Anda di halaman 1dari 13

PENGARUH BERBAGAI JENIS ASTIGMATISME PADA KETAJAMAN

VISUAL

Laura Remón, Juan A. Monsoriu, Walter D. Furlan


Kata Kunci : Ketajaman visual; Astigmatisme; Defocus bulat; Akomodasi negara; Axis
Abstrak
Tujuan: Untuk menyelidiki perubahan dalam ketajaman visual (VA) yang dihasilkan oleh
berbagai jenis astig- matisme (atas dasar daya bias dan posisi meridian utama) pada mata
yang normal akomodatif.
Metode: Metode induksi lensa digunakan untuk mensimulasikan satu set 28 kondisi blur
astigmatik pada mata emmetropik sehat yang berbeda. Selain itu, 24 nilai dari defocus bola
juga disimulasikan pada mata yang sama untuk perbandingan. VA diukur dalam setiap kasus
dan hasilnya, dinyatakan dalam unit logMAR, diwakili terhadap modulus dari vektor daya
dioptrik (kekuatan blur). Hasil: LogMAR VA bervariasi dalam mode linier dengan
peningkatan blur astigmatik, menjadi kemiringan garis tergantung pada permintaan
akomodatif dalam setiap jenis astigmatisme. Namun, dalam setiap kasus, kami menemukan
tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik antara ketiga sumbu yang diinvestigasi
(0o, 45o, 90o). Perbedaan yang tidak signifikan secara statistik ditemukan baik untuk VA yang
dicapai dengan defek miopia bola (MD) dan astigmatisme campuran (MA). VA dengan
astigmatisme hyperopic sederhana (SHA) lebih tinggi daripada dengan astigmatis rabun
dekat (SMA), namun, dalam hal ini hasil non konklusif diperoleh dalam hal signifikansi
statistik. VA yang dicapai dengan senyawa astigmatisme hiperpiktif yang dipaksakan (CHA)
sangat dipengaruhi oleh respon akomodatif mata.
Kesimpulan: VA berkorelasi dengan kekuatan blur dengan cara yang berbeda untuk setiap
jenis astigisme, tergantung pada permintaan akomodatif. VA lebih baik ketika salah satu garis
fokus terletak pada retina terlepas dari orientasi sumbu : akomodasi mendukung situasi ini.

Pendahuluan
Ketajaman visual (VA) adalah salah satu parameter standar di mana hasil dari sebagian besar
uji klinis dinilai. Yang paling penting adalah hubungan antara VA dan keadaan refraktif mata.
Namun, VA dipengaruhi oleh parameter ekstrinsik yang berbeda, seperti desain bagan
optotype, luminansi dan kontrasnya, karena faktor-faktor ini dapat mempengaruhi pembacaan
grafik. Selain itu, di bawah kondisi eksperimen yang sama, parameter intrinsik seperti
penyimpangan urutan subjek yang lebih tinggi, ukuran pupil, akomodasi, tingkat adaptasi
saraf dan persepsi subjektif blur telah terbukti mempengaruhi hasil. Lebih khusus lagi,
beberapa studi telah menyelidiki efek astigmatisme dan disain VA dan / atau kinerja
membaca subjek. Raasch mengusulkan bahwa parameter tunggal yang lebih baik berkorelasi
kesalahan bias dengan VA adalah kekuatan (norma) dari vaktor yang mewakili kesalahan
bias. Menurut teori ini sumbu silinder astigmatisme seharusnya tidak memiliki pengaruh pada
VA yang diharapkan. Hipotesis ini didukung oleh Oechsner dan Kusel menggunakan simulasi
numerik dan kemudian secara eksperimental dalam studi yang berbeda. Pada kasus konkrit,
Miller dkk dan Wolffsohn dkk menyarankan bahwa dengan-aturan astigmatisme (WTR)
memiliki pengaruh negatif kurang pada VA dibandingkan dengan melawan-aturan (ATR)
atau silindris miring. Trindade menemukan bahwa, setelah operasi implantasi katarak dan
lensa intraokular (IOL), pasien dengan astigmat ATR lebih baik tidak dikoreksi di dekat VA
dibandingkan dengan astigmatisme WTR. Sebaliknya, dalam uraian metode bedah untuk
mengoptimalkan hasil bedah refraktif, Alpins juga berasumsi bahwa WTR astigmatisme
memiliki toleransi optik yang lebih besar daripada ATR atau astigmatis oblique. Kobashi dkk.
melaporkan bahwa astigmatisme miring memiliki kinerja VA dan kemampuan membaca
lebih rendah dibandingkan dengan 0o tidak dikoreksi dan 90o yang astigmatisme. Atchinson
dkk menemukan bahwa subjektif blur-batas silinder pada 0o axis, lebih besar (sekitar 20%)
dibandingkan mereka untuk sumbu miring. Namun, dalam penelitian terbaru 28 penulis utama
yang sama menemukan bahwa VA dipengaruhi secara signifikan oleh sumbu silinder, dengan
VA yang lebih baik untuk 90o daripada untuk orientasi lainnya (45o, 135o, dan 180o). Oleh
karena itu, satu masalah yang masih menjadi kontroversi adalah dampak dari orientasi sumbu
astigmatik pada ketajaman jarak dekat.
Selain itu, peran yang dimainkan akomodasi dalam konteks ini, belum diselidiki secara rinci
pada siapa pun dari studi yang disebutkan di atas. Baru-baru ini, dengan mengukur respon
akomodatif secara obyektif, Stark menemukan bahwa astigmatisme menyebabkan
peningkatan variabilitas akomodatif pada individu tertentu. Bradley dkk menemukan bahwa,
bertentangan dengan apa yang terjadi dengan bola, baik lensa silinder positif dan negatif pada
90o dan 180o yang terletak di depan mata yang diakomodasi menghasilkan VA yang sama;
menunjukkan bahwa efek ini disebabkan oleh fakta bahwa mata manusia tidak dapat secara
selektif mengakomodasikan ke satu meridian. Singh mengeksplorasi hubungan antara
astopatik hyperopic sederhana dan rabun sederhana dan VA di mata pseudofakia. Mereka
menemukan bahwa VA memburuk secara signifikan dengan Pengaruh berbagai jenis
astigmatisme pada ketajaman visual 143 meningkatkan besaran astigmatisme yang diinduksi
untuk semua sumbu yang diuji 0o, 45o, 90o dan 180o tetapi tidak ada perbedaan signifikan
yang ditemukan antara sumbu. Namun, mereka juga menemukan bahwa kehilangan dalam
jarak VA lebih besar untuk menginduksi astopia rabunisme daripada astigmatisme hiperpsi
terinduksi. Namun, sepengetahuan kami, pengaruh astigmatisme hiperpikroba pada VA
subjek belum diselidiki.
Dengan menggunakan lensa yang diinduksi metode kesalahan bias, dalam penelitian ini
tujuan kami adalah untuk menyelidiki untuk pertama kalinya tingkat perubahan VA yang
dihasilkan oleh berbagai jenis astig- matisme (atas dasar daya bias dan posisi meridian utama
) pada mata akomodatif yang normal. Efek dari defocus bola positif dan negatif pada VA, di
bawah kondisi eksperimental yang sama juga diteliti untuk kelengkapan.
Metode
Seperti pada penelitian sebelumnya, refraksi diinduksi dengan lensa percobaan dalam
kerangka percobaan dalam jumlah mata yang berkurang. Dalam hal ini empat subyek muda
yang berbeda, tanpa riwayat gangguan visual apa pun, berpartisipasi dalam penelitian ini.
Mengikuti ajaran Deklarasi Helsinki, informed consent diperoleh dari subyek dan misi
diperoleh dari Komisi Etika Universitas Valencia. Hanya mata kanan yang diuji, karena mata
kiri tersumbat untuk mencegah efek konvergensi. Untuk semua subyek, kompensasi VA
adalah 20/20 atau lebih baik. Amplitudo akomodasi diukur secara monokuler dengan metode
push-up. Refraksi objektif dan ukuran pupil diukur dengan Grand Seiko WAM-5500
autorefractor lapangan terbuka di bawah kondisi pencahayaan eksperimental yang sama.
Hasil ini dirangkum dalam Tabel 1. Selama percobaan, ukuran pupil dan akomodasi tidak
dikontrol secara artifisial karena penelitian ini berusaha untuk mendapatkan pemahaman
tentang sifat VA di mata dalam keadaan alami mereka.
Dalam semua pengukuran, lensa percobaan ditempatkan di depan mata sebagai (vektor)
jumlah dari jarak refraksi ditambah kesalahan bias yang diinduksi. Dengan cara ini, untuk
masing-masing induksi yang diinduksi, notasi skrip konvensional yang sesuai dalam hal bola
S, daya silinder C dan sumbu ̨ (S; Cxα) diubah menjadi koordinat vektor daya (M, J0, J45) dan
norma vektor daya, atau kekuatan blur B, dihitung menggunakan persamaan berikut.
Dianggap dua jenis senyawa astigmatisme hiperpik (CHA). Pada yang pertama, CHA1, garis
fokal yang kurang hiperik dipertahankan pada jarak yang sama dari retina (bola konstan).
Pada yang kedua, CHA2, kekuatan silinder tetap konstan, dan lokasi interval Sturm
bervariasi dengan kekuatan bola. Untuk setiap kombinasi kekuatan, tiga sumbu dianggap: 0o,
45o dan 90o. Sebagai tambahan, untuk completitude, 24 nilai-nilai defocus bola juga
disimulasikan: 8 defocus rabun (MD) dengan bola positif [dari +0,25 D hingga +2,00 D
dalam langkah 0,25 D] dan 16 defocus hyperopic dengan bola negatif [dari -1,50 D hingga
-9,00 D dalam langkah 0,50 D].
Jarak vertex belakang diatur ke 12 mm, dan untuk nilai defocus lebih tinggi dari 4,0 D,
kekuatan efektif lensa dihitung. Karena sejumlah besar pengukuran dilakukan dengan
masing-masing mata, VA diukur menggunakan tes IVAC,karena memberikan hasil yang
dapat diulang dan dapat diandalkan, menghindari efek pembelajaran. Pilihan huruf Snellen
dari tes ini diambil untuk melakukan pengukuran, yaitu, huruf dengan jarak variabel di antara
mereka dan perkembangan variabel ukuran huruf dengan 100% constrast. Tes disajikan pada
monitor CRT yang telah dikalibrasi dengan pencahayaan 125 cd / m2 pada jarak 5 meter.
Pengukuran dilakukan di lingkungan yang tenang secara eksklusif digunakan untuk kegiatan
penelitian dengan pencahayaan ambien konstan 650 ± 10 lux. Untuk setiap nilai
astigmatisme yang diinduksi, subjek diminta untuk mengidentifikasi opto-jenis pada setiap
baris dari kiri ke kanan, dan VA dicatat ketika lebih dari 50% dari optotip terkecil yang benar
diidentifikasi. Dalam setiap sesi pengukuran, nilai daya dan sumbu diacak. Sesi dibatasi
hingga 45 menit untuk meminimalkan efek kelelahan, meninggalkan interval waktu yang
singkat antar pengukuran. Beberapa hari berlalu di antara sesi. Pengukuran dilakukan tiga
kali untuk setiap kondisi blur, dan rata-rata pengukuran digunakan dalam analisis.
Analisis statistik dilakukan menggunakan Statistik Produk dan Layanan Solusi (SPSS
19.0) untuk perangkat lunak Windows. Data diuji untuk normalitas distribusi Shapiro-Wilk (p
> 0,05 dalam semua kasus) dan kesetaraan varians (F-test). Untuk setiap Silindris dievaluasi,
regresi linier antara B dan VA diperoleh, dan kedua koefisien hubungan, R2,dan lereng,
b,dihitung.
Hasil
Gambar. 1 menunjukkan logMAR VA untuk dicapai oleh subyek yang berbeda dengan
refraksi induksi yang ditunjukkan pada Tabel 2 pada sumbu yang berbeda. Nilai VA yang
diperoleh dengan defocus rabunis juga ditunjukkan pada gambar yang sama. Seperti yang
bisa dilihat, logMAR VA menderita pengurangan hampir linier dengan peningkatan blur
astigmatik, tetapi kemiringan berbeda untuk setiap jenis astigmatisme. Namun, secara umum,
2√=
tingkat perubahan hampir inde- √M2 + J0 2+ J45 S2 + SC + C2/2independen dari sumbu.
Analisis varian satu arah menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan signifikan antara VA yang
diperoleh untuk 0o, 45o, dan 90o sumbu untuk semua ametropia. Berbagai jenis astigmatisme
yang diinduksi pada masing-masing untuk setiap subjek (p > 0,05 dalam semua kasus) .
Tabel 3 menunjukkan subjek dan kekuatan kekuatan blur terkait dari koefisien korelasi, R2,
dan slope, b, untuk masing-masing lensa yang dipekerjakan ditunjukkan pada Tabel 2, di
mana SMA adalah sederhana. Untuk lereng : nilai-nilai dalam tanda kurung sesuai dengan
astigmatisme rabun, SHA adalah silindris hyperopic sederhana sumbu b mencapai nilai yang
lebih tinggi dan lebih rendah ditemukan. dan MA adalah astigmatisme campuran. Seperti
yang dapat dilihat, ada korelasi kuat antara

Tabel 1 Rincian Subjek.

Tabel 2 Nilai bola (S) dan silinder (C) digunakan untuk mensimulasikan berbagai jenis
defocus astigmatisme. B adalah modulus dari vektor daya yang sesuai atau kekuatan blur,
yang terkait dengan setiap kombinasi lensa. (A) Simple hyperopic astigmatism (SHA) dan
astigmatisme rabun dekat (SMA) berbeda dalam tanda silinder. (b) dan (c) CHA1 dan CHA2
adalah dua tipe yang berbeda dari stigmatisme hiperpikatan majemuk (lihat teks utama untuk
perinciannya). (d) Jackson Cross-silinder dari berbagai kekuatan yang digunakan merupakan
campuran astigmatisme (MA).
kekuatan blur astigmat B dan log MAR VA, untuk setiap jenis astigmatisme. Pengaruh respon
akomodatif dibuktikan oleh kemiringan yang sesuai, b. Lebih lanjut, hasil serupa ditemukan
untuk VA yang dicapai dengan defek miopia bola (MD) dan MA. Faktanya, tidak ada
perbedaan signifikan secara statistik antara MD dan MA (ANOVA F71,7 = 0,04; p = 0,99).
Perbandingan menarik lainnya dapat dilakukan antara VA dicapai dengan SHA dan SMA,
karena pada kedua jenis astigmatisme salah satu garis fokus adalah pada retina. Hasil pada
Gambar. 1, dan pada Tabel 3, menunjukkan bahwa kecuali untuk satu subjek (S3) VA dengan
SHA lebih tinggi daripada dengan SMA. Nilai rata-rata b adalah 0,33 dan 0,44 untuk SHA
dan SMA masing-masing. Namun, hasil non konklusif diperoleh dalam hal signifikansi
statistik, karena kami menemukan perbedaan yang signifikan secara statistik antara subjek S1
untuk SHA dan SMA (ANOVA F35,1 = 7,68; p = 0,009) dan S2 (ANOVA F35,1 = 6,38; p =
0,016) tetapi tidak ada signifikan secara statistik perbedaan yang diperoleh untuk subjek S3
untuk SHA dan SMA (ANOVA F35,1 = 0,02; p = 0,90) dan S4 (F35,1 = 1,77; p = 0,19).
Dalam perbandingan antara kedua jenis astig- matisme senyawa kami menemukan
bahwa untuk CHA1, VA menurun dengan rasio perubahan yang lebih tinggi dari CHA2 (lihat
Tabel 3). Sebenarnya, seperti dapat dicatat pada Gambar. 1, dengan induksi CHA2 VA yang
dicapai hampir konstan untuk nilaiB yang berbeda pada

Tabel 3 Koefisien korelasi (R2) antara logMAR VA dan kekuatan blur (B) dan rasio
perubahan logMAR VA (B) per unit B untuk setiap subjek, untuk berbagai jenis astigmatisme
dan defocus rabun. Sumbu di mana nilai-nilai atas dan bawah dari b diperoleh dalam setiap
kasus ditunjukkan dalam tanda kurung.
Gambar 1 Gambar ini menunjukkan logMAR VA dicapai oleh subyek yang berbeda dengan
refraksi induksi yang ditunjukkan pada Tabel 2 pada sumbu yang berbeda.

hampir semua kasus (catat bahwa nilai-nilai rendah dari koefisien korelasi dalam kasus
khusus ini dihadapkan oleh nilai-nilai nol dari B variansi, menghasilkan suatu indetermi-dari
koefisien korelasi). Perlu disebutkan bahwa dengan tipe astigmatisme ini, waktu stimulasi
yang diperlukan untuk respons subjek lebih besar dari waktu yang dibutuhkan dengan jenis
lain dari defocus yang diinduksi, dan subjek merujuk kelelahan pada akhir setiap sesi, yang
menunjukkan upaya akomodatif yang tinggi selama setiap percobaan. Di sisi lain, hasil untuk
CHA1 sangat mirip dengan yang diperoleh untuk SHA. Hasil ini tidak terduga, karena CHA1
berubah menjadi SHA, ketika mata mengakomodasi 0,5 D. Akhirnya, untuk mendapatkan
wawasan tentang pengaruh akomodasi di VA kami menganggap defocus hyperopic bola.
Hasilnya ditunjukkan pada Gambar. 2. Dalam hal ini karena rentang B nilaidiperluas untuk
meningkatkan permintaan akomodatif subjek, kami menemukan perbedaan yang signifikan
antara hasil yang diperoleh untuk subyek yang berbeda (ANOVA F64,3 = 5,227; p = 0,029).

Gambar 2 Ditemukan perbedaan yang signifikan antara hasil yang diperoleh untuk subyek
yang berbeda (ANOVA F64,3 = 5,227; p = 0,029).

Diskusi
Dalam karya ini, kami telah menyelidiki efek dari berbagai jenis astigmatisme pada VA yang
dicapai oleh mata dengan akomodasi aktif. Pengaruh orientasi sumbu dan lokasi garis fokus
sehubungan dengan retina telah dianalisis. Kami tidak menemukan perbedaan yang
signifikan secara statistik antara hasil yang diperoleh untuk astigmatisme dengan kapak yang
berbeda tetapi tipe dan besarnya astigmatisme yang sama. Hasil ini konsisten dengan hasil
sebelumnya untuk SMA, MA dan SHA. Temuan ini mendukung hipotesa bahwa kekuatan
blur B, yang tidak bergantung pada aksis,harus menjadi prediktor yang baik dari VA untuk
mata astigmatik, seperti untuk miopia. Dalam pengertian ini, sejumlah penelitian belum
menemukan efek yang kuat dari induksi sumbu silinder pada perubahan VA dengan
astigmatisme. Namun, penelitian lain telah melaporkan bahwa ATR menginduksi penurunan
VA lebih besar dibandingkan dengan WTR astigmatisme dan sebaliknya. Perbedaan
metodologi dalam hal bagaimana astigisme disimulasikan (dengan silinder silang, silinder
positif murni, dll) serta cara di mana VA diukur (grafik optotype yang digunakan,kontrol
pupil ukuran dan akomodasi, dll.) dapat menjelaskan perbedaan hasil ini. Dalam penelitian
ini, kami menggunakan bagan yang sama yang dalam penelitian sebelumnya memiliki sedikit
pengaruh pada catatan VA untuk berbagai sumbu astigmatisme. Selain itu, sejumlah
penelitian telah melaporkan variasi linear yang mendekati dalam log MAR VA dengan
peningkatan kekuatan silinder tetapi dengan tingkat perubahan yang berbeda (kemiringan),
tergantung pada metodologi spesifik yang diadopsi, termasuk: jenis grafik ketajaman, usia
mata pelajaran, kehadiran akomodasi aktif, koreksi penyimpangan orde tinggi dan jenis
astigmatisme. Menurut penelitian ini, ada pengurangan linear dalam monokular logMAR VA
dengan peningkatan blur astigmatik di semua jenis astigmatisme dipertimbangkan, tetapi
dengan tingkat perubahan yang berbeda (lihat Tabel 3). Menariknya, kami menemukan
bahwa di bawah kondisi percobaan yang sama, akomodasi terutama mengatur tingkat
perubahan VA dengan blur dioptri yang diinduksi. Bahkan, dapat dihipotesiskan bahwa
keadaan mata yang akomodatif, yang dapat mengubah lokasi garis fokus sehubungan dengan
retina, merupakan tanggung jawab dari perbedaan tersebut. Hasil ini konsisten dengan yang
dilaporkan oleh Rosenfield. rasa bahwa respon akomodatif tergantung pada tingkat defocus
gambar retina. Khususnya, untuk CHA2 kami memperoleh VA hampir konstan untuk nilai-
nilai B yang berbeda. Namun, untuk CHA1 VA berubah dengan B pada tingkat yang hampir
sama dibandingkan dengan SHA. Perbedaan antara respon sistem visual terhadap berbagai
jenis astigmatisme komplek menunjukkan bahwa sistem akomodatif memilih posisi fokus
yang tetap (mencari satu garis fokus pada retina) yang memaksimalkan VA. Fakta ini juga
dicatat oleh Kee dan mereka menyimpulkan bahwa di hadapan sejumlah besar astigmatisme,
emmetropisasi diarahkan ke salah satu dari dua bidang fokus yang dikaitkan dengan meridian
pokok astigmatic dan bukan lingkaran yang paling tidak membingungkan. Selain itu,
kemungkinan bahwa gejala asthenopia yang dialami oleh subjek dalam penelitian kami
dengan induksi CHA2 adalah konsekuensi dari siklus akomodasi di seluruh interval
astigmatik yang memungkinkan pandangan berurutan yang jelas dari rincian target alternatif
dan karenanya kinerja visual yang lebih baik.
Dalam pengertian ini, kami juga memperoleh bahwa VA dicapai dengan SMA dan SHA
lebih baik daripada dengan MA. Dari perbandingan antara hasil untuk SMA dan SHA kami
memperoleh hasil statistik yang ambigu, karena dua subyek ada perbedaan yang signifikan
secara statistik tetapi untuk dua lainnya tidak ada perbedaan. Namun, untuk semua subjek,
nilai logMAR VA untuk SMA pada umumnya lebih rendah daripada nilai SHA dan nilai rata-
rata kemiringan lebih tinggi untuk SMA daripada untuk SHA. Dalam hal ini, Bradley dkk
diperoleh bahwa, pada subjek non-siklopeged, VA lebih baik ketika blur astigmatik diinduksi
dengan silinder negatif dibandingkan ketika diinduksi dengan silinder positif. Baru-baru ini,
Singh menemukan hasil yang sama, yaitu ; Hilangnya VA lebih besar untuk induksi SMA
daripada SHA, dengan tingkat perubahan di VA menjadi 0,31 logMAR / D dan 0,23 logMAR
/ D masing-masing. Selain itu, mereka tidak menemukan perbedaan yang signifikan secara
statistik dengan sumbu yang berbeda. Dalam kasus kami, kemungkinan bahwa akomodasi
mendukung variabilitas subjek antar yang lebih tinggi untuk SHA daripada SMA (lihat
Gambar 1 dan Tabel 3). Dengan demikian, dalam kasus ini ketidakpastian dalam perilaku
akomodatif mendahului menarik kesimpulan kategoris tentang pengaruh poros astigmatic.
Sebagai tambahan, kami menemukan bahwa lensa positif bola (defocus rabun) menghasilkan
kerugian di VA yang mirip dari yang dihasilkan oleh MA memiliki nilai yang sama dari B
(lihat Tabel 3). Hasil serupa ditemukan oleh Atchison et al.37 dan Applegate dkk.38 Namun,
untuk tingkat kecil silinder silang silang (≤0,75 DC), sebelumnya ditemukan 8 bahwa astig-
matism mempengaruhi ketajaman visual lebih dari defocus. Dengan demikian perbedaan
antara hasil kami dan yang diperoleh dalam penelitian itu dapat dikaitkan dengan berbagai
perbedaan blur yang dipertimbangkan dalam kedua kasus. Bahkan dalam makalah itu,
penulis menjelaskan bahwa hasilnya akan dipengaruhi oleh penyimpangan pesanan yang
lebih tinggi. Akhirnya dan tidak terduga, kami menemukan bahwa untuk defocus hyperopic
spikal, VA tetap konstan dengan meningkatnya kekaburan hingga tingkat tertentu di mana,
tergantung pada subjek, akomodasi tidak dapat mengkompensasi hyperopia yang diinduksi
(lihat Gambar 2).
Seperti disebutkan dalam pendahuluan, diketahui bahwa pengaruh astigmatisme pada VA
tergantung pada beberapa faktor. Beberapa faktor ini dikontrol dan diminimalkan dalam
penelitian ini. Salah satunya adalah persepsi subjektif individu tentang blur dan tingkat
adaptasi saraf terhadap astigmatisme. Telah ditunjukkan bahwa, setelah periode singkat
adaptasi terhadap blur astigmatik, VA membaik, dan bahwa efek ini bergantung pada besaran
dan poros astigmatisme. Ini adaptasi jangka pendek untuk blur astigmatik juga tampaknya
dipengaruhi oleh tingkat alami astigmatisme subjek. Karena subjek dalam penelitian ini
secara klinis bukan astigmat, efek ini telah diminimalkan oleh keacakan lensa yang
menginduksi astigmatisme. Lebih dari itu, setiap VA yang diukur dalam percobaan kami
dilakukan segera setelah defocus untuk mencegah lensa percobaan menginduksi adaptasi
saraf.
Meskipun demikian, ada beberapa keterbatasan dalam penelitian ini. Kami tidak
mengevaluasi beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kinerja visual di mata astigmatic,
seperti penyimpangan urutan tinggi, ukuran pupil, dan tingkat iluminasi retina. Di satu sisi,
kami mengukur VA tanpa pupil buatan tetapi di bawah kondisi photopic yang sama, dalam
semua uji coba untuk meminimalkan variabilitas antar subjek. Di sisi lain, karena tingkat
aberasi tingkat tinggi dengan pupil 4,0 mm dalam muda pengaruh dari berbagai jenis
astigmatisme pada ketajaman visual 147 orang rendah kami percaya bahwa mereka tidak
secara signifikan mempengaruhi hasil dalam penelitian ini.
Dalam percobaan kami penyimpangan okular individu bisa berinteraksi dengan defocus
yang dihasilkan secara optik dan bisa menjadi penyebab variabilitas antar subjek. Perbedaan
studi menunjukkan bahwa menggabungkan berbagai tingkat astigmatisme dan penyimpangan
orde tinggi (yaitu koma) dapat meningkatkan VA pada beberapa pasien. Efek ini bisa
menjelaskan sebagian hasil yang ditemukan oleh Ohlendorf dan Remon yang
membandingkan catatan VA yang diperoleh dengan komputer yang disimulasikan dan
astigmatisme yang diinduksi lensa. Dalam kedua penelitian, VA yang diperoleh dengan
metode pertama lebih rendah dibandingkan dengan yang kedua. Meringkas VA berkorelasi
dengan kekuatan blur dengan cara yang berbeda untuk setiap jenis astigmatisme, tergantung
pada permintaan akomodatif. VA lebih baik ketika salah satu garis fokus terletak pada retina
terlepas dari orientasi sumbu; akomodasi mendukung situasi ini. Sebagai kesimpulan,
menurut pendapat kami, fakta bahwa VA untuk mata ametropic dapat dikaitkan dengan
parameter bias tunggal bisa sangat berguna, bahkan dalam studi yang melibatkan kinerja
visual ketika akomodasi aktif. Namun, penelitian tambahan diperlukan untuk mengukur
pengaruh VA dari faktor-faktor lain yang sudah disebutkan.

Konflik kepentingan
Para penulis tidak memiliki konflik kepentingan untuk menyatakan.

Ucapan Terima Kasih


Penelitian ini didukung oleh Ministerio de Economía y Competitividad dan FEDER (Grant
DPI 2015-71256-R), dan oleh Generalitat Valenciana (Grant PROMETEOII-2014-072),
Spanyol.

Daftar Pustaka
1. Crawford JS, Shagass C, Pashby TJ. Relationship between visual acuity and refractive error in myopia. Am J
Ophthalmol. 1945;28:1220---1225.
2. Boltz RL, Manny RE, Katz BJ. Effects of induced optical blur on infant visual acuity. Am J Optom Physiol
Opt. 1983;60:100---105.
3. Smith G, Jacobs RJ, Chan CD. Effect of defocus on visual acuity as measured by source and observer
methods. Optom Vis Sci. 1989;66:430---435.
4. Read SA, Vicent SJ, Collins MJ. The visual and functional impacts of astigmatism and its clinical
management. Oph- thalmic Physiol Opt. 2014;34:267---294.
5. Plainis S, Kontadakis G, Feloni E, Giannakopoulou T, et al. Com- parison of visual acuity charts in young
adults and patients with diabetic retinopathy. Optom Vis Sci. 2013;90:174---178.
6. Bradley A, Thomas T, Kalaher M, Hoerres M. Effects of spherical and astigmatic defocus on acuity and
contrast sen- sitivity: a comparison of three clinical charts. Optom Vis Sci. 1991;68:418---426.
7. De Gracia P, Dorronsoro C, Marin C, Hernandez M, Marcos S. Visual acuity under combined astigmatism
and coma: optical and neural adaptation effects. J Vis. 2011;11:1---11.
8. Atchison DA, Mathur A. Visual acuity with astigmatic blur.
9. Optom Vis Sci. 2011;8:798---805. Watson AB, Yellot JI. A unified formula for light-adapted pupil size. J Vis.
2012;12:1---16.
10. Miller AD, Kris MJ, Griffiths AC. Effect of small focal errors on vision. Optom Vis Sci. 1997;74:521---526.
11. Cufflin MP, Mankosta A, Mallen EA. Effect of blur sensitivity and discrimination in emmetropes and
myopes. Invest Ophthalmol Visual Sci. 2007;48:932---2939.
12. Sawides L, Marcos S, Ravikumer S, Thibos L, Bradley A, Webster M. Adaptation to astigmatic blur. J Vis.
2010;11: 10---22.
13. Ohlendorf A, Tabernero J, Schaeffel F. Neuronal adaptation to simulated and optically-induced astigmatic
defocus. Vision Res. 2011;51:529---534. 1
14. Vinas M, de Gracia P, Dorronsoro C, et al. Astigmatism impact on visual performance: meridional and
adaptational effects. Optom Vis Sci. 2013;90:1430---1442.
15. Raasch TW. Spherocylindrical refractive errors and visual acu- ity. Optom Vis Sci. 1995;72:272---275.
16. Thibos LN, Wheeler W, Horner D. A vector method for the anal- ysis of astigmatic refractive errors. In:
Vision Science and its Applications, Vol 2. 1994 Technical Digest Series. Washington, DC: Optical Society of
America; 1994, 14-7.
17. Remón L, Benlloch J, Furlan WD. Corneal and refractive astig- matism in adults: a power vectors analysis.
Optom Vis Sci. 2009;86:1182---1186.
18. Oechsner U, Kusel R. Multimeridional refraction: dependence of the measurement accuracy on the number
of meridians refracted. Optom Vis Sci. 1997;74:425---433.
19. Chen S, Hove M, Mccloskey C, Kaye SB. The effect of monocularly and binocularly induced astigmatic
blur on depth discrimination is orientation dependent. Optom Vis Sci. 2005;82:101---113.
20. Remón L, Tornel M, Furlan WD. Visual acuity in simple myopic astigmatism: influence of cylinder axis.
Optom Vis Sci. 2006;83:311---315.
21. Ohlendorf A, Tabernero J, Schaeffel F. Visual acuity with simulated and real defocus. Optom Vis Sci.
2011;88: 562---569.
22. Remón L, Benlloch J, Pons A, Monsoriu JA, Furlan WD. Visual acuity with computer simulated and lens-
induced astigmatism. Opt Appl. 2014;44:521---531.
23. Watanabe K, Negishi K, Kawai M, Torii H, Kaido M, Tsubota K. Effect of experimentally induced
astigmatism on functional, conventional and low-contrast visual acuity. J Refract Surg. 2013;29:19---24.
24. Wolffsohn JS, Shah Bhogal G. Effect of uncorrected astigmatism on vision. J Cataract Refract Surg.
2011;37:454---460. ]
25. Trindade F, Oliveira A, Frasson M. Benefit of against-the-rule astigmatism to uncorrected near acuity. J
Cataract Refract Surg. 1997;23:82---85.
26. Alpins NA. New method of targeting vectors to treat astigma-tism. J Cataract Refract Surg. 1997;23:65---
75.
27. Kobashi H, Kamiya K, Shimizu K, Kawamorita T, Uozato H. Effect of axis orientation on visual
performance in astigmatic eyes. J Cataract Refract Surg. 2012;38: 1352---1358.
28. Mathur A, Suheimat M, Atchison DA. Pilot study: effect of the age on visual acuity with defocus and
astigmatism. Optom Vis Sci. 2015;92:267---271.
29. Stark LR, Strang NC, Atchison DA. Dynamic accommodation reponse in the presence of astigmatism. J
Opt Soc Am. 2003;20:2228---2236.
30. Singh A, Veerendranath P, Garg P, Bharadwaj R. Relation between uncorrected astigmatism and visual
acuity in pseu- dophakia. Optom Vis Sci. 2013;90:378---384.
31. Olitsky S, Lee H, Young E. IVAC----Interactive Visual Acu- ity Chart. Available at:
www.smbs.buffalo.edu/oph/ped/IVAC/ IVAC.html. Accessed March 09, 2016.
32. Visual acuity test types. Tests charts for clinical determination of distance visual acuity. Specification, BS
4274-1; 2003. 148 L. Remón et al.
33. Owens DA. The Mandelbaum effect: evidence for an accom- modative bias toward intermediate viewing
distances. J Opt Soc Am. 1979;69:646---652.
34. Rosenfield M, Ciuffreda KJ. Accommodative responses to conflicting stimuli. J Opt Soc Am A.
1991;8:422---427.
35. Kee CS, Hung LF, Oiao-Grider Y, Roorda A, Smith EL. Effects of optically imposed astigmatism on
emmetropization in infant monkeys. Invest Ophthalmol Vis Sci. 2004;45:1647---1659.
36. Wiggins NP, Daum KM. Visual discomfort and astigmatic errors in VDT use. J Am Optom Assoc.
1991;62:680---684.
37. Atchison DA, Guo H, Charman WN, Fisher SW. Blur limits for defocus, astigmatism and trefoil. Vision Res.
2009;49:2393---2403.
38. Applegate RA, Sarver EJ, Khemsara V. Are all aberrations equal. J Refract Surg. 2002;18:S556---S562.