Anda di halaman 1dari 94

KARYA TULIS ILMIAH

ASUHAN KEPERAWATAN JIWA MASALAH UTAMA GANGGUAN


PROSES PIKIR: WAHAM CURIGA PADA NY. L DENGAN
DIAGNOSA MEDIS SKIZOFRENIA PARANOID
DI RUANG JIWA A RUMKITAL
Dr. RAMELAN SURABAYA

Oleh :

AGUS RIYANTO
NIM. 122.0002 B

PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN


STIKES HANG TUAH SURABAYA
2015
KARYA TULIS ILMIAH
ASUHAN KEPERAWATAN JIWA MASALAH UTAMA GANGGUAN
PROSES PIKIR: WAHAM CURIGA PADA NY. L DENGAN
DIAGNOSA MEDIS SKIZOFRENIA PARANOID
DI RUANG JIWA A RUMKITAL
Dr. RAMELAN SURABAYA

Karya Tulis Ilmiah ini diajukan sebagai salah satu syarat


untuk memeperoleh gelar Ahli Madya Keperawatan

Oleh :

AGUS RIYANTO
NIM. 122.0002 B

PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN


STIKES HANG TUAH SURABAYA
2015

i
i
i
i
MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO :

“Bersabarlah menghadapi hari-hari yang sulit, karena semua kesulitan pasti akan

berakhir dan kesabaran itu hanya dimiliki oleh orang yang mempunyai kedudukan

mulia”

“Tetap semangat, berdoa, berusaha dan bersyukur. Dan yakinlah semua doa akan

terjawab seiring berjalannya waktu.”

PERSEMBAHAN :

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat ALLAH SWT aku

persembahkan karyaku ini kepada :

1. Ayah dan ibuku tercinta yang selalu memberiku semangat, motivasi

dukungan serta mencurahkan segala doanya untukku.

2. Pembimbing-pembimbingku (Bapak Antonius Catur Sukmono, S.Kep.,

Ns., M.Kep. dan Bapak Rudi Hartono, S.Kep., Ns.) dalam penelitian

ini yang telah banyak meluangkan waktu dan tenaga dalam memberi

pengarahan dan revisi kepada penulis selama pembuatan tugas akhir ini.

3. Kepada sahabat-sahabatku serta teman-teman yang selalu memberikan

semangat dan membantu dalam pembuatan tugas akhir ini sampai

dengan selesai.

v
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan

hidayah-Nya pada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis ini

sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.

Karya tulis ini disusun sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan

pendidikan program Ahli Madya Keperawatan.

Penulis menyadari bahwa keberhasilan dan kelancaran karya tulis bukan

hanya karena kemampuan penulis, tetapi banyak ditentukan oleh bantuan dari

berbagai pihak, yang telah dengan ikhlas membantu penulis demi terselesainya

penulisan, oleh karena itu pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima

kasih dan perhargaan yang sebesar-besarnya kepada:

1. Laksamana pertama TNI dr.IDG.Nalendra, Sp.B.TKV selaku Kepala

Rumkital Dr. Ramelan Surabaya yang telah memberikan ijin dan lahan praktik

untuk penyusunan karya tulis dan selama kami berada di Sekolah Tinggi Ilmu

Kesehatan Hang Tuah suarabaya.

2. Kolonel Laut (K/W) Purn Wiwiek Liestyaningrum, M.Kep, selaku Ketua

Stikes Hang Tuah Surabaya yang telah memberikan kesempatan kepada kami

untuk praktik di Rumkital Dr. Ramelan Surabaya dan menyelesaikan

pendidikan di Stikes Hang Tuah. Stikes Hang Tuah Surabaya.

3. Ibu Diyah Arini, S.Kep., Ns, M.Kes., selaku Kepala Program Studi D-III

Keperawatan yang selalu memberikan dorongan penuh dengan wawasan

dalam upaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia.

vi
4. Bapak Antonius Catur S., M.Kep., Ns, selaku Pembimbing I, yang dengan

tulus ikhlas bersedia meluangkan waktu, tenaga dan pikiran seta perhatian

dalam memberikan dorongan, bimbingan dan arahan dalam penyusunan karya

tulis ilmiah ini.

5. Bapak Rudi Hartono, S.Kep., Ns selaku Pembimbing II, yang dengan tulus

ikhlas telah memberikan arahan dan bimbingan dalam penyusunan karya tulis

ilmiah ini.

6. Bapak dan Ibu Dosen Stikes Hang Tuah Surabaya yang telah memberikan

bekal bagi penulis melalui materi-materi kuliah yang penuh nilai dan makna

dalam penyempurnaan penulisan karya tulis ilmiah ini, juga kepada sluruh

tenaga administrasi yang tulus ikhlas melayani keperluan penulis selama

menjalani studi dan penulisannya.

7. Sahabat-sahabat seperjuangan tersayang dalam naungan Stikes Hang Tuah

Surabaya yang telah memberikan dorongan semangat sehingga karya tulis

ilmiah ini dapat terselesaikan, saya hanya dapat mengucapkan semoga

hubungan persahabatan tetap terjalin.

8. Serta semua pihak yang tidak dapat penulis disebutkan satu persatu, terima

kasih atas bantuannya. Penulis hanya bisa berdoa smoga Allah SWT

membalas amal baik semua pihak yang telah membatu dalam proses

penyelesaian karya tulis ilmiah ini.

Selanjutnya, penulis menyadari bahwa karya tulis ini masih banyak

kekurangan dan masih jauh dari kesempurnaan. Maka dari itu saran dan kritik

yang konstruktif senantiasa penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap, smoga

vii
karya tulis ilmiah ini dapat memberikan manfaat bagi siapa saja yang membaca

terutama bagi Civitas Stikes Hang Tuah Surabaya.

Surabaya, Juni 2015

Penulis

viii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................... i


SURAT PERNYATAAN ............................................................................ ii
HALAMAN PERSETUJUAN ................................................................... iii
HALAMAN PENGESAHAN ..................................................................... iv
MOTTO DAN PERSEMBAHAN .............................................................. v
KATA PENGANTAR ................................................................................. vi
DAFTAR ISI ................................................................................................ ix
DAFTAR TABEL ....................................................................................... xi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... xiii
DAFTAR SINGKATAN............................................................................. xiv

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .................................................................................. .1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................. .4
1.3 Tujuan Penulisan ............................................................................... .4
1.3.1 Tujuan Umum .......................................................................... .4
1.3.2 Tujuan Khusus ......................................................................... .4
1.4 Manfaat Penulisan ............................................................................. .5
1.5 Metode Penulisan .............................................................................. .6
1.6 Sistematika Penulisan ....................................................................... .7

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Konsep Waham ................................................................................. .8
2.1.1 Pengertian ................................................................................ .8
2.1.2 Etiologi Penyebab .................................................................... .9
2.1.3 Tanda dan Gejala...................................................................... 10
2.1.4 Macam–Macam Waham .......................................................... 11
2.1.5 Penatalaksanaan ....................................................................... 12
2.2 Konsep Dasar Skizofrenia ................................................................. 12
2.2.1 Pengertian ................................................................................. 12
2.2.2 Etiologi Skizofrenia ................................................................. 13
2.2.3 Tanda dan Gejala...................................................................... 16
2.2.4 Macam-macam Skizofrenia ..................................................... 19
2.2.5 Diagnosa Banding .................................................................... 20
2.2.6 Pengobatan ............................................................................... 22
2.3 Konsep Dasar Asuhan Keperawatan Klien Dengan Waham ............ 22
2.3.1 Pengkajian ................................................................................ 22
2.3.2 Masalah Keperawatan .............................................................. 26
2.3.3 Diagnosa Keperawatan ............................................................ 26
2.3.4 Pohon Masalah ......................................................................... 26
2.3.5 Rencana Tindakan Keperawatan .............................................. 27
2.3.6 Implementasi ............................................................................ 29
2.3.7 Evaluasi .................................................................................... 30

ix
BAB 3 TINJAUAN KASUS
3.1 Pengkajian ......................................................................................... 31
3.1.1 Identitas Klien .......................................................................... 31
3.1.2 Alasan Masuk ........................................................................... 31
3.1.3 Faktor Predisposisi ................................................................... 32
3.1.4 Pemeriksaan Fisik .................................................................... 32
3.1.5 Psikososial ................................................................................ 33
3.1.6 Status Mental............................................................................ 35
3.1.7 Kebutuhan Perencanaan Pulang ............................................... 38
3.1.8 Mekanisme Koping .................................................................. 40
3.1.9 Masalah Psikososial dan Lingkungan ...................................... 41
3.1.10 Pengetahuan Kurang Tentang ................................................ 42
3.1.11 Data Lain-lain......................................................................... 42
3.1.12 Aspek Medis .......................................................................... 42
3.1.13 Daftar Masalah Keperawatan ................................................. 42
3.1.14 Diagnosa Keperawatan........................................................... 43
3.2 Analisa Data ...................................................................................... 44
3.3 Pohon Masalah .................................................................................. 45
3.4 Intervensi Keperawatan ..................................................................... 46
3.5 Implementasi dan Evaluasi ............................................................... 49

BAB 4 PEMBAHASAN
4.1 Pengkajian ......................................................................................... 53
4.2 Diagnosa............................................................................................ 55
4.3 Perencanaan....................................................................................... 57
4.3.1 Rencana Keperawatan Pada Pasien .......................................... 57
4.3.2 Rencana Keperawatan Pada Keluarga ..................................... 57
4.4 Tindakan Keperawatan...................................................................... 58
4.5 Evaluasi ............................................................................................. 60

BAB 5 PENUTUP
5.1 Simpulan ........................................................................................... 61
5.2 Saran .................................................................................................. 63

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. 65

LAMPIRAN ................................................................................................. 66

x
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Analisa Data .................................................................................. 44


Tabel 3.2 Rencana Keperawatan pada Ny. L di Ruang Jiwa A .................... 46
Tabel 3.3 Implementasi dan Evaluasi ........................................................... 49

xi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Pohon Masalah .......................................................................... 26


Gambar 3.1 Genogram .................................................................................. 33
Gambar 3.2 Pohon Masalah Klien dengan Gangguan Proses Pikir .............. 45

xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Strategi Pelaksanaan Tindakan Keparawatan SP 1 Pasein ........ .......66


Lampiran 2 Strategi Pelaksanaan Tindakan Keparawatan SP 1 Pasein ........ .......69
Lampiran 3 Strategi Pelaksanaan Tindakan Keparawatan SP 2 Pasein................73
Lampiran 4 Strategi Pelaksanaan Tindakan Keparawatan SP 3 Pasein ........ .......76
Lampiran 5 Evaluasi Kemampuan Perawat dalam Merawat Pasien Waham........79

xiii
Daftar Singkatan

TAK : Terapi Aktivitas Kelompok

TEK : Terapi Elektro Konvulsi

SP : Strategi Pelaksanaan

DO : Data Objektif

DS : Data Subjektif

Mg : Miligram

TD : Tekanan Darah

N : Nadi

S : Suhu

P : Pernafasan

Mnt : Menit

TB : Tinggi Badan

BB : Berat Badan

Cm : Centimeter

Kg : Kilogram

BAB : Buang Air Besar

BAK : Buang Air Kecil

xiv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Skizofrenia adalah suatu diskripsi sindrom dengan variasi penyebab

(banyak belum diketahui) dan perjalanan penyakit (tak selalu bersifat kronis) yang

luas, serta sejumlah akibat yang tergantung pada pertimbangan pengaruh genetik,

fisik dan sosial budaya. Gangguan mental juga akan berpengaruh pada kondisi

kesehatan secara fisik, sosial serta ekonomi dari masyarakat tersebut, semuanya itu

merupakan lingkaran yang tidak bisa dipisahkan karena saling terkait, diantara

berbagai macam permasalahan gangguan jiwa (Hawari, 2010).

Menurut Melinda Herman, mendefinisikan skizofrenia sebagai penyakit

neurologis yang mempengaruhi persepsi klien, cara berfikir, bahasa, emosi, dan

perilaku sosialnya (Yosep, 2007). Waham adalah suatu keyakinan yang salah yang

dipertahankan secara kuat / terus-menerus, tetapi tidak sesuai dengan kenyataan

(Keliat, BA, 2010). Waham curiga adalah individu meyakini bahwa ada seseorang

atau kelompok yang berusaha merugikan atau mencederai dirinya dan diucapkan

berulang kali, tetapi tidak sesuai kenyataan (Keliat, 2010). Berdasarkan hasil

pengamatan di ruang jiwa A Rumkital Dr.Ramelan Surabaya, penulis menemukan

klien dengan diagnosa medis Skizofrenia Paranoid mengalami masalah

keperawatan waham curiga.

Data WHO, prevelensi (angka kesakitan) penderita skizofrenia sekitar 0,2

- 2 %. Riset kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007 menyebutkan 14,1% penduduk

indonesia mengalami gangguan jiwa dari ringan hingga berat, sedangkan lebih dari

1
2

80% penderita skizofrenia di Indonesia tidak dapat diobati dan dibiarkan

berkeliaran di jalanan, atau bahkan di pasung. Diperkirakan, 20-30% dari populasi

penduduk diperkotaan mengalami gangguan jiwa dan berat. Setelah melakukan

pengamatan di ruang Jiwa A Rumkital Dr. Ramelan Surabaya, didapatkan data

pada bulan Januari 2015 sebanyak 12 pasien dengan 4 orang menderita waham.

Pada bulan Februari 2015 meningkat menjadi 13 pasien dengan 3 orang menderita

waham. Pada bulan Maret 2015 menurun menjadi 9 pasien dengan 3 orang pasien

menderita waham. Pada bulan April 2015 meningkat menjadi 14 pasien dengan 2

orang pasien menderita waham. Sedangkan pada bulan Mei 2015 menurun menjadi

12 pasien dengan 3 orang pasien menderita waham.

Gangguan proses pikir waham biasanya diawali dengan terbatasnya

kebutuhan-kebutuhan klien baik secara fisik maupun psikis. Secara fisik klien

dengan waham dapat terjadi pada orang-orang dengan status sosial dan ekonomi

sangat terbatas. Ada juga klien yang secara sosial dan ekonomi terpenuhi tetapi

kesenjangan antara reality dengan self ideal sangat tinggi. Waham terjadi karna

sangat pentingnya pengakuan bahwa ia eksis didunia ini. Dapat dipengaruhi juga

oleh rendahnya penghargaan saaat tumbuh kembang (life span story). Selain itu,

juga dapat dipengaruhi oleh tidak ada pengakuan dari lingkungan dan tingginya

kesenjangan antara self ideal dan self reality (kenyataan dengan harapan) serta

dorongan kebutuhan yang tidak terpenuhi sedangkan standar lingkungan sudah

melampaui kemampuan yang canggih, berpendidikan tinggi serta memiliki

kekuasaan yang luas, seseorang tetap memasang self ideal yang

melebihillingkungan tersebut. Padahal self realty-nya sangat jauh. Dari aspek


3

pendidikan klien, materi, pengalaman, pengaruh support system semuanya sangat

rendah (Yosep, 2007).

Keadaan yang timbul sebagai akibat dari proses dimana seseorang

melemparkan kekurangan dan rasa tidak nyaman ke dunia luar. Individu itu

biasanya peka dan mudah tersinggung, sikap dingin dan cenderung menarik diri.

Keadaan ini sering kali disebabkan karena merasa lingkungannya tidak nyaman,

merasa benci, kaku, cinta pada diri sendiri yang berlebihan, angkuh dan keras

kepala. Kecintaan pada diri sendiri, angkuh, dan keras kepala, adanya rasa tidak

aman, membuat seseorang berkhayal ia sering menjadi penguasa dan hal ini dapat

berkembang menjadi waham besar (Darmayanti dan Iskandar, 2012).

Penatalaksanaan klien dengan waham meliputi farmko terapi, ECT dan

terapi lainnya seperti: terapi psikomotor, terapi rekreasi, terapi somatic, terapi seni,

terapi tingkah laku, terapi keluarga, terapi spritual dan terapi okupsi yang semuanya

bertujuan untuk memperbaiki perilaku klien dengan waham pada gangguan

skizofrenia. Penatalaksanaan yang terakhir adalah rehablitasi sebagai suatu proses

refungsionalisasi dan pengembangan bagi klien agar mampu melaksanakan fungsi

sosialnya secara wajar dalam kehidupan masyarakat. Dalam hal ini perlu adanya

pemberian asuhan keperawatan jiwa dengan masalah keperawatan waham curiga

melalui proses terapeutik yang membutuhkan kerjasama antara perawat dengan

klien, keluarga dan masyarakat untuk mencapai tingkat kesehatan yang optimal.

Selain itu tim medis atau perawat dituntut mampu menjalankan peran dan

fungsinya secara optimal dalam mengatasi masalah ini.


4

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas didapatkan rumusan masalah sebagai

berikut: “Bagaimanakah Asuhan Keperawatan Jiwa masalah utama Gangguan

Proses Pikir: Waham Curiga pada Ny. L dengan Diagnosa Medis Skizofrenia

Paranoid di Ruang Jiwa A Rumkital dr. Ramelan Surabaya?”

1.3 Tujuan Penulisan

1.3.1 Tujuan Umum

Mahasiswa mampu mengidentifikasi asuhan keperawatan jiwa dengan

masalah utama waham curiga pada Ny. L dengan diagnosa medis skizofrenia

paranoid di ruang Jiwa A Rumkital dr. Ramelan Surabaya.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Melakukan pengkajian asuhan keperawatan jiwa masalah utama waham

curiga pada Ny. L dengan diagnosa medis skizofrenia paranoid diruang

Jiwa A Rumkital dr. Ramelan Surabaya.

2. Merumuskan diagnosa asuhan keperawatan jiwa masalah utama waham

curiga pada Ny. L dengan diagnosa medis skizofrenia paranoid diruang

Jiwa A Rumkital dr. Ramelan Surabaya.

3. Merencanakan asuhan keperawatan jiwa masalah utama waham curiga

pada Ny. L dengan diagnosa medis skizofrenia paranoid diruang Jiwa A

Rumkital dr. Ramelan Surabaya.

4. Melaksanakan asuhan keperawatan jiwa masalah utama waham curiga

pada Ny. L dengan diagnosa medis skizofrenia paranoid diruang Jiwa A

Rumkital dr. Ramelan Surabaya.


5

5. Mengevaluasi asuhan keperawatan jiwa masalah utama waham curiga

pada Ny. L dengan diagnosa medis skizofrenia paranoid diruang Jiwa A

Rumkital dr. Ramelan Surabaya.

6. Mendokumentasikan asuhan keperawatan jiwa masalah utama waham

curiga pada Ny. L dengan diagnosa medis skizofrenia paranoid diruang

Jiwa A Rumkital dr. Ramelan Surabaya.

1.4 Manfaat

Terkait dengan tujuan tugas akhir ini diharapkan dapat memberikan

manfaat:

1. Dari segi akademik, merupakan sumbangan untuk ilmu pengetahuan

khususnya dalam hal asuhan keperawatan jiwa dengan masalah waham

curiga.

2. Dari segi praktis, tugas akhir ini akan bermanfaat bagi:

a) Bagi pelayanan keperawatan di Rumah Sakit

Hasil studi kasus ini, dapat menjadi masukan bagi pelayanan di rumah

sakit agar dapat melakukan asuhan keperawatan jiwa dengan waham

curiga dengan baik.

b) Untuk penulis

Hasil karya tulis ilmiah ini dapat menjadi salah satu rujukan bagi para

penulis berikutnya yang akan melakukan studi kasus pada asuhan

keperawatan jiwa pada pasien dengan waham curiga.


6

1.5 Metode Penulisan

1. Metode

Pada penulisan makalah ini penulis menggunkan metode deskritif. Metode

deskritif yaitu metode yang sifatnya mengungkapkan peristiwa atau gejala

yang terjadi pada waktu sekarang yang meliputi studi kepustakaan yang

mempelajari, mengumpulkan, membahas data dengan menggunakan studi

pendekatan proses keperawatan jiwa.

2. Teknik Pengumpulan Data

a) Wawancara

Data diperoleh melalui percakapan baik dengan klien maupun tim

kesehatan lain.

b) Observasi

Data yang diambil melalui pengamatan secara langsung terhadap keadaan,

reaksi, sikap dan perilaku klien yang dapat diamati.

c) Pemeriksaan

Meliputi pemeriksaan fisik yang dapat menunjang penegakkan diagnosa

dan penanganan selanjutnya.

3. Sumber Data

a) Data Primer

Data primer adalah data yang diperoleh dari klien.

b) Data Sekunder

Adalah data yang diperoleh dari keluarga atau orang terdekat dengan klien,

catatan medik perawat, hasil-hasil pemeriksaan dan tim kesehatan yang

lain.
7

4. Studi Kepustakaan

Yaitu mempelajari buku sumber yang berhubungan dengan judul studi

kasus dan masalah yang dibahas.

1.6 Sistematika Penulisan

Agar lebih jelas dan lebih mudah dalam mempelajari dan memahami studi

kasus ini, secara keseluruhan dibagi menjadi tiga bagian yaitu:

1. Bagian awal, memuat halaman judul, persetujuan komisi pembimbing,

pengesahan, motto, dan persembahan, kata pengantar, daftar isi, daftar

tabel.

2. Bagian inti terdiri dari lima bab, yang masing - masing bab terdiri dari sub

bab berikut ini:

BAB 1: Pendahuluan, berisi tentang latar belakang masalah, perumusan

masalah, tujuan, manfaat karya tulis ilmiah dan sistematika penulisan.

BAB 2: Tinjauan Pustaka, berisi tentang konsep penyakit dari sudut medis

dan asuhan keperawatan jiwa pada klien dengan Halusinasi Pendengaran,

serta kerangka masalah.

BAB 3: Tinjauan Kasus berisi tentang deskripsi data hasil pengkajian,

diagnosa, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.

BAB 4: Pembahasan berisi tentang perbandingan anatara teori dengan

kenyataan yang ada di lapangan.

BAB 5: Penutup, berisi tentang simpulan dan saran.

3. Bagian akhir, terdiri daftar pustaka dan lampiran.


8

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

Pada bab ini akan di bahas tentang konsep teori sebagai landasan dalam

karya tulis ilmiah yang meliputi: 1) konsep dasar waham, 2) konsep dasar

skizofrenia 3) konsep dasar asuhan keperawatan waham.

2.1 Konsep Waham

2.1.1 Pengertian

Waham adalah keyakinan seseorang yang berdasarkan penilaian realitas

yang salah, keyakinan yang tidak konsisten dengan tingkat intelektual dan latar

belakang budaya, ketidakmampuan merespons stimulus internal melalui proses

interaksi / informasi secara akurat (Yosep, 2010).

Waham adalah suatu keyakinan yang salah satu yang dipertahankan secara

kuat/terus-menerus, tetapi tidak sesuai dengan kenyataan (Keliat, 2011). Menurut

Harnawati yang dikutip dari Gail W. Stuart (2008) dalam buku Prabowo (2014),

waham adalah keyakinan yang salah dan kuat dipertahankan walaupun tidak

diyakini oleh orang lain dan bertenangan dengan realitas sosial. Waham adalah

keyakinan tentang suatu isi pikiran yang tidak sesuai dengan keyakinan atau tidak

sesui dengan intelegensi dan latar belakang kebudayaan.

Menurut Towsend (1998) dalam buku Damaiyanti dan iskadar (2012),

waham adalah suatu keadaan dimana seseorang individu mengalami sesuatu

kekacauan dalam pengoperasian dan aktivitas-aktivitas kognitif.


9

2.1.2 Etiologi

Keadaan yang timbul sebagai akibat dari proses dimana seseorang

melemparkan kekurangan dan rasa tidak nyaman ke dunia luar. Individu itu

biasanya peka dan mudah tersinggung, sikap dingin dan cenderung menarik diri.

Keadaan ini sering kali disebabkan karena merasa lingkungannya tidak nyaman,

merasa benci ,kaku, cinta pada diri sendiri yang berlebihan, angkuh dan keras

kepala. Kecintaan pada diri sendiri, angkuh, dan keras kepala, adanya rasa tidak

aman, membuat seseorang berkhayal ia sering menjadi penguasa dan hal ini dapat

berkembang menjadi waham besar (Darmayanti dan Iskandar, 2012).

Faktor penyebab waham dikutip dari Fitria (2009) :

1. Faktor predisposisi

a. Faktor perkembangan

Hambatan perkembangan akan mengganggu hubungan perkembangan

interpersonal seseorang. Hal ini dapat meningkatkan stress dan ansietas

yang berakhir dengan gangguan persepsi, klien menekan perasaannya

sehingga pematangan fungsi intelektualdan emosi tidak efektif.

b. Faktor sosial budaya

Seseorang yang merasa diasingkan dan kesepian dapat menyebabkan

timbulnya waham.

c. Faktor psikologis

Hubungan yang tidak harmonis, peran ganda / bertentangan, dapat

menimbulkan ansietas dan berakhir dengan pengingkaran terhadap

kenyataan.
10

d. Faktor biologis

Waham diyakini terjadi karena adanya atrifik otak, pembesaran ventrikel

di otak, atau perubahan pada sel kortikal limbik.

e. Faktor genetic

2. Faktor presipitasi

a. Faktor sosial budaya

Waham dapat dipicu karena adanya perpisahan dengan orang yang berarti,

atau diasingkan dari kelompok.

b. Faktor biokimia

Dopamin, norepineprin, dan zat halusinogen lainnya diduga dapat menjadi

penyebab waham seseorang.

c. Faktor psikologis

Kecemasan yang memanjang dan terbatasnya kemampuan untuk

mengatasi masalah sehingga klien mengembangkan koping untuk

menghindari kenyataan yang menyenangkan.

2.1.3 Tanda Dan Gejala

Tanda dan gejala dari perubahan isi pikir waham yaitu : klien menyatakan

dirinya sebagai seorang besar mempunyai kekuatan pendidikan atau kekayaan

luarbiasa, klien menyatakan perasaan dikejar-kejar oleh orang lain atau

sekelompok orang, klien menyatakan perasaan mengenai penyakit yang ada dalam

tubuhnya menarik diri dan isolasi, sulit menjalin hubungan interpersonal dengan

orang lain,rasa curiga yang berlebihan, kecemasan yang meningkat, sulit tidur,

tampak apatis,suara memelan, ekspresi wajah datar, kadang tertawa atau menangis

sendiri, rasatidak percaya kepada orang lain, gelisah (Nisa,2012).


11

2.1.4 Macam-macam Waham

Menurut Yosep (2010), ada beberapa tanda gejala waham adalah sebagai

berikut :

1. Waham kebasaran

Meyakini bahwa ia memiliki kebesaran atau kekuasaan khusus, diucapkan

berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Contoh : “saya ini titisan bung

karno, punya banyak perusahaan, punya rumah di berbagai negara”.

2. Waham curiga

Menyakini bahwa ada seseorang tau atau kelompok yang berusaah

merugikan atau mencederai dirinya, diucapkan berulang kali tetapi tidak

sesuai kenyataan. Contoh : “banyak polisis mengintai saya, tetangga saya

ingin menghancurkan hidup saya”.

3. Waham agama

Memiliki keyakinan terhada suatu agama secara berlebihan, diucapkan

berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Contoh : “Tuhan telah

menunjuk saya menjadi wali”.

4. Waham somatik

Meyakini bahwa tubuh klien atau bagian tubuhnya terganggu, diucapkan

berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Contoh : “Sumsum tulang saya

kosong, saya pasti tererang kanker”.

5. Waham nihilstik

Meyakini bahwa sirinya sudah tidak ada di dunia/ meninggal, diucapkan

berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Contoh : “Saya sudah

menghilang dari dunia ini”.


12

2.1.5 Penatalaksanaan

Perawatan dan pengobatan harus secepat mungkin dilaksanakan karena,

kemungkinan dapat menimbulkan kemunduran mental. Tetapi jangan memandang

klien dengan waham pada gangguan skizofrenia ini sebagai pasien yang tidak

dapat disembuhkan lagi atau orang yang aneh dan inferior bila sudah dapat kontak

maka dilakukan bimbingan tentang hal-hal yang praktis. Biarpun klien tidak

sembuh sempurna, dengan pengobatan dan bimbingan yang baik dapat ditolong

untuk bekerja sederhana di rumah ataupun di luar rumah. Keluarga atau orang lain

di lingkungan klien diberi penjelasan (manipulasi lingkungan) agar mereka lebih

sabar menghadapinya.

Penatalaksnaan klien dengan waham meliputi farmko terapi, ECT dan

terapi lainnya seperti: terapi psikomotor, terapi rekreasi, terapi somatic, terapi

seni, terapi tingkah laku, terapi keluarga, terapi spritual dan terapi okupsi yang

semuanya bertujuan untuk memperbaiki perilaku klien dengan waham pada

gangguan skizofrenia. Penatalaksanaan yang terakhir adalah rehablitasi sebagai

suatu proses refungsionalisasi dan pengembangan bagi klien agar mampu

melaksanakan fungsi sosialnya secara wajar dalam kehidupan masyarakat.

2.2 Konsep Dasar Skizofrenia

2.2.1 Pengertian

Skizofrenia merupakan sekelompok gangguan psikotik, dengan gangguan

dasar pada kepribadian, distorsi khas pada proses pikir. Kadang-kadang

mempunyai perasaan bahwa dirinya sedang dikendalikan oleh kekuatan dari luar

(Ibrahim, 2011).
13

Menurut Melinda Hermann (2008) dalam buku Yosep (2011),

mendefinisikan skizofrenia sebagai penyakit neurologis yang mempengaruhi

persepsi klien, cara berpikir, bahasa, emosi, dan perilaku sosialnya (Neurological

disease that affects a person’s perception, thinking, language, emotional, and

social behavior).

Menurut Faisal (2008) dalam buku Prabowo (2014), penyakit Skizofrenia

atau Schizophrenia artinya kepribadian yang terpecah, antara pikiran, perasaan,

den perilaku. Dalam artian apa yang dilakukan tidak sesuai dengan pikiran dan

perasaannya. Secara spesifik Skizofrenia adalah orang yang mengalami gangguan

emosi, pikiran, dan perilaku.

2.2.2 Etiologi Skizofrenia

Menurut (Ibrahim, 2011) etiologi skizofrenia adalah sebagai berikut :

1. Model diatesis-stress

Suatu model untuk integrasi faktor biologis dan faktor psikososial

dan lingkungan yang merupakan model diatesis. Model ini mengendalikan

bahwa seseorang memiliki suatu kerentanan spesifik (diatesis).

Faktor biologis

Dasar untuk timbulnya abnormalitas mungkin terletak pada

perkembangan abnormal (sebagai contohnya, migrasi abnormal neuron di

sepanjang sel glia radial selama perkembangan) atau dalam generasi

neuron setelah perkembangan.


14

2. Prinsip riset umum

Suatu rancangan dasar dalam riset biologis pada skizofrenia yaitu

mengukur beberapa variabel biologis dalam suatu kelompok pasien

skizofrenik dan dalam kelompok pasien psikiatrik non skizofrenik.

3. Integrasi teori biologis

Daerah otak utama terlibat dalam struktur skizofrenia adalah

sturktur imbik, lobus frontalis dannganglia basalis, talamus, dan batang

otak. Peranan talamus sebagai mekanisme pengintregasian antara batang

otak dan otak tengah, merupakan operasi utama bagi neuron aminergik

asenden. Sistem limbik merupakan perhatian untuk membangun teori

(theory-bulding exercise).

4. Hipotesis dopamin

Rumusan yang paling sederhana dari hipotesis dopamin untuk

skizofrenia menyatakan bahwa skizofrenia disebabkan karen aterlalu

banyaknya aktivitas dopaminergik.

5. Norepineprin

Pemberian jangka panjang anti psikotik menunjukkan aktivitas

neuron noradrebergik di lobus sereleus dan efek teraupetik yang terdapat

pada anti psikotik mungkin akan melibatkan aktivitasnya pada reseptor

adrenergik 1 dan 2.

6. Asam amino

Neurotransmitter asam amino GABA inhibitor juga terlibat dalam

patofisiologi skizofrenia. Data yang tersedia menunjukkan konsisten

dengan hipotesis bahwa beberapa pasien skizofrenia mengalami


15

kehilangan neuron GABA energik di dalam hipokampus. Hilangynya

inhibitor GABA energik secara teoritas dapat menyebabkan hiperaktivitas

neuron dopaminergik dan noradrenergik.

7. Aliran darah sereblar CBF (cerebral blood flow)

Aliran frontal turun, aliran darah pariental naik, dan aliran darah

otak keseluruhan turun. Bila pengujian PET dan CBF digabungkan dengan

CT scan, dapat dilihat adanya disfungsi lobus frontal.

8. Elektrofisiologi

Penelitian elektroensefalografi (EEG) pada pasien skizofrenia

menunjukkan sejumlah besar pasien mempunyai rekaman yang abnormal,

yang disertai dengan peningkatan kepekaan terhadap prosedur aktivasi

akan terlihat penurunan aktivitas alfa, peningkatan aktivitas delta dan teta,

dengan kemungkinan aktivitas epileptiformis yang lebih dari biasanya.

Kelainan sisi kiri lebih banyak dari biasanya.

9. Genetika

Penelitian tentang genetika dari skizofrenia, dilakukan di tahun

1930-an. Ditemukan bahwa kemungkinan seseorang akan menderita

skizofrenia jika anggota keluarga lainnya juga menderita skizofrenia.

10. Teori psikoanalitik

Sigmund Freud mendalilkan bahwa skizofrenia disebabkan oleh

fiksasi dalam perkembangan yang terjadi lebih awal dari fase yang

menyebabkan terjadinya neurosis. Freud juga mendalilkan bahwa adanya

defek ego yang berperan dalam gejala skizofrenia.

11. Teori belajar


16

Hubungan interpersonal yang buruk, menurut teori belajar,

berkembang karena telah dipelajarinya model yang buruk selama masa

kanak-kanak.

12. Teori tentang keluarga

Beberapa pasien skizofrenia memang berasal dari keluarga yang

disfungsional, demikian juga banyak orang sakit yang nonpsikiarik bersal

dari keluarga disfungsional. Penting bagi para klinis untuk mengenali

perilaku keluarga patologis, karena perilaku tersebut dapat secara

bermakna meningkatkan stress emosional yang harus dihadapi pleh pasien

skizofrenik yang rentan.

13. Teori sosial

Beberapa ahli menyatakan bahwa industrialisasi dan urbanisasi

terlibat dalam penyebab skizofrenia. Walaupun beberapa data mendukung

teori tersebut, namun stress sebenarnya dianggap dapat menimbulkan efek

utama dalam menentukan waktu onset dan keparahan penyakit.

2.2.3 Tanda dan gejala

Secara general gejala skizofrenia menurut Yosep (2010) dibagi menjadi 2,

yaitu gejala positif dan negatif.

1. Gejala positif

Halusinasi selalu terjadi saat rangsangan terlalu kuat dan otak tidak

mampu mengintrepretasikan dan meresponspesan atau rangsangan yang

datang. Klien skizofrenia mungkin mendengar suara-suara atau melihat

seusatu yang sebenarnya tidak ada, atau mengalami suatu sensasi yang

tidak biasa pada tubuhnya. Auditory hallucinations, gejala yang biasanya


17

timbul, yaitu klien merasakan ada suara dari dalam dirinya. Kadang suara

itu dirasakan menyejukkan hati, memberi kedamaian, tapai kadang suara

itu menyuruhnya melakukan sesuatu yang sangat berbahaya, seperti bunuh

diri.

Penyesatan pikiran (delusi) adalah kepercayaan yang kuat dalam

mengintepretasikan sesuatu yang kadang berlawanan dengan kenyataan.

Misalnya, pada penderita skizofrenia, lampu trafik di jalan raya yang

berwarna merah-kuning-hijau, dianggap sebagai suatu isyarat dari luar

angkasa. Beberapa penderita skizofrenia berubah menjadi seorang

paranoid. Mereka selalu merasa sedang diamati-amati, diintai, atau hendak

orang.

Kegagalan berfikir mengarah kepada masalah dimana klien

skizofrenia tidak mampu meproses dan mengatur pikirannya.

Kebanayakan klien tidak mampu memahami hubungan antara kenyataan

dan logika. Karena klien skizofrenia tidak mampu mengatur pikirannya

membuat mereka berbicara secara serampangan dan tidak bisa ditangkap

dengan logika. Ketidakmampuan dala berpikir mengakibatkan

ketidakmampuan mengendalikan emosi dan perasaan. Hasilnya, kadang

penderita skizofrenia tertawa atau berbicara sendiri denga keras tanpa

memedulikan sekelilingnya.

Semua itu membuat penderita skizofrenia tidak bisa memahami

siapa dirinya, tidak berpakaian, dan tidak bisa mengerti apa itu manusia.

Dia juga juga tidak bisa menegrti kapan dialahir, dimana ia berasda, dan

sebagainya.
18

2. Gejala negatif

Klien skizofrenia kehilangan motivasi dan apatis berarti kehilangan

energi dan minat dalam hidup yang membuat klien menjadi orang yang

malas. Karena klien skizofrenia hanya memiliki energi yang sedikit,

mereka tidak bisa melakukan hal-hal yang lain selain tidur dan makan.

Perasaan yang tumpul membuat emosi klien skizofrenia menjadi datar.

Klien skizofrenia tidak memiliki ekspresi baik dari raut muka maupun

gerakan tangannya, seakan akan dia tidak memiliki emosi apapun. Tapi ini

tidak berarti bahwa klien skizofrenia tidak bisa merasakan perasaan

apapun. Mereka mungkin bisa menerima pemberian dan perhatian orang

lain, tetapi tidak bisa mengekspresikan perasaan mereka.

Depresi yang tidak mengenal perasaan ingin ditolong dan berharap,

selalu menjadi bagian dari hidup klien skizofrenia. Mereka tidak merasa

memiliki perilaku yang menyimpang, tidak bisa membina hubungan relasi

dengan orang lain, dan tidak mengenal cinta. Perasaan depresi adalah

sesuatu yang menyakitkan. Disamping itu, perubahan otak secara biologis

juga memberi andil dalam depresi. Deperesi yang berkelanjtan akan

membuat klien skizofrenia menarik diri dari lingkungannya. Mereka selalu

meras aman bila sendirian. Dalam beberaa kasus, skizofrenia menyerang

manusia usia muda antara 15 hingga 30 tahun, tetapi serangan kebanyakan

pada usia 40 tahun keatas. Skizofrenia bisa menyerang siapa saja tanpa

mengenal jenis kelamin, ras, maupun tingkat sosial ekonomi. Siperkirakan

penderita skizofrenia sebanyak 1% dari jumlah manusia yang ada di bumi.


19

2.2.4 Macam-Macam Skizofrenia

Pembagian Skizofrenia yang dikutip dari Maramis (2005) dalam buku

Prabowo (2014), antara lain :

1. Skizofrenia Simplex

Sering timbul pertama kali pada masa pubertas. Gejala utama pada jenis

simplex adalah kedangkalan emosi dan kemunduran kemauan, gangguan

proses berpikir sukar ditemukan, waham dan halusinasi jarang sekali

terdapat.

2. Skizofrenia Hebefrenia

Permulaannya perlahan-lahan atau sebakut dan sering timbul pada masa

remaja atau antara 15-25 tahun. Gejala yang menyolok ialah gangguan

proses berfikir, gangguan kemauan dan adanya depersenalisasi atau

double personality. Gangguan psikomotor seperti mannerism, neologisme

atau perilaku kekanak-kanakan sering terdapat pada heberfenia.Waham

dan halusinasi banyak sekali.

3. Skizofrenia Katatonia

Timbulnya pertama kali umur 15-30 tahun dan biasanya akut serta sering

didahului oleh stress emosional. Mungkin terjadi gaduh gelisah katatonik

atau stupor katatonik.

4. Skizofrenia Paranoid

Gejala yang menyolok ialah waham primer, disertai dengan waham-

waham sekunder dan halusinasi. Dengan pemeriksaan yang teliti ternyata

adanya gangguan proses berfikir, gangguan afek emosi dan kemauan.


20

Mereka mudah tersinggung, suka menyendiri, agak congkak dan kurang

percaya pada orang lain.

5. Skizofrenia akut

Gejala Skizofrenia timbul mendadak sekali dan pasien seperti dalam

keadaan mimpi.Kesadarannya mungkin berkabut.Dalam keadaan ini

timbul perasaan seakan-akan dunia luar maupun dirinya sendiri berubah,

semuanya seakan-akan mempunyai suatu arti yang khusus baginya.

6. Skizofrenia Residual

Keadaan Skizofrenia dengan gejala primernya Bleuler, tetapi tidak jelas

adanya gejala-gejala sekunder.Keadaan ini timbul sesudah beberapa kali

serangan Skizofrenia.

2.2.5 Diagnosa Banding

Menurut Ibrahim (2011), diagnosis banding skizofrenia adalah :

1. Gangguan mental organik

Sering kali menunjukkan gejala yang menyerupai skizofrenia, misalnya

didapatkan waham, halusinasi, inkohorensi, dan afek yang tumpul atau

tidak serasi.

2. Gangguan skizofreniform

Gejala mungkin identik dengan skizofrenia, tetapi lamanya kurang dari

enam bulan. Deteriorasi lebih ringan dan prognosis lebih baik.

3. Psikosis reaksi singkat

Gejala berlangsung kurang dari 1 bulan sebagai akibat stress psikosial.


21

4. Gangguan afektif berat

Pada gangguan afektif berat, perkembangan waham atau halusinasi timbul

sesudah suatu periode pada gangguan afektif.

5. Gangguan skizoafektif

Gangguan mood (alam perasaan) muncul serempak dengan gejala

skizofrenia, tapi delusi dan halusinasi harus terdapat selama 2 minggu

tanda gejala mood (alam perasaan) mencolok selama fase tertentu penyakit

itu.

6. Gangguan delusional

Delusi yang sistemis, kepribadiannya utuh dan relatif berfungsi baik, tanpa

halusinasi mencolok ataupun gejala skizofrenia lain.

7. Gangguan kepribadian

Umumnya tanpa gejala psikotik dan jika ada, cenderung brelangsung

transien (sementara) dan tidak mencolok.

8. Gangguan perkembangan pervasif

Diagnosis ini dibuat jika muncul diantar usia 30 bulan dan 12 tahun.

Meski perilaku mungkin sangat aneh dan deteriorasi, tak dijumpai waham,

halusinasi atau gangguan bentuk pikiran yang jelas, misalnya longgarnya

asosiasi.

9. Retardasi mental

Menunjukkan gangguan intelek, perilaku dan suasana perasaan yang mirip

skizofrenia.

10. Gangguan obsesif kompulsif hipokondriasis-fobia


22

Hipokondriasis lebih jarang lagi gangguan fobik sering menyerupai ide

berlebihan sehingga gejalanya sukar dibedakan dengan waham.

11. Kepercayaan atau penghayatan dari kelomok agama atau tradisi atau

kebudayaan tertentu

Sulit dibedakan dari halusinasi atau waham. Bila hal ini berlaku atau

diterima dikalangan tersebut, hendaknya keadaan itu tidak dinyatakan

sebagai bukti terdapatnya gangguan psikosis.

2.2.6 Pengobatan

Obat yang digunakan untuk mengobati psikosis memiliki banyak sebutan

yaitu anti psikotik, neuroleptik, dan mayor trangquiles. Anti psikotik digunakan

untuk mengatasi psikosis, termasuk skiozofrenia. Efek terapi dari obat-obatan ini

terlihat sewaktu dipakai pada psikosis akut. Efeknya mengurangi gejala positif,

antar lain halusinasi, tidak mau makan, tidak kooperatif, dan ganguan pikiran.

Gejala positif pada skizofrenia bereaksi bahwa secara responsif terhadap obat anti

psioktik, sedang gejal negatif seperti misalnya: pendataran afek, apatis, anhedonia

dan blokade diri sangat kurang (Ibrahim, 2011).

2.3 Konsep Dasar Asuhan Keperawatan Klien Dengan Waham

2.3.1 Pengkajian

Menurut Kusumawati dan Yudi (2011), Pengkajian merupakan tahap awal

dan dasar utama bagi tahap berikutnya dari proses keperawatan. Tahap pengkajian

terdiri pengumpulan data dan perumusan kebutuhan atau masalah klien

berdasarkan seperangkat data yang ada.

1. Identifikasi klien
23

Perawat yang merawat klien melakukan perkenalan dan kontrak dengan klien

tentang: Nama klien, Nama perawat, tujuan, waktu pertemuan, topik

pembicaraan.

2. Keluhan utama / alasan masuk

3. Tanyakan pada keluarga / klien hal yang menyebabkan klien dan keluarga

datang ke Rumah Sakit, yang telah dilakukan keluarga untuk mengatasi

masalah dan perkembangan yang di capai.

4. Tanyakan pada klien / keluarga, apakah klien pernah mengalami gangguan

jiwa pada masa lalu, pernah melakukan, mengalami, penganiayaan fisik,

seksual, penolakan dari lingkungan, kekerasan dalam keluarga dan tindakan

kriminal.

Dapat dilakukan pengkajian pada keluarga faktor yang mungkin

mengakibatkan terjadinya gangguan:

a. Psikologis

Keluarga, pengasuh dan lingkungan klien sangat mempengaruhi respon

psikologis dari klien.

b. Biologis

Gangguan perkembangan dan fungsi otak atau SSP, pertumbuhan dan

perkembangan individu pada prenatal, neonates dan anak-anak.

c. Sosial Budaya

Seperti kemiskinan, konflik sosial budaya (peperangan, kerusuhan,

kerawanan), kehidupan yang terisolasi serta stress yang menumpuk.


24

5. Aspek fisik / biologis

Mengukur dan mengobservasi tanda-tanda vital: TD, nadi, suhu,

pernafasan. Ukur tinggi badan dan berat badan, kalau perlu kaji fungsi organ

kalau ada keluhan.

6. Aspek psikososial

a. Membuat genogram yang memuat paling sedikit tiga generasi yang dapat

menggambarkan hubungan klien dan keluarga, masalah yang terkait dengan

komunikasi, pengambilan keputusan dan pola asuh.

b. Konsep diri

1) Citra tubuh: mengenai persepsi klien terhadap tubuhnya, bagian yang

disukai dan disukai.

2) Identitas diri: status dan posisi klien sebelum dirawat, kepuasan klien

terhadap status dan posisinya dan kepuasan klien sebagai laki-laki /

perempuan.

3) Peran: tugas yang diemban dalam keluarga / kelompok dan masyarakat

dan kemampuan klien dalam melaksanakan tugas tersebut.

4) Ideal diri: harapan terhadap tubuh, posisi, statu, tugas, lingkungan dan

penyakitnya.

5) Harga diri: hubungan klien dengan orang lain, penilaian dan penghargaan

orang lain terhadap dirinya, biasanya terjadi pengungkapan kekecewaan

terhadap dirinya sebagai wujud harga diri rendah.

c. Hubungan sosial dengan orang lain yang terdekat dalam kehidupan.

Kelompok yang diikuti dalam masyarakat.

d. Spiritual, mengenai nilai dan keyakinan dan kegiatan ibadah.


25

7. Status mental

Nilai penampilan klien rapi atau tidak, amati pembicaraan klien, aktivitas

motorik klien, alam perasaan klien (sedih, takut, khawatir), afek klien,

interaksi selama wawancara, persepsi klien, proses pikir, isi pikir, tingkat

kesadaran, memori, tingkat konsentrasi dan berhitung dan berhitung,

kemampuan penilaian dan daya tilik diri.

8. Kebutuhan persiapan pulang

a. Kemampuan makan klien, klien mampu menyiapkan dan membersihkan alat

makan.

b. Klien mampu BAB dan BAK, menggunakan dan membersihkan WC serta

membersihkan dan merapikan pakaian.

c. Mandi klien dengan cara berpakaian, observasi kebersihan tubuh klien.

d. Istirahat dan tidur klien, aktivitas di dalam dan di luar rumah.

e. Pantau penggunaan obat dan tanyakan reaksi yang dirasakan setelah minum

obat.

9. Masalah psikososial dan lingkungan

Dari data keluarga atau klien mengenai masalah yang dimiliki klien.

10. Pengetahuan

Data didapatkan melalui wawancara dengan klien kemudian tiap bagian yang

dimiliki klien disimpulkan dalam masalah.

11. Aspek medis

Terapi yang diterima oleh klien: ECT, terapi antara lain seperti terapi

psikomotor, terapi tingkah laku, terapi keluarga, terapi spiritual, terapi okupasi,

terapi lingkungan. Rehabilitasi sebagai suatu refungsionalisasi dan


26

perkembangan klien supaya dapat melaksanakan sosialisasi secara wajar dalam

kehidupan bermasyarakat.

2.3.2 Masalah Keperawatan

Masalah keperawatan yang sering muncul pada klien waham menurut

Damaiyanti dan Iskandar (2012) adalah:

1. Gangguan proses pikir: waham.

2. Kerusakan komunikasi verbal.

3. Harga diri rendah kronik.

2.3.3 Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan adalah interpretasi ilmiah dari data pengkajian yang

digunakan untuk mengarahkan perencanaan, implementasi, dan evaluasi

keperawatan (Nanda, 2012).

1. Kerusakan Komunikasi verbal b.d waham curiga

2. Perubahan isi pikir: waham curiga b.d harga diri rendah

2.3.4 Pohon Masalah

Kerusakan komunikasi verbal

Perubahan isi pikir: waham curiga

Gangguan konsep diri: harga diri rendah

Gambar 2.1 Pohon Masalah, Damaiyanti dan Iskandar (2012)


27

2.3.5 Rencana Tindakan Keperawatan

1. Tindakan keperawatan pada klien

a. Tujuan

1) klien dapat berorientasi terhadap realita secara bertahap

2) klien dapat memenuhi kebutuhan dasar

3) klien mampu berinteraksi dengan orang lain dan lingkungan

4) klien menggunakan obat dengan prinsip 5 benar.

b. Tindakan keperawatan

1) Bina hubungan saling percaya

Sebelum memulai pengkajian pada klien dengan waham, saudara

harus membina hubungan saling percaya terlebih dahulu agar klien

merasa aman dan nyaman saat berinteraksi. Tindakan yang

dilakukan dalam rangka membina hubungan saling percaya, yaitu:

a) Mengucapkan salam terapeutik

b) Berjabat tangan

c) Menjelaskan tujuan interaksi

d) Membuat kontrak topic, waktu, dan tempat setiap kali bertemu

klien

2) Membantu orientasi realitas

a) Tidak mendukung dan membantah waham klien

b) Meyakinkan klien berada dalam keadaan aman

c) Mengobservasi pengaruh waham terhadap aktivitas sehari – hari


28

d) Jika klien terus menerus membicarakan wahamnya, dengarkan

tanpa memberikan dukungan atau menyangkal sampai klien

berhenti membicarakannya.

3) Memberikan pujian jika penampilan dan orientasi klien sesuai

dengan realitas.

a) Mendiskusikan kebutuhan psikologis / emosional yang tidak

terpenuhi karena dapat menimbulkan kecemasan, rasa takut, dan

marah.

b) Meningkatkan aktivitas yang dapat memenuhi kebutuhan fisik

dan emosional klien.

c) Mendiskusikan tentang kemampuan positif yang dimiliki.

d) Membantu melakukan kemampuan yang dimiliki

e) Mendiskusikan tentang obat yang diminum

f) Melatih minum obat yang benar.

2. Tindakan keperawatan pada keluarga

a. Tujuan keperawatan

1) Keluarga mampu mengidentifikasi waham klien

2) Keluarga mampu memfasilitasi klien untuk memenuhi kebutuhan

yang dipenuhi oleh wahamnya

3) Keluarga mampu mempertahankan program pengobatan pasien

secara optimal

b. Tindakan keperawatan

1) Diskusikan masalah yang dihadapi keluarga saat merawat klien di

rumah
29

2) Diskusikan dengan keluarga tentang waham yang dialami klien

3) Diskusikan dengan keluarga tentang:

a) Cara merawat klien waham dirumah

b) Tindakan tindak lanjut dan pengobatan yang teratur

c) Lingkungan yang tepat untuk klien

d) Obat klien (nama obat, dosis, frekuensi, efek samping, akibat

penghentian obat)

e) Kondisi klien yang memerlukan konsultasi segera

4) Berikan latihan kepada keluarga tentang cara merawat klien waham

5) Menyusun rencana pulang klien bersama keluarga

2.3.6 Implementasi

Tindakan keperawatan merupakan standar asuhan yang berhubungan

dengan aktivitas keperawatan profesional yang dilakukan oleh perawat, dimana

implementasi dilakukan pada pasien, keluarga, dan komunitas berdasarkan

rencana keperawatannya yang dibuat.

Dalam mengimplementasikan intervensi, perawat kesehatan jiwa

menggunakan intervensi yang luas yang dirancang untuk mencegah penyakit,

meningkatkan, mempertahankan, dan memulihkn kesehatan fisik dan mental.

Kebutuhan klien terhadap pelayanan keperawatan dan dirancang pemenuhan

kebutuhannya melalui standar pelayanan dan asuhan keperawatan. Pedoman

tindakan keperawatan dibuat untuk tindakan pada klien baik secara individual,

kelompok maupun yang terkait dengan ADL (Activity Daily Living). Dengan

adanya perincian kebutuhan waktu, diharapkan setiap perawat memiliki jadwal


30

harian untuk masing-masing klien sehingga waktu kerja perawat menjadi lebih

efektif dan efisien (Keliat dan Akemat, 2009).

2.3.7 Evaluasi Keperawatan

Merupakan proses berkelanjutan untuk menilai aspek dari tindakan yang

dilakukan secara terus menerus terhadap respon pasien evaluasi adalah hasil yang

dilihat dan perkembangan persepsi pasien pertumbuhan perbandingan perilakunya

dengan kepribadian yang sehat. Menurut Stuart & Sundeen (2006), evaluasi

dilakukan dengan pendekatan SOAP.

S: Respon subyektif pasien terhadap keperawatan yang telah dilaksanakan.

O: Respon obyektif pasien terhadap keperawatan yang dilaksanakan.

A: Analisa ulang atas data subyektif dan obyektif untuk menyimpulkan apakah

masih tetap atau masuk giliran baru.

P: Perencanaan untuk tindak lanjut berdasarkan hasil analisa pada respin pasien.
31

BAB 3

TINJAUAN KASUS

Pada bab ini akan disajikan hasil pelaksanaan asuhan keperawatan yang

dimulai dari tahap pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, implementasi

dan evaluasi pada tanggal 25-29 Mei 2015. Anamnesa diperoleh dari klien dan file

No.register 34-41-xxx.

3.1. PENGKAJIAN

3.1.1. Identitas Klien

Klien adalah seorang perempuan bernama “Ny. L” usia 52 tahun,

beragama katolik, bahasa yang sering digunakan adalah bahasa Indonesia dan

jawa. Klien adalah anak keempat dari enam bersaudara. Klien tinggal di daerah

bendul merisi. Klien masuk rumah sakit tanggal yang terakhir tanggal 30 maret

2015.

3.1.2 Alasan Masuk

Klien masuk ke rumah sakit Dr. Ramelan Surabaya tanggal 30-03-2015 di

antar. Klien mengatakan dibawa oleh kakaknya ke RSAL. Klien selalu merasa

kalau kakak iparnya berniat buruk terhadapnya karena klien yang banyak

memiliki uang, perhiasan dan mobil. Klien mengatakan dibrankas rumahnya berisi

berlian, tapi tiba – tiba hilang. Klien juga merasa tetangganya tidak menyukainya

dan pernah masuk kerumahnya mengambil perhiasannya.

Keluhan Utama : saat pengkajian klien mengatakan barang – barangnya sering

hilang dicuri teman sekamarnya dan curiga terhadap mahasiswa yang

memberikan roti di campur sabun.


32

3.1.3 Faktor Predisposisi

Klien mengatakan tidak pernah mengalami pengalaman yang tidak

menyenangkan seperti aniaya fisik, aniaya seksual, penolakan dan kekerasan

keluarga dan tindakan kriminal.

Dalam catatan keperawatan sebelumnya klien pernah mengalami gangguan

jiwa di masa lalu, klien pernah di rawat di RSAL 3x, pertama MRS di RSAL

tanggal 2 November 2009 dengan keluhan marah – marah, kedua MRS lagi di

RSAL tanggal 22 Desember 2009 dengan keluhan marah – marah, dan yang

ketiga sekarang sejak 30 Maret 2015. Tapi pengobatan sebelumnya kurang

berhasil karena klien tidak kontrol dan putus obat.

Masalah keperawatan: Penatalaksanaan terapi inefektif.

1. Adakah anggota keluarga yang mengalami gangguan jiwa

Dari catatan keperawatan dan pernyataan klien tidak ada anggota keluarga

yang mengalami gangguan jiwa atau pernah dirawat di rumah sakit jiwa.

Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

2. Pengalaman masa lalu yang tidak menyenangkan

Klien mengatakan pengalaman yang tidak menyenangkan adalah saat dicerai

oleh suaminya.

Masalah keperawatan; Respons pasca trauma.

3.1.4 Pemeriksaan Fisik

1. Tanda – Tanda Vital : TD: 120/80 mmHg, N: 84 x/menit, S: 36,5°C,

P: 18x/menit

2. Ukuran: TB: 162 cm BB: 71 Kg

3. Keluhan fisik:
33

Klien mengatakan tidak ada keluhan pada fisiknya.

Masalah keperawatan:Tidak ada masalah keperawatan

3.1.5 Psikososial

1. Genogram

X X X

52 tahun

Keterangan :

: Laki-laki : Cerai

: Perempuan : Meninggal

: Tinggal serumah

: Ada hubungan : Klien

Gambar. 3.1 Genogram


34

Penjelasan:

Klien mengatakan anak ke empat dari enam bersaudara, klien pernah

menikah dan memiliki dua anak mereka sudah rumah tangga sendiri dan

klien tinggal serumah dengan ibu kandungnya.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan

2. Konsep diri

a. Citra tubuh:

Saat ditanya bagian tubuh mana yang disukainya, klien mengatakan

menyukai semua anggota tubuhnya.

b. Identitas:

Klien mengatakan bahwa klien seorang perempuan berusia 52 tahun

dan seorang janda.

c. Peran:

Klien mengatakan sebagai seorang anak dan seorang ibu yang

memiliki 2 orang anak. Klien pernah bekerja sebagai seorang

administrasi.

d. Ideal diri:

Klien mengatakan ingin cepat pulang dan ingin berkumpul dengan

keluarga.

e. Harga diri:

Klien mengatakan tidak merasa malu dengan keadaannya, karena

klien merasa dirinya sehat.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan


35

3. Hubungan sosial:

a. Orang yang berarti: klien mengatakan orang yang berarti adalah ibu.

b. Peran serta dalam kegiatan kelompok / masyarakat:

SMRS: klien mengatakan aktif dalam kegiatan paduan suara di

gereja.

MRS: klien tampak tiduran dan bermalas – malasan.

c. Hambatan dalam berhubungan dengan orang lain: klien mengatakan

malas untuk berinteraksi dengan teman-temannya.

Masalah keperawatan: Isolasi sosial: Menarik diri

4. Spiritual

a. Nilai dari keyakinan: klien mengatakan dirinya beragama katolik

b. Kegiatan ibadah: klien mengatakan selama dirawat klien berdoa

setiap malam.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.

3.1.6 Status mental:

1. Penampilan:

Rambut klien tersisir rapi dan menggunakan pakaian yang bersih.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.

2. Pembicaraan:

Saat ditanya klien mampu menjawab pertanyaan dan kadang bicara

ngelantur bahwa perhiasan dan mobilnya akan di ambil kakak iparnya

sambil menatap perawat penuh curiga.

Masalah keperawatan: Kerusakan komunikasi verbal.


36

3. Aktivitas motorik

Klien tampak tenang meski terkadang terlihat gelisah dan berinteraksi

sambil duduk. Klien tidak terdapat permasalahan ekstremitas atas dan

bawah. Klien melakukan aktivitas sehari-hari secara mandiri dan tidak

terdapat kelemahan fisik.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.

4. Alam Perasaan

Saat pengkajian klien merasa sedih, takut dan khawatir jika kakak

iparnya datang untuk mengambil perhiasan dan uangnya.

Masalah keperawatan: Ansietas

5. Afek

Saat pengkajian klien menunjukkan ekspresi yang berubah-ubah, kadang

terlihat tegang dengan tatapan penuh curiga, kadang ceria, dan kadang

tenang.

Masalah keperawatan: Resiko mencederai diri sendiri dan orang lain.

6. Interaksi selama wawancara

Klien mengatakan kalau ada yang ingin mencuri barang-barangnya dan

tampak menutupi beberapa hal yang bersifat menelisik, klien juga

terlihat menatap penuh curiga.

Masalah keperawatan: Hambatan komunikasi.

7. Persepsi

Klien mengatakan tidak mendengar suara – suara atau bisikan dan tidak

melihat bayangan - bayangan.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.


37

8. Proses pikir

Saat pengkajian klien sering mengulang pembicaraan dan nglantur.

Masalah keperawatan: Gangguan proses pikir.

9. Isi pikir:

Waham: Curiga

Klien tidak ada obsesi, fobia, hipokodria, depersonalisasi, ide yang

terkait, pikiran magis. Klien selalu merasa kalau kakak iparnya berniat

buruk terhadapnya karena klien yang banyak memiliki uang, perhiasan

dan mobil. Klien mengatakan dibrankas rumahnya berisi berlian, tapi

tiba – tiba hilang. Klien juga merasa tetangganya tidak menyukainya dan

pernah masuk kerumahnya mengambil perhiasannya. Saat pengkajian

klien mengatakan barang – barangnya sering hilang dicuri teman

sekamarnya dan curiga terhadap mahasiswa yang memberikan roti di

campur sabun.

Masalah keperawatan: Gangguan proses pikir : Waham curiga

10. Tingkat kesadaran

Klien dapat menjawab pertanyaan yang diajukan oleh perawat dengan

baik. Ketika klien ditanya, sekarang tanggal berapa ? klien menjawab

“tanggal 25 Mei 2015“. Saat ditanya ibu berada dimana ? klien

menjawab “di rumah sakit bagian jiwa RSAL dr. Ramelan Surabaya”.

Saat ditanya ibu kesini dibawa siapa ? klien menjawab “kakaknya“.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.


38

11. Memori:

Klien mampu mengingat hal-hal sederhana dan baru saja terjadi dan

klien dapat mengingat hal-hal yang sudah lama terjadi seperti tanggal

lahirnya, darimana dirinya berasal.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.

12. Tingkat konsentrasi dan berhitung:

Saat pengkajian klien diberi soal hitungan 6 x 6 = 36, 18 - 9 = 9 klien

dapat menjawab dengan tepat dalam waktu kurang dari 5 detik.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawata

13. Kemampuan penilaian

Klien mampu mengambil keputusan sederhana. Misalnya, saat ditanya

Bu L tadi pagi mandi dulu sebelum makan atau makan dulu sebelum

mandi ? klien menjawab “ mandi dulu sebelum makan“.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.

14. Daya tarik diri

Klien mengakatan bahwa dirinya tidak sakit, namun orang-orang

disekitarnya yang memiliki niat buruk terhadapnya.

Masalah keperawatan: Gangguan proses pikir

3.1.7 Kebutuhan perencanaan pulang:

1. Kemampuan klien memenuhi kebutuhan

Klien mampu memenuhi kebutuhan makanan dan pakaian secara

mandiri dan untuk kebutuhan lainnya sudah dari pihak rumah sakit.

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.


39

2. Kegiatan hidup sehari-hari (ADL)

a. Perawatan diri:

Klien mampu melaksanakan perawatan diri sendiri seperti mandi,

BAB, BAK, makan, berganti pakaian dan lain sebagainya secara

mandiri tanpa ada paksaan dari perawat dan bantuan dari perawat.

Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan.

b. Nutrisi

Pola makan klien teratur sebanyak 3 kali sehari ditambah 1 kali

makan snack. Klien makan di dalam kamar dan terkdang bergabung

dengan teman-temannya dan porsi makan yang diberikan selalu habis.

Klien mengatakan “ nafsu makan selama masuk rumah sakit seperti

biasa di rumah dan klien puas dengan makanan yang diberikan “.

Data antopometri klien meliputi tinggi badan: 162 cm, berat badan

selama dirawat maksimal 75 kg dan terendah 70 kg, dan berat badan

saat ini adalah 71 kg. Pemeriksaan Biochemical seperti gula darah,

Hb dan lainnya tidak dilaksanakan. Secara klinis postur tubuh klien

tampak ideal prorsional.

Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan.

c. Tidur

Klien mengatakan tidak ada permasalahan untuk memulai tidur dan

merasa lebih segar ketika bangun tidur, dan menyatakan tidur mulai

pukul 21.00-05.00. Klien biasanya juga tidur siang pukul 12.00-

13.30. Klien tidak mengalami gelisah saat tidur malam, berjalan saat

tidur atau tiba-tiba terbangun pada malam hari.


40

Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.

3. Kemampuan klien dalam hal-hal berikut ini

a. Klien mampu memenuhi kebutuhan sendiri

b. Klien mampu membuat keputusan berdasarkan keinginan sendiri

c. Klien tidak mampu mengatur penggunaan obat secara teratur dan

memerlukan pendampingan dari perawat.

d. Melakukan pemeriksaan kesehatan

Klien tidak melakukan pemeriksaan kesehatan seperti pemeriksaan

gula darah, Hb dan pemeriksan kesehatan lainnya.

Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan.

4. Klien memiliki sistem pendukung :

Klien mengatakan memiliki sistem pendukung dari keluarga, dan

klien terkadang dikunjungi oleh keluarga, terapis dan dokter yang

merawatnya.

Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan.

5. Apakah klien menikmati saat bekerja kegiatan yang menghasilkan

atau hobi

Klien mengatakan menikmati pekerjaannya. Bila ada waktu luang

klien biasanya jalan-jalan ke taman.

Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan.

3.1.8 Mekanisme Koping

Mekanisme koping maladaktif, klien mengatakan lebih senang sendiri

dan diam ketika ada masalah menimpanya.

Masalah keperawatan: koping individu inefektif


41

3.1.9. Masalah Psikososial dan Lingkungan

1. Masalah dengan dukungan kelompok, spesifik:

Klien mengatakan mendapat dukungan dari keluarga dan orang-orang

terdekat, mereka selalu memberinya semangat agar segera sembuh. Klien

ikut paduan suara di gereja.

2. Masalah berhubungan dengan lingkungan spesifik

Klien mengatakan malas berhubungan lebih dekat dengan tetangga atau

orang lain karena takut uang dan perhiasannya dicuri.

3. Masalah dengan pendidikan, spesifik:

Klien mengatakan bahwa dia lulusan SMEA.

4. Masalah dengan pekerjaan, spesifik:

Klien mengatakan dia pernah bekerja dibagian administrasi dan menyukai

pekerjaannya.

5. Masalah dengan perumahan, spesifik:

Klien tinggal dirumah orang tuanya berdua dengan mamanya.

6. Masalah dengan ekonomi, spesifik:

Klien mengatakan tergolong ekonomi mampu karena memiliki banyak

uang, mobil dan perhiasan. Klien mengatakan bahwa keluarganya yang

membiayainya selama perawatan di Rumah Sakit.

7. Masalah dengan pelayanan kesehatan, spesifik:

Klien mengatakan jika sakit berobat ke dokter praktek.

8. Masalah keperawatan: Tidak ada masalah keperawatan.


42

3.1.10 Pengetahuan kurang tentang

Klien mengatakan bahwa dirinya tidak sakit namun orang-orang di

sekitarnya yang memiliki niat buruk terhadapnya.

Masalah keperawatan: Defisit pengetahuan tentang penyakit jiwa

3.1.11 Data lain – lain

Laboratorium dan foto thorak tidak diperiksakan.

3.1.12 Aspek medis

Diagnose medis :Skizoprenia Paranoid berkelanjutan.

Terapi medik:

1. CPZ 100 mg : 0–0–1

2. Stelazine 5 mg : 1–0–1

3. Hexymer 2 mg : 1–0–1

3.1.13 Daftar masalah keperawatan

1. Penatalaksanaan terapi inefektif

2. Respons pasca trauma

3. Isolasi sosial: Menarik diri

4. Kerusakan komunikasi verbal

5. Ansietas

6. Resiko menciderai diri sendiri dan orang lain

7. Hambatan komunikasi

8. Gangguan proses pikir

9. Gangguan proses pikir : Waham curiga

10. Koping individu inefektif

11. Defisit pengetahuan tentang penyakit jiwa


43

3.1.14 Diagnosa Keperawatan

Gangguan proses pikir: Waham curiga

Surabaya, 25 mei 2015

AR

Agus Riyanto

122.0002B
44

3.2 ANALISA DATA

NAMA : Ny L NO RM : 34-4X-XX RUANGAN : Jiwa A

Tabel : 3.1 Analisa Data

Hari/tanggal DATA MASALAH


Senin Ds:
25 Mei 2015 Saat ditanya klien Kerusakan komunikasi
mampu menjawab verbal
pertanyaan dan kadang
bicara ngelantur bahwa
perhiasan dan mobilnya
akan di ambil kakak
iparnya sambil menatap
perawat penuh curiga

Do:
Klien bicara ngelantur
sambil menatap penuh
curiga.

Ds :
Klien mengatakan bila
kakak iparnya berniat
buruk terhadapnya Gangguan proses pikir:
karena klien yang Waham curiga
banyak memiliki uang,
perhiasan dan mobil,
saat pengkajian klien
mengatakan barang –
barangnya sering hilang
dicuri teman
sekamarnya dan curiga
terhadap mahasiswa
yang memberikan roti
di campur sabun.

Klien mengatakan
bahwa tetangganya
tidak menyukainya dan
pernah masuk
kerumahnya mengambil
perhiasannya.

Do :
Klien banyak tiduran
dikamar dan bermalas –
malasan di kamar
Klien menatap curiga
45

dan waspada kepada


orang yang
mendekatinya
Klien terkadang tampak
gelisah dan bingung

DS:
Klien mengatakan lebih
senang sendiri dan diam
ketika ada masalah
menimpanya.

Do: Koping individu inefektif


Klien tampak menyendiri
di kamar

3.3 POHON MASALAH

Kerusakan komunikasi verbal


akibat

Gangguan proses pikir: Waham


curiga
masalah utama

Koping individu inefektif


Penyebab

Gambar : 3.2 Pohon Masalah Klien dengan gangguan proses pikir :waham curiga
46

3.4 RENCANA KEPERAWATAN


Nama Klien : Ny.L Nama Mahasiswa : Agus Riyanto
NIRM : 34-41xxx Institusi : STIKES Hang Tuah Surabaya
Tempat : Ruang Jiwa A

Tabel : 3.2 Rencana Keperawatan pada Ny. L di Ruang Jiwa A

Tanggal Diagnosa Perencanaan Rasional


keperawa Tujuan Kriteria evaluasi Tindakan
tan Keperawatan
25 – 05 Ganggua SP 1 :
– 2015 n proses 1. Klien Ekspresi wajah a. Bina Hubungan saling
pikir: mampu bersahabat, hubungan percaya merupakan
waham membin menunjukkan rasa saling percaya dasar untuk
curiga a senang, ada kontak : salam kelancaran
hubunga wajah, mau terapeutik, komunikasi.
n saling menjawab salam perkenalan
percaya dan klien mau diri, jelaskan
2. Klien duduk tujuan
mampu berdampingan interaksi,
memban dengan perawat, ciptakan
tu mau mengatakan lingkungan
orientasi masalah yang yang tenang, Menghadirkan
realita dihadapi buat kontrak realita dapat
3. Klien yang jelas membuka pikiran
mampu (topic, waktu bahwa realita itu
mendisk Klien mampu dan tempat) lebih benar dari
usikan mengenal dirinya b. Bicara dengan pada apa yang
kebutuh sendiri, orang lain, klien dalam dipikirkan.
an yang waktu, tempat, konteks
tidak lingkungan secara realita
terpenu realita c. Jangan
hi membantah
4. Klien dan
mampu mendukung
memban waham klien
tu klien d. Yakinkan
memenu klien dalam
hi keadaan aman
kebutuh dan Dengan mengetahui
annya terlindungi kemampuan yang
5. Klien e. Observasi dimiliki klien,
mampu waham klien maka akan
menganj dalam memudahkan
urkan pemenuhan perawat untuk
klien Klien mampu kebutuhan mengarahkan
memasu mengidentifikasi kegiatan yang
kkan perasaan isi pikiran bermanfaat bagi
dalam secara terbuka klien daripada
jadwal hanya
47

kegiatan a. Beri pujian memikirkannya


harian. pada
penampilan
dan
kemampuan
klien yang
realita
SP 2 : b. Diskusikan
1. Klien dengan klien
mampu kemampuan
mengev yang dimiliki
aluasi yang realita Penggunaan obat
jadwal c. Tanyakan apa secara teratur dan
kegiatan yang bisa benar akan
harian dilakukan. mempengaruhi
klien Anjurkan proses
2. Klien untuk penyembuhan dan,
mampu Klien mau minum melakukan member obat dan
berdisku obat dan mengerti sendiri efek samping obat
si manfaatnya d. Jika klien
tentang bicara tentang
kemamp wahamnya,
uan dengarkan
yang sampai
dimiliki kebutuhan
3. Klien wahamnya
mampu selesai
melatih e. Tunjukkan
kemamp bahwa klien
uan penting
yang
dimiliki

SP 3 :
1. Klien
mampu a. Diskusikan
mengev dengan klien
aluasi tentang obat,
jadwal dosis,
kegiatan frekwensi
harian efek samping
klien obat dan
2. Klien akibat
mampu penghentian
member b. Diskusikan
ikan perasaan klien
pendidi setelah
kan minum obat
kesehata
n c. Berikan obat
tentang dengan
48

penggun prinsip 5
aan obat benar
secara
teratur
3. Klien
mampu
menganj
urkan
klien
memasu
kkan
dalam
jadwal
kegiatan
harian
klien
49

3.5 IMPLEMENTASI DAN EVALUASI

Tabel 3.3 Implementasi dan Evaluasi

NAMA : Ny L No RM: 34-4X-XX RUANGAN: Pav VI A

Tgl Dx Kep Implementasi Evaluasi T.T


25- Gangguan SP 1 S: Agus r
05- proses 1. Membina hubungan saling Klien mengatakan
2015 pikir: percaya dengan klien “jangan banyak bicara,
waham mas”
curiga
2. Membantu orientasi realita Klien mengatakan
“saya males mas”

3. Mendiskusikan kebutuhan Klien mengatakan


yang tidak terpenuhi “Selama ini kebutuhan
tidak ada masalah”

4. Membantu pasien Klien mengatakan


memenuhi kebutuhannya “Saya lagi males mas” Agus r
5. Menganjurkan pasien Klien mengatakan
memasukan dalam jadwal “Saya belum bisa
kegiatan harian memasukan dalam
jadwal mas”

O:
Klien menatap tajam
penuh curiga
Klien tidak mau
menjawab hal yang
membuatnya gelisah

A:
Klien mampu BHSP
Klien belum mampu
mengorientasikan
realita
Klin belum mampu
memasukan jadwal
kegiatan harian.

P : Lanjutkan SP 1
Membantu orientasi
realita

Menganjurkan pasien
memasukkan dalam
jadwal kegiatan harian Agus R
50

SP 1 S:
26- Gangguan
05- proses 1. Membina hubungan saling Klien mengatakan
2015 pikir: percaya “Nama saya Bu L”.
waham
curiga 2. Membantu orientasi realita Klien mengatakan
“Iya mas ada yang
mau racun saya dan
ada yang mencuri
barang saya”

3. Menganjurkan pasien Klien mengatakan


memasukan dalam jadwal “Selama ini kebutuhan
kegiatan harian. tidak ada masalah”.

4. Membantu pasien Klien mengatakan


memenuhi kebutuhannya. “saya sudah bisa
melakukan semua”.

5. Menganjurkan pasien Klien mengatakan “Iya


memasukkan dalam jadwal mas nanti saya
kegiatan harian. masukan dalam
jadwal”.

O:
Klien mampu
menceritakan apa yang
dirasakan terhadap
perawat.
Klien terlihat lebih
tenang setelah
bercerita kepada
perawat. Agus r
Keluarga klien jarang
mengunjungi klien.

A:
Klien mampu
mengorientasi realita

Klien mampu
memasukkan dalam
jadwal kegiatan
hariannya

P:
SP 1 dipertahankan
dan dilanjutkan SP 2

27- Gangguan SP 2 S:
51

05- proses 1. Mengevaluasi jadwal Klien mengatakan “iya


2015 pikir: kegiatan harian pasien mas sudah saya
waham masukkan ke dalam
curiga jadwal”.

O:
Klien menjawab
semua pertanyaan
dengan ekspresi wajah
yang biasa saja.

A:
Klien mampu
mengevaluasi jadwal
kegiatan harian.
Kilen belum mampu
berdiskusi tentang
kemampuan yang di
miliki.
Klien belum mampu
melatih kemampuan
yang di miliki.
Agus r
P:
SP 1 dan SP 2
dipertahankan.

SP 3
28- Gangguan
05- proses 1. Mengevaluasi jadwal S:
2015 pikir: kegiatan harian pasien. Klien mengatakan “iya
waham mas sudah saya
curiga masukkan ke dalam
jadwal harian”

2. Berdiskusi tentang Klien mengatakan


kemampuan yang dimiliki. “saya hobi menyanyi
mas”.

proses 3. Melatih kemampuan yang Klien


pikir: dimiliki. mengatakan”saya
waham senang bisa menyanyi
curiga kembali”.

O:
Klien menjawab
semua pertanyaan
dengan penuh
semangat, wajah klien
tampak senang.
52

A:
Klien mampu
mengevaluasi jadwal
kegiatan harian pasien.

Klien mampu
berdiskusi tentang
kemampuan yang
dimiliki. Agus r

Klien mampu melatih


kemampuan yang
dimiliki.

P:
Sp 1 dan Sp 2
dipertahankan.

Agus r
53

BAB 4

PEMBAHASAN

Dalam pembahasan ini penulis akan menguraikan tentang kesenjangan

yang terjadi antara tinjauan pustaka dan tinjauan kasus dalam asuhan keperawatan

pada pasien Ny. L dengan waham curiga di Ruang Jiwa A Rumkital Dr. Ramelan

Surabaya yang meliputi pengkajian, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi.

4.1 Pengkajian

Pengkajian merupakan tahap pertama dalam memberikan asuhan

keperawatan pada pasien. Selama pengkajian, perawat harus mendengarkan,

memperhatikan, dan mendokumentasikan semua informasi, baik melalui

wawancara maupun observasi yang diberikan oleh pasien tentang wahamnya.

Pada tahap pengkajian melalui wawancara dengan pasien, penulis tidak

mengalami kesulitan karena penulis telah mengadakan perkenalan dan

menjelaskan maksud penulis yaitu untuk melakukan asuhan keperawatan pada

klien sehingga pasien dapat terbuka dan mengerti serta kooperatif. Saat

wawancara dengan klien, klien mengatakan barang – barangnya sering hilang

dicuri teman sekamarnya dan curiga terhadap mahasiswa yang memberikan roti di

campur sabun.

Dalam tinjauan teori, alasan pasien masuk atau dirawat yang perlu dikaji

pada pasien waham menurut Damaiyanti dan Iskandar, (2012) adalah umumnya

pasien dengan gangguan orientasi realita dibawa ke rumah sakit karena

mengungkapkan kata-kata ancaman, mengatakan benci dan kesal pada seseorang.


54

Klien suka membentak dan menyerang orang yang mengusiknya jika sedang

kesal, marah atau merusak barang-barang dan tidak mampu mengendalikan diri.

Klien juga mengungkapkan sesuatu yang tidak realistik, flight of ideas,

kehilangan asosiasi, pengulangan kata-kata yang didengar. Serta klien

mengungkapkan sesuatu yang diyakininya (tentang agama, kebesaran, kecurigaan,

keadaan dirinya) berulang kali secara berlebihan tetapi tidak sesuai kenyataan.

Biasanya klien tampak tidak mempunyai orang lain, curiga, bermusuhan, merusak

(diri, orang lain, lingkungan), takut, kadang panik, sangat waspada, tidak dapat

menilai lingkungan/realitas, ekpresi wajah klien tegang, mudah tersinggung.

Didalam tinjauan kasus klien tampak tidak mempunyai orang lain, curiga,

sangat waspada, ekpresi wajah klien tegang, mudah tersinggung, serta klien

meyakini sesuatu hal yang tidak realistik. Seperti yang ditemukan pada saat

pengkajian klien mengatakan dibawa oleh kakaknya ke RSAL. Klien selalu

merasa kalau kakak iparnya berniat buruk terhadapnya karena klien yang banyak

memiliki uang, perhiasan dan mobil. Klien mengatakan dibrankas rumahnya berisi

berlian, tapi tiba – tiba hilang. Klien juga merasa tetangganya tidak menyukainya

dan pernah masuk kerumahnya mengambil perhiasannya.

Faktor penyebab waham dikutip dari Nita (2010) :

3. Faktor predisposisi

a. Faktor perkembangan

Hambatan perkembangan akan mengganggu hubungan perkembangan

interpersonal seseorang. Hal ini dapat meningkatkan stress dan ansietas

yang berakhir dengan gangguan persepsi, klien menekan perasaannya

sehingga pematangan fungsi intelektual dan emosi tidak efektif.


55

b. Faktor sosial budaya

Seseorang yang merasa diasingkan dan kesepian dapat menyebabkan

timbulnya waham.

Dalam tinjauan kasus, Klien mengatakan pengalaman yang tidak

menyenangkan adalah saat dicerai oleh suaminya.

c. Faktor psikologis

Hubungan yang tidak harmonis, peran ganda / bertentangan, dapat

menimbulkan ansietas dan berakhir dengan pengingkaran terhadap

kenyataan.

Dalam tinjauan kasus saat pengkajian klien merasa sedih, takut dan

khawatir jika kakak iparnya datang untuk mengambil perhiasan dan

uangnya.

d. Faktor biologis

Waham diyakini terjadi karena adanya atrifik otak, pembesaran ventrikel

di otak, atau perubahan pada sel kortikal limbik.

Dari beberapa kesenjangan antara tinjauan teori dan tinjauan kasus, maka

dapat disimpulkan bahwa hampir semua yang terdapat dalam tinjauan teori ada

beberapa yang muncul pada tinjauan kasus dengan sedikit dinamika yang lebih

kompleks.

4.2 Diagnosa Keperawatan

Setelah pengkajian dilakukan, data subyektif dan obyektif sudah

ditemukan pada pasien, sesuai dengan tinjauan teori diagnosa keperawatan yang

muncul yaitu:
56

1. Kerusakan komunikasi verbal

2. Gangguan proses pikir: waham

3. Harga diri rendah kronik.

Sedangkan pada tinjauan kasus didapatkan satu diagnosa keperawatan

yaitu gangguan proses pikir: waham curiga. Sedangkan pada masalah

keperawatan secara teori ada 3 yaitu:

1. Kerusakaan komunikasi kronik

2. Gangguan proses pikir: waham

3. Harga diri rendah kronik.

Sedangkan pada tinjauan kasus didapatkan 11 masalah keperawatan yaitu:

1. Penatalaksanaan terapi inefektif

2. Respons pasca trauma

3. Isolasi sosial: Menarik diri

4. Kerusakan komunikasi verbal

5. Ansietas

6. Resiko menciderai diri sendiri dan orang lain

7. Hambatan komunikasi

8. Gangguan proses pikir

9. Gangguan proses pikir : Waham curiga

10. Koping individu inefektif

11. Defisit pengetahuan tentang penyakit jiwa.

Penentuan diagnosa utama sama yaitu gangguan pola pikir : waham curiga.
57

4.3 Rencana Keperawatan

Selanjutnya setelah ditegakkan diagnosa keperawatan, maka perawat

melakukan rencana keperawatan. Namun rencana keperawatan ini bukan hanya

untuk pasien, tetapi untuk keluarga pasien. Berdasarkan teori rencana keperawatan

pada pasien dengan masalah utama waham adalah sebagai berikut :

4.3.1 Rencana keperawatan pada pasien

1. klien dapat berorientasi terhadap realita secara bertahap

2. klien dapat memenuhi kebutuhan dasar

3. klien mampu berinteraksi dengan orang lain dan lingkungan

4. klien menggunakan obat dengan prinsip 5 benar

4.3.2 Rencana keperawatan pada keluarga

1. Keluarga mampu mengidentifikasi waham klien

2. Keluarga mampu memfasilitasi klien untuk memenuhi kebutuhan yang

dipenuhi oleh wahamnya

3. Keluarga mampu mempertahankan program pengobatan pasien secara

optimal

Pada tinjauan kasus SP keluarga tidak direncanakan karena keluarga

tidak pernah mengunjungi klien selama pengkajian berlangsung.

Sedangkan pada rencana keperawatan sesuai tinjauan kasus penyusun

memakai rencana keperawatan sebagai berikut :

1. SP 1 :

a. Membina hubungan saling percaya

b. Membantu orientasi realita

c. Mendiskusikan kebutuhan yang tidak terpenuhi


58

d. Membantu klien memenuhi kebutuhannya

e. Menganjurkan klien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.

2. SP 2 :

a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian klien

b. Berdiskusi tentang kemampuan yang dimiliki

c. Melatih kemampuan yang dimiliki

4.4 Tindakan Keperawatan

Setelah dilakukan rencana keperawatan maka dilakukan tindakan

keperawatan sesuai teori yaitu :

1. Bina hubungan saling percaya

2. Membantu orientasi realitas

a. Tidak mendukung dan membantah waham klien

b. Meyakinkan klien berada dalam keadaan aman

c. Mengobservasi pengaruh waham terhadap aktivitas sehari –

hari

d. Jika klien terus menerus membicarakan wahamnya, dengarkan

tanpa memberikan dukungan atau menyangkal sampai klien

berhenti membicarakannya.

e. Memberikan pujian jika penampilan dan orientasi klien sesuai

dengan realitas.

3. Mendiskusikan kebutuhan psikologis / emosional yang tidak

terpenuhi karena dapat menimbulkan kecemasan, rasa takut, dan

marah.
59

4. Meningkatkan aktivitas yang dapat memenuhi kebutuhan fisik dan

emosional klien.

5. Mendiskusikan tentang kemampuan positif yang dimiliki.

6. Membantu melakukan kemampuan yang dimiliki

7. Mendiskusikan tentang obat yang diminum

8. Melatih minum obat yang benar

9. Ikut sertakan pasien dalam TAK (Terapi Aktifitas Kelompok)

Dalam tinjauan kasus tidak dilakukan TAK orientasi relitas dan

sosialisasi karena klien menolak untuk diajak TAK (Terapi Aktfitas

Kelompok).

10. SP 1 Pasien Waham:Membantu orientasi realita, Mendiskusikan

kebutuhan yang tidak terpenuhi, Membantu klien memenuhi

kebutuhannya, Menganjurkan klien memasukkan dalam jadwal

kegiatan harian.

Dalam tinjauan kasus selama pengkajian, SP 1 dilakukan selama 2

kali pertemuan dikarenakan pasien belum mampu orientasi realitas

dan memasukkan jadwal.

11. SP 2 pasien waham:Mengevaluasi jadwal kegiatan harian klien,

Berdiskusi tentang kemampuan yang dimiliki, Melatih kemampuan

yang dimiliki.

Dalam tinjauan kasus selama pengkajian, SP 2 dilakukan selama 2

kali pertemuan dikarenakan pasien belum mampu mengidentifikasi

kemampuan positif yang dimiliki, dan mampu memasukkan dalam

jadwal kegiatan harian. Akan tetapi pada SP keluarga yang terdiri dari
60

SP 1, SP 2, dan SP 3 pada tinjauan kasus tidak dilaksanakan karena

keluarga tidak pernah mengunjungi klien selama pengkajian

berlangsung.

4.5 Evaluasi

Pada tinjauan kasus, evaluasi dapat dilakukan karena dapat diketahui

keadaan pasien dan masalahnya secara langsung, dilakukan setiap hari selama

pasien dirawat di Ruang Jiwa A. Evaluasi tersebut menggunakan SOAP sehingga

terpantau respon pasien terhadap intervensi keperawatan yang telah dilakukan.

Pada SP 1 pasien, dilakukan SP 1 namun pasien masih belum mampu

merespon dengan baik dan cenderung acuh. Akan tetapi pasien mampu

menceritakan sedikit tentang permasalahan yang dihadapi dan mampu

memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.

Pada hari ke-2 diulangi lagi SP 1 pasien, pasien mampu mengevaluasi

orientasi realita, mampu mendiskusikan kebutuhan yang tidak terpenuhi, dan

mampu memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.

Pada hari ke-3 dilakukan SP 2 pasien, pasien belum mampu

mengidentifikasi kemampuan positif yang dimiliki, dan mampu memasukkan

dalam jadwal kegiatan harian. Pada hari ke-4 diulangi lagi SP 2 pasien, pasien

mampu mengidentifikasi kemampuan positif yang dimiliki dan mampu

memasukkan dalam jadwal kegiatan harian, yaitu dengan kemampuan bernyanyi

lagu rohani.
61

BAB 5

PENUTUP

Setelah penulis melakukan pengamatan dan melaksanakan asuhan

keperawatan jiwa secara langsung pada pasien dengan kasus waham, di Ruang

Jiwa A Rumkital Dr. Ramelan Surabaya, maka penulis dapat menarik beberapa

kesimpulan sekaligus saran yang dapat bermanfaat dalam meningkatkan mutu

asuhan keperawatan pada pasien waham.

5.1 Kesimpulan

Dari hasil uraian yang telah menguraikan tentang asuhan keperawatan

pada pasien waham, maka penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut :

1. Pengkajian keperawatan jiwa masalah utama gangguan pola pikir: waham

curiga pada Ny.L dengan diagnosa medis skizofrenia paranoid di dapati

bahwa waham adalah suatu keadaan dimana seseorang individu

mengalami sesuatu kekacauan dalam pengoperasian dan aktivitas-aktivitas

kognitif. Respons ini dapat menimbulkan kerugian baik pada diri sendiri,

orang lain, maupun lingkungan. Melihat dampak dari kerugian yang

ditimbulkan, penangan pasien waham perlu dilakukan secara cepat dan

tepat oleh tenaga yang profesional.

2. Pada penegakan diagnosa keperawatan pada asuhan keperawatan jiwa

dengan masalah utama gangguan pola pikir: waham curiga pada pasien

Ny.L dengan diagnosa medis skizofrenia paranoid di dapatkan tiga


62

permasalahan aktual (1) Kerusakaan komunikasi kronik, (2) Gangguan

proses pikir: waham, (3) Harga diri rendah kronik.

3. Pada rencana keperawatan klien dapat berorientasi terhadap realita secara

bertahap, dapat memenuhi kebutuhan dasar, mampu berinteraksi dengan

orang lain dan lingkungan, serta mampu menggunakan obat dengan prinsip

5 benar. Akan tetapi, pada tinjauan kasus SP keluarga tidak direncanakan

karena keluarga tidak pernah mengunjungi klien selama pengkajian

berlangsung.

4. Setelah dilakukan rencana keperawatan maka dilakukan tindakan

keperawatan, yaitu : Bina hubungan saling percaya,Membantu orientasi

realitas, Meningkatkan aktivitas yang dapat memenuhi kebutuhan fisik dan

emosional klien, Mendiskusikan tentang kemampuan positif yang dimiliki,

Membantu melakukan kemampuan yang dimiliki, Mendiskusikan tentang

obat yang diminum, Melatih minum obat yang benar. Namun, dalam

tinjauan kasus tidak dilakukan TAK orientasi relitas dan sosialisasi karena

klien menolak untuk diajak TAK (Terapi Aktfitas Kelompok). Dalam

tinjauan kasus selama pengkajian, SP 1 dilakukan selama 2 kali pertemuan

dikarenakan pasien belum mampu orientasi realitas dan memasukkan

jadwal. Dalam tinjauan kasus selama pengkajian, SP 2 dilakukan selama 2

kali pertemuan dikarenakan pasien belum mampu mengidentifikasi

kemampuan positif yang dimiliki, dan mampu memasukkan dalam jadwal

kegiatan harian. Akan tetapi pada SP keluarga yang terdiri dari SP 1, SP 2,

dan SP 3 pada tinjauan kasus tidak dilaksanakan karena keluarga tidak

pernah mengunjungi klien selama pengkajian berlangsung.


63

5. Selanjutnya, dilakukan evaluasi. Pada SP 1 pasien, dilakukan SP 1 namun

pasien masih belum mampu merespon dengan baik dan cenderung acuh.

Akan tetapi pasien mampu menceritakan sedikit tentang permasalahan

yang dihadapi dan mampu memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.

Pada hari ke-2 diulangi lagi SP 1 pasien, pasien mampu mengevaluasi

orientasi realita, mampu mendiskusikan kebutuhan yang tidak terpenuhi,

dan mampu memasukkan dalam jadwal kegiatan harian. Pada hari ke-3

dilakukan SP 2 pasien, pasien belum mampu mengidentifikasi kemampuan

positif yang dimiliki, dan mampu memasukkan dalam jadwal kegiatan

harian. Pada hari ke-4 diulangi lagi SP 2 pasien, pasien mampu

mengidentifikasi kemampuan positif yang dimiliki dan mampu

memasukkan dalam jadwal kegiatan harian, yaitu dengan kemampuan

bernyanyi lagu rohani.

6. Dokumentasi asuhan keperawatan jiwa dimulai dari pengkajian, diagnosa

keperawatan, rencana keperawatan, tindakan keperawatan, dan juga

evaluasi.

5.2 Saran

Berdasarkan kesimpulan yang telah diuraikan di atas, maka saran yang

dapat diberikan penulis sebagai berikut :

1. Bagi Institusi Pendidikan

Untuk membekali pengetahuan dan keterampilan bagi mahasiswa

khususnya tentang pemberian asuhan keperawatan pada pasien jiwa,


64

sehingga mahasiswa lebih profesional dalam mengaplikasikan pada kasus

secara nyata.

2. Bagi Rumah Sakit

Untuk meningkatkan pengetahuan dengan mempelajari konsep gangguan

pola pikir: waham curiga dan meningkatkan keterampilan dengan

mengikuti seminar serta pemahaman perawat tentang perawatan pada

pasien jiwa khususnya dengan masalah utama waham sehingga perawat

dapat membantu mengatasi pasien dengan masalah utama waham.

3. Bagi Mahasiswa

Untuk meningkatkan dan mengembangkan ilmu keperawatan jiwa sesuai

perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Serta mengetahui terlebih

dahulu beberapa masalah utama dan diagnosa medis yang meliputi

keperawatan jiwa.
65

DAFTAR PUSTAKA

Arini, Diyah. Dkk. (2012). Pedoman Penyusunan Studi Kasus. Surabaya: Stikes
Hang Tuah Surabaya.

Damaiyanti, M. dan Iskandar. (2012). Asuhan Keperawatan Jiwa. Bandung: PT.


Refika Aditama.

Fitria, N. (2009). Prinsip Dasar Aplikasi Penulisan Laporan Pendahuluan dan


Strategi Pelaksanaan. Jakarta : Salemba Medika.

Hawarai, D. (2010). Penatalaksanaan Skizofrenia. Jakarta: FKUI.

Ibrahim, A.S. (2011). Skizofrenia Spliting Personality. Tangerang: Jaljah Nusa.

Keliat, B.A. dan Akemat. (2009). Model Praktik Keperawatan Profesional Jiwa.
Jakarta: EGC

Keliat, B. A. dan Akemat. (2010). Model Praktik Keperawatan Profesional Jiwa.


Jakarta: EGC.

Keliat, B. A., dkk. (2011). Keperawatan Kesehatan Jiwa Komunitas CHMN


(Basic Course). Jakarta: EGC.

Kusumawati, F. dan Yudi Hartono. (2011). Buku Ajar Keperawatan Jiwa. Jakarta:
Salemba Medika.

Nanda I. (2012). Diagnosis Keperawatan, Definisi dan Klasifikasi 2012-2014.


Jakarta: EGC

Nisa, E. Z. (2012). Pengaruh Pelaksanaann Komunikasi Teraupetik pada Pasien


Waham Terhadap Kemampuan Menilai Realita di Rumah Sakit Jiwa
Medan. Jurnal Keperawatan Skripsi Universitas Sumatera, hal 7. Diperoleh
tanggal 26 Mei 2015.

Prabowo, E. (2014). Buku Ajar Keperawatan Jiwa. Jogjakarta: Nuh Medika.

Stuart & Sundeen, (2006). Buku Saku Keperawatan Jiwa. Edisi 5. Jakarta : EGC

Yosep, I. (2010). Keperawatan Jiwa. Bandung: PT. Refika Aditama.


Lampiran 1 66

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN

INTERAKSI I

Hari/ Tanggal : Senin, 25 Juni 2015

Waktu : 16.00 WIB

Pertemuan : Ke-1 (SP 1)

Nama mahasiswa : Agus Riyanto

NIM : 122.0002B

A. Proses keperawatan

1. Kondisi klien

Klien sedang tiduran di kamar

2. Diagnosa keperawatan

Gangguan proses pikir: Waham curiga.

3. Tujuan SP 1

a) Klien mampu membina hubungan saling percaya

b) Klien mampu berorientasi realita

c) Klien mampu mendiskusikan kebutuhan yang tidak terpenuhi

d) Klien mampu memenuhi kebutuhannya

e) Klien mampu memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.

4. Tindakan keperawatan

a) Membina hubungan saling percaya

b) Membantu mengorientasikan realita yang di hadapi klien

c) Mendiskusikan kebutuhan yang tidak terpenuhi oleh klien

d) Membantu pasien memenuhi kebutuhan klien


67

e) Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian

B. Proses pelaksanaan tindakan

1. Orientasi

a) Salam terapeutik

“Selamat sore Bu..perkenalkan nama saya Agus Riyanto

mahasiswa STIKES Hang Tuah Surabaya yang akan bertugas

selama satu minggu mulai sekarang. Hari ini saya yang akan

merawat ibu. Nama ibu siapa, senang dipanggil apa?”

b) Evaluasi validasi

Bagaimana perasaan Bu L selama dirawat disini?

c) Kontrak

1) Topik

Boleh kita berbincang-bincang tentang apa yang Bu L rasakan

sekarang?

2) Waktu

Berapa lama Bu L mau berbincang-bincang? Bagaimana kalau 20

menit?

3) Tempat

Dimana enaknya kita berbincang – bincang Bu L? bagaimana kalau

di ruang rekreasi atau taman?

2. Kerja

“Bagaimana perasaan Bu L hari ini? tampaknya Bu L gelisah sekali,

bisa ibu ceritakan apa yang ibu rasakan?”


68

Ohhh...Bu L masih males mas.....

“Kalau Bu L sendiri,inginnya seperti apa?”

“Gmna Bu,kalau di tulis apa yang di rencanakan?”

3. Terminasi

a) Evaluasi respon terhadap tindakan keperawatan

1) Evaluasi klien subyektif

Bagaimana perasaan ibu setelah berbincang-bincang dengan saya?”

2) Evaluasi perawat obyektif

Apa ibu masih ingat apa saya yang tadi sudah kita bicarakan?

b) Tindak lanjut

Bu L, besok kita ketemu lagi, Bu L pikirkan apa yang ibu pikirkan

karena besok kita akan membahas apa yang besok ibu pikirkan

c) Kontrak yang akan datang

1) Topik

Baiklah percakapan kali ini kita akhiri dulu, sesuai dengan

perjanjian kita, untuk pertemuan selanjutnya kita bercakap-cakap

tentang kemampuan atau hobi yang Bu L miliki.

2) Waktu

Besok sore kita berbincang-bincang jam berapa? Bagaimana kalau

jam 16.00 WIB

3) Tempat

Dimana kita bercakap-cakap besok, bagaimana kalau di sini lagi

atau di taman?
69

Lampiran 2

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN

INTERAKSI II

Hari/ Tanggal : Selasa,26 Mei 2015

Waktu : 16.00 WIB

Pertemuan : Ke-2 (SP 1)

Nama mahasiswa : Agus Riyanto

NIM : 1220002B

A. Proses keperawatan

1. Kondisi klien

Klien sedang tiduran di kamar.

2. Diagnosa keperawatan

Gangguan proses pikir: Waham curiga.

3. Tujuan SP 1

a) Klien mampu orientasi realita

b) Klien mampu mendiskusikan kebutuhan yang tidak terpenuhi

c) Klien mampu memenuhi kebutuhannya

d) Klien mampu memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.

4. Tindakan keperawatan

a) Membantu mengorientasi realita yang di hadapi klien

b) Membantu mendiskusikan kebutuhan yang tidak terpenuhi oleh klien

c) Membantu memenuhi kebutuhan klien


70

d) Membantu memasukkan jadwal jadwal kegiatan harian klien

B. Proses pelaksanaan tindakan

1. Orientasi

a) Salam terapeutik

“Selamat sore Bu L, masih ingatkah dengan saya?”

b) Evaluasi validasi

Bagaimana perasaan ibu saat ini..sesuai janji kita kemarin, kita

akan bertemu dan berbincang – bincang.

c) Kontrak

1) Topik

Boleh kita berbincang – bincang tentang apa yang Bu L rasakan

sekarang?

2) Waktu

Berapa lama ibu B mau berbincang-bincang, bagaiamana kalau 20

menit?”

3) Tempat

Hari ini kita berbincang-bincang di taman saja ya Bu L..

2. Kerja

Tampaknya Bu L gelisah sekali..bisa Bu L ceritakan apa yang Bu L

rasa?

Oh.. jadi ibu merasa bahwa kakak ipar Bu L ingin merebut perhiasan

dan mobil yang Bu L punya.dan Bu L juga takut pada mahasiwa yang

sengaja ingin meracuni Bu L memberi roti yang di campur sabun dan


71

ibu sudah melapor kepada perawat dan dokter tetapi tidak di tindak

lanjuti.

Bu L tidak usah khawatir..perawat dan dokter disini baik, peduli dan

menyayangi Bu L..mereka selalu berusaha agar Bu L lekas sembuh.

Mahasisawa juga tidak berniat untuk meraun Bu L mereka hanya

memberikan sncak dan kakak Bu L juga yang menanggung biaya Bu L

disini.

Ngomong – ngomong Bu L sudah mandi?

Bagus.. tapi jangan lupa menyisir rambut agar terlihat lebih rapi..

Bu L sudah punya rencana dan jadwal untuk diri sendiri!

Coba kita tuliskan rencana dan jadwal harian Bu L

Wah, hebat bagus sekali! Ternyata Bu L setiap hari ada kegiatan jadi

tidak bosan ya?

3. Terminasi

a) Evaluasi respon terhadap tindakan keperawatan

1) Evaluasi klien subyektif

Bagaiman perasan ibu setelah berbincang – bincang dengan

saya?”

2) Evaluasi perawat obyektif

Masih ingatkah ibu apa tadi yang sudah kita bicarakan?

b) Tindak lanjut

Besok kita ketemu lagi, nanti malam ibu pikirkan kebutuhan ibu

yang merasa belum terpenuhi dan besok kita bicarakan itu

bersama.
72

c) Kontrak yang akan datang

1) Topik

Sudah 20 menit ini, besok kita ketemu lagi, Bu L pikirkan apa yang

menjadi hobi Bu L karena besok kita akan membahas mengenai

hobi Bu L.

2) Waktu

Besok saya dinas sore lagi, kita akan berbincang-bincang jam

berapa Bu L? Bagaimana kalau jam 16.30 WIB

3) Tempat

Dimana besok kita bertemu?disini lagi saja bagaimana apa di ruang

makan?
Lampiran 3 73

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN

INTERAKSI III

Hari/ Tanggal : Rabu,27 Mei 2015

Waktu : 16.30 WIB

Pertemuan : Ke-3 (SP 2)

Nama mahasiswa : Agus riyanto

NIM : 122.0002B

A. Proses keperawatan

1. Kondisi klien

Pasien sedang duduk dan ngobrol dengan temannya di taman.

2. Diagnosa keperawatan

Gangguan proses pikir berhubungan dengan waham curiga.

3. Tujuan khusus

Klien dapat mengidentifikasi kemampuan positif yang dimiliki.

4. Tindakan keperawatan

a) Beri pujian pada penampilan dan kemampuan klien yang realita

b) Diskusikan dengan klien kemampuan yang dimiliki yang realita

c) Tanyakan apa yang bisa dilakukan. Anjurkan untuk melakukan

sendiri

d) Jika klien bicara tentang wahamnya, dengarkan sampai kebutuhan

wahamnya selesai

e) Tunjukkan bahwa klien penting


74

C. Proses pelaksanaan tindakan

4. Orientasi

d) Salam terapeutik

“Selamat pagi Bu L, masih ingatkah dengan saya?”

e) Evaluasi validasi

“Bagaimana perasaan Bu L saat ini, apakah Bu L sudah mengingat-

ingat apa saja hobi Bu L?”

f) Kontrak

1) Topik

Bagaimana kalau kita bicarakan hobi tersebut sekarang

2) Waktu

“Berapa lama Bu L mau berbincang-bincang, bagaiamana kalau 20

menit?”

3) Tempat

Hari ini kita berbincang-bincang di sini saja ya Bu L….

5. Kerja

“ Apa saja hobi Bu L? saya catat ya Bu L….!apa lagi hobi ibu?

“Wah rupanya Bu L suka menyanyi ya…..?”

“Dapatkah Bu L menyanyikan sebuah lagu buat saya?”

“Wau..merdu sekali suara Bu L, pasti Bu L sering latihan vokal”

“ ada tidak hobi yang lain selain menyanyi Bu L…..”

6. Terminasi

d) Evaluasi respon terhadap tindakan keperawatan

1) Evaluasi klien subyektif


75

“Bagaiman perasan Bu L setelah kita bercakap-cakap?”

2) Evaluasi perawat obyektif

“Masih ingatkah Bu L apa tadi yang sudah kita bicarakan?”

e) Tindak lanjut

Besok kita ketemu lagi, nanti malam pikirkan kebutuhan ibu yang

merasa belum terpenuhi dan besok kita bicarakan itu bersama.

f) Kontrak yang akan datang

1) Topik

“Sampai disini dulu percakapan kita saat ini, besok kita bertemu

lagi untuk membicarakan mengenai kebutuhan yang merasa belum

ibu penuhi”.

2) Waktu

“Bagaimana kalau besok kita berbincang-bincang jam 15.30 WIB”

3) Tempat

“Dimana besok kita bertemu?disini lagi saja bagaimana apa di

ruang makan?”
76
Lampiran 4

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN

INTERAKSI IV

Hari/ Tanggal : Kamis, 28 Mei 2015

Waktu : 15.30 WIB

Pertemuan : Ke-4 (SP 2)

Nama mahasiswa : Agus riyanto

NIM : 122.0002B

A. Proses keperawatan

1. Kondisi klien

Pasien sedang duduk dan ngobrol dengan temannya di taman.

2. Diagnosa keperawatan

Gangguan proses pikir berhubungan dengan waham curiga.

3. Tujuan khusus

Klien dapat mengidentifikasi kemampuan positif yang dimiliki dan

melatih kemampuan yang dimiliki.

4. Tindakan keperawatan

a) Beri pujian pada penampilan dan kemampuan klien yang realita

b) Diskusikan dengan klien kemampuan yang dimiliki yang realita

c) Tanyakan apa yang bisa dilakukan. Anjurkan untuk melakukan sendiri


77

d) Jika klien bicara tentang wahamnya, dengarkan sampai kebutuhan

wahamnya selesai

B. Proses pelaksanaan tindakan

1. Orientasi

a. Salam terapeutik

“Selamat pagi Bu L, masih ingatkah dengan saya?”

b. Evaluasi validasi

Bagaimana perasaan Bu L saat ini, apakah Bu L sudah melatih

nyanyinya?”

c. Kontrak

1) Topik

Bagaimana kalau sekarang kita membicarakan tentang obat yang

Bu L minum?

2) Waktu

Berapa lama Bu L mau berbincang-bincang, bagaiamana kalau 20

menit?”

3) Tempat

Hari ini kita berbincang-bincang di sini saja ya Bu L….

2. Kerja

“Apa saja hobi Bu L? saya catat ya Bu L... apa lagi hobi ibu?”

“wah rupanya Bu L suka menyanyi ya..?”

“Dapatkah Bu L menyanyikan sebuah lagu buat saya?”.

“wah merdu sekali suara Bu L, pasti Bu L sering latihan vokal”.


78

“ada tidak hobi yang lain selain menyanyi Bu L?”

3. Terminasi

a. Evaluasi respon terhadap tindakan keperawatan

1) Evaluasi klien subyektif

“Bagaiman perasan Bu L setelah kita bercakap-cakap?”

2) Evaluasi perawat obyektif

“Masih ingatkah Bu L apa tadi yang sudah kita bicarakan?”

b. Tindak lanjut

“Besok kita ketemu lagi, nanti malam pikirkan kebutuhan ibu

yang merasa belum terpenuhi dan besok kita bicarakan itu

bersama”.

c. Kontrak yang akan datang

1) Topik

“Sampai disini dulu percakapan kita saat ini, besok kita bertemu

lagi untuk membicarakan mengenai kebutuhan yang merasa belum

ibu penuhi”.

2) Waktu

“Bagaimana kalau kita bertemu jam 15.30 WIB”.

3) Tempat

“Dimana besok kita bertemu?disini lagi saja bagaimana apa di

ruang makan?”
Lampiran 5 79

Evaluasi Kemampuan Perawat dalam Merawat Pasien Waham


Nama Pasien : Ny. L
Ruangan : Ruang Jiwa A
Nama Perawat : Agus Riyanto
Petunujuk:
a. Berilah tanda checklist ( ν ) pada tiap kemampuan yang ditampilkan
b. Evaluasi tindakan keperawatan untuk setiap SP dilakukan menggunakan
instrument Evaluasi Penampilan Klinik Perawat MPKP
c. Masukkan nilai tiap Evaluasi Penampilan Klinik Perawat MPKP ke dalam
baris nilai SP nilai SP.

No. Kemampuan Tanggal


25 26 27 28
A. Pasien
Sp 1 Pasien
1. Membantu Orientasi Realita ν
2. Mendiskusikan kebutuhan yang ν ν
tidak terpenuhi
3. Membantu pasien memenuhi ν ν
kebutuhannya
4. Menganjurkan pasien memasukkan ν
dalam jadwal kegiatan harian
Nilai SP 1 Pasien
Sp 2 Pasien
1. Mengevaluasi jadwal kegiatan ν
harian pasien
2. Berdiskusi tentang kemampuan ν
yang dimiliki
3. Melatih kemampuan yang dimiliki ν
Nilai SP 2 Pasien
Sp 3 Pasien
1. Mengevaluasi jadwal kegiatan
harian pasien
2. Memberikan pendidikan kesehatan
tentang penggunaan obat secara
teratur
3. Menganjurkan pasien memasukkan
dalam jadwal kegiatan harian
Nilai SP 3 pasien