Anda di halaman 1dari 12

“Back Stabber”

Script One

Karakter :

Nurul = berperan sebagai si cewek cengeng yang selalu punya kesan clingy terhadap teman-
temannya, tipe-tipe orang yang selalu bergantung kepada orang lain. Sangat insecure namun
tetap baik hati dan peduli pada teman-teman disekitarnya. Ditambah lagi, mudah dihasut,
sangat polos, dengan kata lain mudah percaya pada kabar miring yang belum tentu asal
usulnya.

Amel = berperan sebagai tipikal cewek yang kepo dan selalu tahu segala sesuatu yang terjadi
dikelas, sosok ratu gossip yang memiliki mulut seribu, telinga dimana-mana, yang artinya dia
tidak pernah ketinggalan gossip panas terbaru. Bisa dikatkan, dialah sang penyebar berita yang
dengan giat menyebarkan berita hot, mau itu benar atau salah.

A.Dwi = berperan sebagai si cewek pintar yang selalu menjadi penyelamat kelas ketika guru
bertanya “Apakah ada yang mau bertanya”, sekaligus si cewek yang akan mengajukan
pertanyaan kritis ketika teman sekelasnya melakukan presentasi. Tipikal cewek jaim, kalem,
dan selalu menomor satukan nilai, tipe-tipe orang yang menganggap belajar giat adalah hal
terpenting dalam hidup.

Nila = berperan sebagai si nomor 2 dikelas, si cewek yang pintar nomor 2 yang selalu tertutupi
bayangan Dwi. Si cewek yang haus akan perhatian dan juga pujian seisi kelas termasuk dosen
dan para senior. Selalu menaruh rasa cemburu pada Dwi namun mampu menyembunyikannya
dengan sangat baik. Topeng sok baik selalu ia pasang didepan Dwi, dan kemudian
membicarakan kejelakannya dibelakang.

Imraa = berperan sebagai mahasiswa pindahan yang super pendiam dan hampir tidak punya
kemampuan sosial apapun. Tipikal cewek penakut dan ragu-ragu yang belum pernah
merasakan sadisnya dunia, diperburuk dengan sikap canggung luar biasa begitu masuk
kedalam lingkungan baru dimana ia tidak mengenal apapun.

Ari = berperan sebagai cowok jutek yang lebih suka sendirian dipojokan daripada berinteraksi
dengan teman-teman sekelasnya. Tipikal cowok pendiam yang hanya berteman dengan laptop
dan isinya yang entah apa. sulit diajak berinteraksi, dan kadang bertindak agresif jika
terganggu. Tipe-tipe orang yang sebaiknya dijauhi dalam kondisi apapun.

Ewinn = berperan sebagai si pembuat onar yang dimana-mana dia berada disitu pula ada
keributan. Tipe anak badung yang tidak disukai dosen dan selalu kena smprot. Mahasiswa kelas
dewa yang kalau ke kampus hanya duduk diam dongo, puplen pinjam kiri kanan, kertaspun tak
ada. Calon-calon mahasiswa abadi yang hobbinya memalaki junior.

Rafly = berperan sebagai dosen muda yang minta ditabok, semua karena sikapnya yang malas
dan semenah-menah ketika sedang melaksanakan kewajiban. Dibenci oleh mahasiswa karena
terlalu sering menunjuk mereka untuk menjawab pertanyaan-pertannyaan sulit yang
jawabannya bisa membuat Om Google ikut pusing. Pemarah, tidak suka argumennya dibantah,
dan yang paling buruk.. ngasih nilainya ngasal.

Scene 1
Lokasi : Kelas

Semua karakter terduduk santai di kelas menunggu kedatangan dosen bhs inggris (Pak
Burhan/Rafly) yang seharusnya mengisi jam pertama kuliah mereka hari ini. Seperti biasanya,
Dwi duduk paling depan, dengan orang yang katanya adalah teman dekatnya, yakni Nila.
Keduanya sedang sibuk menelaah kembali tugas yang baru saja mereka kerjakan bersama
kemarin malam.

Nila : Eh Dwi, kok punya lu beda ama gua sih? Bukannya gini yah yang bener? (Menarik
kertas milik Diw sembari menunjuk soal yang dipertanyakan)
Dwi : Oh, awalnya aku juga mikir gitu.. tapi kan variabel ininya nggak terdefinisi, jadi kita
harusnya pake rumus yang ini dulu— (Dwi menarik kembali kertasnya perlahan, dan mulai
menjelaskan)
Nila : Hah? Masa sih?? Perasaan kemarin nggak gitu deh penjelasannya.. salah kali lu!?
(Nila memiringkan kepala, dengan sebelah alis naik keatas, tanda ia sangat tidak setuju dengan
penyelesaian Dwi)
Dwi : (Menghela nafas) Astaga Nil.. coba deh, kan gini nih.. kan yang kamu kerjakan
pertama ini dulu, nah terus hasil inikan udah ketemu, abis itu kamu masukin ke rumus yang
ini, jangan lupa ubah jadi meter pangkat dua, terus hitung deh.. gampang kan?
Nila : (Menatap dwi sinis, sekali lagi ia merasa ‘kalah’ karena apa yang Dwi katakan
memang benar adanya) Oalah.. ya juga yah, kok gue nggak kepikiran ampe situ sih??
(meskipun merasa jengkel dengan Dwi, Nila tetap mempertahankan topeng palsunya dengan
senyuman imitasi)

Nila dan Dwi melanjutkan apa yang sedang mereka kerjakan. Hingga akhirnya muncullah
Amel yang langsung nimbrung diantara mereka berdua.

Amel : Eh! lagi ngerjain apaan? Tugas yah? Ih.. bagi dong, gue belum ngerjain nih
Nila : Enak aja.. main gratisan huuu, dasar nggak modal! (Jawab Nila jutek)
Amel : Yeee.. yang nanya ama situ siapa?, orang nanya sama Dwi
Nila : Yeee.. mau lu nanya ke gue atau Dwi, jawabannya tetep aja sama.. nggak bakalan
dikasih, mending lu ngerjain sendiri deh, usaha dong..
Dwi : (segera menyela sebelum situasi semakin panas) Eh eh.. jangan berantem lah, nih
Mel.. (Menyodorkan tugasnya untuk dijadikan bahan contekan amel), tapi nulisnya cepet yah,
dosen udah mau masuk soalnya.
Amel : santai ajah beb, lagian yang belum selesai cuman nomer terakhir kok
Dwi : Oh gitu, yaudah.. tulis cepet gih
Amel : makasih Dwi (Amel tersenyum tulus pada Dwi, lalu berjalan pergi sambil menjulurkan
lidah ke arah Nila)
Nila : (terbawa emosi, Nila berniat bangkit dari kursi dan menyerang Amel) Heh—
Dwi : udah Nil, nggak usah ditanggepin.. (Dwi mencegat Nila) sabarin aja..
Nila : Tapi.. kan kita yang ngerjain mati-matian, masa dia main copas aja?
Dwi : Ya elah, kayak kamu nggak pernah sekolah aja.. hal begini sudah biasa terjadi, kita
sesama teman harus saling tolong menolong lah
Nila : Tapi masa gue diginiin!? (mempraktekan apa yang baru saja amel lakukan padanya)
Dwi : Yaa.. itukan juga salah kamu sendiri, kan kamu duluan yang ngomong kasar kedia..
jadi wajar dong kalau dia juga kasar sama kamu, ingat.. ada yang namanya hukum
kesetimbangan.

Mendengar Dwi menceramahinya membuat telinga Nila semakin panas. Sementara itu, di sisi
kelas lainnya, Amel menghampiri temannya, yakni Nurul yang sama-sama mengharapkan
contekan dari Amel.

Nurul : Gimana? dapet?


Amel : dapet dong (memamerkan kertas tugas milik Dwi yang sudah siap dicontek)
Nurul : Alhamdulillah, gue bilang juga apa.. kalau minta di Dwi, pasti dikasih.. nggak kayak
si itutuh.. (pelan-pelan melirik Nila yang terkenal karena ke-pelitannya yang melegenda)
Amel : Mmm.. bener, (sengaja mengeraskan suara supaya yang disinggung dengar), Dwi
emang baik!! baik hati dan tidak sombong! Nggak kayak itu!! pelitnya kebangetan!!
Nurul : (terbahak-bahak) Bisa aja lu mel..

Disudur kelas, ada Ari yang menggeleng-gelengkan kepala. Dia merasa prihatin dengan tinkah
laku sekelasnya yang seperti manusia purba.
Ari : Goblog.. (bergumam tanpa suara)

Kegaduhan kelas sontak menyurut begitut Pak Rafly memasuki kelas. kedatangan si dosen bhs
inggris bertempramen tinggi memang ampuh untuk menenangkan suasana kelas yang serasa
seperti jalur gaza. Kedatangannya membuat para mahasiswa terkejut, namun yang membuat
mereka lebih terkejut lagi, adalah adanya seorang cewek yang mengekor dibelakangnya begitu
ia memasuki ruangan. Cewek tak dikenal yang begitu menginjakkan kaki kedalam kelas ia
hanya bisa tertunduk.

Dosen : (masuk langsung rebahan dibangkunya) udah hadir semuanya?


Sekelas: Hadir pak!! (serempak)
Dosen : materi yang bapak kirim kemarin.. sudah kalian baca?
Sekelas: Sudah pak!
Dosen : Bagus.. kalau begitu, ada yang mau naik menjelaskan?
Nila : (dengan penuh percaya diri langsung mengangkat tangan) Saya pak!
Dosen : Dwi.. kedapan, jelaskan sama teman-teman kamu..
Dwi : (terkejut) Eh.. saya pak?
Dosen : Disini yang namanya Dwi selain kamu siapa!? Cepat kedepan!! (membentak)
Dwi : B-baik Pak.. (tergagap)

Dwi mulai menjelaskan, sementara Nila kembali duduk. Lagi-lagi cewek itu merasa tersaingi.
Dia terduduk dengan tatapan penuh permusuhan. Yang tentu saja ia tujukan pada Dwi.

Imraa : A-anu.. Pak, saya.. (imraa ragu-ragu bertanya pada dosen)


Dosen : Akh! Iya.. saya lupa, ini mahasiswa pindahan.. kalian baik-baik sama dia, mau nggak
baik juga tidak apa-apa.. terserah, nah.. duduk kamu sana!
Amel : dia nggak ngenalin diri dulu Pak?
Dosen : Haaah? Tidak usah.. nanti kalian saling kenal kalau jam saya sudah selesai! Sekarang
kamu diam atau bapak suruh kamu keluar!! (bentak Pak Dosen bengis, lalu kembali tidur)

Nurul : Eh, duduk sini aja.. (Nurul melambai pada Imra, menawarkan kursi kosong
dibelakangnya)
Imra : (menatap sejenak lalu duduk ditempat lain, menolak ajakan nurul)
Nurul : Ish.. sombong amat sih (bergumam)
Amel : Minta digiles keknya tuh anak..
Nurul : bener banget!, sombong amat.. emang salah gue apa? padahal gue ngajak baik-baik
Amel : tampang lu kali yang bermasalah
Nurul : Gue? Jahat?? Lu tuh yang tampang jahat!
Amel : Enak aja! Jahat teriak jahat!
Dosen : Hoi!!! (lempar spidol ke mahasiswa) berisik amat!!!!
Amel dan Nurul: Maaf pak.. (sontak diam)
Dosen : Kalian berdua! Keluar sekarang!!
Amel : Tapi pak-
Dosen : Nggak ada!!! Keluar sekarang sebelum saya kasih ERROR nilai kalian!!
Amel dan Nurul: (perlahan bangkit dari kursi, berjalan keluar ruangan, sambil menatap sinis
kearah imraa, yang langsung divonis bersalah oleh mereka berdua)

Disaat yang sama. ada yang mengetuk pintu.

Ewinn : Assalamualaikum.. (membuka pintu)


Dosen : Mau ngapa kau?! (jutek)
Ewinn : Mau kuliah pak.. (jawab polos tanpa rasa berdosa)
Dosen : (Lempar ewinn dengan buku) Udah telat masih aja berani masuk! Keluar! Kalian
berdua juga.. keluar semuanya!!! Pusing saya!!! Kalian bertiga, nanti sore keruangan saya!
Kalian harus diberi pelajaran! MENGERTI!?
Ewinn : Sipp pak (angkat jempol, keluar dari ruangan, mengikut Amel dan Nurul
dibelakangnya)

Scene 2
Lokasi : depan LAB

Siang itu. setelah kuliah hari itu dinyatakan resmi selesai. Amel dan Nurul bersama dengan
Ewinn yang terpaksa ikut dengan mereka untuk siraman rohani dari Pak Dosen yang
bersangkutan.

Amel : Akh!! Sebel banget gue!! Gara-gara tuh cewek, kita jadi kena jam tambahan..
Nurul : Sumpah.. sial banget gue nih hari
Ewinn : Lagi pada ngomongin siapa?
Amel : Bukan urusan lo!
Nurul : Kepo amat!
Ewinn : Ya elah... cerita dong, kali aja gue bisa bantu
Nurul : emang anak bulukan kayak lo bisa apa?
Ewinn : Mmm.. gue nggak tau masalahnya apa, tapi kalian lagi dendam ama seseorang, jangan
dipendam lah.. langsung hajar aja! Hehehe!
Amel dan Nurul: (terdiam, memikirkan apa yang baru saja dikatakan Ewinn)
Ewinn : Ya udah, gue balik duluan yah Gaes! (menepuk bahu Nurul dan Amel kemudian
beranjak pergi)
Amel dan nurul saling bertukar pandang, keduanya memikirkan hal yang sama.
Amel : Ide si Ewinn boleh juga tuh..
Nurul : (mengangguk) gue juga setuju, kayaknya tuh anak baru musti kita kasih pelajaran!
Amel : Kayaknya dia nggak tahu gimana kerasnya hidup di teknik..
Nurul : Kita harus ngasih tahu dia, disini nggak ada tiket masuk gratis..
Amel : Maksud lo??
Nurul : (tersenyum jahat) dia masuk kesini bebas santai, kita masuk teknik kudu di LDK dulu,
kan nggak adil, ya nggak?
Amel : Oooh!, gitu maksud lo.. ok, gue ngerti

Scene 3
Lokasi : parkiran kampus

Pagi itu imra berjalan pelan menuju kelasnya. Seperti biasa ia tertunduk, berusaha untuk tidak
menatap siapapun dan tidak berbicara dengan siapapun. Lingkungan asing disekitarnya
membuatnya merasa canggung dan.. gelisah.

Amel : Hai.. (menyapa ramah) kamu imraa kan? Pindahan yang masuk kekelas kita?
Imraa : I-iya.. (ragu-ragu)
Nurul : Kamu cantik deh
Imraa : Makasih (menjawab sambil tertunduk)
Amel : Bisa bicara sebentara..
Imraa : Eh?
Nurul : Bicara empaat mata maksudnya..
Amel : ikut kita ke toilet sebentar yuk
Imraa : Tapi.. kelasnya udah mau mulai
Amel : Nggak papa kok, sebentar doang..
Imraa : Tapi-
Nurul : Ah bawel! Ikut aja cepet! (menarik imra dengan paksa)

Scene 4
Lokasi : Toilet cewek.

Nurul dan Amel menganiyaya Imraa. Menampar, menendang, menjambak dan lain-lain.
Amel : mampus lu cewek najis!
Nurul : Makanya tuh mulut dijaga!
Amel : Sok kecantikan!!
Nurul : Sombong amat jadi orang!!
Imra tidak melawan, tidak berani. Pasrah dianiyaya.
Dwi : Eh!! Kalian ini ngapain sih!??
Amel dan Nurul: (tiba-tiba diam)
Dwi : Astagfirullah.. kalian udah gila yah?
Nurul : Kita Cuma ngasih dia pelajaran Dwi, soalnya dia songong amat.. anak pindahan kok
gitu amat songongnya?!
Amel : bener! Dia nggak ada rasa hormat ama kita berdua
Nurul : Padahal gue udah baik-baikin dia.. tapi dia malah gitu ke gue!
Dwi : Terus? Gara-gara gitu doang kalian sampai tega nganiyaya dia??
Nurul : Yaa.. kan dia-
Dwi : Kalian udah puas sekarang? Seneng kalian? Puas?!
Amel dan Nurul: (menggelengkan kepala) Nggak..
Dwi : Mending kalian ke kelas aja.. pikirin baik-baik apa yang udah kalian perbuat!
Amel dan Nurul: Iya.. (berjalan keluar)

Setelah suasana kembali kondusif.

Dwi : Kamu nggak papa?


Imra : (mengangguk pelan) Terimakasih..
Dwi : Kenalin, aku Dwi.. kamu?
Imra : I-imra..
Dwi : Nih.. lap muka kamu pake ini (Menawarkan tissu)
Imra : Makasih
Nila : Wiih.. abis ada acara apaan nih? Lah? nih anak abis diapain? Dwi!? Lu abis apain
anak orang? Astaga.. gue nggak nyangka lo ternyata masuk kategori senior jalur kiri
Dwi : Bukan aku kok.. dia tadi abis diserang
Nila : Diserang siapa?
Dwi : Ya.. aku juga nggak tahu
Nila : Kamu nggak papa kan?
Imraa : (Menatap Nila sebentar, lalu segera kabur)
Nila : Eh! Kok lari sih? Gue tadi salah ngomong yah?
Dwi : (menggeleng tanda tidak tahu)

Scene 5
Lokasi : parkiran kampus, sepulang kampus.

Dwi dan Nila bersiap-siap untuk pulang. Nila selalu membonceng Dwi pulang, berhubung
kosnya searah.

Nila : Entar sore jadi kan?


Dwi : Jadi apaan?
Nila : Lah.. kan kita ceritanya mau ngerjain tugas Termo bareng
Dwi : (Tidak memperhatikan Nila, fokusnya terletak pada Imraa yang berjalan sendirian)
Nila : Kan gue udah bilang, gue masih belum paham soal sistem adiabatik, penurunan
rumusnya belum masuk ke otak gue, dan lu harus bantu gue sampai gue paham
Dwi : Entar dulu yah Nil.. (segera berlari mengejak Imraa)
Nila : Hah? Ei Dwi!!
Dwi : Hai.. (Dwi menyapa imraa dengan ramah)
Imraa : Hai (tertunduk, canggung)
Dwi : Gimana? udah baikan?
Imraa : (mengangguk pelan)
Dwi : Kamu nggak lapor ke ketua prodi? Mau aku temenin?
Imraa : (menggeleng cepat) tidak usah
Dwi : Oh iya.. kamu mau nggak ikut kelompok belajar aku?
Imraa : Kelompok belajar?
Dwi : Iya.. gimana? kamu mau kan? Daripada kamu sendirian terus? Tenang aja.. aku baik
kok, aku janji nggak bakalan ngelakuin hal yang aneh-aneh, janji. Tapi kalau kamu nggak mau,
ya nggak papa sih.. aku nggak bakalan maksa kok
Imraa : (terdiam sejenak, sok mikir) Baiklah.. aku ikut
Dwi : Serius?
Imraa : (mengangguk sambil tersenyum tipis)
Dwi : Oke.. nanti sore kamu ke kos aku yah, nanti aku senloc
Imraa : Ok..
Nila : Oi!! DWI!!! Jadi pulang nggak nih!?
Dwi : Iya iya.. (berlari kearah Nila)

Scene 6
Lokasi : Kosnya Dwi

Dwi : Nah.. udah ngerti kan?


Nila : Iya, udah paham.. makasih
Ewinn : Udah paham? Jadi udah selesai nih.. udah bisa gue contek nggak?
Dwi : Sipp sipp.. silahkan
Ewinn : Aseeek..
Nila : (Menarik dwi, dan mulai saling bisik-bisikan) Yang ngundang nih kutil kuda, siapa
sih?? Main nyelonong ajah.. bener-bener nggak tau etika
Dwi : Yah.. mau gimana lagi, dia yang mau mampir.. masa aku larang datang?
Nila : Ya jelas dong, larang aja kali.. kalau perlu nggak usah lu bales chatnya! Usir aja yah?
Dwi : Biarin aja.. memangnya kamu dirugikan? Nggak kan?
Nila : Rugi lah... kita kerja capek-capek dia malah main copas
Dwi : Aku!! (tegas Dwi)
Nila : Hah??
Dwi : Aku yang kerja.. bukan kita.. aku yang ngerjain semuanya

Terjadi suasana yang intens antara Nila dan Dwi.

Tok tok
Imraa : Permisi..
Dwi : Eh.. Imra, kamu beneran datang
Ewinn : Wah.. ada cewek cantik nih, sini main sama kakak..
Dwi : Shht!
Ewinn : Hehe.. canda kok canda
Dwi : Masuk gih masuk..
Imra : Makasih.. (langsung duduk disamping Nila)
Nila : (memasang wajah jijik)
Dwi : (memberikan satu tumpuk catatan pada Imraa) nah.. karena kamu telat masuknya, ini
semua catatan soal mata kuliah yang nggak kamu dapet, mulai dari awal sampai yang terbaru
Imraa : Makasih (tertunduk-tunduk)
Dwi : Nah.. ini mata kuliah Pendingin dan Pembekuan, yang ini materi soal sistem.. terus
yang ini lain lagi, kalau yang ini termodinamika, dan yang ini mikrobiologi, kamu harus salin
semuanya, kalau ada yang kurang dimengerti tanyain yah
Nila : Eh.. dwi dwi
Dwi : Sebentar dulu (menjawab tanpa berpaling), terus kalau kamu udah selesai nyalin yang
ini, kamu lanjutin yang ini. Yang ini tugas-tugas yang kamu lewatin, terus kalau materi MID
lain lagi.
Nila : Dwi! (meninggikan suara)
Dwi : Apa sih? (wajah terkejut), aku bilang tunggu dulu, kan aku juga lagi ngomong sama
imraa (melanjutkan berbicara pada imra, mengabaikan Nila)
Nila : (Naik ke sofa, pasang wajah ngambek)
Ewinn : kasihan.. yang tersisih
Nila : Apa sih? Nggak usah sok tau lo.. tolol
Ewinn : Ya gue cuma ngasih tau doang, cepat atau lambat.. lo bakal nggak ada apa-apanya
kalau dibandingin ama tuh anak baru, paling.. dua hari lagi, dia yang bakal berdiri disamping
Dwi, dan bukan lo.. hahaha
Nila : Maksud lo apa sih win? Mood gue lagi nggak bagus nih.. jangan mancing! Lagian,
kenapa juga Dwi lebih milih dia daripada gue? Gue udah kenal Dwi dari lama..
Ewinn : Astaga.. lo ini naif banget ternyata, kalau gue jadi Dwi.. tentu aja gue bakal lebih
seneng berteman ama Imraa daripada lo, kenapa? Pertama.. imraa nggak sepenuhnya
bergantung ama Dwi, kedua.. imraa memang mau berusaha untuk tahu, dia beneran mau
berteman ama Dwi, dan berusaha untuk nerima ilmu yang dibagi Dwi, nggak kayak lo.. yang
ngedeketin dia cuman buat image doang, biar lo bisa ikut kelihatan pintar, dan yang terakhir..
dia jauh lebih cantik daripada lo.. hahaha!
Nila : (menempelen ewinn) itu mulut dijaga yah! Kalau ngomong tuh bismilah dulu! Jangan
ngomong sembarangan.. kena azab lo entar!!
Ewinn : Azab apaan? Yang gue omongin kan fakta.. lo camkan kata-kata gue, imraa bakalan
ngambil tempat lo, dia bakalan jadi sahabat barunya dwi, yakin dan percaya. Terus.. lo bakal
abis deh, soalnya.. elo tanpa Dwi? Bisa apa?

Scene 7
Satu minggu kemudian.

Imraa : Anu.. Dwi, bisa tolong di cek.. tugas aku, siapa tau ada yang salah
Dwi : tugas termo yang soal perpindahan panas kan?
Imraa : Iya bener, aku agak kurang yakin soal nomor 3.. tapi nggk tahu, makanya.. tolong di
cek dulu
Dwi : (membaca tugas milik imra dengan teliti) Ooh!! Astaga
Imraa : Kenapa Dwi?? Ada yang salah?
Dwi : Enggak kok enggak, bukan punya kamu yang salah.. tapi punya aku, untung aja ada
kamu.. hampir deh nomor 3 aku salah
Imraa : beneran?
Dwi : Iya (jawab dwi, sambil mengubah jawaban pada lembar tugasnya)
Amel : (ragu-ragu mendekat) Anu.. Dwi, tugasnya udah selesai? Bisa pinjem bentar?
Dwi : Aduh, sorry banget yah.. punya aku ada yang salah, pinjem punya imraa aja
Amel : (terdiam canggung, nggak tau harus ngomong apa, masih merasa bersalah ke imra)
Anu..
Imraa : ini ( menyodorkan tugasnya) maaf yah, tulisanku agak jelek.
Amel : Eh? Beneran nih?
Imraa : (mengangguk yakin) pinjem aja.
Amel : (mengambil tugas yang diberikan) Mmm.. makasi yah Imraa
Imraa : sama-sama (tersenyum)
Amel : Anu.. soal kejadian minggu lalu, gue minta maaf yah.. sumpah, aku nggak bermaksud
ampe nampar kamu, gue emang bodoh banget dah..
Imraa : Ngak papa kok.. yang berlalu biarlah berlalu
Nurul : (berlari pontang panting kearah Imraa) gue juga.. gue juga minta maaf sebesar-
besarnya, maafkan gue yang bodoh dan kadang khilaf ini. Kalau lu mau, gue rela kok ditampar
ama lo.. gue udah siap nerima konsekuansinya
Amel : Sekalian makasih karena nggak ngelaporin kita-kita ke pihak yang berwajib
Imraa : Eh.. iya iya, udah aku maafin kok

Suasana dibagian depan kelas terasa sangat bersahaja dan ceria. Berbeda dengan orang yang
berdiri disudut ruangan. Cewek itu memandangi mereka semua dengan tatapan penuh benci.
Dia merasa tersaingi dan tergantikan. Tersisih secara permanen.

Amel dan Nurul kembali ketempat duduknya. Dan mulai bergossip.


Amel : Huuuuh.. enteng banget rasanya, udah minta maaf ke imraa
Nurul : Iya, jujur.. gue masih merasa bersalah banget
Amel : Iya, ternyata imraa tuh baik anaknya, cuman pemalu aja, makanya jatohnya jadi kayak
sombong
Nurul : Mmm.. baiknya ampir sama kayak Dwi, emang cocok kalau temanan, sama-sama
rendah hati dan kagak pelit. Minta tugasnya jadi enak banget skarang.
Amel : bener banget, nggak kayak si Nila, yang bisanya cuman ngemanfaatin Dwi, sok
pinter.. pelit pula, bener-bener ancur dah tuh anak.
Nurul : Dia nggak tau aja, Dwi pernah cerita ke gue, dia sebenarnya udah dari dulu nggak
suka temanan ama Nila, tapi karena dia nggak enak.. jadi didiemin aja.
Amel : intinya, gue bersyukur Dwi udah lepas dari belenggu si Nila haha
Nurul : Belenggu.. hahaha, lo kata setan.. hahaha

Keduanya asik bergosip dan membicarakan kejelekan Nila tanpa sadar bahwa yang jadi topik
utma pembicaraan mereka mendengarkan semuanya.

Scene 8
Lokasi : Kosnya Ari

Ari sedang bersantai sambil menonton seri anime di laptopnya, lengkap dengan headset supaya
feel-nya lebih dapet.
Tok tok
Ari : (melepaskan headset, dan membukakan pintu untuk tamu tak diundangnya) Nila?
Nila : Gue ada job buat lo..
Ari : Nggak... (menolak dengan cepat, lalu langsung menutup pintu)
Nila : Tunggu! (menahan pintu dengan kakinya), bisa kita bicarain dulu?
Ari : Nggak ada! Mending lu pulang sekarang.. gue lagi sibuk!
Nila : Gue siap bayar.. berapapun
Ari : (mendengar kata uang, ari tidak bisa menolak) Job apaan emang? (kembali membuka
pintu)
Nila : Lo jago ngedit foto kan? Pake photoshop atau apalah itu namanya..
Ari : Kalau iya memang kenapa?
Nila : Bisa lo editin foto ini? Gabung dengan ini??
Ari : (mengerutkan dahi) lo gila yah? Ini maksudnya apaan?
Nila : Nggak usah banyak tanya.. lu mau apa kagak?
Ari : Setidaknya kasih tau gue.. ini tujuan kemana?
Nila : Gue mau dia hancur..

Scene 9
Lokasi : Kampus

Imraa : Pagi Dwi (imraa menyapa dengan ramah)


Dwi : (Tidak merespon, dia terdiam, tidak mau menatap mata Imra)
Imraa : Dwi? Kenapa?
Dwi : Anu.. aku kebelet, permisi
Imraa : Eh? Dwi?

Merasa ada yang tidak beres. Imraa menengok kekiri dan kekanan. perasaannya semakin tidak
enak. Disisi lain kelas, Amel dan Nurul juga sepertinya sedang membicakan sesuatu tentang
dia.

Imraa : Mmm.. dwi kenapa? Kenapa tiba-tiba jadi pendiam gitu?


Amel : (memasang wajah jijik) pikir aja sendiri! (ketus amel tidak bersahabat) Nurul, cabut
yuk.. ke PKK, gue laper.. gua mah gitu, bawaannya jadi laper klo ketemu ama orang munafik,
kalau perut gue nggak cepetan gue isi, gue bisa-bisa makan orang!
Nurul : Yuk Mel, tiba-tiba disini kayak panas.. melas ah!

Keduanya bangkit dari bangku tempat mereka duduk


Imraa : Hei.. kalian kenapa? Kenapa tiba-tiba menjauhi saya?
Amel : Gue bilang pikir aja sendiri! Dasar ular munafik!
Imraa : ??? (terkejoed)
Nurul : Udahlah.. nggak usah lu ladenin! Cus yuk.. katanya tadi laper

Imra terdiam ditempat, tidak tahu harus berkata apa. dia bingung. Hingga akhirnya..
Ewinn : Kenapa neng? Kok kayak orang hilang gitu?
Imraa : (menggeleng bingung) kenapa semua menjauhi saya? Saya salah apa?
Ewinn : ya elah.. masih sok sandirwara lu, pura-pura nggak tahu..
Imraa : tau apa??
Ewinn : Kemarin.. temen dekat kamu, yang pintar dan cemerlang, ketahuan nyimpen sabu-
sabu di tasnya ama bapaknya, katanya sih dia dimarahin siang malam.. sempat mau dicoret dari
kartu keluarnya malahan. Kasihan banget kan?
Imraa : Maksud kamu Dwi?
Ewinn : ya siapa lagi..?
Imraa : Tapi itu nggak masuk akal.. Dwi itu anak baik-baik, dia nggak mungkin nyimpen
barang haram di tasnya
Ewinn : Lah emang bukan dia kok yang nyimpen, ada orang lain yang naruh tuh barang di
tasnya
Imraa : Jadi? Apa oragnya sudah ketemu?
Ewinn : Astaga Neng.. kamu ini mau acting sampai kapan? Buktinya udah menyebar kemana-
mana.. semua orang udah tahu kalau kamu yang nyelundupin sabu-sabu ke tasnya Dwi!
Imraa : Apa?? itu nggak mungkin.. aku..
Ewinn : Ada buktinya neng.. (menunjukkan foto imraa sedang memasukkan sabu-sabu ke tas
Dwi) lo udah terciduk, dan lo beruntung Dwi nggak ngelaporin lu dengan tuduhan percamaran
nama baik! gue udah sempat mikir lo itu anak baik-baik.. ternyata dugaan gue salah, lo itu ular..
ular munafik!
Imraa : tapi.. aku nggak pernah.. aku nggak
Ewinn : Nggak usah ngelak lagi neng.. lo udah ketahuan
Nila : Lo udah terciduk!! (tiba-tiba nila muncul) dasar ular munafik yang suka nusuk dari
belakang! Bisa-bisanya lo ngelakuin itu ke Dwi, ke orang yang udah berbaik hati ke elo!!
Emang dasar lo.. anak nggak tau diuntung! (mendorong Imraa sambil tersenyum puas)
Imraa : Sumpah.. aku nggak pernah naruh itu di tas Dwi!
Nila : Alaaaaah.. nggak usah banyak cincong lu, karena Dwi nggak mau ngelaporin lu
kepolisi, bukan berarti gue juga akan tinggal diam! Gue yang akan masukin lo ke penjara!! Gue
akan lapor polisi sekarang!!

Dosen : Tidak usah repot-repot!!


Semuanya serempak: Pak Rafly?
Dosen : Tidak usah panggil polisi lagi.. semuanya sudah saya lakukan, polisi sudah mengusut
kasus ini dari kemarin malam. dan sebaiknya kalian semua minta maaf ke Imraa.. karena dia
tidak bersalah!
Ewinn : kenapa bisa gitu? Kan buktinya udah jelas dia yang masukin?
Nila : Iya Pak! Buktinya mengarah ke dia! dia yang udah ngerusak image Dwi!!
Dosen : Aduuh!! Kalian ini mahasiswa tapi otak masih kayak anak SD! Nggak bisa bedain
mana foto hasil editan mana yang bukan! Emang goblok kalian!!
Ewinn : Maksud bapak gimana? foto ini editan?
Dosen : benar! Yang mengeditnya sudah mengaku, dia juga sudah memberikan identitas
pelaku sebenarnya, orang yang memasukkan barang harum itu ka tas Dwi, sekaligus orang
yang sama yang meminta gambar itu diedit dengan wajah Imraa.
Nila : (panik), tapi tapi!! Tapi!, bagaimana bapak tahu kalau yang ngedit nggak bohong!?
Bisa aja kan dia nuduh orang lain.. padahal dia yang nyimpen!
Dosen : (tertawa kecil) Nurfaillah.. dari tadi kamu koar-koar nuduh Imraa sebagai pelaku,
nuduh dia acting dan bersandiwara.. padahal satu-satunya orang yang bersandiwara adalah
kamu!
Nila : Apa?? maksud bapak apa? bapak nuduh saya?!
Ewinn : Nila? Bapak ngomong apaan sih?
Amel dan Nurul datang. Bingung dengan kehebohan yang terjadi.
Amel : Eh Eh!! Ada apaan nih!?
Nurul : Si imraa udah mau diciduk polisi ye?
Dosen : Bukan imraa.. tapi Nila, dia yang naruh sabu-sabu ketas Dwi, lalu mengedit fotonya
untuk dijadikan barang bukti, untuk mengambing hitamkan Imraa.
Amel dan Nurul: APA!?? seriusan?
Nila : Heh!! Jangan anda mentang-mentang dosen main tuduh-tuduh aja! Emang bapak
punya bukti apa!?
Dosen : Sidik jari kamu udah kebaca, sidik jari kamu ada di sabu-sabunya.. kamu cemburukan
Imraa ngambil Dwi dari kamu, kamu marah karena sumber contekanmu hilang, kamu juga
cemburu seisi kelas lebih suka sama si imraa dibanding kamu, makanya kamu ngejebak dia..
benar kan?
Dwi : Nila? Jadi kamu.. kamu yang naro sabu di tas aku? Tega kamu yah? Emang aku salah
apa sama kamu??
Amel : Wah!! Bener-bener nih anak.. udah kebangetan!
Ewinn : Anjay! Maling teriak maling ini mah kalo gini!
Dwi : Jawab aku Nil!? Aku salah apa??
Nila : Kamu salah karena kamu lebih milih dia daripada aku!!! Aku benci dia!! aku benci
kamu! Aku benci semua yang ada disini!! Sialan kalian semua!! Hidup gue sempurna! dan
semua jadi kacau gara-gara nih cewek muncul!! Sialan emang!
Dosen : Hoi! daripada kamu ngamuk ngga jelas disini.. mending sekarang kamu lari, polisi
sedang dalam perjalanan kesini! Kalau saya jadi kamu, saya udah ngacir sejauh-jauhnya!

Nila : (panik, takut dengan polisi, diapun memutuskan untuk segara kabur), awas yah!
Kalian semua!! Bakalan gua bales!! Kalian bakal gue buat menyesal!! Pegang kata-kata gue!!
(ucapnya penuh amarah lalu akhirnya pergi)

Scene 10 (last)

Nila tergopoh-gopoh memasuki lahan parkir, dia langsung mengambil motornya dan segera
menjalankan benda tersebut, dengan niat kabur sejauh mungkin dari kejaran polisi yang sudah
membayang-bayangi. Digasnya motor tersebut, dan meluncurlah ia keluar dari areal parkir
kampus. Dia berkendara denngan kecepatan tinggi, bak dikejar setan. Saking tergesa-gesanya,
dia jadi tidak menyadari jalanan didepannya tidaklah mulus alias penuh dengan lubang.
Lubang-lubang tadi membuat Nila kehilangan keseimbangan, dan akhirnya ia mengalami
kecelakaan dan tewas ditempat. Nila-pun terkena azab.

“Azab seorang teman yang rela memfitnah orang lain karena cemburu”

:v
Kisah ini hanya fiktif belaka.
Tolong jangan ditanggappi serius, teruama kepada pemeran yang mendapat nasib
buruk, saya ucapkan maaf sebesar-besarnya. Seuanya murni untuk hiburan semata.