Anda di halaman 1dari 131

LAPORAN KERJA PRAKTIK

TINJAUAN PEKERJAAN BALOK DAN KOLOM PADA


PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG IGD TERPADU
RUMAH SAKIT JIWA TAMPAN

Oleh:

LALA M. ROBERT C. ZEGA dan SOFYAN KURNIADI


NIM : 1307113176 NIM : 1307113391

PROGRAM STUDI S1 - TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK- UNIVERSITAS RIAU 2018

1
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Kerja Praktik dengan judul “Tinjauan Pekerjaan Balok dan Kolom
Pada Proyek Pembangunan IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan”

Yang dipersiapkan dan disusun oleh


Lala M. Robert C. Zega dan Sofyan Kurniadi
NIM : 1307113176 NIM : 1307113391

Program Studi S1 Teknik Sipil, Fakultas Teknik Universitas Riau,

Telah berhasil dipertahankan di hadapan Tim Penguji dan diterima sebagai bagian
persyaratan yang diperlukan untuk mendapatkan Nilai Mata Kuliah Kerja Praktik pada
tanggal __ Maret 2018.

SUSUNAN TIM PENGUJI

Nama/NIP Jabatan Tanda Tangan

Bambang Sujatmoko, ST.MT. Dosen Penguji 1


NIP.19680413 199803 1 002
Hendra Taufik, ST, M.Sc.
Dosen Penguji 2
NIP. 19750127 200112 1 004

Dr. Manyuk Fauzi, ST. MT.


Dosen Penguji 3
NIP. 19720308 199803 1 005

Diketahui oleh, Disetujui oleh,


Koordinator Program Studi S1 Teknik Dosen Pembimbing Kerja Praktik
Sipil

Andy Hendri. ST MT Bambang Sujatmoko. ST MT


NIP.19690717 199803 1 002 NIP.19680413 199803 1 002

2
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan
karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktek ini
dengan baik.
Laporan kerja praktek ini penulis buat berdasarkan data-data dan
pengamatan yang didapat selama melaksanakan kerja praktek. Laporan kerja
praktek ini penulis selesaikan dengan bantuan berbagai pihak. oleh karena itu
penulis mengucapkan terimakasih kepada :
1. 1. Kepada kedua orang tua tercinta yang telah memberi motivasi dan
doa serta bantuan baik moril dan materil selama masa kerja praktik.
2. Bapak Dr. Manyuk Fauzi, S.T., M.T. selaku Ketua Jurusan Teknik
Sipil Fakultas Teknik UR dan sebagai dosen penguji laporan kerja
praktik.
3. Bapak Andy Hendri, S.T, M.T. selaku Ketua Program Studi Teknik
Sipil S-1 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik UR.
4. Bapak Bambang Sujatmoko, ST.MT. selaku Dosen Pembimbing yang
selalu memberi masukan dan saran selama penyusunan Laporan Kerja
Praktik.
5. Bapak Ir. Agus Ika Putra M.Eng selaku Koordinator Kerja Praktik Prodi
Teknik Sipil S-1 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik UR.
6. Bapak Hendra Taufik, ST., M.Sc. dan Bapak Dr. Manyuk Fauzi, S.T.,
M.T. selaku Dosen Penguji yang memberi masukan, koreksi dan
kelancaran dalam menyelesaikan Laporan Kerja Praktik.
Penulis menyadari dalam penyusunan laporan kerja praktek ini masih
terdapat kekurangan, untuk itu penulis mengharapkan masukan dan kritikan yang
sifatnya membangun demi kesempurnaan laporan ini dimasa mendatang.

Pekanbaru, November 2018

Penulis

i
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR i
DAFTAR ISI ii
DAFTAR GAMBAR v
DAFTAR TABEL viii
DAFTAR RUMUS ix
DAFTAR NOTASI DAN ISTILAH x
DAFTAR LAMPIRAN xii
BAB I PENDAHULUAN 1
1.1 Latar Belakang Kerja Praktik ...................................................................... 1
1.2 Tujuan dan Manfaat .................................................................................... 2
1.2.1 Tujuan Pelaksanaan Kerja Praktik 2
1.2.2 Manfaat Pelaksanaan Kerja Praktik 2
1.3 Lingkup Kerja Praktik ................................................................................. 2
1.4 Metode Pelaksanaan Kerja Praktik ............................................................. 3
1.5 Sistematika Penulisan ................................................................................. 4
BAB II DATA UMUM PROYEK 5
2.1 Latar Belakang Proyek ................................................................................ 5
2.2 Lokasi Proyek ............................................................................................. 5
2.3 Data Proyek ................................................................................................. 6
2.3.1 Sistem Kontrak 7
2.3.2 Pelelangan 10
2.4 Pekerjaan Mayor ....................................................................................... 12
BAB III MANAJEMEN PROYEK 17
3.1 Struktur Organisasi Proyek ....................................................................... 17
3.1.1 Pemberi Kerja/Pemilik 18
3.1.2 Pelaksana Fisik 21
3.1.3 Pengawas Fisik 28
3.2 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan .................................................................. 29
3.2.1 Network Planning 31

ii
Halaman
3.2.2 Kurva S 33
3.2.3 Daftar Seluruh Pekerjaan 35
3.3 Pengelolaan Sumber Daya Manusia (SDM) ............................................. 35
3.3.1 Pengelolaan Tenaga Kerja 35
3.3.2 Pengelolaan Peralatan 36
3.3.3 Pengelolaan Material dan Bahan 44
3.4 Hambatan Pekerjaan.................................................................................. 50
BAB IV TINJAUAN KHUSUS PEKERJAAN STRUKTUR 52
4.1 Lingkup Pekerjaan .................................................................................... 52
4.1.1 Landasan Teori 52
4.1.2 Kolom 53
4.1.3 Balok 54
4.2 Metode Pelaksanaan Konstruksi ............................................................... 56
4.2.1 Pelaksanaan Pekerjaan Kontruksi Kolom 57
4.2.2 Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi Balok 65
4.3 Kontrol Kualitas ........................................................................................ 68
4.3.1 Uji Slump 68
4.3.2 Test Silinder Beton 71
4.3.3 Penjadwalan Proyek 72
4.4 Perhitungan Kuantitas ............................................................................... 72
4.4.1 Data Elemen Struktur 72
4.4.2 Data Material Struktur 74
4.4.3 Rekapitulasi Perhitungan Kuantitas 88
4.5 Perhitungan Harga Satuan ......................................................................... 90
BAB V KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) 95
5.1 Pendahuluan .............................................................................................. 95
5.1.1 Pengertian 95
5.1.2 Maksud dan Tujuan 95
5.2 Komitmen K3 ............................................................................................ 96
5.2.1 Rencana K3 97

iii
Halaman
5.2.2 Pengendalian 98
5.2.3 Struktur Personil K3 99
5.3 Penerapan K3 ............................................................................................ 99
5.3.1 Struktur Organisasi 99
5.3.2 Peralatan Pendukung dan Fungsi 99
5.3.3 Pelaksanaan 105
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 107
6.1 Kesimpulan ............................................................................................. 107
6.2 Saran ........................................................................................................ 107
DAFTAR PUSTAKA 108
LAMPIRAN 109

iv
DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 2.1 Lokasi Pembangunan ........................................................................ 6


Gambar 2.2 Kondisi Awal Lokasi Proyek .......................................................... 12
Gambar 2.3 Kantor Administrasi Proyek ........................................................... 14
Gambar 3.1 Struktur Organisasi Proyek ............................................................. 18
Gambar 3.2 Struktur Organisasi Proyek (Kontraktor) ....................................... 27
Gambar 3.3 Diagram Network Planning ............................................................ 33
Gambar 3.4 Mobil Concrete Mixer .................................................................... 37
Gambar 3.5 Angkong / Gerobak ........................................................................ 37
Gambar 3.6 Mobil Dump Truck ......................................................................... 38
Gambar 3.7 Kakak Tua....................................................................................... 38
Gambar 3.8 Mobile Crane .................................................................................. 39
Gambar 3.9 Concrete Bucket .............................................................................. 40
Gambar 3.10 Concrete Vibrator .......................................................................... 40
Gambar 3.11 Molen Beton ................................................................................... 41
Gambar 3.12 Scaffolding ...................................................................................... 41
Gambar 3.13 Excavator ........................................................................................ 42
Gambar 3.14 Concrete Pump Truck ..................................................................... 43
Gambar 3.15 Stamper ........................................................................................... 43
Gambar 3.16 Semen ............................................................................................. 44
Gambar 3.17 Sika Lastic 560 ............................................................................... 45
Gambar 3.18 Beton Ready Mix ............................................................................ 46
Gambar 3.19 Batu Tahu ....................................................................................... 46
Gambar 3.20 Wiremesh ........................................................................................ 47
Gambar 3.21 Pasir ................................................................................................ 47
Gambar 3.22 Batu Pecah ...................................................................................... 48
Gambar 3.23 Kawat Bendrat ................................................................................ 48
Gambar 3.24 Besi Tulangan ................................................................................. 49
Gambar 3.25 Kayu................................................................................................ 49
Halaman

v
Gambar 3.26 Batu Bata ........................................................................................ 50
Gambar 4.1 Jenis-jenis Kolom ........................................................................... 53
Gambar 4.2 Balok Sederhana ............................................................................. 55
Gambar 4.3 Balok Kantilever ............................................................................. 55
Gambar 4.4 Balok Menerus ................................................................................ 56
Gambar 4.5 Pemasangan Angkur ....................................................................... 58
Gambar 4.6 Penggalian Tanah ........................................................................... 58
Gambar 4.7 Pemasangan Batako untuk Bekisting Pilecap ................................. 59
Gambar 4.8 Pemotongan Besi ............................................................................ 60
Gambar 4.9 Perakitan Pilecap ............................................................................ 60
Gambar 4.10 Pemasangan Pilecap ........................................................................ 61
Gambar 4.11 Pengujian Slump .............................................................................. 62
Gambar 4.12 Pengecoran Pilecap ......................................................................... 62
Gambar 4.13 Perakitan Tulangan Kolom.............................................................. 63
Gambar 4.14 Pemasangan Tulangan Kolom ......................................................... 64
Gambar 4.15 Pemasangan Bekisting Kolom ......................................................... 64
Gambar 4.16 Pengecoran Kolom .......................................................................... 65
Gambar 4.17 Perakitan Scaffolding ...................................................................... 66
Gambar 4.18 Perakitan Bekisting Balok ............................................................... 66
Gambar 4.19 Perakitan/ Pemasangan Tulangan Balok ......................................... 67
Gambar 4.20 Pengecoran Balok ............................................................................ 67
Gambar 4.21 Pemadatan Kerucut Menjulang ....................................................... 69
Gambar 4.22 Pengukuran Slump ........................................................................... 70
Gambar 4.23 Pengukuran Uji Slump..................................................................... 70
Gambar 4.24 Denah Kolom .................................................................................. 75
Gambar 4.25 Detail Dimensi Kolom .................................................................... 75
Gambar 4.26 Denah Balok .................................................................................... 81
Gambar 4.27 Detail Dimensi Balok ...................................................................... 82
Gambar 5.1 Pakaiaan Pekerja ........................................................................... 100
Gambar 5.2 Helm Proyek .................................................................................. 101
Halaman

vi
Gambar 5.3 Sepatu Kerja (safety shoes) ............................................................. 102
Gambar 5.4 Sarung Tangan................................................................................. 103
Gambar 5.5 Masker ............................................................................................. 104
Gambar 5.6 Kotak P3K ....................................................................................... 105
Gambar 5.7 Praktik Penerapan K3 ...................................................................... 106

vii
DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 2.1 Peserta Lelang Proyek .......................................................................... 22


Tabel 3.1 Kualifikasi untuk Pelaksana Jasa Konstruksi berdasarkan LPJK ........ 22
Tabel 3.2 Simbol Pada diagram Network Planning ............................................. 32
Tabel 3.3 Contoh Network Planning.................................................................... 33
Tabel 4.1 Standar Uji Slump Proyek Pembangunan Gedung IGD RSJ Tampan . 71
Tabel 4.2 Data Elemen Kolom ............................................................................. 73
Tabel 4.3 Data Elemen Balok .............................................................................. 73
Tabel 4.4 Perhitungan Cor Kolom ....................................................................... 74
Tabel 4.5 Perhitungan Berat Tulangan Kolom .................................................... 76
Tabel 4.6 Perhitungan Cor Balok ......................................................................... 80
Tabel 4.7 Perhitungan Berat Tulangan Balok ...................................................... 88
Tabel 4.8 Rekapitulasi Perhitungan Total Balok ................................................. 88
Tabel 4.9 Rekapitulasi Perhitungan Total Kolom ................................................ 90
Tabel 4.10 Harga Satuan Pekerjaan Beton .......................................................... 90
Tabel 4.11 Harga Satuan Pembesian Beton ......................................................... 91
Tabel 4.12 Harga Satuan Pekerjaan Bekisting ..................................................... 91
Tabel 4.13 Harga Satuan Balok/m³...................................................................... 93
Tabel 4.14 Harga Satuan Kolom/m³ .................................................................... 93
Tabel 5.1 Hierarki Pengendalian ....................................................................... 99

viii
DAFTAR RUMUS
Halaman
Rumus (IV.1) Perhitungan Volume 75
Rumus (IV.2) Kebutuhan Tulangan 77
Rumus (IV.3) Tebal Selimut Beton 77
Rumus (IV.4) Panjang Total Tulangan 77
Rumus (IV.5) Luas Penampang Tulangan 78
Rumus (IV.6) Volume Tulangan 78
Rumus (IV.7) Berat Tulangan 78
Rumus (IV.8) Panjang Tulangan Utama 80
Rumus (IV.9) Volume Tulangan 85
Rumus (IV.10) Harga Satuan 92

ix
DAFTAR NOTASI DAN ISTILAH
As : Selimut tiang
Bekisting : Pekrjaan Pembesian
Bench Mark : Patok – Patok Dasar ukur
Bucket Concrete : Tempat Pengangkutan Beton
Budget : Anggaran
Check and Rhececk : Memeriksa dan Memeriksa Ulang
Check List : Daftar Periksa
Concrete Pump : Alat Menyalurkan Beton
Controlling : Kontrol
Coordinating : Koordinisasi
Crane : Alat Berat Pengangkat Material
Kc : Faktor nilai konus
Layout : Tata Letak
Lump – Sump Contact : Kontrak Pembayaran Sekaligus
Mixer Truck : Truk Pengaduk Semen
Organizing : Pengorganisasian
Pipa Tremie : Pipa Pengatur Jatuh Tinggi Beton
Planning : Perencanaan
Plywood : Kayu Lapis
Project Coordinator : Koordinator Proyek
Project Manager : Manajer Proyek
Quality Control : Kontrol Kualitas
Ready Mix Concrete : Beton Yang Sudah Siap Untuk Digunakan
Safety Belt : Sabuk Pengaman
Safety Shoes : Sepatu Kerja
Scaffolding : Perancah
Schedule : Penjadwalan
Shear Wall : Dinding Geser
Shop Drawing : Gambar Kerja
Site Manager : Manajer Situasi

x
Situating : Situasi
Slump Test : Uji Mutu Beton
Teamwork : Kerjasama
Turn Key Contract : Kontrak Terima Jadi
Training : Latihan
Unit Price : Kontrak Harga Satuan
Waterpass : Alat Ukur Leveling (Kedataran)

xi
DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran I . Daftar Peserta Lelang .......................................................... 109
Lampiran II . Denah Lokasi Proyek........................................................... 110
Lampiran III . Kurva S ................................................................................ 112
Lampiran IV . Denah Pilecap, Tie Beam, Kolom Lantai 1 ......................... 113
Lampiran V . Denah Pembalokan Lantai 2 ................................................ 114
Lampiran VI . Denah Pembalokan Lantai 3 ................................................ 115
Lampiran VII. Tabel Balok Lantai 2 dan Lantai 3 ...................................... 116
Lampiran VIII Tabel Kolom Lantai 1, Lantai 2, dan Lantai 3 116

xii
1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Kerja Praktik
Kerja praktik merupakan mata kuliah wajib dua SKS yang termasuk
kelompok mata kuliah pada Program Studi S-1 Teknik Sipil Universitas Riau.
Persyaratan untuk mahasiswa yang ingin mengambil mata kuliah ini harus
memenuhi 100 SKS. Untuk pengambilan mata kuliah ini harus lulus mata kuliah
Manajemen Kontruksi. Kerja praktik merupakan salah satu sarana bagi mahasiswa
untuk memahami bagaimana ilmu yang selama ini didapatkan di bangku kuliah
dapat diaplikasikan dalam dunia nyata, yaitu dunia konstruksi. Mahasiswa perlu
mengetahui masalah dan tantangan apa saja yang akan dihadapi dalam proses
konstruksi bangunan, sehingga dapat meningkatkan kemampuan analisis dan
pemecahan masalah. Selain itu, kerja praktik juga dapat dijadikan sarana bagi
mahasiwa untuk membentuk profesionalisme sebelum akhirnya terlibat dalam
dunia kerja. Sebagai tambahan, kerja praktik dimanfaatkan sebagai media
komunikasi yang memungkinkan dilaksanakannya pertukaran informasi antara
mahasiswa dan lembaga perguruan tinggi dengan kalangan industri.
Proyek yang dijadikan objek kerja praktik adalah Proyek Pembangunan .
Pekerjaan pembangunan IGD Terpadu dipilih sebagai lokasi kerja praktik
dikarenakan telah memenuhi persyaratan objek kerja praktik yang telah ditetapkan
oleh pihak program studi Teknik Sipil Universitas Riau.
Pekerjaan pembangunan IGD Terpadu ini direncanakan 3 lantai, dibangun
di atas lahan ±5000 m2. Gedung ini nantinya dilengkapi berbagai fasilitas–
fasilitas yang ada pada umumnya seperti ruangan pasien, kantor administrasi,
toilet, rumah listrik ,tempat parkir dan Musolah. IGD Terpadu juga memberikan
fasilitas pendukung seperti tangga darurat dan setiap sudut ada Apar (alat
pemadam api) yang berfungsi mengevakuasi penghuni ketika terjadi kebakaran.
Pekerjaan pembangunan IGD Terpadu ini sendiri merupakan proyek pemerintah
kota Pekanbaru dengan nilai kontraknya Rp. 28.227.362.000,00 - untuk biaya
struktur, mekanikal dan elektrikal, sehingga dapat dikatakan bahwa pekerjaan ini
telah memenuhi sebagai objek kerja praktik.

1
2

1.2 Tujuan dan Manfaat


Mahasiswa kerja praktek diharapkan memiliki wawasan yang lebih untuk
mendukung tercapainya tujuan dan manfaat dari kegiatan kerja praktek itu sendiri.

1.2.1 Tujuan Pelaksanaan Kerja Praktik


1. Memperoleh gambaran nyata tentang penerapan atau implementasi ilmu
yang diperoleh selama ini di bangku kuliah kemudian membandingkannya
dengan kondisi nyata di lapangan,
2. Memenuhi salah satu mata kuliah wajib yang disyaratkan oleh Program
Studi Teknik Sipil S1 Universitas Riau,
3. Mengetahui proses-proses kerja yang ada di lapangan. Proses yang
dimaksud yaitu bagaimana kedisiplinan dan keselamatan kerja
1.2.2 Manfaat Pelaksanaan Kerja Praktik
1. Membangun pengetahuan tentang kondisi nyata dunia kerja sehingga
dapat diterapkan dan menjadi bahan masukan pada saat terjun ke dunia
kerja yang sebenarnya kelak,
2. Menambah informasi perguruan tinggi tentang perkembangan material dan
metode konstruksi terbaru,
3. Membina kerja sama yang baik antara lingkungan akademis dan
lingkungan kerja,
4. Mengembangkan kemampuan komunikasi dan pemecahan masalah yang
diperlukan dalam dunia kerja,
5. Memperoleh pengetahuan tentang metode konstruksi yang diterapkan
dalam pembangunan struktur.
1.3 Lingkup Kerja Praktik
Lingkup kerja praktek pada proyek pembangunan gedung IGD Terpadu
Rumah Sakit Jiwa Tampan meliputi pelaksanaan pekerjaan balok dan kolom.
Laporan ini dipaparkan mengenai pelaksanaan kegiatan proyek yang sedang
dikerjakan berdasarkan pengamatan, wawancara, bimbingan dari kontraktor.
3

1.4 Metode Pelaksanaan Kerja Praktik


Metodologi yang mendukung dalam pelaksanaan kerja praktik (KP) ini
adalah sebagai berikut.
1. Praktik kerja di lapangan
Praktik kerja di lapangan dilakukan terhitung mulai tanggal 12 Juli 2017
sampai dengan 8 Desember 2017, hal ini dilakukan agar penulis dapat
langsung meninjau pelaksanaan pembangunan konstruksi tersebut.
2. Wawancara
Metode ini dilakukan dengan cara mengajukan serangkaian pertanyaan
yang berhubungan dengan proses pekerjaan untuk memperoleh data dan
informasi dalam pembangunan proyek.
3. Observasi
Observasi dilakukan dengan mengamati secara langsung terhadap
pelaksanaan pekerjaan di lokasi proyek, guna mengetahui prosedur
pelaksanaan mulai dari tahap persiapan sampai dengan tahap penyelesaian.
4. Pengumpulan Data Sekunder
Hal ini dilakukan dengan meminta data-data kepada kontraktor pelaksana
konstruksi yaitu PT Anugerah Bangun Kencana. Pengumpulan data
diharapkan mempunyai kredibiltas baik dan mampu dipertanggung
jawabkan.
5. Tinjauan Pustaka
Memahami berbagai literatur dan buku panduan yang berhubungan dengan
kegiatan pelaksanaan pekerjaan lapangan. Tinjauan Pustaka berguna
untuk acuan dalam penulisan laporan kerja praktik, dan dapat mendukung
dalam penulisan laopran yang baik serta mempunyai landasan yang kuat.
6. Dokumentasi
Dokumentasi dilakukan dengan mendapatkan gambar kerja di lapangan
dan gambar dari pihak pengelola proyek yang berguna bagi penyelesaian
laporan ini.
4

1.5 Sistematika Penulisan


Laporan kerja praktek ini disusun atas beberapa bab, dimana setiap bab
terdiri dari beberapa sub bab dengan rincian sebagai berikut :
BAB I PENDAHULUAN
Berisi latar belakang proyek, tujuan kerja praktik, ruang lingkup,
batasan masalah kerja praktik, serta sistematika penulisan.
BAB II DATA UMUM PROYEK
Berisi data proyek dan pelaksanaan proyek. Pelaksanaan proyek terdiri
dari tahap pelelangan, sistem kontrak, manajemen proyek, dan
organisasi proyek.
BAB III MANAJEMEN PROYEK
Berisi tentang struktur organisasi proyek, jadwal pelaksanaan
pekerjaan, pengelolaan sumber daya dan hambatan pekerjaan.
BAB IV TINJAUAN KHUSUS
Berisi laporan pelaksanaan dan pembahasan pekerjaan dari tinjauan
khusus kerja praktik yang dipilih, yaitu pelaksanaan pekerjaan balok
dan kolom serta analisa perhitungannya.
BAB V KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3)
Berisi kebijakan K3 dalam rencana K3, pengendalian, struktur personil
K3, struktur organisasi, peralatan pendukung serta fungsi dan
pelakasaannya.
BAB IV PENUTUP
Berisi kesimpulan dari laporan kerja praktik dan saran-saran penulis
terhadap pelaksanaan proyek secara umum.
5

BAB II
DATA UMUM PROYEK
2.1 Latar Belakang Proyek
Proyek ini merupakan proyek pemerintah Provinsi Riau, maka pelelangan
pada proyek IGD ini dilakukan secara terbuka dan dihadiri oleh 34 peserta lelang,
dan 6 perusahaan lulus kualifikasi, Setelah tahap kualifikasi 6 perusahaan tersebut
disaring pada tahap administrasi. Tahap administrasi hanya 3 perusahaan yang
lulus dan dilanjutkan tahap teknis. Tahap teknis, kedua perusahaan tersebut
dinyatakan lulus hingga akhirnya pemilihan pemenang dilakukan
mempertimbangkan penawaran terendah dari kedua perusahaan tersebut. PT.
Anugerah Bangun Kencana dinyatakan sebagai pemenang proyek, dan dapat
dilihat pada Tabel 2.1 Lampiran I hal 109 (LPSE, 2017).
Tabel 2.1 Peserta Lelang Proyek
No. Peserta Lelang Kualifikasi Administrasi Teknis Pemenang Lelang
PT. Anugerah
1.
Bangun Kencana
PT. Ciria
2.
Expertindo
3. PT. Arkonin

PT. Multi
4.
Karadiguna
5. PT. Bina Karya

PT. Perancang
6.
Adhinusha
(Sumber : LPSE, 2017)

2.2 Lokasi Proyek


Lokasi proyek pekerjaan pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit
Jiwa Tampan di Jalan H.R Soebratas Km 12,5 Pekanbaru, Riau. (Gambar 2.1).
Lokasi RSJ Tampan dapat ditempuh sekitar 5 menit menggunakan kendaraan
bermotor dari Jln Bangau Sakti, 15 menit dari Jln. Arifin Ahmad, 20 menit dari
Jln. Soekarno Hatta, dan 30 menit dari Jln. Riau Pekanbaru.

5
6

2.3 Data Proyek


Sesuai dengan data kontrak yang sudah dilakukan pada pihak proyek maka
pemenang Kontaktor Pelaksana pada proyek ini adalah PT. Anugrah Bangun
Kencana.
Data umum proyek Pekerjaan gedung adalah:
1. Nama Proyek : Pekerjaan pembangunan gedung IGD Terpadu
Rumah Sakit Jiwa Tampan .
2. Lokasi Proyek : Jalan H.R Soebratas Km 12,5 Pekanbaru, Riau,
seperti terlihat pada Gambar 2.1

B T

Skala 1:4000
Gambar 2.1 Lokasi Pembangunan
(Sumber: Google Earth, 2017)

3. Pemilik Proyek : Rumah Sakit Jiwa Tampan


4. Kuantitas pekerjaan:
Luas lahan : ± 4783 m2
Luas bangunan : ± 2400 m2
Deskripsi proyek : 3 Lantai
5. Kontraktor Pelaksana : PT. Anugrah Bangun Kencana
Alamat : Jln. Bumi Penyileukan P7 No.7 Kec. Penyileukan,
Bandung
Kualifikasi Kontraktor : Grade 7
7

6. Konsultan Perencana : PT. Pandu Persada (Bandung)


Alamat : Pekanbaru, Riau
7. Konsultan Pengawas/MK : CV. Panca Mandiri Konsultan
Alamat : Pekanbaru Riau Batas lokasi:
a. Sebelah Utara : Lahan Kosong
b. Sebelah Barat : Science Park Universitas Riau
c. Sebelah Timur : Giant MTC
d. Sebelah Selatan : Jl. H.R Soebrantas
8. Kontrak
a. Nomor kontrak : 027/RSJT – PAN/82.55
b. Jenis kontrak : Lumpsum
c. Nilai kontrak : Rp. 28.227.362.000,00 (Dua Puluh Delapan
Miliyar Dua Ratus Dua Puluh Tujuh Juta Tiga
Ratus Enam Puluh Dua Ribu Rupiah)
d. Cara pembayaran : Termin (30%, 70%, 90%, dan 100%)
e. Sistem tender : Pelelangan Prakualifikasi
9. Waktu pelaksanaan : 150 (Seratus Lima Puluh Hari) hari kalender
10. Waktu pemeliharaan : 180 (Seratus Delapan Puluh Hari) hari kalender
11. Umur Konstruksi : 10 tahun
12. Tanggal mulai kerja : 12 Juli 2017
13. Tanggal selesai kerja : 08 Desember 2017
2.3.1 Sistem Kontrak
Kontrak adalah perjanjian secara tertulis antara pemberi tugas dan
kontraktor dimana kewajiban masing-masing pihak diatur dalam pasal-pasal pada
surat perjanjian. Suatu kontrak mulai berjalan pada waktu kontrak tersebut sudah
ditandatangani oleh ke dua pihak. Kontraktor diizinkan bekerja secara fisik setelah
adanya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK).
8

Berdasarkan Peraturan Pemerintah No.4 Tahun 2015 kontrak pengadaan


barang/jasa berdasarkan pembayaran dapat dibedakan menjadi lima jenis yaitu
kontrak lumpsum, kontrak harga satuan, kontrak gabungan lumpsum dan harga
satuan, kontrak persentase dan kontrak terima jadi (turnkey).
1. Kontrak Lumpsum
Kontrak lumpsum merupakan kontrak pengadaan barang/jasa atas
penyelesaiaan seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu sebagaimana
ditetapkan dalam kontrak, dengan ketentuan sebagai berikut.
a. Jumlah harga pasti dan tetap, serta tidak dimungkinkan penyesuaian
harga.
b. Semua resiko sepenuhnya ditanggung oleh penyediaan barang/jasa.
c. Pembayaran didasarkan pada tahapan produk/keluaran yang dihasilkan
sesuai isi kontrak.
d. Sifat pekerja berorientasi kepada keluaran (output based).
e. Total harga penawaran bersifat mengikat.
f. Tidak diperbolehkan adanya pekerjaan tambah/kurang.
2. Kontrak Satuan Harga (Unit Price Contract)
Sistem kontrak ini, pihak kontraktor hanya menetukan harga satuan
pekerja untuk biaya semua jenis pekerjaan yang mungkin dikeluarkan
termasuk biaya overhand dan keuntungan. Biasanya, kontrak ini digunakan
jika kualitas aktual dan masing-masing item pekerja sulit untuk diestimasi
secara akurat sebelum proyek dimulai. Pemilik dan kontraktor melakukan
pengukuran bersama terhadap jumlah bahan yang terpasang untuk menentukn
kuantitas pekerja yang sesungguhnya. Kelemahan dari jenis kontrak ini yaitu
pemilik tidak dapat mengetahui secara pasti biaya aktual proyek hingga
proyek itu selesai.
3. Kontrak Gabungan Lumpsum dan Harga Satuan
Kontak gabungan lumpsum dan harga satuan adalah kontrak yang
merupakan gabungan lumpsum dan harga satuan dalam 1 (satu) pekerjaan
yang diperjanjikan.
9

4. Kontrak Persentase
Kontrak persentase merupakan kontrak pengadaan jasa konsultasi/jasa
lainnya, dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Penyediaan jasa konsultasi/jasa lainya menerima imbalan berdasarkan
persentase dari nilai pekerjaan tertentu,
b. Pembayaran didasarkan pada tahapan produk/keluaran yang dihasilkan
sesuai dengan isi kontrak.
5. Kontrak Terima Jadi (turn key)
Kontrak pengadaan barang/pekerjaan kontruksi/jasa lainya atas
penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu dengan ketentuan
sebagai berikut.
a. Jumlah harga pasti dan tetap sampai seluruh pekerjaan selesai
dilaksanakan.
b. Pembayaran dilakukan berdasarkan hasil penilaiaan bersama yang
menunjukkan bahwa pekerjaan telah dilaksanakan sesuai dengan kriteria
kinerja yang telah ditetapkan.
Proyek pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan,
sistem kontrak yang digunakan adalah lumpsum. Pemilik proyek membayar
sejumlah uang kepada kontraktor pelaksana sebesar 20% kontrak sebagai uang
muka. Pembayaran dilakukan dengan system angsuran berdasarkan prestasi atau
kemajuan pekerjaan.
Kontraktor pelaksana mengajukan uang termin, maka konsultan pengawas
akan menghitung volume pekerjaan yang sudah dilaksanakan pada bulan tersebut.
Uang yang dibayarkan oleh pemilik proyek ke kontraktor pelaksana adalah
volume pekerjaan dikalikan dengan harga satuan pekerjaan.
Kerja praktek mempertimbangkan juga hal-hal yang di luar dugaan seperti
kenaikan harga satuan akibat kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM), maka
harga satuan yang telah disepakati tidak dapat diubah lagi dan kerugian
ditanggung oleh kontraktor pelaksana. Perubahan hanya dapat dilakukan jika
kedua pihak sepakat mengubah isi dokumen kontrak yang telah dibuat
sebelumnya.
10

2.3.2 Pelelangan
Pelelangan umum dalam Perpres No.4 Tahun 2015 adalah metode
pemilihan penyediaan barang pekerjaan konstruksi/jasa lainya untuk semua
pekerjaan yang dapat diikuti oleh semua penyediaan barang/pekerjaan
konstruksi/jasa lainnya yang memenuhi syarat.
Pelelangan disampaikan dokumen penawaran yang mana metode
pemasukan dokumen penawaran ditetapkan oleh pejabat pengadaan. Dalam
Perpres No. 4 Tahun 2015 ada beberapa metode pemasukan dokumen penawaran
yaitu.
1. Metode Satu Sampul
Metode satu sampul digunakan untuk pengadaan barang / jasa yang
sederhana, dimana evaluasi teknis tidak dipengaruhi oleh harga. Metode satu
sampul biasanya digunakan dalam penunjukan langsung / pengadaan
langsung / kontes / sayembara.
2. Metode Dua Sampul
Metode dua sampul digunakan untuk pengadaan barang / jasa dimana
evaluasi teknis dipengaruhi oleh penawaran harga, dan digunakan untuk.
a. Pengadaan barang / pekerjaan konstruksi / jasa lainnya yang
menggunakan evaluasi sistem nilai atau sistem biaya selama umur
ekonomis.
b. Pengadaan jasa konsultasi yang memiliki karakteristik sebagai berikut:
1. di butuhkan penilaian yang terpisah antara persyaratan teknis dengan
harga penawaran, agar penilaian harga tidak mempengaruhi
penilaian teknis, atau
2. pekerjaan bersifat kompleks sehingga diperlukan evaluasi teknis
yang lebih mendalam.
11

3. Metode Dua Tahap


Metode dua tahap digunakan untuk pengadaan barang / pekerjaan konstruksi /
jasa lainnya yang memiliki karakteristik sebagai berikut.
a. Pekerjaan bersifat kompleks.
b. Memenuhi kriteria kinerja tertentu dari keseluruhan sistem, termasuk
pertimbangan kemudahan atau efisiensi pengoperasian dan pemeliharaan
peralatannya.
c. Mempunyai beberapa alternatif penggunaan sistem dan desain penerapan
teknologi yang berbeda.
d. Membutuhkan waktu evaluasi teknis yang lama.
e. Membutuhkan persyaratan teknis.
Kualifikasi merupakan proses penilaian kompetensi dan kemampuan usaha
serta pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari penyedia barang / jasa. Menurut
Perpres No.4 Tahun 2015 kualifikasi dapat dilakukan dengan dua cara yaitu.
1. Prakualifikasi
Prakualifikasi merupakan proses penilaian kualifikasi yang dilakukan
sebelum penawaran. Prakualifikasi dilaksanakan untuk pemilihan penyedia
jasa konsultasi / penyedia barang / pekerjaan Konstruksi/Jasa lainnya yang
bersifat kompleks melalui pelelangan umum dan pemilihan penyedia
menggunakan metode penunjukan langsung kecuali untuk penanganan
darurat. Proses prakualifikasi menghasilkan daftar calon penyedia barang/
pekerjaan konstruksi / jasa lainnya serta daftar pendek penyedia jasa
konsultansi.
2. Pascakualifikasi
Pascakualifikasi merupakan proses penilaian kualifikasi yang dilakukan
setelah dimasukkan penawaran. Pascakualifikasi dilaksanakan untuk
pengadaan pemilihan penyedia barang / pekerjaan konstruksi / jasa Lainnya
melalui pelelangan umum kecuali pelelangan umum untuk pekerjaan
kompleks, Pelelangan sederhana/pemilihan langsung, Pemilihan penyedia
jasa konsultasi perorangan.
12

Proses pelelangan diketahui secara rinci tetapi tetap mengikuti Perpres


no.4 Tahun 2015. Hal ini terjadi karena data detail proses penawaran ada pada
owner dan kantor pusat kontraktor yang berada di Jakarta. Penjelasan proses
pelaksanaan pelelangan merupakan penjelasan secara teoritis sesuai dengan
Perpres no.4 Tahun 2015.

2.4 Pekerjaan Mayor


Berikut ini adalah seluruh pekerjaan mayor yang dikerjakan oleh PT.
Anugerah Bangun Kencana sebagai kontraktor pelaksana.
1. Pekerjaan Persiapan
Pada pekerjaan pembangunan suatu proyek biasanya diawali dengan
pekerjaan persiapan. Adapun pekerjaan persiapan tersebut adalah sebagai
berikut. Layout denah lokasi proyek dapat dilihat di Lampiran II hal 110.
a. Pembersihan Lingkungan Proyek
Lokasi harus terlebih dahulu dibersihkan dari rumput, semak berukar,
akar-akar pohon, sebelum pekerjaan dimulai, lokasi proyek harus dijaga
kebesihannya. Proyek pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit
Jiwa Tampan terlihat lingkungan proyek seperti pada Gambar 2.2

Gambar 2.2 Kondisi Awal Lokasi Proyek


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
13

b. Pagar proyek
Pembuatan pagar proyek adalah suatu pekerjaan pemberian batas
terhadap lahan yang dibangun. Bahan yang digunakan biasanya berupa
seng yang ditempelkan pada batang besi yang berfungsi sebagai penguat.
c. Pengukuran awal
Sebelum melakukan pekerjaan pekerjaan pondasi dilakukan
pengukuran titik-titik yang dijadikan pondasi dengan alat ukut theodolite.
Pengukuran dimaksudkan untuk mencari ketepatan letak dan elevasi muka
tanah. Selain itu pekerjaan selanjutnya seperti kolom dan balok juga
memerlukan pengukuran seperti ini. Tujuan dari pengukuran ini adalah
sebagai berikut:
1) Elemen struktur yang dibangun terletak sesuai dengan lokasi yang
digambarkan pada gambar rencana,
2) Kolom berdiri dengan vertikal sempurna dan kolom pada satu
lantai benar-benar terletak satu garis lurus dengan kolom pada
lantai lain,
3) Plat lantai dan balok terletak pada elevasi yang benar dan datar
horizontal.
d. Kantor Proyek
Kantor proyek dibangun sebagai tempat bekerja bagi para staf baik staf
dari kontraktor, pengawas maupun pemilik proyek di lapangan. Kantor
proyek dilengkapi dengan ruang-ruang kerja staf, ruang rapat, toilet.
Kantor proyek awalnya adalah sebuah rumah dinas karyawan rumah sakit
jiwa tampan yang berluaskan ±84m², seperti terlihat pada Gambar 2.3 dan
untuk denah lokasi proyek dapat dilihat pada Lampiran II hal 110.
14

Gambar 2.3 Kantor Administrasi Proyek


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

e. Gudang Material Dan Peralatan


Gudang diperlukan untuk menyimpan atau melindungi bahan-bahan
dari pengaruh cuaca, seperti semen dan material finishing yang harus
disimpan dalam tempat tertutup. Gudang peralatan berfungsi untuk
menyimpat alat-alat ringan seperti vibrator untuk pemadatan beton, alat-
alat pengukur theodolite, alat-alat finishing (mesin potong keramik, mesin
bor), serta berbagai komponen peralatan lainnya.
f. Papan Nama Proyek
Kontraktor harus menyedikan papan nama proyek yang mencantukkan
nama pemberi tugas, konsultan perencana, konsultan pengawas dan
kontraktor. Ukuran layout dan perletakan papan nama proyek harus di
pasang sesuai dengan pengarahan konsultan pengawas.
2. Pekerjaan Struktural
a. Struktur Bawah
1.) Pondasi Tiang Pancang
2.) Tie Beam / Slope
3.) Pelat Lantai Dasar
15

b. Struktur Atas
1) Jenis Konstruksi : Struktur Beton, kolom dan balok K-300.
2) Material beton : Beton Siap Pakai/Ready Mix Mutu K-300
(f’c = 29,05 MPa)
3) Kolom, digunakan data kolom sebagai berikut:
a.) Kolom berdimensi
1. 500 × 500 mm
2. 450 × 500 mm
3. 450 × 450 mm
4. 400 × 400 mm
b.) Tinggi Kolom 4.65 m lantai 1, 3,5m lantai 2 dan lantai3
c.) Kolom menggunakan tulangan besi ulir
1. Tulangan utama D16
2. Tulangan sengkang D10
4) Balok, digunakan data beton sebagai berikut:
a.) Dimensi Balok
1. 300 × 600 mm
2. 250 × 600 mm
3. 250 × 550 mm
4. 250 × 400 mm
5. 200 × 500 mm
6. 200 × 400 mm
7. 150 × 600 mm
b.) Panjang Balok
1. 6,9 m
2. 6 m
3. 5 m
4. 3,5 m
5. 3 m
c.) Balok menggunakan tulangan besi ulir
1. Tulangan utama D16
16

2. Tulangan sengkang D10


3. Pekerjaan Arsitektural
a. Standar
b. Non Standar
4. Pekerjaan Mekanikal dan Elektrikal
a. Pekerjaan mekanikal standar
b. Pekerjaan mekanikal non standar
c. Pekerjaan elektrikal standar
d. Pekerjaan elektrikal non standar
17

BAB III
MANAJEMEN PROYEK
3.1 Struktur Organisasi Proyek
Organisasi merupakan bagian dalam pengendalian dan pelaksanaan
proyek. Organisasi proyek dikatakan berhasil jika mampu mengendalikan tiga hal
utama yaitu mutu, waktu dan biaya. Suatu organisasi mempunyai ciri-ciri adanya
sekelompok orang yang bekerja sama atas dasar hak, kewajiban dan tanggung
jawab masing-masing. Dalam sebuah organisasi proyek banyak profesi yang
terlibat. Setiap pihak bekerja sesuai profesinya dan saling bekerja sama satu sama
lain, sehingga pekerjaan dapat terlaksana sesuai pada rencana dan lebih efektif.
Pelaksanaan suatu proyek diperlukan organisasi yang mengelola dan
mengontrol jalannya pelaksanaan proyek. Organisasi proyek tersebut harus
mempunyai badan hukum, sarana serta personil yang dapat bekerja sama secara
kolektif dan kualitatif agar mendapatkan hasil yang baik. Struktur organisasi
pekerjaan tidak bisa dipisahkan satu sama lain dalam pelaksanaan suatu pekerjaan.
Jadi, pada proyek pembangunan gedung ini terdapat orang-orang yang bergabung
dalam suatu organisasi proyek dapat dilihat pada Gambar 3.1.
Struktur organisasi proyek dapat di definisikan sebagai pengorganisasian
dalam lingkup pekerjaan proyek kontruksi yang mempunyai hubungan kerjasama
yang baik dan bertanggung jawab antara semua unsur-unsur yang terkait agar
dapat mencapai suatu keberhasilan semua jenis pekerjaan yang dihasilkan,
ketetapan, dan kelancaran pekerjaan.
Struktur organisasi proyek dibentuk agar pelaksanaan proyek berjalan
dengan lancar tanpa adanya tumpang tindih anatara wewenang dan kewajiban,
karena hal tersebut setiap unit kerja yaitu pemilik proyek, konsultan dan
kontraktor perlu mengatur sistem organisasi masing-masing dengan ketentuan
yang dihadapi.
Secara umum, tujuan struktur organisasi:
1. Menentukan tujuan bersama dalam organisasi
2. Menentukan semua jenis pekerjaan yang diperlukan
3. Menempatkan orang-orang yang bertugas pada bagian pekerjaan tersebut

17
18

4. Mengelompokan jenis-jenis pekerjaan tersebut


Tugas, wewenang, kewajiban dan hubungan antar unsur-unsur pengelola proyek
adalah sebagai berikut:
1. Pemilik Proyek (Owner),
2. Manajemen Konstruksi (MK),
3. Konsultan Perencana,
4. Kontraktor Pelaksana.

Gambar 3.1Struktur Organisasi Proyek


Pembangunan Gedung IGD Rumah Sakit Jiwa Tampan
(Sumber : Cv. Panca Mandiri Konsultan, 2018)

3.1.1 Pemberi Kerja/Pemilik


1. Pemilik proyek
Pemilik proyek adalah orang atau badan yang memiliki proyek dan
mendanai seluruh biaya pekerjaan proyek. Pemilik proyek juga pihak yang
memiliki rencana atau gagasan untuk membangun suatu bangunan tertentu.
Pemilik proyek pada proyek pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit
Jiwa Tampan adalah Rumah Sakit Jiwa Tampan. Pemilik proyek, selaku
pengguna jasa mempunyai tugas sebagai berikut:
19

a. Menunjuk penyedia jasa (konsultan dan kontraktor).


b. Menyiapkan program persyaratan yang berisi keterangan mengenai
proyek yang bersangkutan seperti tujuan, metode kerja, lokasi dan
peralatan yang digunakan.
c. Mengambil keputusan atas rencana konstruksi yang telah dikemukakan
para ahli
d. Menyediakan dana sepanjang proses konstruksi mulai dari
perencanaan, pelaksanaan, hingga tahap operasi dan pemeliharaan.
e. Memberikan fasilitas baik berupa sarana dan prasarana yang
dibutuhkan oleh pihak penyedia jasa untuk kelancaran pekerjaan.
f. Menerima dan mengesahkan pekerjaan yang telah selesai dilaksanakan
oleh penyedia jasa jika produknya telah sesuai dengan spesifikasi yang
disepakati bersama.Pemilik proyek juga memiliki wewenang sebagai
berikut:
a. Meminta laporan secara periodik mengenai pelaksanaan pekerjaan
yang telah dilakukan oleh penyedia jasa.
b. Menempatkan suatu badan pengawas untuk mengawasi jalannya
pekerjaan.
c. Meminta pertanggung jawaban dari pengawas sehubungan dengan
pekerjaan konstruksi yang dilaksanakan
d. Mengesahkan atau menolak perubahan dalam pekerjaan (jika ada).
2. Konsultan perencana
Konsultan perencana adalah orang atau badan yang melakukan
perencanaan suatu bangunan dibidang arsitektur, teknik sipil, mekanikal,
elektrikal, dan bidang lain yang esensial dalam suatu sistem bangunan.
Konsultan perencana proyek pembangunan gedung rumah susun wilayah I ini
adalah PT. Pandu Persada.
Adapun tugas konsultan perencana berdasarkan acuan dari pedoman kerja
antara arsitek dengan pemberitugas, dalam SK Dirjen Cipta Karya
No.5/KPTS/CK 1984 dijelaskan bahwa tugas perencana mencakup beberapa
lingkup pekerjaan, antara lain:
20

a. Lingkup pekerjaan pokok


1.) Pembuatan sketsa gagasan rancangan pelaksanaan detail lengkap
2.) Pembuatan uraian dan syarat pekerjaan yang mencakup uraian
umum dan syarat administratif serta teknis
3.) Penyusunan rancangan anggaran biaya
4.) Turut mengawasi dan menyeleksi proses pelelangan
b. Lingkup pekerjaan
Lingkup pekerjaan pelengkap adalah pekerjaan yang mungkin
dilakukan dalam keadaan tertentu untuk mendukung perencanaan, yaitu:
1.) Pembuatan maket dan gambar perspektif
2.) Penyelidikan tanah
3.) Penelitian dan pemetaan tapak
4.) Pencarian dan pengadaan data
c. Lingkup pekerjaan khusus
Merupakan pekerjaan yang memerlukan keahlian khusus di luar
bidang arsitektural. Seperti perhitungan konstruksi beton bertulang,
konstruksi baja, instalasi listrik, dan pekerjaan lainnya.
1.) Mengubah rancangan bangunan
2.) Perencanaan secara tertulis mempunyai wewenang untuk
memerintahkan pemborong memulai pengawasan terpadu dan
mengadakan perubahan.
3.) Melakukan pekerjaan tambahan
4.) Perencana juga mempunyai wewenang untuk segera memerintahkan
pemborong memulai pengawasan terpadu agar melakukan
persetujuan terlebih dahulu dari pemberi tugas asal sesuai dengan
jumlah biaya dalam pos pekerjaan tak terduga.
5.) Menilai pembayaran angsuran kontraktor
6.) Perencana berwewenang menilai berdasarkan prestasi pekerjaan
pada hari pemeriksaan sehingga pemborong berhak atau tidak untuk
menerima seluruh atau sebagian pembayaran
21

3.1.2 Pelaksana Fisik


Pelaksana fisik atau disebut dengan Kontraktor pelaksana. Kontraktor
pelaksana adalah badan yang menerima pekerjaan sekaligus melaksanakan
kegiatan konstruksi berdasarkan gambar rencana, spesifikasi, dan peraturan serta
syarat – syarat yang ditetapkan. Pada proyek pembangunan gedung IGD Terpadu
Rumah Sakit Jiwa Tampan ini, kontraktor pelaksananya adalah PT. Anugerah
Bangun Kencana (Persero) dan digolongkan ke dalam kontraktor grade 7, seperti
yang tertera pada Tabel. 3.1. Kontraktor pelaksana mempunyai tugas sebagai
berikut:
1. Melaksanakan pekerjaan sesuai gambar rencana dan spesifikasi yang telah
ditetapkan.
2. Menjamin Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) seluruh pihak yang
terlibat langsung di lapangan dengan cara menyediakan alat keselamatan
kerja dan merancang metode pelaksanaan yang memenuhi persyaratan K3.
3. Membuat laporan hasil pekerjaan berupa laporan harian, mingguan, dan
bulanan.
4. Menyerahkan pekerjaan yang telah diselesaikan sesuai ketetapan yang
telah disepakati dengan pihak owner.
Melakukan perbaikan produk konstruksi jika ada hal-hal yang tidak
memenuhi spesifikasi sebelum atau sesudah dilakukan penyerahan ke owner.
Pelaksana proyek / kontraktor memiliki golongan dalam ranking pekerjaannya,
maupun dalam kesehatan keuangan perusahaan kontraktor tersebut. Sistem
penggolangan ini membantu setiap pemberi proyek untuk menetapkan pemenang
tender baik kualifikasi maupun prakualifikasi, seperti terlihat pada Tabel 3.1
kualifikasi untuk pelaksanaan jasa konstruksi berdasarkan LPJK.
Pihak-pihak dalam pelksana fisik/kontraktor yang biasanya terlibat dalam
proyek adalah sebagai berikut:
a. Project manager e. Site Engineer
b. Administrasi Keuangan f. Quality Control
c. Site Manager g. Drafter CAD
d. Logistik h. Pelaksana Lapangan
22

Tabel 3.1 Kualifikasi untuk Pelaksana Jasa Konstruksi berdasarkan LPJK


Keuangan
Batas Nilai Satu Jumlah Paket
No Gol Usaha Kualifikasi Kemampuan Keuangan
Pekerjaan (Rp) Pekerjan Sesaat Kekayaan Bersih
Sesaat Seluruh Paket (Rp)
1 Perorangan Grad 1 100.000.000,00 2 Tidak Ada Persyaratan
50.000.000,00 s/d 90.000.000,00 s/d
Grad 2 500.000.000,00 3
600.000.000,00 1.080.000.000,00
100.000.000,00 s/d 180.000.000,00 s/d
2 Kecil Grad 3 1.000.000.000,00 3
800.000.000,00 1.440.000.000,00
400.000.000,00 s/d 720.000.000,00 s/d
Grad 4 2.500.000.000,00 3
1.000.000.000,00 1.800.000.000,00
1.000.000.000,00 s/d 4.200.000.000,00 s/d
3 Menengah Grad 5 10.000.000.000,00 5
10.000.000.000,00 42.000.000.000,00
3.000.000.000,00 s/d 64.000.000.000,00 s/d
Grad 6 50.000.000.000,00 8
25.000.000.000,00 160.000.000.000,00
4 Besar
8 atau 1,2 N 10.000.000.000,00 s/d 64.000.000.000,00 s/d tak
Grad 7 tak terbatas
tak terbatas terbatas
N=Jumlah Paket

(Sumber: Lembaga Pengembangan Jasa Kostruksi, 2013)


Dalam tugasnya melaksanakan suatu proyek pembangunan, pihak
kontraktor pelaksana membentuk suatu organisasi yang bertugas khusus
menangani proyek yang sedang dikerjakan. Susunan organisasi pelaksanaan
proyek terdiri dari:
a. Project Manager
Project manager dalam struktur organisasi kontraktor memegang
posisi sebagai pemimpin dalam pelaksanaan proyek. Tugas seorang
project manager adalah sebagai berikut:
1.) Menguasai seluruh isi dokumen kontrak.
2.) Menjamin tersedianya seluruh sumber dana yang diperlukan untuk
pelaksanaan proyek.
3.) Memantau serta mengevaluasi pelaksanaan proyek.
4.) Melakukan negosiasi dengan subkontraktor.
5.) Menetapkan asumsi-asumsi yang diperlukan untuk perencanaan
dalam rangka pelaksanaan pekerjaan.
6.) Memberi pengarahan dalam tahap pembuatan Rencana Anggaran
Pelaksanaan Proyek (RAPP).
b. Administrasi Keuangan
Tugas seorang administrasi keuangan adalah sebagai berikut:
23

1.) Memimpin aktifitas administrasi keuangan.


2.) Mencatat dan menata semua karyawan yang proyek.
3.) Membantu kepala proyek mencatat transaksi keuangan proyek.
4.) Membantu kepala proyek mencatat, menyimpan surat keluar,masuk.
5.) Bertanggung jawab penuh aktifitas administrasi, keuangan umum.
6.) Bertanggung jawab penuh kelangsungan aktifitas karyawan proyek.
7.) Bertangung jawab penuh terhadap pencatatan transaksi keuangan.
c. Site Manager
Site manager dalam melaksanakan tugasnya mengkoordinasi seluruh
supervisor, surveyor, mechanical,dan lain-lain. Tugas seorang site
manager adalah sebagai berikut:
1.) Membantu project manager dalam kegiatan proyek.
2.) Bertanggung jawab kepada project manager.
3.) Menempatkan personil operasi atas persetujuan project manager.
4.) Bertanggung jawab atas kualitas & kelancaran schedule pekerjaan.
5.) Mengkoordinasi pemakaian alat kerja dan tenaga kerja.
6.) Mengkoordinasi konsultan pengawas dan pemilik proyek.
7.) Menjalankan proyek guna memberikan petunjuk-petunjuk teknis.
8.) Mewakili project manager jika berhalangan di tempat.
d. Logistik
Tugas logistik sebagai berikut:
1.) Menerima dan memeriksa kesesuaian kedatangan material dengan
pesanan yang dibutuhkan.
2.) Membuat laporan stock material yang ada di gudang dan
melaporkannya ke pelaksana konstruksi dan project manager.
3.) Mengadakan barang/alat yang dibutuhkan pelaksana di lapangan
sesuai dengan jumlah/volume kebutuhan pekerjaan.
e. Site Engineer
Seseorang dengan profesi seperti ini harus dapat fokus pada
perhitungan construction engineering, value engineering, pembuatan shop
24

drawing, time control dan pengawasan pelaksanaan engineering proyek.


Tugas seorang Site Engineer adalah sebagai berikut.
1.) Site Engineer Mekanikal & Plumbing:
Pelaksana dan penanggung jawab pekerjaan mekanika bangunan
dan pemipaan saluran air bersih maupun air kotor
2.) Site Engineer Structure:
Pelaksanaan dan penanggung jawab pekerjaan struktur bangunan
pada proyek.
3.) Site Engineer Arsitek :
Pelaksanaan dan penanggung jawab desain gambar bangunan
interior & eksterior.
4.) Site Engineer Electrical:
Pelaksana dan penanggung jawab pekerjaan instalasi kelistrikan
pada bangunan proyek.
f. Quality Control
Jabatan ini mampu melaksanakan kegiatan Quality Control dengan
berpedoman pada rencana mutu dimulai dari kegiatan pemeriksaaan,
pengetesan, pengujian bahan/ material dan hasil pekerjaan sehingga sesuai
dengan spesifikasi teknis, dan standar praktis yang berlaku serta
melaporkan seluruh kegiatan beserta hasilnya kepada Quality Assurance
Engineer.
g. Drafter CAD
Tugas dan tanggung jawab drafter sebagai berikut.
1.) Membuat gambar pelaksanaan/shop drawing.
2.) Menyesuaikan gambar perencana dengan kondisi nyata lapangan.
3.) Menjelaskan kepada pelaksana di lapangan/surveyor.
4.) Membuat gambar akhir pekerjaan/asbuilt drawing.
5.) Melakukan pemliharaan gambar-gambar kerja.
h. Pelaksana Lapangan
Berikut uaraian tugas dan tanggung jawab pelaksana lapangan :
1.) Pelaksana Mekanikal
25

2.) Pelaksana Plumbing


3.) Pelaksana Arsitek
4.) Pelaksana Elektrikal
5.) Pelaksana Struktur
a.) Pelaksana Mekanikal:
1. Menyiapkan data perencanaan yang dibutuhkan
2. Menyusun kriteria teknis yang dibutuhkan
3. Merancang Sistem Mekanikal sesuai dengan persyaratan
dan spesifikasi teknis yang ditentukan
4. Melakukan kegiatan pembuatan sistem mekanikal
berdasarkan hasil rancangan yang telah dibuat
5. Melakukan pengawasan pelaksanaan pembuatan system
mekanikal sesuai dengan jadwal waktu dan spesifikasi
yang telah ditentukan
b.) Pelaksana Plumbing.
1. Menerima pekerjaan yang berkaitan dengan pelaksanaan
pekerjaan plambing dengan memahami gambar rencana,
spesifikasi teknik dan persyaratan lainya.
2. Menyiapkan Gambar kerja (shop drawing)
3. Menyiapkan dan mengatur penggunaan bahan, peralatan
serta perlengkapan pekerjaan plambing
4. Menyiapkan dan mengatur tenaga kerja dalam
melaksanakan pekerjaan plambing (merakit, memasang
alat plumbing dan perlengkapannya, memotong dan
menyambung berbagai jenis pipa serta memasang pompa)
5. Memeriksa kualitas pekerjaan, menguji sistem plumbing,
desinfeksi dan kegiatan lain yang berhubungan dengan itu
c.) Pelaksana Arsitek
1. Bertanggung jawab atas hasil pekerjaan pada bidangnya
2. Mendukung dan memberi input design arsitek
3. Memecahkan problem design
26

4. Mengadakan review dan diskusi


5. Konsultasi dengan Dinas Teknis bangunan atau unit
satuan kerja terkait lain
6. Membuat, menghitung secara konstruksi pada proses
perencanaan dan proses pelaksanaan
d.) Pelaksana Elektrikal
1. Mempelajari dokumen teknis kontrak pelaksanaan proyek
sesuai bidangnya
2. Mempelajari gambar kerja (shop drawing)
3. Memberi masukan untuk membuat rencana pelaksanaan
pekerjaan
4. Melakukan persiapan pelaksanaan pekerjaan
5. Mengatur pelaksanaan pekerjaan
6. Mengawasi memantau dan mengevaluasi pelaksanaan
pekerjaan sub kontraktor
e.) Pelaksana Struktur
1. Bertanggung jawab kepada Team Leader;
2. Sebagai penanggung jawab teknis tertinggi pelaksanaan
pengendalian rencana desain struktur dalam konstruksi;
3. Bertanggung jawab atas hasil evaluasi dan koreksi
rencana desain struktur yang dihasilkan oleh perencana
Sstruktur;
4. Bertanggung jawab atas hasil evaluasi dan koreksi
Gambar Shop Drawing Struktur yang diajukan oleh
kontraktor;
Proyek pekerjaan pembangunan gedung IGD Rumah Sakit Jiwa Tampan
dikerjakan oleh PT. Anugerah Bangun Kencana yang memiliki staff pekerja
dibidangnya masing-masing dan dapat dilihat pada Gambar 3.3.
27

STRUKTUR ORGANISASI
PT. ANUGERAH BANGUN KENCANA

Project Manager
Ir. FERRY SUTANTO

Administrasi Keuangan Site Manager Logistik


AGUS KURNIAWAN ZALDY ALBADRI, S.T BASIRAN

Site Manager Site Manager Site Manager Site Manager Site Manager
Mechanical & Plumbing Structure Arsitek Electrical Electronical
AHMAD F, S.T SETO WARSONO, S.T M. YUSUF D, S.T M. YUSUF D, S.T M. RICHARD, S.T

Quality Control
Pelaksana Structure Pelaksana Arsitek Pelaksana Electical 1. M. RAMDON Am.d
Pelaksana Mechanical SUHARDIMAN, B.E CYNTHIA DEWI, S.T AGUS RIANTO, Am.d 2. SRI A.S Am.d
SOEDARDJI, S.T
Drafter CAD
Pelaksana Plumbing 1. RIFDA YUSLI. S.T
SUPARNA, B.E 2. AGUS H. Am.d

Gambar 3.2 Struktur Organisasi Proyek (Kontraktor)


(Sumber: PT. ANUGERAH BANGUN KENCANA, 2018)

27
28

3.1.3 Pengawas Fisik


Pengawas fisik atau biasa disebut dengan Konsultan pengawas adalah
orang atau badan yang ditunjuk owner untuk membantu proses pengawasan
pekerjaan yang dilaksanakan oleh kontraktor pelaksana. Konsultan pengawas
pada proyek ini adalah CV. Panca Mandiri Konsultan.
Adapun hak, tugas, dan wewenang konsultan pengawas berdasarkan acuan
dari pedoman kerja antara arsitek dengan pemberi tugas:
1. Hak konsultan pengawas
a. Mengambil keputusan dalam memecahkan masalah yang timbul dalam
proyek.
b. Menghentikan pekerjaan dan pengadaan klien terhadap hal yang tidak
sesuai dengan rencana.
c. Melakukan penundaan dan pengadaan klien terhadap hal yang tidak
memenuhi ketentuan dalam kontrak.
d. Memperbaiki kesalahan rencana pekerjaan maupun gambar.
2. Kewajiban dan tugas konsultan pengawas
a. Pengesahan sub kontraktor dan sub pemborong meliputi kemampuan
teknis, keuangan dan administrasi yang bersangkutan.
b. Menetapkan, menyediakan, dan mengkoordinir tenaga ahli yang
khusus.
c. Meminta keputusan arsitek perencana yang menyangkut perubahan
arsitektural yang perlu dilakukan.
d. Meminta penjeleasan mengenai hal – hal yang kurang jelas dalam
rancangan dan perencanaan.
e. Menyelenggarakan surat – menyurat yang berkaitan dengan
pelaksanaan proyek.
f. Membuat laporan berkala mengenai kegiatan pembangunan kepada
pemberi tugas.
29

g. Mencatat dan menghitung pekerjaan ataupun pengurangan pekerjaan


h. Pengawasan teknik yaitu menjalankan pelaksanaan kualitas, bahan,
pera-latan, tenaga, hasil pekerjaan, waktum serta cara – cara
pelaksanaan sesuai dengan perjanjian pemborong.
3. Wewenang konsultan pengawas
a. Meminta kontraktor untuk mengadakan pengetesan terhadap bahan
dan peralatan
b. Melakukan penilaian prestasi kerja kontraktor
c. Membatalkan pembelian dan mencabut pekerjaan dari tangan
pemborong, menyerahkan persetujuan pekerjaannya pada pemborong
lain tanpa pemberitahuan kepada pemilik proyek
d. Memberitahukan persetujuan, menolak atau mengadakan perubahan
terhadap rencana kerja yang telah dibuat kontraktor
e. Membatalkan contoh bahan apabila tidak sesuai dengan apa yang
diminta

3.2 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan


Pengendalian waktu adalah hal yang sangat penting dalam menjalankan
pekerjaan proyek. Jadwal pelaksaan dapat mencakup seluruh item pekerjaan atau
paket pekerjaan yang ada dalam proyek tersebut sehingga dapat memberikan
gambaran rencana kegiatan pada tahap persiapan sampai tahap penyelesaiaan.
Jadwal pelaksaan atau time schedule dibuat sebelum proyek dimulai, tiap-
tiap bagian pekerjaan yang tertulis pada Rekapitulasi Anggaran Biaya (RAB)
yang dibuat menjadi persentasi, lalu tiap-tiap pekerjaan diprediksi bakal selesai
dalam berapa lama. Jadwal pelaksaan pekerjaan ini biasanya dibuat dalam waktu
mingguan. Time schedule tidak hanya menjadwalkan tahap pekerjaan proyek
tetapi juga dapat menjadwalkan schedule bahan, schedule peralatan, schedule
tenaga kerja dan schedule biaya. Jika semua schedule diatas sudah dipenuhi maka
pelaksanaan pekerjaan proyek dapat berjalan sesuai dengan rencana sehingga
progress pekerjaan dapat berjalan dengan baik. Kurva S pada proyek
30

pembangunan gedung IGD Rumah Sakit Jiwa Tampan terlampir pada Lampiran II
hal 110.
Jadwal pelaksanaan pekerjaan proyek dapat dibuat dalam bentuk bagan
balok (bar chart) cara yang paling mudah dipahami dan paling banyak dipakai
dalam perencaaan. Bagan balok (bar chart) ini dapat dilihat urutan-urutan
pekerjaan yang dikerjakan atau sedang dilaksanakan. Dari bagan balok dapat pula
dibuat grafik yang menyatakan hubungan antara persentasi pekerjaan yang harus
diselesaikan dengan waktu, yang disebut dengan Kurva S. Sebelum membuat
jadwal pelaksanaan pekerjaan proyek, maka terlebih dahulu dibuat perencanaan
waktu pada pelaksanaan proyek. Salah satu metode yang digunakan adalah
Network Planning. Network Planning terbentuk dari metode jaringan kerja guna
pada perencanaan dan pengendalian penjadwalan proyek.
Dalam jadwal pelaksanaan ada waktu kerja dan jam kerja para pekerja.
Waktu kerja atau jam kerja adalah waktu yang telah ditetapkan untuk memulai
atau mengakhiri suatu pekerjaan dalam satu hari kerja. Adapun pembagian waktu
kerja proyek pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan
adalah.
1. Jam kerja Reguler/Biasa
Jam kerja reguler merupakan jumlah jam dalam satu hari kerja, yaitu:
a. jam 08:00 – 12:00 WIB : jam kerja
b. jam 12:00 – 13:00 WIB : jam istirahat
c. jam 13:00 – 17:00 WIB : jam kerja
2. Jam kerja Tambahan/Lembur
Jam kerja tambahan/lembur adalah waktu kerja diluar jam kerja reguler.
Jam kerja lembur biasanya dilaksanakan untuk mengerjar target pekerjaan. Jam
kerja lembur dilakukan pada jam 16:00 – 22:00 WIB, bahkan bisa lebih
tergantung pekerjakaan yang dilakukan. Pada proyek pembangunan gedung
IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan penulis mendapati adanya pekerjaan
lembur yaitu pada hari Senin sampai Jum’at.
31

3.2.1 Network Planning


Network Planning adalah sebuah jadwal kegiatan pekerjaan berbentuk
diagram network sehingga dapat diketahui pada area mana pekerjaan yang
termasuk kedalam lintasan kritis dan harus diutamakan pelaksanaannya.
Network Planning pada Proyek Pembangunan gedung tidak ada sehingga
tidak dilampirkan di laporan kerja praktek ini.
Untuk membuat Network Planning data-data yang dibutuhkan adalah:
1. Mengetahui jenis-jenis pekerjaannya, dan prasyarat yang diperlukan untuk
memulai pekerjaan atau kegiatan dan kegiatan apa yangdapat dilakukan
setelah pekerjaan tersebut selesai.
2. Taksiran waktu yang diperlukan dalam menyelesaikan masing-masing
pekerjaan. Jika pekerjaan tersebut tergolong baru, maka dapat dilakukan
perkiraan dengan diberikan waktu lebih.
3. Biaya yang diperlukan masing-masing kegiatan dan biaya yang diperlukan
untuk mempercepat pekerjaan tersebut.

Kegunaan dari Network Planning ini adalah:


1. Mengatur jalannya proyek.
2. Mengetahui pekerjaan yang masuk lintas kritis dan pekerjaan mana yang
tidak masuk lintasan kritis sehingga pekerjaan bisa lebih santai sehingga
tidak mengganggu pekerjaan utama yang harus tepat waktu.
3. Mengetahui pekerjaan mana yang harus diutamakan sehingga bisa selesai
tepat waktu.
4. Sebagai rekayasa value engineering sehingga dapat ditentukan metode
kerja termurah dengan kualitas terbaik.
5. Sebagai persyaratan dokumen tender lelang proyek.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam membuat diagram Network
Planning adalah:
1. Aktivitas-aktivitas apa yang mendahului dan aktivitas-aktivitas apa yang
mengikuti.
2. Aktivitas-aktivitas apa yang dapat bersama-sama.
3. Aktivitas-aktivitas itu dibatasi saat mulai dan saat selesai.
32

4. Waktu, Biaya dan resource yang dibutuhkan dari aktivitas-aktivitas itu.


5. Kepala anak panah menjadi pedoman arah dari tiap kegiatan.

Tabel 3.2 Simbol Pada diagram Network Planning

No Simbol Keterangan

Arrow , bentuknya merupakan anak panah yang artinya aktivitas/kegiatan : adalah suatu
1 pekerjaan atau tugas dimana penyelesaiaannya membutuhkan Duration (jangka waktu tertentu
dan Resources (tenaga,equipment, dan biaya ) tertentu.

Node/event , bentuknya merupakan lingkaran bulat yang artinya saat, peristiwa atau kejadian :
2
adalah permulaan atau akhir dari satu atau lebih kegiatan kegiatan

3 Double arrow , anak panah sejajar merupakan kegiatan di lintasan kritis


(Sumber:CV. Panca Mandiri, 2017)

Penggunaan Network Plnanning sangat membantu dalam pendistribusian tugas


dan tanggung jawab pekerja dengan memanfaatkan jaringan internet.
Hal-hal yang harus diperhatikan pada Lintasan Kritis :
1. Penundaan pekerjaan pada “Lintasan Kritis”, menyebabkan seluruh proyek
tertunda penyelesaiannya.
2. Proyek dapat dipercepat penyelesaiannya, bila pekerjaan-pekerjaan yang
ada di lintasan kritis dapat dipercepat.
3. Pengawasan/Control hanya “diketatkan” di lintasan kritis saja. maka
pekerjaan-pekerjaan di jalur kritis :
a. Perlu pengawasan ketat agar tidak tertunda.
b. Kemungkinan di Trade off dengan crash program : dipersingkat
waktunya dengan tambahan biaya (lembur).
4. Time slack (kelonggaran waktu) terdapat pada pekerjaan-pekerjaan yang
tidak dilalui Lintasan Kritis. Ini memungkinkan bagi manager untuk
merealokasi/memindahkan tenaga kerja, alat-alat, dan biaya-biaya
kepekerjaan-pekerjaan di lintasan kritis demi efisiensi.
33

Tabel 3.3 Contoh Network Planning


No Uraian Pekerjaan Symbol Waktu (hari)

1 Pemotongan besi A 5

2 Perakitan tulangan B 3

3 Pembuatan tulangan sloof C 4

4 Perakitan tulangan pile cap D 6

5 Pembuatan Bekisting bata E 5

6 Pengecoran lantai F 7

7 Pemasangan anchor G 4

8 Pembuatan Bekisting triplek H 5

(Sumber:CV. Panca Mandiri, 2017)

Gambar 3.3 Diagram Network Planning


(Sumber:CV Panca Mandiri, 2017)

3.2.2 Kurva S
Kurva S adalah kurva yang menghubungkan antara persentase pekerjaan
yang dicapai dengan waktu pekerjaan. Kurva S proyek pembangunan gedung IGD
Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan dapat dilihat pada Lampiran II halaman 110 .
Proyek pembangungan gedung, mendapati adanya keterlambatan proyek karena
beberapa hambatan, seperti perubahan gambar yang dilakukan oleh owner,
keterlambatan ready mix ke lokasi proyek dan cuaca. Owner melakukan
perubahan gambar dikarenakan untuk menyesuaikan dengan standar
34

pembangunan rumah sakit beserta dengan fasilitas pendukungnya. Perubahan


gambar yang dilakukan owner ini cukup lama, sampai beberapa hari. Pihak
kontraktor pelaksana pun tidak bisa melakukan pengerjaan proyek dengan
maksimal sesuai dengan jadwal yang ada di kurva S. Keterlambatan proyek pun
akhirnya ditinjau kembali dan menghasilkan perubahan bobot pekerjaan setiap
item perkerjaan per minggunya.
Jika proyek sudah mengalami banyak keterlambatan akibat perubahan
gambar, pihak proyek ini melakukan lembur dari hari Senin sampai hari Jum’at
pada pukul 16.00 WIB hingga pukul 22.00. Ready mix juga salah satu penyebab
keterlambatan proyek, dikarenakan ready mix yang dipesan tidak dapat datang
pada siang hari, biasanya datang pada sore hari, untuk mengatasinya pihak
proyek melakukan lembur kerja sampai pekerjaan pengecoran siap. Cuaca juga
salah satu faktor penyebab keterlambatan, karena pada saat hujan tiba, beberapa
pengerjaan proyek terhenti, seperti pengecoran.
Manfaat dan kegunaan kurva S adalah sebagai berikut.
1. Menjadi jadwal pelaksanaan kegiatan proyek, dari kurva tersebut bisa
dilihat kapan proyek dimulai dan kapan berakhir, dan pekerjaan yang
harus dikerjakan pada tanggal tertentu.
2. Menjadi dasar untuk manajemen keuangan proyek, dengan adanya kurva S
maka terlihat perkiraan besarnya presentase progres yang diraih.
3. Pekerjaan yang masuk kedalam lintasan kritis, item yang harus segera
selesai agar pekerjaan lain yang berkaitan dapat segera dikerjakan.
4. Menghitung presentasi pekerjaan proyek, dalam kurva S ada rencana
progress mingguan proyek dan perhitungan progress realisasi pelaksanaan,
dari perbandingan antar rencana dan realisasi akan diketahui seberapa
besar presentasi pekerjaan, apakah lebih cepat atau mengalami
keterlambatan jadwal.
5. Pedoman manajemen proyek untuk mengambil kebijakan agar
pelaksanaan pekerjaan bisa selesai sesuai batas waktu kontrak.
6. Manajemen pengadaan material, tenaga dan peralatan proyek sesuai
dengan jenis kegiatan yang dikerjakan setiap tanggalnya.
35

3.2.3 Daftar Seluruh Pekerjaan


Daftar seluruh pekerjaan proyek pembangunan gedung IGD Terpadu
Rumah Sakit Jiwa Tampan dapat dilihat di kurva S pada Lampiran III hal 111 di
laporan kerja praktek.

3.3 Pengelolaan Sumber Daya Manusia (SDM)


Dalam suatu proyek masalah SDM adalah hal yang biasa dan sering
terjadi. Perencanaan SDM ini digunakan untuk menentukan dan mengidentifikasi
SDM dengan keahlian yang diisyaratkan untuk kesuksesan proyek. Rencana
manajemen SDM adalah sebagai berikut.
1. Bagaimana peran dan tanggung jawab personil.
2. Hubungan pelaporan.
3. Manajemen karyawan di proyek.
4. Schedule karyawan berupa proses untuk mendapatkan dan merealisasikan
karyawan tersebut.
5. Identifikasi training yang diperlukan.
6. Strategi team-building.
7. Rencana untuk pengakuan dan rewards program.
8. Dampak rencana pengelolaan karyawan terhadap organisasi.

3.3.1 Pengelolaan Tenaga Kerja


Tenaga kerja merupakan salah satu unsur penting dalam pelaksaan suatu
proyek karena pengaruhnya cukup besar terhadap biaya dan waktu penyelesaian
suatu pekerjaan proyek. Pengelolaan tenaga kerja ada beberapa proses dalam
pengambilannya seperti:
1. penentuan ukuran dan jumlah tenaga kerja,
2. recruitment dan pembagian tenaga kerja dalam kelompok kerja,
3. komposisi tenaga kerja untuk setiap jenis pekerjaan,
4. pengendalian jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan selama proyek
berlangsung,
5. perencanaan, scheduling pengarahan dan pengawasan kegiatan tenaga
kerja.
36

Jumlah tenaga kerja pada proyek pembagunan gedung IGD Terpadu


Rumah Sakit Jiwa Tampan adalah 114 orang itu sudah termasuk site engineer 1
orang, logistik 3 orang, dan kepala mandor 2 orang. Rincian jumlah tenaga kerja
adalah sebagai berikut.
Tukang besi : 32 orang.
Tukang batu : 20 orang.
Tukang kayu : 5 orang.
Pekerja pemancang : 6 orang.
Pembobok pancang : 4 orang
Tukang gali :15 orang
Tukang Bangunan :16 orang

3.3.2 Pengelolaan Peralatan


Pelaksanaan suatu pekerjaan konstruksi, diperlukan alat-alat penunjang
yang turut menetukan keberhasilan suatu proyek konstruksi. Bangunan gedung
bertingkat dalam pekasanaannya memerlukan dukungan peralatan berat.
Pengadaan peralatan kostruksi dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut.
1. Pengadaan yang dilakukan sendiri oleh pihak kontraktor, yaitu dengan
menggunakan peralatan yang dimilikinya sendiri berupa invetaris
perusahaan atau sewa.
2. Pengadaan yang dilakukan dengan melibatkan pihak luar, yaitu jika pihak
kontraktor tidak memiliki sendiri peralatan-peralatan kostruksi tertentu
yang perlu digunakan dalam pembangunan proyek, sehingga harus
menyewa dari pihak luar.
Peralatan yang digunakan pada Proyek Pembangunan Gedung adalah sebagai
berikut.
1. Mobil concrete mixer
Mobil concrete mixer digunakan untuk mengangkut campuran beton yang
siap pakai (ready mix) dari tempat pencampuran sampai ke lokasi pengecoran.
Pada proyek ini concrete mixer yang digunakan dapat dilihat pada Gambar 3.4.
37

Gambar 3.4 Mobil Concrete Mixer


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

2. Angkong / Gerobak
Angkong / Gerobak adalah alat yang digunakan untuk mengangkut
material seperti tanah, pasir, batu bata, dll. Angkong/Gerobak yang
digunakan pada proyek ini dapat dilihat pada Gambar 3.5.

Gambar 3.5 Angkong / Gerobak


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
38

3. Mobil Dump Truck


Mobil dump truck adalah kendaraan yang digunakan untuk mengangkut
bahan material seperti pasir dan batu pecah. Muatan mobil diisikan oleh alat
pemuat, sedangkan untuk membongkar muatanya alat berta ini bekerja sendiri
dengan mengangkat bagian bak dengan menggunakan teknologi hidrolik.
Proyek menggunakan mobil dump truck seperti terlihat pada Gambar 3.6.

Gambar 3.6 Mobil Dump Truck


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

4. Kakak Tua
Kakak Tua adalah alat yang digunakan untuk mengikat tulangan besi yang
menyilang. Proyek ini menggunakan alat Kakak Tua seperti terlihat pada
Gambar 3.7.

Gambar 3.7 Kakak Tua


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
39

5. Mobil crane
Mobil crane adalah mobil yang digunakan untuk mengangkat material
berat seperti profil baja. Alat ini memiliki bentuk serta kekuatan yang cukup
besar. Pada proyek ini, mobil crane dapat dilihat pada Gambar 3.8.

Gambar 3.8 Mobile Crane


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

6. Concrete Bucket
Concrete Bucket adalah wadah pengangkut campuran beton, alat ini
digunakan untuk menuangkan campuran beton dari truck mixer concrete
sampai pada lokasi pengecoran, yang biasanya lokasi tersebut berada pada
ketinggian dan diangkut dengan alat crane. Concrete Bucket yang digunakan
pada proyek ini dapat dilihat pada Gambar 3.9.
40

Gambar 3.9 Concrete Bucket


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

7. Concrete Vibrator
Concrete Vibrator digunakan untuk menggetarkan beton pada saat
pengecoran agar beton dapat mengisi seluruh rongga-rongga udara diantara
beton yang dapat membuat beton keropos. Concrete Vibrator yang digunakan
pada proyek ini dapat dilihat pada Gambar 3.10.

Gambar 3.10 Concrete Vibrator


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
41

8. Molen Beton
Molen Beton adalah mesin pencampur adukan beton, digunakan untuk
membuat adukan semen untuk pasang batu dan plesteran dinding. Molen
beton pada proyek ini seperti terlihat pada Gambar 3.11.

Gambar 3.11 Molen Beton


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

9. Scaffolding
Scaffolding atau perancah adalah suatu struktur sementara yang digunakan
untuk menyangga manusia dan material dalam konstruksi atau perbaikan
gedung dan bangunan besar lainnya. Proyek ini menggunakan Scaffolding
seperti terlihat pada Gambar 3.12

Gambar 3.12 Scaffolding


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
42

10. Excavator
Excavator adalah alat yang digunakan untuk menggali tanah,
memindahkan material dari tempatnya ke mobil truck dan bisa saja diguakan
untuk hal lain seperti terlihat pada Gambar 3.14, pada gambar tersebut
excavator digunakan sebagai penyangga tiang kolom. Pada proyek ini
Excavator terlihat seperti pada Gambar 3.13.

Gambar 3.13 Excavator


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

11. Concrete Pump Truck


Concrete Pump Truck adalah alat yang digunakan untuk mengalikan
canpuran beton ke lokasi pengecoran. Kelebihan menggunakan alat ini adalah
mengurangi resiko segregasi menjadi lebih kecil dan menghemat waktu
pekerjaan. Proyek ini menggunakan Concrete Pump Truck terlihat seperti
pada Gambar 3.14
43

Gambar 3.14 Concrete Pump Truck


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

12. Stamper
Stamper adalah alat yang digunakan untuk pemadatan tanah daerah kecil
dengan memberikan beban dampak ketanah. Pada proyek ini Stamper terlihat
seperti pada Gambar 3.16

Gambar 3.15 Stamper


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
44

3.3.3 Pengelolaan Material dan Bahan


Material konstruksi merupakan salah satu sumber daya yang terbatas
dalam suatu proyek konstruksi, menjadikan procurement sebagai salah satu fungsi
utama dari kegiatan kontruksi yang nilainya antara 40% bahkan dapat mencapai
60% dari anggaran proyek sehingga penambahan waktu dari pemesanan,
pengiriman serta penanganan, pengiriman serta penanganan material kostruksi
sebagai kegiatan pengadaan material sering kali menimbulkan kegiatan kritis baru
dari suatu kegiatan pelaksaan proyek dalam menentukan keberhasilan proyek.
Bahan/material yang digunakan harus sesuai dengan RKS (Rencana Kerja
dan Syarat-syarat Teknis) dan telah mendapatkan persetujuan dari konsultan MK
(Manajemen Konstruksi) dengan menunjukkan contoh-contohnya.
Penyimpanan bahan/material bangunan perlu mendapat perhatian khusus,
mengingat bahan yang sangat peka terhadap kondisi lingkungan, seperti semen
dan tulangan yang sangat dipengaruhi oleh air dan udara. Bahan-bahan logistik
yang digunakan dalam proyek, meliputi:
1. Semen
Semen digunakan pada proyek adalah semen Holcim. Semen ini
digunakan sebagai campuran pada pekerjaan pengecoran plat lantai, dinding
balok dan kolom. Semen holcim pada proyek ini dapat dilihat pada Gambar
3.16.

Gambar 3.16 Semen


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
45

2. Sika
Sika digunakan untuk lapisan lantai, dak atap dan dinding. Sika berfungsi
untuk melindungi dinding dan dak atap dari sinar matahari. Sika juga
merupakan lapisan anti bocor. Pada proyek ini sika dapat dilihat pada Gambar
3.17

Gambar 3.17 Sika Lastic 560


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
3. Beton Ready mix
Beton Ready Mix merupakan beton siap pakai yang telah diaduk atau
diolah di pabrik pengolahan beton. Beton ready mix biasanya digunakan untuk
pengecoran dalam skala besar. Beton ready mix yang digunakan seperti terlihat
pada Gambar 3.18
46

Gambar 3.18 Beton Ready Mix


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

4. Batu Tahu
Batu Tahu digunakan diantara tulangan besi dan Bekisting (didalam
selimut beton) bahan ini digunakan agar mengurangi penurunan tulanagan besi
slab saat pengecocaran tulangan besi pada slab , seperti terlihat pada Gambar
3.19.

Gambar 3.19 Batu Tahu


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
47

5. Wiremesh
Wiremesh merupakan besi yang dirangkai menjadi lembaran-lembaran.
Wiremesh digunakan untuk tulangan plat lantai, seperti terlihat pada Gambar
3.20

Gambar 3.20 Wiremesh


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
6. Pasir
Pasir digunanakan untuk campuran pada pekerjaan pengecoran dinding
luar proyek, dinding dalam proyek dan pos security, seperti terlihat pada
Gambar 3.21

Gambar 3.21 Pasir


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
48

7. Batu pecah
Batu pecah digunanakan untuk campuran pada pekerjaan pengecoran dinding
luar proyek, dinding dalam proyek dan pos security, seperti terlihat pada Gambar 3.22.

Gambar 3.22 Batu Pecah


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
8. Kawat Bendrat
Kawat bendrat digunakan untuk mengikat persilangan atau pertemuan
antara tulangan yang bertemu sehingga bentuk kerangka tulangan yang
direncanakan tidak bergeser atau berpindah. Kawat bendrat yang digunakan
dapat dilihat pada Gambar 3.23.

Gambar 3.23 Kawat Bendrat


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
49

9. Besi Tulangan
Besi tulangan digunakan untuk tulangan kolom pada dinding luar proyek.
Besi tulangan dapat dilihat pada Gambar 3.24

Gambar 3.24 Besi Tulangan


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
10. Kayu
Kayu digunakan untuk pembuatan Bekisting pada proyek , seperti terlihat
pada Gambar 3.26

Gambar 3.25 Kayu


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
50

11. Batu Bata


Batu bata digunakan sebagai bahan pasangan dinding, batu bata pada
proyek ini dapat dilihat pada Gambar 3.27

Gambar 3.26 Batu Bata


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

3.4 Hambatan Pekerjaan


Dalam pelaksanaan proyek pembangunan sering kali terjadi permasalahan
seperti permasalahan teknis dan kejadian alam yang dapat menghambat jalan
pekerjaan. Hambatan yang terjadi pada proyek pembangunan gedung IGD
Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan pada tinjauan khusus kolom dan balok adalah
sebagai berikut.
1. Perubahan gambar pada pekerjaan proyek
Perubahan gambar pada pekerjaan proyek menghambat pelaksanaan
proyek. Perubahan gambar ini dilakukan oleh owner guna memperbaharui
gambar kerja sesuai standar terbaru dari Rumah Sakit Jiwa Tampan.
Keterlambatan ini dapat terjadi sampai beberapa hari dikarenakan kontraktor
pelaksana harus menunggu gambar terbaru dari owner.
51

2. Bobot yang terlalu besar pada bulan awal pekerjaan proyek


Pada proyek ini keterlambatan juga dipengaruhi target/bobot pekerjaan
tiap minggunya yang cukup besar untuk percepatan selesainya proyek.
Namun, bobot yang besar ini tidak dapat diimbangi karna permasalahan diluar
dugaan seperti keterlambatan material diminggu awal.
3. Keterlambatan pengadaan material dan alat proyek
Keterlambatan bahan bangunan dan peralatan merupakan hal fatal dalam
pelaksaan proyek untuk menjamin setiap pekerjaan dapat selesai sesuai waktu
yang sudah dijadwalkan. Pada proyek ini penulis menemukan keterlambatan
material contohnya seperti concrete ready mix. Dimana saat pemesanan yang
seharusnya datang siang hari menjadi terlambat dating sore hari.
4. Cuaca
Cuaca juga menjadi penghambat pada proyek ini contohnya pada saat
hujan maka proses konstruksi dan para tukang sulit untuk menyelesaikan tugas
mereka. Bulan November hampir setiap sore hari hujan turun, sehingga proyek
menjadi terhambat.
52

BAB IV
TINJAUAN KHUSUS PEKERJAAN STRUKTUR
4.1 Lingkup Pekerjaan
Tinjauan Khusus pada proyek Pekerjaan Pembangunan Gedung IGD
Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan ini adalah balok dan kolom. Pada Tinjauan
khusus ini menjelaskan tentang bagaimana pelaksanaan dan perencanaan kolom
dan balok pada proyek pekerjaan pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah
Sakit Jiwa Tampan.
Tercapainya hasil konstruksi yang sesuai dan memenuhi semua kriteria
teknis didalam perencanaan struktur yang telah dituangkan didalam gambar
rencana, maka pekerjaan didalam proyek ini perlu mengacu kepada semua
persyaratan teknis yang telah digunakan didalam perencanaannya. Persyaratan
teknis yang diperlukan dalam konstruksi struktur akan dijelaskan pada sub bab
berikutnya meliputi standar, spesifikasi material, alat kerja, persiapan yang harus
dilakukan dan prosedur pekerjaan. Tinjauan khusus kerja praktik pada
pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan yaitu pada
pekerjaan balok dan kolom.

4.1.1 Landasan Teori


Kolom adalah batang tekan vertikal dari rangka struktur yang memikul
beban dari balok. Kolom merupakan suatu elemen struktur tekan yang memegang
peranan penting dari suatu bangunan, sehingga keruntuhan pada suatu kolom
merupakan lokasi kritis yang dapat menyebabkan runtuhnya (collapse) lantai yang
bersangkutan dan juga runtuh total (total collapse) seluruh struktur (Sudarmoko,
1996). Kolom adalah komponen struktur bangunan yang tugas utamanya
menyangga beban aksial tekan vertikal dengan bagian tinggi yang tidak ditopang
paling tidak tiga kali dimensi lateral terkecil.
Fungsi kolom adalah sebagai penerus beban seluruh bangunan ke pondasi.
Bila diumpamakan, kolom itu seperti rangka tubuh manusia yang memastikan
sebuah bangunan berdiri. Kolom termasuk struktur utama untuk meneruskan berat
bangunan dan beban lain seperti beban hidup (manusia dan barang-barang), serta

52
53

beban hembusan angin. Kolom berfungsi sangat penting, agar bangunan tidak
mudah roboh. Beban sebuah bangunan dimulai dari atap. Beban atap akan
meneruskan beban yang diterimanya ke kolom. Seluruh beban yang diterima
kolom didistribusikan ke permukaan tanah di bawahnya. Kesimpulannya, sebuah
bangunan akan aman dari kerusakan bila besar dan jenis pondasinya sesuai
dengan perhitungan. Kondisi tanah pun harus benar-benar sudah mampu
menerima beban dari pondasi.
4.1.2 Kolom
Kolom menerima beban dan meneruskannya menuju pondasi, karena itu
pondasinya juga harus kuat, terutama untuk konstruksi rumah bertingkat, harus
diperiksa kedalaman tanah kerasnya agar bila tanah ambles atau terjadi gempa
tidak mudah roboh. Struktur dalam kolom dibuat dari besi dan beton. Keduanya
merupakan gabungan antara material yang tahan tarikan dan tekanan. Besi adalah
material yang tahan tarikan, sedangkan beton adalah material yang tahan tekanan.
sloof dan balok bisa menahan gaya tekan dan gaya tarik pada bangunan.
Kolom merupakan elemen tekan yang menumpu / menahan balok yang
memikul beban-beban pada lantai. Sehingga kolom ini sangat berarti bagi
struktur. Jika kolom runtuh, maka runtuh pulalah bangunan secara keseluruhan.
Umumnya kolom beton tidak hanya menerima beban aksial tekan, tapi juga
momen.
1. Berdasarkan bentuk dan komposisi material yang umum digunakan, maka
kolom bertulang dapat dibagi dalam beberapa tipe , seperti yang terlihat paga
Gambar 4.1.

Gambar 4.1 Jenis-jenis Kolom


(Sumber : SNI 03-2847-2002, 2017)
54

a. Kolom empat persegi dengan tulangan longitudinal dan tulangan


pengikat lateral / sengkang. Bentuk penampang kolom bisa berupa
bujur sangkar atau berupa empat persegi panjang. Kolom dengan
bentuk empat persegi ini merupakan bentuk yang paling banyak
digunakan, mengingat pembuatannya yang lebih mudah,
perencanaannya yang relatif lebih sederhana serta penggunaan tulangan
longitudinal yang lebih efektif (jika ada beban momen lentur) dari tipe
lainnya.
b. Kolom bulat dengan tulangan longitudinal dan tulangan pengikat spiral
atau tulangan pengikat lateral. Kolom ini mempunyai bentuk yag lebih
bagus dibanding bentuk yang pertama di atas, namun pembuatannya
lebih sulit dan penggunaan tulangan longitudinalnya kurang efektif
(jika ada beban momen lentur) dibandingkan dari tipe yang pertama di
atas.
c. Kolom komposit. Jenis kolom ini, digunakan profil baja sebagai
pemikul lentur pada kolom. Selain itu tulangan longitudial dan tulangan
pengikat juga ditambahkan bila perlu. Bentuk ini biasanya digunakan,
apabila jika hanya menggunakan kolom bertulang biasa diperoleh
ukuran yang sangat besar karena bebannya yang cukup besar, dan disisi
lain diharapkan ukuran kolom tidak terlalu besar.
2. Berdasarkan kelangsingannya, kolom dapat dibagi atas :
a. Kolom Pendek
Dimana masalah tekuk tidak perlu menjadi perhatian dalam
merencanakan kolom karena pengaruhnya cukup kecil.
b. Kolom Langsing
Dimana masalah tekuk perlu diperhitungkan dalam merencanakan
kolom.

4.1.3 Balok
Dilihat dari fungsinya maka balok adalah bagian dari struktural sebuah
bangunan yang kaku dan dirancang untuk menanggung dan mentransfer beban
55

menuju elemen-elemen kolom penopang yang memiliki fungsi sebagai rangka


penguat horizontal bangunan akan beban-beban.
Hingga perkembangan teknologi konstruks saat ini, telah dikembangkan
beberapa jenis balok sesuai dengan fungsi dan posisinya pada bangunan. Berikut
ini adalah jenis-jenis balok :
1. Balok Sederhana
Balok sederhana bertumpu pada kolom diujung-ujungnya, dengan satu ujung
bebas berotasi dan tidak memiliki momen tahan. Seperti struktur statis
lainnya, nilai dari semua reaksi,pergeseran dan momen untuk balok sederhana
adalah tidak tergantung bentuk penampang dan materialnya, seperti terlihat
pada Gambar 4.2

Gambar 4.2 Balok Sederhana


(Sumber : SNI 03-2847-2002, 2017)

2. Kantilever
Kantilever adalah balok yang diproyeksikan atau struktur kaku lainnya
didukung hanya pada satu ujung tetap, seperti terlihat pada Gambar 4.3

Gambar 4.3 Balok Kantilever


(Sumber : SNI 03-2847-2002, 2017)
56

3. Balok Teritisan
Balok teristisan adalah balok sederhana yang memanjang melewati salah satu
kolom tumpuannya
4. Balok dengan Ujung-ujung Tetap
Balok dengan ujung-ujung tetap ( dikaitkan kuat ) dibuat untuk menahan
translasi dan rotasi. Ujung-ujung dari balok ini dikunci sedemikian kuat
sehingga tidak bergerak ataupun bertotasi karena momen.
5. Balok Tersuspensi
Bentangan tersuspensi adalah balok sederhana yang ditopang oleh teristisan
dari dua bentang dengan konstruksi sambungan pin pada momen nol.
6. Balok Menerus
Balok Menerus memanjang secara menerus melewati lebih dari dua kolom
tumpuan untuk menghasilkan kekakuan yang lebih besar dan momen yang
lebih kecil dari serangkaian balok tidak menerus dengan panjang dan beban
yang sama, seperti terlihat pada Gambar 4.4

Gambar 4.4 BalokMenerusi


(Sumber : SNI 03-2847-2002)

4.2 Metode Pelaksanaan Konstruksi


Proses pelaksanaan pekerjaan proyek dilakukan sesuai dengan rancangan
yang telah direncanakan. Dalam melakukan proses pelaksanaan pekerjaan ini
diperlukan sebuah kerjasama dan koordinasi yang baik dari semua pihak yang
terkait, baik perencana, pengawas maupun pelaksana. Kerjasama yang baik
tentunya menghasilkan suatu kerja yang baik, apalagi didukung oleh manajemen
yang mantap, tenaga kerja yang handal dan berpengalaman, dan material serta
alat–alat yang sesuai dengan standar yang ditetapkan. Tahap pelaksanaan
pekerjaan yang di tinjau dalam sub bab ini yaitu pekerjaan balok dan kolom pada
57

proyek pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan. Setiap
tahapan-tahapan yang dikerjakan dalam pekerjaan beton telah disesuaikan dengan
standar yang tertera pada kontrak proyek dan wajib dipatuhi oleh pelaksana
proyek, dalam hal ini menjadi tanggung jawab PT. Anugerah Bangun Kencana.

4.2.1 Pelaksanaan Pekerjaan Kontruksi Kolom


Pada proyek pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa
Tampan dimensi kolom yang digunakan adalah:
1. 500 × 500 mm
2. 450 × 500 mm
3. 450 × 450 mm
4. 400 × 400 mm
Gambaran denah kolom dapat dilihat pada Lampiran IV halaman 112 .
Prosedur pelaksanaan pekerjaan kolom dalam proyek ini secara keseluruhan sama.
Langkah teknis pada pekerjaan kolom adalah sebagai berikut.

A. Pemberian Marking Kolom


Titik-titik dari as kolom diperoleh dari hasil pengukuran dan pematokan.
Hal ini disesuaikan dengan gambar yang telah di rencanakan. Cara penentuan as
kolom membutuhkan alat-alat seperti, Theodolite, meteran, tinta, sipatan, dll.
Proses Pelaksanaan pemberian marking kolom adalah sebagai berikut.
1. Penentuan as kolom dengan Theodolite / total station berdasarkan shop
drawing, alat tersebut diarahkan 180° untuk arah X dan diberi tanda setelah
itu sudut 270° untuk arah Y dengan ukuran yang sudah ditentukan.
2. Buat as kolom dari garis pinjaman.
3. Pemasangan patok as bangunan/kolom (tanda berupa garis dari waterpass).
B. Pemasangan Angkur dan Pile Cap
1. Pemasangan angkur
Angkur digunakan sebagai pengait anatara kolom baja dengan pondasi tiang
pancang. Angkur berfungsi untuk meneruskan beban dari kolom menuju
pondasi tiang pancang. Pada proyek ini angkur yang digunakan ø16mm.
58

Angkur dipasang 4 buah pada setiap titik yang telah ditentukan sesuai gambar
kerja, seperti terlihat pada Gambar 4.5

Gambar 4.5 Pemasangan Angkur


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

2. Pembuatan Bekisting pile cap


a. Penggalian Tanah
Dengan elevasi yang telah ditentukan sesuai gambar kerja, penggalian
tanah ini dilakukan dengan manual. Penggalian tanah pada proyek ini dapat
dilihat pada Gambar 4.6

Gambar 4.6 Penggalian Tanah


(Sumber : Domentasi Kerja Praktik, 2017)
59

b. Pemasangan Batako untuk Bekisteing Pile Cap


Pemasangan Bekisting dari batu bata disekeliling daerah pile. Penggunaan
batu bata ini dipilih karena batu bata cukup kuat untuk menahan beban
sebagai Bekisting serta cukup murah, seperti yang terlihat pada Gambar 4.7

Gambar 4.7 Pemasangan Batako untuk Bekisting Pile Cap


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

3. Perakitan Pile Cap


Fungsi dari pilecap adalah untuk menerima beban dari kolom yang kemudian
akan terus disebarkan ke tiang pancang dimana masing-masing pile menerima
1/N dari beban oleh kolom dan harus ≤ daya dukung yang diijinkan (Y ton)
(N= jumlah kelompok pile). Jadi beban maksimum yang bisa diterima oleh
pilecap dari suatu kolom adalah sebesar N x (Y ton). Pilecap ini bertujuan
agar lokasi kolom benar-benar berada dititik pusat pondasi sehingga tidak
menyebabkan eksentrisitas yang dapat menyebabkan beban tambahan pada
pondasi, pile cap juga berfungsi untuk menahan gaya geser dari pembebanan
yang ada. Perakitan pile cap yaitu:
a. Pemotongan Besi
Pemotongan besi untuk pile cap sesuai ukuran dilakukan menggunakan bar
cutter,seperti terlihat pada Gambar 4.8
60

Gambar 4.8 Pemotongan Besi


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2107)

b. Perakitan Pile Cap


Perakitan pilecap dilakukan sesuai ukuran Bekisting. Perakitan yang
dilakukan dengan pengukuran dalam satuan meter, seperti terlihat pada
Gambar 4.9

Gambar 4.9 Perakitan Pile Cap


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
61

c. Pemasangan Pilecap
Pilecap yang sudah dirakit, kemudian dipasang pada Bekisting. Pilecap dan
angkur kemudian di las. Diatas angkur dipasang lembaran kayu sesuai lebar
balok yang akan dipasang dan juga dipasang benang pada as angkur agar
kolom yang dipasang berdiri tegak. Pengelasan pilecap dan angkur dapat
dilihat pada Gambar 4.10

Gambar 4.10 Pemasangan Pile Cap


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2107)

d. Pengecoran Pilecap
Setelah pekerjaan pemasangan dan pengelasan pilecap selesai, dan juga
kedudukan baut sudah dibuat maka pilecap selanjutnya akan dicor. Namun
terlebih dahulu dilakukan pengujian Slump Test pada beton. Slump Test ini
bertujuan untuk mengetahui apakah beton yang telah dipesan untuk
pengecoran telah memenuhi syarat untuk pengecoran.
Uji Slump merupakan salah satu contoh dari pengendalian mutu.
Pengendalian mutu adalah kegiatan mengendalikan pelaksanaan proyek
agar mendapatkan mutu yang baik sesuai dengan syarat yang telah
ditentukan dalam kontrak. Suatu kegiatan pengawasan proyek bisa berjalan
62

dengan baik dan lancar untuk mendapatkan mutu yang baik, seperti terlihat
pada Gambar 4.11 dan Gambar 4.12

Gambar 4.11 Pengujian Slump


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2107)

Gambar 4.12 Pengecoran Pile Cap


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
63

C. Pemasangan Kolom
Kolom yang digunakan pada proyek ini adalah kolom beton. Langah-
langkah pemasangan kolom yaitu:
1. Perakitan Tulangan Kolom
Pemasangan tulangan kolom dilakukan/dirakit terlebih dahulu.
Tulangan kolom beton yang dipasang mempunyai panjang bentang 4.5
meter dengan spesifikasi dimensi tulangan adalah D16 untuk tulangan
utama, dan D10 untuk sengkang, seperti terlihat pada Gambar 4.13

Gambar 4.13 Perakitan Tulangan Kolom


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

2. Pemasangan Tulangan Kolom


Pemasangan dilakukan dengan bantuan mobil crane yang
mengangkat tulangan kolom saat pesangan. Saat pemasangan
dilakukan terdapat beberapa pekerja yang bertugas menjaga tulangan
kolom terletak tepat pada titik yang ditentukan, seperti terlihat pada
Gambar 4.14
64

Gambar 4.14 Pemasangan Tulangan Kolom


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

3. Pemasangan Bekisting Kolom


Pemasangan Bekisting kolom ini hampir sama dengan pemasangan
tulangan kolom pada titik yang ditentukan. Pemasangan dilakukan dengan
bantuan mobil crane, seperti terlihat pada Gambar 4.15

Gambar 4.15 Pemasangan Bekisting Kolom


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
65

4. Pengecoran Kolom
Pengecoran dilakukan dengan bantuan 2 alat, yaitu concrete bucket
dan mobil crane, seperti terlihat pada Gambar 4. 16

Gambar 4.16 Pengecoran Kolom


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik)

4.2.2 Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi Balok


Konstruksi balok tergolong memakan waktu yang cukup lama pada proyek
ini dikarenakan harus terlebih dahulu melaksanakan penaikan scaffolding/
perancah agar dapat dengan mudah merakit Bekisting balok diatasnya. Berikut
beberapa langkah-langkah dalam pelaksanaan konstruksi balok.
1. Perakitan Scaffolding
Tujuan dalam pelaksanaan ini untuk meringankan pekerjaan tukang dalam
merakit Bekisting balok, seperti terlihat pada Gambar 4.17
66

Gambar 4.17 Perakitan Scaffolding


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik,2017)

2. Perakitan Bekisting Balok


Perakitan Bekisting balok menggunakan bahan kayu, perakitan ini
dilakukan diluar tempatnya lalu dipasang ketika telah selesai. Perakitan
Bekisting balok dapat dilihat pada Gambar 4.18

Gambar 4.18 Perakitan Bekisting Balok


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
67

3. Pemasangan/Perakitan Tulangan Balok


Pelaksanaan pekerjaan ini dilakukan langsung pada Bekisting balok.
Pekerjaan ini biasanya selalu bersamaan dengan pekerjaaan Bekisting pelat
lantai, penulangan pelat lantai dan beserta pengecoran yang besamaan pula,
seperti terlihat pada Gambar 4.19 dan Gambar 4.20

Gambar 4.19 Perakitan/ Pemasangan Tulangan Balok


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

4. Pengecoran Balok
Pengecoran balok dilakukan bersamaan dengan pelat lantai, pengecoran balok
mengguakan bantuan alat seperti concrete pump dan concrete vibrator, seperti
terlihat pada Gambar 4.20

Gambar 4.20 Pengecoran Balok


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
68

4.3 Kontrol Kualitas


Kualitas didalam suatu produk apapun menjadi salah satu hal yang harus
dipenuhi agar produk tersebut dapat dipercaya oleh konsumen, demikian halnya
pada pekerjaan konstruksi suatu bangunan, kualitas menjadi penting karena
menyangkut keselamatan penghuni bangunan pada saat digunakan oleh
konsumen.
Kontrol kualitas adalah merupakan pekerjaan penting dalam suatu
manajemen proyek konstruksi, yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana
kontrol kualitas ini menjadi suatu cara yang dapat diandalkan dalam
mengendalikan kualitas, dengan biaya dan waktu yang telah ditentukan.

4.3.1 Uji Slump


Uji Slump adalah suatu uji empiris/metode yang digunakan untuk
menentukan konsistensi/kekakuan (dapat dikerjakan atau tidak)dari campuran
beton segar (fresh concrete) untuk menentukan tingkat workability nya. Kekakuan
dalam suatu campuran beton menunjukkan berapa banyak air yang digunakan.
Untuk itu uji Slump menunjukkan apakah campuran beton kekurangan, kelebihan,
atau cukup air.
Suatu adukan/campuran beton, kadar air sangat diperhatikan karena
menentukan tingkat workability nya atau tidak. Campuran beton yang terlalu cair
akan menyebabkan mutu beton rendah, dan lama mengering. Sedangkan
campuran beton yang terlalu kering menyebabkan adukan tidak merata dan sulit
untuk dicetak. Uji Slump mengacu pada SNI 1972-2008 dan ICS 91.100.30
Slump dapat dilakukan di laboratorium maupun di lapangan (biasanya
ketika ready mix sampai, diuji setiap kedatangan). Hasil dari Uji Slump beton
yaitu nilai Slump. Nilai yang tertera dinyatakan dalam satuan internasional (SI)
dan mempunyai standar. Bahan darri pengujian Slump adalah beton Segar (fresh
concrete) yang diambil secara acak agar dapat mewakili beton secara keseluruhan.
Berikut beberap langkah dalam pengujian Slump pada proyek
pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan.
69

1. Basahi cetakan kerucut dan plat dengan kain basah


2. Letakkan cetakan di atas plat
3. Isi 1/3 cetakan dengan beton segar, padatkan dengan batang logam
sebanyak merata dengan menusukkannya. Lapisan ini penusukan bagian
tepi dilakukan dengan besi dimiringkan sesuai dengan dinding cetakan.
Pastikan besi menyentuh dasar. Lakukan 25-30 kali tusukan.

Gambar 4.21 Pemadatan Kerucut Menjulang


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

4. Isi 1/3 bagian berikutnya (menjadi terisi 2/3) dengan hal yang sama
sebanyak 25-30 x tusukan. Pastikan besi menyentuh lapisan pertama.
5. Setelah selesai dipadatkan, ratakan permukaan benda uji, tunggu kira-kira
1/2 menit. Sambil menunggu bersihkan kelebihan beton di luar cetakan
dan di plat.
6. Cetakan diangkat perlahantegak lurus ke atas seperti terlihat pada Gambar
4.21
70

Gambar 4.22 Pengukuran Slump


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

7. Ukur nilai Slump dengan membalikkan kerucut di sebelahnya


menggunakan perbedaan tinggi rata-rata dari benda uji, seperti terlihat
pada Gambar 4.22

Gambar 4.23 Pengukuran Uji Slump


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
71

8. Toleransi nilai Slump dari beton segar ± 2 cm, seperti terlihat pada
Gambar 4.23
9. Jika nilai Slump sesuai dengan standar, maka beton dapat digunakan

Jika pada sat uji Slump bentuk yang dihasilkan adalah collapse atau shear,
maka tidak perlu membuat campuran baru terburu-buru. Cukup ambil sample
beton segar yang baru dan mengulang pengujian.
Standar nilai Slump yang biasa dipakai.
a. 0-25 mm untuk jalan raya
b. 10-40 mm untuk pondasi (low workability)
c. 50-90 mm untuk beton bertulang normal menggunakan vibrator
(medium workability)
d. >100 mm untuk high workability
Proyek pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan
menggunakan standar, seperti terlihat pada Tabel 4.1
Tabel 4.1 Standar uji Slump Proyek Pembangunan Gedung IGD RSJ Tampan
Slump (cm)
Konstruksi Beton Maksimum Minimum
Dinding, pelat pondasi dan
12.5 10
pondasi telapat bertulang.
Fondasi telapat tidak bertulang,
9 7.5
dan konstruksi dibawah tanah

Pelat, balok, kolom dan dinding 14 10

(Sumber : CV. Panca Mandiri Konsultan)


4.3.2 Test Silinder Beton
Test silinder beton pada proyek ini dilakukan oleh PT. Anugerah bangun
Kencana dengan mutu beton K-300. Hasil uji untuk setiap pengujian dilakukan
masing-masing untuk umur 7, 14, dan 28 hari.
72

4.3.3 Penjadwalan Proyek


Saat ini dikenal beberapa cara untuk mengontrol dan memonitor jadwal
kemajuan proyek, antara lain :
4. Diagram balok
5. Diagram garis
6. Teknik jaringan kerja
7. Kurva S
8. Diagram skala waktu
Pada proyek pembangunan ini digunakan metode kurva S dan dapat dilihat pada
lampiran laporan ini.
4.4 Perhitungan Kuantitas
Proyek pembangunan gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan
terdapat tinjauan kolom dan balok yang telah ditentukan.
Berdasarkan tinjauan yang dilakukan di lapangan, maka pada laporan ini
kami akan menghitung kembali jumlah elemen dan material yang digunakan
pada pembangunan gedung IGD Rumah Sakit Jiwa Tampan.
4.4.1 Data Elemen Struktur
Data elemen struktur yang pada proyek pembangunan gedung IGD
Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan diantara lain seperiti tulangan kolom dan
tulangan balok.

4.4.1.1 Data Kolom


Proyek ini terdapat beberapa elemen kolom dengan dimensi yang berbeda
beda. Semua data yang dirangkum berdasarkan apa yang telah dihimpun dan
diamati pada pekerjaan lapangan. Adapun jenis kolom yang digunakan dapat
dilihat pada Tabel 4.2
73

Tabel 4.2 Data Elemen Kolom


Dimensi Tulangan
Jenis (mm)
Lantai Sengkang Pengekang
Kolom Utama
L1 L2 Tumpuan Lapangan Tumpuan Lapangan
K1 1 500 500 16 D16 D10-100 D10-150 D10-100 D10-150
2 500 500 16 D16 D10-100 D10-150 D10-100 D10-150
3 450 450 12 D16 D10-100 D10-150 D10-100 D10-150
Dak Beton 400 200 6 D16 D10-100 D10-150 D10-100 D10-150
K2 1 500 400 12 D16 D10-100 D10-150 D10-100 D10-150
2 500 400 12 D16 D10-100 D10-150 D10-100 D10-150
3 450 400 10 D16 D10-100 D10-150 D10-100 D10-150
Dak Beton 400 200 6 D16 D10-100 D10-150 D10-100 D10-150
KP1 1 150 300 8 D13 D10-100 D10-200 D10-100 D10-150
2 150 300 8 D13 D10-100 D10-200 D10-100 D10-150
3 150 300 8 D13 D10-100 D10-200 D10-100 D10-150
Dak Beton 150 300 8 D13 D10-100 D10-200 D10-100 D10-150
K3 1 200 200 4 D13 D10-100 D10-200 D10-100 D10-150
K4 Entrance 400 200 12 D16 D10-100 D10-150 D10-100 D10-150
Dak
K5 200 200 4 D13 D10-100 D10-200 D10-100 D10-150
Tangga
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)

Perbedaan dari jenis-jenis kolom ini adalah elevasi setiap lantai gedung
yang berbeda sehingga kolom di atas memiliki tinggi yang berbeda-beda pula.
Selain tinggi, yang membedakan jenis jenis kolom ini adalah dimensi tulangan
pada setiap kolom.
4.4.1.2 Data Balok
Proyek ini total jenis elemen balok yang digunakan adalah sebanyak 12
balok. Tiap tipe balok yang digunakan dapat dilihat pada Tabel 4.3. Tabel balok
lantai 2 dan lantai 3 dapat dilihat pada Lampiran VII hal 115.
Tabel 4.3 Data Elemen Balok
Jenis Dimensi Tulangan
Tumpuan
Balok (mm) Atas Bawah Sengkang Mountase
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
Kiri 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
300 ×
B1 Lapangan 3 D16 5 D16 1,5 D10-150 2 D10
600
Kanan 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
Kiri 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
300 ×
B2 Lapangan 3 D16 5 D16 1,5 D10-150 2 D10
600
Kanan 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
Kiri 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
250 ×
B3 Lapangan 3 D16 4 D16 1,5 D10-200 2 D10
600
Kanan 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
74

Tabel 4.4 Data Elemen Balok (Lanjutan)


(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
Kiri 6 D16 3 D16 1,5 D10-100
B4 250 × 600 Lapangan 3 D16 4 D16 1,5 D10-150 2 D10
Kanan 6 D16 3 D16 1,5 D10-100
Kiri 6 D16 3 D16 1,5 D10-100
B5 250 × 550 Lapangan 3 D16 4 D16 1,5 D10-200 2 D10
Kanan 6 D16 3 D16 1,5 D10-100
Kiri 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
B6 300 × 600 Lapangan 3 D16 5 D16 1,5 D10-200 2 D10
Kanan 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
Kiri 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
B7 300 × 600 Lapangan 3 D16 4 D16 1,5 D10-200 2 D10
Kanan 7 D16 3 D16 1,5 D10-100
Kiri 5 D16 3 D16 1,5 D10-100
B8 300 × 600 Lapangan 3 D16 3 D16 1,5 D10-150 2 D10
Kanan
Kiri 3 D16 3 D16 1,5 D10-100
B9 150 × 600 Lapangan 3 D16 3 D16 1,5 D10-200 2 D10
Kanan 3 D16 3 D16 1,5 D10-100
Kiri 3 D16 3 D16 1,5 D10-100
B10 250 × 400 Lapangan 3 D16 3 D16 1,5 D10-200 2 D10
Kanan 3 D16 3 D16 1,5 D10-100
Kiri 4 D16 3 D16 1,5 D10-100
B11 250 × 500 Lapangan 3 D16 3 D16 1,5 D10-200 2 D10
Kanan 4 D16 3 D16 1,5 D10-100
Kiri 4 D16 3 D16 1,5 D10-100
BD 200 × 400 Lapangan 3 D16 3 D16 1,5 D10-200 2 D10
Kanan 4 D16 3 D16 1,5 D10-100
(Sumber: Perhitungan Kerja Praktik ,2017)

4.4.2 Data Material Struktur


Pekerjaan struktur bangunan berkaitan dengan perhitungan materialnya.
Tabel kolom lantai 1, lantai2, dan lantai 3 dapat dilihat pada Lampiran VIII hal
116, berikut adalah data perhitungan material struktur.

4.4.2.1 Material Kolom


Material yang digunakan pada pembuatan kolom dapat dilihat pada
Gambar 4.24 dan Gambar 4.25.
75

1. Perhitungan Volume Cor Beton

Gambar 4.24 Denah Kolom


(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik 2017)

Gambar 4.25 Detail Dimensi Kolom


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik 2017)

Beton yang digunakan pada proyek ini adalah beton ready mix K-300 dan
untuk kebutuhan volume beton tiap tipe kolom dapat pada tabel berikut.
Rumus Perhitungan Volume:
v:p×l×t (IV.1)
v = Volume (m³)
p = Panjang (m)
l = Lebar (m)
t = Tinggi
Data Kolom K1 (Lantai1)
Diketahui; p = 4500 mm = 4,5 m
l = 500 mm = 0,5 m
t = 500mm = 0,5 m
= 4,5 × 0,5 × 0,5
= 1,125 m3
76

Untuk perhitungan selanjutnya dapat dilihat pada Tabel 4.4


Tabel 4.5 Perhitungan Cor Kolom
Dimensi
Tinggi Kolom Berat (kg)
Jenis
Lantai Kolom (mm)
Kolom
(mm)
L1 L2 Sengkang Pengengkang Utama Total
K1 1 4500 500 500 37.138 18.569 111.059 166.765
2 3500 500 500 28.921 14.461 85.818 129.200
3 3500 450 450 25.306 12.653 64.363 102.323
Dak
3.497 20.350 33.173
Beton 2250 400 200 9.326
K2 1 4500 500 400 32.496 16.248 83.294 132.037
2 3500 500 400 25.306 12.653 64.363 102.323
3 3500 450 400 23.499 11.749 53.636 88.884
Dak
3.497 20.350 33.173
Beton 2250 400 200 9.326
KP1 1 4500 150 300 10.476 0.000 36.658 47.134
2 3500 150 300 8.165 0.000 28.327 36.492
3 3500 150 300 8.165 0.000 28.327 36.492
K3 1 4500 200 200 8.381 0.000 18.329 26.710
K4 Entrance 4500 400 400 27.853 6.963 83.294 118.111
Dak
0.000 12.080 17.688
K5 Tangga 3000 200 200 5.608
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)

2. Tulangan
Tulangan yang digunakan pada kolom adalah tulangan D16,D13 dan D10.
Adapun tulangan D16 dan D13 digunakan pada tulangan utama dan
sedangkan tulangan D10 digunakan pada sengkang dan pengengkang. Adapun
kebutuhan tulangan pada tiap ketinggian kolom dapatdihitung sebagai berikut.
Data Kolom K1 (Lantai1)
Diketahui; Elevasi = -0,05 s/d +4,45
Dimensi Kolom
Panjang = 4500 mm
L1 = 500 mm
L2 = 500 mm
Tulangan Sengkang
Tumpuan = D10-100
Lapangan = D10-150
Tulangan Pengekang
77

Tumpuan = D10-100
Lapangan = D10-150
Tulangan Utama = 16 D16

a. Perhitungan Berat Tulangan Sengkang


Langkah-langkah perhitungan sebagai berikut:
1. Kebutuhan Sengkang
Rumus Kebutuhan Tulangan :
𝟏 𝟏 𝟏
𝐋 𝐋 𝐋 (IV.2)
𝟒 𝟐 𝟒
V: [ + + ]+𝟏
𝐋𝐬 𝐋𝐥 𝐋𝐬

Ls = Spasi Sengkang
Ll = Spasi Lapangan
L = Panjang Tulangan
1 1 1
4500 4500 4500
4 2 4
=[ + + ]+1
100 150 100

= 37,67 buah

2. Panjang Tulangan Persengkang


Rumus Tebal Selimut Beton:
(𝑳𝟏 − 𝟏𝟎𝟎) × 𝟐 + (𝑳𝟐 − 𝟏𝟎𝟎) × 𝟐 (IV.3)
L1 = Panjang Tulangan Pertama
L2 = Panjang Tulangan Kedua
= (500 − 100) × 2 + (500 − 100) × 2
= 1600 mm
Tebal selimut beton atas dan bawah = 50+50 = 100 mm
Tebal selimut beton samping kiri dan kanan = 50+50 = 100 mm

3. Panjang Total Tulangan Sengkang


Rumus Panjang Total Tulangan :
𝐏𝐬 × ∑ 𝐬 (IV.4)

Ps = Panjang Persengkangan
78

∑ S = Total Tulangan Sengkang


= 1600 × 37,67
= 60266,67 mm
= 60,267 m

4. Luas Penampang Tulangan Sengkang


Rumus Luas Penampang Tulangan :
𝟏
𝐋 = 𝟒 × 𝛑 × 𝐝𝟐 (IV.5)

L = Panjang Tulangan
π = Konstanta
d² = Diameter Tulangan
1
L= × π × 102
4
= 78,5 mm2
= 78,5 × 10−6 𝑚2

5. Volume Tulangan Sengkang


Rumus Volume Tulangan :
𝐕 = 𝐀𝐩 × ∑ 𝐋 (IV.6)
Ap = Luas Penampang

∑L = Total Panjang Tulangan


V = (78,5 × 10−5 )m2 × 60,267 m
= 4,73 × 10−3 m³

6. Berat Tulangan Sengkang


𝐕𝐨𝐥𝐮𝐦𝐞 × 𝐁𝐞𝐫𝐚𝐭 𝐉𝐞𝐧𝐢𝐬 (IV.7)
V = Volume Tulangan
Bj = Berat Jenis Besi
= (4,73 × 10−3 m3 ) × (7850 kg. m3 )
= 31,138 kg
b. Perhitungan Berat Tulangan Pengekang
Langkah-langkah perhitungan sebagai berikut:
79

1. Kebutuhan Tulangan Pengekang

1 1 1
4500 4500 4500
4 2 4
=[ + + ]+1
100 150 100

= 37,67 buah

2. Panjang Tulangan Pengekang


= (500 − 100) + (500 − 100)
= 800 mm
Tebal Selimut Beton Atas dan Bawah = 50+50 = 100 mm
Tebal selimut Beton Samping Kiri dan Kanan = 50+50 = 100 mm

3. Panjang Total Pengekang


= 800 × 37,67
= 3013,3 mm
= 30,13 m

4. Luas Penampang Tulangan Pengekang


1
= × 𝜋 × 102
4
= 78,5 mm2
= 78,5 × 10−6 m2

4. Volume Tulangan Pengekang


V = Luas Penampang × Panjang Total
= (78,5 × 10−5 )m2 × 30,13 m
= 2,365 × 10−3 m3

5. Berat Tulangan Pengekang


= Volume × Berat Jenis
= (2,365 × 10−3 m3 ) × (7850 kg. m3 )
= 18,568 kg

c. Perhitungan Berat Tulangan Utama


Langkah-lang perhitungan sebagai berikut:
80

1. Panjang Tulangan Utama


Rumus Panjang Tulangan Utama :
𝐓𝐤 − 𝐓𝐬𝐛 (IV.8)
Tk = Tinggi Kolom
Tsb = Tebal Selimut Beton
= 4500 − 100
= 4400 mm
= 4,4 m
Tebal Selimut Beton Atas dan Bawah = 50+50 = 100 mm
Tebal selimut Beton Samping Kiri dan Kanan = 50+50 = 100 mm
2. Luas Penampang Tulangan Utama
1
= × 3.14 × 162
4
= 200,96 mm2
= 2,01 × 10−6 m2
3. Volume Tulangan Utama
= (2,01 × 10−5 )m2 × 4,4m × 16
= 0,014 m3
4. Berat Tulangan Utama
= (0,014 m3 ) × (7850 kg. m3 )
= 111,058 kg
Untuk perhitungan selanjutnya dapat dilihat pada Tabel 4.5
Tabel 4.6 Perhitungan Berat Tulangan Kolom

Tinggi Dimensi Kolom


Jenis Berat (kg)
Lantai Kolom (mm)
Kolom
(mm)
L1 L2 Sengkang Pengengkang Utama Total
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)
K1 1 4500 500 500 37.138 18.569 111.059 166.765
2 3500 500 500 28.921 14.461 85.818 129.200
3 3500 450 450 25.306 12.653 64.363 102.323
Dak Beton 2250 400 200 9.326 3.497 20.350 33.173
K2 1 4500 500 400 32.496 16.248 83.294 132.037
2 3500 500 400 25.306 12.653 64.363 102.323
81

Tabel 4.7 Perhitungan Berat Tulangan Kolom (Lanjutan)


1 2 3 4 5 6 7 8 9
3 3500 450 400 23.499 11.749 53.636 88.884
Dak Beton 2250 400 200 9.326 3.497 20.350 33.173
KP
0.000 36.658 47.134
1 1 4500 150 300 10.476
2 3500 150 300 8.165 0.000 28.327 36.492
3 3500 150 300 8.165 0.000 28.327 36.492
18.32899
0.000 26.710
K3 1 4500 200 200 8.381 6
118.11
6.963 83.294
K4 Entrance 4500 400 400 27.853 1
K5 Dak Tangga 3000 200 200 5.608 0.000 12.080 17.688
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)
4.4.2.2 Material Pada Balok
Denah pembalokan lantai 2 dilihat pada Lampiran V halaman 113,
sedangkan denah pembalokan lantai 3 dapat dilihat pada Lampiran VI halaman
114. Denah perhitungan Volume balok dapat dilihat pada Gambar 4.26 dan
Gambar 4.27 sebagai berikut:
1. Perhitungan Volume Beton

Gambar 4.26 Denah Balok


(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)
82

Gambar 4.27 Detail Dimensi Balok


(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)

Beton yang digunakan pada proyek ini adalah beton ready mix K-300 dan
kebutuhan volume untuk tiap tipe balok dapat dilihat pada Tabel
Data Balok B1 (Lantai 2)
Diketahui; P = 6000 mm = 6 m
L = 300 mm = 0,3 m
T = 600 mm = 0,6 m
V=P×L×T
= 6 × 0,3 × 0,6
= 1,08 m3
Untuk perhitungan selanjutnya dapat dilihat pada Tabel 4.6
Tabel 4.6 Perhitungan Volume Cor Balok
Balok
Volume Cor
Dimensi (mm)
Tipe L (mm) Semen (M³)
B L
(1) (2) (3) (4) (5)
TB1 6000 250 600 0.9
5000 250 600 0.75
6900 250 600 1.035
3600 250 600 0.54
3500 250 600 0.525
3000 250 600 0.45
TB2 3000 200 300 0.18
B1 6000 300 600 1.08
6000 300 600 1.08
B2
3000 300 600 0.54
B3 6000 250 600 0.9
83

Tabel 4.6 Perhitungan Volume Cor Balok (Lanjutan)


1 2 3 4 5
B4 6000 250 600 0.9
6900 250 600 1.035
5000 250 600 0.75
3000 250 600 0.45
B5 6000 250 550 0.825
5000 250 550 0.688
3000 250 550 0.413
3600 250 550 0.495
B6 3000 300 600 0.54
B7 3000 300 600 0.54
B8 825 300 600 0.149
B9 3000 150 600 0.270
925 150 600 0.083
B10 3500 250 400 0.35
3000 250 400 0.30
2500 250 400 0.25
B11 3000 250 500 0.375
BD 3000 200 400 0.24
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)
2. Tulangan
Tulangan yang digunakan pada balok adalah tulangan D16 dan D10.
Adapun tulangan D16 digunakan pada tulangan utama dan sedangkan tulangan
D10 digunakan pada sengkang dan pengengkang. Adapun kebutuhan tulangan
pada tiap jenis balok dapat dihitung sebagai berikut.
Data Balok B1 (Lantai2 )
Diketahui; Elevasi = +4,45
Dimensi Balok
Panjang = 6000 mm
B = 300 mm
L = 600 mm
Tulangan Sengkang
Tumpuan = D10-100
Lapangan = D10-150

Tulangan Pengekang
Tumpuan = D10-100
84

Lapangan = D10-150
Tulangan Utama
Tumpuan = 10 D16
Lapangan = 8 D16
Mountase = 2 D10
a. Perhitungan Berat Tulangan Sengkang
Langkah-langkah perhitungan sebagai berikut:
1. Kebutuhan Sengkang
1 1 1
6000 6000 6000
=[4 100 + 2 150 + 4 100 ] + 1

= 50,2 buah

2. Panjang Tulangan Persengkang


= (300 − 100) × 2 + (600 − 100) × 2
= 1400 mm
= 1,4 m
Tebal selimut beton atas dan bawah = 50+50 = 100 mm
Tebal selimut beton samping kiri dan kanan = 50+50 = 100 mm

3. Panjang Total Tulangan Sengkang


= 1400 × 50,2
= 7023,3 mm
= 70,2 m

4. Luas Penampang Tulangan Sengkang


1
= × 3.14 × 102
4
= 78,5 mm2
= 78,5 × 10−6 m2
85

5. Volume Tulangan Sengkang


Rumus Volume Total Tulangan :
𝐕 = 𝐋𝐩 × 𝐏𝐭 × 𝐉𝐭 (IV.9)
Lp = Luas Penampang
Pt = Panjang Total
Jt = Jumlah Tulangan
= (78,5 × 10−5 )m2 × 70,2m × 50,2
= 5,51 × 10−3 m3

6. Berat Tulangan Sengkang


= Volume × Berat Jenis
= (5,51 × 10−3 m3 ) × (7850 kg. m3 )
= 43,280 kg

b. Perhitungan Berat Tulangan Pengekang


Langkah-langkah perhitungan sebagai berikut :
1. Kebutuhan Tulangan Pengekang
1 1 1
6000 6000 6000
=[4 100 + 2 150 + 4 100 ] + 1

= 50 buah

2. Panjang Tulangan Pengekang


= (600 − 100)
= 500 mm
Tebal Selimut Beton Atas dan Bawah = 50+50 = 100 mm
Tebal selimut Beton Samping Kiri dan Kanan = 50+50 = 100 mm

3. Panjang Total Pengekang


Panjang Persengkang × Total Sengkang
= 500 × 50
= 25000 mm
= 25 m
86

4. Luas Penampang Tulangan Pengekang


1
= × 3.14 × 102
4
= 78,5 mm2
= 78,5 × 10−6 m2
5. Volume Tulangan Pengekang
= (78,5 × 10−5 )m2 × 25 m
= 1,96 × 10−3 m3
6. Berat Tulangan Pengekang
= (1,96 × 10−3 m3 ) × (7850 kg. m3 )
= 37,230 kg
c. Perhitungan Berat Tulangan Utama
Langkah-langkah perhitungan sebagai berikut :
1. Panjang Tulangan Utama
a. Sengkang Kiri dan Kanan
1
= 6000 − 100
4
= 1475 mm
= 1,475 m
b. Lapangan
1
Panjang Balok − Tebal Selimut Beton
2
1
= 6000 − 100
2
= 2950 mm
= 2,95 m
Tebal Selimut Beton Atas dan Bawah = 50+50 = 100 mm
Tebal selimut Beton Samping Kiri dan Kanan = 50+50 = 100 mm
87

2. Luas Penampang Tulangan Utama


1
= × 3.14 × 162
4
= 200,96 mm2
= 2,01 × 10−5 m2
3. Luas Penampang Tulangan Mountase
1
= × 3.14 × 102
4
= 78,5 mm2
= 78,5 × 10−5 m2
4. Volume Total Tulangan Utama
a. Sengkang
= (2,01 × 10−5 )m2 × (1,475 + 1,475)m × 10
= 0,014 𝑚3
b. Lapangan
= (2,01 × 10−5 )m2 × (1,475 + 1,475)m × 8
= 0,004 m3
c. Mountase
= 78,5 × 10−5 m2 × (1,475 + 1,475) × 2
= 0,000963m3
= 0,014 m3 + 0,004 m3 +0,000963m3
= 0,0115 m3
5. Berat Tulangan Utama
= (0,0115 m3 ) × (7850 kg. m3 )
= 91,039 kg
Untuk perhitungan selanjutnya dapat dilihat pada Tabel 4.7
88

Tabel 4.7 Perhitungan Berat Tulangan Balok


Balok Volume
Dimensi (mm) Tulangan Berat (kg)
Tipe L (mm) (m³)
B L
TB1 6000 250 600 0.019 149.775
5000 250 600 0.016 121.919
6900 250 600 0.013 101.391
3600 250 600 0.018 140.395
3500 250 600 0.009 72.651
3000 250 600 0.009 70.598
TB2 3000 200 300 0.008 60.334
B1 6000 300 600 0.019 149.775
B2 6000 300 600 0.009 74.214
3000 300 600 0.016 122.634
B3 6000 250 600 0.016 121.919
B4 6000 250 600 0.018 140.395
6900 250 600 0.013 101.391
5000 250 600 0.008 60.334
3000 250 600 0.015 115.192
B5 6000 250 550 0.012 95.793
5000 250 550 0.007 56.996
3000 250 550 0.009 68.635
3600 250 550 0.009 71.384
B6 3000 300 600 0.008 62.087
B7 3000 300 600 0.001 10.900
B8 825 300 600 0.006 46.444
3000 150 600 0.001 10.093
B9
925 150 600 0.007 51.069
B10 3500 250 400 0.006 43.640
3000 250 400 0.005 36.212
2500 250 400 0.006 46.444
B11 3000 250 500 0.005 42.239
BD 3000 200 400 0.003 23.683
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)

4.4.3 Rekapitulasi Perhitungan Quantitas


Setelah perhitungan dilakukan maka didapat seperti terlihat pada Tabel 4.8
Tabel 4.8 Rekapitulasi Perhitungan Total (Balok)
Jumlah Berat Tulangan Volume cor
Lantai Jenis Balok L (m)
Balok (kg) (m³)
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1 TB 1 6 73 8900.108507 65.7
5 4 405.5631431 3
6.9 4 561.5798103 4.14
3 25 1508.344203 11.25
89

Tabel 4.8 Rekapitulasi Perhitungan Total Balok (Lanjutan)


(1) (2) (3) (4) (5) (6)
3.6 2 145.3017468 1.08
3.5 6 423.5881352 3.15
TB2 3 95 2249.862124 17.1
2 B1 6 22 3295.052849 23.76
B2 6 15 2246.626943 16.2
3 2 148.42724 1.08
B3 6 3 367.9029631 2.7
B4 6 25 3047.982365 22.5
5 2 202.7815716 1.5
6.9 4 561.5798103 4.14
3 3 181.0013044 1.35
B5 6 20 2303.843434 16.5
5 3 287.3802261 2.0625
3 24 1367.901185 9.9
3.6 2 137.270281 0.99
B6 3 4 285.5364809 2.16
B7 3 3 186.261401 1.62
B8 0.825 40 435.9997283 5.94
B9 3 46 2136.436053 12.42
0.95 4 40.3725971 0.333
B10 3 7 305.4830679 2.1
2.5 1 36.2118459 0.25
3.5 2 102.1380613 0.7
B11 3 1 46.44426203 0.375
BD 3 87 3674.751797 20.88
3 B1 6 16 2396.402072 17.28
B2 6 19 2845.727461 20.52
3 3 222.6408601 1.62
B3 6 2 245.2686421 1.8
B4 6 23 2804.143776 20.7
3 2 120.6675362 0.9
B5 6 20 2303.843434 16.5
3 20 1139.917654 8.25
B6 3 8 571.0729618 4.32
B7 3 8 496.6970692 4.32
B8 0.825 40 435.9997283 5.94
B9 3 46 2136.436053 12.42
0.95 4 40.3725971 0.333
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)
90

Tabel 4.9 Rekapitulasi Perhitungan Total Kolom


Jenis Jumlah Volume Cor
Lantai L (m) Berat Tulangan (kg)
Kolom Kolom (m³)

1 K1 48 8004.733171 54
K2 8 1056.298386 7.2
K3 4.5 60 1602.579384 10.8
K4 14 1653.548586 10.08
KP 27 1272.613081 5.4675
2 K1 48 6201.609523 42
K2 3.5 8 818.5834304 5.6
Kp 27 985.2735254 4.2525
3 K1 48 4911.500582 34.02
K2 3.5 8 711.074352 5.04
Kp 27 985.2735254 4.2525
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)

4.5 Perhitungan Harga Satuan


Perhitungan harga satuan pada proyek pembangunan gedung IGD
RumahSakit Jiwa Tampan mengacu pada harga satuan yang dikeluarkan oleh
dinas pekerjaan umum (PU). Semua sumber yang menjadi acuan tertera pada tabel
berikut ini. Untuk perhitungan harga satuan cor beton, pembesian, dan Bekisting
dapat dilihat pada Tabel 4.9, 4.10, dan 4.11
Tabel 4.10 Harga Satuan Pekerjaan Beton
Harga Satuan 1 m³ Beton mutu K300
Bahan/ Pekerja Satuan Harga Satuan (Rp) Indeks Jumlah (Rp)
Kg
Semen 75.100,00 8,26 620.326,00

Pasir Beton 145.300,00 0,486 70.615,80

Kerikil m³ 181.000,00 0,756 136.836,00


Air Liter 5,00 215 1.075,00
Sub Total 828.852,80
Pekerja OH 70.000,00 1,65 115.500,00
Tukang Batu OH 100.000,00 0,275 27.500,00
Kepala Tukang OH 120.000,00 0,028 3.360,00
Mandor OH 150.000,00 0,083 12.450,00
Sub total 158.810,00
Total 987.662,80
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)
91

Tabel 4.11 Harga Satuan Pembesian Beton

Harga Satuan Besi Beton


Bahan/Pekerja Satuan Harga Satuan (Rp) Indeks Jumlah (Rp)
Besi Beton Kg 7.400,00 1,58 11.692,00
Kawat Besi Kg 15.000,00 0,025 375,00
Sub Total 12.767,00
Pekerja OH 70.000,00 0,0095 665,00
Tukang Batu OH 100.000,00 0,0095 950,00
Kepala Tukang OH 120.000,00 0,0008 96,00
Mandor OH 150.000,00 0,0004 60,00
Sub Total 1.771,00
Total 14.538,00

(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)

Tabel 4.12 Harga Satuan Pekerjaan Bekisting

Harga Satuan Bekisting Beton


Jumlah
Bahan Satuan Harga Satuan (Rp) Indeks
(Rp)

Multipleks 9 mm lbr 157.900,00 0,175 27.632,50


Balok Kayu Kelas III m³ 1.210.900,00 0,015 18.163,50
Kaso Kayu 5/7 m³ 1.100.000,00 0,0075 8.250,00
Paku 3-8 cm Kg 20.000,00 0,5 10.000,00

Sub Total 89.046,00


Pekerja OH 70.000,00 0,0095 665,00
Tukang Batu OH 100.000,00 0,0095 950,00

Kepala Tukang OH 120.000,00 0,0008 96,00


Mandor OH 150.000,00 0,0004 60,00
Sub Total 1.771,00
Total 90.817,00

(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)

Setelah melakukan perhitungan harga satuan, maka selanjutnya melakukan


perhitungan per m³ harga satuan beton bertulang. Perhitingan mengambil contoh
dimensi 500 x 500 mm dan setiap dimensinya memiliki nilai yang berbeda.
Berikut adalah perhitungan harga satuang beton bertulang 1 m³.
92

Contoh Perhitungan Analisa Harga Kolom K1 (500 x 500 mm)


Kolom = 1 m³

Panjang Balok Beton = 1 m³ / (0,5 m x 0,5 m)

= 4 m'

Besi dia. 16 (utama) = 16 x 4 m x 1,578 kg/m'


= 100,962 kg
Besi dia. 10 (begel) = (0,45 m + 0,45 m) x 2 x (4 m / 0,1) x 0,616 kg/m'
= 44,368 kg
=(0,45 x 2 + 0,45 x 2) x (4 m/0,1) x 0,616 kg/m'
Besi dia.10 (pengengkang)
= 4,436 kg
Total Besi = 149,767 kg

Komposisi Besi = 149,767 kg/m³

Bekisting = (0,5 m + 0,5 m + 0,5 m + 0,5 m) x 4 m'

= 8 m²
Komposisi Bekisting = 8 m²

Maka Harga Kolom Beton /m³ =


Rumus Harga Satuan :
1 m³ x h1 + 128,275 kg/m³ × h2 kg + 12,5 m²/m³ × h3 (IV.10)
h1 = Harga Beton K300/m³
h2 = Harga Pembesian/kg
h3 = Harga Bekisting/m²
= 1 m³ x 987.600,- + 149,767 kg/m3 x 14.538,- +
8 m²/m³ x 90,718,-
= Rp. 3.891.516,156 ,-
Dibulatkan = Rp. 3.892.000 ,-Maka didapat harga untuk 1m³
balok beton dengan dimensi 500 × 500 mm adalah Rp. 3.892.000,- . untuk
perhitungan harga balok, dan kolom beton per m³ dengan dimensi lain yang ada
93

Proyek pembangunan gedung IGD Rumah Sakit Jiwa Tampan dapat dilihat pada
Tabel 4.13 dan 4.14.
Tabel 4.13 Harga Satuan Balok/m³
Bekisting
Balok Dimensi (mm) Indeks Beton Besi (kg) Harga Rp/m³
(m²)
B1 300 600 5.556 86.203 8.333 4,207,000
B2 300 600 5.556 86.203 8.333
3,219,000
B3 250 600 6.667 119.548 9.667
4,410,000
B4 250 600 6.667 119.548 9.667
4,410,000
B5 250 550 7.273 118.494 9.818
4,423,000
B6 300 600 5.556 103.731 8.333
4,462,000
B7 300 600 5.556 99.965 8.333
3,914,000
B8 200 500 10 145.922 12
5,166,000
B9 150 600 11.111 127.764 15
5,372,000
B10 250 400 10 113.755 10.5
4,482,000
B11 250 500 8 104.610 10
4,255,000
BD 200 400 12.5 210.749 12.5
5,187,000
TB1 250 600 6.667 153.974 9.667
4,104,000
TB2 200 300 16.667 207.873 13.333
5,221,000
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)
Tabel 4.14 Harga Satuan Kolom/m³
Indeks Bekisting
Kolom Dimensi (mm) Besi (kg) Harga Rp/m³
Beton (m²)
1 2 3 4 5 6 7
K1 500 500 4 109.836 8 3,892,000
450 450 4.938 103.221 8.889 3,933,000
400 200 12.5 131.410 13.75 5,155,000
K2 500 400 5 104.512 9 3,969,000
450 400 5.556 97.911 9.444 3,941,000
400 200 12.5 131.410 15 5,268,000
94

Tabel 4.14 Harga Satuan Kolom/m³ (Lanjutan)


1 2 3 4 5 6 7
K3 200 200 25 166.997 20
6,441,226
K4 400 400 6.25 126.403 10
4,439,000
K5 200 200 25 166.997 20
6,441,226
KP 300 22.222 174.734 20
500 5,344,000
(Sumber : Perhitungan Kerja Praktik, 2017)
95

BAB V
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3)
5.1 Pendahuluan
Proses pembangunan proyek konstruksi pada umumnya adalah kegiatan
yang banyak mengandung unsur bahaya. Lokasi proyek merupakan salah satu
lingkungan kerja yang mengandung risiko cukup besar. Tim manajemen sebagai
pihak yang bertanggung jawab selama proses pembangunan berlangsung harus
mendukung dan mengupayakan program-program yang dapat menjamin agar
tidak terjadi atau meminimalkan kecelakaan kerja atau tindakan pencegahannya.
Hubungan antar pihak yang berkewajiban memperhatikan masalah
keamanan dan keselamatan kerja adalah kontraktor utama. Kewajiban kontraktor
dan rekan kerjanya adalah mengasuransikan pekerjanya selama masa kontruksi
berlangsung. Pada waktu pelaksanaan pembangunan, kontraktor utama sudah
selayaknya tidak mengizinkan pekerjanya untuk beraktivitas bila terjadi hal-hal
berikut:
1. tidak mematuhi peraturan keamanan dan keselamata kerja,
2. tidak menggunkan peralatan pelindung diri selama bekerja,
3. tidak menggunakakan peralatan yang aman.

5.1.1 Pengertian
Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah pemberian perlindungan, dan
suasana bekerja yang aman dan nyaman kepada setiap orang yang berada
ditempat kerja, yang berhubungan dengan pemindahan bahan baku, penggunaan
peralatan kerja konstruksi, proses produksi dan lingkungan sekitar tempat kerja.

5.1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) adalah untuk
mencegah terjadinyan cacat/kematian pada tenaga kerja, mencegah kerusakan
tempat dan peralatan kerja, mencegah pencemaran lingkungan, masyarakat
disekitar tempat kerja, dan dapat menjaga kesehatan pekerja.
Tujuan standar pelaksanaan K3 yang di susun oleh PT Dwiputa Karya
Persada adalah sebagai berikut.

95
96

1. Sebagai acuan standar dalam penerapan K3 di lingkungan proyek.


2. Memberi rasa aman, nyaman serta perlindungan kepada setiap orang yang
berada di area proyek dari risiko kecelakaan dan sakit akibat bekerja.
3. Menciptakan lingkungan kerja yang aman, nyaman, rapi, bersih dan sehat.
4. Mendukung peningkatan efesiensi dan produktifitas kerja.
Untuk mencapai tujuan tersebut, diperlukan langkah-langkah sebagai
berikut.
1. Dibentuk Tim P2K3/Safety Comite proyek yang diketuai oleh Project
Manager.
2. Dibentuknya Tim Tanggap Darurat.
3. Menyediakan sarana dan prasarana K3.
4. Menyediakan Alat Pelindungan Diri (APD) bagi seluruh karyawan dan
pekerjaan proyek.
5. Mendistribusikan Paduan K3/Buku Saku K3.
5.2 Komitmen K3
Komitmen Keselamatan Kerja (K3) merupakan syarat dasar dalam
membangun sistem manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) ditempat
kerja. Kebjakan K3 merupakan komitmen pimpinan suatu organisasi perusahaan
untuk menjamin kesehatan dan keselamatan kerja seluruh personil di bawah
kendalinya juga pihak-pihak yang berkaitan dengan kegiatan operasi perusahaan
tersebut.
Pelaksanaan Proyek Pembangunan IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa
Tampan, PT Anugrah Bangun Kencana menjamin bahwa dalam melaksanakan
kegiatannya selalu memenuhi persyaratan standar serta peraturan yang berlaku
menyangkut aspek keselamatan kesehatan kerja dan lingkungan, melaksanakan
perbaikan berkelanjutan terhadap keefektifan SMK3 serta memastikan bahwa
seluruh personil berperan aktif dan bertanggung jawab terhadap pencapaiaan
tujuan dan sarana K3 sesuai fungsinya. Manager Representative (MR)
menetapkan dan mendokumentasikan kebijakan K3 organisasi dan memastikan
bahwa kebijakan tersebut:
97

a. Sesuai dengan sifat, skala, dampak lingkungan dan risiko K3 dari kegiatan
jasa PT Anugrah Bangun Kencana,
b. Mencakup komitmen untuk mencegah cedera, penyakit akibat kerja,
pencegahan pencemaran dan perbaikan berkelanjutan terhadap K3 dan kinerja
K3,
c. Mencangkup komitmennya untuk memenuhi undang-undang dan peraturan
K3 yang relevan, dan dengan persyaratan lain yang diikuti organisasi,
d. Menyediakan kerangka kerja untuk menetapkan dan meninjau tujuan dan
sasaran K3,
e. Didokumentasikan, diterapkan, dipelihara dan disampaikan kepada semua
karyawan,
f. Dikomunikasikan kepada setiap orang yang bekerja dibawah pengendalian
perusahaan dengan maksud bahwa mereka sadar kewajiban terhadap K3.
g. Tersedia bagi pihak terkait,
h. Ditinjau secara periodik untuk menjamin tetap relevan dan sesuai bagi
organisasi.
5.2.1 Rencana K3
Perencanaan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
(SMK3) diperlukan untuk menentukan arah dan batasan alur dari pelaksanaan K3
di suatu organisasi atau instansi. Perencanaan harus memuat tujuan, sarana dan
indikator kinerja yang diterapkan dengan mempertimbangkan adanya sumber
bahaya yang sesuai dengan persyaratan dan perundang-undangan yang berlaku.
Pada Proyek Pembangunan Gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan ini
PT Anugerah Bangun Kencana menyusun perencanaan K3 sebagai berikut.
1. Sebelum pekerjaan fisik proyek dimulai, proyek harus terlebih dahulu
membuat Perencanaan K3, termasuk denah proyek lengkap dengan jalan
keluar dan masuk proyek, posisi fasilitas K3 yang ada di proyek dan jalur
evakuasi.
2. Pemasangan bendera & pembentukan P2K3.
3. Informasi penting antara lain:
a. peraturan K3 di daerah / kawasan setempat (bila ada),
98

b. nomor telepon pejabat yang berwenang di proyek,


c. alamat & nomor telepon Rumah Sakit rujukan,
d. alamat & nomor telepon Kantor Polisi terdekat,
e. alamat & nomor telepon Kantor SAR,
f. alamat & nomor telepon Dinas Pemadam Kebakaran terdekat.
4. Kelengkapan perencanaan K3, juga harus dilengkapi dengan dokumen-
dokumen yang ditentukan dalam Peraturan Pemerintah seperti.
a. Dokumen pendaftaran proyek pada Kantor Jamsostek (setempat).
b. Dokumen pendaftaran proyek pada kantor Depnakertrans (setempat).
c. Surat pemberitahuan keberadaan proyek dan intitusi-intutusi terkait yang
diperlukan seperti Kelurahan, Kecamatan, Babinsa, Polsek, dll.

5.2.2 Pengendalian
Pengendalian risiko dilakukan setelah mengidentifikasi dan menilai risiko
atau bahaya dengan tujuan untuk menurunkan risiko atau bahaya menuju ke titik
yang aman.
Pengendalian risiko atau bahaya dilakukan dengan cara eliminasi memiliki
tingkat keefektifan, kehandalan dan proteksi tertinggi di antara pengendalian
lainnya. Pengendalian risiko merupakan suatu hierarki. Hierarki pengendalian
tersebut antara lain yaitu eliminasi, substitusi, perancangan, administrasi dan Alat
Pelindung Diri (APD) yang dapat dilihat pada Tabel 5.1.
99

Tabel 5.1 Hierarki Pengendalian


Risiko Eliminasi Eliminasi sumber bahaya
Substitusi
Perancangan Substitusi alat/mesin/bahan
Modifikasi perancangan alat/mesin/tempat kerja
yang lebih aman

Administrasi
ADP Prosedur, aturan, pelatihan, durasi kerja, tanda
bahaya, rambu, poster, label
Alat perlindungan diri tenaga kerja

(Sumber : Cv. Panca Mandiri, 2017)

5.2.3 Struktur Personil K3


Proyek Pembangunan Gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan
ini tidak terdapat struktur personil K3, jadi pada sub bab ini tidak terlalu
dijelaskan.

5.3 Penerapan K3
Proyek Pembangunan Gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan
ini menerapkan K3 yang kurang memadai.

5.3.1 Struktur Organisasi


Proyek Pembangunan Gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan
ini juga tidak mempunyai struktur organisasi jadi, pada sub bab ini tidak terlalu
dijelaskan.

5.3.2 Peralatan Pendukung dan Fungsi


Proyek Pembangunan Gedung IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan
terdapat peralatan pendukung K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) beserta
fungsinya. Berikut perlengkapan perlindungan diri untuk karyawan yang bekerja.
100

1. Pakaian Kerja
Tujuan pemakaian pakaian kerja adalah melindungi badan manusia
terhadap pengaruh-pengaruh yang kurang sehat atau yang bisa melukai
badan. Pakaian pekerja dapat dilihat pada Gambar 5.1.

Gambar 5.1 Pakaiaan Pekerja


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

2. Helm Proyek
Kacamata berguna untuk melindungi kepala dari debu, kayu, batu, atau
serpihan besi yang beterbangan. Pada proyek ini pekerja tukang potong besi
menggunakan kacamata dapat dilihat pada Gambar 5.2.
101

Gambar 5.2 Helm Proyek


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

3. Sepatu Kerja (safety shoes)


Merupakan perlindungan terhadap kaki. Setiap pekerja perlu
menggunakan sepatu dengan sol yang tebal dan bagian muka yang cukup
keras berguna bebas berjalan dimana-mana tanpa takut ada benda-benda
tajam atau kemasukan kotoran dari bagian bawah dan kaki tidak terluka
apabila tertimpa benda dari atas. Sepatu kerja (safety shoes) dapat dilihat pada
Gambar 5.3.
102

Gambar 5.3 Sepatu Kerja (safety shoes)


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

4. Sarung Tangan
Sarung tangan berguna untuk melindungi tangan dari benda-benda keras
dan tajam selama menjalankan kegiatan. Salah satu kegiatan yang
menggunakan sarung tangan adalah tukang potong besi tulangan, dan kayu.
Pekerjaan yang sifatnya berulang seperti mendorong gerobak cor secara terus
menerus dapat mengakibatkan lecet pada tangan yang bersentuhan dengan
besi pada gerobak.Sarung tangan yang digunakan oleh pekerja dapat dilihat
pada Gambar 5.4.
103

Gambar 5.4 Sarung Tangan


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

5. Masker
Masker berfungsi sebagai pelindung pernapasan saat melakukan pekerjaan
memotong kayu dan memotong besi. Pekerja yang menggunakan masker
dapat dilihat pada Gambar 5.5
104

Gambar 5.5 Masker


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)

6. Penutup Telinga
Penutup telinga ini berguna untuk melindungi telinga dari bunyi-bunyi
yang keluar dari mesin yang memiliki volume suara yang cukup kuat keras.
Pada Proyek ini penulis tidak menemukan para pekerja menggunakan
penutup telinga.
7. P3K
P3K adalah untuk pertolongan pertama di proyek apabila terjadi
kecelakaan kerja baik yang bersifat ringan ataupun berat pada pekerja
konstruksi. Untuk itu, pelaksana konstruksi wajib menyediakan obat-obatan
yang digunakan untuk pertolongan pertama. Adapun jenis dan jumlah obat-
obatan disesuaikan dengan aturan yang berlaku.
105

Gambar 5.6 Kotak P3K


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
8. Safety Belt
Safety Belt adalah untuk melindungi tubuh dari kemungkinan terjatuh,
biasanya digunakan pada pekerjaan konsrtuksi dan memanjat serta tempat
tertutup. Pada Proyek ini penulis tidak menemukan para pekerja
menggunakan safety belt.

Selain perlengkapan diatas, para pekerja juga harus mematuhi rambu-


rambu himbauan keselamatan kerja yang dipasang di lokasi proyek. Apabila para
pekerja tidak mamatuhi peraturan yang ada pada proyek tersebut maka akan
berakibat buruk bagi para pekerja dan lingkungan sekitar proyek.

5.3.3 Pelaksanaan
Pelaksanaan pada Proyek Pembangunan Gedung IGD Terpadu Rumah
Sakit Jiwa Tampan ini aspek Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) sepenuhnya
berjalan kurang baik karena, ada sebagian yang mematuhi peraturan dan ada yang
tidak mematuhi peraturan seperti tidak menggunakan helm pelindung, sepatu
keselamatan, dan sarung tangan. Pelaksaan ini berjalan kurang baik dikarenakan
kurangnya perlengkapan keselamatan kerja dan pengendalian dari pihak proyek
tersebut.
Pada Gambar 5.7 terdapat dokumentasi pelanggaran K3 di lokasi proyek
Pembangunan IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan.
106

Gambar 5.7 Praktik Penerapan K3


(Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik, 2017)
107

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan selama melaksanakan kerja praktik pada
proyek pembangunan IGD Terpadu Rumah Sakit Jiwa Tampan, maka secara
umum dapat disimpulkan beberapa hal yang penting diantaranya adalah sebagai
berikut.
1. Pada proyek pembangunan IGD RSJ Tampan memiliki manajemen
kontruksi yang baik saat melakukan Koordinasi dengan kontraktor
2. Pada proyek ini aspek keamanan dan keselamatan kerja (K3) berjalan
dengan kurang baik karena tidak semua pekerja memakai atribut yang
lengkap, seperti helm pelindung, sarung tangan, safety shoes, dan kaca mata
pelindung . Banyak dari mereka yang tidak memperdulikan keselamatan diri
mereka sendiri.
3. Konstruksi kolom memiliki 6 jenis dimensi yang berbeda, memiliki total
berat keseluruhan tulangan mencapai ±28.203 Kg, dan volume cor ±182 m³
4. Konstruksi balok memiliki 12 jenis dimensi yang berbeda, memiliki total
berat keseluruhan tulangan mencapai ±50.854 Kg, dan volume cor ±365 m³
5. Bekisting kolom memiliki 2 jenis bahan yaitu besi (knockdown) dan
Bekisting kayu
6.2 Saran
Beberapa yang menjadi saran pada laporan kerja praktik ini yaitu.
1. Kepada mahasiswa yang melakukan kerja praktik, hendaknya mengikuti setiap
pelaksanaan pekerjaan proyek, agar menambah wawasan akan proses dan
sistem pelaksanaan pekerjaan dari suatu proyek.
2. Kepada pihak pelaksana proyek harus memperhatikan tingkat keselamatan
pekerja dengan cara menyediakan peralatan K3 seperti sepatu, sarung tangan,
maupun helm dan melakukan pengendalian kepada para pekerja untuk
mematuhi peraturan yang telah berlaku.
3. Pengawas lapangan hendaknya selalu berada dilapangan proyek untuk
mengontrol semua pekerjaan sesuai dengan syarat-syarat yang telah ditentukan.

107
108

DAFTAR PUSTAKA
CV. Panca Mandiri (2017). Lembaran Struktur Organisasi Proyek Pembangunan
Rumah Sakit Jiwa Tampan, Lembaran Dasar-dasar Network Planning
Kota Pekanbaru.
Departemen Pekerjaan Umum. 1987. Peraturan Pembebanan Indonesia Untuk
Gedung. Bandung.
Pemerintah Republik Indonesia. 2010. Peraturan Presiden Republik Indonesia
No.54 Tahun 2010 Tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.Bogor:
Pemerintah Republik Indonesia.
Pemerintah Republik Indonesia. 2015. Peraturan Presiden Republik Indonesia
No.4 Tahun 2015 Tentang Perubahan Keempat Atas Peraturan Presiden
No.54 Tahun 2010 Tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.Bogor:
Pemerintah Republik Indonesia.
PT. Anugerah Bangun Kencana. (2017). Lembaran Struktur Organisasi Proyek
Pembangunan Rumah Sakit Jiwa Tampan Kota Pekanbaru.
Standar Nasional Indonesia. 2012. Tata Cara Perencanaana Strukturun Untuk
Bangunan Gedung (SNI 03-2847-2002). Bandung.
Standar Nasional Indonesia. 2013. Beban Minimum Untuk Perencanaan
Bangunan Gedung dan Struktur Lain (SNI 03-1727-2013). Bandung.
Standar Nasional Indonesia. 1991. Struktur Beton Bertulang (SK SNI T-15-1991-
03). Bandung

108
109

LAMPIRAN
Lampiran I. Dafrtar Peserta Lelang
Lampiran I. Daftar Lelang Proyek
Skor Skor Skor Skor
No Nama Peserta Kualifikasi Administrasi T eknis Harga Penawaran Harga T erkoreksi Pemenang Alasan
Kualifikasi T eknis Skor Harga Akhir
1 PT Indah Karya (Persero) - 0 0 0 0 Gugur tidak hadir pada
01.000.012.3-093.000 pembuktian kualifikasi
2 PT . BINA KARYA (Persero) - 65,63 0 0 0 T idak ada mengupload dokumen
01.000.483.6-093.000 penawarn administrasi dan teknis

3 PT . MULT I KARADIGUNA 46,25 0 0 0 T idak ada mengupload dokumen


JASA - 01.328.217.3-013.000 penawarn Administrasi, T eknis
dan Harga
4 PT . KANT A KARYA 0 0 0 0
UT AMA - 01.638.435.6-
061.000
5 PT . Bina Cipta Jaya Sejati 0 0 0 0 Gugur dipembuktian kualifikasi
Konsultan - 01.102.312.4-
216.000
6 CV. JASA PUT RI - 0 0 0 0
02.174.529.4-222.000
7 PT . CALVINDAM JAYA EC - 0 0 0 0
02.075.462.8-216.000
8 PT . ARIA RIPT A SARANA - 0 0 0 0
01.731.887.4-441.000
9 CV. RAHMAT ILLAHI 0 0 0 0
MANDIRI - 02.584.910.0-
216.000
10 CV. T ARUNA JAYA - 0 0 0 0
01.503.808.6-219.000
11 PT . RIMASYADA - 0 0 0 0
01.496.363.1-218.000
12 PT . SERA RORA ABADI 0 0 0 0
KONSULT AN - 01.987.050.0-
216.000
13 CV. NUANSA BANGUN 0 0 0 0
PERSADA - 03.127.509.2-
216.000
14 CV. RAKHA PRAT AMA - 0 0 0 0
02.555.180.5-216.000
15 CV. SUKSES SEJAHT ERA - 0 0 0 0
03.216.232.3-331.000
16 cv.aghintha mulya abadi - 0 0 0 0
03.250.723.8-211.000
17 CV.T iga Saudara - 0 0 0 0
01.837.526.1-212.000
18 PT . ARKONIN - 01.307.760.7- 83,75 0 0 0 Jangka waktu surat penawaran
062.000 tidak sesuai dengan yang diminta
dalam dokumen pemilihan
19 PT . DANN BINT ANG 0 0 0 0
GELARRANCANA -
01.832.889.8-801.000
20 CV. RIZKI MENAST I - 0 0 0 0
02.096.987.9-216.000
21 Arsita Engineering - 0 0 0 0
01.240.158.4-331.000
22 CV. ANGSA PUT IH - 0 0 0 0
02.610.656.7-216.000
23 PT . AASCO JAYA 0 0 0 0
KONSULT AN - 01.485.171.1-
331.000
24 PT . CIRIA EXPERT INDO 77,50 88,61 Rp 526.790.000,00 Rp 557.040.000,00 17,33 8821,0
CONSULT ANT - 0
02.143.015.2-016.000
25 PT . DET A DECON - 0 0 0 0
01.668.563.8-008.000
26 PT . WAST U ASRINDO RIAU - 0 0 0 0
01.634.280.0-218.000

27 PT . ANUGERAH BANGUN 52,81 90,99 Rp 482.570.000,00 Rp 482.570.000,00 20,00 9279,0


KENCANA - 02.125.760.5-
008.000
0
*
28 MILLENIUM PRAT AMA 0 0 0 0
MANDIRI - 02.521.111.1-
216.000
29 PT . Perancang Adhinusa - 27,64 0 0 0 T idak ada mengupload dokumen
01.349.465.3-013.000 penawarn Administrasi, T eknis
dan Harga
30 cv. novi karya - 01.488.668.6- 0 0 0 0
202.000
31 CV.KENADE - 02.555.031.0- 0 0 0 0
211.000
32 PT . Uni T ri Cipta - 0 0 0 0 gugur administrasi (tidak
01.371.780.6-077.000 menginput data isian IUJK MK,
T DP, SIT U, SPT tahun 2011)
33 CV. Wahana Jaya Cipta - 0 0 0 0
02.117.636.7-216.000
34 CV. KARYA REST U 0 0 0 0
SEJAHT ERA - 02.965.743.4-
216.000
110

Lampiran II. Denah Lokasi Proyek


111

Lampiran III. Kurva S


112

Lampiran IV. Denah Pile Cap, Tie Beam dan Kolom L.1
Lampiran IV. Denah Pile Cap, Tie Beam, Kolom Lantai 1
113

Lampiran V. Denah Pembalokan L2


Lampiran V . Denah Pembalokan Lantai 2
114

Lampiran VI. Denah Pembalokan L3


Lampiran VI. Denah Pembalokan Lantai 3
115

Lampiran VII. Tabel Balok L2&L3


Lampiran VII . Tabel Balok Lantai 2 dan Lantai 3
116

Lampiran VIII . Tabel Kolom Lantai 1, Lantai 2, dan Lantai 3


Lampiran VIII. Tabel Kolom
117