Anda di halaman 1dari 80

MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

MODUL 03

MODUL PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

PELATIHAN PENGENDALIAN PENGAWASAN PEKERJAAN


KONSTRUKSI

2017

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI i


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya
validasi dan penyempurnaan Modul Pemahaman Umum Pengawasan Konstruksi
sebagai Materi Wawasan dalam Pelatihan Pengendalian Pengawasan Pekerjaan
Konstruksi. Modul ini disusun untuk memenuhi kebutuhan kompetensi dasar Aparatur
Sipil Negara (ASN) di bidang PUPR.

Modul Pemahaman Umum Pengawasan Konstruksi disusun dalam 5 (lima) bab yang
terbagi atas Pendahuluan, Materi Pokok, dan Penutup. Penyusunan modul yang
sistematis diharapkan mampu mempermudah peserta pelatihan dalam memahami
pengendalian pengawasan pada pekerjaan konstruksi. Penekanan orientasi
pembelajaran pada modul ini lebih menonjolkan partisipasi aktif dari para peserta.

Akhirnya, ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada Tim
Penyusun dan Tim Validasi Sistem Diklat, sehingga modul ini dapat disajikan dengan
baik. Perubahan modul di masa mendatang senantiasa terbuka dan dimungkinkan
mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan dan peraturan yang terus menerus
terjadi. Semoga Modul ini dapat memberikan manfaat bagi peningkatan kompetensi
ASN di bidang PUPR.

Bandung, Oktober 2017


Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan
Sumber Daya Air dan Konstruksi

Ir. K. M. Arsyad, M.Sc.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI i


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................... i


DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... vi
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ...................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1


1.1 Latar Belakang .................................................................................................. 1
1.2 Deskripsi Singkat .............................................................................................. 1
1.3 Tinjauan Pembelajaran ..................................................................................... 1
1.3.1 Hasil Belajar ........................................................................................... 1
1.3.2 Indikator Hasil Belajar ............................................................................ 1
1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ................................................................. 2

BAB II KONSEPSI KONSTRUKSI ............................................................................. 5


2.1 Dasar Hukum .................................................................................................... 5
2.2 Pengertian Pekerjaan Konstruksi ...................................................................... 5
2.3 Karakteristik Konstruksi .................................................................................... 6
2.4 Proses Konstruksi ............................................................................................. 6
2.5 Kualitas dan Konstruksi/ Bangunan .................................................................. 7
2.6 Kegiatan Kerja Konstruksi................................................................................. 8
2.7 Tahapan Pekerjaan / Proyek Konstruksi ........................................................... 9
2.8 Manajemen Konstruksi ................................................................................... 11
2.8.1 Perencanaan Konstruksi ...................................................................... 12
2.8.2 Pengadaan Lahan ................................................................................ 12
2.8.3 Pelaksanaan Kontrak ........................................................................... 13
2.8.4 Operasi dan Pemeliharaan (O & P) ...................................................... 13
2.8.5 Pembongkaran (Demolisi) .................................................................... 14
2.9 Permasalahan Dalam Pekerjaan Konstruksi................................................... 14
2.10 Manfaat Penggunaan Manajemen Konstruksi ................................................ 15
2.11 Indikator Keberhasilan Konstruksi .................................................................. 17

ii PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

2.12 Latihan ............................................................................................................ 20


2.13 Rangkuman .................................................................................................... 20
2.14 Evaluasi .......................................................................................................... 21

BAB III PENGENALAN BANGUNAN INFRASTRUKTUR ....................................... 23


3.1 Jenis Bangunan Infrastruktur .......................................................................... 23
3.2 Rangkaian Kegiatan Pembangunan Infrastruktur ........................................... 26
3.3 Peran Kementerian PUPR dalam Pembangunan Infrastruktur ....................... 27
3.3.1 Infrastruktur Sumber Daya Air .............................................................. 27
3.3.2 Infrastruktur Jalan................................................................................. 28
3.3.3 Infrastruktur Perumahan dan Pemukiman ............................................ 28
3.3.4 Infrastruktur Perumahan....................................................................... 28
3.4 Latihan ............................................................................................................ 29
3.5 Rangkuman .................................................................................................... 29
3.6 Evaluasi .......................................................................................................... 29

BAB IV PEDOMAN UMUM PENGAWASAN PEKERJAAN KONSTRUKSI ............ 31


4.1 Pengertian Pengawasan Pekerjaan Konstruksi .............................................. 31
4.2 Prinsip dan Norma Pengawasan .................................................................... 35
4.3 Konsep dan Kriteria Pengawasan ................................................................... 36
4.4 Tujuan dan Sasaran Pengawasan .................................................................. 45
4.5 Ruang Lingkup Tugas Pengawasan ............................................................... 46
4.5.1 Lingkup Tugas dan Wewenang Pengawas .......................................... 46
4.6 Daftar Simak Tugas Pengawasan ................................................................ 48
4.7 Sarana Pengawasan (Dokumen Kontrak)....................................................... 51
4.8 Latihan ............................................................................................................ 53
4.9 Rangkuman .................................................................................................... 53
4.10 Evaluasi .......................................................................................................... 53

BAB V PENUTUP ..................................................................................................... 55


5.1 Simpulan ......................................................................................................... 55
5.2 Tindak Lanjut .................................................................................................. 56

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 57

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI iii
MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

GLOSARIUM ............................................................................................................ 59
KUNCI JAWABAN .................................................................................................... 67

iv PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

DAFTAR TABEL

Tabel 3. 1 - Jenis Infrastruktur Transportasi .............................................................. 25


Tabel 3. 2 - Jenis Infrastruktur Sumber Daya Air....................................................... 25
Tabel 3. 3 - Jenis Infrastruktur Cipta Karya ............................................................... 26

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI v


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 - Proses Konstruksi ................................................................................ 7


Gambar 2. 2 - Sistem Mutu dan Kualitas ..................................................................... 8
Gambar 2. 3 - Rangkaian Kegiatan Konstruksi ........................................................... 9
Gambar 2. 4 - Tahapan Pekerjaan Proyek Konstruksi .............................................. 10
Gambar 2. 5 - Proses Manajemen Konstruksi PUPR ................................................ 10
Gambar 2. 6 - Proses Manajemen Konstruksi ........................................................... 11
Gambar 2. 7 - Tertib Penyelenggaraan Pembangunan ............................................. 12
Gambar 3. 1 - Hubungan Antara Sistem Sosial, Ekonomi, Infrastruktur, dan ............ 23
Gambar 3. 2 - Contoh Infrastruktur............................................................................ 24
Gambar 3. 3 - Alur Kegiatan Pembangunan Infrastruktur ......................................... 27
Gambar 4. 1 - Hubungan Pengendalian Dengan Pengawasan ................................. 33

vi PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Deskripsi

Modul Pemahaman Umum Pengawasan Konstruksi ini terdiri dari tiga kegiatan
belajar mengajar. Kegiatan belajar pertama membahas konstruksi secara umum,
kegiatan kedua membahas mengenai pengenalan bangunan infrastruktur, dan
kegiatan ketiga membahas pedoman umum pengawasan pekerjaan konstruksi.

Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang


berurutan. Pemahaman setiap materi pada modul ini diperlukan untuk
memahami konstruksi. Setiap kegiatan belajar dilengkapi dengan latihan atau
evaluasi yang menjadi alat ukur tingkat penguasaan peserta pelatihan setelah
mempelajari materi dalam modul ini

Persyaratan

Dalam mempelajari modul pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan dapat


menyimak dengan seksama penjelasan dari pengajar, sehingga dapat
memahami dengan baik materi yang merupakan dasar dari Pengendalian
Pengawasan Pekerjaan Konstruksi. Untuk menambah wawasan, peserta
diharapkan dapat membaca terlebih dahulu peraturan dan kebijakan tentang
Pengawasan Pekerjaan Konstruksi.

Metode

Dalam pelaksanaan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah


dengan kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh Widyaiswara/Fasilitator,
adanya kesempatan tanya jawab, curah pendapat, bahkan diskusi.

Alat Bantu/Media

Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan Alat


Bantu/Media pembelajaran tertentu, yaitu: LCD/proyektor, Laptop, white board
dengan spidol dan penghapusnya, bahan tayang, serta modul dan/atau bahan
ajar.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI vii
MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Tujuan Kurikuler Khusus

Setelah mengikuti semua kegiatan pembelajaran dalam mata pelatihan ini,


peserta diharapkan mampu memahami Pekerjaan Konstruksi, Bangunan
Infrastruktur dan Pengawasan Pekerjaan Konstruksi.

viii PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pesatnya pembangunan di sektor jasa konstruksi menyebabkan perlunya SDM


yang berkualitas dalam memfasilitasi pelaksanaan kegiatan. SDM ini adalah
termasuk pihak pemberi pekerjaan seperti PPK atau ASN yang
bertanggungjawab melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan pekerjaan
konstruksi. Pemahaman-pemahaman umum terhadap bidang konstruksi perlu
dimiliki oleh para petugas pengawas pekerjaan konstruksi agar pekerjaan
konstruksi yang dilaksanakan sesuai dengan hasil yang diharapkan.

1.2 Deskripsi Singkat

Modul ini membahas tentang pengertian-pengertian yang berhubungan dengan


pekerjaan konstruksi, bangunan infrastruktur, dan pedoman umum dalam
pengawasan pekerjaan konstruksi.

1.3 Tinjauan Pembelajaran

1.3.1 Hasil Belajar

Setelah mengikuti semua kegiatan pembelajaran dalam mata pelatihan ini,


peserta diharapkan mampu memahami Pekerjaan Konstruksi, Bangunan
Infrastruktur dan Pengawasan Pekerjaan Konstruksi.

1.3.2 Indikator Hasil Belajar

Setelah selesai mengikuti mata diklat ini peserta mampu menjelaskan:

a) Pekerjaan Konstruksi, Permasalahan pada Pekerjaan Konstruksi dan


Indikator Keberhasilan Pekerjaan Konstruksi
b) Bangunan Infrastruktur
c) Pengawasan Pekerjaan Konstruksi

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 1


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok

a) Materi Pokok 1: Konsepsi Konstruksi


1) Dasar Hukum
2) Pengertian Pekerjaan Konstruksi
3) Karakteristik Konstruksi
4) Proses Konstruksi
5) Kualitas dan Konstruksi/Bangunan
6) Kegiatan Kerja Konstruksi
7) Tahapan Pekerjaan/Proyek Konstruksi
8) Manajemen Konstruksi
9) Permasalahan Dalam Pekerjaan Konstruksi
10) Manfaat Penggunaan Manajemen Konstruksi
11) Indikator Keberhasilan Konstruksi
12) Latihan
13) Rangkuman
14) Evaluasi
b) Materi Pokok 2: Pengenalan Bangunan Infrastruktur
1) Jenis Bangunan Infrastruktur
2) Rangkaian Kegiatan Pembagunan Infrastruktur
3) Peran Kementerian PUPR Dalam Pembangunan Infrastruktur
4) Latihan
5) Rangkuman
6) Evaluasi
c) Materi Pokok 3: Pedoman Umum Pengawasan Pekerjaan Konstruksi
1) Pengertian Pengawasan Pekerjaan Konstruksi
2) Prinsip dan Norma Pengawasan
3) Konsep dan Kriteria Pengawasan
4) Tujuan dan Sasaran Konstruksi
5) Ruang Lingkup Tugas Pengawasan
6) Daftar Simak Tugas Pengawasan
7) Sarana Pengawasan (Dokumen Kontrak)
8) Latihan

2 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

9) Rangkuman
10) evaluasi

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 3


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

BAB II
KONSEPSI KONSTRUKSI
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan pekerjaan konstruksi,
permasalahan pada pekerjaan konstruksi dan indikator keberhasilan pekerjaan konstruksi.

2.1 Dasar Hukum

a) UU No. 2 Tahun 2017 Tentang Jasa Konstruksi


b) PP No. 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi,
sebagaimana terakhir diubah dengan PP No. 54 Tahun 2016 tentang
Perubahan Ketiga atas PP No. 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan
Jasa Konstruksi
c) Perpres No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah,
sebagaimana terakhir diubah dengan Perpres No. 4 Tahun 2015 tentang
Perubahan Keempat atas Perpres No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
d) PerMen PUPR No. 15/PRT/M/2015 Tentang Organisasi dan Tata Kerja
kementrian PUPR
e) PerMen PU Nomor 06/PRT/M/2008 tentang Pedoman Pengawasan
Penyelenggaraan Pekerjaan Konstruksi
f) PerMen PU Nomor 15/PRT/M/2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja
PUPR
g) PerMen PU Nomor 24/PRT/M/2014 tentang Pedoman Pelatihan Berbasis
Kompetensi Bidang Jasa Konstruksi
h) PerMen PAN Nomor PER/03.1/M.PAN/3/2007 tentang Kebijakan
Pengawasan Nasional Aparat Pengawasan Nasional Aparat Pengawasan
Intern Pemerintah Tahun 2007-2009

2.2 Pengertian Pekerjaan Konstruksi

Kata Konstruksi secara umum dipahami sebagai segala bentuk pembuatan


atau pembangunan infrastuktur seperti jalan, jembatan, gedung, perumahan,
bendung, saluran irigasi dan lain lain, serta pelaksanaan pemeliharaan dan

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 5


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

perbaikan infrastruktur. Menurut UUJK No: 2 tahun 2017, Pekerjaaan


Konstruksi adalah keseluruhan atau sebagian kegiatan yang meliputi
pembangunan, pengoperasian, pemeliharaan, pembongkaran dan
pembangunan kembali suatu bangunan.

Penyelenggaraan konstruksi menjadi salah satu sektor penting dari


perekonomian nasional baik di negara maju apalagi di negara negara yang
sedang berkembang. Oleh karena itu bangsa bangsa di dunia ini tidak hanya
menggunakan kaca mata sempit untuk melihat Konstruksi dan memastikan
bahwa penyelenggaraan konstruksi bukan “hanya tukang”, atau konsultan dan
kontraktor saja tetapi suatu sektor yang menggerakan mata rantai kegiatan
ekonomi. Di berbagai negara, sektor Konstruksi mampu berkonstribusi
terhadap GFCF (Gross Fixed Capital Formation) sampai 70%-80% dan
berkonstribusi terhadap 5%-9%PDB (Produk domestik Bruto).

2.3 Karakteristik Konstruksi

a) Kegiatan Kerja Konstruksi mem punyai karakteristik:


1) Suatu rangkaian kegiatan yang hanya satu kali dilaksanakan
2) Berjangka waktu pendek (memiliki keterbatasan waktu)
3) Proses yang mengolah sumber daya
4) Mengandung konflik yang cukup tinggi
b) Karakteristik tiga dimensi: Unik, melibatkan sumber daya, butuh organisasi.
c) Karakteristik tiga kendala: Sesuai spesifikasi, sesuai time schedule, dan
sesuai biaya rencana.

2.4 Proses Konstruksi

Penyelenggaraan bangunan/ konstruksi adalah kegiatan pembangunan


(pekerjaan/proyek konstruksi) yang meliputi proses perencanaan teknis dan
pelaksanaan konstruksi, kegiatan pemanfaatan, pelestarian dan
pembongkaran.

6 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Gambar 2. 1 - Proses Konstruksi

2.5 Kualitas dan Konstruksi/ Bangunan

a) Kualitas atau mutu adalah sifat dan karakteristik produk (barang atau jasa)
yang memenuhi kebutuhan pelanggan atau pemakai.
b) Kualitas Bangunan adalah bangunan adalah produk berupa barang.
c) Kualitas bangunan adalah kesesuaian antara karakteristik bangunan
dengan kebutuhan pemilik dan atau pengguna bangunan.
d) Kualitas atau mutu, menurut Smith (1995) adalah kemampuan untuk
mengatur proyek dan menyediakan produk (barang atau jasa) sesuai
keinginan pengguna (user requirements), pada saat yang tepat, sesuai
anggaran yang tersedia, sedapat mungkin dengan keuntungan (profit) yang
tinggi.
e) Kualitas Kegiatan Kerja konstruksi adalah kesesuaian antara karakteristik
pelaksanaan pembangunan (construction) dengan kebutuhan pemilik
bangunan.
f) Sistem Mutu atau Kualitas adalah sistem untuk menghasilkan mutu atau
kualitas yang dibutuhkan.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 7


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Kebutuhan Kriteria Desain Rekayasa dan Dokumen


Pemilik/Pengguna Desain Perencanaan

KUALITAS DESAIN

Metode
Konstruksi

Supervisi dan Kesesuaian Kualitas Bangunan

Pengendalian dengan Dokumen (Konstruksi)

Perencanaan
Inspeksi Mutu adalah gambaran dan karakteristik
menyeluruh dari barang/jasa yang
menunjukkan kemampuannya dalam
KESESUAIAN KUALITAS pemenuhan persyaratan yang ditentukan
atau tersirat

Gambar 2. 2 - Sistem Mutu dan Kualitas

2.6 Kegiatan Kerja Konstruksi

Kegiatan konstruksi merupakan rangkaian kegiatan yang menghasilkan suatu


konstruksi atau bagian dari konstruksi sesuai dengan tujuan. Yang menjadi
tujuan penggunaan proses manajemen pada kegiatan konstruksi, adalah agar
hasil pelaksanaan sama denga rancangan proyek tersebut, antara lain:
a) Tepat waktu
b) Biaya yang digunakan sesuai dengan rencana atau masih dalam batas
anggaran yang telah ditentukan
c) Kualitas hasil pelaksanaan sesuai dengan persyaratan dan
d) Proses pelaksanaan dapat berjalan lancar dan baik (terhadap pihak-pihak
yang terkait dan peraturan yang berlaku)

8 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Gambar 2. 3 - Rangkaian Kegiatan Konstruksi

2.7 Tahapan Pekerjaan / Proyek Konstruksi

a) Feasibility Studi Investigation (Survey & Investigation)


Kegiatan yang bertujuan untuk melakukan studi kelayakan atau tidaknya
bangunan /konstruksi untuk dibangun.
b) Kegiatan Perencanaan Teknis / Desain / Perancangan (Design)
Kegiatan mendesain atau merancang bangunan/konstruksi yang
dibutuhkan (fungsi tertentu) yang telah layak untuk dibangun.
c) Kegiatan Pengadaan Tanah (Land Aquasiation)
Kegiatan untuk mengadakan lahan atau tanah oleh Pengguna Jasa
Procurement/ Pelelangan: Pengadaan Jasa pelaksana Konstruksi
d) Kegiatan Pelaksanaan Konstruksi (Construction)
Kegiatan membangun bangunan/konstruksi yang telah dirancang atau di
desain
e) Bangunan / Konstruksi dipergunakan / beroperasi dan dirawat.
Kegiatan pemanfaatan, pemeliharaan, dan perawatan bangunan yang telah
dibangun. Bangunan Konstruksi dibongkar: dilakukan pembongkaran bila
bangunan sudah tidak layak fungsi dan membahayakan.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 9


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Kebutuhan Survey & • Desain/Perencanaan


Konstruksi Investigation (Design)
• Pra Desain
• Detail Desain

Konstruksi Dipergunakan Pelaksanaan Konsruksi


Pembongkaran
Operation & Maintenance (Construction)

Gambar 2. 4 - Tahapan Pekerjaan Proyek Konstruksi

Proses Manajemen Konstruksi Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR)

SURVEY (S) INVESTIGASI (I) DESAIN /


PERENCANAAN

LAND

PROCURMENT

PEMELIHARAAN OPERASI KONSTRUKSI


PEMBONGKARAN (MAINTENANCE) (CONSTRUCTION) (C)
(M)

Gambar 2. 5 - Proses Manajemen Konstruksi PUPR

10 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Proses Konstruksi Vs Fungsi Manajemen Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat


(PUPR)

PLANNING ORGANIZING

S I D LA PROCUR C O M
PEMBONG
EMENT
Survey INVES- DESAIN LAND CONS- OPERA- MAINTE -KARAN
TIGASI AQUISITI TRUCION TION NANCE
ON

CONTROLING ACTUATING

Gambar 2. 6 - Proses Manajemen Konstruksi

2.8 Manajemen Konstruksi

Meningkatkan tertib penyelenggaraan pembangunan guna mewujudkan


prasarana dan sarana bidang pekerjaan umum yang efisien, efektif dan
produktif.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 11


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Gambar 2. 7 - Tertib Penyelenggaraan Pembangunan

2.8.1 Perencanaan Konstruksi

Dalam perencanaan konstruksi, terdapat beberapa tahap pelaksanaan, antara


lain:
a) Tahap Pra - Kontrak
1) Persiapan pengadaan
2) Pemilihan Penyedia Jasa
b) Tahap Penandatanganan Kontrak
1) Penyusunan Dokumen Kontrak
2) Penandatanganan Kontrak
c) Tahap Pasca Penandatanganan kontrak
1) Persiapan Pelaksanaan Kontrak
2) Pelaksanaan Kontrak
3) Serah Terima Pekerja
4) Evaluasi Produk Konsultan Desain
5) Pemanfaatan Produk.

2.8.2 Pengadaan Lahan

a) Penetapan lokasi pembangunan

12 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

b) Permohonan pengadaan tanah


c) Pelaksanaan pengadaan tanah
d) Keberatan atas Keputusan Panitia
e) Pelaksanaan pemberian Ganti Rugi
f) Pelepasan, Penyerahan dan Permohonan Hak atas Tanah
g) Risalah pengadaan lahan
h) Pengamanan Aset

2.8.3 Pelaksanaan Kontrak

Beberapa kegiatan yang harus dilakukan pada pelaksanaan kontrak, meliputi:

No. Kegiatan No. Kegiatan

1 Mobilisasi 11 Penyesuaian / eskalasi harga

2 Pemeriksaan bersama 12 Keadaan kahar / force majeure

3 Tinjauan Desain 13 Penghentian dan pemutusan kontrak

4 Pembayaran uang muka 14 Perpanjangan waktu

Buku harian dan Laporan harian, mingguan


5 15 Kerjasama dengan Sub Kontraktor
dan bulanan

6 Pengendalian pelaksanaan pekerjaan 16 Kompensasi

7 Pengukuran prestasi pekerjaan 17 Perselisihan / dispute

8 Pembayaran prestasi pekerjaan 18 Serah terima pekerjaan

Laporan hasil penilaian pelaksanaan


9 Perubahan kegiatan pekerjaan 19
program mutu

10 Denda dan ganti rugi

2.8.4 Operasi dan Pemeliharaan (O & P)

Beberapa langkah atau tahap yang harus dilakukan, dalam melaksanakan


kegiatan operasi dan pemeliharaan, meliputi:
a) Menyiapkan perangkat Operasi dan Pemeliharaan
b) Program Operasi dan Pemeliharan
c) Ketersediaan perangkat/ sumber daya operasi dan pemeliharaan
d) Perencanaan perbaikan
e) Pelaksanaan perbaikan

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 13


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

f) Kegagalan bangunan
g) Keluaran/ Output
h) Manfaat/ Outcome
i) Penyerahan proyek selesai.

2.8.5 Pembongkaran (Demolisi)

Apabila suatu konstruksi sudah tidak layak fungsi maka akan dibongkar yang
kemudian dapat dimanfaatkan untuk konstruksi/bangunan yang baru.

2.9 Permasalahan Dalam Pekerjaan Konstruksi

Pada kenyataannya saat ini, masalah utama yang telah menjadi permasalahan
umum dalam penyelenggaraan pelaksanaan pekerjaan konstruksi adalah
sebagai berikut:
a) Rendahnya Mutu produk hasil pelaksanaan pekerjaan konstruksi,
b) Kurang tepatnya waktu penyelesaian pekerjaan, dan
c) Rendahnya efisiensi & efektifitas penggunaan sumber daya dari yang
diharapkan.

Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor antara lain adalah ketersediaan tenaga
ahli/ terampil, penguasaan teknologi pelaksanaan konstruksi irigasi dan
penguasaan manajemen konstruksi yang efisien, serta kecukupan permodalan.

Di dalam penyelenggaraan pekerjaan konstruksi, kegiatan-kegiatan yang ada


saling bergantung satu dengan yang lain serta menuntut suatu urutan yang
tepat. Penyelenggaraan pekerjaan konstruksi menuntut suatu keahlian tertentu
bahkan tidak jarang menuntut suatu keahlian khusus.

Perkembangan ilmu dan teknologi membuat pelaku jasa konstruksi dituntut


mengembangkan dan menyesuaikan sistem manajemen serta organisasi
pelaksanaannya sejalan dengan jenis konstruksi yang akan dilaksanakan untuk
mencapai tujuan akhir pembangunan infrastruktur, yaitu bangunan yang handal
dan bermanfaat.

14 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

2.10 Manfaat Penggunaan Manajemen Konstruksi

Sistem Manajemen, adalah sistem untuk menetapkan kebijakan dan sasaran


serta menetapkan metoda untuk mencapai sasaran tersebut. Sistem
Manajemen Konstruksi merupakan suatu sistem rekayasa dengan
memanfaatkan sumber daya seperti man (manusia), money (uang), material
(bahan), machine (peralatan), technology (teknologi) dan time (waktu) 4M & 2T
dalam bentuk kegiatan yang berurutan di dalam proses penyelenggaraan
pekerjaan konstruksi.

Sistem Manajemen Konstruksi merupakan bagian dari penyelenggaraan


konstruksi, yang perlu mendapat perhatian dari para pihak terkait sebagai
penyelenggara pekerjaan konstruksi, baik pengguna maupun penyedia jasa.
Manajemen Konstruksi adalah tata kelola penyelenggaraan pekerjaan
konstruksi yang meliputi tahap perencanaan, pelaksanaan dan
pengawasannya.

Dengan kata lain, Manajemen Konstruksi adalah usaha kegiatan


merencanakan, mengorganisasikan, menggerakkan, memimpin, dan
mengendalikan anggota organisasi (sumber daya manusia) serta sumber daya
lainnya, yang dilakukan secara efisien dan efektif untuk mencapai tujuan
mewujudkan suatu bangunan yang sesuai dengan rancangan yang telah
ditetapkan.

Efisien penggunaan sumber daya, maksudnya adalah bagaimana penggunaan


sumber daya dikaitkan dengan pemilihan sub kegiatan apakah sudah tepat
misalnya tepat jenis dan tepat jumlah, dll.

Efektif penggunaan sumber daya, maksudnya adalah bagaimana penggunaan


sumber daya dikaitkan dengan sasaran kegiatan, apakah sudah sesuai dengan
rancangan yang telah ditetapkan, seperti tepat waktu (selesai dalam kurun
waktu yang telah ditetapkan), tepat biaya (sesuai dalam batas anggaran yang
tersedia), dan tepat kualitas (sesuai antara sifat & karakteristik produk hasil
pelaksanaan dengan kebutuhan pemilik atau pengguna/pemakai) serta proses

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 15


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

pelaksanaan dapat berjalan dengan lancar & baik (terhadap pihak-pihak terkait
dan sesuai dengan peraturan yang berlaku).

Manfaat penggunaan Manajemen Konstruksi bagi para penyelenggara


konstruksi, pada prinsipnya dapat disimpulkan sebagai berikut:
a) Mengurangi kemungkinan terjadi kegagalan bangunan/konstruksi,
b) Meningkatkan efisiensi & efektivitas pelaksanaan pekerjaan konstruksi,
c) Meningkatkan kemungkinan keberhasilan penyelenggaraan pekerjaan
konstruksi.

Kegagalan Konstruksi adalah keadaan hasil pekerjaan konstruksi yang tidak


sesuai dengan spesifikasi pekerjaan sebagaimana disepakati dalam kontrak
kerja konstruksi baik sebagian maupun keseluruhan sebagai akibat kesalahan
pengguna jasa dan/atau penyedia jasa.

Kegagalan Bangunan adalah keadaan bangunan yang tidak berfungsi, baik


secara keseluruhan maupun sebagian dari segi teknis, manfaat, keselamatan
dan kesehatan kerja, dan/atau keselamatan umum sebagai akibat penyedia
jasa dan /atau pengguna jasa setelah penyerahan akhir pekerjaan konstruksi.

Efisien, disini maksudnya, adalah sejauh mana telah dilakukan upaya


koordinasi dan pengawasan pengendalian dalam penyelenggaraan pekerjaan
konstruksi, agar hasil yang direncanakan dapat terealisasi & tercapai sesuai
yang diharapkan.

Untuk mencapai efisiensi penyelenggaraan pekerjaan konstruksi, yaitu tepat


mutu, tepat biaya dan tepat waktu, diperlukan alat kontrol dalam mekanisme
pengendaliannya yaitu berupa pembuatan jadwal pelaksanaan pekerjaan,
jadwal pengadaan sumber daya, penyelenggaraan pre-construction meeting,
penyiapan review design, penyiapan laporan bulanan, tri wulanan dan lain
sebagainya.

Efektif disini maksudnya, adalah sejauh mana telah dilaksanakan upaya


pemanfaatan/penggunaan sumber daya dalam penyelenggaraan pekerjaan
konstruksi, dihubungkan dengan sasaran yang berhasil dicapai dalam
pelaksanaan pekerjaan konstruksi tsb.

16 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Jika seluruh rangkaian kegiatan pelaksanaan dan pengawasan tersebut sudah


dapat menghasilkan suatu produk yang kurang lebih memenuhi persyaratan-
persyaratan teknis maupun administratif yang telah ditetapkan, maka
manajemen konstruksi pada akhirnya akan sampai kepada tahap Provisional
Hand Over dan kemudian Final Hand Over setelah melalui tahap warranty
period (masa pemeliharaan).

2.11 Indikator Keberhasilan Konstruksi

Dalam penyelenggaraan pekerjaan konstruksi pengguna jasa (pihak


pemerintah) dituntut menerapkan tata kelola pemerintahan yang baik dan
penyedia jasa menerapkan tata kelola perusahaan yang baik. Pengguna jasa
dalam mengelola kegiatannya mendasarkan pada prinsip-prinsip tata kelola
pemerintahan yang baik (Good Governance) dan pengusaha menerapkan
prinsip-prinsip GCG (Good Coorporate Government) dalam perusahaannya.

Dengan keseimbangan tersebut, kedua belah pihak dapat mewujudkan kinerja


masing-masing secara baik dalam posisi sama sebagi mitra kerja dan
memenuhi prinsip akuntabilitas baik secara fisik maupun keuangan. Dengan
demikian penyelenggaraan pekerjaan konstruksi dilaksanakan atas dasar
manajemen konstruksi yang unggul oleh penyedia jasa dan pengguna jasa
diimbangi dengan sistem pengendalian intern yang baik.

Semua pihak dituntut transparan, akuntabel, mengikutkan peran masyarakat,


dan ketaatan pada peraturan-perundangan. Kedua pihak mempunyai tanggung
jawab yang sama sebagai penyelenggara konstruksi untuk mewujudkan
infrastruktur yang handal dan bermanfaat.

Dalam manajemen konstruksi selalu diungkapkan bahwa suatu kegiatan


pekerjaan konstruksi dalam pelaksanaannya harus memenuhi 3 (tiga) kriteria
sukses sebagai tolok ukur indikator keberhasilan manajemen pelaksanaan
pekerjaan konstruksi, yaitu:
a) Biaya Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi, tidak melebihi batas yang telah
direncanakan atau yang telah disepakati sebelumnya atau sesuai dengan

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 17


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

kontrak suatu pelaksanaan (kurva “S” cash flow, nilai uang keluar, aktiva &
pasiva).
b) Mutu pekerjaan, atau mutu hasil akhir pekerjaan dan proses cara
pelaksanaan pekerjaan harus memenuhi standar tertentu sesuai dengan
kesepakatan, perencanaan, ataupun dokumen kontrak pekerjaan
(standar/manual mutu, prosedur mutu, instruksi kerja, pengendalian).
c) Waktu penyelesaian pekerjaan, harus memenuhi batas waktu yang telah
disepakati dalam dokumen perencanaan atau dokumen kontrak pekerjaan
yang bersangkutan (Kurva ”S”, Barchart, Network Planning, Kurva uang
keluar, masalah-masalah).

Dalam kenyataannya, 3 (tiga) kriteria sukses tersebut menjadi sifat pekerjaan


konstruksi yang merupakan tanggung jawab yang harus dipenuhi oleh
manajemen konstruksi. Karena peranan manajer sangat dominan dan sangat
menentukan upaya pencapaian sasaran pelaksanaan pekerjaan konstruksi
tersebut, maka manajer harus mempunyai otoritas dan kemampuan fungsi
manajemen dan administrasi dalam menjalankan tanggung jawabnya.

Dengan perkembangan standar-standar kehidupan sosial ekonomi masyarakat


suatu negara, maka tuntutan atas nilai keberhasilan suatu pekerjan konstruksi
juga meningkat. Lebih-lebih tuntutan akan mutu hasil pelaksanaan pekerjaan
konstruksi, proses pelaksanaan pekerjaan dan waktu penyelesaian pekerjaan.
Karena itu hasil suatu rancang bangun yang bermutu dari produk beberapa
waktu yang lalu mungkin sudah merupakan hasil produk yang tidak memenuhi
kriteria mutu pada saat ini atau masa yang akan datang. Demikian pula proses
dan cara pelaksanaan suatu pekerjaan atau produk yang bermutu dan
direkomendasikan pemakaiannya pada waktu yang mendatang.

Untuk itulah setiap perusahaan dengan beberapa manajernya yang andal


selalu melakukan langkah antisipasi dengan perencanaan dan pengembangan
sumber daya tenaga dan manajemennya, agar selalu menjadi yang terdahulu
dan terdepan dalam setiap era perkembangan teknologi, aplikasi teknologi dan
kebutuhan atau trend dimasa depan. Namun demikian, ketiga kriteria sukses

18 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

seperti tersebut diatas masih relevan meskipun ada 2 (dua) poin tambahan
yang sebenarnya merupakan penegasan atas mutu dari suatu pekerjaan.

Dengan penjelasan dan tampilan segitiga sasaran manajemen konstruksi


tersebut maka tolak ukur sukses manajemen pelaksanaan pekerjaan konstruksi
bisa diringkas menjadi 5 (lima) poin, yaitu sebagai berikut:
a) Tepat biaya
b) Tepat mutu
c) Tepat waktu
d) Lingkungan kerja yang sehat dan aman serta penerapan K3 yang konsisten
(tingkat kecelakaan, tanggung jawab, legal/ hukum).
e) Semua penyelenggara yang terkait tidak terjadi sengketa dengan proses
pelaksanaan pekerjaan konstruksi yang dapat berjalan dengan baik dan
lancar.

Karena setiap pekerjaan konstruksi diawali atas dasar aspirasi kebutuhan dan
usulan dari masyarakat pengguna/pemanfaat selaku stake holder (Pemangku
Kepentingan), maka pelaksanaan pekerjaan konstruksi harus tepat sasaran
pada lokasi yang dibutuhkan masyarakat dan memberikan kepuasan serta
manfaat yang optimal bagi masyarakat pengguna/pemakai .

Selain itu pula karena setiap pekerjaan konstruksi selalu menyangkut sumber
daya baik itu dana (keuangan), tenaga ahli (keterampilan) maupun sarana
lainnya maka suatu pekerjaan konstruksi biasanya dikelola secara bisnis artinya
suatu pekerjaan konstruksi itu bisa diikuti dan dikelola secara bisnis bila
memenuhi syarat dan memberikan manfaat bagi kalangan bisnis, karena
kepentingan bisnis itulah kontraktor ikut berperan dalam tim manajemen
konstruksi.

Misi pekerjaan konstruksi menjadi profit centre bagi perusahaannya untuk


berproduksi dan mendapatkan hasil dari usahanya. Dengan demikian upaya
untuk mencapai sasaran atau memperoleh keuntungan financial dan
meningkatkan citra perusahaan menjadi lebih baik, merupakan keharusan bagi
kontraktor dalam rangka mengelola suatu pekerjaan konstruksi.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 19


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Misi yang berat ini harus diemban dan menjadi tanggung jawab tim manajemen
konstruksi. Dengan demikian kriteria sukses sebagai indikator keberhasilan
manajemen pelaksanaan pekerjaan konstruksi tidak lagi berupa lima poin tetapi
menjadi 11 (sebelas) poin, yaitu:
a) Tepat biaya (wajar, efisien dan sesuai kontrak).
b) Tepat mutu (proses dan hasil kerjaan diterima oleh pemilik/pengguna
anggaran dengan baik).
c) Tepat waktu (efektif dan sesuai dengan kesepakatan/kontrak).
d) Lingkungan kerja sehat dan aman, K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja)
dilaksanakan dengan konsisten.
e) Tepat Manfaat
f) Tepat Lokasi pelaksanaan pekerjaan konstruksi sesuai rencana yang telah
disepakati dan sesuai kebutuhan masyarakat pemangku kepentingan.
g) Memberi Kepuasan & Manfaat yang optimal bagi masyarakat
pengguna/pemakai
h) Keberhasilan Bagi Perusahaan
i) Memberi keuntungan financial sesuai dengan rencana dan kesepakatan
antara manajer konstruksi dan direksi/perusahaannya.
j) Meningkatkan citra perusahaan sehingga menjadi lebih baik.
k) Semua penyelenggara yang terkait tidak terjadi sengketa dengan proses
pelaksanaan pekerjaan konstruksi yang dapat berjalan dengan baik dan
lancar.

2.12 Latihan

1. Apakah yang dimaksud dengan Sistem Manajemen?


2. Sebutkan 3 indikator pokok tercapainya keberhasilan manajemen kontruksi!
3. Apakah yang dimaksud dengan kegagalan konstruksi?

2.13 Rangkuman

Sistem Manajemen, adalah sistem untuk menetapkan kebijakan dan sasaran


serta menetapkan metoda untuk mencapai sasaran, untuk memperkecil
munculnya permasalahan dan mencapai keberhasilan dalam pekerjaan
konstruksi.

20 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

2.14 Evaluasi

Pilihlah Jawaban yang menurut saudara benar, dari pernyataan berikut:

1. Yang tidak termasuk karakteristik konstruksi adalah…


a. Kegiatan yang selalu berulang
b. Memiliki Batasan Waktu
c. Memiliki konflik yang tinggi
d. Bersifat unik
2. Kualitas konstruksi tergantung pada…
a. Kualitas desain, metode konstruksi, Supervisi
b. Kualitas desain, metode Konstruksi, Inspeksi
c. Kualitas desain, metode Konstruksi, Supervisi dan Inspeksi
d. Kualitas Desain, Metode Konstruksi, Supervisi.
3. Tahapan Pekerjaan Konstruksi di Kementerian PUPR…
a. Survey & Investigasi, Desain dan Perencanaan, Pelelangan,
Konstruksi, Operasi & Pemeliharaan, Pembongkaran
b. Survey & Investigasi, Desain dan Perencanaan, Pembebasan Tanah,
Pelelangan, Konstruksi, Operasi dan Pemeliharaan
c. Survey & Investigasi, Desain dan Perencanaan, Pembebasan tanah,
Pelelangan, Konstruksi, Operasi dan Pemeliharaan, Pembongkaran
d. Survey, Investigasi, Land Acquasition, Konstruksi, Operasi &
Pemeliharaan/ Maintenance.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 21


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

BAB III
PENGENALAN BANGUNAN INFRASTRUKTUR
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan bangunan
infrastruktur.

3.1 Jenis Bangunan Infrastruktur

Infrastruktur adalah bangunan atau fasilitas fisik yang mendukung


keberlangsungan dan pertumbuhan ekonomi dan sosial masyarakat atau
komunitas.

Gambar 3. 1 - Hubungan Antara Sistem Sosial, Ekonomi, Infrastruktur, dan


Lingkungan Alam (Grig, 1988)

Beberapa contoh mengenai infrastruktur, antara lain sebagai berikut

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 23


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Gambar 3. 2 - Contoh Infrastruktur

Jenis bangunan infrastruktur adalah sebagai berikut:

a) Transportasi: Darat – Laut – Udara


b) Bangunan irigasi, drainase dan pengendali banjir
c) Bangunan Pengaman Pantai, sungai
d) Fasilitas Air Bersih dan Air Limbah.
e) Infrastruktur kawasan permukiman
f) Fasilitas Penanganan Limbah Padat (IPAL)
g) Bangunan institusional, sosial dan komersial
h) Pembangkit energi dan distribusinya
i) Fasilitas telekomunikasi
j) Fasilitas olah raga dan rekreasi.

24 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Tabel 3. 1 - Jenis Infrastruktur Transportasi

No Sub Sektor Konstruksi


a. Darat Jaringan Jalan Jalan Pembangunan
Peningkatan
Rehabilitasi
Pemeliharaan
Terminal
Jalan Baja

Tabel 3. 2 - Jenis Infrastruktur Sumber Daya Air

No. Sub Bidang Konstruksi

a. Irigasi • Peningkatan
• Rehabilitasi
• Pemeliharaan
b. Pemanfaatan Air Tanah • Pembangunan Sumur bor
• Jaringan air tanah Operasi dan Pemeliharaan
c. Pengelolaan Air Baku • Saluran air baku
• Rehabilitasi Embung Bendung
• Pemeliharaan Embung Bendung
d. Rawa&Pantai • Jaringan Rawa
• Peningkatan / Rehabilitasi
• OperasidanPemeliharaan
• Bangunan pengaman pantai
e. Sungai &Waduk • Pembangunan waduk
• Pembangunan Embung
• Pengendalibanjir / Daerah terlindung banjir
• Sungai beroperasi dan terpelihara
• Waduk beroperasi dan terpelihara

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 25


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Tabel 3. 3 - Jenis Infrastruktur Cipta Karya

No. Sub Bidang Konstruksi

1 Permukiman Perdesaan • Kawasan Agropolitan


• Dukungan prasarana desa
2 Kawasan Kumuh dan Nelayan • Penataan & Perbaikan lingkungan
Permukiman
• Rusunawa terbangun
• Kelurahan tertata bangunan danl
ingkungan
3 Permukiman MBR • Perumahan PNS / TNI/ POLRI/ Pekerja
• Infrastruktur pulau terpencil
• Infrastruktur perbatasan
4 Permukiman Kota • Air bersih
• Air limbah drainase
5 PembinaanTeknis • Pendampingan
Bangunan Gedung • Pembuatan pedoman

3.2 Rangkaian Kegiatan Pembangunan Infrastruktur

Adanya pembangunan infrastruktur adalah sebagai berikut:


a) Kebutuhan Pemilik dan Pemakai
Timbulnya kebutuhan akan suatu bangunan/ konstruksi dengan fungsi
tertentu seperti bangunan permukiman, bangunan gedung, bangunan
industry/pabrik, bangunan rekayasa sipil.
b) Kegiatan Studi Kelayakan (Feasibility Study):
Kegiatan yang bertujuan untuk melakukan studi layak tidaknya bangunan/
konstruksi untuk dibangun.
c) Kegiatan Perencanaan Teknis/Desain/Perancangan (Design): Kegiatan
mendesain atau merancang bangunan/konstruksi yang dibutuhkan (fungsi
tertentu) yang telah layak untuk dibangun.
d) Kegiatan Pengadaan Barang/ Jasa (Procurement): Kegiatan untuk
mengadakan penyedia jasa pengadaan barang atau jasa konstruksi oleh
pengguna jasa.

26 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

e) Kegiatan Pelaksanaan Konstruksi (Construction): Kegiatan membangun


bangunan/konstruksi yang telah dirancang/ di desain.
f) Kegiatan Bangunan/Konstruksi dipergunakan/ beroperasi: Kegiatan
pemanfaatan, pemeliharaan, danperawatan bangunan yang telah
dibangun.

Desain/Perancangan
Kebutuhan Pemilik Studi Kelayakan
(Design) Pra Desain dan
dan Pemakai (Feasibility Study)
Detail Desain

Bangunan/Konstruksi Pelaksanaan Pengadaan


dipergunakan Konstruksi
(Procurement)
beroperasi (Construction)

Gambar 3. 3 - Alur Kegiatan Pembangunan Infrastruktur

3.3 Peran Kementerian PUPR dalam Pembangunan Infrastruktur

3.3.1 Infrastruktur Sumber Daya Air

Infrastruktur Sumber Daya Air, Infrastruktur SDA merupakan pendukung


Ketahanan Air, Kedaulatan Pangan dan Kedaulatan Energi, yang dilaksanakan
antara lain melalui:
a) Jaringan Irigasi, yang dikembangkan dan dimanejemeni melalui
Pembangunan dan Rehabilitasi.
b) Sarana dan prasarana Pengaman Pantai, pengembangannya melalui
pembangunan dan peningkatan.
c) Waduk sebagai reservoir untuk Ketahanan Air dikembangkan dengan
membangun waduk baru.
d) Embung/bangunan penampung air lainnya dibangun untuk menambah
kapasitas Tampungan air terutama diaderah yang curah hujannya relatif
rendah.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 27


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

e) Sarana dan prasarana pengelolaan air baku pengembangannya dengan


pembangunan baru.

3.3.2 Infrastruktur Jalan

Jalan merupakan pendukung konektifitas terutama bagi Penguatan Daya


Saing, yang dilakukan melalui:
a) Jaringan jalan baik jalan lintas maupun jalan di perbatasan perlu di bangun
dan ditingkatkan kapasitasnya.
b) Aset jalan dan jembatan perlu dibangun dan dimanajemeni (seperti
penanganan preservasi dengan cara longsegment dan inovasi pengadaan
dengan Performance Base Contract).
c) Modernisasi jaringan jalan dilakukan dengan membangun jalan tol.

3.3.3 Infrastruktur Perumahan dan Pemukiman

Infrastruktur ini dikembangkan untuk meningkatkan kualitas kehidupan


perkotaan dan perdesaan, dilaksanakan antara lain melalui:
a) Penyediaan Air bersih disediakan secara memadai melalui pembangunan
SPAM regional, perdesaan dan kawasan khusus termasuk di daerah
terpencil dan pemukiman nelayan.
b) Infrastruktur air limbah dikembangkan dengan membangun pengelolaan air
limbah.
c) Infrastruktur pemukiman kumuh perlu terus dikurangi melalui penataan dan
pembangunan
d) Kawasan perbatasan dikembangkan dengan membangun PLBN (Pos
Lintas Batas Negara)
e) Sistem penanganan persampahan terus dikembangkan dengan
membangun infrastrukturnya.
f) Revitalisasi kawasan tematik perkotaan.

3.3.4 Infrastruktur Perumahan

Infrastruktur ini dilaksanakan untuk meningkatkan kualitas kehidupan di


perkotaan dan Perdesaan, dilakukan antara lain melalui:
a) Pembangunan rumah susun

28 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

b) Pembangunan rumah khusus dalam rangka penanganan paska bencana/


konflik, maritim, daerah tertinggal dan perbatasan negara
c) Pembangunan rumah swadaya untuk penurunan backlog dan rumah tidak
layak huni.
d) Penyaluran bantuan pembiayaan untuk pembangunan rumah umum
(rumah tapak, rusunami dan sewa beli) dan rumah swadaya.
e) Penyaluran bantuan uang muka untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah
(MBR).

3.4 Latihan

1. Sebutkan infrastruktur yang termasuk dalam infrastruktur transportasi!


2. Sebutkan peranan Kementerian PUPR dalam Pembangunan Infrastruktur
3. Sebutkan rangkaian kegiatan pembangunan infrastruktur!

3.5 Rangkuman

a) Infrastruktur adalah bangunan atau fasilitas fisik yang mendukung


keberlangsungan dan pertumbuhan ekonomi dan social masyarakat atau
komunitas.
b) Rangkaian (proses) pembangunan infrastruktur adalah sebagai berikut:
1) Mengetahui Kebutuhan Pemilik dan Pemakai
2) Kegiatan Studi Kelayakan (Feasibility Study)
3) Kegiatan Perencanaan Teknis/ Desain/ Perancangan (Design)
4) Kegiatan Pengadaan Barang/ Jasa (Procurement)
5) Kegiatan Pelaksanaan Konstruksi (Construction)
6) Kegiatan Bangunan/ Konstruksi dipergunakan/ beroperasi

3.6 Evaluasi

Pilihlah Jawaban yang menurut saudara benar, dari pernyataan berikut


1. Jenis Infrastruktur SDA, antara lain…
a. Irigasi, Rawa dan Pantai, Sungai dan Waduk.
b. Irigasi, Rawa dan Pantai, Sungai dan Waduk, Pengelolaan Air Baku
c. Irigasi, Rawa dan Pantai, Sungai dan Waduk, Pemanfaatan Air Tanah

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 29


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

d. Irigasi, Rawa dan Pantai, Sungai dan Waduk, Pengelolaan Air Baku dan
Pemanfaatan Air tanah.
2. Jenis Infrastruktur Cipta Karya, adalah…
a. Permukiman Pedesaan, Permukiman Kota, Pengelolaan Air baku
b. Permukiman Pedesaan, Permukiman Kota, Pemanfaatan Air tanah.
c. Permukiman Pedesaan, Permukiman Kota, Pengelolaan Air baku,
Pemanfaatan Air tanah.
d. Permukiman Pedesaan, Permukiman Kota, Permukiman MBR.
3. Yang tidak termasuk sub Bidang Permukiman MBR, adalah…
a. Perumahan PNS/TNI/ Polri/Pekerja
b. Rusunawa Terbangun
c. Infrastruktur pulau terpencil
d. Infrastruktur perbatasan.

30 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

BAB IV
PEDOMAN UMUM PENGAWASAN PEKERJAAN
KONSTRUKSI
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan pengawasan
pekerjaan Konstruksi.

PENGAWASAN = (PENGENDALIAN) - (TINDAK LANJUT


4.1 Pengertian Pengawasan Pekerjaan Konstruksi
)Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mengetahui dan memahami pedoman
pengawasan pekerjaan
a) Azas Konstruksi.
Pengawasan:
Suatu tindakan mengawasi, mendeteksi, membimbing dan mengarahkan
kepada diri sendiri, orang lain maupun kelompok lain dengan tujuan agar
kebijaksanaan maupun rencana pekerjaan dapat diselenggarakan dengan
efisien dan memenuhi kualitas, kuantitas serta ketepatan waktu guna
menunjang kepentingan instansi, para pelaksana serta pengawas itu
sendiri.
b) Peranan Pengawas dalam fungsi manajemen:
Posisi pengawas terletak antara dua pihak yang berbeda kepentingannya,
yaitu pihak pemilik (Owner) dan pihak pelaksana/kontraktor. Tidak jarang
dijumpai perbedaan pandangan dalam usaha memecahkan permasalahan
di lapangan antara pihak pemilik dan pihak kontraktor sebagai mitra kerja
(organisasi), dalam keadaan seperti di atas kunci penyelesaiannya terletak
pada pemahaman peran seorang pengawas dalam menjalankan satu peran
manajemen, karena peranan pengawas dalam sistem manajemen proyek
secara keseluruhan adalah merupakan “baji pengunci” yaitu pada peran
pengendali (controlling) menurut teori dasar manajemen.
c) Manajemen Pengawasan Lapangan:
Merupakan bagian dari kegiatan pengendalian kualitas pekerjaan, baik
administrasi maupun teknis dilapangan.
d) Peranan Manajemen untuk keberhasilan suatu pekerjaan:
Keberhasilan suatu pekerjaan akan sangat tergantung pada unsur manusia,
karena teori dasar manajemen sebagai alat untuk keberhasilan suatu kerja
pada hakekatnya adalah pengaturan unsur manusia.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 31


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Dalam teori dasar manajemen, ada 4 (empat) unsur yang merupakan alat
pembantu dalam mencapai suatu tujuan, yaitu:

1) Perencanaan (Planning)
2) Pengorganisasian (Organizing)
3) Pelaksanaan (Actuating)
4) Pengendalian (Controlling)

Dalam hubungannya dengan pekerjaan pengawasan, maka keempat unsur


tersebut diatas, dapat diuraikan seperti berikut:

1) Perencanaan (Planning)
Perencanaan dimaksudkan terutama pada kegiatan persiapan kerja
yang menyangkut hubungan personalia dan lingkup kerjanya, sehingga
terwujud pembagian/ tingkatan kerja.

Perencanaan juga dapat diartikan persiapan-persiapan pembekalan


pengetahuan pengawas terhadap penguasaan fisik maupun
administratif yang berhubungan dengan pekerjaan dan sasaran
pengawasan yang melengkapi pengawas didalam melaksanakan
tugasnya.

Perencanaan dalam lingkup yang lebih khusus, adalah meliputi


penataan manusia dan perlengkapan, mekanisasi pelaksanaan dan
metode-metode yang akan dijalankannya.

2) Pengorganisasian (Organizing)
Pengorganisasian pada hakekatnya, adalah pengaturan tentang orang,
alat, tugas dan tanggung jawab serta wewenang melalui kesatuan
organisasi, sehingga dicapai cara kerja yang lebih efisien dan praktis.
Tanpa suatu organisasi yang rapid an teratur, maka jangkauan
pengawasan akan menjadi sulit dicapai dan pekerjaan akan mengalami
pemborosan.

3) Pelaksanaan (Actuating)
Pelaksanaan pengawasan, adalh merupakan realisasi dari
perencanaan dan system pendelegasian wewenang yang ada. Pola-

32 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

pola kerja dan struktur organisasi akan menjadi teruji dalam


pelaksanaan tersebut.

4) Pengendalian (Controlling)
Pengendalian adalah merupakan usaha untuk meluruskan apa yang
telah menjadi tanggung jawab/wewenang sehubungan adanya
kemungkinan timbulnya kecenderungan penyimpangan/hambatan
dalam pelaksanaan. Maka dengan cara pembinaan, pendekatan-
pendekatan persoalan dapat diatasi.

Dengan maksud untuk lebih dapat memudahkan dalam memahami pengertian


pengawasan tanpa mengurangi rumusan pengertian yang sudah ada, maka
yang dapat dijadikan sebagai pegangan dari beberapa istilah yang berdekatan
dengan istilah pengawasan, yaitu: Pemeriksaan, Pengawasan dan
Pengendalian, sebagai berikut:

1) Pemeriksaan: adalah suatu pengamatan yang pada umumnya dilakukan


dari jarak dekat dengan jalan mengadakan perbandingan sesuatu yang
telah atau akan dilakukan dengan yang seharusnya dilaksanakan menurut
ukuran dan norma tertentu.
2) Pengawasan: adalah suatu bentuk pengamatan yang pada umumnya
dilakukan secara menyeluruh dengan jalan mengadakan perbandingan
antara kenyataan yang dilakukan dengan yang seharusnya dilakukan atau
yang seharusnya terjadi.
3) Pengendalian: adalah tindakan pengaturan atau pengarahan pelaksanaan
dengan maksud agar suatu tujuan tertentu dapat dicapai secara efisien dan
efektif.

PENGAWASAN = (PENGENDALIAN) - (TINDAK LANJUT )


PENGENDALIAN = (PENGAWASAN) + ( TINDAK LANJUT )

Gambar 4. 1 - Hubungan Pengendalian Dengan Pengawasan

Gambar 3. 4 Hubungan Pengendalian


Penyelenggaraan pekerjaan Dengan Pengawasan
konstruksi PENGAWASAN
secara umum dimulai dengan tahap
= (PENGENDALIAN)
perencanaan - (TINDAK
yang selanjutnya diikuti LANJUT
dengan tahap )
pelaksanaan beserta

PENGENDALIAN = (PENGAWASAN) + ( TINDAK LANJUT )

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 33


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

pengawasannya yang masing-masing tahap dilaksanakan melalui kegiatan


penyiapan, pengerjaan dan pengakhiran.
1) Tahap Perencanaan Pekerjaan Konstruksi:
Lingkup tahap perencanaan pekerjaan konstruksi, meliputi pra-studi
kelayakan, studi kelayakan, perencanaan umum dan perencanaan
teknik. Dalam perencanaan pekerjaan dengan pekerjaan konstruksi
risiko tinggi harus dilakukan prastudi kelayakan, studi kelayakan,
perencanaan umum dan perencanaan teknik. Pekerjaan konstruksi
risiko tinggi mencakup pekerjaan yang pelaksanaannya berisiko sangat
membahayakan keselamatan umum, harta benda, jiwa manusia, dan
lingkungan.

Dalam perencanaan pekerjaan dengan pekerjaan konstruksi risiko


sedang harus dilakukan studi kelayakan, perencanaan umum dan
perencanaan teknik. Pekerjaan konstruksi risiko sedang mencakup
pekerjaan yang pelaksanaannya dapat berisiko membahayakan
keselamatan umum, harta benda, dan jiwa manusia.

Dalam perencanaan pekerjaan dengan pekerjaan konstruksi risiko kecil


harus dilakukan perencanaan teknik. Pekerjaan konstruksi risiko kecil
mencakup pekerjaan yang pelaksanaannya tidak membahayakan
keselamatan umum, dan harta benda.

2) Tahap Pelaksanaan beserta Pengawasan Pekerjaan Konstruksi:


Lingkup tahap pelaksanaan beserta pengawasan pekerjaan konstruksi,
meliputi pelaksanaan fisik, pengawasan, uji coba dan penyerahan hasil
akhir pekerjaan. Pelaksanaan beserta pengawasan pekerjaan
konstruksi dilakukan berdasarkan hasil perencanaan teknik dan
dilaksanakan melalui kegiatan penyiapan, pengerjaan dan
pengakhiran.

Pelaksanaan beserta pengawasan pekerjaan konstruksi harus


didukung dengan ketersediaan lapangan, dokumen, fasilitas peralatan
dan tenaga kerja konstruksi serta bahan/komponen bangunan yang

34 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

masing-masing disesuaikan dengan kegiatan tahapan pelaksanaan


dan pengawasan.

e) Pengawasan Penyelenggaraan Pekerjaan Konstruksi adalah


pengawasan melekat oleh penyelenggara pekerjaan konstruksi terhadap
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi bidang sarana dan prasarana
pekerjaan umum, baik fisik maupun non fisik dengan penekanan pada tertib
penyelenggaraan dan hasil pekerjaan konstruksi yang meliputi aspek
perencanaan pekerjaan konstruksi, pengadaan, manajemen pengendalian,
pelaksanaan kontrak.
2) Batasan dalam konsep Pengawasan:
Pengawasan yang dimaksud adalah pengawasan terhadap
pelaksanaan konstruksi yang telah selesai perencanaan tekniknya,
objek sasaran pengawasan adalah pelaksanaan fisik konstruksi dan
administrasi teknik.

Dengan kata lain, dapat disimpulkan bahwa Pengawasan Pekerjaan


Konstruksi, adalah pengawasan melekat oleh pejabat pelaksana
pengawas pekerjaan konstruksi terhadap pelaksanaan pekerjaan
konstruksi bidang sarana dan prasarana PUPR, yang dilakukan pasca
kegiatan penandatanganan kontrak berdasarkan hasil perencanaan
teknik dan pelaksanaan fisik konstruksi yang dilaksanakan melalui
kegiatan penyiapan, pengerjaan dan pengakhiran.

4.2 Prinsip dan Norma Pengawasan

Pada dasarnya ada 5 (lima) prinsip pengawasan dan 4 (empat) norma


pengawasan.

a) Prinsip Pengawasan, tersebut adalah:

1) Obyektif dan menghasilkan fakta; Pengawasan harus bersifat obyektif


dan dapat menemukan fakta-fakta tentang pelaksanaan pekerjaan dan
berbagai faktor yang mempengaruhi;
2) Pengawasan berpedoman pada kebijaksanaan yang berlaku; Untuk
dapat mengetahui dan menilai ada tidaknya kesalahan-kesalahan dan

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 35


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

penyimpangan, pengawasan harus berpangkal tolak dari keputusan


pimpinan, yang tercantum dalam:
(a) Tujuan dan Sasaran yang Telah Ditetapkan.
(b) Rencana Kerja yang Telah Ditentukan
(c) Pedoman Kerja yang Digariskan
(d) Peraturan-Peraturan yang Telah Ditetapkan
3) Preventif: Pengawasan harus bersifat mencegah sedini mungkin
terjadinya kesalahan-kesalahan, berkembang dan terulang kesalahan-
kesalahan, berkembang dan terulang kesalahan-kesalahan. Oleh
karena itu pengawasan harus sudah dilakukan pada tahap
perencanaan dengan menilai rencana yang akan dilakukan.
4) Pengawasan bukan tujuan: Pengawasan hendaknya tidak dijadikan
tujuan, tetapi sarana untuk menjamin dan meningkatkan efisiensi dan
efektivitas pencapaian tujuan organisasi.
5) Efisiensi: Pengawasan harus dilakukan secara efisien, bukan justru
menghambat efisiensi pekerjaan.
b) Norma Pengawasan, meliputi:
1) Pengawasan harus mandiri dan terpisah dari kegiatan-kegiatan yang
diawasi.
2) Pengawasan harus dilakukan dengan keahlian dan ketelitian
professional yang disyaratkan.
3) Lingkup pengawasan meliputi pengujian dan evaluasi terhadap
keefektifan dari system pengendalian intern yang dimiliki oleh
organisasi yang diawasi termasuk kualitas dari pelaksana fungsi dan
tugas yang diemban.
4) Pelaksanaan pengawasan meliputi perencanaan pengawasan, menguji
dan mengevaluasi informasi, pemberitahuan hasil-hasilnya dan
menindak lanjuti.

4.3 Konsep dan Kriteria Pengawasan

a) Konsep Pengawasan:
1) Batasan Konsep Pengawasan

36 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Pengawasan yang dimaksud adalah pengawasan terhadap


pelaksanaan konstruksi yang telah selesai perencanaan tekniknya,
objek sasaran pengawasan adalah pelaksanaan fisik konstruksi dan
administrasi teknik. Kriteria seorang pengawas harus mengetahui dan
menguasai berbagai aspek, seperti aspek-aspek perencanaan,
pelaksanaan dan administrasi teknik.

Keberhasilan pengawasan akan tercapai dengan baik kalau hasil-hasil


yang dicapai memenuhi Kriteria tersebut maka seorang pengawas
haruslah mengetahui/ menguasai semua aspek dalam proses
pencapaian hasil akhir.
2) Penguasaan terhadap aspek-aspek perencanaan
(a) Uraian Tugas-Tugas Penguasaan terhadap gambar/ desain
(1) Peta Lokasi dan situasi
(2) Gambar Rencana bentuk/konstruksi
(3) Gambar Detail konstruksi dan
(4) Tolok ukur pekerjaan.
(b) Jadwal Pelaksanaan (Time Schedule)
(1) Lama waktu pelaksanaan tiap bagian pekerjaan
(2) Jumlah dan macam kegiatan kerja per minggu
(3) Pengadaan tenaga kerja dan peralatan, bahan yang akan
dipakai
(4) Target prestasi per minggu.
(c) Syarat-Syarat (Spesifikasi) Teknik
(1) Syarat-syarat Bahan
(2) Standar-standar yang digunakan
(3) Perawatan Bahan-bahan
(d) Laporan/Analisis Teknik
(1) Rencana penggunaan Alat, Tenaga dan Bahan (Technical
Analysis)
(2) Metode Pelaksanaan (Construction Method) dan alternatif-
alternatifnya sesuai perkembangan pelaksanaan di lapangan.
(e) (Job Description)

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 37


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

(1) Tugas-Tugas Pengawas (tugas, wewenang dan tanggung


jawab)
(2) Koordinasi Vertikal & Horizontal (Hubungan antar semua
aparat/petugas yang terlibat dalam Pelaksanaan Pekerjaan.
3) Penguasaan terhadap aspek-aspek Pelaksanaan
(a) Pengenalan medan
Dari gambar/ peta situasi diperoleh gambaran medan dari proyek
yang akan dilaksanakan. Peninjauan/pengamatan di lokasi untuk
mengetahui sejak awal kenyataan medan yang sebenarnya,
sehingga bila ada perubahan-perubahan atau koreksi dapat
secepatnya diperbaiki sebelum SPK/ SPL diteruskan kepada
kontraktor. Disamping itu pengenalan medan juga diperlukan untuk
memberikan saran-saran kepada pelaksana/kontraktor serta
langkah-langkah yang diperlukan bila terjadi hambatan.
(b) Tata cara pelaksanaan kerja
Disamping telah diatur dalam spesifikasi teknik (bestek) pengawas
juga harus dibekali untuk menguasai tata cara pelaksanaan kerja,
sehubungan dengan pemakaian alat-alat bantu yang dipergunakan
dalam pelaksanaan.
(c) Buku-buku Standar/ Normalisasi
Pengawas harus memiliki & memahami isi dari buku-buku
standar/normalisasi, yang memuat tentang persyaratan
bahan/material dan konstruksi. Buku tersebut diperlukan sebagai
buku pegangan acuan batas-batas toleransi kualitas bahan dan
konstruksi.
(d) Alat-alat pengujian dan penelitian/ pemeriksaan
(1) Alat-alat penguji dan penelitian/pemeriksaan adalah sarana
untuk membantu Pengawas melaksanakan tugasnya, seperti
alat-alat laboratorium dan alat-alat ukur (theodolit, water-pass,
pita ukur, dll).
(2) Pengawas dan Pelaksana harus mengetahui/mengenal alat-
alat yang akan dipakai dalam pelaksanaan pekerjaan serta tahu
betul penggunaannya.

38 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

(3) Pengujian dan Pengukuran dilaksanakan oleh Pelaksana


bersama-sama dengan Pengawas.
(4) Penyimpangan yang terjadi harus segera diperbaiki, agar tidak
menghambat pelaksanaan kegiatan selanjutnya.
(e) Koordinasi manajemen keluar dan ke dalam
(1) Koordinasi Kedalam (Intern) dalam suatu tim Direksi, harus
berjalan baik agar tidak menimbulkan gap atau persaingan
yang tidak sehat yang pada akhirnya dapat menghambat
jalannya proyek.
(2) Koordinasi dengan Pelaksana/ Kontraktor: Hubungan yang
serasi atau kerja-sama yang baik antar Pengawas dengan
Pelaksana/Kontraktor, sangat berperan untuk kelancaran
Pelaksanaan Pekerjaan. Pengawas sebagai Direksi
berkewajiban secara moril membantu Pelaksana dalam
menjalankan tugasnya.
(3) Koordinasi Keluar selain kepada Kontraktor juga kepada aparat
pemerintah setempat. Komunikasi yang baik antara Direksi dan
aparat Pemerintah dapat memperlancar dalam pelaksanaan
pekerjaan-pekerjaan yang langsung berhubungan atau
dimanfaatkan oleh masyarakat, seperti saluran & bangunan
irigasi dsb. Selain itu Pengawas dapat memberikan
pengarahan dan motivasi kepada masyarakat pengguna/
pemanfaat dalam hal pentingnya peran serta masyarakat
dalam upaya memelihara dan menjaga kondisi & fungsi dari
hasil pembangunan itu sendiri.
4) Penguasaan terhadap aspek-aspek Administrasi Teknik
Kepengawasan dapat memiliki arti pelaksanaan pengawasan dan
pelaksanaan pengendalian. Penguasaan terhadap aspek Administrasi
Teknik, merupakan bagian dari pelaksanaan pengendalian yang
bersifat kearsipan (file). Kegiatan administrasi teknik, antara lain:
(a) Pengamatan dan Pencatatan.
(b) Laporan Berkala proyek (misalnya laporan harian, mingguan,
bulanan).

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 39


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

(c) Berita Acara (misalnya BA. Persetujuan Kemajuan Pekerjaan, BA.


Serah Terima Pertama, BA. Pemeriksaan Akhir).
5) Tata Cara Peneguran
(a) Penyimpangan.
(b) Peneguran dilakukan kepada Pelaksana, kalau terjadi
penyimpangan dari ketentuan-ketentuan yang ada, yaitu:
(1) Bestek & standar-standar atau spesifikasi teknik,
(2) Metode kerja yang telah ditentukan, dan
(3) Kegagalan pencapaian target menurut jadwal pelaksanaan.
(c) Tingkat Peneguran
(1) Peneguran melalui Buku Harian Proyek.
Peneguran ini dibuat jika:
• Cara-cara yang dilakukan oleh Pelaksana, diragukan akan
berhasil baik.
• Penyimpangan yang terjadi, belum dianggap dapat
menimbulkan risiko terhadap hasil akhir pekerjaan.
• Produksi yang dicapai Pelaksana masih dapat ditingkatkan,
walau sudah mencapai target.
• Disiplin para pekerja yang dapat mengganggu kelancaran
pelaksanaan pekerjaan.
(2) Peneguran dengan Surat & mengirimkan tembusan kepada
atasan, jika:
• Pelaksana tidak tanggap terhadap isi buku harian.
• Penyimpangan terlalu jauh dari ketentuan yang ada.
• Pengawas meragukan kemampuan Pelaksana akan dapat
menjalankan tugasnya dengan baik.
(3) Peneguran Surat oleh Pemimpin Proyek dengan menyebut
sangsi-sangsi yang tertuang dalam Surat Perjanjian Kerja.
Teguran ini bertahap:
• Teguran-I (Pertama): Sifatnya memperingatkan.
• Teguran-II (Kedua): Sifatnya mempertegas peringatan-I
(pertama) dengan memuat ancaman sangsi-sangsi.

40 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

• Teguran-III (Ketiga): Dilaksanakan setelah Teguran-I dan


Teguran-II tidak berhasil. Teguran-III, adalah pelaksanaan
(eksekusi) dari sangsi-sangsi dalam kontrak.

Pendekatan pengawasan konstruksi yang diterapkan dalam konsep


pengawasan, biasa disebut dengan “pengawasan preventif”, diharapkan
pencapaian hasil adalah yang terbaik dengan meminimalkan kesalahan
sehingga akan mengakibatkan pembongkaran konstruksi dan pengulangan
pekerjaan yang tidak perlu, karena kesalahan gambar ataupun mutu
pekerjaan yang tidak memenuhi persyaratan atau ketentuan. Pengawasan
preventif, meliputi beberapa aspek, antara lain:
a. Pemeriksaan workshop drawing (gambar kerja) yang dipersiapkan oleh
kontraktor dengan memperhatikan kemudahan didalam pelaksanaan
konstruksi, penjadwalan, urutan pekerjaan yang berkaitan.
b. Pengawasan yang bersifat full time konsultan, dimana pemeriksaan
dan instruksi untuk mengatasi masalah yang timbul dapatsegera
dilakukan.
c. Didalam rapat-rapat antara kontraktor dan konsultan, akan dibahas
secara khusus hal-hal yang memungkinkan akan terjadi, selama
pelaksanaan konstruksi dan solusinya.
d. Komunikasi yang baik antara Inspektur dari konsultan dengan
pelaksana dari kontraktor, sedemikian sehingga dapat dicapai hasil
pekerjaan yang baik dan waktu pelaksanaan sesuai jadwal.
e. Pemeriksaan oleh Inspektur, dengan menggunakan Check-list.

Konsep pengawasan pada dasarnya adalah mewujudkan dan meningkatkan


efisiensi, efektivitas & rasionalitas dalam pencapaian tujuan untuk
menghentikan penyimpangan, pemborosan, mencegah terulangnya kembali
kesalahan penyimpangan dan mencari cara-cara yang lebih baik untuk
mencapai tujuan.

b) Kriteria Pengawasan
1) Kriteria yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan pengawasan,
adalah:

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 41


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

(a) Obyektif dan menghasilkan fakta tentang pelaksanaan pekerjaan


(b) Pengawasan berpedoman pada kebijaksanaan yang berlaku
(c) Preventif, mencegah sedini mungkin terjadinya kesalahan-
kesalahan
(d) Efisien, bukan menghambat pelaksanaan pekerjaan
2) Kriteria Pengawasan pada Unsur Pokok Proyek
(a) Kriteria Unsur Pekerjaan
(1) Pekerjaan yang dimaksud adalah pekerjaan konstruksi bidang
sarana dan prasarana PUPR. di Indonesia yang dibiayai oleh
pemerintah berdasarkan peraturan keuangan yang berlaku.
(2) Dalam skala ruang pekerjaan konstruksi mempunyai 2 (dua)
macam bentuk bangunan, yaitu:
• Bentuk bangunan-bangunan yang mempunyai karakteristik
ruang terbatas/setempat (statis), seperti bangunan irigasi
atau gedung atau jembatan.
• Bentuk bangunan yang mempunyai karakteristik ruang
tidak terbatas/meluas (dinamis), seperti saluran irigasi atau
jalan.
(3) Dalam bentuk prosedur pemberian pekerjaan, maka
pelaksanaan pekerjaan dapat dilakukan dengan 2 (dua) cara,
yaitu:
▪ Cara Swakelola, yaitu pekerjaan yang dilaksanakan sendiri
oleh aparat pemerintah dibawah instansi ybs. sebagai
pelaksana pekerjaan.
▪ Pelaksana pekerjaan semacam ini pada umumnya tidak
banyak lagi dijumpai, kecuali pada pekerjaan yang
mempunyai kekhususan tertentu, atau merupakan bagian
dari cara kontrak, atau pada pekerjaan pemeliharaan.
▪ Cara Kontrak, yaitu pekerjaan yang dilaksanakan oleh
kontraktor atau konsultan pengawas melaui prosedur
pelelangan/surat perintah kerja, atau penunjukan langsung
sesuai dengan peraturan yang berlaku.

42 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

▪ Dalam hal disebut kontrak maka bentuk penawarannya


akan mengikat dalam bentuk:
- Kontrak lump-sum, adalah pengajuan penawaran
terhadap sejumlah pekerjaan yang macam pekerjaan
dan volumenya sudah tertentu dengan total harga
keseluruhan yang mengikat.
- Kontrak harga satuan (unit price), adalah pengajuan
penawaran atas dasar harga satuan pekerjaan, yang
diperhitungkan terhadap hasil/ prestasi kerja yang
dilakukan oleh kontraktor tersebut dengan harga
satuan yang mengikat.
• Dalam bentuk tata cara pelaksanaannya, maka pekerjaan
dapat dilakukan dengan 3 (tiga) cara, yaitu:
- Dengan menggunakan alat-alat besar, yaitu pada
proyek-proyek besar untuk mempercepat waktu
pelaksanaannya.
- Dengan menggunakan tenaga manusia, yaitu terhadap
pekerjaan atau bagian-bagian pekerjaan yang
memerlukan kerapihan atau sulit dilakukan dengan
alat-alat besar.
- Dengan cara mengkombinasikan kedua cara tersebut
di atas dengan pertimbangan memungkinkan untuk
dilakukan cara tersebut.
(b) Kriteria Unsur Pelaksana:
(1) Pelaksana dapat merupakan unsur pemerintah (aparat
pemimpin proyek dalam hal pelaksanaan swakelola) atau
unsur swasta (kontraktor untuk pekerjaan kontrak).
(2) Pelaksana merupakan suatu susunan/struktur
penyelenggaraan pekerjaan, yang didalamnya terdapat unsur
pimpinan dan unsur pekerja yang terikat dalam hubungan
kerja.
(3) Pada unsur swasta, ada 3 (tiga) macam bentuk pelaksana,
yaitu:

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 43


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

• Pelaksana Utama (Main Contractor), yaitu sebuah


kontraktor yang ditunjuk sebagai penyedia Barang/Jasa
melalui prosedur pelelangan dan perintah kerja dan
penunjukan hubungan kerja keduanya tertulis dalam
kontrak pemborongan, yang menyebutkan tugas dan
kewajiban maing-masing pihak dengan segala sangsi-
sangsinya.
• Sub Pelaksana (Sub Contractor), yaitu terjadi atas
penunjukan pelaksana utama atas dasar pertimbangan
penawaran harga yang diajukan oleh sub pelaksana
tersebut.
• Penunjukan tersebut hanya dapat dilakukan atas
persetujuan pemimpin proyek atau tertuang dalam
perjanjian pemborongan tapi tidak mengikat pemimpin
proyek, karenanya garis komando pemimpin proyek
terhadap pelaksana utama berlaku juga bagi sub
pelaksana utama dalam hal tata kerja pelaksanaan saja
karena lingkup pekerjaan yang menjadi tanggung jawab
pelaksana utama juga menjadi beban sub pelaksana.
• Pelaksana Bagian, yaitu terjadi atas penunjukan oleh
pelaksana utama atau sub pelaksana dan mandor borong.
• Penunjukan ini tidak mengikat terhadap pemimpin proyek,
karenanya pelaksana bagian hanya mendapat komando
dari pelaksana utama atau sub pelaksana.
• Koordinasi pelaksana bagian terhadap aparat pemimpin
proyek hanya terjadi di lapangan dalam bentuk
pembinaan.
(c) Kriteria Unsur Pengawas:
(1) Unsur pengawas adalah pegawai atau Petugas pemerintah
yang dimaksud dalam struktur organisasi proyek dalam hal ini
proyek-proyek dibawah Direktorat Jenderal Kementerian PUPR

44 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

dan ditunjuk oleh pemimpin proyek (sebagai kuasa pemerintah


yang mewakili pemilik proyek).
(2) Sebagai unsur pengawas juga dapat melibatkan, aparat dari
instansi lain atau perorangan, dalam rangka koordinasi terpadu
untuk tujuan yang sama.
(3) Tugas dan kewenangan pengawas ini terbatas pada hal-hal
yang berkaitan dengan bidang yang ditanganinya.
(4) Misalnya dengan unsur Pemerintah Daerah setempat, Dinas
Pertanian setempat atau dengan Perkumpulan Petani Pemakai
Air (P3A) pada pekerjaan tersier dsb.
(5) Kecuali diatur lain dalam DIPA/RKKL maka atas pertimbangan
khusus, pemimpin proyek dapat menunjuk Badan Usaha lain
atau Konsultan Perorangan untuk membantu mengadakan
pengawasan terhadap tatacara pelaksanaan yang dilakukan
oleh pelaksana/kontraktor, dengan tidak mengurangi
kewenangan pengawas sebagai aparat yang ditunjuk
mengawasi.

4.4 Tujuan dan Sasaran Pengawasan

Adanya unsur pengawas dalam penyelenggaraan proyek pemerintah adalah


mutlak karena keberadaannya membawa tanggung jawab moril, yaitu tanggung
jawab:
a) Sosial yang mengandung maksud dan tujuan untuk memenuhi kebutuhan
dan kepentingan rakyat banyak. Realisasinya adalah menjalankan amanat
Negara dalam mewujudkan manfaat pekerjaan untuk kesejahteraan rakyat
banyak. Sasarannya adalah pencapaian tujuan pekerjaan secara kualitatif,
kuantitatif serta waktu yang tepat.
b) Pengabdian yang mengandung maksud tertib administratif sebagai abdi
negara dalam pelaksanaan birokrasi pemerintah. Sasarannya adalah
pembinaan disiplin kerja, untuk menumbuhkan dedikasi terhadap maksud
dan tujuan kerja dengan segala aspeknya.
c) Pengembangan ilmu yang mengandung unsur mendidik secara langsung
atau tidak langsung untuk membina/meningkatkan keahlian dan

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 45


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

keterampilan aparat yang terlibat dalam pekerjaan, sesuai dengan


bidang/profesinya masing-masing sehingga lebih berperan aktif dalam
pembangunan nasional. Sasarannya adalah mendokumentasikan hasil
pengawasan dan pengamatan proyek yang pada gilirannya dapat
dikembangkan dan diolah untuk pengembangan ilmu sehingga lebih
bermanfaat untuk mendayagunakan sumber daya alam.

Adapun tujuan pengawasan adalah agar proses pelaksanaan dilakukan sesuai


ketentuan dan persyaratan, dan melakukan tindakan perbaikan jika terdapat
penyimpangan, supaya target produk/barang yang dihasilkan sesuai dengan
yang direncanakan.

4.5 Ruang Lingkup Tugas Pengawasan

Ruang lingkup pengawasan penyelenggaraan pekerjaan konstruksi meliputi:


a) Pengawasan terhadap pengendalian pelaksanaan kontrak;
b) Pengawasan terhadap pelaksanaan fisik konstruksi (tahap penyiapan,
pengerjaan & pengakhiran);
c) Pengawasan terhadap tertib administrasi keuangan;

4.5.1 Lingkup Tugas dan Wewenang Pengawas

a) Menurut sifatnya, lingkup tugas pengawas mempunyai 3 (tiga) sifat


kepengawasan, yaitu:
1) Sifat mendeteksi, misalnya:
(a) Mendeteksi status tanah tempat pekerjaan, hal ini sangat perlu bagi
si pengambil kebijaksanaan apakah diperlukan suatu tindakan.
(b) Mendeteksi fungsi hasil pekerjaan, yaitu suatu cara pengamatan
untuk mengetahui lebih awal apakah kelak hasil pekerjaan
berfungsi atau tidak, sehingga perubahan-perubahan dapat
dilakukan sebelum dimulai pelaksanaan pekerjaan.
(c) Mendeteksi untuk mempertimbangkan aspek pemeliharaan yang
praktis.
2) Sifat mengawasi, yaitu semua tindakan pengawas yang mempunyai
tendensi pengawasan terhadap pekerjaan, antara lain:

46 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

(a) Memeriksa bahan, peralatan dan tenaga kerja.


(b) Memeriksa hasil pelaksanaan kerja.
(c) Memeriksa persiapan kerja (administrasi lapangan), misalnya
laporan, schedule, gambar, dsb.
3) Sifat mengendali, yaitu tindakan pengawas yang mempunyai tendensi
pengendalian dengan cara pembinaan segala aspek yang terjadi di
lapangan, antara lain:
(a) Memberikan petunjuk tentang tata cara kerja yang benar.
(b) Melarang atau menganjurkan tentang pengadaan bahan, peralatan
dan tenaga kerja.
(c) Peringatan/ teguran atas kesalahan-kesalahan pelaksana.
(d) Memberikan laporan perkembangan lapangan (kemajuan
pekerjaan) secara berkala.
(e) Mengadakan administrasi teknik dan pengarsipan/ dokumentasi.
b) Menurut macamnya, lingkup tugas pengawas mempunyai 2 (dua) macam
tugas kepengawasan, yaitu:
1) Berbentuk tugas administratif, antara lain:
(a) Laporan tentang pelaksanaan kerja, cuaca, penggunaan tenaga
kerja, bahan & peralatan di lapangan.
(b) Laporan tentang prestasi pekerjaan.
(c) Peringatan/ teguran, saran/ anjuran.
(d) Perubahan syarat - syarat, perubahan gambar.
(e) Mengisi buku harian, buku tamu.
(f) Dokumentasi/ pengarsipan, dsb.
2) Berbentuk Tugas Teknik, yaitu antara lain:
(a) Pengukuran/ pengamatan/ pengawasan/ pengendalian
(b) Penelitian, dsb.
c) Menurut bentuknya, lingkup tugas pengawas mempunyai 2 (dua)
bentuk tugas kepengawasan, yaitu:
(a) Tugas berbentuk Kewajiban yang harus dilakukan oleh seorang
Pengawas pada setiap tingkatnya untuk dapat tercapainya misi
pengawasan.
(b) Tugas berbentuk Wewenang yang penggunaannya insidentil

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 47


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

tergantung dari keadaan permasalahannya. Kewenangan ini


juga diberikan kepada setiap pengawas menurut porsi sesuai
tingkatannya.

4.6 Daftar Simak Tugas Pengawasan

a) Merupakan sarana, baik untuk pengawasan melekat maupun pengendalian


penyelenggaraan pekerjaan konstruksi.
b) Digunakan pada setiap tahapan penyelenggaraan pekerjaan konstruksi
secara sistematis dan berkesinambungan.
c) Digunakan sebagai alat bantu auditor dalam melakukan pemeriksaan atas
kesesuaian realisasi pelaksanaan terhadap ketentuan-ketentuan dalam
perencanaan/ kontrak pekerjaan konstruksi.
d) Daftar Simak pengawasan penyelenggaraan pekerjaan konstruksi ini
menguraikan secara rinci, lengkap, dan jelas tentang tata cara pelaksanaan
kegiatan Penyelenggaraan Pekerjaan Konstruksi, yang disusun sesuai
kaidah penyelenggaraan pembangunan prasarana dan sarana dalam
lingkungan Departemen Pekerjaan Umum.
e) Daftar Simak pengawasan penyelenggaraan pekerjaan konstruksi ini
merupakan sarana untuk pengawasan melekat dan pengendalian
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi yang harus dilaksanakan oleh baik
setiap Unit Pelaksana Teknis Pusat (pejabat yang ditugasi), maupun Atasan
Langsung, Pembantu Atasan dan Atasan, minimal harus digunakan pada
setiap tahapan pelaksanaan kegiatan secara sistematis dan
berkesinambungan.
f) Daftar Simak pengawasan penyelenggaraan pekerjaan konstruksi ini berisi
hal - hal sebagai berikut:
1) Pengawasan terhadap pemenuhan persyaratan penyelenggaraan
pekerjaan konstruksi:
(a) Tahap Perencanaan
(b) Tahap Pelaksanaan beserta Pengawasannya
2) Pengawasan terhadap perencanaan dan design:
(a) Perencanaan

48 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

(b) Manfaat fungsional proyek pembangunan


(c) Tahun perencanaan dikaitkan dengan tahun pelaksanaan
(d) Perencanaan teknis dan legalitasnya
(e) Umur rencana bangunan
(f) Dokumen pengadaan
(g) Spesifikasi Teknik
3) Pengawasan terhadap pemilihan penyedia jasa sampai dengan tanda
tangan kontrak:
(a) Jasa Konsultansi
(1) Persiapan Pengadaan
(2) Pemilihan Penyedia Jasa
(3) Penyusunan Dokumen Kontrak
(4) Penandatanganan Kontrak
(b) Jasa Pemborongan
(1) Persiapan Pengadaan
(2) Pemilihan Penyedia Jasa
(3) Penyusunan Dokumen Kontrak
(4) Penandatanganan Kontrak
4) Pengawasan terhadap pengendalian pelaksanaan kontrak
(a) Organisasi Manajemen Proyek
(b) Penyerahan Lapangan
(c) Rapat Persiapan Pelaksanaan Kontrak (PCM)
(d) Metode Pelaksanaan dan Metode Kerja
5) Pengawasan Terhadap Pelaksanaan Fisik Konstruksi
(a) Jasa konsultansi pengawasan
(1) Usulan & persetujuan mobilisasi personil/Tenaga Ahli dan
peralatan
(2) Penelitian personil/tenaga ahli dan peralatan sesuai dengan
kontrak
(3) Perubahan dan Penggantian Personil dan Peralatan
(4) Pembayaran uang muka
(5) Pembahasan hasil pelaksanaan pekerjaan, berupa laporan-
laporan

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 49


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

(6) Pembayaran prestasi fisik pekerjaan


(7) Pengendalian pekerjaan
(8) Serah Terima Pekerjaan
(9) Evaluasi produk konsultan
(10) Pemanfaatan produk
(b) Jasa pemborongan
(1) SPMK
(2) Rapat persiapan pelaksanaan kontrak (PCM)
(3) Program mutu
(4) Mobilisasi paling lambat 30 hari sejak SPMK
(5) Pemeriksaan bersama (Mutual Check)
(6) Tinjauan Desain
(7) Pembayaran uang muka
(8) Buku harian dan Laporan harian
(9) Pengendalian Pelaksanaan Pekerjaan
(10) Pengukuran Prestasi Pekerjaan
(11) Pembayaran prestasi pekerjaan
(12) Perubahan Kegiatan Pekerjaan
(13) Denda dan ganti rugi
(14) Penyesuaian/ eskalasi harga
(15) Force majeure
(16) Penghentian dan Pemutusan Kontrak
(17) Perpanjangan waktu pelaksanaan yang layak dan wajar
(18) Kerjasama penyedia jasa dengan sub kontraktor
(19) Kompensasi
(20) Dispute/ perselisihan
(21) Serah terima pekerjaan
(22) Laporan Hasil Penilaian Pelaksanaan Program Mutu
6) Pengawasan terhadap administrasi keuangan dan umum:
(a) Pelaksanaan tertib administrasi keuangan dan umum
7) Pengawasan terhadap manfaat:
(a) Pengawasan manfaat
8) Pengawasan terhadap potensi kegagalan konstruksi dan kegagalan

50 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

bangunan
(a) Kegagalan Konstruksi
(b) Kegagalan Bangunan

4.7 Sarana Pengawasan (Dokumen Kontrak)

Agar Pengawas dapat melaksanakan tugasnya dengan baik dan memuaskan,


maka Pengawas wajib mengetahui, faham dan meneliti semua sarana
pengawasan berupa isi dokumen kontrak, sehingga dapat memberikan
penjelasan atau keputusan kepada Kontraktor secara tepat & cepat dalam
menyelesaikan permasalahan dilapangan.

Penyusunan dokumen kontrak, adalah kegiatan menyusun kontrak paket


pekerjaan jasa pemborongan yang dilakukan oleh pihak pengguna/panitia dan
penyedia jasa yang telah ditunjuk pada proses pelaksanaan lelang.

Dalam menyusun kontrak, pengguna dan penyedia jasa mengacu kepada dan
berdasarkan naskah draft kontrak yang ada dalam dokumen lelang dan
dokumen lainnya seperti dokumen berita acara hasil pembukaan dokumen
usulan, berita acara evaluasi, berita acara klarifikasi & negosiasi, berita acara
penetapan calon pemenang penyedia jasa dan keputusan penunjukan
penyedia jasa pemborongan dari pihak pengguna, dsb.

Sarana Pengawasan berupa Isi Dokumen Kontrak tersebut, antara lain sebagai
berikut:
a) Persetujuan Kontrak:
1) Surat Perjanjian Kontrak
2) Surat Penunjukan Penyedia Barang/ Jasa (SPPBJ)
3) Surat Penawaran dan lampiran
4) Addendum dokumen lelang
5) Daftar pekerjaan (List of Work)
6) Daftar kuantitas (Volume) pekerjaan
7) Harga Satuan dan Analisa Harga Satuan
8) Data Kontrak
b) Syarat-Syarat Kontrak:

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 51


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

1) Syarat/Ketentuan Umum Kontrak


2) Syarat/Ketentuan Khusus Kontrak
c) Spesifikasi:
1) Spesifikasi Umum
2) Spesifikasi Khusus
3) Spesifikasi Teknik
d) Gambar-Gambar Kontrak (Gambar Rencana)
e) Bagian dari Dokumen Kontrak lainnya, yaitu:
1) Jaminan Pelaksanaan, Jaminan Uang Muka & Jaminan Pemeliharaan
(bila ada)
2) Semua proses pengadaan, seperti B.A. Pelelangan, B.A. Penjelasan
Pekerjaan, B.A. Pembukaan Penawaran, B.A. Evaluasi Pelelangan &
B.A. Klarifikasi (bila ada)
3) Surat Penetapan Pemenang
f) Program & Sub Program Kerja serta Chek List RMP & RMK:
1) Gambar Kerja (Work Drawing) & Gambar Pabrik (Shop Drawing)
2) Peralatan Lapangan (Alat Test, Pita Ukur, Paku, Mesin Hitung, Alat
Tulis, dsb.)
3) Perlengkapan Lapangan (Helm, Jas hujan, Senter, Sepatu lapangan,
dsb)
4) Alat Transportasi (mobil, motor)
5) Alat Komunikasi (Walky Talky, Telepon)
6) Perlengkapan Kerja (Buku saku supervisi, Buku Catatan
Permasalahan, dll).
g) Status pembebasan tanah
Semua dokumen tersebut di atas merupakan satu kesatuan yang tak
terpisahkan. Apabila mendalami dokumen kontrak, maka setiap pasal harus
diartikan dan dipahami sedemikian rupa, sehingga satu sama lainnya
sejalan dan saling melengkapi dan menunjang. Bila terdapat perbedaan
antara isi volume dokumen kontrak tersebut, maka volume yang kecil
(memoarnya) yang harus diikuti.

52 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

4.8 Latihan

1. Jelaskan perbedaan antara pengendalian dengan pengawasan!


2. Apakah yang dimaksud preventif sebagai salah satu kriteria pengawasan?
3. Apa sajakah unsur yang termasuk dalam pengawasan terhadap
pengendalian pelaksanaan kontrak?

4.9 Rangkuman

Konsep pengawasan pada dasarnya adalah Mewujudkan dan meningkatkan


efisiensi, efektivitas & rasionalitas dalam pencapaian tujuan untuk
menghentikan penyimpangan, pemborosan, mencegah terulangnya kembali
kesalahan penyimpangan dan mencari cara-cara yang lebih baik untuk
mencapai tujuan. Kriteria yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan
pengawasan, adalah:
a) Obyektif dan menghasilkan fakta tentang pelaksanaan pekerjaan
b) Pengawasan berpedoman pada kebijaksanaan yang berlaku
c) Preventif, mencegah sedini mungkin terjadinya kesalahan-kesalahan
d) Efisien, bukan menghambat pelaksanaan pekerjaan

4.10 Evaluasi

Pilihlah Jawaban yang menurut saudara benar, dari pernyataan berikut:


1. Dalam teori manajemen terdapat alat bantu dalam mencapai tujuan dengan
urutan sebagai berikut:
a. Planning, Organizing, Actuating, Controling
b. Planning, Actuating, Organizing, Controling
c. Organizing, Planning, Actuating, Controling
d. Planning, Organizing, Controling, Actuating.
2. Pernyataan mana yang tidak benar:
a. Pengendalian adalah tindakan pengaturan atau pengarahan
pelaksanaan dengan maksud agar suatu tujuan tertentu dapat dicapai
secara efisien dan efektif.
b. Pengendalian adalah suatu pengawasan yang dilanjutkan dengan
tindak lanjut.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 53


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

c. Pengendalian adalah sutu bentuk pengamatan yang pada umumnya


dilakukan secara menyeluruh dengan jalan mengadakan perbandingan
antara kenyataan yang dilakukan dengan yang seharusnya dilakukan
atau seharusnya terjadi.
d. Pemeriksaan adalah suatu pengamatan yang pada umumnya
dilakukan dari jarak dekat dengan jalan mengadakan perbandingan
sesuatu yang telah dan akan dilakukan dengan yang seharusnya
dilaksanakan menurut aturan atau norma tertentu.
3. Lingkup tahap perencanaan pekerjaan konstruksi dengan resiko tinggi
meliputi:
a. studi kelayakan, perencanaan umum dan perencanaan teknik
b. pra studi kelayakan, studi kelayakan, perencanaan umum
c. pra studi kelayakan, studi kelayakan, perencanaan umum dan
perencanaan teknis.
d. perencanaan umum dan perencanaan teknis.

54 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

BAB V
PENUTUP

5.1 Simpulan

Pekerjaan Konstruksi adalah keseluruhan atau sebagian kegiatan yang meliputi


pembangunan, pengoperasian, pemeliharaan, pembongkaran dan
pembangunan kembali suatu bangunan. Pekerjaan Konstruksi memiliki
karakteristik: suatu rangkaian kegiatan yang hanya satu kali dilaksanakan;
memiliki batasan waktu; proses yang mengolah sumber daya; mengandung
konflik yang cukup tinggi. Tahapan pekerjaan Konstruksi di Kementerian PUPR
adalah SIDLaCOM. Permasalahan dalam Pekerjaan Konstruksi antara lain:
Rendahnya mutu produk konstruksi; Kurangnya tepatnya waktu penyelesaian
pekerjaan; rendahnya efisiensi dan efektifitas penggunaan sumber daya.

Hasil dari pekerjaan Konstruksi adalah Bangunan Infrastruktur. Dimana


Bangunan infrastruktur ini sangat berperan dalam mendukung
keberlangsungan dan pertumbuhan ekonomi dan sosial suatu Negara.

Agar permasalahan dalam Pekerjaan Kontruksi sebagai mana tersebut diatas


dapat dikurangi atau ditiadakan maka peran pengawasan pekerjaan sangatlah
penting. Adanya unsur pengawas dalam penyelenggaraan Pekerjaan
Konstruksi/ proyek pemerintah adalah mutlak.

Tujuan Pengawasan adalah agar proses pelaksanaan dilakukan sesuai


ketentuan dan persyaratan dan melakukan tindakan perbaikan jika terdapat
penyimpangan, agar target produk/ barang yang dihasilkan sesuai dengan yang
direncanakan.

Ruang Lingkup Pengawasan Pekerjaan Konstruksi meliputi:


1) Pengawasan terhadap pengendalian kontrak
2) Pengawsan terhadap pelaksanaan fisik konstruksi (tahap persiapan,
pengerjaan dan pengakhiran)
3) Pengawsan terhadap tertib administrasi keuangan.

Lingkup Tugas dan Wewenang Pengawas

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 55


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

1) Menditeksi
2) Mengawasi
3) Mengendali
Selain itu pengawas juga memiliki tugas administrasi dan tugas teknik

Sebagai seorang Pengawas Pekerjaan Konstruksi Proyek Pemerintah,


keberadaannya membawa tanggung jawab moril, yaitu tanggung jawab:
1) Sosial yang mengandung maksud dan tujuan untuk memenuhi kebutuhan
dan kepentingan rakyat banyak. Realisasinya adalah menjalankan amanat
Negara dalam mewujudkan manfaat pekerjaan untuk kesejahteraan rakyat
banyak.
2) Pengabdian yang mengandung maksud tertib administrative sebagai abdi
Negara dalam pelaksanaan birokrasi pemerintah. Sasarannya adalah
pembinaan disiplin kerja, untuk menumbuhkan dedikasi terhadap maksud
dan tujuan kerja dengan segala maspeknya.
3) Pengembangan ilmu yang mengandung unsur mendidik secara langsung
atau tidak langsung untuk membina/ meningkatkan keahlian dan
keterampilan aparat yang terlibat dalam pekerjaan, sesuai dengan bidang/
profesinya masing masing sehingga lebih berperan aktif dalam
pembangunan nasional. Sasaranya adalah mendokumentasikan hasil
pengawasan dan pengamatan proyek yang pada gilirannya dapat
dikembangkan dan diolah untuk pengembangan ilmusehingga lebih
bermanfaat untuk mendayagunakan sumber daya alam.

5.2 Tindak Lanjut

Untuk memperdalam wawasan terkait pengawasan konstruksi, peserta dapat


membaca literatur yang tertera dalam daftar pustaka. Sebagai tindak lanjut dari
pelatihan ini, peserta diharapkan mempelajari materi selanjutnya untuk dapat
memahami proses pelaksanaan pengawasan pekerjaan konstruksi.

56 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

DAFTAR PUSTAKA

UU. No. 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi.

PP No. 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi, sebagaimana


terakhir diubah dengan PP No. 54 Tahun 2016 tentang Perubahan Ketiga atas
PP No. 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi

Perpres No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah,


sebagaimana terakhir diubah dengan Perpres No. 4 Tahun 2015 tentang
Perubahan Keempat atas Perpres No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

Permen. PU No. 04/PRT/M/2009 tentang Sistem Manajemen Mutu (SMM)


Kementerian PU.

Permen. PU No. 05/PRT/M/2014 tentang Pedoman Sistem Manajemen Keselamatan


dan Kesehatan Kerja (SMK3) Konstruksi Bidang PU.

Permen. PU No. 06/PRT/M/2008 tentang Pedoman Pengawasan Penyelenggaraan


dan Pelaksanaan Pemeriksaan Konstruksi di lingkungan Departemen PU.

Permen. PU No. 09/PRT/M/2013 tentang Persyaratan Kompetensi untuk Sub


Kualifikasi Tenaga Ahli dan Tenaga Trampil Bidang Jasa Konstruksi.

Permen. PUPR. No. 15/PRT/M/2015 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian
PUPR.

Balai Diklat. PU. Wilayah II, 2005, Diklat Pengawasan Lapangan, Pusdiklat Sekretariat
Jenderal, Kementerian PU, Oktober 2005.

Pusat Pembinaan Kompetensi dan Pelatihan Konstruksi, 2005, Pelatihan Kepala


Proyek Bangunan Gedung, Badan Pembinaan Konstruksi dan Sumber Daya
Manusia, Departemen PU, Desember 2005.

Pusdiklat, 2010, Pelatihan Pejabat Inti Satuan Kerja (PISK) Bidang Sumber Daya Air,
Sekretariat Jenderal, Kementerian PU, Oktober 2010.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 57


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

GLOSARIUM

Bangunan wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi


yang menyatu dengan tempat
kedudukan (baik yang ada di atas / pada,
dibawah tanah dan atau air.
Manajemen Konstruksi usaha kegiatan merencanakan,
mengorganisasikan, menggerakkan,
memimpin, dan mengendalikan anggota
organisasi (sumber daya manusia) serta
sumber daya lainnya, yang dilakukan
secara efisien dan efektif untuk
mencapai tujuan mewujudkan suatu
bangunan yang sesuai dengan
rancangan yang telah ditetapkan.
Dokumen Kontrak Pekerjaan keseluruhan dokumen yang mengatur
Konstruksi hubungan hukum antara pengguna jasa
dan penyedia jasa untuk melaksanakan
dan menyelesaikan pekerjaan.
Efektif penggunaan sumber daya bagaimana penggunaan sumber daya
dikaitkan dengan sasaran kegiatan,
apakah sudah sesuai dengan rancangan
yang telah ditetapkan, seperti tepat
waktu (selesai dalam kurun waktu yang
telah ditetapkan), tepat biaya (sesuai
dalam batas anggaran yang tersedia),
dan tepat kualitas (sesuai antara sifat &
karakteristik produk hasil pelaksanaan
dengan kebutuhan pemilik atau
pengguna/pemakai) serta proses
pelaksanaan dapat berjalan dengan
lancar & baik (terhadap pihak-pihak

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 59


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

terkait dan sesuai dengan peraturan


yang berlaku).
Efisien penggunaan sumber daya bagaimana penggunaan sumber daya
dikaitkan dengan pemilihan sub kegiatan
apakah sudah tepat misalnya tepat jenis
dan tepat jumlah.dll.
Harga Kontrak harga yang tercantum dalam surat
penunjukan penyedia jasa yang
selanjutnya disesuaikan menurut
ketentuan kontrak.
Jasa Konstruksi layanan jasa konsultansi perencanaan
pekerjaan konstruksi, layanan jasa
pelaksanaan pekerjaan konstruksi, dan
layanan jasa konsultansi pengawasan
pekerjaan konstruksi.
Kegagalan Bangunan keadaan bangunan yang tidak berfungsi,
baik secara keseluruhan maupun
sebagian dari segi teknis, manfaat,
keselamatan dan kesehatan kerja,
dan/atau keselamatan umum, sebagai
akibat penyedia jasa dan/atau pengguna
jasa setelah penyerahan akhir pekerjaan
konstruksi.
Kegagalan Konstruksi keadaan hasil pekerjaan konstruksi yang
tidak sesuai dengan spesifikasi
pekerjaan sebagaimana disepakati
dalam kontrak kerja konstruksi baik
sebagian maupun keseluruhan, sebagai
akibat kesalahan pengguna jasa
dan/atau penyedia jasa.
Kepala Kantor/satuan kerja pejabat struktural kementerian yang
bertanggungjawab atas pelaksanaan

60 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

pengadaan jasa yang di biayai dari dana


anggaran belanja rutin APBN.
Kontrak Harga Satuan kontrak pengadaan barang/jasa atas
penyelesaian seluruh pekerjaan dalam
batas waktu tertentu berdasarkan harga
satuan untuk setiap satuan/unsur
pekerjaan dengan spesifikasi teknis
tertentu. yang kuantitas pekerjaannya
masih bersifat perkiraan sementara,
sedangkan pembayarannya didasarkan
pada hasil pengukuran bersama atas
kuantitas pekerjaan yang telah
dilaksanakan oleh penyedia jasa.
Kontrak Kerja Konstruksi keseluruhan dokumen yang mengatur
hubungan hukum antara pengguna jasa
dan penyedia jasa dalam
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi;
Kontrak Pengadaan Barang/Jasa perjanjian tertulis antara PPK dengan
yang selanjutnya disebut Kontrak Penyedia Barang/Jasa.
Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) Pejabat yang ditetapkan oleh PA untuk
menggunakan APBN atau ditetapkan
oleh Kepala Daerah untuk menggunakan
APBD.
Manajemen Konstruksi tata kelola penyelenggaraan pekerjaan
konstruksi yang meliputi tahap
perencanaan, pelaksanaan &
pengawasannya.
Panitia/Pejabat Penerima Hasil panitia/pejabat yang ditetapkan oleh
Pekerjaan (PPHP) PA/KPA yang bertugas memeriksa dan
menerima hasil pekerjaan.
Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Pejabat yang bertanggungjawab atas
pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 61


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Pekerjaan Konstruksi keseluruhan atau sebagian rangkaian


kegiatan yang meliputi pembangunan,
pengoperasian, pemeliharaan, pem-
bongkaran dan pembangunan kembali
suatu bangunan.
Pekerjaan Konstruksi dengan Resiko mencakup pekerjaan konstruksi yang
Sedang pelaksanaannya dapat berisiko
membahayakan keselamatan umum,
harta benda, jiwa manusia dan
lingkungan.
Pekerjaan Sementara segala macam pekerjaan penunjang
yang diperlukan untuk atau sehubungan
dengan pelaksanaan, penyelesaian dan
pemeliharaan pekerjaan tetap, termasuk
barang-barang dan jasa yang harus
disediakan oleh Penyedia untuk atau
atas nama pemilik/pengguna anggaran
dan direksi teknik.
Pekerjaan Tetap pekerjaan yang harus dilaksanakan,
diselesaikan dan dipelihara sesuai
dengan ketentuan dalam dokumen
kontrak
Pemeriksaan suatu pengamatan yang pada umumnya
dilakukan dari jarak dekat dengan jalan
mengadakan perbandingan sesuatu
yang telah atau akan dilakukan dengan
yang seharusnya dilaksanakan menurut
ukuran dan norma tertentu.
Pengadaan rangkaian kegiatan mulai dari persiapan,
pemilihan penyedia jasa,
penandatanganan kontrak, pelaksanaan

62 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

kontrak sampai dengan penyerahan


akhir pekerjaan (FHO).
Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah kegiatan untuk memperoleh barang/jasa
yang selanjutnya disebut Pengadaan oleh Kementerian/Lembaga/Satuan
Barang/Jasa Kerja Perangkat Daerah/ Institusi lainnya
(disingkat K/L/D/I) yang prosesnya
dimulai dari perencanaan kebutuhan
sampai seluruh kegiatan untuk
memperoleh barang/jasa selesai.
Pengawas Lapangan Pejabat Pekerjaan, Instansi atau badan
hukum yang ditunjuk dan diberi
kekuasaan penuh oleh PPK untuk
membantu Direksi Teknik dalam
pengawasan pelaksanaan pekerjaan
Pengawasan suatu bentuk pengamatan yang pada
umumnya dilakukan secara menyeluruh
dengan jalan mengadakan perbandingan
antara kenyataan yang dilakukan
dengan yang seharusnya dilakukan atau
yang seharusnya terjadi.
Pengawasan Penyelenggaraan pengawasan melekat oleh
Pekerjaan Konstruksi penyelenggara pekerjaan konstruksi
terhadap penyelenggaraan pekerjaan
konstruksi bidang sarana dan prasarana
pekerjaan umum, baik fisik maupun non
fisik dengan penekanan pada tertib
penyelenggaraan dan hasil pekerjaan
konstruksi yang meliputi aspek
perencanaan pekerjaan konstruksi,
pengadaan, manajemen pelaksanaan
dan pengendalian kontrak pekerjaan
konstruksi.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 63


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Pengendalian tindakan pengaturan atau pengarahan


pelaksanaan dengan maksud agar suatu
tujuan tertentu dapat dicapai secara
efisien dan efektif
Pengguna Anggaran (PA) Pejabat pemegang kewenangan
penggunaan anggaran
Kementerian/Lembaga/ Satuan Kerja
Perangkat Daerah atau Pejabat yang
disamakan pada Institusi lain Pengguna
APBN/APBD.
Pengguna Barang/Jasa Pejabat pemegang kewenangan
penggunaan barang dan/atau jasa Milik
Negara/Daerah di masing-masing
K/L/D/I.
Pengguna Jasa orang perseorangan atau badan sebagai
pemberi tugas atau pemilik pekerjaan/
proyek
Penyedia Barang/Jasa Badan Usaha atau orang perseorangan
yang menyediakan barang/pekerjaan
konstruksi/jasa-konsultansi/jasa lainnya.
Penyedia Jasa orang perseorangan atau badan, yang
kegiatan usahanya menyediakan
layanan jasa
Penyelenggara Konstruksi Pengguna Barang/Jasa, Pengguna
Anggaran (PA), Kuasa Pengguna
Anggaran (KPA), Pejabat Pembuat
Komitmen (PPK), Tim Pendukung
(PPTK, Direksi Lapangan, pengawas,
tim pelaksana swakelola dan lain-lain),
Panitia/Pejabat Penerima Hasil
Pekerjaan, dan Penyedia Barang/Jasa.

64 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

Perjanjian suatu perbuatan dengan mana satu


orang atau lebih mengikatkan dirinya
kepada satu orang lain atau lebih (Pasal
1313 KUH Perdata)
Sistem Manajemen system untuk menetapkan kebijakan dan
sasaran serta menetapkan metoda untuk
mencapai sasaran tersebut.
Sistem Manajemen Konstruksi suatu sistem rekayasa dengan
memanfaatkan sumber daya man
(manusia), money (uang), material
(bahan), machine (peralatan),
technology (teknologi) dan time (waktu)
4M &2Tdalam bentuk kegiatan yang
berurutan di dalam proses
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi.

Sub Penyedia Barang/Jasa penyedia jasa yang mengadakan


perjanjian kerja dengan penyedia jasa
penanggung jawab kontrak untuk
melaksanakan sebagian pekerjaan yang
bukan pekerjaan utama setelah disetujui
oleh PPK.

Unit Layanan Pengadaan (ULP) unit organisasi pemerintah yang


berfungsi melaksanakan pengadaan
barang/jasa di K/L/D/I.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 65


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

KUNCI JAWABAN

Latihan Soal Materi Pokok 1

a) Latihan
1. Sistem Manajemen, adalah sistem untuk menetapkan kebijakan dan
sasaran serta menetapkan metoda untuk mencapai sasaran.
2. Tepat Biaya; Tepat Mutu; Tepat Waktu;
3. Kegagalan konstruksi adalah keadaan hasil pekerjaan konstruksi yang tidak
sesuai dengan spesifikasi pekerjaan sebagaimana disepakati dalam
kontrak kerja konstruksi baik sebagian maupun keseluruhan sebagai akibat
kesalahan pengguna jasa dan/atau penyedia jasa
b) Evaluasi
Jawaban:
1. A
2. C
3. C

Latihan Soal Materi Pokok 2

a) Latihan
1. Jalan; Terminal; Jalan Baja
2. Melakukan manajemen pembangunan infrastruktur bidang Sumber Daya
Air, Jalan, Pemukiman dan Perumahan.
3. Rangkaian kegiatan pembangunan infrastruktur adalah sebagai berikut:
a. Kebutuhan Pemilik dan Pemakai
b. Kegiatan Studi Kelayakan (Feasibility Study)
c. Kegiatan Perencanaan Teknis/Desain/Perancangan (Design)
d. Kegiatan Pengadaan Barang / Jasa (Procurement)
e. Kegiatan Pelaksanaan Konstruksi (Construction)
f. Kegiatan Bangunan/ Konstruksi dipergunakan/ beroperasi
b) Evaluasi
Jawaban:
1. D

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 67


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

2. D
3. B

Latihan Soal Materi Pokok 3

a) Latihan
1. Pengawasan adalah pengendalian tanpa tindak lanjut, sedangkan
pengendalian adalah pengawasan dengan tindak lanjut.
2. Preventif adalah segala tindakan yang bermaksud untuk mencegah
terjadinya kesalahan-kesalahan sedini mungkin.
3. Organisasi Manajemen Proyek; Penyerahan lapangan; Rapat Persiapan
Pelaksanaan Kontrak (PCM); Metode Pelaksanaan dan Metode Kerja.
b) Evaluasi
Jawaban:
1. A
2. C
3. C

68 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 3 PEMAHAMAN UMUM PENGAWASAN KONSTRUKSI

70 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI