Anda di halaman 1dari 35

Analisis Perbandingan Kinerja Keuangan antara

Bank Syariah dan Bank Konvensional (Studi


Kasus pada Bank Syariah Mandiri dan Bank
Mandiri)

Yusvita Nena Arinta


STIESS Kendal
Email: yusvitanenarinta@gmail.com

Abstrack

This study aims to analyze the performance of Sharia Bank and Conventional Bank
viewed from financial ratio and to find the significant difference compared to the
performance of Islamic Bank and Conventional Banks viewed from financial
ratio. This is a quantitative research. The data were taken from banks that
published annual financial reports namely PT Bank Syariah Mandiri and PT.
Bank Mandiri from 2011 to 2015. The analysis technique used in this research
is financial ratio and t test. The results of this study showed that there is a
significant difference between the performance of PT. Bank Syariah Mandri
compared with PT. Bank Mandiri and, PT. Bank Syariah Mandiri has a better
performance compared to that of PT. Bank Mandiri.
Keywords: Financial Ratio, Performance, Islamic Banking

Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis kinerja keuangan Bank Syariah
dan Bank Konvensional dilihat dari rasio keuangan dan mengetahui perbedaan
yang signifikan kinerja keuangan Bank Syariah dibandingkan Bank
Konvensional dilihat dari rasio keuangan. Jenis penelitian kuantitatif. Data
yang digunakan berupa data bank yang mempublikasikan laporan keuangan
tahunan yaitu PT Bank Syari’ah Mandiri dan PT. Bank Mandiri dari tahun
2011-2015. Teknik analisis yang digunakan dengan rasio keuangan dan uji
t. Hasil penelitian ini membuktikan bahwa secara keseluruhan dilihat dari
kinerja yang diwakili oleh rata-rata rasio yang ada maka terdapat perbedaan
yang signifikan antara kinerja PT. Bank Syariah Mandri dibandingkan dengan
PT. Bank Mandiri, dan PT. Bank Syariah Mandiri mempunyai kinerja yang lebih
baik dibandingkan dengan kinerja PT. Bank Mandiri.
Kata Kunci: Rasio Keuangan, Kinerja, Bank Syariah dan Konvensional

119Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid119


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Pendahuluan

Bank merupakan salah satu lembaga keuangan yang mempunyai


peranan penting di dalam perekonomian suatu negara sebagai lembaga
perantara keuangan. Bank dalam Pasal 1 ayat (2) UU No. 10 Tahun 1998
tentang perubahan UU No. 7 Tahun 1992 tentang perbankan adalah badan
usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan
menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-
bentuk lain dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Jenis
bank di Indonesia dibedakan menjadi dua jenis bank, yang dibedakan
berdasarkan pembayaran bunga atau bagi hasil usaha: (1) Bank yang
melakukan usaha secara konvensional, dan (2) Bank yang melakukan usaha
secara syariah.
Bank mempunyai peranan yang strategis dalam perekonomian suatu
negara. Sebagai lembaga intermediasi, bank berperan dalam memobilisasi
dana masyarakat yang digunakan untuk membiayai kegiatan investasi serta
memberikan fasilitas pelayanan dalam lalu lintas pembayaran. Selain
menjalankan kedua perencanan tersebut, bank juga berfungsi sebagai media
dalam mentransmisikan kebijakan moneter yang dilakukan oleh bank sentral.
Bank adalah department of store, yang merupakan organisasi jasa atau
pelayanan berbagai macam jasa keuangan. Bank dikenal sebagai lembaga
keuangan yang kegiatan utamanya menerima simpanan giro, tabungan dan
deposito. Kemudian bank juga dikenal sebagai tempat untuk meminjam uang
atau kredit bagi masyarakat yang membutuhkannya. Disamping itu, bank
juga dikenal sebagai tempat untuk menukar uang, atau menerima segala
macam bentuk pembayaran dan setoran (Kasmir, 2009:25).
Berdasarkan fungsi bank tersebut, sifat bisnis bank berbeda dengan
perusahaan manufaktur maupun perusahaan jasa lainnya. Sebagian besar
aktiva bank adalah aktiva likuid dan tingkat perputaran aktiva dan pasivanya
sangat tinggi. Bisnis perbankan merupakan usaha yang sangat mengandalkan
kepercayaan, yaitu kepercayaan masyarakat sebagai pengguna jasa perbank-
an. Sedikit saja ada isu berkaitan dengan kondisi bank yang tidak sehat,

120Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid120


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

maka masyarakat akan berbondong-bondong menarik dananya dari bank,


sehingga akan lebih memperburuk kondisi bank tersebut.

121Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid121


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Dekade ini, Indonesia membiayai peluncuran sistem keuangan Islam


dalam rangka untuk mengakomodasi orang-orang Indonesia yang mayoritas
nya adalah muslim. Wijaya (2008) menjelaskan bahwa sistem keuangan Islam
di Indonesia telah diperluas ke pasar modal, asuransi, hipotek, tabungan
dan lembaga pinjaman, bank, dll. Hal tersebut adalah untuk memperkaya
sistem Islam atas sistem konvensional yang digunakan untuk membanding-
kan kinerja dan prospek masa depan khususnya. Pemerintah melakukan
langkah strategis pengembangan perbankan Islam yang memberikan izin
kepada bank-bank konvesional komersial untuk membuka cabang Unit Usaha
Syariah (UUS) yaitu konversi bank konvensional menjadi bank syariah
(Antonio 2001). Namun, selama periode 1992-1998 (Aziz, 2009) mengkritik
hanya ada satu Bank Umum Syariah (BUS) sebagai pelaku industri perbankan
syariah yaitu Bank Muamalat Indonesia (BMI), Hal ini disebabkan selama
enam tahun beroperasi praktis tidak ada regulator lain yang mendukung
sistem Perbankan Islam. Strategi ini juga merupakan respon dan inisiatif
dari perubahan dalam Undang-Undang Perbankan No.10/1998 sebagai
pengganti UU No.7/1992, yang secara tegas. Sistem Perbankan Islam
diposisikan sebagai bagian dari sistem perbankan nasional. Pada tahun 2008
Pemerintah menerbitkan UU No.21/2008 Perbankan Islam, yang diharapkan
untuk memberikan dasar hukum yang lebih kokoh dan peluang yang lebih besar
dalam pengembangan Perbankan Islam di Indonesia sehingga sama dan
sejajar dengan bank konvensional. Saat ini keberadaan bank syariah di
Indonesia telah di atur dalam Undang-undang yaitu UU No. 10 tahun 1998
tentang Perubahan UU No. 7 tahun 1992 tentang Perbankan serta lebih
spesifiknya pada Peraturan Pemerintah N0 72 tahun 1992 tentang Bank
Berdasarkan prinsip Bagi Hasil. Sejak saat itulah, kemudian dikenal dua
sistem perbankan di Indonesia (Dual Banking System) yang dibedakan
berdasarkan pembayaran bunga atau bagi hasil usaha yakni:
1 . Bank yang melakukan usaha secara konvensional.
2 . Bank yang melakukan usaha secara syariah.

Bank konvensional dan bank syariah dalam beberapa hal memiliki


persamaan, terutama dalam sisi teknis penerimaan uang, mekanisme transfer,

122Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid122


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

teknologi komputer yang digunakan, syarat-syarat umum memperoleh


pembiayaan seperti KTP, NPWP, proposal, laporan keuangan, dan sebagainya.

123Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid123


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Perbedaan mendasar diantara keduanya yaitu menyangkut aspek legal,


stuktur organisasi, usaha yang dibiayai dan lingkungan kerja (Antonio, 2001).

Pengertian Asas, Fungsi, dan Tujuan Perbankan


Perbankan adalah segala sesuatu yang menyangkut tentang bank,
mencakup kelembagaan, kegiatan usaha, serta cara dan proses dalam melak-
sanakan kegiatan. Dewasa ini banyak terdapat literatur yang memberikan
pengertian atau definisi tentang Bank, antara lain: “Bank dapat didefinisikan
sebagai badan usaha yang kegiatan utamanya adalah menerima simpanan
dari masyarakat dan atau dari pihak lainnya, kemudian mengalokasikan
kembali untuk memperoleh keuntungan serta menyediakan jasa-jasa dalam
lalu lintas pembayaran” (Dahlan, 1999). Sedangkan menurut Undang-undang
No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan diperbaharui dengan Undang-undang
No. 10 Tahun 1998. “Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana
dari masayarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada
masyarakat dalam bentuk kredit atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka
meningkatkan taraf hidup rakyat banyak”.
Lembaga keuangan bank sangat penting peranannya dalam pem-
bangunan ekonomi seuatu negara. Hal ini disebabkan karena lembaga
keuangan bank mempunyai fungsi, asas, dan tujuan yang sangat mendukung
terhadap pembangunan ekonomi suatu negara. Berikut adalah fungsi, asas,
dan tujuan Menurut Pasal 2, 3, dan 4 UU No. 7 Tahun 1992 tentang perbankan
dinyatakan bahwa :
Asas : Perbankan berasaskan demokrasi ekonomi dengan meng-gunakan
prinsip kehati-hatian
Fungsi : Fungsi utama perbankan adalah sebagai penghimpun dana dan
penyalur dana masyarakat
Tujuan : Perbankan Indonesia bertujuan menunjang pelaksanaan pembangu-
nan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan, pertumbuhan
ekonomi, dan stabilitas nasional ke arah peningkatan rakyat banyak.

Menurut Lukman (2003: 20), pada dasarnya terdapat tiga prinsip


yang harus diperhatikan oleh bank, yaitu :

124Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid124


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

1 . Likuiditas adalah prinsip dimana bank harus dapat memenuhi kewajiban-


nya.
2 . Solvabilitas adalah kemampuan untuk memenuhi kewajiban keuangan
apabila perusahaan tersebut dilikuidasi. Bank yang solvable adalah bank
yang manpu menjamin seluruh hutangnya.
3 . Rentabilitas adalah kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan
laba selama periode tertentu.

Menurut Lukman (2003: 26), jenis perbankan dibedakan menjadi 4


(empat), yaitu:
1 . Dilihat dari segi fungsinya, dibagi menjadi :
a) Bank Umum
Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau
berdasarkan prinsip syari’ah yang dalam kegiatannya memberikan
jasa dalam lalu lintas pembayaran.
b) Bank Perkreditan Rakyat
Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau
berdasarkan prinsip syari’ah, tetapi tidak memberikan jasa dalam lalu
lintas pembayaran.
2 . Dilihat dari segi kepemilikan, dibagi menjadi
a) Bank Milik Negara (BUMN)
Bank yang akte pendirian maupun modal bank sepenuhnya dimiliki oleh
Pemerintah Indonesia, sehingga seluruh keuntungan bank
dimiliki oleh pemerintah.
b) Bank Milik Pemerintah Daerah (BUMD)
Bank yang akte pendirian maupun modal bank sepenuhnya dimiliki oleh
Pemerintah Daerah, sehingga keuntungan bank dimiliki oleh
Pemerintah Daerah.
c) Bank Milik Koperasi
Merupakan bank yang sahamnya dimiliki oleh perusahaan yang
berbadan hukum koperasi.

125Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid125


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

d) Bank Milik Swasta Nasional


Merupakan bank yang seluruh atau sebagaian besar sahamnya di-
miliki oleh Swasta Nasional, akte pendiriannya didirikan oleh swasta dan
pembagian penuh untuk keuntungan swasta pula.
e) Bank Milik Asing
Merupakan cabang dari bank yang ada di Luar Negeri baik milik
swasta asing atau pemerintah asing.
f) Bank Milik Campuran
Merupakan bank yang kepemilikan sahamnya dimiliki oleh pihak
asing dan pihak swasta nasional.
3 . Dilihat dari segi status, dibagi menjadi:
a) Bank Devisa
Bank yang dapat melaksanakan transaksi keluar negeri atau yang
berhubungan dengan mata uang asing secara keseluruhan.
b) Bank Non Devisa
Bank yang belum mempunyai izin untuk melakukan transaksi sebagai
bank devisa, sehingga tidak dapat melaksanakan transaksi.
4 . Dilihat dari segi penentuan harga, dibagi menjadi :
a) Bank Konvensional
Dalam mencari keuntungan dan menentukan harga kepada nasabah- nya
Biasanya merupakan pinjaman dari menggunakan metode
penetapan bunga, sebagai harga untuk produk simpanan demikian juga
dengan produk pinjamannya.
b) Bank Berdasarkan Prinsip Syari’ah
Dalam mencari keuntungan dan menentukan harga berdasarkan
prinsip syari’ah adalah pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil
(mudharabah), prinsip penyertaan modal (musyarokah), prinsip jual
beli barang dengan memperoleh keuntungan (murabahah), pembiaya-
an barang modal berdasarkan sewa murni tanpa pilihan (ijarah), atau
dengan adanya pilihan pemindahan kepemilikan atau barang yang
disewa dari pihak bank kepada pihak penyewa (ijarah waigtina).

126Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid126


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Sumber Dana Bank


Dana bank adalah uang tunai uang dimiliki oleh bank ataupun aktiva
lancar yang dikuasai oleh bank dan setiap waktu dapat diuangkan. Kasmir
(2002 : 63), menyatakan jenis sumber dana bank dibagi menjadi :
1 . Dana yang bersumber dari bank itu sendiri
a) Dana yang bersumber dari bank itu sendiri
Sejumlah uang yang disetor secara efektif oleh para pemegang saham
pada saat bank itu sendiri.
b) Cadangan-cadangan
Sebagaian dari laba yang disisihkan dalam bentuk cadangan modal
dan cadangan lainnya yang digunakan untuk menutupi timbulnya
resiko dikemudian hari.
c) Laba yang ditahan
Laba yang mestinya dibagikan kepada pemegang saham, tetapi
mereka sendiri yang memutuskan untuk tidak dibagikan dan dimasuk-
kan kembali dalam modal kerja.
2 . Dana yang berasal dari masyarakat luas
a) Simpanan giro
Simpanan pihak ketiga bank yang penarikannya dapat dilakukan
setiap saat dengan menggunakan cek, surat perintah pembayaran
lainnya atau dengan cara pemindah bukuan.
b) Simpanan Tabungan
Simpanan pihak ketiga pada bank yang penarikannya hanya dapat
dilakukan menurut syarat-syarat tertentu.
c) Simpanan deposito
Simpanan pihak ketiga yang penarikannya hanya dapat dilakukan
dalam jangka waktu tertentu menurut perjanjian antara pihak ketiga
dengan pihak bank yang bersangkutan.
d) Jasa perbankan lainnya

127Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid127


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Meliputi kiriman uang transfer, kliring, inkasa, safe deposit box, bank
card, cek wisata dan lain sebagainya.

128Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid128


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

3 . Dana yang bersumber dari lembaga lainnya


a) Kredit likuiditas dari Bank
Indonesia Bantuan dana dari Bank Indonesia untuk membiayai ma-
syarakat yang tergolong prioritas, seperti kredit investasi pada sektor
pertanian, perhubungan, industri penunjang sektor pertanian, tekstil,
ekspor nonmigas, dan lain sebagainya.
b) Perjanjian antar bank
Pinjaman harian antar bank yang dilakukan apabila ada kebutuhan
mendesak yang diperlukan oleh bank. Jangka waktu call money biasa-
nya hanya beberapa hari atau satu bulan saja.
c) Pinjaman dari bank atau lembaga keuangan lain diluar negeri
Pinjaman dari bank atau lembaga keuangan lain diluar negeri Pinjaman
ini biasanya berbentuk pinjaman jangka menengah panjang. Realisasi
dari pinjaman ini harus melalui Bank Indonesia dimana secara tidak lang-
sung Bank Indonesia selaku bank sentral ikut mengawasi pelaksanaan
pinjaman tersebut demi menjaga stabilitas bank yang bersangkutan.
d) Surat berharga pasar uang
Biasanya merupakan pinjaman dari lembaga keuangan bukan bank
yang tidak berbentuk pinjaman atau kredit, tetapi berbentuk surat
berharga yang dapat diperjualbelikan sebelum tanggal jatuh tempo.

Bank Konvensional vs. Bank Syariah

Bank konvensional dapat didefinisikan seperti pada pengertian bank


umum pada pasal 1 ayat 3 Undang-Undang No. 10 tahun 1998 dengan meng-
hilangkan kalimat “dan atau berdasarkan prinsip syariah”, yaitu bank yang
melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional yang dalam kegiatannya
memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Dimana penghimpunan dana
maupun dalam rangka penyaluran dananya memberikan dan mengenakan
imbalan berupa bunga atau sejumlah imbalan dalam persentase tertentu dari
dana untuk suatu periode tertentu. Keuntungan utama dari bisnis perbankan

129Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid129


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

yang berdasarkan prinsip konvensional diperoleh dari selisih bunga simpanan


yang diberikan kepada penyimpan dengan bunga pinjaman atau kredit yang

130Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid130


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

disalurkan. Keuntungan dari selisih bunga di bank dikenal dengan istilah


spread based. Apabila suatu bank mengalami kerugian dari selisih bunga,
dimana suku bunga simpanan lebih besar dari suku bunga kredit, maka istilah ini
dikenal dengan nama negatif spread.
Bank Islam atau selanjutnya disebut sebagai bank syari’ah, adalah
bank yang beroperasi dengan tidak mengandalkan pada bunga. Bank Islam
atau biasa disebut dengan bank tanpa bunga, adalah lembaga keuangan/
perbankan yang operasional dan produknya dikembangkan berdasarkan pada
Al-Qur’an dan Hadits Nabi SAW atau dengan kata lain bank islam adalah
lembaga keuangan yang usaha pokoknya memberikan pembiayaan dan jasa- jasa
lainnya dalam lalulintas pembayaran serta peredaran uang yang
pengoperasiannya disesuaikan dengan prinsip syariat islam.
Bank konvensional dan bank syariah dalam beberapa hal memiliki per-
samaan, terutama dalam sisi teknis penerimaan uang, mekanisme transfer,
teknologi komputer yang digunakan, persyaratan umum pembiayaan, dan lain
sebagainya. Perbedaan antara bank konvensional dan bank syariah menyang-
kut aspek legal, struktur organisasi, usaha yang dibiayai, dan lingkungan kerja.
Akad yang dilakukan dalam bank syariah memiliki konsekuensi
duniawi dan ukhrawi karena akad yang dilakukan berdasarkan hukum Islam.
Lembaga penyelesai sengketa. Penyelesaian perbedaan atau perselisihan
antara bank dan nasabah pada perbankan syariah berbeda dengan perbankan
konvensional di atur oleh Badan Arbitrase Muamalah Indonesia atau BAMUI
yang didirikan secara bersama oleh Kejaksaan Agung Republik Indonesia
dan Majelis Ulama Indonesia.
Bank syariah dapat memiliki struktur yang sama dengan bank
konvensional, misalnya dalam hal komisaris dan direksi, tetapi unsur yang
amat membedakan antara bank syariah dan bank konvensional adalah
keharusan adanya Dewan Pengawas Syariah yang berfungsi mengawasi
operasional bank dan produk-produknya agar sesuai dengan garis-garis
syariah. Dewan Pengawas Syariah biasanya diletakkan pada posisi setingkat
Dewan Komisaris pada setiap bank Bisnis dan Usaha yang Dibiayai Bisnis
dan usaha yang dilaksanakan bank syariah, tidak terlepas dari kriteria syariah.

131Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid131


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Bank syariah tidak akan mungkin membiayai usaha yang mengandung unsur-
unsur yang diharamkan.

132Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid132


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Bisnis dan Usaha yang Dibiayai


Bisnis dan usaha yang dilaksanakan bank syariah, tidak terlepas dari
kriteria syariah. Bank syariah tidak akan mungkin membiayai usaha yang
mengandung unsur-unsur yang diharamkan.
Kinerja keuangan perusahaan merupakan hasil dari banyak keputusan
individual yang dibuat secara terus menerus oleh manajemen. Oleh karena
itu untuk menilai kinerja keuangan suatu perusahaan, perlu dilibatkan analisa
dampak keuangan kumulatif dan ekonomi dari keputusan dan mempertim-
bangkannya dengan menggunakan ukuran komparatif (Sucipto 2003).
Kinerja keuangan perusahaan merupakan hasil dari banyak keputusan
individual yang dibuat secara terus menerus oleh manajemen. Oleh karena
itu untuk menilai kinerja keuangan suatu perusahaan, perlu dilibatkan analisa
dampak keuangan kumulatif dan ekonomi dari keputusan dan memper-
timbangkannya dengan menggunakan ukuran komparatif (Sucipto 2003).
Pengukuran kinerja adalah penentuan secara periodik tampilan perusahaan
yang berupa kegiatan operasional, struktur organisasi dan karyawan berdasar-
kan sasaran, standar dan kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya (Mulyadi,
2000: 415). Pengukuran kinerja menurut Hongren (1993: 372) mempunyai
tujuan untuk mengukur kinerja bisnis dan manajemen dibandingkan dengan goal
atau sasaran perusahaan. Dengan kata lain, pengukuran kinerja merupa- kan
alat bagi manajemen untuk mengendalikan bisnisnya.

Penelitian Terdahulu
Damara (2014), penelitian mengenai “analisis perbandingan kinerja ke-
uangan bank syariah dengan bank konvensional.” Informasi yang digunakan
untuk mengukur kinerja bank adalah berdasarkan laporan keuangan publikasi
berdasarkan tahun 2009-2013. Rasio keuangan yang digunakan adalah CAR,
ROA, ROE, NIM, LDR, NPL. Sampel yang mewakili untuk bank syariah ada-
lah Bank Mandiri Syariah sedangkan untuk bank konvensional adalah Bank
Central Asia. Hasil penelitian ini membuktikan bahwa secara keseluruhan di- lihat
dari kinerja yang diwakili oleh rata-rata rasio yang ada maka terdapat per- bedaan
yang signifikan antara kinerja PT. Bank Syariah Mandri dibandingkan dengan PT.

133Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid133


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Bank Central Asia, dan PT. Bank Syariah Mandiri mempunyai kinerja yang lebih
baik dibandingkan dengan kinerja PT. Bank Central Asia.

134Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid134


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Penelitian yang sama juga dilakukan oleh Abustan (2009), penelitian


tentang Analisa perbandingan kinerja keuangan perbankan syariah dengan
perbankan konvensional”. Informasi yang digunakan untuk mengukur kinerja
bank adalah berdasarkan Laporan Publikasi Keuangan Bank Selama periode Juni
2002 - Maret 2008 dengan menggunakan rasio keuangan. Rasio keuang- an
yang digunakan terdiri dari CAR, NPL, ROA, ROE, BOPO dan LDR.
Berdasarkan dari kriteria sampel yang telah ditentukan, diperoleh dua ke-
lompok sampel penelitian, yaitu 2 Bank umum syariah yang diwakili oleh Bank
Muamalat dan Bank Syariah Mandiri dan 6 Bank umum konvensional yang
diwakili oleh Bank Tabungan Pensiunan Nasional, Bank Mizuho
Indonesia, BPD Sumatera Utara, BPD Kalimantan Timur, BPD DKI Jakarta
dan BPD Daerah Aceh. Hasil dari analisa diketahui bahwa selama periode
Juni 2002-Maret 2008 secara keseluruhan perbankan syariah memiliki kinerja
(CAR, NPL, ROA, ROE, BOPO, dan LDR) lebih baik dibanding dengan
perbankan konvensional. Terlihat juga bahwa t hitung untuk 50 “Kinerja”
dengan Equal variance assumed adalah 3.718, dengan probabilitas 0.000.
Oleh karena 0.000 < 0.05, maka Ho ditolak atau dapat dikatakan bahwa secara
keseluruhan kinerja perbankan syariah dan perbankan konvensional terdapat
perbedaan yang signifikan. Oleh karena itu perbankan syariah menunjukkan
kinerja lebih baik dibandingkan perbankan konvensional.
Dari penelitian diatas, penelitian ini mengambil hipotesis tentang
analisis perbandingan kinerja keuangan bank syari’ah dan bank konvensional
(Periode tahun 20011 - 2015). Untuk menguji apakah masing-masing proksi
rasio keuangan berbeda signifikan untuk periode tahun 2011 - 2015
dirumuskan hipotesis sebagai berikut:
H 1 : Berdasarkan Capital Adequeency Ratio (CAR), kinerja keuangan bank
syari’ah dan bank konvensional berbeda secara signifikan.
H 2 : Berdasarkan Return On Assets (ROA), kinerja keuangan bank syari’ah
dan bank konvensional berbeda secara signifikan.
H 3 : Berdasarkan Return On Equity (ROE), kinerja keuangan bank syari’ah
dan bank konvensional berbeda secara signifikan.
H 4 : Berdasarkan Net Interest Margin (NIM), kinerja keuangan bank bank
syari’ah dan bank konvensional berbeda secara signifikan.

135Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid135


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

H 5 : Berdasarkan, Loan to Deposito Ratio (LDR), kinerja keuangan bank


bank syari’ah dan bank konvensional berbeda secara signifikan.
H 6 : Berdasarkan, Non Performing Loan (NPL) kinerja keuangan bank bank
syari’ah dan bank konvensional berbeda secara signifikan.

Metode penelitian

Penilaian kinerja keuangan bank dapat dinilai dengan pendekatan


analisa rasio keuangan dari semua laporan keuangan yang dilaporkan di masa
depan. Dalam penelitian ini menggunakan Analisis CAMEL yang
merupakan alat analisis yang digunakan oleh bank Indonesia dalam menilai
kinerja suatu bank (sesuai dengan Peraturan Bank Indonesia No. 6/10/PBI/
2004) yang mengantikan sistem sebelumnya yaitu CAMEL (Berdasarkan
Surat Edaran Bank Indonesia No. 26/5/BPPP, tanggal Mei 1993). Analisis
CAMEL terdiri dari 5 aspek yaitu: Capital, Assets, Management, Earnings,
dan Liquidity. Hal ini menunjukan bahwa rasio keuangan dapat digunakan
untuk menilai tingkat kesehatan bank, CAMEL tidak sekedar mengukur
tingkat kesehatan bank, tetapi juga digunakan sebagai indikator dalam
menyusun peringkat dan memprediksi kebangkrutan bank (Payamata dan
Machfoedz, 1999: 56).
Oleh sebab itu upaya untuk mengetahui perbandingan kinerja
keuangan bank syari’ah dan bank konvensional peneliti menggunakan PT
Bank Syari’ah Mandiri sebagai bank syariah dan PT. Bank Mandiri sebagai bank
konvensional, untuk diteliti lebih lanjut dengan menggunakan analisis rasio
CAMEL. Berdasarkan telaah pustaka di atas maka dapat dibuat kerangka
pemikiran teoritis sebagai berikut:

136Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid136


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Gambar 1.
Kerangka Pemikiran Teoritis

Analisis Rasio Keuangan :


Proksi CAMEL :
1. CAR (X1)
2. ROA (X2)
3. ROE(X3)
4. NIM (X4)
5. LDR (X5)
6. NPL (X6)

Uji Beda (Uji t)

Bank Syariah Bank Konvensional

Menghitung variabel-variabel yang digunakan dalam perbandingan


kinerja Keuangan bank yang meliputi:
1. Rasio permodalan, yang diwakili oleh variabel rasio CAR (Capital
Adequacy Ratio).
CAR = Modal Bank/Aktiva Tertimbang Menurut Risiko.
2. Rasio kualitas aktiva produktif, yang diwakili oleh NPL (Non Performing
Loan).

NPL = Total Kredit Bermasalah/Total Seluruh Kredit


3. Rasio Rentabilitas, yang diwakili oleh variabel rasio ROA (Return on
Asset) dan ROE (Return on Equity).
ROA = Laba Bersih/Total Aktiva.
ROE = Laba Bersih/Modal Sendiri
NIM = Pendapatan bunga bersih/rata- rata aktiva produktif
4. Rasio Likuiditas, yang diwakili oleh variabel rasio LDR (Loan to Deposit
Ratio).
LDR = Total Kredit yang Diberikan/Dana Pihak Ketiga

137Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid137


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Memasukkan rasio-rasio tersebut kedalam piranti lunak SPSS untuk


selanjutnya dianalisis menggunakan uji statistik independent sample t-test.

Perbedaan kinerja keuanagan Bank Syariah dengan Bank


Konvensional berdasarkan Capital Adequeency Ratio (CAR)
Berdasarkan hasil penelitian diperoleh gambaran bahwa nilai rata-
rata dari kedua bank yaitu PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan PT. Bank
Mandiri masing-masing 12,67% dan 14,32. Hal ini dapat dikatakan bahwa
nilai rata-rata dari rasio CAR pada PT. Bank Mandiri lebih besar dibandingkan
dengan pada PT. Bank Syariah Mandiri Tbk, sehingga diketahui bahwa
kinerja bank dilihat dari rasio CAR lebih baik pada PT. Bank Mandiri yaitu
sebesar 14,32.
Dilihat dari nilai uji t hitung diketahui nilai t hitung sebesar -1,220 yang
mempunyai nilai probabilitas sebesar 0,190, oleh karena nilai probabilitas
(0,190) nilainya lebih besar dari 0,05 maka H1 ditolak kebenarannya sehingga
dapat dikatakan bahwa hipotesis pertama (H1) yang menyatakan terdapat
perbedaan yang signifikan kinerja antara kedua bank syariah dan bank
konvensional tersebut tidak terbukti kebenarannya.
Hasil penelitian ini didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh
Abustan (2009) yang meneliti tentang analisis perbandingan kinerja keuangan
perbankan syariah dengan perbankan konvensional, hasil penelitiannya
menyebutkan bahwa selama periode 2011-Maret 2015 secara keseluruhan
perbankan syariah memiliki kinerja (CAR, NPL, ROA, ROE, BOPO, dan
LDR) lebih baik dibanding dengan perbankan konvensional. Terlihat juga
bahwa t hitung untuk 50 “Kinerja” dengan Equal variance assumed adalah
3.718, dengan probabilitas 0.000. Oleh karena 0.000 < 0.05, maka Ho ditolak
atau dapat dikatakan bahwa secara keseluruhan kinerja perbankan syariah
dan perbankan konvensional terdapat perbedaan yang signifikan. Oleh karena itu
perbankan syariah menunjukkan kinerja lebih baik dibandingkan
perbankan konvensional.
Di samping itu, penelitian ini kurang didukung oleh penelitian yang
dilakukan oleh Ari Setyaningsih dan Setyaningsih Sri Utami (2013) yang

138Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid138


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

menyimpulkan bahwa rasio likuiditas berupa CAR mempunyai perbedaan


signifikan antara perbankan syariah dengan perbankan konvensional.

139Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid139


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Ketidakkonsistennya hasil penelitian terdahulu dengan penelitian saat ini


disebabkan oleh perbedaan jumlah bank yang diteliti dan perbedaan periode
pengamatan yang diamati.

Perbedaan kinerja keuangan Bank Syariah dengan Bank


Konvensional berdasarkan Return On Asset (ROA)
Berdasarkan hasil analisis deskriptif diketahui bahwa nilai rata-rata dari
kedua bank yaitu PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan PT. Bank Mandiri masing-
masing 2,12% dan 3,89%. Hal ini dapat dikatakan bahwa nilai rata- rata dari
rasio ROA pada PT. Bank Syariah Mandiri Tbk lebih kecil diban- dingkan
dengan pada PT. Bank Mandiri, sehingga diketahui bahwa kinerja bank dilihat
dari rasio ROA lebih baik pada PT. Mandiri. yaitu sebesar 3,89%.
Dilihat dari nilai uji thitung diketahui nilai thitung sebesar -7,170 yang
mempunyai nilai probabilitas sebesar 0,000, oleh karena nilai probabilitas
(0,000) nilainya lebih kecil dari 0,05 maka H2 diterima kebenarannya artinya
bahwa terdapat perbedaan kinerja secara signifikan antara PT. Bank Syariah
Mandiri Tbk dan PT. Bank Mandiri tersebut.
Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh
Candra Puspita Ningtyas, Darminto dan Achmad Husaini (2013) yang
meneliti tentang perbandingan kinerja keuangan bank konvensional dan bank
syariah berdasarkan analisis rasio keuangan. rasio rentabilitas diwakili rasio
Return On Assets (ROA) bahwa rasio permodalan Bank Mandiri lebih baik
daripada Bank Syariah Mandiri, namun secara statistik terdapat perbedaan
signifikan kinerja keuangan antara kedua bank tersebut.
Lain halnya hasil penelitian yang dilakukan oleh Yulia Nurul Aini
dan Darmayanti (2013), yang meneliti tentang analisis kinerja keuangan
BCA dibandingkan dengan Industri Perbankan di Bursa Efek Indonesia, hasil
penelitian menyebutkan bahwa kinerja keuangan BCA jika dilihat dari rasio
profitabilitas yang diwakili oleh ROA maka lebih tinggi dibandingkan dengan
industri perbankan, hal ini menunjukkan BCA lebih efisien dalam memanfaat-
kan aktivanya untuk memperoleh laba dibandingkan rata-rata industri
perbankan.

140Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid140


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Hasil penelitian tersebut diperkuat oleh penelitian yang dilakukan


oleh Ari Setyaningsih (2012) yang meneliti tentang analisis perbandingan

141Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid141


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

kinerja keuangan perbankan syariah dengan perbankan konvensional, hasil


penelitian menyimpulkan bahwa rasio ROA pada PT Bank BRI Tbk terlihat lebih
baik dibandingkan dengan PT Bank Syariah Muamalat Indonesia Tbk.

Perbedaan kinerja keuangan Bank Syariah dengan Bank


Konvensional berdasarkan Return On Equity (ROE).
Hasil analisis deskriptif diketahui bahwa nilai rata-rata dari kedua bank
yaitu PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan PT. Bank Mandiri masing-masing
39,48% dan 35,27%. Hal ini dapat dikatakan bahwa nilai rata-rata dari rasio
ROE pada PT. Bank Syariah Mandiri Tbk lebih besar dibandingkan dengan pada
PT. Bank Mandiri, sehingga diketahui bahwa kinerja bank dilihat dari rasio
ROE lebih baik pada PT. Bank Syariah Mandiri Tbk. yaitu sebesar 49,48%.
Dilihat dari nilai uji thitung diketahui nilai thitung sebesar 0,315 yang
mempunyai nilai probabilitas sebesar 0,549, oleh karena nilai probabilitas
(0,549) nilainya lebih besar dari 0,05 maka H3 ditolak kebenarannya, artinya
bahwa tidak terdapat perbedaan kinerja secara signifikan dilihat dari rasio
ROE antara bank PT. Bank Syariah Mandiri dan PT. Bank Mandiri tersebut.
Menurut Rusdin (2008), bahwa Return On Equity (ROE) mengukur seberapa
banyak keuntungan yang menjadi hak pemilik modal sendiri. Hasil penelitian
tersebut mengindikasikan bahwa tidak ada pengaruh signifikan antara ROE
terhadap harga saham, artinya bahwa modal yang ditanam oleh pemegang
saham sesudah dipotong kewajiban kepada kreditur kurang mampu
menunjukkan tingkat keuntungan yang menjadi hak pemilik modal sendiri
yang dihasilkan perusahaan perbankan yang go publik di BEI.
Hasil penelitian ini konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh
Candra Puspita Ningtyas, Darminto dan Achmad Husaini (2013) yang
meneliti tentang perbandingan kinerja keuangan bank konvensional dan bank
syariah berdasarkan analisis rasio keuangan menunjukkan bahwa rasio ROE
yang lebih baik adalah Bank Syariah Mandiri.
Namun demikian hasil penelitian ini kurang konsisten dengan
penelitian yang dilakukan oleh Abustan (2009) yang menyimpulkan bahwa
rasio ROE dengan nilai p = 0.000 < 0.05, maka Ho ditolak atau dapat dikata-

142Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid142


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

kan bahwa jika dilihat dari rasio ROE maka kinerja perbankan syariah dan
kinerja perbankan konvensional terdapat perbedaan yang signifikan.

143Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid143


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Demikian juga penelitian yang dilakukan oleh Candra Puspita dkk


(2013) yang meneliti tentang perbandingan kinerja keuangan bank
konvensional dan bank syariah berdasarkan analisis rasio keuangan, hasil
penelitian dilihat dari rasio ROE diketahui bahwa ROE Bank Syariah Mandiri
lebih baik daripada Bank Mandiri, namun secara keseluruhan dari rasio yang
digunakan menunjukkan bahwa Bank Mandiri memiliki kinerja keuangan
yang lebih baik daripada Bank Syariah Mandiri.

Perbedaan kinerja keuangan Bank Syariah dengan Bank


Konvensional berdasarkan Loan to Deposit Ratio (NIM).
Berdasarkan hasil penelitian diketahui nilai rata-rata nilai rasio NIM
dari kedua bank yaitu PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan PT. Bank Mandiri
masing-masing 7,03% dan 5,84%. Hal ini dapat dikatakan bahwa nilai rata-
rata dari rasio NIM pada PT. Bank Syariah Mandiri Tbk lebih besar
dibandingkan dengan pada PT. Bank Mandiri, sehingga diketahui bahwa
kinerja bank dilihat dari rasio NIM lebih baik pada PT. Bank Syariah Mandiri
Tbk. yaitu sebesar 7,03%.
Jika dilihat dari nilai uji thitung diketahui nilai thit sebesar 6,127 yang
mempunyai nilai probabilitas sebesar 0,004, oleh karena nilai probabilitas
(0,004) nilainya lebih kecil dari 0,05 maka H4 diterima kebenarannya, artinya
terdapat perbedaan kinerja secara signifikan dilihat dari rasio NIM antara
PT. Bank Syariah Mandiri PT. Bank Mandiri tersebut.
Hasil penelitian ini konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh
Rubitoh (2003) yang melakukan penelitian dengan membandingkan kinerja
keuangan Bank Muamalat sebagai bank syariah pertama dengan enam bank
konvensional selama 1997-2001. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dilihat
dari rasio NIM terdapat perbedaan signifikan antara bank konvensional
dengan bank syariah.

Perbedaan kinerja keuangan Bank Syariah dengan Bank


Konvensional berdasarkan Loan to Deposit Ratio (LDR)

144Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid144


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Hasil deskripsi data terlihat bahwa nilai rata-rata nilai rasio LDR dari
kedua bank yaitu PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan PT. Bank Mandiri
masing-masing 89,02% dan 72,11%. Hal ini dapat dikatakan bahwa nilai

145Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid145


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

rata-rata dari rasio LDR pada PT. Bank Syariah Mandiri Tbk lebih besar
dibandingkan dengan pada PT. Bank Mandiri, sehingga diketahui bahwa
kinerja bank dilihat dari rasio LDR lebih baik pada PT. Bank Syariah Mandiri
Tbk. yaitu sebesar 89,02%.
Dilihat dari nilai uji thitung diketahui nilai thit sebesar 4,423 yang
mempunyai nilai probabilitas sebesar 0,001, oleh karena nilai probabilitas
(0,001) nilainya lebih kecil dari 0,05 maka H5 diterima kebenaranya, artinya
terdapat perbedaan kinerja secara signifikan dilihat dari rasio LDR antara
bank syariah (PT. Bank Syariah Mandiri) dan bank konvensional (PT. Bank
Mandiri) tersebut.
Hasil penelitian ini konsisten juga dengan penelitian yang dilakukan
oleh Suripto (2013) yang meneliti tentang implimentasi sistem bunga dan
bagi hasil terhadap kinerja keuangan perbankan, hasil penelitian menunjuk-
kan bahwa ada perbedaan kinerja keuangan perbankan konvensional dengan
syariah, sesuai dengan ketentuan Bank Indonesia dalam menilai tingkat
kesehatan bank diperoleh hasil, bahwa perbankan konvensional lebih sehat
dari syariah dan variabel LDR yang mempunyai kontribusi dalam membeda- kan
perbedaan kinerja keuangan perbankan konvensional dengan syariah.
Namun demikian hasil penelitian ini kurang didukung oleh penelitian
yang dilakukan oleh Ari Kuncara Widagdo, dan Siti Rochmah Ika (2008)
yang meneliti tentang perbedaan kinerja keuangan bank syari’ah pada periode
sebelum fatwa berbeda dari yang pada periode setelah fatwa. Hasil penelitian
menyebutkan rasio solvabilitas yang berupa LDR tidak ada perbedaan yang
signifikan antara bank syari’ah dan bank konvensional baik sebelum maupun
sesudah fatwa.

Perbedaan kinerja keuangan Bank Syariah dengan Bank


Konvensional berdasarkan Non Performing Loan (NPL).
Hasil deskripsi data terlihat bahwa nilai rata-rata nilai rasio NPL dari
kedua bank yaitu PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan PT. Bank Mandiri
masing-masing 2,10% dan 0,67%. Hal ini dapat dikatakan bahwa nilai rata-
rata dari rasio NPL pada PT. Bank Syariah Mandiri Tbk lebih besar dibanding-

146Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid146


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

kan dengan pada PT. Bank Mandiri, sehingga diketahui bahwa kinerja bank
dilihat dari rasio NPL lebih baik pada PT. Bank Mandiri yaitu sebesar 0,67%.

147Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid147


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Dilihat dari nilai uji thitung diketahui nilai thitung sebesar 2,446 yang
mempunyai nilai probabilitas sebesar 0,003, oleh karena nilai probabilitas
(0,003) nilainya lebih kecil dari 0,05 maka Ho ditolak sehingga dapat
dikatakan bahwa terdapat perbedaan kinerja secara signifikan dilihat dari
rasio NPL antara bank syariah (PT. Bank Syariah Mandiri) dan bank
konvensional (PT. Bank Mandiri) tersebut.
Hasil penelitian ini didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh
Ari Setyaningsih dan Setyaningsih Sri Utami (2013), yang meneliti tentang
analisis perbandingan kinerja keuangan perbankan syariah dengan perbankan
konvensional, hasil penelitian menyebutkan bahwa rasio NPL pada PT Bank
Syariah Muamalat Indonesia Tbk lebih baik dari PT Bank BRI Tbk, dan
terdapat perbedaan signifikan rasio NPL antara bank syariah muamalat
Indonesia denngan PT. Bank BRI Tbk.
Hasil penelitian ini kurang didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh
Mufidha Miranti (2013) yang meneliti tentang analisis perbandingan kinerja
keuangan antara perbankan syariah dengan perbankan umum devisa nasional di
BEI. Hasil penelitian berdasarkan hasil analisis dengan metode uji
Independent Sample t-test disimpulkan bahwa tidak terdapat perbedaan yang
signifikan antara Kinerja Keuangan Bank Syariah dengan Kinerja
Keuangan Bank Umum Devisa Nasional di Indonesia dilihat dari rasio NPL
dengan nilai probabilitas 1,049 < 0,05.

Perbedaan kinerja keuangan Bank Syariah dengan Bank


Konvensional berdasarkan CAR, ROA, ROE, NIM, LDR, NPL
Berdasarkan dari perhitungan statistik dapat diketahui bahwa secara
keseluruhan dilihat dari kinerja keuangan Bank Syariah Mandiri lebih baik pada
rasio ROE, NIM, LDR sedangkan Bank Mandiri lebih baik kinerja keuangan
pada rasio CAR, ROA, dan NPL. Namun secara keseluruhan diketahui
bahwa Bank Syariah Mandiri lebih baik kinerjanya dilihat dari rasio
keuangan dibanding Bank Mandiri, sehingga H7 diterima kebenarannya.

148Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid148


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Penutup

Berdasarkan hasil penelitian dan analisis data, maka penelitian ini


dapat disimpulkan sebagai berikut :
1 . Dilihat dari rasio CAR, hasil uji thitung sebesar -1,220 dengan nilai pro-
babilitas sebesar 0,190, maka H1 ditolak sehingga tidak terdapat per-
bedaan kinerja antara PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan PT. Bank Mandiri
dan kinerja bank dilihat dari rasio CAR lebih baik pada Bank Mandiri
yaitu sebesar 14,32%, sedangkan CAR pada Bank Syariah Mandiri sebesar
12,67%.
2 . Dilihat dari rasio ROA, hasil uji t hitung sebesar -7,170 dengan nilai
probabilitas sebesar 0,000, maka H2 diterima sehingga dapat dikatakan
terdapat perbedaan kinerja antara PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan
PT. Bank Mandiri dan kinerja bank dilihat dari rasio ROA lebih baik
pada PT. Bank Mandiri yaitu sebesar 3,89%, sedangkan ROA pada BSM
sebesar 2,12%.
3 . Dilihat dari rasio ROE, hasil uji thitung sebesar 0,315 dengan nilai pro-
babilitas sebesar 0,549, maka H3 ditolak sehingga dapat dikatakan tidak
terdapat perbedaan kinerja antara PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan
PT. Bank Mandiri dan kinerja bank dilihat dari rasio ROE lebih baik
pada BSM yaitu sebesar 39,48%, sedangkan ROE pada Bank Mandiri
sebesar 35,27%.
4 . Dilihat dari rasio NIM, hasil uji t hitung sebesar 6,127 dengan nilai
probabilitas sebesar 0,004, maka H4 diterima sehingga dapat dikatakan
terdapat perbedaan kinerja antara PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan
PT. Bank Mandiri dan kinerja bank dilihat dari rasio NIM lebih baik
pada PT. Syariah Mandiri Tbk yaitu sebesar 7,03%, sedangkan NIM pada
Bank Mandiri sebesar 5,84%.
5 . Dilihat dari rasio LDR, hasil uji t hitung sebesar 4,423 dengan nilai
probabilitas sebesar 0,001, maka H5 diterima sehingga dapat dikatakan
terdapat perbedaan kinerja antara PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan
PT. Bank Mandiri dan kinerja bank dilihat dari rasio LDR lebih baik

149Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid149


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

pada PT. Syariah Mandiri Tbk yaitu sebesar 89,02% , sedangkan LDR
pada Bank Mandiri sebesar 72,11%.

150Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid150


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

6 . Dilihat dari rasio NPL, hasil uji thitung sebesar 2,446 dengan nilai proba-
bilitas sebesar 0,003, maka H6 diterima sehingga dapat dikatakan ter-
dapat perbedaan kinerja antara PT. Bank Syariah Mandiri Tbk dan PT. Bank
Mandiri dan kinerja bank dilihat dari rasio NPL lebih baik pada PT. Bank
Mandiri yaitu sebesar 0,67%, sedangkan NPL pada BSM sebesar
2,10%.
7 . Berdasarkan dari perhitungan statistik dapat diketahui bahwa secara
keseluruhan dilihat dari kinerja keuangan Bank Syariah Mandiri lebih
baik pada rasio ROE, NIM, LDR sedangkan Bank MAndiri lebih baik
kinerja keuangan pada rasio CAR, ROA, dan NPL. Namun secara keselu-
ruhan diketahui bahwa Bank Syariah Mandiri lebih baik kinerjanya dilihat
dari rasio keuangan dibanding Bank Mandiri sehingga H7 diterima
kebenarannya.

Daftar pustaka

Abustan. 2009. Analisis Perbandingan Kinerja Keuangan Perbankan Syariah


dengan Perbankan Konvensional. Fakultas Ekonomi Universitas
Gunadarma.
Antonio, Muhammad Syafi’i. 2001. Bank Syariah : Dari teori ke Praktek.
Jakarta: Gema Insani Press.
Ari Kuncara Widagdo dan Siti Rochmah Ika. 2008. “Analisis Perbandingan
Kinerja Keuangan Bank Syariah dengan Bank Konvensional”.
Jurnal Ekonomi dan Bisnis, UNS.
Dahlan, Siamat. 1999. “Manajemen Lembaga Keuangan : Kebijakan
Moneter dan Perbankan”, Jurnal LPFUI, Edisi ke-5. UI Jakarta.
Donna, Duddy Roesmara. 2007. “Variabel-variabel yang Mempengaruhi
Pembiayaan Perbankan Syariah di Indonesia. Tesis”. Yogyakarta:
UGM.
Horngren, C.T., S.M. Datar dan G. Foster. 1993. Akuntansi Biaya: Pendekatan
Manajerial (Terjemahan, Jilid 1). Jakarta : PT INDEKS Kelompok
Gramedia.
Kasmir, 2008. Analisis Laporan Keuangan, edisi Pertama. Jakarta: PT Raja
Grafindo Persada.

151Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid151


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Kasmir. 2002. Manajemen Perbankan. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.


Lukman, Dendawijaya. 2003. Manajemen Perbankan. Jakarta : Ghalia
Indonesia.

152Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid152


Yusvita Nena
Analisis
Arinta
Perbandingan Kinerja Keuangan antara Bank Syariah dan Bank...

Muhammad. 2005. Manajemen Bank Syariah. Yogyakarta : UPP AMP YKPN.


Mulyadi. 2000. Balanced Scorecard; Alat Manajemen Kontemporer untuk
Pelipatganda Kinerja Keuangan Perusahaan. Jakarta: Salemba
Empat.
Payamata dan Machfoed. 1999. Memprediksi Kebangkrutan Bank .
Yogyakarta: UGM.
Singgih Santoso. 1999. SPSS Mengolah Data Statistik Secara Profesional.
Jakarta: Elexmedia Komputindo.
Sucipto. 2003. Penilaian Kinerja Keuangan. Universitas Sumatera Utara
Digital Library.
Sugiyono. 2007. Statistik untuk Ilmu Ekonomi. Bandung: Alfabeta.
Umar Hamdan dan Andi Wijaya. 2005. “Analisis Komparatif Resiko
Keuangan Bank Perkreditasn Rakyat (BPR) Konvensional dan BPR
Syariah”. Jurnal Manajemen & Bisnis Sriwijaya, Vol. 4, No 7 Juni
2006.

153Volume 7 Nomor 1, Juni 2016 Jurnal Muqtasid153