Anda di halaman 1dari 3

KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT

TENTANG PEMULANGAN PASIEN DI RUMAH SAKIT

DIREKTUR RUMAH SAKIT

Menimbang : a. Bahwa pelayanan kesehatan Rumah Sakit perlu menjaga kesinambungan

perawatan pasien baik dalam hal rujukan ataupun pemulangan pasien.

b. Bahwa untuk itu dirumah sakit perlu memiliki acuan dalam rujuk dan

pemulangan pasien.

c. Bahwa berdasarkan penimbangan pada huruf a dan b di atas, maka perlu

ditetapkan Kebijakan Rujuk dan Pemulangan Pasien dengan Keputusan

Direktur Rumah Sakit.

Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran.

2. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.

3. Undang-undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.

4. Peraturan Direktur Rumah Sakit tentang Kebijakan Pelayanan Rumah

Sakit.

5. Peraturan Direktur PT Bersama Nomor tentang Visi, Misi, Falsafah,

Tujuan dan Motto Rumah Sakit.

MEMUTUSKAN

Menetapkan :

Pertama : KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT TENTANG PEMULANGAN

PASIEN DI RUMAH SAKIT.

Kedua : Pemulangan Pasien di Rumah Sakit sebagaimana tercantum dalam lampiran

keputusan ini.

Ketiga : Memberlakukan Kebijakan yang dimaksud pada Diktum Kedua agar dapat

menjadi acuan bagi staf rumah sakit dalam memberikan pelayanan kepada
pasien.

Keempat : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan akan dievaluasi setiap

tiga (3) tahun sekali atau apabila dikemudian hari ternyata terdapat

kekeliruan di dalam keputusan ini.

Ditetapkan di: .....2015

Lampiran
Keputusan Direktur RS
Nomor: 021/RSAB-SK/DIR/II/2013
Tanggal:

KEBIJAKAN PEMULANGAN PASIEN

1. Pemulangan pasien kembali ke rumah haruslah memperhatikan kondisi kesehatan


pasien dan kebutuhan pasien akan kelanjutan pelayanan.
2. Sebaiknya rencana pemulangan pasien dan kelanjutan pelayanan pasien telah dibuat
sedini mungkin.
3. Perencanaan pemulangan pasien dilakukan dengan mempertimbangkan pelayanan
penunjang dan kelanjutan pelayanan medis.
4. Kepuusan dan otorisasi untuk menentukan kesiapan pasien untuk dipulangkan
dilakukan oleh Dokter Penanggung Jawab Pelayanan (DPJP) atau Dokter UGD/
Dokter Bangsal dengan persetujuan DPJP.
5. Kriteria pasien dipulangkan oleh DPJP dengan mempertimbangkan:
a. Pasien telah dalam kondisi fisiologik telah sehat
b. Pasien telah melewati masa pemantauan suatu penyakit dan dalam keadaan
stabil
c. Pasien yang dalam kondisi vegetative telah dinyatakan dapat mendapatkan
perawatan lanjutan di rumah
6. Pasien dan keluarga pasien harus diinformasikan tentang rencana pemulangan dan
instruksi lanjutan sesuai kebutuhan pasien seperti kapan harus control, cara
pemakaian obat, cara perawatan luka, pengaturan diet, dan lait sebagainya yang
diperlukan pasien dan keluarga.
7. Keluarga pasien diikutsertakan dalam proses ini apabila pasien kurang dapat mengerti
dan mengikuti instruksi.
8. Bila pasien membutuhkan pelayanan berkelanjutan di luar Rumah Sakit maka pasien
dilanjutkan kepada petugas medis aau merujut ke rumah sakit lain yang memiliki
pelayanan sesuai kebutuhan pasien tersebut.
9. Pemindahan pasien harus didampingi hingga serah terima ke petugas yang
bertanggung jawab selanjutnya.
10. Untuk pasien yang tidak langsung dirujuk ke rumah sakit lain atau pasien menolak
nasehat medis maka pasien dan keluarga harus diinformasikan dengan jelas dengan
cara yang mudah dimengerti pasien dan keluarganya dimana dan bagaimana
menerima pelayanan lanjutan, kapan pelayanan mendesak harus didapatkan, kapan
kembali ke rumah sakit untuk control. Keluarga pasien diikutsertakan dalam proses
ini apabila kurang dapat dimengerti dan mengikuti instruksi.
11. Pada saat tertentu dimana pasien dan atau keluarga ingin pulang tetapi kondisi pasien
belum bisa dipulangkan maka pasien dinyatakan pulang paksa atas permintaan sendiri
dan harus menandatangani surat pernyataan dan didokumentasikan dalam rekam
medis pasien.
12. Bagi pasien yang masih dalam perawatan tetapi harus meninggalkan rumah sakit
karena alasan tertentu, maka pasien diizinkan keluar rumah sakit dalam masa kurang
dari 24 jam setelah mempertimbangkan kondisi kelayakan pasien untuk keluar dan
harus mengisi serta mendatangani formulir cuti yang telah dibuat rumah sakit.
13. Kondisi lanjut untuk pasien dan keluarga harus memenuhi kaidah-kaidah berikut:
a. Diberikan dalam bentuk dan sikap yang mudah dimengerti
b. Dijelaskan kapan jadwal kunjungan berikutnya
c. Instruksi termasuk kapan harus mencari pertolongan darurat
d. Keluarga pasien mendapat instruksi perawatan yang diperlukan sesuai kondisi
pasien
14. Pada saat pasien pulang maka harus dilakukan pendamping dan jenis transportasi
sesuai kebutuhan pasien dan hak ini diinformasikan kepada pihak keluarga pasien.

DirekturRS,