Anda di halaman 1dari 5

ANALISIS JURNAL

Tugas untuk memenuhi matakuliah : Pengembangan Model Pembelajaran

Oleh :

ALEXANDRO HARDIJO

(140401070085)

UNIVERSITAS KANJURUHAN MALANG


FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA

2016
Effects of Inquiry-based Learning on Students’
Science Literacy Skills and Confidence

Cara Gormally
University of Georgia, cgormally@plantbio.uga.edu
Peggy Brickman
University of Georgia, brickman@uga.edu
Brittan Hallar
West Virginia Higher Education Policy Commission, brittan.hallar@wvresearch.org
Norris Armstrong
University of Georgia, narmstro@uga.edu

PENDAHULUAN

Istilah "self-efficacy" diusulkan oleh Bandura (1986) dan didefinisikan sebagai


"penghakiman kapasitas seseorang untuk mencapai tingkat tertentu kinerja.

Penggunaan pre-service guru dari strategi kooperatif pembelajaran, pembelajaran yang


mendalam, dan kepercayaan diri dalam ilmu mengajar. Juga, Akerson, Hanson, dan
Cullen (2007) menyatakan bahwa inkuiri terbimbing efektif dalam meningkatkan
tampilan guru sekunder yang paling alam ilmu.
Dalam berbagai penelitian tentang praktek pengajaran inkuiri terbimbing, para peserta
secara khusus mencatat bahwa bekerja sebagai sebuah kelompok memiliki peran yang
sangat penting di samping mendapatkan hasil yang efektif dan memahami (Deckert,
Nestor & DiLullo, 1998; Farrell, Moog & Spencer, 1999). Dalam studi yang dilakukan
oleh Farrell etal., (1999), setengah dari siswa menyatakan bahwa salah satu kekuatan
inkuiri terbimbing ini adalah dengan menggunakan kelompok dalam mengembangkan
pembelajaran dan pemahaman, dan untuk mengajar. Dengan demikian, kontribusi
tersebut dari praktek inkuiri terbimbing sangat penting untuk beberapa guru mengajar
sains untuk siswa SD lebih sering dan efektif daripada yang lain (Plourde, 2002).
Oleh karena itu, beberapa studi yang memberikan bukti mengenai manfaat bervariasi
dari menggunakan pendekatan inkuiri terbimbing dalam instruksi pre-service. Manfaat
yang baik dapat offset atau ditambah dengan efek yang dipandu instruksi penyelidikan
memiliki pengajaran ilmu keyakinan self-efficacy pre-service guru. Penelitian ini
bertujuan untuk mengetahui pengaruh penyelidikan dipandu self-efficacy keyakinan
pra-layanan guru SD dalam mengajar ilmu.

MASALAH PENELITIAN
1. Apa efek dari penyelidikan dipandu digunakan dalam kursus laboratorium sains ilmu
pre-service guru SD mengajar pribadi efikasi dan harapan hasil keyakinan?
2. Apa pendapat guru pre-service 'tentang harapan mengajar dan hasil pribadi mereka
dalam mengajar ilmu setelah menyelesaikan mereka kursus laboratorium ilmu
pengetahuan?

METODOLOGI

Penelitian dilakukan dengan tiga kelas dari guru layanan pra yang terdaftar dalam
kursus laboratorium sains pada siang hari di semester 2008 Spring. Dalam studi
tersebut, itu tidak dibandingkan apakah metode pengajaran penyelidikan dipandu lebih
efektif daripada metodologi lain. Sebaliknya, fokusnya adalah pada apakah atau tidak
guru pre-service ditingkatkan rasa pengajaran ilmu keyakinan self-efficacy setelah
mereka mengambil kursus laboratorium sains di tahun kedua mereka dalam program
ini. Untuk mengembangkan metode yang kompatibel dengan penelitian sebelumnya di
daerah ini, penulis menggunakan beberapa atribut dari penelitian lain, memodifikasi
mereka agar sesuai dengan konteks kekinian. Oleh karena itu, studi ini, yang berfokus
pada aspek yang berbeda dari guru sains self-efficacy, memberikan tubuh yang koheren
sastra yang studi ini memberikan kontribusi. Secara khusus, penulis memodifikasi
desain yang digunakan oleh Palmer (2006), Plourde (2002), Watters dan Ginns (1995),
dan Wingfield dan Ramsey (1999). Hasilnya adalah desain -metode campuran di mana
data dikumpulkan dengan menggunakan pre-test dan post-tes dengan wawancara
(Palmer, 2006; Watters & Ginns, 1995; Wingfield & Ramsey, 1999) dan komentar yang
ditulis pada kuesioner (Wingfield & Ramsey, 1999) guru pre-service.
TEMUAN

Hasil penelitian bahwa peserta menyatakan mereka puas mengambil kelas laboratorium
sains semester ini, karena mereka berlatih banyak tangan-kegiatan berdasarkan
penyelidikan dipandu dan ini disebabkan pembelajaran bermakna dari konsep-konsep
abstrak dan kenikmatan. Mereka juga mengatakan bahwa mereka mungkin berlatih
kegiatan ini dengan siswa mereka di masa depan, karena keyakinan self-efficacy mereka
dalam mengajar ilmu meningkat. Mereka secara khusus menunjukkan bahwa mereka
tidak akan ragu untuk mengulangi kegiatan ilmiah yang sama ketika mereka menjadi
guru di-service. Mereka percaya bahwa mereka bisa berlatih banyak kegiatan dengan
menggunakan bahan-bahan yang murah dan sederhana dengan mudah ditemukan di
lingkungan sekolah mereka. Peserta 'jawaban wawancara juga menunjukkan bahwa
mereka bersedia untuk berlatih rencana pelajaran dengan siswa mereka sendiri mirip
dengan rencana mereka alami berdasarkan penyelidikan dipandu. Dalam hal ini, guru
pre-service ini dapat dengan mudah menerjemahkan pengalaman positif mereka untuk
belajar siswa mereka sendiri 'di masa depan. Temuan ini sejajar dengan saran dari
Bursal (2008) bahwa tangan-kegiatan ilmiah yang efektif untuk mengembangkan sikap
siswa terhadap ilmu pengetahuan dan pengajaran ilmu. Selanjutnya, hasil penelitian ini
konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh Watters dan Ginns (1995) bahwa
pengalaman SMA negatif terkait dengan rasa rendah ilmu personal mengajar self-
efficacy dan yang bisa dikembangkan jika mahasiswa bisa mendapatkan dukungan dan
menjadi terlibat dalam lingkungan belajar yang sesuai. Demikian pula, rasa harapan
hasil guru pre-service juga bisa ditingkatkan dengan pengalaman lapangan yang sukses
dengan siswa di kelas. Peserta menyatakan bahwa mereka memiliki rasa rendah self-
efficacy dalam mengajar sains, sebelum mengambil kursus laboratorium sains. Namun,
hasil posttest mereka menunjukkan rasa tinggi self-efficacy untuk kedua dimensi.
Temuan ini konsisten dengan penelitian sebelumnya baik oleh Palmer (2006) dan Utley
et. Al. (2005). Hal ini berpikir bahwa menggunakan tangan-kegiatan berdasarkan
penyelidikan dipandu membantu mereka untuk menyadari bahwa mereka benar-benar
bisa mengajarkan ilmu.
KESIMPULAN
Dalam studi saat ini, penyelidikan dipandu, yang merupakan salah satu faktor
yang memiliki potensi untuk meningkatkan keyakinan self-efficacy guru pre-service,
diselidiki pada tahap awal program pelatihan guru. Sebelum instruksi, sementara
dimensi self-efficacy adalah pada baik dan hasil harapan itu di tingkat netral, pada akhir
14 minggu instruksi, kedua dimensi berada di tingkat yang baik. Selain itu, penemuan
sampel berpasangan analisis t-tes menunjukkan bahwa skor peserta dari kedua
keyakinan self-efficacy dan harapan hasil yang signifikan lebih tinggi dari skor pretest.