Anda di halaman 1dari 101

LAPORAN KERJA PRAKTIK

TINJAUAN PELAKSANAAN PEKERJAAN PERKERASAN


LENTUR DAN PERHITUNGAN ULANG TEBAL PERKERASAN
MENGGUNAKAN METODE BINA MARGA 2013 PADA
PROYEK PENINGKATAN JALAN SIMPANG PANAM –
PANTAI CERMIN - PETAPAHAN

Oleh:

Fandy Agisman dan Elly Afisha


NIM : 1207113667 NIM : 1207136422

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL S1


FAKULTAS TEKNIK- UNIVERSITAS RIAU
2016
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Kerja Praktik dengan Judul “Tinjauan Pelaksanaan Pekerjaan Perkerasan


Lentur dan Perhitungan Ulang Tebal Perkerasan Menggunakan Metode Bina
Marga 2013 pada Proyek Peningkatan Jalan Simpang Panam – Pantai Cermin –
Petapahan”

Yang dipersiapkan dan disusun oleh:


Fandy Agisman dan Elly Afisha
NIM : 1207113667 NIM : 1207136422

Program Studi S1 Teknik Sipil, Fakultas Teknik Universitas Riau

Telah berhasil dipertahankan di hadapan Tim Penguji dan diterima sebagai bagian
persyaratan yang diperlukan untuk mendapatkan Nilai Mata Kuliah Kerja Praktik
pada tanggal ……

SUSUNAN TIM PENGUJI


Nama/NIP Jabatan Tanda Tangan
Mudjiatko, ST., MT.
Dosen Penguji 1
NIP.19710727 199803 2 003
Dosen Penguji 2

Dosen Penguji 3

Diketahui oleh, Disetujui oleh,


Koordinator Program Studi S1 Teknik Dosen Pembimbing Kerja Praktik
Sipil

Andy Hendri, ST., MT Mudjiatko, ST., MT


NIP.19690717 199803 1 002 NIP.19710727 199803 2 003

i
PRA KATA

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktik ini.
Laporan ini merupakan hasil dari pelaksanaan kerja praktik yang penulis ikuti pada
proyek “Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan”.
Laporan ini disusun sedemikian rupa sehingga dapat melengkapi tugas kerja
praktik dan selanjutnya akan dipergunakan sebagai syarat untuk menyelesaikan
studi pada Program Studi S1 Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Riau, dengan
judul “Tinjauan Pelaksanaan Perkerasan Lentur dan Perhitungan Ulang Tebal
Perkerasan menggunakan Bina Marga 2013 Pada Proyek Peningkatan Jalan
Simpang Panam – Pantai Cermin – Petapahan”.
Dengan selesainya kerja praktik beserta laporan ini, maka penulis
mengucapkan terima kasih kepada Bapak Mudjiatko, ST., MT., selaku dosen
pembimbing pada pelaksanaan kerja praktik ini yang telah membimbing penulis
dalam menyelesaikan laporan kerja praktik ini.
Dalam penyusunan laporan kerja praktik ini penulis menyadari masih
terdapat banyak kekurangan, oleh sebab itu dengan segala ketulusan hati penulis
selalu mengharapkan segala saran dan kritik yang sifatnya membangun demi
kesempurnaan laporan kerja praktik ini.
Harapan penulis semoga laporan ini bermanfaat bagi rekan – rekan
mahasiswa/i teknik sipil serta bagi semua pihak yang berkepentingan.

Pekanbaru, November 2016

Penulis

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................. i
PRA KATA............................................................................................................. ii
DAFTAR ISI.......................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL.................................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang Kerja Praktik ................................................................... 1
1.2 Tujuan dan Manfaat Kerja Praktik ........................................................... 1
1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktik................................................................... 2
1.4 Metode Pelakanaan Kerja Praktik ............................................................ 2
1.5 Sistematika Penulisan Laporan Kerja Praktik .......................................... 3
BAB II DATA UMUM PROYEK.......................................................................... 5
2.1 Latar Belakang Proyek ............................................................................. 5
2.2 Lokasi Proyek........................................................................................... 6
2.3 Data Proyek .............................................................................................. 6
2.3.1 Data Umum ....................................................................................... 6
2.3.2 Data Khusus ...................................................................................... 8
2.4 Tahapan Pekerjaan ................................................................................. 10
2.4.1 Tahap persiapan .............................................................................. 10
2.4.2 Tahap pelaksanaan .......................................................................... 20
BAB III MANAJEMEN PROYEK ...................................................................... 31
3.1 Struktur Organisasi Proyek..................................................................... 31
3.1.1 Pemilik Proyek ................................................................................ 31
3.1.2 Kontraktor Pelaksana ...................................................................... 34
3.1.3 Konsultan Pengawas ....................................................................... 37
3.2 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan ............................................................... 39
3.2.1 Kurva S ........................................................................................... 39
3.2.2 Daftar seluruh pekerjaan ................................................................. 41
3.3 Pengelolaan Sumber Daya...................................................................... 42
3.3.1 Pengelolaan tenaga kerja................................................................. 42

iii
3.3.2 Pengelolaan peralatan...................................................................... 43
3.3.3 Pengelolaan material dan bahan...................................................... 52
3.4 Hambatan Pekerjaan............................................................................... 52
BAB IV TINJAUAN KHUSUS PEKERJAAN.................................................... 54
4.1 Lingkup Pekerjaan.................................................................................. 54
4.2 Metode Pelaksanaan Konstruksi ............................................................ 54
4.2.1 Mobilisasi........................................................................................ 54
4.2.2 Pekerjaan lapis pondasi ................................................................... 55
4.2.3 Pekerjaan lapisan aspal ................................................................... 58
4.3 Perhitungan Tebal Perkerasan ................................................................ 60
4.3.1 Umur rencana .................................................................................. 60
4.3.2 Volume lalu lintas ........................................................................... 61
4.3.3 Faktor pertumbuhan lalu lintas ....................................................... 61
4.3.4 Faktor distribusi lajur dan kapasitas lajur ....................................... 62
4.3.5 Traffic multiplier lapisan aspal ....................................................... 65
4.4 Analisa Kebutuhan Material................................................................... 68
4.5 Kontrol Kualitas ..................................................................................... 69
4.5.1 Test pit............................................................................................. 70
4.5.2 Pengujian kepadatan lapisan aspal .................................................. 70
4.5.3 Pengambilan contoh dan pengujian (sampling and testing) ........... 71
4.6 Perhitungan Harga Satuan ...................................................................... 71
4.6.1 Analisa Harga Satuan Lapis pondasi Base A .................................. 71
4.6.2 Analisa Harga Satuan Lapis Pondasi Base B.................................. 74
4.6.3 Anggaran Biaya Konstruksi Perkerasan Base A dan Base B........ 776
BAB V KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3) ........................... 77
5.1 Pendahuluan ........................................................................................... 77
5.1.1 Pengertian........................................................................................ 77
5.1.2 Maksud dan tujuan .......................................................................... 77
5.2 Kebijakan dan Komitmen K3................................................................. 79
5.2.1 Rencana K3 ..................................................................................... 79
5.2.2 Pengendalian K3 ............................................................................. 86
5.2.3 Struktur personil K3........................................................................ 86

iv
5.3 Penerapan K3 ......................................................................................... 86
5.3.1 Struktur organisasi .......................................................................... 86
5.3.2 Peralatan pendukung dan fungsi ..................................................... 86
5.3.3 Pelaksanaan ..................................................................................... 89
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 84
6.1 Kesimpulan............................................................................................. 84
6.2 Saran ....................................................................................................... 84
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 86
LAMPIRAN

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Analisa Saringan Material dari Beberapa Tempat .................................. 9


Tabel 2.2 Perbandingan Campuran Agregat ........................................................... 9
Tabel 2.3 Analisa Saringan Material....................................................................... 9
Tabel 2.4 Kombinasi Campuran Agregat ............................................................. 10
Tabel 2.5 Kualifikasi Konsultan ........................................................................... 13
Tabel 2.6 Kualifikasi Pelaksana Konstruksi ......................................................... 13
Tabel 2.7 Peserta Lelang ....................................................................................... 16
Tabel 2.8 Perusahaan – perusahaan yang Lulus Evaluasi Administrasi ............... 19
Tabel 4. 1 Umur Rencana...................................................................................... 60
Tabel 4. 2 Faktor Pertumbuhan Lalu Lintas (i) Minimum untuk Desain ............ 61
Tabel 4. 3 Faktor Distribusi Lajur (DL)................................................................ 62
Tabel 4. 4 Hasil Perhitungan Nilai ESA ............................................................... 63
Tabel 4. 5 Klasifikasi Kendaraan dan Nilai VDF Standar .................................... 64
Tabel 4. 6 Bagan Desain 3 .................................................................................... 66
Tabel 4. 7 Alternatif Bagan Desain 3A: Desain Perkerasan Lentur – Aspal Dengan
Lapis Pondasi Berbutir.......................................................................................... 67

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Lokasi Proyek..................................................................................... 6


Gambar 2. 2 Papan Proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam - Pantai Cermin –
Petapahan ................................................................................................................ 7
Gambar 2. 3 Mobilisasi Alat Berat dengan Trailler .............................................. 21
Gambar 2. 4 Dump Truck Pengangkut Material ................................................... 22
Gambar 2. 5 Perataan material dengan Motor Grader .......................................... 22
Gambar 2. 6 Pemadatan Material dengan Vibratory Roller.................................. 23
Gambar 2. 7 Water Tanker untuk Membantu Pemadatan Base B dan Base A..... 24
Gambar 2. 8 Proses Pencampuran Material yang Akan Digunakan ..................... 25
Gambar 2. 9 Asphalt Sprayer Digunakan untuk Meratakan Penyebaran Aspal Cair
............................................................................................................................... 26
Gambar 2. 10 Asphalt Finisher Digunakan untuk Meratakan Penyebaran Aspal. 28
Gambar 2. 11 Tandem Roller Digunakan untuk Memadatkan Lapisan Aspal ..... 28
Gambar 2. 12 Pneumatic Tire Roller Digunakan untuk Memadatkan Lapisan Aspal
Hingga Permukaan Mulus..................................................................................... 29
Gambar 3. 1 Skema Organisasi Proyek................................................................. 31
Gambar 3. 2 Struktur Organisasi Pemberi Kerja .................................................. 33
Gambar 3. 3 Struktur Organisasi Kontraktor ........................................................ 35
Gambar 3. 4 Stuktur Organisasi Konsultan........................................................... 38
Gambar 3. 5 Time Schedule.................................................................................. 40
Gambar 3. 6 Pemindahan Alat Berat dengan Trailler ........................................... 43
Gambar 3. 7 Dump Truck ..................................................................................... 44
Gambar 3. 8 Backhoe............................................................................................ 44
Gambar 3. 9 Penghamparan Base dengan Motor Grader...................................... 45
Gambar 3. 10 Pemadatan dengan Vibratory Roller .............................................. 46
Gambar 3. 11 Penyiraman Jalan dengan Water Tanker........................................ 46
Gambar 3. 12 Alat Berat Asphalt Sprayer ............................................................ 47
Gambar 3. 13 Asphalt Finisher ............................................................................. 47
Gambar 3. 14 Pemadatan Aspal dengan Tandem Roller ...................................... 48
Gambar 3. 15 Pneumatic Roller ............................................................................ 49
Gambar 3.16 Asphalt Sprayer ............................................................................... 50
Gambar 3.17 Dump Truck .................................................................................... 50
Gambar 3.18 Asphalt Finisher .............................................................................. 51
Gambar 3.19 Tandem Roller................................................................................. 51
Gambar 3.20 Penumatic Roller ............................................................................. 52
Gambar 4.1 Perataan Jalan Menggunakan Backhoe ............................................. 55
Gambar 4. 2 Pembagian Material Menjadi Beberapa Gundukan ......................... 56

vii
Gambar 4. 3 Pengelompokkan Agregat Pada AMP.............................................. 58
Gambar 4. 4 Proses Pengeluaran Aspal dari AMP dan Dimasukkan Ke Dalam
Dump Truck .......................................................................................................... 59
Gambar 4. 5 Pengukuran Ketebalan Lapisan Base ............................................... 70
Gambar 5. 1 Pekerja yang Tidak Menggunakan Pakaian Kerja ........................... 87
Gambar 5. 2 Penggunaan Rambu Jalan Pada Proyek ........................................... 89

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kerja Praktik


Transportasi merupakan hal yang sangat penting dalam kaitannya dengan
pertumbuhan perekonomian suatu wilayah. Seiring dengan pertumbuhan jumlah
penduduk yang semakin padat dan perkembangan masyarakat yang semakin maju,
maka pergerakan barang dan jasa juga akan meningkat yang kemudian harus
diimbangi dengan peningkatan sarana dan prasarana transportasi, diantaranya
penambahan jaringan jalan dan pengaturan lalu lintas.
Dalam memenuhi kebutuhan jalan, pemerintah Provinsi Riau pada tahun
anggaran 2016 telah berusaha meningkatkan pelayanan jalan yang ada agar dapat
berfungsi sebagaimana yang diharapkan. Upaya pemerintah tersebut diwujudkan
dengan adanya kegiatan pekerjaan “Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin
– Petapahan”. Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setempat akan prasarana
jalan dan atas partisipasi masyarakat dalam membayar pajak, sesuai dengan Surat
Perjanjian (Kontrak) Nomor: 620/SPHS-BM/TING-SPCP/042/2016 tanggal 25
April 2016, dalam jangka waktu 180 hari kalender terhitung mulai tanggal 25 April
2016 dan berakhir tanggal 21 Oktober 2016.

1.2 Tujuan dan Manfaat Kerja Praktik


Kerja praktik ini bertujuan untuk menerapkan ilmu yang telah diperoleh di
bangku kuliah pada praktik langsung di lapangan yang mungkin akan ditemui
perbedaan antara teori yang diperoleh dengan pelaksanaannya di lapangan.
Tujuan lainnya dilakukan kerja praktik ini yaitu:
a. Penunjang teori yang telah didapatkan pada saat kuliah dan sebagai latihan agar
mahasiswa dapat mengetahui secara langsung bagaimana penerapannya di
lapangan, dengan arahan dan bimbingan dari orang-orang yang sudah
berpengalaman,

1
2

b. Meningkatkan dan menjalin kerja sama yang baik antara lembaga pendidikan
dengan perusahaan dalam penerapan dari ilmu dan keahlian yang didapat dari
bangku kuliah,
c. Melatih mental dan daya pikir untuk mengatasi berbagai persoalan yang timbul
di lapangan,
d. Sebagai syarat untuk lulus mata kuliah kerja praktik,
e. Mempersiapkan mahasiswa memasuki dunia kerja.
Manfaat yang diperoleh dalam mengerjakan kerja prakik ini adalah
mahasiswa mendapatkan pengalaman dalam pekerjaan langsung di lapangan dan
memperoleh pengetahuan mengenai prosedur kerja, kepemimpinan, dan tanggung
jawab pada masing-masing pihak pada suatu proyek.

1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktik


Proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan ini cukup
luas cakupannya, sehingga untuk memperjelas pembahasannya penulis akan
membatas tinjauannya hanya mengenai pelaksanaan konstruksi perkerasan lentur
(fleksible pavement) saja. Beberapa pekerjaan yang ditinjau dan dibahas oleh
penulis yaitu:
a. Lapis pondasi agregat kelas B
b. Lapis pondasi agregat kelas A
c. Laston lapis antara AC – BC
d. Laston lapis aus AC – WC

1.4 Metode Pelakanaan Kerja Praktik


Dalam penulisan laporan kerja prakik ini, penulis butuh banyak data yang
perlu dimasukkan dalam setiap bab. Data yang diperlukan sangatlah penting demi
menunjang hasil laporan yang baik
Metode yang penulis gunakan dalam penyusunan laporan ini adalah sebagai
berikut:
a. Tanya Jawab
3

Melakukan konsultasi dan berdiskusi dengan pelaksana kegiatan serta pihak-


pihak lain yang terlibat dalam proyek.
b. Observasi di lapangan
Meninjau langsung di lapangan untuk mengetahui metoda pelaksanaan serta
alat dan bahan yang digunakan dalam proses pembangunan proyek.dan juga
untuk mengetahui tahapan yang berada pada AMP (asphalt mixing plant).
c. Studi Literatur
Membaca dan memahami beberapa literatur dan buku yang berhubungan
dengan pekerjaan di lapangan.
d. Dokumentasi
Melampirkan foto-foto sebagai bahan dokumentasi tahapan pekerjaan proyek
pembangunan Peningkatan Jalan Sp. Panam - Pantai Cermin – Petapahan.

1.5 Sistematika Penulisan Laporan Kerja Praktik


Laporan kerja praktik ini disusun menjadi beberapa bab dan setiap bab terdiri
dari beberapa subbab dengan rincian sebagai berikut.
BAB I PENDAHULUAN
Berisi latar belakang kerja praktik, tujuan dan manfaat kerja praktik,
ruang lingkup kerja praktik, metode pelaksanaan kerja praktik, serta
sistematika penulisan laporan kerja praktik.
BAB II DATA UMUM PROYEK
Berisi tentang latar belakang proyek, lokasi proyek, data proyek, dan
tahapan pekerjaan.
BAB III MANAJEMEN PROYEK
Berisi tentang struktur organisasi proyek, jadwal pelaksanaan pekerjaan,
pengelolaan sumber daya, serta hambatan selama pekerjaan berlangsung.
BAB IV TINJAUAN KHUSUS PEKERJAAN STRUKTUR
Berisi tentang lingkup pekerjaan, metode pelaksanaan konstruksi,
perhitungan tebal perkerasan, analisa kebutuhan material, kontrol
kualitas, serta perhitungan harga satuan.
BAB V KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3)
4

Berisi pendahuluan, kebijakan dan komitmen K3, serta penerapan K3.


BAB VI PENUTUP
Berisi kesimpulan dari laporan kerja praktek dan saran-saran penulis
terhadap pelaksanaan proyek secara umum.
BAB II
DATA UMUM PROYEK

2.1 Latar Belakang Proyek


Dewasa ini Indonesia sedang mengalami pembangunan disegala bidang,
salah satunya sarana dan prasarana transportasi. Sejalan dengan adanya
perkembangan ini, maka diperlukan pengawasan dalam perencanaan dan
pelaksanaanya agar tercapai ketertiban dan perkembangan pembangunan daerah
yang sehat.
Pembangunan jalan raya pada umumnya dimaksudkan untuk memperlancar
arus barang dan penumpang secara cepat, mudah, dan menyenangkan. Adanya
faktor pelaku dengan tingkat pertumbuhan yang terus meningkat sangatlah
berpengaruh terhadap permintaan berbagai fasilitas umum sarana dan prasarana
transportasi yang lebih baik karena dinilai masih kurang baik. Dikarenakan
banyaknya akses jalan pada daerah pinggir kota yang telah mengalami kerusakan
baik berat maupun ringan. Hal ini tentu saja dapat berakibat buruk pada pengguna
jalan
Kota pekanbaru merupakan ibu kota dari Provinsi Riau dimana pada
umumnya kota besar harus mempunyai transportasi yang baik. Baiknya transportasi
ini meliputi dari bentuk sarana dan prasarananya. Sarana dalam hal ini meliputi
jalan yaitu tempat terjadinya aktivitas melakukan pergerakan sedangkan prasarana
merupakan alat yang digunkanan untuk melakukan aktivitas seperti kendaraan.
Transportasi pada saat ini di Kota Pekanbaru dan lintas Pekanbaru-Kabupaten
masih sangat jauh dari kata bagus. Apalagi dari aspek sarana masih kurang
memenuhi baik itu dari segi kualitas maupun kunatitas jalan. Dari segi kualitas
contohnya terdapatnya lubang-lubang yang ada pada badan jalan, jalan
bergelombang dan ukuran jalan yang kurang memadai. Untuk itu perlu ditingkatkan
lagi agar masyarakat mempunya alternatif jalan dan memiliki tempuh yang singkat.
Dalam hal ini sarana perhubungan terutama perkembangan jaringan jalan sangat
penting untuk menunjang perkembangan di sektor-sektor lainnya. Lancarnya
sarana perhubungan pada suatu wilayah atau daerah akan berdampak pada pesatnya

5
6

pertumbuhan perekonomian wilayah tersebut. Sistem mobilisasi barang dan jasa


akan berjalan lancar dan efisien.

2.2 Lokasi Proyek


Lokasi proyek kegiatan Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin –
Petapahan ini terletak di Jalan Garuda Sakti atau Jalan Lintas Petapahan – Garuda
Sakti sebagaimana terlihat pada Gambar 2.1 berikut ini.

Lokasi Proyek

Gambar 2.1 Lokasi Proyek


Sumber: (Google Earth, 2016)

2.3 Data Proyek


Data yang ada pada suatu proyek terbagi menjadi 2 bagian :

2.3.1 Data Umum


Data umum proyek merupakan data yang bisa diketahui oleh semua pihak
yang dipublikasian dan data yang dimengerti bahkan untuk masyarakat awam
sekalipun.
7

Gambar 2.2 Papan Proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam - Pantai Cermin –
Petapahan
Sumber: (dokumentasi, 2016)
Dari gambar di atas dapat diketahui data beberapa data proyek yang dipasang
pada lokasi proyek yaitu:
a. Nama Proyek : Peningkatan Jalan Sp. Panam - Pantai Cermin –
Petapahan
b. Lokasi Proyek : Jalan Sp. Panam - Pantai Cermin – Petapahan
c. Sumber Dana : APBD Provinsi Riau
d. Tahun Anggaran : 2016
e. Kontraktor Pelaksana : PT. HARAP PANJANG
f. Konsultan / Supervisi : PT. SEECONS
g. Nilai Kontrak : Rp 18.922.800.969,73
h. Waktu Pelaksanaan : 180 Hari Kalender

Berikut data kontrak yang didapat dari website Layanan Pengadaan Secara
Elektronik (LPSE) kota Pekanbaru:
a. Kode Lelang : 5742039
b. Nama Lelang : Peningkatan Jalan Sp. Panam-Pantai Cermin-Petapahan
c. Satuan Kerja : Dinas Bina Marga Provinsi Riau
8

d. Metode Pelelangan : Pelelangan Umum


e. Metode Kualifikasi : Pasca Kualifikasi
f. Metode Dokumen : Satu File
g. Metode Evaluasi : Sistem Gugur
h. Anggaran : APBD Provinsi Riau tahun anggaran 2016
i. Jenis Kontrak : Harga Satuan
j. Nilai Pagu Paket : Rp 19.758.550.800,00
k. Nilai HPS Paket : Rp 19.757.955.327,34
l. Nama Pemenang : PT. Harap Panjang
m. Alamat : Jl. T. Tambusai No. 389 Pekanbaru, Riau
n. NPWP : 01.103.482.4-216.001
o. Harga Penawaran : Rp 18.922.800.969,73

2.3.2 Data Khusus


Data khusus merupakan data yang tidak dipublikasikan dan hanya boleh
diketahui oleh yang berhubungan dengan proyek tersebut seperti pemilik proyek,
kontraktor, dan konsultan.
a. Konstruksi
a) Panjang jalan : 4.006,00 km
b) Panjang efektif : 4.006,00 km (dibagi menjadi 13 efektif, dapat
dilihat pada lampiran C)
c) Tebal perkerasan : Base B : 18 - 22 cm
Base A : 14 - 16 cm
AC – BC : 5,6 – 6,4 cm
AC – WC : 3,7 – 4,3 cm
b. Jenis pekerjaan
a) Peningkatan jalan
b) Pelebaran jalan
c) Perbaikan box culvert
d) Perawatan (patching)
c. Gradasi material agregat
9

a) Kombinasi agregat kelas B


Tabel 2.1 Analisa Saringan Material dari Beberapa Tempat
Analisa Saringan Passing (%)
Material #No #No #No #No
2" 1 1/2" 1" 3/8"
4 10 40 200
Agregat base ex.
100 89.76 70.69 15.71 8.53 5.61 3.07 0.97
Merak
Coarse agregat 3/4"
100 100 100 1.73 1.61 1.58 1.5 0.77
ex. Sei. Kampar
Pasir saring ex.
100 100 100 96.88 89.35 66.02 30.31 5.44
Palas
Tanah ex.P. Cermin 100 100 100 100 100 99.89 90.26 28.69
Sumber: Lampiran C

Tabel 2.2 Perbandingan Campuran Agregat


Analisa Saringan Passing (%)
Campuran
Material 1 #No #No #No #No
(%) 2" 1" 3/8"
1/2" 4 10 40 200
Agregat base ex.
52 52 46.68 36.76 8.17 4.44 2.92 1.6 0.5
Merak
Coarse agregat 3/4"
18 18 18 18 0.31 0.29 0.28 0.27 0.14
ex. Sei. Kampar
Pasir saring ex.
20 20 20 20 19.38 17.87 13.2 6.06 1.09
Palas
Tanah ex.P. Cermin 10 10 10 10 10 10 9.99 9.03 2.87
Gradasi kombinasi 100 100 94.68 84.76 37.86 32.6 26.39 16.96 4.6
Sumber: Lampiran C

b) Kombinasi agregat kelas A

Tabel 2.3 Analisa Saringan Material


Analisa Saringan Passing (%)
Material 1 #No #No #No #No
2" 1" 3/8"
1/2" 4 10 40 200
Agregat base A
100 100 82.43 40.15 29.1 21.35 9.84 5.82
ex. Merak
Tanah ex. Muara
100 100 100 100 99.85 92.14 78.36 26.82
Pajar
Sumber: Lampiran C
10

Tabel 2.4 Kombinasi Campuran Agregat


Analisa Saringan Passing (5)
Campuran
Material 1 #No #No #No #No
(%) 2" 1" 3/8"
1/2" 4 10 40 200
Agregat base A
90 90 90 74.19 36.14 26.19 19.22 8.86 5.24
ex. Merak
Tanah ex. Muara
10 10 10 10 10 9.99 9.21 7.84 2.68
Pajar
Gradasi
100 100 100 84.19 46.14 36.18 28.43 16.69 7.92
kombinasi
Sumber: Lampiran C

c) Kombinasi agregat laston lapis antara AC – BC


Kombinasi agregat dari laston lapis antara AC – BC bisa dilihat pada
Lampiran C.
d) Kombinasi agregat laston lapis aus AC – WC
Kombinasi agregat dari laston lapis aus AC – WC bisa dilihat pada
Lampiran C.

2.4 Tahapan Pekerjaan


Ada 3 tahapan yang mewakili seluruh pelaksanaa pekerjaan yaitu tahap
persiapan, tahap pelaksanaan, dan tahap perawatan. Dalam laporan kerja praktek
ini akan dibahas 2 tahapan yaitu tahap persiapan yang berisi pelelangan dan tahap
pelaksanaan yang berisi pekerjaan mayor yang ada di lapangan.

2.4.1 Tahap persiapan


Pelelangan pekerjaan konstruksi merupakan suatu proses yang pertama kali
dilakukan untuk memulai sebuah proyek. Pelelangan ini dimaksudkan untuk
mendapat perusahaan yang mampu mengerjakan proyek tersebut. Tahap pelelangan
proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan ini
menggunakan sistem pelelangan umum secara online.
Beberapa istilah mengenai informasi lelang berdasarkan Pepres No. 54 Tahun
2010 yaitu:
11

a. Pengadaan barang/jasa pemerintah yang selanjutnya disebut dengan pengadaan


barang/jasa adalah kegiatan untuk memperoleh barang/jasa oleh
Kementerian/Lembaga/Satuan Kerja Perangkat Daerah/Institusi (K/L/D/I)
yang prosesnya dimulai dari perencanaan kebutuhan sampai diselesaikannya
seluruh kegiatan untuk memperoleh barang/jasa
b. Kementerian / Lembaga / Satuan Kerja Perangkat Daerah / Institusi (K/L/D/I)
adalah instansi/institusi yang menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara (APBN) dan/atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).
c. Pengguna barang/jasa adalah pejabat pemegang kewenangan penggunaan
barang dan/atau jasa milik negara/daerah di masing-masing
Kementerian/Lembaga/Satuan Kerja Perangkat Daerah/Institusi K/L/D/I.
d. Penyedia barang/jasa adalah badan usaha atau orang perseorangan yang
menyediakan barang/pekerjaan konstruksi/jasa konsultasi/jasa lainnya.
e. Pekerja konstruksi adalah seluruh pekerjaan yang berhubungan dengan
pelaksanaan konstruksi bangunan atau pembuatan wujud fisik lainnya.
f. Dokumen pengadaan adalah dokumen yang ditetapkam oleh ULP/pejabat
pengadaan yang memuat informasi dan ketentuan yang harus ditaati oleh para
pihak dalam proses pengadaan barang/jasa.
g. Pelelangan umum adalah metode pemilihan penyedia barang/pekerjaan
konstruksi/jasa lainnya untuk semua pekerjaan yang dapat diikuti oleh semua
penyedia barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya yang memenuhi syarat.
h. Pengadaan secara elektronik atau e-procurement adalah pengadaan barang/jasa
yang dilaksanakan dengan menggunakan teknologi informasi dan transaksi
elektronik sesuai dengan ketentuan perundang-undangan.
i. Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) adalah unit kerja K/L/D/I yang
dibentuk untuk menyelenggarakan system pelayanan pengadaan barang/ jasa
secara elektronik.
j. Kualifikasi merupakan proses penilaian kompetensi dan kemampuan usaha
serta pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari penyedia barang/jasa.
kualifikasi dapat dibedakan dalam dua cara yaitu prakualifikasi dan
pascakualifikasi.
12

k. Pascakualifikasi merupakan proses penilaian kualifikasi yang dilakukan


setelah pemasukan penawaran. Pascakualifikasi dilaksanakan untuk pengadaan
sebagai berikut:
a) Pelelangan umum, kecuali pelelangan umum untuk pekerja kompleks,
b) Pelelangan sederhana / pemilihan langsung,
c) Pemilihan penyedia jasa konsultasi perorangan.
l. Penilaian kualifikasi dilakukan dengan metode sebagai berikut:
a) Sistem gugur, untuk pengadaan barang / pekerja konstruksi / jasa lainnya,
b) Sistem nilai untuk pengadaan jasa konsultasi.
m. Metode pemasukan dokumen penawaran terdiri atas:
a) Metode satu sampul
b) Metode dua sampul
c) Metode dua tahap
n. Metode satu sampul digunakan untuk pengadaan barang/jasa yang sederhana
dan memiliki karakteristik sebagai berikut:
a) Pengadaan barang / jasa yang standar harganya telah ditetapkan oleh
pemerintah
b) Pengadaan jasa konsultansi dengan Kerangka Acuan Kerja (KAK) yang
sederhana
c) Pengadaan barang / pekerjan konsstruksi / jasa lainnya yang spesifikasi
teknis atau volumenya dapat dinyatakan secara jelas dalam dokumen
pengadaan.
o. Kontrak pengadaan tunggal merupakan kontrak yang dibuat oleh satu Pejabat
Pembuat Komitmen (PPK) dengan satu penyedia barang/jasa tertentu untuk
menyelesaikan pekerjaan tertentu dalam waktu tertentu.
13

Tabel 2.5 Kualifikasi Konsultan


No Grade Nilai Kompeternsi Keterangan
1 Grade 1 0 s/d Rp 50 Juta Orang
Perseorangan
2 Grade 2 Rp 50 Juta s/d Rp 400 Juta BU kualifikasi
usaha kecil
3 Grade 3 Rp 400 Juta s/d Rp 1 Milyar BU kualifikasi
usaha menegah
4 Grade 4 Rp 1 Milyar s/d tidak terbatas BU kualifikasi
usaha besar
Sumber: Lembaga Jasa Konstruksi Nasional No. 08/LPJK/D/I/2011

Tabel 2.6 Kualifikasi Pelaksana Konstruksi


No. Grade Nilai Kompeternsi Keterangan
Grade Orang perseorangan/
1 0 s/d Rp 100 Juta
1 kualifikasi usaha kecil
Grade Rp 100 Juta s/d Rp 300 Badan Usaha (BU)/
2
2 Juta kualifikasi usaha kecil
Grade Rp 300 Juta s/d Rp 600
3 BU kualifikasi usaha kecil
3 Juta
Grade Rp 600 Juta s/d Rp 1
4 BU kualifikasi usaha kecil
4 Milyar
Grade Rp 1 Milyar s/d Rp 10
5 BU kualifikasi usaha menengah
5 Milyar
Grade Rp 1 Milyar s/d Rp 25
6 BU kualifikasi usaha besar
6 Milyar
BU kualifikasi usaha besar
Grade Rp 1 Milyar s/d tak termasuk BU
7
7 terhingga asing yang membuka kantor
perwakilan
Sumber: Peraturan Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi No.11 Th.2006

Menurut Perpres No. 70 tahun 2012 tentang pelelangan adalah sebagai


berikut:
a. Pelelangan umum adalah metode pemilihan penyediaan barang atau pekerjaan
konstruksi atau jasa lainnya untuk semua pekerjaan yang dapat diikuti oleh
semua penyedia barang atau pekerjaan konstruksi atau jasa lainnya yang
memenuhi syarat.
14

b. Pelelangan terbatas adalah metode pemilihan penyedia barang atau pekerjaan


konstruksi dengan jumlah penyedia yang mampu melaksanakan diyakini
terbatas untuk pekerjaan yang kompleks.
c. Pelelangan sederhana adalah metode pemilihan penyedia barang atau jasa
lainnya untuk pekerjaan yang bernilai paling tinggi Rp 5.000.000.000,- (Lima
Milyar Rupiah).
d. Pemilihan langsung adalah metode pemilihan penyedia pekerjaan konstruksi
untuk pekerjaan yang bernilai paling tinggi Rp 5.00.000.000,- (Lima Milyar
Rupiah).
e. Seleksi umum adalah metode pemilihan penyedia jasa konsultansi untuk
pekerjaan yang dapat diikuti oleh semua penyedia jasa konsultansi yang
memenuhi syarat.
f. Penunjukan langsung adalah metode pemilihan penedia barang atau jasa
dengan cara menunjuk langsung 1 (satu) penyedia barang atau jasa.

Jenis pelelangan pada kegiatan Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin
– Petapahan ini adalah pelelangan umum dimana pelelangan diumumkan secara
terbuka disitus resmi Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE).
Kontrak merupakan perjanjian secara tertulis antara pemberi tugas dan
kontraktor dimana kewajiban masing – masing pihak diatur dalam pasal – pasal
surat perjanjian. Berdasarkan cara pembayarannya, kontrak dibedakan atas:
a. Lump-sum contract ( kontrak pembayaran sekaligus)
Pemilik pemberi tugas akan membayar sejumlah uang yang disetujui kepada
kontraktor untuk menyelesaikan suatu proyek yang sesuai dengan rencana-
rencana dan spesifikasi yang telah ditentukan dan dibuat oleh perencana.
Biasanya pemilik membayar sebagian dari jumlah uang tersebut kepada
kontraktor pada selang waktu atau menurut bobot pekerjaan. Menurut Perpres
No 54 tahun 2010 kontrak lump-sum pelaksanaannya sesuai dengan kontrak
dengan ketentuan sebagai berikut:
a) Jumlah harga pasti dan tetap serta tidak dimungkinkan penyesuaian harga,
b) Semua risiko sepenuhnya ditanggung oleh Penyedia barang atau jasa,
15

c) Pembayaran didasarkan pada tahapan produk atau keluaran yang


dihasilkan sesuai dengan isi kontrak,
d) Sifat pekerjaan berorientasi kepada keluaran (output based),
e) Total harga penawaran bersifat mengikat, dan
f) Tidak diperbolehkan adanya pekerjaan tambah atau kurang.
b. Turn key contract
Pada kontrak tipe ini, semua pembiayaan pelaksanan proyek sampai selesai dan
masa pemeliharaan ditanggung semuanya oleh pihak kontraktor. Kontrak ini
memiliki ketentuan sebagai berikut:
a) Jumlah harga pasti dan tetap sampai seluruh pekerjaan selesai
dilaksanakan,
b) Pembayaran dilakukan berdasarkan hasil penilaian bersama yang
menunjukkan bahwa pekerjaan telah dilaksanakan sesuai dengan kriteria
kinerja yang telah ditetapkan.
c. unit price contract (kontrak harga satuan)
pemilik akan membayar sejumlah uang yang telah disetujui kepada pihak
kontraktor untuk unit pekerjaan yang telah diselesaikan dalam satu proyek,
misalnya setiap bulan atau berdasarkan bobot pekerjaan. Kontrak ini memiliki
ketentuan sebagai berikut:
a) Harga satuan pasti dan tetap untuk setiap satuan atau unsur pekerjaan
dengan spesifikasi teknis tertentu,
b) Volume atau kuantitas pekerjaannya masih bersifat perkiraan pada saat
kontrak ditandatangani,
c) Pembayaran didasarkan pada hasil pengukuran bersama atas volume
pekerjaan yang benar-benar telah dilaksanakan oleh Penyedia barang atau
jasa, dan
d) Dimungkinkan adanya pekerjaan tambah atau kurang berdasarkan hasil
pengukuran bersama atas pekerjaan yang diperlukan.

Sistem kontrak yang digunakan pada proyek kegiatan Peningkatan Jalan Sp.
Panam – Pantai Cermin – Petapahan ini adalah unit price (harga satuan). Pemilik
16

akan membayar sejumlah uang yang telah disetujui kepada pihak kontraktor untuk
unit pekerjaan yang telah diselesaikan dalam satu proyek. Pembayaran biasanya
dilakukan oleh pemilik kepada kontraktor tergantung pada pekerjaan yang telah
diselesaikan berdasarkan bobot pekerjaan.
Berikut tahap – tahap pelelangan umum pada proyek kegiatan Peningkatana
Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan ini yaitu:
a. Jadwal pelelangan
Jadwal pelelangan untuk paket pelelangan ini dapat dilihat dalam Layanan
Pengadaan Secara Elektronik (LPSE).
b. Tahap pascakualifikasi
Pada tahap pascakualifikasi ini peserta yang mendaftar sebanyak 100
perusahaan seperti terlihat pada Tabel 2.7. Pengumuman pascakualifikasi
proyek ini dilakukan melalui situs resmi LPSE pada tanggal 18 Maret 2016 –
24 Maret 2016.

Tabel 2.7 Peserta Lelang


No NAMA PERUSAHAAN NPWP
1 PT.ANAK NEGERI SUKSES 72.498.163.4-211.000
2 PT. VIRAJAYA RIAUPUTRA 02.031.670.9-218.000
3 PT. CITRA HOKIANA TRIUTAMA 01.554.938.9-218.000
4 PT. FITRA WIKA 02.643.416.7-216.000
5 PT.BINA PEMBANGUNAN ADI JAYA 01.634.298.2-218.000
6 PT. PRIBUMI AGUNG 01.444.921.9-218.000
7 PT. DAYATAMA BETA MULYA 01.756.860.1-201.000
8 PT. HARAP PANJANG 01.103.482.4-216.001
9 PT.PAGAR ALAM PERKASA 02.096.970.5-211.000
10 PT.HARUM NUSANTARA MAKMUR 03.277.179.2-013.000
11 PT. BUMI RAYA 01.847.491.6-211.000
12 PT. ILHAM PANGESTU KARYA 01.803.566.7-218.000
13 CV. MAJU ELANG JAYA 02.977.069.0-222.000
14 PT. RIAU MAS BERSAUDARA 01.230.333.5-216.000
15 PT.SERUMPUN ANAK NEGERI 03.189.024.7-216.000
16 PT. LANDO MULIATAMA 02.270.335.9-043.000
17 PT. NIKITA POLAINTI KARYA 01.894.287.0-218.000
Sumber: (LPSE Pekanbaru, 2016)
17

Tabel 2.7 Peserta Lelang (Lanjutan)


No NAMA PERUSAHAAN NPWP
18 PT.KARYA JAYA ABADI MANDIRI 01.269.301.6-219.000
19 PT.PUTRA MERANTI 02.985.419.7-211.000
20 CV.KERJASAMA BERSAUDARA 02.800.784.7-212.000
21 KURNIA SUBUR 01.488.526.3-218.000
22 KAPURINDO 02.075.838.9-213.000
23 CV. MARIO BROTHER'S 01.580.106.1-213.000
24 PT. RIAU MITRA USAHA 03.263.465.1-216.000
25 PT. KITA INDAH LESTARI 01.269.491.5-211.000
26 PT. NAGA SAKTI KONTRUKSI 75.074.256.1-216.000
27 PT. ASRI FARIZ JAYA 02.707.565.4-322.000
28 CV. JAYA BERSAMA PRATAMA 03.055.586.6-222.000
29 PT. BINAKARYA ABADI SELARAS 71.597.332.7-216.000
30 PT. MULTI SINDO INTERNATIONAL 01.616.844.5-217.000
31 PT. LUTVINDO WIJAYA PERKASA 02.849.885.5-221.000
32 CV.ARISKA PUTRI 01.725.965.6-213.000
33 PT. TERAS ODELIA ALFIA 02.985.098.9-211.000
34 CV. DELLIA LARAS TARI 02.096.902.8-221.000
35 PT. MANGISI MAKMUR SENTOSA 01.394.456.4-011.000
36 CV. RIZKI INDO PERKASA 01.754.175.6-211.000
37 PT. TRIS UTAMA 01.496.473.8-211.000
38 CV. AKBAR PERKASA 73.738.084.0-216.000
39 PT. MULTI KONSTRUKSI MANDIRI 75.273.303.0-216.000
40 PT. FIFO PUSAKA ABADI 01.213.157.9-123.000
41 CV. QAISER KONTRAKTOR 72.384.727.3-221.000
42 CV. RARA JAYA UTAMA 02.615.412.0-216.000
43 PT.RANAH KATIALO 02.201.482.3-218.000
44 PT. SEMANGAT HASRAT JAYA 01.230.765.8-218.000
45 PT.GEMA RIAU PRATAMA 02.202.219.8-211.000
46 PT. HASRAT TATA JAYA 01.116.641.0-218.000
47 CV.SURYA LESTARI 02.075.847.0-213.000
48 CV. RAKHA PRATAMA 02.555.180.5-216.000
49 PT.ALFAJRI 01.803.643.4-221.000
50 PT. ASKA NIAGA 01.496.321.9-218.000
51 CV. FAJAR INDAH 01.701.258.4-211.000
52 CV. ALAM SAKTI PERKASA 03.108.500.4-204.000
53 PT.KARYA MUDA BELIA 01.507.651.6-218.000
54 PT. SAPTA KARYA 01.445.065.4-218.000
Sumber: (LPSE Pekanbaru, 2016)
18

Tabel 2.7 Peserta Lelang (Lanjutan)


No NAMA PERUSAHAAN NPWP
55 CV. SARANA CHAINI 72.490.720.9-216.000
56 CV. ALINDAH JAYA 70.543.870.3-211.000
57 PT. SKETSA KARYA PRIBUMI 03.268.202.3-008.000
58 PT.CAHAYA GROUP INDONESIA 71.660.584.5-325.000
59 PT. ADI SURYA KENCANA 02.202.247.9-216.000
60 PT.PRIMA GATRA WIJAYA PERKASA 75.090.648.9-221.000
61 PT. SAKTI BANGUN KENCANA RAYEUK 01.102.335.5-218.000
62 PT. ARTHA KINDO PERKASA 01.617.125.8-301.001
63 CV. JATI INDONESIA 21.062.695.8-122.000
64 PT. KHAIRANI DELISA PUTRI 74.595.991.6-211.000
65 PT. DEKKY KARYA BESTARI 01.267.632.6-201.000
66 PT. KOKOH ABADI NUSANTARA 02.075.312.5-216.000
67 PT. RANTAU BAIS KONSORSIUM 02.654.039.3-212.000
68 PT. MELAYU RIAU 02.179.216.3-211.000
69 PT. SYARIF MAJU KARYA 03.289.357.0-009.000
70 PT. TRI NUSA UNGGUL LESTARI 72.201.574.0-211.000
71 PT. SUCI ESALESTARI 01.554.815.9-216.000
72 PT. HANDARU ADHIPUTRA 01.731.656.3-013.000
73 PT.KUDA MEGAH KENCANA 01.726.328.6-213.000
74 PT. ANUGERAH KARYA AGRA SENTOSA 01.523.930.4-651.000
75 PT. RARASINDO 66.544.627.4-216.000
76 PT. HARAPAN SAHABAT SEHATI 31.739.153.0-216.000
77 CV. ANDIKA KARYA 03.047.549.5-211.000
78 PT. PUTRA HARI MANDIRI 02.202.089.5-218.000
79 PT.NUGROHO LESTARI 01.523.756.3-651.000
80 TUNAS INDONESIA PROPERTI 03.342.476.3-221.000
81 PT. NASIOTAMA KARYA BERSAMA 01.423.517.0-201.000
82 PT. SYUHADA BERSAUDARA 66.188.315.7-221.000
83 PT. SIAK INDAH PERMAI 02.075.281.2-211.000
84 PT. PENGABDIAN UTAMA 02.035.711.7-221.000
85 PT. ADHA KARYA 03.047.769.9-211.000
86 PT. PUTERA CIPTAKREASI PRATAMA 02.048.466.0-215.000
87 PT.BANGUN BUMI INDAH MULYA 01.726.135.5-213.000
88 PT.DONNY PUTRA MANDIRI 73.650.701.3-216.000
89 PT. DAYA BERSAMA 01.221.228.8-216.000
90 PT. MEKAR ABADI MANDIRI 02.965.929.9-216.000
91 CV. MUARA PERMAI 02.096.995.2-216.000
Sumber: (LPSE Pekanbaru, 2016)
19

Tabel 2.7 Peserta Lelang (Lanjutan)


No NAMA PERUSAHAAN NPWP
92 PT. RIMBO PERADUAN 01.239.818.6-331.000
93 PT. TUAH BERSAMA 01.951.834.9-216.000
94 PT. HOKIANA JAYA ABADI 70.127.805.3-211.000
95 PT. ALMA KARYA SEJATI 03.014.712.8-008.000
96 CV.RIAU MADANI TEKNIK 02.558.009.3-216.000
97 PT.TATA INTI SEPAKAT 72.485.228.0-216.000
98 NADA PRATAMA 02.118.105.2-218.000
99 CV. RIDHO KARYA MANDIRI 02.580.371.9-216.000
100 PT. JAYA PERDANA KONSTRUKSI 03.348.160.7-216.000
Sumber: (LPSE Pekanbaru, 2016)

c. Evaluasi dokumen kualifikasi


Evaluasi ini dilakukan pada tanggal 04 April 2016 hingga 07 April 2016 oleh
panitia lelang. Evaluasi merupakan tahapan dimana semua penawaran yang
telah diberikan oleh peserta lelang disaring satu-persatu untuk mendapatkan
harga penawaran yang sesuai dan memenuhi persyaratan yang ditawarkan oleh
pemilik proyek atau owner. Peserta lelang/perusahaan yang lolos persyaratan
administrasi dan teknis dapat melakukan penawaran. Perusahaan – perusahaan
yang lulus evaluasi administrasi dapat dilihat pada Tabel 2.8.

Tabel 2.8 Perusahaan – perusahaan yang Lulus Evaluasi Administrasi


Nama Perusahaan Harga Penawaran
PT. Anak Negeri Sukses Rp 16.748.167.627,76
PT. Citra Hokiana Triutama Rp17.349.983.382,87
PT. Fitra Wika Rp 17.749454.000,00
PT. Bina Pembangunan Adi Jaya Rp 18.231.000.000,00
PT. Pribumi Agung Rp 18.346.008.275,55
PT. Dayatama Beta Mulya Rp 18.360.142.000,00
PT. Harap Panjang Rp 18.573.389.000,00
PT. Pagar Alam Perkasa Rp 18.922.800.969,73
Sumber: (LPSE Pekanbaru, 2016)
20

d. Pembuktian kualifikasi
Pembuktian kualifikasi yang dilakukan pada tanggal 04 April 2016 hingga 07
April 2016 dengan cara melihat keaslian dokumen dan meminta keasliannya.
e. Penetapan pemenang
Penetapan pemenang yang disampaikan melalui situs resmi ULP (Unit
Layanan Pengadaan) dimana pemenang lelang yaitu PT. Harap Panjang dengan
penawaran terkoreksi Rp18.573.389.056,81.
f. Pengumuman pemenang
Pengumuman pemenang dilakukan oleh panitia pengadaan barang/jasa pada
tanggal 07 April 2016.
g. Masa sanggah hasil lelang
Masa sanggah hasil lelang dapat disampaikan secara tertulis atas penetapan
pemenang disertai bukti terjadinya penyimpangan, namun pada pelaksanaan
pelelangan ini tidak terdapat sanggahan dari peserta lelang lain.
h. Penunjukan penyedia barang/jasa
Penunjukan penyediaan barang/jasa yang dilakukan oleh panitia lelang kepada
PPK (Pejabat Pembuat Komitmen) sebagai dasar menerbitkan Surat
Penunjukan Penyediaan Barang/Jasa (SPPBJ) pada tanggal 13 April 2016.
i. Penandatanganan kontrak
Penandatanganan kontrak dilaksanakan pada tanggal 15 April 2016.

2.4.2 Tahap pelaksanaan


Setelah dilakukan penanda tanganan kontrak oleh pemenang lelang, Berikut
ini adalah beberapa pekerjaan mayor yang dikerjakan di lapangan dan akan ditinjau
dalam kerja praktek ini yang dikerjakan oleh PT. Harap Panjang selaku kontraktor
pelaksana:

A. Divisi I. Umum
a. Mobilisasi
Mobilisasi merupakan kegiatan mendatangkan alat berat ke lokasi
proyek sesuai spesifikasi yang ditentukan dalam dokumen lelang dengan
21

menggunakan alat angkutan darat (trailler/truck besar) atau alat angkutan laut
(ponton). Mobilisasi 38,5 km ke arah Petapahan.
a) Alat
Alat yang digunakan adalah truk besar/trailler. Trailler merupakan mobil
berukuran besar yang digunakan untuk mengangkut alat berat ke tempat
lokasi proyek (mobilisasi) yang berada jauh dari tempat penyimpanan alat
berat tersebut ataupun mengangkut alat berat dari lokasi proyek menuju
tempat dimana alat berat tersebut diambil, sebagaimana terlihat pada Gambar
2.3 berikut ini.

Gambar 2.3 Mobilisasi Alat Berat dengan Trailler


Sumber: (dokumentasi, 2016)

b) Metode pelaksanaan
Membawa alat berat yang dibutuhkan ke lokasi proyek dari tempat
penyimpanan alat berat (heavy equipment storage) sesuai dengan jenis
pekerjaan yang akan dilaksanakan. Alat berat ini diangkut dari Jalan
Soekarno Hatta (Panam) menuju Jalan Petapahan Kecamatan Tapung.

B. Divisi III. Pekerjaan Tanah


a. Timbunan biasa
22

Timbunan biasa dilakukan pada jalan efektif 13. Timbunan biasa juga
digunakan untuk peningkatan bahu jalan dengan ketebalan variasi sesuai
kebutuhan.
a) Alat
Alat yang digunakan dalam pekerjaan tanah ini ada 3 yaitu dump truck
(Gambar 2.4), motor grader (Gambar 2.5), vibratory roller (Gambar 2.6) .
Memiliki fungsi masing - masing yang saling berkaitan.

Gambar 2.4 Dump Truck Pengangkut Material


Sumber: (dokumentasi, 2016)

Gambar 2.5 Perataan material dengan Motor Grader


Sumber: (dokumentasi, 2016)
23

Gambar 2.6 Pemadatan Material dengan Vibratory Roller


Sumber: (dokumentasi, 2016)

b) Bahan
Bahan material yang digunakan pada tanah timbun merupakan material
tanah yang dibawa dari daerah sekitar lokasi proyek tersebut, karna memiliki
sifat yang sama dengan tanah asli pada proyek tersebut dan juga mudah proses
mobilisasinya.

c) Metode pelaksanaan
Tahapan pelaksanaanya yaitu dump truck membawa material tanah
timbun dari lokasi pengambilan material untuk dibawa ke lokasi proyek.
Setelah sampai di lokasi proyek material dikeluarkan dari dump truck menjadi
beberapa bagian, tujuannya untuk memudahkan motor grader melakukan
perataan material. Sesudah dikeluarkan, material diratakan oleh motor grader
dan langsung dipadatkan menggunakan vibratory roller dengan cara maju
mundur dan digetarkan.

b. Timbunan pilihan
Timbunan pilihan dilakukan pada jalan efektif 10, jalan efektif 11, jalan
efektif 12 dan juga untuk bahu jalan dengan ketebalan 15 cm. Bahan tanah
timbunan pilihan didapat tidak jauh dari lokasi proyek, yaitu di daerah
24

petapahan. Motor grader digunakan untuk meratakan tanah timbunan pilihan


tersebut dan dipadatkan menggunakan vibratory roller.
Alat, bahan dan metode pelaksanaannya sama seperti yang dilakukan
pada timbunan biasa.

C. Divisi V. Perkerasan Non Aspal


a. Lapis pondasi agregat kelas “B”
Lapis pondasi agregat kelas B ini dikerjakan setelah melakukan
pekerjaan timbunan pilihan ataupun langsung di atas tanah dasar yang telah
dibersihkan sebelumnya dan diratakan.
a) Alat dan metode pelaksanaan
Alat dan metode pelaksanaannya sama dengan pelaksanaan tanah
timbun, bedanya pada lapis pondasi menggunakan water tanker (Gambar 2.7)
yang berguna untuk membantu pemadatan dan pemeliharaan lapis pondasi
supaya debu dari agregat tidak beterbangan dan mengganggu pandangan lalu
lintas.

Gambar 2.7 Water Tanker untuk Membantu Pemadatan Base B dan Base A
Sumber: (dokumentasi, 2016)
25

b) Bahan
Bahan yang digunakan pada Agregat kelas B ini didatangkan dari quarry
yang berjarak 40 km dari lokasi proyek menggunakan dump truck. Agregat
yang digunakan untuk campuran base B yaitu agregat base Merak, agregat
lolos saringan 3/4” sungai Kampar, pasir saring Palas dan tanah Pantai cermin
yang sudah dicampurkan di quarry dengan kombinasi yang telah
direncanakan (Gambar 2.8).

Gambar 2.8 Proses Pencampuran Material yang Akan Digunakan


Sumber: (dokumentasi, 2016)

b. Lapis pondasi agregat kelas “A”


Lapis pondasi agregat kelas A dikerjakan setelah selesai melakukan
pekerjaan lapis pondasi agregat kelas B. Agregat kelas A ini juga didatangkan
dari quarry yang terletak 40 km dari lokasi proyek.
Alat, bahan dan metode pelaksanaannya sama seperti pengerjaan lapis
pondasi agregat kelas B, yang membedakannya adalah perbandingan
kombinasi antara campuran tiap material yang digunakan pada base B dan
base A.
26

D. Divisi VI. Perkerasan Aspal


a. Lapis resap pengikat
Lapis resap pengikat dikerjakan setelah selesai mengerjakan agregat
kelas A. Lapis resap pengikat ini berfungsi sebagai bahan pengikat antara
lapis pondasi agregat dengan campuran aspal nantinya. Lapis resap pengikat
juga digunakan untuk mencegah lepasnya butiran lapisan agregat saat
dilewati kendaraan sebelum dilapisi lagi dengan aspal dan juga mejaga
lapisan agregat dari rembesan air hujan yang bisa saja menyebabkan
kerusakan struktur jalan.
a) Alat
Lapis resap ini dihamparkan menggunakan asphalt sprayer (Gambar 2.9)
dengan menggunakan selang supaya aspal dapat menyebar dengan rata.

Gambar 2.9 Asphalt Sprayer Digunakan untuk Meratakan Penyebaran Aspal


Cair
Sumber: (dokumentasi, 2016)

b) Bahan
Bahan yang digunakan yaitu aspal curah dengan suhu yang telah
ditentukan.

c) Metode Pelaksanaan
Aspal curah yang telah dipanaskan di dalam tangki yang terdapat pada
ashpalt sprayer kemudian disemprotkan ke atas lapisan pondasi atas base A
27

secara merata, ashpalt sprayer akan ditarik menggunakan truck agar bisa
menyebarkan lapisan resap pengikat sepanjang lapisan base A

b. Lapis perekat
Lapis perekat ini berfungsi untuk memberikan daya ikat antara lapis
lama dengan lapis baru. Lapis perekat ini dikerjakan setelah selesai
melakukan pekerjaan laston AC – BC sehingga akan menyatu sempurna
dengan laston AC – WC nantinya. Lapis perekat disemprotkan menggunakan
ashpalt sprayer.
Alat, bahan dan metode pelaksanaan pada pelaksanaan lapis perekat
sama dengan pelaksanaan lapis resap pengikat, bedanya pada lapis pengikat
aspal disemprotkan di atas lapisan AC – BC yang bertujuan untuk mengikat
antara lapisan AC - BC dengan lapisan aus AC - WC.

c. Laston lapis antara AC – BC


Laston lapis antara AC – BC dikerjakan setelah pengerjaan lapis
pondasi agregat kelas A. Aspal didatangkan dari laboratorium yang dimiliki
oleh PT. Harap Panjang yang berjarak 38,5 km dari lokasi proyek.
a) Alat
Tahapan pengerjaan lapis antara AC - BC dikerjakan menggunakan alat
berat seperti dump truck (Gambar 2.4), ashpalt finisher (Gambar 2.10)
tandem roller (Gambar 2.11) dan pneumatic tire roller (Gambar 2.12).
28

Gambar 2.10 Asphalt Finisher Digunakan untuk Meratakan Penyebaran


Aspal
Sumber: (dokumentasi, 2016)

Gambar 2.11 Tandem Roller Digunakan untuk Memadatkan Lapisan Aspal


Sumber: (dokumentasi, 2016)
29

Gambar 2.12 Pneumatic Tire Roller Digunakan untuk Memadatkan Lapisan


Aspal Hingga Permukaan Mulus
Sumber: (dokuentasi, 2016)

b) Bahan
Bahan yang digunakan pada campuran lapisan AC - BC merupakan
campuran dari beberapa material yaitu, agregat lolos saringan 3/4’’, agregat
lolos saringan 1/2’’, abu batu, pasir dan aspal yang telah ditentukan
komposisinya pada job mix formula.

c) Metode pelaksanaan
Campuran laston yang sudah dicampurkan di dalam AMP yang terletak
di quarry, dibawa ke lokasi proyek dengan menggunakan dump truck dalam
suhu yang harus terjaga 160° celcius. Setelah sampai di lokasi proyek,
campuran laston kemudian dituangkan ke dalam bak penampung asphalt
finisher untuk ditebarkan secara merata dan tinggi yang telah direncanakan.
Setelah campuran laston ditebar merata, maka tahapan selanjutnya yaitu
pemadatan menggunakan tandem roller dan pneumatic tire roller yang
dilakukan secara bolak balik dengan menghitung jumlah passingnya.
30

Pemadatan dilakukan supaya lapisan mampu menahan beban dengan


maksimal dan membuat lapisan menjadi mulus.

d. Laston lapis aus AC – WC


Laston lapis aus AC – WC merupakan lapisan terakhir dan akan
menjadi lapisan permukaan pada jalan yang akan dibuat. Laston lapis aus AC
– WC mempunyai tekstur yang lebih halus dari laston lapis antara AC – BC
sehingga akan memberikan rasa nyaman bagi pengendara saat melewatinya.
Tahapan pada pelaksanaan lapisan AC - WC sama dengan tahapan
pengerjaan yang ada pada lapisan AC - BC, penggunaan alat berat dan
material yang digunakanpun sama, yang membedakannya yaitu perbandingan
komposisi agregat yang digunakan dalam campuran lapisan tersebut, lapisan
AC - WC lebih halus dibandingkan lapisan AC - BC.
BAB III
MANAJEMEN PROYEK

3.1 Struktur Organisasi Proyek


Organisasi merupakan suatu struktur yang memungkinkan orang bekerja
sama secara secara efektif untuk mencapai tujuan bersama. Pelaksanaannya
meliputi penugasan kepada orang – orang dalam kegiatan serta menunjukkan
hubungan kewenangan yang dilimpahkan pada setiap orang yang ditugaskan.
Struktur organisasi yang ada di proyek dapat dilihat pada gambar 3.1 berikut.

Pemilik Proyek
Dinas Pekerjaan
Umum Bidang Bina
Marga

Konsultan Kontraktor Konsultan Perencana


Pengawas Pelaksana
PT. Seecons PT. Harap Panjang Dinas Pekerjaan
Umum Bidang Bina
Keterangan: Garis Perintah
Garis Koordinasi

Gambar 3.1 Skema Organisasi Proyek


Sumber: (Dinas Pekerjaan Umum, 2016)

3.1.1 Pemilik Proyek


Pemilik proyek adalah instansi yang memiliki proyek atau pekerjaan dan
memberikannya kepada pihak lain yang mampu melaksanakannya sesuai dengan
perjanjian kontrak kerja. Pemilik proyek kegiatan Peningkatan Jalan Sp. Panam –
Pantai Cermin – Petapahan ini adalah instansi Pemerintah Dinas Pekerjaan Umum
bidang Bina Marga Provinsi Riau. Hak pemilik proyek adalah sebagai berikut:
a. Menunjukkan penyedia jasa (konsultan/kontraktor),

31
32

b. Meminta laporan secara periodic mengenai pelaksanaan pekerjaan yang telah


dilakukan oleh penyedia jasa, dan
c. Ikut mengawasi jalannya pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan dengan
jalan menempatkan atau menunjukan suatu badan atau orang untuk bertindak
atas nama pemilik.
Kewajiban dari pemilik proyek adalah:
a) Menyediakan fasilitas baik berupa sarana dan prasarana yang dibutuhkan oleh
pihak penyedia jasa untuk kelancaran pekerjaan,
b) Menyediakan lahan untuk pelaksanaan pekerjaan,
c) Menyediakan dana dan kemudian membayar kepada pihak penyedia jasa
sejumlah biaya yang diperlukan untuk mewujudkan sebuah konstruksi,
d) Mengesahkan perubahan dalam pekerjaan (bila terjadi), dan
e) Menerima dan mengesahkan pekerjaan yang telah selesai dilaksanakan oleh
penyedia jasa jika produknya telah sesuai dengan apa yang dikehendaki.
Sedangkan wewenang dari pemilik proyek adalah:
a. Membuat Surat Perintah Kerja (SPK),
b. Mengesahkan atau menolak perubahan pekerjaan yang telah direncanakan,
c. Memberitahukan hasil lelang secara tertulis kepada masing-masing kontraktor,
dan
d. Dapat mengambil alih pekerjaan secara sepihak dengan cara memberitahu
secara tertulis kepada kontraktor jika terjadi hal-hal di luar kontrak yang
ditetapkan
Adapun struktur organisasi pemberi kerja atau pemilik proyek kegiatan
Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan seperti Gambar 3.2.
33

Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan


Bambang Kastria Jaya, ST

Bendahara Kegiatan Koordinator Lapangan Kepala Tata Usaha


Nina Nasution Nanda Indria Dedi Warman
Saputra

Pembantu Bend. Inspector


Kegiatan
I Gusti Putu Ardiana
Della Oktavia

Surveyor
Deni Monika Sandra, ST

Gambar 3.2 Struktur Organisasi Pemberi Kerja


Sumber: (Dinas Pekerjaan Umum, 2016)

Tugas dari masing-masing bidang tersebut yaitu:


a. Pejabat pelaksana teknis kegiatan yaitu yang diangkat untuk memimpin
pelaksana kegiatan proyek yang mempunyai hak, wewenang, fungsi serta
bertanggung jawab penuh terhadap proyek yang dipimpinnya dalam mencapai
target yang telah ditetapkan.
b. Bendahara kegiatan yaitu yang bertangung jawab atas pengaturan keuangan
termasuk membuat Surat Pertanggung jawaban Pelaksana Anggaran
Pembangunan (SPJP).
c. Pembantu bendahara kegiatan yaitu orang yang ditunjuk untuk membantu
pekerjaan dari bendahara kegiatan.
d. Kepala tata usaha bertugas untuk membuat pembukuan arsip-arsip selama
pelaksanaan proyek, memelihara peralatan administrasi dan bangunan kantor
34

serta mempersiapkan semua kebutuhan perlengkapan administrasi dan alat-alat


kantor untuk menunjang kelancaran proyek.
e. Koordinator lapangan yaitu melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan
pekerjaan apakah sesuai dengan ketentuan yang telah disepakati. Koordinator
lapangan akan dibantu oleh:
a) Inspector
b) Surveyor yaitu seseorang yang bertanggung jawab mengumpulkan semua
data pekerjaan yang dilaksanakan di lapangan.

3.1.2 Kontraktor Pelaksana


Kontraktor pelaksana yaitu suatu perusahaan yang menerima penawaran dari
pemilik proyek untuk melaksanakan pekerjaan yang diajukan pada proses
pelelangan dan telah menandatangani kontrak. Hak dari kontraktor pelaksana
adalah:
a. Mendapat kepastian pekerjaan dalam artian tidak ada pembatalan kontrak
secara sepihak,
b. Mendapat kepastian pembayaran setelah pelaksanaan pekerjaan poyek selesai
tepat waktunya,
c. Mendapat jaminan asuransi kepada tenaga kerja yang akan melaksanakan
pekerjaan proyek.
Kewajiban dari kontraktor pelaksana adalah:
a) Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan gambar rencana, peraturan dan syarat-
syarat, risalah penjelasan pekerjaan, dan syarat-syarat tambahan yang telah
ditetapkan oleh pengguna jasa,
b) Membuat gambar-gambar pelaksanaan yang disahkan oleh konsultan
pengawas sebagai wakil dari pengguna jasa,
c) Menyediakan alat keselamatan pekerjaan seperti yang diwajibkan dalam
peraturan untuk menjaga keselamatan pekerja dan masyarakat,
d) Membuat laporan hasil pekerjaan (harian, mingguan, bulanan), dan
e) Menyerahkan seluruh atau sebagian pekerjaan yang telah diselesaikan sesuai
dengan ketetapan yang berlaku.
35

Pada proyek kegiatan Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin –


Petapahan dipegang oleh PT. Harap Panjang dengan struktur organisasi seperti
Gambar 3.3.

Direktur
Kirno, SE

General Superintendent
Abdi Yuda, ST

Material Inspector Logistik


Engineer
Sudirman, ST Budi Hakim

Administrasi Pelaksana
Nurlisawati Budi

Teknik Labor
Fajar Pratama Surveyor Draftman
Luki Andi

Gambar 3.3 Struktur Organisasi Kontraktor


Sumber: (Dinas Pekerjaan Umum, 2016)

Tugas dari masing – masing bagian tersebut yaitu:


a. Direktur merupakan pimpinan tertinggi yang bertanggung jawab atas
kelancaran dan pelaksanaan kegiatan perusahaan, mengkoordinir serta
membimbing kegiatan perusahaan sehari – hari.
b. General superintendent merupakan unit organisasi kontraktor pelaksana yang
berada di lapangan yang merupakan wakil mutlak dari perusahaan dan bertugas
untuk mengkoordinir seluruh pelaksanaan pekerjaan di lapangan,
melaksanakan pekerjaan sesuai dengan ketentuan kontrak, serta bertanggung
jawab atas seluruh pelaksanaan proyek dari awal sampai selesai.
36

c. Material engineer yaitu yang bertanggung jawab atas material – material yang
akan digunakan.
d. Teknik labor yaitu yang akan menguji bahan – bahan yang digunakan pada
proyek apakah sesuai dengan spesifikasi serta mencari tahu kekuatan dari
bahan – bahan yang akan digunakan.
e. Administrasi bertanggung jawab atas penyelanggaraan administrasi selama
proyek berlangsung, membuat laporan keuangan mengenai seluruh
pengeluaran proyek dan memeriksa pembukuan arsip – arsip selama
pelaksanaan proyek.
f. Inspector
g. Surveyor yaitu seseorang yang bertanggung jawab mengumpulkan semua data
pekerjaan yang dilaksanakan di lapangan dan bertanggung jawab atas ketelitian
yang didapat.
h. Draftman yaitu seseorang yang bertugas untuk membantu merealisasikan hasil
gambar rencana sehingga dapat berfungsi sesuai dengan keinginan semua
pihak.
i. Pelaksana kegiatan yaitu yang bertanggung jawab melaksanakan kegiatan di
lapangan.
j. Logistik yaitu seseorang yang membuat jadwal pengadaan material
berdasarkan jadwal penggunaannya.

Metode pembayaran yang dilakukan oleh pemilik proyek yaitu dengan sistem
unit price (kontrak harga satuan). Unit price adalah kontrak dimana volume
pekerjaan yang tercantum dalam kontrak hanya merupakan perkiraan dan akan
diukur ulang untuk menentukan volume pekerjaan yang benar benar dilaksanakan.
Sebelum dilakukan pembayaran secara unit price pihak kontraktor memiliki
laporan sebagai bukti bahwa pekerjaan telah selesai dilaksanakan.
a) Daily Report (laporan volume pekerjaan harian)
b) Weekly Report (laporan volume pekerjaan selama seminggu)
c) Mountly Certificate (laporan total volume pekerjaan yang telah diselesaikan
pihak kontraktor pelaksana dan siap untuk dibayarkan).
37

3.1.3 Konsultan Pengawas


Konsultan pengawas merupakan suatu perusahaan yang ditunjuk oleh pemilik
proyek untuk mengawasi serta mengontrol selama pekerjaan kegiatan di lapangan.
Dalam kegiatan ini yang bertindak sebagai konsultan pengawas adalah PT.
Seecons. Adapun tugas dari konsultan pengawas adalah:
a. Memeriksa dan mempelajari dokumen untuk pelaksanaan konstruksi yang
akan dijadikan dasar dalam pengawasan pekerjaan di lapangan,
b. Mengawasi pemakaian bahan dan metode pelaksanaan serta mengawasi waktu
dan biaya pekerjaan konstruksi,
c. Mengawasi pelaksanaan pekerjaan konstruksi dari segi kualitas, kuantitas, dan
laju pencapaian volume/realisasi fisik,
d. Mengumpulkan data dan informasi di lapangan untuk memecahkan persoalan
yang terjadi selama pekerjaan konstruksi,
e. Menyelenggarakan rapat-rapat lapangan secara berkala, membuat laporan
mingguan dan bulanan pekerjaan pengawas, dengan masukan hasil rapat-rapat
lapangan, laporan harian, mingguan dana bulanan pekerjaan konstruksi yang
dibuat oleh pemborong,
f. Menyusun berita acara persetujuan kemajuan pekerjaan untuk pembayaran
angsuran, pemeliharaan pekerjaan dan serah terima pertama dan kedua
pekerjaan konstruksi,
g. Meneliti gambar-gambar untuk pelaksanaan yang diajukan oleh kontraktor,
h. Bersama konsultan perencana menyusun petunjuk pemeliharaan dan
penggunaan konstruksi,
i. Membantu pengelola proyek dalam menyusun dokumen pendaftaran, dan
j. Pada kuantitas pekerjaan, tim supervisi mengukur lebar, panjang dan ketebalan
jalan yang dibuat dengan membandingkan dengan perencananya, sedangkan
untuk tiap lapisan perkerasan juga diperiksa agar sesuai dengan syarat yang
diinginkan, kemudian apabila ada kekurangan dari yang perencanaan, maka
tim supervisi dapat menyuruh pelaksana untuk menambah kekurangan yang
ada hingga sesuai dengan yang diinginkan/direncanakan, begitu juga untuk
kualitas pekerjaan seperti kemiringan jalan dan kepadatannya.
38

Tugas dari konsultan pengawas selain melakukan pengawasan mutu dan


bahan di lapangan, konsultan pengawas berhak mempertanyakan segala jenis
pekerjaan yang dilaksanakan. Hal ini bertujuan untuk menghindari kecurangan
dalam kegiatan Peningkatan Jalan Simpang Panam – Pantai Cermin – Petapahan
tersebut.
Selain mengawasai jalannya kegiatan pekerjaan, konsultan pengawas juga
melakukan perhitungan ulang terhadap perubahan yang terjadi di lapangan,
misalnya jika terjadi perubahan perencanaan perkerasan selain mempertanyakan
alasannya, konsultan pengawas harus turut serta dalam perhitungan kembali.
Adapun struktur organisasi konsultan dalam kegiatan Peningkatan Jalan Sp. Panam
– Pantai Cermin – Petapahan ini bisa dilihat pada Gambar 3.4.

Supervision Engineer
Ir. Maju Siagian

Administrasi
Sumyanti Pardosi

Operator Komputer
Desi Utami

Office Boy
M. Akbar

Inspector Surveyor Lab. Teknisi


Andrianto, ST Aldi Rahmad, ST Posman Samosir
Gambar 3.4 Stuktur Organisasi Konsultan
Sumber: (Dinas Pekerjaan Umum, 2016)
39

Tugas dari masing – masing bagian tersebut yaitu:


a. Supervision engineer merupakan pimpinan tim konsultan di lokasi proyek yang
bertanggung jawab kepada pimpro dimana timnya ditugaskan untuk
melaksanakan tugas – tugas pembantuan pengawasan.
b. Inspector bertugas untuk memberikan laporan kepada supervision engineer
mengenai semua hasil pengukuran dari setiap pekerjaan yang telah selesai dan
mengadakan pengawasan di lokasi proyek agar semua pekerjaan sesuai dengan
dokumen kontrak.
c. Surveyor bertanggung jawab melakukan pemeriksaan dan mengamati terus
menerus pekerjaan di lapangan dan memastikan pengukuran dilaksanakan
dengan prosedur yang benar dan menjamin data yang diperoleh akurat sesuai
dengan kondisi lapangan.
d. Lab. Teknisi bertugas mengevaluasi hal tes yang dilakukan oleh pihak
kontraktor dan bertanggung jawab atas ketelitian dan kebenaran hasil yang
diproses.
e. Administrasi yaitu seseorang yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan
administrasi.

Metode pembayaran yang dilakukan oleh pemilik proyek yaitu dengan sistem
men mounth . metoda pembayaran seperti ini merupakan sistim kontrak selama
proyek berlansung, apabila terjadi penambahan waktu proyek maka konsultan
pengawas juga menerima tambahan upah dari pemillik proyek selama proyek
berjalan dan dibuktikan melalui absen kehadiran harian.

3.2 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan


3.2.1 Kurva S
Setiap kontraktor yang mendapat kesempatan membuat dan menyelesaikan
suatu proyek bertanggung jawab untuk menyelesaikan proyek sesuai dengan yang
tertulis dalam kontrak. Jika kontraktor yang bersangkutan melakukan
keterlambatan dalam menyelesaikan proyek yang telah menjadi tanggung jawabnya
40

maka kontraktor tersebut dianggap telah melalaikan tugasnya dan akan dikenakan
sanksi sesuai dengan persetujuan atau kontrak kerja.
Kurva S adalah perbandingan antara lamanya pekerjaan dengan bobotnya. Di
dalam kurva S ini terdapat bermacam-macam pekerjaan dan masing-masing
pekerjaan tersebut diuraikan menjadi beberapa satuan waktu (mingguan) dan juga
ditentukan waktu permulaan pekerjaan yang lebih dulu dikerjakan atau bila
mungkin dikerjakan secara bersamaan waktunya. Jika dalam pelaksanaan, grafik
pekerjaan berada di atas kurva S (up schedule) berarti pekerjaan dapat diselesaikan
dengan cepat dan jika terjadi sebaliknya berarti pekerjaan terlambat dari yang
direncanakan (behind schedule). Pada proyek ini lamanya pelaksanaan pekerjaan
sesuai dengan time schedule yang telah direncanakan pada awal kontrak yakni 180
hari kalender.

Gambar 3.5 Time Schedule


Sumber: PT. Harap Panjang

Fungsi time schedule antara lain:


a. Sebagai pedoman waktu bagi kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan,
b. Sebagai dasar untuk membuat berita acara kemajuan pekerjaan proyek,
c. Sebagai alat kontrol bagi pengawas proyek dalam menilai prestasi pekerjaan,
d. Sebagai acuan untuk memulai dan mengakhiri sebuah kontrak pekerjaan,
41

e. Sebagai tolak ukur pencapaian target waktu pelaksanaan pekerjaan.

3.2.2 Daftar seluruh pekerjaan


Berikut adalah seluruh daftar pekerjaan yang ada pada proyek Peningkatan
Jalan Sp. Panam – Pantai cermin – Petapahan ini:
A. Divsi I. Umum
a. Mobilisasi
B. Divisi II. Drainase
a. Pekerjaan galian selokan dan saluran air
C. Divisi III. Pekerjaan Tanah
a. Timbunan biasa dari selain galian sumber bahan
b. Timbunan pilihan dari selain galian sumber bahan
D. Divisi V. Perkerasan Non Aspal
a. Lapis pondasi agregat kelas A
b. Lapis pondasi agregat kelas B
E. Divisi VI. Perkerasan Aspal
a. Lapis resap pengikat
b. Lapis perekat
c. Laston lapis aus AC – WC
d. Laston lapis antara AC - BC
F. Divisi VII. Struktur
a. Beton mutu rendah dengan fc’ = 15 Mpa (K-175)
b. Beton mutu rendah dengan fc’ = 10 Mpa (K-125)
c. Penyediaan unit pracetak gelagar box bentang 1,0 meter lebar 1,0 meter
d. Pemasangan unit pracetak gelagar box bentang 1,0 meter lebar 1,0 meter
e. Baja tulangan BJ 24 polos
G. Divisi VIII. Pengembalian Kondisi dan Pekerjaan Minor
a. Lapis pondasi agregat kelas A untuk pekerjaan minor
b. Campuran aspal panas untuk pekerjaan minor
H. Divisi IX. Pekerjaan Pemeliharaan Rutin
a. Pemeliharaan rutn bahu jalan
42

3.3 Pengelolaan Sumber Daya


Pengelolaan sumberdaya akan dibagi menjadi 3 bagian yaitu pengelolaan
tenaga kerja, pengelolaan peralatan, dan pengelolaan material dan bahan.

3.3.1 Pengelolaan tenaga kerja


Pada pelaksanaan kegiatan Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin –
Petapahan, seluruh pekerjaan yang dilaksanakan memerlukan tenaga kerja yang
ahli dan berkompeten pada bidangnya. Adapun tenaga kerja yang berada di
lapangan yang dimiliki oleh PT. Harap Panjang yaitu:
a. Pekerjaan lapis pondasi agregat kelas B
Pekerja untuk pekerjaan lapis pondasi agregat kelas B berjumlah 5 orang. 1
orang operator motor grader, 1 orang operator vibratorry roller, 2 orang
operator water tanker, 1 orang pengawas.
b. Pekerjaan lapis pondasi agregat kelas A
Pekerja untuk pekerjaan lapis pondasi agregat kelas A berjumlah 5 orang. 1
orang operator motor grader, 1 orang operator vibratory roller, 2 orang
operator water tanker, 1 orang pengawas.
c. Pekerjaan lapis resap pengikat
Pekerja untuk pekerjaan lapis resap pengikat berjumlah 2 orang operator
asphalt sprayer.
d. Pekerjaan laston lapis antara AC – BC
Pekerja untuk pekerjaan laston lapis antara AC – BC berjumlah 7 orang. 1
orang operator asphalt finisher, 3 orang yang meratakan aspal di jalan, 1 orang
operator tandem roller, 1 orang operator pneumatic roller, dan 1 orang
pengawas.
e. Pekerjaan lapis perekat
Pekerja untuk pekerjaan lapis perekat berjumlah 2 orang operator asphalt
sprayer.
f. Pekerjaan laston lapis aus AC – WC
Pekerja untuk pekerjaan laston lapis aus AC – WC berjumlah 7 orang. 1 orang
operator asphalt finisher, 3 orang yang meratakan aspal di jalan, 1 orang
43

operator tandem roller, 1 orang operator pneumatic roller, dan 1 orang


pengawas.

3.3.2 Pengelolaan peralatan


Peralatan yang digunakan selama pekerjaan merupakan peralatan yang
dimiliki sendiri oleh kontraktor pelaksana yaitu PT. Harap Panjang. Peralatan –
peralatan yang digunakan untuk menunjang terselesainya pekerjaan antara lain:
a) Trailler
Trailler merupakan mobil berukuran besar yang digunakan untuk mengangkut
alat berat ke tempat lokasi proyek (mobilisasi) yang berada jauh dari tempat
penyimpanan alat berat tersebut ataupun mengangkut alat berat dari lokasi
proyek menuju tempat dimana alat berat tersebut diambil (demobilisasi),
sebagaimana terlihat pada Gambar 3.6 berikut ini.

Gambar 3.6 Pemindahan Alat Berat dengan Trailler


Sumber: (dokumentasi, 2016)

b) Dump truck
Dump truck digunakan untuk mengangkut material atau bahan yang akan
digunakan untuk pekerjaan di lapangan seperti mengangkut material agregat
kelas A maupun agregat kelas B dari quarry ke lokasi proyek ataupun
mengangkut bahan aspal ke lokasi proyek agar pekerjaan bisa dilaksanakan.
44

Dump truck memiliki bak dengan kapasitas yang berbeda – beda seperti terlihat
pada Gambar 3.7 berikut.

Gambar 3.7 Dump Truck


12

Sumber: (dokumentasi, 2016)

c) Backhoe
Backhoe digunakan apabila terdapat tanah ataupun bagian jalan yang belum
rata dengan sekitarnya. Tanah akan dihancurkan atau digali kemudian
dipindahkan dan diratakan menggunakan bucket. Backhoe yang digunakan di
lapangan seperti Gambar 3.8.

Gambar 3.8 Backhoe


Sumber: (dokumentasi, 2016)
45

d) Motor grader
Motor grader merupakan alat berat yang sering digunakan untuk
membersihkan lahan , penyiapan badan jalan dan bahu jalan, serta digunakan
untuk menghamparkan base, sebagaimana terlihat pada Gambar 3.9.

Gambar 3.9 Penghamparan Base dengan Motor Grader


Sumber: (dokumentas, 2016)

e) Vibratory roller
Vibratory roller merupakan salah satu alat berat yang digunakan untuk
memadatkan tanah dan material yang sudah diratakan menggunakan alat berat
seperti motor grader. Vibratory roller menggunakan beban tambahan yang
terdapat pada roller yang diisi dengan air. Cara kerja vibratory roller yaitu
dengan getaran dan dilakukan beberapa kali siklus hingga tanah memadat
sesuai kebutuhan. Vibratory roller yang digunakan di lokasi proyek seperti
terlihat pada Gambar 3.10.
46

Gambar 3.10 Pemadatan dengan Vibratory Roller


Sumber: (dokumentasi, 2016)

f) Water tanker
Water tanker berfungsi untuk membantu pemadatan tanah dan material
sehingga rongga – rongga antar agregat akan terpadatkan dengan sendirinya
dan saling mengunci sehingga tidak ada rongga udara didalamnya. Water
tanker yang digunakan di lokasi proyek seperti Gambar 3.11 berikut.

Gambar 3.11 Penyiraman Jalan dengan Water Tanker


Sumber: (dokumentasi, 2016)

g) Asphalt sprayer
Asphalt sprayer digunakan untuk menyemprotkan aspal cair ke badan jalan
baik itu prime coat atau tack coat. Biasanya asphalt sprayer ini sebagai
47

pelengkap dan alat kepentingan kontraktor jalan, sebagaimana terlihat pada


Gambar 3.12.

Gambar 3.12 Alat Berat Asphalt Sprayer


Sumber: (dokumentasi, 2016)

h) Asphalt finisher
Asphalt finisher berfungsi untuk menghamparkan material yang telah diproses
dari AMP (Asphalt Mixing Plant) untuk mendapatkan lapisan aspal yang
merata sesuai ketebalan yang kita inginkan seperti terlihat pada Gambar 3.13.

Gambar 3.13 Asphalt Finisher


Sumber: (dokumentasi, 2016)
48

i) Tandem roller
Tandem roller digunakan untuk memadatkan aspal yang telah dihamparkan
mengunakan asphalt finisher. Cara kerja alat ini dengan melakukan passing
atau bolak balik seperti vibratory roller. Vibratory roller yang digunakan
seperti terlihat pada Gambar 3.14.

Gambar 3.14 Pemadatan Aspal dengan Tandem Roller


Sumber: (dokumentasi, 2016)

j) Pneumatic tire roller


Pneumatic tire roller berfungsi sebagai alat berat finishing pemadatan dan
perataan jalan raya yang dilaksanakan setelah tandem roller. Pneumatic tire
roller yang digunakan seperti terlihat pada Gambar 3.15.
49

Gambar 3.15 Pneumatic Tire Roller


Sumber: (dokumentasi, 2016)

a. Pekerjaan laston lapis aus AC – WC


Proses pengerjaan laston lapis aus AC – WC sama seperti pengerjaan laston
lapis antara AC – BC. Pada pekerjaan laston lapis aus AC - BC, peralatan yang
digunakan di lapangan, yaitu:
a. Asphalt sprayer
Seperti halnya pada pekerjaan laston lapis antara AC – BC, asphalt sprayer
digunakan untuk menyemprotkan cairan aspal tack coat (lapis perekat) ke
badan jalan setelah selesai pekerjaan laston lapis antara AC – BC.
50

Gambar 3.16 Asphalt Sprayer


Sumber: (dokumentasi, 2016)

b. Dump truck
Dump truck digunakan untuk mengangkut material aspal dari quarry ke lokasi
proyek.

Gambar 3.17 Dump Truck


Sumber: (dokumentasi, 2016)

c. Asphalt finisher
Asphalt finisher berguna untuk membantu menghamparkan material aspal ke
badan jalan.
51

Gambar 3.18 Asphalt Finisher


Sumber: (dokumentasi, 2106)

d. Tandem roller
Tandem roller berguna untuk memadatkan aspal yang telah dihamparkan
menggunakan asphalt finisher.

Gambar 3.19 Tandem Roller


Sumber: (dokumentasi, 2016)

e. Pneumatic tire roller


Penumatic tire roller berfungsi sebagai alat berat finishing pemadatan dan
perataan jalan raya yang dilaksanakan setelah tandem roller.
52

Gambar 3.20 Penumatic Tire Roller


Sumber: (dokumentasi, 2016)

3.3.3 Pengelolaan material dan bahan


Pada proyek kegiatan Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin –
Petapahan menggunakan material dan bahan yang berasal dari beberapa tempat
seperti Pangkalan dan Merak. Material yang berasal dari pangkalan diangkut
menggunakan dump truck menuju quarry untuk diolah menggunakan stone
crusher. Sedangkan material dari Merak diangkut menggunakan kapal melalui
sungai siak dan dibongkar di quarry yang terletak di daerah Rumbai.

3.4 Hambatan Pekerjaan


1. Volume lalu lintas harian yang cukup padat seperti biasa karena merupakan
jalan lintas alternatif provinsi dan tidak diberlakukannya sistem buka tutup
jalan.
2. Jarak antara quarry dan lokasi proyek yang cukup jauh sehingga membutuhkan
waktu tempuh yang cukup lama untuk sampai ke lokasi proyek sehingga
53

terkadang pekerjaan menjadi terhambat dikarenakan material yang belum


sampai.
3. Pelaksanaan proyek yang dikerjakan saat bulan ramadhan yang berpengaruh
pada produktivitas pekerja.
4. Libur lebaran yang memakan waktu 7 hari sehingga pelaksaan sedikit tertunda.
BAB IV
TINJAUAN KHUSUS PEKERJAAN

4.1 Lingkup Pekerjaan


Kerja praktek yang dilakukan pada proyek Kegiatan Peningkatan Jalan Sp.
Panam Pantai cermin – Petapahan ini dilakukan selama lebih kurang 2 bulan di
lapangan, pekerjaan yang ditinjau saat itu meliputi semua pekerjaan yang ada
dimulai dari pekerjaan lapis pondasi base B hingga pekerjaan laston lapis aus AC
–WC.
Namun lingkup pekerjan yang akan dibahas dalam tinjauan khusus pada
proyek Kegiatan Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan ini
yaitu :
a. Perhitungan ulang perkerasan menggunakan metode Bina Marga 2013,
b. Jadwal pengadaan material yang akan mempengaruhi progres kemajuan
pelaksanaan proyek,
c. Perhitungan kuantitas material yang digunakan pada pekerjaan utama yaitu
pembangunan jalan, tidak termasuk pekerjaan struktur lain seperti drainase dan
patching.
Perhitungan ulang perkerasan yang dilakukan berdasarkan data lalu lintas
harian rata – rata di lapangan agar beban lalu lintas yang ditanggung oleh badan
jalan sesuai dengan kapasitasnya. Pada tinjauan khusus ini juga akan membahas
mengenai jadwal pengadaan material per periode yang menunjang lancarnya
pekerjaan dan perhitungan harga satuan selama pengerjaan badan jalan.

4.2 Metode Pelaksanaan Konstruksi


Adapun metode pelaksanaan dari Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai
Cermin – Petapahan ini adalah sebagai berikut:
4.2.1 Mobilisasi
Pekerjaan ini meliputi pengangkutan tenaga kerja, pengadaan peralatan yang
diperlukan dalam pelaksanaan proyek, serta pengangkutan material yang
diperlukan. Adapun langkah – langkah pekerjaan dalam mobilisasi yaitu:

54
55

a. Penyewaan rumah sebagai base camp pekerja,


b. Memobilisasi peralatan yang diperlukan pada saat memulai pekerjaan yang
disepakati dalam kontrak tergantung pada jenis pekerjaan yang harus
dilaksanakan,
c. Memobilisasi para pekerja yang tidak tinggal di base camp yang telah
disediakan agar bisa sampai ke lokasi proyek.

4.2.2 Pekerjaan lapis pondasi


Pekerjaan lapis pondasi pada pekerjaan ini terbagi menjadi 2 bagian, yaitu
pekerjaan lapis pondasi agregat kelas B dan pekerjaan lapis pondasi agregat kelas
A. Berikut metode pelaksanaan yang dilakukan yaitu:
A. Pekerjaan lapis pondasi agregat kelas B
Pekerjaan lapis pondasi agregat kelas B memiliki beberapa tahapan agar dapat
dilanjutkan dengan pekerjaan lapis pondasi agregat kelas A. Adapun metode
pelaksanaannya antara lain sebagai berikut:
a. Permukaan jalan yang akan ditingkatkan diratakan terlebih dahulu
menggunakan backhoe dimana gundukan jalan akan dihancurkan
menggunakan bucket pada backhoe seperti terlihat pada Gambar 4.1.

Gambar 4.1 Perataan Jalan Menggunakan Backhoe


Sumber: (dokumentasi, 2016)
56

b. Agregat yang telah didatangkan dari beberapa tempat dicampurkan


menggunakan excavator sesuai spesifikasi teknik yang terlebih dahulu
dibuat job mix formula sebagai acuan pencampuran.
c. Agregat yang telah tercampur dimasukkan ke dalam dump truck yang
kemudian akan dibawa ke lokasi proyek.
d. Agregat yang telah sampai di lokasi proyek dikeluarkan dari dump truck
menjadi beberapa gundukan di atas jalan yang akan ditingkatkan untuk
mempermudah motor grader menghamparkan material merata ke badan
jalan seperti terlihat pada Gambar 4.2.

Gambar 4. 2 Pembagian Material Menjadi Beberapa Gundukan


Sumber: (dokumentasi, 2016)
e. Penghamparan material menggunakan motor grader dengan dibagi
menjadi 2 tahapan yaitu dengan cara menghamparkan pada sebagian ruas
jalan terlebih dahulu agar pengguna jalan masih bisa melewati jalan
tersebut.
f. Selagi motor grader menghamparkan material di ruas jalan yang satunya,
vibratory roller memadatkan jalan yang telah terhampar material agregat
pondasi kelas B, namun pengguna jalan tetap bisa lewat karena dilakukan
57

berselingan sehingga masih ada celah untuk mobil ataupun motor


melewati dengan bantuan operator pengatur lalu lintas.
g. Jalan disirami dengan air menggunakan water tanker untuk membantu
proses pemadatan dan juga agar debu tidak beterbangan sehingga bisa
mengganggu pandangan pengguna jalan.
h. Pekerjaan lapis pondasi agregat kelas B ini dilakukan hingga mencapai
ketebalan yang diinginkan.
B. Pekerjaan lapis pondasi agregat kelas A
Pekerjaan lapis pondasi agregat kelas A ini dilakukan dengan beberapa
tahapan. Adapun metode pelaksanaannya antara lain sebagai berikut:
a. Agregat yang telah didatangkan dari beberapa tempat untuk campuran
agregat kelas A ini dicampur menggunakan excavator sesuai spesifikasi
teknik pencampuran agregat kelas A yang ada dalam job mix formula.
b. Agregat yang telah tercampur dimasukkan ke dalam dump truck untuk
dibawa ke lokasi proyek.
c. Agregat yang telah sampai di lokasi proyek dikeluarkan dari dump truck
dan dipisahkan menjadi beberapa gundukan untuk mempermudah motor
grader dalam penghamparan.
d. Material dihamparkan menggunakan motor grader dengan cara dibagi
menjadi 2 bagian yaitu dikerjakan sebelah ruas jalan terlebih dahulu agar
pengguna jalan masih bisa lewat meskipun dengan bantuan operator
pengatur lalu lintas.
e. Jalan yang telah dihamparkan dipadatkan menggunakan vibratory roller.
f. Melakukan penyiraman air ke badan jalan untuk membantu proses
pemadatan dan mencegah debu beterbangan yang bisa mengganggu
pandangan pengguna jalan.
g. Pekerjaan ini dilakukan hingga mencapai ketebalan yang diinginkan.
58

4.2.3 Pekerjaan lapisan aspal


Pekerjaan lapisan aspal bisa dilakukan jika pekerjaan lapis pondasi telah
selesai dikerjakan. Pekerjaan lapisan aspal ini akan dibagi menjadi 2 bagian yaitu
laston lapis antara AC – BC dan laston lapis aus AC – WC.
A. Laston lapis antara AC – BC
Laston lapis antara AC – BC ini dikerjakan setelah selesai pekerjaan lapis
pondasi atas. Metode dalam pelaksanaan pekerjaan laston lapis antara AC –
BC ini yaitu:
a. Agregat dipecahkan dan dikelompokkan menggunakan stone crusher dan
dimasukkan ke dalam tempat terpisah yang telah disediakan pada alat
AMP (asphalt mixing plant) dimana agregat akan dikelompokkan menjadi
4 kategori yaitu agregat kasar lolos saringan 3/4”, agregat sedang lolos
saringan 3/8”, abu batu dan pasir seperti terlihat pada Gambar 4.3 berikut.

Gambar 4. 3 Pengelompokkan Agregat Pada AMP


Sumber: (dokumentasi, 2016)
b. Agregat akan dikeluarkan sesuai komposisi yang dibutuhkan untuk
membuat AC – WC melalui corong bagian bawah bak dan dibawa menuju
ruang pemanasan.
c. Material dipanaskan kemudian dicampurkan dengan aspal panas.
d. Aspal yang telah jadi dimasukkan ke dalam dump truck untuk kemudian
dibawa ke lokasi proyek seperti terlihat pada Gambar 4.4.
59

Gambar 4. 4 Proses Pengeluaran Aspal dari AMP dan Dimasukkan Ke


Dalam Dump Truck
Sumber: (dokumentasi, 2016)

e. Menyemprotkan cairan aspal lapis resap pengikat (prime coat)


menggunakan asphalt sprayer tepat dilapisan terakhir dari lapis pondasi
agregat kelas A.
f. Material aspal dicurahkan dari dump truck ke asphalt finisher dan
dihamparkan ke badan jalan, serta diratakan dengan bantuan 5 orang
pekerja agar merata keseluruh badan jalan.
g. Aspal yang telah diratakan kemudian dipadatkan menggunakan tandem
roller dan diakhiri dengan pemadatan menggunakan pneumatic tire roller.

B. Laston lapis aus AC – WC


a. Dalam pengerjaan lapis aus AC – WC material yang digunakan sama
halnya dengan material pada AC – BC, yang membedakan persentasi dari
campurannya.
b. Menyemprotkan lapisan perekat (tack coat) dengan menggunakan asphalt
sprayer pada lapisan AC – BC.
60

c. Material aspal dicurahkan dari dump truck ke asphal finisher dan


dihamparkan ke badan jalan, serta diratakan dengan bantuan 5 orang
pekerja agar merata keseluruh badan jalan.
d. Aspal yang telah diratakan kemudian dipadatkan menggunakan tandem
roller dan diakhiri dengan pemadatan menggunakan pneumatic tire roller.

4.3 Perhitungan Tebal Perkerasan


Perhitungan tebal perkerasan menggunakan metode manual desain bina
marga 2013. Lingkup manual desain ini meliputi desain perkerasan lentur dan
perkerasan kaku untuk jalan baru, pelebaran jalan, dan rekontruksi. Solusi
perkerasan yang dipilih berdasarkan pada pembebanan dan pertimbangan biaya
terkecil diberikan dalam Bagan Desain 3 Perkerasan Lentur. Solusi lain dapat
diadopsi untuk menyesuaikan dengan kondisi setempat tetapi disarankan untuk
tetap menggunakan bagan sebagai langkah awal untuk semua desain.

4.3.1 Umur rencana


Umur rencana merupakan umur perkerasan dalam tahun yang dihitung dari
saat jalan tersebut mulai dibuka sampai saat diperlukan rekonstruksi atau dianggap
membutuhkan lapis permukaan yang baru (Bina Marga, 2002). umur Rencana
untuk perkerasan jalan yang baru bisa dilihat pada Tabel 4.1.

Tabel 4. 1 Umur Rencana

Sumber: Bina Marga 2013


61

4.3.2 Volume lalu lintas


Analisa volume lalu lintas didasarkan pada survey faktual. Berikut data LHR
yang diperoleh dari hasil survey lalu lintas:
a) Sepeda motor dan sekuter = 983 kendaraan/hari
b) Sedan, jeep dan station wagon = 675 kendaraan/hari
c) Pick-up dan micro truck = 694 kendaraan/hari
d) Bus kecil = 310 kendaraan/hari
e) Bus besar = 23 kendaraan/hari
f) Truck 2 as kecil = 180 kendaraan/hari
g) Truck 2 as besar = 63 kendaraan/hari
h) Truck 3 as = 183 kendaraan/hari
i) Truck semi trailler = 25 kendaraan/hari

4.3.3 Faktor pertumbuhan lalu lintas


Faktor pertumbuhan lalu lintas diambil dari Tabel 4.2 berikut sebagai nilai
minimum.

Tabel 4. 2 Faktor Pertumbuhan Lalu Lintas (i) Minimum untuk Desain

Sumber: Bina Marga 2013


Dari tabel pertumbuhan lalu lintas diketahui niali i = 5%. Untuk menghitung
pertumbuhan lalu lintas selama umur rencana dihitung menggunakan rumus
berikut:
(1 + 0,01 ) −1
=
0,01
Dimana: R = Faktor pengali pertumbuhan lalu lintas
UR = Umur rencana (tahun)
i = Tingkat pertumbuhan lalu lintas
62

dari rumus di atas, makan dapat dicari nilai faktor pengali pertumbuhan lalu
lintasnya sebagai berikut:
(1 + (0,01 × 0,05) ) −1
= = 20,09529
0,01 × 0,05

4.3.4 Faktor distribusi lajur dan kapasitas lajur


Faktor distribusi lajur untuk kendaraan niaga (truk dan bus) ditetapkan dalam
Tabel 4.3. Beban desain pada setiap lajur tidak boleh melampaui kapasitas lajur
pada setiap tahun selama umur rencana. Kapasitas lajur mengacu kepada Permen
PU No.19/PRT/M/2011 mengenai Persyaratan Teknis Jalan dan Kriteria
Perencanaan Teknis Jalan berkaitan Rasio Volume Kapasitas (RVK) yang harus
dipenuhi.Kapasitas lajur maksimum agar mengacu pada MKJI.

Tabel 4. 3 Faktor Distribusi Lajur (DL)

Sumber: Bina Marga 2013

Faktor distribusi lajur diperoleh nilai DL = 100% dari Tabel 4.3 yang
selanjutnya digunakan untuk mencari nilai ESA dengan menggunakan rumus:
ESA = LHRT x VDF x DL
Dimana: ESA = Lintasan sumbu standar ekivalen untuk 1 hari
LHRT = Lintas harian rata – rata tahunan untuk jenis kendaraan tertentu
VDF = Didapat dari Tabel 4.5
DL = Faktor distribusi lajur
Dari rumus di atas, maka dapat dicari nilai ESA setiap jenis kendaraan yaitu:
a. Sedan, jeep, station wagon
= 675 × 0,0 × 1 = 0
b. Pick up dan micro truck
63

= 694 × 0,0 × 1 = 0
c. Bus kecil
= 310 × 0,0 × 1 = 0
d. Bus besar
= 23 × 1,0 × 1 = 23
e. Truck 2 as kecil
= 180 × 0,2 × 1 = 36
f. Truck 2 as besar
= 63 × 11,2 × 1 = 705,6
g. Truck 3 as
= 183 × 64,4 × 1 = 11785,2
h. Truck semi trailler
= 25 × 24,0 × 1 = 600
Untuk hasil perhitungan nilai ESA dapat dilihat pada Tabel 4.4 berikut:

Tabel 4. 4 Hasil Perhitungan Nilai ESA


Jumlah
Jenis Kendaraan DL % VDF5 ESA4
Kend.
Sedan, Jeep, Stasion wagon (1.1) 675 1.0 0.0 0

Pick up, mikro truk (1.1) 694 1.0 0.0 0

Bus kecil (1.1) 310 1.0 0.0 0

Bus besar (1.2) 23 1.0 1.0 23

Truk 2 AS kecil (1.1) 180 1.0 0.2 36

Truk 2 AS besar (1.2) 63 1.0 11.2 705.6

Truk 3 AS (1.2.2) 183 1.0 64.4 11785.2

Truck semi trailer (1.2-2.2) 25 1.0 24.0 600


Total 13149.8
64

Tabel 4. 5 Klasifikasi Kendaraan dan Nilai VDF Standar

Sumber: Bina Marga 2013


65

4.3.5 Traffic multiplier lapisan aspal


Kerusakan yang diakibatkan oleh lalu lintas yang dinyatakan dalam ESA
memberikan hasil yang lebih rendah dibandingkan kerusakan akibat kelelahan
lapisan aspal akibat overloading yang signifikan. Traffic multiplier (TM) digunakan
untuk mengkoreksi ESA akibat kelelahan lapisan aspal. Nilai TM kelelahan lapisan
aspal (TM lapisan aspal) untuk kondisi pembebanan yang berlebih di Indonesia
adalah berkisar 1,8 – 2. Untuk perhitungan ini diambil nilai TM yaitu 1,8.
ESAaspal = TMlapisan aspal x ESA
= 1,8 x 13149,8
= 23669,64
Sedangkan untuk nilai beban sumbu standar kumulatif atau cumulative
equivalent single axle load (CESA) merupakan jumlah kumulatif beban sumbu lalu
lintas pada lajur selama umur rencana, yang ditentukan sebagai berikut:
CESA = ESAaspal x 365 x R
= 23669,64 x 365 x 20,09592
= 173,61 x 106
Didapat nilai CESA = 173,61 x 106 selanjutnya disesuaikan dengan bagan desain
untuk perkerasan lentur.
66

Tabel 4. 6 Bagan Desain 3

Sumber: Bina Marga 2013

Pada bagan desain 3 ini tidak digunakan karena AC-BC terlalu tebal, oleh karena itu digunakan bagan desain Alternatif yaitu
bagan desain 3A.
67

Tabel 4. 7 Alternatif Bagan Desain 3A: Desain Perkerasan Lentur – Aspal Dengan Lapis Pondasi Berbutir

Sumber: Bina Marga 2013

Dari tabel di atas dapat diketahui tebal perkerasan yang bisa digunakan untuk jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan ini
yaitu dengan tebal perkerasan AC – WC 4 cm, AC – BC 6 cm, dan lapisan pondasi 30 cm dimana lapisan pondasi ini merupakan jumlah
dari lapisan pondasi atas dan lapisan pondasi bawah.
68

4.4 Analisa Kebutuhan Material


Analisa kebutuhan material adalah besarnya jumlah material yang dibutuhkan
untuk menyelesaikan bagian pekerjaan dalam satu satuan pekerjaan. Dengan
diketahuinya durasi atau lama waktu yang telah diperlukan oleh masing – masing
item pekerjaan, maka dapat disusun suatu jadwal induk produksi dengan
memasukkan data kuantitas pekerjaan tiap periodenya ke dalam jadwal pekerjaan.
Kuantitas merupakan jumlah suatu bahan yang digunakan dalam suatu
pekerjaan, mulai dari pekerjaan lapis pondasi sampai lapis perkerasan atas (aspal).
Perhitungan kuantitas dibutuhkan untuk mengetahui berapa volume yang
diperlukan dalam proyek tersebut. Pada proyek peningkatan jalan Sp. Panam –
Pantai Cermin - Petapahan kami meninjau pekerjaan efektif jalan dengan panjang
1225 m dan lebar 7 m. Adapun rumus yang digunakan dalam perhitungannya
adalah:
Volume = Panjang Jalan × Lebar Jalan × Tebal Lapisan
Sedangkan untuk jadwal produksinya dihitung perhari dengan membagikan total
volume pekerjaan dengan durasi waktu yang dibutuhkan. Durasi waktu yang
diperlukan bisa kita lihat pada time schedule.
a) Pekerjaan lapis pondasi B
Durasi pengerjaan lapisan pondasi kelas B ini selama 7 hari. Volume yang
dibutuhkan adalah:
V= 1225 m3 × 7 m × 0,2 m3 = 1715 m3
Maka volume pekerjaan lapisan pondasi agregat kelas B per periode adalah:

V= = 245 ℎ
Kapasitas dump truck yaitu 24 m3, maka diperlukan = 10,21 ≈ 11 dump

truck setiap harinya.

b) Pekerjaan lapis pondasi A


Durasi pengerjaan lapisan pondasi agregat kelas A yaitu selama 5 hari. Volume
yang dibutuhkan adalah:
V= 1225 m3 × 7 m × 0,15 m3 = 1286,25 m3
69

Maka volume pekerjaan lapisan agregat kelas A per periode adalah:


,
V= = 257,25 ℎ
,
Kapasitas dump truck yaitu 24 m3, maka diperlukan = 10,72 ≈ 11 dump

truck setiap harinya.

c) Pekerjaan laston lapis antara AC – BC


Durasi pengerjaan lastin lapis antara AC – BC yaitu selama 3 hari. Volume
yang dibutuhkan adalah:
V= 1225 m3 × 7 m × 0,06 m3 = 514,5 m3
Maka volume pekerjaan laston lapis antara AC – BC per periode adalah:
,
V= = 171,5 ℎ
,
Kapasitas dump truck yaitu 24 m3, maka diperlukan = 7,15 ≈ 8 dump

truck setiap harinya.

d) Pekerjaan laston lapis aus AC – WC


Durasi pengerjaan laston lapis aus AC – WC yaitu selama 2 hari. Volume yang
dibutuhkan adalah:
V= 1225 m3 × 7 m × 0,04 m3 = 343 m3
Maka volume pekerjaan laston lapis aus AC - WC per peride adalah:

V= = 171,5 ℎ
,
Kapasitas dump truck yaitu 24 m3, maka diperlukan = 7,15 ≈ 8 dump

truck setiap harinya.

4.5 Kontrol Kualitas


Kontrol kualitas dilakukan dengan menguji kualitas campuran dari material
yang telah selesai pada tahap pekerjaan di lapangan sehingga campuran dari
material sesuai dengan spesifikasi.
70

4.5.1 Test pit


Setiap selesai melakukan pekerjaan penghamparan base maka akan dilakukan
pengujian ketebalan lapisan sebelum dilanjutkan pekerjaan selanjutnya. Hal ini
dimaksudkan untuk mengetahui ketebalan dari lapisan tersebut apakah sudah
memenuhi standar yang telah ditetapkan dalam kontrak atau belum. Jika
ketebalannya masih dirasa kurang, maka material harus dihamparkan lagi dan
melakukan pemadatan kembali hingga ketebalannya dirasa memenuhi syarat.
Cara melakukan test pit ini yaitu dengan mengebor bagian jalan hingga
ditemukan lapisan tanah dasar dan diukur berapa ketebalannya seperti terlihat pada
Gambar 4.5. Pengujian ini dilakukan setiap STA +50 atau setiap 50 m secara zig
zag.

Gambar 4. 5 Pengukuran Ketebalan Lapisan Base


Sumber: (dokumentasi, 2016)

4.5.2 Pengujian kepadatan lapisan aspal


Pengujian ini dilakukan dengan pengambilan contoh inti (core) padat dari
core drill atau memotong permukaan perkerasan atau pengujian dengan nuclear
density tester. Selanjutnya contoh inti padat diuji di laboratorium untuk
mendapatkan kualitas kepadatan campuran beraspal. Selain itu, pengambilan
71

contoh inti ini juga dimaksudkan untuk mengetahui ketebalan dari lapisan aspal
tersebut serta mengetehui karakteristik campuran perkerasan.
Pengujian kepadatan aspal ini dilakukan setiap STA +50 atau setiap jarak 50
m secara diagonal/selang seling. Saat melakukan pengujian ini akan diawasi dan
dikontrol oleh kosultan pengawas.

4.5.3 Pengambilan contoh dan pengujian (sampling and testing)


Pengambilan contoh dan pengujian dicatat sebagai data yang bertujuan untuk
menilai kualitas produksi apakah memenuhi syarat atau tidak. Salah satu kesalahan
yang besar dalam menguji material adalah kegagalan untuk mengambil contoh yang
mewakili. Contoh pengujian pada kontrol kualitas di lapangan adalah:
a) Pengujian kadar aspal
b) Pengujian kepadatan campuran aspal
c) Pengujian gradasi agregat
Pengujian yang sering dilakukan adalah pengujian kepadatan campuran aspal
karena merupakan tolak ukur atau parameter dalam melakukan pembayaran proyek
pekerjaan jalan.

4.6 Perhitungan Harga Satuan


Analisa harga satuan pada pekerjaan Base A dan Base B yaitu :
4.6.1 Analisa Harga Satuan Lapis pondasi Base A
a. Tenaga
1. Pekerja
- Koefisien kuantitas = 0,0638
- Harga satuan = Rp 8.200,00
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0,0638 x 8.200
= Rp 523,03
2. Mandor
- Koefisien kuantitas = 0,0071
- Harga satuan = Rp 12.000,00
72

- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan


= 0,0071 x 12.000
= Rp 85,05
Jumlah harga tenaga = mandor + pekerja
= Rp 523,03+ Rp 85,05
= Rp 608,08
b. Bahan
1.
Agregat Kelas A
-
Koefisien kuantitas =1,2586
-
Harga satuan = Rp 440.313,44
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 1,2588 x 440.313,44
= Rp 554.182,58
Jumlah harga bahan = Rp 554.182,58
c. Peralatan
1. Wheel loader
- Koefisien kuantitas = 0,0071
- Harga satuan = Rp 434.117,50
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0,0071 x 434.117,50
= Rp 3.076,67
2. Dump truck
- Koefisien kuantitas = 0,5009
- Harga satuan = Rp 515.593,20
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0,5009 x 515.593,20
= Rp 258.259,53
3. Motor grader
- koefisien kuantitas = 0,0051
- Harga satuan = Rp 512.161,17
- Jumlah harga = kofisien kuantitas x harga satuan
73

= 0,0051 x 512.161,17
= Rp 2.594,25
4. Vibrator roller
- koefisien kuantitas = 0,0178
- Harga satuan = Rp 306.358,45
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0,0178 x Rp 306.358,45
= Rp 5.468,25
5. Water tank truck
- koefisien kuantitas = 0,0141
- Harga satuan = Rp 289.762,93
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0,0141 x Rp 289.762,93
= Rp 4.072,97
6. Alat bantu
- koefisien kuantitas = 1,000
- Harga satuan = Rp 100,00
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 1,000 x Rp 100,00
= Rp 100,00
Jumlah harga peralatan = Wheel loader + Dump truck + Motor
grader + Vibrator roller + Water tank
+ Alat bantu
= Rp 3.076,67 + Rp 258.259,53 + Rp
2.594,25 + Rp 5.468,25 + Rp 4.072,97+
Rp 100,00
= Rp 273.571,67
1. Jumlah Tenaga kerja, Bahan dan Peralatan
= Tenaga Kerja + Bahan + Peralatan
= Rp 608,08 + Rp 554.182,58+ Rp 273.571,67
= Rp 828.362,32
2. Harga overhad & profit
74

= 10 % x jumlah harga tenaga, bahan dan alat


= 0,1 x Rp 828.362,32
= Rp 82.836,23
3. Harga satuan pekerjaan
= Harga tenaga, bahan dan alat + Harga overhead dan profit
= Rp 828.362,32 + Rp 82.836,23
= Rp 911.198,55

4.6.2 Analisa Harga Satuan Lapis Pondasi Base B


a. Tenaga
1. Pekerja
- Koefisien kuantitas = 0,0638
- Harga satuan = Rp 8.200,00
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0,0638 x 8.200
= Rp 523,03
2. Mandor
- Koefisien kuantitas = 0,0071
- Harga satuan = Rp 12.000,00
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0,0071x 12.000
= Rp 85,05
Jumlah harga tenaga= mandor + pekerja
= Rp 523,03+ Rp 85,05
= Rp 608,08
b. Bahan
Agregat Kelas B
-
Koefisien kuantitas = 1,2586
-
Harga satuan = Rp 391.770,82
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 1,2586 x 391.770,82
75

= Rp 493.086,39
Jumlah harga bahan = Rp 493.086,39

c. Peralatan
1. Wheel loader
- Koefisien kuantitas = 0,0071
- Harga satuan = Rp 434.117,50
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0,0071 x 434.117,50
= Rp 3.076,67
2. Dump truck
- Koefisien kuantitas = 0,5009
- Harga satuan = Rp 515.593,20
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0, 5009 x 515.593,20
= Rp 258.259,53
3. Motor grader
- koefisien kuantitas = 0,0038
- Harga satuan = Rp 512.161,17
- Jumlah harga = kofisien kuantitas x harga satuan
= 0,0038 x 512.161,17
= Rp 1.945,69
4. Vibrator roller
- koefisien kuantitas = 0,0134
- Harga satuan = Rp 306.358,45
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 0,0054 x Rp 306.358,45
= Rp 4.101,18
5. Water tank truck
- koefisien kuantitas = 0,0141
- Harga satuan = Rp 289.762,93
76

- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan


= 0,0141 x Rp 289.762,93
= Rp 4.072,97
6. Alat bantu
- koefisien kuantitas = 1,00
- Harga satuan = Rp 100,00
- Jumlah harga = koefisien kuantitas x harga satuan
= 1,00 x Rp 100,00
= Rp 100,00

Jumlah harga peralatan = Wheel loader + Dump truck + Motor


grader + Vibrator roller + Water tank
+ Alat bantu
= Rp 3.076,67 + Rp 258.259,53 + Rp
1.945,69 + Rp 4.101,18+ Rp 4.072,97 + Rp
100,00
= Rp 271.556,04
1. Jumlah Tenaga kerja, Bahan dan Peralatan
= Tenaga Kerja + Bahan + Peralatan
= Rp 608,08 + Rp 493.086,39 + Rp 271.556,04
= Rp 765.250,51
2. Harga overhad dan profit
= 10 % x jumlah harga tenaga, bahan dan alat
= 0,1 x Rp 765.250,51
= Rp 76.525,05
3. Harga satuan pekerjaan
= Harga tenaga, bahan dan alat + Harga overhad & profit
= Rp 765.250,51+ Rp 76.525,05
= Rp 841.775,56
77

4.6.3 Anggaran Biaya Konstruksi Perkerasan Base A dan Base B


Setelah analisa harga satuan sudah diketahui selanjutnya menghitung rekap
anggaran biaya konstruksi. Untuk rumus perhitungan biaya kontruksi yaitu:
Anggaran biaya konstruksi = harga satuan pekerjaan x volume
Untuk anggaran biaya konstruksi dapat dilihat pada tabel sesuai dengan metode
yang dipakai dan ketebalan pondasi jalan yang didapatkan.
Tabel 4. Anggaran Biaya Konstruksi Base A dan Base B Metode Manual Desain
2013

No. Jenis Perkerasan Satuan (m³) Volume Jumlah harga


1. Base A m³ 1286,25 Rp 1.172.029,140,-
2. Base B m³ 1715 Rp 1.443.645,090,-
Total Rp 2.615.674,231,-
78
79
80
81
82
BAB V
KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3)

5.1 Pendahuluan
5.1.1 Pengertian
Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) adalah bidang yang terkait dengan
kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan manusia yang bekerja di sebuah institusi
maupun lokasi proyek. Menurut Davies (1996), keselamatan konstruksi adalah
bebas dari resiko luka dari suatu keelakaan dimana kerusakan kesehatan muncul
dari suatu akibat langsung/seketika maupun dalam jangka waktu panjang.
Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) merupakan suatu upaya guna
mengembangkan kerja sama, saling pengertian, dan partisipasi efektif dari
pengusaha atau pengurus dan tenaga kerja dalam tempat – tempat kerja untuk
melaksanakan tugas dan kewajiban bersama dibidang kesehatan dan keselamatan
kerja.
Di Indonesia telah ditetapkan beberapa peraturan mengenai K3 antara lain
UU No. 1 Tahun 1970 mengenai keselamatan kerja dan Peraturan Menteri No
PER05/MEN/1996 tentang sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja.
Semua peraturan tersebut bertujuan untuk mencegah dan mengantisipasi terjadinya
kecelakaan kerja.

5.1.2 Maksud dan tujuan


Maksud dari kesehatan dan keselamatan kerja (K3) adalah untuk mencegah
terjadinya cacat/kematian pada tenaga kerja, mencegah kerusakan tempat dan
peralatan kerja, mencegah pencemaran lingkungan dan masyarakat disekitar tempat
kerja, dan norma kesehatan kerja diharapkan memelihara derajat kesehatan kerja.
Tujuan dari kesehatan dan keselamatan kerja (K3) adalah untuk memelihara
kesehatan dan keselamatan lingkungan kerja. Kesehatan dan keselamatan kerja
(K3) juga melindungi rekan kerja, keluarga pekerja, konsumen, dan orang lain yang
juga mungkin terpengaruh kondisi lingkungan kerja. Tujuan dibuatnya K3 secara

83
84

tersirat tertera dalam UU No. 1 Tahun 1970 tentang keselamatan kerja, tepatnya
BAB III tentang syarat – syarat K3, yaitu:
a. Mencegah dan mengurangi kecelakaan
b. Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran
c. Mencegah dan mengurangi bahaya peledakan
d. Memberi kesempatan dan jalan menyelamatkan diri pada waktu kebakaran atau
kejadian – kejadian lain yang berbahaya
e. Memberi pertolongan pada kecelakaan
f. Memberi alat – alat perlindungan diri pada pekerja
g. Mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebarluasnya suhu,
kelembapan, debu, kotoran, asap, gas, uap, hembusan angin, cuaca, sinar atau
radiasi, suara dan getaran
h. Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja, baik fisik
maupun psikis, peracunan, infeksi, dan penularan
i. Memperoleh penerangan yang cukup dan sesuai
j. Menyelenggarakan suhu dan kelembapan udara yang baik
k. Menyelenggarakan penyegaran udara yang cukup
l. Memelihara kebersihan kesehatan, dan ketertiban
m. Memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan, cara dan
proses kerjanya
n. Mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang, binatang, tanaman
atau barang
o. Mengamankan dan memelihara segala jenis bangunan
p. Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya
q. Menyesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerjaan yang
bahaya kecelakaannya menjadi bertambah tinggi.
Jadi berdasarkan syarat – syarat keselamatan kerja di atas, dapat disimpulkan
bahwa tujuan K3 antara lain:
a. Untuk mencapai derajat kesehatan kerja yang setinggi – tingginya, baik buruh,
petani, nelayan, pegawai negeri, maupun pekerja – pekerja bebas yang bekerja
85

b. Untuk mencegah dan memberantas penyakit dan kecelakaan – kecelakaan


akibat kerja, memelihara dan meningkatkan kesehatan, mempertinggi efisiensi
dan daya produktifitas kerja, serta meningkatkan kegairahan dan kenikmatan
kerja.

5.2 Kebijakan dan Komitmen K3


Kebijakan K3 merupakan perwujudan dari komitmen pucuk pimpinan yang
memuat visi dan tujuan organisasi, komitmen dan tekad untuk melaksanakan
keselamatan dan kesehatan kerja, kerangka dan program kerja. Oleh karena itu,
kebijakan K3 sangat penting dan menjadi landasan utama yang diharapkan mampu
menggerakkan semua pertikel yang ada dalam organisasi, sehingga program K3
yang diinginkan dapat berhasil dengan baik.
Namun demikian, suatu kebijakan hendaknya jangan hanya bagus dan indah
di atas kertas tetapi tidak ada implementasi atau tindak lanjutnya sehingga akan
menjadi sia – sia. Tanpa adanya kebijakan yang dilandasi dengan komitmen yang
kuat, apapun yang direncanakan tidak akan berhasil dengan baik.

5.2.1 Rencana K3
Berikut adalah cara penyusunan rencana atau program K3:
a. Mengidentifikasi persyaratan kesehatan dan keselamatan kerja (K3)
b. Rencana kerja proyek (RKP) yang terdiri dari:
a) Rencana mutu
b) Jadwal waktu
c) Rencana anggaran biaya (RAB)
d) Rencana atau program K3
c. Menyusun rencana kesehatan dan keselamatan kerja (K3) yang terdiri dari:
a) Mengidentifikasi jenis – jenis bahaya dan analisa resiko
b) Menyusun daftar matriks
c) Menyusun daftar matriks prosedur pengoperasian alat
d) Menyusun agenda kegiatan inspeksi dan pertemuan/tinjauan hasil inspeksi
(harian, mingguan, dan bulanan)
86

e) Struktur organisasi dan unit penanggulangan keadaan darurat/kebakaran


f) Daftar alamat pihak – pihak yang harus dihubungi bila terjadi keadaan
darurat seperti rumah sakit, puskesmas, kantor polisi, dan dinas pemadam
kebakaran
d. Menyiapkan prosedur K3

5.2.2 Pengendalian K3
Pengendalian K3 pada proyek ini tidak dibahas.

5.2.3 Struktur personil K3


Karena proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan ini
tidak ada K3 yang jelas maka struktur personil K3 pada bab ini pun tidak dibahas.

5.3 Penerapan K3
5.3.1 Struktur organisasi
Pada proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan ini
tidak terdapat K3 yang memadai atau bisa dikatakan tidak ada struktur maupun
personil K3.

5.3.2 Peralatan pendukung dan fungsi


Kesehatan dan keselamatan kerja adalah dua hal yang sangat penting. Oleh
karena itu, semua perusahaan kontraktor berkewajiban menyediakan semua
keperluan/perlengkapan perlindungan diri untuk semua karyawan yang bekerja
yaitu:
a. Pakaian kerja (sarung tangan, sepatu safety, helm, dan rompi)
Pakaian kerja digunakan untuk melindungi diri terhadap pengaruh yang
bisa melukai badan. Mengingat kondisi lapangan yang sangat keras dan panas
maka sebaiknya pakaian kerja yang digunakan tidak sama dengan pakaian
kerja yang bekerja di kantor. Namun pada kenyataannya pekerja tidak
menggunakan kelengkapan yang seharusnya digunakan saat bekerja seperti
terlihat pada Gambar 5.1.
87

Helm Rompi

Sarung tangan

Gambar 5. 1 Pekerja yang Tidak Menggunakan Pakaian Kerja


Sumber: (dokumentasi, 2016)

Tujuan pemakaian sepatu kerja (Safety Shoes) adalah untuk


perlindungan terhadap kaki. Setiap pekerja konstruksi perlu memakai sepatu
dengan sol yang tebal agar bebas berjalan diseluruh lokasi proyek tanpa terluka
oleh benda – benda tajam dan menjaga kaki mereka dari panasnya aspal.
Tujuan pemakaian sarung tangan adalah sebagai alat pelindung tangan
pada saat bekerja di tempat atau situasi yang dapat mengakibatkan cedera
tangan. Para pekerja di lokasi proyek tidak menggunakan sarung tangan pada
saat bekerja.
Tujuan pemakaian helm berfungsi sebagai pelindung kepala dari benda
yang bisa mengenai kepala secara langsung. Namun pekerja di proyek
Peningkatan Jalan Sp. Panam Pantai Cermin – Petapahan ini tidak ada yang
menggunakan helm pada saat bekerja.
Tujuan pemakaian rompi adalah untuk membedakan antara pekerja
dengan masyarakat lokal (bukan pekerja). Sebaiknya digunakan rompi yang
berwarna cerah agar memudahkan pengguna jalan dalam melihat para pekerja.

b. P3K
P3K adalah untuk pertolongan pertama di proyek apabila terjadi
kecelakaan kerja baik yang bersifat ringan ataupun berat pada pekerjaan
88

konstruksi. Untuk itu pelaksana konstruksi wajib menyediakan obat – obatan


yang digunakan untuk pertolongan pertama. Adapun jenis dan jumlah obat –
obatan disesuaikan dengan aturan aturan yang berlaku. Pada proyek
Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan ini tidak ada P3K
yang semestinya ada dalam suatu proyek.

c. Rambu jalan
Berdasarkan Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah pada
Perambuan Sementara untuk Pekerjaan Jalan, ada beberapa hal yang harus
diperhatikan yaitu:
a) Penempatan rambu
a. Kecepatan operasional kendaraan
b. Kondisi geometrik jalan
c. Lingkungan sisi jalan
d. Jarak pandang operasional pengemudi
e. Manuver kendaraan
f. Efisiensi jumlah rambu (jumlah berlebihan akan cenderung
mengurangi daya guna dari rambu)
b) Pesan rambu
a. Mudah dilihat
b. Adanya kebutuhan
c. Menarik perhatian
d. Mempunyai arti yang jelas dan sederhana
e. Dipatuhi oleh setiap pemakai jalan
f. Memenuhi keselamatan, kelancaran, efisiensi, dan nyaman
Pada proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan
ini penggunaan rambu jalan sudah diaplikasikan dengan baik, seperti pada
Gambar 5.2. Rambu jalan tersebut digunakan untuk menginformasikan kepada
pengguna jalan bahwa sedang ada pekerjaan jalan sehingga pengguna jalan
bisa sedikit memperlambat laju kendaraannya dan berhati – hati saat
berkendara.
89

Gambar 5. 2 Penggunaan Rambu Jalan Pada Proyek


Sumber: (dokumentasi, 2016)

5.3.3 Pelaksanaan
Berdasarkan pengamatan langsung di lapangan, pada proyek ini aspek
Keamanan dan Keselamatan Kerja (K3) sepenuhnya berjalan kurang baik, karena
terdapat beberapa pekerja tidak memakai perlengkapan keselamatan kerja yang
lengkap seperti sepatu topi, sarung tangan, dan rompi. Akan tetapi pada penggunaan
rambu jalan semuanya berjalan dengan baik. Pada proyek ini para pekerja yang
tidak memakai perlengkapan keselamatan kerja tidak ditegur oleh pengawas
lapangan.
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan selama melaksanakan kerja praktik pada
proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan, maka dapat
disimpulkan beberapa hal sebagai berikut:
a) Proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan mempunyai
nilai kontrak sebesar Rp 18.922.800.969,73 dengan sistem pelelangan yang
digunakan adalah Pelelangan Umum Pascakualifikasi dan system kontrak Unit
Price.
b) Pada penghitungan ulang proyek Peningkatan Jalan Sp. Panam – Pantai Cermin
– Petapahan menggunakan metode Bina Marga 2013.
c) Berdasarkan perhitungan ketebalan yang telah dilakukan pada tiap lapisan,
maka didapatkan tebal perkerasan AC – WC 4 cm, AC – BC 6 cm, dan lapisan
pondasi 30 cm, dimana lapisan pondasi ini merupakan jumlah dari lapisan
pondasi atas dan lapisan pondasi bawah.
d) Berdasarkan perhitungan didapat volume pekerjaan lapisan pondasi agregat
kelas B yaitu 1715 m3, lapisan pondasi agregat kelas A yaitu 1286,25 m3, lapis
antara AC – BC yaitu 514,5 m3 dan lapis aus AC-WC yaitu 343 m3.

6.2 Saran
Beberapa saran yang dapat disampaikan untuk Proyek Peningkatan Jalan
Sp. Panam – Pantai Cermin – Petapahan adalah:
a) Pihak – pihak yang terlibat dalam pelaksanaan proyek dilapangan, diharapkan
harus memperhatikan jaminan kesehatan dan keselamatan kerja (K3) termasuk
kesehatan lingkungan. Sebaiknya para pekerja harus dikontrol untuk
menggunakan perlengkapan K3 untuk mencegah terjadinya kemungkinan
kecelakaan kerja yang dapat terjadi.

90
91

b) Manajemen proyek secara keseluruhan harus diperhatikan agar terhindar dari


kendala yang dapat menghambat keberlansungan proyek sesuai dengan waktu
rencana (time schedule).
c) Perlunya manajemen pengadaan alat berat yang baik ,agar alat berat berfungsi
sesuai pekerjaan dan tidak terjadi kendala yang tidak diinginkan dalam proyek.
DAFTAR PUSTAKA

Affandy, A., 2012. Struktur Organisasi dan Uraian Tugas pada Proyek. [Online]
Available at: http://andykasipil.blogspot.co.id/2012/01/normal-0-false-false-false-
en-us-x-none.html
Ahadi, 2012. Cara Memasang Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat. [Online]
Available at: http://www.ilmusipil.com/cara-memasang-lapis-resap-pengikat-dan-
lapis-perekat
Arta, G., 2015. Pelaksanaan Pekerjaan Lapis Pondasi. [Online]
Available at: http://atadroe88.blogspot.co.id/2011/11/sekilas-tentang-lapisan-
pondasi-bawah.html
Dinas Pekerjaan Umum, 2016. Skema Organisasi Proyek, Pekanbaru: Dinas
Pekerjaan Umum.
Indonesia Eximbank, 2016. Ketentuan & Tahapan Lelang. [Online]
Available at:
https://eproc.indonesiaeximbank.go.id/eprocurement/Ketentuan%20dan%20Taha
pan%20Lelang.pdf
LPSE Pekanbaru, 2016. Peserta Lelang. [Online]
Available at: http://lpse.riau.go.id/eproc4/lelang/5742039/peserta

92