Anda di halaman 1dari 112

STRATEGI SANITASI KOTA

Kota : Kendari
Tahun : 2016 - 2020

November 2015
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

KATA PENGANTAR
Assalamu Alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Puji syukur kami panjatkan atas segala limpahan rahmat yang telah diberikan Allah SWT sehingga proses
penyusunan Dokumen Pemutahiran Strategi Sanitasi Kota Kendari dapat terselesaikan. Dokumen Pemutahiran
Strategi Sanitasi Kota Kendari merupakan gabungan dari Buku Putih Sanitasi, Strategi Sanitasi Kota (SSK), dan
Memorandum Program Sanitasi. Dokumen ini memberi gambaran tentang kondisi, arah pengembangan sanitasi
Kota Kendari, strategi keberlanjutan layanan sanitasi dan indikasi program dan kegiatan Sanitasi Kota kendari
dalam rangka percepatan pembangunan sanitasi.

Penyusunan Dokumen Pemutahiran Strategi Sanitasi Kota (SSK) disusun oleh POKJA Sanitasi Kota Kendari
yang anggotanya terdiri dari perwakilan stakeholder terkait sektor sanitasi.

Dokumen Pemutahiran Strategi Sanitasi Kota Kendari ini berisi tentang pemetaan kondisi sanitasi skala kota,
kerangka pengembangan dan pentahapan pembangunan sanitasi, strategi pembangunan sanitasi, kebutuhan
program/kegiatan pembangunan sanitasi di Kota Kendari serta menggambarkan perkiraan kemampuan daerah
untuk pendanaan sanitasi hingga 5 (lima) tahun ke depan.

Akhirnya, dokumen Pemutahiran Strategi Sanitasi Kota ini diharapkan akan menjadi dasar dan pegangan
pemerintah Kota Kendari untuk merealisasikan arah dan target pembangunan sanitasi serta menjadi acuan
dalam pengambilan kebijakan dan prioritas dalam penanganan dan pengembangan sanitasi kota dan rencana
tindak sanitasi Kota Kendari, serta menjadi acuan awal dalam pelaksanaan pembangunan sanitasi Kota Kendari
lima tahun kedepan.

Wassalam

November 2015
Walikota Kendari

Dr.Ir.H.Asrun, M.Eng.Sc

i
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .....................................................................................................................................i


DAFTAR ISI ..................................................................................................................................................ii
DAFTAR TABEL ...........................................................................................................................................iv
DAFTAR PETA .............................................................................................................................................v
DAFTAR ISTILAH .........................................................................................................................................vi

BAB 1 PENDAHULUAN ................................................................................................................................1


1.1. LATAR BELAKANG .....................................................................................................................1
1.2 METOLOGI PENYUSUNAN ..........................................................................................................2
1.3 DASAR HUKUM............................................................................................................................3
1.4 SISTEMATIKA PENULISAN..........................................................................................................5

BAB 2 PROFIL SANITASI SAAT INI .............................................................................................................6


2.1 GAMBARAN WILAYAH .................................................................................................................6
2.2 KEMAJUAN PELAKSANAAN SSK ................................................................................................16
2.3 PROFIL SANITASI SAAT INI ........................................................................................................19
2.4 AREA BERESIKO DAN PERMASALAHAN MENDESAK SANITASI ..............................................34

BAB 3 KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI ......................................................................................43


3.1 VISI MISI SANITASI ......................................................................................................................43
3.2 PENTAHAPAN PENGEMBANGAN SANITASI ..............................................................................44
3.2.1 Tahapan Pengembangan Sanitasi .......................................................................................44
3.2.2 Tujuan dan Sasaran Pembangunan Sanitasi .......................................................................50
3.2.3 Skenario Pencapaian Sasaran.............................................................................................52
3.3 KEMAMPUAN PENDANAAN SANITASI DAERAH ........................................................................53

BAB 4 STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI.........................................................................................57


4.1 AIR LIMBAH DOMESTIK ..............................................................................................................57
4.2 PENGELOLAAN PERSAMPAHAN ................................................................................................58
4.3 DRAINASE PERKOTAAN .............................................................................................................58

BAB 5 PROGRAM, KEGIATAN DAN INDIKASI PENDANAAN SANITASI ...................................................60


5.1. RINGKASAN ................................................................................................................................60
5.2. KEBUTUHAN BIAYA PENGEMBANGAN SANITAS DENGAN SUMBER PENDANAAN
PEMERINTAH ............................................................................................................................61
5.3. KEBUTUHAN BIAYA PENGEMBANGAN SANITAS DENGAN SUMBER PENDANAAN NON
PEMERINTAH ............................................................................................................................62
5.4. ANTISIPASI FUNDING GAP ........................................................................................................63

BAB 6 MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK ................................................................................

ii
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

LAMPIRAN....................................................................................................................................................105
LAMPIRAN 1 : HASIL KAJIAN ASPEK NON TEKNIS DAN LEMBARAN KERJA AREA BERESIKO .........105
LAMPIRAN 1.1 : STRUKTUR ORGANISASI DAERAH DAN KEUANGAN DAERAH............................105
LAMPIRAN 1.2 : LEMBAR KERJA ANALISIS AREA BERESIKO MENGGUNAKAN INSTRUMEN
PROFIL SANITASI ..................................................................................................106
LAMPIRAN 1.3 RINGKASAN EKSEKUTIF HASIL STUDI EHRA DAN KAJIAN LAINNYA ....................109
1.3.1. Ringkasan Eksekutif Studi EHRA ........................................................................................109
1.3.2. Ringkasan Eksekutif Kajian Peran Swasta dalam Penyediaan Layanan Sanitasi .................111
1.3.3. Ringkasan Eksekutif Kajian Kelembagaan dan Kebijakan ...................................................113
1.3.4. Ringkasan Eksekutif Kajian Komunikasi dan Media .............................................................116
1.3.5. Ringkasan Eksekutif Kajian Peran Serta Masyarakat ..........................................................11
1.3.6. Ringkasan Eksekutif Kajian Sanitasi Sekolah ......................................................................121

LAMPIRAN 2 : HASIL ANALISIS SWOT ......................................................................................................123


LAMPIRAN 3 : TABEL KERANGKA KERJA LOGIS....................................................................................137
LAMPIRAN 4 : HASIL PEMBAHASAN PROGRAM, KEGIATAN DAN INDIKASI PENDANAAN .................158

iii
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 : Pembagian Wilayah Administrasi Kota Kendari ............................................................................... 6
Tabel 2.2 : Jumlah penduduk saat ini dan proyeksinya untuk 5 tahun kedepan................................................. 8
Tabel 2.3 : Jumlah kepala keluarga saat ini dan proyeksinya untuk 5 tahun kedepan ....................................... 9
Tabel 2.4 : Tingkat pertumbuhan penduduk dan kepadatan saat ini dan proyeksinya untuk 5 tahun ................. 10
Tabel 2.5 :Jumlah penduduk miskin perkecamatan .......................................................................................... 11
Tabel 2.6 : Kemajuan SSK Sektor Air Limbah .................................................................................................. 16
Tabel 2.7 : Kemajuan SSK Sektor Persampahan ............................................................................................. 17
Tabel 2.8 : Kemajuan SSK Sektor Drainase ..................................................................................................... 18
Tabel 2.9 : Cakupan Layanan Air Limbah Saat Ini Di Kota Kendari .................................................................. 20
Tabel 2.10 : Kondisi Prasarana dan Sarana Pengelolaan air Limbah Domestik ............................................... 21
Tabel 2.11 : Timbunan Sampah Per Kecamatan di Kota Kendari ...................................................................... 26
Tabel 2.12 : Cakupan Akses dan Sistem Layanan Persampahan Per Kecamatan ............................................ 26
Tabel 2.13 : Kondisi Prasarana dan Sarana Persampahan ............................................................................... 27
Tabel 2.14 : Lokasi Genangan dan Perkiraan Luas Genangan ......................................................................... 30
Tabel 2.15 : Kondisi sarana dan prasarana drainase perkotaan di Kota Kendari .............................................. 32
Tabel 2.16. : Area Berisiko Sanitasi Air Limbah Domestik ................................................................................ 34
Tabel 2.17 : Permasalahan Utama Sektor Air Limbah Domestik ....................................................................... 34
Tabel 2.18 : Area Berisiko Persampahan ......................................................................................................... 37
Tabel 2.19 : Permasalahan Utama Sektor Persampahan ................................................................................. 37
Tabel 2.20 : Area Berisiko Drainase ................................................................................................................. 40
Tabel 2.21 : Permasalahan Utama Sektor Drainase ......................................................................................... 40
Tabel 3.1 : Visi dan Misi Sanitasi Kota Kendari ................................................................................................. 43
Tabel 3.2 : Tahapan Pengembangan air Limbah Domestik Kota Kendari .......................................................... 46
Tabel 3.3 : Tahapan Pengembangan Persampahan Kota Kendari .................................................................... 48
Tabel 3.4 : Tahapan Pengembangan Drainase Perkotaan Kota Kendari ........................................................... 50
Tabel 3.5 : Tujuan dan Sasaran Pembangunan Air Limbah Domestik untuk 5 tahun kedepan .......................... 50
Tabel 3.6 : Tujuan dan Sasaran Pembangunan Persampahan untuk 5 tahun kedepan ..................................... 51
Tabel 3.7 : Tujuan dan Sasaran Pembangunan Drainase untuk 5 tahun kedepan............................................. 52
Tabel 3.8 : Skenario Pencapaian Sasaran........................................................................................................ 52
Tabel 3.9 : Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kota Kendari Untuk Sanitasi..................................... 53
Tabel 3.10 : Perkiraan Besaran Pendanaan Sanitasi Ke Depan ....................................................................... 54
Tabel 3.11: Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kota Kendari untuk Operasional/Pemeliharaan dan
Investasi Sanitasi .......................................................................................................................... 54
Tabel 3.12 : Perkiraan Besaran Pendanaan APBD Kota Kendari Untuk Kebutuhan Operasional/Pemeliharaan
Aset Sanitasi Terbangun hingga Tahun 2020 ................................................................................ 55
Tabel 3.13 : Perkiraan Kemampuan APBD Kota Kendari dalam Mendanai Program/Kegiatan SSK .................. 56
Tabel 5.1 : Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun ............................ 60
Tabel 5.2 : Rekapitulasi Indikasi kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun per Sumber
Anggaran ...................................................................................................................................... 60
Tabel 5.3 :Rekapitulasi dengan Sumber Pendanaan APBD Kota .................................................................... 61
Tabel 5.4 :Rekapitulasi dengan Sumber Pendanaan APBD Provinsi............................................................... 62
Tabel 5.5 :Rekapitulasi dengan Sumber Pendanaan APBN ............................................................................ 60
Tabel 5.6 :Rekapitulasi Pendanaan Sanitasi Partisipasi Swasta/CSR ............................................................. 63
Tabel 5.7 :Rekapitulasi Pendanaan Sanitasi Partisipasi Masyarakat ............................................................... 63
Tabel 5.8 :Rekapitulasi Funding Gap.............................................................................................................. 64
Tabel 6.1 :Capaian Stratejik ............................................................................................................................. 65
Tabel 6.2 : Capaian Kegiatan ........................................................................................................................... 88
Tabel 6.3 : Evaluasi ......................................................................................................................................... 100
Tabel 6.4 : Pelaporan Monev Implementasi SSK .............................................................................................. 104

iv
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

DAFTAR PETA
Peta 1 : Peta Tata Guna Lahan ......................................................................................................................... 7
Peta 2 : Peta Rencana Struktur Ruang Kota Kendari ....................................................................................... 13
Peta 3 : Peta Rencana Pola Ruang Wilayah Kota Kendari................................................................................ 15
Peta 4 : Cakupan Akses dan Sistem Layanan Air Limbah Domestik Per Kecamatan ........................................ 22
Peta 5 : Cakupan Akses dan Sistem Persampahan .......................................................................................... 29
Peta 6 : Lokasi Genangan Kota Kendari ........................................................................................................... 33
Peta 7 : Area Beresiko Air Limbah.................................................................................................................... 36
Peta 8 : Area Beresiko Sampah ....................................................................................................................... 39
Peta 9 : Area Beresiko Drainase ...................................................................................................................... 42
Peta 10 : Zona dan Sistem Air Limbah Kota Kendari ........................................................................................ 45
Peta 11 : Zona dan Sistem Persampahan Kota Kendari ................................................................................... 47
Peta 12 : Zona dan Sistem Drainase Kota Kendari ........................................................................................... 49

v
DAFTAR ISTILAH

APBN : Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara


APBD : Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
AMDAL : Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
BABS : Buang Air Besar Sembarangan
BLUD : Badan Layanan Umum Daerah
BAPPEDA : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
BAPPENAS : Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
BKM : Badan Keswadayaan Masyarakat
BLH : Badan Lingkungan Hidup
BPS : Buku Putih Sanitasi
CBD : Central Business District
CSR : Corporate Social Responsibility
CTPS : Cuci Tangan Pake Sabun
CLTS : Community Led Total Sanitation
CBO : Community Based Organisation
DPU : Dinas Pekerjaan Umum
DAS : Daerah Aliran Sungai
DSS : Diagram Sistem Sanitasi
DPRD : Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
EHRA : Environmental Health Risk Assesment
FGD : Focus Group Discussions
GIS : Geographic Information System
IPAL : Instalasi Pengolahan Air Limbah
IPLT : Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja
IRS : Indeks Resiko Sanitasi
IPA : Instalasi Pengolahan Air
KK : Kepala Keluarga
KUA : Kebijakan Umum Anggaran
KSM : Kelompok Swadaya Masyarakat
K3 : Kebersihan Keindahan Ketertiban
KEPRES : Keputusan Presiden
KEPMEN : Keputusan Menteri
LKM : Lembaga Kewadayaan Masyarakat
LSM : Lembaga Swadaya Masyarakat
MCK : Mandi Cuci dan Kakus
MDG’s : Millenium Development Goals
NGO : Non Goverment Organisation
NPSK : Norma Pedoman Standar dan Kriteria
NUSSP : Neigbourhood Upgrading Shelter Sector Project
PDRB : Produk Domestik Regional Bruto
PAD : Pendapatan Asli Daerah
P2MK : Program Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan
PNPM : Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat
PEMDA : Pemerintah Daerah
PERWALI : Peraturan Walikota
PDAM : Perusahaan Air Minum Daerah
PHBS : Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
PMJK : Pemberdayaan Masyarakat, Jender, dan Kemiskinan
POKJA : Kelompok Kerja
PPSP : Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman
PP : Peraturan Pemerintah
PKBL : Program Kemitraan Bina Lingkungan
RTRW : Rencana Tata Tuang Wilayah
RPIJM : Rencana Pembangunan Investasi Jangka Menengah
RPJMN : Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
RPJMD : Rencana Program Jangka Menengah Daerah
RKPD : Rencana Kerja Perangkat Daerah
RENJA : Rencana Kerja
TPA : Tempat Pemrosesan Akhir
TPS : Tempat Pembuangan Sementara
TPST : Tempat Pengolahan Sampah Terpadu
SOP : Standard Operating Procedure
SANIMAS : Sanitasi Berbasis Masyarakat
SSK : Strategi Sanitasi Kota
SKPD : Satuan Kerja perangkat Daerah
UPL : Upaya Pemantauan Lingkungan
UKL : Upaya Kelola Lingkungan
UMR : Upah Minimum Regional
UKS : Unit Kesehatan Sekolah
UPTD : Unit Pelaksana Teknis Daerah
UU : Undang-Undang
3R : Reuse Reduce Recycle
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

BAB I PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

Sanitasi merupakan salah satu faktor terpenting dalam mewujudkan layanan yang terkait dengan
pengentasan kemiskinan, dalam pengembangan kebijakan, perencanaan serta penganggaran.
Prioritas dalam peningkatan kualitas lingkungan adalah pengelolaan sanitasi, baik sanitasi
dalam kedudukan sebagai salah satu kegiatan sektoral yang menjadi bagian dari program
pengelolaan lingkungan maupun sanitasi sebagai bagian dari sistem pengembangan kawasan
di wilayah permukiman, pengelolaan lingkungan, peningkatan kualitas sanitasi. Rendahnya
kualitas sanitasi menjadi salah satu faktor bagi menurunnya derajat kesehatan masyarakat.
Perkembangan sanitasi di Kota Kendari lebih difokuskan kepada upaya peningkatan kualitas
sanitasi yang berbasis masyarakat.

Menyadari perlunya perhatian lebih terhadap sektor sanitasi, Pemerintah Kota Kendari kemudian
menyusun strategi untuk pengelolaan sanitasi, yang tertuang dalam dokumen Strategi Sanitasi
Kota (SSK), dimana SSK merupakan dokumen rencana strategis berjangka menengah yang
disusun untuk percepatan sektor sanitasi suatu Kota / Kota, yang berisi tentang potret
kondisi sanitasi kota saat ini, rencana strategi, rencana tindak pembangunan sanitasi jangka
menengah yang memberikan arah yang jelas, tegas, menyeluruh dan konsisten bagi
pembangunan sanitasi Kota Kendari. Serta dapat diimplementasikan dalam bentuk program dan
kegiatan baik oleh Pemerintah, Swasta, LSM maupun Masyarakat yang peduli akan pembangunan
sanitasi. SSK di Kota Kendari disusun sedemikian rupa agar pengelolaan sanitasi kota bisa
berjalan secara sistematis, terencana, terpadu, terintegrasi,tepat sasaran, sesuai kebutuhan,
berkelanjutan dan melibatkan seluruh pemangku kepentingan.

Sebagai dokumen perencanaan, dokumen SSK yang disusun agar bersinergi dengan
dokumen-dokumen perencanaan lainnya yang ada di Kota Kendari. Oleh sebab itu, dalam
penyusunannya SSK mengacu kepada Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Kendari,
Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Kota Kendari, Provinsi dan Nasional,
Rencana Pembangunan Investasi Jangka Menengah (RPIJM) Bidang Cipta Karya. Selain itu
juga perlu mengacu kepada target-target Universal Access di tahun 2019 maupun peraturan
dan perundangan yang berlaku di tingkat nasional maupun provinsi.

Kota Kendari pada tahun 2012 telah menyusun dokumen SSK sebagai acuan dasar pembangunan
sektor sanitasi selama kurun waktu 5 tahun yaitu dari tahun 2013 sampai dengan tahun 2017.
Beberapa program dan kegiatan yang ditargetkan telah diimplementasikan secara bertahap
sehingga menambah cakupan layanan sanitasi. Pada tahun 2015 ini dokumen SSK perlu
dimutakhirkan kembali untuk perencanaan lima tahun kedepan sehingga bisa memberikan
gambaran yang up to date dan rencana implementasi program akan lebih tepat sasaran. Kegiatan
pemutakhiran dokumen SSK diharapkan dapat mengakomodasikan dan merumuskan kebutuhan
pembangunan kota, secara spesifik sesuai dengan karakteristik dan potensi sehingga mampu
mendorong pembangunan ekonomi lokal, penanggulangan kemiskinan dan peningkatan kualitas
pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan nyata.
Pembangunan sanitasi di Kota Kendari juga diupayakan agar dilaksanakan secara terpadu dengan
dukungan dari semua pihak baik pemerintah provinsi, pemerintah pusat, sektor swasta maupun
sumber pembiayaan dari donor, agar lebih efisien, efektif dan memberikan manfaat yang sebesar-

1
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

besarnya bagi seluruh masyarakat serta sinkron dengan program nasional, maka perlu dilakukan
pemutakhiran dokumen SSK yang bersifat terpadu dan berkelanjutan.

Hubungan antara SSK yang disusun dan telah dimutakhirkan ini dengan dokumen perencanaan
lainnya antara lain:
1. SSK Kota Kendari merupakan pelengkap dari dokumen perencanaan resmi yang ada di Kota
Kendari, seperti RPJMD, Renstra SKPD dan Renja SKPD;
2. SSK Kota Kendari merupakan penjabaran sebagian dari RPI2JM tahun 2015 – 2019
khususnya dalam bidang sanitasi (air limbah, persampahan dan drainase);
3. Penyusunan SSK Kota Kendari mengacu pada dokumen perencanaan tata ruang wilayah
(RTRW tahun 201 – 2030) Kota Kendari , khususnya berkaitan dengan zonasi pembangunan
sarana sanitasi.

1.2. METODOLOGI PENELITIAN

Strategi Sanitasi Kota Kendari ini disusun oleh Kelompok Kerja Percepatan Pembangunan
Sanitasi Pemukiman (Pokja PPSP) secara partisipatif dan terintegrasi melalui diskusi, lokakarya,
pembekalan, maupun pelatihan-pelatihan. Kegiatan Pokja tersebut dilakukan baik oleh Tim Pokja
sendiri maupun dengan dukungan fasilitasi dari CF (City Fasilitator) dalam penyusunan SSK
ini mengunakan beberapa pendekatan dan alat bantu yang secara bertahap untuk
menghasilkan dokumen perencanaan yang lengkap dan menyeluruh.

Metode penyusunan Strategi Sanitasi Kota ini, terdiri dari tahapan-tahapan sebagai
berikut:
1. Melakukan penilaian dan pemetaan kondisi sanitasi kota saat ini (data-data dari Buku Putih
Sanitasi), untuk belajar dari fakta sanitasi guna menetapkan kondisi sanitasi yang tidak
diinginkan. Pada tahap ini Pokja mengkaji kembali Buku Putih Sanitasi Kota untuk
memastikan kondisi saat ini khususnya kondisi yang tidak diinginkan atau permasalahan-
permasalahan yang ada dalam pengelolaan sanitasi kota. Kondisi semua sub sektor
layanan sanitasi yang terdiri dari sub sektor air limbah, sub sektor persampahan, sub sektor
drainase lingkungan dan air bersih serta aspek pendukung. Metode yang digunakan adalah
kajian data sekunder dan kunjungan lapangan untuk melakukan verifikasi informasi.
2. Menetapkan kondisi sanitasi yang diinginkan ke depan yang dituangkan dalam Visi, Misi
sanitasi kota, dan tujuan serta sasaran pembangunan sanitasi kota. Dalam perumusan ini tetap
mengacu kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJM) dan dokumen
perencanaan lainnya yang ada di kota.
3. Menilai kesenjangan antara kondisi saat ini dengan kondisi yang diinginkan. Analisis
kesenjangan digunakan untuk mendeskripsikan isu strategis dan kendala yang mungkin akan
dihadapi dalam mencapai tujuan.
4. Merumuskan Strategi Sanitasi Kota (SSK) yang menjadi dasar penyusunan program dan
kegiatan pembangunan sanitasi kota jangka menengah (5 tahun). Dengan analisis SWOT yaitu
mengkaji Kekuatan, Kelemahan, Kesempatan dan Ancaman dan Diagram sistem sanitasi

2
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

1.3. DASAR HUKUM

Pemutahiran dokumen Strategi Sanitasi Kota Kendari merupakan gabungan dari dokumen Buku
Putih Sanitasi Kota Kendari Tahun 2011, dokumen Strategi Sanitasi Kota Kendari Tahun 2012, dan
dokumen Memorandum Program Sanitasi Kota Kendari Tahun 2013 yang bagian dari dokumen
perencanaan sanitasi yang bersinergi dengan dokumen perencanaan kota lainnya seperti dokumen
RPJMD Kota Kendari 2008-2012, Renstra SKPD, Renja, RPIJM dan RTRW.
UNDANG-UNDANG
1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1966 Tentang Hygiene.
2. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 23 tahun 1992 Tentang Kesehatan
3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 1995 Tentang Pengelolaan Limbah
Bahan Berbahaya dan Beracun.
4. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintah Daerah.
5. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan Keuangan
Antar Pemerintah Pusat dan Daerah.
6. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.
7. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2007 Tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional 2005-2025.
8. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sampah.
9. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup.
10. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2011 Tentang Perumahan dan Kawasan
Pemukiman.
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air.
2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1990 Tentang Pengendalian
Pencemaran Air.
3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai.
4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas
Air dan Pengendalian Pencemaran Air.
5. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2005 Tentang Pengembangan
Sistem Penyediaan Air Minum.
6. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2012 Tentang Izin Lingkungan.
KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA
1. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2000 Tentang Badan Pengendalian
Dampak Lingkungan.
2. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim Koordinasi
Pengelolaan Sumber Daya Air.
3. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 83 Tahun 2002 Tentang Perubahan atas
Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim Koordinasi
Pengelolaan Sumber Daya Air.

3
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

KEPUTUSAN MENTERI
1. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 35/MENLH/7/1995 tentang
Program Kali Bersih.
2. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2001 tentang Jenis
Usaha dan atau kegiatan yang wajib dilengkapi degan AMDAL
3. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 907/Menkes/SK/IV/2002 tentang
Syarat-Syarat dan Pengawasan Kualitas Air Minum.
4. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku
Mutu air Limbah Domestik.
5. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 1205/Menkes/Per/X/2004
tentang pedoman Persyaratan Kesehatan Pelayanan Sehat Pakai Air (SPA).
6. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 492/Menkes/Per/IV/2010 tentang
Persyaratan Kualitas Air Minum.
PERDA KOTA KENDARI
1. Peraturan daerah Kota Kendari No.16 Tahun 1996 Tentang Kebersihan, Keindahan dan
Ketertiban.
2. Peraturan Daerah Kota Kendari No.10 Tahun 2001 Tentang Visi Misi dan Strategi Kebijakan
Kota Kendari.
3. Peraturan Daerah Kota Kendari No.4 Tahun 2007 Tentang Retribusi Pengangkutan lumpur tinja.
4. Peraturan Daerah Kota Kendari Nomor 16 Tahun 2008 Tentang RPJMD Kota Kendari Tahun
2008-2012.
5. Peraturan Daerah Kota Kendari No. 4 Tahun 2009 Tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan (AMDAL), Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL), Upaya Pengelolaan Lingkungan
(UKL) dan Standar Operasional Prosedur (SOP), Lembar Daerah Kota Kendari Nomor 4 tahun
2009).
6. Peraturan Daerah Kota Kendari No. 12 Tahun 2009 Tentang Sertifikasi Produksi Pangan
industri Rumah Tangga serta Sertifikasi Laik Hygiene & Sanitasi makanan/minuman dan Depot
Air minum.
7. Peraturan Daerah Kota Kendari No 1 Tahun 2012 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota
Kendari 2012-2031.
8. Peraturan Daerah No.2 Tahun 2012 Tentang Retribusi Jasa Umum (Didalamnya meliputi
retribusi jasa sampah).

Selain Peraturan Daerah, juga ada beberapa Peraturan Walikota Kendari terkait dengan masalah
Sanitasi dan Lingkungan yang kedudukannya berada dibawah Peraturan Daerah yang secara
legalitas, tetap menjadi peraturan yang memiliki kekuatan hukum yaitu :
PERATURAN WALIKOTA KENDARI
1. Peraturan Walikota No.21 Tahun 2009 Tentang Kawasan Tertib Sampah.
2. Peraturan Walikota No.09 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau.
3. Peraturan Walikota No.10 Tahun 2008 Tentang Perlindungan dan Penghijauan Kota.

4
PEMUTAHIRAN SSK KOTA KENDARI

1.4. SISTEMATIKA PENULISAN

Dokumen ini terdiri dari 6 (enam) bab, yaitu:


Bab 1. Pendahuluan
Menggambarkan tentang latar belakang, metodelogi penyusunan, dasar hukum dan
sistematika penulisan.
Bab 2. Kemajuan Pelaksanaan Pembangunan Sanitasi
Berisi tentang gambaran umum wilayah kota, kemajuan pelaksanaan SSK, Profil sanitasi
saat ini dan area beresiko dan permasalahan mendesak sanitasi.
Bab 3. Kerangka Pengembangan Sanitasi
Berisi uraian tentang visi dan misi sanitasi, penatahapan pengembangan sanitasi, serta
kemampuan pendanaan sanitasi daerah.
Bab 4. Strategi Pengembangan Sanitasi
Berisi uraian dari strategi pengembangan sanitasi pada sub sektor air limbah domestik ,
persampahan dan drainase.
Bab 5. Program, Kegiatan dan Indikasi Pendanaan Sanitasi
Berisi ringkasan yang berkaitan dengan program, kegiatan dan pendanaan sanitasi baik
yang bersumber dari pendanaan pemerintah maupun non pemerintah kegiatan dari
masing-masing sub sektor sanitasi yaitu air limbah domsetik, persampahan dan drainase
serta antisipasi funding gap.
Bab 6. Monitoring dan Evaluasi Capaian SSK
Berisi mengenai strategi pelaksanaan monitoring dan evaluasi dari program dan kegiatan
seanitasi yang akan dilakukan Kota Kendari dalam rangka pencapaian target yang
diharapkan.

5
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

BAB II
PROFIL SANITASI SAAT INI

2.1 GAMBARAN WILAYAH


2.1.1 Administrasi Wilayah
Kota Kendari terletak di sebelah Tenggara Pulau Sulawesi. Wilayah daratannya terdapat di dataran
Pulau Sulawesi mengelilingi Teluk Kendari.Terdapat satu pulau pada wilayah Kota Kendari yang dikenal
sebagai Pulau Bungkutoko. Luas wilayah daratan Kota Kendari 295,89 Km 2 atau 0,70 % dari luas
daratan Provinsi Sulawesi Tenggara. Kota Kendarii terbentuk dengan Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 6 Tahun 1995 yang disyahkan pada tanggal 3 Agustus 1995 dengan status Kotamadya
Daerah Tingkat II Kendari.

Wilayah Kota Kendari dengan ibukotanya Kendari dan sekaligus juga sebagai Ibukota Provinsi Sulawesi
Tenggara secara astronomis terletak di bagian selatan Garis Katulistiwa, berada di antara 30 54` 30``- 40
3`11`` Lintang Selatan dan membentang dari Barat ke Timur di antara 1220 23`-1220 39` Bujur Timur.

Berdasarkan posisi geografisnya, Kota Kendari memiliki batas-batas:


 Sebelah Utara : Kecamatan Soropia (Kabupaten Konawe)
 Sebelah Timur : Kecamatan Moramo Utara (Kab. Konawe Selatan) dan Laut Banda
 Sebelah Selatan : Kecamatan Konda dan Kec.Ranomeeto (Kab. Konawe Selatan)
 Sebelah Barat : : Kecamatan Sampara (Kabupaten Konawe Selatan)

Dilihat berdasarkan ketinggian, titik tertinggi di wilayah Kota Kendari berada di Kecamatan Mandonga
dengan ketinggian 30 meter diatas permukaan laut. Selanjutnya wilayah Kecamatan Abeli dan Kendari
Barat berada pada ketinggian 3 meter di atas permukaan laut.

ADMINISTRASI
Kota Kendari memiliki luas wilayah 295,89 Km2, terdiri dari 10 Kecamatan dan 64 Kelurahan. Kecamatan
Abeli merupakan kecamatan terluas dengan luas wilayah 49,61 km 2 atau 16,77% dari total luas wilayah
Kota Kendari, sedangkan Kecamatan Kadia merupakan kecamatan terkecil dengan luas wilayah 9,10
Km2 atau hanya 3,08% dari total luas Kota Kendari, penjelasan lebih rinci tergambar pada tabel berikut:
Tabel 2.1 : Pembagian Wilayah Administrasi Kota Kendari
Luas Wilayah
Jumlah Administrasi Terbangun
Kecamatan
Kelurahan (%) thd total (%) thd luas
(Ha) (ha)
Administrasi administrasi
Abeli 13 4.385 16,44 2.473 9.25
Baruga 4 4.800 17,95 3.360 12.57
Poasia 4 3.774 14,12 2.560 9.57
Puuwatu 6 3.972 14,86 2.751 10.29
Mandonga 6 2.077 7,77 1.426 5.33
Kambu 4 2.463 9,21 1.785 6.68
Kendari Barat 9 1.911 7,15 1.624 6.07
Kendari 9 1.568 5,86 1.333 4.99
Wua-Wua 4 1.116 4,17 875 3.27
Kadia 5 671 2,51 595 2.23
Jumlah 64 26737 100
18.782
Wilayah Laut*) 31527
Sumber : Kota Kendari Dalam Angka Tahun 2014
*) Permendagri No. 66/2011

6
PETA 1 : TATA GUNA LAHAN KOTA KENDARI
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

2.1.2 Kependudukan
Penduduk Kota Kendari berdasarkan sensus penduduk Tahun 2000 berjumlah 205.240 jiwa.
Ketika dilakukan Survei Penduduk Antarsensus (Supas) pada tahun 2005, diketahui jumlah
penduduk Kota Kendari meningkat menjadi 226.056 jiwa. Jumlah penduduk terakhir pada tahun
2013 berdasarkan data BPS Kota Kendari, penduduk Kota tercatat sebanyak 314.126 Jiwa
dengan laju pertumbuhan penduduk sebesar 3.039 persen per tahun

Penduduk tersebut tersebar dengan persebaran yang tidak merata. Pada tahun 2013, sebanyak
14,80 persen penduduk kota Kendari tinggal di wilayah Kendari Barat, hanya 6,68 persen
tinggal di Kecamatan Baruga, dan selebihnya tersebar pada 8 kecamatan dengan persebaran
yang bervariasi. Di samping itu, dilakukan penghitungan kepadatan penduduk pada masing-
masing wilayah Kecamatan. Kepadatan pendudukadalah banyaknya penduduk per km persegi.
Kadia merupakan kecamatan dengan kepadatan penduduk paling tinggi yaitu sebesar 6.336
jiwa per km2 sedangkan Baruga merupakan kecamatan dengan kepadatan penduduk paling
rendah yaitu sebesar 437 jiwa per km437 jiwa per km2.

Bila dilihat berdasarkan rasio jenis kelamin, di kota Kendari terdapat lebih banyak penduduk
lakilaki dari pada perempuan. Rasio jenis kelamin adalah perbandingan antara banyaknya
penduduk laki-laki dengan banyaknya penduduk perempuan pada suatu daerah dan waktu
tertentu. Biasanya dinyatakan dengan banyaknya penduduk laki-laki untuk 100 perempuan.
Rasio jenis kelamin penduduk Kota Kendari sebesar 101,98 Atau dengan kata lain, terdapat
101,98 penduduk laki-laki untuk tiap 100 penduduk perempuan

Berikut ini merupakan jumlah penduduk Kota Kendari yang kemudian dilakukan perhitungan
proyeksi jumlah penduduk Kota Kendari tahun 2014 sampai 2018 per kecamatan di Kota
Kendari dengan tahun dasar tahun 2013.

Tabel 2.2 : Jumlah penduduk saat ini dan proyeksinya untuk 5 tahun kedepan
Jumlah Penduduk
Kecamatan (orang)
2013 2014* 2015* 2016* 2017* 2018*
Mandonga 39.177 40.368 41.594 42.858 44.161 45.503
Baruga 20.981 21,619 22.276 22.953 23.650 24.369
Puuwatu 30.061 30.975 31.916 32.886 33.885 34.915
Kadia 42.515 43.807 45.138 46.510 47.924 49.380
Wua-Wua 26.441 27.245 28.073 28.926 29.805 30.710
Poasia 27.058 27.880 28.728 29.601 30.500 31.427
Abeli 24.307 25.046 25.807 26.591 27.399 28.232
Kambu 29.395 30.288 31.209 32.157 33.134 34.141
Kendari 27.686 28.527 29.394 30.288 31.208 32.156
Kendari Barat 46.505 47.918 49.375 50.875 52.421 54.014
Jumlah 314.126 323.672 333.509 343.644 354.087 364.848
Sumber : Kota Kendari Dalam Angka Tahun 2014
* hasil pengolahan data

8
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Jumlah Kepala Keluarga (KK) pada tahun 2014 telah mencapai 62.664 dengan jumlah Kepala
Keluarga (KK) terbanyak terdapat pada kecamatan Kendari Barat sebesar 9.141 KK. Secara
keseluruhan jumlah Kepala Keluarga (KK) dan proyeksi 5 tahun kedepan dapat dilihat pada
table dibawah ini :

Tabel 2.3 : Jumlah kepala keluarga saat ini dan proyeksinya untuk 5 tahun kedepan
Jumlah KK
(orang)
Kecamatan
2014 2015* 2016* 2017* 2018* 2019*
Mandonga 7.835 8.070 8.312 8.562 8.818 9.083
Baruga 4.196 4.322 4.452 4.585 4.723 4.864
Puuwatu 6.012 6.192 6.378 6.569 6.767 6.970
Kadia 8.503 8.758 9.021 9.291 9.570 9.857
Wua-Wua 5.288 5.447 5.610 5.778 5.952 6.130
Poasia 5.412 5.574 5.742 5.914 6.091 6.274
Abeli 4.861 5.007 5.157 5.312 5.471 5.635
Kambu 5.879 6.055 6.237 6.424 6.617 6.815
Kendari 5.537 5.703 5.874 6.050 6.232 6.419
Kendari Barat 9.141 9.415 9.698 9.989 10.288 10.597
Jumlah 62.664 64.544 66.480 68.475 70.529 72.645
Sumber : Hasil Survei Bappeda Kota Kendari Tahun 2014
*pengolahan data

Tingkat pertumbuhan penduduk di Kota Kendari sampai dengan tahun 2013 mencapai 3,039 %
dimana laju pertumbuhan terendah terdapat pada Kecamatan Baruga dan Kecamatan Abeli
Sebesar 3,035 sedangkan yang tertinggi terdapat pada Kecamatan Kadia dan Kecamatan
Kendari Barat dengan nilai 3,042 %. Untuk kepadatan penduduk Kota Kendari,wilayah dengan
kepadatan penduduk terendah berada pada Kecamatan Baruga dengan 437 jiwa/km2 dan
Kecamatan Kadia Merupakan wilayah dengan kepadatan tertinggi dengan 6.931 jiwa/km 2.
Berikut disajikan tingkat pertumbuhan penduduk dan kepadatan penduduk Kota Kendari serta
proyeksinya untuk 5 tahun kedepan.

9
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 2.4 : Tingkat pertumbuhan penduduk dan kepadatan saat ini dan proyeksinya untuk 5 tahun
Kepadatan Penduduk
Tingkat Pertumbuhan (%)
Kecamatan (orang/Ha)
2013 2014* 2015* 2016* 2017* 2018* 2013* 2014* 2015* 2016* 2017* 2018*

Mandonga 3,04 3,13 3,22 3,32 3,42 3,53 188600 194300 200200 206300 212600 219100

Baruga 3,03 3,12 3,22 3,32 3,42 3,52 43700 45000 46400 47800 49300 50800

Puuwatu 3,03 3,12 3,22 3,32 3,42 3,52 75700 78000 80400 82800 85300 87900

Kadia 3,04 3,13 3,23 3,32 3,42 3,53 633600 652900 672700 693100 714200 735900

Wua-Wua 3,04 3,13 3,22 3,32 3,42 3,53 236900 244100 251500 259200 267000 275200

Poasia 3,03 3,13 3,22 3,32 3,42 3,53 71700 73900 76100 78400 80800 83300

Abeli 3,03 3,12 3,22 3,32 3,42 3,52 55400 57100 58800 60600 62400 64300

Kambu 3,03 3,12 3,22 3,32 3,42 3,52 119300 122900 126700 130500 134500 138600

Kendari 3,03 3,12 3,22 3,32 3,42 3,52 176600 182000 187500 193200 199100 205100

Kendari Barat 3,04 3,13 3,23 3,328 3,42 3,53 243400 250800 258400 266300 274400 282700

Jumlah 30,38 31,30 32,25 33,23 34,24 35,28 1844900 1901000 1958700 2018200 2079600 2142900
Sumber : Kota Kendari Dalam Angka Tahun 2014
* hasil pengolahan data

10
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Jumlah keluarga miskin (KK) Kota Kendari sama tahun 2014 telah mencapai 15.357 KK
dengan jumlah keluarga miskin terbanyak terdapat pada kecamatan Abeli sebesar 2.988 KK.
Berikut uraian jumlah penduduk miskin perkecamatan di Kota Kendari

Tabel 2.5 :Jumlah penduduk miskin perkecamatan


Nama Kecamatan Jumlah Keluarga Miskin (KK)
Mandonga 1.835
Baruga 473
Puuwatu 1.776
Kadia 614
Wua-Wua 1.103
Poasia 1.589
Abeli 2.988
Kambu 494
Kendari 2.551
Kendari Barat 1.934
Jumlah 15.357
Sumber : Bappeda Kota Kendari, 2015

2.1.3 Kebijakan Pembangunan


a. Rencana Struktur Ruang Kota Kendari
Tujuan penentuan struktur ruang kota adalah untuk mengoptimalkan fungsi pelayanan
kota, sesuai dengan fungsi dan hirarki sistem pelayanan kota. Unsur pembentuk struktur
ruang kota diwujudkan pusat-pusat pelayanan utama dan didukung oleh sistem jaringan
jalan untuk menghubungkan pusat-pusat pelayanan yang ada.

Arahan pengembangan struktur ruang Kota Kendari adalah:


1. Pengembangan pusat kota yang diarahkan untuk kegiatan perkantoran, perdagangan,
jasa, pemerintahan dan kawasan permukiman.
2. Pusat pemerintahan provinsi dan kawasan perguruan tinggi sebagai magnet
pertumbuhan baru di bagian selatan Kota Kendari sebagai pusat pengembangan
kawasan permukiman baru di selatan Kota Kendari.
3. Pemindahan pelabuhan ke Pulau Bungkutoko yang akan memiliki kapasitas pelayanan
terhadap barang dan penumpang. Pengembangan pelabuhan ini akan memiliki
dampak terhadap pengembangan kegiatan-kegiatan ekonomi skala besar di sekitar
Pulau Bungkutoko.
4. Pengembangan kawasan industri skala besar di Kecamatan Abeli sebagai antisipasi
tumbuhnya permintaan kawasan industri sejalan dengan berfungsinya pelabuhan
lkontainer di P. Bungkutoko.
5. Pengembangan terminal Tipe A, akan mendorong pertumbuhan kawasan di
sekitarnya.
6. Revitalisasi kota lama, untuk manghindari terdegradasinya fungsi ekonomi kawasan
akibat pemindahan pelabuhan kontainer ke P.Bungkutoko.
7. Pengembangan kawasan teluk sebagai pusat pertumbuhan ekonomi baru dengan
kegiatan Perdagangan, jasa dan pariwisata sebagaifungsi yang dikembangkan.

11
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Pengembangan kawasan teluk memperhatikan aspek lingkungan yang memiliki tingkat


sensitifitas tinggi terhadap kegiatan perkotaan.
8. Mempertahankan kawasan di Kecamatan Puuwatu dan Mandonga sebagai pusat
kegiatan pertanian, dan dikembangkan sebagai pusat kegiatan agrowisata dan pusat
kegiatan wisata alam.
9. Pengembangan pusat-pusat kegiatan sekunder pada pusat-pusat kecamatan.

Konsep pengembangan struktur ruang kota diarahkan untuk menampung pusat-pusat


pertumbuhan kota yang didukung oleh kerangka jaringan jalan yang dapat memberikan
kemudahan aksesibilitas antar pusat kota, dan kemudahan aksesibilitas dari kawasan
permukiman terhadap pusat- pusat kegiatan kota baik pusat utama (primer) maupun pusat-
pusat hirarki dibawahnya.

Kota Kendari yang didominasi oleh dataran yang memungkinan pengembangan kota ke
segala arah, hal ini juga diperkuat oleh sistem jaringan jalan yang telah terbentuk yang
mendorong perkembangan kota secara konsentris sehingga model konsentris menjadi
konsep pengembangan kota yang direkomendasikan. Pengembangan pola konsentris
didukung oleh pengembangan pola jaringan jalan yang membentuk "radial konsentris" yang
akan membuka akses dari pusat kota ke segala arah, dan pusat-pusat primer lainnya
yang akan berfungsi sebagai "satelit' bagi pusat kota, yang akan terhubungkan
dengan jaringan jalan lingkar luar yang berbentuk radial.
Pengembangan jaringan jalan lingkar luar Kota Kendari memperkuat pembentukan pola
konsentris yang akan menghubungkan bagian terluar Kota Kendari yang menyeberangi
Kawasan Timur Teluk dengan akan dibangunnya jembatan penghubung dari Abeli ke Kota
Lama.

Pusat Kota akan terintegrasi dengan CBD dan kawasan wisata akan menjadi inti kota yang
terletak dipusat simpul transportasi, dan ditengah- tengah kawasan teluk sehingga secara
lokasi memiliki nilai strategis yang akan memudahkan untuk dijangkau dari seluruh bagian
Kota Kendari.
Jalan arteri primer yang menghubungkan Kabupaten Konawe Selatan- Kota Kendari -
Konawe Utara, Pusat Kota-Pantai Nambo-Konawe Selatan, Pusat Kota Konawe Selatan
melalui jalur barat berfungsi sebagai pembentuk sistem konsentris, sedangkan jalan lingkar
selatan, yang akan menghubungkan pusat-pusat baru di kawasan timur yaitu kawasan
pelabuhan, Kota Lama, Pusat lndustri, Terminal A sampai ke Kecamatan Puuwatu akan
berfungsi sebagai pembentuk sistem radial.

Pusat-pusat pertumbuhan baru, yang akan berada pada jalur jalan lingkar yaitu kawasan
terminal, kawasan pemerintahan Provinsi, Kawasan lndustri dan Pelabuhan Kontainer yang1
berlokasi pada jalan lingkar luar, akan tumbuh sebagai sebagai kota satelit yang mengelilingi
inti kota yaitu Pusat Kota dan CBD.

12
Peta 2 : Rencana Struktur Ruang Kota Kendari
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

b. Rencana Pola Ruang Wilayah Kota Kendari


Rencana pola ruang merupakan rencana distribusi peruntukkan ruang dalam wilayah kota
yang meliputi rencana peruntukkan ruang untuk fungsi lindung dan rencana peruntukkan
ruang untuk fungsi budidaya. Adapun tujuan pengembangan kawasan perumahan di Kota
Kendari adalah :
1. Menyediakan lahan untuk pengembangan hunian dengan kepadatan yang bervariasi;
2. Mengakomodasi bermacam tipe hunian dalam rangka mendorong penyediaan hunian
bagi semua lapisan masyarakat;
3. Merefleksikan pola-pola pengembangan yang diinginkan masyarakat pada lingkungan
hunian yang ada dan untuk masa yang akan datang.

Pengembangan perumahan dalam skala besar yang dilakukan oleh swasta diarahkan ke
bagian selatan kota. Pengembangan kawasan perumahan di Kota Kendari menurut RTRW
Kota Kendari dilakukan melalui strategi sebagai berikut:
a. Kawasan perumahan terdiri dari kawasan perumahan dengan kepadatan tinggi,
kawasan perumahan dengan kepadatan sedang dan kawasan perumahan dengan
kepadatan rendah.
b. Kawasan perumahan kepadatan tinggi, dikembangkan di Pusat Kota (Kecamatan Kadia
dan Kecamatan Mandonga), Kawasan Kota Lama (Kecamatan Kendari), Kawasan
Industri (Kecamatan Baruga dan Kecamatan Abeli);
c. Kawasan perumahan kepadatan sedang dikembangkan di antara permukiman
berkepadatan tinggi dan kepadatan rendah. Penyebaran permukiman kepadatang
sedang adalah di Kecamatan Kambu, Kecamatan Poasia, Kecamatan Abeli,
Kecamatan Baruga, Kecamatan Kendari Barat, dan Kecamatan Puuwatu;
d. Kawasan perumahan kepadatan rendah dikembangkan di sekitar kawasan
lindung,kawasan pertanian, disekitar kawasan wisata alam. Penyebaran kawasan
permukiman kepadaatn rendah yaitu di Kecamatan Puuwatu, Kecamatan Mandonga,
kecamatan Kendari Barat, Kecamatan Baruga, Kecamatan Kambu, Kecamatan Poasia
dan Kecamatan Abeli
e. Pengembangan kawasan perumahan untuk nelayan dialokasikan di sekitar Teluk
Kendari, utamanya di Kecamatan Abeli dan Kecamatan Kendari.

Untuk lebih jelasnya, rencana pola ruang Kota Kendari dapat dilihat peta berikut ini :

14
Peta 3 : Rencana Pola Ruang Wilayah Kota Kendari
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

2.2 KEMAJUAN PELAKSANAAN SSK


a. Air Limbah Domestik
Salah satu sasaran dari Millennium Development Goals (MDGs) dan Universal Access adalah
peningkatan akses masyarakat terhadap sanitasi. Pemerintah Kota Kendari telah melaksanakan
upaya peningkatan kualitas lingkungan melalui pengelolaan air limbah sudah dilakukan. Namun
masih banyak dijumpai pembuangan air limbah secara sembarangan di Kota Kendari.
Pembuangan limbah WC melalui tangki septik dan sumur resapan yang tidak memenuhi syarat
dapat menimbulkan pencemaran air tanah/air sumur khususnya di area di luar cakupan
pelayanan PDAM Kota Kendari di mana sebagian penduduk masih menggunakan air tanah
sebagai sumber air bersih.

Data menunjukkan bahwa 11% warga belum memiliki jamban dan tangki septiktank (di kawasan
kepadatan <25 jw/ha), 7% warga masih belum memiliki jamban yang sesuai standar teknis dan
kesehatan, 100% warga masih membuang grey water (air buangan) ke badan tanah atau
badan air tanpa pengolahan serta 78 % warga membuang ke tangki septik, namun hanya 1,6%
yang terdata melakukan penyedotan sehingga terindikasi bahwa lebih dari 50% tangki septik
warga mengalami kebocoran. Hal tersebut menyebabkan adanya potensi pencemaran akibat
jamban warga yang tidak memiliki/tidak bermuara ke tangki septik, pencemaran akibat warga
masih membuang grey water (air buangan) ke badan tanah atau badan air tanpa pengolahan
dan potensi terkontaminasi bakteri e coli pada tanah dan air tanah akibat penggunaan sistem
onsite individual

Tabel 2.6 : Kemajuan SSK Sektor Air Limbah


SSK (Periode Sebelumnya) SSK (Saat Ini)

Tujuan Sasaran Data Dasar Status Saat Ini


(1) (2) (3) (4)

Mengurangi resiko 100% warga memiliki  11% warga belum memiliki  3,25 % warga belum
pencemaran akibat warga jamban di tahun 2015 jamban (di kawasan memiliki jamban (di
yang buang air besar kepadatan <25 jw/ha) kawasan kepadatan
sembarangan karena tidak  7% warga belum memiliki <25 jw/ha)
memiliki jamban (di jamban sesuai standar  7 % warga belum
kawasan kepadatan <25 teknis dan kesehatan memiliki jamban
jw/ha) sesuai standar teknis
dan kesehatan
Mengurangi potensi Meningkatnya jumlah 11% warga masih belum 9,48 % warga masih
pencemaran akibat warga yang memiliki memiliki tangki septiktank belum memiliki tangki
jamban warga yang tidak tangki septik (dikawasan septiktank
memiliki/tidak bermuara yang diproyeksikan
ke tangki septik memiliki kepadatan >50
(dikawasan yang jiwa/ha)
diproyeksikan memiliki
kepadatan >50 jiwa/ha)
Mengurangi potensi Meningkatnya jumlah 7% warga masih belum 3% warga masih belum
pencemaran akibat warga yang memiliki memiliki jamban yang sesuai memiliki jamban yang
jamban warga yang tidak tangki septik (dikawasan standar teknis dan kesehatan sesuai standar teknis

16
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

SSK (Periode Sebelumnya) SSK (Saat Ini)

Tujuan Sasaran Data Dasar Status Saat Ini


(1) (2) (3) (4)
memiliki/tidak bermuara pesisir) dan kesehatan
ke tangki septik
(dikawasan pesisir)
dengan teknologi yang
tepat
Mengurangi potensi Berkurangnya potensi 100% warga masih 100% warga masih
pencemaran akibat warga pencemaran akibat membuang grey water (air membuang grey water
masih membuang grey warga masih membuang buangan) ke badan tanah (air buangan) ke badan
water (air buangan) ke grey water (air buangan) atau badan air tanpa tanah atau badan air
badan tanah atau badan ke badan tanah atau pengolahan tanpa pengolahan
air tanpa pengolahan badan air tanpa
pengolahan
Mengurangi potensi Berkurangnya potensi  78 % warga membuang ke  64,10 % tangki septik
pencemaran akibat tangki pencemaran akibat tangki septik, namun hanya warga mengalami
septik yang bocor/tidak tangki septik yang 1,6% yang terdata kebocoran (kepastian
sesuai standar teknis bocor/tidak sesuai melakukan penyedotan jumlah tangki yang
(dikawasan dengan standar teknis sehingga terindikasi bahwa bocor memerlukan
kepadatan <25 jw/ha) (dikawasan dengan lebih dari 50% tangki septik pendataan lanjutan)
kepadatan <25 jw/ha) warga mengalami
kebocoran (kepastian
jumlah tangki yang bocor
memerlukan pendataan
lanjutan)
Meningkatkan cakupan Meningkatnya cakupan Cakupan layanan mobil tinja
layanan mobil tinja pelayanan mobil tinja mencapai 2 %

b. Pengelolaan Persampahan

Tabel 2.7 : Kemajuan SSK Sektor Persampahan


SSK (Periode Sebelumnya) SSK (Saat Ini)

Tujuan Sasaran Data Dasar Status Saat Ini


(1) (2) (3) (4)
Menurunkan volume sampah Peningkatan pelaksanaan praktek 3r, Volume sampah Volume sampah
rumah tangga/domestik khususnya di wilayah kelurahan rumah tangga rumah tangga
dengan meningkatkan dengan kepadatan >50 jiwa/ha yang dibuang ke yang dibuang ke
pengolahan sampah pada tpa = 281,21 tpa = 579.92
sumbernya m3/hari m3/hari
Melakukan proses pemisahan Terlaksananya proses pemilahan
sampah pada tempat sampah pada tempat penampungan 1129 TPS 915 TPS
penampungan sementara

17
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

SSK (Periode Sebelumnya) SSK (Saat Ini)

Tujuan Sasaran Data Dasar Status Saat Ini


(1) (2) (3) (4)
sementara

1. Melakukan revitalisasi fungsi 1. Tpst yang telah terbangun di tinjau


tpst yang ada kembali baik dari segi fasilitas
2. Menambah sarana maupun pengelolaannya 11 TPST 21 TPST
pengolahan sampah terpadu 2. Pembangunan baru tpst di beberapa
tingkat kawasan kawasan

c. Drainase

Tabel 2.8 : Kemajuan SSK Sektor Drainase


SSK (Periode Sebelumnya) SSK (saat ini)

Tujuan Sasaran Data Dasar Status Saat Ini


(1) (2) (3) (4)
Meningkatnya 4,67 % cakupan -
Meningkatkan cakupan
cakupan layanan layanan drainase
layanan drainase
drainase primer
16,08 % cakupan -
layanan drainase
sekunder
19,53 % cakupan -
layanan drainase
tersier
Menciptakan lingkungan -
permukiman yang bersih Mengurangi area 7089,41 ha luas
sehat dan nyaman bebas genangan area genangan
genangan

18
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

2.3 PROFIL SANITASI SAAT INI


a. Air Limbah Domestik
Kondisi umum pengelolaan air limbah domestik di Kota Kendari baik dari aspek teknis maupun aspek non teknis (Kelembagaan, Kebijakan, Keuangan, PMJK, Media dan
Komunikasi serta Penyedia layanan kesanitasian) dapat diuraikan sebagai berikut :
1. Sistem dan Infrastruktur
Sistem dan cakupan layanan memberikan gambaran kondisi eksisting pengelolaan air limbah domestik di Kota Kendari, lebih lengkapnya dapat dilihat seperti tabel
dibawah ini :
Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Air Limbah Kota Kendari
(B)
(C) (D) (E)
PRODUK (A) PENGUMPULAN &
PENGANGKUTAN / (SEMI) PENGOLAHAN AKHIR DAUR ULANG DAN /ATAU
INPUT USER INTERFACE PENAMPUNGAN / PENGOLAHAN
PENGALIRAN TERPUSAT PEMBUANGAN AKHIR
AWAL
Black Water
Grey Water
Tanah
Wc Leher Angsa Tangki Septik
Mobil Tinja IPLT
Sungai
WC Helikopter

WC Gali Tanah

Kamar Mandi Pipa Paralon, Drainase/Selokan


Laut

Tempat cuci piring/pakaian


Sumber : Survey Tim Teknis Pokja Sanitasi & Air Minum kota Kendari 2015
19
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Sistem pengelolaan air limbah di Kota Kendari menggunakan sistem onsite. Sistem onsite adalah suatu sistem pengelolaan air limbah dimana black water dan grey water
dikumpulkan dan diolah dalam lahan milik pribadi dengan teknologi seperti tangki septik. Selain itu adanya fasilitas komunal skala kecil seperti tangki septik yang melayani
5 hingga 10 KK, komunal MCK dan MCK++.
Tabel 2.9 : Cakupan Layanan Air Limbah Saat Ini Di Kota Kendari
Sanitasi
Sanitasi Layak
Tidak Layak
Sistem Onside Sistem Offsite
BABS Skala
Sistem Berbasis Komunal Kawasan/Terpu
No Nama Kecamatan sat
Cubluk
Cubluk, Aman/Jamban MCK Tangki Septik IPAL Sambungan
MCK/Jamban
(KK) Jamban Tidak Keluarga Dengan Komunal Komunal >10 Komunal Rumah Yang
Bersama (KK)
Aman (KK) Tangki Septik (KK) KK (KK) (KK) Berfungsi (KK)
Aman (KK)
(i) (ii) (iii) (iv) (v) (vi) (vii) (viii) (ix) (x)
1 Kecamatan Mandonga 69 1.900 5.196 116 8 0 0 0
2 Kecamatan Kendari 636 724 3.693 209 30 0 0 0
3 Kecamatan Baruga 101 179 3.251 68 8 0 0 0
4 Kecamatan Poasia 75 60 5.043 116 13 1 1 0
5 Kecamatan Kendari Barat 203 3.115 6.079 174 12 0 0 0
6 Kecamatan Abeli 621 1.741 2.890 336 46 0 0 0
7 Kecamatan Wua-Wua 156 2.731 6.487 33 6 0 0 0
8 Kecamatan Kadia 73 537 6.145 13 2 0 0 0
9 Kecamatan Puuwatu 943 1.125 3.056 106 26 0 0 0
10 Kecamatan Kambu 16 261 3.926 22 2 0 0 0
Sumber : Hasil Analisis EHRA 2015, Tim Teknis dan Data Dinas Kesehatan

20
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 2.10 : Kondisi Prasarana dan Sarana Pengelolaan air Limbah Domestik
Kondisi
No Jenis Satuan Jumlah/Kapasitas Tidak Ket
Berfungsi
Berfungsi
(i) (ii) (iii) (iv) (v) (vi) (vii)
SPAL Setempat (Sistem Onsite)
1 Berbasis Komunal
- MCK Komunal Unit 153 153 - -
2 Truk Tinja Unit 2 1 1 -
3 IPLT : Kapasitas M3/hari 1 1 - -
SPAL Terpusat (Sistem Offsite)
1 Berbasis Komunal
- Tangki Septik Komunal
Unit 5 5 - -
> 10 KK
- IPAL Komunal Unit 1 1 - -
2 IPAL Kawasan/Terpusat
- Kapasitas M3/hari - - - -
- Sistem - - - -
Sumber : Bappeda Kota Kendari, 2015

IPLT : Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja


IPAL : Instalasi Pengolahan Air Limbah

21
Peta 4 : Cakupan Akses dan Sistem layanan air Limbah Domestik Per Kecamatan
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

2. Kelembagaan dan Peraturan


Pemangku kepentingan dalam pembangunan air limbah Kota Kendari sejauh ini hanya
melibatkan pemerintah Kota Kendari baik dari perencanaan, pengadaan sarana,
pengelolaan, pengaturan dan pembinaan serta monitoring dan evaluasi, sedangkan dari
pihak swasta dan masyarakat belum menunjukkan keterlibatan sama sekali.

Di dalam struktur Pemerintahan Kota Kendari, urusan kewenangan pengelolaan air limbah
berada pada Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Badan Lingkungan Hidup. Sesuai
dengan Perwali nomor 11 tahun 2009 tentang penjabaran tupoksi Badan Lingkungan hidup
Kota kendari. Badan Lingkungan hidup Kota kendari mempunyai tugas membantu Walikota
dalam merumuskan kebijakan dan melakukan koordinasi bidang lingkungan hidup sesuai
dengan lingkup kewenangannya.

Bidang yang terkait dengan pengelolaan air limbah domestik yakni :


Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan & Pengelolaan Limbah, dengan 2 (dua) sub
bidang yaitu :
1. Sub Bidang Pengendalian Pencemaran, Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan
dan Pengelolaan Limbah, Badan Lingkungan Hidup Kota Kendari.
2. Sub Bidang Pengelolaan Limbah, Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan dan
Pengelolaan Limbah, Badan Lingkungan Hidup Kota Kendari

Dinas Kebersihan dalam struktur Pemerintahan Kota Kendari, bertugas melaksanakan


kewenangan desentralisasi di bidang kebersihan, pertamanan dan pemakaman. Kaitannya
dengan sub sektor air limbah domestik, Dinas kebersihan bertugas dalam operasional
pengangkut tinja dan pengelolaan armada pengangkut tinja, serta bertugas dalam
pencatatan retribusi pengangkutan tinja sesuai dengan Perda no. 4 Tahun 2007. Adapun
bidang yang terkait yaitu Bidang Kebersihan & Persampahan adalah Seksi Kebersihan Jalan
dan Drainase.

Dinas lainnya yang juga menangani pengelolaan air limbah di Kota Kendari adalah Dinas
Pekerjaan Umum Kota Kendari, khususnya Bidang Cipta Karya Seksi Penyehatan
Lingkungan Permukiman.

Peraturan daerah terkait air limbah domestik yakni Perda no.4 tahun 2007 tentang retribusi
pengangkutan lumpur tinja, Perda No. 4 tahun 2009 Tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan (AMDAL), Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL), Upaya Pengelolaan
Lingkungan (UKL) dan Standar Operasional Prosedur (SOP), Lembar Daerah Kota Kendari
Nomor 4 tahun 2009) dan Perwali no.11 tahun 2009 mengenai tupoksi badan lingkungan
hidup dan mengenai retribusi tinja Kota Kendari

23
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

b. Persampahan
1. Sistem dan Infrastruktur
Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Persampahan

(A) (B) (C) (D) (E) (F)


Produk input User interface Pengumpulan Penampungan (semi) pengolahan akhir
Pengangkutan Daur ulang/pembuangan akhir
setempat Sementara (tps) terpusat

Sampah Organik

TPA
Container

Komposter
Truk Sampah

Motor Sampah
TPA

TPS

Keranjang Sampah Gerobak Sampah

Artco

Tanah
Keranjang Sampah

Sungai Laut Hutan


c

24
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Sampah
Anorganik

Motor Sampah

Keranjang Sampah Gerobak Sampah TPS Truk Sampah TPA

Artco

25
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 2.11 : Timbunan Sampah Per Kecamatan di Kota Kendari


Jumlah Penduduk Volume Timbunan Sampah
Nama Kecamatan
(Orang) (M3/hari)
Kecamatan Mandonga 39.175 126,18
Kecamatan Kendari 27.685 83,04
Kecamatan Baruga 20.980 59,97
Kecamatan Poasia 27.060 93,92
Kecamatan Kendari Barat 45.705 131,38
Kecamatan Abeli 24.305 125,6
Kecamatan Wua-Wua 26.440 77,36
Kecamatan Kadia 42.515 123,03
Kecamatan Puuwatu 30.060 110,69
Kecamatan Kambu 29.395 87,07
Sumber : Dinas Kebersihan Kota Kendari, 2015
Berdasarkan tabel diatas, diketahui bahwa volume timbulan sampah terbanyak berasal dari
Kecamatan Kendari Barat yaitu sebesar 131,38 m3/hari sedangkan Kecamatan Baruga
merupakan wilayah yang paling sedikit produksi sampahnya sebesar 59,97 m 3/hari. Jumlah
voume timbulan sampah ini berbanding lurus dengan jumlah penduduk diwilayah tersebut.

Tabel 2.12 : Cakupan Akses dan Sistem Layanan Persampahan Per Kecamatan
3R Volume Sampah Yang Terangkut Ke TPA
Nama Kecamatan
(%) M3 (%) M3
Kecamatan Mandonga - - 76 95,9
Kecamatan Kendari - - 81 67,27
Kecamatan Baruga - - 85 50,98
Kecamatan Poasia - - 70 65,75
Kecamatan Kendari Barat - - 86 112,99
Kecamatan Abeli - - 47 59,04
Kecamatan Wua-Wua - - 83 64,21
Kecamatan Kadia - - 84 103,35
Kecamatan Puuwatu - - 66 73,06
Kecamatan Kambu - - 82 71,41
Sumber : Dinas Kebersihan Kota Kendari, 2015

26
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Secara umum, rata-rata sampah yang terangkut ke TPA mencapai 76% dimana
Kecamatan Kendari Barat merupakan wilayah yang paling besar volume sampahnya yang
terangku ke TPA yaitu sebesar 86%

Tabel 2.13 : Kondisi Prasarana dan Sarana Persampahan


Kapasitas
Jumlah/
/ daya Kondisi
Jenis Prasarana luas Ritasi
No Satuan tampung Ket
/Sarana total /hari
Rusak Rusak
terpakai M3 Baik
Ringan Berat
(i) (ii) (iii) (iv) (v) (vi) (vii) (viii) (ix) (x)
Pengumpul Setempat
- Gerobak Unit 20 20 - 20 - - -
1
- Motor Sampah Unit 36 54 1 36 - - -

- Kendaraan Pick Up Unit - - - - - - -

2 Tempat Penampungan Sementara (TPS)


- Bak Sampah - - - - -
1456 2.912
(beton/kayu/fiber)
- Container 8 48 1 8 - - -

- Tranfer Stasiun - - - - - - -
- SPA (Stasiun - - - - - - -
Peralihan Antar)
3 Pengangkutan
- Dump Truck Unit 36 216 3 27 9 -
- Arm Roll Truck Unit 5 500 hp 1 6 - - -

- Comactor Truck Unit - - - - - - -

4 Pengolahan Sampah
- Sistem 3R - - - - - - - -

- Incinerator - - - - - - - -
TPA/TPA Regional
5 Konstruksi : lahan urug saniter/lahan urug terkendali/ penimbunan terbuka
Operasional : lahan urug saniter/lahan urug terkendali/ penimbunan terbuka
- Luas Total TPA yang - - -
Ha 18 - - √
terpakai
- Luas sel landfill Ha 1 - √ - - -

- Daya Tampung TPA (M3/hari 763,96 - - - - -

6 Alat Berat

27
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Kapasitas
Jumlah/
/ daya Kondisi
Jenis Prasarana luas Ritasi
No Satuan tampung Ket
/Sarana total /hari
Rusak Rusak
terpakai M 3 Baik
Ringan Berat
(i) (ii) (iii) (iv) (v) (vi) (vii) (viii) (ix) (x)
- Bulldozer Unit 2 220 hp 2 - - -

- Excavator/ back hoe Unit 1 80 hp 1 - - -

- Truck tanah Unit - - - - - -


IPL : Sistem - - - - - - -
7
kolam/aerasi
Hasil pemeriksaan lab
(BOD dan COD)
- Efluen di Inlet
- Efluen di Outlet - - - - - - - -
Sumber : Dinas Kebersihan Kota Kendari, 2015

28
Peta 5 : Cakupan Akses dan Sistem Persampahan
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

2. Kelembagaan dan Peraturan

Di dalam struktur Pemerintahan Kota Kendari, urusan kewenangan pengelolaan


persampahan berada pada Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Dinas Kebersihan,
Pertamanan dan Pemakaman.
Instansi yang terkait dengan pengelolaan sampah di Kota Kendari adalah:
1. Seksi Kebersihan Jalan dan Drainase, Bidang Kebersihan dan Persampahan, Dinas
Kebersihan Kota Kendari
2. Seksi pengangkutan dan Pengelolaan Sampah, Bidang Kebersihan dan Persampahan,
Dinas Kebersihan Kota Kendari.

Badan Lingkungan Hidup Kota Kendari juga berperan dalam pengelolaan persampahan.
Badan Lingkungan hidup Kota kendari mempunyai tugas membantu Walikota dalam
merumuskan kebijakan dan melakukan koordinasi bidang lingkungan hidup sesuai dengan
lingkup kewenangannya.
Bidang yang terkait dengan pengelolaan persampahan yakni :
Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan & Pengelolaan Limbah, dengan 2 sub bidang
yaitu :
1. Sub Bidang Pengendalian Pencemaran, Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan
dan Pengelolaan Limbah, Badan Lingkungan Hidup Kota Kendari
2. Sub Bidang Pengelolaan Limbah, Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan dan
Pengelolaan Limbah, Badan Lingkungan Hidup Kota Kendari

c. Drainase

Seiring pertumbuhan penduduk kota maka permasalahan drainase juga mulai meningkat
seperti banjir dan genangan. Pada umumnya sistem ataupun kondisi pembangunan drainase
saat ini masih bersifat an sehingga belum dapat menyelesaikan masalah banjir dan genangan
secara tuntas.

1. Lokasi Genangan dan Perkiraan Luas Genangan

Tabel 2.14 : Lokasi Genangan dan Perkiraan Luas Genangan


Wilayah Genangan Infrastruktur
Ketingg Frekue
No Lokasi Genangan Luas Lama Jenis Ket
ian nsi
Penyebab
(jam/har (kali/ta
(Ha) (m)
i) hun)
Kurangnya area
resapan, kondisi
0,30- drainase yang
1 Kec. Mandonga 616,53 3-6 6 Beton
0,50 tersumbat dan
sudah melebihi
kapasitas
Kurangnya area
0,20- resapan, kondisi
2 Kec. Kendari 352,05 0-3 6 Beton
0,50 drainase yang
tersumbat dan

30
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Wilayah Genangan Infrastruktur


Ketingg Frekue
No Lokasi Genangan Luas Lama Jenis Ket
ian nsi
Penyebab
(jam/har (kali/ta
(Ha) (m)
i) hun)
sudah melebihi
kapasitas
Kurangnya area
resapan, kondisi
0,30- drainase yang
3 Kec. Baruga 823,60 3-12 6 Beton
0,50 tersumbat dan
sudah melebihi
kapasitas
Kurangnya area
resapan, kondisi
0,30- drainase yang
4 Kec. Poasia 1.404,91 3-6 1–3 Beton
0,50 tersumbat dan
sudah melebihi
kapasitas
Kurangnya area
resapan, kondisi
Kec. Kendari 0,20- drainase yang
5 1.200,76 3-6 6 Beton
Barat 0,50 tersumbat dan
sudah melebihi
kapasitas
Kurangnya area
resapan, kondisi
0,30- drainase yang
6 Kec. Abeli 110,05 3-6 1–3 Beton
0,50 tersumbat dan
sudah melebihi
kapasitas
Kurangnya area
resapan, kondisi
0,30- drainase yang
7 Kec. Wua-Wua 480,78 6-10 6 Beton
0,50 tersumbat dan
sudah melebihi
kapasitas
Kurangnya area
resapan, kondisi
0,30- drainase yang
8 Kec. Kadia 466,10 6-12 6 Beton
0,50 tersumbat dan
sudah melebihi
kapasitas
Kurangnya area
resapan, kondisi
0,20-
9 Kec. Puuwatu 1.199,87 3-6 1-3 drainase yang Beton
0,30
tersumbat dan
sudah melebihi

31
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Wilayah Genangan Infrastruktur


Ketingg Frekue
No Lokasi Genangan Luas Lama Jenis Ket
ian nsi
Penyebab
(jam/har (kali/ta
(Ha) (m)
i) hun)
kapasitas
Kurangnya area
resapan, kondisi
0,20- drainase yang
10 Kec. Kambu 1.344,06 6-12 6 Beton
0,50 tersumbat dan
sudah melebihi
kapasitas
Sumber : Perencanaan Umum Drainase Kota kendari, 2014

2. Sistem dan Infrastruktur

Tabel 2.15 : Kondisi sarana dan prasarana drainase perkotaan di Kota Kendari
Frekuensi
Bentuk Dimensi Kondisi Pemeliharaan
Jenis Prasarana
No Satuan Penampang (kali/tahun)
/Sarana
Saluran Tidak
B H Berfungsi
Berfungsi
(i) (ii) (iii) (iv) (v) (vi) (vii) (viii)
Saluran
1 - Saluran Primer m Trapesium 2,5 1,5 √ √ 1

- Saluran Sekunder m Trapesium 1 1 √ √ 1

- Saluran Tersier m Trapesium 0,5 0,5 √ √ 1


Bangunan Pelengkap
- Rumah Pompa
- Pintu Air Unit
- Kolam Retensi Unit
- Trash rack/Saringan
Unit
Sampah
Sumber : Perencanaan Umum Drainase Kota kendari, 2014

Kondisi saluran drainase Kota Kendari meliputi : saluran primer mencapai panjang 25.970 m,
saluran sekunder 29.682 m dan saluran tersier merupakan saluran terpanjang yang mencapai
165.788 m.

32
Peta 6 : Lokasi Genangan Kota kendari
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

3. Kelembagaan dan Peraturan

Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di Kota Kendari yang menangani dan terkait dalam
pengelolaan drainase adalah Dinas Pekerjaan Umum dan Dinas Kebersihan. Pada Dinas
Pekerjaan Umum, penanganan drainase lingkungan melekat pada Bidang Cipta Karya yang
membawahi Seksi Pengembangan Air Bersih dan Drainase sedangkan pada Dinas Kebesihan
terdapat pada Bidang Kebersihan dan Persampahan yang membawahi Seksi Kebersihan
Jalan dan Drainase.

2.4 AREA BERISIKO DAN PERMASALAHAN MENDESAK SANITASI


a. Area Berisiko dan Permasalahan AIr Limbah Domestik
Permasalahan yang ada dalam pengelolaan air limbah Kota Kendari adalah:

Tabel 2.16. : Area Berisiko Sanitasi Air Limbah Domestik


Wilayah Prioritas
No Area Berisiko
Air Limbah
1 Resiko 4 Kelurahan Kadia
Kelurahan Kendari Caddi

2 Resiko 3 Kelurahan Bende


Kelurahan Korumba
Kelurahan Kampung Salo
Kelurahan Dapu-Dapura
Sumber : Olah Data Instrumen Profil Sanitasi Kota Kendari, 2015

Tabel 2.17 : Permasalahan Utama Sektor Air Limbah Domestik


Sub Sektor Air Limbah Domestik
1. Aspek Teknis
Pengembangan Sarana Prasarana
User Interface a Adanya potensi pencemaran akibat 11% warga masih
membuang air besar sembarangan karena tidak
memiliki jamban (termasuk warga di wilayah pesisir)
b Masih terdapat 7% jamban yang tidak sesuai standar
teknis/standar kesehatan (di kawasan kepadatan <25
jw/ha)
c. Masih terdapat 3% jamban yang tidak sesuai standar
teknis/standar kesehatan (dikawasan pesisir)
c Adanya potensi kontaminasi bakteri e coli pada tanah
dan air tanah akibat penggunaan sistem onsite
individual pada kepadatan penduduk >50 jiwa/ha
d Adanya potensi pencemaran akibat 100% warga
masih membuang grey water (air buangan) ke badan
tanah atau badan air tanpa pengolahan
Penampungan Awal a Adanya potensi pencemaran akibat jamban warga

34
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

yang tidak memiliki/tidak bermuara ke tangki septik


(dikawasan yang diproyeksikan memiliki kepadatan
>50 jiwa/ha)
b Adanya Potensi Pencemaran Akibat Tangki Septik
Yang Bocor/Tidak Sesuai Standar Teknis
Pengangkutan/Pengaliran Kurangnya Sarana Operasional Pengelolaan Air
Limbah
Semi Pengolahan Akhir aBelum optimalnya pemanfaatan IPLT Puulonggida
Terpusat
bBelum ada uji kelayakan IPLT yang ada baik dari segi
Lokasi, Konstruksi, Kapasitas, dan sistem
Pengolahan limbah yang digunakan
Pembuangan Akhir/Daur aBelum ada uji mengenai data buangan dari IPLT (baik
Akhir itu volume, kualitas efluen, efisiensi pengolahan, hasil
lumpur
Belum adanya pemanfaatan hasil sedimentasi
(lumpur) IPLT dan MCK ++
Dokumen Perencanaan Pengelolaan Air Limbah Belum Terencana Dan Belum
Memiliki Acuan/Standar Teknis
2. Aspek Non Teknis
Belum Adanya Kebijakan Mengenai Aturan Umum
Dan Aturan Teknis Yang Mengatur Pengelolaan Air
Kebijakan
Limbah (User Interface Sampai Dengan Pemrosesan
Akhir
Masih Kurangnya Sumberdaya Manusia Di Bidang
Kelembagaan
Pengelolaan Air Limbah Domestik
Masih rendahnya kesadaran masyarakat dalam O &
PMJK/ Pemberdayaan M sarana umum air limbah (MCK, MCK++ dan
Septiktank komunal)
Belum optimalnya kampanye, sosialisasi dan
Aspek Komunikasi &
media advokasi terkait kesadaran masyarakat mengenai sub
sektor air limbah
Masih rendahnya alokasi dana APBD untuk sub
Aspek Pendanaan
sektor Air limbah

Dari permasalahan air limbah tersebut diatas maka dapat digambarkan lokasi-lokasi area
beresiko air limbah di Kota Kendari berdasarkan hasil Pengolahan Data Sekunder, Index
Resiko EHRA dan Presepsi Pokja/SKDP akan dianalisis oleh tools instrument sanitasi
yang mendapatkan hasil sebagai berikut :

35
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

b. Area Berisiko dan Permasalahan Persampahan


Tabel 2.18 : Area Berisiko Persampahan
Wilayah Prioritas
No Area Berisiko
Persampahan
1 Resiko 4 Kelurahan Kendari Caddi
Kelurahan Tondonggeu

2 Resiko 3 Kelurahan Andounohu


Kelurahan Bungkutoko
Kelurahan Abeli Dalam
Kelurahan Lalolara
Kelurahan Lapulu
Sumber : Hasil Olah Data Instrumen Profil Sanitasi Kota Kendari, 2015

Lokasi-lokasi area beresiko persampahan diatas didasarkan pada hasil Pengolahan Data
Sekunder, Index Resiko EHRA yang dianalisis oleh tools instrument sanitasi.

Permasalahan yang ada dalam pengelolaan persampahan Kendari adalah:


Tabel 2.19 : Permasalahan Utama Sektor Persampahan
1. Aspek Teknis
Pengembangan Sarana Prasarana
User interface Masih rendahnya pengurangan timbulan sampah domestik
dari sumbernya (rumah tangga)
Belum optimalnya kawasan percontohan 3R
Pengumpulan setempat a Masih terdapat titik-titik lokasi pembuangan sampah
rumah tangga ilegal di permukiman disebabkan masih
kurangnya armada pengumpulan setempat (motor
sampah/gerobak sampah, dll)
b Rendahnya kesadaran warga mengenai perlunya
membuang sampah pada tempat yang sudah
disediakan (TPS)
c Belum adanya armada pengumpulan setempat yang
mendukung 3R
Penampungan sementara a Adanya pembangunan TPS yang tidak terintegrasi
dengan rute pengangkutan sampah sehingga sampah
tidak terangkut
b Perancangan dan kapasitas TPS yang tidak sesuai
dengan standar pembangunan TPS dan volume
sampah sehingga menyebabkan luberan sampah
c Belum berjalannya pemisahan sampah pada tempat
penampungan sampah sementara
d Jadwal pembuangan sampah belum terintegrasi
dengan jadwal pengangkutan sampah
Pengangkutan/pengaliran a Masih terdapat wilayah yang sampahnya belum
terlayani oleh armada truk sampah
b Armada pengangkutan belum mendukung 3R

37
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

c Kurangnya tenaga pengangkut sampah disebabkan


sistem pengupahan yang kurang layak
Semi pengolahan akhir Belum maksimalnya pengolahan sampah pada tempat
terpusat pengolahan sampah terpadu (TPST) yang ada
Pembuangan akhir a Terdapat indikasi terjadimya pencemaran lingkungan di
TPA
b Adanya indikasi perluasan area TPA
2. Aspek Non Teknis
Aspek kebijakan a Masih perlunya peninjauan kembali kebijakan
pengelolaan persampahan
b Kurangnya sosialisasi kebijakan
c Kurangnya implementasi kebijakan yang mengatur
pengelolaan persampahan
Aspek kelembagaan Masih kurangnya sumberdaya manusia di bidang
pengelolaan persampahan
Sumber : Pokja Sanitasi, 2015

38
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

c. Area Berisiko dan Permasalahan Drainase

Seiring pertumbuhan penduduk kota maka permasalahan drainase juga mulai meningkat seperti
banjir dan genangan. Pada umumnya sistem ataupun kondisi pembangunan drainase saat ini
masih bersifat parsial sehingga belum dapat menyelesaikan masalah banjir dan genangan
secara tuntas.
Tabel 2.20 : Area Berisiko Drainase
Wilayah Prioritas
No Area Berisiko
Drainase
1 Resiko 4 Kelurahan Korumba

2 Resiko 3 Kelurahan Punggaloba


Kelurahan Dapu-Dapura
Kelurahan Kampung Salo
Sumber :Hasil Olah Data Instrumen Profil Sanitasi Kota Kendari, 2015

Lokasi-lokasi area beresiko drainase diatas didasarkan pada hasil Pengolahan Data
Sekunder, Index Resiko EHRA yang dianalisis oleh tools instrument sanitasi.

Permasalahan yang ada dalam pengelolaan drainase Kendari adalah:

Tabel 2.21 : Permasalahan Utama Sektor Drainase


1. Aspek Teknis
Pengembangan Sarana Prasarana
User Interface a Meningkatnya jumlah hunian dan bangunan komersil
b Sebagian besar warga masih menyalurkan grey
water dan air hujan langsung ke drainase
Pengumpulan& a Masih rendahnya cakupan layanan drainase
Penampungan/Pengolahan Awal
b Adanya kondisi drainase yang buruk dan tidak sesuai
standar teknis dibeberapa titik
c Menurunnya kapasitas drainase di beberapa titik
Daur Ulang/ Pembuangan Akhir a Teluk sebagai muara akhir dari saluran mengalami
pendangkalan dan Penyempitan dan bahkan sudah
tidak berfungsi lagi
b Sebagian Sungai beralih fungsi menjadi lahan
permukiman atau sudah tidak berfungsi lagi (telah
ditimbun)
c Adanya perubahan fungsi lahan yang mengakibatkan
berubahnya luas wilayah resapan air
2. Aspek Non Teknis
Dokumen Perencanaan a Kota Kendari sudah mempunyai Master Plan
Drainase, namun perlu dilakukan review karena
adanya perubahan fungsi ruang
b Penyusunan data Base Drainase di lima wilayah
kecamatan yang belum ada yaitu Kec. Mandonga,
Puwatu, Kendari, Kendari Barat serta Kec. Abeli
Aspek Peran Masyarakat a Banyaknya Prilaku masyarakat yang sering buang
sampah di Saluran Drainase

40
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

b Kesadaran Masyarakat untuk menyediakan lahan


drainase masih Kurang .
c Partisipasi masyarakat untuk ikut menjaga dan
merawat saluran rendah
d Adanya masyarakat yang memanfaatkan lahan
pinggir drainase untuk pemukiman.
Aspek Kebijakan Belum adanya Perda yang mengatur pengelolaan
Drainase
Aspek Kelembagaan a Masih kurangnya SDM di sub sektor Drainase
b Belum optimalnya pengawasan, sinkronisasi
pembangunan drainase tersier di kawasan
permukiman
Sumber : Instrumen Profil Sanitasi Kota Kendari, 2015

41
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

BAB III
KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI

3.1 VISI DAN MISI SANITASI


Pembangunan merupakan perubahan sistematik yang didasari dan dikendalikan oleh keinginan
manusia yang harus mempertimbangkan aspek masa lalu (past), masa kini (present) dan masa
depan (future). Spektrum pembangunan merupakan amanat hakiki seluruh masyarakat yang
menginginkan perubahan kearah yang lebih baik.

Visi dan Misi dibuat agar pemerintah kota dapat memiliki pandangan, wawasan atau cita-cita
yang akan menjadi acuan bagi pembangunan sehingga diharapkan dapat membawa
pemerintah kota/kab kepada sesuatu yang lebih fokus. Visi dan misi sanitasi Kota Kendari
disusun dengan mengacu pada visi misi Kota Kendari yang tertuang dalam RPJMD Kota
Kendari.

Tabel 3.1 : Visi dan Misi Sanitasi Kota Kendari


MISI
VISI KOTA
LINGKUNGAN VISI SANITASI MISI SANITASI
KENDARI
KOTA KENDARI
MISI AIR LIMBAH
Mewujudkan Kota Misi Lingkungan Terwujudnya 1 Meningkatkan akses layanan air
Kendari Tahun Mempertahankan Pembangunan limbah
2020 sebagai dan meningkatkan sistem Sanitasi
Kota Dalam kualitas, Kota Kendari 2 Menyiapkan dan
Taman yang keseimbangan dan Tahun 2017 pengimplementasikan peraturan
Bertaqwa, Maju, keserasian yang daerah tentang sistem pengelolaan
Demokratis dan lingkungan kota berkelanjutan, air limbah
Sejahtera yang indah sejuk Terpadu
sehat dan lestari; menuju Kota
Hijau (Green
City)

salah satu sasaran 3 Meningkatkan Peran media dalam


kebijakan yakni sosialisasi pengelolaan Air Limbah
Meningkatkan
Pengelolaan 4 Meningkatkan peran serta
Sumber Daya Alam masyarakat, dunia usaha dan
dan Lingkungan kelompok peduli dalam pengelolaan
yang air limbah
Berkelanjutan.
Program strategis 5 Meningkatkan kapasitas lembaga dan
dan prioritas SDM dalam pengelolaan air limbah
GREEN CITY
dengan 8 atribut, MISI PERSAMPAHAN
1). Green Planning
Meningkatkan kegiatan pengelolaan
And Design
1 persampahan yang ramah lingkungan
2). Green Waste
dan berkelanjutan

43
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

MISI
VISI KOTA
LINGKUNGAN VISI SANITASI MISI SANITASI
KENDARI
KOTA KENDARI
3). Green Meningkatkan akses pelayanan
Community persampahan melalui peningkatan
2
4). Green Energy kualitas dan kuantitas layanan
(Pemanfaatan Gas persampahan
Metan di TPA Mengoptimalkan pelaksanaan
Puuwatu, PLTS) 3 peraturan daerah tentang sistem
program lanjutan 4 pengelolaan persampahan
atribut lainnya Meningkatkan Peran media dalam
yaitu: 4 sosialisasi pengelolaan
5). Green Open Persampahan
Space Meningkatkan peran serta
6). Green masyarakat, dunia usaha dan
Transportation 5
kelompok peduli dalam pengelolaan
7). Green Building persampahan
8). Green Water. Meningkatkan kapasitas
kelembagaan, SDM dan pendanaan
6 melalui pengembangan sumber-
sumber pendanaan alternative dalam
pengelolaan persampahan
MISI DRAINASE
1 Mengurangi luas area genangan
2 Menyiapkan dan
mengimplementasikan peraturan
daerah tentang sistem pengelolaan
drainase
3 Meningkatkan Peran media dalam
sosialisasi pengelolaan Drainase
4 Meningkatkan peran serta
masyarakat, dunia usaha dan kelp
peduli dalam pengelolaan Drainase
5 Meningkatkan kapasitas
kelembagaan, SDM dan pendanaan
melalui pengembangan sumber-
sumber pendanaan alternative dalam
pengelolaan drainase

3.2 PENTAHAPAN PENGEMBANGAN SANITASI


3.2.1 Tahapan Pengembangan Sanitasi
1. Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik
Tahapan pengembangan air limbah domestik berdasarkan hasil instrument profil
sanitasi didapatkan tahapan prioritas penanganan pengolahan air limbah domestik di
Kota Kendari digambarkan pada peta berikut :

44
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Secara detail, tahapan pengembangan sistem pengembangan air limbah Kota Kendari
dapat diuraikan seperti table dibawah ini :

Tabel 3.2 : Tahapan Pengembangan air Limbah Domestik Kota Kendari


Cakupan Target Cakupan Layanan
No Sistem Layanan Jangka Jangka Jangka
Eksisting (%) Pendek Menengah Panjang
(a) (b) (c) (d) (e) (f)
Wilayah Perkotaan
Buang Air Besar Sembarangan
A 3,25 % 2% 0% 0%
(BABS)
Sistem Pengolahan Air Limbah
B
Setemat (Onsite)
1 Cubluk dan sejenisnya 4,62 % 2,5 % 0% 0%

2 Tangki septik 84,38 % 86 % 85 % 80 %

C Sistem Komunal

1 MCK/MCK++ 2,46 % 3,80 % 7,5 % 9%

2 IPAL Komunal 0,04 % 0,02 % 2,5 % 4,5 %

3 Tangki septik komunal 0,39 % 2% 5% 6,50%


Sistem Pengolahan Air Limbah
D 0% 0% 0% 0%
Terpusat (Off-site)
Subtotal 100 % 100 % 100 % 100 %

2. Tahapan Pengembangan Persampahan


Tahapan pengembangan air limbah domestik berdasarkan hasil instrument profil
sanitasi didapatkan tahapan prioritas penanganan persampahan di Kota Kendari
digambarkan pada peta berikut :

46
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Lebih lengkapnya, tahapan pengembangan system pengembangan persampahan Kota


Kendari dapat diuraikan seperti tabel dibawah ini :

Tabel 3.3 : Tahapan Pengembangan Persampahan Kota Kendari


Cakupan Target Cakupan Layanan (%)
No Sistem Layanan Jangka Jangka Jangka
Eksisting (%) Pendek Menengah Panjang
(a) (b) (c) (d) (e) (f)
Wilayah Perkotaan
Prosentase sampah yang
A 77 % 82 % 100 % 100 %
terangkut
1 Penanganan langsung (direct) 15 % 16 % 20 % 20 %
Penanganan tidak langsung
2 62 % 66 % 80 % 80 %
(indirect)
Dikelola mandiri oleh
B masyarakat atau belum 23 % 18 % 0% 0%
terlayani
C 3R 0% 0% 0% 0%

3. Tahapan Pengembangan Drainase


Tahapan pengembangan air limbah domestik berdasarkan hasil instrument profil
sanitasi didapatkan tahapan prioritas penanganan drainase di Kota Kendari
digambarkan pada peta berikut :

48
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Lebih lengkapnya, tahapan pengembangan system pengembangan drainase perkotaan


Kota Kendari dapat diuraikan seperti tabel dibawah ini :

Tabel 3.4 : Tahapan Pengembangan Drainase Perkotaan Kota Kendari


Luas Genangan Pengurangan luas genangan (ha)
Titik Genangan di Area
No eksisting di Area Jangka Jangka Jangka
Permukiman
Permukiman (ha) Pendek Menengah Panjang
(a) (b) (c) (d) (e) (f)
1 Kec. Mandonga 616,53 554,88 308,27 -

2 Kec. Kendari 352,05 316,85 176,03 -

3 Kec. Baruga 823,60 741,24 411,80 -

4 Kec. Poasia 1.404,91 1.264,42 702,46 -

5 Kec. Kendari Barat 1.200,76 1.080,68 600,38 -

6 Kec. Abeli 110,05 99,05 55,03 -

7 Kec. Wua-Wua 480,78 432,70 240,39 -

8 Kec. Kadia 466,10 419,49 233,05 -

9 Kec. Puuwatu 1.199,87 1.079,88 599,94 -

10 Kec. Kambu 1.344,06 1.209,65 672,03 -

3.2.2 Tujuan dan Sasaran Pembangunan Sanitasi


a. Air Limbah Domestik
Tabel 3.5 : Tujuan dan Sasaran Pembangunan Air Limbah Domestik untuk 5 tahun
kedepan
Tujuan Sasaran Data Dasar
(1) (2) (3)

Mengurangi resiko pencemaran 100% warga memiliki  11% warga belum memiliki
akibat warga yang buang air besar jamban di tahun 2015 jamban (di kawasan
sembarangan karena tidak memiliki kepadatan <25 jw/ha)
jamban (di kawasan kepadatan <25  7% warga belum memiliki
jw/ha) jamban sesuai standar
teknis dan kesehatan
Mengurangi potensi pencemaran Meningkatnya jumlah 11% warga masih belum
akibat jamban warga yang tidak warga yang memiliki memiliki tangki septiktank
memiliki/tidak bermuara ke tangki tangki septik (dikawasan
septik (dikawasan yang yang diproyeksikan
diproyeksikan memiliki kepadatan memiliki kepadatan >50

50
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan Sasaran Data Dasar


(1) (2) (3)
>50 jiwa/ha) jiwa/ha)
Mengurangi potensi pencemaran Meningkatnya jumlah 7% warga masih belum
akibat jamban warga yang tidak warga yang memiliki memiliki jamban yang sesuai
memiliki/tidak bermuara ke tangki tangki septik (dikawasan standar teknis dan kesehatan
septik (dikawasan pesisir) dengan pesisir)
teknologi yang tepat
Mengurangi potensi pencemaran Berkurangnya potensi 100% warga masih membuang
akibat warga masih membuang grey pencemaran akibat grey water (air buangan) ke
water (air buangan) ke badan tanah warga masih membuang badan tanah atau badan air
atau badan air tanpa pengolahan grey water (air buangan) tanpa pengolahan
ke badan tanah atau
badan air tanpa
pengolahan
Mengurangi potensi pencemaran Berkurangnya potensi  78 % warga membuang ke
akibat tangki septik yang bocor/tidak pencemaran akibat tangki septik, namun hanya
sesuai standar teknis (dikawasan tangki septik yang 1,6% yang terdata
dengan kepadatan <25 jw/ha) bocor/tidak sesuai melakukan penyedotan
standar teknis sehingga terindikasi bahwa
(dikawasan dengan lebih dari 50% tangki septik
kepadatan <25 jw/ha) warga mengalami kebocoran
(kepastian jumlah tangki
yang bocor memerlukan
pendataan lanjutan)
Meningkatkan cakupan layanan Meningkatnya cakupan Cakupan layanan mobil tinja
mobil tinja pelayanan mobil tinja mencapai 2 %

Sumber : Dokumen SSK Kota Kendari, 2012

b. Persampahan

Tabel 3.6 : Tujuan dan Sasaran Pembangunan Persampahan untuk 5 tahun


kedepan
Tujuan Sasaran Data Dasar
(1) (2) (3)
Menurunkan volume sampah Peningkatan pelaksanaan praktek 3r, Volume sampah
rumah tangga/domestik dengan khususnya di wilayah kelurahan rumah tangga
meningkatkan pengolahan dengan kepadatan >50 jiwa/ha yang dibuang ke
sampah pada sumbernya tpa = 281,21
m3/hari
Melakukan proses pemisahan Terlaksananya proses pemilahan
sampah pada tempat sampah pada tempat penampungan 1129 TPS
penampungan sementara sementara

1. Melakukan revitalisasi fungsi 1. Tpst yang telah terbangun di tinjau


11 TPST
tpst yang ada kembali baik dari segi fasilitas

51
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan Sasaran Data Dasar


(1) (2) (3)
2. Menambah sarana pengolahan maupun pengelolaannya
sampah terpadu tingkat kawasan 2. Pembangunan baru tpst di beberapa
kawasan
Sumber : Dokumen SSK Kota Kendari, 2012

c. Drainase
Tabel 3.7 : Tujuan dan Sasaran Pembangunan Drainase untuk 5 tahun kedepan
SSK (Periode Sebelumnya)

Tujuan Sasaran Data Dasar


(1) (2) (3)
Meningkatkan cakupan Meningkatnya 4,67 % cakupan layanan drainase
layanan drainase cakupan layanan primer
drainase 16,08 % cakupan layanan
drainase sekunder
19,53 % cakupan layanan
drainase tersier
Menciptakan lingkungan
permukiman yang bersih Mengurangi area
7089,41 ha luas area genangan
sehat dan nyaman bebas genangan
genangan
Sumber : Dokumen SSK Kota Kendari, 2012

3.2.3 Skenario Pencapaian Sasaran

Tabel 3.8 : Skenario Pencapaian Sasaran


Komponen Tahun
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020
Air Limbah 80% 84,38 % 88 % 90 % 95 % 100 % 100 %
Persampahan 70% 77 % 82 % 90 % 100% 100% 100%
Drainase (Pengurangan Genangan) 40% 44% 48% 51% 55% 60% 70%
Sumber : Pokja Sanitasi Kota Kendari, 2015

52
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

3.3 KEMAMPUAN PENDANAAN SANITASI DAERAH


Tabel 3.9 : Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kota Kendari Untuk Sanitasi

Belanja Sanitasi (Rp)


No Uraian
Rata-rata
2011 2012 2013 2014 2015
Pertumbuhan

1 Belanja Sanitasi ( 1.1 + 1.2 + 1.3 + 1.4 )


16,314,246,090 16,178,254,542 26,593,104,350 31,643,915,302 22,150,047,750
1.1 Air Limbah Domestik 1,083,418,000 3,085,363,245 7,582,446,500 6,618,683,766 4,478,300,000 71.37%
1.2 Sampah rumah tangga 8,023,736,040 8,896,583,635 10,606,175,400 11,718,224,750 13,007,559,000 12.90%
1.3 Drainase Perkotaan 6,396,305,050 4,014,323,662 8,084,870,250 13,051,336,786 4,246,588,750 14.53%
1.4 PHBS 810,787,000 181,984,000 319,612,200 255,670,000 417,600,000 10.35%
2 Dana Alokasi Khusus ( 2.1 + 2.2 + 2.3 ) 3,443,000,000 7,798,280,000 8,018,830,000 12,411,260,000 3,736,200,000

2.1 DAK Sanitasi 900,000,000 1,049,190,000 849,330,000 1,398,530,000 1,962,090,000 6.41%


2.2 DAK Lingkungan Hidup 870,000,000 1,066,290,000 2,125,110,000 2,160,460,000 1,774,110,000 6.60%
2.3 DAK Perumahan dan Permukiman 1,673,000,000 5,682,800,000 5,044,390,000 8,852,270,000 - 25.33%
3 Pinjaman/Hibah untuk Sanitasi 0 0 0 0 0
Belanja APBD murni untuk Sanitasi (1-2-3) 12,871,246,090 23,976,534,542 34,611,934,350 44,055,175,302 25,886,247,750 7.29%

Total Belanja Langsung 281,927,021,632 246,596,232,388 370,003,662,136 511,392,342,392 408,178,892,966 3.36%


% APBD murni terhadap Belanja Langsung 4.57% 9.72% 9.35% 8.61% 6.34%

Komitmen Pendanaan APBD untuk pendanaan sanitasi ke depan (% terhadap belanja langsung ataupun penetapan nilai absolut)
Sumber : DPKAD Kota Kendari, 2015

53
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 3.10 : Perkiraan Besaran Pendanaan Sanitasi Ke Depan


Perkiraan Belanja Murni Sanitasi (Rp.)
No Uraian Total Pendanaan
2016 2017 2018 2019 2020

1 Perkiraan Belanja Langsung 464,856,966,366.85 529,405,128,250.45 602,916,187,334.70 686,634,695,344.77 781,978,017,434.59 3,065,790,994,731.35

Perkiraan APBD Murni untuk


2 33,437,217,769.38 43,190,791,610.86 55,789,464,686.87 72,063,147,119.20 93,083,832,258.85 297,564,453,445.17
Sanitasi

Perkiraan Komitmen
3 25,059,056,599.17 28,350,111,238.05 32,073,386,483.20 36,285,646,707.45 41,051,111,259.10 162,819,312,286.98
Pendanaan Sanitasi
Sumber : DPKAD Kota Kendari, 2015

Tabel 3.11: Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kota Kendari untuk Operasional/Pemeliharaan dan Investasi Sanitasi
Belanja Sanitasi (Rp.) Pertumbuhan
No Uraian
2010 2011 2012 2013 2014 rata-rata

1 Belanja Sanitasi 10,360,817,05


5,414,325,500 7,002,752,000 7,301,942,750 8,878,121,600 0 17.97
1.1 Air Limbah Domestik - - - - - -
Biaya operasional / pemeliharaan
1.1.1
(justified) - - - - - -
1.2 Sampah rumah tangga 5,289,325,500 6,752,752,000 7,226,942,750 7,943,121,600 9,345,017,050 15.56
Biaya operasional/pemeliharaan
1.2.1 5,289,325,500 6,752,752,000 7,226,942,750 7,943,121,600 9,345,017,050 15.56
(justified)

54
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Belanja Sanitasi (Rp.) Pertumbuhan


No Uraian
2010 2011 2012 2013 2014 rata-rata

1.3 Drainase Perkotaan 125,000,000 250,000,000 75,000,000 935,000,000 1,015,800,000 27.16


Biaya operasional/pemeliharaan
1.3.1 125,000,000 250,000,000 75,000,000 935,000,000 1,015,800,000 296.33
(justified)
Sumber : DPKAD Kota Kendari, 2015

Tabel 3.12 : Perkiraan Besaran Pendanaan APBD Kota Kendari Untuk Kebutuhan Operasional/Pemeliharaan Aset Sanitasi Terbangun hingga Tahun
2020

Biaya Operasional/Pemeliharaan (Rp.)


No Uraian Total Pendanaan
2016 2017 2018 2019 2020

1 Belanja Sanitasi 14,942,460,335 19,000,832,562 24,161,458,686 30,723,710,865 39,068,270,736 127,896,733,183


1.1 Air Limbah Domestik 0 0 0 0 0 0
Biaya operasional / pemeliharaan
1.1.1 0 0 0 0 0
(justified)
1.2 Sampah rumah tangga 13,948,003,012 17,736,280,630 22,553,454,449 28,678,972,677 36,468,181,656 119,384,892,424
Biaya operasional/pemeliharaan
1.2.1 13,948,003,012 17,736,280,630 22,553,454,449 28,678,972,677 36,468,181,656
(justified)
1.3 Drainase Perkotaan 994,457,323 1,264,551,932 1,608,004,237 2,044,738,188 2,600,089,080 8,511,840,760
Biaya operasional/pemeliharaan
1.3.1 994,457,323 1,264,551,932 1,608,004,237 2,044,738,188 2,600,089,080
(justified)
Sumber : DPKAD Kota Kendari, 2015

55
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 3.13 : Perkiraan Kemampuan APBD Kota Kendari dalam Mendanai Program/Kegiatan SSK
Pendanaan (Rp.)
No Uraian Total Pendanaan
2016 2017 2018 2019 2020

Perkiraan Kebutuhan Operasional /


1 14,942,460,335 19,000,832,562 24,161,458,686 30,723,710,865 39,068,270,736 127,896,733,183
Pemeliharaan

Perkiraan APBD Murni untuk


2 33,437,217,769 43,190,791,611 55,789,464,687 72,063,147,119 93,083,832,259 297,564,453,445
Sanitasi

Perkiraan Komitmen Pendanaan


3 25,059,056,599 28,350,111,238 32,073,386,483 36,285,646,707 41,051,111,259 162,819,312,287
Sanitasi

Kemampuan Mendanai SSK (APBD


4 18,494,757,434 24,189,959,049 31,628,006,001 41,339,436,254 54,015,561,523 169,667,720,262
Murni) (2-1)

Kemampuan Mendanai SSK


5 10,116,596,264 9,349,278,676 7,911,927,797 5,561,935,843 1,982,840,523 34,922,579,103
(Komitmen) (3-1)
Sumber : DPKAD Kota Kendari, 2015

56
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

BAB IV
STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI

Program prioritas sanitasi disusun berdasarkan kesesuaian prioritas penanganan sanitasi


sebagaimana terdapat dalam Buku Putih, SSK dan Memorandum Program Kota Kendari
2012 - 2014. Program yang menjawab permasalahan sanitasi di wilayah prioritas akan
menjadi program prioritas pengembangan sanitasi Kota Kendari dan disusun sebagai
rencana program untuk tahun 2014 yang sudah tersedia dana untuk masing-masing
kegiatan sedangkan untuk tahun 2015 – 2018 ditentukan berdasarkan tingkat kebutuhan
kota untuk mendukung kegiatan-kegiatan yang sudah dilakukan sebelumnya sehingga
diharapkan terjadi kesinambungan program dan kegiatan dalam percepatan
pembangunan sanitasi. Kebutuhan yang paling mendesak dan kegiatan yang mendukung
tercapainya visi dan kota merupakan prioritas utama untuk dilaksanakan.

4.1 AIR LIMBAH DOMESTIK


Strategi 1 : Penguatan Kelembagaan dan peningkatan Kapasitas SDM dengan
pelatihan, melalui dukungan pemerintah provinsi dan pemerintah
pusat
Dalam rangka peningkatan lingkungan yang sehat dan bersih, diperlukan sebuah
kelembagaan yang baik disertai SDM yang handal dan terlatih untuk sebuah tata kelola
dan manajemen yang handal, sigap dan profesional

Strategi 2 : Penyusunan Perda yang mengatur Pengelolaan air Limbah domestik


Penyusunan peraturan daerah terkait pengelolaan air limbah sangat diperlukan dalam
rangka mengatur dan mengelola sebuah sistem pengolahan air limbah yang seragam yang
memenuhi persyaratan teknis dan berwawasan lingkungan sehingga potensi-potensi
pencemaran seperti jamban yang tidak layak ataupun pembuangan grey water (air
buangan) ke badan tanah atau badan air tanpa pengolahan oleh masyarakat dapat diatasi
Perda tersebut juga dapat memuat tentang aturan/sanksi yang mengatur kewajiban
menyedot lumpur tinja bagi masyarakat, industri rumah tangga, perkantoran pemilik tangki
tangki septik serta mengatur standar operasional kegiatan jasa pengangkutan limbah cair
dan penyedia layanan air limbah lainnya (swasta)
Strategi 3 : Meningkatkan Akses Layanan Air Limbah (onsite individu dan
komunal) melalui berbagai sumber pendanaan
Dalam rangka meningkatkan efektivitas layanan pengelolaan Air Limbah Domestik

Strategi 4 : Memaksimalkan peran aktif stakeholder (swasta, lembaga donor)


dalam upaya meningkatkan kegiatan komunikasi dan sosialisasi
dalam Pengelolaan Air limbah Domestik
Kegiatan komunikasi dan sosialisasi dalam Pengelolaan Air limbah Domestik dimasyarakat
diperlukan untuk menumbuhkan kesadaran warga dalam menggurangi resiko-resiko
pencemaran lingkungan akibat air lmbah domestik serta kesadaran dalam pengelolaan
(O&M) sarana umum air limbah (Jamban Umum, MCK, MCK++, MCK Komunal dsb)

57
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Strategi 5 : Meningkatkan alokasi pendanaan dalam rangka penanganan air


limbah
Peningkatan alokasi pendanaan diharapkan dapat meningkatkan jumlah warga yang
memiliki tangki septik utamanya dikawasan pesisir dan kawasan padat penduduk.
Penigkatan alokasi pendanaan dapat dilakukan secara bertahap disetiap tahunnya.

4.2 PENGELOLAAN PERSAMPAHAN


Strategi 1 : Penguatan Kelembagaan dan peningkatan Kapasitas SDM dalam
rangka pembenahan manjemen pengelolaan Persampahan melalui
dukungan pemerintah provinsi dan pemerintah pusat

Sebuah kelembagaan yang baik disertai SDM yang kompeten di bidang pengelolaan
persampahan dapat meningkatkan kemampuan layanan persampahan kepada
masyarakat sehingga dpat menurunkan volume sampah yang yang ada atau belum
terangkut

Strategi 2 : Meningkatkan Akses Layanan Persampahan melalui berbagai sumber


pendanaan
Perluasan akses layanan persampahan sapat berupa penambahan armada pengangkutan
baru yang disesuaikan dengan kebutuhan system dan yang mendukung pemisahan
sampah

Strategi 3 : Mengembangkan perencanaan sistem pengangkutan sampah yang


saling terintegrasi dan komprehensif mulai dari TPS sampai TPA
Saling terintegrasi sistem pengangkutan oleh armada pengangkut hingga ke TPA dapat
lebih mengefektifkan pergerakan/mobilisasi armada pengangkut sehingga dapat
menjangkau wilayah yang lebih luas dan meminimalkan biaya operasional kendaraan.

Strategi 4 : Memaksimalkan peran aktif stakeholder utamanya ibu rumah tangga


dan kelompok pengelola persampahan dalam upaya Meningkatkan
kegiatan komunikasi dan sosialisasi dalam Pengelolaan Persampahan
Peran aktif stakeholder utamanya ibu rumah tangga dan kelompok pengelola
persampahan dalam pengolahan sampah pada praktek 3R dapat menurunkan volume
sampah rumah tanggan/domestik pada tingkat sumber/User Interfacenya

4.3 DRAINASE
Strategi 1 : Menyiapkan Perda Pengelolaan Drainase untuk meningkatkan kinerja
pengelolaan drainase perkotaan
Perda tersebut juga dapat memuat kebijakan yang mengatur aturan umum, aturan teknis
san aturan pengelolaan drainase dari user interface hingga akhir.

Strategi 2 : Meningkatkan Cakupan Layanan Drainase Perkotaan melalui berbagai


sumber pendanaan

58
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Wilayah cakupan layanan yang menjangkau seluruh kawasan kota akan dapat mengatasi
berbagai persoalan genangan dan banjir yang terjadi di Kota Kendari
Strategi 3 : Memaksimalkan peran aktif stakeholder dalam upaya menumbuhkan
kesadaran masyarakat melalui kegiatan komunikasi dan sosialisasi
dalam Pengelolaan Drainase
Pengelolaan drainase memerlukan peran serta masyarakat untuk turut serta menjaga dan
mengelolaan drainase sehingga dapat disingkronkan dengan pembangunan system
draianse yang dibangun oleh pemerintah

Strategi 4 : Mengembangkan perencanaan sistem drainase kota yang terintegrasi


dan komprehensif
Perencanaan sistem drainase yang saling terintegrasi antar wilayah dan kawasan dapat
menjadi kerangka/guideline yang jelas hingga 5(lima) tahun kedepan sebagai solusi dari
berbagai persoalan genangan dan banjir.

59
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

BAB V
PROGRAM DAN KEGIATAN

5.1. RINGKASAN
Untuk kebutuhan biaya pengembangan sanitasi untuk 5 tahun kedepan dibutuhkan biaya
sebesar Rp. 314.716.000.000,- yang dibagi menjadi 3 sub sektor yang terdiri atas subsektor
air limbah sejumlah Rp. 152.127.000.000,-, sub sektor persampahan sejumlah Rp.
84.526.000.000,-, dan subsektor drainase sejumlah Rp. 78.063.000.000,-,. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel 5.1 : Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5


Tahun
x Rp. 1 Juta
Total
Uraian Tahun Anggaran
No Anggaran
Kegiatan
2016 2017 2018 2019 2020
Air Limbah
1 7,167 37,941 32,922 37,525 36,572 152,127
Domestik
2 Persampahan 16,446 16,638 16,916 17,049 17,477 84,526
3 Drainase 12,773 15,600 15,700 16,670 17,320 78,063
Jumlah 36,386 70,179 65,538 71,244 71,369 314,716
Sumber : Hasil Analisa Pokja Sanitasi Kota Kendari, 2015

Rekapitulasi total anggaran sanitasi Kota Kendari pada jangka waktu 5 tahun ke depan adalah
sebesar Rp. 314.716.000.000,- . Diproyeksikan untuk pendanaan dari pemerintah antara lain
; APBD Kota Kendari sejumlah Rp. 137.605.000.000,-, APBD Propinsi Sulawesi Tenggara
sejumlah Rp. 3.720.000.000,-, APBN sejumlah Rp. 122,620.000.000,-.
Sedangkan untuk perkiraan sumber pendanaan dari non-pemerintah antara lain dari Pihak
swasta/CSR sejumlah Rp. 40.033.000.000,-, dari partisipasi masyarakat sejumlah Rp.
1.724.000.000,-. Untuk lebih jelasnya rencana pendanaan sanitasi per tahun per sumber
pendanaan dari Kota Kendari bisa dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel 5.2 : Rekapitulasi Indikasi kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5


Tahun per Sumber Anggaran
x Rp. 1 Juta
Total
Sumber Tahun Anggaran
No Anggaran
Anggaran
2016 2017 2018 2019 2020
A. Pemerintah
1 APBD Kota 10,785 39,385 31,439 30,021 27,528 137,605

2 APBD Provinsi - 480 670 1,270 3,720


1,300

60
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Total
Sumber Tahun Anggaran
No Anggaran
Anggaran
2016 2017 2018 2019 2020
3 APBN 21,420 20,900 21,030 28,930 30,340 122,620
Jumlah A 32,205 60,765 53,139 60,221 59,168 263,945
B. Non-Pemerintah

1 CSR Swasta 9,320


1,700 8,622 10,746 9,645 40,033
2 Masyarakat - - 575 575 574 1,724
Jumlah B 1,700 8,622 11,321 9,895 10,219 41,757
Total (A+B) 33,905 69,387 64,460 70,116 69,387 305,702
Sumber : Hasil Analisa Pokja Sanitasi Kota Kendari, 2015

5.2. KEBUTUHAN BIAYA PENGEMBANGAN SANITASI DENGAN SUMBER PENDANAAN


PEMERINTAH

Untuk rencana pendanaan yang bersumber dari APBD Kota Kendari sampai dengan tahun
2020 adalah pada subsektor Air limbah sebesar Rp. 77.314.000.000,-, pada subsektor
persampahan sebesar Rp. 42.507.000.000,-, pada subsektor drainase sebesar Rp.
18,084.000.000,-. Total anggaran yang dibutuhkan untuk penanganan sanitasi di Kota
Kendari adalah sebesar Rp. 137.905.000.000,-

Tabel 5.3 :Rekapitulasi dengan Sumber Pendanaan APBD Kota


x Rp. 1 Juta
Total
Tahun Anggaran
No Uraian Kegiatan Anggaran
2016 2017 2018 2019 2020
Air Limbah
1 4,627 22,776 18,692 16,556 14,488 77,014
Domestik
2 Persampahan 3,881 11,128 8,806 9,534 9,158 42,507
3 Drainase 2,277 5,481 3,941 3,931 3,882 18,084
Jumlah 10,785 39,385 31,439 30,021 27,528 137,605
Sumber : Hasil Analisa Pokja Sanitasi Kota Kendari, 2015

Untuk rencana pendanaan dari sumber APBD Provinsi Sulawesi Tenggara yang
dibutuhkan untuk pembangunan sanitasi dalam jangka waktu 5 (lima) tahun di Kota
Kendari terdiri dari subsektor Air Limbah sebesar Rp. 200.000.000,-. Sub Sektor
Persampahan Rp. 520. 000.000,- dan sub sektor drainase sebesar Rp.
3.000.000.000,-

61
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 5.4 :Rekapitulasi dengan Sumber Pendanaan APBD Provinsi


x Rp. 1 Juta
Total
Tahun Anggaran
No Uraian Kegiatan Anggaran
2016 2017 2018 2019 2020
Air Limbah
1 - 200 - - - 200
Domestik
2 Persampahan 0 30 420 20 50 520
3 Drainase 0 250 250 1,250 1,250 3,000
Jumlah - 480 670 1,270 1,300 3,720
Sumber : Hasil Analisa Pokja Sanitasi Kota Kendari, 2015
Untuk rencana pendanaan melalui APBN, total anggaran yang dibutuhkan untuk
pembangunan sanitasi dalam jangka waktu 5 (lima) tahun di Kota Kendari adalah
sebesar Rp. 96.646.000.000,- yang terdiri dari subsektor Air Limbah sebesar Rp.
52.480.000.000,-. Sub Sektor Persampahan Rp. 36.690.000.000,- dan sub sektor
drainase sebesar Rp. 7.476.000.000,-

Tabel 5.5 :Rekapitulasi dengan Sumber Pendanaan APBN


x Rp. 1 Juta
Total
Tahun Anggaran
No Uraian Kegiatan Anggaran
2016 2017 2018 2019 2020
Air Limbah
1 2,120 9,240 8,440 15,540 17,140 52,480
Domestik
2 Persampahan 12,700 5,110 6,040 6,640 6,200 36,690
3 Drainase 606 1,555 1,555 2,255 1,506 7,476
Jumlah 15,426 15,905 16,035 24,435 24,846 96,646
Sumber : Hasil Analisa Pokja Sanitasi Kota Kendari, 2015

5.3. KEBUTUHAN BIAYA PENGEMBANGAN SANITASI DENGAN SUMBER PENDANAAN


NON PEMERINTAH
Mengenai potensi pendanaan swasta untuk pembangunan sanitasi dalam jangka waktu 5
(lima) tahun diperkirakan dibutuhkan total biaya sebesar Rp. 40.033.000.000,- yang terdiri dari
subsektor Air Limbah sebesar Rp. 23.308.000.000,-. Sub Sektor Persampahan Rp.
4.435.000.000,- dan sub sektor drainase sebesar Rp. 12.290.000.000,-.
Lebih detailnya dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

62
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 5.6 :Rekapitulasi Pendanaan Sanitasi Partisipasi Swasta/CSR


x Rp. 1 Juta
Total
Tahun Anggaran
No Uraian Kegiatan Anggaran
2016 2017 2018 2019 2020
Air Limbah
1 1,640 6,100 6,049 4,575 4,944 23,308
Domestik
2 Persampahan 60 512 1,387 635 1,841 4,435
3 Drainase - 2,010 3,310 4,110 2,860 12,290
Jumlah 1,700 8,622 10,746 9,320 9,645 40,033
Sumber : Hasil Analisa Pokja Sanitasi Kota Kendari, 2015

Sedangkan untuk potensi pendanaan melalui partisipasi masyarakat untuk pembangunan


sanitasi dalam jangka waktu 5 (lima) tahun diperkirakan dibutuhkan total biaya sebesar Rp.
9.356.000.000,- yang diperkirakan hanya akan ada pada 2 subsektor yaitu terdiri dari
subsektor Air Limbah sebesar Rp. 8.256.000.000,-. Dan Sub Sektor Persampahan Rp.
1.100.000.000,- Lebih detailnya dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel 5.7 :Rekapitulasi Pendanaan Sanitasi Partisipasi Masyarakat


x Rp. 1 Juta
Total
Tahun Anggaran
No Uraian Kegiatan Anggaran
2016 2017 2018 2019 2020
Air Limbah
1 - 1,944 1,974 2,154 2,184 8,256
Domestik
2 Persampahan - 275 275 275 275 1,100
3 Drainase - - - - - -
Jumlah - 2,219 2,249 2,429 2,459 9,356
Sumber : Hasil Analisa Pokja Sanitasi Kota Kendari, 2015

5.4. ANTISIPASI FUNDING GAP


Karena keterbatasan anggaran Pendapatan Daerah untuk melengkapi kebutuhan ini Kota
Kendari meminta kesediaan swasta untuk mau bekerja sama dalam bidang sarana
persampahan. Untuk data anggaran funding gap di Kota Kendari dapat di lihat pada tabel
berikut ini :

63
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 5.8 :Rekapitulasi Funding Gap


x Rp. 1 Juta
Total
Tahun Anggaran
No Uraian Kegiatan Anggaran
2016 2017 2018 2019 2020
Air Limbah
1 - 5,990 5,990 5,990 5,990 23,960
Domestik
2 Persampahan - - 900 1,350 1,350 3,600
3 Drainase - 4,976 6,368 9,622 12,335 33,301
4 Daftar Tunggu - 10,966 13,258 16,962 19,675 60,861
Kebutuhan
5 Pendanaan 36,386 70,029 65,388 71,244 71,369 314,416
Sanitasi
6 Gap (%) - 15.7 20.3 24 27,6 19.4
Sumber : Hasil Analisa Pokja Sanitasi Kota Kendari, 2015

Antisipasi Funding-Gap ini akan dibahas bersama dengan pihak swasta yang berpotensi agar
mendapatkan alternatif pendanaan baik dari swasta, masyarakat, maupun dari negara Donor.
Selama ini Pemerintah Kota Kendari masih belum mempunyai regulasi terkait Peran Swasta.
Antisipasi Funding Gap ini memerlukan runutan kegiatan yang harus ditempuh antara lain yaitu
Penyusunan Perda tentang CSR dan Pembentukan Tim TSP (Tanggungjawab Sosial
Perusahaan).

64
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

BAB VI
Monitoring dan Evaluasi Capaian SSK
Tabel 6.1 Capaian Stratejik
AIR LIMBAH
Tujuan :
Mewujudkan Sistem Pengelolaan Air Limbah Yang Terencana dan Sesua dengan Standar Teknis Mulai Dari User Interface Hingga Ke Tempat Proses Akhir
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Tersusunnya Master Plan dan Rencana Jangka Menengah Pengelolaan Air Limbah Skala Kota
1. Dokumen Masterplan Air Limbah Skala Kota 1. Rp. 600 jt 1. 1 dokumen 1. Dokumen Master Rp. 350 jt 1 dokumen
2. Dokumen Studi tentang kualitas dan kuantitas air limbah 2. Rp. 200 jt 2. 1 dokumen Plan Pengelolaan Air
3. Dokumen Studi Manajemen Pengelolaan Air Limbah 3. Rp. 200 jt 3. 1 dokumen Limbah
4. Dokumen Penyusunan Rencana Usaha (Business Plan) 4. Rp. 100 jt 4. 1 dokumen
Air Limbah 5. Rp. 50 jt 5. 1 dokumen Total : Rp.
5. Dokumen Outsourcing Pengelolaan Air Limbah 6. Rp. 25 jt 6. 1 dokumen 350 jt
6. Dokumen Fasilitasi Kerjasama dengan Dunia
Usaha/Lembaga

65
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Mewujudkan Kebijakan Yang Mengatur Tentang Aturan Umum Dan Aturan Teknis Pengelolaan Air Limbah Dari User Interface Hingga Ke Tempat Proses
Akhir
Tahun 2016
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Tersusunnya dan terimplementasikannya peraturan dan kebijakan mengenai air limbah Melalui Peraturan Daerah (PERDA) Pengelolaan Air Limbah
1. Penyusunan Kebijakan Pengelolaan Air Limbah Skala 1. Rp. 150 jt 1. Perda air limbah 1. Perda air limbah 1. Rp. 150 jt Perda air
Kota 2. Rp. 40 jt 2. Sosialisasi dan limbah
2. Sosialisasi dan Penerapan Kebijakan Pengelolaan Air Penerapan Perda air Total : Rp.
Limbah Skala kota limbah 150 jt

Tujuan :
Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas SDM di Bidang Pengelolaan air Limbah Domestik
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
SDM Yang Berkompeten Di Bidang Pengelolaan Air Limbah Domestik Mengalami Peningkatan Baik Di Instansi Pemerintahan, Swasta Maupun Lembaga
Masyarakat
1. Kampanye/edukasi/Sosialisasi Peningkatan Pengelolaan 1. Rp. 20 jt Peningkatan - - -
Air Limbah 2. Rp. 50 jt Kualitas dan
2. Pelatihan Teknis Pengelolaan Air Limbah 3. Rp. 50 jt Kuantitas SDM
3. Bantek Pengelolaan Air Limbah

66
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Mengurangi Resiko Pencemaran Akibat Warga Yang Buang Air Besar Sembarangan Karena Tidak Memiliki Jamban (Di Kawasan Kepadatan <25 Jw/Ha)
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
100% warga memiliki jamban
100% dari jamban yang ada sudah sesuai dengan standar teknis
Infrastruktur Air Limbah Sistem Setempat - Jamban Keluarga
1. Penyuluhan/Kampanye Bebas BABS, Jamban dan 1. Rp. 25 jt Sosialisasi kepada 1. Penyuluhan/Kampan 1. Rp. 30 jt Menumbuhkan
Tangki Septik Sehat 2. Rp. 8.547 jt masyarakat tentang ye Bebas BABS, kesadaran
2. Stimulan Jamban Keluarga dan tangki septik sesuai 3. Rp. 300 jt BABS Jamban dan Tangki masyarakat
standar kesehatan Untuk MBR 4. Rp. 6.890 jt Septik Sehat tentang BABS
3. Stimulan Jamban Keluarga sesuai standar 5. Rp. 10 jt
kesehatan Untuk MBR Total : Rp.
4. Stimulan tangki septik sesuai standar kesehatan 30 jt
Untuk MBR
5. Pemantauan dan Evaluasi

Tujuan :
Mengurangi Potensi Pencemaran Akibat Jamban Warga Yang Tidak Memiliki/Tidak Bermuara Ke Tangki Septik (Dikawasan Yang Diproyeksikan Memiliki
Kepadatan >50 Jiwa/Ha)
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
100% Muara Tinja Warga Ke Tangki Septik
20 % Warga Pada Kawasan Layak Komunal Terlayani IPAL

67
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Mengurangi Potensi Pencemaran Akibat Jamban Warga Yang Tidak Memiliki/Tidak Bermuara Ke Tangki Septik (Dikawasan Yang Diproyeksikan Memiliki
Kepadatan >50 Jiwa/Ha)
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
1. Rp. 25 jt Pembangunan 1. Pelatihan bagi 1. Rp. 25 jt Terbangunannya
1. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi
2. Rp. 10 jt akses terhadap pengurus KSM, 2. Rp. 25 jt akses terhadap
masyarakat dalam pengelolaan Air Limbah Domestik
3. Rp. 20 jt IPAL Komunal berupa pelatihan 3. Rp. 750 jt IPAL Komunal
(pada daerah yang berpotensi untuk dibangun Sistem
4. Rp. 20 jt pada daerah- di bidang teknis,
Komunal)
5. Rp. 400 jt daerah tertentu keuangan, dan
2. Sosialisasi Rencana Pembangunan kepada masyarakat
6. Rp. 2.000 jt manajerial
oleh Dinas Terkait
7. Rp. 200 jt 2. Sosialisasi
3. Penyediaan Fasilitator dalam perencanaan,
8. Rp. 100 jt kepada
Pembangunan dan Pengelolaan
9. Rp. 750 jt masyarakat oleh
4. Pembentukan Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM)
10. Rp. 1.000 jt pengurus KSM
5. Pembebasan Lahan/Tanah
11. Rp. 2.000 jt 3. Pembangunan
6. Perencanaan Detail (DED) Pembangunan
12. Rp. 20 jt IPAL Komunal,
7. Pelatihan bagi pengurus KSM, berupa pelatihan di
13. Rp. 40 jt Jaringan
bidang teknis, keuangan, dan manajerial
14. Rp. 10 jt Perpipaan dan
8. Sosialisasi kepada masyarakat oleh pengurus KSM
Sambungan
9. Pembangunan IPAL Komunal, Jaringan Perpipaan dan
Rumah
Sambungan Rumah
10. Pembangunan MCK ++
Total : Rp.
11. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Pembangunan IPAL
800 jt
Komunal dan MCK++
12. Pelatihan bagi pengguna dan operator
13. Biaya Operasi dan Pemeliharaan
14. Pemantauan dan Evaluasi

68
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Mengurangi Potensi Pencemaran Akibat Jamban Warga Yang Tidak Memiliki/Tidak Bermuara Ke Tangki Septik (Dikawasan Pesisir) Dengan Teknologi
Yang Tepat
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
100% Warga Pesisir Memiliki Sarana Pengolahan Air Limbah
1. Survey Kawasan ROB dan Pesisir kota Kendari 1. Rp. 50 jt Penambahan - - -
2. Sosialisasi Rencana Pembangunan kepada 2. Rp. 20 jt akses Pengolahan
masyarakat oleh Dinas Terkait 3. Rp. 5 jt Air Limbah pada
3. Pembentukan Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) 4. Rp. 50 jt wilayah pesisir
4. Pembebasan Lahan/Tanah 5. Rp. 50 jt
5. Perencanaan Detail (DED) Pembangunan

Tujuan :
Mengurangi potensi pencemaran akibat warga masih membuang grey water (air buangan) ke badan tanah atau badan air tanpa pengolahan
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
25 % warga yang bermukim dikawasan layak sistem onsite individual memiliki pengolahan grey water sebelum dilepas ke badan tanah atau badan air
20% warga melakukan penyedotan
20 % tangki septik di kawasan dengan kepadatan <25 jiwa/ha aman dari kebocoran

69
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Mengurangi potensi pencemaran akibat warga masih membuang grey water (air buangan) ke badan tanah atau badan air tanpa pengolahan
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
1. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi 1. Rp. 10 jt Penambahan - - -
masyarakat dalam pengelolaan grey water (air sisa 2. Rp. 10 jt akses terhadap
cuci dan mandi) 3. Rp. 4.000 jt pengelolaan grey
2. Sosialisasi Kewajiban Menyediakan sarana 4. Rp. 10 jt water
pengelolaan air limbah (grey Water) kepada
masyarakat oleh Dinas Terkait
3. Pilot Project kawasan Pembuatan Kolam Penangkap
Lemak untuk pengolahan grey water
4. Pemantauan dan Evaluasi

Tujuan :
Meningkatkan Jumlah Lumpur Tinja Yang Terangkut Ke IPLT
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
20% jumlah lumpur tinja terangkut ke IPLT dari 2%
penambahan pelayanan mobil tinja seiring dengan peningkatan pelanggan

70
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan Jumlah Lumpur Tinja Yang Terangkut Ke IPLT
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
1. Pengadaan Truk Tinja 1. Rp. 300 jt Peningkatan - - -
2. Pengadaan Sumur Bor 2. Rp. 50 jt pelayanan seiring
3. Pengadaan Mesin Penyedot Lumpur Tinja 3. Rp. 80 jt peningkatan
4. Pengadaan Mesin Genset 4. Rp. 30 jt pelanggan
5. Operasional dan Pemeliharaan 5. Rp. 40 jt
6. Pemantauan dan Evaluasi 6. Rp. 20 jt

Tujuan :
Meningkatkan IPLT Sesuai Standar Teknis Baik Dari Pengolahan Lumpur Tinja Hingga Efluen Yang Dihasilkan
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
- Seluruh volume lumpur tinja yang masuk ke IPLT terolah sesuai standar teknis
- Dilaksanakannya uji kelayakan pada proses dan hasil olahan IPLT secara berkala
- Dilaksanakannya perencanaan sistem offsite terpusat skala kota dengan teknologi penanganan limbah yang lebih maju

71
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan IPLT Sesuai Standar Teknis Baik Dari Pengolahan Lumpur Tinja Hingga Efluen Yang Dihasilkan
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
1. Penyusunan UKL/UPL/Amdal IPLT 1. Rp. 250 jt Peningkatan 1 (satu) laporan Rp. 250 jt Adanya
2. Perencanaan Detail (DED) Rehabilitasi IPLT 2. Rp. 300 jt kualitas hasil Perencanaan Detail rencana
3. Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi IPLT 3. Rp. 1.000 jt olahan IPLT (DED) rehabilitasi detail
4. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi IPLT 4. Rp. 100 jt dengan teknologi IPLT rehabilitasi
5. Operasi dan Pemeliharaan IPLT 5. Rp. 52 jt penanganan IPLT
6. Pelatihan bagi Pengelola IPLT 6. Rp. 40 jt limbah yang lebih Total : Rp.
7. Uji mengenai data buangan limbah dari IPLT 7. Rp. 50 jt maju 250 jt
8. Pemanfaatan hasil sedimentasi IPLT 8. Rp. 5 jt
9. Pemantauan dan Evaluasi 9. Rp. 20 jt

72
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

PERSAMPAHAN
Tujuan :
Pengembangan Dan Pengelolaan Persampahan Skala Kota Mengacu Pada Master Plan
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Penyusunan Rencana Induk/Master Plan Jangka Menengah Persampahan Kota
1. Penyusunan Masterplan Persampahan Skala Kota 1. Rp. 600 jt Tersedianya 1 (satu) dokumen Rp. 120 jt Tersedianya
2. Studi tentang kualitas dan kuantitas sampah Kota 2. Rp. 500 jt rencana Master Plan master plan
3. Studi Manajemen Pengelolaan Persampahan 3. Rp. 200 jt pengembangan Persampahan Kota persampahan
4. Penyusunan Rencana Usaha (Business Plan) 4. Rp. 200 jt persampahan kendari Kota Kendari
Persampahan 5. Rp. 100 jt Kota Kendari
5. Review dan revisi PERDA/PERWALI Pengelolaan 6. Rp. 150 jt
Persampahan Skala Kota (dari userface hingga ke 7. Rp. 50 jt Total : Rp.
pemrosesan akhir) 8. Rp. 40 jt 120 jt
6. Penyusunan Kebijakan Kerjasama Pengelolaan 9. Rp. 20 jt
Persampahan
7. Outsourcing Pengelolaan Persampahan
8. Fasilitasi Kerjasama dengan Dunia Usaha/Lembaga
9. Pemantauan dan Evaluasi Pelaksanaan
Pengembangan kebijakan dan kinerja pengelolaan
persampahan

73
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan Pelaksanaan Manajemen Pengelolaan Persampahan
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome

1. Sosialisasi dan implementasi PERDA/PERWALI 1. Rp. 20 jt Meningkatkan 1 (satu) Perda Rp. 50 jt Tersedianya
tentang Pengelolaan Persampahan 2. Rp. 25 jt Kualitas Pengelolaan Perda yang
2. Sosialisasi dan implementasi Masterplan dan 3. Rp. 10 jt Manajemen Persampahan mengatur
manajemen pengelolaan persampahan Pengelolaan Total : Rp. tentang
3. Manajemen pengelolaan sampah dari user interface Persampahan 50 jt pengelolaan
hingga ke pemrosesan akhir persampahan
4. Manajemen Zonasi, sistem dan rute pengangkutan
5. Pemantauan dan Evaluasi Implementasi penerapan
Perda, masterplan dan menejemen persampahan

Tujuan :
Meningkatkan Kualitas Dan Kuantitas SDM Di Bidang Pengelolaan Persampahan
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
SDM Yang Berkompeten Di Bidang Pengelolaan Persampahan Mengalami Peningkatan Baik di Instansi Pemerintahan, Swasta Maupun Lembaga Masyarakat
Kampanye/edukasi/Sosialisasi Rp. 20 jt Peningkatan SDM Yang Sosialisasi Rp. 75 jt Peningkatan SDM Yang
Peningkatan Pengelolaan Persampahan berkompeten di Bidang Peningkatan berkompeten di Bidang
Pengelolaan Pengelolaan Total : Rp. Pengelolaan
Persampahan Persampahan 75 jt Persampahan

74
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Menurunkan Volume Sampah Rumah Tangga/Domestik Dengan Meningkatkan Pengolahan Sampah Pada Sumbernya
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
- Mengurangi 20% volume sampah rumah tangga yang dibuang ke TPA dari 281,21 m /hari menjadi 224,97 m3/hari pada tahun 2017
3

- Mengurangi timbulan sampah rumah tangga dari 2,43 l/org/hari menjadi 1,944 l/org/hari
1. Sosialisasi intensif mengenai kewajiban 1. Rp. 50 jt Pengurangan 1. Pembentukan kelompok 1. Rp. 400 jt Pengurangan
melakukan pemilahan sampah dari sumbernya 2. Rp. 100 jt timbulan dan kebersihan di tingkat RT/RW 2. Rp. 75 jt timbulan dan
termasuk Sampah B3 3. Rp. 250 jt volume sampah tentang pengolahan sampah 3. Rp. 100 jt volume
2. Pembentukan kelompok kebersihan di tingkat 4. Rp. 100 jt (64 kelurahan) 4. Rp. 150 jt sampah
RT/RW tentang pengolahan sampah 5. Rp. 100 jt 2. Pengadaan tempat sampah 5. Rp. 100 jt
3. Pengadaan tempat sampah terpilah untuk rumah 6. Rp. 60 jt terpilah untuk rumah tangga 6. Rp. 10 jt
tangga 7. Rp. 30 jt 3. Pelatihan pengolahan
4. Pelatihan pengolahan sampah 3R bagi kader 8. Rp. 10 jt sampah 3R bagi kader dan
dan aparat pengelola sampah aparat pengelola sampah
5. Pengadaan keranjang sampah komposter dan 4. Pengadaan keranjang Total : Rp.
takakura persampahan sampah komposter dan 835 jt
6. Program Bank Sampah takakura persampahan
7. Promosi penggunaan produk daur ulang sampah 5. Program Bank Sampah (2
8. Monitoring dan Evaluasi Pengelolaan sampah Unit)
dari sumbernya 6. Promosi penggunaan
produk daur ulang sampah

75
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Mengurangi Titik-Titik Lokasi Pembuangan Sampah Rumah Tangga Ilegal Di Permukiman
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Area Permukiman Yang Masuk Dalam Sistem Pengumpulan Tidak Langsung, Terlayani Armada Pengumpulan Setempat (Gerobak Dan Motor Sampah)
1. Sosialisasi PERDA/PERWALI tentang Pengelolaan 1. Rp. 20 jt Terlayani Armada 1. Sosialisasi 1. Rp. 75 jt Terlayani
Persampahan (tentang Kewajiban Pengumpulan 2. Rp. 25 jt Pengumpulan PERDA/PERWALI 2. Rp. 5 jt Armada
Sampah Setempat kepada Masyarakat) 3. Rp. 120 jt Setempat tentang Pengelolaan 3. Rp. 64 jt Pengumpulan
2. Pembentukan dan Pelatihan Kelompok pengelola 4. Rp. 60 jt (Gerobak Dan Persampahan (di 10 4. Rp. 100 jt Setempat
Pengumpulan Sampah setempat(KSM) Tingkat 5. Rp. 175 jt Motor Sampah) Kecamatan) (Gerobak
RT/RW 6. Rp. 105 jt 2. Pembentukan dan Dan Motor
3. Motor Sampah 7. Rp. 10 jt Pelatihan Kelompok Sampah)
4. Gerobak Sampah 8. Rp. 10 jt pengelola
5. Motor Sampah 3R Pengumpulan
6. Gerobak Sampah 3R Sampah setempat
7. Pelatihan Kemitraan/Channeling untuk menyasar CSR (KSM) Tingkat
khususnya Pengadaan Armada Pengumpulan RT/RW (di10 Total :
Setempat kelurahan) Rp. 244 jt
8. Monitoring dan Evaluasi Penerapan dan Pelaksanaan 3. Motor Sampah ( 2
Pengumpulan Sampah Setempat unit(
4. Gerobak Sampah
(20 Unit)

76
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
- Mengurangi Potensi Pencemaran Lingkungan Yang Diakibatkan Oleh Sampah Di TPS Yang Meluber Atau Tidak/Terlambat Terangkut
- Melakukan Proses Pemisahan Sampah Pada Tempat Penampungan Sementara
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
- Seluruh wilayah memiliki TPS yang terintegrasi dengan rute pengangkutan
- Seluruh TPS mendukung pemisahan sampah (organik & non organik)
1. Peningkatan TPS Biasa menjadi TPS Terpilah 1. Rp. 250 jt Mengurangi - - -
2. Revitalisasi TPST yang ada 2. Rp. 150 jt Potensi
3. Monitoring dan evaluasi Pembangunan & 3. Rp. 10 jt Pencemaran
Keberlanjutan TPS dan TPST Lingkungan

Tujuan :
1. Melakukan Revitalisasi Fungsi TPST Yang Ada
2. Menambah Sarana Pengolahan Sampah Terpadu Tingkat Kawasan
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
- Seluruh TPST Yang Telah Ada Berfungsi Secara Maksimal Dalam Pengolahan Dan Pengurangan Sampah
- Adanya Pengolahan Dan Penguranga Sampah Pada Di Kawasan Padat Pada TPST Baru
1. Penyusunan studi kelayakan SPA 1. Rp. 50 jt Seluruh TPST dapat - - -
2. Sosialisasi Pembangunan SPA 2. Rp. 25 jt Berfungsi Secara Maksimal
3. Pembebasan lahan 3. Rp. 300 jt Dalam Pengolahan Dan
Pengurangan Sampah

77
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan Efisiensi Dalam Pengangkutan Sampah
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
1. Menurunkan 20% Biaya O & M
2. Mengurangi 10% Jumlah Sampah Yang Terangkut Ke TPA
1. Sosialisasi Aturan/Sanksi tentang Penerapan Waktu 1. Rp. 10 jt Efisiensi Dalam - - -
Pembuangan Sampah ke TPS 2. Rp. 150 jt Pengangkutan
2. Studi/kajian Peningkatan Layanan Pengangkutan 3. Rp. 400 jt Sampah untuk
Sampah (hubungannya dengan penambahan menekan biaya
Armada) operasional
3. Pengadaan Sarana Armada truk Sampah 3R

Tujuan :
Mengurangi Pencemaran Lingkungan Yang Ditimbulkan Oleh TPA
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Meningkatkan Teknologi Yang Digunakan TPA Menjadi Sanitary Landfill Di Tahun 2014

78
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Mengurangi Pencemaran Lingkungan Yang Ditimbulkan Oleh TPA
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
1. Penyusunan studi kelayakan Peningkatan TPA 1. Rp. 250 jt Mengurangi 1. Dokumen 1. Rp. 200 jt Meningkatkan
2. Penyusunan UKL/UPL atau AMDAL Peningkatan TPA 2. Rp. 250 jt Pencemaran Perencanaan 2. Rp. 700 jt Teknologi
3. Sosialisasi "Rencana" Peningkatan TPA kepada 3. Rp. 10 jt Lingkungan Yang Detail (DED) 3. Rp. 500 jt Yang
masyarakat sekitarnya 4. Rp. 450 jt Ditimbulkan Oleh TPA Peningkatan TPA 4. Rp. 2.000 jt Digunakan
4. Perencanaan Detail (DED) Peningkatan TPA 5. Rp. 500 jt 2. Pelaksanaan TPA Menjadi
5. Pelaksanaan Pekerjaan Peningkatan TPA (termasuk 6. Rp. 200 jt Pekerjaan Sanitary
jalan Operasi, Drainase dan Lindi) 7. Rp. 300 jt Peningkatan TPA Landfill
6. Pengawasan dan Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan 8. Rp. 800 jt (termasuk jalan Total :
Peningkatan TPA 9. Rp. 170 jt Operasi, Drainase Rp. 3.400 jt
7. Pengadaan Fasilitas Operasional TPA dan Lindi)
8. Operasi dan Pemeliharaan 3. Pengadaan
9. Pengembangan Kelembagaan Pengelolaan TPA/Unit Fasilitas
Kerja TPA Operasional TPA
4. Operasi dan
Pemeliharaan

79
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

DRAINASE
Tujuan :
Mewujudkan Sistem Drainase Yang Terencana, Terintegrasi Dan Sesuai Standar Teknis Mulai Dari User Interface Hingga Kepemrosesan Akhir
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Tersusunnya Master Plan dan Rencana Jangka Menengah Pengelolaan Drainase Kota
1. Review Masterplan Sistem Drainase yang 1. Rp. 500 jt Tersedianya 1 dokumen Data Rp. 250 jt Tersedianya
Berwawasan Lingkungan 2. Rp. 250 jt sistem drainase Base Sistem sistem
2. Penyusunan Data Base Sistem drainase yang terencana, drainase Kota/ drainase yang
Kota/Kawasan yang Berwawasan Lingkungan terintegrasi dan Kawasan yang terencana,
sesuai standar Berwawasan Total : terintegrasi
teknis Lingkungan Rp. 250 jt dan sesuai
standar teknis

Tujuan :
Mewujudkan Kebijakan Yang Mengatur Mengenai Aturan Umum, Aturan Teknis Dan Aturan Pengelolaan Drainase Dari User Interface Hingga Ke Pemrosesan Akhir
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Tersusunnya Dan Terimplementasikannya Peraturan Dan Kebijakan Mengenai Pembangunan Dan Pengelolaan Drainase Pada Tahun 2014
1. Penyusunan Perda tentang Pengelolaan, Pengawasan 1. Rp. 100 jt Tersediannya Peraturan Dan - - -
dan Pengendalian Sistem Drainase yang Berwawasan 2. Rp. 50 jt Kebijakan Mengenai
Lingkungan Pembangunan Dan
2. Sosialisasi Perda Pengelolaan Sistem Drainase yang Pengelolaan Drainase
Berwawasan Lingkungan

80
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan Kualitas Dan Kuantitas SDM Di Bidang Perencanaan, Pembangunan Dan Pengelolaan Drainase
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
SDM Yang Berkompeten Di Bidang Perencanaan, Pembangunan Dan Pengelolaan Drainase Mengalami Peningkatan Baik Di Instansi Pemerintahan,
Swasta Maupun Lembaga Masyarakat
1. Pelatihan Teknis Pengelolaan Drainase 1. Rp. 50 jt Meningkatkan SDM - - -
2. Bantek Pengelolaan Drainase 2. Rp. 50 jt Yang Berkompeten
di Bidang
Perencanaan,
Pembangunan Dan
Pengelolaan
Drainase

Tujuan :
Meningkatkan Pengawasan, Sinkronisasi Pembangunan Drainase Tersier Di Kawasan Permukiman Dengan Rencana Induk Drainase Kota
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Seluruh Pembangunan Drainase Melalui Pengawasan Serta Sinkron Dengan Rencana Induk Drainase Kota

81
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan Pengawasan, Sinkronisasi Pembangunan Drainase Tersier Di Kawasan Permukiman Dengan Rencana Induk Drainase Kota
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Seluruh Pembangunan Drainase Melalui Pengawasan Serta Sinkron Dengan Rencana Induk Drainase Kota
1. Mengoptimalkan unit yang bertugas untuk mengawasi 1. Rp. 20 jt Sinkron - - -
& mengendalikan pembangunan & pengelolan 2. Rp. 100 jt Pembangunan
drainase (teknis & operasional) 3. Rp. 30 jt Drainase Dengan
2. Melakukan kegiatan-kegiatan dalam rangka 4. Rp. 100 jt Rencana Induk
penyadaran masyarakat dalam pemanfaatan dan Drainase Kota
pemeliharaan drainase
3. Pembentukan Kelompok Masyarakat Pengelola
Sistem Drainase Lingkungan Mandiri
4. Mengintegrasikan sosialisasi mengenai pemeliharaan
drainase dengan sosialisasi mengenai persampahan

Tujuan :
Meningkatkan Cakupan Layanan Drainase
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
20% Jaringan Drainase Primer Meningkat
12% Jaringan Drainase Sekunder Meningkat
12% Jaringan Drainase Sekunder Meningkat
PEMBANGUNAN SALURAN DRAINASE PRIMER
1. Perencanaan Teknis Pembangunan Saluran dan 1. Rp. 100 jt Penambahan 1. Dokumen Perencanaan 1. Rp. 500 jt 1. Dokumen
Gorong-gorong Drainase Primer yang Berwawasan 2. Rp. 50 jt cakupan akses Teknis Pembangunan 2. Rp. 3000 jt Perencanaan Teknis

82
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan Cakupan Layanan Drainase
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Lingkungan 3. Rp. 50 jt drainase Saluran dan Gorong- 3. Rp. 500 jt Pembangunan
2. Sosialisasi Rencana Pembangunan Saluran dan 4. Rp. 500 jt Primer gorong Drainase Primer Saluran dan Gorong-
Gorong-gorong Drainase Primer yang Berwawasan 5. Rp. 100 jt yang Berwawasan gorong Drainase
Lingkungan 6. Rp. 10 jt Lingkungan Primer yang
3. Pembebasan lahan 2. Pembangunan Saluran Berwawasan
4. Pembangunan Saluran dan Gorong-gorong Drainase dan Gorong-gorong Lingkungan
Primer yang Berwawasan Lingkungan Drainase Primer 2. Pembangunan
5. Supervisi Pembangunan Saluran dan Gorong-gorong 3. Supervisi Pembangunan Total : Saluran dan Gorong-
Drainase Primer yang Berwawasan Lingkungan Saluran dan Gorong- Rp. 4.000 jt gorong Drainase
6. Monitoring dan evaluasi gorong Drainase Primer Primer
yang Berwawasan 3. Supervisi
Lingkungan Pembangunan
Saluran dan Gorong-
gorong Drainase
Primer yang
Berwawasan
Lingkungan
Rehabilitasi Saluran Drainase Primer
1. Perencanaan Teknis Rehabilitasi Saluran dan Gorong- 1. Rp. 100 jt Penambahan - - -
gorong Drainase Primer yang Berwawasan Lingkungan 2. Rp. 100 jt cakupan akses
2. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi Saluran drainase
dan Gorong-gorong Drainase Primer yang Berwawasan
Primer
Lingkungan

83
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan Cakupan Layanan Drainase
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
PEMBANGUNAN SALURAN DRAINASE SEKUNDER
1. Perencanaan Teknis Pembangunan Saluran dan 1. Rp. 50 Penambahan 1. Perencanaan Teknis 1. Rp. 100 jt
Gorong-gorong Drainase Sekunder yang Berwawasan 2. Rp. 50 cakupan akses Pembangunan Saluran 2. Rp. 2.000 jt
Lingkungan 3. Rp. 50 drainase dan Gorong-gorong 3. Rp. 100 jt
2. Sosialisasi Rencana Pembangunan Saluran dan 4. Rp. 500 Skunder Drainase Sekunder
Gorong-gorong Drainase Sekunder yang Berwawasan 5. Rp. 100 yang Berwawasan
Lingkungan 6. Rp. 10 Lingkungan
3. Pembebasan lahan 2. Pembangunan Saluran
4. Pembangunan Saluran dan Gorong-gorong Drainase dan Gorong-gorong
Sekunder yang Berwawasan Lingkungan Drainase Sekunder
5. Supervisi Pembangunan Saluran dan Gorong-gorong yang Berwawasan Total : Rp.
Drainase Sekunder yang Berwawasan Lingkungan Lingkungan 2.200 jt
6. Monitoring dan evaluasi 3. Supervisi Pembangunan
Saluran dan Gorong-
gorong Drainase
Sekunder yang
Berwawasan
Lingkungan

84
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan Cakupan Layanan Drainase
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Rehabilitasi Saluran Drainase Sekunder
1. Perencanaan Teknis Rehabilitasi Saluran dan Gorong- 1. Rp. 100 Penambahan - - -
gorong Drainase Sekunder yang Berwawasan 2. Rp. 250 cakupan akses
Lingkungan 3. Rp. 100 drainase
2. Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi Saluran dan Skunder
Gorong-gorong Drainase Sekunder yang Berwawasan
Lingkungan
3. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi Saluran
dan Gorong-gorong Drainase Sekunder yang
Berwawasan Lingkungan
PEMBANGUNAN SALURAN DRAINASE TERSIER/LINGKUNGAN
1. Perencanaan Teknis Pembangunan Saluran Drainase 1. Rp. 50 jt Penambahan 1. Dokumen Perencanaan 1. Rp. 150 jt
Lingkungan 2. Rp. 700 jt cakupan akses Teknis Pembangunan 2. Rp. 8.000 jt
2. Pembangunan Saluran Drainase Lingkungan 3. Rp. 200 jt drainase Saluran Drainase 3. Rp. 150 jt
3. Supervisi Pembangunan Saluran Drainase Lingkungan 4. Rp. 10 jt tersier Lingkungan 4. Rp. 50 jt
4. Monitoring dan evaluasi 2. Terbangunnya saluran
drainase lingkungan
3. Supervisi Pembangunan Total : Rp.
Saluran Drainase 8.350 jt
Lingkungan
4. Monitoring dan evaluasi

85
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Meningkatkan Cakupan Layanan Drainase
Tahun 2015
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Rehabilitasi Saluran Drainase Tersier/Lingkungan
1. Perencanaan Teknis Rehabilitasi Saluran Drainase 1. Rp. 50 jt Penambahan 1. Dokumen Perencanaan 1. Rp. 75 jt
Lingkungan 2. Rp. 150 jt cakupan akses Teknis Rehabilitasi 2. Rp. 100 jt
2. Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi Saluran Drainase 3. Rp. 200 jt drainase Saluran Drainase
Lingkungan
Lingkungan tersier Total : Rp.
2. Terlaksanannya
3. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi Saluran 175 jt
Pekerjaan Rehabilitasi
Drainase Lingkungan
Saluran Drainase
Lingkungan

86
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tujuan :
Menciptakan Lingkungan Permukiman Yang Bersih Sehat Dan Nyaman Bebas Genangan
Tahun 2016
Rencana Realisasi
Output Belanja Outcome Output Belanja Outcome
Tidak Ada Lagi Genangan Di Area Permukiman
1. Studi Penanganan Genangan dan banjir 1. Rp. 100 jt Menghilangkan 1. Pembuatan 1. Rp. 100 jt Terciptanya
2. Pembentukan unit yang bertugas mengawasi & 2. Rp. 20 jt genangan di area Sumur dan Kolam 2. Rp. 50 jt Lingkungan
mengendalikan banjir dan sumber genangan 3. Rp. 50 jt pemukiman Resapan (4 titik) Permukiman
3. pelaksanaan bimbingan teknis bagi unit pengawas dan 4. Rp. 250 jt 2. Pembuatan Bio Total : Rp. Yang Bersih
pengendali banjir dan sumber genangan 5. Rp. 20 jt Pori (10 titik) 150 jt Sehat Dan
4. Pembuatan Sumur dan Kolam Resapan Nyaman Bebas
5. Pembuatan Bio Pori Genangan

87
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 6.2 : Capaian Kegiatan


AIR LIMBAH
Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
1. Dokumen Masterplan Air Limbah Skala Kota 1. Dokumen Master Plan 1 dokumen Rp. 350 jt 1 dokumen
2. Dokumen Studi tentang kualitas dan kuantitas air limbah Pengelolaan Air Limbah
3. Dokumen Studi Manajemen Pengelolaan Air Limbah
4. Dokumen Penyusunan Rencana Usaha (Business Plan) Air
Limbah
5. Dokumen Outsourcing Pengelolaan Air Limbah
6. Dokumen Fasilitasi Kerjasama dengan Dunia Usaha/Lembaga
1. Penyusunan Kebijakan Pengelolaan Air Limbah Skala Kota 1. 1 dokumen raperda air 1 dokumen Rp. 150 jt 1 dokumen
2. Sosialisasi dan Penerapan Kebijakan Pengelolaan Air Limbah limbah
Skala kota
1. Kampanye/edukasi/Sosialisasi Peningkatan Pengelolaan Air - - - -
Limbah
2. Pelatihan Teknis Pengelolaan Air Limbah
3. Bantek Pengelolaan Air Limbah
1. Penyuluhan/Kampanye Bebas BABS, Jamban dan Tangki 1. Penyuluhan/Kampanye 1. Penyuluhan/Kampan Rp. 30 jt Menumbuhkan
Septik Sehat Bebas BABS, Jamban ye Bebas BABS, kesadaran
2. Stimulan Jamban Keluarga dan tangki septik sesuai standar dan Tangki Septik Sehat Jamban dan Tangki masyarakat
kesehatan Untuk MBR Septik Sehat tentang BABS
3. Stimulan Jamban Keluarga sesuai standar kesehatan Untuk
MBR
4. Stimulan tangki septik sesuai standar kesehatan Untuk MBR
5. Pemantauan dan Evaluasi
1. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi 1. Pelatihan bagi pengurus 1. 1 unit IPAL Komunal 1. Rp. 7.500 jt
KSM, berupa pelatihan di

88
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
masyarakat dalam pengelolaan Air Limbah Domestik (pada bidang teknis, keuangan, 2. 1 paket jaringan 2. Rp. 1.500 jt
daerah yang berpotensi untuk dibangun Sistem Komunal) dan manajerial perpipaan
2. Sosialisasi Rencana Pembangunan kepada masyarakat oleh 2. Sosialisasi kepada
Dinas Terkait masyarakat oleh
3. Penyediaan Fasilitator dalam perencanaan, Pembangunan pengurus KSM
dan Pengelolaan 3. Pembangunan IPAL
4. Pembentukan Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) Komunal
5. Pembebasan Lahan/Tanah 4. Pembangunan Jaringan
6. Perencanaan Detail (DED) Pembangunan Perpipaan
7. Pelatihan bagi pengurus KSM, berupa pelatihan di bidang
teknis, keuangan, dan manajerial
8. Sosialisasi kepada masyarakat oleh pengurus KSM
9. Pembangunan IPAL Komunal
10. Pembangunan Jaringan Perpipaan
11. Pembangunan Sambungan Rumah
12. Pembangunan MCK ++
13. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Pembangunan IPAL
Komunal dan MCK++
14. Pelatihan bagi pengguna dan operator
15. Biaya Operasi dan Pemeliharaan
16. Pemantauan dan Evaluasi
1. Survey Kawasan ROB dan Pesisir kota Kendari - - - -
2. Sosialisasi Rencana Pembangunan kepada masyarakat oleh
Dinas Terkait
3. Pembentukan Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM)
4. Pembebasan Lahan/Tanah

89
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
Perencanaan Detail (DED) Pembangunan
1. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi - - - -
masyarakat dalam pengelolaan grey water (air sisa cuci dan
mandi)
2. Sosialisasi Kewajiban Menyediakan sarana pengelolaan air
limbah (grey Water) kepada masyarakat oleh Dinas Terkait
3. Pilot Project kawasan Pembuatan Kolam Penangkap Lemak
untuk pengolahan grey water
4. Pemantauan dan Evaluasi
1. Pengadaan Truk Tinja - - - -
2. Pengadaan Sumur Bor
3. Pengadaan Mesin Penyedot Lumpur Tinja
4. Pengadaan Mesin Genset
5. Operasional dan Pemeliharaan
6. Pemantauan dan Evaluasi
1. Penyusunan UKL/UPL/Amdal IPLT 1. Perencanaan Detail 1. 1 (satu) Laporan 1. Rp. 250 jt Adanya
2. Perencanaan Detail (DED) Rehabilitasi IPLT (DED) Rehabilitasi IPLT Perencanaan Detail rencana detail
3. Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi IPLT (DED) Rehabilitasi rehabilitasi
4. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi IPLT IPLT IPLT
5. Operasi dan Pemeliharaan IPLT Total : Rp.
6. Pelatihan bagi Pengelola IPLT 250 jt
7. Uji mengenai data buangan limbah dari IPLT
8. Pemanfaatan hasil sedimentasi IPLT
9. Pemantauan dan Evaluasi

90
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

PERSAMPAHAN
Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
1. Penyusunan Masterplan Persampahan Skala Kota 1. Penyusunan Masterplan 1. 1 (satu) Dokumen 1. Rp. 120 jt Tersedianya
2. Studi tentang kualitas dan kuantitas sampah Kota Persampahan Skala Kota Masterplan master plan
3. Studi Manajemen Pengelolaan Persampahan Persampahan Skala persampahan
4. Penyusunan Rencana Usaha (Business Plan) Kota Kota Kendari
Persampahan
5. Review dan revisi PERDA/PERWALI Pengelolaan
Persampahan Skala Kota (dari userface hingga ke
pemrosesan akhir) Total : Rp. 120
6. Penyusunan Kebijakan Kerjasama Pengelolaan jt
Persampahan
7. Outsourcing Pengelolaan Persampahan
8. Fasilitasi Kerjasama dengan Dunia Usaha/Lembaga
9. Pemantauan dan Evaluasi Pelaksanaan
Pengembangan kebijakan dan kinerja pengelolaan
persampahan
1. Sosialisasi dan implementasi PERDA/PERWALI 1. Sosialisasi dan implementasi 1. 1 (satu) Perda 1. Rp. 50 jt Tersedianya
tentang Pengelolaan Persampahan PERDA/PERWALI tentang pengelolaan Perda yang
2. Sosialisasi dan implementasi Masterplan dan Pengelolaan Persampahan Persampahan mengatur tentang
manajemen pengelolaan persampahan pengelolaan
3. Manajemen pengelolaan sampah dari user interface persampahan
hingga ke pemrosesan akhir
4. Manajemen Zonasi, sistem dan rute pengangkutan
5. Pemantauan dan Evaluasi Implementasi penerapan Total : Rp. 50 jt
Perda, masterplan dan menejemen persampahan

91
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
1. Kampanye/edukasi/Sosialisasi Peningkatan 1. Kampanye/edukasi/Sosialisa 1. Kegiatan sosialisasi 1. Rp. 75 jt Peningkatan
Pengelolaan Persampahan si Peningkatan Pengelolaan peningkatan SDM yang
Persampahan pengelolaan berkompeten di
persampahan Total : Rp. 75 jt bidang
pengelolaan
persampahan
1. Sosialisasi intensif mengenai kewajiban melakukan 1. Pembentukan kelompok 1. Terbentuknya 1. Rp. 400 jt Pengurangan
pemilahan sampah dari sumbernya termasuk kebersihan di tingkat RT/RW kelompok kebersihan 2. Rp. 75 jt timbulan dan
Sampah B3 tentang pengolahan sampah di tingkat RT/RW 3. Rp.100 jt volume sampah
2. Pembentukan kelompok kebersihan di tingkat RT/RW 2. Pengadaan tempat sampah tentang pengolahan 4. Rp. 150 jt Kota Kendari
tentang pengolahan sampah terpilah untuk rumah tangga sampah 5. Rp. 100 jt
3. Pengadaan tempat sampah terpilah untuk rumah 3. Pelatihan pengolahan 2. Tersedianya tempat 6. Rp. 10 jt
tangga sampah 3R bagi kader dan sampah terpilah
4. Pelatihan pengolahan sampah 3R bagi kader dan aparat pengelola sampah untuk rumah tangga
aparat pengelola sampah 4. Pengadaan keranjang 3. Meningkatnya Total : Rp. 835
5. Pengadaan keranjang sampah komposter dan sampah komposter dan kemampuan jt
takakura persampahan takakura persampahan pengolahan sampah
6. Program Bank Sampah 5. Program Bank Sampah 3R bagi kader dan
7. Promosi penggunaan produk daur ulang sampah 6. Promosi penggunaan produk aparat pengelola
8. Monitoring dan Evaluasi Pengelolaan sampah dari daur ulang sampah sampah
sumbernya 4. Tersedianya
keranjang sampah
komposter dan
takakura
persampahan
5. Program Bank

92
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
Sampah
6. Promosi
penggunaan produk
daur ulang sampah
1. Sosialisasi PERDA/PERWALI tentang Pengelolaan 1. Sosialisasi 1. Sosialisasi 1. Rp. 75 jt Terlayaninya
Persampahan (tentang Kewajiban Pengumpulan PERDA/PERWALI tentang PERDA/PERWALI 2. Rp. 5 jt armada
Sampah Setempat kepada Masyarakat) Pengelolaan Persampahan tentang Pengelolaan 3. Rp. 64 jt pengumpulan
2. Pembentukan dan Pelatihan Kelompok pengelola (tentang Kewajiban Persampahan 4. Rp. 100 jt setempat
Pengumpulan Sampah setempat(KSM) Tingkat Pengumpulan Sampah 2. Pembentukan dan (Gerobak da
RT/RW Setempat kepada Pelatihan Kelompok Motor Sampah)
3. Motor Sampah Masyarakat) pengelola
4. Gerobak Sampah 2. Pembentukan dan Pelatihan Pengumpulan
5. Motor Sampah 3R Kelompok pengelola Sampah
6. Gerobak Sampah 3R Pengumpulan Sampah setempat(KSM)
7. Pelatihan Kemitraan/Channeling untuk menyasar setempat(KSM) Tingkat Tingkat RT/RW Total : Rp. 244
CSR khususnya Pengadaan Armada Pengumpulan RT/RW 3. 2 unit Motor jt
Setempat 3. Motor Sampah Sampah
8. Monitoring dan Evaluasi Penerapan dan 4. Gerobak Sampah 4. 20 unit Gerobak
Pelaksanaan Pengumpulan Sampah Setempat Sampah

1. Peningkatan TPS Biasa menjadi TPS Terpilah - - - -


2. Revitalisasi TPST yang ada
3. Monitoring dan evaluasi Pembangunan &
Keberlanjutan TPS dan TPST
1. Penyusunan studi kelayakan SPA - - - -
2. Sosialisasi Pembangunan SPA

93
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
3. Pembebasan lahan
1. Sosialisasi Aturan/Sanksi tentang Penerapan Waktu - - - -
Pembuangan Sampah ke TPS
2. Studi/kajian Peningkatan Layanan Pengangkutan
Sampah (hubungannya dengan penambahan
Armada)
3. Pengadaan Sarana Armada truk Sampah 3R
1. Penyusunan studi kelayakan Peningkatan TPA 1. Perencanaan Detail (DED) 1. 1 (satu) dokumen 1. Rp. 200 jt Meningkatkan
2. Penyusunan UKL/UPL atau AMDAL Peningkatan Peningkatan TPA Perencanaan Detail 2. Rp. 700 jt teknologi yang
TPA 2. Pelaksanaan Pekerjaan (DED) Peningkatan 3. Rp. 500 jt digunakan TPA
3. Sosialisasi "Rencana" Peningkatan TPA kepada Peningkatan TPA (termasuk TPA 4. Rp. 2.000 jt menjadi Sanitary
masyarakat sekitarnya jalan Operasi, Drainase dan 2. Peningkatan TPA Landfill
4. Perencanaan Detail (DED) Peningkatan TPA Lindi) (termasuk jalan
5. Pelaksanaan Pekerjaan Peningkatan TPA (termasuk 3. Pengadaan Fasilitas Operasi, Drainase
jalan Operasi, Drainase dan Lindi) Operasional TPA dan Lindi)
6. Pengawasan dan Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan 4. Operasi dan Pemeliharaan 3. Pengadaan Fasilitas Total : Rp.
Peningkatan TPA Operasional TPA 3.400 jt
7. Pengadaan Fasilitas Operasional TPA 4. Operasi dan
8. Operasi dan Pemeliharaan Pemeliharaan
9. Pengembangan Kelembagaan Pengelolaan TPA/Unit
Kerja TPA

94
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome

Drainase
Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
1. Review Masterplan Sistem Drainase yang 1. Penyusunan Data Base 1. 1 (satu) Dokumen 1. Rp. 250 jt
Berwawasan Lingkungan Sistem drainase Data Base Sistem
2. Penyusunan Data Base Sistem drainase Kota/Kawasan yang drainase
Kota/Kawasan yang Berwawasan Lingkungan Berwawasan Lingkungan Kota/Kawasan yang
Berwawasan
Lingkungan

Total : Rp. 250


jt
1. Penyusunan Perda tentang Pengelolaan, - - - -
Pengawasan dan Pengendalian Sistem Drainase
yang Berwawasan Lingkungan
2. Sosialisasi Perda Pengelolaan Sistem Drainase yang
Berwawasan Lingkungan
1. Pelatihan Teknis Pengelolaan Drainase - - - -
2. Bantek Pengelolaan Drainase
1. Mengoptimalkan unit yang bertugas untuk mengawasi - - - -
& mengendalikan pembangunan & pengelolan
drainase (teknis & operasional)
2. Melakukan kegiatan-kegiatan dalam rangka
penyadaran masyarakat dalam pemanfaatan dan

95
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
pemeliharaan drainase
3. Pembentukan Kelompok Masyarakat Pengelola
Sistem Drainase Lingkungan Mandiri
4. Mengintegrasikan sosialisasi mengenai pemeliharaan
drainase dengan sosialisasi mengenai persampahan
PEMBANGUNAN SALURAN DRAINASE PRIMER 1. Perencanaan Teknis 1. 1 (satu) Dokumen 1. Rp. 500 jt Penambahan
1. Perencanaan Teknis Pembangunan Saluran dan Pembangunan Saluran dan Perencanaan 2. Rp. 3000 jt cakupan akses
Gorong-gorong Drainase Primer yang Berwawasan Gorong-gorong Drainase Teknis 3. Rp. 500 jt drainase primer
Lingkungan Primer yang Berwawasan Pembangunan
2. Sosialisasi Rencana Pembangunan Saluran dan Lingkungan Saluran dan
Gorong-gorong Drainase Primer yang Berwawasan 2. Pembangunan Saluran dan Gorong-gorong
Lingkungan Gorong-gorong Drainase Drainase Primer
3. Pembebasan lahan Primer yang Berwawasan yang Berwawasan
4. Pembangunan Saluran dan Gorong-gorong Drainase Lingkungan Lingkungan
Primer yang Berwawasan Lingkungan 3. Supervisi Pembangunan 2. Pembangunan
5. Supervisi Pembangunan Saluran dan Gorong-gorong Saluran dan Gorong-gorong Saluran dan
Drainase Primer yang Berwawasan Lingkungan Drainase Primer yang Gorong-gorong
6. Monitoring dan evaluasi Berwawasan Lingkungan Drainase Primer
yang Berwawasan
Lingkungan
3. Supervisi
Pembangunan
Saluran dan
Gorong-gorong
Drainase Primer
yang Berwawasan

96
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
Lingkungan
Rehabilitasi Saluran Drainase Primer
1. Perencanaan Teknis Rehabilitasi Saluran dan - - -
Gorong-gorong Drainase Primer yang Berwawasan
Lingkungan
2. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi
Saluran dan Gorong-gorong Drainase Primer yang
Berwawasan Lingkungan
PEMBANGUNAN SALURAN DRAINASE SEKUNDER
1. Perencanaan Teknis Pembangunan Saluran dan 1. Perecanaan Teknis 1. 1 (satu) dokumen 1. Rp. 100 jt Penambahan
Gorong-gorong Drainase Sekunder yang Pembangunan Saluran dan Perecanaan Teknis 2. Rp. 2.000 jt akses drainase
Berwawasan Lingkungan Gorong-gorong Drainase Pembangunan 3. Rp. 100 jt sekunder
2. Sosialisasi Rencana Pembangunan Saluran dan Sekunder yang Berwawasan Saluran dan Gorong-
Gorong-gorong Drainase Sekunder yang Lingkungan gorong Drainase
Berwawasan Lingkungan 2. Pembangunan Saluran dan Sekunder yang
3. Pembebasan lahan Gorong-gorong Drainase Berwawasan
4. Pembangunan Saluran dan Gorong-gorong Drainase Sekunder yang Berwawasan Lingkungan Total : Rp.
Sekunder yang Berwawasan Lingkungan Lingkungan 2. Pembangunan 2.200 jt
5. Supervisi Pembangunan Saluran dan Gorong-gorong 3. Supervisi Pembangunan Saluran dan Gorong-
Drainase Sekunder yang Berwawasan Lingkungan Saluran dan Gorong-gorong gorong Drainase
6. Monitoring dan evaluasi Drainase Sekunder yang Sekunder yang
Berwawasan Lingkungan Berwawasan
Lingkungan
3. Supervisi
Pembangunan
Saluran dan Gorong-

97
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
gorong Drainase
Sekunder yang
Berwawasan
Lingkungan
- - - -
Rehabilitasi Saluran Drainase Sekunder
1. Perencanaan Teknis Rehabilitasi Saluran dan
Gorong-gorong Drainase Sekunder yang
Berwawasan Lingkungan
2. Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi Saluran dan
Gorong-gorong Drainase Sekunder yang
Berwawasan Lingkungan
3. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi
Saluran dan Gorong-gorong Drainase Sekunder yang
Berwawasan Lingkungan
PEMBANGUNAN SALURAN DRAINASE
TERSIER/LINGKUNGAN
1. Perencanaan Teknis Pembangunan Saluran Drainase 1. Perencanaan Teknis 1. 1 (satu) dokumen 1. Rp. 150 jt Penambahan
Lingkungan Pembangunan Saluran Perencanaan 2. Rp. 8.000 jt akses drainase
2. Pembangunan Saluran Drainase Lingkungan Drainase Lingkungan Teknis 3. Rp. 150 jt tersier/lingkungan
3. Supervisi Pembangunan Saluran Drainase 2. Pembangunan Saluran Pembangunan 4. Rp. 50 jt
Lingkungan Drainase Lingkungan Saluran Drainase
4. Monitoring dan evaluasi 3. Supervisi Pembangunan Lingkungan
Saluran Drainase 2. Pembangunan
Lingkungan Saluran Drainase
4. Monitoring dan evaluasi Lingkungan Total : Rp.

98
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tahun 2015
Rencana Kegiatan Realisasi Kegiatan Realisasi Output Belanja Outcome
3. Supervisi 8.350 jt
Pembangunan
Saluran Drainase
Lingkungan
4. Monitoring dan
evaluasi
Rehabilitasi Saluran Drainase Tersier/Lingkungan
1. Perencanaan Teknis Rehabilitasi Saluran Drainase 1. Perencanaan Teknis 1. 1 (satu) dokumen 1. Rp. 75 jt Penambahan
Lingkungan Rehabilitasi Saluran Perencanaan Teknis 2. Rp. 100 jt akses drainase
2. Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi Saluran Drainase Lingkungan Rehabilitasi Saluran tersier/lingkungan
Drainase Lingkungan 2. Pelaksanaan Pekerjaan Drainase
3. Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan Rehabilitasi Rehabilitasi Saluran Lingkungan Total : Rp. 175
Saluran Drainase Lingkungan Drainase Lingkungan 2. Pelaksanaan jt
Pekerjaan
Rehabilitasi Saluran
Drainase
Lingkungan
1. Studi Penanganan Genangan dan banjir 1. Pembuatan Sumur dan 1. Pembuatan Sumur 1. Rp. 100 jt Terciptanya
2. Pembentukan unit yang bertugas mengawasi & Kolam Resapan dan Kolam Resapan 2. Rp. 50 jt lingkungan
mengendalikan banjir dan sumber genangan 2. Pembuatan Bio Pori (4 titik) permukiman
3. pelaksanaan bimbingan teknis bagi unit pengawas 2. Pembuatan Bio Pori Total : Rp. 150 yang bersih
dan pengendali banjir dan sumber genangan (10 titik) jt sehat, nyaman
4. Pembuatan Sumur dan Kolam Resapan dan bebas
5. Pembuatan Bio Pori genangan

99
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Tabel 6.3 : Evaluasi


Sasaran Rencana Realisasi Deviasi Penyebab Rekomendasi
Tersusunnya Master Plan dan Rencana Jangka Menengah Pengelolaan air Limbah Skala Kota
1. Tersediannya sebuah dokumen yang mengatur tentang 6 kegiatan 1 kegiatan 5 kegiatan Keterbatasan anggaran Dilakukan
Pengelolaan air Limbah Skala Kota (Rp. 1.075 jt) (Rp. 350 jt) (Rp. 725 jt) yang harus disesuaikan ditahun
dengan kegiatan-kegiatan 2016, 2017
yang lain
Tersusunnya Dan Terimplementasikannya Peraturan Dan Kebijakan Mengenai Air Limbah Melalui Peraturan Daerah (PERDA) Pengelolaan Air Limbah
2. Tersedianya PERDA yang mengatur tentang aturan 2 Kegiatan 2 kegiatan - - Dilakukan
umum dan teknis pengelolaan air limbah (Rp. 190 jt) (Rp. 190 jt) ditahun
2016
SDM yang berkompeten di bidang pengelolaan air limbah domestik mengalami peningkatan baik di instansi pemerintah, swasta maupun lembaga masyarakat
3. SDM yang berkompeten dibidang pengelolaan air 3 kegiatan - - - Dilakukan
limbah domestik (Rp. 120 jt) ditahun
2016
Mengurangi resiko Pencemaran akibat BABS dikawasan Kepadatan < 25 Jiwa/ha
4. Infrastruktur air Limbah Sistem Setempat – Jamban 5 Kegiatan 1 Kegiatan 4 kegiatan Keterbatasan anggaran Dilakukan
Keluarga (Rp. 15.772 jt) (Rp. 30 jt) (Rp. 15.742 jt) ditahun
2016 - 2020
Mengurangi resiko Pencemaran akibat jamban warga yang tidak bermuara di tangki septik
5. - 100% Muara TInja Warga ke tangki septik 14 kegiatan 3 kegiatan 11 kegiatan Keterbatasan anggaran Dilakukan
- 20% warga pada kawasan layak komunal terlayani (Rp. 15.595 jt) (Rp. 800 jt) (Rp. 14.795 jt) ditahun
IPAL 2016 - 2020
Mengurangi resiko Pencemaran akibat jamban warga yang tidak bermuara di tangki septik di kawasan pesisir
6. 100 % warga pesisir memiliki sarana pengolahan air 5 kegiatan - - - Dilakukan
limbah (Rp. 175 jt) ditahun
2016 - 2020

100
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Sasaran Rencana Realisasi Deviasi Penyebab Rekomendasi


Mengurangi potensi pencamaran akibat warga masih membuang grey water ke badan tanah atau badan air tanpa pengolahan
7. – 25% warga yang bermukim dikawasan layak system 5 kegiatan - - - Dilakukan
onsite individual memiliki pengolahan gey water (Rp. 4.030 jt) ditahun
- 20 % warga melakukan penyedotan 2016 - 2020
- 20 % tangki septik di kawasan dengan kepadatan
<25 jiwa/ha aman dari kebocoran
Meningkatkan jumlah lumpur tinja yang terangkut ke IPLT
8. 20% jumlah lumpur tinja terangkut ke ILT 6 kegiatan - - - Dilakukan
(Rp. 520 jt) ditahun
2017 - 2020
Meningkatkan IPLT sesuai standar teknis
9. – 100 % lumpur tinja yang masuk ke IPLT terolah 9 kegiatan 1 kegiatan 8 kegiatan Keterbatasan anggaran Dilakukan
sesuai standar teknis (Rp. 1817 jt) (Rp. 250 jt) (Rp. 1567 jt) ditahun
- Dilaksanakannya uji kelayakan pada proses dan 2017 - 2020
hasil olahan IPLT secara berkala
- Dilaksanakannya perencanaan system off site
terpusat skala kota dengan teknologi penanganan
limbah yang lebih maju
Penyusunan Rencana Induk/Master Plan Jangka Menegah Persampahan Kota
10. Pengembangan dan pengelolaan persampahan 9 kegiatan 1 kegiatan 8 kegiatan Keterbatasan anggaran Dilakukan
mengacu pada skala kota (Rp. 1.860 jt) (Rp. 120 jt) (Rp. 1740 jt) ditahun
2016 - 2020
Sosialisasi dan penerapan manajemen pengelolaan persampahan
11. Meningkatnya manajemen pengelolaan 5 kegiatan 1 kegiatan 4 kegiatan Keterbatasan anggaran Dilakukan
persampahan melalui PERDA Persampahan (Rp. 55 jt) (Rp. 50 jt) (Rp. 5 jt) ditahun
2016 - 2020

101
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Sasaran Rencana Realisasi Deviasi Penyebab Rekomendasi


SDM yang berkompeten di bidang pengelolaan air limbah domestic mengalami peningkatan baik di instansi pemerintahan, swasta maupun lembaga masyarakat
12. Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM di bidang 1 kegiatan 1 kegiatan - - -
pengelolaan persampahan (Rp. 20 jt) (Rp. 75 jt)
Menurunkan volume volume sampah rumah tangga/domestik
13. – Mengurangi 20 % volume sampah yang dibuang ke 8 kegiatan 6 Kegiatan - - -
TPA (Rp. 700 jt) (Rp. 835 jt)
- Mengurangi timbulan sampah rumah tangga
Area pemukiman yang masuk dalam system pengumpulan tidak langsung, terlayani armada pengumpul setempat (gerobak dan motor sampah)
14. Mengurangi titik-titik lokasi pembangunan sampah 8 kegiatan 4 kegiatan 4 kegiatan Keterbatasan anggaran Dilakukan
rumah tangga illegal di permukiman (Rp. 525 jt) (Rp. 224 jt) (Rp. 281 jt) ditahun
2016 - 2020
- Seluruh wilayah memiliki TPS yang terintegrasi dengan rute pengangkutan
- Seluruh TPS mendukung pemisahan sampah (organic & non organic)
15. Mengurangi potensi pencemaran lingkungan yang 3 kegiatan - - - Dilakukan
diakibatkan oleh sampah di TPS yang meluber atau (Rp. 410 jt) ditahun
tidak/terlambat terangkut serta masyarakat dapat 2017 - 2020
melakukan pemisahan sampah pada tempat
penampungan sementara
- Seluruh TPST Yang Telah Ada Berfungsi Secara Maksimal Dalam Pengolahan Dan Pengurangan Sampah
- Adanya Pengolahan Dan Penguranga Sampah Pada Di Kawasan Padat Pada TPST Baru
16. Revitalisasi Fungsi TPST Yang Ada Serta 3 kegiatan - - - Dilakukan
Penambahan Sarana Pengolahan Sampah Terpadu (Rp. 375 jt) ditahun
Tingkat Kawasan 2017 - 2020

- Menurunkan 20% Biaya O & M


- Mengurangi 10% Jumlah Sampah Yang Terangkut Ke TPA

102
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Sasaran Rencana Realisasi Deviasi Penyebab Rekomendasi


17. Meningkatkan Efisiensi Dalam Pengangkutan 3 kegiatan - - - Dilakukan
Sampah (Rp. 560 jt) ditahun
2016 - 2020
Meningkatkan Teknologi Yang Digunakan TPA Menjadi Sanitary Landfill
18. Mengurangi Pencemaran Lingkungan Yang 9 kegiatan 4 kegiatan - - -
Ditimbulkan Oleh TPA (Rp. 2.760 jt) (Rp. 3.400 jt)
Tersusunnya Master Plan dan Rencana Jangka Menengah Pengelolaan Drainase Kota
19. Mewujudkan Sistem Drainase Yang Terencana, 2 kegiatan 1 kegiatan 1 kegiatan Keterbatasan anggaran Dilakukan
Terintegrasi Dan Sesuai Standar Teknis Mulai Dari (Rp. 750 jt) (Rp. 250 jt) (Rp. 500 jt) ditahun
User Interface Hingga Kepemrosesan Akhir 2016 - 2020
Tersusunnya Dan Terimplementasikannya Peraturan Dan Kebijakan Mengenai Pembangunan Dan Pengelolaan Drainase
20. Mewujudkan Kebijakan Yang Mengatur Mengenai 2 kegiatan - - - Dilakukan
Aturan Umum, Aturan Teknis Dan Aturan (Rp. 150 jt) ditahun
Pengelolaan Drainase Dari User Interface Hingga Ke 2016 - 2020
Pemrosesan Akhir
SDM Yang Berkompeten Di Bidang Perencanaan, Pembangunan Dan Pengelolaan Drainase Mengalami Peningkatan Baik Di Instansi Pemerintahan, Swasta
Maupun Lembaga Masyarakat
21. Meningkatkan Kualitas Dan Kuantitas SDM Di Bidang 2 kegiatan - - - Dilakukan
Perencanaan, Pembangunan Dan Pengelolaan (Rp. 100 jt) ditahun
Drainase 2016 - 2018
Seluruh Pembangunan Drainase Melalui Pengawasan Serta Sinkron Dengan Rencana Induk Drainase Kota
22. Meningkatnya Pengawasan, Sinkronisasi 4 kegiatan - - - Dilakukan
Pembangunan Drainase Tersier Di Kawasan (Rp. 250 jt) ditahun
Permukiman Dengan Rencana Induk Drainase Kota 2016 - 2020
Meningkatnya cakupan layanan drainase
20% Jaringan Drainase Primer Meningkat 24 kegiatan 12 kegiatan 12 kegiatan - Dilakukan

103
PEMUTAHIRAN SANITASI KOTA KENDARI

Sasaran Rencana Realisasi Deviasi Penyebab Rekomendasi


12% Jaringan Drainase Sekunder Meningkat (Rp. 3.580 jt) (Rp. 14.725 ditahun
12% Jaringan Drainase Sekunder Meningkat jt) 2016 - 2020
Tidak ada genangan di area pemukiman
Menciptakan lingkungan pemukiman yang bersih sehat 5 kegiatan 2 kegiatan 3 kegiatan Keterbatasan anggaran Dilakukan
dan nyaman bebas genangan (Rp. 440 jt) (Rp. 150 jt) (Rp. 290 jt) ditahun
2016 - 2020

Tabel 6.4 : Pelaporan Monev Implementasi SSK


Penanggung Jawab Pelaporan
Waktu
Obyek Pemantauan Penanggung Pengumpul Data Pengolahan
Pelaksanaan Penerima Laporan
Jawab Utama dan Dokumentasi Data/Pemantau
Okt – Des tahun
Tabel Capaian Stratejik Bappeda BLH Kota Kendari Dinas PU Kota Kendari Walikota dan Kepala SKPD
berjalan
Okt – Des tahun
Tabel Capaian Kegiatan Bappeda BLH Kota Kendari Dinas PU Kota Kendari Walikota dan Kepala SKPD
berjalan
Okt – Des tahun
Tabel Evaluasi Bappeda BLH Kota Kendari Dinas PU Kota Kendari Walikota dan Kepala SKPD
berjalan

104