Anda di halaman 1dari 12

SOAL PRAPRAKTIKAL LABORATORIUM HAMA DAN PENYAKIT IKAN

1. Apa perbedaan hama dan penyakit?


2. Apa ciri-ciri ikan yang terserang penyakit? Dan bagaimana tingkah lakunya di perairan?
3. Apa perbedaan bakteri patogen dan probiotik?
4. Sebutkan 5 jenis bakteri patogen dan bakteri probiotik?
5. Sebutkan macam-macam media yang digunakan sebagai media tumbuh mikroorganisme (jamur, bakteri, parasit)?
6. Bagaimana cara mengobati/menanggulangi ikan sakit?
7. Sebutkan 5 contoh spesies jamur, parasit dan bakteri penyebab ikan sakit?
8. Tuliskan langkah-langkah untuk mengisolasi dan mengidentifikasi jamur pada ikan yang terserang penyakit?
9. Tuliskan langkah-langkah dalam pewarnaan gram?
10. Sebutkan ciri-ciri Saprolegnia Sp. dan ciri-ciri ikan yang terserang jamur Saprolegnia Sp.?

11. Sebutkan contoh hama yang menyerang ikan?


12. Biasanya pada stadia apa ikan sering terkena penyakit?
13. Penyakit Brachiomycosis disebabkan oleh jamur? Dan pada umunya jamur ini diperoleh pada bagian tubuh ikan yang
mana?
JAWABAN
1. Hama dapat diartikan sebagai organisme yang dapat memangsa ikan sehat maupun sakit secara langsung maupun bertahap.
Hama dapat berasal dari luar atau dalam
Penyakit ikan dapat diartikan sebagai organisme yang hidup dan berkembang dalam tubuh ikan sehingga organ tubuhnya
terganggu. Terganggunya organ tubuh maka terganggu pula seluruh jaringan tubuh ikan.
2. Ikan dikatakan sakit: Ada goresan pada kulit ikan. Bengkak dan berwarna hijau keputih-putihan yang terdapat pada kulit
ikan. Muncul peradangan pada ikanBehaviour (perilaku ikan).
Tingkah lahu diperairan: Ikan sering berenang di permukaan air dan terlihat terengah-engah (megap-megap). Ikan sering
menggosokgosokan tubuhmya pada suatu permukaan benda. Ikan tidak mau makan (nafsu makan menurun). Untuk jenis ikan
yang sering berkelompok, maka ikan yang sakit akan memisahkan diri dan berenang secara pasif
3. bakteri patogen berarti jenis bakteri merugikan yang menimbulkan berbagai macam penyakit, baik untuk tubuh manusia,
tumbuhan, maupun hewan.
Bakteri Probiotik adalah mikroorganisme hidup yang dapat memberikan keuntungan bagi inangnya, dengan kata lain ikan
yang diberi probiotik akan lebih baik dalam fungsi fisiologisnya, dikarenakan ada mikroorganisme yang menguntungkan yang
sengaja dihinggapkan kepada ikan tersebut.
4. Bakteri Patogen: Aeromonas flavobacterium , Streptococcus flavobacterium, Edwardsiella flavobacterium, Streptococcus,
Flavobacterium, aeromonas hydrophila
Bakteri probiotik: Lactobacillus, Carnobacterium, beberapa kelompok Bacillus, danPseudomonas.
5. Na, PDA, TSA, Nutrient broth, Trypticase Soy Broth (TSB)
6. Pemberian bakteri probiotik, penjagaan dalam kualitas air, pemberian antibiotik.
7. Bakteri : Aeromonas flavobacterium , Streptococcus flavobacterium, Edwardsiella flavobacterium, Streptococcus,
Flavobacterium, aeromonas hydrophila
Jamur: Achiya Aphanomyces,
Parasit: Trichodina , Ichthyophthirius, Chilodonella, Myxobolus, Argulus, Lemaea, Dactylogyrus, Gyrodactylus, Cestoda,
Digenetik, Glochidium
10. Memiliki filament
b. Memiliki sporangium yang berdiameter 100 mikron, lebih lebar dari hifanya.
c. Tidak bersekat
d. Miseliumnya berkembang di dalam substrat.
e. Pada bagian ujung miseliumnya terdapat sporangium
Ciri-ciri ikan Yang Terserang Penyakit Saprolegniasis
Kehadiran Saprolegniasis biasanya ditandai dengan munculnya "benda" seperti kapas, berwarna putih, terkadang dengan
kombinasi kelabu dan coklat, pada kulit, sirip, insang, mata atau telur ikan
11. Burung, ular, katak, kepiting, dll
12. Larva
13. oleh Brachyomyces sanguinis, dijumpai pada saluran darah insang ikan
PAKAN ALAMI SOAL ESSAY
1. Apa yang dimaksud dengan pakan alami?
2. Jelaskan pengertian dari Phytoplankton, zooplankton dan benthos!
3. Apa yang dimaksud dengan metode dekapsulasi dan tanpa dekapsulasi?
Jelaskan!
4. Sebutkan dan jelaskan metode dalam enrichment (pengkayaan)
zooplankton!
5. Uraikan prosedur kerja dalam proses penetasan cyst Artemia sp. dengan
metode tanpa dekapsulasi!
Jawaban
1. Pakan alami adalah pakan yang disediakan secara alami dari alam dan
ketersediaannya dapat di budidayakan oleh manusia
2. Pengertian dari Phytoplankton, zooplankton dan benthos
a. Phytoplankton adalah organisme air yang melayang-layang mengikuti
pergerakan air dan berupa jasad nabati.
b. zooplankton yaitu organisme air yang melayang-layang mengikuti
pergerakan air dan berupa jasad hewani.
c. Benthos adalah organisme air yang hidupnya di dasar perairan.
3. Pengertian metode dekapsulasi dan tanpa dekapsulasi
a. Metode penetasan dengan dekapsulasi adalah suatu cara penetasan kista
artemia dengan melakukan proses penghilangan lapisan luar kista dengan
menggunakan larutan hipokhlorit tanpa mempengaruhi kelangsungan hidup
embrio.
b. Metode penetasan tanpa dekapsulasi adalah suatu cara penetasan artemia
tanpa melakukan proses penghilangan lapisan luar kista tetapi secara langsung
ditetaskan dalam wadah penetasan.
4. Metode pengkayaan pada pakan alami zooplankton ada dua macam yaitu :
a. Metode tidak langsung, yaitu metode pengkayaan pakan alami dengan cara
memelihara zooplankton dengan media phytoplankton (Chlorella) dan ragi
roti/the bakers yeast Saccharomyces cerevisiae.
b. Metode langsung , yaitu metode pengkayaan pakan alami dengan caramembuat larutan emulsi lipid dan
langsung diberikan kepada pakan alamidicampur dengan ragi roti.
5. Prosedur kerja penetasan cyst Artemia sp. dengan metode tanpa Dekapsulasia.
a. Siapkan wadah budidaya yakni botol air mineral 1,5 liter yang telahdilubangi bawahnya dan
b. Timbang Artemia sp. sebanyak 3 g dan garam sebanya 35 g
c. Campurkan air sebnayak 1 liter dengan garam sebanyak 35 g
d. Cek salinitas air dengan menggunakan reflaktometer, salinitasnya harus30 - 35 ppt, jika kurang maka harus ditambah
garam dan jika lebih dari35 ppt harus ditambah air
e. Setelah itu masukkan cyst Artemia sp. sebanyak 3
g dan beri aerasiuntuk sumber oksigen Artemia sp.
f. Setelah itu biarkan selama 24-48 jam hingga cyst Artemia sp. menetas

soal BUDIDAYA
1) Tujuan utama budidaya perikanan adalah memproduksi biota akuatik untuk penyediaan pangan manusia. Namun demikian,
terdapat beberapa tujuan lain dari budidaya perikanan ini yang bersifat bukan pangan .... A. penyediaan bahan baku industri
makanan B. produksi umpan hidup untuk penangkapan ikan tuna C. daur ulang bahan organik D. produksi ikan hias
2) Pada masa datang budidaya perikanan diharapkan memegang peranan yang sangat penting dalam penyediaan protein ikan bagi
pangan manusia .... A. pertambahan populasi manusia 0,1 miliar per tahun B. produksi perikanan tangkap sudah mandek (level
off) C. produk budidaya perikanan lebih murah D. budidaya perikanan bertujuan memproduksi pangan
3) Budidaya air tawar bisa dilakukan di kawasan pegunungan (dataran tinggi) .... A. Rawa payau B. Sungai tenang C. Danau
vulkanik D. Saluran irigasi
4) Melalui kegiatan budidaya perikanan stok ikan di perairan dapat ditingkatkan .... a. reproduksi b. pertumbuhan c. pemberian
pakan d. tidak ada jawaban yang benar
5) Produk budidaya perikanan yang menjadi bahan baku bagi berbagai industri, baik industri pangan, kimia, kosmetika, tekstil, dan
farmasi adalah .... A. ikan nila B. Chlorella sp. C. alga D. rumput laut
1) Salah satu contoh komoditas budidaya perikanan dari golongan moluska adalah .... A. kepiting bakau B. udang lobster C. ikan
mola D. kerang mutiara
2) Komoditas budidaya perikanan yang bisa dikultur di luar habitat alamiahnya adalah .... A. ikan bandeng B. ikan napoleon C.
udang lobster D. rumput laut Euchema cotonii
3) Berdasarkan pada pertimbangan ekologi sebenarnya spesies yang paling baik untuk dibudidayakan adalah .... A. ikan karnivora
B. ikan omnivora C. herbivor microfiltering (fitofagus) D. ikan herbivora
4) Kata ”ikan” dalam budidaya perikanan memiliki pengertian yang luas, yakni .... A. ikan yang hidup di air tawar, payau dan laut
B. semua biota akuatik yang mencakup ikan, udang, hewan bercangkang, ekinodermata dan alga C. kelompok komoditas budidaya
perikanan yang memiliki sirip (fin), dan sirip tersebut umumnya digunakan sebagai alat pergerakan D. kelompok biota akuatik
yang hidup di laut luas dan bisa dikultur dengan melalui serangkaian penelitian ilmiah yang luas dan mendalam
5) Pemeliharaan ikan dalam suatu kawasan perairan dan kawasan tersebut memiliki isolasi alamiah sehingga ikan yang ditebar bisa
dipastikan tidak bisa berpindah ke tempat lain dan dapat ditangkap kembali dikenal dengan istilah .... A. ranching B. restocking C.
enclosure D. recirculating
D,B,C,A,D // D,A,C,D,A

76. Apakah arti pentingnya kualitas air dalam budi daya pembenihan ikan konsumsi?
Jawaban:
Kualitas air yang baik merupakan syarat mutlak keberhasilan usaha pembenihan. Hal tersebut dapat diukur dari
faktor fisika, kimia, dan biologi lingkunganair yang dapatmenunjang kehidupan ikan, yakni seperti berikut:
a. Faktor fisik (temperature, kecerahan, warna, dan bau)
b. Faktor kimia (pH, oksigen terlarut, karbon dioksida bebas, dan kadar nitrat)
c. Faktor biologi (pakan alami, hama, dan penyakit)

77. Berapakah ukuran temperatur yang baik untuk pembenihan ikan konsumsi?
Jawaban: temperatur yang baik untuk pembenihan ikan adalah 25 - 310C, kandungan oksigen terlarut >5 ppm.

78. Terangkan yang dimaksud pembenihan ikan lele!


Jawaban:
Proses produksi pembenihan ikan lele supaya menghasilkan benih sampai berukuran tertentu yaitu dengan cara
mengawinkan induk jantan dan betina pada kolam-kolam khusus pemijahan.

79. Sebutkan dua tipe kolam budi daya pembenihan ikan konsumsi!
Jawaban: ada dua macam/tipe kolam yaitu bak dan kubangan (kolam galian).

80. Bagaimanakah cara melakukan pengapuran?


Jawaban:
Dilakukan dengan kapur Dolomit atau Zeolit dosis 60 gr/m2 untuk mengembalikan keasaman tanah dan
mematikan bibit penyakit yang tidak mati oleh pengeringan.

81. Tulislah rumus break event point budi daya pembenihan ikan konsumsi!
Jawaban:
Rumus perhitungan break event point, yaitu sebagai berikut
BEP Poduksi = total biaya
Total penjualan

BEP Harga = total biaya


Harga produksi

82. Sebutkan sumber daya perikanan Indonesia berdasarkan fungsinya!


Jawaban:
Berdasarkan fungsinya, sumber daya perikanan Indonesia terdiri dari ikan konsumsi, dan nonkonsumsi.

83. Apa saja nama lain atau sebutan lele di berbagai daerah nusantara yang berbeda-beda?
Jawaban: Di Indonesia, lele mempunyai beberapa nama daerah, antara lain ikan kalang (padang), maut (Gayo,
Aceh), pintet (Kalimantan selatan), keling (makassar), cepi (bugis), lele atau lindi (jawa tengah)

84. Mengapa kolam pembenihan dan budi daya harus selalu bersih?
Jawaban: kolam yang akan digunakan bersih agar anakan ikan yang baru menetas tidak terkontaminasi
penyakit.

85. Apakah tujuan pemeliharaan induk dalam budi daya ikan konsumsi?
Jawaban: Pemeliharaan induk bertujuan untuk menumbuhkan dan mematangkan gonad (sel telur dan sperma).

86. Sebutkan empat syarat induk lele yang baik!


Jawaban:
Syarat induk lele yang baik, yaitu sebagai berikut:
a. kulit induk lele betina lebih kasar dibandingkan dengan kulit induk lele jantan.
b. induk lele diambil dari lele yang dipelihara dalam kolam sejak kecil supaya terbiasa hidup di kolam.
c. berat badannya berkisar antara 100-200 g, bergantung pada kesuburan badan dengan ukuran panjang 20-25
cm.
d. bentuk badan simetris, tidak bengkok, tidak cacat, tidak luka, dan lincah.

87. Terangkan yang dimaksud tentang pembenihan alami!


Jawaban:
Pembenihan alami dilakukan dengan cara menyiapkan induk betina sebanyak 2 kali jumlah sarang yang tersedia
dan induk jantan sebanyak jumlah sarang atau satu pasang per sarang.

88. Bagaimanakah teknik penetasan telur yang baik?


Jawaban:
Penetasan telur bertujuan untuk mendapatkan larva, oleh karena itu, telur hasil pemijahan diambil dari bak
pemijahan, kemudian diinkubasi dalam media penetasan/wadah khusus (wadah penetasan). Wadah ini
berbentuk bak, tanki, akuarium, kolam atau ember berukuran besar.

89. Jelaskan arti penting pemeliharaan larva dalam pembenihan ikan konsumsi!
Jawaban:
Pemeliharaan larva merupakan kegiatan yang paling menentukan keberhasilan usaha pembenihan karena sifat
larva merupakan stadia paling kritis dalam siklus hidup biota budidaya, termasuk tahapan yang cukup sulit.

90. Apa sajakah metode yang dilaksanakan dalam budi daya/pembenihan ikan!
Jawaban:
Metode produksi/pembenihan yang digunakan, yaitu sebagai berikut:
a. metode produksi secara ekstensif
b. metode produksi secara semi-intensif
c. metode produksi secara intensif

UTS AKUAKULTUR
Soal A
A. Pengertian akuakultur
Pengertian Akuakultur adalah kegiatan untuk memproduksi biota (organisme ) akuatik dilingkungan terkontrol dalam
rangka mendapat keuntungan (profit), Akuakultur dapat didefinisikan menjadi campur tangan (upaya-upaya) manusia untuk
meningkatkan produktivitas perairan melalui kegiatan budidaya.
Maksud Akuakultur adalah kegiatan pemeliharaan untuk memperbanyak, menumbuhkan, serta meningkatkan mutu biota
akuatik sehingga diperoleh keuntungan.
Tujuan akuakultur :
1. Produksi pangan protein
2. Pengembangan stok alami
3. Produksi ikan untuk amenites
4. Produksi ikan umpan
5. Produksi ikan untuk riset, hama, dsb.
6. Recycling bahan organic
7. Produksi komuditas industri
8. keuntungan dalam pengoptimalan kegiatan budidaya berbasis akuakultur, sehingga akuakultur merupakan kegiatan
bisnis (akuabisnis).
Karakteristik Akuakultur
Dalam usaha akuakultur mencakup :
a. Pembenihan ikan
 Pemmilihan induk
 Pemijahan induk
 Penetasan telur
 Pemeliharaan larva
 Pendederan
b. Pembesaran
 Efesiensi pakan
 Konversi pakan
c. Nutrisi pakan
 Formula pakan
 Nilai gizi
d. Kualitas air
e. Sistem pengadaan sarana dan prasarana produksi akuakultur
a. Prasarana produksi
Pemilihan lokasi
Pengadaan bahan dan
Pembangunan fasilitas produksi
b. Sarana produksi
Pengadaan induk
Benih
Pakan
Pupuk
Obat-obatan
Pestisida
Peralatan akuakultur dan
Tenaga kerja
c. Subsistem proses produksi
 Persiapan akuakultur
 Penebaran (stocking)
 Pemberian pakan
 Pengelolaan lingkungan
 Kesehatan ikan
 Pemantauan ikan
 Pemanenan
f. Subsistem penanganan pasca panen dan pemasaran
 Meningkatkan mutu produk
 Distribusi produk dan
 Pelayanan (servis) terhadap konsumen
g. Subsistem pendukung
 Aspek hukum (UU dan kebijakan )
 Aspek keuangan (pembiayaan/kredit,pembayaran)
 Aspek kelembagaan (organisasi perusahaan, asosiasi, koperasi, perebankan, lembaga birokrasi, lembaga riset, dan
pengembngan
h. Ruang lingkup akuakultur sebagai suatu sistem usaha (bisnis)
 Penadaan sarana dan prasarana
 Penanganan pscapenen dan pemasaran
 Produksi-produksi
b. contoh Sistem atau bentuk akuakultur
 Ikan dan hewan air lainnya merupakan sumber protein dan gizi lainnya, serta sumber pendapatan - Sistem akuakultur
dapat memberikan lebih banyak daging untuk areal lahan yang sama daripada yang bisa disediakan oleh sistem ternak
lain.
 Tanaman air yang produktif dan tanaman tepian dapat ditanam dan dipanen Pengendalian hama kebun dan lahan dapat
terbantu karena dapat menarik predator hama.
 Sistem akuakultur bisa mengubah sampah ternak dan tanaman menjadi pakan ikan dan pupuk tanaman air. Setelah ikan
dipanen, kolam dapat dibersihkan untuk menyediakan pupuk berkualitas tinggi bagi tanaman di kebun.
 Sistem akuakultur dapat dibuat pada lahan yang memiliki produktivitas rendah atau lahan yang tidak bisa dipakai untuk
tanaman dan ternak lainnya, khususnya daerah rawa.
 Produksi padi, ayam, babi dan bebek, semuanya dapat dikombinasikan dengan akuakultur untuk meningkatkan produksi
dalam kedua system yang bergabung tersebut Sistem akuakultur membantu aliran air dan drainase di musim hujan. Di
musim kemarau, sistem ini menyediakan suatu penyimpanan air yang dapat digunakn untuk kebutuhan tanaman dan
hewan.
 Sistem akuakultur mengubah dan memodifikasi iklim. Sistem ini membuat
 suhu di sekitarnya sejuk sehingga iklim menjadi lebih nyaman. Ini sangat
 menguntungkan bagi tanaman, serta lingkungan sekitar rumah.
c. Perbedaan akuakultur dengan hidrofonik adalah hidrofonik merupakan budidaya tanaman yang mamanfaatkan air dan
tanpa menggunakan tanah sebagai media tanam atau soilless.
Perbedaan akuakultur dengan aquafonik adalah dimana aquaafonik penjernihan air dengan mengunakan suatu zat mineral
1. Akuakultur secara ekonomis, relative efesien untuk memproduksi bahan pangan protein dibandingkan dengan
perternakan, jika jenis dan teknik budidaya diterapkan dengan tepat. Indikhatornya ialah:
 Kebutuhan energy hewan poikiloterm(ikan) lebih rendah
 Kehilangan energy minimal (massa air)
 Kebutuhan energy hewan berdarah dingin untuk Thermo-regulasi, rendah
 Laju prtumbuhsn lebih cepat
 Produksi per unit area lebih tinggi
 Energy untuk mendapatkan makanan lebih kecil
 Food conviersion ratio untuk ikan lebih baik (1:1-1:1,25)
 Ikan lebih baik dalam memanfaatkan protein terkandung dalam pakan
Soal B
1. Pakan alami adalah bahan pakan yang diambil dari organisme hidup dalam bentuk dan kondisinya seperti sifat-sifat keadaan
dialam. Pakan sangatlah penting untuk kelangsungan hidup ikan indikasinya adalah supaya ikan bias mendapatkan asupan
protein dan vitamin untuk kelangsungan hidupnya, Pakan alami memiliki komposisi gizi yang baik diantaranya protein,
lemak, karbohidrat dan mineral. Protein berguna saat proses pertumbuhan dan pengganti sel yang rusak sebagai zat
pembangun. Lemak dan karbohidrat berfungsi sebagai pembentuk energy yang akan digunakan tubuh. Vitamin dan mineral
akan membantu proses metabolism, mengatur proses fisiologis, membentuk enzim dan hormon serta menjaga kesehahatan
tubuh ikan. Selain itu ikan mengandung berbagai pigmen yang akan memperindah warna ikan hias seperti melanin yang
membentuk warna coklat sampai hitam, guanin yang menghasilkan rona cerah pada ikan dankaroten yang membentuk warna
merah, kuning, jingga dan mencerahkan warna ikan. Pakan alami sangat dibutuhkan dunia pembenihan karena pakan alami
dapat bergerak aktif dan sehingga mengundang larva ikan untuk memakannya. Pada larva, setelah kuning telur habis perlu
diberikan tambahan pakan supaya larva tetap mendapat asupan nutrisi. Masalah yang dihadapi adalah larva belum biasa
mendapatkan pakan dan bukaan mulut larva masih sangat kecil. Gerakan yang dibuat pakan alami (contohnya : inforia,
Dapnia, Artemia) akan merangsang larva memakannya dan ukurannya yang kecil cocok dengan bukaan mulut larva. Pada
dunia pembesaran pakan alami sering digunakan untuk memacu pertumbuhan ( misalnya cacing sutra ) atau untuk
memperbanyak dan memperbaiki kualitas telur (misalnya Bloodworm)
Untuk lebih lanjut silakan search di blog ini
2. Protein
Kebutuhan akan protein dalam pakan dipengaruhi oleh nilai nutrisi protein pada pakan dan juga tingkat energi non-protein
di dalamnya. Ketika sumber energi lain yang cukup memadai, sepeti lemak dan karbohidrat, sudah terdapat pada pakan, maka
kebanyakan protein yang diperoleh ikan dari pakannya akan dimanfaatkan untuk sintesis protein
Lipid dan asam lemak.
Lipid, atau lemak, diperlukan sebagai sumber energi dan sumber pembentukan asam lemak. Tambahan lagi, lipid juga
berguna sebagai pembawa vitamin-vitamin yang larut-lemak. Asam lemak dan pospolipid membantu menjaga keutuhan struktural
membran sel. Angka kebutuhan kasar untuk lipid pada ikan adalah 7%-8% dari pakan. Ikan yang lebih muda membutuhkan relatif
lebih banyak lemak dan protein ketimbang ikan dewasa.
Telah diketahui bahwa ketiga jenis ikan akan bertumbuh dengan baik jika pakan mengandung 1% asam lemak n-3 dan 1%
asam lemak n-6. Daging dari ketiga karper besar India ini memiliki proporsi yang tinggi untuk asam lemak n-3 sebagai mana juga
asam lemak n-6.
Karbohidrat.
Karbohidrat merupakan nutrien paling murah sekaligus juga sumber energi yang lebih murah untuk ikan. Sebagai
herbivora/omnivora, ikan dapat dengan mudah memperoleh jumlah kuantitatif karbohidratnya. Tingkat 22-30% diet karbohidrat
dari pakannya telah diteliti sebagai tingkat kebutuhan yang optimal bagi ikan. Lewat penelitan juga diketahui akan terjadi
keterlambatan pertumbuhan dan berkurangnya efisiensi pakan jika kadar karbohidrat melebihi 35% dari pakan. Tepung-tepungan
dan dekstrin biasanya mudah dikonsumsi oleh ikan. Namun demikian dalam pemberian pakan umumnya digunakan tepung terigu,
tepung tapioka dan tepung beras sebagai sumber karbohidrat yang paling murah. Bahan tadi juga berfungsi sebagai bahan pengikat
alami dalam pakan. Karbohidrat juga akan menghemat protein jika kandungan protein dalam pakan tidak mencukupi. Sebab jika
dalam pakan karper tidak cukup kadar karbohidratnya, maka protein akan dimanfaatkan sebagai sumber energi.
Vitamin dan Mineral
Telah diketahui bahwa thiamin merupakan vitamin esensial untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan beberapa spesies
ikan air tawar. Namun demikian, diperkirakan bahwa kadar 8-12 mg/kg, tergantung pada tahapan usia ikan, boleh dikatakan
memenuhi angka kebutuhan pakan. Untuk bahan pakan komersial, kadar yang lebih tinggi digunakan, mengingat akan adanya
pelarutaan dan mengantisipasi kehilangan yang ditimbulkan selama proses pembuatan dan penyimpanan pakan. Riboflavin juga
merupakan vitamin yang esensial untuk ikan. Kekurangan riboflavin akan menyebabkan penurunan berat, anoreksia, kehilangan
warna dan katarak pada ikan. Angka kebutuhan riboflavin pada ikan diperkirakan sekitar 6-8 mg/kg pakan. Akan tetapi untuk
pakan komersial, jumlah sekitar 10 mg/kg pakan atau lebih masih diijinkan, mengingat sifatnya yang larut-air dan mungkin saja
ada yang hilang selama proses pelarutan. Juga telah diperkirakan bahwa untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan yang normal,
ketiga ikan itu membutuhkan 10-12 mg niacin per kilogram pakan. Sementara angka kebutuhan ikan asam pantotenik
diperkirakan sekitar 9-11 mg/kg pakan.
Untuk pakan karper, direkomendasikan agar menggunakan bentuk yang stabil untuk vitamin C seperti askorbat 2-
monofosfat atau askorbat 2-sulfat. Hal ini mengingat kondisi alami yang tidak stabil dan masalah pelarutan. Masih sedikit
penelitian yang ditujukan untuk mengetahui angka kebutuhan asam askorbat dalam pakan karper besar India, meski demikian
kadar 300 mg asam askorbat per kilogram diet nampaknya mencukupi untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan yang normal
dari benih serta anak ikan rohu dan mrigal. Kemudian kadar kebutuhan vitamin C-nya bertambah sesuai dengan asupan pakan,
hingga mencapai 1000 mg/kg pakan baik untuk rohu maupun mrigal. Vitamin C menaikkan kekebalan akan penyakit yang
disebabkan oleh Acromonas hydrophila. Bahkan tingkat kematian terendah dijumpai pada ikan rohu yang diberi kadar 600 mg
vitamin C per kilogram pakan dan pada mrigal yang diberi kadar 1000 mg per kilogram pakan (Sobana, 1997). Ada pula laporan
yang menunjukkan tidak perbedaan yang signifikan dalam hal tanda-tanda kekurangan, kematian, maupun pertumbuhan pada rohu
yang diberi pakan bebas asam askorbik, jika dibandingkan dengan rohu yang pakannya ditambahkan asam askorbik (Hasan, et al.,
1998). Secara umum kadar pakan sekitar 100-150 mg asam askorbik per kilogram pakan diketahui sebagai kadar yang cukup
memuaskan untuk mencapai tingkat pertumbuhan yang normal pada karper besar India dewasa. Pada mrigal, kekurangan asam
askorbik menyebabkan anoreksia, pertumbuhan yang kerdil, tingkat kematian yang tinggi, finekrosis, pigmen yang abnormal dan
pembengkokan tulang (Agarwal dan Mahajan, 1980: Mahajan dan Agarwal, 1980 a,b). Sedangkan pada karper besar India
umumnya, kekurangan asam askorbik dapat menyebakan pendarahan kulit, anemia mkrositik dan anemia hikroponik (Sobana,
1997).
Kekurangan piriodoksin dapat merusak selera makan, menyebabkan oedema, gejala nervous, anoreksia, hiperiritabilitas,
dan gangguan pernafasan pada ikan. Kadar 6-8 mg piriodoksin per kilogram pakan adalah jumlah yang direkomendasikan untuk
karper besar India, tapi ada juga saran tingkat kebutuhan sebesar 0.01-0.02 mg/kg pakan. Angka kebutuhan kuantitatif karper besar
India untuk inositol ada pada rentang 300-350 mg/kg pakan. Angka kebutuhan biotin sebesar 5-8mg/kg pakan dinilai cukup
memuaskan pada karper besar India. Angka kebutuhan pakan karper besar India akan asam folik kelihatannya sekitar 0.5-1 mg/kg
pakan. Sementara itu karper besar India agaknya cukup diberikan kholin sebesar 500-600 mg/kg pakan.
Kekurangan vitamin A (asam rethoik) dapat menyebabkan pergeseran lensa mata dan pengapuran kornea, pertumbuhan
yang minim, eksopthalmia dan depigmentasi pada karper. Angka kebutuhan pakan vitamin A yang diperlukan oleh karper besar
India adalah sekitar 1500 IU. Sementar itu kekurangan vitamin D dapat mengakibatkan tertekannya pertumbuhan dan tetanus otot
pada sirip ikan, termasuk juga pada karper. Pemenuhan kebutuhan mineral, kalsium dan fosfor juga diperlukan. Belum ada studi
kuantitatif yang telah dibuat untuk mengetahui tingkat kebutuhan karper besar India akan vitamin D, namun demikian kadar 400-
500 mg/kg pakan merupakan angka yang disarankan. Angka kebutuhan karper besar India akan vitamin K ada pada rentang 5-10
mg/kg pakan.
Angka kebutuhan karper besar India akan kalsium juga belum diteliti, namun disarankan kadar sekitar 4000-5000 mg/kg
pakan. Gejala kekurangan kalsium tidak terdeteksi pada kebanyakan ikan jenis karper (Ogino dan Takeda, 19c76; Lall, et al.,
1985). Kekurangan fosfor mengakibatkan kurangnya penyerapan makan, anoreksia, kecilnya mineralisasi tulang, kerusakan
rangka, kerusakan pada tengkorak kepala ikan dan beberapa kelainan lain pada ikan. Rentang angka kebutuhan sebesar 5000-6000
mg fosfor per kilogram pakan telah cukup memuaskan untuk karper besar India. Angka kebutuhan magnesium sekitar 500 mg/kg
pakan cukup optimal untuk karper besar India, sedangkan 3-4 mg tembaga per kilogram pakan juga telah memenuhi kebutuhan.
Kobalt jika diberikan pada kadar 0.1 mg/kg pakan, nampaknya sudah mencukupi untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan
benih karper besar India yang dibiakkan dalam kolam pembiakan (Alikun, 1987). Sementara itu angka kebutuhan karper besar
India akan mineral lain belum pernah dilaporkan.
Pemberian pakan suplemen juga penting untuk meningkatkan hasil benih karper di kolam. Rata-rata junlah karper besar
India yang bertahan hidup selama tahapan awal terbilang rendah (sekitar 30 % dari fase telur ke benih ) dan 50 % dari benih ke
individu muda. Tingkat kematian yang tinggi ini terutama disebabkan oleh kurangnya pakan yang memadai dan bernutrisi, juga
praktek penanganan yang buruk.
Pada karper besar India, pemberian pakan secara tradisional atau konvensional yang umumnya digunakan oleh para
petambak kecil pedesaan adalah dengan menggunakan campuran dedak dan bungkil dengan perbandingan berat yang sama. Pakan
yang mengandung 1:1 dedak dan bungkil biasanya mengandung 25-28% protein mentah. Meski demikian pakan ini masih
terbilang kurang seimbang nutrisinya. Sering kali bungkil terndam dalam air untuk beberapa jam dan dicampur dengan dedak
untuk membuat adonan, lalu diberikan dalam bentuk mentah, dua kali sehari dengan tingkat 10-20% dari bio massa kolam
pembiakan.
Pakan yang bernutrisi seimbang disediakan untuk karper muda dan dewasa dengan menggabungkan lebih banyak lagi
bahan-bahan, mulai digunakan sejak tahun 1970 (Table 19.4). Varghese et al., (1976) memformulasikan pakan berupa pelet ikan
yang mengandung 30% protein, digabungkan dengan tepung ikan, dan mencapai kenaikan produksi hingga lebih dari 50% jika
dibandingkan dengan campuran tradisional dedak dan bungkil. Pertumbuhan yang baik dari kebanyakan karper juga dilaporkan
saat diberikan pelet ikan yang mengandung pupa ulat sutra, ampas udang atau tepung ikan (Jeychandran dan Paulraj, 1977).
Jayatdam dan Shetty (1980) mencapai hasil pertumbuhan yang lebih untuk catla dan karper pada umumnya saat diberikan pakan
yang mengandung pupa ulat sutra. Bubuk yang berasal dari enyeng-enyeng (duckweed) kering dan daun kubis digabungkan dalam
pakan, namun bukan sebagai pakan utama untuk karper (Devaraj et al., 1981). Bubuk daun Colocasia dan silase ikan juga
digunakan, sebagian guna menggantikan tepung ikan, dalam percobaan pakan untuk karper besar India (Venugopal dan
Keshavanath, 1984). Kotoran ulat sutra, sisa daging dari rumah pemotongan, tepung kedelai, tepung squila digunakan untuk
menggantikan tepung ikan, dan telah dilaporkan terjadi tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi 25% dari penggunaan pakan
berbasis tepung ikan (Bhat, et al., 1986; Nandeesha et al., 1989). Penggabungan tepung dari cacing tanah, margarin, minyak
sarden, bubuk dan daun Cassia tora dalam pakan yang telah diformulasi cukup memenuhi untuk kelangsungan hidup dan
pertumbuhan karper besar India (Manissery et al., 1988). Murthy dan Devaraj (1990, 1991 a, b) mengevaluasi bubuk daun dari tiga
tanaman air mengambang –yaitu Eichhoria, Pistia, dan Salvinia- yang dikenal sebagai bahan dengan biaya murah, dapat
menggantikan sebagian pemakaian tepung ikan dalam pakan untuk karper dan dilaporkan bahwa pakan berbasis Pistia lebih
unggul jika dibandingan dua pakan lainnya.
Benih catla, rohu dan mrigal dengan ukuran 5-10 mm, umumnya diberi pakan gangang bersel satu, sementara benih
dengan ukurang 10-20 mm diberi pakan protozoa dan zooplankton lain yang lebih kecil. Benih awal karper besar India yang baru
menetas diberi pakan buatan 2 hari setelah ketertarikannya pada makanan dari luar dan akan bertumbuh dengan baik dengan
bungkil, tepung beras dan gram hitam. Pakan murah untuk karper dibuat dengan menggunakan bahan-bahan yang tersedia secara
lokal seperti pupa ulat sutra, kedelai (Chakraborthy et al., 1973), tepung ikan dan ampas udang (Mahajan dan Yadav, 1974),
protein latung, dan ampas beras (Chakraborthy dan Kar, 1975), bubuk ganggang dicampur dengan tepung ikan (Singh dan Bhanot,
1988) dan bubuk kering dari gulma Nymphoides dan Spirodella (Patnaik dan Das, 1979).
Pakan dalam bentuk suspensi dibuat dengan menggunakan dedak, kacang tanah, squilla atau udang kecil. Bahan-bahan
tadi dicampur, dimasak dan diayak pada ayakan berukuran 300-400 μm dan hasil saringannya diberikan pada telur ikan (yang baru
menetas) beberapa waktu kali sehari (Alikunhi). Dalam pnelitian terakhir, bubuk dari daun kertau dan Leucena leucocephala serta
pupa ulat sutra kering dinyatakan sebagai bahan yang efektif untuk benih karper (Vijayakumasawamy dan Devaraj, 1994). Pakan
dengan kadar protein bertingkat untuk benih karper dibuat dengan menggunakan adonan kacang tanah, dedak dan tepung ikan
sebagai sumber protein dan diecaluasi di laboratorium (Swamy et al., 1988; Mohanty et al., 1990). Mondal et al., (2000) telah
memformulasikan pakan dengan variasi kadar protein lewat penggabungan tepung kedelai, tepung ikan dan dedak sebagai sumber
protein dan mengevaluasinya pada benih catla. Mereka memperoleh tingkat kelangsungan hidup dan tingkat penyerapan makan
yang lebih tinggi saat ikan diberi pakan yang mengandung kadar protein 39%.
Satu tipe pemberian pakan pada perindukan ikan dapat dilihat di Tabel 19.5. Pakan ini mengandung 25-30% protein
mentah dari bahan lokal yang tersedia, bahan-bahan yang tidak mahal dan diberikan dengan kadar 2% dari bobot tubuh per hari.
Pakan ini membantu proses pendewasaan dan masa bertelur karper besar India selama 1-2 bulan. Kedepannya, pakan ini berhasil
dalam meningkatkan kesuburan dan menghasilkan benih ikan yang bagus.
Hormon tertentu dan beberapa produk lain digunakan sebagai penambah pakan atau perangsang pertumbuhan dalam
pakan karper. Hormon biasanya dipakai dalam manipulasi seksual karper, sementara hormon yang sama juga digabungkan dalam
kadar yang sangat kecil pada pakan guna memenuhi kebutuhan pertumbuhan karper. Hormon seperti 17α-metil-testosteron, ketika
digabungkan dengan kadar 2.5-5 ppm pada pakan karper lain (Basavaraja et al., 1989) dan 1 ppm pada catla dan rohu (Deb dan
Varghese, 1988), mencukupi untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan. Hormon lain seperti 19-noretisteron pada kadar 0.75
ppm untuk rohu (Gangadhara et al., 1998), dietilstilboesterol untuk kebanyakan karper (Nanjundappa dan Varghese, 1989), serta
hormon khorinik gonadotropik manusia dengan kadar 5 ppm untuk kebanyakan karper (Keshavanath dan Matty, 1994) dan dengan
kadar 15 µg/g pakan untuk Labeo fimbriatus (Jayaprakas dan Sherly, 1996) meningkatkan pertumbuhan jika dibandingkan dengan
ikan yang tidak mendapat perlakuan ini.
Kebanyakan metode pemberian pakan yang dilakukan dalam budi daya karper di India dilakukan secara manual,
umumnya dilakukan oleh petambak kecil yang ahli. Pakan diberikan sekali sehari dengan kadar 2% hingga 4% dari bio massa.
Penyebaran pakan dengan ukuran dan bentuk yang bervariasi dilakukan secara manual diatas permukaan kolam. Metode lain yang
juga populer adalah dengan pemakaian kantong pakan. Pakan dimasukkan ke dalam kantong plastik kosong, beberapa lubang
(dengan diameter 1-2 cm) dibuat dibawah kantong. Kantong yang berisi pakan tadi digantungkan dengan tonggak bambu yang
akan ditaruh ke dasar kolam, sehingga bagian bawah dari kantong berada di bawah permukaan air. Keseluruhan pakan akan habis
dalam 2-3 jam. Kantong yang kosong tadi kemudian dipindahkan, dicuci dan dikeringkn sebelum digunakan kembali pada hari
berikutnya.
2. Karena pakan alami sangat penting dimana aspek pakan untuk memenuhi kebutuhan gizi dari sumber protein hewani ikan
diperlukan pakan alami dengan kuantitas maupun kualitas produk ikan, maka diperlukan ketersediaan pakan alami. Serta pakan
alami ialah makanan yang tersedia oleh alam dan sumber protein yang lebih alami sehingga sangat penting untuk pertumbuhan
ikan dan rantai makanan dalam ekosistem perairan. Sedangkan pakan buatan adalah pakan yang di buat oleh manusia untuk
menambah pakan terhadap ikan setelah pakan alami, pakan buatan komposisi protein dan vitamin serta lai-lainya bisa di atur sesuai
dengan kemauan pembuat pakan dengan mempertimbangkan sesuaikan dengan ikan yang ingin dikasih pakan buatan.
PLANKTON
Metode yang digunakan dalam perhitungan phytoplankton adalah dengan metode perhitungan langsung (direct counting) menggunakan
Sedgwick Rafter dan Haemocytometer.

Alat dan Bahan

Alat :
- Mikroskop
- Sedgwick Rafter
- Pipet Pasteur
- Gelas ukur/ silinder 10 ml
- Paper lens cleaning
- Minyak emercy
- Objeck glass
- Cover glass/ deck glass
- Counter dan alat tulis

Bahan :
- Lugol’s solution
- Formalin 4 %
- Minyak emercy ( untuk pembesaran 1000 kali )

Pengamatan dan Penghitungan Jumlah Plankton

A. Pengamatan dengan Sedgwick Rafter

1. Pengamatan dilakukan dengan menggunakan mikroskop, dengan pembesaran 40X atau 100X
2. Penghitungan dilakukan dengan menggunakan sedgwik rafter dengan cara mengambil 1 ml air sampel dari botol 100 ml, kemudian
ditutup dengan gelas penutup
3. Penghitungan dilakukan dengan menghitung jumlah plankton yang terdapat dalam sedgwick rafter.
4. Apabila sampel terlalu padat, dilakukan pengenceran dengan destilled water.

Catatan :

 Apabila sampel langsung diambil dari kolam, tanpa net plankton maka perhitungan pada sedgwick rafter langsung jumlah unit / ml.
 Disarankan untuk analisa dahulu sebelum diberi formalin, untuk mengetahui keberadaan dinoflagellata.

Contoh perhitungan phytoplankton dengan sedgwick rafter

 Misal air tersaring dengan net plankton sebanyak 5 liter


 Didapat 100 ml dalam botol penampung
 Dalam pengamatan diambil 1 ml sampel dengan menggunakan pipet pasteur
 Identifikasi dan hitung jumlah plankton yang terdapat pada semua ruang/ kotak dalam sedgewick rafter.

Misalkan didapat = 60 unit (sel,koloni atau filament)


Total 100 ml = 60 x 100 unit
1
Sehingga dalam 5000 ml (5 liter air kolam) = 60 x 100 cells
jadi jika dalam 1000 ml (1 liter) = 60 x 100 x 1000 = 120 unit / L
5000
Gb 01. Penampang Sedwick Rafter

Sedgwick rafter terdiri dari :


Panjang : 50 kotak (50 mm)
Lebar : 20 kotak (20 mm)
Tinggi : 1 mm
Volume air yang tertampung dengan atas ditutup slide glass = 1 ml

Contoh perhitungan zooplankton dengan sedwick rafter

Diketahui :
1. Volume penampung net (V1) = 40 ml
2. Kedalaman air = 100 m
3. Jari-jari net plankton = 4.35 cm
4. Volume sedgwick rafter = 1 ml
5. Jumlah zooplankton dalam S-R (N1) = misal 30 ekor
Maka jumlah zooplankton dalam liter air (N2) adalah……….?
Maka :
Jumlah volume air tersaring (V2) = Luas alas x Tinggi
= η r2 x 100
= 3,14x 4.35 cm x 4,35 cm x 100cm = 5942 cm3
= 5942 ml

N2 = V1 x N1 = 40 ml x 30 ekor /ml = 0.2184 ekor/ml = 2184 ekor/liter


V2 5492 ml

B. Pengamatan dengan Haemacytometer

Untuk pengamatan dengan sel yang ukurannya lebih dari 8 micron dan tidak terlalu padat untuk dihitung, penghitungan dapat dilakukan
langsung pada blok A,B,C,D dan hasilnya dibagi 4(empat) = N cell / ml
Gb 02. Penampang Haemacytometer

Haemacytometer terdiri dari beberapa blok dengan sisi :


Panjang = 1 mm
Lebar = 1 mm
Tinggi = 0.1 mm

Volume yang tertampung setiap blok (1 mm2) dengan atas ditutup cover glass
 0.1mm x 1mm x 1mm = 0.1 mm3 = 10-4 ml

Gb 03. Blok pada Haemocytometer

Volume air di Blok, misal B = 1 x 1 x 0.1 mm


= 0.1 mm3
= 1 / 10 = 1 x 10-1 mm3

Dalam 1 ml = 1 x 1 x 1 cm3
= 10 x 10 x 10 mm3 = 1000 mm3

Air dalam 1 x 10-1 mm3 ditemukan N cell dalam 103 didapat = N x 104 cell / ml
Untuk ukuran sel yang kecil dan padat perhitungan dapat dilakukan di blok E (= 25 kotak kecil )
= 5 kotak terdiri dari 1,2,3,4 dan middle
= Y cell dan dirata-rata
Volume air di kotak 1,2,3,4 = 0.2 x 0.2 x 0.1 mm3 = 0.001 mm3
1 kotak = 4 x 10-3 mm3
1 ml = 103 mm3

Dalam air 4 x 10-3 ditemukan = Y / 5 cell


Air 1 ml = (Y / 4 x 10-3 x 5 ) x 103 = Y x 5 x 104 sel / ml