Anda di halaman 1dari 12

Pengenalan Unsur-Unsur Golongan VA

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dalam kehidupan sehari – hari kita banyak memanfaatkan unsur logam dan
nonlogam untuk keperluan transportasi, industri, dan bangunan. Penggunaan logam dan
nonlogam makin meningkat seiring dengan perkembangan ilmu, teknologi, dan industri
Dari 109 unsur yang telah di temukan, ada 92 unsur yang terdapat di alam dan 70
unsur diantaranya adakah logam. Hanya sebagian saja dari logam – logam ini yang
dimanfaatkan oleh manusia secara meluas. Alam Indonesia kaya akan bijih logam yang ada
dalam prut bumi Indonesia. Untuk itu, anda harus mengetahui ilmu dan teknologi untuk
mengolahnya.
Logam di alam pada umumnya terdapat dalam bentuk senyawa, bukan unsur bebas.
Senyawa logam terdapat dalam berbagai batuan dalam kerak bumi. Batuan yang mengandung
senyawa logam dalam kadar tinggi disebut Bijih. Senyawa logam yang dikandung bijih
disebut mineral.
Dalam makalah ini kami akan membahas tentang unsur-unsur golongan V A. Agar
lebih jelasnya kita akan membahas sifat-sifat, sejarah, kegunaan, dan cara mendapatkan
unsur-unsur golongan V.
1.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dalam makalah ini adalah sebagai berikut:

1. Bagaimana sejarah penemuan unsur-unsur golongan V A ?

2. Bagaimana sifat-sifat dan kereaktifan unsur-unsur golongan V A ?

3. Apa saja kegunaan unsur-unsur golongan V A ?

1.3 Tujuan

Adapun tujuan-tujuan yang ingin dicapai dalam pembuatan makalah ini adalah sebagai
berikut:

1. Mengetahui bagaiman sejarah penemuah unsure-unsur golongan V A


2. Mengetahui sifat-sifat dan kereaktifan unsure-unsur golongan V A

3. Mengetahui kegunaan dari unsur-unsur golongan V A

II. PEMBAHASAN

2.1 Golongan V A

Unsur golongan VA adalah keluarga Nitrogen yang terdiri dari Nitrogen (N), Posfor (P),
Arsen (As), Stibium (Sb) dan Bismuth (Bi). Golongan VA mempunyai 5 elektron pada kulit
terluarnya, 2 elektron pada subkulit s dan 3 elektron pada subkulit p. Beberapa sifat fisika
yang penting dari keluarga nitrogen yang disebabkan bertambah besarnya nomor atom
menyebabkan kecenderungan penting yang menarik, antara lain bertambahnya jari – jari atom
dan berkurangnya energy ionisasi serta meningkatnya daya hantar listrik dari unsure nitrogen
sampai bismut.
Semua unsurnya, kecuali nitrogen, merupakan zat padat pada suhu kamar. Secara
keseluruhan, unsur – unsur golongan VA merupakan unsure non logam, kecuali Arsen (As)
dan Stibium (Sb) yang bersifat metaloid (semi logam) dan Bismut (Bi) yang bersifat logam.
Metaloid adalah unsur yang memiliki sifat logam dan nonlogam. Unsur semilogam ini
biasanya bersifat semikonduktor. Bahan yang bersifat semikonduktor tidak dapat
menghantarkan listrik dengan baik pada suhu yang rendah, tetapi sifat hantaran listriknya
menjadi lebih baik ketika suhunya lebih tinggi.

2.2 Unsur – Unsur Golongan V A

A. Nitrogen (N)
Deskripsi tentang Nitrogen

Nitrogen ditemukan oleh Danil Rutherford yang berasal dari skotlandia pada tahun 1772.
Nitrogen berasal dari bahasa yunani yang artinya adalah pembentuk basa. Nitrogen (Latin
nitrum, Bahasa Yunani Nitron berarti "soda asli", "gen", "pembentukan"). Nitrogen adalah
unsur kimia berupa gas yang tidak berwarna, tidak berbau dan tidak berasa. Nitrogen larut
dalam air dan alcohol. Di udara hampir semua zat-zat yang terkandung di dlamnya hanya
terdiri dari oksigen dan nitrogen, dan merupakan gas diatomik bukan logam yang stabil,
sangat sulit bereaksi dengan unsur atau senyawa lainnya. Nitrogen dinamakan zat lemas
karena zat ini bersifat malas, tidak aktif bereaksi dengan unsur lainnya. Nitrogen mengisi
78,08 persen atmosfir Bumi dan terdapat dalam banyak jaringan hidup. Nitrogen membentuk
banyak senyawa penting seperti asam amino, amoniak, asam nitrat, dan sianida. Nitrogen
mengisi 78,08 persen atmosfir Bumi dan terdapat dalam banyak jaringan hidup. Molekul
nitrogen terjadi terutama di udara. Dalam air dan tanah, nitrogen ditemukan pada senyawa
nitrat dan nitrit.Nitrogen ditemukan oleh Daniel Rutherford pada 1772, yang menyebutnya
udara beracun atau udara tetap. Pengetahuan bahwa terdapat pecahan udara yang tidak
membantu dalam pembakaran telah diketahui oleh ahli kimia sejak akhir abad ke-18 lagi.
Nitrogen pada masa yang lebih kurang sama oleh Carl Wilhelm Scheele, Henry Cavendish,
dan Joseph Priestley, yang menyebutnya sebagai udara terbakar atau udara telah flogistat.
Gas nitrogen adalah cukup lemas sehingga dinamakan oleh Antoine Lavoisier sebagai azote,
daripada perkataan Yunani αζωτος yang bermaksud "tak bernyawa". Istilah tersebut telah
menjadi nama kepada nitrogen dalam perkataan Perancis dan kemudiannya berkembang ke
bahasa-bahasa lain. Pembentukan senyawa nitrogen sintetis pertama dilakukan oleh Priestley
dan Cavendish yang melewatkan percikan bunga api listrik di dalam bejana berisi udara
bebas dan akhirnya mendapatkan nitrat setelah sebelumnya melarutkan oksida yang terbentuk
dalam reaksi dengan alkali. Penemuan ini cukup besar di masanya, mengingat kebutuhan
senyawa nitrogen untuk pupuk yang besar namun sayangnya alam tidak cukup untuk
memenuhinya. Karena itu, adanya senyawa nitrogen yang dapat dibuat di dalam laboratorium
memberikan peluang baru. Sifat kimia nitrogen pada kondisi atau keadaan normal nitrogen
tidak bereaksi dengan udara, air, asam dan basa.

Cara Memperoleh Nitrogen

Untuk memperoleh nitrogen dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu :


1. Pemanasan NH4NO2 melalui reaksi sebagai berikut
NH4NO2 → N2 + H2O
2. Oksidasi NH3 melalui reaksi sebagai berikut
2NH3 + 3CuO → N2 + 3Cu + H2O
3. Destilasi (penyulingan) bertingkat dari udara cair.
Pembuatan gas nitrogen dilakukan bersamaan dengan pembuatan gas oksigen karena
sumbernya juga sama, yaitu udara. Udara yang mengandung 78 % gas nitrogen, didinginkan
sehingga diperoleh nitrogen dan oksigen cair. Selanjutnya, cairan tersebut didistilasi pada
suhu 195,8°C. Nitrogen cair akan menguap dan terpisah dengan oksigen cair. Uap nitrogen
ini, kemudian ditampung dan dapat digunakan sesuai keperluan.
Sejarah Nitrogen

Nitrogen (latin : nitrum, bahasa Yunani : Nitron yang berarti “soda asli”, “gen”,
“pembentukan”) secara resmi ditemukan oleh Daniel Rutherford pada 1772, yang
menyebutnya udara beracun atau udara tetap. Dia memisahkan oksigen dan karbon dioksida
dari udara dan menunjukkan gas yang tersisa tidak menunjang pembakaran atau mahluk
hidup. Pengetahuan bahwa terdapat pecahan udara yang tidak membantu dalam pembakaran
telah diketahui oleh ahli kimia sejak akhir abad ke-18 lagi. Nitrogen juga dikaji pada masa
yang lebih kurang sama oleh Carl Wilhelm Scheele, Henry Cavendish, dan Joseph_Priestley.
Joseph Priestley, yang menyebutnya sebagai udara terbakar atau udara telah flogistat. Gas
nitrogen adalah cukup lemas sehingga dinamakan oleh Antoine Lavoisier sebagai azote
(tanpa kehidupan) Istilah tersebut telah menjadi nama kepada nitrogen dalam perkataan
Perancis dan kemudiannya berkembang ke bahasa-bahasa lain. Senyawa nitrogen diketahui
sejak Zaman Pertengahan Eropa. Ahli alkimia mengetahui asam nitrat sebagai aqua fortis.
Campuran asam hidroklorik dan asam nitrat dinamakan akua regia, yang diakui karena
kemampuannya untuk melarutkan emas.
Sifat-sifat nitrogen

Sifat fisik:

 Mempunyai massa atom 14,0067 sma


 Mempunyai nomor atom 7
 Titik didih -196 C
 Titik beku -2100 C
 Penampilannya adalah gas tak berwarna
 Mempunyai jari-jari atom 0,92 amstrong
 Dalam senyawa memiliki bilangan oksidasi -3, +5, +4, dan +2.
 Mempunyai volume atom 17,30mol / cm3
 Mempunyai massa jenis 1,2151 gram/cm3
 Mempunyai kapasitas panas 1,042 J/gK
 Mempunyai potensial ionisasi 14,534 Volt
 Mempunyai energi ionisasi k-1 = 1402,3 kJ/mol
k-2 = 2856 kJ/mol
k-3 = 45781 kJ/mol
 Mempunyai harga entalpi pembentukan 0,36 kJ/mol
 Konfigurasi elektron 2s22p3
 Kerapatan (gcm-3) 0,96
Sifat kimia nitrogen

 Berupa gas tidak berwarna, tidak berasa, tidak berbau, dan tidak beracun.
 Mudah menguap
 Tidak reaktif
 Bersifat diamagnetik
 Elektronegatifannya paling tinggi dalam satu golongan
 Nitrogen memiliki lima elektron di kulit terluarnya, sehingga merupakan trivalen dalam
sebagian besar senyawanya.
 Nitrogen menyumbang 78 persen atmosfer bumi dan merupakan konstituen dari semua
jaringan hidup.
 Nitrogen merupakan elemen penting bagi kehidupan karena merupakan salah satu penyusun
DNA, dan dengan demikian merupakan bagian dari kode genetik.
 Molekul nitrogen terjadi terutama di udara. Dalam air dan tanah, nitrogen ditemukan pada
senyawa nitrat dan nitrit.
 Dapat bertindak sebagai zat pengoksidasi (oksidator) dan zat pereduksi (reduktor). Nitrogen
sebagai oksidator mempunyai biloks -1, -2, dan -3, sedangkan sebagai reduktor mempunyai
biloks +1, +2, +3, +4, dan +5. Biloks nitrogen yang paling umum adalah -3, +3, dan +5.
Kegunaan Unsur Nitrogen

 Banyak digunakan oleh laboratorium-laboratorium medis dan laboratorium- laboratorium


penelitian sebagai pengawet bahan-bahan preservatif untuk jangka waktu yang sangat lama,
misalnya pada bank sperma, bank penyimpanan organ-organ tubuh manusia, bank darah, dan
sebagainya,
 Nitrogen sering digunakan jika diperlukan lingkungan yang inert, misalnya dalam bola lampu
listrik untuk mencegah evaporasi filament.
 Nitrogen cair banyak digunakan sebagai refrigerant (pendingin) yang sangat efektif karena
relatif murah.
 Penyimpanan bahan-bahan yang mudah busuk: freezing, cooling, mengawetkan produk
makanan dan minuman yang belum diolah pada suhu rendah, pengiriman dengan
menggunakan truk pendingin.
Kegunaan Unsur Nitrogen Dalam Senyawa
 N2H4 ( hidrazina ) sebagai bahan bakar untuk roket
 NH4Cl ( amonium klorida ) digunakan sebagai “fluks” untuk membersihkan besi sebelum
digalvani dan untuk membersihkan logam sebelum dipatri , digunakan dalam sel kering (
batere ) dan pada penyiapan bahan untuk dicelup.
 NH4F ( amonium fluorida ) digunakan untuk mengetsa kaca
 ( NH4)2S ( amonium sulfida ) reagensia umum untuk analisis kualitatif , digunakan dalam
membuat polisulfida
 ( NH4)2SO4 ( amonium sulfat ) sebagai pupuk , sumber ion NH4+ yang termurah setelah NH3.
 (NH4)2CO3 ( amonium karbonat ) obat untuk dicium
 (NH2)2CO ( urea) sebagai bahan dari air kemih manusia, dibuat secara sentetis untuk
digunakan sebagai pupuk .
 (NH4)2HPO4 ( amonium monohidrogen fosfat ) sebagai pupuk dengan N maupun P dalam
suatu senyawaan
 N2O ( nitogen (1) oksida) dalam bentuk gas dibuat dengan memanaskan NH4NO3 dengan
hati-hati , obat bius ( anestetik) lunak, pasien bisa mendapat mimpi yang begitu hidup
sehingga mereka akan mengingatnya sebagai kenyataan.
 NaNO2 ( natrium nitrit ) digunakan dalam pengemasan daging untuk mengawetkan warna
merah yang diasosiasikan dengan daging segar , bisa bereaksi dengan bahan kimia tertentu
dalam perut dengan menghasilkan senyawaan karsinogenik ( dapat menimbulkan kanker ) ,
yang disebut nitrosamina .
 KNO3 ( kalsium nitrat ) dicampur dengan belerang dan arang untuk membuat bubuk hitam (
mesiu, black powder).

B. Fosfor (P)

Sejarah Fosfor
Fosfor adalah unsur kimia yang memiliki lambang P dengan nomor atom 15. Unsur ini
ditemukan oleh Hannig Brand pada tahun 1669 di Hamburg, Jerman. Dia menemukan unsur
ini dengan cara 'menyuling' air urin melalui proses penguapan dan setelah dia menguapkan 50
ember air urin, dia baru menemukan unsur yang dia inginkan. Namanya berasal dari bahasa
Latin yaitu phosphoros yang berarti 'pembawa terang' karena keunikannya yaitu bercahaya
dalam gelap (glow-in-the dark). Fosfor banyak ditemui dalam batuan fosfat anorganik dan
dalam semua sel hidup tetapi tidak pernah ditemui dalam bentuk unsur bebasnya.
Sifat Fosfor
Secara umum fosforus membentuk padatan putih yang lengket yang memiliki bau yang tak
enak tetapi ketika murni menjadi tak berwarna dan transparan. Nonlogam ini tidak larut
dalam air, tetapi larut dalam karbon disulfida. Fosforus murni terbakar secara spontan di
udara membentuk fosforus pentoksida. Fosforus dapat berada dalam empat bentuk atau lebih
alotrop: putih (atau kuning), merah, dan hitam (atau ungu). Yang paling umum adalah
fosforus merah dan putih, keduanya mengelompok dalam empat atom yang berbentuk
tetrahedral. Fosforus putih terbakar ketika bersentuhan dengan udara dan dapat berubah
menjadi fosforus merah ketika terkena panas atau cahaya. . Fosforus merah relatif lebih stabil
dan menyublim pada 170 °C pada tekanan uap 1 atm, tetapi terbakar akibat tumbukan atau
gesekan.
Warna : tidak berwarna/merah/putih/kuning
Wujud : padat
Titik didih : 550 K (2770C)
Titik leleh : 317,3 K (44,20C)
Massa jenis (fosfor merah) : 2,34 g/cm3
Massa jenis (fosfor putih) : 1,823 gcm3
Massa jenis (fosfor hitam) : 2,609 g/cm3
Energi ionisasi (fosfor putih) : 1011,18 g/cm3
Fosfor putih bersifat sangat reaktif, memancarkan cahaya, mudah terbakar di udara, dan
beracun. Sebaliknya dengan fosfor merah yang bersifat tidak reaktif, dan kurang beracun.
Kegunaan Fosfor
Dalam agrikultur dan produksi pertanian sekitar 70% - 75% P2O5 digunakan sebagai
fertiliser. Selain itu Ca(H2PO4)2·H2Ojuga dapat digunakan sebagai fertiliser. Senyawa
CaHPO4·2H2O digunakan sebagai makanan hewan. Senyawa PCl3 dan P4S10 digunakan
untuk pesticida, senyawa POCl3 untuk membuat plastic, kemudian senyawa Na5P3O10
digunakan untuk membuat detergen. Selain itu fosforus juga dipakai untuk membuat mainan
yang bercahaya di kegelapan, korek api, sumber lampu radioaktif, LED warna putih, Cathode
Ray Tubes, dan lampu Fluorescent. White phosphorus yang terbuat dari fosfor digunakan
dalam militer untuk membuat granat asap.
C. Arsen (As)

Sejarah Arsen (As)


Arsen, arsenik, atau arsenikum adalah unsur metaloid dalam tabel periodik yang memiliki
simbol As dan nomor atom 33. Kata arsenik dipinjam dari bahasa Persia zarnik yang , ‫زرن يخ‬
berarti "orpimen kuning". Zarnik dipinjam dalam bahasa Yunani sebagai arsenikon. Arsen
dikenal dan digunakan di Persia dan di banyak tempat lainnya sejak zaman dahulu. Arsen
pertama kali ditemukan oleh Albertus Magnus. Albertus Magnus dipercaya sebagai orang
. pertama yang menemukan cara bagaimana mengisolasi elemen ini di tahun 1250
Arsen adalah unsur metaloid yang terkenal beracun dan memiliki tiga bentuk alotropik;
kuning, hitam, dan abu-abu. Di alam biasanya arsen terdapat dalam bentuk mineral pada
kerak bumi seperti realgar (As4S4), orpiment (As2S2), arsenolit (As2O3) dan mineral besi
seperti arsenopirit (FeAsS) dan leolingit (FeAs2). .
Sifat Arsen (As)
Arsen merupakan unsure metaloid (amfoter) yang berfase padat dan mempunyai warna abu-
abu perak yang sangat mengkilap. Arsen memiliki dua alotrop lain, yaitu arsen kuning dan
arsen hitam, tetapi keduanya tidak lebih stabil dibandingkan arsen abu—abu. Arsen secara
kimiawi memiliki karakteristik yang serupa dengan Fosfor, dan sering dapat digunakan
sebagai pengganti dalam berbagai reaksi biokimia dan juga beracun. Ketika dipanaskan,
arsen akan cepat teroksidasi menjadi oksida arsenik, yang berbau seperti bau bawang putih.
Arsen dan beberapa senyawa arsenik juga dapat langsung tersublimasi, berubah dari padat
menjadi gas tanpa menjadi cairan terlebih dahulu.

Sifat fisika
 Fase : solid
 Massa jenis ( mendekati suhu kamar ) : 6,697 g/cm3
 Titik lebur : 903,78 K
 Titik didih : 1860 K
 Kalor peleburan : 19,79 kj/mol
 Kalor penguapan : 193,43 kj/ mol
 Jari-jari atom : 140 pm

Kegunaan
Penggunaan arsen sangat bervariasi antara lain pada industri pengerasan tembaga dan timbal
sebagai bahan pengisi pembentukan campuran logam, industri pengawet kayu (bersama
tembaga dan krom), untuk melapisi perunggu (menjadikannya berwarna merah tua), industri
cat, keramik, gelas (penjernih dari noda besi) dan kertas dinding.
Timbal biarsenat telah digunakan di abad ke-20 sebagai insektisida untuk buah namun
mengakibatkan kerusakan otak para pekerja yang menyemprotnya. Selama abad ke-19,
senyawa arsen telah digunakan dalam bidang obat-obatan tetapi kebanyakan sekarang telah
digantikan dengan obat-obatan modern.

D. Antimon (Sb)

Sejarah Antimon
Antimon berasal dari bahasa Yunani, yaitu: anti plus monos yang artinya logam yang tidak
ditemukan sendiri dan lambangnya berasal dari bahasa Latin yaitu Stibium. Antimon adalah
suatu unsur metaloid kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Sb dan nomor atom
51. Ia merupakan konduktor panas dan listrik yang buruk. Antimon merupakan metaloid
yang mempunyai empat alotropi bentuk.
Antimon telah diketahui dalam berbagai senyawa sejak zaman kuno. Unsur ini tidak banyak
di temukan di alam, tetapi ditemukan dalam 100 spesies mineral. Sebuah elemen logam
dengan kilap abu-abu yang pada umumnya ditemukan di alam dalam wujud Antimony(III)
sulfide (Sb2S3), yang digunakan sejak tahun 3100 sebelum masehi, sebelum zaman kerajaan
di Mesir. Senyawa antimon pada zaman itu diguanakan sebagai kosmetik. Pada waktu itu
juga logam antimon juga telah dikenal, namun dikenal sebagai timbal. Antimon baru dikenal
sebagai elemen pada abad ke 17. . Antimon adalah suatu unsur metaloid kimia dalam tabel
periodik yang memiliki lambang Sb dan nomor atom 51. Ia merupakan konduktor panas dan
listrik yang buruk. Antimon merupakan metaloid yang mempunyai empat alotropi bentuk
Sifat Fisika dan Kimia dari Antimon (Sb)
Sifat Fisika
Fase : solid
Massa jenis (mendekati suhu kamar) : 6,697g/cm3
Massa jenis cairan pada t.l. : 6,53 g/cm3
Titik lebur : 903,78 K
Titik didih : 1860 K
Kalor peleburan : 19,79 kJ/mol
Kalor penguapan : 193,43 kJ/mol
Kapasitas kalor : 25,23 J/mol K

Sifat Kimia
Massa atom : 121,760
Konfigurasi elektron : [Kr] 4d10 5s2 5p3
Golongan :VA
Periode :5
Jumlah elektron tiap kulit : 2, 8, 18, 18, 5
Bilangan oksidaasi : -3, +3, +5
Elektronegatifitas : 1,9
Jari – jari atom : 145 pm
Kegunaan Antimon
Antimon digunakan di teknologi semikonduktor untuk membuat detector inframerah, diode
dan peralatan Hall-effect. Ia dapat meningkatkan kekerasan dan kekuatan timbal. Baterai,
logam anti friksi, senjata ringan dan tracer bullets (peluru penjejak), pembungkus kabel, dan
produk-produk minor lainnya menggunakan sebagian besar antimony yang diproduksi.
Senyawa – senyawa yang mengambil setengah lainnya adalah oksida, sulfide, natrium
antimonat, dan antimony tetraklorida. Mereka digunakan untuk membuat senyawa tahan api,
cat keramik, gelas, dan pot.

E. Bismut (Bi)
Sejarah
(Yunani: Weisse Masse, zat putih. Di kemudian hari disebut Wisuth dan Bisemutum). Pada
masa awalnya, bismut sempat disangka sebagai seng dan timbal. Calude Geoffroy the
Younger menunjukkan bahwa bismut beda dengan timbal pada tahun 1753. Bismut adalah
suatu unsur kimia yang memiliki lambang Bi dan nomor atom 83. Logam dengan kristal
trivalen ini memiliki sifat kimia mirip dengan arsen dan antimoni. Dari semua jenis logam,
unsur ini paling bersifat diamagnetik dan merupakan unsur kedua setelah raksa yang
memiliki konduktivitas termal terendah. Di dalam kulit bumi, bismut kira-kira dua kali lebih
berlimpah dari pada emas Bijih yang terpenting adalah bismuthinite atau bismuth glance dan
bismite. Negara-negara penghasil bismut terbesar adalah Peru, Jepang, Meksiko, Bolivia dan
Kanada. Kebanyakan bismut yang diproduksi di Amerika didapatkan sebagai hasil produksi
penyulingan timbal, tembaga, seng, perak dan bijih emas.
Sifat Bismut
 Bersifat logam
 Volume atom 21,3 cm3/mol
 Massa atom 208,98 sma
 Titik didih 1837 K
 Titik lebur 544,59 K
 Massa jenis 9,75 g/cm3
 Keelektronegatifitas 2,02
Kegunaan
 Bismut oxychloride digunakan dalam bidang kosmetik dan bismut subnitrate dan
subcarbonate digunakan dalam bidang obat-obatan.
 Magnet permanen yang kuat bisa dibuat dari campuran bismanol (MnBi)
 Bismut digunakan dalam produksi besi lunak
 Bismut sedang dikembangkan sebagai katalis dalam pembuatan acrylic
 Bismut telah duganakan dalam penyolderan, bismut rendah racun terutama untuk
penyolderan dalam pemrosesan peralatan makanan.
 Sebagai bahan lapisan kaca keramik.
 Aloi bismuth dengan timbel dan antimony digunakan untuk piringan pita stere

III. PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Dari makalah yang telah dibuat, dapat disimpulkan bahwa unsur-unsur golongan V A ada
yang bersifat non logam (N dan P), metaloid (As dan Sb) serta logam Bi. Semakin bertambah
besarnya nomor atom menyebabkan bertambahnya jari – jari atom dan berkurangnya energy
ionisasi serta meningkatnya daya hantar listrik dari unsur nitrogen sampai bismut. Nitrogen
ditemukan oleh Danil Rutherford yang berasal pada tahun 1772, cara mendapatkan nitrogen
dengan cara destilasi bertingkat dari udara cair, salah satu sifat nitrogen adalah tidak reaktif,
salah satu kegunaan nitrogen adalah bahan bakar roket. Fosfor ditemukan oleh Hannig Brand
pada tahun 1669. Kegunaan fosfor dalam senyawa PClO3 untuk membuat plastik. Arsen
ditemukan Albertus Magnus pada tahun 1250.salah satu kegunaan Arsen (As) adalah untuk
melapisi perunggu. Antimony telah diketahui di bumi sejak jaman dahulu, jadi tidak
diketahui siapa penemunya. Salah satu kegunaan Antimon adalah sebagai pembungkus
kabel.Bismut (Bi) ditemukan oleh Calude Geoffroy the Younger pada tahun 1753. Salah satu
kegunaan Bismut (Bi) yaitu dalam produksi besi lunak.

3.2 Saran
Penulis menyadari banyak sekali kekurangan dalam penulisan makalah in, kritik dan saran
sangat penulis harapkan guna untuk memperbaiki penulisan makalah berikutnya. Atas segala
perhatian dan kesudiannya untuk membaca makalah ini penulis ucapkan terimakasih.

DAFTAR PUSTAKA
Keenan, Charles W.1992. Kimia untuk Universitas. Jakarta: Erlangga.
Anonim.2013.Unsur Golonga V A.dikutip dari http://jequesgros.blogspot.com/2013/03/unsur-
golongan-va.html pa27 pada tanggal 27 Maret 2014 pukul 11.00 WIB.
Atsesettya . 2012. Nitrogen. Dikutip dari http://atsesettya.wordpress.com/2012/09/30/nitrogen pada
tanggal 27 Maret 2014 pukul 11.00 WIB.
Bani, Tony.2013.Unsur Kimia Golongan V A. dikutip dari
http://bloggregantonny.blogspot.com/2013/02/unsur-kimia-golongan-v-a.html pada tanggal
27 Maret 20014 pukul 11.30 WIB.
Reza,Area. 2010. Proses Pembuatan Nitrogen dan Oksigen dikutip
dari http://rezaarea.blogspot.com/2010/12/proses-pembuatan-oksigen-nitrogen-dan.html
pada tanggal 27 Maret 2014 pukul 11.00 WIB.