Anda di halaman 1dari 134

LAPORAN

AKUNTABILITAS KINERJA
KEMENTERIAN PARIWISATA
TAHUN 2017

Raja Ampat - Papua

Tour De Singkarak
Sumatra Barat Festival
Jember Carnival
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Kata Pengantar

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh,


Segenap puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan
Yang Maha Esa, atas bimbingan-Nya, sehingga
penyusunan Laporan Kinerja Kementerian Pariwisata
Tahun 2017 dapat tersusun dan diselesaikan.
Laporan Kinerja Kementerian Pariwisata Tahun 2017
ini menjabarkan hasil kerja yang telah dilaksanakan
oleh Kementerian Pariwisata berdasarkan Penetapan
Kinerja, Sasaran Strategis dan Indikator Kinerja tahun
2017, yang termuat dalam Rencana Strategis
Kementerian Pariwisata Tahun 2015 – 2019, serta
Sasaran Strategis Kementerian Pariwisata dalam RPJM
2015 – 2019, yang merupakan cerminan amanat visi dan misi Pemerintahan Joko
Widodo - Jusuf Kalla sebagaimana tertuang dalam NAWACITA.
Kondisi kepariwisataan nasional tahun 2017 menunjukkan perkembangan dan
kontribusi yang terus meningkat dan semakin signifikan terhadap perekonomian
nasional.
Berdasarkan data UNWTO Pertumbuhan Wisman ke Indonesia Tahun 2017 tercatat
sebesar 14,04 juta kunjungan atau naik 16,77% dibandingkan tahun sebelumnya,
hal tersebut dapat memberikan kepercayaan diri Kementerian Pariwisata untuk
meningkatkan target kunjungan wisman pada tahun 2018 dari 15 juta menjadi 17
juta dengan fokus utama pada Digital Tourism, Homestay Desa Wisata dan
Air Connectivity.
Akhir kata, atas diselesaikannya Laporan Kinerja Kementerian Pariwisata tahun
2017 ini, kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
berkontribusi dalam proses penyusunan dan diharapkan dapat memberikan
manfaat bagi pihak-pihak yang berkepentingan, baik sebagai informasi maupun
evaluasi kinerja.
Wassalamualaikum warohmatullahiwabarokatuh.
Salam Pesona Indonesia…!!!
Jakarta, Februari 2018

Dr. Ir. Arief Yahya, M.Sc


Menteri Pariwisata Republik Indonesia

i
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ......................................................... .............................................. .................... i
Daftar Isi .................................................. ..................................................................................... ii
Ikhtisar Eksekutif ......................................... ........................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ....................................................................................................................... 1
1.2 Gambaran Kementerian Pariwisata .............................................................................. 3
1.3 Strategis Kementerian Pariwisata Dalam Membangun Kepariwisataan ........ 4

BAB II PERENCANAAN DAN PERJANJIAN KINERJA


2.1 Rencana Strategis ................................................................................................................ 7
2.2 Perjanjian Kinerja ................................................................................................................ 9

BAB III AKUNTABILITAS KINERJA


3.1 Capaian Kinerja Organisasi ............................................................................................ 12
3.1.1 Sasaran Strategis Kemenpar 2017 .......................................................................... 12
3.1.2 Capaian dan Analisis Kinerja 2017 ......................................................................... 13
1. Meningkatnya Investasi di Sektor Pariwisata ............................................ 14
2. Meningkatnya Kontribusi Kepariwisataan Terhadap Penyerapan
Tenaga Kerja Nasional......................................................................................... 22
3. Meningkatnya Kualitas Destinasi Pariwisata............................................. 29
4. Meningkatnya Jumlah Kunjungan Wisatawan Mancanegara
(Wisman) .................................................................................................................. 40
5. Meningkatnya Jumlah Penerimaan Devisa ................................................. 49
6. Meningkatnya Jumlah Perjalanan Wisatawan Nusantara (Wisnus) . 67
7. Meningkatnya Jumlah Pengeluaran Wisatawan Nusantara ................. 78
8. Meningkatnya Kontribusi Pariwisata Terhadap Produk Domestik
Bruto (PDB) Nasional .......................................................................................... 89
9. Meningkatnya Kapasitas dan Profesionalitas SDM Pariwisata ........... 93
10. Terlaksananya/terwujudnya Pelaksanaan Reformasi Birokrasi
di Lingkungan Kementerian Pariwisata .....................................................100
11. Meningkatnya Kualitas Kinerja Organisasi Kementerian Pariwisata105
3.2 Anggaran .............................................................................................................................111

BAB IV PENUTUP ..................................................................................................................................112


Lampiran
Perjanjian Kinerja
Pernyataan Hasil Evaluasi

ii
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

DAFTAR TABEL

1. Tabel 2.2.1 Perjanjian Kinerja Kementerian Pariwisata Tahun 2017....... 8


2. Tabel 3.1.1 Realisasi Target Sasaran Strategis Kementerian Pariwisata
Tahun 2017 ...................................................................................................................... 12
3. Tabel 3.1.2 Jumlah investasi sektor pariwisata (US$ Juta) ........................... 14
4. Tabel 3.1.3 Jumlah Realisasi Investasi Sektor Pariwisata Tahun 2017 .... 15
5. Tabel 3.1.4 Realisasi Investasi Sektor Pariwisata Tahun 2015 – 2017 .... 17
6. Tabel 3.1.5 Jumlah Realisasi dan Capaian Investasi Sektor
Pariwisata Tahun 2016 – 2017 ................................................................................ 17
7. Tabel 3.1.6 Paket Kebijakan ...................................................................................... 19
8. Tabel 3.1.7 investment grade ........................................................................................ 20
9. Tabel 3.1.8 Promosi Invenstasi Pariwisata ......................................................... 21
10. Tabel 3.1.9 Jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung
dan ikutan sektor pariwisata .................................................................................... 24
11. Tabel 3.1.10 Realisasi Jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung
dan ikutan sektor pariwisata .................................................................................... 24
12. Tabel 3.1.11 Realisasi Jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung
dan ikutan sektor pariwisata .................................................................................... 25
13. Tabel 3.1.12 Jumlah Hotel Berbintang dan Akomodasi Lainnya
Tahun 2015 – 2017 ....................................................................................................... 26
14. Tabel 3.1.13 Jumlah Destinasi Pariwisata yang berkualitas (lokasi) ........ 100
15. Tabel 3.1.14 Jumlah Peningkatan Kunjungan Wisatawan
Tahun 2016 – 2017 ....................................................................................................... 30
16. Tabel 3.1.15 Pertumbuhan Jumlah Realisasi Investasi ................................... 31
17. Tabel 3.1.16 Target dan realisasi Jumlah Kunjungan Wisman
Tahun 2017 ...................................................................................................................... 41
18. Tabel 3.1.17 Realisasi Jumlah Wisatawan Mancanegara ke
Indonesia (Juta Orang) ................................................................................................ 42
19. Tabel 3.1.18 Capaian Realisasi 2017 dibandingkan dengan
Target 2019 ..................................................................................................................... 42
20. Tabel 3.1.19 Kunjungan Wisatawan Mancanegara Tahun 2017................. 43
21. Tabel 3.1.20 Komparasi Pertumbuhan Jumlah Wisman
dengan Kompetitor Utama di ASEAN .................................................................... 45
22. Tabel 3.1.21 Target dan realisasi Jumlah Penerimaan Devisa
Tahun 2017 ...................................................................................................................... 50
23. Tabel 3.1.22. Perbandingan Target Dan Realisasi
24. Jumlah Penerimaan Devisa ........................................................................................ 50
25. Tabel 3.1.23 Penerimaan Devisa Pariwisata Dibandingkan
dengan Komoditi Ekspor Lainnya ........................................................................... 51
26. Tabel 3.1.24 Selisih Nilai Tukar Mata Uang Asing ............................................ 53
27. Tabel 3.1.25 Rata-Rata Pengeluaran Per Orang
(Wisatawan Mancanegara) .............................................................................. 53
28. Tabel 3.1.26 Perbandingan Kunjungan Wisatawan Mancanegara
Dengan Penerimaan Devisa ....................................................................................... 54
29. Tabel 3.1.27 Rata-rata lama tinggal wisatawan
mancanegara 2015 – 2017......................................................................................... 55
30. Tabel 3.1.28 Target dan Realisasi Jumlah Perjalanan
Wisatawan Nusantara Tahun 2017 ........................................................................ 67

iii
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

31. Tabel 3.1.29 Angka Pertumbuhan Perjalanan Wisatawan Nusantara ...... 69


32. Tabel 3.1.30 Target dan Realisasi Jumlah Pengeluran
Wisatawan Nusantara Tahun 2017 ........................................................................ 78
33. Tabel 3.1.31 Perbandingan Realisasi Jumlah Pengeluaran
Wisatawan Nusantara.................................................................................................. 79
34. Tabel 3.1.32 Rata-Rata Jumlah Pengeluaran Wisnus
Tahun 2015 – 2017 ....................................................................................................... 80
35. Tabel 3.1.33 Target dan Realisasi Kontribusi Sektor Pariwisata
Terhadap PDB Nasional .............................................................................................. 89
36. Tabel 3.1.34 Perbandingan Realisasi Kontribusi Sektor Pariwisata
Terhadap PDB Nasional .............................................................................................. 90
37. Tabel 3.1.35 Peranan Pariwisata Terhadap Produk Domestik Bruto ....... 91
38. Tabel 3.1.36 Job Titles Yang Disepakati Dalam Mutual Recognition
Agreement (MRA) dalam Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) .................... 93
39. Tabel 3.1.37 Target dan Realisasi Jumlah Tenaga Kerja
Sektor Pariwisata Tahun 2017 ................................................................................. 94
40. Tabel 3.1.38 Realisasi Jumlah Tenaga Kerja Sektor Pariwisata
Tahun 2017 ...................................................................................................................... 94
41. Tabel 3.1.39 Bidang yang Disertifikasi .................................................................. 95
42. Tabel 3.1.40 Target dan Realisasi Lulusan Perguruan Tinggi
Kepariwisataan yang Tersalurkan di Industri Pariwisata (Orang)
Tahun 2017 ...................................................................................................................... 98
43. Tabel 3.1.41 Jumlah Lulusan Perguruan Tinggi
Kepariwisataan yang Tersalurkan di Industri Pariwisata ............................. 98
44. Tabel 3.1.42 Jumlah lulusan pendidikan tinggi kepariwisataan yang
terserap di pasar kerja ................................................................................................ 99
45. Tabel 3.1.43 Target dan Realisasi Indeks Reformasi Birokrasi
Tahun 2017 ...................................................................................................................... 100
46. Tabel 3.1.44 Komponen Penilaian Reformasi Birokrasi)............................... 100
47. Tabel 3.1.45 Perbandingan Target dan Realisasi Indeks Reformasi
Birokrasi............................................................................................................................ 102
48. Tabel 3.1.46 Target dan Realisasi Opini Laporan Keuangan
Kementerian Pariwisata ............................................................................................. 106
49. Tabel 3.1.47 Perbandingan Opini Laporan Keuangan
Kementerian Pariwisata ............................................................................................. 106
50. Tabel 3.1.48 Target dan Realisasi Predikat SAKIP
Kementerian Pariwisata ............................................................................................. 108
51. Tabel 3.1.49 Perbandingan Predikat SAKIP Kementerian Pariwisata..... 109

iv
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

DAFTAR GAMBAR

1. Gambar 1.1.1 Kontribusi Kementerian Pariwisata bagi Perekonomian


Indonesia .......................................................................................................................... 2
2. Gambar 1.2.1 Restrukrisasi Kementerian Pariwisata ..................................... 4
3. Gambar 1.3.1 Lokasi pengembangan 10 destinasi pariwisata prioritas .. 5
4. Gambar 2.1.1 Visi dan Misi......................................................................................... 7
5. Gambar 2.1.2 Tujuan Kementerian Pariwisata 2015 – 2019 ....................... 7
6. Gambar 2.1.3 Sasaran RPJM Bidang Pariwisata ................................................ 7
7. Gambar 3.1.1 Kontribusi Kementerian Pariwisata bagi
Perekonomian Indonesia............................................................................................ 16
8. Gambar 3.1.2 Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) .............................. 16
9. Gambar 3.1.3 Deregulasi Ease of Doing Busines ............................................... 19
10. Gambar 3.1.4 Tambahan Kebutuhan Investasi .................................................. 21
11. Gambar 3.1.4 Tambahan Kebutuhan Investasi .................................................. 22
12. Gambar 3.1.6 World Travel & Tourism Council .................................................. 23
13. Gambar 3.1.7 Gerakan Sadar Wisata dan Aksi Sapta Pesona ....................... 28
14. Gambar 3.1.8 Destinasi Destinasi Prioritas ......................................................... 30
15. Gambar 3.1.9 Classification Of Inbound Travellers ............................................ 40
16. Grafik 3.1.10 Kunjungan Wisman ke Indonesia dan Bali Tahun 2017........ 44
17. Gambar 3.1.11 Kerangka Strategi Pemasaran ................................................... 46
18. Gambar 3.1.12 Implementasi Strategi Pemasaran dengan
Pendekatan DOT ......................................................................................................... 47
19. Gambar 3.1.13 Kalendar Libur Tahun dan Buku Kalendar
Event Pariwisata Nasional 2017 .............................................................................. 71
20. Gambar 3.1.14 Konsep Komunikasi Pemasaran Terpadu ............................. 72
21. Gambar 3.1.15 Gambar Strategi Pemasaran DOT ............................................ 72
22. Gambar 3.1.16 Branding Advertising Selling ......................................................... 73
23. Gambar 3.1.17 Implementasi Promosi di media ruang ................................ 73
24. Gambar 3.1.18 Implementasi Promosi di media cetak ................................. 74
25. Gambar 3.1.19 Implementasi Promosi di media elektroniK ...................... 74
26. Gambar 3.1.20 Festival Cap Go Meh Singkawang, Tour de Singkarak,
Festival Bahari Nias ...................................................................................................... 74
27. Gambar 3.1.21 Paid Media-Owned Media-Sosial Media-Endorser
(POSE) ................................................................................................................................ 75
28. Gambar 3.1.22 Own Media ......................................................................................... 75
29. Gambar 3.1.23 Pre Event – On Event – Post Event (POP)............................. 76
30. Gambar 3.1.24 Cross Border Tourism ................................................................... 76
31. Gambar 3.1.25 e-Goverment Kementerian Pariwisata ................................... 103

v
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

DAFTAR GRAFIK

1. Grafik 1.1.1 Indeks Daya Saing Pariwisata Indonesia..................................... 2


2. Grafik 3.1.1 Jumlah Investasi Sektor Pariwisata (US$ Juta) .......................... 18
3. Grafik 3.1.2 Jumlah Tenaga Kerja Langsung, Tidak Langsung dan
Ikutan Sektor Pariwisata ............................................................................................ 25
4. Grafik 3.1.3 Jumlah Wisman Tahun 2017 ................................................................ 43
5. Grafik 3.1.4 Kunjungan Wisman ke Indonesia dan Bali Tahun 2017 .......... 44
6. Grafik 3.1.5 Perbandingan Target Dan Realisasi
Jumlah Penerimaan Devisa Tahun 2015 – 2017 ............................................... 51
7. Grafik 3.1.6 Rata-Rata Pengeluaran Per Orang
8. (Wisatawan Mancanegara) .............................................................................. 54
9. Grafik 3.1.7 Perbandingan Kunjungan Wisatawan Mancanegara
Dengan Penerimaan Devisa ....................................................................................... 55
10. Grafik 3.1.8 Jumlah Perjalanan Wisnus (Juta) .................................................... 68
11. Grafik 3.1.9 Jumlah Perjalanan Wisatawan Nusantara ................................... 69
12. Grafik 3.1.10 Jumlah Perjalanan Wisatawan Nusantara ................................ 70
13. Grafik 3.1.11 Jumlah Pengeluaran Wisatawan Nusantara............................. 80
14. Grafik 3.1.11 Grafik Rata-Rata Pengeluaran ....................................................... 80
15. Grafik 3.1.12 Profil Responden Wisnus Berdasarkan Asal Provinsi ......... 82
16. Grafik 3.1.13 Responden Wisman Berdasarkan Asal Negara....................... 83
17. Grafik 3.1.14 Perbandingan Realisasi Kontribusi Sektor Pariwisata
Terhadap PDB Nasional .............................................................................................. 90
18. Grafik 3.1.15 Kontribusi Kepariwisataan terhadap PDB Nasional............. 92

vi
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Ikhtisar Eksekutif
Sesuai dengan rentang waktu Rencana Strategis 2015 – 2019, maka
Laporan Kinerja Kementerian Pariwisata Tahun 2017 ini merupakan Laporan Kinerja
tahun ketiga, yang menyajikan perbandingan antara capaian kinerja (performance
results) dengan Rencana Kinerja (Performance Plan) dan informasi akuntabilitas
kinerja Tahun 2017.

C apaian Kinerja
Dengan ditetapkannya Pariwisata sebagai leading sector, maka Kementerian
Pariwisata telah berupaya memberikan kontribusi yang signifikan bagi
perekonomian Indonesia. Hal tersebut dibuktikan dengan capaian kinerja
Kementerian Pariwisata Tahun 2017 sebagai berikut:
Tabel Target dan Realisasi Capaian Kinerja Tahun 2016 - 2017
2016 2017
NO INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU)
Target Realisasi Target Realisasi
1 Jumlah Investasi Sektor Pariwisata (US $ Juta) 1.627,36 1.352,88 1.750 1.788,05
2 Jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung,
11,70 12,28 12,4 12*
dan ikutan sektor pariwisata (juta orang)
3 Jumlah Destinasi Pariwisata yang Berkualitas - - 10 10
4 Jumlah Wisatawan Mancanegara ke Indonesia
12 12,02 15 14,04*
(juta orang)
5 Jumlah Penerimaan Devisa (triliun Rp) 172 176,23 182 205,04*
6 Jumlah Perjalanan Wisatawan Nusantara
260 264,34 265 277*
(juta perjalanan)
7 Jumlah Pengeluaran Wisatawan Nusantara
223,6 241,67 227,9 253,25*
(Triliun Rp)
8 Kontribusi Sektor Pariwisata terhadap PDB
5 4,13 6 5*
Nasional (persentase)
9 Jumlah Tenaga Kerja di Sektor Pariwisata
35.000 35.150 65.000 65.000
yang Disertifikasi (ribu orang)
10 Jumlah Lulusan Pendidikan Tinggi
Kepariwisataan yang Tersalurkan di Industri 1.800 1.786 1.900 2.100
Pariwisata (orang)
11 Indeks Reformasi Birokrasi (presentase) 75% 74.82% 80% 76.87%
12 Opini Keuangan Kementerian Pariwisata
WTP WTP WTP Dalam Proses
(predikat)
13 Predikat SAKIP Kementerian Pariwisata A BB A BB
(predikat) (80) (75,20) (80) (75,86)
*prognosa

vii
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Indikator Kinerja Utama (IKU) yang berjumlah 13 (tiga belas) tersebut, terdapat
beberapa indikator yang diproyeksikan belum memenuhi target, di antaranya:
1) Jumlah tenaga kerja langsung tidak langsung dan ikutan sektor pariwisata (juta
orang). Realisasi indiktor ini sifatnya masih merupakan angka estimasi sementara,
hingga terbitnya publikasi Neraca Satelit Pariwisata Nasional (NESPARNAS) 2017
di akhir tahun 2018;
2) Jumlah Wisatawan Mancanegara ke Indonesia (juta orang). Realisasi indikator
tersebut tidak tercapai salah satu faktor penyebabnya adalah terjadinya erupsi
Gunung Agung di Bali. Bencana alam ini memberikan dampak yang cukup
signifikan mengingat Bali masih menjadi destinasi utama untuk pariwisata
Indonesia.; dan
3) Kontribusi Sektor Pariwisata terhadap PDB Nasional (persentase). Realisasi
indiktor ini sifatnya masih merupakan angka estimasi sementara, hingga terbitnya
publikasi Neraca Satelit Pariwisata Nasional (NESPARNAS) 2017 di akhir tahun
2018;
Tabel Anggaran Kementerian Pariwisata Tahun Anggaran 2017

viii
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

K omparasi Pertumbuhan Jumlah Wisman dengan Kompetitor Utama di ASEAN

Pertumbuhan kunjungan Wisman ke Indonesia dari tahun 2016 ke tahun 2017 adalah
sebesar 21,88%. Pertumbuhan tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan negara
kompetitor ASEAN seperti Thailand (5,08%), Singapura (6,42%) dan Malaysia
(-1,52%), namun lebih rendah apabila dibandingkan dengan Vietnam (29,06%).
Pertumbuhan kunjungan Wisman dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

* = Data Jan – Sept 2017 Sumber : Data Statistik dari masing masing negara
** = Data Jan – Nov 2017
*** = Data Jan – Agust 2017

Gambar Pertumbuhan Kunjungan Wisman ke Indonesia dan Perbandingan Pertumbuhan Wisman


Indonesia Dengan Pasar Regional dan Global
Strategi Kementerian Pariwisata dalam pembangunan kepariwisataan, diantaranya
adalah:
1. Pengembangan 10 Destinasi Pariwisata Prioritas (DPP) dengan peningkatan 3 A
(Atraksi, Amenitas dan Aksesibilitas);
2. Pelaksanaan Calender of Event (CoE) di daerah dan pelaksanaan kegiatan promosi
pariwisata Nasional dan Internasional;
3. Peningkatan kapasitas dan profesionalisme SDM Pariwisata;
4. Pemanfaatan aplikasi digital untuk meningkatkan kualitas dukungan manajemen.

ix
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Strategi tersebut mendorong Indonesia untuk memperoleh penghargaan diantaranya


adalah:
1. Indonesia menjadi Top-20 fastest growing travel destination in the world;
2. Indonesia mendapat 27 penghargaan Branding Wonderful Indonesia di 13
negara,
3. Strategi Branding Wonderful Indonesia untuk penetrasi online mendapat
peringkat ke 47 (mengalahkan Thailand (68) dan Malaysia (85)) menurut World
Economic Forum (WEF) 2017

x
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Rencana Kerja Kementerian Pariwisata Tahun 2018


1. Pengembangan Pemasaran

xi
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

2. Pengembangan Destinasi Pariwisata

3. Pengembangan Industri dan Kelembagaan

4. Dukungan Managemen

xii
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Sejak terpilihnya Joko Widodo sebagai Presiden RI ke-7, beberapa prioritas
pembangunan era Kabinet Kerja senantiasa digaungkan, salah satunya terkait dengan
pariwisata. Meningkatnya pertumbuhan ekonomi, penerimaan devisa, dan
penyerapan tenaga kerja adalah sederetan tujuan jangka panjang yang ingin dicapai
melalui pembangunan kepariwisataan.

Dengan ditetapkannya Pariwisata sebagai leading sector, Kementerian Pariwisata


telah berupaya memberikan kontribusi yang signifikan bagi perekonomian
Indonesia seperti yang digambarkan dalam tabel di bawah ini:

1
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

*data prognosa
Gambar 1.1.1 Kontribusi Kementerian Pariwisata bagi Perekonomian Indonesia

Indeks Daya Saing merupakan salah satu indikator yang menunjukan performansi
Pariwisata Indonesia berdasarkan World Economic Forum (WEF) 2017 yang
memperoleh peringkat 42 dengan nilai 4,16.

Sumber : World Economic Forum (WEF), 2017


Grafik 1.1.1 Indeks Daya Saing Pariwisata Indonesia

2
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

1.2. GAMBARAN KEMENTERIAN PARIWISATA


Berdasarkan Peraturan Menteri Pariwisata No. 11 Tahun 2017 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Kementerian Pariwisata tentang Organisasi dan Tata Kerja
Kementerian Pariwisata, Kementerian Pariwisata merupakan unsur pelaksana
pemerintah yang dipimpin oleh seorang Menteri yang barada di bawah dan
bertanggung jawab kepada Presiden serta mempunyai tugas membantu Presiden
dalam menyelenggarakan sebagian urusan pemerintahan di bidang pariwisata.
Dalam melaksanakan tugasnya Kementerian Pariwisata memiliki tugas sebagai
berikut:
1. Perumusan, penetapan, dan pelaksanaan kebijakan di bidang pariwisata;
2. Pengelolaan barang milik/kekayaan negara yang menjadi tanggung jawab
Kementerian Pariwisata;
3. Pengawasan dan pelaksanaan tugas di lingkungan Kementerian Pariwisata;
4. Pelaksanaan bimbingan teknis dan supervisi atas pelaksanaan urusan
Kementerian Pariwisata di daerah;
5. Pelaksanaan kegiatan teknis yang berskala nasional.

Pada akhir tahun 2017, dalam rangka mendukung efektivitas kinerja organisasi dan
berdasarkan Perpres Nomor 93 Tahun 2017 Tentang Perubahan Atas Peraturan
Presiden Nomor 19 Tahun 2015 Tentang Kementerian Pariwisata, Kementerian
Pariwisata akan melakukan perubahan struktur dan organisasi pada tahun 2018.
(Restrukturisasi Kementerian Pariwisata disajikan pada gambar dibawah ini).

3
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

*Berdasarkan Perpres Nomor 93 Tahun 2017 Tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 19
Tahun 2015 Tentang Kementerian Pariwisata

Gambar 1.2.1 Restrukrisasi Kementerian Pariwisata

1.3 STRATEGI KEMENTERIAN PARIWISATA DALAM


MEMBANGUN KEPARIWISATAAN
1. Pengembangan 10 Destinasi Pariwisata Prioritas (DPP) dengan peningkatan 3 A
(Atraksi, Amenitas dan Aksesibilitas);
a. Penyederhanaan peraturan (Kebijakan DzEase of Doing Businessdz (EODB))
Kebijakan DzEase od Doing Businessdz (EODB) mencakup penyederhanaan
prosedur, penurunan biaya, dan percepatan waktu penyelesaian atas beberapa
aspek diantaranya memulai bisnis, izin mendirikan bangunan, pendaftaran
properti, mendapatkan sambungan listrik, mendapatkan akses kredit.
b. Peningkatan kualitas pada pengembangan 10 destinasi pariwisata prioritas
Untuk meningkatkan kualitas pada pengembangan 10 destinasi pariwisata
prioritas telah dilakukan upaya: (1) Pengembangan infrastruktur dan ekosistem
kepariwisataan (2) Pengembangan destinasi wisata alam, budaya, dan buatan
(3) Peningkatan tata kelola destinasi pariwisata dan pemberdayaan masyarakat.

4
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

10 Destinasi tersebut dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 1.3.1 Lokasi pengembangan 10 destinasi pariwisata prioritas

2. Pelaksanaan Calender of Event (CoE) di daerah dan pelaksanaan kegiatan promosi


pariwisata Nasional dan Internasional;
a. Pelaksanaan Calender of Event (CoE) di daerah;
b. Pelaksanaan kegiatan di Cross Border;
c. Pemasaran dan promosi ditekankan pada komunikasi pemasaran untuk semua
saluran (online, elektronik, OOH, serta media cetak) dengan menggandeng
Public Relation (PR) agency ternama, mesin pencari internet mengenai
pariwisata, media sosial, dan platform lainnya dengan strategi Marketing
Branding-Advertising-Selling (BAS). Sebagai media pemasaran dan promosi
lainnya, Kementerian Pariwisata melakukan partisipasi pada pameran
pariwisata internasional, misi penjualan pada fokus pasar serta perjalanan
pengenalan wisata untuk media, agen perjalanan, dan asosiasi untuk melihat,
merasakan, dan menjelajahi keramahan Wonderful Indonesia.
3. Peningkatan kapasitas dan profesionalisme SDM Pariwisata;
Kementerian Pariwisata bekerjasama dengan 27 Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP)
pihak ke 3 (tiga) pada bidang pariwisata melaksanakan sertifikasi kompetensi
terhadap SDM pada sektor industri pariwisata, tidak hanya memfasilitasi kegiatan
Sertifikasi Kompetensi bagi SDM pada sektor industri pariwisata, namun juga

5
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

memfasilitasi kegiatan Sertifikasi Kompetensi bagi siswa/siswi dan


mahasiswa/mahasiswi pada sektor Pendidikan (Perguruan Tinggi dan SMK)
bidang pariwisata. Selain melaksanakan setifikasi kompetensi terhadap SDM,
Kementerian Pariwisata pada tahun 2016 telah membuka 2 (dua) Politeknik
Pariwisata baru di Palembang (Sumatera Selatan) dan Lombok (Nusa Tenggara
Barat); dan
4. Pemanfaatan aplikasi digital untuk meningkatkan kualitas dukungan manajemen
dengan aplikasi: e-Office, e-Commando, Video Conference, Simpati.

6
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

BAB II
PERENCANAAN & PERJANJIAN KINERJA
2.1. RENCANA STRATEGIS

Gambar 2.1.1 Visi dan Misi

7
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Gambar 2.1.2 Tujuan Kementerian Pariwisata 2015 - 2019

SASARAN RPJM BIDANG PARIWISATA

Gambar 2.1.3 Sasaran RPJM Bidang Pariwisata

8
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

2.2. PERJANJIAN KINERJA


Salah satu alat ukur keberhasilan suatu organisasi dalam mencapai tujuan dan/atau
sasaran atau kegiatan utama dan dapat digunakan sebagai fokus perbaikan kinerja di
masa depan adalah Perjanjian Kinerja, yang terdiri dari sasaran strategis, indikator
kinerja utama dan target. Perjanjian Kinerja tersebut disajikan pada tabel berikut:

Tabel 2.2.1 Perjanjian Kinerja Kementerian Pariwisata Tahun 2017


INDIKATOR KINERJA
No. SASARAN STRATEGIS KEMENTERIAN TARGET
UTAMA
1 Meningkatnya investasi di sektor 1 Jumlah Investasi Sektor
1.750
pariwisata Pariwisata (US $ Juta)
2 Meningkatnya kontribusi 2 Jumlah tenaga kerja
kepariwisataan terhadap langsung, tidak langsung,
12.4
penyerapan tenaga kerja nasional dan ikutan sektor
pariwisata (juta orang)
3 Meningkatnya Kualitas Destinasi 3 Jumlah Destinasi
Pariwisata Pariwisata yang 10
Berkualitas
4 Meningkatnya Jumlah Kunjungan 4 Jumlah Wisatawan
Wisatawan Mancanegara (wisman) Mancanegara ke 15
Indonesia (juta orang)
5 Meningkatnya Jumlah Penerimaan 5 Jumlah Penerimaan
182
Devisa Devisa (triliun Rp)
6 Meningkatnya Jumlah Perjalanan 6 Jumlah Perjalanan
Wisatawan Nusantara (wisnus) Wisatawan Nusantara 265
(juta perjalanan)
7 Meningkatnya Jumlah Pengeluaran 7 Jumlah Pengeluaran
Wisatawan Nusantara Wisatawan Nusantara 227.9
(Triliun Rp)
8 Meningkatnya Kontribusi Pariwisata 8 Kontribusi Sektor
terhadap Produk Domestik Bruto Pariwisata terhadap PDB 6
(PDB) Nasional Nasional (persentase)
9 Meningkatnya Kapasitas dan 9 Jumlah Tenaga Kerja di
Profesionalisme SDM Pariwisata Sektor Pariwisata yang 65.000
Disertifikasi (ribu orang)
10 Jumlah Lulusan 1.900
Pendidikan Tinggi
Kepariwisataan yang
Tersalurkan di Industri
Pariwisata (orang)

9
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

No. SASARAN KEMENTERIAN INDIKATOR KINERJA TARGET


UTAMA
10 Terlaksananya/terwujudnya 11 Indeks Reformasi
Pelaksanaan Reformasi Birokrasi di Birokrasi (presentase) 80
Lingkungan Kementerian Pariwisata
11 Meningkatnya kualitas Kinerja 12 Opini Keuangan
Organisasi Kementerian Pariwisata Kementerian Pariwisata WTP
(predikat)
13 Predikat SAKIP
Kementerian Pariwisata A
(predikat)

10
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

BAB III
AKUNTABILITAS KINERJA

3.1. CAPAIAN KINERJA ORGANISASI


3.1.1 Sasaran Strategis Kemenpar 2017

Kementerian Pariwisata telah menetapkan Indikator Kinerja Utama (IKU) sesuai dengan
Peraturan Menteri Pariwisata Nomor KM.98/UM.001/MP/2017 tanggal 15 Maret 2017.
Indikator Kinerja Utama tersebut digunakan sebagai ukuran keberhasilan/kegagalan
dalam penyusunan perencanaan, penganggaran kinerja, pengukuran kinerja dan
evaluasi kinerja oleh masing-masing unit kerja di lingkungan Kementerian Pariwisata.

Berdasarkan Indikator Kinerja Utama di atas, realisasi capaian sasaran strategis


Kementerian Pariwisata Tahun 2017 adalah sebagai berikut:

Tabel 3.1.1 Realisasi Target Sasaran Strategis Kementerian Pariwisata Tahun 2017

2017
INDIKATOR KINERJA UTAMA
SASARAN KEMENTERIAN CAPAIAN
TARGET REALISASI
(%)
1 Meningkatnya investasi di sektor Jumlah Investasi Sektor
1 1.750 1.788,05 102,17
pariwisata Pariwisata (US $ Juta)
2 Jumlah tenaga kerja
Meningkatnya kontribusi
langsung, tidak langsung,
kepariwisataan terhadap 2 12.4 12* 96,77
dan ikutan sektor
penyerapan tenaga kerja nasional
pariwisata (juta orang)
3 Jumlah Destinasi
Meningkatnya Kualitas Destinasi
3 Pariwisata yang 10 10 100
Pariwisata
Berkualitas
4 Meningkatnya Jumlah Kunjungan Jumlah Wisatawan
Wisatawan Mancanegara (wisman) 4 Mancanegara ke 15 14,04* 93,60
Indonesia (juta orang)
5 Meningkatnya Jumlah Penerimaan Jumlah Penerimaan
5 182 205,04* 112,66
Devisa Devisa (triliun Rp)
6 Jumlah Perjalanan
Meningkatnya Jumlah Perjalanan
6 Wisatawan Nusantara 265 277* 104,53
Wisatawan Nusantara (wisnus)
(juta perjalanan)

12
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

2017
INDIKATOR KINERJA
SASARAN KEMENTERIAN CAPAIAN
UTAMA TARGET REALISASI
(%)
7 Meningkatnya Jumlah Pengeluaran 7 Jumlah Pengeluaran
Wisatawan Nusantara Wisatawan Nusantara 227.9 253,25* 111.12
(Triliun Rp)
8 Meningkatnya Kontribusi Pariwisata 8 Kontribusi Sektor
terhadap Produk Pariwisata terhadap PDB 6 5* 83,33
Domestik Bruto (PDB) Nasional Nasional (persentase)
9 Meningkatnya Kapasitas dan 9 Jumlah Tenaga Kerja di
Profesionalisme SDM Pariwisata Sektor Pariwisata yang 65.000 65.000 100
Disertifikasi (ribu orang)
Jumlah Lulusan
10 Pendidikan Tinggi
Kepariwisataan yang 1.900 2.100 110,53
Tersalurkan di Industri
Pariwisata (orang)
10 Terlaksananya/terwujudnya 11 Indeks Reformasi
Pelaksanaan Reformasi Birokrasi di Birokrasi (presentase)
80% 76,87% 96,09
Lingkungan Kementerian
Pariwisata
11 Meningkatnya kualitas Kinerja 12 Opini Keuangan
Dalam
Organisasi Kementerian Pariwisata Kementerian Pariwisata WTP -
Proses
(predikat)
13 Predikat SAKIP A BB
Kementerian Pariwisata (80) (75,86) 94,83
(predikat)
* Sumber: BKPM
** Prognosa 2017

3.1.2 Capaian dan Analisis Kinerja 2017

Ditinjau dari capaian kinerja masing-masing sasaran untuk Tahun 2017, Kementerian
Pariwisata telah dapat melaksanakan tugas utama yang menjadi tanggung jawab
organisasi. Berikut ini akan diuraikan kinerja dari Kementerian Pariwisata berdasarkan
masing-masing sasaran strategis yang telah di tetapkan.

13
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

MENINGKATNYA INVESTASI DI SEKTOR PARIWISATA


1

Dalam laporan UNWTO Tourism Highlight 2017, dinyatakan bahwa Pariwisata adalah
kunci dalam pembangunan, kemakmuran dan kesejahteraan. Hal tersebut salah satunya
terlihat dari pertumbuhan destinasi pariwisata di dunia yang mulai terbuka dan
berinvestasi di pariwisata. Menurut laporan City Travel and Tourism in Asia Pasific Tahun
2017 dari The World Travel and Tourism Council (WTTC), peningkatan kesejahteraan di
regional Asia Pasific mendorong peningkatan permintaan pada pariwisata. Peningkatan
permintaan tersebut telah mendorong Investasi antara lain infrastrtuktur transportasi
dan hotel. Pada laporan Tahun 2016 oleh WTTC terkait Travel & Tourism Investment in
ASEAN, public investment dan private investment menjadi faktor penting dalam
pengembangan kepariwisataan di ASEAN.

Terkait dengan sasaran meningkatnya investasi di sektor pariwisata, indikator dalam


sasaran meningkatnya investasi di sektor pariwisata pada Renstra Kementerian
Pariwisata 2015-2019 yaitu "Kontribusi investasi sektor pariwisata terhadap total
investasi nasonal", sejak Tahun 2016 telah diubah menjadi Jumlah investasi sektor
pariwisata . Indikator jumlah investasi dinilai lebih dapat menunjukkan kualitas
performansi dan juga kepercayaan publik terhadap investasi bidang pariwisata, jika
dibandingkan dengan hanya melihat persentase dalam kontribusi.

Adapun realisasi jumlah investasi sektor pariwisata Tahun 2017 dapat dilihat pada tabel
sebagai berikut:

Tabel 3.1.2 Jumlah investasi sektor pariwisata (US$ Juta)

NO INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TARGET REALISASI CAPAIAN


%
1 Jumlah investasi sektor pariwisata
1.750 1.788,05 102,17
(US$ Juta)
Sumber: BKPM, 2017

14
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dari tabel di atas, realisasi jumlah investasi sektor pariwisata adalah sebesar 1.788,05
US$. Jika dibandingkan dengan target sebesar 1.750 US$, persentase capaiannya adalah
sebesar 102,17%.

Perhitungan realisasi investasi di Indonesia berdasarkan data dari Badan Koordinasi


Penanaman Modal (BKPM) meliputi realisasi investasi Penanaman Modal Asing (PMA) dan
Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN). Berikut adalah penjabaran nilai realisasi
investasi asing dan investasi dalam negeri pada tahun 2017:

Tabel 3.1.3 Jumlah Realisasi Investasi Sektor Pariwisata Tahun 2017


Realisasi Investasi Pariwisata Jumlah
Penanaman Modal Asing (PMA) 1.326,56
Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) 461,49
Total Investasi Pariwisata 1.788,05
* PMA dan PMDN dalam Juta US$, Sumber: BKPM, 2017

Rincian realisasi Top 3 pada Penanaman Modal Asing (PMA) Tahun 2017 berdasarkan
jenis usaha, tujuan investasi dan asal negara dapat terlihat sebagai berikut:
1. Berdasarkan jenis usaha :
Hotel Bintang, Akomodasi Jangka Pendek Lainnya, Restoran & Penyedian Makanan
lainnya.
2. Berdasarkan daerah tujuan investasi :
Bali, DKI Jakarta, Kepulauan Riau
3. Berdasarkan asal negara : Singapura, Tiongkok, Korea Selatan

15
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Gambar 3.1.1 Kontribusi Kementerian Pariwisata bagi Perekonomian Indonesia


Adapun rincian realisasi Top 3 pada Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) Tahun
2017 berdasarkan jenis usaha dan tujuan investasi dapat terlihat sebagai berikut :
a. Berdasarkan jenis usaha :
Hotel Bintang, Taman Bertema, Daya Tarik Wisata Buatan/Binaan Manusia
b. Berdasarkan tujuan investasi :
Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur

Gambar 3.1.2 Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN)

16
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Jika dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, jumlah realisasi investasi pariwisata


dari tahun ke tahun terus meningkat. Hal tersebut dapat terlihat pada tabel berikut :

Tabel 3.1.4 Realisasi Investasi Sektor Pariwisata Tahun 2015 – 2017

Realisasi 2015 2016 2017


PMA (US$) 732.46 1192.92 1.326,56

PMDN (US$) 316.61 159.96 461,49


Total 1049.07 1352.88 1.788,05
* Sumber: BKPM, Tahun 2017

Nilai realisasi investasi pariwisata tahun 2017 mengalami peningkatan jika dibandingkan
dengan nilai investasi pariwisata pada tahun-tahun sebelumnya.

Jika dibandingkan dengan Tahun 2016, capaian kinerja indikator jumlah investasi sektor pariwisata
dapat dilihat pada tabel sebagai berikut:

Tabel 3.1.5 Jumlah Realisasi dan Capaian Investasi Sektor Pariwisata Tahun 2016 - 2017

INDIKATOR KINERJA 2017 2016


UTAMA (IKU)
REALISASI % CAPAIAN REALISASI % CAPAIAN

Jumlah investasi sektor


1.788,05 102,17 1352.88 83
pariwisata (US$ Juta)

17
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Grafik 3.1.1 Jumlah Investasi Sektor Pariwisata (US$ Juta)

Peningkatan jumlah investasi pariwisata di tahun 2017 adalah sebesar 32,17% jika
dibandingkan dengan tahun 2016. Secara umum, peningkatan investasi di Indonesia pada
tahun 2017 disebabkan antara lain adanya kebijakan kemudahan dalam berinvestasi.
Kebijakan-kebijakan tersebut diantaranya :

 Kebijakan Ease of Doing Business (EODB)

Sebagai langkah untuk menarik invstor, Pemerintah telah melakukan berbagai upaya
dengan melakukan deregulasi terkait dengan kemudahan dalam berusaha atau Ease of
Doing Business (EODB). Salah satu upaya yang dilakukan yaitu melalui Paket
Kebijakan Ekonomi Jilid XII, yang antara lain mencakup penyederhanaan prosedur,
penurunan biaya, dan percepatan waktu penyelesaian atas beberapa aspek
diantaranya memulai bisnis, izin mendirikan bangunan, pendaftaran properti,
mendapatkan sambungan listrik, mendapatkan akses kredit.

Berdasarkan laporan dari Bank Dunia, di Tahun 2017 ini peringkat kemudahan
investasi atau Ease of Doing Business Indonesia naik dari peringkat 91 di Tahun
2016 menjadi peringkat ke 72. Penilaian tersebut berdasarkan dari beberapa
indikator, diantaranya adalah bagaimana investor memulai usaha di Indonesia,
proses perizinan dan pembayaran pajak.

18
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tabel 3.1.6 Paket Kebijakan Ekonomi

EODB 2016 EODB 2017

Jumlah Prosedur: 94 Prosedur Jumlah Prosedur: 49 Prosedur


Jumlah Izin: 9 Izin Jumlah Izin: 6 Izin
Jumlah Hari: 1.566 Hari Jumlah Hari: 132 Hari*
Jumlah Biaya: Rp 92,8 juta + 10,8% dari
Jumlah Biaya: Rp 72,7 juta + 8,3% dari
Nilai Properti + Rp 17,5/VA + Rp
Nilai Properti + Rp 15/VA + Rp 775/VA
969/VA + 30% dari Nilai Perkara
Sumber: Kemenko Bidang Perekonomian, 2017

Selain itu, hasil dari deregulasi terkait Ease of Doing Business, melalui Peraturan
Presiden Nomor 44 Tahun 2016 tentang Daftar Bidang Usaha Yang Tertutup Dan Bidang
Usaha Yang Terbuka Dengan Persyaratan Di Bidang Penanaman Modal, terdapat total 52
jenis usaha (atau dapat dikatakan lebih dari 90% industri pariwisata) terbuka tanpa
ketentuan khusus dan terbuka dengan persyaratan untuk penanaman modal asing, 4
jenis usaha dicadangkan atau kemitraan dengan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah serta
Koperasi; serta 1 jenis usaha yang tertutup.

Gambar 3.1.3 Deregulasi Ease of Doing Business

19
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Adapun contoh dari 36 jenis usaha yang telah terbuka 100% untuk penanaman modal
asing antara lain hotel berbintang, villa, restoran, taman rekreasi, kawasan pariwisata,
angkutan kereta api wisata, jasa konsultan pariwisata, wisata selam.

16 jenis usaha yang terbuka dengan persyaratan (49%) antara lain lapangan golf,
karaoke, motel, biro perjalanan wisata; dan yang terbuka dengan persyaratan (67%)
antara lain hotel non bintang, hotel bintang satu, hotel bintang dua, galeri seni,
penyelenggaraan MICE.
Adanya subsidi dari pemerintah yang sifatnya produktif seperti subsidi untuk
infrastruktur, kesehatan, dan pendidikan. Secara otomatis, citra dan kredibilitas
pemerintah untuk iklim investasi bertambah baik.
Iklim investasi di Indonesia yang diyakini bertambah baik dapat ditunjukkan dengan
adanya penilaian positif dari 3 lembaga pemberi peringkat investment grade, atau dapat
dikatakan bahwa Indonesia adalah negara yang layak untuk investasi. Hal tersebut dapat
terlihat dalam tabel berikut ini:
Tabel 3.1.7 Investment Grade

Investasi diyakini akan semakin meningkat ke depannya. Hal tersebut diperkuat dengan
adanya kemudahan perizinan dalam berusaha melalui Sistem Perizinan Berusaha
Terintegrasi Secara Elektronik (Online Single Submission) yang telah ditetapkan dalam
Peraturan Presiden Nomor 91 Tahun 2017 tentang Percepatan Berusaha.

Hingga tahun 2019, Kementerian Pariwisata telah menargetkan tambahan kebutuhan


investasi:

2
0
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Gambar 3.1.4 Tambahan Kebutuhan Investasi

Pada tahun 2017, untuk mendukung peningkatan investasi pariwisata, Kementerian


Pariwisata telah melakukan kegiatan promosi investasi pariwisata melalui pertemuan
bisnis dan event investasi antara lain di Shanghai dan Manado.

Berikut adalah kegiatan dan hasil dari promosi investasi tahun 2017: Tabel

3.1.8 Promosi Investasi Pariwisata

No Kegiatan Tempat Waktu Hasil

1 Indonesia Tourism Infrastructure Shanghai, 23 Mei 2017 Ketertarikan beberapa investor


Investment Forum China China untuk berinvestasi di
Morotai dan akan dilakukan
kunjungan ke Morotai sebagai
tindak lanjut. Sebelumnya telah
ditandatangani MoU antara PT
Jababeka dengan investor asal
China terkait investasi di KEK
Morotai.

2 Manado International Conference on Manado, 24 Mei 2017 Kepala BKPM menyerahkan Izin
Tourism Investment Sulawesi Utara perluasan usaha PT Meridian
Capital Indonesia terkait
pengembangan pariwisata di
Raja Ampat. PT Meridian Capital
membangun sarana akomodasi
dan restoran, dive center, serta
marina apung di Raja Ampat.

21
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

MENINGKATNYA KONTRIBUSI KEPARIWISATAAN


2
TERHADAP PENYERAPAN TENAGA KERJA NASIONAL

Jika dibandingkan dengan sektor lainnya, sektor pariwisata menyumbang tenaga kerja
dua kali lebih banyak dibandingkan dengan sektor finansial. World Travel Tourism Council
(WTTC) dalam laporan Benchmarking Report 2017 menyatakan bahwa 1 dari 10 tenaga
kerja adalah tenaga kerja bidang pariwisata.

Sumber : WTTC Benchmarking Report 2017


Gambar 3.1.5 Benchmarking Report 2017

Jumlah tenaga kerja langsung (direct), tidak langsung (indirect), dan ikutan (induced) di
sektor pariwisata dihitung dari total tenaga kerja yang terserap di sektor-sektor
perekonomian akibat adanya aktivitas pariwisata, baik langsung (direct), tidak langsung
(indirect), maupun ikutan (induced).

22
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Gambar 3.1.6 World Travel & Tourism Council

Dalam sasaran meningkatnya kontribusi kepariwisataan terhadap penyerapan tenaga


kerja nasional, telah ditetapkan indikator kinerja utama yaitu jumlah tenaga kerja
langsung, tidak langsung dan ikutan sektor pariwisata. Tenaga kerja langsung sektor
pariwisata mencakup antara lain tenaga kerja di bidang akomodasi, travel agent, airlines dan
pelayanan penumpang lainnya, termasuk juga tenaga kerja di sektor usaha restoran dan
tempat-tempat rekreasi yang langsung melayani wisatawan. Tenaga kerja tidak langsung
mencakup antara lain tenaga kerja di sektor promosi pariwisata, furnishing/equipment,
persewaan kendaraan, manufaktur transportasi. Tenaga kerja ikutan mencakup antara
lain tenaga kerja di sektor supply makanan dan minuman, wholesaler, computer utilities,
dan jasa personal.
Adapun realisasi Indikator Kinerja Utama Jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung
dan ikutan sektor pariwisata pada tahun 2017 adalah sebagai berikut:

23
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tabel 3.1.9 Jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung dan ikutan sektor pariwisata

NO INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TARGET REALISASI CAPAIAN %

2 Jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung 12.4 12* 96,77


dan ikutan sektor pariwisata (juta orang)
* Sumber: Kemenpar, Prognosa 2017

Realisasi jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung dan ikutan sektor pariwisata
Tahun 2017 diproyeksikan sebesar 12 juta orang, atau tercapai sebesar 96,77%. Angka
tersebut sifatnya masih merupakan angka estimasi sementara, hingga terbitnya publikasi
Neraca Satelit Pariwisata Nasional (Nesparnas) 2017 di akhir Tahun 2018.

Perbandingan capaian tersebut (dari tahun 2015 sampai dengan tahun 2017) dapat
dijelaskan pada tabel berikut ini:

Tabel 3.1.10
Realisasi Jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung dan ikutan sektor pariwisata

2017 2016 2015


INDIKATOR KINERJA REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN (%) REALISASI CAPAIAN (%)
UTAMA (IKU) (%)

Jumlah tenaga kerja 12* 96,77 12,28** 108,6 10,36** 91,68


langsung, tidak
langsung dan ikutan
sektor pariwisata
(juta
orang)
Sumber : Kementerian Pariwisata, 2017
* Data sementara (prognosa)
** Data Publikasi Nesparnas Tahun 2016 dan 2017

24
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Grafik 3.1.2
Jumlah Tenaga Kerja Langsung, Tidak Langsung dan Ikutan Sektor Pariwisata

Berdasarkan Neraca Satelit Pariwisata Tahun 2017, industri pariwisata yang menyerap
tenaga kerja paling besar adalah usaha penyedia makan minum dan perdagangan yang
masing-masing mempunyai share mencapai 45,87 persen dan 40,79 persen. Usaha lain
yang cukup besar kontribusinya dalam penyerapan tenaga kerja adalah usaha penyediaan
akomodasi dan kegiatan olah raga dan rekreasi lainnya yang masing-masing
menyumbang 5,03 persen dan 1,69 persen. Sementara kegiatan hiburan, kesenian dan
kreativitas menyumbang 0,88 persen. Usaha angkutan dan jasa agen perjalanan wisata
mempunyai kontribusi masing-masing sebesar 0,40 persen dan 0,63 persen. Hal tersebut
dapat terlihat pada tabel berikut ini:
Tabel 3.1.11
Realisasi Jumlah tenaga kerja langsung, tidak langsung dan ikutan sektor pariwisata

25
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Permintaan di sektor pariwisata memberi dampak terhadap penciptaan lapangan kerja.


Semakin besar permintaan di sektor pariwisata, baik konsumsi wisatawan maupun
investasi di bidang pariwisata, akan semakin besar pula penciptaan lapangan kerja di
sektor-sektor terkait. Dapat dikatakan bahwa industri pariwisata merupakan salah satu
sektor yang akan selalu membutuhkan tenaga kerja.

Faktor-faktor penting yang dapat menentukan tercapainya jumlah tenaga kerja di bidang pariwisata
di antaranya:
1. Kemudahan Investasi
Kemudahan investasi mendorong meningkatnya investasi. Peningkatan investasi
pada usaha-usaha di sektor pariwisata dapat memberikan dampak pada
bertambahnya tenaga kerja.
2. Meningkatnya Jumlah Usaha Pariwisata
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009, terdapat 13 bidang usaha
pariwisata yang meliputi usaha di bidang (1) daya tarik wisata; (2) kawasan
pariwisata; (3) jasa transportasi wisata; (4) jasa perjalanan wisata; (5) jasa makanan
dan minuman; (6) penyediaan akomodasi; (7) penyelenggaraan kegiatan hiburan dan
rekreasi; (8) penyelenggaraan pertemuan, perjalanan insentif, konferensi, dan
pameran; (9) jasa informasi pariwisata; (10) jasa konsultan pariwisata; (11) jasa
pramuwisata; (12) wisata tirta; dan (13) spa.

Adapun jumlah akomodasi dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan. Hal
tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut ini :

Tabel 3.1.12 Jumlah Hotel Berbintang dan Akomodasi Lainnya Tahun 2015 – 2017
HOTEL AKOMODASI
TAHUN TOTAL
BERBINTANG LAINNYA
2017* * * 27.000
2016 2.387 16.442 18.829
2015 2.197 16.156 18.353
Sumber: BPS, 2017.
*menunggu publikasi statistik hotel dan akomodasi lainnya tahun 2017, BPS

26
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Berdasarkan publikasi Nesparnas Tahun 2017, salah satu usaha yang cukup besar
kontribusinya dalam penyerapan tenaga kerja adalah usaha penyediaan akomodasi,
dengan distribusi sebesar 5,03%. Hotel berbintang rata-rata mampu menyerap tenaga
kerja sebanyak 92.3 orang dan pada usaha akomodasi lainnya sebanyak 8.1 orang (BPS,
Tahun 2015).

Adapun kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan Kementerian Pariwisata pada tahun


2017 untuk mendukung sasaran meningkatnya kontribusi kepariwisataan terhadap
penyerapan tenaga kerja nasional adalah sebagai berikut:
1. Bimbingan Teknis Pelayanan Prima Usaha Pariwisata
Bimbingan Teknis Pelayanan Prima Usaha Pariwisata bertujuan agar usaha
pariwisata harus terus meningkatkan pelayanannya sehingga tercipta pelayanan
prima (service excellent) agar wisatawan terus loyal kembali berkunjung.
2. Penyusunan Proposal Investasi dan Promosi Investasi
Meningkatnya investasi pariwisata dapat mendorong meningkatnya jumlah usaha
pariwisata yang berdampak pada meningkatnya jumlah tenaga kerja di bidang
pariwisata. Upaya peningkatan investasi antara lain dilakukan melalui kegiatan
penyusunan proposal investasi di 44 lokasi dan juga kegiatan promosi investasi baik di
dalam maupun di luar negeri.
3. Pemberdayaan Masyarakat
Upaya yang dilakukan untuk mendukung meningkatnya tenaga kerja bidang
pariwisata antara lain melalui kegiatan pemberdayaan masyarakat. Selain untuk
meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat tentang sadar wisata,
pemberdayaan masyarakat juga bertujuan untuk meningkatkan peran dan kapasitas
masyarakat di bidang usaha pariwisata. Pada tahun 2017 telah terlaksana kegiatan
peningkatan kapasitas usaha masyarat di bidang pariwisata di 71 lokasi, melibatkan
17.650 peserta yang tersebar di 34 Provinsi, dengan lokasi utama di 10 Destinasi
Pariwisata Prioritas.

27
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Gambar 3.1.7 Gerakan Sadar Wisata dan Aksi Sapta Pesona

Penerima manfaat dari pelaksanaan kegiatan Peningkatan Kapasitas Usaha


Masyarakat Destinasi Pariwisata antara lain adalah pelaku usaha homestay, kuliner,
dan cinderamata, dengan kegiatan antara lain berupa bimbingan teknis, pelatihan
pengelolaan usaha serta pemberian fasilitasi peningkatan kapasitas usaha
masyarakat. Diharapkan dengan meningkatnya pemahaman masyarakat dan pelaku
usaha tersebut terhadap pariwisata dapat mendorong kuantitas dan kualitas usaha
pariwisata sehingga memberikan dampak pada peningkatan jumlah tenaga kerja
pariwisata.

2
8
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

MENINGKATNYA KUALITAS DESTINASI PARIWISATA


3

Pengembangan destinasi pariwisata diarahkan untuk meningkatkan kualitas destinasi


pariwisata, melalui : (1) Pengembangan infrastruktur dan ekosistem kepariwisataan antara
lain meliputi perancangan destinasi pariwisata (kawasan strategis pariwisata nasional dan
kawasan pengembangan pariwisata nasional), peningkatan aksesibilitas, atraksi, amenitas,
dan ekosistem pariwisata; (2) Pengembangan destinasi wisata alam, budaya, dan buatan
yang berdaya saing antara lain meliputi pengembangan wisata kuliner dan spa, wisata
sejarah dan religi, wisata tradisi dan seni budaya, wisata perdesaan dan perkotaan, wisata
bahari, wisata ekologi dan petualangan, kawasan wisata, serta wisata konvensi, olahraga
dan rekreasi; (3) Peningkatan tata kelola destinasi pariwisata dan pemberdayaan
masyarakat antara lain meliputi tata kelola destinasi pariwisata prioritas dan khusus,
internalisasi dan pengembangan sadar wisata, dan pengembangan potensi masyarakat di
bidang pariwisata.

Indikator dalam sasaran meningkatnya kualitas destinasi pariwisata yaitu jumlah destinasi
pariwisata yang berkualitas, dengan target sebanyak 10 lokasi. Jumlah destinasi yang
berkualitas dapat diukur dari adanya peningkatan aksesibilitas, atraksi dan amenitas
pariwisata di destinasi pariwisata.

Realisasi jumlah destinasi pariwisata yang berkualitas dapat dilihat pada tabel sebagai
berikut:

Tabel 3.1.13 Jumlah Destinasi Pariwisata yang berkualitas (lokasi)

NO. INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TARGET REALISASI % CAPAIAN

3 Jumlah Destinasi Pariwisata yang 10 10 100


berkualitas (lokasi)

29
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dari tabel capaian Indikator Kinerja Utama di atas, dapat dilihat capaian jumlah destinasi
pariwisata yang berkualitas telah tercapai sebanyak 10 (sepuluh) lokasi, yang dimana
lokasi dimaksud merupakan destinasi pariwisata prioritas.

Gambar 3.1.8 Destinasi Destinasi Prioritas

Peningkatan kualitas pada pengembangan destinasi pariwisata prioritas memberikan


dampak yang positif, yaitu antara lain dapat terlihat dalam tabel pertumbuhan investasi
dan pertumbuhan jumlah wisman berikut ini :

1. Meningkatnya jumlah investasi pariwisata di 10 Destinasi Pariwisata


Prioritas:

Tabel 3.1.14 Jumlah Peningkatan Kunjungan Wisatawan Tahun 2016 - 2017

Jumlah Jumlah Pertumbuhan


No Destinasi Prioritas Provinsi
Wisman 2016 Wisman 2017 (%)
1 Danau Toba Sumatera Utara 233.643 261.736 12%
2 Tanjung Kelayang Bangka Belitung 5.106 14.366 181%
3 Tanjung Lesung Banten 281.758 N/A -
4 Kota Tua – Kep.Seribu DKI Jakarta 2.512.005 2.212.493* -12%
5 Borobudur Jawa Tengah 23.303 32.876 41%
6 Bromo Tengger Semeru Jawa Timur 220.570 239.411 9%
7 Mandalika NTB 1.404.328 1.430.249 ** 2%
8 Labuan Bajo NTT 65.499 80.665*** 23%
9 Wakatobi Sulawesi 15.939 16.718 5%
Tenggara
10 Morotai Maluku Utara 1.304 734 -44%
Total 4.762.942
Sumber : Dinas Pariwisata Provinsi per 10 DPP dan BPS. Data berdasarkan jumlah kunjungan per provinsi
* Jan-Oktober ** Jan- November *** Data sementara

3
0
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dari tabel di atas dapat terlihat beberapa destinasi yang mengalami peningkatan
kunjungan wisatawan yang cukup signifikan, yaitu Borobudur dan Labuan Bajo.

Salah satu faktor penting terkait peningkatan wisman di 10 destinasi prioritas antara lain
disebabkan oleh peningkatan infrastruktur dan konektivitas aksesibilitas. Sebagai contoh,
adanya pembukaan rute penerbangan langsung oleh maskapai Garuda dari Jakarta ke
Labuan Bajo di akhir tahun 2016.

2. Tabel Pertumbuhan jumlah realisasi investasi di 10 Destinasi Pariwisata Prioritas :


Tabel 3.1.15 Pertumbuhan Jumlah Realisasi Investasi
PMA PMDN
Destinasi Provinsi 2016 2017 % 2016 2017 %
Growth Growth
Danau Toba Sumatera Utara 3.9 25.59 556% 5.72 10.18 78%
Tanjung Kelayang Bangka Belitung 0 0 0% 4.36 13.39 207%
Tanjung Lesung Banten 23.6 29.1 23% 0 12.06 100%
Kota Tua – Kep. DKI Jakarta 647.91 234.76 -64% 1.4 43.57 3012%
Seribu
Borobudur Jawa Tengah 29.4 25.82 -12% 25.48 82.04 222%
Bromo Tengger Jawa Timur 9.6 15.77 64% 18.96 45.67 141%
Semeru
Mandalika NTB 30.47 85.24 180% 0 20.92 100%
Labuan Bajo NTT 11.26 36.43 224% 0 5.99 100%
Wakatobi Sulawesi Tenggara 0.05 0.01 -80% 0 0 0%
Morotai Maluku Utara 0.14 2.06 1371 0 0 0%
%
TOTAL 756.33 454.78 -40% 55.92 233.82 318%

Sumber : BKPM (Realisasi Investasi Pariwisata PMA dan PMDN berdasarkan Provinsi)

Dari tabel di atas, meskipun total nilai Penanaman Modal Asing Tahun 2017 menurun
dibandingkan Tahun 2016, namun terdapat lonjakan yang tinggi pada PMA di 6
destinasi prioritas. Selain itu, terlihat juga pada realisasi Penanaman Modal Dalam
Negeri, tumbuh sangat tinggi dengan total rata-rata sebesar 318 % di 8 destinasi.

Destinasi dengan top 3 pencapaian Penanaman Modal Asing (PMA) tertinggi


pertumbuhannya yaitu :
1) Morotai, Maluku Utara
Pertumbuhan investasi asing di Morotai pada Tahun 2017 melonjak sangat tinggi
mencapai angka 1371%. Jumlah investasi pariwisata di Tahun 2016 hanya sebesar
0,14 juta USD, pada tahun 2017 mengalami peningkatan menjadi sebesar 2,06 juta

31
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

USD. Salah satu faktor utama yang mempengaruhi adalah adanya investasi di
Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Morotai. KEK Morotai diharapkan dapat menjadi
destinasi wisata internasional dengan perkiraan investasi pelaku usaha sebesar Rp
30,44 triliun hingga Tahun 2025.
2) Danau Toba, Sumatera Utara
Pertumbuhan investasi asing di Danau Toba, Sumatera Utara pada Tahun 2017
mencapai angka sebesar 556%. Jumlah investasi pariwisata di Tahun 2016 hanya
sebesar 3.9 juta USD, pada tahun 2017 mengalami peningkatan menjadi sebesar
25.59 juta USD. Terbitnya Peraturan Presiden Nomor 49 Tahun 2016 tentang Badan
Pengelola Kawasan Pariwisata Danau Toba telah mendorong pengembangan
destinasi pariwisata dan juga investasi di Danau Toba.
3) Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur
Pertumbuhan investasi asing di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur pada Tahun
2017 mencapai angka sebesar 224%. Jumlah investasi pariwisata di Tahun 2016
hanya sebesar 11,26 juta USD, pada tahun 2017 mengalami peningkatan menjadi
sebesar 36,43 juta USD. Salah satu faktor pendorong meningkatnya investasi di
Nusa Tenggara Timur yaitu adanya destinasi Labuan Bajo yang terus menerus
didorong terkait pengembangan destinasi baik atraksi, aksesibilitas dan juga
amenitas pariwisata.

Destinasi dengan top 3 pencapaian Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) tertinggi
pertumbuhannya yaitu :
1) Kota Tua-Kep Seribu, DKI Jakarta
Meskipun pertumbuhan PMA di DKI Jakarta pada tahun 2017 mengalami penurunan
yang cukup signifikan yaitu sebesar -64%, namun pertumbuhan realisasi penanaman
modal dalam negeri melonjak sangat tinggi mencapai angka 3.012%. Jumlah
penanaman modal dalam negeri di Tahun 2016 hanya sebesar 1,4 juta USD, pada
tahun 2017 mengalami peningkatan menjadi sebesar 43,57 juta USD.
2) Borobudur, Jawa Tengah & DIY
Pertumbuhan realisasi penanaman modal dalam negeri melonjak sangat tinggi
mencapai angka 222%. %. Jumlah penanaman modal dalam negeri di Tahun 2016

32
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

hanya sebesar 25,84 juta USD, pada tahun 2017 mengalami peningkatan menjadi
sebesar 82,04 juta USD.
3) Tanjung Kelayang, Bangka Belitung
Pertumbuhan realisasi penanaman modal dalam negeri mencapai angka 207%.
Jumlah penanaman modal dalam negeri di Tahun 2016 hanya sebesar 4,36 juta USD,
pada tahun 2017 mengalami peningkatan menjadi sebesar 13,39 juta USD.

Berikut penjabaran capaian pada masing-masing destinasi pariwisata prioritas di Tahun


2017:

1. Performansi Danau Toba


Program/Kegiatan Prioritas
No Capaian 2017
Tahun 2017

1 Infrastruktur Strategis: Bandara Tanggal 28 Oktober 2017 telah dibuka penerbangan


internasional Singapore-Silangit.
Internasional Silangit

2 Jalan Tol Medan-Tebing Tinggi a. Seksi 2 sd 6 (Kualanamu-Sei Rampah) sudah


diresmikan Presiden dan beroperasi mulai 13
Oktober 2017.
b. Total progres fisik (seksi1-7) :45.32%
(sumber :kppip.go.id)

3 BusDamriJalurSiantar-Bandara Tanggal 6 Nov 2017 telah dilakukan peluncuran Bis Damri


Silangit trayek Siantar-Bandara Silangit melalui Parapat- Laguboti-
Porsea-Balige dengan frekwensi 1 kali sehari

4 Dermaga DanauToba a. Dermaga Ajibata (Kab.Toba Samosir), Simanindo


(Kab.Samosir) dan Tiga Ras (Kab.Simalungun) telah
dimulai pemancangan di bulan November 2017
b. Menhub telah melakukan peninjauan ke Dermaga
Muara di Kab.Tapanuli Utara dan pada tahun ini juga
akan dimulai pekerjaan fisik untuk menunjang
pertumbuhan Bandara Internasional Silangit

5 Penyelesaian Status Lahan Tgl 11 Nov 2017 telah terbit Surat Rekomendasi Amdal dari
Otorita Sibisa di Kab.Toba Dinas Lingkungan Hidup Prov. Sumut
Samosir (602Ha)

33
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

KUNJUNGAN KERJA PRESIDEN RI (kawasan Danau Toba, 14 Oktober 2017)

INAGURASI PENERBANGAN INTERNASIONAL SINGAPORE - SILANGIT


(kawasan Danau Toba, 28 Oktober 2017)

PENGOPERASIAN BUS DAMRI RUTE SIANTAR - SILANGIT


(Pematang Siantar, 6 November 2017)

34
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

2. Performansi Tanjung Kelayang


Program/Kegiatan
No Capaian 2017
Prioritas Tahun 2017

1 Peresmian KEK Tanjung a. Pembangunan Hotel Sheraton.


b. Proses pemadatan jalan.
Kelayang

2 a. Sudah menjadi Bandara Internasional sejak 22 Desember


Pengembangan Bandara HAS
2016.
Hanandjoedin menjadi
b. Penerbangan Perdana Kuala Lumpur – Belitung tanggal 10
Bandara Internasional September 2017.
c. Penerbangan kedua Kuala Lumpur – Belitung tanggal 9
November 2017.
d. Adanya 10 chartered flight Singapura – Belitung

3 Geopark Pulau Belitung Telah dilakukan assessment untuk menjadi Geopark Nasional
tanggal 31 Oktober 2017, pada tanggal 24 November
mendapatkan status menjadi Geopark Nasional.

35
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

3. Performansi Tanjung Lesung

No

1 Progress Pembebasan Tanah & Pembayaran di Kab Serang,


Panimbang dilanjutkan di Kabupaten Lebak & Pandeglang.

2 Proses pembuatan FS untuk lokasi Bandar Udara Baru Banten


Banten Selatan Selatan di Kecamatan Panimbang.

3
dalam KEK Tj. Lesung Mongolia Cultere Centre (100%); Air Strip (100%); Golf Course

(80%), Solar Cell (50%), Ladda Bay Village (50%), Kampung


Sawah (15%)

a. Pembangunan Ruang Terbuka Hijau:


4
di Kampung Cikadu
Lahan, Penyelesaian Drainase

b. Penyelesaian Pekerjaan:

Bola, Halte & Gazebo

4. Performansi Kota Tua dan Kepulauan Seribu


No Program/Kegiatan Capaian 2017
Prioritas Tahun 2017

1 Pembentukan Badan Rencana pembentukan Badan Restorasi Kota Tua Jakarta.


Restorasi Kota TuaJakarta

2 a. Penambahan jumlah pelayaran / trip per day dan kapal


Peningkatan Kapasitas 4
berukuran besar (300 - 400 orang).
Pelabuhan (Sunda Kelapa,
Marina, Muara Angke, Muara b. Saat ini tengah dibangun dermaga di Ancol Barat untuk
penambahan akses transportasi keKepulauan Seribu.
Kamal)

3 Pembangunan Sarana Air Pembangunan instalasi SPAM di Pulau Kelapa Dua


Bersih dan Limbah

36
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

5. Performansi Borobudur
Program/Kegiatan
No Capaian 2017
Prioritas Tahun 2017

Pembentukan Badan Otorita a. Telah terbit Peraturan Presiden Nomor 46 Tahun 2017
1
Pengelola Kawasan tentang Badan Otorita Pengelola Kawasan Pariwisata
Pariwisata Borobudur. Borobudur.
b. TelahterbitPeraturanMenteriPariwisataNomor10Tahun
2017 tentang Organisasi dan Tata Kerja Badan Pelaksana
Otorita Borobudur.
2 Pembangunan infrastruktur Pembangunan rel kereta Bandara Adi Sumarmo ke Stasiun
pariwisata di sekitar Solo Balapan, sedang dilakukan perataan tanah untuk pondasi
Borobudur (Joglosemar). stasiun dan pemasangan patok serta proses pembebasan
tanah untuk belokan rel sebanyak 2 tempat.

3 Jalan Tol Bawen-Jogja Penyusunan Feasibility Study pembangunan tol Bawen-Jogja.

6. Performansi Bromo Tengger Semeru


Program/Kegiatan
No Capaian 2017
Prioritas Tahun 2017

1 Pembentukan Badan Otorita Telah tersusun Rancangan Peraturan Presiden tentang Badan
Pengelola Kawasan Bromo Otorita Pengelola Kawasan Bromo Tengger Semeru.
Tengger Semeru

7. Performansi Mandalika
No Program/Kegiatan
Capaian 2017
Prioritas Tahun 2017
1 Pengembangan Bandara Rencana perpanjangan Runway Bandara Internasional Lombok.
Internasional Lombok (BIL).

2 Pembangunan jalan dari Gili Saat ini telah dilakukan peningkatan jalan lingkar selatan
Mas ke Mandalika. Pulau Lombok, yakni dari Sekotong-Pelangan-Kuta-Teluk
Awang-Tanjung Ringgit-Pantai Pink. Pengerjaan saat ini sudah
sampai di Pelangan, Kecamatan Sekotong, Kabupaten
Lombok Barat.

3 Pembangunan Terminal Pekerjaan reklamasi dengan Progress minggu ke 29 per tgl 11


Pelabuhan Gili Mas November 2017.

Rencana : 39,7581 %; Realisasi : 47,2666 %;

37
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

8. Performansi Labuan Bajo


Program/Kegiatan
No Capaian 2017
Prioritas Tahun 2017

1 Penetapan Perpres Badan Telah tersusun Rancangan Peraturan Presiden tentang Badang
Otorita Labuan Bajo Flores Otorita Pengelola Kawasan Bromo Tengger Semeru.

2 Percepatan Bandara Surat AP I kepada Kemenhub tanggal 22 September 2017.


Internasional Komodo Target Semester 1 Tahun 2018 menjadi Bandara Internasional

9. Performansi Wakatobi
Program/Kegiatan Prioritas
No Capaian 2017
Tahun 2017
1 Pembentukan Badan Otorita Telah tersusun Rancangan Peraturan Presiden tentang Badan
Pengelola Kawasan Otorita Pengelola Kawasan Wakatobi.
Pariwisata Wakatobi
2 Percepatan Bandara Surat AP I kepada Kemenhub tanggal 22 September 2017.
Internasional Komodo Target Semester 1 Tahun 2018 menjadi Bandara Internasional.

3 Pengembangan Bandara a. Progress Pengerasan runway landasan pacu masih


Matahora Wakatobi berjalan.
b. Pengembangan bangunan interior Bandara, pada ruang
tunggu dan pintu keluar Bandara
4 Peningkatan konektivitas Garuda akan melakukan penerbangan ke Wakatobi mulai
udara ke Wakatobi tanggal 2 Desember 2017 dari Kendari sesuai dengan Surat
Pengajuan Slot kepada pihak Bandara dari Garuda.

10. Performansi Morotai


Program/Kegiatan
No Capaian 2017
Prioritas Tahun 2017

a. Dari luas 1.100,76 ha, telah dibebaskan lahan seluas 218


1 KEK Pariwisata Morotai
Ha.
b. Tahap 1 seluas 100 Ha, dengan menyiapkan basic facility:
jalan, air, listrik, telekomunikasi, gedung administrator,
dan pintu gerbang.
2 Pembangunan Hotel a. Peningkatan kapasitas d Aloha Resort Tahun 2017, semula
36 tempat tidur menjadi 56 tempat tidur.
b. Tahun 2018 akan dibangun hotel dengan kapasitas 200
kamar, dan 3x400 kamar jika dengan investor.
1. ME NI NG K A T NY A I NVE S T A SI DI SE K T O R P A R I W I S A TA

3
8
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Adapun kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan pada Tahun 2017 untuk mendukung
sasaran meningkatnya kualitas destinasi pariwisata yaitu mencakup kegiatan
koordinasi, fasilitasi dan bimbingan teknis terkait dengan pengembangan aksesibilitas
(darat, udara dan laut), pengembangan atraksi (wisata alam, wisata budaya dan wisata
buatan), serta pengembangan amenitas. Kegiatan-kegiatan tersebut antara lain sebagai
berikut :
1. Penyusunan Visioning Plan Badan Otorita Pariwisata.
5. Studi Penyediaan dan Pengembangan Sistem Transportasi di 25 KSPN.
6. Analisis Ekonomi Dukungan Pembangunan Infrastruktur Pariwisata di 10 KSPN.
7. Pengembangan Dashboard Pemantauan Pembangunan Infrastruktur Destinasi.
8. Pengembangan Dashboard Persepsi Wisatawan di Destinasi (Atraksi, Aksesibilitas
dan Amenitas).
9. Percepatan Penerapan Program Sustainable Development di 10 Destinasi Pariwisata
Prioritas.
10. Penyusunan Indeks Pariwisata Indonesia.
11. Tata Kelola Destinasi Pariwisata Prioritas dan Tata Kelola Destinasi Pariwisata
Khusus.

39
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

MENINGKATNYA JUMLAH KUNJUNGAN WISATAWAN


4
MANCANEGARA (WISMAN)

Definisi wisatawan mancanegara sesuai dengan rekomendasi United Nation World


Tourism Organization (UNWTO) adalah: Setiap orang yang mengunjungi suatu negara di
luar tempat tinggalnya, didorong oleh satu atau beberapa keperluan tanpa bermaksud
memperoleh penghasilan di tempat yang dikunjungi dan lamanya kunjungan tersebut
tidak lebih dari dua belas bulan.

Gambar 3.1.9 Classification Of Inbound Travellers

Definisi wisatawan diatas mencakup dua kategori tamu mancanegara, yaitu :


1. Wisatawan (tourist)
Adalah setiap pengunjung seperti definisi di atas yang tinggal paling sedikit 24 (dua
puluh empat) jam, akan tetapi tidak lebih dari 12 (dua belas) bulan di tempat yang
dikunjungi dengan maksud kunjungan antara lain:

4
0
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

a. Personal: berlibur, rekreasi, mengunjungi teman atau keluarga, belajar atau


pelatihan, kesehatan olah raga. keagamaan, belanja, transit, dan lain-lain.
b. Bisnis dan profesional: menghadiri pertemuan, konferensi atau kongres, pameran
dagang, konser, pertunjukan, dan lain-lain.
2. Pelancong (Excursionist)
Adalah setiap pengunjung seperti definisi di atas yang tinggal kurang dari dua puluh
empat jam di tempat yang dikunjungi (termasuk cruise passenger yaitu setiap
pengunjung yang tiba di suatu negara dengan kapal atau kereta api, dimana mereka
tidak menginap di akomodasi yang tersedia di negara tersebut).

Indikator yang digunakan untuk mengukur pencapaian sasaran meningkatnya kuantitas


wisatawan mancanegara ke Indonesia adalah Jumlah wisatawan mancanegara ke
Indonesia. Indikator keberhasilan sasaran, berikut target dan realisasinya adalah sebagai
berikut:

Tabel 3.1.16 Target dan realisasi Jumlah Kunjungan Wisman Tahun 2017
CAPAIAN
NO INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET REALISASI
(%)
4 Jumlah Wisatawan Mancanegara ke 15 14,04* 93,60%
Indonesia (Juta Orang)

*Data sementara (prognosa)

Dari tabel di atas terlihat bahwa capaian dari indikator kinerja sasaran tahun 2017 yaitu
Jumlah wisatawan mancanegara ke Indonesia mencapai 14.039.799 orang atau
sebesar 93,60%, dari target yang telah ditentukan sebelumnya sebesar 15.000.000
wisatawan mancanegara. Adapun hal yang menyebabkan tidak tercapainya target
wisatawan mancanegara adalah terjadinya erupsi Gunung Agung di Bali. Bencana alam ini
memberikan dampak yang cukup signifikan mengingat Bali masih menjadi destinasi
utama untuk pariwisata Indonesia. Namun jika dibandingkan dengan jumlah wisatawan
mancanegara ke Indonesia pada tahun 2016 dan 2015, mempelihatkan peningkatannya.

41
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Perbandingan jumlah wisatawan tahun 2017, 2016 dan 2015 dapat dilihat pada tabel
berikut:
Tabel 3.1.17 Realisasi Jumlah Wisatawan Mancanegara ke Indonesia (Juta Orang)

2017 2016 2015


INDIKATOR KINERJA
REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN
UTAMA (IKU)
(%) (%) (%)
Jumlah Wisatawan 14,04* 93,60 12,02 100,17 10,41 100,15
Mancanegara ke
Indonesia (Juta Orang)

Sumber : Kementerian Pariwisata, 2017


* Data sementara (prognosa)

Tabel 3.1.18 Capaian Realisasi 2017 dibandingkan dengan Target 2019

INDIKATOR KINERJA UTAMA Realisasi Target CAPAIAN


2017 2019 (%)

Jumlah Wisatawan Mancanegara ke 14,04* 20 70.2%


Indonesia (Juta Orang)

Jika melihat realisasi jumlah wisatawan mancanegara tahun 2017 telah berhasil
mencapai 70.2% dari target yang ditetapkan pada akhir tahun 2019. Dengan
membaiknya destinasi-destinasi di Indonesia dan gencarnya promosi pariwisata
Indonesia di luar negeri, maka menambah peluang untuk dapat mencapai atau/dan
melebihi target yang ditetapkan pada akhir tahun 2019.

Adapun rincian data kunjungan wisatawan mancanegara yang datang ke Indonesia


selama tahun 2017 dapat dilihat pada tabel berikut:

42
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tabel 3.1.19 Kunjungan Wisatawan Mancanegara Tahun 2017

BULAN JUMLAH WISMAN


Januari 1.107.968
Februari 1.023.388
Maret 1.059.777
April 1.171.386
Mei 1.148.588
Juni 1.144.001
Juli 1.370.591
Agustus 1.393.243
September 1.250.231
Oktober 1.161.565
November 1.062.030
Desember 1.147.031
TOTAL 14,039,799

Sumber Data: BPS

Grafik 3.1.3 Jumlah Wisman Tahun 2017

Dari tabel tersebut, dapat disimpulkan, bahwa jumlah kunjungan wisatawan


mancanegara pada bulan November dan Desember mengalami sedikit peningkatan jika
dibandingkan bulan-bulan sebelumnya yang meningkat dua digit, peningkatan wisman
pada bulan November sebesar 5,96% dan pada bulan Desember adalah sebesar 3,03%,

43
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

seperti yang dijelaskan di tabel sebelumnya, dampak yang diakibatkan oleh erupsi
Gunung Agung cukup signifikan. Berdasarkan pintu masuk Penurunan kunjungan
wisatawan mancanegara pada bulan November dan Desember terjadi tidak hanya pada
Bandara Ngurah Rai, tetapi juga pada Bandara Soekarno Hatta dan Bandara
Internasional Praya di Lombok. Dampak yang dihasilkan dari peristiwa ini lebih besar
dibandingkan musibah bom Bali pada tahun 2002 silam.

Grafik 3.1.4 Kunjungan Wisman ke Indonesia dan Bali Tahun 2017

Dampak dari musibah ini di antaranya adalah penutupan bandara, travel warning dari
berbagai negara, penghapusan insurance travel, dll. Hal inilah yang menyebabkan
pemutusan hubungan tenaga kerja pada beberapa hotel, rumah makan, dan agen
perjalanan di Bali. Adapun dampak erupsi Gunung Agung dapat di ilustrasikan dengan
angka seperti berkut:
1. Direct = 400.000 (Proyeksi Bali 6.000.000 Wisman, Outlook 5.600.000
Wisman)
2. Indirect = 40/60 x 400.000 = 266.667
3. Induced = 6/4 x Direct = 600.000

Total = 1.266.667 atau dibulatkan 1.300.000

4
4
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dampak dari gunung Agung yang terlihat dari penurunan jumlah wisman yang datang
(seperti terlihat diatas). Wisman direct yang masuk langsung melalui pintu masuk
Ngurah Rai diperkirakan berkurang 400.000 kunjungan, dan wisman indirect yang
membatalkan ke bali tetapi masuk melalui pintu masuk lainnya diperkirakan sejumlah
300.00 kunjungan, serta dampak wisman yang membatalkan berkunjung ke Indonesia
dengan dampak gunung Agung diperkirakan sejumlah 600.000 kunjungan. Total jumlah
wisman dari dampak gunung Agung sejumlah 1.300.000 kunjungan.

Berikut adalah ilustrasi proyeksi kerugian yang dihasilkan.

Kerugian Nasional:
1. Kekurangan Jumlah Wisman : 1.300.000
2. Kehilangan Devisa : $ 1,4 Milliar (sekitar Rp 19 Triliun)

Kerugian Bali:
1. Kekurangan jumlah Wisman : sekitar 600.000
2. Kehilangan Devisa : Sekitar Rp 9 Triliun

Tabel 3.1.20
Komparasi Pertumbuhan Jumlah Wisman dengan Kompetitor Utama di ASEAN

Kunjungan Wisman
Negara Growth (%)
2016 2017

Indonesia 12.023.971 14.039.799 16,77

Thailand* 24.838.605 26.100.782 5,08

Singapura** 14.897.463 15.853.562 6,42

Malaysia*** 17.611.563 17.343.557 -1,52

Vietnam 10.012.735 12.922.151 29,06

* = Data Jan – Sept 2017 ** = Data Jan – Nov 2017 *** = Data Jan – Agust 2017

45
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa pertumbuhan kunjungan Wisman


Indonesia dari tahun 2016 ke tahun 2017 adalah sebesar 16,77%. Pertumbuhan ini lebih
tinggi dibandingkan negara kompetitor ASEAN seperti Thailand (5,08%), Singapura
(6,42%) dan Malaysia (-1,52%), namun lebih rendah apabila dibandingkan dengan
Vietnam (29,06%).

Pertumbuhan kunjungan wisatawan mancangera ke Indonesia, sangat didukung oleh


berbagai upaya yang telah dilakukan oleh Kementerian Pariwisata melalui kerangka
strategi Pemasaran: pendekatan DOT (Destination, Origin, Time) dan strategi promosi
dengan pendekatan BAS (Branding – Advertising – Selling) dengan berbagai jalur
media (POSE = Paid Media, Owned Media, Social Media, and Endorser) serta waktu
promosi pada POP (Pre, On dan Post Event).

Gambar 3.1.11 Kerangka Strategi Pemasaran

Pemasaran pariwisata Indonesia di kancah mancanegara menggunakan strategi DOT


(Destination, Origin, Time), yaitu:

1. Destination – melihat destinasi wisata mana sajakah yang diminati oleh wisatawan,
dengan cara melihat dashboard atau demografi dari masing-masing wisatawan.

4
6
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017
2. Origin – merupakan strategi untuk melihat asal negara dari masing-masing
wisatawan. Kemudian data ini akan dijabarkan menjadi sebuah data demografi atau
dashboard mengenai ciri-ciri, kegemaran, tipe, waktu libur, hari raya, dsb.

3. Time – waktu merupakan strategi penting untuk mensikronisasikan waktu libur/Hari


Libur dari masing-masing negara asal wisatawan dengan event/festival yang
diselenggarakan di Indonesia serta waktu promosi yang tepat.

Gambar 3.1.12 Implementasi Strategi Pemasaran dengan Pendekatan DOT

Setelah DOT, BAS merupakan strategi pemasaran pariwisata Indonesia selanjutnya


adalah:

1. Branding adalah upaya untuk mempromosikan pariwisata melalui penempatan iklan


di Website, Media Ruang, TV, dan Media Cetak, mengadakan festival di mancanegara, dan
mengadakan famtrip dengan mendatangkan TO/TA, wholesalers, travel writers, jurnalis,
blogger.

2. Advertising adalah salah satu strategi promosi pariwisata mancanegara malalui


pemasangan iklan di Media Cetak (koran dan majalah), di event-event mancanegara,
blocking sale di televisi, pembuatan bahan-bahan promosi, dan kerja sama promosi
dengan pelaku industri pariwisata.

3. Selling adalah memfasilitasi penjualan Paket Wisata yang dibuat oleh industri melalui
Tradeshows dan Sales Mission.

Dalam memasarkan produk pariwisata Indonesia erat kaitannya dengan publikasi atau
pengiklanan yang menggunakan metode POSE (paid media, owned media, social media, dan
endorser). Hal tersebut diaplikasikan pada berbagai jenis media untuk pengiklanan, yaitu
media online, media cetak, media ruang, dan media elektronik.

47
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

1. Publikasi iklan media ruang di berbagai negara pasar (antara lain tempat strategis
seperti Time Square, New York; stasiun kereta api, pusat kota; alat transportasi:
tram, bus, taxi)
2. Publikasi media elektronik di berbagai channel TV lokal dan internasional di
berbagai negara. Program-program yang menjadi media partner Wonderful
Indonesia di antaranya adalah: Ch 5, Ch 8, Ch U, TV3, Astro, CCTV, Phoenix Tv
Chinese, TvN, MBC, TBS, Asahi, Channel 7, Channel 9, Al-Jazeera, A-Arabiya, Rotana.
3. Publikasi media online dengan melakukan kerjasama dengan beberapa search
engine dan media sosial besar di berbagai negara, yaitu: Google, Ctrip, Baidu dan
Qunar, Youtube, Trip Advisor, Xinhuanet.com, dan Lonely Planet.
4. Publikasi di media cetak dengan memasangkan Wonderful Indonesia di berbagai
media cetak di beberapa negara, di antaranya adalah: The New York Times, Bloomberg
Businessweek, Travel and Leisure, National Geographic, Forbes, Times Asia, Wall Street
Journal Asia, CNS, Action Asia, Sydney Morning Hera.

4
8
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

MENINGKATNYA JUMLAH PENERIMAAN DEVISA


5

Tinggi rendahnya suatu devisa terhadap suatu negara dipengaruhi dari perkembangan
neraca pembayaran suatu negara. Sumber-sumber devisa adalah sebagai berikut :
a. Kegiatan ekspor
Negara dengan sistem ekonomi terbuka, kegiatan ekspor adalah salah satu andalan
negara untuk mendapatkan devisa. Semakin banyak ekspor barang atau jasa maka
semakin besar pula pemasukan devisa bagi negara.
b. Perdagangan jasa
Negara yang bergerak dan mengandalkan perdagangan jasa merupakan negara yang
tidak kaya dengan sumber daya alam. Hal ini seperti yang dilakukan Singapura
dengan mengandalkan jasa perdagangan sebagai sumber utama devisa.
c. Kegiatan pariwisata
Salah satu sumber devisa adalah jasar pariwisata yang diperoleh dari kunjungan
wisatawan mancanegara maupun domestik. Semakin banyak turis yang berkunjung ke
negara tersebut maka semakin banyak pula devisa akan mengalir ke negara tersebut.
d. Pinjaman luar negeri (bantuan luar negeri)
Pinjaman luar negeri merupakan salah satu dari sumber devisa suatu negara,
khususnya negara-negara didunia ketika atau yang berkembang. Negara-negara yang
biasanya sangat bergantng atas bantuan luar negeri selain sebagai sumber-sumber
lain.
e. Hibah dan hadiah dari luar negeri
Hibah atau hadiah merupakan sumber devisa bagi suatu negara memiliki sifat yang
tidak memikat. Hibah atau hadiah bersumber dalam negeri ataupun luar negeri.
f. Warga negara yang bekerja di luar negeri
Sumber devisa yang lain adalah dana yang berasal dari warga negara yang bekerja di
luar negeri, misalnya TKW atau TKI. Pekerja tersebut memberikan peran yang besar
untuk memperoleh devisa suatu negara dengan uang yang ditransfer dari asal negara
dia bekerja.

4
9
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Berdasarkan penjelasan di atas, jumlah penerimaan devisa dipengaruhi oleh jumlah


pengeluaran wisatawan mancanegara di Indonesia. Indikator keberhasilan sasaran,
berikut target dan realisasinya adalah sebagai berikut:

Tabel 3.1.21 Target dan realisasi Jumlah Penerimaan Devisa Tahun 2017
CAPAIAN
NO INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET REALISASI
(%)
5 Meningkatnya jumlah penerimaan
182 205,04* 112,66
devisa (Triliun Rp)
*Angka sementara dengan menggunakan pengeluaran per kunjungan Passenger Exit Survey 2015 = USD
1.208,79 dan kurs 1USD = Rp. 13.267

Berdasarkan data tersebut diatas, jumlah penerimaan devisa wisatawan mancanegara


melebihi target yang ditetapkan sebesar Rp 205,04 trilliun atau pencapaian devisa
sebesar 112.66% dari target yang ditetapkan Rp 182 triliun.

Tabel 3.1.22. Perbandingan Target Dan Realisasi Jumlah Penerimaan Devisa

2017* 2016 2015


INDIKATOR KINERJA UTAMA
REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN
(%) (%) (%)
Meningkatnya jumlah 205,04* 112,66 176,23 102,46 175,71 122,02
penerimaan
devisa (Triliun Rp)
*Angka sementara dengan menggunakan pengeluaran per kunjungan Passenger Exit Survey 2015 = USD
1.208,79 dan kurs 1USD = Rp. 13.267

5
0
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Grafik 3.1.5
Perbandingan Target Dan Realisasi Jumlah Penerimaan Devisa Tahun 2015 – 2017

Bila dilihat perbandingan antara penerimaan devisa pariwisata dengan komoditi ekspor
lainnya dari tahun 2015-2017 adalah sebagai berikut:

Tabel 3.1.23
Penerimaan Devisa Pariwisata Dibandingkan dengan Komoditi Ekspor Lainnya

2015 2016 2017


No. Nilai Jenis Nilai Jenis Nilai
Jenis Komoditi
Juta US$ Komoditi Juta US$ Komoditi Juta US$
1 Minyak dan Gas 18,574.4 Minyak Kelapa 15.955,6 Minyak 18.634,4
Bumi Sawit Kelapa
Sawit
2 Minyak Kelapa 16,427.0 Pariwisata* 12.366,9 Batu Bara 16.191,6
Sawit
3 Batu Bara 14,717.9 Minyak dan Gas 13,105,5 Pariwisata** 14.216,0
Bumi
4 Pariwisata 12,225.9 Batu Bara 12.794,2 Minyak dan 14.158,3
Gas Bumi
5 Pakaian Jadi 6.117,1 Pakaian Jadi 6.136,2 Pakaian Jadi 6.161,2
6 Peralatan 4,510.4 Peralatan 4.615,0 Karet Remah 4.641,2
Listrik Listrik

51
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

2015 2016 2017


No. Nilai Jenis Nilai Jenis Nilai
Jenis Komoditi
Juta US$ Komoditi Juta US$ Komoditi Juta US$
7 Karet Remah 3,564.1 Barang 4.250,4 Kertas dan 4.052,8
perhiasan dan Barang dari
barang berharga Kertas
8 Kertas dan 3,546.3 Bahan Kimia 3.697,9 Bahan Kimia 4.018,7
Barang dari
Kertas
9 Barang 3,319.9 Kertas dan 3.350,3 Peralatan 3.373,0
perhiasan dan Barang dari Listrik
barang berharga Kertas
10 Bahan Kimia 3,174.0 Karet Remah 3.177,1 Barang 2.609,1
perhiasan
dan barang
berharga
11 Benang Pintal 1,927.6 Benang Pintal 1.832,1 Benang Pintal 1.765,9
12 Furnitur dan 1,352.2 Furnitur dan 1.275,8 Furnitur dan 1.190,4
kayu Kayu kayu
Sumber : Litbangjakpar & BPS
*Angka sementara **Angka sementera Jan-Nov 2017
angka sementara dengan menggunakan pengeluaran per kunjungan PES 2015 = USD 1.208,79

Penerimaan devisa pariwisata pada tahun 2017 mengalami penurunan peringkat jika
dibandingkan dengan tahun 2016, namun nilai devisa meningkat dari 12.366,9 juta US$
menjadi 14.216,0 juta US$.

Peningkatan jumlah penerimaan devisa tersebut dinilai oleh beberapa faktor:

1. Selisih Nilai Tukar Mata Uang Asing

Semakin banyaknya jumlah wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia,


maka akan semakin banyak pula transaksi dalam bentuk rupiah yang akan
dilakukan. Perbedaan selisih kurs jual dan beli mata uang asing tersebut turut
menyumbang pada besarnya devisa wisatawan mancanegara.

Adapun tren kurs mata uang asing terhadap rupiah Indonesia tahun 2017 dan tahun
2016 dapat dilihat pada tabel dibawah ini:

52
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tabel 3.1.24 Selisih Nilai Tukar Mata Uang Asing

Tahun Mata Jan Feb Mar April Mei Juni Juli Agust Sept Okt Nov Des
Uang
2016 1 USD 13889,05 13515,70 13193,14 13179,86 13419,65 13355,05 13118,82 13165,00 13118,24 13017,24 13310,50 13417,67
2017 1 USD 13358,71 13340,84 13345,50 13306,39 13306,39 13298,25 13342,10 13341,82 13303,47 13526,00 13527,36 13524,00

Sumber : Bank Indonesia 2017 (diolah Kemenpar)

1. Jumlah pengeluaran wisatawan mancanegara

Jumlah pengeluaran wisatawan mancanegara berpengaruh signifikan terhadap


jumlah devisa yang diterima oleh negara. Rata-rata pengeluaran wisatawan
mancanegara pada tahun 2017 diasumsikan sama dengan rata-rata pengeluaran
wisatawan tahun 2015 adalah sebesar 131,7 USD per hari atau sebesar 1208,8 USD
per kunjungan.

Tabel 3.1.25 Rata-Rata Pengeluaran Per Orang (Wisatawan Mancanegara)

Rata-Rata Pengeluaran Per Orang (USD)


Tahun
Per Hari Per Kunjungan

2015 141,65 1.208,79

2016 131,64 1.103,81

2017 141,65* 1.208,79*

*Angka sementara dengan menggunakan pengeluaran per kunjungan Passenger Exit Survey 2015 =
USD 1.208,79

53
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Grafik 3.1.6 Rata-Rata Pengeluaran Per Orang (Wisatawan Mancanegara)

Dengan asumsi nilai rata-rata pengeluaran wisatawan mancanegara di atas, maka


terlihat tahun 2016 sebagai angka terendah jika dibandingkan dengan tahun 2015 dan
2017. Hal itu dikarenakan angka rata-rata perhari perkunjungan tahun 2016 lebih
rendah dari tahun 2015 dan 2017.

Tabel 3.1.26
Perbandingan Kunjungan Wisatawan Mancanegara Dengan Penerimaan Devisa
TAHUN JUMLAH WISATAWAN JUMLAH PENERIMAAN
MANCANEGARA (juta) DEVISA (miliar USD)

2015 10,41 12,23

2016 11,52 13,57*)

2017 14,04 15,45**)


*) Data sementara perhitungan devisa pariwisata tahun 2016
**) Data sangat sementara perhitungan devisa pariwisata tahun 2017
Data tahun 2016 dan 2017 menggunakan asumsi pengeluaran per kunjungan PES 2015 = USD
1.208,79

54
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Grafik 3.1.7 Perbandingan Kunjungan Wisatawan Mancanegara Dengan


Penerimaan Devisa
Sebaliknya dengan nilai rata-rata pengeluaran, bahwa tahun 2016 memiliki
pengeluaran terendah. Lain halnya dengan jumlah kunjungan yang nampak pada
tabel dan grafik di atas yang memperlihatkan peningkatan tiap tahunnya.

2. Lama tinggal wisatawan mancanagera

Semakin lama wisatawan mancanegara tinggal di Indonesia, semakin besar pula


devisa yang dihasilkan oleh negara. Rata-rata lama tinggal wisatawan mancanegara
pada tahun 2017 diasumsikan sama dengan rata-rata lama tinggal wisatawan tahun
2015 adalah sebesar 8,53 hari.

Tabel 3.1.27 Rata-rata lama tinggal wisatawan mancanegara 2015 – 2017

Tahun Rata-Rata Lama Tinggal (hari)

2015 8,53

2016 8,39

2017*) 8,53

*Angka sementara dengan menggunakan lama tinggal Passenger Exit Survey 2015 = 8,53 hari

55
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tercapainya target Indikator Kinerja Jumlah kunjungan wisatawan mencanegara dan


meningkatnya jumlah penerimaan devisa didukung oleh kegiatan-kegiatan promosi,
antara lain:

1. INCENTIVE TRAVEL AND CONVENTIONS, MEETINGS (IT&CM) 2017, Shanghai Convention


& Exhibition Center of International Sourcing, Tiongkok (21-23 Maret 2017)

IT&CM ini merupakan pameran untuk minat khusus di bidang MICE, keikutsertaan
Indonesia dalam pameran ini mendapat sambutan yang positif dari para industri karena
jarangnya pameran seperti ini dan sambutan hangat dari pengunjung/calon wisman
yang datang dikarenakan ingin melihat keindahan Indonesia. Penyelenggaraan Incentive
Travel and Conventions, Meetings (IT&CM) 2017 ini, Indonesia dapat mempromosikan
destinasi kepariwisataan Indonesia terutama di bidang MICE secara lebih utuh dan
variatif.

2. NATAS TRAVEL FAIR 2017 (17 – 19 Februari2017, Singapura)

56
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Kementerian Pariwisata menerima secara langsung penghargaan dari media Travel


Journal, sebagai pemenang untuk kategori Best for Relaxation: Bali yang diserahkan
secara langsung oleh Mrs. Cecilia Woo (Publisher, Travel Journal). Dari pelaksanaan
selama 3 (tiga) hari pameran, diperoleh hasil total transaksi sejumlah 2.171 pax
(meningkat 153,6%) dibandingkan tahun 2016 yang hanya mencapai 856 pax,
dengan nilai total transaksi sebesar Rp.6.827.350.940,- (meningkat 64%)
dibandingkan tahun 2016 yang hanya sebesar Rp. 4.153.190.000,-.

3. MATTA FAIR JOHOR BAHRU 2017 (5 – 7 Agustus 2017, Malaysia)


MATTA FAIR adalah pameran pariwisata berskala internasional terbesar di
Malaysia yang bersifat B to C (Consumer show) yang diselenggarakan oleh Malaysia
Association of Tour and Tracel Agrnts (MATTA). SMATTA FAIR Johor Baru 2017.

Pada keikutsertaan di MATTA FAIR Johor Bahru 2017, Indonesia kembali


memfasilitasi beberapa local agent Johor untuk melakukan penjualan paket-paket
wisata khusus ke Indonesia di booth Indonesia. Metode ini menurut hemat kami
terbukti efektif, karena dapat menghasilkan transaksi langsung, di samping potensi
transaksi yang diperoleh oleh industri pariwisata Indonesia.

Berdasarkan hasil evaluasi kuisioner yang dibagikan kepada industri pariwisata


Indonesia dan hasil transaksi langsung yang dilakukan local agent Johor baik yang
tergabung di dalam dan diluar booth Indonesia diperoleh transaksi sejumlah 822
pax dengan nilai sebesar MYR 538,048 (setara dengan Rp.2,597,102,400,-), dengan

57
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017
paket wisata yang paling banyak diminati adalah: Bali, Lombok, Kepri, dan Jakarta.

58
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Transaksi ini meningkat sebesar 13.85% dibanding partisipasi Indonesia pada


Tahun sebelumnya dengan 10 booth dan 8 local agent Johor dan 1 akomodasi yang
tercatat total Rp.2,281,214,100,-.

4. ITB Berlin 2017 (8 s.d 12 Maret 2017 Berlin, Jerman)

ITB Berlin 2017 merupakan pameran pariwisata B2B dan


B2C terbesar di dunia. Berdasarkan data yang dikeluarkan
Organizer ITB Berlin, ITB Berlin 2017 diikuti oleh lebih
dari 10.000 exhibitors dari 165 negara dan dikunjungi oleh
total 244.972 trade dan general visitors, atau meningkat
6% dari tahun 2016. Dalam kegiatan ini terdapat kegiatan-
kegiatan diantaranya pertunjukan kesenian, B-to-B dan B-
to-C meeting, pembagian bahan promosi dan doorprize,
serta media interview.

Peserta pameran pariwisata yang bergabung di paviliun


Indonesia berjumlah 124 peserta, dengan rincian 50 Tour
Operator, 69 hotel, 4 DMO, 1 airlines dan 9 pemerintah
daerah. Pemerintah Daerah yang hadir yaitu Provinsi Aceh,
Sumatera Selatan, Lampung, DKI Jakarta, DI Yogyakarta, Jawa Tengah, Sulawesi
Utara dan Provinsi Maluku, serta Nusa Tenggara Barat.

Dari hasil kuesioner yang dibagikan kepada 124 peserta pavilion Indonesia, masing-
masing peserta mendapatkan rata-rata 22 potensial appointment, rata-rata new

59
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

contact sebanyak 9 perusahaan, hasil penjualan rata-rata sebesar 4.376 pax,


perkiraan rata-rata transaksi masing-masing peserta sebesar USD 956.442, dan
perkiraan penerimaan devisa yang diperoleh dari ITB Berlin 2017 sebesar Rp. 8,7
Trilyun (meningkat sekitar 33% dari tahun 2016, sebesar Rp. 6,5 Trilyun) dari biaya
investasi sebesar Rp. 22 Miliar

5. MISI PENJUALAN AMERIKA 2017 (25 s.d. 27 Juli 2017, New York dan Boston,
Amerika Serikat)

Kegiatan ini diikuti oleh 8 sellers terdiri


dari 6 Tour Operator, 1 Hotelier dan 1
Maskapai Penerbangan: Panorama
Destination; Voyage 2 Paradise;
Doyantravel; CNT Travel; Bali Flores
Adventure; PT. Trans Borneo Adventure
Tours & Travel; Hanging Gardens of Bali
dan Emirates Airline untuk program
kegiatan Business to Business (B to B)
meeting untuk memperkenalkan dan
menjual destinasi, serta produk
pariwisata Indonesia.
Jumlah buyers yang hadir sebanyak 49
Buyers di Kota New York dan 30 Buyers di Kota Boston, terdiri dari: agent dari
Emirates, anggota PATA, anggota ASTA (American Society of Travel Agents) dan
anggota USTOA (United States Tour Operator Sssociation). Dengan perkiraan
pengeluaran wisatawan Amerika Serikat sebesar $1.617,38 per kunjungan, maka
prediksi wisatawan sejumlah 1.545 orang sebagai hasil dari kegiatan Misi Penjualan
2017 diharapkan akan mampu menghasilkan devisa sebesar $ 2,498,265 atau setara
dengan Rp 33.726.577.500,-(anggaran kegiatan: Rp. 1.224.532.500).

6
0
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

6. VAKANTIEBEURS(10-15 Januari 2017, Belanda)

Dari hasil kuesioner yang dibagikan kepada peserta Paviliun Indonesia, diperoleh
hasil rata-rata 54 appointment dengan rata-rata jumlah perkiraan penjualan 408
pax, maka Ekspektasi perhitungan penerimaan devisa dengan menggunakan
expenditure per visit 2015 sebesar USD 1.208,79 diperoleh perhitungan sebagai
berikut: Ekspektasi Penerimaan Devisa = jumlah peserta x Hasil Penjualan (pax) x
Expenditure per visit x kurs USD = 19 Industri x 408 pax x USD 1.208,79 x Rp 13.500
= Rp. 126.526.141.437 (Rp 126 Miliar). Hasil yang didapat ini sangat besar apabila
dibandingkan dengan investasi biaya promosi offline pada bursa Vakantiebeurs
dengan total anggaran sekitar Rp. 2,9 Milyar.

Namun jumlah ini menurun jika dibandingkan dengan nilai perolehan


Vakantiebeurs tahun lalu. Hal ini disebabkan antara lain: pada tahun lalu kurs dollar
terhadap rupiah lebih tinggi serta ada peserta yaitu Panorama Destination yang
mendapatkan hasil penjualan pax yang sangat besar karena selain berpartisipasi
pada Vakantiebeurs juga memperoleh hasil dari sales call di negara-negara selain
Belanda sehingga jumlah potensi transaksi menjadi besar.

61
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

PUBLIKASI DI PASAR JERMAN

PUBLIKASI DI PASAR BELANDA

62
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

PUBLIKASI DI PASAR PERANCIS

PUBLIKASI DI AMERIKA

PUBLIKASI DI TIONGKOK

63
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

PUBLIKASI DI PASAR BELANDA

PUBLIKASI DI PASAR UAE

6
4
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

PUBLIKASI DI PASAR TIONGKOK

65
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

PUBLKASI DI MEDIA ELEKTRONIK

7 Country Based TV Channels + Radio

6
6
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

ENDORSER Metode pengiklanan ini adalah dengan


menggunakan brand ambassador dan testimoni artis di
sosial media. Pada tahun 2017, Kementerian Pariwisata
mengendorse jurnalis-jurnalis dan blogger luar negeri.
Kendala yang dihadapi dan upaya yang akan
dilakukan

Ada beberapa hal yang menyebabkan rendahnya


kunjungan wisman ke Indonesia dibandingkan negara-
negara kompetitor, misalnya:
1. Terjadinya bencana alam di Bali yaitu erupsi Gunung
Agung yang berakibat pada penurunan jumlah
kunjungan wisatawan mancanegara;
2. Aksesibilitas yang minim menuju beberapa destinasi-
destinasi wisata di Indonesia; dan
3. Sarana dan prasarana yang kurang memadai di
beberapa objek wisata.

Dengan demikian, diperlukan terobosan dan strategi yang lebih baik lagi dalam upaya
meningkatkan kunjungan wisman ke Indonesia. Adapun upaya yang akan dilakukan
adalah sebagai berikut:
1) Melaksanakan kerjasama promosi terpadu dengan beberapa maskapai penerbangan
Internasional melalui charter flight dan penambahan seat capacity serta frekuensi
penerbangan dari negara-negara pasar ke Indonesia;
2) Bekerjasama dengan kementerian dan lembaga terkait untuk memperbaiki
aksesibilitas ke destinasi-destinasi wisata di Indonesia;
3) Mendorong industri untuk membuat paket wisata yang lebih inovatif dan
memberikan promo untuk wisman berupa insentif;
4) Pembentukan Tim Crisis Center (TCC), TCC melakukan monitoring isu, informasi dan
peristiwa sepanjang tahun 2017. Untuk tahun 2017, isu dan peristiwa alam masih
mendominasi dalam pengelolaan Crisis Center Kemenpar.

67
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

MENINGKATNYA JUMLAH PERJALANAN WISATAWAN


6
NUSANTARA (WISNUS)

Jumlah perjalanan wisatawan nusantara sangat berpengaruh terhadap potensi


pendapatan negara dan penciptaan kesejahteraan bagi masyarakat setempat dimana
destinasi berada. Wisatawan Nusantara adalah penduduk Indonesia yang melakukan
perjalanan dalam wilayah geografis Indonesia secara sukarela kurang dari 6 (enam)
bulan dan bukan untuk tujuan bersekolah atau bekerja (memperoleh upah/gaji), serta
sifat perjalanannya bukan rutin, dengan kriteria :

1. Mereka yang melakukan perjalanan ke obyek wisata komersial tidak memandang


apakah menginap atau tidak menginap di hotel/penginapan komersial ataupun
perjalanannya lebih kurang dari 100 km (PP);

2. Mereka yang melakukan perjalanan bukan ke objek wisata komersial tetapi


menginap di hotel /penginapan komersial, walaupun jarak perjalanannya kurang
dari 100 km (PP);
3. Mereka yang melakukan perjalanan bukan ke objek wisata komersial tetapi
menginap di hotel dan tidak menginap di hotel/penginapan komersial tetapi jarak
perjalanannya lebih dari 100 km.

Data jumlah wisatawan nusantara diperoleh dari hasil Survei Rumah Tangga (Modul
Perjalanan) yang dilakukan sejalan dengan pelaksanaan SUSENAS. Data hasil survei ini
kemudian diolah dan dipublikasikan oleh BPS setiap 3 (tiga) bulan sekali dengan selang
waktu perbedaan data adalah 3 (tiga) bulan sejak bulan publikasi yang kemudian diolah
kembali oleh Kementerian Pariwisata. Indikator keberhasilan dari sasaran tersebut di
atas, berikut target dan realisasinya adalah sebagai berikut :

Tabel 3.1.28 Target dan Realisasi Jumlah Perjalanan Wisatawan Nusantara Tahun 2017

NO INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET REALISASI CAPAIAN (%)


7 Jumlah perjalanan wisatawan 265 277* 104,53
nusantara (Juta Perjalanan)
Sumber : Kemenpar & BPS

6
8
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa capaian dari indikator kinerja jumlah perjalanan
wisatawan nusantara (wisnus) yang pada tahun 2017 ditargetkan sebesar 265 juta
perjalanan, telah melampaui target dengan mencapai 277 juta perjalanan atau 104.53 %.
Pencapaian ini didorong adanya beberapa liburan ganda dan liburan nasional, adanya
event yang berskala nasional yang terjadwal secara tepat (Calender of Event),
pelaksanaan event di daerah perbatasan (cross border tourism), Selain itu faktor lain
yang mendukung adalah pertumbuhan telekomunikasi yang cukup pesat serta teknologi
informasi, dan semakin banyaknya konektivitas penghubung antar pulau melalui
angkutan darat, laut dan udara.

Grafik 3.1.8 Jumlah Perjalanan Wisnus (Juta)

Jumlah Perjalanan Wisatawan Nusantara Tahun 2015, 2016 dan 2017

Jumlah perjalanan wisatawan nusantara (wisnus) pada tahun 2017 ditargetkan sebesar
265 juta perjalanan, telah melampaui target dengan capaian 277* juta perjalanan atau
104,53 % mengalami kenaikan sebesar 5,05% dibandingkan tahun 2016.

6
9
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Perkembangan capaian indikator Jumlah perjalanan wisatawan nusantara,


dibandingkan dengan Realisasi dengan Target setiap tahunnya sejak Tahun 2015-
2017, dapat dilihat dalam tabel di bawah ini:

Tabel 3.1.29 Angka Pertumbuhan Perjalanan Wisatawan Nusantara


JUMLAH
TARGET PERJALANAN WISNUS (JUTA)
TAHUN PERJALANAN +/- (%)
WISNUS(JUTA)
2015 255,00 255,05 1,53%
2016 260,00 263,68 3,38%
2017 265.00 277,00* 5,05%
Sumber : Kemenpar dan BPS

Dari tabel di atas terlihat bahwa sejak tahun 2015 sampai dengan tahun 2017 Jumlah
perjalanan wisatawan nusantara selalu mengalami peningkatan, peningkatan
terendah berada pada tahun 2015 sebesar 1,53%, sedangkan peningkatan tertinggi
pada tahun 2017 sebesar 5,05%.

Grafik 3.1.9 Jumlah Perjalanan Wisatawan Nusantara

Jumlah sebaran wisatawan nusantara berdasarkan lokasi dapat diketahui hingga level
provinsi. Provinsi dengan jumlah wisatawan tertinggi berturut-turut adalah Jawa
Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jakarta. Keempat provinsi ini terletak di pulau
Jawa, dan merupakan pusat aktivitas serta relatif berkembang dengan baik. Jawa

70
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tengah dan Jawa Barat merupakan pusat budaya di pulau Jawa, sedangkan Jakarta dan
Jawa Timur adalah pusat bisnis di Indonesia. Indonesia memiliki potensi untuk mampu
melaksanakan diversifikasi tujuan wisata, mengingat potensi wisata yang dimiliki di
berbagai provinsi di Indonesia. Performansi pasar wisatawan nusantara berdasarkan
data provinsi asal adalah sebagai berikut:

Grafik 3.1.10 Jumlah Perjalanan Wisatawan Nusantara

Tabel dan grafik di atas menggambarkan performansi pasar wisatawan nusantara


pada tahun 2016 yang berdasarkan pada data provinsi asal. Data di atas
menggambarkan bahwa 10 besar provinsi yang teratas adalah Jawa Timur, Jawa
Timur, Jawa Tengah, DKI Jakarta, Yogyakarta, Bali, Sumatera Utara, Sulawesi Selatan,
Lampung, dan Banten. Provinsi tersebut merupakan daerah asal yang paling banyak
mengunjungi tujuan-tujuan wisata atau objek wisata.

Berdasarkan informasi dari hasil Kajian Data Pasar Wisatawan Nusantara Tahun
2016 ini, diketahui bahwa jumlah perjalanan penduduk Indonesia yang bertujuan ke
Provinsi Jawa Timur merupakan yang tertinggi hingga mencapai sekitar 17,22 persen.
Kemudian diikuti oleh wisatawan nusantara yang bertujuan mengunjungi wilayah-
wilayah di Jawa Barat dan Jawa Tengah, yang masing-masing sekitar 16,21 persen
dan 14,91 persen. Kondisi tersebut hampir sama dengan pola yang terjadi menurut
daerah asal, dimana Pulau Jawa sangat mendominasi. Provinsi di luar Pulau Jawa
yang menjadi tujuan favorit wisatawan nusantara adalah Provinsi Bali yang mencapai
sekitar 4,05 persen dari seluruh perjalanan yang dilakukan oleh wisnus di Indonesia.

71
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Kemudian disusul oleh wisatawan dengan tujuan wilayah-wilayah di Provinsi


Sumatera Utara, Sulawesi Selatan, dan Lampung yang masing-masing sekitar 3,86
persen; 3,77 persen; dan 2,67 persen. Kajian tersebut masih menggunakan data tahun
2016 dikarenakan data tahun 2017 belum dipublikasikan oleh Badan Pusat Statistik
(BPS).

Pencapaian pada sasaran ini di dorong oleh beberapa faktor di antaranya adalah
sebagai berikut :

a. Timing promosi pada saat liburan ganda dan liburan nasional (Calender of Event)
Adanya libur nasional merupakan salah satu faktor yang mendorong terjadinya
peningkatan wisatawan nusantara. Seiring dengan banyaknya libur nasional dan
dengan adanya kebijakan pemerintah dalam Pemerintah melalui Surat Keputusan
Bersama (SKB) Menteri Agama, Menteri Ketenagakerjaan, dan Menteri PANRB
Nomor: 684 Tahun 2016, No. 302 Tahun 2016, Nomor SKB/02/MENPAN-
RB//11/2016 Tentang Hari libur nasional dan cuti bersama tahun 2017 yang
mengakibatkan lonjakan wisatawan nusantara yang tampak di bulan tertentu,
misalnya saat libur Idul Fitri di bulan Juni 2017. Sehingga strategi promosi
dilaksanakan dengan memperhatikan kalendar dan Surat Keputusan Bersama
tersebut.

Gambar 3.1.13 Kalendar Libur Tahun dan Buku Kalendar Event Pariwisata Nasional 2017

72
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

b. Strategi Pemasaran
Sehubungan dengan Strategi marketing (pemasaran) yang digunakan oleh
Kementerian Pariwisata adalah menggunakan Destinasi-Originasi-Timeline
(DOT), untuk Strategi Promosi menggunakan Branding-Advertising-Selling (BAS),
Strategi Media menggunakan Paid-Owned-Social+Endorser (POSE), dan untuk strategi
waktu promosi menggunakan Pre-On-Post (POP). Penjelasan masing- masing
strategi dijabarkan dalam penjelasan di bawah ini.

1. Strategi Pemasaran Destinasi-Originasi-Timeline (DOT)

KONSEP KOMUNIKASI PEMASARAN TERPADU

MARKETING PROMOTION MEDIA PROMOTION


STRATEGY STRATEGY STRATEGY TIMING Timing Promosi

: H-2 Bulan
: H-1 Bulan

Based

a nt

Gambar 3.1.14 Konsep Komunikasi Pemasaran Terpadu

MARKETING ORIGIN DESTINATION TIME


(Berdasarkan (Berdasarkan Buku Profil (Pre – On – Post
STRATEGY No Buku Profil 2014 –
Wisnus Th.
2014 – Provinsi Tujuan
Wisnus Th.
Event
#1 Provinsi Asal 2015 Wisnus) 2015
Wisnus)

D
Destination
1
2
3
Jawa Barat
Jawa Timur
Jawa Tengah
48.324.526

43.986.091
39.577.130
Jawa Barat

Jawa Timur
Jawa Tengah
47.912.188

40.619.184
38.093.183

OOrigin
4
5
6
DKI Jakarta
Sumatera Utara
DI Yogyakarta
17.440.505
11.215.535
9.983.846
DKI Jakarta
Banten
Sumatera Utara
24.320.467
10.153.667
9.152.477
Kalender
Hari Libur
Nusantara
7 Sulawesi Selatan 8.934.113 Sulawesi Selatan 7.970.808
2017

T
Timeline
8
9
10
Bali
Banten
Lampung
8.670.889
6.831.711
6.801.389
Bali
Lampung
Riau
7.895.239
6.397.247
5.550.014

Gambar 3.1.15 Gambar Strategi Pemasaran DOT

73
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

2. Strategi Pemasaran Branding-Advertising-Selling (BAS)

PROMOTION
BRANDING - 20%

Advertising

S
Selling

Gambar 3.1.16 Branding Advertising Selling

Pada tahun 2017 Kementerian Pariwisata mengeluarkan kebijakan untuk promosi


branding-advertising-selling dengan komposisi 20%-30%-50%.

Gambar 3.1.17 Implementasi Promosi di media ruang

74
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Gambar 3.1.18 Implementasi Promosi di media cetak

Gambar 3.1.19 Implementasi Promosi di media elektronik

Gambar 3.1.20 Festival Cap Go Meh Singkawang, Tour de Singkarak, Festival

75
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

3. Paid Media-Owned Media-Sosial Media-Endorser (POSE)


Paid Media menggunakan media berbayar nasional, lokal originasi, dan destinasi
wisatawan nusantara untuk menciptakan awareness, convergence, media content :
elektronik, online, cetak, dan sosial media.
MEDIA
STRATEGY paid media owned media sosial media

#3

P
Paid Media

O
Owned Media
Paid Media Owned Media Sosial Media Endorser
S Menggunakan media
berbayar Nasional dan lokal
Originasi dan Destinasi
Menggunakan media yang
telah di miliki sebagai
sumber dari segala informasi
Menggunakan sosial media
sesuai origin sebagai sarana
Pendukung iklan, Expert,
Selebriti, Public Figure.
untuk menciptakan keterikatan Contoh : Pevita Pearce,
DTW,website destinasi dan dengan target pasar melalui i-
wisnus untuk menciptakan
marketing, www.indonesia.travel

E awareness, Convergence,
media content : elektronik,
online, cetak, dan ruang
event.
www.pesona.indonesia.travel
www.kemenpar.go.id
dan www.kemenpar.go.id ; FB: raffi ahmad dan nagita
indonesia.travel; Twitter:
@indtravel; Google+:
indonesia.travel; Instagram:
indtravel; youtube :
indonesia.travel

Gambar 3.1.21 Paid Media-Owned Media-Sosial Media-Endorser

Gambar 3.1.22 Own Media

76
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

4. Pre-On-Post (POP)

Gambar 3.1.23 Pre Event – On Event – Post Event (POP)

c. Cross Border Tourism

Gambar 3.1.24 Cross Border Tourism

77
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Ironman Bintan

Festival Bakar Festival Pulau Penyengat, Kepulauan


Tongkang, Riau
Riau

Wonderful Indonesia Festival cross border Rai

78
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

MENINGKATNYA JUMLAH PENGELUARAN WISATAWAN


7
NUSANTARA (WISNUS)

Jumlah Pengeluaran per wisatawan nusantara/kunjungan, yaitu rata-rata


pengeluaran setiap wisatawan nusantara pada setiap perjalanan wisata ke daerah di
Indonesia. Destinasi pariwisata tidak hanya diharapkan untuk menarik wisatawan
mancanegara yang berkualitas, namun juga wisatawan nusantara yang berkualitas.
Hal ini ditandai dengan peningkatan rata-rata pengeluaran setiap wisatawan
nusantara (per orang) per kunjungan ke daerah di Indonesia yaitu Rp. 914,268.
Terjadinya peningkatan rata-rata pendapatan yang berpengaruh terhadap ketahanan
daya beli masyarakat Indonesia, khususnya pada kelas ekonomi menengah beberapa
tahun belakangan ini. Oleh karena itu, sektor pariwisata perlu mengarahkan potensi
wisatawan Indonesia yang berkualitas (berdaya beli tinggi) untuk melakukan wisata di
dalam negeri dan membeli produk kepariwisataan lokal.

Jumlah pengeluaran wisatawan nusantara dipengaruhi oleh jumlah serta pengeluaran


wisatawan nusantara di Indonesia. Semakin besar belanja wisatawan nusantara
terkait dengan pariwisata, maka aktvitas ekonomi suatu daerah semakin meningkat
pula kesejahteraan masyarakat.

Indikator keberhasilan dari sasaran di atas, berikut target dan realisasinya adalah
sebagai berikut :

Tabel 3.1.30
Target dan Realisasi Jumlah Pengeluran Wisatawan Nusantara Tahun 2017
NO INDIKATOR KINERJA TARGET REALISASI CAPAIAN (%)
7 Jumlah pengeluaran wisatawan 227.9 253.25* 111.12
nusantara (Triliun Rupiah)
Sumber : Kemenpar & BPS

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa nilai total penerimaan dari
pengeluaran wisatawan nusantara melampaui target yang diharapkan dengan
capaian sebesar 111.12 % dengan nilai 253.25 triliun rupiah.

79
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Peningkatan jumlah pengeluaran wisatawan nusantara disebabkan oleh hal-hal


berikut:
1. Banyaknya event di dalam negeri yang menarik wisatawan untuk berwisata di
dalam negeri. Faktor yang mempengaruhi peningkatan jumlah pengeluaran per
wisatawan nusantara/kunjungan adalah sebagai berikut:
a. Meningkatnya jumlah perjalanan wisatawan nusantara;
b. Mulai dikembangkannya daya tarik wisata baru di destinasi pariwisata
nasional;
c. Beraneka ragamnya produk souvenir di suatu daerah pariwisata;
d. Meningkatnya daya beli masyarakat, terutama di Kawasan Asia; dan
e. Pengelolaan destinasi yang cukup baik pada masa sekarang ini, dengan
sadarnya masyarakat untuk ikut serta berpartisipasi dalam menjaga
kelestarian dan kebersihan sekitar destinasi pariwisata.
2. Terpromosinya dengan baik event di dalam negeri dalam berbagai media dan
Kenaikan nilai total pengeluaran wisatawan nusantara dari tahun sebelumnya
didukung oleh beberapa faktor antara lain naiknya jumlah perjalanan wisatawan
nusantara, sebesar 277 perjalanan atau meningkat dibandingkan dengan jumlah
perjalanan tahun sebelumnya yaitu sebesar 263.68 perjalanan.

Tabel 3.1.31 Perbandingan Realisasi Jumlah Pengeluaran Wisatawan Nusantara

2017 2016 2015


NO INDIKATOR KINERJA CAPAIAN CAPAIAN CAPAIAN
REALISASI REALISASI REALISASI
(%) (%) (%)
11 Jumlah pengeluaran 253,25 111,12 241.08 107.8 224.65 117
wisatawan
nusantara
(Triliun Rupiah)

Dari tabel di atas terlihat bahwa sejak tahun 2015 sampai dengan tahun 2017
Indikator Kinerja Pengeluaran Wisatawan Nusantara selalu mengalami peningkatan
dan selalu melampaui target yang telah ditetapkan.

80
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tabel 3.1.32 Rata-Rata Jumlah Pengeluaran Wisnus Tahun 2015 - 2017


RATA2 PE-NGELUARAN
TAHUN +/-(%)
(RP. RIBU)
2015 880.94 3.44
2016 914.28 3.79
2017 914.28* 3.79*
*Data sementara 2017
Jumlah rata-rata pengeluaran yang sama, yaitu sebesar Rp.
914.268,- atau tidak terjadi peningkatan yaitu 3.79 %, namun jika dibandingkan
dengan tahun 2015 meningkat dibandingkan dengan jumlah rata-rata pengeluaran
tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp. 880.940,-. Selengkapnya tercantum pada tabel
dan grafik berikut:

Grafik 3.1.11 Grafik 3.1.12


Jumlah Pengeluaran Wisatawan Nusantara Grafik Rata-Rata Pengeluaran

Adapun kegiatan-kegiatan yang mendukung performansi ini di antaranya adalah :


a. Karnaval Kemerdekaan (26 Agustus 2017, Bandung, Jawa Barat)
Karnaval Kemerdekaan merupakan event yang rutin digelar setiap tahunnya.
Pada tahun 2015, perayaan event Karnaval diselenggarakan di Pontianak,
Kalimantan Barat dengan tema Karnaval Khatulistiwa . Sedangkan tahun 2016
karnaval bertema Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba dilaksanakan di
Parapat dan Balige, Sumatera Utara.

81
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Pada tahun 2017 ini pemerintah menggelar Karnaval Kemerdekaan sebagai


puncak perayaan 17 Agustus dan penutup dari bulan kemerdekaan yang
diselenggarakan di Kota Bandung, Jawa Barat. Pesta rakyat bertajuk Karnaval
Kemerdekaan Pesona Priangan ini mengangkat tema Nyalakan Api Semangat
Kerja Bersama . Karnaval Kemerdekaan tahun 2017 melibatkan lebih dari 1.115
peserta berlatar belakang seniman dan berbagai komunitas anak muda di Jawa
Barat, serta perwakilan budaya dari 12 provinsi yang berkolaborasi dan bekerja
bersama untuk menghadirkan pesta rakyat yang meriah. Jumlah pengunjung
yang memadati sepanjang rute karnaval sebanyak 110.000 pengunjung.

Karnaval Kemerdekaan Parahiyangan

82
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

b. Wakatobi Wonderful Festival dan Expo (Wakatobi WAVE 2017)


(11 - 13 November 2017, Sulawesi Tenggara)

Wakatobi masuk sebagai salah satu destinasi pariwisata prioritas (10 DPP).
Kegiatan Wakatobi WAVE 2017 dimeriahkan dengan Parade Budaya yang
menampilkan berbagai atraksi budaya bahari dengan keterlibatan lebih dari
1000 peserta.

Jumlah kedatangan wisnus mencapai 20.839 orang dan wisman sebanyak 28


orang. Wakatobi WAVE 2017 didominasi wisatawan nusantara yang berasal dari
dalam provinsi. Sedangkan wisatawan mancanegara mayoritas berasal dari
negara Denmark. Berdasarkan hasil analisis para wisnus memperoleh informasi
dari media online, dengan motivasi kunjungan karena event ini sangat popular.
Nilai transaksi ekonomi yang dihasilkan dari event ini diperkirakan sebesar Rp
10,7 Miliar yang diperhitungkan dari sisi transportasi, akomodasi, makan-minum,

penyelenggaraan event, dll.

Grafik 3.1.12 Profil Responden Wisnus Berdasarkan Asal Provinsi

Berdasarkan diagram di atas dapat dilihat bahwa mayoritas responden berasal


dari dalam provinsi Sulawesi Tenggara dengan jumlah responden sebesar 50%
kemudian dari provinsi Sulawesi Selatan, Bali dan Maluku.

83
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Grafik 3.1.13 Responden Wisman Berdasarkan Asal Negara

Mayoritas responden mancanegara berasal dari Denmark dengan jumlah


responden sebesar 43% kemudian dari negara Malaysia, Jerman dan Saudi
Arabia.

Wakatobi Wave 2017

c. Sail Sabang 2017 (28 November s.d. 5 Desember 2017, Sabang, Aceh)
Pembukaan serta puncak acara diselenggarakan di Teluk Sabang, Pelabuhan
CT-3. Sail Sabang 2017 memiliki 46 event, selain acara puncak Sail Sabang juga
menampilkan beberapa kegiatan seperti tarian kolosal Laksamana Malahayati,
tall ship parade (melayarkan KRI Bima Suci dari Spanyol dan mengundang tall
ship atau kapal dengan layar tinggi dari negara-negara yang dilewati seperti
India, Malaysia, Thailand, dan Singapura), kapal pemuda Nusantara, kapal riset
Baruna Jaya IV, dan Baruna Jaya VIII, konvoi 100 kapal yacht peserta Sail
Sabang 2017 dari Langkawi, Phuket, Singapura, Australia, Eropa, dan parade
kapal nelayan tradisi.

84
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Sail Sabang tahun ini mengusung tema Trail of Sea Civilization . Kesempatan ini
menjadi ajang mempromosikan keindahan destinasi di Sabang, dan juga di Aceh
secara umum. Acara tersebut diharapkan dapat menarik 20.000 wisatawan
yang 3.000 di antaranya merupakan wisatawan mancanegara.

Tujuan ketiga yang diharapkan lahir di Sail Sabang 2017 adalah di bidang
kemaritiman terutama perikanan. Rencananya akan dibuat keramba ikan di
laut, ini akan dibuat di Sabang sekitar 30 meter dari CT-3 ini dengan teknologi
yang sangat mutakhir. Tiga ending itu yang nantinya juga akan bisa
mensejahterakan Aceh dan khususnya kota Sabang ini.

d. Tour de Singkarak (18-26 November 2017)

Pada tahun 2017 Tour de Singkarak


kembali dilaksanakan untuk ke-9
kalinya. Tour de Singkarak cukup
memberikan kontribusi yang besar bagi
percepatan pertumbuhan dan
pengembangan wilayah dan
pengembangan kepariwisataan di Sumatera Barat serta kabupaten/ kota yang ada
didalamnya. Selama 9 tahun terakhir ini kita dapat melihat peningkatan yang luar biasa
pembangunan infrastruktur, sarana prasarana, usaha dan fasilitas pariwisata di
berbagai daerah di Sumatera Barat, demikian juga peningkatan arus kunjungan
wisatawan ke Sumatera Barat terus menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun.
Beberapa kali mengalami terpaan bencana gempa bumi, Tour de Singkarak-pun
mampu menjadi salah satu akselerator pemulihan ekonomi Sumatera Barat. Tour de

85
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Singkarak telah masuk dalam kalender balap sepeda tahunan dunia Union Cycliste
Internationale (UCI) dan tercatat dengan Grade 2.2 Asia Tour. Terdiri dari 9 stage dan
menempuh jarak total 1196.2 KM dimana akan dimulai atau start dari Kabupaten
Solok, selanjutnya akan melintasi 19 Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Barat dan
berakhir di Kota Bukittinggi, Ibukota Provinsi Sumatera Barat. Pada tahun 2017,
peserta Tour de Singkarak adalah 20 Tim (14 Tim Luar Negeri dan 6 Tim Dalam Negeri)
yang terdiri dari 36 Negara antara lain Malaysia, Filipina, China, Jerman, Bahrain, Korea
Selatan,Thailand,Jepang,Taiwan,Australia,Kuwait,Belanda,Laosdanlainnya.

e. Jember Fashion Festival (JFC) (9-13 Agustus 2017)

Jember Fashion Carnaval pada tahun 2017


merupakan penyelenggaraan ke-16.
Catwalk sepanjang 3,6 Km sebagai
arenanya dan 2000 peserta berkarnaval
dalam 4 hari penyelenggaraan event
meliputi Kids Carnival, Artwear Carnival,
Waci, dan Grand Carnival. Pengunjung
pada gelaran event tahun ini mencapai 5.668 pengujung yang terdiri dari
wisatawan nusantara dan wisatawan mancanegara, kunjungan tersebut
didasarkan pada jumlah tiket yang terjual.

Jember Fashion Carnaval tahun 2017 ini mengusung tema VICTORY yang
melambangkan kemenangan Indonesia dalam berbagai kompetisi dunia yang
diikuti oleh 50 hingga 80 negara melalui diraihnya Best National Costume male
dan female Peagant. VICTORY juga menggambarkan kemenangan atas
keberagaman (Bhinneka Tunggal Ika) dalam bingkai NKRI di setiap tema tema
Defile yang ditampilkan.

86
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

f. Upacara Yadnya Kasada (9-10 Juli 2017)

Perayaan Hari Raya Yadnya


Kasada (Kasodo) yang biasa
dilakukan Suku Tengger di
kawah Gunung Bromo,
kedatangan ribuan orang
tersebut baik wisatawan
mancanegara (wisman) dan
wisatawan nusantara (wisnus).

Bromo Tengger Semeru punya tradisi lokal yang bisa mengangkat destinasinya.
Kegiatan seperti ini juga bisa meningkatkan perekonomian masyarakat setempat.
Semakin banyak orang datang dan beraktivitas, semakin hidup kegiatan ekonomi
masyarakatnya.

87
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

g. Festival Pesona Bau Nyale (16-17 Februari 2017)

Festival Bau Nyale merupakan event


unggulan Provinsi NTB, sekaligus sarana
yang efektif untuk mempromosikan
kawasan KEK Mandalika yang merupakan
satu dari 10 destinasi prioritas
Kementerian Pariwisata.

h. Pesta Kesenian Bali (PKB) (10 Juni – 8 Juli 2017)

Dalam acara Pesta Kesenian Bali, kabupaten/kota


yang berada di Bali menampilkan tradisi unik dan
menarik. Pementasan tradisi unik dan menarik ini
penting agar wisatawan nusantara maupun
mancanegara tahu kekayaan masing-masing
kabupaten kota.

Pesta Kesenian Bali kini menginjak usia ke-39. Dalam


acara ini, berbagai kesenian Bali ditampilkan untuk
mempertahankan Bali sebagai destinasi wisata utama
di Indonesia. Tema Pesta Kesenian Bali (PKB) XXXIX
Tahun 2017 kali ini adalah ULUN DANU : Melestarikan Air Sumber Kehidupan .
Ulu dapat berarti kepala, pusat, sumber, hulu, sedangkan Danu dapat berarti danau
atau sumber air, sehingga Ulun Danu dapat diartikan pusat, sumber/mata air.
Dalam kehidupan masyarakat Bali, air merupakan simbol kehidupan itu sendiri
(amerta, merta, yeh, toya, tirta). Ulun Danu merupakan kearifan lokal berupa
pengetahuan tentang bagaimana kita semestinya memelihara, memuliakan, dan
mengelola air sebagai sumber kehidupan dan penghidupan serta sumber
peradaban.

88
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

KENDALA DAN UPAYA YANG AKAN DILAKUKAN


Kendala atau permasalahan yang dihadapi dalam upaya pencapaian 2 (dua) sasaran yang
telah ditetapkan pada tahun 2017 antara lain:
1. Jadwal pelaksanaan event pariwisata yang berubah; dan
2. Kurang terpromosinya event pariwisata kepada masyarakat.

Upaya untuk mengatasi permasalahan di atas, antara lain:


a. Meningkatkan promosi branding Pesona Indonesia;
b. Menyusun Calender of Event; dan
c. Memberdayakan masyarakat lokal di sekitar daya tarik wisata dengan program
Sapta Pesona.

89
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

MENINGKATNYA KONTRIBUSI PARIWISATA TERHADAP


8
PRODUK DOMESTIK BRUTO (PDB) NASIONAL

Kontribusi sektor pariwisata terhadap PDB nasional, yaitu persentase dari dampak
yang dihasilkan oleh sektor pariwisata, baik yang bersifat langsung maupun tak
langsung, terhadap nilai PDB nasional. Perhitungan indikator ini dilakukan oleh
Kementerian Pariwisata bersama dengan Badan Pusat Statistik (BPS) dan dilaporkan
sebagai cerminan keberhasilan pemasaran pariwisata untuk meningkatkan kedatangan
dan perjalanan wisatawan di Indonesia yang berkualitas sehingga mampu meningkatkan
PDB sektor pariwisata.
Indikator kontribusi sektor pariwisata terhadap PDB nasional merupakan dukungan
Kementerian Pariwisata terhadap peningkatan laju pertumbuhan ekonomi nasional
untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Semakin tinggi kontribusi PDB sektor
pariwisata, semakin penting pula posisi sektor kepariwisataan dalam peningkatan
kesejahteraan masyarakat. Peningkatan kontribusi ini diupayakan seiring dengan
penciptaan lingkungan sosial budaya yang berkualitas, penciptaan rekreasi dan
pemanfaatan waktu senggang yang berkualitas, serta peningkatan kesejahteraan
masyarakat melalui tingkat hidup yang berkualitas.
Indikator keberhasilan dari sasaran tersebut di atas, berikut target dan realisasinya
adalah sebagai berikut:

Tabel 3.1.33
Target dan Realisasi Kontribusi Sektor Pariwisata Terhadap PDB Nasional
CAPAIAN
NO INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET REALISASI
(%)
9 Kontribusi sektor pariwisata terhadap 6 5* 83,33*
PDB nasional (Persentase)
*Prognosa Kemenpar Tahun 2017

Dari tabel di atas terlihat bahwa indikator kinerja untuk Kontribusi sektor pariwisata
terhadap PDB nasional yang memiliki target sebesar 6% diproyeksikan terealisasi
sebesar 5% dengan total nilai sebesar 679,44 triliun rupiah. Angka tersebut sifatnya

90
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

masih merupakan angka estimasi sementara, hingga terbitnya publikasi Neraca Satelit
Pariwisata Nasional (Nesparnas), data tahun 2017 di akhir Tahun 2018.
Untuk melihat perkembangan capaian indikator Kontribusi sektor pariwisata terhadap
PDB nasional, bila dibandingkan Realisasi dengan Target setiap tahunnya sejak Tahun
2015-2017, dapat dilihat dalam tabel dibawah ini:
Tabel 3.1.34
Perbandingan Realisasi Kontribusi Sektor Pariwisata Terhadap PDB Nasional
INDIKATOR 2017* 2016 2015*
KINERJA REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN
UTAMA (%) (%) (%)
Kontribusi 5 83,33 4,13 82,6 4,25 106
sektor
pariwisata
terhadap
PDB nasional
(persentase)

Sumber : Neraca Satelit Pariwisata Nasional


*Prognosa Kemenpar Tahun 2017

Grafik 3.1.14
Perbandingan Realisasi Kontribusi Sektor Pariwisata Terhadap PDB Nasional

91
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa proyeksi realisasi kontribusi sektor pariwisata
terhadap PDB Nasional tahun 2017 sebesar 5% memperlihatkan adanya peningkatan
jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya dengan pencapaian 4,13% di tahun 2016.

Apabila dilihat sejak awal RPJMN, terlihat grafik tren kontribusi sektor pariwisata
terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) nasional mengalami peningkatan yang
signifikan, sebagaimana terlihat dalam Tabel berikut ini.

Tabel 3.1.35 Peranan Pariwisata Terhadap Produk Domestik Bruto

PDB Pariwisata (Miliar Rp)


No. Sektor Produksi
2015 2016
1 Pertanian 57.013,8 62.246,3
2 Pertambangan dan Penggalian 23.125,7 24.663,2
3 Industri 124.847,2 116.819,7
4 Listrik, Gas, Air, dan Daur ulang 1.560,6 3.815,4

5 Konstruksi 46.772,6 46.384,1


6 Perdagangan 35.743,8 36.519,9
7 Angkutan Kereta Api 749,5 992,0
8 Angkutan Darat 18.781,2 18.773,3
9 Angkutan Air 2.885,4 2.861,4
10 Angkutan Udara 17.701,4 15.721,1
11 Jasa Penunjang angkt. 9.025,7 9.113,2
12 Penyediaan akomodasi 62.175,5 60.365,7
13 Penyediaan makan minum 38.489,2 41.279,6
14 Komunikasi 14.067,2 14.061,2
15 Jasa Lainnya 36.686,1 42.123,7
Total PDB Pariwisata (Miliar Rp) 489.624,9 495.739,8
PDB Nasional Harga Berlaku (Triliun Rp) 11.531,72 12.005,93
Persentase Kontribusi 4,25% 4,13%
Sumber : NESPARNAS, BPS
*) Data tahun 2017 belum tersedia, karena menunggu publikasi NESPARNAS tahun 2018 yang akan rilis
pada akhir tahun 2018.

92
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

PDB yang dihasilkan dari pariwisata nasional mengalami peningkatan yang cukup
berarti tiap tahunnya. Pada tahun 2015 nilai PDB yang dihasilkan mencapai 489,62
triliun rupiah. Lebih lanjut pada tahun 2016 PDB yang dihasilkan dari sektor
pariwisata mencapai 495,74 triliun rupiah dan pada tahun 2017 PDB yang dihasilkan
dari sektor pariwisata diproyeksikan mencapai 679,44 triliun Rupiah.

Berikut grafik dampak kepariwisataan terhadap PDB dikontribusikan oleh kegiatan


kepariwisataan:

Grafik 3.1.15 Kontribusi Kepariwisatan terhadap PDB Nasional

93
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

MENINGKATNYA KAPASITAS DAN PROFESIONALISME


9
SDM PARIWISATA

Dengan meningkatnya kapasitas dan profesionalisme SDM diharapkan kualitas


pelayanan dalam bidang kepariwisataan menjadi lebih baik, meningkatnya daya
saing SDM pariwisata Indonesia terutama dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi
Asia (MEA).
Sasaran dari meningkatnya kapasitas dan profesionalisme SDM pariwisata adalah
peningkatan kualitas pelayanan untuk wisatawan baik mancanegara maupun
nusantara. Kualitas pelayanan yang baik terhadap wisatawan diharapkan
memberikan impresi yang baik dan menimbulkan keinginan untuk kembali
berkunjung. Di samping itu, sasaran tersebut juga berdampak pada meningkatnya
daya saing SDM pariwisata Indonesia terutama dalam menghadapi Masyarakat
Ekonomi Asia (MEA).

Tabel 3.1.36
Job Titles Yang Disepakati Dalam Mutual Recognition Agreement (MRA) dalam Masyarakat
Ekonomi Asean (MEA)
No Jenis Pekerjaan No Jenis Pekerjaan No Jenis Pekerjaan
FRONT OFFICE FOOD PRODUCTION 23. Public Area Cleaner

1. FO Manager 12. Demi Chef TRAVEL AGENCIES


2. FO Supervisor 13. Commis Chef 24. General Manager
3. Receptionist 14. Chef de Partie 25 Assisstant General
Manager
4. Telephone 15. Commis Pastry 26. Senior Travel
Operator Consultant
5. Bell Boy 16. Baker 27 Travel Consultant
FOOD AND BEVERAGE 17. Butcher TOUR OPERATION
6. F & B Director HOUSE KEEPING 28 Product Manager
7. F & B Outlet 18. Executive Housekeeper 29 Sales and Marketing
Manager Manager

8. Head Waiter 19. Laundry Manager 30 Credit Manager


9. Bartender 20. Floor Supervisor 31 Ticketing Manager
10. Waiter 21. Laundry Attendant 32 Tour Manager
11. Executive Chef 22. Room Attendant

94
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Untuk mencapai sasaran tersebut diperlukan indikator kinerja berupa Jumlah tenaga
kerja di sektor pariwisata yang disertifikasi dan jumlah lulusan pendidikan tinggi
kepariwisataan yang tersalurkan di industri pariwisata.

1. Jumlah Tenaga Kerja di Sektor Pariwisata yang Disertifikasi


Sasaran meningkatnya kapasitas dan profesionalisme SDM pariwisata dapat
dilihat dari jumlah tenaga kerja di sektor pariwisata yang disertifikasi pada
tahun 2017. Indikator keberhasilan sasaran, serta target dan realisasi dapat
dilihat pada tabel sebagai berikut:

Tabel 3.1.37 Target dan Realisasi Jumlah Tenaga Kerja Sektor Pariwisata Tahun 2017
NO INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET REALISASI CAPAIAN (%)
9 Jumlah tenaga kerja di sektor 65.000 65.000 100
pariwisata yang disertifikasi (orang)

Dari tabel di atas terlihat bahwa capaian indikator kinerja Jumlah Tenaga Kerja di
Sektor Pariwisata Yang disertifikasi mencapai target 100%.
Untuk melihat perkembangan capaian indikator Jumlah tenaga kerja di sektor
pariwisata yang disertifikasi, bila dibandingkan Realisasi dengan Target setiap
tahunnya sejak Tahun 2015-2017, dapat dilihat dalam tabel dibawah ini:

Tabel 3.1.38 Realisasi Jumlah Tenaga Kerja Sektor Pariwisata Tahun 2017
INDIKATOR 2017 2016 2015
KINERJA REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN
UTAMA (%) (%) (%)
Jumlah tenaga 65.000 100 35.150 100.4 17.500 100
kerja di sektor
pariwisata
yang
disertifikasi
(orang)

95
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dari tabel di atas terlihat bahwa capaian indikator kinerja Jumlah Tenaga Kerja di
Sektor Pariwisata Yang disertifikasi mencapai target 100%. Kegiatan Sertifikasi
Kompetensi bagi SDM pada keseluruhan target sektor Industri pariwisata dan
sebagian target sektor Pendidikan bidang pariwisata dilaksanakan oleh 27 Lembaga
Sertifikasi Profesi (LSP) pihak ke 3 (tiga)/ P3 pada bidang pariwisata yang
bekerjasama dengan Kementerian Pariwisata.

Kegiatan Sertifikasi Kompetensi

Kegiatan sertifikasi LSP P1 dilakukan pada bulan Februari 2017 sampai dengan
bulan Oktober 2017 dengan bidang sertifikasi Hotel dan Restoran serta
Kepemanduan. Untuk sertifikasi LSP P3 dilakukan pada bulan Februari 2017
sampai dengan Novomber 2017 dengan perincian capaian per bidang sebagai
berikut:
Tabel 3.1.39 Bidang yang Disertifikasi
Bidang yang Disertifikasi Target Capaian
Hotel dan Restoran 18.800 40.000
Biro Perjalanan Wisata 1.800 2.000
Spa 3.400 9.400
Mice 800 300
Kepemanduan Wisata 3.300 5.600
Tour Leader 300 200

96
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Kepemanduan Wisata 500 600


Arung Jeram
Kepemanduan Wisata 200 400
Selam
Kepemanduan Ekowisata 600 1.600
Kepemanduan Wisata 300 600
Museum
Kepemanduan Wisata 400 800
Outbond
Kepemanduan Wisata 100 200
Mancing
Kepemanduang Wisata 300 600
Agro
Kepemanduan Wisata Goa 200 400
Kepemanduan Wisata 200 600
Gunung

Atas capaian tersebut dapat disimpulkan bahwa kegiatan sertifikasi pada masing-
masing bidang mencapai target dengan baik pada tahun 2017.

Kendala dan Upaya yang dilakukan

Dalam melaksanakan sertifikasi, terdapat beberapa kendala baik dari industri


pariwisata maupun dari pihak Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP). Beberapa di
antaranya adalah:

a. Banyaknya kebutuhan dan permintaan mengenai Sertifikasi Bidang Hotel dan


Restoran di level Manajerial, seperti Manajer Sales, Manajer SDM, Manajer
Keuangan, dan sebagainya. Begitupun dengan karyawan yang bergerak di
bidang back office, hanya saja belum semua LSP memiliki skema yang
dibutuhkan untuk memenuhi sertifikasi pada bidang tersebut.

97
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

b. Dikarenakan peserta dari industri pariwisata banyak yang sulit untuk


mengambil izin dalam mengikuti sertifikasi kompetensi, seringkali terjadi
keterlambatan waktu, maupun penundaan waktu terhadap pelaksanaan
sertifikasi.

c. Jumlah LSP yang ada di Indonesia saat ini masih belum mencukupi kebutuhan
untuk sertifikasi di seluruh provinsi. Sebagai contoh, di Provinsi Papua dan
Papua Barat belum memiliki satu pun LSP di bidang Pariwisata,

d. Terbatasnya waktu pelaksanaan sertifikasi kompetensi, mengingat pada


jenjang SMK kelas III, waktu yang dimiliki yaitu pada bulan Januari dan
Februari dikarenakan pada bulan Maret, siswa/i SMK kelas III telah
melaksanakan ujian akhir sekolah dan pada bulan April melaksanakan ujian
nasional, sehingga untuk monitoring secara serentak pada bulan Februari
tidak dapat dilaksanakan mengingat keterbatasan tenaga dan pelaksanaan
anggaran belum sepenuhnya berjalan normal .

e. Skema LSP P1 khususnya SMK masih menggunakan kluster yang belum sesuai
dengan SKKNI / Standar ASEAN

Sebagai upaya untuk mengatasi kendala diatas, telah dilakukan terobosan untuk
Sertifikasi level 8 pada Ahli Perhotelan di Bali, Jakarta, dan Makassar dengan
metode Recognition Prior Learning (RPL), dan pembentukan langsung tim Teknis dari
BNSP dan Kementerian Pariwisata dikarenakan belum adanya LSP yang memiliki
skema terhadap level tersebut.

2. Jumlah Lulusan Pendidikan Tinggi Kepariwisataan yang


Tersalurkan di Industri Pariwisata (Orang)
Indikator yang digunakan untuk mengukur meningkatnya kualitas dan kuantitas
lulusan Pendidikan Tinggi Pariwisata adalah banyaknya lulusan pendidikan
tinggi di Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Bandung; Sekolah Tinggi Pariwisata
(STP) Bali; Akademi Pariwisata (Akpar) Medan; Politeknik Negeri Pariwisata
(Poltekpar) Makassar; Politeknik Negeri Pariwisata (Poltekpar) Palembang dan
Politeknik Negeri Pariwisata (Poltekpar) Lombok yang terserap di pasar tenaga

98
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

kerja. Semakin besar jumlah lulusan yang terserap di pasar tenaga kerja, maka
semakin baik kualitas dan kuantitas lulusan pendidikan tinggi pariwisata yang
saat ini dikelola oleh Kementerian Pariwisata.

Indikator keberhasilan dari sasaran di atas, berikut target dan realisasinya


adalah sebagai berikut:

Tabel 3.1.40
Target dan Realisasi Lulusan Perguruan Tinggi Kepariwisataan yang Tersalurkan di Industri
Pariwisata (Orang) Tahun 2017
NO INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET REALISASI CAPAIAN
(%)
9 Jumlah lulusan pendidikan tinggi 1.900 2.100 110.52
kepariwisataan yang tersalurkan
di industri pariwisata (orang)

Dari tabel di atas dapat dijelaskan bahwa capaian dari indikator kinerja Jumlah
Lulusan Pendidikan Tinggi Kepariwisataan Yang Tersalurkan Di Industri
Pariwisata melampaui target yaitu 110.52%.

Untuk melihat perkembangan capaian indikator Jumlah lulusan pendidikan tinggi


kepariwisataan yang tersalurkan di industri pariwisata, bila dibandingkan
realisasi dengan target setiap tahunnya sejak Tahun 2015-2017, dapat dilihat
dalam tabel dibawah ini:

Tabel 3.1.41
Jumlah Lulusan Perguruan Tinggi Kepariwisataan yang Tersalurkan di
Industri Pariwisata
INDIKATOR 2017 2016 2015
KINERJA UTAMA REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN
(%) (%) (%)
Jumlah lulusan 2.100 110,52 1.786 99,2 1.750 100
pendidikan tinggi
kepariwisataan
yang tersalurkan di
industri
pariwisata (orang)

99
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dari tabel di atas terlihat bahwa capaian indikator kinerja Jumlah Lulusan
pendidikan tinggi kepariwisataan yang tersalurkan di industri pariwisata pada
tahun 2017 sebesar 2.100. Terjadi kenaikan yang cukup signifikan apabila
dibandingkan dengan tahun 2015 dan 2016.

Tabel 3.1.42
Jumlah lulusan pendidikan tinggi kepariwisataan yang terserap di pasar kerja
No Pendidikan Tinggi Target Realisasi %
Pariwisata

1 AKPAR MEDAN 304 297 97,69

2 STP BANDUNG 696 944 135,63

3 STP NUSA DUA BALI 650 602 92,61

4 POLTEKPAR MAKASSAR 250 257 102,80

5 POLTEKPAR PALEMBANG - - -

6 POLTEKPAR LOMBOK - - -

1.900 2100 110,52

Kendala dan upaya yang akan dilakukan antara lain adalah :


a. Masih rendahnya kemampuan berbahasa Inggris, IT dan Manajemen para
mahasiswa. Untuk kendala ini Kementerian Pariwisata melalui Pendidikan Tinggi
Pariwisata, pada tahun ini akan melaksanakan program peningkatan kualitas
mahasiswa melalui Program short course Bahasa Inggris berbasis TOEIC di
seluruh satuan kerja, sedangkan untuk bidang IT akan dilakukan program
praktikum berbasis IT di lingkungan pendidikan tinggi, sedangkan untuk
manajemen akan dilakukan peningkatan mutu pendidikan melalui review
kurikulum dan modul bidang manajemen.
b. Pelaksanaan studi penelusuran alumni yang dilaksanakan tiga bulan dalam
rangka inventarisasi jumlah lulusan yang terserap maupun tidak terserap oleh
industri atau belum melaporkan status mereka (lulusan).

100
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

TERLAKSANANYA/ TERWUJUDNYA PELAKSANAAN


10 REFORMASI BIROKRASI DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN PARIWISATA

Pencapaian indeks Reformasi Birokrasi Kementerian Pariwisata Tahun 2016 sesuai


hasil penilaian Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi adalah sebesar 74,82.
Sesuai Penetapan Kinerja Kementerian Parwisata, target capaian pada Indikator
Indeks Reformasi Birokrasi adalah sebagai berikut:

Tabel 3.1.43 Target dan Realisasi Indeks Reformasi Birokrasi Tahun 2017
INDIKATOR KINERJA
NO TARGET (%)
REALISASI
UTAMA
11 Indeks Reformasi 80% 76,87% 96,09
Birokrasi (Persentase)

Hasil pelaksanan Reformasi Birokrasi dievalauasi oleh Kementerian PAN dan RB


dalam setiap tahunnya pada bulan Mei-Nopember, dengan terlebih dahulu dilakukan
penilaian mandiri oleh Inspektorat setiap bulan Maret-April. Untuk Tahun 2017 hasil
Penilaian Mandiri Pelaksanan Reformasi Birokrasi (PMPRB) sebesar 88,30. Dalam
tabel di atas, realisasi Indeks Reformasi Birokrasi Kementerian Pariwisata tahun
2017 belum dapat disajikan karena masih menunggu proses evaluasi dari
Kementerian PAN dan RB. Rincian penilaiannya terlihat pada tabel berikut:

101
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tabel 3.1.44 Komponen Penilaian Reformasi Birokrasi

2015 2016 2017


No Komponen Penilaian
Bobot Nilai % Nilai % Nilai %
A Pengungkit
1 Manajemen Perubahan 5 3,58 71,60% 4 80% 4,05 81%
2 Penataan Peraturan Perundang- 5 2,71 54,20% 3,34 67% 3,34 67%
undangan
3 Penataan dan Penguatan Organisasi 6 3,84 64,00% 4,01 67% 4,67 78%
4 Penataan Tatalaksana 5 3,47 69,40% 3,76 75% 3,76 75%
5 Penataan Sistem Manajemen SDM 15 7,84 52,27% 8.91 59% 10,81 72%
6 Penguatan Akuntabilitas 6 4,35 72,50% 4,61 77% 4,81 80%
7 Penguatan Pengawasan 12 5,99 49,92% 7,42 62% 7,97 66%
8 Peningkatan Kualitas Pelayanan 6 4,05 67,50% 4,44 74% 4,69 78%
Publik
Sub Total Komponen Pengungkit 60 35,83 59,72% 40,49 67% 44,10 74%
B Hasil
1 Kapasitas Dan Akuntabilitas Kinerja 20 14,64 73,20% 15,35 77% 13,09 65%
Organisasi
2 Pemerintah Yang Bersih Dan Bebas 10 6,79 67,90% 9,69 97% 9,47 95%
KKN
3 Kualitas Pelayanan Publik 10 7,23 72,30% 9,29 93% 8,43 84%
Sub Total Komponen Hasil 40 28,66 71,65% 34,33 86% 30,99 77%
Indeks Reformasi Birokrasi 100 65,23 65,23% 74,82 75% 75,09 75%

Berdasarkan Tabel di atas, terlihat bahwa nilai Indeks Reformasi Birokrasi


Kementerian Pariwisata Tahun 2017 belum dapat disajikan karena masih menunggu
proses evaluasi dari Kementerian PAN dan RB.
Berikut perkembangan capaian Indeks Reformasi Birokrasi Kementerian Pariwisata
dari tahun ke tahun dapat dilihat pada tabel dibawah ini:

Tabel 3.1.45 Perbandingan Target dan Realisasi Indeks Reformasi Birokrasi


2017 2016 2015
INDIKATOR
REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN
KINERJA UTAMA
(%) (%) (%)
Indeks 75.09 96.09 74,82 99,76 65.23 92.10
Reformasi
Birokrasi
(Persentase)

102
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dari tabel diatas terlihat bahwa nilai Indeks RB terus mengalami peningkatan setiap
tahunnya, yaitu sebesar 5 point (21,24%) pada tahun 2015, 9,59 point (7,66%)
pada tahun 2016 dan 0,27 point (0,36%).

Persentase unit kerja yang melakukan transformasi Reformasi Birokrasi adalah hasil
penilaian unit kerja di lingkungan Kementerian Pariwisata secara keseluruhan
melalui penguatan 8 (delapan) area perubahan pelaksanaan reformasi birokrasi.
Target output yang akan dicapai adalah persentase pelaksanaan Reformasi Birokrasi
Kementerian Pariwisata.

Hal-hal yang melatar-belakangi pengembangan Reformasi Birokrasi di lingkungan


Kementerian Pariwisaata adalah tuntutan organisasi yakni untuk meningkatkan
kualitas pelayanan publik, membangun Akuntabilitas kinerja, meningkatkan
Kapasitas SDM Aparatur dan Peningkatan Tata kelola Organisasi.

Dari hasil evaluasi penilaian Reformasi Birokrasi tahun 2017, pelaksanaan Reformasi
Birokrasi di Kementerian Pariwisata masih perlu penyempurnaan yaitu:

1. Mengintegrasikan semua pelaksanaan reformasi birokrasi dengan kinerja yang


dicapai;

2. Melakukan reviu atas Renstra baik di level Kementerian maupun di level unit
kerja;

3. Meningkatkan internalisasi segala kebijakan terbaru dari tiap area perubahan


serta mendorong setiap atasan langsung melakukan supervisi, coaching, dan
konseling secara berkala kepada masing-masing bawahannya secara berkala
setidaknya tiga bulanan yang bertujuan untuk membangun budaya kinerja secara
berkelanjutan;

4. Mendorong pembangunan zona integritas menuju WBK-WBBM kepada unit kerja


yang telah ditunjuk dan memastikan bahwa unit kerja tersebut telah memahami
substansi terkati permbangunan Zona Integirtas menuju Wilayah Bebas Korupsi
WBBM;

103
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

5. Membangun pusat informasi dan kendali (crisis centre) dalam rangka penyebaran
informasi atas bencana, sehingga tiap informasi yang dikeluarkan berasal dari
satu sumber dan tidak menimbulkan kerancuan dan kekawatiran bagi para
wisatawan maupun negara lain.

Untuk itu telah dilakukan percepatan pelaksanaan Reformasi Birokrasi (RB), melalui:
penguatan pada 8 (delapan) area perubahan, antara lain: penguatan bidang
manajemen perubahan, penguatan bidang peraturan perundang-undangan,
penguatan bidang tata laksana, penguatan bidang kelembagaan, penguatan bidang
Sistem Manajemen SDM Aparatur, penguatan bidang pengawasan, penguatan bidang
akuntabilitas kinerja dan penguatan bidang kualitas pelayanan publik.
Kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan selama tahun 2017 untuk mendukung
keberhasilan pencapaian sasaran tersebut sebagai berikut:
Selain itu, reformasi birokrasi kepariwisataan secara internal juga dilakukan oleh
Kementerian Pariwisata melalui digitalisasi program untuk pemantauan media, e-
procurement, e-office, Electronic Control Management Direction and Order (e-
CoManDO), seleksi bersama masuk sekolah tinggi, akademi, dan politeknik
pariwisata, video conference, simpati.

di dalam birokrasi untuk membangun sinergi di

Gambar 3.1.24 e-Goverment Kementerian Pariwisata

104
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Dalam rangka lebih meningkatkan kualitas birokrasi serta mampu lebih


menumbuhkan budaya kinerja di lingkungan Kementerian Pariwisata di tahun-tahun
berikutnya, terdapat beberapa hal yang masih perlu disempurnakan yaitu:
1. Membangun komitmen bersama mulai dari pimpinan sampai ke seluruh pegawai;
2. Penguatan Sistem Pengawasan;
3. Penguatan integritas aparatur di seluruh Kementerian pariwisata;
4. Pengintegrasian sistem perencanaan dan penganggaran;
5. Menerapkan penganggaran berdasarkan kinerja organisasi, dan menurunkannya
sampai ke level individu, sehingga dapat dijadikan dasar ukuran kinerja individu
dan dasar untuk memberlakukan rewards and punishment.

105
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

11 MENINGKATNYA KUALITAS KINERJA ORGANISASI


KEMENTERIAN PARIWISATA

Indikator yang digunakan untuk mengukur pencapaian sasaran Meningkatnya


Kualitas Kinerja Organisasi Kementerian Pariwisata adalah Opini Laporan Keuangan
Kementerian Pariwisata, yang diberikan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan
Predikat SAKIP Kementerian Pariwisata, yang merupakan hasil evaluasi Kementerian
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat dalam uraian sebagai berikut:

1. Opini Laporan Keuangan Kementerian Pariwisata

Indikator yang digunakan untuk mengukur peningkatan kualitas pengelolaan


keuangan adalah opini laporan keuangan Kementerian/Lembaga yang diberikan
oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), yaitu secara berurutan dari penilaian
yang paling rendah, yaitu: (1) Tidak diyakini kewajaran (Adverse); (2) Tidak
memberikan pendapat (Disclaimer); (3) Wajar Dengan Pengecualian (WDP); dan
(4) Wajar Tanpa Pengecualian (WTP). Penilaian ini diukur melalui kriteria
pemberian opini atas audit laporan keuangan oleh BPK yang meliputi:

1. Kesesuaian dengan Standar Akuntansi Pemerintah (SAP);


2. Kecukupan pengungkapan;
3. Ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan; dan
4. Efektivitas Sistem Pengendalian Intern (SPI).

Sesuai Amanat Reformasi Birokrasi, Kementerian Pariwisata telah melaksanakan


Penguatan, Pengendalian Pelaksanaan APBN dalam rangka Peningkatan
Akuntabilitas Pengelolaan Keuangan Negara yang efektif dan efisien menuju good
governance dan clean government.

Capaian indikator Opini Laporan Keuangan Kementerian Pariwisata Tahun 2017


adalah sebagai berikut:

106
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tabel 3.1.46 Target dan Realisasi Opini Laporan Keuangan Kementerian Pariwisata

NO INDIKATOR KINERJA TARGET REALISASI CAPAIAN (%)


UTAMA

11 Opini Laporan Keuangan WTP Masih dalam -


Kementerian Pariwisata proses audit BPK

Dari tabel di atas terlihat bahwa indikator kinerja Opini Laporan Keuangan
Kementerian Pariwisata pada tahun 2017 sampai pada saat penyusunan Laporan
ini, masih dalam proses audit Laporan Keuangan oleh BPK, sehingga pencapaian
atas indikator tersebut belum dapat disajikan.

Untuk melihat perkembangan indikator Opini Laporan Keuangan Kementerian


Pariwisata apakah dari tahun 2015 s.d 2017 terlihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 3.1.47 Perbandingan Opini Laporan Keuangan Kementerian Pariwisata


INDIKATOR 2017 2016 2015
KINERJA
UTAMA REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN REALISASI CAPAIAN
(%) (%) (%)
Opini Masih - WTP - WTP -
Laporan dalam
Keuangan proses
Kementerian audit BPK
Pariwisata

Dari tabel di atas terlihat pada tahun 2015 dan 2016 capaian Opini Laporan Keuangan
Kementerian Pariwisata berhasil mempertahankan opini Wajar Tanpa Pengecualian
(WTP). Sedangkan untuk realisasi capaian tahun 2017 belum dapat disajikan.

Untuk mepertahankan pencapaian laporan keuangan dengan opini WTP di Tahun


2017, telah dilakukan kegiatan-kegiatan sebagai berikut:
1. Kesesuaian dengan Standar Akuntansi Pemerintah (SAP);
a. Bimbingan Teknis Penggunaan Bagan Akun Standar 2017 (13 April 2017,
Hotel Acacia, Jakarta);

107
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

b. Kegiatan Bimbingan Teknis Sistem Akuntansi Instansi (SAI) di Lingkungan


Kementerian Pariwisata (27 s.d 30 Agustus 2017, Hotel Shantika Premiere,
Jakarta);
c. Kegiatan Pembinaan Pengelola Barang Milik Negara (BMN) Barang/Jasa di
Lingkungan Kementerian Pariwisata;
d. Implementasi Aplikasi Sistem Akuntansi Instansi berbasis web;
e. Pemantauan dan Evaluasi Pelaksanaan Dekonsentrasi dan Dana Alokasi
Khusus (DAK) Bidang Pariwisata;
a) Implementasi Sistem Akuntansi Instansi berbasis Akrua.l
2. Kecukupan pengungkapan;
a. Laporan Keuangan Tingkat Kementerian, Eselon I, Satuan Kerja Kementerian
Pariwisata Tahun 2015 (Unaudited) dan Laporan Keuangan Tingkat
Kementerian Triwulan I,II III Dan IV Tahun 2016 (Audited) (03 s.d 05 April
2017, Hotel Alila Pecenongan, Jakarta);
b. Rekonsiliasi Pendapatan dan Belanja Kementerian Pariwisata.
3. Ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan;
a. Bimbingan Teknis Pengelola Perbendaharaan 2017 (25 s.d 28 Juli 2017, The
Mirah Hotel, Bogor);
b. Kegiatan Bimbingan Teknis Perpajakan Tahun 2017 (15 Maret 2017, Putri
Duyung Cottage Ancol, Jakarta);

c. Bimbingan Teknis Sertifikasi Bendahara Pengeluaran 2017 (10 s.d 16


September 2017, Hotel Onih, Bogor);

d. Meningkatkan pengelolaan PNBP;

e. Kegiatan Penyelesaian Masalah Perbendaharaan.

4. Efektivitas Sistem Pengendalian Intern (SPI).

a. Tindak Lanjut Laporan Hasil Pemeriksaan;

b. Aktualisasi SPIP (28 – 30 Agustus 2017, Hotel The Mirah, Bogor);

c. Zona Integritas (13 s.d. 16 Juni 2017, Hotel Mandarin Oriental, Jakarta).

108
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

2. Predikat SAKIP Kementerian Pariwisata

Penentuan Predikat SAKIP adalah berdasarkan hasil evaluasi yang dilaksanakan oleh
Kementerian PAN dan RB setiap tahunnya. Evaluasi akuntabilitas kinerja mencakup
reviu dan evaluasi atas aspek perencanaan kinerja, aspek pengukuran kinerja, aspek
pelaporan kinerja, dan aspek evaluasi kinerja internal, serta aspek capaian kinerja
output dan outcome serta kinerja lainnya.

Capaian Indikator Predikat SAKIP Kementerian Pariwisata berdasarkan hasil evaluasi


Kementerian PAN dan RB tahun 2017 adalah sebagai berikut:

Tabel 3.1.48 Target dan Realisasi Predikat SAKIP Kementerian Pariwisata

NO INDIKATOR KINERJA UTAMA TARGET REALISASI CAPAIAN


(%)

11 Predikat SAKIP Kementerian A BB


Pariwisata (Nilai) 94,83
(80) (75,86)

*Data Prognosa

Dari tabel di atas terlihat bahwa capaian indikator kinerja Predikat SAKIP
Kementerian Pariwisata Tahun 2017 masih dalam proses evaluasi Kementerian PAN
dan RB, sehingga pencapaian atas indikator tersebut belum dapat disajikan.

Untuk melihat perkembangan capaian indikator Predikat SAKIP Kementerian


Pariwisata, bila dibandingkan Realisasi dengan Target pada Perjanjian Kinerja (PK)
setiap tahunnya sejak Tahun 2015-2016, dapat dilihat dalam tabel dibawah ini:

109
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

Tabel 3.1.49 Perbandingan Predikat SAKIP Kementerian Pariwisata


INDIKATOR 2017 2016 2015
KINERJA
UTAMA REALISASI % REALISASI % REALISASI %
Predikat SAKIP BB 0,88 BB 4,33 BB -
Kementerian (75,86) (75,20) (72,08)
Pariwisata

Dari tabel di atas terlihat bahwa capaian pada tahun 2016 dengan nilai sebesar
75,20% naik sebesar 3,12% dari nilai 72,08% pada tahun 2015. Sedangkan capaian
tahun 2017 sebesar 0,88% dengan nilai 75,86.

Hasil evaluasi kinerja yang sedang dilakukan oleh Kementerian Pendayagunaan


Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi terhadap Kementerian Pariwisata meliputi 5
(lima) komponen besar manajemen kinerja yaitu: Perencanaan Kinerja, Pengukuran
Kinerja, Pelaporan Kinerja, Evaluasi Kinerja, dan Capaian Kinerja.

Menindaklanjuti rekomendasi Kementerian PAN & RB hasil evaluasi tahun 2016,


Kementerian Pariwisata telah melakukan kegiatan untuk meningkatkan nilai dan
predikat SAKIP Kementerian Pariwisata Tahun 2017, diantaranya sebagai berikut:
1. Melakukan riviu Renstra dengan struktur organisasi yang baru baik di level
Kementerian maupun di level unit kerja agar lebih mencerminkan kinerja utama
organisasi, serta riviu atas indikator kinerjanya agar lebih berorientasi hasil
(outcome);
2. Menyempurnakan cascading indikator kinerja secara langsung berjenjang yang
ada di dalam Renstra sampai dengan level individu yang mengambarkan proses
pencapaian kinerja sehingga dapat digunakan untuk mengukur capaian kinerja
individu;
3. Melakukan pengembangan dan optimalisasi e-performance sehingga dapat
memaksimalkan pemanfaatannya sebagai saran monitoring dan evaluasi capaian
kinerja;

11
0
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

4. Melakukan reviu terhadap komponen dan sub komponen pada kegiatan untuk
memastikan bahwa anggaran memang diaolikasi hanya pencapaian sasaran strategis;
5. Meningkatkan kualitas dan pemanfaatan informasi laporan kinerja untuk
memberikan umpan balik (feedback) perbaikan bagi peningkatan akuntabilitas
kinerja secara berkelanjutan;
6. Meningkatkan kualitas evaluasi akuntabilitas kinerja internal untuk mempercepat
pelaksanaan manajemen kinerja serta mendorong tumbuhnya budaya kinerja di
lingkungan Kementerian Pariwisata.

111
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

3.2. ANGGARAN 2017

112
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

113
LAPORAN KINERJA KEMENTERIAN PARIWISATA
www.kemenpar.go.id
TAHUN 2017

BAB IV
PENUTUP

Pariwisata merupakan sektor yang menjanjikan untuk peningkatan nilai


tambah ekonomi terhadap sebuah produk khususnya aset kepariwisataan nasional
baik alam, budaya maupun khusus/buatan. Salah satu dampak langsung
pengembangan pariwisata adalah peningkatan kunjungan wisatawan yang dapat
dilihat pada peningkatan penerimaan devisa negara.

Capaian kinerja Kementerian Pariwisata pada Tahun 2017 mengalami


peningkatan dari tahun sebelumnya, yang ditunjukkan melalui beberapa hal
strategis sebagai berikut:

1. Pertama, peningkatan sektor pariwisata dapat dilihat melalui beberapa indikator


kunci antara lain: jumlah kunjungan wisatawan mancanegara sebesar 14,04* Juta
atau mencapai 93,6% dari target tahun 2017 dan menghasilkan devisa sebesar
Rp 205,04* triliun (prognosa) atau 112,66% dari target tahun 201 7.
Berdasarkan data World Economic Forum (WEF) daya saing pariwisata
Indonesia pada 2016 memperoleh ranking 50 dari 130-an negara di dunia, dan di
tahun 2017 meningkat menjadi rangking 42.

2. Kedua, hingga akhir tahun 2017 jumlah wisatawan nusantara yang melakukan
perjalanan sebanyak 277* juta atau di atas target yang ditetapkan sebanyak 265
juta perjalanan, meningkat 4.55% dari tahun 2016. Dari jumlah perjalanan
wisatawan nusantara tersebut total uang yang dibelanjakan mencapai Rp 253.25*
triliun dengan perhitungan pengeluaran per perjalanan setiap wisatawan
nusantara sebesar Rp 914.280.

3. Ketiga, kontribusi pariwisata terhadap perekonomian (PDB) nasional sebesar 5%,


sedangkan dalam penyerapan tenaga kerja (langsung, tidak langsung, dan ikutan)
sebanyak 12* juta tenaga kerja.

Capaian kinerja Kementerian Pariwisata pada tahun 2017 ini menjadi modal positif
dalam rangka pencapaian target sektor pariwisata di tahun 2018 yang penuh
harapan dan tantangan.

111
LAMPIRAN
CAPAIAN PENGHARGAAN
KEMENTERIAN PARIWISATA
TAHUN 2017

The Most Spectacular


Reef Diving Destination

Awards in Bulgaria 2017

Indonesia mendapatkan “Most Popular Booth Award”


China Xi’an Silk Road International Tourism Expo
XI'AN QUJIANG INTERNATIONAL
CONFERENCE & EXHIBITION

Award For Excellence Special Prize : Best Booth Dream Destination Most Popular
Out Bound Travel Mart, India 21 –23 February 2017 Marine Diving Fair, Tokyo of Lifestyle Media Group Booth Award

Indonesia mendapatkan penghargaan sebagai


Best Dive Display,
AUSTRALIA INTERNATIONAL DIVE EXPO
CAPAIAN PENGHARGAAN
KEMENTERIAN PARIWISATA
TAHUN 2017

Following the success from 2015 and 2016,


Indonesia retains Best Exhibitors, for
Asia-Australia-Oceania (8-12 March 2017)

Awards in Bulgaria 2017

5 promo onal videos of Wonderful Indonesia received nomina ons in Interna onal
Tourism Film Fes val – Bulgaria 2017. Award will helds on 5th April 2017.

Trip Advisor Travellers’ Choice Award 2017


BALI as “THE WORLD’S BEST DESTINATION”

1. Locavore Restaurant, Bali as “World 25 Best Fine Dining


Restaurants”– Peringkat 23
2.Mandapa, A Ritz Carlton Reserve, Bali as “The Top 25 Best Hotels
in Asia” – Peringkat1
3.KomanekaatBisma,Balias“TheTop25BestHotelsinAsia”–Peringkat
16
4.TheTransResortSeminyak,Balias“TheTop25BestHotelsinAsia”–Pe
ringkat21
5.NusaDuaBeachas“Top25BeachesinAsia”-Peringkat16
6.TanjungTinggiBeach,BangkaBelitungas“Top25BeachesinAsia”–P
eringkat24
7.Lombokas“TopDestinationsinAsia”–Peringkat10
8.GarudaIndonesiaas“Top10AirlinesinTheWorld”–Peringkat10
CAPAIAN PENGHARGAAN
KEMENTERIAN PARIWISATA
TAHUN 2017
CAPAIAN PENGHARGAAN
KEMENTERIAN PARIWISATA
TAHUN 2017

Juara 1 terbaik pengelolaan U litas Barang


Milik Negara (BMN)

Media Internal terbaik pertama antar K/L Stand/booth terfavorit pada Anugerah
penilaian oleh Kemenkominfo Media Human (AMH) 2017 dari
Kemenkominfo

Juara 1 Satker terbaik dalam pengelola Peningkatan nilai akreditasi kearsipan


kinerja pelaksanaan anggaran semester I Kemenpar dari Cukup menjadi Baik
TA 2017 dari Kementerian Keuangan
Raja Ampat - Papua

3s
SOLID
SPEED
SMART
Solid adalah terwujudnya satu hati, satu pikiran, dan satu tindakan. Adanya soliditas akan
melahirkan sahabat sejati, sikap saling menyayangi, saling melindungi, saling membela.
Ingat, kekuatan utama sebuah pasukan adalah persatuan: “pelihara persatuan, menangkan
persaingan.”

Speed adalah bertindak secara cepat dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan. Ingat,
pepatah berikut: “yang cepat memakan yang lambat, bukan yang besar memakan yang
kecil.” Kecepatan merupakan sumber terwujudnya kualitas pekerjaan yang tinggi,
pemangkasan biaya, dan ketepatan penyampaian produk ke pelanggan (QCD: quality, cost,
delivery).

Smart adalah bersikap, berpikir dan bertindak secara cerdas dalam pekerjaan yang kita
lakukan. Smart terwujud melalui olah rasa melalui intuisi yang tajam, olah rasio melalui
kreativitas dan inovasi yang menghasilkan terobosan (breakthrough), dan olah raga melalui
aksi-aksi yang impresif.

KEMENTERIAN PARIWISATA REPUBLIK INDONESIA


Gedung Sapta Pesona
Jalan Medan Merdeka Barat No. 17, Jakarta Pusat

www.kemenpar.go.id kementerian Pariwisata @Kemenpar_RI @Kemenpar You Tube Kementerian Pariwisata