Anda di halaman 1dari 113

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL)

D3 JURUSAN FARMASI POLTEKKES KEMENKES PALEMBANG

DI APOTEK KIMIA FARMA ATMO, BURLIAN, RAMA,

ROSARUM DAN SUDIRMAN

Disusun Oleh:

1. Annisa Dela (PO.71.39.0.15.036)


2. Ayu Septi Pratama (PO.71.39.0.15.037)
3. Meiliza Handayani (PO.71.39.0.15.044)
4. Riska Dwi Putri (PO.71.39.0.15.055)
5. Rohmawati (PO.71.39.0.15.057)

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA

POLTEKKES KEMENKES PALEMBANG

JURUSAN FARMASI

2018
HALAMAN PERSETUJUAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL) DI
APOTEK KIMIA FARMA ATMO, BURLIAN, RAMA, ROSARUM
DAN SUDIRMAN
Oleh:

1. Annisa Dela (PO.71.39.0.15.036)


2. Ayu Septi Pratama (PO.71.39.0.15.037)
3. Meiliza Handayani (PO.71.39.0.15.044)
4. Riska Dwi Putri (PO.71.39.0.15.055)
5. Rohmawati (PO.71.39.0.15.057)
Disetujui Oleh:
Pembimbing Utama

Dewi Marlina,S.F.,Apt.,M.Kes
NIP.19750525 200801 2 008

Mengetahui:
Ketua Jurusan Farmasi

Dra.Ratnaningsih Dewi Astuti, Apt.,M.Kes


NIP. 19661016 199203 2 001

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLTEKKES KEMENKES PALEMBANG
JURUSAN FARMASI
2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas petunjuk, rahmat,
dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja
Lapangan (PKL) di Apotek Kimia Fama sesuai dengan waktu yang telah
ditentukan.
Dalam penyusunan Laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini
penulis banyak mengalami kesulitan terutama disebabkan karena
kurangnyapengetahuan. Namun, berkat bimbingan semua pihak akhirnya
Laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini dapat terselesaikan
walaupun masih banyak kekurangan dan kesalahan. Oleh karena itu,
penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada:
1. Ibu Dewi Marlina, S.F.,Apt.,M.Kes selaku dosen pembimbing
yang senantiasa memberikan bimbingan dan pengarahan selama
kami menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapangan di Apotek
Kimia Farma.
2. Apoteker dan karyawan Apotek Kimia Farma Atmo, Burlian,
Rama, Rosarum serta Sudirman yang telah bersedia menyediakan
fasilitas untuk melaksanakan Praktek Kerja Lapangan kami serta
memberi informasi-informasi yang berkaitan dengan Apotek Kimia
Farma.
3. Ibu Dra. Ratnaningsih Dewi Astuti, Apt., M.Kes selaku ketua
jurusan farmasi di Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan
Palembang, yang telah memberikan bimbingan arahan dan
kesempatan bagi kami untuk melakukan Praktek Kerja Lapangan di
Apotek Kimia Farma.
4. Teman-teman satu grup yang telah bekerja sama dengan baik.

Palembang, Juni 2018

Penulis

i
DAFTAR ISI
Halaman
JUDUL
LEMBAR PERSETUJUAN
KATA PENGANTAR .......................................................................................i
DAFTAR ISI ......................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................iv
DAFTAR LAMPIRAN .....................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ........................................................................................1
B. Tujuan Penelitian ....................................................................................3
C. Manfaat Penelitian ..................................................................................3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Definisi Apotek .......................................................................................4
B. Tugas dan Fungsi Apotek .......................................................................5
C. Peraturan Perundanga-undangan Apotek ................................................5
D. PersyaratanApotek ..................................................................................6
E. Perizinan Apotek .....................................................................................7
F. Pencabutan Izin APotek ..........................................................................9
G. Struktur Organisasi Apotek .....................................................................10
H. Tenaga Kefarmasian................................................................................11
I. Tugas dan Tanggung Jawab Pengelola Apotek ......................................12
J. Pengelolaan Apotek ................................................................................15
K. Pelayanan Farmasi Klinis........................................................................18
L. Obat Narkotika ........................................................................................25
M. Obat Psikotropika ....................................................................................28
N. Obat Prekursor ........................................................................................30
O. Pencatatan Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi ...................32
P. Pengelolaan Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi .................32
Q. Pemusnahan Narkotika , Psikotropika dan Prekursor Farmasi ...............33
R. Pemasaran dalam Apotek ........................................................................35

BAB III TINJAUAN KHUSUS


A. Sejarah PT Kimia Farma .........................................................................38
B. Kimia Farma Apotek ...............................................................................39
C. Sejarah Apotek Kimia Farma Palembang ...............................................41
D. Visi dan Misi ...........................................................................................41
E. Logo Perusahan .......................................................................................43
F. Struktur Organisasi PT.Kimia Farma Apotek .........................................44
G. Profil Apotek ...........................................................................................47
H. Prmbagian Ruang Apotek Kimia Farma .................................................56

ii
I. Sistem Pemasaran di Apotek Kimia Farma ............................................58
J. Struktur Organisasi Tiap Apotek Kimia Farma ......................................63
K. Penjualan dan Pelayanan Obat di Apotek Kimia Farma Palembang ......63
L. Perencanaan, Pengadaan, Penerimaan dan Penyimpanan Obat ..............65
M. Stock Opname .........................................................................................67
N. Pengelolaan Obat-obat Narkotika dan Psikotropika ...............................68

BAB IV PEMBAHASAN
A. Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma Atmo, Burlian, Rama, Rosarum
dan Sudirman ..........................................................................................71
B. Tugas dan Tanggung Jawab Tenaga TTK di Apotek Kimia Farma Atmo,
Burlian, Rama, Rosarum, dan Sudirman .................................................72
C. Kegiatan Apotek Kimia Farma Atmo, Burlian, Rama, Rosarum, dan
Sudirman .................................................................................................73
D. Aspek Marketing Mix Apotek Kimia Farma ...........................................74
E. Tahapan Pemesan Obat di Apotek Kimia Farma Atmo, Burlian, Rama,
Rosarum, dan Sudirman ..........................................................................81

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan .............................................................................................96
B. Saran ........................................................................................................97
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................98

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Budaya Perusahaan .................................................................................42

2. Logo Perusahaan .....................................................................................43

iv
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman
1. Lemari tempat penyusunan obat dan salep .............................................100
2. Lemari Es ................................................................................................100
3. Lemari Narkotika dan Psikotropika ........................................................101
4. Lemari Khusus untuk Syrup dan Larutan ...............................................101
5. Tempat Penyimpanan Kapsul .................................................................102
6. Tempat meracik Obat ..............................................................................102
7. Alat untuk mengepres obat puyer ...........................................................102
8. Alat yang digunakan untuk menkapsul obat ...........................................103
9. Lemari penyimpanan obat berdasarkkan efek terapi ..............................103
10. Pembuatan Kartu stock Obat ...................................................................104
11. Tempat pelayanan Obat dan kasir ...........................................................104
12. Ruang tunggu untuk setiap apotik ...........................................................104
13. Rak obat Otc ............................................................................................105
14. Rak obat dan Kosmetik produk Kimia Farma ........................................105
15. Rak khusus susu, produck kimia Farma ..................................................106
16. Resep yang dilayani Umum, inhealth ,angkasa pura ..............................106
17. Membuat Copy Resep ............................................................................107
18. Etiket .......................................................................................................107

v
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kesehatan menurut WHO (2014) adalah keadaan baik secara menyeluruh

termasuk kondisi fisik, mental dan sosialnya, tidak sekedar ketiadaan suatu

penyakit atau kecacatan. Menurut UU No.36 tahun 2009 pasal 1 ayat 1, kesehatan

juga diartikan sebagai keadaan sehat, baik secara fisik, mental spiritual maupun

sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan

ekonomi. Dalam meningkatkan derajat hidup sehat, UU No.36 tahun 2014 tentang

Tenaga Kesehatan menjelaskan bahwa terdapat upaya kesehatan yang dilakukan

oleh tenaga kesehatan yang merupakan serangkaian kegiatan yang dilakukan

secara terpadu, terintegritas dan berkesinambungan untuk memelihara dan

meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit,

peningkatan kesehatan, pengobatan penyakit dan pemulihan kesehatan oleh

pemerintah dan masyarakat.

Menurut keputusan Menkes Nomor 1202 tahun 2003 tentang indikator

masyarakat sehat bahwa keberhasilan kesehatan di Indonesia adalah dengan

meningkatkan kualitas sumber daya kesehatan. Sumber daya kesehatan dapat

berupa fasilitas kesehatan, alat kesehatan maupun tenaga kesehatan, dan salah satu

cara meningkatkan profesionalisme tenaga kesehatan melalui pendidikan dan

pelatihan yang dapat dimulai dengan pengembangan praktek kerja lapangan

(PKL). Sumber fasilitas penunjang kesehatan salah satunya adalah bidang

kefarmasian, karena merupakan kombinasi dari ilmu kesehatan dan ilmu kimia

1
2

yang mempunyai tanggung jawab memastikan efektifitas dan keamanan

penggunaan obat.

Salah satu fasilitas pelayanan kesehatan adalah apotek yang melaksanakan

pelayanan kefarmasian yang meliputi kegiatan bersifat managerial berupa

pengolahan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan habis pakai serta pelayanan

farmasi klinik. Apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan

praktek kefarmasian oleh apoteker (PMK No.9, 2017), sedangkan menurut

Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 1027/Menkes/SK/IX/2004 apotek adalah

tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi,

perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. Untuk mendukung hal tersebut,

apotek memerlukan tenaga teknis kefarmasian yang dapat membantu apoteker

dalam melaksanakan pelayanan kefarmasian di apotek. Farmasi sebagai tenaga

kesehatan mempunyai lingkup pekerjaan yang meliputi semua aspek tentang obat,

dalam arti luas, membuat sediaan jadinya sampai dengan pelayanan kepada

pemakai obat atau pasien.

Dengan demikian sebagai seorang ahli madya farmasi perlu membekalkan

diri dengan pengetahuan mengenai apotek. Oleh sebab itu, pelaksanaan praktek

kerja lapangan (PKL) apotek bagi mahasiswa jurusan farmasi Poltekkes

Kemenkes Palembang sangatlah perlu dilakukan dalam rangka mempersiapkan

diri untuk berperan langsung dalam pengolahan apotek sesuai fungsi dan

kompetensi ahli madya farmasi serta melihat dan membandingkan teori yang ada

dengan keadaan dilapangan khusunya apotek.


3

B. Tujuan PKL

Tujuandari Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini adalah mahasiswa dapat

menerapkan ilmu kefarmasian di apotek yang kegiatannya meliputi :

1. Mengetahui susunan organisasi apotek.

2. Menyiapkan obat racikan dan non racikan sesuai dengan resep dokter.

3. Mengetahui penatalaksanaan sediaan obat di apotek.

4. Melaksanakan pengelolaan alat kesehatan sesuai dengan ruang lingkup

apotek.

5. Mengetahui managemen pemasaran apotek kimia farma.

C. Manfaat PKL

1. Menambah pengetahuan dan memberikan keterampilan kepada mahasiswa

di bidang apotek.

2. Meningkatkan dan memperluas kemampuan mahasiswa sebagai bekal untuk

memasuki lapangan kerja.

3. Sebagai sarana untuk membandingkan teori yang didapat di bangku kuliah

dengan aplikasi di lapangan.

4. Sebagai sarana untuk mempersiapkan mahasiswa sebelum terjun di

masyarakat.
BAB II
TINJAUAN UMUM

A. Definisi Apotek

Menurut Permenkes No. 9 Tahun 2017, apotek adalah sarana pelayanan

kefarmasian tempat dilakukan praktek kefarmasian oleh Apoteker. Sedangkan

pelayanan kefarmasian menurut Permenkes No. 73 Tahun 2016 adalah suatu

pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan

sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan

mutu kehidupan pasien. Sediaan farmasi yang dimaksud adalah obat, bahan obat,

obat tradisional, dan kosmetika.

Standar pelayanan kefarmasian di apotek diatur oleh Permenkes No. 73

Tahun 2016. Standar Pelayanan Kefarmasian adalah tolak ukur yang

dipergunakan sebagai pedoman bagi tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan

pelayanan kefarmasian. Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 51

Tahun 2009, tenaga kefarmasian adalah tenaga yang melakukan pekerjaan

kefarmasian, yang terdiri atas Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian.

Apoteker adalah sarjana farmasi yang telah lulus sebagai apoteker dan telah

mengucapkan sumpah jabatan apoteker. Sedangkan tenaga teknis kefarmasian

adalah tenaga yang membantu apoteker dalam menjalankan pekerjaan

kefarmasian, yang terdiri atas Sarjana Farmasi, Ahli Madya Farmasi dan Analis

Farmasi

4
5

B. Tugas dan Fungsi Apotek

Berdasarkan PP No. 51 Tahun 2009, tugas dan fungsi apotek adalah:

1. Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah mengucapkan

sumpah jabatan Apoteker.

2. Sarana yang digunakan untuk melakukan Pekerjaan Kefarmasian

3. Sarana yang digunakan untuk memproduksi dan mendistribusikan sediaan

farmasi, antara lain obat, bahan baku obat, obat tradisional, dan kosmetika.

4. Sarana pembuatan dan pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan,

pengadaan, penyimpanan dan pendistribusian atau penyaluran obat,

pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi

obat, serta pengembangan obat, bahan obat, dan obat tradisional.

C. Peraturan Perundang-Undangan Apotek

Menteri Kesehatan RI, Nila F Moeloek, mengeluarkan Peraturan Menteri

Kesehatan RI (Permenkes/PMK) terbaru Nomor 9 Tahun 2017 terkait Apotek

pada 30 Januari 2017 dan mulai berlaku sejak 13 Februari 2017. PMK ini dibuat

untuk meningkatkan aksesibilitas, keterjangkauan, dan kualitas pelayanan

kefarmasian kepada masyarakat, perlu penataan penyelenggaraan pelayanan

kefarmasian di Apotek.

Selain itu, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 922/MENKES/PER/X/1993

tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek sebagaimana telah

diubah dengan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1332/MENKES/SK/X/2002


6

tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan Nomor

922/MENKES/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin

Apotek perlu disesuaikan dengan perkembangan dan kebutuhan hukum.

Total 36 pasal beserta lampirannya dengan lengkap mengatur Ketentuan dan

Tata Cara Pemberian Izin Apotek serta penataan pelayanan kefarmasian di

Apotek. Pengaturan Apotek ini bertujuan untuk:

1. Meningkatkan kualitas pelayanan kefarmasian di Apotek;

2. Memberikan perlindungan pasien dan masyarakat dalam memperoleh

pelayanan kefarmasian di Apotek; dan

3. Menjamin kepastian hukum bagi tenaga kefarmasian dalam memberikan

pelayanan kefarmasian di Apotek.

D. Persyaratan Apotek

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 9 Tahun

2017 Bab II Pasal 3 disebutkan tentang Persyaratan Pendirian Apotek adalah

sebagai berikut :

1. Apoteker dapat mendirikan Apotek dengan modal sendiri dan/atau modal

dari pemilik modal baik perorangan maupun perusahaan.

2. Dalam hal apoteker yang mendirikan Apotek bekerjasama dengan pemilik

modal maka pekerjaan kefarmasian harus tetap dilakukan oleh Apoteker

yang bersangkutan.
7

E. Perizinan Apotek

Perizinan Apotek diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik

Indonesia Nomor 9 Tahun 2017 Pasal 12, 13, dan 14. Adapun poin yang dibahas

adalah :

1. Setiap pendirian Apotek wajib memiliki izin dari Menteri. Menteri

melimpahkan kewenangan pemberian izin kepada Pemerintah Daerah

Kabupaten/Kota. Izin sebagaimana dimaksud berupa SIA. SIA berlaku 5

(lima) tahun dan dapat diperpanjang selama memenuhi persyaratan.

2. Untuk memperoleh SIA, Apoteker harus mengajukan permohonan tertulis

kepada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dengan menggunakan Formulir

1. Permohonan harus ditandatangani oleh Apoteker disertai dengan

kelengkapan dokumen administratif meliputi:

a. fotokopi STRA dengan menunjukan STRA asli;

b. fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP);

c. fotokopi Nomor Pokok Wajib Pajak Apoteker;

d. fotokopi peta lokasi dan denah bangunan; dan

e. daftar prasarana, sarana, dan peralatan.

3. Paling lama dalam waktu 6 (enam) hari kerja sejak menerima permohonan

dan dinyatakan telah memenuhi kelengkapan dokumen administratif,

Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota menugaskan tim pemeriksa untuk

melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan Apotek dengan

menggunakan Formulir 2.
8

4. Tim pemeriksa harus melibatkan unsur dinas kesehatan kabupaten/kota

yang terdiri atas:

a. tenaga kefarmasian; dan

b. tenaga lainnya yang menangani bidang sarana dan prasarana.

5. Paling lama dalam waktu 6 (enam) hari kerja sejak tim pemeriksa

ditugaskan, tim pemeriksa harus melaporkan hasil pemeriksaan setempat

yang dilengkapi Berita Acara Pemeriksaan (BAP) kepada Pemerintah

Daerah Kabupaten/Kota dengan menggunakan Formulir 3.

6. Paling lama dalam waktu 12 (dua belas) hari kerja sejak Pemerintah Daerah

Kabupaten/Kota menerima laporan dan dinyatakan memenuhi persyaratan,

Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota menerbitkan SIA dengan tembusan

kepada Direktur Jenderal, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, Kepala Balai

POM, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, dan Organisasi Profesi

dengan menggunakan Formulir 4.

7. Dalam hal hasil pemeriksaan dinyatakan masih belum memenuhi

persyaratan, Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota harus mengeluarkan surat

penundaan paling lama dalam waktu 12 (dua belas) hari kerja dengan

menggunakan Formulir 5.

8. Tehadap permohonan yang dinyatakan belum memenuhi persyaratan

sebagaimana dimaksud pada ayat (7), pemohon dapat melengkapi

persyaratan paling lambat dalam waktu 1 (satu) bulan sejak surat penundaan

diterima. Apabila pemohon tidak dapat memenuhi kelengkapan persyaratan,


9

maka Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota mengeluarkan Surat Penolakan

dengan menggunakan Formulir 6.

9. Apabila Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dalam menerbitkan SIA

melebihi jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (6), Apoteker

pemohon dapat menyelenggarakan Apotek dengan menggunakan BAP

sebagai pengganti SIA.

10. Dalam hal pemerintah daerah menerbitkan SIA maka penerbitannya

bersama dengan penerbitan SIPA untuk Apoteker pemegang SIA. Masa

berlaku SIA mengikuti masa berlaku SIPA.

F. Pencabutan Izin Apotek

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2017

tentang Apotek, izin apotek dapat dicabut jika apotek melakukan pelanggaran

antara lain :

1. Dilakukan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota berdasarkan:

a. hasil pengawasan; dan/atau

b. rekomendasi Kepala Balai POM.

2. Pelaksanaan pencabutan SIA sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

dilakukan setelah dikeluarkan teguran tertulis berturutturut sebanyak 3 (tiga)

kali dengan tenggang waktu masing-masing 1 (satu) bulan dengan

menggunakan Formulir yang telah ditentukan.

3. Dalam hal Apotek melakukan pelanggaran berat yang membahayakan jiwa,

SIA dapat dicabut tanpa peringatan terlebih dahulu.


10

4. Keputusan Pencabutan SIA oleh pemerintah daerah kabupaten/kota

disampaikan langsung kepada Apoteker dengan tembusan kepada Direktur

Jenderal, kepala dinas kesehatan provinsi, dan Kepala Badan dengan

menggunakan Formulir yang telah ditentukan.

5. Dalam hal SIA dicabut selain oleh dinas kesehatan kabupaten/kota, selain

ditembuskan kepada sebagaimana dimaksud pada ayat (4), juga

ditembuskan kepada dinas kabupaten/kota.

G. Struktur Organisasi Apotek

Struktur organisasi di apotek diperlukan untuk mengoptimalkan kinerja

apotek dalam pelayanan kesehatan terhadap masyarakat dan dengan adanya

struktur organisasi dalam apotek maka setiap pegawai memiliki tugas dan tangung

jawab masing-masing, sesuai dengan jabatan yang diberikan, serta untuk

mencegah tumpang tindih kewajiban serta wewenang maka dengan adanya suatu

struktur organisasi sebuah Apotek akan memperjelas posisi hubungan antar

elemen orang.

Adapun struktur organisasi di apotek adalah sebagai berikut :

1. Pemilik sarana apotek 6. Fungsi pembukuan

2. Apotek Pengelola Apotek 7. Fungsi pembelian

3. Tenaga teknis kefarmasian 8. Fungsi peracikan & pelayanan

4. Fungsi Administrasi 9. Fungsi penjualan

5. Fungsi Keuangan 10. Karyawan


11

H. Tenaga Kefarmasian

1. Apoteker

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73 Tahun

2016 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek Peran Apoteker dituntut

untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan perilaku agar dapat

melaksanakan interaksi langsung dengan pasien. Bentuk interaksi tersebut antara

lain adalah pemberian informasi Obat dan konseling kepada pasien yang

membutuhkan.

Apoteker harus memahami dan menyadari kemungkinan terjadinya

kesalahan pengobatan (medication error) dalam proses pelayanan dan

mengidentifikasi, mencegah, serta mengatasi masalah terkait Obat (drug related

problems), masalah farmakoekonomi, dan farmasi sosial (socio-

pharmacoeconomy). Untuk menghindari hal tersebut, Apoteker harus

menjalankan praktik sesuai standar pelayanan. Apoteker juga harus mampu

berkomunikasi dengan tenaga kesehatan lainnya dalam menetapkan terapi untuk

mendukung penggunaan Obat yang rasional. Dalam melakukan praktik tersebut,

Apoteker juga dituntut untuk melakukan monitoring penggunaan Obat,

melakukan evaluasi serta mendokumentasikan segala aktivitas kegiatannya.

2. Tenaga Teknis Kefarmasian

Tenaga teknis kefarmasian bertanggung jawab kepada asisten kepala sesuai

dengan tugasnya, artinya bertanggung jawab atas kebenaran segala tugas yang

diselesaikannya, tidak boleh ada kesalahan, kekeliruan, kekurangan, kehilangan


12

dan kerusakan. Tugas tenaga teknis kefarmasian yaitu dalam pelayanan obat bebas

dan resep (mulai dari menerima resep dari pasien sampai menyerahkan obat yang

diperlukan), menyusun buku defecta setiap pagi (membantu bagian pembeli),

memelihara buku harga sehingga selalu benar dan rapi, mencatat dan membuat

laporan keluar masuknya obat, menyusun resep-resep menurut nomor urut dan

tanggal digulung kemudian disimpan, memelihara kebersihan ruang peracikan,

lemari obat, gudang dan rak obat dan dalam hal darurat, dapat menggantikan

pekerjaan sebagai kasir, penjual obat bebas dan juru resep.

I. Tugas dan Tanggung Jawab Pengelola Apotek

Personalia adalah jumlah orang yang bertanggung jawab atas kelangsungan

organisasi tersebut untuk mencapai. Personalia apotek tersebut memiliki tugas dan

fungsi masing-masing yaitu :

1. Apoteker Pengelola Apotek (APA)

Adapun tugas dan kewajiban nya adalah :

a. Menetapkan kebijaksanaan kepada bawahan.

b. Mengadakan pemeriksaan, pengawasan terhadap seluruh pekerjaan teknis

yang dilakukan oleh bawahan.

c. Melayani resep dokter serta melakukan pengawasan terhadap bagian-bagian

peracikan dan pengambilan obat.

d. Melakukan pengecekan terhadap semua reesep yang masuk.

e. Menandatangani semua surat baik surat pesanan, laporan-laporan serta

salinan resep.

f. Memberikan Informasi tentang kegunaan obat.


13

g. Membuat Visi dan Misi.

h. Membuat strategi, tujuan, sasaran dan program kerja.

Dan tanggung jawab nya adalah :

a. APA berkewajiban menghentikan karyawan

b. Memberikan gaji kepada karyawan sesuai dengan profesi dan tugas masing-

masing.

c. Membuat rencana kerja bagi karyawan-karyawan sesuai dengan struktur

organisasi yang dibuat

d. Bertanggung jawab terhadap kinerja yang diperoleh.

e. Menentukan system atau peraturan yang akan digunakan.

2. Asisten Apoteker (AA)

Adapun tugas dan kewajiban nya adalah :

a. Melakukan pembuatan, pengelolahan dan peracikan, pengubahan bentuk,

pencampuran, penyimpanan dan penyerahan obat kepada pasien.

b. Membuat laporan Narkotika dan Psikotropika serta obat-obat generik.

c. Memberikan informasi tentang kegunaan obat kepada pasien.

d. Menerima dan menyiapkan obat-obat sesuai dengan resep dokter serta

pelayanan obat bebas.

e. Menyiapkan surat pesanan obat apabila ada stok yang kosong .

f. Menerima dan menandatangani bukti barang yang masuk ke Apotek.

Dan tanggung jawab nya adalah :


14

a. Menentukan dan melakukan negoisasi harga beli barang dan masa

pembayaran dengan supplier.

b. Bertanggung jawab terhadap kelengkapan barang.

c. Bertanggung jawab terhadap perolehan harga beli.

d. Bertanggung jawab terhadap pelayanan resep yang diberikan kepada pasien.

e. Bertanggung jawab sepenuhnya terhadap semua tugas yang diberikan oleh

atasannya sesuai dengan profesi seorang AA.

3. Administrasi yang dikerjakan oleh AA

Tugas dan Kewajiban :

a. Pencatatan buku-buku antara lain buku hutang, buku penerimaan barang,

buku pembayaran surat-surat, baik surat masuk maupun keluar.

b. Mengarsipkan surat-surat, baik surat masuk maupun surat keluar.

c. Mengetik surat pesanan, laporan obat narkotika, obat psikotropika dan obat

generik serta sekaligus mengantarnya.

Tanggung Jawab :

Bertanggung jawab terhadap tugas-tugas yang diberikan atau di

lakukan oleh pimpinan.

4. Pemegang Kas

Tugas dan Kewajiban :

a. Mentransaksikan pembayaran hutang.

b. Menerima, menyiapkan dan mengeluarkan obat.

c. Pencatatan buku-buku yaitu buku kas.

d. Menerima uang pembelian dari pasien.


15

e. Menjaga dan memelihara aliran kas agar tidak defisit.

Tanggung Jawab :

Seorang kasir bertanggung jawab terhadap tugas-tugas yang

diberikan oleh pimpinan yang ada kaitannya dengan masalah uang baik

penerimaan uang, maupun pengeluaran uang.

J. Pengelolaan Apotek

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73 Tahun

2016 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek, pengelolaan apotek

terdiri dari pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis

pakai yang meliputi:

1. Perencanaan

Dalam membuat perencanaan pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,

dan Bahan Medis Habis Pakai perlu diperhatikan pola penyakit, pola konsumsi,

budaya dan kemampuan masyarakat.

2. Pengadaan

Untuk menjamin kualitas Pelayanan Kefarmasian maka pengadaan Sediaan

Farmasi harus melalui jalur resmi sesuai ketentuan peraturan perundang-

undangan.

3. Penerimaan

Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis

spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam surat

pesanan dengan kondisi fisik yang diterima.


16

4. Penyimpanan

a. Obat/bahan Obat harus disimpan dalam wadah asli dari pabrik. Dalam hal

pengecualian atau darurat dimana isi dipindahkan pada wadah lain, maka

harus dicegah terjadinya kontaminasi dan harus ditulis informasi yang jelas

pada wadah baru. Wadah sekurang- kurangnya memuat nama Obat, nomor

batch dan tanggal kadaluwarsa.

b. Semua Obat/bahan Obat harus disimpan pada kondisi yang sesuai sehingga

terjamin keamanan dan stabilitasnya.

c. Tempat penyimpanan obat tidak dipergunakan untuk penyimpanan barang

lainnya yang menyebabkan kontaminasi

d. Sistem penyimpanan dilakukan dengan memperhatikan bentuk sediaan dan

kelas terapi Obat serta disusun secara alfabetis.

e. Pengeluaran Obat memakai sistem FEFO (First Expire First Out) dan FIFO

(First In First Out)

5. Pemusnahan dan penarikan

a. Obat kadaluwarsa atau rusak harus dimusnahkan sesuai dengan jenis dan

bentuk sediaan. Pemusnahan Obat kadaluwarsa atau rusak yang

mengandung narkotika atau psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan

disaksikan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Pemusnahan Obat selain

narkotika dan psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan disaksikan oleh

tenaga kefarmasian lain yang memiliki surat izin praktik atau surat izin

kerja. Pemusnahan dibuktikan dengan berita acara pemusnahan

menggunakan Formulir 1 sebagaimana terlampir.


17

b. Resep yang telah disimpan melebihi jangka waktu 5 (lima) tahun dapat

dimusnahkan. Pemusnahan Resep dilakukan oleh Apoteker disaksikan oleh

sekurang-kurangnya petugas lain di Apotek dengan cara dibakar atau cara

pemusnahan lain yang dibuktikan dengan Berita Acara Pemusnahan Resep

menggunakan Formulir 2 sebagaimana terlampir dan selanjutnya dilaporkan

kepada dinas kesehatan kabupaten/kota.

c. Pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

yang tidak dapat digunakan harus dilaksanakan dengan cara yang sesuai

dengan ketentuan peraturan perundangundangan.

d. Penarikan sediaan farmasi yang tidak memenuhi standard/ketentuan

peraturan perundang-undangan dilakukan oleh pemilik izin edar

berdasarkan perintah penarikan oleh BPOM (mandatory recall) atau

berdasarkan inisiasi sukarela oleh pemilik izin edar (voluntary recall)

dengan tetap memberikan laporan kepada Kepala BPOM.

e. Penarikan Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan terhadap

produk yang izin edarnya dicabut oleh Menteri.

6. Pengendalian

Pengendalian dilakukan untuk mempertahankan jenis dan jumlah persediaan

sesuai kebutuhan pelayanan, melalui pengaturan sistem pesanan atau pengadaan,

penyimpanan dan pengeluaran. Hal ini bertujuan untuk menghindari terjadinya

kelebihan, kekurangan, kekosongan, kerusakan, kadaluwarsa, kehilangan serta

pengembalian pesanan. Pengendalian persediaan dilakukan menggunakan kartu

stok baik dengan cara manual atau elektronik. Kartu stok sekurang- kurangnya
18

memuat nama Obat, tanggal kadaluwarsa, jumlah pemasukan, jumlah pengeluaran

dan sisa persediaan.

7. Pencatatan dan Pelaporan

Pencatatan dilakukan pada setiap proses pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat

Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai meliputi pengadaan (surat pesanan,

faktur), penyimpanan (kartu stok), penyerahan (nota atau struk penjualan) dan

pencatatan lainnya disesuaikan dengan kebutuhan. Pelaporan terdiri dari

pelaporan internal dan eksternal. Pelaporan internal merupakan pelaporan yang

digunakan untuk kebutuhan manajemen Apotek, meliputi keuangan, barang dan

laporan lainnya. Pelaporan eksternal merupakan pelaporan yang dibuat untuk

memenuhi kewajiban sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan,

meliputi pelaporan narkotika, psikotropika dan pelaporan lainnya.

K. Pelayanan Farmasi Klinis

Pelayanan farmasi klinik di Apotek merupakan bagian dari Pelayanan

Kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan

dengan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai dengan

maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan kualitas hidup pasien.

Pelayanan Farmasi Klinis menurut Permenkes No.73 Tahun 2016 meliputi :

1. Pengkajian dan Pelayanan Resep.

Kegiatan pengkajian Resep meliputi administrasi, kesesuaian farmasetik dan

pertimbangan klinis. Kajian administratif meliputi: nama pasien, umur, jenis

kelamin dan berat badan; nama dokter, nomor Surat Izin Praktik (SIP), alamat,
19

nomor telepon dan paraf; dan tanggal penulisan Resep. Kajian kesesuaian

farmasetik meliputi: bentuk dan kekuatan sediaan; stabilitas; dan kompatibilitas

(ketercampuran obat). Serta pertimbangan klinis meliputi: ketepatan indikasi dan

dosis obat; aturan, cara dan lama penggunaan obat; duplikasi dan/atau

polifarmasi; reaksi obat yang tidak diinginkan (alergi, efek samping obat,

manifestasi klinis lain); kontra indikasi; dan interaksi.

Jika ditemukan adanya ketidaksesuaian dari hasil pengkajian maka apoteker

harus menghubungi dokter penulis resep. Pelayanan resep dimulai dari

penerimaan, pemeriksaan ketersediaan, penyiapan sediaan farmasi, alat kesehatan,

dan bahan medis habis pakai termasuk peracikan obat, pemeriksaan, penyerahan

disertai pemberian informasi. Pada setiap tahap alur pelayanan resep dilakukan

upaya pencegahan terjadinya kesalahan pemberian obat (medication error).

2. Dispensing

Dispensing terdiri dari penyiapan, penyerahan dan pemberian informasi

Obat. Setelah melakukan pengkajian Resep dilakukan hal sebagai berikut:

a. Menyiapkan Obat sesuai dengan permintaan Resep :

1) Menghitung kebutuhan jumlah Obat sesuai dengan Resep

2) Mengambil Obat yang dibutuhkan pada rak penyimpanan dengan

memperhatikan nama Obat, tanggal kadaluwarsa dan keadaan fisik

Obat

b. Melakukan peracikan Obat bila diperlukan

c. Memberikan etiket sekurang-kurangnya meliputi:

1) warna putih untuk Obat dalam/oral


20

2) warna biru untuk Obat luar dan suntik

3) menempelkan label “kocok dahulu” pada sediaan bentuk suspensi atau

emulsi.

d. Memasukkan Obat ke dalam wadah yang tepat dan terpisah untuk Obat

yang berbeda untuk menjaga mutu Obat dan menghindari penggunaan yang

salah.

Setelah penyiapan Obat dilakukan hal sebagai berikut:

a. Sebelum Obat diserahkan kepada pasien harus dilakukan pemeriksaan

kembali mengenai penulisan nama pasien pada etiket, cara penggunaan serta

jenis dan jumlah Obat (kesesuaian antara penulisan etiket dengan Resep)

b. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien

c. Memeriksa ulang identitas dan alamat pasien

d. Menyerahkan Obat yang disertai pemberian informasi Obat

e. Memberikan informasi cara penggunaan Obat dan hal-hal yang terkait

dengan Obat antara lain manfaat Obat, makanan dan minuman yang harus

dihindari, kemungkinan efek samping, cara penyimpanan Obat dan lain-lain

f. Penyerahan Obat kepada pasien hendaklah dilakukan dengan cara yang

baik, mengingat pasien dalam kondisi tidak sehat mungkin emosinya tidak

stabil

g. Memastikan bahwa yang menerima Obat adalah pasien atau keluarganya

h. Membuat salinan Resep sesuai dengan Resep asli dan diparaf oleh Apoteker

(apabila diperlukan)

i. Menyimpan Resep pada tempatnya


21

j. Apoteker membuat catatan pengobatan pasien dengan menggunakan

Formulir 5 sebagaimana terlampir. Apoteker di Apotek juga dapat melayani

Obat non Resep atau pelayanan swamedikasi. Apoteker harus memberikan

edukasi kepada pasien yang memerlukan Obat non Resep untuk penyakit

ringan dengan memilihkan Obat bebas atau bebas terbatas yang sesuai.

3. Pelayanan Informasi Obat (PIO)

Pelayanan Informasi Obat merupakan kegiatan yang dilakukan oleh

Apoteker dalam pemberian informasi mengenai Obat yang tidak memihak,

dievaluasi dengan kritis dan dengan bukti terbaik dalam segala aspek penggunaan

Obat kepada profesi kesehatan lain, pasien atau masyarakat. Informasi mengenai

Obat termasuk Obat Resep, Obat bebas dan herbal. Informasi meliputi dosis,

bentuk sediaan, formulasi khusus, rute dan metoda pemberian, farmakokinetik,

farmakologi, terapeutik dan alternatif, efikasi, keamanan penggunaan pada ibu

hamil dan menyusui, efek samping, interaksi, stabilitas, ketersediaan, harga, sifat

fisika atau kimia dari Obat dan lain-lain.

Pelayanan Informasi Obat harus didokumentasikan untuk membantu

penelusuran kembali dalam waktu yang relatif singkat dengan menggunakan

Formulir 6 sebagaimana terlampir. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam

dokumentasi pelayanan Informasi Obat : Topik pertanyaan, tanggal dan waktu

Pelayanan Informasi Obat diberikan, metode pelayanan informasi obat (lisan,

tertulis, lewat telepon), data pasien (umur, jenis kelamin, berat badan, informasi

lain seperti riwayat alergi, apakah pasien sedang hamil/menyusui, data


22

laboratorium), uraian pertanyaan, jawaban pertanyaan, referensi, metode

pemberian jawaban (lisan, tertulis, pertelepon) dan data Apoteker yang

memberikan Pelayanan Informasi Obat.

4. Konseling

Konseling merupakan proses interaktif antara Apoteker dengan

pasien/keluarga untuk meningkatkan pengetahuan, pemahaman, kesadaran dan

kepatuhan sehingga terjadi perubahan perilaku dalam penggunaan Obat dan

menyelesaikan masalah yang dihadapi pasien. Untuk mengawali konseling,

Apoteker menggunakan three prime questions. Apabila tingkat kepatuhan pasien

dinilai rendah, perlu dilanjutkan dengan metode Health Belief Model. Apoteker

harus melakukan verifikasi bahwa pasien atau keluarga pasien sudah memahami

Obat yang digunakan.

5. Pelayanan Kefarmasian di rumah (home pharmacy care)

Apoteker sebagai pemberi layanan diharapkan juga dapat melakukan

Pelayanan Kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk

kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya. Jenis

Pelayanan Kefarmasian di rumah yang dapat dilakukan oleh Apoteker, meliputi :

a. Penilaian/pencarian (assessment) masalah yang berhubungan dengan

pengobatan.

b. Identifikasi kepatuhan pasien

c. Pendampingan pengelolaan Obat dan/atau alat kesehatan di rumah, misalnya

cara pemakaian Obat asma, penyimpanan insulin

d. Konsultasi masalah Obat atau kesehatan secara umum


23

e. Monitoring pelaksanaan, efektifitas dan keamanan penggunaan Obat

berdasarkan catatan pengobatan pasien

f. Dokumentasi pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian di rumah dengan

menggunakan Formulir 8 sebagaimana terlampir.

6. Pemantauan Terapi Obat (PTO)

Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien mendapatkan

terapi Obat yang efektif dan terjangkau dengan memaksimalkan efikasi dan

meminimalkan efek samping. Kriteria pasien yaitu : anak-anak dan lanjut usia, ibu

hamil dan menyusui, menerima obat lebih dari 5 (lima) jenis, adanya

multidiagnosis, pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati, menerima obat

dengan indeks terapi sempit, menerima obat yang sering diketahui menyebabkan

reaksi Obat yang merugikan. Kegiatan nya yaitu:

a. Memilih pasien yang memenuhi kriteria.

b. Mengambil data yang dibutuhkan yaitu riwayat pengobatan pasien yang

terdiri dari riwayat penyakit, riwayat penggunaan Obat dan riwayat alergi;

melalui wawancara dengan pasien atau keluarga pasien atau tenaga

kesehatan lain

c. Melakukan identifikasi masalah terkait Obat. Masalah terkait Obat antara

lain adalah adanya indikasi tetapi tidak diterapi, pemberian Obat tanpa

indikasi, pemilihan Obat yang tidak tepat, dosis terlalu tinggi, dosis terlalu

rendah, terjadinya reaksi Obat yang tidak diinginkan atau terjadinya

interaksi Obat
24

d. Apoteker menentukan prioritas masalah sesuai kondisi pasien dan

menentukan apakah masalah tersebut sudah atau berpotensi akan terjadi

e. Memberikan rekomendasi atau rencana tindak lanjut yang berisi rencana

pemantauan dengan tujuan memastikan pencapaian efek terapi dan

meminimalkan efek yang tidak dikehendaki

f. Hasil identifikasi masalah terkait Obat dan rekomendasi yang telah dibuat

oleh Apoteker harus dikomunikasikan dengan tenaga kesehatan terkait

untuk mengoptimalkan tujuan terapi.

g. Melakukan dokumentasi pelaksanaan pemantauan terapi obat.

7. Monitoring Efek Samping Obat (MESO).

Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap Obat yang

merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan

pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau memodifikasi

fungsi fisiologis. Kegiatan nya yaitu :

a. Mengidentifikasi Obat dan pasien yang mempunyai resiko tinggi mengalami

efek samping Obat.

b. Mengisi formulir Monitoring Efek Samping Obat (MESO)

c. Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional.

Faktor yang perlu diperhatikan adalah kerjasama dengan tim kesehatan lain

dan ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat.


25

L. Obat Narkotika

Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan

tanaman, baik sintetis maupun semi sintetis, yang dapat menyebabkan penurunan

atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan

rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan.

1. Penggolongan Narkotika

Menurut Undang-Undang tentang Narkotika yaitu UU No.35 Tahun 2009

narkotika dibedakan ke dalam golongan-golongan sebagai berikut :

a. Narkotika Golongan I.

Narkotika ini hanya digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu

pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi sangat

tinggi mengakibatkan ketergantungan.

b. Narkotika Golongan II.

Narkotika ini adalah Narkotika berkhasiat pengobatan digunakan sebagai

pilihan terakhir dalam terapi dan/atau digunakan untuk tujuan pengembangan

ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan.

c. Narkotika Golongan III.

Narkotika ini adalah Narkotika berkhasiat pengobatan dan banyak

digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan

serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan ketergantungan.

2. Pemesanan Narkotika

Pemesanan narkotika hanya dapat dilakukan pada Pedagang Besar Farmasi

(PBF) Kimia Farma. Pesanan narkotika bagi apotek ditandatangani oleh APA
26

dengan menggunakan surat pesanan rangkap empat, dimana tiap jenis pemesanan

narkotika menggunakan satu surat pesanan untuk satu jenis narkotika yang, surat

pesanan terdiri atas 4 rangkap dilengkapi dengan nomor SIK apoteker dan stempel

apotek.

3. Penyimpanan Narkotika

Narkotika yang berada di apotek wajib disimpan dilemari khusus sesuai

dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan dalam UU No. 35

tahun 2009 pasal 14 ayat (1). Adapun tata cara penyimpanan narkotika diatur

dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 28/Menkes/per/1978 pasal 5, yaitu

narkotika yang dimiliki oleh Apotek harus disimpan di tempat khusus. Tempat

khusus tersebut harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

a. Harus seluruhnya terbuat dari kayu atau bahan lain yang kuat.

b. Harus mempunyai kunci ganda yang kuat.

c. Dibagi menjadi 2 bagian, masing-masing bagian dengan kunci yang

berlainan. Bagian pertama digunakan untuk menyimpan morfin, petidin dan

garam-garamnya serta persediaan narkotika, sedangkan bagian kedua

dipergunakan untuk menyimpan narkotika lainnya yang dipakai sehari-hari.

d. Apabila tempat tersebut berukuran 40 x 80 x 100 cm, maka lemari tersebut

harus dibuat pada tembok dan lantai.

Selain itu pada pasal 6 Peraturan Menteri Kesehatan RI

No.28/Menkes/Per/I/1978 dinyatakan bahwa:


27

a. Apotek harus menyimpan narkotika dalam lemari khusus sebagaimana yang

dimaksud dalam pasal 5 Peraturan Menteri Kesehatan No.

28/Menkes/Per/1978 dan harus dikunci dengan baik.

b. Lemari khusus tidak boleh dipergunakan untuk menyimpan barang lain

selain narkotika, kecuali ditentukan oleh Menteri Kesehatan.

c. Anak kunci lemari khusus dikuasai oleh penanggung jawab atau pegawai

lain yang diberi kuasa.

d. Lemari khusus diletakkan di tempat yang aman dan tidak boleh terlihat oleh

umum.

4. Pelayanan Resep Narkotika

Berdasarkan surat edaran BPOM No.336/EE/SE/1977 Narkotika harus

ditebus dengan resep dokter dengan ketentuan antara lain dinyatakan:

a. Sesuai dengan bunyi pasal 7 ayat (2) undang-undang no. 9 tahun 1976

tentang narkotika, apotek dilarang melayani salinan resep yang mengandung

narkotika, walaupun resep tersebut baru dilayani sebagian atau belum

dilayani sama sekali.

b. Untuk resep narkotika yang baru dilayani sebagian atau belum dilayani

sama sekali, apotek boleh membuat salinan resep tetapi salinan resep

tersebut hanya boleh dilayani oleh apotek yang menyimpan resep aslinya.

c. Salinan resep dari resep narkotika dengan tulisan iter tidak boleh dilayani

sama sekali. Oleh karena itu dokter tidak boleh menambah tulisan iter pada

resep-resep yang mengandung narkotika


28

M. Obat Psikotropika

Psikotropika adalah zat/bahan baku atau obat, baik alamiah maupun sintetis

bukan narkotika, yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada

susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan

perilaku.

1. Penggolongan Psikotropika

Berdasarkan UU. No.5 Tahun 1997 psikotropika digolongkan sebagai

berikut :

a. Psikotropika Golongan I.

Psikotropika ini mempunyai potensi yang sangat kuat dalam menyebabkan

ketergantungan dan dinyatakan sebagai barang terlarang. Contoh: ekstasi, LSD,

dan DOM.

b. Psikotropika Golongan II

Psikotropika ini mempunyai potensi yang kuat dalam menyebabkan

ketergantungan. Contoh: amineptina, metilfenidat dan sekobarbital.

c. Psikotropika Golongan III

Psikotropika ini mempunyai potensi sedang dalam menyebabkan

ketergantungan, dapat digunakan untuk pengobatan tetapi harus dengan resep

dokter. Contoh: amorbarbital, brupronorfina, dan mogadon.

d. Psikotropika Golongan IV

Psikotropika ini mempunyai potensi ringan dalam menyebabkan

ketergantungan, dapat digunakan untuk pengobatan tetapi harus dengan resep


29

dokter. Contoh: Allobarbital, Alprazolam, Barbital, Diazepam, Delorazepam,

Klobazam, Kerazolam, Pipradol, Triiazolam.

2. Pemesanan Psikotropika

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 3 tahun

2015 Penyaluran Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi dalam bentuk

obat jadi hanya dapat dilakukan berdasarkan surat pesanan dari Apoteker

penanggung jawab atau Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan untuk kebutuhan

penelitian dan pengembangan.

3. Penyaluran Psikotropika

Penyaluran Psikotropika hanya dapat dilakukan berdasarkan: surat pesanan;

atau Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO) untuk

pesanan dari Puskesmas Pengiriman psikotropika harus dilengkapi dengan surat

pesanan dan faktur dan/atau surat pengantar barang. Surat pesanan hanya dapat

berlaku untuk masing-masing Narkotika, Psikotropika, atau Prekursor Farmasi.

Surat pesanan Psikotropika hanya dapat digunakan untuk 1(satu) atau beberapa

jenis Psikotropika. Surat pesanan harus terpisah dari pesanan barang lain.

4. Penyimpanan Psikotropika

Sampai saat ini penyimpanan untuk obat-obat psikotropika belum diatur

dengan suatu perundang-undangan. Namun karena obat-obatan psikotropika ini

cenderung untuk disalahgunakan yang tidak boleh diberikan tunggal, maka

disarankan agar menyimpan obat-obatan psikotropika dan prekursortersebut

dalam suatu rak atau lemari khusus yang terpisah dengan obat-obat lain, tidak

harus dikunci dan membuat kartu stok psikotropika.


30

N. Obat Prekursor

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 3 tahun

2015, Prekursor Farmasi adalah zat atau bahan pemula atau bahan kimia yang

dapat digunakan sebagai bahan baku/penolong untuk keperluan proses produksi

industri farmasi atau produk antara, produk ruahan, dan produk jadi yang

mengandung ephedrine, pseudoephedrine, norephedrine/phenylpropanolamine,

ergotamin, ergometrine, atau Potasium Permanganat.

1. Pengadaan dan pemesanan Prekursor

Menurut Peraturan Kepala Badan Pengawasan Obat Dan Makanan Republik

Indonesia nomor 40 tahun 2013 tentang pedoman pengelolaan prekursor farmasi

dan obat mengandung prekursor farmasi yaitu pengadaan Prekursor Farmasi dapat

dilakukan melalui impor atau dari industri farmasi dalam negeri yang

memproduksi Prekursor Farmasi. Pengadaan Prekursor Farmasi melalui impor

hanya dapat dilakukan bila PBF telah memiliki izin sebagai Importir Terdaftar

Prekursor Farmasi (IT Prekursor Farmasi).

Pengadaan Prekursor Farmasi melalui industri farmasi dalam negeri yang

memproduksi Prekursor Farmasi harus dilengkapi dengan surat pesanan. Surat

pesanan (SP), harus :

a. Asli dan dibuat tindasannya sebagai arsip

b. Ditandatangani oleh Apoteker Penanggung Jawab dengan mencantumkan

nama lengkap, nomor Surat Izin Kerja Apoteker (SIKA) dan stempel

perusahaan;
31

c. Mencantumkan nama dan alamat kantor, lokasi sarana, dan lokasi gudang

bila berada di luar sarana, nomor telepon/faksimili, nomor izin sarana;

d. Mencantumkan nama Prekursor Farmasi dan/atau Obat Mengandung

Prekursor Farmasi, jumlah, bentuk dan kekuatan sediaan, besar dan jenis

kemasan;

e. Diberi nomor urut tercetak dan tanggal dengan penulisan yang jelas atau

cara lain yang dapat tertelusur;

f. Dibuat terpisah dari surat pesanan obat lainnya dan jumlah pesanan ditulis

dalam bentuk angka dan huruf, dan

g. Apabila SP tidak dapat digunakan, maka SP yang tidak digunakan tersebut

wajib diarsipkan dengan diberi tanda pembatalan yang jelas

Pengadaan Obat Mengandung Prekursor Farmasi harus berdasarkan Surat

Pesanan (SP) ke Industri Farmasi atau Pedagang Besar Farmasi (PBF) lain.

2. Penyimpanan Prekursor

Menurut Peraturan Pemerintah No. 44 Tahun 2010, Pasal 9 penyimpanan

prekursor dilakukan sebagai berikut :

a. Prekursor wajib disimpan pada tempat penyimpanan yang aman dan

terpisah dari penyimpanan lain.

b. Prekursor yang disimpan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus

dibuktikan diperoleh secara sah sesuai dengan ketentuan peraturan

perundang – undangan.
32

Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penyimpanan sebagaiman

dimaksud pada ayat (1) diatur oleh Menteri dan/atau menteri terkait sesuai dengan

kewenangannya.

O. Pencatatan Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 3 tahun

2015, Apotek wajib membuat pencatatan mengenai pemasukan dan/atau

pengeluaran Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi. Pencatatan paling

sedikit terdiri atas:

1. nama, bentuk sediaan, dan kekuatan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor

Farmasi;

2. jumlah persediaan;

3. tanggal, nomor dokumen, dan sumber penerimaan

4. jumlah yang diterima;

5. tanggal, nomor dokumen, dan tujuan penyaluran/penyerahan;

6. jumlah yang disalurkan/diserahkan;

7. nomor batch dan kadaluarsa setiap penerimaan atau penyaluran/penyerahan;

dan paraf atau identitas petugas yang ditunjuk.

P. Pelaporan Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 3 tahun

2015, Apotek wajib membuat, menyimpan, dan menyampaikan laporan

pemasukan dan penyerahan/penggunaan Narkotika dan Psikotropika, setiap


33

bulan kepada Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) setempat. Pelaporan

paling sedikit terdiri atas:

1. Nama, bentuk sediaan, dan kekuatan Narkotika, Psikotropika, dan/atau

Prekursor Farmasi;

2. Jumlah persediaan awal dan akhir bulan;

3. Jumlah yang diterima; dan

4. Jumlah yang diserahkan.

Laporan dapat menggunakan sistem pelaporan Narkotika, Psikotropika,

dan/atau Prekursor Farmasi secara elektronik (SINAPS). Laporan paling lambat

setiap tanggal 10 bulan berikutnya.

Q. Pemusnahan Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 3 tahun

2015 tentang Peredaran, Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan Narkotika,

Psikotropika, dan Prekursor Farmasi yaitu pemusnahan narkotika, psikotropika

dan prekursor farmasi dilakukan dalam hal;

1. Diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku dan/atau

tidak dapat diolah kembali;

2. Telah kadaluarsa;

3. Tidak memenuhi syarat untuk digunakan pada pelayanan kesehatan dan/atau

untuk pengembangan ilmu pengetahuan, termasuk sisa penggunaan;

4. Dibatalkan izin edarnya; atau

5. Berhubungan dengan tindak pidana.


34

Pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi harus

dilakukan dengan:

1. Tidak mencemari lingkungan; dan

2. Tidak membahayakan kesehatan masyarakat.

Pemusnahan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi dilakukan

dengan tahapan sebagai berikut:

1. Penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas distribusi/fasilitas pelayanan

kefarmasian/pimpinan lembaga/dokter praktik perorangan menyampaikan

surat pemberitahuan dan permohonan saksi kepada: Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota dan/atau Balai Besar/Balai Pengawas Obat dan Makanan

setempat

2. Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan/atau Balai Besar/Balai Pengawas

Obat dan Makanan setempat menetapkan petugas di lingkungannya

menjadi saksi pemusnahan sesuai dengan surat permohonan sebagai

saksi

3. Pemusnahan disaksikan oleh petugas yang telah ditetapkan

4. Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi dalam bentuk bahan

baku, produk antara, dan produk ruahan harus dilakukan sampling untuk

kepentingan pengujian oleh petugas yang berwenang sebelum dilakukan

pemusnahan

5. Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi dalam bentuk obat jadi harus

dilakukan pemastian kebenaran secara organoleptis oleh saksi sebelum

dilakukan pemusnahan
35

6. Tanda tangan penanggung jawab fasilita produksi/fasilitas distribusi/fasilitas

pelayanan kefarmasian/pimpinan lembaga/ dokter praktik perorangan

dan saksi.

Berita Acara Pemusnahan dibuat dalam rangkap 3 (tiga) dan

tembusannya disampaikan kepada Direktur Jenderal dan Kepala

Badan/Kepala Balai.

R. Pemasaran dalam Apotek

Dalam melakukan pemasaran apotek harus memperhatikan empat kegiatan

pemasaran, yaitu : product, price, place, dan promotion. Kegiatan tersebut dapat

mempengaruhi tingkat pemasaran suatu apotek.

1. Produk (Product)

Produk dalam hal ini obat pada apotek dipesan berdasarkan resep-resep

yang masuk dan tingkat kesehatan di masyarakat, disamping itu juga harus

diketahui kebutuhan akan produk yang akan dipasarkan disuatu daerah atau

masyarakat tertentu. Pemesanan obat ke PBF dapat dilakukan secara harian,

mingguan ataupun bulanan. Pembelian dapat dilakukan dengan cara antara lain :

a. Pembelian dalam jumlah terbatas.

b. Pembelian secara spekulasi

c. Pembelian berencana.

Pada apotek tertentu perlu adanya persediaan obat. Hal ini dilakukan untuk

menjaga pelayanan obat di apotek berjalan lancar, yaitu :

a. Menjaga kemungkinan terlambat memesan.

b. Menambah penjualan bila ada tambahan mendadak.


36

2. Harga (Price)

Harga obat di apotek tergantung pada kebijakan apotek itu sendiri dalam hal

mengenai keuntungan dan modal dari apotek tersebut. Untuk apotek besar dapat

membeli obat dalam jumlah besar sehingga memperoleh keuntungan yang lebih

besar biasanya pembelian obat dalam jumlah banyak dapat diberikan diskon.

Sebaliknya, apotek yang membeli dalam skala kecil diskon yang akan diberikan

pun berbeda dan dapat mempengaruhi harga jual apotek. Disamping itu harga jual

juga dipengaruhi sukarnya suatu obat diperoleh. Secara teoritis penetapan harga

adalah sebagai berikut :

Untuk obat jadi :

HJA : HNA + PPN + Keuntungan +Tuslah

Untuk resep obat racikan :

HJA : HNA + PPN + Embalase+Keuntungan +Tuslah

3. Lokasi (Place)

Lokasi apotek dapat mempengaruhi produk yang dijual dan harga jual

produknya. Oleh karena itu, dalam memilih lokasi apotek harus memperhatikan

dahulu, antara lain :

a. Letak apotek yang didirikan

b. Ada atau tidak apotek lain didekat lokasi

c. Dekat tidaknya dengan permukiman penduduk

d. Jumlah dokter yang praktik disekitar apotek

e. Tingkat ekonomi setempat


37

f. Ada atau tidak fasilitas kesehatan seperti rumah sakit, puskesmas, dan

poliklinik.

4. Promosi (Promotion)

Selain produk, harga, dan juga lokasi juga penting yang perlu diperhatikan

juga promosi. Promosi disini menyangkut pelayanan, baik pelayanan penerimaan

resep sampai pelayanan pemberiaan obat kepada pasien disertai dengan informasi

obat. Hal ini juga ditunjang dengan fasilitas yang ada diapotek.
BAB III

TINJAUAN KHUSUS

A. Sejarah PT Kimia Farma

PT Kimia Farma Tbk. adalah perusahaan industri farmasi pertama di Indonesia

yang didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda tahun 1817. Perusahaan mulai beroperasi

secara komersial sejak tahun 1817, yang pada saat itu bergerak dalam bidang distribusi

obat dan bahan baku obat. Nama perusahaan ini pada awalnya adalah NV Chemicalien

Handle Rathkamp & Co. Pada tahun 1958, pada saat itu Pemerintah Indonesia

menasionalisasikan semua Perusahaan Belanda, status Perusahaan tersebut diubah

menjadi beberapa Perusahaan Negara. Pada tahun 1969, beberapa Perusahaan Negara

tersebut diubah menjadi satu perusahaan yaiut Perusahaan Negara Farmasi dan Alat

Kesehatan Bhinneka Kimia Farma disingkat PNF Bhinneka Kimia Farma.

Pada tahun 1971, berdasarkan Peraturan Pemerintah No.16 Tahun 1971 status

Perusahaan negara tersebut diubah menjadi Persero dengan nama PT. Kimia Farma

(Persero) dan sejak tanggal 4 Juli 2001, Perusahaan tercatat sebagai perusahaan publik di

Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya. Perusahaan berdomisili di Jakarta dimana

Kantor Pusat Perusahaan beralamat di Jalan Veteran Nomor 9 Jakarta. Perusahaan

memiliki unit produksi yang berlokasi di Jakarta, Bandung, Watukadon (Mojokerto) dan

Tanjung Morawa (Medan) dimana memproduksi produk obat-obatan dan bahan baku

untuk beberapa wilayah. Selain itu Perusahaan juga memiliki satu unit distribusi yang

berlokasi di Jakarta.

Berdasarkan hasil Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa yang diaktakan

dalam Akta No.1 tanggal 1 November 2002, para pemegang saham telah menyetujui

restrukturisasi usaha Perusahaan dengan membentuk 2 (dua) Anak Perusahaan. Pada

38
39

tanggal 4 Januari 2003, Perusahaan membentuk 2 (dua) Anak Perusahaan yaitu PT.

Kimia Farma Trading & Distribution dan PT. Kimia Farma Apotek yang berdomisili di

Jakarta yang sebelumnya masing-masing merupakan unit usaha Pedagang Besar Farmasi

dan Apotek. Pada tanggal 32 Desember 2006 PT. Kimia Farma Trading & Distribution

memiliki 41 (empat puluh satu) Pedagang Besar Farmasi (PBF) dan PT. Kimia Farma

Apotek memiliki 328 (tiga ratus dua puluh delapan) Apotek yang tersebar di seluruh

Indonesia.

PT Kimia Farma Trading and Distriution (T&D) membawahi PBF yang tersebar di

seluruh Indonesia. PBF mendistribusikan produk-produk baik yang berasal dari PT.

Kimia Farma (Persero) Tbk., maupun dari produsen-produsen yang lain ke apotek-

apotek, toko obat dan institusi pemerintahan maupun swasta. PT. Kimia Farma Apotek

membawahi Apotek Kimia Farma (KF) di seluruh wilayah Indonesia. Berbekal

pengalaman selama puluhan tahun, Perseroan telah berkembang menjadi perusahaan

dengan pelayanan kesehatan terintegrasi di Indonesia. Perseroan kian diperhitungkan

kiprahnya dalam pengembangan dan pembangunan bangsa, khususnya pembangunan

kesehatan masyarakat Indonesia.

B. Kimia Farma Apotek

PT. Kimia Farma Apotek menjadi anak perusahaan PT. Kimia Farma (Persero)

Tbk sejak tanggal 4 Januari 2003 berdasarkan akta pendirian No.6 tahun 2003 dan telah

diubah dengan akta No.42 tanggal 22 April 2003. Akta ini telah mendapat persetujuan

dari Menteri Kehakiman dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia tanggal 1 Mei 2003.

PT. Kimia Farma Apotek dibentuk untuk mengelola apotek-apotek milik perusahaan yang

ada, dalam upaya meningkatkan kontribusi penjualan untuk memperbesar penjualan maka

PT. Kimia Farma Apotek mengelola apotek-apotek yang tersebar diseluruh tanah air yang
40

memimpin pasar dibidang perapotekan dengan penguasaan pasar sebesar 19% dari total

penjualan apotek dari seluruh Indonesia.

Pada tahun 2010 dibentuk PT. Kimia Farma Diagnostika dan merupakan anak

perusahaan PT. Kimia Farma Apotek yang melaksanakan pengelolaan kegiatan usaha

Perseroan di bidang laboratorium klinik. Saat ini PT. Kimia Farma Apotek

bertransformasi menjadi healthcare provider company. Suatu perusahaan jaringan

layanan kesehatan terintegrasi dan terbesar di Indonesia, yang pada akhir tahun 2015

memiliki 725 apotek, 300 klinik dan praktek dokter bersama, 42 laboratorium klinik, dan

10 optik, dengan visi menjadi perusahaan jaringan layanan kesehatan yang terkemuka dan

mampu memberikan solusi kesehatan masyarakat di Indonesia.

Apotek Kimia Farma melayani penjualan langsung dan melayani resep dokter dan

menyediakan pelayanan lain, misalnya praktek dokter, pelayanan OTC (swalayan) serta

pusat pelayanan informasi obat. Apotek Kimia Farma dipimpin oleh tenaga Apoteker

yang bekerja full timer sehingga dapat melayani informasi obat dengan baik. Penambahan

jumlah apotek merupakan bagian dari strategi perusahaan dalam memanfaatkan

momentum pasar bebas, dimana pihak yang memiliki jaringan luas seperti Kimia Farma

akan diuntungkan.

Terdapat dua jenis apotek di Kimia Farma, yaitu Apotek Administrator yang

sekarang disebut sebagai Bussiness Manager (BM) dan Apotek Pelayanan. Apotek BM

bertugas menangani pembelian dan administrasi apotek pelayanan yang berada

dibawahnya. Dengan adanya konsep BM diharapkan pengelolaan aset dan keuangan dari

apotek dalam satu area menjadi lebih efektif dan efisien, demikian juga kemudahan dalam

pengambilan keputusan-keputusan yang menyangkut antisipasi dan penyelesaian

masalah.
41

Fokus dari apotek pelayanan adalah pelayanan perbekalan farmasi dan informasi

obat pasien, sehingga layanan apotek yang berkualitas dan berdaya saing mendukung

dalam pencapaian laba melalui penjualan setinggi-tingginya. Diciptakan pula budaya baru

bagi tiap apotek untuk lebih berorientasi kepada pelayanan konsumen, dimana setiap

apotek Kimia Farma mampu memberikan pelayanan yang baik dan ramah, penyediaan

obat yang baik dan lengkap, serta waktu pelayanan yang cepat dan terasa nyaman.

C. Sejarah Apotek Kimia Farma Palembang

Apotek Kimia Farma didirikan pertama kali di seberang jalan RSUP Dr.

Moehammad Hoesin Palembang pada tanggal 1 September 1983. Apotek Kimia Farma

merupakan salah satu jaringan yang distribusi dari PT Kimia Farma Persero dan memiliki

tujuan untuk mendekatkan, meratakan, dan meningkatkan mutu pelayanan kepada

masyarakat sehingga dapat memperoleh kemudahan dalam memenuhi kebutuhan dan

keinginan di bidang obat-obatan. Pada tahun 1996 Apotek Kimia Farma cabang

Palembang pindah lokasi ke Jalan Kolonel Atmo No.1250 dengan Manager Bisnis

merangkap Manager Apotek Pelayanan (MAP). Untuk memperluas pemasarannya maka

Apotek Kimia Farma membuka 10 cabang, yaitu Apotek KF Atmo, Apotek KF Rosarum,

Apotek KF Dempo, Apotek KF Diatari, Apotek KF Jaya, Apotek KF Symponi, Apotek

KF Celentang, Apotek KF Nifido, Apotek KF Amalia dan Apotek KF Rama. Dan

menurut data yang didapatkan dari Dinas Kesehatan Kota Palembang pada tahun 2017

tercatat ada 17 Apotek Kimia Farma di Kota Palembang.


42

D. Visi dan Misi

1. Visi

Menjadi perusahaan Healthcare pilihan utama yang terintegrasi dan menghasilkan

nilai yang berkesinambungan.

2. Misi

a. Melakukan aktivitas usaha di bidang-bidang industri kimia dan farmasi,

perdagangan dan jaringan distribusi, retail farmasi dan layanan kesehatan serta

optimalisasi aset

b. Mengelola perusahaan secara Good Corporate Governance dan operational

excellence didukung oleh SDM profesional

c. Memberikan nilai tambah dan manfaat bagi seluruh stakeholder

3. Budaya Perusahaan

a. Innovative Gambar 1. Budaya Perusahaan

Budaya berpikir out of the box, smart dan kreatif untuk membangun

produk unggulan.

b. Customer First

Mengutamakan pelanggan sebagai miitra kerja

c. Accountable

Dengan senantiasa bertanggung jawab atas amanah yang dipercayakan

oleh perusahaan dengan memegang teguh profesionalisme, integritas dan kerja

sama.
43

d. Responsible

Memiliki tanggung jawab pribadi untuk bekerja tepat waktu, tepat sasaran

dan dapat diandalkan, serta senantiasa berusaha untuk tegar dan bijaksana dalam

menghadapi setiap masalah.

e. Eco-Friendly

Menciptakan dan menyediakan baik produk maupun jasa layanan yang

ramah lingkungan.

E. Logo Perusahaan

Gambar 2. Logo Perusahaan

1. Simbol Matahari

a. Paradigma baru

Matahari terbit adalah tanda memasuki babak baru kehidupan yang lebih

baik.

b. Optimis

Matahari memiliki cahaya sebagai sumber energi, cahaya tersebut adalah

penggambaran optimisme Kimia Farma dalam menjalankan bisnisnya.

c. Komitmen

Matahari selalu terbit dari timur dan tenggelam dari arah barat secara

teratur dan terus menerus memiliki makna adanya komitmen dan konsistensi

dalam manjalankan segala tugas yang diemban oleh Kimia Farma dalam bidang

farmasi dan kesehatan.


44

d. Sumber energi

Matahari sumber energi bagi kehidupan dan Kimia Farma baru

memposisikan dirinya sebagai sumber energi bagi kesehatan masyarakat.

e. Semangat yang abadi

Warna orange berarti semangat, warna biru berarti keabadian. Harmonisasi

antara kedua warna tersebut menjadi satu makna yaitu semangat yang abadi.

2. Jenis Huruf

Dirancang khusus untuk kebutuhan Kimia Farma disesuaikan dengan nilai

dan image yang telah menjadi energi bagi Kimia Farma, karena prinsip sebuah

identitas harus berbeda dengan identitas yang telah ada.

3. Sifat Huruf

a. Kokoh

Memperlihatkan Kimia Farma sebagai perusahaan terbesar dalam bidang farmasi

yang memiliki bisnis hulu hilir dan merupakan perusahaan farmasi pertama yang dimiliki

Indonesia.

b. Dinamis

Dengan jenis huruf italic, memperlihatkan kedinamisan dan optimisme.

c. Bersahabat

Dengan jenis huruf kecil dan lengkung, memperlihatkan keramahan Kimia Farma

dalam melayani konsumennya dalam Konsep Apotek Jaringan.


45

F. Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek

Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek Palembang yaitu :

Bussiness Manager

Staff Staff Staff Staff Staff


Staff IT
Pengadaan SDM Pajak Keuangan Faktur

Apoteker Apoteker Pendamping

Asisten Apoteker

Tugas dari masing-masing pegawai dalam melaksanakan kegiatan di apotek

adalah:

1. Apoteker Pengelola Apotek

Tugas dan Tanggung Jawab Pimpinan Apotek adalah :

a. Memimpin, menentukan kebijaksanaan dan melaksanakan pengawasan dan

pengendalian apotek sesuai dengan undang-undang yang berlaku.

b. Bersama Unit Bisnis Manager (BM) bekerjasama menyusun Rencana Kerja dan

Anggaran Perusahan (RKAP) sesuai dengan pedoman yang telah ditentukan oleh

perusahaan antara lain menentukan target yang akan dicapai, kebutuhan sarana,

personalia dan anggaran dana yang dibutuhkan.

c. Menyusun program kerja karyawan untuk mencapai sasaran yang ditetapkan.

d. Memberikan pelayanan informasi obat dan perbekalan farmasi kepada pasien,

dokter, dan tenaga kesehatan lainnya.


46

e. Melaksanakan kegiatan-kegiatan yang bertujuan untuk perkembangan apotek

seperti menjalin kerjasama dan hubungan baik dengan pelanggan serta mencari

pelanggan baru sehingga apotek yang dipimpinnya dapat memberikan hasil

seoptimal mungkin sesuai dengan rencana.

f. Menguasai dan melaksanakan peraturan perundangan-undangan farmasi yang

berlaku, seperti pelaporan bulanan dan psikotropika.

g. Memberikan laporan berkala secara keseluruhan tentang kegiatan apotek kepada

kantor pusat.

2. Tenaga Teknis Kefarmasian

Tugasnya :

a. Melayani pembelian alat kesehatan dan obat baik berupa resep dari dokter ataupun

secara bebas.

b. Menerima resep, memeriksa keabsahan dan kelengkapan resep sesuai dengan

peraturan kefarmasian.

c. Memeriksa ketersediaan obat dan perbekalan farmasi lainnya berdasarkan resep

yang diterima.

d. Menghitung harga obat pada setiap resep, dan menjelaskan kepada pasien tentang

harga obat serta meminta persetujuan pasien tentang harga obat tersebut.

e. Mencatat nama, alamat dan nomor telepon pasien pada resep yang bersangkutan

serta memberikan nomor antrian resep kepada pasien.

f. Menerima obat yang telah diracik dan memeriksa ulang obat tersebut apakah sudah

sesuai dengan resepnya.

g. Menyerahkan obat kepada pasien dan mencocokkan nomor yang ada ditangan

pasien dengan nomor yang ada diresep kemudian menjelaskan bagaimana cara
47

penggunaannya, khasiat, efek samping, dan lain-lain yang kurang dimengerti

pasien.

h. Melaporkan semua hasil penjualan harian baik tunai ataupun kredit.

i. Menyerahkan uang hasil penjualan tunai kepada kasir besar disertai bukti

penyetoran.

j. Menghitung dosis pada resep obat racikan.

k. Menyiapkan / meracik obat sesuai dengan permintaan resep.

l. Memberi etiket pada obat dengan mencantumkan tanggal, nomor resep, nama

pasien dan cara pakai obat serta memberikan label yang diperlukan.

m. Memeriksa kebenaran obat yang akan diserahkan kepada pasien, meliputi bentuk

sediaan, jumlah obat, nama, nomor resep dan cara pemakaian.

n. Melakukan pemeriksaan akhir terhadap hasil penyiapan obat.

o. Menyerahkan obat dan perbekalan farmasi lainnya kepada TTK bagian kasir.

p. Mencatat masuk dan keluarnya obat pada kartu stok.

q. Membuat defakta yaitu menuliskan nama obat-obat yang telah kosong atau tinggal

sedikit kedalam buku defacta.

r. Menghitung dosis pada resep obat racikan.

s. Memasukkan resep narkotika dan psikotropika kedalam buku laporan yang berisi

tanggal resep, nama dokter, alamat dokter, nama pasien, umur pasien, alamat

pasien, nama obat dan jumlahnya.


48

G. Profil Apotek

1. Apotek Kimia Farma Rama

a. Lokasi

Apotek Kimia Farma 538 Rama Palembang berdiri sejak tanggal 12 Mei

2014 yang berlokasi di Jl. Kapten A. Rivai No. 1438 Palembang. Lokasi apotek

tergolong strategis dan ramai karena terletak pada tepi jalan raya dua arah yang

dapat dilalui oleh kendaraan umum dan pribadi, serta berada dekat dengan

pemukiman penduduk, pertokoan, dan perkantoran seperti kantor Gubernur

Sumatera Selatan. Di sekitar apotek juga terdapat halte bus sehingga dapat

dijangkau oleh pejalan kaki.

b. Tata Ruang

g d b Keterangan:

A : pintu masuk
h c B : gondola dinding
C : gondola berdiri
f e D : ruang cctv
i
c E : tempat konsultasi dan kasir
j
j F : lemari obat (tablet)
k c G : wc apotek
H : kulkas
I : lemari narkotika dan psikotropika
L J : tempat racikan obat
K : lemari obat (sirup)
a L : lemari obat bpjs, inhealth dan
m generic
M : ruang praktek dokter
p N : mushola
n O : wc umum
P : ruang tungu
o
p
49

c. Jam Operasional

Apotek Kimia Farma Rama memberikan pelayanan setiap hari selama 24

jam dan terbagi menjadi 3 shift yaitu shift pagi pukul 08.00-15.00, shift siang

pukul 15.00-22.00 dan shift malam pukul 22.00-08.00.

d. Struktur Organisasi

Widya Rahmi Mulyani


(Apoteker
Penanggungjawab
Apotek)

Putri
(Apoteker Pendamping)

Nyimas Meysa Putri, Lia, Arif, Gherry, July,


Hamidah, AMF AMF AMF AMF AMF AMF
(TTK) (TTK) (TTK) (TTK) (TTK) (TTK)

2. Apotek Kimia Farma Atmo

a. Lokasi

Apotek Kimia Farma 80 Atmo Palembang berlokasi di Jalan Kolonel Atmo

No.1250 Palembang. Lokasi apotek tergolong strategis dan ramai karena terletak

pada tepi jalan raya yang dapat dilalui oleh kendaraan umum dan pribadi, serta

berada dekat dengan pertokoan, dan perkantoran.


50

b. Tata Ruang

Keterangan:
L
A : pintu masuk
K B : Alkes
C : Showcase
D : Gondola dinding
E : Gondola berdiri
G H I F : meja konsultasi dan kasir
G : lemari obat
J J H : kulkas
I : lemari narkotika,psikotropika,
G dan meja racik
J : Tempat tunggu pasien
F K : ruang praktek dokter
L : Toilet
F

D D
E E E

B A

c. Jam Operasional

Apotek Kimia Farma Atmo memberikan pelayanan setiap hari selama 17

jam dan terbagi menjadi 2 shift yaitu shift pagi pukul 07.00-15.00 dan shift siang

pukul 15.00-24.00.
51

d. Struktur Organisasi

Nisamuddin,S.Si,Apt.
(Apoteker
Penanggungjawab Apotek)

Mia Yuarita,S.Far,Apt
(Apoteker Pendamping)

Elvira Gatot Sukma Diki Okta Boni S., Ria


(TTK) Suparman Wati Iswandi Amd.Far Anjelina
(TTK) (TTK) (TTK) (TTK) (TTK)

3. Apotek Kimia Farma Burlian

a. Lokasi

Apotek Kimia Farma Burlian terletak di Jalan Kol. H. Burlian Km.7 No. 1012

Palembang, apotek ini menjadi satu-satunya Apotek Kimia Farma yang berada di

sepanjang jalan kol. H. Burlian dan juga Apotek Kimia Farma yang terdekat dengan

bandara. Dengan adanya kerjasama pihak angkasa pura dengan Kimia Farma, maka

apotek ini menjadi tempat yang paling sering dikunjungi untuk menebus resep angkasa

pura.
52

b. Tata Ruang

SKEMA TATA RUANG APOTEK KIMIA FARMA BURLIAN


0
6 8 1
Toilet
7 2 10

9 4
Ruang Penyimpanan Obat
5 + Ruang Sholat
11
Ruang tunggu Pasien
Counter Depan
Ruang tunggu Pasien
12

13
15

14

Pintu Masuk

LAPANGAN PARKIR

Keterangan :
1 = Lemari Obat Salep dan Suplemen
2 = Lemari Obat Diabetes dan Obat Tetes
3 = Lemari Obat Pencernaan dan Obat Analgetik
4 = Lemari Obat Hipertensi dan Obat Hormon
5 = Lemari Obat Antibiotik dan Obat Generik
6 = Lemari Psikotropika
7 = Lemari Narkotika
8 = Lemari Obat Sirup 12 = Showcase untuk minuman
9 = Tempat Peracikan Obat 13 = Perlengkapan Bayi
10 = Tangga menuju lantai 2 14 = Alat Kesehatan
11 = Food & Snack 15 = Suplemen dan Multivitamin
53

c. Jam Operasional

Apotek Kimia Farma Burlian memberikan pelayanan setiap hari selama 14 jam dan

terbagi menjadi 2 shift yaitu shift pagi pukul 08.00-15.00 dan shift siang pukul 15.00-22.00.

d. Struktur Organisasi

Perawati, S.Farm., Apt.


(Apoteker Pengelola Apotek)

Sartiti Kardini, Idami Handayani, Hilda, AMF Irwan Irmawan


AMF AMF (TTK Bagian (TTK Bagian
(TTK Bagian (TTK Bagian Keuangan) Stock Opname
Pengadaan Obat) Merchandising) dan Pengecekan
Obat Expired)

4. Apotek Kimia Farma Rosarum

a. Lokasi

Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo Palembang berlokasi di JL. Letkol Iskandar No.

222 Palembang. Lokasi apotek tergolong strategis dan ramai karena terletak pada tepi jalan

raya dua arah yang dapat dilalu oleh kendaraan umum dan pribadi, serta dekat dengan dua

pusat perbelanjaan, sebuah pasar tradisional, pertokoan dan perkantoran seperti Bank BCA.

Disepanjang Jl. Letkol Iskandar juga hanya terdapat dua apotek yaitu Apotek Kimia Farma

Rosarum Cindo dan Apotek kompetitor lain.


54

b. Tata Ruang

Keterangan :
N N P
A. Pintu masuk
O
B. Gondola tengah
C. Gondola dinding
L
N D. Gondola alkes
E. Ruang tunggu
K F. Ruang konsultasi
B
dan pengambilan
N E J obat
H
G. Penyerahan resep
H. Lemari obat
M I I. Lemari narkotik dan
B

H psikotropik
G J. Lemari sirup
C B

H K. Ruang racik
L. Ruang loker
M. Gudang
B N. Ruang praktek
F
dokter
C B O. Toilet
E P. Tangga ke lantai 2
D
B B

A D

c. Jam Operasional

Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo memberikan pelayanan setiap hari mulai dari

08:00 pagi – 12:00 malam dan terbagi menjadi 3 shift yaitu shift pagi pukul 08:00-15:00, shift

siang pukul 15:00-22:00, dan shift sore pukul 17:00-24:00.


55

d. Struktur Organisasi

ERWAN SAEFURRHOMAN, S.Farm., Apt


Apoteker Pengelola Apotek (APA)

ALFIAN, S.Farm.,Apt
A
Apoteker Pendamping

Yulia Chyntia Tedi Firmansyah Andi Apriani Desta


Non TTK Gunawan TTK TTK TTK TTK
TTK

5. Apotek Kimia Farma Sudirman

a. Lokasi

Apotek ini baru diresmikan pada Tanggal 23 Mei 2017 bersama laboratoruim klinik

Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan. Diharapkan dengan kehadiran Apotek dan

Laboratorium Klinik Kimia Farma dapat memberikan pelayanan kepada masyarakat dibidang

kesehatan. Apotek Kimia Farma Sudirman berlokasi di Jalan Jenderal Sudirman No.3105

Palembang. Lokasinya sangat strategis karena terletak di tepi jalan dan bersebrangan

langsung dengan Rumah Sakit Muhammad Hoesin dan ditambah dengan adanya dengan

Klinik Laboratorium untuk menarik minat pengunjung.


56

b. Tata Ruang

c. Jam Operasional

Dalam melaksanakan pelayanan kefarmasian di apotek, jam kerja dibagi menjadi 3

shift yaitu pagi pukul 08.00-15.00 WIB, sore pukul 15.00-22.00 WIB dan malam pukul

17.00-24.00 WIB.

d. Struktur Organisasi
57

H. Pembagian Ruangan Apotek Kimia Farma

1. Tempat parkir

Tempat parkir yang terdapat di depan Apotek Kimia Farma terbilang cukup

luas sehingga membuat pelanggan tidak kesusahan untuk meletakkan kendaraan nya.

2. Ruang tunggu pasien

Ruang ini berfungsi sebagai tempat tunggu pasien selama resepnya sedang

dikerjakan. Ruang tunggu di Apotek Kimia Farma dilengkapi dengan pendingin

ruangan yang akan membuat pasien nyaman saat menunggu dan juga televisi

meskipun ada beberapa apotek yang belum memiliki televisi seperti Apotek Kimia

Farma Burlian.

3. Counter kasir

Sebagai tempat untuk transaksi baik tunai maupun debit. Terdapat beberapa

komputer untuk tempat transaksi yang sudah terpasang sistem otomatis untuk HV

(pembelian obat bebas), UPDS (pemelian obat swamedikasi), dan pembelian resep.

Terdapat tempat untuk meletakkan struk-struk obat yang keluar baik HV, UPDS,

maupun resep dan akan di pisahkan berdasarkan jenisnya di akhir jam kerja. Selain

itu, terdapat juga mesin printer/photo copy yang digunakan untuk kepentingan

apotek. Terdapat brosur (jika sedang ada promo) yang akan dibagikan ke konsumen.

4. Ruang Peracikan

Ruang ini berfungsi sebagai tempat persiapan dan peracikan obat. Tersedia

peralatan dan perlengkaan untuk meracik obat, seperti mortir, stamper, lap, gelas

ukur, perkamen, kapsul kosong, pot kosong, sendok obat, dan pengaduk kaca.
58

5. Ruang Swalayan Obat Bebas

Di ruang ini dijual obat bebas, obat bebas terbatas, suplemen, peralatan bayi,

kosmetik, alat-alat kesehatan, serta minuman dan snack. Pasien bisa mengambil

sendiri obat yang dibutuhkan dengan bantuan TTK atau SPG (jika diapotek nya

terdapat SPG).

6. Ruang Obat Keras

Terdapat di belakang counter kasir, yang merupakan tempat persediaan obat-

obat keras dan obat-obat psikotropika dan narkotika yang terdapat di dalam lemari

double lock. Penyusunan obat di counter dalam berdasarkan pada bentuk sediaan,

alphabet dan efek farmakologisnya dan tiap wadah obat terdapat stock obat, jadi

apabila obat keluar atau masuk langsung memotong kartu stock. Obat yang

mendekati masa Expired Date ditandai dengan kertas merah. Tetapi tidak ada lemari

khusus untuk Obat High-Alert.

7. Toilet

Terdapat toilet yang bisa digunakan untuk pengunjung dan pasien apotek yang

menebus obat.

I. Sistem Pemasaran di Apotek Kimia Farma

Dalam melakukan pemasaran setiap apotek kimia farma akan memperhatikan unsur-

unsur yang akan menunjang tingkat pemasaran suatu apotek seperti produk, harga, lokasi dan

promosi.
59

1. Produk

Produk yang terdapat di Apotek Kimia Farma terbagi atas obat, alat kesehatan,

suplemen, snack dan minuman. Tetapi untuk jenis obat yang ada di apotek masing-masing

kemungkinan tidak semua sama apalagi jika ada klinik dokter, biasanya tiap dokter

mempunyai obat yang sering dimasukkan dalam peresepan sehingga harus di stok oleh

apotek tersebut dan belum tentu di apotek lain obat tersebut juga sering diresepkan. Untuk

obat OTC yang paling laku penjualan nya di masing-masing apotek ialah obat batuk, pilek,

demam, dan alergi.

Kimia Farma sendiri mempunyai beberapa produk andalan buatan Kimia Farma seperti

Magasida, Fituno tablet, Asifit, Bedak Salicyl Fresh, Batugin sirup, Enkasari, Fitocare,

Vidisep antiseptik, Bedak Marck, yang akan dipajang oleh TTK bagian merchandising di

etalase depan khusus produk Kimia Farma.

2. Price (Harga)

Untuk harga obat di Apotek Kimia Farma Palembang diatur berdasarkan kebijakan dari

Bussiness Manager (BM) sehingga mudah untuk mengatur keuntungan dari apotek tersebut.

Harga jual juga dibedakan berdasarkan tingkat kesulitan memperoleh obat tersebut dan faktor

lainnya. Adapun penetapan harga di Apotek Kimia Farma secara teoritis nya sebagai berikut :

Obat Jadi : HJA = HNA + PPN + Embalase

Obat Racikan :
HJA = (HNA+ PPN) x Faktor

Keterangan : HJA = Harga Jual Apotek


HNA = Harga Netto Apotek
PPN = Pajak Pertambahan Nilai
Faktor = Keuntungan Apotek
Embalase = Harga barang yang tidak termasuk obat, misal pot
60

3. Place (Tempat)

a. Apotek Kimia Farma Burlian

Apotek Kimia Farma Burlian terletak di Jalan Kolonel H. Burlian, lokasi ini cukup

strategis di pinggir jalan raya tetapi karena lokasi nya tepat setelah jalan yang menanjak

terkadang membuat pasien tidak melihat apotek ini. Dan apotek KF Burlian juga belum

mempunyai klinik untuk praktek dokter menjadikan apotek ini jarang terlihat ramai. Apotek

ini dipimpin oleh seorang apoteker bernama Perawati, S.Farm., Apt.

b. Apotek Kimia Farma Sudirman

Apoteker Kimia Farma Sudirman memiliki lokasi yang sangat strategis yaitu terletak

di pinggir Jalan Jenderal Sudirman dan dekat dengan RSUP Dr. Mohammad Hoesin

Palembang. Selain itu di Apotek ini juga terdapat laboratorium klinik sehingga bisa menarik
61

minat pasien. Apotek ini dipimpin oleh seorang Apoteker bernama Siska Ramadhani,

S.Farm., Apt.

c. Apotek Kimia Farma Atmo

Apotek Kimia Farma Atmo memiliki lokasi yang sangat strategis, terletak di Jalan

Kolonel Atmo dan berdekatan dengan pusat perbelanjaan yaitu Pasar 16. Selain itu Apotek

ini juga merupakan pusat Bussiness Manager (BM) sehingga sering diadakan nya pertemuan

di apotek ini. Di apotek KF Atmo tersedia praktek dokter spesialis penyakit dalam, spesialis

kandungan, spesialis anak, spesialis kulit, dan dokter gigi. Apoteker ini dipimpin oleh

seorang apoteker bernama Drs. Nissamudin, S.Farm., Apt.

d. Apotek Kimia Farma Rosarum


62

Apotek Kimia Farma Rosarum ini lokasi nya sangat strategis yaitu di Jalan Letkol

Iskandar, terletak dekat dengan pusat Kota membuat apotek ini menjadi salah satu apotek KF

yang paling ramai dikunjungi dan memiliki omset terbesar untuk KF yang ada di Kota

Palembang. Di Apotek ini juga tersedia praktek dokter jiwa, kandungan, kulit, anak, gigi,

THT, dan penyakit dalam. Hal itu juga menjadi salah satu faktor karena pasien yang berobat

ke dokter yang praktek disana akan langsung membeli obat di Apotek Kimia Farma

Rosarum. Apotek ini dipimpin oleh seorang apoteker bernama Erwan S., S.Farm., Apt.

e. Apotek Kimia Farma Rama

Apotek Kimia Farma Rama terletak di Jalan Kapten A. Rivai, termasuk lokasi yang

strategis karena terletak di pinggir jalan raya dan berdekatan dengan pusat-pusat perbelanjaan

yang ada di Kota Palembang. Apotek ini dipimpin oleh seorang apoteker bernama Widya

Rahmi, S.Farm., Apt.

4. Promotion (Promosi)

Promosi yang dilakukan oleh PT Kimia Farma untuk meningkatkan penjualan

produknya yaitu melalui pemajangan poster di sekitar apotek dan melalui iklan di media
63

cetak, elektronik, media sosial, dan promosi lain yang dilakukan oleh PT Kimia Farma, yaitu

melalui standar pelayanan kefarmasian yang pada saat ini telah berorientasi pada

Pharmaceutical Care.

Dengan adanya standar pelayanan tersebut, maka Kimia Farma Apotek berpartisipasi

untuk menjadikan tenaga kefarmasian yang profesional sehingga standar pelayanan

kefarmasian tersebut dapat terwujud ditengah masyarakat dengan memberikan pelayanan

informasi obat untuk pasien dengan resep dokter dan pelayanan informasi obat pada pasien

swamedikasi, sesuai dengan mottonya “I CARE”.

J. Struktur Organisasi Tiap Apotek Kimia Farma

Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma untuk masing-masing apotek yaitu:

Apoteker Penanggungjawab Apotek


(APA)

Apoteker Pendamping

Apotek Swalayan

Asisten
SPG
Apoteker
e
Struktur organisasi Apotek Kimia Farma pada umumnya terdiri dari satu Apoteker

Pengelola Apotek (APA) dan Apoteker Pendamping, tenaga teknis kefarmasian, dan SPG

yang menjual produknya di . Meskipun ada sebagian apotek seperti Burlian yang belum
64

mempunyai apoteker pendamping dan tidak ada SPG dikarenakan lokasi yang masih sepi

pembeli. Umumnya untuk tugas semuanya saling membantu, baik itu dibagian peracikan,

pelayanan swamedikasi, dan pelayanan obat-obat OTC.

K. Penjualan dan Pelayanan Obat di Apotek Kimia Farma Palembang

Dalam melaksanakan pelayanan Apotek Kimia Farma Atmo, Rosarum, Rama,

Sudirman dan Burlian memiliki jam kerja apotek yang berbeda-beda. Pelayanan di apotek

Kimia Farma umumnya melayani pasien berdasarkan dua cara, yaitu :

1. Dengan Resep Dokter

Pelayanan jenis ini harus menggunakan resep yaitu permintaan tertulis dari seorang

dokter kepada apoteker.

Adapun prosedurnya adalah :

a. TTK menerima resep dan meng-crosscheck kelengkapan dan keabsahan resep tersebut.

b. TTK memeriksa ketersediaan stok obat terlebih dahulu, jika ada selanjutnya dilakukan

pemberitahuan harga kepada pasien. Jika pasien setuju maka dilakukan transaksi

pembayaran baik melalui tunai ataupun debit. Jika obat hanya ditebus setengah atau

ada obat yang tidak tersedia di apotek sebaiknya diberikan copy resep. Dan jika obat

yang ada di apotek berbeda nama tetapi indikasinya sama maka TTK akan

mengkonfirmasi dahulu ke pasien.

c. Kemudian resep tersebut dikerjakan. Bila obat tersebut perlu diracik maka akan diracik

di ruang peracikan.

d. Setelah selesai disiapkan / diracik maka obat dikemas dan diberi label atau etiket.
65

e. Sebelum obat diberikan akan dilakukan cross-check ulang oleh TTK yang akan

memberi obat tersebut kepada pasien, jika sudah obat akan diserahkan ke pasien.

f. Obat diserahkan berdasarkan nama pasien, lalu TTK akan memberikan informasi

tentang aturan pakai dan cara penggunaan obat serta informasi lain yang diperlukan

pasien. Resep asli disimpan untuk arsip apotek tidak boleh diberikan ke pasien.

2. Swamedikasi / Tanpa Resep Dokter

Pelayanan jenis ini dilakukan atas permintaan langsung dari pasien (tanpa resep dari

dokter). Pelayanan seperti ini harus disertai dengan pemberian informasi yang jelas. Apalagi

untuk Obat Wajib Apotek yang penyerahan obat nya dapat dilakukan oleh apoteker atau

apoteker pendamping yang pada saat penyerahan disertai dengan informasi yang jelas tentang

aturan pakai nya.

Berdasarkan sistem pembayarannya, penjualan obat di Kimia Farma terbagi menjadi

dua, yaitu :

1. Penjualan Tunai

Resep dari pasien yang pada saat pembayaran langsung secara tunai / debit.

2. Penjualan Kredit

Penjualan jenis ini bekerjasama dengan instansi BUMN seperti Bukit Asam,

PLN, In-Health, dan angkasa pura.


66

L. Perencanaan, Pengadaan, Penerimaan, dan Penyimpanan Obat

1. Perencanaan

Perencanaan dilakukan untuk menjaga ketersediaan perbekalan farmasi di apotek serta

untuk pengadaan perbekalan farmasi yang belum tersedia di apotek. Perencanaan persediaan

farmasi dan alat kesehatan di apotek Kimia Farma dibuat berdasarkan buku defekta, buku

penolakan obat, dan buku pareto. Buku defekta adalah buku yang ditulis jika ada barang yang

kosong di apotek, buku penolakan obat adalah buku yang ditulis jika ada pasien yang ingin

membeli obat tetapi tidak ada di apotek, dan buku pareto adalah buku history transaksi di

apotek selama 1 bulan.

Jenis-jenis Pengadaan :

a. Kredit : Beli langsung ke distibutor

b. Konsinyasi : Distributor menitipkan barang

c. Tunai / mendesak : Misalnya butuh obat disaat belum waktunya pemesanan

d. Narkotika / Psikotropika : Tidak bisa lewat Bussiness Manager

2. Pengadaan

Pengadaan barang di apotek Kimia Farma Burlian dilakukan dengan cara membuat

BPBA (Bon Permintaan Barang Apotek) yang dilihat dari buku defekta, buku penolakan

obat, dan buku pareto. BPBA tersebut akan dikirim melalui online ke bagian Bussiness

Manager Apotek Kimia Farma Palembang di Atmo. Kemudian akan dibuatkan Surat Pesanan

berdasarkan PBF masing-masing dan akan dikirim kembali ke apotek. Selanjutnya pihak

apotek akan memesan langsung ke PBF dengan SP yang sudah dibuat oleh pihak BM dan
67

ditandatangani oleh apoteker. Pemesanan bisa melalui sales nya langsung atau via email dan

whatsapp.

3. Penerimaan

Penerimaan barang di apotek Kimia Farma dilakukan oleh Tenaga Teknis Kefarmasian

(TTK) yang sedang bertugas ketika barang datang. Proses penerimaan dimulai dengan

pengecekkan terhadap barang yang datang disesuaikan dengan surat pesanan (SP) kemudian

diperiksa nama sediaan, jumlah, dosis, ED, nomor batch dan kondisi sediaan. Setelah

pengecekkan selesai faktur di tanda tangani dan diberi stampel Apotek oleh petugas penerima

Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK), yang diketahui oleh Apoteker Pengelola Apotek.

Kemudian, faktur yang telah dicocokan dengan SP dientry ke komputer. Apabila ada yang

tidak sesuai dengan pesanan atau barang rusak maka akan diretur kembali ke PBF dengan

menyertakan faktur kemudian diganti dengan barang baru yang sesuai. Setelah itu perbekalan

farmasi dicatat pada masing-masing kartu stok yang berada di rak masing-masing obat.

4. Penyimpanan

Penyimpanan sediaan farmasi ataupun alkes yang dilakukan di apotek Kimia Farma,

disusun dengan prinsip First In First Out (FIFO), First Expired First Out (FEFO) serta

alfabetis dan disesuaikan berdasarkan golongan obat, sediaan, dan kestabilan obat , seperti:

1) Obat bebas, obat bebas terbatas, obat herbal terstandar, jamu, fitofarmaka dan alkes

disimpan di etalase depan.

2) Obat generik dan obat keras diletakkan di ruang dalam dengan rak terpisah.
68

3) Obat disusun lagi sesuai dengan bentuk sediaan tablet atau kapsul, sirup, obat tetes,

salep atau krem, di bedakan bentuk padat dan cair.

4) Suppositoria, injeksi dengan suhu rendah, dan sediaan lainnya dengan penyimpanan

suhu rendah disimpan di lemari pendingin dengan suhu 2-8C.

5) Obat Narkotika dan Psikotropika disimpan di lemari khusus yang terletak di ruang obat

keras.

Setiap obat memiliki kartu stok yang digunakan untuk mencatat keluar masuknya obat secara

manual sehingga memudahkan pengontrolan terhadap persediaan obat dan kebutuhan obat

tersebut. Stok obat juga dicatat dalam sistem komputer sehingga setiap pengeluaran obat dari

kasir akan mengurangi stok obat secara otomatis di sistem komputer.

M. Stock Opname

Stock opname pada Apotek Kimia Farma Palembang dilakukan setiap 3 bulan sekali,

tetapi ada juga apotek yang melakukan nya satu bulan sekali sesuai ketentuan apotek masing-

masing. Stock opname ini dilakukan untuk semua obat, alkes, suplemen termasuk juga snack

dan minuman. Stock opname dilakukan dengan cara menghitung fisik barang dan

menyesuaikan dengan data pengeluaran obat berdadarkan laporan penjualan. Hasil stock

opname akan diperiksa ulang oleh apoteker dan jika terdapat selisih akan dicari dimana letak

selisihnya. Hasil yang sudah disetujui akan di kirim ke Bussiness Manager (BM).

Adapun fungsi dari stock opname ini adalah untuk mengetahui stok barang yang

tertinggal sehingga dapat dievaluasi apakah terjadi kekurangan barang atau tidak, mengetahui

obat-obat yang mendekati tanggal kadaluarsa, dan juga untuk melihat obat dan alkes yang

fast moving dan slow moving.


69

N. Pengelolaan Obat-Obat Narkotika dan Psikotropika

1. Pengelolaan Narkotika

a. Pemesanan Narkotika

Pemesanan Obat Narkotika di Apotek Kimia Farma dilakukan oleh Apoteker

penanggungjawab masing-masing apotek dengan cara menulis dan menandatangani SP yang

ditujukan kepada PBF Kimia Farma (satu-satunya distributor narkotika di Indonesia). Khusus

obat narkotika satu lembar SP hanya boleh berisikan satu nama obat saja.

b. Penerimaan dan Penyimpanan Narkotika

Penerimaan narkotika dari PBF harus diterima oleh APA. Apoteker akan

menandatangani faktur setelah dilakukan cross-check dengan surat pesanan dan fisik barang

yang datang. Setelah selesai, obat narkotika akan disimpan dalam lemari khusus memiliki

dua pintu.

c. Pelayanan Narkotika

Khusus obat narkotika Apotek Kimia Farma hanya akan melayani resep asli atau

salinan resep yang dibuat oleh apotek itu sendiri yang belum diambil atau baru diambil

sebagian. Resep narkotika harus digarisbawahi warna merah. Dan pada saat pembelian akan

ditanya alamat beserta nomor telepon pasien.

d. Pencatatan Narkotika

Resep narkotika disimpan terpisah dengan resep lainnya. Pencatatan Narkotika

dilakukan dengan cara menulis di buku khusus resep narkotika yang keluar yang nantinya

akan dijadikan acuan untuk membuat laporan tiap bulan melalui website yang sudah dibuat

pemerintah yaitu SIPNAP. Laporan tersebut akan di print dan disimpan sebagai arsip apotek.
70

Adapun obat narkotika yang ada di Apotek Kimia Farma yaitu Codipront sirup,

codipront tablet, durogesic 12,5 mg; 25 mg, codein 10mg; 20mg.

2. Pengelolaan Psikotropika

a. Pemesanan Psikotropika

Pemesanan Obat Psikotropika di Apotek Kimia Farma dilakukan dengan cara menulis

SP dan ditandatangani oleh Apoteker penanggungjawab masing-masing apotek. Berbeda

dengan obat narkotika, untuk obat psikotropika satu lembar SP boleh berisikan lebih dari satu

nama obat.

b. Penerimaan dan Penyimpanan Psikotropika

Penerimaan psikotropika dari PBF diterima oleh APA. Apoteker akan

menandatangani faktur setelah dilakukan cross-check dengan surat pesanan dan fisik barang

yang datang. Setelah selesai, obat psikotropika akan disimpan dalam lemari yang

bersebalahan dengan lemari narkotika.

c. Pencatatan dan Pelaporan Psikotropika

Pencatatan Psikotropika dilakukan dengan cara menulis di buku khusus resep

psikotropika yang keluar yang nantinya akan dijadikan acuan untuk membuat laporan tiap

bulan sama seperti obat narkotika. Laporan tersebut akan di print dan disimpan sebagai arsip

apotek.

Adapun obat psikotropika yang terdapat di Apotek Kimia Farma adalah

trihexyphenidyl 2mg, analsik, haloperidol, alganax 0,5mg; 0,25 mg, braxidin, valisanbe 2 mg,

stesolid sirup 2mg/5ml, sizoril 25 mg.


BAB IV

PEMBAHASAN

A. Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma Atmo, Apotek Kimia Farma

Rosarum Cindo, Apotek Kimia Farma Rama, Apotek Kimia Farma

Sudirman, Apotek Kimia Farma Burlian

Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo, Rama, Atmo, Burlian, Sudirman

dikepalai oleh seorang Apoteker Pengelola Apotek (APA) yang juga bertugas sebagi

Manager Apotek Pelayanan (MAP). APA membawahi Apoteker Pendamping dan

Supervisor yang mengawasi bagian layanan farmasi dan swalayan farmasi yang

keduanya ditangani oleh tenaga teknik kefarmasian. Setiap apotek kimia farma

memiliki teneaga SDM dengan jumlah yang berbeda tiap Apoteknya, tergantung dari

banyaknya kunjungan tiap harinya di apotek tersebut.

Berikut struktur organisasi dari Kimia Farma apotek :

1. Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo memiliki satu Apoteker Pengelola

Apotek, satu Apoteker Pendamping, 6 tenaga teknik kefarmasian, dan 3 Sales

Promotion Girl (SPG).

2. Apotek Kimia Farma Rama memiliki satu Apoteker Pengelola Apotek, satu

Apoteker Pendamping, 6 tenaga teknik kefarmasian, dan 6 Sales Promotion

Girl (SPG).

71
72

3. Apotek Kimia Farma Atmo memiliki satu Apoteker Pengelola Apotek, satu

Apoteker Pendamping, 6 tenaga teknik kefarmasian, dan 3 Sales Promotion

Girl (SPG).

4. Apotek Kimia Farma Burlian memiliki satu Apoteker Pengelola Apotek, dan 4

tenaga teknik kefarmasian.

5. Apotek Kimia Farma Sudirman memiliki satu Apoteker Pengelola Apotek, satu

Apoteker Pendamping, 6 tenaga teknik kefarmasian, dan 5 Sales Promotion

Girl (SPG).

B. Tugas dan Tanggung Jawab Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) di

Apotek Kimia Farma Atmo, Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo,

Apotek Kimia Farma Rama, Apotek Kimia Farma Sudirman, Apotek

Kimia Farma Burlian.

Tugas dan Tanggung Jawab TTK secara garis besar yaitu :

1. Pelayanan (Penjualan)

Tuga pokok pelayanan (penjualan) adalah :

a. Untuk cabang apotek Kimia Frma diatas melayani resep tunai dan kredit.

Resep kredit terbagi menjadi tiga yaitu :

1) Kredit In Health yanitu pelayanan resep yang ditanggung oleh bank Mandiri.

2) Kredit PRB yaitu pelayanan resep BPJS yang ditanggung oleh pemerintah

dalam program JKN.


73

3) Kredit Perusahaan yaitu pelayanan resep yng ditanggung jawab oleh

perusahaan yang bekerja sama dengan Kimia Farma seperti PLN, PT. Bukit

Asam, PT.KAI, dan Angkasa Pura.

b. Memeriksa ketersediaan obat dan perbekalan farmasi lainnya berdasarkan resep

yang diterima.

c. Mengatur dan menyusun penyimpanan obat dan perbekalan farmasi lainnya

berdasarkan jenis dan golongan obat dan disusun secara alfabetis dan berurutan

serta mencatat keluar masuknya barang dikartu stok.

d. Menyiapkan dan meracik obat sesuai dengan resep dokter.

e. Membuat salinan resep untuk obat yang hanya ditebus sebagian atau bila

diperluakn pasien.

f. Memeriksa kebernaran obata yang akan diserahkan pada pasien, meliputi etiket

(nama pasien, nomor urut, tanggal resep, tanggal daluwarsa), nama obat dan

jumlah obat, bentuk sediaan,aturan pakai dan salinan resep.

g. Menyerahkan obat dan perbekalan farmasi lainnya serta memberikan informasi

yang harus diberikan kepada pasien.


74

C. Kegiatan Apotek Kimia Farma Atmo, Apotek Kimia Farma Rosarum

Cindo, Apotek Kimia Farma Rama, Apotek Kimia Farma Sudirman,

Apotek Kimia Farma Burlian.

Kelima Apotek Kimia Farma diatas memberikan jam pelayanan yang berbeda-

beda. Untuk Apotek Kimia Farma Rama dan Sudirman memberikan pelayanan

selama 24 jam dan terdapat pembagian 4 shift, dimulai shift 1 dari pukul 08.00-15.00

WIB, shift 2 pukul 13-19.00 WIB, shift 3 pukul 15.00-22.00 WIB, shift 4 pukul

22.00-08.00 WIB setiap harinya. Apotek Kimia Farma Rosarum dan Atmo

memberikan jam pelaayn dari jam 08.00-24.00 WIB dan terbagi menjadi 3 shift,

dimulai shift 1 dari pukul 08.00-15.00 WIB, shift 2 pukul 15.00-22.00 WIB, shift 3

pukul 17.00-24.00 WIB , Khusus hari sabtu dan minggu Apotek memberikan

pelayanan hinggan pukul 22:00 malam. Untuk Apotek Kimia Farma Burlian

memberikan pelayanan hingga pukul 22:00 malam diapotek ini hanya terbagi menjadi

2 shift, dimulai shift 1 dari pukul 08.00-15.00 WIB, shift 2 pukul 15.00-22.00 WIB.

Beberapa cabang Apotek Kimia Farma di Palembang memiliki fasilitas layanan

kesehatan yang berbeda, dari kelima cabang diatas sama-sama memiliki palayanan

praktek dokter disetiap apoteknya, dan khusus di Apotek Kimia Farma Sudriman

memiliki Laboratorium Klinik yang bisa digunakan untuk pengecekan kesehatan oleh

masyarakat atau konsumen yang ingin melakukan pengecekan kesehatan.


75

D. Aspek Marketing Mix Apotek Kimia Farma

Berikut aspek digunakan untuk mengetahui penjualan di Apotek Kimia Farma

Atmo, Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo, Apotek Kimia Farma Rama, Apotek

Kimia Farma Sudirman, Apotek Kimia Farma Burlian yaitu product (produk), price

(harga), promotion (promosi), dan place (tempat) atau yang lebih dikenal dengan

istilah marketing mix, diantaranya :

1. Product (Produk)

Produk di kelima cabang Apotek Kimia Farma terbagi atas obat, suplemen,

kosmetik, alat kesehatan, dan minuman. Produk di dalam Apotek Kimia Farma terdiri

dari produk Kimia Farma dan non Kimia Farma (Pihak ketiga), adapun penampilan

penjualan produk menggunakan sistem swalayan yang dapat memberikan

kemudahan bagi konsumen untuk membeli obat dengan banyaknya pilihan obat.

Untuk penjualan obat otc yang paling laku penjualannya ialah obat yang berindikasi

batuk, pilek, demam, dan vitamin contoh obat sebagian besar yang paling laku pada

penjualan ialah Enkasari, Alergin, dan Magasida, Amoxilin, Sanmol.

Untuk obat wajib apotek (OWA) yang paling laku penjualannya seperti obat

golongan Analgesik NSAID (Mefinal, ponstan, sanmol), Kontrasepsi oral (Andalan,

Diane, Yasmin), anti hipertensi (Amlodipine, Norvask), tetes mata (Cendo xitrol,

catarlent) serta sediaan topical (Counterpain, Hot In Cream, Calpanax). Setiap Apotek

Kimia Farma lebih mengutamakan menjual produk-produk yang diproduksinya. Hal

ini dapat terlihat dengan tata ruang pada setiap Apotek Kimia Farma di counter depan

dan dideket kasir selalu terdapat produk Kimia Farma guna memperkenalkan serta
76

mengingatkan konsumen akan produk-produk Kimia Farma, contohnya Magasida,

Fituno, Salicyl KF, Fitocare, marcks, venus.

Sementara untuk produk yang bisa dikatakan best seller dari kelima cabang

Apotek Kimia Farma tersebut berbeda-beda, pada Apotek Kimia Farma Rama

mempunyai obat yang sering diresepkan dokter yaitu obat Imunos, Kimoxil, Mefinal,

Ambroxol, OBH, Cataflam, untuk Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo obat yang

sangat sering di resep dokter yaitu Bio oil, Cataflam, Imunos, Seloxy, dan sediaan

topikal dengan berbagai macam merk dagang, Pada Apotek Kimia Farma Atmo obat

yang sering laku ialah Sanmol, OBH, Vitacimin, Amlodipine, Asam Mefenamat, dan

obat dengan merk dagang Cataflam, namun di Apotek Kimia Farma Sudirman obat

yang sering laku pada obat Vitacimin, Bodrex, Mixagrip, OBH, Sanmol, Ambroxol,

Alergin, Meloxicam, Pil KB Andalan, Cataflam, pada Apotek Kimia Farma Burlian

sering laku pada obat Diapet, Bodrex, Antalgin, OBH, Sanmol, Ambroxol,

Meloxicam, Lansoprazole, obat racikan angkasa pura meliputi Divask, Tison 4,

Voltaren Emulgel, Mefinal, Lacoldin. Perbedaan itu disebabkan adanya fasilitas

praktek dokter masing-masing disetiap apotek dan juga sangat dipengaruhi oleh

lokasi tempat keberadaan apotek teresebut.

2. Price (Harga)

Ditinjau dari penetapan harga kelima Apotek Kimia Farma menerima ketentuan

harga jual dari BM (Branch Manajer), dimana untuk obat non racikan yaitu (Harga

modal + PPN) x faktor. Faktor adalah keuntungan yang ditargetkan oleh apotek yang

dibebankan pada harga obat nilai faktor ditentukan oleh BM (Branch Manajer) dan
77

itu bersifat ksepakatan direksi Kimia Farma Apotek Wilayah Sumatera Selatan

sehingga tidak diketahui bagaimana penentuannya. Nilai faktor tersebut mungkin

dapat berubah seperti adanya discount produk. Sedangkan untuk harga resep racikan

adalah harga modal + PPN + Embalase + Tuslah, sma seperti penetapan pada

umumnya dengan embalase pot sebesar Rp. 3000,- dan untuk kapsul Rp. 200,-/buah

dan tuslah sebesar Rp. 4000,-.

Harga dari Kimia Farma Apotek memang cenderung sedikit lebih mahal

dibandingkan apotek competitor lainnya bahkan terkadang melampaui batas HET

(Harga Eceran Tertinggi) yang telah ditentukan oleh pemerintah, hal ini dikarekan

margin keuntungan cukup tinggi serta biaya operasional yang mahal dimulai dari

biaya listrik berupa AC, wifi dan biaya lainnya. Di Apotek Kimia Farma, pelayanan

yang diberikan kepada pasien menjadi hal yang paling diutamakan seperti PIO

(Pelayanan Informasi Obat) yang belum tentu didapatkan di apotek competitor

lainnya. Pelayanan seperti inilah yang membuat pasien merasa puas meskipun harus

membayar lebih mahal.

3. Promotion (Promosi)

Promosi yang dilakukan oleh Kimia Farma untuk meningkatkan penjualan

produknya yaitu iklan melalui media cetak, elektronik, soacial media, menjadi

sponsorship dalam kegiatan dibidang kesehatan, serta memberikan diskon untuk

produk Kimia Farma di hari besar nasional seperti diskon hari kartini pada periode 1-

31 April 2018 yang lalu. Promo yang tidak kalah menariknya yaitu penjualan paket

obat untuk perjalanan yang berisikan semua produk Kimia Farma.


78

Promosi yang lain di lakukan oleh Kimia Farma yaitu melalui standar

pelayanan kefarmasian, yang pada saat ini telah begeser orientasinya dari obat ke

pasien yang mengacu kepada Pharmaceutical Care. Kegiatan pelayanan

kefarmassian yang semula hanya berfokus pada pengelolaan obat menjadi pelayannan

yang lebih luas yakni mencakup pelaksaan pemberian untuk mendukung penggunaan

obat yang benar dan rasional, monitoring penggunaan obat serta menghindari

kemungkinan terjadinya kesalahan pengobatan (medication error), yang bertujuan

unutk meningkatkan kualitas hidup dari pasien. Dengan adanya standar pelayanan

tersebut, maka Apotek Kimia Farma berpartisipasi untuk menjadi tenaga kefarmasian

yang profesional sehingga standar pelayanan kefarmasian tersebut dapat terwujud

ditengah masyarakat dengan memberikan pelayanan informasi obat untuk pasien

dengan resep dokter dan pelayanan informasi obat pada pasien swamedikasi, sesuai

dengan mottonya “i-care”. Apotek Kimia Farma memberikan salam sapa pada setiap

pembeli yang datang sehingga dapat memberikan perasaan nyaman dan dihargai.

Kimia Farma juga melakukan promosi menggunakan sales promotion girl

untuk mempromosikan produk Kimia Farma secara langsung pada pasien yang

datang ke Apotek, memberikan penjelasan secara lebih rinci tentang produk yang

ditawarkan pada pasien seperti suplemen (Fituno, Vitamin C long acive), kosmetik

(Marcks, Venus) serta sediaan topical (Salicyl KF)

4. Lokasi

Lokasi yang strategi sangat menentukan jumlah resep yang dilayani dan

penjualan obat OTC pada setiap Apotek. Kimia Farma Apotek selalu memilih lokasi
79

di pinggir jalan raya sehingga mudah di jangkau dan ditemukan oleh konsumen.

Selain pemilihan tempat Apotek yang di pinggir jalan pertimbangan lain pemilihan

lokasi adalah ada atau tidaknya kompetitor lain disekitar lokasi Apotek. Seperti

Kimia Farma Rosarum Cindo yang terletak di pinggir jalan Letkol Iskandar, dimana

sepanajng jalan Letkol Iskandar hanya terdapat satu Apotek lain selain Kimia Farma.

Pada lokasi apotek kimia farma sudirman di jalan jendral sudirman bersebrangan

dengan rumah sakin umum daerah Moh. Husein memiliki lebih dari satu kompetitor

namun kelebihan dari apotek kompetitor pada apotek kimia farma ini memiliki

laboratorium klinik yang melayani pasien umum, tanpa ada kerja sama dari pihak

lain.

Dan banyaknya praktek dokter lain yang mempercayakan tersedianya obat di

apotek ini menjadi salah satu apotek rujukan resep. Serta keberadaan yang strategis

sehingga membuat masyarakat terbisa untuk membeli obat melalui resep ataupun

upds (upaya penanganan diri sendiri) di Apotek Kimia Farma Rama membuka

praktek dokter umum, dokter anak, dokter gigi, dan dokter THT, pada Apotek Kimia

Farma Rosarum terdapat praktek dokter penyakit dalam, dokter anak, dokter kulit,

dokter gigi, dan dokter jiwa, pada Apotek Kimia Farma Sudirman memiliki praktek

dokter anak, dokter kandungan, pada Apotek Kimia Farma Atmo terdapat praktek

dokter penyakit dalam, dokter anak, dokter kandungan, dokter kulit, dokter gigi,

sedangkan pada Apotek Kimia Farma Burlian. Lokasi apotek ini merupakan bagian

dari strategi pemassaran diaman didukung dengan bangunan serta fasilitas apotek

yang lengkap, sedangkan dari Kimia Farma Burlian dari segi tempat tidak terlalu
80

strategis dimana lokasinya di daerah KM. 7 Kota Palembang yang tidak berada di

tengah kota. Namun Kimia Farma Burlian berlokasi yang cukup dekat Bandara SMB

II dimana Kimia Farma menjalin kerja sama dengan Angkasa Pura sehingga banyak

Resep kredit Angkasa Pura yang masuk ke Kimia Farma Burlian.

Adapun dari Apotek Kimia Farma Rosarum, Apotek Kimia Farma Rama, dan

Apotek Kimia Farma Atmo memiliki keunggulan tersendiri karena memiliki banyak

praktek dokter spesialis di dalam apotek, yang biasanya akan ramai pada sore dan

malam hari. Untuk Apotek Kimia Farma Sudirman selain memiliki praktek dokter

dan Laboratorium klinik, lokasinya juga berdekatan dengan rumah sakit umum pusat

sehingga sangat berpengaruh terhadap banyak atau tidaknya kunjuangan perharinya.

5. Tenaga Kerja (Personalia)

Masing-masing Apotek Kimia Farma dipimpin oleh satu orang Apoteker

Pengelola Apotek (APA) yang sekaligus Manager Apotek Pelayanan (MAP) dan ada

beberapa apotek memiliki Apoteker Pendamping namun dari kelima apotek yang

dibahas, Kimia Farma burlian tidak memiliki Apoteker Pendamping ini dikarenakan

Kimia Farma Burlian tidak terlalu ramai seperti empat apotek lainnya. Untuk Kimia

Farma Rosarum Cindo, Apotek Kimia Farma Atmo dan Apotek Kimia Farma

Sudirman memilik 6 TTK, Kimia Farma Burlian memiliki 4 tenaga teknis

kefarmasian (TTK) dan tidak memiliki sales promotion girl.

Semua Tenaga Kerja Apotek kimia Farma mendapatkan pelatihan bekerja di

Apotek Kimia Farma, tujuan pelatihan ini adalah untuk mengenal Apotek Kimia

Farma, agar mereka terlatih dengan pekerjaan yang nantinya akan mereka geluti
81

sehari-hari dan menghasilkan SDM yang sesuai dengan tujuan pelayanan kefarmasian

di Apotek Kimia Farma. Setiap tenag kerja baru memiliki masa training 3 bulan

untuk menyesuaikan tempat kerja, dalam masa training tersebut tenaga kerj baru di

rolling ke tempat Apotek Kimia Farma lainnya. Untuk memotivasi tenaga kerja

biasanya Apotek Kimia Farma memberikan bonus bagi yang mempromosikan dan

menjual produk Kimia Farma. Apoteker sebagai manager melakukan pertemuan

sesuai undangan dari BM (Branch Manager) untuk membahas kinerja dari masing-

masing apotek.

E. Tahapan Pemesanan Obat yang Dilakukan di Apotek Kimia Farma Atmo,

Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo, Apotek Kimia Farma Rama,

Apotek Kimia Farma Sudirman, Apotek Kimia Farma Burlian.

1. Perencanaan Obat

Perencanaan kebutuhan barang di Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo, Rama,

Atmi, Burlian dan Sudirman berdasarkan atas tiga hal yaitu :

a. Barang Kosong

Barang kosong dapat diketahui melalui buku penolakan obat dan buku defecta.

Buku penolakan obat ialah obat yang dibutuhkan pasien berdasarkan resep namun

tidak terdapat di apotek sehingga ditolak. Sementara buku defecta, ialah barisi daftar

obat yang sering diminta pasien namun tidak ada di apotek.


82

b. Kartu Stok

Barang dapat dilihat melalui kartu stok dimana barang tersebut sering keluar,

slow moving atau stagnant. Sehingga dapat meminimalkan pemesanan barang yang

slow moving dan stagnan.

c. Pareto ABC

Barang yang di prioritaskan untuk di esan di apotek Kimia Farma ialah barang

yang tergolong pareto A dimana 20% barang atau obat menghasilkan 80% omset

untuk apotek. Sehingga semakin banayk obat pareto A yang di pesan semakin banyak

omset untuk apotek. Sedangkan jika semakin banyak memesan barang yang

tergolong pareto B/C maka semakin sedikit pula omset yang didapatkan apotek.

2. Pengadaan Perbelakalan Farmasi

Pengadaan perbekalan farmasi di Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo, Rama,

Atmo, Burlian, dan Sudirman dilakukan dengan sistem grouping, artinya pembelian

dilakukan secara terpusat oleh bagian pembelian di BM yang kemudian disalurkan ke

apotek-apotek pelayanan yang berada dibawah BM tersebut. Pengadaan biasanya

dilakukan pada setiap awal bulan. Pengadaan dilakukan berdasarkan data yang

tercatat pada buku defeta yang bersi data persediaan barang yang hampir habis atau

sudah habis. Bagian pengadaan dan pembelian melakukan pemeriksaaan kembali

kesesuaian antara data pada buku defekta dengan persediaan barang yang ada untuk

menentukan jumlah barang yang dipesan.

Selain itu diperhatikan juga tingkat keterjualan barang agar tidak terjadi

kekosongan persediaan atau penumpukan barang di apotek. Kebutuhan barang yang


83

telah mendapat persetujuan dari manager apotek di tulis pada Bon Permintaan Barang

Apotek (BPBA). Pengadaan barang di Apotek Kimia Farma dlakukan melalui

Business Manager Atmo Palembang. Prosedur pengadaan barang melalui BM Atmo

Palembang adalah :

a. Bagian pengadaan dari masing-masing apotek pelayanan membuat daftar

kebutuhan barang atau Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) sesuai

persetujuan dari Manager Apotek. BPBA diajukan seminggu seklai setiap hari

senin yang kemuadian dikirim ke bagian pembelian di BM melalui program

KIS (Kimia Farma Information System).

b. Bagian pembelian di BM mengumpulkan data barang yang harus dipesan

berdasarkan BPBA dari apotek pelayanan.

c. Jika barang yang di pesan oleh apotek tersedia di gudang BM Atmo, maka BM

akan mengantar langsung (dropping) barang tersebut ke apotek. Jika barang

yang di pesan tidak tersedia di gudang BM Atmo Palembang, maka pihak BM

akan melakukan pemesanan ke PBF atau pemasok resemi yang telah dipilih

(standarisasi pemasok).

d. Bagian pembelian BM membuat surat pesanan yang berisi nama distributor,

nama barang, kemasan, jumlah barang dan potonan harga yang kemudian di

tanda tangani oleh bagian pembelian dan Manager Apotek. Surat pesanan

dibuat rangkap dua untuk dikirim ke pemasok dan untuk arsip apotek.

e. Setelah membuat surat pesanan, bagian pembelian BM langsung memesan

barang ke pemasok. Bila ada pemesanan yang mendadak maka bagian


84

pembelian akan melakukan pemesanan melalui telepon dan surat pesanan akan

diberikan pada saat barang diantarkan.

f. BM akan mengantar langsung barang yang di pesan melalui bagian pembelian

ke masing-masing apotek pelayanan disertai dengan keterangan dropping,

sedangkan dokumen faktur dan SP tetap berada di BM. Setelah barang barang

datang maka akan dilakukan pengecekan kesesuaian barang. Selain itu apotek

juga dapat melakukan dropping antar apotek pelayanan apabila sewaktu-waktu

obat sangat diperlukan.

g. Untuk pengadaan narkotika dan psikotropika, terdapat formulir khusus SP

Narkotika dan Psikotropika. Pengadaan psikotropika dapat dipesan melalui

BM, tetapi untuk pengadaan narkotika pemesanan dilakukan oleh masing

apotek pelayanan langsung kepada PBF Kimia Farma melalui suart pesanan

(SP) tertentu yang harus ditandatangai oleh apoteker pengelola apotek.

h. Apotek kimia farma juga melakukan pengadaan dengan sistem konsinyasi.

Konsinyasi merupakan bentuk kerja sama yang biasanya dilakukan untuk

produk atau obat-obat baru , barang promosi, alat kesehatan, food suplement.

Konsinyasi dilakukan dengan cara menitipkan produk dari perusahan kepada

kimia farma, kemudian setiap bulannya dilakukan penegcekan dari pihak

perusahaan untuk mengetahui jumlah produk yang terjual. Barang konsinyasi

ini apabila tidak laku, maka dapat diretur dan difakturkan untuk dibayar adalah

barang yang terjual saja.


85

Skema pengadaan barang Apotek Kimia Farma Atmo, Apotek Kimia Farma

Rosarum Cindo, Apotek Kimia Farma Rama, Apotek Kimia Farma Sudirman,

Apotek Kimia Farma Burlian.

Apotek BPBA BM Surat Pesanann

PBF Apotek

PBF
Barang dan faktur

Barang dan faktur


BM

Apotek
Apotek Apotek

Dropping

3. Penerimaan

Penerimaan barang di Apotek Kimia Farma Atmo, Apotek Kimia Farma Rosarum

Cindo, Apotek Kimia Farma Rama, Apotek Kimia Farma Sudirman, Apotek Kimia Farma

Burlian biasanya dilakukan pada minggu pertama setiap bulan. Untuk obat OTC atau keras

biasanya yang menerima dari Kurir Pengantar Barang adalah TTK yang sedang bertugas dan

untuk obat narkotika/psikotropika yang menerima nya adalah apoteker penanggung jawab

atau apoteker pendamping. Pada saat penerimaan dilakukan cross check antara surat pesanan,
86

faktur dan fisik yang ada, jika terdapat obat yang tidak sesuai seperti salah dosis atau salah

sediaan maka dilakukan retur (pengembalian) obat.

4. Penyimpanan

Penyimpanan obat dan perbekalan farmasi diapotek kimia farma Atmo disusun

berdasarkan efek farmakologi nya, yang kemudian akan disusun lagi berdasarkan

suhu penyimpanan, jenis sediaan, alfabetis, dan menggunakan prinsip FIFO (first in

first out) dan FEFO (first expired first out) . Sistem penyimpanan berdasarkan efek

farmakologis ini sudah cukup baik karena bisa meminimalisir medication error tetapi

juga memiliki kekurangan yaitu menyulitkan bagi yang baru memasuki lapangan

pekerjaan, karena butuh proses yang cukup lama untuk menghafal efek farmakologis

dari masing-masing obat.

Untuk penyimpanan obat narkotika dan psikotropika terletek dilemari double

lock yang kunci nya dipegang oleh apoteker atau apoteker pendamping. Namun untuk

penyimpanan obat prekursor masih bergabung dengan obat – obat biasa dan belum

dipisahkan tempat khusus. Untuk stock obat pada apotek kimia farma sudah

dilakukan sesuai aturan yaitu tidak diletakkan langsung bersentuhan dengan lantai

melainkan disimpan didalam rak-rak obat yang disesuaikan dengan jenis sediaan

untuk memudahkan mencari stock obat tersebut.

Sedangkan untuk obat yang memerlukan stabilitas suhu tertentu akan

diletakkan di lemari pendingin yang dilengkapi dengan termometer dibagian dalam

pintu kulkas, pengecekan suhu dilakukan pada shift pagi dan shift sore dan dicatat
87

pada kertas monitoring suhu. Untuk standar penyimpanan suhu penyimpanan obat

(Insulin, supossitoria) pada lemari pendingin yaitu 8oC agar stabilitas obat

didalamnya terjaga. Untuk menjaga stabilitas suhu obat tidak hanya dikendalikan

untuk obat yang berada dilemari pendingin saja namun juga untuk obat-obat lain yang

berada diluar lemari pendingin, digunakan termometer ruangan untuk menjaga

stabilitas dari sediaan tersebut dengan kisaran suhu ruangan ±25o C

Akan tetapi masih ada beberapa apotek kimia farma yang tidak melakukan

monitoring suhu baik yang didalam lemari pendingin maupun diluar ruangan,

seharusnya dilakukan pengecekan karena ditakutkan suhu tidak sesuai dengan

stabilitas penyimpanan obat sehingga dapat membuat sediaan menjadi rusak.

5. Pendistribusian

Pendistribusian yang dilakukan Apotek Kimia Farma Atmo, Apotek Kimia

Farma Rosarum Cindo, Apotek Kimia Farma Rama, Apotek Kimia Farma Sudirman,

Apotek Kimia Farma Burlian sebagai agen terkecil dalam pendistribusian obat yaitu

langsung kepada pasien dan mendistribusikan obat kesesama apotek baik apotek

sesama kimia farma atau disebut juga dengan dropping. Dropping adalah suatu

kondisi dimana salah satu cabang apotek kimia farma tidak memiliki obat yang

diminta maka TTK akan melakukan pemeriksaan memlaui komputer disaldo barang

apotek kimia farma lain kemudian dibuat surat dropping antar apotek kimia farma. Ini

menjadi salah satu keunggulan apotek kimia farma untuk mengurangi penolakan

pelanggan yang dikarenakan obat kosong.


88

6. Pelaporan Obat

Pelaporan obat narkotika, psikotropika dan prekusor dilaporkan setiap awal

bulan dan paling lambat hingga tanggal 10 tiap bulannya yang dapat dilaporkan via

online ataupun manual. Laporan via online dilakukan melalui SIPNAP (sistem

pelaporan narkotika dan psikotropika). TTK setiap bulannya akan menginput data

penggunaan narkotika dan psikotropika melalui SIPNAP lalu setelah data telah

terinput, data tersebut telah di import (paling lama sebelum tanggal 10 pada bulan

berikutnya). Laporan meliputi laporan pemakaian untuk bulan bersangkutan (meliputi

nomor urut, nama bahan / sediaan, satuan, persediaan awal bulan) passowrd dan

usename didapatkan setelah melalakukan registrasi pada dinkes setempat. Pelaporan

secara manual ditujukan kepada kepala dinkes kesehatan kota madya palembang

dengan tembusan kepada BPOM, DINKES Provinsi, Branch Manager serta disimpan

sebagai arsip apotek.

7. Penjualan

Apotek Kimia Farma melayani resep pasien reguler secara tunai maupun kredit,

untuk pelayanan resep kredit apotek Kimia Farma telah menjalin perjanjian kerja

sama dengan Angkasa Pura, BPJS dan Mandiri Inhealth. Untuk penjualan obat OTC

dan OWA akan dilayani langsung oleh TTK. Akan tetapi apotek kimia farma masih

menjual obat keras dan obat antibiotik tanpa resep dokter, hal ini tentunya melanggar

peraturan yang ada meskipun pasien tersebut memang sudah sering membeli obat

keras dan sudah mengetahui bagaimana cara pemakaiannya.


89

Penjualan Penjualan di Apotek Kimia Farma Atmo, Apotek Kimia Farma

Rosarum Cindo, Apotek Kimia Farma Rama, Apotek Kimia Farma Sudirman,

Apotek Kimia Farma Burlian sebagai berikut :

a. Penjualan obat dengan resep tunai

Pelayanan resep tunai merupakan penjualan obat berdasarkan resep dokter

kepada pasien melalui pembayaran langsung, prosedurnya yaitu :

1) Resep diterima dibagian penerimaan resep, lalu diperiksa kelengkapan dan

keabsahan resep.

2) Dipeiksa ada atau tidaknya obat dalam persediaan. Bila obat yang dibutuhkan

tersedia, kemudian dilakukan pemberian harga dan diberitahukan kepada pasien

3) Setelah pasien setuju segera dilakukan pembayaran atas obat pada bagian kasir

dan dilakukan pula input nama, alamat, serta nomor telfon pasien. Kasir

kemudian akan memberikan struk pembayaran yang tercantum nomor resep dan

struk tersebut juga berfungsi sebagai pengambilan obat. Kasir juga mencetak

struk pembayaran yang tertulis jumlah obat yang ditebus. Struk tersebut

disatukan dengan resep asli / salinan resep, kemudian diserahkan kebagian

penyiapan obat dan peracikan.

4) TTK dibagian peracikan atau penyiapan obat akan meracik atau menyiapkan

obat sesuai dengan resep dibantu oleh juru resep. setelah obat selesai disiapkan

maka obat diberi etiket dan dikemas.


90

5) Sebelum obat diberikan maka dilakukan pengecekan kembali oleh petugas yang

berbeda meliputi nomor resep, nama pasien, kebenaran obat, jumlah dan

etiketnya. Juga dilakukan pengecekan salinan resep sesuai resep aslinya.

6) Obat diserahkan kepada pasien sesuai dengan nomor resep. pada saat obat

diserahkan kepada pasien, apoteker memberikan informasi tentang cara

pemakaian obat dan informasi lain yang diperlukan pasien. Pemberian layanan

untuk informasi pbat ini dicatat dalam buku layanan informasi obat untuk

pasien dengan resep dokter yang terdiri dari identitas pasien, informasi yang

diberikan oleh dokter dan informasi yang diberikan apoteker

7) Lembaran resep asli dikumpulkan menurut nomor urut dan tanggal resep serta

disimpan sekurang-kurangnya tiga tahun.

b. Penjualan Resep Kredit

Penjualan resep kredit adalah penjualan yang berkerjasama dengan instansi

BUMN seperti Bukit Asam, PLN, BPJS yang dilayani oleh apotek kimia farma

Rosarum Cindo, atau Asuransi in Health BPJS yang dilayani di apotek kimia farma

Rama, sedangkan Instansi Asuransi Angkasa Pura In Health dan BPJS yang

melayani di apotek kimia farma Burlian. Syarat-syarat pelayanan rujuk balik untuk

pelayanan BPJS :

1) Kartu BPJS

2) Buku PRB BPJS

3) Resep obat BPJS


91

c. Penjualan Kredit dengan Resep Dokter

Apotek kimia farma juga melayani resep dokter secara kredit dengan

melakukan perjanjian kera sama yaitu PRB (Pasien Rujuk Balik) BPJS, resep dari

dokter yang berkerjasama dengan BPJS dan resep dari In Health.

Prosedur sebagai berikut :

1. TTK menerima resep dari pasien lalu memeriksa kelengkapan dan keabsahan

resep tersebut.

2. TTK memeriksa ketersediaan stok obat di apotek, dan meminta pasien untuk

menunggu.

3. Kemudian resep diserahkan kepada TTK bagian peracikan atau penyiapan obat.

4. Setelah obat selesai disiapkan maka obat diberi etiket, label, dan dikemas.

5. Sebelum obat diberikan, dilakukan pengecekan kembali meliputi nomor resep,

nama resep, keberadaan obat, jumlah dan etiketnya.

6. Obat diserahkan kepada pasien sesuai dengan resep dan nama pasien, lalu TTK

memberikan informasi tentang aturan pakai dan cara penggunaan obat serta

informasi lain yang diperlukan pasien. Lembaran resep asli dikumpulkan

menurut nomor urut dan tangal resep.

d. Penjualan tanpa Resep Dokter

1) Pasien datang untuk membeli obat


92

2) TTK menanyakan obat apa yang akan pasien beli. Obat dapat dibeli pasien

tanpa resep dokter meliputi obat bebas, obat bebas terbatas serta obat keras

yang pemakaian dalam jangka waktu lama yang biasa pasien gunakan.

3) Jika pasien hendak melakukan swamedikasi TTK menanyakan keluhan yang

dialami pasien dan memberi saran obat sesuai keluhan pasien.

4) Kemudian pasien membayar obat sesuai dengan harga yang tercetak pada struk

5) TTK menyerahkan obat dan memberikan informasi tentang aturan pakai dan

cara penggunaan obat serta informasi lain yang diperlukan pasien.

8. Stock Opname di Apotek

Umumnya setiap apotek kimia farma melakukan kegiaan stock opname setiap

tiga bulan sekali yang dilakukan pada akhir bulan dengan menghitung stock fisik obat

kemudian membandingkannya dengan stock yang tercatat di kartu stock dan stock

yang terdata secara komputerisasi, pada saat stock opname ini, baik Apoteker maupun

TTK saling membantu untuk mengecek kondisi fisik barang. Tujuannya adalah

mengidentifikasi barang yang expired atau hampir expired, mengidentifikasi barang

hilang, mengidentifikasikan barang yang laku keras (fast moving),

mengidentifikasikan barang yang tidak laku (stagnant) khususnya dalam tiga bulan

terakhir.

9. Pemusnahan dan Pelaporan Expired Date Apotik Kimia Farma


93

Pemusnaha obat dan alat kesehatan rusak dan expired date tidak dilakukan

sendiri di Apotek Kimia Farma Atmo, Apotek Kimia Farma Rosarum Cindo, Apotek

Kimia Farma Rama, Apotek Kimia Farma Sudirman, Apotek Kimia Farma Burlian

melainkan dilaksanakan di pusat BM, jadi obat obat expired date atau rusak akan

dikumpulkan dikirim ke BM untuk diperoses. Hal ini agar proses pemusnahan lebih

efisien. Barang – barang expired date dilaporkan ke BM.


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

1. Struktur organisasi yang sesuai dan tersusun rapi serta dilaksanakan sesuai

dengan jabatan dan tugas masing-masing memberikan dampak baik bagi

Apotek Kimia Farma sehingga dapat tercapai keteraturan dalam melaksanakan

kegiatan sehari-hari di Apotek.

2. Apotek Kimia Farma Atmo, Burlian, Rama, Rosarum dan Sudirman dalam hal

pelayanan obat racikan sudah sesuai dengan prosedur akan tetapi untuk

pelayanan obat non racikan masih terdapat penjualan obat keras dan antibiotik

tanpa resep dokter.

3. Penatalaksanaan di Apotek Kimia Farma, sebagai berikut:

a. Pemesanan obat dilakukan dibagian counter depan yang akan disambut oleh

apoteker atau asisten apoteker.

b. Pencatatan obat psikotropika dan narkotika dicatat dalam kartu stock dan

dilaporkan dalam laporan penjualan satu bulan sekali setiap tanggal

c. Penyimpanan obat sesuai dengan farmakologi obat yang disusun berdasarkan

bentuk sediaan, abjad, suhu penyimpanan, FIFO dan FEFO. Akan tetapi

penyimpanan sesuai dengan farmakologi obat cukup menyulitkan bagi yang

baru memasuki lapangan pekerjaan.

94
4. Apotek kimia farma menyediakan berbagai alat kesehatan yang biasa

digunakan masyarakat sehari-hari seperti masker, handscoon, tepelhoed, borst

pomp, omron nebulizer, dan lain-lain serta juga menyediakan alat kesehatan

untuk mengecek kadar gula darah, kolestrol dan asam urat.

95
96

B. Saran

1. Meningkatkan perhatian terhadap obat-obatan agar tidak terdapat obat yang

melewati tanggal kadaluarsa.

2. Pembelian antibiotik secara UPDS harus ditanyakan terlebih dahulu pasien

ingin mengobati penyakit apa agar tidak terjadi resistensi.

3. Komunikasi, informasi dan edukasi obat lebih ditingkatkan lagi.

Untuk obat racikan sebaiknya perlu untuk menimbang jumlah takaran obat

terlebih dahulu agar lebih tepat dan tercapai efek terapi.


DAFTAR PUSTAKA

Peraturan Kepala Badan Pengawasan Obat Dan Makanan Republik Indonesia Nomor
32, 2013, Persyaratan dan Tata Cara Permohonan Analisa Hasil Pengawasan
dalam Rangka Impor dan Ekspor Narkotika Psikotropika dan Prekursor
Farmasi. http://jdih.pom.go.id (Diakses pada tanggal 22 Juni 2018)

Peraturan Kepala Badan Pengawasan Obat Dan Makanan Republik Indonesia nomor
40, 2013, Pedoman Pengelolaan Prekursor Farmasi dan Obat Mengandung
Prekursor Farmasi. http://jdih.pom.go.id (Diakses pada tanggal 22 Juni 2018)

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73, 2016, Standar


Pelayanan Kefarmasian di Apotek. http://binfar.kemkes.go.id (Diakses pada
tanggal 22 Juni 2018)

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 9, 2017, Apotek.


http://jdih.pom.go.id (Diakses pada tanggal 22 Juni 2018)

Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 3, 2017 Tentang Perubahan Penggolongan


Psikotropika.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 44, 2010, Prekursor. http://e-


pharm.depkes.go.id/ (Diakses pada tanggal 22 Juni 2018)

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51, 2009, Pekerjaan Kefarmasian.


http://pelayanan.jakarta.go.id/download/regulasi/peraturan-pemerintah-
nomor-51-tahun-2009-tentang-pekerjaan-kefarmasian.pdf (Diakses pada
tanggal 22 Juni 2018)

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28, 1978, Penyimpanan


Narkotika.http://perundangan.ikatanapotekerindonesia.net/pelayanan/04_Perm
enkes_No.28_thn_1978_ttg_Penyimpanan_Narkotika.pdf (Diakses pada
tanggal 22 Juni 2018)

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 3, 2015, Peredaran,


Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan Narkotika, Psikotropika, dan
Prekursor Farmasi. http://sipnap.kemkes.go.id/download/dokumen/32
(Diakses pada tanggal 22 Juni 2018)

97
98

Surat Edaran BPOM Nomor 336, 1977, Salinan Resep Narkotika.


http://www.hukumonline.com/pusatdata/detail/lt4f71777260c7d/node/lt50ed1
a5d59738/se-direktur-jenderal-pengawasan-obat-dan-makanan-no-
336_e_se_77-tahun-1977-salinan-resep-narkotika (Diakses pada tanggal 22
Juni 2018)

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5, 1997, Psikotropika. e-


pharm.depkes.go.id/front/pdf/UU51997.pdf (Diakses pada tanggal 22 Juni
2018)

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 35, 2009, Narkotika.


http://www.bnn.go.id/portal/_uploads/perundangan/2009/10/27/uu-nomor-35-
tahun-2009-tentang-narkotika-ok.pdf (Diakses pada tanggal 22 Juni 2018)
LAMPIRAN

Lampiran 1. Lemari tempat penyusunan obat dan salep

Lampiran 2. Lemari es digunakan untuk obat seperti suppos,tetes


mata,insulin dan obat yang disimpan dalam suhu 2 sd 8’C

99
100

Lampiran 3. Lemari untuk penyimpanan obat Narkotika dan psikotropika

Lampiran 4. Lemari yang khusus untuk syrup dan larutan


101

Lampiran 5. Tempat penyimpanan kapsul

Lampiran 6. Tempat meracik Obat

Lampiran 7. Alat untuk mengepres obat puyer


102

Lampiran 8. Alat yang digunakan untuk menkapsul obat

Lampiran 9. Lemari penyimpanan obat berdasarkan indikasinya Seperti


Vitamin,obat hipertensi,obat analgetik, salep, obat tetes,antibiotik
103

Lampiran 10. Pembuatan Kartu stock Obat

Lampiran 11. Tempat pelayanan Obat dan kasir

Lampiran 12. Ruang tunggu untuk setiap apotik


104

Lampiran 13. Rak obat Otc

Lampiran 14. Rak obat dan Kosmetik produk Kimia Farma


105

Lampiran 15. Rak khusus susu, produck kimia Farma

Lampiran 16. Resep yang dilayani Umum, inhealth ,angkasa pura


106

Lampiran 17. Membuat Copy Resep

Lampiran 18. Etiket

Anda mungkin juga menyukai