Anda di halaman 1dari 29

ANALISIS JURNAL

TREN GLOBAL DALAM INSIDENSI DAN MORTALITAS KANKER


NASOPHARYNGEAL

RACHMAT FAHRI (21706316)


SYAMSURIATY (21706284)
ULPA HERAWATI (21706326)
ZAKIA DERAJAT (21706330)
ARIDA SARI (21706305)
WINDA FADILAH (21706328)

Program Studi Ilmu Keperawatan


Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Makassar
2018
Tren Global dalam Insidensi dan Mortalitas Kanker Nasopharyngeal

Ling-Ling Tang, Wan-Qing Chenb, Wen-Qiong Xuea, Yong-Qiao He, Rong-Shou


Zheng, Yi-Xin Zeng, Wei-Hua Jia
Abstrak
Karsinoma nasofaring (NPC) adalah keganasan langka dengan distribusi geografis
yang sangat miring di seluruh dunia. Meskipun tren menurun dalam kejadian dan
kematian NPC telah sporadis dilaporkan di beberapa daerah berisiko tinggi, tidak ada
deskripsi komprehensif tentang tren global yang pernah dibuat. Kami mengakses data
insiden (1970–2007) dan mortalitas (1970–2013) dari berbagai sumber, dengan yang
utama adalah Insiden Kanker dalam deret Five Continents (CI5) dan database
kematian kanker World Health Organization (WHO). Selama seluruh periode yang
diteliti, angka kejadian standar usia (ASIRs) dari NPC menurun secara signifikan di
Asia selatan dan timur, Amerika Utara dan negara-negara Nordik dengan perubahan
persentase tahunan rata-rata (AAPCs) dari − 0,9% menjadi − 5,4% pada laki-laki dan
− 1,1% menjadi − 4,1% pada perempuan. Penurunan tingkat mortalitas standar usia
(ASMR) bahkan lebih luar biasa dan luas, dengan AAPCs bervariasi dari − 0,9% dan
− 0,8% hingga − 3,7% dan − 6,5% pada pria dan wanita, masing-masing.

Tren menurun dalam insiden NPC mungkin karena pengendalian tembakau,


perubahan pola makan dan perkembangan ekonomi. Penurunan tingkat kematian
adalah hasil kemajuan dalam teknik diagnostik dan radioterapi, seperti tingkat insiden
menurun.
Pendahuluan

Karsinoma nasofaring merupakan keganasan yang misterius, yang menunjukkan


perbedaan ras dan geografis yang ditandai. Sangat jarang bagian dunia, dengan
tingkat standar usia (ASR) dalam insiden jauh di bawah 1 per 100.000 orang-tahun
untuk kedua jenis kelamin, tetapi memang demikian agak lazim di Cina selatan, Asia
Tenggara dan Afrika utara [1]. Diperkirakan ada 86.691 kasus insiden (60.896) pada
laki-laki dan 25.795 pada perempuan) dan 50.831 kematian (35.753 pada laki-laki
dan 15.075 pada wanita) dari NPC pada tahun 2012 di seluruh dunia, dan tingkat
insiden dan tingkat kematian pada pria (1.7 / 100.000 dan 1.0 / 100.000) 2-3 kali pada
wanita (0,7 / 100.000 dan 0,4 / 100.000) [1].

Menurut klasifikasi WHO 1991, NPC diklasifikasikan ke dalam dua subtipe


histologis utama, yaitu sel skuamosa keratinisasi karsinoma (KSCC) dan karsinoma
non-keratinisasi, dengan yang terakhir selanjutnya dibagi menjadi karsinoma
berdiferensiasi dan tidak terdiferensiasi [2]. Karsinoma non-keratinisasi membentuk
mayoritas NPC kasus di daerah berisiko tinggi, sedangkan tipe keratinisasi dominan
di daerah dengan insiden rendah [3,4].

NPC disebabkan oleh faktor etiologi yang kompleks, termasuk Epstein -Infeksi virus
Barr (EBV), predisposisi genetik dan lainnya faktor risiko lingkungan seperti
merokok, konsumsi ikan asin dan paparan kerja [5]. Padahal yang bersifat onkogenik
mekanisme EBV belum terungkap, bukti berbasis populasi menunjukkan bahwa
hampir semua kasus NPC yang tidak dibedakan adalah EBV-terkait di daerah
menengah dan tinggi insiden [6]. Dibandingkan dengan KSCC, dibedakan dan tidak
terdiferensiasi non-keratinisasi karsinoma lebih sering dikaitkan dengan Epstein
tinggi Titer virus Barr [7]. Selain infeksi EBV, faktor genetik kontributor penting
lainnya untuk risiko NPC. Banyak sekali studi telah mengidentifikasi asosiasi antara
pengembangan NPC dan alel leukosit manusia tertentu (HLA) alel [8,9] dan
polimorfisme genetik [10,11], yang sebagian telah menjelaskan pertanyaan mengapa
hanya beberapa subkelompok tertentu yang rentan terhadap NPC. Faktor risiko
lingkungan non-virus, termasuk merokok tembakau [12], asupan ikan asin dan
makanan yang diawetkan dengan garam lainnya [13–15], secara tegas diyakini
meningkatkan risiko pengembangan NPC, dan konsumsi sayuran dan buah segar
yang memadai merupakan faktor protektif untuk NPC [15,16]; Namun, hubungan
kausal antara NPC dan lainnya faktor lingkungan seperti konsumsi alkohol, produk
herbal penggunaan, paparan kerja terhadap formaldehida atau bahan kimia berbahaya
lainnya dan mengunyah sirih belum dikonfirmasi hingga saat ini [17]. Sebelumnya,
mendorong penurunan insidensi dan mortalitas NPC telah dilaporkan di beberapa
daerah seperti Hong Kong [18], Guangzhou [19], Taiwan [20], Singapura [21],
Belanda [22] dan di antara orang Cina yang bermigrasi [23,24], sementara tren relatif
stabil di lokasi lain seperti Wuhan [25], Sihui [26] dan Cangwu [27]. Namun, tidak
ada laporan yang pernah memberikan gambaran umum tren global dalam insiden dan
mortalitas NPC. Apalagi masa lalu setengah abad telah menyaksikan perubahan
dramatis dalam populasi makan kebiasaan, kondisi hidup dan gaya hidup, yang
mungkin telah diubah bersama tren epidemiologi NPC. Dalam penelitian ini, tujuan
kami adalah untuk secara komprehensif menggambarkan insiden global baru-baru ini
dan tren mortalitas dari NPC, sehingga memberi penjelasan tentang yang
mendasarinya faktor yang mempengaruhi dan perencanaan yang lebih baik di masa
depan langkah-langkah pencegahan dan strategi kontrol pada NPC.

Bahan dan metode

Sumber data

ASIR dari NPC dihitung dengan menggunakan data mentah dari Cancer Incidence in
Five Benua (CI5) Volume X [28], dan lima puluh populasi dipilih untuk
menggambarkan angka kejadian terbaru dari NPC di seluruh dunia. Untuk memplot
tren kejadian NPC, data insidensi untuk tahun 1970–2007 diturunkan dari CI5plus,
yang mengandung kanker tahunan data insiden hingga 2007 dari pendaftar kanker
yang dipilih [29]. Registri dengan Setidaknya 15 tahun catatan insiden dimasukkan,
dan kasus insiden dan populasi dari pendaftar yang berbeda dari negara yang sama
dikumpulkan untuk mencapai yang terbesar cakupan populasi.

ASMR dari NPC untuk 2003–2007 diperoleh dari kematian kanker WHO database
online [30], dan empat puluh lima populasi dipilih untuk mewakili global pola
kematian NPC. Untuk menganalisis tren waktu kematian NPC, data kematian
nasional (setidaknya 15 tahun) untuk 35 negara diambil dari database yang sama
selama periode 1970–2013. Data insiden dan mortalitas komplementer lebih lanjut
diperoleh dari Surveilans, Epidemiologi, dan Hasil Akhir (SEER) Program database
National Cancer Institute untuk mengumpulkan lebih rinci, informasi etnis tertentu
[31]. negara Nordik, yang terdiri dari lima negara (Denmark, Finlandia, Islandia,
Norwegia dan Swedia) serta daerah otonom mereka (Kepulauan Åland, Kepulauan
Faroe dan Greenland), dianggap sebagai keseluruhan untuk dianalisis dengan data
yang berasal dari database NORDCAN [32]. Tarif untuk tahun 2000–2011 di daratan
Cina adalah disediakan oleh National Central Cancer Registry (NCCR) dari Cina
untuk menghasilkan tren terbaru, dan 22 pendaftar dengan 12 tahun berturut-turut
data di 13 provinsi dan kotamadya dimasukkan. Data insiden untuk periode 1983–
2012 untuk Hong Kong diperoleh dari Departemen Sensus dan Statistik Hong Kong
[33], dan data demografi untuk tahun yang bersangkutan diambil dari Prospek
Penduduk Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa [34]. Singkatnya, total 34 populasi dari
26 negara dipilih untuk menganalisis kecenderungan insiden; data untuk sepuluh
negara-negara ini (Israel, Singapura, Kosta Rika, Kroasia, Belanda, negara-negara
Nordik termasuk Denmark, Finlandia, Islandia, Norwegia dan Swedia) bersifat
nasional. Pencatatan agregat tercantum dalamTabel S1 bahan tambahan. Kami
memilih 45 populasi secara total dari 40 negara untuk menganalisis tren kematian.
Karena variasi etnis NPC, kami melaporkan tren dalam kelompok etnis yang berbeda,
masing-masing, untuk negara-negara multietnis.
Analisis data

Analisis regresi gabungan (Joinpoint Trend Analysis Software, Versi 4.1.1-Agustus


2014) digunakan untuk menjelaskan secara kuantitatif insiden dan tren kematian dari
NPC [35]. Transformasi logaritmik dibuat untuk ASR, yang digunakan sebagai
variabel dependen, dengan tahun menjadi variabel independen. Tiga ditetapkan
sebagai jumlah maksimum gabungan, dan perkiraan perubahan persen tahunan (APC)
dihitung untuk mengukur arah dan besarnya tren untuk semua segmen dalam garis
regresi. AAPC untuk rentang lengkap periode terkait dan untuk 10 tahun terakhir
(1998–2007) dihitung masing-masing untuk diukur tren sekuler dan saat ini dari
NPC. Selain itu, kami memasang kurva tertimbang secara lokal (Lowess) dengan
bandwidth 0,3 untuk menggambarkan tren dengan menggunakan Stata / SE 12.0, dan
skala log digunakan untuk memfasilitasi perbandingan antara pencatatan atau negara.
Semua data dikumpulkan oleh kelompok usia 5 tahun, dan semua tingkat secara
langsung distandarisasi ke populasi standar dunia Segi 1960

Hasil

Distribusi berdasarkan wilayah dan populasi

Secara geografis, ASIR dari NPC kurang dari 1 per 100.000 personyears untuk kedua
jenis kelamin di sebagian besar wilayah di dunia, dan mereka menengah (5-15 /
100.000 pada pria) di daerah termasuk Malaysia, Singapura, Indonesia dan Vietnam
di Asia Tenggara, Mikronesia, Aljazair dan Kenya di Afrika utara, tetapi mereka dapat
mencapai setinggi 20 / 100.000 di Cina selatan. Pola serupa dapat diamati untuk
variasi geografis dalam tingkat kematian KNF (Gambar 1–3). Dari perspektif
distribusi penduduk, seperti yang ditunjukkan dalam Fig. 3, ASR dari NPC pada
2003–2007 adalah yang tertinggi pada populasi dari Zhongshan dan Hong Kong di
Cina selatan; menengah ke dalam Cina di luar negeri (Singapura; AS, Hawaii; AS,
California, Los Angeles (AS, CA, LA)), populasi dari Asia Tenggara (Malaysia,
Filipina, Thailand) dan dari Afrika Utara (Aljazair), Filipina migran, orang-orang dari
Asia Barat (Arab Saudi, Kuwait, Turki) dan populasi lainnya yang tersebar (Uganda,
Malta, Singapura, Spanyol); dan terendah di Kaukasia dari Amerika dan Eropa. Tarif
pada pria biasanya 2-3 kali pada wanita, dan wanita cenderung memiliki rasio tingkat
insiden mortalitas yang lebih rendah di sebagian besar kasus (Tabel Tambahan S2).
Dari semua negara atau wilayah yang dipelajari, rasio terendah pada pria dan wanita
tercatat di Thailand (laki-laki: 0,21, perempuan: 0,15), sedangkan rasio pada kedua
jenis kelamin adalah lebih tinggi dari 0,50 di Kosta Rika dan beberapa negara Eropa
seperti itu seperti Malta, Slovakia, dan Kroasia.

Tren insiden

Tren menurun signifikan dalam ASIRs NPC diamati pada hampir semua daerah
dengan insiden tinggi, beberapa populasi etnis di Amerika Serikat dan beberapa
negara Eropa selama berbagai studi periode (Gbr. 4, Tabel Tambahan S3). Secara
global, rata-rata tahunan penurunan persen paling menonjol di Indian Amerika /
Alaska Pribumi dari Amerika Serikat 13 register LAUT (AAPC: −5,4% pada pria), St
Petersburg Rusia (−4,0% pada laki-laki), Hong Kong Cina (−3,2% pada pria, −4,1%
pada wanita), Manila Filipina (−2,5% pada pria, −3.2% pada wanita), daratan Cina
(−2.0% pada pria, −3.3% di wanita), Jepang (−1.9% pada pria, −3.1% pada wanita),
wanita Cina dari USA, CA, LA (−3,1%) dan Mumbai of India (−2,6% pada pria).
Penurunan dengan signifikansi statistik juga diamati pada kedua jenis kelamin di Asia
atau Kepulauan Pasifik dari Amerika Serikat 13 register (−2,3% di laki-laki, −2,4%
pada wanita), penduduk Tionghoa di Singapura (−1,3% pada pria, −2.0% pada
wanita), negara Nordic (−1.3% pada pria, −1.2% pada wanita) serta kulit putih
(−1,1% pada pria, −1,1% pada wanita) dan Kulit hitam (−0.9% pada pria, −2.0% pada
wanita) dari register USER 9; pada laki-laki dari Belanda (−1,4%); dan pada wanita
dari Kanada (−2.9%). Namun, peningkatan yang signifikan tercatat pada sebagian
kecil populasi, sebagai berikut: Brasil (6,1% pada pria, 7,1% pada wanita);
perempuan di Inggris, Inggris (1,7%) dan laki-laki di Slovakia (1,4%). Tidak ada
perubahan signifikan yang diamati di wilayah lain. AAPCs untuk 10 tahun terakhir
(1998–2007) pada dasarnya sejalan dengan AAPCs untuk seluruh periode penelitian
dengan beberapa pengecualian (Gambar 4 dan 5A, Tabel Tambahan S3). Insiden
penurunan pada wanita Hong Kong tampaknya telah dipercepat sejak 1997, dengan
AAPC lebih besar − 5,2% dibandingkan dengan − 2,9% pada sebelumnya tahun.
Tidak ada penurunan yang signifikan secara statistik telah diamati di antara.
Penduduk Cina di Singapura hingga akhir 1980-an, dan tingkat insiden menurun
dengan perubahan tahunan 2,6% dan 3,7% di laki-laki dan perempuan, masing-
masing sejak itu. Untuk pria Yahudi di Israel, tingkat insiden stabil selama 1970–
1980, dan itu dimulai menurun secara signifikan dengan 1,1% perubahan tahunan
sesudahnya. Itu situasi yang sama terjadi pada laki-laki Kanada, dengan penurunan
tahunan 2,9% mulai dari tahun 1984
Gambar. Estimasi insiden rate dari kanker nasopharing pada pria (A) dan wanita (B)

Tren kematian
Tren kematian dari NPC selama periode penelitian bervariasi antara area geografis
yang berbeda (Gambar 4, Tabel Tambahan S4). ASMR turun secara signifikan di
daerah berisiko tinggi NPC, paling mencolok di Hong Kong China (AAPC: −3,1%
pada pria, −4,0% pada wanita), Singapura (−2,2% pada pria, −3,1% pada wanita),
Israel (−2,2% pada pria, −3,5% pada wanita), dan daratan Cina (−2,5% pada pria,
−2,2% pada wanita). Penurunan signifikan pada kedua jenis kelamin juga diamati di
Amerika Serikat, Kanada dan beberapa negara di Eropa (Ceko Republik, Prancis,
Jerman, Malta, negara-negara Nordik, Slowakia, Spanyol dan Skotlandia, Inggris dan
Wales di Inggris). Selanjutnya, tren menurun secara statistik signifikan dalam
populasi berikut: Kroasia, Republik Moldova, Belanda, dan Inggris, dan perempuan
di Austria, Australia dan Hongaria. Dari perspektif global, penurunan paling dramatis
pada wanita diamati di Slovakia (−6.5%), diikuti oleh Austria (−4.2%), Hong Kong
(−4.0%) dan Israel (−3,5%); pada laki-laki penurunan paling dramatis tercatat di
Malta (−3,6%), diikuti oleh Hong Kong (−3,1%), Republik Moldova (−2,8%) dan
negara-negara Nordik (−2,7%). Namun, tren yang berlawanan diamati pada kedua
jenis kelamin dari Republik Korea, Filipina, Brasil, Bulgaria dan Cekoslovakia
(1970–1991, negara itu dipisahkan menjadi Republik Ceko dan Slovakia pada 1993),
juga di laki-laki di Yunani dan perempuan di Belgia. Sejauh tren baru-baru ini untuk
1998-2007 khawatir, tren menurun di banyak negara atau wilayah bahkan lebih jelas
dengan lebih besar perubahan persen tahunan dalam tingkat yang diamati (Gambar. 4
dan 5B, Tambahan Tabel S4). Di Hong Kong, tingkat kematian di laki-laki telah
menurun sejak awal masa studi, dan telah menurun lebih drastis sejak 1980-an.
Namun, itu Situasi agak berbeda di Singapura, di mana tidak ada penurunan yang
jelas dalam tingkat kematian tercatat sampai 1990 untuk pria dan 1984 untuk wanita.
Di Afrika Selatan, penurunan besar dalam kematian NPC telah terjadi dicapai pada
kedua jenis kelamin sejak tahun 1998, dengan AAPC sebesar − 3,6% dan −5.0% pada
pria dan wanita, masing-masing. Di Belgia, salah satu daerah rendah kejadian, bahkan
ada peningkatan mencolok dalam tingkat kematian sebelum penurunan signifikan
terjadi pada tahun 1993 untuk kedua jenis kelamin. Meskipun insiden dan tren
kematian dari NPC sangat bervariasi daerah yang berbeda, kesamaan masih ada
sesuai dengan hasil kami. Melihat lebih dekat tren di setiap segmen garis, kami
temukan bahwa NPC ASR di banyak negara dan wilayah semuanya mengalami
transisi dari peningkatan tren atau kondisi stabil ke akhirnya tren menurun, meskipun
besarnya tren dan titik balik yang tepat dalam waktu mungkin berbeda dari satu
wilayah ke wilayah lain (Tabel Tambahan S3 dan S4).
Gambar. Tren mortalitas kanker nasopharing pada priia (A) dan wanita (B)

Diskusi
Selama beberapa dekade terakhir, penurunan besar dalam tingkat kejadian NPC
diamati di hampir semua wilayah Asia yang diteliti, khususnya di daerah dengan
tingkat insiden tinggi seperti Hong Kong, Singapura, dan Taiwan, yang juga telah
banyak dilaporkan dalam studi sebelumnya [18,20,24]. Meskipun insiden di sebagian
besar wilayah berisiko rendah tetap stabil, tren penurunan yang signifikan di beberapa
populasi masih penting (baik jenis kelamin di negara-negara Nordik dan kulit putih,
kulit hitam dan Kepulauan Asia atau Pasifik di Amerika Serikat, wanita Kanada, Cina
perempuan di Amerika Serikat, CA, LA, laki-laki di Rusia, Belanda dan Amerika
Indian / Alaska Native males di Amerika Serikat). Dibandingkan dengan tingkat
kejadian, penurunan kecenderungan kematian tampak lebih menggembirakan. Kami
mencatat penurunan yang signifikan dalam angka kematian di 32 dan 28 populasi
untuk pria dan wanita di antara 45 populasi, dan penurunan insiden tercatat pada 16
dan 12 populasi untuk pria dan wanita, masing-masing, dari 34 populasi. Tingkat
insiden yang menurun sebagian dapat menyebabkan penurunan mortalitas pada
beberapa orang daerah. Selain itu, skrining massal melalui deteksi serologi antibodi
EBV, kemajuan dalam metode diagnostik dan pengobatan strategi juga merupakan
faktor yang berkontribusi penting. Namun, tingkat kematian NPC telah meningkat
secara signifikan di beberapa daerah. Untuk Republik Korea dan Thailand, hasilnya
mungkin sangat dipengaruhi oleh cakupan pendaftaran dan kualitas data sejak
dilaporkan Kematian mengalami kenaikan luar biasa curam selama bertahun-tahun,
dan Tren sebenarnya ditutupi. Sementara di daerah lain seperti Filipina, Brasil dan
Bulgaria, alasan pasti untuk meningkat angka kematian NPC masih membutuhkan
penyelidikan lebih lanjut dan situasi aktual di masing-masing negara harus
diperhitungkan. Kapan AAPC untuk 1998–2007, sepuluh tahun terakhir dalam masa
studi kami, dan mereka untuk seluruh rentang periode studi dibandingkan, lebih
banyak lagi populasi menunjukkan penurunan yang signifikan secara statistik pada
insidensi dan mortalitas dan besarnya tren menurun tampak lebih besar untuk periode
terakhir. Satu penjelasan yang masuk akal mungkin adalah penurunan paparan
beberapa faktor risiko karena lingkungan telah mengalami perubahan yang luar biasa
selama bertahun-tahun, dan kemungkinan lain bisa menjadi efek dari tindakan
pencegahan tertentu dan strategi pengobatan yang diterapkan dalam beberapa dekade
terakhir. Umumnya, insiden dan tingkat kematian NPC lebih tinggi pada pria
daripada wanita, menunjukkan pria lebih rentan terhadap NPC
Grafik. Insiden dan mortality rate 2003-2007

Selain itu, dalam sebagian besar kasus, rasio tingkat kejadian mortalitas di perempuan
lebih rendah dari laki-laki, menunjukkan bahwa tingkat kelangsungan hidup mungkin
lebih tinggi pada yang pertama. Banyak penelitian sebelumnya yang melaporkan
lebih baik prognosis pada wanita daripada pria, dan ini mungkin terkait dengan
perbedaan jenis kelamin dalam faktor perilaku gaya hidup, penundaan diagnostik dan
sifat biologis seperti hormon seks [36-38]. Sebuah penelitian yang dilakukan di Pusat
Kanker Universitas Sun Yat-Sen menunjukkan bahwa tingkat pasien perempuan yang
didiagnosis pada tahap klinis awal hampir dua kali lipat dari pasien laki-laki, dan
prognosis menguntungkan pada wanita bertahan setelah stratifikasi oleh tahap klinis
[37]. Dengan analisis kecenderungan-cocok, baru-baru ini Penelitian retrospektif
yang dilakukan di lembaga yang sama juga menunjukkan bahwa jenis kelamin
perempuan adalah independen dan protektif faktor prognostik NPC terlepas dari
stadium tumor untuk pasien premenopause, tetapi keuntungan signifikan menurun
selama menopause dan lenyap pada periode pascamenopause [38]. Itu hasil lebih
lanjut mendukung hipotesis bahwa prognosis yang lebih baik pada pasien wanita
sangat terkait dengan faktor fisiologis intrinsik, terutama estrogen dan reseptor
estrogen. Telah dilaporkan bahwa estrogen dapat memberikan pengaruh perlindungan
terhadap risiko mengembangkan NPC pada wanita [39], tetapi apakah efek pelindung
juga berlaku untuk bertahan hidup tidak diketahui. Bukti yang lebih meyakinkan dan
kuat perlu diberikan di masa depan. Selanjutnya, yang terendah rasio tingkat kejadian
mortalitas pada kedua jenis kelamin tercatat di Thailand (laki-laki: 0,21, perempuan:
0,15), yang mungkin merupakan manifestasi dari tingkat kelangsungan hidup yang
tinggi di negara ini. Namun, kemungkinan bahwa insiden itu terlalu banyak
dilaporkan atau kematian tidak dilaporkan dikecualikan. Sebaliknya, rasio kedua jenis
kelamin lebih tinggi dari 0,50 di Kosta Rika dan beberapa negara Eropa seperti Malta,
Slovakia, dan Kroasia, mungkin menunjukkan risiko kasus kematian lebih tinggi pada
mereka daerah.

Mengingat bahwa NPC dikaitkan dengan berbagai faktor etiologi dan mekanisme
patogenik belum diklarifikasi, menafsirkan Tren akurat bisa menantang. Namun,
hipotesis bisa dibuat berdasarkan data yang tersedia dan studi sebelumnya. Itu
diyakini bahwa infeksi EBV memainkan peran kunci dalam kejadian NPC, tetapi
alasannya bahwa NPC hanya lazim di beberapa populasi tertentu sementara infeksi
dengan EBV di mana-mana di seluruh dunia tetap menjadi teka-teki. Meskipun
Keanekaragaman genomik EBV dari NPC dan tumor terkait EBV lainnya jenis telah
dipelajari [40,41], peran keanekaragaman genom EBV dalam patogenesis NPC belum
dijelaskan, dan apakah variasi genotipe EBV dari waktu ke waktu mempengaruhi
kecenderungan insiden NPC tidak jelas. Mempertimbangkan predisposisi genetik
relatif stabil dalam populasi, masuk akal untuk mendalilkan bahwa tren ' variasi NPC
terutama dikaitkan dengan perubahan faktor risiko lingkungan lainnya. Merokok
tembakau telah lama diakui sebagai salah satu yang utama faktor risiko lingkungan
dari NPC. Menurut metaanalisis kami yang diterbitkan, risiko mengembangkan NPC
untuk perokok adalah sekitar 1,6 kali risiko untuk non-perokok, dengan
ketergantungan dosis yang jelas hubungan, dan asosiasi lebih kuat dalam populasi
berisiko rendah dan untuk KSCC [12]. Selain itu, dilaporkan bahwa penurunan dalam
insiden di antara orang Amerika Cina dan pria di Hong Kong dalam sebagian besar
hasil dari pengurangan tingkat KSCC [3,23]. Karena KSCC adalah tipe histologis
yang paling terkait secara signifikanmerokok [12], prevalensi merokok berkurang
tampaknya menjadi penjelasan yang meyakinkan untuk tren penurunan kejadian
NPC, terutama di daerah berisiko rendah di mana KSCC adalah tipe histologis yang
dominan [42]. Namun, sementara prevalensi merokok telah terjadi secara efektif
dikendalikan di daerah luas di Eropa [43], penurunan signifikan dalam ASIR hanya
diamati pada beberapa populasi (kedua jenis kelamin di negara-negara Nordik, laki-
laki di Belanda dan Rusia). Lebih membingungkan, berbeda dengan daerah lain,
meningkatkan kecenderungan insiden dicatat pada pria Slovakia, wanita di Inggris
dan Inggris kedua jenis kelamin di Brasil, meskipun tingkat merokok menurun drastis
populasi di atas selama periode yang sesuai [43,44]
Grafik. Rata-rata persen perubahan Insidensi (A) dan Mortalitas(B) NPC 1998-2007

Ada kemungkinan bahwa efek menguntungkan yang dibawa oleh pengendalian


tembakau diimbangi atau ditutupi oleh faktor risiko lain seperti polusi udara dan
zminum alkohol berat. Pola diet khusus adalah satu lagi pengaruh yang sangat
meragukan faktor NPC, dan telah banyak dilaporkan di area berisiko tinggi, terutama
di Cina selatan di mana penduduk biasa mengkonsumsi besar jumlah ikan asin dan
makanan acar lainnya [45,46]. Sering intake dari makanan yang diawetkan garam itu
dianggap sebagai faktor risiko mengembangkan NPC, karena N-nitrosamine yang
terkandung di dalamnya adalah tipe zat karsinogenik [15]. Perhatikan bahwa struktur
diet orang-orang di Cina selatan telah banyak dimodifikasi selama beberapa tahun
terakhir tahun, dan ikan asin tidak lagi menjadi makanan pokok dalam makanan
sehari-hari; itu mengurangi kecenderungan insiden selama tahun 1980-1999 yang
diamati di Hong Kong dipostulasikan sebagai hasil dari pola diet yang berubah ini
[18]. Sebuah penelitian selanjutnya mengungkapkan bahwa insiden menurun di Hong
Kong terutama disebabkan oleh penurunan KSCC (menurun dari 21,5% pada tahun
1988 menjadi 6,9% pada tahun 2002) dan NPC tipe tidak dikenal, menunjukkan
bahwa pengendalian tembakau juga memainkan peran dalam tren menurun [3].
Namun demikian, mengingat tingkat merokok yang rendah pada wanita dari daerah
berisiko tinggi, variasi dalam pola diet mungkin menjadi penyumbang yang lebih
penting terhadap tren penurunan yang diamati pada wanita, sementara tingkat
merokok memiliki pengaruh yang lebih besar pada tren pada laki-laki. Catatan bahwa
proporsi kasus NPC histologis diverifikasi telah meningkat (dari 76% menjadi
97,3%) selama 1998-2002, dan misklasifikasi bias bisa ada, sehingga hasilnya harus
ditafsirkan dengan hati-hati. Kami mengamati mendorong penurunan kecenderungan
dalam insiden juga sebagai kematian NPC di daratan Cina. Sebelumnya, penurunan
umum tingkat kematian di seluruh negara telah dilaporkan dengan profil nasional
untuk 1987-1999 dari Pusat Informasi dan Statistik Kesehatan (CHIS) dari
Departemen Kesehatan [47] dan dengan data dari tiga survei retrospektif nasional
semua sampel penyebab kematian selama 1973–2005 [48]. Namun, kecenderungan
insiden NPC di tingkat nasional belum pernah dipelajari sebelumnya. Di sini dalam
penelitian kami, hasilnya menunjukkan bahwa tingkat insidensi keseluruhan di
Tiongkok telah menurun selama 2000–2011 dengan perubahan persen tahunan −
2,0% dan − 3,3% pada pria dan wanita, masing-masing. Namun, karena yang hebat
variasi geografis nasional dari NPC, patut dicatat bahwa Tren keseluruhan hanyalah
perkiraan kasar, yang mungkin tidak sesuai dengan tren di tingkat subnasional.
Sebagai contoh, penurunan insiden yang signifikan (AAPC: −3.26% pada pria,
−5.74% pada wanita) dari NPC di perkotaan Guangzhou diamati untuk periode 2000–
2011 [19]. Namun, di Sihui, wilayah berisiko tinggi lainnya, tingkat kejadian NPC
dipertahankan pada tingkat tinggi untuk periode terakhir [26]. Sejak Guangzhou
adalah metropolitan yang dikembangkan yang telah mengalami perubahan
lingkungan yang drastis seiring dengan perkembangan ekonomi, prosesnya mungkin
sangat mirip dengan yang dialami oleh daerah berisiko tinggi lainnya seperti
Singapura dan Hong Kong. Sebaliknya, Sihui adalah wilayah terbelakang, di mana
faktor risiko untuk NPC bisa relative stabil selama periode panjang. Namun, untuk
mengungkap alasan sebenarnya di balik ini, penelitian yang lebih rinci harus
dilakukan di daerah-daerah highrisk Ini adalah studi pertama yang secara sistematis
merangkum global kecenderungan dalam kejadian NPC dan kematian, yang
melaluinya kita mampu untuk memiliki pandangan komprehensif status epidemiologi
NPC di seluruh dunia dan untuk memeriksa kemajuan yang dibuat dalam memerangi
neoplasma, sehingga memungkinkan untuk perencanaan pencegahan masa depan
yang lebih baik dan mengontrol program. Namun, penelitian kami sangat terbatas
oleh kurangnya data yang berkualitas, terutama dalam hal rendah dan negara-negara
berpenghasilan menengah dan daerah di mana sejumlah besar populasi highrisk
berada. Kelengkapan data dapat bervariasi di antara daerah yang berbeda, yang
memiliki pengaruh mendasar pada keakuratan dan validitas hasil. Apalagi, karena
data kematian itunasional sedangkan data insiden yang diteliti sebagian besar bersifat
regional dengan cakupan populasi yang berbeda, keterwakilan dari perkiraan tren
insiden mungkin terganggu sampai batas tertentu. Pengambilan yang menjadi
pertimbangan, hasilnya harus ditafsirkan dengan hati-hati, dan kesadaran harus
dibangkitkan kapan memeriksa tren insiden dan mortalitas untuk negara yang sama
dan membandingkan hasil kami dengan temuan sebelumnya. Apalagi, Karena untuk
keterbatasan data, tren dengan subtipe histologis tidak digambarkan di sini.
Berkenaan dengan kekurangan di atas, upaya Bersama harus dibuat oleh pemerintah
dan organisasi anti-kanker atau asosiasi untuk membangun jaringan yang berfungsi
dengan baik registrasi kanker berdasarkan populasi secara global, dan pelatihan
profesional secara teratur harus diberikan kepada personel yang bertanggung jawab
atas kanker pendaftaran.

Untuk lebih mengurangi beban yang dibawa oleh karsinoma nasofaring di seluruh
dunia, strategi pencegahan primer harus terutama fokus pada faktor etiologi yang
dapat dimodifikasi, termasuk melarang merokok di tempat umum, mengurangi
asupan ikan asin dan makanan yang diawetkan, menghindari paparan pekerjaan yang
berbahaya dan meningkatkan konsumsi buah dan sayuran segar. Apalagi langkah lain
semacam itu sebagai skrining massal pada populasi berisiko tinggi melalui deteksi
serologis dini, pengembangan vaksin, dan program pengobatan yang efektif juga
sangat penting dalam mencegah penyakit.
Daftar Pustaka

[1] J. Ferlay, I. Soerjomataram, M. Ervik, R. Dikshit, S. Eser, C. Mathers, et al.


GLOBOCAN 2012 v1.0, Cancer Incidence and Mortality Worldwide: IARC
CancerBase No. 11 [Internet]. Lyon, France: International Agency for Research on
Cancer.<http://globocan.iarc.fr>, 2013 (accessed 03.15).

[2] K. Shanmugaratnam, L.H. Sobin, International histological classification of


tumours, in: K. Shanmugaratnam, L.H. Sobin (Eds.), Histological Typing of Tumours
of the Upper Respiratory Tract and Ear, second ed., World Health Organization,
Geneva, 1991, pp. 32–33.

[3] L.A. Tse, I.T. Yu, O.W. Mang, S.L. Wong, Incidence rate trends of histological
subtypes of nasopharyngeal carcinoma in Hong Kong, Br. J. Cancer 95 (2006) 1269–
1273.

[4] J.E. Marks, J.L. Phillips, H.R. Menck, The National Cancer Data Base report on
the relationship of race and national origin to the histology of nasopharyngeal
carcinoma, Cancer 83 (1998) 582–588.

[5] E.T. Chang, H.O. Adami, The enigmatic epidemiology of nasopharyngeal


carcinoma, Cancer Epidemiol. Biomarkers Prev. 15 (2006) 1765–1777.

[6] C. de Martel, J. Ferlay, S. Franceschi, J. Vignat, F. Bray, D. Forman, et al., Global


burden of cancers attributable to infections in 2008: a review and synthetic analysis,
Lancet Oncol. 13 (2012) 607–615.

[7] H.B. Neel 3rd, G.R. Pearson, W.F. Taylor, Antibodies to Epstein-Barr virus in
patients with nasopharyngeal carcinoma and in comparison groups, Ann. Otol.
Rhinol. Laryngol. 93 (1984) 477–482.
[8] A. Hildesheim, R.J. Apple, C.J. Chen, S.S. Wang, Y.J. Cheng, W. Klitz, et al.,
Association of HLA class I and II alleles and extended haplotypes with
nasopharyngeal carcinoma in Taiwan, J. Natl Cancer Inst. 94 (2002) 1780–1789.

[9] K.P. Tse, W.H. Su, K.P. Chang, N.M. Tsang, C.J. Yu, P. Tang, et al., Genome-wide
association study reveals multiple nasopharyngeal carcinoma-associated loci

[10] W.H. Jia, Q.H. Pan, H.D. Qin, Y.F. Xu, G.P. Shen, L. Chen, et al., A case-control
and a family-based association study revealing an association between CYP2E1
polymorphisms and nasopharyngeal carcinoma risk in Cantonese, Carcinogenesis 30
(2009) 2031–2036.

[11] J.X. Bei, Y. Li, W.H. Jia, B.J. Feng, G. Zhou, L.Z. Chen, et al., A genome-wide
association study of nasopharyngeal carcinoma identifies three new susceptibility
loci, Nat. Genet. 42 (2010) 599–603.

[12] W.Q. Xue, H.D. Qin, H.L. Ruan, Y.Y. Shugart, W.H. Jia, Quantitative association
of tobacco smoking with the risk of nasopharyngeal carcinoma: a comprehensive
meta-analysis of studies conducted between 1979 and 2011, Am. J. Epidemiol. 178
(2013) 325–338.

[13] X. Guo, R.C. Johnson, H. Deng, J. Liao, L. Guan, G.W. Nelson, et al.,
Evaluation of nonviral risk factors for nasopharyngeal carcinoma in a high-risk
population of Southern China, Int. J. Cancer 124 (2009) 2942–2947.

[14] W.H. Jia, X.Y. Luo, B.J. Feng, H.L. Ruan, J.X. Bei, W.S. Liu, et al., Traditiona
Cantonese diet and nasopharyngeal carcinoma risk: a large-scale case-control study in
Guangdong, China, BMC Cancer 10 (2010) 446.

[15] L. Gallicchio, G. Matanoski, X.G. Tao, L. Chen, T.K. Lam, K. Boyd, et al.,
Adulthood consumption of preserved and nonpreserved vegetables and the risk of
nasopharyngeal carcinoma: a systematic review, Int. J. Cancer 119 (2006) 1125–1135.
[16] T.J. Key, N.E. Allen, E.A. Spencer, R.C. Travis, The effect of diet on risk of
cancer, Lancet 360 (2002) 861–868.

[17] W.H. Jia, H.D. Qin, Non-viral environmental risk factors for nasopharyngeal
carcinoma: a systematic review, Semin. Cancer Biol. 22 (2012) 117–126.

[18] A.W. Lee, W. Foo, O. Mang, W.M. Sze, R. Chappell, W.H. Lau, et al., Changing
epidemiology of nasopharyngeal carcinoma in Hong Kong over a 20-year period
(1980–99): an encouraging reduction in both incidence and mortality, Int. J. Cancer
103 (2003) 680–685.

[19] K. Li, G.-Z. Lin, J.-C. Shen, Q. Zhou, Time trends of nasopharyngeal carcinoma
in urban Guangzhou over a 12-year period (2000–2011): declines in both incidence
and mortality, Asian Pac. J. Cancer P. 15 (2014) 9899–9903.

[20] C. Hsu, Y.C. Shen, C.C. Cheng, R.L. Hong, C.J. Chang, A.L. Cheng, Difference
in the incidence trend of nasopharyngeal and oropharyngeal carcinomas in Taiwan:
implication from age-period-cohort analysis, Cancer Epidemiol. Biomarkers Prev. 15
(2006) 856–861.

[21] K.S. Chia, A. Seow, H.P. Lee, K. Shanmugaratnam:Trends in Cancer Incidencein


Singapore 1968–2007. Singapore Cancer Registry, Report No. 7, 2000.

[22] M. Arnold, M.A. Wildeman, O. Visser, H.E. Karim-Kos, J.M. Middeldorp, R.


Fles, et al., Lower mortality from nasopharyngeal cancer in The Netherlands since
1970 with differential incidence trends in histopathology, Oral Oncol. 49 (2013) 237–
243.

[23] L.M. Sun, M. Epplein, C.I. Li, T.L. Vaughan, N.S. Weiss, Trends in the incidence
rates of nasopharyngeal carcinoma among Chinese Americans living in Los Angeles
County and the San Francisco metropolitan area, 1992–2002, Am.j. Epidemiol. 162
(2005) 1174–1178.
[24] J. Luo, K.S. Chia, S.E. Chia, M. Reilly, C.S. Tan, W. Ye, Secular trends of
nasopharyngeal carcinoma incidence in Singapore, Hong Kong and Los Angeles
Chinese populations, 1973–1997, Eur. J. Epidemiol. 22 (2007) 513–521.

[25] S.H. Xie, J. Gong, N.N. Yang, L.A. Tse, Y.Q. Yan, I.T. Yu, Time trends and age-
periodcohort analyses on incidence rates of nasopharyngeal carcinoma during 1993–
2007 in Wuhan, China, Cancer Epidemiol. 36 (2012) 8–10.

[26] L.F. Zhang, Y.H. Li, S.H. Xie, W. Ling, S.H. Chen, Q. Liu, et al., Incidence trend
of nasopharyngeal carcinoma from 1987 to 2011 in Sihui County, Guangdong
Province, South China: an age-period-cohort analysis, Chin. J. Cancer 34 (2015)

[27] W.H. Jia, Q.H. Huang, J. Liao, W. Ye, Y.Y. Shugart, Q. Liu, et al., Trends in
incidence and mortality of nasopharyngeal carcinoma over a 20–25 year period
(1978/ 1983–2002) in Sihui and Cangwu counties in southern China, BMC Cancer 6
(2006) 178.

[28] D. Forman, F. Bray, D.H. Brewster, C. Gombe Mbalawa, B. Kohler, M. Piñeros,


et al., Cancer Incidence in Five Continents Vol. X, International Agency for

Research on Cancer, Lyon. IARC Scientific Publication No. 164.

[29] J. Ferlay, F. Bray, E. Steliarova-Foucher, D. Forman Cancer Incidence in Five


Continents, CI5plus. IARC CancerBase No. 9. International Agency for Research on
Cancer, Lyon.<http://ci5.iarc.fr>, 2014 (accessed 03.15).

[30] World Health Organization. WHO Mortality Database.<http://www.who.int/


healthinfo/statistics/mortality_rawdata/en/index.html>, (accessed 11.14).

[31] National Cancer Institute, DCCPS, Surveillance Research Program, Surveillance


Systems Branch, Surveillance, Epidemiology, and End Results (SEER) Program

SEER*Stat Database, released April 2015, based on the November 2014


submission.<http://seer.cancer.gov/canques/>, (accessed 03.15).
[32] G. Engholm, J. Ferlay, N. Christensen, A.M.T. Kejs, T.B. Johannesen, S. Khan,
et al. NORDCAN: Cancer Incidence, Mortality, Prevalence and Survival in the
Nordic Countries, Version 7.1 (09.07.2015). Association of the Nordic Cancer
Registries. Danish Cancer Society.<http://www.ancr.nu>, (accessed 07.15).

[33] Hospital Authority: Hong Kong Cancer Registry web site.<www3.ha.org.hk/


cancereg/statistics.html>, (accessed 05.15).

[34] United Nations, World Population Prospects, the 2012 Revision.


<http://esa.un.org/unpd/wpp/index.htm>, (accessed 05.15).

[35] Statistical Methodology and Applications Branch, Surveillance Research


Program, National Cancer Institute. Joinpoint Regression Program, Version 4.2.0 –
April 2015.

[36] G. Xiao, Y. Cao, X. Qiu, W. Wang, Y. Wang, Influence of gender and age on the
survival of patients with nasopharyngeal carcinoma, BMC Cancer 13 (2013) 226.

[37] X. Lu, F.L. Wang, X. Guo, L. Wang, H.B. Zhang, W.X. Xia, et al., Favorable
prognosis of female patients with nasopharyngeal carcinoma, Chin. J. Cancer 32
(2013) 283–288.

[38] P.Y. OuYang, L.N. Zhang, X.W. Lan, C. Xie, W.W. Zhang, Q.X. Wang, et al.,
The significant survival advantage of female sex in nasopharyngeal carcinoma:
apropensity-matched analysis, Br. J. Cancer 112 (2015) 1554–1561.

[39] S.H. Xie, I.T.S. Yu, L.A. Tse, O.W.K. Mang, L. Yue, Sex difference in the
incidenceof nasopharyngeal carcinoma in Hong Kong 1983–2008: suggestion of a
potential protective role of oestrogen, Eur. J. Cancer 49 (2013) 150–155.

[40] A.L. Palser, N.E. Grayson, R.E. White, C. Corton, S. Correia, M.M. Ba
Abdullah,et al., Genome diversity of Epstein-Barr virus from multiple tumor types
andnormal infection, J. Virol. 89 (2015) 5222–5237.
[41] H. Kwok, C.W. Wu, A.L. Palser, P. Kellam, P.C. Sham, D.L. Kwong, et al.,
Genomic diversity of Epstein-Barr virus genomes isolated from primary
nasopharyngeal carcinoma biopsy samples, J. Virol. 88 (2014) 10662–10672.

[42] T.L. Vaughan, J.A. Shapiro, R.D. Burt, G.M. Swanson, M. Berwick, C.F. Lynch,
et al., Nasopharyngeal cancer in a low-risk population: defining risk factors by
histological type, Cancer Epidemiol. Biomarkers Prev. 5 (1996) 587–593.

[43] WHO global report on trends in prevalence of tobacco smoking.


<http://www.who.int/iris/handle/10665/156262>, 2015 (accessed 06.15).

[44] Lifestyle Statistics HaSCIC, Statistics on Smoking: England, 2013.


<www.hscic.gov.uk>, 2013 (accessed 06.15).

[45] J.H. Ho, D.P. Huang, Y.Y. Fong, Salted fish and nasopharyngeal carcinoma in
southern Chinese, Lancet 2 (1978) 626.

[46] M.C. Yu, J.H. Ho, S.H. Lai, B.E. Henderson, Cantonese-style salted fish as a
cause of nasopharyngeal carcinoma: report of a case-control study in Hong Kong
Cancer Res. 46 (1986) 956–961.

[47] L. Yang, D.M. Parkin, L. Li, Y. Chen, Time trends in cancer mortality in China:
1987–1999, Int. J. Cancer 106 (2003) 771–783.

[48] T.-R. Huang, S.-W. Zhang, W.-Q. Chen, W. Deng, C.-Y. Zhang, X.-J. Zhou, et al,
Trends in nasopharyngeal carcinoma mortality in China, 1973–2005, Asian Pac. J.
Cancer P. 13 (2012) 2495–2502