 Beaker Glass Untuk wadah air sampel.
7 Spatula Untuk membantu menghaluskan kertas
whatman.
8 Tabung reaksi kecil Untuk wadah pengukuran sampel.
9 Centrifuge Untuk memutar sampel pada kecepatan
tinggi.
10 Pinset Untuk menjepit / membantu memegang
kertas whatman.
11 Mortal dan alu Untuk menghaluskan kertas whatman.
12 Pipet tetes Untuk mengambil aceton 90%.

b. Bahan dan Fungsinya

39
Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam pengukuran klorofil-a

adalah sebagai berikut:

Tabel 16. Bahan pengukuran Klorofil-a (Data Primer, 2018)


No Bahan Fungsi
1 Alumunium foil Sebagai pembungkus kertas whatman.
2 Aceton 90% Sebagai melarutkan klorofil-a
3 Kertas whatman No. 42 Sebagai penyaring klorofil-a
4 MgCO3 Sebagai larutan penangkap klorofil-a

40
c. Skema Kerja
250 ml air sampel

- Dimasukkan kedalam erlenmeyer 250ml

Kertas Whatman
nomor 42

- Dibasahi kertas kertas whatman menggunakan aquades

- Diletakkan pada corong vacum pump

- Ditambahkan 1mL larutan MgCO3

- Dinyalakan vacum pump

- Dimasukkan sampel ke filter pada vacum pump

- Dibungkus hasil filter kedalam alumunium foil

- Dihaluskan hasil filter menggunakan mortar dan spatula

- Dimasukkan kedalam tabung reaksi 15mL

- Ditambahkan 10mL aceston 90%

- Dicentrifuge dengan putatan 400rpm selama 30-60 menit

- Diperiksa absorbannya dengan menggunakan spektrofotometer pada


panjang gelombang 750, 664, 647 dan 630 nm

- Dihitung menggunakan rumus :

Chl-a (mg/m3) =

Chl-b (mg/m3) =

Chl-c (mg/m3) =

Hasil

41
4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Parameter Fisika

Adapun parameter fisika dalam praktikum Produktivitas Perairan meliputi

suhu dan kecerahan.

4.1.1 Suhu

Hasil pengukuran dan pengamatan suhu pada praktikum Produktivitas

Perairan yang dilakukan oleh kelompok 1, 2, 9 dan 10 adalah sebagai berikut.

Hasil pengukuran suhu pada kelompok 1 di pagi hari yaitu 23°C dan di siang hari

26°C. Pengukuran suhu pada kelompok 2 di pagi hari 26°C dan di siang hari

26°C. Kelompok 9 mendapatkan hasil pengukuran suhu di pagi hari sebesar

20°C dan di siang hari 28°C. Kelompok 10 mendapatkan hasil pengukuran suhu

23°C di pagi hari dan 29°C di siang hari, dari hasil yang didapatkan, suhu pada

kolam budidaya pada pagi hari maupun siang hari pada beberapa kelompok

sangat beragam. Hal ini dipengaruhi beberapa faktor, diantaranya yaitu Sinar

Matahari dan keberadaan oksigen terlarut di dlam kolam budidaya.

Menurut Novia et al. (2016), nilai suhu berkorelasi positif dengan

keberadaan fitoplankton di perairan. Semakin tinggi suhu, maka menyebabkan

kecerahan di perairan meningkat dan mengindikasikan keberadaan fitoplankton

yang meningkat. Suhu optimal untuk fitroplankton berkembang yaitu antara 28-

32°C.

Suhu air merupakan salah satu faktor abiotik yang bisa mempengaruhi

kehidupan fitoplankton. Peningkatan suhu pada perairan bisa menyebabkan laju

metabolisme organisme di perairan pun meningkat. Suhu ideal untuk fitoplankton

tumbuh yaitu 26,7°C. Suhu mempunyai korelasi dengan fotosintesis karena

keberadaan suhu dipengaruhi sinar dan cahaya matahari (Arif, 2015).

42
Berdasarkan hasil praktikum dan studi literatur yang telah dilakukan,

dapat disimpulkan hasil pengukuran suhu oleh kelompok 1,2,9 dan 10 sangat

bervariasi. Hasil suhu yang didapatkan rata rata 20-320C. Rentang suhu tersebut

masuk ke rentang suhu optimal sehingga. Suhu perairan dipengaruhi oleh

kecerahan suatu perairan, banyaknya konsentrasi zat tersuspensi berpengaruh

terhadap meningkatnya suhu air karena energi panas terserap oleh zat

tersuspensi.

4.1.2 Kecerahan

Berdasarkan hasil pengamatan dan pengukuran kualitas air tentang

kecerahan, didapatkan 4 hasil pengamatan dari 4 kelompok. Kelompok 1

mendapatkan hasil yaitu pada kolam sebesar 29 cm pada waktu pengukuran

pukul 09.00 WIB, sedangkan pada pengukuran pukul 13.00 WIB mendapatkan

hasil 36 cm. Kelompok 2 mendapatkan hasil yaitu pada kolam sebesar 30,5 cm

pada waktu pengukuran pukul 09.00 WIB, sedangkan pada pengukuran pukul

13.00 WIB mendapatkan hasil 29,5 cm. Kelompok 9 mendapatkan hasil yaitu

sebesar 30 cm pada waktu pengukuran pukul 09.00 WIB, sedangkan pada

pengukuran pukul 13.00 WIB mendapatkan hasil 29 cm. Nilai kecerahan

terendah terdapat pada saat pengukuran pukul 13.00 WIB. Kelompok 10

mendapatkan hasil yaitu pada kolam sebesar 36 cm pada waktu pengukuran

pukul 09.00 WIB, sedangkan pada pengukuran pukul 13.00 WIB mendapatkan

hasil 32 cm.

Kedalaman dan kecerahan akan mempengaruhi penetrasi sinar matahari

kedalam perairan. Zat-zat terlarut dalam perairan mempengaruhi kecerahan yang

berhubungan dengan penetrasi sinar matahari. Semakin tinggi kecerahan suatu

perairan maka intensitas cahaya matahari yang masuk ke dalam juga akan

semakin besar (Adani et al., 2013).

43
Kecerahan suatu perairan dipengaruhi oleh padatan tersuspensi, zat-zat

terlarut, partikel-partikel dan warna air. Banyaknya padatan terlarut dalam

perairan akan menurunkan penetrasi cahaya matahari, sehingga proses

fotosintesis diatom epilitik menurun. Padatan tersuspensi di dasar perairan akan

menutupi diatom epilitik dan pada gilirannya akan dapat mengganggu rantai

makanan (Aprisanti, et al., 2013).

Berdasarkan nilai pengukuran kecerahan diatas, dapat disimpulkan bahwa

kecerahan pada pagi hari ke siang hari menurun. Hal ini dikarenakan adanya

peningkatan aktifitas ikan di kolam yang menyebabkan naiknya padatan

tersuspensi sehingga perairan kolam menjadi agak keruh.

4.2 Parameter Kimia

Adapun parameter kimia dalam praktikum Produktivitas Perairan meliputi

DO, pH, BOD, Nitrat, dan Orthofosfat.

4.2.1 Dissolved Oxygen

Hasil pengukuran dan pengamatan DO pada praktikum Produktivitas

Perairan melakukan beberapa pengukuran beberapa Parameter kimia,

diantaranya yaitu kadar oksigen terlarut. Hasil pengukuran DO pada kelompok 1

di pagi hari yaitu 4,87 mg/L dan di siang hari 8, 37 mg/L. Pengukuran DO pada

kelompok 2 di pagi hari 6,91 mg/L dan di siang hari 7,80 mg/L. Kelompok 9

mendapatkan hasil pengukuran DO di pagi hari sebesar 2,48 mg/L dan di siang

hari 1,7 mg/L. Kelompok 10 mendapatkan hasil pengukuran DO di pagi hari

sebesar 2,11 mg/L dan 1,,2 mg/L di siang hari, dari hasil yang didapatkan DO

pada kolam budidaya di pagi hari maupun siang hari pada beberapa kelompok

sangat beragam. Hal ini dipengaruhi beberapa faktor, diantaranya yaitu jumlah

fitoplankton dan cahaya matahri yang masuk ke dalam perairan kolam tersebut.

44
Menurut Hamzah et al. ( 2014), Oksigen merupakan unsur kimia penting

yang digunakan sebagai penunjang dalam kehidupan organisme dan banyak

berperan dalam siklus biogeokimia laut. Oksigen diproduksi melalui proses

fotosintesis dan difusi antara air dengan udara. Pada lapisan permukan selain

melalui proses fotosintesis, tingginya konsentrasi oksigen pada lapisan ini juga

disuplai oleh kelarutan oksigen \dari atmosfer melalui proses difusi.

Menurut Arifin (2016), kadar oksigen terlarut di dalam air dipengaruhi oleh

suhu, salinitas, turbulensi air dan tekanan atmosfer, sementara itu berkurangnya

kadar oksigen terlarut dipengaruhi oleh meningkatnya suhu, ketinggian dan

berkurangnya tekanan atmosfer. Dalam hal meningkatkan produktivitas ikan,

kandungan oksigen terlarut dalam air sebaiknya dijaga pada level diatas 5

mg/liter, sementara itu jika kandungan oksigen terlarut berada dibawah 3 mg/liter

dapat menyebabkan penurunan laju pertumbuhan ikan.

Berdasarkan hasil praktikum dan studi literatur yang telah dilakukan,

dapat disimpulkan hasil pengukuran DO oleh kelompok 1,2,9 dan 10 sangat

bervariasi. Kadar DO dari pagi siang ke siang di setiap pengukuran mengalami

perubahan. Berdasarkan jurnal di atas, nilai DO yang baik adalah berkisar antara

3- 5 mg/L. Namun, dari hasil perhitungan hamper di setiap kelompok memiliki

kadar DO yang belum optimal untuk menunjang pertumbuhan dan

perkembangan ikan yang ada di kolam tersebut.

4.2.2 pH

Hasil pengamatan dan pengukuran pH pada praktikum Produktivitas

Perairan oleh kelompok 1, 2, 9 dan 10. Hasil pengukuran pH yang diperoleh

dikolam semi beton yaitu dilakukan sebanyak dua kali pengamatan yaitu pada

waktu pagi dan siang hari. Pengamatan pertama dilakukan pada pagi hari pukul

09.00 dengan hasil pengukuran pH pada kelompok 1 sbesar 8, kelompok 2

sebesar 8, kelompok 9 sebesar 7 dan kelompok 10 sebesar 7. Pengamatan

45
kedua dilakukan pada siang hari pada pukul 12.00 diperoleh hasil pengukuran

pH pada kelompok 1 sebesar 8, kelompok 2 sebesar 7, keompok 9 sebesar 8

dan kelompok 10 sebesar 7. Hal ini menunjukkan bahwa hasil pengukuran

mengalami perubahan kadar pH antara pagi dan siang hari.

Menurut Tatangindatu et al. (2013), pH yang ideal bagi kehidupan biota

air tawar adalah antara 6,8 - 8,5. pH yang sangat rendah, menyebabkan

kelarutan logam-logam dalam air makin besar, yang bersifat toksik bagi

organisme air, sebaliknya pH yang tinggi dapat meningkatkan konsentrasi

amoniak dalam air yang juga bersifat toksik bagi organisme air.

Menurut Isnaini et al. (2014), perairan dengan pH antara 6 – 9 merupakan

perairan dengan kesuburan yang tinggi dan tergolong produktif karena memiliki

kisaran pH yang dapat mendorong proses pembongkaran bahan organik yang

ada di dalam perairan menjadi mineral-mineral yang dapat diasimilasikan oleh

fitoplankton.

Berdasarkan hasil praktikum dan studi literatur diatas dapat disimpulkan

hasil nilai pH yang diperoleh kelompok 1, 2, 9 dan 10 pada pengukuran pH saat

pagi hari adalah sebesar 8, 8, 7 dan 7. Nilai pH pada kolam semi beton saat

pengukuran siang hari adalah 8, 7, 8 dan 7. Nilai pH dari semua pengamatan

kelompok 1,2 ,9 dan 10 masih tergolong optimum bagi organisme perairan dan

proses budidaya ikan Nila. Hasil perubahan nilai pH tersebut mungkin

dipengaruhi oleh berbagai faktor salah satunya yakni perubahan suhu dan waktu

pengambilan sampel mempengaruhi hasil pengukuran nilai pH suatu perairan.

4.2.3 BOD

Berdasarkan pengukuran BOD pada praktikum Produktivitas Perairan,

berhasil diperoleh hasil oleh kelompok 1, 2, 9 dan 10 yaitu berupa dilakukannya

pengamatan pada kolam beton 1. Nilai BOD yang didapatkan kelompok 9 yaitu

0,75 mg/l. Nilai tersebut merupakan nilai yang baik untuk suatu perairan. Hasil

46
nilai BOD pada kelompok lain yaitu 1, 2 dan 10 mengalami perbedaan. Hasil

BOD kelompok 1 yaitu 10,2 mg/l sedangkan pada kelompok 2 yaitu 4,346 mg/l

dan kelompok 10 yaitu 0,06 mg/l. Nilai optimal BOD di suatu perairan berkisar

antara 0-10 mg/l. Semakin kecil nilai BOD di suatu perairan maka akan semakin

baik, hal ini dikarenakan oksigen yang dibutuhkan oleh mikroorganisme untuk

mendegradasi bahan organik semakin kecil sedangkan sisanya digunakan

organisme untuk respirasi.

BOD atau Biochemical Oxygen Demand adalah suatu jumlah

oksigen terlarut yang diperlukan oleh mikroorganisme untuk mengurai atau

mendekomposisi bahan organik dalam kondisi aerobik. BOD sebagai suatu

ukuran jumlah oksigen yang digunakan oleh populasi mikroba yang

terkandung dalam perairan sebagai respon terhadap masuknya bahan

organik yang dapat diurai. Nilai BOD menunjukan banyaknya pencemar organik

yang ada didalam periaran sungai (Andara, et al., 2014).

Beberapa peneliti menambahkan bahwa pengertian BOD tidak hanya

menyatakan jumlah oksigen, tetapi juga menyatakan jumlah bahan organik

mudah urai yang ada di perairan. BOD bisa jadi menunjukkan nilai rendah

atau masih memenuhi baku mutu, dalam air atau perairan tersebut tidak

terkandung bahan beracun atau air telah tercemar. Sebaliknya, bila nilai BOD

telah cukup tinggi dan melebihi baku mutu, maka sudah dapat diduga ada

indikasi pencemaran bahan organik. Kadar optimal BOD di perairan antara 0-10

mg/l (Santoso, 2018).

Berdasarkan nilai BOD yang telah diperoleh serta studi literatur diatas,

dapat disimpulkan bahwa nilai BOD dalam perairan tersebut termasuk dalam nilai

optimal. BOD bisa dijadikan petunjuk nilai rendah atau masih memenuhi baku

mutu, dalam air atau perairan tersebut tidak terkandung bahan beracun atau air

47
telah tercemar. Semakin besarnya konsentrasi BOD mengindikasikan bahwa

peraian tersebut telah tercemar.

4.2.4 Nitrat

Berdasarkan pengukuran nitrat pada praktikum Produktivitas Perairan,

berhasil diperoleh hasil oleh kelompok 1, 2, 9 dan 10 yaitu berupa dilakukannya

pengamatan pada kolam beton 1 sebanyak dua kali pada pukul 09.00 WIB dan

pada pukul 13.00 WIB. Pada pengamatan pukul 09.00 diperoleh hasil kadar nitrat

yang sama oleh kelompok 1, 2, 9 dan 10 yakni sebesar 0,2 mg/l. Sedangkan

hasil kadar nitrat yang diperoleh pada pengamatan pukul 13.00 WIB berbeda-

beda, yakni sebesar 0,2 mg/l oleh kelompok 2 dan 10, 0,3 mg/l oleh kelompok 1

dan 0,4 mg/l oleh kelompok 9. Perbedaan nilai kadar nitrat tersebut dapat

dipengaruhi oleh suhu perairan pada saat dilakukan pengambilan sampel. Selain

suhu, DO dan pH juga menjadi faktor-faktor lainnya yang turut serta

mempengaruhi kadar nitrat di perairan.

Menurut Mustofa (2015), tingkat kesuburan suatu perairan dapat diukur

dengan melimpahnya fitoplankton. Fitoplankton adalah organisme renik yang

melayang-layang dalam air atau mempunyai kemampuan renang yang sangat

lemah dan pergerakannya selalu dipengaruhi oleh pergerakan masa air. Salah

satu faktor yang mempengaruhi produktifitas fitoplankton adalah tercukupinya zat

hara yang dibutuhkan. Zat hara anorganik utama yang diperlukan oleh

fitoplankton untuk tumbuh dan berkembang biak adalah nitrogen sebagai nitrat.

Nitrat dapat digunakan untuk mengklafisikasikan tingkat kesuburan perairan.

Perairan oligotrofik kadar nitrat 0–1 mg/l, perairan mesotrofik kadar nitrat 1–5

mg/l, perairan eutrofik kadar nitrat 5-50 mg/l.

Menurut Ayuningsih et al. (2014), tinggi rendahnya kandungan nitrat di

suatu perairan dapat mempengaruhi kelimpahan fitoplankton, sehingga nitrat

juga dapat mempengaruhi kandungan klorofil-a yang terkandung di dalam

48
fitoplankton. Kandungan nutrien perairan berkaitan erat dengan kelimpahan

fitoplankton dimana semakin tinggi kandungan nutrien di suatu perairan maka

semakin tinggi juga kelimpahan fitoplankton dan konsentrasi klorofil-a.

Dari hasil pengukuran nilai kadar nitrat yang telah diperoleh serta studi

literatur diatas, dapat disimpulkan bahwa kadar nitrat yang terkandung didalam

perairan kolam beton 1 menunjukkan bahwa perairan kolam beton 1 berada

pada tipe perairan oligotrofik. Tipe perairan oligotrofik sendiri merupakan tipe

perairan yang memiliki tingkat kesuburan yang cukup rendah. Hal tersebut

mempengaruhi kelimpahan fitoplankton didalam perairan tersebut. Rendahnya

kandungan nitrat pada perairan tersebut menujukkan rendahnya kelimpahan

fitoplankton dan konsentrasi klorofil-a dalam perairan kolam beton 1. Hal ini

mempengaruhi produktivitas perairan serta menunjukkan bahwa tingkat

produktivitas perairan pada kolam beton 1 cukup rendah.

4.2.5 Orthofosfat

Berdasarkan pengukuran orthofosfat pada praktikum Produktivitas

Perairan yang dilakukan oleh kelompok 1, 2, 9 dan 10 pengukuran dilakukan

sebanyak 2 kali pengamatan yaitu pada waktu pagi dan siang hari. Pengamatan

pertama dilakukan pada pagi hari pukul 09.00 dan pengamatan kedua dilakukan

pada siang hari pada pukul 13.00. Hasil pengukuran orthofosfat pertama dan

yang kedua pada beberapa kelompok didapatkan hasil sebagai berikut.

Kelompok 1 nilai orthofosfat yang didapat adalah 0,44 mg/l pada pagi hari dan

0,38 mg/l pada siang hari , pada kelompok 2 didapatkan nilai 0,36 mg/l pada pagi

hari dan 0,39 mg/l pada siang hari, kelompok 9 didapatkan nilai orthofosfat 0,26

mg/l pada pagi hari dan 0,19 mg/l pada siang hari dan pada kelompok 10

didapatkan nilai orthofosfat 0,20 mg/l pada pagi hari dan 0,13 mg/l pada malam

hari, dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa terdapat perubahan nilai

orthofsofat pada tiap kelompok. Pada pengukuran kelompok 1, 9 dan 10, nilai

49
orthofosfat yang didapat mengalami penurunan pada siang hari sedangkan untuk

kelompok 2 nilai orthofosfat pada siang hari mengalami peningkatan dari nilai

orthofosfat yang didapat pada pagi hari. Orthofosfat merupakan bentuk fosfat

yang dapat dimanfaatkan secara langsung oleh tanaman air. Orthofosfat sangat

penting dalam menentukan produktivitas perairan. Orthofosfat juga berfungsi

sebagai indikator kesuburan perairan.

Menurut Iswanto et al. (2015), yang menyatakan bahwa orthofosfat

merupakan bentuk paling sederhana dari fosfat yang bisa langsung

dimanfaatkan oleh fitoplankton. Kisaran orthofosfat yang optimum diperairan

sebesar 0,09-1,80 mg/l. Senyawa orthofosfat merupakan pembatas bila

kadarnya dibawah 0,004 mg/l, sementara pada kadar lebih dari 1,0 mg/l dapat

menyebabkan blooming.

Menurut Purba et al. (2015), kadar ortofosfat dengan kisaran 0,10 – 0,54

mg/l termasuk dalam kategori cukup pekat. Tingginya kandungan ortofosfat di

dasar perairan disebabkan karena dasar perairan umumnya kaya akan zat hara.

Zat hara tersebut berasal dari dekomposisi sedimen maupun senyawa-senyawa

organik yang berasal dari jasad flora dan fauna yang mati. Ortofosfat merupakan

nutrien yang hal ini dapat berasal dari buangan bahan-bahan organik. Nilai

orthofosfat yang ada di permukaan perairan dan dasar perairan biasanya

memiliki perbedaan dimana permukaan memiliki nilai orthofosfat yang rendah

dibandingkan nilai orthofosfat di dasar perairan.

Dari hasil pengukuran nilai kadar orthofosfat serta studi literatur diatas,

dapat disimpulkan bahwa kadar orthofosfat yang terkandung didalam perairan

kolam pada kelompok 1, 2, 9, dan 10 memiliki kisaran 0,19 – 0,44 mg/l . Nilai

tersebut menunjukkan bahwa kadar orthofosfat pada termasuk pekat dan

perairan tersebut masih berada pada kisaran orthofosfat yang optimum bagi

perairan. Tinggi rendahnya kandungan fosfat pada kedalaman-kedalaman

50
tertentu tergantung pada berbagai macam faktor, antara lain kelimpahan

fitoplankton, dekomposisi sedimen maupun senyawa-senyawa organik yang

berasal dari jasad flora dan fauna yang mati. Kandungan fosfat didasar perairan

umumnya lebih tinggi dari pada kandungan fosfat di permukaan perairan.

Tingginya kadar fosfat di dasar perairan karena fosfat memiliki sifat yang reaktif

dan mudah mengendap pada sedimen, sedangkan fosfat yang ada di permukaan

akan dimanfaatkan oleh fitoplankton.

4.3 Klorofil-a

Berdasarkan hasil paraktikum Produktivitas Perairan materi Metode

Klorofil-a yang didapat oleh kelompok 1 yang dihitung menggunakan rumus

Hutagalung yaitu 2,5189 mg/m3, sedangkan yang dihitung dengan menggunakan

rumus Boyd yaitu 2,39 mg/m3. Hasil yang didapat oleh kelompok 2 yang dihitung

dengan menggunakan rumus Hutagalung yaitu 2,2798 mg/m 3, sedangkan

dengan menggunakan rumus Boyd yaitu 2,142 mg/m3. Hasil yang didapat

kelompok 9 yaitu sebesar 1,84 mg/m3 untuk hasil yang menggunakan rumus

Hutagalung, sedangkan hasil yang didapat dari rumus Boyd yaitu 1,904 mg/m 3.

Hasil klorogil-a yang didapat oleh kelompok 10 yang dihitung menggunakan

rumus Hutagalung yaitu 2,1212 mg/ m3, sedangkan yang dihitung dengan

menggunakan rumus Boyd yaitu 2,618 mg/ m3. Pada umum nya nilai klorofil-a

akan meningkat pada siang hari, hal ini disebabkan pada siang hari fitoplankton

akan berada dipermukaan untuk melakukan fotosintesis. Faktor yang

mempengaruhi sebaran klorofil-a diantaranya yaitu intensitas cahaya dan nutrien

(nitrat dan fosfat).

Menurut Prianto et al. (2013), jika nilai konsentrasi klorofil-a berkisar

antara 5 mg/m³ dan kurang dari 10 mg/m³ perairan tersebut dalam kondisi siaga

yang artinya perairan sewaktu-waktu akan terjadi persitiwa blooming algae

dimana jika terjadi ledakan alga maka akan mempengaruhi ekosistem perairan

51
seperti kematian ikan secara massal. Nilai konsentrasi klorofil-a yang baik untuk

perairan yaitu jika nilai < 5 mg/m³, maka kondisi perairan tersebut aman. Tinggi-

rendahnya kandungan klorofil fitoplankton sangat dipengaruhi oleh zat-zat hara.

Nilai klorofil-a yang tinggi hal ini diduga dikarenakan faktor kecerahan perairan

yang tinggi.

Menurut Khaqiqoh et al. (2014), menyatakan bahwa kandungan klorofil-a

(µg/L) 0 – 2 termasuk kategori oligotrofik, 2 – 5 kategori meso-oligotrofik, 5 – 20

kategori mesotrofik, 20 – 50 kategori eutrofik dan > 50 kategori hipereutrofik.

Klorofil-a merupakan pigmen yang paling umum terdapat pada fitoplankton

sehingga konsentrasi fitoplankton sering dinyatakan dalam konsentrasi klorofil-a.

Klorofil-a sangat dipengaruhi oleh fitoplankton diperairan tersebut, peningkatan

nilai klorofil pada umumnya terjadi pada siang hari.

Berdasarkan hasil dan literatur yang diacu dapat disimpulkan bahwa

klorofil-a dapat digunakan untuk menduga produktivitas suatu perairan. Hasil

tertinggi dari keempat kelompok menggunakan metode Hutagalung yaitu

kelompok 1 sebesar 2,5189 mg/m3, sedangkan hasil terendah yaitu kelompok 9

yaitu 1,84 mg/m³. Hasil tertinggi menggunakan rumus Boyd yaitu kelompok 10

sebesar 2,618 mg/ m3, sedangkan hasil terendah yaitu didapat kelompok 9 yaitu

1,904 mg/m3. Hasil antara kedua metode perhitungan yang digunakan tidak tidak

terpaut jauh, dari kedua hasil tersebut dapat dikatakan bahwa klorofil-a masih

tergolong optimal. Kisaran nilai klorofil-a yang baik yaitu <5 mg/m³, jika lebih dari

5 mg/m³ dapat mengakibatkan blooming. Persebaran klorofil-a dipengaruhi oleh

penetrasi cahaya serta zat-zat hara di perairan.

4.4 Metode Oksigen

Berdasarkan praktikum Produktivitas Perairan materi metode oksigen,

hasil yang diperoleh oleh kelompok 1 yaitu didapatkan hasil GPP sebesar 15, 3

52
mgO2/L/t, NPP sebesar 8,353 mgO 2/L/t dan R sebesar 5,64 mgO 2/L/t. Hasil yang

diperoleh oleh kelompok 2 yaitu didapatkan hasil GPP sebesar 5,93 mgO 2/L/t,

NPP sebesar -2,44 mgO2/L/t dan R sebesar 6,98 mgO2/L/t. Hasil yang diperoleh

oleh kelompok 9 yaitu didapatkan hasil GPP sebesar 0,0625 mgO 2/L/t, NPP

sebesar -1,89 mgO2/L/t dan R sebesar 1,96 mgO2/L/t. Hasil yang diperoleh oleh

kelompok 10 yaitu didapatkan hasil GPP sebesar 0,21 mgO2/L/t, NPP sebesar

-1,18 mgO2/L/t dan R sebesar 1,38 mgO 2/L/t. Tingginya nilai produktivitas primer

disebabkan oleh intensitas cahaya matahari, kelimpahan fitoplankton pada

permukaan perairan dan tingginya nutrien di perairan tersebut.

Menurut Rusdani et al. (2015), produktivitas primer kotor (GPP)

merupakan laju produksi primer zat organik secara keseluruhan, termasuk

diantaranya yang digunakan untuk respirasi. Sedangkan produktivitas primer

bersih (NPP) adalah besarnya sintesis senyawa organik selama proses

fotosintesis dikurangi dengan besarnya aktivitas total respirasi pada waktu terang

dan gelap dalam jangka waktu tertentu. Semakin tinggi nilai GPP maka semakin

tinggi pula produktivitas primer di perairan tersebut. Tingginya produktivitas

primer yang tercermin dalam GPP dapat meningkatkan biomassa mikroalga atau

fitoplankton dalam media budidaya. Tinggi rendahnya intensitas cahaya dan

nutrien akan berpengaruh terhadap nilai produktivitas primer.

Menurut Pratiwi et al. (2016), tingkat produktivitas primer perairan

berhubungan dengan tingkat kelimpahan sumberdaya suatu perairan.

Produktivitas primer merupakan laju penyimpanan energi oleh organisme autotrof

dalam suatu ekosistem perairan. Produktivitas primer suatu perairan dapat

memberikan gambaran bahwa suatu perairan cukup produktif dalam

menghasilkan biomassa tumbuhan.. Produktivtas perairan yang terlalu tinggi

dapat mengindikasikasikan bahwa di dalam perairan tersebut telah terjadi

53
eutrofikasi, sedangkan produktivitas perairan yang terlalu rendah

mengindikasikan bahwa perairan tersebut kurang subur.

Berdasarkan pembahasan diatas maka dapat disimpulkan bahwa

produktivitas primer dengan metode oksigen yaitu dengan menggunakan botol

gelap dan botol terang yang diinkubasi selama beberapa jam. Produktivitas

primer yang di dapatkan oleh kelompok 1 dapat dikatakan tinggi, hal ini diduga

kemungkinan fitoplankton menghasilkan oksigen yang sangat tinggi dalam

proses fotosintesisnya. Sedangkan pada kelompok 2, 9 dan 10 nilai NPP bernilai

minus, hal ini dapat dikarenakan bahwa proses respirasi lebih besar

dibandingkan dengan oksigen yang dihasilkan dalam proses fotosintesis.

54
5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Kesimpulan yang didapat dari pengukuran kualitas air dan nilai

produktivitas primer di kolam semi beton adalah sebagai berikut:

 Nilai produktivitas primer dengan metode oksigen didapatkan kelompok 1

yaitu didapatkan hasil GPP sebesar 15, 3 mgO 2/L/t, NPP sebesar 8,353

mgO2/L/t dan R sebesar 5,64 mgO 2/L/t. Hasil yang diperoleh oleh kelompok

2 yaitu didapatkan hasil GPP sebesar 5,93 mgO 2/L/t, NPP sebesar -2,44

mgO2/L/t dan R sebesar 6,98 mgO 2/L/t. Hasil yang diperoleh oleh kelompok

9 yaitu didapatkan hasil GPP sebesar 0,0625 mgO2/L/t, NPP sebesar -1,89

mgO2/L/t dan R sebesar 1,96 mgO 2/L/t. Hasil yang diperoleh oleh kelompok

10 yaitu didapatkan hasil GPP sebesar 0,21 mgO2/L/t, NPP sebesar -1,18

mgO2/L/t dan R sebesar 1,38 mgO2/L/t. Berdasarkan hasil paraktikum

Produktivitas Perairan materi Metode Klorofil-a yang didapat oleh kelompok

1 yang dihitung menggunakan rumus Hutagalung yaitu 2,5189 mg/m 3,

sedangkan yang dihitung dengan menggunakan rumus Boyd yaitu 2,39

mg/m3. Hasil yang didapat oleh kelompok 2 yang dihitung dengan

menggunakan rumus Hutagalung yaitu 2,2798 mg/m3, sedangkan dengan

menggunakan rumus Boyd yaitu 2,142 mg/m3. Hasil yang didapat kelompok

9 yaitu sebesar 1,84 mg/m3 untuk hasil yang menggunakan rumus

Hutagalung, sedangkan hasil yang didapat dari rumus Boyd yaitu 1,904

mg/m3. Hasil klorogil-a yang didapat oleh kelompok 10 yang dihitung

menggunakan rumus Hutagalung yaitu 2,1212 mg/ m 3, sedangkan yang

dihitung dengan menggunakan rumus Boyd yaitu 2,618 mg/ m3.

55
 Parameter kualitas air

Parameter yang diilakukan pengamatan memiliki keterkaitan satu sama lain,

yaitu terdapat parameter yang memiliki perbandingan lurus atau positif.

Positif tersebut meliputi suhu, kecerahan, oksigen dan nitrat. Sedangkan

parameter yang memiliki perbandingan terbalik atau negatif terdiri dari pH

dan ortofosfat.

a. Suhu : Kelompok 1 di pagi hari yaitu 23°C dan di siang

hari 26°C. Pengukuran suhu pada kelompok 2 di

pagi hari 26°C dan di siang hari 26°C. Kelompok

9 mendapatkan hasil pengukuran suhu di pagi

hari sebesar 20°C dan di siang hari 28°C.

Kelompok 10 mendapatkan hasil pengukuran

suhu 23°C di pagi hari dan 29°C di siang hari.


b. Kecerahan : Kelompok 1 mendapatkan hasil yaitu pada kolam

sebesar 29 cm pada waktu pengukuran pukul

09.00 WIB, sedangkan pada pengukuran pukul

13.00 WIB mendapatkan hasil 36 cm. Kelompok

2 mendapatkan hasil yaitu pada kolam sebesar

30,5 cm pada waktu pengukuran pukul 09.00

WIB, sedangkan pada pengukuran pukul 13.00

WIB mendapatkan hasil 29,5 cm. Kelompok 9

mendapatkan hasil yaitu sebesar 30 cm pada

waktu pengukuran pukul 09.00 WIB, sedangkan

pada pengukuran pukul 13.00 WIB mendapatkan

hasil 29 cm. Nilai kecerahan terendah terdapat

pada saat pengukuran pukul 13.00 WIB.

56
Kelompok 10 mendapatkan hasil yaitu pada

kolam sebesar 36 cm pada waktu pengukuran

pukul 09.00 WIB, sedangkan pada pengukuran

pukul 13.00 WIB mendapatkan hasil 32 cm.


c. pH : Pengamatan pertama dilakukan pada pagi hari

pukul 09.00 dengan hasil pengukuran pH pada

kelompok 1 sbesar 8, kelompok 2 sebesar 8,

kelompok 9 sebesar 7 dan kelompok 10 sebesar

7. Pengamatan kedua dilakukan pada siang hari

pada pukul 12.00 diperoleh hasil pengukuran pH

pada kelompok 1 sebesar 8, kelompok 2 sebesar

7, keompok 9 sebesar 8 dan kelompok 10

sebesar 7.
d. DO : Kelompok 1 di pagi hari yaitu 4,87 mg/L dan di

siang hari 8, 37 mg/L. Pengukuran DO pada

kelompok 2 di pagi hari 6,91 mg/L dan di siang

hari 7,80 mg/L. Kelompok 9 mendapatkan hasil

pengukuran DO di pagi hari sebesar 2,48 mg/L

dan di siang hari 1,7 mg/L. Kelompok 10

mendapatkan hasil pengukuran DO di pagi hari

sebesar 2,11 mg/L dan 1,,2 mg/L di siang hari.


e. Ortofosfat : Kelompok 1 nilai orthofosfat yang didapat adalah

0,44 mg/l pada pagi hari dan 0,38 mg/l pada

siang hari , pada kelompok 2 didapatkan nilai

0,36 mg/l pada pagi hari dan 0,39 mg/l pada

siang hari, kelompok 9 didapatkan nilai

orthofosfat 0,26 mg/l pada pagi hari dan 0,19

mg/l pada siang hari dan pada kelompok 10

57
didapatkan nilai orthofosfat 0,20 mg/l pada pagi

hari dan 0,13 mg/l pada malam hari.


f. Nitrat : Kelompok 1, 2, 9 dan 10 yakni sebesar 0,2 mg/l.

Sedangkan hasil kadar nitrat yang diperoleh pada

pengamatan pukul 13.00 WIB berbeda-beda,

yakni sebesar 0,2 mg/l oleh kelompok 2 dan 10,

0,3 mg/l oleh kelompok 1 dan 0,4 mg/l oleh

kelompok 9.
g. BOD : Nilai BOD yang didapatkan kelompok 9 yaitu 0,75

mg/l. Nilai tersebut merupakan nilai yang baik

untuk suatu perairan. Hasil nilai BOD pada

kelompok lain yaitu 1, 2 dan 10 mengalami

perbedaan. Hasil BOD kelompok 1 yaitu 10,2

mg/l sedangkan pada kelompok 2 yaitu 4,346

mg/l dan kelompok 10 yaitu 0,06 mg/l.

5.2 Saran

Saran untuk praktikum Produktivitas Perairan sebaiknya pada saat

pengukuran kualitas perairan dipilih kolam yang variatif dan terawat agar hasil

pengamatan lebih akurat. Seharusnya UPTD Sumber Mina Lestari lebih

meningkatkan kualitas air maupun kolam sehingga proses budidaya dapat

mendapatkan hasil yang maksimal dan menguntungkan bagi pembudidaya,

sehingga hasilnya dapat dinikmati oleh konsumen. Setiap kelompok sebaiknya

mendapatkan satu kolam agar praktikan dapat maksimal dalam melakukan

praktikum. Semoga untuk praktikum kedepan praktikum laboratorium lebih

terjadwal dengan baik.

58
59
DAFTAR PUSTAKA

Adani, N. G., M. R. Muskanonfola dan I. B. Hendrarto. 2013. Kesuburan Perairan


Ditinjau dari Kandungan Klorofil-a Fitoplankton: Studi Kasus di Sungai
Wedung, Demak. Diponegoro Journal of Maquares. 2(4): 38-45.

Aida, S. N dan A. D. Utomo. 2016. Kajian kualitas perairan untuk perikanan di


Rawa Pening Jawa Tengah. BAWAL. 8(3): 173-182.

Anggraini, A., Sudarsono dan Sukiya. 2016. Kelimpahan dan tingkat kesuburan
plankton di Perairan Sungai Bedog. Jurnal Biologi. 5(6) :1-10.

Arif M. 2015. Kandungan nitrat dan pospat sebagai faktor tingkat kesuburan
perairan pantai. Jurnal DISPROTEK. 6(1): 13-19.

Arifin, N. B., M. Fakhri., A. Yuniarti dan M. Hariati. 2018. Komunitas Fitoplankton


Pada Sistem Budidaya Intensif Udang Vaname, Litopenaeus vannamei
di Probolinggo, Jawa Timur. Jurnal Ilmiah Perikanan dan Kelautan.
10(1): 63-74.

Arizuna, M., D. Suprapto dan M. R. Muskananfola. 2014. Kandungan nitrat dan


fosfat dalam air pori sedimen di sungai dan muara Sungai Wedung
Demak. Diponegoro Journal of Maquares. 3 (1): 7-16.

Asdak, Chay. 2002. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Gajah
Mada University Press, Yogyakarta.

Asriyana dan Yuliana. 2012. Produktivitas Perairan. PT Bumi Aksara. Jakarta.


264 hlm.

Astuti, M.Y., A. A. Damai dan Supono. 2016. Evaluasi kesesuaian perairan untuk
budidaya ikan nila (Oreochromis Niloticus) di Kawasan Pesisir
Desakandang Besi Kecamatan Kota Agung Barat Kabupaten
Tanggamus. Jurnal Rekayasa dan Teknologi Budidaya Perairan. 5(2):
621-630.

Ayuningsih, M. S., I. B. Hendrarto, dan Pujiono, W. P. 2014. Distribusi


Kelimpahan Fitoplankton Dan Klorofil-a di Teluk Sekumbu Kabupaten
Jepara : Hubungannya Dengan Kandungan Nitrat Dan Fosfat Di
Perairan. Diponegoro Journal Of Maquares. 3(2) : 138-147.

Ayuningsih, M. S., I. B. Hendrarto, dan Pujiono, W. P. 2014. Distribusi kelimpahan


fitoplankton dan klorofil-a di teluk sekumbu kabupaten jepara :
hubungannya dengan kandungan nitrat dan fosfat di perairan.
Diponegoro Journal Of Maquares. 3(2) : 138-147.

Aziz, A., S. Y. Wulandari dan L. Maslukah. 2014. Sebaran konsentrasi ortofosfat


di lapisan permukaan perairan pelabuhan perikanan nusantara
pengambengan dan estuari perancak, bali. Jurnal Oseanografi. 3 (4) :
713-721.

60
Bhatnagar, A. and P. Devi. 2013. Water Quality Guidelines for The Management
of Pond Fish Culture. International Journal of Environmental Sciences.
3(6): 1-30. Choirudin, I. R., M. N. Supardjo, M. R. Muskananfola. 2014.
Studi hubungan kandungan bahan organik sedimen dengan kelimpahan
makrozoobenthos di Muara Sungai Wedung Kabupaten Demak.
Diponegoro Journal of Maquares. 3 (3): 168-176.

Chen, Y., S. Dong., F. Wang., Q. Gao and X. Tian. 2016. Carbon Dioxide And
Methane Fluxe From Feeding And No-Feeding Mariculture Ponds.
Enviromental Pollution. 212:489-497.

Choirudin, I. R., M. N. Supardjo, M. R. Muskananfola. 2014. Studi hubungan


kandungan bahan organik sedimen dengan kelimpahan
makrozoobenthos di Muara Sungai Wedung Kabupaten Demak.
Diponegoro Journal of Maquares. 3 (3): 168-176.

Chrismadha, T dan M. R. Widoretno. 2016. Pola pemangsaan fitoplankton oleh


zooplankton daphnia magna. LIMNOTEK Perairan Darat Tropis di
Indonesia. 23(2): 75-83.

Claudya Y. I., Hutabarat S., Purnomo P.W. 2015. Analisis kesuburan perairan
berdasarkan keanekaragaman plankton, nitrat dan fosfat di sungai jali
dan sungai lereng desa keburuhan, Purworejo. DIPONEGORO
JOURNAL OF MAQUARES. 4(3): 84-90.

Dewanti, P. P., D. N. N. Putra dan E. Faiqoh. 2018. Hubungan kelimpahan dan


keanekaragaman fitoplankton dengan kelimpahan dan
keanekaragaman zooplankton di Perairan Pulau Serangan, Bali.
Journal of Marine and Aquatic Science. 4 (2): 324-335.

Djoko S., Purnomo P. W., Sulardiono B. 2014. Analisis kesuburan perairan


berdasarkan hubungan fisika kimia sedimen dasar dengan no3-n dan
po4-p di muara sungai tuntang Demak. Jurnal Saintek Perikanan. 10(1)
56-61.

Dwirastina, M. Dan Y. C. Ditya. 2016. Potensi produksi perairan dengan


pendekatan biomassa fitoplankton di sungai kumbe papua. 23 (2) : 84-
92.

Effendi, H., B.A.Utomo, G.M.Darrmawangsa dan R.E.Karo-Karo. 2015.


Fitoremediasi limbah budidaya ikan lele (clarias sp.) dengan kangkung
(ipomoea aquatica) dan pakcoy (brassica rapa chinensis) dalam sistem
resirkulasi. Ecolab. 9 (2) : 47-104.

Elfridasari, D., N. Noriko., Y. Effendi dan R.L. Puspitasari. 2015. Kualitas Air Situ
Lebak Wangi Bogor Berdasarkan Analisa Fisika, Kimia dan Biologi.
Jurnal AL-AZHAR INDONESIA SERI SAINS DAN TEKNOLOGI, Vol.
3(2).

Endang W., Sukanto, Setyaningrum N. 2015. Pengaruh limbah organik terhadap


status tropik, rasio n/p serta kelimpahan fitoplankton di waduk panglima
besar soedirman kabupaten Banjarnegara. 32(1).

61
Fajar, M. G. N., S. Rudiyanti dan C. A’in. 2016. Pengaruh unsur hara terhadap
kelimpahan fitoplankton sebagai bioindikator pencemaran di sungai
Gambir Tembalang kota Semarang. Diponegoro Journal of Maquares. 5
(1): 32-37.

Fajri, N. E dan A. Kasry. 2013. Kualitas perairan muara sungai Siak ditinjau dari
sifat fisik-kimia dan makrozoobentos. Berskala Perikanan Terubuk. 41
(1): 37-52.

Faturohman, I., Sunarto dan I. Nurruhwati. 2016. Korelasi kelimpahan plankton


dengan suhu perairan laut di sekitar PLTU Cirebon. Jurnal Perikanan
Kelautan. 7 (1): 115-122.

Fauzi, R. F., B. Sulardiono dan N. Widyorini. 2017. Struktur komunitas,


kelimpahan fitoplankton, dan klorofil-a di Sungai Tuntang Demak.
Journal of Maquares. 6 (4): 463-469.

Febbriana, V., M.R. Muskananfila dan Suryanti. 2017. Produktivitas Primer


Perairan Berdasarkan Kandungan Klorofil-A Dan Kelimpahan
Fitoplankton Di Muara Sungai Bedono Demak. Journal Of Maquares.
6(3): 318-325.

Firda, Arlian. 2015. Identifikasi spesies ikan di waduk cirata, Jawa Barat. Jurnal
Pendidikan Biologi. 2 (2) : 155 -163.

Fitra, F., S. Syamsuardi dan I.J Zakaria. 2013. Produktivitas primer fitoplankton di
Teluk Bungus. ResearchGate. 2(1): 59-66.

Gusna M., Zakaria I. J., Chairul. 2016. Produktivitas primer fitoplankton dan
analisis fisika kimia di perairan laut pesisir barat Sumatera Barat. 3(2):
112-119.

Hamuna, B., R. H. R. Tanjung, Suwito dan H. K. Maury. 2018. Konsentrasi


amoniak, nitrat dan fosfat di perairan distrik Depapre, kabupaten
jayapura.

Hamzah. F dan M. Trenggono. ( 2014 ). Oksigen Terlarut di Selat Lombok. Jurnal


Kelautan Nasional . 9 (1) : 21-35

Hidayat, R., L. Viruly dan D. Azizah. 2014. Kajian kandungan klorofil-a pada
fitoplankton terhadap parameter kualitas air di Teluk Tanjungpinang
Kepulauan Riau. Jurnal Elektronik Tugas Akhir Mahasiswa. 4(1): 35-45

Ika N. S., Hutabarat S., Sulardiono B. 2015. Kajian kesuburan perairan


berdasarkan unsur hara (n,p) dan fitoplankton di sungai tulung Demak.
DIPONEGORO JOURNAL OF MAQUARES. 4(4): 119-127.

Indaryanto, F. R. 2015. Kedalaman secchi disk dengan kombinasi warna hitam-


putih yang berbeda di waduk Ciwaka. Jurnal Perikanan dan Kelautan.
5(2): 11-14.

62
Indrayani, N., S. Anggorodan A. Suryanto. 2014. Indeks Tropik-saprobik sebagai
indikator kualitas air di Bendung Kembang Kempis Wedung,
Kabupaten Demak. Diponegoro Journal of Maquares. 3(4): 161-168.

Indriani, W., S. Hutabarat dan C. A’in. 2016. Status trofik perairan berdasarkan
nitrat, fosfat, dan klorofil-a di Waduk Jatibarang, Kota Semarang. 5 (4):
258-264.

Irawati, N., E.M. Adiwilaga dan N.T.M. Pratiwi. 2013. Hubungan produktivitas
primer fitoplankton dengan ketersediaan unsur hara dan intensitas
cahaya di perairan Teluk Kendari Sulawesi Tenggara. Jurnal Biologi
Tropis. 13(2): 197-208.

Isnaini, H. Surbakti dan R. Aryawati. 2014. Komposisi dan Kelimpahan


Fitoplankton di Perairan Sekitar Pulau Maspari, Ogan Komering Ilir.
Maspari Journal. 6 (1): 39-45.

Iswanto, C. Y., S. Hutabarat dan P. W. Purnomo. 2015. Analisis kesuburan


perairan berdasarkan keanekaragaman plankton, nitrat dan fosfat di
Sungai Jali dan Sungai Lereng Desa Keburuhan, Purworejo. Diponegoro
Journal of Maquares. 4 (3): 84-90.
Jan R. M., Susanto A.B., Mangimbulude J. C. 2014. Kajian zat hara fosfat dan
nitrat pada air dan sedimen padang lamun pulau tujuh seram utara
barat Maluku tengah. DIPONEGORO JOURNAL OF MAQUARES. 4(3):
84-90.
Khaeriyah, A. 2014. Kelimpahan dan sebaran horizontal phytoplankton bagi
peruntukan budidaya ikan ( studi kasus WADUK BILIBILI Zona I ). 3(2):
297-304.
Khaqiqoh, N., P. W. Purnomo dan B. Hendrarto. 2014. Pola perubahan komunitas
fitoplankton di sungai banjir kanal barat Semarang berdasarkan pasang
surut. Diponegoro Journal of Maquares. 3(2): 92-101.
Khasanah, R. I., A. Sartimbul dan E. Y. Herawati. 2013. Kelimpahan dan
keanekaragaman plankton di perairan Selat Bali. ILMU KEAUTAN.
18(4): 193-202.
Kusumaningtyas, D. I., D. Sumarno dan Sukamto. 2016. Konsentrasi klorofil-a
dan kecerahan serta status trofik perairan pesisir kabupaten Kubu
Raya, Kalimantan Barat. Buletin Teknik Litkayasa. 14(2): 109-116.
Kusumaningtyas, M. A., R. Bramawanto, A. Daulat dan W. S. Pranowo. 2014.
Kualitas perairan Natuna pada musim transisi. Depik. 3 (1): 10-20.
Lantang, B. dan C. S. Pakidi. 2015. Identifikasi jenis dan pengaruh faktor
oseanografi terhadap fitoplankton di perairan Pantai Payum-Pantai
Lampus Satu Kabupaten Merauke. Jurnal Ilmiah Agribisnis dan
Perikanan. 8 (2): 13-19.
Linne, E. R., A. Suryanto dan M. R. Muskananfola. 2015. Tingkat kelayakan
kualitas air untuk kegiatan perikanan di Waduk Pluit, Jakarta Utara.
Diponegoro Journal Of Maquares. 4(1): 35-45.
Linus, Y., Salwiyah dan N. Irawati. 2016. Status kesuburan perairan berdasarkan
kandungan klorofil-a di perairan Bungkutoko kota Kendari. Jurnal
Manajemen Sumber Daya Perairan. 2(1): 101-111.
Maniagasi, R., S. S. Tumembouw dan Y. Mundeng. 2013. Analisis kualitas fisika
kimia air di areal budidaya ikan Danau Tondano Provinsi Sulawesi
Utara. Budidaya Perairan. 1 (2): 29-37.

63
Maniani, A. A., R. A. N. Tuhumury dan A. Sari. 2016. Pengaruh perbedaan
filterisasi berbahan alami dan buatan (sintetis) pada kualitas air
budidaya Lele Sangkuriang (Clarias sp.) dengan sistem resirkulasi
tertutup. The Journal of Fiheries Development. 2 (2): 17-36.

Manurung, N., T. R. Setyawati dan Mukarlina. 2015. Produktivitas primer Danau


Lait Kecamatan Tayan Hilir ditinjau dari kelimpahan dan kandungan
klorofil-a fitoplankton. 4 (2): 36-39.

Maresi, S. R. P., Priyanti dan E. Yunita. 2015. Fitoplankton sebagai bioindikator


saprobitas perairan di Situ Bulakan Kota Tangerang. Jurnal Biologi. 8
(2): 113-122.

Marlian, N., A. Damar dan H. Effendi. 2015. Distribusi horizontal klorofil-a


fitoplankton sebagai indikator tingkat kesuburan perairan di teluk
Meulaboh Aceh Barat. Jurnal Ilmu Pertanian Indonesia. 20(3): 272-279.

Marwazi, M. A., N. Lestari dan L. Japa. 2018. Kualitas air kolam budidaya ikan air
tawar balai benih ikan BATU KUMBUNG LOMBOK BARAT
menggunakan bioindikator alga. Prosiding Seminar Nasional
Pendidikan Biologi. Hal: 512-520.

Maygitha, K. A., Haeruddin dan S. Rudiyanti. 2014. Status kualitas perairan


sungai bremi kabupaten pekalongan ditinjau dari konsentrasi tss, bod5,
cod dan struktur komunitas fitoplankton. Diponegoro Journal of
Maquares. 3(1): 177-185.

Megawati, C., M. Yusuf dan L. Maslukah. 2014. Sebaran kualitas perairan ditinjau
dari zat hara, oksigen terlarut dan pH di perairan selat Bali bagian
selatan. Jurnal Oseanografi. 3 (2): 142-150.

Mustofa, A. 2015. Kandungan nitrat dan pospat sebagai faktor tingkat kesuburan
perairan pantai. Jurnal disprotek. Jurnal DISPROTEK. 6(1): 13-19.

Novia, R., Adnan dan I. R. Ritonga. 2016. Hubungan parameter fisika-kimia


perairan dengan kelimpahan plankton di Samudera Hindia bagian Barat
Daya. 5(2): 67-76

Nurannisa I., Suryanti, Purnomo P.W. 2015. Kesuburan perairan berdasarkan


nitrat, fosfat, dan klorofil-a di perairan ekosistem terumbu karang pulau
Karimunjawa. Diponegoro Journal Of Maquares. 4(2): 75-81.

Nurhatika, D., A. Zulfikar dan T. S. Raza’i. 2015. Struktur komunitas fitoplankton


sebagai bioindikator perairan di pantai dolpin Desa Teluk Bakau
Kabupaten Bintan. Hal: 1-12.

Nurhayati, S. N. K. Apriani, R. Nurbayasari dan urdinah. 2017. Komposisi nutrisi


rumput laut Calcareous Halimeda opuntia pada lingkungan perairan
Indonesia. JPB Kelautan dan Perikanan. 12 (1): 13-22.

Nurmala, E., E. Utami dan Umroh. 2017. Analisis klorofil-a di perairan Kurau
Kabupaten Bangka Tengah. Jurnal Sumberdaya Perairan. 11(1) : 61-68.

64
Nuzapril, M., S. B. Susilo dan J. P. Panjaitan. 2017. Hubungan antara konsentrasi
klorofil-a dengan tingkat produktivitas primer menggunakan citra satelit
Landsat-8. Jurnal Teknologi Perikanan dan Kelautan. 8(1): 105-114.

Nuzapril, M., S.B. Susilo dan J.P. Panjaitan. 2017. Hubungan Antara Konsentrasi
Klorofil-A Dengan Tingkat Produktivitas Primer Menggunakan Citra
Satelit Landsat-8. Jurnal Teknologi Perikanan dan Kelautan. Vol
8(1):105-114.

Odum, EP, 1993, Dasar Dasar Ekologi, Edisi Ketiga, Gajah Mada University
Press, Yogyakarta Panggabean, L. S. dan P. Prastowo. 2017. Pengaruh
jenis fitoplankton terhadap kadar oksigen di air. Jurnal Biosains. 3 (2):
81-85.

Pagora, H., Ghitarina dan D. Udayana. 2015. Kualitas plankton pada kolam
pasca tambang batu bara yang dimanfaatkan untuk budidaya perairan.
ZIRAA’AH. 40(2): 108-113.

Pambudi, A., T. W. Priambodo, N. Noriko dan Basma . 2016. Keanekaragaman


fitoplankton Sungai Ciliwung Pasca Kegiatan Bersih Ciliwung. Jurnal Al-
azhar Indonesia seri sains dan teknologi. 3(4): 204-212.

Panggabean, L. S. dan P. Prastowo. 2017. Pengaruh jenis fitoplankton terhadap


kadar oksigen di air. Jurnal Biosains. 3 (2): 81-85.

Pardede, D., T.A. Barus dan R. Leidonald. 2016. Laju Produktivitas Primer
Perairan Rawa Kongsi Kecamatan Patumbak Kabupaten Deli Serdang
Provinsi Sumatera Utara. Aquacoastmarine. 13(3): 26-35.

Patty, S. I. 2013. Distribusi suhu, salinitas dan oksigen terlarut di perairan Kema,
Sulawesi Utara. Jurnal Ilmiah Platax . 1(3): 148-157.

________. 2014. Karakteristik fosfat, nitrat dan oksigen terlarut di Perairan Pulau
Gangga dan Pulau Siladen, Sulawesi Utara. Jurnal Ilmiah Platax. 2 (2):
74-84.

________. H. Arfah dan M. S. Abdul. 2015. Zat hara (fosfat, nitrat), oksigen
terlarut dan pH kaitannya dengan kesuburan di Perairan Jikumerasa,
Pulau Buru. Jurnal Pesisir dan Laut Tropis. 1 (1): 43-50.

________. 2018. Oksigen terlarut dan apparent oxygen utilization di perairan


Selat Lembeh, Sulawesi Utara. Jurnal Ilmiah Platax. 6 (1): 54-60.

Prasetyo, B. A., S. Hutabarat dan A. Hartoko. 2014. Sebaran spasial cumi-cumi


(Loligo spp.) dengan variabel suhu permukaan laut dan klorofil-a data
satelit Modis Aqua di selat Karimata hingga laut Jawa. Diponegoro
Journal of Maquares. 3(1): 51-60.

Pratama, F. A., N. Afiati dan A, Djunaedi. 2016. Kondisi kualitas air kolam
budidaya dengan penggunaan probiotik dan tanpa probiotik terhadap
pertumbuhan ikan lele sangkuriang (clarias sp) di Cirebon, Jawa Barat.
Diponegoro Journal Of Maquares. 5(1): 38-45.

65
Pratiwi, N.T.M., I.P. Ayu dan B. Nugraha. 2016. Produktivitas dan serapan nutrien
harian Spirogyra sp. Dan Hydrodictyon sp. Jurnal Biologi Indonesia. 12(1):
137-143

Prianto, T. Z. Ulqodry dan R. Aryawati. 2013. Pola sebaran konsentrasi klorofil-a


di selat Bangka dengan menggunakan citra Aqua-Modis. Maspari
Journal. 5(1): 22-33.

Purba D. K., P. W. Purnomo, M. R. Muskananfola. 2015. Analisis kesuburan


perairan sekitar muara sungai tuntang, morodemak berdasarkan
hubungan antara nilai produktivitas primer dengan NO3 dan PO4.
Diponegoro Journal Of Maquares. 4(1): 19-24

Purnamaningtyas, S. E. 2014. Distribusi konsentrasi oksigen, nitrogen dan fosfat


di waduk Saguling , Jawa Barat. Limnotek. 21(2) : 125-134.

Purwadi, F. S., G. Handoyo dan Kunarso. 2016. Sebaran horizontal nitrat dan
ortofosfat di perairan muara sungai silugonggo kecamatan batangan
kabupaten pati. Jurnal Oseanografi. 5 (1) : 288-39.

Putri, D. H., M. Yusuf Dan L. Maslukah. 2014. Sebaran Kandungan Bahan


Organik Total Di Perairan Muara Sungai Porong Kabupaten Sidoarjo.
Jurnal Oseanografi. 3(4): 610 – 617.

Putri, G. A., M. Zainuri dan B. Priyono. 2016. Sebaran ortofosfat dan klorofil-a di
perairan selat Karimata. Buletin Oseanografi Malina. 5(1): 44-51.

Putri, S. I. P dan S. H. J. Sari. 2015. Struktur komunitas fitoplankton dan


kaitannya dengan ketersediaan zat hara dan parameter kualitas air
lainnya di perairan Timur Surabaya. Depik. 4(2): 79-86.

Radiarta, I. N. 2013. Hubungan antara distribusi fitoplankton dengan kualitas


perairan di selat alas, kabupaten sumbawa, nusa tenggara barat. Jurnal
Bumi Lestari. 13(2):234-243.

_______ dan Erlania. 2015. Indeks kualitas air dan sebaran nutrien sekitar
budidaya laut terintegrasi di perairan teluk ekas, nusa tenggara barat:
aspek penting budidaya rumput laut. Jurnal Riset Akuakultur. 10 (1) :
141-152.

Rahman, A. K. N., Sasi, G.S dan Beby, R. 2015. Kualitas Air Berdasarkan Uji
Kandungan Klorofil-a di Sungai Tutupan Kecamatan Juai Kabupaten
Balangan. Jurnal Ilmiah Penelitian dan Pembelajaran Fisika. 1 (1): 1-12.

Rahman, M. 2016. Produktivitas primer perairan pantai kawasan hutan mangrove


Desa Pagatan Besar Kecamatan Takisung Kabupaten Tanah Laut
Propinsi Kalimantan Selatan. Fish Scientiae. 6:(11): 11-14.

Rahmn, E. C., Masyamsir dan A. Rizal. 2016. Kajian variabel kualitas air dan
hubungannya dengan produktivitas primer fitoplankton di perairan
waduk darma jawa barat. Jurnal Perikanan Kelautan. 7 (1) : 93 -102.

66
Ramadhan, A. F., E. Sutrisno Dan S. Sumiyati. 2017. Efisien Si Penyisihan Bod
Dan Phospat Pada Air Limbah Pencucian Pakaian (Laundry) Dengan
Menggunakan Fitoremediasi Tanaman Kayu Apu (Pistia Stratiotes L.). 6
(3):1-11.

Rigitta, T. M.A., L Maslukah dan M. Yusuf. 2015. Sebaran fosfat dan nitrat di
perairan morodemak, kabupaten demak. Jurnal Oseanografi. 4 (2) :
415-422.

Riyanto, A.E., M. Yusuf dan Diah, P.W. 2015. Studi Kandungan Klorofil-a dan
Suhu Kaitannya dengan Biomassa Ikan Terumbu Karang di Kawasan
Konservasi Laut Daerah (KKLD) Kofiau-Boo, Kabupaten Raja Ampat.
JURNAL OSEANOGRAFI. 4(1) : 297-305.

Rohmah, W.S., Suryanti dan Max. R.M. 2016. Pengaruh Kedalaman Terhadap
Nilai Produktivitas Primer di Waduk Jatibarang Semarang.
DIPONEGORO JOURNAL OF MAQUARES. 5 (3): 150-156.

Rumanti, M., S. Rudiyanti Dan M. N. Suparjo. 2014. Hubungan Antara


Kandungan Nitrat Dan Fosfat Dengan Kelimpahan Fitoplankton Di
Sungai Bremi Kabupaten Pekalongan. Diponogoro Journal Of
Maquares. 3 (1): 168-176.

Rumanti,M., S.Rudiyanti dan M.N. Suparjo. 2014. Hubungan antara kandungan


nitrat dan fosfat dengan kelimpahan fitoplnkton di Sungai Bremi
Kabupaten Pekalongan. Diponegoro Journal Of Maquare. 3(1) :168-
176.

Rusdani, M.M., M. Junaidi dan A. Syukur. 2015. Uji komparasi nilai Gross
Primary Productivity (GPP) dan kelimpahan klorofil-a kolam budidaya
pembesaran ikan dengan pupuk dan tanpa pupuk. Jurnal Biologi Tropis.
15(1): 1-4.
Saenab, S., Nurhaedah Dan C. Muthiadin. 2014. Studi Kandungan Logam Berat
Timbal Pada Langkitang (Faunus Ater) Di Perairan Desa Maroneng
Kecamatan Duampanua Kabupaten Pinrang Sulawesi Selatan. Journal
Bionature. 15(1):29-34.

Salim, D., Yuliyanto dan Baharuddin. 2017. Karakteristik parameter oseanografi


fifika-kimia perairan Pulau Kerumputan Kabupaten Kotabaru Kalimantan
Selatan. Jurnal Enggano. 2 (2): 218-228.

Salim, D., Yuliyanto dan Baharuddin. 2017. Karakteristik parameter oseanografi


fisika-kimia perairan Pulau Kerumputan Kabupaten Kotabaru
Kalimantan Selatan. Jurnal Enggano. 2 (2): 218-228.

Samsundari, S. dan G. A. Wirawan. 2013. Analisis penerapan biofilter dalam


sistem resirkulasi terhadap mutu kualitas air budidaya ikan sidat
(Anguilla bicolor). Jurnal Gamma. 8 (2): 86-97.

Santi, D.I., Norma, A dan Pujiono, W.P. 2017. Sebaran BAKTERI Heterotrof,
Bahan Organik Total, Nitrat dan Klorofil-a Air Muara Sungai Cipasauran,
Serang. JOURNAL OF MAQUARES. 6 (3): 222-229.

67
Santoso, A.D. 2018. Keragaan Nilai DO, BOD dan COD di Danau Bekas
Tambang Batu Bara. Jurnal Teknologi Lingkungan. 19(1): 89-96.

Saputra, D. G. T. B., I W. Arthana dan M. A. Pratiwi. 2016. Analisis kualitas fisika


perairan berdasarkan nilai padatan tersuspensi dan kekeruhan perairan
di bendungan telaga tunjung Desa Timpag, Kecamatan Kerambitan,
Kabupaten Tabanan – Bali. ECOTROPHIC. 10 (2) : 130-136.

Saragih, G. M Dan W. Erizka. 2018. Keanekaragaman Fitoplankton Sebagai


Indikator Kualitas Air Danau Sipin Di Kota Jambi. Jurnal Daur
Lingkungan. 1 (1): 22-28.

Sari, E. R., Sudarsono Dan T. Atmanto. 2017. Dinamika Populasi Plankton Pada
Kolam Pendederan Ikan Nila (Oreochromis Niloticus) Sebelum
Penebaran Benih Di Balai Pengembangan Teknologi Perikanan
Budidaya (Bptpb) Cangkringan. Jurnal Prodi Biologi. 6(7):392-399.

Sari, S. H. J. dan L. I. Harlyan. 2015. Kelayakan kualitas perairan sekitar


mangrove center tuban untuk aplikasi alat pengumpul kerang hijau
(Perna Viridis L.). Research Journal Of Life Science. 2(1): 60-68.

Semedi, B. dan N. M. Safitri. 2015. Estimasi distribusi klorofil-a di perairan selat


Madura menggunakan data citra satelit Modis dan pengukuran in situ
pada musim timur. Research Journal of Life Science. 2(1): 40-49.

Setiawan, N.E., Suryantidan C. Ain. 2015. Produktivitas primer dan kelimpahan


fitoplankton pada area yang berbeda di Sungai Betahwalang,
Kabupaten Demak. Diponegoro Journal of Maquares. 4 (3) : 195 – 203.

Subono, M., Muhammad, Z dan Indra, B.P. 2017. Distribusi Klorofil-a dan Suhu
Permukaan Laut di Perairan Astanajapura Kabupaten Cirebon. JURNAL
OSEANOGRAFI. 6(2): 377 – 386.

Sugiyanti, Y Dan L. P. Astuti. 2018. Respon Oksigen Terlarut Terhadap


Pencemaran Dan Pengaruhnya Terhadap Keberadaan Sumber Daya
Ikan Di Sungai Citarum. Jurnal Teknik Lingkungan. 19 (2):203-212.

Sulastri., Syahroma, H.N dan Sugiarti. 2015. Konsentrasi Unsur Hara dan
Klorofil-a di Danau Towuti, Sulawesi Selatan. LIMNOTEK. 22 (2): 129-
143.

Suparjo, M. N. 2009. Kondisi pencemaran perairan sungai Babon Semarang.


Jurnal Saintek Perikanan. 4 (2) : 38 – 45.
Supriyadi, Slamet. 2008. Kandungan Bahan Organik Sebagai Dasar Pengelolaan
Tanah di Lahan Kering Madura. Fakultas Pertanian. Universitas
Trunojoyo. Bangkalan.

Taqwa, A., Supriharyono dan Ruswahyuni. 2013. Analisis produktivitas primer


fitoplankton dan struktur komunitas fauna makrozoobenthos
berdasarkan kerapatan mangrove di kawasan konservasi Kota Tarakan,
Kalimantan Timur. 3(1): 30-40.

68
Tarigan, A.C., Kunarso dan Dwi, H.I. 2015. Sebaran Horizontal Kandungan
Klorofil-a di Perairan Teluk Ujungbatu Jepara. JURNAL OSEANOGRAFI.
4 (3): 556 – 562.

Tatangindatu, F., O. Kalesaran Dan R. Rompas. 2013. Studi Parameter Fisika


Kimia Air Pada Areal Budidaya Ikan Di Danau Tondano, Desa Paleloan,
Kabupaten Minahasa. Budidaya Prikanan. 1(2):8-19.

Tri M. R.U., Maslukah L., Yusuf M. 2016. Sebaran nitrat (no3) dan fosfat (po4) di
perairan karangsong kabupaten Indramayu. Buletin Oseanografi
Marina. 5(1): 31-37.

Triadi, R., Muhammad, Z dan M. Yusuf. 2015. Pola Distribusi Kandungan Klorofil-
a dan Suhu Permukaan Laut di Perairan Lombok Barat, Nusa Tenggara
Barat. JURNAL OSEANOGRAFI. 4 (1): 233 – 241.

Yogafanny, E. 2015. Pengaruh Aktifitas Warga Di Sempadan Sungai Terhadap


Kualitas Air Sungai Winongo. Jurnal Sains Dan Teknologi Lingkungan.
7(1):41-50.

Yuningsih, H. D., P. Soedarsono dan S. Anggoro. 2014. Hubungan bahan organik


dengan produktivitas perairan pada kawasan tutupan eceng gondok,
perairan terbuka dan keramba jaring apung di Rawa Pening
Kabupaten Semarang Jawa Tengah. Diponegoro Journal of Maquares.
3(1): 37-43.

Zulfia, N dan Aisyah. 2013. Status Trofik Perairan Rawa Pening Ditinjau dari
Kabdungan Unsur Hara (NO3 dan PO4) Serta Klorofil-a. BAWAL. 5 (3):
189-199.

Zulhaniarta, D., Fauziyah, A.I. Sunaryo dan R. Aryawati. 2015. Sebaran


Konsentrasi Klorofil-A terhadap Nutrien di Muara Sungai Banyuasin
Kabupaten Banyuasin Provinsi Sumatera Selatan. Maspari Journal.
7(1): 9-20.

Zulius, A. 2017. Rancang bangun monitoring pH air menggunakan soil moisture


sensor di SMKN 1 Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang. Jusikom.
2(1): 37-43.

69
LAMPIRAN

Lampiran 1. Perhitungan GPP, NPP, R, P/R Rasio

1. Kolam 1

 INLET

a. GPP (Gross Primary Productivity)

GPP = 0,375 (0,66-0,60)x1,2

4/12
= 0,081 mgC/l/t

b. NPP (Net Primary Productivity)

NPP = 0,375 (0,66-2,48)x1,2

4/12
NPP = -2,459 mgC/l/t

c. R (Respiration)

R = 0,375 (2,48-0,60)x1
4/12
R = 2,117 mgC/l/t

d. P/R Rasio

P/R = 0,081
2,117
= 0,038 mgC/l/t

70
 OUTLET

a. GPP (Gross Primary Productivity)

GPP = 0,375 (0,98-0,78)x1,2

4/12
= 0,27 mgC/l/t

b. NPP (Net Primary Productivity)

NPP = 0,375 (0,98-2,11)x1,2

4/12

NPP = - 1,527 mgC/l/t

c. R (Respiration)

R = 0,375 (2,11-0,78)x1

4/12

R = 1,497 mgC/l/t

d. P/R Rasio

P/R = 0,27
1,497

= 0,18 mgC/l/t

71
Kolam 2

 INLET

a. GPP (Gross Primary Productivity)

GPP = 0,375 (0,93-0,34)x1,2

4/12

= 0,797 mgC/l/t

b. NPP (Net Primary Productivity)

NPP = 0,375 (0,93-2,23)x1,2

4/12

NPP = - 1,757 mgC/l/t

c. R (Respiration)

R = 0,375 (2,23-0,34)x1
4/12
R = 2,128 mgC/l/t

d. P/R Rasio

P/R = 0,797
2,128
= 0,375 mgC/l/t

55
 OUTLET

a. GPP (Gross Primary Productivity)

GPP = 0,375 (4,9-0,3)x1,2


4/12
= 6,216 mgC/l/t

b. NPP (Net Primary Productivity)

NPP = 0,375 (4,9-3,38)x1,2


4/12
NPP = 2,054 mgC/l/t

c. R (Respiration)

R = 0,375 (3,38-0,3)x1
4/12
R = 3,468 mgC/l/t

d. P/R Rasio

P/R = 6,216
3,468
= 1,792 mgC/l/t

56
2. Kolam 3

 INLET

a. GPP (Gross Primary Productivity)

GPP = 0,375 (1,413-0,769)x1,2


4/12
= 0,87 mgC/l/t

b. NPP (Net Primary Productivity)

NPP = 0,375 (1,413-4,39)x1,2


4/12
NPP = -4,022 mgC/l/t

c. R (Respiration)

R = 0,375 (4,39-0,769)x1
4/12
R = 4,077 mgC/l/t

d. P/R Rasio

P/R = 0,87
4,077
= 0,213 mgC/l/t

57
Kolam 4

 INLET

a. GPP (Gross Primary Productivity)

GPP = 0,375 (0,23-0,19)x1,2


4/12
= 0,054 mgC/l/t

b. NPP (Net Primary Productivity)

NPP = 0,375 (0,23-4,317)x1,2


4/12
NPP = - 5,523 mgC/l/t

c. R (Respiration)

R = 0,375 (4,317-0,19)x1
4/12
R = 4,648 mgC/l/t

d. P/R Rasio

P/R = 0,054
4,648
= 0,017 mgC/l/t

58
 OUTLET

a. GPP (Gross Primary Productivity)

GPP = 0,375 (0,29-0,19)x1,2


4/12
= 0,054 mgC/l/t

b. NPP (Net Primary Productivity)

NPP = 0,375 (0,29-8,56)x1,2


4/12
NPP = - 11,176 mgC/l/t

c. R (Respiration)

R = 0,375 (8,56-0,19)x1
4/12
R = 9,426 mgC/l/t

d. P/R Rasio

P/R = 0,054
9,426
= 0,0057 mgC/l/t

59
Lampiran 2. Perhitungan Kandungan Klorofil-a kolam 1-5

 Kelompok 9

Rumus Hutagalung
E664 = Absorban 664nm – Absorban 750nm

=0,002A-(-0,007) = 0,009

E647 = Absorban 647nm – Absorban 750nm

=0,002A-(-0,007) = 0,009

E630 = Absorban 630nm – Absorban 750nm

=0,005A-(-0,007) = 0,012

= 3,54

Rumus Boyd

= 3,808
Kelompok 10

Rumus Hutagalung
E664 = Absorban 664nm – Absorban 750nm

=0,021-0,010 =0,011

E647 =absorben 647nm – absorben 750nm

=0,023-0,010 =0,013

E630 = absorben 630nm – absorben 750nm

=0,029-0,010 =0,019

= 4,24432 mg/m3

Rumus Boyd

= 5,236 mg/m3
 Kelompok 11

Rumus Hutagalung
E664 = Absorban 664nm – Absorban 750nm

=0,008-(-0,002) =0,01

E647 = absorben 647nm – absorben 750nm

=0,007-(-0,002) =0,009

E630 = absorben 630nm – absorben 750nm

=0,010-(-0,002) =0,009

= 4,03472 mg/m3

Rumus Boyd
=

= 4,76 mg/m3

 Kolompok 12

Rumus Hutagalung
E664 = Absorban 664nm – Absorban 750nm

=0,014-0,003 =0,017

E647 = absorben 647nm – absorben 750nm

=0,015-0,003 =0,018

E630 = absorben 630nm – absoreben 750nm

=0,017-0,003 =0,02

=
= 6,6912 mg/m3

Rumus Boyd

= 5,712 mg/m3

 Kelompok 13

Rumus Hutagalung
E664 = Absorban 664nm – Absorban 750nm

=0,028-0,003 =0,025

E647 = absorben 647nm – absorben 750nm

=0,018-0,003 =0,015

E630 = absorben 630nm – absorben 750nm

=0,020-0,002 =0,018

= 10,55024 mg/m3
Rumus Boyd

= 9,044 mg/m3

 Kelompok 14

Rumus Hutagalung
E664 = Absorban 664nm – Absorban 750nm

=0,004-(-0,005) =0,009

E647 = absorben 647nm – absorben 750nm

=0,005-(-0,005) =0,01

E630 = absorben 630nm – absorben 750nm

=0,008-(-0,005) =0,013

= 3,51264 mg/m3
Rumus Boyd

= 4,284 mg/m3

 Kelompok 15

Rumus Hutagalung
E664 = Absorban 664nm – Absorban 750nm

=0,017-0,004 =0,013

E647 = absorben 647nm – absorben 750 nm

=0,015-0,004 =0,011

E630 = absorben 630nm – absorben 750nm

=0,017-0,004 =0,013

= 5,28784 mg/m3
Rumus Boyd

= 7,14 mg/m3
Lampiran 3. Diagram GPP, NPP, R, P/R Ratio kolam 1-5

Lampiran 4. Dokumentasi

a. Suhu

Pengukuran suhu pagi hari Pengukuran suhu siang hari

b. Kecerahan

Pengukuran kecerahan Menandai D1 dan D2 menggunakan


menggunakan Secchi Disk karet gelang
c. pH

pH paper dimasukan kedalam pH paper dicocokan dengan


perairan selama 1 menit kotak standart pH

d. DO

Pengambilan sampel DO Air sampel yang didapatkan dicek


gelembungnya

Air sampel ditetesi MnSO4 sebanyak Air sampel ditetesi NaOH + KI


44 tetes lalu dihomogenkan sebanyak 44 tetes lalu
dihomogenkan
Membuang air yang bening dan Ditetesi H2SO4 sampai air sampel
menyisakan endapan coklat berwarna bening

Ditetesi Amilum sebanyak 1 tetes Dititrasi dengan Na2S2O3 sampai


tidak berubah warna

e. BOD

Pengambilan Sampel menggunakan Botol Winkler ditutup rapat agar tidak


botol Winkler terkena sinar matahari
Setelah dibiarkan selama 5 hari, Ditetesi dengan NaOH+KI sebanyak 44
sampel dalam botol Winkler ditetesi tetes lalu dihomogenkan dan ditunggu
dengan MnSO4 sebanyak 44 tetes dan sampai mengendap
dihomogenkan

Setelah beberapa saat akan terbentuk Air yang ada diatas endapan dibuang
endapan coklat

Ditetesi H2SO4 sampai endapan hilang Sampel diukur sebanyak 25 ml dengan


menggunakan gelas ukur
Sampel yang sudah diukur Ditetesi dengan Amilum sebanyak 1
dipindahkan ke Erlenmeyer tetes

Dititrasi dengan Na2S2O3 Sampel berubah menjadi tidak


berwarna lalu dihitung nilai BODnya

f. Nitrat

Pengukuran Sampel Hasil Sampel Kerak Nitrat Pemberian NH4OH


Akuades
Pemberian larutan Asam Pemberian Akuades Penuangan sampel kerak
Fenol Disulfonik Nitrat tabung reaksi

Hasil Air Sampel Nitrat Perhitungan Nitrat


menggunakan
Spektrofotometer

g. Ortofosfat

Air Sampel disaring dan diukur Air Sampel dituang ke Erlenmeyer


sebanyak 12.5 ml dengan bantuan
gelas ukur dan corong

Air sampel ditambahkan 0,5 ml Air sampel ditambahkan 03 tetes

amonium molybdat dan SnCl2 dan dihomogenkan.

dihomogenkan.

Hasil Air Sampel Orthofosfat Perhitungan Orthofosfat menggunakan


Spektrofotometer
h. Klorofil

Meletakkan filter pada Vacum pump Air sampel diukur sebanyak 0.5 liter

Air sampel yang sudah diukur disaring Filter hasil saringan dimasukkan kedalam
menggunakan Vacum pump lalu dibilas tabung reaksi
dengan 1 ml larutan Magnesuim Karbonat
kemudian diambil dan di bungkus
alumunium foil

Ditambahkan Aceton 90% sebanyak 10 ml Sampel dalam tabung reaksi digerus


sampai halus menggunakan mortal dan
alu
Sampel yang sudah halus dan siap di Sampel di centrifuge dengan putaran 400
centrifuge rpm selama 30-60 menit

Sampel bening dimasukan kedalam cuvet


dan diperiksa absorbannya dengan
spektrofotometer