Anda di halaman 1dari 12

PENDAHULUAN

Miopia adalah suatu kelainan refraksi di mana sinar cahaya paralel yang
memasuki mata secara keseluruhan dibawa menuju fokus di depan retina.Istilah
ini berasal dari bahasa Latin yang awalnya dari kata Yunani, mopia, yang berarti
kontraksi atau penutupan mata. Ini merupakan penjelasan yang sesuai dengan
gerakan wajah dari penderita miopia yang tidak dikoreksi saat dia mencoba
mendapat penglihatan jauh yang jelas.6
Miopia, yang umum disebut sebagai kabur jauh / terang dekat
(shortsightedness), adalah penyebab ketidakmampuan visual di seluruh dunia.
WHO telah mengelompokkan miopia dan kelainan refraksi yang tak terkoreksi,
katarak, degenerasi makula, penyakit infeksi mata dan defisiensi vitamin A
menjadi penyebab-penyebab utama kebutaan dan gangguan penglihatan di
dunia.12
Penderita myopia secara sederhana dapat diklasifikasikan menjadi dua
kelompok, miopia derajat ringan hingga sedang (disebut miopia “simpel” atau
miopia “sekolah”, 0 hingga –6 dioptri) dan mereka yang dengan miopia tinggi
atau miopia patologis (lebih besar dari –6 dioptri). Miopia simpel dapat dikoreksi
dengan kacamata atau lensa kontak, sedangkan miopia tinggi (patologis) sering
dihubungkan dengan kondisi yang dapat membutakan seperti ablasio retina,
degenerasi makula, dan glaukoma.12
Prevalensi miopia bervariasi berdasar negara dan kelompok etnis, hingga
mencapai 70-90% di beberapa negara Asia. Di Jepang diperkirakan lebih dari satu
juta penduduk mengalami gangguan penglihatan yang terkait dengan miopia
tinggi. Berdasar bukti epidemiologis, prevalensi miopia terus meningkat
khususnya pada penduduk Asia. Selain pengaruh gangguan penglihatan, juga
membebani secara ekonomi. Sebagai contoh di Amerika Serikat, biaya terapi
miopia mencapai sekitar $ 250 juta per tahun. Di saat prevalensi miopia simpel
meningkat, insidens miopia patologis turut meningkat. Karena tidak ada terapi
yang dapat membalikkan perubahan struktural pada miopia patologis, pencegahan
miopia telah lama menjadi tujuan dari penelitian para ahli. Pengertian terhadap
mekanisme dan faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan mata merupakan
prasyarat mengembangkan strategi terapi tadi.12

1
Skema myopia dikutip dari 3

EMBRYOLOGI
Mata berasal dari pembentukan kantung dari sel undifferentiated neural
retina dari dinding otak. Ini terjadi sebelum penutupan neural fold. Kemudian
terbentuk vesikel optik yang tumbuh hingga mencapai permukaan ectoderm
menghasilkan pembentukan plat lensa. Plat lensa kemudian membentuk cup lensa,
setelah itu jadi vesikel lensa.7
Pertumbuhan kornea terjadi pada awal diinduksi oleh vesikel optik dan
dipengaruhi oleh lensa, serta oleh akumulasi vitreus.7
Ekspansi bola mata tergantung dari penumpukan vitreus. Peningkatan
tekanan intraokuler karena ekspansi korpus vitreus memberi tenaga pertumbuhan
dasar pada mata embryo.7
Pertumbuhan sklera berdampak pada ukuran dan bentuk bola mata.
Pertumbuhan sklera menuju anterior dari mesoderm pada regio limbus pada akhir
minggu ketujuh gestasi. Serat-serat sklera di limbus menyambung dengan serat
kornea yang juga telah terbentuk. Perkembangan sklera dikontrol oleh RPE.
Demikian pula dengan sklera yang menjadi lengkap pada bulan kelima.7
Ukuran dan bentuk mata pada saat lahir merupakan hasil gabungan proses
pertumbuhan retina, akumulasi vitreus, pertumbuhan lensa serta perkembangan
sklera. Sejak lahir, mata manusia haruslah berkembang hingga tiga kali dalam
volume dan berat untuk mencapai ukuran dewasa 7

EMETROPISASI
Emetropia adalah keadaan refraksi di mana sinar cahaya paralel dari objek
jarak jauh dibawa menuju fokus di retina pada mata tak berakomodasi. Perubahan
dari hipermetropia saat lahir menjadi emetropia pada usia dewasa merupakan
suatu proses yang disebut emetropisasi. Emetropisasi adalah suatu mekanisme
perubahan guna pencapaian emetropia pada usia muda. Pada saat lahir,
kebanyakan bayi matanya hipermetropia, tapi ketika matanya semakin
berkembang, maka akan semakin kurang hipermetropianya dan pada usia 5-8
tahun menjadi emetrop. Emetropisasi merupakan kombinasi proses pasif dan
aktif.

2
Proses pasif terjadi dalam pertumbuhan mata yang normal. Saat mata
membesar, kekuatan refraksi kornea dan lensa dikurangi oleh pemanjangan radius
kelengkungannya. Pembesaran proporsional mata mengurangi kekuatan
dioptrinya terkait dengan peningkatan panjang aksial. Bila perubahan ini tidak
proporsional, muncullah ametropia. Emetropisasi pasif menjelaskan pemeliharaan
emetropia pada mata yang sedang tumbuh.
Emetropisasi aktif menjelaskan pengurangan menuju emetropia pada bayi
dan mempertahankannya. Mekanisme ini terkait dengan mekanisme feedback
visual dari gambaran pada retina dan penyesuaian selanjutnya dari pertumbuhan
mata. Ametropia terjadi bila gambaran yang rusak mengganggu feedback ini. Pola
pewarisan menentukan kecenderungan proporsi pasti bola mata dan faktor
lingkungan berperan mempengaruhi aksi emetropisasi aktif. Pengaruh lingkungan
lebih berperan dalam munculnya dan derajat miopia dibanding pada
hipermetropia.3,12,17
Meski pada bayi prematur, cenderung lebih myop dan astigmat saat lahir
dibanding bayi cukup bulan, emetropisasi juga terjadi pada mereka. ROP
menyebabkan bayi prematur sering gagal menjadi emetrop, menyebabkan
kelainan refraksi tinggi khususnya miopia. Prevalensi miopia tinggi pada bayi
4,17
premature
Secara umum, pengaruh lingkungan postnatal terhadap miopia dalam dua
cara utama:
 Peningkatan stress sklera, yang biasanya bermanifestasi sebagai suatu
peningkatan dalam tekanan intraokuler.
 Penurunan resistensi dinding okuler.
Selain itu juga terdapat sejumlah teori mekanisme patogenesa lain yang belum
jelas, seperti faktor psikologis.

Peningkatan Stres Sklera


 Pengaruh otot ekstraokuler
Hubungan klasik antara onset atau perkembangan miopia dan sekolah berkait
dengan konsep membaca lama sebagai penyebab miopia. Von Graefe
mencatat aktifitas otot ekstraokuler sebagai myopigenic karena tekanan

3
mereka pada mata saat konvergensi. Saat mata berkonvergensi dan depresi,
M. obliqus superior berada pada posisi yang memberi tekanan yang cukup
berarti pada bola mata.
 Pengaruh tekanan okuler
Mata imatur sensitif terhadap peningkatan tekanan intraokuler dan berespons
dengan ekspansi bola mata. Sklera posterior mempertahankan sensitivitas ini
lebih lama setelah sklera anterior kehilangannya. Juga dicatat bahwa tingkat
lebih tinggi dalam batas tekanan bola mata normal lebih sering pada mata
miop yang lebih besar

Penurunan resistensi sklera


 Faktor Nutrisi
Kekurangan gizi telah lama dianggap dipermasalahkan pada onset dan
progresifitas miopia. Kebanyakan hipotesa terpusat pada defek yang didapat di
sklera sebagai hasil pembatasan intake protein, kalsium, dan vitamin D.
Penelitian oleh Gardiner menemukan bahwa anak-anak dengan miopia
progresif makan lebih sedikit protein per kilogram peningkatan berat badan
dibanding anak-anak dengan mata normal.
 Gangguan pertumbuhan sklera
Penyebab miopia derajat tinggi yang kemungkinan paling dapat diterima
adalah kelemahan sklera. Bukti mikroskopis, ultramikroskopis, dan
biokimiawi menunjukkan kualitas dan kuantitas sklera posterior yang
abnormal pada miopia patologis. dikutip dari 8,10,15

FAKTOR GENETIKA
Hubungan antara kelainan refraksi miopia dengan genetika didapat dari
penelitian tentang anak kembar dan penelitian hubungan kalainan refraksi
orangtua dan anak mereka. Penelitian pada anak kembar menunjukkan kelainan
refraksi berhubungan erat pada kembar monozigot dibanding pada kembar
dizigot. Penelitian hubungan antara kelainan refraksi orangtua dan keturunannya
menunjukkan hubungan yang kuat. Penelitian oleh Zadnik dkk mengukur
komponen-komponen refraksi anak dan kelainan refraksi orangtuanya. Penelitian
tadi menunjukkan anak-anak dengan orangtua myop, meskipun mereka sendiri

4
tidak miopia, cenderung mempunyai mata yang lebih panjang daripada anak-anak
dengan orangtua yang tidak myop, hingga menjadi faktor predisposisi untuk
menjadi myop di kemudian hari. Penelitian genetic dari keluarga dengan riwayat
miopia patologi menemukan dua polimorfisme dan dua lokus terpisah untuk
miopia tinggi, menunjukkan predisposisi autosomal dominan untuk munculnya
miopia patologi.
Bukti tambahan yang menyokong peran genetika terhadap berkembangnya
miopia antara lain variasi yang luas akan prevalensi miopia pada kelompok etnis
yang berbeda. Prevalensi miopia di Asia setinggi 70-90%, di Eropa dan Amerika
30-40%, dan di Afrika 10-20%.12
Diharapkan di masa depan bila ditemukan gen yang berfungsi abnormal
pada miopia tinggi, obat atau zat terapi gen dapat mengurangi tingkat beratnya
penyakit.14

MODEL BINATANG PERCOBAAN

Selama beberapa dekade terakhir, terdapat kontroversi tentang mekanisme


penyebab berkembangnya miopia. Terdapat bukti bahwa faktor utama adalah
kontribusi aksial yang bermanifestasi dalam pertumbuhan longitudinal yang
berlebihan pada mata. Pertanyaan yang menarik perhatian adalah apakah
pekerjaan secara melihat dekat (nearwork) dan akomodasi terkait dengan tumbuh
dan progresifitas miopia. Penelitian eksperimental dengan menginduksi miopia
pada binatang percobaan (contohnya tikus, ayam dan marmut) menunjukkan
perubahan panjang aksial mata dapat dipicu oleh deprivasi visual (seperti
pembatasan lapangan pandang). Dengan menggunakan teknik defokus optis
dengan kacamata, terdapat kompensasi pada teknik tadi pada binatang percobaan
anak ayam. Hingga kini, terdapat tiga mekanisme pemicuan secara visual pada
mata yang tampaknya mengubah posisi relatif retina dan menyebabkan kelainan
refraksi:

Deprivasi yang menginduksi pertumbuhan lokal sklera (deprivation-induced
local scleral growth),

Defokus positif yang menginduksi penebalan lokal koroid (positive defocus-
induced local choroidal thickening)

5

Defokus negatif yang menginduksi pertumbuhan sklera secara global
(negative defocus-induced global scleral growth) 11

GEJALA KLINIK
Gejala umum myopia antara lain:
-
Mata kabur bila melihat jauh
-
Sering sakit kepala
-
Menyipitkan mata bila melihat jauh (squinting / narrowing lids)
-
Lebih menyukai pekerjaan yang membutuhkan penglihatan dekat disbanding
12,13
pekerjaan yang memerlukan penglihatan jauh
Pada mata didapatkan:
-
Kamera Okuli Anterior lebih dalam
-
Pupil biasanya lebih besar
-
Sklera tipis
-
Vitreus lebih cair
-
Fundus tigroid
-
Myopic crescent pada pemeriksaan funduskopi 1,12
JENIS-JENIS MIOPIA

MIOPIA AKSIAL
Pada miopia aksial kekuatan refraksi matanya normal. Kelengkungan
kornea dan lensa dalam batas normal serta lensa berada dalam posisi normal.
Namun diameter anterior-posteriornya memanjang. Pada jenis ini, mata biasanya
lebih besar dibanding normal.

MIOPIA KURVATURA

Dihubungkan dengan peningkatan kurvatura dari kornea atau salah satu /


kedua permukaan lensa. Peningkatan kurvatura kornea tidak jarang terjadi, tapi
biasanya lebih menjadi astigmat dibanding kelainan sferis. Sedikit deviasi sering
terjadi karena radius kornea normal sering bervariasi dalam batas 7 hingga 8,5
mm, dan hal ini menjadi penting karena perbedaan 1 mm memberi perubahan

6
refraksi 6 D. Kasus peningkatan kurvatura kornea yang hebat hanya terjadi pada
kondisi-kondisi seperti ectasias atau kornea konus.
Peningkatan kurvatura lensa juga jarang terjadi. Keadaan lenticonus
anterior dan posterior terkait dengan miopia dengan derajat tinggi. Kurvatura
poermukaan lensa juga meningkat bila ligamentum suspensorium relaksasi,
seperti yang terjadi pada spasme akomodasi atau pada keadaan yang ekstrim bila
ligamen tadi ruptur dan pada dislokasi lensa.

MIOPIA INDEKS
Pada keadaan ini, perubahan indeks refraksi pada akuos humor atau
vitreus tidaklah begitu berpengaruh. Sebaliknya, perubahan pada lensa akan
menyebabkan miopia. Adalah memungkinkan bila penurunan indeks refraksi pada
korteks lensa berperan dalam miopia diabetik. 1,9,13

PERUBAHAN FUNDUS PADA MIOPIA

Pembagian perubahan fundus berdasarkan pada lokasinya, yaitu pada


polus posterior dan fundus perifer.
Blacharski membagi perubahan khorioretina pada miopia menjadi tipe-
tipe:
 Biomekanik; termasuk di dalamnya yaitu :
- “Lacquer cracks”, di mana fraktur atau tears terjadi pada membrana Bruch,
- Stafiloma posterior
 Neovaskuler; terjadinya neovaskularisasi khoroid biasanya terjadi pada pasien
tua. Resolusinya tampak sebagai Fuch’s spot.
 Degeneratif: bermacam-macam perubahan degeneratif yang umum seperti:
- Atrofi khorioretina
- Degenerasi lattice
- Degenerasi pavingstone

Perubahan fundus pada polus posterior


Optic Disk Crescent

7
Hal ini merupakan perubahan awal pada fundus miopia dan terjadi karena
penarikan khoroid dan epitel pigmen, biasanya dari pinggir temporal saraf II ke
arah sklera. Curtin dan Karlin menemukan optic disk crescent pada mata yang
dengan panjang aksial 28,5 mm atau lebih. Kebanyakan dalam bentuk temporal
dan annular crescent. Penelitian lain menunjukkan bahwa lebar crescent
berhubungan erat dengan derajat miopia.

Optic Disk Crescent dikutip dari16

Stafiloma posterior
Stafiloma posterior adalah ectasia ke arah belakang dari fundus, dengan
ciri khas pucatnya daerah yang terkena dengan tepi yang jelas.
Curtin membagi stafiloma menjadi 5 tipe:
 I. Daerah yang pucat termasuk optic disk dan makula, merupakan jenis yang
paling umum.
 II. Daerahnya cenderung melewati wilayah makula.
 III. Daerah peripapil.
 IV. Daerahnya meluas ke arah nasal dari optic disk.
 V. Tipe yang paling jarang dan terkait dengan fundus inferior dari optic disk.
Stafiloma posterior sering progresif dan menyebabkan hilangnya
penglihatan.

8
Stafiloma posterior dikutip dari 16

Lacquer cracks
Dianggap sebagai ruptur linier yang sembuh pada kompleks epitel pigmen
retina-membran Bruch-koriokapiler, yang terdapat pada sekitar 4% mata miopia
tinggi. Sering berhubungan dengan stafiloma posterior dan sepertiganya terkait
dengan neovaskuler membran. Lacquer cracks sering progresif hingga membentuk
perubahan fundus lebih lanjut.

Lacquer cracks dikutip dari 16

Atrofi Korioretina
Lebih sering tampak pada pasien muda, sebagai lesi kuning/putih kecil
pada stafiloma posterior dan dekat dengan lacquer cracks dan makula. Lama-
kelamaan lesi yang kecil dapat menyatu menjadi area yang lebih besar. Atrofi
korioretina dapat disebabkan stretching dan penipisan epitel pigmen retina dan
koroid saat mata membesar kemudian meluas ke sklera.

Atrofi Korioretina dikutip dari 16

9
FUNDUS PERIFER
Ancaman utama pada penglihatan mata miopia adalah ablasio retina,
khususnya ablasio vitreus posterior (posterior vitreous detachment / PVD) dan
menyebabkan degenerasi retina, seperti degenerasi lattice, sering terjadi.
Degenerasi lattice merupakan area yang rawan akan penipisan retina.
Akiba menyebutkan bahwa pada miopia tinggi, PVD berkembang menurut
umur dan derajat miopianya serta tampak lebih awal dibanding pada mata
emetrop.
Degenerasi pigmen, yang terdiri atas penumpukan pigmen yang banyak
pada ujung perifer retinadan degenerasi paving stone juga sering terjadi pada mata
miopia. Proliferasi pigmen dan migrasi RPE dari degenerasi pigmen dapat terjadi
akibat traksi retina, sedangkan penipisan korioretina pada degenerasi paving stone
terjadi karena oklusi terlokalisasi dari sirkulasi koroid.16

INTERVENSI PENCEGAHAN MIOPIA


Kebanyakan anak-anak myop hanya dengan miopia tingkat rendah hingga
menengah, tapi beberapa akan tumbuh secara progresif menjadi miopia tinggi.
Faktor resiko terjadinya hal tersebut antara lain faktor etnik, refraksi orangtua, dan
tingkat progresi miopia. Pada anak-anak tersebut, intervensi harus diperhitungkan.
Pengontrolan miopia antara lain dengan:

Zat Sikloplegik
Berdasarkan laporan penelitian, pemberian harian atropin dan cyclopentolate
mengurangi tingkat progresi miopia pada anak-anak. Meskipun demikian, hal
ini tidak sebanding dengan ketidaknyamanan, toksisitas dan resiko yang
berkaitan dengan sikloplegia kronis. Selain itu, penambahan lensa plus ukuran
tinggi (contoh: 2,50 D) diperlukan untuk melihat dekat karena inaktivasi otot
silier. Meskipun progresi melambat selama terapi, efek jangka panjang tidak
lebih dari 1-2 D.

Lensa plus untuk melihat dekat
Efektivitas pemakaian lensa bifokus untuk mengontrol miopia pada anak-anak
masih kontroversial, beberapa penelitian tidak menunjukkan reduksi progresi

10
miopia yang bermakna namun ada juga penelitian yang menemukan bahwa
pemakaian lensa bifokus dapat mengontrol miopia. Ukuran adisi dekat yang
efektif masih diperdebatkan.

Lensa Kontak Rigid
Lensa kontak Rigid gas-permeable (RGP) dilaporkan efektif memperlambat
tingkat progresi miopia pada anak-anak. Pengontrolan miopia diyakini
disebabkan karena perataan kornea. Selama 3 tahun pemberian lensa kontak,
ruang vitreus masih lanjut memanjang, hingga kontrol miopia dengan RGP
tidak mengurangi resiko berkembangnya sekuele miopia segmen posterior.
Bila pemakaian lensa kontak dihentikan muncul efek rebound seperti
curamnya kembali korenea (resteepening of the cornea)
Orthokeratology adalah fitting terprogram dengan sejumlah seri lensa
kontak selama periode beberapa minggu hingga beberapa bulan, guna
meratakan kornea dan mengurangi miopia. Kebanyakan pengurangan ini
terjadi dalam 4-6 bulan. Namun, perubahan kelainan refraksi menuju keadaan
awal terjadi bila pasien berhenti memakai lensa kontak. Mekanisme pasti
pemakaian RGP untuk tujuan ini masih belum jelas.

Bila membaca atau melakukan kerja jarak dekat secara intensif, istirahatlah
tiap 30 menit. Selama istirahat, berdirilah dan memandang ke luar jendela.

Bila membaca, pertahankan jarak baca yang cukup dari buku.

Pencahayaan yang cukup untuk membaca.

Batasi waktu bila menonton televisi dan video game. Duduk 5-6 kaki dari
televisi.

Jenis-jenis intervensi lain seperti pemakaian vitamin, bedah sklera, obat
penurun tekanan bola mata, teknik relaksasi mata, akupunktur. Namun,
efektivitasnya belum teruji dalam penelitian.12,17

TERAPI

11
Kebutuhan mengkoreksi kelainan refraksi tergantung pada gejala pasien
dan kebutuhan visual. Pasien-pasien dengan kelainan refraksi yang rendah dapat
saja tidak membutuhkan pengkoreksian dan perubahan kecil pada koreksi refraksi
pada pasien asimptomatis biasanya tidak direkomendasikan.
Pilihan koreksi termasuk kaca mata, lensa kontak atau pembedahan. Kaca
mata dengan lensa minus haruslah lebih diperhitungkan sebelum pemberian lensa
kontak atau pembedahan. Pembedahan dapat berupa PRK, Lasik, dan lain-lain 2,5

12

Beri Nilai