Anda di halaman 1dari 5

PRAKTIKUM 8 ETIKA BISNIS

KEADAAN PERBURHAN,”HIDUP MEREKA SEPERTI PERTAPA”

Praktikum 2 kelompok 2
Anggota:
Arif Rivaldi J3G116011
Dofilani Purba J3G116020
Intan Fauziah J3G116035

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH


SEKOLAH VOKASI
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2018
KEADAAN PERBURUHAN,”HIDUP MEREKA SEPERTI PERTAPA”
Pada tahun 1970-an banyak teoritisi pembangunan berang melihat kelalaian dalam kemanusiaan,yakni
pertumbuhan dan perkembangan tidak selalu identik dengan kemajuan,bahkan jika dihitung dengan biaya
sosial(sosial cost) dan kemanusiaan yang harus dibayar dengan semua itu.Gambaran yang menunjukkan keadaan
tersebut dapat dilihat dari output dan nilai produksi sektor industri dan manufaktur yang terus meningkat setip
tahunnya.Sementara di seberang sana ratusan ribu buruh hidup sengsara dengan anak istrinya.Kesenjangan ini
menjadi begitu dahsyat ketika para pengusaha dan konglomerat hidup berlimpah dolar dan yen,sedangkan para
buruh berada pada tingkat kemiskinan yang sangat parah.
Suatu gejala yang belakangan menguat adalah meningkatnya aksi pemogokan buruh terjadi sejak tahun
1991.Mungkin terllu cepat untuk menyimpulkan ,pemerintah mendukung pemogokan sebagai hak buruh.Tetapi
gebrakan mencabut Keppres nomor 123/1963 tentang larangan mogok kerja jelas memberi legalitas pada tuntutan
peningkatan kualitas hidup buruh.Tapi inipun tidak banyak membawa hasil,kendati aksi mogok melibatkan ribuan
buruh.Para pengusaha tidak peduli dengan unjuk rasa selama aparat keamanan dan depmaker bisa diyakinkan,bahwa
pemogokan itu mengandung unsur”persengkokolan jahat atau sabotase”.
Perusahaan sering akal-akalan menaikkan komponen makan,atau lebih tingg dari harga real makanan yang
mereka beri pada karyawan.Uang yang diperoleh pun tidak cukup untik ditabung.Supaya keluar dari segala
keruwetan ,satu-satunya pilihan adalah kerja lembur.Dan ini sangat diharapkan perusahaan,agar perusahaan terus
berjalan.Beberapa perusahaan malah ada yang memaksa buruhnya lembur.jam kerja yang diluar standar yang sudah
ditetapkan inilah yang sesungguhnya terjadi,kendati upah minimum-pun jauh dibawah kebutuhan fisik minimal.
Padahal,kondisi kerja,masih jarang mendapatkan perhatian dari pengusaha.Hanya sedikit perusahaan yang
menyediakan masker yang diperlukan dalam industri kayu,kimia atau sejenisnya.Sedangkan ikhwal kesejahteraan
buruh,seperti tuntutan tunjangan kesehatan atau cuti haid,bagi mayoritas industri masih dianggap terlalu
lux.Sesungguhnya pemerintah tidk tingga diam dan telah mencoba berbagai cara untuk”mengancam” perusahaan
yang tidak memenuhi ketentuan upah minimum.Tetapi karena ancaman hukuman hanya 3 bulan penjara atau denda
Rp.100.000,-,maka bagi para pengusaha hal ini tidak berarti ketimbang keuntungan yang diperoleh dari menekan
upah buruh.Ancaman pidana jelas tidak membuat mereka jera.Lantas tidak dipenuhinya hak para pekerja
itu,sejumlah industri dilanda pemogokan.
Lihatlah apa yang terjadi di Bekasi,salah satu pusat industri terbesar di Indonesia.Lebih dari 50% perushaan
tidak memenuhi ketentuan upah minimum.Sedangkan berbagai perusahaan di Jakarta dan Tangerang baru beberapa
bulan terakhir menaikkan upah setelah sejumlah pemogokan dan protes melanda perusahaan tersebut.Dalam
wujudnya aksi mogok –pun muncul dengan berbagai cara.Ada yang langsung dimulai ketika pekerja akan mulai
bekerja,yaitu dengan cara duduk di halaman.Ada yang disertai penggelaran poster dan spanduk.Ada yang
berbondong-bondong mendatangi DPR.Tapi ada yang disertai perusakan kantor dan kendaraan perusahaan.
Ketiadaan pilihan untuk menyelesaikan persoalan,tampaknya mebuat aksi mogok menjadi saluran yang
pantas dipertaruhkan buruh.Yang dituntut pada umumnya menyangkut ketentuan normatif seperti upah
minimum,pembentukan serikat buruh unit(unit SPSI),kesertaan Astek (Asuransi tenaga kerja)hak cuti,jam kerja dan
upah lembur.Sebenarnya bukan tanpa syarat ketika pemerintah mencabut larangan mogok yang berlaku sejak 1963
dengan keppress nomor 27/1990.Lewat keppres itu,mogok hanya boleh dilakukan jika musyawarah tripartit(wakil
pemerintah,serikat buruh dan perusahaan) buntu,rencana mogok itu harus diberitahukan dahulu kepada P4D(Panitia
Penyelesaian Perselisihan Perburuhan Daerah) dan perusahaan.
Kenyataannya,musyawarah baru bisa berjalan “serius”jika pekerja sudah lebih dulu melakukan
pemogokan.Sebelum pemogokan tuntutan dan aspirasi buruh,seringkali dianggap sepi oleh pengusaha.Buat pekerja
mogok dulu,atau musyawarah,akhirnya Cuma soa memilih mana yang lebih taktis saja,Apalagi lembaga yang
mendukung tripartit sendiri ,yaitu Depnaker,Apindoyang mewakili pengusaha dan SPSII yang mewakili
pekerja,sering tidak harmonis dan malah asyik ribut sendiri.Repotnya raksi mogokpun tidak dilihat tanpa praduga
oleh aparat keamanan.Apalagi kehadiran aparat keamanan dalam memang dimungkinkan lewat UU nomor 22 tahun
1957 dan keputusan Manaker nomor 342 tahun 1986.Dan kenyataannya,parat keamaan hadir dalam setiap aksi
mogok,baik dalam menjalankan fungsinya menjaga keamann dan ketertiban maupun sebagai penengah perselisihan
perburuhan.
Lantas dengan keterlibatan aparat keamanan,paling tidak ada tiga alternatif penyelsaian
perburuhan.Pertama,adalah akomodasi dari aspirasi pekerja denagn keinginan pengusaha,sedemikian sehingga
memuaskan semua pihak.Kedua,adalah akomodasi kepentingan efek samping di PHKnya sejumlah pekerja.Ketiga
adalah tindakan represif dengan mencari kambing hitam pemogokan.Sementara substansi perselisihan tidak
terurus.Yang sering terjadi adalah kombnasi dari ketinganya,yaitu ada buruh yng di PHK dan ada yang
ditangkap,dituduh sebagai perusuh dan biang keributan.
Jalan keluarnya memang menjadi kasuistis akan tetapi resiko yang dihadapi buruh,lalu jadi bertambah
dengan keterlibatan aparat keamanan dalam menangani perselisihan perburhan.Posisi buruh kian terpojokkan,oleh
sedikitnya kemungkinan yang memihaknya.Yang jelas,kalau aparat keamanan harus melakukan pendekatan
pidana,tentu buruh akan menjadi’tersangka”,sementara pengusaha adalah’saksi korban”.
Kawasan Berikat Cakung yang meliputi sejumlah perusahaan dengan seluruh produknya untuk
ekspor,setumpuk kejanggalan akan kelihatan.Orang-orang asing yang menanamkan modall disini dan sekaligus
jadi’mandor-mando”,nyaris tidak mencirikan citra modal asing yang disebut-sebut membawa keseajahteraan dan
kebahagiaan.Disini 90% buruh adalah wanita.Sebagaimana kodratnya yang disebut makhluk lemah ketimbang
pria,makaa mereka-pun menerima semua keadan itu sebagai elanjuta kodrat tadi.Banyaknya buruh wanita yang tidak
begitu tahu apa itu tentang upah minimum,SPSI,kondisi kerja dan lain sebagainya.
Lantas hal tersebut membuat pekerja-pekerja wanita makin disukai para pengusaha.Anak-anak dibawah
usia kerja diserap dalam industri ini sejauh semua bisa mendatangkan uang.Sekarang tenaga kerja semakin
melimpah.Bagi para pengusaha kondisi tersebut merupakan alasan kuat untuk menekan upah buruh.
Semua tahu bahwa upah minimal(UMR) itu jauh di bawah kebutuhan fisik minimal.Artinya seandainya-
pun upah minimal dilaksanakan oleh perusahaan,buruh tetap hidup melarat.Sebaliknya seandainya perusahaan
menaikkan upah sampai pada kebutuhan fisik minimum-pun,pengusaha tidak akan bangkrut atau jatuh melarat
Menganalisa bacaan berdasarkan beberapa pertanyaan
1.Dari bahan bacaan diatas,apakah terjadi diskriminasi pekerjaan?Jelaskan!
Dari posisi sebagai buruh dimana memiliki kewajiban yaitu melaksanakan pekerjaan dan mematuhi aturan-
aturan yang berlaku di perusahaan .Setelah memenuhi kewajiban baru baru mampu meminta hak yang sewajarnya
atau imbalan,tetapi apa yang menjadi hak buruh tidak dipenuhi.Dari posisi Kewajiban perusahaan memiliki tugas
yaitu memberikan imbalan yang sesuai dengan upah gaji dari karyawannya tetapi disini perusahaan tidak memenuhi
hak dari karyawan yaitu tidak memberikan upah yang sesuai.Hak yang diterima perusahaan segala bentuk jasa dan
barang yang sudah diselesaikan oleh karyawannya.Hal tersebut menunjukkan kesenjangan antara hak dan kewajiban
seorang buruh dan yang menjadi hak dan kewajiban sebuah perusahaan.

2.Sebagai organisasi ekonomi,perusahaan sangat kuat posisi bersaingnya(Bargaining position) terhadap posisi
buruh.Benarkah hal tersebut berlaku pada konteks bacaan tersebut di atas,jelaskan dengan melihat kondisi pasar
tenaga kerja dan kebijakan ketenaga kerjaan pemerintah Indonesia!
Penentuan gaji,hak untuk menentukan gaji yaitu perusahan jadi karyawan tidak dapat mengganggu gugat.
Pemutusan Hubungan Kerja,perusahaan memiliki hak untuk melakukan PHK terhadap karyawannya.
Tingginya Pelamar Kerja,Perusahaan menjadi lebih seenaknya karena tenaga kerja yang melimpah
Memaksa lembur,Perusahan memaksa karyawan melakukan kerja lembur yang melebihi jumlah kerja yang
semestinya.Tenaga kerja merupakan salah satu pendukung dalam perekonomian suatu negara yang memerlukan
tenaga kerja yang berkualitas.Pekerja merupkan elemen penting dalam penyelenggaraan perekonomian nasional
yang berorientasi pada kesejahteraan soaial.
Untuk menghindari penggunaan Tenaga kerja asing yang berlebihan maka pemerintah mengatur pekerjaan-
pekerjaan yang dapat dijalankan oleh tenaga kerja asing dengan pembatasan-pembetasannya juga penyediaan
kesempatan kerjaitu bagi warga negara Indonesia.

3.Aspek sosialisasi organisasi buruh yang tidak berhasil dan nilai budayayang melekat pada buruh watani
tampaknya dimanfaatkan pengusaha,sehingga kesenjangan buruh-pengusaha mencolok,benarkah demikian,jelaskan!
Buruh wanita di Cakung jumlahnya 90%.Wanita yang dianggap kodratnya adalah kaum yang lemah
ketimbang pria,sehingga merekapun menerima semua keadaan itu sebagai kelanjutan kodtrat itu.Walaupun banyak
tenaga kerja wanita bekerja industri-industri besar yang berorientasi ekspor tetapi wanit-wanita pekerja ini tidak
begitu tahu tentang apa itu upah minimum,SPSI,kondisi kerja dan lain,karena hal tersebut pekerja wanita lebih
disukai oleh para pengusaha.Ketika m

4.Apa makna pernyataan kehidupan mereka seperti pertapa,terkait dengan kondisi perburuhan di Indonesia dan
mengapa mereka bersikap dan bertindak demikian?
Bahwa keadaan buruh di Indonesia tidak bisa berbuata apa-apa hanya menerima kesengsaran dan
penderitaan. Sama halnya dengan pertapa yang hidup tetapi tidak melakukan apa-apa bahakn menahan
lapar,haus,dan keinginan tubuh lainnya.
KESIMPULAN
Berdasarkan bacaan tersebut dapat disimpulkan bahwa terjadi kesenjangan sosial anatra buruh-dengan perusahaan
dimana buruh tidak mendapatkan apa yang menjadi haknya dan perusahaan tidak melaksanakana apa yang menjadi
kewajibannya.Perusahaan masih mengambil keputusan secara sepihak tanpa persetujuan karyawannya karena
memposisikan diri bahwa karyawan yang membutuhkan mereka bukan hubungan timbal balik yaitu saling
membutuhkan .Perusahaan tidak memberikan hak dari buruh wanita yang seharusnya dapat diterima sewajarnya
tetapi tidak dipenuhi oleh perusahaan.Pada akhirnya buruh tidak dapat berbuata apa-apa hanya menerima keadaan
karena menuntutpun tidak akan dipenuhi.