Anda di halaman 1dari 1

Porfirin logam, mengandung berbagai atom logam,

memainkan peran penting sebagai katalis dalam berbagai


proses kimia dan biologi. Hanya sedikit dari porfirin dan
bahkan lebih sedikit dari proses yang mereka ambil dalam
telah diteliti pada tingkat ab initio. Kedua porfirin dan
proses terkait sangat rumit, dan cahaya apa pun yang dapat
ditumpahkan pada mereka diterima. Ab teori teoritis initio
dapat sangat berharga dalam memberikan rincian tentang,
misalnya, keadaan spin, distribusi muatan dan sifat-sifat
status menengah yang tidak dapat diselidiki menggunakan
teknik eksperimental.
Dalam makalah ini sifat-sifat geometri, keadaan spin dan
distribusi muatan dari delapan porfirin logam transisi baris
pertama dibahas di antara perhitungan-perhitungan
Hartree-Fock (RHF) yang dibatasi. Kemampuan porfirin
untuk menerima atau menyumbangkan elektron juga
dipelajari. Hasil yang diperoleh pada molekul bermuatan
menunjukkan karakteristik menarik dari spesies molekuler
ini.
Delapan porfirin yang dibahas di sini dipilih dalam kaitannya
dengan kemampuan mereka untuk mengkatalisis
dekomposisi sikloheksil hidroperoksida. Sebagai hasilnya,
perhitungan yang dilakukan dilakukan pada empat porfirin
yang mengandung kation + I1 (kobalt, nikel, tembaga dan
seng) dan empat porfirin yang mengandung kation + I11
(kromium, mangan, besi dan kobalt). Porfirin dengan ion +
I11 dilengkapi dengan anion counter klorida untuk menjaga
muatan total dari senyawa netral. (Porsi porfirin
diperlakukan sebagai anion -11 dalam perhitungan kasar
ini.) Kalkulasi pada porfirin dihidrogen dan dianion porfirin
"kosong" dilakukan untuk bertindak sebagai "kontrol"
untuk porfirin metalik