Anda di halaman 1dari 142

LAPORAN PRAKTIKUM

ILMU HIJAUAN MAKANAN TERNAK

Disusun oleh:
Kelompok

IX
Asisten Pendamping: Ari Widya Pangesti

LABORATORIUM HIJAUAN MAKANAN TERNAK DAN PASTURA


DEPARTEMEN NUTRISI DAN MAKANAN TERNAK
FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2018

1
LAPORAN PRAKTIKUM
ILMU HIJAUAN MAKANAN TERNAK
HALAMAN JUDUL

Disusun oleh:
Kelompok IX
Wisnhu Grahadi PT/07181
Danawira Dipta PT/07222
Dita Prameswari Trenggono Putri PT/07230
Kinahanan Farras Ammar PT/07253
RA Keshari Adiarastri Piloessulka PT/07286
Renanda Dimas Jatmiko PT/07291
Wirasti Karenia Nursyahbani PT/07308

Asisten Pendamping: Ari Widya Pangesti

LABORATORIUM HIJAUAN MAKANAN TERNAK DAN PASTURA


DEPARTEMEN NUTRISI DAN MAKANAN TERNAK
FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2018

1
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan praktikum Ilmu Hijauan Makanan Ternak ini disusun


sebagai salah satu syarat dalam menempuh mata kuliah Ilmu Hijauan
Makanan ternak di Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada
Yogyakarta.
Laporan ini telah dikoreksi dan disahkan oleh asisen pendamping
pada tanggal Mei 2018.
Yogyakarta, Mei 2018

Asisten Pendamping

Ari Widya Pangesti

2
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,


sehingga atas limpahan rahmat-Nya penyusun dapat menyelesaikan
laporan Ilmu Hijauan Makanan Ternak. Peyusun mengucapkan terima
kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam pembuatan
laporan ini, di antaranya:
1. Prof. Dr. Ir. Ali Agus, DAA., DEA., IPU., selaku dekan Fakultas
Peternakan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta,
2. Dr. Ir. Bambang Suhartanto, DEA., Bambang Suwignyo, S.Pt., M.P.,
Ph.D., Nafiatul Umami, S.Pt., M.P., Ph.D., dan Nilo Suseno, S.Si.,
M.Si., selaku dosen pengampu mata kuliah Ilmu Hijauan Makanan
Ternak,
3. Seluruh Asisten Ilmu Hijauan Makanan Ternak 2018 Fakultas
Peternakan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta,
4. Laboran Laboratorium Hijauan Makanan Ternak dan Pastura,
5. Pihak-pihak yang telah membantu dan tidak bisa kami sebutkan
satu-persatu.
Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan,
untuk itu segala kritik dan saran yang konstruktif sangat diharapkan. Kritik
dan saran tersebut kiranya dapat memperbaiki dan meningkatkan kualitas
dan kuantitas penyusun di masa yang akan datang.
Semoga dengan tersusunnya laporan Ilmu Hijauan Makanan
Ternak ini dapat memberi sumbangsih yang bermanfaat bagi kita semua
khususnya bagi mahasiswa peternakan Universitas Gadjah Mada dalam
memperkaya khasanah budaya serta ilmu yang dimiliki.

Yogyakarta, Mei 2018

Penyusun

3
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.......................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN.........................................................................ii
KATA PENGANTAR....................................................................................iii
DAFTAR ISI.................................................................................................iv
DAFTAR TABEL........................................................................................viii
DAFTAR GAMBAR.....................................................................................ix
PENDAHULUAN..........................................................................................1
ACARA I. IDENTIFIKASI BIJI.....................................................................2
Identifikasi Biji........................................................................................2
MATERI DAN METODE............................................................................4
Materi.....................................................................................................4
Metode...................................................................................................4
HASIL DAN PEMBAHASAN.....................................................................5
Biji Legum..............................................................................................5
Biji Rumput..........................................................................................12
KESIMPULAN.........................................................................................18
DAFTAR PUSTAKA................................................................................19
Lembar Kerja..........................................................................................21
Dokumentasi Praktikum..........................................................................23
ACARA II. IDENTIFIKASI RUMPUT DAN LEGUM..................................24
TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................24
Hijauan Makanan Ternak.....................................................................24
Identifikasi Tanaman............................................................................24
Tanaman rumput..................................................................................24
Tanaman Legum..................................................................................25
MATERI DAN METODE..........................................................................27
Materi...................................................................................................27
Metode.................................................................................................27

4
HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................................28
Tanaman rumput..................................................................................28
Tanaman Legum..................................................................................44
Tanaman C3 dan C4............................................................................53
KESIMPULAN.........................................................................................55
DAFTAR PUSTAKA................................................................................56
Lembar Kerja..........................................................................................59
Dokumentasi Praktikum..........................................................................61
ACARA III. PERTUMBUHAN TANAMAN.................................................62
TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................62
Pertumbuhan Tanaman.......................................................................62
Brachiaria brizantha.............................................................................62
Brachiaria decumben...........................................................................63
Brachiaria ruziziensis...........................................................................63
MATERI DAN METODE..........................................................................64
Materi...................................................................................................64
Metode.................................................................................................64
HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................................65
Tinggi tanaman....................................................................................65
Panjang tanaman................................................................................65
KESIMPULAN.........................................................................................68
DAFTAR PUSTAKA................................................................................69
Lembar Kerja..........................................................................................71
Dokumentasi Praktikum..........................................................................72
ACARA IV. KULTUR JARINGAN..............................................................73
TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................73
Kultur Jaringan....................................................................................73
Perkecambahan In Vitro......................................................................74
Medium Kultur Jaringan......................................................................75
Zat Pengatur Tumbuh..........................................................................76
Tahapan Kerja dalam Kultur Jaringan.................................................77

5
MATERI DAN METODE..........................................................................79
Materi...................................................................................................79
Metode.................................................................................................79
HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................................80
Induksi kalus........................................................................................81
Induksi Tunas......................................................................................83
Kontaminasi pada Medium dan Eksplan.............................................85
KESIMPULAN.........................................................................................87
DAFTAR PUSTAKA................................................................................88
Lembar Kerja..........................................................................................90
Dokumentasi Praktikum..........................................................................91
ACARA V. GERMINASI.............................................................................92
TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................92
Germinasi............................................................................................92
Viabilitas Biji.........................................................................................92
MATERI DAN METODE..........................................................................94
Materi...................................................................................................94
Metode.................................................................................................94
HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................................95
Hari Berkecambah...............................................................................95
Tinggi tanaman....................................................................................96
Perhitungan Viabilitas Biji....................................................................98
KESIMPULAN.........................................................................................99
DAFTAR PUSTAKA..............................................................................100
Lembar Kerja........................................................................................102
Dokumentasi Praktikum........................................................................103
ACARA VI. HERBARIUM........................................................................104
TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................104
Herbarium..........................................................................................104
MATERI DAN METODE........................................................................107
Materi.................................................................................................107

6
Metode...............................................................................................107
HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................108
KESIMPULAN.......................................................................................112
DAFTAR PUSTAKA..............................................................................113
Dokumentasi Praktikum........................................................................114
LAMPIRAN...............................................................................................115
Kartu Praktikum..................................................................................115

7
DAFTAR TABEL
Tabel Halaman
1. Identifikasi biji legum................................................................................5
2. Identifikasi biji rumput.............................................................................12
3. Identifikasi tanaman legum....................................................................44
4. Jumlah tiller pada setiap tanaman.........................................................66
5. Produksi kalus........................................................................................82
6. Produksi tunas.......................................................................................83
7. Kontaminasi pada medium dan eksplan................................................85
8. Hari Berkecambah.................................................................................95

8
DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman
1. Struktur biji monokotil dan dikotil.............................................................2
2. Biji Vigna sinensis....................................................................................6
3. Biji Desmanthus virgatus..........................................................................6
4. Biji Leucaena leucocephala.....................................................................7
5. Biji Stylosanthes guianensis....................................................................7
6. Biji Medicago sativa.................................................................................8
7. Biji Mucuna pruriens.................................................................................9
8. Biji Glycine max........................................................................................9
9. Biji Indigofera arrecta.............................................................................10
10. Biji Centrosema pubecens...................................................................10
11. Biji Bauhinia blakeana..........................................................................11
12. Biji Macroptilium atropurpureum..........................................................11
13. Biji Albizia falcatarajava.......................................................................12
14. Biji Brachiaria decumbens...................................................................13
15. Biji Shorgum bicolor.............................................................................13
16. Biji Oryza sativa L................................................................................14
17. Biji Phalaris canariensis.......................................................................15
18. Biji Brachiaria ruziziensis.....................................................................15
19. Biji Zea mays........................................................................................16
20. Biji Chloris gayana...............................................................................16
21. Biji Digitaria eriantha............................................................................17
22. Sorghum bicolor...................................................................................29
23. Urochloa mosambicensis.....................................................................30
24. Setaria sphacelata...............................................................................31
25. Chloris gayana.....................................................................................32
26. Setaria lampungensis...........................................................................33
27. Digitaria decumbens............................................................................34
28. Andropogon gayanus...........................................................................35
29. Brachiaria brizantha.............................................................................36

9
30. Brachiaria decumbens.........................................................................37
31. Brachiaria ruziziensis...........................................................................38
32. Euclaena mexicana..............................................................................39
33. Pennisetum purpureum CV. Mott.........................................................40
34. Irian grass.............................................................................................41
35. Panicum maximum...............................................................................42
36. Vetiveria zizanoides.............................................................................43
37. Stylosanthes scabra.............................................................................44
38. Pueraria triloba.....................................................................................45
39. Arachis glabrata...................................................................................46
40. Indigofera arecta..................................................................................47
41. Sesbania sesban..................................................................................48
42. Calliandra calothyrsus..........................................................................49
43. Mimosa invisa......................................................................................50
44. Bauhinia blakeana................................................................................50
45. Gliricidia maculata................................................................................51
46. Desmodium rensonii............................................................................52
47. Contoh tanaman C3 (Glycine max)......................................................54
48. Contoh tanaman C4 (Sorghum bicolor)...............................................54
49. Grafik Perbandingan Tinggi Tanaman..................................................65
50. Grafik Perbandingan Tinggi Tanaman..................................................66
51. Grafik Perbandingan tinggi tanaman buncis.......................................96
52. Herbarium Medicago sativa...............................................................108

10
PENDAHULUAN

1
ACARA I
IDENTIFIKASI BIJI

TINJAUAN PUSTAKA
Identifikasi Biji
Identifikasi tanaman atau biji merupakan tahapan yang dilakukan
untuk mengetahui jenis-jenis tanaman atau biji yang termasuk legum dan
rumput (Soetrisno et al., 2008). Identifikasi biji dapat berfungsi sebagai
salah satu metode recording tentang jenis-jenis tanaman. Identifikasi biji di
bidang peternakan berperan penting karena dapat menjadi acuan untuk
menentukan kualitas tanaman pakan bagi ternak (Mangold dan Parkinson,
2013).
Biji adalah bakal biji yang telah matang, yang terdiri atas embrio,
endosperma, dan kulit atau selaput luar biji. Rukmana (2005) menyatakan
bahwa biji merupakan bahan tanaman yang paling umum untuk
perbanyakan tanaman. Biji berdasarkan jumlah keping lembaganya dapat
dibagi menjadi biji monokotil dan biji dikotil. Biji monokotil dan dikotil
memiliki perbedaan tempat penyimpanan cadangan makanan. Biji
berkeping satu berasal dari bangsa rumput dan biji berkeping dua berasal
dari bangsa legum. Biji dikotil tersusun atas bagian-bagian antara lain kulit
biji, embrio, plumula, radikula, dan kotiledon. Biji monokotil tersusun atas
bagian-bagian antara lain radikula, embrio, endosperm, kulit biji, jaringan
buah, kotiledon, plumula, dan seludang (Soetrisno, 2008).

Gambar 1. Struktur biji monokotil dan dikotil

2
(Firmansyah et al., 2007).
Biji monokotil memiliki koleoptil yakni selubung pelindung daun
yang berguna saat daun tumbuh ke atas, setelah daun muda mampu
menangkap cahaya dan terus tumbuh ke atas, bagian lain dari biji tetap
berada di bawah tanah. Pola perkecambahan ini disebut hipogeal dan
umumnya terjadi pada monokotil. Tumbuhan dikotil tidak memilki koleoptil.
Kotiledon pada dikotil akan terangkat dari tanah ketika hipokotil
memanjang, pola ini disebut epigeal. Plumula adalah bagian biji tumbuhan
yang merupakan poros embrio yang tumbuh ke atas yang selanjutnya
akan tumbuh menjadi daun pertama. Radikula adalah poros embrio yang
tumbuh ke bawah dan akan menjadi akar primer. Kotiledon pada biji
monokotil mengalami modifikasi menjadi skutelum dan koleoptil. Skutelum
berfungsi sebagai alat penyerap makanan yang terdapat di dalam
endosperma (Firmansyah et al., 2007).
Tanaman baik monokotil dan dikotil merupakan sumber pakan bagi
hewan dan sebaliknya hewan sangat bermanfaat bagi tanaman,
diantaranya adalah hewan memiliki peran dalam persebaran biji.
Persebaran biji secara efektif dapat mengurangi persaingan antara
tanaman dan turunannya serta memungkinkan jenis tanaman tersebut
menyebar ke tempat baru. Persebaran biji tertentu dilakukan oleh hewan
seperti burung, kera, tupai, dan kelelawar (Setia, 2008). Terdapat banyak
bahan perantara yang dapat membantu tanaman untuk menyebarkan biji,
selain melalui hewan. Beberapa proses persebaran biji antara lain adalah
anemokori, hidrokori, dan antropokori. Proses persebaran biji dengan
bantuan angin disebut anemokori. Ciri tumbuhan yang persebarannya
dengan cara anemokori adalah bijinya kecil dan ringan. Proses
persebaran biji dengan bantuan air disebut hidrokori. Ciri tumbuhan yang
persebarannya dengan cara hidrokori adalah hidupnya di dekat daerah
perairan. Proses persebaran biji dengan bantuan manusia disebut
antropokori. Proses persebaran dengan cara antropokori dapat terjadi
secara sengaja ataupun tidak sengaja (Sukirman dan Hapsari, 2007).

3
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum identifikasi biji antara lain
petridisc, botol, dan kamera.
Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum identifikasi biji
adalah biji tanaman rumput dan legum, serta kertas kerja praktikum.

Metode
Metode yang digunakan pada praktikum identifikasi biji adalah biji-
biji tanaman yang telah disediakan di Laboratorium Ilmu Hijauan Makanan
Ternak dan Pastura diidentifikasi oleh praktikan. Parameter yang
diidentifikasi meliputi bentuk biji dan warna biji. Hasil identifikasi biji dicatat
di lembar kerja praktikum. Berbagai biji rumput dan legum yang telah
diidentifikasi didokumentasikan dengan kamera.

4
HASIL DAN PEMBAHASAN
Biji adalah bakal biji yang telah matang, yang terdiri atas embrio,
endosperma, dan kulit biji. Biji tumbuhan berdasarkan jumlah keping biji
dapat dibedakan menjadi dua yaitu monokotil dan dikotil. Tumbuhan
monokotil merupakan tumbuhan biji berkeping satu, sedangkan kelas
dikotil merupakan biji berkeping dua. Biji berkeping satu dapat ditemui
pada bangsa rumput (graminae) dan biji berkeping dua biasanya ditemui
pada bangsa legum (leguminosa).

Biji Legum
Legum adalah tanaman dari jenis kacang-kacangan yang
merupakan salah satu sumber hijauan makanan ternak terutama bagi
ternak ruminansia dan memiliki kandungan protein tinggi dibandingkan
dengan rumput. Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, biji
legum yang diamati saat praktikum dapat dilihat pada Tabel 1.
Tabel 1. Identifikasi biji legum
Ciri-ciri Spesifik
Nama Biji
Warna Bentuk
Vigna sinensis (Kacang panjang) Merah tua Lonjong
Desmanthus virgatus (Lamtoro mini) Coklat Bulat pipih
Stylosanthes guianensis (Stylo) Coklat Bulat pipih
Leucanea leucocephala (Lamtoro) Coklat Bulat pipih
Medicago sativa (Alfalfa) Coklat Bulat
Mucuna pruriens (Koro benguk) Putih Bulat
Glycine max (Kacang kedelai) Kuning Bulat
Coklat
Indigofera arrecta (Tarum) Bulat
kehitaman
Centrosema pubecens (Kacang
Coklat tua Bulat kecil
sentro)
Bauhinia blakeana (Tayuman) Coklat Bulat pipih
Macroptilium antropurpureum (Siratro) Coklat tua Bulat
Albizia falcatarajava (Sengon laut) Coklat Lonjong
Vigna sinensis (kacang panjang). Berdasarkan pengamatan
diketahui ciri-ciri spesifik biji Vigna sinensis (kacang panjang) yaitu
berwarna merah tua dan berbentuk lonjong. Handri dan Rafira (2003)
menjelaskan bahwa biji kacang Vigna sinensis berbentuk bulat panjang

5
atau lonjong, ada yang berwarna merah, hijau, ungu, dan hitam. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa biji Vigna sinensis yang digunakan saat
praktikum memiliki warna dan bentuk yang sesuai dengan literatur.

Gambar 2. Biji Vigna sinensis


Desmanthus virgatus (lamtoro mini). Berdasarkan pengamatan
yang telah dilakukan, diketahui ciri-ciri spesifik biji Desmanthus virgatus
adalah biji berwarna coklat dan berbentuk bulat pipih. Rugayah (2004)
menyatakan bahwa biji Desmanthus virgatus coklat tua, berbentuk lonjong
bulat. Hasil pengamatan bentuk biji Desmanthus virgatus tidak sesuai
dengan literatur, namun memiliki warna yang sesuai dengan literatur.
Lestiana (2015) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas
biji adalah suhu dan kelembaban yang stabil, pencahayaan yang pas,
serta media tanam yang cocok. Perbedaan perlakuan pada tanaman
dapat mempengaruhi perkecambahan biji sehingga perlakuan yang buruk
dapat menghambat pertumbuhan tanaman akibatnya pembentukan biji
dapat terganggu.

Gambar 3. Biji Desmanthus virgatus


Leucaena leucocephala (lamtoro). Berdasarkan pengamatan
diketahui ciri-ciri spesifik biji Leucaena leucocephala (lamtoro) yaitu

6
berwarna coklat dan berbentuk bulat agak pipih. Gembong (2005)
menyatakan bahwa tanaman yang memiliki nama umum lamtoro ini
memiliki biji berwarna coklat tua, bentuk bijinya oval, dan pipih. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa biji Leucaena leucochepala yang
digunakan saat praktikum memiliki warna dan bentuk yang sesuai dengan
literatur.

Gambar 4. Biji Leucaena leucocephala


Stylosanthes guianensis (stylo). Berdasarkan pengamatan
diketahui bahwa ciri-ciri spesifik Stylosanthes guianensis yakni memiliki
biji berwarna coklat dan berbentuk bulat, kecil, dan pipih. Hindrawati
(2012) menyatakan bahwa biji Stylosanthes guianensis memiliki warna
coklat sampai hitam dan bertotol. Biji Stylosanthes guianensis berbentuk
ginjal tak simetris atau oval tak simetris. Hasil pengamatan menunjukkan
bahwa bentuk biji Stylosanthes guianensis tidak sesuai dengan literatur,
namun warna bijinya telah sesuai dengan literatur. Perbedaan perlakuan
pada tanaman dapat mempengaruhi perkecambahan biji. Ferryal et al.
(2011) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah
potensi genetik, kemasakan biji, lingkungan selama tahap pembentukan
biji, ukuran biji, kerusakan mekanis, umur dan serangan mikroorganisme.

7
Gambar 5. Biji Stylosanthes guianensis
Medicago sativa (alfalfa). Berdasarkan pengamatan diketahui ciri-
ciri spesifik biji Medicago sativa (alfalfa) yaitu berwarna coklat dan
memiliki bentuk bulat. Rustaman (2007) menyatakan bahwa Medicago
sativa (alfafa) merupakan tanaman golongan kacang-kacangan yang
memiliki protein tinggi, sangat baik untuk pakan peliharaan. Bijinya
berwarna kuning kecolatan dan berbentuk oval. Warna biji saat masih
muda berwarna kuning, tetapi saat sudah tua (masak fisiologis) berwarna
coklat.
Hasil pengamatan ciri fisik menunjukkan bahwa biji tanaman yang
diidentifikasi adalah biji tanaman Medicago sativa yang memiliki warna
yang sesuai dengan literatur namun bentuknya tidak sesuai dengan
literatur. Perbedaan perlakuan pada tanaman dapat mempengaruhi
perkecambahan biji. Ferryal et al. (2011) menyatakan bahwa faktor yang
mempengaruhi kualitas biji adalah potensi genetik, kemasakan biji,
lingkungan selama tahap pembentukan biji, ukuran biji, kerusakan
mekanis, umur dan serangan mikroorganisme.

Gambar 6. Biji Medicago sativa


Mucuna pruriens (koro benguk). Berdasarkan pengamatan
diketahui ciri-ciri spesifik biji Mucuna pruriens (koro benguk) yaitu
berwarna putih dan berbentuk bulat. Hamzah dan Hamzah (2011)
menyatakan bahwa biji Mucuna pruriens (koro benguk) mempunyai ciri-ciri
yaitu memiliki polong yang lonjong panjang, berbulu halus, dan
mengandung 3 sampai 6 biji. Kulit biji koro benguk berwarna putih, abu-
abu, hitam, dan coklat dengan bercak.

8
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji tanaman yang
diidentifikasi adalah biji tanaman Mucuna pruriens dengan warna biji
sesuai dengan literatur, sedangkan bentuknya berbeda dibandingkan
dengan literatur. Perbedaan perlakuan pada tanaman dapat
mempengaruhi perkecambahan biji. Ferryal et al. (2011) menyatakan
bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah potensi genetik,
kemasakan biji, lingkungan selama tahap pembentukan biji, ukuran biji,
kerusakan mekanis, umur dan serangan mikroorganisme.

Gambar 7. Biji Mucuna pruriens


Glycine max (kacang kedelai). Berdasarkan pengamatan
diketahui ciri-ciri spesifik biji Glycine max (kacang kedelai) yaitu berwarna
kuning dan berbentuk bulat. Yuwono et al. (2012) menyatakan bahwa biji
Glycine max (kedelai) mempunyai ciri-ciri yaitu bentuk biji agak bulat
sampai lonjong dengan warna kuning dan kuning kehijauan. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa biji tanaman yang diidentifikasi adalah
biji Glycine max. Biji Glycine max telah memiliki bentuk dan warna yang
sesuai dengan literatur.

Gambar 8. Biji Glycine max

9
Indigofera arrecta (tarum). Berdasarkan pengamatan diketahui
ciri-ciri spesifik biji Indigofera arrecta (tarum) yaitu berwarna coklat
kehitaman dan berbentuk bulat. Jahan et al. (2013) menjelaskan bahwa
Indigofera arrecta memiliki biji berbentuk bulat panjang dengan ukuran
tertentu. Biji tarum memiliki warna dominan coklat. Hasil pengamatan
menunjukkan bahwa biji Indigofera arrecta yang diamati pada saat
praktikum memiliki warna dan bentuk yang sesuai dengan literatur.

Gambar 9. Biji Indigofera arrecta


Centrosema pubecens (kacang sentro). Berdasarkan
pengamatan diketahui ciri-ciri spesifik biji Centrosema pubecens (kacang
sentro) yaitu berwarna coklat tua dan berbentuk bulat kecil. Sutedi et al.
(2005) menyatakan bahwa biji Centrosema pubecens memiliki bentuk
bulat dengan warna coklat kehitaman. Polong berwarna hijau pada waktu
muda setelah tua berubah warna menjadi kecoklat-coklatan.. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa biji Centrosema pubecens yang
digunakan saat praktikum memiliki bentuk dan warna yang sesuai dengan
literatur.

Gambar 10. Biji Centrosema pubecens

10
Bauhinia blakeana (tayuman). Berdasarkan pengamatan
diketahui ciri-ciri spesifik biji Bauhinia blakeana (tayuman) yaitu berwarna
coklat dan berbentuk bulat pipih. Syamsiah (2004) menyatakan bahwa,biji
Bauhinia blakeana berbentuk bulat dan berwarna coklat sangat tua. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa biji Bauhinia blakeana yang diamati
pada saat praktikum memiliki warna dan bentuk yang sesuai dengan
literatur.

Gambar 11. Biji Bauhinia blakeana


Macroptilium atropurpureum (Siratro). Berdasarkan pengamatan
diketahui bahwa biji Macroptilium atropurpureum memiliki ciri-ciri spesifik
dengan warna coklat tua dan berbentuk bulat. Hindrawati (2012)
menyatakan bahwa biji Macroptilium atropurpureum (Siratro) berbentuk
bulat, berwarna coklat muda sampai hitam. Hasil pengamatan
menunjukkan bahwa warna dann bentuk biji Macroptilium atropurpureum
sudah sesuai dengan literatur.

Gambar 12. Biji Macroptilium atropurpureum


Albizia falcatarajava (sengon laut). Berdasarkan pengamatan
diketahui ciri-ciri spesifik biji Albizia falcatarajava (sengon laut) yaitu
berwarna coklat dan memiliki bentuk lonjong dan pipih. Krisnawati et al.

11
(2011) menjelaskan bahwa, biji Albizia falcatarajava berbentuk pipih dan
lonjong. Biji Albizia falcatarajava berwarna hijau ketika masih muda dan
berubah menjadi kuning sampai coklat kehitaman jika sudah tua, selain itu
juga agak keras dan berlilin. Baskorowati (2014) menyatakan bahwa buah
sengon laut berbentuk polong, pipih dan tipis. Berwarna hijau sampai
cokelat jika sudah masak. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa warna
dan bentuk biji sengon laut pada praktikum telah sesuai dengan literatur.

Gambar 13. Biji Albizia falcatarajava

Biji Rumput
Biji rumput atau monokotil tersusun atas bagian-bagian antara lain
radikula, embrio, endosperm, kulit biji, jaringan buah, kotiledon, plumula,
dan seludang. Ciri-ciri yang paling penting dari biji rumput adalah pada
bagian kulit biji menyatu dengan dinding buah yang dikenal sebagai
kariopsis. Endosperma pada biji rumput kaya akan pati, selain itu juga
mengandung protein dan lipid. Embrio terletak pada bagian basal dari
caryopsis dan mengandung lebih banyak protein, lemak, dan vitamin.
Berikut ini disajikan hasil identifikasi beberapa biji tanaman rumput yang
diamati saat praktikum pada Tabel 2.
Tabel 2. Identifikasi biji rumput

Ciri-ciri Spesifik
Nama Biji
Warna Bentuk
Brachiaria decumbens (Rumput BD) Coklat Bulat, pipih
Shorgum bicolor (Sorgum) Jingga Bulat
Chloris gayana (Rumput rhodes) Hijau kecoklatan Lonjong, pipih
Digitaria eriantha (Rumput Pangola) Coklat tua Pipih, lonjong
Oryza sativa L. (Padi gogo) Coklat muda Lonjong, pipih

12
Phalaris canariensis (Kenari) Kuning tua Lonjong
Brachiaria ruziziensis (Rumput ruzi) Kuning Lonjong, pipih
Zea mays (Jagung) Kuning Bulat, pipih
Brachiaria decumbens (rumput BD). Berdasarkan pengamatan
diketahui ciri-ciri spesifik biji Brachiaria decumbens memiliki biji berwarna
coklat dan berbentuk bulat pipih. Sajimin et al. (2010) menyatakan bahwa
biji Brachiaria decumbens berbentuk elips dan berwarna hitam tipis hingga
abu-abu. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa warna dan bentuk biji
Brachiaria decumbens tidak sesuai dengan literatur. Perbedaan perlakuan
pada tanaman dapat mempengaruhi perkecambahan biji. Ferryal et al.
(2011) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah
potensi genetik, kemasakan biji, lingkungan selama tahap pembentukan
biji, ukuran biji, kerusakan mekanis, umur dan serangan mikroorganisme.

Gambar 14. Biji Brachiaria decumbens


Shorgum bicolor (sorgum). Berdasarkan pengamatan diketahui
ciri-ciri spesifik biji Shorgum bicolor (shorgum) yaitu berwarna jingga dan
memiliki bentuk bulat. Kusumawati et al. (2013) menjelaskan bahwa
tanaman shorgum memiliki warna biji bermacam-macam, yaitu krem,
coklat muda, coklat kemerahan, putih, putih dan setengah merah atau
oranye dibagian bawah. Bentuk biji shorgum terdiri atas bulat pipih dan
elips. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji tanaman yang
diidentfikasi adalah biji tanaman Sorghum bicolor dengan warna dan
bentuk biji shorgum telah sesuai dengan literatur.

13
Gambar 15. Biji Shorgum bicolor
Oryza sativa L. (padi gogo). Berdasarkan pengamatan diketahui
ciri-ciri spesifik biji Oryza sativa L. (padi gogo) yaitu berwarna coklat muda
dan berbentuk lonjong serta pipih. Henny et al. (2009) menjelaskan bahwa
bentuk biji Oryza sativa hampir bulat hingga lonjong, dengan warna
kekuningan, tertutup oleh palea dan lemma yang dalam bahasa sehari-
hari disebut sekam. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji tanaman
yang diidentifikasi adalah biji Oryza sativa yang memiliki bentuk yang
sesuai dengan literatur, namun warnanya tidak sesuai dengan literatur.

Gambar 16. Biji Oryza sativa L.


Phalaris canariensis (Kenari). Berdasarkan pengamatan
diketahui ciri-ciri spesifik biji Phalaris canariensis (Kenari) yaitu berwarna
kuning tua dan berbentuk lonjong. Qomah (2015) menyatakan bahwa biji
kenari memiliki warna coklat kehitaman, bentuk bijinya lonjong dan keras.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji Phalaris canariensis yang
digunakan saat praktikum memiliki bentuk yang sesuai dengan literatur,
namun warnanya belum sesuai dengan liteatur. Perbedaan perlakuan
pada tanaman dapat mempengaruhi perkecambahan biji. Ferryal et al.
(2011) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah

14
potensi genetik, kemasakan biji, lingkungan selama tahap pembentukan
biji, ukuran biji, kerusakan mekanis, umur dan serangan mikroorganisme.

Gambar 17. Biji Phalaris canariensis


Brachiaria ruziziensis (rumput ruzi). Berdasarkan pengamatan
diketahui ciri-ciri spesifik biji Brachiaria ruziziensis (rumput ruzi) yaitu
berwarna kuning dan berbentuk lonjong serta pipih. Sutedi et al. (2016)
menjelaskan bahwa biji rumput ruzi berwarna coklat muda, atau dapat
juga berwarna hijau tergantung dari umur biji. Hasil pengamatan
menunjukkan bahwa bentuk dan warna biji Brachiaria ruziziensis yang
diidentifikasi pada saat praktikum sesuai dengan literatur.

Gambar 18. Biji Brachiaria ruziziensis


Zea mays (jagung). Berdasarkan pengamatan diketahui ciri-ciri
spesifik biji Zea mays (jagung) yaitu berwarna kuning dan memiliki bentuk
bulat pipih. Plantus (2008) menjelaskan bahwa biji Zea mays biasanya
lonjong atau membulat. Warna biji bervariasi dari putih hingga kuning,
merah atau keunguan hingga hitam. Biji jagung diklasifikasikan sebagai
kariopsis sebab biji jagung memiliki struktur embrio yang sempurna. Hasil

15
pengamatan menunjukkan bahwa biji tanaman Zea mays memiliki warna
dan bentuk yang sesuai dengan literatur.

Gambar 19. Biji Zea mays


Chloris gayana (rumput rhodes). Berdasarkan pengamatan
diketahui bahwa ciri-ciri spesifik Chloris gayana yakni biji berwarna hijau
kecoklatan dan berbentuk lonjong dan pipih. Heuze et al. (2016)
menyatakan bahwa rumput rhodes memiliki biji berwarna kuning kehijauan
sampai coklat dan berbentuk oval seperti telur. Hasil pengamatan
menunjukkan bahwa warna biji telah sesuai dengan literatur, namun
bentuknya tidak sesuai dengan literatur. Perbedaan perlakuan pada
tanaman dapat mempengaruhi perkecambahan biji. Ferryal et al. (2011)
menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah potensi
genetik, kemasakan biji, lingkungan selama tahap pembentukan biji,
ukuran biji, kerusakan mekanis, umur dan serangan mikroorganisme.

Gambar 20. Biji Chloris gayana


Digitaria eriantha (rumput pangola). Berdasarkan pengamatan
diketahui bahwa biji Digitaria eriantha memiliki warna coklat tua dan
berbentuk lonjong dan pipih. Tikam et al. (2013) menyatakan bahwa
Digitaria eriantha memiliki biji berwarna coklat dan berbentuk lonjong.

16
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa biji tanaman Digitaria eriantha
memiliki warna dan bentuk yang sesuai dengan literatur.

Gambar 21. Biji Digitaria eriantha


Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan hasil identifikasi biji
yang sesuai dan tidak sesuai dengan literatur. Perbedaan disebabkan oleh
berbagai faktor. Lestiana (2015) menyatakan bahwa faktor yang
mempengaruhi kualitas biji adalah suhu dan kelembaban yang stabil,
pencahayaan yang pas, serta media tanam yang cocok. Perbedaan
perlakuan pada tanaman dapat mempengaruhi perkecambahan biji
sehingga perlakuan yang buruk dapat menghambat pertumbuhan
tanaman akibatnya pembentukan biji dapat terganggu. Ferryal et al. (2011)
menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kualitas biji adalah potensi
genetik, kemasakan biji, lingkungan selama tahap pembentukan biji,
ukuran biji, kerusakan mekanis, umur dan serangan mikroorganisme.

17
KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum identifikasi biji yang telah dilakukan, dapat
disimpulkan bahwa bagian dari biji adalah embrio, endosperm, dan kulit
biji. Biji dapat digolongkan menjadi dua yaitu biji dikotil dan biji monokotil,
atau biji legum dan biji rumput. Biji legum maupun biji rumput yang telah
diidentifikasi memiliki warna dan bentuk spesifik yang berbeda tergantung
pada spesiesnya.

18
DAFTAR PUSTAKA
Baskorowati, L. 2014. Budidaya Sengon Unggul (Falcataria moluccana)
untuk Pengembangan Hutan Rakyat. IPB Press. Bogor.
Ferryal, M. B., Prapto, dan Toekidjo. 2012. Pengaruh Tingkat Kemasakan
Polong Terhadap Hasil Benih Delapan Aksesi Kacang Tunggak
(Vigna Unguiculata (L.) Walp.). Fakultas Pertanian Universitas
Gadjah Mada. Yogyakarta.
Firmansyah, R., A. M. Hendrawan dan M. U. Riandi. 2007. Mudah dan
Aktif Belajar Biologi. IKAPI. Jakarta.
Gembong, T. 2005. Morfologi Tumbuhan. Gadjah Mada University Press.
Yogyakarta.
Hamzah, F., dan F. H. Hamzah. 2011. Kadar zat gizi dalam tempe benguk.
AGRIPLUS 21:26-29.
Handri dan Rafira. 2003. Mempercantik Diri dengan Buah dan Sayur.
Pikiran Rakyat Cyber Media. Bandung.
Henny, R., D. Iriantono, dan Hansen, Christian P. 2009. Informasi singkat
benih. http://bpthbalinusra.net
Heuze, V., G. Tran, A. Boudon, dan F. Lebas. 2016. Rhodes grass (Chloris
gayana). Feedipedia (https://feedipedia.org/node/480).
Jahan, S., A. K. M. G. Sarwar, dan M. S. Alifakih. 2013. Phenology, floral
morphology and seed yield in Indigofera tinctoria l. and i.
Suffruticosa mill. Bangladesh Journal of Botany. 42(2): 231-237.
Krisnawati, H., E. Varis., M. Kallio, dan M. Kanninen. 2011. Paraserianthes
falcataria (L.) Nielsen Ekologi, Silvikultur dan Produktifitas. CIFOR.
Bogor.
Kusumawati, A., N.E. Putri, dan I. Suliansyah. 2013. Karakteristik dan
Evaluasi Beberapa Genotipe Sorgum (Sorghum bicolor L) di
Sukarami Kabupaten Solok. Jurnal Agroteknologi. 4(1): 7-12..
Lestiana, A. 2015. Pertumbuhan biji anthurium secara in vitro pada media
alternatif pupuk daun dan lama pencahayaan yang berbeda.
Naskah Pubikasi UMS. Surakarta.
Mangold, J. dan H. Parkinson. 2013. Plant Identification Basics.
Agriculture and Natural Resources (Plants). Montana State
University.
Plantus. 2008. NEKAPLANTASIA. http://anekaplanta.com/feed/
Qomah, I. 2015. Identifikasi Tumbuhan Berbiji (Spermatophyta) di
Lingkungan Kampus Universitas Jember dan Pemanfaatannya
sebagai Booklet. Skripsi. Prodi Pendidikan Biologi. Jember.

19
Rugayah, D. A., F. I. Windadri, dan A. Hidayati. 2004. Pedoman
Pengumpulan Data Keanekaragaman Flora. Pusat Penelitian
Biologi-Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Jakarta.
Rukmana, R. 2005. Budi Daya Rumput Unggul. Kanisius. Yogyakarta.
Rustaman. 2007. Botani Phanerogamae. Universitas Pendidikan
Indonesia. Jakarta.
Sajimin, A. Fanindi, dan B. R. Prawiradiputra. 2010. Produktivitas benih
dan sumbangan hara tanah dari leguminosa herba siratro
(Macroptilium atropurpureum) pada taraf intensitas cahaya
berbeda. Seminar Nasional Teknologi Peternakan dan Veteriner
2010.
Setia, M. T. 2008. Persebaran biji oleh satwa liar di kawasan pusat
pendidikan konservasi alam Bodogol dan pusat riset Bododgol,
Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Jawa Barat. Jurnal Vis
Vitalis. 1(1):1-6.
Soetrisno, R. D. 2008. Pengantar Kultur Jaringan Tanaman Pakan.
Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Sukirman dan P. Hapsari. 2007. Persebaran Biji Kapuk. Kanisius.
Yogyakarta.
Sutedi, E., Sajimin, dan B.R. Prawiradiputra. 2005. Agronomi dan
Pemanfaatan Centrosema pubescens. Lokakarya Nasional
Tanaman Pakan Ternak. 133-140.
Syamsiah, M. 2004. Taksonomi Tumbuhan Tinggi. UNHAS: Makassar.
Tikam, K., C. Phatara., C. Mikled. 2013. Pangola grass an forages for
ruminant animal: a review. Jurnal Epringerphis. 2 (2):604-606
Yuwono, S. S., K. H. Hayati, dan S. N. Wulan. 2012. Karakteristik fisik,
kimia dan fraksi protein 7S dan 11S sepuluh varietas kedelai
produksi Indonesia. Jurnal Teknologi Pertanian 4(1): 84-90.

20
Lembar Kerja

21
22
Dokumentasi Praktikum

23
ACARA II
IDENTIFIKASI RUMPUT DAN LEGUM

TINJAUAN PUSTAKA
Hijauan Makanan Ternak
Hijauan adalah semua bentuk bahan pakan yang berasal dari
tanaman, baik yang belum dipotong maupun yang dipotong dari lahan
dalam keadaan segar. Hijauan segar umumnya terdiri dari daun-daunan
yang berasal dari rumput-rumputan (Gramineae) dan tanaman biji-bijian
atau kacang-kacangan (Leguminosa). Hijauan diperlukan sebagai pakan
yang mengandung serat kasar yang tinggi. Ternak ruminansia
membutuhkan sejumlah serat kasar dalam ransumnya agar proses
pencernaan berjalan secara lancar dan optimal. Pakan hijauan
mengandung serat kasar 18% atau lebih (dalam BK) (Siregar 1997).

Identifikasi Tanaman
Identifikasi tanaman adalah menentukan nama tanaman yang benar
dan tempatnya yang tepat dalam sistem klasifikasi. Tanaman yang akan
diidentifikasi mungkin belum dikenal oleh dunia ilmu pengetahuan.
Identifikasi genus atau spesies hijauan pakan menjadi semakin penting
untuk dilakukan mengingat semakin pentingnya arti hijauan pakan bagi
kebutuhan ternak khususnya ruminansia. Identifikasi hijauan pakan
khususnya rumput dapat dilakukan berdasarkan tanda-tanda atau
karakteristik vegetatif yang dimiliki. Identifikasi tanaman berfungsi untuk
mengelompokkan tanaman berdasarkan ciri dan kekerabatannya untuk
mempermudah mempelajari (Wahyudi et al., 2008).

Tanaman rumput
Rumput merupakan tumbuhan monokotil, mempunyai sifat tumbuh,
yaitu membentuk rumpun, tanaman dengan batang merayap pada
permukaan, tanaman horisontal dengan merayap tetapi tetap tumbuh ke

24
atas, dan rumpun membelit (Soedomo, 1997). Rumput mempunyai
sistematika sebagai berikut.
Divisi : Spermatophyta
Sub Phylum : Angiospermae
Class : Monocotyledoneae
Ordo : Poales
Family : Poaceae (Gramineae)
Genus : Panicum, Pennisetum
(Purbajanti, 2013)
Tanaman rumput dapat dikelompokkan berdasarkan tipe
pertumbuhan, tipe bunga, dan tipe daunnya. Tipe pertumbuhan rumput
dibagi menjadi 4, yaitu erect (tegak), semi erect (serong ke atas),
decumben (serong ke samping), dan procumben (merayap atau
berbaring) (Vanijajiva, 2009). Tipe bunga rumput dibagi menjadi 3, yaitu
spike, raceme, dan panicle. Daun rumput umumnya berupa helaian.
Bagian daun rumput yang spesifik untuk diidentifikasi meliputi ligule,
auricle (telinga daun), dan collar (leher daun) (Endress, 2010).

Tanaman Legum
Tanaman kacang-kacangan (Leguminoceae) merupakan salah satu
hijauan pakan ternak yang mengandung protein lebih tinggi daripada
rumput. Legum digunakan sebagai tanaman pakan yang sebagian besar
dimanfaatkan bijinya atau polongnya. Tanda yang paling umum dari
tanaman-tanaman yang termasuk ke dalam famili Leguminoceae adalah
akar-akarnya mampu bersimbiosis dengan bakteri Rhizobium yang dapat
mengikat N bebas di udara (Sutarya dan Grubben, 1997). Tanaman legum
mempunyai sistematika sebagai berikut.

25
Divisi : Spermatophyta
Sub Phylum : Angiospermae
Class : Dicotyledoneae
Ordo : Rosales
Sub Ordo : Rosinae
Family : Leguminoceae
Sub Family : Faboidea, Caesalpiniaceae, Mimosoideae,
Mimosaceae
(Purbajanti, 2013)
Legum dapat dikelompokkan berdasarkan tipe pertumbuhan, tipe
bunga, dan tipe daun. Tipe pertumbuhan legum yaitu berupa pertumbuhan
menjalar dengan pembentukan stolon atau rhizoma (procumben),
pertumbuhan yang menjalar namun tidak membentuk rhizoma
(decumben), pertumbuhan tegak untuk menghasilkan batang dan daun
(erect), dan pertumbuhan menyerong lalu tumbuh batang tinggi dan daun
(semi erect) (Nulik et al., 2013). Berdasarkan tipe bunga legum dapat
dibagi menjadi tiga, yaitu papilonaceae (bunga berbentuk kupu-kupu),
caesalpiniaceae (bunga berbentuk terompet), dan faboideae (bunga
berbentuk seperti bola) (Irsyam dan Priyanti, 2016). Tipe daun legum
tergolong menjadi 4, yaitu tipe simple, tipe trifoliate, tipe paripinate, dan
tipe imparipinate (Jimenez-Saa, 2011).

26
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum identifikasi rumput dan
legum antara lain topi lapangan, kamera digital, clipboard, dan alat tulis.
Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum identifikasi rumput
dan legum antara lain tanaman rumput dan legum di kebun koleksi
Laboratorium Hijauan Makanan Ternak dan Pastura, dan kertas kerja,

Metode
Berbagai tanaman rumput dan legum yang terdapat pada kebun
koleksi Laboratorium Hijauan Makanan Ternak dan Pastura diidentifikasi
oleh praktikan. Parameter identifikasi terdiri dari ciri spesifik tanaman
berupa tipe tumbuh, tipe daun, dan tipe bunga. Hasil identifikasi tanaman
kemudian dicatat pada kertas kerja praktikum. Masing-masing tanaman
yang diidentifikasi juga didokumentasikan dengan kamera untuk
dilampirkan pada laporan praktikum.

27
HASIL DAN PEMBAHASAN
Praktikum identifikasi rumput dan legum dilakukan dengan metode
pengamatan langsung di kebun koleksi Laboratorium Hijauan Makanan
Ternak dan Pastura. Tujuan dari identifikasi rumput dan legum adalah
mengetahui ciri-ciri fisik rumput dan legum, serta mengetahui perbedaan
berbagai macam rumput dan legum. Identifikasi dilakukan dengan cara
mengamati tipe pertumbuhan, tipe bunga, dan tipe daun dari masing-
masing rumput dan legum yang berada di kebun koleksi Laboratorium
Hijauan Makanan Ternak dan Pastura.

Tanaman rumput
Berdasarkan praktikum yang dilakukan, diperoleh identifikasi
tanaman rumput tercantum pada tabel 1 sebagai berikut.
Tabel 1. Identifikasi tanaman rumput
Tipe
Nama latin Nama lokal
Tumbuh Bunga Daun
Helaia
Sorghum bicolor Sorgum Erect Panicle
n
Urochloa Racem Helaia
Rumput sabi Semi erect
mosambicensis e n
Helaia
Setaria sphacelata Rumput setaria Erect Spike
n
Racem Helaia
Chloris gayana Rumput rhodes Erect
e n
Setaria Helaia
Rumput setaria Erect Spike
lampungensis n
Digitaria Helaia
Rumput pangola Semi erect Panicle
decumbens n
Andropogon Racem Helaia
Rumput gumba Erect
gayanus e n
Racem Helaia
Brachiaria brizantha Rumput signal Decumben
e n
Brachiaria Racem Helaia
Rumput BD Semi erect
decumbens e n
Brachiaria Procumbe Racem Helaia
Rumput ruzi
ruziziensis n e n
Helaia
Euclaena mexicana Rumput mexico Erect Spike
n

28
Pennisetum Helaia
Rumput odot Erect Spike
purpureum CV. Mott n
Helaia
Irian grass Rumput sudan Erect Panicle
n
Rumput Helaia
Panicum maximum Semi erect Panicle
benggala n
Helaia
Vetiveria zizanoides Akar wangi Erect Panicle
n
Sorghum bicolor. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Sorghum bicolor adalah tulang daun sejajar, daun lebar,
dan tulang daun putih. Sorghum bicolor memiliki tipe pertumbuhan erect,
tipe bunga panicle, dan tipe daun helaian. Sorghum bicolor memiliki nama
lokal sorgum atau canthel.

Gambar 22. Sorghum bicolor


Tanaman sorgum (Sorghum bicolor) merupakan tanaman graminae
yang mampu tumbuh tegak hingga 6 meter. Bunga sorgum termasuk
bunga sempurna dimana kedua alat kelaminnya berada di dalam satu
bunga. Bunga sorgum merupakan bunga tipe panicle (susunan bunga di
tangkai). Rangkaian bunga sorghum berada di bagian ujung tanaman
(Idrus, 2014). Hasil praktikum sesuai dengan literatur.
Urochloa mosambicensis. Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, diperoleh ciri-ciri Urochloa mosambicensis yakni tekstur daun
kasar, bulu daun tipis, daun meruncing dan kecil. Urochloa
mosambicensis memiliki tipe pertumbuhan semi erect, tipe bunga raceme,
dan tipe daun helaian. Urochloa mosambicensis memiliki nama lokal
rumput sabi.

29
Gambar 23. Urochloa mosambicensis
Urochloa mosambicensis merupakan rumput perennial dengan
perbungaan raceme yang tersusun pada bagian tengahnya. Urochloa
mosambicensis memiliki tinggi sekitar 2 hingga 15 cm, berstolon,
terkadang berakar dan bercabang di bagian bawahnya. Urochloa
mosambicensis mudah ditumbuhkan dan dibudidayakan dalam skala kecil
pada padang rumput. Rumput Urochloa mosambicensis berasal dari Afrika
dan memiliki nama lokal rumput bushveld signal atau rumput sabi
(Mashau, 2010). Hasil pengamatan menunjukkan adanya ketidaksesuaian
dengan literatur. Perbedaan tersebut dapat terjadi karena penilaian
bergantung pada pendapat masing-masing pengamat.
Setaria sphacelata. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Setaria sphacelata adalah tekstur daunnya kasar dan
bentuknya meruncing. Setaria sphacelata memiliki tipe pertumbuhan
erect, tipe bunga spike, dan tipe daun helaian. Setaria sphacelata memiliki
nama lokal rumput setaria.

30
Gambar 24. Setaria sphacelata
Rumput setaria (Setaria sphacelata) merupakan salah satu jenis
rumput yang berasal dari Afrika tropik dan dapat diperbanyak dengan cara
pols dan biji (Mcllroy, 2000). Rumput setaria mempunyai rizhoma pendek,
daun berwarna abu-abu sampai hijau, lunak, sebagian besar tidak
berbulu, dengan bulu padat di selubung, bertipe bunga panicle dengan
stigmata putih atau ungu (Cook et al., 2005). Rumput setaria tumbuh
tegak, berumpun lebat, kuat, tinggi dapat mencapai 2 m, berdaun halus
pada bagian permukaan, daun lebar berwarna hijau gelap, berbatang
lunak dengan warna merah keungu-unguan, pangkal batang pipih, dan
pelepah daun pada pangkal batang tersusun seperti kipas . Rumput
setaria sesuai untuk daerah tropik lembab, tumbuh membentuk rumpun
lebat dan kuat, tumbuh baik pada ketinggian 1000-3000 m di atas
permukaan air laut, tahan naungan dan genangan, rumput setaria dapat
mencapai tinggi 1,5 m, responsif terhadap pupuk N dan produksinya
berkisar antara 60-100 ton/ha/th. Rumput setaria sangat cocok di tanam di
tanah yang mempunyai ketinggian 1200 m dpl, dengan curah hujan
tahunan 750 mm atau lebih, dapat tumbuh di berbagai jenis tanah, dan
tahan terhadap genangan air. Pembiakan dapat dilakukan dengan
memisahkan rumpun dan menanamnya dengan jarak 60 x 60 cm
(Kartadisastra, 1997). Hasil pengamatan menunjukkan adanya
ketidaksesuaian dengan literatur. Perbedaan tersebut dapat terjadi karena
penilaian bergantung pada pendapat masing-masing pengamat.

31
Chloris gayana. Berdasarkan praktikum diperoleh ciri-ciri Chloris
gayana adalah daunnya kasar, tipis, serta ujungnya melengkung. Chloris
gayana memiliki tipe pertumbuhan erect, tipe bunga raceme, dan tipe
daun helaian. Chloris gayana berasal dari Afrika dengan nama lokal
rumput rhodes.

Gambar 25. Chloris gayana


Chloris gayana memiliki ciri-ciri membentuk rumpun, tumbuh tegak
ke atas, memiliki ketahanan yang tinggi dan mudah beradaptasi. Chloris
gayana mampu tumbuh di daerah dengan curah hujan 6 hingga 12 cm,
selain itu juga tahan terhadap kekeringan. Chloris gayana berasal dari
Afrika dan sering disebut dengan rumput rhodes (Osman et al., 2014).
Rumput rhodes berasal dari Afrika Timur, Selatan, dan Barat. Ciri-ciri
Chloris gayana adalah bersifat perennial, berbatang langsing, tipe tumbuh
erect, membentuk rumpun yang lebat, batang stolon bercabang lebat, dan
tipe bunga spike (Sumarsono, 2007). Hasil pengamatan menunjukkan
adanya ketidaksesuaian dengan literatur. Perbedaan tersebut dapat terjadi
karena penilaian bergantung pada pendapat masing-masing pengamat.
Setaria lampungensis. Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, diperoleh ciri-ciri Setaria lampungensis adalah pada daun yang
tua terdapat warna ungu, memiliki batang yang kaku dan daun kecil, serta
bentuk daunnya kecil memanjang. Setaria lampungensis memiliki tipe
pertumbuhan erect dan tipe daun helaian. Setaria lampungensis berasal
dari daerah Afrika dengan nama lokal rumput setaria.

32
Gambar 26. Setaria lampungensis
Rumput setaria mempunyai rizhoma pendek, daun berwarna abu-
abu sampai hijau, lunak, sebagian besar tidak berbulu, dengan bulu padat
di selubung, bertipe bunga panicle dengan stigmata putih atau ungu (Cook
et al., 2005). Setaria lampungensis memiliki umur yang panjang, tumbuh
tegak mencapai ketinggian 2 meter, dan membentuk rumpun. Kandungan
protein kasar 9,5% dan serat kasar 31,7%. Setaria lampungensis berasal
dari daerah Afrika dengan nama lokal rumput setaria. Setaria
lampungensis ini mampu tumbuh pada struktur tanah ringan, sedang, dan
berat dengan suhu rendah hingga tinggi (Kustantinah et al., 2006). Hasil
praktikum sesuai dengan literatur.
Digitaria decumbens. Berdasarkan praktikum diperoleh ciri-ciri
Digitaria decumbens adalah pada bagian tengah daun terdapat garis
putih, daun berwarna hijau dan kaku berbentuk memanjang kecil, serta
perakaran kuat. Digitaria decumbens memiliki tipe pertumbuhan semi
erect dan tipe daun helaian. Digitaria decumbens berasal dari daerah
Afrika dan biasa disebut dengan rumput pangola.

33
Gambar 27. Digitaria decumbens
Digitaria decumbens memiliki ciri-ciri berakar panjang, tumbuh
secara menjalar, tinggi rumput 0,6 sampai 1,2 meter, daun kecil dengan
garis putih dibagian tengah dan mengandung gula yang tinggi. Digitaria
decumbens tahan terhadap genangan dan kekeringan, namun tumbuh
secara optimal ketika di tanah yang lembab. Digitaria decumbens juga
peka terhadap embun beku, tetapi mampu bergenerasi setelah temperatur
meningkat lagi. Digitaria decumbens merupakan rumput yang berasal dari
Afrika yang memiliki nama lokal rumput pangola (Runiyati, 2001). Rumput
pangola mempunyai banyak variasi. Secara umum rumput tersebut
kadang berstolon atau berumbai dan rhizomatous, rimpang rumit dan
bercabang, ruas stolon tidak berbulu atau berbulu, batang sederhana atau
bercabang (35 sampai 180 cm). Selubung daun basal sebagian besar
halus dan berbulu (jarang gundul), pisau daun panjang 5 sampai 60 cm,
lebar 2 sampai 14 mm gundul atau berbulu, tipe bunga panicle dengan 3
sampai 17 raceme. Umur potong Digitaria decumbens adalah 40 sampai
50 hari pada awal potong dan 55 sampai 60 hari selama musim hujan
(Cook et al., 2005). Hasil pengamatan menunjukkan adanya
ketidaksesuaian dengan literatur. Perbedaan tersebut dapat terjadi karena
penilaian bergantung pada pendapat masing-masing pengamat.
Andropogon gayanus. Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, diperoleh ciri-ciri Andropogon gayanus yaitu tulang daun putih,
daunnya pipih, panjang, kasar, dan ujungnya lancip. Andropogon gayanus
memiliki tipe pertumbuhan erect, tipe bunga raceme, dan tipe daun

34
helaian. Andropogon gayanus berasal dari Afrika dan memiliki sebutan
rumput gumba.

Gambar 28. Andropogon gayanus


Andropogon gayanus memiliki ciri-ciri tumbuh tegak dan tinggi
mencapai 4 meter, tumbuh baik pada tanah asam dan tidak subur,
berumur panjang, daunnya lembut, dan berbulu halus, dengan tungkai biji
yang sangat panjang. Andropogon gayanus berasal dari daerah Afrika dan
biasa disebut dengan nama rumput gamba. Habitat tumbuh Andropogon
gayanus adalah di daerah yang bercuaca panas. Berdasarkan habitatnya
maka Andropogon gayanus memiliki keunggulan dapat tumbuh ketika
kekeringan dan dapat tumbuh tinggi sehingga produktivitasnya pun tinggi
(Paggasa, 2008). Hasil pengamatan menunjukkan bahwa adanya
kesesuaian dengan literatur, hanya saja hasil pengamatan menunjukkan
ciri Andropogon gayanus adalah daunnya kasar, sementara literatur
menyebutkan ciri Andropogon gayanus adalah daunnya lembut.
Perbedaan tersebut dapat terjadi karena penilaian tersebut bergantung
pada pendapat masing-masing pengamat.
Brachiaria brizantha. Berdasarkan praktikum diperoleh ciri-ciri
Brachiaria brizantha adalah daunnya paling kasar dibandingkan jenis
Brachiaria lainnya, dan ujung daunnya runcing. Brachiaria brizantha
memiliki tipe pertumbuhan decumben, tipe bunga raceme, dan tipe daun
helaian. Brachiaria brizantha berasal dari Afrika dan memiliki nama lokal
rumput signal. Brachiaria brizantha sangat cocok ditanam di daerah tropis
dan subtropis.

35
Gambar 29. Brachiaria brizantha
Brachiaria brizantha memiliki ciri-ciri berupa tumbuh rendah,
membentuk rhizoma, dan tanaman tahunan berstolon dengan daun
berbulu sedang dan berwarna hijau terang. Ukuran dari daun sekitar lebar
7 sampai 20 cm dan panjang 5 sampai 25 cm. Daun yang tumbuh berasal
dari stolon yang merambat dan terdapat akar yang tumbuh di setiap
ruasnya. Brachiaria brizantha berasal dari daerah Afrika sehingga cocok
dengan daerah tropis yang lembab dan subtropis. Nama lokal dari
Brachiaria brizantha adalah rumput signal (Miles, 1997). Hasil
pengamatan menunjukkan adanya ketidaksesuaian dengan literatur.
Perbedaan tersebut dapat terjadi karena penilaian bergantung pada
pendapat masing-masing pengamat.
Brachiaria decumbens. Berdasarkan pengamatan saat praktikum
diperoleh hasil bahwa Brachiaria decumbens sering dikenal atau memiliki
nama lokal rumput BD. Brachiaria decumbens memiliki tipe tumbuh semi
erect, tipe bunga raceme, dan tipe daun helaian. Rumput BD memiliki ciri-
ciri spesifik daunnya panjang lancip dan lebih halus.

36
Gambar 30. Brachiaria decumbens
Rumput BD berasal dari Afrika Timur. Berfungsi sebagai rumput
penggembalaan dan rumput potongan. Tumbuh pada ketinggian 1200
sampai 1750 mdpl, dengan curah hujan 1500 mm per tahun. Rumput BD
sangat responsif terhadap pemupukan nitrogen dan mampu tumbuh di
lereng terjal. Rumput BD merupakan rumput yang tumbuh dengan tinggi
30 sampai 150 cm memiliki daun berbentuk lanset-pisau berukuran 8
sampai 10 mm. Rumput BD memiliki batang yang tegak timbul dari basis
stoloniferous panjang dan akar turun dari node yang lebih rendah
menghasilkan padang rumput padat. Bunga bertipe raceme 2 sampai 5
cm dengan panjang spikelets 4 mm (Franklin, 1998). Pemanenan pertama
pada umur 60 hari setelah penanaman dengan interval panen 40 hari
pada musim hujan dan 50 sampai 60 hari pada musim kemarau. Produksi
berat segar mencapai 80 sampai 150 ton per hektar per tahun dengan
kandungan protein 8 sampai 10%. Rumput BD adalah rumput yang
berharga untuk pengendalian erosi, karena mencakup tanah baik, tahan
penggembalaan berat dan menetapkan pada tanah tandus dan berbatu.
Hal ini penting karena produktivitas tinggi dalam penggunaan intensif
(Prawiradiputra, 2012). Hasil praktikum sesuai dengan literatur.
Brachiaria ruziziensis. Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, diperoleh ciri-ciri Brachiaria ruziziensis adalah daunnya paling
halus jika dibandingkan dengan jenis Brachiaria yang lainnya, daun lebar
dan banyak bulu halus. Brachiaria ruziziensis memiliki tipe pertumbuhan
procumben, tipe bunga raceme, dan tipe daun helaian. Brachiaria

37
ruziziensis berasal dari daerah Afrika dengan nama lokal rumput ruzi.
Habitat agar produktivitasnya optimal adalah di dataran rendah.

Gambar 31. Brachiaria ruziziensis


Rumput Brachiaria ruziziensis tumbuh merayap, mempunyai stolon
yang panjang dan akan berakar pada setiap buku batang yang
bersinggungan dengan tanah. Brachiaria ruziziensis dapat membentuk
tanaman yang lebat, merupakan tanaman perennial, memiliki rhizoma
pendek, stem decumbent dengan tinggi 20 sampai 120 cm, daunnya datar
berwarna hijau muda dengan lebar 20 mm dan panjang mencapai 100 cm.
Daun dapat berbulu dan tidak berbulu. Tipe bunga raceme panicle dengan
2 sampai 16 raceme yang panjangnya 4 sampai 10 cm dan panjang
spikelet 4 sampai 6 mm dengan bentuk spikelet elips. Bunga tidak berbulu
atau berbulu sedikit pada bagian ujung (Reksohadiprodjo, 1998).
Brachiaria ruziziensis memiliki tekstur tanaman relatif lembut
dengan ukuran batang dan daun yang tidak terlalu besar. Brachiaria
ruziziensis memiliki ketahan pada renggutan dan injakan. Tumbuhnya
menjalar dengan adanya pertumbuhan akar di setiap ruasnya sehingga
dapat dengan cepat tumbuh merapat dan menutup tanah. Kandungan dari
Brachiaria ruziziensis adalah bahan kering 18% sampai 20%, air 80%
sampai 82%, bahan organik 89% sampai 90%, abu 9% sampai 10%,
protein kasar 8% sampai 14%, NDF 50% samapai 61%, ADF 35% sampai
40%, dan energi 40464 kkal per kg BK. Brachiaria ruziziensis berasal dari
Afrika dan memiliki nama lokal rumput ruzi (Hutasoit et al., 2008). Hasil
praktikum sesuai dengan literatur.

38
Euclaena mexicana. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Euclaena mexicana adalah daunnya lebar, sedikit
berbulu, dan halus, tulang daun putih, serta terdapat gradasi warna pada
daun yaitu hijau dan kuning. Euclaena mexicana memiliki tipe
pertumbuhan erect dan tipe daun helaian. Produktivitas dari rumput
Euclaena mexicana ini cukup tinggi dengan kelas rumput unggulan.
Euclaena mexicana berasal dari Mexico dan memiliki nama lokal rumput
mexico.

Gambar 32. Euclaena mexicana


Euclaena mexicana memiliki ciri-ciri berupa daun kaku, annual, dan
morfologinya seperti rumput jagung. Euclaena mexicana memiliki tipe
tumbuh tegak dengan daun melengkung. Euclaena mexicana mampu
tumbuh di daerah yang lembab dengan curah hujan sekitar 1000 mm per
tahun. Produktivitas dari rumput Euclaena mexicana ini cukup tinggi yaitu
sekitar 15 ton per hektar sekali panen atau 120 ton per hektar per tahun.
Optimalitas produktivitas terjadi ketika di daerah tropik yang basah atau
sub tropik yang tanahnya berair, namun produktivitasnya akan turun ketika
kering atau kurang subur. Euclaena mexicana berasal dari Amerika
Tengah dan Mexico sehingga sering disebut dengan rumput mexico
(Reksohadiprodjo, 1998). Hasil praktikum sesuai dengan literatur.
Pennisetum purpureum CV. Mott. Berdasarkan praktikum yang
telah dilakukan, diperoleh ciri-ciri Pennisetum purpureum CV. Mott adalah
daun tegak dan ujungnya runcing. Pennisetum purpureum CV. Mott
memiliki tipe pertumbuhan erect dan tipe daun helaian. Pennisetum

39
purpureum berasal dari Afrika tropik dan biasanya disebut dengan rumput
gajah di Indonesia, namun Pennisetum purpureum CV. Mott yang ada di
kebun koleksi Laboratorium Hijauan Makanan Ternak dan Pastura
Fakultas Peternakan UGM merupakan hasil dari pemuliaan sehingga
disebut dengan rumput odot.

Gambar 33. Pennisetum purpureum CV. Mott


Pennisetum purpureum CV. Mott memiliki daun berbentuk pita,
pangkal daun lebar dan ujungnya lancip, tepi daunnya kasar dengan
bunga berupa tandan tegak (Suharni, 2004). Pennisetum purpureum CV.
Mott membentuk rumpun dengan daun helaian yang tumbuh secara
tegak, bertipe bunga spike dan bertipe daun helaian.. Rumput ini banyak
dibudidayakan karena disukai oleh ternak dan produksinya tinggi
mencapai 250 ton/ha/tahun Umur potong dari rumput ini adalah 30 hari
dan memiliki anti nutrient saponin dan tannin (Rusdiana dan Herdiawan,
2017). Rata-rata tinggi Pennisetum purpureum CV. Mott pada interval
pemotongan 7 sampai 8 minggu adalah 79 cm. Pennisetum purpureum
CV. Mott merupakan jenis rumput unggul dengan produktivitas dan nilai
nutrisi yang cukup tinggi, serta memiliki palatabilitas yang tinggi bagi
ternak ruminansia terutama untuk ternak kambing. Pennisetum purpureum
CV. Mott dapat tumbuh di berbagai tempat, toleran terhadap naungan,
serta memerlukan tingkat kesuburan tanah yang tinggi (Sirait et al., 2015).
Hasil praktikum sesuai dengan literatur.
Irian grass. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh
ciri-ciri Irian grass adalah daun terkulai, dan tulang daunnya menonjol

40
serta berwarna putih. Irian grass memiliki tipe pertumbuhan erect, tipe
bunga panicle, dan tipe daun helaian. Irian grass berasal dari Sudan
dengan nama lokal rumput sudan.

Gambar 34. Irian grass


Irian grass memiliki ciri-ciri daunnya lebat, terdapat garis putih di
tengah daun, dan tumbuh lebat. Irian grass memiliki batang yang kecil
sehingga biasa digunakan sebagai hay. Irian grass mampu tumbuh
dengan baik pada kondisi tanah yang bervariasi. Tumbuh pada ketinggian
1 sampai 1500 diatas permukaan laut. Irian grass berasal dari daerah
Sudan dan memiliki nama lokal rumput sudan (Utomo, 2012). Rumput
sudan merupakan rumput yang tumbuh tegak dengan bunga panicle.
Umur potong rumput sudan adalah 60 hari dengan kandungan anti
nutrient saponin (Koten, 2008). Hasil praktikum sesuai dengan literatur.
Panicum maximum. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Panicum maximum adalah tulang daun tidak menonjol
serta daunnya terkulai. Panicum maximum memiliki tipe pertumbuhan
semi erect, tipe bunga panicle, dan tipe daun helaian. Panicum maximum
berasal dari Afrika dan memiliki nama lokal rumput benggala. Habitat
rumput Panicum maximum berada di daerah tropis dan subtropis.

41
Gambar 35. Panicum maximum
Panicum maximum merupakan salah satu rumput unggulan
alternatif dan baik untuk produktivitas sapi. Cir-ciri Panicum maximum
adalah daun berwarna hijau gelap, tinggi daun sekitar 150 cm, tekstur
permukaan daun halus, tepi daun kasar, warna tepi daun putih, batang
tidak berbulu dan berbuku halus, serta sifat tumbuhnya tegak. Rumput
Panicum maximum cocok ditumbuhkan di daerah tropis dan memiliki
nama lokal rumput benggala (Fanindi dan Sutedi, 2014). Hasil
pengataman menunjukkan adanya ketidaksesuaian dengan literatur.
Perbedaan tersebut dapat terjadi karena penilaian bergantung pada
pendapat masing-masing pengamat.
Vetiveria zizanoides. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Vetiveria zizanoides adalah daun tipis dan ramping,
ujung daunnya terkulai seperti patah, dan akarnya mengandung minyak
atsiri. Rumput Vetiveria zizanoides ini biasa digunakan untuk sumber
wangi-wangian. Vetiveria zizanoides memiliki tipe pertumbuhan erect, tipe
bunga panicle, dan tipe daun helaian. Vetiveria zizanoides berasal dari
India dan dikenal di Indonesia dengan sebutan akar wangi. Habitat dari
Vetiveria zizanoides adalah di daerah tropis dan sub tropis.

42
Gambar 36. Vetiveria zizanoides
Vetiveria zizanoides memiliki daya fiksasi aroma yang kuat
sehingga biasa digunakan sebagai bahan pembuat minyak wangi. Ciri-ciri
Vetiveria zizanoides adalah bagian akar mengandung minyak, sedangkan
di batang dan daun tidak, akar halus dan berwarna kuning pucat atau abu-
abu sampai merah tua. Akar tersebut mengandung minyak atsiri yang
kental dengan bau yang halus dan tahan lama. Pertumbuhan dari
Vetiveria zizanoides ini tegak ke atas, memiliki daun yang kaku, serta
berbunga raceme (Mulyono et al., 2012). Hasil pengamatan menunjukkan
adanya ketidaksesuaian dengan literatur. Perbedaan tersebut dapat terjadi
karena penilaian bergantung pada pendapat masing-masing pengamat.
Faktor utama yang mampu mempengaruhi pertumbuhan tanaman
adalah iklim dan tanah. Pertumbuhan tanaman akan ditentukan
berdasarkan iklimnya, ketika suhu rendah dengan kelembaban tinggi
maka tanaman yang mampu tumbuh optimal adalah tanaman dengan
habitat subtropis, sedangkan sebaliknya ketika suhu tinggi dengan
kelembaban rendah maka tanaman yang mampu tumbuh optimal adalah
tanaman dengan habitat tropis. Thalib (2016) menyatakan bahwa faktor
yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman adalah iklim berupa cahaya,
suhu dan kelembaban, serta tanah.

43
Tanaman Legum
Berdasarkan praktikum yang dilakukan, diperoleh identifikasi
tanaman legum tercantum pada tabel 2 sebagai berikut.
Tabel 3. Identifikasi tanaman legum

Tipe
Nama latin Nama lokal
Tumbuh Bunga Daun
Stylosanthes Kacang Erect Kupu-kupu Trifoliate
scabra stylo
Pueraria triloba Kacang Decumben Kupu-kupu Trifoliate
kudzu
Arachis glabrata Kacang Procumbe Kupu-kupu Paripinate
aracis n
Indigofera erecta Tarum Erect Kupu-kupu Imparipinat
e
Sesbania sesban Jayanti Erect Kupu-kupu Paripinate
Calliandra Kaliandra Erect Bola Bipinate
calothyrsus
Mimosa invisa Putri malu Erect Bola Bipinate
Bauhinia Tayuman Erect Terompet Simple
blakeana
Gliricidia Gamal Erect Kupu-kupu Imparipinat
maculata e
Desmodium Desmodiu Erect Kupu-kupu Trifoliate
resonii m
Stylosanthes scabra. Berdasarkan praktikum diperoleh ciri-ciri
Stylosanthes scabra adalah memiliki daun yang kecil, lancip, berwarna
pucat, dan setiap tangkai terdapat 3 helai daun. Stylosanthes scabra
memiliki tipe pertumbuhan erect, tipe bunga kupu-kupu, dan tipe daun
trifoliate. Stylosanthes scabra memiliki nama lokal kacang stylo.

Gambar 37. Stylosanthes scabra

44
Stylosanthes scabra memiliki ciri-ciri bersifat perennial, tipe
pertumbuhan semi erect, batang sedikit berbulu, tinggi tanaman dapat
mencapai 1,5 meter, daun berwarna hijau berbentuk pedang atau elips
yang ujungnya meruncing, panjang daun sekitar 1 hingga 6 cm, kelopak
daun berbentuk dua gigi, bunga berwarna kuning, dan pada akar terdapat
bintil-bintil akar yang mengandung bakteri Rhizobium untuk proses fiksasi
nitrogen. Habitatnya di daerah-daerah tropik. Nama lokal dari
Stylosanthes scabra adalah kacang stiluk (Anonim 2, 2012). Hasil
pengamatan menunjukkan adanya ketidaksesuaian dengan literatur.
Perbedaan tersebut dapat terjadi karena penilaian bergantung pada
pendapat masing-masing pengamat.
Pueraria triloba. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Pueraria triloba adalah bunga berwarna ungu, daun lebar
dan halus, serta berbentuk jari tiga dengan ujung yang runcing. Pueraria
triloba memiliki tipe pertumbuhan decumben, tipe bunga kupu-kupu, dan
tipe daun trifoliate. Pueraria triloba memiliki nama lokal yaitu kacang
kudzu.

45
Legum jenis Pueraria triloba memiliki batang yang berkayu,
membelit, merayap, dan memanjat. Ruas-ruas batang yang
bersinggungan dengan tanah dapat mengeluarkan akar. Pueraria triloba
memiliki akar dalam, daun lebar, dan berlobi tiga meruncing, kadang lobi
daun tidak ada. Tipe bunganya kupu-kupu yang tersusun pada tangkai
tanda bunga dan berwarna ungu sampai ungu kebiruan. Pueraria triloba
memiliki nama lokal yaitu kacang kudzu (Reksohadiprodjo, 1998). Hasil
praktikum sesuai dengan literatur.
Arachis glabrata. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Arachis glabrata adalah memiliki bunga berwarna
orange, daunnya kecil-kecil dan ujungnya runcing. Arachis glabrata
memiliki tipe pertumbuhan procumben, tipe bunga kupu-kupu, dan tipe
daun paripinate. Arachis glabrata memiliki nama lokal yaitu kacang
arachis.

Gambar 38. Arachis glabrata


Arachis glabrata adalah salah satu legum dari keluarga Arachis.
Ciri dari tanaman Arachis glabrata adalah perakaran yang kuat dan dalam,
akar berkembang dengan banyak cabang, batang menjalar, di permukaan
tanah, daun dan bunganya mirip dengan kacang tanah. Arachis glabrata
dapat distek untuk perbanyakan vegetatif. Nama lokal Arachis glabrata
adalah kacang arachis (Sirait et al., 2008). Hasil praktikum sesuai dengan
literatur.
Indigofera arecta. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Indigofera arecta adalah termasuk legum pohon

46
berbatang tinggi, daunnya kecil, halus, dan berwarna hijau terang, serta
bunganya berwarna merah. Indigofera arecta biasa digunakan sebagai
pewarna untuk menghasilkan warna biru. Indigofera arecta memiliki tipe
pertumbuhan erect, tipe bunga kupu-kupu, dan tipe daun imparipinate.
Nama lokal dari Indigofera arecta adalah tarum.

Gambar 39. Indigofera arecta


Indigofera arecta berbentuk pohon dengan ukuran sedang.
Pertumbuhannya tegak, jumlah cabang banyak, dan akar dapat
menembus tanah cukup dalam. Ciri khas dari Indigofera arecta adalah
daunnya berwarna hijau terang dan warna bunga ungu. Indigofera arecta
biasanya dimanfaatkan sebagai pewarna untuk menghasilkan warna biru.
Indigofera arecta dapat tumbuh dengan baik di daerah dengan ketinggian
sampai 1200 m dari permukaan laut, pada tanah yang kurang subur, dan
tahan terhadap musim kemarau panjang (Anonim, 2011). Indigovera
arrecta tumbuh erect atau tegak ke atas, tipe daun imparipinate, dan tipe
bunganya kupu-kupu. Tanaman ini biasanya tumbuh pada daerah pantai
hingga dataran tinggi (Purbajanti, 2013). Hasil praktikum sesuai dengan
literatur.
Sesbania sesban. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Sesbania sesban adalah termasuk legum pohon yang
tinggi, daunnya kecil-kecil dan berpasangan, anak daun memiliki garis
memanjang dan memiliki ujung bulat serta tepi yang rata. Sesbania
sesban memiliki tipe pertumbuhan erect, tipe bunga kupu-kupu, dan tipe
daun paripinate. Sesbania sesban memiliki nama lokal, yaitu jayanti.

47
Gambar 40. Sesbania sesban
Sesbania sesban memiliki ciri-ciri tumbuh dengan tegak dan
tingginya sekitar 1 hingga 7 meter. Sesbania sesban termasuk dalam sub
famili Faboideae yang memiliki bunga berbentuk kupu-kupu dan berwarna
kuning. Tipe daunnya paripinate dengan warna daun hijau terang. Bentuk
daun memanjang dan ujuangnya bulat. Nama lokal dari Sesbania sesban
adlah jayanti. Tanaman jayanti selain untuk pakan ternak juga dapat
digunakan sebagai obat-obatan (Orwa, 2009). Hasil praktikum sesuai
dengan literatur.
Calliandra calothyrsus. Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, diperoleh ciri-ciri Calliandra calothyrsus adalah daunnya kecil
dan banyak, warna daun hijau muda, dan bunganya berwarna merah
muda atau ungu. Calliandra calothyrsus memiliki tipe pertumbuhan erect,
tipe bunga bola, dan tipe daun bipinate. Calliandra calothyrsus berasal
dari Afrika dan memiliki nama lokal kaliandra. Habitatnya di daerah tropis,
namun juga mampu tumbuh di daerah dengan tanah yang berkualitas
rendah.

48
Gambar 41. Calliandra calothyrsus
Calliandra calothyrsus merupakan legum semak. Daun Calliandra
calothyrsus memiliki kandungan protein yang cukup tinggi sehingga baik
untuk pakan, tetapi mengandung antikualitas berupa tanin. Calliandra
calothyrsus mampu hidup di daerah dataran rendah hingga dataran tinggi
1500 meter dari permukaan laut. Calliandra calothyrsus berasal dari Afrika
Tengah dan Mexico, nama lokalnya adalah kaliandra (Utomo, 2012).
Caliandra calothyrsus memiliki ciri tipe daun bipinate, tipe bunga
berbentuk bola atau caesalpiniaceae, dan tipe tumbuhnya erect
(Tangendjaja et al., 1998). Hasil praktikum sesuai dengan literatur.
Mimosa invisa. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Mimosa invisa adalah daunnya kecil dan jika dipegang
akan menutup, terdapat duri di tangkainya, serta bunganya berwarna
merah muda. Mimosa invisa memiliki tipe pertumbuhan erect, tipe bunga
bola, dan tipe daun bipinate. Mimosa invisa memiliki nama lokal, yaitu
putri malu.

49
Gambar 42. Mimosa invisa
Mimosa invisa termasuk dalam sub familia Mimosaceae. Mimosa
invisa memiliki ciri-ciri bersifat annual atau perennial, tumbuh tegak ke
atas dengan tipe daun bipinate, batangnya memiliki duri, dan memiliki
bunga bulat berwarna merah muda. Biasanya Mimosa invisa digunakan
sebagai tanaman penutup tanah dan pupuk hijau. Nama lokal dari Mimosa
invisa adalah putri malu (Reksohadiprodjo, 1998). Hasil praktikum sesuai
dengan literatur.
Bauhinia blakeana. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Bauhinia blakeana adalah memiliki daun yang lebar dan
tangkai daunnya tidak sejajar. Bauhinia blakeana memiliki tipe
pertumbuhan erect, tipe bunga terompet, dan tipe daun simple. Bauhinia
blakeana memiliki nama lokal yaitu tayuman.

Gambar 43. Bauhinia blakeana


Bauhinia blakeana memiliki daun berbentuk simple dan
pertumbuhannya tegak. Bauhinia blakeana yang telah dewasa dapat

50
mencapai 17 kaki. Bentuk bunga Bauhinia blakeana adalah papilonaceae
berwarna ungu. Bauhinia blakeana berasal dari Asia Selatan dan memiliki
nama lokal tayuman. Biasanya tanaman tayuman dimanfaatkan sebagai
obat antibakteri dan antidiare (Purbajanti, 2013). Hasil pengamatan
menunjukkan adanya ketidaksesuaian dengan literatur. Perbedaan
tersebut dapat terjadi karena penilaian bergantung pada pendapat
masing-masing pengamat.
Gliricidia maculata. Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan,
diperoleh ciri-ciri Gliricidia maculata adalah daunnya mengkilap, ujungnya
runcing, serta agak lebar. Gliricidia maculata memiliki tipe pertumbuhan
erect, tipe bunga kupu-kupu, dan tipe daun imparipinate. Gliricidia
maculata memiliki nama lokal yaitu gamal.

Gambar 44. Gliricidia maculata


Gliricidia maculata merupakan jenis tanaman legum yang memiliki
tipe daun imparipinate, tipe bunga papilonaceae atau menyerupai kupu-
kupu, serta tipe pertumbuhan erect atau tegak. Gliricidia maculata
mengandung tanin dengan kadar yang cukup tinggi. Gliricidia maculata
banyak ditemukan di Indonesia, memiliki nama lokal gamal atau gliricide
(Reksohadiprodjo, 1998). Hasil praktikum sesuai dengan literatur.
Desmodium rensonii. Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, diperoleh ciri-ciri Desmodium rensonii adalah setelah
bereproduksi, tumbuhan ini daunnya akan terkulai dan memiliki tekstur
yang kasar. Desmodium rensonii memiliki tipe pertumbuhan erect, tipe

51
bunga kupu-kupu, dan tipe daun trifoliate. Desmodium rensonii memiliki
nama lokal yaitu desmodium.

Gambar 45. Desmodium rensonii


Desmodium rensonii memiliki tipe tumbuh tegak dengan tipe daun
trifoliate, dan memiliki sifat perennial. Biji dari Desmodium rensonii
bervariasi, berwarna coklat hingga hijau. Biji Desmodium rensonii mampu
berkembang dengan cepat tanpa dilakukannya skarifikasi. Bunganya
berwarna ungu dengan tipe kupu-kupu. Kandungan protein kasarnya
sekitar 20% hingga 22%, sehingga dapat digunakan sebagai sumber
nitrogen yang cukup tinggi (Reksohadiprodjo, 1998). Hasil praktikum
sesuai dengan literatur.
Faktor utama yang mampu mempengaruhi pertumbuhan tanaman
adalah iklim dan tanah. Pertumbuhan tanaman akan ditentukan
berdasarkan iklimnya, ketika suhu rendah dengan kelembaban tinggi
maka tanaman yang mampu tumbuh optimal adalah tanaman dengan
habitat subtropis, sedangkan sebaliknya ketika suhu tinggi dengan
kelembaban rendah maka tanaman yang mampu tumbuh optimal adalah
tanaman dengan habitat tropis. Faktor lainnya berupa tanah, ketika
kandungan tanah seperti nitrogen tinggi dengan kesuburan tinggi maka
tanaman akan mampu tumbuh secara optimal, sedangkan pada tanah
yang kering dengan kesuburan rendah maka tanaman akan sulit untuk
tumbuh. Thalib (2016) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan tanaman adalah iklim berupa cahaya, suhu dan
kelembaban, serta tanah.

52
Tanaman C3 dan C4
Tanaman C3 merupakan tumbuhan dengan efisiensi fotosintesis
yang rendah, pemanfaatan CO 2 hanya sebesar 50%. Hal tersebut terjadi
karena enzim Rubisco mempunyai peran ganda yaitu untuk meningkatkan
CO2 dan pengaktifan oksigenase dalam fotorespirasi. Hasil pertama dari
fotosintesis tanaman C3 merupakan molekul yang mempunyai 3 atom
karbon. Atom karbon tersebut adalah 3 PGA (Phospho Gliseric Acid).
Tanaman C3 melakukan fiksasi CO2 melalui siklus calvin. Contoh dari
tanaman C3 adalah kedelai dan kacang tanah (Anonim 1, 2012).
Tanaman C4 merupakan tanaman dengan proses fiksasi CO 2 yang
dilakukan oleh enzim PEPC yang afinitas terhadap CO 2 lebih tinggi
dibandingkan tanaman C3, selain itu pada tanaman C4 tidak ada
fotorespirasi yang terukur. Hasil dari fotosintesis tanaman C4 adalah
molekul dengan 4 atom karbon, yaitu malat. Contoh tanaman C4 adalah
jagung dan sorghum. CAM (Crasculacean Acid Metabolism), sama halnya
dengan tanaman C4, pada tanaman CAM molekul pertama dari
fotosintesis adalah malat. Tanaman CAM mempunyai keistimewaan, yaitu
dapat dorman pada keadaan ekstrim tanpa merusak sel, dan akan tumbuh
pada keadaan normal. Contoh dari tanaman CAM adalah kaktus dan
Stone crop (Anonim1, 2012).
Tanaman C3 dan C4 memiliki beberapa perbedaan. Tanaman C3
tidak mempunyai selubung pembuluh dan CO 2 pada tanaman C3 difiksasi
rubisco pada siklus calvin. Rubisco memiliki daya ikat lebih rendah, tidak
mempunyai PEPC, adaptasi berupa panas dan lembab, fotorespirasi, dan
laju fotosintesis lebih rendah. Berbeda dengan tanaman C3, tanaman C4
mempunyai kloroplas dalam selubung pembuluh, CO 2 difiksasi PEP
membentuk asam berantai, C4 ditranslokasi di seludung pembuluh, PEPC
daya ikatnya kuat, mempunyai Rubisco kurang lebih 10%, adaptasi
berupa panas, kering, dan lembab, tidak ada fotorespirasi yang terukur,
dan laju fotosintesis tinggi (Anonim1, 2012).

53
Gambar 46. Contoh tanaman C3 (Glycine max)
(Anonim1, 2012)

Gambar 47. Contoh tanaman C4 (Sorghum bicolor)


(Anonim1, 2012)

54
KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum identifikasi tanaman rumput dan legum
dapat disimpulkan tanaman rumput memiliki tipe tumbuh erect, semi erect,
procumben dan decumben. Tipe daun pada tanaman rumput didasarkan
pada tulang daunnya yaitu sejajar. Tipe bunga rumput adalah spike,
raceme dan panicle. Tanaman legum memiliki tipe tumbuh erect, semi
erect, decumben, dan procumben. Tipe daun tanaman legum adalah
simple, paripinate, imparipinate dan trifoliate. Tipe bunga pada tanaman
legum adalah mimosaceae, papolionaceae, dan caesalpiniaceae.
Tanaman digolongkan ke dalam C3 dan C4 berdasarkan proses
fotosintesisnya. Tanaman C4 lebih unggul dibandingkan C3 karena
memiliki efisiensi fotosintesis dan pemanfaatan CO 2 yang lebih baik.

55
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2011. Tanaman Indigofera sp untuk Ternak Kambing. Badan


Litbang Pertanian. Jakarta.
Anonim1. 2012. Mekanisme Fisiologi Pertumbuhan dan Perkembangan
Tanaman. Diakses pada “http://biogen.litbang.deptan.go.id“. Tanggal
akses 4 Maret 2018.
Anonim2. 2012. Tanaman Stylo (Stylosanthes guianensis) sebagai Pakan
Ternak Ruminansia. Badan Litbang Pertanian. Jakarta.
Cook, B. G., B. C. Pengelly, S. D. Brown, J. L. Donnelly, D. A. Eagles, M.
A. Franco, J. Hanson, B. F. Mullen, I. J. Partridge, M. Peters, and R.
Schultze-Kraft. 2005. Tropical Forages: an Interactive Selection Tool.
CSIRO, DPI&F(Qld), CIAT and ILRI. Brisbane.
Endress, P. K. 2010. Disentangling confusions in inflorescence
morphology: Patterns and diversity of reproductive shoot ramification
in angiosperms. Journal of Systematics and Evolution. 48 (4): 225–
239.
Fanindi, A., dan E. Sutedi. 2014. Karakteristik morfologi rumput benggala
(Panicum maximum CV. Gatton) yang ditanam menggunakan jenis
benih berbeda. JITV. 19(1):1-8.
Franklin, W. M. 1998. Forages. Echo Technical Note. USA.
Hutasoit, R., J. Sirait, dan S. P. Ginting. 2008. Budidaya dan Pemanfaatan
Brachiaria ruziziensis (Rumput Ruzi) sebagai Hijauan Pakan
Kambing. Pusat Penelitian dan Pengembangan Peternakan.
Sumatera Utara.
Idrus, F. H. I. T. 2014. Kajian tentang Tahan Genangan Terhadap Tanaman
Sorghum (Sorghum bicolor L.). Doctoral Dissertation. Universitas
Negeri Gorontalo.
Irsyam, A. S. D., dan Priyanti. 2016. Suku Fabaceae di kampus
Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Jakarta bagian I:
tumbuhan polong berperawakan pohon. Al-Kauniyah Jurnal Biologi.
9(1):44-56.
Jimenez-Saa, H. 2011. Revised nomenclature of compound leaves as an
aid in field identification of tropical trees and other woody plants.
Vulpia. 9:1–11.
Kartadisastra, H. R. 1997. Penyediaan dan Pengelolaan Pakan Ternak
Ruminansia (Sapi, Kerbau, Domba, Kambing). Penerbit Kanisius.
Yogyakarta.

56
Koten. 2008. Produksi dan Nilai Nutrien Hijauan Kacang Tungkak dan
Rumput Sudan Dalam Pola Tanam Tumpang Sari Di Lahan Kering.
Politeknik Pertanian. Kupang.
Kustantinah, A. Agus, B. Suhartanto, C. T. Noviandi, N. Umami, S.
Padmowijoto, I. G. S. Budisatria, S. Nurtini, S. Bintara, B. Guntoro,
dan T. Hartatik. 2006. Pakan untuk Kambing. Fakultas Peternakan
Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Mashau, A. C. 2010. National Herbarium (Pretoria). Diakses pada
http://pza.sanbi.org/. Tanggal akses 12 Maret 2018.
Mcllroy, R. J. 2000. Pengantar Budidaya Padang Rumput Tropika.
Pradnyaparamita. Jakarta.
Miles, J.W. 1997. Brachiaria: Biology, Agronomy and Improvement. Joint
publication by CIAT and Embrapa/CNPGC. Cali and Campo Grande.
Mulyono, E., D. Sumangat, dan T. Hidayat. 2012. Peningkatan mutu dan
efisiensi produksi minyak akar wangi melalui teknologi penyulingan
dengan tekanan uap bertahap. Buletin Teknologi Pascapanen
Pertanian. 8(1):35-47.
Nulik, J., N. Dalgliesh, K. Cox, dan S. Gabb. 2013. Mengintegrasikan
Legum Herba: Ke dalam Sistem Tanaman dan Ternak di Indonesia
Bagian Timur. ACIAR. Canberra.
Orwa. 2009. Sesbania sesban. Agroforestry Database. Afrika.
Osman, A. A. M., A. A. H. A. Aziz, and F. S. H. Babiker. 2014. A
comparative study between rhodes grass (Chloris gayana Kunth)
with local grass forages. Universal Journal of Agricultural Research.
2(2):50-55.
Paggasa, Y. 2008. Potensi Pengembangan Sapi Potong melalui Sistem
Intergrasi Sawit-Ternak di Kabupaten Kutai Timur Provinsi
Kalimantan Timur. Skripsi Pascasarjana. Institut Pertanian Bogor.
Bogor.
Prawiradiputra, B. R., S. Endang., F. S. Achmad. 2012. Hijauan Pakan
Ternak untuk Laham Sub-optimal. Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian. Bogor.
Purbajanti, E. D. 2013. Rumput dan Legum sebagai Hijauan Makanan
Ternak. Graha Ilmu. Semarang.
Reksohadiprodjo, S. 1998. Produksi Tanaman Hijauan Makanan Ternak
Tropik. BPFE Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Runiyati. 2001. Pengaruh Pengapungan terhadap Pertumbuhan dan
Produksi Rumput Tropika pada Tanah Podsolik Merah Kuning.
Skripsi. Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor. Bogor.

57
Rusdiana S. dan I. Herdiawan. 2017. Pengetahuan Peternak dan Analisis
Ekonomi Penggunaan Rumput Chloris gayana Sebagai Pakan
Kerbau di Lahan Penggembalaan. Balai penelitian ternak. Bogor.
Sirait, J., R. Hutasoit, Junjungan, dan K. Simanihuruk. 2008. Potensi
Arachis glabrata yang ditanam pada taraf naungan berbeda sebagai
pakan ternak kambing: morfologi, produksi, nilai nutrisi, dan
kecernaan. Seminar Nasional Teknologi Peternakan dan Veteriner.
436:445.
Sirait, J., A. Tarigan, dan K. Simanihuruk. 2015. Karakteristik morfologi
rumput gajah kerdil (Pennisetum purpureum CV. Mott) pada jarak
tanam berbeda di dua agroekosistem di Sumatera Utara. Prosiding
Seminar Nasional Teknologi Peternakan dan Veteriner. 643:649.
Siregar, M. E., 1997. Produksi Hijauan dan Nilai Nutrisi Tiga Jenis
Rumput Pennisetum dengan Sistem Potong Angkut. Balai Penelitian
Ternak. Bogor.
Soedomo, R. 1997. Produksi Tanaman Hijauan Makanan Ternak Tropik.
PT Gramedia. Jakarta.
Suharni, S. 2004. Evaluasi Morfologi, Anatomi, Fisiologi, dan Sitologi
Tanaman Rumput Pakan yang Mendapat Perlakuan Kolkisin. Tesis
Sarjana Peternakan. Fakultas Peternakan, Universitas Diponegoro.
Semarang.
Sumarsono. 2007. Academic Curriculum Development: Buku Ajar Ilmu
Tanaman Makanan Ternak. Program Studi Nutrisi dan Makanan
Ternak Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro. Semarang.
Sutarya, R. dan G. Grubben. 1997. Pedoman Bertanam Sayuran
Dataran Rendah. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.
Tangendjaja, B., E. Wina, T. Ibrahim, dan B. Palmer. 1998. Kaliandra
(Calliandra calothyrsus) dan Pemanfaatannya. Balai Penelitian
Ternak dan The Australia Centre For International Agricultural
Research. Bogor.
Thalib, I. 2016. Pertumbuhan rumput gajah (Pennisetum purpureum cv.
Mott) pada berbagai konsentrasi media Murashige dan Skoog
dengan teknil kultur jaringan. Skripsi. Fakultas Peternakan
Universitas Hasanuddin. Makassar.
Utomo, R. 2012. Bahan Pakan Berserat untuk Sapi. PT Intan Sejati.
Klaten.
Vanijajiva, O. 2009. The genus Gynura (Asteraceae: Senecioneae) in
Thailand. Thai Journal of Botany. 1(1): 25–36.
Wahyudi, T., T. R. Panggabean dan Pujiyanto. 2008. Panduan Lengkap
Kakao Manajemen Agribisnis dari Hulu hingga Hilir. Penebar
Swadaya. Jakarta.

58
59
Lembar Kerja

60
61
Dokumentasi Praktikum

62
ACARA III
PERTUMBUHAN TANAMAN

TINJAUAN PUSTAKA
Pertumbuhan Tanaman
Pertumbuhan tanaman adalah hasil dari berbagai proses fisiologi
yang melibatkan faktor genotipe yang berinteraksi dalam tubuh tanaman dengan
faktor lingkungan. Pertumbuhan adalah suatu proses bertambahnya jumlah sel
tubuh suatu organisme yang disertai dengan pertambahan ukuran, berat, serta
tinggi yang bersifat irreversible. Perkembangan adalah suatu proses diferensiasi,
organogenesis dan diakhiri dengan terbentuknya individu baru yang lebih
lengkap dan dewasa. Tahapan pertumbuhan tanaman dapat diamati dari tahap
awal, perkembangan tanaman, pertengahan musim, dan menjelang panen (Aqil
et al., 2016). Faktor yang sangat mempengaruhi pertumbuhan tanaman adalah
iklim, pengairan dan keadaan tanah (Samadi, 2007).

Brachiaria brizantha

Kandungan nutrisi rumput Brachiaria cukup tinggi dan palatabilitas cukup


baik tetapi bergantung pada status kesuburan tanah. Kecernaan rumput
Brachiaria dapat mencapai 50 sampai 80%, kandungan protein kasar (PK) 9
sampai 20%, tetapi dapat menurun dengan cepat tergantung pada umur dan
kondisi lingkungan dan kandungan nutrien rumput Brachiaria brizantha yaitu BK
81%; PK 7%; abu 6,5%; SK 35,1% dan BETN 49,2% (Rusdiana dan Sutedi,
2014). Brachiaria brizantha merupakan salah satu jenis rumput yang berasal dari
Afrika yang dapat dikembangbiakkan menggunakan pols. Batang dan daunnya
kaku serta kasar dan terdapat sedikit bulu pada batang dan daunnya. Brachiaria
brizantha mempunyai regrowth period sekitar 30 hari (O’mara et al., 2005).
Tanaman Brachiaria brizantha dapat dipanen 3 sampai 5 bulan setelah biji
disebar (Anonim, 2016).

Brachiaria decumben

Brachiaria decumben adalah rumput yang banyak di temukan di daerah


tropis. Ciri-ciri rumput Brachiaria decumben adalah memiliki bulu di daerah
batang dan daun yang cukup banyak. Regrowth period dari tanaman Brachiaria

63
decumben adalah sekitar 30 hari (O’mara et al., 2005). Rumput Brachiaria
decumben lebih bisa beradaptasi dengan tanah yang kandungan phosphorus (P)
rendah dibandingkan dengan rumpur Brachiaria ruziziensis (Louw-Gaume et al.,
2015). Mansyur et al.(2008) menyatakan umur panen rumput Brachiaria
brizantha adalah 30 sampai 60 hari.

Brachiaria ruziziensis

Brachiaria ruziziensis memiliki tekstur tanaman yang relatif lembut


dengan ukuran batang dan daun yang tidak terlalu besar. Brachiaria ruziziensis
merupakan salah satu spesies rumput yang memiliki fungsi ganda yang dapat
dipakai sebagai rumput potongan maupun pengembalaan, dan sangat disukai
oleh ternak (palatabilitas tinggi) serta pertumbuhannya cepat, sehingga mampu
bersaing dengan tanaman lain seperti gulma tanaman liar disekelilingnya.
Tanaman Brachiaria ruziziensis juga tahan terhadap kemarau yang sedang,
sehingga menjadi salah satu pilihan potensial untuk mendukung produksi
kambing. Umur potong yang optimal untuk tanaman Brachiaria ruziziensis adalah
4 sampai 6 minggu (Hutasoit et al., 2009).

64
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum pertumbuhan tanaman antara
lain polybag, penggaris, kamera digital, lembar kerja, alat tulis, dan botol bekas.

Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum pertumbuhan tanaman


adalah bibit Brachiaria brizantha, Brachiaria ruziziensis, dan Brachiaria
decumbens, dan pupuk organik.

Metode
Metode yang dilakukan adalah setiap polybag pada seluruh perlakuan
diisi dengan tanah yang dicampur pupuk organik dengan perbandingan 2:1. Bibit
ditanam di dalam media. Perlakuan terhadap pertumbuhan tanaman yang
diterapkan yaitu perlakuan frekuensi dan volume penyiraman. Pertumbuhan
tanaman diamati dengan menghitung jumlah tiller, menghitung produksi
biomassa, mengukur tinggi tanaman, dan panjang tanaman. Tinggi tanaman
diukur setiap 7 hari sekali. Pengukuran tinggi masing-masing tanaman diukur
dengan penggaris dan hasilnya dijumlahkan kemudian dirata-rata. Panjang
tanaman diukur setiap 7 hari sekali. Pengukuran panjang masing-masing
tanaman diukur dengan penggaris dan hasilnya dijumlahkan kemudian dirata-
rata. Jumlah tiller diukur setiap 7 hari sekali. Jumlah tiller masing-masing
tanaman diamati 1 kali setelah tanaman dipanen, kemudian dihitung jumlahnya.
Hasil perhitungan jumlah tiller masing-masing tanaman dijumlahkan kemudian
dirata-rata. Jumlah produksi biomassa masing-masing tanaman ditimbang 1 kali
setelah tanaman dipanen. Hasil perhitungan jumlah produksi biomassa masing-
masing tanaman dijumlahkan kemudian dirata-rata. Hasil pengamatan dicatat
pada data program spread sheet. Kegiatan penanaman tanaman dilakukan
selama 5 minggu. Hasil pengamatan didokumentasi.

65
HASIL DAN PEMBAHASAN
Kegiatan yang dilakukan sebelum penanaman adalah menyiapkan media
dalam polybag sebanyak dua buah. Media berupa tanah dengan campuran
bahan-bahan lagi untuk menambah hara tanaman. Bibit tanaman yang berusia
dua minggu sebanyak enam bibit ditanam. Setiap polybag ditanam sebanyak
tiga tanaman. Polybag 1 diberi perlakuan penyiraman setiap hari sedangkan
polybag 2 diberi perlakuan penyiraman setiap empat hari sekali.

Tinggi tanaman
Pengukuran tinggi tanaman dilakukan setiap 7 hari sekali. Pengukuran
tinggi tanaman dilakukan pada kedua polybag yaitu pada P1 dengan penyiraman
setiap hari dan P2 dengan penyiraman 4 hari sekali. Perbandingan tinggi
tanaman Brachiaria brizantha pada kedua perlakuan dapat dilihat dalam Grafik 1
sebagai berikut.

Grafik Tinggi Tanaman Brachiaria brizantha pada perlukan frekuensi penyiraman


80
70
60
50
p1
40
Tinggi tanaman

p2
30
20
10
0
0 7 14 21 28 35
hari ke-
Grafik
1. Perbandingan Tinggi Tanaman

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh hasil pertumbuhan


tanaman Brachiaria brizantha pada perlakuan pertama dapat mencapai tinggi 65
cm, sedangkan pada perlakuan kedua mencapai 70,67 cm. Junior et al. (2014)
menyatakan bahwa tinggi rumput Brachiaria brizantha dapat mencapai 27
sampai 38 cm. Guenni et al. (2002) menyatakan bahwa kebutuhan air pada
tanaman Brachiaria brizantha adalah 0.251 L per hari. Berdasarkan
praktikum pengukuran tinggi tanaman belum sesuai dengan literatur.

66
Panjang tanaman
Praktikum dilakukan dengan mengukur panjang tanaman dilakukan setiap
7 hari sekali. Pengukuran tinggi tanaman dilakukan pada kedua polybag yaitu
pada P1 dengan penyiraman setiap hari dan P2 dengan penyiraman 4 hari
sekali. Perbandingan panjang tanaman Brachiaria brizantha pada kedua
perlakuan dapat dilihat dalam Grafik 1 sebagai berikut.

Grafik panjang tanaman Brachiaria brizantha pada perlukan frekuensi penyiraman


120
100
80
p1
60
an

p2
Panjangtanam

40
20
0
0 7 14 21 28 35
hari ke-

Grafik 2. Perbandingan Panjang Tanaman

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh hasil


pertumbuhan tanaman Brachiaria brizantha pada perlakuan pertama dapat
mencapai panjang 100,67 cm, sedangkan pada perlakuan kedua mencapai
102,67 cm. Anonim (2017) menyatakan bahwa panjang rumput Brachiaria
brizantha dapat mencapai 60 sampai 150 cm. Berdasarkan literatur, panjang
tanaman rumput Brachiaria brizantha telah menunjukkan kesesuaian.

67
Tiller dan Produksi
Tiller adalah jumlah anakan pada tanaman. Tingginya jumlah anakan
pada tanaman dapat dikarenakan nutrien yang diberikan lebih mudah tersedia
dalam jangka waktu yang lebih singkat (Abdullah, 2009). Berdasarkan praktikum
yang telah dilakukan diperoleh jumlah tiller dan produksi biomassa pada 3 jenis
tanaman yang berbeda. Produksi biomassa dan tiller rumput bebe, rumput bede
dan rumput ruzi sebagai berikut.

Tabel 1. Produksi dan tiller pada ketiga jenis tanaman dengan perlakuan
frekuensi penyiraman

Parameter Tanaman
Rumput BB Rumput BD Rumput Ruzi
P1 P2 P1 P2 P1 P2
Produksi (g) 72 60 38 34 126 88
Tiller 5 6,3 5 6 13 11,33
Rumput BB memiliki rata-rata jumlah tiller terbanyak mencapai 6,3
anakan pada perlakuan P2. Rumput BD memiliki rata-rata jumlah tiller terbanyak
mencapai 6 anakan pada perlakuan P2. Rumput Ruzi memiliki rata-rata jumlah
tiller terbanyak mencapai 13 anakan pada perlakuan P1. Berdasarkan praktikum
didapatkan produksi biomassa rumput BB rata-rata paling tinggi sebesar 72
gram pada perlakuan P1. Produksi biomassa rumput BD rata-rata paling tinggi
sebesar 38 gram pada perlakuan P1. Produksi biomassa rumput ruzi rata-rata
paling tinggi sebesar 126 gram pada perlakuan P1. Produksi tiller dan biomassa
paling tinggi dari ketiga rumput adalah rumput ruzi pada perlakuan pertama yaitu
rata-rata jumlah tiller sebanyak 13 dan produksi biomassa mencapai 126 gram.

Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan rumput ruzi memiliki


rata-rata jumlah tiller terbanyak mencapai 13 anakan pada perlakuan P1.
Perlakuan P1 adalah dimana tanaman disiram setiap 7 kali sehari. Syamsudin et
al. (2007) menyatakan bahwa jumlah normal anakan rumput Brachiaria tanpa
perlakuan yang khusus adalah rata-rata 2,6 tiller.

Produksi biomassa rumput ruzi rata-rata paling tinggi sebesar 126 gram
pada perlakuan P1. Bahan kering yang dapat dihasilkan rumput ruzi dalam
kondisi tanah yang baik mencapai 25,6 ton per ha per tahun. Kondisi tanah
sangat berpengaruh pada produksi rumput. Suryanah et al.(2013) menyatakan

68
bahwa faktor yang mempengaruhi berat rumput adalah tinggi rumput dan daya
tolak rumput. Berdasarkan praktikum produksi tiller dan biomassa rumpur ruzi,
rumput BB dan rumput BD belum sesuai dengan literatur.

69
KESIMPULAN
Tinggi tanaman Brachiaria brizantha yang optimal terdapat pada
perlakuan kedua yaitu mencapai 70,67 cm. Pertumbuhan tanaman Brachiaria
brizantha optimal juga pada perlakuan kedua yaitu mencapai 102,67 cm.
Produksi biomassa optimal ada pada tanaman Brachiaria ruziziensis dengan
perlakuan P1 yaitu rata-rata 126 gram. Produksi tiller optimal ada pada tanaman
Brachiaria ruziziensis dengan perlakuan P1 yaitu rata-rata 13 tiller. Faktor yang
mempengaruhi pertumbuhan rumput adalah tinggi rumput, kondisi tanah dan
daya tolak rumput.

70
DAFTAR PUSTAKA

Abdullah, L. 2009. Pola Pertumbuhan Rumput Signal (Brachiaria humidicola


(Rendle) Schweick) pada Padang Penggembalaan dengan Aplikasi
Sumber Nutrien Berbeda. Jurnal Media Peternakan. 32(1): 71-80.
Anonim. 2016. Rumput Brachiaria brizantha. Diakses melalui
file:///C:/Users/admin/Downloads/S1-2016-334579-introduction.pdf. Pada
tanggal 10 Mei 2018. Pukul 10.55 WIB.
Anonim. 2017. Brachiaria ruziziensis. Diakses melalui
http://www.tropicalforages.info/keyforages/Media/Html/entities/brachiaria
_ruziziensis.htm. pada tanggal 20 April 2018. Pukul 07.53 WIB.
Anonim. 2017. Fact sheet index. Diakses melalui
http://www.tropicalforages.info/key/forages/Media/Html/entities/index.htm.
pada tanggal 10 Mei 2018. Pukul 21.53 WIB.
Aqil, M., Firmansyah, I.U., dan Akil, M. 2016. Pengelolaan Air Tanaman Jagung.
Diakses lewat http://balitsereal.litbang.pertanian.go.id/. Tanggal 3 Maret
2018. Pukul 03.30 WIB.
Ferreira, A., D.H. Pereira, L.F. Domiciano, M.A. Mombach, L.E.T. Pereira, P.L.
Barbosa, B.C. Pedreira. 2017. Tiller density and tillering on Brachiaria
brizantha cv. Marandu pastures inoculated with Azospirillum brasilense.
Arq. Bras. Med. Vet. Zootec. 69(4): 1039-1046.
Guenni, O., Marín, D., Baruch, Z. 2002. Responses to drought of
five Brachiaria species. I. Biomass production, leaf growth, root
distribution, water use and forage quality. Plant and Soil. 243:
229-241.
Hutasoit, R., Sirait, J., dan Ginting, S. P. 2008. Petunjuk Teknis Budidaya dan
Pemanfaatan Bachiaria ruziziensis (Rumput Ruzi) Sebagai Hijauan Pakan
Kambing. Pusat Penelitian dan Pengembangan Peternakan. Bogor.
Louw-Gaume, A. E. Rao, D., Gaume, A. J., Frossard, E. 2009. A comparative
study on plant growth and root plasticity responses of two Brachiaria forage
grasses grown in nutrient solution at low and high phosphorus supply.
Journal Plant and Soil. 328(1–2).155–164.
Low, S. G. 2015. Review Signal Grass (Brachiaria decumbens) Toxicity in
Grazing Ruminants. Journal Agriculture. Vol 5. 971-990.
Mansyur,H.D., N.P.Indrani,A.R.Tarmidi dan Dhalika. 2008. Kecernaan rumput
signal (Brachiaria decumbens) yang ditanam dinaungan perkebunan
pisang pada berbagai umur pemotongan. Seminar Nasional Teknologi
Peternakan dan Veteriner. 783-788.

71
O’mara, F. P., Wilkins, R. J., Mannetje, L., Lovett, D. K., Rogers, P. A. M., Boland,
T. M. 2005. XX International Grassland congress .Wageningens Academy
Publisher. United Kingdom.
Rusdiana dan Sutedi. Analisis produksi rumput Brachiaria dalam pengembangan
usaha ternak kambing. Jurnal Peternakan UIN SUSKA RIAU. 11(2): 69-77.
Samadi, Budi. 2007. Melon Usaha Tani dan Penanganan Pasca Panen. Kanisius.
Yogyakarta.

72
Lampiran

gambar 1. Pertumbuhan tanaman kelompok 19

Gambar 2. Pertumbuhan tanaman kelompok 29

Gambar 3. Pertumbuhan tanaman kelompok 9

73
Dokumentasi Praktikum

Gambar 4. Pertumbuhan hari ke 0 Gambar 5. Pertumbuhan hari ke 0


Perlakuan 1 Perlakuan

Gambar 6. Pertumbuhan hari ke 7 Gambar 7. Pertumbuhan hari ke 7


Perlakuan 1 Perlakuan 2

Gambar 8. Pertumbuhan hari ke 14 Gambar 9. Pertumbuhan hari ke 14


perlakuan 1 perlakuan 2

74
Gambar 10. Pertumbuhan hari ke 21 Gambar 11. Pertumbuhan hari ke 21
perlakuan 1 perlakuan 2

Gambar 12. Pertumbuhan hari ke 35 Gambar 13. Pertumbuhan hari ke 35


perlakuan 1 perlakuan 2

75
ACARA IV
KULTUR JARINGAN

TINJAUAN PUSTAKA
Kultur Jaringan
Perbanyakan tanaman dapat digolongkan menjadi dua, yaitu
perbanyakan tanaman secara generatif dan perbanyakan secara vegetatif.
Perbanyakan secara generatif adalah dengan menanam biji, sedangkan
perbanyakan tanaman secara vegetatif dapat dilakukan dengan okulasi,
cangkok, penyambungan, merunduk dan yang paling mutakhir adalah
dengan kultur jaringan (Hendaryono dan Wijayani, 1994). Kultur jaringan
adalah proses membudidayakan suatu jaringan tanaman menjadi
tanaman kecil yang mempunyai sifat seperti induknya. Keunggulan
metode kultur jaringan adalah dapat menghasilkan tanaman dalam jumlah
banyak dan sifat seragam dengan induk.
Plantlet adalah tanaman baru yang lengkap dengan akar, batang,
dan daun dari hasil regenerasi atau perbanyakan kultur jaringan
(Setyamidjaja, 2006). Plantlet adalah tanaman kecil hasil reproduksi
secara vegetatif yang diregenerasikan dari kultur in vitro. Plantlet
menunjukkan beberapa sifat yang kurang menguntungkan seperti lapisan
lilin (kutikula) tidak berkembang dengan baik, kurangnya lignifikasi batang,
jaringan pembuluh dari akar ke pucuk kurang berkembang dan stomata
sering sekali tidak berfungsi (tidak menutup ketika penguapan tinggi).
Keadaan ini menyebabkan plantlet sangat peka terhadap transpirasi,
serangan candawan dan bakteri, cahaya dengan intensitas yang tinggi
dan suhu yang tinggi (Zulkarnain, 2009).
Kalus adalah suatu massa sel yang terbentuk pada permukaan
eksplan atau pada irisan eksplan. Kalus pada dasarnya merupakan massa
sel yang aktif membelah dan tidak terorganisir yang biasanya muncul
sebagai respon terhadap pelukaan jaringan dan organ yang telah
mengalami diferensiasi. Hasil dari kultur kalus dapat diaplikasikan untuk

76
kultur suspensi sel dan regenerasi tanaman melalui proses organogenesis
atau embryogenesis somatik. Inisiasi pembentukan kalus disebut induksi
kalus. Kalus embrionik tersebut akan tumbuh menjadi tunas dan
berkembang menjadi planlet secara bergerombol pada suatu eksplan
kalus. Tunas akan tumbuh pada embrio-embrio yang telah berkembang
diikuti oleh pembentukan akar. Tunas yang tumbuh didahului dengan
berubahnya warna kalus embrionik dari putih menjadi hijau, kemudian
berkembang menjadi tunas dan menjadi planlet yang sempurna (Devy dan
Hardiyanto, 2009).
Sifat dari kultur jaringan yaitu sel bersifat autonom. Kultur jaringan
juga mempunyai kemampuan totipotensi. Totipotensi merupakan
kemampuan suatu sel untuk tumbuh, membelah, dan berdiferensiasi
menjadi tanaman lengkap (Soetrisno et al., 2008).
Perkecambahan In Vitro
Kultur in vitro merupakan suatu teknik mengisolasi bagian hidup
tanaman (eksplan), kemudian menumbuhkannya secara aseptik pada
media yang telah ditentukan komposisi nutriennya. Perbanyakan tanaman
dengan kultur in vitro dalam waktu singkat dari bahan yang sangat
terbatas dapat dihasilkan bibit dalam jumlah yang banyak. Keberhasilan
tersebut mendorong dimanfaatkannya kultur in vitro sebagai teknologi
perbanyakan yang banyak memberikan keunggulan daripada cara
konvensional. Teknik kultur in vitro selain digunakan untuk perbanyakan
tanaman juga digunakan untuk memproduksi senyawa metabolit sekunder
yang menjadi sumber bahan obat ( Zakaria, 2010).
Keberhasilan perbanyakan tanaman secara in vitro baik melalui
penggandaan tunas, organogenesis maupun embriogenesis somatik
sangat dipengaruhi oleh genotipa dan eksplan, jenis media dasar, serta
jenis dan konsentrasi zat pengatur tumbuh yang digunakan Tipe
perkecambahan dibagi menjadi dua yaitu epigeal dan hipogeal. Tipe
epigeal yaitu perkecambahan dengan kotiledon terangkat keatas tanah
dengan memanjangkan hipokotil, sedangkan tipe hipogeal dimana

77
kotiledon tidak membesar sehingga kotiledon tetap berada dibawah tanah
selama perkecambahan (Kosmiatin et al., 2015).
Medium Kultur Jaringan
Media yang biasa digunakan dalam kultur in vitro adalah media
Murashige dan Skoog (MS). Media MS mempunyai konsentrasi garam
organik yang lebih tinggi dibanding media lain (Husni, 1997). Terdapat
juga medium Knudson C yang biasa digunakan untuk kultur jaringan
tanaman anggrek. Media Knudson C pertama kali diformulasikan oleh
Lewis Knudson pada tahun 1949 (Arditti, 1996). Media dasar terdiri atas
beberapa komponen seperti hara makro, mikro, vitamin, gula, asam
amino, zat pengatur tumbuh, dan bahan pemadat serta komponen lain.
Media kultur sering ditambahkan senyawa organik komplek (Purwanto et
al., 2007). Salah satu komponen yang harus ada pada medium adalah
pemadat atau penjedal. Media yang dipadatkan secara sempurna dapat
menjadi media yang baik untuk pertumbuhan jaringan tanaman maupun
mikroorganisme, karena dapat memelihara proses biokimia dan
fisiologisnya (Maliro dan Lameck, 2004). Bahan pemadat yang digunakan
dalam kultur jaringan tanaman adalah jenis agar standar khusus untuk
kultur jaringan tanaman yang umumnya masih diimpor, misalnya merek
Bacto, Oxoid atau Gelrite dan Phytagel. Beberapa bahan pemadat yang
biasa digunakan, seperti agar ataupun pati (Priadi et al., 2007).
Komposisi media yang digunakan dalam kultur jaringan dapat
berbeda jenis bahan kimia atau konsentrasinya. Perbedaan komposisi
media dapat mengakibatkan perbedaan pertumbuhan dan perkembangan
eksplan yang ditumbuhkan secara in vitro. Media Murashige dan Skoog
(MS) sering digunakan karena cukup memenuhi unsur hara makro, mikro
dan vitamin untuk pertumbuhan tanaman (Marlina, 2004).
Zat Pengatur Tumbuh
Perkembangan kalus dikendalikan oleh zat pengatur tumbuh yang
ditambahkan ke dalam medium, khususnya zat pengatur tumbuh
golongan auksin dan sitokinin. Zat Pengatur Tumbuh (ZPT) merupakan

78
senyawa organik bukan hara, yang dalam jumlah sedikit dapat
mendukung, menghambat, dan dapat mengubah proses fisiologi
tumbuhan. Fungsi ZPT adalah untuk merangsang pertumbuhan
morfogenesis dalam kultur sel, jaringan, dan organ (Nisak et al., 2012).
Perubahan kadar zat pengatur tumbuh dapat mempengaruhi kalus apakah
akan membentuk tunas atau akar. Keseimbangan hormon yang diperlukan
merupakan hal penting untuk setiap spesies dan sering sangat beragam
antara kultivar satu dengan yang lain. Jenis- jenis zat pengatur tumbuh
yang banyak beredar dari jenis auksin dapat berupa Indole Acetic Acid
(IAA), Naphthalene Acetic Acid (NAA), Indole Butiric Acid (IBA) dan 2.4.
Dichlrophenoxyacetic Acid (2,4-D). Jenis sitokinin dapat berupa kinetin,
zeatin dan Benzylamino Purin (BAP) (Nasir, 2002). Konsentrasi auksin
yang lebih besar daripada sitokinin maka akar akan tumbuh, dan bila
konsentrasi sitokinin lebih besar daripada auksin maka tunas akan
tumbuh. Interaksi dan perimbangan antara zat pengatur tumbuh yang
diberikan dalam media dan yang diproduksi oleh sel secara endogen,
menentukan arah perkembangan suatu kultur (Gumawan, 1995).
Tahapan Kerja dalam Kultur Jaringan
Teknik kultur jaringan dimulai dengan pengambilan eksplan, yaitu
bagian kecil jaringan atau organ yang dipisahkan dari tanaman induk
kemudian dikultur (Hendaryono dan Wijayani, 1994). Eksplan yang
diambil, kemudian dicuci menggunakan akuades steril dan dilakukan
dalam laminar air flow. Kultur disimpan pada ruangan kultur bersuhu 25
sampai 28°C, dan selanjutnya mengalami induksi kalus (Priadi et al.,
2007).
Inisiasi adalah pengambilan eksplan dari bagian tanaman yang
akan dikulturkan. Bagian tanaman yang sering digunakan untuk kegiatan
kultur jaringan adalah tunas. Sterilisasi adalah bahwa segala kegiatan
dalam kultur jaringan harus dilakukan di tempat yang steril, yaitu di
laminar flow dan menggunakan alat-alat yang juga steril. Sterilisasi juga
dilakukan terhadap peralatan, yaitu menggunakan etanol yang

79
disemprotkan secara merata pada peralatan yang digunakan. Multiplikasi
adalah kegiatan memperbanyak calon tanaman dengan menanam
eksplan pada media. Kultur jaringan dilakukan di laminar air flow untuk
menghindari adanya kontaminasi yang menyebabkan gagalnya
pertumbuhan eksplan. Pengakaran adalah fase dimana eksplan akan
menunjukkan adanya pertumbuhan akar yang menandai bahwa proses
kultur jaringan yang dilakukan mulai berjalan dengan baik. Pengamatan
dilakukan setiap hari untuk melihat pertumbuhan dan perkembangan akar
serta untuk melihat adanya kontaminasi oleh bakteri ataupun jamur.
Eksplan yang terkontaminasi akan menunjukkan gejala seperti berwarna
putih atau biru (disebabkan jamur) atau busuk (disebabkan bakteri).
Aklimatisasi adalah kegiatan memindahkan eksplan keluar dari ruangan
aseptik ke bedeng. Pemindahan dilakukan secara hati-hati dan bertahap,
yaitu dengan memberikan sungkup (Gunawan, 1992). Proses induksi
kalus disebut sebagai proses dediferensiasi, yaitu proses dimana sel yang
telah terspesialisasi atau terdiferensiasi dan sudah tidak lagi membelah
mengalami pembelahan mitosis untuk memperbanyak diri. Kalus adalah
kumpulan sel-sel yang belum terdiferensiasi, merupakan hasil poliferasi
dari sel-sel jaringan eksplan yang ditanam secara in vitro (Soetrisno et al.,
2008).

80
MATERI DAN METODE
Materi
Alat. Alat yang digunakan dalam praktikum kuktur jaringan antara
lain botol ukur, petridisc, pisau scapel, pinset, laminar air flow, autoklaf,
lampu spiritus, dan kamera digital, kompor, timbangan, kertas pH.
Bahan. Bahan yang digunakan dalam praktikum kultur jaringan
yaitu meristem apikal dari akar, batang dan kotiledon tanaman kacang
hijau (Vigna radiata), medium Murashige dan Skoog (MS) dengan zat
pengatur tumbuh auksin 2,4-D 2 mg/L dan NAA/kinetin, alkohol 70%,
bayclin (NaClO), aquades steril, gula pasir, agar-agar, NaOH, dan kertas
kerja praktikum.
Metode
Biji kacang hijau (Vigna radiata) digerminasikan menggunakan
botol kultur dan diinkubasi selama 7 hari. Jaringan meristem dari tunas
tanaman kacang hijau (Vigna radiata) kemudian diambil dalam lingkungan
steril. Potong bagian meristem apikal (akar, batang, dan kotiledon)
menggunakan pisau skalpel dengan ukuran 2 mm sampai 3 mm. Inokulasi
dalam botol yang berisi medium MS. Inkubasi pada ruang kultur bersuhu
20°C sampai 22°C dan tanpa pencahayaan. Pembentukan tunas dan
kalusnya diamati, dicatat, dan didokumentasikan pertumbuhannya
menggunakan kamera pada pukul 11.00 WIB pada hari ke-3, ke-6, ke-9,
ke-12, ke-15, ke-18, dan ke-21.
Kalus dari eksplan (Vigna radiata) yang telah tumbuh dipotong dan
ditanam pada botol yang berisi media MS dengan tambahan zat pengatur
tumbuh untuk pertumbuhan tunas. Inkubasi pada ruang kultur bersuhu
20°C sampai 22°C dengan cahaya. Pembentukan tunas dan kalusnya
diamati, dicatat, dan didokumentasikan pertumbuhannya menggunakan
kamera pada pukul 11.00 WIB pada hari ke-3, ke-6, ke-9, ke-12, ke-15,
ke-18, dan ke-21.

81
HASIL DAN PEMBAHASAN
Kultur jaringan merupakan metode atau teknik mengambil bagian-
bagian tanaman menjadi tanaman kecil yang mempunyai sifat seperti
induknya. Praktikum kultur jaringan bertujuan untuk mengetahui teknik
perkembangbiakan tanaman dengan metode aseptis dengan
menumbuhkan kalus dan tunas yang dipengaruhi oleh hormon auksin dan
sitokinin. Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah meristem apikal
akar, batang dan kotiledon kacang hijau (Vigna radiata), Murashige dan
Skoog (MS), alkohol 70%, aquades steril.
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan tahapan kultur
jaringan dimulai dengan strelisasi alat-alat. Sterilisasi merupakan tahapan
yang akan menentukan keberhasilan teknik kultur jaringan. Strelisasi biji
dilakukan dengan menggunakan alkohol, NaOCI, dan aquades steril.
Tahap inisiasi kultur yaitu tahap penanaman awal eksplan pada media
yang telah dipersiapkan kemudian disimpan di dalam ruangan. Tahap
multiplikasi tunas yaitu tunas-tunas dipisahkan untuk mendapatkan
tanaman yang baru lagi. Multiplikasi tunas dapat dilakukan dengan
memisahkan ujung tunas yang sudah ada selanjutnya tahap Induksi akar
yaitu proses memicu pertumbuhan akar, biasanya dilakukan dengan
penambahan zat pengatur tumbuh terutama dari golongan auksin. Tahap
aklimatisasi merupakan tahap pemindahan plantlet dari ruang tumbuh
awal ke lingkungan, atau dengan kata lain pemindahan plantlet dari
kondisi terkontrol di dalam botol ke lingkungan luar. Kondisi luar yang tidak
stabil sangat rentan bagi plantlet-plantlet.
Pembuatan kultur jaringan dilakukan dimulai dengan pengambilan
eksplan, yaitu bagian kecil jaringan atau organ yang dipisahkan dari
tanaman induk kemudian dikultur. Eksplan dari jaringan yang masih muda,
diperkirakan masih dapat menghasilkan zat tumbuh sendiri dan sel-selnya
masih aktif membelah, sehingga proses kultur jaringan dapat diharapkan
berhasil sampai menjadi tanaman yang lebih lengkap. Jaringan yang
masih muda serta belum banyak terdeferensiasi terdapat pada jaringan

82
meristem. Bagian jaringan yang masih muda paling banyak berhasil
dikultur secara in vitro. Sel serta jaringan yang masih muda atau yang
dinamakan juvenile akan tetap mudah dalam pengkulturan sehingga daya
untuk regenerasi tetap ada, sedangkan sel-sel yang sudah tua
kesanggupan untuk regenerasi sudah berkurang (Hendaryono dan
Wijayani, 1994). Eksplan kemudian diambil dan dicuci menggunakan
akuades steril dan dilakukan dalam laminar air flow. Kultur disimpan pada
ruangan kultur bersuhu 25 sampai 28°C, dan selanjutnya mengalami
induksi kalus dan aklimatisasi (Priadi et al., 2007).
Induksi kalus

Kalus adalah suatu sel yang terbentuk pada permukaan eksplan


atau pada irisan eksplan Kalus dapat tumbuh jika terdapat hormon auksin.
Lingga (2007) menyatakan bahwa kalus adalah kumpulan sel yang
diperoleh dari eksplan yang telah disterilkan sebelum ditumbuhkan pada
media. Kalus memiliki tingkat mutasi yang lebih besar dibandingkan tunas.
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, diperoleh data produksi
kalus tertera pada Tabel 1 sebagai berikut.

Tabel 1. Produksi kalus


Hari ke- Eksplan
Kotiledon Batang Akar
3 - - -
6 + - -
9 + - +
12 + + +
15 ++ + +
18 ++ + +
21 ++ + +
(-) = tidak ada pertumbuhan kalus
(+) = pertumbuhan kalus sedikit
(+)(+) = pertumbuhan kalus banyak
(+)(+)(+) = pertumbuhan kalus sangat banyak

Hormon auksin bekerja dalam proses pembelahan sel secara terus-


menerus. Pertumbuhan kalus pada kotiledon dimulai pada hari ke-6, pada

83
batang dimulai pada hari ke-12 dan akar dimulai pada hari ke-9.
Pembentukan kalus dan organ-organ ditentukan oleh penggunaan yang
tepat dari zat pengatur tumbuh tersebut. Perbandingan pemberian hormon
auksin dan sitokinin yaitu 30:1. Perbandingan hormon auksin lebih tinggi
karena hormon auksin dan sitokinin merupakan hormon pengatur tumbuh.
Auksin pada konsentrasi rendah dapat memacu pertumbuhan tunas dan
pada konsentrasi tinggi dapat merangsang pertumbuhan kalus. Hormon
auksin bekerja dalam proses pembelahan sel secara terus-menerus.
Maftuchah et al. (2006) menyatakan bahwa kalus mulai tumbuh setelah 7
hari di media regenerasi dan jumah kalus berakar akan terus bertambah
hingga hari ke 56. Hidayat (2007) menyatakan bahwa auksin merupakan
zat pengatur tumbuh yang dibutuhkan dalam media budidaya jaringan dan
konsentrasinya diberikan sesuai dengan pertumbuhan kalus yang
diinginkan. Kieber (2002) menyatakan bahwa dengan adanya auksin dan
sitokinin dalam medium dapat menstimulasi sel-sel jaringan parenkim
tembakau untuk membelah. Sitokinin telah diketahui memainkan peranan
penting dalam hampir semua aspek pertumbuhan dan perkembangan
tanaman termasuk di dalamnya pembelahan sel, inisiasi dan pertumbuhan
tunas, serta perkembangan fotomorfogenesis. Ali (2007) menyatakan
bahwa keseimbangan antara sitokinin dan auksin dapat mengatur
pertumbuhan akar tunas dan kalus pada kultur in vitro. Penggunaan
eksplan dari daun umumnya lebih menguntungkan dari pada eksplan
batang. Masalah yang perlu diantipasi adalah generasi kalus menjadi
plantlet. Metode yang dilakukan pada saat praktikum sudah sesuai
dengan literatur yang ada.

Induksi Tunas
Tunas adalah bagian tumbuhan yang baru tumbuh dari kecambah
atau kuncup yang berada di atas permukaan tanah ataupun media.Tunas
dapat terdiri dari batang, ditambah dengan daun muda, calon bunga, atau
calon buah. Alwi (2007) menyatakan bahwa tunas merupakan tumbuhan

84
muda yang baru timbul ketiak daun. Hormon tumbuh yang berperan dalam
pertumbuhan tunas yaitu sitokinin. Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan, diperoleh, data produksi kalus tertera pada tabel 2 sebagai
berikut:
Tabel 2. Produksi tunas
Hari ke- Eksplan
Kotiledon Batang Akar
3 + - +
6 + - +
9 + - +
12 + - +
15 + ++ +
18 + ++ +
21 ++ ++ +
(-) = tidak ada pertumbuhan kalus
(+) = pertumbuhan kalus sedikit
(+)(+) = pertumbuhan kalus banyak
(+)(+)(+) = pertumbuhan kalus sangat banyak

Berdasarkan praktikum pertumbuhan kalus pada kotiledon dan akar


terjadi pada hari ke-3 sedangkan pada batang terjadi pada hari ke-15.
Perbandingan hormon sitokinin dan auksin yang diberikan yaitu 30:1.
Perbandingan sitokinin lebih banyak karena sitokinin berfungsi dalam
pertumbuhan sel somatik. Pertumbuhan tunas dilakukan ditempat yang
terdapat cahaya, karena cahaya dapat merangsang aktifnya hormon
sitokinin. Rusdianto dan Ari (2014) menyatakan bahwa sebagian sel-sel
kalus yang terbentuk bersifat embrionik yaitu kalus yang hanya memiliki
kemampuan untuk terus membelah (proliferasi) menghasilkan sel-sel
kalus yang baru, sebagian lagi bersifat embriogenik yaitu kalus yang dapat
berkembang menjadi embrio somatik (tunas) setelah kalus tersebut
ditransfer kedalam medium yang sesuai dan tidak mengandung auksin
atau 2,4-D. Pernyataan tersebut didukung oleh Sulichantini (2016) yang
menyatakan bahwa kinetin adalah kelompok sitokinin yang berfungsi
untuk pengaturan pembelahan sel dan morfogenesis. Auksin dan sitokinin

85
berinteraksi sedemikian rupa sehingga pemakainan auksin dan sitokinin
bersama-sama harus mempertimbangkan konsentrasi maupun
perbandingannya dalam media.
Hormon sitokinin dapat merangsang pertumbuhan tunas karena
sel-sel akan membelah kemudian membentuk morfologi yaitu dalam
bentuk tunas kemudian lama-lama akan berkembang menjadi satu
tumbuhan baru. Pamungkas (2015) menyatakan bahwa konsentrasi
sitokinin yang tinggi lebih cocok diaplikasikan untuk pertumbuhan tunas.
Semakin tinggi penambahan auksin pada media kultur akan menambah
jumlah akar tapi akan menghambat pemanjangan akar, sementara
sitokinin lebih efektif untuk perkembangan dan pelipatgandaan tunas pada
eksplan.
Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan kultur jaringan
berdasarkan yaitu terdiri dari dua faktor antara lain faktor dalam dan faktor
lingkungan. Faktor internal terdiri dari genotip, umur tanaman, umur
jaringan, keadaan fisiologis, keadaan kesehatan tanaman, kondisi
pertumbuhan tanaman, poisis eksplan pada tanaman, ukuran eksplan,
dan permukaan eksplan. Faktor lingkungan antara lain ruang kultur yang
digunakan, cahaya, suhu, kelembapan, ketersediaan air dan oksigen
didalam medium. Sulichantini (2016) menyatakan bahwa faktor yang
dapat mempengaruhi proses morfogenesis suatu eksplan dalam teknik
kultur jaringan adalah genotype, ukuran dan bagian eksplan, jenis dan
kosentrasi zat pengatur tumbuh, komposisi media tumbuh dan lingkungan
kultur.
Kontaminasi pada Medium dan Eksplan
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil
kontaminasi. Data yang diperoleh berupa kontaminasi kotiledon, batang
dan eksplan. Data tertera pada tabel 3 sebagai berikut.

86
Tabel . Kontaminasi pada medium dan eksplan
Hari ke- Eksplan
Kotiledon Batang Akar
3 - - -
6 - - -
9 - - -
12 - - -
15 - - -
18 - - -
21 - - -
Berdasarkan data yang diperoleh berdasarkan praktikum, tidak
terjai kontaminasi pada medium dan eksplan. Pembiakan dengan kultur
jaringan pada praktikum yaitu dengan menumbuhkan bagian kotiledon,
batang dan akar. Kultur jaringan dilakukan dengan dua perlakuan yaitu
pertumbuhan kalus dan pertumbuhan tunas. Kontaminasi dapat terjadi
karena terdapat bakteri maupun jamur. Terdapat 2 faktor yang
mempengaruhi kontaminasi pada kultur jaringan yaitu faktor internal dan
faktor eksternal. Faktor internal disebabkan oleh umur jaringan, keadaan
fisiologis, keadaan kesehatan tanaman, keadaan eksplan yang steril atau
tidak, dan kadar air dalam tanaman. Eksplan yang terkontaminasi akan
menunjukkan gejala seperti berwarna putih atau biru, terdapat spora yang
tumbuh disekitar eksplan yang disebabkan oleh jamur dan berwarna hitam
sampai terlihat busuk yang disebabkan oleh bakteri. Pancaningtyas et al.
(2011) menyatakan bahwa pada beberapa jaringan kalus ditemukan juga
tingkat kontaminan yang berasal dari dalam jaringan tanaman, terutama
bakteri. Susilowati (2001) menyatakan bahwa sumber kontaminasi dapat
berasal dari eksplan tumbuhan, organisme kecil yang masuk ke dalam
media, alat yang tidak steril dan lingkungan kerja yang kotor, sehingga
harus dilakukan sterilisasi lingkungan kerja, alat-alat, media dan bahan
tanaman.
Faktor eksternal dapat disebabkan oleh beberapa faktor antara lain
alat dan medium yang digunakan tidak steril, ketika melakukan proses
inokulasi tidak sesuai prosedur yang benar, selain itu ketika melakukan
inokulasi praktikan banyak yang masuk kedalam ruang kultur dan dapat

87
membawa bakteri dari luar. Husniah (2016) menyatakan bahwa faktor
yang mempengaruhi kontaminasi yaitu sterilitas ruangan sangat
menentukan terhadap kontaminasi yang memungkinkan membawa bakteri
dari luar ruangan sehingga dapat menyebabkan adanya kontaminasi.
Kontaminasi disebabkan oleh jamur, bakteri dan cendawan.

88
KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan
bahwa kultur jaringan dimulai dengan persiapan alat dan medium,
persiapan eksplan atau inokulasi, inisiasi atau inkubasi dan aklimatisasi.
Pertumbuhan kalus pada kotiledon dimulai pada hari ke-6, pada batang
dimulai pada hari ke-12 dan akar dimulai pada hari ke-9. Pertumbuhan
kalus pada kotiledon dan akar terjadi pada hari ke-3 sedangkan pada
batang terjadi pada hari ke-15. Kontaminasi tidak terjadi pada medium dan
eksplan batang serta kotiledon.

89
DAFTAR PUSTAKA
Ali, G. 2007. Callus induction and in vitro complete plant regeneation of
different cultivars of Tobacco (Nicotiana Tabaccum L.) on media of
different hormonal consentration. Jurnal Biotechnology 6(4) :561-
566.
Arditti, J. dan Abraham D. K. 1996. Orchid micropropagation: The path
from laboratory to commercialization and an account of several
unappreciated investigators. Botanical Journal of the Linnean
Society.122 : 183 – 241.
Bhojwani, S. S. and W. Y. Soh. 2004. Agrobiotechnology and Plant Tissue
Culture. Published by Inc. Enfield, NH. USA. Printed in India.
Devy, N.F. dan Hardiyanto. 2009. Kemampuan regenerasi kalus segmen
akar pada beberapa klon bawang putih lokal secara in vitro. J.
Hort. 19(1):6-13.
Fitrianti, A. 2011. Efektivitas ZPT 2,4 D pada medium dan lama
pencahayaan untuk menginduksi kalus dari kotiledon kedelai.
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas
Negeri Semarang. Semarang.
Gumawan, L.W. 1995. Teknik Kultur Jaringan Tumbuhan.Institut Pertanian
Bogor. Bogor.
Gunawan, W. 1992. Pengenalan Teknik In Vitro. Bumi Aksara. Jakarta.
He, D. P. S dan W. Lazzer. 2001. Teknik Kultur Jaringan dan Petunjuk
Perbanyakan Tanaman secara Vegetatif Modern. Kanisius.
Yogyakarta.
Hendaryono, S dan A. Wijayani. 1994. Teknik Kultur Jaringan. Penerbit
Kanisius Yogyakarta.
Hidayat. 2007. Induksi pertumbuhan eksplan endosperm ulin dengan IAA
dan Kinetin. Fakultas Pertanian Udayana.Agritop 26(4) : 147-152.
Husni, A. 1997. Perbanyakan dan penyimpanan tanaman Inggu melalui
kultur jaringan. Plasma Nutfah 11 (1): 9-23.
Ibrahim, M.S.D., N. Nova K., dan Nurliani B. 2004. Studi Pendahuluan:
Induksi Kalus Embriogenik dari Eksplan Daun Echinaceae
purpurea. Buletin TRO 15(2):123-125.
Kieber, J. J. 2002. The Arabidopsis Book: Cytokinins. American Society of
Plant Biologists. University of North Carolina, Biology Department :
Carolina. USA.
Maftuchah, H. Aswidinnoor., I. Hortense, dan S. Loedin. 2006.
Optimalisasi regenerasi padi pada kultur in vitro padi indica

90
sebagai target transformasi melalui agrobacterium tumefaciens.
Skripsi. Universitas Muhammadiyah Malang. Malang.
Maliro, M.F.A. and G. Lameck. 2004. Potential of cassava flour as a gelling
agent in media for plant tissue cultures. African Journal of
Biotechnology. 3(4): 244-247.
Soetrisno, D.,B. Suhartanto., N. Umami, dan N. Suseno. 2008. Ilmu
Hijauan Makanan Ternak. Laboratorium Hijauan Makanan Ternak
dan Pastura. Fakultas Peternakan. Universitas Gadjha Mada.
Yogyakarta.
Suprapti, E., S. Harieni., Harjanto., T. Soemarah., T. Supriyadi., K.
Prastyowati, dan Haryuni. 2013. Efektivitas sterilisasi dan efisiensi
media Morashige Skoog terhadap pertumbuhan eksplan lidah
buaya. Jurnal Ilmiah Agrineca. Faperta UTP Surakarta. Surakarta.
Xie, D and Y. Hong. 2001. In vitro regeneration of Acacia mangium via
organogenesis. Plant Cell, Tissue and Organ Cult.66 : 167-173.
Zakaria, D. 2010. Pengaruh konsentrasi sukrosa dan BAP (Benzil Amino
Perine) dalam media Murashige Skoog (MS) terhadap
pertumbuhan dan kandungan reserpin kalus pule pandak
(Rauvolfia verticillata Lour.). Fakultas MIPA Universitas Sebelas
Maret. Surakarta.
Zulkarnain. 2009. Kultur Jaringan Tanaman. Bumi Aksara. Jakarta.

91
Lembar Kerja

92
93
Dokumentasi Praktikum

Gambar. Hari ke-3 Gambar. Hari ke-6

94
Gambar. Hari ke-9 Gambar. Hari ke-12

95
ACARA V
GERMINASI

TINJAUAN PUSTAKA
Germinasi
Perkecambahan atau germinasi merupakan tahap awal
perkembangan suatu tumbuhan, khususnya tumbuhan berbiji. Embrio di
dalam biji yang semula berada pada kondisi dorman mengalami sejumlah
perubahan fisiologis yang menyebabkan biji berkembang menjadi
tumbuhan muda. Kecambah atau tumbuhan muda adalah tumbuhan
(sporofit) yang baru saja berkembang dari tahap embrionik di dalam biji.
Tahap perkembangan yang terjadi disebut perkecambahan dan
merupakan satu tahap kritis dalam kehidupan tumbuhan (Amaturrahim
dan Aisyah, 2013). Terdapat dua faktor yang mempengaruhi
perkecambahan biji. Faktor tersebut yaitu kondisi biji yang meliputi
kemasakan biji kerusakan mekanik dan fisik, serta kadar air biji, dan faktor
luar biji yang meliputi suhu, cahaya, oksigen, kelembapan nisbi serta
komposisi udara di sekitar biji (Mudiana, 2006).
Dormansi adalah kemampuan biji untuk menunda
perkecambahannya sampai waktu dan tempat yang cocok. Dormansi biji
dapat dibedakan atas beberapa tipe, satu jenis biji memiliki lebih dari satu
satu tipe dormansi. Cara perlakuan yang dapat dilakukan pada bijij
diklasifikasikan antara lain pengurangan ketebalan kulit atau skarifikasi,
perendaman dalam air, perlakuan dengan zat kimia, penyimpanan biji
dalam kondisi lembab dengan suhu dingin dan hangat atau disebut
stratifikasi dan berbagai perlakuan lain (Yuniarti et al. 2015).
Viabilitas Biji
Viabilitas adalah daya hidup biji yang ditunjukkan dengan gejala
pertumbuhan atau gejala metabolisme. Subantoro dan Prabowo (2013)
menyatakan bahwa viabilitas biji dipakai untuk mengetahui kemampuan
tumbuh normal dalam kondisi optimal dan sub optimal. Pengujian viabilitas

96
biji yang sering dilakukan adalah dengan mengecambahkan biji kemudian
dihitung daya kecambahnya. Pengujian ini berlangsung lama sehingga
apabila ada kebutuhan akan biji mendesak dengan pengujian secara
cepat dengan menggunakan uji tetrazolim. Tetrazolium test adalah metode
pewarnaan topografis yang digunakan untuk menguji viabilitas biji secara
cepat dengan menggunakan bahan kimia garam tetrazolium yang dapt
memberikan warna merah pada sel dan sifatnya yang tidak beracun.
Lesilolo et al. (2013) menyatakan bahwa viabilitas biji yang tinggi yang
menunjukan bahwa biji berada dalam kondisi yang sangat baik. Rumus
penentuan viabilitas biji atau daya hidup biji sebagai berikut.

JK
DK = X 100
JB
Keterangan:
DK : Daya kecambah
JK : Jumlah kecambah normal yang dihasilkan
JB : Jumlah biji yang ditanam
(Lesilolo et al. 2013)

97
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan dalam praktikum germinasi adalah
petridisc, pinset, pisau scapel, gunting kuku, kertas amplas, oven, botol
semprot, penggaris, kain strining, tali rafia, kompor, termometer, beaker
glass, dan kamera.
Bahan. Bahan yang digunakan dalm praktikum germinasi adalah
biji buncis (Phaseolus vulgaris L), kapas, larutan H2SO4, air, kertas kerja
praktikum.

Metode
Metode yang digunakan pada praktikum germinasi adalah biji
diskarifikasi dengan empat perlakuan, yaitu diamplas, dilukai dengan
gunting kuku, direndam larutan H2SO4, direndam air hangat, dan kontrol.
Langkah selanjutnya adalah biji digerminasikan pada petridisc dengan
media kapas basah selama 2 minggu. Pengamatan pertumbuhan biji
dilakukan dengan cara mengukur tinggi kecambah menggunakan
penggaris atau meteran. Hasil pengamatan dicatat pada kertas kerja
praktikum. Tanaman disiram dengan air secukupnya hingga keadaanya
media lembab dan cukup air. Pengamatan, pencatatan dan penyiraman
dilakukan setiap hari pada pukul 11.00 WIB oleh perwakilan kelompok
praktikan. Hasil pengamatan didokumentasikan dengan menggunakan
kamera setiap empat hari sekali untuk dilampirkan pada laporan
praktikum.

98
HASIL DAN PEMBAHASAN
Germinasi merupakan kemampuan biji untuk menunda
perkecambahan sampai mendapatkan waktu dan kondisi yang tepat.
Praktikum germinasi dilakukan dengan menggunakan biji buncis
(Phaseolus vulgaris L) yang telah disiapkan. Proses pengamatan dan
pengukuran germinasi setiap 3 hari sekali selama 14 hari dengan
penyiraman biji dilakukan selama 14 hari.
Hari Berkecambah
Pengamatan perkecambahan dilakukan dengan mengamati
perlakuan pada setiap biji. Perlakuan yang dilakukan antara lain kontrol,
dilukai, diamplas, direndam air hangat, dan direndam H2SO4. Hasil
pengamatan hari berkecambah pada biji tanaman sebagai berikut.
Tabel 1. Hari Berkecambah
Perlakuan Hari Berkecambah
Kontrol 7
Dilukai 9
Diamplas 3
Direndam air hangat -
Direndam H2SO4 7
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan mengenai terjadinya
perkecambahan, di ketahui hasil bahwa biji buncis (Phaseolus vulgaris L)
yaitu perlakuan pada biji diamplas mengalami pertumbuhan
perkecambahan yang paling cepat yaitu 3 hari. Biji dengan perlakuan
dilukai mengalami pertumbuhan perkecambahan sangat lambat yaitu
selama 9 hari. Amin (2014) menyatakan bahwa perkecambahan ideal
untuk biji buncis adalah 3 sampai 4 hari setelah terjadi perendaman
ataupun perlakuan lain seperti dilukai atau diamplas. Hasil praktikum pada
bij yang diberi perlakuan diamplas telah sesuai literatur bahwa
pertumbuhan rata-rata perkecambahan berkisar 3 sampai 4 hari. Hasil
tersebut bisa karena dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti biji
yang rusak atau biji busuk karena terlalu banyak penyiraman, cahaya,

99
oksigen, dormansi, jenis biji, dan media yang digunakan. Faktor yang
mempengaruhi perkecambahan adalah kualitas biji, perbedaan perlakuan,
suhu, kelembapan, kadar air, intensitas cahaya. Hal ini sesuai dengan
pernyataan Andriani (2016) menyatakan bahwa faktor yang
mempengaruhi perkecambahan adalah suhu, kelembaban, kedalaman
posisi biji dan vigor biji.
Tinggi tanaman
Pengamatan tinggi tanaman dilakukan dengan mengamati
perlakuan pada setiap biji. Perlakuan yang dilakukan antara lain kontrol,
dilukai, diamplas, direndam air hangat, dan direndam H2SO4. Hasil
pengukuran tinggi tanaman buncis (Phaseolus vulgaris L) sebagai berikut.

Grafik Perbandingan Tinggi Phaseolus vulgaris L pada Berbagai Perlakuan


7
6
5 Kontrol
Tinggi tanaman (cm)

4 Dilukai
3 Diamplas
2 Direndam air hangat
Direndam H2SO4
1
0
0 3 6 9 12 15
Hari ke-

Gambar 1. Perbandingan tinggi tanaman buncis (Phaseolus vulgaris L)


berbagai perlakuan
Berdasarkan hasil yang diperoleh pertumbuhan panjang tanaman
pada biji buncis yang optimal terjadi pada perlakuan kontrol dengan
panjang mencapai 6 cm. Pertumbuhan panjang tanaman yg kurang
optimal terjadi pada biji pada perlakuan diamplas dengan panjang
tanaman sebesar 1 cm. Biji tanaman yang tidak tumbuh dikarenakan
seperti biji yang rusak atau biji busuk karena terlalu banyak penyiraman,
cahaya, oksigen, dormansi, jenis biji, dan media yang digunakan. Sutopo
(2002) menyatakan bahwa faktor-faktor penghambat perkecambahan biji
dapat dibedakan menjadi dua yaitu faktor dalam dan faktor luar. Faktor

100
dalam terdiri dari tingkat kemasakan biji, ukuran biji, dormansi biji, zat
penghambat perkecambahan misalnya larutan NaCl, herbisida, auxin,
coumarin, dan sianida. Faktor luar yang menghambat perkecambahan biji
terdiri dari air, temperatur, cahaya, nutrisi, oksigen, dan media tumbuh.
Pemberian perlakuan pada perkecambahan juga dapat mempengaruhi
kinerja pekercambahan yang terjadi pada biji. Herrera et.al (2001)
menyatakan bahwa proses dormansi dapat rusak ketika perlakuan
diskarifikasi atau disimpan pada suhu tinggi.
Proses perkecambahan dipengaruhi oleh oksigen, suhu, dan
cahaya. Oksigen dipakai dalam proses oksidasi sel untuk menghasilkan
energi. Perkecambahan memerlukan suhu yang tepat untuk aktivasi
enzim. Perkecambahan tidak dapat berlangsung pada suhu yang tinggi,
karena suhu yang tinggi dapat merusak enzim. Syamsuri (2004)
menyatakan bahwa pertumbuhan umumnya berlangsung baik dalam
keadaan gelap. Perkecambahan memerlukan hormon auksin dan hormon
ini mudah mengalami kerusakan pada intensitas cahaya yang tinggi.
Karena itu di tempat gelap kecambah tumbuh lebih panjang daripada di
tempat terang
Pemberian perlakuan dilukai, diamplas, direndam H 2SO4 pada
perkecambahan biji bertujuan untuk mempercepat proses
perkecambahan. Lakitan (2005) menyatakan bahwa perlakuan pada
perkecambahan yang dilakukan untuk meningkatkan daya berkecambah
dari biji yang keras, yaitu mempergunakan asam. Asam yang digunakan
adalah asam sulfat H2SO4 95%.
Perhitungan Viabilitas Biji
Berdasarkan praktikum yang dilakukan dapat diketahui bahwa nilai
viabilitas biji buncis yaitu 40%. Nilai viabilitas dihitung berdasarkan jumlah
biji yang mampu berkecambah sebanyak 6 dibagi dengan jumlah
penanaman biji sebanyak 15. Djuariah (2017) menyatakan bahwa
viabilitas biji pada umumnya yaitu berkisar antara 95 %. Berdasarkan hasil

101
yang didapatkan maka dapat diketahui bahwa viabilitas biji pada
praktikum germinasi tidak sesuai dengan literatur yang ada.
Faktor yang mempengaruhi viabilitas biji yaitu ketersediaan
cadangan makanan, cara pengolahan biji, pengepakan serta
penyimpanan biji biji (Djuariah, 2017). Faktor ini sesuai dengan
pernyataan Lesilolo et al. (2013) yang menyatakan bahwa hasil yang baik
ini selain ditunjang oleh faktor lingkungan, juga didukung dengan
ketersediaan cadangan makanan di dalam biji yang juga sangat
menunjang dalam proses perkecambahan biji. biji yang memiliki viabilitas
tinggi mengindikasikan bahwa biji tersebut mempunyai cukup cadangan
makanan di dalam endosperm yang digunakan sebagai sumber energi
oleh biji ketika proses perkecambahan berlangsung.

102
KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan pada biji buncis
(Phaseolus vulgaris L) perkecambahan yang paling cepat terjadi pada biji
dengan perlakuan diamplas dengan waktu perkecambahan selama 3 hari.
Pertumbuhan panjang tanaman yang paling optimal terjadi pada biji
dengan perlakuan kontrol dengan panjang mencapai 6 cm. Faktor seperti
biji yang rusak atau biji busuk karena terlalu banyak penyiraman, cahaya,
oksigen, dormansi, jenis biji, dan media yang digunakan Viabilitas biji yang
dihasilkan pada praktikum yaitu 40%. Faktor yang memengaruhi vialitas
biji antara lain ketersediaan cadangan makanan, cara pengolahan biji,
pengepakan serta penyimpanan biji biji

103
DAFTAR PUSTAKA

Andriani, A. dan M Isnaini. 2016. Morfologi dan Fase Pertumbuhan


Sorgum. Inovasi Teknologi dan Pengembangan. Balai Penelitian
Tanaman Serealia. Jakarta
Amaturrahim, dan Aisyah, R. 2013. Penentuan pH dan Suhu Optimum
untuk Aktivitas Ekstrak Kasar Enzim Lipase dari Kecambah
Biji Kelapa Sawit (Elaeis guineensis Jacq) terhadap Hidrolisis
RBDPO (Refined Bleached Deodorized Palm Oil). Universitas
Sumatera Utara. Medan.
Amin, M. N. 2014. Sukses bertani Buncis Sayuran Kaya Manfaat.
Garudhawacana. Yogyakarta.
Djuariah, D. 2017. Produksi biji Inti Tanaman Buncis. Balai Penelitian
Tanaman Sayuran. Bandung.
Herrera M.L, Rivera A, Trejo C, Valdiva P. 2001. Differences in seed
germination of wild and domesticated common bean
(Phaseolus vulgaris L.) in response to storage. Soulll
Afncan Joumal of Bo/ally. 5(67): 620-628
Lakitan, B. 2005. Fisiologi Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman. PT
Raja Grafindo Persada. Jakarta
Lesilolo, M K., J Riry dan E.A. Matatula. 2013. Pengujian viabilitas dan
vigor biji beberapa jenis tanaman yang beredar di pasaran Kota
Ambon. Jurnal Agrologia. 2(1):1-9
Mudiana, D. 2006. Perkecambahan Syxygium cumini (L.) skeels. Jurnal
Biodiversitas. 8(1): 39-42
Subantoro, R., dan R. Prabowo. 2013. Pengkajian viabilitas benis dengan
tetrazolium test pada jagung dan kedelai. Jurnal Ilmu-ilmu
Pertanian.
Sutopo, L. 2002.Teknologi Biji. Cetakan ke-3. Rajawali Press, Jakarta.
Syamsuri. 2004. Biologi. Erlangga. Jakarta.

104
Lampirtan
Lampiran 1. Perhitungan viabilitas

JK
x 100
DK = JB

6
x100
DK = 15 %

DK = 40 %

Keterangan:
DK : Daya kecambah
JK : Jumlah kecambah normal yang dihasilkan
JB : Jumlah biji yang ditanam

105
Lembar Kerja
//

106
Dokumentasi Praktikum

107
ACARA IV
HERBARIUM

TINJAUAN PUSTAKA
Herbarium
Herbarium adalah suatu spesimen dari bahan tumbuhan yang telah
dimatikan dan diawetkan melalui metode tertentu (Rugayah et al.,2004).
Herbarium biasanya dilengkapi dengan data mengenai tumbuhan yang
diawetkan, baik data taksonomi, morfologi, ekologi, maupun geografinya.
Herbarium dengan material dengan bunga dan buah herbarium fertil,
sedangkan material herbarium tanpa bunga dan buah disebut herbarium
steril (Suyitno, 2010). Pernyataan ini didukung oleh Rugayah et al. (2004)
yang menyatakan bahwa herbarium fertil adalah herbarium dengan bunga
dan buah, sedangkan material herbarium tanpa bunga dan buah disebut
material herbarium yang steril.
Herbarium menurut jenisnya dibedakan menjadi 2 yaitu herbarium
basah dan herbarium kering. Herbarium basah, di lokasi pengambilan
sampel material herbarium diberi label gantung dan dirapikan, kemudian
dimasukkan ke dalam lipatan kertas koran. Satu lipatan kertas koran untuk
satu spesimen. Spesimen lain tidak di perbolehkan untuk digabungkan
dengan beberapa specimen dalam satu lipatan. Lipatan kertas koran
berisi material herbarium tersebut ditumpuk satu diatas lainnya. Tebal
tumpukan disesuaikan dengan dengan daya muat kantong plastik (40 ×
60) cm yang akan digunakan. Tumpukkan tersebut dimasukkan ke dalam
kantong plastik dan disiram alkohol 70 % atau spiritus hingga seluruh
bagian tumbukan tersiram secara merata, kemudian kantong plastik
ditutup rapat dengan isolatip atau hekter supaya alkohol atau spiritus tidak
menguap keluar dari kantong plastik (Onrizal, 2005).
Proses pembuatan herbarium dengan cara kering menggunakan
dua macam proses yaitu proses pembuatan herbarium menggunakan
pengeringan langsung adalah dengan cara tumpukan material herbarium

108
yang tidak terlalu tebal di pres di dalam sasak, untuk mendapatkan hasil
yang optimum sebaiknya di pres dalam waktu dua minggu kemudian
dikeringkan diatas tungku pengeringan dengan panas yang diatur di
dalam oven. Pengeringan harus segera dilakukan karena jika terlambat
akan mengakibatkan material herbarium rontok daunnya dan cepat
menjadi busuk sedangkan pengeringan bertahap adalah dengan cara
material herbarium dicelup terlebih dahulu di dalam air mendidih selama 3
menit, kemudian dirapikan lalu dimasukkan ke dalam lipatan kertas koran.
Tahap selanjutnya ditempuk dan dipres, dijemur atau dikeringkan di atas
tungku pengeringan. Selama proses pengeringan material herbarium itu
harus sering diperiksa dan diupayakan agar pengeringannya merata dan
setelah kering, material herbarium dirapikan kembali dan kertas koran
bekas pengeringan tadi diganti dengan kertas baru. Tahap selanjutnya
yaitumaterial herbarium dapat dikemas untuk diidentifikasi (Onrizal, 2005).
Manfaat dari herbarium antara lain adalah dapat digunakan sebagai
katalog atau alat identifikasi flora pada suatu area, koleksi yang banyak
dari suatu area yang kecil digunakan untuk mengetahui atau
menunjukkan tanaman-tanaman apa saja yang bisa ditanam disitu
(Rugayah et al. 2004). Herbarium dapat juga digunakan sebagai penyedia
data asli dari suatu tanaman yang telah diidentifikasi atau bisa juga
disebut museum tanaman. Herbarium penting untuk mempelajari
taksonomi tumbuhan, mempelajari distribusi geografisnya dan stabilitas
nomenclatusnya. Peneliti tidak hanya menyimpannya, tetapi juga meneliti
tanaman tersebut, yang biasanya digunakan untuk materi referensi dalam
menyusun taksonomi (Sutrisna et al., 1998). Keberhasilan pembuatan
herbarium ditentukan oleh tahap-tahap kerja yang benar dalam proses
pembuatan herbarium, seperti pada proses pengeringan harus betul-betul
kering agar herbarium tidak berjamur (Syamswisna, 2011). Faktor yang
mempengaruhi dalam pembuatan herbarium antara lain adalah kerapatan
saat pengepresan, durasi atau lama waktu pemanasan ataupun diangin –

109
anginkannya, serta kelembapan lingkungan sekitar penyimpanan tanaman
(Subrahmanyam, 2002).

110
MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada saat praktikum herbarium adalah
pita perekat dan lakban hitam, pensil, tali, gunting serta kamera digital.
Bahan. Bahan yang digunakan pada saat praktikum herbarium
adalah Medicago sativa yang lengkap (akar, batang, daun, bunga dan
buah/biji), bilah bambu, kertas koran, plastik bening, kertas herbarium,
etiket gantung dan tempel dan kertas kerja praktikum.
Metode
Metode yang digunakan pada praktikum herbarium adalah
menyiapkan tanaman yang meliputi akar, batang daun, buga dan buah
atau biji yang di ambil di lapangan. Tanaman dikeringkan dan diatur dalam
kertas yang kasar dan kering yang dapat menyerap air (kertas koran).
Kertas Koran disusun 7 lapisan di atas dan di bawah lalu ditekan dengan
bilah bambu dan tali yang diikatkan di tepi-tepi kertas. Kertas pengering
diganti dan tanaman ditempel pada kertas herbarium dengan pita perekat.
Etiket tempel ditulis informasi meliputi familia, spesies, nama daerah,
tanggal pengambilan, manfaat tanaman, dan etiket gantung dengan
ukuran 3 cm X 7 cm ditulis Nomor/Kode/Tanggal pengambilan. Etiket
tempel diletakkan pada pojok kiri bawah kertas herbarium dan etiket
gantung diikatkan pada kertas herbarium menggunakan tali. Pengambialn
tanaman di lapangan, proses pembuatan herbarium dan hasil pembuatan
herbarium didokumentasikan menggunakan kamera untuk dilapirkan pada
laporan praktikum.

111
HASIL DAN PEMBAHASAN
Herbarium merupakan proses pengawetan tanaman. Tujuan
pembuatan herbarium yaitu mempermudah identifikasi tanaman untuk
jangka panjang. Manfaat herbarium yaitu membantu mempermudah
analisis tanaman, sebagai bahan ajar dan referensi ilmu botani. Herbarium
yang dibuat oleh kelompok 9 mengguakan Medicago sativa atau yang
lebih dikenal sebagai alfalfa. Herbarium kelompok 9 dapat dilihat dalam
gambar berikut.

Gambar 1. Herbarium Medicago sativa


Sistematika tanaman Medicago sativa atau alfalfa yaitu :
Kingdom : Plantae
Subkingdom : Tracheobionta
Superdivision : Spermatophyta
Division : Magnoliophyta
Class : Magnoliopsida
Subclass : Rosidae
Ordo : Fabales
Family : Fabaceae
Genus : Medicago
Species : Medicago sativa
(Sajimin, 2011)

112
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh bahwa alfalfa (Medicago
sativa) bertipe tumbuh erect, tipe daun trifoliate, tipe bunga kupu-kupu.
Sajimin (2011) menyatakan bahwa tinggi tanaman alfalfa berkisar antara
30 sampai 120 cm. Tanaman alfalfa merupakan salah satu pohon legume
tahunan yang memilik idaun yang trifoliade dan apabilat umbuh tingginya
dapat mencapai 120 cm, dengan tipe tumbuh erect atau tegak. Bentuk
bunga tanaman alfalfa adalah papilionaceae. Alfalfa berasal dari Asia
Tengah. Sajimin (2011) menyatakan bahwa alfalfa dapat digunakan untuk
memfiksasi nitrogen dari udara pada tanaman dengan bersimbiosis
dengan Rhizobium. Sistem perakaran pada tanaman alfalfa dapat
mencapai 4,5 m. Produksi hijauan pada tanaman ini dapat mencapai
15,48 ton bahan kering per ha/tahun yang mengandung protein kasar
18,0% sampai 29,1%.
Metode yang digunakan saat praktikum yaitu herbarium kering.
Material tanaman herbarium ditempel pada koran (7 lapis) menggunakan
isolasi bening. Pelapisan 7 lapis koran bertujuan agar mempercepat
proses penyerapan air dari tanaman. Isolasi tidak ditempel secara
langsung pada tanaman, harus dilapis oleh kertas agar tanaman tidak
lengket ke isolasi secara langsung. Tanaman lalu ditutup menggunakan
koran 7 lapis lagi. Figura dibuat dikeempat sisi pada koran dengan
menggunakan bilah bambu. Pembingkaian bertujuan agar tanaman tidak
tertekuk-tekuk dan rusak. Tanaman herbarium yang sudah difigura
disimpan di tempat kering selama 2 minggu. Tanaman yang difigura
diusahakan tidak terkena air dan disimpan di tempat kering supaya
tanaman kering sempurna. Tujuan lain penyimpanan di tempat kering
adalah untuk mempercepat proses pengerinngan. Tanaman hasil
pengeringan dilepas dari figura lalu dipindah ke kertas duplex dan diisolasi
lagi seperti pada tahap pre herbarium.
Kertas duplex ditempel etiket tempel yang berisi klasifikasi
tanaman, taksonomi, dan nama pemilik. Etiket gantung berisi tanggal
pelaksanaan, identitas kelompok, kode tanaman, dan nama tanaman,

113
serta manfaat. Kertas duplex yang sudah diberi etiket dilaminating dengan
halus setelah itu dipinggirnya diberi lakban agar lebih rapi. Onrizal (2005)
menyatakan bahwa herbarium dibagi 2 yaitu herbarium basah dan
herbarium kering. Proses pembuatan herbarium basah dengan
memasukkan material yang telah dirapikan ke dalam lipatan kertas koran.
Satu lipatan kertas koran untuk satu tanaman. Lipatan kertas koran yang
berisi material herbarium tersebut selanjutnya ditumpuk satu diatas
lainnya. Tebal tumpukan disesuaikan dengan dengan daya muat kantong
plastik (40 × 60) yang akan digunakan. Tumpukkan tersebut dimasukkan
ke dalam kantong plastik dan disiram alcohol 70% atau spiritus hingga
seluruh bagian material herbarium tersiram secara merata, kemudian
kantong plastik ditutup rapat dengan isolatip atau hekter supaya alkohol
atau spiritus tidak menguap keluar dari kantong plastik.
Proses pembuatan herbarium dengan cara kering menurut Onrizal
(2005) yaitu menggunakan dua macam proses yaitu proses pembuatan
herbarium menggunakan pengeringan langsung adalah dengan cara
tumpukan material herbarium yang tidak terlalu tebal di pres di dalam
sasak, untuk mendapatkan hasil yang optimum sebaiknya di pres dalam
waktu dua minggu kemudian dikeringkan diatas tungku pengeringan
dengan panas yang diatur di dalam oven. Pengeringan harus segera
dilakukan karena jika terlambat akan mengakibatkan material herbarium
rontok daunnya dan cepat menjadi busuk sedangkan pengeringan
bertahap adalah dengan cara material herbarium dicelup terlebih dahulu di
dalam air mendidih selama 3 menit. Material herbarium yang sudah kering
dirapikan lalu dimasukkan ke dalam lipatan kertas koran. Material
herbarium kering yang sudah dimasukkan ke dalam lipatan kertas koran
lalu ditempuk dan dipres, dijemur atau dikeringkan di atas tungku
pengeringan. Selama proses pengeringan material herbarium itu harus
sering diperiksa dan diupayakan agar pengeringannya merata dan setelah
kering, material herbarium dirapikan kembali dan kertas koran bekas
pengeringan tadi diganti dengan kertas baru. Tahap selanjutnya yaitu

114
material herbarium dapat dikemas untuk diidentifikasi. Hasil praktikum jika
dibandingkan dengan literatur maka sudah sesuai.

115
KESIMPULAN

Berdasarkan praktikum yang dilakukan diketahui bahwa herbarium


legum Medicago sativa (alfalfa) yang digunakan termasuk dalam
herbarium fertil yaitu herbarium dengan bunga. Metode yang digunakan
pada pembuatan herbarium yaitu metode kering tanpa oven dengan
penjemuran. Faktor-faktor yang mempengaruhi koleksi herbarium adalah
lama pembuatan herbarium, tempat penyimpanan dan faktor lingkungan
seperti suhu

116
DAFTAR PUSTAKA
Onrizal. 2005. Teknik Pembuatan Herbarium. Fakultas Pertanian Jurusan
Kehutanan Universitas Sumatera Utara. Medan.
Rugayah T, Atik Retnowati, FI Windardi & Arief Hidayat. 2004.
Pengumpulan Data Taksonomi. In Rugayah T, Elizabeth A. Widjaja
dan Praptiwi, editor. Pedoman Pengumpulan Data Keanekaragaman
Hayati. Puslit Biologi_LIPI. . Bogor.
Sajimin. 2011. Medicago sativa L (Alfalfa) sebagai tanaman pakan ternak
harapan di Indonesia. Jurnal Wartazoa. Vol 21(2).
Steenis, C. G. G. J. V. 2003. Flora: Untuk sekolah di Indonesia. PT.
Pradnya Paramita. Jakarta.
Subrahmanyam, N.S. 2002. Laboratory Manual of Plant Taxonomy.
University of Delhi. New Delhi.
Suyitno. 2010. Penyiapan Spesimen Awetan Biologi. Pelatihan pembuatan
media specimen awetan bagi guru-guru Biologi SMP DIY.
Yogyakarta.
Syamswisna, 2011, Penggunaan spesimen herbarium tumbuhan tingkat
tinggi (Spermatophyta) sebagai media praktikum morfologi
tumbuhan. Vol 26 (2):1-9.

117
LAMPIRAN
Lampiran 1. Perhitungan viabilitas

JK
x 100
DK = JB

6
x100
DK = 15 %

DK = 40 %

Keterangan:
DK : Daya kecambah
JK : Jumlah kecambah normal yang dihasilkan
JB : Jumlah biji yang ditanam

118
LAMPIRAN

119
LAMPIRAN

120
Kartu Praktiku

121
m

122
123
124
125
126
127
128
129
130