Anda di halaman 1dari 33

PROPOSAL PENELITIAN

GAMBARAN STATUS GIZI PADA PEKERJA GARMEN DI


KAMPUNG KONVEKSI PONDOK AREN, TANGERANG
TAHUN 2016

Disusun oleh :

AKHDAN AUFA

NPM 1102013018

Proposal ini diajukan sebagai salah satu syarat mendapatkan gelar Sarjana Kedokteran

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS YARSI

TAHUN 2016
Proposal Penelitian
GAMBARAN STATUS GIZI PADA PEKERJA GARMEN DI KAMPUNG
KONVEKSI PONDOK AREN, TANGERANG TAHUN 2016
Dipersiapkan dan disusun oleh.

Akhdan Aufa

1102013018

Telah dipertahankan di depan dewan penguji

Pada tanggal 23 Mei 2016:

Susunan Dewan Penguji

Penguji, Pembimbing,

Dr. Dian Mardhiyah, MKK. Dr. Dini Widianti, MKK.

Komisi Skripsi

Dr. H. Lilian Batubara, M.Kes.

Proposal skripsi ini telah diterima sebagai salah satu persyaratan

untuk memperoleh Sarjana Kedokteran

Tanggal 23 Mei 2016

Dr. Insan Sosiawan A, Ph.D

Dekan Fakultas Kedokteran Universitas YARSI

2
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................... 3


DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... 5
DAFTAR TABEL ........................................................................................................... 6
BAB I ............................................................................................................................... 7
PENDAHULUAN ........................................................................................................... 7
1.1 Latar Belakang .......................................................................................................... 7
1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................................... 9
1.3 Pertanyaan Penelitian ................................................................................................ 9
1.4 Tujuan Penelitian ...................................................................................................... 9
1.5 Manfaat Penelitian .................................................................................................... 9
BAB II............................................................................................................................ 10
TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................... 10
2.1 Konsep Gizi Masyarakat ......................................................................................... 10
2.2 Faktor yang mempengaruhi masalah gizi ............................................................... 11
2.3 Status Gizi pekerja .................................................................................................. 13
2.4 Penyakit Gizi Masyarakat ....................................................................................... 15
2.5 Pengaturan Status Gizi Masyarakat ........................................................................ 17
2.6 Pekerja Garmen ....................................................................................................... 22
2.7 Kerangka Teori ....................................................................................................... 24
2.8 Kerangka Konsep .................................................................................................... 24
2.9 Definisi Operasional ............................................................................................... 25
BAB III .......................................................................................................................... 26
METODE PENELITIAN ............................................................................................ 26
3.1 Jenis Penelitian........................................................................................................ 26
3.2 Rancangan Penelitian .............................................................................................. 26
3.3 Populasi ................................................................................................................... 26
3.4 Sampel..................................................................................................................... 26
3.5 Cara Penetapan Sampel........................................................................................... 26
3.6 Penetapan Besar Sampel ......................................................................................... 26

3
3.7. Jenis Data ............................................................................................................... 27
3.8 Analisis Data ........................................................................................................... 27
3.9 Alur penelitian ........................................................................................................ 28
3.10 Jadwal Penelitian .................................................................................................. 29
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 30
Lampiran 1.................................................................................................................... 31
BIODATA PENELITI .................................................................................................. 31
Lampiran 2.................................................................................................................... 32
FORM PEMERIKSAAN IMT ..................................................................................... 32
Lampiran 3.................................................................................................................... 33
ANGGARAN PENELITIAN ......................................................................................... 33

4
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Kerangka Teori...................................................................................26

Gambar 2.2 Kerangka Konsep...............................................................................26

5
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Penyesuaian kalori menurut derajat kegiatan........................................15

Tabel 2.2. Definisi Operasional ...........................................................................28

Tabel 3.1. Alur Penelitian .....................................................................................31

Tabel 3.2. Jadwal Penelitian ..................................................................................32

6
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Produktivitas merupakan prioritas utama yang dituntut dari setiap tenaga
kerja untuk dapat menghasilkan produk. Mutu kehidupan tenaga kerja mempunyai
kaitan yang erat terhadap tingkat produktivitas kerjanya, sebagaimana yang
diarahkan oleh Garis-Garis Besar Haluan Negara (GBHN) mutu kehidupan tenaga
kerja perlu secara terus menerus ditingkatkan. Salah satu bentuk dari usaha
peningkatan mutu kehidupan tenaga kerja yaitu dapat menyelaraskan antara
asupan makanan yang dikonsumsi tenaga kerja dengan pekerjaan yang mereka
lakukan (Surat Edaran Mentri Tenaga Kerja, 1979).
Gizi pada pekerja mempunyai peran penting, baik bagi kesejahteraan
maupun dalam rangka meningkatkan disiplin dan produktivitas. Karena itu
pekerja perlu mendapatkan asupan gizi yang cukup dan sesuai dengan jenis atau
beban pekerjaan yang dilakukannya. Kekurangan nilai gizi pada makanan yang
dikonsumsi tenaga kerja sehari-hari akan membawa akibat buruk terhadap tubuh,
seperti: pertahanan tubuh terhadap penyakit menurun, kemampuan fisik kurang,
berat badan menurun, badan menjadi kurus, muka pucat kurang bersemangat,
kurang motivasi, bereaksi lamban dan apatis dan lain sebagainya. Dalam keadaan
yang demikian itu tidak bisa diharapkan tercapainya efisiensi dan produktivitas
kerja yang optimal.
Penelitian yang dibuat oleh Suci Widiastuti (2011) berjudul Faktor
Determinan Produktivitas Kerja Pada Pekerja Wanita didapatkan hasil adanya
hubungan antara asupan energi, persentase lemak tubuh, IMT, dan kadar
hemoglobin dengan produktivitas kerja. Variabel yang paling berhubungan
dengan produktivitas adalah kadar hemoglobin pekerja ( Widiastuti, 2011).
Penelitian tentang gizi hubungannya dengan kelelahan dilakukan oleh Dyahumi
dan Nur Ulfah (2012) pada salah satu perusahaan penghasil bulu mata halus di

7
Purbalingga didapatkan hasil sebanyak 50% pekerja mengalami defisit konsumsi
energi. Setelah diuji dengan menggunakan analisis Regresi Logistik dapat
disimpulkan bahwa pekerja yang mempunyai tingkat konsumsi energi defisit akan
mempunyai probabilitas 75,57 % (apabila variabel yang dimasukan hanya energi
dan protein) atau 77,8% (apabila variabel yang dimasukkan energi, protein dan
anemia) untuk terjadinya kelelahan.
Gizi kerja adalah gizi yang diperlukan tenaga kerja untuk melakukan suatu
perkerjaan sesuai dengan jenis, sehingga tercapai tingkat produktivitas dan
efisiensi kerja yang setinggi-tingginya. Kersehatan kerja erat kaitannya dengan
gizi kerja. Untuk mencapai tingkat kesehatan yang optimal mutlak di perlukan zat
gizi yang diperoleh dari makanan dengan jumlah gizi secukupnya setiap hari.
Dengan keadaan gizi yang baik, maka akan dihasilkan kesehatan fisik yang baik
dan pada akhirnya dapat meningkatkan produktivitas kerja.
Bagi PT Apac Inti Corpora, gizi kerja yang baik selain diperlukan dalam
peningkatan produktivitas kerja, juga diperlukan dalam kefektifan pemberian
jaminan makanan bagi pekerja. Berdasarkan hasil uji chi square, di dapatkan hasil
p=0,353 (p>0,05) berarti Ho diterima yang artinya tidak ada hubungan antara
status gizi dengan produktivitas kerja pada karyawati unit garment di PT Apec Inti
Corpora. Hal tersebut disebabkan karena pengukuran terhadap jumlah
produktivitas dihitung pada saat pengambilan data (Hardiyanti, 2013).
Melihat dari beberapa penelitian diatas, Gizi merupakan faktor penting
bagi kita untuk melakukan sebuah kegiatan, bagi orang dewasa yang sudah
bekerja dibidang apapun status gizi haruslah seimbang agar membantu
produktivitas kerjanya. Perlu adanya penelitian mengenai pengukuran status gizi
pada pekerja garmen dikarenakan tempat tersebut adalah tempat yang mempunyai
cara kerja yang tidak terlalu mengandalkan mesin, tempat ini menggunakan
tenaga mesin dan tenaga manusia, sehingga produktivitas tiap individu dapat
dilihat.

8
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian permasalahan di atas maka rumusan masalah dalam
penelitian ini adalah “Gambaran Status Gizi pada pekerja Garmen di Kampung
Konveksi Pondok Aren, Tangerang Tahun 2016”

1.3 Pertanyaan Penelitian


a. Bagaimana Gambaran Status Gizi pada pekerja garmen di kampung
konveksi Pondok Aren, Tangerang Tahun 2016?

1.4 Tujuan Penelitian


Untuk mengetahui Gambaran Status Gizi pada pekerja garmen di
Kampung Konveksi Pondok Aren, Tangerang Tahun 2016.

1.5 Manfaat Penelitian


1.5.1 Bagi Peneliti

Penelitian ini dapat menambahkan wawasan penelitia untuk bisa


dipergunakan untuk acuan penelitian selanjutnya.

1.5.2 Bagi Pekerja

Penelitian ini diharapkan bisa membantu pekerja untuk mengatur Status Gizi
nya agar dapat melakukan pekerjaan dengan baik.

1.5.3 Bagi Universitas

Penelitian ini diharapkan bisa menjadi tambahan pengetahuan bagi


masyarakat umum tentang cara menghitung status gizi yang baik agar dapat
melakukan aktifitas dengan baik.

9
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Gizi Masyarakat


Ada beberapa pengertian yang dipakai dalam memahami gizi masyarakat,
diantaranya :

1. Gizi adalah ilmu atau disebut juga ‘nutrience science’ yang mempelajari
tentang makanan dalam hubungannya dengan kesehatan tubuh yang
normal.
2. Zat Gizi (nutrients) adalah ikatan kimia yang diperlukan tubuh untuk
melakukan fungsinya, yaitu menghasilkan energi, membangun dan
memelihara jaringan serta mengatur proses-proses kehidupan.
3. Gizi (nutrition) adalah suatu proses organisme menggunakan makanan
yang dikonsumsi secara normal melalui proses digesti, absorpsi,
transportasi, penyimpanan, metabolism dan pengeluaran zat-zat yang tidak
digunakan, untuk mempertahankan kehidupan, pertumbuhan dan fungsi
normal dari organ-organ, serta menghasilkan energi.

Gizi merupakan salah satu mata ajar dalam Pilar-pilar ilmu kesehatan
masyarakat, wajib dipahami oleh mahasiswa kesehatan masyarakat dan
masyarakat lainnya. Ketika kata ‘gizi’ diungkapkan, maka baik langsung
maupun tidak langsung yang terekam dalam memori seseorang atau
sekelompok orang adalah ‘makanan’. Makanan merupakan zat yang
dibutuhkan tubuh untuk melangsungkan proses kehidupan. Sebagaimana
World Health Organization (WHO) definisikan makanan sebagai berikut.

‘’Food include all subtances, whether in a natural state or in manufactured


or preparedform, wich are part of human diet’’

Batasan makanan dimaksud tidak termasuk air, obat-obatan dan substansi-


substansi yang diperlukan untuk tujuan pengobatan. Kebutuhan gizi

10
seseorang perharinya berbeda-beda, ditentukan oleh faktor unur, jenis
kelamin dan jenis pekerjaan (Salmah, 2013).

2.2 Faktor yang mempengaruhi masalah gizi


Dalam pembangunan jangka panjang kedua, Indonesia menghadapi
masalah gizi ganda, artinya di satu sisi kita masih menghadapi masalah gizi
kurang yang belum teratasi, tetapi di sisi lain muncul masalah gizi lebih yang
terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. Masalah gizi kurang erat kaitannya
dengan masalah kemiskinan, sehingga pemikiran yang menyeluruh dan tunta
mengenai penanggulangan masalah gizi kurang harus merupakan bagian dari
program pengentasan kemiskinan. Sementara itu, masalah gizi lebih sering
dihubungkan dengan penyakit kemakmuran (disease of affluence) ketika
terjadi konsumsi zat gizi, khususunya lemak, secara berlebihan dan
masyarakat strata ini cenderung mengonsumsi makanan dengan pola makan
ala barat (“Western Food”).

Dibawah ini akan dikemukakan beberapa konsep tentang faktor yang


mempengaruhi masalah gizi.

a. Konsep Call and Levinson


Dalam Widya Karya Nasional Pangan dan Gizi tahun 1979, telah
diungkapkan bagan dari Call dan Levinson (1974) oleh Tarwotjo, dkk sebagai
bahan untuk mengadakan analisis secara seksama masalah gizi di Indonesia.
Status gizi seseorang/masyarakat dipengaruhi oleh dua faktor utama, yaitu
konsumsi makanan dan tingkat kesehatan, terutama adanya penyakit infeksi.
Kedua faktor itu adalah penyebab langsung, sedangkan penyebab tidak
langsung adalah kandungan zat gizi dalam bahan makanan, ada tidaknya
program pemberian makanan luar keluarga, daya beli masyarakat, kebiasaan
makanan, pemeliharaan kesehatan, serta lingkungan fisik dan sosial.

11
b. Konsep Laura Jane Harper

Secara lebih komprehensif, Laura Jane Harper telah melukiskan faktor yang
mempengaruhi status gizi, ditinjau dari sosial budaya dan ekonomi

2.2.1 Penyebab Masalah Gizi


Masalah gizi dipengaruhi oleh banyak faktor dan faktor tersebut saling
terkait satu sama lainnya. United Nations International Children's Emergency
Fund (UNICEF) (1998) mengambarkan faktor yang berhubungan dengan status
gizi. Pertama, penyebab langsung dari status gizi adalah asupan gizi dan penyakit
infeksi. Kedua, penyebab tidak langsung, yaitu ketersediaan pangkat tingkat
rumah tangga, perilaku/ asuhan ibu dan anak, dan pelayanan kesehatan dan
lingkungan. Ketiga, masalah utama, yaitu kemiskinan, pendidikan rendah,
ketersediaan pangan, dan kesempatan kerja, keempat, masalah dasar, yaitu kriris
politik dan ekonomi (Supariasa,2015).

2.2.2 Masalah Gizi dalam Siklus Kehidupan


Perjalanan masalah gizi dapat dilihat dari sudut pandang siklus kehidupan
yaitu dimulai dari ibu hamil, bayi yang dilahirkan, anak balita, remaja dan anak
usia sekolah, orang dewasa, dan usia lnjut. Gizi kurang dapat terjadi di semua
siklus kehidupan dengan berbagai resiko yang ditimbulkan. Apabila ibu hamil
kondisinya Kekurangan Energi Kronis (KEK) atau kenaikan berat badan rendah
akan melahirkan Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR). Bayi BBLR dan tidak
cukup mendapatkan asupan gizi dan pola asuh yang tidak baik akan menjadi anak
balita yang Kurang Energi Protein (KEP). Anak balita yang menderita KEP dan
apabila terjadi dalam waktu yang relatif lama tidak cukup mendapat asupan gizi
akan menjadi anak usia sekolah dan remaja yang mengalami gangguan
pertumbuhan. Apabila remaja dan anak usia sekolah dibiarkan mengalami
gangguan pertumbuhan, pada saat menjadi wanita usia subur (WUS) akan
mengalami gangguan kekurangan energi kronik, dan akhirnya pada usia lanjut
akan mengalami kurang gizi (Supariasa, 2015).

12
2.3 Status Gizi pekerja
2.3.1 Faktor yang mempengaruhi gizi pekerja

a. Konsumsi Makanan
Konsumsi pangan adalah salah satu faktor yang dapat mempengaruhi
status gizi secara langsung. Konsumsi pangan yang cukup akan membentuk status
gizi yang baik atau sebaliknya, konsumsi pangan yang tidak cukup akan
meninmbulkan status gizi yang buruk pula.

b. Lean Body Mass


Lean Body Mass yaitu massa jaringan bebas jaringan adiposa terdiri atas
otot, tulang, serta cairan ekstraseluler. Komposisi tubuh diukur untuk
mendapatkan pesentase lemak, tulang, air, dan otot dalam tubuh. Pengukuran
komposisi tubuh juga ditujukan untuk mendeteksi kebutuhan tubuh terhadap
apapun makanan serta mendapatkan informasi yang televan terhadap upaya
pencegahan dan penanganan penyakit (Brown et all 2005).

c. Jenis Kegiatan
Jenis kegiatan (ringan, sedang, berat) yang merupakan suatu beban kerja,
dan mempunyai kebutuhan gizi yang berbeda pula.

d. Faktor tenaga kerja


Faktor tenaga kerja yang meliputi ketidaktahuan, jenis kelamin, umur,
hamil, menyusui, kebiasaan makan yang kurang baik, tingkat kesehatan karena
tingginya penyakit parasit dan infeksi oleh bakteri pada alat pencernaan.

e. Faktor Ekonomi
Tidak disangka bahwa penghasilan keluarga akan turut menentukan
hidangan yang disajikan untuk keluarga sehari-hari. Walaupun demikian,
hendaklah dikesampingkan anggapan bahwa makanan yang memenuhi
persyaratan hanya mungkin disajikan di lingkungan yang berpenghasilan cukup
saja, padahal sebenarnya keluarga yang berpenghasilan yang terbataspun mampu
menghidangkan makanan yang cukup memenuhi syarat gizi anggota keluarganya.

13
f. Faktor pengetahuan tentang gizi
Pengetahuan tentang kadar zat gizi dalam berbagai bahan makanan dapat
membantu keluarga dalam memilih makanan yang bergizi, murah dan memenuhi
selera seluruh keluarga.

g. Faktor Fadisme
Kesukaan yang berlebihan terhadap jenis makanan tertentu. Hal ini akan
mengakibatkan kurang bervariasinya makanan dan tubuh akhirnya tidak
memperoleh semua zat gizi yang diperlukan.

h. Faktor pola makan


Kegemukan disebabkan oleh ketidakseimbangan kalori yang masuk
dibanding yang keluar. Pola makan yang berlebihan akan meningkatkan asupan
dan menurunkan kebutuhan kalori.

2.3.2 Cara Menentukan Kebutuhan Gizi Pekerja Di Berbagai Lingkungan


Kerja
Pemenuhan kecukupan gizi pekerja selama bekerja merupakan salah satu
bentuk penerapan syarat keselamatan, dan kesehatan kerja sebagai bagian dari
upaya meningkatkan derajat kesehatan pekerja. Gizi merupakan salah satu aspek
kesehatan kerja yang memiliki peran penting dalam peningkatan produktivitas
kerja. Hal ini perlu menjadi perhatian semua pihak, terutama pengelola tempat
kerja mengingat para pekerja umumnya menghabiskan waktu sekitar 8 jam setiap
harinya di tempat kerja. Kebutuhan gizi terutama energi dipengaruhi oleh usia,
ukuran tubuh, dan jenis kelamin.

14
Berat badan Tingkat 0 Tingkat I Tingkat II Tingkat III
(KG) (dikurangi) (standar)
41-50 -530 0 +360 +810
51-60 -610 0 +390 +870
61-70 -690 0 +400 +900
71-80 -760 0 +410 +930
Aktivitas Hanya Pekerjaan Tukang dan Pekerja buruh
pemelihaan administrasi petani kasar
tubuh rumah, berkeahlian
(istirahat mengeudi,
basal) mengetik
Tabel 2.1 Penyesuaian kalori menurut derajat kegiatan

2.4 Penyakit Gizi Masyarakat


Penyakit akibat gizi atau gangguan kesehatan akibat kelebihan atau kekurangan
zat gizi, antara lain :

1. Penyakit Kurang Kalori dan Protein (KKP)


Penyakit ini terjadi karena ketidakseimbangan antara konsumsi kalori atau
karbohidrat dan protein dengan kebutuhan energi. Pada umumnya terjadi pada
anak bawah lima tahun (balita). Penyakit KKP dibagi dalam 3 angkatan yaitu:

a. KKP ringan, kalau berat badan anak mencapai antara 84-95% dari
berat badan menurut standar Harvard
b. KKP sedang, kalau berat badan anak hanya mencapai 44-60% dari
berat badan menurut standar Harvard.
c. KKP berat, gizi buruk, berat badan anak kurang dari 60% dari berat
badan menurut standar Harvard.

Menurut beberapa ahli penyakit KKP dibedakan atas 2 (dua) tingkatan yaitu :

a. KKP ringan atau gizi kurang


b. KKP Berat atau gizi buruk

15
2. Penyakit Kegemukan (obesitas)
Penyakit ini terjadi karena ketidakseimbangan antara konsumsi kalori dan
kebutuhan energi. Konsumsi kalori terlalu banyak dibandingkan kebuthuhan atau
pemakai energi. Berat badan ideal pada orang dewasa menurut rumus Dubois
adalah

B(kg) = (Tcm-10) + 10%

Catatan :

B = berat badan

T = Tinggi badan

Menurut bagian gizi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Dilakukan


koreksi sehingga menjadi:

B(kg) = (Tcm – 100) – 10%

3. Penyakit Anemia (kurang darah)


Penyakit anemia terjadi karena konsumsi zat besi (Fe) dalam tubuh
mengalami kekurangan atau tidak seimbang antara kebutuhan tubuh dan
pengeluaran kalori tubuh. Fe merupakan mikro elemen esensial bagi tubuh yang
berfungsi sebagai pembentukan darah (haemoglobin/Hb).

4. Penyakit Xeropthalmia (penyakit mata)


Penyakit timbul sebagai akibat kekurangan vitamin A dalam tubuh.

Gejala defisiensi vitamin A yang dapat dilihat adalah :

a. Terjadi kekeringan sekitar epitel biji mata dan kornea.


b. Selaput bola mata keriput dan kusam saat bola mata bergerak
c. Fungsi mata berkurang menjadi haemeralpia atau nictalpia (buta senja).

16
5. Penyakit Gondok Endemik
Penyakit yang menyerang kelenjar gondok manusia pada leher bagian
depan arah ke samping kanan atau kiri. Penyakit ini timbul karena tubuh
kekurangan zat gizi esensial dalam hormone thyroxin (zat yodium). Apabila
kekurangan zat iodium berlangsung dalam waktu yang relatif lama, maka
seseorang dapat menderita penyakit gondok. Kelompok iodium dapat
menyebabkan “creatinisme” suatu kondisi penderita dengan tinggi badan di
bawah normal (cebol). Tindakan pengobaan pada orang dewasa biasanya hasilnya
kurang memuaskan, sehingga tindakan yang paling baik adalah oencegahan.
Penanggulangannya dapat dilakukan dengan proses iodimisasi.

2.5 Pengaturan Status Gizi Masyarakat


Pengaturan status gizi masyarakat memuat :

1. Pengaturan Status Gizi


Status Gizi adalah ukuran keberhasilan dalam pemenuhan nutrisi untuk anak
yang diindikasikan oleh berat badan dan tinggi badan anak. Status gizi juga
didefinisikan sebagai status kesehatan yang dihasilkan oleh keseimbangan antara
kebutuhan.

2. Faktor-Faktor yang mempengaruhi Status Gizi


Status gizi seseorang dipengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor internal dan
eksternal.

a. Faktor internal mencakup:


1) Usia
Usia merupakan salah satu faktor penting yang berkaitan
dengan asupan gizi. Kelompok usia bayi membutuhkan perhatian
khusus untuk memperoleh asupan gizi yang baik. Demikian halnya
dengan kelompok balita, karena kelompok usia balita berada pada
kondisi tumbuh kembang terutama untuk mendukung
perkembangan kecerdasan otaknya. Demikian untuk kelompok

17
usia lainnya sampai manula, semua ada standar asupan gizi
seimbang yang perlu menjadi perhatian utama.
2) Kondisi Fisik
Kondisi fisik sumber daya manusia yang sedang sakit,
sedang dalam proses penyembuhan dan lanjut usia, semua
membutuhkan asupan gizi yang khusus karena status kesehatan
mereka sedang tidak stabil. Bayi dan anak-anak yang sedang
mengalami kondisi fisik tidak sehat, sangat rawan karena
membutuhkan asupan gizi yang dapat membantu proses
penyembuhannya.
3) Infeksi
Infeksi gizi terjadi karena makanan terkontaminasi oleh bibit atau
agent penyakit dan terjadi proses pembusukan.
Makanan dikatakan terkontaminasi apabila :
a) Makanan telah mengandung toksin atau bakteri
b) Makanan yang rusak dan jika dikonsumsi dapat
menyebabkan keracunan pencernaan.
b. Faktor Eksternal mencakup :
1) Pendapatan
Pendapat keluarga berkaitan dengan faktor ekonomi dan
daya beli untuk memenuhi kebutuhan akan gizi sebagai salah satu
kebutuhan dasar manusia. Pendapat yang rendah condong
menimbulkan permasalahan dalam memenuhi kebutuhan gizi.
Demikian sebalikanya pendapat berlebih dapat pula berpengaruh
terhadap obesitas.
2) Pendidikan
Merupakan salah satu faktor berkaitan dengan pemenuhan status
gizi. Pendidikan status gizi suatu proses untuk merubah
pengetahuan, sikap dan perilaku seseorang atau keluarga atau
masyarakat untuk mewujudkan status gizi yang lebih baik yang
dibutuhkan dalam keluarga.

18
3) Pekerjaan
Pekerjaan merupakan salah satu kebutuhan untuk mendukung
keluarga. Oleh karena itu orang tua (ibu atau bapak atau keduanya)
termasuk anak usia kerja hatrus berupaya produktif agar terpenuhi
kebutuhan akan status gizi yang baik bagi anggota keluarganya.
4) Budaya
Budaya adalah norma atau etika adat yang berlaku dalam
lingkungan tertenu yang berpengaruh terhadap kebiasaan
berperilaku. Contoh orang minangkabau terbiasa memakan
makanan yang bersantan atau berlemak dan pedas. Kebiasaan ini
turun menurun dan sampai saat ini terus berlangsung. Untuk usia
tertentu makanan yang mengandung lemak ini akan berhubungan
dengan kadar kolesterol dalam darah dan dampaknya.
3. Penilaian Status Gizi Masyarakat
Penilaian terhadap status gizi yang dikonsumsi seseorang dapat dilakukan
secara tidak langsung dan tidak langsung.
a. Penilaian Secara Langsung
Dilakukan dengan menggunakan berbagai macam pengukuran
dimensi tubuh, komposisi tubuh, tingkat umur dan tingkat gizi.
Pengukuran dimaksud berupa pemeriksaan, seperti :
1) Antropometri
Antropometri berarti alat ukur tubuh manusia.
Antropometri gizi berhubungan dengan berbagai macam
pengukuran dimensi tubuh dan komposisi tubuh dari berbagai
tingkat umur dan tingkat gizi.
Antropometri secara umum digunakan untuk melihat
ketidakseimbangan asupan protein dan energi. Ketidakseimbangan
ini terlihat pada pertumbuhan fisik dan proporsi jaringan tubuh
seperti lemak, otot dan jumlah air dalam tubuh.
Salah satu contoh penilaian status gizi dengan antropometri adalah
Indeks Massa Tubuh (IMT) merupakan alat atau cara yang

19
sederhana untuk memantau status gizi orang dewasa (usia di atas
18 tahun).
Berat badan kurang dapat meningkatkan risiko terhadap penyakit
infeksi, sedangkan berat badan lebih akan meningkatkan risiko
terhadap penyakit degeneratif. Oleh karena itu, mempertahankan
berat badan normal memungkinkan seseorang dapat mencapai usia
harapan hidup yang lebih panjang.

2) Klinis
Penilaian status gizi dengan pemeriksaan klinis adalah cara
melihat status gizi berdasarkan atas perubahan-perubahan yang
terjadi dihubungkan dengan ketidakcukupan zat gizi seperti kulit,
mata, rambut dan mukosa oral atau organ yang dekat dengan
permukaan tubuh seperti kelenjar thyroid.
Penggunaan metode ini umumnya untuk survei klinik secara cepat.
Survei ini dirancang untuk mendeteksi secara cepat tanda-tanda
klinis umum dan kekurangan salah satu atau lebih zat gizi. Selain
itu digunakan untuk mengetahui tingkat status gizi seseorang
dengan melakukan pemeriksaan fisik yaitu tanda dan gejala atau
riwayat penyakit.
3) Biokimia
Penilaian status gizi dengan pemeriksaan spesimen diuji
secara laboratories. Spesimen dimaksud diperoleh dari bebagai
macam jaringan tubuh antara lain darah, urine, tinja, dan beberapa
jaringan tubuh lainnya seperti hati dan otot.
Metode ini digunakan untuk suatu peringatan bahwa kemungkinan
akan terjadi keadaan malnutrisi yang lebih parah lagi. Banyak
gejala klinis uang kurang spesifik, maka penentuan kimia faali
dapat lebih banyak menolong untuk menentukan kekurangan gizi
yang spesifik.

20
4) Biofisik
Penilaian status gizi dengan menggunakan metode penentuan yang
melibatkan kemmpuan fungsi (khususnya jaringan) dan melihat
peubahan struktur dari jaringan. Umumnya dapat digunakan dalam
situasi tertentu seperti kejadian buta senja epidemik. Cara yang
digunakan dengan tes adaptasi gelap.
b. Penilaian Gizi Tidak Langsung
Dilakukan dengan cara survei konsumsi makanan, statistik vital dan
faktor ekologik, sebagai berikut :
1) Survei konsumsi makanan
Adalah suatu metode penentuan status gizi dengan cara melihat
jumlah dan jenis zat gizi yang dikonsumsi.
Kesalahan dalam mencatat hasil survei dapat terjadi karena :
a) Kesalahan dalam perkiraan yang tidak tepat pada saat menentukan
jumlah makanan dikonsumsi balita.
b) Adanya kecenderungan mengurangi makanan yang sedikit
dikonsumsi, atau
c) Membesar-besarkan konsumsi makanan yang bernilai sosial tinggi,
demikian juga,
d) Adanya keinginan melaporkan konsumsi vitamin dan mineral
tambahan.
2) Statistik Vital
Menganalisis data statistik kesehatan seperti angkat
kematian berdasarkan umur, angkat kesakitan dan kematian karena
penyebab tertentu dan data lainnya yang berhubungan dengan gizi.
Penggunaan statistik vital dipertimbangkan sebagai bagian dari
indikator tidak langsung pengukuran status gizi masyarakat.
3) Faktor Ekologi
Adalah faktor yang mempengaruhi ketersediaan bahan makanan
baik sebagai hasil interaksi faktori fisik, biologik dan lingkugan

21
budaya, maupun keterkaitan iklim, tanah, irigasi dan faktor
lainnya.

2.6 Pekerja Garmen


Konveksi adalah usaha bidang busana jadi secara besar-besaran atau secara
massal. Dalam banyak literatur, konveksi ini disebut dengan home industri.
Apabila kapasitasnya sangat besar lazimnya disebut dengan usaha garmen.
Sementara garmen sendiri sebenarnya berarti pakaian (jadi). Produk dari konveksi
ini adalah busana jadi atau ready-to-wear (Bahasa Inggris) dan pret-a-porter
(bahasa Perancis). Busana ini telah tersedia di pasar yang siap dibawa dan dipakai.
Dalam proses produksi, ukuran busana ini tidak berdasarkan pesanan pelanggan,
melainkan menggunakan ukuran yang telah standar seperti S-M-L-XL-XXLA atau
11, 12, 13, 14, 15, 16 atau 30, 32, 34, 36, 38, 40, dan 42.

Dalam industri garmen terdapat tiga dasar tipe tahapan proses. Ketiga tahapan ini
akan menentukan produk pakaian jadi yang akan dibuat. Ketiga dasar tahapan
dalam industri garmen tersebut adalah:

1. Cutting: merupakan proses pemotongan bahan baku dalam bentuk-bentuk


tertentu. Bentuk potongan kain ini ditentukan berdasarkan pola-pola dari
pakaian yang akan dibuat.
2. Sewing: merupakan proses penggabungan potongan-potongan kain hasil
dari proses cutting
3. Pressing: merupakan proses pemantapan bentuk potongan-potopngan
bahan baku atau jahitan dengan tekanan atau tanpa panas/uap.

Sistem produksi garmen

1. Sistem Produksi Garmen Secara Menyeluruh (Whole Garment


Manufacturing Systems)
Sistem produksi garmen secara menyeluruh pada prinsipnya menyelesaikan
satu item garmen hingga selesai terlebih dahulu baru mengerjakan item
garmen selanjutnya.

22
2. Sistem Produksi Per Bagian (Section Production System)
Sistem produksi per bagian ini diterapkan khusus pada departemen penjahitan
(sewing). Sistem ini menetapkan bagaimana proses penjahitan yang efisien
untuk jumlah item garmen yang banyak.

Proses produksi dalam suatu industri garmen dapat digambarkan sebagai berikut.

1. Sample Departement
Departemen ini bertugas menganalisis dan menentukan pembuatan pola
terhadap sample (contoh) yang datang dari pemesan.
2. Pattern Making Departement
Jenis pekerjaan yang harus dilakukan pada departemen ini adalah
merancang kembali gambar pola yang diterima dari departemen sample untuk
mengoptimalkan posisi jarak antar potongan.
3. Cutting Departement
Pada departemen ini, kain siap dipotong sesuai dengan ukuran yang telah
ditentukan. Kain diperiksa lalu dipilih dan disusun agar dapat disalurkan ke
proses berikutnya.
4. Sewing Departemant
Proses penjahitan terhadap kain yang telah dipotong merupakan proses
utama. Pembagian kerja sesuai dengan keterampilan para pekerja sangat
diperlukan agar dapat menguasai teknik penjahitan secara efisien.
5. Finishing Department
Finishing Department bertugas menyelesaikan pekerjaan akhir seperti
melakukan pengecekan terhadap kebersihan, kerapihan jahitan, keserasian dan
kesesuaian ukuran, warna, style, termasuk pengecekan jumlahnya dan
sebagainya

23
2.7 Kerangka Teori

Indeks Massa Tubuh STATUS GIZI


- Berat Badan BERDASARKAN IMT
- Tinggi Badan

Gambar 2.1 Kerangka Teori

2.8 Kerangka Konsep

STATUS GIZI

BERDASARKAN IMT

Gambar 2.2 Kerangka Konsep

24
2.9 Definisi Operasional
Variabel Definisi Cara Ukur Alat Hasil ukur Skala
Status Status gizi - Observasi - Timbangan Interpretasi nilai IMT :
Gizi berdasarkan IMT berat badan 1. Berat badan kurang <
adalah keadaan - Microtoise 18.5 Ordinal
tubuh sebagai (alat ukur 2. Kisaran Normal : 18,5
akibat konsumsi tinggi – 22,9
makanan dan badan) 3. Berat badan lebih :
penggunaan zat 23 – 24,9
zat gizi. 4. Obes I : 25-29,9
Dibedakan 5. Obes II : ≥ 30
antara berat
badan kurang,
normal, berat
badan lebih,
Obes I, Obes II
Tabel 2.2 Definisi Operasional

25
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian


Jenis penelitian yang dipakai dalam penelitian ini adalah Deskriptif.

3.2 Rancangan Penelitian


Study Cross Sectional ialah suatu penelitian untuk menentukan apakah paparan
berkaitan dengan terjadinya suatu kejadian dalam satu waktu

3.3 Populasi
Populasi yang akan di gunakan pada penelitian ini adalah pekerja garmen pada
kampung konveksi pondok aren, Tangerang.

3.4 Sampel
Sampel penelitian berdasarkan kriteria :

Inklusi
1. Pekerja garmen di kampung konveksi pondok aren, Tangerang

Ekslusi
2. Dalam keadaan sakit, izin tidak kerja dan tidak berada ditempat kerja saat
penelitian

3.5 Cara Penetapan Sampel


Peneliti menetapkan sampel dengan cara sampel purposif yaitu sampel ditetapkan
secara sengaja.

3.6 Penetapan Besar Sampel


Penetapan sampel menggunakan Simple random sampling atau systematic random
sampling:

26
(𝑍1 − 𝛼/2)2 𝑃(1 − 𝑃)
𝑛=
𝑑2
Keterangan :

n = besar sampel

Z1-𝛼/2 = nilai distribusi pada 𝛼 tertentu

P = Harga proporsi di populasi

d = Kesalahan Absolut yang bisa di tolelir

Nilai P= 0,353 (Hardiyanti, 2013). Berikut perhitungan besar sampel :

Berikut perhitungan besar sampel :

(1,96)2 .0,353 (1−0,353)


𝑛= = 87,738635 dibulatkan menjadi 88
(0,1)2

3.7. Jenis Data


Jenis data yang digunakan dalam penelitian adalah data kualitatif yang diperoleh
secara langsung

3.8 Analisis Data


Pengolahan data dengan komputer dapat melalui tahap-tahap berikut :

1. Editing
Hasil wawancara, angket atau pengamatan dari lapangan harus dilakukan
penyuntingan (editing) terlebih dahulu.
2. Coding
Setelah semua kuisoner diedit atau sunting, selanjutnya dilakukan
“pengkodean” atau coding, yakni mengubah data berbentuk kalimat atau
huruf menjadi data angka atau bilangan.

27
3. Memasukan Data (Data entry)
Data yakni jawaban-jawaban dari masing-masing responden yang dalam
bentuk “kode” (angka atau huruf) dimasukan ke dalam program atau
“software” komputer.
4. Pembersihan Data (cleaning)
Apabila semua data dari setiap sumber data atau responden selesai
dimasukan, perlu di cek kembali untuk melihat kemungkinan-
kemungkinan adanya kesalaha-kesalahan kode, ketidaklengkapan, dan
sebagainya, kemudian dilakukan pembetulan atau koreksi (Notoatmodjo,
2012).

3.9 Alur penelitian

Menentukan judul penelitian

Mengajukan usulan proposal

Uji proposal

Pengambilan data kuesioner

Pengolahan data dan analisa data

Penyajian Hasil Penelitian

Tabel 3.1 Alur Penelitian

28
3.10 Jadwal Penelitian
Kegiatan Waktu
Bimbingan Proposal November 2015- April 2016
Ujian Proposal 23 Mei 2016
Pelaksanaan Penelitian Juni 2016 – Juli 2016
Pengolahan Data Agustus 2016- September 2016
Ujian Skripsi September 2016- Oktober 2016

Tabel 3.2 Jadwal Penelitian

29
DAFTAR PUSTAKA

Boediman D. 2009. Sehat Bersama Gizi Cetakan Pertama: Sagung Seto.

Dyahumi, dan Ulfah N. 2012. Pekerja dengan Tingkat Konsumsi Energi Defisit
Rentan Terhadap Kelelahan.

Hardiyanti.2013. Hubungan Status Gizi dan Anemia dengan Produktivitas


Karyawati Unit Garment PT.APAC INTI CORPORA BAWEN .

Notoatmodjo S.2012.Promosi kesehatan dan Perilaku kesehatan.Jakarta : Rineka


Cipta

Salmah, Sjarifah. 2013. Pengantar Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Penerbit


Trans Info Media Jakarta

Supariasa IDN. 2015. Pendidikan dan Konsultasi Gizi. Jakarta: EGC

Surat Edaran Mentri Tenaga Kerja. 1979. Pengadaan kantin dan ruang tempat
makan. Jakarta

Widiastuti S. 2011. Faktor Determinan produktivitas kerja pada pekerja wanita.


Artikel penelitian program Studi Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas
Diponegoro Semarang.

30
Lampiran 1

BIODATA PENELITI

Nama lengkap : Akhdan Aufa

Nomor Induk Mahasiswa : 1102013018

Tempat/Tanggal Lahir : Serang/02-10-1995

Jenis Kelamin : Laki-laki

Fakultas/Program Studi : Kedokteran Umum

Alamat Rumah : Jl. Pasar Bunder, Kecamatan Purwakarta, Cilegon

Riwayat Pendidikan :

Tahun 2001-2007 : SDN YPWKS 4 Cilegon

Tahun 2007-2010 : Pondok Pesantren Daar el-Qolam

Tahun 2010-2013 : Pondok Pesantren Daar el-Qolam

Tahun 2013-sekarang : Fakultas Kedokteran, Universitas YARSI

31
Lampiran 2

FORM PEMERIKSAAN IMT

1. Nama :
2. Bagian:
3. Umur :
4. Berat Badan :
5. Tinggi Badan:
Rumus IMT :
𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑏𝑎𝑑𝑎𝑛
IMT =
𝑇𝑖𝑛𝑔𝑔𝑖 𝑏𝑎𝑑𝑎𝑛2

6. Hasil :

32
Lampiran 3

ANGGARAN PENELITIAN

NO Item Biaya
1 Print proposal @Rp 500,- x 36 lembar x 4 Rp, 72.000
2 Microtoise Staturmeter @50.000 x 2 buah Rp, 100.000
3 Timbangan Badan @100.000 x 2 buah Rp, 200.000
Total Rp, 372.000

33

Anda mungkin juga menyukai